Anda di halaman 1dari 10

TUGAS PENGENDALIAN KUALITAS STATISTIK

ANALISIS TENTANG NILAI-NILAI MAHASISWA FAKULTAS P,


Q, R DAN S DENGAN MENGGUNAKAN STEM AND LEAF DAN
BOXPLOT

Oleh:
Arlisa Jati Wulandari(1) 1307100051
Listyana Dyah Ayu Palupi(2) 1307100073
(1) (2)
icha_dangerzone@yahoo.co.id ladeeayu@statistika.its.ac.id

ABSTRAK
Langkah awal dalam menganalisis data adalah mempelajari
karakteristik dari data tersebut. Untuk itu, perlu diketahui bagaimana
pemusatan dan penyebaran data dari nilai tengahnya, nilai ekstrim atau
outliernya dan beberapa pengukuran lainnya. Terdapat beberapa teknik
untuk mempelajari karakteristik dan distribusi data. Salah satu alat yang
digunakan untuk mempelajari karakteristik dan distribusi data tersebut
adalah boxplot dan stem and leaf. Boxplot adalah salah satu cara dalam
statistik deskriptif untuk menggambarkan secara grafik data numeris melalui
lima ukuran, yaitu nilai observasi terkecil, kuartil terendah atau kuartil
pertama (Q1), median (Q2), kuartil tertinggi atau kuartil ketiga (Q3) dan nilai
observasi terbesar. Sedangkan stem and leaf adalah penyajian suatu data
yang berbentuk stem (dahan) dan leaf (daun) yang disusun perbaris secara
vertikal. Berdasarkan data yang dianalisis, yaitu nilai-nilai mahasiswa di
empat fakultas, P,Q, R dan S, dapat diperoleh boxplot dan stem and leaf-nya
untuk mengetahui karakteristik suatu data dengan analisis statistika
deskriptif sehingga dapat dianalisis secara visual. Kemudian dapat diambil
suatu kesimpulan bahwa fakultas Q memiliki nilai rata-rata lebih bagus
daripada ketiga fakultas yang lain
Kata Kunci: Boxplot, stem and leaf, outliers

1. Pendahuluan
Statistika adalah sekumpulan konsep dan metode untuk mengumpulkan
data, menyajikan data, menganalisis data dan menarik kesimpulan dalam situasi
ada ketidakpastian dan variasi. Sebagai pengantar dalam mata kuliah
Pengendalian Kualitas Statistik, mahasiswa diharuskan untuk tahu tentang
bagaimana cara menyajikan data untuk mempermudah proses menganalisis.
Penyajian data ini diperlukan untuk mendukung atau memperkuat analisis karena
didasarkan atas bukti-bukti yang ada.
Salah satu metode yang digunakan untuk menyajikan data adalah dengan
membentuk boxplot dan stem and leaf. Boxplot dan stem and leaf ini digunakan
untuk mempelajari karakteristik dan distribusi dari data tersebut. Boxplot dan
stem and leaf juga dapat menunjukkan bagaimana pemusatan dan penyebaran
data dari nilai tengahnya, nilai ekstrim atau outlier-nya, dan beberapa
pengukuran lainnya.
Hal yang dibahas dalam makalah ini lebih dikhususkan pada penyajian data
menggunakan boxplot dan stem and leaf. Untuk itu, digunakan nilai-nilai
mahasiswa di fakultas P, Q, R dan S yang akan dianalisis sehingga dapat
diperoleh boxplot dan stem and leaf-nya untuk mengetahui karakteristik data dan
distribusi dari data tersebut. Adapun permasalahan yang diangkat dalam
makalah ini adalah bagaimana interpretasi nilai-nilai mahasiswa dari Fakultas
P,Q,R, dan S dengan menggunakan diagram stem and leaf dan diagram boxplot,
sehingga nantinya dapat dibandingkan nilai antar mahasiswa dari empat fakultas
yang berbeda.

