Anda di halaman 1dari 55

Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

BAB I
CONCRETE (BETON)

I.2 PENGERTIAN BAHAN BETON


Beton adalah bahan bangunan yang terdiri dari semen (umumnya semen
Portland) serta bahan cementitious lain seperti fly ash dan terak semen, agregat
(agregat kasar seperti kerikil, kapur atau batu granit, ditambah dengan agregat
halus seperti pasir), air, dan bahan tambahan kimia. Kata beton berasal dari kata
Latin "concretus" (berarti padat atau terkondensasi), bentuk lampau dari
"concresco", dari "com-" (bersama) dan "Cresco" (tumbuh).
Beton membeku dan mengeras setelah pencampuran dengan air dan
penempatan karena proses kimia yang dikenal sebagai hidrasi. Air bereaksi
dengan semen, yang mengikat komponen lainnya bersama-sama, kemudian
membentuk material seperti batu. Beton digunakan untuk membuat trotoar, pipa,
bangunan arsitektural, pondasi, jalan raya / jalan, jembatan / jalan layang, tempat
parkir, bata / dinding blok dan footings untuk pintu gerbang, pagar dan tiang-
tiang.
Di dunia ini beton lebih banyak digunakan daripada material buatan yang
lain. Sejak tahun 2006, sekitar 7.5 km3 beton dibuat setiap tahun, lebih dari 1 m3
untuk setiap orang di Bumi. Industri beton menguasai 35M US$ yang
mempekerjakan lebih dari dua juta pekerja di Amerika Serikat saja. Lebih dari
55.000 mil (89.000 km) jalan raya di Amerika Serikat yang diaspal dengan bahan
ini. Beton diperkuat dan beton pratekan adalah jenis beton modern ekstensi
fungsional yang paling banyak digunakan.

I.2 SEJARAH

Pada masa Kekaisaran Romawi, beton Roma (atau Opus caementicium)


terbuat dari kapur, abu pozzolanic / pozzolana, dan agregat dari batu apung. Beton
tersebut digunakan secara luas pada banyak bangunan Romawi, peristiwa penting
dalam sejarah arsitektur disebut sebagai Revolusi Beton, pembebasan konstruksi
Romawi dari pembatasan batu dan batu bata serta membiarkan revolusioner
desain baru, baik dari segi kompleksitas maupun dimensi struktural.

Page 1
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

Seperti orang Roma ketahui, beton ada dalam efek material baru dan
revolusioner. Perletakan berbentuk lengkungan, kubah dan kubah-kubah, beton
tersebut dengan cepat mengeras menjadi massa yang kaku, bebas dari berbagai
tekanan internal dan tekanan yang menyulitkan para pembangun struktur dari batu
atau bata serupa.

Pandangan luar Romawi Pantheon, sampai saat ini merupakan kubah beton padat
terbesar.

Tes modern menunjukkan Opus caementicium kuat seperti beton semen


2).
Portland modern dengan kekuatan tekan (sekitar 200 kg/cm Namun, karena
tidak adanya tulangan baja, maka kekuatan tarik jauh lebih rendah dan model
aplikasinya juga berbeda.

Opus caementicium terletak di sebuah makam di dekat Roma. Berbeda dengan


struktur beton modern, dinding beton bangunan Romawi biasanya tertutup batu
bata atau batu.

Beton struktural modern berbeda dari beton Romawi pada dua hal penting.
Pertama, campuran konsistensinya adalah cairan dan homogen, sehingga
memungkinkan untuk dituangkan ke dalam bentuk-bentuk daripada membutuhkan
lapisan tangan bersamaan dengan penempatan agregat, dimana dalam praktek
Romawi, sering kali terdiri dari puing-puing. Kedua, memperkuat baja beton

Page 2
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

memberikan beton modern kekuatan besar pada ketegangannya, sedangkan beton


Roma hanya bisa bergantung pada kuat ikatan beton untuk melawan ketegangan.
Meluasnya penggunaan beton pada berbagai struktur Roma memastikan
bahwa banyak struktur yang bertahan sampai sekarang. Baths of Caracalla di
Roma adalah satu contoh struktur dari beton yang berumur panjang, yang
memungkinkan orang-orang Romawi untuk membangun struktur ini dan
sejenisnya di seluruh Kekaisaran Romawi. Kebanyakan saluran air dan jembatan
Romawi menggunakan batu tinggi untuk inti beton, suatu teknik yang mereka
gunakan dalam struktur seperti Pantheon, dengan kubah yang konkret.
Rahasia beton telah hilang selama 13 abad sampai 1756, ketika insinyur
Inggris John Smeaton merintis penggunaan kapur hidrolik pada beton, dengan
menggunakan batu kerikil dan bubuk bata sebagai agregat. Semen Portland
pertama kali digunakan pada beton pada awal 1840-an. Sejarah ini telah ditantang,
namun Canal du Midi ini dibangun dengan beton pada tahun 1670.
Baru-baru ini, penggunaan bahan daur ulang sebagai bahan beton semakin
populer karena undang-undang lingkungan hidup semakin ketat. Yang paling
terkenal adalah fly ash, sebuah produk dari pembangkit listrik batu bara. Hal ini
memiliki dampak yang signifikan dengan mengurangi jumlah ruang galian dan
penimbunan yang diperlukan karena bertindak sebagai pengganti semen, serta
mengurangi jumlah semen yang diperlukan untuk menghasilkan beton yang
kokoh.
Beton aditif telah digunakan sejak zaman Romawi dan Mesir, ketika
ditemukan bahwa penambahan abu vulkanik ke dalam campuran memungkinkan
untuk pengaturan di dalam air. Demikian pula Roma, mereka tahu bahwa
penambahan rambut kuda membuat beton tidak mungkin dipecahkan sementara
mengeras, dan penambahan darah membuat beton lebih tahan beku. Pada zaman
modern, peneliti telah melakukan eksperimen dengan penambahan bahan-bahan
lain untuk membuat beton dengan sifat-sifat baik, seperti kekuatan yang lebih
tinggi atau konduktivitas listrik.

BAB II

NORMAL STRENGTH CONCRETE

Page 3
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

II.1 KARAKTERISTIK NSC


1. Memiliki kuat tekan yang relatif tinggi tetapi kuat tariknya rendah maka
biasanya diperkuat dengan bahan yang kuat akan tarik umumnya baja
2. Elastisitas beton relatif konstan pada tegangan rendah tapi mulai
berkurang pada tingkat tegangan yang tinggi
3. Menghasilkan kekuatan bervariasi dari 10 MPa (1450 psi) sampai dengan
40 MPa (5800 psi)
4. Semua struktur beton akan retak bila beton mencapai batasnya
dikarenakan penyusutan dan tegangan

II.2 KOMPOSISI MATERIAL


Semen dan pasir siap dicampur. Ada banyak jenis beton yang tersedia,
dibuat dengan memvariasikan proporsi bahan utama di bawah ini. Desain
campuran tergantung pada jenis struktur yang sedang dibangun, bagaimana
akan campuran beton dan disampaikan, dan bagaimana hal itu akan
ditempatkan untuk membentuk struktur ini.

II.2.1 SEMEN
Semen Portland adalah jenis semen yang pada umumnya
digunakan. Ini adalah bahan dasar beton, semen, dan plester. Insinyur dari
Inggris, Joseph Aspdin mematenkan semen portland pada tahun 1824; hal
itu dinamai karena kesamaan warna dengan kapur Portland, digali dari
inggris Isle of Portland dan digunakan secara ekstensif di London
arsitektur. Terdiri dari campuran oksida kalsium, silikon dan
aluminium. Portland semen dan bahan serupa dibuat dengan memanaskan
batu kapur (sumber kalsium) dengan tanah liat, dan grinding produk ini
(disebut klinker) dengan sumber sulfat (paling sering gipsum). Pembuatan
semen portland menciptakan sekitar 5 persen emisi CO2 manusia.

II.2.2 AIR
Menggabungkan air dengan bahan cementitious membentuk pasta
semen oleh proses hidrasi.Pasta semen perekat agregat bersama, mengisi
kekosongan di dalamnya, dan memungkinkan untuk mengalir lebih bebas.

Page 4
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

Kurang air dalam pasta semen akan menghasilkan lebih kuat, lebih tahan
lama konkret; lebih banyak air akan memberikan lebih bebas-mengalir
beton dengan yang lebih tinggi merosot. Najis air yang digunakan untuk
membuat beton yang dapat menyebabkan masalah ketika mengatur atau
prematur menyebabkan kegagalan struktur.
Hidrasi melibatkan banyak reaksi yang berbeda, sering terjadi pada
waktu yang sama. Sebagai reaksi melanjutkan, produk-produk dari proses
hidrasi semen secara bertahap ikatan bersama individu partikel pasir dan
kerikil, dan komponen lainnya dari beton, untuk membentuk suatu massa
padat. Reaksi kimia semen :
C3S + H → C-S-H + CH
Standar notasi: Ca3SiO5 + H2O → (CaO) • (SiO2) • (H2O) (gel) + Ca (OH) 2
Seimbang: 2Ca3SiO5 + 7H2O → 3 (CaO) • 2 (SiO2) • 4 (H2O) (gel) + 3Ca (OH) 2

II.2.3 AGREGAT
Agregat halus dan agregat kasar membentuk sebagian besar dari
campuran beton. Pasir, kerikil alam dan batu hancur terutama digunakan
untuk tujuan ini. Agregat daur ulang (dari konstruksi, pembongkaran dan
penggalian limbah) juga semakin digunakan sebagai pengganti parsial
agregat alam, sedangkan sejumlah dibuat agregat, termasuk berpendingin
udara terak tanur tinggi dan bawah abu juga diperkenankan. Batu dekoratif
seperti kuarsit, batu sungai kecil atau dihancurkan kaca kadang-kadang
ditambahkan ke permukaan beton untuk dekoratif "terpapar agregat"
selesai, populer di kalangan desainer lanskap. Tulangan Instalasi pasar ini
di lantai slab saat menuangkan beton.

II.2.4 PERKUATAN BETON


Beton kuat di kompresi, sebagai efisien agregat membawa beban
kompresi. Namun, lemah dalam ketegangan seperti memegang semen
agregat di tempat dapat retak, sehingga struktur gagal. Beton memecahkan
masalah ini dengan menambahkan penguat logam baik bar, serat baja,
serat gelas, atau serat plastik untuk membawa beban tarik.

II.2.5 ADMIXTURE KIMIA

Page 5
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

Admixtures kimia adalah bahan kimia dalam bentuk bubuk atau cairan
yang ditambahkan ke beton untuk memberikan karakteristik tertentu tidak
dapat diperoleh dengan campuran beton biasa.Dalam penggunaan normal,
campuran dosis kurang dari 5% oleh massa semen, dan ditambahkan ke
beton pada saat batching / pencampuran.yang paling umum jenis
admixtures adalah:
 Akselerator mempercepat hidrasi (pengerasan) dari beton. Bahan khas
yang digunakan adalah CaCl2 dan penggunaan NaCl.walau
bagaimanapun klorida dapat menyebabkan korosi pada baja dan
dilarang di beberapa negara.
 Akrilik retarders memperlambat hidrasi beton, dan digunakan dalam
besar atau sulit menuangkan mana pengaturan parsial sebelum
menuangkan selesai adalah tidak diinginkan.Halangan tipikal adalah
gula pasir, atau sukrosa (C12H22O11).
 Entrainments udara menambah dan mendistribusikan kecil gelembung
udara di dalam beton, yang akan mengurangi kerusakan selama siklus
beku-mencair sehingga meningkatkan ketahanan beton itu. Namun,
udara entrained trade-off dengan kekuatan, karena setiap 1% dari udara
dapat mengakibatkan penurunan 5% kekuatan kompresi.
 Plasticizers (admixture pengurang air) meningkatkan kemungkinan
untuk dilaksanakan dari plastik atau beton “segar”, sehingga itu
ditempatkan dengan lebih mudah, dengan sedikit konsolidasi
usaha. Superplasticizers (high-range air-mengurangi admixtures) adalah
kelas yang memiliki lebih sedikit plasticizers efek ketika digunakan
untuk meningkatkan secara signifikan kemungkinan untuk
dilaksanakan. Atau, plasticizers dapat digunakan untuk mengurangi
kadar air beton (dan telah disebut Reducers air karena aplikasi ini)
dengan tetap menjaga kemungkinan untuk dilaksanakan. Hal ini
meningkatkan kekuatan dan ketahanan karakteristik.
 Pigmen dapat digunakan untuk mengubah warna beton, untuk estetika.
 Inhibitor korosi digunakan untuk meminimalkan korosi pada baja dan
jeruji baja dalam beton.
 Agen pengikat digunakan untuk menciptakan sebuah ikatan antara
beton lama dan baru.

