P. 1
Ta an Zaenal PDF

Ta an Zaenal PDF

|Views: 1,592|Likes:
Dipublikasikan oleh An Zaenal Arif
karya yang selama 3 tahu berada di Politeknik Negeri Semarang dan telah diujikan dan mendapat nilai A.
karya yang selama 3 tahu berada di Politeknik Negeri Semarang dan telah diujikan dan mendapat nilai A.

More info:

Published by: An Zaenal Arif on Oct 06, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/16/2013

pdf

text

original

TUGAS AKHIR RENCANA PELAKSANAAN PEMBANGUNAN ABUTMEN KIRI JEMBATAN KALI GROMPOL KABUPATEN SRAGEN PROVINSI JAWA TENGAH

Disusun Untuk Memenuhi Syarat Kelulusan Program Pendidikan Diploma III Jurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Semarang

Disusun oleh :

AN ZAENAL ARIF 31207202

PROGRAM STUDI KONSTRUKSI SIPIL JURUSAN TEKNIK SIPIL POLITEKNIK NEGERI SEMARANG 2010
i

HALAMAN PERSETUJUAN

Laporan Tugas Akhir dengan judul “Rencana Pelaksanaan Abutmen Kiri Jembatan Kali Grompol Kabupaten Sragen Propinsi Jawa Tengah”, ini telah diperiksa dan disetujui oleh pembimbing pada :

Hari Tanggal Tempat

: : : Politeknik Negeri Semarang

Pembimbing Utama

Pembimbing Pendamping

Drs.Supardjo NIP 1954090519864031002

Ukiman, S.T.,M.T. NIP 195607061988111001

PENGESAHAN

Tugas akhir ini telah dipertahankan di depan tim penguji dan diterima sebagai syarat akhir studi pada Jurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Semarang pada : Hari Tanggal Tempat : : : Politeknik Negeri Semarang

Penguji I

Penguji II

Penguji III

Garup Lambang Goro, S.T, M.T NIP. 19670812 199003 1 003

Hartono, SST NIP. 19540105 198403 1 002

Kusdiyono, Drs, M.T NIP. 19560411 198403 1 001

Ketua Penguji

Sekretaris Penguji

Pentardi Rahardjo, Drs, M.T. NIP. 19561124 198403 1 001

Royswan Isgandhi, Drs, M.Pd NIP. 19590110 198703 1 002

Mengetahui, Ketua Jurusan Teknik Sipil Kaprodi Konstruksi Sipil

Sup riyo , S. T . M .T . NIP.19650806 1990031003

W a r s i t i , S. T . M .T . NIP.196203121988032002

MOTTO

Percaya pada Allah SWT, Percaya pada Diri Sendiri & Katakan Bisa Untuk Sesuatu Yang Akan Kau Lakukan

Allah tidak akan memberikan sesuatu diluar Kemampuan Umatnya.

(Al-Baqqarah;286)
Carilah ilmu mulai dari Ayunan sampai ke Liang Lahat
(Al Hadits)

Don’t Waste Your Time Or Time Will Waste You.

PERSEMBAHAN

Dengan segala karunia yang telah Allah SWT berikan, Laporan Tugas Akhir ini dapat terselesaikan dan akhirnya dengan segala ungkapan terima kasih kupersembahkan kepada : 1. 2. Allah Yang Maha Kuasa dengan segala Kesempurnaan-Nya. Bapak dan Ibu ku tercinta, yang selalu membimbing, memotivasi, dan mendoakanku untuk menjadi orang yang sukses, 3. 4. Keluarga Besar ku yang sangat aku Cintai. Yang terhormat Bapak Supardjo,Drs. Dan Bapak Ukiman, S.T.,M.T. dengan segala bimbingan, nasihat dan sarannya, 5. Temen2 Civil Engineering Polytechnic State of Semarang 2007 dan Adik - adik kelasku, 6. Temen- temen KS-3C yang The Best….makasih kalian telah menjadi keluarga selama 3 tahu dan akan menjadi keluarga selamanya,,,,,love u All… 7. Temen Kontrakan,..makasih atas smua nasehat,hiburan dan semua yang menjadikan saya lebih baik…..

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang selalu melimpahkan karunia dan hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan Tugas Akhir yang berjudul “Rencana Pelaksanaan Abutment Jembatan Cacaban (arah Slawi ) Kabupaten Tegal Propinsi Jawa Tengah”. Laporan Tugas Akhir ini disusun untuk memenuhi syarat dalam menyelesaikan studi pendidikan Diploma III Jurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Semarang. Penyelesaian Laporan Tugas Akhir ini tidak lepas dari bimbingan dan dukungan semua pihak. Untuk itu pada kesempatan ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada : 1. Drs. Totok Prasetyo B,Eng.MT, selaku Direktur Politeknik Negeri Semarang; 2. Bapak Supriyo, S.T. M.T. selaku Ketua Jurusan Teknik Sipil; 3. Ibu Warsiti, S.T. M.T., selaku Kaprodi Konstruksi Sipil; 4. Bapak Kusdiyono, Drs. M.T. dan Bapak Pentardi Rahardjo, Drs. MT selaku dosen pembimbing Tugas Akhir; 5. Bapak dan Ibu di rumah yang selalu memotivasi penulis untuk menimba ilmu dengan sebaik-baiknya dimanapun penulis berada; 6. Keluarga Besarku yang selalu memberi dukungan, saran dan arahan agar penulis menjadi orang yang berbudi pekerti baik, 7. Semua pihak yang telah banyak membantu dan memberi dorongan sampai selesainya laporan Tugas Akhir ini. Penulis menyadari sepenuhnya bahwa dalam menyusun laporan ini masih banyak kekurangannya. Oleh karena itu, penulis sangat mengharapkan kritik dan saran dari pembaca. Penulis berharap agar laporan ini dapat bermanfaat bagi semua pihak. Semarang, 1 September 2010

Penulis

DAFTAR ISI

JUDUL ....................................................................................................................i HALAMAN PERSETUJUAN .............................................................................. ii HALAMAN PENGESAHAN .............................................................................. iii MOTTO ................................................................................................................. v PERSEMBAHAN .................................................................................................vi KATA PENGANTAR ........................................................................................ vii DAFTAR ISI .........................................................................................................ix DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... xiii DAFTAR TABEL ...............................................................................................xiv

BAB I

PENDAHULUAN ............................................................................ I-1 1.1 Latar Belakang .............................................................................. I-1 1.2 Tujuan ........................................................................................... I-2 1.3 Ruang lingkup Pembahasan .......................................................... I-3 1.4 Pembatasan Masalah ...................................................................... I-3 1.5 Metode pengumpulan Data ........................................................... I-5 1.6 Sistematika Penulisan ................................................................... I-5

BAB II MANAJEMEN PROYEK .............................................................. II-1 2.1 Maksud dan Tujuan Manajemen Proyek ...................................... II-1 2.2 Unsur-unsur Pengelola proyek ..................................................... II-3 2.3 Struktur Organisasi Lapangan ...................................................... II-7 BAB III SPESIFIKASI ALAT dan MATERIAL ...................................... III-1 3.1 Pendahuluan ............................................................................... III-1 3.2 Spesifikasi Alat .......................................................................... III-1 3.3 Spesifikasi Material ................................................................... III-11 BAB IV RENCANA PELAKSANAAN PEKERJAAN ............................ IV-1 4.1 Uraian Umum ............................................................................. IV-1 4.2 Pekerjaan Persiapan ................................................................... IV-3 4.2.1 Perencanaan Lapangan (Site Plan) ...................................... IV-3

ix

4.2.2 Pekerjaan Pembersihan Lapangan ...................................... IV-3 4.2.3 Pekerjaan Pengukuran Lapangan ........................................ IV-5 4.2.4 Pekerjaan Pembuatan direksi Keet ...................................... IV-7 4.2.5 Pembuatan Papan Nama dan Papan Peringatan .................. IV-9 4.2.6 Mobilisasi ........................................................................... IV-10 4.2.7 Asuransi, Administrasi, dan Dokumentasi ......................... IV-11 4.2.8 Penyedia Air dan Listrik .................................................... IV-11 4.2.9 Pengujian Laboratorium ..................................................... IV-11 4.3 Pekerjaan Pembuatan Jalan Kerja dan Coverdam...................... IV-12 4.3.1 Pekerjaan Pengukuran ...................................................... IV-13 4.3.2 Pekerjaan Bowplank ......................................................... IV-15 4.3.3 Galian Tanah ..................................................................... IV-18 4.4 Pekerjaan Pondasi Sumuran ....................................................... IV-22 4.4.1 Pemasangan Bouwpalnk ................................................... IV-22 4.4.2 Pekerjaan Galian Pondasi Sumuran .................................. IV-23 4.4.3 Pekerjaan Begesting Pondasi Sumuran ............................. IV-24 4.4.4 Pekerjaan Penulangan ....................................................... IV-24 4.4.5 Pengecoran Pondasi Sumuran ........................................... IV-25 4.4.6 Pembongkaran Begesting .................................................. IV-27 4.4.7 Pengecoran Isi Sumuran.................................................... IV-28 4.4.8 Perawatan Beton .............................................................. IV-29 4.4.9 Penimbunan dan Pemadatan ............................................. IV-30 4.5 Pekerjaan Abutmen ................................................................... IV-31 4.5.1 Pekerjaan Persiapan .......................................................... IV-31 4.5.2 Pembuatan Lantai Kerja .................................................... IV-33 4.5.3 Pekerjaan Acuan Perancah ............................................... .IV-34 4.5.3.1 Pemilihan Bahan ..................................................... IV-35 4.5.3.2 Perhitungan Acuan Perancah .................................. IV-36 4.5.3.3 Pemasangan Acuan dan Perancah .......................... IV-38 4.5.4 Pekerjaan Penulangan dan Pemasangan ........................... IV-40 4.5.5 Pengecoran Abutmen dan Sayap....................................... IV-45

x

4.5.6 Pembongkaran Acuan dan Perancah ................................. IV-48 4.5.7 Perawatan Beton ............................................................... IV-50 4.6 Pekerjaan Plat Injak................................................................... IV-53 4.6.1 Pasir Urug dan Lantai Kerja.............................................. IV-53 4.6.2 Pekerjaan Penulangan ....................................................... IV-53 4.6.3 Pekerjaan Begesting .......................................................... IV-53 4.6.4 Pengecoran Beton ............................................................. IV-54 4.6.5 Pembongkaran Begesting dan Perawatan Beton ............... IV-54 4.7 Pekerjaan Akhir......................................................................... IV-55 4.7.1 Pembersihan Kembali Lokasi Proyek ............................... IV-55 4.7.2 Demobilisasi...................................................................... IV-55 BAB V RENCANA ANGGARAN PELAKSANAAN ............................... V-1 5.1 Pendahuluan ............................................................................... V-1 5.1.1 Penaksiran Harga Bahan ................................................... V-2 5.1.2 Penaksiran Harga Upah Tenaga Kerja .............................. V-3 5.1.3 Penaksiran Biaya Peralatan ............................................... V-4 5.1.4 Biaya Tak Terduga ............................................................ V-5 5.1.5 Analisa Harga Satuan ........................................................ V-7 5.1.6 Daftar Alat ....................................................................... V-10 5.2 Daftar Upah Tenaga, Sewa Alat dan Bahan .............................. V-14 5.3 Rekapitulasi Akhir .................................................................... V-25 5.4 Rekapitulasi Awal ..................................................................... V-26 5.5 Analisa Sumber Daya dan Harga Satuan ................................... V-27 5.5.1 Pekerjaan Persiapan ........................................................... V-30 5.5.2 Pekerjaan Tanah ................................................................. V-31 5.5.3 Pekerjaan Pondasi Sumuran .............................................. V-33 5.5.4 Pekerjaan Abutment dan Sayap ......................................... V-33 5.5.5 Pekerjaan Plat Injak ........................................................... V-35 5.5.6 Pengendalian Mutu ............................................................ V-37 5.5.7 Pekerjaan Akhir ................................................................. V-39 5.6 Perhitungan Volume .................................................................. V-45

xi

BAB VI PENGENDALIAN PEKERJAAN ............................................... VI-1 6.1 Pendahuluan ................................................................................ VI-1 6.2 Pengendalian Waktu ................................................................... VI-1 6.2.1 Time Schedule dan Kurva S ................................................ VI-2 6.2.2 Network Planning (NWP) ................................................... VI-2 6.3 Pengendalian Biaya ..................................................................... VI-3 6.4 Pengendalian Tenaga Kerja, Alat, dan Bahan ............................. VI-4 6.4.1 Pengendalian Tenaga Kerja ................................................ VI-5 6.4.2 Pengendalian Alat ............................................................... VI-8 6.4.3 Pengendalian Bahan .......................................................... VI-11 6.5 Pengendalian Mutu Pekerjaan ................................................... VI-14 6.5.1 Uji Beton .......................................................................... VI-16 6.5.2 Uji Tanah ........................................................................... VI-18 6.6 Pengendalian Administrasi ....................................................... VI-20 6.7 Daftar Pemeriksaan ................................................................... VI-22 6.7.1 Sebelum Proyek Dimulai .................................................. VI-25 6.7.2 Selama Pekerjaan Berlangsung ......................................... VI-28 6.7.3 Sesudah Proyek Selesai .................................................... VI-30 6.8 Time Schedule .......................................................................... VI-32 6.9 Net Work Planning ( NWP )..................................................... VI-36 BAB VII PENUTUP ..................................................................................... VII-1 7.1 Kesimpulan ............................................................................... VII-1 7.2 Saran – Saran ............................................................................ VII-1 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

xii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Gambar 2.2 Gambar 2.3 Gambar 2.3 Gambar 4.1 Gambar 4.2 Gambar 4.3 Gambar 4.4 Gambar 4.5 Gambar 4.6 Gambar 4.7 Gambar 4.8 Gambar 4.9

Hubungan Kerja Pengelola Proyek ......................................... II-3 Struktur Organisasi Dinas Bina Marga ................................... II-10 Struktur Organisasi Konsultan Pengawas ............................... II-13 Struktur Organisasi Penyedia Barang/Jasa.............................. II-19 Site Plan .................................................................................. IV-2 Bentuk Galian Pondasi Umpak ............................................... IV-4 Pasangan Batu Kali Pondasi Umpak ....................................... IV-7 Papan Nama Proyek ................................................................ IV-12 Rambu Lalu Lintas .................................................................. IV-15 Menentukan Titik As Abutmen ............................................... IV-16 Bowplank Galian Abutment .................................................... IV-17 Pekerjaan Galian Abutment .................................................... IV-18 Denah Galian Abutmen ........................................................... IV-20

Gambar 4.10 Bouwplank Pondasi Sumuran ................................................. IV-20 Gambar 4.11 Galian Pondasi Sumuran ......................................................... IV-22 Gambar 4.12 Begesting Sumuran .................................................................. IV-23 Gambar 4.13 Penulangan Pondasi sumuran .................................................. IV-25 Gambar 4.14 Pengecoran Dinding Pondasi Sumuran ................................... IV-23 Gambar 4.15 Pengecoran Cincin Sumuran ................................................... IV-25 Gambar 4.16 Pengecoran Isi Sumuran .......................................................... IV-28 Gambar 4.17 Lantai Kerja Abutmen ............................................................. IV-30 Gambar 4.18 Pembagian Lokasi Bangunan .................................................. IV-32 Gambar 4.19 Penulangan Abutmen .............................................................. IV-33 Gambar 4.20 Pasir Urug dan Lantai Kerja .................................................... IV-37 Gambar 4.21 Penulangan Plat Injak .............................................................. IV-40 Gambar 6.1 Gambar 6.2 Gambar 6.3 Gambar 6.4 Batang Uji ............................................................................... VI-2 Alat Uji Tarik .......................................................................... VI-5 Uji Kuat Tekan Beton ............................................................. VI-9 Persiapan Sampel Tanah ........................................................ VI-14

xiii

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Tabel 3.2 Tabel 3.3 Tabel 3.4 Tabel 3.5 Tabel 3.6 Tabel 5.1 Tabel 5.2 Tabel 5.3 Tabel 5.4 Tabel 5.5 Tabel 5.6 Tabel 5.7 Tabel 5.8 Tabel 5.9

Persyaratan Fisik Agregat Kasar ................................................. III-2 Diameter Baja Tulangan Polos dan Deform ............................... III-4 Toleransi Berat per Batang Contoh............................................. III-4 Toleransi Berat dari satu slot ( kelompok ) ................................. III-6 Sifat Mekanis Tulangan Beton.................................................... III-7 Spesifikasi Alat Berat.................................................................. III-8 Daftar Harga Satuan Material, Alat dan Upah Tenaga Kerja ..... V-2 Analisa Harga Satuan Material ................................................... V-3 Analisa Harga Sewa Alat ............................................................ V-5 Analisa Harga Satuan Upah Tenaga Kerja ................................. V-6 Rekapitulasi Akhir ...................................................................... V-7 Rekapitulasi Awal ....................................................................... V-10 Analisa Harga Satuan Pembersihan Lapangan .......................... V-11 Analisa Harga Satuan Pengukuran Lapangan ............................. V-13 Analisa Harga Satuan Pengukuran Direksi Keet ........................ V-15

Tabel 5.10 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Papan Nama Proyek ................ V-17 Tabel 5.11 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Papan Peringatan Proyek ......... V-20 Tabel 5.12 Analisa Harga Satuan Pengukuran Bouwplank Galian Tanah..... V-23 Tabel 5.13 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Bouwplank Galian ................... V-24 Tabel 5.14 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Galian Tanah ........................... V-26 Tabel 5.15 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Urugan ..................................... V-28 Tabel 5.16 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pembuangan Tanah ................. V-28 Tabel 5.17 Analisa Harga Satuan Pengukuran Galian Pondasi Sumuran ...... V-29 Tabel 5.18 Analisa Harga Satuan Bouwplank Galian Pondasi Sumuran..... V-30 Tabel 5.19 Analisa Harga Satuan Galian Tanah Pondasi Sumuran ............... V-32 Tabel 5.20 Analisa Harga Satuan Acuan Perancah Pondasi Sumuran ......... V-33 Tabel 5.21 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Begesting Cincin Pondasi Sumuran......................................................................... V-35 Tabel 5.22 Analisa Harga Satuan Pabrikasi Tulangan Pondasi Sumuran ...... V-37

xiv

Tabel 5.23 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pemasangan Tulangan Pondasi Sumuran Tahap I ........................................................... V-38 Tabel 5.24 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pemasangan Tulangan Pondasi Sumuran Tahap II .......................................................... V-39 Tabel 5.25 Analisa Harga Satuan Pengecoran Cincin Pondasi Sumuran Tahap I ........................................................................................ V-42 Tabel 5.26 Analisa Harga Satuan Pengecoran Cincin Pondasi Sumuran Tahap II ....................................................................................... V-44 Tabel 5.27 Analisa Harga Satuan Pengecoran Isi Pondasi Sumuran Tahap I ........................................................................................ V-44 Tabel 5.28 Analisa Harga Satuan Pengecoran Isi Pondasi Sumuran Tahap II ....................................................................................... V-45 Tabel 5.29 Analisa Harga Satuan Pengecoran Isi Pondasi Sumuran Tahap III ...................................................................................... V-46 Tabel 5.30 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Lantai Kerja(1 pc:2kr:3ps) ...... V-47 Tabel 5.31 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pabrikasi Tulangan Abutmen dan Sayap .................................................................... V-47 Tabel 5.32 Analisa Harga Satuan Pemasangan Tulangan Abutmen Tahap I ........................................................................................ V-47 Tabel 5.33 Analisa Harga Satuan Pemasangan Tulangan Abutmen Tahap II ....................................................................................... V-48 Tabel 5.34 Analisa Harga Satuan Pemasangan Tulangan Abutmen Tahap III ...................................................................................... V-48 Tabel 5.35 Analisa Harga Satuan Pemasangan Tulangan Abutmen Tahap IV ..................................................................................... V-49 Tabel 5.36 Analisa Harga Satuan Pemasangan Tulangan Abutmen Tahap V ....................................................................................... V-49 Tabel 5.37 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Begesting dan Perancah Tahap I ........................................................................................ V-50 Tabel 5.38 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Begesting dan Perancah Tahap II ....................................................................................... V-51

xv

Tabel 5.39 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Begesting dan Perancah Tahap III ...................................................................................... V-51 Tabel 5.40 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Begesting dan Perancah Tahap IV ..................................................................................... V-51 Tabel 5.41 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Begesting dan Perancah Tahap V ....................................................................................... V-52 Tabel 5.42 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pengecoran Tahap I ................. V-52 Tabel 5.43 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pengecoran Tahap II ................ V-53 Tabel 5.44 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pengecoran Tahap III .............. V-53 Tabel 5.45Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pengecoran Tahap IV ............... V-54 Tabel 5.46 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pengecoran Tahap V ............... V-54 Tabel 5.47 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Perawatan Beton ...................... V-55 Tabel 5.48 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pembongkaran Begesting dan Perancah .............................................................. V-55 Tabel 5.49 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pabrikasi Plat Injak .................. V-55 Tabel 5.50 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Lantai Kerja Plat Injak ............ V-56 Tabel 5.51 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pemasangan Tulangan Plat Injak ..................................................................................... V-56 Tabel 5.52 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Begesting Plat Injak................. V-57 Tabel 5.53 Analisa Harga Satuan Pengecoran Plat Injak ............................... V-57 Tabel 5.54 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Perawatan Beton ...................... V-58 Tabel 5.55 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pembongkaran Begesting Plat Injak ..................................................................................... V-58 Tabel 5.56 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Crushing Test .......................... V-58 Tabel 5.57 Analisa Harga Satuan Pembersihan Kembali Lokasi Proyek ...... V-59

xvi

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang 1.1.1. Latar belakang proyek Seiring laju pertumbuhan penduduk yang semakin meningkat, menyebabkan peningkatan pemenuhan kebutuhan hidup dalam masyarakat. Sarana maupun prasarana yang memadai sangat diperlukan agar kebutuhan hidup dalam masyarakat dapat terpenuhi. Salah satu sarana tersebut adalah pembangunan dan peningkatan sarana transportasi darat yaitu jembatan. Proyek Pembangunan Jembatan Grompol ini sebagai duplikasi jembatan lama dimana lebar efektifnya dirasakan sudah tidak mencukupi dalam menampung arus lalu lintas yang lewat. Jembatan ini merupakan salah satu jembatan yang terletak pada jalur utama antara Palur dengan Sragen. Maka dengan semakin meningkatnya volume lalu lintas yang melalui jembatan tersebut diperlukan suatu usaha untuk menambah lebar efektif dari jembatan tersebut. Salah satu cara yang digunakan oleh pemerintah untuk menambah kapasitas jembatan itu adalah dengan menambah jembatan. Diharapkan setelah proyek ini selesai akan mengurangi tingkat kemacetan yang terjadi di ruas jalan tersebut. 1.1.2. Latar belakang tugas akhir Menuju era globalisasi dimana telah menjadi tuntutan utama bagi setiap orang didalam kehidupan masyarakat, keprofesionalismean yang sangat tinggi dari setiap individu untuk dapat berkompetisi dalam menyiasati keadaan sulit dan penuh tantangan sangatlah diperlukan. Untuk itu Politeknik sebagai lembaga perguruan tinggi negeri mempunyai komitmen untuk mencetak lulusan Ahli Madya yang sesuai dengan bidangnya berusaha menjawab tantangan tersebut dangan membekali para mahasiswanya dengan teori dan praktek selama dalam proses belajar mengajar berlangsung. Sehingga nantinya diharapkan setiap lulusan Politeknik Negeri Semarang siap menghadapi kompetisi dunia kerja yang semakin kompleks permasalahannya.

I-1

Oleh karena itu, Politeknik Negeri Semarang khususnya jurusan Teknik Sipil mengharuskan setiap mahasiswanya untuk menyusun laporan tugas akhir sebagai salah satu syarat yang harus dipenuhi untuk melengkapi persyaratan program pendidikan Diploma III, sekaligus sebagai upaya dalam menerapkan teori yang dikuasai dan dipelajari. Untuk merealisasikan hal tersebut, maka penulis mendapat tugas untuk membuat laporan perencanaan pelaksanaan struktur bawah dari

jembatan. Tugas membuat laporan tugas akhir ini diberi judul “Rencana Pelaksanaan Pembangunan Abutmen Kiri Jembatan Kali Grompol Kabupaten Sragen Provinsi Jawa Tengah”.

1.2. Tujuan 1.2.1 Tujuan Tugas Akhir Adapun tujuan pembuatan laporan tugas akhir ini adalah : a. Menerapkan pengetahuan yang telah didapat selama mempuh pendidikan di Politeknik Negeri Semarang, b. Mengukur kemampuan dan memberi gambaran kualitas

mahasiswa Politeknik Negeri Semarang, c. Melatih membuat suatu rencana kerja pelaksanaan proyek yang baik dengan cara menetapkan suatu sistem manajemen proyek yang efektif dan efisien, d. Sebagai suatu rencana latihan dan menambah pengetahuan mahasiswa dalam mempersiapkan konstruksi, e. Melengkapi persyaratan akhir program pendidikan Diploma III Jurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Semarang. diri menuju ke dunia

1.2.2 Tujuan Proyek Adapun tujuan pembangunan jembatan Grompol adalah : a. Memperlancar arus lalu lintas yang menghubungkan Kota Palur – Sragen, karena jembatan yang lama dianggap sudah tidak memenuhi kapasitas lalu lintas yang sangat padat,

I-2

b. Menjamin keamanan dan kenyamanan pengguna jalan dan jembatan, c. Meningkatkan perekonomian di daerah yang terhubung oleh jembatan Grompol d. Meningkatkan kesejahteraan para penguna jalan dan mendukung kelancaran para pengguna jalan.

1.3. Ruang Lingkup Pembahasan Dalam laporan tugas akhir ini, penulis hanya membahas tentang perencanaan pelaksanaan pembangunan struktur bawah dari jembatan Grompol yang meliputi : a. Pekerjaan non – teknis Pekerjaan non teknis di lapangan meliputi manajemen proyek pembangunan jembatan Grompol dan rencana anggaran biaya

pelaksanaan proyek pembangunan jembatan Grompol. b. Pekerjaan teknis di lapangan meliputi pekerjaan persiapan,pekerjaan tanah, pekerjaan pondasi sumuran, dinding penahan tanah, pekerjaan abutmen dan sayap, pekerjaan plat injak, dan pekerjaan akhir. c. Pengendalian pekerjaan Pengendalian pekerjaan meliputi pengendalian mutu, pengendalian

waktu, pengendalian biaya, pengendalian alat dan bahan, dan pengendalian administrasi.

1.4. Pembatasan Masalah Laporan tugas akhir ini membahas tentang rencana pelaksanaan pembangunan struktur bawah jembatan yang melingkupi : a. Manajemen proyek Manajemen proyek, meliputi susunan organisasi proyek, tugas dan wewenang unsur-unsur organisasi proyek, hubungan kerja dan koordinasi pihak –pihak yang terkait. b. Spesifikasi bahan dan alat

I-3

Spesifikasi bahan dan alat meliputi bahan – bahan yang digunakan pada proyek (semen portland, agregat halus, agregat kasar, baja tulangan, air, kayu dan multipleks) dan peralatan yang digunakan (excavator, crane, dump truck, concrete vibrator, theodolit, waterpass, concrete mixer, water pump, truck mixer, concrete pump dan peralatan alat bantu tukang). c. Rencana kerja pelaksanaan proyek Rencana kerja pelaksanaan proyek meliputi metode – metode pelaksanaan pekerjaan persiapan (pengukuran, pembersihan lapangan, direksi keet, rambu lalu lintas, papan nama proyek), pekerjaan tanah (pengalian, urugan, pemadatan), pekerjaan pondasi sumuran

(pemasangan bowplank,pengadaan sumuran, pekerjaan dinding penahan tanah (pemasangan bowplank, galian tanah, pasangan batu belah, urugan) pekerjaan abutmen dan sayap (begesting, penulangan, pengecoran, pembongkaran begesting), pekerjaan plat injak (begesting, penulangan, pengecoran, pembongkaran begesting) dan pekerjaan akhir (pembersihan lokasi, demobilisasi alat dan pekerja) yang diterapkan dalam suatu proyek serta pengendalian mutu bahan (campuran beton, besi tulangan, begesting) pada saat pekerjaan dilaksanakan. d. Rencana anggaran pelaksanaan Rencana anggaran pelaksanaan, meliputi meliputi daftar harga satuan bahan, alat dan tenaga kerja, analisis harga satuan pekerjaan serta perhitungan volume, perhitungan rekapitulasi awal, rekapitulasi akhir. e. Pengendalian pekerjaan Pengendalian pekerjaan, meliputi pengendalian waktu (time schedule), biaya (rencana anggaran pelaksanaan), tenaga kerja, alat dan bahan (bar chart tenaga kerja, alat dan bahan), pengendalian mutu pekerjaan (uji tanah, uji tarik baja tulangan), pengendalian administrasi (laporan harian, mingguan dan bulanan).

I-4

1.5. Metode Pengumpulan Data Dalam pembuatan laporan tugas akhir ini, penulis menggunakan metode pengumpulan data – data yang bersumber dari : 1. Data primer Data primer adalah data yang langsung didapat dilapangan dengan melakukan beberapa pengujian di lapangan. Adapun data – data primer yang berhasil didapat adalah data tanah dan gambar kerja. 2. Data sekunder Data sekunder adalah data – data yang diambil dengan metode kepustakaan (metode pengumpulan data dengan menggunakan literatur – literatur atau referensi yang ada).

1.6. Sistematika Penulisan Sistematika penulisan dalam pembuatan laporan tugas akhir ini adalah sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Berisi tentang latar belakang, tujuan, ruang lingkup, pembatasan masalah, metode pengumpulan data dan sistematika penyajian. BAB II MANAJEMEN PROYEK Berisi tentang manajemen proyek yang meliputi maksud dan tujuan manajemen proyek, susunan organisasi proyek, tugas dan wewenang unsur-unsur organisasi proyek, hubungan kerja dan koordinasi pihak –pihak yang terkait.

BAB III SPESIFIKASI ALAT DAN BAHAN Berisi tentang spesifikasi bahan dan alat meliputi bahan – bahan yang digunakan pada proyek (semen portland, agregat halus, agregat kasar, baja tulangan, air, kayu dan multipleks) dan

peralatan yang digunakan (excavator, crane, dump truck, dan bar bender, concrete vibrator, theodolit, water pass, concrete mixer, water pump, truck mixer, dan peralatan alat bantu tukang).

I-5

BAB IV RENCANA PELAKSANAAN PEKERJAAN Berisi tentang uraian pekerjaan yang akan dilaksanakn dilapangan beserta teknis – teknis pelaksanaannya yang meliputi pekerjaan persiapan, pekerjaan tanah, pekerjaan pondasi sumuran, pekerjaan dinding penahan tanah, pekerjaan abutmen dan sayap, pekerjaan plat injak, dan pekerjaan akhir serta pengendalian mutu pada saat pekerjaan dilaksanakan. BAB V RENCANA ANGGARAN PELAKSANAAN Berisi tentang rekapitulasi awal, rekapitulasi akhir, daftar harga satuan, harga satuan pekerjaan dan analisisnya serta calculation sheet. BAB VI PENGENDALIAN PROYEK Berisi tentang pengendalian pekerjaan, meliputi pengendalian waktu (time schedule), biaya (rencana anggaran pelaksanaan), tenaga kerja, alat dan bahan (bar chart tenaga kerja, alat dan bahan), pengendalian mutu pekerjaan (uji tanah, uji beton, uji tarik baja tulangan), pengendalian administrasi (laporan harian,

mingguan dan bulanan). BAB VII PENUTUP Berisi tentang kesimpulan dan saran. LAMPIRAN Berisi tentang gambar – gambar kerja, data tanah, buku referensi ,dan lain – lain.

I-6

BAB II MANAJEMEN PROYEK

2.1. Maksud dan Tujuan Manajemen Proyek Proyek merupakan suatu rangkaian kegiatan yang bersifat khusus untuk mencapai tujuan tertentu yang dibatasi oleh waktu dan sumber dana yang terbatas. Keberhasilan tercapainya tujuan suatu proyek sesuai dengan perencanaan yang telah disepakati sebelumnya tidak hanya tergantung pada dana, teknologi yang digunakan, waktu yang ada, faktor – faktor lain mendukung, tetapi dibutuhkan pula adanya pengawasan dan pengendalian terhadap faktor – faktor yang dapat menghambat pelaksanaan proyek

tersebut. Untuk itu diperlukan suatu pengelolaan atau manajemen proyek yang baik yang dapat menggabungkan semua aspek tersebut sehingga tercapai hasil yang diinginkan. Manajemen proyek merupakan suatu ilmu dan seni untuk mengadakan perencanaan (planning), pengorganisasian (organizing),

pelaksanaan (actuating) dan pengawasan (controlling) terhadap orang dan barang atau peralatan untuk mencapai tujuan. Dalam pelaksanaannya manajemen proyek terdiri dari tenaga-tenaga kerja terampil dalam bidangnya dan tersusun dalam organisasi yang mempunyai keterikatan satu sama lain sesuai dengan ketentuan dan peraturan yang telah disepakatti sebelumnya, sehingga tercipta komunikasi dan hubungan yang baik dan terarah. Secara umum manajemen proyek dapat diuraikan dalam siklus mekanisme manajemen sebagai berikut :
PLANNING CONTROLING ACTUATING ORGANIZING

Gambar 2.1 Siklus Manajemen (Sumber : Soegeng Djojowirono 1991, Manajemen Konstruksi,hal 1-3)

II - 1

1. Planning Planning adalah pemikiran atau gagasan awal tentang suatu rencana kegiatan. Kegiatan planning secara garis besar meliputi : a. Pemilihan maupun penetapan tujuan dan sasaran yang akan dicapai; b. Penentuan strategi, kebijakan, jadwal dan standar yang akan dibutuhkan untuk mencapai kegiatan tersebut; c. Menyusun rencana induk jangka panjang dan pendek; d. Menyiapkan sumber pendanaan serta standar kualitas yang diharapkan. Manfaat planning adalah sebagai pengawas maupun pengendalian atau pedoman pelaksanaan kegiatan, serta sarana untuk memilih dan menetapkan kegiatan yang diperlukan. 2. Organizing Organizing berupa tindakan-tindakan guna mempersatukan

kumpulan kegiatan manusia yang mempunyai kekerjaan masing-masing saling berhubungan satu sama lain dengan tata cara tertentu dan berinteraksi dengan lingkungannya dalam rangka mendukung tercapainya tujuan. Tindakan tersebut antara lain menetapkan daftar penugasan, menyusun lingkup kegiatan, menyusun struktur organisasi dan menyusun daftar personil organisasi beserta lingkup tugasnya. 3. Actuating Manfaat dari actuating adalah penyelaras agar tercapai

keseimbangan antara tugas, hak dan kewajiban masing-masing bagian dalam organisasi dan mendorong tercapainya efisiensi serta kebersamaan dalam bekerjasam untuk tujuan bersama. Tindakan yang dilakukan antara lain mengkoordinasikan pelaksanaan kegiatan, mendistribusikan tugas, wewenang dan tanggung jawab. 4. Controlling Controlling merupakan kegitan pengawasan atau suatu proses penelitian selama pelaksanaan kegiatan dengan cara mengusahakan agar semua anggota kelompok melakukan kegiatan yang berpedoman pada perencanaan serta mengadakan kegiatan koreksi dan perbaikan bila terjadi penyimpangan.

II - 2

Manfaat Controlling adalah untuk memperkecil kemungkinan kesalahan yang terjadi di lapangan dari segi kualitas, kuantitas, biaya maupun waktu. Lima faktor penting yang merupakan input dari manajemen proyek yakni man (sumber daya manusia). Money (biaya), material (bahan), machine (mesin), yang diperlukan untuk membantu tugas manusia tanpa menggantikan kedudukannya dan method (metode) pelaksanaan.

2.2. Unsur-unsur Pengelola Proyek Suatu organisasi yang baik harus memiliki struktur organisasi dan pembagian tugas yang jelas dan tegas, sehingga kecil kemungkinan terjadinya penyimpangan dalam pelaksanaan. Adapun unsur-unsur pengelola proyek Pembangunan Jembatan Gambas B yaitu : 1. Pengguna Jasa (Owner), 2. Perencana Konstruksi/ Konsultan Perencana, 3. Pengawas Konstruksi/ Konsultan Pengawas, 4. Penyedia Jasa Konstruksi ( Kontraktor ).
PENGGUNA JASA KONSTRUKSI

PERENCANA KONSTRUKSI

PENGAWAS KONSTRUKSI

PENYEDIA JASA KONSTRUKSI

Gambar 2.2 Struktur Organisasi Proyek (Sumber : Undang –Undang Jasa Konstruksi No18 Tahun 1999) Keterangan : : Garis Kontrak : Garis Koordinasi : Garis Komando Dari struktur organisasi diatas terdapat beberapa garis hubungan kerja, yang mempunyai definisi sebagai berikut :

II - 3

Garis Kontrak adalah garis yang menggambarkan hubungan kerja antara Pengguna Jasa Konstruksi dengan Perencana Konstruksi, Pengguna Jasa dengan Pengawas Konstruksi dan antara Pengguna Jasa dengan Penyedia Jasa sesuai dengan apa yang tertera pada dokumen kontrak yang sebelumnya telah disepakati oleh semua pihak sebelum proyek dimulai. Garis Koordinasi adalah garis timbal balik antara Perencana Konstruksi dengan Pengawas Konstruksi yang menggambarkan hubungan kerja diantara Perencana Konstruksi dan Pengawas Konstruksi. Garis Komando adalah garis yang menggambarkan hubungan kerja antara Pengawas Konstruksi dan Penyedia Jasa, yang memungkinkan Pengawas Konstruksi menggunakan kekuasaan penuhnya atas Penyedia Jasa dalam proses pelaksanaan pekerjaan konstruksi.

2.2.1 Pengguna Jasa Konstruksi (Owner) Pengguna Jasa konstruksi adalah orang atau badan yang memiliki proyek dan memberikan pekerjaan atau menyuruh memberikan pekerjaan kepada pihak penyedia jasa dan membayar biaya pekerjaan tersebut. Pengguna jasa dapat berupa perseorangan, badan/lembaga/instansi pemerintah maupun swasta. Hak dan Kewajiban Pengguna Jasa (owner) adalah : 1. 2. Menunjuk penyedia jasa (pengawas konstruksi dan penyedia jasa); Meminta laporan secara periodik mengenai pelaksanaan pekerjaan yang telah dilakukan oleh penyedia jasa; 3. Memberi fasilitas baik berupa sarana dan prasarana yang dibutuhkan oleh pihak penyedia jasa sejumlah biaya yang diperlukan untuk mewujudkan sebuah bangunan; 4. Ikut mengawasi jalannya pelaksanaan pekerjaan yang direncanakan dengan cara menempatkan atau menunjuk suatu badan atau orang untuk bertindak atas nama pemilik; 5. 6. Mengesahkan perubahan dalam pekerjaan (bila terjadi); Menerima atau mengesahkan pekerjaan yang telah selesai dilaksanakan oleh peyedia jasa jika produknya telah sesuai dengan apa yang dikehendaki.

II - 4

2.2.2 Perencana Konstruksi Perencana konstruksi adalah orang atau badan yang membuat perencanaan bangunan secara lengkap baik bidang arsitektur, sipil dan bidang lain yang melekat erat membentuk sebuah sistem bangunan. Konsultan dapat berupa perseorangan/badan hukum yang bergerak dalam bidang perencanaan pekerjaan bangunan. Hak dan kewajiban perencana konstruksi adalah : 1. Membuat perencanaan secara lengkap yang terdiri dari gambar rencana, rencana kerja dan syarat – syarat, hitungan struktur, rencana anggaran biaya; 2. Memberikan usulan serta pertimbangan kepada pengguna jasa dan pihak peneyedia jasa tentang pelaksanaan pekerjaan; 3. Memberikan jawaban dan penjelasan kepada peneyedia jasa tentang hal – hal yang kurang jelas dalam gambar rencana, rencana kerja dan syarat – syarat; 4. Membuat gambar revisi bila terjadi perubahan perencanaan, 5. Menghadiri rapat koordinasi pengelolaan proyek.

2.2.3 Pengawas Konstruksi Pengawas konstruksi adalah orang atau badan yang ditunjuk pengguna jasa untuk membantu dalam pengelolaan pelaksanaan pekerjaan

pembangunan mulai awal hingga berakhirnya pekerjaan tersebut. Hak dan kewajiban pengawas konstruksi adalah : 1. Menyelesaikan pelaksanaan pekerjaan dalam waktu yang telah ditetapkan; 2. Membimbing dam mengadakan pengawasan secara periodik dalam pelaksanaan pekerjaan, 3. Melakukan perhitungan prestasi pekerjaan; 4. Mengoordinasi dan mengendalikan kegiatan konstruksi serta aliran informasi antara berbagai bidang agar pelaksanaan pekerjaan berjalan lancar;

II - 5

5. Menghindari kesalahan yang mungkin terjadi sedini mungkin serta menghindari pembengkakan biaya; 6. Mengatasi dan memecahkan persoalan yang timbul dilapangan agar dicpai hasil akhir sesuai kualitas, kuantitas, serta waktu pelaksanaan yang telah dititepkan; 7. Menerima atau menolak meterial/peralatan yang didatangkan oleh penyedia jasa konstruksi; 8. Menghentikan sementara bila terjadi penyimpangan dari peraturan yang berlaku; 9. Menyusun laporan kemajuan pekerjaan (harian, mingguan, bulanan).

2.2.4 Penyedia Jasa Konstruksi Penyedia jasa konstruksi adalah perusahaan perorangan atau perkumpulan berbadan hukum yang bergerak dalam bidang pelaksanaan pekerjaan bangunan. Penyedia barang atau jasa melaksanakan pekerjaan menurut biaya yang telah disepakati (sesuai kontrak) dengan memperhatikan semua persyaratan (aturan yang berlaku). Tugas dan kewajiban penyedia jasa konstrukasi adalah: 1. Melaksanakan pekerjaan sesuai kontrak berdasarkan ganbar – gambar rencana, rencana kerja dan syarat–syarat (Rks atau spesifikasi), risalah penjelasan pekerjaan (berita acara aanwijzing), dan peraturan yang telah ditetapkan, 2. Membuat Network Planning (NWP) (apabila diperlukan), 3. Membuat jadwal pengadaan bahan/material utama serta pengiriman bahan/material bangunan yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan, 4. Membuat jadwal pengadaan peralatan utama serta menyediakannya dan sarana pembantu lainnya yang diperlukan dalam pelaksanaan pekerjaan, 5. Bersama–sama dengan pengawas konstruksi melakukan pengujian atau pemerikasaan atas pekerjaan yang telah diselesaikan, 6. Sebelum melaksanakan setiap bagian pekerjaan, apabila diperlukan harus membuat gambar detail pelaksanaan (skrap drawing), (Sumber : Pengelolaan Proyek 1; Bambang Mulyanto; 1995;hal 24)

II - 6

2.3. Struktur Organisasi Lapangan Untuk memperlancar jalannya pelaksanaan proyek, maka perlu dibentuk organisasi lapangan agar dalam pembagian sub - sub pekerjaan kepada pekerja dapat terorganisir gerak dan langkahnya. Pengaturan organisasi di lapangan sangat penting karena dengan struktur organisasi yang baik maka pelaksanaan proyek akan berjalan lancar serta mencapai target. Unsur - unsur dalam struktur organisasi lapangan adalah :
SITE MANAGER

QUALITY CONTROL

PELAKSANA

LOGISTIK

ADM. TEKNIK

BAGIAN TEKNIK SURVEYOR DRAFTER

MANDOR

TUKANG BATU PEKERJA PEKERJA

TUKANG KAYU PEKERJA PEKERJA PEKERJA

TUKANG BESI PEKERJA

Gambar 2.3 Struktur Organisasi Lapangan 2.3.1 Site Manager Site manager adalah orang yang memimpin pelaksanaan pekerjaan di lapangan. Adapun tugas dan kewajiban dari seorang site manager adalah : 1. Menyusun rencana pelaksanaan, 2. Membentuk organisasi lapangan dan membuat batasan wewenang, 3. Menghitung dan memperkirakan jumlah kebutuhan yang diperlukan, 4. Mempelajari hasil pekerjaan yang telah dilaksanakan untuk mengetahui apakah pekerjaan tersebut telah diselesaikan sebagaimana mestinya, 5. Mengawasi secara langsung pekerjaan proyek di lapangan, 6. Memimpin rapat - rapat mengenai kemajuan pekerjaan, 7. Mencatat segala kemajuan pekerjaan dan melaporkan kepada pimpinan proyek, 8. Mengendalikan proyek dalam hal penganbilan keputusan, 9. Bertanggung jawab mengawasi dan menjaga mutu pekerjaan.

II - 7

2.3.2

Quality Control Quality control merupakan orang yang bertanggung jawab untuk

mengevaluasi dan mengendalikan mutu proyek sesuai dengan ketentuan yang disyaratkan. Adapun tugas dan tanggung jawab seorang quality control adalah : 1. Membuat rencana berkala pelaksanaan pemeriksaan dan pengetesan, 2. Melaksanakan pengawasan dan atau pengetesan barang, 3. Memberi tanda status pada pekerjaan/ barang yang telah diperiksa atau dites, 4. Mengontrol dan melakukan evaluasi barang atau alat yang masuk, 5. Memelihara bukti - bukti kerjanya. 2.3.3 Surveyor

Adapun tugas dan tanggung jawab seorang dari surveyor adalah : 1. Melaksanakan pengukuran sebelum pelaksanaan pekerjaan dimulai sesuai dengan persyaratannya, 2. Menyimpan dan memelihara data - data pengukuran dengan baik, 3. Mencatat dan mendata semua alat ukur serta melakukan pemeliharaan alat, 4. Membuat jadwal kalibrasi peralatan ukur, 5. Melakukan survey dan pengukuran setiap hasil pekerjaan di seluruh area proyek, 6. Menyampaikan hasil pengukuran kepada site manajer, 7. Memelihara bukti - bukti kerjanya. 2.3.4 Pelaksana

Tugas dan kewajiban dari seorang pelaksana adalah : 1. Melaksanakan pekerjaan sesuai dengan gambar dan spesifikasi yang diberikan oleh site manajer, 2. Membuat gambar kerja atau gambar pelaksanaan seperti begesting dan perancah, 3. Menghitung kembali volume pekerjaan untuk mengetahui adanya perubahan volume pekerjaan, 4. Membuat laporan harian dan bulanan serta prestasi kerja kepada site manajer,

II - 8

5. Memelihara bukti - bukti kerjanya. 2.3.5 Logistik

Adapun tugas dan tanggung jawab dari logistik adalah sebagai berikut : 1. Bertanggung jawab langsung kepada kepala proyek dalam

menyelenggarakan kegiatan - kegiatan penyediaan perbekalan dan peralatan untuk proyek, 2. Menyediakan tempat atau gudang untuk stok bahan dan peralatan serta menjaga keamanannya, 3. Mengontrol kualitas bahan yang dikirim apakah sudah sesuai dengan permintaan, 4. Melakukan perawatan terhadap semua alat dan memperbaiki alat yang rusak, 5. Membuat laporan penerimaan/ penolakan setelah pengontrolan kualitas dan kuantitas. 2.3.6 Administrasi Teknik

Adapun tugas - tugasnya antara lain : 1. Melakukan seleksi/ merekrut tenaga kerja, 2. Mengatur surat menyurat dan dokumentasi, 3. Membuat dan mengecek setiap laporan keuangan, 4. Membayar gaji dan tunjangan pekerja, 5. Membuat Laporan Akuntansi Proyek setiap akhir bulan, 6. Mengurus seluruh tagihan yang masuk, 7. Mencatat aktiva perusahaan di proyek, 8. Memelihara bukti - bukti kerjanya. 2.3.7 Drafter

Adapun tugas - tugas dari drafter adalah sebagai berikut : 1. Membuat peta situasi proyek, 2. Membuat gambar pelaksanaan proyek, 3. Membuat gambar detail konstruksi apabila diperlukan, 4. Merevisi gambar yang meragukan atas persetujuan konsultan perencana.

II - 9

2.3.8

Mandor

Tugas dan tanggung jawab mandor : 1. Melaksanakan perintah dari pelaksana maupun asisten pelaksana, 2. Mengatur dan mngurusi pekerja, 3. Melaporkan permasalahan yang dihadapinya pada waktu pelaksanaan pekerjaan, 4. Membuat laporan harian untuk diperiksa oleh pelaksana. 2.3.9 Tukang

Tugas dan tanggung jawab tukang antara lain : 1. Melaksanakan semua pekerjaan yang diberikan oleh mandor di lapangan, 2. Bertanggung jawab atas pekerjanya sesuai dengan keahlian dan keterampilan yang dimiliki, 3. Berkoordinasi dengan pekerja dalam menyelesaikan suatu pekerjaan. 2.3.10 Pekerja Tugas dan tanggung jawab pekerja : 1. Melaksanakan semua pekerjaan yang diberikan oleh mandor atau tukang di lapangan, 2. Bertanggung jawab atas keselamatan diri, orang lain dan daerah sekitarnya.

II - 10

BAB III SPESIFIKASI ALAT DAN MATERIAL

3.1

Pendahuluan Kualitas bahan serta peralatan akan menentukan keberhasilan suatu

proyek. Penggunaan bahan bangunan yang tidak sesuai dengan persyaratan yang telah ditentukan dan keterlambatan distribusi bahan ke lokasi serta penggunaan peralatan kerja yang tidak dapat berfungsi dengan baik akan mengakibatkan rendahnya mutu hasil pekerjaan serta tertundanya waktu pelaksanaan pekerjaan yang lainnya. Bahan bangunan dan alat kerja yang didatangkan dan dipergunakan selama pelaksanaan pekerjaan harus diatur pengolahan dan penggunaannya serta selalu dijaga keamanannya secara baik sesuai dengan syarat-syarat yang telah ditentukan sehingga tidak terjadi kerusakan dan kehilangan di lapangan. Pengujian terhadap kualitas dan kuantitas bahan bangunan pada setiap kedatangannya harus selalu dilakukan untuk menghindari bahan yang tidak memenuhi syarat jumlah dan kelayakannya. Sedangkan alat-alat kerja yang dipergunakan haruslah dalam keadaan layak pakai dan masih dalam umur produktif operasional sehingga kerusakan alat kerja selama pelaksanaan pekerjaan dapat dihindari.

3.2

Spesifikasi Alat Untuk menunjang proses pekerjaan suatu proyek tidak pernah lepas dari

alat-alat kerja yang sesuai dengan kebutuhan dan jenis pekerjaan yang akan dilaksanakan. Peralatan kerja dapat berupa alat - alat berat bermesin maupun manual dengan tenaga manusia. Alat-alat kerja tersebut berfungsi untuk membantu mempermudah proses pekerjaan. Pemilihan jenis dan jumlah peralatan tergantung dari: 1. Jangka waktu pelaksanaan pekerjaan 2. Biaya yang tersedia. 3. Jenis pekerjaan yang dilaksanakan. 4. Volume pekerjaan.

III - 1

5. Kapasitas alat yang digunakan. 6. Kondisi lapangan dan tingkat kesulitan. 7. Kemampuan operator alat kerja.

3.2.1

Excavator / Back hoe Berfungsi untuk menggali, memindahkan, meratakan dan memuat

material. Disamping itu juga Excavator/Beck hoe dapat berfungsi untuk mengangkat, menarik dan mendorong alat-alat atau material. Gerakan alat ini menggunakan kendali hidrolis (Hydraulic Controlled) dengan gerakan utama : mengisi bucket (Land Bucket), mengayun (Dump Bucket) dan mengayun balik (Swing Empty). Tipe Excavator yang digunakan pada proyek Pembangunan Jembatan Grompol ini adalah Komatsu PC-200 kapasitas bucket 0,75 m³ sebanyak 1 unit.

Gambar 3.1 Excavator /Back hoe

III - 2

3.2.2

Concrete Pump Concrete pump ini berfungsi sebagai alat pemompa beton muda dari truck

mixer ke bangunan abutmen yang akan diadakan pengecoran. Concrete pump ini hanya satu buah, digunakan setiap kali ada pekerjaan pengecoran. Tipe Concrete Pump yang digunakan pada proyek Pembangunan Jembatan Grompol ini adalah IHI dengan kapasitas produksi 30 ton/jam sebanyak 1 unit.

Gambar 32 Concrete Pump

3.2.3

Theodolit Theodolit adalah alat yang digunakan untuk mengatur, menentukan

elevasi dan sudut konstruksi, tata letak bangunan dan ketegakan vertikal struktur. Pengukuran oleh theodolit dilengkapi dengan teropong pembaca dan mistar ukur untuk pembacaan elevasi. Sedangkan untuk menentukan sudut struktur terhadap suatu titik tetap, maka struktur tersebut diwakili oleh titik-titik sudutnya yang didapat dari pembacaan sudut Theodolit. Theodolit yang dipakai pada proyek ini adalah tipe Digital Topcon DT 100 Psebanyak 1 unit.