1
2. Landasan Teori
2.1 Diagram Stem and Leaf
Diagram stem and leaf adalah suatu bentuk penyajian data yang berbentuk
stem (dahan) dan leaf (daun) yang disusun per baris secara vertikal. Adapun
fungsi dari diagram stem and leaf adalah sebagai berikut :
a. untuk menguji bentuk dan penyabaran atau
pemusatan data
b. untuk mengetahui kesimetrisan data
c. untuk menampilkan nilai data asli dengan
format biner
d. untuk melihat dan memeriksa pola distribusi
data
e. untuk melihat langsung frekuensi komulatif
data dan letak median
f. untuk melihat urutan data dari nilai paling
kecil ke nilai yang paling besar
Diagram stem and leaf tersusun atas 3 komponen, antara lain :
a. Daun (Leaf)
Kolom ‘Leaf’ terletak di bagian kanan. Masing-masing nilai dari kolom daun
mewakili digit dari sebuah data yang nilainya ditenukan oleh leaf unit. Jika leaf
unit bernilai 1, berarti digit daun bernilai satuan, sedangkan apabila leaf unit
bernilai 10, berarti tiap digit daun bernilai puluhan dan seterusnya.
b. Dahan (Stem)
Kolom ‘Stem’ terletak di bagian tengah. Nilai-nilai pada kolom ‘Stem’
mewakili digit di sebelah kiri dari digit daun. Misalnya nilai dahan 1 dan leaf
unitnya 1, hal tersebut menunjukkan data bernilai lebih besar sama dengan 10
dan kurang dari 20. Sebagai contoh : misalnya data bernilai 15, dengan leaf unit
1, maka dalam kolom ‘stem’ diwakili dengan angka 1 dan pada kolom ‘leaf’
diwakili dengan angka 5.
c. Frekuensi
Kolom yang terletak di bagian kiri disebut dengan kolom ‘Frekuensi’. Tiap
baris pada kolom ‘Frekkuensi’ ini bernilai komulatif, dihitung dari baris atas dan
baris bawah sampai baris ke (median-1) atau (median+1) sedangkan nilai
median (biasanya frekuensi baris letak median terdapat tanda kurung)
menunjukkan frekuensi dari daun yang ada di baris tersebut.

2.2 Diagram Boxplot


Boxplot adalah suatu alat yang tepat untuk menyampaikan informasi variasi
dan penempatan atau lokasi pada data yang telah ditetapkan, terutama untuk
mendeteksi dan menggambarkan perubahan variasi dan lokasi antar kelompok
data yang berbeda. Adapun fungsi dari diagram boxplot adalah sebagai berikut :
a. Dapat menunjukan kesimetrisan dan kecondongan (skewness) data
b. Untuk menentukan adanya data yang outliers maupun ekstrem outliers
c. Untuk membandingkan lokasi (median) dan skala (interkuartil) antara 2
sampel dari populasi

2
Selanjutnya berikut ini adalah gambar visual dari komponen-komponen
boxplot :
Boxplot of fak_ s
58 Outlier, pengamatan
yang tidak dipakai karena
56
terlalu kecil atau besar.
Upper whisker
54

52 =Q3 + 1.5 (Q3 


Q1)
fak_ s

50 Q3
48

46
median
n
44

42
Q1 Lower whisker
=Q1- 1.5 (Q3 -
Q1)
Gambar 1 Komponen-komponen Boxplot
Berdistribusi normal atau tidaknya suatu data dapat dilihat dari panjang
whiskernya. Apabila panjang whisker atas sama dengan whisker bawah, maka
dapat dikatakan bahwa data tersebut berdistribusi normal. Data maksimum
terletak pada ujung whisker atas sedangkan data minimum terletak pada ujung
whisker bawah.
Whis ker_ atas = Q3 +1,5( Q3 − Q1)
Whis ker_ bawah = Q1 −1,5( Q3 − Q1)
v a ria n s_ p a d a_ b o x p lo= tQ3 − Q1

