LAPORAN PELAKSANAAN KEGIATAN KULIAH KERJA LAPANGAN KESEHATAN MASYARAKAT FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ISLAM AL-AZHAR MATARAM

UNIVERSITAS ISLAM AL-AZHAR MATARAM FAKULTAS KEDOKTERAN MATARAM 2008

LAPORAN PELAKSANAAN KEGIATAN KULIAH KERJA LAPANGAN KESEHATAN MASYARAKAT FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ISLAM AL-AZHAR MATARAM PUSKESMAS DESA KECAMATAN KABUPATEN : : : : LABUAPI MEREMBU LABUAPI LOMBOK BARAT

Disusun Oleh : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. ANGGARINI TEFBANA NYOMAN CAHYADI T.S NI LUH KADEK PRAMITA D.Y RENI FRIASARI IRAWATI KOTTA ERMA ISMAYANI ABRAHAM TAUFIK YUYUN HANDAYANI Kelompok II (05.06.0001) (05.06.0002) (05.06.0006) (05.06.0007) (05.06.0010) (05.06.0015) (07.06.0042) (05.06.0017)

UNIVERSITAS ISLAM AL-AZHAR MATARAM 2008

Hubungan antara faktor pengetahuan tentang TBC dan pengetahuan tentang perilaku yang sehat, terhadap jumlah kasus penyakit TB Paru pada penduduk Desa Merembu Kecamatan Labuapi Kabupaten Lombok Barat periode 1 Januari sampai dengan 30 Juni 2008 Laporan ini telah diseminarkan dihadapan pembimbing Menyetujui, Pembimbing Fakultas, Pembimbing Lapangan,

(dr. H. Achmad Aminuddin)

(dr. ID.G.Ngurah Agung ) NIP. 140 328 343

Pembimbing Fakultas,

Pembimbing Fakultas,

(M. Abdullah, SKM, MQIH)

(dr. R. Santoso, M.Sc)

Ketua Program Studi Pendidikan Dokter Universitas Islam Al-Azhar Mataram

(dr. H. FANANI, Sp.Rad)

Bapak Kepala Puskesmas Labuapi dan seluruh staf 6. Penulis juga ingin menyampaikan rasa terima kasih kepada : 1. Kuliah Kerja Lapangan ini diharapkan dapat menjadi sarana bagi mahasiswa kedokteran untuk mempraktekkan dan mengembangkan ilmu kedokteran yang telah didapat selama proses pendidikan agar dapat mengabdi kepada masyarakat. Bapak Rektor Universitas Islam Al-Azhar Mataram 2. Dusun Merembu Barat.KATA PENGANTAR Tiada sesuatu yang lebih berharga dalam hal ini. Bapak Kepala Desa Merembu dan seluruh staf 7. Dalam kesempatan ini. Bapak Kepala Wilayah Kecamatan Labuapi dan seluruh staf 5. serta berbagai pihak yang telah membantu kami berupa bimbingan. 13 September 2008 Mahasiswa KKL Unizar Kecamatan Labuapi . Mataram. tenaga dan pikiran maupun material sehingga tugas Kuliah Kerja Lapangan dapat kami akhiri dengan baik. Bapak Kepala Dusun Tangkeban. Kami diberikan kemudahan dan bimbingan untuk memperoleh semua hal yang kami butuhkan. Adapun kendala terbesar yang kami hadapi saat berada dilapangan yaitu kesulitan berkomunikasi dengan masyarakat khususnya dalam hal berbahasa. Namun berkat dukungan dari Kepala Puskesmas beserta seluruh staf dan dosen pembimbing fakultas maka proses Kuliah Kerja Lapangan ini dapat berlangsung dengan lancar. Panitia pelaksana KKL Universitas Islam Al-Azhar Mataram Bidang Kesehatan Angkatan ke II 4. dan Dusun Merembu Timur. kecuali dengan perantaraan kata pengantar ini penulis bersyukur kepada Tuhan Yang Maha Esa karena dengan rahmatNya kami dapat menyelesaikan laporan tepat pada waktunya. 3. Bapak Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Islam Al-Azhar Mataram. penulis ingin menyampaikan penghargaan dan rasa terima kasih yang mendalam kepada seluruh Dosen pembimbing yang telah bersedia memberi kami bimbingan sejak hari pertama hingga berakhirnya Kuliah Kerja Lapangan ini. Kami menyadari bahwa penulisan laporan ini jauh dari kesempurnaan karena itu kritik dan saran senantiasa kami terima guna menuju kesempurnaan.

................DAFTAR ISI 1...... ...... Sosial Budaya dan Pendidikan 25.......... 13..................................... Penyebab Masalah 14........................... Latar Belakang 9........................................................... ............................... Identifikasi Masalah 10..................................... 1 2 8 8 8 9 10 11 26 27 8......................................................................................................................................................... ... Manfaat Penelitian 11................................................................. Letak Geografis Desa 19............................................. .................... ................................................................................................................................................................................ Halaman judul 2............... Tujuan Penelitian ........ ...................................................... Tinjauan Pustaka ................................................................................................................................................ ................................................................... Demografi Desa 21.......... .............................................. 15.................... Daftar Gambar BAB I 5............................. 18............................................................ Topografis Desa 20. ...... .................... Peternakan 23.......................................................... Prioritas Masalah ................................... 3.................................... BAB II KEADAAN UMUM DESA ................................................................. ..... Rumusan Masalah 12..................... Kata Pengantar 6............................................................... PENDAHULUAN ... .................. ............................... Potensi Desa 22..... Daftar Isi .................................... Perikanan 24....... i ii iii iv v vii viii ........................... Lembar Pengesahan 4................................... Kerangka konsep penelitian 17....... ..................................... Kebersihan Lingkungan 28 28 29 32 32 32 33 33 ...... 16........... ....................................................... Daftar Tabel 7................................................................................................................................................................ Hipotesa ................................................. Judul .......... .............

..............................................................................26...................... Variabel yang diamati 37. .............................. Populasi ...................................... Sarana Jalan 28..................................................... Kesimpulan 45....... Pelaksanaan dan Pembahasan BAB 42 42 V KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................... 31.... BAB III METODA PENELITIAN .................................... ............................................. Defenisi operasional ................... Sarana Pengairan .......... 41.................................................................................................................................................................................................................................. Waktu dan tempat penelitian 36 36 37 37 37 38 38 39 39 40 34......................................... Sarana Transportasi 29.......... 49 49 ...... Rancang Bangun Penelitian 33................. 32.... Sarana dan Prasarana Kesehatan 27... Sarana Komunikasi 30......................................................................................... BAB IV PROGRAM KEGIATAN INTERVENSI ..... Lampiran . 44.......................... Tempat-tempat Umum ..... ............................................. Metoda sampling dan Besar sampel 36.................. ... .......... Program Kegiatan Intervensi 43................. 38............................................................................................ ................................................ 34 34 34 34 34 35 ................ Alternatif Pemecahan Masalah ......... 42............. Pengolahan data ...................... Analisa data 39.................... ....................................................................... .......................................................................................................................... Instrumen pengumpulan dan Cara pengumpulan data 40................................... Daftar Pustaka 47......................................................................................................... Saran 46........................ 35............... ........

.......... Hasil Penimbangan Balita di Posyandu 5................ dan Jumlah Murid ...... Efek Samping Berat Dari Obat Anti TB Paru . .......................... Jumlah Penduduk Berdasarkan Tingkatan Umur 12... ........ ..... Jumlah kasus TB Paru 2. .......... ................................... Pengobatan Penderita Dengan Kategori 2 yang berobat tidak teratur 8.......... 10........ ................................... Jumlah Lembaga Pendidikan.............. Efek Samping Ringan dari Obat Anti TB Paru 9.............. Sarana Air Bersih Yang Digunakan Masyarakat 3.................. Jumlah Kepala Keluarga Yang Memiliki Sarana Sanitasi Dasar 4.................................... Tindak Lanjut Hasil Pemeriksaan dahak .... ..................DAFTAR TABEL 1........ 7........ 2 5 5 7 20 21 22 24 24 30 33 39 6.............................. ......... ........ Dummy Tabel 11................. Pengobatan Penderita Baru BTA (+) yang berobat tidak teratur .......... Tenaga Guru.

............................. Grafik Tingkat Perilaku Post Test .......... Grafik Tingkat Pengetahuan Pre Test 5... ......... BAB I ............................. ......................................................... 6.......................................... 17 26 45 45 46 47 ............................................................................ Alur deteksi dini dan rujukan TB anak 2............. 4.. Grafik Tingkat Perilaku Pre Test ............................................DAFTAR GAMBAR 1.......... Grafik Tingkat Pengetahuan Post Test ... Kerangka konsep penelitian 3..

Tahun 1996 WHO memperkirakan setiap tahun terjadi 583. Kecamatan Labuapi. serta kurangnya pengetahuan akan tanda dan gejala penyakit TB Paru. kelompok ekonomi lemah dan berpendidikan rendah.PENDAHULUAN A. Latar Belakang Mycobacterium tuberkulosa telah menginfeksi sepertiga penduduk dunia. penyakit TB Paru tidak terkendali. Sehubungan dengan penelitian yang kami lakukan di Puskesmas Labuapi. Pengobatan yang tidak teratur dan kombinasi obat yang tidak lengkap dimasa lalu. karena pada sebagian besar negara dunia.000 penduduk Indonesia terdapat 130 penderita baru TB paru BTA (+). Disamping hal tersebut diatas diduga bahwa meluasnya penyebaran penyakit TB Paru disebabkan karena seorang penderita tidak mengetahui menderita penyakit TB Paru. cakupan penderita TB paru dengan strategi DOTS baru mencapai sekitar 10% dan error rate pemeriksaan laboratorium belum dihitung dengan baik meskipun cure rate lebih besar dari 85%. Secara kasar diperkirakan setiap 100. Kabupaten Lombok Barat dengan berbagai data yang telah kami kumpulkan dalam hal ini mengacu pada data yang telah didapatkan selama pengamatan baik secara langsung maupun tidak langsung didapatkan bahwa selama dua tahun terakhir mulai dari Januari 2005 sampai dengan Juni 2008 jumlah insiden TB Paru selama 3 tahun terakhir tidak terjadi penurunan yang signifikan. Sampai saat ini program penanganan TB paru dengan strategi DOTS (Direrctly Observed Treatment Subject) belum dapat menjangkau seluruh puskesmas dan juga rumah sakit pemerintah.000. diduga telah menimbulkan kekebalan ganda kuman TB paru terhadap OAT (Obat Anti Tuberkulosis) atau multi drug resistansi. Ini disebabkan banyaknya penderita yang tidak berhasil disembuhkan. Tahun 19951998. . Pada tahun 1993 WHO (World Healht Organization) mencanangkan kedaruratan global penyakit TB (Tuberkulosis) Paru. swasta. dan unit pelayanan kesehatan lainnya. dengan kematian karena TB paru sekitar 140. Penyakit TB paru menyerang sebagian besar kelompok usia kerja (produktif). terutama penderita menular BTA (Bakteri Tahan Asam) (+).000 kasus baru TB paru.

Begitu juga dengan persalinan oleh tenaga kesehatan (Linakes) mengalami peningkatan dimana pada tahun 2006 sejumlah 85. sedangkan cakupan K4 sebesar 86. Identifikasi Masalah 1.2%. Cakupan K4 dan Ibu Bersalin.9%. Target program untuk K1 (90%) dan K4 (90%). terjadi peningkatan yang signifikan. dan K4 sebesar 91. Hal ini dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain : target jumlah ibu hamil lebih tinggi dari data riil. Jumlah Kasus TB PARU Di Kecamatan Labuapi Berdasarkan Desa Januari 2005 – Juni 2008 Tahun Desa Telagawaru Desa Bengkel Desa Merembu Desa Bagik Polak Desa Labuapi Jumlah 2005 10 8 14 17 9 58 Tahun 2006 10 13 13 20 7 63 Tahun 2007 11 13 17 5 7 53 Jan-Jun 2008 11 6 8 6 8 39 Jumlah 42 46 52 48 31 B.6%. Pelaksanaan program pada tahun 2007 cakupan K1 sudah melebihi target dan K4 belum mencapai target yaitu cakupan K1 sebesar 94.3% dan pada tahun tercatat sejumlah 96. dimana hal ini disebabkan antara lain oleh karena meningkatnya kesadaran ibu hamil yang dipicu oleh . Terjadi penurunan bila dibandingkan dengan tahun 2006 yaitu cakupan K1 sebesar 108. KIA (Kesehatan Ibu dan Anak) 1.Tabel 1. Kunjungan (K) ibu hamil ke Posyandu dan sarana kesehatan lainnya guna memeriksakan kehamilannya digambarkan dengan K1 dan selama hamil diharapkan sudah memeriksakan kehamilannya selama 4 (empat) kali (K4).3%.1 Cakupan K1.47%.

