Anda di halaman 1dari 16

Bahan Berbahaya dan Beracun - Asetilena

PENGELOLAAN B3 TL – 3204

Asetilena

Oleh :

Audra Ligafinza

15307110

Dosen pembimbing :

Sukandar

PROGRAM STUDI TEKNIK LINGKUNGAN

FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN

INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

2010

Audra Ligafinza - 15307110 Page 1


Bahan Berbahaya dan Beracun - Asetilena

Asetilena

A. Definisi Asetilena

Asetilena, atau Etuna (nama IUPAC), adalah senyawa kimia dengan


rumus HC 2 H, yang merupakan senyawa dalam bentuk gas yang
sangat mudah terbakar dan meledak. Asetilena murni tidak memiliki
warna dan merupakan gas yang sangat mudah terbakar dengan aroma
yang menyerupai bawang putih. Asetilena dapat dengan aman
disimpan dan digunakan dalam silinder diisi dengan bahan berpori dan
mengandung pelarut (aseton) apabila asetilena berada dalam bentuk
terlarut. Di samping itu, Asetilena dapat dipergunakan sebagai bahan
bakar pengelasan, bahan baku industri synthenese, juga dapat
mempercepat proses masak (pemeraman) buah-buahan. Asetilena
adalah anggota yang paling sederhana dari hydrocarbon tak jenuh
yang disebut alkuna atau Asetilena. Asetilena sangat berguna karena
mempunyai tiga ikatan rangkap dan sebagian disebabkan oleh fakta
bahwa asam lemah atom hidrogen diganti oleh reaksi dengan basa
kuat untuk membentuk garam asetilida.

B. Sumber Asetilena

Asetilena ini ditemukan pada 1836 oleh Edmund Davy, yang


menyebutnya sebagai "karburet baru dari hidrogen". Itu ditemukan
kembali pada tahun 1860 oleh kimiawan Perancis Marcellin
Berthelot,yang menciptakan nama "asetilena". Berthelot mampu
mempersiapkan gas ini dengan melewatkan uap senyawa organik
(metanol, etanol, dll) melalui tabung merah panas dan
mengumpulkanlimbah. Dia juga menemukan asetilena dibentuk dalam

Audra Ligafinza - 15307110 Page 2


Bahan Berbahaya dan Beracun - Asetilena

proses memicu listrik melalui campuran sianogen


dan hidrogen gas. Berthelot kemudian memperoleh asetilenea secara
langsung dari hidrogen antara kutub sebuah busur karbon.

a. Sumber Alami Asetilena di Alam

Asetilena adalah senyawa kimia umum di alam semesta, yang


sering dikaitkan dengan atmosfer gas raksasa. Salah satu
penemuan aneh asetilena terletak di Enceladus, satu bulan
dari Saturnus. Asetilena alami diyakini dibentuk baik
dari dekomposisi katalitik hidrokarbon rantai panjang pada suhu
1.770 K.

b. Sumber Buatan Astilena oleh Manusia

Saat ini asetilena terutama parsial diproduksi


oleh pembakaran dari metana atau muncul sebagai produk
sampingan dalam etilen aliran setiap tahun. Kehadirannya di etilen
biasanya tidak diinginkan karena ledakan karakter dan
kemampuannya untuk racun Ziegler-Natta. Ini adalah hidrogenasi
selektif menjadi etilen, biasanya menggunakan katalis Pd-Ag.

Sampai tahun 1950-an, ketika batubara menggantikan minyak


sebagai sumber utama karbon, asetilena (dan fraksi aromatik
dari tar batubara) adalah sumber utama bahan kimia organik
industri kimia. Hal ini disiapkan oleh hidrolisis dari kalsium
karbida, reaksi ditemukan oleh Friedrich Wöhler pada 1862 :

CAC 2 + 2H 2 O → Ca (OH) 2 +C 2 H 2

C. Karakteristik Asetilena

1. Sifat Fisik

Audra Ligafinza - 15307110 Page 3


Bahan Berbahaya dan Beracun - Asetilena

Simbol Kimia C2H2


Warna Tidak berwarna
Aroma Berbau seperti bawang
Titik Didih -75 °C
Berat Jenis Relatif (Udara = 1) 0,91
Berat Molekul 26,04
Suhu Kritis 35,2 °C
Berat Jenis Gas (101,3 kPa & 15 1,108 kg/cm 3
°C)
Daya larut dalam air (@101,3 0,95cm 3
/m 3

kPa & 20 °C)


Isi spesifik (101,3 kPa & 15 °C) 0,903 m 3 /kg
Batas kemampuan terbakar 2,2 - 81,0
diudara (%)
Suhu penyalaan 305 °C