3. Metodologi Penelitian
Penelitian kali ini membahas tentang nilai mahasiswa Fakultas P, Q, R, dan
S. Guna memperlancarkan penelitian ini, maka digunakan data sekunder dari
sampling jumlah nilai tujuh mata pelajaran di SMA yang dilakukan terhadap 100
mahasiswa empat fakultas. Adapun langkah-langkah yang digunakan adalah
sebagai berikut :
a. Mengentri data pada program paket Minitab
b. Membuat diagram stem and leaf untuk masing-masing fakultas
c. Menginterpretasikan hasil gambar diagram stem and leaf dari masing-
masing fakultas
d. Membuat diagram boxplot untuk masing-masing fakultas
e. Menginterpretasikan hasil gambar diagram boxplot dari masing-masing
fakultas
f. Membuat kesimpulan dari hasil interpretasi baik dari diagram stem and
leaf maupun diagram boxplot

4. Analisis dan Pembahasan


Setelah melakukan beberapa langkah pada metodologi penelitian,
didapatkan gambar diagram stem and leaf dan diagram boxplot untuk masing-
masing fakultas. Berikut ini adalah interpretasi dari gambar diagram stem and
leaf dan diagram boxplot pada tiap-tiap fakultas :
4.1. Fakultas P

3
Pada Fakultas P dilakukan pengambilan sampel terhadap 100 mahasiswa
tentang jumlah nilai tujuh mata pelajaran SMA. Untuk memudahkan dalam
menganalisis, maka menggunakan diagram stem and leaf dan boxplot.

4.1.a. Diagram Stem and Leaf untuk Fakultas P


Berikut ini adalah hasil gambar Stem and Leaf untuk Fakultas P
Stem-and-Leaf Display: P

Stem-and-leaf of P N = 100
Leaf Unit = 1.0

2 4 44
5 4 677
10 4 88899
17 5 0001111
26 5 222223333
44 5 444444445555555555
(18) 5 666666666667777777
38 5 88888899999999
24 6 000011111
15 6 22333333
7 6 44455
2 6 77
Gambar 2 Diagram Stem and Leaf Fakultas P

Dari gambar diagram stem and leaf diatas dapat dilihat bahwa nilai
mediannya adalah 56 dan mahasiswa yang mendapat nilai 56 sebanyak 11
mahasiswa. Letak median ditandai dengan angka dalam kurung dan jumlah
frekuensinya sebanyak 18. Dari gambar diatas pula dapat diketahui bahwa
sebagian besar mahasiswa mendapatkan nilai 54, 55, 56 dan 57. Nilai tertinggi
adalah 67 dan ada 2 orang yang mendapat nilai terendah yaitu 44. Dilihat dari
bentuk penyebaran datanya, data tentang nilai mahasiswa di fakultas P
berdistribusi normal.
4.1.b. Diagram Boxplot untuk Fakultas P
Berikut ini adalah gambar boxplot mengenai 7 nilai mata pelajaran
sewaktu masih duduk di bangku SMA

Boxplot of Fak P
70

65

60
P

55

50

45

Gambar 3 Diagram Boxplot Fakultas P


Dari gambar boxplot dapat diketahui bahwa nilai kuartil pertama (Q1)
adalah sebesar 53, nilai kuartil kedua atau yang lebih dikenal median yaitu