1.6%. 1.3 Kunjungan Neontaus Kunjungan Neonatus (KN) adalah kontak petugas kesehatan dengan neonatus.305 orang. sedangkan KN-2 tahun 2006 adalah 89.198 .banyaknya penyuluhan oleh puskesmas untuk ibu hamil. 2.6%. serta meningkatnya kinerja para bidan desa. dan tahun 2007 adalah 87. Persentase bumil resiko tinggi atau komplikasi ditangani sudah mencapai target 100% sedangkan neonatal risti dirujuk dan ditangani sudah mencapai target (100%).0%.4 Kasus Maternal Selama 2 tahun terakhir yakni pada tahun 2006 dan tahun 2007 tidak tercatat adanya kasus kematian maternal .5%. jumlah yang dirujuk dan ditangani yaitu 100% (142 orang) dari jumlah bumil risti (142 orang) yang ada. Kunjungan neonatus untuk tahun 2007 terjadi penurunan bila dibandingkan dengan tahun 2006 walaupun belum mencapai target (90%) yang ditetapkan. KN-1 tahun 2006 adalah 90. Dari data yang didapat oleh petugas kesehatan selama dua tahun terakhir yaitu tahun 2006 dan tahun 2007 tercatat KN sebagai berikut. Bila dibandingkan dengan tahun 2006 terjadi penurunan > 30% jumlah peserta KB aktif pada tahun 2007 dimana pada tahun 2006 jumlah pesertanya sebesar 11. KB (Keluarga Berencana) Jumlah peserta KB Baru tahun 2007 tercatat sejumlah 556 dan peserta KB Aktif tercatat sejumlah 4.2 Jumlah Ibu Hamil dan Neonatal Risiko Tinggi Atau Komplikasi Ditangani pada tahun 2007 Jumlah bumil risiko tinggi (Risti) di wilayah Puskesmas Labuapi sebanyak 142 jiwa yang merupakan 20% dari jumlah ibu hamil (Bumil). . dan tahun 2007 adalah 88. diharapkan dua kali kontak dengan petugas kesehatan. Sedangkan jumlah neonatal 19 orang dengan neonatal risti dirujuk dan ditangani tercatat sejumlah 100% (19 orang). 1.

062 dengan rumah sehat 2. P2M (Pemberantasan Penyakit Menular) Kasus Penyakit Menular yang diamati Berdasarkan laporan Puskesmas jenis penyakit menular yang diamati adalah Malaria (Malaria klinis 20 orang). Persentase penderita malaria yang sudah diobati telah mencapai target (100%).807 keluarga. Terjadi peningkatan dalam penggunaan sarana air bersih (ledeng dan SGL) dibandingkan tahun sebelumnya (tahun 2006).219 balita sedangkan pada tahun 2007 tercatat sejumlah 424 orang dan sudah 100% ditangani. Sumur Pompa Tangan (SPT) sejumlah 6 keluarga.3. Jumlah penderita pneumonia pada balita terjadi penurunan bila dibandingkan tahun 2006 terdapat 1.1 Persentase Rumah Sehat Jumlah rumah di wilayah Puskesmas Labuapi tahun 2007 tercatat 7. 4.84% sedangkan SPM(standar pelayanan minimum)nya adalah 85%. . Penyakit Diare pada balita tercatat sejumlah 381 balita dan sudah ditangani 100%. 4.394 keluarga dengan jenis sarana air bersih yang digunakan yaitu ledeng sejumlah 637 keluarga. jadi sudah mencapai target (100%) standar pelayanan minimal. Penderita DBD yang sudah ditangani juga telah mencapai 100%. sudah mencapai target (65%) standar pelayanan minimal.23%) dari jumlah rumah yang diperiksa sebanyak 2. TB Paru (TB Paru Klinis 245 orang) dan Demam Berdarah Dengue (DBD) 4 orang. Sedangkan penderita TB Paru (+) yang telah diobati tahun 2007 juga telah mencapai target yaitu 86.782 (93.2 Penyehatan Lingkungan dan Peningkatan Kualitas air Jumlah keluarga yang memiliki akses air bersih yaitu 7. Sumur Galian Langsung (SGL) sejumlah 2. Kesehatan Lingkungan 4.984.

Tabel 2. sedangkan persentase KK yang memiliki sarana sanitasi dasar adalah seperti pada tabel berikut : Tabel 3.40% Tahun 2007 75. sudah mencapai target standar pelayanan minimal > 95%.66% 48. .20% 4. Jumlah Kepala Keluarga Yang Memiliki Sarana Sanitasi Dasar Uraian Persediaan Air Bersih Jamban Pengelolaan Air Limbah Tempat Sampah Tahun 2006 46.00% 76.6% 0.23%) rumah.32% 0 0 Jumlah KK di wilayah Puskesmas Labuapi tahun 2007 yaitu 7. Sarana Air Bersih Yang Digunakan Oleh Masyarakat Jenis SAB Yang Digunakan Ledeng Sumur Pompa SGL PMA PAH Tahun 2006 8.96% 0 0 Tahun 2007 18.782 (99.60% 56.17% 81.90% 44.08% 37.20% 32.3 Rumah/Bangunan Bebas Jentik Nyamuk Jumlah rumah yang diperiksa jentik nyamuk aedes di wilayah Puskesmas Labuapi tahun 2007 sejumlah 2.984 rumah dan rumah atau bangunan yang bebas jentik nyamuk aedes yaitu 2.45% 0.90% 36.394 KK.

pengendalian dampak resiko pencemaran lingkungan. memanfaatkan sarana jamban keluarga sebagai sarana buang air besar dsb. tidak merokok. dan . pengembangan wilayah sehat. Perbaikan Gizi Peningkatan Status Gizi Masyarakat. penyehatan kualitas air minum dan air bersih .5. Dari hasil pelaksanaan selama dua tahun yaitu tahun 2006 dan 2007 dapat dijelaskan sebagai berikut : % Balita Ditimbang BB (D/S) tahun 2006 adalah 86.1 Hasil Penimbangan Balita di Posyandu Untuk mengetahui status gizi pada balita setiap bulannya dilakukan penimbangan pada sasaran yaitu Bayi Umur Bawah Lima Tahun (BALITA). 5. Sikap dan Perilaku yang dilaksanakan melalui penyuluhanpenyuluhan baik secara kelompok maupun secara perorangan dan atau pada kelompok potensial. 6. kegiatan kunci dengan pengawasan kualitas air bersih dan sanitasi dasar. PKM (Penyuluhan Kesehatan Masyarakat) Perilaku Masyarakat Program Penyuluhan Kesehatan Masyarakat ditekankan pada perubahan Pengetahuan. pemeliharaan dan pengawasan kualitas lingkungan. Keadaan Lingkungan Upaya penyehatan lingkungan diantaranya penyehatan lingkungan perumahan penduduk.07 %. ketersediaan jamban keluarga dan tempat sampah serta pengolahan limbah Program yang dilakukan yaitu Lingkungan Sehat. Pola Perilaku yang diharapkan adanya pergeseran pola perilaku tidak sehat menuju pola perilaku sehat diantaranya adalah perilaku pemanfaatan tenaga dan sarana kesehatan sebagai tempat mencari pertolongan pengobatan saat sakit.

tahun 2007 sebanyak 53 kasus dan sampai pertangan tahun 2008 sebanyak 39 kasus. tahun 2006 sebanyak 63 kasus.628 balita) dari sasaran 2.31 %.31 %.6 %. Tabel 4.27%.) Hal ini disebabkan karena rendahnya pengetahuan tentang TB paru serta rendahnya pengetahuan masyarakat tentang prilaku hidup sehat . 2007 83.2 Pemberian Kapsul Vitamin A Pencapaian pemberian kapsul Vitamin A dua kali untuk balita 2007 sebesar 100 % (2.tahun 2007 adalah 83.628 balita. 6.3 Cakupan Bayi Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) Ditangani Dari data yang diperoleh tahun 2007 cakupan bayi BBLR sejumlah 20 orang (3. . 71. C. 71.6 %.21%) dan bayi BBLR yang ditangani sejumlah 20 orang (100%). tahun 2007 adalah 71. Sedangkan % Balita Naik BB (N/D) tahun 2006 adalah 71.27%.07 %. Pemberian kapsul vitamin A di wilayah kerja Puskesmas Labuapi sudah melebihi target (90%). 6. Rumusan Masalah Penemuan kasus TB Paru yang ditemukan di Desa merembu sejak tahun 2005 sampai dengan pertengahan tahun 2008 (juni 2008) tidak terjadi perubahan yang signifikan ( tahun 2005 sebanyak 58 kasus. serta kurangnnya kemauan untuk pergi berobat. Bila dibandingkan dengan tahun 2006 terjadi penurunan di tahun 2007 . Hasil Penimbangan Balita di Posyandu No 1 2 Indikator D/S N/D Tahun 2006 86.

dan lain-lain juga memegang peranan penting dalam penularan penyakit TB Paru. F. Faktor lingkungan tempat tinggal. Tujuan Penelitian .D. 4. 3. Seorang penderita tidak mengetahui bahwa dirinya menderita penyakit TB Paru . membuang ludah disembarang tempat. atau seorang mengetahui bahwa dirinya menderita TB Paru tetapi tidak mengetahui bahwa pengobatan TB adalah gratis sehingga tidak mau pergi berobat karena alasan biaya. tidak pernah membuka jendela. 2. dalam hal ini banyak rumah yang Faktor perilaku yang sudah menjadi kebiasaan masyarakat seperti tidak memenuhi syarat rumah sehat dan pemukiman yang padat. Kurangnya pengetahuan akan tanda. cara penularan dan cara pencegahan penyakit TB Paru juga menjadi penyebab utama dari masalah penularan penyakit TB Paru.karena tidak pernah memeriksakan diri. E. gejala. Penyebab Masalah Tingkat kejadian TB paru yang tidak mengalami penurunan secara signifikan diduga karena : 1. Prioritas Masalah Berdasarkan identifikasi masalah yang didapat. prioritas masalah ditekankan pada bidang Penyebaran Penyakit Menular (P2M) khususnya pada tingkat kejadianTB Paru karena didapatkan bahwa selama dua tahun terakhir mulai dari januari 2005 sampai dengan juni 2008 jumlah insiden TB Paru selama 3 tahun terakhir tidak terjadi penurunan yang signifikan (Tabel 1).

