Anda di halaman 1dari 29

ANALISIS PENENTUAN PENETAPAN UPAH MINIMUM REGIONAL DI JAWA TENGAH

ANALISIS PENENTUAN PENETAPAN UPAH MINIMUM REGIONAL DI JAWA TENGAH Tugas Ekonomi Sumber Daya Manusia Disusun oleh:

Tugas Ekonomi Sumber Daya Manusia

Disusun oleh:

1.

Bella Aldida C2B008018

 

2.

Hera

Pradipta

P.

C2B008037

3.

Indah

Fitri

P.

C2B008038

4.

Lintantia

Fajar

A.

C2B008043

5.

Marita

Praba

P.

C2B008046

ILMU EKONOMI STUDI PEMBANGUNAN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS DIPONEGORO

2010

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya sehingga tugas pembuatan makalah kami yang berjudul “Analisis Penentuan Penetapan Upah Minimum Regional di JawaTengah.” Tak lupa kami ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada orang tua kami yang telah mendukung secara moril dan materil sehingga pembuatan makalah ini dapat berjalan dengan lancar. Terima kasih juga kami ucapkan kepada dosen pengampu mata kuliah Ekonomi Sumber Daya Manusia kelas Ilmu Ekonomi dan Studi Pembangunan yang telah membimbing kami dengan baik sehingga ilmu ini dapat bermanfaat bagi kami. Juga kepada pihak-pihak yang telah membantu proses pembuatan tugas makalah ini hingga dapat terselesaikan. Mengingat masih dalam proses belajar, tim penulis memohon maaf bila terdapat kesalahan dalam makalah yang telah kami buat. Dan harapan kami semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca.

TIM PENULIS

SEMARANG, Juni 2010

DAFTAR ISI

Halaman Judul .................................................................................................1 Kata Pengantar..................................................................................................2 Daftar Isi ..........................................................................................................3

BAB I Pendahuluan

  • A. Latar Belakang.....................................................................................4

  • B. Rumusan Masalah.................................................................................5

  • C. Tujuan Penulisan .................................................................................5

  • D. Manfaat ...............................................................................................6

  • E. Metodologi Penulisan ..........................................................................6

  • F. Sistimatika Penulisan............................................................................6

BAB II Kajian Pustaka

  • A. Upah Minimum dan Serikat Kerja.......................................................8

  • B. Definisi Upah Minimum......................................................................10

  • C. Komponen Upah Minimum..................................................................10

  • D. Kebijaksanaan Pengupahan Insentif.....................................................12

  • E. Upah Minimum Regional dan Kesempatan Kerja................................13

  • F. Hubungan Antara Upah Minimum dengan Hubungan Industrial.........14

BAB III Pembahasan

A

.....................................................................................Definisi

Upah

Minimum.............................................................................................15

B ...........................................................................................................Peraturan Perundang Undangan yang Terkait Penetapan Upah Minimum...................................................................19

.....................................................................................Mekanisme C

Pennetapan Upah Minimum ................................................................20

.....................................................................................Faktor-Faktor D

Pertimbangan Dalam Penetapan Upah Minimum ................................22 E .....................................................................................Pengawasan Pelaksanaan Upah Minimum ...............................................................23

BAB V PENUTUP

A

.....................................................................................Kesimpulan25

B

.....................................................................................Saran

26

Daftar Pustaka .................................................................................................27

BAB I PENDAHULUAN

  • A. Latar Belakang

Ketenagakerjaan merupakan hal yang penting yang perlu di perhatikan di setiap negara, khususnya di Indonesia. Karena masalah ketenagakerjaan di Indonesia merupakan masalah yang umum dan mendasar terkait dengan salah satunya adalah masalah mengenai Upah yang diberikan pada tenaga kerja. Untuk itu pemerintah memberikan campur tangan dengan kebijakan – kebijakan yang ada mengenai penetapan upah agar para tenaga kerja di Inonesia khususnya kaum buruh mempunyai penghidupan yang layak dan taraf hidup yang meningkat. Dengan menentukan Upah minimum kepada para tenaga kerja. Upah Minimum adalah upah bulanan terendah yang terdiri dari upah pokok termasuk tunjangan tetap. Upah mempunyai kedudukan yang strategis bagi tenaga kerja itu sendiri , perusahaan dan bagi pemerintah. Di Indonesia menunjukkan bahwa upah tampaknya telah menjadi alat yang efektif dari pemerintah untuk mengontrol buruh.Bagi tenaga kerja itu sendiri upah digunakan untuk menghidupi kebtuhan hidupnya dan keluarganya, sedangkan bagi perusahaan upah salah satu sumber biaya dalam menentukan dan mempengaruhi produksi total perusahaan itu sendiri dan harga dari output suatu barang, sedangkan bagi perusahaan upah di gunakan untuk pemerataan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat. Pemerintah di Indonesia, menaikkan upah dan biaya buruh, ketika memang ada kebutuhan untuk itu demi pembangunan ekonomi. Salah satu campur tangan pemerintah tentang penetapan upah adalah merumuskan kebijakan tentang penetapan upah minimum regional yaitu Upah Minimum Provinsi dan

Upah minimum Kabupaten / Kota.Jadi, upah ditetapkan secara sektoral dan regional provinsi maupun kabipaten / kota. Hal ini dikarenakan penentuan kebijakan mengenai upah minimum diserahkan kepada daerah sesuai dengan adanya otonomi daerah (UU No. 25 tahun 1999 jo UU No. 32 tahun 2004) khususnya dalam pasal 3 ayat 5 utir 8 PP No. 25 tahun 2000 tentang kewenangan pemerintah dan kewenangan provinsi sebagai daerah otonom yang mengatur pembagian kewenangan sebagai berikut :

  • 1. Penetapan pedoman jaminan kesejahteraan purnakerja dan

  • 2. penetapan dan pengawasan atas pelaksanaan upah minimum

Besaran upah minimum didasarkan pada skala yang disebut ‘Kebutuhan Fisik Minimum’, yang dpenyesuainnya dengan Indeks Kebutuhan Hidup Layak . Menghitung Upah yang

Layak kebutuhan Standar dari Upah Layak haruslah mencakup hal-hal berikut Kebutuhan Fisik, sebagai kebutuhan untuk menjaga kesehatan ragawi buruh, agar ia dapat bekerja dengan segenap tenaga dan sanggup berkonsentrasi penuh selama bekerja. Kebutuhan Mental, mencakup persoalan bagaimana buruh tersebut menjaga martabat dirinya di tengah pergaulan sosial. Kebutuhan Berkeluarga, mencakup sekaligus Kebutuhan Fisik dan Mental. Tiap orang butuh untuk mendapatkan pasangan hidup, dan meneruskan keturunannya. Kebutuhan ini seringkali bersesuaian dengan tuntutan sosial dan spiritual yang diberlakukan masyarakat. Upah Minimum yang ditentukan secara bervariasi dari satu daerah dengan daerah lainnya oleh ‘Dewan Penelitian Pengupahan Daerah’. Selain itu para Gubernur, bupati, wali kota harus tanggap terhadap aspirasi pekerja ini agar tidak terjadi gejolak sosial di daerahnya terkait penetapan upah minimum provinsi atau kabupaten /kota. Otonomi daerah telah menciptakan kesempatan-kesempatan baru bagi serikat buruh untuk bisa mempengaruhi hasil-hasil kebijakan perburuhan, dan untuk terlibat dalam proses pembuatan kebijakan dan peraturan secara umum.