Gambar 3.3 Theodolit

III - 3

3.2.4

Bar Bender Alat ini berfungsi sebagai alat pembengkok besi sesuai dengan bentuk dan

panjang yang dikehendaki. Pada proyek ini pembengkokan besi dilakukan secara manual dengan tenaga manusia. Bar Bender terdiri dari meja kerja yang terbuat dari kayu dengan batang-batang baja pendek sebagai poros penahan. Pembengkokan menggunakan kunci pembengkok yang terbuat dari baja yang ujungnya diberi lekukan yang besarnya disesuaikan dengan diameter besi yang akan dibengkokan. Cara kerja pembengkokan yaitu besi dipasang pada porosporos penahan, kunci dipasang pada besi dan selanjutnya diputar dengan tenaga manusia sampai didapatkan bentuk bengkokan yang dikehendaki.

Gambar 3.4 Bar Bender 3.2.5 Bar Cutter Bar Cutter berfungsi sebagai alat pemotong besi sesuai dengan panjang yang dikehendaki. Pada proyek ini pemotongan besi dilakukan secara manual dengan tenaga manusia. Bar Cutter terdiri dari tuas pengungkit dan bagian pemotong. Besi yang akan dipotong diletakkan pada bagian pemotong, kemudian tuas ditarik kebawah dengan tenaga manusia sampai besi terpotong.

Gambar 3.5 Bar Cutter

III - 4

3.2.6

Concrete Vibrator Concrete Vibrator berfungsi untuk memampatkan adukan beton,

meningkatkan homogenitas adukan pada saat pengecoran, mengeluarkan gelembung-gelembung udara sehigga tidak terjadi rongga-rongga udara setelah pengerasan beton dan berfungsi untuk meratakan adukan beton kesegala arah serta dapat menjangkau celah-celah terjauh di dalam bekesting. Alat ini berupa motor diesel dan pipa penghubung dengan ujungnya berupa pipa getar yang dapat bergerak elektris. Agar tidak terjadi pemisahan diantara bahan-bahan penyusun betonnya, pada waktu penggetaran sedapat mungkin posisi batang penggetar vertikal dan penggetaran tidak boleh terlalu lama kurang lebih 10-15 detik untuk satu titik penggetaran. Pada proyek ini concrete vibrator yang digunakan adalah merk/tipe Robin EY-30 dengan daya 0,5 PK sebanyak 1 unit.

Gambar 3.6 Concrete Vibrator

3.2.7

Diesel Pompa Air Berfungsi untuk mengambil air dengan diesel sebagai penggeraknya

dilengkapi dengan selang pengambilan dan selang pengeluaran, alat ini bisa difungsikan untuk pembuangan air atau pengambilan air. Pada proyek ini pompa air digunakan untuk memompa air didalam galian pondasi Sumuran dan Dewatering. Pada proyek digunakan 2 unit diesel pompa air 3 HP.

III - 5

Gambar 3.7 Diesel Pompa Air

3.2.8

Dump truck Dump truck adalah alat yang khusus digunakan sebagai alat angkut karena

kemampuannya, misalnya dapat bergerak cepat, kapasitasnya yang besar dan biaya operasinya yang tidak terlalu mahal. Besarnya truk yang dipilih diusahakan agar seimbang dengan kemampuan atau produksi alat gali atau alat pemuatnya. Ini untuk menghindari jangan sampai terjadi salah satu alat ada yang menganggur sewaktu organisasi alat-alat tersebut bekerja. Dalam proyek pembangunan Jembatan Grompol menggunakan Dump Truck berkapasitas 3 - 4 m3 sebanyak 1 buah.

Gambar 3.8 Dump Truck

III - 6

3.2.9

Concrete mixer Berfungsi untuk pembuatan adukan beton di lapangan dengan perputaran

silinder pencampuran yang dilengkapi dengan sayap-sayap pengaduk di dalam silinder sehingga adukan beton tercampur secara homogen. Concrete mixer digerakkan oleh mesin penggerak dan dilengkapi dengan pengatur arah silinder pada saat penuangan adukan sehingga proses pembuatan adukan menjadi cepat dan mudah. Selama proses pembuatan adukan bahan beton dicampur dengan perbandingan tertentu sampai didapatkan mutu campuran beton yang diharapkan. Alat ini digunakan pada pekerjaan beton volume kecil karena hanya bisa menampung adukan dengan kapasitas yang terbatas. Pada proyek ini concrete mixer yang digunakan adalah merk/tipe Golden Star dengan kapasitas 0,25 m³ sebanyak 1 unit.

Gambar 3.9 Concrete Mixer

3.2.10 Truck mixer Truck mixer adalah kendaraan pengangkut adukan beton pabrikasi dari tempat pembuatannya ke lokasi proyek. Selama perjalanan drum yang terletak di belakang truck yang berisi adukan beton harus selalu diputar dengan pemberian air secara berkala untuk menghindari pengerasan. Kecepatan putaran drum pada truck mixer berkisar antara 2 - 4 putaran per-unit dengan arah putaran searah jarum jam selama perjalanan. Sedangkan pada saat penuangan adakan arah

III - 7

putaran kebalikan arah jarum jam dan jumlah putaran harus dihitung dengan alat penghitung putaran secara manual. Pada proyek ini truck mixer yang digunakan oleh CV. Jati Kencana Beton Beton adalah merk Hino dengan kapasitas drum 6 m³.

Gambar 3.10 Truck mixer

3.2.11 Stamper Alat ini dipergunakan untuk memadatkan dan meratakan tanah, pemadatan tanah dilakukan dengan cara bertahap, lapisan demi lapisan, setiap lapisan tebalnya kurang lebih 20 cm, hal ini untuk mendapatkan hasil yang optimal. Lama pemadatan tiap lapisan tergantung dari jenis tanahnya, kelincahan operator dan jenis alatnya.

Gambar 3.11 Stamper Mikassa TM 120

III - 8

3.2.12 Tandem Roller Tandem Roller adalah alat yang digunakan untuk pemadatan tanah agar diperoleh hasil tanah yang padat dan rata. Ada dua tipe tandem roler, yaitu two axle tandem roller dan three axle tandem roller. Dan mempunyai berat 8 sampai 14 ton. Dalam proyek ini dipakai tipe two axle tandem roller, karena tipe three axle tandem roller digunakan pada proyek lapangan terbang dan bandara.

Gambar 3.12 Tandem Roller

Adapun spesifikasi alat yang digunakan pada proyek ini adalah sebagai berikut : Tabel 3.1 Daftar Spesifikasi Alat

No 2 3

Nama Alat Excavator Concrete Pump

Tipe Komatsu PC-200 IHI

Kapasitas 0.75 m3 30 ton/jam

Kondisi Jumlah baik baik 1 1

III - 9

Diesel Pompa 4 Air Sanyo 3 HP baik 2

5 6 7 8 9 10

Dump truck Concrete Vibrator Concrete mixer Bar Bender Bar Cutter Stamper

Mitsubisi Robin EY-30 Golden Star N 60 golden Takedo Mikassa TM 120 Digital Topcon DT 100 P

3 m3 0.5 PK 0.25 m3

Baik baik baik baik

4 2 1 3 3 2

20 KwH 4 HP

baik baik

11

Theodolit

baik

1

12 13

Truck Mixer Tandem Roller

Hino

6 m³

baik baik

3 1

Sakkai

8 ton

Adapun kebutuhan alat yang digunakan pada proyek ini adalah sebagai berikut : Tabel 3.2 Daftar Alat dan Kepemilikan

No Nama Alat 2 Excavator

Kapasitas 0.5 m3

Kebutuhan 2

Pemilikan Sewa

Kondisi Baik

III - 10

3

Concrete Pump Diesel Pompa Air Dump truck Concrete Vibrator Concrete mixer Bar Bender Bar Cutter Stamping Rammer Theodolit Tandem Roller

30 ton/jam

1

Sewa

Baik

4

3 HP

2

Sewa

Baik

5 6 7 8 9 10

3 m3 0.5 PK 0.25 m3 golden 20 KwH 4 HP Digital

3 1 1 3 3 2

Sewa Sewa Sewa Sewa Sewa Sewa

Baik Baik Baik Baik Baik Baik

11

Topcon DT 100 P

1

Sewa

Baik

12

8 ton

1

sewa

baik

3.3

Spesifikasi Material Bahan material yang akan dipakai dalam suatu proyek terlebih dahulu

harus diuji mutu dan kualitasnya. Sehingga akan didapat material yang sangat baik dan sesuai standar. Pengujian material harus memenuhi syarat-syarat yang ditentukan oleh direksi proyek di Laboratorium Bahan Bangunan. Material yang harus diuji di laboratorium diantaranya: air, semen portland, agregat halus, agregat kasar, batu belah/pecah, baja tulangan, bekisting, dan bahan pembantu. Adapun hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pemilihan material untuk suatu proyek antara lain :

III - 11

1. Material harus memenuhi standar dan spesifikasi yang berlaku. 2. Material yang digunakan harus baru, bukan bekas dipakai. 3. Material harus memenuhi ukuran, pembuatan, jenis dan mutu yang disyaratkan dalam spesifikasi atau yang secara khusus telah disetujui tertulis oleh pengguna barang dan jasa. 4. Penyimpanan material harus diperhatikan sehingga mutunya terjamin dan terpelihara serta siap dipergunakan untuk pekerjaan.

3.3.1

Air

Dalam pekerjaan konstruksi, air berperan sebagai bahan yang digunakan untuk pembuatan beton, adukan pasangan dan adukan plesteran. Persyaratan air sebagai bahan bangunan sesuai dengan penggunaannya harus memenuhi syarat sebagai berikut: 1. Air harus bersih, Tidak mengandung lumpur, minyak dan benda terapung lainnya yang dapat dilihat secara visual. 2. Tidak mengandung benda-benda tersuspensi lebih dari 2 gr/ltr. 3. Tidak mengandung garam yang dapat larut dan merusak beton (asam-asam, bahan organik dan sebagainya) lebih dari 15 gr/lt. 4. Bila dibandingkan dengan kekuatan tekan adukan dan beton yang memakai air suling, maka penurunan kekuatan adukan dan beton yang memakai air yang diperiksa < 10%. 5. Semua air yang mutunya meragukan harus dianalisis secara kimia dan dievaluasi mutunya menurut pemakaiannya.(Sumber : SNI 03 – 6861.1 – 2002)

3.3.2

Semen Portland

Semen Portland adalah semen hidrolis yang dihasilkan dengan cara menggiiling klinker, yang terdiri dari silikat-silikat kalsium yang bersifat hidrolis dan gips sebagai bahan pembantu. Dalam pekerjaan konstruksi semen portland merupakan bahan pengikat yang penting dan banyak digunakan. Jika ditambah air semen akan menjadi pasta semen. Jika ditambah agregat halus, pasta semen akan menjadi mortar yang jika

III - 12

digabung dengan agregat kasar akan menjadi campuran beton segar yang setelah mengeras akan menjadi beton keras (concrete). Fungsi utama semen adalah mengikat butir – butir agregat hingga membentuk suatu massa padat dan mengisi rongga–rongga udara di antara butir–butir agregat. Syarat – syarat penyimpanan : a. Semen yang datang harus segara disimpan di dalam gudang, hal ini dilakukan untuk mencegah terjadinya perubahan pada bentuk semen (penggumpalan) yang nantinya dapat menurunkan kualitas semen. b. Semen tidak boleh langsung diletakkan di atas permukaan tanah, tetapi harus diberi jarak bebas antara lantai dan semen sekitar 30 cm. c. Semen tidak boleh menyentuh dinding gudang penyimpanan sehingga dalam penyimpanannya diberi jarak bebas antara dinding dan semen . d. Untuk menghindari pecahnya kantong semen, tinggi maksimum timbunan semen adalah 2 m/sekitar 10 zak. e. Gudang diharapkan mempunyai 2 pintu, yaitu pintu keluar dan pintu masuk hal ini meminimalkan masuknya udara ke tempat penyimpanan yang dapat menyebabkan semen mengeras. f. Dalam pemakaiannya harus memakai semen yang datang terlebih dahulu (urut sesuai tanggal kedatangan semen). Untuk itu dalam menyimpan dan menumpuk semen harus memperhatikan tanggal kedatangan semen. g. Semen tidak boleh basah dan lembab. h. Semen tidak boleh tercampur dengan bahan lain. i. Semen dengan jenis berbeda harus dikelompokan sedemikian rupa untuk mencegah kemungkinan tertukarnya jenis semen yang satu dengan yang lainnya. Jenis - jenis tipe Semen Portland : • • • Jenis I : untuk konstruksi dimana tidak di persyaratan khusus seperti yang disyaratkan jenis lainnya. Jenis II : untuk konstruksi umumnya terutama bila disyaratkan tahan terhadap sulfat dan panas hidrasi sedang. Jenis III : untuk konstruksi yang menuntut persyaratan kekuatan awal yang tinggi.

III - 13

• •

Jenis IV : untuk konstruksi-konstruksi yang persyaratan panas hidrasi yang rendah. Jenis V : untuk konstruksi-konstruksi yang menuntut persyaratan sangat tahan terhadap sulfat.

Semen yang digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan Jembatan Grompol adalah semen tipe I merk Holcim 40 kg.

Tabel 3.1. Syarat-Syarat Semen Portland Jenis Semen Portland 1. Kehalusan • • Sisa diatas ayakan 0,09 mm maks. % berat satuan berat semen, min. m2/kg 2. Waktu pengikatan dengan alat Vikat • Awal, min. menit • Akhir, maks. Jam 3. Waktu pengikatan dengan alat Gillmore • • • Awal, min. menit Akhir, maks. Jam Pemuaian dalam Autoclave % maks. Untuk umur uji : • • • • • 1 hari 1 + 2 hari 1 + 6 hari 1 + 27 hari Penetrasi akhir, % min 125 200 60 10 0,8 45 8 10 Dengan alat Blaine, luas permukaan tiap 280 I

4. Kekekalan bentuk 5. Kekuatan tekan min kg/cm2

6. Pengikatan semu (False Set) 50

III - 14

14 hari, % maks. (Sumber : SNI 03 – 6861.1 – 2002)

3.3.3

Agregat Halus (Pasir)

Agregat halus dalam beton adalah agregat berupa pasir alam sebagai desintegrasi alami dari batu - batuan atau berupa pasir buatan yang dihasilkan oleh alat-alat pemecah batu dan mempunyai ukuran sebesar 5 mm. 1. Syarat Agregat Halus : a. Agregat halus terdiri dari butir-butir yang tajam dan keras, dengan indek kekerasan ≤ 2,2. b. Butir agregat halus bersifat kekal artinya tidak pecah /hancur oleh pengaruh cuaca seperti terik matahari atau hujan. c. Sifat kekal, apabila diuji dengan larutan jenuh garam sulfat: • • Jika dipakai Natrium Sulafat, bagian yang hancur maksimum 12%. Jika dipakai Magnesium Sulfat, bagian yang hancur maksimum 10%.

d. Agregat halus tidak boleh mengandung lumpur, lebih dari 5% (ditentukan dari berat kering).Yang diartikan lumpur adalah bagian-bagian yang lolos ayakan 0,060 mm. Apabila kadar lumpur melampaui 5%, maka agregat halus harus dicuci. e. Pasir laut tidak boleh dipakai sebagai agregat halus untuk semua mutu beton kecuali dengan petunjuk-petunjuk dari Lembaga Pemeriksaan bahan-bahan yang diakui. (Sumber : SNI 03 – 6861.1 – 2002) 2. Penyimpanan Agregat Halus 1. Penyimpanan pasir harus terpisah dari bahan-bahan lain seperti : split, kapur, semen, kayu dan lain-lain, 2. Penyimpanan pasir harus jauh dari tempat-tempat yang dapat mengalirkan air hujan agar pasir tidak hanyut oleh air, 3. Dinding pemisah atau pembatas dari papan dapat digunakan untuk mencegah tercampurnya agregat-agregat tersebut dan untuk mencegah penghamparan pasir,

III - 15

4. Lantai penyimpanan harus kering dan dilapisi kerikil/bahan serupa untuk mencegah tercampurnya pasir dengan tanah, 5. Tinggi maksimum dari penumpukan bahan harus dibatasi sampai maksimum 5 meter, 6. Penempatan timbunan pasir sedekat mungkin dengan lokasi pencampuran untuk memperpendek jarak angkut dan mengurangi kehilangan selama pengangkutan.

3.3.4

Agregat Kasar (Split/Kricak)

Agregat kasar untuk beton adalah agregat berupa kerikil sebagai hasil desintegrasi alami batu-batuan atau berupa batu pecah yang diperoleh dari pemecahan batu dengan diameter butiran 5- 40 mm. Besar butir maksimum yang diijinkan tergantung pada maksud pemakaian. Syarat-syarat agregat kasar yang dapat dipakai dalam proyek ini, antara lain : a. Agregat kasar harus terdiri dari butir-butir yang keras dan tidak berpori. Kadar bagian yang lemah bila diuji dengan goresan batang tembaga, maksimum 5%. Kekerasan dari butir-butir agregat kasar diperiksa dengan bejana penguji dari Rudeloff dengan beban penguji 20 ton. Tabel 3.2. Kekerasan Butir Agregat Kasar Kekerasan Kekerasan dengan bejana tekan Kelas Dan Mutu Beton Fraksi Butir 19 - 30 MM Beton mutu f’c 25 Mpa Fraksi Butir 9,5 - 19 MM dengan bejana Rudolf bagian hancur menembus geser Los ayakan 2 mm, maksimum % Angelos, bagian hancur menembus ayakan 1,7 mm maksimum % 27 - 40

14 - 22

16 - 24

III - 16

b. Agregat kasar yang mengandung butir-butir pipih dan panjang hanya dapat dipakai, apabila jumlah butir-butir pipih dan panjang tersebut tidak melampaui 20 % dari berat agregat seluruhnya. c. Butir-butir agregat kasar harus bersifat kekal artinya tidak pecah atau hancur oleh pengaruh cuaca, seperti terik matahari dan hujan. d. Sifat kekal, apabila diuji dengan larutan Garam Sulfat, sebagai berikut : 1) Jika dipakai Natrium Sulfat, bagian yang hancur, maksimum 12 %. 2) Jika dipakai Magenesium Sulfat, bagian yang hancur, maksimum 10 %. e. Agregat kasar tidak boleh mengandung zat-zat yang dapat merusak beton, seperti zat-zat yang reaktif alkali. f. Agregat kasar tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 1 % (ditentukan dari berat kering). Apabila kadar lumpur melampaui 1 %, maka agregat kasar harus dicuci. g. Agregat kasar harus terdiri butir-butir yang beranekaragam besarnya dan apabila diayak dengan susunan ayakan yang ditentukan susunan besar butir mempunyai Modulus kehalusan antara 6-7,10 dan harus memenuhi syaratsyarat sebagai berikut 1) sisa di atas ayakan 38 mm harus 0 % berat. 2) sisa di atas ayakan 4,8 mm harus berkisar antara 90 % - 98 % berat. 3) selisih diantara sisa ayakan kumulatif diatas 2 ayakan yang berurutan adalah maksimum 60 % dan minimum 10 % berat. (Sumber : SNI 03 – 6861.1 – 2002) 1. Penyimpanan Agregat Kasar a. Agregat harus disimpan dalam bak (bin) atau tempat penimbunan (stockpile) berdekatan dengan pekerjaan, b. Agregate harus disimpan sedemikian hingga dapat mencegah terjadinya segregasi dan menjamin gradasi yang sebagaimana mestinya, serta tidak terdapat kadar air yang berlebihan. c. tiap ukuran dipisah dari ukuran lainnya secara pasti untuk mencegah saling tercampur beberapa jenis Agregat.

III - 17

3.3.5

Batu Pecah/Batu Belah

Batu pecah adalah hasil pecahan batu alam (suatu gabungan dari pada hablur mineral yang bersatu dan memadat, sehingga memiliki derajat kekerasan tertentu, yang terbentuk secara alamiah melalui proses pelelehan, pembekuan, pengendapan dan perubahan alamiah lainnya) dengan ukuran butir tertentu menurut tujuan pemakaiannya, yang pada umumnya besar butir tidak lebih besar dari 7 cm. Dipergunakan untuk lapisan pengerasan permukaan jalan raya atau dipakai sebagai agregat beton. Persyaratan batu alam sebagai bahan bangunan adalah sebagai berikut : Tabel 3.3. Syarat Mutu Batu Alam Untuk Bahan Bangunan
Batu alam untuk Sifat- sifat Pondasi bangunan Berat Sedang Ringan Tonggak dan batu tepi jalan

1. Kuat tekan rata-rata min. (Kg/cm2) 2. Ketahanan Hancur Rudoleff 3. Ketahanan geser Los Angeles, bagian tembus 1,7 mm maks % 4. Ketahanan aus gesekan dengan Bauschinger, mm/menit, maks Penyerapan air maks % 5. Kekekalan bentuk dengan Na2SO4 bagian : a. Hancur, maks %

00

000

800

0 50

-

8

2 b. Retak/pecah/cacat

12 Tidak retak dan tidak cacat

Tidak retak & tidak cacat

(Sumber : SNI 03 – 6861.1 – 2002)

III - 18

3.3.6

Baja Tulangan Baja tulangan dalam beton adalah baja yang berbentuk batang yang

digunakan untuk penulangan beton. Dalam perdagangan disebut juga besi beton. Baja tulangan perlu dilindungi terhadap serangan karat, dengan membuat beton penutup atau selimut beton dengan ketebalan tertentu. Atau dengan memberikan lapisan anti karat pada baja tulangan sebelum dipasang. 1. Syarat Baja Tulangan a. Batang baja tulangan tidak boleh mengandung serpih-serpih, lipatanlipatan, retak-retak, gelombang-gelombang, cerna-cerna yang dalam, atau tidak boleh berlapis-lapis. b. Untuk baja tulangan deform, jarak antara dua sirip melintang tidak boleh lebih dari 0,7d dan tinggi sirip tidak boleh kurang dari 0,05d, sirip melintang tidak boleh membentuk sudut kurang dari 450 terhadap sumbu batang. (Sumber : SNI 03-6861.2-2002) 2. Syarat Penggunaan a. Baja tulangan harus dibersihkan sesaat sebelum pemasangan untuk menghilangkan kotoran, lumpur, oli, cat, karat, dan kerak, percikan adukan atau lapisan lain yang dapat megurangi atau merusakan pelekatan degan beton, b. Baja tulangan yang digunakan dapat berupa polos atau ulir. c. Batang tulangan dengan diameter lebih dari 2 cm harus dibengkokkan dengan mesin pembengkok tulangan d. Tulangan harus bersih sebelum dipasang agar tidak mengurangi atau merusak perlekatan dengan beton e. Kawat pengikat tulangan harus kawat baja lunak dan harus diikat dengan kencang agar tidak bergeser saat pengecoran. f. Penyambungan tumpang tindih minimun 40 x diameter batang dan batang tersebut harus diberi kait ujungnya, g. Simpul dari kawat pengikat harus diarahkan membelakangi permukaan beton sehingga tidak terekspos. (Sumber : Spesifikasi Teknis Bab VII; 2009)

III - 19

3.3.7

Bekisting dan Perancah Bekisting dan perancah adalah suatu konstruksi pembantu yang bersifat

sementara dan berfungsi sebagai mal atau cetakan pada bagian sisi bawah dan samping dari bentuk beton yang dikehendaki. Perancah adalah konstruksi yang mendukung acuan dan beton muda yaitu sebelum beton mengeras mencapai kekuatan yang diisyaratkan dan sebelum beton mendapat bentuknya yang permanen. a. Fungsi utama bekisting dan perancah, yaitu: a. Untuk memberikan bentuk pada sebuah konstruksi beton. b. Untuk memperoleh texture permukaan yang diharapkan c. Untuk memikul beton hingga konstruksi tersebut cukup keras untuk dapat memikul diri sendiri. b. Syarat utama bekisting dan perancah, yaitu: a. Bekisting dan perancah harus kuat. b. Bekisting dan perancah harus kaku. c. Bekisting dan perancah harus rapat. d. Bekisting dan perancah harus mudah dibongkar. e. Bekisting dan perancah bagian dalam harus bersih. c. Adapun persyaratan dari acuan perancah tersebut adalah: a. Bekisting beton adalah konstruksi cetakan terbuat dari kayu, baja, atau pre-cast yang digunakan untuk membentuk beton muda agar bila telah mengeras mencapai dimensi dan kedudukan seperti yang telah tercantum dalam gambar rencana. b. Semua bekisting pekerjaan beton harus sesuai dengan petunjuk Direksi, gambar rencana secara mendetail tentang bentuk bekisting itu beton harus mendapat persetujuan dari Direksi. Pekerjaan pengecoran tidak boleh dimulai sebelum cara-cara pengecoran, tahap-tahap pengecoran dan persiapan-persiapannya disetujui Direksi. c. Bekisting beton harus direncanakan sedemikian sehingga pada waktu pembongkarannya tidak akan menimbulkan kerusakan pada beton perancah.

III - 20

d. Bahan bekisting beton untuk beton biasa umumnya dapat digunakan plywood/multiplek kayu, baja atau beton cetak yang telah disetujui Direksi. e. Bekisting beton dengan maksud untuk permukaan beton yang harus dikerjakan lagi, harus terbuat dan terdiri dari salah satu yang disebut disini. f. Kayu yang bermutu baik, dikerjakan menurut syarat-syarat pengerjaan, sambungan dikerjakan dengan alur lidah dan dihaluskan sebelah dalam. g. Baja dimana sambungan-sambungan paku keling/baut dikerjakan dengan kepala terbenam, harus rata dan kedap air. h. Plywood/multiplek kayu dengan penguat-penguat yang berukuran cukup dan berjarak sesuai perhitungan Kontraktor dengan seijin tertulis Direksi. Untuk permukaan beton yang lain, maka bahan-bahan setempat dapat digunakan dimana dipandang oleh Direksi cukup memenuhi persyaratan. i. Dimensi bekisting dicapai. j. Kawat-kawat pengikat dari baja atau besi yang akan terbenam dalam beton penggunaannya harus seijin Direksi. k. Bekisting untuk dinding tegak atau bagian-bagian tipis pada waktu pengecoran menyebabkan adukan beton akan jatuh lebih tinggi dari 2,00 meter, harus dikerjakan menurut salah satu cara di bawah ini. l. Bekisting untuk pilar dapat dibongkar setelah beton berumur lebih dari 3 hari. Pembongkaran harus dilakukan dengan tenaga statis tanpa getaran, goncangan atau pukulan yang dapat merusak beton. harus dengan teliti dikontrol sedemikian sehingga bentuk-bentuk yang tertera pada gambar rencana sejauh mungkin dapat

3.3.8

Kayu Kayu disini digunakan sebagai cetakan dan perancah. Kayu yang

digunakan disini adalah kayu meranti 5/7 atau yang lebih besar, kayu papan 2/20 dan kayu multipek. Kayu secara alami mempunyai kekuatan yang berbeda menurut jenisnya. Berdasarkan tegangan lentur mutlak dan tegangan tekan, kekuatan kayu dibagi dalam 5 kelas, persyaratan masing - masing kelas ditentukan dalam tabel berikut :

III - 21

Tabel 3.4. Kuat Kayu
KELAS KUAT I II III IV V BJ KERING UDARA 0,9 0,9 – 0,6 0,6 – 0,4 0,4 – 0,3 0,3 KUAT LENTUR (Kg/cm²) 1100 1100 – 725 725 – 500 500 – 360 360 KUAT TEKAN (Kg/cm²) 650 650 – 425 425 – 300 300 – 215 215

(Sumber : SNI 03 – 6861.1 – 2002)

3.3.9

Bahan Pembantu (Admixture ) Bahan pembantu yang dimaksud adalah bahan yang dapat memperbaiki,

menambah, atau meningkatkan mutu beton atau mortar. Penggunaan jenis dan jumlah bahan pembantu yang dipakai harus sesuai dengan persyaratan yang mengikuti. Bila tidak maka bahan tambah tersebut akan merusak mutu beton atau mortar (pada umumnya ikatan antar material tidak tercapai). Bahan pembantu ini dapat admixture, abu batu, dan sebagainya. Manfaat dari bahan - bahan pembantu harus dapat dibuktikan dengan hasil-hasil percobaan. Selama pemakaian bahan-bahan ini harus diadakan pengawasan dengan cermat.

3.3.10 Tanah Urugan Tanah urugan yang dimaksud adalah tanah urugan yang dipakai untuk mengurug pilart. Karakteristik fisik dan mekanik tanah urugan harus memenuhi syarat–syarat sebagai berikut : a. Kekuatan geser yang tinggi. b. Kompresibilitas dan elastisitas yang rendah. c. Indeks plastisitas < 12. d. Sensitifitas rendah. e. Batas cair < 35 %. f. Koefisien keseragaman > 6.

III - 22

g. Ukuran butir tanah dasar tidak boleh lebih besar dari 7,5 mm, maksimum 40 % dari butiran harus lewat saringan standar No. 4 dan sekurang– kurangnya 2 % harus lewat saringan standar No. 300. Pelaksanaan pengurugan harus dilakukan lapis demi lapis, tebal tiap lapis adalah 20 cm tanah lepas dan dipadatkan sampai mencapai kepadatan maksimum, demikian seterusnya hingga mencapai permukaan tanah yang direncanakan.

3.3.11 Sumber Material Sumber bahan–bahan yang akan digunkan dalam proyek Jembatan Kali Grompol ini berasal dari : a. Air diambil dari sumur warga sekitar. b. Semen yang digunakan adalah semen tipe I merk Holcim, Semen dibeli dari toko bangunan di kota Sragen. c. Agregat halus atau pasir untuk pengecoran dipakai pasir Muntilan yang ber pos kota Sragen. d. Agregat kasar dan batu pecah diambil pabrik penggilingan batu daerah Sragen. e. Besi tulangan dipakai D6, D8, D10, D12, D16, D19, D20, dan D32, besi tulangan dibeli di kota Sragen. f. Kayu balok untuk bekisting dan bouwplank menggunakan ukuran 5/7, 8/10 dan 2/20 dibeli pada toko bangunan kota Sragen. g. Bekisting menggunakan multiplek 18 mm dan Triplek 4 mm dibeli pada toko bangunan kota Sragen; h. Beton untuk pengecoran abutmen di datangkan dari CV. Beton jaya Abadi Sragen

III - 23

BAB IV RENCANA DAN TEKNIS PELAKSANAAN

4.1 Uraian Umum Agar setiap item pekerjaan dapat dikerjakan dengan baik maka dibuat rencana pelaksanaan yang berisi tentang langkah kerja setiap item pekerjaan. Rencana-rencana pekerjaan itu harus dipersiapkan terlebih dahulu sebelum pekerjaan di lapangan dimulai. Tahap pelaksanaan merupakan tahap penting dalam membangun sebuah konstruksi, tahap ini diharapkan dapat berjalan dengan lancar sesuai dengan Time Schedule yang telah direncanakan agar dihasilkan konstruksi yang sesuai dengan spesifikasi dan biaya yang ekonomis. Time Schedule merupakan penjabaran perencanaan pelaksanaan proyek yang disusun secara berurutan langkah-langkah kegiatan pelaksanaan yang sangat sistematis untuk mencapai sasaran. Di dalam jadwal minimal telah diidentifikasi urutan dan kurun waktu bagi masing-masing kegiatan. Time schedule bertujuan sebagai : 1. Sarana pengendalian yang dipakai sebagai tolak ukur dalam mengkaji waktu penyelesaian suatu pekerjaan. 2. Menguraikan berbagai kegiatan yang perlu mendapat prioritas supaya penyelesaian proyek sesuai dengan waktu yang ditentukan. 3. Alat untuk mengevaluasi kemajuan pelaksanaan pekerjaan yang telah dicapai serta kemajuan bobot pekerjaan dengan waktu yang telah dijadwalkan. Rencana Pelaksanaan Pondasi Abutment Kiri Kabupaten Sragen Jembatan Kali Grompol

IV - 1

Mulai

Survey Lapangan Perencanaan lapangan Pembersihan lapangan Pengukuran lapangan Direksi keet Papan nama dan peringatan Mobilisasi Asuransi, dokumentasi, dan administrasi Penyediaan air & listrik

Pekerjaan Persiapan

Pekerjaan Jalan Kerja dan Coverdam

Bouwplank Jalan Kerja Galian tanah Jalan Kerja Urugan tanah jalan kerja Bouwplank abutmen Galian tanah abutmen Galian Sumuran Urugan tanah kembali abutmen Pembuatan Coverdam Pekerjaan Dewatering

Pembuatan lantai kerja Pekerjaan penulangan abutment dan Sayap Pek. Begisting dan perancah Pek. penulangan Pengecoran Pembongkaran begisting Pek. perawatan

Pekerjaan Pondasi sumuran

Pemasangan bowplank Galian Pondasi sumuran Pekerjaan penulangan Pemasangan begisting dan perancah Pengecoran cincin Pembongkaran begisting dan perancah Pengecoran beton isi

Pekerjaan Abutment dan Sayap

Pembersihan kembali lokasi proyek Demobilisasi

Pekerjaan Akhir

Selesai

Gambar 4.1 Flowchart Rencana Pelaksanaan

IV - 2

4.2 Pekerjaan Persiapan Pekerjaan Persiapan adalah keseluruhan pekerjaan yang dilakukan pada tahap awal proyek dengan tujuan agar pelaksanaan pekerjaan di lapangan dapat berjalan lancar. Pekerjaan persiapan meliputi ; Perencanaan Lapangan (Site Plan), Pekerjaan pembersihan lapangan, Pekerjaan pengukuran lapangan, Pekerjaan pembuatan direksi keet, Pekerjaan pembuatan papan nama proyek, Mobilisasi, Asuransi, dokumentasi dan administrasi, Penyediaan air dan listrik, Pengujian laboratorium.

4.2.1

Perencanaan Lapangan (Site Plan) Perencanaan lapangan yang dimaksud adalah peninjauan lapangan untuk

mendapatkan gambaran secara menyeluruh mengenai keadaan sesungguhnya yang ada di lapangan untuk menyusun kegiatan persiapan pelaksanaan pekerjaan. Hal ini bertujuan untuk mempermudah dalam mengatur perletakan bangunan sarana pendukung sehingga tidak mengganggu jalannya pekerjaan. Pada proyek ini tidak diperlukan jembatan darurat karena jembatan yang lama masih dapat digunakan dan elevasi muka air pada sungai tidak begitu tinggi.

IV - 3

X=
Y= 91 71

489

800

ARAH PALUR

0 3.0 +8 0 2.0 + 8 0 .00 .00 .0 80 9 81 + + 7 + 0 8.0 .00 + 7 + 77

0 0 7.0 78.0 + 7 + 0 .00 0 9.0 + 80 81.0 + +7 .00 + 82

ARAH SRAGEN

+ 83.00

650

+ 83

.00

0 3.0 +8 0 2.0 +8

+ 81.00

0 0.0 .00 0 0 + 8 + 79 78.0 77.0 + +
0 7.0 + 7 78.00 .00 + + 79 0.00 + 881.00 +

SITE PLAN
SKALA 1 : 500

Gambar 4.2 Site Plan Jembatan Grompol 4.2.2 Pekerjaan Pembersihan Lapangan Pekerjaan pembersihan lapangan yang dilakukan oleh kontraktor adalah membersihkan daerah yang akan dipakai untuk proyek, dari pepohonan atau benda-benda yang mengganggu pelaksanaan proyek. Adapun langkah-langkah yang dilakukan dalam pekerjaan pembersihan adalah : a. Mengecek situasi atau keadaan daerah yang akan digunakan untuk pembangunan abutment jembatan dan direksi keet yang akan dilaksanakan. b. Membersihkan lokasi proyek. Pekerjaan ini mencakup pekerjaan pengupasan terhadap segala macam tumbuh-tumbuhan, semak-semak, tanaman lain yang mengganggu, sampah-sampah dan bahan lain termasuk juga pencabutan akar. c. Melihat apakah ada pohon-pohon besar di sekitar lokasi proyek, jika terdapat maka memerlukan alat berat. d. Membersihkan sisa-sisa pembersihan lokasi dari pohon-pohon besar untuk dilanjutkan dalam pekerjaan pengukuran

IV - 4

4.2.3

Pekerjaan Pengukuran Lapangan Pekerjaan pengukuran merupakan pekerjaan awal untuk mengetahui

elevasi titik-titik di lapangan beserta posisi banguanan-bangunan di sekitarnya. Dari hasil pengukuran didapatkan titik-titik ketinggian dan koordinat yang merupakan titik perletakan dari konstruksi yang akan dibangun. Dalam pengukuran ini dipakai titik-titik bantu dan titik tetap yang tidak mudah hilang BM (Bench Mark) dan dapat dipergunakan untuk mengontrol elevasi dan posisi bangunan pada waktu pelaksanaan pekerjaan. Pengukuran abutment dilakukan untuk menentukan letak abutmen sesuai dengan gambar rencana. Pengukuran dilapangan menggunakan rol meter dan pesawat theodolit serta kelengkapannya. Adapun langkah-langkah dalam pengukuran adalah sebagai berikut : a. Menentukan titik-titik yang akan diukur, dan juga titik-titik bantunya. b. Membidik ke titik 1 dengan sudut α1 dengan jarak tertentu dari BM c. Membidik titik-titik yang lain (titik-titik utama jembatan misalnya : as jembatan ) dengan sudut α2 dan jarak tertentu sesuai dengan gambar rencana. adalah membuat bowplank.

JE M B A T A N L A M A

A RA H SRA G EN

Gambar 4.3 Pengukuaran As Jembatan Grompol Langkah-langkah pelaksanaan pengukuran untuk menentukan titik tepi bangunan abutment di lapangan adalah sebagai berikut ; d. Setelah diketahui as abutment, dirikan pesawat tepat di as abutment yang telah dicari.sebelumnya. e. Dirikan bak ukur pada as jembatan atau as jalan. f. Bidik bak ukur pada as jalan menggunakan pesawat dan nolkan sudut horizontal.

IV - 5

g. Putar pesawat dengan arah ke kanan dan ke kiri dengan sudut horisontal masing–masing 900. h. Kemudian buat patok dengan arah ke tepi jalan (sebelah kanan dan kiri) dengan jarak masing–masing 5 m (panjang poer abutment 11 m) sehingga didapat titik 1 dan 2, ini bertujuan untuk membuat posisi abutment tegak lurus dengan as jalan atau as jembatan. Langkah pengukuran untuk menentukan letak bowplank ; a. As abutment dan tepi abutment sudah diketahui di pengukuran sebelumnya. b. Dirikan theodolit di atas patok tepi abutment yaitu di titik 1. c. Bidik ke arah patok as abutment dan nolkan sudut horisontal. d. Bidik ke arah kanan dengan sudut horisontal 900 di titik A lalu buat patok, kemudian bidik ke arah kiri dengan sudut horisontal 900 di titik B lalu buat patok. e. Dari titik A dan B tarik garis lurus dan buat titik dengan jarak 1,5 meter dari pesawat.di titik 1 dan masih satu sumbu dengan garis A–B (lebar poer abutment 5 m). f. Lakukan langkah yang sama dengan pesawat di letakkan di titik 2, sehingga didapat titik C dan D. g. Buat bowplank dengan jarak 1,5 m dari titik tepi bangunan abutmen

Pesawat diletakkan di As

1
55 m

900 900
55 m
As jalan dan As Jembatan

2

Bak Ukur

Gambar 4.4 Menentukan letak titik tepi as abutment

IV - 6

A
4,5 m

C

benang
2,5 m

1
2,5 m 3,7 m 3,7 m

900 900

As abutment

900 2 90
0

5,5 m

5,5 m

B

D

Gambar 4.5 Menentukan letak Bowplank Abutment

4.2.4

Pekerjaan Pembuatan Direksi Keet Direksi keet sebagai pusat operasional semua pekerjaan di lapangan, di sini

merupakan tempat teknis, pelaksana maupun direksi melakukan koordinasi. Ruangan yang diperlukan di dalam direksi keet terdiri dari ruang rapat, ruang kontraktor, , gudang, dan barak kerja, kamar mandi, mushola, dan pos jaga. Pada pembuatan direksi keet ini digunakan bahan dari triplek sebagai dinding, seng sebagai atap dan untuk pondasi digunakan pondasi umpak. Di dalam direksi keet dilengkapi dengan : a. c. e. f. Buku tamu untuk menampung pesan dan saran. Almari, meja tulis, kursi, dan papan tulis. b. Buku perintah direksi dan catatan-catatan perubahan atas revisi pekerjaan. d. Kotak obat ( P3K ). Time Schedule. Gambar-gambar pelaksana dan disertai foto copy dokumen kontrak dan catatan-catatan lainnya. yang ditempelkan pada dinding di ruang kontraktor. Adapun langkah-langkah yang diambil dalam pembuatan direksi keet adalah sebagai berikut : a. Pengukuran dan Pembuatan Bouwplank b. Galian pondasi umpak

IV - 7

c. e. f.

Pembuatan pondasi umpak batu kali dengan perbandingan spesi 1PC : 5Ps Memasang gording, usuk dan konstruksi penutup (atap) Memasang dinding dari triplek dengan tebal 3 mm

d. Memasang balok untuk tiang dan merangkai kuda-kuda

g. Memasang kusen jendela untuk ruang direksi dari kaca setebal 3 mm h. Memasang daun pintu dari triplek berikut engsel dan penguncinya i. Untuk pekerjaan lantai digunakan plesteran dengn tebal 5 mm dan campuran 1PC:4Ps, sebelum diplester diberi lapisan pasir urug setebal 5 cm. Adapun denah dari direksi keet dapat dilihat pada gambar sebagai berikut :
B 5 9.60 1.20 1.20 1.20 1.20 1.20 1.20 1.20 1.20

BAK AIR DARI PLASTIK

1.20

WC

1.20

1.20 5 A 4.80 1.20 BARAK PEKERJA RUANG DIREKSI RUANG PELAKSANA

1.20 5 A 1.20

GUDANG

1.20

1.20

0.69

0.80

0.80

0.69

0.80

0.80

0.69

0.80

0.80

0.80

0.80

B 5

Gambar 4.6 Denah Direksi Keet

11.00

USUK 5/7

0.70

USUK 5/7 PLESTERAN USUK 5/7

DETAIL

c
5

POTONGAN
SKALA 1 : 50

A 5

IV - 8

U SUK 5/7 USUK 5/7 3.00 1.00 0.90 1.00 1.47 0.10 0.80 S EN G G E LO M BANG

0.80 PLESTERAN 0.80 USUK 5/7

PLESTERAN 2.40

PO TO N G AN
SKALA 1 : 50

B 5

SENG GELOMBANG

PLESTERAN TRIPLEK

TRIPLEKS

TAMPAK DEPAN
SKALA 1 : 50

Gambar 4.7 Detail Direksi Keet

4.2.5

Pembuatan Papan Nama Proyek dan Papan Peringatan Pada pelaksanaan pekerjan Jembatan Datar, dibuat dua buah papan nama

proyek dan dua buah papan peringatan yang ditempatkan di awal dan di akhir proyek. Bahan yang dipergunakan dalam pembuatan papan nama proyek adalah papan 2/20 dan balok 5/7. Pada pembuatan papan nama digunakan pondasi umpak (pasangan batu) untuk menopang tiang papan nama.
2 21 6 1 1 P P B l k 18 1 P B l k

4

1

2

40

Gambar 4.7 Papan nama proyek

IV - 9

1,00 0,10 0,80 0,10

0,40

Papan Kayu 2/20

1,20
Balok kayu 5/7

0,80 0.30

Balok kayu 5/7
0.30 0.20

0.20

0.20

Gambar 4.8 Papan Peringatan

4.2.6

Mobilisasi Mobilisasi adalah pekerjaan untuk menyiapkan sumber daya yang akan

digunakan di lapangan untuk mendukung kelancaran pelaksanaan. Sumber daya yang harus dipersiapkan berupa tenaga kerja, peralatan dan bahan. a. Mobilisasi Tenaga Kerja Tenaga kerja harus dipersiapkan lebih awal sebelum pekerjaan dimulai. Dalam pelaksanaan di lapangan, kontraktor mempersiapkan tenaga menurut tingkat kebutuhan akan tenaga kerja dari pekerjaan yang akan dilaksanakan. Sebagian tenaga kerja untuk poyek ini adalah penduduk dari sekitar proyek sehingga tidak memerlukan biaya untuk mendatangkan tenaga kerja tersebut. b. Mobilisasi Peralatan Peralatan berat dan ringan yang akan digunakan harus sudah dipersiapkan di lapangan sebelum pelaksanaan pekerjaan dimulai. Untuk lebih efisien, harus dibuat dahulu daftar kebutuhan alat yang diperlukan selama pelaksanaan proyek serta jadwal pemakaiaannya. Pengadaan alat didasarkan atas tingkat kebutuhan pekerjaan akan peralatan tersebut. Peralatan tersebut dapat berupa barang investasi kontraktor ataupun peralatan yang disewa.

IV - 10

c.

Mobilisasi Bahan Persiapan bahan menurut jadwal kebutuhannya. Bahan-bahan yang akan digunakan disiapkan dahulu dan ditempatkan sedemikian rupa sesuai dengan tingkat ketahanannya terhadap cuaca. Bahan yang tidak tahan terhadap cuaca ditempatkan di gudang bahan sedangkan bahan yang tahan cuaca dapat diletakkan di lokasi dekat proyek berlangsung.

4.2.7

Asuransi, Administrasi, dan Dokumentasi Untuk melindungi keselamatan para pekerja, maka pihak kontraktor atau

pelaksana harus mengasuransikan tenaga kerja dan pegawainya. Asuransi juga untuk melindungi peralatan yang berharga jika ada kerusakan. Administrasi lapangan sangatlah penting untuk mengurusi arsip-arsip atau pembukuan terutama perihal surat menyurat yang berhubungan dengan pelaksanaan pekerjaan. Untuk mendukung hal tersebut diperlukan fasilitas perlengkapan alat tulis, kertas, komputer, dan lain-lain. Dokumentasi proyek berupa pengambilan gambar pelaksanaan pekerjaan di lapangan yang nantinya digunakan sebagai laporan untuk mengontrol prestasi kerja yang telah dilaksanakan oleh pelaksana. Dokumentasi ini biasanya dibuat pada saat awal proyek hingga akhir proyek sebagai dasar laporan mingguan dan bulanan.

4.2.8

Penyediaan Air dan Listrik Pada pelaksanaan proyek Jembatan Datar ini air kerja diperoleh dari

sungai dengan menggunakan pompa diesel dan selang plastik untuk pengaliran ke lokasi proyek . Sedangkan untuk keperluan MCK diambil dari sumber air PDAM dengan menyalurkan dari rumah penduduk terdekat dengan meminta ijin terlebih dahulu pada pemilik rumah dan PDAM. Sedangkan listrik untuk pelaksanaan proyek menggunakan generator set (genset) yang disediakan oleh kontraktor, sedangkan untuk direksi keet menggunakan listrik PLN dengan menyalurkan dari rumah penduduk terdekat dengan meminta ijin terlebih dahulu dari pihak PLN

IV - 11

4.2.9

Pengujian Laboratorium Pengujian laboratium dilakukan oleh kontraktor untuk menguji bahan –

bahan material yang akan dipergunakan untuk konstruksi. Pengujian yang dilakukan oleh kontraktor harus seijin konsultan pengawas dengan hasil akhirnya dimasukkan dalam laporan pengujian bahan. Yang termasuk dalam pengujian laborat antara lain : a. Uji desain adukan beton (Concrete mix design ) b. Uji baja tulangan untuk struktur

4.2.10 Pekerjaan Pembuatan Jalan Kerja dan Coverdam 4.2.10.1 Pekerjaan Pengukuran Jalan kerja (akses road) adalah jalan yang digunakan untuk mempermudah mobilisasi alat dan material agar tidak mengganggu aktivitas lalu lintas yang ada. Sebelum membuat jalan kerja kita harus melakukan pekerjaan pengukuran. Pekerjaan Pengukuran ini sangat penting untuk mengetahui elevasi tanah yang akan digunakan sebagai jalan kerja dan untuk menentukan berapa volume galian dan timbunannya. Selain itu agar bisa merencanakan berapa kemiringan jalan kerja tersebut. Jalan kerja dalam proyek pembangunan Jembatan Cluringan ini, memiliki kemiringan 10.2%. Pekerjaan pengukuran ini dilakukan dengan sederhana. Alat yang digunakan adalah : 1. Waterpass untuk menentukan elevasi tanah 2. Rol meter untuk menentukan berapa lebar dan panjang jalan 3. Bak ukur dan jalon

IV - 12

Gambar 4.9 Denah Jalan Kerja

4.2.10.2 Pekerjaan Galian Tanah Untuk Jalan Kerja Setelah melakukan pekerjaan pengukuran, pekerjaan selanjutnya adalah menentukan dimensi galian dan timbunan. Dimensi ini ditentukan dengan menggambar potongan memanjang dan melintang dari data hasil pengukuran. Berdasarkan data hasil pengukuran dan perencanaan kemiringan, jalan kerja untuk proyek ini mengharuskan lebih banyak galian daripada timbunan. Volume galiannya ± 482.,6 m3. Karena lebih banyak galian, maka dibutuhkan saluran drainase untuk menampung air yang berasal dari hujan dan air sekitar jalan kerja dan mengalirkannya, sehingga tidak menggenangi permukaan jalan, yang menyebabkan permukaan becek. Galian tanah ini pelaksanaannya dilakukan dengan menggunakan alat berat (excavator) dan menggunakan tenaga manusia dengan alat sederhana seperti cangkul, linggis dan lain-lain.

IV - 13

Elevasi Tanah Asli Elevasi Rencana

3.3 m
KEM IRINGAN 10,9 % JARAK( m)

10

10

10

Gambar 4.10 Galian Jalan kerja 4.2.10.3 Pekerjaan Galian Tanah Abutment Pekerjaan galian tanah abutment adalah pekerjaan untuk menurunkan elevasi tanah, sehingga didapat elevasi yang disesuaikan dengan gambar kerja, yang digunakan sebagai tempat perletakan abutment yang akan kita buat. Dalam pekerjaan galian tanah abutment pada pelaksanaan pekerjaan pondasi dan abutment jembatan ini dibantu dengan menggunakan excavator. Adapun langkah – langkah pekerjaan galian tanah abutment ini adalah: a. Tempatkan ecavator pada posisi yang datar, tidak mengganggu pekerjaan lain dan tempatkan pada posisi yang dekat dengan tempat penimbunan tanah hasil galian yang dihasilkan. b. Gulung kembali benang – benang yang ada pada pembuatan papan duga, yang sebelumnya telah dipergunakan dalam penentuan batas – batas dari galian abutment. c. Pelaksanaan galian tanah dengan menggunakan ecavator, sedangkan penimbunan tanah diletakkan pada sisi kanan pekerjaan konstruksi atau pada daerah yang dekat dengan sungai. d. Mengontrol kedalaman dan kedataran hasil galian dasar abutment dengan bantuan rol meter yang diukur dari dasar galian abutment sampai menyentuh benang as abutment. e. Cek kembali kemiringan galian tanah agar galian tanah yang telah dibuat aman dari bahaya kelongsoran.

377

IV - 14

UTMEN

100

110 0

Gambar 4.11 Denah galian dan timbunan

Elevasi Asli

Elevasi Rencana

1

1
Gambar 4.12 Potongan Pekerjaan Galian

timbunan coverdam

4.2.10.4 Urugan Tanah Untuk Jalan Kerja Pembuatan jalan kerja pada proyek ini hanya membutuhkan sedikit tanah untuk meratakan jalannya. Volume urugan tanahnya hanya sekitar 3 m3. Pekerjaan urugan ini menggunakan tanah hasil galian dari jalan kerja itu sendiri dan dilakukan pemadatan untuk dapat mencapai kepadatan yang telah direncanakan. Adapun langkah kerja pekerjaan urugan tanah dan pekerjaan pemadatannya dilakukan sebagai berikut ini :

IV - 15

a. b. c. d.

Mempersiapkan alat-alat yang dipergunakan dalam pelaksanaan pekerjaan tersebut. Pengambilan tanah urugan dengan troli. Hal ini dikarenakan pengambilannya tidak jauh ± 10 s.d 25 m. Tanah dari troli dihamparkan pada lokasi yang telah ditentukan dengan Bulldozer, sampai seluruh tanah merata. Memadatkan urugan tanah tersebut secara bertahap dengan alat pemadat yaitu Sheepfoot Roller dengan ketebalan setiap lapisan adalah 20 cm (pemadatan dengan Sheepfoot Roller dilakukan setelah urugan mencapai 2 meter).

e.

Memeriksa kepadatan dengan mengadakan pengujian Sand cone sehingga akan diperoleh kepadatan yang sesuai dengan rencana.

