Anda di halaman 1dari 66

KEMENTRIAN PENDIDIKAN NASIONAL

POLITEKNIK NEGERI MEDAN


JURUSAN TEKNIK MESIN
Jln. Almamater No. 1 Kampus USU, Medan 20155, Indonesia
Telp. : (061) 8213951, 8215951, 8210371, 8211235
Email: Polmed@medan.Indo.net.id,
mesin@polmed.ac.id, Fax.: (061) 8215845

SPESIFIKASI TUGAS AKHIR

Nama Mahasiswa : Muhammad Naser


NIM : 0705012169
Jurusan/Program Studi : Teknik Mesin/Teknik Mesin
Judul Tugas Akhir : Rancang Bangun Alat Pencetak Briket Arang
Tempurung Kelapa Dengan Kapasitas 3 kg/jam

URAIAN TUGAS:
1. Pendahuluan
2. Landasan Teori
3. Pembahasan
4. Analisa biaya
5. Perawatan Alat
6. Kesimpulan dan saran

Diberikan tanggal : 06 Maret 2010


Selesai tanggal : 25 Juli 2010

Mengetahui, Medan, 06 Maret 2010


Kepala Program Studi Teknik Mesin, Pembimbing

Drs. Infarizal Idham Kamil S.T, M.T


NIP: 19591020 198603 1 002 NIP: 19720506 200112 1 001

1
KEMENTRIAN PENDIDIKAN NASIONAL
POLITEKNIK NEGERI MEDAN
JURUSAN TEKNIK MESIN
Jln. Almamater No. 1 Kampus USU, Medan 20155, Indonesia
Telp. : (061) 8213951, 8215951, 8210371, 8211235
Email: Polmed@medan.Indo.net.id,
mesin@polmed.ac.id, Fax.: (061) 8215845

LAPORAN TUGAS AKHIR

RANCANG BANGUN ALAT PENCETAK BRIKET ARANG


TEMPURUNG KELAPA DENGAN KAPASITAS 3 KG/JAM

Disusun oleh:

Nama : Muhammad Naser


NIM : 0705012169

Telah diperiksa dan dinyatakan selesai serta dapat diajukan dalam sidang tugas akhir.

Mengetahui, Medan, 20 Agustus 2010


Kepala Program Studi Teknik Mesin, Pembimbing,

Drs. Infarizal Idham Kamil S.T., M.T.


NIP: 19591020 198603 1 002 NIP: 19720506 200112 1 001

2
KEMENTRIAN PENDIDIKAN NASIONAL
POLITEKNIK NEGERI MEDAN
JURUSAN TEKNIK MESIN
Jln. Almamater No. 1 Kampus USU, Medan 20155, Indonesia
Telp. : (061) 8213951, 8215951, 8210371, 8211235
Email: Polmed@medan.Indo.net.id,
mesin@polmed.ac.id, Fax.: (061) 8215845

LAPORAN TUGAS AKHIR

RANCANG BANGUN ALAT PENCETAK BRIKET ARANG


TEMPURUNG KELAPA DENGAN KAPASITAS 3 KG/JAM

Yang dipersiapkan dan disusun oleh:


Nama : Muhammad Naser
NIM : 0705012169

Telah dipertahankan di depan Dewan Penguji


Pada tanggal 1 September 2010
di Ruang A 106 Politeknik Negeri Medan
Telah dinyatakan lulus dan memenuhi syarat

Susunan Tim Penguji:

Penguji 1, Penguji 2,

Drs. Nursuar, M.I. Komp. Drs. Infarizal


NIP: 19581014 198603 1 003 NIP : 19591020 198603 1 002

Ketua Penguji, Ketua Jurusan Teknik Mesin,

Abdi Hanra Sebayang S.T., M.T. Ir. Abdul Basir, M.T.


NIP: 19680417 199802 1 001 NIP: 19571021 198503 1 001

3
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas segala
kasih karunia dan rahmat-Nya dalam kehidupan penulis yang senantiasa
memberikan waktu, tenaga dan dana sehingga laporan Tugas Akhir ini
diselesaikan dengan baik, tepat pada waktunya, dengan judul : “Rancang Bangun
Alat Pencetak Briket Arang Tempurung dengan Kapasitas 3 kg/jam”.
Penulisan Tugas Akhir ini merupakan salah satu syarat menyelesaikan
pendidkan Diploma III Jurusan Teknik Mesin semester VI Politeknik Negeri
Medan. Secara khusus mata kuliah ini mendapat perhatian yang lebih karena
dituntut kemandirian mahasiswa dalam ilmu aplikasi teknik yang selama ini
didapat di Politeknik Negeri Medan. Sebagai contoh ilmu statika, elemen mesin,
autocad, dan mata kuliah pendukung lainnya, sehingga setelah mendapat ilmu
tersebut pada semester sebelumnya dapat mengaplikasikannya dalam bentuk
rancang bangun maupun perancangan. Laporan ini juga nantinya akan
dipertanggung jawabkan dihadapan dosen penguji.
Selama ini penulisan ini baik dari segi pemilihan judul Penulis banyak
mengalami pengembangan ilmu yang sebelumnya tidak diketahui sekalipun sering
menghadapi masalah, tetapi karena petunjuk dari Allah SWT serta
pertolongannya, maka semua kendala dan masalah dalam penulisan laporan ini
dapat diselesaikan. Pada kesempatan ini Penulis banyak mendapat bantuan dari
yang mendukung saya dalam penulisan laporan ini, oleh karena itu selayaknya
Penulis mengucapkan terima kasih kepada :
1. Bapak Zulkifli Lubis selaku, Direktur Politeknik Negeri Medan;
2. Bapak Abdul Basir, Ketua Jurusan Teknik Mesin, Politeknik Negeri
Medan;
3. Bapak Infarizal, Kepala Program Studi teknik Mesin, Politeknik negeri
Medan;
4. Bapak Idham Kamil selaku Dosen Pembimbing dalam penulisan dan
pengerjaan Tugas Akhir ini;
5. Bapak Lamuddin selaku dosen Wali ME-6C yang banyak memberikan
motivasi untuk pengerjaan Tugas Akhir ini;

4
6. Seluruh Dosen Politeknik Negeri Medan yang telah memberikan
ilmunya kepada penulis khususnya kepada dosen – dosen Jurusan Teknik
Mesin;
7. Staf Administrasi Jurusan Teknik Mesin, Politeknik Negeri
Medan;
8. Teman-teman satu tim proyek Tugas Akhir : Noviyandi, Samuel, dan
Aidil Lido;
9. Teristimewa buat Ayahanda dan Ibunda tercinta serta seluruh keluarga
yang sangat banyak memberikan bantuan dan dukungan berupa moril
maupun materi;
10. Teman-teman angkatan 2007 khususnya Kelas ME-6C yang turut
memberikan dorongan, sehingga laporan in dapat diselesaikan;
11. Seluruh Mahasiswa Politeknik Negeri Medan yang tidak mungkin
disebutkan satu persatu.
Penulis menyadari kemungkinan terdapat kekurangan dan kekhilafan.
Oleh sebab itu, penulis sangat mengharapkan saran dan kritik yang bersifat
membangun dari pembaca untuk kesempurnaan Laporan Tugas Akhir ini dan juga
sebagai masukan bagi penulis.
Semoga Laporan Tugas Akhir ini bermanfaat bagi semua orang yang
membacanya dan yang akan membahas hal yang sama.

Medan, 22 Agustus 2010

Muhammad Naser
NIM : 0705012169

5
DAFTAR ISI

Halaman
SPESIFIKASI TUGAS AKHIR .................................................................ii
HALAMAN PERSETUJUAN ......................................................................iii
HALAMAN PENGESAHAN .........................................................................iv
KATA PENGANTAR ......................................................................................v
DAFTAR ISI ..................................................................................................vii
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................x
DAFTAR TABEL ........................................................................................... xi
DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................xii
INTISARI ......................................................................................................xiii
ABSTRAK .....................................................................................................xiv

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................1


A. Latar Belakang ........................................................................................1
B. Batasan Masalah .....................................................................................3
C. Tujuan Tugas Akhir ................................................................................4
D. Manfaat Tugas akhir .........................................................................4
E. Teknik Pengumpulan data ......................................................................5

BAB II DASAR TEORI ...................................................................................6


A. Asal Usul Briket Arang ...........................................................................6
B. Karakteristik dan Sifat – Sifat Arang .......................................................6
1. Karakteristik .......................................................................................6
2. Sifat Briket Arang ...............................................................................8
C. Manfaat Briket Arang ............................................................................10
D. Hidrolik ..................................................................................................11
E. Kapasitas ...............................................................................................11
F. Tinjauan Terhadap Komponen Alat .......................................................12
1. Volume Cetakan ...............................................................................12
2. Tegangan Tekan Pada Penekan Atas.................................................12

6
3. Tegangan Bidang Pada Silinder Cetakan .........................................12
4. Beban Bengkok Pada Profil U Rangka Atas ....................................13
5. Tegangan Tarik Pada Rangka Profil I Samping ...............................13