3 Dapat mengetahui tanda-tanda dan gejala penyakit TB Paru serta cara pencegahannya. Tujuan umum Untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi tingginya jumlah kasus penyakit TB Paru di Desa Merembu.1 Dapat mengetahui informasi tentang penyakit TB Paru serta cara penularannya. 2. 2. 2. Tujuan khusus kasus TB Paru.4 Dapat mengubah kebiasaan masyarakat terkait kasus penularan TB Paru agar dapat mengurangi jumlah kasus baru.1. Manfaat Penelitian 1.2 Mengidentifikasi pengaruh faktor perilaku yang terkait dengan jumlah kasus TB Paru.3 Mengidentifikasi pengaruh kondisi lingkungan terhadap tingginya jumlah kasus TB Paru. Dapat lebih memperhatikan keadaan lingkungan sekitar sehingga dapat menurunkan jumlah kasus TB Paru.1 Mengidentifikasi pengaruh faktor pengetahuan yang terkait dengan jumlah 2. Masyarakat 1.2 1. 1. . Kecamatan Labuapi. Kabupaten Lombok Barat pada tahun 2005 hingga pertengahan tahun 2008. 1. G. 2.4 Mengidentifikasi kebiasaan pola pemanfaatan pelayanan kesehatan terhadap jumlah kasus TB Paru.

khususnya masalah pencegahan dan pengobatan TB Paru.1 Membantu pelaksanaan/terlaksananya program pemberantasan dan penurunan jumlah kasus TB paru 2.1 Menambah pengetahuan dari teori yang selama ini didapatkan selama 3. Mahasiswa dibangku kuliah sehingga mahasiswa dapat mengaplikasikannya dalam kehidupan bermasyarakat.2 Untuk menambah wawasan mahasiswa tentang penyakit TB Paru. 3. 3. Batasan Tuberkulosis Paru .6 Agar dapat mengetahui cara-cara penanganan masalah kesehatan yang ada di masarakat.5 Dapat mengetahui program-program sarana pelayanan kesehatan sehingga dapat memanfaatkan sarana pelayanan kesehatan semaksimal mungkin. 3. 3. H. khususnya masalah pencegahan dan pengobatan TB Paru. 3. Puskesmas 2. baik penyebab langsung maupun tidak langsung. 3. sehingga dapat dilakukan penatalaksanaan dan mencegah penularan lebih lanjut.4 Untuk meningkatkan pengalaman mahasiswa di lapangan.7 Agar dapat menganalisa penyebab TB Paru. Tinjauan Pustaka 1. 2.5 Agar mampu mengetahui masalah yang ada di masyarakat. 3.1.3 Untuk menambah wawasan mahasiswa tentang pencegahan dan penularan TB Paru.2 Untuk membantu mencari kasus-kasus baru TB Paru di masyarakat.

melalui peredaran pembuluh darah. Orang dapat terinfeksi kalau droplet tersebut terhirup ke dalam saluran pernapasan. saluran napas. kuman TB tersebut dapat menyebar dari paru ke bagian tubuh lainnya. Saluran limfe akan membawa kuman TB ke kelenjar limfe disekitar hilus paru.Tuberkulosis adalah penyakit menular langsung yang disebabkan oleh bakteri bentuk basil atau bakteri TB. Bila hasil pemeriksaan dahak negatif maka penderita tersebut dianggap tidak menular. Sebagian besar kuman TB menyerang paru. Adanya infeksi dapat dibuktikan dengan terjadinya perubahan reaksi tuberkulin dari negatif menjadi positif. Faktor yang mempengaruhi kemungkinan seseorang menjadi penderita TB Paru adalah daya tahan tubuh yang rendah. dan ini disebut sebagai komplek primer. Sumber penularan dari kuman ini dari penderita BTA (+) pada waktu batuk. Setelah kuman TB masuk ke dalam tubuh manusia melalui pernapasan. Makin tinggi derajat positif hasil pemeriksaan dahak. diantaranya karena gizi buruk dan Human Imunodefesiensi Virus (HIV)/Acquired Imuno Defesiensi Syndrome (AIDS). bersin penderita menyebarkan kuman ke udara dalam bentuk droplet. atau penyebaran langsung ke bagian tubuh lainnya. tetapi dapat juga menyerang organ lainnya. sistem saluran limfe. Daya penularan dari seorang penderita TB Paru ditentukan oleh banyaknya kuman yang dikeluarkan dari parunya melalui droplet. Kuman TB ini cepat mati dengan sinar matahari langsung tetapi dapat bertahan hidup beberapa jam di tempat gelap dan lembab.1 Infeksi primer Infeksi jenis ini terjadi saat seseorang terpapar pertama kali dengan kuman TB. Infeksi dimulai saat kuman TB berhasil berkembang biak dengan cara pembelahan diri di paru. (Pedoman Nasional Penanggulangan Tuberkulosis: hal 9: 2002). Waktu antara terjadinya infeksi sampai pembentukan komplek primer adalah sekitar 4-6 minggu. . makin menular penderita tersebut. Dalam jaringan tubuh kuman ini dapat hidup dorman (tertidur lama selama beberapa tahun). Riwayat terjadinya Tuberkulosis ada dua pengklasifikasian yaitu: 1.

2. berat badan menurun. 4. Pneumothoraks. misalnya karena daya tahan tubuh menurun akibat terinfeksi HIV atau status gizi yang buruk. berkeringat malam hari walaupun tanpa kegiatan. Bronkiektasis dan fibrosis pada paru.3 Sesak nafas dan nyeri dada 3. yaitu waktu yang diperlukan mulai terinfeksi sampai menjadi sakit. 1. diperkirakan sekitar 6 bulan.2. 3. Kolaps dari lobus paru akibat retraksi bronkial. Komplikasi pada penderita tuberkulosis Komplikasi berikut sering terjadi pada penderita stadium lanjut: 1.4 Badan lemah.2 Tuberkulosis Pasca Primer Infeksi ini terjadi setelah beberapa bulan atau tahun sesudah terinfeksi primer. 3. 3. rasa kurang enak badan (malaise). . 3.Masa inkubasi.1 Gejala umum: Batuk terus menerus dan berdahak selama 3 minggu atau lebih.2. 2. (Pedoman Nasional Penanggulangan Tuberkulosis: hal 11: 2002).2. yang sering dijumpai: 3. Ciri khas dari tuberkulosis pasca primer adalah kerusakan paru yang luas dengan terjadinya kavitas atau efusi pleura.2 Gejala lain.1 Dahak bercampur darah 3. (Pedoman Nasional Penanggulangan Tuberkulosis: hal 10: 2002). nafsu makan menurun. Gejala-gejala Tuberkulosis. Hemoptisis berat (perdarahan dari saluran nafas bawah) yang dapat mengakibatkan kematian karena syok hipovolemik atau tersumbatnya jalan nafas. 2.2 Batuk darah 3. demam meriang lebih dari sebulan.

sebab sebagian besar masyarakat sudah terinfeksi dengan Mycobacterium tuberkolosis karena tingginya prevalensi TB.2 Penemuan penderita tuberkulosis pada anak Penemuan penderita pada anak sangat sulit. Suatu uji tuberkulin (+) hanya menunjukkan bahwa yang bersangkutan pernah terpapar dengan kuman TB. 4.juga dilakukan dengan foto rontgen dada dan uji tuberkulin. yaitu sewaktu-pagi-sewaktu. Semua kontak penderita TB Paru BTA (+) dengan gejala sama. Penemuan penderita Tuberkulosis paru (TB paru) 4.Gejala-gejala tersebut diatas dapat juga dijumpai pada penyakit paru selain tuberkulosis paru. Dilain pihak uji tuberkulin dapat . Sebagian besar diagnosis tuberkulosis anak didasarkan atas gambaran klinis. 5. Semua tersangka penderita harus diperiksa 3 spesimen dahak dalam waktu 2 hari berturut-turut. gambaran radiologis dan uji tuberkulin. Namun sekarang ini uji tuberkulin tidak mempunyai arti dalam menentukan diagnosis TB pada orang dewasa. harus diperiksa dahaknya.1 Penemuan penderita tuberkulosis pada orang dewasa Dilakukan dengan passive promotif case finding. 4.1 Diagnosis tuberkulosis pada orang dewasa Diagnosis TB paru pada orang dewasa dapat ditegakkan dengan ditemukannya BTA pada pemeriksaan dahak secara mikroskopik dan hasilnya dinyatakan positif bila sedikitnya dua dari tiga spesimen Sewaktu-Pagi-Sewaktu (SPS) BTA hasilnya (+). Diagnosis tuberkulosis paru (TB paru) 5. Selain dengan pemeriksaan dahak. (Pedoman Nasional Penanggulangan Tuberkulosis: hal 13: 2002).

2.2. Tetapi pada anak hal ini sulit dan jarang didapat.2.6 TB kulit/skrofuloderma. misalnya diare yang berulang tanpa sebab yang jelas.4. Terdapat gejala umum TB paru.5. bilasan lambung biopsi dan lain-lain.4. Gejala-gejala dari saluran cerna.2 5. Demam lama/berulang tanpa sebab yang jelas. Gejala spesifik: 5. TB milier. Gejala-gejala saluran nafas.1 5. sehingga sebagian besar diagnosis TB Paru anak didasarkan atas gambaran klinis. Misalnya.2. pada tulang panggul (spondilitis) gibbus TB otak dan saraf Uji tuberkulin (mantoux) Dilakukan dengan penyuntikan intrakutan dengan semprit tuberkulin 1cc jarum nomor 26. paling sering di daerah leher.2 Diagnosis tuberkulosis pada anak Diagnosis tepat adalah dengan ditemukannya kuman TB Paru dari bahan yang diambil dari penderita.4 Mempunyai riwayat kontak erat (serumah) dengan penderita TB paru BTA (+). .5. ketiak.1 5.2.2. Untuk itu tanda-tanda TB pada anak kalau terdapat tanda-tanda dan gejalagejala seperti di bawah ini : Seorang anak diduga tuberkulosis kalau: 5. Terdapat reaksi kemerahan cepat setelah penyuntikan Bacillus Calmette Guerin (BCG) dalam 3-7 hari. Anoreksia.3 5. Gejala umum: 5. misalkan pada penderita HIV/AIDS. TB tulang dan sendi.2 5.1 5. dan lipatan paha. Pembesaran kelenjar limfe superfisial yang tidak sakit.2. misalnya dahak.5 Berat badan turun selama 3 bulan berturut-turut tanpa sebab yang jelas. malnutrisi berat.4. dan morbili.3 5. misalnya batuk lama.negatif meskipun orang tersebut menderita tuberkulosis. 5.2. biasanya multiple.2 5.2.2. gambaran foto rontgen dada dan uji tuberkulin.2.

9 Reaksi cepat BCG. Anak tersebut harus dirujuk ke rumah sakit untuk penatalaksanaan selanjutnya. maka ini merupakan tanda-tanda bahaya. Foto rontgen dada. .7 5. Alur Deteksi Dini dan Rujukan TB Anak Hal-hal yang mencurigakan TB: 6. Penjaringan tersangka penderita TB Paru anak bisa berasal dari keluarga penderiat BTA (+) (kontak serumah. Penting diperhatikan bahwa bila pada anak dijumpai gejala-gejala berupa kejang. Tersangka MDR harus dirujuk ke rumah sakit untuk mendapat penatalaksanaan spesialistik. (Pedoman Nasional Penanggulangan Tuberkulosis: hal 13-18: 2002).7 Berat badan turun tanpa sebab jelas atau tidak naik dalam satu bulan meskipun sudah dalam penangan gizi yang baik ( Failure To Thrive). 6.2. 6.1 Mempunyai sejarah kontak erat dengan penderita TB yang BTA (+). benjolan di punggung.3 Gambaran foto Rontgen sugestif TB. Sebaliknya bila dalam observasi dengan pemberian OAT selama dua bulan tersebut di atas keadaan memburuk atau tetap maka bukan TB Paru atau mungkin TB Paru tapi kekebalan obat ganda atau Multiple Drugs Resisten (MDR). Sambil diobservasi selama dua bulan. Bila dijumpai tiga atau lebih hal-hal yang mencurigakan atau gejala-gejala klinis umum tersebut di atas maka harus dianggap TB Paru dan diberikan pengobatan dengan OAT. 6. 6. masyarakat. 5.6 Sakit dan demam lama atau berulang tanpa sejak yang jelas. 6. atau dari penderita-penderia yang berkunjung ke Puskesmas maupun ke Rumah sakit.5.4 Terdapat reaksi kemerahan lebih cepat (dalam 3 samapai 7 hari). lingkungan Posyandu. bila menunjukan perbaikan maka diagnosis TB Paru dapat dipastikan dan OAT diteruskan sampai penderita tersebut sembuh.5 Batuk-batuk lebih dari 3 minggu. kesadaran menurun. kaku kuduk. 6.2. Pemeriksaan mikrobiologi dan serologi.2.8 5. setelah imunisasi dengan BCG.2 Tes Tuberkulin yang (+) lebih dari 10 ml.10 Respon terhadap pengobatan dengan OAT.2. 6.

otak . tulang.10 Scrofuloderma conjungtivitis phlyctenularis. dan lainlain). Bila ≥ 3 + Dianggap TB Beri OAT observasi 2 bulan Membaik TB OAT diteruskan Rujuk ke Rumah Sakit Memburuk atau tetap Buka TB TB kebal obat . 6.8 Gejala-gejala klinis spesifik (pada kelenjar limfe.6.9 Pembesaran kelenjar limfe superfisial yang spesifik. 6.

