Anda di halaman 1dari 42

PENELITIAN KUANTITATIF, KUALITATIF, DAN

PENELITIAN TINDAKAN
RANGKUMAN HAKIKAT PENELITIAN KUANTITATIF, KUALITATIF, DAN
PENELITIAN TINDAKAN
(ACTION RESEARCH)

A.PENELITIAN KUANTITATIF

Pada hakikatnya setiap penelitian kuantitatif dalam ilmu-ilmu sosial menerapkan filosofi yang
disebut deducto hipothetico verifikatif artinya, masalah penelitian dipecahkan dengan bantuan
cara berpikir deduktif melalui pengajuan hipotesis yang dideduksi dari teori-teori yang bersifat
universal dan umum, sehingga kesimpulan dalam bentuk hipotesis inilah yang akan diverifikasi
secara empiris melalui cara berpikir induktif dengan bantuan statistika inferensial.

Pengamatan kuantitatif melibatkan pengukuran tingkatan suatu ciri tertentu. Untuk menemukan
sesuatu dalam pengamatan, pengamat harus mengetahui apa yang menjadi ciri sesuatu itu. Untuk
itu pengamat pengamat mulai mencatat atau menghitung dari satu, dua, tiga dan seterusnya.
Berdasarkan pertimbangan dangkal demikian, kemudian peneliti menyatakan bahwa penelitian
kuantitatif mencakup setiap penelitian yang didasarkan atas perhitungan persentase, rata-rata dan
perhitungan statistik lainnya. Dengan kata lain, penelitian kuantitatif melibatkan diri pada
perhitungan atau angka atau kuantitas. hasil analisis kuantitatif cenderung membuktikan maupun
memperkuat teori-teori yang sudah ada.

Ciri-ciri penelitian kuantitatif:

1.Asumsi
Penelitian kuantitatif memiliki ciri khas berhubungan dengan data numerik dan bersifat obyektif.
Fakta atau fenomena yang diamati memiliki realitas obyektif yang bisa diukur. Variabel-variabel
penelitian dapat diidentifikasi dan interkorelasi variabel dapat diukur. Peneliti kuantitatif
menggunakan sisi pandangannya untuk mempelajari subyek yang ia teliti (etik). Keunggulan
penelitian kuantitatif terletak pada metodologi yang digunakan.

2.Tujuan penelitian
Penelitian kuantitatif memiliki tujuan menjeneralisasi temuan penelitian sehingga dapat
digunakan untuk memprediksi situasi yang sama pada populasi lain. Penelitian kuantitatif juga
digunakan untuk menjelaskan hubungan sebab-akibat antar variabel yang diteliti

3.Pendekatan
Penelitian kuantitatif dimulai dengan teori dan hipotesis. Peneliti menggunakan teknik
manipulasi dan mengkontrol variabel melalui instrumen formal untuk melihat interaksi
kausalitas. Peneliti mencoba mereduksi data menjadi susunan numerik selanjutnya ia melakukan
analisis terhadap komponen penelitian (variabel). Penarikan kesimpulan secara deduksi dan
menetapkan norma secara konsensus. Bahasa penelitian dikemas dalam bentuk laporan.
4.Peran peneliti
Dalam penelitian kuantitatif, peneliti secara ideal berlaku sebagai observer subyek penelitian
yang tidak terpengaruh dan memihak (obyektif).

5.Pendekatan kuantitatif lebih menitikberatkan pada frekwensi tinggi

6.Kebenaran dari hasil analisis penelitian kuantitatif bersifat nomothetik dan dapat
digenrealisasi.

7.Penelitian kuantitatif menggunakan paradgma positivistik-ilmiah. Segala sesuatu dikatakan


ilmiah bila dapat diukur dan diamati secara obyektif yang mengarah kepada kepastian dan
kecermatan (Sunarto, 1993: 3). Karena itu, paradigma ilmiah-positivisme melahirkan berbagai
bentuk percobaan, perlakuan, pengukuran dan uji-uji statistik.

8.Penelitian kuantitatif sering bertolak dari teori, sehingga bersifat reduksionis dan verifikatif,
yakni hanya membuktikan teori (menerima atau menolak teori).

9.Penelitian kuantitatif khususnya eksperimen, dapat menggambarkan sebab-akibat. Peneliti


seringkali tertarik untuk mengetahui: apakah X mengakibatkan Y? atau, sejauh mana X
mengakibatkanY? Jika peneliti hanya tertarik untuk mengetahui pengaruh X terhadap Y,
penelitian eksperimen akan mengendalikan atau mengontrol berbagai variabel (X1, X2, X3 dan
seterusnya) yang diduga akan berpengaruh terhadap Y. Kontrol dilakukan sedemikian rupa
bukan hanya melalui teknik-teknik penelitian melainkan juga melalui analisis
statistik.http://tumoutou.net/702_05123/maman_kh.htm - _ftn22

10. Mengenai waktu pengumpulan dan analisis data sudah dapat dipastikan. Peneliti dapat
menentukan berbagai aturan yang terkait dengan pengumpulan data; jumlah tenaga yang
diperlukan; berapa lama pengumpulan data akan dilakukan; dan jenis data yang akan
dikumpulkan sesuai hipotesis yang dirumuskan. Hal ini sejalan dengan instrumen yang sudah
baku dan sudah dipersiapkan. Demikian halnya model analisis data, uji-uji statistik, dan
penyajian data -- termasuk tabel-tabel yang akan dipergunakan -- sudah dapat ditentukan.

B.PENELITIAN KUALITATIF

Penelitian kualitatif atau naturalistic inquiry adalah prosedur penelitian yang menghasilkan data
deskriptif berupa kata-kata tertulis atau lisan dari orang-orang dan prilaku yang dapat diamati,
demikianlah pendapat Bogdan dan Guba, sementara itu Kirk dam Miller mendefinisikan
penelitian kualitatif sebagai tradisi tertentu dalam ilmu pengetahuan sosial yang secara
fundamental bergantung pada pengamatan pada manusia dalam kawasannya sendiri dan
berhubungan dengan orang-orang tersebut dalam bahasanya dan dalam peristilahannya.

Fraenkel dan Wallen menyatakan bahwa penelitian yang mengkaji kualitas hubungan, kegiatan,
situasi, atau material disebut penelitian kualitatif, dengan penekanan kuat pada deskripsi
menyeluruh dalam menggambarkan rincian segala sesuatu yang terjadi pada suatu kegiatan atau
situasi tertentu.
Bila diperhatikan, definisi di atas nampaknya hanya menggambarkan sebagian kecil dari suatu
konsep penelitian kualitatif yang kompleks dan berdimensi banyak, oleh karena itu untuk
pemahaman yang lebih utuh mengenai penelitian kulitatif, maka pengetahuan tentang apa ciri-
ciri (karakteristik) penelitian kualitatif akan memberikan gambaran yang lebih jelas dan padu
tentang penelitian kualitatif. Untuk itu berikut ini akan dikemukakan berbagai ciri penelitian
kualitatif.

Guba (1985: 39 – 44) mengetengahkan empat belas karakteristik penelitian naturalistik, yaitu :
a.Konteks natural (alami), yaitu suatu konteks keutuhan (entity) yang tak akan dipahami dengan
membuat isolasi atau eliminasi sehingga terlepas dari konteksnya.

b.Manusia sebagai instrumen. Hal ini dilakukan karena hanya manusia yang mampu
menyesuaikan diri dengan berbagai ragam realitas dan menangkap makna, sedangkan instrumen
lain seperti tes dan angket tidak akan mampu melakukannya.

c.Pemanfaatan pengetahuan tak terkatakan. Sifat naturalistik memungkinkan mengungkap hal-


hal yang tak terkatakan yang dapat memperkaya hal-hal yang diekspresikan oleh responden.

d. Metoda kualitatif. Sifat naturalistik lebih memilih metode kualitatif dari pada kuantitatif
karena lebih mampu mengungkap realistas ganda, lebih sensitif dan adaptif terhadap pola-pola
nilai yang dihadapi.

e.Pengambilan sample secara purposive.

f.Analisis data secara induktif, karena dengan cara tersebut konteksnya akan lebih mudah
dideskripsikan. Yang dimaksud dengan analisis data induktif menurut paradigma kualitatif
adalah analisis data spesifik dari lapangan menjadi unit-unit dan dilanjutkan dengan kategorisasi.

g.Grounded theory. Sifat naturalistik lebih mengarahkan penyusunan teori diangkat dari empiri,
bukan dibangun secara apriori. Generalisasi apriorik nampak bagus sebagai ilmu nomothetik,
tetapi lemah untuk dapat sesuai dengan konteks idiographik.

h.Desain bersifat sementara. Penelitian kualitatif naturalistik menyusun desain secara terus
menerus disesuaikan dengan realita di lapangan tidak menggunakan desain yang telah disusun
secara ketat. Hal ini terjadi karena realita di lapangan tidak dapat diramalkan sepenuhnya.

i.Hasil dirundingkan dan disepakati bersama antara peneliti dengan responden. Hal ini dilakukan
untuk menghindari salah tafsir atas data yang diperoleh karena responden lebih memahami
konteksnya daripada peneliti.

j.Lebih menyukai modus laporan studi kasus, karena dengan demikian deskripsi realitas ganda
yang tampil dari interaksi peneliti dengan responden dapat terhindar dari bias. Laporan semacam
itu dapat menjadi landasan transferabilitas pada kasus lain.

k.Penafsiran bersifat idiographik (dalam arti keberlakuan khusus), bukan ke nomothetik (dalam
arti mencari hukum keberlakuan umum), karena penafsiran yang berbeda nampaknya lebih
memberi makna untuk realitas yang berbeda konteksnya.

l.Aplikasi tentatif, karena realitas itu ganda dan berbeda.

m.Ikatan konteks terfokus. Dengan pengambilan fokus, ikatan keseluruhan tidak dihilangkan,
tetap terjaga keberadaannya dalam konteks, tidak dilepaskan dari nilai lokalnya.

n.Kriteria keterpercayaan. Dalam penelitian kuantitatif keterpercayaan ditandai dengan adanya


validitas dan reliabilitas,

Menurut Kirk dam Miller cirri-ciri Penelitian Kualitatif adalah sbb:


Ciri- ciri pokok Penelitian Kualitatif
1
Naturalistic inquiry
Mempelajari situasi dunia nyata secara alamiah, tidak melakukan manipulasi,; terbuka pada
apapun yang timbul.
2
Inductive analysis
Mendalami rincian dan kekhasan data guna menemukan kategori, dimensi, dan kesaling
hubungan.
3
Holistic perspective
Seluruh gejala yang dipelajari dipahami sebagai sistem yang kompleks lebih dari sekedar
penjumlahan bagian-bagiannya.
4
Qualitative data
Deskripsi terinci, kajian/inkuiri dilakukan secara mendalam.
5
Personal contact and insight
Peneliti punya hubungan langsung dan bergaul erat dengan orang-orang, situasi dan gejala yang
sedang dipelajari.
6
Dynamic systems
Memperhatikan proses; menganggap perubahan bersifat konstan dan terus berlangsung baik
secara individu maupun budaya secara keseluruhan
7
Unique case orientation
Menganggap setiap kasus bersifat khusus dan khas
8
Context Sensitivity
Menempatkan temuan dalam konteks sosial, historis dan waktu
9
Emphatic Netrality
Penelitian dilakukan secara netral agar obyektif tapi bersifat empati
10
design flexibility
Desain penelitiannya bersifat fleksibel, terbuka beradaptasi sesuai perubahan yang terjadi (tidak
bersifat kaku)
(Sumber : Patton : 1990 :40-41)
Setelah mensintesiskan pendapat Bogdan & Biklen dengan pendapat Lincoln & Guba, Moleong
mengemukakan sebelas karakteristik penelitian kualitatif yaitu :

1.Latar alamiah (penelitian dilakukan pada situasi alamiah dalam suatu keutuhan)
2.Manusia sebagai alat (Manusia/peneliti merupakan alat pengumpulan data yang utama)
3.Metode kualitatif (metode yang digunakan adalah metode kualitatif)
4.Anslisa data secara induktif (mengacu pada temuan lapangan)
5.Teori dari dasar/grounded theory (menuju pada arah penyusunan teori berdasarkan data)
6.Deskriptif (data yang dikumpulkan berupa kata-kata, gambar dan bukan angka-angka)
7.Lebih mementingkan proses daripada hasil
8.Adanya batas yang ditentukan oleh fokus (perlunya batas penelitian atas dasar fokus yang
timbul sebagai masalajh dalam penelitian)
9.Adanya kriteria khusus untuk keabsahan data (punya versi lain tentang validitas, reliabilitas
dan obyektivitas)
10.Desain yang bersifat sementara (desain penelitian terus berkembang sesuai dengan kenyataan
lapangan)
11.Hasil penelitiaan dirundingkan dan disepakati bersama (hassil penelitian dirundingkan dan
disepakati bersama antar peneliti dengan sumber data)

sementara itu menurut Nasution ciri-ciri metode kualitatif adalah :


1.Sumber data adalah situasi yang wajar atau natural settting Peneliti sebagai instrumen
penelitian
2.Sangat deskriptif
3.Mementingkan proses maupun produk
4.Mencari makna
5.Mengutamakan data langsung
6.Triangulasi (pengecekan data/informasi dari sumber lain)
7.Menonjolkan rincian kontekstual
8.Subyek yang diteliti dipandang berkedudukan sama dengan peneliti
9.Mengutamakan perspektif emik (menurut pandangan responden)
10.Verifikasi (menggunakan kasus yang bertentangan untuk memperoleh hasil yang lebih
dipercaya)
11.Sampling yang purposive
12.Menggunakan audit trial (melacak laporan/informasi sesuai dengan data yang terkumpul)
13.Partisipsi tanpa mengganggu
14.Mengadakan analisis sejak awal penelitian
15.Data dikumpulkan dalam bentuk kata-kata atau gambar ketimbang
16.Desain penelitian tampil dalam proses penelitian

Dengan memperhatikan karakteristik penelitian kualitatif yang dikemukakan para ahli


sebagaimana dikemukakan di atas, nampaknya lebih bersifat saling melengkapi dan menambah,
karakteristik yang dikemukakan oleh Patton lebih bersipat umum yang merupakan ciri-ciri dasar,
rumusan Moleong sudah menambahkan hal-hal yang bersipat operasional penelitian, terlebih lagi
karakteristik yang dikemukakan oleh Nasution. Dengan variasi semacam ini maka akan lebih
mempermudah/memperjelas pemahaman tentang penelitian kualitatif

a.Inkuiri naturalistik
Desain penelitian kualitatif bersifat alamiah dimana peneliti tidak berusaha memanipulasi setting
penelitian, kondisi/situasi obyek yang diteliti benar-benar merupakan kejadian, komunitas,
interaksi yang terjadi secara alamiah, hal ini dikarenakan metode kualitatif berusaha memahami
fenomena-fenomena dalam kejadian alami yang wajar. Menurut Guba inkuiri naturalistik
merupakan pendekatan yang berorientasi pada penemuan yang meminimalisir manipulasi
peneliti atas obyek penelitian/studi

b.Analisis induktif
Metode kualitatif terutama berorientasi pada upaya eksplorasi, penemuan dengan menggunakan
logika induktif . analisis induktif bermakna analisis yang dimulai dengan melakukan observasi
spesifik menuju terbentuknya pola umum. Peneliti kualitatif berusaha memahami berbagai
hubungan antar dimensi/variabel yang muncul dari data-data yang ditemukan tanpa terlebih
dahulu membuat hipotesis sebagaimana umum dilakukan dalam penelitian kuantitatif.

c.Perspektif menyeluruh
Metode kualitatif berusaha memahami fenomena sebagai suatu keseluruhan yang padu dan total.
Peneliti kualitatif memandang bahwa keseluruhan itu merupakan suatu sistem yang kompleks
tidak sekedar penjumlahan bagian-bagiannya. Pendeskripsian serta pemahaman atas lingkungan
sosial (atau lingkungan dalam konteks lainnya) seseorang (informan) merupakan hal yaang
sangat penting bagi pemahaman yang menyeluruh atas apa yang diteliti.

