P. 1
Konsep Pembangunan Pertanian

Konsep Pembangunan Pertanian

|Views: 806|Likes:
Dipublikasikan oleh Syaeful Argandi

More info:

Published by: Syaeful Argandi on Sep 03, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/10/2013

pdf

text

original

PEMBANGUNAN PERTANIAN DI INDONESIA

Dr.Ir . Anton Apriyantono, MS

PERTANIAN INDONESIA DI PERSIMPANGAN JALAN
Kontribusi pertanian dalam pembangunan ekomomi (Kuznets,1964; Todaro,2000): 1.Pertanian sebagai penyerap tenaga kerja 2.Kontribusi terhadap pendapatan 3.Kontribusi dalam penyediaan pangan 4.Pertanian sebagai penyedia bahan baku 5.Kontribusi dalam bentuk kapital 6.Pertanian sebagai sumber devisa Akses lembaga keuangan lemah

Import tinggi Petani terpinggirkan PERTANIAN DI PERSIMPANGAN JALAN

Organisasi tani kurang berfungsi

Infrastruktur pertanian terabaikan Investasi rendah Akses pasar lemah

100 Hari Ruh Visi Misi PROGRAM Satu Tahun

PERMASALAHAN PETANI DAN PERTANIAN INDONESIA

Lima Tahun

Ruh Pembangunan Pertanian

BERSIH dan PEDULI

Kondisi Pertanian Indonesia
n

Pelaku Pertanian (Sumber Daya Insani; SDI)
» » » » » » » » » » » » » Petani Buruh tani • Belum terintegrasi menjadi kekuatan Pengusaha Pertanian ekonomi nasional (lemahnya sistem & Pemerintahan) Pengepul Pedagang • Belum saling memberdayakan (kemitraan) tetapi memperdayakan Super Market (eksploitatif) dengan ego sektoral Eksportir • Belum ada hubungan yang adil satu Importir dengan yang lain Pengusaha Saprotan ISUE PENTING Pedagang Saprotan •Moral Hazard Pemerintah Perguran Tinggi & Lembaga Penelitian •Pasar Bebas Perbankan •Otonomi Daerah

PEMERINTAH
PERGURUAN TINGGI LEMBAGA PENELITIAN

LEMBAGA SWADAYA MASYARAKAT LEMBAGA PENYULUHAN PERBANKAN

PENGUSAHA SAPROTAN

PENGUSAHA PERTANIAN

AGROINDUSTRI

EKSPORTIR

PEDAGANG SAPROTAN

PENGEPUL PETANI TENGKULAK

SUPER MARKET

KONSUME PEDAGANG PASAR

BURUH TANI

IMPORTIR

DIAGRAM POLA INTERAKSI PELAKU PERTANIAN INDONESIA

Kondisi Pertanian Indonesia
Sumber Daya Alam (SDA)
– – – – – – – – Lahan Sawah Sempit Lahan Sawah Luas Lahan Kering Sempit Lahan Kering Luas Lahan Gambut Lahan Marjinal Lahan dalam agroforestry Lahan perkebunan
Belum terciptanya sistem yang adil dalam pemanfaatan lahan pertanian (kepemilikan vs pengusahaan ) • Skala usaha belum ekonomis • Masih banyak lahan tidur • Konversi dan hak kepemilikan lahan pertanian tidak jelas

ISUE: UU Pokok Agraria UU SD Air

Kondisi Pertanian Indonesia
n

Sumber Daya Teknologi (Produksi Pertanian)
» Teknologi Tradisi ( Adat) » Teknologi Sederhana » Teknologi Input Tinggi » Teknologi Canggih ( Komoditas Mahal ) » Pertanian Organik » Pertanian Terpadu • Indonesia memiliki banyak best practices
ISUE: Hak Patent vs Hak Publik Ecolabeling • Bioteknologi Indonesia cukup luar biasa melalui Rekayasa biologis (kedele setinggi 2.5 m dengan produksi berlipat 3-4 kali)

