Anda di halaman 1dari 4

Nama : Fikki Nurcahyo

NIM : 15258
Mata Kuliah : Pengantar Epistemologi Antropologi

RESUME PENGANTAR ILMU ANTROPOLOGI BAB 1 – BAB 5

Bab 1 : Azas-azas dan Ruang Lingkup Ilmu Antropologi

Di bab awal ini dijelaskan tentangt fase-fase perkembangan ilmu antropologi.


Dari fase pertama (1800) sampai fase keempat (sesudah kira-kira 1930).
Di subbab Antropologi masa kini diterangkan mengenai perbedaan-perbedaan
di berbagai pusat ilmiah, seperti di Amerika serikat, Inggris, Eropa, dan tentunya
Indonesia. Dan juga mengenai perbedaan-perbedaan Istilah.
Terdapat 5 bagian ilmu dari antropologi, yaitu : Paleo antropologi,
Antropologi fisik, etnolonguistik, Prehistori, dan Etnologi.
Hubungan antara Antropologi dan Sosoilogi adalah kesimpulannya bahwa
kalau akhir-akhir ini perbedaan antara antropologi dan sosiologi tidak dapat
ditentukan lagi oleh perbedaan antaramasyarakat suku-suku bangsa di luar lingkungan
ero-Amerika dengan masyarakat bangsa-bangsa ero-Amerika.
Antropologi memiliki hubungan dengan ilmu-ilmu lain, seperti : geologi,
paleontologi, anatomi, kesehatan masyarakat, psikiatri, linguistik, arkeologi, sejarah,
geografi, ekonomi, hukum adat, administrasi, dan ilmu politik.
Metode ilmiah dalam antropologi antara lain : pengumpulan fakta, penentuan
ciri-ciri umum dan sistem, serta verivikasi.

Bab 2 : Makhluk Manusia

Makhluk manusia di antara makhluk-makhluk lain, disini menjelaskan teori


Darwin tentang proses evolusi biologi.
Evolusi ciri-ciri biologi, sumber ciri-ciri biologinya itu termaktub pada gen.
Dalam proses keturunan jjuga terdapat perubahan, dalam kata lain yaitu proses
evolusi, dan dibagi menjadi 3 golongan : proses mutasi, proses seleksi dan adaptasi,
dan proses menghilangnya gen secara kebetulan.
Di bab ini digambarkan bagan evolusi primat dan manusia dari zaman
azoikum sampai zaman neozoikum. Pada cabang ketiga adalah makhluk yang
menurut perkiraan para ahli menjadi nenek moyang manusia.
Ditemukan juga bentuk manusia tertua, contohnya : penemuan tengkorak dan
rangka di dekat desa trinil, jawa timur oleh Eugene Du Bois (1898).
Menurut bagan evolusi homo sapien dan kebudayaan, manusia yang
mempunyai kebudayaan itulah yang bau bisa disebut makhluk manusia secara penuh.
Manusia memiliki 4 ras, yaitu Australoid, mongoloid, caucasoid, dan negroid.
Ras tersebut dapat dibedakan dengan metode memperhatikan ciri-ciri morfologi
individu tersebut.

Bab 3 : Kepribadian

Definisi kepribadian : Susunan unsur-unsur akal dan jiwa yang menentukan


perbedaan tingkah laku atau tindakan dari tiap-tiap individu manusia itu.
Unsur-unsur kepribadian itu sendiri antara lain : Pengetahuan, perasaan, dan
dorongan naluri.
Materi unsur-unsur kepribadian :
1. Aneka warna kebutuhan individu (kebutuhan organik yang positif dan
negatif, serta kebutuhan psikologi yang positif dan negatif).
2. Aneka warna hal dalam lingkungan individu (identitas aku yang
bersifat fisik dan psikologi, kegiatan individu mengenai lingkungan
sosialnya, kesadaran individu mengenai alam sekitarnya, kesadaran
individu mengenai berbagai macam benda, dan gejala-gejala alam di
sekitarnya).
3. Berbagai cara untuk memperlakukan hal-hal dalam lingkungan diri
sendiri guna memenuhi kebutuhan diri.
Aneka macam kepribadian ada 3 : kepribadian umum, barat dan timur.

