Anda di halaman 1dari 7

TUGAS MAKALAH

KEBIJAKAN PERDAGANGAN INTERNASIONAL

(EKONOMI INTERNASIONAL)

Di Susun oleh :

Catur Wahyuningsih (B11.2007.01257)

Desnita Berliana P (B11.2007.01262)

UNIVERSITAS DIAN NUSWANTORO

SEMARANG 2010
PENDAHULUAN

KEBIJAKAN PERDAGANGAN INTERNASIONAL

Kebijakan perdangangan internasional


Rangkaian tindakan yang akan diambil untuk mengatasi kesulitan atau masalah hubungan
perdagangan internasional guna melindungi kepentingan nasional.

Tujuan kebijakan perdagangan internasional

1. Melindungi kepentingan ekonomi nasional dari pengaruh buruk atau negative dari situasi
perdagangan internasional yang tidak baik.

2. Melindungi kepentingan industry di dalam negeri

3. Melindungi lapangan kerja

4. Menjaga keseimbangan BOP

5. Menjaga tingkat pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi

6. Menjaga stabilitas nilai tukar

Jenis Kebijakan internasional di bidang Impor

Kuota
Pembatasan jumlah barang yang diimpor suatu Negara
Akibatnya:

1. Naiknya harga barang impor dalam negri


2. Mempertinggi daya saing produksi dalam negri dipasar dalam negri
3. Produksi dalam negri meningkat

Tarif bea masuk


Menaikkan tarif barang impor
Akibatnya:

1. Naiknya barang impor di pasar dalam negri


2. Membatasi impor
3. Mempertinggi daya saing barang-barang dalam negri di pasar dalam negri
Larangan impor
Melarang sama sekali produksi luar negri masuk ke dalam negri
Akibatnya:

1. Melindungi perusahan dalam negri dari kebangkrutan


2. Menghindari/mengurai defisit neraca pembayaran

Subsidi
Pemerintah memberikan bantuan baik berupa barang maupun dana
Akibatnya:

1. Harga produksi dalam negri menjadi murah


2. Mempertinggi daya saing produksi dalam negri di pasar dalam negri

Jenis Kebijakan internasional di bidang Ekspor

Premi
Tindakan pemerintah dengan membayar kelebihan harga untuk tiap unit hasil produksi atau tiap
barang yang diekspor

Akibatnya:

Produksi dalam negri dapat bersaing di luar negri

Dumping

Menjual produksi dalam negri di luar negri lebih murah daripada dalam negri

Akibatnya:

1. Pemasaran lebih luas


2. Menghabiskan stok barang

Politik dagang bebas


Pemerintah memberi kebebasan ekspor dan impor

Akibat:

1. Mutu barang tinggi


2. Harga relative murah
Larangan ekspor
Melarang ekspor ke luar negri untuk jenis barang tertentu

KASUS 1

Sebagai salah satu komoditas strategis di Indonesia, Industri gula nasional kini mendapat
perlindungan dan dukungan yang cukup memadai dari pemerintah Indonesia. Kebijakan-
kebijakan tersebut antara lain mencakup kebijakan tarif impor, kebijakan tataniaga impor, dan
dukungan terhadap program akselerasi pergulaan nasional. Untuk tarif impor, pemerintah tetap
mempertahankan kebijakan tarif impor gula sebesar Rp 700/kg. Kebijakan tataniaga impor
membatasi membatasi jumlah importir yaitu hanya importir produsen dan importir terdaftar.
Untuk program akselerasi, pemerintah menyediakan dana sekitar Rp 65miliar untuk tahun 2003.
Dari tiga kebijakan tersebut, kebijakan tataniaga impor yang tertuang dalam Kepmenperindag
No. 43/MPP/Kep/9/2002, tertanggal 23 September 2002 merupakan kebijakan yang paling
mendapat sorotan. Esensi dari kebijakan ini, disamping membatasi pelaku importir yaitu hanya
importir produsen dan importir terdaftar impor dapat dilakukan bila harga di tingkat petani
adalah minimal Rp 3100/kg. Kebijakan yang pada dasarnya membatasi penawaran gula impor
diharapkan dapat memberi dorongan pertumbuhan industry gula serta peningkatan dan sekaligus
stabilitas pendapatan petani tebu.

