Anda di halaman 1dari 6

BONDING

7.1. Mekanisme Terjadinya Adhesi


Setiap material restorasi membutuhkan retensi dengan berbagai sistem koneksi
atau perlekatan (attachment).
Adhesi atau bonding adalah fenomena yang terjadi bila dua substansi yang
berbeda bergabung menjdi satu, berkontak dengan karena adanya gaya tarik-menartik
diantara keduanya.
Adhesif : material yang digunakan untuk menghasilkan adhesi
Istilah bonding digunaskan untuk adhesi atau attachment.
Bonding dapat terjadi bila cairan masuk ke dalam porus atau celah permukaan
material. Karena adanya mechanical interlocking yang terjadi ketika cairan tersebut
mengeras, akan berbentuk ikatan (bond) yang kuat.
Adhesi = bonding

Prinsip adhesi :
Terjadi apabila dua substansi bergabung atau berkontak karena adanya gaya tarik
menarik antara keduanya. Material adhesif adalah material yang digunakan untuk
menghasilkan adhesi, sedangkan adheren adalah tempat dilekatkannya material adhesif.
Kualitas adhesi tergantung pada sifat permukaan dan material adhesif. Adhesi yang baik
dapat diperoleh apabila permukaan struktur gigi cukup kasar secara mikroskopis dan
makroskopis, serta bersih dari debris.
Agar diperoleh suatu perlekatan yang baik maka hendaknya :
1. Permukaan substrat harus bersih
2. Material adhesif dapat membasahai subsrat dengan baik, mempunyai sudut kontak
kecil, dan mengalir ke seluruh permukaan
3. Adaptasi dari substrat menghasilkan perelekatan material tanpa adanya udara
yang terperangkap.
4. Interface mempunya sifat fisik, mekanik yang cukup atau kekuatan mekanik
yang dapat menahan kekuatan debonding (pelepasan)
5. Adhesif harus bisa sempurna dibawah kondisi yang direkomendasikan dalam
penggunaannya
Mekanisme debonding :
Debonding : terjadi oleh karena proses dari terbentuknya keretakan dan
perambatan keretakan yang menyebabkan kegagalan perlekatan.
Berbagai macam tes dapat dikembangkan untuk mengukur kekuatan ikatan
anatara dua material. Contoh : semen dengan metal, porselin dengan metal (lab), atau
bahan adhesive dengan email atau dentin gigi.
Contoh pemakaian bonding :
Adhesi komposit pada email yang dietsa antara 20 sampai 24 Mpa.

7.2. Sifat Bahan Bonding


Adhesi merupakan hasil dari retensi mekanikal dari polimer matrik agent bonding
ke dalam permukaan etsa yang kasar dari enamel. Kegagalan bisa terjadi dalam komposit,
menggambnarkan kekuatan tensile. Bonding terbentuk antara agent polimer mempunyai
viskositas rendah dan permukaan email. Kekuatan tergantung pada penetrasi resin ke
dalam permukan email yang irreguler. Untuk memperoleh kekuatan ikatan yang
optimum, permukaan harus diperlakukan dengan etsa. Biasanya asam phosphat 35 %
sampai 50 %. Etsa permukan email akan menambah luas area untuk bonding, menaikan
surface energi untuk memudahkan wetting, Bonding yang adekuat tergantung pada
permukaan etsa yang kering, sehingga harus dijaga dari kontaminasi saliva.

7.3. Bonding Email dan Dentin


Modifikasi email dan dentin :
Berbagai surface treatment telah diuji coba untuk meningkatkan perlekatan
material pada email dan dentin, yaitu dengan menggunakan enzim, chelating agent, asam
dan alkali.
Teknik etsa asam merupakan teknik yang banyak digunakan untuk memodifikasi
email. Etsa asam akan menghasilkan :
1. Menghilangkan debris dari permukaan email
2. Membentuk pori-pori pada email
3. Meningkatkan energi bebas permukaan email
4. Memperluas area permukaan email.

