Anda di halaman 1dari 118

Antara aku dan dua Pembantuku

Ini cerita seks bukan tentang tante girang dengan brondong, hanya
cerita dewasa seorang om dengan pembantunya yang berumur,
karena sama-sama dewasa, masuklah ke dalam cerita setengah baya
alias tante. berikut nih kisahnya.

"saya sudah berkeluarga dan saya juga seorang pengusaha,dalam


kehidupan kami serba cukup,saya tinggal di daerah jakarta
barat,tepatnya kami tinggal daan mogot di komplek c (nama komplek
tidak saya jelaskan)dalam keluarga kami ada dua pembantu yang satu
mengurus anak2,saya mempunyai 4 anak2 yg cantik,

"pembantu saya bernama u dan biasanya kami panggil nama mbak


urip dan yang satu lagi bernama mbak siti,dan mbak urip dulu sudah
pernah berkeluarga,sekarang mbak urip sudah cerai dengan suaminya
dengan setatusnya janda dan dengan body yang luar biasa seksi,kalau
dilihat dari depan buah dadanya serasa mau loncat keluar saking
besarnya sampai mangkok bh aja tidak cukup,dan kalau nampak dari
belakang terlihat pantat nungging bulat besar kalau ia sedang jalan
pinggul nya bro bisa bikin si ntong berdiri",

"sedangkan mbak siti masih gadis berambut panjang buah dada tidak
begitu besar paling ukurannya bh32 pinggulnya biasa2 aja,kalau
dibanding antara mbak urip dan siti masing2 ada daya tarik
tersendiri,masalah dalam keluarga saya, mbak urip lah selalu
mengurus anak kami karena dia lebih berpengalaman dalam
mengasuh anak2,dan mbak siti bagian mengurus rumah tangga
kerjanya mencuci dan memasak,

"dalam kehidupan keluarga kami rukun2 saja , saya boleh dikata


adalah suami yang belibido cukup tinggi,sewaktu saya masih lajang
aja saya sudah mengenal namanya seks,saya semasa lajang aja
sering berhubungan seks dengan teman wanita yang kerja
sekantor,setelah punya usaha dan menikah aku masih juga suka
namanya seks, ini juga sudah kebiasaan,sudah tabiatnya ya susah
untuk berobah,kadang2 kalo lagi ngumpul dengan teman ke pub
minum2,dan ujung2nya pasti cari bookingan,

"dalam kehidupan seks dengan istri saya pasti kami lakukan semingu
tiga atau empat kali,setiap hubungan dengan istriku pasti istriku selalu
mendapat kepuasan,dan selalu melakukan dua atau tiga ronde,ya
namanya juga libido tinggi,selebihnya pasti curi2 cari wanita diluar,
yang gak tau libido cari aja di google, nanti pasti nemu jawabannya.

,dan pada malam minggu saya sedang menonton filem bokep dan istri
saya mulai bergairah dia langsung buka seleting celanaku dan akupun
membantu membuka seluruh pakaianku,batang kemaluanku
digenggam istriku ,lalu elus dan dikocok halus lalu dia menciumku dan
membisik pa..aduh ..ma lagi kepengen banget , liat tuh punya papa
sudah bangun, keras lagi,dan maunya papa di apain,

"lalu saya menjawab diisap aja ma,,papa..lagi kepengen nih,dan..istri


saya langsung kepalanya menuju turun keselangkang lalu dijilat bijiku
lalu lidahnya kembali menuju batang kemaluanku dan di jilat di ujung
kemaluaan saya dan mengulum sambil menyedot sehingga batang
kemaluanku berdenyaut2 sampai membuat saya melayang2, saking
nikmatnya aku mendesisi sstt... ssttt.....okkhh...".

"pada saat istri saya sedang isap batang kejantannanku tiba2 tampa
sengaja saya menengok kepintu, lupanya pintu kamar saya lupa konci
terbuka sedikit, saya melihat ada sesosok bayangan sedang berdiri
didepan pintu kamar tidur kami,saya sudah tahu dia tak lain adalah
mbak urip sedang mengintip saya lagi brhubungan dengan istri
saya,dan saya sengaja makin menjadi2 dengan suara erangan yang
bikin mbak urip makin gak tahan, setelah gak lama batang saya di jilat
istriku lalu saya buka seluruh pakaian istriku,

"lalu kami melakukan kiss yang cukup lama sambil menonton


bokep,lalu gantian saya menjilat vagina istri,lidah saya terus berputar
disekitar itil kemaluan,ternyata usaha saya menjilat di sekitar itil
istriku membuat dia mengangkat dan menyongsong pantatnya lebih
kemuka saya,akhir banjir lendir okhhh....pa...duh....akhhh.... dan istri
saya dengan suara rintihan,suara desahan itulah benar2 membikin si
pengintip makin salah tingkah,

"lalu istri saya meminta saya untuk memasuki batang kejantanan saya
ke vaginanya yang ternyata sudah sangat basah dengan dipenuhi
lendir2 di permukaan lubang vagina istri saya, dan batang kemaluanku
segera kuancang ke gerbang vagina,pelan2 kutekan sampai
masuk,terdengar bunyi blesssss...segera pantatku kuayunkan maju
mundur dengan bergerak seiring suara rintihan dari tayangan filem
bokep kocokan yg sebentar pelan dan sebentar kencang dengan
iringan ayunan pantat istriku,dan tidak
berselang beberapa lama lalu istri saya berkata,pa koq punya papa
enak ya...lubang vagina mama geli banget..okhhhh...ssstttt....pa
...mama gak tahan,kemmbali saya juga sengaja mengeluarkan
desahan membuat istriku dan si pengintip tambah keberingsetan,

hampir satu jam lebih kami bersetubuh akhirnya istri saya


berteriak...pa,,,mama...dah sampe ssttt...okhhhh...akhhh.....akh
hh...sambil melepaskan orgasme,saya sendiri masih belom keluar,dan
terus aja batangku menkocok di dalam lubang kenikmatan,dan istri
saya berkata udah ya pa...mama...ngilu banget papa kuat banget
sih,mama jadi kewalahan nih istilahat dulu ya pa...dan saya menurut
lalu kucabut batangku dari vagina istri saya, dalam keadan berlumuran
lendir sperma istriku

"sembali istilahat mata saya mengeling kepintu kamar,dan saya sudah


tidak melihat lagi sipengintip didalam pikiranku sedang berpikir apa
yang sedang diperbuat setelah mengintip kejadian tersebut,kurang
dari lima menit kulihat istriku terbaling dengan pulas,tampa memikir
kalo suaminya belom keluar,batang kemaluan saya masih berdiri kaya
tuguh monas,tampa memakai celana saya langsung keluar dari kamar
mau menuju dapur untuk minum.
"tiba2 saya mendengar suara rintihan dari kamar mandi,lalu kuhampiri
dan ternyata pintu kamar tidak terkunci lalu mata langsung melihat
tangan kanan mbak urip sedang mengosok2 itil kemaluannya dengan
kaki kiri di tumpang ke bak mandi ,kelihatan mulut vaginanya
mengaga dan satu tangan lagi memegang dadanya,dan ku taksir
dadanya pasti ukuran 36 wah...besar sekali,dan saya gak tahan lalu
saya langsung masuk kekamar mandi,kupeluk mbak urip dari belakang
dia kaget hampir teriak,

saya langsung mecium bibirnya,mbak urip sempat berontak dia


berkata tuan....jangan tuan...dalam hatiku berkata perduli setan,terus
saya tarik tangannya untuk pegang batang kemaluan saya yang sedari
tadi tidak memakai sehelai benangpun ditubuh saya,

"tetap saja di berontak jangan tuan..nanti ketahuan nyonya bisa


berabe,urip masih pengen kerja.urip gak mau sampe ketahuan nyonya
lalu diusir,kasian saya tuan.lalu saya berkata gak apa2 gak ketahuan
sama nyonya kalo gak dikasih tahu, tadikan tuan liat kamu ngintip
ngaku gak,kalo gak biar saya kasih tahu sama nyonya,ayo pilih mau di
kasih tahu atau turut aja,biar kamu juga berasa enak kaya
nyonya,akhirnya dia diam pasrah tapi tangan nya tetap genggang
batang saya.

"saya sudah gak tahan melihat mulusnya body pembantuku,dan saya


mulai mencium bibirnya dan tengkuknya sehingga bikin mbak urip
kegelian terus turun kebuah dadanya yang berukuran super
besar,lidahku menari2 diatas dua bukit sambil jilat dan isap,tidak lupa
tanganku turun kebawah sambil meraba didepan lubang
vaginanya,ternyata mbak urip didepan kemaluan ditumbuhi semak2
yang
lebat,tanganku tetap gak lepas sambil menggosok lalu satu jariku
menyentuh lubangnya ternyata sudah banjir dengan lendir2 pertanda
sudah nafsu.

"saya berkata mbak sudah napsu ya habis ngintip aku maen sama
nyonya ya,dan dia berasa malu dan genggaman tangan dikemaluan
saya makin kencang aja,lalu dia langsung jongkok dan menjilat batang
kemaluanku sambil mengulum yang dalam sampai mencapai
tenggorokan,dan apa yang saya rasakan bibirnya sampai pangkal
kemaluanku membuat saya keenakan sambil mendesah
agkh....mbak....enaaaakkkk...b anget mbak .terus jangan berhenti.
[ "kalo berhenti aku kasih tau nyonya hehehe kalo ketahuan bisa
suaminya dipecat..pembaca jangan serius hanya bercanda"}
dengar desahanku mbak urip makin bernapsu aja menjilat dan
menghisap membuat batang kemaluanku dan hampir membuat aku
muncrat didalam tengorokanya( "perlu diketahui pembaca kalau
batang kemaluan kita diisap sapai kepangkal kemaluan itu nikmatnya
luar biasa,dan pembaca boleh mencoba dan merasakannya

ini adalah kenyataan yang pernah saya alami tetapi tidak semua
wanita bisa melakukan" ) segera aku mencabut dari dalam
mulutnya,untuk menunda muncratnya peju saya.lalu langsung saya
angkat kaki sebelahnya ke bak mandi,kuturunkan kepalaku
menghadap keliang vagina mbak urip,lidahku langsung menjilat bibir
kemaluannya,sambil menghisap dan mejilat lidahku berputar disekitar
kelentitnya,

mbak urip mendesis keenakan sambil memejamkan matanya dan


tangan menjambak2 rambutku sambil menekan."kepala saya ditekan
kekemaluannya hingga membuat saya untuk susah bernapas
upppsss....saya gak bisa napas sewaktu mau mendapat udara yang
adalah lendir kenikmatan mbak urip masuk kehidungku,mbak urip
sekarang dibakar oleh napsu yang gak bisa bertahan,dia terus aja
menekan kepala saya tampa perduli

apakah saya bisa bernapas,hingga saya mendorongnya,dia berkata


tolong tuannnn jangan berhenti mbak hampir dapet ,
okhhhhh.......aduhhhhhhh.....k eluar aku tuan.....akhhhhh........akhir
banjir lahar yang lobang vaginanya,banyak sekali hampir tersendak2
aku menelannya,dan saya gak mau berhenti sampe disitu aja,saya
tetap menyedot dan kembali mbak urip berteriak lagi aduh
tuannnn ....keluar lagi...urip.....sudah
tuan....aammmpppunnn.....aduh. ..ngilu urip tuannnn...

"saat itu juga aku langsung menghujani senjataku ke lobang


vaginanya dengan gaya doggie style,kuarah kan senjataku ke gerbang
kenikmatan dan kubenam sedalam2nya kemudian kudiamkan
dilobangnya,apa yang kurasakan adalah jepitan dan sedotan didalam
lobang vagina mbak urip,setelah berikutnya kembali aku
memaju mundur pantatku sembali jari tanganku menusuk dan
menengorek2 lobang duburnya yang terpampang dihadapanku,mbak
urip kembali napsu lagi,dan dia berkata tuannnn terus,,jangan
berhenti,urip geli lagi,ssttt....okhhhh.......ena k tuaannn....sambil
mendesis, pinggul mbak urip memutar kaya ayakan,hingga membuat
batang kemaluanku menancap lebih dalam lagi

pompa dan goyangan pinggul terus berlanjut desahan dari mbak urip
tiada berhenti,aku tambah bersemangat ku goyang pantatku bagaikan
piston mobil,kemudian saya berkata pada mbak urip,pelan2 suara
nanti nyonya bangun,dia langsung diam sambil menikmati
senjataku,tetapi untuk menahan suara dia menggigit bibir
bawahnya,yang kurasakan goyangannya makin kecang akhirnya jebol
kembali pertahan mbak urip orgasme datang kembali,mbak urip
kembalik berdesah ohkkhhhh....aduhhhh.....tuan urip....nyampe
lagi....tuan ohhh tuan.....enak banget punya tuan..akhirnya akupun
mau nyampe juga dan aku mendesis sssstttt.......duh....
enakkkkk....lalu segera kucabut kuarahkan batang kemaluanku
kemulutnya lalu kutekan sedalam2 hingga ketengorokannya,akhir
batang kemaluanku berdenyut2

"seluruh tubuhku kejang2 menahan tumpahan lahar kenikmatan,


sambil memuntah lahar, kubenamkan lagisedalam2nya,dan mbak urip
menerimanya sambil memeram matanya crooottt....crootttt....croott
t....keluar sudah spermaku dan disedot dengan kencang lalu ditelan

sambil bersih,dan lidah nya menyapu bersih disekitar


bibirnya.mmmmhmm tuan koq asin bergetil sih peju tuannnn lalu
mbak urip istirahat,dan kembali mbak urip bercerita gara nyonya
berteriak aduh2 mbak buru kekamar tuan maksud mbak mau
nolong,eh...gak taunya tuan lagi enak2 sambil meram,jadi mbak liatin
terus aja dan lama2 bikin mbak jadi kepengen setelah tuan selesai
mbak langsung kekamar
mandi,dan eh tiba2 tuan ada dibelakang mbak bikin kaget aja,soalnya
mbak sudah lama gak ngerasa yang kaya gitu lagi,

aku berkata kamu suka gak kalo tuan masukin punya tuan ke...sambil
menunjuk ke lobang pantatnya,akh..tuan macem2 aja itu kan buat
buang kotoran masak dimasukin,saya berkata mbak apa belom pernah
dimasukin? belon lah tuann,lah wong kampung manasih pernah
macem2 kaya orang kota,aku berkata yah ngak sekarang nanti besok
malam lagi ya,mau gak..tiba mbak diam sebentar lalu berkata yah deh
tuan, asal gak sakit ya,kalo sakit gak jadi.lantas saya menjawab kalo
enak kamu minta terus hehehe,setelah itu saya segera kembali
kekamar,

baru saja saya mau melangkah batang kemaluan saya ditarik oleh
mbak,sini tuan mbak mau cium sekali lagi yang bawah ini,lantas
dicium dijilat sampe bersih dan mbak berkata sudah bersih tuan gak
usah cuci lagi.

"pelan2 aku kembali masuk kamarku kulihat istri masih tidur


nyenyak,dan aku berbaling disamping istriku dan mbak urip juga
kembali kekamarnya,saya belom bisa memeram mataku selalu
kebayang kejadian yang baru berlanjut tadi,dan kembali otak
merencana permainan berikut dengan mbak urip

"pada esok malam,setelah bolak balik badanku tiba2 istriku bangun


lalu dia meraba bawahku lalu dia berkata papa gak pake celana udah
tidur tuh punya papa,dan istriku kembali berkata mama ketiduran
besok2 lagi ya pa..mama...capek banget dikerjain sama papa sih,ya
udah gak apa ma...besok juga gak apa2 mama tidur aja.

"jam dinding menuju jam tiga pagi aku masih belom bisa
memeramkan mataku,dan saya bangun kembali dalam keadaan tidak
berpakaian menuju dapur mau inum,tiba2 seseorang memeluku dari
belakang, saya kaget langsung menengok kebelakang ternya mbak
urip lagi,saya berkata koq belom tidur,mbak urip menjawab gak bisa
tidur mbak ngepikir terus yang tuan ngomong itu,

apa yang aku ngomong menjawab pertanyaan mbak urip,sambil


senyum2 dia kembali berkata itu tuh sambil tangan mbak urip
menunjuk kearah pantatnya ,oh...aku mengerti maksudnya anal.ohhh
jadi mbak pengen nyoba ya,iya tuann... te te..ta a a.pi...enak
ya...tuaannn sambil senyum menundukkan kepalanya,lalu tanganku
iseng meraba eh,,rupanya mbak ngak pake celana sama sekali dan
bh....wah..ketaun nih mbak ini kepengen lagi,dalam hatiku berkata
dasar pembantu janda ini pertama tadi pura2 berontak gak taunya
nagih ama batang gwa lagi,dasar sekali kena enak aja elo nambah
lagi,

saya terus aja meraba,dari atas bukit turun sampe kebukit


tembakau,dan akhirnya mbak urip menarik tanganku ke arah samping
meja makan kami bermain di lantai dapur,lalu dia kembali mengisap
dan mejilat batang kemaluanku dan kami lakukan posisi 69 saya
menyibak bulu jembutnya dengan jari tangan sembali lidahku menjilat
dibibir kemaluan dan lidahku berputar disekitar clitorisnya,

mbak urip mengangkat2 pantatnya dan memberi kesempatan jariku


untuk menusuk lobang pantatntya,wah peret banget gak bisa
masuk,lalu saya beli ludah supaya memperlancar jari tanganku,tetapi
masih aja peret lalu terpikir olehku,dan mbak tolong ambilin mentega
diatas meja makan,dan mbak urip bertanya buat apa
tuan,ada deh,ayo dong isep lagi koq kamu diam.

kembali mbak urip menghisap mengulum maju mundur batang


kemaluanku, sedangkan saya ambil mentega blue brand yang di atas
meja lalu kuoles ke lobang analnya untuk memperlancar jari tanganku
masuk ke dalam duburnya,setelah ku oles kumasukin jari terunjuku
lalu jari tengahku dan tiba2 mbak urip menahan tanganku melepas
kulumanya dan dia berkata aduhhh...tuaaaann...... pelan2 sakit,saya
menjawab bentar lagi juga enak dan kembali mbak urip mengulum
batang kemaluanku,

sedangkan jariku keluar masuk licin dan lancar di lubang


duburnya.tanganku tetap berkerja sembali mulutku menyedot itilnya
mbak urip,setelah cukup lama mulut dan
lidahku berkerja di sekitar mulut kemaluannya,kembali dibanjir lendir
nafsu dari mbak urip dan dia mengerang ...ssstttt
aaagghh....ohh....duh..geli banget tuaaannnn....hampir nyampe
tu..tuaannn...lalu saya stop menjilat dan kudorong pantanya,lalu saya
berkata mbak mau masukin gak?ma...mauuuu,,,tuaannn,,

lalu mbak urip mengangkangi saya di pegang batang kemaluanku lalu


dituntun ke mulut vaginanya dan di tekan,terdengar bunyinya
blesss...dan kembali mbak mendesah oh,,,,,setelah masuk dia lalu
mengayak menaik turunkan pantatnya,aku tidak tinggal diam satu
tanganku memegang pinggulnya satu lagi meremas buah dada yang
besar dan kelihatan berayun2 buah dadanya,mbak urip kembali
berkata tuannn...remesin...yang keceng tuaaannn...pantat bergoyang
lebih cepat,dan merasakan pangkal pahaku penuh banjir air lendir
mbak urip,

karena mbak urip terlalu nafsu kembali


mengerang...tuaaannn.....nyamp e.....aghh...aagghhh .....oohhhh.....
mbak
keluar.. tuuaaannnn.........duhhh..duhh h....enak banget....orgasme
sudahlah mbak urip...

setelah mbak urip selesai orgasme saya belom apa2 ,batang kemaluan
masih mengacung kaya tugu monas,lalu aku bangun dan berkata
mbak kamu nungging dong,lalu mbak urip berkata ntar tuannn
cape...lagi ngilu banget lobang mbak..., aku berkata tenang aja mbak
tuuaann ngak masukin kelobang itu tapi lobang ini sembali jariku
menoel lobang pantatnya,dan mbak berkata tuan mau masukin ya ke
lobang pantat mbak,tapi2 pelan2 ya tuan takut sakit,aku berkata
lah..kamu juga pengen nyobakan,,iiiyyaa,,,tuan mbak urip menjawab
sambil senyum.

batangku masih berlumuran lendir orgasme dari mbak urip,lalu aku


menyuruh mbak urip menungging dan dia menurut sambil melebarkan
kedua kakinya ,lalu kuambil mentega blue brand lalu ku oles yang
banyak sekali ke lobang duburnya,sembali jari tanganku mengowek
lebih lebar,setelah kelihatan agak terbuka lobang pantatnya lalu
kuancang batang kemaluan yang masih berlumuran lendir dari mbak
urip

lalu kutekan masuk pelan2 kelobang pantanya,satu lagi tanganku


mengosok itil mbak urip,dia lalu mengerang aghh....pelan tuann
enak,,,ngilu memek mbak...aduh beda ya tuan rasanya...mbak berasa
penuh lobang pantat mbak,terus tuan masukin lebih dalam lagi dan
aku mendengar komando dari mbak urip tampa menunggu lebih lama
lagi ku tekan dan masuklah semua batangku lalu ku diam sebentar
lalu ku maju mundur batangku,aku merasa batangku seperti sedang
merasakan
perawan lagi,

aku berasa banget karena cengkraman pantat begitu kencang dan


berasa dan lebih enak dari lobang kemaluan yang becek,aku memaju
mundur pantatku lebih kenceng lagi,mbak makin kencang desahannya
dan tangan ku tidak berhenti makin cepat mengosok itilnya,sudah 20
menit lebih batangku dilobang duburnya mbak urip,

akhirnya kembali mbak mendesah lebih kencang tuan


aduh....eeennnak...banget...ce pet tuann...ampir nyampe lagi..lalu,
aku mencabut dan kuarahkan batang kemaluanku kelobangnya lalu
masuk blessss...dia kembali
berteriak.. agghhh.... enak,,,,,okhh.....dan ku pompa lebih cepat lagi
akhirnya mbak urip orgame dan di susul dengan berdenyut2 batang
kemaluanku dan orgasmeku kembali..crooottt
....crooottt....crroottt.....k utumpahkan cairan peju kelobang
memeknya,,

dan aku mendesah...mmbbakkkkk.....tuan ...dah..keluar...say a


langsung rubuh kepunggung mbak urip,kupeluk dia dan badangnya
penuh dengan keringatnya mmmhhh... bau badan mbak2...yang abis
ditunggangi,aku lalu
memejamkan mataku beristirahat sejenak dan merasakan kenikmatan
tiada tara

"mbak juga memejamkan matanya sejenak,setelah itu mbak urip


berkata urip dah lama ngak main sama lelaki/suami,sekarang urip
sangat bahagia ada tuan yg bisa memuaskan mbak,mbak kepengen
deh tuan tiap hari maen sama mbak,mbak seneng banget lalu aku
berkata ya kalo ada kesempatan pasti tuan kasih
lagi,dan pas aku mau beranjak bangun menuju kamar mandi untuk
mencuci,tiba ditahan oleh mbak,dan dia berkata sini tuan biar mbak
aja yang bersihin gak usah kekamar mandi,lalu mbak menurunkan
mukanya ke pangkal pahaku menuju ke batang kemaluanku lalu di
jilat sampai bersih dan kembali mbak urip berkata
batang tuan sudah bersih tapi rasanya asin dan rasa mentega.

aku kembali kekamarku, mbak urip juga kembali kekamarnya pas aku
mau masuk kamar aku mendengar mbak siti sedang berjalan menuju
kedapur untuk mencuci pakaian dan memasak karena waktu
menunjukan jam empat pagi lebih,setelah beberapa ronde aku
berhubungan istriku dan pembantuku mbak urip,aku baru
bisa tidur pulas,

esok pagi aku bangun kesiangan,itu juga dibanguni istri untuk


berangkat kekantor,sarapan sudah tersedia oleh istriku dimeja aku
sarapan dengan rahap setelah sarapan aku langsung mau berangkat
kantor,sampe didepan pintu tiba2 mbak siti senyum2 aku jadi
terheran2 ada apa koq tiba2 mbak siti biasanya diam bisa tersenyum.

Tamat dan sampai cerita tante girang selanjutnya ya!!

Ibu Kostku Pacarku

Ini pengalaman benar-benar asli, gak rekayasa, karena ini terjadi


beberapa tahun yang lalu, saat dimana saya menjadi anak kost, biasa
khayalan anak kost yang berharap kiriman dari orang tua, pengen
punya tambahan duit. akhirnya pun saya menghayal bisa jadi
brondongnya tante girang, tapi apalah daya, ibu kost yang justru jadi
pacarku.
nama saya sebut saja Yandi dan berasal dari Banjarmasin an waktu itu
saya kost didekat daerah dago.
Tempat kostnya lumayan bagus dan ibu kos saya waktu itu berumur
sekitar 28 tahun. suaminya sudah meninggal karena kecelakaan lalu
linta dan dia belum sempat dikarunia anak..... untuk membiayai
kehidupan sehari - hari dia bekerja di bank swasta di bandung....

Sebelumnya saya kost di daerah Cihampelas dan karena ribut dengan


salah satu anak kos,saya coba cari tempat kos lain. Rumah kos baru
ini saya ketahui ariu salah seorang teman yang masih sodara sepupu
ibu kos saya. waktu pertama kali saya datang ketempat kos,ibu kos
saya (sebut saja namanya Icha)agak ragu-ragu karena dia sebenarnya
berencana untuk menerima wanita. maklum dia hanya tinggal sendiri
ditemani seorang pembantu. untung akhirnya Mba icha mau menerima
saya karena tahu saya adalah teman baik sodara sepupunya.

Sebagai gambaran,mba icha tingginya 165 cm,dengan wajah yang


cantik. kulitnya putih dan badanya juga sangat seksi dengan ukuran
payudara yang lebih besar dari wanita indonesia pada umumnya.
belum lama saya tinggal disana saya mulai tahu kalau mbak icha
dibalik penampilan luarnya yang cukup alim,ternyata mempunyai
libido seks yang cukup tinggi. Waktu itu saya sedang dirumah sendiri
dan saya suruh pembantu untuk membelikan makanan diluar,saya
iseng dan masuk kekamarnya dan membuka lemari pakaiannya,di
lacinya,dibwah tumpukan pakaian dalamnya ternyata terdapat 2 buah
vibrator yang mungkin sering digunakan untuk memenuhi kebutuhan
biologisnya.Mbak Icha juga mempunyai beberapa pakaian dalam dan
baju tidur yang sangat seksi.Hal ini sebenarnya sudah saya ketahui
dengan memperhatikan pakaian-pakaian dalamn ya bila dijemur di
halaman belakang rumah.

Dirumah pun mba icha cukup bebas,dia hampir tidak pernah


menggunakan bra bila dirumah walaupun dia tahu saya ada di
dirumah. di balik baju kaos ketat atau baju tidur yang dikenakannya
seringkali putingnya terlihat menonjol dan saya sendiri kadang kadang
risih untuk melihatnya. kalau keluar kamar mandipun mba icha
biasanya hanya mengenakan handuk yang tidak terlalu besar dan
dililitkan di badannya sehingga kemontokan buah dadanya dan
kemulusan pahanya terlihat jelas.

Suatu pagi waktu saya sedang sarapan mbak icha masuk keruangan
makan sehabis melakukan senam aerobik dihalaman belakang. dia
mengenakan baju senam berwarna merah muda dengan bahan yang
cukup tipis tanpa lapisan dalam lagi. Karena bajunya basah oleh
keringat,waktu dia masuk saya cukup kaget,karena buah dada dan
putingnya terlihat jelas sekali dibalik baju senamnya. Saya yakin dia
sadar akan hal itu dan sengaja mengenakan baju senam itu untuk
menggoda saya. waktu saya menoleh kedadanya,mbak icha langsung
bertanya " hayo,lihat apa kamu??" saya sendiri hanya tersenyum dan
berkata,"Ngga lihat apa - apa kok,lagian mba pakai baju kok
transparan betul sih?". Mbak icha balik bertanya"memangnya kamu
gak suka lihat yang begini?". "Ya saya suka dong mba namanya juga
laki-laki". waktu itu saya malu sekali dan mencoba untuk mengalihkan
pembicaraan ke hal yang lainnya,tetapi sepanjang sarapan harus
diakui klw saya berkali-kali mencoba untuk mencuri pandang ke arah
dadanya..

Malam harinya ketika saya sedang menonton TV di ruang depan mbak


icha menghampiri saya dengan menggunakan baju tidurnya yang
berwarna putih.dia ikut menonton TV, dan selang beberapa lama dia
berkata kepada saya,"Yan,aku pegal-pegal semua nih
badannya,mungkin karena aerobik tadi pagi,bantu pijitin mbak yah?".
Dengan spontan saya berkata "boleh mbak,dimana??","ke kamar
mbak aja deh",katanya. Sebenarnya saya sudah menunggu
kesempatan ini sejak lama,tetapi memang karena saya pemalu, saya
tidak pernah berani coba-coba mengutarakan hal ini ke Mbak icha.
Saya mengikuti mbak icha kekamarnya dan dia menyuruh saya duduk
ditempat tidurnya.mbak icha kemudian mengambil baby oil dari laci
sebelah tempat tidurnya dan memberikan kesaya.Saya bilank klw
bajunya nanti kotor klw pake baby oil,tujuan saya sebenarnya adalah
supaya mba icha mau melepaskan baju tidurnya.Mba icha langsung
mengangkat baju tidurnya dihadapan saya,dan yang mengejutkan,dia
hanya mengenakan celana dalam G-String berwarna putih yang tidak
cukup untuk menutupi bulu kemaluannya yang lebat. Di kiri kanan
celananya masih tampak bulu kemaluannya,tubuhnya inda
sekali,payudaranya besar dan bentuk yang indah dan puting berwarna
coklat kemerahan.

"Bagaimana Yan,menurut kamu badanku bagus?"


sayapun mengangguk sambil menelan ludah.Baru pertama kali ini
saya melihat tubuh wanita dalam keadaan yang hampir telanjang
bulat. biasanya saya hanya melihat di film(waktu itu belum ada
internet seperti sekarang). mba icha kemudian merebahkan badannya
dan saya mulai memijitnya dari belakana setelah terlebih dahulu
mengoleskan baby oil. Luar biasa,kulitnya mulus sekali dan sekujur
tubuhnya ditumbuhi oleh bulu - bulu halus yang menambah
keseksiannya. Pada waktu saya memijit kaki dan pahanya,mba icha
membuka kakinya lebih lebar,dan saya dapat melihat kemalluannya
yang tercetak jelas pada celana dalamnya yang kecil itu.Belum lagu
bulu kemaluannya yang keluar menambah indah pemandangan itu.
saya terus memijit paha bagian dalamnya dan saya sengaja untuk
tidak sampai keselangkannya agar dia terangsang secara perlahan-
lahan.Mba icha mengeluarkan lenguhan-lenguhan lembut dan saya
tahu dia menikmati pijitan saya.kakinya juga dibuka lebih lebar dan
mengharapkan tangan saya menyentuh kemaluannya,tetap saja saya
sengaja untuk tidak menyentuh kemaluannya.Dari kemaluannya sudah
mulai keluar sedikit cairan yang membasahi celana dalamnya,saya tau
dia klw dia sudah terangsang....

Saya minta mba icha membalikkan badannya,dia langusng menurut


dan saya usapkan baby oil di dada dan perutnya.Payudaranya cukup
kenyal dan waktu saya memainkan jari-jari saya diputingnya dia
menutup matanya dan terlihat benar-benar menikmati apa yang saya
lakukan.Kemudian mbak icha bangun dan meminta saya membuka
pakaian saya. dia berkata klw dia sudah benar-benar terangsang dan
sejak kematian suaminya dia tidak pernah tidur dengan seorang
priapun.Aku minta mbak icha yang melucuti pakaianku,dengan cepat
mbak icha membuka baju kaos yang aku kenakan dan kemudian
celana pendek dan celana dalamku."Kamu juga sudah terangsang yah
Yan?". "ia dong mbak,dari tadi juga sudah berdiri begin",kataku sambil
tertawa.Mbak icha pun kemudian memegang kemaluanku dan mulai
melakukan oral seks kepadaku.Terus terang itu adalah hal pertama
kali seorang perempuan melakukan hal itu kepada saya.waktu SMA
saya pernah punya pacar tapi tidak pernah melakukan hal-hal sejauh
itu,paling-paling juga kami hanya gandengan tangan dan
berciuman.mbak icha ternyata ahli sekali dan saya merakan
kenikmatan yang luar biasa.

Selang beberapa lama kemudian,mbak icha melepaskan celana


dalamnya dan menyuruhku tiduran di ranjang dan dia naik diatasku.
kakinya dibuka lebar di atas kepalaku sambil llidahnya menjilati
kemaluanku. pinggulnya diturunkan dan kemaluannya hanya beberapa
senti diatas mukaku.Sungguh pemandangan yang sangat
indah,langsung saja aku menjilati kemaluan dan clitorisnya dari
bawah.ternyata rasanya tidak jijik seperti yang aku bayangkan
sebelumnya.cairannya sedikit asin dan tidak berbau,aku tahu kalau
dari kesehariannya yang resik,mbak icha pasti juga rajin menjaga
kebersihan kemaluannya.
Aku terus menjilati kemaluannya dan mulai memeberanikan diri
menjilati bagian dalamnya dengan membuka kemaluannya dengan
jariku lebih lebar.Mbak icha sangat menikmati dan dia juga menjilati
kemaluanku dengan lebih ganas lagi. Kemudian dia bangun dan
memintaku memasukkan kemaluanku kedalam vaginyanya."ayo dong
yan,aku sudah tidak tahan lagi nih". aku bilank kalau aku belum
pernah melakukan hal ini dan mbak icha berkata"Kamu tiduran
aja,nanti mba yang ajarin kamu." Kemudian mbak icha duduk diatas
ku dan dengan perlahan memasukkan kemaluanku.Rasanya nikmat
sekali dan mbak icha mulai menggoyangkan pinggulnya.aku
memejamkan mataku dan berpikir kalau beginilah rasanya
berhubungan dengan wanita. kalau sebelumnya hanya imajinasi
semata,sekarang aku merasakan bagaimana nikmatinya berhubungan
dengan wanita secantik mbak icha.
Malam itu kami berhubungan badan dua kali,setelah kami selesai yang
pertama,mbak icha mengajak saya mandi dan kemudian mengganti
seprei dengan yang baru karena kotor oleh keringat dan baby oil yang
digunakan tadi.kemudian kita lanjut lagi dan saya mencoba gaya-gaya
lainnya.

Setelah kejadian malam itu,mbak icha sering mengajak saya tidur


dikamarnya dan hubungan seks diantara kami menjadi hal yang rutin
kami lakukan.Mbak icha juga mengajak saya melakukannya diseluruh
bagian rumah,dari ruang tamu sampai halaman belakang.biasanya bila
melakukan di luar kamar, kami melakukannya malam hari setelah
pembantu tidur.Pernah sekali pembantu rumah tangga memergoki
kami diruang tengah waktu dia mau mengambil minuman di dapur.
cepat cepat dia memalingkan mukanya dan balik kekamarnya. setelah
itu dia tidak pernah keluar malam-malam dan itu lebih membuat kami
lebih bebas melakukkanya di rumah.Sewaktu pembantu mudik pada
saat lebaran kami menghabiskan waktu dirumah tanpa mengenakan
pakaian selembarpun.Mbak icha yang mengusulkan hal itu dan begitu
sampai rumah mbak icha langsung melucuti semua pakaian yang
dikenakannya sepulang dari kantor...
saya juuga mulai sering pergi dengan mbak icha dan waktu itu
hubungan kami sudah layaknya seperti orang pacaran. diapun sudah
tidak mau disapa dengan mbak,dan dia minta saya memanggilnya
dengan nama depannya sendiri.Dia juga tidak mau lagi menerima
uang kos dari saya dan uang kiriman dari orang tua dapat saya
gunakan untuk bepergian dengan dia.satu hal yang ingin saya
ceritakan,dia jarang sekali mengenakan celana dalam bila pergi keluar
rumah,kecuali kalau kekantor.Pernah juga beberapa kali saya minta
dia ke kantor dengan tidak mengenakan celana dalam dibalik
roknya,dan dia menuruti,kalau saja karyawan laki-laki di bank tempat
dia bekerja tahu kalau dibalik roknya yang lumayan pendek itu tidak
ada apa-apanya lagi...Kalau bra,biasanya dia kenakkan bila tidak akan
terlihat jelas dan di risih bila banyak lelaki memandang ke arah
dadanya...

HUbungan kami masih berlangsung sampai sekarang walaupun orang


tuaku tidak menyetujui karena usianya yang jauh lebih tua dan
statunya yang janda.Saya sekarang bekerja di Banjarmasin dan bila
akhir pekan saya selalu menghabiskan waktu saya di bandung.

Sebenarnya merasa bersalah dan bodoh, karena bisa merusak masa


depan saya, dan saya bisa saja jadi gak niat menikah, karena ibu kost
bisa menjadi pelampiasan seks ku, sampai saat ini tante girang tetap
jadi khayalanku, tapi ibu kost juga gak masalah.

Tante Yeni Bagian I

Cerita tante girang kali ini akan ngebahas cerita sex


dengan tante yeni, wanita cantik setengah baya
atau paruh baya, yang membuat mata lelaki
semakin terpesona, tak hanya pria dewasa, aku
yang masih seorang brondong desa waktu itu saja
kesengsem dan bikin menghayal terus... Berikut
Cerita nya. :

Jakarta! Ya, akhirnya jadi juga aku ke Jakarta. Kota


impian semua orang, paling tidak bagi orang
sedesaku di Gumelar, Kabupaten Banyumas, 23 Km
ke arah utara Purwokerto, Jawa Tengah. Aku
memang orang desa. Badanku tidak
menggambarkan usiaku yang baru menginjak 16
tahun, bongsor berotot dengan kulit sawo gelap.
Baru saja aku menamatkan ST (Sekolah Teknik)
Negeri Baturaden, sekitar 5 Km dari Desa Gumelar,
atau 17 Km utara Purwokerto. Kegiatanku sehari-
hari selama ini kalau tidak sekolah, membantu
Bapak dan Emak berkebun. Itulah sebabnya
badanku jadi kekar dan kulit gelap. Kebunku
memang tak begitu luas, tapi cukup untuk
menopang kehidupan keluarga kami sehari-hari
yang hanya 5 orang. Aku punya 2 orang adik laki-
laki semua, 12 dan 10 tahun.

