P. 1
penanggulangan ISPA

penanggulangan ISPA

|Views: 3,355|Likes:
Dipublikasikan oleh Hanis Kusumawati Rahayu

More info:

Published by: Hanis Kusumawati Rahayu on Sep 28, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF or read online from Scribd
See more
See less

07/28/2013

Working Paper Series No.

1 Januari 2005, First Draft

Penanggulangan ISPA
Pengelolaan Program Pemberantasan Infeksi Saluran Pernapasan Akut di Puskesmas Kabupaten Bengkulu Utara

Edi Rosdy, Kristiani

Tidak untuk disitasi

Daftar Isi
Daftar Isi...............................................................................................................ii Daftar Tabel.......................................................................................................iii Abstract ...............................................................................................................iv Latar Belakang................................................................................................... 1 Metode ................................................................................................................ 2 Hasil dan Pembahasan..................................................................................... 3 Sumber Daya Manusia................................................................................. 3 Pengetahuan.............................................................................................. 3 Pelatihan..................................................................................................... 4 Sarana............................................................................................................. 5 Sarana Pemeriksaan................................................................................ 5 Sarana Obat-obatan .............................................................................. 5 Sarana Regrister....................................................................................... 5 Dana ................................................................................................................ 6 Metode dan Kebijakan................................................................................ 6 Pelaksanaan Proses ...................................................................................... 8 Perencanaan.............................................................................................. 8 Penggerakan Pelaksanaan .................................................................... 8 Pengawasan, Pengendalian, dan Penilaian........................................ 8 Hasil Output .................................................................................................11 Tingkat Kepatuhan Penatalaksanaan Petugas.................................11 Cakupan ...................................................................................................13 Kesimpulan ........................................................................................................14 Saran..................................................................................................................15 Daftar Pustaka .................................................................................................15

ii

Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

Daftar Tabel
Tabel 1. Pengetahuan Dokter Tentang Program P2 ISPA Balita.............3 Tabel 2. Pengetahuan Paramedis Tentang Program P2 ISPA Balita .....4 Tabel 3. Rangkuman Ketersediaan Input di 3 Puskesmas .........................7 Tabel 4. Rangkuman Proses Pelaksanaan Program P2 ISPA. ............... 10 Tabel 5. Hasil Observasi Penatalaksanaan Petugas (n=30) ................ 11 Tabel 6. Hasil Kegiatan Program P2- ISPA BALITA tahun 2002-2003 .......................................................................... 13

Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

iii

Abstract
Management of Acute Respiratory Infection Disease Control Program In North Bengkulu District Health Center Edi Rosdy1, Kristiani2
Background: Acute Respiration Infection (ARI) still considered as one of the main causes of mortality and morbidity of children under five years old in Indonesia, included in the district of North Bengkulu. All of the health centers in North Bengkulu have done ARI disease control on program for children under five years old, but the coverage of pneumonia finding is still low (65,2%), less than national target (86%). The performance of health center that is valued from stratification result varies from good, average to bad. The aim of this research was to find out the management of ARI disease control program in health center with performance and pneumonia coverage high, medium and low. Method: This was an observational research that used cross sectional design as well as qualitative and quantitative approaches. The subjects of this research was 3 heads of Health center, 3 Health Care Providers of ARI disease control program, 3 Health Care Providers of treatment institution in the health center and all Health Care Providers in each health center as well as head of disease control program division and head of disease and environmental control program sub division. Variable being examined was input variable that consist of officer, facility, funding and program policy of ARI disease control program of children under five years old, process variable that consist of planning (P1), movement of realization (P2) and observation, control and measurement (P3) as well as output variable with coverage of ARI P2 program and officer’s compliance level toward case implementation. Research instruments were questioner; interview guidance, observation and document check lists. Result: The availability and sufficiency of input in the health center with high work performance was sufficient, health center with medium work performance was less sufficient and the health center with low work performance was very insufficient. The process of ARI disease control on program for children under five years old that consisted of P1, P2 and P3 in the health center with high work performance has already well implemented, in the health center with medium work performance was not all of the process has been implemented and in the health center with low work performance indicated that almost most of the process was not yet implemented. The coverage of pneumonia in children under five years old in the health center with high work performance was over the target, the coverage of pneumonia patient in the health center with medium work performance was low and primary health care with low work performance had very insufficient pneumonia patient coverage.

