P. 1
Power System Standar Recommendation

Power System Standar Recommendation

|Views: 4,862|Likes:
Dipublikasikan oleh Erik Nugi Ginanjar

More info:

Published by: Erik Nugi Ginanjar on Oct 11, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/27/2013

pdf

text

original

Sections

  • A. Standar untuk Instalasi Listrik
  • Referensi
  • A.1 Standar Warna Kabel
  • A.2 Pentanahan Netral
  • Gambar A.1. Sistem TN (Jaringan)
  • A.3 Ukuran Kabel
  • A.4 Pentanahan peralatan
  • A.5 Pemutus sirkuit (CB)
  • Gambar A.2. Tipikal konfigurasi panel benan setelah kWh-meter
  • A.6 Pemisahan Beban Sensitif dan tidak Sensitif
  • Gambar A.3. Konfigurasi beban
  • A.7 Trafo Isolasi
  • Gambar A.4. Instalasi trafo isolasi untuk semua be ban
  • Gambar A. 5. Deskripsi detail instalasi trafo isolasi
  • A.8 Gambar
  • A.9 Instalasi DC
  • B. Standar untuk Sistem Proteksi Petir
  • B.1 Komponen-komponen Proteksi Petir
  • B.2 Terminal Udara
  • Gambar B.1. Ketinggian terminal udara untuk proteksi petir
  • Gambar B.2. Instalasi terminal udara diatas atap untuk proteksi petir
  • B.3 Down Conductor
  • B.4 Menara
  • Gambar B.3. Instalasi trafo isolasi untuk lampu menara
  • B.5 Pentanahan
  • Gambar B.4. Contoh sistem grounding untuk stasiun BTS atau BSC
  • B.6 Bumi dan Sifat Resistansi
  • B.7 Elektroda-elektroda Pentanahan, Radial, Ring dan, Batang
  • B.8 Bonding
  • B.9 Bangunan Tetangga Sekitar
  • B.10. Peralatan Pentanahan
  • B.11 Isolasi Pentanahan
  • B.12 Arrester
  • Gambar B.5. Arrester Installation
  • C. Standar untuk Konfigurasi Unit
  • C.1 Pemisahan beban yang perlu dan tidak perlu
  • C.2 Pentanahan Netral pada Suplai Standby
  • Gambar C.3. Grounding pada netral unit standby
  • Gambar C.4. Grounding pada netral unit standby
  • Gambar C.5. Grounding pada netral unit standby
  • Gambar C.6. Susunan grounding netral pada UPS
  • Gambar C.7. Susunan grounding netral pada UPS
  • Gambar C.8. Susunan grounding netral pada UPS
  • Gambar C.9. Grounding netral pada UPS
  • Gambar C.10. Grounding netral pada UPS
  • Gambar C.11. Grounding netral pada UPS
  • C.3 Sistem Proteksi pada Standby
  • C.4 Program Perawatan pada Kondisi Standby
  • D. Standar untuk Peralatan Listrik
  • D.1 Generator Set
  • D.2 Rectifier

Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a

Telkomsel Institut Teknologi Bandung

1
Daftar Isi

Daftar Isi .............................................................................................................. 1
Daftar Gambar .................................................................................................... 3

A. Standar untuk Instalasi Listrik .................................................................... 5
Referensi ............................................................................................................. 5
A.1 Standar Warna Kabel ........................................................................... 5
A.2 Pentanahan Netral ................................................................................ 6
A.3 Ukuran Kabel......................................................................................... 7
A.4 Pentanahan peralatan........................................................................... 8
A.5 Pemutus sirkuit (CB)............................................................................ 8
A.6 Pemisahan Beban Sensitif dan tidak Sensitif.................................... 9
A.7 Trafo Isolasi..........................................................................................11
A.8 Gambar .................................................................................................13
A.9 Instalasi DC..........................................................................................14

B. Standar untuk Sistem Proteksi Petir ......................................................... 17
Referensi ...........................................................................................................17
B.1 Komponen-komponen Proteksi Petir ..............................................17
B.2 Terminal Udara ...................................................................................18
B.3 Down Conductor ................................................................................20
















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

2
B.4 Menara..................................................................................................22
B.5 Pentanahan ..........................................................................................23
B.6 Bumi dan Sifat Resistansi ..................................................................26
B.7 Elektroda-elektroda Pentanahan, Radial, Ring dan, Batang ........27
B.8 Bonding ................................................................................................28
B.9 Bangunan Tetangga Sekitar...............................................................29
B.10. Peralatan Pentanahan.........................................................................29
B.11 Isolasi Pentanahan ..............................................................................29
B.12 Arrester.................................................................................................31

C. Standar untuk Konfigurasi Unit ............................................................... 33
Referensi ...........................................................................................................33
C.1 Pemisahan beban yang perlu dan tidak perlu................................33
C.2 Pentanahan Netral pada Suplai Standby ........................................35
C.3 Sistem Proteksi pada Standby...........................................................43
C.4 Program Perawatan pada Kondisi Standby....................................45

D. Standar untuk Peralatan Listrik ................................................................ 46
Referensi ...........................................................................................................46
D.1 Generator Set .......................................................................................46
D.2 Rectifier.................................................................................................47
D.3 Baterai...................................................................................................48
















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

3
Daftar Gambar

Gambar A.1. Sistem TN (Jaringan)................................................................. 6
Gambar A.2. Tipikal konfigurasi panel benan setelah kWh-meter........... 9
Gambar A.3. Konfigurasi beban ................................................................... 10
Gambar A.4. Instalasi trafo isolasi untuk semua be ban.......................... 11
Gambar A. 5. Deskripsi detail instalasi trafo isolasi................................... 12
Gambar A.6. Dalam konstruksi baterai terpasang dapat saja terjadi
kesalahan “internal” yang tidak dapat dideteksi oleh
fuse yang dipasang di ujung terminal (a).
Kesalahan tersebut dapat diisolasi oleh sikring yang
dipasang di tengah (b) ............................................................ 15
Gambar A.7. Contoh aplikasi CB AC atau kontaktor yang diterapkan
pada jaringan DC..................................................................... 16
Gambar B.1. Ketinggian terminal udara untuk proteksi petir ................ 19
Gambar B.2. Instalasi terminal udara diatas atap untuk proteksi petir. 19
Gambar B.3. Instalasi trafo isolasi untuk lampu menara ......................... 23
Gambar B.4. Contoh sistem grounding untuk stasiun BTS atau BSC.... 25
Gambar B.5. Arrester Installation ................................................................ 32
Gambar C.1. Single-line diagram menunjukkan pemisahan beban perlu
dan tidak perlu ........................................................................ 34
















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

4
Gambar C.2. Single-line diagram menunjukkan pemisahan beban perlu
dan tidak perlu ........................................................................ 34
Gambar C.3. Grounding pada netral unit standby.................................... 36
Gambar C.4. Grounding pada netral unit standby.................................... 37
Gambar C.5. Grounding pada netral unit standby.................................... 38
Gambar C.6. Susunan grounding netral pada UPS................................... 39
Gambar C.7. Susunan grounding netral pada UPS................................... 39
Gambar C.8. Susunan grounding netral pada UPS................................... 40
Gambar C.9. Grounding netral pada UPS. ................................................. 40
Gambar C.10. Grounding netral pada UPS. ................................................. 41
Gambar C.11. Grounding netral pada UPS. ................................................. 42
Gambar C.12. Relay kesalahan bumi (earth fault)....................................... 44
















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

5

A. Standar untuk Instalasi Listrik
Referensi
• PUIL 2000 : Peraturan Umum Instalasi Listrik tahun 2000
• NEC 2002 : National Electrical Code
• IEEE Emerald Book -- Powering and Grounding Sensitive Electronic
Equipment

A.1 Standar Warna Kabel

Warna Jalur
Merah Fasa R
Kuning Fasa S
Hitam Fasa T
Biru Netral
Kuning + Hijau Strip Ground
Merah DC Positif
Biru DC Negatif
















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

6
A.2 Pentanahan Netral
2.1 Sistem pentanahan yang digunakan adalah tipe-TN seperti gambar A.1.

(a) (b)

(c) (d)
Gambar A.1. Sistem TN (Jaringan)
2.2. Netral harus ditanahkan hanya pada jalur masukan (enterance point).
















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

7
A.3 Ukuran Kabel
Standar ukuran kabel untuk penghantar-proteksi (PE), penghantar PEN dan
netral (N) ditunjukkan pada tabel berikut (draft DIN VDE 0660: 500) ;
Penghantar
Fasa
Penghantar
Proteksi (PE)
Penghantar PEN
Penghantar
Netral (N)
= 0.5 =10 mm
2

seperti untuk
fasa konduktor
--
seperti untuk fasa
konduktor
> 10 = 16 mm
2

seperti untuk
fasa konduktor
seperti untuk fasa
konduktor
Seperti untuk
fasa konduktor
> 16 = 35 mm
2
Min. 16 mm
2
Min. 16 mm
2
Min. 16 mm
2

> 35 = 400 mm
2

50 % luas penampang penghantar fasa ditentukan dari perhi-
tungan atau pengujian, namun ukuran minimum 16 mm
2



Harga unbalance arus k dari material
diperhitungkan terutama pada temperatur
awal yang lebih tinggi.
> 400 = 800 mm
2
Min. 200 mm
2
Hingga 30% minimum unbalance 200 mm
2


Diatas 30% disesuaikan dengan alt. DIN
43670/671

Atau ditentukan dari perhitungan atau pengujian, namun
demikian ukuran minimum 16 mm
2


Harga k dari material untuk temperatur awal
yang lebih tinggi juga diperhitungkan.
> 800 mm
2

Hingga 30% dari minimum unbalance
200 mm
2


25% dari luas
penampang
fase konduktor
Diatas 30% disesuaikan dengan alt. DIN
43670/671

Atau ditentukan dari perhitungan atau pengujian, namun
demikian ukuran minimum 16 mm
2


Harga k dari material untuk temperatur awal
yang lebih tinggi juga diperhitungkan.
















