ANALISIS FAKTOR-FAKTOR PERMINTAAN EKSPOR TIMAH PUTIH INDONESIA OLEH SINGAPURA TAHUN 1979 – 2003

SKRIPSI

Oleh : Nama Nomor Mahasiswa Program Studi : : : Faezal Kamil 01313218 Ekonomi Pembangunan

UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA FAKULTAS EKONOMI YOGYAKARTA 2006

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR PERMINTAAN EKSPOR TIMAH PUTIH INDONESIA OLEH SINGAPURA TAHUN 1979 – 2003

SKRIPSI Disusun dan Diajukan Untuk Memenuhi Syarat Ujian Akhir Guna Memperoleh Gelar Sarjana Jenjang Strata 1 Program Studi Ekonomi Pembangunan, Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia Yogyakarta

Oleh Nama Nomor Mahasiswa Program Studi

: : : : Faezal Kamil 01313218 Ekonomi Pembangunan

UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA FAKULTAS EKONOMI YOGYAKARTA 2006

PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa skripsi ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu Perguruan Tinggi, dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitakan oleh orang lain, kecuali yang scara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.

Yogyakarta, Oktober 2006 Penulis,

Faezal Kamil

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR PERMINTAAN EKSPOR TIMAH PUTIH INDONESIA OLEH SINGAPURA TAHUN 1979 – 2003 Diajukan oleh : Nama Nomor Mahasiswa Program Studi : : : Faezal Kamil 01313218 Ekonomi Pembangunan Yogyakarta. Drs. MA . September 2006 Telah disetujui Dosen Pembimbing Pembimbing.. Sahabudin Sidiq.

.. Produk Domestik Bruto Singapura ……………………………… E. DAFTAR ISI ………………………………………………………………... DAFTAR GAMBAR ………………………………………………………. HALAMAN PERNYATAAN ……………………………………………... HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN ………………………….. BAB I PENDAHULUAN……………………………………. Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dollar Amerika Serikat …………. C. E. D. 2. BAB II TINJAUAN UMUM SUBJEK PENELITIAN ………………. Manfaat Penelitian …………………………………………….DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL ……………………………………………………. Perkembangan Industri Timah Indonesia …………………. B. INTISARI …………………………………………………………………... KATA PENGANTAR ……………………………………………………. …………… A... A. Latar Belakang Penelitian ………………………………………. i ii iii iv v vi ix xii xiii xiv 1 1 6 7 8 8 9 11 11 11 18 21 24 28 32 34 .. DAFTAR TABEL …………………………………………………………. D. C.. Sistematika Penulisan Skripsi ………………………………….. Rumusan Masalah Penelitian ……………………………………. Harga Timah Putih ……………………………………………….. Produksi Timah Dunia ……………………………………. Timah Putih …………………………………………………… 1. HALAMAN PENGESAHAN …………………………………………….. B. HALAMAN PERSETUJUAN DOSEN PEMBIMBING ……………….. F.. Harga Tembaga Internasional …………………………………… BAB III KAJIAN PUSTAKA …………………………………………. Batasan Masalah Penelitian ……………………………………. Tujuan Penelitian ……………………………………………….

Subjek Penelitian ………………………………………………… B. a. Teori Modern …………………………………………… 1) Heckscher. Definisi Operasional Variabel Penelitian ………………………. 2.... a. Pengujian Asumsi Klasik …………………………………… a. Teknik Pengambilan Data ………………………………………. 2. c. 34 34 35 39 39 39 39 39 42 42 42 47 48 52 54 55 55 55 56 56 58 58 59 59 60 61 62 62 63 64 .. Teori Perdagangan Internasional …………………………. Moehammad Oetomo ……………………………………….. 2. Fistina Devi ………………………………………………...... 1) Keunggulan Absolut Adam Smith …………. Multikolinieritas ………………………………………. . Teori Permintaan …………………………………………… 3. Analisis Regresi …………………………………………….. Jenis Data ………………………………………………………… D. 1. C. Teori Klasik …………………………………………. Pengujian Statistik ………………………………………….... …… 2) Keunggulan Komparatif David Richardo………… b. Koefisien Determinasi (R²) …………………………… 3. Elastisitas Permintaan ……………………………………… 4. Heteroskedastisitas …………………………………. BAB IV LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS ………………………. Ekspor ……………………………………………………… B.A. 1) Metode White…………………………………… A.. Hasil Penelitian Terdahulu ………………………………………... Landasan Teori …………………………………………………. 1.. Uji t (Parsial) ………………………………………….. Uji F …………………………………………………. E.. 1.. Ohlin (H-O) ………………………….. A. BAB V METODE PENELITIAN ………………………………………. Uji Hipotesis dan Analisis Data …………………………………. b. b. Hipotesa ………………………………………………………….

Uji Hipotesis dan Analisis Data ………………………………… 65 69 70 70 71 71 71 72 73 74 75 77 78 78 80 82 84 870 87 88 .………………………… b. B. 4) Pengujian terhadap variabel harga tembaga internasional (X4) …….. Uji Asumsi Klasik ………………………………………………. Autokorelasi …………………………………………. 2. Uji Heteroskedastisitas ……………………………………. 2. DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN A. Pengujian Statistik ………………………………………… a. 3) Pengujian terhadap variabel produk domestik bruto Singapura (X3) ……………………………. Saran ……………………………………………………………... BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN ………………………………. Uji t (Parsial) ………………………………………… 1) Pengujian terhadap variabel harga timah putih internasional (X1) ………………………… 2) Pengujian terhadap variabel nilsi tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat (X2) ………….. c. Uji Multikolinieritas ………………………………………. B. Analisis Regresi Linier Berganda …………………………. Kesimpulan …………………………………………………….. Interpretasi Hasil ………………………………………………. 3. Koefisien Determinasi (R²) …………………………. A.. 1..c.. Uji F …………………………………………………. Uji Autokorelasi …………………………………………… C. BAB VI ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN…………………… 1.

2 6.DAFTAR TABEL 1. Perusahaan Timah Dunia (Tin Brands) ……………………………………….1 2. Harga Komoditas Timah Putih Di Pasar London ……………………………. Hasil Uji F …………………………………………………………………..7 Ringkasan ekspor Indonesia ………………………………………………….. Hasil Perhitungan Koefisien Determinasi …………………………………. Produksi Timah Dunia (World Tin Production) ……………………………… Nilai Ekspor Timah Putih Indonesia ke Singapura ………………………….6 6.4 6. Hasil Uji Autokorelasi ………………………………………………………...7 4.3 6... PDB Riil Negara Singapura …………………………………………………..2 4..5 6.. Hasil Uji Heteroskedastisitas (cross term) …………………………………. Hasil Uji Heteroskedastisitas (no cross term) ………………………………. Keunggulan Absolut ………………………………………………………… Produksi Seorang Pekerja (Keuntungan Mutlak) …………………………… Produksi Seorang Pekerja (Keuntungan Berbanding) ……………………… Hasil Perhitungan Regresi ……………………………………………. Hasil Uji Multikolinieritas ………………………………………………….2 2.1 4..1 2... Harga Komoditas Tembaga Di Pasar London ……………………………….3 2. Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dollar AS …………………………………….4 2.3 6..5 2.6 2. 3 14 19 21 24 28 31 33 40 44 44 71 76 77 79 81 82 82 ..1 6..

Fungsi Ekspor ………………………………………………………… Kurva Pengujian Individual Test (Uji t) ……………………………… Kurva PengujiannUji F-Test …………………………………………. Kurva Hasil PengujiannUji F-Test …………………………………… Uji Durbin Watson Test (D-W test) …………………………………. Kurva Hasil Pengujian ttest pada Produk Domestik Bruto Singapura Terhadap Permintaan Ekspor Timah Putih oleh Singapura ………….2 4. Jenis Elastisitas Permintaan …………………………………………..2 5.3 4... Kurva Hasil Pengujian ttest pada Harga Tembaga Internasional Terhadap Permintaan Ekspor Timah Putih oleh Singapura ………….1 5. Kurva Permintaan dan Koefisien Elastisitas Permintaan …………….6 Perusahaan Timah Indonesia dan Afiliansi …………………………… Keunggulan Absolut dan Manfaat Perdagangan ……………………… Akibat Perdagangan Luar Negeri Kepada Produksi dan Konsumsi ….2 6.DAFTAR GAMBAR 2.1 6. Statistik Durbin-Watson Ada atau Tidaknya Autokorelasi …………...5 4.6 5.1 4..4 6..3 6..1 4.3 6. Kurva Hasil Pengujian ttest pada Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dollar AS Terhadap Permintaan Ekspor Timah Putih oleh Singapura …………... Kurva Hasil Pengujian ttest pada Harga Timah Putih Internasional Terhadap Permintaan Ekspor Timah Putih oleh Singapura ………….5 6...4 4. 75 76 84 74 73 72 16 41 46 49 50 51 52 60 61 67 . Elastisitas Permintaan dan Hasil Penjualan ………………………….

Adapun variabel dalam penelitian yang mempengaruhi permintaan ekspor timah putih adalah Harga Timah.ABSTRAK Indonesia merupakan salah satu produsen timah terbesar dunia. Produk Domestik Bruto Singapura. . Komoditi-komoditi non migas yang cukup potensial untuk diekspor merupakan kelompok komoditi primer dari sektor pertambangan. dimana ekspor pertambangan komoditi non migas yaitu timah dapat memberikan peranan yang sangat penting dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi Indonesia. kurs rupiah terhadap dollar Amerika berpengaruh positif. Penelitian ini dimaksudkan untuk menganalisa faktor-faktor permintaan ekspor timah putih Indonesia oleh Singapura tahun 1979-2003. Pengaruh harga timah terhadap permintaan ekspor timah adalah negatif. dan Harga Tembaga. Kurs Rupiah Terhadap Dollar Amerika. PDB riil Singapura juga berpengaruh positif dan harga tembaga berpengaruh negatif. Timah putih masih tetap merupakan komoditi ekspor utama sektor pertambangan diluar migas.

Hampir semua perekonomian didunia melakukan hubungan dengan luar negeri. Latar Belakang Penelitian Indonesia merupakan salah satu produsen terbesar timah dunia. Taiwan. Hongkong dan Singapura menjadi negara yang kuat ekonominya berkat peningkatan ekspornya yang pesat. Terjadinya hubungan luar negeri hanya dengan . Timah putih masih tetap merupakan komoditi ekspor utama sektor pertambangan diluar migas. Memejukan perekonomian melalui ekspor (export drive) seperti yang telah dilakukan Jepang dan empat Negara industri baru tersebut kemudian ditiru oleh Negara-negara berkembang seperti Indonesia.BAB I PENDAHULUAN A. pasarnya tersebar luas dan pelakunya juga semakin banyak. Struktur ekspor yang tangguh dapat tercapai bilamana produk ekspor tersebut benar-benar beragam jenisnya. Komoditi-komoditi non migas yang cukup potensial untuk diekspor merupakan kelompok komoditi primer dari sektor pertambangan. Sudah menjadi tujuan utama untuk mendorong upaya peningkatan ekspor salah satu tumpuan untuk menggerakan dan meningkatkan kegiatan perekonomian dan pembangunan nasional kearah yang lebih baik. Negara-negara maju dan Negara-negara industri baru seperti Korea Selatan. dimana ekspor pertambangan komoditi non migas yaitu timah dapat memberikan peran yang sangat penting dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi Indonesia.

mendorong pembentukan harga yang layak dalam iklim persaingan . Pertumbuhan ekspor yang lebih besar daripada pertumbuhan impor akan menambah pamasukan devisa yang sangat dibutuhkan untuk membiayai impor. Indonesia merupakan salah satu negara yang sedang berkembang pertumbuhan ekspor maupun impornya. suatu Negara harus mengetahui kelebihan dan kekurangan yang dimilikinya sehingga bias melakukan spesialisasi produksi dan mengekspor barang produksi tersebut. Dengan demikian. yang merupakan hal penting bagi kelanjutan proses pembangunan ekonomi. Pemerintah Indonesia terutama sejak Pemerintahan Orde Baru secara bertahap telah mendorong terciptanya iklim usaha yang mampu memanfaatkan potensi sektor luar negeri sebagai elemen penting dalam pertumbuhan ekonomi dalam negeri. Dengan melihat keterkaitan antara ekspor dab pembangunan. hal itu akan lebih memperlancar arus barang dan jasa. Sistem perekonomian Indonesia yang terbuka dalam hubungan internasionalnya melaksanakan kebijakan-kebijakan ekonomi yang mengacu pada mutu sebagai landasan utama untuk menguatkan struktur pasar dalam negeri agar dapat menunjang peningkatan ekspor dan subtitusi impor. kebijakan perdagangan diarahkan pada peningkatan efisiensi perdagangan dalam dan luar negeri.mengandalkan dari sumber ekonomi yang dimiliki. karena akan menaikan permintaan agretatif dan kesempatan kerja didalam negara itu sendiri. Ditengah-tengan maraknya persaingan pasar dunia yang semakin ketat. Globalisasi yang membawa dampak perubahan struktur akan mempengaruhi perdagangan luar negeri. Setiap Negara berusaha untuk meningkatkan volume perdagangan luar negerinya. membayar pinjaman dan bunga pinjaman.

3. Beberapa kendala dan tantangan yang ada mengisyaratkan bahwa perkembangan keadaan pasar dunia semakin kompetitif.1 Ringkasan ekspor Indonesia (Juta) Tidak temasuk minyak dan gas bumi Sub jumlah 4. salah satunya yaitu Negara Singapura. memperluas lapangan pekerjaan dan kesempatan kerja. menunjang usaha peningkatan efisiensi produksi.805 . pertukaran dan perluasan teknologi dapat mempercepat pertumbuhan ekonomi Negara-negara yang terlibat perdagangan.165 20. 2. antara lain dalam hal kualitas. TABEL 1. harga. Dilihat dari segi industrinya Negara Singapura merupakan Negara yang besar dalam bidang tersebut.587 19.528 Minyak bumi dan gas Sub jumlah 10.718 13.277 Tahun 1981 1982 1983 1984 1985 1986 Jumlah 15.146 21. Mengingat Indonesia merupakan salah satu produsen terbesar dalam hal ekspor timah putihnya.869 6.888 18. Pasar dunia menuntut persyaratan produk yang semakin ketat. pergerakan sumber daya melampaui batas-batas antar Negara.66 16. pelayanan yang sesuai dengan konsumen.yang sehat.869 5.502 3.004 5. mengembangkan ekspor.399 16. maka Negara-negara yang menjadi tujuan ekspornya cukup banyak. Tukar-menukar barang dan jasa.018 12.929 5. Perdagangan antar Negara memungkinkan terjadinya : 1.328 21.141 16. disain.

328 juta.675 29.1987 8.821 1998 40.218 22.165 juta atau meningkat sebesar 34.136 19.685 2002 45.418 49.071 10. Memang bila dibandingkan dengan tahun 1999 yaitu hanya sebesar 15.113 13.823 41.159 25.527 Pergeseran dominan dari ekspor migas dalam ekspor Indonesia kearah sektor non migas menunjukan adanya perubahan struktur ekspor Indonesia. Statistik Indonesia 8.604 1992 18.757 2001 43. Pergeseran ini terjadi setelah pemerintah .967 36.093 1997 41.556 7. Perkembangan nilai ekspor Indonesia sampai dengan tahun 1986 masih didominasi oleh ekspor migas.682 8. Dimana ekspor non migas dari tahun ke tahun menggeser dominasi ekspor migas terhadap penerimaan Negara.05 persen.876 Sumber : BPS.537 1989 13. Ekspor Indonesia pada tahun 1982 mengalami peningkatan cukup tajam yaitu sebesar 20. Tetapi pada sektor non migas lebih besar jumlahnya dibandingkan dengan sector migas.636 12.247 1993 27.954 1996 38.847 54.077 1994 30.359 1995 34.046 2003 48. dimana dapat dilihat perkembangan ekspor non migasnya lebih besar disbanding ekspor migas.124 56.895 10.671 9.694 10.515 53.681 11.792 14. Berdasarkan ringkasan table 1.321 57.465 11.746 10.873 15.479 1990 13.444 58.054 45.367 12.651 17.665 62.479 1991 14.1 ekspor Indonesia maka dapat dilihat perkembangan ekspor Indonesia dari tahun 1981 – 2001.579 1988 11.159 62.873 2000 47.142 33.422 11.975 1999 39. Tetapi sejak tahun 1987 domonasi ekspor tersebut beralih ke komoditi non migas.623 17.

651 juta. sehingga memungkinkan produsen dan eksportir untuk meningkatkan ekspor non migas. Posisi Indonesia sebagai produsen timah masih dibayang-bayangi oleh beberapa negara yaitu Brazil. . Indonesia dengan tanah yang subur dan beriklim tropika lebih dikenal sebagai negara pengekspor hasil pertanian. Singkep dan Karimun. almunium dan timah putih yang menjadi komoditi terbesar dan menjadikan Indonesia sebagai salah satu negara produsennya di dunia. Peru dan Cina. Potensi biji timah di Indonesia cukup besar tersebar di pulau Belitung. Peralihan ekspor migas ke non migas terlihat lebih besar sampai dengan tahun 2003 dimana pada tahun tersebut ekspor non migas sebesar 48. Untuk meningkatakan ekspor yang bersaing dengan Negara-negara lain pemerintah melakukan diversifikasi produk dan yang terpenting meningkatkan standar mutu produk dalam negeri sehingga dapat bersaiang di pasaran dunia yaitu dengan mengolah bahan baku produk ekspor yang lebih kompetitif. Padahal tanah di Indonesia juga banyak mengandung sejumlah mineral-mineral ataupun barang tambang yang bernilai tinggi. tembaga. Cina merupakan produsen timah baru didunia. Pulau Bangka memiliki 60 persen dari cadangan timah Indonesia. sehingga dengan demikian dapat meningkatkan daya saing dan nilai tambah di dalam dan luar negeri. Bangka. dimana bersama-sama dengan Brazil dan Peru menjadi saingan utama Indonesia setelah Malaysia dan Thailand tidak lagi menjadi produsen timah dunia.876 juta dibandingkan dengan ekspor migas yang hanya sebesar 13. perkebunan dan hutan. seperti : emas.mengeluarkan serangkaian kebijakan dan deregulasi di bidang ekspor.

