Anda di halaman 1dari 7

Tugas Makalah Zoologi Invertebrata

KELAS CRINOIDEA
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah swt yang telah memberikan rahmat dan
karunianya, hingga penulis telah dapat menyelesaikan Tugas Makalah Mata Kuliah
Zoologi Invertebrata.
Adapun tujuan dari makalah ini adalah untuk melengkapi tugas-tugas dalam mengikuti
perkuliahan. Ucapan terima kasih penulis sampaikan kepada Bapak Samsul Kamal S.Pd
selaku pembimbing Mata kuliah dan, yang telah banyak memberikan bimbingan dan
arahan dalam mengikuti kegiatan praktikum dan menyelesaikan laporan ini.
Akhirnya kepada Allah jugalah kita berserah diri, karena tidak satupun yang dapat terjadi
jika tidak atas kehendak-Nya. Semoga bantuan dan kebaikan semua pihak dapat menjadi
amal shaleh.
Amien Ya Rabbal’Alamin.

Darussalam, 24 Desember 2009

Penulis

DAFTAR ISI :

KATA PENGANTAR ………………………………………………………… i


DAFTAR ISI …………………………………………………………………… ii

BAB I. PENDAHULUAN……………………………………………………. 1
Latar Belakang Masalah …………………………………………… 1
Sub Filum Crinozoa ………………………………………………………………… 1
Kelas Crinoidea ………………………………………………………………………. 1

BAB II. PEMBAHASAN……………………………………………………… 2


Struktur …………………………………………………………………………. 2
Sistem Pencernaan……………………………………………………. 2
Ciri-Ciri Crinoidea ………………………………………………….. 3
Contoh Gambar Crinoidea …………………………………………. 4
Contoh Spesies Dari Crinoidea …………………………………….. 5
Sistem Reproduksi …………………………………………………… 6
Kelas-Kelas Crinoidea ……………………………………….………. 7

BAB III. PENUTUP……………………………………………………………… 8


Kesimpulan……………………………………………………………. 9
Saran
………………………………………………………………………………………… 9
BAB IV. DAFTAR PUSTAKA ………………………………………………… 10

BAB I
PENDAHULUAN

Latar Belakang Masalah¬

Sub filum Crinozoa


Hewan sesil yang bertangkai dan mempunyai mulut diujung atas,serta ambulakranya
terbatas dipermukaan oral.

KELAS CRINOIDEA

Hewan ini mirip tumbuhan, karena bentuknya menyerupai bunga lili. Kulitnya tersusun
dari zat kitin. Biasanya melekat pada dasar perairan. Jika lingkungsn tidak
memungkinkan, misalnya makanan habis atau keselamatannya terancam, ia akan pindah
ke tempat lain yang sesuai dan aman. Kelompok hewan ini juga sering disebut bintang
bulu.
Juga dikenal sebagai lili laut atau lilia laut yaitu hewan yang mempunyai lengan
bercabang serta anus dan mulut berada di permukaan oral, kaki tabungnya tidak
mempunyai saluran penghisap. dan alur ambulakranya terbuka,tidak memiliki
madreporit, duri ataupun pedicillariae
.
Tumbuh pada pangkalnya dengan bantuan permukaan aboral, tubuhnya kecil sseperti
mangkuk disebut dengan calyx yang melekat pada dasar laut dengan bantuan akar (cirri).
Dari calyx itu akan tersembul 5 lengan yang lentur, yang mempunyai bagian tentakel
yang pendek, masing-masing mempunyai pinnulae yang banyak sekali sehingga seperti
bulu burung yang terurai. Beberapa jenis lili laut memiliki stalk atau tangkai yang berasal
dari daerah aboral dari calyx. Alat ini (tangkai) sebagai alat melekat pada dasar laut,
seolah-olah sebagai batang dengan akar.

Sebagian besar dari mereka hidup di laut yang sedang jeluknya, beberapa jenis berupa
hewan laut jeluk dan beberapa jenis lagi mendiami laut dangkal, antaranya di terumbu
karang.

