Anda di halaman 1dari 64

Metrologi: Sebuah Pengantar

Metrology – in Short
2nd edition
Metrologi: Sebuah Pengantar
Februari 2005

Judul asli: Metrology – in Short © 2nd edition


Pengarang: Preben Howarth dan Fiona Redgrave

Penerbit: Euramet e.V. (www.euramet.org)

Diterjemahkan dengan ijin pemegang hak cipta oleh: A. Praba Drijarkara & Ghufron Zaid

Editor: A. Praba Drijarkara (probo@kim.lipi.go.id)

Diterbitkan oleh Pusat Penelitian Kalibrasi, Instrumentasi dan Metrologi,


Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (Puslit KIM-LIPI)

ISBN: 979-99322-2-X

Cetakan pertama: Februari 2005

Cetakan kedua dengan revisi: Februari 2008

Desain sampul dan fotografi: A. Praba Drijarkara.

Keterangan gambar: tiga buah sel titik-tetap air sedang diperbandingkan; dua buah (kiri
dan tengah) adalah buatan KIM-LIPI, dan satu lagi produk komersial. Titik-tetap air
adalah standar primer pengukuran suhu pada 0,01 °C. Meskipun pembuatan sel (tabung)
titik-tetap hanya memerlukan teknologi sederhana, diperlukan ketelitian dan kecer-
matan untuk mendapatkan sel yang mempunyai kestabilan dan kemurnian yang memadai
untuk dijadikan standar tertinggi pengukuran suhu.

2
Prakata
Tujuan utama penerbitan buku ini adalah meningkatkan pengetahuan dan kesadaran
masyarakat tentang metrologi dan menyamakan pandangan tentang metrologi.
Diharapkan bahwa buku ini dapat memberikan informasi dasar yang jelas dan transparan
tentang metrologi bagi pihak-pihak yang berkepentingan dengan metrologi.

Perekonomian global saat ini bergantung sangat erat pada pengukuran dan pengujian
yang andal, terpercaya dan diakui secara internasional. Seyogyanya tidak ada hambatan
teknis dalam perdagangan (technical barriers to trade, TBT). Prasyaratnya adalah
adanya infrastruktur metrologi yang mantap dan dimanfaatkan seluas-luasnya.

Buku ini berisi uraian mengenai metrologi ilmiah, industri dan legal. Juga diuraikan
bidang-bidang teknis metrologi dan satuan-satuan ukur metrologi yang digunakan.
Kemudian ada uraian mengenai infrastruktur kemetrologian nasional, regional dan
internasional. Daftar istilah-istilah yang berkaitan dengan metrologi disajikan
berdasarkan acuan dari standar-standar internasional. Terakhir, ada daftar lembaga-
lembaga dan organisasi-organisasi yang relevan beserta alamatnya.

Judul asli buku ini adalah “Metrology – in short© 2nd edition” yang merupakan edisi
internasional dan diterbitkan oleh Euramet e.V. (www.euramet.org). Selain edisi bahasa
Inggris tersebut, buku tersebut juga telah diterbitkan dalam bahasa lokal di Ceko,
Kroasia, Denmark, Finlandia, Lithuania, Portugal, Korea dan Italia.

Edisi Bahasa Indonesia ini diterbitkan oleh Puslit KIM-LIPI dalam rangka penyebarluasan
informasi mengenai metrologi, yang merupakan salah satu tugasnya selaku lembaga
metrologi nasional Indonesia. Isi terjemahan ini disesuaikan untuk konteks Indonesia
dengan menambahkan hal-hal yang relevan dengan lingkup metrologi di Indonesia dan
Asia-Pasifik. Penerjemahan dan penerbitan edisi Bahasa Indonesia ini seijin Euramet e.V.
sebagai pemegang hak cipta buku aslinya.

Pengantar Cetakan Kedua


Dalam cetakan kedua ini bagian tambahan mengenai infrastruktur metrologi Indonesia
ditempatkan dalam bab terpisah, untuk mempertegas perbedaan antara buku asli
dengan versi terjemahan Bahasa Indonesia. Selain itu, terdapat beberapa koreksi minor.