5 10 Inggris 22.5 Belanda 93.5 113.5 Italia 2.4 Malaysia 2. Statistik Indonesia Dari ringkasan data diatas. Mundurnya Malaysia sebagai penghasil timah dunia membuat posisi Indonesia bergeser menjadi pernghasil timah terbesar. TABEL 1. ekspor timah putih dari berbagai Negara.7 175.Ton) Tahun 1979 1980 1981 1982 Singapura 127.5 30 35 22.2 Ringkasan Ekspor Timah Putih Berbagai Negara Tujuan (M. Dari tahun ke tahun Singapura masih tetap menjadi tujuan utama ekspor timah putih dibandingkan dengan Negara-negara yang lain seperti Malaysia. maka untuk menjelaskan lebih mendalam mendorong peneliti untuk menganalisi lebih lanjut mengenai elastisitas faktor-faktor yang mempengaruhi ekspor timah putih Indonesia.75 102.5 3. inggris dan Negara-negara lain yang hanya bisa bertahan beberapa tahun.Akibat jatuhnya harga timah.7 140.5 5 10 10 Sumber : BPS.8 198. Maka akan dicoba membahas tentang permasalahan tersebut lebih mendalam melalui penelitian dengan judul “ANALISIS FAKTOR-FAKTOR PERMINTAAN EKSPOR TIMAH PUTIH INDONESIA OLEH SINGAPURA TAHUN 1979 – 2003” .75 7.75 77. singapura menjadi Negara yang paling banyak mengimpor timah putih dari Indonesia. banyak perusahaan-perusahaan tambang timah yang sejak semula bekerja dengan margin yang tipis seperti Malaysia dan Thailand serta Bolivia segera menutup usahanya untuk mengurangi kerugian. Bertitik tolak dari tujuan latar belakang masalah diatas.

2. pendeketan yang dilakukan menggunakan pendekatan penawaran. Maka dapat diperoleh rumusan masalah sebagai berikut : . 4. Variabel Produk Domestik Bruto Riil negara Singapura tahun 1979 – 2003. maka penulis memberikan batasa masalah sebagai berikut : 1. Dalam penelitian terdahulu (Fistina Devi. C. 2001). Karena menyadari adanya keterbatasan dalam memperoleh data dan informasi yang dipublikasikan tentang variable-veriabelyang mempengaruhi ekspor timah putih Indonesia dan untuk menghindari adanya salah pengertian. Variabel harga tembaga internasional tahun 1979 – 2003. Variabel harga timah putih internasional ke Singapura tahun 1979 – 2003. Batasan Masalah Penelitian Penulisan penelitian ini akan menganalisis variable-variabel yang mempengaruhi permintaan eksporm timah putih Indonesia ke Singapura tahun 1979 – 2003. Maka penelitian ini mencoba menetapkan factor-faktor yang berhubungan dengan permintaan ekspor. sedangakan penelitian yang dilakukan oleh penulis menggunakan pendekatan permintaan. Variabel nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat tahun 1979 – 2003. 3. Rumusan Masalah Penelitian Secara ringkar dapat dikatakan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan ekspor timah putih dapat dibedakan menjadi factor-faktor ekonomi dan non ekonomi.B.

Seberapa besar pengaruh Produk Domestik Bruto Riil Negara Singapura terhadap permintaan ekspor timah putih Indonesia ke Singapura. Untuk menganalisis pengaruh PDB riil Negara Singapura terhadap permintaan ekspor timah putih Indonesia oleh Singapura. 2. d. Untuk menganalisis pengaruh nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat terhadap permintaan ekspor timah putih Indonesia oleh Sinapura. Manfaat Penelitian 1. 4. E. 3. D. Seberapa besar pengaruh nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat terhadap permintaan ekspor timah Indonesia ke Singapura. Seberapa besar pengaruh harga tembaga internasional terhadap permintaan ekspor timah Indonesia ke Singapura. Untuk menganalisis pengaruh harga timah putih terhadap permintaan ekspor timah putih Indonesia oleh Singapura. Seberapa besar pengaruh harga timah internasional terhadap permintaan ekspor timah Indonesia ke Singapura. Untuk menganalisis pengaruh harga tembaga internasional terhadap permintaan ekspor timah Indonesia ke Singapura. Tujuan Penelitian Tujuan dari penelitian faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan ekspor timah putih Indonesia ke Singapura adalah : 1. Bagi Penulis . c. b.a.

tujuan dan manfaat penelitian. BAB II TINJAUAN UMUM SUBJEK PENELITIAN Pada bab ini berisi tentang penjelasan tentang subjek dari penelitian yaitu tentang timah putih indonesia. serta sistematika penulisan skripsi. rumusan masalah. perkembangan nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat. Bagi Pemerintah Dapat dijadikan sebagai tambahan informasi bagi pemerintah dalam menyusun kebijakan-kebijakan ekspor. Bagi Ilmu Pengetahuan Dapat dijadikan sebagai informasi bagi penelitian-penelitian serupa dimasa yang akan dating dan dapat menambah perbendaharaan pustaka dibidang ekonomi internasional (ekspor). Hal ini dimaksudkan untuk memperjelas persoalan secara sistematis. . Adapun bab-bab tersebut meliputi : BAB I PENDAHULUAN Pada bab ini berisi tentang latar belakang masalah. Sistematika Penulisan Skripsi Dalam penulisan Skripsi terdiri dari 7 bab. 3. 2. Selain itu pada bab ini juga mengemukakan tentang perkembangan harga timah putih.Merupakan tambahan pengetahuan dari dunia praktisi yang sangat berharga untuk diterapkan dengan pengetahuan teoritis yang diperoleh dari bangku kuliah. F.

BAB V METODE PENELITIAN Pada bab ini berisikan subjek penelitian. BAB IV LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS Pada bab ini dikemukan dasar-dasar teori yang diperoleh serta berkaitan dengan judul yang dibahas seperti teori perdagangan internasional (teori klasik dan teori modern). uji heteroskedastisitas. BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN Pada bab ini berisi tentang kesimpulan dan saran terhadap pemerintah serta produsen mengenai cadangan timah putih. definisi operasional variabel penelitian serta uji hipotesis dan analisis data. teknik pengambilan data. BAB III KAJIAN PUSTAKA Pada bab ini berisi tentang penelitian terdahulu yang pernah dilakukan sebelumnya. pengujian statistik. . seta uji asumsi klasik (uji multikolinieritas. BAB VI ANALISIS DAN PEMBAHASAN Pada bab ini berisikan uji hipotesis dan analisis data (analisis regresi linier berganda. serta perkembangan harga tembaga.perkembangan Produk Domestik Bruto Negara Singapura. elastis permintaan serta hipotesa.. teori permintaan. koefisien determinasi R²). dan uji autokorelasi). jenis data yang digunakan.

dimana bersama-sama dengan Brazil dan Peru menjadi saingan utama Indonesia setelah Malaysia dan Thailand tidak lagi menjadi produsen timah dunia. solder. Perkembangan Industri Timah Indonesia . pendidikan.BAB II TINJAUAN UMUM SUBYEK PENELITIAN A. pengalengan makanan dan lain-lain. perunggu. Banyak sekali barang-barang atau peralatan yang menggunakan timah putih untuk melapisi logam-logam (baja. Di Indonesia timah putih merupakan salah satu hasil pertambangan terkemuka karena banyak menunjang perekonomian Negara. komunikasi. Dengan demikian timah putih memiliki pengaruh yang penting dalam bidang transportasi. tembaga). industri. kuningan. Posisi Indonesia sebagai produsen timah masih dibayang-bayangi oleh beberapa negara yaitu Brazil. Cina merupakan produsen timah baru didunia. Peru dan Cina. Timah Putih Timah putih merupakan salah satu komoditi pertambangan yang penting untuk ruang lingkup internasional dan istimewa bagi Indonesia. 1. hiburan dan bidang lain yang vital bagi kehidupan. Hasil devisa yang diperoleh dari timah putih cukup besar bahkan Indonesia pernah menguasai timah putih dunia dengan melibas negara-negara lain yang juga penghasil timah seperti Malaysia dan Thailand.

Setelah lima . Timah yang dihasilkan dalam bentuk pasir timah dan bijih timah. Dari segi pembangunan fisik. periode ini merupakan saat yang paling mengesankan dalam pembangunan industri timah di Indonesia. Setelah pembebasan Indonesia dari Jepang. Dengan terwujudnya manajemen kontrak ini. praktis tambang-tambang di Bangka.Timah Indonesia ditemukan pada awal abad ke 13 disekitar pulau-pulau wilayah Riau. Pada abad 17 para pedagang telah menggunakan mata uang timah sebagai alat pembayaran. Pada masa pendudukan Jepang di Indonesia pada tahun 1942 yang pertama kali dilakukan Jepang adalah secepatnya menduduki Singkep. Bangka dan Belitung dengan tujuan utama merebut tambang timah.66 persen keuntungan. belanda memanggil Biliton Matschappij sebagai perusahaan induk GMB (Gemeenschappiejke Mijnbouw Matschappij Biliton) untuk mempersiapkan diri membangun kembali pertambangan timah di Indonesia. Belitung dan Singkep berada dalam koordinasi GMB. dengan hak mendapatkan 6. pulau Bangka. Setelah Perang Dunia II Belanda dengan memboncengi sekutu secepatnya menguasai Belitung (21 Oktober 1945) dan Bangka (30 November 1945) kepulauan Riau termasuk Singkep dengan tujuan menghidupkan kembali pertambangan timah. pulau Belitung dan pulau Singkep yang memang termasuk dalam “Sabuk Timah Asia Tenggara” (Sutedjo Sujitno. Sedangkan penambangan timah pada tingkat yang terorganisasi secara modern baru dimulai pada tahun 1852 di Belitung dan pada tahun 1860 berubah menjadi perusahaan Biliton. 1996:52-56). Hasil dari pertemuan itu menghasilkan kontrak kerjasama antara pemerintah dan GMB untuk 5 tahun.

c. Maka dimulailah perjalanan panjang dan sejarah perkembangan timah Indonesia memasuki era baru. d. timah menunjukan kenaikan yang cukup mengesankan dalam masa Orde Baru. Sumber devisa utama berasal dari ekspor minyak bumi. Dalam era Orde Lama produksi timah Indonesia menunjukan kemerosotan. penambangan timah memberikan sumbangan dalam bentuk . Jika pada tahun sebelumnya (antara tahun 1950-1960) Indonesia menempati rangking kedua dalam produksi dunia. Kekurangan tenaga ahli. Kapal-kapal keruk rata-rata sudah tua. (Sutedjo Sujitno. b. Hal ini disebabkan oleh : a. maka penambang menggali cadangan yang berkadar rendah. kopi dan timah yang memberikan kontribusi sebesar 73 persen dari total pendapatan negara. Selain sebagai penyumbang devisa yang cukup diandalkan. 1996:252). karet. Kekurangan suku cadang dan devisa Ketika Indonesia memasuki masa Orde Baru maka rencana jangka panjang segera digelar dengan harapan dapat menaikan devisa negara dari pertambangan timah. yakni sisa-sisa dari hasil eksplorasi masa silam. Diluar minyak bumi. Turunnya kadar kekayaan cadangan yang tersisa Karena usaha pencarian cadangan baru boleh dikatakan tidak ada.tahun pemerintah Indonesia tidak lagi memperpanjang kontraknya dan mengambil alih pengelolaannya. Dalam periode tahun 1961tahun 1966 Indonesia hanya menempati rangking keempat.

P.000 penduduk Indonesia.. Ltd. Potensi biji timah di Indonesia cukup besar dipulau Belitung. TABEL 2. Ltd.... China JH Liuzhou China Tin Group Company Ltd – Laibin Smelter PGMA0 Guangxi Pinggui PGMA Co. Thailand PHUKET Thailand Smelting & Refining Co. YS Gejiu Zili Mining and Smelting Co.. YF Yifeng Tin Industry (Chenzhou) Co.uk The world centre for non-ferrous metal trading . Bangka. Sumber : LME. Ltd. Singkep dan Karimun. Ltd.lme.co. Ltd.00028.1 Perusahaan Timah Dunia Tin Brands Country Brand producer Belgium MC Metallo-Chimique N.lain pada perkembangan ekonomi Indonesia yakni kesempatan kerja bagi 25. YT Yunnan Tin Company Limited Indonesia BANKA PT Timah Tbk KOBA PT Koba Tin (Bangka Island) MENTOK PT Timah Tbk Malaysia MALAYSIA Malaysia smelting SMELTING corporation Bhd. THAISARCO Thailand Smelting & Refining Co.9 Novosibirsk Integrated Tin Works Inc. London Metal Exchange-www. CORP Russia NOK 99.V Compania Minera Colquiri SA Bolivia ENAF Cesbra S/A MAMORE Mineracao e Metalurgia Ltda. Bangka memiliki 60 persen dari cadangan timah Indonesia.

b. . d. Virginia Internasional mendapatkan tawaran untuk melakukan penelitian dan studi kelayakan penambangan tailing kapal-kapal keruk darat di Bangka. Anambis Naruna dan sekitarnya Di daerah ini dilakukan penelitian oleh suatu perkumpulan perusahaan Amerika yang tergabung dalam Ocean Science Group. Koba. Perusaah Amerika. Perusahaan Jepang C. bangka. Itoh dan perusahaan RTZ. Bangkinang. antara lain: Colonial Sugar Pefering. Karena prospeknya kurang cerah maka proyek ini di hentikan. e.Dengan adanya kebijakan pemerintah Orde Baru dalam hal penanaman modal asing yang memberikan kesempatan bagi modal asing untuk turut berpartisipasi dalam kesempatan yang dibuka pemerintah dalam pertambangan antara lain : a. Tailing kapal keruk darat di Bangka. Pulau Tujuh dan Karimata. Adanya kontrak karya penambangan di Koba dengan ketentuan pemerintah memegang 25% saham sedangkan sisanya 75% dibagi pada suatu konsorium yang terdiri dari tiga perusahaan Australia. Bethlehem Steel menangani penambangan timah di Bangkinang. Biliton Maatschappij untuk ekspolasi dan penambangan timah lepas pantai di daerah ini. Adanya kontrak kerjasama dengan NV. c. Blue Metal Industry dan Ready Mixed Concrete.

Mentok Tin.Walaupun dibukanya kesempatan bagi modal asing untuk berpartisipasi dalam penambangan timah. yaitu : Banka Tin. Daerah cadangan yang walaupun potensinya telah diketahui. Daerah Asing (Virgin land). namun karena sifat jenis cadangannya memerlukan pendekatan teknik penambangan yang lebih sulit. Banka Low Lead dan Koba Tin. Produksi timah Indonesia dipasarkan dalam bentuk balok-balok timah dengan berbagai jenis.pttimah.com . pemerintah tetap membatasi keterlibatan modal asing itu dalam : a. GAMBAR 2. Riau Selatan dan Perairannya (diluar Singkep) dan Perairan antara Bangla dan Singkep. open pit pemali dan cadangan timah Bangkinang di daratan Sumatera timur. b. yaitu: daerah-daerah yang walaupun dari segi geologis memberikan harapan terdapatnya timah. termasuk disini adalah cebakan primer di daratan Belitung. Daerah-daerah ini adalah Riau Utara dan Perairannya (di luar Karimun Kundur).1 Perusahaan Timah Indonesia dan Afiliansi Sumber: www. tetapi potensinya belum diketahui.

Perusahaan Timah Indonesia terbagi menjadi PT. Timah Tbk dan PT. Koba Tin (Bangka Island). Sedangkan daerah operasi untuk PT. Timah Tbk adalah Bangka dan Mentok dan daerah operasi untuk PT. Koba Tin adalah Bangka. PT. Timah Tbk melakukan kerjasama dengan pihak swasta dengan 65 % untuk pemerintah Indonesia dan 35 % untuk pihak swasta. a. Indometal Corporation, New York Agen Pemasaran Timah di Amerika Serikat. b. Indometal (London) Limited Agen Pemasaran Timah di Eropa. c. PT. Tambang Timah Didirikan pada 18 juni 1998, PT TT bergerak dalam bidang penambangan timah dan mineral ikutan lainnya serta bahan galian industri. Pt TT juga bergerak di bidang perdagangan dan jasa. d. PT Timah Industri Didirikan pada 18 juni 1998, PT TI bergerak dalam bidang usaha perdagangan, perekayasaan, keteknikan industri dan jasa. e. PT Timah Eksplomin Didirikan pada 18 juni 1998, PT TE menyediakan jasa dibidang penyelidikan pertambangan, eksplorasi, analisis laboratorium.contoh mineral bahan galian, pembuatan studi kelayakan, penyelidikan geologi teknik, dan penyelidikan geohidrologi. f. PT Timah Investasi Mineral

Didirikan pada 19 Agustus 1997, PT TIM bergerak dalam bidang penyelidikan jasa investasi dan konsultasi usaha pertambangan. g. PT Kutaraja Tembaga Raya Didirikan pada 22 April 1997, PT KTR perusahaan patungan dengan Phelps Dodge Australia Inc.-melakukan eksplorasi mineral di Aceh, Sumatera, sesuai dengan kontrak kerja yang ditandatangani antara perseroan dengan pemerintah Republik Indonesia. h. PT Koba Tin Perusahaan patungan dengan kajuara Mining Corporation Ltd. (perusahaan Australia yang kemudian dibeli oleh Renison Goldfields Consolidation Ltd.), bergerak dibidang penambangan bijih timah di Bangka. i. PT Dok dan Perkapalan Air Katung Didirikan pada 19 Agustus 1996, PT DAK – perusahaan patungan dengan PT Dok dan Perkapalan Kodja Bahari - menyediakan jasa perbengkelan, galangan kapal, serta jasa pelayaran kapal penumpang untuk karyawan timah. j. Koperasi Jasa Usaha Bersama (KJUB) Pemasok bijih timah dan jasa-jasa lainnya bagi timah. 2. Produksi Timah Dunia Produksi timah dunia pada table 2.2, dimana produksi dunia dibagi menjadi lima wilayah berdasarkan besarnya persentase hasil produksi yang dihasilkan yaitu: Amerika, Asia, Eropa, Ocean dan Afrika. Wilayah-wilayah ini adalah produsen timah dunia. Untuk Asia saat ini yang menjadi produsen timah terbesar dunia yang pertama adalah Cina dan produsen timah kedua adalah

Indonesia. Secara nyata Cina merupakan pemain dunia yang perannya akan meningkat karena besarnya cadangan timah. Ekspor timah per tahun Cina sekitar 70.000 – 80.000 ton. TABEL 2.2 Produksi Timah Dunia World Tin Production 261,000 tonnes per annum (2001) Region America Asia Europe Oceania Africa % 18 75 5 1 1

100 Total Sumber: LME, London Metal Exchange. The world centre for non-ferrous metal trading Cadangan timah dunia terdapat pada tiga wilayah dunia utama yaitu: Brazil Tengah, Cina Selatan, Asia Tenggara (Indonesia, Malaysia, Thailand) dan Bolivia. Sedangkan sisanya tersebar dibeberapa Negara seperti: Zaire, Birma, Kanada dan sebagainya. Akibat jatuhnya harga timah, banyak perusahaan-perusahaan tambang timah yang sejak semula bekerja dengan margin yang tipis seperti Malaysia dan Thailand serta Bolivia segera menutup usahanya untuk mengurangi kerugian. Mundurnya Malaysia sebagai penghasil timah dunia membuat posisi Indonesia bergeser menjadi pernghasil timah terbesar. Berbeda dengan Thailand dan Malaysia penambangan timah di Indonesia harus dipertahankan dengan alasan: a. Indonesia memiliki cadangan timah yang besar.