4
sebesar 56 sedangkan untuk nilai kuartil ketiga (Q3) adalah 59, serta untuk nilai
range adalah 68. Dengan demikian dapat diketahui nilai whisker atas adalah 68,
sedangkan nilai dari whisker bawah adalah 44. Dapat dilihat pula bahwa tidak
ada nilai outlier pada gambar boxplot, hal itu menandakan bahwa rata-rata
kemampuan mahasiswa di Fakultas P hampir sama dan bisa dikatakan
seimbang. Interkuartil digunakan untuk mengetahui penyebaran data. Semakin
tinggi (boxplot vertikal) atau semakin lebar (boxplot horizontal), menunjukkan
data semakin menyebar. Secara visual, penyebaran data yaitu nilai-nilai
mahasiswa pada Fakultas P berdistribusi normal, karena bentuk boxplot simetris
yaitu median berada di tengah kotak.
4.2. Fakultas Q
Sama seperti Fakultas P, pada Fakultas Q juga dilakukan pengambilan
sampel terhadap 100 mahasiswa tentang jumlah nilai tujuh mata pelajaran SMA.
Untuk memudahkan dalam menganalisis, maka menggunakan diagram stem and
leaf dan boxplot
4.2.a. Diagram Stem and Leaf untuk Fakultas Q
Setelah dilakukan pemrosesan menggunakan minitab, didapatkan hasil
gambar diagram stem and leaf sebagai berikut:
Stem-and-Leaf Display: Q

Stem-and-leaf of Q N = 100
Leaf Unit = 1.0

1 4 7
3 4 89
10 5 1111111
20 5 2222333333
27 5 4445555
48 5 666666666777777777777
(14) 5 88888899999999
38 6 0000000011111111
22 6 2222333
15 6 44455555
7 6 66777
2 6 9
1 7 0
Gambar 4 Diagram Stem and Leaf Fakultas Q
Dari gambar diagram stem and leaf diatas dapat dilihat bahwa nilai
mediannya adalah 58 dan mahasiswa yang mendapat nilai 58 sebanyak 6
mahasiswa. Letak median ditandai dengan angka dalam kurung dan jumlah
frekuensinya sebanyak 14. Dari gambar diatas pula dapat diketahui bahwa
sebagian besar mahasiswa mendapatkan nilai 56 dan 57. Nilai tertinggi adalah
70 dan ada 1 orang yang mendapat nilai terendah yaitu 47. Dilihat dari bentuk
penyebaran datanya, dapat diasumsikan bahwa data untuk Fakultas Q
berdistribusi normal.

5
4.2.b. Diagram Boxplot untuk Fakultas Q
Bentuk diagram boxplot untuk Fakultas Q dapat dilihat pada gambar
berikut ini:
Boxplot of Fak Q

70

65

60
Q

55

50

Gambar 5 Diagram Boxplot Fakultas Q

Q1 = 55 Q2 = 58 Q3 = 61 Range = 6
Dari gambar boxplot diatas dapat diketahui bahwa nilai kuartil pertama
(Q1) adalah sebesar 55, nilai kuartil kedua atau yang lebih dikenal median yaitu
sebesar 58 sedangkan untuk nilai kuartil ketiga (Q3) adalah 61, serta untuk nilai
range adalah 6. Nilai whisker atasnya adalah 70 dan nilai whisker bawahnya
adalah46. Dapat dilihat pula bahwa tidak ada nilai outlier pada gambar boxplot,
hal itu menandakan bahwa rata-rata kemampuan mahasiswa di Fakultas Q
hampir sama dan bisa dikatakan seimbang. Interkuartil digunakan untuk
mengetahui penyebaran data. Semakin tinggi (boxplot vertikal) atau semakin
lebar (boxplot horizontal), menunjukkan data semakin menyebar. Secara visual,
penyebaran data yaitu nilai-nilai mahasiswa pada Fakultas Q berdistribusi
normal, karena bentuk boxplot simetris yaitu median berada di tengah kotak.
4.3. Fakultas R
Pada Fakultas R pun juga dilakukan pengambilan sampel terhadap 100
mahasiswa tentang jumlah nilai tujuh mata pelajaran SMA. Berikut ini akan
ditunjukkan bentuk diagram stem and leaf dan boxplotnya.
4.3.a.Diagram Stem and Leaf untuk Fakultas R
Di bawah ini adalah gambar stem and leaf dari nilai 7 mata pelajaran
selama di SMA
Stem-and-Leaf Display: Fak R
Stem-and-leaf of Fak R N = 100
Leaf Unit = 1.0
4 4 3333
6 4 45
15 4 666777777
28 4 8888999999999
39 5 00000001111
50 5 22222333333
50 5 4444444444444455555555
28 5 6666777777
18 5 88889999
10 6 0000111
3 6 33