4.2.10.5 Pembuatan Coverdam Coverdam merupakan suatu konstruksi yang dibangun sementara untuk mencegah terjadinya genangan air yang dapat mengganggu pekerjaan abutment. Pada pelaksanaan pembuatan coverdam harus memperhatikan beberapa hal, antara lain : keadaan tanah dan keadaan air, sehingga pembuatan coverdam tidak asal-asalan tetapi penuh perhitungan. Bendung elak atau coverdam dalam proyek Jembatan Grompol menggunakan konstruksi sederhana yang terbuat dari tumpukan karung pasir dan timbunan tanah isian. Perhitungan stabilitas konstruksi akan diuraikan seperti berikut :

IV - 16

Gambar 4.13 Denah Coverdam Gaya luar pada coverdam dari arah luar, dianggap hanya tekanan air saja sedang gaya gempa tidak diperhitungkan. Direncanakan tanah isian untuk coverdam berupa tanah sekitar, maka φ = 28o dan berat volumenya dianggap sebesar 1.786 t/m3 untuk berat basah diatas muka air, dan 1,80 t/m3 untuk berat basah dibawah muka air. Adapun Perhitungan Coverdam sebagai berikut: a) Pemeriksaan deformasi geser dari tanah pengisi Md =
dimana : Md = = =

γw.h 3
6 momen deformasi permukaan tanah berat isi air tinggi permukaan air

γw
h

IV - 17

COVERDAM

Pasir
0,5m
γ d = 1,80 t/m3 ø = 26 o
MAB

B

0,5m

Karung Pasir

γ’ = 1,0 t/m3 ø = 25 o

1,0m

γ’ = 1,0 t/m3 ø = 25 o

Gambar 4.14 Perencanaan coverdam

Md =

1.1,0 3 = 0,1667t / m 6

γo = 1/Ho . (γ’ . H’ + γ” . H”) Dimana γo = berat isi tanah pengisi Ho = tinggi ekuivalen dinding γ’ = berat isi basah diatas muka air γ” = berat isi basah dibawah muka air H’ = tinggi dinding diatas muka air H” = tinggi dinding dibawah muka air γo = 1/Ho . (γ’ . H’ + γ” . H”) = 1/2 . (1,6571 . 1 + 1 . 1) = 1,328 t/m V = B/Ho = B/2 Ro = ¼ . V2 (3 – v cos φ) cos2φ Dimana : V = angka perbandingan lebar bendung elak dengan tingginya B = lebar bendung elak, Ro = ¼ . V2 (3 – v cos φ) cos2φ = ¼ . (B/2)2.(3 – B/2 . cos 30o) . cos2 26o = B2.(3 – 0,449B).0,808 φ = sudut geser tanah pengisi

IV - 18

1m

1m

= 2,424B2 – 0,363B3 Mr = 1/6 . γo . Ho3 . Ro Dimana : Mr = momen penahan permukaan tanah Mr = 1/6 . γo . Ho3 . Ro = 1/6 . 1,328. 23 . (2,424B2 – 0,363B3) = 4,29B2 – 0,643 B3 Dari Fs . Md < Mr didapat B = 0,31 m ≈ 0,5 m Mr = 0,992 > 1,2 . 0,1667 Mr = 0,992 > 0,2 (aman) b) Pemeriksaan gelincir B . (γo . Ho . tan φ + c) Dimana : c = kohesi tanah pondasi B . (γo . Ho . tan φ + c) = 0,5 . (1,328 . 2 . 0,487 + 0,14) = 0,716 ton/m P=

γw.h 2
2

Dimana : P = gaya luar P =

γw.h 2
2

=

1.1,0 2 = 0,5 ton/m 2

Fs = 0,716/0,5 = 1,432 > 1,2 (aman) Dimana : Fs = faktor keamanan c) Pemeriksaan daya dukung tanah pondasi Anggap bahwa berat isi basah pasir pengisi dibawah muka air adalah 2 t/m3, maka berat bendung elak sementara adalah : Σw = 1,0 (1,6571 . 1 + 2 . 1) = 3,6571 ton Dimana : W P = berat isian pasir + karung pasir = 0,50 ton (seperti yang diperkirakan sebelumnya)

IV - 19

0,5m

0,5m

0,5m

MAB

1,0m

P 0 Gambar 4.15 Gaya luar yang bekerja pada coverdam Momen rotasi terhadap titik O : Mw = ∑w x ½ x B = 3,6571 x (½ x 0,5) = 0,914 tm d = =
Mw − Mp ∑w

Mp = P x 1/3 x h = 0,50 x 1/3 x 1,0 = 0,1667 tm

0,914 − 0,1667 = 0,204 m 3,6571 = 0,5 B - d = 0,5 . 0,5 – 0,204 = 0,046 m

Eksentrisitas (e)

Pada keliling pondasi yang menerima beban vertikal eksentris, bila eksentrisitas dianggap sebesar e, maka jumlah daya dukung ultimite (Qd) adalah : Qd = (B – 2e) {c . Nc + 1/2. . Nr (γb) (B – 2e)} dukung
γb adalah berat isi tanah pondasi (t/m3)

Dimana : Nc dan Nr merupakan koefisien Meyerhof untuk daya tan φ = P/∑w = 0,50/3,6571= 0,137 dari grafik (φ = 26o) didapat Nc = 16 dan Nr = 3,5 Qd = (B – 2e) {c . Nc + ½ . Nr (γb) (B - 2e)}

IV - 20

1m

1m

= (0,5 – (2 . 0,046)) . {1,14 . 16 + ½ . 3,5 .2. (0,5 – (2 . 0,046)) } = 0,408 . {18,24+ 1,428) = 8,024 t/m Fs = Qd/Σw = 8,024 / 3,6571 = 2,19 >1,2 (aman)

4.2.10.6 Pekerjaan Dewatering

Pekerjaan dewatering adalah pekerjaan mengeringkan daerah yang untuk bekerja dari air yang merembes dari coverdam. Hal tersebut dilakukan agar tidak mengganggu jalannya pekerjaan seperti pekerjaan pembetonan. Langkah-langkah pekerjaan dewatering adalah sebagai berikut : a. Pada tepi coverdam bagian dalam dibuat selokan kecil untuk menampung air yang merembes dari coverdam atau tanah pada galian. b. Air tersebut dialirkan ke suatu tempat atau kolam lalu dipompa keluar dari dalam coverdam menggunakan pompa air.
pompa air

+ 4.50

M.A.B

+ 2.00

daerah kerja

0.3m 0.5m 1.5m

M.A.N

tampungan air

Gambar 4.16 Tampak Samping Dewatering

4.3 Pekerjaan Pondasi Sumuran 4.3.1 Pekerjaan Bowplank Sumuran

Setelah sebelumnya dilakukan pengukuran dan pematokan pada letak untuk bangunan abutment serta lokasi telah dibersihkan, maka dapat dilakukan pembuatan dan pemasangan bowplank penggalian tanah untuk pondasi sumuran. Adapun langkah-langkah pembuatan bowplank adalah sebagai berikut: a. Titik as bangunan abutment telah diperoleh pada pekerjaan bowplank abutment, IV - 21

b. Tarik benang tepat pada as abutment pada bagian samping bowplank abutment, c. Tarik benang sejauh 1,5 m dari tepi bowplank abutment, dan usahakan perpotongan antara benang saling tegak lurus, d. Menjaga agar posisi bowplank tidak mengalami perubahan.

Kayu Usuk 5/7 Papan 2/20

As Pondasi Sumuran

30

370

370

30 250

340

400

1100

Gambar 4.17 Pemasangan Bowpalank Sumuran
4.3.2 Pekerjaan Galian Sumuran

Galia sumuran dilakukan dalam dua tahap, untuk menjaga agar condisi tanah tidak terganggu dan untuk mengatasi keruntuhan apabila di gali secara bersamaan, maka penggalian dilakukan secara bergantian sampai tahap pengecoran isi sumuran pertama, dengan menggunakan tenaga manusia.
Tali Tambang Tripot Sumuran Kerek Roda

1 2

Gambar 4.18 Galian Pondasi Sumuran

IV - 22

250

4.3.3

Pekerjaan Penulangan Cincin Sumuran

Pekerjaan penulangan pondasi dilakukan setelah besi tulangan melewati proses pabrikasi yaitu proses pemotongan dan pembengkokan besi tulangan dari bentuk yang masih panjang menjadi bentuk tertentu sesuai dengan gambar rencana. Dalam pekerjaan penulangan pondasi sumuran ini menggunakan bahan besi tulangan dengan mutu fy = 400 Mpa dan kawat bendrat sebagai pengikat. a. Pekerjaan Pabrikasi Tulangan Pekerjaan pabrikasi tulangan meliputi pekerjaan pengukuran, pemotongan serta pembengkokan tulangan. Dalam melakukan pekerjaan ini harus tepat ukurannya sesuai dengan gambar rencana karena akan mempengaruhi bentuk dan ukuran dari sumuran. Langkah kerja pabrikasi tulangan sumuran adalah sebagai berikut : 1) Pekerjaan pengukuran dan pemotongan tulangan a) Mempersiapkan alat dan bahan, diantaranya besi tulangan D 20 mm, D19 mm, rol meter, dan alat pemotong tulangan. b) Mengukur panjang tulangan yang dibutuhkan sesuai dengan gambar rencana, c) Potong besi tulangan yang telah diukur panjangnya menggunakan alat pemotong tulangan, d) Mengelompokkan hasil dari pemotongan tulangan sesuai dengan panjang dan diameter yang dibutuhkan. 2) Pekerjaan pembengkokan tulangan a) Mempersiapkan alat dan bahan, diantaranya ; Alat pembengkok tulangan (kowel) sesuai dengan diameter tulangan yang dibutuhkan Cetakan pembengkok tulangan dari balok kayu 8/16 sesuai dengan bentuk bengkokan tulangan yang dibutuhkan b) Membengkokkan tulangan pada cetakan sesuai dengan bentuk yang telah direncanakan, c) Mengelompokkan hasil dari pembengkokan tulangan sesuai dengan bentuknya, sehingga mudah dalam pengambilan dan pemasangan tulangan.

IV - 23

Hal-hal yang harus diperhatikan dalam pekerjaan pembengkokan tulangan adalah sebagai berikut: a) Batang tulangan tidak boleh dibengkokkan dengan cara-cara yang merusak tulangan, misal dipukul. b) Pembengkokan harus dilakukan dengan hati-hati karena besi tulangan bersifat getas (hard grade), sehingga tidak boleh dilakukan pembengkokan sampai dua kali. b. Pekerjaan Pemasangan Tulangan Langkah kerja pemasangan tulangan adalah sebagai berikut : 1) Menyiapkan alat dan bahan, diantaranya kawat bendrat, tang, dan beton decking 2) Memasang tulangan arah vertikal (tulangan utama) D 20 – 100 sebelah dalam. Untuk memudahkan pemasangannya, pasang tulangan arah horisontal (tulangan bagi) D 19-150 pada sisi luar tulangan vertikal di bagian atas dan bawah serta ikat dengan kawat bendrat. Kemudian beri tanda pada tulangan arah vertikal dan horisontal yang telah dipasang sesuai jarak yang ditentukan, 3) Memasang terlebih dahulu semua tulangan utama arah vertikal sebelah dalam sesuai tanda yang telah diberikan, 4) Memasang tulangan bagi sebelah dalam setelah pemasangan tulangan utama selesai dengan ketinggian sesuai dengan tahapan pengecoran dinding sumuran yang telah direncanakan, 5) Memasang tulangan utama (vertikal) D 20 – 100 sebelah luar, 6) Memasang tulangan bagi (horisontal) D 19 - 150 di sebelah luar tulangan vertikal dan dipasang mulai dari bawah sampai ketinggian sesuai dengan tahapan pengecoran dinding sumuran, 7) Memasang dan merapikan beton deking pada tepi sisi luar dan dalam dari tulangan dinding sumuran, 8) Mengecek tulangan yang sudah dirangkai sesuai dengan gambar, baik dari segi jumlah maupun susunannya, 9) Untuk penulangan selanjutnya dilakukan secara kontinyu sesuai dengan tahapan pengecoran.

IV - 24

III
64 D 20

64 D 20

400 320

D 19 - 75

III
400

Gambar 4.19 Denah Penulangan Sumuran

Beton fc 25
D 20 - 100

150

D 20 - 100

D 19 - 75

700

Beton siklop

D 19 - 75

Beton fc 25
400

150

Gambar 4.20 Potongan III-III
4.3.4 Pemasangan Begisting dan Perancah Pondasi Sumuran

Bekesting pondasi sumuran dibuat dari palt baja yang dibentuk silinder dengan diameter 4 meter dan 3.2 meter, begisting cincin sumuran ini adalah : yang dapat dipasang sesuai dengantahapan – tahapan pengecoran pondasi sumuran. Tahapan – tahapan

IV - 25

a. Tahap I setinggi 3.5 meter b. Tahap II setinggi 3.5 meter Adapun langkah – langkah pekerjaan bekesting pondasi sumuran ini adalah : 1) Mempersiapkan begesting yang terbuat dari plat baja dengan tebal 4 mm, 2) Persiapkan tiang 10/12 dengan panjang 7.5 meter sebagai tumpuan untuk menjaga perancah agar dapat terpasang kuat, 3) Membuat perancah yang terlebih dahulu dirangkai diluar sumuran, 4) Memasang dan merangkaian plat cetakan sesuai ketentuan gambar rencana, 5) Beri pelumas begesting pada seluruh permukaan begesting yang langsung berhubungan dengan beton, 6) Begesting siap dilakukan pengecoran.

1 B

1 B

BEGESTING PONDASI SUMURAN
SKALA 1:50

Plat tebal 4 mm Diameter 4 meter

Plat tebal 4 mm Diameter 3.2 meter Klam 2/20 usuk 5/7 Tiang 10/12

POTONGAN
SKALA 1:50

B 1

Gambar 4.21 Begesting Sumuran

IV - 26

4.3.5

Pengecoran Cincin Pondasi Sumuran

Pengecoran dapat dilakukan setelah tulangan dan acuan terpasang. Pengecoran cincin pondasi sumuran dilakukan secara bertahap dengan menggunakan truck mixer (beton readymix). Pembagian tahap pengecoran adalah sebagai berikut : a. Tahap I : setinggi 3.5 meter b. Tahap II : setinggi 3,5 meter (Seperti pada Gambar 4.19 Tahap-Tahap Pencecoran Sumuran)
Truck Mixe r

Concrete Pum p
Campuran

Bowplank

kemiringan 10.9%

+78.51

K-275

35

40

40

40

40

35

35

35

35

400

PENGECORAN CINCIN SUMURAN A TAHAP I
SKALA 1:100

Gambar 4.22 Pengecoran Cincin Sumuran Tahap 1

Truck Mixe r

Concrete Pump
Campuran

350

+71.51

Bowplank

kemiringan 10.9%

+78.51
40 35 40 40

K-275

35 40

35

35

35

400

PENGECORAN CINCIN SUMURAN A TAHAP I
SKALA 1:200

Gambar 4.23 Pengecoran Cincin Sumuran 2

4.3.6

Pembongkaran Begisting dan Perancah

Pembongkaran begisting sumuran dilakukan apabila bagian konstruksi tersebut telah mencapai kekuatan yang cukup untuk memikul berat sendiri dan beban-beban pelaksanaaan yang bekerja padanya, maka bila tidak ditentukan lain begisting dan perancah baru boleh dibongkar setelah beton berumur 3 hari. Apabila dalam hal ini ada jaminan bahwa beban yang bekerja pada bagian

IV - 27

350

+71.51

konstruksi tidak akan melampaui 50% dari beban rencana total, pembongkaran
begisting dan perancah dapat dilakukan setelah beton berumur 3 hari.

Jika tidak ditentukan lain cetakan samping dari balok, kolom, dan dinding boleh dibongkar setelah 3 hari. Mengingat cetakan dinding sumuran hanya cetakan samping, maka boleh dibongkar setelah beton berumur 3 hari. Pembongkaran begisting dan perancah dilakukan dengan hati-hati, yaitu dengan memperhatikan konstruksi yang menahan beban agar beton maupun
begisting tidak rusak karena pembongkaran acuan dan perancah yang kurang hati-

hati. Yang pertama kali dibongkar adalah tiangnya dulu baru begisting. Sisa bongkaran dibersihkan dari kotoran dan ditata rapi. Jika dari hasil pembongkaran tersebut terdapat kondisi beton yang keropos maka harus dipebaiki dengan plesteran.

4.3.7

Pengecoran Beton Isi Pondasi Sumuran

Beton pengisi pondasi sumuran terdapat dua jenis beton yaitu beton mutu K 225 dan beton cyclop. Beton cyclop merupakan campuran antara beton dan batu pecah. Dalam pekerjaan beton cyclop digunakan beton K 175. Volume total batu pecah yang digunakan dalam beton cyclop ini tidak boleh melebihi sepertiga dari total volume pekerjaan beton cyclop. Dalam pelaksanaannya semua batu-batu pecah harus cukup dibasahi sebelum diletakkan. Dalam meletakkan batu pecah harus merata pada semua volume beton cyclop. Pengecoran beton isi sumuran dilakukan tiga tahap, yaitu : a. tahap I pengecoran beton K = 275 setinggi 1,50 meter b. tahap II pengecoran beton cyclop K = 225 setinggi 2,00 meter c. tahap III pengecoran beton cyclop K = 225 setinggi 2,00 meter d. tahap IV pengecoran beton K = 275 setinggi 1,50 meter Metode pengecoran adalah sebagai berikut : a. Pengecoran dilakukan dengan menggunakan concrete pump, b. melakukan pengecoran beton K = 275 sampai ketinggian 1,00 meter dari dasar sesuai dengan gambar rencana c. jika campuran beton sampai ketebalan 20 cm dipadatkan dengan interval vibrator dan dilakukan secara kontinyu

IV - 28

d. setelah mencapai ketebalan 1,00 meter dari dasar dilakukan pengisian beton
cyclop setinggi 1,50 meter ( sampai ketinggian 2,50. meter dari dasar) dengan

cara mengisi pecahan batu kali terlebih dahulu, kemudian ditimbuni campuran beton. e. setelah pengecoan dinding sumuran tahap II dilanjutkan pengecoran pengisian beton cyclop setinggi 1,50 meter ( sampai ketinggian 4,00. meter dari dasar) f. melakukan pengecoran beton K = 275 setinggi 1,00 meter (sampai ketinggian 7,00 meter dari dasar). g. Setelah pengecoran selesai, dilanjutkan dengan pemasangan angkur pada permukaaan beton sumuran.
Truck Mixer

Holcim

C
Campuran

Concret Pump

Dinding Sumuran

400

Gambar 4.24 Pengecoran Isi Sumuran Tahap I
Truck Mixer

Holcim

C
Campuran

Concret Pump

150

BETON K-255

BETON CYCLOP K-175

Dinding Sumuran

200 350

K-255
400

Gambar 4.25 Pengecoran Isi Sumuran Tahap II

IV - 29

Truck Mixer

Holcim

C
Campuran

Concret Pump

BETON CYCLOP K-175

200

550

K-255
400

Gambar 4.26 Pengecoran Isi Sumuran Tahap III

Truck Mixer

Holcim

C
Campuran

Concret Pump

angkur 27 D19

BETON K-255

BETON CYCLOP K-175

700

K-255
400

Gambar 4.27 Pengecoran Isi Sumuran Tahap IV

4.3.8

Perawatan Beton

Beton yang baru selesai dicor harus dilindungi terhadap hujan dan panas matahari serta kerusakan-kerusakan lainnya yang disebabkan oleh gaya-gaya sentuhan sampai beton mengeras. Permukaan beton diusahakan harus dalam keadaan lembab dengan cara menyiraminya dengan air.

IV - 30

150

4.4 Pekerjaan Abutment dan Sayap

Pekerjaan abutment meliputi pekerjaan pembuatan lantai kerja, pemasangan tulangan, pemasangan
begisting

dan

perancah,

pekerjaan

pengecoran,

pembongkaran begisting dan perancah serta perawatan beton.

4.4.1

Pembuatan Lantai Kerja

Setelah pekerjaan pondasi sumuran selesai, maka dapat dilanjutkan dengan pembuatan lantai kerja abutment. Fungsi dari pembuatan lantai kerja abutment, yaitu : a. Mencegah abutment berhubungan langsung dengan tanah di bawahnya, b. Mencegah air semen dari beton meresap ke tanah di bawahnya ketika sedang dilakukan pengecoran beton pada abutment, c. Untuk mendapatkan permukaan yang datar dan rata sehingga beban yang bekerja pada abutment akan terbagi merata pada pondasi sumuran. Langkah-langkah pembuatan lantai kerja abutment adalah : a. Mengukur kembali as abutment sesuai dengan gambar rencana, b. Menyiapkan alat dan bahan serta tenaga kerja sesuai dengan kebutuhan, c. Menghamparkan pasir urug setebal 10 cm dengan merata dan dipadatkan, d. Membuat perancah dan begisting untuk pengecoran lantai kerja, e. Menuangkan adukan beton K175 dari molen ke dasar galian menggunakan concrete pump, f. Meratakan adukan beton yang telah dituang dengan ruskam, sendok spesi hingga didapat ketebalan yang direncanakan (10 cm), g. Untuk ketebalan dapat diukur dari benang yang ada pada papan duga, yaitu ketebalan dikurangi dengan ketebalan setelah dilapisi lantai kerja, harus sama dengan 10 cm.

IV - 31

11,00 kelam (papan 2 20)

Sekat sisi (papan 2 20) Pasak 5,00

0,10

Gambar 4.28 Lantai Kerja

4.4.2

Pekerjaan Penulangan Abutment dan Sayap

Pekerjaan penulangan dilakukan setelah lantai kerja kering dan kuat untuk menahan beban. Pada pekerjaan penulangan ini menggunakan bahan dari baja tulangan dengan mutu pembengkokan tulangan Langkah kerja pemotongan dan pembengkokan tulangan adalah : 1) Mempersiapkan alat dan bahan yang akan digunakan, meliputi : a) Besi tulangan dengan diameter sesuai yang dibutuhkan, b) Bar Bender yang terdiri dari meja kerja yang terbuat dari kayu dengan batang-batang baja pendek sebagai poros penahan, c) Rol meter, untuk mengukur panjang tulangan sesuai dengan kebutuhan, d) Alat pemotong besi tulangan (gergaji atau alat potong khusus/ Bar
Cutter),

fy = 400 Mpa dan kawat bendrat sebagai pengikat.

Pekerjaan penulangan ini terdiri dari dua bagian pekerjaan, yaitu Pemotongan dan

e) Alat pembengkok tulangan (kowel).

IV - 32

10

Pasir

10

Cor lantai kerja

Gambar Detail Sambungan Sumuran dan Lantai Kerja

2) Menganalisa gambar kerja sehingga diperoleh gambaran tentang panjang, bentuk serta diameter tulangan yang diperlukan, 3) Melakukan pengukuran dengan cara memberi tanda pada tulangan sesuai dengan kebutuhan, lalu memotong dengan alat pemotong besi pada permulaan sebuah tulangan yang akan digunakan sebagai acuan untuk pemotongan tulangan selanjutnya, 4) Mengelompokkan hasil pemotongan tulangan sesuai dengan panjang, diameter, dan bentuk yang akan dibuat, 5) Membuat cetakan untuk membentuk tulangan pada balok kayu yang telah disediakan, 6) Mengelompokkan hasil pembengkokan sesuai dengan diameter, bentuk dan ukurannya. b. Pemasangan Tulangan Abutment dan Sayap Tulangan dipasang secara bertahap disesuaikan dengan tahapan pengecoran beton abutment. Hal ini dimaksudkan agar tulangan tidak mengganggu proses pengecoran. Langkah kerja pemasangan tulangan abutment adalah sebagai berikut : 1) Memasang tulangan pokok poer (Pot I-I) abutment bagian bawah D19 150 yaitu pada arah melintang abutment dan tulangan bagi poer abutment D12 – 100 yaitu pada arah memanjang abutment kemudian memasang tulangan geser abutment D6 – 125 yaitu pada vertical abutment sesuai dengan gambar rencana dan pada bagian bawahnya dipasang beton
decking 6 x 6 x 6 cm yang mempunyai mutu beton sama dengan beton

abutment,

digunakan sebagai selimut beton dan untuk menghindari

korosi pada tulangan. 2) Mengikat titik pertemuan antara dua tulangan yang bersilangan dengan menggunakan kawat bendrat agar tulangan tidak bergeser. 3) Memasang tulangan pokok badan abutment (Pot II-II) D20 - 100 dan tulangan bagi D19 – 150 dan tulangan geser D10 - 175 serta mengikat titik persilangannya dengan kawat bendrat dan pada bagian sisinya dipasang beton decking 6 x 6 x 6 cm.

IV - 33

4) Memasang tulangan pokok pengaku tengah (Pot III-III) arah memanjang D 25 -100 sesuai gambar rencana dan tulangan bagi arah melintang D20 – 100 dengan posisinya seperti pada gambar rencana, kemudian memasang tulangan geser D 12 – 150 serta mengikat titik persilangannya dengan kawat bendrat dan pada bawah dan sampingnya dipasang beton decking 5 x 5 x 5 cm. 5) Memasang tulangan pokok kepala abutment (Pot IV-IV) arah vertikal D 25 -100 sesuai dan tulangan bagi (arah horisontal) D20 – 100 dengan posisinya seperti pada gambar rencana, kemudian memasang tulangan geser D 12 – 150 serta mengikat titik persilangannya dengan kawat bendrat dan pada bagian sampingnya dipasang beton decking 5 x 5 x 5 cm. 6) Memasang tulangan pokok pada sayap D 20 – 200 yaitu arah horisontal dan tulangan bagi D 12 – 100 arah vertikal sesuai gambar rencana. 7) Merapikan pemasangan beton decking pada tepi atau sisi bagian luar rangkaian tulangan untuk menghindari pengaruh cuaca yang buruk, dan mencegah terjadinya korosi tulangan . Seperti pada Gambar 4.26 Penulangan Abutment dan Sayap dibawah ini :
270 20 30 20 97

D 19 - 200 D 14 - 225

D 20 - 100 D 20 - 125 D 20 - 100

162

D 19 - 200 D 20 - 125

90 15

D 20 - 50 D 19 - 225 D 8 - 175 D 20 - 50

768

D 19 - 75

950
D 14 - 225

533
D 14 - 250 D 19 - 75

D 14 - 250

D 20 - 50

D 20 - 50

102

D 19 - 75

70

80

80

D 20 - 50

D 19 - 75

D 14 - 150

550

Gambar 4.29 Penulangan Abutmen dan Saya

IV - 34

4.4.3

Pekerjaan Begisting dan Perancah

Dalam pembuatan begisting

ini dilakukan secara bertahap, untuk

memudahkan pekerjaan dan mencegah terjadinya segregasi (pemisahan agregat beton karena terlalu tinggi pengecoran). Begisting dibuat berdasarkan bentuk abutment dan sayap dengan tahapan pengecoran sebagai berikut : a. Tahap I b. Tahap II : pemasangan bekisting dan perancah untuk pengecoran poer
abutment dengan tinggi 0,9 m dan badan abutment tinggi 0,8 m

: pemasangan bekisting dan perancah untuk pengecoran badan
abutment setinggi 2 m

c. Tahap III : pemasangan bekisting dan perancah untuk pengecoran badan
abutment setinggi 2 m

d. Tahap IV : pemasangan bekisting dan perancah untuk pengecoran badan dan kepala abutment setinggi 2 m e. Tahap V : pemasangan bekisting dan perancah untuk pengecoran kepala
abutment setinggi 1,7 m

( Dapat dilihat Gambar 4.28 – 4.32 pengecoran dan begisting abutment ) Tahap – tahap diatas adalah untuk pemasangan bekisting abutment yang dilaksanakan setelah tahapan yang sebelumnya telah selesai dan telah dibongkar untuk pekerjaan selanjutnya. Dalam pelaksanaan pekerjaan bekisting abutment ini dapat diuraikan secara garis besar seperti berikut ini: a. Mempersiapkan bahan – bahan yang dipergunakan untuk pembuatan bekisting. b. Mempersipkan peralatan yang dipergunakan untuk pelaksanaan pekerjaan tersebut. c. Melakukan pemotongan multiplek atau balok – balok tiang perancah maupun klem – klem yang disesuaikan dengan gambar pekerjaan acuan perancah. d. Pemasangan tiang – tiang perancah yang antara satu dengan yang lainnya diberi skor agar tiang tersebut dapat berdiri secara tegak. e. Memasang cetakan dari multiplek sesuai dengan gambar. f. Memasang klem – klem dan skoor – skoor yang diperlukan yang disesuaikan dengan gambar.

IV - 35

g. Memasang skoor – skoor miring antar tiang – tiang perancah agar tiang perancah dapat berdiri tegak. Untuk dapat membuat sebuah bekisting yang aman dan ekonomis perlu memperhitungkan kekuatan bekisting tersebut terhadap pengaruh gaya – gaya yang bekerja yaitu berat beton itu sendiri maupun berat gaya yang lain yang bekerja pada saat pengecoran berlangsung. Data – data yang diperlukan dalam perhitungan gaya – gaya tekanan tekanan yang ditimbulkan oleh beton adalah sebagai berikut: a. Bobot unit lembek adukan basah “R” (kg/cm3) b. Kemampuan beton baru “Slum” (S) (mm) c. Suhu beton baru “T” (0 C) d. Tinggi tekanan beton baru “H” (m) e. Kecepatan pengecoran yang meningkatkan permukaan beton “V” (m/jam) f. Tekanan dimana beton dapat bekerja tinggi jatuh 2 m “F” (m) g. Ukuran terkecil beton “D” (mm), hanya untuk D = 500 mm Perhitungan tekanan yang terjadi dapat diperhitungkan dengan rumusan berikut: a. PH (tekanan hidrostatika) = 24 x H (KN/m2) PV (tekanan penyangga beton) = (24 x V x K) + 5 (KN/m2) PG (tekanan grafitasi) = 3V + D/40 + 15 (KN/m2) b. Apabila tinggi jatuh > 2 meter maka waktu menghitung ditambah 10 KN/m2. c. Apabila jumlah beton lembek sangat berbeda dengan nilai 2400 KN/m2 dikalikan tekanan cetakan.
Tabel 4.1 Konsistensi mortar.

Kecepatan Penurunan (mm) 25 50 75 100 15 0.80 1.10 1.35 1.65 20 0.80 0.90 1.00 1.15 25 0.45 0.60 0.75 0.90

Suhu beton (0 C) 30 0.35 0.45 0.55 0.65 35 0.30 0.40 0.50 0.60

IV - 36

Data perhitungan : Kapasitas molen Efisien (e) Waktu siklus pengadukan : 5 m3 : 80 % : 15 menit

Dianggap dalam 1 jam truck mixer bekerja efektif dalam 50 menit Jadi kapasitas produksi 1 truck mixer = 5 x 0,8 x 50/15 = 13,33 m3/jam Suhu beton Slump (S) Berat jenis beton (Bj) Nilai kemantapan (k) Tinggi tekanan beton baru Dimensi cetakan : Tahap I Tahap II = 2(0,9x11)+2(0,9x5)+2((5+1,3)x0,5x0,6) = 32,58 m2 = 2(1,705x11)+2(1,3x1,705) = 41,943 m2 = 250 C = 50 mm (untuk poer) dan 75 mm (untuk dinding abutment) = 2400 Kg/m3 = 0,6 (untuk poer) dan 0,75 (untuk dinding abutment) H1 = 1,50 m H3 = 1,705 m H5 = 1,97 m H2 = 1,705 m H4= 1,12 m

Tahap III = 2(1,705x11)+2(1,3x1,705) = 41,943 m2 Tahap IV = 2(1,12x11)+2(1,6152) = 27,8704 m2 Tahap V = 2(1,97x11)+2(0.2x0.25)+2(0,5x1,72) = 45,16 m2 = 80.000 kg/cm2 = 100 kg/cm2 δijin Multipleks 120 cm x 240 cm x 18 mm,

Kayu meranti 5/7 x 400 cm ( kayu mutu klas IIA), E = 100.000 kg/cm2 Dalam menentukan jarak klam perangkai dan pengaku / balok penjepit, besarnya q dan M dihitung per m’ ( F Wigbout Ing : Pedoman tentang begisting ). W papan multiplek =

1 x bxh2 6 1 x 70 x 1,82 = 37,8 cm2 6 1 x b x h3 12 1 x 70 x 1,83 = 34,02 cm4 12

= I papan Multiplek = =

IV - 37

W papan perangkai 2/20

= =

1 x b x h2 6 1 x 70 x 2,002 = 46,67 cm3 6
1 x b x h3 12

I papan perangkai 2/20

=
=

1 x 70 x 2,003 = 46,67 cm4 12

Perhitungan Tahap I (setinggi 150 cm) 1. Kecepatan Pengecoran V = =
Kapasitasproduksi Luas dim ensicetakan

13,33 32,58

= 0,409 m3/jam 2. Tekanan yang terjadi PH = Bj x H = 24 x 1,5 = 36 KN / m2 = (24 x 0,409 x 0,6) + 5 = 10,89 KN / m2 tekanan yang diperhitungkan adalah tekanan yang terbesar agar aman, yaitu : PH = 36 KN / m2 atau PH = 0,36 kg/cm2 = PH x 100 cm = 0,36 x 100 = 36 kg/cm 3. Perhitungan jarak klam perangkai (papan 2/10) Begisting menggunakan multipleks dengan ketebalan (h) = 1,8 cm. Berdasarkan syarat kekakuan
M ≤σ W

PV = ( Bj x Vx k ) + 5 KN / m2

beban q per m3

1 2 ql ≤ σW 10
IV - 38

l 2 ≤ 10 x σ x W q 10 x100 x37,8 l2 ≤ 36 l ≤ 32,404 cm Berdasarkan syarat lendutan I3 ≤
I3 ≤ I EI 2,03Iq 100000 x34,02 2,031x36

≤ 35,967 cm

Dipilih jarak klam perangkai 35 cm. 4. Jarak pengaku / balok penjepit (balok 5/7 cm ) jarak skoor = jarak klam perangkai = 35 cm Berdasarkan syarat kekakuan M ≤σ W 1 2 ql ≤ σW 10 l2 ≤ 10 x σ x W q 10 x100 x 46,67 2 l ≤ 36

l ≤ 36,005 cm
Berdasarkan syarat lendutan I3 ≤ I3 ≤ I

EI 2,031q
100000 x 46,67 2,031x36

≤ 40 cm

Dipilih jarak klam perangkai 40 cm. Perhitungan Tahap II (setinggi 170,5 cm) 5. Kecepatan Pengecoran

IV - 39

V

= =

Kapasitasproduksi Luas dim ensicetakan
13,33 41,943

= 0,318 m3/jam 6. Tekanan yang terjadi PH = Bj x H = 24 x 1,705 = 40,92 KN / m2 = (24 x 0,318 x 0,75) + 5 = 10,724 KN / m2 tekanan yang diperhitungkan adalah tekanan yang terbesar agar aman, yaitu : PH = 40,92 KN / m2 = 0,4092 kg/cm2 beban q per m3 = PH x 100 cm = 0,4092 x 100 = 40,92 kg/cm 7. Perhitungan jarak klam perangkai (papan 2/10) Begisting menggunakan multipleks dengan ketebalan (h) = 1,8 cm. Berdasarkan syarat kekakuan PV = ( Bj x Vx k ) + 5 KN / m2

M ≤σ W
1 2 ql ≤ σW 10

l2 ≤ 10 x σ x W q 10 x100 x37,8 2 l ≤ 40,92 l ≤ 30,39 cm
Berdasarkan syarat lendutan I3 ≤

EI 2,03Iq

IV - 40

I3 ≤ I

100000 x34,02 2,031x 40,92

≤ 34,46 cm

Dipilih jarak klam perangkai 30 cm. 8. Jarak pengaku / balok penjepit (balok 5/7 cm ) jarak skoor = jarak klam perangkai = 30 cm Berdasarkan syarat kekakuan M ≤σ W 1 2 ql ≤ σW 10 l2 ≤ 10 x σ x W q 10 x100 x 46,67 2 l ≤ 40,92 l ≤ 33,77 cm Berdasarkan syarat lendutan I3 ≤ I3 ≤ I EI 2,03Iq 100000 x 46,67 2,031x 40,92

≤ 38,29 cm

Dipilih jarak klam perangkai 35 cm. Perhitungan Tahap III (setinggi 170,5 cm) 9. Kecepatan Pengecoran V = = Kapasitasproduksi Luas dim ensicetakan 13,33 41,943

= 0,318 m3/jam 10. Tekanan yang terjadi PH = Bj x H = 24 x 1,705 = 40,92 KN / m2

IV - 41

PV = ( Bj x Vx k ) + 5 KN / m2 = (24 x 0,318 x 0,75) + 5 = 10,724 KN / m2 tekanan yang diperhitungkan adalah tekanan yang terbesar agar aman, yaitu: PH = 40,92 KN / m2 = 0, 4092 kg/cm2 beban q per m3 = PH x 100 cm = 0, 4092 x 100 = 40,92 kg/cm 11. Perhitungan jarak klam perangkai (papan 2/10) Begisting menggunakan multipleks dengan ketebalan (h) = 1,8 cm. Berdasarkan syarat kekakuan M ≤σ W 1 2 ql ≤ σW 10 l2 ≤ 10 x σ x W q 10 x100 x37,8 2 l ≤ 40,92 l ≤ 30,39 cm Berdasarkan syarat lendutan I3 ≤ I3 ≤ I EI 2,03Iq 100000 x34,02 2,031x36

≤ 34,46 cm

Dipilih jarak klam perangkai 30 cm. 12. Jarak pengaku / balok penjepit (balok 5/7 cm ) Jarak skoor = jarak klam perangkai = 30 cm Berdasarkan syarat kekakuan IV - 42

M ≤σ W 1 2 ql ≤ σW 10 l2 ≤ 10 x σ x W q 10 x100 x 46,67 2 l ≤ 40,92 l ≤ 33,77 cm Berdasarkan syarat lendutan I3 ≤ I3 ≤ I EI 2,03Iq 100000 x 46,67 2,031x36

≤ 38,29 cm

Dipilih jarak klam perangkai 35 cm. Perhitungan Tahap IV (setinggi 112 cm) 13. Kecepatan Pengecoran V = = Kapasitasproduksi Luas dim ensicetakan 13,33 27,8704

= 0,478 m3/jam 14. Tekanan yang terjadi PH = Bj x H = 24 x 1,12 = 26,88 KN / m2 = (24 x 0,478 x 0,75) + 5 = 13,604 KN / m2 tekanan yang diperhitungkan adalah tekanan yang terbesar agar aman, yaitu : PH = 26,88 KN / m2 = 0,2688 kg/cm2 beban q per m3 = PH x 100 cm PV = ( Bj x Vx k ) + 5 KN / m2

IV - 43

= 0,2688 x 100 = 26,88 kg/cm 15. Perhitungan jarak klam perangkai (papan 2/10) Begisting menggunakan multipleks dengan ketebalan (h) = 1,8 cm. Berdasarkan syarat kekakuan M ≤σ W 1 2 ql ≤ σW 10 l2 ≤ 10 x σ x W q 10 x100 x37,8 2 l ≤ 26,88 l ≤ 37,5 cm Berdasarkan syarat lendutan I3 ≤ I3 ≤ I EI 2,03Iq 100000 x34,02 2,031x 26,88

≤ 39,65 cm

Dipilih jarak klam perangkai 35 cm. 16. Jarak pengaku / balok penjepit (balok 5/7 cm ) jarak skoor = jarak klam perangkai = 35 cm

-

Berdasarkan syarat kekakuan M ≤σ W 1 2 ql ≤ σW 10 l2 ≤ 10 x σ x W q 10 x100 x 46,67 2 l ≤ 26,88 l ≤ 41,67 cm

IV - 44

-

Berdasarkan syarat lendutan I3 ≤

EI 2,03Iq 100000 x 46,67 2,031x 26,88

I3 ≤ I

≤ 44,05 cm

Dipilih jarak klam perangkai 40 cm. Perhitungan Tahap V (setinggi 197 cm) 17. Kecepatan Pengecoran V = = Kapasitasproduksi Luas dim ensicetakan 13,33 45,16

= 0,295 m3/jam 18. Tekanan yang terjadi PH = Bj x H = 24 x 1,97 = 47,28 KN / m2

PV = ( Bj x Vx k ) + 5 KN / m2 = (24 x 0,295 x 0,75) + 5 = 10,31 KN / m2 tekanan yang diperhitungkan adalah tekanan yang terbesar agar aman, yaitu : PH = 47,28 KN / m2 = 0,4728 kg/cm2 beban q per m3 = PH x 100 cm = 47,28 kg/cm 19. Perhitungan jarak klam perangkai (papan 2/10) Begisting menggunakan multipleks dengan ketebalan (h) = 1,8 cm. Berdasarkan syarat kekakuan M ≤σ W 1 2 ql ≤ σW 10 = 0,4728 x 100

IV - 45

l2 ≤ 10 x σ x W q 10 x100 x37,8 l2 ≤ 47,28 l ≤ 28,275 cm Berdasarkan syarat lendutan I3 ≤ I3 ≤ I EI 2,03Iq 100000 x34,02 2,031x 47,28 ≤ 32,84 cm

Dipilih jarak klam perangkai 30 cm. 20. Jarak pengaku / balok penjepit (balok 5/7 cm ) Jarak skoor = jarak klam perangkai = 30 cm Berdasarkan syarat kekakuan M ≤σ W 1 2 ql ≤ σW 10 l2 ≤ 10 x σ x W q 10 x100 x 46,67 2 l ≤ 47,28 l ≤ 31,42 cm Berdasarkan syarat lendutan I3 ≤ I3 ≤ I EI 2,03Iq 100000 x 46,67 2,031x 47,28

≤ 36,49 cm

Dipilih jarak klam perangkai 35 cm.

IV - 46

Dari perhitungan – perhitungan diatas dapat ditarik kesimpulan : a. Pengecoran tahap I dengan jarak klam 35 cm, penjepit 40cm dan skoor 35 cm. b. Pengecoran tahap II dan III dengan jarak klam 30cm,penjepit 35 cm dan skoor 30 cm. c. Pengecoran tahap IV dengan jarak klam 35cm, penjepit 40cm dan skoor 35 cm. d. Pengecoran tahap V dengan jarak klam 30cm, penjepit 35cm dan skoor
4.4.4 Pekerjaan Pengecoran Abutment dan Sayap

Pekerjaan pengecoran dilakukan sesudah pekerjaan penulangan serta begisting dan perancah selesai. Sebelum dilakukan pekerjaan pengecoran, pengawas lapangan sebaiknya mengadakan pemeriksaan yang meliputi : a. Tulangan yang dipakai, jarak, jumlah serta ikatan antar tulangan. b. Tebal selimut beton dan ketetapan bentuk. c. Kebersihan tulangan dan tempat pengecoran. d. Pengawasan keadaan air yang kemungkinan ada yang menggenang pada lokasi pengecoran serta keadaan cuaca. Beton yang digunakan untuk pengecoran abutment adalah beton Ready Mix dengan mutu beton fc’25. Untuk mengontrol mutu beton, selama pengecoran dibuat benda uji yang langsung diambil dari adukan beton (tiap Truck Readymix) yang akan dicorkan ke kontruksi. Pengujian beton meliputi slump test dan kuat tekan beton, Slump test merupakan pengujian di lapangan untuk mengetahui kekentalan adukan beton yang tergantung pada jumlah semen dan nilai faktor air semen ( perbandingan antara air dan berat semen ). Uji kuat tekan beton merupakan uji di laboratorium untuk mengetahui kuat tekan karakteristik beton yaitu kekuatan tekan beton dimana diperoleh kemungkinan adanya kekuatan tekan yang kurang dari rencana hanya 5 % saja. Pengecoran dilakukan dalam 5 tahap pelaksanaan, yaitu : a. pengecoran tahap I : poer abutment setinggi 1,5 m 1,705 m b. pengecoran tahap III : badan abutment dan pengaku tengah abutment setinggi 1,705 m b. pengecoran tahap II : badan abutment dan pengaku tengah abutment setinggi

IV - 47

c. pengecoran tahap IV : kepala abutment setinggi 1,12 m d. pengecoran tahap V : kepala abutment setinggi 1,97 m Langkah–langkah pengecoran adalah sebagai berikut : a. Menyiapkan peralatan yang akan dipakai, kemudian menempatkan peralatan tersebut dekat dengan tempat pengecoran. b. Membersihkan lokasi pengecoran dan menyiapkan tenaga kerja. c. Mengatur talang sesuai posisinya supaya dapat melewatkan beton dengan baik dari truk mixer ke tempat pengecoran. d. Memberi oli pada bagian dalam begisting. e. Penuangan adukan beton harus rata dan setiap lapisan harus dipadatkan secara rata sebelum lapisan berikutnya dicor. Setiap lapisan setebal 40 – 60 cm. Pengecoran di beberapa lapisan dikerjakan secara berkesinambungan sampai pada ketinggian yang direncanakan, dimana lapisan pertama dan berikutnya harus dilaksanakan dengan cepat agar tidak terjadi sambungan dingin. f. Untuk memadatkan beton digunakan vibrator. Dalam penggunaannya harus hati–hati, hal ini dilakukan untuk menghindari terjadinya segregasi dan bleeding pada beton. g. Untuk mengecek apakah begisting dan dinding abutment dalam posisi tegak, maka dipasang unting–unting yang diberi benang dan diikatkan pada sisi atas begisting. h. i. Setelah beton poer abutment mengeras, maka dapat dipasang begisting dan perancah untuk pengecoran beton berikutnya. Selama pelaksanaan pengecoran, bila perlu beton dilindungi dengan atap plastik atau terpal, hal ini untuk menghindari penguapan air yang terlalu cepat serta untuk menjaga kekentalan beton. j. Setelah pengecoran selesai, beton harus dilindungi dari pengaruh panas, hujan serta gaya–gaya lain yang dapat merusak beton. k. Setelah beton mengeras dan talah mendapatkan persetujuan dari direksi, maka dilakukan pembongkaran begisting dan perancah secara hati–hati dan bertahap. l. Sebelum beton cair dicorkan kedalam begisting perlu diadakan pemeriksaan slump test agar sesuai dengan yang direncanakan.

IV - 48

m. Untuk mengontrol pelaksanaan pekerjaan beton, maka dibuat benda uji berupa silinder beton setiap 3 m3 pengecoran beton.

Gambar 4.30 Pengecoran Lantai Kerja

Truck Mix

er

Campuran

Gambar 4.31 Pengecoran 1

Truck Mixer

Campuran

Gambar 4.32 Pengecoran 2

IV - 49

Multipleks 18 mm Klem (balok 5/7) Balok penjepit (balok 5/7) Skoor (balok 5/7) Tiang perancah (balok 5/7)

Truck Mixer

Campuran

Gambar 4.33 Pengecoran 3
Multipleks 18 mm Klem (balok 5/7) Balok penjepit (balok 5/7) Skoor (balok 5/7) Tiang perancah (balok 5/7)

IV
Truck Mixer

III II

Campuran

kemiringan 10.9%

I

Gambar 4.34 Pengecoran 4
Multipleks 18 mm Klem (balok 5/7) Balok penjepit (balok 5/7) Skoor (balok 5/7) Tiang perancah (balok 5/7)

Truck Mix er

Campuran

Gambar 4.35 Pengecoran 5

IV - 50

4.5.5 Pembongkaran Begisting dan Perancah

Pembongkaran dilakukan setelah beton berumur tiga hari. Pembongkaran harus dilakukan dengan hati–hati yaitu dengan memperhatikan konstruksi yang menahan beban, jangan sampai beton menjadi rusak akibat pelaksanaan pembongkaran yang kurang hati–hati. Sisa pembongkaran harus dibersihkan dari kotoran dan paku, kemudian ditata dan bila memungkinkan dapat dipakai lagi. Dalam pelaksanaan pembongkaan ini menggunakan alat–alat manual seperti linggis, palu, catut dan sebagainya.

4.5.6

Perawatan Beton

Yang dimaksud dengan perawatan beton adalah untuk mencegah terjadinya pengeringan atau penguapan yang terlalu cepat pada beton yang harus dicor akibat adanya penguapan air secara langsung serta memperbaiki kondisi beton yang rusak akibat pembongkaran begisting dan perancah. Perawatan beton yang dilakukan antara lain : a. Untuk beton yang baru dicor dilakukan dengan cara menutup permukaan beton dengan karung atau kertas semen yang basah. b. Untuk beton yang berongga dilakukan penambalan c. Menyiram beton dengan air selama empat hari setelah cetakan dibuka atau dibongkar, hal ini dilakukan agar beton tidak cepat kering sehingga diperoleh kuat tekan yang maksimal.

4.6 Urugan tanah

Urugan tanah adalah pekerjaan dari rangkaian pembuatan pondasi dan abutment jembatan ini yang dimaksudkan untuk menaikkan elevasi permukaan tanah pada abutment yang akan dipergunakan untuk pembuatan badan jalan yang akan melintasi jembatan tersebut. Pekerjaan urugan ini dibagi menjadi dua yaitu pekerjaan urugan tanah kembali abutment dan urugan oprit.

IV - 51

4.6.1

Urugan tanah kembali dan pemadatan

Pekerjaan ini dimaksudkan untuk menimbun kembali galian yang telah dibuat dalam pekerjaan sebelumnya dengan menggunakan tanah yang berasal dari hasil galian tanah yang telah digali tersebut, dan dilakukan pemadatan untuk dapat mencapai kepadatan yang telah direncanakan. Adapun langkah kerja pekerjaan urugan tanah kembali pondasi abutment dan pekerjaan pemadatanya dilakukan sebagai berikut ini : a. Mempersiapkan alat – alat yang dipergunakan dalam pelaksanaan pekerjaan tersebut. b. Memasukkan tanah bekas galian kedalam lobang galian hingga seluruh tanah hasil galian tertimbun semua pada lobang galian yang ada. c. Memadatkan urugan tanah tersebut lapis demi lapis dengan menggunakan alat pemadat dengan ketebalan setiap lapisan 20 cm. d. Memeriksa kepadatan lapisan dengan menggadakan pengujian sand cone sehingga akan diperoleh kepadatan yang sesuai dengan rencana. e. Pekerjaan ini selesai jika seluruh tanah hasil galian yang ada telah benar – benar terpakai untuk pekerjaan ini.

4.6.2

Urugan tanah oprit dan pemadatannya

Pekerjaan ini adalah kelanjutan dari pekerjaan urugan tanah kembali pondasi abutment. Pekerjaan ini ada dikarenakan jumlah tanah hasil galian yang ada yang dipergunakan untuk urugan jumlahnya belum mencukupi jumlah urugan yang dibutuhkan, sehingga perlu pengadaan tanah urugan dari tempat lain untuk pelaksanaan pekerjaan ini. Adapun langkah – langkah kerja yang dilakukan dalam pelaksanaan pekerjaan ini adalah sebagai berikut: a. Menghitung jumlah tanah yang dibutuhkan dalam pelaksanaan pekerjaan ini. b. Mendatangkan tanah yang dibutuhkan sesuai spesifikasi yang telah direncanakan. c. Menghamparkan tanah – tanah timbunan secara merata dengan ketebalan setiap lapisan 20 cm. d. Memadatkan hamparan tanah tersebut dengan bantuan alat pemadat

IV - 52

e. Memeriksa kepadatan hasil hamparan tanah dengan mengadakan sand cone test. f. Pekerjaan ini selesai jika elevasi dari timbunan telah sesuai dengan yang direncanakan.

Timbunan Abutmen
SKALA 1:100

Gambar 4.36 timbunan abutmen
4.7 Pekerjaan plat injak

Pekerjaan pembuatan plat injak dilaksanakan setelah pekerjaan urugan tanah kembali dan urugan tanah oprit dan pekerjaan pemadatannya telah dilakuakan telah selesai dikerjakan. a. Pasir Urug dan Lantai Kerja Setelah tanah cukup rata dan padat terlebih dahulu mengurug tanah dengan pasir urug dan pembuatan lantai kerja. Tebal lapisan pasir adalah 5 cm yang merupakan landasan pengecoran plat injak. Lantai kerja ini berfungsi untuk memudahkan pekerja merakit tulangan serta menjaga agar tulangan tetap bersih. Plat Injak Lantai Kerja Pasir Urug 0. 0.

Gambar 4.37 pasir urug dan lantai kerja

IV - 53

700

b. Pekerjaan penulangan
• Menghitung dan mempersiapkan kebutuhan tulangan sesuai dengan gambar

kerja.
• Memotong dan membengkokkan tulangan sesuai dengan dimensi dan

ukuran yang telah ditentukan dalam skedul penulangan.
• Merangkai dan mengikat hubungan antar tulangan dengan kawat bendrat,

yang sebelumnya pada tulangan paling bawah.
500

40

50

Gambar 4.38 penulangan Plat Injak c. Pemasangan bekisting :
• • • • • •
kayu 5/7 multiplek 18 mm

Menyiapkan kebutuhan bekisting yang akan dipergunakan Memasang bekisting sesuai dengan gambar rencana. Membersihkan lokasi yang akan dicor. Menyiapkan campuran beton sesuai dengan perencanaan. Menuangkan campuran beton. Memadatkan beton dengan cara 12 penggetaran dengan concrete vibrator.

d. Pekerjaan pengecoran :

Gambar 4.39 Begisting Plat Injak

IV - 54

e. Perawatan beton Setelah beton berumur 1 hari maka dilakukan penyiraman dengan air, yaitu dengan cara membendung bagian tepi dengan tanah dan dilakukan dengan harapan agar diperoleh kuat tekan yang maksimal dan menghindari perkerasan beton yang cepat. f. Pembongkaran bekisting Pembongkaran bekisting dilakukan setelah beton telah kering dan mampu untuk menahan gaya – gaya yang bekerja atau telah mencapai kekuatan yang direncanakan.