3
Daftar Isi

1 Pendahuluan..........................................................................7
1.1 Pengukuran dalam Kehidupan Manusia...............................................7
1.2 Pembagian Kategori dalam Metrologi.................................................9

2 Metrologi.............................................................................10
2.1 Metrologi Industri dan Ilmiah.........................................................10
2.1.1 Bidang-bidang Metrologi.......................................................10
2.1.2 Standar-standar Pengukuran..................................................14
2.1.3 Bahan Acuan Bersertifikat....................................................14
2.1.4 Ketertelusuran dan Kalibrasi.................................................15
2.1.5 Prosedur Acuan.................................................................16
2.1.6 Ketidakpastian..................................................................17
2.1.7 Pengujian........................................................................19
2.2 Metrologi Legal ........................................................................20
2.2.1 Perundang-undangan Mengenai Peralatan Ukur............................20
2.2.2 Uni Eropa – Perundang-undangan Mengenai Peralatan Ukur.............20
2.2.3 Penegakan Hukum Perundang-undangan Peralatan Ukur di EU..........21
2.2.4 Tanggung jawab Penegakan Hukum.........................................22
2.2.5 Pengukuran dan Pengujian Dalam Perundang-Undangan.................23

3 Organisasi Metrologi...............................................................25
3.1 Infrastruktur Internasional............................................................25
3.1.1 Konvensi Meter.................................................................25
3.1.2 Pengaturan Saling Mengakui (MRA) CIPM....................................25
3.1.3 Lembaga Metrologi Nasional..................................................28
3.1.4 Laboratorium Nasional yang Ditunjuk.......................................28
3.1.5 Laboratorium Terakreditasi...................................................28
3.1.6 ILAC..............................................................................29
3.1.7 OIML..............................................................................29
3.1.8 IUPAP............................................................................30
3.2 Infrastruktur Asia Pasifik..............................................................31
3.2.1 Metrologi — APMP..............................................................31
3.2.2 Akreditasi — APLAC............................................................31
3.2.3 Metrologi Legal — APLMF......................................................34
3.3 Infrastruktur Eropa....................................................................34
3.3.1 Metrologi — EUROMET.........................................................34
3.3.2 Akreditasi — EA.................................................................35
3.3.3 Metrologi Legal – WELMEC....................................................35
3.3.4 EUROLAB........................................................................36
3.3.5 EURACHEM......................................................................36
3.3.6 COOMET.........................................................................36

4
3.4 Infrastruktur Amerika.................................................................37
3.4.1 Metrologi – SIM..................................................................37
3.4.2 Akreditasi – IAAC...............................................................37
3.5 Infrastruktur Afrika....................................................................38
3.5.1 SADC.............................................................................38
3.5.2 Metrologi – SADCMET...........................................................38
3.5.3 Akreditasi – SADCA.............................................................38
3.5.4 Metrologi Legal – SADCMEL....................................................38
3.5.5 Standardisasi – SADCSTAN.....................................................38

4 Satuan Metrologis..................................................................39
4.1 Satuan Dasar SI.........................................................................41
4.2 Satuan Turunan SI......................................................................43
4.3 Satuan–satuan di Luar SI..............................................................45
4.4 Prefiks atau Awalan Satuan SI........................................................47
4.5 Penulisan Nama dan Simbol Satuan SI...............................................48

5 Metrologi di Indonesia.............................................................49
5.1 Infrastruktur Metrologi Indonesia....................................................49
5.1.1 Lembaga Metrologi Nasional — Puslit KIM-LIPI.............................49
5.1.2 Badan Akreditasi — KAN.......................................................49
5.1.3 Badan Standardisasi — BSN....................................................50
5.1.4 Metrologi legal — Direktorat Metrologi Departemen Perdagangan .....50
5.2 Undang-undang Mengenai Metrologi di Indonesia.................................50

6 Kosakata..............................................................................51

7 Informasi tentang Metrologi......................................................62

8 Daftar Pustaka......................................................................64

5
Kata Pengantar
Buku yang mengupas pemahaman mengenai metrologi secara umum dan ditulis dalam
bahasa Indonesia bisa dikatakan masih tergolong sangat langka, kalau memang tidak bisa
dikatakan tidak ada sama sekali, padahal pemahaman mengenai metrologi di Indonesia
harus sudah mulai menjadi milik masyarakat luas yang terdiri atas berbagai lapisan dan
tidak hanya terbatas bagi para ilmuwan atau para akademisi saja.

