Anda di halaman 1dari 62

D E P A R T E M E N P E K E R J A A N U M U M

BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN


PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN JALAN DAN JEMBATAN
Jl. Jend A.H Nasution No. 264 Kotak Pos 2 Ujungberung Telp. (022) 7802251 Fax. 7802726 Bandung 40294 e-mail:pusjal@melsa.net.id

Geoteknik untuk Perencanaan Jaringan Jalan


(volume 1)
Disusun oleh:

Munarto Eddie Sunaryo, Ph.D

Dipersiapkan untuk Bahan Ajar Perkuliahan Magister Pengelolaan Jaringan Jalan, Kerjasama
Pusbiktek PU – Universitas Katolik Parahyangan, Bandung
Daftar Isi

1 Pendahuluan .................................................................................................................... 2
2 Parameter Geoteknik Lereng dan Tebing jalan .......................................................... 3
2.1 Kriteria Keseimbangan Beban Penyebab Keruntuhan Lereng dan Gaya Penahan
Geser ........................................................................................................................... 5
2.2 Horison Perlapisan Tanah dan Batuan terhadap Tipe Keruntuhan Lereng ................. 6
2.2.1 Tipe Keruntuhan Lereng Terkait dengan Pekerjaan Galian dan Timbunan di-
daerah Perbukitan.................................................................................................. 8
2.2.2 Tipe Keruntuhan Lereng Terkait Perubahan Sistim Drainase Tata Salir.............. 9
2.3 Bentuk dan Model Keruntuhan Lereng ..................................................................... 11
2.3.1 Keruntuhan Geser ............................................................................................... 11
2.3.2 Keruntuhan Amblasan......................................................................................... 11
2.3.3 Keruntuhan Deformasi ........................................................................................ 11
2.3.4 Keruntuhan Rambatan......................................................................................... 11
2.3.5 Erosi dan Penggerusan ........................................................................................ 12
2.3.6 Keruntuhan Lainnya ............................................................................................ 12
3 Tingkat Stabilitas Lereng daerah Topografi Perbukitan ......................................... 14
3.1 Prinsip Dasar Evaluasi Lereng / Tebing dalam Kondisi Kritis ................................. 14
3.2 Keruntuhan Lereng dan Tebing Jalan ....................................................................... 17
3.2.1 Umum.................................................................................................................. 17
3.2.2 Problem Keruntuhan akibat Pekerjaan Galian Tebing dan Timbunan Lereng
Jalan .................................................................................................................... 17
3.3 Perencanaan Ideal Konstruksi Galian dan Timbunan pada Daerah Topografi
Perpukitan ................................................................................................................. 18
3.3.1 Keseimbangan Batas antara Kuat Geser dan Masa Ketebalan Lapisan Tanah ... 18
3.3.2 Prinsip Penerapan analisa Kuat Geser terhadap Keseimbangan Batas Stabilitas
Lereng ................................................................................................................. 19
4 Faktor Penyebab Menurunnya Stabilitas Lereng...................................................... 21
4.1 Faktor Utama............................................................................................................. 21
4.2 Faktor Pemicu ........................................................................................................... 22
5 Prinsip Penerapan Aspek Geoteknik Dalam Perencanaan Tebing Galian dan
Lereng Timbunan Jalan ............................................................................................... 23
5.1 Keseimbangan Stabilitas Lereng Alam terkait dalam Pelaksanaan pekerjaan Galian
dan Timbunan ........................................................................................................... 23
5.2 Keseimbangan Sudut Kemiringan Lereng terkait antara Alam dan Lereng Lereng
Timbunan .................................................................................................................. 24
5.3 Keseimbangan Galian Tebing dan Lereng Timbunan Jalan terkait dengan Bentuk
Morfologi Lereng ...................................................................................................... 26
5.4 Keseimbangan Galian Tebing dan Lereng Timbunan Jalan terkait dengan Bentuk
Konfergensi Morfologi Lereng ................................................................................. 28
6 Aspek Geoteknik dalam Disain Galian Tebing dan Lereng Timbunan pada daerah
topografi perbukitan. .................................................................................................... 30
6.1 Karakteristik Topografi Lereng Perbukitan .............................................................. 30
6.2 Karakterisitk Propertis Material Tanah / Batuan ...................................................... 32
6.3 Identifikasi Nilai Propertis Karakteristik Material Batuan sebagai material dominan
yang membentuk Stratigrafi Lereng ......................................................................... 32
6.3.1 Pengamatan Lereng yang didominasi oleh Material batuan ............................... 32
Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
ii
6.3.2 Hasil Uji Lapangan (in-situ test) ......................................................................... 33
6.3.3 Test Laboratorium untuk Material Batuan .......................................................... 33
6.4 Identifikasi Nilai Propertis Karakteristik Material Tanah yang membentuk
Stratigrafi Lereng ...................................................................................................... 35
6.4.1 Pengamatan Lereng Alam yang didominasi Material Tanah .............................. 35
6.4.2 Tanah Vulkanik ................................................................................................... 36
6.4.2.1 Tanah Residual ........................................................................................... 37
6.4.2.2 Tanah Transported ...................................................................................... 37
6.4.3 Tanah Problematis............................................................................................... 39
7 Determinasi Aspek Geoteknik pada Disain Tebing Galian dan Lereng Timbunan
......................................................................................................................................... 39
7.1 Aspek Geoteknik dalam Analisa Kestabilan Lereng Batuan .................................... 40
7.1.1 Material Propertis................................................................................................ 40
7.1.2 Mekanisme Longsoran Batuan............................................................................ 41
7.1.3 Struktur Geologi .................................................................................................. 42
7.1.4 Penilaian Kondisi Kemantapan Lereng Batuan .................................................. 43
7.1.4.1 Kendala – Kendala Penyiapan Data parameter karakterisitk batuan melalui
pengujian 43
7.1.4.2 Penerapan Rock Mass Classification sebagai Data Kelayakan untuk analisa
stabilitas batuan ............................................................................................................ 44
7.2 Aspek Geoteknik dalam Analisa Kestabilan Lereng / Tebing Tanah ....................... 46
7.2.1 Bentuk dan Macam Longsoran Tanah ................................................................ 46
7.2.2 Aspek Geoteknik sebagai Persyaratan Desain Tebing Galian dan Lereng
Timbunan ............................................................................................................ 49
7.2.3 Penentuan Aspek Geoteknik terkait dengan Parameter Kuat Geser ................... 50
7.3 Hal Utama Aspek Geoteknik untuk Analisa Tebing dan Lereng jalan ..................... 51
7.3.1 Mengakomodasi Informasi Yang Mempengaruhi Penentuan Aspek Geoteknik 51
7.3.1.1 Informasi Umum ......................................................................................... 51
7.3.1.2 Infromasi Khusus ........................................................................................ 52
7.3.2 Analisa Stabilitas Tebing Galian dan Lereng Timbunan .................................... 54
8 Kesimpulan dan Saran ................................................................................................. 55
8.1 Kesimpulan ............................................................................................................... 55
8.2 Saran.......................................................................................................................... 55
Ucapan terima Kasih ............................................................................................................. 56
Daftar Referensi ..................................................................................................................... 56

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
iii
Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan
Oleh
Eddie Sunaryo Munarto, Ph.D
Pusat LITBANG Jalan dan Jembatan

Abstrak
Dua kondisi topografi didaerah perbukitan, antara bentuk morfologi dan kemiringan lereng
merupakan indicator utama dari bagian aspek geoteknik yang mempengaruhi
ketidakmantapan dalam suatu perencanaan jaringan jalan. Aspek geoteknik lainnya yang
mempengaruhi tingkat ketidakmantapan daerah perbukitan umumnya juga dipengaruhi oleh
adanya pola struktur geologi yang berada pada daerah tersebut dan juga dipicu oleh adanya
pola aliran air, baik air permukaan maupun air bawah permukaan yang pada umumnya
dipengaruhi oleh karakteristik dari distribusi tipe dan jenis pola vegetasinya. Ruas jalan yang
melalui daerah perbukitan sering mengalami keruntuhan akibat longsoran terkait dengan
aspek geotekniknya. Oleh karena itu, tingkat kemantapannya perlu dianalisa dengan mengkaji
aspek geoteknik kondisi tersebut. Hasil kajian memberikan suatu gambaran bahwa topografi
perbukitan dan karakteristik vegetasi mempengaruhi tingkat stabilitas disain lereng / tebing
jalan.

Abstract
Two hilly topographic conditions, steepness and convergence, are commonly cited as major
indicators of subsequent hillslope instability within the part of the geotechnical aspects on
influencing the plan programme of road network building. The geotechnical aspects causing
the levels of hillslope instability are commonly influenced by the geological structure
manners on these areas. The instability levels of hillslope are also dependant upon the
characteristics of the distribution of watershed either runoff or seepage which are differing
for the kindness of variety of the vegetation types. The Road segments pass through the
hillslopes commonly avoiding landslides due to the geotechnical aspects. Therefore, the level
of its slope instability needs to be analyzed by investigating its geotechnical aspects. The
investigation results produced the figures that the topography of hillslope conditions and the
characteristic distribution of the vegetation types are influencing the instability level of road
slope design.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
1
1 Pendahuluan

Kemiringan dan morfologi lereng, seperti bentuk konvergensi pada daerah topografi
pegunungan / perbukitan dapat memberikan gambaran tingkat kemantapan atau tingkat
ketidakmantapannya bilamana lereng dan tebing jalan didisain lebih besar dari kemiringan
lereng atau melawan bentuk morfologi pada umumnya. Bentuk morfologi dan kemiringan
lereng didaerah perbukitan ini diakibatkan oleh process pembentukannya dan sangat
dipengaruhi oleh beberapa factor akibat proses geologi yang berumur jutaan tahun seperti
proses pembentukan gunung api, pelapukan batuan, sedimentasi / transportasi material dan
adanya pola struktur: sesar, jointing, patahan dan lipatan perlapisan tanah / batuan penyusun
lereng.

Dengan demikian proses geologi membentuk topografi perbukitan / pegunungan, baik


kemiringannya maupun morfologi lerengnya. Proses geologi ini menjadikan struktur
perlapisanan tanah / batuan mempunyai variabilitas karakteristik dan tingkat kekompakan
yang berbeda. Oleh sebab itu, maka kemiringan morfologi lereng juga berbeda. Faktor lain
yang mempengaruhi tingkat stabilitas lereng dikarenakan oleh proses pelapukan. Percepatan
pelapukan dipicu akibat proses geologi (chemical processes) dan aktifitas kehidupan
(mechanical processes), seperti perubahan peruntukannya sehingga merubah tatanan
vegetasinya, dan selanjutnya sistim keseimbangan pola aliran menjadi terganggu antara air,
limpasan (runoff) dan air resapan (seepage).

Faktor utama yang mempengaruhi tingkat kemantapan dari suatu lereng atau tebing jalan
yang melalui daerah morfologi perbukitan ini, sangat tergantung dari manajemen pengelolaan
sistim tata lahan (termasuk Vegetasi). Ketidakseriusan dalam pengelolaan hutan akan
berdampak menimbulkan ketidakmantapan lereng / tebing jalan, seperti erosi lereng
permukaan, longsoran dan pendangkalan sungai yang pada musim hujan dapat
mengakibatkan banjir karena sungai tidak mampu menahan air limpasan / banjir.

Faktor lain yang perlu diperhitungkan dalam menganalisa kemantapan lereng pada pekerjaan
jalan didaerah pegunungan adalah dengan menganalisa beberapa kemungkinan yang
mengakibatkan tingkat kemantapannya menurun, misalnya: akibat adanya pekerjaan galian
maupun timbunan untuk memenuhi persyaratan standar disain yang disesuaikan dengan
alinyemen horisontal dan vertikal.
Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
2
Atas dasar tersebut, maka kemantapan jalan yang dibangun melalui daerah pegunungan /
perbukitan, tinjauan terhadap tingkat kemantapan lereng atau tebing jalannya sangat penting
untuk dianalisa terhadap kemungkinan bentuk keruntuhan / longsoran lereng / tebing yang
terjadi. Selanjutnya, hasil analisa bentuk keruntuhan ini akan memberikan gambaran aspek
geoteknik yang dominan seperti, pengelolaan dan pengamatan tipe dan jenis vegetasi, pola
aliran dan jenis material penyusun lereng. Dengan mengkaji aspek geoteknik tersebut maka
diperoleh masukan untuk menentukan metode penanganan dalam meningkatkan kemantapan
lereng / tebing jalan, misalnya dengan menerapkan metode seperti perlindungan lereng,
perkuatan gaya penahan, manajemen sistim tata-salir dan lainnya yang dapat lebih terfokus.

Hal lain yang juga sering menimbulkan permasalahan adalah dalam membangun jaringan
jalan didaerah dataran, baik dengan timbunan maupun at-grade. Permasalahan yang timbul
dikarenakan jaringan jalan tersebut umumnya melalui daerah endapan aluvial berupa tanah
problematik, seperti: tanah lunak organik, tanah gambut dan tanah ekspansif. Kasus
permasalahan yang terjadi pada timbunan jalan didaerah aluvial juga sangat kompleks,
disamping kejadian longsoran lereng timbunan juga kasus penurunan atau keruntuhan
timbunan dapat terjadi dan akan diuraikan pada volume 2.

Dengan demikian, ruas jalan dalam suatu jaringan jalan perlu dianalisa dan dievaluasi aspek
geotekniknya, baik pada daerah pegunungan / perbukitan maupun pada daerah dataran yeng
berupa endapan aluvial.

2 Parameter Geoteknik Lereng dan Tebing jalan

Alinyemen ruas jalan yang melalui daerah pegunungan perlu diperhitungkan terhadap
geometriknya sehingga kendaraan dapat melewati dengan aman dan nyaman sesuai dengan
kecepatannya serta kemampuan akselerasinya. Untuk maksud tersebut, umumnya trase jalan
tersebut didisain sedemikian rupa agar memenuhi ketentuan yang disyaratkan, yaitu
memenuhi ketentuan-ketentuan dalam perencanaan terhadap alinyemen horisontal dan
vertikal.