BAB III PEMBAHASAN................................................................................14


A. Gambar Desain Alat Pencetak Briket Arang Tempurung Kelapa
..........................................................................................................................14
B. Prinsip Kerja Alat .................................................................................15
C. Komponen - komponen Alat Pencetak Briket Arang
Tempurung Kelapa .......................... 15
1. Rangka Alat ......................................................................................16
2. Pemegang Cetakan ...........................................................................16
3. Tutup Bawah Cetakan ......................................................................16
4. Tutup Atas Cetakan .......................................................................17
5. Plat Landasan ....................................................................................17
6. Tuas Pengungkit ...............................................................................18
7. Dongkrak Hidrolik ............................................................................18
8. Silinder Cetakan ...............................................................................19
9. Pressure Gauge .................................................................................19
10. Penahan Atas ....................................................................................19
11. Engsel Pada Penekan Atas.................................................................20
D. Kapasitas ...............................................................................................20
E. Perhitungan Komponen Alat .................................................................21
1. Volume Silinder Cetakan ..................................................................21
2. Tegangan Tekan Pada Penahan Atas ................................................21
3. Beban Bengkok Pada Profil U Rangka Atas.....................................22
4. Tegangan Tarik Pada Rangka Profil U Rangka Samping ................25
5. Tegangan Tangensial Pada Silinder Cetakan ...................................25
F. Proses Pembuatan Alat Pencetak Briket ...............................................27
1. Rangka Alat ......................................................................................27
2. Penekan Atas ....................................................................................27
3. Cetakan .............................................................................................27

7
4. Preesure Gauge .................................................................................27
G. Proses Pembuatan Briket Arang dan Hasil Pengujian ..........................28
1. Proses Pengolahan Bahan Baku Awal ..............................................28
a. Proses pemilihan tempurung kelapa ..........................................28
b. Pemasukan ke dalam Tungku/ruang Pengarangan ....................28
2. Proses Pencetakan Briket Arang .......................................................29
a. Proses pembuatan lem kanji ......................................................29
b. Proses penumbukan dan pengayakan arang briket ....................29
c. Proses pencampuran arang briket dengan lem kanji ..................29
d. Proses pemasukan bahan baku briket kedalam cetakan ............29
e. Proses Pengepresan bahan baku briket arang.............................29
f. Proses pengeringan briket ..........................................................30
3. Proses Pengujian Briket Arang ........................................................30

BAB IV ANALISA BIAYA DAN PERAWATAN .......................................32


A. Analisa Biaya .....................................................................................32
1. Biaya material ................................................................................32
2. Biaya Pembuatan ............................................................................34
B. Perhitungan Titik Impas ( Break Event Point ) ................................. 41
C. Perawatan Alat Pencetak Briket..........................................................42
1. Komponen Penggerak ....................................................................43
a. Piston hidrolik .........................................................................43
2. Komponen Pendukung ...................................................................43
a . Cetakan ...................................................................................43
b. Engsel pada penekan atas ........................................................43
c. Pressure gauge .........................................................................43

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .........................................................44


A. Kesimpulan .......................................................................................44
B. Saran .................................................................................................44
......................................................................................................................

DAFTAR PUSTAKA

8
LAMPIRAN
DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 3.1 Desain Alat pencetak Briket Arang Tempurng Kelapa
Dengan Sistem Hidrolik ................................................................................14
Gambar 3.2 Rangka Alat ................................................................................16
Gambar 3.3 Pemegang Cetakan .....................................................................16
Gambar 3.4 Tutup Bawah cetakan .................................................................16
Gambar 3.5 Tutup Atas Cetakan ....................................................................17
Gambar 3.6 Plat Dudukan ..............................................................................17
Gambar 3.7 Tuas Pengungkit .........................................................................18
Gambar 3.8 Dongkrak Hidrolik .....................................................................18
Gambar 3.9 Silinder Cetakan .........................................................................19
Gambar 3.10 Pressure Gauge .........................................................................19
Gambar 3.11 Penahan Atas ............................................................................19
Gambar 3.12 Engsel Penekan Atas ................................................................20

9
DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 2.1 pengujian nilai kalor arang briket........................................................8
Tabel 2.2 sifat mekanik briket arang 6 jenis kayu ..............................................8
Tabel 2.3 pengujian 3 perlakuan formula arang briket ....................................10
Tabel 3.1 Pengepresan briket arang tempurung kelapa ....................................30
Tabel 3.2 Pengujian briket arang tempurung kelapa ........................................30
Tabel 4.1 biaya material ...................................................................................32
Tabel 4.2 Biaya bahan jadi ...............................................................................33
Tabel 4.3 Biaya pemakaian listrik ....................................................................40

10
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Gambar Proses Pembuatan Briket Arang dan Pengujian Briket Arang
Tempurung Kelapa
Lampiran 2. Satuan-satuan Tekanan
Lampiran 3. Tabel Nilai- nilai Profil Baja U
Lampiran 4. Tabel Baja
Lampiran 5. Rangkaian Dongkrak Hidrolik
Lampiran 6. Ukuran Standar Ulir Kasar Metris
Lampiran 7. Sambungan Las
Lampiran 8. Design of Screw Thread, Bolts and Nuts According to SI
Lampiran 9. Penampang dan Berat Batang-batang Persegi dan Bulat

11
INTISARI

Ketersediaan sumber energy bumi semakin hari semakin berkurang dan


terbatas sehingga diperlukan energi alternatif. Salah satu energy alternatif yang
dapat digunakan adalah dengan mengolah bahan limbah tempurung kelapa
menjadi arang briketdapat menjadi alternative untuk mengatasi masalah
kelangkaan Bahan Bakar Minyak (BBM) di Indonesia. Pembuatan arang briket
tempurung kelapa sangat mudah untuk diperoleh dan pemanfaatan ia tempurung
serta ramah lingkungan.
Proses kerja pembuatan briket arang menggunakan alat pencetak manual
bertekanan, yaitu tempurung kelapa dibakar sehingga menjadi arang, kemudian
arang tersebut ditumbuk dan diayak, setelah selesai diayak maka diberi campuran
perekat yaitu lem kanji yang telah dicampur dengan air panas. Arang yang
dicampur tersebut kemudian dimasukkan kedalam cetakan. Dengan adanya
tekanan bervariasi (40,50,60,70 Kg/cm2 ) yang diberikan melalui dongkrak manual
maka campuran arang briket tersebut akan terbentuk, briket arang berbentuk
silinder berukuran Ø34cm tinggi ± 5cm.
Rancang Bangun Alat Pencetak Briket Arang Menghasilkan Kapasitas
3Kg/jam, dengan ukuran briket Ø34cm tinggi ± 5cm. dan hasil pengujian tekanan
manual hidrolik yang baik untuk menghasilkan briket yang efektif yaitu pada
tekanan 50Kg/cm2.

Kata kunci : bahan bakar minyak, energi, tempurung kelapa, arang briket,
pengujian briket.

12
ABSTRACT

Availability of fuel like petroleum as source of energy


progressively day on the wane as well as limited progressively so that needed
alternative energy. It is target is to overcome to problem of the rate of Fuel Oil in
Indonesia. As source of alternative charcoal briquette use oil ex-frying easy to be
obtained as well as environmental friendliness.
The process of briquette charcoal production is empty bunch of pulm will
be burned until became charcoal, then it is rashed and given something, that is
strack which has been mixed with hot water. After that given to pass jack so
briquette charcoal mixture formed. Then briquette charcoal depressed up then
taken and dehydrated it. After dehydrated charcoal briwuet and ready for tried.
Then do the process of trying with fire it in the oven to cooking the
water. The best pressure to make the briquette is 50 kg/mm 2. Then others pressure
like 60 kg/cm2, 70 kg/cm2, 80 kg/cm2 cannot cook the water until boil because
lack of oxcigen in fire.
Keywords : fuel, energy, bunch empty oil palm, briquette charcoal, printing, and
trying

13
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Pemilihan Judul


Pada akhir-akhir ini bahan bakar sudah menjadi isu hangat di media
massa, hal ini disebabkan karena harganya yang semakin tinggi dan juga semakin
langka di pasaran. Kondisi ini berhubungan dengan peningkatan kebutuhan bahan
bakar sebagai sumber energi di beberapa Negara dan menurunnya cadangan
minyak bumi. Pada saat ini Indonesia juga telah mengimpor cukup banyak bahan
bakar dari beberapa Negara sehingga hal ini menyebabkan devisa Negara semakin
berkurang. Disisi lain, bahan bakar minyak sendiri banyak menghasilkan gas
buang yang dapat menyebabkan pencemaran lingkungan.
Bagi masyarakat kaum menengah kebawah, hal ini merupakan suatu
masalah yang cukup berat untuk dihadapi. Apabila kita melihat sekarang ini,
untuk mendapatkan bahan bakar minyak tanah masyarakat harus rela antri berjam-
jam, itupun pembelian minyak tanah tersebut dijatah persetiap pembeli. Hal ini
masyarakat banyak yang rugi waktu, tenaga, uang, dan lain sebagainya. Apabila
hal ini terus terjadi, maka Negara kita akan susah untuk membangun
perekonomian rakyat.
Oleh sebab itu banyak usaha yang telah dilakukan para ahli untuk dapat
menghadapi masalah krisis energi ini. Salah satu diantaranya dibuatlah sumber
energi alternatif lain yang ramah lingkungan yaitu penggunaan arang sebagai
penggantian bahan bakar minyak tanah untuk memasak. Dimana seperti yang kita
ketahui arang sangat mudah untuk kita dapatkan. Arang merupakan salah satu
sumber energi alternatif yang banyak dijumpai di Indonesia. Arang sendiri
merupakan hasil pembakaran yang tidak sempurna dari bahan yang mengandung
kayu dan mempunyai beberapa kelebihan dibandingkan kayu yaitu mempunyai
nilai kalor yang lebih tinggi, lebih efisien penggunaannya, lebih sedikit
mengeluarkan asap dan lain-lain.
Menurut Sudradjat (1983), proses pengarangan adalah pembakaran kayu
dengan udara terbatas dan dapat menghasilkan arang 37%, ter 9,2%, asam asetat
5,7%, alkohol 2,4% dan beberapa gas kayu. Pada pembuatan arang