  • B. Rumusan Masalah

1) Apa yang dimaksud dengan Upah Minimum Regional? 2) Peraturan perundang – undangan apa yang terkait dengan penetapan upah minimum di Jawa Tengah? 3) Bagaimana mekanisme penetapan Upah Minimum di Jawa Tengah? 4) Apa saja pertimbangan yang menentukan penetapan Upah minimum di Jawa Tengah? 5) Bagaimana dengan pengawasan pelaksanaan Upah Minimum diJawa Tengah?

  • C. Tujuan Penulisan Untuk Lebih mengetahui apa yang dimaksud dengan Upah Minimum Regional.

1)

2) Agar dapat lebih faham peraturan perundang undangan apa saja yang melandasi

penetapan upah minimum diJawa Tengah. 3) Agar dapat menganalisis mekanisme dalam penetapan upah minimum di Jawa Tengah. 4) Agar dapat mengetahui pertimbangan – pertimbangan apa saja yang menentukan penetapan upah Minimum di Jawa Tengah. 5) Agar dapat menganalisis bagaimana pengawasan pelaksanaan Upah Minimum di Jawa Tengah.

  • D. Manfaat

Manfaat Manfaat dari penyusunan PenulisanTugas ini adalah sebagai berikut.

  • a. Bagi Penyusun Untuk memenuhi tugas Ekonomi Sumber Daya Manusia yang di berikan oleh dosen Fakultas Ekonomi Undip, dan agar dapat lebih mengaplikasikan ilmu yang telah di dapat selama perkuliahan.

  • b. Bagi Jurusan Ilmu Ekonomi dan Studi Pembangunan Undip Agar dapat dijadikan sebagai bahan studi kasus dan acuan bagi mahasiswa serta referensi bagi pihak perpustakaan sebagai bahan bacaan yang dapat menambah ilmu pengetahuan bagi pembaca.

c.Bagi Pemerintah Daerah khususnya Provinsi dan Kabupaten / Kota Sebagai bahan pertimbangan dalam mengambil keputusan yang tepat dalam membuat perencanaan, pengelolaan, pelayanan,dan mengambil keputusan tentang penetapan UMR (Upah Minimum Regional) dalam Provinsi maupun Kabupaten/Kota. Agar semakin bijak dan nantinya akan mempunyai pengaruh yang baik terhadap pekerja khususnya kaum buruh sehingga dapat memenuhi kehidupan yang layak dan hidup sejahtera.

  • E. Metodologi Penulisan

    • 1. Study Pustaka Browsing

2.

  • F. Sistematika Penulisan Tugas

Tugas ini dibagi menjadi tiga bagian yaitu Bagian Pendahuluan, Bagian Isi, dan Bagian Penutup.

  • 1. Bagian Pendahuluan, terdiri dari Halaman Judul, Kata Pengantar, Daftar Isi. BAB I PENDAHULUAN Bab ini memuat Latar Belakang Masalah, Rumusan Masalah , Tujuan dan Manfaat,Metodelogi dan Sistematika Penulisan Tugas Penelitian. BAB II KAJIAN PUSTAKA Bab ini nerisi tentang kajian teori tentang penetuan harga barang publik,sebagai landasan penulisan.

  • 2. Bagian ini merupakan isi tentang hasil penelitian .

BAB VI HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Bab ini berisi tentang Hasil Penelitian, dan Pembahasan. BAB V PENUTUP Bab ini terdiri dari Kesimpulan dan saran

  • 3. Bagian Penutup, terdiri atas Daftar Pustaka.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

  • A. UPAH MINIMUM DAN SERIKAT KERJA Masalah pertama yang timbul dalam bidang pengupahan adalah bahwa pengusaha dan karyawan pada umumnya mempunyai pengertian dan kepentingan yang berbeda mengenai upah. Bagi pengusaha, upah dipandang sebagai beban, karena semakin besar upah yang dibayarkan kepada karyawan, semakin kecil proporsi keuntungan bagi pengusaha. Kenyataan menunjukan bahwa hanya sdikit pengusaha yang secara sadar dan sukarela terus menerus berusaha meningkatkan penghidupan karyawannya terutama pekerja golongan yang paling rendah. Di pihak lain, karyawan melalui serikat pekerja atau dengan mengundang campir tangan pemerintah selalu menuntut kenaikan upah dan perbaikan freee benefits. Tuntutan seperti itu tidak disertai peningkatan produktifitas kerja akan mendorong pengusaha untuk:

    • 1. Mengurangi penggunaan tenaga kerja dengan menurunkan produksi

    • 2. Menggunakan teknologi padat modal

    • 3. Menaikan harga jual barang yang kemudian mendorong inflasi

Masalah kedua dibidang pengupahan berhubungan dengan keanekaragaman sistem pengupahan. Proporsi bagian upah dalam bentuk natura dan freenge benefits cukup besar, dan besarnya tidak seragam antara perusahaan – perusahaan. Sehingga kesulitan sering ditemukan dalam perumusan kebijakan nasional. Misalnya dalam menentukan PPN, UMR, Upah Lembur, dll. Masalah ketiga yang dihadapi dalam bidang pengupahan adalah rendahnya tingkat upah dan pendapatan masyarakat. Banyak karyawan yang berpenghasilan rendah, bahkan lebih rendah dari kebutuhan fisik minimumnya. Rendahnya tingkat upah disebabkan oleh rendahnya tingkat kemampuan manajemen pengusaha dan rendahnya produktifitas kerja. Rendahnya kemampuan tingkat manajemen pengusaha menimbulkan banyak keborosan dalam hal dana, sumber – sumber dan waktu, akibatnya karawan tidak dapat bekerja dengan efisien dan biaya produksi per unit menjadi besar. Dengan demikian pengusaha tidak mampu membayar upah yang tinggi. Sedangkan produktifitas kerja karyawan yang rendah, membuat pengusaha

memberikan imbalan dalam bentuk upah yang rendah juga, akan tetapi rendahnya

produktifitas kerja diakibatkan oleh tingkat penghasilan dan nilai gizi yang rendah. Oleh karena itu pemerintah ikut campur dalam penanganan masalah tersebut dengan cara menetapkan kebutuhan fisik minimum dan upah minimum. Sehubungan dengan hal – hal di atas, pemerintah telah mengembangkan penerapan upah minimum. Sasarannya adalah agar upah minimum paling sedikit cukup menutupi kebutuhan hidup minimum karyawan dan keluarganya. Dengan demikian kebijakansaan penentuan upah minimum adalah:

  • 1. Menjamin penghasilan karyawan sehinga tidak lebih rendah dari suatu tingkat tertentu.

