Anda di halaman 1dari 19

10.

1 PENDAHULUAN
10.1.1 Maksud dan Tujuan Praktikum
– Menentukan koefisien konsolidasi (Cv) dari suatu jenis tanah.
– Menentukan koefisien pemampatan / compression index (Cc).
– Mencari tegangan pre-consolidation (Pc) untuk mengetahui kondisi tanah dalam
keadaan normally consolidated atau over consolidated dengan cara
membandingkannya dari harga effective overburden pressure.

10.1.2 Alat dan Bahan


– Consolidometer
– Ring of consolidometer
– Batu pourous
– Extruder
– Beban (0.3; 0.6; 0.9; 1.2; 2.4; 4.8; 9.6 N)
– Stopwatch
– Timbangan dengan ketelitian 0.01 gr
– Can
– Jangka sorong dengan ketelitian 0.01 mm
– Oven
– Spatula
– Vaseline
– Kertas pori
– Kawat sebagai pemotong

10.1.3 Dasar Teori


Konsolidasi adalah proses penyusutan volume secara perlahan-lahan pada tanah
jenuh sempurna dengan permeabilitas yang rendah akibat pengaliran sebagian air pori.
Proses konsolidasi berlangsung terus sampai kelebihan tekanan air pori yang
disebabkan kenaikan tekanan total yang benar-benar hilang. Penurunan konsolidasi
adalah perpindahan vertikal permukaan tanah sehubungan dengan perubahan volume
pada suatu tingkat dalam proses konsolidasi. Perkembangan konsolidasi di lapangan
dapat diketahui dengan menggunakan alat piezometer yang dapat mencatat perubahan
air pori terhadap waktu.

10.2 PROSEDUR PRAKTIKUM


1
10.2.1 Persiapan Praktikum
– Ring konsolidometer dibersihkan dan diolesi vaseline di seluruh permukaan bagian
dalam, kemudian dimensi dan massa ring diukur dengan jangka sorong dan timbangan.
– Sampel tanah dikeluarkan dengan menggunakan extruder dan dimasukkan ke dalam
ring dengan diratakan permukaannya.
– Diambil sisa tanah untuk ditentukan kadar airnya.
– Menyusun modul ke dalam sel konsolidometer dengan urutan dari bawah:
• Batu pourous
• Kertas pori
• Sample tanah dalam ring
• Kertas pori
• Batu pourous
• Silinder tembaga yang berfungsi menahan beban
• Penahan dengan 3 mur

10.2.1 Jalannya Praktikum


– Set dial menjadi nol sebelum beban ditambahkan, sedangkan lengan beban masih
ditahan baut penyeimbang.
– Diberikan pembebanan konstan sebesar 0.3 N dengan interval waktu 6”; 15”; 30”; 60”;
120”; 240”; 480”; 900”; 1800”; 3600”; dan 24 jam. Dan masing-masing pembacaan
pada dial dicatat.
– Percobaan diulangi untuk pembebanan 0.6; 1.2; 2.4; 4.8; dan 9.6 N dengan interval
waktu konstan 24 jam. Dan masing-masing pembacaan pada dial dicatat.
– Tanah dikeluarkan dari sel konsolidometer dan ring berikut sampel tanah kemudian
ditimbang dan dimasukkan dalam oven untuk ditentukan kadar airnya.

10.2 PENGOLAHAN DATA


10.3.1 Data Pengamatan dan Perhitungan

2
• Data Awal

PROJECT PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH


LABORATORIUM MEKANIKA
LOCATION TANAH
DEPTH OF
SAMPLE 2-2,5
WATER LEVEL 1,5 - 2
DATE OF
TESTING 17 APRIL 2010
TESTED BY KELOMPOK 20-22

6,336
RING DIAMETER cm
31,5
AREA cm2
1,942
HEIGHT cm
1,942
INITIAL HEIGHT OF SOIL cm
SPECIFIC GRAVITY OF
SOIL 2,6

Water content determination


Wt. of can + wet
soil 135,27 gr
Wt. of can + dry soil 93,20 gr
Wt. of can 19,62 gr
Wt. of water 42,07 gr
Wt. of dry soil 73,58 gr
Initial water
content (wi) 57,17 %