Kondisi Pertanian Indonesia
n

Sumber Daya Permodalan Usaha Pertanian
» Modal Seadanya » Modal Lemah » Modal Kuat » Modal dengan Skema Perbankan
INVESTASI masih lemah • Term of trade (nilai tukar) produk pertanian rendah • High risk – low profit • KKN

Kondisi Pertanian Indonesia
n

Sumber Daya Komoditas
» Pangan » Hortikultura » Jagung & Serealia » Kacang & umbi-umbian » Tanaman serat » Peternakan » Perikanan » Perkebunan » Kehutanan
ISUE: Posisi Tawar WTO

KOMODITAS Lada Putih Sawit Karet Beras Kakao Lada Hitam Kopi Biji-bijian Teh

PERINGKAT DUNIA 1 2 2 3 3 3 4 6 6

PERMASALAHAN PETANI DAN PERTANIAN INDONESIA
PASAR DAN TATA NIAGA

INFORMASI KEBIJAKAN
PETANI
NASIB PETANI INDONESIA

KEPEMILIKAN LAHAN BIROKRASI DEPTAN MODAL

RGANISASI TANI MENTALITAS TEKNOLOGI KETERAMPILAN

MASALAH BIROKRASI DEPTAN
n n n n

SOLUSI
n

KKN Lemah dalam Eksekusi Koordinasi antar Lembaga lain lemah Terlalu Gemuk

n

n

Penerapan Penyelenggaraan Penyelenggaraa Birokrasi Yang Bersih, Amanah Dan Profesional Pemberdayaan Semua Stak Holder Dalam Mengefektifkan Eksekusi Efektifitas Peran Perencanaan, Pelaksanaan dan Pengawasan

MASALAHAN LAHAN PERTANIAN Luas Pemilikan Lahan Petani Sempit, Sehingga Sulit Untuk Menyangga Kehidupan Keluarga Tani. Produktivitas Lahan Menurun Akibat Intensifikasi Berlebihan dan Penggunaan Pupuk Kimia Secara Terus Menerus Alih Fungsi Lahan Produktif ke Industri Akibat Kebijakan Belum Optimalnya Implementasi Pemetaan Komoditas Terkait dengan Agroekosistem Lahan Masih Banyak Lahan Tidur
n

SOLUSI

n

n

n

n n n

n

n

Pembangunan Agroindustri di Pedesaan dalam Upaya Merasionalisasi Jumlah Petani Dengan Lahan yang Ekonomis Penggalakkan Sistem Pertanian Yang Berbasis pada Konservasi Lahan Dikembangkan Sistem Pertanian Ramah Lingkungan (Organik) Perencanaan dan Implementasi RTRW yang Konsisten Pemanfaatan Lahan Tidur untuk Pemberdayaan Masyarakat

n

MASALAH KONDISI PETANI Jumlahnya Sangat Besar, 25 Juta Kk Tani, 20 Juta Berlahan, 5 Juta Buruh Tani Pendidikan Formal Rendah Rendahnya Regenerasi Petani Pekerja Keras Miskin Bekerja Tidak Efisien Teknologi Rendah Produktivitas/kk Rendah
n

SOLUSI Sistem PendidikanRendahmenengah Berbasis Kompetensi Daerah Sekolah Lapang Berbasis Teknologi Tepat Guna (Best Practices) Dukungan Sistem Insentif Dalam Implementasi Produksi Komoditas Unggulan Wilayah (Daerah)

n

n

n

n

n

n

n

n

n

n

MASALAH KEPEMILIKAN TANAH
n

SOLUSI
n

n

n n

Persengketaan Tanah Rakyat dengan Pengusaha dan Pemerintah Banyak Lahan Petani yang Belum Bersertifikat (Biaya Mahal dan Sulit) Sistem Pewarisan Tanah Banyak Petani yang Tidak Punya Lahan

n

n

Reforma Pertanahan Berpihak Pada Petani (Rakyat), Mudah dan Murahnya Sertifikasi Tanah Mendorong Tumbuhnya LSM Pertanian dan Peran Advokasinya Untuk Petani Penumbuhan Kesadaran Petani Terhadap Hak-hak Petani melalui Pembinaan yang Berkelanjutan