  • 2. Meningkatkan produktifitas karyawan.

  • 3. Mengembangkan dan meningkatkan perusahaan dengancara – cara produksi yang lebih efisien.

Departemen Tenaga Kerja dan Dewan Penilitian Pengupahan Daerah menghitung kebutuhan fisik minimum seorang pekerja lajang (PL), keluarga dengan

anak dua orang (K2), dan keluarga dengan anak tiga orang (K3) per bulan. Komponen kebutuhan fisik minimum dapat digolongkan dalam lima kelompok, yaitu:

  • 1. Kelompok makanan dan minuman, terdiri dari: beras, daging, ikan, sayur, buah, akacang – kacangan, ubi, minyak goreng, cabai, bawang, kelapa, gula, garam, teh, dan kopi.

  • 2. Kelompok bahan bakar dan penerangan, terdiri dari: minyak tanah, lampu teplok, dan air minum.

  • 3. Kelompok perumahan dan perawatan, terdiri dari: sewa rumah, tempat tidur, bantal, piring, gelas minum, ceret, periul, wajan, panci, sendok, dan garpu.

  • 4. Kelompok pakaian, teridiri dari: celana, rok, kemeja, baju, kaos, kain sarung, celana dala, peci, handuk, sepatu, sandal, dan sabun cuci. Untuk yang berkeluarga ditambah kain kebaya, kain panjang, kutang, stagen, selendang, dan pakaian anak.

5.

Kelompok lain – lain mencakup; transportasi, rekreasi obat – obatn, pendidikan dan bacaab, pangkas rambut, sikat gigi, dan odol.

Besar kecilnya gaji atau upah yang diterima pekerja selain ditentukan oleh perusahaan tidak terlepas dari pengaruh serikat pekerja yang terdapat dalam suatu perusahaan. Oleh karena itu, pembahasan mengenai tingkat upah perlu juga dikaitkan dengan fungsi dan peranan serikat kerja.

  • B. DEFINISI UPAH MINIMUM Upah minimum sebagaimana yang telah diatur dalam PP No. 8/1981 merupakan upah yang ditetapkan secara minmium regional, sektoral regional maupun subsektoral. Dalam hal ini, upah minimum adalah upah pokok dan tunjangan. Upah Pokok Minimum adalah upah pokok yang diatur secara minimal baik regional, sektoral, maupun subsektoral. Dalam peraturan pemerintah yang diatur secara jelas hanya upah pokoknya saja dan tidak termasuk dalam tunjangan. Disamping definisi diatas, DPP FPSI (Position Paper, Agustus 1983) menetapkan definisi upah minimum sebagai upah permulan yang diterima oleh seorang pekerja atau buruh yang dapat dipergunakan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya secara minimal.

  • C. KOMPONEN UPAH MINIMUM

Terdapat

tiga kompinen

yang dianggap mempengaruhi besarnya upah

minimum yaitu;

  • 1. Kebutuhan Fisik Minimum

Kebutuhan Fisik Minimum adalah kebutuhan dari seseorang yang diperlukan untuk mempertahankan kondisi fisik dan mentalnya agar dapat menjalankan fungsinya sebagai salah satu faktor produksi. Nilai dari kebutuhan fisik minimum mencerminkan nilai ekonomi dari barang dan jasa yang diperlukan oleh pekerja dan keluarganya dlam jangka waktu satu buian. Rumus perhitungan nilai KFM (Kebutuhan Fisik Minimum)

Dimana: n = barang dan jasa yang dibutuhkan dalam waktu satu bulan. t Pekerja lajang membutuhkan
 

Dimana:

n

= barang dan jasa yang dibutuhkan dalam waktu satu bulan.

t

Pekerja lajang membutuhkan 47 macam barang dan jasa. Pekerja yang bekeluarga membutuhkan 53 macam barang dan jasa. = waktu penelitian (bulan, triwulan, tahun)

p

= harga barang, pti adalah harag suatu jenis barang tertentu

q

pada saat tertentu pula. = jumlah satuan barang dan jasa yang diteliti, qoi adalah jumlah barang dan jasa tertentu pada tahun dasar. Nilai q untuk setiap barang dan jasa telah ditentukan terlebih dahulu jumlah minimumnya.

  • 2. Indeks Harga Konsumen

Indeks Harga Konsumen merupakan petunjuk mengenai naik turunnya harga kebutuhan hidup. Naiknya harga kebutuhan hidup ini secara tidak langsung mencerminkan tingkat inflasi. Data mengenai harga ini dikumpulkan

BPS dan mencakup 160 macam barang yang dibagi menjadi empat kelompok pengeluaran, yaitu : makanan, sandang, perumahan dan aneka. Ineks Harga Konsumen dihitung setiap bulan dan setiap tahun, dinyatakan dalam bentuk prosentase. Pengumpulan data dilakukan di 17 ibu kota propinsi dan hasil gabungan dari IHK kota-kota ini dianggap sebagai pengukur tingkat inflasi nasional. IHK suatu daerah juga mencerminkan tingkat inflasi daerah yang bersangkutan.

Cara perhitungan

IHK dapat dihitung dengan mempergunakan tahun dasar , misalnya April 1977-Maret 1978, jadi harga barang dan jasa periode ini dianggap sama

dengan 100. Untuk tahun selanjutnya harga barang dan jasa yang dijadikan patokan dibandingkan dengan harganya pada tahun dasar. Komponen dan

timbangan IHK selalu ditinjau 10 tahun sekali dengan menggunakan data dari BPS. Rumus perhitungan IHK :

timbangan IHK selalu ditinjau 10 tahun sekali dengan menggunakan data dari BPS. Rumus perhitungan IHK :

Dengan :

  • = indeks bulan ke n

    • = nilai konsumsi suatu jenis barang pada tahun dasar
      = harga relatif yang terjadi pada bulan ke n dibandingkan

dengan bulan sebelumnya (n-1) untuk satu jenis barang

  • = nilai konsumsi bulan ke (n-1)

    • = harga suatu jenis barang pada bulan berjalan

      • = harga satu jenis barang pada bulan sebelumnya atau bulan ke (n-1)

        • 3. Pertumbuhan Ekonomi Daerah

Pertumbuhan ekonomi daerah mencerminkan keadaan perekonomian di suatu daerah. Keadaan perekonomian ini akan mempengaruhi pertumbuhan dan kondisi perusahaan yang beroperasi di daerah bersangkutan. Semakin tinggi tingkat pertumbuhan perekonomian di suatu daerah semakin besar kesempatan berkembang bagi perusahaan yang beroperasi di daerah yang bersangkutan. Hal ini disebabkan karena tingkat pertumbuhan perekonomian

daerah secara tidak langsung merupakan gambaran kemakmuran suatu daerah.