Metrologi secara sederhana disebut sebagai suatu ilmu pengukuran, dan dalam
kehidupan sehari-hari kita sering dihadapkan pada suatu kegiatan ukur mengukur serta
bagaimana pentingnya kebenaran dalam mengukur. Misalnya saja, dalam keperluan jual
beli barang untuk kebutuhan sehari-hari baik barang-barang di pasar tradisional maupun
di pasar modern seperti di pusat-pusat perbelanjaan. Berbagai komoditas
diperjualbelikan dengan suatu harga yang didasarkan pada suatu ukuran tertentu.
Kebutuhan lain di tempat tinggal kita seperti air ledeng, listrik dan gas perlu diukur.
Keinginan memiliki sebidang tanah atau pun rumah (properti) dihadapkan pada perlunya
pengukuran. Melakukan aktivitas perjalanan ke tujuan kita memerlukan ukuran tentang
waktu maupun jarak. Di dunia kedokteran, demi kesehatan dan keselamatan pasien
dibutuhkan alat-alat ukur yang terjamin kebenarannya dalam mengukur. Di dunia
industri, jaminan mutu berbagai jenis produk industri ditentukan oleh rangkaian uji
produk dengan melalui mekanisme pengukuran yang terjamin keandalan alat ukurnya.
Dengan demikian dapat kita katakan bahwa hampir tidak mungkin bagi kita berhadapan
dengan sesuatu tanpa menggunakan suatu ukuran.

Puslit KIM-LIPI (Pusat Penelitian Kalibrasi, Instrumentasi dan Metrologi – Lembaga Ilmu
Pengetahuan Indonesia) sebagai lembaga yang berkompetensi di bidang metrologi tentu
memiliki kewajiban untuk menyebarluaskan pemahaman metrologi ke berbagai lapisan
masyarakat, baik pemahaman tentang metrologi secara umum maupun metrologi secara
khusus bagi kepentingan kalangan tertentu. Dengan demikian Puslit KIM-LIPI merasa
berkepentingan untuk menerbitkan buku ini sebagai sebuah pengantar bagi para
pembacanya ke arah pemahaman mengenai metrologi. Puslit KIM-LIPI telah menugasi
dua orang stafnya yaitu Praba Drijarkara dan Ghufron Zaid untuk menerjemahkan buku
yang saat ini ada di hadapan Anda, dari buku aslinya berjudul Metrology – in Short 2nd
edition. Dalam buku terjemahan ini telah ditambahkan hal-hal yang berkaitan dengan
infrastruktur kemetrologian di Indonesia.

Selamat membaca dan semoga bermanfaat.

Februari 2005
Kepala Puslit KIM-LIPI
Dr. Ir. Husein Avicenna Akil, M.Sc.

6
1 Pendahuluan

1.1 Pengukuran dalam Kehidupan Manusia


Barangsiapa lalai atau lupa mengalibrasi standar satuan panjang setiap bulan purnama
diancam dengan hukuman mati. Itulah resiko yang dihadapi oleh arsitek resmi kerajaan
yang bertanggungjawab atas pembangunan kuil-kuil dan piramid-piramid Firaun pada
jaman Mesir kuno, 3000 tahun sebelum Masehi. Satuan cubit resmi yang pertama
dinyatakan sebagai panjang lengan Firaun yang berkuasa, dari siku hingga ke ujung jari
tengah yang diluruskan, ditambah lebar tangannya. Hasil pengukuran asli direkam
dengan cara ditatah pada granit hitam. Standar ukuran ini kemudian diperbanyak
menggunakan granit atau kayu dan dibagi-bagikan kepada para pekerja, dan para arsitek
bertanggungjawab untuk memeliharanya.