Pengobatan TB paru . pada kasus ini pemeriksaan foto rontgen dada diperlukan untuk mendukung diagnosis TB paru BTA (+). Penderita dengan BTA (+) Hanya pada sebagian kecil dari penderita dengan hasil pemeriksaan BTA (+). Pleuritis exudativa). Penderita tersebut diduga mengalami komplikasi. 2. namun pada kondisi tertentu perlu dilakukan pemeriksaan rontgen. Hanya satu dari 3 spesimen dahak SPS hasilnya BTA (+). Penderita yang sering hemoptisis berat untuk menyingkirkan brokiektasis 3. bila hasilnya tetap negatif lakukan pemeriksaan foto rontgen dada. 9. Suspek dengan BTA (-) Setelah diberikan antibiotik spektrum luas tanpa ada perubahan. misalnya sesak nafas berat yang memerlukan penanganan khusus (contoh : Pneumothoraks. 8.Pemeriksaan lanjutan di RS: Gejala klinis: Uji Tuberkulin Foto rontgen paru . (Pedaoman Nasional Penanggulangan Tuberkulosis: hal 20: 2002).Pemeriksaan mikrobilogi dan serologi Pemeriksaan patologi anatomi 7. Indikasi Pemeriksaan Foto Rontgen Umumnya diagnosis TB Paru dapat ditegakan dengan pemeriksaan dahak secara mikroskopis. periksa ulang dahak SPS. perlu dilakukan pemeriksaan foto rontgen dada bila : 1. 10.

pengobatan perlu dilakukan dengan pengawasan langsung DOT oleh seorang Pengawas Menelan Obat (PMO).1 Kategori 1 (2 HRZE atau 4 H3R3) Tahap intensif terdiri dari isoniazid (H). Rifampisin (R). Pirazinamid (Z). supaya semua kuman (termasuk kuman persisten) dapat dibunuh. Untuk menjamin kepatuhan penderita menelan obat. Bila pengobatan tahap intensif tersebut diberikan secara tepat. Etambutol (E). Sebagian besar penderita TB BTA (+) menjadi BTA (–) (konfersi pada akhir pengobatan intensif). penderita menular akan menjadi tidak menular dalam kurun waktu 2 minggu. yaitu tahap intensif dan lanjutan : 10. Apabila panduan obat yang digunakan tidak adekuat (jenis. dan jangka waktu pengobatan). kuman TB akan berkembang menjadi kuman kebal obat (resisten). Dosis tahap intensif dan dosis tahap lanjut ditelan sebagai dosis tunggal. dalam jumlah cukup dan dosis tepat selama 6-8 bulan.2 Tahap intensif Tahap intensif (awal) penderita mendapat obat setiap hari dan diawasi langsung untuk mencegah terjadinya kekebalan terhadap semua OAT. Pengobatan TB diberikan dalam 2 tahap. Obat-obat tersebut diberikan setiap hari selama 2 bulan (2HRZE). sebaiknya pada saat perut kosong. dosis. Pengawasan ketat dalam tahap intensif sangat penting untuk mencegah terjadinya kekebalan berobat.1 Prinsip Pengobatan Obat TB diberikan dalam bentuk kombinasi dari beberapa jenis. Tahap lanjutan penting untuk membunuh kuman persisten (doorman) sehingga mencegah terjadinya kekambuhan. 10. . terutama Rifampisin.10. Panduan OAT di Indonesia 11.3 Tahap Lanjutan Pada tahap lanjutan penderita mendapat jenis obat lebih sedikit namun dalam jangka waktu yang lebih lama. 11. (Pedoman Nasional Penaggulangan Tuberkulosis: hal 38: 2002).

2 11. Tb tulang (kecuali tulang belakang). rifampisin. diteruskan dengan tahap lanjutan terdiri dari HR selama 4 bulan diberikan 3 kali seminggu (4H3R3). Setelah itu diteruskan dengan tahap lanjutan selama 5 bulan dengan HRE yang diberikan 3 kali dalam seminggu.1.3.2.1 11.1. Penderita ekstra paru ringan. sendi dan kelenjar adrenal). pleuritis eksudativa unilateral.3 11. etambutol dan suntikan streptomisin setiap hari di Unit Pelayanan Kesehatan Masyarakat (UPKM).1 11. OAT Sisipan (HRZE) .1 11. TB kulit. Penderita baru TB paru BTA (–) Rontgen (+) yang sakit berat dan Penderita TB ekstra paru berat Kategori 2 (2HRZES / HRZE / 5H3R3E3) Tahap intensif diberikan selama 3 bulan.2 11.2. 12. Perlu diperhatikan bahwa suntikan streptomisin diberikan setelah penderita selesai menelan obat. rifampisin. pirasinamid.2 Penderita baru TB paru BTA (+). Obat ini diberikan untuk : 11.3. Dilanjutkan 1 bulan dengan isoniazid.2 Penderita BTA (–) dan rontgen (+) sakit ringan.3 11. yang terdiri dari 2 bulan dengan isoniazid.1. Obat ini diberikan untuk : 11. yaitu Tb kelenjar limfe (limfadenitis. pirasinamid dan etambutol setiap hari.Kemudian diteruskan dengan tahap lanjutan yang terdiri dari Isoniazid (H) dan Rifampisin (R) diberikan 3 kali dalam seminggu selama 4 bulan (4H3R3) Obat ini diberikan untuk : 11.3 Penderita kambuh (relaps) Penderita gagal (failure) Penderita dengan pengobatan setelah lalai (after default) Kategori 3 (2HRZ / 4H3R3) Tahap intensif terdiri dari HRZ diberikan setiap hari selama 2 bulan (2HRZ).4 11.1.2.

rujuk kepada unit pelayanan spesifik. Jika ada fasilitas. jika mungkin. rujuk untuk Sebulan sebelum akhir pengobatan atau akhir pengobatan Negatif keduanya (+) uji kepekaan obat Sembuh Belum ada pengobatan. disebut kasus kronik. ganti dengan OAT kategori 2 mulai dari awal Teruskan pengobatan dengan tahap lanjutan Beri sisipan 1 bulan jika setelah sisipan masih tetap (+). diberikan obat sisipan (HRZE setiap hari selama 1 bulan). teruskan tahapan lanjutan.Bila pada akhir tahap intensif pengobatan penderita baru BTA (+) dengan kategori 1 atau penderita BTA (+) pengobatan ulang dengan kategori 2. . Tabel 7. Jika setelah sisipan masih tetap (+) tahap lanjutan Sebulan sebelum akhir pengobatan atau akhir Penderita BTA (+) dengan pengobatan ulang kategori 2 (+) pengobatan Akhir intensif (-) Negatif keduanya (+) tetap diberikan. Sembuh Gagal. hasil pemeriksaan dahak masih BTA (+). Tindak Lanjut Hasil Pemeriksaan Ulang Dahak Tipe penderita TB Penderita baru BTA (+) dengan pengobatan kategori 1 (+) Uraian Akhir tahap intensif Hasil BTA (-) Tindak lanjut Tahap lanjutan dimulai Dilanjutkan dengan OAT sisipan selama 1 bulan.

Bila tidak mungkin beri NINH seumur Penderita dengan BTA (+) dan Ro (+) dengan pengobatan kategori 3 (ringan) / kategori 1 (berat) Tabel 8. . Pengobatan penderita baru BTA (+) yang berobat tidak teratur Lama pengobatan sebelumnya < 1 bulan Lamanya pengobatan terputus < 2 minggu 2 – 8 minggu Perlu tidaknya pemeriksaan dahak Tidak Tidak Hasil pemeriksaan dahak (-) (-) Diregister kembali sebagai Lanjutan kat1 Mulai dari kat-1 dari > 8 minggu Ya (+) awal Mulai lagi kat-1 dari (-) 1 – 2 bulan 2 – 8 minggu Ya (+) (-) > 8 minggu Ya (+) Pengobatan setelah (-) > 2 bulan < 2 minggu 2-8 minggu tidak Ya (-) (+) default awal Lanjutkan kat-1 Tambahkan 1 bulan sisipan Lanjutkan kat-1 Mulai dengan kat-2 dari awal Lanjutkan kat-1 Lanjutkan kat-1 Mulai dengan kat-2 (-) dari awal Lanjutkan Tindak pengobatan (+) Akhir intansif (-) hidup Terus ke tahap lanjutan Ganti dengan kategori 2 mulai dari awal.

> 8 minggu Ya (+) Pengobatan setelah default - kat-1 Mulai dengan kat-2 dari awal Lanjutkan kat-1 (-) Tabel 9. Pengobatan penderita dengan kategori 2 yang berobat tidak teratur Lama pengobatan sebelumnya < 1 bulan Lamanya pengobatan terputus < 2 minggu 2 – 8 minggu Perlu tidaknya pemeriksaan dahak Tidak Tidak Hasil pemeriksaan dahak Diregister kembali sebagai Lanjutan kat2 Mulai dari kat-2 dari > 8 minggu Ya Positif awal Mulai lagi kat-2 dari Negatif 1 – 2 bulan 2 – 8 minggu Ya Positif Negatif > 8 minggu Ya Positif Pengobatan setelah Negatif > 2 bulan < 2 minggu 2-8 minggu Tidak Ya Positif default awal Lanjutkan kat-2 Tambahkan 1 bulan sisipan Lanjutkan kat-2 Mulai dengan kat-2 dari awal Lanjutkan kat-2 Lanjutkan kat-2 Mulai dengan kat-2 Negatif > 8 minggu Ya Positif Pengobatan dari awal Lanjutkan kat-2 Mulai Tindak pengobatan .

Efek samping ringan dari OAT Efek samping Tidak ada nafsu makan. Efek samping OAT Pemantauan efek samping obat dilakukan dengan cara : 13.2 Menjelaskan kepada penderita tanda-tanda efek samping. Bila efek samping berat muncul. mual. Menanyakan adanya gejala efek samping pada waktu penderita mengambil OAT.1 13. sakit perut Nyeri sendi Kesemutan sampai dengan rasa terbakar di kaki Warna kemerahan pada urine Penyebab Rifampisin Pirazinamid INH Rifampisin Penanganan Obat diminum malam sebelum tidur Beri aspirin Beri vitamin B6 (piridoksin) 100 mg/hari Tidak perlu diberi apa-apa tapi perlu diberi penjelasan kepada penderita Tabel 11. maka pemberian OAT harus dihentikan dan penderita harus dirujuk ke Unit Pelayanan Kesehatan (UPK) Spesialistik.setelah Negatif default - dengan kat-2 dari awal Lanjutkan kat-2 13. Efek samping berat dari OAT Efek samping Gatal dan kemerahan kulit Penyebab Semua jenis OAT Penatalaksanaan Berikan anti histamin bila tidak hilang segera hentikan . bila gejala menetap pemberian OAT dapat diteruskan. Efek samping ringan dapat ditanggulangi dengan obat-obat simptomatik atau obat sederhana. Tabel 10.

Tuli Gangguan keseimbangan Ikterus tanpa penyebab lain Bingung dan muntah-muntah (permulaan ikterus karena obat) Gangguan penglihatan Purpura dan renjatan (syok) Streptomisin Streptomisin Hampir semua OAT Hampir semua obat. lakukan tes fungsi hati Etambutol Rifampisin OAT Streptomisin dihentikan ganti etambutol Streptomisin dihentikan ganti etambutol Hentikan semua OAT sampai ikterus menghilang Hentikan semua AOT segera Hentikan etambutol Hentikan rifampisin .

Kerangka Konsep Penelitian Perilaku : ▪ Membuang Ludah sembarangan ▪ Tidak membuka jendela ▪ Jarang menjemur dan mencuci peralatan tidur ▪ Menggunakan peralatan makan bersama ▪ Tidak menutup mulut saat batuk ▪ Menggunakan 1 pakaian untuk berhari-hari Lingkungan : ▪ Jarak antar rumah terlalu dekat ▪ Ada Rumah tidak memiliki jendela dan ventilasi ▪ Rumah terlalu padat penghuninya ▪ Cahaya tidak masuk kedalam rumah ▪ Rumah tidak mempunyai plafon ▪ Tidak ada pemisah antara dapur dengan ruangan lain dalam rumah serta tidak dapur tidak memiliki ventilasi ▪ Jarang mencuci pakaian ▪ Letak rumah dekat dengan kandang ▪ Rumah yang mempunyai jendela jarang atau tidak pernah dibuka ▪ Tidur sekamar dengan penderita TB ▪ Sekamar ditempati banyak orang Peningkatan jumlah penyakit TB paru Pengetahuan : ▪ Pendidikan rendah ▪ Pengetahuan tentang kesehatan (khususnya TB) sangat rendah Pemanfaatan Sarana pelayanan kesehatan : ▪ Tidak mau berobat jika sakit ▪ Jauhnya jarak antara rumah penderita dengan sarana kesehatan Kader TB ▪ Jumlah kader kurang ▪ Keaktifan kader kurang ▪ Pengetahuan kader kurang .I.