BAB II
PEMBAHASAN

Struktur

Ukurannya tidak lebih dari 40 cm panjangnya dan berwarna mencolok. Tubuhnya terdiri
dari cakram sentral dengan lima lengan bermula dari cakram ini setiap lengan bercabang
dua atau lebih. Setiap casbang mempunyai ranting-ranting melintang yang disebut pinul
(pinnulae). Cabang-cabang ini membuat hewan berbulu-bulu. Cakram sentral bentuknya
seperti mangkuk dengan mulut terletak di dasar (di bawah).
Sistem Pencernaan

Makanan berupa plankton kecil atau bahan lainnya yang mikroskopis, yang dibawa oleh
lengan atau ditangkap oleh tentakel, dilewatkan sepanjang alur ambulakral dengan bulu-
getar yang bergerak-gerak, yang selanjutnya digiring oleh silia ke dalam mulut. Memiliki
Sebuah tangkai yang tumbuh dari cakram sering digunakan untuk melekatkan hewan
pada substrat dasar, akibatnya mulut tetap di atas dan lengan-lengan seperti bulu
menciptakan alat seperti jaring untuk menangkap dan mengangkut makanan ke mulut.
Ada yang tidk mempunyai tangkai, atau menghilang waktu menjadi dewasa dan dapat
menggerakkan lengannya untuk berpindah-pindah.
Lekukan ambulakral yang ditandai dengan garis bersilia dan berisi tentakel seperti kaki
buluh.

Coelom adalah sempit dan gonad biasanya terdapat dalam pinnulae. Crinoidea
mempunyai daya regenerasi besar sekali, bagian lengan atau calyx yang hilang akan
segera diperbaharui.
Kelompok hewan ini merupakan hewan yang peka, tetapi mempunyai kemampuan
regenerasi tinggi sehingga dapat menyembuhkan diri jika luka. Kira-kira ada 600 jenis
mewakili 150 marga dari 30 suku. Sisa-sisa fosil banyak terdapat pada formasi kapur.
Sepintas lalu tampak seperti tumbuhan. Pemukaan oral hewan ini menghadap ke atas
(berbeda dengan echinodermata lainnya), misalnya: Ptilocrinus pinnatus.

Ciri-ciri Crinoidea :

1. Bentuk tubuh seperti tumbuhan tapi ada yang bertangkai dan ada yang tidak
bertangkai.
2. Crinoidea yang bertangkai adalah individu yang tidak dapat bergerak dan mulutnya
terarah keatas.
3. Crinoidea yang tak bertangkai merupakan indivvidu yang dapat bergerak bebas
didalam laut.
4. Tubuhnya menyerupai bunga lili atau bunga bakung dan bentuk seperti bulu burung.
5. Terdapat keping-keping theka dengan percabangan lengan panjang.
6. Beberapa spesies mempunyai tangkai arah aboral
7. Tidak mempunyai duri.
8. Kaki tabungnya kurang mempunyai suber (alat isap).
9. Tidak memiliki madreporit.
10. Sistem syaraf berbentuk cincin yang selanjutnya bercabang-cabang pada tiap
lengan.
11. Kulitnya tersusun dari zat kitin.

Contoh spesies dari Crinoidea adalah Antedon sp, Anemon sp, Holopus, dan Metacrinus
(lili laut).

Antedon sp (bisa berenang) dan Anemon sp menyerupai pohon, yang hidupnya


menempel dengan mempergunakan tangkai. Pada permukaan oral biasanya terdapat
mulut dan anus.
Mulut dan anus terletak sebelah menyebelah, mulut pada daerah oral, sedangkan anus
pada daerah aboral. Anus sering terdapat pada kerucut yang menonjol. Pada bidang oral
setiap lengan memiliki lekukan ambulakral seperti garis bersilia yang berisi tentakel
menyerupain kaki buluh.
Contoh gambar Crinoidea :

Contoh spesies dari Crinoidea :

1. Antedon tenella (Bulu bintang) bisa berenang, dan Anemon Sp


2. Holopus
3. Metacrinus (Lili laut)

1. Gambar Anemon sp dan Antedon sp :

2. Gambar Holopus :
3. Gambar Metacrinus :

Tidak ada laporan yang menunjukkan bahwa terdapat hewan yang secara tetap memangsa
Crinoidea. Pada tubuh Crinoidea terdapat banyak makhluk yang komensial dan parasit,
terutama Polychaeta yaitu Polynoe, Mizostomum yang terdapat pada calyx atau
lengannya. Beberapa Gastropoda kecil mengelilingi atau mengerumuni Crinoidea untuk
makan bagian tubuh yang lunak.
Crinoidea banyak terdapat pada zaman Palaezoicum, yang banyak endapan kapur di dasar
laut pada beberapa bagian kerak bumi terutama berasal dari kapur Crinoidea. Kelas
Crinoidea memiliki 80 spesies yang hidup menempel, di dasar laut, coral, dan dimana
saja membentuk kebun laut. Crinoidea yang menempel ada sampai sekarang yaitu
Antedon sp yang dapat berenang dengan menggunakan lengannya, tapi sering memegang
suatu objek di dasar laut dengan menggunakan cirri. Warna Crinoidea bermacam-macam,
ada yang putih, kuning, hijau, ataupun coklat.