2. Sifat Kimia

Asetilena adalah suatu hidrokarbon yang tergolong kepada alkuna,


dengan rumus C2H2. Asetilena merupakan alkuna yang paling
sederhana, karena hanya terdiri dari dua atom karbon dan dua
atom hidrogen. Pada asetilena, kedua karbon terikat melalui ikatan
rangkap tiga, dan masing-masing atom karbon memiliki hibridisasi
orbital sp untuk ikatan sigma. Hal ini menyebabkan keempat atom
pada Asetilena terletak pada satu garis lurus, dengan sudut C-C-H
sebesar 180°

Keasaman (p Ka) 25
Bentuk Molekul (Struktur) Linier
Entalpi Pembentukan Δ f H o
298 226,88 kJ / mol

Audra Ligafinza - 15307110 Page 4


Bahan Berbahaya dan Beracun - Asetilena

Gambar 1. Rumus struktur dari asetilena (Etuna) molekul, C 2 H 2

Gambar 2. Bola-dan-model tongkat asetilena (Etuna) molekul,


C 2 H 2

Gambar 3. Asetilena

3. Toksisitas

Asetilena dapat menyebabkan keadaan sesak napas dan


merupakan zat yang bersifat anesthetic. Namun begitu, eksperimen
menunjukkan tidak adanya bahaya yang berarti pada pemaparan
gas asetilena pada waktu yang lama dengan konsentrasi tinggi.

D.Pembuatan Asetilena

Bahan utama pembuatan asetilena adalah kalsium karbonat dan


batubara. Kalsium karbonat diubah terlebih dahulu menjadi kalsium
oksida dan batubara diubah menjadi arang, dan keduanya direaksikan
menjadi kalsium karbida dan karbon monoksida,

CaO + 3C → CaC2 + CO

Audra Ligafinza - 15307110 Page 5


Bahan Berbahaya dan Beracun - Asetilena

Kalsium karbida (atau kalsium asetilida) kemudian direaksikan dengan


air dengan berbagai metode, menghasilkan asetilena dan kalsium
hidroksida. Reaksi ini ditemukan oleh Friedrich Wohler di 1862.

CaC2 + 2H2O → Ca(OH)2 + C2H2

Sintesis kalsium karbida memerlukan temperatur yang amat tinggi,


~2000 derajat Celsius, sehingga reaksi tersebut dilakukan di dalam
sebuah tungku bunga api listrik. Reaksi ini merupakan bagian penting
dari revolusi di bidang kimia pada akhir 1800-an, dengan adanya
proyek tenaga hidroelektrik di Air Terjun Niagara. Asetilena juga dapat
dihasilkan dengan reaksi pembakaran parsial metana dengan oksigen
atau dengan reaksi cracking dari hidrokarbon yang lebih besar.
Berthelot dapat membuat asetilena dari metanol, etanol, etilena, atau
eter, dengan cara melewatkan gas atau uap dari salah satu zat
tersebut melalui tabung merah panas. Berthelot juga menemukan
asetilena dapat dibuat dengan cara memberikan kejutan listrik
terhadap gas-gas sianogen dan hidrogen. Ia juga dapat membuat
asetilena dengan mereaksikan hidrogen murni dan karbon secara
langsung dengan menggunakan tegangan listrik.

E. Reaksi – Reaksi Asetilena

Reaksi pirolisis asetilena dimulai pada temperatur 400 °C(673 K)


(cukup rendah untuk hidrokarbon). Hasil utamanya adalah dimer
vinilasetilena (C4H4) dan benzena. Pada temperatur diatas 900
°C(1173 K), hasil utama reaksi adalah jelaga (karbon hitam).

Berthelot menunjukkan bahwa senyawa alifatik dapat diubah menjadi


senyawa aromatik, dengan memanaskan asetilena di dalam tabung
reaksi menghasilkan benzena dan sedikit toluena. Berthelot juga
mengoksidasi asetilena menghasilkan asam asetat dan asam oksalat.