1 2

District Health Office, North Bengkulu Public Health, Faculty of Medicine, Gadjah Mada University, Yogyakarta Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

iv

Conclusion: The better of work performance of health center, the program management of ARI disease control on program for children under five years old was getting better. Keyword: Program management, ARI of children under five years old, Health center

Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

v

Latar Belakang
Penyakit Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) masih merupakan penyebab utama kesakitan dan kematian balita di indonesia yaitu sebesar 28%1. WHO memperkirakan kematian akibat pneomonia mencapai 10% - 20% pertahun dari seluruh jumlah bila tidak diberi pengobatan2. Kematian balita karena pneumoni secara nasional diperkirakan 6 per 1000 balita per tahun atau sekitar 150.000 balita pertahun1. Salah satu sasaran pemberantasan penyakit ISPA pada balita adalah menurunkan angka kematian balita akibat pneumonia 1. ISPA hingga saat ini merupakan masalah kesehatan masyarakat di Kabupaten Bengkulu Utara karena masih tingginya angka kesakitan dan kematian akibat ISPA. Data Profil Dinas Kesehatan Kabupaten Bengkulu Utara tahun 2003 menunjukkan bahwa penyakit ISPA masih menempati posisi pertama dari 10 penyakit terbanyak yaitu 33,02%. Angka kematian balita yang disebabkan oleh semua penyakit sebesar 12,3%2. Pelaksanaan program P2 ISPA di Kabupaten Bengkulu Utara belum mencapai target nasional3.4. Hasil survei pendahuluan, seluruh puskesmas di Kabupaten Bengkulu Utara telah menjalankan program P2 ISPA dan telah ada pedoman teknis pada prosedur tetap ISPA dari Depatemen Kesehatan RI tahun 2002 tentang Pedoman P2 ISPA Balita. Hal tersebut terhambat oleh keterbatasan petugas memanfaatkan data program P2 ISPA dan belum melaporkan secara rutin setiap bulan ke Dinas Kesehatan. Dari permasalahan tersebut, maka dirumuskan masalah penelitian ini adalah : bagaimana pengelolaan program P2 ISPA balita di puskesmas yang kinerja dan cakupan penemuan penderita pnemonianya tinggi, sedang dan rendah? Tujuan penelitian ini untuk mengetahui pengelolaan program P2 ISPA di puskesmas yang kinerja dan cakupan penemuan penderita pnemonia-nya tinggi, sedang dan rendah di puskesmas Kabupaten Bengkulu Utara.
Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

1

Metode
Penelitian ini merupakan penelitian observasional dengan rancangan cross sectional dan bersifat evaluatif dengan menggunakan pendekatan kualitatif dan kuantitatif. Penelitian ini dilaksanakan pada puskesmas di wilayah Kabupaten Bengkulu Utara dengan subjek penelitian ini adalah 3 kepala puskesmas, 3 petugas pengelola program P2 ISPA, 3 petugas balai pengobatan (BP) puskesmas dan semua tenaga medis dan paramedis di puskesmas serta Kasi Pengamatan Penyakit dan Kasubdin Pemberantasan penyakit dan Penyehatan Lingkungan (P2P-PL) Dinas Kesehatan Kabupaten Bengkulu Utara. Penelitian ini dilaksanakan di tiga puskesmas di wilayah Kabupaten Bengkulu Utara, dengan pemilihan purposif berdasarkan dua kriteria yaitu kinerja puskesmas dan cakupan pneumonia puskesmas. Sampel penelitian ini adalah Puskesmas Pekik Nyaring dengan kinerja tinggi dan cakupan penemuan penderita pnemonia tinggi, Puskesmas Kembangseri dengan kinerja sedang dan cakupan penemuan penderita pnemonia sedang serta Puskesmas D6 Ketahun dengan kinerja rendah dan cakupan penemuan penderita pnemonia rendah. Alat penelitian berupa kuesioner, panduan wawancara, check list observasi dan check dokumen. Sesuai dengan kerangka konsep, maka penelitian ini terdiri dari variabel input meliputi tenaga, sarana, dana dan kebijakan dalam program P2 ISPA Balita. Variabel proses meliputi perencanaan (P1), penggerakan pelaksanaan dan pengawasan (P2), pengendalian dan penilaian (P3). Variabel output adalah Cakupan program P2 ISPA dan tingkat kepatuhan petugas terhadap penatalaksanaan kasus ISPA.