Sejak tahun 1996 sampai tahun 1999 konsumsi timah dunia cenderung mengalami peningkatan sam pai mencapai 205. dilihat dari negara tujuan ekspor yaitu Belanda. d. Selain itu ada juga cadangan timah baru dibeberapa tempat. Perusahaan pertambangan Indonesia mempunyai peralatan dalam jumlah kapasitas yang besar untuk menjaga kelangsungan produksi. ballas roda. Belitung. Singkep. cadangan itu belum bisa dimanfaatkan.9 % menjadi 51. Karimun. namun karena keterbatasan peralatan dan teknologi yang dimiliki.629 ton pada tahun 2000. yakni: mempunyai kemurnian tunggal (Triple Nine). karena memiliki cadangan yang cukup besar dengan kadar timah yang tinggi. c. solder bebas timbale dan pemadam api. Koba Tin pada tahun 1999 memproduksi sebesar 49. Singapura .500 ton. Kundur dan Bangkinang mempunyai dampak yang luas bagi kehidupan sosio-ekonomi daerah.b. Selama tahun 1999 konsumsi timah dapat ditingkatkan sebesar 17.700 ton berkat usaha dari Internasional Tin Research Institute (ITRI) yang mencari industri berbasis timah. e. Produksi logam timah Indonesia berasal dari PT. Kehadiran pertambangan timah bagi pulau-pulau Bangka. Tambang Timah Tbk dan PT. Produk timah Indonesia khususnya Bangka Tin sudah dikenal di dunia karena keunggulan kualitasnya. Perusahaan pertambangan timah Indonesia sepanjang sejarah telah dikenal sebagai produsen yang sanggup memberikan supply secara terap dan pasti pada pelanggan.709 ton dan naik 3. Indonesia diperkirakan masih akan menjadi produsen timah terbesar dunia untuk beberapa tahun mendatang. misalnya amunisi.

48 1984 164.5 -14.18 1981 175.4 datanya diolah dari pounsterling ke dalam dollar Amerika berdasarkan kurs dollar Amerika terhadap poundsterling.86 4. Hal ini dilakukan agar mempermudah data dalam mengalisa dampak perubahannya terhadap permintaan ekspor timah putih Indonesia oleh Singapura.08 19. Tahun 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 Y 270.5 398.9 310.37 8.79 -28. Harga Timah Putih Harga timah putih berpatokan pada harga timah internasional di pasar London atau LME (London Metal Exchange) yaitu US Dollar/Pounds per M. Ton.3 Nilai Ekspor Timah Putih Indonesia ke Singapura (Y) Tahun 1979 – 2003.85 20.4 % Growth 17.8 291.8 -33.17 1987 200.6 320.2 82.43 7.85 3.95 14.96 1988 281.59 1991 230. Nilai FOB (Milyar US $) Tahun Y % Growth 1979 127.53 1989 209.86 1983 191.8 24.10 1985 108.9 207.6 2.4 310. Harga timah pada tabel 2.95 1982 198.7 1980 140. TABEL 2. 31 % dan 22 %.4 298. Statistik Indonesia B.4 12.4 7.1 367.7 249.5 352.19 9.41 . Pada sumber yang berasal dari BPS dan Internasional Finansial Statistik terbitan IMF bahwa harga komoditas ekspor timah putih menggunakan mata uang pounsterling per metric ton.5 -25.7 356.50 1990 225.85 3.86 1986 198.5 -3.7 10.71 -12.31 Sumber: BPS.2 40.dan Jepang merupakan negara pengimpor timah Indonesia terpenting yaitu masing-masing sebesar 43 %.1 0.

81%.ton atau dengan pertumbuhan sebesar 21.ton atau dengan penurunan pertumbuhan sebesar 5.ton atau dengan kenaikan pertumbuhan sebesar 55. Sedangkan pada tahun 1986 harga timah putih internasional sebesar 6036 dollar AS per m. sedangkan pada tahun 1990 harga timah putih internasional naik menjadi 4008 dollar AS per m.16%. pada tahun 1985 harga timah putih sebesar 6402 dollar AS per m.ton dan pada tahun 1980 harga timah putih sebesar 3049 dollar AS per m.Pada tahun 1979 harga timah putih internasional sebesar 2628 dollar AS per m. .ton atau dengan pertumbuhan sebesar 44.78%. Pada tahun 1981 harga timah putih sebesar 3028 dollar AS per m. Pada tahun 1982 sampai dengan tahun 1984 harga timah putih terus mengalami perubahan yaitu sebesar 3381 dollar AS per m. Harga timah putih internasional dari tahun 1979 sampai tahun 1985 terus mengalami kenaikan.6% pada tahun 1982 dan tahun 1983 sebesar 5267 dollar AS per m.ton atau dengan pertumbuhan sebesar 24. Penurunan pada tahun 1986 kembali terjadi pada tahun 1987 dengan harga sebesar 4102 dollar As per m.04%. Harga timah putih internasional terus mengalami penurunan pada tahun 1988 yaitu sebesar 2681 dollar AS per m.32%.ton atau dengan sedikit pertumbuhan sebesar 0.ton atau penurunan pertumbuhan sebesar -32.78% sedangkan pada tahun 1984 harga timah putih internasional sebesar 5284 dollar AS per m.ton atau dengan pertumbuhan sebesar -34.16% pada tahun 1985.ton atau dengan kenaikan pertumbuhan sebesar 19.72% dari 21.ton atau dengan pertumbuhan sebesar -0. Pada tahun 1989 harga timah putih internasional naik menjadi 3212 dollar AS per m.ton atau dengan kenaikan pertumbuhan sebesar 16.02%.69%.64%.

44%. Pada tahun 1997 harga timah putih internasional sebesar 7330 dollar AS per m. harga timah putih internasional kembali menaik pada tahun 1993 sebesar 3202 dollar AS per m. Pada tahun 1999 harga timah putih internasional tetap terjadi penurunan yaitu sebesar 9206 dollar AS per m.02% dan pada tahun 1996 harga timah putih internasional berkisar sebesar 8422 dollar AS per m.ton atau mengalami kenaikan pertumbuhannya 2.08%.97%.47%.10% dari -11.Pada awal tahun 1991 harga timah putih internasional kembali mengalami penurunan yaitu 3546 dollar AS per m.53% dari 24. Perubahan kenaikan harga timah putih internasional cukup tajam dari tahun 1993 sampai dengan tahun 1995 dimana pada kenaikan pada tahun 1993 pada tahun berikutnya tahun 1994 harga timah putih internasional sebesar 6855 dollar AS per m.ton atau dengan penurunan pertumbuhan sebesar 2.ton atau pertumbuhannya naik sebesar 0.78% pada tahun 1990.ton atau dengan pertumbuhan sebesar 26. .ton dengan pertumbuhan sebesar 114.ton atau mengalami penurunan pertumbuhan sebesar -12.ton atau pertumbuhannya kembali turun dari -10.ton atau pertumbuhannya mengalami penurunan sebesar -11.ton atau dengan kenaikan pertumbuhan sebesar 22. Perubahan atau penurunan harga timah putih internasional dari tahun 1997 tidak terjadi pada tahun 1998 diman dari harga 7517 dollar AS per m. Penurunan harga timah putih internasional dari tahun 1991 terus terjadi pada tahun 1992 dimana harga timah putih internasional turun menjadi 3188 dollar AS per m.53% pada tahun 1991. Sedangkan pada tahun 1995 harga timah putih internasional sebesar 8639 dollar AS per m.51%.55%.

ton atau dengan penurunan pertumbuhan -12.81 1990 4008 24.66 1983 5267 55.50 C.00 -2.44 114.ton dengan pertumbuhan sebesar -2.32 1985 6402 21. Pada tahun 2002 harga timah putih indonesia berdasarkan harga internasional sebesar 7957 dollar AS per m.16 1986 6036 -5.02 -2.25 -2.Pada awal tahun 2000 harga timah putih internasional menjadi 8078 dollar AS per m. Statistik Indonesia Tahun 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 Y 3188 3202 6855 6839 8422 7330 7517 9206 8078 7878 7957 7758 % Growth -10. Harga timah putih internasional pada tahun 2002 terus kembali berubah pada tahun 2003 dimana menjadi sebesar 7758 dollar AS per m.02 1981 3028 -0. TABEL 2. Tahun 2001 harga timah putih internasional kembali mengalami perubahan yaitu penurunan sebesar 7878 dollar AS per m.ton atau dengan penurunan pertumbuhan sebesar -2.08 26.53 Sumber: BPS.47 -12.55 22. Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dollar Amerika Serikat Perkembangan nilai tukar rupiah tahun 1996 – 2003.4 Harga Komoditas Timah Putih Di Pasar London Tahun 1978-2003 (US Dollar /M.51 -12. kecenderungan kestabilan nilai tukar diakibatkan .69 1982 3381 11.25%.ton) Tahun Y % Growth 1979 2628 1980 3049 16.64 1989 3212 19.00%.48 1.64 1988 2681 -34.48%.97 2.10 0.78 1991 3546 -11. Pada tahun 1996 parkembangan rata-rata nilai tukar rupiah cenderung stabil meskipun rupiah beberapa kali sedikit melemah.72 1987 4102 -32.ton atau dengan kenaikan pertumbuhan 1.50%.78 1984 5284 0.

383 per dollar AS. sehingga investor tertarik masuk ke Indonesia untuk berinvestasi. Laju inflasi juga naik mencapai 6.500 per dollar AS ditambah dengan semakin menurunnya tingkat kepercayaan masyarakat terhadap dunia perbankan nasional. Secara keseluruhan nilai tukar rupiah pada tahun 1997 terdepresiasi 2.267 poin pada level Rp 4. Tanggal 14 agustus 1997 Bank Indonesia memutuskan untuk mengubah sistem nilai tukar dari sistem mengambang terkendali menjadi sistem mengambang bebas.88% di awal tahun . situasi moneter dan perekonomian semakin tidak menentu pada bulan januari nilai tukar rupiah mencapai Rp 9. ini diakibatkan karena adanya isu kebijakan develuasi nilai rupuah yang dikeluarkan oleh Bank Indonesia. Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS menunjukan depresiasi pada juni tahun 1996. ini berarti menunjukan adanya perbaikan dan pemulihan kepercayaan masyarakat terhadap kondisi perekonomian Indonesia.oleh masuknya arus modal ke dalam negeri yang mengalami peningkatan. tingkat kepercayaan yang mengalami penurunan berdampak pada keluarnya investor sehingga tidak ada investor yang tertarik untuk berinvestasi di Indonesia. Tahun 1998. Pada tahun 1997 perkembangan nilai tukar rupiah ditandai dengan gejolak yang tajam yang dibarengi dengan adanya tekanan-tekanan yang mempengaruhi nilai tukar rupiah.342 per dollar AS dibandingkan dengan awal tahun 1996. rupiah melemah pada posisi Rp 2.650 per dollar AS dibandingkan tahun 1996 sebesar Rp 2. Rupiah mengalami tekanan sangat hebat dimana arus balik modal yang keluar negeri meningkat diikuti bermainnya spekulan di pasar valuta asing yang semakin berdampak pada gejolak nilai tukar rupiah.

Adanya respon positif dari pasar ternyata mampu mendorong penjualan valuta asing yang berdampak pada mneguatnya nilai tukar rupiah sebesar Rp 6.378 poin pada level Rp 8.625 per dollar AS. Akhir tahun 1999 awal pemerintahan baru yang terpilih secara demokratis pada awalnya mampu menumbuhkan rasa percaya dan optimis masyarakat dan dunia usaha. Memanasnya kondisi politik yang diwarnai dengan pertentangan diantara elit politik disertai juga gejolak keamanan dalam negeri di beberapa daerah dengan isu SARA dan RAS kembali melanda Indonesia.1998 bahkan nilai tukar rupiah sempat menembus angka Rp 16.90% atau malemah 3. politik dan keamanan dalam negeri yang mampu mendorong pemulihan ekonomi nasional. Hingga akhir tahun 1998 secara keseluruhan situasi dan kondisi ekonomi moneter dan perbankan cenderung memburuk. hal tersebut berdampak pada kembalinya gejolak perkembangan nilai tukar yang .032 per dollar AS tahun 1998 dibandingkan tahun 1997 sebesar Rp 4. politik serta keamanan dalam negeri yang mendukung bagi dunia usaha. Pada tahun 2000 nilai tukar rupiah diharapkan diharapkan tetap stabil dengan catatan perekonomian dan sosial.100 per dollar AS dibandingkan tahun 1998.726 per dollar AS pada triwulan II dibandingkan pada triwulan I tahun 1999 dikisaran Rp 8. terlihat dari semakin membaiknya kondisi stabilitas sosial.000 per dollar AS.650 per dollar AS. Secara keseluruhan nilai tukar rupiah tahun 1999 menguat 932 poin pada level Rp 7. Harapan tersebut ternyata tidak sesuai dengan yang diharapkan. nilai tukar rupiah masih menunjukkan depresiasi sebesar 72.

Petumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2003 diperkirakan akan tetap optimis kisaran 3.940 per dollar AS dari tahun sebelumnya dan ini juga berlangsung pada tahun 2003 rupiah juga terapresiasi Rp 8. Adapun laju inflasi diperkirakan akan cenderung menurun yang dipengaruhi oleh melim[pahnya barang baik dari .71% rata-rata Rp 8.4%-4.400 per dollar AS melemah 2.495 poin dari tahun sebelumnya. Demikian juga aksi pembelian yang dilakukan oleh dunia usaha untuk mengantisipasi pelunasan utang luar negeri yang telah jatuh tempo pada bulan juni dan juli tahun 2000 kemudian disusul tingginya inflasi yang mencapai Rp 8.474 per dollar AS meskipun secara point to point rupiah melemah dari Rp 8.420 per dollar AS. Desember tahun 2003 nilai tular rupiah relative stabil pada level rata-rata sebesar Rp 8. Pada tahun 2003 BI memperkirakan kondisi makro ekonomi masih mengidikasikan bahwa proses pemulihan ekonomi terus berlangsung dan cenderung membaik. Nilai tukar rupiah selama tahun 2002 mengalami apresiasi.572 per dollar AS. perkembangan ini ditunjang oleh membaiknya factor fundamental ekonomi juga tidak terlepas dari adanya intervensi dari Bank Indonesia untuk menjaga agar nilai tukar rupiah tetap stabil dan rupiah juga tidak terlalu berfluktuasi.345 per dollar AS menjadi Rp 8. Secara keseluruhan nilai tukar rupiah tahun 2002 mengalami apresiasi sebesar Rp 8. Dibandingkan dengan tahun 2002 nlai tukar rupiah tahun 2003 menguat sekitar 8.465 per dollar AS dibandingkan dengan tahun 2002.0%.pada gilirannya terjadilah aksi beli dollar AS maupun mata uang asing lainnya secara besar-besaran.

Pertumbuhan ekonomi diikuti perubahan stuktural yang pesat.27 4.71 4.produksi dalam negeri maupun barang-barang impor dan rendahnya harga-harga yang ditetapkan pemerintah disertai menguatnya nilai tukar rupiah.39 -14.62 1994 2200 1982 994 43. .40 2001 10400 1989 1901 5. Statistik Ekonomi-Keuangan Indonesia % Growth 1.13 72.00 2003 8465 1991 1992 4.23 1997 4650 1985 1655 46.66 2000 9595 1988 1805 4.14 8. Produk Domestik Bruto Singapura Dalam perekonomian angka total pendapatan perkapita merupakan konsep yang paling serimg digunakan sebagai tolak ukur tingkat perekonomian penduduk disuatu negara.64 1995 2308 1983 1026 3.79 Sumber: BI.32 2002 8940 1990 1901 0. TABEL 2. (Todaro. semarang.18 1999 7100 1987 1729 4. pembangunan ekonomi di dunia ke tiga edisi ke tujuh.04 -5.15 4.25 95.31 D. 2000).00 1993 2110 1981 692 7.91 3.22 1996 2383 1984 1131 10. Sedanglan yang disebut Produk Domestik Bruto (GDP) adalah nilai total atas segenap out put akhir yang dihasilkan oleh suatu perekonomian baik itu yang dilakukan oleh penduduk domestik maupun penduduk asing atau orang-orang dari negara lain yang bermukim di negara yang bersangkutan.33 1998 8023 1986 1652 -0.5 Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dollar AS Tahun 1974-2003 Tahun Y % Growth Tahun Y 1979 643 1992 2026 1980 643 0.50 35.54 -11.

Kenaikan memang terus terjadi pada Produk Domestik Bruto Singapura sampai dengan tahun 1990 .30%.3 dollar AS atau mangalami kenaikan pertumbuhan sebesar 1.2 dollar AS atau pertumbuhannya naik sebesar 18. Tahun 1980 PDB negara Singapura terus meningkat sebesar 11718.51%.5 dollar AS atau dengan pertumbuhannya yang naik menjadi 23.Pada tahun 1979 meningkat sebesar 9437. Tahun 1985 Produk Domestik Bruto negara Singapura mengalami penurunan dimana PDB negara tersebut sebesar 17690. Pada tahun 1987 pendapatan nasional Singapura memang terus membaik dengan peningkatan sebesar 20544.1 dollar AS atau dengan peningkatan pertumbuhan sebesar 24. kenaikan ini terus terjadi pada tahun 1983 dimana pendapatan nasional Singapura sebesar 17383.6 dollar AS atau dengan pertumbuhan sebesar 20.51% terus pada tahun 1982 PDB Singapura sebesar 15266.93% menjadi 13.40%.93%. dari tahun 1978 sampai dengan tahun 1984 pendapatan nasional atau PDB negara Singapura terus mengalami kenaikan pertumbuhan dimana dapat diterangkan pada tahun 1981 pendapatan nasionalnya sebesar 13887.5 dollar AS atau dengan pertumbuhan yang mengalami kenaikan sebesar 8. Tahun 1988 PDB negara Singapura naik sebesar 25331.36%. tahun 1984 kenaikan PDB Singapura masih terjadi dimana naik sebesar 18774.16%.77% dari pertumbuhan pada tahun 1984 sebesar 8.87% tahun 1983.4 dollar AS atau naik dari pertumbuhan pada tahun 1982 sebesar 9.3 dollar AS atau dengan pertumbuhan sebesar 9.00% tetapi pada tahun 1986 PDB negara Singapura kembali naik sebesar 17958.9 dollar AS atau dengan pertumbuhan yang menurun sebesar -5.2 dollar AS atau pertumbuhannya yang naik sebesar 14.00%.