Audra Ligafinza - 15307110 Page 6


Bahan Berbahaya dan Beracun - Asetilena

Ia juga menemukan reduksi asetilena dengan hidrogen menghasilkan


etilena dan etana. Polimerasi asetilena dengan katalis Ziegler-Natta
menghasilkan lapisan poliasetilena. Poliasetilena, rantai molekul
karbon dengan ikatan tunggal dan ganda berselang-seling, merupakan
semikonduktor organik yang pertama sekali ditemukan; reaksi dengan
iodin menghasilkan bahan yang amat konduktif

Reaksi Reppe

Walter Reppe menemukan bahwa asetilena dapat bereaksi pada


tekanan tinggi dengan katalis logam berat menghasilkan senyawa-
senyawa yang penting dalam industri. Asetilena bereaksi dengan
alkohol, hidrogen sianida, hidrogen klorida atau asam karboksilat
menghasilkan senyawa-senyawa vinil. Dengan aldehida menghasilkan
diol etunil. Misalnya asetilena dan formaldehida menghasilkan 1,4-
butunadiol sesuai reaksi dibawah ini, yang digunakan dalam industri

HCCH + CH2O → CH2(OH)CCCH2OH

Dengan karbon monoksida menghasilkan asam akrilat, atau ester


akrilat, yang dapat digunakan untuk memproduksi kaca akrilat.

F. Penggunaan Asetilena di Bidang Industri

Asetilena dihasilkan dari reaksi antara air dengan kalsium


karbida. Di samping itu, asetilena dapat juga diproduksi dari reaksi
pemecahan thermal hidrokarbon, atau hasil pembakaran parsial dari
methane dan oksigen.

Audra Ligafinza - 15307110 Page 7


Bahan Berbahaya dan Beracun - Asetilena

Asetilena digunakan untuk industri-industri yang menggunakan


aplikasi nyala oxyacetylene: pengelasan dan oxycutting. Pada industri
kimia, asetilena digunakan untuk produksi: - etilin - acetaldehid - vinil
acetat - vinil klorida - vinil eter - acrilik eter - stirin - akrilonitril -
cabazol - pirolidin - diol - vinil asetat - vinil amida - vinil sulvida - asam
akrilik - polioksometan - karbon hitam yang sangat baik, yang disebut
'acetylene black' .

Sekitar 80 persen dari asetilena diproduksi setiap tahun di


Amerika Serikat yang digunakan dalam sintesis kimia. Salah satu
aplikasi baru adalah konversi asetilena untuk etilen yang digunakan
dalam pembuatan berbagai polietilen plastik. Reaksi penting asetilena
adalah pembakaran, dasar dari teknologi las asetilena. Kalau tidak,
aplikasi utamanya melibatkan para konversi ke turunan asam
akrilik. Acetylides dengan banyak ion logam oleh reaksi dengan larutan
garam. Beberapa, misalnya, asetilida perak dan tembaga
asetilida, sangat kuat dan merupakan bahan peledak yang sangat
berbahaya. Tembaga asetilida juga dibentuk oleh asetilena bereaksi
dengan logam tembaga atau paduan. Oleh karena itu bahan ini tidak
cocok untuk instalasi dalam penanganan asetilena.

G.Bahaya Asetilena

Asetilena tergolong bahan beracun dan berbahaya karena :

• Acetylene bersifat memabukkan


• Acetylene bersifat racun
• 10% di udara tidak bersifat racun
• 20% di udara memabukkan
• 30% di udara syaraf otak tidak terkontrol

Audra Ligafinza - 15307110 Page 8


Bahan Berbahaya dan Beracun - Asetilena

• 33% di udara dalam tempo 7 menit bias pingsan sampai dengan


80% bias membius secara penuh, menurunkan tekanan darah,
merangsang pada pernapasan.
• Sangat bahaya apabila tekena panas, api, dan bahan-bahan
oksidator
• Dapat menimbulakan ledakan apabila Acetylene tercampur
dengan Tembaga, Kuningan, garam Cu, garam Hg, CO, Hg,
garam Ag, K, Ag, RbH, CsH, Haolgen, HNO3, NaOH.
H.Tempat Penyimpanan Asetilena

a. Kontainer

Silinder asetilena mengandung bahan pengisi dan pelarut,


juga perangkat alat keamanan seperti katup, dan tutup
pelindung yang biasanya disediakan dengan ukuran
standar silinder baja berlubang untuk layanan gas
terkompresi.

b. Perangkat Keamanan

Perlindungan terhadap suhu yang berlebihan disediakan


dalam bagian busi diisi dengan logam yang mencair fusible
sekitar 2120F. Perangkat ini biasa disebut fusible plug.
Sebuah fusible plug adalah logam, biasanya dari perunggu,
kuningan atau gunmetal, yang memiliki lubang di
sepanjang penampangnya. Lubang ini ditutup dengan
logam titik leleh rendah, biasanya timah atau timah.
Lubang ini merpuakan pelat atas dari tungku mesin uap,
biasanya memanjang sekitar satu inci ke dalam ruang di
atas air. Suhu gas cerobong pada tungku mesin uap dapat
mencapai 1000 ° F (550 ° C)