d.Data kualitatif
Dalam penelitian kualitatif, data yang dikumpulkan lebih bersifat kualitatif yang
mendeskripsikan setting penelitian baik situasi maupun informan/responden yang umumnya
berbentuk narasi baik melalui perantaran lisan seperti ucapan/penjelasan responden, dokumen
pribadi, catatan lapangan. Berbeda dengan penelitian kuantitatif dimana data yang dikumpulkan
merupakan hasil pengukuran atas variabel-variabel yang telah dioperasionalkan (umumnya
brbrntuk angka-angka)

e.Kontak personal
Metode kualitatif mensyaratkan perlunya kontak personal secara langsung antara peneliti dengan
orang-orang dan lingkungan yang sedang diteliti. Perlunya kontak langsung secara personal
adalah guna memahami secara personal realitas yang terjadi dalam kehidupan wajar sehari-hari,
sehingga peneliti dapat mengerti dan memahami bagaimana orang-orang mengalami, memahami
dan menghayati realitas yang terjadi.

f.Sistem yang dinamis


Setting penelitian merupakan sesuatu yang dinamis, dan selalu berubah baik secara individual
maupun budaya secara keseluruhan. Perhatian utama peneliti kualitatif adalah menggambarkan
dan memahami proses dinamika yang terjadi, karena fenomena-fenomena yang terjadi saling
berkaitan dan saling mempengaruhi secara dinamis dalam suatu sistem yang menyeluruh.
g.Berorientasi pada kasus yang khas
Kedalaman metode kualitatif secara tipikal bermula dari kasus-kasus kecil yang menarik sesuai
dengan tujuan penelitian. Pentingnya studi kasus ini terutama bila seseorang memerlukan
pemahaman atas orang-orang yang istimewa, masalah-masalah khas atau situasi-situasi yang
unik secara lebih mendalam.

h.Sensitif pada konteks


Temuan-temuan dalam penelitian kualitatif selalu ditempatkan sesuai dengan konteksnya, baik
konteks sosial, konteks historis, maupun konteks waktu, ini berarti bahwa suatu temuan akan
banyak bermakna atau akan memberikan makna yang lebih mendalam bila dilihat dalam
konteksnya sendiri-sendiri, oleh karena itu peneliti harus peka dalam memahami konteks suatu
temuan penelitian.

i.Netralitas yang empati


Obyektivitas yang sempurna adalah tidak mungkin, subyektivitas murni akan merusak
keterpercayaan, untuk itu dalam penelitian kualitatif seorang penelity diharapkan bersifat netral
tapi empati, kenetralan merupakan upaya untuk menjaga obyektivitas, sedangkan sikap empati
perlu ada mengingat peneliti kualitatif melakukan kontak personal secara langsung dengan
sumber-sumber data (informan)

j.Desain yang lentur


Desain penelitian dalam metode kualitatif tdak bersifat kaku, dia biasa mengadaptasi perubahan
sejalan dengan perkembangan yang terjadi dalam kegiatan penelitian, oleh Karena itu dalam
penelitian kualitatif desain secara parsial bisa muncul pada saat penelitian sedang berlangsung.

Meminjam istilah Moleong (1989), penelitian kualitatif bertolak dari paradigma alamiah.
Artinya, penelitian ini mengasumsikan bahwa realitas empiris terjadi dalam suatu konteks sosio-
kultural, saling terkait satu sama lain. Karena itu, setiap fenomena sosial harus diungkap secara
holistik.
Penelitian kualitatif, karena menekankan pada keaslian, tidak bertolak dari teori secara deduktif
(a priori) melainkan berangkat dari fakta sebagaimana adanya. Rangkaian fakta yang
dikumpulkan, dikelompokkan, ditafsirkan, dan disajikan dapat menghasilkan teori. Karena itu,
penelitian kualitatif tidak bertolak dari teori, tetapi menghasilkan teori, yang disebut grounded
theory (teori dari dasar).

Penelitian kualitatif, menurut Moleong (1989), juga dapat dan seringkali tertarik untuk melihat
hubungan sebab akibat. Hanya saja, penelitian kuantitatif berusaha mengetahui sebab-akibat
dalam latar yang bersifat laboratorium-ilmiah, sehingga pengaruh X terhadap Y diusahakan
terjadi. Sebaliknya, penelitian kualitatif melihat hubungan sebab-akibat dalam suatu latar yang
bersifat alamiah. Peneliti mengamati keaslian suatu gejala sosial. Kemudian dengan cermat ia
menelusuri apakah fenomena tersebut mengakibatkan fenomena lain atau tidak; dan sejauh mana
suatu fenomena sosial mengakibatkan terjadinya fenomena yang lain. Misalnya: peneliti
mengamati keragaman perilaku yang menggambarkan ketaatan beragama. Ia mengamati dengan
cermat adanya perbedaan perilaku antara mereka yang taat dengan mereka yang kurang taat
beragama. Dalam pengamatan tersebut peneliti menemukan hubungan kausalitas ketaatan
beragama dengan produktivitas.

Ciri-ciri penelitian kualitatif yang lain:


1.asumsi
Penelitian kualitatif cenderung menggunakan data teks yang bersifat subyektif. Realitas yang
dipelajari dikonstruksikan sesuai dengan nilai sosial partisipan (subyek penelitian), oleh
karenanya pemaknaan realitas sesuai dengan pemahaman partisipan (emik). Penelitian kualitatif
memiliki jalinan variabel yang kompleks dan sulit untuk diukur.
2.tujuan
penelitian kualitatif bertujuan untuk menjelaskan realitas secara kontekstual, interpretasi
terhadap fenomena yang menjadi perhatian peneliti dan memahami perspektif partisipan
terhadap masalah kesehatan.
3.Penelitian kualitatif tidak memerlukan hipotesis, justru kadang-kadang diakhiri dengan
hipotesis. Perumusan teori berdasarkan data yang telah tersaturasi (grounded theory). Peneliti
menggunakan teknik penggambaran (portrayal) secara alamiah terhadap fenomena yang muncul
sekaligus dirinya merupakan instrumen penelitian itu sendiri. Penarikan kesimpulan secara
induksi dengan menemukan salah satu pola yang berlaku dari pluralitas dan kompleksitas norma.
Bahasa penelitian dikemas secara deskriptif.
4.penelitian kualitatif memerlukan keberpihakan dan keterlibatan peneliti agar ia dapat
memahami (empati) situasi partisipan penelitian secara holistik.

Noeng Muhadjir (1994 : 12) mengemukakan beberapa nama yang dipergunakan para ahli tentang
metodologi penelitian kualitatif yaitu: grounded research, ethnometodologi, paradigma
naturalistik, interaksi simbolik, semiotik, heuristik, hermeneutik, atau holistik . perbedaan
tersebut dimungkinkan karena perbedaan titik tekan dalam melihat permasalahan serta latar
brlakang disiplin ilmunya, istilah grounded research lebih berkembang dilingkungan sosiologi
dengan tokohnya Strauss dan Glaser (untuk di Indonesia istilah ini diperkenalkan/dipopulerkan
oleh Stuart A. Schleigel dari Universitas California yang pernah menjadi tenaga ahli pada Pusat
Latihan Penelitian Ilmu-ilmu soaial Banda Aceh pada tahun 1970-an), ethnometodologi lebih
berkembang di lingkungan antropologi dan ditunjang antara lain oleh Bogdan , interaksi
simbolik lebih berpengaruh di pantai barat Amerika Serikat dikembangkan oleh Blumer,
Paradigma naturalistik dikembangkan antara lain oleh Guba yang pada awalnya memperoleh
pendidikan dalam fisika, matematika dan penelitian kuantitatif.

Atas dasar pertimbangan itulah maka kemudian penelitian kualitatif tampaknya diartikan sebagai
penelitian yang tidak mengadakan perhitungan. Pemahaman yang demikian tidak selamanya
benar, karena dalam perkembangannya ada juga penelitian kualitatif yang memerlukan bantuan
angka-angka seperti untuk mendeskripsikan suatu fenomena maupun gejala yang diteliti.
Dalam perkembangan lebih lanjut ada sejumlah nama yang digunakan para ahli tentang
metodologi penelitian kualitatif (Noeng Muhadjir. 2000: 17) seperti : interpretif grounded
research, ethnometodologi, paradigma naturalistik, interaksi simbolik, semiotik, heuristik,
hermeneutik, atau holistik, yang kesemuanya itu tercakup dalam klasifikasi metodologi
penelitian postpositivisme phenomenologik interpretif.
C.PENELITIAN TINDAKAN

Pengertian:
1.Penelitian Tindakan Kelas (PTK) merupakan ragam penelitian pembelajaran yang berkonteks
kelas yang dilaksanakan oleh guru untuk memecahkan masalah-masalah pembelajaran yang
dihadapi oleh guru, memperbaiki mutu dan hasil pembelajaran dan mencobakan hal-hal baru
pembelajaran demi peningkatan mutu dan hasil pembelajaran.
2.Action research dipandang sebagai suatu cara untuk memberi ciri bagi seperangkat kegiatan
yang direncanakan untuk meningkatkan mutu pendidikan; pada pokoknya ia merupakan suatu
cara eklektik yang dituangkan ke dalam suatu program refleksi-diri (self-reflection) yang
ditujuan untuk peningkatan mutu pendidikan.
3.Action research adalah suatu bentuk penelitian refleleksi-diri yang dilakukan oleh para
partisipan (guru,siswa,atau kepala sekolah,) dalam situasi-situsi social (termasuk pendidikan)
untuk memperbaiki rasionalitas dan kebenaran (a) preaktek-praktek sosial atau pendidikan yang
dilakukan sendiri, (b) pengertian mengenai praktek-praktek ini, dan (c) situasi-situasi (dan
lembaga-lembaga) di mana praktek-praktek tersebut dilaksanakan. (Carr dan Kemmis, 1996).
4.action research adalah suatu pendekatan untuk memperbaiki pendidikan melalui perubahan,
dengan mendorong para guru untuk memikirkan praktek mengajarnya sendiri, agar kritis
terhadap praktek tersebut, dan agar mau untuk memperbaikinya.
5.Penelitian tindakan merupakan intervensi praktik dunia nyata yang ditujukan untuk
meningkatkan situasi praktis

Macam-macam PTK

Berdasarkan jumlah dan sifat perilaku para anggotanya, PTK dapat berbentuk individual dan
kaloboratif, yang dapat disebut PTK individual dan PTK kaloboratif. Dalam PTK individual
seorang guru melaksanakan PTK di kelasnya sendiri atau kelas orang lain, sedang dalam PTK
kaloboratif beberapa orang guru secara sinergis melaksanakan PTK di kelas masing-masing dan
diantara anggota melakukan kunjungan antar kelas.
Karakteristik PTK

PTK memeliki sejumlah karakteristik sebagai berikut :


1.Bersifat siklis, artinya PTK terlihat siklis-siklis (perencanaan, pemberian tindakan, pengamatan
dan refleksi), sebagai prosedur baku penelitian.
2.Bersifat longitudinal, artinya PTK harus berlangsung dalam jangka waktu tertentu (misalnya 2-
3 bulan) secara kontinyu untuk memperoleh data yang diperlukan, bukan "sekali tembak" selesai
pelaksanaannya.
3.Bersifat partikular-spesifik jadi tidak bermaksud melakukan generalisasi dalam rangka
mendapatkan dalil-dalil. Hasilnyapun tidak untuk digenaralisasi meskipun mungkin diterapkan
oleh orang lain dan ditempat lain yang konteksnya mirip.
4.Bersifat partisipatoris, dalam arti guru sebagai peneliti sekali gus pelaku perubahan dan sasaran
yang perlu diubah. Ini berarti guru berperan ganda, yakni sebagai orang yang meneliti sekali gus
yang diteliti pula.
5.Bersifat emik (bukan etik), artinya PTK memandang pembelajaran menurut sudut pandang
orang dalam yang tidak berjarak dengan yang diteliti; bukan menurut sudut pandang orang luar
yang berjarak dengan hal yang diteliti.
6.Bersifat kaloboratif atau kooperatif, artinya dalam pelaksanaan PTK selalu terjadi kerja sama
atau kerja bersama antara peneliti (guru) dan pihak lain demi keabsahan dan tercapainya tujuan
penelitian.
7.Bersifat kasuistik, artinya PTK menggarap kasus-kasus spesifik atau tertentu dalam
pembelajaran yang sifatnya nyata dan terjangkau oleh guru; menggarap masalah-masalah besar.
8.Menggunakan konteks alamiah kelas, artinya kelas sebagai ajang pelaksanaan PTK tidak perlu
dimanipulasi dan atau direkayasa demi kebutuhan, kepentingan dan tercapainya tujuan
penelitian.
9.Mengutamakan adanya kecukupan data yang diperlukan untuk mencapai tujuan penelitian,
bukan kerepresentasifan (keterwakilan jumlah) sampel secara kuantitatif. Sebab itu, PTK hanya
menuntut penggunaan statistik yang sederhana, bukan yang rumit.
10.Bermaksud mengubah kenyataan, dan situasi pembelajaran menjadi lebih baik dan memenuhi
harapan, bukan bermaksud membangun teori dan menguji hipotesis.
Tujuan PTK sebagai berikut :
1.Memperbaiki dan meningkatkan mutu praktik pembelajaran yang dilaksanakan guru demi
tercapainya tujuan pembelajaran.
2.Memperbaiki dan meningkatkan kinerja-kinerja pembelajaran yang dilaksanakan oleh guru.
3.Mengidentifikasi, menemukan solusi, dan mengatasi masalah pembelajaran di kelas agar
pembelajaran bermutu.
4.Meningkatkan dan memperkuat kemampuan guru dalam memecahkan masalah-masalah
pembelajaran dan membuat keputusan yang tepat bagi siswa dan kelas yang diajarnya.
5.Mengeksplorasi dan membuahkan kreasi-kreasi dan inovasi-inovasi pembelajaran (misalnya,
pendekatan, metode, strategi, dan media) yang dapat dilakukan oleh guru demi peningkatan mutu
proses dan hasil pembelajaran.
6.Mencobakan gagasan, pikiran, kiat, cara, dan strategi baru dalam pembelajaran untuk
meningkatkan mutu pembelajaran selain kemampuan inovatif guru.
7.Mengeksplorasi pembelajaran yang selalu berwawasan atau berbasis penelitian agar
pembelajaran dapat bertumpu pada realitas empiris kelas, bukan semata-mata bertumpu pada
kesan umum atau asumsi.
8.Memecahkan masalah-masalah melalui penerapan langsung di kelas atau tempat kerja (Isaac,
1994:27).
9.Menemukan pemecahan masalah yang dihadapi sesorang dalam tugasnya sehari-hari dimana
pun tempatnya, di kelas, di kantor, di rumah sakit, dan seterusnya.
Manfaat PTK
1.Menghasilkan laporan-laporan PTK yang dapat dijadikan bahan panduan guru untuk
meningkatkan mutu pembelajaran. Selain itu hasil-hasil PTK yang dilaporkan dapat menjadi
bahan artikel ilmiah atau makalah untuk berbagai kepentingan, antara lain disajikan dalam forum
ilmiah dan dimuat di jurnal ilmiah.
2.Menumbuhkembangkan kebiasaan, budaya, dan atau tradisi meneliti dan menulis artikel ilmiah
di kalangan guru. Hal ini telah ikut mendukung professionalisme dan karir guru.
3.Mampu mewujudkan kerja sama, kaloborasi, dan atau sinergi antar-guru dalam satu sekolah
atau beberapa sekolah untuk bersama-sama memecahkan masalah pembelajaran dan
meningkatkan mutu pembelajaran.
4.Mampu meningkatkan kemampuan guru dalam menjabarkan kurikulum atau program
pembelajaran sesuai dengan tuntutan dan konteks lokal, sekolah, dan kelas. Hal ini memperkuat
dan relevansi pembelajaran bagi kebutuhan siswa.
5.Dapat memupuk dan meningkatkan keterlibatan , kegairahan, ketertarikan, kenyamanan, dan
kesenangan siswa dalam mengikuti proses pembelajaran di kelas yang dilaksanakan guru. Hasil
belajar siswa pun dapat meningkatkan.
6.Dapat mendorong terwujudnya proses pembelajaran yang menarik, menantang, nyaman,
menyenangkan, dan melibatkan siswa karena strategi, metode, teknik, dan atau media yang
digunakan dalam pembelajaran demikian bervariasi dan dipilih secara sungguh-sungguh.

PTK dapat berfungsi sebagai (Cohen & Manion, 1980: 211): (a) alat untuk mengatasi masalah-
masalah yang didiagnosis dalam situasi pembelajaran di kelas; (b) alat pelatihan dalam-jabatan,
membekali guru dengan keterampilan dan metode baru dan mendorong timbulnya kesadaran-
diri, khususnya melalui pengajaran sejawat; (c) alat untuk memasukkan ke dalam sistem yang
ada (secara alami) pendekatan tambahan atau inovatif; (d) alat untuk meningkatkan komunikasi
yang biasanya buruk antara guru dan peneliti; (e) alat untuk menyediakan alternatif bagi
pendekatan yang subjektif, impresionistik terhadap pemecahan masalah kelas.