Keadaan lingkungan dan pemanfaatan sarana pelayanan kesehatan dengan peningkatan jumlah kasus TB paru. . Perilaku.J. Hipotesa Ada hubungan antara pengetahuan.

.134 ha.BAB II Keadaan Umum Desa A. Desa perbatasan dengan kabupaten lain.1.688 ha.500 ha. 2 Tipelogi. 1.018 ha.1 2. 153. Letak Geografis Desa Desa Merembu merupakan salah satu dari lima desa di Kecamatan Labuapi Kabupaten Lombok Barat dengan batas-batas wilayah : Sebelah utara berbatasan dengan Kelurahan Bertais dan Mandalika Sebelah timur berbatasan dengan Desa Cembung Sebelah selatan berbatasan dengan Desa Kediri dan Mentongare.1. 13. 5.2 2.00 ha. dan Sebelah barat berbatasan dengan Bengkel B.3 Kas desa Perkantoran pemerintah Lainnya : : : : : : : 0.0600 ha. 3. Topografi Desa 1 Luas Desa Tanah sawah Tanah kering (termasuk pemukiman) Tanah perkebunan (perkebunan rakyat) Tanah fasilitas umum 2.1.

Bemo.695 orang.7 0C. 2.472 KK .1 mm/thn. 1. Jumlah penduduk Jumlah total Jumlah laki-laki Jumlah perempuan Jumlah kepala keluarga : : : : 5. C.559 orang. Curah hujan Jumlah bulan hujan Suhu rata-rata harian Tinggi tempat Bentang wilayah : : : : : 126. Jarak ke ibu kota kecamatan terdekat Lama tempuh ke ibukota kecamatan terdekat Kendaraan umum ke ibukota kabupaten terdekat Jarak ke ibukota kabupaten terdekat Lama tempuh ke ibukota kabupaten terdekat Kendaraan umum ke ibukota kabupaten terdekat : : : : : : 6 km. 30 menit. 31. 10 mdl. 2.3 Orbitasi. 4 Iklim.864 orang. datar. Bemo. Demografi Desa 1. 15 menit. 15 km. 9 bln.

8. 6.559 2.917 orang 1. Jumlah penduduk berdasarkan tingkatan umur No 1. 3. 2. 4.358 1. 5.135 .310 983 669 468 279 370 5.513 orang 480 orang 400 orang 94 orang 87 orang 77 orang 42 orang 3 orang 0 orang 3.Tabel 12. Mata pencarian pokok Petani 1. Tingkatan Umur < 1 tahun 1-10 tahun 11-20 tahun 21-30 tahun 31-40 tahun 41-50 tahun 51-58 tahun > 51 tahun Total Jumlah (orang) 122 1. Pendidikan Belum sekolah Usia 7-45 Tahun tidak sekolah pernah sekolah Pernah sekolah SD tetapi tidak tamat Tamat SD/sederajat Tamat SLTP/sederajat Tamat SLTA/sederajat D-1 D-2 D-3 S-1 S-2 S-3 763 orang 183 orang 1. 7. 9.

445 882 102 77 333 153 3 - 4. Cacat mental dan fisik Cacat Fisik Tuna rungu Tuna wicara Tuna netra Lumpuh Sumbing Invalid lainnya Cacat Mental Idiot Gila Strees 1 orang 3 orang 9 orang 7 orang 8 orang 1 orang 60 orang 27 orang .orang .422 137 - 5.Buruh Tani Buruh/swasta Pegawai negeri Pengajian Pedagang Peternak Nelayan Montir Dokter 1. Agama Islam Keisten Katholik Hindu Budha 5.

6. Tenaga kerja 1. penduduk usia 15-55 tahun 2. Penduduk usia 15 – 55 tahun ibu rumah tangga 3. Penduduk usia 15 – 55 tahun masih sekolah TENAGA KERJA ((1)-(2)-(3)) 3.111 272 1.947 929

D. Potensi Desa

1 Pertanian. Jagung, kacang kedelai, kacang tanah, kacang panjang, padi sawah, cabe, kubis. Dengan potensi air irigasi : sungai dengan debit air 648 m2/detik.

2

Komoditas buah-buahan Mangga, rambutan.

E. Peternakan.
Sapi, ayam, bebek, kuda, kambing, merpati. Produksi peternakan : daging, telur.

F. Perikanan
Ikan air tawar : ikan mas, mujair

G. Sosial Budaya dan Pendidikan
Tabel 13. Jumlah Lembaga Pendidikan, Tenaga Guru dan Jumlah Murid No 1 2. 3. 4. 5. Lembaga Pendidikan (unit) TK 3 unit SD/Sederajat 6 Unit SLTP/Sederajat 2 Unit SLTA/Sederajat 1 Unit Lembaga Pendidikan Keagamaan 3 Unit Jumlah Murid (orang) 95 945 607 235 375 Jumlah Guru (orang) 6 69 57 50 43

H. Kebersihan Lingkungan dan Kesehatan

1

Ketersedian air bersih Sungai Sumur gali Sumur pompa PAM 1 buah 305 unit 3 unit 183 sambungan

Kondisi air minum tidak berasa

2

Cakupan pemenuhan kebutuhan air bersih Jumlah kk yang menggunakan sumur gali 510 kk Jumlah kk pengguna PAM Jumlah kk yang mengunakan air sungai 152 kk 810 kk

I. Sarana dan Prasarana Kesehatan
Posyandu Paramedis Dukun terlatih Bidan desa : : : : 6 buah 1 orang 6 orang 2 orang

J. Saran Jalan
Jalan utama beraspal Jalan menuju dusun beraspal Jalan di dusun jalan setapak dan tanah. Jembatan 4 buah

K. Sarana Transportasi
Angkutan umum dalam kota Ojek Cidomo

L. Sarana Komunikasi
Telp umum Wartel Handphone

M. Tempat-Tempat Umum
Pasar Desa

Masjid Mushola Pura 3 buah 7 buah 3 buah N. Sarana Pengairan Bendungan Sungai Parit 1 buah 1 buah .

Rancang Bangun Penelitian Deskriptif (cross Sectional). sehingga biasanya pasien tidak mencari perawatan kesehatan sampai penyakitnya relatif cukup lanjut. Studi cross sectional adalah penelitian non-eksperimental dalam rangka mempelajari dinamika korelasi antara faktor-faktor risiko dengan efek yang berupa penyakit atau status kesehatan tertentu. Waktu dan Tempat Penelitian 1. Studi cross-sectional untuk mempelajari etiologi suatu penyakit digunakan terutama untuk mempelajari faktor resiko penyakit yang mempunyai onset yang lama dan lama sakit yang panjang. Variabel-variabel yg termasuk faktor risiko dan variabel yang termasuk efek diobservasi sekaligus pada saat yang sama. 28 Juli 2008 . B. dengan model pendekatan point time (titik waktu yang sama). 26 Juli 2008 Senin.BAB III Metoda Penelitian A. Dalam penelitian cross sectional peneliti melakukan observasi atau pengukuran variable pada satu saat. Waktu penelitian : Sabtu. Penyakit yang mempunyai lama penyakit yang pendek tidak tepat diteliti dengan studi cross-sectional karena hanya sedikit jumlah kasus yang di peroleh dalam waktu yang pendek.

Variabel dependen : Jumlah kasus TB paru. Variabel Yang Diamati 1. kemudian subjek disuruh memilih teman-temannya untuk dijadikan sampel. Kabupaten Lombok Barat. Dusun Merembu Barat dan Dusun Merembu Timur. Kabupaten Lombok Barat. pelayanan kesehatan. Kecamatan Labuapi. . Metoda sampling : Bola salju Metoda sampling bola salju atau snowball sampling atau yang disebut juga sistem marketing adalah teknik sampling yang mula-mula jumlahnya kecil. 2. C. Tempat penelitian : Dusun Tangkeban. Besar Sampel : 93 sampel E. Kecamatan Labuapi. dan kebiasaan perilaku. pemanfaatan kondisi sarana lingkungan. demikian seterusnya sehingga semakin banyak jumlahnya. 2. Metoda Sampling dan Besar Sampel 1. Populasi Penduduk Desa Merembu. Desa Merembu. D. Variabel independen : Faktor pengetahuan.2.

F. penurunan berat badan dan demam ringan. : Kuesioner/guideline Wawancara untuk data tentang perilaku. 4. Kriteria eksklusi : Orang yang beresiko terkena penyakit paru non TB (penduduk yang bekerja sebagai buruh pemecah batu. kondisi lingkungan. pengetahuan dan pola pemanfaatan . letih. Instrumen Pengumpulan dan Cara Pengumpulan Data 1. Instrumen pungumpulan data : 2. Kriteria inklusi : Orang yang tinggal dalam radius 100 meter dari rumah penderita TB Paru dengan BTA (+). dan kebiasaan pemanfaatan sarana pelayanan kesehatan dibagi dalam 3 golongan : • baik (> 80 %) • sedang (50 %-79 %) • kurang (< 49 %) G. tingkatan pengetahuan. Definisi Operasional TB paru adalah batuk lebih dari dua minggu berdahak dengan konsistensi bercampur darah dengan gejala penyerta keringat di malam hari. Yang dianggap penderita TB paru yaitu penderita dengan gejala TB paru dan hasil pemeriksaan laboraturium dengan BTA (+). buruh bangunan. Pengelompokkan data perilaku. lesu. Cara pengumpulan data pelayanan kesehatan.3. Penderita TB Paru dengan BTA (+) inilah yang dapat menularkan kuman TB paru. pengolah tembakau. lemah. peternak ayam dan kuda). Observasi untuk data tentang lingkungan.

J.Telaah data sekunder untuk data tentang identifikasi masalah dan penentuan prioritas masalah. Alternatif Pemecahan Masalah . H. Pengolahan Data Pengolahan data : Skoring jawaban I. Analisa Data Tabel Dummy Tabel Σ Baik Sedang Kurang Total Tingkat Pendidikan Baik Σ Pengetahuan tentang TB Paru Sedang Kurang Σ Σ % Tidak Sekolah Tidak Tamat SD Tamat SD Tamat SMP Tamat SMA Perguruan Tinggi Total Grafik Analisis statistik % % Total Σ % % : Univariant dan bivariant : : Bar chart Program SPSS 13.

sehingga dapat mengantarkan penderita TB agar mau berobat sekaligus sebagai Pemandu Minum Obat. Kader-kader ini diharapkan dapat mengenali gejala-gejala TB. 2. Misalnya dengan pembentukan Ojek Puskesmas bagi Desa yang tidak . sehingga dapat menjadi perpanjangan tangan dari petugas kesehatan. Bidang Pelayanan Kesehatan Peningkatan kualitas dan kuantitas puskesmas keliling. Perbaikan rumah Dengan cara membentuk rumah sehat antara lain membuatkan jendela. perbaikan lantai. Pembentukan sarana transportasi menuju tempat pelayanan kesehatan. membuatkan ventilasi.Membangun sarana pelayanan kesehatan seperti puskesmas pembantu. cara penularan. Kader TB ini diharapkan agar dapat membantu program pemberantasan penyakit TB. walaupun untuk mengubah perilaku tidak dapat dilakukan dalam waktu yang singkat. 4.1. Kader TB diharapkan dapat benar-benar mengerti tentang TB. beserta cara pencegahan TB Paru. dinding dan atap rumah agar tidak lembab. Kaderisasi Tujuan dari kaderisasi (pembentukan kader-kader peduli TB yaitu sebagai orang-orang yang peduli dengan TB). 3. Dengan penyuluhan diharapkan dapat mengubah perilaku masyarakat menuju perilaku hidup yang lebih sehat sehingga dapat mencegah penularan TB. Penyuluhan Dengan melakukan penyuluhan guna menambah pengetahuan masyarakat tentang pengertian. 5.

memiliki puskesmas pembantu jika tidak mungkin untuk membangun puskesmas pembantu. BAB IV .