Wt. of ring + specimen at beginning


159,13 gr
of test
Wt. of ring 54,43
Wt. of wet soil (W1) 104,7
Computed dry weight of soil (W’s) 66,6 gr
Oven dry wt. of soil (Ws) 66,9 gr
Computed height of solids (H0 =
0,8168 cm
Ws/Gs.A)
Initial height void (Hv = Hi – H0) 1,1252 cm
Initial degree saturation (Si = (Wt-
1,066 cm
Ws)/Hi-H0)A)
Initial void ratio (e0 = Hv/H0) 1,377 cm

3
• Data Pengamatan
➢ Tabel data loading (pemberian beban)

17- 19- 20- 21- 22- 23-


04- 04- 04- 04- 04- 04-
Date 2010 2010 2010 2010 2010 2010
No Load
(kg) 1 2 4 8 16 32
kg/c 0.31 0.63 1.26 2.52 5.05 10.10
m2 57 15 3 61 22 44
0.036 0.043 0.082 0.130
1 0 0 4 3 0.056 5 8
0.014 0.039 0.047 0.092 0.141
2 0.1 5 5 3 0.063 5 2
0.015 0.039 0.047 0.064 0.094
3 0.25 8 8 9 5 2 0.144
0.016 0.065 0.146
4 0.5 6 0.04 0.048 8 0.096 8
0.017 0.040 0.048 0.067 0.150
5 1 4 1 9 2 0.099 3
0.040 0.049 0.103 0.155
6 2 0.018 5 5 0.069 5 4
0.018 0.050 0.071 0.106 0.162
7 4 2 0.041 5 5 9 9
0.018 0.041 0.051 0.172
8 8 9 1 3 0.074 0.112 1
0.041 0.075 0.116
9 15 0.021 3 0.052 5 5 0.183
0.021 0.041 0.052 0.120 0.193
10 30 1 9 9 0.077 9 1
0.021 0.053 0.078 0.123
11 60 2 0.042 2 2 9 0.2
0.036 0.043 0.082 0.130 0.211
12 end 4 3 0.056 5 8 2

➢ Tabel data unloading (pengurangan beban)

24-04- 26-04- 27-04- 28-04- 29-04- 30-04-


Date
2010 2010 2010 2010 2010 2010
Load
1 2 4 8 16 32
(kg)
10.104
kg/cm2 0.3157 0.6315 1.263 2.5261 5.0522
4

4
end 134 145,5 161 179 196,5 211,2
Catatan : Pengukuran telah diubah ke dalam centimeter

• Data Akhir

Final water content


determination
Final wet Wt. + 165,51
ring gr
Final dry Wt. + 129,98
ring gr
Oven dry wt. of
66,9 gr
soil, Ws
Final water
54,16 %
content, wf
Final degree of
100%
sat. S

Initial dial reading 14,5


Final dial reading 134
Change in sample
ht. 0,8168
Final ht. of voids,
Hvf -118,3748
Final void ratio, ef
= Hvf/H0 -144,952

10.3.2 Contoh Perhitungan

a. Menentukan harga T90:


Menurut Taylor untuk mendapatkan harga T90 diperlukan grafik penurunan
terhadap fungsi akar waktu.
Langkah-langkah dalam menentukan harga T90 ialah:
– Buat garis penurunan vs akar waktu penurunan.
– Tarik garis singgung pada kurva di daerah penurunan awal dan cari titik potong
dengan sumbu akar waktu sebesar 1.15 kali absis titik potong pertama tadi untuk
dihubungkan dengan titik potong antara perpanjanagan garis singgung tadi dan
sumbu vertikal. Absis titik potong antara garis terakhir dengan kurva itulah yang
dinamakan dengan T90.

➢ Beban 1 kg
akar %strai
waktu waktu 1kg n

5
0 0.0 0 0
0.014 39.835
0.1 0.3 5 16
0.015 43.406
0.25 0.5 8 59
0.016 45.604
0.5 0.7 6 4
0.017 47.802
1 1.0 4 2
49.450
2 1.4 0.018 55
0.018
4 2.0 2 50
0.018 51.923
8 2.8 9 08
57.692
15 3.9 0.021 31
0.021 57.967
30 5.5 1 03
0.021 58.241
60 7.7 2 76
0.036
1440 37.9 4 100

Pada grafik penurunan vs akar waktu penurunan, sumbu x menunjukkan akar


waktu (menit) dan sumbu y menunjukkan penurunan (cm) dengan T90 = 0.38.
Grafik penurunan vs akar waktu penurunan untuk beban 1 kg dapat dilihat
dibawah ini :

➢ Beban 2 kg
waktu akar waktu 2kg %strain
0.036
0 0.0 4 0
0.039
0.1 0.3 5 44.92754
0.039
0.25 0.5 8 49.27536
0.5 0.7 0.04 52.17391
0.040
1 1.0 1 53.62319
0.040
2 1.4 5 59.42029
4 2.0 0.041 66.66667
0.041
8 2.8 1 68.11594
0.041
15 3.9 3 71.01449
0.041
30 5.5 9 79.71014
60 7.7 0.042 81.15942
1440 37.9 0.043 100

6
3

Grafik penurunan vs akar waktu penurunan untuk beban 2 kg, dengan T90 = 0.32,
dapat dilihat dibawah ini :

➢ Beban 4 kg
akar
waktu waktu 4 KG %strain
0.043
0 0.0 3 0
0.047 31.4960
0.1 0.3 3 6
0.047 36.2204
0.25 0.5 9 7
37.0078
0.5 0.7 0.048 7
0.048 44.0944
1 1.0 9 9
0.049
2 1.4 5 48.8189
0.050 56.6929
4 2.0 5 1
0.051 62.9921
8 2.8 3 3
68.5039
15 3.9 0.052 4
0.052 75.5905
30 5.5 9 5
0.053 77.9527
60 7.7 2 6
1440 37.9 0.056 100

Grafik penurunan vs akar waktu penurunan untuk beban 4 kg, dengan T90 = 0.4,
dapat dilihat dibawah ini :

➢ Beban 8 kg
%strai
waktu akar waktu 8kg n
0 0.0 0.056 0
26.415
0.1 0.3 0.063 09
0.064 32.075
0.25 0.5 5 47
0.065 36.981
0.5 0.7 8 13
0.067 42.264
1 1.0 2 15
49.056
2 1.4 0.069 6
0.071 58.490
4 2.0 5 57
8 2.8 0.074 67.924

7
53
0.075 73.584
15 3.9 5 91
79.245
30 5.5 0.077 28
0.078 83.773
60 7.7 2 58
0.082
1440 37.9 5 100

Grafik penurunan vs akar waktu penurunan untuk beban 8 kg, dengan T90 = 0.47,
dapat dilihat dibawah ini :

➢ Beban 16 kg

8
16 %strai
waktu akar waktu kg n
0,082
0 0,0 5 0
0,092 20,703
0,1 0,3 5 93
0,094 24,223
0,25 0,5 2 6
27,950
0,5 0,7 0,096 31
34,161
1 1,0 0,099 49
0,103 43,478
2 1,4 5 26
0,106 50,517
4 2,0 9 6
61,076
8 2,8 0,112 6 Grafik
0,116 70,393 penurunan vs akar
15 3,9 5 37 waktu penurunan
0,120 79,503 untuk beban 16
30 5,5 9 11 kg, dengan T90 =
0,123 85,714 0.4, dapat dilihat
60 7,7 9 29 dibawah ini :
0,130
1440 37,9 8 100

➢ Beban 32 kg

32 %strai
waktu akar waktu kg n
0,130
0 0,0 8 0
0,141 12,935
0,1 0,3 2 32
16,417
0,25 0,5 0,144 91
0,146 19,900
0,5 0,7 8 5
1 1,0 0,150 24,253
9
3 73
0,155 30,597
2 1,4 4 01
0,162 39,925
4 2,0 9 37
0,172 51,368
8 2,8 1 16
64,925
15 3,9 0,183 37
0,193 77,487
30 5,5 1 56
86,069
60 7,7 0,2 65
0,211
1440 37,9 2 100

Grafik penurunan vs akar waktu penurunan untuk beban 32 kg, dengan T90 = 0.34,
dapat dilihat dibawah ini :

– Menentukan koefisien konsolidasi:


Rumus yang digunakan adalah:

H2
Cv = 0.848
T90

Di mana:
Cv = koefisien konsolidasi
H = half average load height =
1 ∆H 
H − 
2 2 

Contoh perhitungan Cv pada loading dengan beban 1 kg adalah seperti dibawah ini:

H2
Cv = 0.848 .
T90

= 0.848
( 0.971)
2

0.38
= 2,104

Def. dial
load
reading at
incre ΔH Δe e1 Hb 1/2 Hb T90 Cv
end of
ase
load
0.315 2.1040
7 0.0364 0 0 1.377 1.942 0.971 0.38 24
0.631 0.0433 0.0069 0.0035 1.3734 1.9385 0.96927 0.32 2.4896

10
5 53 47 5 5 59
0.0065 1.3669
1.263 0.056 0.0127 4 07 1.9322 0.9661 0.4 1.9787
2.526 0.0136 1.3532 1.9189 0.95947 1.6609
1 0.0825 0.0265 46 62 5 5 0.47 84
5.052 0.0248 1.3283 1.9028
2 0.1308 0.0483 71 9 1.8948 0.9474 0.4 42
10.10 0.0414 1.2869 2.1446
44 0.2112 0.0804 01 9 1.8546 0.9273 0.34 55

Dengan demikian dari data pengamatan yang didapat, maka akan didapat grafik
penurunan vs akar waktu penurunan seperti dibawah :

b. Menentukan tegangan pre-consolidation (Pc):


Harga Pc ditentukan melalui grafik penurunan terhadap tegangan dengan langkah
sebagai berikut:
– Sketsa grafik angka pori vs tegangan.
– Secara visual judgment ditentukan titik (p) yang memiliki kelengkungan
(curvature) maksimum ataupun titik yang mempunyai radius minimum.
– Dibuat garis singgung dan garis horizontal melalui titik (p).
– Dibuat garis tengah antara kedua garis pada point di atas.
– Ditarik garis singgung yang menyinggung kelengkungan bagian bawah hingga
memotong garis tengah pada point di atas.
– Absis titik potong tersebut adalah harga Pc yang dicari.

Grafik nilai Pc akan menjadi seperti dibawah ini :


Grafik angka pori vs tegangan

Dari grafik angka pori vs tegangan diatas, diperoleh nilai Pc = 4,92 kg/cm2.
Dengan H diasumsikan 1,75 cm, maka diperoleh:

1
P0 = H × γwater ×
2
= 1,75 × 10 × 0,5
= 8,75 kg cm 2

11
Pc
OCR =
P0
4.92
=
8.75
= 0.56

a. Menentukan harga compression index (Cc):


Rumus yang digunakan adalah:

(e 1 − e 2 )
Cc =
(log p 2 − log p1 )

Cc=(1,32839-1,28699)(log5,0522-log10,1044)=0,137496
Di mana:
Cc = compression index
el ,e2 = angka pori (diambil pada massa beban 16 kg dan 32 kg)
p1 ,p2 = tekanan (kg/cm2)

Dari grafik hubungan e dan p pada bagian linear bawah ditentukan satu log cycle dan
kemudian ditentukan harga harga e1 dan e2. Harga Cc didapatkan dari selisih harga e
tersebut.

12
10.4 ANALISA
10.4.1 Analisa Praktikum
Praktikum ini dimulai dengan dipersiapkan tanah undisturb sebagai sampel tanah
yang akan diuji coba. Sampel tanah dikeluarkan dari extruder kemudian
dimasukkan ke dalam ring konsolidometer. Namun, sebelumnya diukur
dimensi,diameter, ketinggian dan berat, ring serta diolesi permukaan dalam ring
dengan vaselin. Pengolesan ring dengan vaselin bertujuan agar tanah mudah
dimasukkan ke dalam ring. Setelah itu, tanah dimasukkan ke dalam ring lalu
diratakan dengan spatula. Sisa tanah dari perataan tanah tadi dimasukkan ke
dalam can yang sebelumnya telah ditimbang dan diketahui beratnya, lalu
dimasukkan ke dalam oven. Hal ini dilakukan bertujuan untuk mencari kadar air
dari sampel tanah undisturb tersebut. Sampel tanah yang telah dimasukkan ke
dalam ring konsolidometer dimasukkan ke dalam sel konsolidasi dengan urutan
(dari bawah) sebagai berikut:
• Batu pourous
• Kertas pori
• Sampel tanah dalam ring
• Kertas pori
• Batu pourous
• Silinder tembaga yang berfungsi meratakan beban
• Penahan dengan 3 mur

Kemudian dipasang dial diatasnya, diberi air disekeliling sel konsolidasi, dan
diberi beban sebesar 1kg pada penggantung beban. Dial tersebut kemudian dibaca
untuk 0 detik, 6 detik, 15 detik, 30 detik, 1 menit, 2 menit, 4 menit, 8 menit, 15
menit, 30 menit, 60 menit dan 24 jam. Hal tersebut dilakukan selama 5 hari untuk
beban 2 kg, 4kg, 8kg, 16kg, dan 32kg. Setelah dilakukan pembebanan (loading)
selama 5 hari, dilakukan pelepasan beban (unloading) selama 5 hari juga.
Sebelum beban dilepas, dial dibaca terlebih dahulu sebagai data unloadingnya.
Beban yang dilepas sesuai dengan beban yang dipasang pada awalnya. Pada hari
terakhir unloading, setelah dilakukan pembacaan dial unloading, tanah dilepas
dari sel konsolidasi, lalu diletakkan ke dalam can, yang telah diketahui beratnya,

13
kemudian ditimbang untuk mengetahui berat basah tanah beserta ring dan can.
Kemudian dimasukkan ke dalam oven. Hari selanjutnya tanah dikeluarkan dari
oven lalu ditimbang kembali untuk mendapatkan berat kering tanah beserta ring
dan cannya.

10.4.2 Analisa hasil


Dari pengolahan data praktikum konsolidasi diperoleh nilai t90, Pc, Cv. Pertama kali
dicari nilai %strain dari setiap pembacaan dial setiap pembebanan. Kemudian dicari
nilai t90 dengan memplot grafik akar waktu sebagai sumbu x dan %strain setiap
pembebanan sebagai sumbu y. T90 diperoleh dari garis singgung terakhir kurva
%strain yang telah dikalikan 1,15 kali dari garis singgung kurva awalnya yang
memotong kurva %strain. Kemudian, setelah didapatkan Nilai t90 untuk
pembebanan 1 kg, 2 kg, 4 kg, 8 kg, 16 kg, dan 32 kg, masing-masing adalah 0,38;
0,32; 0,4; 0,47; 0,4; 0,34. Setelah didapatkan nilai t90 untuk masing masing
pembebanan, dicari nilai koefisien konsolidasi (Cv) dengan rumus Cv=0,848H2t90
dengan H adalah 12Hring-∆H2. Nilai Cv untuk setiap pembebanan 1 kg, 2 kg, 4 kg,
8 kg, 16 kg, dan 32 kg, masing-masing adalah :

Load t90 Cv
2
Increase (menit) (cm /menit)
0,3157 0,38 2,104024
0,6315 0,32 2,489659
1,263 0,4 1,9787
2,5261 0,47 1,660984
5,0522 0,4 1,902842
10,1044 0,34 2,144655

Setelah didapatkan nilai Cv kemudian diplot grafik dengan tegangan sebagai sumbu
x nya dan nilai Cv sebagai sumbu y nya. Lalu dicari nilai tegangan pra tegangan
konsolidasi (Pc) dengan memplot grafik Pc dengan tegangan sebagai sumbu x dan
air void (e) sebagai sumbu y. Setelah itu didapatkan nilai Pc sebesar 4,92. Setelah

14
didapatkan nilai Pc, kemudian dicari nilai Cc (indeks kompresi) dengan rumus

. Kemudian didapatkan nilai Cc sebesar 0,137496.


(e1 − e 2 )
Cc =
(logp 2 − log p1 )

Dalam menentukan nilai OCR (Over Consolidation Ratio) dibutuhkan nilai Pc dan
Po. Dengan mencari perbandingan nilai Pc dan Po dapat diketahui kondisi
konsolidasi sampel tanah pada kondisi normally consolidated atau over
consolidated. Perbandingan nilai tersebut disebut Rasio Konsolidasi Berlebihan
(Over Consolidation Ratio,OCR). Nilai Pc didapatkan dari analisa grafik. Besarnya
nilai tegangan awal (Po) juga dapat dicari dengan menggunakan rumus:

1
P0 = H × γwater ×
2
= 1,75 × 10 × 0,5
= 8,75 kg cm 2

Nilai OCR yang diperoleh sesuai dengan rumus adalah 3,616 sesuai dengan
perhitungan sebagai berikut :

Pc
OCR =
P0
4.92
=
8.75
= 0.56

Tanah dengan OCR =1 dikatakan terkonsolidasi normal, sedangkan untuk tanah


dengan OCR > 1 dikatakan terkonsolidasi berlebihan pada sampel dalam
percobaan.

10.4.3 Analisa Grafik


Grafik pada percobaan konsolidasi ini adalah untuk mengetahui nilai Pc, Cc
laboratorium, Cc lapangan, Cr, dan Cs. Pc adalah nilai dari tegangan untuk
mengetahui apakah tanah berada dalam keadaan normally consolidated atau over

15
consolidated dengan cara membandingkannya dengan harga Effective
Overburden Pressure. Cv adalah koefisien konsolidasi dari suatu jenis tanah, Cc
adalah koefisien pemampatan. Pertama-tama adalah plot gambar dari data dengan
load sebagai sumbu x dan void ratio sebagai sumbu y, setelah itu mencari titik di
mana jari-jari pada kurva adalah yang terkecil untuk membuat garis singgung
kurvanya, kemudian dari titik tersebut tarik garis horizontal sehingga terbentuk
sudut β , sudut β tersebut dibagi dua sehingga diperoleh α = 0.5β .
Berikutnya dari ujung kanan kurva, tarik garis lurus yang mengikuti bagian dari
ujung kurvanya sehingga didapat perpotongan dengan garis tengah, hasil
perpotongan ditarik ke atas sehingga didapat Pc, yaitu sebesar 4,92.
Garis Cc laboratorium diperpanjang ke bawah hingga nilai e-nya = 0.42 eo, lalu
titik tersebut dinamakan titik kedua. Tarik garis dari titik a ke titik b (lihat grafik)
yang kemudian garis itu dinamakan Cs, garis ab ditarik ke atas (sejajar)hingga
menyentuh titik 1 dan memotong garis Pc di titik 3, hubungkan titik 2 dan titik 3
yang merupakan Cc lapangan. Dari ujung kiri kurva tarik garis lurus yang
mengikuti bagian linear ujung kurva sehingga didapat garis Cd.
Idealnya Cr dan Cs sejajar karena perubahan angka pori pada saat penambahan
dan penurunan beban adalah sama. Pada saat diberi tambahan beban angka pori
itu menurun ,demikian sebaliknya pada saat penurunan beban angka porinya naik.
Hal itu yang menyebabkan Garis Cr dan garis Cs itu sejajar.
Maksud dari grafik Cv adalah grafik yang menunjukkan hubungan antara
koefisien konsolidasi dengan beban tekanan. Pada saat awal pembebanan nilai Cv
naik karena tanah diberikan tekanan secara tiba-tiba sehingga menyebabkan
proses konsolidasi pada saat awal pembebanan berlangsung secara cepat ( grafik
angka Cv naik ). Setelah selang beberapa waktu kemudian pembebanan mulai
stabil jadi nilai Cv-nya semakin menurun.

16
10.4.4 Analisa kesalahan

Dalam percobaan ini, seringkali praktikan melakukan kelalaian, sehingga


mengakibatkan kesalahan pada hasil yang didapatkan. Kesalahan tersebut berupa:

1. Kesalahan pembacaan dial (paralaks)


Dalam pembacaan dial, seringkali hasil pembacaan dialnya kurang tepat, hal ini
disebabbkan sulitnya membaca skala yang tertera pada dial dengan tepat. Sehingga
praktikan sering melakukan pembulatan dalam membaca dialnya.
2. Kesalahan akibat pembulatan
Dalam pengolahan data, hasil yang didapatkan seringkali dalam bentuk desimal
dengan banyak angka dibelakang koma. Praktikan seringkali melakukan pembulatan
hingga 2 angka dibelakang koma untuk mendapatkan hasil yang lebih sederhana.
Namun, hal ini menyebabkan kurang tepatnya hasil yang diperoleh dari pengolahan
data.
3. Getaran yang terjadi di sekitar lokasi praktikum terkadang menyebabkan jarum
penunjuk dial bergerak tiba-tiba sehingga data yang didapat kurang akurat
4. Waktu yang tidak pas atau tepat (sesuai jam/menit yang ditentukan) pada saat
praktikan menambah beban atau mengurangi beban

10.5 KESIMPULAN
– Tujuan dari praktikum konsolidasi adalah untuk menentukan koefisien konsolidasi (Cv)
dari suatu jenis tanah, menentukan koefisien pemampatan/compression index (Cc), dan
mencari tegangan pre-consolidation (Pc) untuk mengetahui kondisi tanah dalam keadaan
normally consolidated atau over consolidated dengan cara membandingkannya dari harga
effective overburden pressure.
– Nilai tegangan Pre-Consolidated :
 PC = 4,92 kg/cm2
 PO = 8,75 kg/cm2
 Over Consolidated Ratio (OCR) = 0,56
Nilai OCR < 1 sehingga kondisi tanah yang diuji berada dalam keadaan .
– Nilai Compression Index (CC) didapatkan dari rumus CC=e2-e1(logp1-logp2) :
17
Nilai CC Laboratorium = 0,137496
– Nilai t90 didapat dari hasil pemplotan grafik akar waktu vs penurunan (Metode Akar
Waktu) :
Load t90
Increase (menit)
0,3157 0,38
0,6315 0,32
1,263 0,4
2,5261 0,47
5,0522 0,4
10,1044 0,34

– Nilai Koefisien Konsolidasi (CV) didapatkan dari rumus Cv=0,848H2t90 yaitu :


Load t90 Cv
Increase (menit) (cm2/menit)
0,3157 0,38 2,104024
0,6315 0,32 2,489659
1,263 0,4 1,9787
2,5261 0,47 1,660984
5,0522 0,4 1,902842
10,1044 0,34 2,144655

10.6 REFERENSI

Bardet, Jean-Pierre. 1997. Experimental Soil Mechanics. New Jersey: Prentice-Hall, Inc.
Tim Penyusun. Pedoman Praktikum Mekanika Tanah.

18
Lambe T.W “Soil Testing For Engineers”.John Willey and Sons. New York 1951
Punmia,B.C.”Soil Mechanical and Foundation”.Standard Book House.Delhie.1981

10.7 Lampiran

Gambar 1. Alat konsolidasi Gambar 2. Dial

Data Pengamatan :

19