Page 6
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

 Memompa bantu memperbaiki pumpability, mengentalkan pasta, dan


mengurangi dewatering - kecenderungan untuk memisahkan air dari
pasta.

II.2.6 MINERAL ADMIXTURES DAN DICAMPUR SEMEN


Ada bahan-bahan anorganik yang juga memiliki hidrolik laten
pozzolanic atau properti. Ini sangat halus bahan-bahan yang ditambahkan
pada campuran beton untuk memperbaiki sifat-sifat beton (admixtures
mineral), atau sebagai pengganti semen portland (campuran semen).
Fly ash: A dengan produk dari pembangkit listrik batubara tanaman,
digunakan untuk menggantikan sebagian semen portland (hingga 60%
oleh massa). Properti dari abu terbang bergantung pada jenis batubara
dibakar. Secara umum, silicious fly ash adalah pozzolanic, sementara
Calcareous fly ash memiliki sifat-sifat hidrolik laten.
Tanah pasir terak tanur tinggi (GGBFS atau GGBS): A dengan hasil
produksi baja, digunakan untuk menggantikan sebagian semen portland
(hingga 80% oleh massa). Ini memiliki sifat-sifat hidrolik laten.
Silika asap: Sebuah produk dari produksi silicon dan ferrosilicon
alloys. Silika asap mirip dengan fly ash, namun memiliki ukuran partikel
100 kali lebih kecil. Hal ini menghasilkan permukaan yang lebih tinggi
dan rasio volume yang jauh lebih cepat reaksi pozzolanic. Asap silika
digunakan untuk meningkatkan kekuatan dan daya tahan beton, tetapi pada
umumnya memerlukan penggunaan superplasticizers untuk kemungkinan
untuk dilaksanakan.
Tinggi Reaktivitas Metakaolin (HRM): Metakaolin menghasilkan
beton dengan kekuatan dan ketahanan yang mirip dengan beton yang
dibuat dengan silika asap. Sementara asap silika biasanya abu-abu gelap
atau berwarna hitam, metakaolin reaktivitas tinggi biasanya berwarna
putih terang, menjadikannya pilihan yang lebih disukai untuk arsitektur
beton dimana penampilan adalah penting.

II.3 PERHITUNGAN MIX DESIGN DAN PROSES PEMBUATAN


Mix design Normal strength concrete dengan kuat tekan karakteristik
rencana pada umur 28 hari 35 MPa.

Page 7
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

Diketahui :
f’c = 35 Mpa ; S= 2.5 Mpa
Slump = 75- 100 mm
Diameter Agregat Kasar = 37,5 mm
Dry Rodded Mass Agregat Kasar = 1600 kg/m3
Semen Type 1, Berat Jenis = 3,15
Berat Jenis Agregat Kasar = 2,68 dan Absorbsi = 0,5 %
Berat Jenis Agregat Halus = 2,64 dan Absorbsi = 0,7 %
Modulus kehalusan =2,8
Kelembaban Agregat Kasar = 2%
Kelembaban Agregat Halus = 2%
Ditanya : Proporsi Campuran Beton a). Berdasarkan massa berat
b). Berdasarkan volume absolut
c). Berdasarkan penyesuaian berat
oleh kelembaban
d). Batch percobaan laboratorium
Dijawab :
a) BERDASARKAN MASSA BERAT
Step 1 : Pemilihan angka slump
slump 75-100 mm  building
Step 2 : Pemilihan ukuran maksimum agregat
Diameter agregat kasar = 37,5 mm
Step 3 : Estimasi kebutuhan air pencampuran dan kandungan udara
dalam beton ( diameter agregat kasar : 37,5 mm)
Referensi : Tabel 5.1 (A1.5.3.1)
Kebutuhan air pencampuran dan udara untuk berbagai nilai slump dan
ukuran maksimum agregat

Air ( kg/m3)
Jenis Beton Slump 9,5 12,5 19,5 25 37,5 50 75
Mm mm mm mm Mm mm mm
Tanpa 25-50 207 199 190 179 166 154 130
penambahan 75-100 228 216 205 193 181 169 145

Page 8
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

udara 150-175 243 228 216 202 190 178 160

Udara yang 3 2,5 2 1,5 1 0,5 0,3


tersekap
(%) 25-50 181 175 168 160 150 142 122
Dengan
75-100 202 193 184 175 165 157 133
penambahan
udara 150-175 216 205 197 184 174 166 154
Kandungan
udara yang 7,5 7,0 6,0 6,0 5,5 5,0 4,5
disarankan
Jumlah air pencampur untuk persatuan volume beton yang dibutuhkan untuk
menghasilkan nilai slumptertentu tergantung pada ukuran maksimum agregat,
gradasi dan kandungan udara pada campuran

Air = 181 kg (Tabel A1.5.3.3)


Step 4 : Pemilihan nilai perbandingan air semen
Referensi : Tabel 5.3 (A1.5.3.4(a))
f’cr = f’c + 1,34 Sd
dimana :
f’cr = nilai kuat tekan beton rata-rata
f’c = nilai kuat tekan karakteristik ( yang di syaratkan)
Sd = Standar deviasi

Hubungan rasio air-semen dan kuat tekan beton


Rasio Air Semen (Dalam Perbandingan Berat)
Kuat Tekan Beton Umur
Dengan Penambahan
28 Hari (Mpa) Tanpa Penambahan Udara
Udara
40 0,42 -
35 0,47 0,39
30 0,54 0,45
25 0,61 0,62

Page 9
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

20 0,69 0,60
15 0,79 0,70

Step 5 : Perhitungan kandungan semen


f’cr = f’c + 1,34 Sd
= 35 + (1,34 * 2,5)
=38,35 Mpa
Rasio Air Semen
Kuat Tekan
(Dalam Interpolasi
Beton Umur
Perbandingan Berat)
28 Hari
Dengan Penambahan Kuat tekan Rasio air Kuat tekan Rasio air
(Mpa)
Udara beton semen beton semen

40 0,42 40 0,42 39 0,43

35 0,47 39 0,43 38,9 0,431

30 0,54 38 0,44 38,8 0,432

25 0,61 37 0,45 38,7 0,433

20 0,69 36 0,46 38,6 0,434

15 0,79 35 0,47 38,5 0,435


38,4 0,436
38,3 0,437
38,2 0,438
38.1 0,439
38 0,44

(38,4 + 38,3)/2 = 38,35  faktor air semen = (0,436 + 0,437)/2


= 0,4365
Semen = Air / faktor air semen = 181/0,4365 = 414,66 = 415 kg
Step 6 : Estimasi kandungan agregat kasar

Page 10
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

Faktor yang mempengaruhi :

• modulus kehalusan agregat halus = 2,8


• diameter agregat kasar = 37,5 mm
• prosentase agregat kasar

Referensi : Tabel A1.5.3.6


Volume agregat kasar per satuan volume beton untuk beton dengan slump 75-100
mm
Ukuran Volume agregat kasar ( Dry Rodded) persatuan volume beton
maksimum untuk berbagai nilai modulus kehalusan pasir
agregat kasar
2.40 2.60 2.80 3.00
(mm)
9.5 0.50 0.48 0.46 0.44
12.5 0.59 0.57 0.55 0.53
19 0.66 0.64 0.62 0.60
25 0.71 0.69 0.67 0.65
37.5 0.75 0.73 0.71 0.69
50 0.78 0.76 0.74 0.72
75 0.82 0.80 0.78 0.76
150 0.87 0.85 0.83 0.81
Berat agregat kasar = presentase agregat kasar * Dry Rodded
= 0.71 *1600 = 1136 kg

BAB III
HIGH PERFORMANCE CONCRETE
III.1 SEJARAH HPC
Kinerja jangka panjang struktur telah menjadi hal yang vital bagi
perekonomian semua bangsa. Concrete has been the major instrument for
providing stable and reliableBeton telah menjadi alat utama untuk memberikan
kestabilan dan dapat diandalkan dalam infrastructure since the days of the Greek

Page 11
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

and roman civilization.infrastruktur sejak zaman Yunani dan peradaban Roma. At


the turn of thePada pergantian 20thcentury, concrete compressive strength was in
the range of 13.8 Mpa, by theabad 20, kekuatan tekan beton berada di kisaran 13,8
MPa, pada 1960s it was in the range of 27.6-41.4 Mpa.1960-an kekuatan tekan
berada di kisaran 27,6 - 41,4 MPa.Deterioration, long term poor Kemerosotan dan
kemiskinan jangka panjang performance, and inadequate resistance to hostile
environment ,coupled with greaterserta mutu yang tidak memadai karena adanya
perlawanan terhadap lingkungan. Adanyademands for more sophisticated
architectural form, led to the accelerated research into tuntutan yang lebih untuk
bentuk arsitektur yang lebih canggih menyebabkan penelitian mikrostruktur dari
semen dan beton dipercepatthe microstructure of cements and concretes and more
elaborate codes and standards. menjadi kode yang lebih rumit dan standar. As a
result, new materials and composites have been developed and improved
Akibatnya, material dan komposit baru telah dikembangkan dan cements
evolved.semen yang berevolusi. Today concrete structures with a compressive
strength exceeding Hari ini struktur beton dengan kekuatan tekan melebihi 138
Mpa are being built world over.138 Mpa sedang dibangun di seluruh dunia. In
research laboratories, concrete strengths of Penelitian laboratorium, kekuatan
beton even as high as 800 Mpa are being produced.setinggi 800 Mpa sedang
diproduksi.

III.2 PENGERTIAN HPC


One major remarkable quality in the making of High performance concrete
(HPC) isSatu kualitas yang luar biasa besar dalam pembuatan beton kinerja tinggi
(HPC) adalah the virtual elimination of voids in the concrete matrix, which are
mainly the cause ofpenghapusan virtual void dalam matriks konkret, yang
sebagian besar menyebabkan most of the ills that generate deterioration. ACI
defines HPC as “Concrete meeting penyakit yang menghasilkan kemerosotan
mutu. ACI mendefinisikan HPC sebagai ”kombinasi khusus dari beton dengan
kinerja dan keseragaman persyaratan yang tidak always be achieved routinely
using conventional constituents and normal mixing,selalu dapat dicapai secara
rutin menggunakan unsur kovensional dan pencampuran normal, penempatan
dan praktek curingplacing and curing practices”.". Such concretes can be either
normal strength or high strength.

Page 12
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

Beton dapat berupa NSC atau HSC. Normal strength Beton berkekuatan
normal (NSC) oleh ACI didefinisikan sebagai beton yang memiliki kuat tekan
silinder tidak exceeding 42 Mpa.melebihi 42 Mpa. All other concretes are
considered High Strength Concretes Semua beton lain yang memiliki kuat tekan
di atas 42 MPa dianggap beton berkekuatan tinggi (HSC).HPC s with 140 Mpa
are currently being used in High rise structures in USA(HSC). HPC dengan kuat
tekan 140 Mpa saat ini sedang digunakan dalam struktur bangunan tinggi di
Amerika Serikat and Europe.dan Eropa.
Important governing factors for HPCs are strength, long term durability,
serviceabilityFaktor yang mempengaruhi HPC adalah kekuatan, daya tahan
jangka panjang, kemampuan as determined by crack and deflection control, as
well as response to long termsebagaimana ditentukan oleh keretakan dan kontrol
defleksi, serta respons terhadap environmental effects.dampak lingkungan jangka
panjang.
High performance concretes(HPC) are concretes with properties or
attributes whichBeton kinerja tinggi (HPC) adalah beton dengan sifat-sifat atau
atribut yang satisfy the performance criteria.memenuhi kriteria mutu. Secara
uGenerally, concretes with higher strengths andSecaraSmum, beton dengan
kekuatan yang lebih tinggi dan sifatattributes superior to Conventional concretes
are desirable in the Constructionsifatss lebih unggul daripada beton konvensional
lebih diinginkan dalam industri Industry.konstruksi. HPC is defined in terms of
Strength and Durability. HPC didefinisikan dalam istilah kekuatan dan daya
tahan. Therefore HPC can be considered as a logical development of cement
concretes in Oleh karena itu HPC dapat dianggap sebagai perkembangan logis
beton semen dimana which the ingredients are proportioned and selected to
contribute efficiently to thebahan tersebut proporsional dan dipilih untuk
berkontribusi secara efisien pada various properties of cement concrete in fresh as
well as in hardened states.berbagai sifat beton semen baik dalam keadaan segar
maupun keras.