2

Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

Hasil dan Pembahasan
Sumber Daya Manusia Pengetahuan Program P2 ISPA adalah program yang telah lama disosialisasikan sejak tahun 1984. Program tersebut telah disosialisasikan hingga ke pelayanan dasar, baik melalui pelatihan maupun dikeluarannya buku pedoman P2 ISPA. Untuk mengetahui pengetahuan dokter dan paramedis di 3 puskesmas yang diamati tentang pengelolaan program P2 ISPA Balita diukur dengan kuisioner. Kuisioner yang digunakan untuk mengukur pengetahuan dokter dan paramedis dibedakan. Tabel 1. Pengetahuan Dokter Tentang Program P2 ISPA Balita.
Pengetahuan Dokter Penatalaksanaan dan Penanganan kasus Penemuan Penderita ISPA Pengobatan Pengetahuan secara keseluruhan Puskesmas Pekik Nyaring (n=2) Skor Kat 15,00 3,00 6,00 24,00 Tinggi Sedang Tinggi Tinggi Pueksemas Kembangseri (n=1) Skor Kat 15,00 3,00 5,00 23,00 Tinggi Sedang Sedang Tinggi Puskesmas D6 Ketahun (n=2) Skor Kat 12,00 2,50 5,50 20,00 Se-dang Sedang Sedang Sedang

Pengetahuan dokter di 3 puskesmas yang diamati secara keseluruhan tergolong dalam kategori tinggi. Skor pengetahuan dokter tertinggi diraih oleh dokter Puskesmas Pekik Nyaring yang tertinggi diantara 3 puskesmas yang diamati. Skor rata-rata pengetahuan dokter Puskesmas Pekik Nyaring tentang penatalaksanaan dan penanganan kasus tergolong tinggi, namun dokter Puskesmas Kembangseri dan D6 Ketahun tergolong sedang. Rata-rata pengetahuan dokter Puskesmas Pekik Nyaring dan Kembangseri secara keseluruhan tergolong tinggi, namun dokter Puskesmas D6 Ketahun tergolong sedang.
Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

3

Keberadaan tenaga dokter PTT di satu sisi sangat membantu dalam pengadaan tenaga dokter di Kabupaten Bengkulu Utara yang masih kekurangan tenaga dokter. Di sisi lain, keberadaan dokter PTT mengganggu kesinambungan program walaupun mereka telah dilatih sebelum menjalankan tugasnya. Tabel 2. Pengetahuan Paramedis Tentang Program P2 ISPA Balita
Pengetahuan Perawat Penatalaksanaan dan Penanganan kasus Penemuan Penderita ISPA Pengobatan Pengetahuan secara keseluruhan Pekik Nyaring (n=5) Skor
14,80 5,40 7,60 27,80

Kembangseri (n=5) Skor
13,00 5,40 4,60 23,00

D6 Ketahun (n=4) Skor
12,00 4,00 2,25 18,25

Kat Tinggi Tinggi Tinggi Tinggi

Kat Tinggi Tinggi Sedang Tinggi

Kat Sedang Sedang Rendah Sedang

Skor rata-rata pengetahuan paramedis tentang penatalaksanaan dan penanganan kasus serta pengobatan penderita ISPA tertinggi di Puskesmas Pekik Nyaring (kinerja tinggi), sedangkan terendah di Puskesmas D6 Ketahun (kinerja rendah). Pelatihan Penunjukan petugas pengelola P2 ISPA maupun petugas Balai Pengobatan tidak berdasarkan pelatihan yang telah diikutinya, karena tidak semua petugas di puskesmas telah menjalani pelatihan P2 ISPA. Pelatihan petugas puskesmas tentang pengelolaan program diselenggarakan oleh Dinas Kesehatan Propinsi melalui lembaga Bapelkes, namun penyelenggaraannya tidak dilaksanakan setiap tahun. Dinas Kesehatan tidak melakukan pelatihan, hanya mengadakan pertemuan evaluasi program setiap tahun selama 2 hari dan dihadiri semua Kepala puskesmas. Pelatihan dipakai sebagai salah satu metode pendidikan khusus untuk meningkatkan pengetahuan