14
traditional,keluarnya asap selama proses pembakaran berlangsung perlu diawasi
agar kayu tidak menjadi abu, jika asapnya tebal dan berwarna putih maka proses
pengarangan berlangsung baik sedangkan jika asap tipis menunjukkan
pembakaran yang berlangsung di dalam besar dan proses pengarangan kurang
baik.
Kualitas arang sendiri lebih ditentukan oleh nilai kalor dari arang yang
dihasilkan. Pada umumnya, arang dibuat dari jenis-jenis kayu, tempurung, dan
bahkan pembakaran sampah, yang mempunyai berat jenis yang lebih tinggi akan
menghasilkan arang dengan nilai kalor yang lebih baik. Untuk lebih
meningkatkan nilai kalor dari arang, salah satunya adalah dengan mengolah arang
menjadi arang briket.
Arang briket mempunyai kelebihan di banding arang biasa yaitu
mempunyai bentuk yang lebih baik sehingga lebih mudah disimpan dan disusun
rapi, nilai kalor yang lebih tinggi. Seperti yang kita ketahui, tempurung (batok
kelapa) merupakan bahan yang sangat mudah kita dapatkan. Di mana tempurung
(batok kelapa) bahkan merupakan sampah yang dibuang oleh masyarakat setelah
siap diparut. Sekarang tempurung tersebut tidak lagi menjadi sampah melainkan
sebuah sumber energi yang kita olah kembali menjadi arang yang bisa digunakan
masyarakat untuk memasak.
Apabila tempurung (batok kelapa) kita bakar, maka arangnya berbentuk
seperti kepingan-kepingan kecil. Hal ini sangat menyusahkan kita untuk
pemanfaatan arangnya. Untuk itu perlu diciptakan suatu alat yang disebut “Alat
Pencetak Briket Arang”. Disini arang tersebut dipadatkan kembali dengan
campurang bahan perekat tepung kanji dan dibentuk menjadi satu bentuk seperti
hexagonal, cylindrical, square/cube, diak/tablet, dan lain-lain, dimana bentuk-
bentuk ini mempunyai penggunaan yang berbeda-beda.
Dari beberapa uraian tersebut diatas dapat terlihat beberapa keuntungan
yang diperoleh dari penggunaan arang briket sebagai sumber energi alternatif
yang dibuat dengan menggunakan alat briket, antara lain sebagai berikut :
1. Arang briket merupakan sumber energi alternatif yang ramah lingkungan;

15
2. Dapat membantu masyarakat untuk keperluan rumah tangga misalnya
memasak dan untuk penghematan listrik bisa juga digunakan untuk
menyetrika kain;
3. Tempurung (batok kelapa) sebagai bahan baku dapat di peroleh dengan
mudah karena tempurung sudah menjadi sampah;
4. Menghasilkan kalor yang baik dengan asap yang relatif sedikit;
5. Briket dapat dijadikan pilihan mengantisipasi semakin melonjaknya harga
bahan bakar minyak atau gas alam;
6. Briket tempurung kelapa sangat mendukung kelestarian alam, karena
bahan baku yang dipergunakan sama sekali tidak merusak lingkungan hidup;

B. Batasan Masalah
Dalam tugas akhir ini, yang berjudul Rancang Bangun Alat Pembuatan
Briket Arang berbahan baku batok kelapa (tempurung) Kapasitas 3 [kg/jam],
penulis membatasi ruang lingkup pembatasan yaitu :
1. Bagaimanakah prinsip alat pencetak briket arang tempurung kelapa sawit
kapasitas 3 kg/jam?
2. Apa sajakah komponen utama alat pencetak briket arang tempurung
kelapa kapasitas 3 kg/jam?
3. Bagaimanakah gambar kerja atau rancangan alat pencetak briket arang
tempurung kelapa kapasitas 3 kg/jam
4. Bagaimanakah perhitungan gaya-gaya yang bekerja pada komponen-
komponen utama alat?
5. Bagaimanakah proses pembuatan alat pencetak briket arang tempurung
kelapa kapasitas 3 kg/jam?
6. Bagaimanakah proses pembuatan briket arang dan pengujian briket arang?
7. Bagaimanakah analisis biaya pembuatan alat pencetak briket arang
tempurung kelapa kapasitas 3 kg/jam?
8. Bagaimanakah perawatan alat pencetak briket tempurung kelapa kapasitas
3 kg/jam?

16
C. Tujuan
Dalam tugas akhir ini, yang berjudul Rancang Bangun Alat Pembuatan
Briket Arang berbahan baku batok kelapa (tempurung) Kapasitas 3 [kg/jam],
mempunyai tujuan sebagai berikut :
1. Untuk mengetahui bagaimana prinsip kerja alat pencetak briket arang
tempurung kelapa kapasitas 3 kg/jam
2. Untuk mengetahui apa sajakah komponen utama alat pencetak briket arang
tempurung kelapa kapasitas 3 kg/jam
3. Untuk mengetahui bagaimana gambar kerja atau rancangan alat pencetak
briket arang tempurung kelapa kapasitas 3 kg/jam
4. Untuk mengetahui bagaimana perhitungan gaya-gaya yang bekerja pada
komponen-komponen utama alat
5. Untuk mengetahui bagaimana proses pembuatan pencetak briket arang
tempurung kelapa kapasitas 3 kg/jam
6. Untuk mengetahui bagaimana proses pembuatan briket arang tempurung
kelapa dan pengujian briket arang.
7. Untuk mengetahui bagaimana biaya pembuatan alat pencetak briket arang
tempurung kelapa kapasitas 3 kg/jam
8. Untuk mengetahui bagaimana perawatan alat pencetak briket arang
tempurung kelapa berkapasitas 3 kg/jam

D. Manfaat
Tugas akhir ini diharapkan bermanfaat bagi :
1. Penulis sendiri, dimana dalam tugas akhir ini penulis dapat menambah
wawasan tentang Alat Briket Arang;
2. Pemerintah, sebagai salah satu sumber alternatif pengganti minyak tanah
yang ramah lingkungan;
3. Bagi adik-adik mahasiswa yang ingin dan tertarik untuk pengembangan
dari proses pembuatan arang briket;
4. Masyarakat dan pengusaha yang membutuhkan rangkaian pembuatan
arang briket.

17
E. Teknik Pengumpulan Data
Penulis melakukan teknik pengumpulan data yang dibutuhkan dalam
penyusunan tugas akhir ini antara lain dengan cara :
1. Study literature, yaitu membaca buku referensi yang berhubungan dengan
tugas akhir yang penulis susun;
2. Mengumpulkan data-data dari internet;
3. Mengadakan konsultasi kepada Dosen;
4. Melakukan studi lapangan dengan mengamati mesin-mesin dan alat
rancangan yang ada dan yang berkaitan;
5. Melakukan pengujian langsung.

18
BAB II
DASAR TEORI

A. Asal Usul Briket Arang


Sebagai negara yang memiliki areal pertanian, perkebunan dan kehutanan
yang sangat luas, limbah biomass hasil pengolahan pertanian, perkebunan,
kehutanan yang ada di Indonesia terdapat dalam jumlah besar ( seperti kulit
kacang, sekam padi, serbuk gergaji kayu, batok kelapa, dll.) banyak yang tidak
dimanfaatkan (dibakar, dibuang, dll.) sehingga dapat menyebabkan pencemaran
lingkungan hidup dan merusak keseimbangan ekologis. Limbah biomass seperti
batok kelapa dapat dimanfaatkan atau ditingkatkan nilai tambahnya dengan
menciptakan mesin atau alat pencetak briket dan dikarbonisasikan menjadi arang.
Secara tradisional arang merupakan bahan bakar rumah tangga yang
banyak digunakan di pedesaan di Jepang ( disebut ogalite ), Eropa, Amerika dan
Australia untuk memasak ( barbeque ), dll. Selain itu arang juga dimanfaatkan
sebagai bahan bakar dan bahan baku untuk industry (pengecoran logam, farmasi,
makanan, dll.) dan permintaan arang dari Jepang dan Korea Selatan saat ini terus
meningkat. Rancang bangun prototip mesin pencetak arang batok kelapa
merupakan bagian dari kegiatan rancang bangun yang dilakukan untuk
mengurangi pencemaran lingkungan hidup, diversifikasi penggunaan energy serta
membuka peluang ekspor briket.