III.3 KEUTAMAAN HPC


• Compressive strength > 80 Mpa ,even upto 800 Mpa • Kuat tekan > 80 MPa,
bahkan sampai 800 MPa

Page 13
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

• Water-binder ratio =0.25-0.35 ,therefore very little free water• Rasio air semen
= 0,25 - 0,35 (sangat sedikit air bebas)
• Reduced flocculation of cement grains• Mengurangi flokulasi butiran semen
• Wide range of grain sizes • Ukuran butir yang memiliki cakupan atau rentan
yang luas
• Densified cement paste • Pasta semen yang dipadatkan
• No bleeding homogeneous mix • Tidak ada bleeding campuran homogen
• Less capillary porosity • Porositas kapiler yang lebih sedikit
• Discontinuous pores • Pori-pori yang terputus-putus
• Stronger transition zone at the interface between cement paste and aggregate •
Zona transisi yang lebih kuat antara pasta semen dan agregat
• Low free lime content • Isi kapur bebas rendah
• Endogenous shrinkage • Penyusutan endogen
• Powerful confinement of aggregates • Penahan yang kuat dari agregat
• Little micro-cracking until about 65-70% of • Retakan mikro kira-kira 65-70%
dari ff’ckck
• Smooth fracture surface • Patahan halus permukaan

3.0 COMPOSITION OF HPC III.4 KOMPOSISI HPC

The ingredients of HPCs are almost same as those of Conventional


CementBahan dari HPC hampir sama dengan Beton Semen Konvensional
Concretes( CCC ).(CCC). But, because of lower Water Cement Ratio, presence of
Pozzolans Akan tetapi karena rasio air semen lebih rendah, kehadiran pozzolan,
and chemical admixtures etc., the HPCs usually have many features which
distinguishbahan tambahanbahan tambahan kimia dan sebagainya, HPC biasanya
memiliki banyak fitur yang membedakan them from CCCs.mereka dari CCCs.
From practical considerations, in concrete constructions, apart from the
final strength,Dari pertimbangan-pertimbangan praktis, dalam konstruksi beton,
selain dari kekuatan akhir, the rate of development of strength is also very
important.laju pembangunan kekuatan juga sangat penting. The High performance
concrete usually contains both pozzolanic and chemicalBeton mutu tinggiBeton
mutu tinggi biasanya mengandung pozzolan dan bahan tambahan
kimiaadmixtures.. Hence, the rate of hydration of cement and the rate of strength

Page 14
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

Oleh karena itu, tingkat hidrasi semen dan tingkat pengembangan kekuatan pada
HPC sangat berbeda dari beton semen konvensionalconcrete(CCC). (CCC).
The proportioning(or mix design) of normal strength concretes is based
primarily on Proporsi (campuran desain) beton kekuatan normal terutama
berdasarkan padathe w/c ratio 'law' first proposed by Abrams in 1918.For high
strength concretes, rasio air semen yang pertama kali diusulkan oleh Abrams pada
tahun 1918. Untuk betonhowever, all the components of the concrete mixture are
pushed to their limits. berkekuatan tinggi, semua komponen dari campuran beton
didorong sampai batas kemampuan. Therefore, it is necessary to pay careful
attention to all aspects of concrete production,Oleh karena itu, perlu perhatian
penuh pada semua aspek produksi beton, ie, selection of materials, mix design,
handling and placing.yaitu pemilihan bahan, rancangan campuran, penanganan
dan penempatan.
In essence, the proportioning of HPC concrete mixtures consists of three
interrelatedPada intinya, proporsi campuran HPC terdiri dari tigasteps : langkah
yang saling berkaitan:
1) Selection of suitable ingredients - cement, supplementary cementing
materials1. Pemilihan bahan yang sesuai - semen, bahan penyemenan
tambahan ( SCM ),aggregates, water and chemical admixtures,(SCM), agregat,
air dan bahan kimia admixtures,
2) DETERMINATION OF THE RELATIVE QUANTITIES OF THESE2.
Penentuan jumlah material relatif MATERIALS in order to produce, as
economically as possible, a concrete thatdalam rangka untuk memproduksi
secara ekonomis beton yanghas the rheological properties, strength and
durability, memiliki sifat rheological, kekuatan dan daya tahan.
3) Careful quality control of every phase of the concrete making process.3. Hati-
hati dalam pengawasan mutu dari setiap tahapan atau proses pembuatan beton.

III.4.1 4.0JENIS BAHAN TAMBAHAN CEMENTITIOUS


Bahan pelengkap cementitious dan bahan mineral admixture yang
paling umum digunakan untuk mencapai HPC adalah :
The most commonly used supplementing cementitious materials/mineral
admixturesBahB1.1. Silica Fume Silica Fume

Page 15
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

Silica fume is a waste by-product of the production of silicon and


silicon alloys.Silica Fume adalah produk limbah dari produksi silikon dan
paduan silikon. Silica fume is available in different forms, of which the
most commonly used nowSilica fume tersedia dalam berbagai bentuk, dari
yang paling umum digunakan sekarangis in a densified form. adalah dalam
bentuk densified. In developed countries it is already available readily Di
negara-negara maju silica fume sudah tersedia dengan mudah blended with
cement.dicampur dengan semen.
It is possible to make high strength concrete without silica fume, at
compressiveMungkin saja untuk membuat kekuatan tinggi beton tanpa
silika asap, denganstrength of upto 98 Mpa. Kuat tekan sampai 98 MPa.
Beyond that strength level however, silica fume becomes Jauh dari level
kekuatan, silica fume menjadiessential. penting. With silica fume it is easier
to make HPC for strengths between Lebih mudah untuk membuat HPC
dengan silica fume untuk kekuatan antara 63-98 Mpa.63 - 98 Mpa.
2.2. Fly Ash Fly Ash
Fly Ash of course, been used extensively in concrete for many
years.Fly Ash tentu saja telah digunakan secara ekstensif pada beton selama
bertahun-tahun. Fly ash is , Sayangnya, fly ash jauh lebih bervariasi
daripada silica fume baik dalam karakteristik fisik maupunchemical
characteristics. karakteristik kimia.Most fly ashes will result in strengths of
not more than 70 Mpa. Sebagian besar fly ash akan menghasilkan kuat tekan
tidak lebih dari 70 MPa. Therefore for higher Oleh karena itu, makin
tinggistrengths, silica fume must be used in conjunction with fly ash. Kuat
tekan yang hendak dicapai, silica fume harus digunakan dalam
hubungannya dengan fly ash. Untuk beton berkekuatan tinggiFor high
strength concrete, fly ash is used at dosage rates of about 15 % of
cementHSCB, fly ash digunakan pada tingkat dosis sekitar 15% daricontent.
Isi semen.
3.3. GGBFS(Ground granulated blast furnace slag) GGBFS (Ground
Granulated Blast Furnace Slag)
Slags cocok digunakan pada beton berkekuatan tinggi dengan
tingkat dosis antara 15 - 30%.However, for very high strengths, in excess of
98Mpa, it is necessary to use the slag Namun, untuk mencapai kuat tekan

Page 16
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

yang sangat tinggi, melebihi 98MPa, diperlukanlah GGBFS (terak tanur


tinggi)in conjunction with silica fumes. dalam hubungannya dengan silica
fume. 4.1

5.0 MIX PROPORTIONS FOR HPC/HSC : III.4.2 PROPORSI


CAMPURAN UNTUK HPC DAN HSC
Only a few formal mix design methods have been developed for
HPC/HSC to date. Hanya ada beberapa metode mix design formal yang
telah dikembangkan untuk HPC / HSC sampai hari ini. Most commonly
,purely empirical procedures based on TRIAL MIXTURES are Yang paling
umum adalah prosedur empiris murni berdasarkan trial mix yang
used.digunakan. Therefore, it calls for extensive field trials for designing
desired strength ofOleh karena itu, hal tersebut meminta uji coba lapangan
yang luas untuk merancang kekuatan yang diinginkanconcrete using various
mix proportions of SCMs, admixtures and W/Binder ratio. menggunakan
berbagai proporsi campuran beton SCM, admixtures dan rasio air semen.
Use of Super-plasticizers :III.4.3 PENGGUNAAN SUPER-PLASTICIZERS
Use of super-palsticizers becomes essential for designing mixtures to
achieve HPC.As Penggunaan super-palsticizers menjadi salah satu hal
yang penting dalam mix design untuk mencapai HPC. Seperti yang kita
ketahuican be seen, the w/binder ratio has an important bearing on
achieving the strength, rasio air semen memiliki hubungan yang penting
dalam mencapai parameter kekuatan.Untuk mendapatkan beton padat
dengan pengurangan permeabilitas, pada umumnya digunakan super
plasticizer jenis-jenis berikut :
1.SNF-Sulphonated Napthalene sulphonate based1.SNF -
Sulphonated Naphtalene based
2.Melamine sulphonate based2.Melamine based
3.Lignosulphonate based3.Lignosulphonate based
Of the above types, the latest and the most effective super-plasticizer
if SNF Dari ketiga tipe di atas, yang paling terbaru dan akan efektif jika
menggunakan super-plasticizer SNF based.ASTM also has recommended
use of this type for attaining the optimumbased. ASTM juga
merekomendasikan penggunaan jenis ini untuk mencapaibenefits like good

Page 17
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

workability and minimum w/binder ratio. keuntungan optimum seperti


kemudahan pengerjaan yang baik dan rasio air semen minimum. Around 2%
by weight ofSekitar 2% beratcementitious materials is normally used for
achieving required workability. bahan cementitious biasanya digunakan
untuk mencapai kemampuan yang dibutuhkan.

6.0 Chemical and physical properties of the SCM s III.4.4 SIFAT FISIK DAN
KIMIA BAHAN TAMBAHAN CEMENTITIOUS
The following table gives the chemical properties of the above
SCMs.Tabel berikut memberikan sifat-sifat kimia SCM di atas. However,
the Namun,values given here are only to appreciate the range and
percentage of each of the nilai-nilai yang diberikan di sini hanya untuk
menghargai jangkauan dan persentase dari masing-masingelements
contained in them.The cited values vary between products obtained from
unsur yang terkandung dalam nilai-nilai dikutip them. The bervariasi antara
hasil yang diperoleh dari various sources for the same SCM. berbagai
sumber SCM yang sama.