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

8
A.4 Pentanahan peralatan
4.1. Semua metal yang tidak untuk menghantarkan arus harus
ditanahkan.
4.2. Semua selubung / pelindung kabel dari metal harus ditanahkan.
4.3. Pelat pentanahan harus tersedia dalam tiap panel peralatan.
A.5 Pemutus sirkuit (CB)
5.1 Untuk proteksi beban lebih, digunakan tiga buah CB atau MCB
terpisah untuk setiap fasa.
5.2 Ketiga CB tersebut ditempatkan di dalam panel power setelah
panel kWh-meter atau trafo isolasi 3-fasa. Tipikal lokasinya
ditunjukkan pada gambar A.2.
5.3 CB yang dikopel 3-fasa hanya digunakan di panel utama (bagian
primer trafo isolasi atau upstream dari change-over-switch).
5.4 Rating minimum pemutusan arus dari CB adalah 4.5 kA.

Peringatan : Dilarang menggunaan pemutus sirkuit (sikring atau CB)
pada jalur netral.

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

9

Gambar A.2. Tipikal konfigurasi panel benan setelah kWh-meter
A.6 Pemisahan Beban Sensitif dan tidak Sensitif
Direkomendasikan untuk memisahkan beban sensitif dan tidak sensitif,
sebagai contoh peralatan komunikasi dan A/C (Air Conditioner). Untuk
meningkatkan reliabilitas, disarankan untuk menggunakan trafo isolasi.
Gambar A.3 menunjukkan contoh tipikal pemisahan beban.

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

10
$ &XQLWV 6HQVLWLYH( TXLSPHQW
0 & %
VLQJOHSKDVH
0 & %SKDVH
HDFKSKDVH
LQGHSHQGHQW

(a) (b)
Gambar A.3. Konfigurasi beban
















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

11
A.7 Trafo Isolasi
Trafo isolasi disarankan untuk menjadi standar untuk instalasi listrik.
Ada dua tipe instalasi pada pemakaian trafo isolasi;
a. Trafo isolasi untuk beban tertentu (terpisah)
b. Trafo isolasi untuk beban semua sistem (Lihat Gambar A.4 dan
A.5)

Gambar A.4. Instalasi trafo isolasi untuk semua be ban
















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

12
Spesifikasi trafo isolasi adalah sebagai berikut;
a. Kapasitas minimum trafo isolasi sama dengan beban terpasang.
b. Koneksi winding pada ∆ -Y atau ∆ - Z.
c. Output Neutral harus di-grounding.
d. Impedansi maksimum harus 5%.
e. Proteksi bagian primer harus menggunakan sikring (ini untuk
proteksi hubungan singkat).
f. Proteksi bagian sekunder harus menggunakan MCB (ini untuk
beban lebih).
g. Efisiensi Minimum pada beban penuh tidak kurang dari 90%.


Gambar A. 5. Deskripsi detail instalasi trafo isolasi

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

13
A.8 Gambar
Gambar diagram listrik harus diselesaikan berdasarkan standar ISO.
Gambar tersebut minimum memiliki informasi minimal sebagai berikut:
1. Judul gambar
2. Nama gambar
3. Personil yang terlibat (drafter, supervisor and ahli)
4. Nomer revisi
5. Tanggal revisi
Dokumentasi atau gambar tersebut harus berada di site dengan
ukuran A.3.

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

14
A.9 Instalasi DC
a. Terminal positif pada sistem DC harus ditanahkan pada bagian
sumber.
b. Satu sikring atau CB yang dipasang pada jalur negatif merupakan
proteksi minimum arus lebih.
c. Perbaikan sistem proteksi ditunjukkan pada Gambar A.6.
d. Jika CB or sikring AC digunakan untuk beban DC, rating arus
interupsi paling kecil sebesar 50%.
e. Arus intrupsi minimum untuk sistem DC dapat diestimasi dari rating
satu menit batere.
f. Rating sikring dan trip seketika circuit braker paling kecil 250% dari
arus nominal.
g. Pada kondisi khusus, rate circuit breaker AC three-pole dapat
digunakan dan dihubungkan seperti ditunjukkan pada Gambar A.7.


















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

15

(a)

(b)
Gambar A.6. Dalam konstruksi baterai terpasang dapat saja terjadi kesalahan
“internal” yang tidak dapat dideteksi oleh fuse yang dipasang di ujung terminal (a).
Kesalahan tersebut dapat diisolasi oleh sikring yang dipasang di tengah (b)

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

16

(a) (b)
6LQJOHSROH
/
/
' &
/RDG

( c )
ZLWKWZRFXUUHQW SDWKVLQ
SDUDOOHO
6LQJOHSROH ' RXEOHSROH
/
/
/
/
' &
/RDG
' &
/RDG

(d)

(e)
Gambar A.7. Contoh aplikasi CB AC atau kontaktor yang diterapkan pada jaringan DC
(a) 3-kutub CB untuk rate tegangan DC hingga 300V
(b) 4- kutub CB untuk rate tegangan DC hingga 300V
(c) 3- kutub CB untuk rate tegangan DC antara 300 hingga 600V
(d) 4- kutub CB untuk rate tegangan DC antara 300 hingga 600V
(e) 3- kutub CB untuk rate tegangan DC antara 600 hingga 1000V
















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

17

B. Standar untuk Sistem Proteksi Petir

Referensi
• NFPA 780 -- Standard for the Installation of Lightning Protection
Systems
• IEEE Green Book -- Grounding of Industrial and Commercial Power
Systems
• IEEE Emerald Book -- Powering and Grounding Sensitive Electronic
Equipment

B.1 Komponen-komponen Proteksi Petir
a. Terminal udara atau protektor yang mencegat/menangkap
gelombang/sambaran.
b. Sistem konduktor untuk menyalurkan energi ke jalur impedansi
yang rendah.
c. Terminal pentanahan atau elektroda-elektroda untuk mendisipasi
energi ke tanah.

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

18
B.2 Terminal Udara
a. Terminal-terminal udara adalah elektroda-elektroda yang
ditempatkan di atas struktur sebagai proteksi petir. Terminal-
terminal ini berada minimum 25 cm diatas struktur. Terminal-
terminal tersebut berjarak 6m satu samaliannya. Sedikitnya dua
bagian/jalur menuju pentanahan untuk setiap terminal udara. Lihat
gambar B.1 dan B.2.
b. Down-conductor adalah konduktor elektrik diantara terminal udara
dan elektroda pentanahan. Down-conductor ditempatkan tidak
lebih dari 30-m panjang jalurnya. Bonding down-conductor ke
setiap metal mencapai jarak 2m untuk menghasilkan potensial
yang sama, mencegah loncatan elektron dan menghilangkan
bunga api.
c. Untuk struktur-struktur yang memiliki ketinggian lebih dari 20-m,
sistem pentanahan proteksi petir dan semua peralatan pentanahan
akan berfungsi lebih efektif jika dihubungkan dengan konduktor
pentanahan yang mengelilingi area.

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

19

Gambar B.1. Ketinggian terminal udara untuk proteksi petir

Gambar B.2. Instalasi terminal udara diatas atap untuk proteksi petir
















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

20
B.3 Down Conductor
a. Down Conductor dalam prakteknya saling terpisah jauh. Lokasinya
tergantung pada pertimbangan berikut:
- Penempatan dari strike termination devices
- Jalan yang paling pendek menuju konduktor-konduktor
- Kondisi bumi
- Perlindungan terhadap pemindahan
- Lokasi dari large metallic bodies
- Lokasi dari underground metallic piping system
b. Setiap down conductor harus berakhir pada terminal pentanahan
yang digunakan untuk sistem proteksi petir. Batang pentanahan
diameternya harus tidak kurang dari 12.7mm dan panjang 2.4m.
Batang harus terbuat dari bahan copper-clad steel, solid copper,
hot-dipped galvanized steel atau stainless steel. Batang harus
bebas dari cat atau bahan non-konduktif lainnya.
c. Sedikitnya dua down conduktor harus disediakan pada setiap jenis
struktur, termasuk menara. Struktur-struktur yang melampaui
lingkaran 76m harus memiliki down conduktor untuk setiap 30m
dari lingkaran tersebut ataupun pecahannya. Jumlah total down
conductor pada struktur yang memiliki atap datar atau landai sekali
dimana rata-rata jarak antara semua down conductor tidak melebihi
30m. Struktur dengan bentuk tidak tertentu harus dibuat tambahan
down conductor untuk memberikan dua jalur aliran dari setiap
















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

21
terminal sambaran langsung (strike termination device). Untuk
struktur atap datar dan miring sekali, yang berada pada area
lingkaran atap yang diproteksi saja yang harus ditindaklanjuti.
Dalam perhitungan garis lingkar struktur bubungan atap, proyeksi
horizon (footprint) dari atap yang diproteksi harus diukur. Atap-atap
yang lebih rendah atau proyeksinya yang ditempatkan pada daerah
proteksi harus diikut sertakan pada pengukuran garis keliling
(lingkaran).
d. Down conductor harus dijamin tahan terhadap kerusakan fisik atau
berpindah tempat. Jika konduktor melalui pipa besi, konduktor
harus diikat ke atau atau dasar dari pipa tersebut. Down conductor
harus diproteksi pada jarak minimum 1.8m diatas grade level.
e. Down conductor yang dipasang di tanah korosif harus dilindungi
dari korosi dengan sebuah selubung / lapisan pelindung mulai dari
titik 0.9m di atas permukaan tanah sampai seluruh down conductor
di bawah permukaan tanah.
f. Down conductor harus secara permanen dilekatkan ke elektroda
tanah yang melingkar menggunakan baut, las atau konektor-
konektor yang memiliki kompresi tinggi untuk tujuan pengikatan.
Kelem harus sesuai untuk penghantar yang ditanam.