Demikianlah salah satu contoh pengukuran presisi yang terekam dalam sejarah.
Walaupun kisah di atas terjadi di suatu masa dan tempat yang jauh, pentingnya
pengukuran sudah disadari umat manusia pada umumnya. Sejarah pengukuran yang
sedikit lebih mutakhir adalah pencanangan Sistem Metrik di Paris tahun 1799, dengan
ditetapkannya dua buah benda standar terbuat dari platinum: satu mewakili meter, dan
satu lagi mewakili kilogram, sebagai 'nenek moyang' Sistem Internasional Satuan yang
kita kenal sekarang, atau disingkat SI.

Memang, biaya untuk melakukan pengukuran cukup besar, namun manfaatnya lebih
besar lagi. Dengan demikian, metrologi telah menjadi bagian dari hidup kita sehari-hari
yang sangat alamiah dan vital. Komoditas seperti sembako atau bahan bangunan
diperjualbelikan berdasarkan berat atau ukuran; air ledeng, listrik dan gas harus diukur,
dan semua hal ini mempengaruhi kehidupan pribadi kita. Kadar zat aktif dalam obat-
obatan, pengukuran sampel darah, dan keefektifan laser yang digunakan untuk
pembedahan harus diukur dengan teliti agar kesehatan dan keselamatan pasien
terjamin. Hampir segala sesuatu kita nyatakan dalam ukuran: suhu udara, tinggi badan,
nilai kalori makanan, berat paket kiriman, tekanan udara ban kendaraan, dan
seterusnya. Hampir tidak mungkin kita berbicara tanpa menggunakan kata-kata yang
berkaitan dengan timbangan atau ukuran.

Kemudian, ada perdagangan, kegiatan ekonomi dan peraturan-peraturan yang sangat


bergantung pada timbangan dan ukuran. Seorang pilot pesawat terbang harus mengamati
dengan cermat ketinggian pesawat, arah, penggunaan bahan bakar dan kecepatan;
pengawas obat-obatan dan makanan mengukur kandungan bakteri dan zat beracun;
perusahaan membeli bahan baku berdasarkan timbangan dan ukuran, dan menyatakan
produknya dalam satuan yang serupa. Umumnya setiap proses dipantau berdasarkan
pengukuran, dan setiap penyimpangan akan ketahuan dari hasil pengukuran tersebut.
Pengukuran sistematis dengan tingkat ketidakpastian yang terukur merupakan landasan

7
pengendalian mutu di industri; pada industri modern biaya untuk melakukan pengukuran
memakan porsi 10% hingga 15% dari ongkos produksi.

Ilmu pengetahuan sangat bergantung pada pengukuran. Para geolog mengukur kekuatan
gelombang kejut ketika terjadi gempa bumi; para astronom dengan seksama mengukur
cahaya lemah yang dipancarkan sebuah bintang untuk mengetahui umurnya; para
fisikawan yang mempelajari partikel elementer harus melakukan pengukuran waktu
dalam orde sepersejuta sekon untuk memastikan adanya partikel yang amat sangat
kecil. Ketersediaan alat ukur dan kemampuan menggunakannya sangatlah esensial bagi
para ilmuwan untuk merekam hasil penelitian mereka secara objektif. Maka, ilmu
pengukuran, atau Metrologi, bisa jadi adalah ilmu yang tertua di dunia dan pengetahuan
tentang penggunaannya adalah syarat mutlak dalam segala profesi yang berbasis ilmu
pengetahuan.

Pengukuran Memerlukan Pengetahuan Umum


Mungkin hanya segelintir orang saja yang memahami ilmu metrologi secara mendalam,
padahal metrologi juga dipergunakan oleh banyak orang yang mungkin merasa sudah
cukup memahami istilah-istilah seperti meter, kilogram, watt, liter dan sebagainya.