6
1 6
1 6 6
Gambar 6 Diagram Stem and Leaf Fakultas R
Dari gambar diagram stem and leaf diatas dapat dilihat bahwa nilai
mediannya antara 53 dan 54, jadi dapat disimpulkan bahwa nilai mediannya
53 + 54
adalah 53,5 ( didapat dari = 53 ,5 ). Dari gambar diatas pula dapat
2
diketahui bahwa sebagian besar mahasiswa mendapatkan nilai 54 dan 55. Nilai
tertinggi adalah 66 dan ada 4 orang yang mendapat nilai terendah yaitu 43.
Apabila ditarik sebuah kurva, maka kurva tersebut akan sedikit condonng ke
kanan, berarti data nilai mata pelajaran di SMA tidak bersdistribusi normal.
4.3.b.Diagram Boxplot untuk Fakultas R
Pembahasan selanjutnya mengenai boxplot dari fakultas R
Boxplot of Fak R

65

60

55
Fak R

50

45

40

Gambar 7 Diagram Boxplot Fakultas R


Q1 = 49 Q2 = 53.6 Q3 = 56 Range = 7
Dari gambar boxplot diatas dapat diketahui bahwa nilai kuartil pertama
(Q1) adalah sebesar 49, nilai kuartil kedua atau yang lebih dikenal median yaitu
sebesar 53,6 sedangkan untuk nilai kuartil ketiga (Q3) adalah 56, serta untuk
nilai range adalah 7. Whisker atas bernilai 66,5 sedangkan whisker bawahnya
bernilai 38,5.Dapat dilihat pula bahwa tidak ada nilai outlier pada gambar boxplot,
hal itu menandakan bahwa rata-rata kemampuan mahasiswa di Fakultas R
hampir sama dan bisa dikatakan seimbang. Semakin tinggi (boxplot vertikal) atau
semakin lebar (boxplot horizontal), menunjukkan data semakin menyebar.
Secara visual, penyebaran data yaitu nilai-nilai mahasiswa pada Fakultas R
berdistribusi normal, tetapi bentuk boxplot tidak simetris yaitu median tidak
berada di tengah kotak. Sehingga penyebaran datanya tidak merata (condong
kekanan), yang berarti bahwa sebagian besar mahasiswa mempunyai nilai di
bawah nilai median.
4.4. Fakultas S
Pada Fakultas S dilakukan pengambilan sampel terhadap 100 mahasiswa
tentang jumlah nilai tujuh mata pelajaran SMA. Untuk memudahkan dalam
menganalisis, maka menggunakan diagram stem and leaf dan boxplot

7
4.4.a.Diagram Stem and Leaf untuk Fakultas S
Setelah menggunakan program paket Minitab, diperoleh gambar stem and
leaf sebagai berikut :
Stem-and-Leaf Display: Fak S

Stem-and-leaf of Fak S N = 100


Leaf Unit = 0.10

8 43 00000000
10 44 00
19 45 000000000
27 46 00000000
43 47 0000000000000000
(14) 48 00000000000000
43 49 000000000000
31 50 00000000000
20 51 00000
15 52 000000
9 53 0000000
2 54
2 55
2 56 0
1 57 0
Gambar 8 Diagram Stem and Leaf Fakultas R
Dari gambar diagram stem and leaf diatas dapat dilihat bahwa nilai
mediannya adalah 48 dan mahasiswa yang mendapat nilai 48 sebanyak 14
mahasiswa. Dari gambar diatas dapat diketahui pula bahwa paling banyak
mahasiswa mendapatkan nilai 47 yaitu sebanyak 16 mahaspernahiswa. Nilai
tertinggi adalah 57 dan ada 8 orang yang mendapat nilai terendah yaitu 43. Bila
dilihat dari pola penyebaran datanya, pada fakultas S ini, data tentang nilai 7
mata pelajaran saat di SMA tidak berdistribusi normal.
4.4.b.Diagram Boxplot untuk Fakultas S
Boxplot of Fak S
58