Cara perhitungan

Rumus perhitungan Pertek :

timbangan IHK selalu ditinjau 10 tahun sekali dengan menggunakan data dari BPS. Rumus perhitungan IHK :

Dengan :

r = tingkat pertumbuhan ekonomi daerah i = propinsi yang diukur tingkat pertumbuhannya t = tahun, menunjukkan kapan penghitungan itu dilakukan

  • D. KEBIJAKSANAAN PENGUPAHAN INSENTIF Pembayaran untuk pekerjaan dapat menciptakan insentif yang tidak dikehendaki jika perusahaan gagal mengantisipasi semua konsekuensi dari rencana insentif. Kebijakan – kebijakan dalam oengupahan insentif, yaitu sebagai berikut:

    • 1. Menciptakan kebijakan upah yang memihak buruh Kebijakan upah ini mempengaruhi pemikatan buruh untuk masuk ke perusahaan dan mencegah mereka yang karena alasan tertentu tidak dapat bekerja dalam waktu yang lama masuk perusahhaan. Hal tersebut mencegah individu dengan keluarganya untuk bergabung pada perusahaan semacam ini karena perusahaan menuntut komitmen waktu pada buruh.

    • 2. Kompensasi insentif dan PHK Memberikan kompensasi pada buruh pada akhir periode pekerjaan dapat menjadi mekanisme efektif untuk mengurangi kelalaian buruh. Oleh karena itu kelalaian buruh dapat direduksi dengan mengubah kebijakan upahnya. Buruh menjadi lebih produktif dan kurang sembrononya jika perusahaan mengupahnya lebih rendah dari hasil terkecil pada tahap awal hubungan kerja dan lebih tinggi dari hasil terkecil pada hubungan kerja selanjutnya. PHK adalah kebijakan yang tidak asli yang berasal dari kebijakan upah yang dibuat untuk mengurangi kelalaian buruh. Biasanya sebuah perusahaan yang mempunyai kebijakan upah pengganti tidak akan dapat menjatuhkan PHK.

  • E. UPAH MINIMUM REGIONAL DAN KESEMPATAN KERJA

Permasalah yang timbul dengan adanya penetapan upah minimum adalah:

  • 1. Menyangkut sejauhmana upah riil mengikuti pertumbuhan produktivitas

  • 2. Kebutuhan terhadap penentuan upah minimum

Munculnya ketentuan upah minimum akan mendorong terjadinya distorsi dalam pasar tenaga kerja. Artinya, dengan ketentuan upah minimum, maka buruh mempunyai kekuatan monopoli yang cenderung melindungi buruh yang telah bekerja dalam industri tersebut. Sedangkan serikat buruh yang cenderng memaksimumkan pendapatan buruh yang sudah ada akan cenderung mendiskriminasikan pendatang baru dalam pasar tenaga kerja. Oleh karena itu, pemerintah dalan langkah jangka menengah dan panjang adalah dengan meningkatkan produktivitas tenaga kerja dengan revisi secara besar – besaran dari kurikulum dan manajemen Balai Pelatihan Kerja yang dikelola Departemen Tenaga Kerja. .

F. HUBUNGAN ANTARA UPAH MINIMUM DENGAN HUBUNGAN INDUSTRIAL Dalam situasi penawaran tenaga kerja lebih besar daroada lowongan kerja yang tersedia, maka hanya tenaga kerja yang memiliki ketarampilan yang punya kesempayan untuk masuk pasar kerja. Dengan demikian keterampilan pekerja harus ditingkatkan agar pekerja dapat masuk ke lapangan kerja. Tetapi agar pekerja dapat memperoleh upah yang cukup untuk membiayai kebutuhan hidupnya pekerja tidak hanya harus sekedar terampil tetapi juga harus dapat mencapai tingkat produktivitas tinggi, agar tingkat upah dapat ditingkatkan. Masalah upah dapat ditinjau dari dua segi, yaitu :

1. Segi mikro, menyangkut masalah keserasian antara besarnya upah dengan kemampuan perusahaan.

  • 2. Segi makro, menyangkut hubungan natara upah dengan produktivitas tenaga kerja dan kesempatan kerja. Dari gambaran permasalahan di atas, ada baiknya kita menengok landasan Hubungan Industrial Pancasila (HIP). HIP didasarkan pada tridharma yang berarti pekerja, pengusaha dan pemerintah saling berhubungan melalui rasa ikut memiliki, rasa saling bertanggung jawab dan mawas diri secara jujur serta berani. Apabila HIP ini dapat dijalankan dengan baik, maka tidak perlu ada pertentangan social di antara anggota masyarakat dan juga tidak akan timbul adanya pemerasan yang kuat terhadap yang lemah.

BAB III PEMBAHASAN

  • A. DEFINISI UPAH MINIMUM

Upah menurut pasal 1 angka 30 UU 13/2003 adalah hak pekerja/buruh yang diterima dan dinyatakan dalam bentuk uang sebagai imbalan dari pengusaha atau pemberi kerja kepada pekerja/buruh yang ditetapkan dan dibayarkan menurut suatu perjanjian kerja, kesepakatan, atau peraturan perundang undangan, termasuk tunjangan bagi pekerja/buruh dan keluarganya atas suatu pekerjaan dan/atau jasa yang telah atau akan dilakukan. Besarnya upah dan cara pembayarannya yang telah disepakati buruh & pengusaha dituangkan secara tertulis dalam Perjanjian Kerja. Menurut Peraturan Pemerintah No.8 tahun 1981 tentang Perlindungan Upah, pada pasal 1 huruf a upah merupakan suatu penerimaan sebagai imbalan dari pengusaha kepada buruh untuk sesuatu pekerjaan atau jasa yang telah atau akan dilakukan, dinyatakan atau dinilai dalam bentuk uang yang ditetapkan menurut suatu persetujuan, atau peraturan perundang-undangan, dan dibayarkan atas dasar suatu perjanjian kerja antara pengusaha dengan buruh termasuk tunjangan baik untuk buruh sendiri maupun keluarganya. Menurut Permenaker Nomor Per-01/MEN/1999 tentang Upah Minimum pada pasal 1 ayat 1, Upah Minimum adalah upah bulanan terendah yang terdiri dari upah pokok termasuk tunjangan tetap. Konvensi ILO No. 95 tentang Perlindungan Upah menyatakan bahwa upah merupakan imbalan ata u penghasilan, sebagaimana penyusunan atau perlindungannya, yang dapat dinyatakan dalam uang, dan ditetapkan melalui kesepakatan bersama atau oleh peraturan perundang-undangan, yang dibayarkan berdasarkan perjanjian kerja baik tertulis atau lisan oleh pemberi kerja kepada penerima kerja untuk pekerjaan atau jasa yang telah dilakukan atau akan dilakukan.