Evaluasi sementara menunjukkan bahwa kebijakan tersebut cukup efektif dalam


mencapai sasarannya. Kebijakan tersebut secara langsung telah meningkatkan harga gula
ditingkat petani. Kalau sebelum kebijakan tersebut diterapkan harga di tingkat petani jarang
diatas Rp 3100/kg; setelah kebijakan tersebut diterapkan harga di tingkat petani umumnya diatas
nilai tersebut, bahkan sering sudah mendekati Rp 3500/kg. Hasil analisis menunjukkan bahwa
dalam jangka panjang kebijakan tersebut akan mendorong perluasan areal tebu secara nasional
sekitar 8.21% lebih tinggi bila dibandingkan dengan tanpa kebijakan tersebut. Hal yang sama
berlaku juga terhadap produksi yang diperkirakan akan menjadi sekitar 7.23% lebih tinggi bila
dibandingkan dengan tanpa kebijakan tersebut. Kebijakan tersebut diperkirakan menyebabkan
impor menjadi lebih rendah sekitar 7.35%.
Di balik dampak positifnya, kebijakan tersebut mempunyai sisi-sisi kelemahan. Seperti
disebutkan oleh Erwidodo (2003), kebijakan tersebut dapat menciptakan strukur pasar yang
mengarah pada pasar monopolistik bila terbentuk sejenis kartel, mengingat jumlah importir
terdaftar sampai saat ini hanya empat importir. Oleh beberapa kalangan, situsi ini dinilai telah
melanggar UU Persaingan Usaha. Kedua, kebijakan ini akan menyuburkan prilaku pemburu
rente ekonomi. Lonjakan harga gula di dalam negeri yang pernah terjadi pada periode Januari-
April 2003, merupakan indiaktor dari kelemahan kebijakan tersebut.
Salah satu alterantif kebijakan untuk mengatasi masalah tersebut adalah mencari
alternatif kebijakan impor gula yang lebih tepat. Terkait dengan upaya ini, tariff-rate quota(TRQ)
dapat menjadi salah satu alternatif untuk di pertimbangkan. Kebijakan TRQ pada dasarnya
mengenakan tarif rendah sampai dengan volume impor tertentu. Di atas volume impor tesebut,
tarif impor yang dikenakan biasanya jauh lebih tinggi (tarif tinggi). Beberapa negara telah
menerapkan kebijakan tersebut sebagai bentuk kompromi untuk melindungi industri gula dalam
negeri dan konsemen, termasuk industri yang menggunakan gula sebagai bahan baku. Kebijakan
ini merupakan salah satu kebijakan yang paling banyak diterapkan oleh negara-negara yang
berperan penting dalam perdagangan gula, seperti EropaBarat, Amerika, dan China. Di samping
itu, kebijakan ini masih sejalan dengan komitmen yang berkaitan dengan WTO.
Sebagai ilustrasi dapat dilihat bagaimana Amerika menggunakan TRQ untuk
mengandalikan pasokan gula di pasar domestick. Untuk volume impor sampai dengan 1.3 juta
ton pada tahun 2003 (berubah-ubah tiap tahun), Amerika mengenakan tarif impor sebesar US$c
0.625/pound. Di atas volume tersebut, tarif impor yang dikenakan adalah US$c15.36/pound.
Implikasi dari kebijakan ini adalah bahwa Amerika secara tidak langsung membatasi impor
hanya sampai dengan 1.3 juta ton untuk tahun 2003. Kebijakan ini terbukti efektif untuk
mengendalikan pasokan gula di pasar dalam negeri Amerika.
Salah satu kelebihan TRQ dibandingkan dengan kebijakan tata niaga impor adalah
bahwa TRQ tidak perlu membatasi pelaku impor, sehingga TRQ diharapkan dapat menciptakan
persiangan yang sehat dan tidak menyalahi UU Persaingan Usaha. Yang perlu dibatasi atau
dihitung secara cermat adalah adalah batas volume impor yang dikenakan tariff rendah.Untuk
Indonesia, volume TRQ dapat ditentukan dengan memperhatikan kemampuan produksi gula
secara nasional dan ditetapkan setiap tahun.Sebagai contoh,Untuk 3-5 tahun mendatang, TRQ
sekitar 1.5 jua ton dapat menjadi salah satu pilihan.
Tingkat tarif impor rendah dan tarif impor tinggi perlu mempertimbangkan beberapa
aspek/faktor pergulaan nasional, terutama yang berkaitan dengan aspek sosial dan ekonomi.
Untuk tarif rendah, beberapa faktor penting yang perlu dipertimbangkan antara lain target harga
yang wajar untuk petani dan konsumen dan kecendrungan perkembangan harga dipasar
internasional. Makin tinggi target harga di tingkat petani, makin tinggi tingkat tariff rendah. Di
sisi lain, tarif impor tinggi seyogyanya mampu melindungi pasar domestik dari lonjakan impor
sebagai akibat harga gula di pasar internasional yang sangat distortif. Untuk Indonesia, tarif
impor tngigi yang dapat diterapka adalah 95%, sesuai dengan komitmen yang tertuang dalam
Putaran Uruguay.
PENUTUP

Dapat disimpulkan bahwa bebagai kebijakan pergulaan nasional yang diterapkan


pemerintah sudah cukup memberi perlindungan dan kondisi yang kondusif untuk perkembangan
pergulaan nasional. Namun demikian, kebijakan tersebut masih memiliki sisi-sisi kelemahan yag
harus diperbaiki. Dalam hal ini, TRQ merupakan salah satu alternatif kebijakan yang perlu
dipertimbangkan. Untuk dapat diterapkan, kebijakan TRQ tentu memerlukan pengkajian/analisis
yang komprehensif baik pada sisiteoritis, emperis, maupun praktis. Yang terpenting, upaya-
upaya untuk mencari kebijakan terbaik bagi perkembangan pergulaan nasional harus terus-
menerus dilakukan, sehingga Industri gula nasional dapat berkembang secara dinamis dan
antisipatif bagi ksejahteraan masyarakatan pergulaan dan mampu memeberi kontribusi dalam
mewujudkan tujuan pembangunan nasional.