Boleh dikatakan aku ini orangnya ?kuper?. Anak


dari desa kecil yang terdiri dari hanya belasan
rumah yang terletak di kaki Gunung Slamet. Jarak
antar rumahpun berjauhan karena diselingi kebun-
kebun, aku jadi jarang bertemu orang. Situasi
semacam ini mempengaruhi kehidupanku kelak.
Rendah diri, pendiam dan tak pandai bergaul,
apalagi dengan wanita. Pengetahuanku tentang
wanita hampir dapat dikatakan nol, karena
lingkungan bergaulku hanya seputar rumah, kebun,
dan sekolah teknik yang muridnya 100% lelaki.

Pembaca yang budiman, kisah yang akan Anda


baca ini adalah pengalaman nyata kehidupanku
sekitar 9 sampai 6 tahun lalu. Pengalaman nyata ini
aku ceritakan semuanya kepada Mas Joko, kakak
kelasku, satu-satunya orang yang aku percayai
yang hobinya memang menulis. Dia sering menulis
untuk majalah dinding, buletin sekolah, koran dan
majalah lokal yang hanya beredar di seputar
Purwokerto. Mas Joko kemudian meminta izinku
untuk menulis kisah hidupku ini yang katanya unik
dan katanya akan dipasang di internet. Aku
memberinya izin asalkan nama asliku tidak
disebutkan. Jadi panggil saja aku Tarto, nama
samaran tentu saja.

Aku ke Jakarta atas seizin orang tuaku, bahkan


merekalah yang mendorongnya. Pada mulanya aku
sebenarnya enggan meninggalkan keluargaku, tapi
ayahku menginginkan aku untuk melanjutkan
sekolah ke STM. Aku lebih suka kerja saja di
Purwokerto. Aku menerima usulan ayahku asalkan
sekolah di SMA (sekarang SMU) dan tidak di
kampung. Dia memberi alamat adik misannya yang
telah sukses dan tinggal di bilangan Tebet, Jakarta.
Ayahku sangat jarang berhubungan dengan adik
misannya itu. Paling hanya beberapa kali melalui
surat, karena telepon belum masuk ke desaku.
Kabar terakhir yang aku dengar dari ayahku, adik
misannya itu, sebut saja Oom Ton, punya usaha
sendiri dan sukses, sudah berkeluarga dengan satu
anak lelaki umur 4 tahun dan berkecukupan.
Rumahnya lumayan besar. Jadi, dengan berbekal
alamat, dua pasang pakaian, dan uang sekedarnya,
aku berangkat ke Jakarta. Satu-satunya petunjuk
yang aku punyai: naik KA pagi dari Purwokerto dan
turun di stasiun Manggarai. Tebet tak jauh dari
stasiun ini.

Stasiun Manggarai, pukul 15.20 siang aku dicekam


kebingungan. Begitu banyak manusia dan
kendaraan berlalu lalang, sangat jauh berbeda
dengan suasana desaku yang sepi dan hening.
Singkat cerita, setelah ?berjuang? hampir 3 jam,
tanya ke sana kemari, dua kali naik mikrolet (sekali
salah naik), sekali naik ojek yang mahalnya bukan
main, sampailah aku pada sebuah rumah besar
dengan taman yang asri yang cocok dengan alamat
yang kubawa.

Berdebar-debar aku masuki pintu pagar yang


sedikit terbuka, ketok pintu dan menunggu.
Seorang wanita muda, berkulit bersih, dan .. ya
ampun, menurutku cantik sekali (mungkin di
desaku tidak ada wanita cantik), berdiri di depanku
memandang dengan sedikit curiga. Setelah aku
jelaskan asal-usulku, wajahnya berubah cerah. ?
Tarto, ya ? Ayo masuk, masuk. Kenalkan, saya
Tantemu.? Dengan gugup aku menyambut
tangannya yang terjulur. Tangan itu halus sekali. ?
Tadinya Oom Ton mau jemput ke Manggarai, tapi
ada acara mendadak. Tante engga sangka kamu
sudah sebesar ini. Naik apa tadi, nyasar, ya ??
Cecarnya dengan ramah. ?Maaar, bikin minuman!?
teriaknya kemudian. Tak berapa lama datang
seorang wanita muda meletakkan minuman ke
meja dengan penuh hormat. Wanita ini ternyata
pembantu, aku kira keponakan atau anggota
keluarga lainnya, sebab terlalu ?trendy? gaya
pakaiannya untuk seorang pembantu.

Sungguh aku tak menduga sambutan yang begitu


ramah. Menurut cerita yang aku dengar, orang
Jakarta terkenal individualis, tidak ramah dengan
orang asing, antar tetangga tak saling kenal. Tapi
wanita tadi, isteri Oomku, Tante Yani namanya (?
Panggil saja Tante,? katanya akrab) ramah, cantik
lagi. Tentu karena aku sudah dikenalkannya oleh
Oom Ton.
Aku diberi kamar sendiri, walaupun agak di
belakang tapi masih di rumah utama, dekat dengan
ruang keluarga. Kamarku ada AC-nya, memang
seluruh ruang yang ada di rumah utama ber-AC. Ini
suatu kemewahan bagiku. Dipanku ada kasur yang
empuk dan selimut tebal. Walaupun AC-nya cukup
dingin, rasanya aku tak memerlukan selimut tebal
itu. Mungkin aku cukup menggunakan sprei putih
tipis yang di lemari itu untuk selimut. Rumah di
desaku cukup dingin karena letaknya di kaki
gunung, aku tak pernah pakai selimut, tidur di
dipan kayu hanya beralas tikar. Aku diberi ?
kewenangan? untuk mengatur kamarku sendiri.

Aku masih merasa canggung berada di rumah


mewah ini. Petang itu aku tak tahu apa yang musti
kukerjakan. Selesai beres-beres kamar, aku hanya
bengong saja di kamar. ?Too, sini, jangan ngumpet
aja di kamar,? Tante memanggilku. Aku ke ruang
keluarga. Tante sedang duduk di sofa nonton TV. ?
Sudah lapar, To ?? ?Belum Tante.? Sore tadi aku
makan kue-kue yang disediakan Si Mar. ?Kita
nunggu Oom Ton ya, nanti kita makan malam
bersama-sama.? Oom Ton pulang kantor sekitar
jam 19 lewat. ?Selamat malam, Oom,? sapaku. ?Eh,
Ini Tarto ? Udah gede kamu.? ?Iya Oom.? ?Gimana
kabarnya Mas Kardi dan Yu Siti,? Oom menanyakan
ayah dan ibuku. ?Baik-baik saja Oom.? Di meja
makan Oom banyak bercerita tentang rencana
sekolahku di Jakarta. Aku akan didaftarkan ke SMA
Negeri yang dekat rumah. Aku juga diminta untuk
menjaga rumah sebab Oom kadang-kadang harus
ke Bandung atau Surabaya mengurusi bisnisnya. ?
Iya, saya kadang-kadang takut juga engga ada
laki-laki di rumah,? timpal Tante. ?Berapa umurmu
sekarang, To ?? ?Dua bulan lagi saya 16 tahun,
Oom.? ?Badanmu engga sesuai umurmu.?

Bercinta dengan tante berjilbab

Jilbab simbol seorang muslimah, namun di jaman sekarang ini, jilbab


seolah hanya sebagai sebuah fashion, banyak yang menggunakan
jilbab hanya sebagai sebuah fashion saja, tanpa di ikuti dengan
kelakuan yang baik dari simbol muslimah itu. Berikut adalah gambaran
betapa jilbab bukanlah sebuah simbol atau cerminan wanita muslimah,
seorang tante berjilbab dengan mudah mengimbar nafsu syahwatnya.
Simak cerita seks tante berjilbab berikut ini :

Sebenarnya aku ini tdk pernah terpikir untuk bisa bercinta / ml dengan
wanita berjilbab…namun apa mau dikata nasi udah jadi bubur dan
bubur itu udah di makan oleh aku….ceritanya begini…

Namaku Iful..umur 29 taon, tinggi 168 paras badanku tegap,


rambutku lurus dan ukuran vitalku biasa saja normal org Indonesia
lah…panjangnya kira2 16 cm dan diameternya aku ggak pernah ukur…

Aku tinggal di rumah kost2 an istilahnya rumah berdempet2an neh…


ada tetanggaku yg bernama Ibu Tiara, berjilbab umurnya sekitar 33
taon, anaknya dah 3 boo…yang paling besar masih sekolah kelas 5 SD
otomatis yg palg kecil umur 1,8 bln, sedangkan suaminya kerjanya di
kontraktor (perusahaan) sebagai karyawan saja.
Setiap hari Ibu tiara ini wanita yang memakai jilbab panjang2 sampai
ke lengan2nya boleh dikatakan aku melihatnya terlalu sempurna utk
ukuran seorang wanita yag sdh berumah tangga dan tentunya aku
sangatlah segan dan hormat padanya.

Suatu ketika suaminya sdh pergi ke kantor utk kerja dan aku sendiri
masih di rumah rencananya agak siangan baru aku ke kantor…
“Iful…”ibu tiara memanggil dari sebelah…karena aku msh malas2 hari
ini so aku tidur2an aja di t4 tidurku…”Iful…Iful….” Ibu minta tolong
bisa..?? ujar Ibu Tiara dari luar..aku sbenarnya dah mendengar namun
rasanya badanku lagi malas bangun …
karena mungkin aku yang di panggil tdk segera keluar, maka ibu tiara
dng hati2 membuka pintu rumahku dan masuk pelan2 mencari aku…
seketika itu juga aku pura2 tutup mataku..dia mencari2 aku dan
akhirnya dia melihat aku tidur di kamar…
“ohh….” Ujarnya…spontan dia kaget…karena kebiasaan kalo aku tidur
tidak pernah pake baju dan hny celana dalam saja…dan pagi itu
kontolku sebnarnya lagi tegang…biasa penyakit di pagi hari…(heheheh)
seketika itu dia langsung balik melangkah dan menjauh dari
kmarku….aku coba mengintip dengan sbelah mataku…oo dia sudah
tidak ada “ujarku dalm hati…tapi kira2 tak lama kemudian dia balik
lagi dan mengendap2 mengintip kamarku…smbl tersenyum penuh
arti…cukup lama dia perhatikan aku dan stlh itu ibu tiara lngsung balik
ke rmhnya.
Besok pagi stlah semuanya tlah tidak ada di rumhnya ibu tiara, tinggal
anaknya yg plg kecil dah tidur aku …sayup2 aku dengar di smpg
rmhku yg ada di belkang, spertinya ada yg mencuci pakaian…aku intip
di blkang…Ohh ibu tiara sdng mencuci pakaian…namun dia hny
memakai daster terusan panjang dan jilbab …krn dasternya yg
panjang, maka dasternya basah sampai ke paha…saat aku sdg
intip..ibu tiara lgsg berdiri dan mengangkat dasternya serta merta
mencopot celana dalamnya dan langsung dicuci sekalian…otomatis…
saat itu aku melihat ooooohhh….memeknya yg merah dan pahanya yg
putih di tumbuhi bulu2 halus…aku langsung berputar otak2 ku ingin
rasanya mencicipi memek yg indah dari ibu tiara yg berjilbab ini…
“Maaf ibu tiara…kemarin ibu ada perlu saya “ tanyaku ..mengagetkan
ibu tiara dan semerta2 dia lngsung merapikan dasternya tersingkap
smpai ke paha…
Iya nih mas Iful..Ibu kemarin mo minta tolong pasangin lampu di kmar
mandi “katanya.
Kalo gitu sekarang aja bu…soalnya sbentar lagi saya mo kerja “sambil
mataku melihat dasternya…membayangkan apa yang didalamnya.
Oh iya ..lewat sini saja…Ujarnya..karena memang tipe rmh kost yg aku
tempati di belkangnya Cuma di palang kayu dan seng otomatis
kegiatan tetangga2 kelihatan di belakang.
Aku lngsung membuka kayu dan sengnya dan masuk ke dalam dan ibu
tiara membawaku di depan…aku mengikuti di belakang…oohhh…
seandainya aku bisa merasakan memek dan pantat ini sekarang”
gumamku dlm hati.
“ini lampunya dan kursinya…hati2 yah jng sampe ribut soalnya anaku
lg tidur”kata Ibu Tiara..
Aku lngsung memasang dan ibu tiara melanjutkan mencuci nya,
setelah selesai aku lngsg blng “ibu sdh selesai “kataku… kemudian ibu
tiara lngsung berdiri..tapi saat itu dia terpeleset ke arahku…seketika
itu aku menangkapnya..ups…oh tanganku mengenai payudaranya yg
montok dan tanganku satu lagi mengenai lngsung pantatnya yg tidak
pake celana dalam dan hny ditutupi daster saja…”maaf Dik Iful…agak
licin lantainya”ujarnya tersipu-sipu..Iful tunggu yah ibu bikinin Teh
“ujarnya lagi…Dia ke dapur dan dari belakang aku mengikutinya scr
pelan2..saat teh lagi di putar di dlm gelas..langsung aku memeluknya
dr blkng…
Iful…apaan2 neh…sentak Ibu Tiara…maaf bu…saya melihat ibu
sangatlah cantik dan seksi..”ujarku…Jangan Iful…aku dah punya suami
..”tapi ttp ibu tiara tdk melepaskan pegangan tanganku yang mampir
di pinggangnya dan dadanya…Iful…jangaann.. langsung aku menciumi
dari belakang menyikapi jilbabnya…sluurrp…oh..betapa putihnya leher
ibu tiara ‘ujarku dlm hati…okhh…iful…hmmm…ibu tiara
menggeliat..langsung dia membalik badannya menghadapku..Iful…aku
udah bers…saat dia mo ucapin sesuatu..langsung aku cium bibirnya…
mmmprh…tak lama dia lngsung meresponku dan lngsung memeluk
leherku .mmmmhprpp….bunyi mulutnya dan aku beradu…aku singkapi
jilbabnya sedikit saja…sambil tanganku mencoba menggerayangi
dadanya…aku melihat dasternya memakai kancing 2 saja diatas
dadanya…aku membukanya..dan tersembullah buah dadanya yg putih
mulusss…slurp…kujilat dan isap pentilnya….
Iful….ooohhh….ufhhh….”lirihnya …slurrpp….slurp..saa t aku jilat…
sepertinya msh ada sedikit air susunya…hmmmm…tambah
nikmatnya..slurp..slurp…
Sambil menjilat dan menyedot susunya..aku tetap tidak membuka
jilbab maupun dasternya…tapi tanganku tetap menarik dasternya
keatas…karena dari tadi dia tidk pake celana dalam…maka dengan
gampang itilnya ku usap-usap dengan tanganku…Ohhh…oh…
sssshhhh…guma m ibu tiara..kepalaku ku dekatkan ke memeknya dan
kakinya kurenggangkan…sluruupp….pelan2 kujilati itil dan
memeknya…oh iful…eennakkh…oghu…mmmpphhff…t eriaknya pelan…
kulihat kepalanya telah goyang ke kanan dan kekiri…pelan2 sambil
lidahku bermain di memeknya …kubuka celana pendekku dan
terpampanglah kontolku yang telah tegang …namun ibu tiara masih
tidak menyadari akan hal itu…pelan2 ku mengangkat dasternya…
namun tidak sampai terbuka semuanya..hanya sampai di perutnya
saja…dan mulutku mulai beradu dengan bibirnya yang ranum…
mmmppghh…iful…aku…”ujar ibu tiara..kuhisap dalam-dalam lidahnya…
slurp…caup…oh ibu sungguh indah bibirmu, memekmu dan
semuanya…lirihku..

Sambil menjilat seluruh rongga mulutnya …kubawa ia ke atas meja


makannya dan kusandarkan ibu tiara di pinggiran meja…tanganku ku
mainkan kembali ke itil dan sekitaran memeknya…ahhh…ufh…oh…
Ifulll….i bu udah nggak kuaatttttt…lirih Ibu tiara.
Pelan2 ku pegang kontolku…ku arahkan ke memeknya yang sudah
basah dan licin….dan bleeesssssssssshh….ohhhhh…ufgh
hh….Ifulll….Teriak Ibu tiara…sleepep…slepp…. Kontolku ku diamkan
sebentar ….Ibu Tiara sepontan melihat ke wajahku..dan langsung ia
menunduk lagi…kududukkan di atas meja makan dan kuangkat
kakinya…mulailah aku memompanya..slep…slep..selp…be lssss….oh
memeknya ibu sangat enak….Iful…kontolmu juga sangat
besar….rupanya ibu tiara udah tidak memikirkan lagi norma2..yang
ada hanya lah nafsu birahinya yang harus dituntaskan….berulang-
ulang ku pompa memeknya dengan kontolku….oohh..akhh…Ifull….ku
balikkan lagi badannya dan tangannya memegang pinggiran meja…ku
tusuk memeknya dari belakang bleesssssssss… Ohhhhh….teriak Ibu
Tiara…kuhujam sekeras-kerasnya kontolku…tanganku remas2 susunya
….aku liat dari belakang sangat bagus gaya ibu tiara nungging ini,
tanpa melepas daster dan jilbabnya..kutusuk terus …sleeeepp….sleeps
Hingga kurang lebih setengah jam ibu tiara bilang…Iful….ibu udah
nggak tahan…..sabar bu bentar lagi saya juga……Ujarku…Oh…ohhhh…
ufmpghhh …Iful…ibu mau keluarrrr…achhhh……semakin kencang dan
terasa memeknya menjepit kontolku dan oohhhhh…ku rasakan ada
semacam cairan panas yang menyirami kontolku di dalam
memeknya….semakin kupercepat gerakan menusukku…slep….slurp…
bleeppp… . oh Ibu aku juga dah mo sampai neh…..cepat Iful…ibu
bantu….oho….uhhhhh….ibu tiara menggoyangnya lagi…dan akhirnya
Ibu….aku mo keluararrrrr…..sama2 yang Iful….ibu juga mo keluar
lagi…teriaknya…dan….Ohhh…ack…. .ahhhhh..aku dan ibu tiara sama –
sama keluar…dan sejenak kulihat di memeknya terlihat becek dan
banjir…

Setelah hening sejenak…ku cabut kontolku dan kupakai celana pendek


setelah itu ibu tiara merapikan Daster dan jilbabnya…langsung aku
minta maaf kepadanya…
Bu..mohon maaf ..Iful khilaf.’kataku.
Tidak apa2 kok iFul…ibu juga yang salah…yang menggoda Iful
“ujarnya…
Aku langsung pamitan kembali ke rumahku sebelah dan mandi siap2
kerja…setelah mandi kulihat ibu tiara sedang menjemur pakaian…tapi
jelas didalam daster ibu tiara tidak memakai celana dalam karena
terlihat tercetak lewat sinar matahari pagi yang meninggi mulai
mendekati jam 10 pagi..
Sebelum aku pergi ku sempatkan pamitan ke ibu tiara dan dia
tersenyum …tidak tau apakah ada artinya atau tidak..

Bercinta Dengan Tante Berjilbab

Sebenarnya aku ini tdk pernah terpikir untuk bisa bercinta / ml dengan
wanita berjilbab…namun apa mau dikata nasi udah jadi bubur dan
bubur itu udah di makan oleh aku….ceritanya begini…

Namaku Iful..umur 29 taon, tinggi 168 paras badanku tegap,


rambutku lurus dan ukuran vitalku biasa saja normal org Indonesia
lah…panjangnya kira2 16 cm dan diameternya aku ggak pernah ukur…

Aku tinggal di rumah kost2 an istilahnya rumah berdempet2an neh…


ada tetanggaku yg bernama Ibu Tiara, berjilbab umurnya sekitar 33
taon, anaknya dah 3 boo…yang paling besar masih sekolah kelas 5 SD
otomatis yg palg kecil umur 1,8 bln, sedangkan suaminya kerjanya di
kontraktor (perusahaan) sebagai karyawan saja.
Setiap hari Ibu tiara ini wanita yang memakai jilbab panjang2 sampai
ke lengan2nya boleh dikatakan aku melihatnya terlalu sempurna utk
ukuran seorang wanita yag sdh berumah tangga dan tentunya aku
sangatlah segan dan hormat padanya.

Suatu ketika suaminya sdh pergi ke kantor utk kerja dan aku sendiri
masih di rumah rencananya agak siangan baru aku ke kantor…
“Iful…”ibu tiara memanggil dari sebelah…karena aku msh malas2 hari
ini so aku tidur2an aja di t4 tidurku…”Iful…Iful….” Ibu minta tolong
bisa..?? ujar Ibu Tiara dari luar..aku sbenarnya dah mendengar namun
rasanya badanku lagi malas bangun …
karena mungkin aku yang di panggil tdk segera keluar, maka ibu tiara
dng hati2 membuka pintu rumahku dan masuk pelan2 mencari aku…
seketika itu juga aku pura2 tutup mataku..dia mencari2 aku dan
akhirnya dia melihat aku tidur di kamar…
“ohh….” Ujarnya…spontan dia kaget…karena kebiasaan kalo aku tidur
tidak pernah pake baju dan hny celana dalam saja…dan pagi itu
kontolku sebnarnya lagi tegang…biasa penyakit di pagi hari…(heheheh)
seketika itu dia langsung balik melangkah dan menjauh dari
kmarku….aku coba mengintip dengan sbelah mataku…oo dia sudah
tidak ada “ujarku dalm hati…tapi kira2 tak lama kemudian dia balik
lagi dan mengendap2 mengintip kamarku…smbl tersenyum penuh
arti…cukup lama dia perhatikan aku dan stlh itu ibu tiara lngsung balik
ke rmhnya.
Besok pagi stlah semuanya tlah tidak ada di rumhnya ibu tiara, tinggal
anaknya yg plg kecil dah tidur aku …sayup2 aku dengar di smpg
rmhku yg ada di belkang, spertinya ada yg mencuci pakaian…aku intip
di blkang…Ohh ibu tiara sdng mencuci pakaian…namun dia hny
memakai daster terusan panjang dan jilbab …krn dasternya yg
panjang, maka dasternya basah sampai ke paha…saat aku sdg
intip..ibu tiara lgsg berdiri dan mengangkat dasternya serta merta
mencopot celana dalamnya dan langsung dicuci sekalian…otomatis…
saat itu aku melihat ooooohhh….memeknya yg merah dan pahanya yg
putih di tumbuhi bulu2 halus…aku langsung berputar otak2 ku ingin
rasanya mencicipi memek yg indah dari ibu tiara yg berjilbab ini…
“Maaf ibu tiara…kemarin ibu ada perlu saya “ tanyaku ..mengagetkan
ibu tiara dan semerta2 dia lngsung merapikan dasternya tersingkap
smpai ke paha…
Iya nih mas Iful..Ibu kemarin mo minta tolong pasangin lampu di kmar
mandi “katanya.
Kalo gitu sekarang aja bu…soalnya sbentar lagi saya mo kerja “sambil
mataku melihat dasternya…membayangkan apa yang didalamnya.
Oh iya ..lewat sini saja…Ujarnya..karena memang tipe rmh kost yg aku
tempati di belkangnya Cuma di palang kayu dan seng otomatis
kegiatan tetangga2 kelihatan di belakang.
Aku lngsung membuka kayu dan sengnya dan masuk ke dalam dan ibu
tiara membawaku di depan…aku mengikuti di belakang…oohhh…
seandainya aku bisa merasakan memek dan pantat ini sekarang”
gumamku dlm hati.
“ini lampunya dan kursinya…hati2 yah jng sampe ribut soalnya anaku
lg tidur”kata Ibu Tiara..
Aku lngsung memasang dan ibu tiara melanjutkan mencuci nya,
setelah selesai aku lngsg blng “ibu sdh selesai “kataku… kemudian ibu
tiara lngsung berdiri..tapi saat itu dia terpeleset ke arahku…seketika
itu aku menangkapnya..ups…oh tanganku mengenai payudaranya yg
montok dan tanganku satu lagi mengenai lngsung pantatnya yg tidak
pake celana dalam dan hny ditutupi daster saja…”maaf Dik Iful…agak
licin lantainya”ujarnya tersipu-sipu..Iful tunggu yah ibu bikinin Teh
“ujarnya lagi…Dia ke dapur dan dari belakang aku mengikutinya scr
pelan2..saat teh lagi di putar di dlm gelas..langsung aku memeluknya
dr blkng…
Iful…apaan2 neh…sentak Ibu Tiara…maaf bu…saya melihat ibu
sangatlah cantik dan seksi..”ujarku…Jangan Iful…aku dah punya suami
..”tapi ttp ibu tiara tdk melepaskan pegangan tanganku yang mampir
di pinggangnya dan dadanya…Iful…jangaann.. langsung aku menciumi
dari belakang menyikapi jilbabnya…sluurrp…oh..betapa putihnya leher
ibu tiara ‘ujarku dlm hati…okhh…iful…hmmm…ibu tiara
menggeliat..langsung dia membalik badannya menghadapku..Iful…aku
udah bers…saat dia mo ucapin sesuatu..langsung aku cium bibirnya…
mmmprh…tak lama dia lngsung meresponku dan lngsung memeluk
leherku .mmmmhprpp….bunyi mulutnya dan aku beradu…aku singkapi
jilbabnya sedikit saja…sambil tanganku mencoba menggerayangi
dadanya…aku melihat dasternya memakai kancing 2 saja diatas
dadanya…aku membukanya..dan tersembullah buah dadanya yg putih
mulusss…slurp…kujilat dan isap pentilnya….
Iful….ooohhh….ufhhh….”lirihnya …slurrpp….slurp..saa t aku jilat…
sepertinya msh ada sedikit air susunya…hmmmm…tambah
nikmatnya..slurp..slurp…
Sambil menjilat dan menyedot susunya..aku tetap tidak membuka
jilbab maupun dasternya…tapi tanganku tetap menarik dasternya
keatas…karena dari tadi dia tidk pake celana dalam…maka dengan
gampang itilnya ku usap-usap dengan tanganku…Ohhh…oh…
sssshhhh…guma m ibu tiara..kepalaku ku dekatkan ke memeknya dan
kakinya kurenggangkan…sluruupp….pelan2 kujilati itil dan
memeknya…oh iful…eennakkh…oghu…mmmpphhff…t eriaknya pelan…
kulihat kepalanya telah goyang ke kanan dan kekiri…pelan2 sambil
lidahku bermain di memeknya …kubuka celana pendekku dan
terpampanglah kontolku yang telah tegang …namun ibu tiara masih
tidak menyadari akan hal itu…pelan2 ku mengangkat dasternya…
namun tidak sampai terbuka semuanya..hanya sampai di perutnya
saja…dan mulutku mulai beradu dengan bibirnya yang ranum…
mmmppghh…iful…aku…”ujar ibu tiara..kuhisap dalam-dalam lidahnya…
slurp…caup…oh ibu sungguh indah bibirmu, memekmu dan
semuanya…lirihku..

Sambil menjilat seluruh rongga mulutnya …kubawa ia ke atas meja


makannya dan kusandarkan ibu tiara di pinggiran meja…tanganku ku
mainkan kembali ke itil dan sekitaran memeknya…ahhh…ufh…oh…
Ifulll….i bu udah nggak kuaatttttt…lirih Ibu tiara.
Pelan2 ku pegang kontolku…ku arahkan ke memeknya yang sudah
basah dan licin….dan bleeesssssssssshh….ohhhhh…ufgh
hh….Ifulll….Teriak Ibu tiara…sleepep…slepp…. Kontolku ku diamkan
sebentar ….Ibu Tiara sepontan melihat ke wajahku..dan langsung ia
menunduk lagi…kududukkan di atas meja makan dan kuangkat
kakinya…mulailah aku memompanya..slep…slep..selp…be lssss….oh
memeknya ibu sangat enak….Iful…kontolmu juga sangat
besar….rupanya ibu tiara udah tidak memikirkan lagi norma2..yang
ada hanya lah nafsu birahinya yang harus dituntaskan….berulang-
ulang ku pompa memeknya dengan kontolku….oohh..akhh…Ifull….ku
balikkan lagi badannya dan tangannya memegang pinggiran meja…ku
tusuk memeknya dari belakang bleesssssssss… Ohhhhh….teriak Ibu
Tiara…kuhujam sekeras-kerasnya kontolku…tanganku remas2 susunya
….aku liat dari belakang sangat bagus gaya ibu tiara nungging ini,
tanpa melepas daster dan jilbabnya..kutusuk terus …sleeeepp….sleeps
Hingga kurang lebih setengah jam ibu tiara bilang…Iful….ibu udah
nggak tahan…..sabar bu bentar lagi saya juga……Ujarku…Oh…ohhhh…
ufmpghhh …Iful…ibu mau keluarrrr…achhhh……semakin kencang dan
terasa memeknya menjepit kontolku dan oohhhhh…ku rasakan ada
semacam cairan panas yang menyirami kontolku di dalam
memeknya….semakin kupercepat gerakan menusukku…slep….slurp…
bleeppp… . oh Ibu aku juga dah mo sampai neh…..cepat Iful…ibu
bantu….oho….uhhhhh….ibu tiara menggoyangnya lagi…dan akhirnya
Ibu….aku mo keluararrrrr…..sama2 yang Iful….ibu juga mo keluar
lagi…teriaknya…dan….Ohhh…ack…. .ahhhhh..aku dan ibu tiara sama –
sama keluar…dan sejenak kulihat di memeknya terlihat becek dan
banjir…

Setelah hening sejenak…ku cabut kontolku dan kupakai celana pendek


setelah itu ibu tiara merapikan Daster dan jilbabnya…langsung aku
minta maaf kepadanya…
Bu..mohon maaf ..Iful khilaf.’kataku.
Tidak apa2 kok iFul…ibu juga yang salah…yang menggoda Iful
“ujarnya…
Aku langsung pamitan kembali ke rumahku sebelah dan mandi siap2
kerja…setelah mandi kulihat ibu tiara sedang menjemur pakaian…tapi
jelas didalam daster ibu tiara tidak memakai celana dalam karena
terlihat tercetak lewat sinar matahari pagi yang meninggi mulai
mendekati jam 10 pagi..
Sebelum aku pergi ku sempatkan pamitan ke ibu tiara dan dia
tersenyum …tidak tau apakah ada artinya atau tidak..

Bercinta dengan mama

Bagi orang umumnya cerita ini sangat menyimpang, jika seorang anak
bercinta dengan mama temannya mungkin masih bisa dianggap biasa,
namun bagaimana dengan cerita sex anak dengan mama sendiri?
sungguh hal yang menjadi tanda tanya apakah psikologos anak itu
sehat atau mungkin sedang sakit. berikut adalah cerita sex antara
mama dan anaknya sendiri. walau bukan cerita tante girang, tapi
masih masuk kate gori cerita sex tante girang

Cerita sex dengan mama

Perkenalkan namaku Timmy (nama singkat saja). Umurku baru saja


19 tahun. Aku sedang melanjutkan studi kuliahku di kota Perth Aussie.
Aku sudah tinggal di kota ini sejak 1 tahun yang lalu, dan sekarang
sedang dalam studi semester pertama di kuliah.

Aku memiliki aib yang tiada satu pun teman atau orang lain yang
mengetahui tentang aib ini, kecuali mamaku sendiri. Aku sebenarnya
sangat malu menceritakan pengalamanku ini ke publik, karena sangat
terkesan tabu. Namun aku memberanikan diri untuk berbagi
pengalamanku ini dengan para pembaca cerita-cerita seru IndoDiva.

Dari judul yang aku cantumkan, aku yakin para pembaca bisa dengan
mudah menebak inti dari ceritaku ini. Tapi yang ingin aku ceritakan
adalah bagaimana sampai tabu ini terjadi. Mengapa aku bisa sampai
terlampau melewati batas norma-norma masyarakat dengan
melibatkan diriku dengan kelainan seks yang istilah ilmiahnya
bernama incest. Kejadian ini terjadi sewaktu mamaku sedang berlibur
ke kota Perth sambil menjengukku.

Aku lahir di Jakarta tahun 1989. Di saat itu mamaku baru berumur 17
tahun. Mama kawin muda karena alasan berbagai macam. Papa
kandungku berasal dari latar belakang yang cukup berada dengan
bisnis/toko-toko electronic yang lumayan terkenal di Jakarta.
Kehidupan rumah tangga kami kurang begitu harmonis. Papa sangat
sibuk mengurus toko yang mana cabangnya di mana-mana. Untung
saja mama adalah fulltime housewife (ibu rumah tangga). Saat ini
mamaku baru saja berumur 36 tahun, dan masih tampak cantik dan
berkulit putih bersih.

Di Jakarta, kami hanya memiliki satu pembantu rumah tangga, tidak


seperti rumah-rumah tangga yang lainya, yang bisa memiliki lebih dari
2 pembantu rumah tangga. Aku hanya anak tunggal, jadi cukup
dengan 1 pembantu rumah tangga saja.

Aku mengalami puberitas sewaktu masih duduk di bangku 2 SMP. Aku


mengenal yang namanya blue film, cerita stensilan, dan game
computer porno dari teman-teman seperguruan. Kami sering kali
bertukar blue film, atau barang-barang pornografi. Sepertinya inilah
yang membuatku menjadi sedikit abnormal dengan masalah
seksualitas, ditambah dengan kejadian-kejadian aneh di rumah yang
sering aku alami.

Posisi kamarku bersebelahan langsung dengan kamar papa/mama. Di


tengah malam di saat ingin membuang air kecil, aku sering
mendengar desahan mama/papa di saat mereka sedang menikmati
malam suami-istri mereka. Pertama-tama aku sangat amat jijik dan
risih mendengarnya, kemudian menjadi biasa, dan pada waktu aku
menginjak saat SMA/SMU, aku malah menjadi penasaran saja apa
yang mereka lakukan di balik pintu kamar.

Di kamar mama ada kipas angin yang menempel di dinding yang


digunakan untuk membuang udara dalam kamar keluar. Mama/papa
sering lupa menutup kipas angin tersebut di saat menyalakan AC.
Suatu malam, papa/mama sedang 'gituan' di dalam kamar, dan
mereka lagi-lagi mereka lupa menutup kipas angin mereka. Aku
menjadi penasaran, dan ingin mengintip apa yang sedang mereka
lakukan di dalam kamar. Aku mendengar jelas suara mama sedang
mendesah dan mengeluh panjang, seperti atau mirip dengan wanita-
wanita yang pernah aku tonton di film-film bokep. Aku menjadi sedikit
kelainan, ingin sekali dan penasaran ingin melihat wajah mama di saat
sedang di-'gituin' oleh papa.

Akhirnya aku memberanikan diri untuk mengintip, meskipun aku rasa


takutku akan kepergok masih sama besarnya pula. Aku tarik kursi
belajarku pelan-pelan, kemudian aku taruh pas di bawah kipas angin.
Dengan perlahan-lahan aku naik ke kursi belajar, dan mencoba
mengintip sedikit demi sedikit. Untunglah situasi di luar kamar kami
tampak gelap, hanya lampu di luar rumah saja yang masih menyala,
sehingga bisa mereka tidak mungkin dapat melihat sosokku di balik
kipas angin.

Kamar mama masih tampak remang-remang, hanya lampu di samping


ranjang mereka yang sedang menyala, namun masih tampak jelas
seisi ruangan kamar mereka. Kakiku seperti lemas langsung melihat
mama merebah di atas ranjang dengan selangkangannya terbuka
lebar-lebar. Aku hanya melihat punggung papa yang penuh dengan
peluh keringat dan papa tampak asyik memainkan pinggulnya maju
mundur di selangkangan mama. Kedua tangan mama meremas-remas
selimut tipis, matanya terpejam, dan bibir mama hanya berkomat-
kamit seakan-akan menahan geli dan nikmat yang luar biasa. Jujur
saja jantungku berdegup kencang, dan aku pun ikut bernafsu melihat
mereka sedang asyik di sana.

Setelah beberapa menit kemudian, tubuh papa tiba-tiba bergetar


sedikit, dan papa mulai membuka suara yang amat pelan seperti
memberikan aba-aba kepada mama dan mama hanya mengangguk
saja seperti mengerti apa yang akan terjadi. Tak lama dari aba-aba
papa, tiba-tiba tubuh papa bergetar hebat, dan pinggulnya menekan
dalam-dalam ke dalam selangkangan mama. Mama pun sama, seperti
sedang keenakan, mama menempelkan kedua telapak tangannya ke
pantat papa, dan menekannya dengan kencang, seperti ingin agar
yang sedang masuk di selangkangan mama itu tertanam dalam-
dalam. Mama mengeluh panjang, begitu juga dengan papa. Papa
memeluk mama yang sedang merebah di atas ranjang, sambil
menciumi leher mama dengan penuh nafsu.
Karena takut kepergok, aku cepat-cepat turun dan kabur dari sana.
Biasanya seabis keluhan panjang mama/papa, karena paling tidak
salah satu dari mereka pasti keluar dari kamar. Paling sering mama
yang keluar dulu dari kamar, dan langsung ke kamar mandi.

Malam itu aku ngga bisa tidur. Sosok mereka terbayang-bayang di


dalam otakku. Mama yang begitu cantik dan lembut, tampak binal dan
merangsang sekali di saat 'begituan' dengan papa. Seperti singa
betina yang haus dengan nafsu birahi. Untunglah papa juga singa
jantan yang mampu memuaskan singa betina yang haus itu.

Sejak saat itulah, aku tumbuh sedikit demi sedikit menjadi aneh. Aku
suka sekali membayangkan tubuh mamaku sendiri. Aku tau bahwa ini
sangat tidak benar. Puberitasku semakin berapi-api. Aku sering sekali
mengintip mamaku mandi atau sesekali mengintip sewaktu dia sedang
ganti baju di kamarnya. Aku tidak lagi mengintip aksi papa dan mama
di dalam hari, karena ada perasaan ngga senang atau jealous.

Tetapi kelainan yang aku alami ini aku simpan sendiri, dan tiada
satupun teman atau orang lain yang mengetahui sifat kelainanku ini.
Perlu yang para pembaca ketahui, bahwa aku masih suka menonton
film biru, dan masih terangsang saja melihat wanita lain dalam
keadaan terlanjang di film biru atau mengenakan pakaian seksi di
tempat umum. Namun, di samping itu, aku pun juga suka melihat
mamaku sendiri dalam keadaan terlanjang. Aku lebih memilih untuk
berdiam diri, karena apabila bersuara sekali, bisa heboh dan rusak
nama baikku.

Aku cukup memendam perasaan aneh ini lebih dari 3 tahun. Setelah
tamat SMA, aku langsung memutuskan untuk kuliah di kota Perth. Aku
berangkat ke sana sendirian, dan sempat tinggal di homestay selama
3 bulan, kemudian aku memutuskan untuk tinggal di apartment
sendiri dengan alasan kebebasan.