Jenis Upah Minimum

1. Upah Minimum Propinsi (UMP) adalah upah minimum yang berlaku untuk seluruh kabupaten/kota di satu propinsi. 2. Upah Minimum Kabupaten/Kota (UMK) upah minimum yang berlaku di daerah kabupaten/kota.

3. Upah Minimum Sektoral Propinsi (UMSProp) adalah upah minimum yang berlaku secara sektoral di seluruh kabupaten/kota di satu propinsi. 4. Upah Minimum Sektoral Kabupaten/Kota (UMSKab) adalah upah minimum yang berlaku secara sektoral di daerah kabupaten/kota.

Gubernur menetapkan UMP dan UMK. Apabila Gubernur menetapkan UMK maka harus lebih besar dari UMP. Selain itu, Gubernur dapat menetapkan UMSProp atau Upah Kesepakatan Organisasi perusahaan dengan Serikat Pekerja/ Serikat Buruh. Sistem upah di Indonesia berfungsi tidak hanya sebagai bagian dari mekanisme pasar untuk alokasi yang efisien dari sumber-sumber, tetapi juga memiliki fungsi kebijakan sosial yang penting, yaitu untuk melindungi yang lemah dengan mengaitkan upah sedemikian rupa dengan kebutuhan para pekerja. Dewan Pimpinan Pusat Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (DPP KSPSI) meminta seluruh jajarannya dari tingkat perusahaan, kabupaten/kota hingga provinsi memperjuangkan upah minimum disesuaikan dengan kebutuhan hidup layak (KHL) daerah setempat. Besaran KHL di setiap daerah tidak sama, tetapi besarannya dapat dirumuskan berdasarkan indeks harga konsumen atau tingkat inflasi di daerah yang

bersangkutan. Berikut ini adalah tabel Upah Minimum Provinsi Jawa Tengah dan tabel Upah minimum Kabupaten/Kota di Jawa Tengah.

PERKEMBANGAN PENETAPAN UPAH MINIMUM TAHUN 2004 – 2010

PROVINSI JAWA TENGAH

TAHUN

UM

KHM

KHL

%

2004

 
  • 394.412 95.01

    • 415.116 -

   

2005

 
  • 422.575 98.47

    • 429.157 -

   

2006

 
  • 491.552 83.67

-

587.495

 

2007

 
  • 548.729 86.42

-

634.934

 

2008

 
  • 601.418 90.10

-

667.715

 

2009

 
  • 679.082 90.30

-

752.383

 

2010*)

 
  • 734.874 91.81

-

801.210

 

Dapat dilihat dari tahun 2004-2010 upah minimum di Jawa Tengah mengalami kenaikan yang cukup signifikan yaitu dari Rp 394.412,00 pada tahun 2004, meningkat jadi

Rp 734.874,00 pada tahun 2010. Selama 6 tahun upah minimum di Jawa Tengah mengalami kenaikan sebesar Rp 340.462,00. Meningkatnya upah minimum dikarenakan kebutuhan hidup pekerja yang meningkat pada tiap tahunnya, yaitu dari Rp 415.116,00 pada tahun 2004 menjadi Rp 801.210,00. Dimana KHM/KHL dirumuskan berdasarkan indeks harga konsumen atau tingkat inflasi yang terjadi di Jawa Tengah. Namum meningkatnya upah minimum tiap tahunnya tidak lebih dari Kebutuhan Hidup Minimum (KHM)/Kebutuhan Hidup Layak (KHL). Upah minimum di Jawa Tengah tiap tahunnya masih di bawah KHM/KHL. Upah minimum hanya mengalami kenaikan sekitar 83%-98% dari perhitungan KHM/KHL. Hal ini mengindikasikan bahwa upah minimum di Jawa Tengah dirasa masih belum cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup layak untuk para pekerja. Upah Minimum Kabupaten/Kota (UMK) haruslah lebih besar dari pada UMP. Besarnya Upah Minimum Kabupaten/Kota tiap daerah berbeda-beda hal ini dikarenakan perekonomian tiap daerah berbeda-beda. Besaran Upah Minimum Kabupaten/Kota di Jawa Tengah dapat dilihat dari tabel di bawah ini. Dari tabel di bawah dapat dilihat bahwa Upah Minimum Kabupaten/Kota dari tahun 2006-2010 sama hal nya dengan Upah Minimum Provinsi mengalami kenaikan yang cukup signifikan tiap tahunnya. Upah Minimum Kabupaten/Kota tertinggi untuk tahun 2010 ada pada Kota Semarang yaitu sebesar Rp 939.756,00, dan Upah Minimum Kabupaten/Kota terendah pada tahun 2010 yaitu sebesarRp 660.000,00 pada Kabupaten Cilacap Wilayah Timur. Dapat dilihat bahwa Upah Minimum Kabupaten/Kota tidak selalu berada di atas Upah Minimum Provinsi. Ada beberapa kabupaten di Jawa Tengah yang upah minimumnya berada di bawah Upah Minimum Provinsi, yang mana menunjukkan indeks harga konsumen atau tingkat inflasi tiap daerah berbeda-beda, dan tergantung juga bagaimana kebijakan upah yang telah disepakati oleh pemerintah derah bersama dengan perusahaan-perusahaan dan serikat buruh yang ada di tiap daerah.