Email dan dentin bonding agent untuk direct komposit


Bonding agent modern berisi 3 komposisi utama yaitu :
(etsa asam, primer dan adhesif) dapat dikemas sendiri-sendiri atau kombinasi. Sekarang
telah hadir bonding agent generasi 4, 5 dan 6

Komposisi :
Etchants
1. (Maleic, tartaric, citric, EDTA, monomer asam)
2. Asam poliakrilat (polyacrylic acid)
3. Mineral (asam hidroklorik, asam nitra dan asam hydrofluorik)
Tetapi asam phosphat baik dalam bentuk cairan maupun dalam bentuk gel (37 %, 35 %
serta 10 %) memperlihatkan hasil etsa yang baik. Etsa asam juga disebut conditioners.

Primers :
Monomer hidrofilik biasanya tercampur dalam pelarut (solvent). Asam primer yang
berisis kelompok karbosiklik digunakan dalam bonding self-etchant. Solven yang
digunakan adala : aceton, ethanol-air atau air saja. Dalam beberapa pimers, solvent bisa
mencapai 90 % tetapi untuk bonding generasi 4 dan 5 tidak mengandung solvent. Primers
mempunyai perbedaan dalam : derajad penguapan, pola penegingan, dan karakteristik
penetrasi yang semua ini akan berpengaruh dalam perlekatan.
Tabel keuntungan dan kerugian berbagai macam solvent

Solvent Keuntungan Kerugian


Acetone Cepat mengering Dapat menguap dalam
kemasan, sensitif dalam
keadaan basah dari dentin,
diperlukan pengolesan
berulang, bau tajam
Etahanol/ Mengering tidak Dibutuhkan waktu untuk
air begitu cepat, penguapan
kurang sensitif
dalam kondisi
basah dentin
Air Menguap lambat, Waktu penguapan lama, air
tidak sensitif dapat mempengaruhi adhesif
terhadap keadaan bila tidak dihilangkan
basah dentin
Solvent- Tidak menguap, Ketebalan tinggi
free lapisan tunggal

Adhesif

Pada umumnya bersifat hidropob, oligomer dimethakrilat yang kompatibel


dengan monomer yang digunakan dalam polimers maupun komposit.

Inisiator dan accelerator

Sebagian besar bonding mrnggunakan sistem polimerisasai dan berisi


champoroquinome dan anime organik. Dengan sistem dual-cure bonding agent
menggunakan katalis untuk self-curing.

Fillers

Sebagian besar bonding tidak mengandung filler, tetapi ada sebaian produk yang
menggunakan filler anorganik yang bevariasi 0,5 % sampai 40 % berat. Partikel filler
adalah mikrofiller, juga disebut nanofillers dan sub-micron glass. Filler dalam material
bonding cenderung untuk mengahsilkan perlekatan in vitro yang lebih tinggi.

Kandungan lain
Bonding mungkin mengandung fluoride atau material antimikroba. Salah satunya
mengandung glutaraldehyde sebagai desensitizer.

Sifat-sifat material bonding :


Sifat laboratories :
Kekuatan perlekatan
Sebagian menghasilkan kekuatan perlekatan dengan email dan dentin superfidsial
sebesar 15 sampai 35 Mpa. Pada dentin yang lebi dalam kekuatan ini akan cnederung
menurun, atau lebih kecil dianding pada dentn superfisial.

Kekuatan fatique :
Merupakan kombinasi dari kekuatan meknikal dan stress dari thermal cycling,
dapat menghasilkan sekitar satu jenis juta cyles pada interface sebanyak I jta
pertahun.kekuatan dalaminterface yang leah akan menyebabkan debonding dan terjadi
mikroleakage cairan mengalir. Selanjutnya menyebabkan sakit.

Sifat biologi
Solvent dan monomer dalam bonding mempunyai sifat mengiritasi kulit yang
ringan sepertti matral 2-hyroxyethylmetacrylate(HEMA), tidak sekompatibel monomer.
Material bonding mungkin menyebabkan reaksi lokal dan sistematik pada dokter gigi
atau perawat gigi. Untuk mengatasi hal tersebut dianjurkan menggunakan sarung tangan,
menyipan botol dalam tutupan yang rapat, penggantian udara. Tetapi apabila material
sudah terpolimerisasi, efeknya akan berkurang.