43%. Tahun 1993 PDB negara Singapura tetap meningkat dengan kenaikan sebesar 58354.8 atau dengan kenaikan pertumbuhan sebesar 22.79%.9 dollar AS atau dimana . Sedangkan pada tahun 1997 PDB Negara Singapura sebesar 95384. Tahun 1992 kenaikan pada PDB negara Singapura masih mengalami kenaikan sebesar 49861.6 dollar AS atau dengan pertumbuhan meningkat sebesar 17. Tahun 1994 kenaikan PDB Singapura sebesar 72610.8 dollar AS atau dapat dilihat dengan pertumbuhan yang meningkat sebesar 17.1 dollar AS atau dengan pertumbuhan sebesar 18.54%. Awal tahun 1991 kenaikan pada pendapatan nasional atau PDB Singapura tetap terjadi dengan kenaikan sebesar 43188.7 dollar AS atau dengan pertumbuhan yang meningkat sebesar 9.97%.2 dollar AS atau dengan pertumbuhan yang meningkat sebesar 15.1 atau dengan kenaikan pertumbuhannya sebesar 3.9 dollar AS atau denga pertumbuhan yang naik sebesar 24.9 dollar AS atau dimana pertumbuhannya mengalami penurunan sebesar -13.5 dollar AS atau dengan pertumbuhannya yang meningkat sebesar 15.59%. Tetapi pada tahun 1999 pendapatan nasional negara Singapura kembali mengalami kenaikan sebesar 82539. Pada tahun 1998 pendapatan nasional atau PDB negara Singapura mengalami penurunan sebesar 82055.52%.dimana pada tahun 1989 pendapatan nasionalnya sebesar 30115.04%. Pada tahun 1995 kenaikan terus terjadi pada pendapatan nasional atau PDB negara Singapura diman kenaikanya sebesar 83930.03%. Tahun 1996 PDB negara Singapura sebesar 92143.88% dan kemudian tahun 1990 pendapatan nasional atau PDB Singapura sebesar 36901.45%.

TABEL 2.8 17.5 23.4 85824.77 1998 1986 17958.9 82539.0 dollar AS atau dengan pertumbuhan yang meningkat sebesar 4.97 0.3 1.51 1994 1982 15266.59% dibandingkan pertumbuhan pada tahun 1998 yang turun sebesar -13.30 3.07%.0 % Growth 15.2 92143.1 82055.16 -7.6 1992 1980 11718.1 18.3 9.3 88455.5 58354.97%.87 1996 1984 18774.7 95384. Statistik Indonesia Y 49861. Pada awal tahun 2000 Produk Domestik Bruto negara Singapura terus mengalami kenaikan sebesar 92578.07 4.4 13.1 92368.04 Sumber: BPS.45 17.59 12.3 dollar AS pada tahun 2001 diman pertumbuhannya pada tahun 2001 turun sebesar 7.30 2001 1989 30115.1 dollar AS atau dengan peningkatan pertumbuhan sebesar 3. Kembali pada tahun 2002 PDB negara Singapura membaik dengan terjadi kenaikan sebesar 88455.4 dollar AS dimana dengan pertumbuhan yang meningkat sebesar 12.2 18.00 1997 1985 17690.42 .9 -5.5 8.59 9.54 2003 1991 43188.pertumbuhannya mengalami kenaikan sebesar 0.43 15.16 1993 1981 13887.30%.52 -13.88 2002 1990 36901.9 92.03 24.93 1995 1983 17383. Kenaikan pada tahun 2000 kembali mengalami perubahan diman PDB Singapura mengalami penurunan sebesar 85824.42%.9 83930.6 72610.1 24.6 PDB Riil negara Singapura (Dollar AS) Tahun 1978 – 2003 Tahun Y % Growth Tahun 1979 9437.578.79 3.51 1999 1987 20544.16%.8 22. Kenaikan pendapatan nasional negara Singapura terus terjadi sampai pada tahun 2003 dimana PDB negara tersebut sebesar 92368.40 2000 1988 25331.2 14.

3 persen.7 datanya diolah dari pounsterling ke dalam dollar Amerika berdasarkan kurs dollar Amerika terhadap poundsterling.8 US dollar atau dengan penurunan .E.1 atau dengan pertumbuhan sebesar 4.3 US dollar dari tahun sebelumnya yang hanya sebesar 82.9 persen dari tahun sebelumnya.2 persen. Pada sumber yang berasal dari BPS dan Internasional Finansial Statistik terbitan IMF bahwa harga komoditas ekspor timah putih menggunakan mata uang pounsterling per metric ton. Pada tahun 1983 harga tembga internasional kembali naik yaitu sebesar 127.5 US dollar atau dengan pertumbuhannya turun sebesar 5.8 persen. Pada tahun 1990 harga tembaga sebesar 1167.5 US dollar dan pada tahun 1980 yaitu sebesar 111. Harga tembaga pada tabel 2. Ton. Harga tembaga dari tahun ketahun terus meningkat. Harga tembaga internasional dari tahun ke tahun selalu mengalami perubahan.8 US dollar atau pertumbuhannya naik sebesar 7.4 persen. Sedangkan pada tahun 1981 harga tembaga interanasional sebesar 119. dan peningkatan paling besar terjadi pada tahun 1988 yaitu dengan harga 853.4 US dollar atau dengan pertumbuhan sebesar 12. Pada tahun 1979 harga tembga internasional yaitu sebesar 106. Pada tahun 1982 harga tembga internasional sebesar 113.4 US dollar dan pada tahun 1991 harga tembaga turun menjadi 802. Harga Tembaga internasional Harga tembaga berpatokan pada harga tembaga internasional di pasar London atau LME (London Metal Exchange) yaitu US Dollar/Pounds per M.3 US dollar atau dengan kenaikan pertumbuhan sebesar 936.

3 persen.8 US dollar atau dengan penurunan pertumbuhan sebesar 5.3 -3.0 US dollar atau pertumbuhannya turun sebesar 13.4 12.9 1982 113. Statistik Indonesia Tahun 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 Y 1894.7 US dollar sedangkan pada tahun 1993 harga tembaga international sebesar 1996.8 % Growth 36.3 -13.3 Sumber: BPS.0 persen.1 1986 85.5 1988 853.1 1987 82.37 40. Pada tahun 1992 harga tembaga internasional sebesar 1894.2 18390.4 602.5 11.4 persen.ton) Tahun Y % Growth 1979 106.5 7953.5 atau dengan pertumbuhan naik sebesar 355 persen.5 1980 111.7 US dollar dan pada tahun 1997 harga tembaga internasional sebesar 26040. TABEL 2.4 -24.3 164.0 20468.1 US dollar atau pertumbuhannya naik sebesar 11.4 .5 atau dengan pertumbuhan sebesar 36.0 5.7 26040.3 -5. Pada tahun 2000 harga tembaga internasional sebesar 21260.8 167. Pada tahun 2002 harga tembaga internasional sebesar 20468.7 Harga Komoditas Tembaga Di Pasar London Tahun 1978-2003 (US Dollar /M.8 7.2 US dollar sedangakan pada tahun 2001 harga tembaga internasionl sebesar 18390.5 355.5 8360.3 -31.8 -31.7 1996.3 1985 32.4 -38.8 1989 1892. Dan pada tahun 2003 harga tembga internasional sebesar 19362.3 1991 802.4 1981 119.3 persen.5 10581.1 4. Pada tahun 1996 harga tembaga internasional sebesar 5722.7 1990 1167.0 -59.pertumbuhan sebesar 31.5 1190.3 936.2 121.8 5722.2 1983 127.3 -63.5 -31.7 21260.1 19362.5 -5.3 1984 87.5 persen.

Harga timah Indonesia di pasar internasional yang bersaing dengan harga timah negara penghasil timah lainnya. Menurut penelitian ini harga timah sejak tahun 1960 mengalami fluktuasi yang sangat tajam terutama pada tahun 1974 dan berakhir tahun 1985. Sebagai persyaratan untuk pengolahan data secara statistika adalah jumlah sampel dan homogenitas data. Moehammad Oetomo Penelitian yang dilakukan oleh Moehammad Oetomo tahun 1999 mungkin dapat dijadikan bahan masukan bagi penulis dalam melakukan penelitian. Penelitiannya menitik beratkan kepada strategi pemasaran timah putih dalam mengantisipasi harga yang berfluktuasi. Populasi data atau jumlah sampel harus diambil selama periode tiga tahun yang berasal dari lingkungan yang sama yaitu PT. Dari penelitian yang dilakukan peneliti melihat adanya faktor-faktor tertentu yang mempengaruhi jumlah permintaan timah. .BAB III KAJIAN PUSTAKA A.. setelah itu harga timah tetap mengalami fluktuasi sampai sekarang. Kobatin. 2). Hasil Penelitian Terdahulu 1. artinya data harus berasal dari lingkungan yang sama. antara lain: 1). misalnya almunium yang mampu mengurangi penggunaan timah dimana harga barang subtitusi tersebut lebih murah dibandingkan dengan harga timah. Adanya barang subtitusi. Metode analisa yang digunakan adalah metode analisa statistik sederhana.

3). 2. Hal ini dilakukannya karena timah putih Indonesia merupakan salah satu komoditi ekspor yang sangat menguntungkan dan memberikan suatu kontribusi yang besar bagi perkembangan perekonomian Indonesia dan devisa bagi negara dari hasil tambang. Biaya penyerahan barang yang dilakukan dari negara-negara pengekspor ke negara pengimpor. Selain Indonesia sebagai suatu negara produsen yang terbesar penghasil timah dunia. dalam penelitiannya yang berjudul “Analisa FaktorFaktor Yang Mempengaruhi Ekspor Timah Putih Indonesia ke Singapura Tahun 1978 – 1997” meneliti hubungan faktor harga timah putih Indonesia. dimana saat sekarang juga banyaknya negara-negara lain yang menjadi produsen timah dunia dan menjadi suatu persaingan bagi Indonesia dipasaran internasional. konsumsi dan nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika terhadap nilai ekspor timah putih Indonesia ke Singapura. Fistina Devi Fistina devi (2001). biaya transportasi. seperti Peru yang menjadi saingan timah Indonesia. Dengan memperhatikan faktor-faktor yang . Ditemukannya cadangan timah yang potensial. 4). Selain itu peneliti melihat bahwa permintaan timah akan lebih meningkat apabila perusahaan mampu melakukan strategi pasar dengan “Customized Product” dimana perusahaan harus menghasilkan suatu produk atau jenis produk yang diinginkan konsumen dengan melakukan spesifikasi yang khas dan dibutuhkan konsumen.

biaya trnasportasi (X3) dan konsumsi dalam negeri (X4). X3. Persamaan tersebut dapat dituliskan sebagai berikut: Ln Y = α0 + α1 ln X1 + α2 ln X2 + α3 ln X3 + α4 ln X4 + e Dimana : α0……. peneliti mencoba memberikan kesimpulan dan saran bagi perkembangan dan kemajuan ekspor hasil tambang timah putih bagi Indonesia. = Kurs Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dollar US. Persamaannya adalah Y = f (X1. = Harga Internasional Timah Putih. kurs nilai tukar rupiah (X2). = Output Nilai Ekspor Timah Putih. baik variable maupun koefisien dengan metode OLS (Ordinary Least Squares). Model yang digunakan oleh Fistina Devi untuk meneliti pengaruh faktorfaktor harga. = Biaya Transportasi. Dari persamaan tersebut kemudian diestimasi menggunakan persamaan Logaritma natural (Ln) linier. X4). . X2. = Konsumsi Dalam Negeri. konsumsi dan nilai kurs rupiah terhadap dollar US terhadap ekspor timah putih Indonesia ke Singapura didasarkan pada studi Kweba yang menjelaskan bahwa ekspor merupakan salah satu input fungsi produksi agregat Neoklasik. Dimana Nilai Ekspor (Y) adalah fungsi dari harga timah putih internasional (X1). transportasi.mempengaruhi ekspor timah putih tersebut. = Stochastic Error. α4 e Y X1 X2 X3 X4 = Koefisien yang diestimasi.

Variabel dependen yaitu tingkat outputnya adalah nilai ekspor timah putih Indonesia ke Singapura dan variabel indpendennya adalah harga. konsumsi dalam negeri berpengaruh negatif dan nilai tukar rupiah terhadap dollar juga berpengaruh negatif terhadap permintaan ekspor timah putih Indonesia ke . Sedangkan konsumsi dalam negeri diperoleh dari data Statistik Perindustrian dan Perdagangan. Dan kurs nilai tukar rupiah terhadap dollar AS diperoleh dari Statistik Ekonomi – Keuangan Bank Indonesia. kurs nilai tukar rupiah terhadap dollar AS. Bank Indonesia (BI). Data yang digunakan sebagai penelitian dari variabel dependen dan independennya adalah data tahunan yang diperoleh dari Biro Pusat Statistik (BPS). biaya transportasi Indonesia berpengarug negatif. Data biaya transportasi peneliti memperolehnya dengan cara membagikan pangsa impor timah putih Indonesia atas keseluruhan impor total Singapura dengan hasil pengurangan nilai impor Singapura berdasarkan CIF dengan nilai impor Singapura dalam FOB. peneliti memperolehnya dari mengalikan impor unit value singapura dengan pangsa ekspor timah putih Indonesia ke Singapura atas total impor keseluruhan Singapura dan membaginya dengan harga konsumen Singapura. Pada data independen yaitu faktor harga timah putih. Dalam penelitiannya penulis memberikan hipotesa bahwa harga timah putih Indonesia berpengaruh positif terhadap permintaan ekspor timah putih Indonesia ke Singapura. Internasional Financial Statistik dan Direction Of Trade Statistik Year Book (publikasi IMF) dan Statistik erdagangan Luar Negeri (publikasi DEPERINDAG). konsumsi dan biaya transportasi.

Dalam pembuktian hipotesanya diperoleh bahwa harga timah putih dan biaya transportasi terbukti berpengaruh secara positif terhadap permintaan ekspor timah putih Indonesia ke Singapura. .Singapura. sedangkan antara konsumsi dalam negeri dan nilai tukar rupiah berpengaruh negatif terhadap permintaan ekspor timah putih Indonesia ke Singapura. biaya transportasi. Dari pengujian serempak diketahui bahwa variabel harga timah putih. konsumsi dan nilai kurs rupiah secara bersama-sama berpengaruh terhadap permintaan ekspor timah putih ke Singapura.

Teori Klasik 1) Principle of absolute advantage (keunggulan absolute) = Adam Smith. Perdagangan luar negeri juga dapat meluaskan akses pasar dan merancang investasi. Sebuah negara dapat melakukan perdagangan dengan negara lain jika masing-masing negara mempunyai keunggulan absolut terhadap produksinya dan sebelumnya jika tidak mempunyai keunggulan maka negara tersebut tidak dapat melakukan perdagangan. Setiap negara akan memperoleh manfaat perdagangan internasional (gain of trade) karena . Setiap negara telah mengakui bahwa perdagangan internasional telah memberikan keuntungan dan meningkatkan pembangunan nasional melalui proses peningkatan pertumbuhan ekonomi. a. Landasan Teori 1.BAB IV LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS B. Teori Perdagangan Internasional Teori perdagangan internasional merupakan salah satu bagian kajian ilmu ekonomi internasional yang menitikberatakan pada transaksi-transaksi riil antar penduduk suatu negara dengan negara lain meliputi pergerakan barang secara fisik atau suatu komitmen atas sumber daya ekonomi yang tampak (a tangible commitment of economic resource). pendapatan melalui alokasi sumberdaya yang lebih efisien berdasarkan faktor-faktor peroduksi tertentu..

melakukan spesialisasi produk dan mengekspor barag jika negara tersebut memiliki keunggulan mutlak (absolute advantage). Misalkan kedua barang tersebut ditawarkan secara bersaing. Kindleberger. satu yard kain mempunyai harga yang sama dengan 2 karung gandum. harga gandum dan kain akan berbeda antar kedua negara. maka biaya relatif masing-masing barang akan menentukan harga relatifnya. Contoh pertama tentang keunggulan absolut pada masing-masing negara yang dapat menghasilkan sesuatu lebih banyak per unit masukan (input) daripada negara-negara lainnya di dunia. Adam Smith mengemukakan bahwa ukuran kemakmuran suatu negara bukan ditentukan oleh banyaknya logam mulia yang dimiliki oleh negara tersebut. dinyatakan dengan rasio barang terbalik. Satu karung gandum akan bernilai ½ yard bahan pakaian(kain) di Amerika Serikat. . tetapi ditentukan oleh banyaknya barang yang dimiliki negara tersebut yang diperoleh dengan cara mengembangkan produksi barang dan jasa melalui perdagangan internasional. TABEL 4.1 Keunggulan Absolut Negara Amerika Inggris Gandum (karung) 50 40 Kain (yard) 25 100 Sumber: Lindert. Atau dengan kata lain. 1995:19 Tanpa perdagangan.

GAMBAR 4. 1995:20 Dengan dibukanya perdagangan tersebut maka orang akan mengetahui adanya perbedaan harga: di Amerika Serikat orang menjual gandum dengan harga yang sangat murah. Pada gambar 4. masing-masing negara akan mengkhususkan dirinya pada barang-barang yang memiliki keunggulan absolut yaitu dengan memproduksi pada titik S1. Kindleberger. Ketimbang memproduksi dan mengkonsumsi pada titik S0.1 Keunggulan Absolut dan Manfaat Perdagangan Gandum (karung) S1 50 Amerika Serikat 30 20 C S0 15 20 25 Kain (Yard) Sumber: Lindert. Dengan menjual sebagian produksi untuk membeli barang yang tidak . yaitu hanya ½ yard kain untuk 1 gandum dijual seharga 2½ yard kain.1 perdagangan memungkinkan kedua Negara (Amerika dan Inggris) untuk 50 40 20 12 C S0 S1 70 80 100 Kain (Yard) Inggris gandum (karung) 100 mengkonsumsi pada titik C. jauh lebih banyak daripada yang dapat mereka produksi sendiri (batas garis produksi yang tebal).

Teori Heckscher-Ohlin dapat dijelaskan dalam dua teorema yaitu teorema H-O yang menangani dan meramalkan pola perdagangan dan teorema persamaan harga faktor yang menangani pengaruh perdagangan internasional pada harga factor produksi. akan menguntungkan jika negara pertama memproduksi dan mengekspor komoditi yang kerugian absolutnya lebih kecil (komoditi yang memiliki keunggulan komparatif) dan mengimpor komoditi yang kerugian absolutnya lebih besar (Ahmad Jamli.dihasilkannya. setiap negara sebaiknya mengekspor barang dan jasa yang biaya produksinya relatif lebih murah. Jadi didalam teori keunggulan komparatif jelas menerangkan bahwa untuk mencapai keunggulan yang maksimal dari perdagangan internasional. . maka masing-masing negara akan mengkonsumsi pada titik C. b. Teori Modern 1) Heckscher. walaupun secara absolut tidak mereka miliki. Hukum Keunggulan Komparatif menyatakan jika suatu negara kurang efisien dibandingkan dengan negara lain dalam memproduksi kedua komoditi. Ohlin (H-O). 2) Principle of Comparative Advantage (Keunggulan Komparatif) = David Ricardo Suatu negara dapat melakukan perdagangan dengan negara lain jika masing-masing negara tersebut memiliki keunggulan komparatif terhadap barangnya. 1993:13).

akan melakukan spesialisasi produksi dan mengekspornya dan mengimpor barang-barang tertentu. Labor intensive. Capital intensive. .2002:346). KEUNTUNGAN MUTLAK adalah keuntungan yang diperoleh suatu Negara dari melakukan spesialisasi kegiatan menghasilkan produksinya kepada barang-barang yang efisiensinya lebih tinggi daripada negara lain (Sadono Sukirno. makroekonomi. Sebab yang utama dari kegiatan perdagangan luar negeri adalah untuk memperoleh keuntungan yang ditimbulkan oleh spesialisasi diantara berbagai negara. Teori Modern : Perbedaan ongkos produksi produk antara satu negara dengan negara lain dapat terjadi karena adanya perbedaan jumlah atau proporsi faktor produksi yang dimiliki (endowment factor) masingmasing negara. Jika negara tersebut memiliki faktor produksi yang langka dan mahal dalam memproduksinya. Padat modal. Negara yang memiliki faktor produksi yang relatif banyak dan murah dalam memproduksinya.Mengemukakan spesialisasi antara lain : Padat karya.