Pelaksanaan intervensi kesehatan Pelaksanaan intervensi kesehatan (TB Paru) berupa kegiatan penyuluhan. Penyuluhan dilakukan dengan cara penyuluhan kelompok. Penyuluhan Dengan menggunakan panduan lembar balik TBC 2.00 WITA sampai dengan pukul 13. dusun Merembu Timur. Untuk penyuluhan yang pertama dilakukan pada hari sabtu 9 Agustus 2008 di dusun Tangkeban bagian Barat. dimana sesi pertama dilakukan di kantor desa Merembu. dengan mengumpulkan responden yang berasal dari 2 dusun yaitu dusun Merembu Barat dan Merembu Timur yang dimulai pada pukul 10.00 WITA Setelah itu dilanjutkan dengan sesi kedua pada sore harinya di dusun Tangkeban . yakni dusun Tangkeban sebelah Timur. Program Kegiatan Intervensi Kesehatan Program kegiatan intervensi TB Paru meliputi: 1.A. Pembagian alat makan berupa mangkok dan sendok makan untuk mencegah penularan penyakit TB Paru. dimana dibagi menjadi 4 kelompok kecil yang masingmasing kelompok terdiri dari 3-6 orang dengan penyuluh sebanyak 2 orang mahasiswa-mahasiswi. yang pelaksanaannya dilakukan di 3 dusun pada Desa Merembu. Pelaksanaan dan pembahasan kegiatan Intervensi kesehatan 1. B. Penyuluhan selanjutnya dilaksanakan pada hari selasa 12 Agustus 2008. penyuluhan dilakukan di 3 dusun sekaligus yang dibagi menjadi dua sesi. sebelah Barat. dan dusun Merembu Barat.

Penyuluhan yang kedua. antusias peserta penyuluhan cukup baik. Selama memberikan penyuluhan. terutama di dusun Tangkeban. pada jam 16. kami selingi dengan beberapa pertanyaan seputar pengetahuan tentang TB Paru.bagian Timur yang bertempat di Mushola setempat. 3 Pembahasan . tetapi yang datang lebih dari yang ditargetkan yaitu sebanyak 39 orang. tetapi target yang datang hanya sebanyak 36 orang. hal ini dikarenakan keingintahuan peserta atau responden untuk mengetahui lebih banyak lagi. Apabila suami terkena TB paru. dan pengobatan TB Paru. kami memberikannya hadiah.00 WITA.00 WITA sampai dengan 18. masih bolehkah melakukan hubungan suami istri? 3. responden yang ditargetkan berjumlah 26 orang. pencegahan TB Paru. untuk peserta yang dapat menjawab. TB paru bukan penyakit keturunan. Penyuluhan yang ketiga kami lanjutkan di dusun Tangkeban bagian Timur. kami lanjutkan di Dusun Merembu Barat dan Merembu Timur yang pelaksanaan penyuluhannya dilakukan dengan mengumpulkan warga menjadi satu. penularan TB Paru. dimana hasil yang dicapai sebanyak 20 orang sesuai dengan jumlah responden yang telah ditargetkan. target responden dari kedua dusun tersebut sebanyak 47 orang. dimana peserta penyuluhan tersebut banyak mengajukan pertanyaan seputar TB dan cara hidup sehat. Bagaimana caranya meningkatkan daya tahan tubuh? 2. 2 Intervensi dan Monitoring Penyuluhan pertama yang kami lakukan di dusun Tangkeban bagian Barat. tetapi mengapa bila bapak atau ibu terkena TB paru. Pertanyaan yang diajukan oleh responden antara lain : 1. hal ini dikarenakan kesibukan warga yang sebagian besar bekerja sebagai buruh tani. lalu anaknya ikut tertular? Selama penyuluhan yang kami lakukan pada 3 dusun tersebut. Apakah ada pantangan makanan terhadap orang yang menderita TB paru? 4.sebelumnya.

bahwa tingkat pengetahuan tentang TB Paru dan perilaku hidup sehat dan bersih dari responden atau masyarakat di ketiga dusun yang berada di desa Merembu yang rumahnya berada disekitar rumah penderita 82 % dan pengetahuan sedang sekitar 15 %. gaya hidup atau perilaku yang sehat dan bersih. didapatkan sebagian besar responden yang memiliki pengetahuan rendah sekitar . isi dari penyuluhan tersebut berupa: 1. Mengapa pasien TBC tidak boleh berhenti minum obat sebelum sembuh. Bagaimana cara penularan TBC 3. cara pencegahan. serta pemanfaatan pelayanan kesehatan. TB Paru. dan 7. Bagaimana cara mencegah penularan TBC 5. agar responden bisa mengetahui dan mengerti serta memiliki gambaran tentang penyakit TB yang merupakan salah satu penyakit yang mudah menular dan dapat mengakibatkan kematian. Dari hasil pembacaan data yang kami dapatkan pada saat melakukan pretest. Apa itu TBC 2. 4. Penyuluhan yang kami lakukan di tiap-tiap dusun pada desa Merembu. Apa saja gejala TBC (gejala utama dan gejala lainnya) 4. Selain itu responden bisa mengetahui faktor penyebab maupun penularannya. dengan Tema Ayo Berantas TBC. lingkungan yang baik dan sehat.Penyuluhan yang kami lakukan dengan tujuan ingin memberikan pengetahuan kepada responden tentang TB Paru. Evaluasi. Bagaimana mengobati TBC. Bagiamana kita tahu seseorang menderita TBC 6.

0% 40.60.0% 10.0% 30.0% 30.0% 1 2 3 4 5 6 7 8 Perilaku .0% 50.0% 20.0% 0.0% 0.0% 0 1 3 4 6 7 8 9 10 11 12 13 Pengetahuan Skor = < 7 termasuk pengetahuan kurang Skor = 7-12 termasuk pengetahuan sedang Skor = > 12 termasuk pengetahuan baik Sedangkan sebagian besar masyarakat memiliki perilaku rendah sekitar 38 % dan yang memiliki perilaku sedang sekitar 60 % 40.0% 10.0% 20.

0% 15.0% 0.0% 3 4 5 6 7 8 9 10 11 pengetahuan Skor = < 7 termasuk pengetahuan kurang Skor = 7-12 termasuk pengetahuan sedang Skor = > 12 termasuk pengetahuan baik Dan yang memiliki perilaku hidup sehat yang sedang sekitar 75 % sedangkan yang mempunyai perilaku rendah sekitar 6 % . yang kemudian dilanjutkan dengan memberikan post-test.Skor = < 4 termasuk perilaku kurang Skor = 4-6 termasuk perilaku sedang Skor = > 6 termasuk perilaku baik Setelah kami melakukan penyuluhan tentang TB Paru. cara pencegahan.0% 25. dimana masyarakat yang memiliki pengetahuan sedang didapatkan sekitar 60 % 30. cara pengobatan.0% 5.0% 20. menunjukkan hasil yang mengarah ke peningkatan.0% 10. Dari hasil Post-test yang didapatkan. khususnya mengenai bagaimana mekanisme penyebarannya.hal ini nantinya . dan cara perilaku hidup bersih.

2.0% 0 2 3 4 5 6 7 Perilaku Skor = < 4 termasuk perilaku kurang Skor = 4-6 termasuk perilaku sedang Skor = > 6 termasuk perilaku baik Dari segi faktor pengetahuan tentang perilaku hidup bersih.0% 20.0% 30. batuk atau bersin harus .diharapkan dapat mengarah terhadap meningkatnya kesadaran masyarakat terhadap penyebaran penyakit TB Paru dan cara untuk pencegahannya. Pengetahuan tentang perilaku apabila disaat menutup mulut . yakni di tempat yang telah disediakan (wadah yang telah diisi pasir) atau di lubang kloset untuk mencegah penyebaran penyakit TB Paru. 40. perubahan yang terjadi pada masyarakat sebagai berikut: 1. setelah dilakukan penyuluhan.0% 0.0% 10. masyarakat mengetahui tentang cara membuang ludah yang baik. Pengetahuan tentang perilaku cara membuang ludah di sembarang tempat.

menjadi tahu betapa pentingnya menjemur kasur/tikar paling sedikit seminggu sekali. masyarakat menjadi paham tentang faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya penularan penyakit TB Paru ini sehingga nantinya bisa melakukan upaya pencegahan agar tidak tertular. 4. membuka . yang tadinya tidak paham menjadi paham. Pengetahuan tentang perilaku masyarakat yang jarang menjemur kasur/tikar. Pengetahuan tentang perilaku masyarakat yang jarang dan hampir tidak pernah membuka jendela. 5. Pengetahuan tentang perilaku masyarakat dalam hal kebersihan diri dan pakaian yang dipakai yang seharusnya mengganti pakaian paling sedikit satu kali sehari. menjadi tahu betapa pentingnya jendela terutama saat pagi hari. o Dari segi faktor pengetahuan tentang TB Paru. masyarakat menjadi lebih mengerti tentang penyakit TB Paru. o Dari faktor penularan penyakit TB Paru.3. o Dari segi faktor pengetahuan tentang penyebaran penyakit TB Paru.

pada saat batuk atau bersin tidak menutup mulut. sinar matahari dan udara yang tidak dapat masuk ke dalam rumah karena jendela yang tidak pernah di buka. Faktor lingkungan yang diamati yakni. Untuk Dinas Kesehatan Lombok Barat dan Puskesmas agar lebih giat untuk turut serta dalam program pelayanan kesehatan khususnya terhadap penyakit TB paru agar lebih sering diadakan penyuluhan berkala agar masyarakat lebih paham terhadap penyakit TB paru. Saran 1. Faktor perilaku responden terkait dengan penyakit TB Paru juga masih sangat rendah. keadaan sanitasi yang buruk. perilaku. cara pencegahan dan penularan TB paru.BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. masyarakat maupun dari diri sendiri dan peran serta pemerintah. Faktor pengetahuan responden terhadap penyakit TB Paru dan penyebarannya sangat rendah. Sehingga dapat disimpulkan sebagai berikut : 1. alat-alat makan dipakai bersama dengan penderita. 4. 3. dan lingkungan dengan ditemukannya kasus TB Paru BTA (+) yang baru. Untuk mengatasi perilaku masyarakat agar penyakit TB paru BTA (+) tidak menular diperlukan peran serta dari semua pihak. Disamping hal tersebut kendala lain yang merupakan faktor penyebaran dari penyakit TB Paru ini adalah sulitnya penderita taat minum obat karena pengobatannya yang lama sehingga penderita merasa jenuh. pentingnya prilaku serta gaya hidup sehat dan bersih . 2. Kesimpulan Dari hasil pengamatan dan penyuluhan yang kami lakukan di tiga dusun di Desa Merembu kecamatan Labuapi Kabupaten Lombok Barat di dapatkan bahwa ada hubungan antara tingkat pengetahuan. sehingga seluruh . 2. yang ditunjukkan dengan meludah di sembarang tempat. B. dimana letak rumah yang sangat rapat atau padat.

Daftar Pustaka .masyarakat dapat terhindar dari penularan berbagai macam penyakit terutama TB Paru. 3. Pemerintah atau dinas terkait (KIMPRASWIL) agar lebih memperhatikan terhadap kondisi atau letak rumah penduduk yang tidak memenuhi standar kesehatan karena jarak antar rumah yang saling berdekatan.

2007. Jakarta:Departemen Kesehatan Republik Indonesia Fakultas Kedokteran Unizar.asik dr.2008.Surya.Pedoman Nasional Penanggulangan Tuberkulosis Edisi 2 cetakan pertama. Labuapi:Puskesmas Labuapi Lampiran 1 .dkk.Profil Puskesmas Labuapi 2007.MPPM.Pedoman Kuliah Kerja Lapangan Angkatan II. Mataram:Fakultas Kedokteran Universitas Islam Al-Azhar Mataram Staf Puskesmas Labuapi.2007.

Kulit Infeksi 4. Gastritis 6.10 Penyakit terbanyak Januari – Desember 2007 1. Penyakit Otot & jaringan 3. ISPA 2. Kulit Infeksi 4. Mata 9. Anemia : 4121 : 1963 : 1060 : 762 : 718 : 412 : 697 : 263 : 242 : 200 Lampiran 2 . Diare 9. Tonsilitis 7. Disentri 8. Infeksi kehamilan 10. ISPA 2. Penyakit Otot & jaringan 3. Mata 8. Pneumonia : 68333 : 2768 : 2296 : 1292 : 951 : 921 : 662 : 484 : 459 : 367 10 Penyakit terbanyak Januari – Juni 2008 1. Gastritis 6. Kulit Alergi 5. Tonsilitis 10. Diare 7. Kulit Alergi 5.