Beberapa minggu setelah aku tinggal di apartment, mamaku memberi


kabar bahwa dia akan datang menjengukku sekalian jalan-jalan di
negeri Australia. Rencana awal mama akan datang bersama papa dan
adik mama. Namun seperti biasanya, alasan sibuk papa selalu saja
menjadi penghalang utama untuk tidak ikut dengan mama. Adik
mama sebenarnya ingin sekali datang, tapi karena saudara sepupuku
(anak dari adik mama) terkena cacar air, jadi urunglah niatnya untuk
datang bersama mamaku.

Aku jemput mamaku di airport hari Minggu pagi. Cuaca saat itu
lumayan sejuk, dan mungkin terasa dingin untuk mamaku yang
datang langsung dari kota Jakarta yang panasnya minta ampun. Aku
bawa jaket cadangan, jaga-jaga apabila mungkin mama kedinginan
sewaktu keluar dari airport. Saat itu aku sedang liburan pertengahan
tahun selama 3 minggu. Jadi kunjungan mama ini tepat pada
waktunya.

Betapa gembiranya bisa bertemu mamaku lagi setelah beberapa bulan


berpisah. Setelah berpelukan melepas kangen/rindu, kami kemudian
naik taxi menuju apartementku. Selama perjalanan kami banyak
berbincang-bincang. Mama lebih banyak bertanya daripada aku,
terutama tentang bagaimana kehidupanku selama jauh dari orang tua.

Tak lebih dari setengah jam, kami sampai di apartmentku. Setelah


membayar uang taxi, kami langsung naik lift menuju kamar
apartmentku. Kamar apartmentku hanya ada 1 kamar, dan karena aku
baru beberapa minggu pindah di apartment ini, aku belum banyak
membeli perabotan rumah. Ruang tamuku hanya ada TV dan 1 bean
bag sofa. Aku belum sempat membeli sofa beneran.

"Timmy, kamu kok jorok banget! Apartmentmu berantakan sekali."


sambil mecubit pipiku. Aku hanya tertawa saja.
"Sekarang mama mau kemana? Mau sarapan dulu?" tanyaku.
"Mama pengen tidur-tiduran dulu deh. Tadi mama sudah sarapan di
pesawat. Timmy kalo mau sarapan, mama bikinin dah." tawar mama.
"Hmmm ... ngga usah dah ... Timmy beli aja di Mc Donald.
Breakfastnya lumayan kok. Mama tidur aja dulu." jawabku. Mama lalu
menggangguk, dan aku pun berangkat membeli breakfast meal di Mc
Donald. Aku memutuskan untuk sarapan di tempat saja, daripada di
bawa pulang.

Setengah jam kemudian aku pulang ke apartment. Suasana di


apartementku hening. Kulihat bagasi mama sudah terbuka, aku bisa
memastikan mama sudah ganti pakaian. Kemudian ku cek kamarku,
kulihat mama sedang tidur pulas di atas ranjangku. Aku membiarkan
dia beristirahat dulu. Sambil menunggu mama bangun, aku
menghabiskan waktu browsing-browsing Internet di laptopku.

Selang 3 jam kemudian, mama tiba-tiba keluar dari kamar.

"Timmy, kamu lagi ngapain?" tanya mama sambil mulutnya menguap


ngantuk.
"Lagi main Internet, ma. Mama sudah lapar belon? Sudah jam 2 siang
loh." tanyaku.
"Belum seberapa lapar sih. Emang Timmy mau makan apa?" tanya
mama balik.
"Hmmm ... Timmy mau ajak mama makan di restoran Thailand deket
sini. Enak banget deh, mama pasti doyan." ajakku.
"Ok, mama ganti baju dulu yah" singkat mama. Aku pun
menggangguk dan bersiap-siap diri.

Mama mengambil baju lagi dari tas bagasinya, dan kemudian masuk
ke kamar untuk ganti pakaian. 5 menit kemudian mama keluar dari
kamar. Siang itu mama mengenakan kaus ketat, dan celana jeans.
Tampak dada montok mama menonjol. Aku jadi sedikit risih
melihatnya, meskipun dalam hati ada perasaan senang. Mama tampak
seperti wanita yang baru berumur 25 tahunan. Padahal saat itu mama
sudah berumur 35 tahun.

Hari itu aku mengajak mama jalan-jalan melihat kota Perth. Mama
tampak hepi menikmati liburannya. Tidak bosan-bosannya mama
mengambil foto dan sesekali meminta orang yang sedang lewat untuk
mengambil foto bersamaku. Dengan wajah mama yang tidak seperti
wanita berumur 35 tahun, kami seperti terlihat sedang pacaran saja.

Kami jalan-jalan sampai larut malam, dan kami kembali ke apartment


sekitar jam 11 malam lebih. Badanku amat letih, begitu juga dengan
mama. Aku senang sekali mama bisa datang ke sini. Selain aku bisa
dimanja, aku juga bisa mengajaknya jalan-jalan kemana-mana.

"Mama mandi dulu aja." suruhku sambil memberi handuk bersih ke


mama.

Sewaktu aku sedang unpacking barang belanjaan kami seharian, tiba-


tiba terdengar suara mama sedikit teriak.

"Timmy, ini gimana ngunci kamar mandi. Kok mama ngga liat ada
kunci di sini?" tanya mama penasaran sambil tubuhnya dibalut
handuk. Kulihat pundak dan paha mama yang benar-benar mulus.
"Di sini emang sudah biasa ngga ada kunci di kamar mandi, ma.
Sudah biasa aja orang sini." jawabku.
"Iya, tapi mama ngga biasa." protes mama kemudian balik ke kamar
mandi.

Tak lebih dari 10 menit, mama keluar dari kamar mandi. Malam itu
mama mengenakan kaus ketat dan celana boxer yang amat pendek
(kira-kira 20 cm dari lutut), sehingga tampak paha mama yang putih
mulus dan juga kedua payudaranya yang menonjol karena kaus
ketatnya.

Mama kemudian duduk disebelahku seakan-akan melihat sedang apa


aku di depan laptopku. Bau sabun wangi terhirup dengan jelas dari
tubuh mama. Bau sabun yang tidak asing lagi bagiku.

"Timmy, kenapa kamu belon beli sofa?" tanya mama.


"Belon sempat aja ma." jawabku santai.
"Besok mau beli sofa? Mama beliin deh." tawaran mama.
"Boleh aje ..." jawabku santai.
"Timmy, sono mandi. Mama pinjam laptop dulu, mau emailin papa
dulu." sambung mama lagi. Tanpa perlu dikomando, aku kemudian
bangkit dari bean bag sofa, dan langsung menuju kamar mandi.

Di dalam kamar mandi, diotakku sempat keluar pikiran jorok. Aku


berpikir ingin mengintip mama mandi besok, mumpung tidak ada
kunci di kamar mandi apartementku ini.

Setelah selesai mandi dan mengeringkan rambut, kulihat mama masih


asyik chatting dengan papa. Aku diminta mama juga ikutan membaca
chattingan mereka.

Jam telah menunjukkan pukul 1 pagi. Aku tidak kuat lagi menahan
rasa kantuk. Aku berpamitan untuk tidur dulu. Mama masih terlihat
asyik ber-chatting ria dengan papa.

Karena aku masih belon punya sofa beneran, malam itu aku tidur
bersama mama di satu ranjang. Untung tempat tidurku itu ukuran
queen bed, jadi cukup luas untuk 2 orang. Untung mama tidak
sungkan atau risih dengan ide tidur satu ranjang. Mungkin karena
anak sendiri mungkin mama tidak menaruh curiga atau risih.

Malam itu aku tidur nyenyak sekali, karena sehari sebelum-nya aku
kurang tidur karena harus menjemput mama pagi-pagi di airport.

Tepat pukul 8 pagi, aku membuka kedua mataku perlahan-lahan.


Sang surya telah terbit dengan cerahnya dibalik gorden/kerai kamar.
Aku merasakan ada sesuatu yang lembut dan empuk ditangan
kananku. Perlahan-lahan aku menoleh ke kanan, tampak mama yang
masih tertidur lelap di samping kananku sambil memeluk lengan
kananku. Terasa hangat dan empuk payudara mama di lengan
kananku. Baju ketat yang mama kenakan itu terkesan tipis ditambah
dengan mama yang tidak mengenakan BH, sehingga terasa betul
kekenyalan payudara mama. Wajah mama bersembunyi dibalik lengan
kanan atasku, sedangkan paha kanannya menimpa paha atasku.
Namun, kedua tubuh kami masih terbungkus selimut tebal.

Pagi itu lumayan dingin, jadi ini mungkin instinct mama (dibawah
sadar) untuk mencari kehangatan. Jadi tanpa sadar dia memeluk
lenganku, agar merasa hangat.

Perasaanku tidak karuan rasanya. Biasanya setiap bangun tidur, mr


junior pasti juga ikut bangun. Tapi pagi ini mr junior bangun dalam
keadaan yang benar-benar keras. Aku memilih untuk diam seperti
patung. Aku tak ingin goyang sedikit pun. Takut apabila aku goyang
sedikit, mama bakalan merubah posisinya lagi.

Jam menunjukkan pukul 9 kurang. Berarti aku telah hampir 1 jam


lamanya diam seperti patung. Posisi mama pun tidak berubah pula,
malah lebih mengencangkan pelukannya dan paha mulus mama
sekarang mendarat di perutku. Mr junior alias batang penisku tertimpa
paha mulusnya. Namun bukan berarti mr junior bakalan loyo, justru
kebalikannya - makin tegang saja. Jantungku berdegup kencang,
karena pikiran kotorku telah meracuni akal sehatku.

Tangan kiriku mulai bangkit dan memutuskan untuk bergerilya di paha


kanan mama.

Perlahan-lahan aku mengelus-elus dengkulnya, selang beberapa lama


kemudian aku mulai mengelus-elus pahanya. Sungguh susah
kupercaya, bahwa paha yang mulus tanpa borok ini adalah milik
mamaku sendiri. Aku semakin bersemangat mengelus-elus paha
mama. Tubuh mama masih tidak bereaksi. Aku semakin berani dan
nekat.

Kini jarak elusan tanganku semakin melebar. Pertama dari dengkul,


kemudian merangkak maju sampai ke batas celana boxer mama,
sekarang mulai masuk ke celana boxernya.

Hanya dalam hitungan beberapa menit, tubuh mama mulai bereaksi


perlahan-lahan dan kesadaran mama pun mulai bangkit perlahan-
lahan pula.

"Hmmm ... Timmy ... kamu lagi ngapain? Geli loh!" tanya mama
sambil terkantuk-kantuk, tapi masih memeluk lenganku.
"Anu ... Timmy lagi elus-elus mama." jawabku seadanya plus sedikit
panik.
"Ehmm ... kalo mau elus-elus mama, punggung mama aja atau
rambut mama. Jangan di paha, geli banget di sana." kata mama.
"Jadi ngga enak?" tanyaku penasaran.
"Bukan ngga enak sayang, tapi geli aja. Enak sih enak, tapi jadinya
lain ..." ucapan mama stop.
"Lain apanya?" tanyaku lagi.
"Pokoknya lain enaknya. Jangan di sana lagi deh." pinta mama.

Aku kemudian menghentikan gerilyaku, dan kembali menjadi patung


lagi. Aku tidak tau apakah mama merasakan tonjolan mr junior di
pahanya atau tidak. Kalo dipikir secara logika, dia pasti merasakan
tonjolan keras dibalik celana tidurku, karena pahanya tepat mendarat
di sana. Tapi dia tidak beraksi apapun.

Setelah itu, mama tidak bisa lagi tidur. Jadi kami akhirnya ngobrol-
ngobrol di atas ranjang dengan posisi yang sama pula.

Sudah hampir 1 jam kami ngobrol di atas ranjang, akhirnya aku


meminta mama untuk mandi dulu, karena hari ini kita mau jalan-jalan
lagi. Mama kemudian bangkit dari tempat tidur, dan menuju kamar
mandi.

5 menit kemudian, aku pun bangkit dari tempat tidur. Kupikir sambil
menunggu mama selesai mandi, lebih baik aku menyiapkan sarapan
pagi (roti panggang pake selai strawberry).

Setelah berjalan beberapa langkah dari pintu kamar, aku dikejutkan


oleh sesuatu di depan mataku.

Kudapat pintu kamar mandi tidak tertutup rapat oleh mama. Ini
adalah kesengajaan atau tidak, aku tidak tahu.

Akal sehatku mulai berkelahi dengan akal kotorku. Akal sehatku


menyuruhku untuk tidak melihat dibalik pintu yang tidak tertutup
rapat itu dan segera langsung menuju ke daput, sedangkan akal
kotorku mengatakan kalo hanya mengintip sebentar tidak ada ruginya.
Alhasil dari perkelahian akal sehat melawan akal kotor, pemenangnya
adalah akal ngga sehatku alias akal kotor.

Aku berjalan sambil berjinjit-jinjit, agar langkah kakiku tidak terdengar


olehnya. Kudorong perlahan-lahan pintu kamar mandi yang tidak
tertutup rapat tersebut. Posisi shower di kamar mandi tepat disamping
pintu kamar mandi. Shower cubic/ruang shower di kamar mandi
terlapisi oleh kaca yang bening. Sehingga dapat terlihat dengan jelas
siapapun yang mandi di sana.
Kubuka pintu kamar mandi hanya sekitar 1.5 centimeter lebarnya, dan
mata kananku perlahan-lahan mulai mengintip lewat celah sempit
tersebut.

Hanya sekilas saja, aku langsung menelan ludah, dan jantungku


kembali berdegup kencang. Antara takut dan bergairah menjadi satu.
Takut apabila nanti kepergok mengintip mandi, dan bergairah karena
menonton tubuh bugil mama sedang mandi. Mr junior alias batang
penisku kembali mengeras. Napasku jadi tidak beraturan.

Kulihat mama sedang membilas rambutnya dengan shampoo dengan


mata yang terpejam, kemudian setelah itu menyabuni tubuhnya (dari
dada, perut, punggung, tangan, dan kakinya) dengan shower gel.
Oh ... sungguh indah pemandangan saat itu. Begitu sempurna
tubuhnya di umurnya yang masih 35 tahun.

Hampir 10 menit lamanya aku berdiri termangu di depan pintu kamar


mandi. Jantungku terus menerus berdegup dengan kencang-nya. Mr
junior pun ikut nyut2an alias menegang pada tegangan yang paling
tinggi.

Tiba-tiba mama memutar kran showernya, pertanda mandinya telah


selesai. Aku dengan segera lari-lari berjinjit-jinjit menuju dapur.
Sesampai di dapur, aku lupa apa tujuan awalku di dapur. Aku hanya
membuka-buka lemari di dapur dan kulkas. Mengambil makanan apa
saja yang aku lihat.

Tak lama kemudian mama keluar dari kamar mandi dengan santainya
dan menuju ke dapur. Tidak tampak di raut wajahnya adanya
perasaan kaget atau curiga. Sikap mama biasa-biasa saja sambil
berjalan mendekatiku.

"Timmy, kamu mau bikin apa?" tanya mama santai.


"Oh ini ... Timmy mau bikin breakfast dulu. Mama siap-siap aja dulu.
Kita keluar setengah jam lagi." jawabku.
"Iya sudah, sini mama yang bikinin, kamu mandi dulu deh. Biar ngga
buang-buang waktu." perintah mama.

Selama di kamar mandi, bayangan tubuh mama tadi yang sedang


bugil sambil mandi tidak dapat dengan mudah lepas dari pikiranku.
Aku dibikin pusing oleh pikiran jorok ini. Tetapi di dalam hati kecilku
berharap agar hari-hari berikutnya aku masih bisa mengintipnya paling
tidak sekali atau dua kali, dengan harapan mama mungkin lupa
menutup kamar mandinya lagi.

Hari itu kami menghabiskan waktu berjalan-jalan di kota pinggiran dan


sempat mampir ke toko furniture untuk membeli sofa. Namun sayang
sekali sofa yang kami pilih tersebut masih harus menunggu sekitar 2
minggu untuk bisa diantar ke rumah, karena kami memilih warna sofa
yang sedang tidak ada stok barangnya. Jadi si toko tersebut harus
membuat yang baru. Bagiku 2 minggu menunggu tidak ada masalah,
karena ide untuk membeli sofa bukan datang dariku. Tidak ada sofa
pun aku masih bisa bertahan hidup, karena pada dasarnya aku hanya
tinggal sendirian saja.

Karena mama bakalan tinggal di Australia ini lebih dari 2 minggu, kami
sempat mampir ke travel agent terdekat untuk mencari-cari info
tentang holiday di Sydney, Gold Coast, Melbourne, dan Hobart
(Tasmania). Namun hari itu kami masih belon memberikan keputusan
akan berlibur di kota yang mana. Aku secara pribadi ingin sekali
mengunjungi kota Sydney dan bermain-main di theme park di Gold
Coast. Kalo mama antar Sydney atau Melbourne. Karena masih belum
ada keputusan yang solid, kami tidak mem-booking dulu pake holiday
tersebut.

Tak terasa kami seharian keluar rumah. Sesampai di rumah pukul 8


malam. Malam itu kami membeli makanan take away untuk makan
malam kami. Terlalu letih untuk makan di restoran lagi, dan terlalu
letih untuk memasak di apartment. Jadi membeli makanan take away
adalah pilihan yang tepat. Mama membeli paket sushi kesukaannya,
dan karena aku tidak doyan sushi, aku membeli paket bento yang
berisi nasi, ayam terayaki, dan sayur mayur.

Kami makan sambil ngobrol santai. Kalo dengan mama ada saja yang
bisa diobrolkan. Dia sepertinya banyak sekali bahan pembicaraan. Dari
cerita kehidupannya, kehidupan papa, dan kehidupan teman-
temannya. Termasuk kehidupanku sewaktu masih kecil.

Jam telah menunjukkan pukul 10 malam.

"Besok kita mau ke mana?" tanya mama.


"Hmm ... terserah mama. Besok mau coba main golf ngga? Di sini
banyak orang Indo pula yang datang untuk bermain golf di sini."
ajakku.
"Tapi mama ngga bisa maen golf. Papa tuh jago maen golf." puji
mama.
"Iya kita ke sana aja. Kita maen aja yang asal pukul aja ... namanya
Driving Range." jawabku lagi.
"Ok." jawab mama singkat.

Aku pun segera beranjak dari meja makan, dan membereskan piring-
piring kotor. Mama pun beranjak dari meja makan, kemudian menuju
laptopku.

"Mama mau emailin papa dulu yah. Moga-moga dia online. Jadi mama
ngga perlu telp. Timmy mandi dulu abis cuci piring yah?!" ujar mama.

Selama aku mencuci piring, suasana menjadi sedikit hening. Mama


terlalu berkonsentrasi dengan laptopku menulis cerita tentang
kegiatan kita seharian lewat email. Pikiran jorokku mulai kambuh lagi
di saat aku sedang asyik mencuci piring. Di dalam hati kecilku juga
berharap agar malam ini mama lupa lagi menutup rapat pintu kamar
mandinya. Pikiran jorok dan harapan yang tidak tau malu ini masih
meracuniku di saat aku sedang mandi malam.

"Ma, Timmy dah selesai mandi. Mama mandi dulu deh." suruhku.
"Iya, ntar rada tanggung." jawab mama.

Aku pun duduk bersila di samping mama. Kulihat monitor laptopku.


Mama sedang mengetik panjang email tentang kegiatan kami
seharian. Dari makan pagi sampai makan malam. Tapi aksiku di pagi
hari yang mengelus-elus paha mama jelas tidak diceritakan di email
tersebut.

Setelah email itu dikirim, mama pun beranjak dari bean bag sofa dan
langsung menuju kamar tidur untuk menata oleh-oleh yang dibelinya
seharian dan juga mengambil pakaian tidur barunya sebelum mandi.
Aku diam-diam mengamati gerak-gerik mama. Aku berpura-pura
mondar-mandi di dapur untuk mencari camilan dan minuman ringan.
Sesekali aku masuk ke kamar tidur dengan pura-pura mengambil buku
atau mengambil apa aja. Berlagak pura-pura sibuk.

Setengah jam kemudian, mama keluar dari kamar tidur dan menuju
kamar mandi. It is the moment of truth (inilah moment yang
ditunggu-tunggu).

"Takkk ... " begitulah bunyi pintu kamar mandi. Suara pintu yang tidak
begitu keras. Aku mencoba untuk tidak bertindak terlebih dahulu.

Setelah menunggu 5 menit lamanya, aku bangkit dari bean bag sofa-
ku dan berjalan berjinjit-jinjit menuju ke kamar mandi untuk
mengecek keadaan pintu kamar mandi.

Sesampai di depan kamar mandi, entah mengapa hatiku menjadi


girang tak karuan. Sekali lagi, pintu kamar mandi tidak mama tutup
dengan rapat. Aku mulai menaruh sedikit kecurigaan dengan kelakuan
mama ini. Aku curiga apa ini dilakukan dengan sengaja olehnya.
Karena pertama, pintu kamar mandi tidak rusak, dan bisa tertutup
dengan rapat apabila memang mau ditutup. Kedua, tadi pagi sewaktu
mama selesai mandi, semestinya dia sadar apabila pintu kamar mandi
tidak tertutup rapat, bahkan terbuka 1.5 centimeter. Apabila dikata
yang tadi pagi itu adalah suatu kesalahan, tidaklah mungkin akan
mama lakukan kesalahan yang sama untuk yang kedua kalinya.

Jantungku kembali lagi berdegup dengan kencang, namun kali ini


perasaan takutku menjadi sedikit berkurang dibanding yang pagi hari.
Karena diotakku telah ada asumsi bahwa ini adalah suatu kesengajaan
dari mama. Sekali lagi aku sedang menikmati pemandangan indah
yang kurang lebih mirip seperti yang pagi hari.

Ketika aku sedang asyik menonton pemandangan yang indah penuh


nafsu itu, tiba-tiba kran shower tiba-tiba dimatikan olehnya. Inilah
sinyal untuk segera kembali ke tempat asalku yang tadi. Aku berpura-
pura memandangi layar monitor laptopku, namun otak bersihku masih
belum sepenuhnya sadar. Aku berpura-pura membuka berita-berita di
Internet.

Tidak sampai 5 menit sejak kran shower dimatikan, mama muncul dari
kamar mandi. Aku berpura-pura sibuk.

Bau wangi yang tidak asing lagi semakin lama semakin mendekat.
Tiba-tiba aku dikejutkan oleh suara dibelakang.

"Papa online ngga?" tanya mama.

Alamak ... aku kaget sekali dan hampir tidak percaya dengan apa yang
aku lihat di sampingku. Mama tiba-tiba bertekuk lutut di sampingku
sambil melihat layar monitor laptopku dengan tubuhnya yang
setengah basah hanya terbungkus handuk sambil memegang baju
kotornya. Aku sampai sempat melongo dengan tingkah mama malam
itu. Selama ini belum pernah aku melihat kondisi mama yang seperti
ini sewaktu aku masih di Indonesia. Bisa dikatakan kondisi mama saat
itu setengah terlanjang. Bahu dan dada atasnya yang putih mulus
tampak terlihat dengan jelas.
Aku berpura-pura cool atau bisa dikatakan sok cool. Seperti cuek aja
dengan kelakuan mama malam itu.

"Nup, papa ngga online." jawabku santai.


"Ehmmm ... apa belum pulang papa dari kantor?" tanya mama heran.
"Coba aja mama sms papa." jawabku lagi.
"Iya dah gampang. Mama mau coba packing oleh-oleh lagi deh."
serunya sambil meninggalkan ruang tamu, kemudian menuju kamar.

Aku memutuskan bahwa asumsiku tidaklah salah. Ini pasti ada unsur
kesengajaan mama. Aku semakin penasaran saja apa sebenarnya
rencana dia.

Otakku semakin berperang, batinku tidak tenang. Positive dan


negative tidaklah lagi seimbang. Otakku semakin menjurus ke
negative thinking.

Satu jam kemudian, suasana di dalam rumah menjadi hening. Aku


tidak mendengar suara gaduh dari kamar tidurku. Yang aku dengar
hanya kipas angin laptopku saja. Kulihat jam sudah lewat pukul 12
malam. Aku berjalan pelan-pelan menuju ke kamar, kulihat mama
sudah tidur di atas ranjang dengan lampu yang masih menyala.

Aku mematikan laptopku, kemudian sikat gigi, bersiap-siap untuk tidur


pula. Besok adalah hari yang panjang lagi. Banyak kegiatan dan
aktifitas yang ingin aku lakukan dengannya. Kumatikan lampu kamar
tidur, dan kemudian naik ke ranjang dan cepat-cepat menutup
selimut.

Aku susah sekali untuk tidur, sudah 15 menit aku membolak-balikkan


badanku, mencari posisi yang enak untuk tidur. Otakku yang
sebelumnya berpikiran jorok, sekarang menjadi nakal. Entah ada
dorongan dari mana, tiba-tiba aku ingin sekali menjahili mama malam
itu.

Kucoba memepetkan tubuhku dengan tubuhnya dibalik selimut. Posisi


tidur mama sedang terlentang. Perlahan-lahan tangan kananku
mendarat ke paha kirinya. Aku diam sejenak seperti patung. Setelah
mengatur nafasku, aku mencoba mengelus-elus paha kirinya dengan
lembut. Aku kembali teringat kata-kata mama apabila pahanya dielus-
elus memberikan kesan yang berbeda enaknya. Aku menjadi
penasaran dan ingin tahu perasaan berbeda yang seperti apakah yang
dimaksud mama pagi itu.
Setelah lama aku elus-elus paha kirinya, tidak ada reaksi yang berarti
darinya. Kucoba naik sedikit mendekati pangkal pahanya. Untung saja
malam itu mama mengenakan celana boxer yang sama seperti
kemarin malam. Jadi mengelus-elus daerah paha atasnya atau daerah
pangkal pahanya tidaklah sulit. Hanya beberapa menit saja, aku
merasakan ada reaksi dari tubuh mama. Kedua kakinya mulai sedikit
bergerak-gerak. Seperti menahan geli yang nikmat.

Aku semakin berani dan mulai sedikit kurang ajar. Seakan-akan


berasumsi bahwa ini adalah lampu hijau, aku semakin nekat saja
jadinya. Mr junior kembali menjadi tegak. Nafasku menjadi terputus-
putus. Telapak tanganku berusaha mencapai pangkal paha kirinya,
dan setelah merasa sudah mentok di sana, kujulurkan jari tengahku
untuk menyelinap di balik celana dalam mama.

Ketika sampai pada mulut kemaluannya atau mulut vaginanya, aku


merasakan jelas bulu pubis atau istilahnya jembut mama sudah basah,
dan hanya dengan hitungan detik tiba-tiba ... "Plakkk" ... sakit sekali.

"TIMMY ... kamu kok kurang ajar sekali ama mama." bentak mama
setelah menampar pipiku.
"Kamu ini belajar dari mana sampai kurang ajar seperti ini."
bentaknya lagi.

Aku tidak tahu harus bagaimana. Aku tidak bisa melihat wajah mama
yang sedang marah karena suasana kamar telah gelap. Aku takut
bercampur malu. Tapi rasa takutku lebih banyak daripada rasa
maluku.

"Timmy ... jawab pertanyaan mama. Kamu kok bisa kurang ajar ama
mama." desak mamaku.

Aku mati kutu, benar-benar tidak tau harus menjawab apa. Karena
memang tidak ada yang mengajariku untuk berbuat kurang ajar
seperti itu. Ingin menceritakan kepadanya bahwa aku sering
melihatnya 'bermesraan' dengan papa, kayaknya sudah tidak
mungkin. Karena mungkin itu akan membuatnya semakin marah dan
malu. Aku menjadi pasrah saja dengan keadaan.

"Anu ... anu ... Timmy ngga tau mama." jawabku pasrah.
"Kalo ngga tau kenapa kamu kurang ajar sekali dan nekat gitu." tegas
mama.

Aku menyesal sekali karena asumsiku ternyata salah total.


Akhirnya aku memilih untuk menyerah dan menceritakan apa yang
sedang aku alami sewaktu masih di Indo, dan kelainan aneh yang aku
alami dari pertama sampai akhir. Mama mendengarkan dengan
seksama dan menderung untuk mendengarkan. Aku bercerita tentang
diriku yang aneh dan kejadian-kejadian aneh yang aku alami ini dari A
sampai Z cukup lama. Aku menafsir kira-kira 2 jam lamanya aku
menceritakan semua isi hatiku ini kepadanya.

Yang mengherankan, justru setelah aku menceritakan semuanya ini,


beban perasaan yang aku simpan bertahun-tahun ini langsung lenyap.
Meskipun aku tahu bahwa yang mendengarkan ceritaku ini adalah
mamaku sendiri.

Setelah ceritaku berakhir, mama hanya diam saja. Tidak ada omelan,
ocehan, atau bentakan darinya lagi. Tingkah mama seolah-olah
mengerti, memaklumi, dan seolah-olah seperti menemukan jawaban
yang dia nanti-nantikan.

Mama kembali merebahkan tubuhnya kembali di atas ranjang sambil


membelakangiku. Suasana kembali hening. Aku juga ikut berbaring di
atas ranjang. Mataku masih belum terpejam, dan sedang merawang-
rawan di atas langit-langit kamar yang gelap. Aku menghela nafas
panjang. Kecewa, malu, lega, dan takut menjadi satu.

Kondisi mama pun juga sama, dia juga tidak bisa tidur. Meskipun dia
sedang membelakangiku, namun tubuhnya tidak pernah diam. Seperti
mau begini tidak enak, mau begitu tidak enak. Aku tidak tau apa yang
sedang mama pikirkan, dan aku juga tidak berani bertanya macam-
macam lagi. Aku memilih untuk diam dulu.

Tiba-tiba mama membalikkan badannya, dan tanpa aku duga tiba-tiba


tangan kanan menyelinap di bawah celana tidurku dan langsung
menggenggam penisku yang masih loyo dengan gampang dan
cepatnya. Perlu diketahui bahwa aku sampai sekarang ini tidak pernah
memakai celana dalam sewaktu tidur, karena alasan kenyamanan saja
bila melepas celana dalam waktu tidur. Terang saja tidak sulit baginya
untuk menemukan posisiku penisku di balik celana tidurku.

Terus terang aku kaget setengah mampus dengan gelagat mama


malam itu. Aku tidak pernah menyangka sama sekali apa yang sedang
dia lakukan sekarang. Dengan cepatnya dia menggenggam penisku.

"Mama ... " seruku kaget setengah protes.


"Sssttt ... Timmy tenang aja. Anggap ini bonus." bisik mama. Aku
kembali diam, dan membiarkan apa rencana yang akan mama buat
malam itu.

Penisku perlahan-lahan mulai mengeras, karena ternyata mama


mengganti genggamannya dengan kocokan-kocokan lembut.
Jantungku kembali berdegup kencang. Nikmat sekali kocokan-kocokan
lembut dari tangannya. Sangat berbeda dengan kocokan tanganku
sendiri sewaktu sedang ingin ber-onani.

"Ahhh ... " desahku. Tanpa bisa aku kontrol desahan ini tiba-tiba
keluar dari mulutku.

Tak lama kemudian, mama menaruh air liur sedikit di telapak


tangannya dan mengocok-kocok lagi penisku. Alamak ... kali ini
kocokan lebih nikmat dari yang tadi. Air liur mama membuat licin
kocokan tangannya, membuatku semakin keenakan dibuatnya.

"Ahhh ... ahhh ..." desahku makin menjadi-jadi, penisku makin lama
makin mengeras. Mama tidak berkomentar sama sekali, dan tetap saja
dengan santainya mengocok-kocok penisku. Aku kemudian melepas
total celana tidurku, agar memberikan keleluasaan dan ruang lebih
lebar untuk memainkan irama kocokannya terhadap penisku.

Kira-kira lebih dari 10 menit, mama sibuk mengocok-kocok penisku,


tetapi aku belum menunjukkan tanda-tanda ingin berejakulasi. Nafas
mama terdengar sedikit capek.

Tanpa berpikir panjang lagi, aku menampik tangan mama dari penisku
dan aku bangkit menimpa tubuh mama.

"Timmy ... mau apa kamu?" tanya mama heran.


"Pengen cobain ma." jawabku singkat.
"Timmyyy ... ini mama ... mana bisa begitu. Ini ngga boleh. Tabu
kan?!" protes mama.
"Tapi Timmy pengen banget ma." jawabku lagi sambil berusaha
menarik lepas celana boxer mama. Yang membuatku semakin berani,
mama tidak berusaha menahan ulahku itu. Setelah aku tarik celana
boxernya, tanpa pikir panjang lagi aku tarik pula celana dalamnya
dengan secepat mungkin.

Kini mama sudah terlanjang bawah, dan aku pun juga terlanjang
bawah. Kemudian kulebarkan selangkangannya agar aku bisa
memasukkan penisku ke dalam memek mama. Tiba-tiba kedua tangan
mama menutup lubang memeknya.

"Pijitin mama dulu dong?!" minta mama. Mendengar itu aku menjadi
sedikit kecewa, meskipun sebenarnya mama telah memberikan lampu
hijau kepadaku.

Tanpa banyak bicara, mama membalikkan badannya ke posisi


telungkup, pertanda ingin dipijit dahulu. Akhirnya aku mengalah dan
berusaha untuk bersabar dulu.

Kupijit leher belakangnya, kemudian turun menuju punggung atas dan


turun lagi ke punggu bawah berirama. Aku duduk di atas pantat mama
dengan penisku masih saja tegang. Sambil memijitnya, aku juga
berupaya menggesek-gesek penisku di celah-celah pantat mama.
Memberikan sensasi yang nikmat bagiku. Dan ternyata mama sangat
menyukai pijitanku.

"Hmmm ..." dengung mama pertanda dia sangat menikmati pijitanku


ini.

Tak lama kemudian dia bangkit dari posisinya yang telungkup tadi.
Aku mengira dia mau menyuruhku mengakhiri pijitannya. Tapi diluar
dugaan, dia melepas baju tidurnya bersama BH-nya tanpa berucap
satu kata pun. Aku dapat melihat tubuh bugilnya di balik remang-
remang. Sungguh indah tubuh mamaku ini, kataku dalam hati.

Mama akhirnya kembali lagi dengan posisi telungkupnya, berharap


untuk kembali dipijit lagi. Seperti kerbau dicucuk hidungnya, aku
kembali ke pekerjaanku semula.

Kupijit lagi leher belakangnya, kemudian turun menuju punggung atas


dan turun lagi ke punggu bawah berirama. Aku juga masih terus
menggesek-gesekkan penisku di celah-celah pantat mama. Kudengar
lagi dengungan nikmat darinya.

Aku sekarang menjadi berani. Kucoba mengarahkan ujung penisku di


celah dalam pantatnya, berharap aku bisa menemukan bibir
memeknya. Mama tidak protes dengan tingkahku itu, dan masih tetap
diam. Sambil tetap memijit-mijit punggungnya, aku mencoba
mendorong-dorong pinggulku, berharap ujung penisku mampu
menembus masuk ke bibir memeknya.

Usahaku ini ternyata tidak terlalu sulit. Karena ternyata bibir memek
mama telah menyambut kedatangan penisku dengan kondisinya yang
telah basah dan lembab. Aku berhasil menancapkan penisku sedalam
2 centi ke dalam liang memeknya.

"Ahhh ... Timmy ... kok dimasukkin?" tanya mama pura-pura protes.
Aku memilih untuk berpura-pura tidak mendengarnya, dan
melanjutkan misiku lagi. Kali ini aku dorong batang penisku dengan
paksa, agar terbenam semuanya di dalam memek mama.

"Ohhh ..." guman mama.

Memek mama terasa basah sekali, lembab, dan licin. Kini aku
menghentikan pijitanku, dan kedua telapak tanganku aku gunakan
untuk menjadi tumpuan tubuhku agar tidak menindih tubuh mama.
Dengan posisinya yang masih telungkup, aku setubuhi mamaku.

"Ceplak ... ceplak ..." bunyi seperti tamparan datang dari pantat
mama karena aku menyetubuhinya dari belakang dengan posisinya
yang masih telungkup.

"Timmmyyy ... ahh ... ahh ... geli sayang ..." desahan mama pun
makin lama makin menjadi-jadi.

Kukocok terus liang memek mama non-stop. Mama seperti cacing


kepanasan, dia remas semua yang ada disekitarnya. Korban yang
paling kasihan adalah si bantal, karena dengan posisinya yang
telungkup, mama secara praktis nyaris tidak mampu bergerak lebih
banyak, sepertinya pasrah menerima hantaman-hantaman nikmat dari
batang penisku di dalam liang memeknya.

Remasan tangannya terhadap si bantal semakin menguat, dan tiba-


tiba tubuh mama mengejang. Sesaat kemudian dia menutup mukanya
dengan bantal sambil mengerang keras.

"Errghhhhhh ..." erang mama di balik bantal dengan kerasnya. Mama


berusaha meredam erangannya dibalik bantal. Aku menghentikan
goyangan pinggulku karena tubuh mama dalam kondisi yang
menegang dari biasanya, dan memberikan waktu untuknya
mengerang sepuas-puasnya.

"Huh ... huh ... huh ..." nafas mama mulai tidak beraturan seperti baru
saja berlari sejauh 2 km tanpa berhenti.

Setelah nafasnya mulai terlihat sedikit stabil, mama membalikkan


tubuhnya menjadi terlentang.
"Timmy ... kamu bener-bener anak mama yang paling nakal. Pertama
berani kurang ajar ama mama, sekarang berani-beraninya gituin
mama." kata mama sambil melebarkan selangkangannya, membuka
pintu agar penisku bisa masuk kembali. Mendengar ucapan mama ini,
aku tersenyum di dalam keremangan kamar. Kini kamarku penuh
dengan hawa nafsu birahi milikku dan mama. Aku sempat berpikir
betapa nikmatnya melakukan perbuatan tabu ini bersama mamaku
sendiri.

Aku melepaskan baju tidurku yang masih melekat di tubuhku dan


kemudian tanpa basa-basi lagi, aku kembali menembak masuk batang
penisku ke dalam memek mama lagi.

"Slep ..." bunyi penis memasuki liang memek yang sedang pada posisi
basah 100%.

Kembali aku menyetubuhi mamaku lagi dengan posisi tubuhnya yang


terlentang dengan membuka selangkangannya selebar-lebarnya.

"Ahhh ... ahhh ... sayang ... " desah mama penuh nafsu. Setiap kata
desahan yang keluar dari mulutnya seperti memberikan aliran listrik
yang mengalir di tubuhku. Memberikan dentuman-dentuman nikmat
disekujur tubuhku.

Tiba-tiba tubuhku sedikit bergejolak dan penisku seakan-akan


mengembang sedikit. Inilah pertanda bahwa permainan tabu ini akan
segera berakhir. Aku semakin mempercepat goyanganku dan gesekan
penisku semakin aku percepat. Kelicinan liang memek mama sangat
membantu proses percepatan gesekan dari penisku, dan memberikan
sensasi yang makin lama semakin nikmat.