Alinyemen horizontal umumnya terkait dengan jari-jari lengkungan, super elevasi dan jarak
pandang yang aman dan nyaman untuk dilalui, sedangkan alinyemen vertikal berkaitan

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
3
dengan kemampuan akselerasi kendaraan dalam melalui daerah tanjakan dan turunan (slope
gradient) untuk mencapai jarak henti yang aman.

Untuk memenuhi ketentuan persyaratan yang ditekankan memenuhi persyaratan standar


alinyemen horisonal dan vertikal, maka ruas jalan yang dibangun memerlukan pekerjaan
galian, urugan atau kombinasi antara galian dan urugan yang diperhitungkan volumenya lebih
kurang sama.

Dengan melihat kenyataan bahwa pembentukan topografi pegunungan itu berkaitan dengan
proses geologi yang terjadi pada jutaan tahun lalu, sehingga jenis tanah / batuan mempunyai
sifat karakteristik yang berbeda, maka tidaklah cukup penentuan alinyemen jalan hanya
berdasarkan keseimbangan volume galian dan timbunan. Dengan demikian, perlu
mempelajari aspek-aspek geoteknik sehingga dapat dicapai umur konstruksinya yang sesuai
dengan umur rencanan disainnya.

Perbedaan sifat-sifat karakteristik tanah dan batuan ini dipengaruhi oleh umur
pembentukannya, material yang terkandung, komposisi butiran yang terkandung, proses
pelapukan, kandungan unsur dan senyawa kimia serta unsur partikel yang terkandung
didalamnya. Beberapa sifat karakteristik yang dominan, baik secara sendiri maupun terdiri
dari beberpa dalam massa tanah / batuan tersebut akan mempengaruhi kekuatan dan
durabilitasnya sehingga tentunya akan mempengaruhi stabilitasnya. Nilai-nilai yang
mencerminkan kondisi tersebut dapat ditunjukan dan dibuktikan dengan mempelajari dan
melakukan pengujian terhadap parameter- parameter geotekniknya untuk digunakan sebagai
parameter disain perencanaan lereng galian dan timbunan.

Demikian pula dengan mempelajari parameter geoteknik tersebut akan membantu dalam
menentukan tingkat kemantapan jalan terhadap kemungkinan terjadinya keruntuhan /
longsoran. Sebagai contoh, misal jaringan jalan direncanakan sesuai dengan persyaratan
alinyemen standar, akan tetapi akan melalui daerah struktur geologi (lineasi patahan) dan
juga melalui batuan yang telah lapuk sempurna serta merupakan daerah sumber air
(akumulasi air), maka perlu dianalisa dan diveluasi tingkat kemantapannya.

Pada Gambar 1 diperlihatkan beberapa permasalahan longsoran yang terjadi didaerah


perbukitan, dimana beberapa tipe longsoran dapat diperlihatkan.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
4
Gambar 1. Variasi Kejadian Longsoran pada daerah pegunungan / perbukitan

Dengan demikian, bilamana ruas trase jalan yang sudah didisain memenuhi standar
keselamatan, pergerakan (keselamatan) dan kenyaman (memenuhi disain kriteria alinyemen
disain) maka perlu pula didisain dengan melakukan kajian dan investigasi parameter-
paramter geotekniknya untuk menjaga stabilitas konstruksinya.

2.1 Kriteria Keseimbangan Beban Penyebab Keruntuhan Lereng dan


Gaya Penahan Geser

Beban dan gaya yang bekerja dalam membentuk keseimbangan lereng dapat dibedakan
antara beban kerja yang memicu terjadinya longsoran / keruntuhan lereng (τ) dan gaya geser
yang menahan pergerakan (τf) serta bekerja sepanjang bidang asumsi keruntuhan. Selanjutnya
perbandingan antara beban bekerja dan gaya yang menahan pergerakan tersebut
menghasilkan factor keamanan (FK) dan dinyatakan dalam persamaan sebagai berikut:

FK = τf / τ ........................................................................................................... (Persamaan 1)

Akibat beban, kemungkinan penambahan (timbunan) atau pengurangan (galian) dapat


menyebabkan menurunya tingklat stabilitas lereng.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
5
Kondisi keseimbangan dari efek perubahan pembebanan tersebut pada lereng disebut disebut
'neutral point' (Hutchinson, 1977). “Neutral point” adalah rasio perbandingan antara FK baru
terhadap FK lama (FK-1 /FK-0) untuk suatu titik tinjauan keseimbangan. Sebagai gambaran
dapat dijelaskan sebagai berikut bilamana bidang potensial longsornya telah dapat ditentukan:

1. Pada penambahan pembebanan ditempatkan pada bagian kaki lereng yang berpotensial
longsor, maka akan berfungsi sebagai tambahan beban penahan sehingga FK-1/FK-2
juga meningkat.
2. Pada penambahan pembebanan ditempatkan pada bagian atas lereng yang berpotensial
longsor, maka akan berfungsi sebagai tambahan beban pemberat sehingga FK-1/FK-0
juga menurun.

Dengan memperhatikan hal tersebut diatas, maka bilamana beban ditempatkan dan tidak
mengakibatkan perubahan faktor keamanan dimana FK-1/FK-0 = 1.0, disebut ”Neutral Point”
atau titik keseimbangan beban dan kuat geser dalam keadaan kritis. Pada kondisi ini, dimana
ada sedikit gangguan maka FK-1/FK-0 < 1.0, artinya salah satu dari bentuk tipe keruntuhan
akan terjadi.

2.2 Horison Perlapisan Tanah dan Batuan terhadap Tipe Keruntuhan


Lereng

Terdapat dua pola tipe keruntuhan lereng dapat terjadi, yaitu dikarenakan gangguan yang
mengakibatkan perubahan bentuk dan dikarenakan perubahan pola tata salir baik permukaan
maupun bawah permukaan. Faktor penyebab kedua pola tipe keruntuhan lereng tersebut yang
merupakan faktor utama, juga sangat tergantung dari jenis tanah / batuannya serta tingkat
pelapukan, kemiringan dan ketinggian lereng, bekerjanya distribusi beban serta kondisi
geologi regional (adanya suatu struktur geologi, misalnya sesar, perlipatan dan pola kekar).

Dalam ilmu geoologi teknik, jenis tanah / batuan terkait dengan proses pelapukannya dapat
ditunjukkan dalam horison perlapisan tanah dan batuan yang dibagi menjadi enam (6) jenis
dimana makin kearah permukaan menunmjukkan kondisi tanah dengan pelapukan sempurna
(Completely Weathered) dan dinyatakan sebagai jenis lapisan tanah dengan tingkat
pelapukan enam (Grade 6). Demikian seterusnya semakin kebawah dimana pengaruh
pelapukan semakin mengecil sehingga sampai pada batuan segar (Fresh Rock) dan
Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
6
dinyatakan dengan lapisan tanah / batuan yang belum mengalami pelapukan (Grade 1).
Penjelasan detail terkait dengan tingkatan pelapukan tanah / batuan ditunjukkan dalam Table
1 mencakup sifat teknisnya dan Gambar 2 batuan dasarnya (batuan
batuan sedimen dan residual).
residual

Tabel 1.. Kondisi Stratigrafi Lapisan Tanah berdasarkan Tingkat Pelapukan Masa Batuannya
Kondisi Deskripsi Tingkat
Semua material batuan telah berubah menjadi tanah; struktur massa
Lapuk Sempurna dan susunan ((fabric)) material telah hancur; terjadi perubahan volume
VI
(Tanah Residual) yang besar, tetapi tanah belum tertransportasi.

Semua material batuan telah terurai dan/atau telah hancur menjadi


Lapuk Kuat tanah; struktur asli massa batuan masih te
terlihat V

Lebih dari setengah material batuan telah terurai dan/atau telah


hancur menjadi tanah; batuan segar atau lapuk terdapat berupa
Lapuk Agak Kuat IV
pecahan-pecahan
pecahan atau corestones

Kurang dari setengah material batuan telah terurai dan/atau telah


hancur menjadi tanah; batuan segar atau lapuk terdapat berupa
Lapuk Sedang III
pecahan-pecahan
pecahan atau corestones

Perubahan warna mengindikasikan pelapukan material batuan dan


retakan pada bagi
bagian
an permukaan; semua material batuan mungkin
Agak Lapuk II
berubah warnanya karena pelapukan

Tidak terdapat material batuan yang lapuk; terdapat sedikit


Segar perubahan warna pada permukaan retakan yang besar I

Lapisan
Horizon Tanah
Lapisan penutup Lapisan penutup
Lapuk 100% Lapuk 100%
Lapuk 80% Lapuk 80%

Lapuk 50%,
Lapuk 50%, terdapat material
terdapat material
hancuran
hancuran

Lapuk < 50%% Lapuk < 50%%


Lapuk < 20% Lapuk < 20%

Batuan Segar Batuan Segar

Horizon Tanah dari Batuan Sedimen Horizon Tanah dari Batuan Volkanik / Tanah Residual

Gambar 2.. Horison Perlapisan tanah antara Batuan Sedimen dan Volkanik Residual
(McLean dan Gribble)

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan,


Jalan Eddie Sunaryo, 2009
7
Berdasarkan penjelasan dari Tabel 1 dan Gambar 2, menujukkan bahwa karakteristik dari
masing – masing perlapisan tanah / batuan tersebut mempunyai karakteristik propertis yang
berbeda terkait dengan tingkat pelapukannya sehingga kuat gesernyapun akan berbeda pula
akibat proses geologi.

Selama proses geologi, batuan dasar mengalami pelapukan, atau pembusukan (dekomposisi)
karena faktor-faktor alam seperti hujan dan es. Pelapukan batuan yang membentuk lempung
dan jenis tanah yang lain dapat terjadi dengan tiga cara: kimia, fisika dan biologi. Pelapukan
kimia merupakan pelapukan yang dominan terjadi pada daerah dengan curah hujan tinggi dan
temperatur tinggi seperti di Indonesia, sedangkan pelapukan fisika dikarenakan adanya
gangguan fisik misalnya pekerjaan tanah seperti pemadatan dan pelapukan biologis terjadi
pada tanah organik atau gambut.

Pada pelapukan kimia. Mineral yang terkandung dalam tanah / batuan terurai oleh larutan
unsur-unsur yang terdapat pada air hujan dan masuk ke dalam batuan melalui bidang
diskontinuitas (rekahan-rekahan). Proses ini disebut pelarutan (leaching) dan larutan terbawa
dalam air sungai dan kembali ke lautan, terkumpul menjadi zat-zat kimia.

2.2.1 Tipe Keruntuhan Lereng Terkait dengan Pekerjaan Galian dan


Timbunan di-daerah Perbukitan

Efek dari pekerjaan galian dan / atau timbunan jalan pada daerah topografi pegunungan
mengakibatkan menurunya tingkat stabilitas lereng, dimana mengalami permasalahan
longsoran (Gambar 3).

Dalam gambar 3 tersebut diperlihatkan beberapa kondisi keruntuhan tebing / lereng jalan
dipengaruhi akibat adanya konstruksi pekerjaan galian dan / atau timbunan.

1. Longsoran berupa keruntuhan lereng akibat bertambahnya pembebanan pada daerah


lereng timbunan.
2. Longsoran berupa keruntuhan tebing akibat galian pada kaki lereng untuk mendapatkan
tebing galian jalan yang lebih tegak karena keterbatasan daerah milik jalan.
3. Longsoran berupa keruntuhan lereng yang umumnya disebabkan karena factor
pelaksanaan yang tidak mengendalikan sistim tata salir dengan baik (seperti penempatan

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
8
saluran penyalir dibawah jalan yang tidak berfungsi secara benar) sehingga perlu
dilakukan kajian disain, misalnya dengan mengevaluasi aspek geoteknik (masalah air
permukaan dan air tanah yang berada dalam sistim dan perlu dikendalikan) dalam
penerapan manajemen pelaksanaan pekerjaan. Kondisi demikian akan berakibat
longsoran lereng jalan akibat penjenuhan pada daerah terkonsentrasinya air dibawah
badan jalan.

2.2.2 Tipe Keruntuhan Lereng Terkait Perubahan Sistim Drainase Tata Salir

Disamping ketiga hal diatas, akibat pekerjaan galian dan timbunan pada daerah topgrafi,
terjadi longsoran lereng berupa keruntuhan timbunan akibat kemungkinan tidak berfungsinya
drainase (tata salir) yang masuk kedalam badan jalan.

Keadaan ini dapat terjadi karena tidak tercapainya nilai kepadatan sesuai standar spesifikasi
yang disyaratkan serta kemiringan lereng timbunan yang hampir tegak (Gambar 3) sehingga
stabilitasnya berkurang.

Pada Gambar 3 tersebut, diperlihatkan keruntuhan timbunan yang berfungsi sebagai bendung
dan tidak dipadatkan dengan semestinya serta mempunyai kemiringan lereng dan tinggi
timbunan tidak diperhitungkan terhadap faktor stabilitas. Kondisi ini juga terjadi pada
konstruksi timbunan yang berada pada daerah jenuh air seperti terbendungnya aliran air pada
daerah perbukitan atau timbunan pada daerah pasang surut.

Kondisi demikian akan berakibat menjadikan timbunan jenuh sehingga rentan terhadap
problem keruntuhan berupa longsoran lereng timbunan jalan.