04 73.3 72.8 91.2 75.Daftar Rumah Sehat Menurut Kecamatan Tahun 2007 No 1 2 3 4 5 Desa Merembu Bengkel Bagik Polak Telagawaru Labuapi Jumlah seluruh Jumlah diperiksa Jumlah sehat 1608 1827 1622 1206 805 672 798 432 509 573 642 758 402 490 490 Cakupan D/S & N/D Puskesmas Labuapi Tahun 2006 .3 73.2007 Uraian % Balita ditimbang BB (D/S) % Balita ditimbang BB (N/D) Tahun 2006 86.5 93.6% Tahun 2007 83.26 Lampiran 3 .31% Cakupan D/S & N/D Puskesmas Labuapi Januari – Juni 2008 No Desa Cakupan D/S Cakupan N/D 1 2 3 4 5 Bengkel Merembu Bagik Polak Telagawaru Labuapi Cakupan Puskesmas 89.0 94.2 72.07 71.27 71.3 73.7 94.2 95.

Data kunjungan rata – rata Puskesmas Labuapi Januari-Juni 2008 Januari Puskesmas Pustu Bengkel Pustu Telagawaru Jumlah 51 9 4 64 Februari 44 9 5 58 Maret 46 8 6 60 April 48 8 7 63 Mei 45 9 6 60 Juni 45 9 7 61 Data kunjungan Baru – Lama Puskesmas Labuapi Tahun 2006 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Baru 242 277 225 223 231 244 283 266 244 204 274 219 Lama 1752 2089 1800 2065 2128 2054 1879 2120 1814 1612 2051 1846 Jumlah 1994 2366 2025 2288 2358 2298 2162 2383 2058 1816 2325 2065 Data kunjungan Rata – Rata Puskesmas Labuapi tahun 2007 .

n o Puskesmas Jan Fe b 85 9 5 99 Rata.Rata kunjungan perhari Maret April Mei Juni Juli Agst 66 10 5 81 80 9 5 94 81 10 5 98 81 9 5 95 73 9 5 87 86 9 4 99 Se p 69 9 5 83 Ok Nov Des t 82 9 4 95 75 9 4 88 89 9 4 103 1 2 3 Puskesmas Pustu Bengkel Pustu Telagawaru 65 10 5 80 Jumlah Lampiran 5 Instrumen untuk menggali faktor-faktor yang mempengaruhi perjalanan penyakit TB Paru SURVEI UNTUK MENCARI FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERJALANAN PENYAKIT TB PARU .

Tamat SMP 5. Kristen 4. Islam 3. Katolik 2. Perguruan Tinggi 7 Pekerjaan 1. Tamat SD 4.Nama pewawancara : Waktu Tempat No I. Buruh 3. Tidak sekolah 2. P : : Question Answer 6 Pendidikan terakhir 1. L ………. Wiraswasta 6. Lain-lain . Identitas 1 2 3 4 Nama Jenis Kelamin Umur Agama 1. Pegawai Swasta 5. Budha 5 Alamat 2. Tamat SMA 6. PNS / TNI / Polri 7. Nelayan 4. Petani 2. Hindu 5.Tahun 1. Tidak Tamat SD 3.

Sesak nafas dan nyeri dada 5. Jika batuk menutup mulut 4. Meludah ditempatnya 2. TV/Radio 3.. Pengetahuan 8 Apakah anda pernah mendengar tentang TBC paru/batuk darah 1. Batuk berdahak dengan darah 2. > 2 minggu 3.. Ya 2. Tidak (1) (1) (1) (1) (1) (1) 11 Apakah anda mengetahui cara penularan TBC? 12 Bagaimana cara penularannya? Sebutkan? (jangan sebutkan optionnya) 1. tidak 1. (1) 9 Jika Ya. Tidak batuk disembarang tempat 3. Khotbah jumat 2.... Melalui kontak percikan ludah 2... Melalui alat makan yang dipakai bergantian (1) (1) (1) 13 14 Apakah anda mengetahui cara pencegahan TBC? Bagaimana cara pencegahannya? Sebutkan? 1. Film 4. Kader 6.. dari mana mengetahui TBC (1) (1) (1) (1) (1) 10 Apa yang anda ketahui tentang TBC? 1. Lainnya Sebutkan .. ya 2. petugas kesehatan 5. Mencuci alat makan dengan Sabun (1) (1) (1) (1) . keringat malam tanpa kegiatan 4. Ya 2 Tidak 1..II. demam ringan 1.

Petugas kesehatan 6. Ya 2. Ya 2. Dahak bercampur darah 1. Dahak kekuningan 3. Ya 2. Rumah Sakit 3. sebutkan (1) (1) (1) (1) (1) III. sebutkan (1) (1) (1) > 3 minggu 1. Dimana periksanya 4. Tidak 1. Film 4. Lain-lain. Khotbah jumat 2. TV/Radio 3. Tidak (1) (1) (1) 1. Dahak kehijauan 22 Jika sudah. Dahak putih 2. Lainnya. A. Kader 5. Gejala / Tanda yang ditemukan pada Suspek / Anggota keluarga 16 .Penderita Apakah anda pernah mengalami batuk berdarah lebih dari 2 minggu dalam 1 bulan terakhir ini? 17 18 Sudah berapa lama batuknya? Apakah anda pernah mengalami batuk darah? 19 Berapa lama mengalami batuk darah? 20 21 Apakah dahaknya sudah di periksa? Bagaimana/seperti apa warna dahaknya? 1. Tidak (1) . Pustu 4.15 Darimana anda mengetahui cara pencegahannya? 1. Puskesmas 2.

Meninggal (1) (1) (1) 27 28 Apakah anda melakukan pengobatan secara teratur? Dari mana dapat pengobatannya? 29 Bagaimana hasil pengobatannya . Ya (1) . Dukun 5. Tidak (1) 24 25 26 Apakah pernah didiagnosa TB paru? Apakah anda sedang menjalani pengobatan TB paru? Jika Ya. Ya 2. Gagal 3. sudah berapa lama menjalani pengobatan TB Paru? (Bila belum 6 bulan. BTA – 4. sebutkan (1) 23 Apakah anda disarankan untuk dirontgen? 1. Pustu 4. Dan Lain-Lain. Ya 2. Tidak 1. 1. Puskesmas 2. Ya 2. langsung ke no.28) (1) (1) (1) 1. Tidak 1. Jika Ya. RS 3. Sembuh 2. Ya 2. BTA + 3. Tidak 1.B. Apakah anda mengetahui hasilnya 1. sebutkan hasilnya. Infeksi 2. Dan lain-lain. Tidak (1) C. Ya 2.Anggota keluarga yg menderita 30 31 Berapa jumlah anggota keluarga yang tinggal di rumah ini? Apakah ada anggota keluarga yang menderita batuk > 2 minggu saat 1. sebutkan 1.

Ya 2. guling dalam seminggu? 1. Tidak (1) (1) (1) (1) . Tidak 1.39) (1) 1. langsung ke no. Dukun 1. Tidak 1. Ya 2. Disembarang tempat 2. RS 3. Meninggal (1) (1) 36 37 Apakah anda melakukan pengobatan secara teratur? Dari mana dapat pengobatannya? 38 Bagaimana hasil pengobatannya (1) 39 Apakah anda tinggal serumah dengan anggota keluarga yang menderita TB? 1. Puskesmas 2. Di tempat yang disediakan 1. bantal. 1 kali 3. Tidak (1) IV Perilaku 40 41 42 Dimana anda membuang ludah (jangan sebukan optionnya) Apakah anda sering membuka jendela? Berapa kali menjemur kasur. 3 kali 1. Ya 2. tikar. Gagal 3. Pustu 4. Ya 2. Ya 2. 2 kali 43 Apakah peralatan makan dipakai bersama? 4. Tidak (1) (1) 35 Jika Ya. Ya 2.32 33 34 ini? Mulai kapan menderita batuknya? Apakah didiagnosa TB paru? Apakah sedang menjalani pengobatan TB paru? 2. Tidak 1. Sembuh 2. Tidak 1. sudah berapa lama mengalami pengobatan TB Paru? (Bila belum 6 bulan. K urang dari 1 kali 2.

. Ya 2..... 1 kali seminggu 2.. Tidak 1.. Tidak 1..Total ukuran lantai .. Tidak (1) (1) 1.. Tidak 1. Tembok 3. m2 2.. . orang 3. Ya .. seng (1) . 2 kali 3. 1 kali sebulan 3....44 45 46 Apakah saat batuk anda menutup mulut? 1 pakaian dipakai untuk berapa lama? Berapa kali mencuci pakaian dalam seminggu? 1. Bedeq 2. m (1) 2. 1 kali 2. 3 kali 1.Jumlah penghuni rumah . Ya 2. alang-alang 2... Ya 2. 1 kali setahun (1) (1) 47 Berapa kali mencuci sprei/tikar? 48 Berapa orang yang tidur dalam sekamar dengan si penderita? V. Kondisi Umum Rumah (Observasi oleh petugas) 49 50 51 Jarak rumah penderita dengan tetangga Rumah punya jendela? Perbandingan luas lantai dengan jumlah penghuni? 1. Papan (2) (1) (1) (1) 55 Dinding rumah terbuat dari apa? 56 Atap rumah terbuat dari 1.Kepadatan = > 5 m2 m2/orang (1) 52 53 54 Berapa jumlah kamar dalam rumah? Rumah punya ventilasi? Apakah ada cahaya yang masuk dalam rumah? 1.

Ada 2. Tripleks 59 Terbuat dari apa lantai rumah? 1. Dalam rumah 2. Sumur 3. Keramik 4. Tanah 2. Papan 3. Semen 3. Bedeq 4. Di luar rumah 62 Ventilasi/jendela dapur 1. Papan 60 61 Ukuran Kamar tidur Letak dapur …………………m 2X2 Untuk 2 orang 1. Ya 2. Tidak 1. Alang-alang 2. Tidak 63 Letak rumah dengan kandang. Sungai 2. Asbes 5. genteng 57 58 Ada atau tidak plafon? Terbuat dari apa plafonnya? 1.3. PDAM (2) (1) (2) (1) (3) (2) (3) (1) (1) (1) (1) (1) (1) (2) . …………………m 10 m 64 Sarana air bersih yang dimiliki? 1.

Total skor pengetahuan Total skor perilaku Total skor kondisi rumah Jumlah skor total 48 8 22 78 Perhitungan Skor Responden = Total skor yang didapat X 100% Jumlah skor total Tingkatan rendah dengan skor 0-38 Tingkatan sedang dengan skor 39-62 Tingkatan tinggi dengan skor 63-78 .

Juli 2008 ( ) .SURAT PERSETUJUAN WAWANCARA SURVEI UNTUK MENCARI FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERJALANAN PENYAKIT TB PARU Kami akan melakukan survei yang berhubungan dengan pola dan cara penularan TBC Paru. untuk itu kami akan mewawancari Bapak/Ibu sehingga menyita waktu ± 30 menit. apakah kiranya Bapak/Ibu bersedia untuk kami wawancarai? Bersedia Tidak bersedia Tanda Tangan : Nama Terang : Merembu.

bukan kutukan dan guna-guna b. Demam Tidak punya nafsu makan Berat badan turun drastis Berkeringat di malam hari tanpa melakukan kegiatan. Instrumen untuk mengetahui pemahaman masyarakat sebelum dan sesudah pemberian intervensi PRE DAN POST TEST PENGETAHUAN DAN PERILAKU MASYARAKAT YANG BERKAITAN DENGAN PENYAKIT TB PARU 1.Apa itu TBC? Penyakit yang disebabkan olek Mycobacterium tuberkulosa yang masuk melalui pernapasan. bersin. 2.Lampiran 6. Bagaimana cara mencegah penularan TBC? Makan makanan bergizi dan menjaga kesehatan Tidak merokok atau minum minuman beralkohol (1) (1) (1) (1) (1) (1) (1) (1) (1) (1) (1) . Bagaimana cara penularan TBC? Melalui udara saat pasien batuk. a. Peralatan makan yang dipakai bersama 3.Apakan TBC merupakan penyakit menular? Ya. Gejala utama : Batuk berdahak terus-menerus selama 3 minggu atau lebih Gajala lain : Batuk berdahak bercampur darah kadang muntah darah Nyeri dada dan sesak nafas. Apa saja gejala TBC? (Gejala utama dan gejala lainnya). meludah. 4.