4.8

Pekerjaan Akhir

Pekerjaan akhir dalam pelaksanaan pekerjaan abutment ini meliputi pekerjaan pembongkaran coverdam, pembersihan kembali lokasi proyek dan demobilisasi. a. Pembongkaran Coverdam Setelah semua pekerjaan urugan tanah selesai, coverdam yang semula dibuat untuk mengelakkan arus air harus dibongkar. b. Pembersihan Kembali Lokasi Proyek Setelah semua pekerjaan selesai maka lokasi proyek dibersihkan dan dirapikan kembali. Pekerjaan pembersihan meliputi pembersihan lokasi lapangan dari bekas galian, material, serta sisa bongkaran konstruksi. Sehingga setelah proyek selesai lapangan dalam keadaan siap pakai untuk transportasi umum. c. Demobilisasi Demobilisasi adalah pengembalian alat-alat yang disewa maupun milik sendiri dari lokasi pekerjaan kecuali peralatan yang masih dipergunakan selama masa pemeliharaan. Dalam hal ini pengeluaran peralatan dari lokasi pekerjaan harus dengan sepengetahuan dan seijin direksi. Pengembalian peralatan dapat dilakukan secara bersama-sama atau bertahap.

IV - 55

BAB V RENCANA ANGGARAN BIAYA PELAKSANAAN

5.1

Pendahuluan Untuk mengetahui besarnya biaya total yang akan dibutuhkan dalam

pelaksanaan pekerjaan pembangunan pondasi dan abutment jembatan Grompol (Arah Palur) kabupaten Sragen Propinsi Jawa Tengah, maka harus disusun perencanaan anggaran biaya pelaksanaan pekerjaan. Perencanaan anggaran biaya pelaksanaan selain untuk mengetahui jumlah biaya yang dibutuhkan dalam pelaksanaan pekerjaan ini, dapat juga dipergunakan sebagai control biaya pengeluaran yang terjadi dalam pelaksanaan pekerjaan tersebut. Adapun teknis penyusunan anggaran biaya pelaksanaan pekerjaan pembangunan pondasi dan abutment ini terdiri dari: a. Rekapitulasi akhir b. Rekapitulasi awal c. Daftar harga upah, bahan dan sewa alat d. Analisa harga satuan pekerjaan e. Calculation sheet

V-1

5.2 Rekapitulasi Akhir Tabel 5.1 Rekapitulasi Akhir
NO. I II III IV V VI VII Uraian Pekerjaan PEKERJAAN PERSIAPAN PEKERJAAN JALAN KERJA DAN COVERDAM PEKERJAAN PONDASI SUMURAN PEKERJAAN KONSTRUKSI ABUTMEN PEKERJAAN PLAT INJAK PEKERJAAN PENGENDALIAN MUTU PEKERJAAN AKHIR Total I + II + III + IV + V + VI + VII Total Dibulatkan Jumlah Biaya Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 65,625,372.22 9,465,090.00 177,463,640.53 518,734,885.69 16,393,766.50 7,823,000.00 15,210,000.00 810,715,754.95 810,715,800.00

Terbilang : Delapan Ratus Sepuluh Juta Tujuh Ratus lima Belas Ribu Delapan Ratus Rupiah

v-2

5.3 Rekapitulasi Awal Tabel 5.3 Rekapitulasi Awal
NO. I 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 II 1 2 3 4 5 6 III 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 IV 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 Uraian Pekerjaan PEKERJAAN PERSIAPAN Pembersihan Lokasi Pekerjaan Pengukuran Lapangan Direksi Keet Papan Nama Proyek Papan Peringatan Proyek Mobilisasi Material, Alat dan Tenaga kerja Penggunaan Air Bersih PDAM Administrasi dan Dokumentasi Penggunaan Listrik PLN Asuransi Konstruksi Keamanan Proyek Total I PEKERJAAN JALAN KERJA DAN COVERDAM Bowplank Jalan Kerja dan coverdam Galian Tanah Jalan Kerja Pemadatan Jalan kerja saluran/Darinase Jalan Kerja Pembuatan Coverdam Dewatering Total II PEKERJAAN PONDASI SUMURAN Bowplank Galian Pondasi Sumuran Pekerjaan Galian Tanah Pondasi Sumuran Pekerjaan Urugan Pasir pondasi sumuran Pablikasi Tulangan Pondasi Sumuran Pemasanhan Tulangan Tahap 1 Pemasanhan Tulangan Tahap 2 Pekerjaan Begesting Perancah Pondasi sumuran Pengecoran cincin Pondasi Sumuran tahap I Pengecoran cincin Pondasi Sumuran tahap II Pengecoran Isi Sumuran Tahap I Pengecoran Isi Sumuran Tahap II Pengecoran Isi Sumuran Tahap III Pengecoran Isi Sumuran Tahap IV Total III PEKERJAAN KONSTRUKSI ABUTMEN Pekerjaan Bowplank Abutmen dan Sayap Pekerjaan Galian Tanah pada Abutmen Pekerjaan Urugan Pasir Pekerjaan Lantai Kerja Pabrikasi Penulangan Pemasangan Tulangan Tahap I Pemasangan Tulangan Tahap II Pemasangan Tulangan Tahap III Pemasangan Tulangan Tahap IV Pemasangan Tulangan Tahap V Pemasangan Begisting Tahap I Pemasangan Begisting Tahap II Pemasangan Begisting Tahap III Pemasangan Begisting Tahap IV Pemasangan Begisting Tahap V Pengecoran Abutmen dan Sayap Tahap I Pengecoran Abutmen dan Sayap Tahap II Pengecoran Abutmen dan Sayap Tahap III Pengecoran Abutmen dan Sayap Tahap IV Satuan m² m² m² Buah Buah Ls Ls Ls Ls Ls Hari Volume 445.68 445.68 72.08 2 2 1 1 1 1 1 131 Harga Satuan Rp 302.35 Rp 765.12 Rp 165,469.62 Rp 485,175.00 Rp 255,000.00 Rp 15,000,000.00 Rp 450,000.00 Rp 5,194,000.00 Rp 800,000.00 Rp 25,000,000.00 Rp 40,444.44 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Jumlah Biaya 134,750.00 341,000.00 11,927,050.00 970,350.00 510,000.00 15,000,000.00 450,000.00 5,194,000.00 800,000.00 25,000,000.00 5,298,222.22 65,625,372.22 187,940.00 4,098,000.00 2,676,650.00 403,000.00 1,099,500.00 1,000,000.00 9,465,090.00 730,000.00 425,500.00 318,628.30 93,108,112.00 1,134,500.00 702,000.00 5,934,000.00 10,880,503.64 10,880,503.64 13,884,361.68 12,790,584.79 12,790,584.79 13,884,361.68 177,463,640.53 1,728,500.00 3,603,000.00 554,760.00 1,654,950.00 306,804,840.00 2,036,500.00 1,279,500.00 1,174,000.00 930,500.00 1,872,000.00 12,488,000.00 12,834,000.00 14,089,000.00 12,834,000.00 13,081,000.00 42,847,000.00 17,762,000.00 15,442,000.00 22,730,280.00

m² m³ m³ m³ m³ LS

310 483 18 25 30 1

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

606.26 8,491.50 148,702.78 15,992.06 36,152.73 1,000,000.00

#REF! m³ m³ kg Potong Potong m² m³ m³ m³ m³ m³ m³

96 180.2313 2.513274 7527.676 320 66 113.0973 16 16 24.12743 32.16991 32.16991 24.12743

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

7,604.17 2,360.85 126,778.17 12,368.77 3,545.31 10,636.36 52,468.08 687,176.96 687,176.96 575,459.58 397,594.69 397,594.69 575,459.58

#REF! m³ m³ m³ kg Potong Potong Potong Potong Potong m² m² m² m² m² m³ m³ m³ m³

96 229.2504 5.656 5.5 25011.32 635 478 76 289 243 29.7 45.8 45.8 54.67 56.63 71.25 28 24 36.566

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

18,005.21 15,716.44 98,083.45 300,900.00 12,266.64 3,207.09 2,676.78 15,447.37 3,219.72 7,703.70 420,471.38 280,218.34 307,620.09 234,753.98 230,990.64 601,361.40 634,357.14 643,416.67 621,623.37

V-2

20 21 22 23 24 V 1 2 3 4 5 6 7 8 VI 1 2 3 4 5 VII 1 2

Pengecoran Abutmen dan Sayap Tahap V Perawatan Beton Pembongkaran Begisting dan Perancah Pekerjaan Urugan Kembali dan pemadatan Pekerjaan Oprit dan pemadatan Total IV PEKERJAAN PLAT INJAK Pabrikasi Penulangan Pemasangan Penulangan Urgan Pasir Lantai Kerja Pemasanagan Tulangan Plat Injak Pemasangan Begisting Plat Injak Pengecoran Plat Injak Pembongkaran Begisting Plat Injak Total V PEKERJAAN PENGENDALIAN MUTU Uji Slump dan Kuat Tekan Beton Uji Tarik Baja Mix Design Beton Test Sand Cone Test Proctor Total VI PEKERJAAN AKHIR Pembersihan Kembali Lokasi Proyek Demobilisasi Total VII Total I + II + III + IV + V + VI + VII

m³ hari m² m³ m³

13.146 14 232.6 229.25 168.82

Rp Rp Rp Rp Rp

695,776.66 48,142.86 1,702.49 34,832.75 87,589.83

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

9,146,680.00 674,000.00 396,000.00 7,985,407.76 14,786,967.94 518,734,885.69 7,512,536.00 1,316,880.50 331,500.00 2,364,100.00 247,000.00 1,188,250.00 3,359,500.00 74,000.00 16,393,766.50 4,025,000.00 947,000.00 50,000.00 1,410,000.00 1,391,000.00 7,823,000.00 210,000.00 15,000,000.00 15,210,000.00 810,715,754.95

kg kg m³ m³ potong m² m³ m²

597.128 597.128 2.5 2.5 112 25 5 25

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

12,581.11 2,205.36 132,600.00 945,640.00 2,205.36 47,530.00 671,900.00 2,960.00

Buah Buah Buah Buah Buah

115 10 2 47 6

Rp Rp Rp Rp Rp

35,000.00 94,700.00 25,000.00 30,000.00 231,833.33

m³ Ls

445.68 1

Rp 471.19 Rp 15,000,000.00

V-2

5.3 Calcolation Sheet
NO I 1 PEKERJAAN PERSIAPAN Pembersihan Lapangan a. Lokasi Pekerjaan
10 m

Uraian Pekerjaan

Volume

Satuan

15 m

Luas pekerjaan = 15 x 10 = 150 m² b. Direksi Keet

Luas pekerjaan = 9,6 x 5,8 = 55,68 m² c. Jalan Kerja
9,6 m

5,8

JALA

N KE

R JA

Luas Pekerjaan = 8 x 30 = 240 m² Luas total = L1+L2+L3= 150+55,68+240 = 445,68 m² 2 Pengukuran lapangan a. Lokasi Pekerjaan
10 m

445.68

15 m

Luas pekerjaan = 15 x 10 = 150 m²

b. Direksi Keet
5,8

9,6 m

Luas pekerjaan = 9,6 x 5,8 = 55,68 m²

5.5 Analisa Sumber Daya dan Harga Satuan Dalam menganalisa sumber daya dihitung harga satuan secara keseluruhan meliputi harga meterial, alat maupun tenaga yang digunakan. Besarnya biaya yang dikerluarkan untuk alat dan tenaga kerja didasarkan atas jumlah alat dan tenaga kerja yang dipakai serta waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan. Dalam menganalisa harga satuan pekerjaan, waktu kerja efektif ditentukan sebagai berikut: 1 Minggu = 6 hari 1 Hari = 7 jam waktu kerja : pukul 08.00 – 12.00 (jam kerja) : pukul 12.00 – 13.00 (jam istirahat) : pukul 13.00 – 16.00 (jam kerja) Jika dalam pelaksanaan pekerjaan melebihi waktu efektif maka termasuk kerja lembur. 5.5.1 Pekerjaan Persiapan
1. Pembersihan Lapangan Volume Pekerjaan Tenaga : Diasumsikan Kemampuan 1 Pekerja = Jumlah group 1 group terdiri dari Waktu pengerjaan = 445.68 m²

10 m²/jam = 1 group = 1 mandor = 3 pekerja 445.68 = 10 x 3

= 14.856 jam = 3 hari

Schedule ≈ 3 hari Tabel 5.5.1 Analisa Harga Satuan Pembersihan Lapangan No Uraian Satuan Jumlah A Tenaga 1 Mandor org 1 2 Pekerja org 3 Jumlah Harga Tenaga a. Tenaga = Rp b. Bahan = Rp = Rp c. Peralatan (Tukang) Total Biaya = Rp Harga Satuan = Rp

Waktu 1 1 136,000.00 136,000.00 134,750.00 Rp 445.68 Rp Rp

Harga Satuan 43,000.00 Rp 31,000.00 Rp Rp

Jumlah Harga 43,000.00 93,000.00 136,000.00

302.35 /m²

2. Pengukuran Lapangan Volume Pekerjaan Tenaga : Kemampuan kerja 1 group diasumsikan sebagai berikut : Untuk 1 jam diasumsikan dapat mengukur seluas 28.6 m² Jumlah group 1 group terdiri dari

=

445.68 m²

= 1 group = 1 Juru ukur = 2 pembantu juru ukur 445.68 28.6 x1

15.58321678

Waktu pengerjaan Schedule 3 hari Tabel 5.5.2 Analisa Harga Satuan Pengukuran Lapangan No Uraian Satuan Jumlah A Tenaga 1 Juru ukur org 1 2 pembantu jukur org 2 Jumlah Harga Tenaga B Bahan 1 Patok & titik ikat bh Jumlah Harga Bahan C Peralatan 1 Theodolit hari 1 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp b. Bahan = Rp c. Peralatan = Rp Total Biaya = Rp Harga Satuan 3. Pembuatan Direksi Keet = Rp

= 15.583 jam = 3 hari

Waktu 1 1 Rp Rp

Harga Satuan 45,000.00 33,000.00 Rp Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 45,000.00 66,000.00 111,000.00 50,000.00 50,000.00 180,000.00 180,000.00

`

Rp

55,000.00

1 111,000.00 50,000.00 180,000.00 341,000.00

Rp

180,000.00 Rp Rp

341,000.00 Rp 445.68

765.12 /m²

a. Pekerjaan Bowplank Volume Pekerjaan Tenaga : Kemampuan 1 group Jumlah group 1 group terdiri dari Kebutuhan Bahan : Papan 2/20 - 400 2 lbr Balok 5/7 - 400 4 Btg Benang 5 rol Paku 2" - 5 " 3 kg Waktu pengerjaan Memotong dengan alat tangan 15 menit / batang Menggunakan 2 tukang kayu Memaku kayu dengan alat tangan Mematok dan memasang Bowplank 15 menit / batang Menggunakan 2 tukang kayu Jumlah jam kerja b. Galian Tanah Volume Pekerjaan = Menggali dengan tangan tergantung dari leber, dalam, dan jenis tanahnya. Tenaga : Kemampuan 1 pekerja = 0.75 m³/jam Jumlah group = 1 group 1 group terdiri dari = 1 Mandor = 2 Tukang Gali Waktu pengerjaan 3.33 0.75 x 3 c. Pekerjaan Pasangan Batu Kali (1 PC : 2 kp : 9 ps) Volume Pekerjaan Tenaga : Kemampuan 1 pekerja Jumlah group 1 group terdiri dari Waktu pengerjaan

= = = 1 group = 1 Mandor = 2 Tukang Kayu = = = = 0.032 m³ 0.056 m³ -

72.08 m² -

= 4 pekerja

= 15 x 15 = 225 menit ≈ 4 jam = 4/2 = 2 jam = 1 jam = 15 x 15 = 225 menit ≈ 4 jam = 4/2 = 2 jam = 2 + 1 + 2 = 5 jam

3.33 m³

= 3 pekerja = 1,48 jam

= = 0.25 m³/jam = 1 group = 1 Mandor 1.62 0.25 x 4

1.62 m³

= 2 Tukang Batu = 0.56 jam

= 4 Pekerja

Bahan yang digunakan 1. Batu Kali = 80 % x0.56 2. Mortar = 20 % x 0.56 Dari data (tabel 6 - 4a AABP,hal 124) untuk mortar campuran 1 Pc : 2 Kp : 9 Ps diperoleh : 1. Semen = 3,90 x 0.112 = 0.437 sak (1 sak pc Holcim@ 50 kg) 2. Kapur = 143 x 0.112 = 16.016 kg (1 zak = 25 kg = 1 zak) 3. Pasir = 1,31 x 0.112 = 0.147 m³

= 0.448 m³ = 0.112 m³

d. Pekerjaan Lantai (Tebal 5 cm Campuran 1 pc : 4 ps) Volume Pekerjaan = 2.78 m² Kemampuan 1 pekerja = 1.1 jam/10 m² (Sumber tabel 5-21 AABP, hal 106) Jumlah group = 1 group 1 group terdiri dari = 1 Mandor = 2 Tukang Batu = 4 Pekerja Waktu pengerjaan 2.784 = 0.524 jam 1.1 x 4 Bahan yang digunakan 1. Semen @ 50 kg = 10.25 x 2.304 = 23.616 = 24 zak 2. Pasir Pasang = 1.16 x 2.304 = 2.673 m³ (Sumber : Buku Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan Ir.Soedradjat S. Tabel 6-4b hal 125) e. Pekerjaan Rangka Dinding Kayu,Atap dan Dinding Direksi Keet Volume Pekerjaan = 0.311 m² Tenaga : Kemampuan 1 group = 2,36 m3/30 jam (Sumber tabel 7 - 6 AABP, hal 166) Jumlah group = 1 group 1 group terdiri dari = 1 Mandor = 2 Tukang Kayu = 4 Pekerja 1. Pekerjaan Memotong Kayu Waktu yang dibutuhkan oleh1 pekerja untuk memotong kayu =0.3 jam/batang 0.3 jam = 18 menit/batang. (sumber AABP Tabel 7 - 1, hal 160) Bahan yang digunakan 1. Balok 8/10 - 400 = 38 Batang = 0,532 m³ 2. Balok 5/7 - 400 = 55 Batang = 0.770 m³ Untuk 93 x 0.3 =27,9 jam Dikerjakan oleh 4 pekerja =27,9/4 = 6.975 jam 2. Pekerjaan Memasang Kayu Waktu yang dibutuhkan oleh1 pekerja untuk memasang kayu =0.2 jam/batang (sumber AABP Tabel 7 - 8, hal 176) Untuk 81 x 0.2 =16.2 jam Dikerjakan oleh 2 tukang kayu = 16.2/2 = 8.1 jam 3. Pekerjaan Memasang Dinding Triplek (36 lembar)

Luas Dinding = 311 m² Waktu yang dibutuhkan oleh1 pekerja untuk memasang dinding triplek =1.62 jam/10m² (sumber AABP Tabel 7 - 10, hal 178) Untuk 311 /(1.62x10) =19,197 jam Dikerjakan oleh 2 tukang kayu = 19,197/2 = 9,59 jam 4. Pekerjaan Memasang Seng Gelombang BJLS 60 Lembar Luas atap = 66 m² Waktu yang dibutuhkan oleh1 pekerja untuk memasang dinding triplek = 1 jam/10m² Untuk 66 /(1x10) = 6.6 jam Dikerjakan oleh 2 tukang kayu = 6.6/2 = 3.3 jam Waktu yang dibutuhkanuntuk membuat rangka, dinding dan atap adalah : T = 4.975 + 6,1 + 6,59 + 3,3 = 20,965 jam = 3 hari f. Pekerjaan Pintu dan Jendela Jumlah Pintu = 6 Buah Pintu Jumlah Jendela = 3 Buah Jendela Tenaga : Diasumsikan Kemampuan 1 group Jumlah group 1 group terdiri dari

= = = =

Waktu pengerjaan =

3 jam/1 buah pintu 0.5 jam/1 buah jendela 3 group 0.25 Mandor = 2 Tukang Kayu = 2 Pekerja {(6 x 3)+(2 x 0.5)} = 6.333 jam 3

g. Pekerjaan Perlengkapan km/wc Volume Pekerjaan Tenaga : Diasumsikan Kemampuan 1 group Jumlah group 1 group terdiri dari

= 1 Kolset + 1 Bak mandi = = = = = 1 group 1 Mandor 1 Tukang Batu 2 Pekerja

Kemampuan kerja tukang batu diperkirakan dapat memasang 1 set bak mandi dan kolset dengan waktu 6 jam (Sumber tabel 6 - 9, AABP) k. Pekerjaan Saptictank dan peresapan Volume Pekerjaan Tenaga : Kemampuan 1 group Jumlah group 1 group terdiri dari Kemampuan kerja tukang batu diperkirakan dapat memasang 3 Buis beton dan pipa pvc dengan waktu 7 jam Schedule 5 hari

= 3 Buis Beton Ǿ 80 cm = = = = 1 group 1 Mandor 2 Tukang Batu

= 4 pekerja

Tabel 5.5.3 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Bowplank Direksi Keet No Uraian Satuan Jumlah A Tenaga Mandor org 1 Tukang Kayu org 2 Tukang Gali org 1 Tukang Batu org 1 Pekerja org 2 Jumlah Harga Tenaga B Bahan 1 Bowplank Balok 5/7 meranti btg 4 Papan 2/20 meranti lbr 2 Benang rol 5 Paku 2" - 5" kg 3 2 Galian tanah pondasi umpak 3 Pondasi umpak batu kali 0.448 Batu Kali m³ zak 1 Semen Portland zak 1 Kapur m³ 0.147 Pasir Pasang 4 Pekerjaan lantai zak 24 Semen Portland m³ 2.673 Pasir Pasang 5 Pekerjaan rangka dinding dan atap btg 55 Kayu meranti 5/7- 400 lbr 36 Triplek 4 mm lbr 37 Seng BJLS kg 2 Paku 2" - 5" kg 2 Paku Payung lbr 15 Bumbungan seng

Waktu 4 3 1 3 4 Rp Rp Rp Rp Rp

Harga Satuan 43,000.00 40,000.00 31,000.00 40,000.00 31,000.00 Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 172,000.00 240,000.00 31,000.00 120,000.00 248,000.00 811,000.00

-

Rp Rp Rp Rp

50,000.00 Rp 80,000.00 Rp 3,000.00 Rp 15,000.00 Rp

200,000.00 160,000.00 15,000.00 45,000.00

-

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

120,000.00 Rp 46,000.00 Rp 130,000.00 Rp 135,000.00 Rp 46,000.00 Rp 135,000.00 Rp 50,000.00 50,000.00 45,000.00 15,000.00 20,000.00 24,000.00 Rp Rp Rp Rp Rp Rp

53,760.00 46,000.00 130,000.00 19,845.00 1,104,000.00 360,855.00 2,750,000.00 1,800,000.00 1,665,000.00 30,000.00 40,000.00 360,000.00

6

7

8

Pekerjaan pintu dan jendela Kayu meranti 5/7- 400 Triplek 4 mm Paku 2" - 5" Engsel Lokal Pekerjaan perlengkapan WC Kolset Jongkok Bak Mandi Pipa PVC Ǿ 4" Pekerjaan penerangan

btg lbr kg bh bh bh m´

8 6 2 12 1 1 4 4 1 1 0.296 0.374 0.388 6 0.51 1 4 Jumlah Harga Bahan Total Biaya

-

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

50,000.00 Rp 50,000.00 Rp 15,000.00 Rp 11,000.00 Rp 75,000.00 Rp 175,000.00 Rp 170,000.00 Rp 23,000.00 30,000.00 12,000.00 Rp Rp Rp

400,000.00 300,000.00 30,000.00 132,000.00 75,000.00 175,000.00 680,000.00 92,000.00 30,000.00 12,000.00 35,520.00 41,140.00 32,980.00 48,000.00 22,950.00 120,000.00 110,000.00 11,116,050.00 11,927,050.00

bh Lampu PLC (Shinyoku sde 18 watt) bh Lampu PLC (Philips 23 watt) ltr Stop Kontak (Arde Outbow putih 4 Lbng) 9 Pekerjaan saptictank Batu Kali Krikil Pasir Urug Tali Ijuk Tanah Urug Buis Ǿ 80 cm pIpa PVC Ǿ2" m³ m³ m³ kg m³ bh m´

120,000.00 Rp 110,000.00 Rp 85,000.00 Rp 8,000.00 Rp 45,000.00 Rp 120,000.00 Rp 27,500.00 Rp Rp Rp

Harga Satuan

=

Rp

11,927,050.00 Rp 72.08 2 Buah

165,469.62 /m²

4. Papan Nama Proyek a. Galian tanah Volume Pekerjaan Kapasitas 1 pekerja = 2 m³ / jam (Sumber tabel 3 - 2 AABP,hal 34 ) Tenaga yang digunakan 2 pekerja Waktu yang dibutuhkan = 0.52/(2 x 2) b. Urugan Pasir Volume Pekerjaan Kapasitas 1 pekerja = 1.5 m³ / jam (Sumber tabel 3 - 6 AABP,hal 36 ) Tenaga yang digunakan 2 pekerja Waktu yang dibutuhkan = 0.032/(1.5 x 2) c. Pasangan Batu Kosong Volume Pekerjaan Kapasitas 1 pekerja = 1.5 m³ / jam (Sumber tabel 3 - 6 AABP,hal 37 ) Tenaga yang digunakan 2 pekerja Waktu yang dibutuhkan = 0.128/(1.5 x 2) d. Pondasi Umpak Setempat Volume Pekerjaan Kapasitas 1 pekerja = 0.30 m³ / jam (Sumber tabel 6 - 9 AABP,hal 134 ) Tenaga yang digunakan 2 pekerja Waktu yang dibutuhkan = 0.052/(0.30 x 2) Berdasarkan Analisa BOW Bahan yang dibutuhkan tiap 1 m³ = 1.2 m³ 1. Batu Kali = 2.7 zak 2. Seman = 0.43 m³ 3. Pasir e. Urugan Tanah Kembali Volume Pekerjaan Kapasitas 1 pekerja = 1 m³ / jam (Sumber tabel 2 - 2 AABP,hal 14 ) Tenaga yang digunakan 2 pekerja Waktu yang dibutuhkan = 0.372/(1 x 2) f. Pekerjaan Kayu Volume Pekerjaan

= 0.52 m³

= 0.13 jam = 0.032 m³

= 0.010 jam = 0.128 m³

= 0.042 jam = 0.052 m³

= 0.086 jam

= 0.372 m³

= 0.186 jam = Balok 5/7 - 400 = 4 Batang = Papan 2/20 - 400 = 2 Lembar

Kapasitas kerja 1 group tabel 7 - 1, AABP, hal 160 Waktu pengerjaan Memotong dengan alat tangan 15 menit / batang Menggunakan 2 tukang kayu Memaku kayu dengan alat tangan Menggunakan 2 tukang kayu Jumlah jam kerja Total Jam Kerja = 0.13 + 0.010 + 0.042 + 0.086 +0.186 +1.25 = 1.704 jam ≈ 1 Hari Schedule 1 hari

= 15 x 6 = 75 menit =1.5 jam = 1.5/2 = 0.75 jam = 1 jam = 1/2 = 0.5 jam = 0.75 + 0.5 = 1.25 jam

Tabel 5.5.4 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Papan Nama Proyek No Uraian Satuan Jumlah A Tenaga 1 Mandor org 1 2 Tukang Batu org 1 3 Tukang Kayu org 1

Waktu 1 1 1 Rp Rp Rp

Harga Satuan 43,000.00 40,000.00 40,000.00 Rp Rp Rp

Jumlah Harga 43,000.00 40,000.00 40,000.00

4 B 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 C -

Pekerja Bahan Pasir Urug Seman Holcim Pasir Pasang Batu Pecah Batu Kali Tanah Urug Kuas Balok 5/7 - 400 Papan 2/20 - 400 Cat kayu Paku 2" - 5" Minyak cat Peralatan -

org

2 Jumlah Harga Tenaga 0.032 2.7 0.43 1.2 0.128 0.372 1 4 2 1 1 1 Jumlah Harga Bahan Jumlah Harga Alat = Rp = Rp = Rp = Rp Rp =

1

Rp

31,000.00

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

62,000.00 185,000.00 2,720.00 124,200.00 58,050.00 150,000.00 15,360.00 13,020.00 7,000.00 200,000.00 160,000.00 33,000.00 15,000.00 7,000.00 785,350.00

m³ zak m³ m³ m³ m³ bh btg lbr kg kg kg

-

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

85,000.00 46,000.00 135,000.00 125,000.00 120,000.00 35,000.00 7,000.00 50,000.00 80,000.00 33,000.00 15,000.00 7,000.00

-

-

-

-

a. Tenaga b. Bahan c. Peralatan (Tukang) Total Biaya Harga Satuan

185,000.00 785,350.00 970,350.00 970,350.00 Rp 2 (Sumber : Buku Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan Ir.Soedradjat S. Tabel 7-1 hal 160)

485,175.00 /Buah

5. Papan Peringatan Proyek Volume Pekerjaan Tenaga : Kemampuan 1 group Jumlah group 1 group terdiri dari

= = = = = = 1 group 1 Mandor 1 Tukang Kayu 2 Pekerja

2 Buah

Kapasitas kerja 1 group tabel 7 - 1, AABP, hal 160 Waktu pengerjaan Memotong dengan alat tangan 15 menit / batang Menggunakan 2 tukang kayu Memaku kayu dengan alat tangan Menggunakan 2 tukang kayu Jumlah jam kerja Schedule 1 hari Tabel 5.5.5 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Papan Peringatan Proyek No Uraian Satuan Jumlah A Tenaga 1 Mandor org 1 2 Tukang Batu org 1 3 Pekerja org 2 Jumlah Harga Tenaga B Bahan 1 btg 3 Balok Meranti 5/7 - 400 2 lbr 2 Papan Meranti 2/20 - 400 3 kg 1 Cat kayu 4 kg 1 Paku 2" - 5" 5 kg 1 Minyak cat Jumlah Harga Bahan C Peralatan Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp b. Bahan = Rp = Rp c. Peralatan (Tukang) Total Biaya = Rp Harga Satuan Rp =

= 15 x 5 = 75 menit =1.25 jam = 1.25/2 = 0.625 jam = 1 jam = 1/2 = 0.5 jam = 0.625 + 0.5 = 1.125 jam ≈ 1 hari

Waktu 1 1 1 Rp Rp Rp

Harga Satuan 43,000.00 40,000.00 31,000.00 Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 43,000.00 40,000.00 62,000.00 145,000.00 150,000.00 160,000.00 33,000.00 15,000.00 7,000.00 365,000.00 Rp -

-

Rp Rp Rp Rp Rp

50,000.00 Rp 80,000.00 Rp 33,000.00 Rp 15,000.00 Rp 7,000.00 Rp Rp -

-

145,000.00 365,000.00 510,000.00 510,000.00 Rp 2 (Sumber : Buku Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan Ir.Soedradjat S. Tabel 7-1 hal 160)

255,000.00 /Buah

6. Mobilisasi Volume Pekerjaan Biaya Mobilisasi ini terdiri dari : 1. Mobilisasi staf, karyawan konsultan dan perencana 2. Transportasi alat - alat 3. Tansportasi para karyawan proyek 4. Biaya tak terduga Total Biaya

= Ls

1

= Rp

15,000,000.00

Schedule selama proyek berlangsung 7. Penggunaan Air Bersih PDAM Volume Pekerjaan Total Biaya Schedule selama proyek berlangsung 8. Administrasi dan Dokumentasi Volume Pekerjaan Biaya Administrasi dan Dokumentasi ini terdiri dari : 1. Peralatan Tulis Direksi = Rp 2. Beli Printer Canon Ip1880 = Rp 3. Beli Digital Camera "M-Pig = Rp 4. Cuci Cetak Fota = Rp Total Biaya Schedule selama proyek berlangsung 9. Penggunaan Listrik PLN Volume Pekerjaan Total Biaya Schedule selama proyek berlangsung 10. Asuransi Konstruksi Volume Pekerjaan Total Biaya Schedule selama proyek berlangsung 11. Keamanan Proyek Volume Pekerjaan Keamanan dilakaukan setiap hari selama proyek berlangsung Satpam/Penjaga Malam Total Biaya Harga Satuan

= Ls = Rp

1 450,000.00

= Ls 2,500,000.00 494,000.00 1,900,000.00 300,000.00 5,194,000.00

1

= Rp

= Ls = Rp

1 800,000.00

= Ls = Rp

1 25,000,000.00

= Hari = = Rp = Rp 2 x 52 x 35,000 3,640,000.00 40,444.44

64

5.5.2 Pekerjaan Jalan Kerja dan Coverdam
1.) Pekerjaan Pengukuran Jalan Kerja dan coverdam Volume Pekerjaan = 310 m² Tenaga : Kemampuan kerja 1 group diasumsikan sebagai berikut : Untuk 1 jam diasumsikan dapat mengukur seluas Jumlah group 1 group terdiri dari

= = = =

50 1 1 2

m²/jam group Juru ukur pemb juru ukur 6.2 jam

Waktu pengerjaan = Volume luas*1group Schedule 1 hari

310 50

Tabel 5.5.6 Analisa Harga Satuan Pengukuran Lapangan No Uraian Satuan Jumlah A Tenaga 1 Juru ukur org 1 2 pembantu jukur org 2 Jumlah Harga Tenaga B Bahan 1 Patok & titik ikat bh 1 Jumlah Harga Bahan C Peralatan 1 Theodolit hari 1 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp 111,000.00 b. Bahan = Rp 75,000.00 c. Peralatan (Tukang) = Rp 180,000.00 Total Biaya = Rp 366,000.00 Harga Satuan = Rp 366,000.00 310

Waktu 1 1

Harga Satuan Rp Rp 45,000.00 33,000.00 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 45,000.00 66,000.00 111,000.00 75,000.00 75,000.00 180,000.00 180,000.00

-

Rp

75,000.00

1

Rp

180,000.00

Rp

1,180.65 /Buah

2.) Pekerjaan Bowplank Jalan Kerja dan coverdam Volume Pekerjaan 310 m2 Tenaga : Jumlah group 1 group 1 group terdiri dari 1 Mandor = 1 Tukang Kayu = 2 Pekerja Kebutuhan Bahan :

Papan 2/20 - 400 3 lbr = 0.048 m³ Balok 5/7 - 400 8 Btg = 0.112 m³ Benang 3 rol Paku 1" - 4 " 1 kg Cat Kayu 0.5 liter Memotong dg tangan 15 menit / batang = 15 x 9 = 135 menit ≈ 2.25 jam Menggunakan 2 tukang kayu = 2.25/2 = 1.125 jam Memaku kayu dengan alat tangan = 1 jam Mematok & memasang Bowpalnk1 5mnt/btg = 15 x 9 = 135 menit ≈ 2.25 jam Menggunakan 2 tukang kayu = 2.25/2 = 1.125 jam Jumlah jam kerja = 1.125+1+1.125 = 3.25 jam ≈ 1 hari Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.5.7 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Bowplank Jalan Kerja No Uraian Satuan Jumlah Waktu A Tenaga 1 Mandor org 1 1 2 Tukang Kayu org 1 1 3 Pekerja org 2 1 Jumlah Harga Tenaga B Bahan m³ 1 Balok Meranti 5/7 0.112 m³ 2 Papan Meranti 2/20 0.048 3 Benang rol 3 4 Paku 1" - 4" kg 1.5 Jumlah Harga Bahan 1.) Tenaga = Rp 150,000.00 2.) Bahan = Rp 37,940.00 3.) Peralatan = Rp Total Biaya = Rp 187,940.00 Harga Satuan = Rp 187,940.00 310 Rp

Harga Satuan Rp Rp Rp 43,000.00 45,000.00 31,000.00 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 43,000.00 45,000.00 62,000.00 150,000.00 5,600.00 3,840.00 6,000.00 22,500.00 37,940.00

Rp Rp Rp Rp

50,000.00 80,000.00 2,000.00 15,000.00

606.26 /m²

3.) Pekerjaan Galian Tanah Jalan Kerja Volume Pekerjaan = 482.60 m3 Digunakan alat Exavator PC - 200 dengan Kapasitas Bucket 0,5 m³ angka kapasitas produksi 48.97 m³/jam. ( sumber = AABP hal 238 ) Faktor putaran = 0.71 Faktor kondisi alat = 0.65 m³/jam. Efficiency Kerja menit / 60 menit = = 50 0.833 Perhitungan Produksi sktual: Produksi Alat kapsitas prod*0.71*keadaan tempat*effisiensi = = 18.833 m³/jam waktu yang dubutuhkan 12.81258497 jam Dump Truck yang digunakan kapasitas = 4 m3, faktor efisiensi 70 % Dump truck (Mitsubishi 3-4 m ³) jarak rata-rata pengambilan dari quary +1 km, kecepatan rata-rata pengambilan 30 km/jam Produksi kerja Dump Truck P =
10 xSxC x S + 24d f

P=

10 x 30 x 4 x 0 , 7 15.27272727 m3 / jam menggunakan 3 dump trucik 30 + 24 x1
jam

waktu yang dubutuhkan 10.53293651 Schedule ≈ 2 hari

Tabel 5.5.8 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Galian Tanah Jalan Kerja No Uraian Satuan Jumlah A Tenaga 1 Operator org 5 2 Pem. Operator org 3 3 Mandor org 1 Jumlah Harga Tenaga B Bahan 1 Solar ltr 50 Jumlah Harga Bahan C Peralatan 1 Dumptruck jam 3 2 Excavator jam 2 Jumlah Harga Alat 1.) Tenaga 2.) Bahan 3.) Peralatan Total Biaya = = = = Rp Rp Rp Rp

Waktu 2 2 2

Harga Satuan Rp Rp Rp 37,500.00 32,000.00 43,000.00 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 375,000.00 192,000.00 86,000.00 653,000.00 225,000.00 225,000.00 3,444,000.00 3,220,000.00 3,220,000.00

-

Rp

4,500.00

14 14

Rp Rp

82,000.00 115,000.00

653,000.00 225,000.00 3,220,000.00 4,098,000.00

Harga Satuan

4,098,000.00 Rp 482.6 (Sumber : Buku Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan Ir.Soedradjat S.Tabel 8-12(a,b, c) hal 238) = Rp

8,491.50 /m³

4.) Pekerjaan pemadatan Pemadatan tanah urug Volume Pekerjaan = 18.00 m3 Pemadatan material menggunakan Vibrator Roller Lebar evektif pemadatan ( l ) 1.2 m Tebal hampar padat ( th ) 0.1 m Kecepatan operasi ( v ) = 1 km/jam Lintasan = pemadatan ( N ) 8 kali Faktor Operasi ( OE ) = 0.65 Efisiensi alat ( MAV ) 0.73 Faktor kondisi kerja ( JME ) 0.76 Faktor perubahan material ( f ) 1.2 5.40 m3/Jam N waktu yang dibutuhkan untuk pemadatan galian kerja 18 = 3.33 jam 5.4 Pemadatan tanah urug Volume Pekerjaan = 18.00 m3 Pemadatan material menggunakan Tandem Roller Tandem Roller 6 - 8 ton Lebar evektif pemadatan ( l ) 1.2 m Tebal hampar padat ( th ) 0.1 m Kecepatan operasi ( v ) 2 km/jam Lintasan pemadatan ( N ) 8 kali Faktor Operasi ( OE ) 0.62 Efisiensi alat ( MAV ) 0.67 Faktor kondisi kerja ( JME ) 0.21 Faktor perubahan material ( f ) 0.7 Pa = ( v x l x th ) x JME x MAV x OE 2.61 m3/Jam N waktu yang dibutuhkan untuk pemadatan galian kerja 18 = 6.89 jam 2.61 TENAGA Kebutuhan tenaga : Pekerja (P) = 2 orang Operator = 2 orang Mandor (M) = 1 orang Pembantu operator = 2 orang Schedule ≈ 2 hari Pa = ( v x l x th ) x JME x MAV x OE

Tabel 5.5.9 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Urugan Tanah Kembali dan Pemadatan No Uraian Satuan Jumlah Waktu Harga Satuan A Tenaga 1 Operator org 2 2 Rp 37,500.00 2 Pem. Operator org 2 2 Rp 32,000.00 3 Mandor org 1 2 Rp 43,000.00 4 Pekerja org 2 2 Rp 31,000.00 Jumlah Harga Tenaga B Bahan 1 Solar ltr 50 Rp 4,500.00 Jumlah Harga Bahan C Peralatan 1 Vibrator Roller jam 1 6.89 Rp 150,000.00 3 Tandem Roller jam 1 6.89 Rp 135,000.00 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp 488,000.00 b. Bahan = Rp 225,000.00 c. Peralatan = Rp 1,963,650.00 Total Biaya = Rp 2,676,650.00 Harga Satuan = 2,676,650.00 Rp 148,702.78 /m' 18.00 (Sumber : Buku Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan Ir.Soedradjat S.Tabel 3 - 6 hal 37) 5. ) Pekerjaan Saluran Jalan Kerja Volume Pekerjaan Digunakan alat Exavator PC - 200 dengan Kapasitas Bucket angka kapasitas produksi 48.97 m³/jam. Faktor putaran = 0.71 Faktor kondisi alat = 0.65 Efficiency Kerja menit / 60 menit = = 50 0.833 Perhitungan Produksi sktual: Produksi Alat kapsitas prod*0.71*keadaan tempat*effisiensi = = Waktu pengerjaan yang dibutuhkan = 21/18,833

Jumlah Harga Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 150,000.00 128,000.00 86,000.00 124,000.00 488,000.00 225,000.00 225,000.00 1,033,500.00 930,150.00 1,963,650.00

=

25.20 m³ 0,5 m³

m³/jam. 18.833 m³/jam = 1,11 jam

Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.5.10 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Saluran No Uraian Satuan Jumlah A Tenaga 1 Operator org 1 2 Pem. Operator org 1 Jumlah Harga Tenaga B Bahan 1 Solar ltr 50 Jumlah Harga Bahan C Peralatan 1 Excavator jam 1 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp 63,000.00 b. Bahan = Rp 225,000.00 c. Peralatan = Rp 115,000.00 Total Biaya = Rp 403,000.00 Harga Satuan = Rp 403,000.00 25.20

Waktu 1 1

Harga Satuan Rp Rp 31,000.00 32,000.00 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 31,000.00 32,000.00 63,000.00 225,000.00 225,000.00 115,000.00 115,000.00

-

Rp

4,500.00

-

Rp

115,000.00

Rp

15,992.06 /m'

5. ) Pekerjaan Coverdam Volume Pekerjaan = 30.41 Digunakan alat Exavator PC - 200 dengan Kapasitas Bucket 0,5 Angka kapasitas produksi 48.97 m³/jam. Faktor putaran = 0.71 Faktor kondisi alat = 0.65 m³/jam. Efficiency Kerja menit / 60 menit = = 50 0.833 Perhitungan Produksi sktual: Produksi Alat kapsitas prod*0.71*keadaan tempat*effisiensi = = 18.833 Waktu pengerjaan yang dibutuhkan = 30,41/18,833 = 1,615 jam Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.5.11 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Saluran No Uraian Satuan Jumlah Waktu A Tenaga 1 Operator org 1 1 2 Pem. Operator org 1 1 Jumlah Harga Tenaga B Bahan 1 Solar ltr 50 Jumlah Harga Bahan C Peralatan 1 Excavator jam 1 7.00 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp 69,500.00 b. Bahan = Rp 225,000.00 c. Peralatan = Rp 805,000.00 Total Biaya = Rp 1,099,500.00 Harga Satuan = Rp 1,099,500.00 Rp 36,152.73 30.41 5. ) Pekerjaan Dewatering Volume LS Rp 1,000,000.00

m³ m³

m³/jam

1.614854961

Harga Satuan Rp Rp 37,500.00 32,000.00 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 37,500.00 32,000.00 69,500.00 225,000.00 225,000.00 805,000.00 805,000.00

Rp

4,500.00

Rp

115,000.00

/m'

5.5.3 Pekerjaan Pondasi Sumuran
1. Pekerjaan Bowplank Pondasi Sumuran Volume Pekerjaan Tenaga : Kemampuan 1 group Jumlah group 1 group terdiri dari Kebutuhan Bahan : Papan 2/20 - 400 3 lbr Balok 5/7 - 400 6 Btg Benang 3 rol Paku 2" - 5 " 1 kg Cat Kayu 0.5 Waktu pengerjaan Memotong dengan alat tangan 15 menit / batang Menggunakan 2 tukang kayu Memaku kayu dengan alat tangan Mematok dan memasang Bowpalnk 15 menit / batang Menggunakan 2 tukang kayu Jumlah jam kerja = = = 1 group = 1 Mandor = = = = = 0.048 m³ 0.084 m³ = 15 x 9 = 135 menit ≈ 2.25 jam = 2.25/2 = 1.125 jam = 1 jam = 15 x 9 = 135 menit ≈ 2.25 jam = 2.25/2 = 1.125 jam = 1.125+1+1.125 = 3.25 jam ≈ 1 hari 96 m²

= 1 Tukang Kayu

= 2 Pekerja

Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.5.12 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Bowplank Galian Pondasi Sumuran No Uraian Satuan Jumlah Waktu Harga Satuan A Tenaga Rp 43,000.00 1 Mandor org 1 1 Rp 40,000.00 2 Tukang Kayu org 1 1 Rp 31,000.00 3 Pekerja org 2 1 Jumlah Harga Tenaga B Bahan Rp 50,000.00 1 Balok 5/7 meranti btg 6 Rp 80,000.00 2 Papan 2/20 meranti lbr 3 Rp 2,000.00 3 Benang rol 3 Rp 15,000.00 4 Paku 2" - 5" kg 1.5 Rp 33,000.00 5 Cat Kayu kg 0.5 Jumlah Harga Bahan a. Tenaga = Rp 145,000.00 b. Bahan = Rp 585,000.00 = Rp c. Peralatan (Tukang) Total Biaya = Rp 730,000.00 Harga Satuan = Rp 730,000.00 Rp 96

Jumlah Harga Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 43,000.00 40,000.00 62,000.00 145,000.00 300,000.00 240,000.00 6,000.00 22,500.00 16,500.00 585,000.00

7,604.17 /m²

2. Pekerjaan Galian Tanah Pondasi Sumuran Volume Pekerjaan = 180.23 m³ Dump Truck yang digunakan kapasitas = 4 m3, faktor efisiensi 70 % jarak rata-rata pengambilan dari quary +1 km, kecepatan rata-rata pengambilan 30 km/jam Produksi kerja Dump Truck P =
10 xSxC x S + 24d f

P=

10 x 30 x 4 x 0,7 30 + 24 x1

15.27272727

m3 / jam menggunakan 1 dump trucik
jam

waktu yang dubutuhkan 11.8008621

Penggalian Tanah Sumuran dengan menggunakan tenaga manusia volum galian 1 orang dapat menggali sebanyak 0,98 m3/ jam ( kedalaman 1-2 meter ) 1 orang dapat menggali sebanyak 0,88 m3/ jam ( kedalaman 3-4 meter ) 1 orang dapat menggali sebanyak 0,784 m3/ jam ( kedalaman 5-7 meter ) (Tabel III – 3 AABP I,hal 37) Jadi rata-rata 1 0rang dapat menggali sebanyak 0.882 m3/ jam Waktu yang di butuhkan = 90,116 / (0,882 x 10) = 20,40 jam ~ 3 hari Tiap lubang membutuhkan : 2 Tenaga ,1 mandor dan 5 tukang gali Schedule ≈ 3 hari Tabel 5.5.13 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Saluran No Uraian Satuan Jumlah A Tenaga 1 mandor org Rp 2.00 Rp 2 tukang gali org Rp 10.00 Rp 3 pekerja org Rp 4.00 Rp 4 Operator org Rp 1.00 Rp 5 Pem. Operator org 1 Jumlah Harga Tenaga B Bahan 1 Solar ltr 30 Jumlah Harga Bahan C Peralatan Dump Truck jam 1 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp 208,500.00 b. Bahan = Rp 135,000.00 c. Peralatan = Rp 82,000.00 Total Biaya = Rp 425,500.00 Harga Satuan = Rp 425,500.00 Rp 180.23 3. Pekerjaan Urugan Pasir (Tebal 10 cm ) Volume Pekerjaan = 2.51327 m³ Kapasitas 1 pekerja = 1.5 m³ / jam (Sumber tabel 3 - 6 AABP,hal 37 ) Tenaga yang digunakan 2 pekerja Waktu yang dibutuhkan =13.2/( 1,5 x1 ) = 0.837758041 jam Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.5.14 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Urugan Pasir No Uraian Satuan Jumlah A Tenaga

180.2313484 m³

Waktu 3.00 3.00 3.00 3.00 3

Harga Satuan Rp Rp Rp Rp Rp 43,000.00 30,000.00 31,000.00 37,500.00 32,000.00 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 258,000.00 900,000.00 372,000.00 112,500.00 96,000.00 208,500.00 135,000.00 135,000.00 82,000.00 82,000.00

-

Rp

4,500.00

14.00

Rp

82,000.00

2,360.85 /m'

Waktu

Harga Satuan

Jumlah Harga

Mandor Pekerja Jumlah Harga Tenaga B Bahan 1 Pasir urug Jumlah Harga Bahan 1.) Tenaga 2.) Bahan Total Biaya Harga Satuan

1 2

org org

1 2

1 1

Rp Rp

43,000.00 31,000.00

Rp Rp Rp Rp Rp

43,000.00 62,000.00 105,000.00 213,628.30 213,628.30

sak = Rp = Rp = Rp = Rp

2.51 105,000.00 213,628.30 318,628.30 318,628.30 2.513 Rp

-

Rp

85,000.00

126,778.17 /m³

3. Pekerjaan Penulangan Pondasi Sumuran Berat Total Penulangan 1. Potongan Tulangan a. Tahap I 1. Untuk D 20 2. Untuk D 19 b. Tahap II 1. Untuk D 19

=

7527.676 kg

= 341 Potongan = 248 Potongan = 93 Potongan = 93 Potongan = 93 Potongan

Total Jumlah Potongan

= 434 Potongan

Untuk pembekokan besi beton diperlukan waktu antara 1 sampai 3 jam untuk 100 batang, tulangan tergantung dari diameternya, alatnya dan keterampilan pekerjanya. Untuk Pekerjaan ini Produksi 1 Tukang Besi = 50 potongan/jam (Sumber AABP, hal 91) Tenaga kerja yang dibutuhkan adalah 1 mandor, 2 tukang besi dan 4 pekerja a. Potongan Tahap I = 341/50 = 6,3 jam = 6,3/4 =1,6 jam b. Potongan Tahap II = 93/50 = 1,32 jam = 1.32/2 =0.66 jam 2. Pembengkokan Tulangan Untuk Pekerjaan ini Produksi dengan mesin bar bender (Lihat tabel 5 - 9, AABP, hal 91) = 4.0/jam/100(Bengkokan)/group 1. Untuk D 20 = 3.5/jam/100(Bengkokan)/group 2. Untuk D 19 Waktu Kerja : a. Pembengkokan Tahap I = 4.0 jam x(252x 2) / 100 = 20,16 jam 1. Untuk D 20 = 3.5 jam x(93 x 2) / 100 = 4,62 jam 2. Untuk D 19 = 24,78/2 = 12,39 jam Total Waktu b. Pembengkokan Tahap II = 3.5 jam x(66 x 2) / 100 = 4.62 jam 1. Untuk D 19

Total Waktu 3. Pekerjaan Kait Tulangan Untuk Pekerjaan ini Produksi denagan mesin bar bender (Lihat tabel 5 - 9, AABP, hal 91) = 4.5 jam/100 kait 1. Untuk D 20 = 4.0 jam/100 kait 2. Untuk D 19 Waktu Kerja : a. Perhitungan Kait Tahap I 1. Untuk D 20 2. Untuk D 19 b. Perhitungan Kait Tahap II 1. Untuk D19

= 3.75/2 = 1.875 jam

= 4.5 jam x(252 x 2) / 100 = 22,68 jam = 4.0 jam x(68 x 2) / 100 = 5,44 jam = 28,12/2 = 14,06 jam Total Waktu = 4.0 jam x(66 x 2) / 100 = 5.28 jam 2.64

Total waktu pemotongan, pembengkokan dan kait tulangan adalah : a. Pemotongan Tahap I = 1.6 jam b. Pemotongan Tahap II = 0.66 jam c. Pembengkokan Tahap I = 12.46 jam d. Pembengkokan Tahap II = 2.31 jam e. Perhitungan Kait Tahap I = 14.06 jam f. Perhitungan Kait Tahap II = 2,64 jam = 38.305 jam Schedule ≈ 6 hari Tabel 5.5.15 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pabrikasi Tulangan Pondasi Sumuran No Uraian Satuan Jumlah Waktu A Tenaga 1 Mandor org 1 8 2 Tukang Besi org 2 8 3 Pekerja org 4 8