B. Karakteristik dan Sifat-sifat Arang


1. Karakteristik
Batok kelapa di Indonesia sangat banyak kita temukan. Dan banyak yang
menjadi sampah. Walaupun sebahagiaan masyarakat sudah mulai memanfaatkan
arang batok kelapa untuk memasak. Sebelum batok kelapa dibuat jadi arang,
terlebih dahulu dilakukan pembakaran. Pembakaran yang dimaksud adalah
pembakaran yang tidak sempurna , dimana batok kelapa tersebut tidak
sepenuhnya terbakar dan menjadi abu. Untuk mendapatkan hasil yang baik batok
kelapa tersebut harus dalam keadaan kering. Setelah batok kelapa sudah menjadi
arang kemudian dilakukan penggilingan. Kemudian dicampur dengan tepung

19
kanji sebagai perekatnya. Barulah dimasukkan ke dalam mesin pencetak briket
untuk dipress atau dipadatkan.
Ada beberapa karakteristik dari arang briket yang dibuat dari arang batok
kelapa yaitu antara lain :
a.Nilai Kalor
Nilai kalor dari arang briket ini berkisar 6644,12 Kal/gr. Nilai kalor
ini berbeda-beda, tergantung kepada bahan yang kita gunakan. Seperti
misalnya apabila kita bandingkan dengan arang kayu karet, nilai
kalornya adalah berkisar 4267,87 Kal/gr. Berarti dari sini dapat kita
ambil kesimpulan bahwa nilai kalor yang lebih tinggi adalah nilai kalor
arang tempurung (batok kelapa) yang mempunyai perbedaan mencapai
2376,25 Kal/gr.
b. Kadar zat menguap
Yang dimaksud dengan zat menguap adalah zat yang dapat
menguap sebagai hasil dari proses dekomposisi senyawa-senyawa di
dalam arang. Semakin tinggi kadar zat menguap akan menyebabkan
semakin banyaknya asap yang timbul pada saat arang briket dibakar.
Kadar zat menguap ini dipengaruhi oleh jenis bahan persentase perkat.
c.Kadar abu
Kadar abu menunjukkan besarnya kandungan mineral yang ada
dalam arang briket di mana setelah dilakukan pembakaran, mineral ini
akan berubah menjadi abu. Nilai kadar abu arang briket ini berkisar
antara 0,87%-2,49%.
d. Kadar karbon terikat
Karbon terikat merupakan fraksi karbon (C) yang terikat di dalam
arang briket selain fraksi air, zat menguap dan abu. Kadar karbon
terikat ini sangat menentukan nilai kualitas arang briket
sebagaimananya dinyatakan oleh Djatmiko (1981) dalam sahwalita
(2006) bahwa arang yang bermutu baik adalah arang yang mempunyai
nilai kalor dan kadar karbon terikat yang tinggi tetapi mempunyai kadar
abu yang rendah.
(sumber : www.arangbriket.co.id )

20
Tabel 2.1 Pengujian nilai kalor arang
Jenis Kayu Kadar Kadar Kadar mudah Kadar Karbon Nilai
Air Abu menguap Terikat Kalor
(%) (%) (%) (%) (Kal/gr)
Bakau 3,11 3,59 17,26 79,17 7234,37
Api-api 3,72 3,58 17,25 79,16 7109,32
Tempurun 2,95 3,93 18,32 77,65 6644,12
g Kelapa
Sengon 5,72 6,17 40,00 69,49 5224,90
Lamtoro 7,95 10,58 32,17 60,57 5071,01
Karet 6,10 7,30 23,32 52,41 4267,87
(sumber : www.arangbriket.co.id )

Dari table 2.1 terlihat kadar air, kadar abu, kadar mudah menguap, kadar
karbon terikat, dan nilai kalor keenam jenis kayu tersebut bervariasi. Nilai kalor
tertinggi diperoleh pada jenis kayu Bakau (7234,37 Kal/gr) dan terendah terdapat
pada jenis kayu karet (4267,87 Kal/gr). Semakin tinggi karbon terikat semakin
tinggi nilai kalor kayu tersebut. Menurut Nurhayati (1976) yang dikutip oleh
Sukarno (1977), tinggi rendahnya kadar karbon dipengaruhi oleh kadar zat
menguap dan kadar abu tinggi maka akan diperoleh kadar karbon yang rendah dan
sebaliknya bila kadar zat menguap rendah maka diperoleh kadar karbon tinggi.

2. Sifat Briket Arang


Hasil pengujian sifat fisik mekanik arang dari 6 jenis kayu disajikan pada
table di bawah ini.
Tabel 2.2 Sifat mekanik arang briket 6 jenis kayu
Jenis Kayu Kode Kerapatan Keteguhan Keteguhan
Sampel (gr/cm3) rekat tekan
(kg/cm3) (kg/cm3)
Bakau 1 0,96 2,84 3,80
2 0,96 2,87 3,82
3 0,96 2,88 3,95
1 0,91 2,71 3,62
2 0,91 2,74 3,65
3 0,91 2,77 3,79

21
Api-api 1 0,86 2,09 3,32
2 0,86 2,41 3,42
3 0,86 2,60 3,53
Tempurung 1 0,75 1,80 3,27
2 0,75 1,81 3,28
3 0,75 1,83 3,30
Sengon 1 0,73 1,72 3,16
2 0,73 1,75 3,19
3 0,73 1,77 3,20
Lamtoro 1 0,65 1,64 2,88
2 0,65 1,69 2,91
3 0,65 1,70 2,96
Karet 1 0,96 2,84 3,80
2 0,96 2,87 3,82
3 0,96 2,88 3,95
(sumber : www.arangbriket.co.id )

Dari table terlihat bahwa semakin tinggi kerapatan sebuk arang maka
semakin tinggi keteguhan rekat dan keteguhan tekan. Semakin tinggi persentase
kanji yang dicampur pada arang maka semakin tinggi keteguhan rekat dan
keteguhan tekan. Sudiani dkk. (1999) mengatakan factor-faktor yang
mempengaruhi briket arang adalah jenis sebuk arang, kehalusan serbuk, suhu
pengarangan/karbonisasi dan tekanan. Kerapatan sebuk arangyang rendah
menghasilkan kerapatan briket arang yang rendah pula. Tekanan berpengaruh
terhadap kerapatan dan keteguhan tekan semakin tinggi tekanan semakin tinggi
pula kerapatan dan keteguhan arang tersebut.
Hasil pengujian 3 perlakuan formula briket arang yang meliputi kecepatan
pembakaran, kemudahan terbakar selama penyimpanan dan uji percikan api
disajikan pada tabel di bawah ini.
Tabel 2.3 Pengujian 3 perlakuan formula arang briket
Jenis Kayu Kode Kecepatan Kemudahan Percikan api
Sampel Pembakaran Pembakaran
Bakau 1 Sedang Tidak terbakar Tidak berbahaya
2 Sedang Tidak terbakar Tidak berbahaya
3 Sedang Tidak terbakar Tidak berbahaya
22
Api-api 1 Sedang Tidak terbakar Tidak berbahaya
2 Sedang Tidak terbakar Tidak berbahaya
3 Sedang Tidak terbakar Tidak berbahaya
Tempurung 1 Lambat Tidak terbakar Tidak berbahaya
2 lambat Tidak terbakar Tidak berbahaya
3 Sukar Tidak terbakar Tidak berbahaya
Sengon 1 Lambat Tidak terbakar Tidak berbahaya
2 Sukar Tidak terbakar Tidak berbahaya
3 Sukar Tidak terbakar Tidak berbahaya
Lamtoro 1 Lambat Tidak terbakar Tidak berbahaya
2 Sukar Tidak terbakar Tidak berbahaya
3 Sukar Tidak terbakar Tidak berbahaya
Karet 1 Sukar Tidak terbakar Tidak berbahaya
2 Sukar Tidak terbakar Tidak berbahaya
3 Sukar Tidak terbakar Tidak berbahaya
(sumber : www.arangbriket.co.id )

C. Manfaat Briket Arang


Dengan penggunaan briket arang berbahan baku tempurung (batok kelapa)
sebagai bahan bakar maka kita dapat menghemat penggunaan kayu sebagai hasil
hutan. Selain itu, penggunaan briket arang dapat menghemat pengeluaran biaya
untuk membeli minyak tanah atau elpiji. Dengan memanfaatkan serbuk gergaji,
sampah, tempurung kelapa dan lain-lain sebagai bahan untuk membuat arang
maka akan meningkatkan pemanfaatan limbah sekaligus mengurangi pencemaran
lingkungan. Selama ini serbuk kayu, sampah, tempurung kelapa yang ada hanya
dibakar begitu saja. Manfaat lainnya adalah dapat meningkatkan pendapatan
masyarakat bila pembuatan arang ini dikelola dengan baik untuk selanjutnya
arang tersebut dijual.