Sistem Reproduksi

Pada kelas Crinoidea, melepaskan telur dalam air, tapi beberapa menahan tetap pada
pinnulae sampai menetas. Larva yang masih muda sekali masih mendapat makanan dari
kuning telur, tapi belum mempunyai mulut. Setelah beberapa hari dapat hidup bebas dan
menempel dengan akhir bagian anterior dan kemudian berbentuk cangkir, lalu tumbuhlah
lengannya. Beberapa Crinoidea menyimpan telurnya dalam tubuh.
Kelas Crinoidea (Lili laut/Bakung laut), yang masih hidup sampai saat ini adalah :

Ordo 1 Inadunata.

Ordo 2 Articulata, yang terdiri atas 3 familia :


Familia 1 Pentacrinidae, yang memiliki tangkai pada cirri yang panjang, tidak memiliki
akar, cakram tubuh pada lengan terbagi secara dichotomi sampai 10 kali; Pannulae kecil;
contoh : Isocrinus, Asterias, yang banyak terdapat di laut Hindia.

Familia 2 Antedonidae, mempunyai tangkai pada hewan yang masih muda; terdapat cirri
pada dasar tangkai pada hewan yang telah dewasa. Lengannya panjang berjumlah antara
5-25 buah; mempunyai pinnulae yang beranggotakan sampai 100 species, merupakan
hewan yang kosmopolitan, contoh : Antedon tanella yang terdapat di sepanjang pantai
daerah Atlantik.

Familia 3 Cosmasteridae, mempunyai tangkai pada hewan yang masih muda; memiliki
cirri sedikit atau tidaknya pada dasar tangkai. Mulut tidak tepat di tengah, spesies dari
familia ini banyak terdapat di laut dangkal tropis; contoh : Neocomatella alata, terdapat di
laut Hindia.

BAB III
PENUTUP

Kesimpulan

Berdasarkan permasalahan yang dikemukakan diatas, maka dapat diambil kesimpulan


bahwa :

1. Crinoidea dikenal sebagai lili laut atau lilia laut yaitu hewan yang mempunyai lengan
bercabang serta anus dan mulut berada di permukaan oral, kaki tabungnya tidak
mempunyai saluran penghisap. dan alur ambulakranya terbuka,tidak memiliki
madreporit, duri ataupun pedicillariae

2. Hewan ini mirip tumbuhan, karena bentuknya menyerupai bunga lili. Kulitnya
tersusun dari zat kitin. Biasanya melekat pada dasar perairan. Jika lingkungsn tidak
memungkinkan, misalnya makanan habis atau keselamatannya terancam, ia akan pindah
ke tempat lain yang sesuai dan aman. Kelompok hewan ini juga sering disebut bintang
bulu.

3. Makanan berupa plankton kecil atau bahan lainnya yang mikroskopis, yang dibawa
oleh lengan atau ditangkap oleh tentakel, dilewatkan sepanjang alur ambulakral dengan
bulu-getar yang bergerak-gerak, yang selanjutnya digiring oleh silia ke dalam mulut.
Memiliki Sebuah tangkai yang tumbuh dari cakram sering digunakan untuk melekatkan
hewan pada substrat dasar, akibatnya mulut tetap di atas dan lengan-lengan seperti bulu
menciptakan alat seperti jaring untuk menangkap dan mengangkut makanan ke mulut.
Ada yang tidk mempunyai tangkai, atau menghilang waktu menjadi dewasa dan dapat
menggerakkan lengannya untuk berpindah-pindah.

Saran

Kami menyadari bahwa hasil makalah ini yang membahas tentang Crinoidea belum
lengkap dan masih jauh dari pengharapan, Hal ini disebabkan karena keterbatasan ilmu
dan literatur yang dimiliki oleh penyusun pada saat ini. kami sangat mengharapkan
kritikan terutama dari pembaca dan teman-teman. Adanya kritikan dan sarn yang
membangun ini, akan mlengkapi makalah ini di masa mendatang. Hanya kepada Allah
Swt. Semua ini diserahkan, semoga selalu diberikan petunjuk dan ridha-Nya setiap saat
kepada kita semua. Amin Yarabbal Alamin.

DAFTAR PUSTAKA

Campbell, N.A. 2005. Biologi Jilid 2. Edisi ke-5. Jakarta: Penerbit Erlangga.
Beckett, B. 1996. Coordinated Science Biology. 2nd ed. Oxford University Press.
Harris, C.L 1992. Concept in Zoology. New York: Harper Collin Publisher, Inc.
Juana, Sri. 2001. Biologi Laut. Jakarta: Djambatan.
Suhardi. 1983. Ekologi Avertebrata. Jakarta: UI Press.