4

Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

dan keterampilan5. Pelatihan seharusnya merupakan fungsi yang terus menerus6. Sarana Sarana Pemeriksaan Sarana standar untuk pemeriksaan ISPA Balita yang paling lengkap adalah Puskesmas Pekik Nyaring. Alat-alat seperti ARI timer, termometer, stetoskop, timbangan, bagan protap maupun bahan penyuluhan ISPA pada pasien tersedia di ruang periksa untuk anak. Puskemas Kembangseri tidak mempunyai bahan/materi penyuluhan ISPA pada pasien di ruang periksa anak. Puskesmas D6 Ketahun tidak mempunyai artimer dan bahan/materi penyuluhan ISPA pada pasien di ruang periksa anak. Kondisi tersebut tidak sesuai dengan Pedoman Pemberantasan Penyakit ISPA Balita menyebutkan bahwa minimal sebuah puskesmas mempunyai 3 buah ARI timer1. Ada kecenderungan petugas tidak didukung sarana yang memadai cenderung tidak patuh terhadap standar pelayanan7. Sarana Obat-obatan Sistem penyimpanan obat di ketiga puskesmas cukup baik, karena telah mempunyai gudang khusus untuk obat. Obat tertata dengan rapi dan telah dikelompokkan berdasarkan jenisnya, sehingga memudahkan untuk mencarinya. Gudang obat diurus oleh petugas yang telah ditunjuk. Pemberian obat diberikan ke pasien melalui satu pintu. Persediaan obat-obatan untuk program P2 ISPA di ketiga puskesmas saat dilakukan observasi ke gudang tersedia dan cukup untuk persedian hingga droping tiwulanan mendatang. Sarana Regrister Sarana register P2 Hasil cek dokumentasi tentang sarana register menunjukan bahwa Puskesmas Pekik Nyaring, Kembangseri maupun D6 Ketahun mempunyai formulir register P2 ISPA yang terdiri dari kartu rawat jalan, registrasi rawat jalan, dan buku pencatatan program P2 ISPA. Formulir register tidak disediakan dari Dinas Kesehatan. Puskesmas terpaksa mengadakan sendiri formulir tersebut. Pengadaan formulir sering dilakukan hanya dengan mengkopi formulir
Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

5

lama dalam jumlah yang sangat terbatas tergantung kondisi pendanaan yang tersedia di puskesmas masing-masing. Keterbatasan persediaan formulir menyebabkan keterlambatan pembuatan laporan bulanan, baik dari pustu ke puskesmas maupun dari puskesmas ke Dinas Kesehatan. Dana Sumber dana untuk pelaksanaan program P2 ISPA di puskesmas berasal dari Dana Alokasi Umum dan didistribusikan melalui Dinas Kesehatan berwujud dana operasional. Puskesmas tidak mempunyai sumber dana khusus untuk program P2 ISPA Balita. Besar dana operasional yang diberikan Dinas ke tiap puskesmas tidak sama, menurut jumlah desa yang menjadi tanggung jawab puskesmas masing-masing. Penggunaan dana untuk kegiatan program P2 ISPA di tingkat Pusekesmas masih terbatas untuk kegiatan di dalam gedung, seperti pengadaan formulir, biaya perjalanan petugas dan pembelian sarana yang tidak mahal harganya. Metode dan Kebijakan Pendekatan MTBS baru dikembangkan di Kabupaten Bengkulu Utara pada tahun 2003 namun belum semua puskesmas melaksanakan pendekatan ini, karena pendekatan ini masih tergolong baru dan masih dalam tahap sosialisasi. Kebijakan untuk melaksanakan penatalaksanaan ISPA Balita dengan pendekatan yang lebih mutahir belum diikuti dengan pendanaan yang memadai untuk pengembangan program P2 ISPA Balita. Keterbatasan dana untuk program P2 ISPA berpengaruh terhadap kondisi sarana pemeriksaan ISPA balita di puskesmas. Kondisi kelengkapan sarana pemeriksaan ISPA balita di puskesmas Kabupaten Bengkulu Utara tidak merata. Dinas Kesehatan mengatur strategi penyusunan anggaran melalui kecamatan sebagai mitra lintas sektoral puskesmas. Kebijakan tersebut diharapkan merubah mekanisme perencanaan program yang selama ini menggunakan sistem birokrasi top down menjadi sistem birokrasi buttom up. Selama

6

Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

ini puskemas tidak membuat perencanaan program karena menunggu kebijakan dari Dinas Kesehatan8. Tabel 3. Rangkuman Ketersediaan Input di 3 Puskesmas
Puskesmas Pekik Nyaring Kembangseri D6 Ketahun Kinerja Tinggi Kinerja Sedang Kinerja Rendah Ka. Puskesmas Dokter, masa kerja Dokter, masa kerja Dokter, masa kerja cukup, kurang cukup, Petugas P2 Paramedis Paramedis Paramedis ISPA (full time) (tugas rangkap) (tugas rangkap) Petugas BP Paramedis Paramedis Paramedis (full time) (full time) (tugas rangkap) Kepala Puskesmas Kepala Puskesmas Pelatihan Semua petugas dan petugas BP pengelola P2 ISPA dan petugas P2 telah mengikuti belum dilatih, petugas ISPA sudah dilatih, pelatihan program P2 ISPA sudah dilatih. petugas BP belum P2 ISPA dilatih. Pengetahuan Pengetahuan dokter Pengetahuan Pengetahuan dokter dan dan paramedis cukup dokter dan paramedis lebih paramedis tinggi (skor lebih rendah rendah dari dibandingkan (skor tertinggi Puskesmas Pekik Puskesmas Pekik diantara 3 Nyaring dan Nyaring) puskesmas) Kembangseri Alat Penunjang pelaksanaan Lengkap Tidak lengkap Tidak lengkap program Ketersediaan Cukup Cukup Cukup obat-obatan Blangkoblangko & Tidak ada Tidak ada Tidak ada logistik lain Dana Ada, namun tidak mencukupi Ada, namun tidak mencukupi Ada, namun tidak mencukupi Uraian Ketersediaan Input