D. Hidrolik
Hidrolik berasal dari bahasa Yunani, yang terdiri dari 2 kata Hydra dan
Aulos. Hydra berarti air, dan aulos untuk pipa, gambaran yang menunjukkan
bahwa fluida adalah air walaupun minyak lebih sering digunakan. Dari keterangan

23
tersebut dapat disimpulkan bahwa sistem hidrolik merupakan sistem berbasis
fluida yang menggunakan cairan sebagai media transmisi.
Aliran fluida pada sistem hidrolik digerakkan dengan menggunakan
pompa hidrolik, dimana sebuah pompa mengambil minyak dari sebuah tangki
dan mengirimkannya kebagian bagian lain sirkuit hidrolik. Dengan melakukan itu,
pompa menaikkan minyak ketingkat yang dibutuhkan.

E. Kapasitas
Kapasitas ditentukan dari banyaknya briket arang Tempurung Kelapa
yang dihasilkan dalam waktu satu jam. Dimana dalam satu kali pencetakan
(pengepresan) menghasilkan 1 buah briket arang. Untuk kapasitas ditentukan
oleh:
1. Waktu yang diperlukan selama satu kali proses pencetakan briket
arang adalah :
ttotal = t1 + t2 + t3
t1 = waktu yang diperlukan untuk meuang campuran briket arang
tempurung kelapa kedalam cetakan ( detik )
t2 = waktu yang diperlukan untuk proses pencetakan ( detik )
t3 = waktu pengambilan briket arang tempurung kelapa ( detik )
Dari data waktu diatas, maka jumlah briket arang tempurung kelapa yang
dihasilkan dalam 1 jam adalah :

Dimana :
N = jumlah proses pencetakan briket arang tempurung kelapa / jam
ttotal = waktu yang diperlukan selama selama proses pembuatan briket
arang tempurung kelapa
Maka diperoleh jumlah briket arang tempurung kelapa yang akan
dihasilkan dalam satu jam adalah :
Q = N briket arang tempurung kelapa

F. Tinjauan Terhadap Komponen Alat

24
1. Volume Cetakan
Dari bentuknya cetakan arang briket berbentuk silinder.
Sehingga :
Volume cetakan = Luas alas x tinggi

= π d2xh

Dimana :
d = diameter penakar [mm2]
h = tinggi [mm]
π = 3,14

2. Tegangan Tekan Pada Penekan Atas

Dimana :

3. Tegangan Bidang Pada Silinder Cetakan

\ Dimana :

4. Beban Bengkok Pada Profil I Rangka Atas

Dimana :

25
Dimana momen tahanan bengkok yaitu :

Momen bengkok

5. Tegangan Tarik Pada Rangka Profil I samping

Dimana :

Regangan linier :

Dimana :

26
BAB III
PEMBAHASAN

A. Gambar Desain Alat Pencetak Briket Arang Tempurung Kelapa


Bekapasitas 3 kg/jam

Gambar 3.1

27
B. Prinsip Kerja Alat
Prinsip kerja alat pencetak briket arang ini adalah suatu prinsip kerja di
mana tekanan di peroleh dari dongkrak hidrolik karena diberikan tekanan dan
fluida mengalir dari silinder hidrolik ke silinder piston untuk mendorong piston
keluar. Campuran briket arang yang telah diaduk dan ditimbang dimasukkan
kedalam cetakan. Setelah itu, tutup dengan tutup atas cetakan dan arahkan
penekan atas tepat di atas cetakan untuk menahan tekanan, dan briket arang siap
untuk dicetak.
Gunakan tuas pengungkit dongkrak untuk melakukan pengepresan, maka
batang piston akan keluar menekan adukan briket di dalam cetakan dengan
tekanan sesuai yang diinginkan. Setelah itu, geser penahan atas kesamping,
kemudian lakukan pengepresan tanpa penahan atas untuk mengeluarkan hasil
pengepresan sampai piston berada pada bibir atas cetakan. Hasil dari pengepresan
disebut briket, kemudian briket dikeringkan dibawah sinar matahari dan briket
arang siap untuk diuji

C. Komponen-Komponen Alat Pencetak Briket Tempurung Kelapa


Berkapasitas 3 kg/jam
Komonponen-komponen utama alat Pencetak Briket Tempurung Kelapa
Bekapasitas 3 kg/jam adalah :
1. Rangka alat
2. Pemegang Cetakan
3. Tutup Bawah Cetakan
4. Tutup Atas Cetakan
5. Plat Landasan
6. Tuas Pengungkit
7. Dongkrak Hidrolik
8. Silinder cetakan
9. Pressure Gauge
10. Penekan Atas
11. Engsel Pada Penekan Atas

28
1. Rangka Alat
Rangka alat adalah susunan baja profil U dengan ukuran 700mm x
500mm Rangka berfungsi sebagai tempat pemasangan komponen
penyusun alat dan untuk mengakomodasi mekanisme kerja dari alat
pencetak. Bahan profil I terbuat dari besi cor dan tidak boleh melengkung
pada beban yang diberikan syaratnya σ timbul ≤ σ ijin. Baja profil ini
disambungkan dengan cara pengelasan.

Gambar 3.2

2. Pemegang Cetakan
Pemegang cetakan berfungsi untuk memegang cetakan, alat ini
disambungkan dengan pengelasan pada rangka alat dan cetakan.

Gambar 3.3
3. Tutup Bawah Cetakan
Tutup bawah berfungsi sebagai penahan tekanan cetakan yang
disambung dengan pengelasan pada piston dongkrak bahan ini terbuat dari
st37.

29
Gambar 3.4
4. Tutup Atas Cetakan
Tutup atas cetakan berfungsi sebagai penahan cetakan pada saat
proses pencetakan briket.

Gambar 3.5
5. Plat Landasan (dudukan)
Plat dudukan berfungsi sebagai tempat dudukkan dari dongkrak
dan rangka serta untuk menahan getaran dari komponen yang bekerja, plat
terbuat dari St 37. Plat dudukan ini mampu memikul beban (gaya luar)
yang dikerjakan pada bahan tersebut syaratnya σ timbul ≤ σ ijin.

Gambar 3.6

30
6. Tuas Pengungkit
Tuas pengungkit berfungsi sebagai untuk memompa minyak dari
silinder oli masuk ke silinder piston untuk melakukan pengepresan pada
cetakan, alat ini terbuat dari St 37 dengan ukuran Ø22mm x 33mm

Gambar 3.7

7. Dongkrak Hidrolik
Dongkrak hidrolik berfungsi sebagai alat untuk mengepress
campuran bahan baku briket yang terletak pada cetakan. Dongkrak
hidrolik ini merupakan piston yang bekerja secara Single Acting Cylinder (
Silinder Kerja Tunggal). Fluida yang berasal dari power unit akan
mengalir ke dalam silinder dongkrak sehingga batang dongkrak berfungsi
sebagai batang piston akan keluar. Batang piston ini akan menekan
(mengepress campuran bahan baku briket). Dongkrak ini berkapasitas 5
ton.

Gambar 3.8

31
8. Silinder Cetakan
Cetakan berfungsi memberikan bentuk atau dimensi serta sifat
permukaan briket yang terbuat dari pipe steam dengan ukuran Ø43mm x
100mm yang bertumpu pada penahan cetakan.

Gambar 3.9

9. Pressure Gauge
Pressure Gauge berfungsi untuk mengukur tekanan pada waktu
pengepresan dilakukan. Pressure Gauge ini didesain pada dongkrak
hidrolik dengan cara disambungkan ke silinder piston.

Gambar 3.10

10. Penahan Atas


Penahan Atas berfungsi sebagai penahan tekanan pada saat proses
penekanan cetakan dilakukan bahan ini terbuat dari St 37.

Gambar 3.11

32
11. Engsel Pada Penekan Atas
Engsel berfungssi untuk menggerakkan maju-mundur penahan
atas. Bahan ini terbuat dari St 37 dengan ukuran Ø22mm x 110mm. Engsel
disambungkan ke rangka dan lengan penekan atas dengan cara pengelasan.