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

22
B.4 Menara
a. Jika petir menyambar sebuah menara, menara akan
menghubungkan sebagian besar arus ke pentanahan. Arus yang
tersisa akan dihubungkan melalui kabel ground, kebel beacon dan
coax.
b. Penambahan jarak antara menara dan peralatan menggunakan
sebuah pelinsung Faraday dapat mengurangi benturan (impact)
pada peralatan.
c. Sebuah Kabel tembaga pentanahan tidak begitu efektif untuk
pelindungi benturan akibat petir. Impedansi dari kabel yang
panjang menghasilkan jalur dengan impedansi yang tinggi.
Ketidaksamaan bahan metal antara tembaga dan baja
menyebabkan permasalahan korosi.
d. Kabel yang masuk dari menara ke dalam gedung dibuat melalui
sebuah dinding plat (bulkhead) pentanahan.
e. Kabel Coax dalam KIT pentanahan ditempatkan di menara pada
50-m dari permukaan dan pada setiap 30-m diatas titik tersebut.
KIT yang lain ditempatkan pada dasar manara dan yang lainnya
pada bulkhead di bangunan.
f. Protektor untuk lampu beacon menara terletak pada jalur listrik dan
harus menggunakan trafo isolasi. Protektor juga ditempatkan diatas
kabel tower dan di-tanahkan pada bulkhead. (lihat gambar B.3 )
g. Menara ditempatkan sejauh mungkin dari bangunan lain.
















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

23

1
L1
2
P
5
3 L2
6
N
INPUT 220 VAC
11
P
N
G
EGB
G
Tower Lamp

Gambar B.3. Instalasi trafo isolasi untuk lampu menara


B.5 Pentanahan
a. Elektroda-elektroda pentanahan pada sistem listrik dan peralatan
telekomunikasi tidak dapat digantikan dengan grounding proteksi
petir. Namun ketentuan ini tidak melarang untuk menggabungkan
elektroda-elektroda pentanahan dari sistem yang berbeda. Lihat
gambar B.4.
b. Terdapat elektroda-elektroda untuk anti petir, perlindungan
personil, atau proteksi peralatan lainnya, semuanya harus diikat
pada elektroda sistem pentanahan.
c. Tidak semua grounding sama, walaupun semua pentanahan
biasanya dihubungkan ke satu titik di bumi.
















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

24
d. Pentanahan instalasi listrik bertujuan untuk membawa frekuensi
rendah atau arus gangguan DC kembali ke sikring atau peralatan
proteksi. Perhatian terutama pada arus.
e. Pelindung (Shielding) digunakan untuk mencegah noise elektro-
magnetik frekuensi tinggi dari interferensi dengan sinyal yang
diinginkan. Perhatian terutama pada hubungan frekuensi.
f. Anti petir dimaksudkan untuk memberikan sebuah laluan untuk
menghilangkan energy yang besar ke tanah. Perhatian terutama
pada energy.
g. Semua media pentanahan pada atau di dalam struktur harus di
inter-koneksi untuk menghasilkan potensial pentanahan yang
sama.


















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

25

Gambar B.4. Contoh sistem grounding untuk stasiun BTS atau BSC

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

26
B.6 Bumi dan Sifat Resistansi
a. Bumi tidak memiliki sifat resistansi yang seragam. Terdapat
perbedaan potensial antara titik-titik pentanahan.
b. Sistem pentanahan untuk anti petir tergantung pada kondisi tanah.
c. Tanah liat basah: sebuah batang pentanahan sepanjang 3m sudah
cukup memadai.
d. Berpasir atau tanah berkerikil: Dibutuhkan dua atau tiga batang
pentanahan yang berjarak tidak kurang dari 3 m.
e. Tanah humus dangkal: Menggunakan parit yang menjauh dari
bangunan. Panjang 4m dan dalam 1m di dalam tanah liat.
f. Berbatu: dalam tanah yang sangat sempit, dipasang sebuah
konduktor melingkar di dalam sebuah parit atau pada celah-cleah
disekitar struktur. Plat pentanahan dengan luas 1 m
2
dapat
ditambahkan untuk meningkatkan kontak dengan tanah.
g. Tanah liat normal memiliki sifat resistansi sekitar 4000 – 50.000 Ω-
cm. Batang pentanahan sepanjang 3m akan menghasilkan
rangkaian tanah dengan resistansi 15 – 200 Ω.
















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

27

B.7 Elektroda-elektroda Pentanahan, Radial, Ring dan, Batang
a. Untuk menghilangkan energi dari petir, pentanahan berbentuk
radial dipasang jauh dari struktur.
b. Grounding bentuk radial panjangnya boleh kurang dari 30m jika
tanahnya sesuai dan batang groundingnya efektif.
c. Batang-batang pentanahan yang berbentuk radial akan
menghamburkan energi ke resistansi tanah yang lebih rendah.
d. Diameter batang pentanahan tidak begitu penting dibanding
diamter radial, dimana panjang batang memberikan kontribusi lebih
pada efektifitas dari pada luasnya.
e. Resistansi batang adalah :


f. Kedalaman batang harus tidak kurang dari 3m. Ini akan
menghasilkan maksimum resistansi 5Ω. Jika tidak dapat diraih,
dapat digunakan batang grounding lain dengan panjang 6m.
g. Setiap base tower harus di-grounding.
h. Sebuah elektroda grounding yang mengelilingi sebuah struktur
harus kontak langsung dengan bumi pada kedalaman 762mm atau
diletakkan di dalam kaki pondasi. Elektroda yang diletakkan akan
terdiri tidak kurang dari 20 buah tembaga sepanjang 6.1m yang
sama ukurannya dengan konduktor utama.
]
]
]


,
`

.
|
· 1
4
ln
2 a
L
L
R
π
ρ
















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

28
B.8 Bonding
a. Bonding pada peralatan grounding dimaksudkan untuk mencegah
terjadinya perbedaan potensial yang dapat mengakibatkan kejutan
atau loncatan yang mengakibatkan kebakaran. Perhatian terutama
pada tegangan. Jika elektrik, berbagai antena televisi, data, telefon,
atau sistem-sistem lain diikat pada pipa air metal, Hanya satu
koneksi dari sistem proteksi petir ke sistem pipa air yang akan
diberikan bahwa pipa air terhubung secara electric terhadap
penggunaan bagian-bagian plastik pipa atau dengan alasan
lainnya, bagian non-conductive akan menjebatani ke konduktor
utama atau koneksi akan dibuat pada titik dimana kontinuitas
elektrik terjamin.
b. Semua media pentanahan di dalam atau pada sebuah struktur
akan terinter-koneksi untuk menghasilkan potensial pentanahan
yang lazim. Ini akan menyertakan pentanahan proteksi petir,
electric service, telefon, dan sistem antena, seperti sistem pipa
metal bawah tanah. Sistem pipa metal bawah tanah akan
memasukkan selubung water service well beserta struktur degan
pajang 6m, pipa penyalur bawah tanah, dan seterusnya. Konduktor
petir utama akan digunakan untuk inter-koneksi sistem pentanahan
ini dengan sistem-sistem proteksi petir.


















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

29
B.9 Bangunan Tetangga Sekitar
a. Disarankan untuk menggabungkan pentanahan penduduk sekitar
dengan sistem pentanahan pada stasiun. Hal ini dapat dialakukan
dengan memperbaiki pentanahan netral bangunan tetangga
sekitar.

B.10. Peralatan Pentanahan
a. Bus pentanahan untuk peralatan harus dipasang pada panel
peralatan.
b. Bagian metal harus diikat ke bus pentanahan, contoh: generator
dan panel peralatan.

B.11 Isolasi Pentanahan
a. Jika komunikasi atau power line meninggalkan area yang diproteksi
oleh ground lokal, isolasi protektor digunakan pada kedua ujung
kabel.
b. Karena kebutuhan untuk grounding sistem power dan ikatan
peralatan pentanahan dan karena pipa metal dapat digunakan
beserta plant, ini tidak mungkin untuk mengisolasi secara galvanis
pada seluruh bagian metal pentanahan.
c. Ikatan harus diatur untuk mencegah ground loop.
















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

30
d. Satu metoda untuk membuat lokasi bus yang lazim dalam sebuah
bangunan adalah dengan menggunakan area koneksi permukaan
yang luas ke sistem pentanahan.
e. Metoda lain untuk membuat lokasi bus yang lazim dalam sebuah
bangunan adalah dengan menggunakan sebuah sistem internal
grid pentanahan.
f. Jangan mengikat dari satu alat ke alat yang lain melalui sebuah
koneksi. Selalu hubungkan setiap ikatan alat ke lokasi bus yang
lazim.
g. Koneksi yang terpisah dibutuhkan antara setiap rak peralatan dan
bus pentanahan yang lazim. Kabel pentanahan terisolasi
digunakan untuk menghubungkan berbagai casis.
h. Pelindung pentanahan dan sinyal kabel pentanahan adalah sebuah
bagian integral dari perancangan proteksi dan pentanahan.
