Keruntuhan lereng pada timbunan secara penuh berkaitan dengan system drainase yang tidak
terkendali banyak dijumpai pada daerah yang telah mengalami perubahan ekosistimnya,
misalnya akibat penebangan hutan yang tidak terkendali, juga berubahnya fungsi lahan
dimana banyak dibangun permukiman tanpa dilengkapi dengan sumur – sumur resapan.
Akibat yang ditimbulkannya adalah terganggunya keseimbangan tata salir antara air limpasan
dan resapan.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
9
Penambahan Pembebanan pada
bagian atas mahkota longsoran

Galian / pengurangan
beban pada lereng

Penjenuhan pada Lereng

Gambar 3.. Pendekatan analisa potensial longsoran lereng dikaitkan dengan pelaksanaan
pekerjaan untuk jalan (Finn
( Krogstad, 1997)

Gambar 4.. Kurang berfungsinya drainase dapat menyebabkan penjenuhan konstruksi


timbunan, Finn Krogstad, 1997
Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan,
Jalan Eddie Sunaryo, 2009
10
2.3 Bentuk dan Model Keruntuhan Lereng

2.3.1 Keruntuhan Geser

Bentuk keruntuhan geser ini diakibatkan timbunan mengalami longsoran baik pada material
timbunannya maupun pada lapisan tanah dasarnya. Keruntuhan geser terjadi pada sepanjang
bidang gelincir dan mempunyai variasi kedalaman dimana tergantung dari bidang perlapisan
tanah dengan perlemahan berada. Bidang longsor umumnya diasumsikan sebagai lingkaran
untuk analisa stabilitas.

2.3.2 Keruntuhan Amblasan

Keruntuhan amblasan terjadi karena bidang gesernya menyebabkan bagian dari timbunan
bergerak dan mengalami penurunan. Keruntuhan ini bila dibiarkan akan memicu longsoran
yang lebih kompleks dan perlu penanganan untuk mengembalikan fungsi timbunan.

2.3.3 Keruntuhan Deformasi

Keruntuhan deformasi ini umumnya terjadi pada tanah kohesif karena mengalami
pembebanan sehingga timbul regangan yang besar untuk memperoleh tahanan geser yang
tinggi. Keruntuhan ini dapat terjadi karena beberapa kondisi misalnya pada saat memadatkan
untuk membentuk lereng timbunan yang stabil.

1. Pada pemadatan dalam keadaan kering dan bila mengalami penjenuhan maka akan
terjadi regangan pengembangan dan bila beban maka akan mengalami penurunan.
2. Pada pemadatan dalam kadar air optimum material akan mengalami “britltle” dan
berakibat timbul rekahan. Rekahan ini menjadikan tempat masuknya air yang berakibat
terganggunya stabilitas lereng.

2.3.4 Keruntuhan Rambatan.

Keruntuhan rambatan ini berkaitan dengan berkurangnya kuat geser tanah dan kekakuannya
yang diakibatkan oleh berkurangnya tegangan geser sebagai imbas akibat naiknya tekanan air
pori. Umumnya penyebab utama karena struktur tanah mengalami gangguan, seperti

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
11
mengalami gempa atau perubahan kemiringan lereng. Tanah – tanah yang berupa butiran dan
tidak tersemen dengan baik (butiran halusnya sangat sedikit) sangat rentan terhadap
keruntuhan ini, Coulter and Migliaccio 1966, Chang 1978; Youd et al. 1984; and Harder
1988.

2.3.5 Erosi dan Penggerusan

Keruntuhan erosi dan runtuhan terjadi bila terjadi perbedaan permukaan air pada bagian
bawah kaki lereng cukup untuk menggerakan partikel tanah. Kondisi ini biasanya dipicu pada
saat hujan dimana:

1. Debit air permukaan sangat besar dan bergerak langsung mengikuti kemiringan
lerengnya sedangkan bilamana kondisi tanah tidak tersemen sehingga terbawa larut.
2. Lapisan tanah penyusun lereng mempunyai koefisien permeabilitas besar sehingga lebih
cepat mencari jalan keluar melalui lerengnya.

2.3.6 Keruntuhan Lainnya

Beberapa bentuk keruntuhan lereng lainnya, termasuk keruntuhan pada lereng batuan, seperti
runtuhan batuan (“Rock Fall”), runtuhan jungkiran (“Topples”), runtuhan baji (“Wedges”)
serta keruntuhan aliran material seperti keruntuhan lereng yang yang tidak diakibatkan karena
menurunya kuat geser, Huang 1983.

Keruntuhan lereng pada kasus runtuhan batuan, stabilitas lerengnya dikontrol terhadap
pengaruh adanya struktur geologi local dan umumnya juga walaupun umumnya juga terkait
dengan geologi regionalnya. Struktur geologi local yang perlu dievaluasi adalah adanya
bidang perlapisan, adanya struktur kekar dan rekahan-rekahan atau “joint kekar”, yaitu antar
blok masa batuan yang tersusun baik secara vertical maupun secara mendatar.

Beberapa contoh dari longsoran batuan diperlihatkan pada Gambar 5 untuk tipe keruntuhan
batuan (bongkahan), Gambar 6 untuk tipe runtuhan batuan (jungkiran dan menyerpih),
Gambar 7 untuk bentuk runtuhan tipe baji (Wedges) dan aliran debris serta Gambar 8 untuk
tipe runtuhan akibat adanya bidang lemah pada rekahan masa batuan (Rock jointing). Pada
Gambar 8, runtuhan batuan yang terjadi dapat berkembang menjadi seperti rock fall atau

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
12
topples. Keruntuhan lereng pada kasus aliran, umunya terjadi akibat lapisan tanah penutup
bergerak terbawa oleh aliran air dan menjadi lumpur serta bergerak kebawah dengan
membawa semua yang ada dipermukaan lereng.

Gambar 5. Tipe Keruntuhan Batuan

Gambar 6. Tipe Runtuhan Menyerpih

Wedges

Debris dan Rock Falls

Gambar 7. Tipe Runtuhan (Longsoran)


( Lereng / Tebing Batuan : Debris atau Rock Falls dan
Keruntuhan Baji (Wedges)

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan,


Jalan Eddie Sunaryo, 2009
13
Joint dan Kekar

Runtuhan Batuan

Gambar 8. Longsoran Batuan : Topples

3 Tingkat Stabilitas Lereng daerah Topografi Perbukitan

Stabilitas lereng pada daerah pegunungan dapat terganggu karena adanya pembuatan trase
jalan pada pelaksanaan perancanaan jaringan jalan. Keruntuhan lereng dipengaruhi oleh
kondisi tanah dan batuan yang mengalami gangguan akibat adanya pekerjaan jalan serta
perubahan sistim tata salirnya. Untuk mengatasi problem keruntuhan lereng, maka perlu
dilakukan analisa terhadap aspek geoteknik yang dapat digunakan untuk analisa stabilitas
lereng / tebing galian. Beberapa tinjauan yang dapat digunakan sebagai acuan dalam desain
lereng / tebing jalan dapat dianalisa dengan evaluasi pendekatan terhadap kondisi kritisnya
atau menerapkan analisa balik dengan mengasumsikan FK = 1.

3.1 Prinsip Dasar Evaluasi Lereng / Tebing dalam Kondisi Kritis

Keruntuhan lereng / tebing jalan dapat didefinisikan bilamana Faktor Keamanan kurang dari
satu (FK < 1). Pendekatan dalam mendisain lereng / tebing jalan yang memenuhi tingkat
stabilitas dapat dilakukan dengan melakukan analisa balik terhadap stabilitas lereng /
tebingnya dalam kondis kritis, yaitu dengan dan mengasumsikan FK = 1. Selanjutnya
dilaporkan bahwa ketebalan tanah yang mengalami keruntuhan tersebut dipengaruhi oleh :

1. Jenis material,

Tingkat pelapukan dan kondisi batuan atau lapisan tanah yang lebih kompak berada
dibawahnya. Hubungan antara ketebalan tanah dan rasio kemiringan lereng / tebing jalan
Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
14
diperlihatkan pada Gambar 9. Bila diasumsikan bahwa tebal lapisan tanah yang mengalami
keruntuhan seperti terlihat pada Gambar 9 tersebut,, maka semakin tegak lereng / tebing
galian untuk jalan, maka ketebalan tanah yang mengalami keruntuhan akan menjadi
berkurang.

Gambar 9.. Mode keruntuhan Lereng / Tebing Jalan untuk material tanah

2. Kondisi dan Bentuk Topografi Permukaan

Kondisi dan bentuk topografi permukaan memungkinkan memberikan kontribusi terhadap


keruntuhan lereng / tebing jalan (Finn
( Krogstad, 1997). Dalam hal ini, tanah diasumsikan
sebagai tanah secara umum (kepasiran)
( yang mempunyai kohesi dan sudut geser dalam. Pada
Gambar 10 tersebut terlihat
hat bahwa ketebalan lapisan tanahtanh
tanahtanh kritis terhadap longsor
dengan sudut kemiringan lereng / tebing yang sama akan berkurang bila tingkat
kejenuhannya meningkat.

Ketebalan
tanah yang
mengalami Tidak Jenuh
potensial Tidak Jenuh
runtuh (ft)

Kemiringan Lereng (%)

Gambar 10.. Ketebalan Tanah yang mengalami keruntuhan dipengaruhi oleh kemiringan
lereng / tebingnya.
Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan,
Jalan Eddie Sunaryo, 2009
15
Ketebalan tanah yang mengalami keruntuhan tersebut, pada peta topografi dicirikan dengan
bentuk konvergensi dan diperlihatkan pada Gambar 11. Kondisi demikian umumnya terjadi
pada daerah perbukitan dan menyebabkan terjadinya longsoran alam. Dalam Gambar 12
tersebut dapat terlihat bahwa pengaliran air akan terakumulasi pada daerah yang membentuk
cekungan konvergensi. Bentuk topografi dengan pola konvergensi ini mencirikan tempat
berakumulasinya air, baik permukaan maupun bawah permukaan, sehingga perlu
pengendalian
ndalian yaitu dialirkan keluar dari cekungan konvergensi.

Bentuk peta topografi dalam suatu satuan sistim geomorfologi seperti diperlihatkan pada
Gambar 12, menunjukkan bahwa bentuk konvergensi tersebut (Gambar 12.b)
1 dapat
mempengaruhi lereng dibawahnya yang
yang berbentuk devergensi (Gambar 112.a dan 12.c).
Keadaan demikian dimungkinkan karena pada bentuk konvergensi tersebut merupakan
daerah tangkapan air, baik air permukaan maupun bawah permukaan.

Tidak stabil/alur air

. .

Gambar 11.. Bentuk Konvergensi Topografi permukaan mencirikan lokasi ketidakstabilan


ketidakstabilan,
Finn Krogstad 1997
Akumulasi

Gambar 12. Pengaruh bentuk Kovergensi Lereng (sebagai daerah terakumulasinya air)
terhadap Keruntuhan Lereng dalam sistim satuan geomorfologi.
geomorfologi

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan,


Jalan Eddie Sunaryo, 2009
16
3.2 Keruntuhan Lereng dan Tebing Jalan

3.2.1 Umum

Seperti telah diuraikan sebelumnya bahwa untuk memenuhi persyaratan standar alinyemen
jalan didaerah topografi pegunungan, baik alinyemen vertical maupun alinyemen horizontal,
dalam disain potongan melintang harus memenuhi kriteria persyaratan alinyemen standar
dengan menerapkan prinsip keseimbangan antara galian dan timbunan sehingga diperoleh
biaya konstruksi yang ekonomis terutama ditinjau dalam biaya transport untuk memindahkan
material hasil galian atau mengadakan material timbunan.

Demikian pula pada potongan melintang dimana dihadapkan pada pekerjaan galian tebing,
timbunan lereng dan kombinasi antara galian dan timbunan untuk mendapatkan jalan dengan
kelandaian yang memenuhi standar kualitas, kenyamanan dan keamanan. Sebagai contoh,
untuk memperoleh koeffisien tanjakan dan turunan pada disain potongan memanjang jalan
diperlukan pekerjaan galian dan timbunan.

Dalam masalah ini khususnya dalam sisi ekonomi pelaksanaan pekerjaan dengan menekan
biaya seminimum mungkin untuk menghasilkan hasil yang maksimum, maka volume galian
dan timbunan diusahakan mencapai keseimbangan.

Selanjutnya akibat adanya keharusan untuk melaksanakan pekerjaan galian dan timbunan,
maka bila tidak didisain dengan baik (misalnya dengan tidak mempelajari aspek geoteknik
yang benar untuk menunjang konstruksi pelaksanaan), program pelaksanaan, pemeliharaan
dan peningkatan jalan dapat berakibat menurunkan tingkat stabilitas lereng, baik lereng alam
atau lereng (galian tebing dan lereng timbunan jalan buatan manusia).

3.2.2 Problem Keruntuhan akibat Pekerjaan Galian Tebing dan Timbunan


Lereng Jalan

Longsoran lereng / tebing jalan terjadi umumnya bila kondisinya tegak dan tinggi dan
mengalami penjenuhan. Kondisi demikian bisa terjadi pada pekerjaan galian dan / atau
timbunan pada daerah perbukitan.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
17
Untuk lereng / tebing dengan kelandaian yang tidak telalu tegak umumnya mengalami
keruntuhan akibat erosi yang mngakibatkan terbentuknya alur – alur. Untuk bentuk
keruntuhan demikian, penanganannya relatif mudah dan dapat diatasi dengan cepat, yaitu
dengan pelakukan proteksi / perlindungan permukaan serta pembenahan sistim tata salir
permukaan. Selanjutnya, bilamana tidak segera ditangani, maka akan menjadi masalah yang
cukup serius karena material akan terbawa air dan terakumulasi yang akhirnya dapat
menjadikan longsoran yang besar. Keruntuhan lereng demikian umumnya diakibatkan karena
terganggunya sistim tata salirnya dimana tidak dapat berfungsi sebagai proteksi lereng
permukaan dari proses penjenuhan materialnya.

Sebaliknya, bila topografi lereng mempunyai kelandaian yang cukup tegak, maka
penanganannya akan semakin sulit karena permasalahan yang mengakibatkan keruntuhan
menjadi sangat kompleks karena tidak hanya jenis tanahnya tetapi juga menurunnya FK
secara keseluruhan (terhadap keseimbangan gaya yang bekerja serta erosi lereng akibat air
atau angin).

Oleh karena itu, bilamana pekerjaan lereng / tebing jalan dengan menerapkan prinsip
keseimbangan antara galian dan timbunan tidak didisain secara cermat, artinya tidak
memeperhitungkan aspek geotekniknya dengan benar, maka akan mengalami keruntuhan.