Prosedur Pelaksanaan PTK

1.Menyusun proposal PTK.


Dalam kegiatan ini perlu dilakukan kegiatan pokok, yaitu; (1) mendeskripsikan dan menemukan
masalah PTK dengan berbagai metode atau cara, (2) menentukan cara pemecahan masalah PTK
dengan pendekatan, strategi, media, atau kiat tertentu, (3) memilih dan merumuskan masalah
PTK baik berupa pertanyaan atau pernyataan sesuai dengan masalah dan cara pemecahannya, (4)
menetapkan tujuan pelaksanaan PTK sesuai dengan masalah yang ditetapkan, (5) memilih dan
menyusun persfektif, konsep, dan perbandingan yang akan mendukung dan melandasi
pelaksanaan PTK, (6) menyusun siklus-siklus yang berisi rencana-rencana tindakan yang
diyakini dapat memecahkan masalah-masalah yang telah dirumuskan, (7) menetapkan cara
mengumpulkan data sekaligus menyusun instrumen yang diperlukan untuk menjaring data PTK,
(8) menetapkan dan menyusun cara-cara analisis data PTK.
2.Melaksanakan siklus (rencana tindakan) di dalam kelas. Dalam kegiatan ini diterapkan rencana
tindakan yang telah disusun dengan variasi tertentu sesuai dengan kondisi kelas. Selama
pelaksanaan tindakan dalam siklus dilakukan pula pengamatan dan refleksi. baik pelaksanaan
tindakan, pengamatan maupun refleksi dapat dilakukan secara beiringan, bahkan bersamaan.
Semua hal yang berkaitan dengan hal diatas perlu dikumpulkan dengan sebaik-baiknya.
3.Menganalisis data yang telah dikumpulkan baik data tahap perencanaan, pelaksnaan tindakan,
pengamatan, maupun refleksi. Analisis data ini harus disesuaikan dengan rumusan masalah yang
telah ditetapkan. Hasil analisis data ini dipaparkan sebagai hasil PTK. Setelah itu, perlu dibuat
kesimpulan dan rumusan saran.
4.Menulis laporan PTK, yang dapat dilakukan bersamaan dengan kegiatan menganalisis data.
Dalam kegiatan ini pertama-tama perlu ditulis paparan hasil-hasil PTK. Paparan hasil PTK ini
disatukan dengan deskripsi masalah, rumusan masalah, tujuan, dan kajian konsep atau teoritis.

Inilah laporan PTK.

Dilihat dari ruang lingkup, tujuan, metode, dan prakteknya, action research dapat dianggap
sebagai penelitian ilmiah micro. Action research adalah penelitian yang bersifat partisipatif dan
kolaboratif. Maksudya, penelitiannya dilakukan sendiri oleh peneliti, dan diamati bersama
dengan rekan-rekannya. Action research berbeda dengan studi kasus karena tujuan dan sifat
kasusnya yang tidak unik seperti pada studi kasus, action research tidak digunakan untuk
menguji teori. Namun kedua macam penelitian ini mempunyai kesamaan, yaitu bajwa peneliti
tidak berharap hasil penelitiannya akan dapat digeneralisasi atau berlaku secara umum.
Action research mendorong para guru agar memikirkan apa yang mereka lakukan sehari-hari
dalam menjalankan tugasnya, membuat para guru kritis terhadap apa yang mereka lakukan tanpa
tergantung pada teori-teori yang muluk-muluk yang bersifat universal yang ditemukan oleh para
pakar penelitian yang sering kali tidak cocok dengan situasi dan kondisi kelas. Keterlibatan
peneliti action research dalam penelitiannya sendiri itulah yang membuat dirinya menjadi pakar
peneliti untuk kelasnya dan keperluan sehari-harinya dan tidak membuat ia tergantung pada para
pakar peneliti yang tidak tahu mengenai masalah-masalah kelasnya sehari-hari.
Dalam bidang pendidikan, action research dianggap sebagai alternatif dari penelitian tradisional
(penelitian yang biasa dilakukan). Modal utama peneliti action research adalah pengalamannya
dalam bidang yang digeluti dan pengetahuan yang ia miliki. Sebenarnya action research dapat
juga dilakukan dalam skala besar karena seperti dikatakan di atas, action research dilakukan
bersama rekan-rekan seprofesi, sehingga mereka dapat berbagai pengalaman untuk kepentingan
mereka misng-masing. Action research merupakan metode yang handal untuk menjembatani
teori dan praktek (dalam pndidikan ), karena dengan action research para guru dianjurkan
menemukan dan mengembangkan teorinya sendiri dari perakteknya sendiri.

Model-model Penelitian Tindakan Kelas

1. Design Penelitian Tindakan Model Kurt Lewin


Model Kurt Lewin menjadi acuan pokok atau dasar dari adanya berbagai model penelitian
tindakan yang lain, khususnya PTK. Dikatakan demikian, karena dialah yang pertama kali
memperkenalkan Action Research atau penelitian tindakan.
Konsep pokok penelitian tindakan Model Kurt Lewin terdiri dari empat komponen, yaitu ; a)
perencanaan (planning), b) tindakan (acting), c) pengamatan (observing), dan d) refleksi
(reflecting). Hubungan keempat komponen tersebut dipandang sebagai siklus yang dapat
digambarkan sebagai berikut:

2. Design PTK Model Kemmis & McTaggart

Kemmis & McTaggart merupakan pengembangan dari konsep dasar yang diperkenalkan oleh
Kurt Lewin sebagaimana yang diutarakan di atas. Hanya saja, komponen acting (tindakan)
dengan observing (pengamatan) dijadikan sebagai satu kesatuan. Disatukannya kedua komponen
tersebut disebabkan oleh adanya kenyataan bahwa antara implementasi acting dan observing
merupakan dua kegiatan yang tidak terpisahkan. Maksudnya, kedua kegiatan haruslah dilakukan
dalam satu kesatuan waktu, begitu berlangsungnya suatu tindakan begitu pula observasi juga
harus dilaksanakan. Untuk lebih tepatnya, berikut ini dikemukakan bentuk designnya (Kemmis
& McTaggart, 1990:14).

Apabila dicermati, model yang dikemukakan oleh Kemmis & McTaggart pada hakekatnya
berupa perangkat-perangkat atau untaian-untaian dengan satu perangkat terdiri dari empat
komponen, yaitu ; perencanaan, tindakan, pengamatan dan refleksi. Keempat komponen yang
berupa untaian tersebut dipandang sebagai satu siklus. Oleh karena itu, pengertian siklus pada
kesempatan ini adalah suatu putaran kegiatan yang terdiri dari perencanaan, tindakan,
pengamatan dan refleksi.

Pada gambar diatas, tmapak bahwa didalamnya terdiri dari dua perangkat komponen yang dapat
dikatakan sebagai dua siklus. Untuk pelaksanaan sesungguhnya, jumlah siklus sangat bergantung
kepada permasalahan yang perlu diselesaikan. Apabila permasalahan

Syarat-syarat agar PTK berhasil:


Pertama, Anda dan kolaborator serta murid-murid harus punya tekad dan komitmen untuk
meningkatkan kualitas pembelajaran dan komitmen itu terwujud dalam keterlibatan mereka
dalam seluruh kegiatan PTK secara proporsional. Andil itu mungkin terwujud jika ada maksud
yang jelas dalam melakukan intervensi tersebut. Kedua, Anda dan kolaborator menjadi pusat dari
penelitian sehingga dituntut untuk bertanggung jawab atas peningkatan yang akan dicapai.
Ketiga, tindakan yang Anda lakukan hendaknya didasarkan pada pengetahun, baik pengetahuan
konseptual dari tinjauan pustaka teoretis, maupun pengetahuan teknis prosedural, yang diperoleh
lewat refleksi kritis dan dipadukan dengan pengalaman orang lain dari tinjauan pustaka hasil
penelitian tindakan), berdasarkan nilai-nilai yang diyakini kebenarannya. Refleksi kritis dapat
dilakukan dengan baik jika didukung oleh keterbukaan dan kejujuran terhadap diri sendiri,
khususnya kejujuran mengakui kelemahan/kekurangan diri. Keempat, tindakan tersebut
dilakukan atas dasar komitmen kuat dan keyakinan bahwa situasi dapat diubah ke arah
perbaikan. Kelima, penelitian tindakan melibatkan pengajuan pertanyaan agar dapat melakukan
perubahan melalui tindakan yang disadari dalam konteks yang ada dengan seluruh kerumitannya.
Keenam, Anda mesti mamantau secara sistematik agar Anda mengetahui dengan mudah arah dan
jenis perbaikan, yang semuanya berkenaan dengan pemahaman yang lebih baik terkadap praktik
dan pemahaman tentang bagaimana perbaikan ini telah terjadi. Kutujuh, Anda perlu membuat
deskripsi otentik objektif (bukan penjelasan) tentang tindakan yang dilaksanakan dalam riwayat
faktual, perekaman video and audio, riwayat subjektif yang diambil dari buku harian dan
refleksi dan observasi pribadi, dan riwayat fiksional. Kedelapan, Anda perlu memberi penjelasan
tentang tindakan berdasarkan deskripsi autentik tersebut di atas, yang mencakup (1) identifikasi
makna-makna yang mungkin diperoleh (dibantu) wawasan teoretik yang relevan, pengaitan
dengan penelitian lain (misalnya lewat tinjauan pustaka di mana kesetujuan dan ketidaksetujuan
dengan pakar lain perlu dijelaskan), dan konstruksi model (dalam konteks praktik terkait)
bersama penjelasannya; (2) mempermasalahkan deskripsi terkait, yaitu secara kritis
mempertanyakan motif tindakan dan evaluasi terhadap hasilnya; dan (3) teorisasi, yang
dilahirkan dengan memberikan penjelasan tentang apa yang dilakukan dengan cara tertentu.
Kesembilan,Anda perlu menyajikan laporan hasil PTK dalam berbagai bentuk termasuk: (1)
tulisan tentang hasil refleksi-diri, dalam bentuk catatan harian dan dialog, yaitu percakapan
dengan dirinya sendiri; (2) percakapan tertulis, yang dialogis, dengan gambaran jelas tentang
proses percakapan tersebut; (3) narasi dan cerita; dan (4) bentuk visual seperti diagram, gambar,
dan grafik. Kesepuluh, Anda perlu memvalidasi pernyataan Anda tentang keberhasilan tindakan
Anda lewat pemeriksaan kritis dengan mencocokkan pernyataan dengan bukti (data mentah),
baik dilakukan sendiri maupun bersama teman (validasi-diri), meminta teman sejawat untuk
memeriksanya dengan masukan dipakai untuk memperbaikinya (validasi sejawat), dan terakhir
menyajikan hasil seminar dalam suatu seminar (validasi public). Perlu dipastikan bahwa temuan
validasi selaras satu sama lain karena semuanya berdasarkan pemeriksaan terhadap penyataan
dan data mentah. Jika ada perbedaan, pasti ada sesuatu yang masih harus dicermati kembali

Menurut (Hodgkinson, 1988): (1) kesediaan untuk mengakui kekurangan diri; (2) kesempatan
yang memadai untuk menemukan sesuatu yang baru; (3) dorongan untuk mengemukakan
gagasan baru; (4) waktu yang tersedia untuk melakukan percobaan; (5) kepercayaan timbal balik
antar orang-orang yang terlibat; dan (6)pengetahuan tentang dasar-dasar proses kelompok oleh
peserta penelitian.

Kelebihan dan Kekurangan PTK

1. kelebihan:
PTK memiliki kelebihan berikut (Shumsky, 1982): (1) tumbuhnya rasa memiliki melalui kerja
sama dalam PTK; (2) tumbuhnya kreativitias dan pemikiran kritis lewat interaksi terbuka yang
bersifat reflektif/evaluatif dalam PTK; (3) dalam kerja sama ada saling merangsang untuk
berubah; dan (4) meningkatnya kesepakatan lewat kerja sama demokratis dan dialogis dalam
PTK (silakan lihat Passow, Miles, dan Draper, 1985).

2. kelemahan
PTK Anda juga memiliki kelemahan: (1) kurangnya pengetahuan dan keterampilan dalam teknik
dasar penelitian pada Anda sendiri karena terlalu banyak berurusan dengan hal-hal praktis, (2)
rendahnya efisiensi waktu karena Anda harus punya komitmen peneliti untuk terlibat dalam
prosesnya sementara Anda masih harus melakukan tugas rutin ; (3) konsepsi proses kelompok
yang menuntut pemimpin kelompok yang demokratis dengan kepekaan tinggi terhadap
kebutuhan dan keinginan anggota-anggota kelompoknya dalam situasi tertentu, padahal tidak
mudah untuk mendapatkan pemimimpin demikian.

FINAL EXAMINATION MATERI


December 17th, 2008 by sopianhadi

1.Diskusikan validitas dan reliabilitas dalam riset kuantitatif dan kualitatif. Apa saja
persamaan dan perbedaan diantara keduanya?
Penelitian merupakan kegiatan yang bertujuan untuk mencari kebenaran. Untuk mendapatkan
kebenaran tersebut diperlukan serangkaian langkah yang dapat menuntun peneliti untuk
menghasilkan sesuatu yang tidak menyimpang dari keadaan yang sebenarnya dari sasaran
penelitian. Serangkaian langkah tersebut antara lain meliputi langkah-langkah untuk
mendapatkan validitas dan reliabilitas, baik untuk riset kualitatif maupun riset kuantitatif. Riset
kuantitatif merupakan riset yang bersifat formal, objektif, proses sistematik dengan
menggunakan data numerik untuk mendapatkan informasi. Pendekatan yang digunakan deduktif,
logic dan ciri pengalaman manusia yang dapat di ukur. Sedangkan riset kualitatif melibatkan
pengumpulan dan analisis data dalam bentuk naratif bersifat subjektif menggunakan prosedur
dengan pengendalian yang ketat. Pendekatan yang digunakan cenderung ke aspek pengalaman
manusia yang dinamik dengan pendekatan yang holistik.
Validitas adalah pengukuran dan pengamatan yang berarti prinsip keandalan instrumen didalam
mengumpulkan data. Instrumen harus dapat mengukur apa yang seharusnya diukur. Misalnya
kita akan mengukur berat badan, maka akan digunakan timbangan untuk berat badan, tidak
mungkin kita gunakan timbangan dacin. Validitas lebih menekan pada alat pengukur atau
pengamat baru setelah itu memikirkan valliditas cara pengukuran. Didalam menilai keakuratan
suatu instrument, ada lima tipe validitas yang digunakan : content validity, face validity,
predictive validity, concurrent validity, construct validity. Content validity adalah suatu
keputusan tentang bagaimana instrument dengan baik mewakili karakteristik yang dikaji, contoh,
untuk menyusun suatu kuisioner tentang sikap individu terhadap makan tetapi lupa menyanyakan
sesuatu tentang pentingnya makanan dalam kehidupan mereka, maka ini akan keliru. Face
validity merupakan validitas yang paling rendah signifikansinya karena hanya didasarkan pada
penilaian terhadap format penampilan tes, apabila tes telah meyakinkan dan memberikan kesan
mampu mengungkap apa yang hendak diukur maka dapat dikatakan bahwa validitas muka telah
terpenuhi. Predictive validity adalah seberapa besar derajat tes berhasil memprediksi kesuksesan
seseorang pada situasi yang akan datang. Validitas prediktif ditentukan dengan mengungkap
hubungan antara skor tes dengan hasil tes atau ukuran lain kesuksesan dalam satu situasi sasaran.
Concurrent validity menunjukkan seberapa besar derajat skor tes berkorelasi dengan skor yang
diperoleh dari tes lain yang sudah mantap, bila disajikan pada saat yang sama, atau dibandingkan
dengan kriteria lain yang valid yang diperoleh pada saat yang sama. Construct validity adalah
seberapa besar derajat tes mengukur konstruk hipotesis yang dikehendaki untuk diukur. Konstruk
adalah perangai yang tidak dapat diamati, yang menjelaskan perilaku. Menguji validitas konstruk
mencakup uji hipotesis yang dideduksi dari suatu teori yang mengajukan konstruk tersebut.
Reliabilitas adalah kesamaan hasil pengukuran atau pengamatan bila fakta atau kenyataan hidup
tadi diukur/ diamati berkali-kali dalam waktu yang berlainan. Reliabilitas dinyatakan dalam
bentuk angka, biasanya sebagai koefisien. Koefisien tinggi berarti reliabilitas tinggi. Reliabilitas
merupakan instrument untuk mengukur atribut penelitian, semakin tinggi tingkat reliabilitas
sebuah instrument maka semakin rendah kemungkinan terjadi penyimpangan. Setiap alat
pengukur seharusnya memiliki kemampuan untuk memberikan hasil pengukuran yang mantap
atau konsisten. Pada alat pengukur fenomena fisik seperti berat dan panjang suatu benda,
kemantapan atau konsistensi hasil pengukuran bukanlah sesuatu yang sulit diperoleh. Tetapi
untuk pengukuran fenomena sosial, seperti sikap, pendapat, persepsi, kesadaran beragama,
pengukuran yang mantap atau konsisten, agak sulit dicapai. Berhubung gejala sosial tidak
semantap fenomena fisik, maka dalam pengukuran fenomena sosial selalu diperhitungkan unsur
kesalahan pengukuran. Dalam penelitian sosial kesalahan pengukuran ini cukup besar. Karena
itu untuk mengetahui hasil pengukuran yang sebenarnya, kesalahan pengukuran ini perlu
diperhitungkan. Makin kecil kesalahan pengukuran, semakin reliabel alat pengukurnya. Semakin
besar kesalahan pengukuran, semakin tidak reliabel alat pengukur tersebut. Teknik-teknik untuk
menentukan reliabilitas ada tiga yaitu: teknik ulangan, teknik bentuk pararel dan teknik belah
dua. Dalam tulisan ini akan dijelaskan satu teknik saja yaitu teknik belah dua. Teknik belah dua
merupakan cara mengukur reliabilitas suatu alat ukur dengan membagi alat ukur menjadi dua
kelompok.
Kedua pendekatan didalam riset kuantitatif dan kualitatif masing-masing mempunyai
keunggulan dan kelemahan. Riset kuantitatif merupakan riset yang bersifat formal, objektif,
proses sistematik dengan menggunakan data numerik untuk mendapatkan informasi. Pendekatan
kuantitaif memunculkan kesulitan dalam mengontrol variable-variabel lain yang dapat
berpengaruh terhadap proses penelitian baik secara langsung ataupun tidak langsung. Untuk
menciptakan validitas yang tinggi juga diperlukan kecermatan dalam proses penentuan sample,
pengambilan data dan penentuan alat analisanya. Sedangkan riset kualitatif melibatkan
pengumpulan dan analisis data dalam bentuk naratif bersifat subjektif. Kelemahan validitas riset
kualitatif adalah tidak bisa mendapatkan validitas yang tinggi karena validitas tidak bisa di ukur
dengan angka, banyak memakan waktu, reliabilitasnya dipertanyakan, prosedurnya tidak baku,
desainnya tidak terstruktur dan tidak dapat dipakai untuk penelitian yang berskala besar dan pada
akhirnya hasil penelitian dapat terkontaminasi dengan subyektifitas peneliti. Demikian juga pada
pengukuran fenomena sosial selalu diperhitungkan unsur kesalahan pengukuran karena dalam
penelitian sosial kesalahan pengukuran ini cukup besar. Sekalipun demikian penelitian kualitatif
tetap saja dapat memperoleh validitas jika dilakukan dengan benar, hati-hati dan dengan
menggunakan prosedur yang sistematis.