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

31

B.12 Arrester
a. Arrester harus dipasang pada bagian masukan dengan kapasitas
tidak kurang dari 15kA.
b. Untuk memperbaiki koordinasi – dua arrester harus terpisah dan
tidak kurang dari 10m (Gambar B.5.b).
c. Kapasitas arrester yang ditempatkan didekat beban harus tidak
kurang dari 5kA.
d. Arrester harus dipasang dengan koneksi (Gambar B.5.a):
- Fasa R ke pentanahan
- Fasa S ke pentanahan
- Fasa T ke pentanahan
- Netral ke pentanahan
e. Direkomendaikan untuk menggunakan arrester yang memiliki
indikator status.
















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

32









(a)


(b)
Gambar B.5. Arrester Installation


















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

33

C. Standar untuk Konfigurasi Unit

Referensi
• IEEE Recommendation Practice for Electric Power Systems in
Commercial Buildings.
• IEEE Emerald Book -- Powering and Grounding Sensitive Electronic
Equipment

C.1 Pemisahan beban yang perlu dan tidak perlu
Disarankan untuk mengidentifikasi beban perlu (yang menerima supply
dari generator pada saat standby) dan tidak perlu, yang diputus
hubungannya selama kondisi darurat (emergency). Pada instalasi baru,
prosedur yang paling sederhana adalah dengan memiliki dua seksi bus
pada switchboard utama, yang pertama disuplai dari suplai normal dan
diberikan kepada beban tidak perlu, yang kedua disuplai dari suplai
standby dan diberikan kepada beban perlu. Kedua seksi bus tersebut
dihubungkan melalui sebuah CB seksi bus yang secara elektrik interlok
dengan CB suplai standby dan berlaku sebagai pemisah beban pada saat

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

34
suplai standby digunakan. Lihat Gambar C.1 dan C.2 yang menunjukkan
single-line diagram sistem tersebut.
ly Electrical & ly Mechanical
Contactors d Interlocke
Loads Essential
Loads Essential Very
Loads al Nonessenti
Supply Normal
Supply Standby

Gambar C.1. Single-line diagram menunjukkan pemisahan beban perlu dan tidak perlu







Gambar C.2. Single-line diagram menunjukkan pemisahan beban perlu dan tidak perlu

ly Electrical & ly Mechanical
Contactors d Interlocke
Loads Essential
Loads Essential Very
Loads al Nonessenti
Supply Normal
Supply Standby

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

35
C.2 Pentanahan Netral pada Suplai Standby
a. Sebuah suplai standby yang bekerja independen terhadap suplai
normal harus dihubungkan ke elektroda bumi lokal (terdekat). Jika
terdapat pemisahan sistem grounding yang melibatkan suplai
normal dan standby, maka keduanya harus diikat (bonded)
bersama. Kalau menemukan inter-koneksi antara kedua netral
maka harus diingat bahwa operator jaringan tidak akan
memingizinkan netralnya untuk dihubungkan ke bumi pada titik
kedua kecuali sistem menggabungkannya dengan proteksi
pentanahan ganda (protective multiple grounding). Jika sistem
tidak digabungkan dengan protective multiple grounding maka
dibutuhkan peralatan saklar 4-kutub. Gambar C.3 – C.5
menunjukkan netral unit standby ditanahkan .
b. Bila netral pada modul output UPS dihubungkan secara kuat
dengan netral inputnya, modul UPS tidak dianggap sebagai sebuah
sistem yang berjalan secara terpisah. Pada sistem ini, (1) netral
UPS tidak harus diikat ke konduktor grounding untuk peralatan,
dan (2) tidak ada konduktor elektroda grounding lokal yang harus
dipasang ke modul UPS. Gambar C.6 – C.11 menunjukkan
bagaimana netral UPS di-ground.




















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

36









Gambar C.3. Grounding pada netral unit standby







Generator
Breaker Generator
ly Electrical or ly Mechanical
Breakers d Interlocke
Supply Normal
R
S
T
N
Loads Essential
Loads al Nonessenti

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

37










Gambar C.4. Grounding pada netral unit standby




Generator
Breaker Generator
ly Electrical or ly Mechanical
Breakers d Interlocke
Supply Normal
R
S
T
N
Loads Essential
Loads al Nonessenti
ground Local

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

38











Gambar C.5. Grounding pada netral unit standby






Breaker Generator
ly Electrical or ly Mechanical
Breakers d Interlocke
Supply Normal
R
S
T
N
Loads Essential
Loads al Nonessenti
ground Local
E
Generator

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

39








Gambar C.6. Susunan grounding netral pada UPS












Gambar C.7. Susunan grounding netral pada UPS.

G
N
G
N
G
N
SERVICE
ENTRANCE UPS MODULE
POWER
DISTRIBUTION
CENTER
T
O

C
O
M
P
U
T
E
R

L
O
A
D
S
GROUND
GROUNDING
ELECTRODE
NEUTRAL
3
3 BYPASS
INPUT
3 MAIN
INPUT
G
N
G
N
G
N
SERVICE
ENTRANCE UPS MODULE
POWER
DISTRIBUTION
CENTER
T
O

C
O
M
P
U
T
E
R

L
O
A
D
S
GROUND
GROUNDING
ELECTRODE
G
N
GROUND
LOCAL
GROUNDING
ELECTRODE
BYPASS
TRANSFORMER
3 3
3
3

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

40








Gambar C.8. Susunan grounding netral pada UPS











Gambar C.9. Grounding netral pada UPS.

G
N
G
N
G
N
SERVICE
ENTRANCE UPS MODULE
POWER
DISTRIBUTION
CENTER
T
O

C
O
M
P
U
T
E
R

L
O
A
D
S
GROUND
GROUNDING
ELECTRODE
LOCAL
GROUNDING
ELECTRODE
LOCAL
GROUNDING
ELECTRODE
3
3 BYPASS
INPUT
3 MAIN
INPUT

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

41















Gambar C.10. Grounding netral pada UPS.

G
N
SERVICE
ENTRANCE
UPS MODULE #1 T
O

L
O
A
D
GROUNDING
ELECTRODE
LOCAL
GROUNDING
ELECTRODE
BYPASS TRANSFORMER
N G
UPS MODULE #2
G
G
N
N
N
G
GROUND GROUND
GROUND
NEUTRAL
NEUTRAL
GROUND GROUND
GROUND
NEUTRAL
STAND ALONE
STATIC
TRANSFER
SWITCH
3 3
3
3
3 3

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

42










Gambar C.11. Grounding netral pada UPS.






G
SERVICE
ENTRANCE
UPS MODULE
GROUNDING
ELECTRODE
G
GROUND
NEUTRAL
GROUND
T
O

L
O
A
D
TWO BREAKER
MAINTENANCE
BYPASS
SWITCHGEAR
N N
3 MAIN
INPUT
3 BYPASS
INPUT
GROUND
NEUTRAL
3
3 MAINTENANCE BYPASS

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

43
C.3 Sistem Proteksi pada Standby
a. Proteksi arus lebih. Set kecil seperti 75 kW dapat diproteksi terhadap
beban lebih dan kondisi fault menggunakan sikring atau circuit braker
molded-case, dan cara seperti ini merupakan satu-satunya bentuk
proteksi yang digunakan. Untuk set diatas 75 kW, bentuk dasar
proteksi terhadap beban lebih adalah dengan memberikan sebuah
relay arus lebih 3-fasa dengan sebuah karakteristik inverse time dan
memiliki waktu delay yang sesuai agar proteksi downstream
beroperasi. Untuk memberikan diskriminasi positif antara dua buah
relay yang umumnya digunakan untuk meyakinkan bahwa kedua
karakteristik tersebut memberikan perbedaan waktu antara 0.3 dan
0.4 detik. Waktu terpendek harus disesuai untuk instalasi dengan
menggunakan relay elektronik modern dan CB yang beroperasi
dengan cepat.
b. Proteksi kesalahan pentanahan terbatas (Restricted earth fault
protection). Pada sistem ini arus masuk dan keluar dari stator
dijumlahkan dan hasilnya diberikan kepada sebuah relay. Jika hasil
penjumlahan tidak nol maka sebuah kesalahan internal winding
terindikasi dan generator harus tidak dijalankan dan engine shut
down; bila tidak terdapat perbedaan dengan proteksi downstream,
maka tidak ada time delay yang diperlukan. Ini kadang disebut
sebagai sistem proteksi ground diferensial. Tipikal koneksi ditunjukkan
pada Gambar C.12.

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

44
c. Proteksi kesalahan pentanahan standby (standby earth fault
protection). Relay harus dikoordinasikan dengan sistem proteksi pada
level dibawahnya (downstream).
d. Proteksi daya balik (Reverse power protection). Relay akan
mendeteksi keberadaan atau reverse power (generator berlaku
sebagai sebuah motor).

EF
relay fault Earth EF ·

Gambar C.12. Relay Gangguan Pentanahan (earth fault)



















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

45
C.4 Program Perawatan pada Kondisi Standby
a. Perawatan dan inspeksi untuk genset harus dilakukan tidak kurang
dari satu kali dalam satu bulan. Operasi saklar pemindah (Change-
Over-Switch) harus dicoba dan dicek.
b. Direkomendasikan untuk menggunakan baterai standby bebas
perawatan untuk starting unit mesin diesel.
c. Perawatan dan inspeksi untuk baterai harus dilakukan kurang dari
satu kali dalam satu tahun. Ini harus mencoba dengan mengukur
tegangan pada setiap sel baterai.