UPAH MINIMUM PER KAB./KOTA TAHUN 2006 - 2010

 
             

N0

KAB / KOTA

2006

2007

2008

2009

2010

 
  • 1 Kota Semarang

586.000

650.000

715.700

838.500

939.756

 
  • 2 Kab. Semarang

515.000

595.000

672.000

759.360

824.000

 
  • 3 Kota Salatiga

500.000

582.000

662.500

750.000

803.185

 
  • 4 Kab. Kendal

560.000

615.000

662.500

730.000

780.000

 
  • 5 Kab. Grobogan

450.000

502.000

555.000

640.000

687.500

 
  • 6 Kab. Demak

500.000

581.000

647.500

772.262

813.400

 
  • 7 Kota Pekalongan

500.000

555.000

615.000

710.000

760.000

 
  • 8 Kab. Pekalongan

500.000

565.000

615.000

700.000

760.000

 
  • 9 Kab. Batang

500.000

555.000

615.000

700.000

745.000

 
  • 10 Kab. Pemalang

530.000

540.000

575.000

630.000

675.000

 
  • 11 Kota Tegal

475.000

520.000

560.000

611.000

700.000

 
  • 12 Kab. Tegal

475.000

520.000

560.000

600.000

687.000

 
  • 13 Kab. Brebes

500.400

515.000

547.000

575.000

681.000

 
  • 14 Kab. Banyumas

493.500

520.000

550.000

612.500

670.000

 
  • 15 Kab. Cilacap

         
           

Wilayah Kota

524.500

601.000

647.500

730.000

760.000

           

Wilayah Timur

460.000

521.000

560.000

634.000

675.000

           

Wilayah Barat

450.000

515.000

555.000

629.000

660.000

 
  • 16 Kab. Purbalingga

499.500

525.000

560.000

618.750

695.000

 
  • 17 Kab. Banjarenagara

490.500

510.000

551.000

637.000

662.000

 
  • 18 Kota.Magelang

485.000

520.000

570.000

665.000

745.000

 
  • 19 Kab. Magelang

500.000

540.000

610.000

702.000

752.000

 
  • 20 Kab. Temanggung

455.000

505.000

547.000

645.000

709.500

 
  • 21 Kab. Wonosobo

458.000

508.000

565.000

667.000

715.000

 
  • 22 Kab. Purworejo

460.000

500.000

555.000

643.000

719.000

 
  • 23 Kab. Kebumen

465.000

507.000

550.000

641.500

700.000

 
  • 24 Kota Surakarta

510.000

590.000

674.300

723.000

785.000

 
  • 25 Kab. Boyolali

490.000

570.000

622.000

718.500

748.000

 
  • 26 Kab. Klaten

480.250

540.250

607.000

685.000

735.000

 
  • 27 Kab. Karanganyar

500.000

580.000

650.000

719.000

761.000

 
  • 28 Kab. Sragen

485.000

550.000

607.500

687.000

724.000

 
  • 29 Kab. Sukoharjo

490.000

550.000

642.500

710.000

769.500

 
  • 30 Kab. Wonogiri

450.000

500.000

585.000

650.000

695.000

 
  • 31 Kab. Pati

488.000

550.000

600.000

670.000

733.000

 
  • 32 Kab. Kudus

515.000

650.000

672.500

750.694

775.000

 
  • 33 Kab. Jepara

525.000

535.000

585.000

650.000

702.000

 
  • 34 Kab. Rembang

471.800

521.000

560.000

647.000

702.000

 
  • 35 Kab. Blora

450.000

600.000

624.000

675.000

742.000

Kenaikan upah minimun memiliki beberapa dampak, untuk para pekerja hal ini dianggap menguntungkan karena meningkatkan pula upah mereka yang artinya secara tak langsunng akan meningkatkan kesejahteran para pekerja. Dampak lainnya adalah dengan adanya kenaikan tingkat upah minimum maka perusahaan akan mengurangi sebagian tenaga kerja. Hal ini juga menunjukkan bahwa setelah adanya kenaikan upah minimum perusahaan mengubah proses produksi yang padat tenaga kerja dengan proses produksi yang lebih padat modal dan lebih menuntut keterampilan.

B.

PERATURAN

PERUNDANG-UNDANGAN

YANG

TERKAIT PENETAPAN

UPAH MINIMUM

  • 1. UU No. 13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan

  • 2. Permenakertrans No. Per-17 /Men/VIII/2005 tentang Komponen dan Pelaksanaan Tahapan Pencapaian Kebutuhan Hidup Layak

  • 3. Peraturan Menteri Tenaga Kerja Nomor: Per-01/MEN/1999 tentang Upah Minimum jo Kepmenakertans No: KEP-226/MEN/2000 tentang Perubahan Pasal 1,3,4,8,11,20 dan 21 Permenaker No. Per-01/Men/1999 tentang Upah Minimum

  • 4. Kepmenakertrans No. Kep-231/Men/2003 tentang tata cara penangguhan pelaksanaan upah minimum

  • 5. Keputusan Presiden No.107 tahun 2004 tentang Dewan Pengupahan

  • 6. Peraturan Menakertrans No: Per-03/MEN/I/2005 tentang Tata cara Pengusulan Keanggotaan Dewan Pengupahan Nasional

  • 7. Peraturan Pemerintah No.8 tahun 1981 tentang Perlindungan Upah

Penangguhan Pelaksanaan Upah Minimum

Pengusaha yang tidak mampu melaksanakan upah minimum dapat mengajukan penangguhan. Permohonan penangguhan didasarkan atas kesepakatan tertulis antara serikat pekerja yang terdaftar pada Depnaker dan didukung oleh mayoritas pekerja di perusahaan yang bersangkutan dengan pengusaha, atau kesepakatan pengusaha dengan

pekerja yang mewakili lebih dari 50% pekerja penerima upah minimum bagi perusahaan yang belum ada serikat pekerja disertai dengan :

  • a. salinan kesepakatan bersama

  • b. salinan akte pendirian perusahaan

  • c. laporan keuangan perusahaan yang terdiri dari neraca, perhitungan rugi/laba beserta penjelasan-penjelasan untuk 2(dua) tahun terakhir.

  • d. Perkembangan produksi dan pemasaran selam 2(dua)tahun terakhir

  • e. Data upah menurut jabatan pekerja

  • f. Jumlah pekerja seluruhnya dan jumlah pekerja yang dimohonkan penangguhan pelaksanaan upah minimum

  • g. Surat pernyataan kesediaan perusahaan untuk melaksanakan upah minimum

yang baru setelah berakhirnya waktu penangguhan Persetujuan penangguhan berlaku untuk waktu paling lama 1(satu) tahun.

PENANGGUHAN UPAH MINIMUM KAB./KOTA TAHUN 2005 – 2010

   
               
 

Penagguhan

           
 

No.