3.3 Perencanaan Ideal Konstruksi Galian dan Timbunan pada Daerah


Topografi Perpukitan

Dalam mendisain tebing galian dan lereng timbunan pada daerah topografi lereng perbukitan
perlu memperhatikan nilai keseimbangan batas antara Kekuatan Geser yang dapat bekerja
terhadap Masa Ketebalan Tanah. Dari hal tersebut maka akan diketahui bahwa nilai kekuatan
geser pada stabilitas lereng tanah sangat tergantung dari nilai kohesi dan sudut geser dalam
antara dalam keadaan bekerjanya tegangan total dan tegangan effektif.

3.3.1 Keseimbangan Batas antara Kuat Geser dan Masa Ketebalan Lapisan
Tanah

Seperti telah diutarakan sebelumnya bahwa stabilitas lereng dikontrol oleh Kekuatan Geser
dalam kemampuannya menahan beban dari berat masa tanah yang berada diatasnya.
Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
18
Bilamana material tanah dalam kondisi mengalami penjenuhan, maka beban masa tanah yang
harus dipikul menjadi semakin berat karena bertambah dengan berat masa air. Sedangkan
akibat pengaruh jenuh ini, maka Kekuatan Geser yang seharusnya mampu menahan berat
masa tanah tersebut berkurang karena diakibatkan adanya tegangan air pori yang tinggi.

Perlu diketahui tegangan air pori ini akan timbul secara siknifikan bila tanah dalam keadaan
jenuh dan akan semakin naik bila menerima pembebanan lebih dari masa tanah yang juga
dalam keadaan jenuh.

Dengan demikian, kekuatan geser tersebut dipengaruhi oleh nilai kohesifitas tanah yang
bekerja sepanjang bidang kritis yang diperkirakan mengalami keruntuhan. Berdasarkan hasil
studi oleh Taylor (1967), telah dibuktikan bahwa tanah dalam keseimbangan, nilai
kohesifitasnya dikontrol oleh kemiringan lereng dan ketebalan lapisan tanah.

Selanjutnya, Finn Krogstad (1997) mengaskan bahwa ketebalan lapisan tanah tersebut
merupakan pengaruh yang sangat dominan dalam menciptakan stabilitas lereng, karena
dalam keadaan jenuh berat masanya akan meningkat dan berakibat bertambahnya tegangan
air pori, sehingga nilai kohesi juga menjadi berkurang, (Gambar 10).

Keruntuhan tebing / lereng jalan yang bergerak secara progresif dalam satuan lereng alam
dan umumnya mempunyai ketebalan lapisan yang signifikan dan akan mempengaruhi
stabilitas yang lebih luas karena berat masa tanah akan terus bertambah. Untuk itu perlu
ditanggulangi sedini mungkin sebagai langkah pencegahan keruntuhannya yang
dimungkinkan akan berkembang secara progresif.

Penanganan yang dilakukan antara lain dengan meningkatkan nilai kekuatan gesernya, baik
melalui stabilisasi tanah maupun dengan metode – metode perkuatan lereng, seperti tiang
pancang, tiang bor dan dengan pemasangan turap yang dipasang menembus bidang
runtuhnya.

3.3.2 Prinsip Penerapan analisa Kuat Geser terhadap Keseimbangan Batas


Stabilitas Lereng

Analisa kuat geser stabilitas lereng umumnya berdasar pada keruntuhan lingkaran Mohr
(Mohr – Coulomb Failure Envelope) yaitu ditunjukan pada hubungan antara perubahan kuat
Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
19
geser dalam kondisi tegangan total (total stress) dan tegangan normal effektif (effective
normal stress) pada bidang runtuh seperti ditunjukan pada Gambar 13, diperlihatkan
perbedaan antara parameter kuat geser pada tegangan total (Total Stress) dan tegangan
effektif (effective stress).

Kriteria prinsip dasar yang harus diperhatikan untuk analisa stabilitas lereng adalah
mencakup antara lain: masalah beban yang bekerja (Loads), tegangan air pori (Pore pressure),
Zonasi Gempa (Earthquakes), perbedaan mendasar antara Kuat Geser dalam Puncak, keadaan
kritis and tidak (Peak, critical state and residual strength), perubahan tegangan (Stress
changes in slopes), penentuan Parameter kekuatan geser tanah sebagai factor aspek geoteknik
(Choice of strength parameters) dan penentuan factor Keamanan (Choice of factor of safety).

Gambar 13. Diagram Mohr yang menggambarkan terjadinya hubungan antara Kohesi, Sudut
Geser Dalam Tanah serta Tegangan Normal dalam keadaan bekerjanya Tegangan Total dan
Tegangan Effektif

Dalam Gambar 13 terdebut dapat dilihat bahwa dalam keadaan bekerjanya tegangan total
dan tegangan effektif dan dapat disimpulkan sebagai berikut:

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
20
1. Dalam kondisi Tegangan Total, persamaan kuat geser dinyatakan sebagai :

S = c + σ tan φ ......................................................................... (Persamaan 2)

Dimana:

c dan φ = nilai kohesi dan Sudut Geser Dalam tanah

σ = Tegangan Total dalam bidang runtuh

2. Dalam kondisi terjadinya Tegangan Normal Efektif, persamaan kuat geser dinyatakan
sebagai :

S = c' + (σ - µ) tan φ' ) ..................................................................................... (Persamaan 3)

Dimana:

c' and φ' = kohesi dan sudut geser dalam tanah dalam kondisi terjadinya tegangan effektif

σ and µ = Tegangan Total dan Tegangan Air Pori (total normal stress and pore water

pressure)

4 Faktor Penyebab Menurunnya Stabilitas Lereng

4.1 Faktor Utama

Menurut CECW-EG Book, Manual for Engineering and Design ROCK FOUNDATIONS,
Department of the Army U.S. Army Corps of Engineers, Washington, DC 20314-1000, EM
1110-1-2908, 30 November 1994, menegaskan bahwa seluruh pekerjaan dibidang civil
engineering, termasuk dalam pelaksanaan pembuatan lereng timbunan dan tebing galian
jalan, memerlukan pemahaman beberapa faktor sebagai berikut:

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
21
1. kekar / jont mencakup distribusinya dan keselarasannya;
2. jenis batuan / tanah berdasarkan tinjauan geologi;
3. sifat fisik dan teknik masa tahan / batuan;
4. kondisi pembebannan yang bekerja yang menyebakan kemungkinan terjadinya bentuk
dan model keruntuhan lereng.

4.2 Faktor Pemicu

Selanjutnya, menurut CECW-EG Book, Manual for Engineering and Design ROCK
FOUNDATIONS, Department of the Army U.S. Army Corps of Engineers, Washington, DC
20314-1000, EM 1110-1-2908, 30 November 1994, disamping faktor utama tersebut terdapat
pula beberapa faktor pemicu yang sebagian besar dikarenakan perubahan sistim
keberadaanya, yaitu:

1. Faktor Erosi

Erosi yang sangat berpengaruh adalah akibat air permukaan dan bawah permukaan dan
terkonsentrasi pada daerah yang mengalami keruntuhan. Pada daerah perlemahan seperti
daerah kekar dan batuan lapukan sempurna, akan mengurangi ikatan antar masa batuan
sehingga mengurangi nilai kekuatannya. Daerah dimana terakumulasinya material yang erosi
dapat menjadikan hambatan pengaliran air dan menaikkan tegangan air porinya.

2. Air tanah

Air tanah yang berada pada masa batuan yang lapuk dan / atau teridentifikasi adanya kekar –
kekar, maka akan mengakibatkan menurunnya nilai kuat geser yang bekerja pada daerah
kekar – kekar sehingga pola ketidak selarasan batuan menurun dan berakibat tingkat stabilitas
lereng menjadi menurun.

3. Temperatur

Secara tidak langsung, pengaruh temperatur mempengaruhi tingkat kemantapan lereng.


Bilamana perubahan temperatur sangat kontras, maka akan timbul bidang perlemahan akibat
kontraksi dan ekspansi tanah / mineral.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
22
4. Perubahan Tegangan

Bilamana tegangan geser yang tinggi terjadi dalam masa batuan, seperti adanya pengurangan
tegangan horisontal akibat galian, maka akan mengalami kehilangan tegangan (release
stress). Kondisi demikian dapat dipicu bila tinggi tebing galian tidak cukup signifikan
terhadap stabilitasnya,, dalam hal ini sudut lereng galian harus diperhitungkan terhadap tinggi
lereng galiannya untuk mencapai stabilitasnya.
stabilitasnya

5 Prinsip Penerapan Aspek Geoteknik Dalam Perencanaan


Tebing Galian dan Lereng Timbunan Jalan

5.1 Keseimbangan Stabilitas Lereng Alam terkait dalam Pelaksanaan


pekerjaan Galian dan Timbunan

Finn Krogstad (1997),, menyatakan bahwa volume masa tanah yang bergerak runtuh sangat
mempengaruhi besar dan kecilnya longsoran. Untuk mengatasi hal tersebut, selanjutnya
disarankan untuk dalam menganalisa keseimbangan berdasarkan volume masa tanah yang
digunakan untuk timbunan dan yang akan digali untuk tebing jalan harus didisain secara teliti
untuk menjamin stabilitasnya..
stabilitasnya. Sehingga disimpulkan bahwasanya melalui desain
keseimbangan antara volume tanah yang digali untuk tebing dengan volume tanah yang
digunakan untuk timbunan merupakan faktor yang secara signifikan diperlukan agar
diperoleh stabilitas dalam jangka lama disamping pemenuhan faktor ekonomi pelaksanaan
dilapangan (Gambar 13).

Lebar Jalan

Tebing Galian
Lereng Timbunan

. Lereng Alam

Gambar 14.. Keseimbangan Galian Tebing dan Lereng Jalan yang perlu direncanakan
dan dipelihara dalam mempertahankan stabilitasnya.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan,


Jalan Eddie Sunaryo, 2009
23
Perhitungan Faktor Keamanan (FK) untuk keseimbangan dalam mencapai stabilitas antara
tebing galian dan lereng timbunan jalan disarankan
disarankan untuk mengacu pada persamaan sebagai
berikut:

…………………….................... (Persamaan 4)

Dimana :

qo = Beban dari kondidi dan tipem lahan (hutan dan tumbuhan)


Θ = sudut kemiringan lereng
φ = Sudut Geser Dalam tanah
C = Kohesi tanah
Cr = kuat geser akar pohon
h = Ketebalan lapisan tanah yang diasumsikan akan runtuh
z = Ketebalan lapisan jenuh air
gw = Berat Isi air
gs = Berat isi tanah dalam keadaan jenuh air

5.2 Keseimbangan Sudut Kemiringan Lereng terkait antara Alam dan


Lereng Lereng Timbunan

Volume masa tanah dibawah badan jalan yang didefinisikan sebagai ”Lereng Timbunan
Jalan” akan beratmbah seiring dengan semakin tegaknya sudut lereng timbunan. Semakin
tegak lereng timbunan yang dibuat maka tingkat stabilitasnya akan semakin mengurang. Hal
ini akan semakin rentan untuk mencapai keseimbangan bilamana adanya pengaruh faktor
(utama dan pemicu) yang semakin mendominasi lereng perbukitan tersebut.

Untuk itu, Finn Krogstad (1997), memberikan hasil kajian tentang hubungan antara tebal
volume tanah yang digunakan untuk timbunan dan kemiringan lereng timbunan yang ideal
dan hasilnya diberikan pada Gambar 15
1 dan Gambar 16.

Pada Gambar 15 diperlihatkan bahwa kemiringan lereng dengan sudut lereng yang bervariasi
dapat dirubah disesuaikan dengan alinyemen
alinyemen jalan, sehingga dijumpai beberapa keondisi
yang berbeda.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan,


Jalan Eddie Sunaryo, 2009
24
Perbedaan tebing galian dan lereng timbunan yang terbentuk merupakan fungsi dari
kemiringan lereng alamnya, dimana semakin curam sudut lerengnya maka akan dijumpai
tebing galian dan lereng timbunan
timbunan yang semakin besar volumenya, artinya tinggi tebing
galian dan lereng timbunan harus diperhitungkan stabilitasnya terhadap stabilitas secara
keseluruhan..

Gambar 15.. Volume masa Tanah Timbunan vs Kemiringan Sudut lereng Al


Alam

Selanjutnya pada Gambar 15, diperlihatkan hubungan antara volume galian tebing dan lereng
timbunan dikaitkan dengan kemiringan lereng alamnya serta alinyemen jalan yang
disyaratkan.

Sudut Lereng Timbunan, %

Volume
Masa
Tanah
Timbunan,
m3 / m

Sudut Lereng, %

Gambar 16. . Volume Timbunan akan bertambah besar pada penimbunan dengan sudut
lereng timbunan yang semakin tegak.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan,


Jalan Eddie Sunaryo, 2009
25
Dari Gambar 16 tersebut dapat diperoleh kejelasan bahwa sudut lereng timbunan yang
terbentuk berupa curva asimtotis, dimana bila sudut lereng maksimum maka volume tanah
yang ditimbun semakin besar.

Kondisi lain yang mempengaruhi sudut lereng timbunan adalah tergantung dari jenis tanah
masing – masing, sehingga bilamana sudut lereng alamnya mempunyai kemiringan 40%,
maka volume timbunan yang dapat diterapkan dengan kemiringan lereng 50% adalah 23
m3/m, tetapi bila kemiringan lereng timbunan direncanakan 60% maka volume timbunan
menjadi 18 m3/m. Demikian seterusnya, sehingga makin tegak kemiringan lereng timbunan
yang diterapkan, maka volume timbunan menjadi berkurang secara signifikan.

Yang perlu diperhatikan dalam pekerjaan galian tebing dan timbunan lereng jalan adalah
kejadian seperti diatas jarang termonitor sehingga baru akan disadari bila telah terjadi
longsoran.