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

46

D. Standar untuk Peralatan Listrik

Referensi
• IEEE Green Book -- Grounding of Industrial and Commercial Power
Systems
• IEEE Emerald Book -- Powering and Grounding Sensitive Electronic
Equipment

D.1 Generator Set
• THD maks. tegangan. : 2%
• Kapasitas : Lebih besar dari kapasitas terpasang
dari PLN
• Faktor ketidakseimbangan tegangan : 2%
• Regulasi tegangan : 5 %
• Regulasi frekuensi : 1%
• Tipe Compound atau tipe PMG excitation system
Dilengkapi dengan baterai yang bebas perawatan untuk starting power.

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

47
D.2 Rectifier
Spesifikasi bagian AC:
• Power factor min. : 0.90
• Kapasitas : Lebih besar dari beban terpasang
• THD maks. Tegangan : 2%
• THD maks. arus : 10%
• Regulasi tegangan : -20% to +10%
• Minimum efisiensi pada beban penuh : 85%
Spesifikasi bagian DC (sistem 48 V):

Tegangan Baterai
(lead-acid)
Beban Tegangan
Operasi rectifier 51t0.5% 51t0.5%
Operasi paralel / tidak
charging (2.23 V/cell)
53.5t0.5% 51t0.5%
Operasi paralel / charging
(2.33 V/cell)
56t0.5% 51t0.5%
Initial charging 65 Peralatan tidak
dihubungkan
Tegangan Ripple ≤2 mV (Bobot Frekuensi dengan CCITT A
filter)

















Rekomendasi St andar d Sangat Rahasi a


Telkomsel Institut Teknologi Bandung

48
D.3 Baterai
a. Baterai harus dilengkapi dengan sealed / pelindung (bebas
perawatan).
b. Waktu back-up baterai harus lebih dari dua jam.
c. Waktu operasi baterai minimum 10 tahun pada suhu 25
o
C
d. Temperatur operasi 15
o
C to 40
o
C

Rekomendasi Standard

Sangat Rahasia

B.4 B.5 B.6 B.7 B.8 B.9 B.10. B.11 B.12

Menara..................................................................................................22 Pentanahan ..........................................................................................23 Bumi dan Sifat Resistansi ..................................................................26 Elektroda-elektroda Pentanahan, Radial, Ring dan, Batang ........27 Bonding ................................................................................................28 Bangunan Tetangga Sekitar...............................................................29 Peralatan Pentanahan.........................................................................29 Isolasi Pentanahan ..............................................................................29 Arrester.................................................................................................31

C. Standar untuk Konfigurasi Unit ............................................................... 33 Referensi ...........................................................................................................33 C.1 C.2 C.3 C.4 Pemisahan beban yang perlu dan tidak perlu................................33 Pentanahan Netral pada Suplai Standby ........................................35 Sistem Proteksi pada Standby...........................................................43 Program Perawatan pada Kondisi Standby....................................45

D. Standar untuk Peralatan Listrik ................................................................ 46 Referensi ...........................................................................................................46 D.1 D.2 D.3 Generator Set .......................................................................................46 Rectifier.................................................................................................47 Baterai...................................................................................................48
2

Telkomsel

Institut Teknologi Bandung

Rekomendasi Standard

Sangat Rahasia

Daftar Gambar
Gambar A.1. Gambar A.2. Gambar A.3. Gambar A.4. Sistem TN (Jaringan)................................................................. 6 Tipikal konfigurasi panel benan setelah kWh-meter........... 9 Konfigurasi beban ...................................................................10 Instalasi trafo isolasi untuk semua be ban..........................11 konstruksi baterai terpasang dapat saja terjadi

Gambar A. 5. Deskripsi detail instalasi trafo isolasi...................................12 Gambar A.6. Dalam

kesalahan fuse yang

“internal” yang tidak dapat dideteksi oleh dipasang di ujung terminal (a).

Kesalahan Gambar A.7.

tersebut dapat diisolasi oleh sikring yang

dipasang di tengah (b) ............................................................15 Contoh aplikasi CB AC atau kontaktor yang diterapkan pada jaringan DC.....................................................................16 Gambar B.1. Gambar B.2. Gambar B.3. Gambar B.4. Gambar B.5. Gambar C.1. Ketinggian terminal udara untuk proteksi petir................19 Instalasi terminal udara diatas atap untuk proteksi petir.19 Instalasi trafo isolasi untuk lampu menara .........................23 Contoh sistem grounding untuk stasiun BTS atau BSC ....25 Arrester Installation ................................................................32 Single-line diagram menunjukkan pemisahan beban perlu dan tidak perlu ........................................................................34
Telkomsel Institut Teknologi Bandung

3

Rekomendasi Standard

Sangat Rahasia

Gambar C.2.

Single-line diagram menunjukkan pemisahan beban perlu dan tidak perlu ........................................................................34

Gambar C.3. Gambar C.4. Gambar C.5. Gambar C.6. Gambar C.7. Gambar C.8. Gambar C.9.

Grounding pada netral unit standby....................................36 Grounding pada netral unit standby....................................37 Grounding pada netral unit standby....................................38 Susunan grounding netral pada UPS...................................39 Susunan grounding netral pada UPS...................................39 Susunan grounding netral pada UPS...................................40 Grounding netral pada UPS. .................................................40

Gambar C.10. Grounding netral pada UPS. .................................................41 Gambar C.11. Grounding netral pada UPS. .................................................42 Gambar C.12. Relay kesalahan bumi (earth fault).......................................44

Telkomsel

Institut Teknologi Bandung

4

1 Standar Warna Kabel Warna Merah Kuning Hitam Biru Kuning + Hijau Strip Merah Biru Jalur Fasa R Fasa S Fasa T Netral Ground DC Positif DC Negatif Telkomsel Institut Teknologi Bandung 5 .Rekomendasi Standard Sangat Rahasia A.Powering and Grounding Sensitive Electronic Equipment A. Standar untuk Instalasi Listrik Referensi • • • PUIL 2000 NEC 2002 : Peraturan Umum Instalasi Listrik tahun 2000 : National Electrical Code IEEE Emerald Book -.

1.2 Pentanahan Netral 2.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia A. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 6 . Sistem TN (Jaringan) (d) 2. (a) (b) (c) Gambar A. Netral harus ditanahkan hanya pada jalur masukan (enterance point).2.1.1 Sistem pentanahan yang digunakan adalah tipe-TN seperti gambar A.

penghantar PEN dan netral (N) ditunjukkan pada tabel berikut (draft DIN VDE 0660: 500) . 200 mm 2 2 > 800 mm 2 Telkomsel Institut Teknologi Bandung 7 .3 Ukuran Kabel Standar ukuran kabel untuk penghantar-proteksi (PE).Rekomendasi Standard Sangat Rahasia A. Penghantar Fasa = 0. namun ukuran minimum 16 mm Harga unbalance arus k dari material diperhitungkan terutama pada temperatur awal yang lebih tinggi. > 400 = 800 mm 2 Hingga 30% minimum unbalance 200 mm Diatas 30% disesuaikan dengan alt. 16 mm 2 > 10 = 16 mm > 16 = 35 mm 2 2 > 35 = 400 mm 2 50 % luas penampang penghantar fasa ditentukan dari perhi2 tungan atau pengujian. DIN 43670/671 Atau ditentukan dari perhitungan atau pengujian. Min. DIN 43670/671 Atau ditentukan dari perhitungan atau pengujian. namun 2 demikian ukuran minimum 16 mm Harga k dari material untuk temperatur awal yang lebih tinggi juga diperhitungkan. 16 mm 2 Penghantar PEN -seperti untuk fasa konduktor Min.5 =10 mm 2 Penghantar Proteksi (PE) seperti untuk fasa konduktor seperti untuk fasa konduktor Min. 16 mm 2 Penghantar Netral (N) seperti untuk fasa konduktor Seperti untuk fasa konduktor Min. 25% dari luas penampang fase konduktor Hingga 30% dari minimum unbalance 2 200 mm Diatas 30% disesuaikan dengan alt. namun 2 demikian ukuran minimum 16 mm Harga k dari material untuk temperatur awal yang lebih tinggi juga diperhitungkan.

5 kA.1 Untuk proteksi beban lebih. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 8 .4 Rating minimum pemutusan arus dari CB adalah 4.3 CB yang dikopel 3-fasa hanya digunakan di panel utama (bagian primer trafo isolasi atau upstream dari change-over-switch). Pelat pentanahan harus tersedia dalam tiap panel peralatan.2.1. Peringatan : Dilarang menggunaan pemutus sirkuit (sikring atau CB) pada jalur netral. Semua metal yang tidak untuk menghantarkan arus harus ditanahkan. 4. 5. 4. Tipikal lokasinya ditunjukkan pada gambar A.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia A. 5. 5.4 Pentanahan peralatan 4. digunakan tiga buah CB atau MCB terpisah untuk setiap fasa. Semua selubung / pelindung kabel dari metal harus ditanahkan.5 Pemutus sirkuit (CB) 5.2. A.2 Ketiga CB tersebut ditempatkan di dalam panel power setelah panel kWh-meter atau trafo isolasi 3-fasa.3.

3 menunjukkan contoh tipikal pemisahan beban.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia Gambar A.2. Untuk meningkatkan reliabilitas. sebagai contoh peralatan komunikasi dan A/C (Air Conditioner). Tipikal konfigurasi panel benan setelah kWh-meter A. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 9 .6 Pemisahan Beban Sensitif dan tidak Sensitif Direkomendasikan untuk memisahkan beban sensitif dan tidak sensitif. Gambar A. disarankan untuk menggunakan trafo isolasi.