56

54

52
Fak S

50

48

46

44

42

Gambar 9 Diagram Boxplot Fakultas S

Q1=46 Q2 = 48 Q3=50 Range=4 N=100 Outlier=57


Dari gambar boxplot diatas dapat diketahui bahwa nilai kuartil pertama
(Q1) adalah sebesar 46, nilai kuartil kedua atau yang lebih dikenal median yaitu
sebesar 48 sedangkan untuk nilai kuartil ketiga (Q3) adalah 50, serta untuk nilai
range adalah 4. Dapat dilihat pula bahwa ada nilai outlier pada gambar boxplot

8
yaitu 57, hal itu menandakan bahwa ada satu mahasiswa yang memiliki
kemampuan di atas kemampuan teman-temannya yang lain. Selanjutnya,
didapatkan nilai whisker atas dan whisker bawahnya, yaitu sebesar 56 dan
40.Semakin tinggi (boxplot vertikal) atau semakin lebar (boxplot horizontal),
menunjukkan data semakin menyebar. Secara visual, penyebaran data yaitu
nilai-nilai mahasiswa pada Fakultas S berdistribusi normal karena bentuk boxplot
simetris yaitu median berada di tengah kotak sehingga penyebaran datanya
merata.
4.5 Boxplot dari keempat Fakultas
Boxplot of Fak P, Fak Q, Fak R, Fak S

70

65

60
Data

55

50

45

40
Fak P Fak Q Fak R Fak S

Gambar 10 Diagram Boxplot dari Keempat Fakultas


Dari keempat boxplot nilai mahasiswa per fakultas diatas dapat dilihat
bahwa fakultas Q mempunyai rata-rata nilai paling bagus karena letak boxplot-
nya lebih tinggi daripada yang lain. Dari keempat fakultas, hanya fakultas R yang
mempunyai penyebaran data kurang bagus, karena median tidak berada di
tengah kotak (skewness). Dan hanya fakultas S yang mempunyai nilai outlier, hal
ini menandakan bahwa ada satu mahasiswa di fakultas S yang mempunyai
kemampuan di atas kemampuan teman-temannya.

5. Kesimpulan
5.1. Dilihat dari diagram stem and leaf (secara visual) dari fakultas P dan Q,
maka dapat disimpulkan bahwa nilai mahasiswa di fakultas tersebut
tersebar menurut distribusi normal. Sedangkan untuk fakultas R dan S
penyebaran datanya tidak menyerupai distribusi normal, karena bentuk
penyebarannya agak condong ke kiri.
5.2. Secara visual dilihat dari diagram boxplot fakultas P, Q dan S, penyebaran
datanya berdistribusi normal karena bentuk boxplot simetris yaitu median
berada di tengah kotak berarti nilai mahasiswa pada fakultas P, Q dan S
tersebar merata. Tetapi pada fakultas S ada satu nilai mahasiswa yang
lebih tinggi daripada yang lain, yang menyebabkan pada diagram
boxplotnya mempunyai nilai outlier. Sedangkan diagram boxplot fakultas R
memperlihatkan bahwa nilai mahasiswanya tidak tersebar merata (condong
kekanan), yang berarti bahwa sebagian besar mahasiswa mempunyai nilai
di bawah nilai median.
5.3. Dengan melihat hasil analisis dari keempat fakultas, yang telah dijelaskan
sebelumnya, maka dapat disimpulkan bahwa Fakultas Q memiliki rata-rata
nilai mahasiswa yang lebih bagus dibandingkan ketiga fakultas yang
lainnya.

9
Daftar Pustaka
Montgomery, Douglas C. 1998. Pengendalian Kualitas Statistik. Yogyakarta:
Gadjah Mada University Press.
Walpole, R. E. 1982. Pengantar Statistika. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka
Utama

10