Metode

Pelaksanaan Pelaksanaan Pelaksanaan penanganan kasus penanganan kasus penanganan kasus ISPA Balita sudah ISPA Balita sudah ISPA Balita belum diintegrasikan diintegrasikan dalam diintegrasikan dalam MTBS MTBS dalam MTBS 7

Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

Pelaksanaan Proses Perencanaan Ketiga puskesmas yang diteliti tidak mempunyai arsip tentang perencanaan bulanan maupun triwulanan. Puskesmas Pekik Nyaring dan Puskesmas Kembangseri mempunyai dokumentasi perencanaan POA, data yang digunakan untuk pembuatan perencanaan dan arsip laporan bulanan, sedangkan Puskesmas D6 Ketahun tidak mempunyai semua dokumentasi yang berkaitan dengan perencanaan. Hanya Puskesmas Pekik Nyaring mempunyai data surveilans ISPA/Pnemonia. Sebagian puskesmas tidak dapat melakukan perencanaan dengan baik karena data untuk membuat perencanaan tidak tersedia. Hasil pencatatan dan pelaporan program P2 ISPA Balita belum dimanfaatkan proses perencaanan secara optimal, sehingga belum sesuai dengan ketentuan9 dan langkah-langkah penyususnan penerncanaan10. Penggerakan Pelaksanaan Ketiga puskesmas telah menunjuk petugas pengelola P2 ISPA dengan mengeluarkan surat penunjukan dan Puskesmas Pekik Nyaring dan Kembangseri yang telah mempunyai bagan organisasi program P2 ISPA di puskesmas. Ketiga puskesmas yang diteliti juga telah melakukan kegiatan penemuan kasus pneumonia balita sampai ke posyandu, namun Puskesmas D6 Ketahun kurang intensif karena terhambat oleh mobil puskesmas keliling rusak berat dan faktor geografis yang sulit. Keterbatasan dana dan sarana promosi menyebabkan upaya propotif program P2 ISPA di ketiga puskesmas dilaksanakan masih terbatas di puskesmas. Pengawasan, Pengendalian, dan Penilaian Hasil wawancara mendalam dengan para kepala puskesmas menunjukan bahwa kepala puskesmas telah melakukan bimbingan tehnis dan supervisi pada petugas pengelola program P2 ISPA, namun banyak pula petugas tidak mematuhinya karena faktor kebiasaan petugas dalam penanganan kasus. Supervisi dan pembinaan teknis khusus P2 ISPA yang dilakukan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten tidak
8
Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

ada karena program P2 ISPA telah diintegrasikan ke MTBS. Materi supervisi dan pembinaan tehnis yang disampaikan oleh petugas Dinas Kesehatan ke petugas di puskesmas berupa materi MTBS. Keterbatasan dana menyebabkan pihak Dinas Kesehatan Kabupaten Bengkulu Utara belum mampu melakukan supervisi dan pembinaan tehnis secara menyeluruh terhadap puskesmas di lingkungannya. Hasil wawancara dengan 3 kepala puskesmas yang diamati menunjukan semua puskesmas tidak mempunyai dana khusus untuk pelaksanaan program P2 ISPA balita. Pengelola program tidak membuat laporan keuangan program untuk kepala puskesmas, karena pengelolaan dana langsung terpusat pada bendahara puskesmas. Laporan keuangan puskesmas untuk kepala puskesmas dibuat oleh bendahara puskesmas. Hasil pengamatan dan wawancara mendalam dengan ketiga kepala puskesmas yang diamati telah melakukan pencatatan dan merekapitulasi data program serta membahas data tersebut dalam minilokarya di tingkat puskesmas. Tugas rangkap di puskesmas dan petugas lalai mencatat kasus walaupun telah memberikan pengobatan menyebabkan penemuan kasus berkurang. Hasil penelitian kepatuhan bidan di Klaten terhadap standar pelayanan antenatal dilihat dari pencatatan rekam medik hanya 53,77 persen7. Data surveilans hanya dimiliki oleh Puskesmas Pekik Nyaring. Data surveilans merupakan data yang melandasi pembuatan perencanaan dan pelaksanaan kegiatan program1.

Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

9

Tabel 4. Rangkuman Proses Pelaksanaan Program P2 ISPA.
Puskesmas Pekik Nyaring Kembangseri Kinerja Tinggi Kinerja Sedang Perencanaan Perencanaan bulanan Perencanaan (P1) dan triwunan tidak bulanan dan terdokumentasi triwunan tidak Dibuat POA dan ada terdokumentasi dokumentasi Dibuat POA dan Perencanaan dibuat ada dokumentasi berdasarkan data Perencanaan dibuat dan didukung dengan berdasarkan data dan didukung dokumen (data relatif dengan dokumen lengkap) (data kurang lengkap) Petugas sudah Petugas sudah Penggerakan dan pelaksanaan ditunjuk dengan surat ditunjuk dengan penunjukan, dokumen surat penunjukan, (P2) ada dokumen ada Pelaksanaan Dokumen uraian tugas Dokumen uraian tugas tidak ada ada Jadwal kegiatan Jadwal kegiatan tidak ada tidak ada Hanya dilakukan di Hanya dilakukan di dalam gedung dalam gedung Uraian Proses Pelaksanaan Pengawasan, pengendalian dan penilaian (P3) Bintek dan Supervisi Survailance Evaluasi D6 Ketahun Kinerja Rendah Perencanaan bulanan dan triwunan tidak terdokumentasi Tidak dibuat POA dan tidak ada dokumentasi Tidak ada data

Petugas sudah ditunjuk dengan surat penunjukan, dokumen tidak ada Dokumen uraian tugas tidak ada Jadwal kegiatan tidak ada Hanya dilakukan di dalam gedung Telah dilakukan, Telah dilakukan, Telah dilakukan, dokumentasi tidak dokumentasi tidak dokumentasi tidak ada ada ada Tidak dilakukan Dilakukan survailan Tidak dilakukan survailan survailan Sudah dilaksanakan Sudah dilaksanakan Belum oleh kepala dilaksanakan oleh oleh kepala puskesmas kepala puskesmas puskesmas

10

Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

Hasil Output Tingkat Kepatuhan Penatalaksanaan Petugas Penelitian ini melakukan observasi terhadap petugas yang melayani pasien yang diduga menderita ISPA Balita untuk melihat kepatuhan petugas terhadap penatalaksanaan ISPA Balita. Petugas yang diamati adalah petugas puskesmas di ruang periksa KIA yang melaksanakan penatalaksanaan terhadap 30 pasien yang diduga menderita ISPA. Tabel 5. Hasil Observasi Penatalaksanaan Petugas (n=30)
Puskesmas Penatalaksanaan Pekik Nyaring Skor (%) 89 85 77 72 67
77

Kembangseri Skor (%) 87 60 64 62 60
66

D6 Ketahun Skor (%) 85 57 58 52 52
58

Kat. Tinggi Tinggi Sedang Sedang Sedang Sedang

Kat. Tinggi Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang

Kat. Tinggi Rendah Rendah Rendah Rendah Rendah

Identitas Pasien Penilaian dan klasifikasi tanda bahaya Batuk atau sukar bernafas Pengobatan dan tindakan Penyuluhan Kepatuhan secara keseluruhan

Tingkat kepatuhan baik per item maupun secara keseluruhan Puskesmas Pekik Nyaring mempunyai tingkat kepatuhan paling tinggi diantara ketiga puskesmas, dan Puskesmas D6 Ketahun rendah. Puskesmas Pekik Nyaring sendiri, beberapa item penting tingkat kepatuhannya sudah lebih dari 80 persen dan secara keseluruhan tingkat kepatuhannya mencapai 77,38 persen (mendekati 80%). Hasil pengamatan yang lain menunjukan petugas tidak patuh karena petugas ingin cepat menyelesaikan tugas periksaan karena pasien
Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