Audra Ligafinza - 15307110 Page 9


Bahan Berbahaya dan Beracun - Asetilena

Gambar Fusible Plug

c. Aseton

Aseton dibebankan ke dalam silinderdan benar-benar


mengisi pori-pori bahan pengisi. Aseton adalah pelarut
yang akan melarutkan gas asetilena yang dibebankan ke
dalam silinder. Jumlah aseton dan asetilena yang
diperbolehkan dalam setiap ukuran silinder dikontrol oleh
Peraturan DOT.

d. Ukuran Silinder

Tabel di bawah ini menampilkan beberapa ukuran standar


silinder asetilena :

Size Dimensi Empty Full Full Capacity


Nominal Wt. Wt.
(cu. Ft.)Std
w/o valve (lbs.) (lbs.) press.

MC 4’’X12’’ 7½ 8½ 10

B 6’’X19’’ 22 ½ 25½ 40

1 7’’X25’’ 47 52½ 75

2 8’’X30’’ 70 79 130

3 10’’X30’’ 100 113 190

4 12’’X36’’ 175 197 ¾ 330

Audra Ligafinza - 15307110 Page 10


Bahan Berbahaya dan Beracun - Asetilena

5 12’’X39’’ 185 209 ¾ 360

I. Pemindahan dan Penyimpanan

a. Pemindahan

• Tutup botol baja harus dalam keadaan tertutup.


• Tidak boleh dijatuhkan, berbenturan satu sama lain, menerima
guncangan dan diseret.
• Menurunkan botol baja dari truk harus diberi bantalan kayu atau
karet.
• Pemindahan botol baja harus menggunakan kereta dorong,
dimana botol baja dalam keadaan tegak.
• Tutup dengan rapat agar tidak kontak langsung dengan sinar
matahari.
• Selama pemindahan tidak boleh bercampur dengan bahan yang
menimbulkan api atau oksidator.

b. Penyimpanan

• Dilarang menyimpan botol baja Acetylene dekat bahan yang


mudah menimbulkan api dan botol baja gas oksidator.
• Dilarang menyimpan botol baja Acetylene dekat sumber api dan
sumber panas lainna, termasuk kontak langsung dengan sinar
matahari secara langsung.
• Penyimapanan botol baja kosong dan botol baja berisi harus
dipisahkan.

Audra Ligafinza - 15307110 Page 11


Bahan Berbahaya dan Beracun - Asetilena

• Botol baja harus disimpan di tempat yang aman tehadap getaran


atau penyebab-penyebab lain yang mengakibatkan terjatuhnya
botol baja.
• Tutup valve harus selalu terpasag dengan baik.
• Botol baja harus disimpan dalam ruangan yang tedu, kering, dan
kedap api, dengan ventilasi yang baik dan jauhkan dari zat-zat
yang bersifat korosif.
• Ditempat penyimpanan disediakan seperangkat alat pelindungan
pernapasan dan pemadam api.

4. Keamanan

Pengguna aseatilena harus memahami konstruksi silinder dan sifat


asetilena. Berikut, peraturan kesalamatan dasar yaitu panduan
penyimpanan, penanganan, dan penggunaan asetilena bersilinder.

1. Selalu gunakan asetilena dalam keadaan tegak untuk


menghindari hilangnya seton yang dapat mengurangi
kemampuan silinder dalam menjaga asetilena
2. Silinder harus dijaga dengan baik untuk menghindari
kerusakan silinder atau bahan pengisi di dalamnya.
Menjatuhkan silinder akan menyebabkan kebocoran yang
akan menyebar di sekeliling busi.
3. Jauhkan silinder dari sumber panas eksternal. Silinder tidak
dirancang untuk suhu yang lebih dari 125 ° F (52 ° C)
4. Lindungi kepala bagian bawah asetilena silinder dari tanah
basah
5. Pisahkan tabung gas yang mudah terbakar dari oksigen
dan mengoksidasi tabung gas selama penyimpanan.
Pisahkan silinder yang penuh dengan asetilena dengan
silinder kosong