Gambar 3.12

D. Kapasitas
Watu yang diperlukan untuk satu kali proses pencetakan briket arang
tempurung kelapa adalah :
ttotal = t1 + t2 + t3
t1 = 60 ( detik ) waktu yang diperlukan untuk menuang campuran
briket arang tempurung kelapa ke dalam tiga cetakan silinder.
t2 = 60 ( detik ) waktu yang diperlukan untuk proses pencetakan.
t3 = 24 ( detik ) waktu pengambilan briket arang tempurung kelapa
ttotal = 60 ( detik ) + 60 ( detik ) + 24 ( detik )
= 144 ( detik )
= 2.24 ( menit )
Dari data waktu diatas, maka jumlah briket arang tempurung kelapa yang
dihasilkan dalam waktu 1 jam adalah :

80 briket arang tempurung kelapa


Alat yang dirancang mampu menghasilkan briket arang tempurung kelapa
sebanyak 80 ( briket arang / jam) dan diperkirakan kerusakan briket arang yang

33
terjadi sekitar 10 %. Maka persentase jumlah yang berkualitas baik adalah :
briket yang dihasilkan per jam :

= 90%

E. Perhitungan Komponen Alat


1. Volume Silinder Cetakan
h = hcetakan – hpenekan bawah – htutup bawah – htutup atas
= 100 [mm] – 10 [mm] – 20 [mm] – 7 [mm]
= 63 [mm]
dsilinder cetakan = 34 mm2

]
Vtotal = jumlah tabung x V
= 3 x 1681,47
= 5044,41 [

2. Tegangan Tekan Pada Penekan Atas

Dimana tekanan tersebut didapatkan dari tekanan yang menghasilkan arang briket
yang bagus
Sehingga :

34
3461,85 [N]
Sehingga tegangan tekan pada penekan atas :

3. Beban bengkok pada rangka profil U rangka atas


L = 420 [mm]

A C B

A Ray C B Rby

F = 3461,85
1729,02 [N]

RA Skala : 7 mm = 1383,2 N

RB
1729,02 [N]

363093, 15 [N/mm] MC
Skala :
5 mm = 90773,28N/mm

MA MB
Gambar 3.13 Diagram Gaya-gaya Penekan pada Profil U Rangka Atas

35
Gaya yang membebani profil U rangka atas F = Fawal - σ c

= 3461,85
=

Rax = 0
ΣFy = 0
Ray + Rby – F = 0
Ray + Rby =

Rax . 0 + Ray . 0 + F . 210

Rax . 0 + Rby . 0 + F . 210

Bidang momen
MC = Ray . 1/2 L
= . 210 [mm]
= 363093,15 [N/mm]
MA = 0
36
MB = 0

Momen bengkok,

Maka,

Berdasarkan tabel baja kosntruksi menurut DIN, bahwa tegangan


maksimum pada St 37 yaitu sebesar 360-440 N/mm2. Sehingga penggunaan bahan
tersebut pada pencetak alat briket arang aman untuk digunakan.

4. Tegangan tarik pada rangka profil U rangka samping

A profil U = b x h - p x l

F = beban pada tumpuan profil U atas

37
Untuk bahan st 37,dengan tegangan maksimum 37 [kg/mm2] maka profil
U aman untuk digunakan.

5. Tegangan Tangensial Pada Silinder Cetakan

D = 40 mm t= 2 mm

Berdasarkan gambar di atas maka silinder tersebut termasuk silinder


berdinding tipis dimana “silinder biasanya dianggap dinding yang ‘tipis’ bila
tebalnya tidak lebih dari 1/20 dari diameternya.” (Mekanika Terapan Edisi
kedua, Titherington & Rimmer).

Elemen gaya yang bekerja normal terhadap elemen silinder yang berkedudukan
sebesar sudut θ dari garis tengah mendatar adalah:

Gaya pecah F adalah jumlah komponen tegak elemen gaya dimana :


F = pDL
Dapat dilihat bahwa total gaya pecah F, bekerja normal terhadap bidang
potong A – A, ditahan oleh gaya P yang sama bekerja pada setiap permukaan
potong dinding silinder. Dengan mempergunakan jumlah gaya tegak, kita peroleh

38
Tegangan yang terjadi pada silinder cetakan disebut tegangan tangensial karena
bekerja menyinggung permukaan silinder. Tegangan yang dihitung adalah rata-
rata.

Tegangan tangensial yang terjadi pada cetakan


Gaya pecah pada F silinder cetakan adalah jumlah komponen tegak elemen gaya :
F = P.D.L
= 7,84 (N/mm2) x 40 (mm) x 100 (mm)
= 31360 N/mm2
Tegangan tangensial pada silinder cetakan yang menahan gaya pecah F

(Literature : mekanika teknik edisi kedua, Thiterington & Rimmer)

F. Proses Pembuatan Alat Pencetak Briket Arang


Bagian ini yang dibahas adalah proses pembuatan komponen-
komponen utama dari Alat Pencetak Briket Arang Tempurung Kelapa Kelapa
Bekapasitas 3 kg/jam

1. Rangka Alat

39
Rangka Alat terbuat dari baja profil U. Profil ini dipotong sesuai
dengan ukuran yang direncakan, kemudian disambungkan dengan las listrik.
Pada plat landasan dibor terlebih dahulu untuk dibuat lubang yang nantinya
akan dipasang baut sebagai tempat dudukan dongkrak. Setelah itu, hasil
sambungan las dirapikan dengan menggunakan mesin gerinda tangan.

2. Penekan Atas
Penekan Atas dipotong dan dibubut sesuai dengan ukuran yang
ditentukan, kemudian lengan penekan juga dipotong sesuai dengan ukuran
yang ditentukan. Setelah itu, Penekan Atas dilas dengan lengan Penekan dan
dilas juga pada engsel lengan. Kemudian Penekan Atas yang telah selesai
dilas pada rangka alat, hasil sambungan las dirapikan dengan menggunakan
mesin gerinda tangan.

3. Cetakan
Cetakan dipotong dan dibubut sesuai dengan ukuran yang ditentukan
untuk pemegang cetakan dipotong dan dibubut juga sesuai ukuran yang
diperoleh. Setelah itu, pemegang cetakan disambungkan pada Cetakan
dengan pengelasan. Hasil pengelasan dihaluskan denga cara digerinda tangan.

4. Pressure Gauge
Pressure Gauge ini didesain pada dongkrak hidrolik disambung
dengan cara pengeboran terlebih dahulu ada dongkrak dan dipasang nipel
dengan cara pengelasan kuningan. Setelah itu, disambungkan dengan selang
dan katup buka dan tutup dari Pressure Gauge ke dongkrak

G.Proses Pembuatan Briket Arang dan Hasil Pengujiannya


Proses pembuatannya dapat kita lihat pada bagan Proses Pembuatan
Briket Arang Tempurung Kelapa Kelapa Bekapasitas 3 kg/jam :

40
Gambar 3.13

1. Proses Pengolahan Bahan Baku Awal


a. Pemilahan Tempurung Kelapa
Tempurung kelapa yang akan dibakar terlebih dahulu dipilih yang
cukup tua dan bersih dari kotoran, disortir dijemur untuk mengurangi
kadar airnya.
b. Pemasukan ke dalam Tungku/Ruang Pengarangan
Ruang pengarang digunakan untuk pirolisis atau pembakaran
tempurung kelapa secara tidak sempurna sehingga pembakaran terhenti
sampai pembentukan molekul karbon atau arang. Ruang pembakaran dapat
berupa lobang di dalam tanah, dapur pengarangan, drum pengarangan, dan
alat pengarangan.
• Lobang di dalam tanah. Di tanah yang air tanahnya tidak dangkal, dapat
digali sebagai ruang pengarangan. Jika tanah berstruktur kuat, dinding dan
lantai lobang tidak perlu diperkuat dengan semen dan batu bata. Jika
struktur tanah tidak kuat, misalnya mudah longsor karena banyak berpasir,
maka dinding dan lantai perlu diperkuat dengan semen dan batu bata.
• Dapur pengarangan. Dapur pengarangan adalah ruangan yang bentuknya
sama dengan lobang pengarangan. Dapur pengarangan dibuat diatas jika
tidak memungkinkan menggali lobang karena air tanah terlalu dangkal.
• Kiln. Kiln merupakan alat khusus untuk pirolisis. Klin sederhana tebuat
dari drum bekas. Pirolisis berlangsung di dalam drum dengan membatasi
pasokan udara terhadap bahan yang sedang dibakar. Pasokan udara
diberikan melalui lobang udara pada badan drum. Pada awal pembakaran,
lobang udara ditutup segera setelah seluruh bahan terbakar, lobang udara
ditutup untuk mengurangi pasokan oksigen. Panas dari pembakaran
sebelumnya pada kondisi kekurangan oksigen sudah cukup untuk pirolisis.

2. Proses Pencetakan Briket Arang


41
a. Proses pembuatan lem kanji
Pembuatan lem kanji dengan cara memasaknya yang dicampur dengan air.
Perbandingan kanji dan air 1 : 2, diaduk sampai benar-benar adukan lem
merata, waktu pembuatannya berkisar 30 menit.
b. Proses penggilingan dan pengayakan arang briket
Arang briket yang telah diarangkan selanjutnya dihaluskan dengan cara
digiling setelah itu diayak agar memisahkan arang yang halus dan kasar.
waktu penggilingan dan pengayakan berkisar 20 menit.
c. Proses pencampuran arang briket dengan lem kanji
setelah proses di atas selesai selanjutnya arang briket dicampur dengan
lem kanji dengan perbandingan 1 : 20, kemudian diaduk sampai merata.
Lamanya proses pencampuran ini berkisar 15 menit.
d. Proses pemasukan bahan baku briket arang ke dalam cetakan
Masukkan campuran arang briket ± 40 gr kedalam masing-masing tabung
cetakan. Waktu proses untuk memasukkan campuran briket arang ini ke
dalam tiga tabung cetakan berkisar 1 menit.
e. Proses pengepresan bahan baku briket arang
Setelah proses pemasukan bahan arang briket arang ke dalam cetakan
selanjutnya proses pengepresan briket dengan tekanan yang diambil
berbeda-beda.