800 Sumber : Sadono Sukirno. 2002:347 Digambarkan suatu keadaan yang menunjukan produktivitas dari seorang pekerja di negara A dan di negara B didalam menghasilkan kain dan beras. 2002:347-348).000 Sumber : Sadono Sukirno.000 Negara N 600 1. KEUNTUNGAN BERBANDING perdagangan luar negeri dapat pula berlangsung diantara dua negara dimana salah satu negara tersebut lebih efisien dari negara lain di dalam menghasilkan kedua-dua barang yang diperdagangkan. makroekonomi. Pada tabel 4. TABEL 4.000 1.TABEL 4. berarti pekerja dinegara B lebih efisien daripada negara A dalam menghasilkan kain. dan negara A mempunyai keuntungan mutlak dalam memproduksi beras.2 diatas menunjukan bahwa di negara B seorang pekerja dapat menghasilkan kain lebih banyak daripada seorang pekerja di negara A. Keadaan seperti ini dikatakanlah bahwa.2 Produksi Seorang Pekerja (dalam setahun) Negara Negara A Negara B Kain (meter) 500 750 Beras (kg) 2. 2002:347 . dan kedua belah pihak akan memperoleh keuntungan dari perdagangan tersebut (Sadono Sukirno.3 Produksi Seorang Pekerja (dalam setahun) Negara Kain Beras (meter) (kg) Negara M 800 2. Negara B mempunyai keuntungan mutlak dalam menghasilkan kain.

Di negara M. Dari keadaan itu dapatlah dikatakan bahwa harga kain adalah relatif lebih murah dari negara N dan harga beras lebih murah dinegara M.000 kg beras. . yaitu : b. 800 m kain sama nilainya dengan 2.Table 4. Untuk memperoleh keuntungan dari spesialisasi haruslah setiap negara menghasilkan barang-barang yang memiliki keuntungan mutlak atau berbanding. dan ini berarti di negara M harga relatif di antara kain dengan beras 1:2½. Penduduk negara itu menikmati lebih banyak barang. dan berarti dinegara M harga kain diperlukan 2½ kg beras. keuntungan timbul sebagai akibat dari perbedaan harga relatif dari kain dan beras dikedua negara itu. Keuntungan Spesialisasi dan Perdagangan Dua keuntungan penting akan diperoleh sesuatu negara. dan ini berarti memperoleh semeter kain diperlukan 1⅔ kg beras. karena seorang pekerja di negara itu lebih banyak mengkasilkan kain maupun beras kalau dibandingkan dengan yang dapat dihasilkan seorang pekerja di negara N.3 tersebut menunjukan bahwa negara M adalah lebih efisien daripada negara N dalam menghasilkan kain dan beras. Sedangkan dinegara N harga relatif diantara kain dan beras adalah 1:1⅔. Faktor-faktor produksi akan dapat digunakan dengan lebih efisien c.

Dalam grafik 4. dari grafik tersebut dapat dilihat bahwa apabila seluruh faktor-faktor produksi di Perancis digunakan untuk memproduksi . Maka sebelum perdagangan harga relatif diantara radio dan televisi dinegara Perancis adalah ditunjukan oleh garis q dan Kanada ditunjukan oleh garis p.2 Akibat Perdagangan Luar Negeri Kepada Produksi dan Konsumsi Televisi (ribu unit) P 120 100 Cp 40 q A P Televisi (ribu unit) 60 20 B Ck K 30 80 120 20 30 40 60 Radio (ribu unit) (a) Perancis) Sumber : Sadono Sukirno.2 (b) kues ditunjukan oleh garis q.GAMBAR 4.2 (a) kurs pertukaran tersebut ditunjukan garis p. Dengan kurs ini Perancis dan Kanada akan memperoleh keuntungan dari perdagangn luar negeri. dalam grafik 4.2 harga relatif Radio(ribu unit) (b) Kanada ditunjukan oleh kurva kemungkinan produksi. supaya perdagangan saling menguntungkan haruslah kurs pertukaran (harga pertukaran) adalah lebih baik dari harga relatif diantara radio dan televisi di Perancis dan Kanada. Didalam contoh ini dimisalkan harga relatif antara radio dan televisi adalah 1½:1. 2002:356 Dalam gambar 4.

Ramalan mengenai keadaan dimasa yang akan datang.000. Permintaan seseorang atau sesuatu masyarakat epada suatu barang ditentukan oleh banyak faktor.000 televisi. Teori Permintaan Teori permintaan menerangkan tentang cirri hubungan antar jumlah permintaan dan harga. penduduk Perancis akan menikmati 100. produksi akan berjumlah 120.televisi. 2. Sedangkan di Kanada setelah perdagangan jumlah barang yang dapat dinikmati penduduknya adalah 20. Selanjutnya dimisalkan bahwa Perancis ingin mengekspor 20. Harga barang lain yang berkaitan dengan barang tersebut. d.000 radio.000 radio untuk membayar televisi yang diekspor Perancis. Jumlah penduduk. f. Harga barang itu sendiri. Pendapatan rumah tangga dan pendapatan rata-rata masyarakat. Karena kurs pertukaran di antara radio dan televisi adalah 1½:1. yaitu seperti yang ditunjukan oleh titik Cp.000 televisi dan 30. Keadaan ini ditunjukan oleh titik Ck.000 radio. Corak distribusi pandapatan dalam masyarakat. Diantara faktor-faktor tersebut yang terpenting adalah seperti yang dinyatakan dibawah ini : a. Di Kanada produksi radio akan berjumlah 60. g. Dengan emikian setelah perdagangan. maka Kanada harus menjual 30. . e.000. Cita rasa masyarakat. b. c.000 televisi dan 30.

Sebaliknya apabila harga turun maka orang mengurangi pembelian terhadap barang lain yang sama jenisnya. Sebaliknya. Elastisitas Permintaan Kalau perubahan harga yang kecil menyebabkan perubahan yang besar terhadap jumlah barang yang diminta maka dikatakan bahwa permintaan barang tersebut bersifat sangat responsif terhadap perubahan harga. mikroekonomi. (Sadono Sukirno. 3. 2002:76). Jumlah permintaan dan tingkat harga memiliki hubungan karena kenaikan harga menyebabkan para pembeli mencari barang lain yang dapat digunakan sebagai pengganti (substitution) yang mengalami kenaikan harga. Oleh sebab itu dalam teori permintaan yang terutama dianalisi adalah hubungan antara jumlah permintaan suatu barang dengan harga barang tersebut. Hukum permintaan pada hakikatnya merupakan suatu hipotesis yang menyatakan makin rendahnya harga suatu barang maka makin banyak permintaan terhadap suatu barang tersebut. Kemudian kenaikan harga menyebabkan pendapatan riil para pembeli berkurang.Dalam menganalis ekonomi dianggap bahwa permintaan suatu barang terutama dipengaruhi oleh tinggat harganya. atau permintaannya adalah elastis. Perlu dikembangkan satu pengukuran kuantitatif yang menunjukan . Sebaliknya semakin tinggi harga barang tersebut maka semakin sedikit permintaan terhadap barang tersebut. apabila perubahan harga relatif besar besar tetapi permintaan tidak banyak berubah maka dikatakan bahwa permintaannya tidak elastis.

GAMBAR 4. Q Kuantitas . Ukuran tersebut dinamakan elastisitas permintaan. Nilai koefisien elastisitas berkisar antara nol dan tak terhingga. Kurva permintaan yang koefisien elastisitas bernilai nol bentuknya sejajar dengan sumbu tegak.sampai dimana pengaruh perubahan harga terhadap perubahan permintaan. Elastisitas permintaan dibedakan menjadi tiga konsep sebagai berikut : elastisitas permintaan harga. yaitu yang diminta tetap saja jumlahnya walaupun harga mengalami kenaikan atau penurunan. Elastisitas adalah nol apabila perubahan harga tidak akan mengubah jumlah yang diminta. nilai koefisien elastisitas permintaan adalah lebih besar. elastisitas permintaan pendapatan dan elastisitas permintaan silang. 2003:109 Bahwa bagian yang lebih tinggi. Koefisien elastisitas permintaan bernilai tak terhingga apabila pada suatu harga tertentu pasar sanggup membeli semua barang yang ada dipasar.3 Kurva Permintaan dan Koefisien Elastisitas Permintaan P Ed 0 Sumber: Sadono Sukirno.

semuanya akan dapat terjual. Elastisitas Permintaan dan kaitan Antara Perubahan Harga (Elastisitas Harga) dan Hasil Penjualan Elastisitas harga adalah persentase perubahan jumlah yang diminta yang disebabkan oleh perubahan harga barang sebesar 1 (satu) persen. b. GAMBAR 4. Nilai koefisien elastisitas dari permintaan yang bersifat elastis adalah lebih besar dari satu. Persentase perubahan jumlah barang yang ditawarkan Eh = persentase perubahan harga Bila Eh > 1 dikatakan bahwa permintaan elastis. . Bila Eh < 1 dikatakan bahwa prmintaan inlastis.4 adalah bersifat elastis yaitu kurva itu menggambarkan bahwa apabila harga berubah maka permintaan akan mengalami perubahan dengan persentase yang melebihi persentase perubahan harga.4 Jenis Elastisitas Permintaan P D D 0 Elastis Q Kurva permintaan yang terdapat pada gambar 4.Berapapun banyaknya barang yang ditawarkan oleh penjual pada harga tersebut.

Nilainya adalah sama dengan harga dikalikan dengan jumlah barang yang dibeli para pembeli.2003:114 Gambar 4.5 Elastisitas Permintaan dan Hasil Penjualan Harga P1 P C B D Q1 Q2 D A Kuantitas (i) Permintaan terhadap barang X Harga D H1 H L M N J1 J Kuantitas (ii) Permintaan terhadap barang Y Sumber: Sadono Sukirno.Bila Eh = 1 disebut elastisitas tunggal (unitary elasticity). GAMBAR 4. Hasil penjualan adalah pendapatan yang diterima oleh para penjual dari pembayaran terhadap barang yang dibeli para konsumen.5 (i) permintaan elastis. kalau harga turun hasil penjualan . kenaikan harga akan menyebabkan hasil penjualan berkurang (atau sebaliknya. Kalau harga berubah maka hasil penjualan dengan sendirinya akan berubah. Untuk permintaan elastis kenaikan harga akan menyebakan penurunan dalam hasil penjualan.

Pada gambar 4. Kemudian harga naik jadi H1. Karena HLMH1 lebih besar dari J1JNL maka OJ1MH1 lebih besar dari OJNH. oleh sebab itu ekspor dapat mempengaruhi tingkat pendapatan nasional yang akan dicapai. Dengan demikian OQBP adalah lebih besar daripada OQ1AP1 dan berarti hasil penjualan pada waktu harga P adalah lebih besar daripada sewaktu harga P1. pada harga ini hasil penjualan adalah: OP x OQ = OQBP. Teori Permintaan Ekspor Ekspor adalah salah satu komponen pengeluaran agregat. pengeluaran agregat bertambah tinggi dan selanjutnya akan menaikan pendapatan nasional. pada hasil penjualan barang Y yang permintaannya tidak elastis dimana harga barang adalah H dengan demikian hasil penjualan adalah OH x OJ = OJNH. perubahan harga (bertambah tinggi atau menurun) tidak akan merubahhasil penjualan. Perubahan ini mengakibatkan pengurangan permintaan. Kenaikan harga menjadi P1 akan mengurangi permintaan dari Q menjadi Q1. Hasil penjualan pada harga yang baru adalah OP x OQ1 = OQ1AP1. yaitu dari OJ menjadi OJ1.5 permintaan terhadap barang X bersifat elastis dan permintaan terhadap barang Y adalah bersifat tidak elastis. 4. Kita dapat mengambil kesimpulan lain bahwa apabila elastisitas permintaan adalah uniter (Ed = 1). (ii) Permintaan tidak elastis dimana kenaikan harga akan menyebabkan hasil penjualan bertambah atau sebaliknya. Hasil pernjualannya adalah OJ1MH1. Pada baranag X dimisalkan harga adalah P. Akan tetapi sebaliknya pendapatan nasional . Apabila ekspor bertambah.bertambah). Sedangkan.

Bagi negara produsen atau pengekspor bahwa tinggi rendahnya pendapatan nasional dalam negeri tidak dapat mempengaruhi ekspor akan tetapi suatu ekspor dapat dipengaruhi oleh pendapatan nasional negara yang melakukan permintaan ekspor terhadap suatu barang dari negara lain. Pendapatan nasional dapat mempengaruhi besarnya impor suatu negara terhadap suatu barang dari Negara lain.. Pendapatan Domestik Bruto Negara pengimpor. antara lain : a. Harga barang yang diekspor. tetapi kecenderungan tersebut dapat terwujud atau tidak tergantung pada kesanggupan penduduk negara tersebut untuk membayar impor. c. b. Ekspor belum tentu bertambah apabila pendapatan nasional bertambah atau ekspor dapat mengalami perubahan walaupun pendapatan nasional tetap. Nilai Tukar (Kurs). Sebaliknya akan mengakibatkan penurunan harga ekspor dan akan mengakibatkan kenaikan harga relatif impor. Dimana besarnya impor lebih dipengaruhi oleh besarnya pendapatan nasional. Apresiasi mata uang suatu negara akan meningkatkan harga relatif ekspor dan akan menurunkan harga relatif impor. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi ekspor terutama dari sisi permintaan. . dan sebaliknya.tidak dapat mempengaruhi ekspor. Harga barang dilihat dari hukum permintaan yang menyebutkan bahwa semakin tinggi harga barang tersebut maka semakin sedikit permintaan terhadap barang tersebut.

4. apakah memiliki hubungan yang sangat erat dengan barang yang akan di ekspor tersebut? Apabila barang tersebut memiliki hubungan yang erat dengan barang yang diekspor maka barang tersebut merupakan barang komplementer. 2. dan sebaliknya jika barang tersebut merupakan barang subtitusi maka permintaan akan barang ekspor tersebut mengalami penurunan. . Diduga bahwa PDB riil Singapura berpengaruh positif terhadap permintaan ekspor timah putih Indonesia oleh Singapura. Hipotesa 1. Harga barang lain itu sangat tergantung pada jenis barang tersebut. C. Diduga harga timah putih internasional berpengaruh negatif terhadap permintaan ekspor timah putih Indonesia oleh Singapura. maka barang ekspor yang memiliki hubungan erat akan mengakibatkan permintaan barang yang diekspor ikut meningkat.d. Harga Barang Lain. Diduga nilai tukar dollar AS terhadap rupiah berpengaruh positif terhadap permintaan ekspor timah putih Indonesia oleh Singapura. Diduga bahwa harga Tembaga Internasional berpengaruh positif terhadap permintaan ekspor timah putih Indonesia oleh Singapura. 3. dan harga dari barang tersebut mengalami kenaikan.

Harga Timah Putih Internasional. Teknik Pengambilan Data Teknik pengambilan data dalam penelitian ini menggunakan data tahunan. B. . b. Nilai Tukar Rupiah terhadap Dollar Amerika Serikat. Biro Pusat Statistik (BPS). Subjek Penelitian Dalam penelitian ini yang akan dijadikan sebagai subjek dan tujuan adalah: a. Harga Tembaga Internasional Sedangkan tujuan dari penelitian ini adalah agar pembaca dapat memperoleh gambaran yang terperinci dari setiap variable-variabel yang diteliti pada tahun-tahun tertentu yang bekaitan dengan penelitian ini. c. Data yang digunakan dalam penelitian ini merupakan data sekunder yang diperoleh dari : a. Permintaan Ekspor Timah Putih ke Singapura. e.BAB V METODE PENELITIAN A. Internasional Financial Statistik (IMF). c. d. Pemilihan tahunan didalam pengujian hipotesis digunakan data dari tahun 1979 – 2003 sebagai akhir periode analisis yang disebabkan oleh terbatasnya data dan informasi yang didapat. PDB riil Negara Singapura. b. Bank Indonesia (BI).

Definisi Operasional Variabel Penelitian 1. D. Dalam variabel harga timah putih berpatokan pada harga timah putih di pasar London (London Market Exchange).C. 1996:519). Jenis Data Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder yang diperoleh dari studi kepustakaan. jasa komunikasi. Dalam analisis ekonomi dianggap bahwa permintaan suatu barang terutama dipengaruhi oleh tingkat harga. jasa asuransi. Internasional Finansial Statistik (IMF) dan berbagai literatur-literatur yang terkait dengan penelitian. jasa. Laporan Keuangan terbitan Bank Indonesia (BI). Ekspor Timah Putih Indonesia Pengertian umum tentang ekspor adalh kegiatan barang dan jasa antara penduduk satu negara dengan negara lain yang meliputi ekspor barang. Permintaan seseorang atau suatu masyarakat kepada sesuatu barang ditentukan oleh banyak faktor salah satunya faktor harga. Harga Timah Putih Indonesia Pengertian harga adalah nilai yang terdapat pada suatu barang. Termasuk juga dalam ekspor adalah pembelian langsung atas barang dan jasa diwilayah domestic oleh penduduk Negara lain (Samuel Sam. Asset harga itu sendiri . 2. angkutan. Nilai Tukar Dollar Amerika Serikat terhadap Rupiah Adalah suatu nilai yang menunjukan jumlah mata uang dalam negeri yang diperlukan untuk mendapat satu unit mata uang asing. antara lain berasal dari : Badan Pusat Statistik (BPS) Indonesia. dan jasa lainnya. 3.

akan meningkatkan daya beli dari masyarakat itu sendiri. . Permintaan seseorang atau suatu masyarakat kepada sesuatu barang ditentukan oleh banyak faktor salah satunya faktor harga. Bagi perusahaan publik dana tersebut dapat diperoleh dengan mengakumulasikan tabungan dari masyarakat dan kenaikan produk domestik bruto dapat tercapai. 4. Dalam kondisi demikian perusahaan tertentu akan membutuhkan dana yang cukup besar guna menambah biaya operasionalnya. Semakin besar produksi masyarakat.diartikan sebagai bentuk kekayaan atau suatu cara pengalihan daya beli masyarakat menjadi daya beli dimasa yang akan datang (Lindert dan Kindleberger. 1995:336). Produk Domestik Bruto Produk domestik bruto menurut pendekatan produksi merupakan nilai akhir barang dan jasa yang diterima oleh penduduk suatu negara dalam jangka waktu tetentu (biasanya satu tahun). Dalam analisis ekonomi dianggap bahwa permintaan suatu barang terutama dipengaruhi oleh tingkat harga. 5. Harga Tembaga Internasional Pengertian harga adalah nilai yang terdapat pada suatu barang. Sebaliknya apabila tabungan masyarakat turun maka investasi turun sehingga produk domestik bruto turun (Ahmad Jamili. Dalam variabel harga timah putih berpatokan pada harga timah putih di pasar London (London Market Exchange). 1996:32). ini akan berdampak ke sector riil.