2.Bandingkan dan bedakan fase analisis dalam riset kuantitatif dan riset kualitatif?
Salah satu tahap didalam proses penelitian adalah analisa data. Analisis dan interpretasi data
merupakan tahap yang harus dilewati oleh seorang penelitian. Adapun urutannya terletak pada
tahap setelah tahap pengumpulan data. Dalam arti sempit, analisis data di artikan sebagai
kegiatan pengolahan data, yang terdiri atas tabulasi dan rekapitulasi data.
Fase analisis dalam riset kuantitatif meliputi analisis deskriptif dan analisis inferensial (uji
signifikansi). Analisis deskriptif adalah suatu prosedur pengolahan data dengan menggambarkan
dan meringkas data secara ilmiah dalam bentuk table atau grafik. Data yang disajikan termasuk
distribusi frekuensi, pengukuran tendensi sentral, variability dan bivariate deckriptif statistic.
Distribusi frekuensi merupakan pengaturan yang sistematis dari data yang terkumpul mulai dari
nilai yang terrendah sampai dengan nilai yang tertinggi, semua di hitung dengan persentase.
Statistik ini juga bisa digunakan untuk mengecek kesalahan dalam program computer.
Pengukuran tensensi sentral dimulai dari pusat penyebaran variable dengan menggunakan skala
ratio atau interval yaitu mean, median, mode. Variability yaitu untuk mengetahui bagaimana
penyebaran data yang diperoleh yang terdiri dari range dan standart deviasi, range didapat
dengan cara mengurangi nilai tertinggi dikurangi nilai terendah dalam distribusi data. Standart
deviasi menggambarkan nilai rata-rata dari mean. Sedangkan bivariate deckriptif statistic untuk
menggambarkan hubungan antara dua variable. bivariate deckriptif statistic terdiri dari
contingency table dan korelasi. Contingency table merupakan distribusi frekuensi yang bersifat
dua dimensi dimana terdapat dua variable yang saling ditabulasi silang. Sedangkan korelasi
hubungan antara dua variable yang didskripsikan melalui prosedur korelasi. Korelasi dapat
bersipat positif dan negative. Cara yang umum digunakan dalam menghubungkan variable yaitu
pearson dan spearmen. Pearson yaitu untuk menhubungkan dan mengukur variable yang bersifat
interval atau ratio, sedangkan spearmen untuk menghubungkan dan mengukur variable ordinal.
Analisis inferensial (uji signifikansi), uji yang digunakan harus sesuai dengan rancangan
penelitian, pengujian statistic yang tidak sesuai akan menimbulkan penafsiran yang salah dan
hasil yang tidak dapat digeneralisasi. Uji signifikansi dapat diaplikasikan tergantung dari tujuan
analisis dan jenis data yang ada. Statistik inferensial dimaksudkan untuk membuat prediksi atau
keputusan mengenai sebuah populasi berdasarkan informasi yang terdapat dalam sebuah sampel.
Perhatian statistik inferensial adalah untuk mengetahui atau mengambil kesimpulan dari data
melalui analisis : hubungan antar dua variable, perbedaan dalam suatu variabel antar anggota
kelompok yang berbeda. Bagaimana beberapa variabel independen dapat menjelaskan terjadinya
perubahan dalam suatu variabel independen. Statistik inferensial digolongkan kedalam statistik
parametrik dan statistik nonparametrik. Statistik parametrik digunakan apabila memenuhi asumsi
bahwa populasi asal sampel didistribusikan secara normal dan data yang dikumpulkan memakai
skala interval atau ratio. Statistik parametrik terbagi lagi menjadi statistik univariat dan statistik
multivariate. Statistik non parametrik dipakai tanpa mensyaratkan asumsi normalitas distribusi
populasi dan bisa dipakai untuk data yang berskala nominal atau ordinal. Contoh statistik
inferensial – non parametrik antara lain sign test, Mann-Whitnney U test, korelasi Spearman dan
uji chi-square. Uji Chi-square adalah non para metric test yang digunakan untuk mengetahui
perbedaan secara significant frekuensi observasi dan frekuensi secara teori, biasanya untuk
menguji hipotesa. Contoh statistik inferensial univariat – parametrik antara lain adalah t-test, Z
test, korelasi pearson dan ANOVA. Anova digunakan untuk menguji perbedaan antara mean dan
dipergunakan sebagai suatu indikasi untuk menolak atau menerima Ho. Contoh statistik
inferensial multivariat adalah discriminat analysis, factor analysis, cluster analysis, dan
multidimensional scaling.
Fase analisis dalam riset Kualitatif , meliputi : comprehending , synthesizing, theorizing dan
recontextualizing. Comprehending, yaitu peneliti berusaha untuk memahami apa yang didapat
dari data yang terkumpul dan mempelajari apa yang sebenarnya sedang berjalan. Peneliti dapat
mempersiapkan atau memberikan penjelasan yang menyeluruh tentang fenomena yang ada
dalam penelitian. Synthesizing, yaitu peneliti menggabungkan dan menyaring data yang
terkumpul secara keseluruhan. Peneliti juga berusaha untuk menentukan bagaimana type dan
variasi tang ada. Theorizing, yaitu fase dimana peneliti mensortir data yang ada secara sistematis.
Peneliti berusaha membuat penjelasan alternative dari fenomena yang ada dalam penelitian dan
mempertahankan penjelasan yang ada mereka miliki dengan data yang ada. Recontextualizing
adalah peneliti berusaha mengembangkan teori yang sudah ada dan berusaha mencoba untuk
mengaplikasikannya ke setting atau keadaan yang lain. Riset kualitatif di analisa dengan cara
Analisa domain, taksonomi, komponensial, tema cultural, tema Kultural dan Komparasi Konstan
(Grounded Theory Research. Analisa domain, berguna untuk mencari dan memperoleh
gambaran umum atau pengertian yang bersifat secara mneyeluruh. Hasil yang diharapkan ialah
pengertian di tingkat permukaan mengenai domain tertentu atau kategori-kategori konseptual.
Analisa Taksonomi, didasarkan pada focus terhadap salah satu domain (struktur internal domain)
dan pengumpulan hal-hal / elemen yang sama. Analisa Komponensial: analisa komponensial
menekankan pada kontras antar elemen dalam suatu domain; hanya karakteristik-karaktersitik
yang berbeda saja yang dicari. Analisa Tema Kultural: cara melakukan analisa tema kultural
ialah dengan mencari benang merah yang ada yang dikaitkan dengan nilai-nilai, orientasi nilai,
nilai dasar / utama, premis, etos, pandangan dunia dan orientasi kognitif. Analisa berpangkal
pada pandangan bahwa segala sesuatu yang kita teliti pada dasarnya merupakan suatu yang utuh
(keseluruhan), tidak terpecah-pecah; oleh karena itu peneliti dalam menganalisa data sebaiknya
menggunakan pendekatan yang utuh (holistic approach). Analisa Komparasi Konstan (Grounded
Theory Research): cara melakukan analisa komparasi konstan adalah sebagai berikut:
mengumpulkan data untuk menyusun / menemukan suatu teori baru, berkonsentrasi pada
deskripsi yang rinci mengenai sifat atau cirri dari data yang dikumpulkan untuk menghasilkan
pernyataan teoritis secara umum, membuat hipotesa jalinan hubungan antara gejala yang ada,
kemudian mengujinya dengan bagian data yang lain dan didasarkan dari akumulasi data yang
telah dihipotesakan, peneliti mengembangkan suatu teori baru. Sedangkan cara menganalisa data
riset kualitatif yang lain : Analisa data etnografis, yaitu dimulai pada saat peneliti terjun
kelapangan secara terus nenerus peneliti mencari pola tingkah laku dan pemikiran dari para
responden, membandingkan satu pola dengan pola yang lain dan menganalisa pola secara
simultan. Analisa data phenomenology, yaitu analisa yng memberikan gambaran arti dari setiap
pengalaman melalui identifikasi tema-tema esensial dan mencari pola-pola yang umum terjadi.
Analisa data grounded teori, yaitu analisa ynag menggunakan metode perbandingan secara
konstan, membandingkan elemen yang ada dalam satu sumber data didalam wawancara, analisa
terus berjalan sampai semua konten dari setiap sumber sudah dibandingkan antara yang satu
dengan yang lainnya.
Perbedaan dalam fase analisis riset kuantitatif dan kualitatif adalah sifat data kuantitatif lebih
mengutamakan perhitungan statistic, mengenai rata-rata, kecendrungan, arah, kemungkinan,
ramalan, persentasi, indeks, perbandingan, jumlah dan lain-lain. Analisa dalam penelitian
kuantitatif bersifat deduktif, uji empiris teori yang dipakai dan dilakukan setelah selesai
pengumpulan data secara tuntas dengan menggunakan sarana statistik, seperti korelasi, uji t,
analisa varian dan covarian, analisa faktor, regresi linear dan lain-lain. Sedangkan data-data
kualitatif tidak bisa diukur dengan angka atau data yang tidak bisa diangkakan, hanya dinyatakan
dalam bentuk kata, kalimat atau gambar. Analisa data sudah dapat dilakukan semenjak data
diperoleh di lapangan. Data diusahakan jangan sampai terkena bermacam-macam pengaruh,
antara lain pikiran peneliti sehingga menjadi terpolusi. Apabila terlalu lama baru dianalisa maka
data menjadi kadaluwarsa. Analisa data dalam penelitian kualitatif bersifat induktif dan
berkelanjutan yang tujuan akhirnya menghasilkan pengertian-pengertian, konsep-konsep dan
pembangunan suatu teori baru.

3.Bandingkan dan bedakan kedua abstrak diatas?


Di dalam sebuah riset, ada yang namanya abstrak. Abstrak yaitu penjabaran singkat tentang
penelitian yang ada di awal artikel atau jurnal. Abstrak terdiri dari 100 sampai dengan 200 kata,
yang akan menjawab pertanyaan-pertanyaan riset dan bagaimana implikasinya terhadap praktik
keperawatan. Abstrak terbagi menjadi dua bagian, yaitu abstrak tradisional dan abstrak yang
diperbaharui. Abstrak yang tradisional berisi tentang beberapa paragrap kesimpulan yang singkat
mengenai gambaran keseluruhan dari penelitian. Abstrak yang sudah diperbaharui dalam bentuk
yang lebih panjang dan informative, dengan memiliki judul yang spesipik, terdiri dari latar
belakang, tujuan, metode, hasil penelitian, kesimpulan dan kata kunci yang berdiri sendiri.
Abstrak 1 merupakan abstrak tradisional yang seharusnya berisi tentang beberapa paragraph
kesimpulan yang singkat mengenai gambaran keseluruhan dari penelitian, walaupun pada
abstrak 1 tidak menggambarkan secara keseluruhan dari pada penelitian, hanya kata kunci yang
berdiri sendiri dan dijelaskan, sedangkan latar belakang, tujuan, metode, hasil dan kesimpulan
tidak berdiri sendiri. Ada penjelasan tentang latar kelakang tetapi tidak jelas, peneliti
mencantumkan hasil penelitian, tetapi tidak menjelaskan untuk apa penelitian/ tujuan tidak ada,
kesimpulan di cantumkan tetapi tidak jelas, metode yang digunakan sudah dijelaskan. Secara
umum isi abstrak 1 membingungkan dan tidak memberikan ringkasan utama dari laporan
penelitian. Pada abstrak 2 merupakan abstrak yang sudah diperbaharui karena dalam bentuk yang
lebih panjang dan lebih informative, dengan memiliki judul yang spesipik, terdiri dari latar
belakang, tujuan, metode, hasil penelitian, kesimpulan dan kata kunci yang berdiri sendiri.
Peneliti sudah menjelaskan tentang latar belakang, tujuan, metode, hasil penelitian, kesimpulan
dan kata kunci. Tetapi, penjelasan pertama peneliti bukan tentang latar belakang, melainkan
tentang tujuan penelitian. Walaupun demikian, di bandingkan dengan abstrak 1, abstrak 2 secara
keseluruhan lebih jelas, padat dan dapat menyajikan ringkasan tentang hasil penelitian.
Jadi, abstrak adalah informasi singkat dan padat tentang ringkasan hasil penelitian. Perbedaan
abstrak 1 dengan abstrak 2 adalah, abstak 1 merupakan abstrak tradisional dan isi keseluruhan
membingungkan dan tidak memberikan ringkasan utama dari laporan penelitian, sedangkan
abstrak 2 merupaskan abstrak yang sudah di perbaharui secara keseluruhan lebih jelas, padat dan
dapat menyajikan ringkasan tentang hasil penelitian.

DAFTAR PUSTAKA

Dempsey P. A., & Dempsey A. D. (2002). Riset keperawata: Buku ajar dan latihan (4th ed.) (P.
Wiyastuti, Trans.). Jakarta: EGC.

