Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN PRAKTIKUM STATISTIKA DASAR

STATISTIKA DESKRIPTIF I

Oleh:

Nama : Riska Yessivirna

NIM : 0910960016

LABORATORIUM STATISTIKA

JURUSAN MATEMATIKA

FAKULTAS MIPA

UNIVERSITAS BRAWIJAYA

MALANG

2010
BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Hal yang melatarbelakangi perlunya mempelajari Statistika Deskriptif adalah
untuk menginterpretasikan output/keluaran dari data untuk mendapatkan gambaran
sehingga data akan lebih mudah dibaca dan bermakna. Paket program Minitab
merupakan salah satu software yang sangat besar kontribusinya sebagai media
pengolahan data statistik. Software ini menyediakan berbagai jenis perintah yang
memungkinkan proses pemasukan data, manipulasi data, pembuatan grafik dan
berbagai analisis statistik.

1.2 Tujuan
Mahasiswa mampu menghitung dan menginterpretasikan ukuran pemusatan
dan penyebaran dari suatu data baik secara angka maupun visual.
BAB 2 DASAR TEORI

Statistika adalah ilmu yang mempelajari bagaimana merencanakan, mengumpulkan,


menganalisis, menginterpretasi, dan mempresentasikan data. Statistika deskriptif berkenaan
dengan bagaimana data dapat digambarkan dideskripsikan) atau disimpulkan, baik secara
numerik (misalnya menghitung rata-rata dan deviasi standar) atau secara grafis (dalam bentuk
tabel atau grafik), untuk mendapatkan gambaran sekilas mengenai data tersebut, sehingga
lebih mudah dibaca dan bermakna (Sanders, 2000).
Ukuran Pemusatan Data adalah nilai tunggal dari data yang dapat memberikan
gambaran yang lebih jelas dan singkat mengenai pemusatan data, yang juga mewakili seluruh
data. Ada beberapa macam ukuran pemusatan data seperti mean, median, dan modus. Mean
adalah ukuran rata-rata yang merupakan penjumlahan dari seluruh nilai dibagi jumlah datanya
𝑛
1
𝑥= 𝑥𝑖
𝑛
𝑖=1

(Supranto, 1992).
Median adalah suatu nilai di mana setengah dari data berada dibawa niali tersebut dan
setengahnya lagi berada di atas nilai tersebut setelah nilai itu disusun berurut. Dengan kata
lain median membagi data dua bagian. Modus adalah salah satu ukuran rata-rata yang
menunjukkan skor atau nilai data yang memiliki frekuensi terbanyak pada suatu distribusi.
Modus biasanya digunkan untuk data nominal. Modus jarang sekali digunakan untuk data
ordinal, interval atau rasio (Supranto, 1992).
Ukuran Penyebaran Data menggambarkan bagaimana terpencarnya data. Beberapa
ukuran penyebaran yang terkenal adalah jangkauan/range, variansi, dan simpangan baku
(standar deviasi). Range adalah ukuran variasi yang paling sederhana, dapat diperoleh dari
nilai data maksimum dikurangi dengan nilai data minimum. Variance adalah ukuran variasi
yang menunjukkan seberapa jauh data tersebar dari mean (rata-ratanya)
𝑛
2
1
𝑠 = (𝑥 − 𝑥 )2
(𝑛 − 1)
𝑖=1

Semakin bervariasi data tersebut maka semakin jauh data tersebut tersebar di sekitar mean-
nya. Simpangan baku/standar deviasi merupakan akar dari variansi (usupress, 2007).
BAB 3 METODOLOGI

1. Bilangan random dibuat sebanyak 15 dengan range antara 30-60 dan diletakkan pada
kolom c1
Perintah: calc > Random data > integer
Pada generate di isi 35, Store in column (s) di isi c1, maximum value diisi 60, dan
minimum value diisi 30, kemudian OK.

 Pada kolom c2 dan c3 memiliki data yang sama dengan data pada kolom c1,
data-data pada kolom c1 di copy kemudian di paste pada kolom c2 dan c3.
Pada baris pertama kolom c2 diganti 130 dan pada baris pertama kolom c3
diganti 10.
 Pada kolom c4 berisi data kolom c1 ditambah dengan 15
Perintah: calc > calculator
Pada Store result in variable diisi c4. Untuk mengisi ekspression, klik c1 dua
kali kemudian pilih ekspresi + 15, kemudian OK.

 Pada kolom c5 berisi data kolom c1 dikali dengan 16 perintah nya sama
dengan c4 hanya saja ekspresinya diganti *16 dan diletakkan di kolom c5.
2. Dihitung mean, median, dan simpangan baku dari masing-masing kolom
Perintah:
 Stat > Basic Statistics > Display Descriptive Statistics
 Untuk mengisi variables, klik dua kali pada c1, c2, c3, c4, dan c5.
 Pilih Statistics
 > OK > OK

3. Dari data c1, dibuat histogram


Perintah:
 Graph > Histogram > Simple > OK
Klik dua kali pada c1 kemudian OK.
BAB 4 PEMBAHASAN

Berdasarkan hasil perhitungan mean dari kolom c1, c2, c3, c4, dan c5 tidak ada yang
memiliki nilai mean yang sama. Pada kolom c1 nilai Mean nya adalah 43,53. Pada kolom c2
nilai meannya adalah 50,13 dan pada kolom c3 nilai meannya adalah 42,13. Perbedaan nilai
mean ini disebabkan karena adanya perbedaan data pada baris 1. Meskipun data pada baris
lain dari ketiga kolom sama apabila ada data yang berbeda walaupun hanya satu data saja,
akan mempengaruhi nilai mean.
Pada kolom c3 nilai meannya adalah 58,53. Nilai mean ini bila dibandingkan dengan
nilai mean pada kolom c1 memiliki nilai yang berbeda, namun apabila diperhatikan dengan
baik antara mean kedua kolom memiliki selisih 15. Selisih ini sama dengan selisih yang
dimiliki oleh setiap data pada kolom c4 terhadap data pada kolom c1, begitu juga yang terjadi
pada kolom c5. Nilai mean pada kolom c5 sama dengan nilai mean pada kolom c1 dikalikan
dengan 16. Hal ini dikarenakan setiap data pada kolom c5 merupakan kelipatan dari kolom
c1.
Nilai median pada kolom c1 bila dibandingkan dengan median pada kolom c2, c3, c4,
dan c5 adalah sama dengan median c3 berbeda dengan c2, c4, dan c5. Median c1 sama
dengan c3 karena pada c3 data yang dimiliki sama dengan c1 hanya baris 1 yang diganti
dengan 10. Data 10 ini menjadi nilai minimum yang dimiliki oleh c3 menggantikan 30 yang
sebelumnya menjadi nilai minimum. Dikarenakan banyak data sama sehingga letak median
sama yaitu di data ke-8 maka nilai median yang di dapat sama yaitu 41. Data 10 tidak
mempengaruhi, karena saat data diurutkan 10 berada pada data ke-1 sama dengan letak data
30 yang telah digantinya. Berbeda dengan kolom c2, walaupun sama yang diganti hanya pada
baris pertama. Pada c2 baris pertama diganti dengan 130. Hasil median berbeda dengan c1
karena nilai yang menggantikan 30 (nilai minimum) adalah 130, ketika data diurutkan 130 ini
menjadi nilai maksimum dan berada pada data ke-15, sehingga data-data yang lain maju. Jadi
meskipun letak median sama di data ke-8 namun nilainya berbeda, karena letak uruta datanya
berbeda. Pada kolom c4 (Data+15) nilai mediannya naik 15 menjadi 56. Hal ini dikarenakan
setiap data ditambah dengan 15. Pada kolom c5 nilai mediannya 16 kali lipat dari c1 menjadi
656. Hal ini disebabkan karena setiap data dari c5 merupakan hasil dari data-data di c1
dikalikan dengan 16.
Range pada kolom c1 sama dengan range pada kolom c4 dan berbeda dengan range
pada kolom c2, c3, dan c5. Range didapat dari nilai maksimum – nilai minimum. Range pada
c1 bisa sama dengan range pada c4 karena perbedaan setiap data yang dimiliki c4 dan c1
denga selisih 15 tidak mempengaruhi nilai range. Bila dimasukkan ke operasi hitung nya:
Range pada c1: Range pada c4:

Maksimum = 59 Maksimum =74 berasal dari 31 + 15

Minimum = 31 Minimum =46 berasal dari 59 + 15

Range = 59 – 31 Range = 74 – 46

=28 =28

atau

Range = (59 + 15) – (31 + 15)

= 59 – 31 + 15 – 15

=28 + 0

=28
Bila diperhatikan dengan jeli, range pada c5 sama dengan range pada c1 dikali dengan 16. Hal
ini disebabkan karena setiap data pada c5 merupakan kelipatan dari c1. Jika dilakukan operasi
perhitungan untuk mencari range:

Range c5:

Maksimum: 944 berasal dari 59*16

Minimum: 496 berasal dari 31*16

Range = (59 * 16) – (31 * 16)

= 16 (59 – 31)

=16 (28)

= 448

Simpangan baku yang dimiliki oleh masing-masing kolom hampir sama dengan range.
Simpangan baku pada c1 sama dengan c4, berbeda dengan c3, c4, dan c5. Simpangan baku
yang dimiliki c5 merupakan kelipatan dari simpangan baku c1 yaitu 16 kali lipat. Dilihat dari
data yang diperoleh, terdapat hubungan antara range dengan simpangan baku. Dari data
diketahui bahwa range berbanding lurus dengan simpangan baku. Jadi apabila range1=range2
maka simpangan baku 1=simpangan baku 2, dan apabila range1= n range2, maka simpangan
baku 1 = n simpangan baku 2. Jadi semakin besar rangenya akan semakin besar pula nilai
simpangan bakunya.
Hasil dari peritungan mean, median, variansi, dan simpangan baku yang diperoleh dari
minitab bila dibandingkan dengan perhitungan manual menghasilkan hasil yang relative sama.
Dikatakan relative sama karena hanya berbeda dalam pembulatan saja, tapi secara garis besar
memiliki hasil yang sama. Begitu juga dengan histogramnya. Histogram yang dihasilkan dari
minitab sama dengan histogram yang dibuat dengan manual.
BAB 5 PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Range akan mempengaruhi nilai simpangan baku. Range berbanding lurus dengan
simpangan baku. Semakin besar range, maka semakin besar pula nilai simpangan bakunya.
Hasil perhitungan data dengan menggunakan software minitab menghasilkan hasil yang sama
dengan perhitungan manualnya. Dengan demikian maka software minitab dapat digunakan
untuk menghitung perhitungan statistika sehingga dapat mengefisiensikan waktu.

5.2 Saran

Ada beberapa computer yang rusak, sebaiknya segera diperbaiki, mengingat juga
bahwa peserta praktikumya melebihi jumlah komputernya. Selain itu sebaiknya halaman
lampiran tidak perlu, lebih baik dijadikan satu dengan pembahasan.
DAFTAR PUSTAKA

Sanders, Donald H. 2000. Statistics A First Course Sixth Edition. USA: McGraw-Hill, Inc.

Supranto, J. 1992. Statistik Teori Dan Aplikasi Edisi Kelima Jilid 1. Jakarta: Erlangga.

Usupress, 2007. Statistik Deskriptif.

http://usupress.usu.ac.id/files/Analisis%20Data%20Penelitian%20_Menggunakan%20P

rogram%20SPSS__Normal_bab%201.pdf

Diakses pada tanggal 8 April 2010 pukul 21:57:07


LAMPIRAN

Screenshoot Output Minitab

1. Worksheet

2. Session

3. Histogram c1

Anda mungkin juga menyukai