Rekomendasi Standard Sangat Rahasia 0&% SKDVH HDFK SKDVH LQGHSHQGHQW 0&% VLQJO SKDVH H $ & XQLV W 6HQVLW LYH( TXL HQ SP W (a) Gambar A.3. Konfigurasi beban (b) Telkomsel Institut Teknologi Bandung 10 .

Trafo isolasi untuk beban semua sistem (Lihat Gambar A. Ada dua tipe instalasi pada pemakaian trafo isolasi.7 Trafo Isolasi Trafo isolasi disarankan untuk menjadi standar untuk instalasi listrik.5) Gambar A. Trafo isolasi untuk beban tertentu (terpisah) b.4.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia A.4 dan A. Instalasi trafo isolasi untuk semua be ban Telkomsel Institut Teknologi Bandung 11 . a.

b. 5. Impedansi maksimum harus 5%. Proteksi bagian sekunder harus menggunakan MCB (ini untuk beban lebih). Efisiensi Minimum pada beban penuh tidak kurang dari 90%.Z.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia Spesifikasi trafo isolasi adalah sebagai berikut. Output Neutral harus di-grounding. Proteksi bagian primer harus menggunakan sikring (ini untuk proteksi hubungan singkat). d. Koneksi winding pada ∆ -Y atau ∆ . f. a. c. g. Deskripsi detail instalasi trafo isolasi Telkomsel Institut Teknologi Bandung 12 . Kapasitas minimum trafo isolasi sama dengan beban terpasang. e. Gambar A.

Rekomendasi Standard Sangat Rahasia A. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 13 . Tanggal revisi Dokumentasi atau gambar tersebut harus berada di site dengan ukuran A. Nomer revisi 5.8 Gambar Gambar diagram listrik harus diselesaikan berdasarkan standar ISO. supervisor and ahli) 4.3. Gambar tersebut minimum memiliki informasi minimal sebagai berikut: 1. Judul gambar 2. Nama gambar 3. Personil yang terlibat (drafter.

rate circuit breaker AC three-pole dapat digunakan dan dihubungkan seperti ditunjukkan pada Gambar A. b.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia A. e. rating arus interupsi paling kecil sebesar 50%. Pada kondisi khusus. f.6. Satu sikring atau CB yang dipasang pada jalur negatif merupakan proteksi minimum arus lebih. Arus intrupsi minimum untuk sistem DC dapat diestimasi dari rating satu menit batere.7. g. d.9 Instalasi DC a. Rating sikring dan trip seketika circuit braker paling kecil 250% dari arus nominal. Perbaikan sistem proteksi ditunjukkan pada Gambar A. Jika CB or sikring AC digunakan untuk beban DC. c. Terminal positif pada sistem DC harus ditanahkan pada bagian sumber. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 14 .

Rekomendasi Standard Sangat Rahasia (a) (b) Gambar A. Dalam konstruksi baterai terpasang dapat saja terjadi kesalahan “internal” yang tidak dapat dideteksi oleh fuse yang dipasang di ujung terminal (a). Kesalahan tersebut dapat diisolasi oleh sikring yang dipasang di tengah (b) Telkomsel Institut Teknologi Bandung 15 .6.

kutub CB untuk rate tegangan DC antara 600 hingga 1000V Telkomsel Institut Teknologi Bandung 16 .Rekomendasi Standard Sangat Rahasia (a) / / / / / / (b) ' & /RDG 6LQJO SRO H H ' & /RDG 6 Q O SRO LJH H Z L K ZRFXUHQ KVL WW U SDW Q W SUO H DD OO ' & /RDG ' R E HSRO XO H (c) (e) (d) Gambar A.kutub CB untuk rate tegangan DC hingga 300V (c) 3. Contoh aplikasi CB AC atau kontaktor yang diterapkan pada jaringan DC (a) 3-kutub CB untuk rate tegangan DC hingga 300V (b) 4.kutub CB untuk rate tegangan DC antara 300 hingga 600V (d) 4.kutub CB untuk rate tegangan DC antara 300 hingga 600V (e) 3.7.

Rekomendasi Standard Sangat Rahasia B. b. Terminal udara atau protektor yang mencegat/menangkap gelombang/sambaran.Grounding of Industrial and Commercial Power Systems • IEEE Emerald Book -.Standard for the Installation of Lightning Protection Systems • IEEE Green Book -. c. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 17 .Powering and Grounding Sensitive Electronic Equipment B. Standar untuk Sistem Proteksi Petir Referensi • NFPA 780 -.1 Komponen-komponen Proteksi Petir a. Sistem konduktor untuk menyalurkan energi ke jalur impedansi yang rendah. Terminal pentanahan atau elektroda-elektroda untuk mendisipasi energi ke tanah.

Down-conductor ditempatkan tidak lebih dari 30-m panjang jalurnya. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 18 . b. Untuk struktur-struktur yang memiliki ketinggian lebih dari 20-m.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia B. Terminalterminal ini berada minimum 25 cm diatas struktur. Bonding down-conductor ke setiap metal mencapai jarak 2m untuk menghasilkan potensial yang sama.2 Terminal Udara a.2. c. sistem pentanahan proteksi petir dan semua peralatan pentanahan akan berfungsi lebih efektif jika dihubungkan dengan konduktor pentanahan yang mengelilingi area. mencegah loncatan elektron dan menghilangkan bunga api. Sedikitnya dua bagian/jalur menuju pentanahan untuk setiap terminal udara. Terminalterminal tersebut berjarak 6m satu samaliannya. Down-conductor adalah konduktor elektrik diantara terminal udara dan elektroda pentanahan. Lihat gambar B.1 dan B. Terminal-terminal udara adalah elektroda-elektroda yang ditempatkan di atas struktur sebagai proteksi petir.

2.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia Gambar B. Ketinggian terminal udara untuk proteksi petir Gambar B.1. Instalasi terminal udara diatas atap untuk proteksi petir Telkomsel Institut Teknologi Bandung 19 .

c. Setiap down conductor harus berakhir pada terminal pentanahan yang digunakan untuk sistem proteksi p etir. Struktur dengan bentuk tidak tertentu harus dibuat tambahan down conductor untuk memberikan dua jalur aliran dari setiap Telkomsel Institut Teknologi Bandung 20 . Batang pentanahan diameternya harus tidak kurang dari 12. Jumlah total down conductor pada struktur yang memiliki atap datar atau landai sekali dimana rata-rata jarak antara semua down conductor tidak melebihi 30m. Struktur-struktur yang melampaui lingkaran 76m harus memiliki down conduktor untuk setiap 30m dari lingkaran tersebut ataupun pecahannya. Batang harus terbuat dari bahan copper-clad steel.4m.3 Down Conductor a.7mm dan panjang 2. solid copper. Batang harus bebas dari cat atau bahan non-konduktif lainnya. Down Conductor dalam prakteknya saling terpisah jauh.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia B. termasuk menara. hot-dipped galvanized steel atau stainless steel. Sedikitnya dua down conduktor harus disediakan pada setiap jenis struktur. Lokasinya tergantung pada pertimbangan berikut: Penempatan dari strike termination devices Jalan yang paling pendek menuju konduktor-konduktor Kondisi bumi Perlindungan terhadap pemindahan Lokasi dari large metallic bodies Lokasi dari underground metallic piping system b.

Down conductor harus dijamin tahan terhadap kerusakan fisik atau berpindah tempat. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 21 . Atap-atap yang lebih rendah atau proyeksinya yang ditempatkan pada daerah proteksi harus diikut sertakan pada pengukuran garis keliling (lingkaran). yang berada pada area lingkaran atap yang diproteksi saja yang harus ditindaklanjuti.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia terminal sambaran langsung (strike termination device). konduktor harus diikat ke atau atau dasar dari pipa tersebut. d. Down conductor harus diproteksi pada jarak minimum 1. Down conductor yang dipasang di tanah korosif harus dilindungi dari korosi dengan sebuah selubung / lapisan pelindung mulai dari titik 0. Kelem harus sesuai untuk penghantar yang ditanam. Jika konduktor melalui pipa besi.9m di atas permukaan tanah sampai seluruh down conductor di bawah permukaan tanah. proyeksi horizon (footprint) dari atap yang diproteksi harus diukur. Down conductor harus secara permanen dilekatkan ke elektroda tanah yang melingkar menggunakan baut. las atau konektorkonektor yang memiliki kompresi tinggi untuk tujuan pengikatan. e.8m diatas grade level. f. Dalam perhitungan garis lingkar struktur bubungan atap. Untuk struktur atap datar dan miring sekali.

(lihat gambar B. Protektor untuk lampu beacon menara terletak pada jalur listrik dan harus menggunakan trafo isolasi. c. kebel beacon dan coax. menara akan menghubungkan sebagian besar arus ke pentanahan. KIT yang lain ditempatkan pada dasar manara dan yang lainnya pada bulkhead di bangunan. Menara ditempatkan sejauh mungkin dari bangunan lain. Sebuah Kabel tembaga pentanahan tidak begitu efektif untuk pelindungi benturan akibat petir. d. Impedansi dari kabel yang panjang menghasilkan jalur dengan impedansi yang tinggi. Protektor juga ditempatkan diatas kabel tower dan di-tanahkan pada bulkhead. e. f. Kabel yang masuk dari menara ke dalam gedung dibuat melalui sebuah dinding plat (bulkhead) pentanahan. Penambahan jarak antara menara dan peralatan menggunakan sebuah pelinsung Faraday dapat mengurangi benturan (impact) pada peralatan. Jika petir menyambar sebuah menara. Ketidaksamaan bahan metal antara tembaga dan baja menyebabkan permasalahan korosi.3 ) g.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia B. b. Kabel Coax dalam KIT pentanahan ditempatkan di menara pada 50-m dari permukaan dan pada setiap 30-m diatas titik tersebut. Arus yang tersisa akan dihubungkan melalui kabel ground.4 Menara a. 22 Telkomsel Institut Teknologi Bandung .