MASALAH MENTALITAS
n n n n n

SOLUSI Sistem Pendidikan Rendahmenengah Berbasis Kompetensi Daerah Sekolah Lapang Berbasis Teknologi Tepat Guna (Best Practices) Penumbuhan Kesadaran Petani Terhadap Hak-hak Petani Melalui Pembinaan yang Berkelanjutan Penggalakan Sistem Alih Teknologi Melalui Pendampingan, Diklat Lapangan Bagi Petani Pembinaan Motivasi, Etos dan Wawasan Kewirausahaan

Petani Lemah Dalam Memperjuangkan Haknya Lemahnya Kewirausahaan Masih Percaya Mitos Moral Hazard

n

n

n

n

MASALAH KETERAMPILAN
n

SOLUSI

n n n

Keterbatasan Penguasaan Teknik Budidaya pada Komoditas Tertentu Saja Kurangnya Orientasi Agribisnis Kurangnya Penguasaan Proses Pengolahan Pasca Panen Kurangnya Kemampuan Mengakses Pasar

n

n

n

Sekolah Lapang Berbasis Teknologi Tepat Guna (Best Practices) Penggalakan Sistem Alih Teknologi Melalui Pendampingan, Diklat Lapangan Bagi Petani Pembinaan Motivasi, Etos dan Wawasan Kewirausahaan

MASALAH MODAL
n n

SOLUSI
n

n n

Petani Kurang Modal Sistem Perbankan yang Kurang Peduli Pada Petani Belum Ada Asuransi Pertanian Sistem Ijon

n n

n

Mendorong Peran Lembaga Keuangan (Bank Dan Non-bank) Untuk Masuk Sektor Pertanian Dengan Skema yang Menguntungkan Petani Mendorong Penguatan Modal Kolektif Petani Mendorong Peran Tengkulak Untuk Membangun Kemitraan Yang Adil dan Peduli Petani Merealisasikan Subsidi Pertanian yang Tepat Sasaran dan Bersifat Produktif

MASALAH ASAR PASAR DAN TATA NIAGA

SOLUSI
n

Harga (tidak wajar, fluktuatif, bergantung pedagang, tengkulak, merugikan) Penguasaan Informasi dan Akses Pasar Lemah Rantai Tata Niaga Panjang dan Pembagian Marjin Tidak Adil

n n

Ciptakan Pasar Alternatif, Dengan Rantai Tata Niaga Pendek (Direct Marketing) Mendorong Terwujudnya Organisasi Tani Yang Kuat dan Berakar Meningkatkan Layanan Informasi Bagi Petani

MASALAH ORGANISASI PETANI Lemahnya Kesadaran Berorganisasi Kurang Berfungsinya Sebagian Organisasi yang Ada Organisasi Tani Kurang Mandiri
n

SOLUSI

n

n

n n

n

Penumbuhan Kesadaran Petani Terhadap Hak-hak Petani Melalui Pembinaan yang Berkelanjutan Penguatan Organisasi dan Jaringan Tani Mendorong Tumbuhnya LSM Pertanian dan Peran Advokasinya Untuk Petani

MASALAH TEKNOLOGI Sistem Alih Teknologi Lemah Penerapan Teknologi Kurang Tepat Sasaran Semakin Banyaknya Penerapan Teknologi Tidak Ramah Lingkungan
n

SOLUSI

n

n

n

n

n

n

Sistem Pendidikan RendahMenengah Berbasis Kompetensi Daerah Sekolah Lapang Berbasis Teknologi Tepat Guna (Best Practices) Penggalakan Sistem Alih Teknologi Melalui Pendampingan, Diklat Lapangan Bagi Petani Mendorong Gerakan Pertanian dan Teknologi Pertanian yang Ramah Lingkungan