= 5.47 hari

= 6 hari

Harga Satuan Rp Rp Rp 43,000.00 Rp 40,000.00 Rp 31,000.00 Rp

Jumlah Harga 344,000.00 640,000.00 992,000.00

Jumlah Harga Tenaga B 1 C 1 2 Bahan Tulangan Peralatan Bar Bender Bar Cutter kg 7,527.68 Jumlah Harga Bahan 1 1 Jumlah Harga Alat = Rp = Rp = Rp = Rp = 8 8 1,976,000.00 90,332,112.00 800,000.00 93,108,112.00 93,108,112.00 Rp 7,527.68 Rp 12,000.00

Rp Rp Rp

1,976,000.00 90,332,112.00 90,332,112.00 360,000.00 440,000.00 800,000.00

hari hari

Rp Rp

45,000.00 Rp 55,000.00 Rp Rp

a. Tenaga b. Bahan c. Peralatan Total Biaya Harga Satuan

12,368.77 /kg

4. Pekerjaan Pemasangan Tulangan Volume Potongan = 320 Potong Untuk Pekerjaan ini Produksi denagan mesin bar bender (Lihat tabel 5 - 10, AABP, hal 92) = 9 .0 jam/100 Potongan 1. Untuk D 20 = 8 .0 jam/100 Potongan 2. Untuk D 19 Waktu Kerja : a. Perhitungan Pemasangan Tulangan Tahap I = 9.0 jam x 252 / 100 = 22.68 jam 1. Untuk D 20 = 8.0 jam x 68 / 100 = 5.44 jam 2. Untuk D 19 = 28.12/2 = 14.06 jam Total Waktu Schedule ≈ 2 hari Tabel 5.5.16 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pemasangan Tulangan Pondasi Sumuran Tahap I No Uraian Satuan Jumlah Waktu Harga Satuan Jumlah Harga A Tenaga 1 Mandor org 1 2 Rp 43,000.00 Rp 86,000.00 2 Tukang Besi org 4 2 Rp 40,000.00 Rp 320,000.00 3 Pekerja org 8 2 Rp 31,000.00 Rp 496,000.00 Jumlah Harga Tenaga Rp 902,000.00 B Bahan kg 15 Rp 15,500.00 Rp 232,500.00 1 Kawat Bendart Jumlah Harga Bahan Rp 232,500.00 a. Tenaga = Rp 902,000.00 b. Bahan = Rp 232,500.00 = Rp c. Peralatan (Tukang) Total Biaya = Rp 1,134,500.00 Harga Satuan = Rp 1,134,500.00 Rp 320 3,545.31 /Potongan

Volume Potongan = 66 Potong Untuk Pekerjaan ini Produksi denagan mesin bar bender (Lihat tabel 5 - 10, AABP, hal 92) = 8 .0 jam/100 Potongan 1. Untuk D 19 Waktu Kerja : b. Perhitungan Pemasangan Tulangan Tahap II 2. Untuk D 19

2.72 Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.5.17 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pemasangan Tulangan Pondasi Sumuran Tahap II No Uraian Satuan Jumlah Waktu Harga Satuan A Tenaga 1 Mandor org 1 1 Rp 43,000.00 2 Tukang Besi org 2 1 Rp 40,000.00 3 Pekerja org 4 1 Rp 31,000.00 Jumlah Harga Tenaga B Bahan kg 7 Rp 65,000.00 1 Kawat Bendart Jumlah Harga Bahan a. Tenaga = Rp 247,000.00 b. Bahan = Rp 455,000.00 = Rp c. Peralatan (Tukang) Total Biaya = Rp 702,000.00 Harga Satuan = Rp 702,000.00 Rp 66

= 8.0 jam x 68 / 100 = 5.44 jam Total Waktu

jam

Jumlah Harga Rp Rp Rp Rp Rp Rp 43,000.00 80,000.00 124,000.00 247,000.00 455,000.00 455,000.00

10,636.36 /Potongan

4. Pekerjaan Begesting Perancah Pondasi sumuran Tahap I Luas Permukaan : Bahan Yang dibutuhkan : 1. Plat Baja cetakan Diameter 4 m dan 3,2 meter tnggi 2,5 meter 2. Tiang 10/12 meranti panjang 8 meter

113.0973355 m² 28.27433388 7.068583471

3. Balok 5/7 Meranti -400 , = 31 batang 2. Papan Sengon 2/20 - 400 cm = 27 Batang 3. Paku 3" - 5' = 2 kg Total yang dibutuhkan untuk memasang dan menyetel adalah 5 jam/20 m² Waktu yang dibutuhkan untuk pekerjaan Perancah dan Begisting Cincin Pondasi Sumuran = 5 / 20 x 113.097 = 28,274 jam Produktifitas kerja untuk 2 pekerja adalah 28.274/4 = 7.01 jam ≈ 1 Hari Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.5.18 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Begisting Cincin Pondasi Sumuran No Uraian Satuan Jumlah Waktu Harga Satuan A Tenaga 1 Mandor org 1 1 Rp 43,000.00 Rp 40,000.00 3 Tukang kayu org 3 1 Rp 31,000.00 4 Pekerja org 6 2 Jumlah Harga Tenaga B Bahan Rp 1,000,000.00 1 Plat Baja D 4 m Lbr 2 Rp 750,000.00 2 Plat Baja D 3.2 m Lbr 2 Rp 80,000.00 3 Balok 5/7 - 400 bh 31 Rp 50,000.00 4 Papan Sengon 2/200 - 400 bh 27 Rp 23,000.00 5 Paku 2" - 5" kg 3 Jumlah Harga Bahan C Peralatan Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp 535,000.00 b. Bahan = Rp 5,399,000.00 = Rp c. Peralatan (Tukang) Total Biaya = Rp 5,934,000.00 Harga Satuan 5,934,000.00 Rp 113.0973355 (Sumber : Buku Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan Ir.Soedradjat S.Tabel 5 - 2 hal 86) =

Jumlah Harga Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 43,000.00 120,000.00 372,000.00 535,000.00 2,000,000.00 1,500,000.00 2,480,000.00 1,350,000.00 69,000.00 5,399,000.00 -

52,468.08 /m²

5. Pekerjaan Begesting Perancah Pondasi sumuran Tahap II begesting tahap II memakai dari Tahap I penambaham Percah 20 % dari tahap I Tabel 5.5.19 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Perancah Sumuaran II No Uraian Satuan Jumlah A Tenaga 1 Mandor org 1 3 Tukang kayu org 3 4 Pekerja org 6 Jumlah Harga Tenaga B Bahan 3 Balok 5/7 - 400 bh 2 4 Balok 2/200 - 400 bh 28.8 5 Paku 2" - 5" kg 16 Jumlah Harga Bahan C Peralatan Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp b. Bahan = Rp = Rp c. Peralatan (Tukang) Total Biaya = Rp Harga Satuan =

Waktu 1 1 2 Rp Rp Rp

Harga Satuan 43,000.00 Rp 40,000.00 Rp 31,000.00 Rp Rp 80,000.00 Rp 50,000.00 Rp 23,000.00 Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 43,000.00 120,000.00 372,000.00 535,000.00 160,000.00 1,440,000.00 368,000.00 1,968,000.00 -

-

Rp Rp Rp

535,000.00 1,968,000.00 2,503,000.00

2,503,000.00 Rp 113.0973355 (Sumber : Buku Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan Ir.Soedradjat S.Tabel 5 - 2 hal 86)

22,131.38 /m²

6. Pengecoran cincin Pondasi Sumuran a. Pekerjaan Pengecoran Cincin Pondasi Sumuran Tahap I ( K-275 ) Volume Pekerjaan Pengecoran Tahap I : Alat yang digunakan adalah Truck mixer dengan kapasitas 6 m³ dengan koefisien 80 %. 1 grup terdiri dari 1 operator concrete pump, 1 Operator Truck Mixer, 2 pekerja, 0.25 mandor • Kapasitas Truck mixer = 6 m³ • Efisiensi (e) = 80% • Waktu siklus pengadukan = 15 menit • Dianggap dalam 1 jam Truck Mixer efektif bekerja 50 menit. Kapasitas Produksi : Kapasitas produksi 1 Truck Mixer = 6 x 0,80 x 50/15 = 16 m³/jam Waktu Yang Dibutuhkan : Waktu yang diperlukan = 71.25/16 = 22.619 m³/ jam ≈ 1 Hari Schedule ≈ 1 hari

15.83362697 m³

Tabel 5.5.20 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pengecoran tahap I No Uraian Satuan Jumlah Waktu Harga Satuan A Tenaga Rp 43,000.00 1 Mandor org 1 1 Rp 37,500.00 2 Operator org 2 1 Rp 40,000.00 3 Tukang Batu org 2 1 Rp 31,000.00 4 Pekerja org 4 1 Jumlah Harga Tenaga B Bahan 15.83362697 m³ Rp 580,000.00 1 Beton K - 275 Jumlah Harga Bahan C Peralatan Rp 1,200,000.00 1 Concrete Pump Hari 1 1 Rp 25,000.00 2 Concret Vibrator jam 1 7 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp 322,000.00 b. Bahan = Rp 9,183,503.64 c. Peralatan = Rp 1,375,000.00 Total Biaya = Rp 10,880,503.64 Harga Satuan = 10,880,503.64 Rp 15.83362697

Jumlah Harga Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 43,000.00 75,000.00 80,000.00 124,000.00 322,000.00 9,183,503.64 9,183,503.64 1,200,000.00 175,000.00 1,375,000.00

687,176.96 /m³

b. Pekerjaan Pengecoran Cincin Pondasi Sumuran Tahap II ( K-275 ) Volume Pekerjaan Pengecoran Tahap I : 15.83362697 Alat yang digunakan adalah Truck mixer dengan kapasitas 6 m³ dengan koefisien 80 %. 1 grup terdiri dari 1 operator concrete pump, 1 Operator Truck Mixer, 2 pekerja, 0.25 mandor • Kapasitas Truck mixer = 6 m³ • Efisiensi (e) = 80% • Waktu siklus pengadukan = 15 menit • Dianggap dalam 1 jam Truck Mixer efektif bekerja 50 menit. 16 Kapasitas Produksi : Kapasitas produksi 1 Truck Mixer = 6 x 0,80 x 50/15 = 16 m³/jam Waktu Yang Dibutuhkan : Waktu yang diperlukan = 71.25/16 = 22.619 m³/ jam ≈ 1 Hari Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.5.21 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pengecoran tahap II No Uraian Satuan Jumlah Waktu Harga Satuan A Tenaga Rp 43,000.00 1 Mandor org 1 1 Rp 37,500.00 2 Operator org 2 1 Rp 40,000.00 3 Tukang Batu org 2 1 Rp 31,000.00 4 Pekerja org 4 1 Jumlah Harga Tenaga B Bahan 15.83362697 m³ Rp 580,000.00 1 Beton K - 275 Jumlah Harga Bahan C Peralatan Rp 1,200,000.00 1 Concrete Pump Hari 1 1 Rp 25,000.00 2 Concret Vibrator jam 1 7 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp 322,000.00 b. Bahan = Rp 9,183,503.64 c. Peralatan = Rp 1,375,000.00 Total Biaya = Rp 10,880,503.64 Harga Satuan = 10,880,503.64 Rp 15.83362697

0.989601686

Jumlah Harga Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 43,000.00 75,000.00 80,000.00 124,000.00 322,000.00 9,183,503.64 9,183,503.64 1,200,000.00 175,000.00 1,375,000.00

687,176.96 /m³

8. Pekerjaan Pengecoran isi Sumuran Tahap I ( K-275 ) Volume Pekerjaan Pengecoran Tahap I : Alat yang digunakan adalah Truck mixer dengan kapasitas 6 m³ dengan koefisien 80 %. 1 grup terdiri dari 1 operator concrete pump, 1 Operator Truck Mixer, 2 pekerja, 0.25 mandor • Kapasitas Truck mixer = 6 m³ • Efisiensi (e) = 80% • Waktu siklus pengadukan = 15 menit • Dianggap dalam 1 jam Truck Mixer efektif bekerja 50 menit. Kapasitas Produksi : Kapasitas produksi 1 Truck Mixer = 6 x 0,80 x 50/15 = 16 m³/jam Waktu Yang Dibutuhkan : Waktu yang diperlukan = 32.17/16 = 2,01 m³/ jam ≈ 1 Hari Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.5.22 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pengecoran tahap I No Uraian Satuan Jumlah Waktu A Tenaga 1 Mandor org 1 1 2 Operator org 2 1

24.12743158 m³

16

1.507964474

Harga Satuan Rp Rp 43,000.00 37,500.00 Rp Rp

Jumlah Harga 43,000.00 75,000.00

3 4 B 1 C 1 2

Tukang Batu Pekerja Jumlah Harga Tenaga Bahan Beton K -250 Jumlah Harga Bahan Peralatan Concrete Pump Concret Vibrator Jumlah Harga Alat

org org

2 4

1 1

Rp Rp

40,000.00 Rp 31,000.00 Rp Rp 560,000.00 Rp Rp

80,000.00 124,000.00 322,000.00 13,511,361.68 13,511,361.68 5,500.00 45,500.00 51,000.00

24.12743158

Rp

Hari jam

1 1 = Rp = Rp = Rp = Rp =

1 7 322,000.00 13,511,361.68 51,000.00 13,884,361.68

Rp Rp

5,500.00 Rp 6,500.00 Rp Rp

a. Tenaga b. Bahan c. Peralatan Total Biaya Harga Satuan

13,884,361.68 Rp 24.12743158

575,459.58 /m³

9. Pekerjaan Pengecoran isi Sumuran Tahap II ( K-225 ) Volume Pekerjaan Pengecoran Tahap III : Alat yang digunakan adalah Truck mixer dengan kapasitas 6 m³ dengan koefisien 80 %. 1 grup terdiri dari 1 operator concrete pump, 1 Operator Truck Mixer, 2 pekerja, 0.25 mandor • Kapasitas Truck mixer = 6 m³ • Efisiensi (e) = 80% • Waktu siklus pengadukan = 15 menit • Dianggap dalam 1 jam Truck Mixer efektif bekerja 50 menit. Kapasitas Produksi : Kapasitas produksi 1 Truck Mixer = 6 x 0,80 x 50/15 = 16 m³/jam Waktu Yang Dibutuhkan : Waktu yang diperlukan = 32.17/16 = 2,01 m³/ jam ≈ 1 Hari Schedule ≈ 1 hari

32.16990877 m³

16

2.010619298

Tabel 5.5.23 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pengecoran tahap II No Uraian Satuan Jumlah Waktu A Tenaga 1 Mandor org 1 1 2 Operator org 2 1 3 Tukang Batu org 2 1 4 Pekerja org 4 1 Jumlah Harga Tenaga B Bahan 9.650972632 Batu kali Bulat Belah 22.51893614 m³ 1 Beton K - 175 Jumlah Harga Bahan C Peralatan 1 Concrete Pump Hari 1 1 2 Concret Vibrator jam 1 7 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp 322,000.00 b. Bahan = Rp 12,417,584.79 c. Peralatan = Rp 51,000.00 Total Biaya = Rp 12,790,584.79 Harga Satuan =

Harga Satuan Rp Rp Rp Rp 43,000.00 Rp 37,500.00 Rp 40,000.00 Rp 31,000.00 Rp Rp 120,000.00 Rp 500,000.00 Rp Rp 5,500.00 Rp 6,500.00 Rp Rp

Jumlah Harga 43,000.00 75,000.00 80,000.00 124,000.00 322,000.00 1,158,116.72 11,259,468.07 12,417,584.79 5,500.00 45,500.00 51,000.00

Rp Rp

Rp Rp

12,790,584.79 Rp 32.16990877

397,594.69 /m³

9. Pekerjaan Pengecoran isi Sumuran Tahap III ( K-175 ) Volume Pekerjaan Pengecoran Tahap III : Alat yang digunakan adalah Truck mixer dengan kapasitas 6 m³ dengan koefisien 80 %. 1 grup terdiri dari 1 operator concrete pump, 1 Operator Truck Mixer, 2 pekerja, 0.25 mandor • Kapasitas Truck mixer = 6 m³ • Efisiensi (e) = 80% • Waktu siklus pengadukan = 15 menit • Dianggap dalam 1 jam Truck Mixer efektif bekerja 50 menit. Kapasitas Produksi : Kapasitas produksi 1 Truck Mixer = 6 x 0,80 x 50/15 = 16 m³/jam Waktu Yang Dibutuhkan : Waktu yang diperlukan = 32.17/16 = 2,01 m³/ jam ≈ 1 Hari Schedule ≈ 1 hari

32.16990877 m³

Tabel 5.5.24 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pengecoran tahap III No Uraian Satuan Jumlah A Tenaga 1 Mandor org 1

Waktu 1 Rp

Harga Satuan 43,000.00 Rp

Jumlah Harga 43,000.00

2 3 4 B 1 C 1 2

Operator Tukang Batu Pekerja Bahan Batu kali Bulat Belah Beton K - 175 Peralatan Concrete Pump Concret Vibrator

org org org

2 2 4 Jumlah Harga Tenaga 9.650972632 22.51893614 Jumlah Harga Bahan 1 1 Jumlah Harga Alat = Rp = Rp = Rp = Rp =

1 1 1

Rp Rp Rp

37,500.00 Rp 40,000.00 Rp 31,000.00 Rp Rp 120,000.00 Rp 500,000.00 Rp Rp 5,500.00 Rp 6,500.00 Rp Rp

75,000.00 80,000.00 124,000.00 322,000.00 1,158,116.72 11,259,468.07 12,417,584.79 5,500.00 45,500.00 51,000.00

Rp Rp

Hari jam

1 7 322,000.00 12,417,584.79 51,000.00 12,790,584.79

Rp Rp

a. Tenaga b. Bahan c. Peralatan Total Biaya Harga Satuan

12,790,584.79 Rp 32.16990877

397,594.69 /m³

9. Pekerjaan Pengecoran isi Sumuran Tahap IV ( K-275 ) Volume Pekerjaan Pengecoran Tahap I : 24.12743158 Alat yang digunakan adalah Truck mixer dengan kapasitas 6 m³ dengan koefisien 80 %. 1 grup terdiri dari 1 operator concrete pump, 1 Operator Truck Mixer, 2 pekerja, 0.25 mandor • Kapasitas Truck mixer = 6 m³ • Efisiensi (e) = 80% • Waktu siklus pengadukan = 15 menit • Dianggap dalam 1 jam Truck Mixer efektif bekerja 50 menit. 16 Kapasitas Produksi : Kapasitas produksi 1 Truck Mixer = 6 x 0,80 x 50/15 = 16 m³/jam Waktu Yang Dibutuhkan : Waktu yang diperlukan = 24.127/16 =1,508 m³/ jam ≈ 1 Hari Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.5.25 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pengecoran tahap I No Uraian Satuan Jumlah Waktu Harga Satuan A Tenaga Rp 43,000.00 1 Mandor org 1 1 Rp 37,500.00 2 Operator org 2 1 Rp 40,000.00 3 Tukang Batu org 2 1 Rp 31,000.00 4 Pekerja org 4 1 Jumlah Harga Tenaga B Bahan 24.12743158 m³ Rp 560,000.00 1 Beton K - 250 Jumlah Harga Bahan C Peralatan Rp 5,500.00 1 Concrete Pump Hari 1 1 Rp 6,500.00 2 Concret Vibrator jam 1 7 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp 322,000.00 b. Bahan = Rp 13,511,361.68 c. Peralatan = Rp 51,000.00 Total Biaya = Rp 13,884,361.68 Harga Satuan = 13,884,361.68 Rp 24.12743158

0

1.507964474

Jumlah Harga Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 43,000.00 75,000.00 80,000.00 124,000.00 322,000.00 13,511,361.68 13,511,361.68 5,500.00 45,500.00 51,000.00

575,459.58 /m³

(Sumber : Buku Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan Ir.Soedradjat S.Tabel 5 - 9 hal 91)

5.5.4 Pekerjaan Konstruksi Abutmen dan Sayap 2.) Pekerjaan Bowplank Abutmen dan Sayap Volume Pekerjaan 96 Tenaga : Jumlah group 1 1 group terdiri dari 1 = 1 = 2 Kebutuhan Bahan : Papan 2/20 - 400 3 lbr Balok 5/7 - 400 6 Btg Benang 3 rol Paku 1" - 4 " 1 kg Cat Kayu 0.5 LTR Memotong dg tangan 15 menit / batang Menggunakan 2 tukang kayu

m² group Mandor Tukang Kayu Pekerja 21 m³ 0 m³ = 15 x 9 = 135 menit ≈ 2.25 jam = 2.25/2 = 1.125 jam = = = =

Memaku kayu dengan alat tangan = 1 jam Mematok & memasang Bowpalnk1 5mnt/btg = 15 x 9 = 135 menit ≈ 2.25 jam Menggunakan 2 tukang kayu = 2.25/2 = 1.125 jam Jumlah jam kerja = 1.125+1+1.125 = 3.25 jam ≈ 1 hari Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.5.26 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Bowplank Abutmen dan Sayap No Uraian Satuan Jumlah Waktu A Tenaga 1 Mandor org 1 1 2 Tukang Kayu org 1 1 3 Pekerja org 2 1 Jumlah Harga Tenaga B Bahan m³ 1 Balok 5/7 kruing 0 m³ 2 Papan 2/20 kruing 21 3 Benang rol 3 4 Paku 1" - 4" kg 1.5 Jumlah Harga Bahan 1.) Tenaga = Rp 17,000.00 2.) Bahan = Rp 1,711,500.00 3.) Peralatan = Rp Total Biaya = Rp 1,728,500.00 Harga Satuan = Rp 1,728,500.00 96 Rp

Harga Satuan Rp Rp Rp 14,000.00 3,000.00 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 14,000.00 3,000.00 17,000.00 1,680,000.00 9,000.00 22,500.00 1,711,500.00

Rp Rp Rp Rp

50,000.00 80,000.00 3,000.00 15,000.00

18,005.21 /m²

3. Pekerjaan Galian Tanah pada Abutmen dan Sayap Volume Pekerjaan = 229.2504 Digunakan alat Exavator PC - 200 dengan Kapasitas Bucket 0,5 m³ angka kapasitas produksi 48.97 m³/jam. sumber = AABP hal 238 Faktor putaran = 0.71 Faktor kondisi alat = 0.65 m³/jam. Efficiency Kerja menit / 60 menit = = 50 0.833 Perhitungan Produksi sktual: sumber = AABP hal 259 Produksi Alat kapsitas prod*0.71*keadaan tempat*effisiensi = Waktu pengerjaan yang dibutuhkan = 229.25/18,833 =12,17 jam =2 Hari Digunakan alat Dumptruck kapasitas 4 m3 Dump Truck yang digunakan kapasitas = 4 m3, faktor efisiensi 70 % jarak rata-rata pengambilan dari quary +1 km, kecepatan rata-rata pengambilan 30 km/jam Produksi kerja Dump Truck P =
10 xSxC x S + 24d f

0

18.833 m³/jam

P=

10 x 30 x 4 x 0 ,7 30 + 24 x1

15.27272727

m3 / jam menggunakan 2 dup trucik
jam

waktu yang dubutuhkan 7.505221429

Schedule ≈ 2 hari Tabel 5.5.27 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Galian pada Tanah Abutmen dan Sayap No Uraian Satuan Jumlah Waktu A Tenaga 1 Operator org 2 1 2 Pem. Operator org 2 1 3 Mandor org 1 1 4 Tukang gali org 2 1 Jumlah Harga Tenaga B Bahan 1 Solar ltr 30 Jumlah Harga Bahan C Peralatan 1 Dump Truck jam 2 28 2 Excavator jam 1 28 Jumlah Harga Alat 1.) Tenaga 2.) Bahan 3.) Peralatan Total Biaya Harga Satuan = = = = = Rp Rp Rp Rp Rp 248,000.00 135,000.00 3,220,000.00 3,603,000.00

Harga Satuan Rp Rp Rp Rp 14,000.00 5,000.00 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 14,000.00 10,000.00 24,000.00 135,000.00 135,000.00 4,592,000.00 3,220,000.00 3,220,000.00

Rp

4,500.00

Rp Rp

82,000.00 115,000.00

3,603,000.00 229.2504 (Sumber : Buku Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan Ir.Soedradjat S. Tabel 3 - 2 hal 34)

Rp

15,716.44 /m³

4. Pekerjaan Lantai kerja dan Urugan Pasir a. Pekerjaan Urugan Pasir (Tebal 10 cm ) Volume Pekerjaan = 5.656 m³ Kapasitas 1 pekerja = 1.5 m³ / jam (Sumber tabel 3 - 6 AABP,hal 37 )

3.770666667

Tenaga yang digunakan 1 pekerja Waktu yang dibutuhkan = 5,656/( 1,5 x1 ) = 3.77 jam Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.5.27 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Urugan Pasir No Uraian Satuan Jumlah A Tenaga 1 Mandor org 1 2 Pekerja org 1 Jumlah Harga Tenaga B Bahan 1 Pasir urug sak 5.66 Jumlah Harga Bahan C Alat Jumlah Harga Alat 1.) Tenaga = Rp 74,000.00 2.) Bahan = Rp 480,760.00 Total Biaya = Rp 554,760.00 Harga Satuan = Rp 554,760.00 5.656 Rp

Waktu 1 1

Harga Satuan Rp Rp 43,000.00 31,000.00 Rp Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 43,000.00 31,000.00 74,000.00 480,760.00 480,760.00

-

Rp

85,000.00

98,083.45 /m³

b. Pekerjaan Lantai Kerja (Tebal 10 cm Campuran 1 pc 2 kr : 3 ps) Volume Pekerjaan = 5.5 Kemampuan 1 group = Jumlah group = 1 group 1 group terdiri dari = 1 Mandor Produksi 1 buah molen = 0,25m³ dan efisiensi 80 %, waktu effektif 50 menit Waktu siklus pengadukan 6 menit, maka produksi Concrete Mixer adalah = 0,25x 0,8 x 50/6 = 1.667 m³/jam Waktu yang dibutuhkan = 5.50/1.667 = 3.299 jam Waktu Untuk Menuangkan = 1 jam Total waktu yang diperlukan = 1.885 + 3.299 + 1 = 6.184 jam ≈ Schedule ≈ 1 hari Bahan yang dibutuhkan tiap m³ beton dengan campuran (1pc : 2 kr : 3 ps) adalah : 1. Semen = 1/6 x 5.5 = 0.917 m³ x 1250 = 1146.25 kg = 23 zak 2. Pasir = 2/6 x 5.5 = 1.833 m³ 3. Kerikil = 3/9 x 5.5 = 1.833 m³ Tabel 5.5.28 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Lantai Kerja (1 pc : 2 kr : 3ps) No Uraian Satuan Jumlah Waktu A Tenaga 1 Mandor org 1 1 3 Tukang Batu org 2 1 4 Pekerja org 4 1 Jumlah Harga Tenaga B Bahan 2 Semen Holcim sak 23 3 Krikil m³ 1.833 4 Pasir Pasang m³ 1.833 5 Papan 2/20 - 400 btg 2 6 Talang Seng bh 2 7 Paku 2" - 5" kg 1 8 Kayu 6/12 - 400 btg 4 9 Pasi Urug m³ 3.774 Jumlah Harga Bahan C Peralatan 1 Concrete Mixer jam 1 7 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp 229,000.00 b. Bahan = Rp 1,096,950.00 c. Peralatan = Rp 329,000.00 Total Biaya = Rp 1,654,950.00 Harga Satuan =

= Tukang Batu

= 2 Pekerja

Harga Satuan Rp Rp Rp 43,000.00 Rp 31,000.00 Rp 31,000.00 Rp Rp 10,000.00 80,000.00 50,000.00 43,000.00 24,000.00 15,000.00 35,000.00 90,000.00 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 43,000.00 62,000.00 124,000.00 229,000.00 230,000.00 146,640.00 91,650.00 86,000.00 48,000.00 15,000.00 140,000.00 339,660.00 1,096,950.00 329,000.00 329,000.00

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

47,000.00 Rp Rp

1,654,950.00 Rp 5.5 (Sumber : Buku Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan Ir.Soedradjat S.Tabel 5 - 9 hal 91)

300,900.00 /m³

5. Pekerjaan Penulangan Abutmen dan Sayap Berat Total Penulangan 1. Potongan Tulangan a. Tahap I 1. Untuk D 20 2. Untuk D 19 3. Untuk D 14 b. Tahap II 1. Untuk D 20 2. Untuk D 19

= = = = =

25011.32 kg 635 Potongan 402 Potongan 159 Potongan 74 Potongan

= 478 Potongan = 402 Potongan = 63 Potongan

3. Untuk D 14

= 13 Potongan

c. Tahap III 2. Untuk D 19 3. Untuk D 14 d. Tahap IV 1. Untuk D 20 2. Untuk D 19 3. Untuk D 14 4. Untuk D 8 e. Tahap V 1. Untuk D 20 2. Untuk D 19 3. Untuk D 8 Total Jumlah Potongan

= 76 Potongan = 63 Potongan = 13 Potongan = = = = = = = = = 289 Potongan 182 Potongan 82 Potongan 13 Potongan 12 Potongan 243 Potongan 182 Potongan 51 Potongan 10 Potongan

= 1.721 Potongan

Untuk pembekokan besi beton diperlukan waktu antara 1 sampai 3 jam untuk 100 batang, tulangan tergantung dari diameternya, alatnya dan keterampilan pekerjanya. Untuk Pekerjaan ini Produksi 1 Tukang Besi = 50 potongan/jam (Sumber AABP, hal 91) Tenaga kerja yang dibutuhkan adalah 1 mandor, 2 tukang besi dan 4 pekerja a. Potongan Tahap I = 635/50 = 12,7 jam b. Potongan Tahap II = 478/50 = 9,56 jam c. Potongan Tahap III = 76/50 = 1,52 jam d. Potongan Tahap IV = 289/50 = 5,78 jam e. Potongan Tahap V = 243/50 = 4,86 jam

= = = = =

12,7/4 =3,175 jam 9,39/4 =2,39 jam 1,52/4 =0,38 jam 5,78/4 =1,445 jam 4,86/4 =1,215 jam

2. Pembengkokan Tulangan Untuk Pekerjaan ini Produksi dengan mesin bar bender (Lihat tabel 5 - 9, AABP, hal 91) = 4.0/jam/100(Bengkokan)/group 1. Untuk D 20 = 3.5/jam/100(Bengkokan)/group 2. Untuk D 19 = 3.0/jam/100(Bengkokan)/group 3. Untuk D 14 = 2.0/jam/100(Bengkokan)/group 4. Untuk D 8 Waktu Kerja : a. Pembengkokan Tahap I = 4.0 jam x(402x 2) / 100 = 32,16 jam 1. Untuk D 20 = 3.5 jam x(159 x 2) / 100 = 11,13 jam 2. Untuk D 19 = 3.0 jam x(74 x 2) / 100 = 4,44 jam 3. Untuk D 14 = 47,73/2 = 23,865 jam Total Waktu B. Pembengkokan Tahap II = 4.0 jam x(402 x 2) / 100 = 32,16 jam 1. Untuk D 20 = 3.5 jam x(63 x 2) / 100 = 4,41 jam 2. Untuk D 19 = 3.0 jam x(13 x 2) / 100 = 0,78 jam 3. Untuk D 14 = 37,35/2 = 18,675 jam Total Waktu c. Pembengkokan Tahap III = 3.5 jam x(63 x 2) / 100 = 4,41 jam 2. Untuk D 19 = 3.0 jam x(13 x 2) / 100 = 0,78 jam 3. Untuk D 14 = 5,19/2 = 2,595 jam Total Waktu d. Pembengkokan Tahap IV = 4.0 jam x(182 x 2) / 100 = 14,56 jam 1. Untuk D 20 = 3.5 jam x(82 x 2) / 100 = 5,74 jam 2. Untuk D 19 = 3.0 jam x(13 x 2) / 100 = 0,78 jam 3. Untuk D 14 = 2.0 jam x(12 x 2) / 100 = 0,48 jam 4. Untuk D 8 = 98,78/2 = 49,39 jam Total Waktu e. Pembengkokan Tahap V = 4.0 jam x(182 x 2) / 100 = 14,56 jam 1. Untuk D 20 = 3.5 jam x(51 x 2) / 100 = 3,57 jam 2. Untuk D 19 = 2.0 jam x(10 x 2) / 100 = 0,4 jam 3. Untuk D 8 = 18,53/2 = 9,265 jam Total Waktu 3. Pekerjaan Kait Tulangan Untuk Pekerjaan ini Produksi denagan mesin bar bender (Lihat tabel 5 - 9, AABP, hal 91) = 4.5 jam/100 kait 1. Untuk D 20 = 4.0 jam/100 kait 2. Untuk D 19 = 3.0 jam/100 kait 3. Untuk D 14 = 2.5 jam/100 kait 4. Untuk D 8 Waktu Kerja : a. Perhitungan Kait Tahap I = 4.5 jam x(402 x 2) / 100 = 36,18 jam 1. Untuk D 20 = 4.0 jam x(159 x 2) / 100 =12,72 jam 2. Untuk D 19 = 3.0 jam x(74 x 2) / 100 = 4,44 jam 3. Untuk D 14 = 53,34/2 = 26,67 jam Total Waktu

b. Perhitungan Kait Tahap II 1. Untuk D 20 2. Untuk D 19 3. Untuk D 14 c. Perhitungan Kait Tahap III 1. Untuk D 20 2. Untuk D 19 d. Perhitungan Kait Tahap IV 1. Untuk D 20 2. Untuk D 19 3. Untuk D 14 4. Untuk D 8 e. Perhitungan Kait Tahap V 1. Untuk D 20 2. Untuk D 19 3. Untuk D 14

= 4.5 jam x(402 x 2) / 100 = 36,18 jam = 4.0 jam x(63 x 2) / 100 =5,04 jam = 3.0 jam x(13 x 2) / 100 = 0,78 jam = 42/2 = 21 jam Total Waktu = 4.0 jam x(63 x 2) / 100 =5,04 jam = 3.0 jam x(13 x 2) / 100 = 0,78 jam = 58,2/2 = 2,91 jam Total Waktu = = = = 4.5 jam x(182 x 2) / 100 = 16,38 jam 4.0 jam x(82 x 2) / 100 = 6,56 jam 3.0 jam x(13 x 2) / 100 = 0,78 jam 2.0 jam x(12 x 2) / 100 = 0,48 jam = 24,2/2 = 12,1 jam Total Waktu

= 4.5 jam x(182 x 2) / 100 = 16,38 jam = 4.0 jam x(51 x 2) / 100 = 4,08 jam = 2.0 jam x(10 x 2) / 100 = 0,4 jam = 20,86/2 = 10,43 jam Total Waktu

Total waktu pemotongan, pembengkokan dan kait tulangan adalah : a. Pemotongan Tahap I = 3.175 jam b. Pemotongan Tahap II = 2.39 jam c. Pemotongan Tahap III = 0.38 jam d. Pemotongan Tahap IV = 1.445 jam e. Pemotongan Tahap V = 1.215 jam f. Pembengkokan Tahap I = 23.865 jam g. Pembengkokan Tahap II = 18.675 jam h. Pembengkokan Tahap III = 2.595 jam i. Pembengkokan Tahap IV = 49.39 jam j. Pembengkokan Tahap V = 9.625 jam k. Perhitungan Kait Tahap I = 26.67 jam l. Perhitungan Kait Tahap II = 21 jam m. Perhitungan Kait Tahap III = 2.91 jam n. Perhitungan Kait Tahap IV = 12.1 jam o. Perhitungan Kait Tahap V = 10.43 jam = 185,865 jam Tabel 5.5.29 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pabrikasi Tulangan Abutmen dan Sayap No A Uraian Satuan Jumlah Waktu 1 Tenaga 2 Mandor org 1 27 3 Tukang Besi org 2 27 Pekerja org 4 27 Jumlah Harga Tenaga B 1 Bahan 25,011.32 kg Tulangan Jumlah Harga Bahan C 1 Peralatan 2 Bar Bender hari 1 27 Bar Cutter hari 1 27 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp 6,669,000.00 b. Bahan = Rp 300,135,840.00 c. Peralatan = Rp Total Biaya = Rp 306,804,840.00 Harga Satuan =

=26,55 hari

= 27 hari

Harga Satuan Rp Rp Rp 43,000.00 Rp 40,000.00 Rp 31,000.00 Rp Rp 12,000.00 Rp Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 1,161,000.00 2,160,000.00 3,348,000.00 6,669,000.00 300,135,840.00 300,135,840.00 -

Rp

306,804,840.00 Rp 25,011.32

12,266.64 /kg

4. Pekerjaan Pemasangan Tulangan Volume Potongan = 635 Potong Untuk Pekerjaan ini Produksi denagan mesin bar bender (Lihat tabel 5 - 10, AABP, hal 92) = 9 .0 jam/100 Potongan 1. Untuk D 20 = 8 .0 jam/100 Potongan 2. Untuk D 19 = 7 .0 jam/100 Potongan 3. Untuk D 14 = 6 .0 jam/100 Potongan 4. Untuk D 8 Waktu Kerja : a. Perhitungan Pemasangan Tulangan Tahap I = 9.0 jam x 402 / 100 = 36.18 jam 1. Untuk D 20 = 8.0 jam x 159 / 100 = 12.72 jam 2. Untuk D 19 = 7.0 jam x 74 / 100 = 5.18 jam 3. Untuk D 14 = 54.08/2 = 27.04 jam Total Waktu Schedule ≈ 4 hari Tabel 5.32 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pemasangan Tulangan Abutmen Tahap I No

A 1 2 3 B 1

Uraian Tenaga Mandor Tukang Besi Pekerja Bahan Kawat Bendart

Satuan org org org

Jumlah 1 4 8 Jumlah Harga Tenaga 15 Jumlah Harga Bahan = Rp = Rp = Rp = Rp = Rp

Waktu 4 4 4 Rp Rp Rp

Harga Satuan 43,000.00 Rp 40,000.00 Rp 31,000.00 Rp Rp 15,500.00 Rp Rp

Jumlah Harga 172,000.00 640,000.00 992,000.00 1,804,000.00 232,500.00 232,500.00

kg

Rp 1,804,000.00 232,500.00 2,036,500.00 2,036,500.00 Rp 635

a. Tenaga b. Bahan c. Peralatan (Tukang) Total Biaya Harga Satuan

3,207.09 /Potongan

Volume Potongan = 478 Potong Untuk Pekerjaan ini Produksi denagan mesin bar bender (Lihat tabel 5 - 10, AABP, hal 92) = 9 .0 jam/100 Potongan 1. Untuk D 20 = 8 .0 jam/100 Potongan 2. Untuk D 19 = 7 .0 jam/100 Potongan 3. Untuk D 14 = 6 .0 jam/100 Potongan 4. Untuk D 8 Waktu Kerja : b. Perhitungan Pemasangan Tulangan Tahap II = 9.0 jam x 402 / 100 = 36,18 jam 1. Untuk D 20 = 8.0 jam x 63 / 100 = 5,04 jam 2. Untuk D 19 = 7.0 jam x 13 / 100 = 0,91 jam 3. Untuk D 14 = 42,13/2 = 21,065 jam Total Waktu

Schedule ≈ 3 hari Tabel 5.33 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pemasangan Tulangan Abutmen Tahap II No A Uraian Satuan Jumlah Waktu 1 Tenaga 2 Mandor org 1 3 3 Tukang Besi org 3 3 Pekerja org 6 3 Jumlah Harga Tenaga B 1 Bahan kg 15 Kawat Bendart Jumlah Harga Bahan

Harga Satuan Rp Rp Rp 43,000.00 Rp 40,000.00 Rp 31,000.00 Rp Rp 15,500.00 Rp Rp

Jumlah Harga 129,000.00 360,000.00 558,000.00 1,047,000.00 232,500.00 232,500.00

Rp

a. Tenaga b. Bahan c. Peralatan (Tukang) Total Biaya Harga Satuan

= = = = =

Rp Rp Rp Rp Rp

1,047,000.00 232,500.00 1,279,500.00 1,279,500.00 Rp 478 2,676.78 /Potongan

Volume Potongan = 76 Potong Untuk Pekerjaan ini Produksi denagan mesin bar bender (Lihat tabel 5 - 10, AABP, hal 92) = 9 .0 jam/100 Potongan 1. Untuk D 20 = 8 .0 jam/100 Potongan 2. Untuk D 19 = 7 .0 jam/100 Potongan 3. Untuk D 14 = 6 .0 jam/100 Potongan 4. Untuk D 8 Waktu Kerja : c. Perhitungan Pemasangan Tulangan Tahap III = 8.0 jam x 63 / 100 = 5,04 jam 2. Untuk D 19 = 7.0 jam x 13 / 100 = 0,91 jam 3. Untuk D 14 = 5,95/2 = 2,97 jam Total Waktu Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.34 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pemasangan Tulangan Abutmen Tahap III No A Uraian Satuan Jumlah Waktu Harga Satuan 1 Tenaga 2 Mandor org 1 1 Rp 43,000.00 3 Tukang Besi org 3 1 Rp 40,000.00 Pekerja org 6 1 Rp 31,000.00 Jumlah Harga Tenaga B 1 Bahan kg 15 Rp 55,000.00 Kawat Bendart Jumlah Harga Bahan

Jumlah Harga Rp Rp Rp Rp Rp Rp 43,000.00 120,000.00 186,000.00 349,000.00 825,000.00 825,000.00

a. Tenaga b. Bahan c. Peralatan (Tukang) Total Biaya Harga Satuan

= = = = =

Rp Rp Rp Rp Rp

349,000.00 825,000.00 1,174,000.00 1,174,000.00 Rp 76 15,447.37 /Potongan

Volume Potongan = 289 Potong Untuk Pekerjaan ini Produksi denagan mesin bar bender (Lihat tabel 5 - 10, AABP, hal 92) = 9 .0 jam/100 Potongan 1. Untuk D 20 = 8 .0 jam/100 Potongan 2. Untuk D 19 = 7 .0 jam/100 Potongan 3. Untuk D 14 = 6 .0 jam/100 Potongan 4. Untuk D 8 Waktu Kerja : d. Perhitungan Pemasangan Tulangan Tahap IV = 9.0 jam x 182 / 100 = 16,38 jam 1. Untuk D 20 = 8.0 jam x 82 / 100 = 6,56 jam 2. Untuk D 19 = 7.0 jam x 13 / 100 = 0,91 jam 3. Untuk D 14 = 6.0 jam x 12 / 100 = 0,72 jam 4. Untuk D 8 = 24,57/2 = 12,285 jam Total Waktu Schedule ≈ 2 hari Tabel 5.35 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pemasangan Tulangan Abutmen Tahap IV No A Uraian Satuan Jumlah Waktu Harga Satuan Jumlah Harga 1 Tenaga 2 Mandor org 1 2 Rp 43,000.00 Rp 86,000.00 3 Tukang Besi org 3 2 Rp 40,000.00 Rp 240,000.00 Pekerja org 6 2 Rp 31,000.00 Rp 372,000.00 Jumlah Harga Tenaga B Rp 698,000.00 1 Bahan kg 15 Rp 15,500.00 Rp 232,500.00 Kawat Bendart Jumlah Harga Bahan Rp 232,500.00

a. Tenaga b. Bahan c. Peralatan (Tukang) Total Biaya Harga Satuan

= = = = =

Rp Rp Rp Rp Rp

698,000.00 232,500.00 930,500.00 930,500.00 Rp 289 3,219.72 /Potongan

Volume Potongan = 243 Potong Untuk Pekerjaan ini Produksi denagan mesin bar bender (Lihat tabel 5 - 10, AABP, hal 92) = 9 .0 jam/100 Potongan 1. Untuk D 20 = 8 .0 jam/100 Potongan 2. Untuk D 19 = 7 .0 jam/100 Potongan 3. Untuk D 14 = 6 .0 jam/100 Potongan 4. Untuk D 8 Waktu Kerja : e. Perhitungan Pemasangan Tulangan Tahap V = 9.0 jam x 182 / 100 = 16,38 jam 1. Untuk D 20 = 8.0 jam x 51 / 100 = 4,08 jam 2. Untuk D 19 = 6.0 jam x 10 / 100 = 0,6 jam 4. Untuk D 8 = 21,06/2 = 15.62 jam Total Waktu Schedule ≈ 3 hari Tabel 5.36 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pemasangan Tulangan Abutmen Tahap V No A Uraian Satuan Jumlah Waktu Harga Satuan Jumlah Harga 1 Tenaga 2 Mandor org 1 3 Rp 43,000.00 Rp 129,000.00 3 Tukang Besi org 3 3 Rp 40,000.00 Rp 360,000.00 Pekerja org 6 3 Rp 31,000.00 Rp 558,000.00 Jumlah Harga Tenaga B Rp 1,047,000.00 1 Bahan kg 15 Rp 55,000.00 Rp 825,000.00 Kawat Bendart Jumlah Harga Bahan Rp 825,000.00

a. Tenaga b. Bahan c. Peralatan (Tukang) Total Biaya Harga Satuan

= = = = =

Rp Rp Rp Rp Rp

1,047,000.00 825,000.00 1,872,000.00 1,872,000.00 Rp 243 7,703.70 /Potongan

6. Pekerjaan Acuan Perancah Abutmen dan Sayap Kemampuan Kerja 1 Group : Luas Pekerjaan = 47.595 m² Dalam 1 Group terdiri dari 0.25 mandor, 1 Tukang Kayu dan 2 Pekerja Pekerjaan Begisting dan Perancah Pondasi Pangkal Jembatan Memasang = 2 jam/10 m² (Sumber tabel 5 - 2 AABP, hal 86) Menyetel = 3 jam/10 m² (Sumber tabel 5 - 2 AABP, hal 86) Total Waktu = 5 jam/10 m² a. Pekerjaan Pemasangan Begisting dan Perancah Tahap I Luas Permukaan : Bahan Yang dibutuhkan : 1. Multiplek 18 mm x 120 cm x 240 cm = 17 Lembar / 0.881 m³ 2. Balok 5/7 - 400 cm = 436 Batang / 6.104 m³ 3. Paku 3" - 5' = 5 kg Total yang dibutuhkan untuk memasang dan menyetel adalah 5 jam/10 m² Waktu yang dibutuhkan untuk pekerjaan Perancah dan Begisting Tahap I = 5 / 10 x 29,7 = 14.85 jam Produktifitas kerja untuk 2 pekerja adalah 14.85/2 = 7.425 jam ≈ 2 Hari Schedule ≈ 2 hari Tabel 5.37 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Begisting dan Perancah Tahap I No A Uraian Satuan Jumlah 1 Tenaga 3 Mandor org 1 4 Tukang kayu org 3 Pekerja org 6 Jumlah Harga Tenaga B 1 Bahan 2 Multiplek 18 mm lbr 12 3 Balok 5/7 - 400 bh 189 Paku 2" - 5" kg 20 Jumlah Harga Bahan C Peralatan Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp b. Bahan = Rp = Rp c. Peralatan (Tukang) Total Biaya = Rp Harga Satuan =

29.7 m²

Waktu 2 2 2 Rp Rp Rp

Harga Satuan 43,000.00 Rp 40,000.00 Rp 31,000.00 Rp Rp 170,000.00 Rp 50,000.00 Rp 15,000.00 Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 86,000.00 240,000.00 372,000.00 698,000.00 2,040,000.00 9,450,000.00 300,000.00 11,790,000.00 -

-

Rp Rp Rp

698,000.00 11,790,000.00 12,488,000.00

12,488,000.00 Rp 29.7 (Sumber : Buku Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan Ir.Soedradjat S.Tabel 5 - 2 hal 86) b. Pekerjaan Pemasangan Begisting dan Perancah Tahap II Luas Permukaan : 45.8 m² Bahan Yang dibutuhkan : 1. Multiplek 18 mm x 120 cm x 240 cm = 28 Lembar / 1.452 m³ 2. Balok 5/7 - 400 cm = 1054 Batang / 14,756 m³ 3. Paku 3" - 5' = 5 kg Total yang dibutuhkan untuk memasang dan menyetel adalah 5 jam/10 m² Waktu yang dibutuhkan untuk pekerjaan Perancah dan Begisting Tahap II = 5 / 10 x 45,8 = 22,9 jam Produktifitas kerja untuk 2 pekerja adalah 22,9/2 = 11,45 jam ≈ 2 Hari Schedule ≈ 2 hari

420,471.38 /m²

Tabel 5.38 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Begisting dan Perancah Tahap II No A Uraian Satuan Jumlah 1 Tenaga 3 Mandor org 1 4 Tukang kayu org 2 Pekerja org 4 Jumlah Harga Tenaga B 1 Bahan 2 Multiplek 18 mm lbr 27 3 Balok 5/7 - 400 bh 149 Paku 2" - 5" kg 20 Jumlah Harga Bahan C Peralatan Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp b. Bahan = Rp = Rp c. Peralatan (Tukang) Total Biaya = Rp

Waktu 2 2 2 Rp Rp Rp

Harga Satuan 43,000.00 Rp 40,000.00 Rp 31,000.00 Rp Rp 170,000.00 Rp 50,000.00 Rp 15,000.00 Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 86,000.00 160,000.00 248,000.00 494,000.00 4,590,000.00 7,450,000.00 300,000.00 12,340,000.00 -

-

Rp Rp Rp

494,000.00 12,340,000.00 12,834,000.00

Harga Satuan

12,834,000.00 Rp 45.8 (Sumber : Buku Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan Ir.Soedradjat S.Tabel 5 - 2 hal 86) =

280,218.34 /m²

c. Pekerjaan Pemasangan Begisting dan Perancah Tahap III Luas Permukaan : Bahan Yang dibutuhkan : 1. Multiplek 18 mm x 120 cm x 240 cm = 27 Lembar / 1,452 m³ 2. Balok 5/7 - 400 cm = 149 Batang / 12,712 m³ 3. Paku 3" - 5' = 5 kg Total yang dibutuhkan untuk memasang dan menyetel adalah 5 jam/10 m² Waktu yang dibutuhkan untuk pekerjaan Perancah dan Begisting Tahap III = 5 / 10 x 45,8 = 22,9 jam Produktifitas kerja untuk 2 pekerja adalah 22,9/2 =11,45 jam ≈ 2 Hari Schedule ≈ 2 hari Tabel 5.39 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Begisting dan Perancah Tahap III No A Uraian Satuan Jumlah 1 Tenaga 3 Mandor org 1 4 Tukang kayu org 2 Pekerja org 4 Jumlah Harga Tenaga B 1 Bahan 2 Multiplek 18 mm lbr 27 3 Balok 5/7 - 400 bh 149 Paku 2" - 5" kg 20 Jumlah Harga Bahan C Peralatan Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp b. Bahan = Rp = Rp c. Peralatan (Tukang) Total Biaya = Rp Harga Satuan =

45.8 m²

Waktu 2 2 2 Rp Rp Rp

Harga Satuan 43,000.00 Rp 40,000.00 Rp 31,000.00 Rp Rp 170,000.00 Rp 45,000.00 Rp 115,000.00 Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 86,000.00 160,000.00 248,000.00 494,000.00 4,590,000.00 6,705,000.00 2,300,000.00 13,595,000.00 -

-

Rp Rp Rp

494,000.00 13,595,000.00 14,089,000.00

14,089,000.00 Rp 45.8 (Sumber : Buku Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan Ir.Soedradjat S.Tabel 5 - 2 hal 86)

307,620.09 /m²

d. Pekerjaan Pemasangan Begisting dan Perancah Tahap IV Luas Permukaan : Bahan Yang dibutuhkan : 1. Multiplek 18 mm x 120 cm x 240 cm = 28 Lembar / 1.452 m³ 2. Balok 5/7 - 400 cm = 1017 Batang / 14,238 m³ 3. Paku 3" - 5' = 5 kg Total yang dibutuhkan untuk memasang dan menyetel adalah 5 jam/10 m² Waktu yang dibutuhkan untuk pekerjaan Perancah dan Begisting Tahap IV = 5 / 10 x 54,67 = 27,335 jam Produktifitas kerja untuk 2 pekerja adalah 27.335/2 = 13,667 jam ≈ 2 Hari Schedule ≈ 2 hari Tabel 5.40 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Begisting dan Perancah Tahap IV No A Uraian Satuan Jumlah 1 Tenaga 3 Mandor org 1 4 Tukang kayu org 2 Pekerja org 4 Jumlah Harga Tenaga B 1 Bahan 2 Multiplek 18 mm lbr 27 3 Balok 5/7 - 400 bh 149 Paku 2" - 5" kg 20 Jumlah Harga Bahan C Peralatan Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp b. Bahan = Rp = Rp c. Peralatan (Tukang) Total Biaya = Rp Harga Satuan =

54.67 m²

Waktu 2 2 2 Rp Rp Rp

Harga Satuan 43,000.00 Rp 40,000.00 Rp 31,000.00 Rp Rp 170,000.00 Rp 50,000.00 Rp 15,000.00 Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 86,000.00 160,000.00 248,000.00 494,000.00 4,590,000.00 7,450,000.00 300,000.00 12,340,000.00 -