Elektroda-elektroda pentanahan pada sistem listrik dan peralatan telekomunikasi tidak dapat digantikan dengan grounding proteksi petir.4. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 23 .5 Pentanahan a. perlindungan personil. b. Instalasi trafo isolasi untuk lampu menara B. atau proteksi peralatan lainnya. Terdapat elektroda-elektroda untuk anti petir. walaupun semua pentanahan biasanya dihubungkan ke satu titik di bumi. c. semuanya harus diikat pada elektroda sistem pentanahan. Lihat gambar B.3.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia P INPUT 220 VAC N 1 11 5 P L1 2 L2 3 6 Tower Lamp N G EGB G Gambar B. Tidak semua grounding sama. Namun ketentuan ini tidak melarang untuk menggabungkan elektroda-elektroda pentanahan dari sistem yang berbeda.

g. Perhatian terutama pada hubungan frekuensi. e. f. Pelindung (Shielding) digunakan untuk mencegah noise elektromagnetik frekuensi tinggi dari interferensi dengan sinyal yang diinginkan. Perhatian terutama pada arus. Anti petir dimaksudkan untuk memberikan sebuah laluan untuk menghilangkan energy yang besar ke tanah. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 24 .Rekomendasi Standard Sangat Rahasia d. Perhatian terutama pada energy. Pentanahan instalasi listrik bertujuan untuk membawa frekuensi rendah atau arus gangguan DC kembali ke sikring atau peralatan proteksi. Semua media pentanahan pada atau di dalam struktur harus di inter-koneksi untuk menghasilkan potensial pentanahan yang sama.

4.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia Gambar B. Contoh sistem grounding untuk stasiun BTS atau BSC Telkomsel Institut Teknologi Bandung 25 .

Bumi tidak memiliki sifat resistansi yang seragam.000 Ωcm. g. Berpasir atau tanah berkerikil: Dibutuhkan dua atau tiga batang pentanahan yang berjarak tidak kurang dari 3 m. Tanah liat basah: sebuah batang pentanahan sepanjang 3m sudah cukup memadai. Berbatu: dalam tanah yang sangat sempit. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 26 . Tanah liat normal memiliki sifat resistansi sekitar 4000 – 50. Sistem pentanahan untuk anti petir tergantung pada kondisi tanah. c. Tanah humus dangkal: Menggunakan parit yang menjauh dari bangunan. e. Batang pentanahan sepanjang 3m akan menghasilkan rangkaian tanah dengan resistansi 15 – 200 Ω. dipasang sebuah konduktor melingkar di dalam sebuah parit atau pada celah-cleah disekitar struktur. f.6 Bumi dan Sifat Resistansi a. Panjang 4m dan dalam 1m di dalam tanah liat. b.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia B. d. Plat pentanahan dengan luas 1 m 2 dapat ditambahkan untuk meningkatkan kontak dengan tanah. Terdapat perbedaan potensial antara titik-titik pentanahan.

Radial. Batang-batang pentanahan yang berbentuk radial akan menghamburkan energi ke resistansi tanah yang lebih rendah.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia B. Ring dan. e. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 27 . h.7 Elektroda-elektroda Pentanahan. Sebuah elektroda grounding yang mengelilingi sebuah struktur harus kontak langsung dengan bumi pada kedalaman 762mm atau diletakkan di dalam kaki pondasi. g. Ω. pentanahan berbentuk radial dipasang jauh dari struktur. Elektroda yang diletakkan akan terdiri tidak kurang dari 20 buah tembaga sepanjang 6. Batang a. Untuk menghilangkan energi dari petir. d. ρ   4L   ln   − 1 2πL   a     Kedalaman batang harus tidak kurang dari 3m. dimana panjang batang memberikan kontribusi lebih pada efektifitas dari pada luasnya. Ini akan menghasilkan maksimum resistansi 5 Jika tidak dapat diraih. Diameter batang pentanahan tidak begitu penting dibanding diamter radial. Grounding bentuk radial panjangnya boleh kurang dari 30m jika tanahnya sesuai dan batang groundingnya efektif. c. b. Resistansi batang adalah : R= f. Setiap base tower harus di-grounding. dapat digunakan batang grounding lain dengan panjang 6m.1m yang sama ukurannya dengan konduktor utama.

pipa penyalur bawah tanah. Perhatian terutama pada tegangan. Hanya satu koneksi dari sistem proteksi petir ke sistem pipa air yang akan diberikan bahwa pipa air terhubung secara electric terhadap penggunaan bagian-bagian plastik pipa atau dengan alasan lainnya. b. Semua media pentanahan di dalam atau pada sebuah struktur akan terinter-koneksi untuk menghasilkan potensial pentanahan yang lazim.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia B. data. Ini akan menyertakan pentanahan proteksi petir.8 Bonding a. telefon. Jika elektrik. Konduktor petir utama akan digunakan untuk inter-koneksi sistem pentanahan ini dengan sistem-sistem proteksi petir. electric service. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 28 . berbagai antena televisi. dan sistem antena. Bonding pada peralatan grounding dimaksudkan untuk mencegah terjadinya perbedaan potensial yang dapat mengakibatkan kejutan atau loncatan yang mengakibatkan kebakaran. Sistem pipa metal bawah tanah akan memasukkan selubung water service well beserta struktur degan pajang 6m. seperti sistem pipa metal bawah tanah. dan seterusnya. telefon. atau sistem-sistem lain diikat pada pipa air metal. bagian non-conductive akan menjebatani ke konduktor utama atau koneksi akan dibuat pada titik dimana kontinuitas elektrik terjamin.

Bagian metal harus diikat ke bus pentanahan. Ikatan harus diatur untuk mencegah ground loop.9 Bangunan Tetangga Sekitar a. c. b. Bus pentanahan untuk peralatan harus dipasang pada panel peralatan. isolasi protektor digunakan pada kedua ujung kabel. Disarankan untuk menggabungkan pentanahan penduduk sekitar dengan sistem pentanahan pada stasiun. B. ini tidak mungkin untuk mengisolasi secara galvanis pada seluruh bagian metal pentanahan. Peralatan Pentanahan a. 29 Telkomsel Institut Teknologi Bandung .10. contoh: generator dan panel peralatan. Jika komunikasi atau power line meninggalkan area yang diproteksi oleh ground lokal. Hal ini dapat dialakukan dengan memperbaiki pentanahan netral bangunan tetangga sekitar. Karena kebutuhan untuk grounding sistem power dan ikatan peralatan pentanahan dan karena pipa metal dapat digunakan beserta plant. b.11 Isolasi Pentanahan a. B.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia B.

Satu metoda untuk membuat lokasi bus yang lazim dalam sebuah bangunan adalah dengan menggunakan area koneksi permukaan yang luas ke sistem pentanahan. h. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 30 . Koneksi yang terpisah dibutuhkan antara setiap rak peralatan dan bus pentanahan yang lazim. Metoda lain untuk membuat lokasi bus yang lazim dalam sebuah bangunan adalah dengan menggunakan sebuah sistem internal grid pentanahan. f.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia d. Selalu hubungkan setiap ikatan alat ke lokasi bus yang lazim. e. g. Pelindung pentanahan dan sinyal kabel pentanahan adalah sebuah bagian integral dari perancangan proteksi dan pentanahan. Jangan mengikat dari satu alat ke alat yang lain melalui sebuah koneksi. Kabel pentanahan terisolasi digunakan untuk menghubungkan berbagai casis.

Kapasitas arrester yang ditempatkan didekat beban harus tidak kurang dari 5kA. c.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia B. Arrester harus dipasang dengan koneksi (Gambar B. d.b). Arrester harus dipasang pada bagian masukan dengan kapasitas tidak kurang dari 15kA. Untuk memperbaiki koordinasi – dua arrester harus terpisah dan tidak kurang dari 10m (Gambar B.a): Fasa R ke pentanahan Fasa S ke pentanahan Fasa T ke pentanahan Netral ke pentanahan e. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 31 . Direkomendaikan untuk menggunakan arrester yang memiliki indikator status.12 Arrester a.5. b.5.

5. Arrester Installation Telkomsel Institut Teknologi Bandung 32 .Rekomendasi Standard Sangat Rahasia (a) (b) Gambar B.

yang kedua disuplai dari suplai standby dan diberikan kepada beban perlu.Powering and Grounding Sensitive Electronic Equipment C. yang diputus hubungannya selama kondisi darurat (emergency). • IEEE Emerald Book -. Pada instalasi baru. yang pertama disuplai dari suplai normal dan diberikan kepada beban tidak perlu.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia C. Standar untuk Konfigurasi Unit Referensi • IEEE Recommendation Practice for Electric Power Systems in Commercial Buildings.1 Pemisahan beban yang perlu dan tidak perlu Disarankan untuk mengidentifikasi beban perlu (yang menerima supply dari generator pada saat standby) dan tidak perlu. Kedua seksi bus tersebut dihubungkan melalui sebuah CB seksi bus yang secara elektrik interlok dengan CB suplai standby dan berlaku sebagai pemisah beban pada saat Telkomsel Institut Teknologi Bandung 33 . prosedur yang paling sederhana adalah dengan memiliki dua seksi bus pada switchboard utama.