5.3 Keseimbangan Galian Tebing dan Lereng Timbunan Jalan terkait


dengan Bentuk Morfologi Lereng

Penerapan lereng yang agak tegak umumnya digunakan pada alinyemen jalan yang lurus
dimana terdapat tiga (3) kemungkinan seperti yang dipresentasikan dalam Gambar 16. Bagian
alinyemen jalan yang lurus ini perlu diperhatikan dan diusahakan agar alinyemen dapat
mendekati lurus, karena akan meberikan kecepatan berkendaraan yang maksimum, aman dan
nyaman serta mengakomodasi jarak pandang sehingga biaya perjalanan dapat ditekan.

Untuk menjwab kebutuhan tersebut diatas, maka pada pekerjaan Galian tebing dan Timbunan
lereng jalan diperlukan. Pada hakekatnya pekerjaan galian dan timbunan dalam membangun
jalan sesuai dengan alinyemen yang direncanakan, memerlukan biaya yang cukup mahal
apalagi bila dikaitkan dengan permasalahan longsoran jalan akibat keruntuhan tebing galian
atau lereng timbunannya. Seperti telah diuraiakan sebelumnya bahwa permaslahan longsoran
ada banyak faktor yang mempengaruhinya, baik faktor utama maupun faktor pemicu. Melihat
bahwasanya ada beberapa kendala dalam pekerjaan galian tebing dan timbunan lereng jalan,
perlu diterapkan rencana alinyemen secara coba – coba (trial and error), yaitu mulai dengan :

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
26
1. Mencoba menerapkan disain
disain Tebing Galian dan Lereng Timbunan berdasarkan kondisi
alinyemen (horisontal dan vertikal) selurus dan sedatar mungkin atau setidak – tidaknya
memenuhi kriteria keselamatan, kenyamanan, jarak pandang, jarak pengereman sehingga
alinyemen yang diterapkan tidak mengurangi aspek standar perencanaan jalan, yaitu
ekonomis, aman dan nyaman.
nyaman
2. Mencoba menganalisa stabilitas tebing galian dan lereng timbunan berdasarkan konsep –
konsep dasar yang telah diuraikan
diuraikan sebelumnya, seperti: menggambarkan kemungkinan
babarepa mode keruntuhan lereng, mengevaluasi tingkat stabilitas lereng dengan
mempelajari faktor penyebab,
penyebab baik utama maupun pemicu yang merupakan kriteria dasar
dalam menentukan aspek geoteknik dan diperlukan dalam perencanaan tebing galian dan
lereng timbunan jalan.

Dari uraian diatas, maka dapat diperoleh tiga (3) mode tinjauan yang perlu dievaluasi dalam
menggambarakan penentuan
tuan alinyemen jalan pada daerah topografi perbukitan dan
diperlihatkan pada Gambar 17,, yang menggambarkan tampak potongan, tampak atas dan
tampak depan.

Tampak potongan

Tampak Atas

Tampak Depan

Gambar 17. Volume timbunan untuk badan jalan yang diterapkan pada kondisi topografi
perbukitan yang bervariasi.
ariasi. Perbedaan alinyemen jalan mempunyai konsekuensi berbeda
disain kecepatan kendaraannya.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan,


Jalan Eddie Sunaryo, 2009
27
Dari Gambar 17 tersebut terlihat bahwa biaya konstruksi terhadap kemungkinan kemiringan
lereng (galian tebing dan / atau lereng timbunan) mengalami longsor juga berkaitan erat
dengan pengoperasian penggunaan alat berat, dimana bila Galian dan Timbunan volumennya
cukup besar maka diperlukan alat berat untuk mengerjakannya. Kondisi sebaliknya
penggunaan alat berat menjadi berkurang bila alinyemen jalan disesuaikan dengan kondisi
topografinya, walaupun biaya pengguna jalan (road user cost) akan naik.

Oleh sebab itu, alinyemen jalan harus didisain dan direncanakan antara ketiga kondisi
eksterm tersebut diatas, tinjauan terhadap alinyemen horizontal dan vertikal, tinjauan
terhadap potongan melintangnya untuk mengevaluasi stabilitas tebing galian dan lereng
timbunan terhadap aspek geotekniknya sehingga biaya konstruksi dan biaya operasi
pengguna jalan dapat berimbang.

Selanjutnya disarankan untuk perencanaan jalan harus disesuaikan dengan persyaratan


alinyemen dan diusahakan tidak menyimpang jauh dari betuk peta topografinya. Faktor lain
yang perlu diperhatikan, dalam menuju perubahan sesuai dengan peta topografinya,
alinyemen jalan harus direncanakan dengan super posisi / super elevasi untuk mengurangi
kecepatan berkendaraan karena perpindahan pergerakan.

5.4 Keseimbangan Galian Tebing dan Lereng Timbunan Jalan terkait


dengan Bentuk Konfergensi Morfologi Lereng

Penerapan alinyemen jalan, terutama pada daerah tikungan, mempunyai dampak kecepatan
kendaraan akan berkurang. Dalam hal ini ektra pekerjaan tanah terkait dengan galian dan
timbunan diperlukan, yaitu untuk pemeliharaan tebing galian dan lereng timbunan. Kondisi
ini menjadi sangat perlu karena umumnya pada daerah timbunan, berada pada daerah
topografi konvergen karena dari penjelasan sebelumnya, mencirikan daerah terkonsentrasinya
air (permukaan dan bawah permukaan). Pekerjaaan lereng timbunan dan galian tebing dapat
diminimalkan dengan merencanakan alinyemen jalan yang menerapkan jari – jari
kelengkungan yang kecil didaerah konvergen walaupun menimbulkan konsekuensi kendaraan
berat akan sulit dioperasikan karena keterbatasan radius putarnya.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
28
Untuk memenuhi kebutuhan diatas, dimana kendaraan berat dapat dioperasikan, maka perlu
diterapkan diasin galian tebing dan lereng timbunan yang dapat mengakomodasi, yaitu
dengan merencanakan tebing galian yang cukup tinggi dan lereng timbunan yang cukup
dalam agar diperoleh ruang gerak bebas yang cukup besar untuk badan jalan walaupun akan
menjumpai konsekuensi perlu analisa stabilitas lereng. Dalam hal ini aspek geoteknik sangat
diperlukan karena dengan menggunakan parameter kuat geser geoteknik akan dapat dianalisa
stabilitas lerengnya dan tidak menutup kemungkinan diperlukan konstruksi bangunan
perkuatan / penahan.

Hal utama yang perlu diperhatikan yaitu bahwa daerah konvergen ini umumnya tidak cukup
stabil / mantap, karena merupakan daerah berakumulasinya air (permukaan dan bawah
permukaan), berkumpulnya material bawaan (sedimen) dan potensial keruntuhan lereng
terjadi didaerah ini. Untuk itu, konstruksi tebing galian dan lereng timbunan yang
direncanakan akan dibuat di daerah konfergen ini, perlu mempertimbangkan hal – hal sebagai
berikut untuk menghitung volume timbunan yang diperlukan pada daerah konfergen
diperhitungkan terhadap:

1. Kondisi cekungan dan kemiringan lereng alam.


2. Kondisi lebar rencana badan jalan pada daerah timbunan
3. Kemiringan lereng timbunan dan tinggi lerengnya
4. Radius putar yang dapat dilalui oleh kendaraan rencana

Atas dasar ketentuan diatas maka volume timbunan untuk mengakomodasi lebar jalan
didaerah konfergen topografi pegunungan, diperoleh berbagai macam pilihan alinyemen jalan
tergantung dari parameter kecepatan berkendaraan untuk memenuhi kriteria aman, nyaman
dan ekonomis bagi pengguna jalan serta dikolaborasikan dengan perencanaan stabilitas lereng
dengan menerapkan parameter geoteknik yang mendominasi atau yang mempengaruhinya,
misalnya jenis tanah / batuan, sistim tata-salir, geologi struktur dan lain sebagainya.

Selanjutnya dapat disimpulkan bahwa timbunan jalan di daerah topografi konfergen ini lebar
dan panjang timbunan yang dapat direncanakan sangat tergantung dari radius putar yang
diperlukan untuk kendaraan dapat melewatinya dan stabilitas lereng galian / timbunan atau
mengikuti morfologi lerengnya dengan menerapkan analisa stabilitas lereng menggunakan
parameter geoteknik yang benar.
Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
29
6 Aspek Geoteknik dalam Disain Galian Tebing dan Lereng
Timbunan pada daerah topografi perbukitan.

6.1 Karakteristik Topografi Lereng Perbukitan

Informasi dari geologi teknik regional (dari peta gologi) dan geologi lokal (dari pengamatan
langsung dilapangan) sangat diperlukan untuk mendapatkan informasi properties teknis tanah
dan batuan yang merupakan salah satu aspek geoteknik. Informasi geologi teknik yang
diperluakan antara lain :

1. Kondisi sisitim tata salir, air permukaan (run off), bawah permukaan groundwater dan
rembesan (seepage)
2. Litologi dan startigrafi lapisan tanah / batuan
3. Sejarah pembebanan dimasa lalu berdasarkan proses geologinya (sebagai contoh:
tegangan lapisan tanah penutup (overburden pressure)
4. Struktur Geologi baik Regional maupun Lokal, mengenai :
a. perlapisan (bedding), lipatan (folding), patahan (faulting)
b. Rekahan dari kekar (joint sistim)
c. Pelapukan (weathering),
d. ikatan kekompakkan batuan (sementing),
e. Batuan yang mulai mengalami pengelupasan (slickencides)
f. Identifikasi kondisi keairan, seperti muka air tanah pada struktur batuan,
rembesan, dan pancaran air.
g. Potensial rongga – rongga pada batuan
h. Perubahan sifat karakteristik material baik saat ditemui maupun
kemungkinannya bila di terapkan: mudah tererosi, mengembang dan
mengalami kehancuran sehingga memicu ketidakstabilan lereng.
5. kejadian lapangan lainnya yang mempengaruhi stabilitas lereng, termasuk hal – hal
sebagai beriktu:
a. effek dari gempa, akibat gempa maka terjadi pergeseran yang dapat diamati
adanya retakan – retakan. Bila ditelusuri maka akan diperoleh bidang
perlemahannya yang dicirikan sebagai bidang gelincir (Gambar 18, adanya
Longsoran yang merupakan dampak dari efek terjadinya gempa).
Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
30
b. berada pada daerah patahan yang besar atau sesar mendatar (Gambar 19,
patahan horisontal) dan berdampak menimbulkan longsoran besar).

Gambar 18. Kejadian Longsoran yang dipicu oleh adanya Gempa.

Gambar 19. Pengaruh Patahan yang menyebabkan terganggunya Stabilitas Lereng

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
31
6.2 Karakterisitk Propertis Material Tanah / Batuan

Mempelajari karakteristik material sangat penting dan sangat diperlukan dalam kaitannya
untuk mengevaluasi propertis teknik dari material pembentuk lereng. Adapun lingkup yang
perlu diperdalam untuk memahami karakteristik material diperlukan untuk mengkaji aspek
geoteknik material dalam mencapai kesimbangan lereng.

1. Jenis material (batuan dan tanah) dilokasi sumbernya.


2. Kondisi kadar air asli
3. Kondisi iklim atau temperatur
4. Penggunaan material yang berasal dari galian tebing dan akan digunakan sebagai
timbunan, perlu dianalisa kemungkinannnya sebagai timbunan dengan memperhitungkan
beberapa disain pemadatan:
a. Kecepatan dan metode pemadatannya
b. Penentuan kadar air optimum dan nilai kepadatannya dilapangan sebagai
deisain parameter kepadatan dilapangan.
5. Masalah stabilitas bila ditempatkan didaerah seperti pada lokasi konfergen, dimana
lapisan tanahnya sangat kompresibel karena berada pada lembah yang dalam.

6.3 Identifikasi Nilai Propertis Karakteristik Material Batuan sebagai


material dominan yang membentuk Stratigrafi Lereng

6.3.1 Pengamatan Lereng yang didominasi oleh Material batuan

Nilai properties dari karekteristik batuan dapat diperoleh dari pengamatan lapangan
berdasarkan hasil pelaksanaan pemboran, dan hasil bor berupa inti batuan dapat diperoleh.
Selanjutnya dengan melakukan penggalian dilapangan maka juga akan memperoleh beberapa
nilai propertis dari karakteristik batuan.

Hal paling penting dalam mendapatkan nilai properties karakteristik batuan adalah dengan
melakukan galian langsung dilapangan (test pit). Selanjutnya, investigasi yang perlu
dilakukan adalah dengan melakukan detail pengamatan lapangan. Pengamatan detail ini
tujuannya untuk mengamati beberapa kondisi:

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
32
1. mengidentifikasi adanya patahan lokal sebagai akibat effek yang diaibatkan dari patahan
regionalnya, yaitu dengan mengamati batuan muda yang berada dipermukaan.
2. meneliti beberapa komposisi dan geometri (arah dan kemiringannya / strike and dip
direction) dari adanya kekar / rekahan (joint), patahan (Fault), lipatan (Fold), sesar (shear
zones) dan perlapisan batuan (bedding).

6.3.2 Hasil Uji Lapangan (in-situ test)

Sejauh ini dan mengacu dari beberapa literatur disebutkan, bahwa data yang mendekati
kondisi kebenaran dan sesuai dengan keadaan dilapangan adalah yang diperoleh dari hasil uji
lapangan.

Dalam pengujian lapangan, diperoleh nilai – nilai propertis karakterisitk kuat geser batuan
pada daerah rekahan (joint), kuat tekan batuan dalam kondisi sesuai lapangan, kekuatan geser
sisa (residual stress) batuan, dan permeability batuan.

Problem yang diperoleh dari menerapkan uji lapangan adalah terkait dengan biaya yang
mahal sehingga beberapa alternatif dapat dilakukan dan hasilnya dipresentasikan pada Table
2, meliputi : Kekuatan (Strength), Daya Dukung (Bearing Capacity),

Distribusi Tegangan (Stress Condition), Deformasi Masa Batuan (Mass deformability),


Kapasitas Tegangan Tarik (Anchor Capacity) dan Permeabilitas Masa Batuan (Rock Mass
Permeability) .:

1. membuat pengelompokan berdasarkan penyebaran geologi dan observasi lapangan.