Perbandingan Karakteristik Fisik dan Kimia

Page 18
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

Area Permukaan m2/kg

III.5 PARAMETER UMUM UNTUK HPC IDEAL1.Due to Controlled placing


and curing > yields High performance

1. Penempatan dan curing yang terkontrol menghasilkan performa tinggi


-Good quality of paste * Kualitas pasta yang baik
-Low W/C ratio * Rasio air semen yang rendah
-Optimal cement content and cementitious material * Isi semen dan material
cementitious yang optimal
-Sound aggregate, grading and vibration * Sound agregat, grading dan getaran
SiO
-Low air content * Kadar udara rendah -High strength* *
2.Due to Controlled material quality control >yields Resistance to wear and *
Kekuatan tinggi

2. Kualitas bahan yang terkontrol menghasilkan penolakan pemakaian dan


deterioration kemerosotan
-Low W/C ratio * Rasio air semen yang rendah
-Proper curing * Curing yang tepatan
-Dense, homogenous concrete * Beton kekuatan tinggi yang padat dan homogen
-Wear resisting aggregate * Penolakan pemakaian agregat
-Good surface texture * Tekstur permukaan yang baik
3.Due to Controlled proportions > yields Resistance to weathering and chemicals

Page 19
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

3. Proporsi yang terkontrol menghasilkan penolakan terhadap cuaca dan bahan


kimia
-Appropriate cement type * Sesuai jenis semen
-Low W/C ratio * Rendahnya faktor air semen
-Proper curing * Curing yang tepat
-Alkali-resistant aggregate * Alkali-resistant agregat
-Suitable admixture * Campuran yang cocok
-Use of super-plasticizers, fly-ash, polymers or silica fume as * Gunakan super-
plasticizers, fly ash, polimer atau silica fume sebagaiadmixtures admixtures
-Air entrainment * Air entrainment4.Due to Controlled handling > yields
Economy Controlled

4. Penanganan yang terkontrol (hasil Ekonomi)


-Large maximum aggregate size Ukuran maksimum agregat* Ukuran maksimum
agregat
-Efficient grading* Grading yang efisien
-Minimum slump* Minimum merosot -Minimum cement content* Konten semen
minimum
* Konten semen minimum-Optimal automated plant operation
* Operasi pabrik otomatis yang optimal
-Admixtures and entrained air* Bahan tambahan dan-Quality assurance and
control
* Jaminan mutu dan pengendalian
8.0 CURING of HPC –
III.6 CURING HPC
8.1 HPC has very low w/binder ratio and better particle distribution due to the use
HPC memiliki rasio air semen yang sangat rendah dan distribusi partikel
yang lebih baik karena penggunaanof mineral admixtures, which result in
significantly less pore per unit volume of bahan mineral admixture, yang
mengakibatkan kurangnya pori per satuan volumecementitious materials in the
mixture than the CCC. bahan cementitious dalam campuran dari CCC secara
signifikan. Pengisian Filling of the voids by hydrationPengisianvoid oleh hidrasi
product in HPC is much faster than that of CCC as smaller pores needs less
hydrationproduk HPC jauh lebih cepat daripada CCC karena kebutuhan pori-pori

Page 20
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

yang lebih kecil membutuhkan hidrasiproducts to fill. produk yang lebih sedikit
untuk mengisi. Therefore, moisture loss due to capillary action stops earlier in
case Oleh karena itu, kehilangan uap air akbat berhentinya aksi kapiler dalam
kasusof HPC compared to CCC under the same curing conditions. HPC
dibandingkan dengan CCC di bawah kondisi curing yang sama. The moisture loss
from Kehilangan uap air padaHPC has been found predominant upto the first 24
hours. Owing to very low w/binder HPC telah ditemukan dominan sampai 24 jam
pertama. Karena sangat rendahnya rasio air semen dan penggunaan super
plasticizer, tahap awal tingkat hidrasi HPC lebih tinggi than CCC leaving less
long term hydration potential. dari CCC yang meninggalkan potensi hidrasi
jangka panjang. Curing duration after the initialTmoisture protection has been
found to have little effect on long term chlorideelah ditemukan sedikit efek pada
jangka panjang klorida, permebilitas HPC mengandung mikrosilika atau fly ash,
pada durasi curing setelah awal perlindungan uap air.permeability of HPC
containing micro-silica or fly-ash. All these indicate that the. Semua ini
menunjukkan bahwarequirement of curing duration for HPC is less compared to
CCC. kebutuhan waktu curing pada HPC lebih sedikit dibandingkan dengan
CCC.
Lama curing basah memiliki arti penting pada penyusutan HPC, yang
bukan merupakan case with CCC.kasus pada CCC.Method of curing has similar
effect on HPC both for creep and shrinkage of concrete, Metode curing memiliki
efek serupa pada HPC baik pada pergerakan dan penyusutan beton,which are
again influenced by the type and duration of curing. yang dipengaruhi oleh jenis
dan lama curing.
Curing is the most intricate part of construction of the structures with
HPC.Curing adalah bagian yang paling rumit dari pembangunan struktur
menggunakan HPC. For a Pada level workabilitas yang telah diberikan, HPC
memiliki kuantitas air yang lebih rendah dibandingkan denganconventional
cement concrete, sometimes being lower than the minimum necessary beton
semen konvensional, kadang-kadang lebih rendah daripada jumlah minimum yang
diperlukanfor complete hydration and self-desiccation. hidrasi lengkap dan
pengeringan sendiri. Therefore, loss of moisture from the Oleh karena itu,
hilangnya kelembaban dariconcrete at an early stage leads to detrimental effects
on the soundness and long term beton pada tahap awal menyebabkan efek

Page 21
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

merugikan pada kesehatan dan sifat jangka panjangproperties of the concrete.


beton. Therefore, protection against moisture loss from fresh HPC Oleh karena
itu, perlindungan terhadap hilangnya kelembaban dari HPC segaris crucial for the
development of strength, prevention of plastic shrinkage cracks as sangat penting
untuk pengembangan kekuatan, pencegahan keretakan penyusutan plastis well as
for durability.serta untuk daya tahan.
Again, wet curing of HPC cannot be done at an early stage because this will
increase Sekali lagi, curing basah HPC tidak dapat dilakukan pada tahap
awal karena peningkatanthe water-binder material ratio adjacent to the exposed
surface causing deterioration rasio air semen berdekatan dengan permukaan yang
terbuka menyebabkan kerusakanof the concrete quality. kualitas beton.
In one of the studies, it was found that moisture loss from HPC is maximum
during Dalam salah satu penelitian, ditemukan bahwa hilangnya kelembaban dari
HPC maksimum selamathe first 24 hours after placement. 24 jam pertama setelah
penempatan. Fresh concrete mix of HPC is more cohesive and Campuran beton
segar HPC lebih kohesif danbleeding is very less compared to that of CCC.
Evaporation of bleed water takes terjadinya bleeding sangat kurang jika
dibandingkan dengan CCC. Penguapan bleeding yang terjadiplace rapidly which
makes HPC more prone to plastic shrinkage cracks . dengan cepat membuat HPC
lebih rentan terhadap keretakan penyusutan plastis.Critical time Waktu kritisto
start forming of plastic shrinkage cracks is around the initial setting time. Untuk
mulai membentuk retakan penyusutan plastis adalah sekitar pengaturan waktu
awal.Therefore ,plastic shrinkage cracks can be very serious problem under curing
Oleh karena itu, retakan penyusutan plastis bisa menjadi masalah yang serius di
bawah curing dengancondition of elevated temperature, low humidity and high
winds, which accelerate the kondisi temperatur tinggi, kelembaban rendah dan
angin kencang, yang mempercepatevaporation of water from fresh concrete.
penguapan air dari beton segar. Therefore, to overcome this problem, curing Oleh
karena itu, untuk mengatasi masalah ini, proses curing tersebut harus dimulai
segera setelah penempatan HPC segar.
Wet curing, if applied immediately, after the placement of concrete to combat
plastic Curing basah, jika diterapkan segera setelah penempatan beton untuk
mengantisipasi retakanshrinkage cracks, as in the case of CCC, would also have
harmful effects on the penyusutan plastis, seperti dalam kasus CCC, juga akan

Page 22
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

memiliki efek yang merugikan padaquality of surface layer of the hardened


concrete. kualitas lapisan permukaan beton yang mengeras. In case, wet curing is
applied before Dalam kasus, curing basah diterapkan sebelumfinal setting of the
concrete ,the curing water will dilute the cement paste near surface pengaturan
akhir beton, air curing akan mencairkan pasta semen di dekat permukaanthereby
increasing w/c ratio. sekaligus meningkatkan rasio air semen. As a result, strength
and impermeability properties of Hasilnya, kekuatan dan sifat-sifat
impermeabilityconcrete will be seriously hampered. beton akan menjadi
terhamba. Therefore, HPC should be cured at an early Oleh karena itu, curing
HPC harus dilakukan pada tahap awalstage without applying water directly on the
exposed surface of fresh concrete. tanpa menerapkan air secara langsung pada
permukaan beton segar yang terbuka.ThisHal ini menandakan Hal ini
menunjukkan seluruh prosedur untuk HPC dibagi menjadi dua tahap.Therefore
,Curing of HPC is generally done in two stages-Initial curing and wet Oleh karena
itu, curing dari HPC umumnya dilakukan dalam dua tahap curing awal dan curing
basah. Water is not used directly during the initial curing. Air tidak digunakan
secara langsung selama curing awal. Time of commencement of Waktu
dimulainyaboth stages of curing and their duration depends on the initial and final
setting time of kedua tahap curing dan durasi curing tergantung pada pengaturan
waktu awal dan akhirconcrete. beton. It is difficult to make a general specification
for curing, applicable for all Sulit untuk membuat spesifikasi umum untuk curing,
berlaku untuk semuaweather conditions as well as for all types of structural
elements.Loss of moisture kondisi cuaca dan juga untuk semua jenis elemen
struktural. Kehilangan kelembabanfrom fresh HPC depends on the ambient
conditions,Wind velocity,temperature and dari HPC segar tergantung pada kondisi
ambient, kecepatan angin, suhu dan kHumidity and also exposed surface area to
volume ratio(s/v).Structuralelengasan serta adanya rasio area permukaan volume
(s / V). Strukturalgeometry,reinforcement layout and construction methods have
bearing on the initial geometri, penguatan tata letak dan metode konstruksi telah
berpengaruh pada awalcuring procedure. prosedur curing.

III.6.1 CURING AWAL


The intricate part of HPC curing process is the initial curing.The
objective of theBagian dari proses curing HPC yang rumit adalah tujuan

Page 23
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

awal curing.Tujuan awal curing adalah untuk mencegah hilangnya uap air
dari beton segar sampai waktu curing basah dimulai. Prosedur konstruksi,
karakteristik permukaan yang terbukasurface,exposed surface/volume
ratio,and the environmental condition have, rasio permukaan / volume, dan
kondisi lingkungan berpengaruh secara signifikan pada metode curing awal
untuk beton HPC. Permukaan, yang biasanya dihadapi untuk curing dapat
dikategorikaninto two types,namely menjadi dua jenis, yaitu :
Type-1 surface -where the exposed surface of fresh concrete which
will beTipe-1 di mana permukaan-permukaan terbuka beton segar yang
akan exposed to the service condition and /or environment after curing.The
exposed surfacedihadapkan pada kondisi servis atau lingkungan setelah
curing. Daerah rasio permukaan volume dari tipe ini sangat tinggi.
Contohnya lembaran, atap kerang, balok, dllFurther ,this type of surface can
be sub-categorised as. Lebih lanjut, permukaan jenis ini dapat
disubkategorikan sebagai berikut :
Type –1 A surface :Where the concrete surface on which the
finishingJenis permukaan 1A
Permukaan beton yang pekerjaan finishingnya harus dilakukan pada
saat konstruksi, contohnya Shell segment of the shell segmen dome;kubah
Jenis permukaan 1B Type –1 B surface :The concrete surface for
which no finishing work isJenis Permukaa
Permukaan beton yang tidak ditentukan pekerjaan finishingnya,
contohnya specified,Viz.Concrete pavements.Viz.Concrete trotoar.
Type – 2 surface –Where the concrete beaqms are of large
depths,Viz.Tipe-Tipe-2 dimana balok beton memiliki kedalaman besar,
Viz. the ring balok cincin IC Dome, jenis permukaan ini memiliki rasio
permukaan volume yang lebih rendah. Padathis case,exposed surface of the
segmented pours except the last one of these kasus ini, limpahan permukaan
tersegmentasi yang terbuka kecuali yang terakhir inisegmented pours have
reinforcement extended for the next pours and to form the limpahan
tersegmentasi memiliki penguat yang diperpanjang untuk limpahan
berikutnya dan membentuk construction joints.Latent needs to be removed
from the exposed surface in order to joints. Konstruksi tersembunyi perlu