UMK

2005

2006

2007

2008

2009

2010

 
  • 1 Ditolak

1

4

-

2

3

1

 
  • 2 Disetujui

29

29

24

26

59

31

 
  • 3 Dicabut

1

7

4

2

15

1

 

Jumlah

31

40

28

30

77

33

Tabel di atas merupakan daftar penangguhan upah minimum kabupaten/kota tahun 2005-2010 di Jawa Tengah. Pada tahun 2005 total pengajuan penangguhan

sebanyak 31, 29 disetujui, 1 ditolak, dan 1 dicabut. Untuk tahun 2006 pengajuan penangguhan ada 40, disetujui sebanyak 29, ditolak 4, dan dicabut 7. Pada tahun 2007, ada 28 pangajuan penangguhan, tidak ada yang ditolak selama tahun 2007, 24 disetujui,

  • 4 dicabut. Tahun 2008 pengajuan penangguhan sebanyak 30, 2 ditolak, 26 disetujui, dan

  • 2 dicabut. Pada tahun 2009 penagjuan penangguhan sebanyak 77, 3 ditolak, 59 diterima,

15 dicabut. Sedangkan pada tahun 2010 ada 33 pengajuan penangguhan, 1 ditolak, 31 diterima, 1 dicabut. Dapat dilihat terjadi peningkatan pengajuan penangguhan yang cukup signifikan dari tahun 2008 ke 2009. Hal ini menunjukkan indikasi sedang memburuknya iklim usaha di Jawa Tengah pada tahun 2009. Penurunan kembali pengajuan penangguhan pada tahun 2010, mengindikasikan iklim usaha di Jawa Tengah berangsur-angsur kembali pulih.

  • C. MEKANISME PENETAPAN UPAH MINIMUM Penetapahan Upah Minimum harus memperhatikan Permenakertrans No 17/2005 tentang Komponen dan pelaksanaan tahapan pencapaian kebutuhan hidup layak(KHL) yang adalah standar kebutuhan yang harus dipenuhi oleh seorang pekerja/buruh lajang

untuk dapat hidup layak baik secara fisik, non fisik dan sosial untuk kebutuhan 1(satu) bulan dan berlaku bagi pekerja/buruh dengan masa kerja kurang dari 1(satu) tahun. Nilai KHL diperoleh melalui survey harga yang dilakukan oleh tim tripartit (untuk pemerintah diwakili oleh Badan Pusat Statistik (BPS)).

untuk dapat hidup layak baik secara fisik, non fisik dan sosial untuk kebutuhan 1(satu) bulan dan
  • KHL

Upah
Upah
untuk dapat hidup layak baik secara fisik, non fisik dan sosial untuk kebutuhan 1(satu) bulan dan

Untuk memberikan saran, pertimbangan, dan merumuskan kebijakan pengupahan yang akan ditetapkan oleh pemerintah, serta untuk pengembangan sistem pengupahan nasional dibentuk Dewan Pengupahan Nasional, Provinsi, dan Kabupaten/Kota. Sedangkan definisi dari Dewan pengupahan sendiri adalah suatu lembaga non struktural yang bersifat tripartit. Keanggotaan Dewan Pengupahan terdiri dari unsur pemerintah, organisasi pengusaha, serikat pekerja/-serikat buruh dengan komposisi 2:1:1 serta unsur perguruan tinggi dan pakar. Masa jabatan dewan pengupahan untuk 1(satu) kali masa jabatan selama 3(tiga) tahun dan dapat diangkat kembali untuk 1(satu) kali masa jabatan berikutnya. Nilai KHL ditetapkan oleh Dewan Pengupahan atau Bupati/Walikota setempat.

Mekanisme Penetapan UMP

Dinas Kab/Kota
Dinas Kab/Kota
Dewan
Dewan
untuk dapat hidup layak baik secara fisik, non fisik dan sosial untuk kebutuhan 1(satu) bulan dan
  • Pengupahan

Survey pasar & Pengumpulan

untuk dapat hidup layak baik secara fisik, non fisik dan sosial untuk kebutuhan 1(satu) bulan dan

penyampaian data Kab/Kota

data bahan perumusan upah minimum

Dinas Prov. (pengolahan
Dinas Prov.
(pengolahan
untuk dapat hidup layak baik secara fisik, non fisik dan sosial untuk kebutuhan 1(satu) bulan dan

Penyampaian data propinsi

Dewan

Pengupahan

usulan

Dewan Pengupahan usulan Gubernur (Penetapan UMP)

Gubernur (Penetapan UMP)

Prov.

 
 
laporan

laporan

MENAKERTRANS

Mekanisme Penetapan UMK

Mekanisme Penetapan UMK Dewan Pengupahan Kab/Kota Dinas Kab/Kota penyampaian rumusan Survey pasar & Pengumpulan data bahan

Dewan

Pengupahan

 

Kab/Kota

Dinas Kab/Kota

 
Dewan Pengupahan Kab/Kota Dinas Kab/Kota penyampaian rumusan Survey pasar & Pengumpulan data bahan perumusan upah minimum
Dewan Pengupahan Kab/Kota Dinas Kab/Kota penyampaian rumusan Survey pasar & Pengumpulan data bahan perumusan upah minimum
 

penyampaian rumusan

Survey pasar & Pengumpulan data bahan perumusan upah minimum

Survey pasar & Pengumpulan data bahan perumusan upah minimum

Bupati/Walikota (Rekomendasi) usulan Gubernur (Penetapan UMK) Dewan Saran&pertimbangan Pengupahan laporan MENAKERTRANS
Bupati/Walikota
(Rekomendasi)
usulan
Gubernur
(Penetapan UMK)
Dewan
Saran&pertimbangan
Pengupahan
laporan
MENAKERTRANS

Upah minimum tersebut ditetapkan oleh Gubernur dengan memperhatikan rekomendasi dari Dewan Pengupahan Provinsi dan/atau Bupati/Walikota dan berdasarkan usulan komisi penelitian pengupahan dan jaminan sosial dewan ketenagakerjaan Daerah.

D.

FAKTOR-FAKTOR

MINIMUM

PERTIMBANGAN

DALAM

PENENTUAN

Faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat upah :

  • 1. Pendidikan & ketrampilan kerja

UPAH

  • 2. Kondisi pasar kerja (permintaan dan penawaran)

  • 3. Biaya hidup (indeks harga konsumen/IHK)

  • 4. Kemampuan perusahaan membayar biaya produksi

  • 5. Kemampuan serikat pekerja (keberadaan dan kekuatan SP)

  • 6. Produktiitas kerja (prestasi tenaga kerja)

  • 7. kebijakan dan investasi pemerintah (upah minimum)

Pertimbangan penetapan upah minimum:

  • a. Kebutuhan hidup minimum (KHM) / Kebutuhan Hidup Layak (KHL)

  • b. indeks harga konsumen (IHK)

  • c. kemampuan, perkembangan dan kelangsungan perusahaan

  • d. upah pada umumnya yang berlaku di daerah tertentu dan antar daerah

  • e. kondisi pasar kerja

  • f. tingkat perkembangan perekonomian dan pendapatan per kapita

  • g. Produktivitas (jumlah Produk Domestik Regional Bruto/PDRB : jumlah tenaga kerja pada periode yang sama)

  • h. Usaha yang paling tidak mampu (marginal) khusus untuk UMSProp dan tk.UMSKab juga mempertimbangkan kemampuan perusahaan secara sektoral.