MASALAH INFORMASI Info Teknologi Terbatas Regenerasi Penyuluh Pertanian Mandeg Informasi Stok dan Kebutuhan Komoditas Belum Terbangun Pemanfaatan Teknologi Informasi Belum Menyentuh Petani Minat Petani Mencari Informasi Lemah Penggunaan Media Informasi Pertanian Belum Meluas

SOLUSI

n

n

n

n n

n

n

n

Meningkatkan Layanan Informasi Bagi Petani Mendorong Motivasi Petani Untuk Menggali dan Menguasasi Info Penguatan Organisasi dan Jaringan Tani

n

MASALAH KEBIJAKAN Kebijakan Pertanahan ( skala usahatani, alih fungsi lahan, rencana tata ruang wilayah, reformasi administrasi pertanahan ( sertifikat), pengakuan hak ulayat belum dilaksanakan) Kebijakan Infrastruktur (irigasi , transportasi , komunikasi ) Trade Off dari Otonomi Daerah Terkait Dengan Pembangunan & Pemeliharaan Infrastruktur Pertanian
n

SOLUSI

n

n n

n

n

n

Kaji Ulang Kebijakan Pemerintah di Sektor Pertanian Mendorong Pengembangan Infrastruktur Pertanian Perencanaan dan Implementasi RTRW Yang Konsisten Dukungan Sistem Insentif dalam Implementasi Produksi Komoditas Unggulan Wilayah (Daerah)

MASALAH KEBIJAKAN (lanjutan) Kebijakan Payung Hukum Organisasi Tani (Organisasi Tani) Kebijakan Pemerintah Belum Optimal Bagi Petani Dalam Akses Pasar, Informasi , Subsidi Saprotan dan Proteksi (Perdagangan Internasional) Mal Praktek dalam Kebijakan Food Security (Pangan Sebagai Komoditas Politik) Kebijakan Perbankan Belum Kondusif untuk Petani

SOLUSI
n

n

n n

n

n

n n

n

Mendorong Terwujudnya Organisasi Tani Yang Kuat dan Berakar Mendorong Motivasi Petani untuk Menggali dan Menguasasi Info Mendorong Peran Lembaga Keuangan (Bank dan Non-bank) Untuk Masuk Sektor Pertanian dengan Skema yang Menguntungkan Petani Mendorong Penguatan Modal Kolektif Petani Merealisasikan Subsidi Pertanian yang Tepat Sasaran dan Bersifat Produktif

MASALAH KEBIJAKAN (lanjutan) Industrialisasi Belum Berpihak pada Industri Pertanian Kebijakan Pembangunan yang Masih Sektoral UU SD Air Kurang Berpihak pada Petani

SOLUSI
n

n

n n

n

n

n

Penumbuhan Kesadaran Petani terhadap Hak-hak Petani Melalui Pembinaan yang Berkelanjutan Penguatan Organisasi dan Jaringan Tani Mendorong Tumbuhnya LSM Pertanian dan Peran Advokasinya Untuk Petani Penggalakan Sistem Alih Teknologi Melalui Pendampingan, Diklat Lapangan Bagi Petani

VISI
Menjadi Departemen yang Peduli Terhadap Kesejahteraan Masyarakat Melalui Penyelenggaraan Birokrasi yang Bersih Dalam Pembangunan Pertanian yang Berkelanjutan.

MISI
n

n n

n

Mewujudkan Birokrasi Pertanian Yang Profesional Dan Memiliki Integritas Moral Yang Tinggi Mencukupi Pangan Bangsa Berbasis Kesejahteraan Petani. Mengembangkan Pertanian dan Hasil Pertanian Berbasis Pedesaan yang Berdaya Saing Tinggi dan Berkelanjutan Memperjuangkan Kepentingan Petani dan Pertanian Indonesia Dalam Sistem Perdagangan Internasional