Page 24
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

dihapus dari permukaan yang terbuka untuk achieve quality construction


joints.mencapai konstruksi persendian yang berkualitas.
Moisture loss from Type-1 surfaces are generally more that that from
Type-2 surfacesKelembaban yang hilang dari permukaan Tipe-1 umumnya
lebih besar daripada permukaan Tipe-2 denganconsidering the ratio of
surface area to volume.Therefore separate methods for initial
mempertimbangkan rasio area permukaan volume. Oleh sebab itu, metode
untuk curing awalcuring of each of these surfaces are important. dari
masing-masing permukaan ini sangatlah penting.
8.1.1.1
III.6.1.1 CURING AWAL PERMUKAAN TIPE-1
Curing compound has not been found to be very effective for
initial curing. Senyawa curing belum ditemukan keefektifannya
untuk curing awal.Immediately after the placement of fresh concrete,
water sheen (bleed water) appears Segera setelah penempatan beton
segar, bleeding munculon the top of the concrete surface. di atas
permukaan beton. If curing compound is spread before this water Jika
pengobatan senyawa ini tersebar sebelum bleeding mengering,
ponding lokal dari senyawa curing bercampur dengan bleeding
terjadion the concrete surface.Again,allowing the water sheen to be
completely evaporated pada permukaan beton. Tambah lagi bleeding
harus benar-benar menguapmay be harmful for the long-term
properties of concrete expecially in dry and hot mungkin berbahaya
untuk properti jangka panjang khususnya beton kering dan cuaca
panasclimate.It was seen in many cases that ,cracks with random
orientation develops on. Hal tersebut terlihat dalam banyak kasus,
retakan dengan orientasi acak berkembang dithe membrane formed by
the curing compound when it dries up.These cracks are not membran
yang dibentuk oleh senyawa curing ketika mengering. Retakan
tersebut bukan merupakanplastic shrinkage cracks.These cracks are
responsible for making the curing retakan penyusutan plastis. Retakan
tersebut bertanggung jawab dalam mengakibatkancompound
ineffective in preventing the moisture loss from the exposed surface of
senyawa tidak efektif dalam mencegah hilangnya kelembaban dari

Page 25
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

permukaanfresh HPC. HPC segar yang terbuka. Pekerjaan finishing


pada permukaan jenis ini harus dilakukan selama periode
awalcuring.It cannot be started immediately after the placement of
fresh concrete.In the curing. Hal ini tidak dapat dijalankan segera
setelah penempatan beton segar. Pada kasus Kaiga dan Rajasthan,
konstruksi PLTN, saat ini dilaporkan sekitar 2 jam setelah
penempatan. Pekerjaan finishing permukaan haruscompleted prior to
the commencement of initial setting process of HPC.The surface
diselesaikan sebelum dimulainya proses pengaturan awal permukaan
HPC. Permukaanneeds to be covered prior to starting surface finishing
work.Duration of surface finish perlu ditutupi sebelum memulai
finishing permukaan. Durasiwork has to be as minimum as possible.
pengerjaan harus seminimal mungkin.
Many literatures have reported that-covering of fresh HPC by
plastic sheet is Banyak literatur telah melaporkan bahwa menutup
HPC segar dengan lembaran plastik adalah an efficient method for
initial curing .metode yang efisien untuk pengobatan awal.
III.6.1.2 8.1.1.2CURING AWAL PERMUKAAN TIPE-2
Two additional considerations for initial curing of TypeDua
pertimbangan tambahan untuk curing awal permukaan Tipe–2 surface
are : 1)the exposed surface has reinforcement-2 adalah:
1) Permukaan terbuka yang memiliki penguatanextending out
of it, and 2) the surface is to be treated to remove
memperluas keluar
2) Permukaan harus diperlakukan untuk menghapusthe latent
for concreting the next pour over it in order to laten untuk
pembetonan pada tuangan berikutnya dalam
rangkaachieve good quality construction joint. mencapai
kualitas konstruksi persendian yang baik.
It is not feasible to spread any coversheet over this type of
surface as in theBased on various studies done, it is recommended that
the curing procedure forThe rate of achieving strength at early stage is
faster for HPC compared toHPC lebih cepat mencapai kekuatan pada
tahap awal dibandingkan dengan HPC lebih cepat mencapai

Page 26
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

kekuatan tahap awal dibandingkan dengan CCCCCC.The above two


aspects give rise to two contradictory situations and the best way.
Kedua aspek tersebut menimbulkan dua situasi yang kontradiktif dan
cara terbaik is to overcome this is by retarding the setting of the
exposed surface of HPC.untuk mengatasi ini adalah dengan
memperlambat pengaturan permukaan HPC yang terbuka. Surface
Penghambat permukaan dapat menghambat proses pengaturan HPC
yang berdekatan dengan permukaan terbuka kedepth of 4-5 mm even
12 hours after the placement of concrete. kedalaman 4-5 mm bahkan
12 jam setelah penempatan beton. Quality of retarderPenerapan
halangan permukaan secara efektif dapat mencegah pembentukan
retakan penyusutan plastis sampai waktu pengaturan akhir. Moisture
loss is less when concrete is Kehilangan kelembaban berkurang ketika
betoncovered which is obvious. tertutup dengan jelas. In one of the
case studies ,at Kaiga Nuclear power plant inDalam salah satu studi
kasus, di PLTN Kaiga1998 ( Karnataka),where M 60 grade HPC was
used , potential of appearing plastic 1998 (Karnataka), di mana M 60
kelas HPC digunakan, potensi munculshrinkage cracks was found to
be higher in finished surface compared to the one penyusutan retakan
plastis ditemukan lebih tinggi pada permukaan dengan finishing
dibandingkan dengan permukaanwithout finishing. tanpa finishing.
8.1.2.1 Final curing method (Wet curing) :III.6.2 WET CURING
For final curing, wet curing as adopted for conventional concretes,
such as pondingUntuk final curing, wet curing yang diadopsi untuk curing
pada beton konvensional, seperti ponding water on the exposed surface or
covering the exposed surface by wet burlap andair pada permukaan yang
terbuka atau menutupi permukaan yang terbuka oleh goni basah dan
keeping it wet by continuous sprinkling of water has been found to be
effective.menyimpannya terus-menerus dalam keadaan basah oleh
percikan air adalah metode yang efektif.
8.2
III.6.3 Curing Duration for HPC:LaLAMA CURING UNTUK HPC
Curing awal dari HPC harus dimulai segera setelah penempatan
beton segar concrete and continued till the final setting of the concrete.dan

Page 27
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

berlanjut sampai penetapan akhir beton. A better proposition may Proposisi


yang lebih baik dapat be to extend it about an hour after the final setting
time.memperpanjang proses itu sekitar satu jam setelah pengaturan akhir
waktu. The initial curing is followed Curing awal diikuti oleh curing basah.
Total curing duration of HPC is the sum of the initial curing duration Total
durasi curing HPC adalah jumlah durasi curing awal dan curing basah yang
memiliki durasi lebih lama.
Method of curing has similar effect on HPC both for creep and
shrinkage of concrete,Metode curing memiliki efek serupa pada HPC baik
untuk pergerakan dan penyusutan dari beton, which are again influenced by
the type and duration of curing. Overall, consideringyang dipengaruhi oleh
jenis dan lama curing. Secara keseluruhan, durasi curing 7 - 10 hari
tampaknya diperlukan untuk HPC meskipuncuring duration of about 1-2
days could be sufficient from strength gaining .durasi curing durasi curing
sekitar 1 - 2 hari cukup dalam memperoleh kekuatan.
9.0 ADVANTAGES OF USING HPC :
III.7 KEUNTUNGAN PENGGUNAAN HPC
The advantages of using high strength high performance concretes often
balance the 1.Reduction in member size, resulting in increase in plinth
area/useable area 1. Reduksi pada ukuran batang, mengakibatkan
peningkatan daerah alas / daerah useable and direct savings in the
concrete volume saved.. dan langsung berpengaruh pada volume beton.
2.Reduction in the self-weight and super-imposed DL with the accompanying
2. Reduksi dalam beratnya dan DL yang sangat dipaksakan dengan
penghematan disebabkan oleh pondasi yang lebih kecil.
3. Reduction in form-work area and cost with the accompanying reduction in
3. Pengurangan dalam bentuk kerja dan biaya didampingi dengan
pengurangan yang shoring and stripping time due to high early-age gain
in strength.menopang dan stripping waktu hal ini disebabkan oleh
kekuatan yang dapat dicapai dalam waktu singkat.
4.Construction of High –rise buildings with the accompanying savings in
real- 4. Biaya dari konstruksi bangunan bangunan tinggi atau real estate
dapat estate costs in congested areas . dihemat.

Page 28
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

5. Longer spans and fewer beams for the same magnitude of loading. 5.
Dengan panjang yang lebih dan balok yang lebih sedikit untuk beban
yang sama.
6. Reduced axial shortening of compression supporting members. 6.
Mengurangi pemendekan aksial dari tekanan bagian pendukung.
7. Reduction in the number of supports and the supporting foundations due 7.
Pengurangan dalam jumlah penyokong dan penyokong pondasi
dikarenakanto the increase in spans. untuk peningkatan spans.
8. Reduction in the thickness of floor slabs and supporting beam sections- 8.
Pengurangan pada ketebalan lembaran lantai dan potongan balok
penyokongwhich are a major component of the weight and cost of the
majority of yang merupakan komponen utama dari berat dan biaya dari
mayoritasstructures. struktur.
9. Superior longterm service performance under static, dynamic and fatigue9.
Superior kinerja pelayanan jangka panjang di bawah statis, dinamis dan
kelelahan berlanjutloading.
10. Low creep and shrinkage.10. Rendahnya pergerakan dan penyusutan
11.Greater stiffness as aresult of a higher modulus,Ec11. Kekakuan lebih
besar sebagai hasil dari modulus yang lebih tinggi (Ec)
12. Ketahanan lebih tinggi terhadap pembekuan, pencairan dan serangan
kimia, sertasignificantly improved long-term durability and crack
propagation . secara signifikan meningkatkan daya tahan jangka panjang
dan perambatan retakan.
13. Reduced maintenance and repairs . 13. Mengurangi pemeliharaan dan
perbaikan.
14. Smaller depreciation as a fixed cost. 14. Penyusutan lebih kecil sebagai
biaya tetap.
10.0 Examples of HPC used:

Page 29
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

BAB IV

HIGH STRENGTH CONCRETE


IV.1 SEJARAH HSC

Sejarah singkat dari perkembangan high strength concrete dapat


dijabarkan berikut ini. Pada akhir tahun 1960-an, admixture untuk mengurangi
air (superplasticizer) yang terbuat dari garam-garam naphthalene sulfonate
diproduksi di Jepang dan melamine sulfonate diproduksi di Jerman. Aplikasi
pertama di Jepang yaitu digunakan untuk produk girder dan balok pracetak
dan cetak di tempat. Di Jerman, awalnya ditujukan untuk pengembangan
campuran beton bawah air yang memiliki kelecakan tinggi tanpa terjadi
segregasi. Sejalan dengan kemungkinan tercapainya mutu beton yang tinggi
dan workability yang tinggi secara simultan pada campuran beton dengan
pemakaian superplasticizer, maka pemakaian kedua bahan tersebut dianggap
sangat cocok digunakan pada produksi komponen-komponen struktur cetak di
tempat untuk bangunan-bangunan tinggi.

Beton didefinisikan sebagai “high-strength” semata-mata berdasarkan


karena kuat tekannya pada umur tertentu. Pada tahun 1970-an, sebelum
ditemukannya superplasticizer, campuran beton yang memperlihatkan kuat
tekan 40 MPa atau lebih pada umur 28 hari disebut sebagai high strength
concrete. Saat ini, saat campuran beton dengan kuat tekan 60 MPa – 120 MPa
tersedia di pasaran, pada ACI Committae 2002 tentang High Strength
Concrete merevisi definisinya menjadi memperoleh campuran dengan kuat
tekan desain spesifikasi 55 MPa atau lebih.

Meskipun tujuan praktisnya adalah untuk menyatakan kuat tekan beton


berdasarkan hasil uji pada umur 28 hari, namun terdapat pergeseran untuk
menyatakan kekuatan pada umur 56 atau 90 hari dengan alasan bahwa banyak
elemen-elemen struktur yang tidak terbebani selama kurun waktu dua atau tiga
bulan atau lebih. Saat kekuatan yang tinggi tidaklah diperlukan pada umur-
umur awal, akan lebih baik untuk tidak menyatakannya hanya untuk mencapai

Page 30
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

sejumlah keuntungan misalnya penghematan semen, kemampuan untuk


menggunakan bahan-bahan tambah (admixture) secara berlebihan dan produk
yang lebih durable.