2. diterapkan dengan mempehitungkan kajian dalam skala lokasi yang luas.

6.3.3 Test Laboratorium untuk Material Batuan

Test laboratorium untuk batuan diterapkan sebagai test tambahan dari hasil test lapangan dan
observasi lapangan. Laboratorium test ditujukan untuk menentukan nilai indeks propertis
batuan dan korelasinya.

Adapun jumlah dan jenis laboratorium test yang dilakukan bergantung pada kondisi
pengamatan dilapangan dan ukuran bongkah / contoh batuan yang diperoleh.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
33
Hal utama yang perlu diketahui adalah, sebelum melakukan serangkaian laboratorium test,
hasil pemboran yang berupa inti batuan telah di kalsaifikasi dan dibuat stratigrafinya.

Laboratorium test yang disarankan sesuai dengan tujuan dan jenis testnya di perlihatkan pada
Table 3 yaitu meliputi : kekuatan (strength), Deformasi (Deformability), dan karakterisasi
(Characterization)

Tabel 2. Tujuan dan Jenis Test Lapangan (in-situ test) untuk lereng yang terdiri dari sebagian
besar material batuan

Summary of Purpose and Type of Field Test Rock

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
34
Tabel 3. Hasil dan jenis Laboratorium Test untuk Batuan

Summary of Purpose and Type of laboratory Test Rock

6.4 Identifikasi Nilai Propertis Karakteristik Material Tanah yang


membentuk Stratigrafi Lereng

6.4.1 Pengamatan Lereng Alam yang didominasi Material Tanah

Data yang dieperlukan dapat diperoleh dari peta geologi atau dari inventariasasi yang pernah
dilakukan Cook et al (1992), membedakan bahwa kondisi jalan yang melalui pada daerah
topografi pegunungan harus didisain dan disesuaikan dengan kondisi lereng topografinya.
Iklim dengan temperatur daerah tropis juga sangat mempengaruhi proses pelapukan batuan,
sehingga menghasilkan tipe jenis tanah yang bervariasi. Faktor lain yang juga perlu mendapat

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
35
perhatian adalah pengaruh akibat gempa baik dari tektonik maupun gunung api, Sukamto &
Pubo-Hadiwijoyo, (1997).

Berdasarkan kondisi tersebut maka pengamatan karakteristik propertis material pembentuk


lereng (batuan dan tanah) menjadi sangat penting. Umumnya (utamanya di daerah tropis),
jenis tanah dibedakan sebagai dua kondisi: tanah vulkanik dan tanah problematik.

6.4.2 Tanah Vulkanik

Proses perubahan cuaca yang aktif di daerah pegunungan disertai dengan iklim yang lembab
dan panas serta curah hujan tinggi menyebabkan terjadinya erosi yang tinggi, pelapukan, dan
proses pelarutan massa tanah. Pelapukan ini menghasilkan tanah residual dan tanah yang
tertransportasi.

Bentang alam dan struktur kepulauan di Indonesia semuanya memiliki karakteristik sendiri.
Sebagai contoh ciri-ciri utama pulau Jawa ditunjukkan pada Gambar 2-3-4-5. Batuan
volkanik pada beberapa daerah menghasilkan tanah yang berbeda dengan daerah lain yang
tidak terdapat kegiatan volkanik. Tanah volkanik ini dibedakan menjadi tanah residual dan
tanah transported.

Tanah volkanik residual di Indonesia terbagi dalam dua kelompok (Wesley, 1973):

1. Tanah yang sedikit mengalami pelapukan pada daerah dataran tinggi mempunyai warna
abu-abu gelap sampai hitam, terdapat di dekat permukaan karena kandungan organiknya
tinggi dan di bawah ini sampai kedalaman 50 m berupa lempung berwarna coklat
kekuningan. Tanah ini dikenal sebagai andosol dan mineral-mineral lempung utamanya
adalah allophone.
2. Tanah yang sudah merupakan material dengan pelapukan yang tinggi dan terdapat pada
daerah dataran rendah, dikenal sebagai latosol yang merupakan lempung berwarna merah
dan umumnya hanya mencapai kedalaman 10 m dan mengandung mineral lempung
utama halloysite.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
36
6.4.2.1 Tanah Residual

Di Indonesia, tanah residual umumnya terdapat di daerah pegunungan, perbukitan dan daerah
bertopografi bergelombang, dan mempunyai ciri-ciri berwarna merah atau coklat sebagai
hasil dari proses lateritisasi. Tanah residual terdiri dari lanau atau tanah lempungan berbutir
halus dengan konsistensi sedang sampai kenyal (stiff) dan menunjukkan perlapisan atau
horison.

Tanah residual di Indonesia terbentuk karena iklim tropis dan basah (mempunyai musim
hujan) yang selanjutnya mengalami proses lateritisasi. Karakteristik tanah residual tergantung
pada material induknya dan tingkat lateritisasi.

Tanah residual yang ditemukan di pulau-pulau bergunung api di kepulauan Indonesia dan
Philipina serta hampir dijumpai didaerah topografi perbukitan / pegunungan mempunyai
karakteristik yang berbeda dengan yang terdapat negara-negara semenanjung Asia Tenggara
(Myanmar, Thailand, Vietnam dan Malaysia).

6.4.2.2 Tanah Transported

Jika tanah telah berpindah ke lokasi yang baru karena beberapa faktor maka disebut sebagai
tanah yang tertransportasi.

Cara tertransportasi dan lingkungan pengendapan dapat mempengaruhi sifat-sifat depositnya.


Ada 5 jenistanah yang tertransportasi berdasarkan cara berpindahnya:

1) deposit tanah terbentuk oleh angin,

2) deposit tanah terbentuk oleh aliran salju,

3) deposit tanah terbentuk karena gravitasi,

4) debu vulkanik;

5) deposit tanah oleh aliran air.

Dari lima jenis tanah yang tertransportasi tersebut di atas, di Indonesia hanya dapat
ditemukan 3 jenis, dan karakteristiknya diuraikan dibawah ini.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
37
1. Debu Vulkanik

Tanah debu vulkanik kebanyakan terdapat pada pulau-pulau bergunung api di Indonesia.
Debu vulkanik yang pada umumnya terdiri dari partikel-partikel berukuran lanau bercampur
dengan partikel berukuran debris dan banyak terdapat pada daerah perbukitan yang telah
terlapukan membentuk tanah volkanik residual.

2. Tanah Koluvial

Deposit-deposit tanah, yang tertransportasi karena gravitasi, disebut deposit koluvial. Ciri
khas sedimen yang tertransportasi karena gravitasi adalah adanya beberapa pengurangan
akibat tumbukan, membentuk partikel-partikel yang menyudut dan cenderung terpilah buruk
dan biasanya luas.

Pada daerah topografi lereng perbukitan, banyak dijumpai keruntuhan / longsoran seperti,
aliran lumpur (mudflows) dan longsoran deposit (avalanches deposit) merupakan jenis tanah
ini. Tanah yang terdiri dari tanah berbutir halus sampai bongkah dan kemudian terlapukan
membentuk tanah residual yang baru.

3. Tanah yang terendapkan oleh air

Tanah yang terendapkan oleh air termasuk aluvial dan endapan laut. Endapan ini banyak
terdapat pada dataran aluvial, pantai dan dataran pantai pulau-pulau besar seperti Jawa,
Sumatera, Kalimantan dan Papua Barat. Bagian atas endapan ini pada umumnya berumur
Holosen dan lapisan ini biasanya terdapat di atas lapisan yang lebih keras/kaku yang berumur
lebih tua yaitu Pleistosen.

Muatan dasar (bed-load) utama dari partikel-partikel besar yang mengalami pengikisan
disertai dengan mineral-mineral halus lempung yang mengambang (suspended-load), lanau,
dan partikel-partikel organik yang terjadi akibat dari aksi kimia air. Ketika sedimentasi terjadi
pada lingkungan air tawar, maka terbentuk endapan lakustrin. Jika elektrolit rendah berarti
tingkat sedimentasi juga rendah, dan akan terjadi pemilahan yang tinggi pada partikel-
partikelnya. Kandungan lanau dan partikel-partikel sedimen lempung yang lebih besar akan
keluar dari larutan (suspension) dengan sendirinya, sementara partikel-partikel yang lebih
kecil akan berkumpul.
Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
38
6.4.3 Tanah Problematis

Yang dimaksud dengan tanah problematis adalah tanah-tanah yang menimbulkan masalah di
daerah tropis seperti Indonesia.

1. Tanah Ekspansif

Tanah ekspansif dengan karakteristik mempunyai sifat kembang-susut dengan perbedaan


yang sangat tinggi. Sifat ini menimbulkan masalah bila digunakan sebagai dasar pondasi,
baik jalan maupun bangunan lainnya. Begitu juga dengan penerapannya untuk disain lereng
galian / timbunan karena sifat kembang susutnya yang sulit diantisipasi.

2. Tanah Lunak

Tanah yang mempunyai nilai kuat geser sangat kecil dan kompressibilitas sangat tinggi.
Tanah lunak ini biasanya terdiri dari tanah kohesif yang bercampur dengan material organik
dan gambut. Umumnya dijumpai pada daerah dataran rendah dan merupakan endapan
sedimen lokal atau endapan yang berasal dari pembusukan tumbuhan dan material endapan
pantai / danau. Ketebalan tanah lunak ini dapat mencapai 30 sampai dengan 40 meter.
Didaerah perbukitan dibeberapa tempat juga dijumpai, misalnya pada daerah konfergen,
sehingga dapat diidentifikasi sebagai daerah yang labil. Maka dalam analisa karena
perbedaan karakteristiknya telah disepakati bahwa tanah lunak organik dipisahkan dengan
tanah gambut.

3. Tanah / batuan yang tidak stabil (serpih, batulumpur, batu lempung, napal)

Sebagai material lereng banyak dijumpai rekahan, sifat mengembang yang juga besar dan
kuat geser yang kecil sehingga bila digunakan sebagai material timbunan mempunyai sifat-
sifat kembang susut besar, daya dukung kecil dan sulit dipadatkan.

7 Determinasi Aspek Geoteknik pada Disain Tebing Galian dan


Lereng Timbunan

Dengan memperhatikan bahwasanya lereng alam dibentuk oleh dua (2) kondisi material,
berupa batuan dan / atau tanah, maka dalam perencanaan alinyemen jalan yang melalui
Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
39
daerah topografi perbukitan / pegunungan memerlukan penelaahan aspek geoteknik yang
berbeda untuk menganalisa tingkat stabilitasnya.

Aspek Geoteknik untuk disain Tebing Galian dan Lereng Timbunan pada material lereng
yang terdiri dari batuan dikaitkan dengan analisa mode keruntuhan batuan, sedangkan untuk
material yang terdiri dari tanah dikaitkan dengan mode keruntuhan tanah. Stability dari
kekuatan geser batuan segar adalah fungsi dari orientasi ketidakselarasan (discontinuity)
didalam masa batuan terhadap disain lerengnya sedangkan untuk material tanah adalah fungsi
dari parameter kuat geser yaitu kohesi dan sudut geser dalam.

7.1 Aspek Geoteknik dalam Analisa Kestabilan Lereng Batuan

Dalam analisa stabiltas tebing dan lereng batuan, keseimbangan batasnya dikontrol oleh
bidang – bidang kekar, bidang – bidang perlapisan, joint – joint atau rekahan – rekahan dan
kuat geser masing – masing individu blok masa batuan. Pengontrolan untuk mengetahui
stabilitasnya dilakukan dengan mengukur arah orientasi dan kemiringan (strike and dip -
direction) menggunakan kompas geologi. Selanjutnya analisa stabilitasnya dilakukan dengan
menggambarkan hasil pengukuran dengan menggunakan kompas geologi tersebut diplot pada
proyeksi diagram kutup (proyection of pole consentration), (Hoek and Bray, 1981 dan Priest,
1985). Jenis dan tipe keruntuhan lereng / tebing batuan akan dapat diidentifikasi dengan
memperkirakan arah keruntuhan berdasarkan pengelompokan (memetakan) konsentrasi kutup
arah kemiringan kekar, bedding dan joint dalam ”proyection of pole consentration”, Hoek
and Bray (1981).

Data yang dikumpulkan sebagai interpretasi aspek geoteknik untuk analisa stabilitas lereng
batuan dilakukan dengan tahapan sebagai berikut:

7.1.1 Material Propertis

Material properties termasuk ketidakselarasan (discontinuity) mencakup aspek dari partikel


dan mineral sampai dengan struktur geologi termasuk sistim kekar pada masa batuan.
Material properties batuan sering mengalami penurunan kuat geser akibat perbedaan atau
telah berubahnya mineral partikel karena orientasi (orientation), tersemen (cemented) dan
akibat pengaruh luar seperti cuaca dansebagainya.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
40
Untuk mengetahui material properties batuan dapat diperoleh dari pengujian lapangan atau
laboratorium, seperti uraian pada butir 6.3.3, dan detailnya pada Tabel 2,3 dan 4 yang antara
lain meliputi:

1. permeabilitas dan koefisien penyerapannya (absorbtion value)


2. seismic velocity; untuk menentukan tahanan jenis batuan sehingga dapat dikorelasikan
ke tipe dan jenis batuannya, kekuatannya, serta sifat teknis lainnya.
3. modulus elastisitas dan ketahanan terhadap durabilitas
4. kekuatan geser

7.1.2 Mekanisme Longsoran Batuan

Beberapa tipe keruntuhan lereng galian diperlihatkan pada Gambar 19, mengenai keruntuhan
tebing galian pada lereng perbukitan batuan atau lereng perbukitan yang didominasi oleh
batuan yang telah mengalami lapukan. Penjelasan dari Gambar 19 ini disampaikan didalam
Tabel 4.