  • E. PENGAWASAN PELAKSANAAN UPAH MINIMUM Pengawasan atas pelaksanaan upah dapat dilakukan oleh pengawas ketenagakerjaan. Peraturan akan pengawasan ketenagakerjaan ini diatur dalam BAB XIV UU No. 13 tahun 2003. Pengawasan ketenagakerjaan ini dilaksanakan untuk mengawasi dan menegakkan hukum ketenagakerjaan. Dalam hal pengawasan atas pelaksanaan upah minimum, hal tersebut berada pada kewenangan Pemerintah Provinsi, yang dilaksanakan oleh Pegawai Pengawas Ketenagakerjaan Provinsi. Namun, dalam pelaksanaannya di lapangan, masih banyak terdapat kendala-kendala :

    • a. kurangnya kurangnya pegawai pengawas ketenagakerjaan di tingkat provinsi sementara wilayah kerja cukup luas

    • b. kurangnya SDM pegawai pengawas ketenagakerjaan dan kurangnya kesadaran

Bupati/Walikota dan Gubernur akan pentingnya pengawasan ketenagakerjaan.

Larangan Upah di bawah Upah Minimum Dalam UU No. 13 tahun 2003 pasal 90 (1) dinyatakan bahwa pengusaha dilarang membayar upah lebih rendah dari upah minimum. Selanjutnya, dalam Permenakertrans No.PER-01/MEN/1999 pasal 13 ayat 1 & 2 dinyatakan bahwa :

  • 1. Perusahaan dilarang membayar upah lebih rendah dari UMP atau UMK atau

UMSP atau UMSK.

2.

dalam hal daerah sudah ada penetapan UMK perusahaan dilarang membayar

upah lebih rendah dari UMK.

Sanksi

Apabila pengusaha melanggar ketentuan upah minimum, Gubernur dapat menjatuhkan sanksi dengan mengacu pasal 185 UU No. 13 tahun 2003 yaitu pidana penjara minimal 1(satu) tahun dan maksimal 4 (empat) tahun, dan/atau denda paling sedikit Rp 100juta dan maksimal Rp 400juta.

A. KESIMPULAN

BAB IV

PENUTUP

Upah minimum harus dikembalikan kepada prinsip sebagai upah yang diberikan kepada buruh sebagai jaring pengaman. Upah minimum itu diharapkan hanya berperan sebagai jaring pengaman agar upah tidak jatuh pada level di bawah kewajaran. Artinya, jika buruh bekerja dengan baik, maka buruh akan menikmati tingkat kehidupan yang cukup layak dan setidaknya berada pada garis kemiskinan. Oleh karena itu upah minimum hanya diterapkan pada pekerja yang masa kerjanya 0 (nol) tahun. Sedangkan upah di atas upah minimum ditetapkan sesuai dengan hasil perundingan bipartit antara pengusaha dengan serikat pekerja. Dengan demikian pengupahan masih memerlukan campur tangan pemerintah dalam hal ini penetapan upah minimum sebagai jaring pengaman (safety net). Harus ditegaskan lagi bahwa tingkat upah riil di setiap perusahaan haruslah diarahkan sebagai hasil perundingan kolektif yang harus lebih tinggi dari upah minimum. Penghitungan upah harus berdasarkan prinsip keadilan. Untuk mencapai hal tersebut terdapat kendala karena adanya ketidakkonsistenan pengaturah upah minimum. Standardisasi penetapan penghitungan upah minimum dengan menggunakan data garis kemiskinan regional sebagai acuan. Penetapan upah minimum yang diberlakukan sekarang ini cenderung mengundang kontroversi karena dasar perhitungannya menimbulkan perbedaan persepsi cara menghitung upah minimum antara serikat pekerja dan asosiasi pengusaha. Sudah terjadi banyak kasus bahwa tidak mudah mencari kata sepakat besarnya upah minimum dari kedua pihak ini. Upah minimum yang ditetapkan seringkali dipersepsikan terlalu tinggi oleh pengusaha, sehingga UMR yang seharusnya merupakan upah minimum dalam prakteknya menjadi upah maksimum. Perselisihan perhitungan upah minimum perlu diminimalkan.

B. SARAN

1. Pemerintah perlu mendorong terciptanya iklim yang kondusif bagi buruh/pekerja dan pengusaha dalam melaksanakan perundingan kolektif pada tingkat Bipartit. 2. Pemerintah perlu menetapkan ketentuan-ketentuan hukum yang mendorong terlaksananya perundingan kolektif yang harmonis antara buruh/pekerja dan pengusaha, yang dilandasi prinsip-prinsip perilaku beritikad baik.

  • 3. Turut melakukan survey KHL dan menetapkan KHL serta menilik apakah standar tersebut layak untuk kebutuhan upah minimum.

  • 4. Pemerintah Jawa Tengah diharapkan dapat memperbaiki rumusan item-item perhitungan Kebutuhan Hidup Minimum (KHM/KHL), baik dari segi kualitas dan kuantitasnya.

  • 5. Harus ada lembaga kajian mengenai upah dan harga serta dampak ekonomis terhadap pekerja maupun perusahaan-perusahaan.

  • 6. Perlunya pengawasan ketenagakerjaan dalam implementasi upah dengan baik dan benar.

DAFTAR PUSTAKA

Ananta, Aris. 1990. Ekonomi Sumber Daya Manusia. Jakarta : Lembaga Demografi Universitas Indonesia Dessler Gary. 1997. Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta : Prenhallindo. Simanjuntak, Payaman J. 1985. Pengantar Ekonomi Sumber Daya Manusia. Jakarta :

Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia. Sumarsono, Sonny. 2003. Ekonomi Manajemen Sumberdaya Manusia dan Ketenagakerjaan. Yogyakarta : Graha Ilmu. www.bps.jateng.go.id. Diakses tanggal 4 Juni 2010. Pukul 19.15. www.nakertrans.jateng.go.id. Diakses tanggal 5 Juni 2010. Pukul 14.25.

Jurnal:

Tua Hasiholan Hutabarat, M.Si. 2006. Realitas Upah Buruh Industri. Medan. Prof. Dr. Bambang Setiaji, dkk. 2001. Upah Minimum, Upah Sektoral, dan Produktitas Sektor Industri di Indonesia. Neneng Sandra. 2004. Dampak Kebijakan Upah Minimum Terhadap Tingkat Upah dan Pengangguran di Pulau Jawa. Institiut Pertanian Bogor, Departemen Ilmu Ekonomi Studi Pembangunan.