Beberapa puluh tahun yang silam, bangunan-bangunan tinggi yang ada di


New York hampir seluruhnya merupakan bangunan dengan rangka baja. Saat
ini, mungkin sepertiga dari bangunan-bangunan tinggi komersial dibuat
dengan rangka beton bertulang. Terdapat sebuah penilaian yang diyakini
bahwa pemilihan antara rangka baja dengan rangka beton bertulang ditentukan
berdasarkan kecepatan konstruksi yang tinggi. Juga, ketersediaan high
strength concrete secara komersial memberikan sebuah penilaian ekonomis
alternatif untuk membangun kolom dengan beton konvensional pada lantai-
lantai bawah dari bangunan-bangunan tinggi. Berdasarkan sebuah laporan,
kapasitas kolom-kolom dalam hal kemampuan menahan beban pada
bangunan-bangunan berlantai banyak meningkat 4,7 kali untuk setiap lipat
tiga kenaikan harga. Untuk konstruksi bangunan-bangunan yang
menggunakan rangka beton bertulang, 30 lantai atau lebih, kolom-kolom
dengan ukuran normal dapat dibuat pada sepertiga bagian dari bangunan
dengan mutu beton konvensional 30 MPa sampai dengan 35 MPa. Namun
pemakaian high strength concrete dibenarkan untuk kolom-kolom langsing
pada duapertiga bagian bawah dari bangunan.

IV.2 KARAKTERISTIK HSC

Beton American Institute mendefinisikan bahwa High Strengt Concrete


sebagai beton dengan kekuatan tekan lebih besar dari 6000 psi (41 MPa).

Mengapa kita membutuhkan high strength concrete?? Beberapa alasan yang


dapat diberikan di sini antara lain:

• Untuk menempatkan beton pada masa layannya pada umur yang lebih
awal, sebagai contoh pada perkerasan di umur 3 hari.

• Untuk membangun bangunan-bangunan tinggi dengan mereduksi ukuran


kolom dan meningkatkan luasan ruang yang tersedia.

• Untuk membangun struktur bagian atas dari jembatan-jembatan bentang


panjang dan untuk mengembangkan durabilitas lantai-lantai jembatan.

Page 31
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

• Untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan khusus dari aplikasi-aplikasi


tertentu seperti durabilitas, modulus elastisitas dan kekuatan lentur.
Beberapa dari aplikasi ini termasuk dam, atap-atap tribun, pondasi-pondasi
pelabuhan, garasi-garasi parkir, dan lantai-lantai heavy duty pada area
industri.

IV.3 MATERIAL

Bahan-bahan yang dibutuhkan dalam campuran high strength conrete antara


lain:

1. Semen

Semen Portland (PC) umum pada berbagai tipe (yang memenuhi


spesifikasi standar ASTM C 150) dapat digunakan untuk memperoleh
campuran beton dengan kekuatan tekan sampai dengan 50 Mpa. Untuk
mendapatkan kuat tekan yang lebih tinggi saat mempertahankan
workability yang baik, sangat perlu untuk menggunakan admixture yang
dikombinasikan dengan semen. Pada kasus tersebut, kompabilitas semen-
admixture menjadi sebuah hal yang penting.

Pengalaman telah memperlihatkan bahwa, dengan penggunaan tipe


superplasticizer naphthalene sulfonate atau melamine sulfonate, semen
portland dengan kadar C3A dan alkali yang rendah umumnya
menghasilkan campuran beton yang memperlihatkan hilangnya slump
tinggi sejalan dengan waktu. Situasi ini telah berubah karena telah
dilaporkan bahwa polyacrylate copolymer, sebuah generasi baru
superplasticizer, tidak menyebabkan kehilangan slum yang berlebihan
pada kebanyakan jenis semen portland maupun semen portland campuran.

2. Agregat

Pada beton normal, tipe dan jumlah agregat memainkan peranan


yang penting dalam stabilitas isi beton, namun hal tersebut memiliki efek
yang terbatas pada kekuatan. Pada high strength conrete, agregat masih
memainkan peranan yang penting dalam stabilitas isi, namun juga
memainkan peranan yang penting dalam kekuatan dan kekakuan beton.

Page 32
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

Rasio faktor air semen yang digunakan pada campuran high strength
conrete menyebabkan pemadatan pada daerah matrik dan daerah transisi
antarmuka. Lebih lajut, beberapa tipe agregat seperti granit dan kwarsit
dapat menyebabkan retak-retak mikro pada daerah transisi karena
perbedaan susut suhu dan menghalangi pengembangan kekuatan mekanis
tinggi. Sehingga, perhatian yang layak harus diambil pada pemilihan
agregat-agregat untuk high strength concrete. Berdasarkan hasil-hasil dari
studi eksperimental, Aitcin dan Mehta merekomendasikan bahwa tipe
agregat yang keras dan kuat dengan modulus elastisitas tinggi dan
koefisien ekspansi panas yang kecil lebih baik digunakan untuk
memproduksi campuran very high strength concrete.

Dengan sebuah rasio faktor air semen yang telah ditentukan,


kekuatan dari campuran beton dapat dinaikkan secara signifikan dengan
secara sederhana mengurangi ukuran maksimum agregat kasar. Hal ini
memiliki efek yang menguntungkan pada kekuatan daerah transisi antar
muka. Menurut Aitcin, semakin tinggi kekuatan yang ingin dicapai, maka
semakin kecil ukuran agregat kasarnya. Nilai kuat tekan sampai dengan 70
MPa dapat diproduksi dengan agregat kasar kualitas bagus dengan ukuran
maksimum 20 mm – 25 mm. untuk menghasilkan nilai kuat tekan 100
MPa, maka ukuran maksimum agregat kasar yang harus digunakan adalah
14 mm – 20 mm. Beton-beton komersial dengan nilai kuat tekan lebih dari
125 MPa telah diproduksi menggunakan ukuran agregat maksimum 10
mm – 14 mm.

Memandang agregat halus, setiap bahan dengan ukuran distribusi


partikelnya memenuhi spesifikasi standar ASTM C 38 layak digunakan
untuk campuran high strength concrete. Aitcin merekomendasikan
penggunaan agregat halus dengan modulus kehalusan yang tinggi (kira-
kira 3,0) untuk beberapa alasan berikut ini :

○ Campuran high strength concrete sudah memiliki partikel-partikel


kecil semen dan pozzolan dalam jumlah yang bayak, dengan demikian
kehadiran partikel yang sangat kecil pada agregat yang halus tidak
diperlukan untuk mengembangkan workability.

Page 33
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

○ Penggunaan agregat yang lebih kasar akan memerlukan air yang lebih
sedikit untuk memperoleh workability yang sama, dan

○ Selama proses pencampuran, partikel-partikel yang lebih ksar akan


menghasilkan tegangan geseran yang lebih besar yang membantu
untuk menghindari penggumpalan partikel-partikel semen.

1. Admixture
Kebutuhan kekuatan yang tinggi dan ukuran agregat yang kecil
berarti bahwa isi dari bahan-bahan pengikat pada campuran beton akan
menjadi tinggi, umumnya di atas 400 kg/m3. Isi bahan-bahan pengikat
sebesar 600 kg/m3 dan bahkan lebih tinggi telah diselidiki namun tidak
diinginkan dengan alasan tingginya biaya dan susut suhu dan pengeringan
yang berlebihan. Lebih jauh, dengan naiknya proporsi semen dalam beton,
memang kekuatan yang tinggi tercapai, namun dengan susah kekuatan
yang tinggi dicapai di atas sejumlah semen yang tertentu. Sebagaimana
dijelaskan di atas, hal ini mungkin disebabkan karena ketidak-
homogenitas-an yang sudah menjadi sifat pasta semen portland yang telah
terhidrasi yang berisi luasan-luasan kristal kalsium hidroksida yang
terdistribusi secara cak dalam fase utama. Luasan-luasan ini menyatakan
daerah-daerah yang lemah yang rentan terhadap retak mikro karena
tegangan tarik.

IV.4 METODE DESAIN CAMPURAN HIGH STRENGTH CONCRETE

Metode yang digunakan dalam merencanakan campuran high strength


concrete ada beberapa cara, antara lain: (1) Minimum Voids Method, (2)
Maximum Density Method, (3) Fineness Modulus Method, (4) British Mix
Design (DOE) Method, (5) American Concrete Institute Method (ACI
Method), dan (6) Indian Standard Method. Namun secara umum, desain
campuran beton yang optimum dihasilkan dari pemilihan bahan-bahan local
yang tersedia yang menyebabkan beton segar mampu untuk ditempatkan dan
mampu untuk diselesaikan dan dapat memastikan pengembangan kekuatan
dan sifat-sifat lain yang diinginkan dari beton yang telah mengeras

Page 34
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

sebagaimana dinyatakan oleh desainer. Beberapa konsep dasar yang perlu


untuk dipahami untuk high strength concrete antara lain:

• Agregat semestinya kuat dan durable. Agregat tidak perlu keras dan
kekuatannya tinggi namun perlu kompatibel, dalam arti cukup kaku dan
kuat, dengan pasta semen. Umumnya ukuran maksimum agregat kasar
yang lebih kecil digunakan untuk kuat tekan beton yang lebih tinggi.
Agregat halus yang digunakan bisa jadi lebih kasar daripada yang
diperbolehkan oleh ASTM C 33 (modulus kehalusan butir lebih besar dari
3,2) karena tingginya agregat halus telah digantikan oleh bahan-bahan
perekat (semen).

• Campuran high strength concrete akan memiliki isi bahan-bahan perekat


yang tinggi yang meningkatkan panas hidrasi dan kemungkinan susut yang
tinggi mengawali potensi retak. Kebanyakan campuran berisi satu atau
lebih bahan-bahan perekat tambahan seperti fly ash (tipe C atau F), ground
granulated blast furnace slag, silica fume, metakaolin atau bahan-bahan
pozolanik alami.

• Campuran high strength concrete umumnya membutuhkan rasio factor air


semen yang rendah, dimana rasio factor air semen berada pada rentangan
0,23 sampai dengan 0,35. Faktor air semen yang rendah ini hanya dapat
dicapai dengan admixture (superplasticizer) dalam jumlah dan dosis yang
besar, menyesuaikan antara tipe F atau G berdasarkan ASTM C 494.
Admixture pengurang air tipe A juga dapat digunakan sebagai
kombinasinya.

• Isi total dari bahan-bahan perekat umumnya sekitar 700 lb/yd3 (415
kg/m3) namun tidak boleh lebih dari 1100 lb/yd3 (650 kg/m3).

• Pemakaian air entrainment pada high strength concrete akan menurunkan


potensial kekuatan secara besar.

Perhatian yang lebih dan evaluasi akan diperlukan bila spesifikasi


pekerjaan mengatur batas-batas sifat beton seperti rangkak, susut dan modulus
elastisitas. Ahli teknik mungkin mengatur batas-batas sifat tersebut untuk
desain strukturnya. Penelitian-penelitian saat ini mungkin tidak memberikan
panduan yang diperlukan tentang hubungan empiris dari sifat-sifat tersebut

Page 35
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

dari pengujian-pengujian trandisional dan beberapa dari pengujian tersebut


sangat khusus dan mahal untuk dilakukan bagi evaluasi campuran.
Berdasarkan pertimbangan-pertimbangan teoretis, rangkak dan susut yang
lebih kecil, modulus elastisitas yang lebih tinggi dapat dicapai dengan agregat
yang lebih besar dan isi pasta yang lebih sedikit pada beton. Menggunakan
ukuran agregat terbesar yang dapat dicapai dan agregat halus yang digradasi
medium sampai dengan kasar dapat mencapai hal tersebut. Ukuran agregat
yang lebih kecil misalkan 3/8 inci ( 9,5 mm) dapat digunakan untuk
menghasilkan kuat tekan yang sangat tinggi namun membutuhkan sifat-sifat
seperti rangkak, susut dan modulus elastisitas untuk dikorbankan. Apabila
kesulitan ditemui dalam mencapai kuat tekan yang tinggi, hanya dengan
menambahkan bahan-bahan perekat tidak akan menaikkan kekuatan. Faktor-
faktor seperti bahan-bahan pengganggu dalam agregat, pelapis-pelapis
agregat, agregat kasar, muka-muka pecah, tampang dan tekstur, dan batasan-
batasan pengujian bisa jadi menghalangi kuat tekan tinggi dapat tercapai.
Proporsi campuran beton akhir ditentukan dengan batch coba-coba, entah itu
di laboratorium ataupun dengan batch-batch produksi lapangan skala kecil.
Produksi, transportasi, penempatan dan finishing high strength concrete bisa
jadi berbeda secara signifikan dari prosedur-prosedur yang digunakan pada
beton konvensional. Untuk proyek-proyek yang kritis, sangat
direkomendasikan penuangan coba-coba dan evaluasi dilakukan dan
dimasukan sebagai item yang harus dibayarkan pada kontrak. Pertemuan pra-
penawaran dan pra-konstruksi sangatlah penting untuk dilakukan untuk
memastikan kesuksesan proyek yang menggunakan high strength concrete.
Selama konstruksi, pengukuran ekstra harus dilakukan untuk melindungi
terhadap susut plastik dan retak panas pada bagian-bagian yang lebih tipis.
High strength concrete mungkin membutuhkan waktu yang lebih lama
sebelum perancah dibongkar.