-

Rp Rp Rp

494,000.00 12,340,000.00 12,834,000.00

12,834,000.00 Rp 54.67 (Sumber : Buku Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan Ir.Soedradjat S.Tabel 5 - 2 hal 86)

234,753.98 /m²

e. Pekerjaan Pemasangan Begisting dan Perancah Tahap V

Luas Permukaan : Bahan Yang dibutuhkan : 1. Multiplek 18 mm x 120 cm x 240 cm = 28 Lembar / 1.452 m³ 2. Balok 5/7 - 400 cm = 617 Batang / 8.638 m³ 3. Paku 3" - 5' = 5 kg Total yang dibutuhkan untuk memasang dan menyetel adalah 5 jam/10 m² Waktu yang dibutuhkan untuk pekerjaan Perancah dan Begisting Tahap V = 5 / 10 x 56,63 = 28,315 jam Produktifitas kerja untuk 2 pekerja adalah 28,315/2 = 14,158 jam ≈ 3 Hari Schedule ≈ 3 hari Tabel 5.41 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Begisting dan Perancah Tahap V No A Uraian Satuan Jumlah 1 Tenaga 3 Mandor org 1 4 Tukang kayu org 2 Pekerja org 4 Jumlah Harga Tenaga B 1 Bahan 2 Multiplek 18 mm lbr 27 3 Balok 5/7 - 400 bh 149 Paku 2" - 5" kg 20 Jumlah Harga Bahan C Peralatan Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp b. Bahan = Rp = Rp c. Peralatan (Tukang) Total Biaya = Rp Harga Satuan =

56.63 m²

Waktu 3 3 3 Rp Rp Rp

Harga Satuan 43,000.00 Rp 40,000.00 Rp 31,000.00 Rp Rp 170,000.00 Rp 50,000.00 Rp 15,000.00 Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 129,000.00 240,000.00 372,000.00 741,000.00 4,590,000.00 7,450,000.00 300,000.00 12,340,000.00 -

-

Rp Rp Rp

741,000.00 12,340,000.00 13,081,000.00

13,081,000.00 Rp 56.63 (Sumber : Buku Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan Ir.Soedradjat S.Tabel 5 - 2 hal 86)

230,990.64 /m²

4. Pekerjaan Pengecoran Abutmen dan Sayap Mutu Beton K - 275 Volume Pekerjaan Pengecoran Abutmen = 49.048 m³ a. Pengecoran Abutmen dan Sayap Tahap I Volume Pekerjaan Pengecoran Tahap I : 71.25 Alat yang digunakan adalah Truck mixer dengan kapasitas 6 m³ dengan koefisien 80 %. 1 grup terdiri dari 1 operator concrete pump, 1 Operator Truck Mixer, 2 pekerja, 0.25 mandor • Kapasitas Truck mixer = 6 m³ • Efisiensi (e) = 80% • Waktu siklus pengadukan = 15 menit • Dianggap dalam 1 jam Truck Mixer efektif bekerja 50 menit. Kapasitas Produksi : Kapasitas produksi 1 Truck Mixer = 6 x 0,80 x 50/15 = 16 m³/jam Waktu Yang Dibutuhkan : Waktu yang diperlukan = 71.25/16 = 4.453 m³/ jam ≈ 1 Hari Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.42 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pengecoran tahap I No A Uraian Satuan Jumlah Waktu Harga Satuan 1 Tenaga Rp 43,000.00 2 Mandor org 1 1 Rp 37,500.00 3 Operator org 2 1 Rp 40,000.00 4 Tukang Batu org 2 1 Rp 31,000.00 Pekerja org 4 1 Jumlah Harga Tenaga B 1 Bahan 71.25 m³ Rp 580,000.00 Beton K - 275 Jumlah Harga Bahan C 1 Peralatan Rp 1,200,000.00 2 Concrete Pump Hari 1 1 Concret Vibrator jam 1 7 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp 322,000.00 b. Bahan = Rp 41,325,000.00 c. Peralatan = Rp 1,200,000.00 Total Biaya = Rp 42,847,000.00 Harga Satuan = 42,847,000.00 Rp 71.25

Jumlah Harga Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 43,000.00 75,000.00 80,000.00 124,000.00 322,000.00 41,325,000.00 41,325,000.00 1,200,000.00 1,200,000.00

601,361.40 /m³

b. Pengecoran Abutmen dan Sayap Tahap II Volume Pekerjaan Pengecoran Tahap II : Alat yang digunakan adalah Truck mixer dengan kapasitas 6 m³ dengan koefisien 80 %. 1 grup terdiri dari 1 operator concrete pump, 1 Operator Truck Mixer, 2 pekerja, 0.25 mandor

28 m³

• Kapasitas Truck mixer = 6 m³ • Efisiensi (e) = 80% • Waktu siklus pengadukan = 15 menit • Dianggap dalam 1 jam Truck Mixer efektif bekerja 50 menit. Kapasitas Produksi : Kapasitas produksi 1 Truck Mixer = 6 x 0,80 x 50/15 = 16 m³/jam Waktu Yang Dibutuhkan : Waktu yang diperlukan = 28/16 = 1.75 m³/ jam ≈ 1 Hari Schedule ≈ 1 hari

Tabel 5.43 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pengecoran tahap II No A Uraian Satuan Jumlah 1 Tenaga 2 Mandor org 1 3 Operator org 2 4 Tukang Batu org 2 Pekerja org 4 Jumlah Harga Tenaga B 1 Bahan 28 m³ Beton K - 275 Jumlah Harga Bahan C 1 Peralatan 2 Concrete Pump Hari 1 Concret Vibrator jam 1 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp b. Bahan = Rp c. Peralatan = Rp Total Biaya = Rp Harga Satuan =

Waktu 1 1 1 1 Rp Rp Rp Rp

Harga Satuan 43,000.00 Rp 37,500.00 Rp 40,000.00 Rp 31,000.00 Rp Rp 580,000.00 Rp Rp

Jumlah Harga 43,000.00 75,000.00 80,000.00 124,000.00 322,000.00 16,240,000.00 16,240,000.00 1,200,000.00 1,200,000.00

Rp

1 7 322,000.00 16,240,000.00 1,200,000.00 17,762,000.00

Rp

1,200,000.00 Rp Rp Rp

17,762,000.00 Rp 28

634,357.14 /m³

c. Pengecoran Abutmen dan Sayap Tahap III Volume Pekerjaan Pengecoran Tahap III : 24 Alat yang digunakan adalah Truck mixer dengan kapasitas 6 m³ dengan koefisien 80 %. 1 grup terdiri dari 1 operator concrete pump, 1 Operator Truck Mixer, 2 pekerja, 0.25 mandor • Kapasitas Truck mixer = 6 m³ • Efisiensi (e) = 80% • Waktu siklus pengadukan = 15 menit • Dianggap dalam 1 jam Truck Mixer efektif bekerja 50 menit. Kapasitas Produksi : Kapasitas produksi 1 Truck Mixer = 6 x 0,80 x 50/15 = 16 m³/jam Waktu Yang Dibutuhkan : Waktu yang diperlukan = 24/16 = 1.5 m³/ jam ≈ 1 Hari Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.44 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pengecoran tahap III No A Uraian Satuan Jumlah Waktu Harga Satuan 1 Tenaga Rp 43,000.00 2 Mandor org 1 1 Rp 37,500.00 3 Operator org 2 1 Rp 40,000.00 4 Tukang Batu org 2 1 Rp 31,000.00 Pekerja org 4 1 Jumlah Harga Tenaga B 1 Bahan 24 m³ Rp 580,000.00 Beton K - 275 Jumlah Harga Bahan C 1 Peralatan Rp 1,200,000.00 2 Concrete Pump Hari 1 1 Concret Vibrator jam 1 7 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp 322,000.00 b. Bahan = Rp 13,920,000.00 c. Peralatan = Rp 1,200,000.00 Total Biaya = Rp 15,442,000.00 Harga Satuan = 15,442,000.00 Rp 24

Jumlah Harga Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 43,000.00 75,000.00 80,000.00 124,000.00 322,000.00 13,920,000.00 13,920,000.00 1,200,000.00 1,200,000.00

643,416.67 /m³

d. Pengecoran Abutmen dan Sayap Tahap IV Volume Pekerjaan Pengecoran Tahap IV : Alat yang digunakan adalah Truck mixer dengan kapasitas 6 m³ dengan koefisien 80 %. 1 grup terdiri dari 1 operator concrete pump, 1 Operator Truck Mixer, 2 pekerja, 0.25 mandor

36.566 m³

• Kapasitas Truck mixer = 6 m³ • Efisiensi (e) = 80% • Waktu siklus pengadukan = 15 menit • Dianggap dalam 1 jam Truck Mixer efektif bekerja 50 menit. Kapasitas Produksi : Kapasitas produksi 1 Truck Mixer = 6 x 0,80 x 50/15 = 16 m³/jam Waktu Yang Dibutuhkan : Waktu yang diperlukan = 36.566/16 = 2.285 m³/ jam ≈ 1 Hari Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.45 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pengecoran tahap IV No A Uraian Satuan Jumlah 1 Tenaga 2 Mandor org 1 3 Operator org 2 4 Tukang Batu org 2 Pekerja org 4 Jumlah Harga Tenaga B 1 Bahan 36.566 m³ Beton K - 275 Jumlah Harga Bahan C 1 Peralatan 2 Concrete Pump Hari 1 Concret Vibrator jam 1 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp b. Bahan = Rp c. Peralatan = Rp Total Biaya = Rp Harga Satuan =

Waktu 1 1 1 1 Rp Rp Rp Rp

Harga Satuan 43,000.00 Rp 37,500.00 Rp 40,000.00 Rp 31,000.00 Rp Rp 580,000.00 Rp Rp

Jumlah Harga 43,000.00 75,000.00 80,000.00 124,000.00 322,000.00 21,208,280.00 21,208,280.00 1,200,000.00 1,200,000.00

Rp

1 7 322,000.00 21,208,280.00 1,200,000.00 22,730,280.00

Rp

1,200,000.00 Rp Rp Rp

22,730,280.00 Rp 36.566

621,623.37 /m³

e. Pengecoran Abutmen dan Sayap Tahap V Volume Pekerjaan Pengecoran Tahap V : 13.146 Alat yang digunakan adalah Truck mixer dengan kapasitas 6 m³ dengan koefisien 80 %. 1 grup terdiri dari 1 operator concrete pump, 1 Operator Truck Mixer, 2 pekerja, 0.25 mandor • Kapasitas Truck mixer = 6 m³ • Efisiensi (e) = 80% • Waktu siklus pengadukan = 15 menit • Dianggap dalam 1 jam Truck Mixer efektif bekerja 50 menit. Kapasitas Produksi : Kapasitas produksi 1 Truck Mixer = 6 x 0,80 x 50/15 = 16 m³/jam Waktu Yang Dibutuhkan : Waktu yang diperlukan = 13.146/16 = 0.822 m³/ jam ≈ 1 Hari Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.46 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pengecoran tahap V No A Uraian Satuan Jumlah Waktu Harga Satuan 1 Tenaga Rp 43,000.00 2 Mandor org 1 1 Rp 37,500.00 3 Operator org 2 1 Rp 40,000.00 4 Tukang Batu org 2 1 Rp 31,000.00 Pekerja org 4 1 Jumlah Harga Tenaga B 1 Bahan 13.146 m³ Rp 580,000.00 Beton K - 275 Jumlah Harga Bahan C 1 Peralatan Rp 1,200,000.00 2 Concrete Pump Hari 1 1 Concret Vibrator jam 1 7 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp 322,000.00 b. Bahan = Rp 7,624,680.00 c. Peralatan = Rp 1,200,000.00 Total Biaya = Rp 9,146,680.00 Harga Satuan = 9,146,680.00 Rp 13.146

Jumlah Harga Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 43,000.00 75,000.00 80,000.00 124,000.00 322,000.00 7,624,680.00 7,624,680.00 1,200,000.00 1,200,000.00

695,776.66 /m³

5. Pekerjaan Perawatan Beton Schedule ≈ 14 hari Tabel 5.51 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Perawatan Beton No Uraian Satuan Jumlah A Tenaga 1 Pekerja org 1 Jumlah Harga Tenaga B Bahan

Waktu 14

Harga Satuan Rp 31,000.00 Rp Rp

Jumlah Harga 434,000.00 434,000.00

Karung goni Jumlah Harga Bahan C Peralatan 1 Pompa Air Jumlah Harga Alat 1.) Tenaga 2.) Bahan 3.) Peralatan Total Biaya Harga Satuan

1

bh

6

-

Rp

5,000.00

Rp Rp Rp Rp

30,000.00 30,000.00 210,000.00 210,000.00

hari = Rp = Rp = Rp = Rp =

1 434,000.00 30,000.00 210,000.00 674,000.00 674,000.00 14

14

Rp

15,000.00

Rp

48,142.86

/Hari

6. Pekerjaan Pembongkaran Begisting dan Perancah a. Luas pekerjaan pembongkaran begisting : 232.6 b. Kapasitas Kerja = 4 m ²/jam (Sumber tabel 5 - 3 AABP, hal 87) c.1 Group terdiri 0.25 mandor, 2 pekerja d. Waktu Pelaksanaan = 47.595/4= 11.898 jam ≈ 2 Hari Schedule ≈ 2 hari Tabel 5.48 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pembongkaran Begisting dan Perancah No A Uraian Satuan Jumlah Waktu Harga Satuan 1 Tenaga 2 Mandor org 1 2 Rp 43,000.00 Pekerja org 5 2 Rp 31,000.00 Jumlah Harga Tenaga a. Tenaga = Rp 396,000.00 b. Bahan = Rp = Rp c. Peralatan (Tukang) Total Biaya = Rp 396,000.00 Harga Satuan = Rp 396,000.00 Rp 232.60

Jumlah Harga Rp Rp Rp 86,000.00 310,000.00 396,000.00

1,702.49 /m²

12.) Pekerjaan Urugan Kembali dan pemadatan Volume Pekerjaan = 229.25 m3 DUMP TRUCK Faktor pengembangan bahan (FH) = Kapasitas bak sekali muat ( V ) = Faktor efisiensi alat ( Fa ) = Kecepatanrata-rata bermuatan = Kecepatan rata-rata kosong = Jarak rata-rata Base Camp ke lokasi pek. = jumlah dump truck (n) = Waktu siklus Ts : - Waktu tempuh = (jarak : v1 ) x 60 - Waktu tempuh kosong = (jarak : v1 ) x 60 - Muat, bongkar dan lain-lain Kapasitas Produksi / Jam (Q2)= Waktu pengerjaan yang dibutuhkan TENAGA Kebutuhan tenaga : Pekerja (P) Mandor (M) Operator Pembantu operator

1.20 4.00 0.83 40.00 60.00 10 10

m³ km/jam km/jam km buah 15.00 10.00 50.00 75.00 2.2133 menit menit menit menit m3/Jam

= = = jumlah Ts V x Fa x 60 = FH* Ts = vol/(n*kapasitas) = =

10.358 jam 2 hari

2 1 5 5

orang orang orang orang

Pemadatan tanah urug Volume Pekerjaan = 229.25 Pemadatan material menggunakan Tandem Roller Lebar evektif pemadatan ( l ) 1.2 m3 Tebal hampar padat ( th ) 0.1 m3 Kecepatan operasi ( v ) 10 km/jam Lintasan pemadatan ( N ) 8 kali Faktor Operasi ( OE ) 0.65 Efisiensi alat ( MAV ) 0.73 Faktor kondisi kerja ( JME ) 0.76 Faktor perubahan material ( f ) 1.2 Pa = ( v x l x th ) x JME x MAV x OE N waktu yang dibutuhkan untuk pemadatan galian kerja = 1036,854 = 5,4 x 4 =

m3

5.40 m3/Jam

10.61342593 jam

Schedule ≈ 2 hari Tabel 5.53 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Urugan Tanah Kembali dan Pemadatan

No A 1 2 3 4 B 1 C 1 3

Uraian Tenaga Operator Pem. Operator Mandor Pekerja Jumlah Harga Tenaga Bahan Solar Jumlah Harga Bahan Peralatan Dump truck Tandem Roller Jumlah Harga Alat

Satuan org org org org

Jumlah 5 5 1 2

Waktu 2 2 2 2

Harga Satuan Rp Rp Rp Rp 37,500.00 32,000.00 43,000.00 31,000.00 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 375,000.00 320,000.00 86,000.00 124,000.00 905,000.00 675,000.00 675,000.00 4,246,649.10 1,432,812.50 5,679,461.60

ltr

150

-

Rp

4,500.00

jam jam = Rp = Rp = Rp = Rp = Rp

5 1

10.358 10.613

Rp Rp

82,000.00 135,000.00

a. Tenaga b. Bahan c. Peralatan Total Biaya Biaya tidak treduga 10 % Harga Satuan

905,000.00 675,000.00 5,679,461.60 7,259,461.60 725,946.16 = 7,985,407.76 Rp 34,832.75 /m' 229.25 (Sumber : Buku Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan Ir.Soedradjat S.Tabel 3 - 6 hal 37)

13.) Pekerjaan Oprit dan pemadatan Volume Pekerjaan = 168.82 m3 DUMP TRUCK Faktor pengembangan bahan (FH) Kapasitas bak sekali muat ( V ) Faktor efisiensi alat ( Fa ) Kecepatanrata-rata bermuatan Kecepatan rata-rata kosong Jarak rata-rata Base Camp ke lokasi pek. jumlah dump truck (n) Waktu siklus Ts : - Waktu tempuh = (jarak : v1 ) x 60 - Waktu tempuh kosong = (jarak : v1 ) x 60 - Muat, bongkar dan lain-lain Kapasitas Produksi / Jam (Q2)= Waktu pengerjaan yang dibutuhkan TENAGA Kebutuhan tenaga : Pekerja (P) Mandor (M) Operator Pembantu operator

1.20 4.00 0.83 40.00 60.00 10 8

m³ km/jam km/jam km buah 15.00 12.00 50.00 77.00 2.1558 menit menit menit menit m3/Jam

jumlah Ts V x Fa x 60 FH* Ts = vol/(n*kapasitas)

9.789 jam 2 hari

2 1 4 4

orang orang orang orang

Pemadatan tanah urug Volume Pekerjaan = 168.82 m3 Pemadatan material menggunakan Tandem Roller Lebar evektif pemadatan ( l ) 1.2 m3 Tebal hampar padat ( th ) 0.1 m3 Kecepatan operasi ( v ) 10 km/jam Lintasan pemadatan ( N ) 8 kali Faktor Operasi ( OE ) 0.65 Efisiensi alat ( MAV ) 0.73 Faktor kondisi kerja ( JME ) 0.76 Faktor perubahan material ( f ) 1.2 Pa = ( v x l x th ) x JME x MAV x OE N waktu yang dibutuhkan untuk pemadatan galian kerja = 168.82 5,4 x 4 Schedule ≈ 2 hari Tabel 5.54 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Oprit dan Pemadatan No Uraian Satuan Jumlah A Tenaga 1 Operator org 5 2 Pem. Operator org 5 3 Mandor org 1 4 Pekerja org 2 Jumlah Harga Tenaga B Bahan 1 Solar ltr 150 m³ 2 Tanah Pilihan 168.82 Jumlah Harga Bahan

5.40 m3/Jam 7.815768519 jam

Waktu 2 2 2 2

Harga Satuan Rp Rp Rp Rp 37,500.00 32,000.00 43,000.00 31,000.00 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 375,000.00 320,000.00 86,000.00 124,000.00 905,000.00 675,000.00 7,596,927.00 8,271,927.00

-

Rp Rp

4,500.00 45,000.00

C 1 3

Peralatan Dump truck Tandem Roller Jumlah Harga Alat

jam jam = Rp = Rp = Rp = Rp = Rp =

4 1

9.789 7.816 905,000.00 8,271,927.00 4,265,771.12 13,442,698.12 1,344,269.81 14,786,967.94

Rp Rp

82,000.00 135,000.00

Rp Rp Rp

3,210,642.37 1,055,128.75 4,265,771.12

a. Tenaga b. Bahan c. Peralatan Total Biaya Biaya tidak treduga 10 % Harga Satuan

Rp

87,589.83

168.82 (Sumber : Buku Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan Ir.Soedradjat S.Tabel 3 - 6 hal 37)

5.5.6 Pekerjaan Plat Injak
1. Pekerjaan Penulangan Plat Injak Berat Total Penulangan = 597.128 1. Potongan Tulangan Plat Injak = 26 1. Untuk D 16 = 60 1. Untuk D 12 Total Jumlah Potongan = 86 Untuk pembekokan besi beton diperlukan waktu antara 1 sampai 3 jam untuk 100 batang, tulangan tergantung dari diameternya, alatnya dan keterampilan pekerjanya. Untuk Pekerjaan ini Produksi 1 Tukang Besi = 50 potongan/jam (Sumber AABP, hal 91) Tenaga kerja yang dibutuhkan adalah 0.25 mandor, 1 tukang besi dan 2 pekerja a. Potongan Tulangan Plat Injak 86/50 = 1.72 jam kg Potongan Potongan Potongan

= 1.72/2 = 0.86 jam

2. Pembengkokan Tulangan Untuk Pekerjaan ini Produksi denagan mesin bar bender (Lihat tabel 5 - 9, AABP, hal 91) = 4.0 /jam/100(Bengkokan)/group 1. Untuk D 25 = 3.5 /jam/100(Bengkokan)/group 2. Untuk D 19 = 3.0 /jam/100(Bengkokan)/group 3. Untuk D 16 = 2.5 /jam/100(Bengkokan)/group 4. Untuk D 14 = 2.0 /jam/100(Bengkokan)/group 5. Untuk D 12 Waktu Kerja : a. Pembengkokan Tulangan Plat Injak = 3.0 jam x(26 x 2) / 100 = 1.56 jam 1. Untuk D 16 = 2.0 jam x(66 x 2) / 100 = 2.64 jam 2. Untuk D 12 = 4.2/2 = 2.1 jam Total Waktu 3. Pekerjaan Kait Tulangan Plat Injak Untuk Pekerjaan ini Produksi denagan mesin bar bender (Lihat tabel 5 - 9, AABP, hal 91) = 4.5 jam/100 kait 1. Untuk D 25 = 4.0 jam/100 kait 2. Untuk D 19 = 3.5 jam/100 kait 3. Untuk D 16 = 3.0 jam/100 kait 4. Untuk D 14 = 2.5 jam/100 kait 5. Untuk D 12 Waktu Kerja : a. Perhitungan Kait Tulangan Plat Injak = 3.5 jam x(26 x 2) / 100 = 1.82 jam 1. Untuk D 16 = 2.5 jam x(60 x 2) / 100 = 3.0 jam 2. Untuk D 12 = 4.82/2 = 2.41 jam Total Waktu

Total waktu pemotongan, pembengkokan dan kait tulangan adalah : a. Pemotongan Tulangan = 0.86 jam b. Pembengkokan Tulangan = 2.1 jam c. Perhitungan Kait = 2.4 jam = 5.36 jam Schedule Pemotongan, Pembengkokan dan Kait Tulangan ≈ 1 hari Tabel 5.49 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pabrikasi Tulangan Plat Injak No A Uraian Satuan Jumlah Waktu 1 Tenaga 2 Mandor org 1 1 3 Tukang Besi org 2 1 Pekerja org 4 1 Jumlah Harga Tenaga B 1 Bahan 597.13 kg Tulangan Jumlah Harga Bahan C 1 Peralatan 2 Bar Bender hari 1 1 Bar Cutter hari 1 1 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp 247,000.00

Harga Satuan Rp Rp Rp 43,000.00 Rp 40,000.00 Rp 31,000.00 Rp Rp 12,000.00 Rp Rp 45,000.00 55,000.00 Rp Rp Rp

Jumlah Harga 43,000.00 80,000.00 124,000.00 247,000.00 7,165,536.00 7,165,536.00 45,000.00 55,000.00 100,000.00

Rp

Rp Rp

b. Bahan c. Peralatan Total Biaya Harga Satuan

= Rp = Rp = Rp =

7,165,536.00 100,000.00 7,512,536.00 7,512,536.00 Rp 597.128 12,581.11 /kg

2. Pekerjaan Lantai kerja dan Urugan Pasir Plat Injak 1.)Pekerjaan Urugan Pasir Volume Pekerjaan = 2.5 m³ Kapasitas 1 pekerja = 1.5 m³ / jam (Sumber tabel 3 - 6 AABP,hal 37 ) Tenaga yang digunakan 2 pekerja Waktu yang dibutuhkan = 2.5/(1.5 x 2) = 0.833 jam Schedule 1 hari Tabel 5.56 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Urugan Pasir No Uraian Satuan Jumlah A Tenaga 1 Mandor org 1 2 Pekerja org 1 Jumlah Harga Tenaga B Bahan 1 Pasir urug sak 2.50 Jumlah Harga Bahan C Alat 1 Alat Bantu Tukang hari 1 Jumlah Harga Alat 1.) Tenaga = Rp 2.) Bahan = Rp 3.) Peralatan = Rp Total Biaya = Rp Harga Satuan = Rp 2.500 b. Pekerjaan Lantai Kerja (Tebal 10 cm Campuran 1 pc 2 kr : 3 ps) Volume Pekerjaan Tenaga : Kemampuan 1 group Jumlah group 1 group terdiri dari

Waktu 1 1

Harga Satuan Rp Rp 43,000.00 31,000.00 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 43,000.00 31,000.00 74,000.00 212,500.00 212,500.00 45,000.00 45,000.00

-

Rp

85,000.00

1 74,000.00 212,500.00 45,000.00 331,500.00 331,500.00

Rp

45,000.00

Rp

132,600.00

=

2.5 m³

= = 1 group = 1 Mandor = 1 Tukang Batu = 2 Pekerja Produksi 1 buah molen = 0,25m³ dan efisiensi 80 %, waktu effektif 50 menit Waktu siklus pengadukan 6 menit, maka produksi Concrete Mixer adalah = 0,25x 0,8 x 50/6 = 1.667 m³/jam Waktu yang dibutuhkan = 2.5/1.667 = 1.498 jam Waktu Untuk Menuangkan = 1 jam Total waktu yang diperlukan = 0.83 + 1.498+ 1 = 3.328 jam ≈ 1 hari Bahan yang dibutuhkan tiap m³ beton dengan campuran (1pc : 2 kr : 3 ps) adalah : 1. Semen = 1/6 x 2.5 = 0.417 m³ x 1250 = 521.25 kg = 11 zak 2. Pasir = 2/6 x 2.5 = 0.83 m³ 3. Kerikil = 3/9 x 2.5 = 0.83 m³ Schedule ≈ 1 hari

Tabel 5.50 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Lantai Kerja Plat Injak(1 pc : 2 kr : 3ps) No A Uraian Satuan Jumlah Waktu 1 Tenaga 3 Mandor org 1 1 4 Tukang Batu org 2 1 Pekerja org 4 1 Jumlah Harga Tenaga B 1 Bahan 2 Semen Holcim sak 11 3 Krikil m³ 0.83 4 Pasir Pasang m³ 0.83 5 Papan 2/20 - 400 btg 2 6 Paku 2" - 5" kg 0.5 7 Kayu 6/12 - 400 btg 6 Pasi Urug m³ 2.25 Jumlah Harga Bahan C 1 Peralatan Concrete Mixer jam 1 7 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp 247,000.00

Harga Satuan Rp Rp Rp 43,000.00 Rp 40,000.00 Rp 31,000.00 Rp Rp 46,000.00 110,000.00 135,000.00 80,000.00 15,000.00 120,000.00 85,000.00 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 43,000.00 80,000.00 124,000.00 247,000.00 506,000.00 91,300.00 112,050.00 160,000.00 7,500.00 720,000.00 191,250.00 1,788,100.00 329,000.00 329,000.00

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

47,000.00 Rp Rp

b. Bahan c. Peralatan Total Biaya Harga Satuan

= Rp = Rp = Rp =

1,788,100.00 329,000.00 2,364,100.00 2,364,100.00 Rp 2.5 945,640.00 /m³

(Sumber : Buku Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan Ir.Soedradjat S.Tabel 5 - 9 hal 91) 3. Pekerjaan Pemasangan Tulangan Plat Injak Volume Potongan = 112 potong Untuk Pekerjaan ini Produksi denagan mesin bar bender (Lihat tabel 5 - 10, AABP, hal 92) = 10 jam/100 Potongan 1. Untuk D 25 = 9 .0 jam/100 Potongan 2. Untuk D 19 = 8 .0 jam/100 Potongan 3. Untuk D 16 = 7 .0 jam/100 Potongan 4. Untuk D 14 = 6 .0 jam/100 Potongan 5. Untuk D 12 Waktu Kerja : a. Perhitungan Pemasangan Tulangan Plat Injak = 8.0 jam x 26 / 100 = 2.08 jam 1. Untuk D 16 = 6.0 jam x 60 / 100 = 3.60 jam 2. Untuk D 12 Total Waktu = 5.68/2 = 2.84 jam Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.51 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pemasangan Tulangan Plat Injak No A Uraian Satuan Jumlah Waktu Harga Satuan 1 Tenaga 2 Mandor org 1 1 Rp 43,000.00 2 Tukang Besi org 2 1 Rp 40,000.00 Pekerja org 4 1 Rp 31,000.00 Jumlah Harga Tenaga a. Tenaga = Rp 247,000.00 b. Bahan = Rp = Rp c. Peralatan (Tukang) Total Biaya = Rp 247,000.00 Harga Satuan = Rp 247,000.00 Rp 112

Jumlah Harga Rp Rp Rp Rp 43,000.00 80,000.00 124,000.00 247,000.00

2,205.36 /Potongan

4. Pekerjaan Begisting Plat Injak Luas Pekerjaan : 25 m² Dalam 1 Group terdiri dari 1 mandor, 1 Tukang Kayu dan 2 Pekerja Pekerjaan Begisting dan Perancah Pondasi Pangkal Jembatan Memasang = 2 jam/10 m² (Sumber tabel 5 - 2 AABP, hal 86) Menyetel = 3 jam/10 m² (Sumber tabel 5 - 2 AABP, hal 86) Total Waktu = 5 jam/10 m² a. Pekerjaan Pemasangan Begisting Plat Injak Luas Permukaan = 22.5 m² Bahan Yang dibutuhkan : 1. Papan Meranti 2/20 - 400 = 6 lembar = 0.096 m³ 2. Balok 5/7 - 400 cm = 9 Batang = 0.126 m³ 3. Paku 3" - 5' = 0.75 kg Total yang dibutuhkan untuk memasang dan menyetel adalah 5 jam/10 m² Waktu yang dibutuhkan untuk pekerjaan Perancah dan Begisting Tahap I = 5 / 10 x 22.5 = 11.25 jam Produktifitas kerja untuk 2 pekerja adalah 11.25/2 = 5.625 jam ≈ 1 Hari

Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.52 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Begisting Plat Injak No A Uraian Satuan Jumlah 1 Tenaga 3 Mandor org 1 4 Tukang Kayu org 2 Pekerja org 4 Jumlah Harga Tenaga B 1 Bahan 2 Papan 2/20 - 400 lbr 6 3 Balok 5/7 - 400 bh 9 Paku 2" - 5" kg 0.75 Jumlah Harga Bahan C Peralatan Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp b. Bahan = Rp

Waktu 1 1 1 Rp Rp Rp

Harga Satuan 43,000.00 Rp 40,000.00 Rp 31,000.00 Rp Rp 80,000.00 Rp 50,000.00 Rp 15,000.00 Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 43,000.00 80,000.00 124,000.00 247,000.00 480,000.00 450,000.00 11,250.00 941,250.00 -

-

Rp Rp Rp

247,000.00 941,250.00

c. Peralatan (Tukang) Total Biaya Harga Satuan

= Rp = Rp =

1,188,250.00 47,530.00 /m²

1,188,250.00 Rp 25 (Sumber : Buku Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan Ir.Soedradjat S.Tabel 5 - 2 hal 86)

5. Pekerjaan Pengecoran Plat Injak Mutu Beton K - 275 Volume Pekerjaan Pengecoran Plat Injak = 5 Alat yang digunakan adalah Truck mixer dengan kapasitas 6 m³ dengan koefisien 80 %. 1 grup terdiri dari1 Operator Truck Mixer, 2 pekerja, 0.25 mandor • Kapasitas Truck mixer = 6 m³ • Efisiensi (e) = 80% • Waktu siklus pengadukan = 15 menit • Dianggap dalam 1 jam Truck Mixer efektif bekerja 50 menit. Kapasitas Produksi : Kapasitas produksi 1 Truck Mixer = 6 x 0,80 x 50/15 = 16 m³/jam Waktu Yang Dibutuhkan : Waktu yang diperlukan = 5/16 = 0.313 m³/ jam ≈ 1 Hari Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.53 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pengecoran Plat Injak No A Uraian Satuan Jumlah Waktu Harga Satuan 1 Tenaga Rp 43,000.00 2 Mandor org 1 1 Rp 37,500.00 3 Operator org 1 1 Rp 40,000.00 4 Tukang Batu org 2 1 Rp 31,000.00 Pekerja org 4 1 Jumlah Harga Tenaga B 1 Bahan 5 m³ Rp 580,000.00 Beton K - 275 Jumlah Harga Bahan C 1 Peralatan Rp 25,000.00 Concret Vibrator jam 1 7 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp 284,500.00 b. Bahan = Rp 2,900,000.00 c. Peralatan = Rp 175,000.00 Total Biaya = Rp 3,359,500.00 Harga Satuan = 3,359,500.00 Rp 671,900.00 5

Jumlah Harga Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 43,000.00 37,500.00 80,000.00 124,000.00 284,500.00 2,900,000.00 2,900,000.00 175,000.00 175,000.00

/m³

6. Pekerjaan Perawatan Beton a. Tenaga 1 orang Pekerja b. Bahan Air Bersih Schedule ≈ 3 hari Tabel 5.54 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Perawatan Beton No A Uraian Satuan Jumlah 1 Tenaga Pekerja org 1 Jumlah Harga Tenaga B 1 Bahan 14 ltr 2 Bensin 70 ltr Air Bersih Jumlah Harga Bahan C 1 Peralatan Pompa Air hari 1 Jumlah Harga Alat a. Tenaga = Rp b. Bahan = Rp c. Peralatan = Rp Total Biaya = Rp Harga Satuan =

c. Alat Pompa Air

Waktu 3 Rp

Harga Satuan 29,000.00 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Jumlah Harga 87,000.00 87,000.00 91,000.00 70,000.00 161,000.00 -

Rp Rp

6,500.00 1,000.00

98 87,000.00 161,000.00 248,000.00 248,000.00 Rp

82,666.67 /hari

3 7. Pekerjaan Pembongkaran Begisting Plat Injak a. Luas pekerjaan pembongkaran begisting : b. Kapasitas Kerja = 1 jam/10 m ² (Sumber tabel 5 - 3 AABP, hal 87) c.1 Group terdiri 1 mandor, 1 pekerja d. Waktu Pelaksanaan = 25/10 x 1 = 2.5 jam / 1 = 2.5 ≈ 1 Hari Schedule ≈ 1 hari Tabel 5.55 Analisa Harga Satuan Pekerjaan Pembongkaran Begisting Plat Injak No A Uraian Satuan Jumlah 25 m²

Waktu

Harga Satuan

Jumlah Harga

1 2

Tenaga Mandor Pekerja

org org

a. Tenaga b. Bahan c. Peralatan (Tukang) Total Biaya Harga Satuan

1 1 Jumlah Harga Tenaga = Rp = Rp = Rp = Rp = Rp

1 1 74,000.00 74,000.00

Rp Rp

43,000.00 Rp 31,000.00 Rp Rp

43,000.00 31,000.00 74,000.00

74,000.00 Rp 25.00

2,960.00 /m²

5.5.7 Pengendalian Mutu 1. Uji slump dan Uji Kuat Tekan Beton Uji Slum dan Kuat Tekan Beton dilakukan Disetiap tahap pengecoran dengan mengambil sampel 5 buah saat sumuaran dan 10 buah saat abutmen. untuk sumuran = 12 tahap x 5 sampel = 60 sampel untuk abutmen = 5 tahap x 10 sampel = 50 sampel untuk plat injak 5 sampel total ada 115 sampel Harga pengujian tiap benda uji = Rp 40.000,00 Rp 4,600,000.00 jadi biaya total =

2. Uji Tarik Baja Diuji dengan 3 buah tulangan dengan masing - masing 3 sampel - Biaya pengujian - Upah pekerja - Biaya Transportasi dan akomodasi untuk pengujian - Jumlah Total Biaya

= 9 x 35,000.00 = 2x4x29,000.00

Rp Rp Rp Rp

315,000.00 232,000.00 400,000.00 947,000.00

3. Mix Design Beton Perencanaan beton yang digunakan meliputi : Beton Fc' 19,3 Mpa ( K225 ) Beton Fc' 24 Mpa ( K275 ) harga satuan = Rp. 250.000,00 Biaya = 2X Rp.250.000,00 = Rp 500.000.00 skedul 2 hari

Rp

500,000.00

4. Test Sand Cone Sample 3 buah untuk tiap lapisan setebal 20 cm pemadatan Tinggi tanah yang dipadatkan 9.25 meter jadi 9,25/0,2 = 47 kali Rp Biaya = 47 x Rp. 30.000,-

1,410,000.00

Schedule pelaksanaan 14 hari 5. Tes Proctor - Standar proctor - Modified proctor - Upah Pekerja - Transportasi dan akomodasi - Jumlah Total Biaya Schedule pelaksanaan 3 hari Total Biaya Pengendalian Mutu : 1. Uji slump test dan kuat tekan beton 2. Uji Tarik Baja 3. Mix Design Beton 4. Test Sand Cone 5. Tes Proctor

= 3 x 75,000.00 = 3 x 200,000.00 = 2x2x29,000.00

Rp Rp Rp Rp Rp

225,000.00 600,000.00 116,000.00 450,000.00 1,391,000.00

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

4,600,000.00 947,000.00 500,000.00 1,410,000.00 1,391,000.00 8,848,000.00

5.5.8 Pekerjaan Akhir 1. Pembersihan kembali lokasi proyek Volume Pekerjaan Tenaga : Diasumsikan Kemampuan 1 Pekerja = Jumlah group 1 group terdiri dari Waktu pengerjaan

= 10 m²/jam = 1 group = 1 mandor = 2 pekerja 220 = 10 x 2

445.68 m²

= 11 jam = 2 hari

c. Jalan Kerja dan Coverdam

JALA

N KE

R JA

625

Luas Pekerjaan = 8 x 30 = 240 m² Luas total = L1+L2+L3= 150+55,68+240 = 445,68 m² 3

445.68

Direksi Keet
U SUK 5/7 11.00 1.00 1.00 U SUK 5/7 0.70 1.20 3.10 1.00 1.47 0.10 USUK 5/7 SENG GELOMBANG 1.05

USUK 5/7 PLEST ERAN USUK 5/7 1.20 0.10 DETAIL 1 PLESTERAN 2.40

USUK 5/7 USUK 5/7

POTONGAN SKALA 1 : 50

A 2

POTONGAN SKALA 1 : 50
9.60 1.20 1.20 1.20 1.20 1.20 1.20 1.20 1.20

B 2

1.20

WC

1.20

1.20 4.80 BAR AK 1.20 RUANG KONSULTAN R UAN G PELAKSANA

1.20

GUDANG 1.20

1.20 0.80 1.20 0.80 1.20

1.20

1.20

1.20

1.20

1.20

1.20

1.20

DENAH SKALA 1 : 50

2

a. Bouwplank

WC

BARAK

RUANG KONSULTAN

RUANG PELAKSANA

GUDANG

DENAH BOUWPLANK SKALA 1 : 50

2

Luas = 10,6 x 6,8 = 72,08m² Jumlah Bouwplank = 8 buah Kebutuhan Bahan : Balok 5/7 - 4m = 4 batang Ket : L = 1,0 m; jumlah = 16 buah Volume balok = 0,05 x 0,07 x 4 x 4 = 0,056 m³
NO Uraian Pekerjaan

72.08

0.056 Volume

m³ Satuan

Papan 2/20 - 4m = 2 lembar

Ket : L = 1,0 m; jumlah 8 buah Volume papan = 0,02 x 0,2 x 4 x 2 = 0,032 m³ b. Pondasi Umpak Jumlah pondasi = 15

0.032

1) Galian Pondasi V = 1/3h x { A +(√ A x B ) + B} x 15 V = 1/3 x 0,45 {0,36 + (√ 0,36x0,64) + 0,64} x 15 V = 3,33 m³ 2) Pasir Urug V = 0,6 x 0,6 x 0,05 x 15 = 0,27 m³ 3) Pasangan Batu Kali 1 PC: 3 PS V = 1/3h x { A +(√ A x B ) + B} x 15 V = 1/3 x 0,4 x {0,16 + (√ 0,16 x 0,4) + 0,4}x 15 V = 1,62 m³ 4) Urugan Tanah V = Volume Galian – (Vpasir + V Pondasi) = 3,33 – (0,27 + 1,62) = 1,44 m³ c. Lantai Direksi Keet Luas = 9,6 x 5,8 = 55,68 m² Plesteran Lantai tebal 5 cm
PLESTERAN 1PC : 4PS USUK 5/7 PONDASI UMPAK PASANGAN BATU KALI 0.05 0.40 0.05 0.40 0.60 PASIR URUG

3.33 0.27

m³ m³

1.62

1.44

0.05m
C 5

V spesi = 0,05 x 55,68 = 2,748 m³ d. Dinding Direksi Keet Usuk 5/7 - 4 m = 55 batang Ket : L = 2,65 m;jumlah13 buah
SKALA 1 : 10

DETAIL

2.784

memakai kayu sisa 102= 1,15 m

L = 2,85 m; jumlah 10 buah; sisa 10@=1,15m L = 3,00 m; jumlah 9 buah L = 3,60 m; jumlah 2 buah; sisa 2@=0,40m L = 3,40 m; jumlah 3 buah; V = 0,05 x 0,07 x 4 x 55 = 0,770 m³ Tripleks 120*240 tebal 4 mm = 36 lembar Digunakan Triplek = 36 lembar
NO Uraian Pekerjaan

0.77 36 Volume 0.311

m³ lembar
Satuan

V = 0,003 x 2,4 x 1,2 x 36 = 0,311 m³ e. Atap Direksi Keet Seng Gelombang BJLS 0,02 x 120 x 180 cm Luas seng = 1,80 x 1,20 = 2,16 m²

Luas atap = 11 x 3,00 x 2 = 66,00 m² V = 0,02 x 1,20 x 1,80 x 37 V = 1,598 m³ Kebutuhan Seng = 37 lembar Usuk 5/7 - 4 m = 38 batang Ket : L = 3 m;jumlah = 24 buah;sisa 24@= 1 m L = 4 m;jumlah = 14 buah L = 1.5 m;jumlah =10 buah;diambil sisa 24@=1m V = 0,05 x 0,07 x 4 x 38 = 0,532 m³ Volume total = 0,770 + 0,311 + 1,598 + 0,532 = 3,211 m³ f. Pintu dan jendela Direksi Keet Tripleks 120*240 tebal 3 mm = 6 lembar V = 0,003 x 2,4 x 1,2 x 6 = 0,052 m³ Kawat harmoni untuk jendela g. Perlengkapan MCK a). Closet jongkok b). Bak Mandi plastik c). Kran h. Instalisi Listrik a). Lampu Teplok = 4 buah b).Petromak =1 buah c). Minyak = 100 liter
4 Papan Nama Proyek
20 10 1 60 20

1.598 37

m³ lembar

0.532 3.211

m³ m³

6 0.052 1 1 1 2 4 1 100

lembar m³ rol Buah Buah Buah Buah Buah Liter

60

P a p a n 2 /1 0

P a p a n 2 /1 0

10 20

P a p a n 2 /1 0 B alo k 5 /7

2 50

1 50

50

20 40

a). Papan 2/20 (L = 2,00 m, jumlah 4 buah) V = ( 0,02 x 0,20 x 2 x 4 ) x 2 = 0.064 m³ b). Balok 5/7 (L = 2,5 m, jumlah 4 buah) V = ( 0,05 x 0,07 x 2,5 x 2 ) x 2 = 0.035 m³ c). Pondasi dangkal (2 buah) 1. Galian pondasi V = ½ (2 + 2) x 0,5 x 4 = 0,52 m³ 2. Pondasi umpak V = ½ (0,22 + 0,32) x 0,2 x 4 = 0,052 m³ NO Uraian Pekerjaan 3. Pasangan batu kosong V = 0,4 x 0,2 x 0,4 x 2 x 2 = 0,128 m³ 4. Urugan pasir V = 0,4 x 0,05 x 0,4 x 2 x 2 = 0,032 m3 6. Urugan kembali Volume Satuan

V= Vgalian – (Vbatu kali + Vbatu kosong + Vpasir) = 0,52 – (0,052 + 0,128 + 0,032) = 0.308 m³ 5 Papan Peringatan Proyek
150

10 H AT I - H ATI ! 1 00 M A DA P EK ERJAA N JE MB ATA N 40

150 90 40

10 15 120 15 50

a). Kebutuhan Papan 2/20 - 150 jumlah 4 Buah n = (1.5x 4) / 4 = 2 Batang b). Kebutuhan Balok 8/10 - 150 jumlah 4 Buah n = (1.5 x 4) / 4 = 2 Batang Sisa 4 batang @ 0.50 m (2a) c). Kebutuhan Balok 8/10 - 50 jumlah 4 Buah n = (0.5 x 4) = 2 m Ambil (2a) d). Kebutuhan Balok 8/10 - 1.2 jumlah 2 Buah n = (1.2 x 2) / 4 = 1 Batang Sisa 2 batang @ 0.80 m (2b) e). Kebutuhan Balok 8/10 - 0.4 jumlah 4 Buah n = (0.4 x 4) = 1.6 m Ambil (2b) f). Total kebutuhan papan dan balok Kayu Balok 8/10 - 4 m = 3 Batang V = 0.08 x 0.10 x 4 x 3 = 0.096 m³ Papan 2/20 - 4 = 2 Batang V = 0.02 x 0.20 x 4 x 2 = 0.032 m³ g). Paku h). Cat Kayu 6 Administrasi dan dokumentasi 7 Mobilisasi dan Demobilisasi 8 Asuransi 9 Keamanan Proyek Keamanan dilakukan setiap hari selama proyek berlangsung yaitu 62 hari. 10 Penggunaan Air dan Listrik

0.096 0.032 ½ 1 1 1 1

m³ m³ kg kg Ls Ls Ls

131 1

Hari Ls

NO II 1
J A L A N K E R J A

Uraian Pekerjaan PEKERJAAN JALAN KERJA DAN COVERDAM Pengukuran Jalan kerja dan Coverdam
84 9

Volume

Satuan

coverdam
813

1 13 6

AS

ja

la

n

ke rja

Luas Pekerjaan jalan kerja= 8 x 30 = 240 m² Luas Pekerjaan coverdam= 2.5 x 28 = 70 m² luas total = 310 m2 2 Bouwplank Jalan Kerja dan coverdam Luas = 310 m2 Kebutuhan Balok 5/7 - 400 - Balok 5/7 - 2 jumlah 16 n = ( 2 x 16 ) / 4 = 8 Batang Kebutuhan Papan 2/20 - 400 - Papan 2/20 - 2 jumlah 8 n = ( 2 x 8 ) / 4 = 4 Batang

AS

ja

la

n

ke rja

240 70 310

m2 m2 m2

310

m2

Kayu Balok 5/7 - 4 m = 8 Batang V = 0.05 x 0.07 x 4 x 8 = 0.112 m³ Papan 2/20 - 4 m = 3 Batang V = 0.02 x 0.20 x 4 x 3 = 0,064 m³ 0.048 m³ 0.112 m³

NO 3

Uraian Pekerjaan Galian tanah Jalan kerja

Volume

Satuan

Luas Penampang Galian (m2) P1 P2 P3 P4 7.6 16.76 17.9 19.6 Jumlah

Luas Penampang Timbunan (m2) 0.6

Jarak (m) 10

Volume Galian (m3) 121.8 173.3 187.5 482.6

Volume Timbunan (m3) 3 0 0 3

0 10 0 10 0

392.4

Volum Galian = 482,6 m3 Volum Timbunan = 3 m

482.6 3

m3 m3

4

Pemadatan Jalan Kerja

Volume Pemadatan = 0,2 x 6,0 x 30 = 36 m3

AS

ja la n

ke rja

36

m3

5

Saluaran/Drainase

20

50

50

Volume Pekerjaan Saluran = 25.2 m3

25.2

m3

NO 6 Pembuatan Coverdam

Uraian Pekerjaan

Volume

Satuan

50
A

45 72
Potongan A-A

A
849

50
1

A
849

50
1
B B

4

200

1136

150
Potongan B-B
813

C

50
C

90 95
Potongan C-C

Coverdam Tampak Atas

Vptngan A-A = 0.5 x ( 0.5+0.72 )x 0.45x8.49= 2.39 Vptngan B-B = 0.5 x ( 0.5+1.5)x 2x11.36= 22.72 Vptngan C-C = 0.5x (0.5+0.95)x0.9x8.13=5.305

2.3878125 22.72 5.304825

m3 m3 m3

Total timbunan tanah = Va-a+Vb-b+Vc-c = 30,413
Gedek 2x2,5 meter
500

30.4126375

m3

Bambu ø 5cm panjang 2 m timbunan pasir @ 0,06 m3

2000

+85.00 M.A.N

300 300

1538

Kebutuhan Gegek/anyaman bambu Coverdam panjang coverdam 28 m -Gedek ukuran (2 x 2,5 m) x 6 buah = 14 lembar karena akan dipasang rangkap pda sisi yang kena air, maka 14 lembar + (6 lembar) = 20 lembar - batang Bambu ukuran diamere 5 cm panjang 2 meter = 28 x 2 = 56 batang - batang Bambu ukuran diamere 2,5 cm panjang 4 meter = (28/4)x 4 = 28 buah volume timbunan pasir = 28/0,6 = 46,6 buah karung sak karena @karung pasir 0,06 m3 dan tiap 0,6 meter ,dan tiap 0,6m panjang butuk 3 karung pasir, jadi = 46 x 0,06x 3 = 8,28 m3 III PEKERJAAN PONDASI SUMURAN 1 Pemasangan Bouwplang Pondasi Sumuran
Kayu Usuk 5/7 Papan 2/20

20 56 28

lembar batang batang

8,28

m3

As Pondasi Sumuran

BOWPLANK PONDASI SUMURAN

Luas = 12 x 8 = 96 m² Kebutuhan Balok 5/7 - 400 a). Balok 5/7 - 2 jumlah 4 Buah n = (2x 4) / 4 = 2 Batang b). Balok 5/7 - 3 jumlah 2 Buah n = (3 x 2) / 4 =2 Batang c). Balok 5/7 - 4.85 jumlah 10 Buah n = (4.85 x 10) / 4 = 12 Batang d). Balok 5/7 - 5.75 jumlah 2 Buah n = (5.75 x 2) / 4 = 3 Batang e). Balok 5/7 - 7.25 jumlah 2 Buah n = (7.25 x 2) / 4 = 4 Batang f). Balok 5/7 - 8.55 jumlah 6 Buah n = (8.55 x 6) / 4 = 13 Batang Kebutuhan Papan 2/20 - 400 a).Papan 2/20 - 4 jumlah 8 Buah n = (4 x 8) / 4 = 8 Batang Kayu Balok 5/7 - 4 m = 36 Batang V = 0.05 x 0.07 x 4 x 36 = 0.504 m³ Papan 2/20 - 4 m = 3 Batang V = 0.02 x 0.20 x 4 x 8 = 0,128 m³

96

0.504 0.128

m³ m³

NO 2

Uraian Pekerjaan Pekerjaan Galian tanah Sumuran
+78.51
1 2

Volume

Satuan

710

402
Volum = 0.25 x π x 4.02
2

x 7.1 =

90.1156742

Karena dua galian Sumuran maka Volum = 180.231 m3 3 Pekerjaan Urugan Pasir a. Urugan pasir Pondasi Sumuran

180.231348

10 cm 4m
Volum = 0.25 x π x 4 2
2

x 0.1 x 2 = 2,51 m³

2.51327412

Penulangan Pondasi Sumuran Kuantitas Tulangan = 7527.676 Kg ( Perhitungan di Tabel Skadul Penulangan ) Pemasangan Begesting dan Perancah

7527.676

kg

3

1 B

1 B

BEGESTING PONDASI SUMURAN
SKALA 1:50

Plat tebal 4 mm Diameter 4 meter

Plat tebal 4 mm Diameter 3.2 meter Klam 2/20 usuk 5/7 Tiang 10/12

POTONGAN
SKALA 1:50

B 1

Kebutuhan Bahan: a). Plat Baja 4 mm Keliling cetakan = (π x 4) + (π x 3,2) = 22,62 m Luas permukaan cetakan = (keliling x tinggi) x n = (22.62 x 2,5) x 2 = 113.097 m² Berat = (113,097 x 0,0006 x 7,85) x 2 = 5,327 ton = 5327 kg b. Kebutuhan Tiang 10/12 - 800 c. Kebutuhan Balok 5/7 -400 a). Balok 5/7 - 4 jumlah 18 Buah n = (152 x 81) / 400 = 31 Batang a).Papan 2/20 - 400 jumlah 27 Buah n = (27 x 400) / 400 = 27 Lembar Tiang 10/12-800 = 1 batang V = 0.1 x 1.2 x 8 = Kayu Balok 5/7 - 4 m = 36 Batang V = 0.05 x 0.07 x 4 x (36 x 2) = 1,008 m³ Papan 2/20 - 4 m = 10 lembar V = 0.02 x 0.20 x 4 x (10 x 2) = 0,32 m³