Gambar 20. Tipe dan Mode keruntuhan Tebing Galian Jalan

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
41
Tabel 4. Uraian Penjelasan Tipe dan Mode Keruntuhan Tebing Galian dan Timbunan Jalan

a.Keruntuhan Blok dalam satu : Diakibatkan karena arah kekar searah dengan
bidang perlemahan (Single Blok / kemiringan lereng
single sliding plane)
b.Keruntuhan Blok bertangga : Diakibatkan karena arah kekar searah dengan
dalam bidang lapisan yang kemiringan lereng walaupun tidak menerus
berkaitanbidang perlemahan
c.Keruntuhan Beruntun blok : Diakibatkan karena dua atau lebih bidang runtuh
dengan banyak bidang dan berarah sesuai dengan kemiringan lereng
perlemahan
d.Keruntuhan Baji dengan dua : Diakibatkan karena letak dua bidang runtuh saling
bidang perlemahan berpotongan dan mementuk sudut sama dengan
sudut lereng
e.Keruntuhan Baji dengan banyak : Seperti halnya poin d, tetapi terdiri dari dua bidang
bidang perlemahan perlemahan yang saling berdekatan dan mengarah
ke kemiringan lereng
f.Keruntuhan Baji dengan jumlah : Seperti halnya poin d, tetapi terdiri dari keruntuhan
yang lebih dari satu demikian baji denganjumlah banyak akibat lebih dari satu
pula bidang perlemahannya bidang perlemahan yang saling memotong
g.Keruntuhan Blok berbentuk : Keruntuhan yang terjadi ini berhubungan dengan
mendekati lingkaran longsoran tanah danumumnya terjadi pada tanah /
batuan Grade 6 dan 5 (lapuk sempurna dan terdiri
dari banyak rekahan atau ”joint kekar, batuan
lunak, lempung lanauan dan batu pasir yang tidak
tersemen dengan sempurna.

7.1.3 Struktur Geologi

Struktur geologi yang terbentuk dari perubahan yang menjadikan ketidak selarasan
(discontinuity) dan karakteristik dari struktur geologi ini keberadaannya dipengaruhi oleh
perubahan kuat keser batuan akibat perubahan temperature, mengalami kristalisasi dan
mineralisasi yang telah terbentuk dalam proses berdasarkan waktu geologi. Analisa stabilitas
dari blok massa batuan berdasarkan tinjauan terhadap stuktur geologinya meliputi dua hal
penting:

1. Orientasi dan dimensi (bentuk dan ukurannya) dari struktur geologi yang dijumpai.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
42
2. Kuat geser dari massa batuan dengan kondisi adanya pengaruh ketidak selarasan yang
dijumpai pada struktur geologi.

Pengamatan ketidakselarasan (discontinuity) dapat diamati dengan mengamati dan mengukur


ketidakselarasannya, seperti :

1. Type ketidakselarasan, dan jumlah penyebaran dan distribusinya


2. Lokasi dan orientasi penyebarannya (dip / did-direction atau strike / dip-direction)
3. Ruang kosong dan material pengisinya yang terdapat antara blok masa batuan
4. karakteristik dari ketidak selarasannya (menerus atau sebagian – sebagian)

7.1.4 Penilaian Kondisi Kemantapan Lereng Batuan

7.1.4.1 Kendala – Kendala Penyiapan Data parameter karakterisitk batuan melalui


pengujian

Penilaian kondisi kemantapan lereng batuan ini perlu dilakukan mengingat investigasi batuan
seperti “in-situ testing” dan “laboratory testing” banyak menemui kendala seperti:

1. Biaya penyiapan contoh relatif mahal, karena disamping permasalahan saat mengambil
contoh batuan yang akan diuji juga diperlukan jumlah yang cukup besar sebagai
persyaratan agar dapat mewakili.
2. Tidak semua laboratorium dilengkapi dengan pengujian (test) untuk batuan, karena
menyiapkan contoh tidak terganggu (undisturbed sample) serta memerlukan alat
laboratorium yang mempunyai kapasitas pembebanan besar sehingga dapat mengukur
kuat geser batuan.
3. Tidak semua laboratorium yang dilengkapi dengan laboratorium batuan ini telah
memeperoleh akreditasi dan sertifikasi.
4. Teknisi yang menguasai laboratorium batuan juga masih terbatas
5. Pedoman teknis atau standar uji untuk pengujian batuan juga masih tidak selengkap
laboratorium tanah

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
43
7.1.4.2 Penerapan Rock Mass Classification sebagai Data Kelayakan untuk analisa
stabilitas batuan

Berdasarkan hambatan tersebut diatas, maka perlu dilakukan penilaian awal dari stabilitas
lereng batuan. Metode yang telah dikenal untuk keperluan ini adalah dengan menerapkan
kajian terhadap masa batuan menggunakan metode ”Rock Mass Classification System”, dan
ada dua (2) cara yang dapat diacu ”Norwegian Q - System” dan ”RMR System”.

Metode tesebut diterapkan berdasarkan penilaian kondisi terhadap pengamatan visual


dilapangan dan pengukuran dip – strike / direction serta detail dari penerapannya dapat
dijelaskan oleh Hoek and Bray (1981) dan telah dipresentasikan oleh Eddie Sunaryo (1994).
Secara garis besar dapat dijelaskan sebagai berikut:

1. Norwegian Q – System

Metode ini diterapkan untuk menilai kualitas dari masa batuan ditinjau secara pengamatan
visual dengan mengukur tujuh (5) parameter yang dipresentasikan dalam formula sebagai
berikut:

Q = (RQD / Jn) x (Jr / Ja) x Jw / SRF ................................................................(Persamaan 5).

Dimana:

Q = Rock Quality Design, bernilai antara : 10 s/d 100, biasanya dapat diambil dari nilai
bor inti (core drilling)

Jr = Joint roughness number

Jw = Joint water factor Pressure (kPa)

Jn = Joint Set Number

Ja = Joint Alteration Number (tergantung dari : rekahan kontak atau ada material pengisi
dan Sudut Geser Dalam Batuan)

SRF = Stress Reduction Factor

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
44
Selanjutnya, Rock Mass Rating dapat dihitung dengan persamaan yang disarankan oleh
Bienewski (1976, 1989) sebagai berikut:

RMR = 9 log Q + 44 …………………………………………………...............(Persamaan 6)

2. RMR (Rock Mass Rating) System

RMR system disarankan oleh Bieniewski (1989) dan diuji coba untuk menilai kondisi
kemungkinan dapat diterapkan terowongan pada perbukitan batuan di Pennsylvania oleh
Wyllie (1992). Metode RMR system ini memungkinkan untuk mengukur parameter batuan
sebagai berikut:

1. Kuat Tekan Batuan Masif


2. Melakukan karakterisasi tipe dan jenis rekahan dari hasil peta (geology) dan hasil
pemboran dan kondisi muka air tanahnya.

RMR dapat langsung dihitung berdasarkan formula sebagai berikut:

RMR = SUM of Ratings (1+2+3+4+5)

Dimana, penentuan ratings dilakukan dengan menjastifikasi orientasi yang terdapat pada
masa batuan, Priest (1993). Detail dari penerapan RMR ini telah dipresentasikan oleh Eddie
Sunaryo (1994).

3. Penentuan Modulus Elastisitas Masa Batuan

Dari dua cara diatas dalam menentukan RMR batuan, maka sebagai keuntungannya, dapat
dikorelasikan untuk mendapatkan modulus elastisitas dari batuan tersebut, yaitu :

1. Bila RMR < 50 .......... maka: Modulus Elastisitas (Em) = 2 RMR – 100, menurut
Bieniewski (1989)
2. Bila 20 < RMR < 80 .... maka: Modulus Elastisitas (Em) = 10 (RMR – 10)/40, menurut
Serafin dan Pareira (1983).

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
45
7.2 Aspek Geoteknik dalam Analisa Kestabilan Lereng / Tebing Tanah

7.2.1 Bentuk dan Macam Longsoran Tanah

Analisa stabilitas yang diperlukan untuk lereng dan tebing tanah adalah dengan meninjau
keseimbangan batas lereng topografinya. Analisa stabilitas diterapkan pada distibusi
keseimbangan beban dan gaya yang bekerja yang mengurangi tingkat stabilitas lereng.
Seperti telah
elah diuraikan sebelumnya bahwa analisa stabilitas lereng dengan mengacu pada
hubungan antara kuat geser dan tegangan normalnya
normalnya pada bidang runtuh yang
direkomndasikan oleh Mohr – Coulomb, diperoleh nilai kohesi dan sudut geser dalamnya,
baik dalam kondisi tegangan total dan effektif. Ketentuan ini berlaku selama material dapat
diasumsikan bahwa tegangan geser (kuat geser perlawanan)
perlawa yang ada akan selalu berada
sepanjang bidang runtuhnya. Dalam Foto 1 diperlihatkan longsoran lereng alam yang
diakibatkan tegangan gesewr tidak mampu menahan beban tanah diatasnya. Sedangkan
Gambar 21,, adalah mekanisme keruntuhan lereng tanah pada topografi
topografi pegunungan terkait
dengan disain tebing galian dan lereng timbunan jalan.

Foto 1. Longsoran Lereng Alam

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan,


Jalan Eddie Sunaryo, 2009
46
Tanah yang dibuang pada lereng
curam

Tanah yang dibuang pada


permukaan rata Garis awal gelincir

Rencana tanah yang dibuang

Bidang gelincir

Gambar 21.. Tipe Keruntuhan Lereng Timbunan Jalan pada topografi Pegunungan yang
didominasi oleh material tanah

Sepertihalnya pada lereng Batuan, berbagai jenis Longsoran (Keruntuhan Tebing / Lereng)
Le
juga terjadi pada lereng tanah. Sebagai ilustrasi diperlihatkan kemungkinan – kemungkinan
bentuk keruntuhan dan diperlihatkan Gambar 22 sebagai longsoran material debris, Gambar
23 sebagai longsoran rayapan (slump), Gambar 24 sebagai Longsoran Lereng / tebing berupa
runtuhan Rangkak (Creep) dam Gambar 25. Sebagai longsoran lahar/ aliran lumpur.

Gambar 22.. Longsoran lereng / tebing jalan berupa keruntuhan debris

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan,


Jalan Eddie Sunaryo, 2009
47
Gambar 23. Longsoran Rayapan (slump)

Gambar 24.. Longsoran Lereng / tebing berupa runtuhan Rangkak (Creep)

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan,


Jalan Eddie Sunaryo, 2009
48
Gambar 25. Longsoran Aliran Lumpur / Lahar

7.2.2 Aspek Geoteknik sebagai Persyaratan Desain Tebing Galian dan Lereng
Timbunan

Berbeda dengan lereng batuan, maka untuk lereng tanah diperlukan peninjauan aspek
geoteknik yang berkaitan dengan kekuatan gesernya yang sangat dipengaruhi oleh sifat – sifat
karakteristik propertisnya.

Untuk memperoleh parameter geoteknik sebagai persyaratan


persyaratan aspek geoteknik yang harus
diperoleh dalam analisa
nalisa stabilitas lerengnya harus memeprehatikan factor – factor sebagai
berikut:

1. Meninjau tiga (3) kondisi keadaan: untuk keperluan disain, pada saat pembebanan
bekerja dan pada masa pelayanannya.
pelayanann
2. Menganalisa stabilitas lerengnya berdasarkan dalam tiap kondisi diatas meliputi empat
(4) tahapan:
a. Selama dan akhir konstruksi pelaksanaan
b. Kondisi bekerjanya pengaruh lingkungan (air, cuaca dsb)
c. Sistim bekerjanya tata salir
d. Beban gempa

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan,


Jalan Eddie Sunaryo, 2009
49
7.2.3 Penentuan Aspek Geoteknik terkait dengan Parameter Kuat Geser

Mencari dan menentukan nilai kuat geser yang diperlukan untuk menganalisa stabilitas lereng
lereng sangat mutlak diperlukan. Dalam menentukan nilai kuat geser beberapa kondisi perlu
dipertimbangkan agar diperoleh hasil yang tepat untuk itu perlu mempertimbangkan beberapa
factor yang harus diminimalkan sedapat mungkin, sebagai berikut:

1. Dalam Persiapan untuk Pelaksanaan Pengujian


a. Gangguan Penyiapan Contoh Uji Tanah di laboratorium
b. Variabilitas contoh uji
c. Variabilitas pada pembuatan contoh uji dari gasil pemadatan karena kadar air
atau jumlah pemadatan
d. Homoginitas contoh uji
e. Kecepatan proses dan besanya pembebanan
f. Permasalahan creep (rangkak) sehingga mempengaruhi lama pengujian
g. Sistim penjenuhan bila dikehendaki sistim pengujian dengan penjenuhan
penuh (fully Saturated).
2. Dalam Pelaksanaan Pengujian dan Mengevaluasi Hasil (Gambar 26):
a. Pemilihan metode pengujian, sebagai contoh dalam triaxial testing, kapan saat
menggunakan UU-test (Unconsolidated Undrained), CU-test (Consolidated
Undrained) dan CD-test (Consolidated Drained) dimana sistim distibusi
pelaksanaan pembebanan selam pengujian diperlihatkan pada Gambar
b. Pemilihan jenis test kuat geser, antara triaxial, direct shear, unconfined
compressive strength dan sebagainya.
c. Penentuan bidang keruntuhan berdasarkan “Mohr-Coulomb failure criterions”

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
50
Gambar 26. Sistim Pengujian Kuat Geser : UU-test, CU-test dan CD-test (EM 1110-2-1802)

7.3 Hal Utama Aspek Geoteknik untuk Analisa Tebing dan Lereng jalan

7.3.1 Mengakomodasi Informasi Yang Mempengaruhi Penentuan Aspek


Geoteknik

7.3.1.1 Informasi Umum

Besar volume dan arah kemiringan serta kelinggian lereng yang akan di disain sebagai tebing
galian dan / atau lereng timbunan perlu dikaji dengan mempertimbangkan faktor stabilitas

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
51
lereng dan perubahan FK (factor keamanan) serta factor – factor pemicu terjadinya
keruntuhan.