Silinder-silinder uji high strength concrete sebaiknya dicetak dengan hati-


hati, dirawat, ditutupi dan diuji. Waktu setting high strength concrete yang
lebih lambat mungkin juga terjadi.

IV.5 CONTOH MIX DESIGN – HIGH STRENGTH CONCRETE.

Page 36
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

Mix design high strength concrete dengan kuat tekan karakteristik rencana
pada umur 28 hari 62 MPa.

Diketahui :

a. Mutu beton f’c = 62 Mpa


b. Ukuran maksimum agregat ¾ ” ( 19 mm)
c. Pasir alami memenuhi ASTM C 33,
Fm = 2,9
BJ = 2,59 t/m3 =2590 kg/m3
absorbsi air 1,1%
BV kering 1,65 t/m3 = 1650 kg/m3
d. Akan pakai HRWR ( High – range water reducing admixtures ) dan set
retarding admixture

Jawaban :

1. Langkah 1: Pilih slump dan f’cr.

Sesuai tabel 4.3.1, slump = 1-2” ( 25 – 50 mm).

Concret made using HRWR


Slump before adding HRWR 1 to 2 in (25 – 50 mm)
Concrete made without HRWR
Slump 2 to 4 in (50 – 100 mm)

kontraktor tak punya pengalaman buat HSC  akan pakai proporsi hasil
percobaan lab. f’cr ditetapkan dengan Eq (2-3).

f’cr = (62+9,65)0,90=79,611 MPa

2. Langkah 2 : Tentukan ukuran agregat maksimum (AK)

Dari tabel 4.3.2, dipakai ½ ” ( 12,5 mm), yang sifat- sifatnya :

BJ = 2,76 t/m3 = 2760 kg/m3

absorbsi = 0,7%

Page 37
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

BV kering = 1618 kg/m3

Grading harus sesuai ASTM C 33 untuk saringan no. 7 AK

Tabel 4.3.2

Suggested maximum – size coarse


Required concret strength, psi
agregat, in
< 9000 ¾ to 1 ( 14 – 25 )
> 9000 ¼ to ½ ( 9,5 – 12,5 )

3. Langkah 3 : Pilih isi optimum AK

Dari tabel 4.3.3, diperoleh 0,68 per unit volume

Optimum coarse agregat contenix for nominal maximum sizes of agregates to


be used with sand with finnes modulus of 2.5 to 3.2
Nominal maximum, size, in ¼ ½ ¾ 1
Functional volume of oven
0.65 0.68 0.72 0.75
dry rodded coarse agregat

Berat AK kering jadi

0,68 * 1618 = 1100 kg

4. Langkah 4 : Menaksir kebutuhan air dan kadar udara.

Dengan bantuan tabel 4.3.4, diperoleh 295 lb/vd3 (295 * 0,5933= 175,024
kg/m3). Udara didalamnya untuk campuran pakai HRWR adalah 2%.

Mixing water, lb/yd3


Slump, in Maximum-sizes coarse agregate, in
¼ ½ ¾ 1

Page 38
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

1 to 2 310 295 285 280

2 to 3 320 310 295 290

3 ton 4 330 320 305 300

Entrapped air 3 2.5 2 1.5


content (2.5) (2.0) (1.5) (1.0)

Dengan pakai Eq.(4.2), isi void pasir yang akan dipakai :

%
 oven _ dry _ rodded _ unit _ weight
v = 1 − x100
 bulk _ specivic_ gravity(dry) 

v=
 1,65 
1 − 2,59  x100%∞36%
 

Penyesuaian kebutuhan air dihitung dengan Eq.(4.3)

mixing water adjustmen = ( v – 35)* (8*0,5933) kg/m3

=(36 − 35) * (8*0,5933) = 4,746 kg/m3

karena itu total kebutuhan air per m3 adalah 175,024 + 4,746 = 179,770
kg. Kebutuhan air ini termasuk retarding admixture, tapi tidak termasuk
HRWR.

5. Langkah 5 : Tentukan
w
c+ p

Untuk beton yang akan pakai HRWR dan ukuran maksimum AK 1/2”
(12,5 mm), f’cr lab = 79,611 MPa pada umur 28 hari, dari tabel 4.3.5(b)

Page 39
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

diperoleh = 0,31. Perhatikan kuat tekan di tabel 4.3.5(a) dan (b)


w
c+ p

adalah f’cr lapangan. (lihat footnote * dibawah tabel). Fcr lapangan =


0,90 * 79,611= 71,650 MPa

Tabel 4.3.5.(a) Recommended maximum ratio for concretes made


w
c+ p

without HRWR

w
Field strength c+ p

Fcr (MPa) Maximum –size coarse aggregate, inc


¼ ½ ¾ 1
28 day 0.42 0.41 0.40 0.39
48
56 day 0.46 0.45 0.44 0.43
28 day 0.35 0.34 0.33 0.33
55
56 day 0.38 0.37 0.36 0.35
28 day 0.30 0.29 0.29 0.28
62
56 day 0.33 0.32 0.31 0.30
28 day 0.26 0.26 0.25 0.25
69
56 day 0.29 0.28 0.27 0.26

Tabel 4.3.5.(b) Recommended maximum ratio for concretes made


w
c+ p

with HRWR

Page 40
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

w
Field strength c+ p

Fcr (MPa) Maximum –size coarse aggregate, inc


¼ ½ ¾ 1
28 day 0,50 0,48 0,45 0,43
48
56 day 0,55 0,52 0,48 0,46
28 day 0,44 0,42 0,40 0,38
54
56 day 0,48 0,45 0,42 0,40
28 day 0,38 0,36 0,35 0,34
62
56 day 0,42 0,39 0,37 0,36
28 day 0,33 0,32 0,31 0,30
69
56 day 0,37 035 0,33 0,32
71,650
28 day 0,30 0,29 0,27 0,27
76
56 day 0,33 0,31 0,29 0,29
28 day 0,27 0,26 0,25 0,25
83
56 day 0,30 0,28 0,27 0,26

Dalam satuan psi

w
Field strength c+ p

Fcr (psi) Maximum –size coarse aggregate, inc


¼ ½ ¾ 1
28 day 0,50 0,48 0,45 0,43
7000
56 day 0,55 0,52 0,48 0,46
28 day 0,44 0,42 0,40 0,38
8000
56 day 0,48 0,45 0,42 0,40

Page 41
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

28 day 0,38 0,36 0,35 0,34


9000
56 day 0,42 0,39 0,37 0,36
28 day 0,33 0,32 0,31 0,30
10000
56 day
104000
0,37 035 0,33 0,32
28 day 0,30 0,29 0,27 0,27
11000
56 day 0,33 0,31 0,29 0,29
28 day 0,27 0,26 0,25 0,25
12000
56 day 0,30 0,28 0,27 0,26

Page 42
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

10000 0,32
10100 0,317
10200 0,314
0,31
Interpolasi (psi)
10300 0,311
10400 0,308
10500 0,305
10600 0,302
10700 0,299
10800 0,296
10900 0,293
11000 0,29

6. Langkah 6 : Tentukan banyaknya bahan cementious

Berat bahan cementious

kg/m3
179,770
 0,31  = 579,903
 

7. Langkah 7 : Proporsi dasar campuran dengan semen saja.

a. Berat semen 579,903 kg/m3 beton

b. Isi per m3 dari bahan lain kecuali AH :

Tabel 7.1

Semen

579,903 = 0,184 m3
3150

AK

1100 = 0,399 m3
2760

Page 43
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

Air

179,770 = 0,180 m3
1000

Udara 2% = 0,020 m3
Total = 0,783 m3

Jadi volume AH diperlukan per m3 beton adalah (1-0,783) = 0,217 m3


atau dalam kering beratnya 0,217 x 2590 = 562,030 kg

Tabel 7.2

Semen 579,903 kg
AH, kering 562,030 kg
AK, kering 1100 kg
Air, termasuk 3 oz/cwt retarding
179,770 kg
admixture

Page 44
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

1. Langkah 8 : Proporsi companion (penyertaan) campuran memakai


semen dan fly ash.

a) Fly ash class C ASTM akan di pakai BJ = 2640 kg/m3


b) Batas rekomendasi pemakaian fly ash menurut Tabel 4.3.6 adalah 20
sampai 35 %. Campuran-campuran proporsi mengandung fly ash di
atur sebagai berikut
Tabel 8.1

Companion camp. #1 20%


Companion camp. #2 25%
Companion camp. #3 30%
Companion camp. #4 35%

Tabel 4.3.6

Fly Ash Recomended replacemen (% berat)


Class F 15 to 25
Class C 20 to 35

c) Untuk comp. Mix #1, berat fly ash per m3 beton 20% x 579,903 =
115,981 kg. Jadi berat semen (579,903 -115,981) = 463,922 kg. Berat
semen dan fly ash untuk comp. Mix lain :
Tabel 8.2

Page 45
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

Companion mix Semen, kg Fly Ash , kg Total, Kg


#1 463,922 115,981 579,903
#2 434,927 144,976 579,903
#3 405,932 173,971 579,903
#4 376,937 202,966 579,903

Volume semen comp. Mix#1 adalah m3 dan fly ash


463,922
= 0,147
3150

adalah m3. untuk comp. Mix lain diperoleh sebagai


115,981
= 0,044
2640

berikut :

Tabel 8.3

Companion mix Semen, kg Fly Ash , kg Total, Kg


#1 0,147 0,044 0,191
#2 0,138 0,055 0,193
#3 0,129 0,066 0,195
#4 0,120 0,077 0,197

d) Volume AK, air dan udara per m3 beton tetap sama untuk campuran
dasar, tapi volume bahan cementious berubah dengan # mix.
Kebutuhan AH untuk companion mix #1 dihitung sebagai berikut :
Tebel 8.4

Komponen Volume per m3


Dari tabel 8.3
Bahan centimentous 0,191

Page 46
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

AK 0,399
Air,termasuk retarding
0,180 Dari tabel 7.1
admixture
Udara (Void) 0,020
Total volume 0,790

Kebutuhan volume AH = 1 – 0,79 = 0,210 m3, konversi kedalam berat


AH kering 0,210 x 2590 = 543,9 kg.

Proporsi campuran per m3 beton untuk masing-masing campanion mix


sebagai berikut :

Tabel 8.5

Copanion mix
Komponen
#1 #2 #3 #4
Semen 463,922 kg 434,927 kg 405,932 kg 376,937 kg
Fly Ash 115,981 kg 144,976 kg 173,971 kg 202,966 kg
AH, kering 543,900 kg 538,720 kg 533,540 kg 528,360 kg
AK, kering 1100 kg 1100 kg 1100 kg 1100 kg
Air, termasuk retarding
179,770 kg 179,770 kg 179,770 kg 179,770 kg
admixture

Kadar admixtur kimia boleh atau tak perlu di sesuaikan bila dipakai
cementious lain. Belum ada petunjuk untuk diikuti.

Hanya, pelaksanaan perlu aware, perlu ada “penyesuaian”.

Sewaktu uji percobaan, sebut dosage pemakaian admixture kimia yang


sepantasnya).

1. Langkah 9 : Campuran percobaan ( agregat lembab)

Page 47
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

Campuran percobaan dilakukan untuk campuran dasar dan masing-masig


4 comp. Mix.