Rekomendasi Standard Sangat Rahasia suplai standby digunakan.1 dan C.1.2 yang menunjukkan single-line diagram sistem tersebut. Mechanically & Electrically Interlocke d Contactors Nonessential Loads Essential Loads Very Essential Loads Standby Supply Normal Supply Gambar C. Single-line diagram menunjukkan pemisahan beban perlu dan tidak perlu Telkomsel Institut Teknologi Bandung 34 . Single-line diagram menunjukkan pemisahan beban perlu dan tidak perlu Mechanical & Electrical ly ly Interlocked Contactors Nonessential Loads Very EssentialLoads Normal Supply Standby Supply Essential Loads Gambar C. Lihat Gambar C.2.

(1) netral UPS tidak harus diikat ke konduktor grounding untuk peralatan. Bila netral pada modul output UPS dihubungkan secara kuat dengan netral inputnya.6 – C. Gambar C. maka keduanya harus diikat (bonded) bersama. modul UPS tidak dianggap sebagai sebuah sistem yang berjalan secara terpisah.3 – C. Jika terdapat pemisahan sistem grounding yang melibatkan suplai normal dan standby. Pada sistem ini. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 35 . Jika sistem tidak digabungkan dengan protective multiple grounding maka dibutuhkan peralatan saklar 4-kutub. Sebuah suplai standby yang bekerja independen terhadap suplai normal harus dihubungkan ke elektroda bumi lokal (terdekat). b.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia C. Kalau menemukan inter-koneksi antara kedua netral maka kedua harus kecuali diingat sistem bahwa operator jaringan tidak akan memingizinkan netralnya untuk dihubungkan ke bumi pada titik menggabungkannya dengan proteksi pentanahan ganda (protective multiple grounding). Gambar C. dan (2) tidak ada konduktor elektroda grounding lokal yang harus dipasang ke modul UPS.5 menunjukkan netral unit standby ditanahkan .11 menunjukkan bagaimana netral UPS di-ground.2 Pentanahan Netral pada Suplai Standby a.

Grounding pada netral unit standby Telkomsel Institut Teknologi Bandung 36 .Rekomendasi Standard Sangat Rahasia Mechanically or Electrically Generator Generator Breaker Interlocke Breakers d R S Normal Supply T N EssentialLoads Nonessential Loads Gambar C.3.

4. Grounding pada netral unit standby Telkomsel Institut Teknologi Bandung 37 .Rekomendasi Standard Sangat Rahasia Mechanically or Electrically Generator GeneratorBreaker Interlocked Breakers R S NormalSupply T N Local ground EssentialLoads Nonessential Loads Gambar C.

Grounding pada netral unit standby Telkomsel Institut Teknologi Bandung 38 .Rekomendasi Standard Sangat Rahasia Mechanically or Electrically Generator Generator Breaker Interlocke Breakers d R S Normal Supply T N E Nonessential Loads Local ground EssentialLoads Gambar C.5.

6. Susunan grounding netral pada UPS. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 39 TO COMPUTER LOADS 3 BYPASS INPUT NEUTRAL UPS MODULE POWER DISTRIBUTION CENTER .Rekomendasi Standard Sangat Rahasia SERVICE ENTRANCE 3 N G 3 MAIN INPUT GROUND N G N G GROUNDING ELECTRODE Gambar C.7. Susunan grounding netral pada UPS BYPASS TRANSFORMER 3 N SERVICE ENTRANCE GROUND G 3 POWER DISTRIBUTION CENTER TO COMPUTER LOADS UPS MODULE 3 N G GROUND N G 3 N G GROUNDING ELECTRODE LOCAL GROUNDING ELECTRODE Gambar C.

Grounding netral pada UPS.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia Gambar C.8. Susunan grounding netral pada UPS SERVICE ENTRANCE 3 N G 3 MAIN INPUT GROUND N G N G GROUNDING ELECTRODE LOCAL GROUNDING ELECTRODE LOCAL GROUNDING ELECTRODE Gambar C.9. Telkomsel Institut Teknologi Bandung TO COMPUTER LOADS 3 BYPASS INPUT UPS MODULE POWER DISTRIBUTION CENTER 40 .

Grounding netral pada UPS. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 41 .10.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia BYPASS TRANSFORMER STAND ALONE STATIC TRANSFER SWITCH TO LOAD 3 N SERVICE ENTRANCE 3 G GROUND 3 NEUTRAL GROUND UPS MODULE #1 3 N N G UPS MODULE #2 3 N GROUNDING ELECTRODE GROUND G 3 NEUTRAL GROUND GROUND G NEUTRAL GROUND N G LOCAL GROUNDING ELECTRODE Gambar C.

Telkomsel Institut Teknologi Bandung 42 .Rekomendasi Standard Sangat Rahasia 3 MAINTENANCE BYPASS NEUTRAL GROUND UPS MODULE TWO BREAKER MAINTENANCE BYPASS SWITCHGEAR TO LOAD SERVICE ENTRANCE 3 BYPASS INPUT 3 MAIN INPUT 3 NEUTRAL GROUND N G GROUND N G GROUNDING ELECTRODE Gambar C. Grounding netral pada UPS.11.

maka tidak ada time delay yang diperlukan. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 43 .Rekomendasi Standard Sangat Rahasia C.12. Ini kadang disebut sebagai sistem proteksi ground diferensial. bila tidak terdapat perbedaan dengan proteksi downstream. Proteksi kesalahan pentanahan terbatas (Restricted earth fault protection). Tipikal koneksi ditunjukkan pada Gambar C. Jika hasil penjumlahan tidak nol maka sebuah kesalahan internal winding terindikasi dan generator harus tidak dijalankan dan engine shut down.3 Sistem Proteksi pada Standby a.3 dan 0. bentuk dasar proteksi terhadap beban lebih adalah dengan memberikan sebuah relay arus lebih 3-fasa dengan sebuah karakteristik inverse time dan memiliki waktu delay yang sesuai agar proteksi downstream beroperasi. Untuk set diatas 75 kW. Waktu terpendek harus disesuai untuk instalasi dengan menggunakan relay elektronik modern dan CB yang beroperasi dengan cepat. dan cara seperti ini merupakan satu-satunya bentuk proteksi yang digunakan. b. Proteksi arus lebih. Set kecil seperti 75 kW dapat diproteksi terhadap beban lebih dan kondisi fault menggunakan sikring atau circuit braker molded-case. Pada sistem ini arus masuk dan keluar dari stator dijumlahkan dan hasilnya diberikan kepada sebuah relay. Untuk memberikan diskriminasi positif antara dua buah relay yang umumnya digunakan untuk meyakinkan bahwa kedua karakteristik tersebut memberikan perbedaan waktu antara 0.4 detik.

Relay harus dikoordinasikan dengan sistem proteksi pada level dibawahnya (downstream). Relay akan mendeteksi keberadaan atau reverse power (generator berlaku sebagai sebuah motor). Relay Gangguan Pentanahan (earth fault) Telkomsel Institut Teknologi Bandung 44 . d. Proteksi daya balik (Reverse power protection). Proteksi kesalahan pentanahan standby (standby earth fault protection). EF EF = Earth fault relay Gambar C.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia c.12.

Operasi saklar pemindah (ChangeOver-Switch) harus dicoba dan dicek. Ini harus mencoba dengan mengukur tegangan pada setiap sel baterai. Direkomendasikan untuk menggunakan baterai standby bebas perawatan untuk starting unit mesin diesel. Perawatan dan inspeksi untuk baterai harus dilakukan kurang dari satu kali dalam satu tahun.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia C.4 Program Perawatan pada Kondisi Standby a. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 45 . c. b. Perawatan dan inspeksi untuk genset harus dilakukan tidak kurang dari satu kali dalam satu bulan.

Standar untuk Peralatan Listrik Referensi • IEEE Green Book -.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia D.1 Generator Set • • THD maks. Telkomsel Institut Teknologi Bandung 46 . tegangan. Kapasitas : 2% : Lebih besar dari kapasitas terpasang dari PLN • • • • Faktor ketidakseimbangan tegangan : 2% Regulasi tegangan Regulasi frekuensi :5% : 1% Tipe Compound atau tipe PMG excitation system Dilengkapi dengan baterai yang bebas perawatan untuk starting power.Powering and Grounding Sensitive Electronic Equipment D.Grounding of Industrial and Commercial Power Systems • IEEE Emerald Book -.

Kapasitas : 0.23 V/cell) Operasi paralel / charging 56±0.5% tidak 53. Tegangan : 2% THD maks.5% (2.33 V/cell) Initial charging 65 Peralatan dihubungkan Tegangan Ripple ≤2 mV (Bobot Frekuensi dengan CCITT A filter) Telkomsel Institut Teknologi Bandung 51±0.5±0.5% charging (2. arus Regulasi tegangan : 10% : -20% to +10% Minimum efisiensi pada beban penuh : 85% Spesifikasi bagian DC (sistem 48 V): Tegangan Baterai (lead-acid) Operasi rectifier Operasi paralel / 51±0.5% Beban Tegangan 51±0.Rekomendasi Standard Sangat Rahasia D.5% 51±0.2 Rectifier Spesifikasi bagian AC: • • • • • • Power factor min.90 : Lebih besar dari beban terpasang THD maks.5% tidak 47 .

c. Waktu operasi baterai minimum 10 tahun pada suhu 25oC d.3 Baterai a. Temperatur operasi 15 oC to 40 oC Telkomsel Institut Teknologi Bandung 48 .Rekomendasi Standard Sangat Rahasia D. Waktu back-up baterai harus lebih dari dua jam. b. Baterai harus dilengkapi dengan sealed / pelindung (bebas perawatan).

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->