"Timmy sayang ... kamu mau datang yah?" tanya mama.


"Iya ... mama kok bisa tau?" tanyaku heran.
"Timmy ... ini mamamu ... mama tau segalanya tentang anaknya ... "
jawab mama sambil terus mendesah.
"Ehm ... " responku.

Aku sudah akan mencapai klimaks. Aku tau ini tidak akan lama lagi.

"Timmy boleh keluar di dalam?" tanyaku.


"Di mana pun yang kamu mau sayang ... " jawab mama mesra.

Aku menjadi semakin gila rasanya. Kecepatan gesekan penisku


semakin aku tambah. Suara desahan mama pun semakin membabi
buta dan tidak terkontrol lagi. Tubuhnya kini kembali menegang
seperti sebelumnya.

"Timmy ... mama mau dapet sayang ... ahhh ahhh" kata mama yang
semakin kacau.

Aku merasa telah mencapai 80% mendekati klimaks, dan aku merasa
pula sepertinya sebentar lagi mama akan meletup sebelum aku
mencari klimaks.

"Ahhh ... ahhh ... Timmy ... udah mauu keluarrrr belonnn?" tanya
mama seperti cacing kepanasan.
"Ntar ... ntar lagi ..." jawabku dengan nafasku yang mulai terputus-
putus.

Baru saja aku selesai bicara, tiba-tiba kedua tangan mama mendarat
di dadaku dan kedua ibu jarinya mengosok lembut puting susuku.

Ulah mama ini memberikan kejutan mendadak terhadap tubuhku.


Rasa geli dan nikmat yang luar biasa sewaktu puting susuku digosok-
gosok lembut oleh kedua ibu jarinya, membuatku menjadi kalap dan
tidak terkontrol. Seakan-akan dia tau kelemahanku yang mana aku
tidak pernah menyadari sejak dulu. Di mana yang tadi masih 80%
menuju ejakulasi tiba-tiba meluncur dasyat menjadi 100% akibat ulah
mama ini. Aku tidak lagi mampu menahan kedasyatan senjata
rahasianya yang baru saja mama keluarkan. Aku hentikan gesekan
penisku dan menekan sepenuhnya batang penisku ke dalam liang
memeknya tanpa ada sisa 1 milimeter pun.

"Ahhh ... Timmy keluarrrr ... ahhh ahhh ... " jeritku tak terkontrol lagi
sambil memuntahkan semua air maniku di dalam liang memek mama
tanpa ampun sambil memeluk tubuh mamaku.

Mama pun juga ikut mengerang, dan lebih dasyat dari yang pertama.
Kedua kakinya mengapit pantatku dan menekannya dengan sekuat
tenaga seperti berharap agar semua batang penisku tertanam dalam
dalam dan memuntahkan semua isinya di dalam liang memeknya.

Setelah erangan kami mulai mereda, kami berdua masih bernafas


dengan ngos-ngosan. Seperti baru saja lari maraton jarak jauh.

Dengan nafas yang masih terputus-putus, aku bertanya kepadanya


bahwa senjata rahasia yang dia gunakan sebelumnya mampu
menaklukkanku dalam sekejab. Dia mengatakan bahwa daerah itu
adalah titik kelemahan papa dan dia sebenarnya tidak menyangka
apabila daerah itu adalah titik kelemahanku juga. Like father like son
begitulah candanya.

Tubuh kami masih saling berpelukan, dan batang penisku masih


menancap di dalam memek mama. Aku masih belum ingin
menariknya, karena aku suka kehangatan liang memeknya yang kini
penuh dengan air maniku sendiri. Aku menghabiskan sisa-sisa waktu
yang ada dengan banyak bertanya.

Aku pun bertanya apakah ngga apa-apa aku keluar atau kata lain
ejakulasi di dalam memeknya. Mama mengatakan tidak ada masalah,
karena dia sudah memakai sistem kontrasepsi rutin.

Aku juga meminta maaf kepadanya karena aku khilaf dan tidak
mampu menahan kekuatan nafsu birahiku terhadapnya. Namun mama
mengatakan tidak pernah dipikirkan lagi, karena dia mengerti kalo aku
sedang menuju masa puber. Tapi dia sempat bercanda dengan
mengatakan kepadaku bukan karena alasan puberitas yang harus
disalahkan sehingga harus menyetubuhi mamanya sendiri. Aku sedikit
malu mendengar pernyataan ini. Mama memintaku berjanji untuk
tidak mengulangi perbuataan tabu ini.

Namun dalam singkat cerita saja, selama mama menghabiskan


liburannya di sini, aku selalu saja memiliki akal yang mampu
mendorong hatinya untuk aku setubuhi lagi. Aku kurang lebih sudah
mengerti apa yang bisa membuatnya terasangsan atau horny. Aku
sering menawarkan diri untuk memijitnya setiap malam dan bangun
tidur, dan tawaran ini tidak pernah ditolak olehnya. Strategy yang aku
gunakan selalu sama saja, dan sering berhasil dengan ampuh.

Pernah sekali di suatu malam, sewaktu mama merasa letih dan tidak
berminat melayaniku, dimana aku sangat bandel dan berkesan
memaksa, akhirnya mama pun menyerah dan pasrah melayani nafsu
birahiku karena tidak tega melihatku memohon-mohon padanya untuk
dipuasi. Di saat itu juga dia langsung menyerang daerah paling sensitif
dan daerah kelemahanku, hanya sekitar kurang dari 2 menit aku
sudah mencapai ejakulasiku.

Selama 3 minggu liburan mama di sini mirip seperti sedang berbulan


madu. Semuanya serba bersama dengannya. Jalan-jalan bersama,
liburan ke Sydney dan Melbourne bersama, mandi bersama, tidur
bersama, dan bersama-sama melampiaskan nafsu birahi masing-
masing.

Saat ini sudah 3 bulan berlalu semenjak mama kembali ke Jakarta.


Aku sudah tidak sabar menunggu libur kuliah. Aku menjadi kecanduan
dengan apa yang dinamakan hubungan suami-istri. Namun aku hanya
ingin melakukannya dengan mamaku sendiri. Mungkin di Jakarta
nanti, tidak terlalu susah bagiku untuk meminta jatah lagi darinya,
karena tidak ada yang akan menaruh rasa curiga terhadap kami,
karena kami adalah ibu dan anak.

Segini dulu cerita dariku. Aku tidak akan tersinggung bila para
pembaca cerita panas di sini menganggap aku aneh atau sakit mental,
karena kelainan yang aku alami ini bukan karena unsur kesengajaan.
Tapi aku yakin di luar sana banyak individu-individu yang memiliki
kelainan yang sama denganku.

Cerita diatas bisa diambil pelajaran bagi kita, agar kita tak seperti
yang terjadi pada cerita sex diatas.

Cerita sex Ibu Tetty

Kini cerita sex beralih Pada kepuasan nafsu seseorang, awalnya cerita
sex di berikan untuk menjadikan pelajaran bagi kita, agar terhindar
dari kesalahan akibat dari birahi, Namun cerita kali ini lebih pada
cerita mengumbar nafsu, bagi anda yang belum cukup dewasa sangat
tidak di anjurkan membaca cerita berikut ini.

Asmaea Birahi Bu Tetty

namaku Priambudhy Saktiaji, teman-teman memanggilku Budhy. Aku


tinggal di Bogor, sebelah selatan Jakarta. Tinggiku sekitar 167 cm,
bentuk wajahku tidak mengecewakan, imut-imut kalau teman-teman
perempuanku bilang. Langsung saja aku mulai dengan pengalaman
pertamaku ‘make love’ (ML) atau bercinta dengan seorang wanita.
Kejadiannya waktu aku masih kelas dua SMA (sekarang SMU).

Saat itu sedang musim ujian, sehingga kami di awasi oleh guru-guru
dari kelas yang lain. Kebetulan yang mendapat bagian mengawasi
kelas tempatku ujian adalah seorang guru yang bernama Ibu Netty,
umurnya masih cukup muda, sekitar 25 tahunan. Tinggi badannya
sekitar 155 cm. Kulitnya putih bersih, hidungnya mancung, bentuk
wajahnya oval dengan rambut lurus yang di potong pendek sebatas
leher, sehingga memperlihatkan lehernya yang jenjang.
Yang membuatku sangat tertarik adalah tonjolan dua bukit
payudaranya yang cukup besar, bokongnya yang sexy dan bergoyang
pada saat dia berjalan. Aku sering mencuri pandang padanya dengan
tatapan mata yang tajam, ke arah meja yang didudukinya. Kadang,
entah sengaja atau tidak, dia balas menatapku sambil tersenyum
kecil. Hal itu membuatku berdebar-debar tidak menentu. Bahkan pada
kesempatan lain, sambil menatapku dan memasang senyumnya, dia
dengan sengaja menyilangkan kakinya, sehingga menampakkan paha
dan betisnya yang mulus.

Di waktu yang lain dia bahkan sengaja menarik roknya yang sudah
pendek (di atas lutut, dengan belahan disamping), sambil
memandangi wajahku, sehingga aku bisa melihat lebih dalam, ke arah
selangkangannya. Terlihat gundukan kecil di tengah, dia memakai
celana dalam berbahan katun berwarna putih. Aku agak terkejut dan
sedikit melotot dengan ‘show’ yang sedang dilakukannya. Aku
memandang sekelilingku, memastikan apa ada teman-temanku yang
lain yang juga melihat pada pertunjukan kecil tersebut. Ternyata
mereka semua sedang sibuk mengerjakan soal-soal ujian dengan
serius. Aku kembali memandang ke arah Ibu Netty, dia masih
memandangku sambil tersenyum nakal. Aku membalas senyumannya
sambil mengacungkan jempolku, kemudian aku teruskan mengerjakan
soal-soal ujian di mejaku. Tentu saja dengan sekali-kali melihat ke
arah meja Ibu Netty yang masih setia menyilangkan kakinya dan
menurunkannya kembali, sedemikian rupa, sehingga memperlihatkan
dengan jelas selangkangannya yang indah.

Sekitar 30 menit sebelum waktu ujian berakhir, aku bangkit dan


berjalan ke depan untuk menyerahkan kertas-kertas ujianku kepada
Ibu Netty. “Sudah selasai?” katanya sambil tersenyum. “Sudah, bu….”
jawabku sambil membalas senyumnya. “Kamu suka dengan yang
kamu lihat tadi?” dia bertanya mengagetkanku. Aku menganggukkan
kepalaku, kami melakukan semua pembicaraan dengan berbisik-bisik.
“Apa saya boleh melihatnya lagi nanti?” kataku memberanikan diri,
masih dengan berbisik. “Kita ketemu nanti di depan sekolah, setelah
ujian hari ini selesai, ok?” katanya sambil tersenyum simpul. Senyum
yang menggetarkan hatiku dan membuat tubuhku jadi panas dingin.

Siang itu di depan gerbang sekolah, sambil menenteng tasnya, bu


Netty mendekati tempatku berdiri dan berkata, “Bud, kamu ikuti saya
dari belakang” Aku mengikutinya, sambil menikmati goyangan pinggul
dan pantatnya yang aduhai. Ketika kami sudah jauh dari lingkungan
sekolah dan sudah tidak terlihat lagi anak-anak sekolah di sekitar
kami, dia berhenti, menungguku sampai di sampingnya. Kami berjalan
beriringan. “Kamu benar-benar ingin melihat lagi?” tanyanya memecah
kesunyian. “Lihat apa bu?” jawabku berpura-pura lupa, pada
permintaanku sendiri sewaktu di kelas tadi pagi. “Ah, kamu, suka
pura-pura…” Katanya sambil mencubit pinggangku pelan. Aku tidak
berusaha menghindari cubitannya, malah aku pegang telapak
tangannya yang halus dan meremasnya dengan gemas. bu Netty balas
meremas tanganku, sambil memandangiku lekat-lekat.

Akhirnya kami sampai pada satu rumah kecil, agak jauh dari rumah-
rumah lain. Sepertinya rumah kontrakan, karena tidak terlihat
tambahan ornamen bangunan pada rumah tersebut. Bu Netty
membuka tasnya, mengeluarkan kunci dan membuka pintu. “Bud,
masuklah. Lepas sepatumu di dalam, tutup dan kunci kembali
pintunya!” Perintahnya cepat. Aku turuti permintaannya tanpa banyak
bertanya. Begitu sampai di dalam rumah, bu Netty menaruh tasnya di
sebuah meja, masuk ke kamar tanpa menutup pintunya. Aku hanya
melihat, ketika dengan santainya dia melepaskan kancing bajunya,
sehingga memperlihatkan BH-nya yang juga terbuat dari bahan katun
berwarna putih, buah dadanya yang putih dan agak besar seperti tidak
tertampung dan mencuat keluar dari BH tersebut, membuatnya
semakin sexy, kemudian dia memanggilku. “Bud, tolong dong, lepasin
pengaitnya…” katanya sambil membelakangiku. Aku buka pengait tali
BH-nya, dengan wajah panas dan hati berdebar-debar. Setelah BH-
nya terlepas, dia membuka lemari, mengambil sebuah kaos T-shirt
berwarna putih, kemudian memakainya, masih dengan posisi
membelakangiku. T-shirt tersebut terlihat sangat ketat membungkus
tubuhnya yang wangi.

Kemudian dia kembali meminta tolong padaku, kali ini dia minta
dibukakan risleting roknya! Aku kembali dibuatnya berdebar-debar dan
yang paling parah, aku mulai merasa selangkanganku basah.
Kemaluanku berontak di dalam celana dalam yang rangkap dengan
celana panjang SMA ku. Ketika dia membelakangiku, dengan cepat
aku memperbaiki posisi kemaluanku dari luar celana agar tidak
terjepit. Kemudian aku buka risleting rok ketatnya. Dengan perlahan
dia menurunkan roknya, sehingga posisinya menungging di depanku.
Aku memandangi pantatnya yang sexy dan sekarang tidak terbungkus
rok, hanya mengenakan celana dalam putihnya, tanganku meraba
pantat bu Netty dan sedikit meremasnya, gemas.
“Udah nggak sabar ya, Bud?” Kata bu Netty.
“Maaf, bu, habis bokong ibu sexy banget, jadi gemes saya….”
“Kalo di sini jangan panggil saya ‘bu’ lagi, panggil ‘teteh’ aja ya?”
“Iya bu, eh, teh Netty”
Konsentrasiku buyar melihat pemandangan di hadapanku saat ini, bu
Netty dengan kaos T-shirt yang ketat, tanpa BH, sehingga puting
susunya mencuat dari balik kaos putihnya, pusarnya yang sexy tidak
tertutup, karena ukuran kaos T-shirt-nya yang pendek, celana dalam
yang tadi pagi aku lihat dari jauh sekarang aku bisa lihat dengan jelas,
gundukan di selangkangannya membuatku menelan ludah, pahanya
yang putih mulus dan ramping membuat semuanya serasa dalam
mimpi.
“Gimana Bud, suka nggak kamu?” Katanya sambil berkcak pinggang
dan meliuk-liukkan pinggulnya.
“Kok kamu jadi bengong, Bud?” Lanjutnya sambil menghampiriku.
Aku terdiam terpaku memandanginya ketika dia memeluk leherku dan
mencium bibirku, pada awalnya aku kaget dan tidak bereaksi, tapi
tidak lama. Kemudian aku balas ciuman-ciumannya, dia melumat
bibirku dengan rakusnya, aku balas lumatannya.
“Mmmmmmmmmhhhhhhhhhhh….” Gumamnya ditengah ciuman-
ciuman kami. Tidak lama kemudian tangan kanannya mengambil
tangan kiriku dan menuntun tanganku ke arah payudaranya, aku
dengan cepat menanggapi apa maunya, kuremas-remas dengan
lembut payudaranya dan kupilin-pilin putingnya yang mulai mengeras.
“Mmmmhhhh….mmmmmhhhhh” Kali ini dia merintih nikmat. Aku
usap-usap punggungnya, turun ke pinggangngya yang tidak tertutup
oleh kaos T-shirtnya, aku lanjutkan mengusap dan meremas-remas
pantatnya yang padat dan sexy, lalu kulanjutkan dengan menyelipkan
jari tengahku ke belahan pantatnya, kugesek-gesek kearah dalam
sehingga aku bisa menyentuh bibir vaginanya dari luar celana dalam
yang dipakainya. Ternyata celana dalamnya sudah sangat basah.
Sementara ciuman kami, berubah menjadi saling kulum lidah masing-
masing bergantian, kadang-kadang tangannya menjambaki rambutku
dengan gemas, tangannya yang lain melepas kancing baju sekolahku
satu per satu. Aku melepas pagutanku pada bibirnya dan
membantunya melepas bajuku, kemudian kaos dalam ku, ikat
pinggangku, aku perosotkan celana panjang abu-abuku dan celana
dalam putihku sekaligus. Bu Netty pun melakukan hal yang sama,
dengan sedikit terburu-buru melepas kaos T-shirtnya yang baru dia
pakai beberapa saat yang lalu, dia perosotkan celana dalam putihnya,
sehingga sekarang dia sudah telanjang bulat.

Tubuhnya yang putih mulus dan sexy sangat menggiurkan. Hampir


bersamaan kami selesai menelanjangi tubuh kami masing-masing,
ketika aku menegakkan tubuh kembali, kami berdua sama-sama
terpaku sejenak. Aku terpaku melihat tubuh polosnya tanpa sehelai
benangpun. Aku sudah sering melihat tubuh telanjang, tetapi secara
langsung dan berhadap-hapan baru kali itu aku mengalaminya.
Payudaranya yang sudah mengeras tampak kencang, ukurannya
melebihi telapak tanganku, sejak tadi aku berusaha meremas seluruh
bulatan itu, tapi tidak pernah berhasil, karena ukurannya yang cukup
besar. Perutnya rata tidak tampak ada bagian yang berlemak
sedikitpun. Pinggangnya ramping dan membulat sangat sexy.
Selangkangannya di tumbuhi bulu-bulu yang sengaja tidak dicukur,
hanya tumbuh sedikit di atas kemaluannya yang mengkilap karena
basah.

Tubuh telanjang yang pernah aku lihat paling-paling dari gambar-


gambar porno, blue film atau paling nyata tubuh ABG tetanggaku yang
aku intip kamarnya, sehingga tidak begitu jelas dan kulakukan cepat-
cepat karena takut ketahuan. Kebiasaan mengintipku tidak
berlangsung lama karena pada dasarnya aku tidak suka mengintip.

Sementara bu Netty memandang lekat kemaluanku yang sudah


tegang dan mengeras, pangkalnya di tumbuhi bulu-bulu kasar, bahkan
ada banyak bulu yang tumbuh di batang kemaluanku. Ukurannya
cukup besar dan panjangnya belasan centi. “Bud, punyamu lumayan
juga, besar dan panjang, ada bulunya lagi di batangnya” katanya
sambil menghampiriku.

Jarak kami tidak begitu jauh sehingga dengan cepat dia sudah meraih
kemaluanku, sambil berlutut dia meremas-remas batang kemaluanku
sambil mengocok-ngocoknya lembut dan berikutnya kepala
kemaluanku sudah dikulumnya. Tubuhku mengejang mendapat
emutan seperti itu. “Oooohhhh…. enak teh….” rintihku pelan. Dia
semakin bersemangat dengan kuluman dan kocokan-kocokannya pada
kemaluanku, sementara aku semakin blingsatan akibat perbuatannya
itu. Kadang dimasukkannya kemaluanku sampai ke dalam
tenggorokannya. Kepalanya dia maju mundurkan, sehingga
kemaluanku keluar masuk dari mulutnya, sambil dihisap-hisap dengan
rakus. Aku semakin tidak tahan dan akhirnya…, jebol juga
pertahananku. Spermaku menyemprot ke dalam mulutnya yang
langsung dia sedot dan dia telan, sehingga tidak ada satu tetespun
yang menetes ke lantai, memberiku sensasi yang luar biasa. Rasanya
jauh lebih nikmat daripada waktu aku masturbasi.
“Aaaahhhh… ooooohhhhh…. teteeeeehhhhh!” Teriakku tak tertahankan
lagi.
“Gimana? enak Bud?” Tanyanya setelah dia sedot tetesan terakhir dari
kemaluanku.
“Enak banget teh, jauh lebih enak daripada ngocok sendiri” jawabku
puas.
“Gantian dong teh, saya pengen ngerasain punya teteh” lanjutku
sedikit memohon.
“Boleh…,” katanya sambil menuju tempat tidur, kemudian dia
merebahkan dirinya di atas ranjang yang rendah, kakinya masih
terjulur ke lantai. Aku langsung berlutut di depannya, kuciumi
selangkangannya dengan bibirku, tanganku meraih kedua
payudaranya, kuremas-remas lembut dan kupilin-pilin pelan puting
payudaranya yang sudah mengeras. Dia mulai mengeluarkan rintihan-
rintihan perlahan. Sementara mulutku menghisap, memilin, menjilat
vaginanya yang semakin lama semakin basah. Aku permainkan
clitorisnya dengan lidahku dan ku emut-emut dengan bibirku.
“Aaaaaahhhhh… ooooohhhhhh, Buuuuddddhyyyyy…, aku sudah tidak
tahan, aaaaauuuuuhhhhhh!” Rintihannya semakin lama semakin
keras. Aku sedikit kuatir kalau ada tetangganya yang mendengar
rintihan-rintihan nikmat tersebut. Tetapi karena aku juga didera nafsu,
sehingga akhirnya aku tidak terlalu memperdulikannya. Hingga satu
saat aku merasakan tubuhnya mengejang, kemudian aku merasakan
semburan cairan hangat di mulutku, aku hisap sebisaku semuanya,
aku telan dan aku nikmati dengan rakus, tetes demi tetes. Kakinya
yang tadinya menjuntai ke lantai, kini kedua pahanya mengapit
kepalaku dengan ketat, kedua tangannya menekan kepalaku supaya
lebih lekat lagi menempel di selangkangannya, membuatku sulit
bernafas. Tanganku yang sebelumnya bergerilya di kedua
payudaranya kini meremas-remas dan mengusap-usap pahanya yang
ada di atas pundakku.

“Bud, kamu hebat, bikin aku orgasme sampai kelojotan begini, belajar
darimana?” Tanyanya. Aku tidak menjawab, hanya tersenyum. Aku
memang banyak membaca tentang hubungan sexual, dari majalah,
buku dan internet. Sementara itu kemaluanku sudah sejak tadi
menegang lagi karena terangsang dengan rintihan-rintihan nikmatnya
bu Netty. Akupun berdiri, memposisikan kemaluanku didepan mulut
vaginanya yang masih berkedut dan tampak basah serta licin itu.
“Aku masukin ya teh?” Tanyaku, tanpa menunggu jawaban darinya,
aku melumat bibirnya yang merekah menanti kedatangan bibirku.
“Oooohhhh…” rintihnya,
“Aaaahhhh…” kubalas dengan rintihan yang sama nikmatnya, ketika
kemaluanku menembus masuk ke dalam vaginanya, hilanglah
keperjakaanku. Kenikmatan tiada tara aku rasakan, ketika batang
kemaluanku masuk seluruhnya, bergesekan dengan dinding vagina
yang lembut, hingga ke pangkalnya. Bu Netty merintih semakin
kencang ketika bulu kemaluanku yang tumbuh di batang kemaluanku
menggesek bibir vagina dan clitorisnya, matanya setengah terpejam
mulutnya menganga, nafasnya mulai tersenggal-senggal.
“Ahh-ahh-ahh auuuu!” Kutarik lagi kemaluanku perlahan, sampai
kepalanya hampir keluar. Kumasukkan lagi perlahan, sementara
rintihannya selalu di tambah teriakan kecil, setiap kali pangkal batang
kemaluanku menghantam bibir vagina dan clitorisnya. Gerakanku
semakin lama semakin cepat, bibirku bergantian antara melumat
bibirnya, atau menghisap puting payudaranya kiri dan kanan.
Teriakan-teriakannya semakin menggila, kepalanya dia tolehkan kekiri
dan kekanan membuatku hanya bisa menghisap puting payudaranya
saja, tidak bisa lagi melumat bibirnya yang sexy.

Sementara itu pinggulnya dia angkat setiap kali aku menghunjamkan


kemaluanku ke dalam vaginanya yang kini sudah sangat basah,
sampai akhirnya, “Buuudddhhyyyyyy…. aku mau keluar lagiiiiii…
oooohhhhhh… aaahhhhh” teriakannya semakin kacau.
Aku memperhatikan dengan puas, saat dia mengejan seperti menahan
sesuatu, vaginanya kembali banjir seperti saat dia orgasme di
mulutku. Aku memang sengaja mengontrol diriku untuk tidak
orgasme, hal ini aku pelajari dengan seksama, walaupun aku belum
pernah melakukan ML sebelum itu. Bu Netty sendiri heran dengan
kemampuan kontrol diriku.

Setelah dia melambung dengan orgasme-orgasmenya yang susul-


menyusul, aku cabut kemaluanku yang masih perkasa dan keras. Aku
memberinya waktu beberapa saat untuk mengatur nafasnya.
Kemudian aku memintanya menungging, dia dengan senang hati
melakukannya. Kembali kami tenggelam dalam permainan yang
panas.

Sekali lagi aku membuatnya mendapatkan orgasme yang


berkepanjangan seakan tiada habisnya, aku sendiri karena sudah
cukup lelah, kupercepat gerakanku untuk mengejar ketinggalanku
menuju puncak kenikmatan. Akhirnya menyemburlah spermaku, yang
sejak tadi aku tahan, saking lemasnya dia dengan pasrah tengkurap
diatas perutnya, aku menjatuhkan diriku berbaring di sebelahnya.

Sejak kejadian hari itu, aku sudah tidak lagi melakukan masturbasi,
kami ML setiap kali kami menginginkannya. Ketika aku tanya mengapa
dia memilihku, dia menjawab, karena aku mirip dengan pacar
pertamanya, yang membuatnya kehilangan mahkotanya, sewaktu
masih SMA. Tapi bedanya, katanya lagi, aku lebih tahan lama saat
bercinta (bukan GR lho). Saat kutanya, apa tidak takut hamil?, dengan
santai dia menjawab, bahwa dia sudah rutin disuntik setiap 3 bulan.
Bercinta dengan bu Mila

Perjalanan sex seseorang tak terhitung dan tak terbatas, kadang


permainan sex menimbulkan percintaan dengan wanita setengah
baya. biasanya wanita setengah baya yang menjadi pemuas sex
adalah wanita yang kurang mendapat sentuhan keharmonisan dari
suami, sehingga menyalurkan hasrat seks nya dengan tetangga
ataupun teman dekat. ini karena keterbatasan dana , sangat berbeda
dengan tante girang yang bisa membeli kepuasan seks lewat brondong
yang mencari Tante girang. Berikut kisah wanita setengah baya yang
bercinta dengan seorang pemuda. bercinta dengan Ibu mila

Aku benar-benar jadi ketagihan berhubungan sex dengan wanita-


wanita yang umurnya jauh lebih tua dariku. Hubungan cintaku dengan
Ibu mertuaku masih terus berlanjut sampai saat ini. Jika aku sudah
sangat rindu akan tubuh Ibu mertuaku, aku menelpon Ibu mertuaku,
kami janjian untuk bertemu di salah satu hotel, yang lokasinya dekat
dengan bandara.

Pagi pagi sekali aku berangkat, setelah kami berjumpa, kami


tumpahkan semua rasa rindu kami, sehari penuh kami tidak keluar
kamar mengejar sejuta kenikmatan.

Aku dan Ibu mertuaku benar benar memanfaatkan waktuku yang


singkat, karena sore harinya aku harus segera kembali ke Jakarta.
Saat menunggu dibandara, jika birahi ku datang, aku dan Ibu
mertuaku masuk ke toilet bandara yang cukup sepi. Langsung
kusingkap roknya, kuturunkan CDnya, kuturunkan celana dan CD ku
sebatas lutut, dari belakang langsung kutancapkan kontolku kelubang
memek Ibu mertuaku, kogoyang maju mundur pantatku dengan
sangat cepat, agar secepat mungkin kami raih kenikmatan. Mungkin
aku sudah gila, aku jatuh cinta sama Ibu mertuaku sendiri.

Banyak diantara pembaca sekalian yang bertanya tanya tentang


hubungan sexku dengan Indri istriku? Dalam hubungan sex, Indri,
tidaklah sehebat ibunya, dalam bercinta istriku tidak suka dengan
gaya yang aneh aneh. Bahkan Untuk melakukan oral sex saja, Indri
enggan melakukannya, jijik, katanya.

Dalam berhubungan badan, aku dan Indri lebih banyak mengunakan


gaya konvensional dalam bercinta. Apalagi Indri istriku termasuk
wanita karier yang cukup berhasil, kadang kadang disaat aku ingin
bersetubuh istriku sering menolaknya, capek sekali, katanya.
Tapi bukan itu yang menjadi alasan aku harus selingkuh dengan
ibunya atau dengan wanita setengah baya lainnya. Aku bangga akan
istriku.

Hanya saja, dengan Indri semua fantasi sexku tidak pernah


kesampaian, terlalu monoton, Dengan Ibu mertuaku atau dengan
wanita setengah baya lainnya yang pernah kusetubuhi, aku bebas
berexpresi, dan fantasi sexualku juga bisa terpenuhi.
Dengan mereka, aku benar benar merasakan kepuasan sexual yang
luar biasa.

Sekarang aku akan melanjutkan ceritaku, tentang hubunganku dengan


Ibu Mila, setelah persetubuhan kami yang pertama.

*****

Saat keesokan harinya, ketika aku sudah tiba dikantor, aku hanya
senyum senyum sendiri membayangkan Ibu Mila atasanku, orang
yang begitu ditakuti dikantorku ini, akhirnya menyerah pasrah dalam
pelukanku, memohon mohon agar ladangnya segera dicangkul dan
sirami oleh air kehidupan yang begitu nikmat. Aku hanya tersenyum
sendiri kalau mengingat apa yang terjadi semalam antara aku dengan
Ibu Mila.

Aku benar benar menunggu kedatangan orang yang paling


berpengaruh dikantorku, dan ingin sekali melihat reaksi dan expresi
Ibu Mila kepadaku. Setelah lewat setengah jam, Ibu mila belum
Muncul juga. Dari Yena, sekretaris Ibu Mila aku tahu, bahwa hari ini
Ibu Mila tidak masuk kantor karena kurang enak badan. Banyak teman
teman yang tersenyum lepas, karena bisa bebas bekerja tanpa perlu
ada yang ditakuti.

Cuma aku yang tidak senang atas peristiwa ini, karena aku ingin sekali
melihat expresi wajah Ibu Mila. Ya sudahlah Akupun sibuk dan larut
dengan pekerjaanku. Tanpa terasa sudah jam sepuluh pagi, tiba tiba
aku dikejutkan oleh suara dering Hpku, tanda bahwa ada pesan yang
masuk. Aku lihat ternyata Ibu Mila yang mengirim pesan, segera
kubaca isi pesan tersebut.

“Pento.., kamu lumayan juga diatas ranjang, jadi wajar, kalau Ibu
mertuamu sampai hamil. Hari ini saya nggak masuk kerja, saya
tunggu kamu dirumah saya, jam satu siang. Minta izin sama Siska
bilang saja kamu sakit.
Mila.”..

Uh dasar.. Bos, Sudah jelas jelas Ibu Mila kubuat KO di atas ranjang,
masih bilang aku hanya lumayan. Tapi aku bersyukur juga, berarti hari
ini aku bisa mengentot Ibu Mila lagi. Langsung terbayang semua
kenikmatan yang akan kuperoleh dari tubuh gendut Ibu Mila.

Dengan alasan kurang enak badan, akupun izin untuk istirahat pulang,
kutelpon taksi, saat taksi sudah datang, akupun langsung cabut dari
kantorku menuju rumah Ibu Mila.

Setelah mendapat SMS dari Ibu Mila, aku begitu penuh semangat, hari
ini aku ingin membuat Ibu Mila mengemis dan mohon ampun padaku.
Cuma aku sadar, kemampuan sexku tidaklah terlalu hebat. Nggak
mungkinlah, aku bisa kuat ngentot berjam jam. Untuk menambah
stamina dan daya tahan sex ku, aku mampir ke salah satu toko yang
menjual obat kuat, dari uang yang diberikan Ibu Mila kepadaku, aku
beli beberapa butir obat kuat yang cukup ampuh. Didalam taksi
langsung aku minum sebutir. Haa.. ha.. rasakan nanti, batinku.

Jam satu kurang, aku sudah tiba dirumah Ibu Mila, Kupencet bell
dengan perasaan berdebar. Saat pintu gerbang terbuka kulihat Agus,
satpam penjaga rumah Ibu Mila membukakan pintu.
“Eh.., Bapak Pento Silahkan masuk Pak, Ibu sudah menunggu Bapak
di dalam”.
“Terima kasih Pak”, jawabku.

Akupun masuk kedalam, jauh juga jarak dari pintu gerbang sampai
kepintu rumah Ibu Mila. Kulihat Ibu Mila sudah menunggu diteras
rumahnya dan melambaikan tangannya.
“Hai, kamu datang juga.., aku pikir kamu nggak datang”, sapa Ibu
Mila.
“Aku pasti datang Bu, kalau tidak datang, bisa-bisa rahasiaku
terbongkar”, candaku.
“Ayo masuk, kamu sudah makan siang belum? Kita makan sama
sama, hari ini Ibu sudah pesankan makanan untuk kita berdua. Spesial
buat kamu dan Ibu”.
“Mmm.. ramah sekali Ibu Mila hari ini”, batinku.

Aku dan Ibu Mila masuk kedalam ruangan yang begitu besar,
sepertinya kamar tidur Ibu Mila. Di dekat jendela yang menghadap
kearah kolam renang, aku melihat sebuah meja kecil yang sudah
ditata rapi, dengan nyala lilin dan sebotol wine, romantis sekali.
Aku dan Ibu Mila duduk berhadapan, Ibu Mila begiti lemah lembut,
kamipun makan siang bersama, dalam suasana kamar yang begitu
romantis.
“Boleh saya merokok disini Bu?”
“Silakan Pento, dulu almarhum suami Ibu juga seorang perokok”,
jawab Ibu Mila.
“Kamu mau Minum wine?”, tanya Ibu Mila.
Kemudian Ibu Mila memberikan segelas wine untukku, kami terus
berbicara sambil menghabiskan minuman kami.

Kupeluk tubuh Ibu Mila dari belakang saat Ibu Mila berdiri dijendela
memandang keluar, Kucium dengan lembut wajahnya, bibirnya,
burungku yang menempel tepat di belahan pantat Ibu Milapun sudah
tegak berdiri, sampai sakit sekali rasanya, mungkin pengaruh obat
kuat yang sudah aku minum.

“Pento, Sebenarnya Ibu mau mengajak kamu makan malam disuatu


tempat yang romantis sekali, Cuma Ibu tahu, kamu tidak punya
banyak waktu kalau malam hari jadi Ibu ajak kamu makan siang di
sini, dikamar Ibu, dan sengaja suasananya Ibu buat seperti ini, agar
tetap terkesan romantis”
“Terima kasih Bu, Ibu baik sekali”. Jawabku
“Kamu tahu Pen? Ini kamar tidur Ibu dan almarhum Bapak, kamu
lelaki kedua setelah almahum Bapak, yang boleh masuk di kamar ini.
Ibu sudah lama suka sama kamu, Cuma Ibu nggak yakin, melihat
gayamu yang cool, apa iya kamu mau sama Ibu?, Untung Ibu
mendengar pembicaraan kamu dan Ibu mertuamu, yah terpaksa Ibu
harus mainkan siasat, untuk mendapatkan kamu”.
“Pento kamu maukan, hari ini, kamu bercinta dengan Ibu tanpa
merasa terpaksa”.

Aku tersenyum dan kupandangi wajah Ibu Mila, aku merasa bangga
sekali, kupeluk lebih erat lagi tubuh Ibu Mila. Tubuhku sudah panas
rasanya, Ibu Mila berbalik, kami sudah saling berhadapan. Kupandangi
wajah Ibu Mila, cantik sekali, kukecup lembut bibir Ibu Mila, kami
berdua sudah saling melumat. Lama sekali kami berciuman, ditambah
lagi suasana yang begitu romantis menambah tinggi gairah kami
berdua.

Kulepas pakaian yang di kenakan Ibu Mila, kuciumi lehernya, Ibu Mila
mendesah menikmati cumbuan yang aku berikan, kubuka Bh nya,
kuremas dengan lembut tetek Ibu Mila. Ciumanku terus turun kearah
buah dadanya, kujilati dan kuhisap tetek Ibu Mila, Ibu Milapun
semakin mengeliat dan semakin keras desahannya.
“Uh.. Pento.. Terus hisap sayang.. Uhh.. Enak.. Pen.”..
setelah puas bermain main di buah dada Ibu Mila ciumankupun turun
keperutnya. Kujilati pusarnya sambil tanganku berusaha melepas
celana dalam Ibu Mila, yang merupakan penutup terakhir di tubuhnya.
Masih dalam posisi berdiri kujilati memek Ibu Mila, kuhisap semua
lendir yang keluar, dendam yang tadinya begitu mengebu gebu hilang
sudah, aku begitu lembut memperlakukan Ibu Mila.

“Ah.. pento.. nikmat sekali sayang, buka pakaianmu sayang”.


Jari jemari tangan Ibu Mila dengan lincah melepas kancing pakaianku.
Satu persatu pakaian yang kukenakan terlepas sudah. Akhirnya kami
berdua sudah telanjang bulat. Dihisapnya puting dadaku, sambil
tangan Ibu Mila meremas remas kontolku yang sudah sangat tegak
berdiri.

“Pento aku ingin kita melakukannya di tempat tidur, puaskan aku


sayang”.
Kami berdua berjalan menuju kepembaringan, tangan Ibu Mila terus
memegangi kontolku. Tubuhku direbahkan diatas pembaringan,
kemudian kontolku di kulum dengan lembut, nikmat sekali kuluman
Ibu Mila.

“Oh.. Pento Ibu sudah tidak tahan lagi.. Ibu masukin ya sayang.”..
Kemudian Ibu Mila menaiki tubuhku, digemgamnya kontolku dan
diarahkan ke lubang memeknya, perlahan lahan sekali Ibu Mila
menurunkan pantatnya, mili demi mili batang kontolku masuk
meluncur ke lubang memek Ibu Mila yang sangat basah sekali.

