Anda di halaman 1dari 2

Perbedaan Hasil Pengukuran yang akurat dan presisi !!

Hasil pengukuran dikatakan akurat bila nilai rata-rata hasil pengukuran mendekati/ hamper
sama dengan nilai yang benar. Bila nilai rata-rata jauh dari nilai benar maka hasil pengukuran
dikatakan tidak akurat.

Contoh :

Nilai benar panjang benda adalah 8,24 cm. Lima kali dilakukan pengukuran berulang didapatkan
data pengukuran (1). 8,20 (2). 8,22 (3). 8,20 (4). 8,28 dan (5). 8,25. Nilai rata-rata hasil
pengukuran didapatkan dari ((8,20 + 8,22 + 8,20 + 8,28 + 8,25)/5) = 8,23 cm. Maka nilai rata-
rata hasil pengukuran tersebut dikatakan akurat karena mendekati nilai benar yaitu 8,24

Ketelitian (accuracy)

Akurasi pengukuran atau pembacaan adalah istilah yang sangat relatif. Akurasi didefinisikan
sebagai beda atau kedekatan (closeness) antara nilai yang terbaca dari alat ukur dengan nilai
sebenarnya. Dalam eksperiman, nilai sebenarnya yang tidak pernah diketahui diganti dengan
suatu nilai standar yang diakui secara konvensional. Secara umum akurasi sebuah alat ukur
ditentukan dengan cara kalibrasi pada kondisi operasi tertentu dan dapat diekspresikan dalam
bentuk plus-minus atau presentasi dalam skala tertentu atau pada titik pengukuran yang spesifik.
Semua alat ukur dapat diklasifikasikan dalam tingkat atau kelas yang berbeda-beda, tergantung
pada akurasinya. Sedangkan akurasi dari sebuah sistem tergantung pada akurasi individual
elemen pengindra primer, elemen sekunder dan alat manipulasi yang lain. Setiap unit
mempunyai kontribusi terpisah dengan batas tertentu.

Jika ± a1, = a2 dan ± a3 adalah batas akurasi individual, maka akurasi total dari sistem dapat
diekspresikan dalam bentuk bawah akurasi seperti berikut :

A = ± ( a1+ a2 + a3 ) ………………..

Dalam hal tertentu nilai batas bawah akurasi total diatas mempunyai kelemahan, maka dalam
praktek orang lebih sering menggunakan nilai akar kuadrat rata-rata untuk mendefinisikan nilai
akurasi dari sebuah sistem, yaitu :

A = ± √ ( a1² + a2² + a3² ),,,……………………

Sedangkan hasil pengukuran dikatakan presisi bila data hasil pengukuran terpencar dekat
dengan nilai rata-rata hasil pengukuran sebagaimana contoh diatas.

Bila hasil lima kali pengukuran diatas didapatkan (1). 8,35 (2). 8,42 (3). 7,95 (4). 7.95 dan (5).
8,50. Nilai rata-rata hasil pengukuran 8,23 cm, maka dikatakan tidak presisi karena penyebaran
hasil pengukuran terpancar jauh dari nilai rata-ratanya walaupun nilai rata-ratanya mendekati
nilai sebenarnya.
Ketepatan (precision)

Presisi adalah istilah untuk menggambarkan tingkat kebebasan alat ukur dari kesalahan acak.
Presisi menyatakan seberapa dekat nilai hasil dua kali atau lebih pengulangan pengukuran.
Semakin dekat nilai-nilai hasil pengulangan pengukuran maka semakin tinggi presisi pengukuran
tersebar . Jika pengukuran individual dilakukan berulang-ulang, maka sebaran hasil pembacaan
akan berubah-ubah disekitar nilai rata-ratanya. Bila Xn adalah nilai pengukuran ke n dan Xn
adalah nilai rata-ratanya n pengukuran maka secara metematis, presisi dapat dinyatakan sebagai

Presisi = 1 – | Xn – Xn | = ( 1 – | Xn + Xn | ) 100% ……

Presisi tinggi dari alat ukur tidak mempunyai implikasi terhadap akurasi pengukuran. Alat ukur
yang mempunyai presisi tinggi belum tentu alat ukur tersebut mempunyai akurasi tinggi. Akurasi
rendah dari alat ukur yang mempunyai presisi tinggi pada umumnya disebabkan oleh bias dari
pengukuran, yang bisa dihilangkan dengan kalibrasi.