Pada kasus empiris.E. Uji Hipotesis dan Analisis Data 1. Persamaan tersebut dapat dituliskan sebagai berikut: Ln Yt = α0 + α1 ln X1 + α2 ln X2 + α3 ln X3 + α4 ln X4 + e Pada persamaan ini diasumsikan keseimbangan penuh (full equilibrium). Dalam hal ini hubungan antara permintaan ekspor timah putih Indonesia dengan variabel yang diasumsikan berpengaruh terhadap permintaan ekspor timah putih Indonesia ke Singapira tersebut. memberi kesan bahwa permintaan ekspor timah putih . dapat dituliskan sebagai berikut: Yt = α0 + α1 ln X1 + α2 ln X2 + α3 ln X3 + α4 ln X4 + e Dimana: (Yt ) X1 X2 = Permintaan Ekspor Timah Putih (1979-2003) = Harga Timah Putih Internasional (1979-2003) = Kurs Nilai tukar Dollar Amerika Serikat terhadap Rupiah (1979-2003) X3 X4 e = PDB Riil Singapura (1979-2003) = Harga Tembaga Internasional (1979-2003) = Standar Error/ Stochastic Error = Koefisien yang Diestimasi α0………α4 Dari persamaan tersebut kemudian diestimasi menggunakan persamaan Logaritma Natural (Ln) linier. baik variabel maupun koefisien dengan metode OLS (Ordinary Least Squares). Analisis Regresi Analisis regresi bertujuan untuk mengetahui hubungan antara variabel dependen dengan independen.

Adapun hipotesis yang digunakan adalah: Ha : β = 0. Ha : β ≠ 0. Alasan penggunaan Ln adalah untuk mempermudah dalam menganalisa koefisien regresi serta untuk mengetahui elastisitas variabel bebas terhadap variable terkait. Pengujian Statistik Pengujian ini untuk menguji dapat tidaknya model tersebut digunakan sebagai penduga secara statistik dan menguji kebenaran dari hipotesis yang ada. Uji t (parsial) Pengujian terhadap masing-masing koefisien regresi parsial dengan menggunakan uji t apabila besarnya varians populasi tidak diketahui. Pengujian tersebut meliputi sebagai berikut: a.Indonesia ke Singapura yang sebenarnya menyesuaikan secara berlahan-lahan untuk memberi pada variasi-variasi pada penentuan veriabel-veriabel. . 2. Pengujian ini dilakukan dengan rumus : t hitung = β / Se (β) Bila t hitung > t tabel ( ½ α = n – k ) maka H0 ditolak berarti tiap-tiap veriabel bebas berpengaruh secara nyata terhadap variabel dependen. artinya variabel independen tidak berpengaruh secara signifikan terhadap variabel dependen. artinya variabel independen berpengaruh secara signifikan terhadap variabel dependen. sehingga pengujian hipotesisnya sangat ditentukan oleh nilai-nilai statistiknya.

berarti secara bersama-sama variabel bebas berpengaruh secara nyata dan signifikansi tehadap variabel terikat. Sedangkan dalam penelitian digunakan pengujian parsial t – statistik yang biasa dilihat pada tingkat signifikansi pada hasil pengolahan data.Bila t hitung < t tabel ( ½ α = n – k ) maka H0 ditrima berarti tiap-tiap veriabel bebas tidak berpengaruh secara nyata terhadap variabel dependen. Uji F Untuk mengetahui peranan variabel bebas secara keseluruhan dilakukan dengan uji F. . GAMBAR 5. Bila F hitung > F tabel maka H0 ditolak. 1997:121).R²) (n . N = Jumlah sampel. k – 1) Dimana : R² = Koefisien determasi K = Jumlah parameter yang disesuaikan. kesimpulan uji F dapat diperoleh dengan membandingkan antara F statistic dengan F tabel pada tingkat tertentu dan derajat bebas tertentu (Gujarati. Pengujian ini dilakukan dengan rumus : R² / k F hitung = (1 .1 Kurva Pengujian Individual Test Daerah penolakan Ho Daerah penerimaan Ho ttabel b.

Sedangkan nilai R² yang bernilai nol berarti tidak ada hubungan antara variebel tak bebas dengan variabel yang menjelaskan (Gunawan . suatu nilai R² mendekati 1 yang artinya modelnya semakin baik. Dua sifat R² sebagai berikut : R² = 1 Σ e1 ² / (N – K) Σ Y ² / (N – 1) 1 1) Merupakan besaran negatif. GAMBAR 5. Nilai R² terletak pada 0 ≤ R² ≤ 1.2 Kurva Pengujian Uji F .Bila F hitung < F tabel maka H0 diterima. 197:101). Koefisien Determinasi (R²) Koefisien determinasi digunakan untuk mengukur tingkat keeratan hubungan antara variabel penjelas secara keseluruhan terhadap variabel yang dijelaskan. Nilai koefisien determinasi yang baik adalah yang semakin mendekati 1. 2) 0 ≤ R² ≤ 1. Di dalam penelitian ini nilai uji F dilihat dari tingkat signifikansi pada hasil pengolahan data. berarti secara bersama-sama variabel bebas tidak berpengaruh secara nyata dan signifikansi tehadap variabel terikat.Test Daerah penolakan Ho Daerah penerimaan Ho ttabel c. karena akan berarti kesalahan penggangu dalam model yang digunakan semakin kecil (Gujarati.

maka R² akan meningkat dan tidak pernah menurun. Cara mengobati multikolinieritas adalah : Mengeluarkan satu variabel dan bias spesifikasi Transfomasi variabel Menambah data baru . 1997:166-167). Untuk mengetahui ada tidaknya dilakukan regresi antar variabel indepeden. nilai F hitung tinggi < tetapi nilai t hitung semua nilai variabel penjelas tidak signifikan. Indikator terjadinya multikolinieritas antara lain adalah jika R² tinggi (mendekati 1). R² adalah sebuah fungsi yang tidak pernah menurun (nondecreasing) dari jumlah variabel bebas yang terdapat dalam model regresi.Sumodiningrat. Multikolinieritas 1) Korelasi Parsial Antar Variabel Independen Multikolinieritas adalah adanya hubungan lilier yang perfect atau exact diantara beberapa atau semua variabel yang mejelaskan (variabel independent) dari suatu model regresi. sehingga : R² yang dihasilkan sangat tinggi katakanlah diatas 0.85. Pengujian Asumsi Klasik a. 2003/2004:189-190). F statistik dan t statistik menunjukan tidak adanya multikolinieritas dan menggunakan korelasi parsial. Bertambahnya jumlah variabel bebas. 3. Cara mendeteksi multikolinieritas adalah melakukan regresi antar variabel penjelas (Gujarati.

Jika varians berbeda. yaitu : 1. 3. Akibatnya varian akan meningkat. Kesalahan akan mengecil sejalan dengan waktu 2. maka disebut homoskedastisitas. Jika varians dari residual ke residual atau dari pengamatan ke pengamatan lain tetap. 4. namun hal itu tidak perlu terlalu dirisaukan apabila nilai R² model awal lebih besar dari nilai R² regresi antar variabel penjelas. Beberapa sebab terjadinya varian μ yang tidak konstan. yang satu bernilai sangat kecil dan yang lain bernilai sangat besar.Walaupun nilai t statistik dari masing-masing regresi antar variabel penjelas menunjukan adanya multikolinieritas yang dicerminkan dari adanya hubungan yang signifikan antar variabel penjelas. Discretionary income. . Outlier. Suatu model regresi dikatakan terkena heteroskedastisitas apabila terjadi ketidaksamaan varians dari residual dari suatu pengamatan ke pengamatan yang lain. Observari outlier adalah keadaan dimana satu observasi sangat berbeda jauh dengan observasi alain. Error-learning model. Heteroskedastisitas Heteroskedastisitas adalah situasi tidak konstannya varians diseluruh faktor gangguan (varians nir-konstan atau varians nir-homogin). Naiknya pendapatan akan menyebabkan discretionary income juga naik. Semakin majunya teknik pengumulan data akan menyebabkan menurunnya varian. b. disebut heteroskedastisitas.

Nilai hitung statistik chi-squares (χ²) dapat dicari dengan formula sebagai berikut : akan lebih banyak. Jika kita mempunyai lebih dari dua variabel independen maka variabel dari persamaan ei² dapatkan residualnya. Pengujian data ada tidaknya Heteroskedastisitas dapat dilakukan dengan Uji White (Widarjono. 3. lakukan regresi pada persamaan yang disebut regresi auxiliary : • Regresi auxiliary tanpa perkalian antar variabel independen (no cross term) ei² = α0 + α1X1i + α2X2i + α3X1i + α4X2i + vi dimaana ei² merupakan residual kuadrat yang dieperoleh dari persamaan diatas.5. kita mempunyai model (persamaan) sebagai berikut : Yi = β0 + β1X1i + β2X2i + β3X3i + β4X4i + ei Langkah uji White sebagai berikut : 1. Untuk menjelaskan metode White. 2005:161-162) berikut ini: Uji White mengembangkan sebuah metode yang tidak memerlukan asumsi tentang adanya normalitas pada residual. Uncorrectly specipied. Uji White didasarkan pada jumlah sampel (n) dikalikan dengan R² yang akan mengikuti distribusi chi-squares dengan df sebanyak variabel independen tidak termasuk konstanta dalam regresi auxiliary. Dari persamaan ei² kita . Konsekuensi dari adanya Heteroskedastisitas adalah terjadinya kesalahan infernsi yang menyebabkan varian dari koefisien OLS sakah dan penaksir OLS menjadi tidak efisien. Agus. Hipotesis nul dalam uji ini adalah tidak ada heteroskedastisitas. estimasi persamaan diatas dan dapatkan residualnya (ei) 2.

. Suatu model regresi dikatakan terkena autokorelasi. sehingga gangguan positif pada satu periode mungkin mempengaruhi aktifitas periode yang akan datang. Autokorelasi spasial. Autokorelasi Autokorelasi terjadi bila nilai gangguan dalam periode tertentu. Jika nilai chi-squares hitung (n. karena eratnya hubungan ekonomi antara dua daerah ini. R²) lebih besar dari nilai χ² kritis dengan derajat kepercayaan tertentu (α) maka ada heteroskedastisitas dan sebaliknya jika chi-squares hitung lebih kecil dari nilai χ² kritis menunjukan tidak adanya heteroskedastisitas. Faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya Aurokorelasi adalah : 1. jika ditemukan adanya korelasi antara kesalahan penggangu pada periode t dengan kesalahan pada periode t-1 (periode sebelumnya). 2. Inersia.n R² ≈ χ²df 4. Pengaruh shock yang berkelanjutan dalam data runtun waktu gangguan mempunyai efek yang sering kali bertahan selama lebih dari satu periode waktu. 3. akibat adanya Inersia atau kondisi psikologis aksi masa lampau sering memiliki efek yang kuat pada aksi saat ini. c. dalam data cross section gejolak yang mempengaruhi perekonomian disuatu daerah mungkin mempengaruhi aktivitas ekonomi di daerah lawan.

maka jika : d > 4 – dl. Penghilangan variabel penjelas yang relevan yang terkait akan menyebabkan gangguan (yang disebabkan spesifikasi yang keliru) terautokorelasi. Untuk mengetahui ada tidaknya autokorelasi dapat dilakukan dengan uji (D) dari metode Durbin-Watson (Gujarati. 1997:215). 3. Hitung nilai dw. 2. Kesalahan spesifikasi.4. diterima Ho dl = d = du. ditolak Ho d > 4 – du. Apabila hipotesis nol adalah bahwa tidak ada autokorelasi positif. Manipulasi data. Lakukan regresi OLS dan dapatkan residualnya. diterima Ho . ditolak Ho d > dl. Data yang dipublikasikan sering kali dihasilkan dari interpolasi/smoothing yang mengakibatkan gangguan yang bebas sepanjang periode waktu menjadi rata-rata. 5. Mekanisme uji DurbinWatsonn adalah sebagai berikut : 1. Apabila hipotesis nol adalah dua ujung yaitu bahwa tidak ada Autokorelasi negatif. 4. Dapatkan nilai kritis dl dan du. Deteksi autokorelasi dilakukan dengan membandingkan nilai statistik Durbin-Watson hitung dengan Durbin-Watson tabel. pengujian tidak meyakinkan 5. Autokorelasi hanya ditemukan pada regresi yang datanya time series. maka jika : d < dl.

3 Statistik Durbin-Watson untuk menerangkan daerah-daerah mana yang termasuk autokorelasi dan yang tidak autokorelasi autokorelasi positif ragu-ragu tidak ada autokorelasi ragu-ragu autokorelasi negatif 0 dL dU 2 4 . . diterima Ho dl = d = du. Apabila Ho adalah dua ujung yaitu bahwa tidak ada Autokorelasi baik positif maupun negatif. Adapun prosedur dari uji DW sebagai berikut : (Widajono. maka jika : d < dl. Agus.4 – du = d = 4 – dl. ditolak Ho d > 4 – dl. 6. 2005:183). GAMBAR 5. pengujian tidak meyakinkan. ditolak Ho du < d < 4 – du. pengujian tidak meyakinkan.dL 4 Salah satu keuntungan dari uji DW yang didasarkan pada residual adalah bahwa setiap program komputer untuk regresi slalu memberi informasi statistik d. pengujian tidak meyakinkan. 4 – du = d =4 – dl.dU 4 .

Menghitung nilai d 3. Dengan jumlah obeservasi (n) dan jumlah variabel independen tertentu tidak termasuk konstanta (k). 2. Keputusan ada tidaknya autokorelasi didasarkan pada Y = β0 + β1 X1 + β2 X2 + еt .1. Melakukan regresi metode OLS dan kemudian mendapatkan nilai residualnya. kita cari nilai kritis dL dan dU di statistik Durbin Watson 4.

sehingga kita harus menolak hipotesis nul bahwa model fungsi regresi adalah fungsi linier. serta analisis koefisien determinasi. Sebelum melakukan regresi berganda. uji hipotesis secara parsial dan serempak.8972 Nilai t hitung koefisien Z1 pada persamaan linier adalah -2. α=10% dengan df 20 masingmasing adalah 2.725.8309Z1 t (10. PDB riil Singapura dan harga tembaga internasional terhadap permintaan ekspor timah putih Indonesia oleh Singapura.9102 sedangkan nilai t kritis pada α=1%. Pengujian kualitas data dilakukan dengan uji asumsi klasik. Maka dari itu dilakukan uji dengan metode Mackinnon.0011X3 + 0.528. 1. Dengan demikian variabel Z1 signifikan secara statistik melalui uji t.7667) (-2. 2.5918) (0.0082) (-2.6170) (4. α=5%.9102) R² = 0.0001X4 – 250.845.BAB VI ANALISIS DAN PEMBAHASAN Pada bab ini dilakukan pengujian secara empiris pengaruh faktor-faktor harga timah putih di pasar internasional. dilakukan dulu pemelihan dalam menentukan model baik itu linier maupun log-linier. . • Hasil regresi linier Ŷ t = 191. White dan Davidson (MWD).2364) (4.0099X1 + 0.917 – 0.0176X2 + 0. nilai tukar Dollar Amerika Serikat terhadap rupiah. Alat analisis yang digunakan meliputi : regresi berganda.

528. nilai tukar dollar Amerika Serikat terhadap rupiah.5283 – 0.1835) LnŶt = 4. 1.0841lnX4 +0.0004Z1 R² = 0.2024lnX2 + 0. sehingga kita menerima hipotesis alternatif bahwa model fungsi regresi adalah fungsi log-linier.5968) (2. α=10%. 2. α=5%. Dengan demikian variabel Z2 tidak signifikan pada secara statistik melalui uji t α=1%.8542 Nilai t hitung koefisien Z2 pada persamaan log-linier adalah 0. Hasil kedua regresi menunjukan model fungsi linier maupun loglinier sama baiknya.5139) (0. Analisis Regresi Linier Berganda Analisis regresi linier berganda ini digunakan untuk mengetahui seberapa besar pengaruh masing-masing variabel penjelas (harga timah putih internasional.1658) (2.• t Hasil regresi log-linier (6. Maka dari itu dalam penelitian ini akan menggunakan model fungsi log-linier bukan linier. PDB Riil Singapura dan harga tembaga Internasional) terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura.845. α=5%. α=10% dengan df 20 masing-masing adalah 2. Uji Hipotesis dan Analisis Data 1.1789lnX1 +0. A. .725.2750) (1.0197) (-1.0281lnX3+0.1835 sedangkan nilai t kritis pada α=1%.

Pengujian Statistik a.021638 0.107060 0.085830 0.0054 2.027976 t-Statistic 6.668522 -1.577168 -0.119278 Prob.1 Hasil Perhitungan Regresi Dependent Variable: LOG(Y) Method: Least Squares Sample: 1979 2003 Included observations: 25 Variable C LOG(X1) LOG(X2) LOG(X3) LOG(X4) Coefficient 4.087265 Std. Dengan derajat keyakinan (df) n-1-k = 25-1-4 = 20 dan taraf signifikan 95% (α = 10%) diperoleh dari nilai ttabel sebesar ± 1.1029 0. Error 0. Hipotesis alternatif menyebutkan bahwa harga timah putih internasional berpengaruh signifikan terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura.0304 0.0000 0.2371 0. Kriteria pengambilan keputusan adalah sebagai berikut : Ho diterima atau Ha ditolak bila thitung ≤ ttabel Ho ditolak atau Ha diterima bila thitung ≥ ttabel .330075 1.199991 0.725.708996 2. Uji t (parsial) Uji statistik t digunakan untuk mengtahui apakah masing-masing variabel independent secara individual berpengaruh terhadap variabel dependen.686384 0.218739 3.Tabel 6. 1) Pengujian terhadap variabel harga timah putih internasional (X1) Hipotesis nol (Ho) menyebutkan bahwa harga timah putih internasional tidak berpengaruh signifikan terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura. 0.182964 0.026371 0.

maka Ho ditolak dan Ha diterima.Hasil perhitungan pada tabel 6.1 Kurva Hasil Pengujian t-test pada Harga Timah Putih Internasional Terhadap Permintaan Ekspor Timah Putih oleh Singapura -1.725. Artinya menerima hipotesis bahwa harga timah putih internasional berpengaruh signifikan terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura.708 2) Pengujian terhadap variabel nilai tukar dollar Amerika Serikat terhadap rupiah (X2) Hipotesis nol (Ho) menyebutkan bahwa nilai tukar dollar Amerika terhadap rupiah berpengaruh signifikan terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura. Dengan derajat keyakinan (df) n-1-k = 25-1-4 = 20 dan taraf signifikan 95% (α = 5%) diperoleh dari nilai ttabel sebesar ± 1.1029 < 0.708 lebih besar dari ttabel (1.325 GAMBAR 6.1 diperoleh nilai thitung sebesar 1. Kriteria pengambilan keputusan adalah sebagai berikut : .325) dan tingkat probabilitas sebesar 0. Hasil pengujian tersebut dapat digambarkan kedalam kurva sebagai berikut : Daerah penolakan Ho Daerah penerimaan Ho -1.10. Hipotesis alternatif menyebutkan bahwa nilai tukar dollar Amerika terhadap rupiah berpengaruh signifikan terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura.