Nursalam, (2008). Konsep & penerapan metodologi penelitian ilmu keperawatan edisi 2.
Jakarta : Salemba Medika

Nursalam & Pariani, S. (2000). Pendekatan praktis metodologi riset keperawatan. Jakarta :
Sagung Seto

Polit, D. F.,& Beck, C.T.(2006). Essential of nursing research: Methods, Appraisal, and
Utilization (6th ed.).Philadelphia: Lippincott

RANGKUMAN TEKNIK SAMPLING PADA DATA KUANTITATIF DAN CARA


MENENTUKAN UKURAN SAMPEL
Wednesday, February 18, 2009

Pada penelitian kuantitatif Populasi dan sampel merupakan sumber


utama untuk memperoleh data yang dibutuhkan dalam mengungkapkan fenomena
atau realitas yang dijadikan fokus penelitian kita. Oleh karena itu, sebelum pada
bahasan teknik sampling pada data kuantitaf dan bagaimana cara menentukan
ukuran sampel, maka kita harus tahu terlebih dahulu mengenai:

• Populasi adalah seperangkat unit analisa lengkap yang sedang diteliti.

• Sampel adalah bagian dari populasi yang dipilih untuk dipelajari.

• Sampling adalah cara-cara atau teknik penarikan sampel dari populasi.


 Teknik Sampling pada data kuantitatif

1. Probability Sampling (Menggunakan Prinsip Random)

a. Cluster Random Sampling

Teknik ini digunakan apabila ukuran populasinya tidak diketahui dengan pasti,
sehingga tidak memungkinkan untuk dibuatkan kerangka samplingnya, dan
keberadaannya tersebar secara geografis atau terhimpun dalam klaster-klaster yang
berbeda-beda.

• Apabila klaster itu bersifat wilayah geografis yang kecil, maka pengambilan
sampelnya dapat dilakukan satu tahap (simple cluster sampling).

• Akan tetapi jika klasternya besar atau wilayah geografisnya besar, maka
pengambilan sampel tidak cukup hanya satu tahap, melainkan harus beberapa
tahap. Dalam keadaan yang demikian gunakanlah teknik sampling klaster
banyak tahap (multistage cluster sampling).

Keuntungan menggunakan teknik ini ialah jika kluster-kluster didasarkan


pada perbedaan geografis maka biaya penelitiannya menjadi lebih murah.
Karakteristik kluster dan populasi dapat diestimasi.

Kelemahannya ialah membutuhkan kemampuan untuk membedakan


masing-masing anggota populasi secara unik terhadap kluster, yang akan
menyebabkan kemungkinan adanya duplikasi atau penghilangan individu-
individu tertentu.

b. Stratified Random Sampling

Teknik sampling ini digunakan apabila populasinya tidak homogen


(heterogen). Makin heterogen suatu populasi, makin besar pula perbedaan
sifat-sifat antara lapisan tersebut. Untuk dapat menggambarkan secara tepat
tentang sifat-sifat populasi yang heterogen, maka populasi yang
bersangkutan harus dibagi-bagi kedalam lapisan-lapisan (strata) yang
seragam atau homogen, dan dari setiap strata dapat diambil sampel secara
random (acak).

Untuk dapat menggunakan teknik sampling random strata, ada


beberapa syarat yang harus dipenuhi, antara lain (Singarimbun dan Effendi,
1989:162-163):

1. Harus ada kriteria yang jelas yang akan dipergunakan sebagai dasar untuk
menstratifikasi populasi ke dalam lapisan-lapisan.
2. Harus ada data pendahuluan dari populasi mengenai kriteria yang dipergunakan
untuk menstratifikasi. Jumlah satuan elementer dari setiap strata (ukuran
setiap subpopulasi) harus diketahui dengan pasti. Hal ini diperlukan agar
peneliti dapat membuat kerangka sampling untuk setiap subpopulasi atau
strata yang akan dijadikan sumber dalam menentukan sampel atau responden.
Sampel strata terdiri dari dua macam, yaitu
• Sampel strata proporsional

Teknik sampling random strata proporsional digunakan apabila proporsi ukuran


subpopulasi atau jumlah satuan elementer dalam setiap strata relatif seimbang
atau relatif sama besar. Dalam sampel strata proporsional, dari setiap strata
diambil sampel yang sebanding dengan besar setiap strata dengan berpatokan
pada pecahan sampling (sampling fraction) yang sama yang digunakan.
Pecahan sampling adalah angka yang menunjukkan persentase ukuran sampel
yang akan diambil dari ukuran populasi tertentu.

Cara pengambilan sample dilakukan dengan menyeleksi setiap unit sampling


yang sesuai dengan ukuran unit sampling. Keuntungannya ialah aspek
representatifnya lebih meyakinkan sesuai dengan sifat-sifat ynag membentuk
dasar unit-unit yang mengklasifikasinya, sehingga mengurangi
keanekaragamannya. Karakteristik-karakeristik masing-masing strata dapat
diestimasikan sehingga dapat dibuat perbandingan.

Kerugiannya ialah membutuhka informasi yang akurat pada proporsi populasi


untuk masing-masing strata. Jika hal tersebut diabaikan maka kesalahan akan
muncul.

• Sampel strata disproporsional

Pada Sampel Strata Disproporsional, ukuran sampel yang diambil dari setiap
subpopulasi (strata) sama besarnya, yang berbeda adalah pecahan samplingnya.

Strategi pengambilan sample sama dengan proporsional. Perbedaanya ialah


terletak pada ukuran sample yang tidak proporsional terhadap ukuran unit
sampling karena untuk kepentingan pertimbangan analisa dan kesesuaian.

c. Simple Random Sampling

Sampel acak sederhana adalah sebuah sampel yang diambil


sedemikian rupa sehingga setiap unit penelitian atau satuan elementer dari
populasi mempunyai kesempatan yang sama untuk dipilih sebagai sampel.
Peluang yang dimiliki oleh setiap unit penelitian untuk dipilih sebagai
sampel sebesar n/N, yakni ukuran sampel yang dikehendaki dibagi dengan
ukuran populasi. Dalam menggunakan Teknik Sampling Random Sederhana
ini ada beberapa syarat yang harus dipenuhi, antara lain (Singarimbun dan
Effendy, 1989):
1. Harus tersedia kerangka sampling atau memungkinkan untuk
dibuatkan kerangka samplingnya (dalam kerangka sampling tidak
boleh ada unsur sampel yang dihitung dua kali atau lebih).

2. Sifat populasinya harus homogen, jika tidak, kemungkinan akan


terjadi bias.

3. Ukuran populasinya tidak tak terbatas, artinya harus pasti berapa


ukuran populasinya.

4. Keadaan populasinya tidak terlalu tersebar secara geografis.

Teknis pelaksanaannya ada dua cara, yakni:

1. Dengan mengundi unsur-unsur penelitian atau satuan-satuan elementer dalam


populasi.
2. Dengan menggunakan Tabel Angka Random.
d. Teknik Sampling Random Sistematik (Systematic Random Sampling)
Apabila ukuran populasinya sangat besar, hingga tidak memungkinkan
dilakukan pemilihan sampel dengan cara pengundian, maka teknik sampling
random sederhana tidaklah tepat untuk digunakan. Dalam keadaan populasi
yang demikian, gunakanlah teknik sampling random sistematik. Persyaratan
yang harus dipenuhi agar teknik sampling ini dapat digunakan, sama
dengan persyaratan untuk sampel random sederhana, yakni tersedianya
kerangka sampling (ukuran populasinya diketahui dengan pasti), dan
populasinya mempunyai pola beraturan yang memungkinkan untuk
diberikan nomor urut serta bersifat homogen.

Cara penggunaan teknik sampling random sistematik ini mirip dengan


cara sampling random sederhana. Bedanya, pada teknik sampling
sistematik perandoman atau pengundian hanya dilakukan satu kali, yakni
ketika menentukan unsur pertama dari sampling yang akan diambil.
Penentuan unsur sampling selanjutnya ditempuh dengan cara
memanfaatkan interval sampel. Interval sampel adalah angka yang
menunjukkan jarak antara nomor-nomor urut yang terdapat dalam kerangka
sampling yang akan dijadikan patokan dalam menentukan atau memilih
unsur-unsur sampling kedua dan seterusnya hingga unsur ke-n. Interval
sampel biasanya dilambangkan dengan huruf k.

Interval sampel atau juga disebut sampling rasio diperoleh dengan cara
membagi ukuran populasi dengan ukuran sampel yang dikehendaki (N/n).
Misalnya, dari populasi (N) berukuran 500 kita akan mengambil sampel (n)
berkuran 50, maka interval samplingnya adalah 500/50=10 atau k =10.
Andaikan yang terpilih sebagai unsur sampling pertama adalah satuan
elementer yang bernomor s, maka penentuan unsur-unsur sampel berikutnya
adalah:
Unsur pertama = s

Unsur kedua = s + k

Unsur ketiga = s + 2k

Unsur keempat = s + 3k, dan seterusnya hingga unsur ke-n.

2. Non Probability Sampling(Tidak Menggunakan Prinsip Random)

Dalam menentukan sampel dengan menggunakan taknik sampling


nonrandom, tidak menggunakan prinsip kerandoman (prinsip teori peluang).
Dasar penentuannya adalah pertimbangan-pertimbangan tertentu dari peneliti
atau dari penelitian. Sebagai konsekuensinya, teknik sampling nonrandom ini
tidak dapat digunakan apabila penelitian kita dirancang sebagai sebuah
penelitian eksplanatif yang akan menguji hipotesis tertentu, misalnya
penelitian korelasional, karena rumus uji statistik inferensial tidak dapat
diterapkan untuk data yang berasal dari sampel nonrandom. Teknik sampling
ini secara luas sering digunakan untuk penelitian-penelitian eksploratif atau
penelitian deskriptif.

Ada beberapa jenis sampel nonrandom yang sering digunakan dalam


penelitian sosial/penelitian komunikasi, di antaranya adalah:

1. Sampel Aksidental (accidental sampling). Sampel ini sering disebut sebagai sampel
kebetulan yang pengambilannya didasarkan pada pertimbangan kemudahan bagi
peneliti (bukan penelitian), sehingga sampel ini sering kali disebut convenience
sampling atau sampel keenakan. Orang-orang ilmu statistika bahkan menyebutnya
sebagai sampel kecelakaan, karena saking tidak representatifnya sampel tersebut.
Sebisa mungkin, hindari untuk menggunakan sampel ini, jika kesimpulan penelitian
kita ingin memperoleh kemampuan generalisasi yang tepat.
2. Sampel Kuota (quota sampling). Teknik sampling kuota merupakan teknik
sampling yang sejenis dengan teknik sampling strata. Perbedaannya adalah ketika
mengambil sampel dari setiap strata tidak menggunakan cara-cara random, tetapi
menggunakan cara-cara kemudahan (convenience). Caranya, tentukan ukuran
sampel dari masing-masing strata lalu teliti siapa sejumlah orang yang sesuai
dengan ukuran sampel yang ditentukan tadi, siapa saja asal berasal dari strata
tersebut.
3. Sampel Purposif (purposeful sampling). Teknik ini disebut juga judgemental
sampling atau sampel pertimbangan bertujuan. Dasar penetuan sampelnya adalah
tujuan penelitian. Sampel ini digunakan jika dalam upaya memperoleh data tentang
fenomena atau masalah yang diteliti memerlukan sumber data yang memilki
kualifikasi spesifik atau kriteria khusus berdasarkan penilaian tertentu, tingkat
signifikansi tertentu.

4. Sampel Bola Salju (Snowball)


Memilih unit-unit yang mempunyai karakterisitik langka dan unit-unit tambahan
yang ditunjukkan oleh responden sebelumnya. Keuntungannya ialah hanya
digunakan dalam situasi-situasi tertentu. Kelemahannya ialah keterwakilan dari
karakteristik langka dapat tidak terlihat di sample yang sudah dipilih.

 Cara Menentukan Ukuran Sampel

Ukuran sampel atau besarnya sampel yang diambil dari populasi,


merupakan salah satu faktor penentu tingkat kerepresentatifan sampel yang
digunakan. Pertanyaannya, berapa besar sampel harus diambil dari populasi agar
memenuhi syarat kerepresentatifan?

Menurut I Gusti Bagoes Mantra dan Kasto dalam buku yang ditulis oleh
Masri Singarimbun dan Sofian Effendi, Metode Penelitian Survai (1989),
menyatakan bahwa sebelum kita menentukan berapa besar ukuran sampel yang
harus diambil dari populasi tertentu, ada beberapa aspek yang harus
dipertimbangkan yaitu:

1. Derajat Keseragaman Populasi (degree of homogenity). Jika tinggi tingkat homogenitas


populasinya tinggi atau bahkan sempurna, maka ukuran sampel yang diambil boleh
kecil, sebaliknya jika tingkat homogenitas populasinya rendah (tingkat
heterogenitasnya tinggi) maka ukuran sampel yang diambil harus besar. Untuk
menentukan tingkat homogenitas populasi sebaiknya dilakukan uji homogenitas
dengan menggunakan uji statistik tertentu.
2. Tingkat Presisi (level of precisions) yang digunakan. Tingkat presisi, terutama
digunakan dalam penelitian eksplanatif, misalnya penelitian korelasional, yakni suatu
pernyataan peneliti tentang tingkat keakuratan hasil penelitian yang diinginkannya.
Tingkat presisi biasanya dinyatakan dengan taraf signifikansi (α) yang dalam
penelitian sosial biasa berkisar 0,05 (5%) atau 0,01 (1%), sehingga keakuratan hasil
penelitiannya (selang kepercayaannya) 1–α yakni bisa 95% atau 99%. Jika kita
menggunakan taraf signifikansi 0,01 maka ukuran sampel yang diambil harus lebih
besar daripada ukuran sampel jika kita menggunakan taraf signifikansi 0,05.
3. Rancangan Analisis. Rancangan analisis yang dimaksud adalah sesuatu yang berkaitan
dengan pengolahan data, penyajian data, pengupasan data, dan penafsiran data yang
akan ditempuh dalam penelitian.
4. Alasan-alasan tertentu yang berkaitan dengan keterbatasan-keterbatasn yang ada pada
peneliti, misalnya keterbatasan waktu, tenaga, biaya, dan lain-lain.
Selain mempertimbangkan faktor-faktor di atas, beberapa buku metode penelitian
menyarankan digunakannya rumus tertentu untuk menentukan berapa besar sampel
yang harus diambil dari populasi. Jika ukuran populasinya diketahui dengan pasti,
Rumus Slovin di bawah ini dapat digunakan.

Rumus Slovin:

N
n = ———

1 + Ne²
Keterangan;
n = ukuran sampel
N = ukuran populasi
e =kelonggaran ketidaktelitian karena kesalahan pengambilan sampel yang ditololerir,
misalnya 5%.
Batas kesalahan yang ditolelir ini untuk setiap populasi tidak sama, ada yang 1%, 2%,
3%, 4%,5%, atau 10%.
Jika ukuran populasinya besar yang didapat dari pendugaan proporsi populasi, maka
Rumus Yamane yang harus digunakan.

n = ———–

Nd² + 1
d = batas toleransi kesalahan pengambilan sampel yang digunakan.

Misalnya, kita ingin menduga proporsi pembaca koran dari populasi 4.000 orang.
Presisi ditetapkan di antara 5% dengan tingkat kepercayaan 95%, maka besarnya
sampel adalah:

4000

n = ————————- = 364

4000 x (0,05)² + 1

Sumber:

Santoso. (2008). Populasi dan Metode Sampling (Materi VI). Tersedia di


http://ssantoso.blogspot.com/2008/08/populasi-dan-metode-sampling-materi-
vi.html/

Sugiana, Dadang. (2008). Secuil Tentang Sampling dalam Penelitian


Kuantitatif. Tersedia di http ://dankfsugiana.wordpress.com/2008/07/08/
populasi-dan-teknik-sampling /

Pada penelitian kuantitatif Populasi dan sampel merupakan sumber utama untuk
memperoleh data yang dibutuhkan dalam mengungkapkan fenomena atau realitas
yang dijadikan fokus penelitian kita. Oleh karena itu, sebelum pada bahasan teknik
sampling pada data kuantitaf dan bagaimana cara menentukan ukuran sampel,
maka kita harus tahu terlebih dahulu mengenai:
• Populasi adalah seperangkat unit analisa lengkap yang sedang diteliti.

• Sampel adalah bagian dari populasi yang dipilih untuk dipelajari.

• Sampling adalah cara-cara atau teknik penarikan sampel dari populasi.

 Teknik Sampling pada data kuantitatif

1. Probability Sampling (Menggunakan Prinsip Random)

a. Cluster Random Sampling

Teknik ini digunakan apabila ukuran populasinya tidak diketahui dengan pasti,
sehingga tidak memungkinkan untuk dibuatkan kerangka samplingnya, dan
keberadaannya tersebar secara geografis atau terhimpun dalam klaster-klaster yang
berbeda-beda.