“Ahh.”., rintih kami berdua, saat kontolku masuk semua terbenam


didalam lubang memek Ibu Mila.
Aku lihat Ibu Mila memejamkan mata dan mengigit bibirnya menikmati
sensasi yang begitu indah. Ibu Mila mengangkat pantatnya dengan
perlahan sekali, menikmati gesekan batang kontolku dengan dinding
memeknya, kemudian diturunkan kembali dengan sangat perlahan.
semakin lama goyangan naik turun pantat Ibu Mila semakin cepat.
“Akkhh.. Pento.. ampun.. enak sekali sayang.. kontolmu enak sekali
sayang”.
Ibu Mila terus menjerit mendesah berteriak menikmati sensasi nikmat
dari pertemuan batang kontolku dengan lubang memeknya. Kontolku
yang begitu tegak perkasa terus menerus menerima gesekan demi
gesekan dari lubang memek Ibu Mila.
“Iya.. Bu, aku juga nikmat goyang terus Bu”.
Kuremas tetek Ibu Mila, aku angkat badanku kuhisap teteknya,
goyangan pinggul Ibu Mila makin menggila dan terkendali.

Jujur saja, kalau bukan karena pengaruh obat kuat yang aku minum,
Mungkin aku sudah ejakulasi, dan sudah tidak sanggup lagi bertahan
mengimbangi goyangan pantat Ibu Mila yang begitu liar.
“Oh.. Pento.. Ibu.. sudah nggak sanggup lagi.., Ibu mau keluuarr”.
“Ayo.. Bu.. keluarin semuanya Bu.. Nikmatin.. Bu.”..
Kuhisap dengan kuat tetek Ibu Mila, dan Ibu Milapun makin
mempercepat goyangan pinggulnya menanti saat saat datangnya
orgasme.
“Pentoo.. Arrgghh.”., jerit Ibu Mila, memek Ibu Mila dengan kuat
mencengkram batang kontolku.
Sungguh menyesal aku meminum obat kuat, padahal saat seperti
inilah, saat yang paling nikmat untuk secara bersamaan melepaskan
orgame yang sudah tertahan. Namun kalau aku tidak meminumnya,
aku juga tidak tahu apakah aku sanggup bertahan dari serangan dan
goyangan pantat Ibu Mila.

Dipeluknya aku dengan erat sekali.


“Hu.. hu.. hu.”., Ibu Mila menangis.
Aku peluk tubuh nya dengan erat. Kurebahkan badanku, Ibu Mila ikut
rebah sambil terus memelukku. Kubiarkan Ibu Mila menikmati
orgasmenya.

Kukecup kening Ibu Mila, ku belai rambutnya dengan penuh kasih


sayang, sementara kontolku masih terus terbenam di dalam lubang
memek Ibu Mila.
“Enak sayang”, Tanyaku
“Enak sekali Pen, dasyat sekali rasanya” jawab Ibu Mila lirih.
“Kamu sudah keluar Pento?”.
“Belum Bu, tidak apa apa, yang penting Ibu puas”, Jawabku.
“Ibu lemas sekali Pento, kasihan kamu belum keluar”.
“Tidak apa-apa Bu, Ibu istirahat dulu, nanti kita lanjutkan lagi, toh
waktu kita masih panjang”, jawabku.

Ibu Mila mengangkat tubuhnya dan langung menghempaskannya


kembali disampingku. Kontolku masih tegak berdiri, sama sekali belum
terlihat tanda tanda hendak memuntahkan isinya. Ibu Mila
merebahkan kepalanya didadaku, kupeluk tubuh Ibu Mila, sambil
kubelai belai ramutnya. Akhirnya Ibu Milapun tertidur.

Kupandangi wajahnya, ada senyum kepuasan disana. Seandainya saja


dendamku belum hilang mungkin aku tidak peduli apakah Ibu Mila
lelah atau tidak, pasti sudah kutancapkan kembali kontolku yang
masih tegak berdiri kelubang memek Ibu Mila sampai Ia minta ampun
dan memohon mohon padaku.

Hari itu sampai jam sepuluh malam Aku dan Ibu Mila benar benar
menghabiskan waktu kami hanya untuk bersetubuh meraih
kenikmatan demi kenikmatan. Kami berdua melakukannya dengan
penuh perasaan.

Ternyata di balik ketegaran yang diperlihatkanya dikantor, Ibu Mila


tetaplah seorang wanita yang butuh perhatian dan kasih sayang.

Sekian.

Tante Chintya

Cerita tante girang emang gak ada habisnya, selalu saya menarik
untuk di ikuti, dalam perjalanan blog ini, sudah banyak cerita-cerita
tante girang yang kami berikan, dan semua cerita itu mendapatkan
banyak aplous dari pembaca, untuk itu , atas rasa terima kasih kami,
kami berikan lagi cerita dari seorang tante girang bernama Chintya.

Panggil saja namaku Aldi. Usiaku saat ini 27 tahun. Dikampungku ada
seorang janda berusia 46 tahun, namanya panggil aja Tente Chintya.
Meski usianya sudah kepala empat dan sudah punya 3 orang anak
yang sudah besar-besar, namun tubuhnya masih tetap tampak bagus
dan terawat.

Tante Chintya mempunyai wajah yang cantik dengan rambut sebahu.


Kulitnya putih bersih. Selain itu yang membuatku selama ini terpesona
adalah payudara tante Chintya yang luar biasa montok. Perkiraanku
payudaranya berukuran 36C. Ditambah lagi pinggul aduhai yang
dimiliki oleh janda cantik itu. Bodi tante Chintya yang indah itulah
yang membuatku tak dapat menahan birahiku dan selalu berangan-
angan bisa menikmati tubuhnya yang padat berisi. Setiap melakukan
onani, wajah dan tubuh tetanggaku itu selalu menjadi inspirasiku.

Pagi itu jam sudah menunjukan angka tujuh. Aku sudah bersiap untuk
berangkat ke kampus. Motor aku jalankan pelan keluar dari gerbang
rumah. Dikejauhan aku melihat sosok seorang wanita yang berjalan
sendirian. Mataku secara reflek terus mengikuti wanita itu. Maklum
aja, aku terpesona melihat tubuh wanita itu yang menurutku aduhai,
meskipun dari belakang. Pinggul dan pantatnya sungguh membuat
jantungku berdesir. Saat itu aku hanya menduga-duga kalau wanita
itu adalah tante Chintya. Bersamaan dengan itu, celanaku mulai agak
sesak karena kon**lku mulai tidak bisa diajak kompromi alias ngaceng
berat.
Perlahan-lahan motor aku arahkan agak mendekat agar yakin bahwa
wanita itu adalah tante Chintya.

“Eh tante Chintya. Mau kemana tante?” sapaku.

Tante Chintya agak kaget mendengar suaraku. Tapi beliau kemudian


tersenyum manis dan membalas sapaanku.

“Ehm.. Kamu Ron. Tante mau ke kantor. Kamu mau ke kampus?”


tante Chintya balik bertanya.
“Iya nih tante. Masuk jam delapan. Kalau gitu gimana kalau tante saya
anter dulu ke kantor? Kebetulan saya bawa helm satu lagi,” kataku
sambil menawarkan jasa dan berharap tante Chintya tidak menolak
ajakanku.
“Nggak usah deh, nanti kamu terlambat sampai kampus lho”

Suara tante Chintya yang empuk dan lembut sesaat membuat penisku
semakin menegang.

“Nggak apa-apa kok tante. Lagian kampus saya kan sebenarnya


dekat,” kataku sambil mataku selalu mencuri pandang ke seluruh
tubuhnya yang pagi itu mengenakkan bletzer dan celana panjang.
Meski tertutup oleh pakaian yang rapi, tapi aku tetap bisa melihat
kemontokan payudaranya yang lekukannya tampak jelas.
“Benar nih Aldi mau nganterin tante ke kantor? Kalau gitu bolehlah
tante bonceng kamu,” kata tante Chintya sambil melangkahkan
kakinya diboncengan.

Aku sempat agak terkejut karena cara membonceng tante yang


seperti itu. Tapi bagaimanapun aku tetap diuntungkan karena
punggungku bisa sesekali merasakan empuknya payudara tante yang
memang sangat aku kagumi. Apalagi ketika melewati gundukan yang
ada di jalan, rasanya buah dada tante semakin tambah menempel di
punggungku. Pagi itu tante Chintya aku anter sampai ke kantornya.
Dan aku segera menuju ke kampus dengan perasaan senang.

Waktu itu hari sabtu. Kebetulan kuliahku libur. Tiba-tiba telepon di


sebelah tempat tidurku berdering. Segera saja aku angkat. Dari
seberang terdengar suara lembut seorang wanita.

“Bisa bicara dengan Aldi?”


“Iya saya sendiri?” jawabku masih dengan tanda tanya karena merasa
asing dengan suara ditelepon.
“Selamat pagi Aldi. Ini tante Chintya!,” aku benar-benar kaget
bercampur aduk.
“Se.. Selamat.. Pa.. Gi tante. Wah tumben nelpon saya. Ada yang bisa
saya bantu tante?” kataku agak gugup.
“Pagi ini kamu ada acara nggak Ron? Kalau nggak ada acara datang ke
rumah tante ya. Bisa kan?” Pinta tante Chintyay dari ujung telepon.
“Eh.. Dengan senang hati tante. Nanti sehabis mandi saya langsung ke
tempat tante,” jawabku. Kemudian sambil secara reflek tangan kiriku
memegang kon**lku yang mulai membesar karena membayangkan
tante Chintya.
“Baiklah kalau begitu. Aku tunggu ya. Met pagi Aldi.. Sampai nanti!”
suara lembut tante Chintya yang bagiku sangat menggairahkan itu
akhirnya hilang diujung tepelon sana.

Pagi itu aku benar-benar senang mendengar permintaan tante Chintya


untuk datang ke rumahnya. Dan pikiranku nglantur kemana-mana.
Sementara tanganku masih saja mengelus-elus penisku yang makin
lama, makin membesar sambil membayangkan jika yang memegang
kon**lku itu adalah tante Chintya. Karena hasratku sudah menggebu,
maka segera saja aku lampiaskan birahiku itu dengan onani
menggunakan boneka didol montok yang aku beli beberapa bulan
yang lalu.

Aku bayangkan aku sedang bersetubuh dengan tante Chintya yang


sudah telanjang bulat sehingga payudaranya yang montok menunggu
untuk dikenyut dan diremas. Mulut dan tanganku segera menyapu
seluruh tubuh boneka itu.

“Tante.. Tubuhmu indah sekali. Payudaramu montok sekali tante.


Aaah.. Ehs.. Ah,” mulutku mulai merancau membayangkan nikmatnya
ML dengan tante Chintya.

Karena sudah tidak tahan lagi, segera saja batang penisku,


kumasukkan ke dalam vagina didol itu. Aku mulai melakukan gerakan
naik turun sambil mendekap erat dan menciumi bibir boneka yang aku
umpamakan sebagai tante Chintya itu dengan penuh nafsu.

“Ehm.. Ehs.. Nikmat sekali sayang..” kon**lku semakin aku kayuh


dengan cepat.
“Tante.. Nikmat sekali memekmu. Aaah.. Punyaku mau keluar
sayang..” mulutku meracau ngomong sendiri.
Akhirnya tak lama kemudian penisku menyemburkan cairan putih
kental ke dalam lubang vagina boneka itu. Lemas sudah tubuhku.
Setelah beristirahat sejenak, aku kemudian segera menuju ke kamar
mandi untuk membersihkan kon**l dan tubuhku.

Jarum jam sudah menunjuk ke angka 8 lebih 30 menit. Aku sudah


selesai mandi dan berdandan.

“Nah, sekarang saatnya berangkat ke tempat tante Chintya. Aku


sudah nggak tahan pingin lihat kemolekan tubuhmu dari dekat
sayang,” gumamku dalam hati.

Kulangkahkan kakiku menuju rumah tante Chintya yang hanya


berjarak 100 meter aja dari rumahku. Sampai di rumah janda montok
itu, segera saja aku ketuk pintunya.

“Ya, sebentar,” sahut suara seorang wanita dari dalam yang tak lain
adalah tante Chintya.

Setelah pintu dibuka, mataku benar-benar dimanja oleh tampilan


sosok tante Chintya yang aduhai dan berdiri persis di hadapanku. Pagi
itu tante mengenakan celana street hitam dipadu dengan atasan kaos
ketat berwarna merah dengan belahan lehernya yang agak ke bawah.
Sehingga nampak jelas belahan yang membatasi kedua payudaranya
yang memang montok luar biasa. Tante Chintya kemudian
mengajakku masuk ke dalam rumahnya dan menutup serta mengunci
pintu kamar tamu. Aku sempat dibuat heran dengan apa yang
dilakukan janda itu.

“Ada apa sih tante, kok pintunya harus ditutup dan dikunci segala?”
tanyaku penasaran.

Senyuman indah dari bibir sensual tante Chintya mengembang sesaat


mendengar pertanyaanku.

“Oh, biar aman aja. Kan aku mau ajak kamu ke kamar tengah biar
lebih rilek ngobrolnya sambil nonton TV,” jawab tante Chintya seraya
menggandeng tanganku mengajak ke ruangan tengah.

Sebenarnya sudah sejak di depan pintu tadi penisku tegang karena


terangsang oleh penampilan tante Chintya. Malahan kali ini tangan
halusnya menggenggam tanganku, sehingga kon**lku nggak bisa
diajak kompromi karena semakin besar aja. Di ruang tengah
terhampar karpet biru dan ada dua bantal besar diatasnya. Sementara
diatas meja sudah disediakan minuman es sirup berwarna merah.
Kami kemudian duduk berdampingan.

“Ayo Ron diminum dulu sirupnya,” kata tante padaku.

Aku kemudian mengambil gelas dan meminumnya.

“Ron. Kamu tahu nggak kenapa aku minta kamu datang ke sini?”
tanya tante Chintya sambil tangan kanan beliau memegang pahaku
hingga membuatku terkejut dan agak gugup.
“Ehm.. Eng.. Nggak tante,” jawabku.
“Tante sebenarnya butuh teman ngobrol. Maklumlah anak-anak tante
sudah jarang sekali pulang karena kerja mereka di luar kota dan harus
sering menetap disana. Jadinya ya.. Kamu tahu sendiri kan, tante
kesepian. Kira-kira kamu mau nggak jadi teman ngobrol tante? Nggak
harus setiap hari kok..!,” kata tente Chintya seperti mengiba.

Dalam hati aku senang karena kesempatan untuk bertemu dan


berdekatan dengan tante akan terbuka luas. Angan-angan untuk
menikmati pemandangan indah dari tubuh janda itu pun tentu akan
menjadi kenyataan.

“Kalau sekiranya saya dibutuhkan, ya boleh-boleh aja tante. Justru


saya senang bisa ngobrol sama tante. Biar saja juga ada teman.
Bahkan setiap hari juga nggak apa kok”

Tante tersenyum mendengar jawabanku. Akhirnya kami berdua mulai


ngobrol tentang apa saja sambil menikmati acara di TV. Enjoi sekali.
Apalagi bau wangi yang menguar dari tubuh tante membuat angan-
anganku semakin melayang jauh.

“Ron, udara hari ini panas ya? Tante kepanasan nih. Kamu kepanasan
nggak?” tanya tante Chintya yang kali ini sedikit manja.
“Ehm.. Iya tante. Panas banget. Padahal kipas anginnya sudah
dihidupin,” jawabku sambil sesekali mataku melirik buah dada tante
yang agak menyembul, seakan ingin meloncat dari kaos yang
menutupinya.

Mata Tante Chintya terus menatapku hingga membuatku sedikit grogi,


meski sebenarnya birahiku sedang menanjak. Tanpa kuduga, tangan
tante memegang kancing bajuku.

“Kalau panas dilepas aja ya Ron, biar cepet adem,” kata tante Chintya
sembari membuka satu-persatu kancing bajuku, dan melepaskannya
hingga aku telanjang dada..

Aku saat itu benar-benar kaget dengan apa yang dilakukan tante
padaku. Dan aku pun hanya bisa diam terbengong-bengong. Aku
tambah terheran-heran lagi dengan sikap tente Chintya pagi itu yang
memintaku untuk membantu melepaskan kaos ketatnya.

“Ron, tolongin tante dong. Lepasin kaos tante. Habis panas sih..,”
pinta tante Chintya dengan suara yang manja tapi terkesan
menggairahkan.

Dengan sedikit gemetaran karena tak menyangka akan pengalaman


nyataku ini, aku lepas kaos ketat berwarna merah itu dari tubuh tante
Chintya. Dan apa yang berikutnya aku lihat sungguh membuat
darahku berdesir dan penisku semakin tegang membesar serta
jantung berdetak kencang. Payudara tante Chintya yang besar tampak
nyata di depan mataku, tanpa terbungkus kutang. Dua gunung indah
milik janda itu tampak kencang dan padat sekali.

“Kenapa Ron. Kok tiba-tiba diam?” tanya tante Chintya padaku.


“E.. Em.. Nggak apa-apa kok tante,” jawabku spontan sambil
menundukkan kepala.
“Ala.. enggak usah pura-pura. Aku tahu kok apa yang sedang kamu
pikirkan selama ini. Tante sering memperhatikan kamu. Aldi
sebenarnya sudah lama pingin ini tante kan?” kata tante sambil
meraih kedua tanganku dan meletakkan telapak tanganku di kedua
buah dadanya yang montok.
“Ehm.. Tante.. Sa.. Ya.. Ee..,” aku seperti tak mampu menyelesaikan
kata-kataku karena gugup. Apalagi tubuh tante Chintya semakin
merapat ke tubuhku.
“Ron.. Remas susuku ini sayang. Ehm.. Lakukan sesukamu. Nggak
usah takut-takut sayang. Aku sudah lama ingin menimati kehangatan
dari seorang laki-laki,” rajuk tante Chintya sembari menuntun
tanganku meremas payudara montoknya.

Sementara kegugupanku sudah mulai dapat dikuasai. Aku semakin


memberanikan diri untuk menikmati kesempatan langka yang selama
ini hanya ada dalam angan-anganku saja. Dengan nafsu yang
membara, susu tante Chintya aku remas-remas. Sementara bibirku
dan bibirnya saling berpagutan mesra penuh gairah. Entah kapan
celanaku dan celana tante lepas, yang pasti saat itu tubuh kami
berdua sudah polos tanpa selembar kainpun menempel di tubuh.
Permaianan kami semakin panas. Setelah puas memagut bibir tante,
mulutku seperti sudah nggak sabar untuk menikmati payudara
montoknya

“Uuhh.. Aah..” Tante Chintya mendesah-desah tatkala lidahku


menjilat-jilat ujung puting susunya yang berbentuk dadu.

Aku permainkan puting susu yang munjung dan menggiurkan itu


dengan bebasnya. Sekali-kali putingnya aku gigit hingga membuat
Tante Chintya menggelinjang merasakan kenikmatan. Sementara
tangan kananku mulai menggerayangi ‘vagina’ yang sudah mulai
basah. Aku usap-usap bibir vagina tante dengan lembut hingga
desahan-desahan menggairahkan semakin keras dari bibirnya.

“Ron.. Nik.. Maat.. Sekali sa.. Yaang.. Uuuhh.. Puasilah tante sayang..
Tubuhku adalah milikmu,” suara itu keluar dari bibir janda montok itu.

Aku menghiraukan ucapan tante karena sedang asyik menikmati


tubuh moleknya. Perlahan setelah puas bermain-main dengan
payudaranya mulutku mulai kubawa ke bawah menuju vagina tante
Chintya yang bersih terawat tanpa bulu. Dengan leluasa lidahku mulai
menyapu vagina yang sudah basah oleh cairan.

Aku sudah tudak sabar lagi. Batang penisku yang sudah sedari tadi
tegak berdiri ingin sekali merasakan jepitan vagina janda cantik nan
montok itu. Akhirnya, perlahan kumasukkan batang penisku ke celah-
celah vagina. Sementara tangan tante membantu menuntun tongkatku
masuk ke jalannya. Kutekan perlahan dan..

“Aaah..” suara itu keluar dari mulut tante Chintya setelah penisku
berhasil masuk ke dalam liang senggamanya.

Kupompa penisku dengan gerakan naik turun. Desahan dan erangan


yang menggairahkanpun meluncur dari mulut tante yang sudah
semakin panas birahinya.

“Aach.. Ach.. Aah.. Terus sayang.. Lebih dalam.. Lagi.. Aah.. Nik..
Mat..,” tante Chintya mulai menikmati permainan itu.

Aku terus mengayuh penisku sambil mulutku melumat habis kedua


buah dadanya yang montok. Mungkin sudah 20 menitan kami
bergumul. Aku merasa sudah hampir tidak tahan lagi. Batang
kemaluanku sudah nyaris menyemprotkan cairan sperma.

“Tante.. Punyaku sudah mau keluar..”


“Tahan seb.. Bentar sayang.. Aku jug.. A.. Mau sampai.. Aaach..”
akhirnya tante Chintya tidak tahan lagi.

Kamipun mengeluarkan cairan kenikmatan secara hampir bersamaan.


Banyak sekali air mani yang aku semprotkan ke dalam liang senggama
tante, hingga kemudian kami kecapekan dan berbaring di atas karpet
biru.

“Terima kasih Aldi. Tante puas dengan permainan ini. Kamu benar-
benar jantan. Kamu nggak nyeselkan tidur dengan tante?” tanya
beliau padaku.

Aku tersenyum sambil mencium kening janda itu dengan penuh


sayang.

“Aku sangat senang tante. Tidak kusangka tante memberikan


kenikmatan ini padaku. Karena sudah lama sekali aku berangan-angan
bisa menikmati tubuh tante yang montok ini”

Tante Chintya tersenyum senang mendengar jawabanku.

“Aldi sayang. Mulai saat ini kamu boleh tidur dengan tante kapan saja,
karena tubuh tante sekarang adalah milikmu. Tapi kamu juga janji lho.
Kalau tante kepingin.. Aldi temani tante ya.,” kata tante Chintya
kemudian.

Aku tersenyum dan mengangguk tanda setuju. Dan kami pun mulai
saling merangsang dan bercinta untuk yang kedua kalinya. Hari itu
adalah hari yang tidak pernah bisa aku lupakan. Karena angan-
anganku untuk bisa bercinta dengan tante Chintya dapat terwujud
menjadi kenyataan. Sampai saat ini aku dan tante Chintya masih
selalu melakukan aktivitas sex dengan berbagai variasi. Dan kami
sangat bahagia.

Bercinta Dengan Bu Dosen Cantik

Orang putus cinta bisa melakukan apasaja untuk menhilangkan sakit


hati, bahkan sesuatu yang tidak masuk akal bisa di lakukan, namun
ada juga yang melakukan sesuatu yang nikmat karena putus cinta,
salah satunya pemuda dalam cerita sex kali ini. dia memilih
menyalurkan hasrat sex nya dengan bercinta dengan ibu dosen,
bagaimana kisah selanjutnya? silahkan menikmati :
Cerita ini bermula pada waktu itu aku lagi kuliah di semester VI di
salah satu PTS di Bandung. Ceritanya saat itu aku lagi putus dengan
pacarku dan memang dia tidak tahu diri, sudah dicintai malah
bertingkah, akhirnya dari cerita cintaku cuma berumur 2 tahun saja.
Waktu itu aku tinggal berlima dengan teman satu kuliah juga, kita
tinggal serumah atau ngontrak satu rumah untuk berlima. Kebetulan
di rumah itu hanya aku yang laki-laki. Mulanya aku bilang sama kakak
perempuanku, “Sudah, aku pisah rumah saja atau kos di tempat”, tapi
kakakku ini saking sayangnya padaku, ya saya tidak diperbolehkan
pisah rumah. Kita pun tinggal serumah dengan tiga teman wanita
kakakku.

Ada satu diantara mereka sudah jadi dosen tapi di Universitas lain, Ibu
Vivin namanya. Kita semua memanggilnya Ibu maklum sudah umur 40
tahun tapi belum juga menikah. Ibu Vivin bertanya, “Eh, kamu akhir-
akhir ini kok sering ngelamun sih, ngelamunin apa yok? Jangan-jangan
ngelamunin yang itu..”
“Itu apanya Bu?” tanyaku.

Memang dalam kesehari-harianku, ibu Vivin tahu karena aku sering


juga curhat sama dia karena dia sudah kuanggap lebih tua dan tahu
banyak hal. Aku mulai cerita,
“Tahu nggak masalah yang kuhadapi? Sekarang aku baru putus sama
pacarku”, kataku.
“Oh.. gitu ceritanya, pantesan aja dari minggu kemarin murung aja
dan sering ngalamun sendiri”, kata Ibu Vivin.
Begitu dekatnya aku sama Ibu Vivin sampai suatu waktu aku
mengalami kejadian ini. Entah kenapa aku tidak sengaja sudah mulai
ada perhatian sama Ibu Vivin. Waktu itu tepatnya siang-siang
semuanya pada kuliah, aku sedang sakit kepala jadinya aku bolos dari
kuliah. Siang itu tepat jam 11:00 siang saat aku bangun, eh agak
sedikit heran kok masih ada orang di rumah, biasanya kalau siang-
siang bolong begini sudah pada nggak ada orang di rumah tapi kok
hari ini kayaknya ada teman di rumah nih. Aku pergi ke arah dapur.

“Eh Ibu Vivin, nggak ngajar Bu?” tanyaku.


“Kamu kok nggak kuliah?” tanya dia.
“Habis sakit Bu”, kataku.
“Sakit apa sakit?” goda Ibu Vivin.
“Ah.. Ibu Vivin bisa aja”, kataku.
“Sudah makan belum?” tanyanya.
“Belum Bu”, kataku.
“Sudah Ibu Masakin aja sekalian sama kamu ya”, katanya.
Dengan cekatan Ibu Vivin memasak, kita pun langsung makan berdua
sambil ngobrol ngalor ngidul sampai-sampai kita membahas cerita
yang agak berbau seks. Kukira Ibu Vivin nggak suka yang namanya
cerita seks, eh tau-taunya dia membalas dengan cerita yang lebih hot
lagi. Kita pun sudah semakin jauh ngomongnya. Tepat saat itu aku
ngomongin tentang perempuan yang sudah lama nggak merasakan
hubungan dengan lain jenisnya.
“Apa masih ada gitu keinginannya untuk itu?” tanyaku.
“Enak aja, emangnya nafsu itu ngenal usia gitu”, katanya.
“Oh kalau gitu Ibu Vivin masih punya keinginan dong untuk ngerasain
bagaimana hubungan dengan lain jenis”, kataku.
“So pasti dong”, katanya.

“Terus dengan siapa Ibu untuk itu, Ibu kan belum kawin”, dengan
enaknya aku nyeletuk.
“Aku bersedia kok”, kataku lagi dengan sedikit agak cuek sambil
kutatap wajahnya. Ibu Vivin agak merah pudar entah apa yang
membawa keberanianku semakin membludak dan entah kapan
mulainya aku mulai memegang tangannya. Dengan sedikit agak gugup
Ibu Vivin kebingungan sambil menarik kembali tangannya, dengan
sedikit usaha aku harus merayu terus sampai dia benar-benar
bersedia melakukannya.
“Okey, sorry ya Bu, aku sudah terlalu lancang terhadap Ibu Vivin”,
kataku.
“Nggak, aku kok yang salah memulainya dengan meladenimu bicara
soal itu”, katanya.
Dengan sedikit kegirangan, dalam hatiku dengan lembut kupegang lagi
tangannya sambil kudekatkan bibirku ke dahinya. Dengan lembut
kukecup keningnya. Ibu Vivin terbawa dengan situasi yang kubuat, dia
menutup matanya dengan lembut. Juga kukecup sedikit di bawah
kupingnya dengan lembut sambil kubisikkan, “Aku sayang kamu, Ibu
Vivin”, tapi dia tidak menjawab sedikitpun.
Dengan sedikit agak ragu juga kudekatkan bibirku mendekati bibirnya.
Cup.. dengan begitu lembutnya aku merasa kelembutan bibir itu. Aduh
lembutnya, dengan cekatan aku sudah menarik tubuhnya ke
rangkulanku, dengan sedikit agak bernafsu kukecup lagi bibirnya.
Dengan sedikit terbuka bibirnya menyambut dengan lembut. Kukecup
bibir bawahnya, eh.. tanpa kuduga dia balas kecupanku. Kesempatan
itu tidak kusia-siakan. Kutelusuri rongga mulutnya dengan sedikit
kukulum lidahnya. Kukecup, “Aah.. cup.. cup.. cup..” dia juga mulai
dengan nafsunya yang membara membalas kecupanku, ada sekitar 10
menitan kami melakukannya, tapi kali ini dia sudah dengan mata
terbuka. Dengan sedikit ngos-ngosan kayak habis kerja keras saja.

“Aah.. jangan panggil Ibu, panggil Vivin aja ya!


Kubisikkan Ibu Vivin, “Vivin kita ke kamarku aja yuk!”.
Dengan sedikit agak kaget juga tapi tanpa perlawanan yang berarti
kutuntun dia ke kamarku. Kuajak dia duduk di tepi tempat tidurku.
Aku sudah tidak tahan lagi, ini saatnya yang kutunggu-tunggu.
Dengan perlahan kubuka kacing bajunya satu persatu, dengan
lahapnya kupandangi tubuhnya. Ala mak.. indahnya tubuh ini, kok
nggak ada sih laki-laki yang kepengin untuk mencicipinya. Dengan
sedikit membungkuk kujilati dengan telaten. Pertama-tama belahan
gunung kembarnya. “Ah.. ssh.. terus Ian”, Ibu Vivin tidak sabar lagi,
BH-nya kubuka, terpampang sudah buah kembar yang montok ukuran
34 B. Kukecup ganti-gantian, “Aah.. ssh..” dengan sedikit agak ke
bawah kutelusuri karena saat itu dia tepat menggunakan celana
pendek yang kainnya agak tipis dan celananya juga tipis, kuelus
dengan lembut, “Aah.. aku juga sudah mulai terangsang.
Kusikapkan celana pendeknya sampai terlepas sekaligus dengan
celana dalamnya, hu.. cantiknya gundukan yang mengembang.
Dengan lembut kuelus-elus gundukan itu, “Aah.. uh.. ssh.. Ian kamu
kok pintar sih, aku juga sudah nggak tahan lagi”, sebenarnya memang
ini adalah pemula bagi aku, eh rupanya Vivin juga sudah kepengin
membuka celanaku dengan sekali tarik aja terlepas sudah celana
pendek sekaligus celana dalamku. “Oh.. besar amat”, katanya. Kira-
kira 18 cm dengan diameter 2 cm, dengan lembut dia mengelus
zakarku, “Uuh.. uh.. shh..” dengan cermat aku berubah posisi 69,
kupandangi sejenak gundukannya dengan pasti dan lembut. Aku mulai
menciumi dari pusarnya terus turun ke bawah, kulumat
kewanitaannya dengan lembut, aku berusaha memasukkan lidahku ke
dalam lubang kemaluannya, “Aah.. uh.. ssh.. terus Ian”, Vivin
mengerang. “Aku juga enak Vivin”, kataku. Dengan lembut di lumat
habis kepala kemaluanku, di jilati dengan lembut, “Assh.. oh.. ah..
Vivin terus sayang”, dengan lahap juga kusapu semua dinding lubang
kemaluannya, “Aahk.. uh.. ssh..” sekitar 15 menit kami melakukan
posisi 69, sudah kepengin mencoba yang namanya bersetubuh.
Kurubah posisi, kembali memanggut bibirnya.

Sudah terasa kepala kemaluanku mencari sangkarnya. Dengan


dibantu tangannya, diarahkan ke lubang kewanitaannya. Sedikit demi
sedikit kudorong pinggulku, “Aakh.. sshh.. pelan-pelan ya Ian, aku
masih perawan”, katanya. “Haa..” aku kaget, benar rupa-rupanya dia
masih suci. Dengan sekali dorong lagi sudah terasa licin. Blesst,
“Aahk..” teriak Vivin, kudiamkan sebentar untuk menghilangkan rasa
sakitnya, setelah 2 menitan lamanya kumulai menarik lagi batang
kemaluanku dari dalam, terus kumaju mundurkan. Mungkin karena
baru pertama kali hanya dengan waktu 7 menit Vivin.. “Aakh.. ushh..
ussh.. ahhkk.. aku mau keluar Ian”, katanya. “Tunggu, aku juga sudah
mau keluar akh..” kataku. Tiba-tiba menegang sudah lubang
kemaluannya menjepit batang kemaluanku dan terasa kepala batang
kemaluanku disiram sama air surganya, membuatku tidak kuat lagi
memuntahkan.. “Crot.. crot.. cret..” banyak juga air maniku muncrat
di dalam lubang kemaluannya. “Aakh..” aku lemas habis, aku
tergeletak di sampingnya. Dengan lembut dia cium bibirku, “Kamu
menyesal Ian?” tanyanya. “Ah nggak, kitakan sama-sama mau.” Kami
cepat-cepat berberes-beres supaya tidak ada kecurigaan, dan sejak
kejadian itu aku sering bermain cinta dengan Ibu Vivien hal ini tentu
saja kami lakukan jika di rumah sedang sepi, atau di tempat
penginapan apabila kami sudah sedang kebelet dan di rumah sedang
ramai. sejak kejadian itu pada diri kami berdua mulai bersemi benih-
benih cinta, dan kini Ibu Vivien menjadi pacar gelapku.

Demikian secuil kisah dari pengalaman seorang pemuda bercinta


dengan ibu dosen yang umurnya jauh lebih tua dari dirinya.
kenikmatan sex yang di dapatkan pun tak kalah menarik dan nikmat
dari apa yang dirasakan dengan wanita muda.

Bercinta dengan Ibu Mertua

Hati-hati jika anda memiliki suami yang haus seks, usahakan berikan
dia kepuasan seks yang maksimal, karena bisa aja suatu saat nanti
jika tidak puas, suami anda selingkuh dengan siapa aja, bisa bercinta
dengan tetangga, bercinta dengan pembantu, bahkan bisa bercinta
dengan mertua sendiri!! seperti cerita sex berikut ini...

Selama satu minggu Ibu Mertuaku berada di Jakarta, hampir setiap


hari setiap ada kesempatan aku dan Ibu Mertuaku selalu mengulangi
persetubuhan kami. Apalagi setelah Indri istriku ditugaskan ke Medan
selama tiga hari untuk mengerjakan proyek yang sedang di kerjakan
kantor istriku.

Aku dan Ibu mertuaku tidak menyia-nyiakan kesempatan yang kami


peroleh, kami berdua semakin lupa diri. Aku dan Ibu mertuaku tidur
seranjang, layaknya suami istri, ketika hasrat birahi kami datang aku
dan Ibu Mertuaku langsung menuntaskan hasrat kami berdua.
Kusirami terus menerus rahim Ibu Mertuaku dengan spermaku,
akibatnya fatal.
Setelah istriku kembali dari Medan Bapak mertuaku minta agar Ibu
mertuaku segera pulang ke Gl, dengan berat hati akhirnya Ibu
mertuakupun kembali ke desa Gl. Setelah Ibu mertuaku kembali
kedesa GL hari hariku jadi sepi Aku begitu ketagihan dengan
permainan sex Ibu Mertuaku aku rindu jeritan jeritan joroknya, saat
orgasme sedang melandanya.

Pertengahan juni lalu Ibu mertuaku menelponku ke kantor, aku begitu


gembira sekali Kami berdua sudah sama sama saling merindukan,
untuk mengulangi persetubuhan kami, tapi yang paling membuatku
kaget adalah saat Ibu mertuaku memberikan kabar, kalau beliau
terlambat datang bulan dan setelah diperiksa ke dokter, Ibu mertuaku
positip hamil. Aku kaget sekali, aku pikir, Ibu Mertuaku sudah tidak
bisa hamil lagi.
Aku minta kepada Ibu mertuaku, agar benih yang ada dalam
kandungannya dijadikan saja, namun Ibu mertuaku menolaknya, Ibu
mertuaku bilang itu sama saja dengan bunuh diri, karena suaminya
sudah lama tidak pernah lagi menggaulinya, tetapi masih bisa hamil.
Baru aku tersadar, yah kalau Bapak mertuaku tahu istrinya hamil,
pasti Bapak mertuaku marah besar apalagi jika Bapak mertuaku tahu
kalau yang menghamili istrinya adalah menantunya sendiri.
Juga atas saran Dokter, menurut dokter di usianya yang sekarang ini,
sangat riskan sekali bagi Ibu mertuaku untuk hamil atau memiliki anak
lagi, jadi Ibu mertuaku memutuskan untuk mengambil tindakan.
“Bu, apa perlu aku datang ke desa Gl?”
Ibu mertuaku melarang, “Tidak usah sayang nanti malah bikin Bapak
curiga, lagipula ini hanya operasi kecil”.

Setelah aku yakin bahwa Ibu mertuaku tidak perlu ditemani, otak
jorokku langsung terbayang tubuh telanjang Ibu mertuaku.
“Bu aku kangen sekali sama Ibu, aku kepengen banget nih Bu”
“Iya Mas, Ibu juga kangen sama Mas Pento. Tunggu ya sayang,
setelah masalah ini selesai, akhir bulan Ibu datang. Mas Pento boleh
entotin Ibu sepuasnya”.
Sebelum kuakhiri percakapan, aku bilang sama Ibu mertuaku agar
jangan sampai hamil lagi, Ibu mertuaku hanya tersenyum dan berkata
kalau dia kecolongan. Gila.., hubungan gelap antara aku dengan Ibu
mertuaku menghasilkan benih yang mendekam di rahim Ibu
mertuaku, aku sangat bingung sekali.