Audra Ligafinza - 15307110 Page 12


Bahan Berbahaya dan Beracun - Asetilena

6. Gunakan tekanan regulator dan perangkat saat


menghubungkan silinder ke sirkuit yang memiliki tekanan
yang lebih rendah dari service rating
7. Selalu menguji semua regulator, obor, selang, dan silinder
sambungan sebelum menempatkan asetilena peralatan
dalam jangkauan layanan. Kebocoran dalam
daerah terbatas dapat menyebabkan asetilena terkumpul
dan mudah mencapai konsentrasi kritis di mana asteilena
menjadi mudah terbakar, yaitu di atas batas bawah 2,5
persen asetilena di udara
8. Jangan gunakan asetilena pada tekanan atas 15 psig,
tekanan di mana dekomposisi dapat mulai, untuk
menghindari ledakan dan bahaya kebakaran
9. Pindahkan silinder asetilena yang bocor ke daerah terbuka
. Jangan mencoba untuk menghentikan kebocoran plug
sekring
10. Dalam kebanyakan kasus, cara yang terbaik adalah
dengan membiarkan asetilena terbakar dengan sendirinya.
Pengecualian kecil kebakaran pada koneksi yang pas
secara efektif dapat dipadamkan dengan
menerapkan lap basah, basah asbes, atau jenis bahan
yang serupa. Perhatian
harus dilaksanakan karena panas dari api kecil dapat
mencairkan
sekering busi dan menyebabkan pembebasan cepat
asetilena yang dapat
menghasilkan api besar. Air dapat efektif digunakan untuk
mencegah keterlibatan silinder tambahan dan untuk
melindungi peralatan dan properti
berbatasan dengan pembakaran silinder asetilena. Jarak

Audra Ligafinza - 15307110 Page 13


Bahan Berbahaya dan Beracun - Asetilena

yang memadai harus dipertahankan antara personil dan


pembakaran silinder karena silinder mungkin pecah.
11. Katup tetap tertutup ketika silinder tidak berada dalam
jangkauan layanan atau kosong. Pada akhir shift atau hari
kerja, tutup silinder katup dan alirkan tekanan dari
regulator dan obor peralatan. Jauhkan silinder caps on.
12. Jika silinder asetilena terbentur sehingga memmbuatnya
menjadi cacat, lingkari kecacatan itu dengan pena untuk
menandai peringatan pemasok. Hukum federal melarang
orang, selain silinder pabrikan, dari memperbaiki asetilena
silinder. Pembuangan silinder yang rusak hanya boleh
dilakukan oleh orang yang berpengalaman.
13. Sebuah katup silinder asetilena tidak oleh dibuka lebih dari
kira-kira 11/2 bergantian
14. Untuk meminimalkan penarikan cairan pelarut, asetilena
harus ditarik dari silinder dengan kecepatan tidak melebihi
1 / 10 (satu per sepuluh)
dari kapasitas silinder per jam berselang selama
digunakan. Penarikan penuh isi silinder secara terus-
menerus, yang laju aliran tidak boleh lebih dari 1 / 15
(satu-kelima belas) dari kapasitas silinder per jam
15. Jika tutup pelindung silinder sangat sulit untuk
dipindahkan, jangan
menerapkan kekerasan berlebihan atau membongkar
tutup lepas dengan sebuah bar dimasukkan ke dalam
bukaan ventilasi. Lampirkan label atau tag ke silinder
mengidentifikasi masalah dan mengembalikan silinder ke
pemasok
16. Kunci pas tidak boleh digunakan pada katup. Jika katup
rusak, lampirkan label atau tag untuk mengidentifikasi
masalah slinder dan kembalikan silinder ke pemasok

Audra Ligafinza - 15307110 Page 14


Bahan Berbahaya dan Beracun - Asetilena

17. Silinder gas harus tidak dapat diisi ulang kecuali oleh
teknisi produsen gas yang dipadatkan
18. Pengiriman silinder yang berisi gas yang terkompresi tanpa
persetujuan pemilik adalah pelanggaran hukum

J. Tindakan Penyelamatan

Terhadap bahaya racun :

• Bawa korban ke rumah sakit terdekat

Apabila ada kebocoran Acetylene

• Pindahkan korban ke tempat terbuka dan jauh dari sumber api,


selanjutnya bawa korban ke rumah sakit terdekat.
• Usahakan menutup sumber kebocoran, apabila tidak bisa segera
buang.

Tindakan yang harus dilakukan jika terjadi kebakaran akibat api bali
(flash back) adalah sebagai berikut :

• Pindahkan botol baja ke tempat terbuka.


• Kosongkan tempat tersebut kemudian padamkan api.

Audra Ligafinza - 15307110 Page 15


Bahan Berbahaya dan Beracun - Asetilena

DAFTAR PUSTAKA

http://www.c-f-c.com/specgas_products/acetylene.htm

http://en.wikipedia.org/wiki/Acetylene

http://www.airproducts.com/nr/rdonlyres/9d325c49-7c62-41e5-aa0b-
8411db4d84f8/0/safetygram13.pdf

http://www.msha.gov/alerts/hazardsofacetylene.htm

http://www.anekagas.com/MSDS/MSDSc2h2gas.html

Audra Ligafinza - 15307110 Page 16