• Apabila klaster itu bersifat wilayah geografis yang kecil, maka pengambilan
sampelnya dapat dilakukan satu tahap (simple cluster sampling).

• Akan tetapi jika klasternya besar atau wilayah geografisnya besar, maka
pengambilan sampel tidak cukup hanya satu tahap, melainkan harus beberapa
tahap. Dalam keadaan yang demikian gunakanlah teknik sampling klaster
banyak tahap (multistage cluster sampling).

Keuntungan menggunakan teknik ini ialah jika kluster-kluster didasarkan


pada perbedaan geografis maka biaya penelitiannya menjadi lebih murah.
Karakteristik kluster dan populasi dapat diestimasi.

Kelemahannya ialah membutuhkan kemampuan untuk membedakan


masing-masing anggota populasi secara unik terhadap kluster, yang akan
menyebabkan kemungkinan adanya duplikasi atau penghilangan individu-
individu tertentu.

b. Stratified Random Sampling

Teknik sampling ini digunakan apabila populasinya tidak homogen


(heterogen). Makin heterogen suatu populasi, makin besar pula perbedaan
sifat-sifat antara lapisan tersebut. Untuk dapat menggambarkan secara tepat
tentang sifat-sifat populasi yang heterogen, maka populasi yang
bersangkutan harus dibagi-bagi kedalam lapisan-lapisan (strata) yang
seragam atau homogen, dan dari setiap strata dapat diambil sampel secara
random (acak).
Untuk dapat menggunakan teknik sampling random strata, ada
beberapa syarat yang harus dipenuhi, antara lain (Singarimbun dan Effendi,
1989:162-163):

1. Harus ada kriteria yang jelas yang akan dipergunakan sebagai dasar untuk
menstratifikasi populasi ke dalam lapisan-lapisan.
2. Harus ada data pendahuluan dari populasi mengenai kriteria yang dipergunakan
untuk menstratifikasi. Jumlah satuan elementer dari setiap strata (ukuran
setiap subpopulasi) harus diketahui dengan pasti. Hal ini diperlukan agar
peneliti dapat membuat kerangka sampling untuk setiap subpopulasi atau
strata yang akan dijadikan sumber dalam menentukan sampel atau responden.
Sampel strata terdiri dari dua macam, yaitu
• Sampel strata proporsional

Teknik sampling random strata proporsional digunakan apabila proporsi ukuran


subpopulasi atau jumlah satuan elementer dalam setiap strata relatif seimbang
atau relatif sama besar. Dalam sampel strata proporsional, dari setiap strata
diambil sampel yang sebanding dengan besar setiap strata dengan berpatokan
pada pecahan sampling (sampling fraction) yang sama yang digunakan.
Pecahan sampling adalah angka yang menunjukkan persentase ukuran sampel
yang akan diambil dari ukuran populasi tertentu.

Cara pengambilan sample dilakukan dengan menyeleksi setiap unit sampling


yang sesuai dengan ukuran unit sampling. Keuntungannya ialah aspek
representatifnya lebih meyakinkan sesuai dengan sifat-sifat ynag membentuk
dasar unit-unit yang mengklasifikasinya, sehingga mengurangi
keanekaragamannya. Karakteristik-karakeristik masing-masing strata dapat
diestimasikan sehingga dapat dibuat perbandingan.

Kerugiannya ialah membutuhka informasi yang akurat pada proporsi populasi


untuk masing-masing strata. Jika hal tersebut diabaikan maka kesalahan akan
muncul.

• Sampel strata disproporsional

Pada Sampel Strata Disproporsional, ukuran sampel yang diambil dari setiap
subpopulasi (strata) sama besarnya, yang berbeda adalah pecahan samplingnya.

Strategi pengambilan sample sama dengan proporsional. Perbedaanya ialah


terletak pada ukuran sample yang tidak proporsional terhadap ukuran unit
sampling karena untuk kepentingan pertimbangan analisa dan kesesuaian.

c. Simple Random Sampling

Sampel acak sederhana adalah sebuah sampel yang diambil


sedemikian rupa sehingga setiap unit penelitian atau satuan elementer dari
populasi mempunyai kesempatan yang sama untuk dipilih sebagai sampel.
Peluang yang dimiliki oleh setiap unit penelitian untuk dipilih sebagai
sampel sebesar n/N, yakni ukuran sampel yang dikehendaki dibagi dengan
ukuran populasi. Dalam menggunakan Teknik Sampling Random Sederhana
ini ada beberapa syarat yang harus dipenuhi, antara lain (Singarimbun dan
Effendy, 1989):

1. Harus tersedia kerangka sampling atau memungkinkan untuk


dibuatkan kerangka samplingnya (dalam kerangka sampling tidak
boleh ada unsur sampel yang dihitung dua kali atau lebih).

2. Sifat populasinya harus homogen, jika tidak, kemungkinan akan


terjadi bias.

3. Ukuran populasinya tidak tak terbatas, artinya harus pasti berapa


ukuran populasinya.

4. Keadaan populasinya tidak terlalu tersebar secara geografis.

Teknis pelaksanaannya ada dua cara, yakni:

1. Dengan mengundi unsur-unsur penelitian atau satuan-satuan elementer dalam


populasi.
2. Dengan menggunakan Tabel Angka Random.
d. Teknik Sampling Random Sistematik (Systematic Random Sampling)
Apabila ukuran populasinya sangat besar, hingga tidak memungkinkan
dilakukan pemilihan sampel dengan cara pengundian, maka teknik sampling
random sederhana tidaklah tepat untuk digunakan. Dalam keadaan populasi
yang demikian, gunakanlah teknik sampling random sistematik. Persyaratan
yang harus dipenuhi agar teknik sampling ini dapat digunakan, sama
dengan persyaratan untuk sampel random sederhana, yakni tersedianya
kerangka sampling (ukuran populasinya diketahui dengan pasti), dan
populasinya mempunyai pola beraturan yang memungkinkan untuk
diberikan nomor urut serta bersifat homogen.

Cara penggunaan teknik sampling random sistematik ini mirip dengan


cara sampling random sederhana. Bedanya, pada teknik sampling
sistematik perandoman atau pengundian hanya dilakukan satu kali, yakni
ketika menentukan unsur pertama dari sampling yang akan diambil.
Penentuan unsur sampling selanjutnya ditempuh dengan cara
memanfaatkan interval sampel. Interval sampel adalah angka yang
menunjukkan jarak antara nomor-nomor urut yang terdapat dalam kerangka
sampling yang akan dijadikan patokan dalam menentukan atau memilih
unsur-unsur sampling kedua dan seterusnya hingga unsur ke-n. Interval
sampel biasanya dilambangkan dengan huruf k.
Interval sampel atau juga disebut sampling rasio diperoleh dengan cara
membagi ukuran populasi dengan ukuran sampel yang dikehendaki (N/n).
Misalnya, dari populasi (N) berukuran 500 kita akan mengambil sampel (n)
berkuran 50, maka interval samplingnya adalah 500/50=10 atau k =10.
Andaikan yang terpilih sebagai unsur sampling pertama adalah satuan
elementer yang bernomor s, maka penentuan unsur-unsur sampel berikutnya
adalah:

Unsur pertama = s

Unsur kedua = s + k

Unsur ketiga = s + 2k

Unsur keempat = s + 3k, dan seterusnya hingga unsur ke-n.

2. Non Probability Sampling(Tidak Menggunakan Prinsip Random)

Dalam menentukan sampel dengan menggunakan taknik sampling


nonrandom, tidak menggunakan prinsip kerandoman (prinsip teori peluang).
Dasar penentuannya adalah pertimbangan-pertimbangan tertentu dari peneliti
atau dari penelitian. Sebagai konsekuensinya, teknik sampling nonrandom ini
tidak dapat digunakan apabila penelitian kita dirancang sebagai sebuah
penelitian eksplanatif yang akan menguji hipotesis tertentu, misalnya
penelitian korelasional, karena rumus uji statistik inferensial tidak dapat
diterapkan untuk data yang berasal dari sampel nonrandom. Teknik sampling
ini secara luas sering digunakan untuk penelitian-penelitian eksploratif atau
penelitian deskriptif.

Ada beberapa jenis sampel nonrandom yang sering digunakan dalam


penelitian sosial/penelitian komunikasi, di antaranya adalah:

1. Sampel Aksidental (accidental sampling). Sampel ini sering disebut sebagai sampel
kebetulan yang pengambilannya didasarkan pada pertimbangan kemudahan bagi
peneliti (bukan penelitian), sehingga sampel ini sering kali disebut convenience
sampling atau sampel keenakan. Orang-orang ilmu statistika bahkan menyebutnya
sebagai sampel kecelakaan, karena saking tidak representatifnya sampel tersebut.
Sebisa mungkin, hindari untuk menggunakan sampel ini, jika kesimpulan penelitian
kita ingin memperoleh kemampuan generalisasi yang tepat.
2. Sampel Kuota (quota sampling). Teknik sampling kuota merupakan teknik
sampling yang sejenis dengan teknik sampling strata. Perbedaannya adalah ketika
mengambil sampel dari setiap strata tidak menggunakan cara-cara random, tetapi
menggunakan cara-cara kemudahan (convenience). Caranya, tentukan ukuran
sampel dari masing-masing strata lalu teliti siapa sejumlah orang yang sesuai
dengan ukuran sampel yang ditentukan tadi, siapa saja asal berasal dari strata
tersebut.
3. Sampel Purposif (purposeful sampling). Teknik ini disebut juga judgemental
sampling atau sampel pertimbangan bertujuan. Dasar penetuan sampelnya adalah
tujuan penelitian. Sampel ini digunakan jika dalam upaya memperoleh data tentang
fenomena atau masalah yang diteliti memerlukan sumber data yang memilki
kualifikasi spesifik atau kriteria khusus berdasarkan penilaian tertentu, tingkat
signifikansi tertentu.

4. Sampel Bola Salju (Snowball)

Memilih unit-unit yang mempunyai karakterisitik langka dan unit-unit tambahan


yang ditunjukkan oleh responden sebelumnya. Keuntungannya ialah hanya
digunakan dalam situasi-situasi tertentu. Kelemahannya ialah keterwakilan dari
karakteristik langka dapat tidak terlihat di sample yang sudah dipilih.

 Cara Menentukan Ukuran Sampel

Ukuran sampel atau besarnya sampel yang diambil dari populasi,


merupakan salah satu faktor penentu tingkat kerepresentatifan sampel yang
digunakan. Pertanyaannya, berapa besar sampel harus diambil dari populasi agar
memenuhi syarat kerepresentatifan?

Menurut I Gusti Bagoes Mantra dan Kasto dalam buku yang ditulis oleh
Masri Singarimbun dan Sofian Effendi, Metode Penelitian Survai (1989),
menyatakan bahwa sebelum kita menentukan berapa besar ukuran sampel yang
harus diambil dari populasi tertentu, ada beberapa aspek yang harus
dipertimbangkan yaitu:

1. Derajat Keseragaman Populasi (degree of homogenity). Jika tinggi tingkat homogenitas


populasinya tinggi atau bahkan sempurna, maka ukuran sampel yang diambil boleh
kecil, sebaliknya jika tingkat homogenitas populasinya rendah (tingkat
heterogenitasnya tinggi) maka ukuran sampel yang diambil harus besar. Untuk
menentukan tingkat homogenitas populasi sebaiknya dilakukan uji homogenitas
dengan menggunakan uji statistik tertentu.
2. Tingkat Presisi (level of precisions) yang digunakan. Tingkat presisi, terutama
digunakan dalam penelitian eksplanatif, misalnya penelitian korelasional, yakni suatu
pernyataan peneliti tentang tingkat keakuratan hasil penelitian yang diinginkannya.
Tingkat presisi biasanya dinyatakan dengan taraf signifikansi (α) yang dalam
penelitian sosial biasa berkisar 0,05 (5%) atau 0,01 (1%), sehingga keakuratan hasil
penelitiannya (selang kepercayaannya) 1–α yakni bisa 95% atau 99%. Jika kita
menggunakan taraf signifikansi 0,01 maka ukuran sampel yang diambil harus lebih
besar daripada ukuran sampel jika kita menggunakan taraf signifikansi 0,05.
3. Rancangan Analisis. Rancangan analisis yang dimaksud adalah sesuatu yang berkaitan
dengan pengolahan data, penyajian data, pengupasan data, dan penafsiran data yang
akan ditempuh dalam penelitian.
4. Alasan-alasan tertentu yang berkaitan dengan keterbatasan-keterbatasn yang ada pada
peneliti, misalnya keterbatasan waktu, tenaga, biaya, dan lain-lain.
Selain mempertimbangkan faktor-faktor di atas, beberapa buku metode penelitian
menyarankan digunakannya rumus tertentu untuk menentukan berapa besar sampel
yang harus diambil dari populasi. Jika ukuran populasinya diketahui dengan pasti,
Rumus Slovin di bawah ini dapat digunakan.

Rumus Slovin:

n = ———

1 + Ne²
Keterangan;
n = ukuran sampel
N = ukuran populasi
e =kelonggaran ketidaktelitian karena kesalahan pengambilan sampel yang ditololerir,
misalnya 5%.
Batas kesalahan yang ditolelir ini untuk setiap populasi tidak sama, ada yang 1%, 2%,
3%, 4%,5%, atau 10%.
Jika ukuran populasinya besar yang didapat dari pendugaan proporsi populasi, maka
Rumus Yamane yang harus digunakan.

n = ———–

Nd² + 1
d = batas toleransi kesalahan pengambilan sampel yang digunakan.

Misalnya, kita ingin menduga proporsi pembaca koran dari populasi 4.000 orang.
Presisi ditetapkan di antara 5% dengan tingkat kepercayaan 95%, maka besarnya
sampel adalah:

4000

n = ————————- = 364

4000 x (0,05)² + 1

Sumber:

Santoso. (2008). Populasi dan Metode Sampling (Materi VI). Tersedia di


http://ssantoso.blogspot.com/2008/08/populasi-dan-metode-sampling-materi-
vi.html/
Sugiana, Dadang. (2008). Secuil Tentang Sampling dalam Penelitian
Kuantitatif. Tersedia di http ://dankfsugiana.wordpress.com/2008/07/08/
populasi-dan-teknik-sampling /

Posted by Hariyono at 7:21 AM

Labels: Teknik Sampling

0 comments:

Post a Comment
Newer Post Older Post Home

Subscribe to: Post Comments (Atom)

PARADIGMA PENELITIAN KUANTITATIF


DAN KUALITATIF

Oleh: Parluhutan Siregar

A. Pengertian Paradigma
Istilah paradigma pertama kali diperkenalkan oleh Thomas Kuhn (1962)[1], dan
kemudian dipopulerkan oleh Robert Friedrichs (1970). Menurut Kuhn, paradigma adalah cara
mengetahui realitas sosial yang dikonstruksi oleh mode of thought atau mode of inquiry
tertentu, yang kemudian menghasilkan mode of knowing yang spesifik[2]. Definisi tersebut
dipertegas oleh Friedrichs, sebagai suatu pandangan yang mendasar dari suatu disiplin ilmu
tentang apa yang menjadi pokok persoalan yang semestinya dipelajari. Pengertian lain
dikemukakan oleh George Ritzer (1980), dengan menyatakan paradigma sebagai
pandangan yang mendasar dari para ilmuan tentang apa yang menjadi pokok persoalan
yang semestinya dipelajari oleh salah satu cabang/disiplin ilmu pengetahuan.

Norman K. Denzin membagi paradigma kepada tiga elemen yang meliputi;


epistemologi, ontologi, dan metodologi. Epistemologi mempertanyakan tentang bagimana
cara kita mengetahui sesuatu, dan apa hubungan antara peneliti dengan pengetahuan.
Ontologi berkaitan dengan pertanyaan dasar tentang hakikat realitas. Metodologi
memfocuskan pada bagaimana cara kita memperoleh pengetahuan[3]. Dari definisi dan
muatan paradigma ini, Zamroni mengungkapkan tentang posisi paradigma sebagai alat
bantu bagi ilmuwan untuk merumuskan berbagai hal yang berkaitan dengan; (1) apa yang
harus dipelajari; (2) persoalan-persoalan apa yang harus dijawab; (3) bagaimana metode
untuk menjawabnya; dan (4) aturan-aturan apa yang harus diikuti dalam
menginterpretasikan informasi yang diperoleh[4].