Bab 4 : Masyarakat
Dalam bab ini dijelaskan tentang kehidupan kolektif dari makhluk bersel satu,
serangga, sampai manusia. Manusia adalah makhluk yang juga hidup dalam kolektif
(bersama, kelompok), maka pengetahuan mengenai azas-azas hidup yang sebenarnya
telah dapat kita pelajari pada berbagai jenis protozoa, serangga dan binatang kolektif.
Apa itu masyarakat sendiri ? disini dikatakan istilah yang paling lazim dipakai
untuk menyebut kesatuan-kesatuan hidup manusia, baik dalam tulisan ilmiah maupun
dalam bahasa sehari-hari, adalah masyarakat.
Wujud nyata kolektif manusia antara lain (pada zaman sekarang) : kolektif-
kolektif besar yang terdiri dari banyak manusia, yang tersebar di muka bumi sebagai
kesatuan-kesatuan manusia yang erat, dan yang disebut negara-negara nasional.
Mengenai unsur –unsur masyarakat itu sendiri adalah : Kategori sosial,
golongan sosial, komunitas, kelompok, dan perkumpulan
Pranata sosial. Sistem-sistem yang menjadi wahana yang menjelaskan warga
masyarakat itu untuk berinteraksimenurut pola-pola resmi, dalam ilmu sosiologi dan
antropologi disabut pranata. Pranata sosial sendiri memiliki 8 golongan, tetapi belum
lengkap, karena tidak mencakup segala macam pranata.
Integrasi masyarakat. Konsep struktur sosial pertama kali dikembangkan oleh
A.R. RadCliffe-Brown, sarjana antropologi Inggris (1881-1955). Salah satu dasar
pikiran mengenai struktur sosial yaitu : Struktur sosial dari suatu masyarakat
mengendalikan tindakan-tindakan individu dalam masyarakat.

Bab 5 : Kebudayaan

Kata “ kebudayaan” berasal dari bahasa sanskerta buddhayah, yaitu bentuk


jamak dari buddini yang berarti “budi” atau “akal”. Jadi kebudayaan dapat diartikan :
“hal-hal yang bersangkutan dengan akal”. Definisi kebudayaan menurut antrpologi
ada 160 buah.
Terdapat juga istilah “peradaban” yang sering dipakai untuk menyebut suatu
kebudayaan yang mempunyai sistem teknologi, ilmu pengetahuan, seni bangunan,
seni rupa,dan sistem kenegaraan dan masyarakat kota yang maju dan kompleks.

Kebudayaan mempunyai 3 wujud, yaitu :


1. Wujud kebudayaan dari suatu kompleks ide-ide, gagasan, nilai-nilai,
norma-norma, peraturan, dan sebagainya.
2. Wujud kebudayaan sebagai suatu kompleks aktivitas serta tindakan
berpola dari manusia dalam masyarakat.
3. Wujud kebudayaan sebagai benda-benda hasil karya manusia.
Adat istiadat mempunyai 3 tingkat, sistem nilai budaya, pandangan hidup, dan
ideologi.
Unsur-unsur kebudayaan universal ada tujuh unsur kebudayaan yang dapat
ditemukan pada semua bangsa di dunia. Ketujuh unsur yang dapat kita sebut sebagai
isi pokok dari tiap kebudayaan dunia adalah :
1. Bahasa
2. Sistem pengetahuan
3. Organisasi sosial.
Integritasi kebudayaan ada beberapa, yaitu : metode holistik, pikiran kolektif,
fungsi unsur-unsur kebudayaan, fokus kebudayaan, etos kebudayaan, dan kepribadian
umum.
Yang terakhir, Kebudayaan dan kerangka teori tindakan. Definsi mengenai
kebudayaan dan kemudian uraian selanjutnya yang termaktub dalam bab ini
mengandung beberapa pengertian penting, yaitu : Bahwa kebudayaan hanya ada pada
makhluk manusia, hanya merupakan aspek dari proses evolusi manusia, tetapi yang
kemudian menyebabkan bahwa ia dapat lepas dari alamkehidupan makhluk primat
yang lain.

Kesimpulan
Dari resume tentang pengantar ilmu antropologi di atas, saya simpulkan
bahwa telah dijelaskan tentang sejarah antropologi, sejarah evolusi manusia, tentang
diri manusia, dan apa yang disebut kebudayaan.
Semua bab di atas merupakan satu kesatuan dan saling berhubungan. Semua
bermula dari manusia dan untuk manusia juga. Jadi antropologi dan segalanya yang
berkaitan dengan ilmu tersebut sangat penting untuk dipelajari. Karena antropologi itu
sendiri memiliki hubungan dengan ilmu lain seperti ekonomi, politik, dan sebagainya.
Jadi ada baiknya kita mendalami ilmu antropologi untuk prospek kedepannya.
Terima kasih atas perhatiannya, demikian reume ini saya buat. Apabila ada
salah kata saya minta maaf.