11

banyak. Ketika petugas melakukan pemeriksaan pasien yang rewel akan dipercepat tanpa mengindahkan protap yang telah ditetapkan. Hasil tersebut lebih tinggi dibandingkan hasil penelitian di puskesmas Kabupaten Kapuas Kalimantan Tengah yang menunjukan bahwa kepatuhan petugas paramedis terhadap standar mengenai anamnesa hanya 35 persen13. Kepatuhan bidan Klaten standar terhadap anamnesa pelayanan antenatal menunjukan hasil 64,54 persen7. Penggunaan antibiotika pada pasien Balita oleh paramedis di puskesmas Kabupaten Kapuas masih 100 persen13. Hasil penelitian ini kepatuhan petugas terhadap standar pengobatan dan tindakan, termasuk pemberian antibiotika pada pasien ISPA Balita, berkisar 5575 persen. Hasil wawancara dengan kepala puskesmas menunjukan bahwa penggunaan antibiotika pada ISPA Balita bukan pnemoni masih dilakukan. Penggunaan obat yang rasional merupakan salah satu output yang diharapkan dari penatalaksanaan dengan pendekatan MTBS. Hasil penelitian tentang diare menyebutkan bahwa jika penggunaan antibiotika bisa dibatasi hanya 20 persen dari episode diare yang diobati, maka biaya pengeluaran untuk pengobatan dapat ditekan sampai 51 persen14. Penggunaan obat yang tidak rasional berdampak negatif terhadap kualitas, keamanan, biaya pelayanan pengobatan, dan dampak psikologis terhadap masyarakat14. Ketidakpatuhan petugas dipengaruhi kebiasaan petugas menggunakan antibiotika untuk ISPA ringan. Kepala Puskesmas Kembangseri yang berstatus dokter PTT mengeluhkan kepatuhan petugas, walaupun telah diberi supervisi. Ketidakpatuhan petugas dalam penelitian ini diduga dipengaruhi oleh pengetahuan petugas tentang tata laksana ISPA Balita yang telah diintegrasikan dalam program MTBS masih kurang. Faktor kebiasaan petugas dalam pelayanan yang lama sulit diubah dan pengetahuan petugas yang kurang mempengaruhi kepatuhan petugas terhadap standar pelayanan7.

12

Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

Cakupan Cakupan program P2 ISPA balita adalah, pencapaian dari hasil kegiatan pelaksana program P2 ISPA balita di puskesmas dibandingkan dengan indikator program P2 ISPA balita. Hasil cakupan P2 ISPA Balita di 3 puskesmas yang diamati tercantum dalam tabel berikut. Tabel 6. Hasil Kegiatan Program P2- ISPA BALITA tahun 2002-2003
Target Puskesmas Tahun 2002 413 255 364 Tahun 2003 394 305 355 Penemuan Penderita Pneumonia Tahun 2002 400 155 224 Tahun 2003 436 202 52 Realisasi Penemuan Penderita Pneumonia (%) Tahun Tahun 2002 2003 97 111 61 66 62 15

Pekik Nyaring Kembangseri D 6 Ketahun

Sumber: Laporan Tahun 2003 Dinkes Kabupaten Bengkulu Utara Secara umum, penemuan ISPA di Kabupaten Bengkulu Utara tahun 2003 sebesar 65,2 persen belum memenuhi target nasional yaitu sebesar 86 persen. Hal ini dikarenakan beberapa puskesmas tidak dapat memenuhi target yang telah ditetapkan. Penemuan penderita pnemonia balita yang tidak memenuhi target karena faktor-faktor petugas yang tugas rangkap, kinerja petugas masih kurang serta dana dan sarana kurang mamadai. Tanpa tersedianya fasilitas yang memadai, sistem pencatatan yang baik dan petugas yang terampil, proses pelayanan kesehatan yang diberikan tidak akan menghasilkan keluaran yang berkualitas15.

Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

13

Tabel 7. Rangkuman Hasil Output di 3 Puskesmas.
Uraian Output Pekik Nyaring Puskesmas Kembangseri Skor tingkat kepatuhan masih kurang Kurang (dibawah target) D6 Ketahun Skor tingkat kepatuhan rendah

Skor tingkat kepatuhan Tingkat tertinggi diantara 3 kepatuhan petugas terhadap puskesmas (sudah penatalaksanaan mendekati skor tingkat kepatuhan yang baik) kasus Tinggi Hasil cakupan (melebihi target) penemuan pnemonia

Sangat rendah (jauh di bawah target)

Kesimpulan
Ketersediaan dan ketercukupan input (SDM, sarana, dana dan metode) di Puskesmas Pekik Nyaring memadai, sedangkan di Puskesmas Kembangseri kurang memadai dan di Puskesmas D6 Ketahun sangat kurang memadai. Proses pelaksanaan program P2 ISPA balita yang meliputi P1, P2 dan P3 di Puskesmas Pekik Nyaring (kinerja tinggi) sudah dilaksanakan dengan baik. Puskesmas Kembangseri (kinerja sedang) belum melaksanakan semua proses dengan baik terutama dokumentasi uraian tugas pengelola program tidak melakukan survailans sehingga perencanaan kurang didukung oleh data yang lengkap. Puskesmas D6 Ketahun (kinerja rendah) sebagian besar proses belum dilaksanakan. Cakupan penemuan penderita pneumonia balita di Puskesmas Pekik Nyaring (kinerja tinggi) tertinggi (melebihi target), sedangkan di Puskesmas Kembangseri (kinerja sedang) cakupan penderita pneumonia rendah (lebih rendah dari target) dan Puskesmas D6 Ketahun (kinerja rendah) cakupan penderita pneumonia sangat kurang (jauh lebih rendah dari target).