B. Paradigma Penelitian Ilmu-ilmu Sosial


Menurut Kuhn, perkembangan ilmu tidak selalu berjalan linear, karena itu tidak
benar kalau dikatakan perkembangan ilmu itu bersifat kumulatif. Penolakan Kuhn
didasarkan pada hasil analisisnya terhadap perkembangan ilmu itu sendiri yang ternyata
sangat berkait dengan dominasi paradigma keilmuan yang muncul pada periode tertentu.
Bahkan bisa terjadi dalam satu waktu, beberapa metode pengetahuan berkembang
bersamaan dan masing-masing mengembangkan disiplin keilmuan yang sama dengan
paradigma yang berlainan. Perbedaan paradigma dalam mengembangkan pengetahuan,
menurut Kuhn, akan melahirkan pengetahuan yang berbeda pula. Sebab bila cara berpikir
(mode of thought) para ilmuwan berbeda satu sama lain dalam menangkap suatu realitas,
maka dengan sendirinya pemahaman mereka tentang realitas itu juga menjadi beragam.
Konsekwensi terjauh dari perbedaan mode of thought ini adalah munculnya keragaman
skema konseptual pengembangan pengetahuan yang kemudian berakibat pula pada
keragaman teori-teori yang dihasilkan.
Mengacu pada Kuhn, dapat dikatakan bahwa paradigma ilmu itu amat beragam.
Keragaman paradigma ini pada dasarnya adalah akibat dari perkembangan pemikiran
filsafat yang berbeda-beda sejak zaman Yunani. Sebab sudah dapat dipastikan, bahwa
pengetahuan yang didasarkan pada filsafat Rasionalisme akan berbeda dengan yang
didasarkan Empirisme, dan berbeda dengan Positivisme, Marxisme dan seterusnya, karena
masing-masing aliran filsafat tersebut memiliki cara pandang sendiri tentang hakikat
sesuatu serta memiliki ukuran-ukuran sendiri tentang kebenaran. Menurut Ritzer (1980),
perbedaan aliran filsafat yang dijadikan dasar berpikir oleh para ilmuwan akan berakibat
pada perbedaan paradigma yang dianut. Paling tidak terdapat tiga alasan untuk mendukung
asumsi ini; (1) pandangan filsafat yang menjadi dasar ilmuwan untuk menentukan tentang
hakikat apa yang harus dipelajari sudah berbeda; (2) pandangan filsafat yang berbeda akan
menghasilkan obyek yang berbeda; dan (3) karena obyek berbeda, maka metode yang
digunakan juga berbeda[5].
Perbedaan paradigma yang dianut para ilmuan ternyata tidak hanya berakibat pada
perbedaan skema konseptual penelitian, melainkan juga pada perbedaan produk
pengetahuan. Perbedaan dimaksud dapat terlihat terutama pada tiga level yaitu pada;
penjernihan epistemologi, level “middle range” teori, khususnya dalam menguraikan
pengetahuan ke dalam kerangka kerja teoritis; dan tingkat metode dan teknik[6].
Hampir semua disiplin ilmu menghadapi persoalan keragaman paradigma, terlebih lagi bidang
ilmu-ilmu sosial. Sosiologi, misalnya, dapat didekati dari berbagai macam paradigma (multi paradigma).
Dalam Sosiologi dikenal sejumlah paradigma sosiologi yang cukup dominan, antara lain Paradigma Fakta
Sosial, Paradigma Definisi Sosial, dan Paradigma Perilaku Sosial. Keragaman paradigma ini sudah jelas
memunculkan sejumlah pendekatan yang berlainan terhadap suatu obyek, baik dalam mendefinisikan
hakikat obyek itu sendiri, maupun dalam cara menganalisisnya --yang hasilnya sudah dapat dipastikan
akan berbeda antara satu sama lain.

C. Paradigma Penelitian Kualitatif dan Kuantitatif


Ada pernyataan dari Egon G. Guba yang cukup menarik untuk ditanggapi di sini,
yaitu bahwa “A paradigm may be viewed as set of basic beliefs (or metaphisies) that deals
with ultimetes or principles[7]. Keyakinan itu, menurut Guba, merepresentasikan pandangan
dunia tentang hakikat sesuatu, serta merupakan dasar di dalam nurani dimana ia diterima
dengan penuh kepercayaan. Sesuatu yang diyakini kebenarannya tanpa didahului penelitian
sistematis, dalam filsafat ilmu, disebut dengan aksioma atau asumsi dasar. Keyakinan
(beliefs), aksioma atau asumsi dasar tersebut menempati posisi penting dalam menentukan
skema konseptual penelitian, ia merupakan dasar permulaan yang melandasi semua proses
dan kegiatan penelitian.
Berkait dengan proposisi di atas, penelitian kuantitatif dan kualitatif memiliki perbedaan
paradigma yang amat mendasar. Penelitian kuantitatif dibangun berlandaskan paradigma positivisme dari
August Comte (1798-1857), sedangkan penelitian kualitatif dibangun berlandaskan paradigma
fenomenologis dari Edmund Husserl (1859-1926).
1. Paradigma kuantitatif:
Paradigma kuantitatif merupakan satu pendekatan penelitian yang dibangun berdasarkan filsafat
positivisme. Positivisme adalah satu aliran filsafat yang menolak unsur metafisik dan teologik dari
realitas sosial. Karena penolakannya terhadap unsur metafisis dan teologis, positivisme kadang-
kadang dianggap sebagai sebuah varian dari Materialisme (bila yang terakhir ini dikontraskan dengan
Idealisme).
Dalam penelitian kuantitatif diyakini, bahwa satu-satunya pengetahuan (knowledge) yang valid adalah
ilmu pengetahuan (science), yaitu pengetahuan yang berawal dan didasarkan pada pengalaman
(experience) yang tertangkap lewat pancaindera untuk kemudian diolah oleh nalar (reason)[8]. Secara
epistemologis, dalam penelitian kuantitatif diterima suatu paradigma, bahwa sumber pengetahuan
paling utama adalah fakta yang sudah pernah terjadi, dan lebih khusus lagi hal-hal yang dapat
ditangkap pancaindera (exposed to sensory experience). Hal ini sekaligus mengindikasikan, bahwa
secara ontologis, obyek studi penelitian kuantitatif adalah fenomena dan hubungan-hubungan umum
antara fenomena-fenomena (general relations between phenomena). Yang dimaksud dengan
fenomena di sini adalah sejalan dengan prinsip sensory experience yang terbatas pada external
appearance given in sense perception saja. Karena pengetahuan itu bersumber dari fakta yang
diperoleh melalui pancaindera, maka ilmu pengetahuan harus didasarkan pada eksperimen, induksi
dan observasi.
Bagaimana pandangan penganut kuantitatif tentang fakta? Dalam penelitian
kuantitatif diyakini sejumlah asumsi sebagai dasar otologisnya dalam melihat fakta atau
gejala. Asumsi-asumsi dimaksud adalah; (1) obyek-obyek tertentu mempunyai
keserupaan satu sama lain, baik bentuk, struktur, sifat maupun dimensi lainnya; (2) suatu
benda atau keadaan tidak mengalami perubahan dalam jangka waktu tertentu; dan (3)
suatu gejala bukan merupakan suatu kejadian yang bersifat kebetulan, melainkan
merupakan akibat dari faktor-faktor yang mempengaruhinya. Jadi diyakini adanya
determinisme atau proses sebab-akibat (causalitas)[9]. Dalam kaitannya dengan poin
terakhir, lebih jauh Russel Keat & John Urry, seperti dikutip oleh Tomagola,
mengemukakan bahwa setiap individual event/case tidak mempunyai eksistensi sendiri
yang lepas terpisah dari kendali empirical regularities. Tiap individual event/case
hanyalah manifestasi atau contoh dari adanya suatu empirical regularities[10].
Sejalan dengan penjelasan di atas, secara epistemologi, paradigma kuantitatif
berpandangan bahwa sumber ilmu itu terdiri dari dua, yaitu pemikiran rasional data
empiris. Karena itu, ukuran kebenaran terletak pada koherensi dan korespondensi.
Koheren besarti sesuai dengan teori-teori terdahulu, serta korespondens berarti sesuai
dengan kenyataan empiris. Kerangka pengembangan ilmu itu dimulai dari proses
perumusan hipotesis yang deduksi dari teori, kemudian diuji kebenarannya melalui
verifikasi untuk diproses lebih lanjut secara induktif menuju perumusan teori baru. Jadi,
secara epistemologis, pengembangan ilmu itu berputar mengikuti siklus; logico,
hypothetico, verifikatif[11].
Dalam metode kuantitatif, dianut suatu paradigma bahwa dalam setiap event/peristiwa sosial
mengandung elemen-elemen tertentu yang berbeda-beda dan dapat berubah. Elemen-elemen
dimaksud disebut dengan variabel. Variabel dari setiap even/case, baik yang melekat padanya
maupun yang mempengaruhi/dipengaruhinya, cukup banyak, karena itu tidak mungkin menangkap
seluruh variabel itu secara keseluruhan. Atas dasar itu, dalam penelitian kuantitatif ditekankan agar
obyek penelitian diarahkan pada variabel-variabel tertentu saja yang dinilai paling relevan. Jadi, di sini
paradigma kuantitatif cenderung pada pendekatan partikularistis.
Lebih khusus mengenai metode analisis dan prinsip pengambilan kesimpulan, Julia
Brannen, ketika menjelaskan paradigma kuantitatif dan kualitatif, mengungkap
paradigma penelitian kuantitaif dari dua aspek penting, yaitu: bahwa penelitian
kuantitatif menggunakan enumerative induction dan cenderung membuat generalisasi
(generalization)[12]. Penekanan analisis data dari pendekatan enumerative induction
adalah perhitungan secara kuantitatif, mulai dari frekuensi sampai analisa statistik.
Selanjutnya pada dasarnya generalisasi adalah pemberlakuan hasil temuan dari sampel
terhadap semua populasi, tetapi karena dalam paradigma kuantitatif terdapat asumsi
mengenai adanya “keserupaan” antara obyek-obyek tertentu, maka generalisasi juga
dapat didefinisikan sebagai universalisasi.
2. Paradigma Penelitian Kualitatif

Penelitian kualitatif adalah satu model penelitian humanistik, yang menempatkan manusia sebagai
subyek utama dalam peristiwa sosial/budaya. Jenis penelitian ini berlandaskan pada filsafat
fenomenologis dari Edmund Husserl (1859-1928) dan kemudian dikembangkan oleh Max Weber
(1864-1920) ke dalam sosiologi. Sifat humanis dari aliran pemikiran ini terlihat dari pandangan
tentang posisi manusia sebagai penentu utama perilaku individu dan gejala sosial. Dalam pandangan
Weber, tingkah laku manusia yang tampak merupakan konsekwensi-konsekwensi dari sejumlah
pandangan atau doktrin yang hidup di kepala manusia pelakunya. Jadi, ada sejumlah pengertian,
batasan-batasan, atau kompleksitas makna yang hidup di kepala manusia pelaku, yang membentuk
tingkah laku yang terkspresi secara eksplisit[13].

Terdapat sejumlah aliran filsafat yang mendasari penelitian kualitatif, seperti Fenomenologi,
Interaksionisme simbolik, dan Etnometodologi. Harus diakui bahwa aliran-aliran tersebut memiliki
perbedaan-perbedaan, namun demikian ada satu benang merah yang mempertemuan mereka, yaitu
pandangan yang sama tentang hakikat manusia sebagai subyek yang mempunyai kebebasan
menentukan pilihan atas dasar sistem makna yang membudaya dalam diri masing-masing
pelaku[14].

Bertolak dari proposisi di atas, secara ontologis, paradigma kualitatif berpandangan bahwa
fenomena sosial, budaya dan tingkah laku manusia tidak cukup dengan merekam hal-hal yang
tampak secara nyata, melainkan juga harus mencermati secara keseluruhan dalam totalitas
konteksnya. Sebab tingkah laku (sebagai fakta) tidak dapat dilepaskan atau dipisahkan begitu saja
dari setiap konteks yang melatarbelakanginya, serta tidak dapat disederhanakan ke dalam hukum-
hukum tunggal yang deterministik dan bebas konteks.
Dalam Interaksionisme simbolis, sebagai salah satu rujukan penelitian kualitatif, lebih dipertegas
lagi tentang batasan tingkah laku manusia sebagai obyek studi. Di sini ditekankankan perspektif
pandangan sosio-psikologis, yang sasaran utamanya adalah pada individu ‘dengan kepribadian diri
pribadi’ dan pada interaksi antara pendapat intern dan emosi seseorang dengan tingkah laku
sosialnya[15].
Paradigma kualitatif meyakini bahwa di dalam masyarakat terdapat keteraturan. Keteraturan itu
terbentuk secara natural, karena itu tugas peneliti adalah menemukan keteraturan itu, bukan
menciptakan atau membuat sendiri batasan-batasannya berdasarkan teori yang ada. Atas dasar itu,
pada hakikatnya penelitian kualitatif adalah satu kegiatan sistematis untuk menemukan teori dari
kancah – bukan untuk menguji teori atau hipotesis. Karenanya, secara epistemologis, paradigma
kualitatif tetap mengakui fakta empiris sebagai sumber pengetahuan tetapi tidak menggunakan teori
yang ada sebagai bahan dasar untuk melakukan verifikasi.
Dalam penelitian kualitatif, ‘proses’ penelitian merupakan sesuatu yang lebih penting dibanding
dengan ‘hasil’ yang diperoleh. Karena itu peneliti sebagai instrumen pengumpul data merupakan satu
prinsip utama. Hanya dengan keterlibatan peneliti alam proses pengumpulan datalah hasil penelitian
dapat dipertanggungjawakan.
Khusus dalam proses analisis dan pengambilan kesimpulan, paradigma kualitatif menggunakan
induksi analitis (analytic induction) dan ekstrapolasi (extrpolation). Induksi analitis adalah satu
pendekatan pengolahan data ke dalam konsep-konsep dan kateori-kategori (bukan frekuensi). Jadi
simbol-simbol yang digunakan tidak dalam bentuk numerik, melainkan dalam bentuk deskripsi, yang
ditempuh dengan cara merubah data ke formulasi. Sedangkan ekstrapolasi adalah suatu cara
pengambilan kesimpulan yang dilakukan simultan pada saat proses induksi analitis dan dilakukan
secara bertahap dari satu kasus ke kasus lainnya, kemudian –dari proses analisis itu--dirumuskan
suatu pernyataan teoritis[16].

D. Perbedaan Paradigma Kuantitatif-Kualitatif


Bertolak dari perbedaan-perbedaan disebut di atas, dapat dicatat berbagai perbedaan paradigma
yang cukup signifikan antara penelitian kuantitatif dengan kualitatif. Seperti dikemukakan sebelumnya,
penelitian kuantitatif memiliki perbedaan paradigmatik dengan penelitian kualitatif. Secara garis besar,
perbedaan dimaksud mencakup beberapa hal:
KUANTITATIF KUALITATIF
1. Positivistik 1. Fenomenologik

2. Deduktif-Hipotetis 2. Induktif

3. Partikularistik 3. Holistik

4. Obyektif 4. Subyektif

5. Berorientasi kpd hasil 5. Berorientasi kpd proses

6. Menggunakan pandangan ilmu 6. Menggunakan pandangan ilmu


pengetahuan alam sosial/antropological

Lebih lanjut perbedaan paradigma kedua jenis penelitian ini dapat dielaborasi sebagai berikut:

Paradigma Kuantitatif Paradigma Kualitatif

1. Cenderung menggunakan metode 1. Cenderung menggunakan metode


kuantitatif, dalam pengumpulan dan kualitatif, baik dalam pengumpulan
analisa data, termasuk dalam maupun dalam proses analisisnya.
penarikan sampel. 2. Lebih mementingkan penghayat-an
2. Lebih menenkankan pada proses dan pengertian dalam menangkap
berpikir positivisme-logis, yaitu gejala (fenomenologis).
suatu cara berpikir yang ingin
menemukan fakta atau sebab dari
sesuatu kejadian dengan
mengesampingkan keadaan
subyektif dari individu di dalamnya.

3. Peneliti cenderung ingin


menegakkan obyektifitas yang
tinggi, sehingga dalam 3. Pendekatannya wajar, dengan
pendekatannya menggunakan menggunakan pengamatan yang
pengaturan-pengaturan secara bebas (tanpa pengaturan yang ketat).
ketat (obstrusive) dan berusaha
mengendalikan stuasi (controlled).