Perlukah membuka jendela saat pagi terutama? A. Batuk sembarang 11.Kurang dari sekali B.Lebih dari sekali 9. 1 pakaian seharusnya di gunakan selama berapa lama? A.Perlu B. Bagaimana kita mengetahui bahwa seseorang menderita TBC? Pemeriksaan dahak sewaktu-pagi-sewaktu 6.Membawa anak dibawah 1 tahun untuk imunisasi BCG Tidak tidur sekamar dengan penderita Ukuran kamar tidur ideal 2X2 m (2 orang) Dinding dan lantai rumah tidak lembab Ternak tidak dipelihara di dalam rumah Sirkulasi udara dalam rumah baik 5. tikar.bantal.Tidak (1) (1) (1) (1) (1) (1) 8. Lebih dari 1 hari (1) (1) (1) (1) . Berapa kali seharusnya anda menjemur kasur. Seharusnya peralatan makan di gunakan oleh berapa orang? A. Saat meludah sebaiknya dimana? A.Disembarang tempat B.Ditempat yang telah disediakan 7.Sendiri B. Saat batuk apakah yang seharusnya anda lakukan? A. 1 hari B.guling dalam seminggu? A.Menutup mulut B.Bersama-sama 10.

Berapa kali seharusnya anda mencuci sprei/tikar. Dimakah seharusnya letak dapur? A. Kurang dari 1 kali (1) 13.12.Diluar rumah (1) Total Skor Pengetahuan Total Skor Pengetahuan Tentang Perilaku Jumlah Total Skor Pengetahuan dan Pengetahuan Tentang Perilaku 15 8 23 Perhitungan Skor Responden = Total skor yang didapat X 100% Jumlah skor total Tingkatan rendah dengan skor 0-12 Tingkatan sedang dengan skor 13-18 Tingkatan tinggi dengan skor 19-23 . 1 kali dalam seminggu B. dalam seminggu? A.Dalam rumah B.

Suspek * Dusun Crosstabulation Count Dusun Merembu Barat 9 13 22 7 18 25 Tangkeban 10 36 46 Total 26 67 93 Merembu Timur Suspek Total Suspek Non suspek Suspek * Sex Crosstabulation Count Sex L Suspek Total Suspek Non suspek 10 30 40 P 16 37 53 Total 26 67 93 .Lampiran 7. Hasil Pembacaan : Instrumen untuk menggali faktor-faktor yang mempengaruhi perjalanan penyakit TB Paru dengan analisa data program SPSS 13.

Suspek * Pendidikan Crosstabulation Count Tidak Suspek Total Suspek Non suspek sekolah 13 17 30 Tidak tamat SD 8 21 29 Pendidikan Tamat Tamat SD 2 14 16 SMP 1 10 11 Total Tamat SMA 1 5 6 Perguruan tinggi 1 0 1 26 67 93 Suspek * Pengetahuan Crosstabulation Count Pengetahuan sedang kurang 1 25 1 66 2 91 Total 26 67 93 Suspek Total Suspek Non suspek Suspek * Perilaku Crosstabulation Count Perilaku sedang Suspek Total Suspek Non suspek 7 11 18 kurang 19 56 75 Total 26 67 93 Suspek * Lingkungan Crosstabulation .

Count baik Suspek Total Suspek Non suspek Lingkungan sedang 1 19 2 42 3 61 kurang 6 23 29 Total 26 67 93 Suspek * Kepadatan Crosstabulation Count Kepadatan Suspek Total Suspek Non suspek >7 m2/org 6 21 27 5-7 m2/org 9 21 30 3-4.9 m2/org 11 25 36 Total 26 67 93 Suspek * Tb ( mengetahui) Crosstabulation Count Pencega Pengoba Penyeba han Su Suspek sp ek Non suspek Total 1 1 1 4 3 3 10 13 41 51 2 3 9 18 67 93 0 3 0 3 10 1 9 26 tan ran Tb Penger tian Total tidak tahu tahu semua tau > dari satu Suspek * Meludah Crosstabulation Count Meludah sembarang tempat yg Total .

0% 46 100.5% 95.0% 25 100.0% 45 97.2% 100.2% 2 2.5% 0 25 .0% dusu n M erem tim bu ur M erem bu barat Tangkeban Count %within dusun Count %within dusun Count %within dusun Count %within dusun Total .8% 91 97.0% 1 2.0% 93 100.disediakan Suspek Total Suspek Non suspek 18 64 82 8 3 11 26 67 93 Pengetahuan * Perilaku Crosstabulation Count Perilaku sedang Pengetahuan Total sedang kurang 0 18 18 kurang 2 73 75 Total 2 91 93 Pengetahuan * Lingkungan Crosstabulation Count baik Pengetahuan Total sedang kurang Lingkungan sedang 0 2 3 59 3 61 kurang 0 29 29 Total 2 91 93 dusun * pengetahuan Crosstabulation pengetahuan 50-80% <50% 1 21 4.8% Total 22 100.

Lampiran 8. Hasil Pengolahan Instrumen untuk mengetahui pemahaman masyarakat sebelum dan sesudah pemberian intervensi Means PRE TEST Perilaku .

50 3.528 .00 5. 1.670 Median 4.00 9.095 2.207 1. .46 N 1 2 13 20 26 16 9 5 1 93 Std.00 9.00 5.50 5.00 6.46 5.00 3. 1.50 5.315 Median 7.00 4.00 Maxi mum 7 6 7 7 7 7 7 7 5 7 Mini mum 7 6 2 3 2 3 0 4 5 0 Means . Deviation .00 5.00 5.00 6.00 3.44 5.528 1.07 2.80 4.00 6.35 5.140 .00 Maxi mum 6 7 4 5 3 5 5 4 15 5 6 4 15 Minimum 1 2 1 3 3 4 2 2 4 2 6 4 1 POST TEST Perilaku Pengeta huan 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Total Mean 7.50 6.140 .000 .277 1.164 1.33 3.00 6.87 N 51 14 5 5 2 3 3 3 2 3 1 1 93 Std.837 .67 3.00 4.00 4.40 3.00 6.50 3.80 3. .33 6.186 1.778 1.00 3.184 1. Deviation 1.00 4.00 2.00 4.00 6.Pengeta huan 0 1 3 4 6 7 8 9 10 11 12 13 Total Mean 3.561 1.000 1.40 5.577 1.00 3.00 6.000 7.00 4.00 5.00 5.

27 N 4 9 23 31 21 3 1 1 93 Std. Deviation . 3.75 3.00 6.81 1.00 2.500 4.360 6.597 Minimum 0 0 0 0 0 0 1 10 0 Maximum 3 11 11 13 11 12 1 10 13 POST TEST Pengetahuan Peri laku 0 2 3 4 5 6 7 Total Mean 9. 1.90 4.928 .35 1.797 1.543 Mini mum 9 5 6 5 5 4 3 3 Maxi mum 9 7 8 10 11 10 10 11 SKOR TOTAL PRE TEST .00 6.54 7.314 3. Deviation 1.00 1.65 6.00 7.000 1.00 10. .89 2.390 3.496 1.68 6.430 1.406 3.PRE TEST Pengetahuan Perilaku 1 2 3 4 5 6 7 15 Total Mean .450 1.414 1.89 6.97 N 1 2 3 13 20 35 19 93 Std.

0% 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 total SKOR TOTAL POST TEST 25.0% 15.0% 20.0% Percent 5.0% 20.0% 5.25.0% 0.0% Percent 10.0% 7 9 10 11 12 total 13 14 15 16 17 SKOR PERILAKU PRE TEST .0% 15.0% 0.0% 10.

0% 1 2 3 4 5 6 7 15 Perilaku SKOR PERILAKU POST TEST .0% 0.0% 30.0% 10.0% Percent 20.40.

0% 30.0% 0 2 3 4 5 6 7 Perilaku SKOR PENGETAHUAN PRE TEST .0% 10.0% 0.40.0% Percent 20.

0% 30.0% 15.0% SKOR PENGETAHUAN POST TEST 5.0% 0.0% 0 1 3 4 6 7 8 9 10 11 12 13 Pengetahuan 30.0% 20.0% 50.0% 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Pengetahuan .0% Percent 40.0% 25.60.0% 0.0% 10.0% 10.0% Percent 20.

15-07-08 Kegiatan Mengumpulkan Data Sekunder Mengumpulkan Lokasi Puskesmas Labuapi Puskesmas Labuapi Paraf Pembimbing . Tanggal Senin. 14-07-08 Selasa.SKOR PENGETAHUAN POSTEST Lampiran 9 Lampiran 9 Daftar Kegiatan KKL Hari.

23-07-08 Kamis. 26-07-08 Kegiatan Penyusunan Kuesioner Penyusunan Kuesioner Konsultasi dengan DPF Mengumpulkan Data Primer Mengumpulkan Data Primer Mengumpulkan Data Primer Lokasi Puskesmas Labuapi Puskesmas Labuapi Universitas Islam Al-Azhar Desa Merembu Desa Merembu Desa Merembu Paraf Pembimbing Hari. 29-07-08 Rabu.Data Sekunder Rabu. Tanggal Senin. 01 -08-08 Kegiatan Mengumpulkan Data Primer Mengumpulkan Data Primer Mengumpulkan Data Primer Mengumpulkan Data Primer Mengumpulkan Data Primer Lokasi Desa Merembu Desa Merembu Desa Merembu Desa Merembu Desa Merembu Paraf Pembimbing . 17-07-08 Jumat. 22-07-08 Rabu. 25-07-08 Sabtu. 19-07-08 Mengumpulkan Data Sekunder Menganalisa Data Sekunder Menganalisa Data Sekunder Konsultasi dengan DPF Puskesmas Labuapi Puskesmas Labuapi Puskesmas Labuapi Universitas Islam Al-Azhar Hari. 28-07-08 Selasa. 24-07-08 Jumat. 30-07-08 Kamis. 31-07-08 Jumat. Tanggal Senin. 21-07-08 Selasa. 18-07-08 Sabtu. 16-07-08 Kamis.

13-08-08 Kamis. 15-08-08 Sabtu. 05-08-08 Rabu. 12-08-08 Rabu. 08-08-08 Sabtu. Tanggal Senin. 07-08-08 Jumat.Sabtu. 02-08-08 Mengumpulkan Data Primer Desa Merembu Hari. 14-08-08 Jumat. 04-08-08 Kegiatan Mengolah dan Menganalisa Data Primer Mengolah dan Menganalisa Data Primer Mengolah dan Menganalisa Data Primer Menyusun Program Intervensi Menyusun Program Intervensi Pelaksanaan Intervensi Lokasi Universitas Islam Al-Azhar Universitas Islam Al-Azhar Universitas Islam Al-Azhar Universitas Islam Al-Azhar Universitas Islam Al-Azhar Desa Merembu Paraf Pembimbing Selasa. Tanggal Senin. 11-08-08 Selasa. 09-08-08 Hari. 06-08-08 Kamis. 16-08-08 Kegiatan Pelaksanaan Intervensi Pelaksanaan Intervensi Pelaksanaan Intervensi Pelaksanaan Intervensi Menganalisa Data Lokasi Desa Merembu Desa Merembu Desa Merembu Desa Merembu Universitas Islam Paraf Pembimbing Hasil Intervensi Al-Azhar Persentasi Evaluasi Universitas Islam Program Intervensi Al-Azhar .

22-08-08 Sabtu.Hari. 19-08-08 Kegiatan LIBUR Penyusunan Laporan Kegiatan KKL Penyusunan Laporan Kegiatan KKL Penyusunan Laporan Kegiatan KKL Penyusunan Laporan Kegiatan KKL Seminar Laporan KKL Lokasi ----Universitas Islam Al-Azhar Universitas Islam Al-Azhar Universitas Islam Al-Azhar Universitas Islam Al-Azhar Universitas Islam Al-Azhar Paraf Pembimbing Rabu. 20-08-08 Kamis. 23-08-08 Lampiran 10 Peta Desa Merembu . Tanggal Senin. 21-08-08 Jumat. 18-08-08 Selasa.

Lampiran 11 Foto Kegiatan .

Kegiatan Posyandu Penyuluhan dalam kelompok kecil .

Penyuluhan dari rumah ke rumah Penyuluhan berkelompok .

Post Test setelah penyuluhan Post test setelah penyuluhan .

Post test setelah penyuluhan

Penyuluhan dalam kelompok kecil

Penyuluhan berkelompok

Penyuluhan dari rumah ke rumah

Senam jumad di Puskesmas

Pengolahan data Tim KKL Labuapi .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful