Anda di halaman 1dari 8

Wardah Nisa

BK Reguler 2008
1715081220
1. Sejarah perkembangan karir di Dunia dan di Indonesia
a. Sejarah perkembangan Karir di Dunia
Pada awal abad keduapuluh, konsep bimbingan karir memiliki
nama bimbingan jabatan. Konsep ini lahir di Amerika Serikat karena
dilatar belakangi oleh berbagai kondisi pada waktu itu (1850-1900)
diantaranya adalah :
1) Keadaan Ekonomi
2) Keadaan Sosial contohnya : meningkatnya urbanisasi
3) Kondisi ideologis contohnya : adanya kegelisahan untuk
membentuk kembali dan menyebarkan pemikiran tentang
kemampuan seseorang dalam rangka meningkatkan
kemampuan diri dan statusnya.
4) Perkembangan ilmu (scientific), khususnya dalam bidang ilmu
psiko-fisik dan psikologi eksperimantal yang dipelopori oleh
Freechner, Helmotz dan Wundt, psikometrik yang
dikembangkan oleh Cattel, Binnet dan yang lainnya.
Kondisi diatas menimbulkan gejolak pada gerakan sosial di
masyarakat, oleh karena itu munculah gerakan bimbingan jabatan
(vocational guidance) yang tersebar ke seluruh negara (Crites,
1981 dalam Bahrul Falah, 1987). Isitilah vocational guidance
pertama kali dipopulerkan oleh Frank Pearson pada tahun 1908
ketika ia berhasil membentuk suatu lembaga yang bertujuan untuk
membantu anak-anak muda dalam memperoleh pekerjaan.
Pada awalnya penggunaan istilah vocational guidance lebih
merujuk pada usaha membantu individu dalam memilih dan
mempersiapkan suatu pekerjaan, termasuk didalamnya berupaya
mempersiapkan kemampuan yang diperlukan untuk memasuki
suatu pekerjaan.
Namun sejak tahun 1951, para ahli mengadakan perubahan
pendekatan dari model okupasional (occupational) ke model karier.
Kedua model ini memliki perbedaan yang cukup mendasar,
terutama dalam landasan individu untuk memilih jabatan.
Pada model okupasional lebih menekankan pada kesesuaian
antara bakat dengan tuntutan dan persyaratan pekerjaan.
Sedangkan pada model karier, tidak hanya sekedar memberikan
penekanan tentang pilihan pekerjaan, namun mencoba pula
menghubungkannya dengan konsep perkembangan dan tujuan-
tujuan yang lebih jauh sehingga nilai-nilai pribadi, konsep diri,
rencana-rencana pribadi dan semacamnya mulai turut
dipertimbangkan.
Bimbingan karier tidak hanya sekedar memberikan respon kepada
masalah-masalah yang muncul, akan tetapi juga membantu
memperoleh pengetahuan, sikap, dan keterampilan yang
diperlukan dalam pekerjaan. Penggunaan istilah karier didalamnya
terkandung makna pekerjaan dan jabatan sekaligus rangkaian
kegiatan dalam mencapai tujuan hidup seseorang.
Hattari (1983) menyebutkan bahwa istilah bimbingan karier
mengandung konsep yang lebih luas. Bimbingan jabatan
menekankan pada keputusan yang menentukan pekerjaan tertentu
sedangkan bimbingan karier menitikberatkan pada perencanaan
kehidupan seseorang dengan mempertimbangkan keadaan dirinya
dengan lingkungannya agar ia memperoleh pandangan yang lebih
luas tentang pengaruh dari segala peranan positif yang layak
dilaksanakannya dalam masyarakat.
Perubahan istilah dari bimbingan jabatan (vocational guidance) ke
bimbingan karier mengandung konsekuensi terhadap peran dan
tugas konselor dalam memberikan layanan bimbingan terhadap
para siswanya. Peran dan tugas konselor tidak hanya sekedar
membimbing siswa dalam menentukan pilihan-pilihan kariernya,
tetapi dituntut pula untuk membimbing siswa agar dapat memahami
diri dan lingkungannya dalam rangka perencanaan karier dan
penetapan karier pada kehidupan masa mendatang. Dalam
perkembangannya, sejalan dengan kemajuan dalam bidang
teknologi informasi dewasa ini, bimbingan karier merupakan salah
satu bidang bimbingan yang telah berhasil mempelopori
pemanfaatan teknologi informasi, dalam bentuk cyber counseling.
b. Sejarah perkembangan Karir di Indonesia
Dalam perspektif pendidikan nasional, pentingnya bimbingan karier
sudah mulai dirasakan bersamaan dengan lahirnya gerakan
bimbingan dan konseling di Indonesia pada pertengahan tahun
1950-an, berawal dari kebutuhan penjurusan siswa di SMA pada
waktu itu. Selanjutnya, pada tahun 1984 bersamaan dengan
diberlakukannya Kurikulum 1984, bimbingan karier cukup terasa
mendominasi dalam layanan bimbingan dan penyuluhan dan pada
tahun 1994, bersamaan dengan perubahan nama bimbingan
penyuluhan menjadi bimbingan dan konseling dalam Kurikulum
1994, bimbingan karier ditempatkan sebagai salah bidang
bimbingan.
Sampai dengan sekarang ini bimbingan karier tetap masih
merupakan salah satu bidang bimbingan. Dalam konsteks
Kurikulum Berbasis Kompetensi, dengan diintegrasikannya
Pendidikan Kecakapan Hidup (Life Skill Education) dalam kurikulum
sekolah, maka peranan bimbingan karier sungguh menjadi amat
penting, khususnya dalam upaya membantu siswa dalam
memperoleh kecakapan vokasional (vocational skill), yang
merupakan salah jenis kecakapan dalam Pendidikan Kecakapan
Hidup (Life Skill Education).

2. Jelaskan pengertian karir, pekerjaan, profesi, jabatan. Sebutkan


perbedaanya.
a. Karir
Menurut Gibson dkk. (1995: 305) karir adalah rangkaian sikap
dan perilaku yang berkaitan dengan pengalaman dan aktivitas
kerja selama rentang waktu kehidupan seseorang dan
rangkaian aktivitas kerja yang terus berkelanjutan. Dengan
demikian karir seorang individu melibatkan rangkaian pilihan
dari berbagai macam kesempatan.
Menurut Greenhaus (1987: 5) yang dikutip oleh Irianto (2001:93)
terdapat dua pendekatan untuk memahami makna karir, yaitu:
- Pendekatan pertama memandang karir sebagai
pemilikan (aproperty) dan dari occupation atau
organisasi. Pendekatan ini memandang bahwa karir
sebagai jalur mobilitas di dalam organisasi yang tunggal
seperti jalur karir di dalam fungsi marketing, yaitu menjadi
sales representative, manajer produk, manajer marketing
distrik, manajer marketing regional, dan wakil presiden
divisional marketing dengan berbagai macam tugas dan
fungsi pada setiap jabatan.
- Pendekatan kedua memandang karir sebagai suatu
properti atau kualitas individual dan bukan occupation
atau organisasi. Pendekatan ini memandang bahwa karir
merupakan perubahan perubahan nilai, sikap, dan
motivasi yang terjadi pada setiap individu/pegawai.
Berdasarkan kedua pendekatan tersebut definisi karir
adalah sebagai pola pengalaman berdasarkan pekerjaan
(work-related experiences) yang merentang sepanjang
perjalanan pekerjaan yang dialami oleh setiap
individu/pegawai dan secara luas dapat dirinci ke dalam
obyective events.
b. PROFESI
Menurut De Goerge Profesi adalah pekerjaan yang dilakukan
sebagai kegiatan pokok untuk menghasilkan nafkah hidup dan
yang mengandalkan suatu keahlian. Mengandalkan suatu
keterampilan atau keahlian khusus. Ada beberapa hal yang
harus ditekankan dalam profesi :
- Dilaksanakan sebagai suatu pekerjaan atau kegiatan
utama (purna waktu).
- Dilaksanakan sebagai sumber utama nafkah hidup.
- Dilaksanakan dengan keterlibatan pribadi yang
mendalam ( memiliki latar belakang pendidikan yang
formal)
- Memiliki Organisasi profesi yang melindungi serta
memiliki kode etik yang jelas.
c. Pekerjaan
Pekerjaan adalah suatu kegiatan yang dilakukan untuk
menafkahi diri dan keluarganya dimana pekerjaan tersebut tidak
ada yang mengatur dan dia bebas karena tidak ada etika yang
mengatur, tidak ada menghasilkan jasa bagi orang lain, tidak
danya campur tangan orang lain. Contohnya tukang bakso,
penjual baju di pasar, dll.
d. Jabatan
Menurut Staf Balai Pembinaan Administrasi UGM dalam
Ensiklopedi Administrasi jabatan adalah Sekumpulan dari tugas
dan tanggung jawab yang dibebankan oleh seorang pejabat
yang bersangkutan kepada seseorang baik untuk waktu yang
penuh maupun sebagian.
Berbeda dengan, Komarudin (dalam buku Ensiklopedia
Managemen) menerjemahkan kata jabatan dari occupation
dengan definisi : Kedudukan yang menetapkan tugas,
wewenang,hak dan tanggung jawab yang melekat pada seorang
pekerja dalam suatu satuan organisasi.
Pengertian jabatan yang dapat di tarik dari Penjelasan Undang-
Undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok
Kepegawaian, pasal 17 ayat (1) adalah kedudukan yang
menunjukkan tugas, tanggung jawab, wewenang dan hak
seseorang karyawan dalam rangka susunan satuan organisasi.
e. Perbedaanya :
Karir :
Karir lebih menunjukan perjalanan kerja seseorang dalam masa
kerja tertentu. Karir menunjukan perkembangan seseoarang dalam
suatu jenjang kepangkatan yang dapat dicapai selama masa
kerjanya dalam suatu organisasi atau institusi tertentu.
Profesi :
Pekerjaan yang dilakukan untuk mencari nafkah, akan tetapi
dibutuhkan keahlian khusus atau latar belakang pendidikan tertentu
untuk dapat menjalankan sebuah profesi.
Pekerjaan :
Lain hal nya dengan profesi, dalam pekerjaan tidak ada yang
mengatur dan dia bebas karena tidak ada etika yang mengatur.
Jabatan :
Implikasi dari memiliki profesi tertentu, sehingga membuat
seseorang memiliki tanggung jawab khusus.
3. Jelaskan mengenai karir dalam komponen BK Komprehenesif,
Sebutkan Komponen programnya, dan aplikasi layanan nya?
Dalam BK Komprehensif, layanan Bimbingan dan Konseling Karir
masuk dalam komponen layanan perencanaan individual. Layanan ini
memiliki tujuan untuk memberikan bantuan kepada konseli agar
mampu merumuskan dan melakukan aktivitas yang berkaitan dengan
perencanaan masa depan berdasarkan pemahaman akan kelebihan
dan kekurangan dirinya, serta pemahaman akan peluang dan
kesempatan yang tersedia di lingkungannya. Siswa diharapkan mampu
mempersiapkan diri untuk mengikuti pendidikan lanjutan,
merencanakan karir, dan mengembangkan kemampuan sosial-pribadi,
yang didasarkan atas pengetahuan akan dirinya, informasi tentang
Sekolah, dunia kerja, dan masyarakatnya.
Layanan ini dapat diaplikasikan dalam bentuk :
a. Pelayanan orientasi
b. Pelayanan kelompok
c. Pelayanan informasi
d. Bimbingan kelompok
e. Konseling Individu

4. Sebutkan tugas perkembangan yang berkaitan dengan karir, sebutkan


materi yang berkaitan untuk mencapai perkembagan tersebut, min. 4
Tugas Perkembangan Materi pengembangan Kompetensi
Mencapai kematangan dalam beriman Pendalaman aspek-aspek bekerja dan
dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha pengembangan karir dalam kehidupan
Esa beragama :
a. Kejujuran dalam bekerja
b. Sikap tanggung jawab dalam
bekerja
c. Bekerja sebagai bagian dari
ibadah
d. Sikap tidak mudah putus asa
dalam bekerja
e. Motivasi bekerja dan beramal
dalam kehidupan beragama
Mencapai kematangan dalam hubungan a. Peranan hubungan teman sebaya
teman sebaya serta kematangan dalam dalam pengembangan wawasan
peranannya sebagai pria atau wanita karir
b. Pengembagan perencanaan karir
melalui program-program LPK
c. Pengenalan berbagai lapangan
kerja yang dapat dimasuki
tamatan SMA
d. Program studi di Perguruan Tinggi
e. Kesamaan hak antara pria dan
wanita dalam berkarir
f. Perencanaan persiapan studi
lapangan di lembaga kerja
Mencapai kematangan pertumbuhan a. Pengaruh kondisi tubuh yang
jasmani yang sehat sehat terhadap produktifitas kerja
b. Peranan kesehatan
pengembangan karir
c. Pemahaman tentang Kesehatan
dalam keselamatan kerja

Daftar Pustaka :
http://seoulmate.dagdigdug.com/pengertian-jabatan-kah-ini/
http://etikaprofesidanprotokoler.blogspot.com/2008/03/pengertian-profesi.html
http://akhmadsudrajat.wordpress.com/2008/02/07/konsep-bimbingan-karier/
http://obyramadhani.wordpress.com/2010/02/26/bab-2-pengertian-profesi-dan-
profesionalisme/
http://cookeyzone.blogspot.com/2009/04/pengertian-profesi-dan-pekerjaan.html
http://yiebawej.blogspot.com/2010/04/perbedaan-definisi-karier-pekerjaan.html

Anda mungkin juga menyukai