7.3.1.2 Infromasi Khusus

Informasi khusus dapat diperoleh baik berdasarkan data sekunder maupun data primer,
seperti :

1. Mempelajari dan mengkaji data yang sudah ada

Mengkaji peta – peta dan informasi lapangan dari berbagai sumber dan mempelajari bentuk
dan pola peta topografinya dengan mengidentifikasi pola peta ketinggian (countour) yang
berbentuk konvergen.

2. Melakukan chek kondisi dilapangan

Melakukan pengecekan dilapangan untuk memvalidasi identifikasi sumber – sumber air,


identifikasi adanya alur – alur berkaitan dengan “structure geology” yang telah diidentifikasi.

3. Menentukan titik – titik Penyelidikan

Penentuan titik – titk penyelidikan untuk memperoleh parameter geoteknik baik secara
langsung dilapangan maupun melalui serangkaian pengujian laboratorium. Contoh kajian
dalam menentukan titik – titik penyelidikan diperlihatkan dalam Gambar 27.

4. Menentukan Stratigrafi Lapisan Tanah dan Asumsi Bidang Keruntuhan pada Lereng
Topografi Alam

Dari hasil pemboran dapat diperoleh informasi masing – masing jenis perlapisan tanah /
batuan, sehingga dengan didukung dari hasil pengujian laboratorium serta lapangan seperti
Duch Cone Penetrometr, Vane Shear test serta Pressure Meter, dapat digambarkan Stratigrafi
perlapisan Tanah / batuan. Selanjutnya dengan mengamati jenis lapisan tanah / batuan dan
ditunjang dari pengamatan instrumentasi yang dipasang, seperti pisometer (piezometer) dan
inclinometer, maka akan diperoleh bidang keruntuhannya.

Dari data pisometer diperoleh distribusi tekanan air pori pada kedalaman tertentu yang
dikehendaki serta dari inclinometer akan diperoleh bidang gelincir yang ditenggarai adanya
Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
52
pembengkokan pada cassing inclinometer tersebut. Adapun hasil evaluasi dalam menentukan
stratigrafi lapisan tanah diperlihatkan pada Gamabar 28.

Keuntungan diperoleh dengan mengevaluasi lereng alamnya setelah pada pengamatan


lapangan terlihat adanya masalah ketidakstabilan lereng yaitu dengan ditemukannya rekahan
– rekahan yang mencirikan adanya longsoran.

TITIK BOR / INCL

BM1
PIEZOMETER (pz)
1/2L TITIK BOR / INCL

BM2
L
pz
1/2L
JALAN RAYA
JALAN RAYA
pz
TITIK BOR / INCL
BM3
TITIK BOR
BM4

Gambar 27. Lokasi Titik Penyelidikan Tanah dan penempatan Instrumentasi

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
53
Casing

Casing

DETAIL A Tanah A

Lapisan Keras

Gambar 28. Lapisan Stratigrafi dan Perkiraan Bidang gelincir yang terjadi

7.3.2 Analisa Stabilitas Tebing Galian dan Lereng Timbunan

Analisa stabilitas tebing galian dan lereng timbunan untuk material tanah dapat diterapkan
beberapa metode seperti Bishop, Morgansten dan sebagainya. Catatan yang perlu
digarisbawahi adalah dalam menentukan faktor faktor yang berkaitan dengan aspek
geoteknik, seperti : stabilitas lereng alamnya, sumber - sumber air yang diduga
mempengaruhi kestabilan lereng, memperhitungkan antara kemiringan lereng dengan volume
tanah galian dan / atau timbunan. Kondisi tersebut perlu diperhatikan karena pada
kenyataannya disain galian tebing dan / atau lereng timbunan jalan berkaitan erat dengan
persyaratan Alinyemen jalan sehingga pekerjaan galian tebing dan / lereng timbunan tidak
bisa terelakkan.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
54
8 Kesimpulan dan Saran

8.1 Kesimpulan

Dari pembahasan yang telah diuraikan, maka dapat disimpulkan bahwa :

1. Stabilitas Tebing Galian dan Lereng Timbunan sangat tergantung dari stratigrafi horison
perlapisan tanah, dimana dapat dibagi menjadi enam (enam) tingkatan dari batuan fresh
(level 1 : Batuan segar (Fresh Rock)) dan batuan yang telah mengalami pelapukan
sempurna (level 6 : Batuan Lapuk sempurna (completelly Weathered)).
2. Perencanaan lereng jalan (tebing galian dan lereng timbunan serta ruas jalan yang
melalui lereng alam) perlu dianalisa stabilitasnya dengan memperhitungkan aspek
geoteknik, selain dengan menerapkan prinsip keseimbangan galian dan timbunan dan
konvergensi morfologi lerengnya.
3. Stabilitas tebing galian dan lereng timbunan jalan antara material batuan dan tanah
dianalisa dan dievaluasi dengan pendekatan berbeda karena stabilitas lereng batuan
dikontrol oleh pola ketidakselarasan atau ”discontinuity patern” struktur geologinya,
sedangkan stabilitas lereng tanah dikontrol oleh kuat geser yang bekerja pada bidang
gelincir dalam menahan beban berat tanah diatasnya.
4. Karakteristik bentuk dan tipe longsoran yang terjadi juga berbeda antara batuan dan
tanah, dimana pada batuan keruntuhan terjadi akibat hilangnya / berkurangnya stabilitas
ikatan masa batuan akibat adanya perubahan ”discontinuity pattern”, seperti kekar,
perlapisan, patahan dan joint – joint penghubung masa batuan, sedangkan pada lereng
tanah tidak demikian, umumnya terjadi karena perubahan morfologi (konvergensi) dan
sistim keseimbangan lingkungan seperti air permukaaan dan air tanah.

8.2 Saran

1. Pemisahan desain tebing galian antara batuan dan tanah dianalisa secara terpisah
walaupun menurut geologi tanah adalah bagian dari batuan yang telah mengalami
lapukan sempurna.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
55
2. Longsoran lereng pada batuan disarankan untuk ditangani dengan membuat sudut tebing
gailannya dibuat berlawanan dengan kemiringan orientasi dari “discontinuitu pattern”
yang utama.
3. Longsoran lereng pada tanah disarankan untuk ditangani dengan mempertimbangkan
bentuk lereng alam walaupun persyaratan utama agar memenuhi alinyemen standar
disain yang disyaratkan harus dipenuhi.

Ucapan terima Kasih

Ucapan terimaksaih disampaikan untuk Bapak Kepala Badan Litbang PU, Bapak Kepala
Pusat Litbang Jalan dan Jembatan atas diberikannya ijin penerbitan karya tulis ini sebagai
bahan kuliah “Geoteknik untuk Perencanaan Jaringan Jalan”.

Daftar Referensi

Bishop, A. W. 1955. “The Use of the Slip Circle in the Stability Analysis of Slopes,”
Geotechnique, Vol 5, No. 1, pp 7-17.

Bjerrum, L. 1973. “Problems of Soil Mechanics and Construction on Soft Clays and
Structurally Unstable Soils (Collapsible, Expansive and Others).” Proceedings of the Eighth
International Conference on Soil

Brunsden D., "Mass movement, in Processes in Geomorphology", ed. C. Embleton and J.


Thornes, Edward Arnold, London, 1979, pp. 130-186.

Brunsden, D., "Landslides and the International Decade for Natural Disaster Reduction: do
we have anything to offer. Landslides Hazard Mitigation", Royal Academy of Engineering,
June 1993, London, 1995, pp 8-18.

Casagrande, A. 1936. “Characteristics of Cohesionless Soils Affecting the Stability of Slopes


and Earth Fills,” Originally published in Journal of the Boston Society of Civil Engineers,
reprinted in Contributions to Soil Mechanics 1925-1940, Boston Society of Civil Engineers,
pp 257-276.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
56
Celestino, T. B., and Duncan, J. M. 1981. “Simplified Search for Non-Circular Slip
Surfaces,” Proceedings, Tenth International Conference on Soil Mechanics and Foundation
Engineering, International Society for Soil Mechanics and Foundation Engineering,
Stockholm, A.A. Balkema, Rotterdam, Holland, Vol 3, pp 391-394.

Chang, K. T. 1978. “An Analysis of Damage of Slope Sliding by Earthquake on the Paiho
Main Dam and its Earthquake Strengthening,” Tseng-hua Design Section, Department of
Earthquake-Resistant Design and Flood Control Command of Miyna Reservoir, Peoples
Republic of China.

Cook J. R. and Woodbridge M.E: Highway Slopes in Java. IBRD Road Research
Development Project, Bandung. TRL Report to Ministry of Works, Indonesia, 1997.

Cook J.R. , Beaven P.J & Rachlan A. Indonesian slope inventory studies. Proc. 7th, Conf.
REAAA, Singapore, 1992.

Cook J.R. and Younger J.S. The impact of the characteristics of Indonesian soils on
construction. Proc. 13th Int. Conf. SMFE, New Delhi, 1994.

Cook J.RGuidelines on Indonesian Slope Design. IBRD Road Research Development,


Project, Bandung. TRL Report to Ministry of Works, Indonesia, 1997.

Crozier, M.J., "Landslides - Causes, consequences and environment", Croom Helm, London,
1986, pp 252.

Department of the Army EM 1110-1-2908, Engineering and Design of ROCK


FOUNDATIONS, U.S. Army Corps of Engineers, Washington, DC 20314-1000, November
1994

Department of The Army EM 1110-2-1902, Engineering and Design of SLOPE STABILITY,


U.S. Army Corps of Engineers, CECW-EW Washington, DC 20314-1000, October 2003.

Duncan, J. M., and Wright, S. G. 1980. “The Accuracy of Equilibrium Methods of Slope
Stability Analysis,” Engineering Geology, Vol 16, No. 1/2, pp 5-17. Duncan, Wright, and
Wong 1990.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
57
Duncan, J. M., Buchignani, A. L., and DeWet, M. 1987. “An Engineering Manual for Slope
Stability Studies,” Department of Civil Engineering, Geotechnical Engineering, Virginia
Polytechnic Institute and State University, Blacksburg, VA.Duncan, Horz, and Yang 1989

Duncan, J. M., Wright, S. G., and Wong, K. S. 1990. “Slope Stability During Rapid
Drawdown,” H. Bolton Seed Symposium, Vol. 2, University of California at Berkeley, pp
253-272. Edris, Munger, and Brown 1992.

Eddie Sunaryo; Aspek Geoteknik dalam Perencanaan Lereng galian dan Timbunan, Makalah
Ilmiah Badan Litbang PU, Jakarta, 2006.

Eddie Sunaryo; Kriteria penilaian kondisi aspek properties batuan untuk Analisa Stabilitas
tebing Batuan, Journal Puslitbang Jalan dan jembatan, Bandung, 1996

Eddie Sunaryo; Thesis S-2 Highway Engineering – Disain of Rockslope Engineering,


Strathclyde University, Galsgow – UK, 1994.

Edris, E. V., Jr. and Wright, S. G. 1992. “User’s Guide: UTEXAS3 Slope Stability Package:
Volume IV User’s Manual,” Instruction Report GL-87-1, U.S. Army Engineer Waterways
Experiment Station, Vicksburg, MS, Fellenius 1936.

Edris, E. V., Jr., Munger, D., and Brown, R. 1992. “User’s Guide: UTEXAS3 Slope Stability
Package: Volume III Example Problems,” Instruction Report GL-87-1, U.S. Army Engineer
Waterways Experiment Station, Vicksburg, MS, Edris and Wright 1992.

Fellenius, W. “Calculation of the Stability of Earth Dams,” Transactions, 2nd International


Congress on Large Darns, 1936.

Fredlund, D. G. “Negative Pore Water Pressures in Slope Stability,” Proceedings, Symposio


Suramericano de Deslizamientos, Paipa, Columbia, pp 429-439, 1995.

Fredlund, D. G. “The Stability of Slopes with Negative Pore-Water Pressures.” Proceedings,


Ian Boyd Donald Symposium on Modern Developments in Geomechanics, Monash
University, Melbourne, Australia, pp 99-116, 1995..

Fredlund, International Commission on Large Dams, Washington, DC, pp 445-459, 1989.


Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
58
Goodman G.E., Introduction to Rock Mechanics, John Willey and Sons Inc., London – New
York, 1989, pp 19-49, 293-334.

Hoek, F. and Bray, J.W.: Rock Slope Engineering, E & FN Spon, Institution of Minning and
Metallurgy, London, 1981, pp 18-80, 150-270.

Hutchinson, J.N. , "Engineering in a landscape." Inaugural Lecture, 9 October 1979, Imperial


College of Science and Technology, University of London, London, England. 1983.

Hutchinson, J.N., "Assessment of the effectiveness of corrective measures in relation to


geological conditions and types of slope movement." General Report to Theme 3.
Symposium on Landslides and other Mass Movements, Prague, September 1977. Bulletin,
International Association of Engineering Geology, No. 16, 1977, pp. 131-155. Reprinted
(1978) in Norwegian Geotechnical Institute Publication, No. 124, pp. 1-25.

Hutchinson, J.N.,"An influence line approach to the stabilisation of slopes by cuts and fills."
Canadian Geot. J., 21, 2, 1984, pp 363-370.

Popescu, M., "A suggested method for reporting landslide causes." Bull IAEG, No. 50, Oct.
1994, pp 71-74.

Popescu, M., "Landslides in overconsolidated clays as encountered in Eastern Europe",


Proceedings 4th International Symposium on Landslides, Toronto, Vol. 1, 1984, pp 83-106.

Terzaghi, K., "Mechanisms of landslides", Geological Society of America, Berkely Volume,


1950, pp 83-123.

Varnes, D.J. "Slope movements and types and processes." In: Landslides Analysis and
Control, Transportation Research Board Special Report 176, 1978, pp 11-33.

Working Party on World Landslide Inventory, "A suggested method for reporting a
landslide", Bulletin EEG, No. 41, 1990, pp 5-12.

Working Party on World Landslide Inventory, "A suggested method for a landslide
summary", Bulletin IAEG, No. 43, 1991, pp 101-110.

Bahan Kuliah Geoteknik untuk Perncanaan Jaringan Jalan, Eddie Sunaryo, 2009
59

Anda mungkin juga menyukai