14

Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

Tingkat kepatuhan petugas terhadap penatalaksanaan kasus di Puskesmas Pekik Nyaring (kinerja tinggi) cukup baik (mendekati batas tingkat kepatuhan baik), sedangkan tingkat kepatuhan petugas terhadap penatalaksanaan kasus di Puskesmas Kembangseri (kinerja sedang) masih rendah dan tingkat kepatuhan petugas terhadap penatalaksanaan kasus di Puskesmas D6 Ketahun (kinerja rendah) sangat rendah.

Saran
Kepada Pemerintah Daerah Kabupaten Bengkulu Utara diharapkan lebih memperhatikan bidang kesehatan dengan meningkatkan anggaran untuk kegiatan program, termasuk program P2 ISPA Balita. Dinas Kesehatan Kabupaten Bengkulu disarankan untuk mengadakan pelatihan dan pembinaan agar kemampuan petugas meningkat, termasuk kepatuhan petugas terhadap standar pelayanan. Dinas kesehatan juga perlu melengkapi alat ARI meter dan menyediakan formulir pelaporan dan register. Pengawasan obat perlu ditingkatkan agar penggunaan dana dapat dihemat dan digunakan untuk kegiatan program. Kepala Puskesmas perlu meningkatkan pembinaan dan bimbingan teknis serta supervisi terhadap petugas dengan mengoptimalkan mini lokakarya bulanan. Selain itu, Pencatatan dan pelaporan program P2 ISPA perlu ditingkatkan di wilayah kerja puskesmas.

Daftar Pustaka
1. Depkes RI, 2002, Pedoman Pemberantasan Penyakit Infeksi Saluran Pernapasan Akut untuk Penanggulangan Pneumonia Balita, Jakarta. 2. WHO, 1990, Evaluasi Program Kesehatan, Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Departemen Kesehatan RI, Jakarta

Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

15

3. Dinas Kesehatan Kabupaten Bengkulu Utara, 2003a, Profil Kesehatan Kabupaten Bengkulu Utara, Bengkulu Utara. 4. Dinas Kesehatan Kabupaten Bengkulu Utara, 2003b, Laporan Tahunan sub dinas P2M – PL, Bengkulu Utara. 5. Siagian, S.P., 1999, Manajemen Sumber Daya Manusia, Bumi Aksara, Jakarta. 6. Moekidjat, 1991, Latihan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia, Jakarta. 7. Sariningdyah, R., 2001, Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Kepatuhan Bidan, Tesis, Program Pasca Sarjana, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta. 8. Weng, Y., 2002, Manajemen Program Penanggulangan Penyakit Tuberkulosis di Puskesmas Kabupaten Manggarai, Jurnal Manajemen Pelayanan Kesehatan, 06 (01): 35-41. 9. Depkes RI, 1997, Analisis Sistem Penilaian/Pengukuran Mutu Pelayanan Kesehatan Dasar, Direktorat Bina Upaya Kesehatan Puskesmas Dirjen Pembinaan Masyarakat, Departemen Kesehatan RI, Jakarta. 10. Wijono D., 1997, Manajemen Kepemimpinan dan Organisasi Kesehatan : Dasar-dasar Bimbingan. Surabaya, Airlangga University Press. 11. Handoko, 1995, Manajemen Personalia dan Sumber Daya Manusia, BPFE-UGM Yogyakarta 12. Effendi, 1983, Psikologi Manajemen, Alumni Bandung. 13. Sinaga, L., 2001, Evaluasi Penanggulangan ISPA di Puskesmas Propinsi Kalimantan Tengah, Tesis, Program Pasca Sarjana UGM, Yogyakarta. 14. Myrnawati, 1997, Diare Permasalahan dan Upaya Penanggulangannya, Jurnal Kedokteran YARSI, 5, 57-67.
16
Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

15. Donabedian, A., 1988, Exploration in Quality Assesment and Monitoring, Health Administration Press, An Arborr.

Magister Kebijakan dan Manajemen Pelayanan Kesehatan

17

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->