Tabel 3.1 Pengepresan Briket Arang Tempurung Kelapa


Jenis Briket Tekanan (kg/cm2) Waktu (detik)
1 40 35
2 50 40
3 60 45
4 70 50
f. Proses pengeringan briket arang

42
Pada proses ini hasil briket arang yang telah dicetak dijemur di bawah
sinar matahari selama ± 8 jam.

3. Proses Pengujian Briket Arang


Pengujian briket arang dilakukan dengan cara membakar briket arang
pada tungku untuk memasak 0,5 liter air.

Tabel 3.2 Pengujian Briket Arang Tempurung Kelapa


Jenis Tekanan Jumlah Lama Waktu Temperatur Kondisi Air
Briket (Kg/cm2) Briket Nyala Briket Air (0C)
(menit)
1 40 5 45 93 Mendidih
2 50 5 35 93 Mendidih
3 60 5 50 80 Tidak Mendidih
4 70 5 53 85 Tidak Mendidih

Dari pengujian pada table 3.2 di atas dapat disimpulkan bahwa dengan
menggunakan 5 buah briket yang diberikan tekanan 50 kg/cm2 cukup efektif
untuk mendidihkan air sampai dengan 930C dengan waktu 35 menit oleh karena
itu tekanan pada proses pembuatan yang efektif adalah 50 kg/cm2.

43
BAB IV
ANALISA BIAYA DAN PERAWATAN

A. Analisa Biaya
Tujuan analisa biaya adalah untuk mengetahui seberapa jauh kemugkinan
penggunaan alat pencetak briket ini ditinjau dari segi ekonomisnya. Adapun
rumus untuk menghitung/mendapatkan biaya keseluruhan adalah sebagai berikut:
Biaya keseluruhan = biaya material + biaya pembuatan + biaya listrik +
biaya operasional + biaya perkakas

1. Biaya Material
Biaya material merupakan biaya bahan yang digunakan untuk
digunakan untuk membuat alat briket arang, baik bahan baku maupun
bahan jadi.
Tabel 4.1. Biaya Material
No Nama Ukuran Jumlah Harga/Satuan Keterangan
Bahan
1. Plat Baja 500 x 250 x 1 Lembar Rp. 115.000,- Landasan alat
10 (mm)
2. Profil U INP 80 x 2 Batang Rp.80.000,- Rangka alat
560 x 42 x 5
(mm)
3. Profil U INP 80 x 1 Batang Rp.30.000,- Rangka alat
340 x 40 x 5
(mm)
4. Pipa Ø 40 x 120 1 Batang Rp.18.000,- Cetakan
Steam (mm)
5. Besi Pejal Ø 22 x 300 1 Batang Rp.50.000,- Tuas
(mm) pengungkit
dongkrak
6. Besi Padu 50mm x 480 1 Batang Rp.45.000,- Pemegang
(mm) cetakan
7. Besi Pejal Ø 33 x 120 1 Batang Rp.38.000,- Penekan atas
(mm)
8. Besi Pejal Ø 40 x 100 1 Batang Rp.4.000,- Tutup atas
44
(mm) dan bawah
cetakan
9. Besi Pejal Ø 33 x 60 1 Batang Rp.6000,- Engsel
(mm)
10. Plat Besi 190 x 35 x 5 1 Lembar Rp.10.000,- Plat
(mm) penyambung
engsel dan
penekan atas
Total Rp.396.000,-

Table 4.2 : Biaya Bahan Jadi


NO Nama Bahan Ukuran Jumlah Harga Satuan
1 Dongkrak Kapasitas 5 1 Buah Rp.200.000,-
Ton
2 Pressure Tekanan 1 Buah Rp.125.000,-
gauge 100kg/cm2
3 Baut M6 x 1 4 Buah Rp.2000,-
4 Per Ø 15 x 22 2 Buah Rp.120.000,-
(mm)
5 Nipple Ø 8,5 x 20 2 Buah Rp.6000,-
Penghubung (mm)
6 Elbow 900 1
/4 inchi 1 Buah Rp.5000,-
1
7 Katup /4 inchi 1 Set Rp.7000,-
Total Rp.348.000,-
2. Biaya Pembuatan
Untuk biaya pembuatan yan tepat, sulit bagi penulis untuk
menentukan secara tepat, sebab penulis tidak mengadakan penelitian
khusus untuk masalah ini. Untuk itu penulis mencoba menghitung biaya
pembuatan ini menurut pengtahuan penulis. Biaya yang dimaksud adalah
upah kerja untuk membuat alat pencetak briket arang ditambah biaya
listrik yang dipakai selama proses alat ini.upah tenaga kerja diamsumsikan
sesuai dengan upah minimum perhari dikalikan dengan hari kerja selama
pembuatan alat, sedangkan biaya listrik didapat dari daya peralatan yang
dikalikan lama pemakaian alat. Upah perhari minimum regional untuk
Sumatera Utara tahun 2009 sebesar Rp.800.000,- perbulan dengan jumlah
hari kerja maksimum 8 jam.

45
Jumlah hari kerja untuk biaya pembuatan alat pencetak briket dari
awal sampai selesai yaitu selama 10 hari. Daya peralatan, lama pemakaian
listrik diketahui dari masing – masing peralatan.
Lama pemakaian mesin-mesin yang digunakan dalam proses
pembuat alat pencetak :
1. Mesin bubut
a. Perhitungan waktu pemakaian mesin bubut pada proses
pembubutan lengan penekan atas :
LLengan penekan atas = 220 mm
d = 70 mm Sr = 0,5 mm
V = 20 m/menit
Pembubutan melintang pada lengan penekan atas dari Ø 70 mm
menjadi Ø 60 mm

maka ;

Tm1.1 = 4,6 menit x 10 pemakanan = 46 menit

• Pembubutan muka lengan penekan atas (kanan) :

125 rpm

0,48 menit x 20 pemakanan = 9,6 menit


46
Pembubutan muka lengan penekan atas (kiri) sama dengan proses
pembubutan muka lengan penekan atas sebelah kanan dengan lama
waktu yang dibutuhkan yaitu :
Tm1.2 + waktu pelepasan benda kerja dari cekaman + penyetingan
pemasangan benda kerja
= 9,6 menit + 2 menit + 5 menit = 16,6 menit
Tm1 Total = 46 menit + 9,6 menit + 16,6 menit
= 72 menit = 1 jam 12 menit

b. Perhitungan waktu pemakaian mesin bubut pada proses


pembubutan tutup atas cetakan, tutup bawah cetakan, dan
penyangga penekan atas :
Ltutup atas cetakan = 80 mm
d = 32 mm Sr = 0,5 mm
V = 20 m/menit

maka ;

Tm2 = 0,8 menit x 20 pemakanan


= 16 menit
Hasil pembubutan ini kemudian di potong menggunakan gergaji
dengan panjang 10 mm per masing-masing tutup cetakan sebanyak
6 unit.

• Pembubutan penyangga penahan cetakan :


Ltutup atas cetakan = 20 mm
d = 85 mm Sr = 0,5 mm
47
V = 20 m/menit

maka ;

Tm2 .1 = 0,3 menit x 5 pemakanan


= 1,5 menit
Pembubutan muka penyangga penekan atas (kiri dan kanan) :

167,5 rpm

0,47 menit x 10 pemakanan = 4,7 menit

0,47menit x 10 pemakanan + 2 menit (lama


menyeting benda kerja) = 4,9 menit
Tm2 total = 16 menit + 1,5 menit + 4,7 menit + 4,9 menit
= 27 menit

c. Perhitungan waktu pemakaian mesin bubut pada proses


pembubutan tabung cetakan :
Ltabung cetakan = 120 mm
d = 50 mm Sr = 0,5 mm
V = 20 m/menit

maka ;
48
Tm3.1 = 1,4 menit x 10 pemakanan = 14 menit
= 14 menit x 3 unit cetakan
= 42 menit

Pembubutan muka silinder cetakan :

238,9 rpm

0,2 menit x 20 pemakanan = 4 menit


0,2 menit x 20 pemakanan + 2 menit (lama
menyeting benda kerja )= 6 menit

•Lama waktu proses pemboringan silinder cetakan :


Dik : L= 100 mm d = 30 mm
Sr = 0,23 mm/rev V = 20 m/menit
L = l + 0,3x d = 100 + 0,3(30)
= 109 mm

49
Tm3.3 = 2,23 menit x 3 unit tutup atas cetakan
= 6 menit

• Lama proses pembubutan piston penekan dari Ø 50 menjadi Ø35


dengan panjang 100 mm
Ltabung cetakan = 120 mm
d = 50 mm Sr = 0,5 mm
V = 20 m/menit

maka ;

Tm4 = 1,4 menit x 15 pemakanan = 21 menit


= 21 menit x 3 unit cetakan
= 63 menit
Pembubutan muka piston penekan (samping kiri dan kanan) :

273 rpm

0,12 menit x 20 pemakanan = 2,4 menit

50
0,12 menit x 20 pemakanan + 2 menit (lama
menyeting benda kerja )= 4,4 menit

Tm total proses pembubutan = Tm1 + Tm2 + Tm3 +Tm4


= 72 menit + 27 menit + 58 menit + 69,8 menit
= 227 menit = 3 jam 47 menit

Tabel 4.3. Biaya Pemakaian Listrik


No. Jenis Mesin Daya Lama Daya
Pemakaian Pemakaian
1 Mesin Bubut 2,4 ( kw ) 3 jam 47 2,4 kw x 3,78 h
menit = 9 ( kwh )
2 Mesin Gerinda 0,7 ( kw ) 1 ( jam ) 0,7 kw x 1h =
0,7 ( kwh )
3 Mesin Las 7,5 ( kw ) 21 ( jam ) 7,5 kw x 21 h =
157,5 ( kwh )
Total 167( kwh )
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa total penggunaan listrik =
258.925 (kwh). Sementara biaya penggunaan listrik dari PLN adalah :
Rp. 495/ kwh x 167 = Rp. 82.665,-

51
Tenaga kerja yang dipakai sebanyak 4 orang maka jumlah upah
tenaga kerja = upah tenaga kerja x jumlah pekerja ( orang )
= Rp.25.000 x 4
= Rp. 100.000,-
Maka upah totalnya adalah Rp. 100.000 x 10 hari kerja = Rp. 1.000.000,-
Jadi total pembuatan = upah total tenaga kerja + total biaya listrik
= Rp. 1.000.000,- + Rp. 82.665,-
= Rp. 1.082.665,-
Dari biaya material dan biaya pembuatan dapat ditentukan biaya
keseluruhan biaya pembuatan alat pencetak briket ini adalah :
Biaya keseluruhan = biaya material + biaya pembuatan
= Rp. 763.000 + Rp. 1.082.665,-
= Rp. 1.845.665,-

B. Perhitungan Titik Impas ( Break Event Point )


Analisa titik impas ( BEP ) adalah suatu teknik menganalisa biaya dalam
perencanaan dan pembuatan suatu rancangan produksi guna mempelajari
hubungan antara biaya tetap, biaya variable, keuntungan dan volume kegiatan.
Masalah break event muncul apabila suatu perusahaan mempunyai biaya variable
dan biaya tetap. Besarnya biaya – biaya totalitas akan berubah – ubah sesuai
dengan volume perubahan biaya produksi. Sedangkan biaya tetap secara totalitas
tidak mengalami perubahan meskipun ada perubahan pada volume produksi.
Adapun yang termasuk biaya variable adalah bahan mentah, upah buruh langsung,
dan komisi penjualan. Sedangkan yang termasuk biaya tetap pada umumnya
adalah modal awal untuk pendirian pabrik, membeli mesin – mesin produksi, dan
lain – lain.
Berhubungan dengan itu sangatlah penting bagi para pembeli yang ingin
membeli alat ini untuk mengetahui volume produksi atau volume kegiatan untuk
menutupi modal awal pembelian alat ini. Dalam hal ini volume penjualan,
penghasilannya tetap sama dengan biaya totalnya. Sehingga pengusaha tidak

52
mendapatkan kerugian atau dinamakan break event point ( BEP ). Untuk
menganalisa titik impas berlaku rumus :

Dimana : P = Harga jual briket / buah.


V = Biaya variabel / buah (biaya bahan baku, upah tenaga kerja)
*Biaya bahan baku : Rp 1.500,-
*Upah tenaga kerja : Rp 500-,
FC = Biaya tetap atau harga alat
Q = Jumlah / kuantitas produk yang dihasilkan dan dijual.

Jadi, untuk mengembalikan biaya tetap (harga beli alat ) alat harus
memproduksi briket arang sebanyak 3.691 buah. Angka ini dicapai dalam jangka
waktu 7 hari produksi.
C. Perawatan Alat Pencetak Briket
Perawatan merupakan salah satu kegiatan untuk memelihara dan menjaga
fasilitas dan komponen-komponen peralatan agar tahan lama, sehingga
diharapkan dapat memberikan keuntungan yang optimal.
Untuk memelihara alat briket arang yang baik dan benar, maka prinsip
kerja alat harus dikuasai terlebih dahulu, dengan dikuasai terlebih dahulunya
prinsip kerja alat tersebut, maka diagnosa terhadap kerusakan yang mungkin
terjadi dapat diketahui dan diatasi dengan mudah dan tepat. Adapun tujuan utama
diadakan pemeliharaan dan perawatan pada alat briket arang, antar lain:
1. Menjaga kondisi seluruh kerusakan agar selalu dalam
keadaan yang baik dan siap dipakai;
2. Menghindari terjadinya kerusakan yang berat dan
memperpanjang daya tahan alat;
3. Agar tahan alat dapar dioperasikan dengan baik sehingga
hasil yang diinginkan dapat tercapai;
53
Dalam prakteknya kegiatan perawatan suatu peralatan dapat dibagi dua
kelompok, yaitu perawatan terencana dan perawatan (Emergency Maintenance).
Perawatan terencana dapat dibagi dua, yaitu :
1. Perawatan Pencegahan (Preventive Maintenance), yaitu jenis
perawatan yang dilakukan denga internal tertentu, maksudnya untuk
memindahkan kemungkinan terjadinya gangguan kemacetan atau
kerusakan mesin atau peralatan. Hal ini berupa inspeksi, penyetelan
dan pelumasan.
2. Perawatan Korektif (Corrective Maintenance), yaitu
perawatan yang bertujuan untuk mengembalikan mesin pada
standard yang diperlukan. Hal ini berupa reparasi dan
pembongkaran.
Hal yang perlu ditekankan dalam perawatan adalah masalah kebersihan
mesin atau peralatan setiap selesai beroperasi namun untuk yang lainnya sudah
umum dilakukan oleh orang yang sebagaimana yang telah dilakukan untuk mesin
atau peralatan yang umumnya dipakai.
Adapun peralatan yang perlu diperhatikan pada alat Pencetak Briket Arang
Tempurung Kelapa berkapasitas 3 kg/jam ini adalah :

1. Komponen Penggerak
d. Piston
Piston hidrolik merupakan komponen yang penitng dalam
alat ini. Agar lancarnya keluar masuk piston, maka pada batang
piston harus dijaga kebersihannya. Sebab piston ini yang akan
bergesekan dengan seal, yang menjaga agar minyak tidak bocor
melalui batang piston.

2. Komponen Pendukung
a. Cetakan
Setelah cetakan digunakan, maka sebaiknya bersihkan dari
sisa-sisa briket dengan cara dilap dengan kain agar tidak terjadi
penumpukan sisa-sisa briket.
b. Engsel pada penekan atas

54
Lumasi engsel agar mudah menggerakkannyamaju atau
mundur dan juga untuk mencegah terjadinya karat dan aus.
c. Pressure Gauge
Untuk merawat komponen ini, hal yang sangat perlu
diperhatikan adalah tutup dari pressure gauge kemungkinan sumbat
disebabkan dari kotoran oli.

55
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

A. KESIMPULAN
1. Alat yang dirancang aman untuk mencetak briket sampai dengan
tekanan 80 kg/cm2.
2. Tekanan yan paling baik dari hasil pengujian untuk mencetak briket
arang tempurung kelapa adalah 50kg/cm2.
3. Dari pengujian yang dilakukan tekanan briket 50 kg/cm2 , mampu
untuk mendidihkan air dengan waktu 30 menit, sedangkan tekanan 40
kg/cm2 mampu mendidihkan air dalam waktu lebih lama, tekanan 60,
70 dan 80 kg/cm2 tidak mampu untuk mendidihkan air karena
briketnya lama terbakar dan kurangnya oksigen pada waktu
pembakaran.
4. Dari hasil pengujian yang dilakukan yang dilakukan briket arang
menghasilkan bara yang besar yang cocok untuk pemanggangan
makanan.

B. SARAN
1. Agar proses pembakaran berjalan dengan lancar maka pada waktu
pembakaran perlu tambahan oksigen, dengan cara menghembuskan
udara atau menambah lubang ventilasi pada tungku
2. Agar panas yang dihasilkan oleh briket sempurna maka dibutuhkan
tungku pembakaran yang tidak menyerap panas seperti tungku batu.
3. Agar mutu briket yang dihasilkan baik, perhatikan perbandingan
volume lem kanji dan arang tempurung kelapa serta adukan harus
merata.
4. Agar proses pencetakan lebih efektif dan efesien maka desain alat
disempurnakan.

56
LAMPIRAN 1

PROSES PENGAYAKAN ARANG TEMPURUNG KELAPA

PROSES PEMBUATAN LEM KANJI

57
PROSES PENCAMPURAN ARANG TEMPURUNG KELAPA DENGAN LEM
KANJI

PROSES PEMASUKAN CAMPURAN ARANG BRIKET TEMPURUNG


KELAPA

58
PROSES PENGEPRESAN / PENCETAKAN ARANG BRIKET

PROSES PENGELUARAN / PENGAMBILAN HASIL CETAKAN ARANG


BRIKET

59
PROSES PENGUJIAN ARANG BRIKET TEMPURUNG KELAPA

PENGAMBILAN DATA UNTUK MENGUKUR SUHU AIR

60
LAMPIRAN 4

61
62
63
64
65
66