SOLUSI (1)
n n n

n n n

Penerapan Penyelenggaraan Birokrasi Yang Bersih, Amanah Dan Profesional Pemberdayaan Semua Stake Holder Dalam Mengefektifkan Eksekusi Pembangunan Agroindustri Di Pedesaan Dalam Upaya Merasionalisasi Jumlah Petani Dengan Lahan Yang Ekonomis Penggalakkan Sistem Pertanian Yang Berbasis Pada Konservasi Lahan Dikembangkan Sistem Pertanian Ramah Lingkungan (Organik) Perencanaan Dan Implementasi RTRW Yang Konsisten

SOLUSI (2)
n

Dukungan Sistem Insentif Dalam Implementasi Produksi Komoditas Unggulan Wilayah (Daerah) n Pemanfaatan Lahan Tidur Untuk Pemberdayaan Masyarakat n Reforma Pertanahan Berpihak Pada Petani (Rakyat), Mudah Dan Murahnya Sertifikasi Tanah n Mendorong Tumbuhnya LSM Pertanian Dan Peran Advokasinya Untuk Petani

SOLUSI (3)
n

Sistem Pendidikan Rendah-menengah Berbasis Kompetensi Daerah n Sekolah Lapang Berbasis Teknologi Tepat Guna (Best Practices) n Penumbuhan Kesadaran Petani Terhadap Hak-hak Petani Melalui Pembinaan Yang Berkelanjutan n Penggalakan Sistem Alih Teknologi Melalui Pendampingan, Diklat Lapangan Bagi Petani n Pembinaan Motivasi, Etos Dan Wawasan Kewirausahaan n Penguatan Organisasi Dan Jaringan Tani

SOLUSI (4)
n

Mendorong Peran Lembaga Keuangan (Bank Dan Non-bank) Untuk Masuk Sektor Pertanian Dengan Skema Yang Menguntungkan Petani n Mendorong Penguatan Modal Kolektif Petani n Mendorong Peran Tengkulak Untuk Membangun Kemitraan Yang Adil Dan Peduli Petani n Merealisasikan Subsidi Pertanian Yang Tepat Sasaran Dan Bersifat Produktif n Mendorong Gerakan Pertanian Dan Teknologi Pertanian Yang Ramah Lingkungan

SOLUSI (5)
n

Ciptakan Pasar Alternatif, Dengan Rantai Tata Niaga Pendek (Direct Marketing) n Mendorong Terwujudnya Organisasi Tani Yang Kuat Dan Berakar n Meningkatkan Layanan Informasi Bagi Petani n Mendorong Motivasi Petani Untuk Menggali Dan Menguasasi Info n Kaji Ulang Kebijakan Pemerintah Di Sektor Pertanian

LSM - PERTANIAN
n

Serikat Petani Jawa Barat (SPJB – Bpk Wahab) n Serikat Petani Pasundan (SPP – Bpk Agustiana) n Federasi Petani dan Nelayan Sejahtera Indonesia (FPNSIB. Wirawan) n Ikatan Petani Pengendalian Hama Terpadu Indonesia (IPPHTI – Stiarman) n Serikat Tani Nasional (STN - Ibu Isti) n Masyarakat Pertanian Organik Indonesia (Maporina – Darma Setiawan)

LSM - PERTANIAN
n

Serikat Pemuda untuk Demokrasi (SPDD – Haksa Heri Wibowo) n Koalisi Rakyat untuk Kedaulatan Pangan (KRKP – Witoro) n Bina Swadaya (Riza Primahendra ) n Institute for Global Justice (IGJ – Bonnie Setiawan) n Farmer’s Initiative for Ecological Livelihoods and Democracy (FIELD – Nugroho Wienarto)

LSM - PERTANIAN
n

Aliansi Petani Indonesia (API – M Nurudin) n Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI – Agusdin Pulungan) n Kontak Tani Nelayaan Andalan (KTNA – Winarno Thohir) n Asosiasi Petani Tebu Rakyat Indonesia (APTRI – Arum Sabil) n World Education (Budiman Saragih ) n Federasi Serikat Petani Indonesia (FSPI – Indra Lubis)

PROGAM 100 HARI
Identifikasi Kebocoran Koordinasi Internal Ketersediaan pangan: -Lebaran -Natal -Tahun Baru PROGRAM 100 HARI

Peduli Petani Inisiasi (Advokasi petani, Market Inteligent)

Public relation

Perbaikan dan Pengendalian Kebocoran Anggaran

Advokasi Petani

Revitalisasi Kelembagaan Petani

Koordinasi Otonomi Daerah

PROGRAM SATU TAHUN

Market Inteligen dan Jaringan Pasar Edukasi Petani

Sosialisasi Budaya Bersih dan Peduli

Pengembangan Akses Lembaga Keuangan bagi Petani

Desa Agroindustri

Kesejahteraan Petani

SDM Petani

Produktivitas

Internalisasi Budaya Bersih dan Peduli

PROGRAM LIMA TAHUN

Nilai Tambah dan Daya Saing

Peningkatan Lapangan Kerja

Diversifikasi Kelembagaan Petani

Koordinasi Internal

Sekjen

Evaluasi program Koridor program Reorientasi dan revitalisasi program Indikator keberhasilan kerja

Identifikasi Kebocoran

Irjen

Ketersediaan Pangan

Badan Bimas dan Ketahanan Pangan

Inisiasi

Ditjen terkait

Advokasi Petani

WTO

Ditjen Pemasaran

Market Inteligen

Public Relation

Sekjen

Peduli Petani

Ditjen terkait

Perbaikan dan Pengendalian Kebocoran Anggaran

Irjen

Revitalisasi Kelembagaan Petani

Dirjen Terkait

Market Inteligen dan Jaringan Pasar

Ditjen Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian

Edukasi Petani

Ditjen Tanaman Pangan Ditjen Perkebunan Ditjen Peternakan Ditjen Tanaman Hortikultura Ditjen SDM

Desa Agroindustri

Ditjen terkait

Pengembangan Akses Lembaga Keuangan bagi Petani

Badan Bimas dan Ketahanan Pangan

Sosialisasi Budaya Bersih dan Peduli

Sekjen dan Ditjen

Koordinasi Otonomi Daerah

Sekjen dan Dirjen

Advokasi Petani

Dirjen terkait

Perbaikan dan Pengendalian Kebocoran Anggaran

Irjen

Revitalisasi Kelembagaan Petani

Dirjen terkait

Market Inteligen dan Jaringan Pasar

Dirjen Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian

Edukasi Petani

Ditjen Tanaman Pangan Ditjen Perkebunan Ditjen Peternakan Ditjen Tanaman Hortikultura Ditjen SDM

Lembaga Advokasi Petani Kelembagaan Petani Kelompok Tani Koperasi

Pengembangan Akses Lembaga Keuangan bagi Petani

Badan Bimas dan Ketahanan Pangan

Sosialisasi Budaya Bersih dan Peduli

Sekjen dan Ditjen

Koordinasi Otonomi Daerah

Sekjen dan Ditjen

Advokasi Petani

Ditjen terkait

Ketahanan Pangan

Peningkatan Kualitas & Kuantitas Tenaga Kerja Pertanian SDM Petani berdaya -Pendidikan Petani

Kelembagaan Petani Berdaya -Posisi tawar Petani dalam menyusun kebijakan

• Kesejahteraan Petani • • Peningkatan Daya Beli Petani

Kesempatan Akses ke lembaga keuangan Peluang pasar - Diversifikasi pasar

Kenaikan nilai tambah & daya saing -Industrialisasi produk pertanian on-farm -Mendorong investasi dalam mekanisasi

Pengolahan Produk Primer Sortasi di tingkat Petani PENINGKATAN NILAI TAMBAH DAN DAYA SAING Teknologi Budidaya

Alat dan Mesin Pertanian

Pengolahan hasil di tingkat desa

Peningkatan Ketrampilan

Penyimpanan dan Penggudangan

TERIMA KASIH

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->