22.6194671

113.097336

5327

kg

152 30.78

0.96 1.008 0.32

m³ m³ m³

6

Pengecoran Cincin Pondasi Sumuran
Truck Mixe r

Concrete Pump
Campuran

Bowplank

kemirin gan 10. 9%

+78.51

K-275

40

40

4 0

40

35

35

35

35

400

PENGECORAN CINCIN SUMURAN A TAHAP I
SKALA 1:100

Truck Mixe r

Concrete
Campuran

Pump

350

35

+71.51

Bowplank

kemiringan 10. 9%

+78.51
40 35 40 40

K-275

35 35 40

35

35

400

PENGECORAN CINCIN SUMURAN A TAHAP I
SKALA 1:200

350

+71.51

+71.51
400

PENGECORAN CINCIN SUMURAN A TAHAP I
SKALA 1:200

V = 1/4 . π x (D1² - D2²) x t x n V = 1/4 .π .(4²- 3.2²) . 7 . 2
= 25,3869 m³ Pengecoran dilakukan dalam 3 Tahap dalam 2 sesi Sumuaran A Tahap I tinggi 3.5 meter Volum = 15,834 m³ Tahap II Tinggi 3.5 meter Volum = 15,834 m³ Sumuaran B Tahap I tinggi 3.5 meter Volum = 15,834 m³ Tahap II Tinggi 3.5 meter Volum = 15,834 m³ total Volum pengecoran cincin sumuran = 62.335 m³

15.833627 15.833627 15.833627 15.833627 63.3345079

m³ m³ m³ m³ m³

7. Pengecoran Pondasi Isi Sumuran Tahap I
Tru ck M ixer

Concrete
C amp uran

Pump

Bowplank

kem iringan 10 .9%

+78. 51

K-275
+71. 51
40 0 150

PENGECORAN isi SUMURAN A TAHAP I
S KA LA 1:100

Truck

Mi xer

Con crete Pu mp
Cam puran

Bowplank

kemi ringan 10%

+78 .51

+7 1.5 1
400
4 0 0

+71.51

PENGECORAN isi SUMURAN A1 TAHAP I
SKALA 1 :100

V (beton k-250) = 1/4 x π x D² x t = 1/4 x π x3,2² x 1,5 = 12.064 m³ (1 sumuran) untuk 2 sumuran = 2 x 12.064 m³ = 24.127 m³ 8. Pengecoran Pondasi Isi Sumuran Tahap II
Truck Mixer

1 0 5

12.0637158

m3

24.1274316

Con cret e Pump
Camp ura n

Bowplank

kemiringan 10.9%

+78 .51

+71.51
400

PENGECORAN isi SUMURAN A TAHAP II
SKALA 1:100

Truck Mixer

Concr ete
Campuran

Pump

150

BETON CYCLOP K-175

200

Bowplank

k emir ingan 10%

+78.51
1 50

Campuran

Bowplank

k emir ingan 10%

+78.51
1 50

150

+71.51
400 400

+71.51

PENGECORAN isi SUMURAN A1 TAHAP I
SKALA 1:100

V (beton siklop) = 1/4 x π x D² x t = 1/4 x π x3,2² x 2 = 16,085 m³ (1 sumuran) untuk 2 sumuran = 2 x 43,008 m³ = 32.169 m³ 9. Pengecoran Pondasi Isi Sumuran Tahap III
Truck Mixer

150

K-250

400

16.0849544

m3

32.1699088

Concrete
Campuran

Pump

Bowplank

kemiringan 10.9%

+78.51

BETON CYCLOP K-175

+71.51
400

PENGECORAN isi SUMURAN A1 TAHAP I
SKALA 1:100

Truck Mixe r

Concret e Pump
Campuran

150

400

Bowplank

k emir inga n 10%

+7 8.51
15 0

400

150

+71.51
400 400

+7 1.51

PENGECORAN isi SUMURAN A1 TAHAP I
SKALA 1:10 0

V (beton siklop) = 1/4 x π x D² x t = 1/4 x π x3,2² x 2 = 21,50 m³ (1 sumuran) untuk 2 sumuran = 2 x 43,008 m³ = 32.169 m³

150

400

16.0849544

32.1699088

9. Pengecoran Pondasi Isi Sumuran Tahap IV
lc im Ho

C

Truck Mixer

Concrete
Campu ran

Pump

Bowplank

150

K-250

320

32 0

V (beton k-255) = 1/4 x π x D² x t = 1/4 x π x3,7² x 1,5 = 12,067 m³ (1 sumuran) untuk 2 sumuran = 2 x 16,128 m³ = 24.127 m³ IV PEKERJAAN STRUKTUR ABUTMEN 1 Bouwplank Galian Abutmen dan sayap

12.0637158

24.1274316

EKSAVAT OR

As Abutmen

INSTALANSI PLAN GALIAN ABUTMEN
SKALA 1:100

Luas = 12 x 8 = 96 m² Kebutuhan Balok 5/7 - 400 a). Balok 5/7 - 2 jumlah 4 Buah n = (2x 4) / 4 = 2 Batang b). Balok 5/7 - 3 jumlah 2 Buah n = (3 x 2) / 4 =2 Batang c). Balok 5/7 - 4.85 jumlah 10 Buah n = (4.85 x 10) / 4 = 12 Batang d). Balok 5/7 - 5.75 jumlah 2 Buah n = (5.75 x 2) / 4 = 3 Batang e). Balok 5/7 - 7.25 jumlah 2 Buah n = (7.25 x 2) / 4 = 4 Batang f). Balok 5/7 - 8.55 jumlah 6 Buah n = (8.55 x 6) / 4 = 13 Batang Kebutuhan Papan 2/20 - 400 a).Papan 2/20 - 4 jumlah 8 Buah n = (4 x 8) / 4 = 8 Batang Kayu Balok 5/7 - 4 m = 36 Batang V = 0.05 x 0.07 x 4 x 36 = 0.504 m³ Papan 2/20 - 4 m = 3 Batang V = 0.02 x 0.20 x 4 x 8 = 0,128 m³ 2 Galian tanah pada abutmen dan sayap

96

0.504 0.128

m³ m³

1 1 1 1

V1 = ( 0.5x2.31x1,75x12 ) = 24,255 V2 = (1,78x 7,01 x12) = 149,7336 V3 = ( 0,5x0,53x7,01x12 ) = 22.2918 V4 = ( 1,0x 0,83x12 ) =9.96 V5 = (0.5x0.93x 1,0 x12) = 5.58 V6 = (0.5 x 3.5 x 0,83x12 ) = 17.43 Total = V1+V2+V3+V4+V5+V6 = 24,255+149,7336+22.2918+9.96+5.58+17.43 = 229.2504

24.255 149.7336 22.2918 9.96 5.58 17.43

m3 m3 m3 m3 m3 m3

229.2504

NO 3

Uraian Pekerjaan Pekerjaan Urugan Pasir a. Urugan pasir abutmen

Volume

Satuan

V = 5,6 x 10,1 x 0.1 = 5,656 m³ 4 Pekerjaan Lantai Kerja a. Begesting Lantai kerja

5.656

- Papan 2/20 -400 jumlah 3 Lembar n = (4x 3) / 4 = 3 Batang - Papan 2/20 -0,30 jumlah 62 buah n = (62 x 0,3) / 4 = 5 Batang -Papan 2/20 - 400 jumlah 8 batang V = 0.02 x 0.2 x 4 x 8 = 0,128 m³ b. Perancah pengecoran Lantai kerja

0.128

Kebutuhan bahan : a. Balok 5/7 - 80 jumlah 6 buah n = (0,8 x 6) / 4 = 2 Batang Sisa 4 batang @ 3,20 m b. Balok 5/7 - 140 jumlah 4 buah n = (1.4 x 4) / 4 = 2 Batang c. Balok 5/7 - 200 jumlah 4 buah n = (2 x 4)/4 = 2 batang d. Papan 2/20 -400 jumlah 4 batang n = (4x 4) / 4 = 4 Batang e. Talang Cor Seng BJLS 0.02 dengan lebar 0.55 panjang 4m Panjang talang = 8 m dan jumlah seng 2 buah NO Uraian Pekerjaan Volume Satuan

Total kebutuhan bahan : Balok 5/7 - 400 jumlah 6 batang V = 0.05 x 0.07 x 4 x 6 = 0.084 m³ Papan 2/20 - 400 jumlah 2 batang V = 0.02 x 0.2 x 4 x 4 = 0.064 m³ Seng BJLS 0.02 dengan lebar 0.55 panjang 4m V = 0.02 x 0.55 x 4 x 2 = 0.088 m³ c. Pengecoran lantai kerja abutmen

0.084 0.064 0.088

m³ m³ m³

V = 5,5 x 10 x 0.1 = 5,5 m³ 5 Penulangan abutmen dan sayap a. Penulangan abutmen dan sayap = 25011,32 kg b. Penulangan Pondasi sumuran = 7527,676 kg c. Penulangan plat injak = 597,128 kg d. Total Penulangan Abutmen, sayap dan sumuran Begisting abutmen dan sayap Kebutuhan bahan untuk begisting abutmen dan sayap dapat dilihat pada Gambar Schedule penggunaan balok 5/7 dan multiplek 18 mm a. Begisting abutmen dan sayap Tahap I

5.5

25011.32 7527.676 597.128 32538.996

kg kg kg kg

6

Klem (balok 5/7) Skoor (balok 5/7) Multipleks 18 mm Tiang perancah (balok 5/7) Balok penjepit (balok 5/7)

Luas = {( 5,5 x 0,8) + (0,5 x 0,7 x 1,5) + (0,5 x 0,7 x 2,5) + (0,7 x 1,5)} x 2 + (0,8 x 10) x 2 = 29,70 m² Kebutuhan Balok 5/7 - 400 = 436 Batang V = 0.05 x 0.07 x 4 x 436 = 6,104 m³ Kebutuhan Multiplek 18 mm = 17 Lembar V = 1.2 x 2.4 x 0.018 x 17 = 0,881 m³

29.7

NO

Uraian Pekerjaan b. Begisting abutmen dan sayap Tahap II

Volume

Satuan

Luas = (2,02 x 10)+(2 x 10)+ {(1,33 + 1,5) x 2 x 0,5)}x 2 = 45,80 m² Kebutuhan Balok 5/7 - 400 = 1054 Batang V = 0.05 x 0.07 x 4 x 1054 = 14,756 m³ Kebutuhan Multiplek 18 mm = 28 Lembar V = 1.2 x 2.4 x 0.018 x 28 = 1,452 m³ c. Begisting abutmen dan sayap Tahap III
Multipleks 18 mm Klem (balok 5/7) Balok penjepit (balok 5/7) Tiang perancah (balok 5/7) Skoor (balok 5/7)

45.8

14.756 1.45152

m³ m³

Luas = (2,1 x 10)+(2 x 10)+ {(1,3 + 1,5) x 2 x 0,5)}x 2 = 45,80 m² Kebutuhan Balok 5/7 - 400 = 908 Batang V = 0.05 x 0.07 x 4 x 908 = 12,712 m³ Kebutuhan Multiplek 18 mm = 28 Lembar V = 1.2 x 2.4 x 0.018 x 28 = 1,452 m³

45.8

12.712 1.45152

m³ m³

NO

Uraian Pekerjaan d. Begisting abutmen dan sayap Tahap IV
Multipleks 18 mm Klem (balok 5/7) Balok penjepit (balok 5/7) Skoor (balok 5/7) Tiang perancah (balok 5/7)

Volume

Satuan

Tiang perancah (balok 5/7)

Luas = {( 0,5 x 0,52 x 0,52) x 2 + (2,52 x 1,67) x 2 + (1 x 0,52) x 2 + (0,15 x 0,15 x 0,5) x 2 + (0,5 x (1,1 + 1) x 0,96) x 2 + (0,52 x 10) x 2 (0,74 x 10) x (0,96 x 10) + (1,33 x 10) + (0,22 x 10) = 54,67 m² Kebutuhan Balok 5/7 - 400 = 1017 Batang V = 0.05 x 0.07 x 4 x 1017 = 14,238 m³ Kebutuhan Multiplek 18 mm = 28 Lembar V = 1.2 x 2.4 x 0.018 x 28 = 1,452 m³

Papan 2/20

54.67

14.238 1.45152

m³ m³

NO

Uraian Pekerjaan e. Begisting abutmen dan sayap Tahap V
Multipleks 18 mm Klem (balok 5/7) Balok penjepit (balok 5/7) Skoor (balok 5/7) Tiang perancah (balok 5/7)

Volume

Satuan

Luas = ( 0,38 x 1,67)x 2 + (0,2 x 0,77)x 2 + (0,2 x 0,2)x 2 + (1,62 x 0,3) x 2 + (1,15 x 10) + (0,85 x 10) + (0,82 x 10) + (0,2 x 10) + (2,38 x 10) = 56,63 m² Kebutuhan Balok 5/7 - 400 = 617 Batang V = 0.05 x 0.07 x 4 x 617 = 8,638 m³ Kebutuhan Multiplek 18 mm = 28 Lembar V = 1.2 x 2.4 x 0.018 x 28 = 1,452 m³ 6. Pengecoran abutmen a. Pengecoran Tahap I

56.63

8.638 1.45152

m³ m³

Truck Mixer

Cam puran

V = {(0,8 X 5,5) + 1/2 (0,7 X 2,5) + (1,5 X 0,7) + 1/2 (1,5 X 0,7)} X 10 = 71,25 m³ b. Pengecoran Tahap II
Truck Mixer

71.25

Campuran

V = {((1,3 + 1,5) X 1/2) X 2} X10 = 28,00 m³ NO Uraian Pekerjaan

28 Volume

m³ Satuan

c. Pengecoran Tahap III
Multi pl eks 18 mm Klem (balok 5/7) Bal ok penjepit (balok 5/7) S koor (balok 5/7) Tiang per ancah (balok 5/7)

Truck Mixe r

Cam puran

V = {((1,1 + 1,3) X 1/2) X 2} X10 = 24,00 m³ d. Pengecoran Tahap IV
Mult ipleks 18 mm Klem (bal ok 5/7) Bal ok penj epit (balok 5/7) Skoor (balok 5/7) Tiang perancah (balok 5/7)

24

Truck Mixer

Campuran

V = {(1,67 X 0,52) + (1/2 X 0,52 X 0,52) + (1/2 X 15²) + (0,52 X 1) + ((1 + 1,1) X 1/2) X 0,96} X 10 = 36,566 m³ e. Pengecoran Tahap V
Multipl eks 18 mm Kl em (balok 5/7) Balok penj epit (balok 5/7) Skoor (balok 5/7) Tiang perancah (bal ok 5/7)

36.566

Truck Mixer

Campu ran

Multipleks 18 mm Klem (balok 5/7) Balok penjepit (balok 5/7) Tiang perancah (balok 5/7) Skoor (balok 5/7)

V = {(0,2 x 1,15) + (0,3 x 2) + 0,2² + (1,17 x 0,38)} x 10 = 13,146 m³ f. Pengecoran Sayap V1= { 2 x (1/2 x 0,7 x 1,5)} 2 X 0,3 = 0,63 m³ V2 = { 2 x (1,5 x 0,32)} 2 X 0,3 = 0,576 m³ V3 = { 2 x (1/2 x 1,32 x 1,02)} 2 X 0,3 = 0,807 m³ NO Uraian Pekerjaan V4 = { 2 x (1/2 x 0,5 x 4,96)} 2 X 0,3 = 1,488 m³

13.146

24

Volume

Satuan

V5 = { 2 x (1/2 x 0,52 x 0,52)} 2 X 0,3 = 0,162 m³ V6 = { 2 x (2,82 x 4,64)} 2 X 0,3 = 15,702 m³ V7 = { 2 x (2,8 x 0,52)} 2 X 0,3 = 1,747 m³ V8 = { 2 x (2,8 x 1,67)} 2 X 0,3 = 6,611 m³ V9 = { 2 x (3 x 0,85)} 2 X 0,3 = 3,06 m³ V Tot = V1 + V2 + V3 + V4 + V5 + V6 + V7 + V8 + V9 = 29,783 m³ 7 Perawatan Beton 7 Hari 8 Pembongkaran Begisting a. Luas = 232,600 m² 9 Pekerjaan Urugan Kembali dan Pemadatan Pekerjaan Oprit dan Pemadatan 10 Urugan tanah kembali abutmen dan sayap

29.783 14

m³ hari

232.6 229.250 168.821

m² m3 m3

V1 = (0,5x17,26x7,09x 12) = 9.5 V2 = ( 7,09x 1,9 x12 )= 47.5 V3 = ( 2.5x 1,9x 12 ) = 159.445 V4 = ( 7,15x2,23x12 )20.655 V5 = (2.43x0,85x12 ) = 20.57 V6 = ( 1.67x 0.75x 12 ) = 12,525 V7 = ( 0,5x1,48x 0.7x12 ) = 5.18 V8 = ( 0.5x4,96,0,52x12 ) = 7.698 V9 = ( 0,5 x0.52x0.52x12 ) = 1.352 V10 = ( 0.5x0,7x2,25x12 ) = 7.876 V11 = ( 0.39x 2.25x12) = 8.775 NO Uraian Pekerjaan V12 = (1.83x0,76x12 ) = 13.908 V13= (0.5 x 1.83x1.83x12) = 16.7445 Vttl = V1+V2+V3+V4+V5+V6+V7+V8+V9+V10+V11+V12+V13

11.4 57 191.334 24.786 24.684 15.03 6.216 9.2352 1.6224 9.45 10.53 Volume 16.6896 20.0934 398.0706

m³ m³ m³ m³ m³ m³ m³ m³ m³ m³ m³ Satuan m³ m³ m³

= 398.071 Volume mendatangkan tanah = V.urugan - V.galian = 398,071 - 229,2504 m³ = 168.8202 m³ Urugan Kembali = galian tanah Urugan Oprit ( Tanah Pilihan ) = total urugan - galian tanah

168.8202

229.25 168.8206

m3 m3

V

PEKERJAAN PLAT INJAK a. Pekerjaan Penulangan Plat Injak - Berat Penulangan Plat Injak - Potongan Tulangan Plat Injak - Pembengkokan Tulangan Plat Injak - Kait Tulangan Plat Injak b. Pekerjaan Urugan Pasir dan Lantai Kerja - Urugan Pasir Plat Injak (Tebal 10 cm) - Lantai Kerja Plat Injak (1 pc : 2 kr : 3 ps) c. Pemasangan Tulangan d. Begisting Plat Injak e. Pengecoran Plat Injak f. Perawatan Beton Plat Injak g. Pembongkaran Begisting Plat Injak

597.128 112 -

kg Potongan -

2.5 2.5 112 25 5 24.5 25

m³ m³ Potongan m² m³ m² m²

VII PEKERJAAN PENGENDALIAN MUTU a. Uji Slump dan Kuat Tekan Beton b. Uji Tarik Baja c. Mix Design Beton d. Test Sand Cone (3 Buah untuk setiap 20 cm) e. Test Proctor (Standar 3 dan Modified 3) VIII PEKERJAAN AKHIR a. Pembersihan kembali lokasi proyek b. Demobilisasi

115 10 2 47 6

buah buah buah buah buah

445.68 1

m² Ls

5.4 Daftar Harga Satuan Material, Sewa Alat dan Upah Tenaga Kerja
Tabel 5.4 Analisa Harga Satuan Material No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 Uraian Bahan Ready Mix Beton K-175 Ready Mix Beton K-225 Ready Mix Beton K-250 Ready Mix Beton K-275 Ready Mix Beton K-300 Ready Mix Beton K-350 Pasir Pasang Pasir Urug Pasir beton Kerikil Tanah urug biasa Batu pecah 5/7 Batu kali Bulat Belah Kapur Pasang (25 Kg) Batu bata merah ex lokal Semen Holcim 50 kg Kapur pasang Besi Beton Ulir Besi beton ulir D 20 Besi beton ulir D 19 Besi beton ulir D 16 Besi beton ulir D 14 Besi beton ulir D12 Besi beton ulir D 8 Kawat bendrat Paku 2'' - 5'' Paku 1'' - 4'' Paku payung Seng Gelombang BJLS 0,2 mm x 180 x 80 Seng biasa 0,2 mm x 180 x 80 Multiplek 18 mm 140 x 240 Triplek 4 mm x 140 x 240 Karung goni Tanah urug pilihan Kloset jongkok Bak mandi (Lolo) Pipa PVC DN 63 Ø 2 '' ,L= 6 m Pipa PVC DN 110 Ø 4 '' ,L = 6 m Sakelar Tunggal (Broco Putih) Sakelar Ganda (Broco Putih) Stop Kontak (Arde Outbow putih 4 Lbng)
Lampu PLC (Shinyoku sde 18 watt) Lampu PLC (Philips 23 watt)

Satuan m³ m³ m³ m³ m³ m³ m³ m³ m³ m³ m³ m³ m³ sak bh sak m3 kg btg btg btg btg btg btg kg kg kg kg lbr lbr lbr lbr bh m³ bh bh m´ m´ bh bh bh
bh bh

Harga Satuan Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp
Rp Rp

500,000.00 530,000.00 560,000.00 580,000.00 600,000.00 630,000.00 135,000.00 85,000.00 140,000.00 110,000.00 35,000.00 125,000.00 120,000.00 27,500.00 380.00 46,000.00 130,000.00 12,000.00 354,960.00 321,120.00 227,520.00 174,096.00 127,728.00 56,592.00 15,500.00 13,000.00 15,000.00 20,000.00 45,000.00 24,000.00 170,000.00 50,000.00 5,000.00 45,000.00 75,000.00 175,000.00 57,000.00 170,000.00 5,500.00 6,500.00 12,000.00
23,000.00 30,000.00

No. 41 42 43 44 45 46 47 48 49 51 52 53 54 55 59 60 61 62 63 64 65 66

Uraian Bahan Balok Meranti 5/7 - 400 Kayu Meranti 6/10 - 400 Kayu Meranti 6/12 - 400 Papan Meranti 2/20 - 400 Kayu Sengon 5/7 - 400 Kayu Sengon 6/10 - 400 Kayu Sengon 6/12 - 400 Papan Sengon Laut 2/20 - 200 Papan Sengon Jawa Keras 2/20 - 200 Cat meni (Rajawali) Minyak cat (Afdunner) Minyak Bekisting Cat kayu (Altex 1 kg) Benang tukang (Roll Besar) Solar Bensin Pelumas Patok titik ikat Plat Baja D 4 Meter Tebal 6 mm Plat Baja D 3,2 Meter Tebal 6 mm Kabel (NYY PRIMA) 2 x 2 x1/2 Benang tukang (Roll Besar)

Satuan btg btg btg btg btg btg btg btg btg kg kg ltr kg roll ltr ltr ltr bh bh bh m´ roll

Harga Satuan Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 50,000.00 90,000.00 120,000.00 80,000.00 25,000.00 55,000.00 65,000.00 11,000.00 9,500.00 10,000.00 7,000.00 16,500.00 33,000.00 2,000.00 4,500.00 6,500.00 23,000.00 75,000.00 1,000,000.00 750,000.00 10,700.00 3,000.00

Daftar Harga Satuan Wilayah Jawa Tengah Edisi Mei Tahun 2010

Tabel 5.4 Analisa Harga Sewa Alat No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Jenis Peralatan Bar bender Bar cutter (Tekedo) Excavator Komatsu PC 200 - 5 Concrete Pump IHI Concrete Vibrator (Robin EY-30) Concrete mixer (Golden star N 60) Dump truck (Mitsubishi 3-4 m ³) Stamper (Mikassa TM 120) Theodolit (Digital Topcon DT 20 P) Bulldozer (MITSHUBISHI BD2F) Pompa air Vibrator Roller Tandem Roller 6 - 8 ton Alat Bantu Tukang Satuan hari hari jam hari jam jam jam jam hari jam jam jam jam hari Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Harga Sewa 45,000.00 55,000.00 115,000.00 1,200,000.00 25,000.00 47,000.00 82,000.00 19,000.00 180,000.00 260,000.00 15,000.00 150,000.00 135,000.00 45,000.00

Daftar Harga Satuan Wilayah Jawa Tengah Edisi Mei Tahun 2010

Tabel 5.6 Analisa Harga Satuan Upah Tenaga Kerja

No. 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1

Tenaga Kerja Juru Ukur Pembantu Juru Ukur Kepala Tukang Batu Kepala Tukang Kayu Kepala Tukang Besi Kepala Tukang Cat Mandor Pekerja Operator Pembantu Operator Satpam/Penjaga Malam Tukang Batu Tukang Kayu Tukang Besi Tukang Cat Tukang Gali Tukang Las

Satuan Hari Hari Hari Hari Hari Hari Hari Hari Hari Hari Hari Hari Hari Hari Hari Hari Hari Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Upah 45,000.00 33,000.00 45,000.00 45,000.00 45,000.00 45,000.00 43,000.00 31,000.00 37,500.00 32,000.00 30,000.00 40,000.00 40,000.00 40,000.00 40,000.00 30,000.00 37,000.00

Daftar Harga Satuan Wilayah Jawa Tengah Edisi Mei Tahun 2010

BAB VI PENGENDALIAN PROYEK

6.1 Pendahuluan Pengendalian mutu sebagai salah satu indikator dalam tahapan pelaksanaan suatu proyek untuk mengetahui sejauh mana hasil pekerjaan yang dilaksanakan pihak kontraktor. Pengendalian mutu ini sangat penting karena merupakan salah satu syarat untuk dapat diterimanya hasil pekerjaan oleh pemilik proyek, sehingga diharapkan hasil pekerjaan ini benar-benar baik, akurat dan memenuhi persyaratan teknis yang telah ditentukan. Adapun pengendalian pelaksanaan yang dilaksanakan meliputi : (1) pengendalian waktu,

(2) pengendalian biaya, (3) pengendalian tenaga kerja, alat dan bahan, (4) pengendalian mutu, (5) pengendalian administrasi.

6.2

Pengendalian Waktu Pengendalian waktu sangatlah penting untuk mengontrol pelaksanaan

proyek agar tidak terjadi penyimpangan terhadap waktu yang telah direncanakan atau ditetapkan sebelumnya. Pengendalian teradap waktu ini pada umumnya dilakukan dengan cara membuat time schedule (rencana kerja), kurva S dan Net Work planning.

a.

Network Planning Network planning adalah gambar yang telah memperlihatkan susunan urutan pekerjaan dan angka ketergantungan antara kegiatan satu dengan yang lainnya beserta rencana waktu pelaksanaan yang dapat berupa lintasan kritis atau bukan. Lintasan kritis adalah lintasan terpanjang yang menentukan waktu pelaksanaan proyek, karena beragam pekerjaan yang harus diselesaikan dalam suatu proyek dengan waktu dan biaya yang

VI-1

terbatas maka untuk menentukan urutan pekerjaan diperlukan Network Planning. b. Kurva S (Time schedule) Kurva S merupakan gambaran hubungan antara kemajuan pekerjaan dalam persen dalam sumbu ordinat dan waktu pelaksanaan dalam satuan waktu pada sumbu absis. Dengan kurva S dapat diketahui presentasi kemajuan atau kemunduran proyek dan juga untuk menentukan terjaminnya dalam pembayaran. Dengan adanya time schedule, kurva S dan Net Work Planing tersebut, diharapkan penyedia barang atau jasa akan dapat mengontrol pelaksanaan proyek sehingga faktor-faktor yang menimbulkan keterlambatan penyelesaian pekerjaan dapat dihindari.

6.3

Pengendalian Biaya Pengendalian ini biasanya dilakukan untuk ongkos- ongkos yang mudah

berubah. Pada umumnya pembagian dinyatakan dengan nilai uang dan pembayaran yang menyangkut untuk produksi dan pelayanan. Pembiayaan ini biasanya terdiri dari 3 unsur pokok yaitu : a. Bahan- bahan. Dapat dihitung banyaknya bahan yang dipergunakan dan biaya yang dikeluarkan. b. Buruh atau tenaga kerja. Dapat dihitung jam kerja yang dipakai dan biaya yang dikeluarkan. c. Peralatan. Dapat dihitung dari jumlah dan jenis peralatan yang dipakai serta biaya sewa, perawatan dan pemeliharaannya. Pengendalian biaya dilakukan terhadap : a. pengeluaran dibandingkan dengan rencana pembiayaan, b. penilaian kerja yang efektif, dihitung dalam biaya tenaga kerja dan ongkos peralatan, c. biaya pelaksanaan sehemat mungkin, mengurangi adanya pengeluaran sia- sia (penghamburan).

VI-2

6.3.1. Cara Pembayaran Dalam pelaksanaan pembangunan pilar Jembatan Grompol ini, cara pembayaran dilakukan dengan sistem Monthly Certificate (MC) atau Sertifikat bulanan sesuai dengan Rencana Kerja dan Syarat yang ada di dalam perencanaan. Sedangkan syarat–syarat sistem pembayaran Monthly Certificate (MC) sebagai berikut : 1. Kontrak yang dilaksanakan adalah Kontrak Harga Satuan yang jenis pekerjaannya terutama terdiri dari jenis–jenis pembayarannya berdasarkan pengukuran hasil pekerjaan dan harga satuan, selain itu jenis–jenis pekerjan tertentu ditagihkan sebagai jenis pekerjaan dengan Harga Total Tetap (Lump sum). 2. Pelaksanaan pembayaran pekerjaan dilaksanakan berdasarkan jumlah prestasi pekerjaan sebagaimana tercantum dalam Sertifikat Bulanan atau Monthly Certificate (MC). 3. Pengajuan MC dilakukan tiap bulan pada setiap tanggal 25 (dua puluh lima). 4. Pembayaran uang muka. a. Penyedia barang atau jasa mengajukan permohonan pengambilan uang muka secara tertulis kepada pengguna barang dan jasa disertai dengan remcana penggunaan uang muka untuk melaksanakan pekerjaan sesuai kontrak. b. Pengguna barang/jasa sudah harus mengajukan surat permintaan pembayaran untuk permohonan tersebut pada butir 1) yang nilainya paling tinggi sesuai dengan yang ditetapkan dalam kontrak, paling lambat 7 (tujuh) hari setelah jaminan uang mukan diterima dari penyedia barang dan jasa. c. Besarnya jaminan uang muka harsu bernilai sekurang-kurangnyasama dengan jumlah uang muka yang diberikan. d. Jaminan uang muka harus diterbitkan oleh bank umum atau perusahaan asuransi yang mempunyai program asuransi kerugian (surety bond) dan harus direasuransikan sesuai dengan ketentuan menteri keuangan.

VI-3

e. Pengembalian uang muka diperhitungkan berangsur-angsur secara proporsional pada setiap pembayaran prestasi pekerjaan dan paling lambat harus lunas pada saat pekerjaan mencapai prestasi 100 % (seratus persen). f. Untuk kontrak tahun jamak (multi years) nilai jaminan uang muka secara bertahap dapat dikurangi sesuai pencapaian prestasi pekerjaan. Kontraktor dapat memohon pembayaran uang muka sebesar 20 % (dua puluh prosen) dari nilai kontrak dengan syarat : a. Kontraktor harus menyerahkan Jaminan Uang Muka yang nilainya sama atau lebih besar dari Jumlah Uang Muka. b. Jaminan Uang Muka berupa Jaminan Bank/Lembaga Keuangan sesuai peraturan yang berlaku dan mulai berlaku sejak tanggal pembayaran uang muka sampai selesai pekerjaan. c. Pembayaran kembali uang muka dilakukan dengan pemotongan dari Sertifikat Bulanan dan harus lunas seluruhnya pada saat Serah Terima Sementara Pekerjaan/Serah Terima Pertama (PHO). d. Uang muka tidak dapat diambil apabila pengajuan uang muka sampai melebihi penarikan/permohonan pembayaran pertama. 5. a. Biaya pemeliharaan sebesar 5 % (lima persen) dari Nilai Kontrak dapat dibayarkan apabila masa pemeliharaan telah dilakukan dan hasil pekerjaan dinyatakan oleh pemilik masih dalam keadaan baik saat diserahkan untuk kedua kalinya atau dapat dibayarkan setelah prestasi fisik mencapai 100 % (Penyerahan Pekerjaan Pertama/PHO ) dan kontraktor telah menyerahkan jaminan pemeliharaan berupa Jaminan Bank/Lembaga Keuangan sesuai dengan peraturan yang berlaku sebesar 5 % dari nilai kontrak. b. Apabila ternyata masa pemeliharaan berakhir melebihi tahun anggaran, maka jaminan pemeliharaan sebesar 5 % harus berupa jaminan yang dikeluarkan oleh Bank Pemerintah. c. Apabila ayat b tersebut terjadi, namun jaminan tidak dikeluarkan oleh Bank Pemerintahan namun Jaminan Pemeliharaan 5 % dari Lembaga Keuangan non Bank pemerintahan, maka uang yang diambil oleh Pihak Kedua dimasukkan/dititipkan pada Rekening Bendaharawan Proyek dan dapat diambil oleh Pihak Kedua setelah pekerjaan secara riil dilaksanakan

VI-4

pemeliharaan yang disertai dengan Berita Acara Serah Terima Kedua (FHO).

6.4

Pengendalian Tenaga Kerja, Alat dan Bahan Pengendalian tenaga kerja, alat dan bahan dalam suatu pelaksanaan

pekerjaan memegang peranan yang sangat penting dalam menunjang kesuksesan pekerjaan, tanpa adanya pengendalian terhadap ketiga unsur tersebut maka kemungkinan besar akan terjadi kemunduran pelaksanaan proyek yang dapat merugikan penyedia barang dan jasa.

6.4.1 Pengendalian Tenaga Kerja Tenaga kerja merupakan unsur utama dalam pelaksanaan suatu proyek. Semakin besar pekerjaan yang dilaksanakan semakin banyak jumlah pekerja yang dibutuhkan dan semakin semakin banyak memerlukan perhatian. Pengendalian tenaga kerja dilakukan terhadap jumlah tenaga kerja yang diperlukan untuk setiap pekerjaan dan cara kerjanya. Untuk mengendalikan hal tersebut diperlukan adanya schedule tenaga kerja serta pengawasan pelaksanaan kerja dan pemeriksaan terhadap hasil pekerjaannya.

6.4.2

Pengendalian Alat Pengendalian alat dilakukan dengan cara membuat schedule alat,

sehingga akan dapat diketahui kapan alat akan digunakan. Schedule alat ini berisian alat – alat yang digunakan dalam proyek serta waktu alat tersebut digunakan. Pengendalian alat dilakukan baik terhadap pengoperasiannya maupun perawatan atau pemeliharaannya . Untuk pengoperasiannya, pengendalian dilakukan terhadap jam kerja alat dan hasil yang diproduksi alat tersebut serta cara pengoperasian alat harus diperhatikan. Dalam pengendalian ini bagian mekanik bertanggung jawab untuk memperbaiki setiap peralatan yang mengalami kerusakan. Selain itu mandor juga harus mengisi form peminjaman peralatan dan setiap sore sebelum jam kerja selesai harus dikembalikan dan

VI-5

dibersikan. Apabila ternyata diperlukan pembelian suku cadang maka harus mengisi form pembelian suku cadang rangkap dua untuk bagian keuangan dan arsip. Bagian mekanik juga harus mengecek kebutuhan bahan bakar dan pelumas dengan cara mengisi form bahan bakar dan pelumas (untuk perawatan atau pemeliharaannya, dibuat suatu laporan pemeliharaan dan perbaikan peralatan dari mekanik serta laporan penggunaan suku cadang, bahan bakar dan pelumas).

6.4.3

Pengendalian Bahan Pengendalian bahan dilakukan terhadap jumlah atau biaya bahan

yang diperlukan untuk setiap pekerjaan, waktu penyerahan bahan yang paling lambat dan cara penyimpanan bahan. Biaya bahan biasanya mencapai separuh dari biaya proyek keseluruhan, sedang keterlambatan dalam mendapatkan bahan dapat menyebabkan pergeseran program. Penyimpanan bahan harus

diperhatikan untuk menjaga kualitas dan kuantitas bahan. Dalam mengontrol tenaga kerja, alat dan bahan, kontraktor dapat membuat : a. Daftar pemeriksaan barang. Adalah daftar yang harus diisi ketika ada alat atau bahan keluar dari proyek. Orang yang mengisi daftar penerimaan menulis namanya dan membubuhkan tanda tangan di bawahnya. b. Bon pengeluaran barang. Adalah daftar yang dipakai untuk mengeluarkan alat maupun bahan bangunan dari gudang yang diisi dan ditandatangani oleh si penerima, pemimpin buruh bangunan, kepala gudang dan pembukuan proyek.

VI-6

Form. 1. Bon Pengeluaran Barang.
BON PENGELUARAN BARANG No Nama Barang Jumlah PEKERJAAN : HARI TANGGAL Satuan : : Catatan

Menyetujui

Penerima :

Kepala suku cadang

c.

Bon peminjaman atau pengembalian alat. Kartu diisi sesuai dengan alat yang dipinjam dan ditandatangani oleh kepala gudang proyek dan pembawa. Dibuat rangkap tiga, yang pertama untuk si penerima, yang kedua untuk arsip gudang, yang ketiga untuk kantor. Kartu harus disimpan untuk mengecek kelengkapan alat saat alat akan dikembalikan.

Form. 2. Bon Peminjaman / Pengembalian Alat
BON PEMINJAMAN / PENGEMBALIAN ALAT PROYEK : No Nama alat Jumlah DARI GUDANG : Catatan

VI-7

Pinjaman alat tanggal Diserahkan oleh :

Diangkut dengan Pembawa Diterima

(..........................)

(......................)

(......................)

Pengembalian tanggal Diserahkan oleh :

Diangkut dengan Pembawa Diterima

(..........................)

(......................)

(......................)

d.

Kartu peminjaman suku cadang. Kartu ini dipakai untuk meminta suku cadang peralatan dari gudang atau bengkel pemeriksaan. Setiap permintaan suku cadang harus disusun pada suatu kartu khusus. Daftar tersebut harus diisi oleh kepala bengkel, diperiksa oleh pengawas proyek, disetujui oleh kepala gudang dan ditandatangani oleh ketiga orang tersebut.

Form. 3. Kartu Permintaan Suku Cadang
KATU PERMINTAAN SUKU CADANG No Nama dan Kode Alat No. Suku Cadang Nama Suku Cadang Jumlah Keterangan

VI-8

MENYETUJUI

Penerima

Koordinator Alat

e.

Pemakaian bahan bakar atau pelumas. Pengontrolan penggunaan bahan bakar atau pelumas dilakukan dengan bon pemakaian bahan bakar dengan laporan pemakaian harian bahan bakar. Bon pemakaian bahan bakar ini dipakai untuk meminta bahan bakar dari gudang bahan bakar. Sebagai acuan terhadap kontrol tersebut, pelaksana membuat suatu rencana penyediaan dan pengguanaan alat. Form. 4. Bon Pemakaian Bahan Bakar / Pelumas
KARTU PEMAKAIAN BAHAN BAKAR / PELUMAS

No

Nama dan Kode kendaraan

Nama bahan Bakar / pelumas

Kualitas

kuantitas

Satuan

MENYETUJUI Kepala Gudang Penerima

(........................)

(.................)

6.5

Pengendalian Mutu Pekerjaan Selama proyek berlangsung, pelaksana harus selalu mengadakan

pengendalian terhadap mutu pekerjaan yang dilakukannya. Pengendalian ini dilakukan untuk memperoleh hasil pekerjaan sesuai dengan spesifikasi teknis yang disebutkan dalam rencana kerja dan syarat-syarat. Pengendalian mutu pekerjaan dilakukan dengan cara melaksanakan pengujian-pengujian terhadap

VI-9

pekerjaan-pekerjaan struktur yang merupakan titik berat proyek dan mempunyai nilai ekonomi tinggi. Pengujian-pengujian yang dilakukan oleh pelaksana selama proyek berlangsung adalah sebagai berikut : a. Pengujian pekerjaan beton Pada pekerjaan beton dilakukan pengujian : 1. Besi tulangan dengan uji tarik besi beton. 2. Pembuatan Mix Design. 3. Kemudahan pekerjaan dengan uji Slump Test. 4. Kekuatan beton dengan uji kuat tekan beton. Cara atau prosedur pengujian pada pekerjaan beton adalah sebagai berikut : 1. Uji Tarik Besi Beton. Tujuan : 1. Menentukan batas ulur (perubahan dari keadaan elastis ke plastis). 2. Menentukan batas maksimum baja tulangan mempu menerima beban tarik. 3. Menentukan besar regangan dari tulangan setelah penarikan sampai putus. Alat yang digunakan : 1. mesin uji tarik, 2. mikrometer, 3. jangka sorong, 4. alat pemotong baja, 5. roll, 6. palu/pemukul, 7. penitik. Benda uji diambil dari baja tulangan yang dipakai di lapangan, tiap diameter dipotong sepanjang 0,15 m sebanyak 1 buah mewakili keseluruhan batang tulangan dengan diameter sama Prosedur pelaksanaan pengujian : 1. Memotong baja tulangan sepanjang 0,15 m dari batang tulangan yang mewakili keseluruhan batang tulangan.

VI-10

J

L0 P Gambar 5.1 Batang uji

J

Keterangan : Lo = 8d = panjang ulur (mm) J = 9d = panjang bagian yang dijepit (mm) P = 8d + (2 x 9d) = panjang batang uji (mm) 2. Pengukuran diameter baja tulangan polos dilakukan di tiga tempat pada bagian panjang ulur, masing- masing tempat diukur dua kali yaitu d1 dan d2, kemudian dihitung rata- ratanya. Diameter batang ditetapkan diameter terkecil. 3. Untuk baja tulangan berprofil, rumus diameter yang digunakan adalah : dp = 11,78 x g Keterangan : dp = diameter tulangan profil (mm) g = berat per satuan panjang tulangan (kg/mm)

4. Memberi tanda pada titik tengah benda uji. 5. Mengukur panjang ½ Lo ke arah kanan dan kiri dari titik tengah panjang benda uji. 6. Memberi tanda pada setiap panjang ¼ Lo menggunakan penitik. 7. Mempersiapkan mesin uji tarik dan peralatan yang dibutuhkan. 8. Menjepit kedua ujung benda uji pada alat penjepit mesin uji tarik. 9. Menarik benda uji pada alat penjepit dengan kecepatan tarik 1 kg/mm2 tiap detik dan mencatat besarnya beban (Q) pada dial gauge ketika batang uji melewati batas elastis (saat pertama kali jarum penunjuk memperlihatkan penghentian gerakan sementara). 10. Menambah beban sampai batang tulangan putus dan mencatat beban yang dicapai (P). 11. Mengukur panjang batang setelah batang ditarik Lu berdasarkan Lo dan mencatat hasil pengujian pada tabel. Setelah pengujian selesai maka diteruskan dengan perhitungan

berdasarkan hasil pengujian dengan ketentuan :

VI-11

Batas ulur =

Q kg/mm2 So P kg/mm2 So

Kekuatan tarik = Regangan =

Lu − Lo x100% Lo

Keterangan : Q = beban pada batas ulur (kg). P = beban maksimum (kg/mm2). So = luas penampang batang tulangan (mm2). Lu = panjang batang setelah ditarik (mm). Lo = panjang batang mula- mula (mm) . 12. Menggambar grafik pengujian kuat tarik Batas ulur yang terlihat dalam grafik kuat uji tarik dilakukan berdasarkan batas regangan 0,2 %

Alat uji tarik baja tulangan

Gambar 6.3

Alat uji tulangan

VI-12

2. Mix Design. Persyaratan umum yang harus dipenuhi dalam mix design adalah : 1. proporsi campuran beton harus menghasilkan beton yang memenuhi syarat, 2. kekentalan yang memungkinkan pekerjaan beton (penuangan, pemadatan dan perataan) dengan mudah dapat mengisi acuan dan menutup permukaan secara serba sama, 3. beton yang dibuat harus menggunakan beton agregat normal tanpa bahan tambahan. Pemilihan proporsi campuran beton harus dilaksanakan menurut ketentuan-ketentuan sebagai berikut : 1. rencana campuran beton ditentukan berdasarkan hubungan antara kuat tekan beton dan faktor air semen, 2. untuk beton dengan nilai f'c lebih dari 20 Mpa, proporsi campuran coba serta pelaksanaan produksinya harus didasarkan pada penakaran berat 3. untuk beton dengan nilai f'c hingga 20 Mpa, pelaksanaan produksinya boleh menggunakan penakaran volume. Langkah-langkah pembuatan rencana campuran beton normal : 1. 2. 3. 4. 5. 6. diambil kuat tekan beton yang disyaratkan f''c pada umur tertentu hitung deviasi standart hitung nilai tambah hitung kuat beton rata-rata yang ditargetkan tetapkan jenis semen tentukan jenis agregat kasar dan agregat halus, agregat ini dapat dalam bentuk dipecahkan (pasir/koral) atau dipecahkan 7. 8. 9. tentukan faktor air semen tetapkan faktor air semen maksimum tetapkan slump

10. tetapkan ukuran agregat maksimum 11. tentukan nilai kadar air bebas

VI-13

12. hitung jumlah semen yang besarnya kadar semen adalah kadar air bebas dibagi dengan faktor air semen 13. jumlah semen maksimum jika tadak ditetapkan, dapat diabaikan 14. tentukan jumlah semen seminimal mungkin 15. tentukan susunan besar butir agregat halus 16. tentukan persentasi pasir 17. hitung berat jenis relatif agregat 18. tentukan berat jenis beton 19. hitung kadaragregat gabungan yang besarnya adalah berat jenis beton dikurangi jumlah kadar semen dan kadar air bebas 20. hitung kadar agregat halus yang besarnya adalah hasil kali presentasi pasir 17 dengan agregat gabungan butir 20 21. hitung kadar agregat kasar yang besarnya adalah kadar agregat gabungan butir 20 dikurangi kadar agregat halus butir 21 22. koreksi proporsi campuran 23. buat campuran uji, ukur dan catat besarnya slump serta kekuatan tekan yang sesungguhnya. 3. Slump Test. Pelaksanaan slump test bertujuan untuk mengetahui kekuatan adukan beton sehingga jika tidak ada kesesuaian dengan kenyataan yang sebenarnya, maka kadar air bebas dapat segara diubah sesuai dengan slump yang diinginkan. Pada proyek ini, pengujian slump dilakukan 36 kali. Dalam menentukan kekentalan beton harus disesuaikan dengan : Cara pengangkutan atau transportasi adukan beton ketempat pengecoran, Cara pemadatan beton pada saat pengecoran, Jenis konstruksi yang bersangkutan, Kerapatan tulangan, Cuaca dan keadaan tempat pengecoran. Kekentalan adukan beton tergantung pada beberapa hal, yaitu : Nilai faktor air semen, perbandingan antara berat air dan berat semen, Jumlah dan jenis semen,

VI-14

Jenis dan susunan agregat, Menggunakan bahan – bahan pembantu. Bahan yang akabn digunakan dalam pengujian slump ini berupa adukan beton yng akn digunakan untuk pengecoran yang diambil langsung dari truck readymix sebelum pengecoran dilakukan. Alat yang digunakan adalah : 1. kerucut abram, 2. alas untuk pembuatan beton dalam keadaan rata, horisontal, bersih dan tidak menyerap air, 3. tongkat baja dengan diameter 16 mm dan panjang 60 cm dengan ujung bulat, 4. meteran, ember, sendok spesi dan stop watch. Prosedur pelaksanaan pengujian slump test antara lain :

1. Kerucut abram dipersiapkan dan diletakkan pada bidang alas yang rata, bersih dan tidak menyerap air. 2. Adukan beton dituangkan langsung dari molen ke ember. 3. Kerucut abram diisi dengan adukan beton dalam tiga lapis dan masing-masing lapisan ditusuk-tusuk dua puluh lima kali dengan menggunakan tongkat baja diameter 16 mm dan panjang 60 cm. 4. Lapis pertama setinggi 1/3 tinggi kerucut 5. lalu ditusuk – tusuk dua puluh lima kali dengan menggunakan tongkat baja berdiameter 16 mm dan panjang 60 cm 6. Lapis kedua setinggi 2/3 tinggi kerucut 7. lalu ditusuk – tusuk dua puluh lima kali dengan menggunakan tongkat baja berdiameter 16 mm dan panjang 60 cm

VI-15

8. Lapis ketiga setinggi kerucut 9. lalu ditusuk – tusuk dua puluh lima kali dengan menggunakan tongkat baja berdiameter 16 mm dan panjang 60 cm 10. Setelah bidang atasnya disipat rata dibiarkan selama 30 detik, kemudian kerucut diangkat vertikal ke atas dengan hati-hati. 11. Cetakan diletakkan dalam adukan, mistar dipasang dan diukur penurunannya terhadap tinggi semula dengan meteran. Hasil pengukuran ini disebut slump test yang merupakan ukuran kekentalan adukan beton.

4. Tes Kuat Tekan Beton. Tujuan : - Untuk mengetahui patah kokoh/kekuatan tekan karakteristik. Kekuatan tekan karakteristik yaitu kekuatan tekan dimana dari sejumlah hasil pemeriksaan benda uji kemungkinan adanya kekuatan tekan yang kurang dari itu terbatas hanya 5% saja toleransinya. Sedangkan yang dimaksud kekuatan beton adalah kekuatan yang diperoleh dari benda uji silinder yang berukuran t = 30 cm dan Ø 15 cm pada umur 28 hari, yang kemudian kuat tekannya dibandingkan dengan benda uji kubus dengan perbandingan kubus : silinder = 1,00 : 0,83. Untuk mengetahui mutu beton dapat dilihat dalam tabel perbandingan kekuatan beton pada berbagai umur adalah sebagai berikut : Tabel 5.1 Perbandingan Kekuatan Beton

VI-16

Umur beton (hari) Semen portland biasa Semen portland dengan kekuatan tinggi

3 0,40

7 0,65

14 0,88

21 0,95

28 1,00

90 1,20

395 1,95

0,55

0,75

0,90

0,95

1,00

1,15

1,20

Alat yang digunakan : 1. mesin penekan,, 2. cetakan silinder dari baja diameter 15 cm dan tinggi 30 cm, 3. tongkat baja diameter 16 mm, panjang 60 cm dengan bagian ujung bulat, 4. palu karet, 5. timbangan, 6. tangki perendam ( curing tank ), 7. ember dan sendok spesi. Prosedur pelaksanaan tes kuat tekan beton adalah sebagai berikut : 1. Cetakan silinder beton disiapkan, dibersihkan lalu bagian dalamnya diolesi dengan minyak. 2. Cetakan silinder diisi dengan adukan beton lapis demi lapis yang masing-masing dengan tebal 1/3 tinggi silinder. Setiap lapisan ditusuktusuk dengan tongkat baja 25 kali. 3. Meratakan bagian permukaan beton. 4. Mendiamkan beton dalam cetakan selama 24 jam dan diletakkan di tempat yang bebas getaran serta ditutup dengan bahan yang kedap air. 5. Membuka cetakan setelah 24 jam, kemudian benda uji dimasukkan ke dalam tangki perendam yang berisi air hingga batas waktu pengujian. 6. Sebelum diuji tekan, benda uji ditimbang. 7. Meletakkan benda uji pada mesin penekan dan jalankan mesin hingga benda uji pecah, lalu membaca penunjuk manometer. Perhitungan : Kuat tekan beton =
P (kg/cm2) A

VI-17

Keterangan : P = beban maksimum (kg) A= Luas bidang tekan ( cm2) Rumus perhitungan karakteristik beton

σbi =

P kA

σbm =
SD =

σbi
n

Σ(σbi − σbm) 2 n −1

σbk = σbm −1,64 SD (kg / cm 2 )
Keterangan :

σ bi σ bm
SD

= tegangan hancur beton individu (kg/cm2) = tegangan hancur beton rata-rata (kg/cm2) = Standart Deviasi (kg/cm2) = Kekuatan tekan karakteristik beton (kg/cm2)

σ bk

k = konversi umur pengujian

VI-18

U JI K U A T T EK A N B ET O N

S ia p k a n b a h a n d a n a l a t y a n g d ip e r l u k a n , b e r u p a k e r u c u t A b r a m s , p l a t b e s i, tongkat pem adat.

S e t e l a h 2 4 ja m c e t a k a n d il e p a s d a n b e n d a u ji d ik e l u a r k a n

s e t e la h d i r e n d a m b e n d a u ji d i d ia m k a n s e l a m a 2 4 ja m

B e n d a U ji d i r e n d a m d a l a m b a k p e r e n d a m ( C u r in g T a n k )

B e n d a u ji d it e k a n d e n g a n k e c e p a t a n 2 - 1 0 ^

Gambar 6.2 Uji Kuat Tekan Beton

VI-19

b. Pengujian Kepadatan tanah.
Pada pekerjaan tanah akan dilakukan pengujian : 1. Bahan urugan di laboratorium dengan uji Proctor. 2. Kepadatan tanah di lapangan dengan uji Sand Cone. Cara atau prosedur pada pengujian – pengujian tersebut adalah sebagai berikut :

1. Test Proctor.
Tujuan dari tes ini adalah : 1. Untuk menentukan hubungan antara kadar air (W) dan kepadatan (γd) dari suatu tanah yang dipadatkan dengan menggunakan pemadatan standar. 2. Menentukan besarnya W optimum dan γd maksimum. Peralatan yang digunakan : 1. cetakan standar berbentuk silinder dengan diameter 101,6 mm dan tinggi 116,4 mm, 2. penumbuk standar dengan diameter 50,8 mm, berat 2,5 kg dan tinggi jatuh 304,8 mm, 3. gelas ukur kapasitas 500 ml, 4. ayakan no. 4 (4,75 mm), 5. extruder, 6. mixer dan skraper, 7. oven, 8. palu karet, 9. kantong plastik, 10. spatula. Prosedur pelaksanaan pengujian tes proctor : 1. Mengeringkan sampel tanah bila sampel tanah yang diterima dari lapangan masih dalam keadaan lembab hingga menjadi gembur. Pengeringan dapat dilakukan di udara atau memakai oven dengan suhu maksimum 60oC. 2. Menumbuk gumpalan- gumpalan tanah dengan palu karet dan dijaga butiran aslinya tidak sampai hancur.

VI-20

3. Menyaring tanah yang telah ditumbuk dengan ayakan no. 4, dan mengambil sampel tanah yang lolos ayakan sebanyak 5 kg. 4. Benda uji dibagi menjadi enam bagian dan tiap- tiap bagian dicampur dengan air yang ditentukan perbandingannya lalu diaduk sampai merata (± 3 menit) memakai mixer. Tiga bagian dengan kadar air kira- kira di bawah optimum. Tiga bagian dengan kadar air kira- kira di atas optimum.

Perbedaan kadar air dari masing- masing benda uji antara 1-3 %. 5. Masing- masing benda uji dimasukkan ke dalam kantong plastik dan diberi tanda mengenai persentase kadar airnya dan dibiarkan selama 24 jam agar kadar airnya merata. 6. Mengeringkan lalu menimbang cetakan dengan keping alasnya dengan ketelitian 1 gram (W1). 7. Cetakan, alas dan leher disatukan dan diolesi dengan sedikit minyak dan ditempatkan pada landasan yang kokoh. 8. Mengambil salah satu dari keenam benda uji lalu diaduk serta masukkan ke cetakan untuk dipadatkan dengan langkah sebagai berikut: tanah dipadatkan dalam 3 lapisan dengan perbedaan tebal masingmasing lapisan tidak lebih dari 0,5 cm, pada tiap- tiap lapisan dilakukan penumbukan sebanyak 25 kali dengan penumbuk standar, jumlah tanah yang diperlukan harus diberi kelebihan.

9. Melepas leher cetakan lalu memotong kelebihan tanah dengan skraper hingga permukaan tanah tingginya sama dengan permukaan cetakan. Jika terdapat lubang- lubang, diisi lagi dengan butiran- butiran halus dari benda uji yang sama. 10. Menimbang cetakan, keping alasnya beserta tanah di dalamnya dengan ketelitian 1 gram (W2). 11. Mengeluarkan benda uji dari cetakan dengan extruder lalu mengambil sedikit tanah untuk menentukan kadar airnya (w). 12. Melakukan prosedur yang sama terhadap benda uji ynag lainnya.

VI-21

Data percobaan : Berat isi tanah basah : γ = Berat kering : γd =
γ
(1 + w)

W 2 − W1 gram/cm3 V

gram/cm3.

Keterangan : W1 = berat cetakan + keping alas (gram). W2 = berat cetakan + keping alas + tanah (gram). V = volume cetakan (cm3).

VI-22

P S PA S M LE T N H ER IA N A P A A

SA P A M LE

tim bangan
SM A A PLE

Saring tanah kering dengan ayakan no 4(4 m ,75), asukkan ke dalam kantong plastik dan beri label

Tim S pel tanah tersebut, bang am 6 buah @5 kg,

SA PLEA M

Ham parkan tanah dalamtalam tam air dengan kadar air yang bervariasi , bah pada m asing-m benda uji, m asing asukkan tanah tersebut ke dalamkantong plastik san diam + 24 jamsam airnya m kan pai erata

VI-23

PERSIAPAN SAMPLE TANAH

timbangan

Timbang cetakan dan plat landasan

Masukkan sample tanah ke dalam cetakan dalam 3 (tiga) lapis, tiap lapis dipadatkan 25 x

Lepaskan leher (colar), ketinggian tanah tidak boleh melebihi 0,6 cm

Buang kelebihan tanah diatas colar, dan ratakan dengan straight edge

timbangan

Timbang cetakan dan plat landasan + tanah

Keluarkan sample dengan extruder dan potong menjadi dua bagian untuk menentukan kadar airnya

Gambar 6.1 Persiapan Sampel Tanah

VI-24

2. Sand Cone Test.
Setelah pekerjaan pemadatan di lapangan dilaksanakan maka untuk mengetahui mutu pemadatan dilakukan pemeriksaan terhadap derajat kepadatannya, dimana semakin tinggi derajat kepadatannya makin baik mutu pemadatan yang dicapai. Yang dimaksud dengan derajat kapadatan (D) adalah prosentase perbandingan antara kepadatan tanah di lapangan dengan kepadatan standar. Sebagai kepadatan standar adalah D maksimum yang diperoleh dari percobaan pemadatan di laboratorium sehingga derajat kepadatan dapat pula dinyatakan sebagai : D=
γd lapangan x 100% γd maksimum laboratorium

Kepadatan tanah di lapangan dapat diketahui apabila kita mengetahui berat isi basah dan kadar air tanah tersebut. =
m 1+ w

Sebagai salah satu cara untuk menentukan m menentukan di lapangan adalah dengan membuat lubang kecil pada tanah yang dipadatkan, selanjutnya dicari tanah hasil galian lubang dan volume lubang galian. =
Berat tanah (w) Volume tanah (v) (gr/cm2 )

berat tanah galian dapat diketahui dengan menimbang langsung tanah hasil galian tersebut (w tanah), yang menjadi masalah adalah bagaimana mengetahui volume lubang galian karena bentuk lubang biasanya tidak beraturan . Untuk itu salah satu cara pengukuran volume adalah dengan mengisi pasir kwarsa ke dalam lubang galian hingga penuh, dengan menggunakan alat sand cone, yang terdiri dari sebuah botol berisi pasir kwarsa yang dilengkapi dengan corong dan kran. Apabila kita mengetahui berat pasir untuk mengisi lubang hingga penuh (w pasir) dan berat satuan pasir maka volume lubang dapat ditentukan sebagai berikut :

VI-25

Volume lubang =

w pasir pasir

Dengan demikian besarnya berat isi basah dari tanah yang dipadatkan dapat diketahui. =
w tanah volume lubang

atau

=

w tanah x pasir w pasir

Peralatan yang digunakan : 1. tabung sand cone kapasitas kira- kira 4 liter, 2. tabung kalibrasi pasir diameter 10,04 cm dengan tinggi 15,04 cm, 3. pelat dasar untuk corong pasir ukuran 30,48 x 30,48 cm dengan lubang di tengah dengan diameter 10,40 cm, 4. palu, kuas, sendok, pahat dan alat kadar air, 5. timbangan kapasitas 10 kg ketelitian 1 gram, 6. timbangan kapasitas 500 kg dengan ketelitian 0,1 gram, 7. pasir kwarsa dalam keadaan bersih dan kering. Prosedur pelaksanaan pengujian sand cone test : 1. Menentukan isi botol pasir. Timbang alat (botol + corong) = W1 gram. Meletakkan alat dengan botol dibawah, buka kran dan isi dengan air jernih sampai penuh di atas kran. Menimbang alat berisi air (berat air = isi botol pasir) = W2 gram. Melakukan langkah pada dua point di atas sebanyak 3 kali dan ambil rata- rata hasilnya, perbedaan hasilnya tidak boleh melebihi 3 cm3. 2. Menentukan berat isi pasir. Meletakkan alat dengan botol di bawah pada dasar yang rata, tutup kran dan isi corong pelan- pelan dengan pasir. Membuka kran, isi botol sampai penuh dan jaga agar selama pengisian corong selain terisi paling sedikit setengahnya. Tutup krannya, timbang alat berisi sisa pasir (W3). Lakukan langkah- langkah di atas sebanyak 3 kali dan ambil harga rata- ratanya.

VI-26

3. Menentukan berat pasir dalam corong. Isi botol dengan pasir secukupnya dan timbang (W4). Meletakkan alat dengan corong di bawah pada plat berlubang pada dasar yang rata. Membuka kran pelan-pelan sampai pasir berhenti mengalir. Menutup kran, menimbang alat berisi sisa pasir (W5). Menghitung berat pasir yang ada dalam corong (W4 – W5). Melakukan langkah- langkah di atas sebanyak 3 kali dengan W4 yang berbeda-beda.

4.

Menentukan berat isi tanah. - Isi botol dengan pasir secukupnya. - Meratakan permukaan tanah yang akan diperiksa kepadatannya. Meletakkan plat berlubang pada permukaan yang telah rata tersebut dan kokohkan dengan paku pada keempat sisinya. - Menggali lubang sedalam 10 s/d 15 cm. - Seluruh tanah hasil galian dimasukkan ke dalam tabung yang tertutup yang telah diketahui beratnya (W9) dan menimbang tabung dan tanah (W8). - Menimbang alat dengan pasir di dalamnya (W6). - Meletakkan alat pada tempat pada point 2 dengan corong ke bawah di atas plat berlubang dan membuka kran pelan-palan, sehingga pasir mengalir, tutup kran kembali dan menimbang alat dengan sisa pasir (W7). Mengambil tanah sedikit dari tabung untuk menentukan kadar air w %.

VI-27

M E N E N T U K A N B E R A T P A S IR D A L A M C O R O N G

B o t o l U ji S a nd Con e

P la t K a ca

+

S ia p k a n t a b u n g S a n d C o n e d a n P la t K a ca

Is i c o r o n g d e n g a n p a s ir h in g g a p e n u h d e n g a n p e la n - p e la n

P la t K a ca t im b a n gan

T im b a n g C o r o n g + p a s ir (w 1)

L e t a k k a n t a b u n g d e n g a n co ro n g d i b a w a h d i a t a s p la t k a ca , b u k a k r a n , d a n t u t u p k e m b a li k ra n s e t e la h a lir a n p a s ir te rh e n ti

T im b a n g t a b u n g + s is a p a s ir d i d a la m t a b u n g (w 2 ), s e h in g g a w 4 = w 1- w 2

VI-28

M E N E N T U K A N B E R A T P A S IR D A L A M T A B U N G K A L IB R A S I

B o t o l U ji S a n d C o n e

P la t K a c a

+

S ia p k a n t a b u n g S a n d C o n e d a n t a b u n g k a lib r a s i, t im b a n g b e r a t kosongnya

m a s u k k a n p a s ir d a la m b o t o l d a n t im b a n g b e r a t n y a

Is i c o r o n g d e n g a n p a s ir h in g g a p e n u h d e n g a n p e la n - p e la n

VI-29

MENENTUKAN BERAT ISI TANAH

Ratakan permukaan tanah yang akan diperiksa kepadatannya, letakkan plat berlubang diatas permukaan tanah tersebut dan kokohkan dengan paku di keempat sisinya

Gali lubang sedalam + 10-15 cm

Masukkan tanah galian kedalam plastik, beri label, dan timbang beratnya

Siapkan botol Sand Cone yang telah diisi pasir, timbang beratnya

Letakkan alat pada lubang dengan corong ke bawah diatas plat berlubang, buka kran pelan-pelan, setelah pasir berhenti mengalir tutup kran kembali dan timbang alat dan sisa pasirnya (w1)

Ambil Sedikit tanah dari plastik untuk penentuan kadar air

VI-30

c. Pengendalian kegagalan konstruksi.
Kegagalan konstruksi di lapangan akan terjadi biasanya terjadi dalam proses pelaksanaan pekerjaan. Terjadinya kegagalan ini dapat disebabkan oleh tidak tepatnya metode yang diterapkan pada waktu pelaksanaan pekerjaan dan juga dari faktor- faktor lain yang berhubungan dengan kondisi alam maupun material yang digunakan. Untuk dapat mengendalikan atau mengatasi terjadinya kegagalan konstruksi sangat dituntut keprofesionalan dari pelaksana lapangan. Setiap tindakan yang diambil oleh pelaksana untuk mengatasi kegagalan harus mendapat persetujuan dari direksi. Pada proyek pekerjaan abutmen jembatan ini ada beberapa langkah yang dapat dilakukan pelaksana untuk mengendalikan kegagalan konstruksi, khususnya konstruksi tiang pancang : 1. Konstruksi beton. Apabila setelah dilakukan pengujian terrnyata hasil uji kuat tekan beton di bawah persyaratan yang ditentukan, langkah- langkah yang dapat dilakukan adalah : - melakukan pembongkaran terhadap konstruksi beton yang tidak memenuhi persyaratan tersebut kemudian melakukan redesain, - mempertebal konstruksi beton yang tidak memenuhi persyaratan tersebut dengan maksud untuk menambah kuat tekan yang ada.

6.6

Pengendalian Administrasi
Dalam pelaksanaan suatu proyek harus ada kegiatan administrasi, sebab

dengan adanya kegiatan administrasi yang baik akan dapat diketahui kemajuan atau kemunduran pekerjaan dari program yang telah dibuat oleh pelaksana. Seorang pelaksana harus menulis pembangunan setiap hari, mengisi notulen pembangunan tersebut dengan pelaksanaan pekerjaan, kemajuan pekerjaan serta hal- hal penting proyek dari awal sampai akhir, hasil rapat dan keputusan- keputusannya dalam pelaksanaan di lapangan berupa : a. Laporan Harian.

VI-31

-

Laporan harian adalah laporan yang mencatat segala kegiatan proyek setiap harinya mulai dari pekerjaan awal sampai pekerjaan akhir selama satu hari secara terus menerus.

Karena laporan harian begitu penting, maka harus diisi dengan teliti oleh mandor dan diperiksa oleh pelaksana lapangan. Yang harus diisi pada laporan harian adalah : b. nama proyek, nama dan keahlian masing- masing buruh, jam kerja pekerja, penggunaan bahan dan alat, jumlah pekerja, bahan, alat, mesin yang digunakan dalam pekerjaan. Laporan Mingguan Laporan ini merupakan gabungan dari laporan harian, dibuat setiap minggu dan memuat tentang waktu pelaksanaan, mutu pelaksanaan dan biaya pelaksanaan proyek dalam satu minggu berikutnya. c. Laporan Bulanan Dibuat dalam sebulan sekali dan merupakan olahan laporan minguan pada bulan tersebut, serta target pelaksanaan pada bulan berikutnya, supaya lebih mudah dalam pengontrolan laporan ini dapat pula digunakan dalam penagihan uang kepada pemilik dalam pembayaran sistem prestasi kerja . d. Laporan Tiga Bulan Dibuat tiga bulan sekali, karena merupakan olahan dari laporan selama tiga bulan, serta target pelaksanaan pada tiga bulan berikutnya, supaya lebih mudah dalam pengontrolan. e. Laporan Akhir Dibuat pada akhir pekerjaan dan memuat semua kegiatan atau pekerjaan yang telah dilakukan, waktu pelaksanaan, mutu dari pekerjaan dan dapat dugunakan dalam penagihan sisa uang kepada pemilik. f. Daftar hadir kerja bulanan. Daftar hadir kerja bulanan harus diisi oleh setiap pekerja. Daftar hadir pekerja bulanan dikumpulkan dan diperiksa oleh pelaksana

VI-32

lapangan dan menjadi pengontrol bagi laporan harian oleh bagian administrasi perusahaan.

6.7

Daftar Pemeriksaan
Daftar pemeriksaan adalah daftar yang dibuat oleh pihak pelaksana untuk

mengetahui dan melakukan pengontrolan terhadap segala sesuatu yang bisa menghambat kelancaran proyek. Daftar pemeriksaan ini dilakukan dalam tiga tahap, yaitu : a. sebelum pekerjaan dimulai, b. selama pekerjaan berlangsung, c. sesudah selesai pekerjaan. Juga disyaratkan bahwa harus petugas yang memenuhi syarat yang ditugasi untuk mengawasi semua kegiatan.

6.7.1 Sebelum Proyek Dimulai
a. Setelah terjadi perjanjian kontrak, dikontrol apakah SPK (Surat Perintah Kerja) sudah diberikan atau belum. b. Apakah pembebasan tanah sudah selesai total. c. Mengurus perijinan dengan instansi yang terkait demi kelancaran proyek. d. e. Membentuk organisasi proyek. Membuat perencanaan lapangan (site plan), mengatur letak direksi keet dan gudang. f. g. h. Melakukan pengukuran. Melakukan pembersihan lapangan/lokasi proyek. Mobilisasi (pendatanganan bahan/material, alat dan tenaga kerja ke lokasi proyek). i. j. k. l. Pembuatan jalan darurat. Pengaturan lalu lintas. Pembongkaran jembatan lama. Persiapan sarana proyek, mensurvey letak direksi keet dan gudang, rambu lalu lintas, papan nama proyek.

VI-33

m. Persiapan dokumentasi dan administrasi. n. Memastikan alat dalam keadaan siap kerja, penyiapan bahan dan material. o. Menyimpan gambar kerja dan gambar rencana.

6.7.2 Selama Pekerjaan Berlangsung
a. b. Bekerja sesuai dengan gambar kerja dan gambar rencana. Gunakan pakaian pelindung yang cukup memadai (terhadap gas beracun, debu, bahan mudah terbakar, reruntuhan dan sebagainya). c. d. e. f. g. h. Menjaga keselamatan kerja. Pelihara dan pergunakan peralatan dengan baik. Gunakan bahan material seefisien mungkin. Gunakan waktu seefisien mungkin. Pengawas dan staf tehnik harus selalu berada di lapangan. Pengoperasian alat- alat berat dan mobil proyek dengan teratur dan baik. i. j. Mengatur lokasi proyek agar proyek berjalan lancar. Periksa konstruksi yang sudah jadi maupun konstruksi yang baru dilaksanakan. k. Gunakan pengaman yang diperlukan selama proyek berlangsung.

6.7.3 Sesudah Proyek Selesai
a. b. Mengontrol hasil pekerjaan. Mengurus bahan/material yang masih tersisa.

6.8

Time Schedule
Time schedule adalah jadwal waktu yang menunjukkan rencana waktu

kerja penyelesaian suatu proyek yang di dalamnya tercantum urut- urutan kerja, bobot, lamanya waktu pelaksanaan dari masing- masing jenis pekerjaan pada sebuah proyek serta grafiknya. Grafik tersebut disebut kurva S. Grafik ini berupa garis perencanaan waktu pelaksanaan proyek yang kemudian dicantumkan pula garis realisasi pelaksanaan proyek di lapangan.

VI-34

Dalam

kenyataannya,

garis

perencanaan

waktu

dan

realisasi

pelaksanaan proyek di lapangan tidak mungkin sama. Banyak hal yang mengakibatkan maju mundurnya pelaksanaan pekerjaan. Dengan adanya time schedule diharapkan kemunduran dapat dihindari dan prestasi kerja dapat dipacu seoptimal mungkin. Manfaat time schedule adalah : a. Bobot atau prosentase pekerjaan. Dari kurva S dapat diketahui dan diperkirakan berapa besar nilai atau bobot dari pekerjaan yang ada, sehingga dapat pula diketahui pekerjaan mana saja yang membutuhkan penyelesaian dengan segera dan tidak mempengaruhi pekerjaan berikutnya.

b.

Urutan pekerjaan. Dengan adanya time schedule, pelaksana dapat melaksanakan pekerjaan dengan urutan yang benar sehingga akan memperoleh efisiensi waktu dan biaya yang dibutuhkan.

c.

Pengontrolan waktu dan biaya yang diperlukan. Dengan berpedoman pada grafik, dapat dikontrol berapa lamanya waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan suatu pekerjaan sehingga dapat diperkirakan dan dihitung seberapa besar biaya yang dibutuhkan sesuai dengan bobotnya. Dari sini pengontrolan dapat dilakukan dengan

melihat besarnya nilai bobot pekerjaan, semakin besar bobot suatu pekerjaan maka akan semakin besar pula biaya operasional yang dikeluarkan. d. Akhir pekerjaan. Batas akhir pekerjaan dari waktu penyelesaian proyek tercantum dalam grafik ini dengan demikian akan dapat diperkirakan kapan pekerjaan harus selesai.

6.9

Net Work Planning (NWP)
Net Work Planning adalah suatu teknik atau cara dalam bidang perencanaan dan pengawasan suatu proyek. Cara ini penting sekali bagi

VI-35

yang mengelola dan yang bertanggung jawab dalam bidang engginering, production, marketing, administration dan riset. Dengan

menggunakannya akan diperoleh manfaat yang besar dalam hal ketepatan biaya, ketepatan mutu dan waktu serta efisiensi kerja yang baik dibidang tenaga kerja (manusia), peralatan dan bahan.

VI-36

BAB VII PENUTUP

Penulis mengucapkan syukur kepada Allah SWT, karena atas limpahan rahmatNya penulis dapat menyelesaikan Laporan Tugas Akhir ini. Dalam penyusunan Laporan Tugas Akhir yang berjudul “Rencana Pelaksanaan Abutmen Kiri Jembatan Kali Grompol Kabupaten Sragen Provinsi Jawa Tengah” banyak menemui hambatan. Hal ini disebabkan oleh keterbatasan pengetahuan dan pengalaman penulis, meskipun demikian penulis mencoba menyelesaikan hambatan yang terjadi dengan pengetahuan yang diperoleh selama kuliah di Politeknik Negeri Semarang.

7.1 Kesimpulan Berdasarkan uraian pada Rencana Pelaksanaan Pondasi Abutment Kiri Jembatan Kali Grompol Kabupaten Sragen ini, dapat diambil kesimpulan sebagai berikut : 1. Jembatan Grompol dibangun dengan tujuan untuk memperlancar perekonomian dan arus lalu lintas antar kota, antar kabupaten, dan antar propinsi. 2. Satu Abutmen pada Jembatan Grompol menggunakan Pondasi Sumuran dengan diameter 4 meter, kedalaman masing-masing Pondasi Sumuran 7 meter. 3. Beton yang digunakan dalam kontruksi abutmen ini adalah mutu beton K – 275 kg/cm². Pengecoran abutmen yang dilaksanakan dalam Lima tahap dengan menggunakan beton Ready mix (CV. Beton jaya Abadi Sragen) 4. Tulangan yang digunakan berdiameter masing masing D 8, D 14, D 19, D 20. Pada Plat Injak tulangan berdiameter D 12, D 16 5. Perawatan beton dilakukan selama 14 hari dengan membasahi beton secara terus-menerus. 6. Pengendalian mutu pekerjaan dilapangan dilakukan dengan melakukan pengujiaan lapangan yang meliputi uji tanah (Standart Proktor dan sand cone test), uji tarik tulangan, dan uji beton (slump test dan kuat tekan beton ).

VII - 1

7. Pengendalian waktu pelaksanaan pekerjaan dilakukan dengan membuat Time Schedule (S-Curve) dan Net Work Planning (NWP) agar kemajuan pekerjaan dapat dikontrol. 8. Proyek ini dilaksanakan selama 126 hari kalender, masa pemeliharaan 90 (sembilan Puluh) hari kalender, dengan total biaya pelaksanaan Rp.

810.715.00,- (Terbilang : Delapan Ratus Sepuluh Juta Tujuh Ratus lima Belas Ribu Delapan Raratus Rupiah). 9. Cara pembayaran dalam pelaksanaan pembangunan pilar Jembatan Grompol menggunakan sistem pembayaran Sertifikat Bulanan atau Monthly Certificate (MC) yang dilakukan atau dibayarkan setiap bulan pada tanggal 25 (dua puluh lima) sesuai dengan Rencana Kerja dan Syarat–Syarat dalam perencanaan.

Dengan demikian Rencana Pelaksanaan Pembangunan Abutmen Kiri Jembatan Kali Grompol Kabupaten Sragen Provinsi Jawa Tengah, dapat dilaksanakan mengingat biaya yang dihabiskan untuk melaksanakan sekitar 80 % dari perencanaan.

7.2 Saran-saran Dari uraian di atas saran yang dapat penyusun sampaikan dalam merencanakan pelaksanaan pondasi abutmen Jembatan Mengaji, antara lain : 1. Seharusnya Item pekerjaan diperbanyak sebelum pekerjaan Pengecoran. 2. Gambar kerja harus mudah dipahami dan dilaksanakan di lapangan. 3. Lokasi untuk penempatan peralatan, bahan – bahan bangunan yang akan digunakan harus direncanakan dengan baik, sehingga tidak mengganggu jalannya pekerjaan. 4. Time Schedule (S-Curve) harus direncanakan dengan baik agar pemakaian alat, tenaga kerja, dan bahan untuk dikontrol. 5. Koordinasi dan hubungan antara unsur-unsur pelaksana proyek perlu dijaga dan ditingkatkan agar tercapai hasil kerja yang maksimal.

VII - 2

DAFTAR PUSTAKA

Departemen Pekerjaan Umum . 1987 . Pedoman Perencanaan Pembebanan Untuk Rumah dan Gedung. Bandung : Yayasan Badan Penerbit PU. Departemen Pekerjaan Umum .1971. Peraturan Beton Bertulang Indonesia N.1-2. Bandung : Departemen Pekerjaan Umum. Departemen Pekerjaan Umum . 1961 . Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia. Bandung: Yayasan Dana Normalisasi Indonesia . Departemen Pekerjaan Umum . 1990 . Standart Tata Cara Pembuatan Rencana Campuran Beton Normal ( SK SNI T - 15- 1990 – 03 ) . Bandung : Yayasan LPMB. Departemen Pekerjaan Umum . 1991 . Standart Tata Cara Perhitungan Struktur Beton Untuk Bangunan Gedung (SK SNI T - 15- 1991 – 03). Bandung : Yayasan LPMB. Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Provinsi Jawa Tengah . 2008 . Harga Satuan Pekerjaan Bahan & Upah , Pekerjaan Konstruksi Provinsi Jawa Tengah, Kebumen Edisi Oktober 2009 . Semarang : Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang. Martono, Drs. MT . 2001 . Manajemen Konstruksi 1 . Semarang : Teknik Sipil Politeknik Negeri Semarang. Sastratmadja, A. Soedrajat. 1994. Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan. Bandung : Nova Sudarmono, ST.MT. Eka Wiyana Y, ST. Sugih Hardono Triatmo , ST. 2003 . Perhitungan dan Perencanaan Acuan Perancah . Semarang : Teknik Sipil Politeknik Negeri Semarang. Sunggono KH, Ir. 1995. Buku Teknik Sipil. Bandung : Nova

TIME SCHEDULE (S - CURVE) Rencana Pelaksanaan Pembangunan Abutmen Kiri Jembatan Kali Grompol Kabupaten Sragen Provinsi Jawa Tengah

Minggu NO. Uraian Pekerjaan Satuan Volume Total Harga Bobot Hari I PEKERJAAN PERSIAPAN 1 2 3

1 4 5 6 7 8 9

2 10 11 12 13 14 15

3 16 17 18 19 20 21

4 22 23 24 25 26 27

5 28 29 30 31 32 33

6 34 35 36 37 38 39

7 40 41 42 43 44 45

8 46 47 48 49 50 51

9 52 53 54 55 56 57

10 58 59 60 61 62 63

11 64 65 66 67 68 69

12 70 71 72 73 74 75

13 76 77 78 79 80 81

14 82 83 84 85 86 87

15 88 89 90 91 92 93

16 94 95 96 97 98 99

17 100 101 102 103 104 105

18 106 107 108 109 110 111

19 112 113 114 115 116 117

20 118 119 120 121 122 123

21 124 125 126

Skala

Keterangan

1 Minggu = 6 hari kerja
100%

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
II

Pembersihan Lokasi Pekerjaan Pengukuran Lapangan Direksi Keet Papan Nama Proyek Papan Peringatan Proyek Mobilisasi Penggunaan Air Bersih PDAM Administrasi dan Dokumentasi Penggunaan Listrik PLN Asuransi Konstruksi Keamanan Proyek
PEKERJAAN JALAN KERJA DAN COVERDAM

m² m² m² Buah Buah Ls Ls Ls Ls Ls Hari

445.7 445.7 72.1 2.0 2.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 126.0

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

134,750.00 341,000.00 11,927,050.00 970,350.00 510,000.00 15,000,000.00 450,000.00 5,194,000.00 800,000.00 25,000,000.00 5,298,222.22

0.017 0.042 1.471 0.120 0.063 1.850 0.056 0.641 0.099 3.084 0.654

3.0000 3.0000 5.0000 1.0000 1.0000 3.0000 126.0000 126.0000 126.0000 126.0000 126.0000

0.0055

0.0055

0.0055 0.0140 0.0140 0.2942 0.0140 0.2942

1 Hari = 7 Jam Kerja Waktu Pelaksanaan = 126 Hari Waktu Pemeliharaan

0.2942 0.1197 0.0629

0.2942

0.2942

0.6167 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052

0.6167 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052

0.6167 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052 0.0004 0.0051 0.0008 0.0245 0.0052

= 60 Hari

POLITEKNIK NEGERI SEMARANG
Kotak pos 6199/SMS, Semarang 50329 Telp. 7473417, 7466420 (hunting),

JURUSAN TEKNIK SIPIL PROGRAM STUDI KONSTRUKSI SIPIL

1 2 3 4 5 6
III

Bowplank Jalan Kerja dan coverdam Galian Tanah Jalan Kerja Pemadatan Jalan kerja saluran/Darinase Jalan Kerja Pembuatan Coverdam Dewatering
PEKERJAAN PONDASI SUMURAN

m² m³ m³ m³ m³ LS

310.0 482.6 18.0 25.2 30.4 1.0

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

187,940.00 4,098,000.00 2,676,650.00 403,000.00 1,099,500.00 1,000,000.00

0.023 0.505 0.330 0.050 0.136 0.123

1.0000 2.0000 2.0000 1.0000 2.0000 68.0000

0.0232 0.2527 0.2527 0.1651 0.0497 0.0678 0.0678 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018 0.0018
75%

JUDUL TUGAS AKHIR

RENCANA PELAKSANAAN PEMBANGUNAN
0.1651

ABUTMEN KIRI JEMBATAN KALI GROMPOL
KABUPATEN SRAGEN PROVINSI JAWA TENGAH

JUDUL GAMBAR
#REF! m³ m³ kg Potong Potong m² m³ m³ m³ m³ m³ m³ 96.0 180.2 2.5 7527.7 320.0 66.0 113.1 15.8 15.8 24.1 32.2 32.2 24.1 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 730,000.00 425,500.00 318,628.30 93,108,112.00 1,134,500.00 702,000.00 5,934,000.00 10,880,503.64 10,880,503.64 13,884,361.68 12,790,584.79 12,790,584.79 13,884,361.68 0.090 0.052 0.039 11.485 0.140 0.087 0.732 1.342 1.342 1.713 1.578 1.578 1.713 1.0000 6.0000 2.0000 6.0000 4.0000 4.0000 4.0000 2.0000 2.0000 2.0000 2.0000 2.0000 2.0000 0.1830 0.6710 0.6710 0.8563 0.7888 0.7888 0.8563 1.9141 1.9141 1.9141 1.9141 1.9141 1.9141 0.0350 0.0350 0.0216 0.0216 0.1830 0.1830 0.6710 0.6710 0.8563 0.7888 0.7888 0.0350 0.0350 0.0216 0.0216 0.1830 0.0900 0.0087 0.0087 0.0087 0.0197 0.0197 0.0087 0.0087 0.0087

SKALA

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13
IV

Bowplank Galian Pondasi Sumuran Pekerjaan Galian Tanah Pondasi Sumuran Pekerjaan Urugan Pasir pondasi sumuran Pablikasi Tulangan Pondasi Sumuran Pemasanhan Tulangan Tahap 1 Pemasanhan Tulangan Tahap 2 Pekerjaan Begesting Perancah Pondasi sumuran Pengecoran cincin Pondasi Sumuran tahap I Pengecoran cincin Pondasi Sumuran tahap II Pengecoran Isi Sumuran Tahap I Pengecoran Isi Sumuran Tahap II Pengecoran Isi Sumuran Tahap III Pengecoran Isi Sumuran Tahap IV
PEKERJAAN KONSTRUKSI ABUTMEN

TIME SCHEDULE (S - CURVE) SCHEDULE ALAT SCHEDULE TENAGA KERJA

LEMBAR TANDA TANGAN
0.8563

NO

LML

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24
V

Pekerjaan Bowplank Abutmen dan Sayap Pekerjaan Galian Tanah pada Abutmen Pekerjaan Urugan Pasir Pekerjaan Lantai Kerja Pabrikasi Penulangan Pemasangan Tulangan Tahap I Pemasangan Tulangan Tahap II Pemasangan Tulangan Tahap III Pemasangan Tulangan Tahap IV Pemasangan Tulangan Tahap V Pemasangan Begisting Tahap I Pemasangan Begisting Tahap II Pemasangan Begisting Tahap III Pemasangan Begisting Tahap IV Pemasangan Begisting Tahap V Pengecoran Abutmen dan Sayap Tahap I Pengecoran Abutmen dan Sayap Tahap II Pengecoran Abutmen dan Sayap Tahap III Pengecoran Abutmen dan Sayap Tahap IV Pengecoran Abutmen dan Sayap Tahap V Perawatan Beton Pembongkaran Begisting dan Perancah Pekerjaan Urugan Kembali dan pemadatan Pekerjaan Oprit dan pemadatan
PEKERJAAN PLAT INJAK m³ m³ m³ kg

#REF!

96.0 229.3 5.7 5.5 25011.3 635.0 478.0 76.0 289.0 243.0 29.7 45.8 45.8 54.7 56.6 71.3 28.0 24.0 36.6 13.1 14.0 232.6 229.3 168.8

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

1,728,500.00 3,603,000.00 554,760.00 1,654,950.00 306,804,840.00 2,036,500.00 1,279,500.00 1,174,000.00 930,500.00 1,872,000.00 12,488,000.00 12,834,000.00 14,089,000.00 12,834,000.00 13,081,000.00 42,847,000.00 17,762,000.00 15,442,000.00 22,730,280.00 9,146,680.00 674,000.00 396,000.00 7,985,407.76 14,786,967.94

0.213 0.444 0.068 0.204 37.844 0.251 0.158 0.145 0.115 0.231 1.540 1.583 1.738 1.583 1.614 5.285 2.191 1.905 2.804 1.128 0.083 0.049 0.985 1.824

1.0000 4.0000 1.0000 1.0000 27.0000 4.0000 3.0000 2.0000 2.0000 2.0000 2.0000 2.0000 1.0000 1.0000 1.0000 1.0000 1.0000 1.0000 1.0000 1.0000 58.0000 4.0000 7.0000 7.0000

0.2132 0.1111 0.1111 0.1111 0.1111 0.0684 0.2041 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 1.4016 0.0628 1.4016 0.0628 0.0628 0.0628 0.0526 0.0526 0.0526 0.0724 0.0724 0.0574 0.0574 0.1155 0.7702 0.7702 0.7915 0.7915 1.7378 1.5830 1.6135 5.2851 2.1909 1.9047 2.8037 1.1282 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0014 0.0122 0.1407 0.1407 0.1407 0.1407 0.1407 0.1407 0.1407 0.2606 0.2606 0.2606 0.2606 0.2606 0.2606 0.2606 0.0122 0.0122 0.0122 0.1155
50%

DIPERIKSA OLEH : DOSEN PEMBIMBING TANGGAL TANDA TANGAN

PEMBIMBING I Drs. Suparjdo
NIP : 1954090519864031002

26-08-2010

Potong Potong Potong Potong Potong m² m² m² m² m² m³ m³ m³ m³ m³ hari m² m³ m³

PEMBIMBING II Ukiman, S.T,M.T.
NIP : 195607061988111001

26-08-2010

DIGAMBAR OLEH: NAMA: NIM:
TGL: AN ZAENAL ARIF

3.12.07.2.02 20-08-2010
CATATAN / REVISI

1 2 3 4 5 6 7 8
VI

Pabrikasi Penulangan Pemasangan Penulangan Urgan Pasir Lantai Kerja Pemasanagan Tulangan Plat Injak Pemasangan Begisting Plat Injak Pengecoran Plat Injak Pembongkaran Begisting Plat Injak
PEKERJAAN PENGENDALIAN MUTU

kg kg m³ m³ potong m² m³ m²

597.1 597.1 2.5 2.5 112.0 25.0 5.0 25.0

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

7,512,536.00 1,316,880.50 331,500.00 2,364,100.00 247,000.00 1,188,250.00 3,359,500.00 74,000.00

0.927 0.162 0.041 0.292 0.030 0.147 0.414 0.009

3.0000 4.0000 1.0000 1.0000 3.0000 1.0000 1.0000 1.0000

0.3089

0.3089

0.3089 0.0406 0.0409 0.2916 0.0102 0.0102 0.0102 0.1466 0.4144 0.0091 0.0406 0.0406 0.0406

25%

1 3 4 5 6
VII

Uji Slump dan Kuat Tekan Beton Uji Tarik Baja Mix Design Beton Test Sand Cone Test Proctor
PEKERJAAN AKHIR

Ls Ls Ls Ls Ls

115.0 10.0 2.0 47.0 6.0

Rp Rp Rp Rp Rp

4,025,000.00 947,000.00 50,000.00 1,410,000.00 1,391,000.00

0.496 0.117 0.006 0.174 0.172

18.0000 2.0000 2.0000 2.0000 1.0000 0.1716 0.0031 0.0031 0.0584

0.0276

0.0276

0.0276

0.0276

0.0276

0.0276

0.0276

0.0276

0.0276 0.0584

0.0276

0.0276

0.0276

0.0276

0.0276

0.0276

0.0276

0.0276

0.0276

0.0870

0.0870

1 2

Pembersihan Kembali Lokasi Proyek Demobilisasi

m³ Ls

445.7 1.0

Rp Rp
Rp

210,000.00 15,000,000.00
810,715,754.95

0.026 1.850 100.00

4.0000 3.0000 0.6167 0.6167

0.0065

0.0065

0.0065

0.0065 0.6167

0%

Jumlah Per Hari
PROGRES RENCANA PELAKSANAAN

% % % %

0.5183 0.52

0.3357 0.85

0.3498 1.20

0.3473 1.55

1.1773 2.73

0.4230 3.15

2.5936 5.75

2.2941 8.04

2.2941 10.33

2.6587 12.99

1.9606 14.95

1.9606 16.91

0.0465 16.96

0.0574 17.02

0.0728 17.09

0.2558 17.35

0.7364 18.08

0.0392 18.12

0.0392 18.16

0.0594 18.22

0.2424 18.46

0.7364 19.20

0.0392 19.24

0.0392 19.28

0.9217 20.20

0.0589 20.26

0.0480 20.31

0.0480 20.35

0.8979 21.25

0.2572 21.51

0.7378 22.25

0.3481 22.59

1.1631 23.76

0.3481 24.11

0.0609 24.17

0.2714 24.44

2.9943 27.43

1.4408 28.87

1.4408 30.31

1.4394 31.75

2.3817 34.14

1.4408 35.58

1.4408 37.02

1.4394 38.46

2.2558 40.71

1.4408 42.15

1.4408 43.59

1.4394 45.03

2.2558 47.29

1.4408 48.73

1.4408 50.17

1.4394 51.61

2.3233 53.93

1.4408 55.37

1.4408 56.82

1.4394 58.25

1.5078 59.76

2.2603 62.02

1.4394 63.46

1.4394 64.90

1.4394 66.34

1.5022 67.84

1.5022 69.35

0.8708 70.22

0.8708 71.09

5.3504 76.44

0.0392 76.48

0.0392 76.52

0.0392 76.55

0.0392 76.59

0.0392 76.63

0.0392 76.67

0.0392 76.71

0.0904 76.80

0.8819 77.68

0.8819 78.57

0.0378 78.60

2.3952 81.00

0.7949 81.79

0.1781 81.97

0.1781 82.15

0.1781 82.33

0.1781 82.51

0.1781 82.68

0.1244 82.81

0.3689 83.18

0.3689 83.55

0.2965 83.84

3.9667 87.81

0.2980 88.11

0.2980 88.41

0.2980 88.70

0.0374 88.74

0.0374 88.78

0.0374 88.82

0.0374 88.85

0.0934 88.95

0.0934 89.04

1.6190 90.66

2.8673 93.53

0.0374 93.56

0.0374 93.60

0.0374 93.64

0.0374 93.68

0.0374 93.71

0.0374 93.75

0.6541 94.40

0.1514 94.56

1.7649 96.32

0.1229 96.44

1.1918 97.64

0.0783 97.71

0.3290 98.04

0.0882 98.13

0.0882 98.22

0.2347 98.45

0.0780 98.53

0.0374 98.57

0.0482 98.62

0.0482 98.67

0.0482 98.71

0.4626 99.18

0.0700 99.25

0.0424 99.29

0.0424 99.33

0.668 100.00

Komulatif Per Hari
PROGRES REALISASI PELAKSANAAN

Komulatif

SCHEDULE KEBUTUHAN ALAT
No Jenis Alat Satuan Jumlah 28 31 6 236 15 12 1 17 6 23 26 26 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 2 1 2 1 1 1 2 1 1 2 1 1 2 1 1 1 1 2 1 1 1 1 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1 1 1 1 1 1 1 2 1 1 1 1 1 2 3 4 5 6 1 1 2 7 1 1 1 3 3 3 3 3 1 3 3 3 3 3 3 3 1 3 2 2 2 1 2 2 1 3 3 3 3 3 3 1 3 3 3 3 1 3 3 3 3 3 3 3 3 1 1 3 3 3 3 3 1 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 3 3 3 1 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 1 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 2 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 8 1 1 9 1 1 10 1 1 11 1 1 12 1 1 3 13 1 1 14 15 16 17 18 1 1 4 19 1 1 20 1 1 21 1 1 22 1 1 23 1 1 24 1 1 5 25 1 1 26 1 1 27 1 1 28 1 1 29 1 1 30 1 1 6 31 1 1 32 33 34 35 36 7 37 38 39 40 41 42 8 43 44 45 46 47 48 9 49 50 51 52 53 54 10 55 56 57 58 59 60 11 61 62 63 64 65 66 12 67 68 69 70 71 72 13 73 74 75 76 77 78 14 79 80 81 82 83 84 15 85 86 87 88 89 90 16 91 92 1 1 93 1 1 94 1 1 95 1 1 96 1 1 1 1 1 17 97 98 99 100 101 102 18 103 104 105 106 107 108 19 109 110 111 1 1 112 113 114 20 115 116 117 118 119 120 21 121 122 123 124 125 126

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

Bar Cutter Bar Bender Theodolit Pompa air Concrete Pump Excavator Thandem Roller Dump Truck Stamper Buldozer Concrete Mixer Concrete Vibrator

buah buah buah buah buah buah buah buah buah buah buah buah

POLITEKNIK NEGERI SEMARANG
Kotak pos 6199/SMS, Semarang 50329 Telp. 7473417, 7466420 (hunting),

JURUSAN TEKNIK SIPIL PROGRAM STUDI KONSTRUKSI SIPIL JUDUL TUGAS AKHIR

RENCANA PELAKSANAAN PEMBANGUNAN

ABUTMEN KIRI JEMBATAN KALI GROMPOL

SCHEDULE KEBUTUHAN TENAGA KERJA
No Jenis Alat Satuan Jumlah 1 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1 1 1 1 10 12 1 1 2 1 15 78 1 3 3 1 8 1 1 16 2 1 1 17 2 1 19 1 2 1 5 1 1 1 2 1 13 3 1 14 96 2 1 16 2 1 18 2 1 16 2 1 20 4 1 20 4 1 14 114 3 1 20 4 1 17 2 1 23 8 1 20 1 1 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1 126 126 125 126 123 123 157 142 79 62 20 83 76 51 1386 126 1 4 1 1 5 1 1 1 1 1 1 3 6 1 1 1 1 1 1 3 2 6 7 1 1 1 1 1 1 8 1 1 1 1 1 1 1 2 9 1 1 1 1 1 1 3 2 2 10 1 1 1 1 1 1 3 2 2 2 2 1 2 2 2 2 2 2 1 2 8 1 22 8 1 25 133 1 5 2 2 1 2 8 1 23 8 1 22 8 1 21 8 1 15 8 1 25 18 1 25 149 18 1 28 18 1 28 18 1 28 18 1 30 12 1 25 13 1 26 165 13 1 28 13 1 28 13 1 28 13 1 30 18 1 30 18 1 30 185 18 1 30 18 1 34 18 1 31 18 1 33 18 1 34 18 1 35 203 18 1 35 18 1 33 18 1 33 18 1 33 18 1 35 3 2 2 2 2 2 2 5 2 5 2 4 2 2 6 2 4 4 1 1 3 2 2 2 2 1 1 1 3 3 3 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 18 1 37 210 2 18 1 37 2 18 1 35 2 18 1 33 2 18 1 30 18 1 34 18 1 35 208 4 2 2 1 1 1 1 1 2 2 2 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1 2 11 1 1 1 1 1 1 12 1 1 1 1 1 1 13 1 1 1 1 1 1 14 1 1 1 1 1 1 15 1 1 1 1 1 1 3 16 1 1 1 1 1 1 17 1 1 1 1 1 1 18 1 1 1 1 1 1 19 1 1 1 1 1 1 20 1 1 1 1 1 1 21 1 1 1 1 1 1 4 22 1 1 1 1 1 1 23 1 1 1 1 1 1 24 1 1 1 1 1 1 25 1 1 1 1 1 1 26 1 1 1 1 1 1 27 1 1 1 1 1 1 5 28 1 1 1 1 1 1 29 1 1 1 1 1 1 30 1 1 1 1 1 1 31 1 1 1 1 1 1 3 6 3 3 3 3 3 2 2 2 2 32 1 1 1 1 1 1 33 1 1 1 1 1 1 6 34 1 1 1 1 1 1 35 1 1 1 1 1 1 36 1 1 1 1 1 1 37 1 1 1 1 1 1 38 1 1 1 1 1 1 39 1 1 1 1 1 1 7 40 1 1 1 1 1 1 41 1 1 1 1 1 1 4 2 42 1 1 1 1 1 1 4 2 43 1 1 1 1 1 1 4 2 44 1 1 1 1 1 1 4 2 45 1 1 1 1 1 1 4 2 8 46 1 1 1 1 1 1 4 2 47 1 1 1 1 1 1 3 2 48 1 1 1 1 1 1 3 2 49 1 1 1 1 1 1 3 2 50 1 1 1 1 1 1 3 2 51 1 1 1 1 1 1 3 2 1 1 2 1 9 52 1 1 1 1 1 1 3 2 1 1 2 1 1 1 1 1 1 18 1 37 53 1 1 1 1 1 1 3 2 1 1 1 2 1 2 54 1 1 1 1 1 1 3 2 55 1 1 1 1 1 1 3 2 56 1 1 1 1 1 1 3 2 57 1 1 1 1 1 1 3 2 10 58 1 1 1 1 1 1 2 2 2 1 2 1 1 1 18 1 37 59 1 1 1 1 1 1 2 2 1 1 2 2 1 1 18 1 35 1 18 1 31 18 1 31 18 1 32 198 18 1 35 18 1 36 19 1 33 19 1 29 17 1 30 17 1 32 185 17 1 32 17 1 32 17 1 30 17 1 25 16 1 28 60 1 1 1 1 1 1 2 2 1 1 2 1 1 2 61 1 1 1 1 1 1 2 2 1 62 1 1 1 1 1 1 2 2 1 1 1 2 1 2 1 2 2 1 2 1 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 16 1 31 175 1 2 16 1 31 1 2 16 1 30 1 2 16 1 30 1 2 16 1 24 15 1 26 15 1 28 160 15 1 28 15 1 29 15 1 25 13 1 23 13 1 24 1 2 2 1 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 13 1 25 150 2 13 1 25 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 63 1 1 1 1 1 1 2 11 64 1 1 1 1 1 1 2 65 1 1 1 1 1 1 2 66 1 1 1 1 1 1 3 67 1 1 1 1 1 1 3 68 1 1 1 1 1 1 3 69 1 1 1 1 1 1 3 12 70 1 1 1 1 1 1 3 71 1 1 1 1 1 1 3 72 1 1 1 1 1 1 3 73 1 1 1 1 1 1 2 74 1 1 1 1 1 1 2 75 1 1 1 1 1 1 2 13 76 1 1 1 1 1 1 2 77 1 1 1 1 1 1 2 78 1 1 1 1 1 1 2 79 1 1 1 1 1 1 1 80 1 1 1 1 1 1 2 81 1 1 1 1 1 1 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 13 1 27 1 1 1 1 15 1 26 1 1 1 1 15 1 22 2 12 1 27 2 12 1 27 142 2 12 1 25 2 10 1 21 10 1 20 10 1 21 9 1 17 9 1 19 120 9 1 19 9 1 23 9 1 21 9 1 15 7 1 21 7 1 18 105 7 1 17 7 1 16 7 1 18 7 1 9 2 1 9 2 1 18 83 4 1 19 4 1 14 4 1 14 4 1 13 4 1 13 4 1 12 68 4 1 12 4 1 9 1 9 1 7 1 7 1 14 52 4 1 8 1 1 8 1 1 8 1 1 1 1 1 1 2 1 3 4 2 2 1 1 1 14 82 1 1 1 1 1 1 83 1 1 1 1 1 1 84 1 1 1 1 1 1 85 1 1 1 1 1 1 2 1 1 1 1 2 2 1 1 86 1 1 1 1 1 87 1 1 1 1 1 15 88 1 1 1 1 1 89 1 1 1 1 1 1 90 1 1 1 1 1 1 91 1 1 1 1 1 1 92 1 1 1 1 1 1 3 2 3 93 1 1 1 1 1 1 16 94 1 1 1 1 1 1 2 3 95 1 1 1 1 1 1 2 2 3 1 2 2 1 96 1 1 1 1 1 1 97 1 1 1 1 1 1 98 1 1 1 1 1 1 99 1 1 1 1 1 1 2 1 17 100 1 1 1 1 1 1 2 1 101 1 1 1 1 1 1 2 1 2 2 5 1 1 2 2 102 1 1 1 1 1 1 103 1 1 1 1 1 1 104 1 1 1 1 1 1 105 1 1 1 1 1 1 2 1 18 106 1 1 1 1 1 1 2 1 2 2 2 2 1 1 1 1 1 1 107 1 1 1 1 1 1 2 2 2 2 2 1 108 1 1 1 1 1 1 109 1 1 1 1 1 1 110 1 1 1 1 1 1 111 1 1 1 1 1 1 19 112 1 1 1 1 1 1 113 1 1 1 1 1 1 114 1 1 1 1 1 1 115 1 1 1 1 1 1 116 1 1 1 1 1 1 2 117 1 1 1 1 1 1 20 118 1 1 1 1 1 1 119 1 1 1 1 1 1 120 1 1 1 1 1 1 121 1 1 1 1 1 1 122 1 1 1 1 1 1 123 1 1 1 1 1 1 21 124 1 1 1 1 1 1 125 1 1 1 1 1 1 126 1 1 1 1 1 1 SCHEDULE ALAT

KABUPATEN SRAGEN PROVINSI JAWA TENGAH

JUDUL GAMBAR

SKALA

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

Site Manager Pelaksana Asisten Pelaksana Administrasi Logistik & Peralatan Mandor Tukang Kayu Tukang Besi Tukang Batu Operator Tukang gali Pembantu operator Juru Ukur Pembantu Juru Ukur Pekerja Penjaga Malam
Total Per Hari Total Per Minggu

orang orang orang orang orang orang orang orang orang orang orang orang orang orang orang orang

SCHEDULE TENAGA KERJA

TANDA TANGAN

LEMBAR NO LML

DIPERIKSA OLEH : DOSEN PEMBIMBING TANGGAL TANDA TANGAN

PEMBIMBING I Drs. Suparjdo
NIP : 1954090519864031002

26-08-2010

250 210

SCHEDULE TENAGA KERJA 203 208

PEMBIMBING II Ukiman, S.T,M.T.
NIP : 195607061988111001

26-08-2010

JUMLAH TENAGA

200 165 150 114 100 78 96 149 133

198 185 175 160 150 142 120 105 83 68 52

185

DIGAMBAR OLEH: NAMA: AN ZAENAL ARIF NIM: 3.12.07.2.02
TGL:

20-08-2010
CATATAN / REVISI

50

0

0

1 3 5 7 9 11 13 15 17 19 21 23 25 27 29 31 33 35 37 39 41 43 45 47 49 51 53 55 57 59 61 63 65 67 69 71 73 75 77 79 81 83 85 87 89 91 93 95 97 99 101 103 105 107 109 111 113 115 117 119 121 123 125
MINGGU KE78 0 88

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->