Misal AH mengandung 6,4% total kelembaban dan AK 0,5% berdasarkan


kondisi kering. Koreksi untuk menentukan berat batch campuran dasar
dilakukan sebagai berikut :

AH, basah = 562,030(1 + 0,064) = 596 kg

AK, kering = 1100 (1+ 0,005) = 1105,5 kg

Air, koreksi = 179,770 – 562,030 (0,064 - 0,011) – 1100 (0,005 –


0,007)

= 152,182 kg

Jadi berat air dalam batch dikoreksi oleh kelebihan kelembaban di


agregrat.

Tabel 9.1

Campuran dasar Berat kering Berat basah


Semen 579,903 kg 579,903 kg
AH 562,030 kg 596 kg
AK 1100 kg 1105,5 kg
Air, termasuk 3 oz/cwt
179,770 kg 152,182 kg
retarding admixture

Lihat tabel 7.2

Page 48
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

Proporsi oleh adanya moisture AK, AH menjadi seperti berikut :

Tabel 9.2

Companion Mix
Komponen
#1 #2 #3 #4
Semen 463,922 kg 434,927 kg 405,932 kg 376,937 kg
Fly Ash 115,981 kg 144,976 kg 173,971 kg 202,966 kg
AH, basah 578,710 kg 573.198 kg 567,686 kg 562,175 kg
AK, basah 1105,5 kg 1105,5 kg 1105,5 kg 1105,5 kg
Air, termasuk
153,143 kg 153,418 kg 153,692 kg 153,967 kg
retarding admixture

Volume campuran percobaan ambil 0,085 m3 (untuk buat n* silinder),


maka berat campuran adalah sebagai berikut : (agregat lembab)

Tabel 9.3

Campuran Dasar CM #1 CM#2 CM#3 CM#4


Semen (kg) 49,292 39,433 36,969 34,504 32,040
Fly ash ( kg) - 9,858 12,323 14,788 17,252
AH (kg) 50,660 49,190 48,722 48,253 47,785
AK (kg) 93,968 93,968 93,968 93,968 93,968
Air (kg) 12,935 13,017 13,040 13,064 13,087
Note : *n = 0,085/0,0053 = 16 buah silinder 150 x 300 mm

FLYOVERS AT UNIVERSITY CIRCLE & AGRICULTURAL COLLEGE

Page 49
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

BAB V

VERY HIGH STRENGTH CONCRETE


V.1 SEJARAH VHSC
US Army Engineer Waterways Experiment Station (WES) telah
menyelidik perkembangan pengikat beton dan penempatan sistem dan
konstruksi teknologi untuk meningkatkan survivability fasilitas mengeras
permanen. Beton terbaru untuk dikembangkan dan dievaluasi adalah beton
kekuatan sangat tinggi (VHSC) yang mengandung serat baja penguat. Lebih
dari 200 jejak campuran dievaluasi di mana bahan cementitious, agregat, air,
admixtures, dan baja serat. Sebuah kelemahan tradisional beton kekuatan
tinggi adalah kurangnya mereka secara signifikan meningkatkan keuletan dan
kekuatan tarik. Golongan campuran VHSC telah meningkatkan keuletan dan
tarik properti di samping kekuatan yang lebih tinggi. Penelitian untuk lebih
meningkatkan sifat VHSC terus dilakukan. Mulai tahun 1996, WES mulai
memasang tiang VHSC yang terdiri dari berbagai campuran di suatu untuk
melakukan pembekuan / mencair dan air laut studi eksposur.

V.2 KARAKTERISTIK VHSC


Dengan menggunakan bahan-bahan yang tersedia, maka kekuatan
lentur VHSC adalah sekitar 10 kali kekuatan konvensional portland beton
(CSPC) dan kekuatan tarik yang lebih dari dua kali lipat dari CSPC. Kekuatan
kompresi VHSC adalah sekitar 7 kali concrete konvensional. Dengan
menggunakan pilih bahan, kekuatan kompresi dapat ditingkatkan sebesar 40
persen dan kekuatan lentur dapat ditingkatkan sebesar 90 persen. VHSC
campuran telah dihasilkan memiliki kekuatan tekan sebesar 240 MPa dan
kekuatan lentur dari 40 MPa. Dengan perangkat tambahan yang signifikan
dalam sifat-sifat material beton kekuatan tinggi mewakili suatu terobosan
dalam teknologi beton. Seperti menggunakan jenis-jenis semen seperti berikut
960022 - 960023, Class H Cement 960024 - 960039, Type 5 Cement VHSC1

Page 50
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

- VHSC8, Class H Cement 960.022-960.023, Kelas H Semen 960.024-


960.039, Type 5 Semen VHSC1 - VHSC8, Kelas H Semen

V.3 MATERIAL
Pada dasarnya material VHSC adalah pasir ,semen, batu pecah, dan air,
tetapi untuk meningkatkan kemudahan pemadatan dan membatasi jumlah
volume rongga digunakan bahan additive kimia dan bahan additive mineral
dalam campuran beton, yaitu :superplasticizer, water reducer, fly ash, dan
silika fume (micro silika). Bagan bahan dapat dilihat pada Gambar 1.

V.3.1 SILIKA FUME

Silika fume merupakan serbuk halus yang terdri dari amarphous

microspheres dengan diameter berkisar antar 0,1- 1.0 , berperanan


µ

penting terhadap pengaruh sifat kimia dan mekanik beton.

Ditinjau dari sifat mekanik, secara geometrical silka fume mengisi


rongga- rongga diantara bahan semen (grain of cement), dan
mengakibatkan pore size distribution (diameter pori) mengecil serta total
volume pori juga berkurang.

Page 51
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

Ditinjau dari sudut pengaruh kimianya, adalah reaksi yang bersifat


puzzolan, yang mana silika fume akan dapat bereaksi dengan lime yang
dilepas langsung dari semen. Pada saat sekarang silika fume disebut bahan
khusus yang kelihatan lebih baik dari fly ash untuk membuat beton mutu
tinggi.

V.3.2 BAHAN TAMBAHAN KIMIA (CHEMICAL ADMIXTURE)

Fungsi utama superplastizer adalah membuat beton yangb cukup


“stiff” (kaku) dengan slump rendah sesuai dengan kemampuan pengecoran
dan pemadatan yang dikehendaki tanpa menambah jumlah air.
Penambahan air condong memperlemah kekuatan dan durabilitas beton.

Superplasticizer merupakan bahan admixtures yang paling modern saat


ini, dan dengan penggunaan superplasticizer dapat mengurangi air 5-20%.
Hal ini mengakibatkan bandingan faktor air semen (A/S) kecil dan dapat
mencapai 0,25-0,40. Dengan factor A/S superplasticizer membuat
kekuatan beton mutu tinngi selain berfungsi menjaga konsistensi

Page 52
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

kelecakan dari campuran beton. Dalam praktek kadang-kadang digunakan


bersamaan dengan Retarder tipe D, yang ditambahkan pada ready mix
plant. Penggunaan dua macam tipe chemical admixture tersebut masih
perlu di teliti secara seksama, terutama untuk kepentingqan pengecoran d
daerah panas. Dengan adanya superplasticizer partikel-partikel halus, SF,
FA, lebih tersebar merata yang man dapat mempengaruhi kesempurnaan
reaksi dari puzzolan tersebut.

V.3.3AGREGAT

Agregat terdiri dari batu pecah dan pasir, merupakan bahan yang
sangat penting peranannya terhadap kekuatan beton. Kekerasan, kekuatan,
kekerasan serta bentuk agregat harus memenuhi kriteria sebelum
dipergunakan untuk membuat beton mutu tinggi, VHSC.

Sifat-sifat agregat dapat mempengaruhi sifat-sifat beton, antara lain:

 Keawetan
 Kekuatan
 Susut dan rangkak
 Koefisien pengembangan panas
 Konduktivitas panas
 Berat jenis
 Modulus elastisitas
 Ekonomis

Karena jumlah agregat dalam beton yang paling besar, sekitar 60-80%
maka peranan agregat harus mendapat perhatian besar, misalkan mengenai
bentuk, grading surface, texture, mineralogi, dan kekerasannya.

Bentuk Cubily dan permukaan yang kasar merupakan salah satu


tuntutan beton mutu tinggi.

Page 53
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

V.3.4 SEMEN

Di pasaran telah tersedia semen dari hasil produksi pabrik-pabrik yang


telah dikenal yang pada dasarnya semen tersebut dibagi dalam beberapa tipe
menurut ASTM (American Standart Test of Material) dan SII (Standar
Industri Indonesia).

Untuk keperluan VHSC tidak membutuhkan semen khusus dari salah satu
pabrik tertentu, yang penting adalah pilih tipe semen yang sesuai dan yang
memenuhi syarat standar SII dan ASTM.

V.3.5 AIR

Kita semua sudah mengetahui peranan air. Adanya penggunaan


superplasticizer penggunaan air dikurangi. Penggunaan air disini digunakan
untuk reaksi hidratasi atau cementious.

V.4 PERHITUNGAN MIX DESIGN DAN PROSES PEMBUATAN


Pada prinsipnya beton mutu tinggi akan dicapai bila porositas ini
ditentukan oleh faktor A/S dari pasta. Makin rendah faktor A/S makin kecil
porositasnya, sehingga pengerjaan atau konsistensi dari beton sangat kecil, untuk
mengatasi kesulitan pengerjaan beton tersebut digunakan chemical admixture
yaitu superplasticizer. Sedangkan untuk memperkecil porositas sering digunakan
microsilica atau carbon silica fume.

Dalam pembuatan beton mutu tinggi selain perhatian pada bahan-bahan


dasar seperti yang dijelaskan di depan, perlu diperhatikan bila mengenai pasta
semen dan lekatan antara semen pasta dan agregat.

Kontrol kualitas dalam pembuatan bahan harus cukup ketat dan diperlukan
kerjasama yang baik antara supplier material, ready mix supplier, engineer atau
pengawas dan kontraktor.

Page 54
Makalah Teknologi Beton Dan Bahan (RC09 – 1324)

Pasta semen VHSC sangat keras (Stiff) dan kaku karena A/S cukup kecil
berkisar antara 0,25-0,40 bila menggunakan plasticizer. Harga faktor A/S ini bisa
diperkecil sampai maximum 0,35 bila digunakan High Range Water Reducer
(HRWR) yang disebut superplasticizer.

Bila tidak dituntut kekuatan awal cukup tinggi pada VHSC, penggunaan
semen tipe III tidak diperlukan. Pada VHSC dengan menggunakan semen tipe I
cukup memadai. Kadang-kadang digunakan atau dicampur puzzolan untuk alasan
durabilitas dari beton.

Walaupun sama tipenya kemungkinan kekuatan yang dicapai berbeda


untuk setiap produksi, pabrik semen diharapkan setiap perencanaan digunakan
sifat-sifat nomogram-nomogram yang berbeda. Hal tersebut karena banyak faktor
misalnya bahan bakunya berbeda kualitas, uniformity, proses pembuatan semen
sendiri kehalusannya dan sebagainya.

Data dari produksi semen pabrik A tidak bisa langsung digunakan untuk
produksi pabrik semen B, sebagai contoh adalah hubungan A/S dan strength (Fc’)
untuk produksi semen A kemungkinan berbeda dengan produksi semen B. Oleh
karena itu trial mix merupakan salah satu cara yang tepat.

Sehubungan dengan lekatan antara pasta semen dan agregat sangat perlu
diperhatikan kekasaran dan kebersihan permukaan agregat, karena lebih kasar
permukaan agregat akan menghasilkan lekatan antara pasta dan agregat lebih baik.

Untuk beton mutu tinggi dengan maksimum 20 mm, total surface


φ

cukup cukup luas, berarti hal ini membutuhkan jumlah pasta yang lebih banyak
untuk menghasilkan workability beton tertentu. Dalam VHSC biasanya jumlah
semen berkisar antara 400-600 kg/m3.

Membahas mengenai campuran beton untuk VHSC bisa dikatakan


metodenya sama dengan beton NSC, hanya faktor-faktor yang dijelaskan di atas
perlu diperhatikan dalam perencanaan beton selalu dituntut kriteria kekuatan dan
kekuatan dan durabilitas (keawetan).

Page 55