725 GAMBAR 6.330 3) Pengujian terhadap variabel produk domestik bruto Singapura (X3) Hipotesis nol (Ho) menyebutkan bahwa produk domestik bruto Singapura berpengaruh signifikan terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura. maka Ho ditolak dan Ha diterima.1 diperoleh nilai thitung sebesar 2. Artinya menerima hipotesis bahwa nilai tukar dollar Amerika terhadap rupiah berpengaruh signifikan terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura.0304 < 0. Kriteria pengambilan keputusan adalah sebagai berikut : . Hipotesis alternatif menyebutkan bahwa produk domestik bruto Singapura berpengaruh signifikan terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura.2 Kurva Hasil Pengujian t-test pada Nilai Tukar Dollar Amerika Terhadap Rupiah Terhadap Permintaan Ekspor Timah Putih oleh Singapura 2.Ho diterima atau Ha ditolak bila thitung ≤ ttabel Ho ditolak atau Ha diterima bila thitung ≥ ttabel Hasil perhitungan pada tabel 6. Hasil pengujian tersebut dapat digambarkan kedalam kurva sebagai berikut : Daerah penolakan Ho Daerah penerimaan Ho 1.725.05.725) dan tingkat probabilitas sebesar 0.330 lebih besar dari ttabel (1. Dengan derajat keyakinan (df) n-1-k = 25-1-4 = 20 dan taraf signifikan 95% (α = 5%) diperoleh dari nilai ttabel sebesar ± 1.

2371 > 0. Kriteria pengambilan keputusan adalah sebagai berikut : .1 diperoleh nilai thitung sebesar 1. Dengan derajat keyakinan (df) n-1-k = 25-1-4 = 20 dan taraf signifikan 95% (α = 1%) diperoleh dari nilai ttabel sebesar ± 2.218 lebih kecil dari ttabel (1.725) dan tingkat probabilitas sebesar 0.528. maka Ho diterima dan Ha ditolak.725 GAMBAR 6.05.218 1. Hasil pengujian tersebut dapat digambarkan kedalam kurva sebagai berikut : Daerah penolakan Ho Daerah penerimaan Ho 1. Hipotesis alternatif menyebutkan bahwa harga tembaga internasional tidak berpengaruh signifikan terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura.3 Kurva Hasil Pengujian t-test pada Produk Domestik Bruto Singapura Terhadap Permintaan Ekspor Timah Putih oleh Singapura 4) Pengujian terhadap variabel harga tembaga internasional (X4) Hipotesis nol (Ho) menyebutkan bahwa harga tembaga internasional berpengaruh signifikan terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura. Artinya menolak hipotesis bahwa produk domestik bruto Singapura tidak berpengaruh signifikan terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura.Ho diterima atau Ha ditolak bila thitung ≤ ttabel Ho ditolak atau Ha diterima bila thitung ≥ ttabel Hasil perhitungan pada tabel 6.

528) dan tingkat probabilitas sebesar 0.119 lebih besar dari ttabel (2.119 b. PDB Riil Singapura dan harga tembaga internasional . Uji F Uji statistik F pada dasarnya menunjukan apakah semua variabel bebas yang dimasukan kedalam model mempunyai pengaruh secara bersama-sama terhadap variabel terikat/dependen.Ho diterima atau Ha ditolak bila thitung ≤ ttabel Ho ditolak atau Ha diterima bila thitung ≥ ttabel Hasil perhitungan pada tabel 6.01. Hasil pengujian tersebut dapat digambarkan kedalam kurva sebagai berikut : Daerah penolakan Ho Daerah penerimaan Ho 2.1 diperoleh nilai thitung sebesar 3.4 Kurva Hasil Pengujian t-test pada Harga Tembaga Internasional Terhadap Permintaan Ekspor Timah Putih oleh Singapura 3. Artinya menolak hipotesis bahwa harga tembaga internasional tidak berpengaruh signifikan terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura.0054 < 0. maka Ho ditolak dan Ha diterima. nilai tukar dollar Amerika Serikat terhadap rupiah. Hipotesis yang digunakan dalam pengujian Ftest sebgai berikut : Ho = β1 : β2 :β3 : β4 = 0 artinya tidak ada pengruh yang signifikan antara harga timah putih internasional.528 GAMBAR 6.

D.83017 1. Tabel 6.22365 dan tingkat probabilitas sebesar 0.223) > Ftabel (2.00000.87 29.143622 0.969817 Mean dependent var S. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat 0.secara bersama-sama terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura. Ha = β1 : β2 :β3 : β4 ≠ 0 artinya ada pengruh yang signifikan antara harga timah putih internasional. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic) 5. maka diperoleh nilai Ftebel 2.87.343010 -0. nilai tukar dollar Amerika Serikat terhadap rupiah.22365 0.866413 -0.853902 0.E.5 Kurva Hasil Pengujian Uji F .000000 Hasil perhitungan diatas diperoleh nilai Fhitung sebesar 29. PDB Riil Singapura dan harga tembaga internasional secara bersama-sama terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura.000 < .412543 15.87) dan tingkat probabilitas sebesar 0. dengan taraf signifikan 95% (α = 5%) dan derajat keyakinan (df = k = 4.457925 0.2 Hasil Uji F R-squared Adjusted R-squared S.22 GAMBAR 6.Test Berdasarkan hasil kurva Ftest tersebut dapat disimpulkan bahwa nilai Fhitung (29. n-1-k = 25-1-4).622638 29.824683 0. hasil pengujian Ftest dapat digambarkan kedalam bentuk kurva sebagai berikut : Daerah penolakan Ho Daerah penerimaan Ho 2.

686384 0. Error 0. c.05 sehingga dinyatakan bahwa Ho ditolak dan Ha diterima.330075 1. 0.021638 0.087265 0.027976 t-Statistic 6.107060 0.0304 0.708996 2.824683 Std. Hasil perhitungan koefisien determinasi disajikan pada tabel berikut : Tabel 6. hal ini berarti 85.343010 Mean dependent var S.026371 0.853902.0054 5.2371 0. Koefisien Determinasi (R²) Koefisien determinasi (R²) berguna untuk mengukur kemampuan model dalam menerangkan variabel independent.853902 0.457925 0.39% variasi permintaan ekspor timah putih oleh Singapura dijelaskan oleh variabel bebas harga timah putih internasional. dependent var Hasil perhitungan pada tabel tersebut diperoleh nilai R-square sebesar 0. PDB Riil Singapura dan harga tembaga internasional secara bersama-sama terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura.085830 0. nilai tukar dollar Amerika Serikat terhadap rupiah.D.199991 0.218739 3.0000 0.119278 Prob.1029 0. Hal ini menunjukan bahwa secara bersama-sama terdapat pengaruh yang signifikan antara variabel bebas yang terdiri dari harga timah putih internasional.668522 -1.0. nilai tukar dollar Amerika Serikat terhadap rupiah.182964 0.577168 -0. PDB Riil Singapura dan harga tembaga internasional secara bersama-sama .3 Hasil Perhitungan Koefisien Determinasi Dependent Variable: LOG(Y) Method: Least Squares Sample: 1979 2003 Included observations: 25 Variable C LOG(X1) LOG(X2) LOG(X3) LOG(X4) R-squared Adjusted R-squared Coefficient 4.

Untuk menentukan ada tidaknya multikolinieritas dalam model maka kita hitung R² parsial dari masing-masing korelasi. Uji Asumsi Klasik 1. Uji Multikolinieritas Uji multikolinieritas bertujuan untuk menguji apakah model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas (independen).8685 + 0. yaitu sebagai berikut : Log(X1) = 4.0258 log(X3) – 0.61% dijelaskan oleh variabel lainnya diluar penelitian ini. R²X1X2X3.3482) (3.terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura. B. Dalam penelitian ini metode yang digunakan adalah metode Klein.4901 log(X2) + 0. • Uji multikolinieritas dengan menggunakan metode Klein Untuk mendeteksi masalah multikoliniertas.5901) (-1.0601) R² = 0. Sedangkan sisanya sebesar 14..0588 log(X4) t (5. Ada beberapa metode untuk menguji apakah model mengandung masalah multi atau tidak.586860 . metode Klein cukup dengan membandingkan koefisien determinasi auxiliary dengan koefisien determinasi(R²) model regresi aslinya yaitu Y dengan variabel independen X. Dalam uji Klein ini.5398) (0.X4 lebih besar dari R² maka model mengandung unsur multikolinieritas antara variabel independennya dan jika sebaliknya maka tidak ada korelasi antar variabel independen.

0.8466 .8472) (1.2466) R² = 0.1139 + 0.8472) (6.2466) R² = 0.8624 log(X1) + 2.7211 log(X2) + 0.X3 R² .5901) (-0.6319 log(X1) .8461 Tidak ada multikolinieritas 0.2099) R² = 0. tak bias dan mempunyai varians minimum.3394 log(X4) t (1.846132 Log(X3) = 8.0970 Tidak ada multikolinieritas Tidak ada multikolinieritas 0.0601) (6.7625 log(X1) – 0.Log(X2) = -0.2099) (1.X2 R² .X4 Tetapi sebenarnya mutikolinieritas yang terjadi hanya penyimpangan yang kecil atau merupakan hiburan kecil saja.5398) (-0.4 Hasil Uji Multikolinieritas R² parsial R² model keteranagan 0. Pada mulanya multikolinieritas berarti untuk menunjukan hubungan linier yang sempurna atau pasti diantara beberapa atau semua variabel yang menjelaskan dari model regresi. Penaksir kuadrat terkecil biasa (OLS) dari koefisien regresi adalah linier.0458 log(X3) + 0. ringkasnya penaksir tadi adalah penaksir tak bias kolinier terbaik (BLUE) jika sekarang multikolinieritas sangat tinggi tetapi penaksir OLS masih tetap . Jika asumsi model regresi linier klasik dipenuhi.0.0653) (3.776542 Tabel 6.3317) (-1.2099) (0.5869 Tidak ada multikolinieritas 0.097013 Log(X4) = -6.2030 log(X3) t (-1.7765 Variabel R² .8539 0.X1 R² .4686 log(X2) + 0.0982 + 0.2622 log(X4) t (-0.

Dan pada kenyataannya bahwa penaksir OLS adalah BLUE meskipun terdapat multikolinieritas yang merupakan hiburan kecil dalam penelitian. Uji Heteroskedastisitas uji Heteroskedastisitas bertujuan menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variance dari residual satu pengamatan ke pengamatan yang lain. estimasi persamaan diatas dan dapatkan residualnya (ei) 2. Penaksir OLS mempunyai varians minimum yaitu sangant efisien tetapi tidak berarti bahwa varians penaksir OLS akan menjadi kecil (dalam hubungannya dengan nilai penaksir) dalam suatu sampel tertentu. Langkah-langkah dalam uji White : 1.memiliki sifat BLUE. Untuk mendeteksi ada tidaknya heteroskedastisitas dalam penelitian ini digunakan uji White. lakukan regresi pada persamaan yang disebut regresi auxiliary : • Regresi auxiliary tanpa perkalian antar variabel independen (no cross term) ei² = α0 + α1X1i + α2X2i + α3X1i + α4X2i + vi • Regresi auxiliary dengan perkalian antar variabel independen (cross term) ei² = α0 + α1X1i + α2X2i + α3X1i + α4X2i + α4X1iX2i + vi . Jadi multikolinieritas pada dasarnya fenomena sampel. 2.

Jika kita mempunyai lebih dari dua variabel independen maka variabel dari persamaan ei² akan lebih banyak.183100 15.023241 0.5 Hasil Uji Heteroskedastisitas no cross term White Heteroskedasticity Test: F-statistic Obs*R-squared R-squared Adjusted R-squared 3.052630 0.421196 Probability Probability Mean dependent var S. 3. Uji White didasarkan pada jumlah sampel (n) dikalikan dengan R² yang akan mengikuti distribusi chi-squares dengan df sebanyak variabel independen tidak termasuk konstanta dalam regresi auxiliary. dependent var 0.dimaana ei² merupakan residual kuadrat yang dieperoleh dari persamaan diatas.35326 0. R²) lebih besar dari nilai χ² kritis dengan derajat kepercayaan tertentu (α) maka ada heteroskedastisitas dan sebaliknya jika chi-squares hitung lebih kecil dari nilai χ² kritis menunjukan tidak adanya heteroskedastisitas.D. Dari persamaan ei² kita dapatkan residualnya.023549 . Hipotesis nul dalam uji ini adalah tidak ada heteroskedastisitas.016502 0. Nilai hitung statistik chi-squares (χ²) dapat dicari dengan formula sebagai berikut : n R² ≈ χ²df 4. Ringkasan hasil uji hetereoskedastisitas dengan menggunakan uji White sebagai berikut : Tabel 6.614131 0. Jika nilai chi-squares hitung (n.

6848. Uji Autokorelasi Uji autokorelasi bertujuan menguji apakah dalam suatu model regresi linier ada korelasi antar kesalahan pengganggu pada periode t dengan kesalahan pada periode t-1 (periode sebelumnya) Tabel 6.14444 Probability Probability 0. dengan df sebesar 14 adalah 23.097988 Nilai koefisien determinasi (R²) sebesar 0.6.824683 0. Sedangkan nilai kritis chi-squares (χ²) pada α=5%. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat 0.412543 15.3533 diperoleh dari informasi Obs*R-squared yaitu jumlah observasi dikalikan dengan koefisien determinasi. pada tabel 6.969817 . Nilai chi-squares hitung sebesar 15.83017 1.143622 0.E. 3. dengan df sebesar 8 adalah 15. Begitu pula uji White dengan cross term menghasilkan kesimpulan tidak ada masalah Heteroskedastisitas.917240 21.017829 0.6141.853902 0. Nilai Chi-square hitung sebesar 21.5073. Karena nilai chi-squares hitung (χ²) lebih kecil dari nilai kritis chi-squares (χ²) maka dapat disimpulkan bahwa model tidak ada masalah heteroskedastisitas.Tabel 6.6 Hasil Uji Heteroskedastisitas cross term White Heteroskedasticity Test: F-statistic Obs*R-squared 3.7 Hasil Uji Autokorelasisitas R-squared Adjusted R-squared S.1444 sedangkankan nilai kritis chi-square (χ²) pada α=5%.

23 4 GAMBAR 6. maka koefisien autokorelasi lebih kecil daripada nol. maka koefisien autokorelasi sama dengan nol.04 1.96 Nilai dU = 1. maka hasilnya tidak dapat disimpulakan (ragu-ragu). Pada k = 4 dan n = 25 serta α = 5%.23 Hasil pengukuran tesebut dapat digambarkan sebagai berikut : autokorelasi positif ragu-ragu tidak ada autokorelasi ragu-ragu autokorelasi negatif 0 1.96 2.Pengambilan keputusan ada tidaknya autokorelasi : Bila DW terletak antara batas atas atau upper bound (du) dan (4-du).77 1. Bila nilai DW terletak diantara batas atas (du) dan batas bawah (dl) atau DW terletak antara (4-du) dan (4-dl). diperoleh persamaan model : Nilai dL = 1.77 dan 4 – dU = 2.6 Uji Durbin Watson (D-W test) .04 dan 4 – dL = 2. yang berarti tidak ada autokorelasi. berarti ada autokorelasi negatif. Bila nilai DW lebih besar daripada (4-dl).97 2.

1829 LnX1 + 0. maka hasil koefisien regresinya dapat diinterpretasikan sebagai berikut : 1. uji F dan uji asumsi Klasik (uji Multikolinieritas.577168 M.577 dapat diartikan apabila semua variabel bebas (harga timah putih internasional.0237 LnX3 + 0. Dengan asumsi variabel yang lain (nilai tukar dollar Amerika terhadap rupiah Serikat.ton. PDB Riil Singapura dan harga tembaga Internasional) tetap (ceteris paribus). Nilai konstanta (α0) = 4. yaitu dengan nilai DW-test yang sebesar 1.577 – 0.199 LnX2 + 0. 2. sehingga permintaan akan produk timah . Nilai koefisien α1 = -0. uji Heteroskedastisitas dan uji Autokorelasi). maka permintaan ekpsor timah putih oleh Singapura akan mengalami perubahan sebesar -0. nilai tukar dollar Amerika Serikat terhadap rupiah.1829 yang berarti jika harga timah putih internasional berubah 1 persen. maka permintaan ekspor timah putih Indonesia oleh Singapura akan sebesar 4.087 LnX4 Berdasarkan hasil perhitungan diatas serta melalui uji t.97 artinya menerima hipotesis nul maka tidak ada autokorelasi positif maupun negatif. Interpretasi Hasil Dari hasil regresi pada tabel 6. Peningkatan 1 persen pada harga timah putih internasional akan mengakibatkan pembeli mencari barang lain yang dapat digunakan sebagai pengganti terhadap barang yang mengalami kenaikan harga. PDB Riil Singapura dan harga tembaga Internasional) dianggap konstan atau tidak mengalami perubahan (ceteris paribus.1829 persen.Gambar 6. C.1 diperoleh persamaan sebagai berikut : Ln Y = 4.6 menunjukan bahwa nilai DW-test berada pada daerah dU≤d≤4-dU.

hal ini dikarenakan daya beli masyarakat tidak berdampak pada sektor riil sehingga tidak mempengaruhi permintaan ekspor timah putih. Nilai koefisien α3 = 0. Berdasarkan uji t PDB Riil Singapura tidak signifikan.1999 persen. dengan asumsi variabel yang lain (harga timah putih internasional.1999 yang berarti jika nilai tukar dollar Amerika Serikat terhadap rupiah terapreasiasi sebesar 1 persen. maka permintaan ekspor timah putih oleh Singapura akan mengalami kenaikan sebesar 0. sehingga permintaan timah putih akan meningkat. ini berarti koefisien nilai tukar dollar Amerika terhadap Rupiah berpengaruh signifikan terhadap permintaan ekspor timah putih dan menerima hipotesis yang diduga nilai tukar dollar Amerika terhadap Rupiah berpengaruh positif terhadap permintaan ekspor timah putih terbukti. Ini berarti koefisien harga timah putih internasional berpengaruh signifikan terhadap permintaan ekspor timah putih dan menerima hipotesis yang diduga harga timah putih internasional berpengaruh negatif terhadap permintaan ekspor timah putih terbukti.0237. Depresiasi nilai tukar dollar Amerika Serikat terhadap rupiah akan mengkibatkan harga komoditi timah putih menjadi lebih murah bagi negara Singapura. 4. PDB Riil Singapura dan harga tembaga Internasional) tetap (ceteris paribus).putih akan mengalami penurunan. 3. Ini berarti koefisien Produk Domestik Bruto Singapura tidak berpengaruh signifikan terhadap permintaan ekspor timah putih dan menerima hipotesis yang diduga Produk Domestik Bruto Singapura berpengaruh positif terhadap permintaan ekspor timah putih tidak terbukti . Nilai koefisien α2 = 0.