Saat aku sedang asyik asyiknya melamun memikirkan apa yang terjadi
antara aku dan Ibu mertuaku, aku dikagetkan oleh suara dering
telepon dimejaku.
“Hallo, selamat pagi”.
“Pento kamu tolong ke ruang Ibu sebentar”.
Ternyata Bos besar yang memanggil, akupun beranjak dari tempat
dudukku dan bergegas menuju rangan Ibu Mila. Ibu Mila, wanita
setengah baya, yang sudah menjanda karena ditinggal mati suaminya
akibat kecelakaan, saat latihan terjun payung di Sawangan. Aku
taksir, usia Ibu Mila kurang lebih 45 tahun, Ibu Mila seorang wanita
yang begitu penuh wibawa, walaupun sudah berusia 45 tahun namun
Ibu Mila tetap terlihat cantik, hanya sayang Tubuh Ibu Mila agak
gemuk.
“Selamat pagi Bu, ada apa Ibu memanggil saya”.
“Oh nggak.., Ibu cuma mau Tanya mengenai pekerjaan kemarin, yang
diberikan sama Bp. Anwar sudah selesai kamu kerjakan atau belum?”.
“Oh.. ya Bu.. sudah, sekarang saya sedang memeriksanya kembali
sebelum saya serahkan, biar tidak ada kesalahan”. Jawabku.
“Oh.. ya.. sudah kalau begitu, Kamu kelihatan pucat kenapa? Kamu
sakit?”. Tanya Ibu Mila.
“Oh nggak Bu Saya tidak apa-apa”.
“Kalau kamu kurang sehat, ijin saja istirahat dirumah, jangan
dipaksakan nanti malah tambah parah penyakit mu”.
“Ah.. nggak apa-apa Bu saya sehat kok”. Jawabku.
Saat aku hendak meninggalkan ruangan Ibu Mila, aku sangat terkejut
sekali, saat Ibu Mila berkata, “Makanya kalau selingkuh hati hati dong
Pen Jangan terlalu berani. Sekarang akibatnya ya beginilah Ibu
mertuamu hamil”.
Aku sangat terkejut sekali, bagai disambar petir rasanya mukaku
panas sekali, aku sungguh-sungguh mendapatkan malu yang luar
biasa.
“Dari mana Ibu tahu?” tanyaku dengan suara yang terbata bata.
“Maaf Pen Bukannya Ibu ingin tahu urusan orang lain, Tadi waktu Ibu
menelfon kamu kamu kok online terus Ibu jadi penasaran, Ibu masuk
saja ke line kamu. Sebenarnya, setelah Ibu tahu kamu sedang bicara
apa, saat itu Ibu hendak menutup telepon rasanya kok lancang
dengerin pembicaraan orang lain, tapi Ibu jadi tertarik begitu Ibu tahu
bahwa kamu selingkuh dengan Ibu mertuamu sendiri”.
Aku marah sekali, tapi apa daya Ibu Mila adalah atasanku, selain itu
Ibu Mila adalah saudara sepupu dari pemilik perusahaan tempat aku
bekerja, bisa bisa malah aku dipecat. Aku hanya diam dan
menundukan kepalaku, aku pasrah
“Ya sudah, tenang saja rahasia kamu aman ditangan Ibu”
“Terima kasih Bu”, jawabku lirih sambil menundukkan mukaku
“Nanti sore setelah jam kerja kamu temenin Ibu ke rumah, ada yang
hendak Ibu bicarakan dengan kamu, OK”.
“Tentang apa Bu?” tanyaku.
“Ibu mau mendengar semua cerita tentang hubunganmu dengan Ibu
mertuamu dan jangan menolak” pintanya tegas.
Akupun keluar dari ruangan Ibu Mila dengan perasaan tidak karuan,
aku marah atas perbuatan Ibu Mila yang dengan lancang
mendengarkan pembicaraanku dengan Ibu mertuaku dan rasa malu
karena hubungan gelapku dengan Ibu mertuaku diketahui oleh orang
lain.
“Kenapa Pen? Kok mukamu kusut gitu habis dimarahin sama si gendut
ya”, Tanya Wilman sohibku.
“Ah, nggak ada apa apa Wil Aku lagi capek aja”.
“Oh aku pikir si gendut itu marahin kamu”.
“Kamu itu Wil, gendat gendut, ntar kalau Ibu Mila denger mati kamu”.

Hari itu aku sudah tidak konsentrasi dalam pekerjaanku Aku hanya
melamun dan memikirkan Ibu mertuaku, kasihan sekali beliau harus
dikuret sendirian, terbayang dengan jelas sekali wajah Ibu mertuaku
kekasihku, rasanya aku ingin terbang ke desa GL dan menemani Ibu
mertuaku, tapi apa daya Ibu mertuaku melarangku. Apalagi nanti sore
aku harus pergi dengan Ibu Mila, dan aku harus menceritakan
kepadanya semua yang aku alami dengan Ibu mertuaku, uh.. rasanya
mau meledak dada ini
Aku berharap agar jam tidak usah bergerak, namun detik demi detik
terus berlalu dengan cepat, tanpa terasa sudah jam setengah lima. Ya
aku hanya bisa pasrah, mau tidak mau aku harus mencerikan semua
yang terjadi antara aku dengan Ibu mertuaku agar rahasiaku tetap
aman.

“Kring.. “, kuangkat telepon di meja kerjaku.


“Gimana? Sudah siap”, Tanya Ibu Mila.
“Ya Bu saya siap”.
“Ya sudah kamu jalan duluan tunggu Ibu di ATM BNI pemuda”.
Ternyata Ibu Mila tidak ingin kepergiannya denganku diketahui
karyawan lain. Dengan menumpang mobil kawanku Wilman, aku
diantar sampai atm bni, dengan alasan aku mau mengambil uang, dan
akan pergi ketempat familiku, akhirnya wilman pun tidak jadi
menunggu dan mengantarkanku pulang seperti biasanya.
Kurang lebih lima belas menit aku menunggu Ibu Mila, tapi yang
ditunggu-tunggu belum datang juga, saat kesabaranku hampir habis
kulihat mobil Mercedes hitam milik Ibu Mila masuk ke halaman dan
parkir. Ibu Mila pun turun dari mobil dan berjalan kearah ATM.
“Hi.. Pento ngapain kamu disini?”, sapa Ibu Mila.
Aku jadi bingung, namun Ibu Mila mengedipkan matanya, akupun
mengerti maksud Ibu Mila, agar kami bersandiwara karena ada
beberapa orang yang sedang antri mengambil uang.
“Oh nggak Bu, saya lagi nunggu temen tapi kok belum datang juga”,
sahutku.
Ibu Milapun bergabung antri di depan ATM.
“Gimana, temenmu belum datang juga?” Saat Ibu Mila keluar dari
ruang ATM.
“Belum Bu”.
“Ya sudah pulang bareng Ibu aja toh kita kan searah”.
Aku pun berjalan kearah mobil Ibu Mila, aku duduk di depan
disamping supir pribadi Ibu Mila sementara Ibu Mila sendiri duduk
dibangku belakang.
“Ayo, Pak Bari kita pulang”
“Iya Nya.. “, sahut Pak bari
“Untung aku ketemu kamu disini Pento Padahal tadi aku sudah cari
kamu dikantor kata teman temanmu kamu udah pulang”.
Uh.. batinku Ibu Mila mulai bersandiwara lagi.
“Memangnya ada apa Ibu mencari saya?”.
“Mengenai proposal yang kamu bikin tadi siang baru sempat Ibu
periksa sore tadi, ternyata ada beberapa kekurangan yang harus
ditambahkan. Yah dari pada nunggu besok mendingan kamu
selesaikan sebentar di rumah Ibu OK”.
Aku hanya diam saja, pikiranku benar-benar kacau saat itu, sampai
sampai aku tidak tahu kalau aku sudah sampai dirumah Ibu Mila.
“Ayo masuk”, ajak Ibu mia.
Aku sungguh terkagum kagum melihat rumah bossku yang sanggat
besar dan megah. Aku dan Ibu Mila pun masuk kerumahnya semakin
kedalam aku semakin bertambah kagum melihat isi rumah Ibu Mila
yang begitu antik dan mewah.
“Selamat sore Nya”,
“Sore Yem, Oh ya.. yem ini ada anak buah ku dikantor, mau
mengerjakan tugas yang harus diselesaikan hari ini juga tolong kamu
antar dia ke kamar Bayu, biar Bapak Pento bekerja disana”.
“Baik Nya”.
Akupun diajak menuju kamar Bayu oleh Iyem pembantu di rumah Ibu
Mila.
“Silakan Den, ini kamarnya”.
Akupun memasuki kamar yang ditunjuk oleh Iyem. Sebuah kamar
yang besar dan mewah sekali. Langsung aku duduk di sofa yang ada
di dalam kamar.
“Kring.., kring.. “, kuangkat telepon yang menempel di dinding.
“Hallo, Pento, itu kamar anakku, sekarang ini anakku sedang kuliah di
US, kamu mandi dan pakai saja pakaian anakku, biar baju kerjamu
tidak kusut”.
“Oh.. iya Bu terimakasih”.
Langsung aku menuju kamar mandi, membersihkan seluruh tubuhku
denga air hangat, setelah selesai akupun membuka lemari pakian
yang sangat besar sekali dan memilih baju dan celana pendek yang
pas denganku.
Sudah hampir jam tujuh malam tapi Ibu Mila belum muncul juga, yang
ada malah Iyem yang datang mengantarkan makan malam untukku.
Saat aku sedang asyik menikmati makan malamku, pintu kamar
terbuka dan kulihat ternyata Ibu Mila yang masuk, aku benar benar
terpana melihat pakaian yang dikenakan oleh Ibu Mila tipis sekali.
Setelah mengunci pintu kamar Ibu Mila datang menghampiri dan ikut
duduk di sofa. Sambil terus melahap makananku aku memandangi
tubuh Ibu Mila, walaupun gendut tapi Ibu Mila tetap cantik.
Setelah beberapa saat aku menghabiskan makananku Ibu Mila berkata
kepadaku, “Sekarang, kamu harus menceritakan semua peristiwa
yang kamu alami dengan Ibu Mertuamu, Ibu mau dengar semuanya,
dan lepas semua pakaian yang kamu kenakan”.
“Tapi Bu”, protesku.
“Pento, kamu mau istrimu tahu, bahwa suaminya ada affair dengan
ibunya bahkan sekarang ini Ibu kandung istrimu sedang mengandung
anakmu”.
Aku benar benar sudah tidak punya pilihan lagi, kulepas kaos yang
kukenakan, kulepas juga celana pendek berikut CD ku, aku telanjang
bulat sudah. Karena malu kututup kontolku dengan kedua tanganku.
“Sial!”, makiku dalam hati, aku benar benar dilecehkan oleh Ibu Mila
saat itu.
“Lepas tanganmu Ibu mau lihat seberapa besar kontolmu”, bentak Ibu
Mila.
“Mm.., lumayan juga kontolmu”.
Malu sekali aku mendengar komentar Ibu Mila tentang ukuran
kontolku, yang ukurannya hanya standar Indonesia.
“Nah, sekarang ceritakan semuanya”.
Dengan perasaan malu, akupun menceritakan semua kejadian yang
aku alami bersama Ibu Mertuaku, mau tidak mau burungkupun
bangun dan tegak berdiri, karena aku menceritakan secara detail apa
yang aku alami. Kulihat Ibu Mila mendengarkan dan menikmati
ceritaku, sesekali Ibu Mila menarik napas panjang. Tiba tiba Ibu Mila
bangkit berdiri dan melepaskan seluruh pakaian yang dia kenakan,
aku terdiam dan terpana menyaksikan tubuh gendut orang paling
berpengaruh dikantorku, sekarang sudah telanjang bulat dihadapanku.
Walaupun banyak lemak disana sini namun pancaran kemulusan tubuh
Ibu Mila membuat jakunku turun naik.
“Kenapa diam, ayo lanjutkan ceritamu”, bentaknya lagi.
“Baik Bu”, akupun melanjutkan ceritaku kembali, namun aku sudah
tidak konsentrasi lagi dengan ceritaku, apalagi saat Ibu Mila
menghampiri dan membuka kakiku kemudian mengelus elus dan
mengocok ngocok kontolku, aku sudah tidak fokus lagi pada ceritaku.
“Ahh.. “, jeritku tertahan saat mulut Ibu Mila mulai mengulum
kontolku.
“Ahh.. Bu.., nikmat sekali”.
Kuangkat kepala Ibu Mila, kamipun berciuman dengan liarnya, kupeluk
tubuh gendut bossku.
“Bu.. kita pindah keranjang saja”, pintaku,
Sambil terus berpelukan dan berciuman kami berdua berjalan menuju
ranjang. Kurebahkan tubuh Ibu Mila, ku lumat kembali bibirnya, kami
berdua bergulingan diatas pembaringan, saling merangsang birahi
kami.
“Ahh.. “, Jerit Ibu Mila saat mulutku mulai mencium dan menjilati
teteknya.
“Uhh Pento.. enak.. sayang”.
Ketelusuri tubuh Ibu Mila dan jilatan lidahkupun menuju memek Ibu
Mila yang licin tanpa sehelai rambutpun. Kuhisap memek Ibu Mila dan
kujilati seluruh lendir yang keluar dari memeknya. Banjir sekali
Mungkin karena Ibu Mila sudah sangat terangsang mendengar
ceritaku.
“Ahh”, jerit Ibu Mila saat dua jariku masuk ke lubang surganya, dan
tanganku yang satu lagi meremas-remas teteknya.
Aku berharap agar orang yang telah melecehkanku ini cepat mencapai
orgasmenya, aku makin beringas lidahku terus menjilati memek Ibu
Mila yang sedang dikocok kocok dua jari tanganku. Usahaku berhasil,
Ibu Mila memohon agar aku segera memasukan kontolku le lubang
memeknya, tapi aku tidak mengindahkan keinginannya, kupercepat
kocokan jari tanganku dilubang memek Ibu Mila, tubuh Ibu Milapun
makin menegang.
“Aaarrgghh.. Pento”, jerit Ibu Mila tubuhnya melenting, kakinya
menjepit kepalaku saat badai orgasme melanda dirinya,
Aku puas sekali melihat kondisi Ibu Mila, seperti orang yang kehabisan
napas, matanya terpejam, kubiarkan Ibu Mila menikmati sisa sisa
orgasmenya. Kucumbu kembali Ibu Mila kujilati teteknya, kumasukan
lagi dua jariku kedalam memek nya yang sudah sangat basah.
“Ampun.. Pento.. biarkan Ibu istirahat dulu”, pintanya.
Aku tidak memperdulikan permintaannya, kubalik tubuh telentangnya,
tubuh Ibu Mila tengkurap kini.
“Jangan.. dulu Pen.. too.. Ibu lemas sekali”.
Aku angkat tubuh tengkurapnya, Ibu Mila pasrah dalam posisi
nungging. Matanya masih terpejam. Kugesek gesekan kontolku
kelubang memek Ibu Mila. Kutekan dengan keras dan.. Bless masuk
semua batang kontolku tertelan lubang nikmat memek Ibu Mila.
“Iiihh.. Pen.. to.. kamu.. jahat”.
Akupun mulai mengeluar masukan kontolku ke lubang memek Ibu
Mila, orang yang paling di takuti dikantorku sekarang ini sedang
bertekuk lutut di hadapanku, merintih rintih mendesah desah, bahkan
memohon mohon padaku. Aku puas sekali, kupompa dengan cepat
keluar masuknya kontoku di lubang memek Ibu Mila, bunyi plak..
plak.. akibat beradunya pantat Ibu Mila dengan tubuhku menambah
nikmat persetubuhkanku.
“Uhh.. “, jeritku saat kontolku mulai berdenyut denyut.
Akupun sudah tidak sanggup lagi menahan bobolnya benteng
pertahananku. Kupompa dengan cepat kontolku, Ibu Milapun makin
belingsatan kepalanya bergerak kekiri dan kekanan.
“Ahh Ibu.. aku mau.. keluar.. “.
Dan cret.. cret, muncrat sudah spermaku masuk kedalam Memek dan
rahim Ibu Mila, beberapa detik kemudian Ibu Mila pun menyusul
mendapatkan orgasmenya, dengan satu teriakan yang keras sekali,
Ibu Mila tidak peduli apakah Iyem pembantunya mendengar jeritannya
diluar sana.
Ibu Mila rebah tengkurap, akupan rebah di belakangnya sambil terus
memeluk tubuh gendut Ibu Mila. Nikmat sekali.., Orgasme yang baru
saja kami raih bersamaan, kulihat Ibu Mila sudah lelap tertidur, dari
celah belahan memek Ibu Mila, air manyku masih mengalir, aku benar
benar puas karena orang yang telah melecehkanku sudah kubuat KO.
Kuciumi kembali tubuh Ibu Mila, kontolkupun tegak kembali, ku balik
tubuh Ibu Mila agar telentang, kuangkat dan kukangkangi kakinya.
Kugesek-gesekan kontolku di lubang memek Ibu Mila.
“Uhh Pento.. Ibu lelah sekali sayang”, Lirih sekali suara Ibu Mila.
Aku sudah tidak peduli, langsung kutancapkan kontolku ke lubang
nikmat Ibu Mila, Bless.. Licin sekali, kupompa keluar masuk kontolku,
tubuh Ibu Mila terguncang guncang akibat kerasnya sodokan keluar
masuk kontolku, rasanya saat itu aku seperti bersetubuh dengan
mayat, tanpa perlawanan Ibu Mila hanya memejamkan matanya.
Kukocok dengan cepat dan keras keluar masuknya kontolku di lubang
memek Ibu Mila.., dan langsung ku cabut kontolku dan kumuncratkan
air maniku diatas perut Ibu Mila.
Karena lelah akupun tertidur sisamping tubuh telanjang Ibu Mila,
sambil kupeluk tubuhnya, saat aku terbangun kulihat jarum jam sudah
menunjukan pukul setengah sebelas malam, buru buru aku bergegas
membersihkan tubuhku dan mengenakan pakaian kerjaku.
“Bu.. Bu.. Mila bangun Bu.. “.
Akhirnya dengan malas Ibu Mila membuka matanya.
“Sudah malam Bu saya mau pulang”.
“Pento kamu liar sekali, rasanya tubuh Ibu seperti tidak bertulang
lagi”.
Ibu Milapun bangkit mengenakan pakaiannya, kami berdua berjalan
keluar kamar.
“Tunggu sebentar ya Pento, kemudian Ibu Mila masuk kekamarnya,
beberapa saat kemudian Ibu Mila keluar dari kamarnya dengan
senyumnya yang menawan.
“Ini untuk kamu”.
“Apa ini Bu?”, Tanyaku, saat Ibu Mila menyodorkan sebuah amplop
kepadaku.
Aku menolak pemberian Ibu Mila, namun Ibu Mila terus memaksaku
untuk menerimanya. Terrpaksa kukantongi amplop yang diberikan Ibu
Mila lalu kembali kami berciuman dengan mesranya.
Dalam perjalanan pulang aku masih tidak menyangka bahwa aku baru
saja bersetubuh dengan Ibu Mila. Entah nasib baik ataukah nasib
buruk tapi aku benar benar menikmatinya.

Tante Lina Tanteku sendiri

Bercinta atau ngentot dengan tante girang udah biasa, banyak pemuda ataupun brondong
yang pernah melakukan ML dengan tante girang, tapi bagaimana jika ml atau bercinta
dengan tante kita sendiri?? mmmhhh... walaupun sama-sama tante, tapi masih saja ada
hubungan sedarah, dan bercinta dengan tante sendiri sangat tidak wajar, berikut cerita
seseorang yang memiliki ceritya seks dengan tante nya sendiri.

Namaku Andi, umurku 30 tahun dengan tinggi badan 185 cm dan berat badan 82 kg. Aku
kini bekerja sebagai supervisor di salah satu perusahaan di Medan. Aku lebih menyukai
wanita setengah baya. Aku sangat suka membaca cerita di .com khususnya di bagian
“Setengah Baya”. Aku ingin menceritakan kisah nyata dengan tanteku sendiri, Tante
Lina. Cerita yang dituangkan di sini adalah kisah nyata dan bagi yang kebetulan merasa
sama nama atau kisahnya mohon dimaafkan itu hanyalah kebetulan.

Kejadian ini terjadi sekitar 6 tahun yang lalu, waktu itu aku masih berusia 24 tahun. Aku
mempunyai seorang tante bernama Lina yang umurnya waktu itu 36 tahun. Tante Lina
adalah adik dari Mamaku. Tante Lina sudah menjanda selama lima tahun. Dari
perkawinan dia dengan almarhum suaminya tidak di karunia anak. Tante Lina sendiri
melanjutkan usaha peninggalan dari almarhum suaminya. Dia tinggal di salah satu
perumahan yang tidak jauh dari rumahku. Dia tinggal dengan seorang pembantunya,
Mbak Sumi. Tante Lina ini orangnya menurutku seksi sekali. Payudaranya besar bulat
dengan ukuran 36C, sedangkan tingginya sekitar 175 cm dengan kaki langsing seperti
peragawati dan perutnya rata soalnya dia belum punya anak. Hal ini membuatku sering
ke rumahnya dan betah berlama-lama kalau sedang ada waktu.

Dan sehari-harinya aku cuma mengobrol dengan tante Lina yang seksi ini dan dia itu
orangnya supel benar tidak canggung cerita-cerita denganku. Dari cerita tante Lina bisa
aku tebak bahwa dia itu orangnya kesepian sekali semenjak suaminya meninggal. Maka
aku berupaya menemaninya dan sekalian ingin melihat tubuhnya yang seksi. Setiap kali
aku melihat tubuhnya yang seksi, aku selalu terangsang dan aku lampiaskan dengan
onani sambil membayangkan tubuhnya. Kadangkala timbul pikiran kotorku ingin
bersetubuh dengannya tapi aku tidak berani berbuat macam-macam terhadap dia, aku
takut nanti dia akan marah dan melaporkan ke orang tuaku.

Hari demi hari keinginanku untuk bisa mendapatkan tante Lina semakin kuat saja.
Kadang-kadang kupergoki tante Lina saat nabis mandi, dia hanya memakai lilitan handuk
saja. Melihatnya jantungku deg-degan rasanya, ingin segera membuka handuknya dan
melahap habis tubuh seksinya itu. Kadang-kadang juga dia sering memanggilku ke
kamarnya untuk mengancingkan bajunya dari belakang. Benar-benar memancing
gairahku.

Sampai pada hari itu tepatnya malam minggu, aku sedang malas keluar bersama teman-
teman dan aku pun pergi ke rumah Tante Lina. Sesampai di rumahnya, tante Lina baru
akan bersiap makan dan sedang duduk di ruang tamu sambil membaca majalah. Kami
pun saling bercerita, tiba-tiba hujan turun deras sekali dan Tante Lina memintaku
menginap saja di rumahnya malam ini dan memintaku memberitahu orang tuaku bahwa
aku akan menginap di rumahnya berhubung hujan deras sekali.

“Di, tante mau tidur dulu ya, udah ngantuk, kamu udah ngantuk belum?”, katanya sambil
menguap.
“Belum tante”, jawabku.
“Oh ya tante, Andi boleh pakai komputernya nggak, mau cek email bentar”, tanyaku.
“Boleh, pakai aja” jawabnya lalu dia menuju ke kamarnya.

Lalu aku memakai komputer di ruang kerjanya dan mengakses situs porno. Dan terus
terang tanpa sadar kukeluarkan kemaluanku yang sudah tegang sambil melihat gambar
wanita setengah baya bugil. Kemudian kuelus-elus batang kemaluanku sampai tegang
sekali berukuran sekitar 15 cm karena aku sudah terangsang sekali. Tanpa kusadari, tahu-
tahu tante Lina masuk menyelonong begitu saja tanpa mengetuk pintu. Saking kagetnya
aku tidak sempat lagi menutup batang kemaluanku yang sedang tegang itu. Tante Lina
sempat terbelalak melihat batang kemaluanku yang sedang tegang hingga langsung saja
dia bertanya sambil tersenyum manis.

“Hayyoo lagi ngapain kamu, Di?” tanyanya.


“Aah, nggak apa-apa tante lagi cek email” jawabku sekenanya. Tapi tante Lina sepertinya
sadar kalau aku saat itu sedang mengelus-elus batang kemaluanku.
“Ada apa sih tante?” tanyaku.
“Aah nggak, tante cuma pengen ajak kamu temenin tante nonton di kamar” jawabnya.
“Oh ya sudah, nanti saya nyusul ya tante” jawabku.
“Tapi jangan lama-lama yah” kata Tante Lina lagi.

Setelah itu aku berupaya meredam ketegangan batang kemaluanku, lalu aku beranjak
menuju ke kamar tante dan menemani tante Lina nonton film horor yang kebetulan juga
banyak mengumbar adegan-adegan syur.

Melihat film itu langsung saja aku menjadi salah tingkah, soalnya batang kemaluanku
langsung saja bangkit lagi. Malah Tante Lina sudah memakai baju tidur yang tipis dan
gilanya dia tidak memakai bra karena aku bisa melihat puting susunya yang agak
mancung ke depan. Gairahku memuncak melihat pemandangan seperti itu, tapi apa boleh
buat aku tidak berani berbuat macam-macam. Batang kemaluanku semakin tegang saja
sehingga aku terpaksa bergerak-gerak sedikit guna membetulkan posisinya yang miring.
Melihat gerakan-gerakan itu tante Lina rupanya langsung menyadari sambil tersenyum ke
arahku.

“Lagi ngapain sih kamu, Di?” tanyanya sambil tersenyum.


“Ah nggak apa-apa kok, tante” jawabku malu. Sementara itu tante Lina mendekatiku
sehingga jarak kami semakin dekat di atas ranjang.
“Kamu terangsang yah, Di, lihat film ini?”
“Ah nggak tante, biasa aja” jawabku mencoba mengendalikan diri.

Bisa kulihat payudaranya yang besar menantang di sisiku, ingin rasanya kuhisap-hisap
sambil kugigit putingnya. Tapi rupanya hal ini tidak dirasakan olehku saja, Tante Lina
pun rupanya sudah agak terangsang sehingga dia mencoba mengambil serangan terlebih
dahulu.

“Menurut kamu tante seksi nggak, Di?” tanyanya.


“Wah seksi sekali tante” kataku.
“Seksi mana sama yang di film itu?” tanyanya lagi sambil membusungkan payudaranya
sehingga terlihat semakin membesar.
“Wah seksi tante dong, abis bodynya tante bagus sih” kataku.
“Ah masa sih?” tanyanya.
“Iya benar tante, swear..” kataku.

Jarak kami semakin merapat karena tante Lina terus mendekatkan tubuhnya padaku, lalu
dia bertanya lagi padaku..

“Kamu mau nggak kalo diajak begituan sama tante”.


“Mmaauu tante..” Ah, seperti ketiban durian runtuh, kesempatan ini tidak tentu aku sia-
siakan, langsung saja aku memberanikan diri untuk mencoba mendekatkan diri pada tante
Lina.
“Wahh barang kamu lumayan juga, Di” katanya.
“Ah tante bisa aja.. Tante kok kelihatannya makin lama makin seksi aja sih.. Sampe saya
gemes deh ngeliatnya..” kataku.
“Ah nakal kamu yah, Di” jawabnya sambil meletakkan tangannya di atas kemaluanku.
“Waahh jangan dipegangin terus tante, ntar bisa tambah gede loh” kataku.
“Ah yang benar nih?” tanyanya.
“Iya tante.. Ehh.. Ehh aku boleh pegang itu nggak tante?” kataku sambil menunjuk ke
arah payudaranya yang besar itu.
“Ah boleh aja kalo kamu mau” jawabnya.

Wah kesempatan besar, tapi aku agak sedikit takut, takut dia marah tapi tangan si tante
sekarang malah sudah mengelus-elus kemaluanku sehingga aku memberanikan diri untuk
mengelus payudaranya.

“Ahh.. Arghh enak Di.. Kamu nakal ya” kata tante sembari tersenyum manis ke arahku,
spontan saja kulepas tanganku.
“Loh kok dilepas sih Di?” tanyanya.
“Ah takut tante marah” kataku.
“Oohh nggak lah, Di.. Kemari deh”.

Tanganku digenggam tante Lina, kemudian diletakkan kembali di payudaranya sehingga


aku pun semakin berani meremas-remas payudaranya.

“Aarrhh.. Sshh” rintihnya hingga semakin membuatku penasaran.

Lalu aku pun mencoba mencium tante Lina, sungguh di luar dugaanku, Tante Lina
menyambut ciumanku dengan beringas. Kami pun lalu berciuman dengan nafsu sekali
sambil tanganku bergerilya di payudaranya yang sekal sekali itu.

“Ahh kamu memang hebat Di.. Terusin Dii.. Malam ini kamu mesti memberikan
kepuasan sama tante yah.. Arhh.. Arrhh”.
“Tante, aku boleh buka baju tante nggak?” tanyaku.
“Oohh silakan Di”, sambutnya.

Dengan cepat kubuka bajunya sehingga payudaranya yang besar dengan puting yang
kecoklatan sudah berada di depan mataku, langsung saja aku menjilat-jilat payudaranya
yang memang aku kagumi itu.

“Arrgghh.. Arrgghh..” lagi-lagi tante mengerang-erang keenakan.


“Teruuss.. Teerruuss Di.. Ahh enak sekali..”

Lama aku menjilati putingnya sehingga tanpa kusadari batang kemaluanku juga sudah
mulai mengeluarkan cairan bening pelumas di atas kepalanya. Lalu sekilas kulihat tangan
Tante Lina sedang mengelus-elus bagian klitorisnya sehingga tanganku pun kuarahkan ke
arah bagian celananya untuk kulepaskan.

“Aahh buka saja Di.. Ahh”

Nafas Tante Lina terengah-engah menahan nafsu. Seperti kesetanan aku langsung
membuka CD-nya dan lalu kuciumi. Sekarang Tante Lina sudah bugil total. Kulihat liang
kemaluannya yang penuh dengan bulu. Lalu dengan pelan-pelan kumasukkan jariku
untuk menerobos liang kemaluannya yang sudah basah itu.

“Arrhh.. Sshh.. Enak Di.. Enak sekali” jeritnya.

Setelah puas jariku bergerilya lalu kudekatkan mukaku ke liang kemaluannya untuk
menjilati bibir kemaluannya yang licin dan mengkilap itu. Lalu dengan nafsu kujilati
liang kemaluannya dengan lidahku turun naik seperti mengecat saja. Tante Lina semakin
kelabakan hingga dia menggoyangkan kepalanya ke kanan dan ke kiri sambil meremas
payudaranya.

“Aah.. Sshh tante udaahh nggaakk tahaann laaggii.. Tante udaahh maauu kkeeluuaarr..
Ohh”, dengan semakin cepat kujilati klitorisnya dan jariku kucobloskan ke liang
kemaluannya yang semakin basah.
Beberapa saat kemudian tubuhnya bergerak dengan liar sepertinya akan orgasme. Lalu
kupercepat jilatanku dan tusukan jariku sehingga dia merasa keenakkan sekali lalu dia
menjerit..

“Oohh.. Aarrhh.. Tante udah keeluuaarr Dii.. Ahh” sambil menjerit kecil pantatnya
digoyang-goyangkan dan lidahku masih terus menjilati bagian bibir kemaluannya
sehingga cairan orgasmenya kujilati sampai habis. Kemudian tubuhnya tenang seperti
lemas sekali.

“Wah ternyata kamu hebat sekali, tante sudah lama tidak merasakan kepuasan ini loh..”
ujarnya sambil mencium bibirku sehingga cairan liang kemaluannya di bibirku ikut
belepotan ke bibir Tante Lina. Sementara itu batang kemaluanku yang masih tegang di
elus-elus oleh tante Lina dan aku pun masih memilin-milin puting tante yang sudah
semakin keras itu.

“Aahh..” desahnya sambil terus mencumbu bibirku.


“Sekarang giliran tante.. Tante akan buat kamu merasakan nikmatnya tubuh tante”.

Tangan tante Lina segera menggerayangi batang kemaluanku lalu digenggamnnya batang
kemaluanku dengan erat sehingga agak terasa sakit tapi kudiamkan saja karena terasa
enak juga diremas-remas oleh tangan tante Lina. Lalu aku juga tidak mau kalah, tanganku
juga terus meremas-remas payudaranya yang indah itu. Rupanya tante Lina mulai
terangsang kembali ketika tanganku meremas-remas payudaranya dengan sesekali kujilati
putingnya yang sudah tegang itu, seakan-akan seperti orang kelaparan, kukulum terus
puting susunya sehingga tante Lina menjadi semakin blingsatan.

“Aahh kamu suka sekali sama dada tante yah, Di?”


“Iya Tante abis tetek tante bentuknya sangat merangsang sih.. Terus besar tapi masih
tetap kencang..”
“Aahh kamu memang pandai muji orang, Di..”

Sementara itu tangannya masih terus membelai batang kemaluanku yang kepalanya
sudah berwarna kemerahan tetapi tidak dikocok hanya dielus-elus. Lalu tante Lina mulai
menciumi dadaku terus turun ke arah selangkanganku sehingga aku pun mulai merasakan
kenikmatan yang luar biasa sampai akhirnya Tante Lina berjongok di bawah ranjang
dengan kepala mendekati batang kemaluanku. Sedetik kemudian dia mulai mengecup
kepala batang kemaluanku yang telah mengeluarkan cairan bening pelumas dan merata
tersebut ke seluruh kepala batang kemaluanku dengan lidahnya.

Aku benar-benar merasakan nikmatnya service yang diberikan oleh Tante Lina. Lalu dia
mulai membuka mulutnya dan lalu memasukkan batang kemaluanku ke dalam mulutnya
sambil menghisap-hisap dan menjilati seluruh bagian batang kemaluanku sehingga basah
oleh ludahnya. Selang beberapa menit setelah tante melakukan hisapannya, aku mulai
merasakan desiran-desiran kenikmatan menjalar di seluruh batang kemaluanku lalu
kuangkat Tante Lina kemudian kudorong perlahan sehingga dia telentang di atas ranjang.
Dengan penuh nafsu kuangkat kakinya sehingga dia mengangkang tepat di depanku.

“Aahh Di, ayolah masukin batang kemaluan kamu ke tante yah.. Tante udah nggak sabar
mau ngerasain mem*k tante disodok-sodok sama batangan kamu itu”.
“Iiyaa tante” kataku.

Lalu aku mulai membimbing batang kemaluanku ke arah lubang kemaluannya tapi aku
tidak langsung memasukkannya tapi aku gesek-gesekan terlebih dulu ke bibir
kemaluannya sehingga tante Lina lagi-lagi menjerit keenakan..

“Aahh.. Aahh.. Ayolah Di, jangan tanggung-tanggung masukiinn..”

Lalu aku mendorong masuk batang kemaluanku. Uh, agak sempit rupanya lubang
kemaluannya sehingga agak sulit memasukkan batang kemaluanku yang sudah tegang
sekali itu.

“Aahh.. Sshh.. Oohh pelan-pelan Di.. Teruss-teruuss.. Aahh”

Aku mulai mendorong kepala batang kemaluanku ke dalam liang kemaluan Tante Lina
sehingga dia merasakan kenikmatan yang luar biasa ketika batang kemaluanku sudah
masuk semuanya. Kemudian batang kemaluanku mulai kupompakan dengan perlahan
tapi dengan gerakan memutar sehingga pantat Tante Lina juga ikut-ikutan bergoyang.
Rasanya nikmat sekali karena goyangan pantat tante Lina menjadikan batang kemaluanku
seperti dipilin-pilin oleh dinding liang kemaluannya yang seret itu dan rasanya seperti
empotan ayam. Sementara itu aku terus menjilati puting dan menjilati leher yang dibasahi
keringatnya. Sementara itu tangan Tante Lina mendekap pantatku keras-keras sehingga
kocokan yang kuberikan semakin cepat lagi.

“Oohh.. Sshh.. Di.. Enak sekali.. Oohh.. Ohh..” mendengar rintihannya aku semakin
bernafsu untuk segera menyelesaikan permainan ini.
“Aahh.. Cepat Di, tante mau keluuaarr.. Aahh”

Tubuh tante Lina kembali bergerak liar sehingga pantatnya ikut-ikutan naik. Rupanya dia
kembali orgasme, bisa kurasakan cairan hangat menyiram kepala batang kemaluanku
yang sedang merojok-rojok liang kemaluannya.

“Aahh.. Sshh.. Sshh”, desahnya, lalu tubuhnya kembali tenang menikmati sisa-sisa
orgasmenya.
“Wahh kamu memang hebaat Di.. Tante sampe keok dua kali sedangkan kamu masih
tegar”
“Iiyaa tante.. Bentar lagi juga Andi keluar nih..” ujarku sambil terus menyodok liang
kemaluannya yang berdenyut-denyut itu.
“Aahh enak sekali tante.. Aahh..”
“Terusin Di.. Terus.. Aahh.. Sshh” erangan tante Lina membuatku semakin kuat merojok-
rojok batang kemaluanku dalam liang kemaluannya.
“Aauuhh pelan-pelan Di, aahh.. Sshh”
“Aduh tante bentar lagi aku udah mau keluar nih..” kataku.
“Aahh.. Di.. Keluarin di dalam aja yah.. Aahh.. Tante mau ngerasain.. Ahh.. Shh.. Mau
rasain siraman hangat peju kamu..”
“Iiyyaa.. Tante..”

Lalu aku mengangkat kaki kanan tante sehingga posisi liang kemaluannya lebih menjepit
batang kemaluanku.

“Aahh.. Oohh.. Aahh.. Sshh.. Tante, Andi mau keluar nih.. Ahh” lalu aku memeluk tante
Lina sambil meremas-remas payudaranya. Sementara itu, tante Lina memelukku kuat-
kuat sambil menggoyang-goyangkan pantatnya.
“Aahh tante juga mau keluar lagi aahh.. Sshh..” lalu dengan sekuat tenaga kurojok liang
kemaluannya sehingga kumpulan air maniku yang sudah tertahan menyembur dengan
dahsyat. Seerr.. Seerr.. Croott.. Croott..
“Aahh enak sekali tante.. Aahh.. Ahh..” Selama dua menitan aku masih menggumuli
tubuh Tante Lina untuk menuntaskan semprotan maniku itu. Lalu Tante Lina menbelai-
belai rambutku.
“Ah kamu ternyata seorang jagoan, Di..”

Setelah itu dia mencabut batang kemaluanku dari liang kemaluannya kemudian
dimasukkan kembali ke dalam mulutnya untuk dijilati oleh lidahnya. Ah, ngilu rasanya
batang kemaluanku dihisap olehnya. Dan kemudian kami berdua pun tidur saling
berpelukan. Malam itu kami melakukannya sampai tiga kali.

Setelah kejadian itu kami sering melakukan hubungan seks yang kadang-kadang meniru
gaya-gaya dari film porno. Hubungan kami pun berjalan selama dua tahun dan akhirnya
diketahui oleh orang tuaku. Karena merasa malu, Tante Lina pun pindah ke Jakarta dan
menjalankan usahanya di sana. Aku benar-benar sangat kehilangan Tante Lina dan
semenjak kepindahannya, tante Lina tidak pernah menghubungiku lagi.

Cerita Tante Dewi

Berikut adalah cerita sex seorang tante girang yang memiliki suami
kebetulan lebih tua darinya, namanya dewi, mungkin tak pantas di
panggil tante girang, karena sebenarnya dia jauh dari kesan tante
girang, hanya saja karena dia haus seks maka kita kategorikan
sebagai tante girang, Inilah cerita sex selengkapnya dimana dewi
memanfaatkan rumah kosongnya untuk bercinta dengan karyawan
suamina....

Malam itu Dewi terlihat sedang menonton TV diruangan keluarga


dengan hanya mengenakan daster warna putih berbahan satin, Dewi
terlihat cantik dan sexy mengenakan daster itu, belahan payudaranya
yang putih dan mulus terlihat jelas sekali karena daster satu talinya itu
berbentuk V, sementara dibalik dasternya Dewi tidak mengenakan BH
dan CD, kedua putingnya yang berwana merah mudapun terlihat
menonjol di dasternya itu sementara bayangan hitam yang tipis
diselangkangannya terbayang dengan jelas.

Dewi memang masih muda umurnya sekarang ini baru 30tahun, dia
menikah dengan suaminya pada saat ia berumur 20, sementara
suaminya seorang duda beranak satu berumur 40tahun. Anak tirinya
Doni sekarang ini berumur 18tahun. Sampai saat ini Dewi belum dapat
memberikan keturunan kepada suaminya, mungkin ini yang membuat
tubuh Dewi tetap sexy terutama kedua buah payudaranya yang masih
kencang.

Hari ini suaminya memang pulang terlambat karena harus menjamu


tamunya dan Doni sendiri menginap dirumah temannya, saat ini Dewi
sendirian dirumah.

Malam semakin larut, hawa dingin karena hujan dan kesepian tanpa
ada yang menemani ngobrol membuat Dewi mulai mengantuk, tanpa
terasa Dewi mulai tertidur diatas sofa.

Jam didinding mulai menunjukkan tepat jam 1, sementara Dewi yang


terlelap dalam tidurnya tidak menyadari daster yang menutupi
tubuhnya sudah tidak menutupi tubuhnya secara sempurna, tali
dasternya sudah tidak dipundaknya melainkan sudah berada
ditangannya, ini membuat kedua payudaranya terlihat dengan jelas,
sementara dibagian bawah sudah terangkat sehingga lembah
kenikmatannya yang tertutupi oleh rambut hitampun terlihat dengan
jelas.

Saat itu diluar Nampak sebuah mobil memasuki pekarangan rumah


Dewi, dari dalam mobil turun seorang pemuda berbadan atletis,
pemuda ini kemudian membuka pintu belakang mobil, si pemudapun
terlihat memasukkan setengah badannya kedalam mobil, selang tak
lama si pemuda dengan agak setengah menyeret membantu keluar
seorang pria setengah baya dalam kondisi mabuk sekali, setelah pria
setengah baya itu berada diluar mobil, pemuda itu mulai memapah
pria tersebut kearah pintu rumah Dewi sambil tak lupa menutup pintu
mobil dan menguncinya.

Sampai didepan pintu, pemuda itu mengeluarkan kunci pintu dan


membuka pintu itu sambil tetap memapah pria tersebut, sesampainya
didalam pemuda itu tak lupa menutup pintu rumah dan menguncinya
kembali, kemudian pemuda itu memapah pria tersebut menuju kamar
tidur, saat berjalan menuju kamar tidur pemuda itu menghentikan
langkahnya diruangan keluarga, matanya terbelalak melihat
pemandangan yang membangkitkan birahi, dia melihat kedua
payudara Dewi yang putih dan mulus juga lembah kenikmatannya
yang tertutupi oleh rambut hitam, melihat itu semua sipemudapun
menelan air liurnya berkali-kali sementara, bagian bawah tubuhnya
perlahan-lahan mulai begrerak.

Tanpa membuang waktu lagi pemuda itu dengan cepat memapah


tubuh bossnya yang mabuk berat kearah kamar tidur, yang memang
tidak terlalu berjauhan dengan ruang keluarga, setelah merabhkan
tubuh bossnya dan membuka sepatunya, pemuda itu keluar dari ruang
tidur dan menutup pintunya, kemudian dia kembali menuju keruangan
keluarga dimana Dewi masih terlelap dalam tidurnya, sesampainya
didepan Dewi tanpa membuang waktu lagi pemuda itu mulai
melepaskan baju, sepatu, celana dan celana dalamnya, sehingga
tubuh atletisnya tidak mengenakan sehelai benangpun. Tampak
kon**l pemuda itu sudah berdiri dengan tegak sekali.

Perlahan-lahan pemuda itu mulai duduk disamping Dewi, kedua


tangannya mulai meremas-remas kedua payudara Dewi, dengan
penuh nafsu pemuda itu mulai menjilati putting susu Dewi dan
kadang-kadang ditimpali dengan hisapan-hisapan, mulut bekerja
tanganpun tidak mau ketinggalan, tangan yang satu meremas-remas
payudara Dewi, dan yang satunya mulai mengelus-elus lembah
kenikmatan Dewi, saat tangannya mulai menyentuh vagina Dewi, dia
merasakan Vagina Dewi sudah basah, nampaknya Dewi sedang
bermimpi dientot, kemudian pemuda itu mulai memasukkan jari
tengahnya kedalam lubang Dewi yang sudah basah itu, dengan
gerakan perlahan-lahan dikeluar masukkan jarinya itu dimemek Dewi.
Seluruh aksinya itu membuat Dewi mulai mendesah keenakan, entah
karena akibat aksi sipemuda atau karena dia sedang menikmati
mimpinya.

Setelah merasakan memek Dewi semakin basah pemuda itu kemudian


mengeluarkan jari tangannya, lalu ia mulai mengangkangkan kedua
kaki Dewi dan mengarahkan kon**lnya kememek Dewi, dengan
perlahan-lahan sipemuda mulai mendesakkan kon**lnya kelubang
memek Dewi, sipemuda tidak mau terburu-buru memasukkan
kon**lnya dia takut Dewi terbangun, perlahan-lahan batang kon**l
sipemuda mulai masuk kedalam lubang memek Dewi, ia merasakan
memek Dewi sangat sempit sekali, nampaknya memek Dewi jarang
dipakai atau kemaluan suaminya kecil sehingga lubang memek Dewi
masih sempit, sedikit demi sedikit kon**lnya mulai terbenam dilubang
memek Dewi, dengan gerakan perlahan sipemuda mulai menurunkan
tubuhnya sehingga posisinya mulai menindih tubuh Dewi dan kedua
tangannya mulai diselipkan ketubuh Dewi.

Sambil memeluk tubuh Dewi dengan cukup erat dan bibirnya mulai
mengulum bibir Dewi, sipemuda membenamkan kon**lnya dalam-
dalam kedalam lubang memek Dewi, akibat gerakan itu Dewi
tersentak dan terbangun dari tidurnya, matanya terbelalak saat
melihat wajah sipemuda, tapi Dewi tidak bisa berteriak karena
mulutnya sedang dilumat oleh sipemuda, Dewi merasakan bukan
hanya mulutnya saja yand sedang dilumat tapi memeknya pun sedang
disumpal oleh kon**l sipemuda ini, dan Dewi mulai merasakan
sipemuda menggerakkan kon**lnya dilubang memeknya.

Bless…sleep…bleess…sleppp…bleess….sleeeppp..

Terlihat Mata Dewi yang tadinya terbelalak karena kaget perlahan-


lahan mulai meredup sayu, nampaknya Dewi mulai merasakan
kenikmatan dientot oleh sipemuda, Dewi mengenali sipemuda sebagai
Andi salah seorang bawahan suaminya, yang dia tidak mengerti
bagaimana Andi bisa masuk kedalam rumahnya dan bagaimana Andi
bisa dengan bebasnya memasukkan kon**lnya kedalam lubang
memeknya, tetapi Dewi tidak mau berpikir banyak tentang hal itu
yang ada dalam benaknya sekarang ini adalah menikmati sodokan
kon**l Andi.

“hmmhh….hhhmmmhhh….hhmmmhhhh” terdengar desahan dari mulut


Dewi yang masih dilumat oleh Andi, karena AndI takut kalau ia
lepaskan lumatannya Dewi akan berteriak.

Mata Dewi mulai merem melek menikmati sodokan-sodokan kon**l


Andi yang besar kalau dibandingkan dengan suaminya, melihat Dewi
mulai menikmati entotannya Andi mulai berani melepaskan lumatan
dibibir Dewi dan mulai menjilati leher dan telinga Dewi, aksinya ini
semakin membuat desahan-desahan Dewi semakin menjadi.

“Ouuhhh……ssshhhhh…..aaahhhhh….Annddiiii…..kontoool llmuuuu…
eenaakk sekali dan besar sshhhh…aaahhhh…” Dewi mendesah
kenikmatan menikmati entotan Andi.

“Hmmhhhh…..slrrppp…..hmmmm….memek ibu juga eenaaakkk…


oohhhh….sslrrpppp….seempiitt sekali … ooohhhh….slllrrpppp…..” Andi
melenguh keenakan merasakan memek Dewi yang masih sempit
sambil tetap menghisap-hisap payudara Dewi.
Dewi merasakan kenikmatan duniawi yang belum pernah ia alami
sebelumnya, selama pernikahannya dengan suaminya belum pernah
dia merasakan nikmatnya dientot, selama ini suaminya selalu
mencapai kepuasan terlebih dahulu, sementara ia sendiri belum
mencapai kepuasan, jangankan untuk mencapai klimaks, untuk
merasakan keenakan saja Dewi belum pernah merasakannya, berbeda
dengan saat ini saat memeknya disodok-sodok oleh kon**l Andi yang
memang dalam ukuran saja lebih besar dan lebih panjang dari punya
suaminya, apalagi Andi masih muda.

Kedua insan ini sudah tidak ingat apa-apa lagi selain menikmati
persetubuhan mereka yang semakin menggila, Andi semakin cepat
mengeluar masukkan kon**lnya didalam lubang memek Dewi yang
semakin basah, sementara Dewi sendiri dengan semangat 45
menggoyangkan pantatnya mengimbangi gerakan Andi, keringat
sudah mengalir dari kedua tubuh mereka.

“Ouughhh … Andi ….teruussss….ooughhh…


enaaakkkk….sekaalliii….oughhhh….tekaaaann yang dalam,
Oughhh….puaskaannn…akuuuu…..yaaahhh,…aaaahhhh”. Lenguhan
Dewi semakin menjadi.

Andi mengikuti kemauan Dewi dengan menekan lebih dalam


kon**lnya dilubang memek Dewi, ia merasakan ujung kepala
kon**lnya menyentuh bagian paling dalam memek Dewi.

“Aaagghhh…akuuu..sudah tidak tahan laaagiiii…ouugghhhh…


Anddiiiiii……aku mau keluar…ough enaaaaakkkk sekali
kon**llmuuuu…..aaaagghhhhhh…..Andi ….akuuu…keluaaarrrrr………
aaaaghhhhhhh.” Dewi mengerang.

Srrr…..cccreeet….ssssrrrrr…….. akhirnya Dewi mencapai puncak


kenikmatannya, tubuhnya mengejang saat ia mencapai kepuasannya,
vaginanya berdenyut-denyut saat mengeluarkan lahar kenikmatannya,
Andi sendiri merasakan vagina Dewi seperti meremas-remas
kon**lnya, Andipun lalu menekan lebih dalam kon**lnya dan
membiarkan kon**lnya terbenam sebentar didalam lubang memek
Dewi.

Dewi memeluk erat-erat Andi, sementara kakinya ia kaitkan dengan


erat dibelakang pinggul Andi, sehingga kon**lnya Andi semakin
terbenam dimemeknya, beberapa saat kemudian Dewi melepaskan
pelukan dan kaitan kakinya ditubuh Andi, sementara diwajahnya
terpancar kepuasan.

“Andi kamu betul-betul hebat, selama ini belum pernah saya


mengalami nikmatnya menge***t,” Dewi berbisik ditelinga Andi.

“Saya juga merasa enak nge***t ibu, memek ibu sangat sempit. “
Andi menimpali bisikan Dewi, sambil dengan perlahan-lahan mulai
memaju mundurkan lagi kon**lnya.

“Hmmm…aahh..kamu belum keluar.” Dewi bertanya, karena ia


merasakan kon**l Andi masih keras. “Hmm..aku pikir kamu sudah
selesai”.

“Belum, ibu masih mau lagi?” tanya Andi.

“Hmmm…memang kamu bisa buat aku puas lagi.” Dewi balik


bertanya.

“He..he..kita coba saja, apa saya bisa buat ibu puas lagi atau tidak.”
Jawab Andi sambil mulai mempercepat gerakannya, sementara
tangannya mulai meremas-remas kedua bukit payudara Dewi.

“Kita tukar posisi, biar aku yang menggenjot kon**lmu, sekarang


kamu duduk.” Dewi menimpalinya, karena ia sendiri tidak mau
membuang kesempatan ini.

Andi kemudian menarik tubuh Dewi tanpa melepaskan kon**lnya dari


lubang memek Dewi, dengan sedikit berputar Andipun lalu duduk
disofa, sementara posisi Dewi sekarang sudah dipangkuannya, dengan
posisi ini Andi lebih leluasa untuk bermain di susunya Dewi, kedua
tangannya dengan penuh nafsu meremas-remas kedua bukit kembar
Dewi, mulutnyapun ikutan beraksi, kedua putting susu Dewi bergiliran
dijilati dan dikulum serta dihisap-hisap oleh Dewi, aksi Andi ini
perlahan-lahan mulai membangkitkan kembali birahi Dewi, dengan
perlahan-lahan Dewi mulai menaikturunkan pinggulnya, gesekan-
gesekan kon**l Andi didinding memeknya membuat birahinya kembali
memuncak dengan cepat.

“Ouuughhh….Andiiiii……hiisaaaapppp….tteeeteeekkku…. .ooughhhh…
yyaaachhh….begitu… aaaghhhh… kon**lmu enak sekaaaliii…” Dewi
mengerang sambil mempercepat gerakan naik turunnya.

“Klo mau keluar kamuuuuu….kkassiih…tahuuu…yaachhhh…..” Dewi


berbisik di telinga Andi.
“Hmmhhh…ssslllrpppp…..hhmmmmhh….ok…..aaaagghhhhh., …….” Andi
menjawab sambil tetap menghisap-hisap tetek Dewi.

Sleeppp…..blesss…sleeppp….bleesss….slleeepppp….ble essss….. kon**l


Andi terlihat keluar masuk dalam lubang memek Dewi dengan
cepatnya, karena Dewi pinggul Dewi naik turun dengan cepat.

Dewi betul-betul menikmati persetubuhannya ini, gerakkannya


semakin cepat dan semakin tak beraturan, lenguhan-lenguhan
kenikmatan mereka berduapun semakin kerap terdengar, menikmati
persetubuhan ini mereka berdua lupa dengan status mereka, dalam
pikiran mereka hanya satu bagaimana mencapai kepuasan
persetubuhan ini.

“Ouughhh…Andiiiiii……akkuuuu….mauuuuu,……keellluuaaa rrr…lagi…
oooohhhhh….aaaagghhh enaaaakkkkk
sssekkaaaaallliiii…..kon**lmuuuu…” Dewi mengerang saat ia merasa
bahwa ia akan mencapai lagi puncak kenikmatannya.

Sementara itu Andi juga merasa bahwa ia akan mencapai puncak


kenikmatannya, Andipun membantu Dewi yang akan mencapai puncak
kenikmatannya dengan memegang pinggul Dewi dan membantu
menggerakkan pinggul Dewi naik turun dengan cepat.

“Ouuughhhhh…Buuu….aaakkkuuuu jugaaa…mau
kelluaaaarrr…..aaaagghhhhhh….. memek ibuuuu… enaaakkk
sekaaalliiiii……ooougghhhh….buuuu…aku gak taaahhaaannn…laagi.”
Andipun mengerang merasakan puncak orgasmenya yang sudah
diujung kepala kon**lnya.

Creeetttt….creeeettt….sssrrr…..ccreeettt……..

kon**l Andi menyemprotkan airmaninya didalam lubang memek Dewi,


berbarengan dengan memek Dewi menyemprotkan lahar
kenikmatannya, Dewi merasakan hangatnya sperma Andi didinding
lubang memeknya, sementara Andi merasakan hangat dibatang
kon**lnya karena disiram oleh lahar kenikmatan Dewi.

Keduanya berpelukan dengan erat menikmati saat-saat terakhir


puncak kenikmatan dari persetubuhan mereka, kedua bibir mereka
berpagutan dengan mesra, Dewi sendiri dengan perlahan-lahan
menggoyangkan pinggulnya menikmati sisa-sisa kenikmatan dari
kon**l Andi.
Tak lama berselang Dewi beranjak dari pangkuan Andi, dari lubang
memeknya terlihat cairan putih mulai mengalir perlahan, sementara
kon**l Andi yang mulai mengkerut tampak mengkilat karena cairan
kenikmatan Dewi, keduanya kemudian beranjak menuju kekamar
mandi untuk membersihkan diri.

Setelah membersihkan diri keduanya kembali keruangan keluarga dan


mulai mengenakan pakaian mereka, lalu Andi berpamitan pulang,
ditimpali oleh Dewi dengan kecupan mesra dibibirnya, dan bisikan
mesra ditelinganya, “ Terimakasih yach, atas malam yang indah ini”

Dibalas oleh Andi dengan senyuman dan kata-kata yang menggoda,”


Kalau ibu ingin kenikmatan lagi, hubungi saya saja”

Dewipun tersenyum atas godaan Andi ini,” Pasti, “

Setelah Andi pulang, Dewi menuju kamar tidurnya, malam ini Dewi
tidur dengan lelap dimulutnya terukir senyum kepuasan.

Mbak ana Tetanggaku yang cantik

Pengalaman seseorang perjaka yang hidup bertetangga dengan


seorang ibu muda cantik, mbak cantik yang biasa disebut atau di
panggil Mbak ana, Mbak ana bisa dikategorikan sebagai gadis, walau
umurnya sudah melewati umumnya seorang gadis, tapi dia belum
menikah, hanya karena dia sudah lebih dewasa maka dia di panggil
mbak, walau bukan cerita tante girang, tapi crita kali ini cukup
menantang untuk di simak, Selamat menikmati...

Namaku Andi mahasiswa di sebuah universitas terkenal di Surakarta.


Di kampungku sebuah desa di pinggiran kota Sragen ada seorang
gadis, Ana namanya. Ana merupakan gadis yang cantik, berkulit
kuning dengan body yang padat didukung postur tubuh yang tinggi
membuat semua kaum Adam menelan ludah dibuatnya. Begitu juga
dengan aku yang secara diam-diam menaruh hati padanya walaupun
umurku 5 tahun dibawahnya, tapi rasa ingin memiliki dan nafsuku
lebih besar dari pada mengingat selisih umur kami. Kebetulan rumah
Mbak Ana tepat berada di samping rumahku dan rumah itu kiranya
tidak mempunyai kamar mandi di dalamnya, melainkan bilik kecil yang
ada di luar rumah. Kamar Mbak Ana berada di samping kanan
rumahku, dengan sebuah jendela kaca gelap ukuran sedang.
Kebiasaan Mbak Ana jika tidur lampu dalam rumahnya tetap menyala,
itu kuketahui karena kebiasaan burukku yang suka mengintip orang
tidur, aku sangat terangsang jika melihat Mbak Ana sedang tidur dan
akhirnya aku melakukan onani di depan jendela kamar Mbak Ana.

Ketika itu aku pulang dari kuliah lewat belakang rumah karena
sebelumnya aku membeli rokok Sampurna A Mild di warung yang
berada di belakang rumahku. Saat aku melewati bilik Mbak Ana, aku
melihat sosok tubuh yang sangat kukenal yang hanya terbungkus
handuk putih bersih, tak lain adalah Mbak Ana, dan aku menyapanya,
"Mau mandi Mbak," sambil menahan perasaan yang tak menentu. "Iya
Ndik, mau ikutan.." jawabnya dengan senyum lebar, aku hanya
tertawa menanggapi candanya. Terbersit niat jahat di hatiku,
perasaanku menerawang jauh membanyangkan tubuh Mbak Ana bila
tidak tertutup sehelai benangpun.

Niat itupun kulakukan walau dengan tubuh gemetar dan detak jantung
yang memburu, kebetulan waktu itu keadaan sunyi dengan
keremangan sore membuatku lebih leluasa. Kemudian aku
mempelajari situasi di sekitar bilik tempat Mbak Ana mandi, setelah
memperkirakan keadaan aman aku mulai beroperasi dan mengendap-
endap mendekati bilik itu. Dengan detak jantung yang memburu aku
mencari tempat yang strategis untuk mengintip Mbak Ana mandi dan
dengan mudah aku menemukan sebuah lubang yang cukup besar
seukuran dua jari. Dari lubang itu aku cukup leluasa menikmati
kemolekan dan keindahan tubuh Mbak Ana dan seketika itu juga detak
jantungku berdetak lebih cepat dari sebelumnya, tubuhku gemetar
hingga kakiku terasa tidak dapat menahan berat badanku. Kulihat
tubuh yang begitu sintal dan padat dengan kulit yang bersih mulus
begitu merangsang setiap nafsu lelaki yang melihatnya, apalagi
sepasang panyudara dengan ukuran yang begitu menggairahkan,
kuning langsat dengan puting yang coklat tegak menantang setiap
lelaki.

Kemudian kupelototi tubuhnya dari atas ke bawah tanpa terlewat


semilipun. Tepat di antara kedua kaki yang jenjang itu ada segumpal
rambut yang lebat dan hitam, begitu indah dan saat itu tanpa sadar
aku mulai menurunkan reitsletingku dan memegangi kemaluanku, aku
mulai membayangkan seandainya aku dapat menyetubuhi tubuh Mbak
Ana yang begitu merangsang birahiku. Terasa darahku mengalir
dengan cepat dan dengusan nafasku semakin memburu tatkala aku
merasakan kemaluanku begitu keras dan berdenyut-denyut. Aku
mempercepat gerakan tanganku mengocok kemaluanku, tanpa sadar
aku mendesah hingga mengusik keasyikan Mbak Ana mandi dan aku
begitu terkejut juga takut ketika melihat Mbak Ana melirik lubang
tempatku mengintipnya mandi sambil berkata, "Ndik ngintip yaaa..."
Seketika itu juga nafsuku hilang entah kemana berganti dengan rasa
takut dan malu yang luar biasa. Kemudian aku istirahat dan mengisap
rokok Mild yang kubeli sebelum pulang ke rumah, kemudian
kulanjutkan kegiatanku yang terhenti sesaat.

Setelah aku mulai beraksi lagi, aku terkejut untuk kedua kalinya,
seakan-akan Mbak Ana tahu akan kehadiranku lagi. Ia sengaja
memamerkan keindahan tubuhnya dengan meliuk-liukkan tubuhnya
dan meremas-remas payudaranya yang begitu indah dan ia
mendesah-desah kenikmatan. Disaat itu juga aku mengeluarkan
kemaluanku dan mengocoknya kuat-kuat. Melihat permainan yang di
perlihatkan Mbak Ana, aku sangat terangsang ingin rasanya aku
menerobos masuk bilik itu tapi ada rasa takut dan malu. Terpaksa aku
hanya bisa melihat dari lubangtempatku mengintip.

Kemudian Mbak Ana mulai meraba-raba seluruh tubuhnya dengan


tangannya yang halus disertai goyangan-goyangan pinggul, tangan
kanannya berhenti tepat di liang kewanitaannya dan mulai mengusap-
usap bibir kemaluannya sendiri sambil tangannya yang lain di
masukkan ke bibirnya. Kemudian jemari tangannya mulai
dipermainkan di atas kemaluannya yang begitu menantang dengan
posisi salah satu kaki diangkat di atas bak mandi, pose yang sangat
merangsang kelelakianku. Aku merasa ada sesuatu yang mendesak
keluar di kemaluanku dan akhirnya sambil mendesah lirih,
"Aahhkkkhh..." aku mengalami puncak kepuasan dengan melakukan
onani sambil melihat Mbak Ana masturbasi. Beberapa saat kemudian
aku juga mendengar Mbak Ana mendesah lirih, "Oohhh.. aaahh.." dia
juga mencapai puncak kenikmatannya dan akhirnya aku meninggalkan
tempat itu dengan perasaan puas.

Di suatu sore aku berpapasan dengan Mbak Ana.


"Sini Ndik," ajaknya untuk mendekat, aku hanya mengikuti
kemauannya, terbersit perasaan aneh dalam benakku.
"Mau kemana sore-sore gini," tanyanya kemudian.
"Mau keluar Mbak, beli rokok.." jawabku sekenanya.
"Di sini aja temani Mbak Ana ngobrol, Mbak Ana kesepian nih.." ajak
Mbak Ana.
Dengan perlahan aku mengambil tempat persis di depan Mbak Ana,
dengan niat agar aku leluasa memandangi paha mulus milik Mbak Ana
yang kebetulan cuma memakai rok mini diatas lutut.
"Emangnya pada kemana, Mbak.." aku mulai menyelidik.
"Bapak sama Ibu pergi ke rumah nenek," jawabnya sambil tersenyum
curiga.
"Emang ada acara apa Mbak," tanyaku lagi sambil melirik paha yang
halus mulus itu ketika rok mini itu semakin tertarik ke atas.
Sambil tersenyum manis ia menjawab, "Nenek sedang sakit Ndik,
yaa... jadi aku harus nunggu rumah sendiri."
Aku hanya manggut-manggut.
"Eh... Ndik ke dalam yuk, di luar banyak angin," katanya.
"Mbak punya CD bagus lho," katanya lagi.

Tanpa menunggu persetujuanku ia langsung masuk ke dalam, menuju


TV yang di atasnya ada
VCD player dan aku hanya mengikutinya dari belakang, basa-basi aku
bertanya, "Filmnya apa Mbak.."
Sambil menyalakan VCD, Mbak Ana menjawab, "Titanic Ndik, udah
pernah nonton."
Aku berbohong menjawab, "Belum Mbak, filmnya bagus ya.."
Mbak Ana hanya mengangguk mengiyakan pertanyaanku.

Setelah film terputar, tanpa sadar aku tertidur hingga larut malam dan
entah mengapa Mbak Ana juga tidak membangunkanku. Aku melihat
arloji yang tergantung di dinding tembok di atas TV menandakan tepat
jam 10 malam. Aku menebarkan pandangan ke sekeliling ruangan
yang nampak sepi dan tak kutemui Mbak Ana. Pikiranku mulai dirasuki
pikiran-pikiran yang buruk dan pikirku sekalian tidur disini aja.
Memang aku sering tidur di rumah teman dan orang tuaku sudah hafal
dengan kebiasaanku, akupun tidak mencemaskan jika orang tuaku
mencariku. Waktu berlalu, mataku pun tidak bisa terpejam karena
pikiran dan perasaanku mulai kacau, pikiran- pikiran sesat telah
mendominasi sebagian akal sehatku dan terbersit niat untuk masuk ke
kamar Mbak Ana. Aku terkejut dan nafasku memburu, jantungku
berdetak kencang ketika melihat pintu kamar Mbak Ana terbuka lebar
dan di atas tempat tidur tergolek sosok tubuh yang indah dengan
posisi terlentang dengan kaki ditekuk ke atas setengah lutut hingga
kelihatan sepasang paha yang gempal dan di tengah selakangan itu
terlihat dengan jelas CD yang berwarna putih berkembang terlihat ada
gundukan yang seakan-akan penuh dengan isi hingga mau keluar.

Nafsu dan darah lelakiku tidak tertahan lagi, kuberanikan mendekati


tubuh yang hanya dibungkus dengan kain tipis dan dengan perlahan
kusentuh paha yang putih itu, kuusap dari bawah sampai ke atas dan
aku terkejut ketika ada gerakan pada tubuh Mbak Ana dan aku
bersembunyi di bawah kolong tempat tidur. Sesaat kemudian aku
kembali keluar melihat keadaan dan posisi tidur Mbak Ana yang
menambah darah lelakiku berdesir hebat, dengan posisi kaki
mengangkang terbuka lebar seakan-akan menantang supaya segera
dimasuki kemaluan laki-laki.

Aku semakin berani dan mulai naik ke atas tempat tidur, tanpa pikir
panjang aku mulai menjilati kedua kaki Mbak Ana dari bawah sampai
ke belahan paha tanpa terlewat semilipun. Seketika itu juga ia
menggelinjang kenikmatan dan aku sudah tidak mempedulikan rasa
takut dan malu terhadap Mbak Ana. Sampai di selangkangan, aku
merasa kepalaku dibelai kedua tangan yang halus dan akupun tidak
menghiraukan kedua tangan itu. Lama-kelamaan tangan itu semakin
kuat menekan kepalaku lebih masuk lagi ke dalam kemaluan Mbak
Ana yang masih terbukus CD putih itu. Dia menggoyang-goyangkan
pantatnya, tanpa pikir panjang aku menjilati bibir kemaluannya hingga
CD yang semula kering menjadi basah terkena cairan yang keluar dari
dalam liang kewanitaan Mbak Ana dan bercampur dengan air liurku.

Aku mulai menyibak penutup liang kewanitaan dan menjilati bibir


kemaluan Mbak Ana yang memerah dan mulai berlendir hingga Mbak
Ana terbangun dan tersentak. Secara refleks dia menampar wajahku
dua kali dan mendorong tubuhku kuat-kuat hingga aku tersungkur ke
belakang dan setelah sadar ia berteriak tidak terlalu keras, "Ndik kamu
ngapaiiin..." dengan gemetar dan perasaan yang bercampur aduk
antara malu dan takut, "Maafkan aku Mbak, aku lepas kontrol,"
dengan terbata-bata dan aku meninggalkan kamar itu. Dengan
perasaan berat aku menghempaskan pantatku ke sofa biru yang
lusuh. Sesaat kemudian Mbak Ana menghampiriku, dengan tergagap
aku mengulangi permintaan maafku, "Ma..ma..afkan... aku Mbak.."
Mbak Ana cuma diam entah apa yang dipikirkan dan dia duduk tepat di
sampingku. Beberapa saat keheningan menyelimuti kami berdua dan
kamipun disibukkan dengan pikiran kami masing-masing sampai
tertidur.

Pagi itu aku bangun, kulihat Mbak Ana sudah tidak ada lagi di sisiku
dan sesaat kemudian hidungku memcium aroma yang memaksa
perutku mengeluarkan gemuruh yang hebat. Mbak Ana memang ahli
dibidang masak. Tiba-tiba aku mendengar bisikan yang merdu
memanggil namaku, "Ndik ayo makan dulu, Mbak udah siapin sarapan
nih," dengan nada lembut yang seolah-olah tadi malam tidak ada
kejadian apa-apa. "Iya Mbak, aku cuci muka dulu," aku menjawab
dengan malas.

Sesaat kemudian kami telah melahap hidangan buatan Mbak Ana yang
ada di atas meja, begitu lezatnya masakan itu hingga tidak ada yang
tersisa, semua kuhabiskan. Setelah itu seperti biasa, aku menyalakan
rokok Mild kesayanganku, "Ndik maafkan Mbak tadi malam ya," Mbak
Ana memecah keheningan yang kami ciptakan.
"Harusnya aku tidak berlaku kasar padamu Ndik," tambahnya.
Aku jadi bingung dan menduga-duga apa maksud Mbak Ana,
kemudian akupun menjawab,
"Seharusnya aku yang meminta maaf pada Mbak, aku yang salah,"
kataku dengan menundukkan kepala.
"Tidak Ndik.. aku yang salah, aku terlalu kasar kepadamu," bisik Mbak
Ana.
Akupun mulai bisa menangkap kemana arah perkataan Mbak Ana.
"Kok bisa gitu Mbak, kan aku yang salah," tanyaku memancing.
"Nggak Ndik.. aku yang salah," katanya dengan tenang, "Karena aku
teledor, tapi nggak pa-pa kok Ndik."
Aku terkejut mendengar jawaban itu.

"Ndik, Mbak Ana nanya boleh nggak," bisik Mbak Ana mesra.
Dengan senyum mengembang aku menjawab, "Kenapa tidak Mbak."
Dengan ragu-ragu Mbak Ana melanjutkan kata-katanya, "Kamu udah
punya pacar Ndik.." suara itu pelan sekali lebih mirip dengan bisikan.
"Dulu sih udah Mbak tapi sekarang udah bubaran." Kulihat ada
perubahan di wajah Mbak Ana.
"Kenapa Ndik," dan akupun mulai bercerita tentang hubunganku
dengan Maria teman SMP-ku dulu yang lari dengan laki-laki lain
beberapa bulan yang lalu, Mbak Ana pun mendengarkan dengan
sesekali memotong ceritaku.

"Kalo Mbak Ana udah punya cowok belum," tanyaku dengan berharap.
"Belum tuh Ndik, lagian siapa yang mau sama perawan tua seperti aku
ini," jawabnya dengan raut wajah yang diselimuti mendung.
"Kamu nggak cari pacar lagi Ndik," sambung Mbak Ana.
Dengan mendengus pelan aku menjawab, "Aku takut kejadian itu
terulang, takut kehilangan lagi."
Dengan senyum yang manis dia mendekatiku dan membelai rambutku
dengan mesra, "Kasian kamu Andi.." lalu Mbak Ana mencium keningku
dengan lembut, aku merasa ada sepasang benda yang lembut dan
hangat menempel di punggungku. Sesaat kemudian perasaanku
melayang entah kemana, ada getaran asing yang belum pernah
kurasakan selama ini.

"Ndik boleh Mbak jadi pengganti Maria," bisik Mbak Ana mesra.
Aku bingung, perasaanku berkecamuk antara senang dan takut,
"Andik takut Mbak," jawabku lirih.
"Mbak nggak akan meninggalkanmu Ndik, percayalah," dengan
kecupan yang lembut.
"Bener Mbak, Mbak Ana berani sumpah tidak akan meninggalkan
Andik," bisikku spontan karena gembira.
Mbak Ana mengangguk dengan senyumnya yang manis, kamipun
berpelukan erat seakan-akan tidak akan terpisahkan lagi.

Setelah itu kami nonton Film yang banyak adegan romantis yang
secara tidak sadar membuat kami berpelukan, yang membuat
kemaluanku berdiri. Entah disengaja atau tidak, kemudian Mbak Ana
mulai merebahkan kepalanya di pangkuanku dan aku berusaha
menahan nafsuku sekuat mungkin tapi mungkin Mbak Ana mulai
menyadarinya.
"Ndik kok kamu gerak terus sih capek ya."
Dengan tersipu malu aku menjawab, "Eh... nggak Mbak, malah Andik
suka kok."
Mbak Ana tersenyum, "Tapi kok gerak-gerak terus Ndik.."
Aku mulai kebingungan, "Eh.. anu kok."
Mbak Anak menyahut, "Apaan Ndik, bikin penasaran aja."

Kemudian Mbak Ana bangun dari pangkuanku dan mulai memeriksa


apa yang bergerak di bawah kepalanya dan iapun tersenyum manis
sambil tertawa, "Hii.. hii.. ini to tadi yang bergerak," tanpa canggung
lagi Mbak Ana membelai benda yang sejak tadi bergerak-gerak di
dalam celanaku dan aku semakin tidak bisa menahan nafsu yang
bergelora di dalam dadaku. Kuberanikan diri, tanganku membelai
wajahnya yang cantik dan Mbak Ana seperti menikmati belaianku
hingga matanya terpejam dan bibirnya yang sensual itu terbuka
sedikit seperti menanti kecupan dari seorang laki-laki. Tanpa pikir
panjang, kusentuhkan bibirku ke bibir Mbak Ana dan aku mulai
melumat habis bibir yang merah merekah dan kami saling melumat
bibir. Aku begitu terkejut ketika Mbak Ana memainkan lidahnya di
dalam mulutku dan sepertinya lidahku ditarik ke dalam mulutnya,
kemudian tangan kiri Mbak Ana memegang tanganku dan
dibimbingnya ke belahan dadanya yang membusung dan tangan yang
lain sedari tadi asyik memainkan kemaluanku. Akupun mulai berani
meremas-remas buah dadanya dan Mbak Anapun menggelinjang
kenikmatan, "Te..rus... Ndik aaahh..." Kemudian dengan tangan yang
satunya lagi kuelus dengan lembut paha putih mulus Mbak Ana,
semakin lama semakin ke atas.

Tiba-tiba aku dikejutkan tangan Mbak Ana yang semula ada di luar
celana dan sekarang sudah mulai berani membuka reitsletingku dan
menerobos masuk meremas-remas buah zakarku sambil berkata,
"Sayang.. punyamu besar juga ya.." Akupun mulai berani
mempermainkan kemaluan Mbak Ana yang masih terbungkus CD dan
iapun semakin menggeliat seperti cacing kepanasan, "Aaahh lepas aja
Ndik.." Sesaat kemudian CD yang melindungi bagian vital Mbak Ana
sudah terhempas di lantai dan akupun mulai mempermainkan daging
yang ada di dalam liang senggama Mbak Ana. "Aaahhh enak, enak
Ndik masukkan aja Ndik," jariku mulai masuk lebih dalam lagi,
ternyata Mbak Ana sudah tidak perawan lagi, miliknya sudah agak
longgar dan jariku begitu mudahnya masuk ke liang kewanitaannya.

Satu demi satu pakaian kami terhempas ke lantai sampai tubuh kami
berdua polos tanpa selembar benang pun. Mbak Ana langsung
memegang batang kemaluanku yang sudah membesar dan tegak
berdiri, kemudian langsung diremas-remas dan diciumnya. Aku hanya
bisa memejamkan mata merasakan kenikmatan yang diberikan Mbak
Ana saat bibir yang lembut itu mengecup batang kemaluanku hingga
basah oleh air liurnya yang hangat. Lalu lidah yang hangat itu
menjilati hingga menimbulkan kenikmatan yang tak dapat
digambarkan. Tidak puas menjilati batang kemaluanku, Mbak Ana
memasukkan batang kemaluanku ke mulutnya yang sensual itu hingga
amblas separuhnya, secara refleks kugoyangkan pantatku maju
mundur dengan pelan sambil memegangi rambut Mbak Ana yang
hitam dan lembut yang menambah gairah seksualku dan aroma harum
yang membuatku semakin terangsang.

Setelah puas, Mbak Ana menghempaskan pantatnya di sofa. Akupun


paham dan dengan posisi kaki Mbak Ana mengangkang menginjak
kedua pundakku, aku langsung mencium paha yang jenjang dari
bawah sampai ke atas. Mbak Ana menggelinjang keenakan,
"Aaahhh..." desahan kenikmatan yang membuatku tambah bernafsu
dan langsung bibir kemaluannya yang merah merekah itu kujilati
sampai basah oleh air liur dan cairan yang keluar dari liang
kenikmatan Mbak Ana.

Mataku terbelalak saat melihat di sekitar bibir kenikmatan itu


ditumbuhi bebuluan yang halus dan lebat seperti rawa yang di
tengahnya ada pulau merah merekah. Tanganku mulai beraksi
menyibak kelebatan bebuluan yang tumbuh di pinggir liang
kewanitaan, begitu indah dan merangsangnya liang sorga Mbak Ana
ketika klitoris yang memerah menjulur keluar dan langsung kujilati
hingga Mbak Ana meronta-ronta kenikmatan dan tangan Mbak Ana
memegangi kepalaku serta mendorong lebih ke dalam kedua pangkal
pahanya sambil menggoyanggoyangkan pinggulnya hingga aku
kesulitan bernafas. Tanganku yang satunya meremas-remas dan
memelintir puting susu yang sudah mengeras hingga menambah
kenikmatan bagi Mbak Ana.
"Ndik.. udah... aaahhh, masukin.. ajaaa.. ooohh..." aku langsung
berdiri dan siap-siap memasukkan batang kemaluanku ke lubang
senggama Mbak Ana. Begitu menantang posisi Mbak Ana dengan
kedua kaki mengangkang hingga kemaluannya yang merah mengkilat
dan klitorisnya yang menonjol membuatku lebih bernafsu untuk
meniduri tubuh Mbak Ana yang seksi dan mulus itu. Perlahan namun
pasti, batang kemaluanku yang basah dan tegak kumasukkan ke
dalam liang kewanitaan yang telah menganga menantikan kenikmatan
sorgawi. Setelah batang kemaluanku terbenam kami secara
bersamaan melenguh kenikmatan, "Aaahh..." dan mulai kugoyangkan
perlahan pinggulku maju mundur, bagaikan terbang ke angkasa
kenikmatan tiada tara kami reguk bersama. Bibir kamipun mulai saling
memagut dan lidah Mbak Ana mulai bermain-main di dinding rongga
mulutku, begitu nikmat dan hanggat. Liang senggama Mbak Ana yang
sudah penuh dengan lendir kenikmatan itupun mulai menimbulkan
suara yang dapat meningkatkan gairah seks kami berdua. Tubuh
kamipun bermandikan keringat.

Tiba-tiba terdengar teriakan memanggil Mbak Ana. "Aaaan... Anaaa.."


Kami begitu terkejut, bingung dan grogi dengan bergegas kami
memungut pakaian yang berserakan di lantai dan memakainya. Tanpa
sadar kami salah ambil celana dalam, aku memakai CD Mbak Ana dan
Mbak Ana juga memakai CD-ku. Kemudian aku keluar dari pintu
belakang dan Mbak Ana membukakan pintu untuk bapak dan ibunya.

Keesokan harinya aku baru berniat mengembalikan CD milik Mbak Ana


dan mengambil CD-ku yang kemarin tertukar. Aku berjalan melewati
lorong sempit diantara rumahku dan rumah Mbak Ana. Kulihat Mbak
Ana sedang mencuci pakaian di dekat sumur belakang rumahku.
Setelah keadaan aman, aku mendekati Mbak Ana yang asyik mencuci
pakaian termasuk CD-ku yang kemarin tertukar. Sambil menghisap
rokok sampurna A Mild, "Mbak nih CD-nya yang kemarin tertukar,"
sambil duduk di bibir sumur, sekilas kami bertatap muka dan
meledaklah tawa kami bersamaan, "Haa.. Haaaa..." mengingat
kejadian kemarin yang sangat menggelikan. Setelah tawa kami
mereda, aku membuka percakapan, "Mbak kapan main lagi, kan
kemarin belum puas." Dengan senyum yang manis, "Kamu mau lagi
Ndik, sekarang juga boleh.." Aku jadi terangsang sewaktu posisi Mbak
Ana membungkuk dengan mengenakan daster tidur dan dijinjing
hinggga di atas lutut. "Emang ibu Mbak Ana sudah berangkat ke
sawah, Mbak," sambil menempelkan kemaluanku yang mulai
mengeras ke pantat Mbak Ana. "Eh...eh jangan disini Ndik, entar diliat
orang kan bisa runyam."
Kemudian Mbak Ana mengajakku masuk ke kamar mandi, sesaat
kemudian di dalam kamar mandi kami sudah berpelukan dan seperti
kesetanan aku langsung menciumi dan menjilati leher Mbak Ana yang
putih bersih. "Ohhh nggak sabaran baget sih Ndik," sambil melenguh
Mbak Ana berbisik lirih. "Kan kemaren terganggu Mbak." Setelah puas
mencium leher aku mulai mencium bibir Mbak Ana yang merah
merekah, tanganku pun mulai meremas-remas kedua bukit yang mulai
merekah dan tangan yang satunya lagi beroperasi di bagian kemaluan
Mbak Ana yang masih terbungkus CD yang halus dan tangan Mbak
Ana pun mulai menyusup di dalam celanaku, memainkan batang
kemaluanku yang mulai tegak dan berdenyut.

Sesaat kemudian pakaian kami mulai tercecer di lantai kamar mandi


hingga tubuh kami polos tanpa sehelai benangpun. Tubuh Mbak Ana
yang begitu seksi dan menggairahkan itu mulai kujilati mulai dari bibir
turun ke leher dan berhenti tepat di tengah kedua buah dada yang
ranum dengan ukuran yang cukup besar. Kemudian sambil meremas-
remas belahan dada yang kiri puting susu yang kecoklatan itu kujilati
hingga tegak dan keras. "Uhhh.. ahhh.. terus Ndik," Mbak Ana
melenguh kenikmatan ketika puting susu yang mengeras itu kugigit
dan kupelintir menggunakan gigi depanku. "Aaahhh.. enak Mbak.."
Mbak Anapun mengocok dan meremas batang kemaluanku hingga
berdenyut hebat.

Kemudian aku duduk di bibir bak mandi dan Mbak Ana mulai
memainkan batang kemaluanku dengan cara mengocoknya. "Ahhh..
uhhhhh.." tangan yang halus itu kemudian meremas buah zakarku
dengan lembut dan bibirnya mulai menjilati batang kemaluanku.
Terasa nikmat dan hangat ketika lidah Mbak Ana menyentuh lubang
kencing dan memasukkan air liurnya ke dalamnya. Setelah puas
menjilati, bibir Mbak Ana mulai mengulum hingga batang kemaluanku
masuk ke dalam mulutnya. "Aahhh... uuuhhff..." lidah Mbak Ana
menjilat kemaluanku di dalam mulutnya, kedua tanganku memegangi
rambut yang lembut dan harum yang menambah gairah sekaligus
menekan kepala Mbak Ana supaya lebih dalam lagi hingga batang
kemaluanku masuk ke mulutnya.

"Gantian dong Ndik," Mbak Ana mengiba memintaku bergantian


memberi kenikmatan kepadanya. Kemudian aku memainkan kedua
puting susu Mbak Ana, mulutku mulai bergerak ke bawah menuju
selakangan yang banyak ditumbuhi bebuluan yang halus dan lebat.
Mbak Anapun tanpa dikomando langsung mengangkangkan kedua
kakinya hingga kemaluannya yang begitu indah merangsang setiap
birahi laki-laki itu kelihatan dan klitorisnya yang kemerahan menonjol
keluar, akupun menjilati klitoris yang kemerahan itu hingga berlendir
dan membasahi bibir kemaluan Mbak Ana. "Aaahhh... aaahh... terus...
enak.." Mbak Ana menggelinjang hebat dengan memegangi kepalaku,
kedua tangannya menekan lebih ke dalam lagi.

Setelah liang kenikmatan bak Ana mulai basah dengan cairan yang
mengkilat dan bercampur dengan air liur, kemudian aku memasukkan
kedua jariku ke dalam liang kewanitaan Mbak Ana dan kumainkan
maju mundur hingga Mbak Ana menggelinjang hebat dan tidak tahan
lagi. "Ndik.. ooohh.. ufff cepetan masukin aja.." Dengan posisi berdiri
dan sebelah kaki dinaikkan ke atas bibir bak mandi, Mbak Ana mulai
menyuruh memasukkan batang kemaluanku ke liang senggamanya
yang sejak tadi menunggu hujaman kemaluanku. Kemudian aku
memegang batang kemaluanku dan mulai memasukkan ke liang
kewanitaan Mbak Ana. "Aahhh..." kami bersamaan merintih
kenikmatan, perlahan kuayunkan pinggulku maju mundur dan Mbak
Ana mengikuti dengan memutar-mutar pinggulnya yang
mengakibatkan batang kemaluanku seperti disedot dan diremas
daging hidup hingga menimbulkan kenikmatan yang tiada tara.
Kemudian kuciumi bibir Mbak Ana dan kuremas buah dadanya yang
montok hingga Mbak Ana memejamkan matanya menahan
kenikmatan. "Ahhh... uhhh..." Mbak Ana melenguh dan berbisik,
"Lebih kenceng lagi Ndik." Kemudian aku lebih mempercepat gerakan
pantatku hingga menimbulkan suara becek, "Jreb.. crak.. jreb.. jreb..."
suara yang menambah gairah dalam bermain seks hingga kami
bermandikan keringat.

Setelah bosan dengan posisi seperti itu, Mbak Ana mengubah posisi
dengan membungkuk, tangannya berpegangan pada bibir bak mandi
kemudian aku memasukkan batang kemaluanku dari belakang. Terasa
nikmat sekali ketika batang kemaluanku masuk ke liang senggama
Mbak Ana. Terasa lebih sempit dan terganjal pinggul yang empuk.
Kemudian tanganku memegangi leher Mbak Ana dan tangan yang lain
meremas puting susunya yang bergelantungan. "Uuuhhh... ahhh enak
Ndik," dan aku semakin mempercepat gerakan pantatku. "Uuuhhh..
uuuhhh Ndik, Mbak mau keluar," akupun merasakan dinding kemaluan
Mbak Ana mulai menegang dan berdenyut begitu juga batang
kemaluanku mulai berdenyut hebat. "Uuuhhhk.. aahh.. aku juga
Mbak.." Kemudian tubuh Mbak Ana mengejang dan mempercepat
goyangan pinggulnya lalu sesaat kemudian dia mencapai orgasme,
"Aaahh... uuuhh..." Terasa cairan hangat membasahi batang
kemaluanku dan suara decakan itupun semakin membecek "Jreeb...
crak... jreb.." Akupun tak tahan lagi merasakan segumpalan sesuatu
akan keluar dari lubang kencingku. "Aaahhh... ooohhh... Mbak
Anaaa..." Terasa tulang-tulangku lepas semua, begitu capek. Akupun
tetap berada di atas tubuh sintal Mbak Ana. Kemudian kukecup leher
dan mulut Mbak Ana, "Makasih Mbak, Mbak Ana memang hebat.."
Mbak Anapun cuma tersenyum manis.

Setelah kejadian itu, aku dan Mbak Ana selalu melakukan hubungan
seks jika kami menginginkannya sampai sekarang dan kebetulan tepat
tanggal 12 Agustus 2000 Mbak Ana terlambat bulan, tapi untungnya
pada tanggal 4 Nopember 2000 Mbak Ana mengalami keguguran
padahal kami telah sepakat akan membuka rahasia kami pada kedua
orang tua tapi niat itu kami batalkan ketika terjadi keguguran itu dan
kami masih selalu melakukan hubungan seks itu sampai sekarang.
Rahasia ini hanya kami berdua yang tahu sampai kukirim kisah ini.
Kami berencana di awal tahun 2001 akan melaksanakan pernikahan,
kami minta doa restu kepada para pembaca semoga kami dapat
membangun keluarga yang bahagia lahir dan batin.

Nikmatnya Memek Bu Ayu

Ini adalah cerita seorang gigolo, dimana dia telah banyak


berpengalaman dengan wanita-wanita setengah
baya atau tante girang, Ketertarikannya terhadap
wanita dewasa membuat dia semakin mantap
menjadi seorang gigolo, disamping juga dia
memang butuh uang untuk hidup. Berikut adalah
kisah nya yang menikmati memek bu ayu.

Setelah beberapa kali aku tidur dengan wanita


setengah baya yang begitu asik dan nikmat! Aku
semakin senang bersetubuh dengan wanita wanita
yang usia jauh lebih tua dariku. Ada perasaan puas
bisa membuat mereka dapat mencapai titik
persetubuhan yang sangat di idam idamkan oleh
setiap wanita.

Setelah pertempuranku yang sangat melelehkan


dengan Ibu Lastri, aku benar benar harus
mengkonsumi beberapa multi vitamin dan
berolahraga agar staminaku tetap fit. Apalagi tubuh
Ibu Lastri yang begitu besar sehingga selain capai
bergoyang aku juga harus menahan bobot
tubuhnya yang kelewat besar,

Dua hari setelah pertempuranku dengan Ibu Lastri,


Hpku berdering. Oh ya sekarang aku harus
memakai 2 HP dengan nomor yang berbeda, yang
satu khusus untuk menerima telfon dari wanita
wanita yang mengajakku kencan dan yang satu lagi
untuk keluarga dan teman temanku.
"Hallo Pento ya! Ini Ibu Lastri masih ingatkan?"
"Hallo Ibu Lastri apa khabar.., tentu aku masih
ingat dengan Ibu!, ada apa nih Bu?", tanyaku.
"Gini pen!, Ibu cerita sama temen Ibu tentang
kamu, dan temen Ibu itu tertarik mau mencoba
segala keramah tamahanmu, Gimana kamu
maukan? Kalau kamu ok, temen Ibu itu sekarang
ada di hotel Horison Lt empat.
"Wah, kenapa engak Ibu aja yang ngajak saya!, Ibu
ngak puas ya sama saya! pelan sekali suaraku takut
terdengar teman temanku yang lain.
"Ngaco kamu, kalau Ibu ngak puas, ngapain juga
Ibu promosiin kamu sama temen Ibu!, iyakan".
"Ok deh Bu Lastri saya mau, jam berapa saya bisa
datang ".
"Terserah kamu!, kalau kamu bisa keluar dari
kantor sekarang, sekarang aja kamu langsung
kesana!, gimana jam berapa kamu bisa?

Setelah berpikir sejenak aku memutuskan untuk


pulang kerja jam tiga sore, apalagi Ibu Mila belum
kembali dari LN.
"Ok Bu Lastri, jam tiga saja aku pasti datang, oh
ya.. nama temen Ibu siapa?
"Namanya Ibu Ayu, dia ada dilantai empat kamar
xx, dan jangan kecewaiin Ibu ok, Ibu mau telfon
temen Ibu dulu memberi kabar kalau kamu datang
jam tigaan Bye ".
Wah ada rejeki nih, Cuma aku jadi berpikir lagi!,
jangan jangan temen Ibu Lastri sama dengan Ibu
Lastri yang bertubuh besar namun aduhai!, bisa
celaka dua belas nih. Dengan alasan yang kubuat
buat jam 2:30 aku ijin dari kantorku, dengan taksi
aku meluncur ke daerah Ancol menuju hotel
Horison.

Setelah masuk kedalam Lobby aku bilang sama


receptionist kalau aku saudaranya Ibu Ayu di lantai
empat dan mau berjumpa dengan beliau.
"Sebentar ya Pak saya tanya Ibu Ayu dulu", jawab
receptionist dengan ramahnya.
"Hallo sore Ibu Ayu maaf mengganggu, ini dari
looby ada tamu yang mau bertemu Ibu "
"Namanya Pento Bu ".
"Iya.. iya selamat sore Bu", jawab receptionist
sambil menutup pembicaraan.
"Silakan Mas! lagsung naik saja sudah ditunggu ".
"Terima kasih Mbak", jawabku

Setelah sampai diatas dan berada didepan kamar


Ibu Ayu, jantung ku berdebar dengan keras!, aku
agak sedikit grogi. Kuketuk pintu, tidak lama
kemudian pintu terbuka.
"Pento ya?, mari masuk jangan bengong gitu dong,
ntar kesambet si manis jembatan ancol lu ". sapa
Ibu Ayu.

Sambil melangkah masuk kedalam kamar hotel,


aku jadi terbengong bengong dengan apa yang aku
lihat, apa aku ngak mimpi!, karena Ibu Ayu yang
ada di depanku ini adalah wanita setengah baya
atau mungkin bisa di bilang wanita lanjut usia dan
yang mengundangku untuk bertukar lendir
kenikmatan adalah seorang pemain film, artis
sinetron yang sangat tekenal!
Sekarang ini beliau sering memerankan tokoh Ibu
Ibu orang kaya dengan dandanan menor dan
rambut sering di sanggul. Sudahlan aku tidak ingin
lebih rinci lagi menjelaskan siapa Ibu Ayu!, aku
harus tetap menjaga kerahasian konsumenku.

"Mau minum apa", tanya Ibu Ayu.


"Apa saja Bu", jawabku gugup
"Silahkan duduk Pento rilex saja, jangan tegang
gitu dong!", canda Ibu Ayu
Akupun duduk di sofa yang menghadap kearah
pantai, indah sekali pemandangannya.
Tak berapa lama, Ibu Ayu datang menghampiriku
dengan 2 kaleng coca cola diet, kemudian tanpa
kusangka sangka Ibu Ayu langsung duduk
dipangkuanku, dengan gaya yang manja sekali.

"Silahkan minum sayang, aku mau coba apa kamu


sehebat seperti yang dibilang si Lastri ".
Kutaruh minumanku dan kulepas kemejaku agar
tidak kusut, kemudian Ibu Ayu menciumi bibirku
dan tangannya meremas remas burungku yang
masih terbungkus celanaku. Aku pun tidak tinggal
diam langung kulumat bibir wanita yang
sepantasnya jadi nenekku, tangankupun gerilya
kesana kemari meremas dan mengelus elus tubuh
Ibu Ayu yang sudah sangat kendor sekali sembari
memberi rangsangan nikmat kepadanya.

Tanpa sadar helai demi helai pakaian kami berdua


sudah saling berjatuhan, aku dan Ibu Ayu sudah
telanjang bulat. Dalam hati aku berkata, kalau di TV
Ibu Ayu selalu berdandan trendi sekarang ini beliau
sudah telanjang bulat tanpa sehelai benangpun,
dengan tubuh yang sudah sangat kendor, apalagi
buah dadanya!, hanya kemulusan kulit tubuhnya
saja yang masih tersisa. Namun beliau adalah
konsumenku dan aku wajib untuk memberi
kepuasan kepadanya.
Kuubah posisi kami, sekarang Ibu Ayu duduk
bersandar dengan kaki mengangkang, kucumbu
mulai dari bibir, saling berpagutan turun ke
lehernya terus turun kebuah dadanya. Kumainkan
Putting susunya kuhisap bergantian kiri dan kanan
sambil tanganku meremas dan mencongkel congkel
serta menusuk nusuk memeknya dengan jari jari
saktiku.

Cumbuanku pun perlahan lahan turun kebawah dan


berakhir disawah ladang Ibu Ayu, Kujilati dan
kuhisap memek Ibu Ayu yang licin tanpa bulu
kemaluan yang sudah dicukur rapi. Aku benar
benar tidak mau rugi!, kunikmati seluruh tubuh Ibu
Ayu jengkal demi jengkal tidak ada bagian
tubuhnya yang terlewati untuk ku nikmati. Aku
benar benar ingin memuaskan Ibu Ayu, berlama
lama aku bermain dan memberi rangsangan
kenikmatan di lubang memek dan itilnya yang
membuat Ibu Ayu semakin mengelinjang dan
mendesah tidak karuan.

"Uhh.. Pento.. Hisap yang kuat sayang Ibu Ibu..


Mau keluar.."
Aku sadar dengan usia Ibu Ayu, kuhentikan
hisapanku, aku tidak mau ini berakhir dan harus
menunggu stamina Ibu Ayu pulih kembali untuk
memulainya lagi. Ibu Ayu pun protes kepadaku.
"Kenapa dihentikan Pen.., Ibu sudah hampir
sampai..".
"Maaf Bu!, aku mau Ibu orgasme dengan kontolku
bukan dengan lidahku".
"Ihh.. ternyata kamu nakal juga ya.. pen..".

Aku bangkit dan duduk bersandar disofa. Saat


tanganku hendak meraih kondom yang sudah
kusiapkan di meja. Ibu Ayu melarangku
mengunakan kondom.
"Tak usah pakai kondom Pen, kurang nikmat!, Ibu
percaya kamu bersih dan kamu juga harus percaya
Ibu juga bersih".
Kemudian Ibu Ayu bangkit berdiri lalu menduduki
tubuhku sambil merusaha memasukan batang
kontol ku kelubang memeknya.
"Ahh Rintih kami bersamaan saat batang kontolku
membelah dan masuk ke dalam lubang memek Ibu
Ayu yang sangat licin sekali, mungkin karena
banyaknya air liurku yang bercampur dengan lendir
nikmatnya.

Dalam posisi duduk ini, aku bisa lebih leluasa


menghisap tetek Ibu Ayu dan meremas remas
pantatnya. Digoyangnya perlahan lahan kemudian
diputar pantatnya dan sesekali dinaik turunkan
pantatnya.
"Uhh.. Pento.. enak sayang.. enak.., ahh.. ah.. ihh..
ihh", rintih Ibu Ayu.
Kusedot puitng susu Ibu Ayu dengan kuat sambil
tanganku membelai punggung dan meremas
pantatnya, kami terus berpacu mengejar sejuta
nikmat yang begitu fantastis yang selalu di
hayalkan hampir semua orang, dan akhirnya
"Arrgg Pento.. enak sekali.. sayang.. Ibu.. Ibu..
mau keluar.. nih..".
"Tahan Bu saya juga mau keluar", yah!, Hari ini aku
tidak meminum obat kuat, aku ingin menikmati
secara alami gesekan dinging memek Ibu Ayu
dengan batang kontolku.

Goyangan pantat Ibu Ayu semakin lama semakin


cepat dan gesekan gesekan dinging memek Ibu Ayu
dengan batang kontolku semakin membuatku
terbang melayang. Beruntung sekali aku bisa
merasakan memek orang terkenal, Walaupun Ibu
Ayu bisa dibilang sudah tua, bagiku memek
tetaplah memek! Thanks buat Ibu Lastri.
Akhirnya sekujur tubuhku menegang, urat urat
dibatang kontolku semakin sensitive menanti
ledakan nikmat yang sebentar lagi akan keluar.
"Arrgg Pento.. Ibu sampee",
"Arrgg buu.. saya keluarr."
Aku dan Ibu Ayu menjerit bersamaan melepas
orgasmenya dan ejakulasiku secara bersamaan,
dipeluknya tubuhku erat sekali, dan akupun
memeluknya dengan erat.

Setelah lewat beberapa menit aku dan Ibu Ayu


masih belum merubah posisi kami dan masih terus
berpelukan menikmati sisa sisa kenikmatan yang
baru saja kami berdua lewati, dan mengatur nafas
kami yang tidak teratur.
"Pento rasanya damai sekali berpelukan seperti ini,
thanks ya kamu udah bikin Ibu meraihnya.
"Sama sama Bu saya juga suka berpelukan seperti
ini", kubelai rambutnya dan kukecup keningnya.

Hari itu aku dan Ibu Ayu mengulangi dua kali lagi
persetubuhan kami, di tempat tidur dan di kamar
mandi, persetubuhanku yang terakhir di kamar
mandi dengan Ibu Ayu sangat fantastis, seperti
layaknya seorang gadis muda Ibu Ayu mencoba
bermacam macam gaya dan yang terakhir Ibu Ayu
memintaku memasukan batang kontolku ke lubang
anusnya.

Ternyata lobang anus Ibu Ayu sudah cukup longgar


mungkin suaminya suka main di lubang yang satu
ini atau dengan lelaki lain yang disewanya. Setelah
kugunakan kondom tanpa kesulitan yang berarti
perlahan lahan namun pasti batang kontolku masuk
membelah lobang anusnya, kudiamkan sesaat
sambil ku nikmati sensasinya kemudian aku pompa
maju mundur.

Jepitan lobang anus Ibu Ayu mencengkeram


dengan kuat batang kontolku!, walaupun aku
mencoba untuk bertahan lebih lama akhirnya aku
sudah tidak sanggup lagi menahannya!, dengan
satu teriakan panjang sambil kubenamkan dalam
dalam batang kontolku di lubang anusnya, aku
melepas ejakulasiku di pantatnya dan Ibu Ayu
melepas orgasme panjangnya sambil menangis
tersedu sedu.

Aku benar benar merasa puas bisa membuat Ibu


Ayu mencapai titik yang diinginkannya, dan harus
kuakui stamina Ibu Ayu sangat kuat sekali. Setelah
beristirahat beberapa jam, pukul 12 malam, akupun
pamit hendak pulang, walaupun Ibu Ayu mencoba
menahanku agar aku menginap bersamanya.
Akhirnya setelah aku ceritakan sedikit tentang
diriku, Ibu Ayu pun mau mengerti dan memahami
kondisiku, dengan satu perjanjian aku harus
bersedia memberikan kepuasan birahi kepadanya
saat Ibu Ayu membutuhkannya. Setelah kuberikan
Nomor HP ku kukecup kening Ibu Ayu dan akupun
pamit pulang.

Di dalam taksi aku masih tidak habis pikir bahwa


Orang seperti Ibu Ayu yang merupakan public figur
dan artis terkenal juga nenek dari beberapa orang
cucu, ternyata masih membutuhkan orang
sepertiku untuk melampiaskan dan melepas nafsu
birahinya. Tapi sudahlah!, tiap orang punya
Masalah dan seleranya sendiri sendiri.

Tamat..

D Nikmatnya Memek Bu Ayu

Ini adalah cerita seorang gigolo, dimana dia telah banyak


berpengalaman dengan wanita-wanita setengah baya atau tante
girang, Ketertarikannya terhadap wanita dewasa membuat dia
semakin mantap menjadi seorang gigolo, disamping juga dia memang
butuh uang untuk hidup. Berikut adalah kisah nya yang menikmati
memek bu ayu.

Setelah beberapa kali aku tidur dengan wanita setengah baya yang
begitu asik dan nikmat! Aku semakin senang bersetubuh dengan
wanita wanita yang usia jauh lebih tua dariku. Ada perasaan puas bisa
membuat mereka dapat mencapai titik persetubuhan yang sangat di
idam idamkan oleh setiap wanita.

Setelah pertempuranku yang sangat melelehkan dengan Ibu Lastri,


aku benar benar harus mengkonsumi beberapa multi vitamin dan
berolahraga agar staminaku tetap fit. Apalagi tubuh Ibu Lastri yang
begitu besar sehingga selain capai bergoyang aku juga harus menahan
bobot tubuhnya yang kelewat besar,

Dua hari setelah pertempuranku dengan Ibu Lastri, Hpku berdering.


Oh ya sekarang aku harus memakai 2 HP dengan nomor yang
berbeda, yang satu khusus untuk menerima telfon dari wanita wanita
yang mengajakku kencan dan yang satu lagi untuk keluarga dan
teman temanku.
"Hallo Pento ya! Ini Ibu Lastri masih ingatkan?"
"Hallo Ibu Lastri apa khabar.., tentu aku masih ingat dengan Ibu!, ada
apa nih Bu?", tanyaku.
"Gini pen!, Ibu cerita sama temen Ibu tentang kamu, dan temen Ibu
itu tertarik mau mencoba segala keramah tamahanmu, Gimana kamu
maukan? Kalau kamu ok, temen Ibu itu sekarang ada di hotel Horison
Lt empat.
"Wah, kenapa engak Ibu aja yang ngajak saya!, Ibu ngak puas ya
sama saya! pelan sekali suaraku takut terdengar teman temanku yang
lain.
"Ngaco kamu, kalau Ibu ngak puas, ngapain juga Ibu promosiin kamu
sama temen Ibu!, iyakan".
"Ok deh Bu Lastri saya mau, jam berapa saya bisa datang ".
"Terserah kamu!, kalau kamu bisa keluar dari kantor sekarang,
sekarang aja kamu langsung kesana!, gimana jam berapa kamu bisa?

Setelah berpikir sejenak aku memutuskan untuk pulang kerja jam tiga
sore, apalagi Ibu Mila belum kembali dari LN.
"Ok Bu Lastri, jam tiga saja aku pasti datang, oh ya.. nama temen Ibu
siapa?
"Namanya Ibu Ayu, dia ada dilantai empat kamar xx, dan jangan
kecewaiin Ibu ok, Ibu mau telfon temen Ibu dulu memberi kabar kalau
kamu datang jam tigaan Bye ".

Wah ada rejeki nih, Cuma aku jadi berpikir lagi!, jangan jangan temen
Ibu Lastri sama dengan Ibu Lastri yang bertubuh besar namun
aduhai!, bisa celaka dua belas nih. Dengan alasan yang kubuat buat
jam 2:30 aku ijin dari kantorku, dengan taksi aku meluncur ke daerah
Ancol menuju hotel Horison.

Setelah masuk kedalam Lobby aku bilang sama receptionist kalau aku
saudaranya Ibu Ayu di lantai empat dan mau berjumpa dengan beliau.
"Sebentar ya Pak saya tanya Ibu Ayu dulu", jawab receptionist dengan
ramahnya.
"Hallo sore Ibu Ayu maaf mengganggu, ini dari looby ada tamu yang
mau bertemu Ibu "
"Namanya Pento Bu ".
"Iya.. iya selamat sore Bu", jawab receptionist sambil menutup
pembicaraan.
"Silakan Mas! lagsung naik saja sudah ditunggu ".
"Terima kasih Mbak", jawabku

Setelah sampai diatas dan berada didepan kamar Ibu Ayu, jantung ku
berdebar dengan keras!, aku agak sedikit grogi. Kuketuk pintu, tidak
lama kemudian pintu terbuka.
"Pento ya?, mari masuk jangan bengong gitu dong, ntar kesambet si
manis jembatan ancol lu ". sapa Ibu Ayu.

Sambil melangkah masuk kedalam kamar hotel, aku jadi terbengong


bengong dengan apa yang aku lihat, apa aku ngak mimpi!, karena Ibu
Ayu yang ada di depanku ini adalah wanita setengah baya atau
mungkin bisa di bilang wanita lanjut usia dan yang mengundangku
untuk bertukar lendir kenikmatan adalah seorang pemain film, artis
sinetron yang sangat tekenal!

Sekarang ini beliau sering memerankan tokoh Ibu Ibu orang kaya
dengan dandanan menor dan rambut sering di sanggul. Sudahlan aku
tidak ingin lebih rinci lagi menjelaskan siapa Ibu Ayu!, aku harus tetap
menjaga kerahasian konsumenku.

"Mau minum apa", tanya Ibu Ayu.


"Apa saja Bu", jawabku gugup
"Silahkan duduk Pento rilex saja, jangan tegang gitu dong!", canda Ibu
Ayu
Akupun duduk di sofa yang menghadap kearah pantai, indah sekali
pemandangannya.
Tak berapa lama, Ibu Ayu datang menghampiriku dengan 2 kaleng
coca cola diet, kemudian tanpa kusangka sangka Ibu Ayu langsung
duduk dipangkuanku, dengan gaya yang manja sekali.
"Silahkan minum sayang, aku mau coba apa kamu sehebat seperti
yang dibilang si Lastri ".
Kutaruh minumanku dan kulepas kemejaku agar tidak kusut,
kemudian Ibu Ayu menciumi bibirku dan tangannya meremas remas
burungku yang masih terbungkus celanaku. Aku pun tidak tinggal
diam langung kulumat bibir wanita yang sepantasnya jadi nenekku,
tangankupun gerilya kesana kemari meremas dan mengelus elus
tubuh Ibu Ayu yang sudah sangat kendor sekali sembari memberi
rangsangan nikmat kepadanya.

Tanpa sadar helai demi helai pakaian kami berdua sudah saling
berjatuhan, aku dan Ibu Ayu sudah telanjang bulat. Dalam hati aku
berkata, kalau di TV Ibu Ayu selalu berdandan trendi sekarang ini
beliau sudah telanjang bulat tanpa sehelai benangpun, dengan tubuh
yang sudah sangat kendor, apalagi buah dadanya!, hanya kemulusan
kulit tubuhnya saja yang masih tersisa. Namun beliau adalah
konsumenku dan aku wajib untuk memberi kepuasan kepadanya.

Kuubah posisi kami, sekarang Ibu Ayu duduk bersandar dengan kaki
mengangkang, kucumbu mulai dari bibir, saling berpagutan turun ke
lehernya terus turun kebuah dadanya. Kumainkan Putting susunya
kuhisap bergantian kiri dan kanan sambil tanganku meremas dan
mencongkel congkel serta menusuk nusuk memeknya dengan jari jari
saktiku.

Cumbuanku pun perlahan lahan turun kebawah dan berakhir disawah


ladang Ibu Ayu, Kujilati dan kuhisap memek Ibu Ayu yang licin tanpa
bulu kemaluan yang sudah dicukur rapi. Aku benar benar tidak mau
rugi!, kunikmati seluruh tubuh Ibu Ayu jengkal demi jengkal tidak ada
bagian tubuhnya yang terlewati untuk ku nikmati. Aku benar benar
ingin memuaskan Ibu Ayu, berlama lama aku bermain dan memberi
rangsangan kenikmatan di lubang memek dan itilnya yang membuat
Ibu Ayu semakin mengelinjang dan mendesah tidak karuan.

"Uhh.. Pento.. Hisap yang kuat sayang Ibu Ibu.. Mau keluar.."
Aku sadar dengan usia Ibu Ayu, kuhentikan hisapanku, aku tidak mau
ini berakhir dan harus menunggu stamina Ibu Ayu pulih kembali untuk
memulainya lagi. Ibu Ayu pun protes kepadaku.
"Kenapa dihentikan Pen.., Ibu sudah hampir sampai..".
"Maaf Bu!, aku mau Ibu orgasme dengan kontolku bukan dengan
lidahku".
"Ihh.. ternyata kamu nakal juga ya.. pen..".
Aku bangkit dan duduk bersandar disofa. Saat tanganku hendak
meraih kondom yang sudah kusiapkan di meja. Ibu Ayu melarangku
mengunakan kondom.
"Tak usah pakai kondom Pen, kurang nikmat!, Ibu percaya kamu
bersih dan kamu juga harus percaya Ibu juga bersih".
Kemudian Ibu Ayu bangkit berdiri lalu menduduki tubuhku sambil
merusaha memasukan batang kontol ku kelubang memeknya.
"Ahh Rintih kami bersamaan saat batang kontolku membelah dan
masuk ke dalam lubang memek Ibu Ayu yang sangat licin sekali,
mungkin karena banyaknya air liurku yang bercampur dengan lendir
nikmatnya.

Dalam posisi duduk ini, aku bisa lebih leluasa menghisap tetek Ibu Ayu
dan meremas remas pantatnya. Digoyangnya perlahan lahan
kemudian diputar pantatnya dan sesekali dinaik turunkan pantatnya.
"Uhh.. Pento.. enak sayang.. enak.., ahh.. ah.. ihh.. ihh", rintih Ibu
Ayu.
Kusedot puitng susu Ibu Ayu dengan kuat sambil tanganku membelai
punggung dan meremas pantatnya, kami terus berpacu mengejar
sejuta nikmat yang begitu fantastis yang selalu di hayalkan hampir
semua orang, dan akhirnya
"Arrgg Pento.. enak sekali.. sayang.. Ibu.. Ibu.. mau keluar.. nih..".
"Tahan Bu saya juga mau keluar", yah!, Hari ini aku tidak meminum
obat kuat, aku ingin menikmati secara alami gesekan dinging memek
Ibu Ayu dengan batang kontolku.

Goyangan pantat Ibu Ayu semakin lama semakin cepat dan gesekan
gesekan dinging memek Ibu Ayu dengan batang kontolku semakin
membuatku terbang melayang. Beruntung sekali aku bisa merasakan
memek orang terkenal, Walaupun Ibu Ayu bisa dibilang sudah tua,
bagiku memek tetaplah memek! Thanks buat Ibu Lastri.

Akhirnya sekujur tubuhku menegang, urat urat dibatang kontolku


semakin sensitive menanti ledakan nikmat yang sebentar lagi akan
keluar.
"Arrgg Pento.. Ibu sampee",
"Arrgg buu.. saya keluarr."
Aku dan Ibu Ayu menjerit bersamaan melepas orgasmenya dan
ejakulasiku secara bersamaan, dipeluknya tubuhku erat sekali, dan
akupun memeluknya dengan erat.

Setelah lewat beberapa menit aku dan Ibu Ayu masih belum merubah
posisi kami dan masih terus berpelukan menikmati sisa sisa
kenikmatan yang baru saja kami berdua lewati, dan mengatur nafas
kami yang tidak teratur.
"Pento rasanya damai sekali berpelukan seperti ini, thanks ya kamu
udah bikin Ibu meraihnya.
"Sama sama Bu saya juga suka berpelukan seperti ini", kubelai
rambutnya dan kukecup keningnya.

Hari itu aku dan Ibu Ayu mengulangi dua kali lagi persetubuhan kami,
di tempat tidur dan di kamar mandi, persetubuhanku yang terakhir di
kamar mandi dengan Ibu Ayu sangat fantastis, seperti layaknya
seorang gadis muda Ibu Ayu mencoba bermacam macam gaya dan
yang terakhir Ibu Ayu memintaku memasukan batang kontolku ke
lubang anusnya.

Ternyata lobang anus Ibu Ayu sudah cukup longgar mungkin suaminya
suka main di lubang yang satu ini atau dengan lelaki lain yang
disewanya. Setelah kugunakan kondom tanpa kesulitan yang berarti
perlahan lahan namun pasti batang kontolku masuk membelah lobang
anusnya, kudiamkan sesaat sambil ku nikmati sensasinya kemudian
aku pompa maju mundur.

Jepitan lobang anus Ibu Ayu mencengkeram dengan kuat batang


kontolku!, walaupun aku mencoba untuk bertahan lebih lama akhirnya
aku sudah tidak sanggup lagi menahannya!, dengan satu teriakan
panjang sambil kubenamkan dalam dalam batang kontolku di lubang
anusnya, aku melepas ejakulasiku di pantatnya dan Ibu Ayu melepas
orgasme panjangnya sambil menangis tersedu sedu.

Aku benar benar merasa puas bisa membuat Ibu Ayu mencapai titik
yang diinginkannya, dan harus kuakui stamina Ibu Ayu sangat kuat
sekali. Setelah beristirahat beberapa jam, pukul 12 malam, akupun
pamit hendak pulang, walaupun Ibu Ayu mencoba menahanku agar
aku menginap bersamanya. Akhirnya setelah aku ceritakan sedikit
tentang diriku, Ibu Ayu pun mau mengerti dan memahami kondisiku,
dengan satu perjanjian aku harus bersedia memberikan kepuasan
birahi kepadanya saat Ibu Ayu membutuhkannya. Setelah kuberikan
Nomor HP ku kukecup kening Ibu Ayu dan akupun pamit pulang.

Di dalam taksi aku masih tidak habis pikir bahwa Orang seperti Ibu
Ayu yang merupakan public figur dan artis terkenal juga nenek dari
beberapa orang cucu, ternyata masih membutuhkan orang sepertiku
untuk melampiaskan dan melepas nafsu birahinya. Tapi sudahlah!,
tiap orang punya Masalah dan seleranya sendiri sendiri.

Tamat..