4. Peneliti berusaha menjaga jarak


dari situasi yang diteliti, sehingga
peneliti tetap berposisi sebagai
orang “luar” dari obyek
penelitiannya. 4. Lebih mendekatkan diri pada situasi
dan kondisi yang ada pada sumber
data, dengan berusaha menempatkan
diri serta berpikir dari sudut pandang
5. Bertujuan untuk menguji suatu
“orang dalam”.
teori/pendapat untuk mendapatkan
kesimpulan umum (generasilisasi) 5. Bertujuan untuk menemukan teori
dari sampel yang ditetapkan. dari lapangan secara deskriptif
dengan menggunakan metode berpikir
induktif. Jadi bukan untuk menguji
6. Berorientasi pada hasil, yang teori atau hipotesis.
berarti juga kegiatan pengumpulan
6. Berorientasi pada proses, dengan
data lebih dipercayakan pada
mengandalkan diri peneliti sebagai
intrumen (termasuk pengumpul
instrumen utama. Hal ini dinilai cukup
data lapangan).
penting karena dalam proses itu
7. Keriteria data/informasi lebih sendiri dapat sekaligus terjadi
ditekankan pada segi realibilitas kegiatan analisis, dan pengambilan
dan biasanya cenderung mengambil keputusan.
data konkrit (hard fact).
7. Keriteria data/informasi lebih
menekankan pada segi validitasnya,
yang tidak saja mencakup fakta
konkrit saja melainkan juga informasi
simbolik atau abstrak.
8. Walaupun data diambil dari wakil
populasi (sampel), namun selalu 8. Ruang lingkup penelitian lebih
ditekankan pada pembuatan dibatasi pada kasus-kasus singular,
generalisasi. sehingga tekannya bukan pada segi
generalisasinya melainkan pada segi
otensitasnya.

9. Fokus yang diteliti sangat spesifik 9. Fokus penelitian bersifat


(particularistik) berupa variabel- holistik,meliputi aspek yang cukup
variabel tertentu saja. Jadi tidak luas (tidak dibatasi pada variabel
bersifat holistik. tertentu).

DARI: PUSAT PENELITIAN IAIN SUMATRA UTARA MEDAN

Zulfikar'Site, site, Mahasiswa


HomeBlogPhotosVideoMusicLinks
Penelitian Kuantitatif Versus Penelitian Kuantitatif

Posted by zulkifli on Mar 28, '08 10:58 PM for everyone

Penelitian Kuantitatif Versus Penelitian Kualitatif


Statisticians try to measure IT
Experimentalists try to control IT
Evaluators value IT
Interviewers ask questions about IT
Observers watch IT
Participant observers do IT

-- from Halcolm’s Evaluation Laws

Debat di kalangan peneliti mengenai kebenaran relatifitas antara penelitian


kuantitatif dan kualitatif telah berlangsung sejak lama (Patton, 1990). Perdebatan
berfokus pada perbedaan landasan filosofis dan paradigma yang digunakan pada
kedua metode penelitian tersebut.
Para peneliti pro kuantitatif berorientasi pada logika positivisme yang dipelopori
oleh August Comte (abad ke-19). Pandangan positivisme meyakini bahwa hanya
pembuktian secara logis-empiris saja yang diterima sebagai satu-satunya
kebenaran ilmiah (Lubis, 2004). Mereka berkeyakinan bahwa suatu fenomena tidak
terjadi secara kebetulan namun oleh karena adanya sebab-akibat (Loiselle &
McGrath, 2004).

Sedangkan peneliti pro kualitatif memiliki keyakinan “anti-positivisme”. Mereka


mengkritisi budaya ilmiah yang obyektif, mekanistis, linear dan universal serta
pandangan ilmu pengetahuan yang berkesatuan (unified science) dan bebas nilai.
Menurut Thomas Samuel Kuhn (1922-1996), ilmu pengetahuan selalu dimuati oleh
asumsi-asumsi lain. Misalnya asumsi tentang realitas juga bersinggungan dengan
realitas sosiologis dan epistemologis (Lubis, 2004).

Beberapa peneliti mengatakan bahwa salah satu metode penelitian lebih baik atau
lebih ilmiah dibanding metode lainnya. Mereka menganggap mazhab penelitian
yang ia anut adalah paling shahih dan tidak dapat diganggu-gugat. Dalam buku
Qualitative Data Analysis, Miles dan Huberman (1994), mengutip pernyataan
seorang peneliti kuantitatif, Fred Kerlinger, "There's no such thing as qualitative
data. Everything is either 1 or 0" (hal. 40). Pada halaman yang sama peneliti lain, D.
T. Campbell, memberikan penegasan yang berlawanan dengan Fred Kerlinger, "all
research ultimately has a qualitative grounding" (hal. 40). Kedua pernyataan
konfrontatif tersebut dapat dikatakan sebagai sebuah ketidakproduktifan yang
mendasar (essentially unproductive), karena banyak peneliti lain telah sepakat
metode penelitian kuantitatif dan kualitatif dapat digunakan secara bersamaan.
Keduanya dapat saling mengisi keterbatasan masing-masing dan memperkaya
perspektif peneliti dalam mengungkapkan fenomena yang diteliti (Streubert, &
Carpenter, 1999; Denzin & Lincoln, 1994; Doornbos, 2001). Walaupun keberhasilan
dalam mengkombinasikan dua metode penelitian tersebut tergantung pada
kemampuan dan pengalaman peneliti (Patton, 1990).

Misalnya, penelitian epidemiologi dan uji klinik bertujuan untuk menguji kemaknaan
hipotesis. Peneliti mencoba berpikir secara mekanis dan dalam menggambarkan
fenomena penelitian ia menggunakan pola pikir deduksi dan rasional patofisiologi.
Implikasi pertanyaan dalam metode penelitian kuantitatif tersebut adalah
pertanyaan whether (misal: apakah sebuah intervensi memiliki efek penyembuhan
yang bermakna?) dan how much (misal: seberapa besar pengaruh faktor risiko
tertentu terhadap kejadian suatu penyakit?) (Battista, Hodge, & Vineis, 1995).
Namun kadangkala peneliti membutuhkan jawaban interpretatif guna menjelaskan
fenomena sosial yang abstrak dan tidak mudah diukur. Misal: makna dan
pengalaman sakit bagi seseorang atau keluarga, dalam hal ini penelitian kualitatif
tidak bisa menggunakan pertanyaan whether atau how much, tetapi akan lebih
tepat menjelaskan fenomena dengan pertanyaan apa (what), bagaimana (how) dan
mengapa (why) (Sofaer, 1999). Oleh karena itu, penelitian kualitatif lebih sesuai
untuk menggali fenomena sosial, emosional, dan pengalaman seseorang dalam
konteks pelayanan kesehatan (Giacomini & Cook, 2000)

Menurut Glesne & Peshkin (1992), perbedaan mendasar antara penelitian


kuantitatif dan kualitatif dapat dijelaskan melalui empat aspek, yaitu: asumsi,
tujuan penelitian, pendekatan, dan peran peneliti.

Asumsi. Penelitian kuantitatif memiliki ciri khas berhubungan dengan data numerik
dan bersifat obyektif. Fakta atau fenomena yang diamati memiliki realitas obyektif
yang bisa diukur. Variabel-variabel penelitian dapat diidentifikasi dan interkorelasi
variabel dapat diukur. Peneliti kuantitatif menggunakan sisi pandangannya untuk
mempelajari subyek yang ia teliti (etik). Keunggulan penelitian kuantitatif terletak
pada metodologi yang digunakan.
Penelitian kualitatif cenderung menggunakan data teks yang bersifat subyektif.
Realitas yang dipelajari dikonstruksikan sesuai dengan nilai sosial partisipan
(subyek penelitian), oleh karenanya pemaknaan realitas sesuai dengan pemahaman
partisipan (emik). Penelitian kualitatif memiliki jalinan variabel yang kompleks dan
sulit untuk diukur.

Tujuan penelitian. Penelitian kuantitatif memiliki tujuan menjeneralisasi temuan


penelitian sehingga dapat digunakan untuk memprediksi situasi yang sama pada
populasi lain. Penelitian kuantitatif juga digunakan untuk menjelaskan hubungan
sebab-akibat antar variabel yang diteliti.
Berbeda dengan penelitian kuantitatif, penelitian kualitatif bertujuan untuk
menjelaskan realitas secara kontekstual, interpretasi terhadap fenomena yang
menjadi perhatian peneliti dan memahami perspektif partisipan terhadap masalah
kesehatan.

Pendekatan. Penelitian kuantitatif dimulai dengan teori dan hipotesis. Peneliti


menggunakan teknik manipulasi dan mengkontrol variabel melalui instrumen
formal untuk melihat interaksi kausalitas. Peneliti mencoba mereduksi data menjadi
susunan numerik selanjutnya ia melakukan analisis terhadap komponen penelitian
(variabel). Penarikan kesimpulan secara deduksi dan menetapkan norma secara
konsensus. Bahasa penelitian dikemas dalam bentuk laporan.

Penelitian kualitatif tidak memerlukan hipotesis, justru kadang-kadang diakhiri


dengan hipotesis. Perumusan teori berdasarkan data yang telah tersaturasi
(grounded theory). Peneliti menggunakan teknik penggambaran (portrayal) secara
alamiah terhadap fenomena yang muncul sekaligus dirinya merupakan instrumen
penelitian itu sendiri. Penarikan kesimpulan secara induksi dengan menemukan
salah satu pola yang berlaku dari pluralitas dan kompleksitas norma. Bahasa
penelitian dikemas secara deskriptif.

Peran peneliti. Dalam penelitian kuantitatif, peneliti secara ideal berlaku sebagai
observer subyek penelitian yang tidak terpengaruh dan memihak (obyektif).
Sedangkan penelitian kualitatif justru memerlukan keberpihakan dan keterlibatan
peneliti agar ia dapat memahami (empati) situasi partisipan penelitian secara
holistik.

Akhirnya, pilihan metode yang digunakan sangatlah bergantung pada kepentingan


peneliti. Kita tidak bisa mengklaim bahwa paradigma penelitian yang kita anut lebih
ilmiah dibanding pandangan orang lain. Secara implisit Hukum Evaluasi Halcolm
menekankan bahwa pilihan metode yang tepat harus sesuai dengan tujuan yang
peneliti inginkan. Selain itu, pilihan metode penelitian perlu mempertimbangkan
pengalaman, ketertarikan peneliti, populasi yang akan diteliti, waktu, biaya, tenaga
dan sumber daya peneliti lainnya. Agaknya kita perlu sepakat dengan ungkapan
Glesne dan Peshkin (1992): different approaches allow us to know and understand
different things about the world.
http://bondanriset.blogspot.com

GENERALISASI VERSUS TRANSFERABILITY


In Qualitative, Quantitative, Validitas on Juni 16, 2008 at 1:40 am

Bahwa hasil penelitian kualitatif tidak dapat diterapkan atau diberlakukan secara umum dalam
cakupan yang lebih luas dianggap sebagai “titik lemah” penelitian kualitatif. “Titik lemah” ini
acap kali diserang oleh penganut fanatik aliran penelitian kuantitatif. Namun para peneliti
kualitatif tidak menganggap hal tersebut sebagai suatu kelemahan, karena mereka memahami
makna keberlakuan suatu hasil penelitian dari sudut pandang berbeda.

Pendekatan kuantitatif sangat mengagungkan konsep generalisasi, yaitu derajat keberlakuan


suatu temuan yang diperoleh dari sumber tertentu dalam jumlah terbatas kepada sumber yang
lebih besar jumlahnya baik terbatas (finite) maupun tidak (infinite). Konsep generalisasi tidak
dapat dipisahkan dari konsep populasi dan sampel, dua konsep yang maha penting dalam
pendekatan kuantitatif. Tidak akan ada generalisasi tanpa sampel dan populasi. Generalisasi
menjembatani sampel dengan populasi. Populasi merupakan batasan konseptual terhadap
sumber-sumber yang diasumsikan mengandung informasi yang relevan dengan masalah
penelitian. Generalisasi diperlukan manakala peneliti tidak menggali informasi dari keseluruhan
sumber (populasi) melainkan hanya menggali dari sebagian sumber (sampel) yang dipilih
berdasarkan kaidah-kaidah probabilistik dalam ilmu statistika. Sehingga ketika peneliti
kuantitatif menemukan bahwa sampel berbentuk trapesium maka dia berkeyakinan dalam
derajat tertentu populasi penelitiannya juga berbentuk trapesium, bukan lingkaran, bukan bujur
sangkar, bukan persegi panjang apalagi kubus.

Sebaliknya, peneliti kualitatif tidak ambil pusing apakah hasil penelitiannya berlaku secara
umum atau tidak. Karena bukan generalisasi yang menjadi tujuan utama penelitian kualitatif.
Namun bukan berarti hasil penelitian kualitatif tidak dapat “digeneralisasi”. Hasil penelitian
kualitatif dapat “digeneralisasi”, hanya saja tidak “segampang” generalisasi dalam penelitian
kuantiatif. Peneliti kualitatif menggunakan istilah transferability yang merujuk pada konsep
keberlakukan suatu hasil penelitian dalam situasi atau konteks tertentu.

Lalu apa bedanya konsep generalisasi dengan transferability? Sebelum membahas


perbedaannya kita cermati dahulu persamaannya. Generalisasi dan transferability memiliki
tujuan yang sama yaitu memberlakukan hasil penelitian pada populasi, konteks, situasi, kondisi
yang lebih besar, identik, umum dan luas. Sedangkan perbedaan kedua konsep ini terletak
pada makna dan syarat keberlakuan suatu hasil penelitian. Generalisasi mengandung makna
penyamarataan, pemukulrataan. Jika sebuah penelitian kuantitatif menemukan korelasi kuat
dan signifikan secara statistik antara frekuensi pemasangan iklan dengan peningkatan sales
maka bagi peneliti kuantitatif temuan ini berlaku bagi siapapun yang ingin meningkatkan sales
suatu produk, caranya gampang, perbanyaklah beriklan. Generalisasi mengatasi dimensi ruang
dan waktu. Namun tidak demikian halnya dengan konsep transferability. Transferability
mengandung makna pentrasferan, atau pemindahan. Jika sebuah penelitian kualitatif
menyimpulkan bahwa pelanggan yang tidak puas terhadap suatu produk belum tentu
mengurangi konsumsi terhadap produk tersebut atau menghentikannya sama sekali. Maka
peneliti kualitatif tidak serta merta mengklaim bahwa penemuan tersebut berlaku secara umum
dan luas. Kesimpulan ini dapat ditransfer atau diberlakukan pada situasi atau konteks tertentu
jika situasi atau konteks tersebut identik dengan situasi atau konteks dimana temuan tersebut
diperoleh. Misalnya kesimpulan di atas didapatkan setelah melakukan wawancara mendalam
dan diskusi dengan beberapa pengguna telepon selular. Mereka tetap loyal meskipun tidak
puas dengan produk ataupun pelayanan operator karena malas bergonta-ganti nomor hp.
Kesimpulan ini tidak dapat ditransfer ke konteks pelanggan majalah atau koran misalnya.
Karena konteks pengguna telepon selular berbeda dengan konteks pelanggan majalah atau
koran.

Generalisasi mensyaratkan kesempatan yang sama bagi setiap sumber informasi (sampel)
ketika dipilih dari kumpulan total sumber informasi (populasi), syarat ini dikenal dengan istilah
syarat keacakan atau random. Selanjutnya berdasarkan kaidah-kaidah statistika yang
sistematik, ketat, dan mapan dapat ditentukan derajat keberlakuan suatu kesimpulan yang
diperoleh semata dari sampel terhadap populasi yang lebih besar dan luas. Sedangkan
transferability mensyaratkan pendeskripsian yang detil, rinci dan holistik terhadap konteks,
situasi, ataupun latar belakang dari sekumpulan sumber informasi sehingga pihak lain dapat
memberlakukan kesimpulan yang dihasilkan dari sumber informasi tersebut jika menemui
konteks, situasi ataupun latarbelakang yang identik.

Jika generalisasi dengan penuh percaya diri dapat mengklaim suatu kesimpulan penelitian
berlaku kapanpun, dimanapun dan dalam situasi apapun maka transferability menyerahkan
sepenuhnya pada penilaian pihak lain, apakah kesimpulan suatu penelitian dapat diberlakukan
pada situasi atau kondisi tertentu. Si peneliti hanya perlu menyediakan penjelasan yang detil,
rinci dan holistik tentang situasi, kondisi, dan latar belakang sumber informasi (sampel)
selanjutnya terserah pada keyakinan si penilai…

” PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( PTK ) “


Posted on November 22, 2008 by alexemdi

PENGERTIAN DAN KARAKTERISTIK PENELITIAN TINDAKAN KELAS

(Classroom Action Research)


Oleh. Dr. H. Karwono, M.Pd