0873 persen.5. nilai tukar dollar Amerika Serikat terhadap rupiah. Hal ini membuktikan bahwa tembaga merupakan barang komplemeter dari timah putih. Ini berarti koefisien harga tembaga internasional berpengaruh signifikan terhadap permintaan ekspor timah putih dan menolak hipotesis yang diduga harga tembaga internasional berpengaruh positif terhadap permintaan ekspor timah putih terbukti. dengan asumsi variabel yang lain (harga timah putih internasional. maka permintaan ekspor timah putih oleh Singapura akan mengalami kenaikan sebesar 0. . yang berarti jika harga tembaga internasional meningkat 1 persen. Peningkatan 1 persen pada harga tembaga internasional akan meningkatkan permintaan ekspor timah putih oleh Singapura sebesar 0.0873 persen. dengan kata lain tembaga memiliki hubungan yang sangat erat dengan timah putih.0873. dan Produk Domestok Bruto) tetap (ceteris paribus). Nilai koefisien α4 = 0.

ton. Peningkatan 1 persen pada produk domestik bruto Singapura akan meningkatakan permintaan ekspor timah putih Indonesia ke Singapura sebesar 0.ton. Harga tembaga internasional berpengaruh positif dan signifikan terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura.ton. Berdasarkan hasil analisis dengan menggunakan periode pengamatan dari tahun 1979 – 2003.BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN A. Peningkatan 1 persen pada .1999 M. Peningkatan 1 persen pada nilai tukar dollar Amerika terhadap rupiah akan meningkatakan permintaan ekspor timah putih Indonesia ke Singapura sebesar 0. dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Nilai tukar dollar Amerika terhadap rupiah berpengaruh positif dan signifikan terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura. Kesimpulan Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan ekspor timah putih Indonesia oleh Singapura. 4. Kenaikan 1 persen pada harga timah putih internasional akan menenurunkan permintaan ekspor timah putih Indonesia ke Singapura sebesar 0.1829 M. 3. Harga timah putih internasional berpengaruh negatif dan signifikan terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura. 2.0237 M. Produk Domestik Bruto Singapura berpengaruh positif dan tidak signifikan terhadap permintaan ekspor timah putih oleh Singapura.

Faktor-faktor harga timah putih internasional.ton.harga tembaga internasional akan meningkatkan permintaan ekspor timah putih Indonesia oleh Singapura sebesar 0. nilai tukar dollar Amerika terhadap rupiah. Supaya harga timah putih Indonesia tidak terlalu murah dipasar internasional. . sehingga penerimaan devisa negara dari komoditas ini semakin meningkat.61% dijelaskan oleh variabel lainnya diluar model penelitian ini. Pemerintah hendaknya melakukan upaya mendepresiasi nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat agar harga timah dipasar dunia menjadi lebih tinggi. Saran Berdasarkan hasil kesimpulan diatas dapat diberikan saran-saran sebagai berikut : 1. 5.0873 M. sedangkan sisanya sebesar 14. sehingga harga jual produk dapat bersaing dengan harga internasional dan disamping itu kualitas yang dihasilkan tidak kalah mutunya dengan negara lain. 2. 3. Pemerintah harusnya memperluas pangsa pasarnya diluar negara-negara yang selama ini menjadi tujuan ekspor timah putih. B. PDB riil Singapura dan harga tembaga internasional mampu menjelaskan variasi permintaan ekspor timah putih oleh Singapura sebesar 85. Produsen timah putih Indonesia hendaknya terus berupaya melakukan efisiensi dalam proses produksi.39%.

.

5 352.7 175.7 1996.5 7953.4 18774.9 310.7 249.1 19362.5 1190.4 802.2 209.7 21260.8 1894.3 85.1 92368 X4 106.5 10581.5 30115.3 20544.6 72610.9 83930.Ton) X1 = Harga Timah Putih (US Dollar) X2 = Nilai Tukar Dollar Amerika Terhadap Rupiah X3 = Produk Domestik Bruto Singapura (US Dollar) X4 = Harga Tembaga Internasional (US Dollar) .1 119.7 95384.4 298.6 320.3 17383.2 92143.1 36901.2 18390 20468.9 207.8 49861.5 398.7 26040.5 111.9 17958.5 17690.578 85824.1 367.8 Y = Ekspor Timah Putih Internasional (M.8 198.1 13887.3 1892.9 82539.1 82055.5 127.8 198.4 191.5 225.6 11718.4 X1 2628 3049 3028 3381 5267 5284 6402 6036 4102 2681 3212 4008 3546 3188 3202 6855 6839 8422 7330 7517 9206 8078 7878 7957 7758 X2 643 643 692 994 1026 1131 1655 1652 1729 1805 1901 1901 1992 2026 2110 2200 2308 2383 4650 8023 7100 9595 10400 8940 8465 X3 9437.7 356.4 310.3 853.8 113.DATA AWAL Tahun 1979 1980 1981 1982 1983 1984 1985 1986 1987 1988 1989 1990 1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 Y 127.5 108.6 270.5 58354.5 32.2 25331.2 1167.4 230.2 15266.8 291.7 140.3 88455.5 8360.1 281.9 92.5 164.8 5722.2 200.3 82.8 43188.4 87.

964592 9.336095 5.67334 10.296048 8.417877 5.819562 9.266862 8.466145 6.298817 5.446174 4.074649 8.539586 6.440685 5.249561 9.031309 8.899731 8.125927 8.071531 8.596894 7.731803 4.981393 9.4311 11.519058 5.749111 7.840255 9.32104 4.098291 9.550135 7.31278 10.173575 8.901737 6.36006 11.86785 9.676411 5.764366 8.546816 7.738506 5.981807 8.572439 8.344724 5.DATA TRANSFORMASI LOG-LINIER Tahun 1979 1980 1981 1982 1983 1984 1985 1986 1987 1988 1989 1990 1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 LN (Y) 4.971829 8.668145 4.36889 9.744137 7.601381 5.710431 4.062534 6.599151 7.893945 8.550135 7.015658 8.498316 7.19287 11.33774 11.538723 9.94663 5.700109 5.289277 5.817 10.613819 7.410371 6.830397 9.1398 10.639066 5.97429 11.455298 7.930334 10.Ton) LN (X1) = Harga Timah Putih (US Dollar) LN (X2) = Nilai Tukar Dollar Amerika Terhadap Rupiah LN (X3) = Produk Domestik Bruto Singapura (US Dollar) LN (X4) = Harga Tembaga Internasional (US Dollar) .082129 9.471639 3.780806 9.254888 5.906723 5.528052 11.654443 7.876054 5.924922 9.51602 10.022569 8.652196 10.067149 8.152457 9.569216 8.9969 8.409742 7.127611 8.043695 LN (X3) 9.31923 7.16741 9.444622 8.785824 4.39025 11.696213 7.168997 9.990068 8.987457 LN (X1) 7.738828 5.871109 LN (Y) = Ekspor Timah Putih Internasional (M.466145 6.290285 5.169347 5.776115 8.102911 4.705497 8.832734 8.847332 4.43354 LN (X4) 4.873978 8.633403 9.769882 5.926623 9.030857 7.863915 5.795808 9.545495 7.849684 4.763271 9.46567 11.688106 7.689511 5.411556 7.933423 7.475067 4.038603 8.31516 11.95648 LN (X2) 6.

4 298.75 0 3.5 30 35 22.5 398.25 Sumber : BPS.5 51.5 13.4 310.8 291.75 75 41.75 48.5 12.5 27.75 7.75 15 13.75 103.5 352.4 191.8 198.5 Belanda 93.5 3.75 10 13.5 113. Statistik Indonesia .9 310.5 83.25 41.5 5 10 10 13.7 249.7 175.75 3.7 356.5 7.6 270.25 46.25 16.75 60 52.1 281.1 367.75 6.25 5 2.Ton) Tahun 1979 1980 1981 1982 1983 1984 1985 1986 1987 1988 1989 1990 1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 Singapura 127.25 68.5 6.75 77.25 0 10 0 0 0 0 3.5 22.5 42.75 1.2 200.75 31.2 209.6 320.5 10 11.75 5 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Inggris 22.75 57.25 58.5 11.75 18.9 207.5 0 18.7 140.75 95 72.25 25 40 58.25 3.75 102.75 17.5 98.Ringkasan Ekspor Timah Putih Berbagai Negara (M.75 0 3.75 70 83.75 145 Italia 2.75 1.25 7.5 164.5 2.4 Malaysia 2.25 0 0 0 0 1.8 198.5 225.5 108.25 7.25 3.4 230.5 16.75 17.5 13.

HASIL UJI MWD (LINIER)
Dependent Variable: Y Method: Least Squares Sample: 1979 2003 Included observations: 25 Variable C X1 X2 X3 X4 Z1 R-squared Adjusted R-squared S.E. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient 191.9170 -0.009899 0.017646 0.001118 0.000115 -250.8309 0.897189 0.870133 28.54890 15485.76 -115.8335 2.046270 Std. Error 17.82340 0.004427 0.003822 0.000244 0.001439 86.19106 t-Statistic 10.76770 -2.236394 4.617004 4.591804 0.080217 -2.910173 Prob. 0.0000 0.0375 0.0002 0.0002 0.9369 0.0090 247.4920 79.22108 9.746677 10.03921 33.16102 0.000000

Mean dependent var S.D. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic)

HASIL UJI MWD (LOG-LINIER)
Dependent Variable: LOG(Y) Method: Least Squares Sample: 1979 2003 Included observations: 25 Variable C LOG(X1) LOG(X2) LOG(X3) LOG(X4) Z2 R-squared Adjusted R-squared S.E. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient 4.528316 -0.178852 0.202430 0.028104 0.084102 0.000456 0.854161 0.815782 0.147222 0.411813 15.85231 1.979122 Std. Error 0.752253 0.112008 0.088980 0.024107 0.033455 0.002483 t-Statistic 6.019670 -1.596776 2.275014 1.165806 2.513891 0.183538 Prob. 0.0000 0.1268 0.0347 0.2581 0.0211 0.8563 5.457925 0.343010 -0.788185 -0.495655 22.25609 0.000000

Mean dependent var S.D. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic)

HASIL ANALISIS REGRESI LINIER
Dependent Variable: Y Method: Least Squares Sample: 1979 2003 Included observations: 25 Variable C X1 X2 X3 X4 R-squared Adjusted R-squared S.E. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient 188.9770 -0.011705 0.017833 0.001210 0.000849 0.851362 0.821634 33.45775 22388.42 -120.4413 2.063964 Std. Error 20.85447 0.005136 0.004479 0.000283 0.001660 t-Statistic 9.061705 -2.278784 3.981705 4.274481 0.511512 Prob. 0.0000 0.0338 0.0007 0.0004 0.6146 247.4920 79.22108 10.03530 10.27908 28.63872 0.000000

Mean dependent var S.D. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic)

HASIL ANALISIS REGRESI LOG-LINIER
Dependent Variable: LOG(Y) Method: Least Squares Sample: 1979 2003 Included observations: 25 Variable C LOG(X1) LOG(X2) LOG(X3) LOG(X4) R-squared Adjusted R-squared S.E. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient 4.577168 -0.182964 0.199991 0.026371 0.087265 0.853902 0.824683 0.143622 0.412543 15.83017 1.969817 Std. Error 0.686384 0.107060 0.085830 0.021638 0.027976 t-Statistic 6.668522 -1.708996 2.330075 1.218739 3.119278 Prob. 0.0000 0.1029 0.0304 0.2371 0.0054 5.457925 0.343010 -0.866413 -0.622638 29.22365 0.000000

Mean dependent var S.D. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic)

UJI MULTIKOLINIERITAS (METODE KLIEN) KORELASI X1 DENGAN X2, X3, DAN X4

Dependent Variable: LOG(X1) Method: Least Squares Date: 12/11/06 Time: 15:00 Sample: 1979 2003 Included observations: 25 Variable C LOG(X2) LOG(X3) LOG(X4) R-squared Adjusted R-squared S.E. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient 4.868525 0.490090 0.025814 -0.058898 0.586860 0.527840 0.292742 1.799653 -2.582436 0.829517 Std. Error 0.910297 0.138452 0.043743 0.055556 t-Statistic 5.348283 3.539780 0.590127 -1.060157 Prob. 0.0000 0.0019 0.5614 0.3011 8.524272 0.426030 0.526595 0.721615 9.943423 0.000278

Mean dependent var S.D. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic)

KORELASI X2 DENGAN X1, X3, DAN X4
Dependent Variable: LOG(X2) Method: Least Squares Date: 12/11/06 Time: 15:00 Sample: 1979 2003 Included observations: 25 Variable C LOG(X1) LOG(X3) LOG(X4) R-squared Adjusted R-squared S.E. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient -0.113940 0.762506 -0.045831 0.262266 0.846132 0.824150 0.365148 2.799989 -8.107709 0.809245 Std. Error 1.744906 0.215410 0.054096 0.042233 t-Statistic -0.065299 3.539780 -0.847209 6.209951 Prob. 0.9486 0.0019 0.4064 0.0000 7.766311 0.870759 0.968617 1.163637 38.49342 0.000000

Mean dependent var S.D. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic)

192426 Std.55598 2.E.210675 3.060157 6.744619 1.32577 0.448426 44.5614 0.162861 t-Statistic -1.209951 1.721126 0.692825 1.000000 Mean dependent var S.05670 -42.813597 0.D.590127 -0.D.468623 0. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient 8.246552 Prob.425803 3.847209 1. 0.203015 0.120277 26.031986 1.28051 1. X2.141244 0. DAN X4 Dependent Variable: LOG(X3) Method: Least Squares Date: 12/11/06 Time: 15:01 Sample: 1979 2003 Included observations: 25 Variable C LOG(X1) LOG(X2) LOG(X4) R-squared Adjusted R-squared S.331705 -1. X2.0000 0.3011 0. DAN X3 Dependent Variable: LOG(X4) Method: Least Squares Date: 12/11/06 Time: 15:01 Sample: 1979 2003 Included observations: 25 Variable C LOG(X1) LOG(X2) LOG(X3) R-squared Adjusted R-squared S. 0.098206 0. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic) KORELASI X4 DENGAN X1.405695 24.KORELASI X3 DENGAN X1. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic) .209983 0.846619 -0.1972 0.4064 0.776542 0.2263 10.397527 0.752046 0.097013 -0.35541 -36.2397 0.851178 0.862541 2.922600 Std.2263 7.060047 2.724479 3.246552 Prob.631941 -0.533411 Mean dependent var S. Error 6. Error 5.070855 0.272245 t-Statistic 1.339368 0. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient -6.216824 3.919499 0.13344 0.E.

614131 0.0152 0.183100 0.728972 0.075586 0.HASIL UJI HETEROSKEDASTISITAS (METODE WHITE) Hasil Uji White No Cross Term White Heteroskedasticity Test: F-statistic Obs*R-squared 3.043062 0.766430 0.020557 0.023241 0.960112 0.067034 -0.119689 0.231123 2.003806 0.0276 0.0403 0. 0.0370 0.493768 3.071672 -2.0158 0.322917 -0.886286 -2.432299 2. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic) .024554 0.E.3886 0.3883 0.423180 2.054784 0.65704 2.005136 70.717047 0. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient 6.007566 0.001672 t-Statistic 2.183100 15.0548 0.023549 -4.697966 -2.D.004184 -0.132381 -1.023241 Mean dependent var S.421196 0.052630 Test Equation: Dependent Variable: RESID^2 Method: Least Squares Date: 12/17/06 Time: 03:31 Sample: 1979 2003 Included observations: 25 Variable C LOG(X1) (LOG(X1))^2 LOG(X2) (LOG(X2))^2 LOG(X3) (LOG(X3))^2 LOG(X4) (LOG(X4))^2 R-squared Adjusted R-squared S.016502 0.932563 -4.886861 -0. Error 2.104740 0.612929 Std.004721 0.275561 Prob.35326 Probability Probability 0.017916 0.0271 0.

017829 Mean dependent var S.023549 -5.224427 -1.895646 -2.248540 0.842917 -0.845777 0.2937 0.2489 0.014327 0. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient 9.007069 0.3915 0.031546 0.D.033892 0.4290 0.562772 1.027935 0.E.008538 0. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic) .002053 82.0553 0.097988 Test Equation: Dependent Variable: RESID^2 Method: Least Squares Date: 12/17/06 Time: 03:32 Sample: 1979 2003 Included observations: 25 Variable C LOG(X1) (LOG(X1))^2 (LOG(X1))*(LOG(X2)) (LOG(X1))*(LOG(X3)) (LOG(X1))*(LOG(X4)) LOG(X2) (LOG(X2))^2 (LOG(X2))*(LOG(X3)) (LOG(X2))*(LOG(X4)) LOG(X3) (LOG(X3))^2 (LOG(X3))*(LOG(X4)) LOG(X4) (LOG(X4))^2 R-squared Adjusted R-squared S.414654 Std.Hasil Uji White Cross Term White Heteroskedasticity Test: F-statistic Obs*R-squared 3.010204 0.0720 0.063991 -0.071654 Prob.075916 0.12082 2.553299 0.078643 -0.016502 0.0078 0.522908 0.017829 0.225949 0.8248 0.1878 0.369666 -4.227301 2.14444 Probability Probability 0. Error 2.770892 -1.029464 0.539042 0.805005 0.7188 0.142977 0.318346 -1.011309 -0.629866 0.7866 0.050705 0.917240 0.086982 0.4190 0.064228 0.413920 -0.944506 0.090098 0. 0.032215 -0.370370 -0.168836 1.026389 -1.1588 0.5860 0.638340 3.824224 0.031098 0.278157 0.007968 t-Statistic 3.108268 -0.044604 -0.112802 0.917240 21.514015 0.3091 0.011211 1.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful