Anda di halaman 1dari 6

5.

METODE TIGA TITIK

Pada bagian ini kita akan belajar cara menentukan strike dan dip dari suatu
bidang atau lapisan planar dengan menggunakan tiga titik pengamatan yang diketahui
kordinat serta ketinggian. Data - data ini bisa didapat dari data pengukuran
lapangan ataupun dari data pemboran (drilling). Perhitungan atau cara ini
menggunakan prinsip dasar yang menyatakan bahwa gabungan dari tiga titik atau
lebih dapat membentuk sebuah bidang dengan arah tertentu. Terdapat 2 jenis tipe
masalah yang akan kita jumpai dalam menggunakan metode tiga titik ini :
1. 2 titik yang berada pada ketinggian yang sama.
2. ketiga titiknya berada pada elevasi yang berbeda.

Tipe pertama :
Contoh kasus ;
Bayangkan suatu lapisan putih tuff yang berada diantara 2 lapisan masiv
agglomerat hasil aktifitas vulkanik. Sequennya bersifat homoklin (arah strike tidak
berubah), tetapi karena tuff tersebut bersifat friable (rapuh) dan mudah lapuk, kita
tidak dapat melakukan pengukuran strike / dip. Lokasi dan elevasi dari 3 titik
pengamatan, adalah kontak antara tuff dan agglomerat pada gb 5.1a. Titik X dan Y
berada pada ketinngian 100 m, dan titik Z pada elevasi 60 m. Tentukan arah dari
kontak agglomerat dengan lapisan tuff. X,Y,dan Z adalah lapisan tuff.
Langkah-langkah pengerjaan :
a. Buat gambar berskala yang menggambarkan ke tiga titik pada elevasi yang
sama ( pada kasus ini 2 titik berada pada elevasi yang sama (X dan Y)
sedangkan satu titik lainnya merupakan proyeksi dari titik yang tidak berada
pada elevasi yang sama ( Z’)). Lihat gambar 5.1
b. Hubungkan X dan Y dengan satu garis lurus. Karena berada pada ketinggian
yang sama dengan kata lain garis ini posisinya horizontal, maka garis ini
merupakan strike dari bidang.
c. Dengan menggunakan penggaris segitiga, gambar garis tegak lurus dengan
garis XY memotong titik Z’. kita namakan garis ini garis Z’Q yang paralel
dengan arah true dip. Garis Z’Q juga merupakan garis sumbu putar. Putar
penampang sampai horizontal dengan sumbu pada garis Z’Q sehingga titik Z
Lab. Geodinamik UNPAD
Hand Out Praktikum Modul #05
seolah olah nampak di permukaan atau berada pada elevasi yang sama dengan
titik X, Y, Z’. dengan menggunakan skala vertikal yang sama dengan skala
horizontal maka kita akan mempunyai suatu bidang segitiga dengan titik titik
Z, Z’ dan Q. Sudut lancipyang dibentuk antara QZ’’ dan dan QZ adalah nilai
dip dari bidang tersebut.

S. Marshak & G. Mitra; Basic Methods of Structural Geolgy. p.48

Gbr. 5.1 Penyelesaian secara grafis terhadap metode tiga titik (a,b) penyelesaian untuk tipe pertama, (c-
g) adalah penyelesaian untuk tipe kedua.

- Tipe kedua
a. Buat penampang berskala yang menggabungkan ke tiga titik pada satu elevasi
yang sama ( pada kasus ini jadikan elevasi titik tertinggi sebagai elevasi utama
dan proyeksikan 2 titik lainnya ke elevasi ini).
b. Buat garis LN’ ynag menghubungkan titik tertinggi dengan proyeksi titik
terendah. Dititik tertentu dari garis LN’ terdapat titik Q’ yang merupakan
proyeksi dari titik Q yang berada pada elevasi yang sama dengan titik M.
karena titik Q berada pada elevasi yang sama dengan M, maka garis QM
merupakan garis strike dari lapisan ini pada elevasi M dan Q. garis Q’M’

Lab. Geodinamik UNPAD


Hand Out Praktikum Modul #05
merupakan proyeksi dari garis strike pada elevasi tertinggi. Langkah
selanjutnya akan menjelaskan cara lain untuk menentukan titik Q pada garis
LN’.
c. Gambar garis N’V arah dengan arah sembarangan dimulai dari N’. Paling
ideal adalah bila garis N’V membentuk sudut 200 – 400 dengan garis LN’ dan
kurang lebih 20% lebih panjang. Pada garis ini buat titik titik yang
melambangkan perbedaan elevasi dari titik tertinggi hingga ke rendah.
Hubungkan titik pada N’V ynag menghubungkan elevasi L dengan titik L ,
dan kita namakan titik F. garis FL tidak harus tegak lurus dengan garis LN’.
tentukan titik pada garis N’V yang melambangkan elevasi pada titik M, dan
kita sebut dengan titik Q. Gambar garis dari titik E sehingga bersinggungan
dengan garis LN’ dan tegak lurus dengan garis FL. Titik persinggungan antara
garis E dengan garis LN’ kita sebut dengan garis Q’. Lalu buat garis yang
menghubungkan titik Q’ dengan titik M’dan kita namakan dengan garis Q’M’.
Garis Q’M’ merupakan garis strike dari bidang atau lapisan ini.
d. Garis LN’ sebagai sumbu putar (sama dengan fungsi garis Z’Q pada soal tipe
1). Kita ibaratkan bahwa kita memutar garis ini sehingga titik N yang berada
dibawah sekarang berada di elevasi yang sam dengan titik N’. buat garis yang
tegak lurus LN’ dan melewati titik N’, pada garis ini buat skala kedalaman
( skala vertikal = skala horizontal) hingga skala tersebut mencapai titik N.bila
kita sudah mendapatkan titik N, buat garis yang menghubungkan antara titik N
dan titik L. Sudut yang dibentuk oleh garis NL dan garis LN’ adalah apparent
dip dari lapisan ini (kenapa bukan true dip??). Pada garis dimana kita
membuat skala vertikal, tentukan elevasi titik Q pada garis . Pada titik ini buat
garis yang tegak lurus garis NN’ dan menyinggung garis LN. Titik
persinggungan antara garis ini dengan garis LN kita namakan titik Q’ yang
merupakan proyeksi titik Q pada kedalaman yan sama M. Setelah itu buat
garis sejajar garis NN’ dan menyinggung garis LN’. titik persinggungan ini
merupakan proyeksi titik Q pada elevasi tertinggi. Hubungkan titik Q’ dan dan
titik M’ sehingga membentuk sebuah garis. Garis ini merupakan arah strike
dari lapisan.

Setelah kita mendapatkan arah strike dari perlapisan, maka langkah


selanjutnya adalah menentukan besar dip dari lapisan. Agar tidak membuat pusing
Lab. Geodinamik UNPAD
Hand Out Praktikum Modul #05
kepala sebaiknya pembuatan dip tidak di gambar pada gambar yang sama dimana kita
menggambar arah strike ( takut tertukar antara apparent dip dan true dip).
Dari proyeksi titik terendah (N’) gambar garis tegak lurus memotong garis
Q’M’, perpotongannya kita namakan titik D. dengan menggunakan garis DN’ sebagai
sumbu putar, kita putar garis ini sehinnga titik N berada di permukaan. Gunakan skala
yang sama antara horizontal dan vertikal. Sudut lancip yang dibentuk antara garis DN
dan garis DN’ merupakan nilai dip dari lapisan ini.

Penggunaan Metode tiga titik dalam kasus pemboran


Cara penyelesaian sama persis dengan langkah-langkah di atas, perbedaannya
data pada kasus di atas didapat pada permukaan sehingga jarak vertikal adalah
ketinggian (elevasi), sedangkan dalam pengeboran jarak vertikal adalah kedalaman.

Sekian dari saya heheheheh : ), semoga loe loe semua bisa nelen dan ngerti tulisan gue ini.. : ) by Kevin.

Lab. Geodinamik UNPAD


Hand Out Praktikum Modul #05
PROBLEM 1
Data yang tersedia : Tiga titik A,B, dan C kesemuanya ada pada permukaan bidang
yang sama, dengan elevasi 75 kaki, 175 kaki dan 100 kaki.
Tentukan : Strike dan dip dari bidan tersebut !!!!!!!!!!!!

Lab. Geodinamik UNPAD


Hand Out Praktikum Modul #05
PROBLEM 2
Pada suatu eksplorasi Batubara, terdapat 3 lubang bor yaitu A,B dan C.
Pada lubang Bor A dijumpai kontak antara batubara dengan batulempung pada
kedalaman 50 m ( batubara berumur lebih tua). Pada lubang Bor B dan C
dijumpai pula kontak tsb dengan kedalaman masing-masing 175 m dan 50 m.
Jarak lubang bor A-B = 100 m, A-C = 75 m
Azimut dari Bor A ke B = N080°E
Dari Bor A ke C = N155°E
Tentukan jurus dan kemiringan lapisan batubara !!!!!!!!!!!

Lab. Geodinamik UNPAD


Hand Out Praktikum Modul #05