Sifat klinik
Bonding email akan suskses apabila email teretsa dengan baik, terbentuk
mikrotag material terpolimerisasi dengan baik.
Ukuran keberhasilan bonding adalah :
1. Sensitifitas setelah penumpatan
2. Pewarnaan interfasial
3. Sekunder karies
4. Retensi atau fraktur setelah 18 bulan
7.4. Bonding Untuk Bahan lain

Amalgam
Sistem ini digunakan untuk adhesi amalgam dengan struktur gigi, amalgam
dengan amalgam atau amalgam dengan logam lain. Sistem ini membutuhkan dua
karakteristik untuk mendapatkan pembasahan yang optimal, karena amalgam hidropob
dan email hidrofilik. Monomer 4-META sering digunakan sebagai amalgam bonding.

Komposit
Bonding meliputi dua material yaitu struktur gigi dan bagian bawah restorasi
komposit indirek. Biasanya digunakan semen resin komposit. Untuk menambah kekuatan
biasanya dilakukan blasting (microetching) menggunakan aluminium oxide, asam
hidrofluide gel atau menggunakan primers. Sandblaasting akan mengasarkan permukaan,
etsa akan menghilangkan smear layer dan sedikit melarutkan partikel filler. Sedangkan
primers akan menghasilkan pembasahan yang baik dan perlekatan kimiawi.
Primers yang dihasilkan pabrik biasanya mengandung kombinasi silane-
monomer. Bonding semen komposit umumnya menghasilkan kekuatan perlekatan 20-35
MPa.

Ceramik
Restorasi ceramik dilekatkan pada email dan dentin menggunakan sistem
bonding. Pada bagian permukaan dalam/bawah ceramik (onlay, inlay mahkota atau
jembatan) dietsa dengan asam hidrofluorik gel 5 % sampai 9 %. PH gel biuasanya
sangant rendah dan dapat menghilangkan smear layer. Kecuali pada ceramik dengan
kandungan aluminium atau circonia.
Cara lain adalah dengan menggunakan blasting (micro etsa) permukaaan dengan
50 µ m partyikel aluminium oxide.
Setelah permukaan ceramik di preparasi kemudian diikuti dengan aplikasi silane
untuk menambah wettingh dan ikatan kimia.
Fungsi silane :
1. Mampu bereaksi dengan hidroksil pada phase silikat sepanjang permukaan restorasi
2. Kopolimerisasi dengan semen komposit resin
Bonding semen komposit biasanya menggunakan sistem light cured tetapi lebih sering
dual cured atau self-cured. Besarnya kekuatan perlekatan berkisar 20-40 MPa.

Composite bonded to cast alloy


Kadang diperlukan perlekatan resin komposit pada alloy. Secara tradisional
retensi dibuat secara makromekanikal. Kemudian dikenalkan cara “Silicoating”. Yaitu
suatu metode untuk menghasilkan permukaan yang mampu berikatan secara kimia.
Teknik ini dipergunakan pada alloi emas, kobalt-kromium, silver paladium, dan titanium.
Caranya dengan mengasarkan permukaan alloi menggunakan sandblasting 250 µ m
A12O3, dibersihkan dan dicoating dengan silika, diberi silane, primed dan material
bonding komposit.
Sekarang menggunakan cairan primers yang berisi monomer thiphosphate.
Material ini sangat bagus dalam menghasilkan ikatan antara komposit dengan metal,
sekiatar 18-30 MPa.
Memperbaiki (Repair) restorasi : Komposit, ceramik dan porcelin-fused to metal
Penyebab kerusakan :
1. Pemakaian yang lama
2. Memperbaiki warna
3. Kerusakan permukaan restorasi
Diperbaiki dengan veneer ini menggunakan resin komposit. Kerusakan
dihilangkan, diperluas sampai email, tepi dikasarkan dan dietsa, primer diaplikasikan
pada email. Bonding agent diaplikasikan dan terakhir material restorasi ditambahkan dan
dikurang. Akan dihasilkan reparasi yang bagus dengan kekuatan perlekatan 20-35 MPa.