Diperlukan keyakinan agar metrologi bermanfaat dalam menghubungkan segala kegiatan


umat manusia di seantero dunia dalam berbagai profesi. Keyakinan ini akan meningkat
sejalan dengan meningkatnya jaringan kerjasama, adanya satuan ukuran yang dipakai
bersama dan juga prosedur pengukuran yang dipakai secara umum, serta pengakuan,
akreditasi dan uji banding atas standar-standar satuan ukuran dan laboratorium-
laboratorium di berbagai negara. Sejarah manusia selama ribuan tahun menguatkan
keyakinan bahwa banyak hal akan menjadi mudah jika semua orang bekerja sama dalam
bidang metrologi.

Metrologi Adalah Ilmu Pengetahuan tentang Pengukuran


Metrologi mencakup tiga hal utama:

1. Penetapan definisi satuan-satuan ukuran yang diterima secara internasional;


misalnya meter.
2. Pewujudan satuan-satuan ukuran berdasarkan metode-metode ilmiah; misalnya
pewujudan nilai meter menggunakan sinar laser.
3. Penetapan rantai ketertelusuran dengan menentukan dan merekam nilai dan
akurasi suatu pengukuran dan menyebarluaskan pengetahuan itu; misalnya
hubungan (perbandingan) antara nilai ukur sebuah mikrometer ulir di bengkel dan
standar panjang di laboratorium standar panjang.

8
Metrologi Terus Berkembang
Metrologi adalah bagian penting dalam penelitian ilmiah, dan sebaliknya penelitian
ilmiah menjadi basis pengembangan metrologi itu sendiri. Metrologi berkembang sejalan
dengan perkembangan ilmu pengetahuan secara umum. Karena itu, agar metrologi dapat
selalu mendukung industri dan kegiatan penelitian, ilmu metrologi itu sendiri harus
terus-menerus dikembangkan untuk mengimbangi perkembangan teknologi yang
digunakan di industri. Demikian juga pengembangan metrologi legal harus terus
dilakukan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat yang juga terus berkembang. Hanya
dengan penelitian dan pengembangan yang terus-menerus, metrologi tetap menjadi
relevan dan berguna bagi kehidupan umat manusia.

1.2 Pembagian Kategori dalam Metrologi


Metrologi dikelompokkan dalam tiga kategori utama dengan tingkat kerumitan dan
akurasi yang berbeda-beda:

1. Metrologi Ilmiah (Scientific metrology): berhubungan dengan pengaturan dan


pengembangan standar-standar pengukuran dan pemeliharaannya (tingkat
tertinggi).
2. Metrologi Industri (Industrial metrology): bertujuan untuk memastikan bahwa
sistem pengukuran dan alat-alat ukur di industri berfungsi dengan akurasi yang
memadai, baik dalam proses persiapan, produksi maupun pengujiannya.
3. Metrologi Legal (Legal metrology): berkaitan dengan pengukuran yang berdampak
pada transaksi ekonomi, kesehatan, dan keselamatan.

Ada lagi istilah “Metrologi fundamental” yang tidak mempunyai definisi internasional,
namun menyiratkan tingkat akurasi tertinggi dalam suatu cabang. Jadi bisa juga
dikatakan sebagai ranting tertinggi dalam metrologi ilmiah.

9
2 Metrologi

2.1 Metrologi Industri dan Ilmiah


Metrologi industri dan metrologi ilmiah adalah dua dari tiga kategori metrologi yang
diuraikan dalam butir 1.2.

Kegiatan-kegiatan kemetrologian, pengujian dan pengukuran memberikan masukan


penting dalam menjamin kualitas berbagai kegiatan industri. Hal ini mencakup
kebutuhan akan adanya ketertelusuran, yang menjadi sangat penting sebagaimana
halnya pengukuran itu sendiri. Pengakuan atas kompetensi kemetrologian pada tiap
tingkat dalam rantai ketertelusuran itu dapat dicapai dengan membuat suatu pengaturan
saling mengakui (mutual recognition arrangement, disingkat MRA). Contohnya adalah
CIPM MRA dan ILAC MRA. Selain dengan MRA, pengakuan itu bisa didapat dari akreditasi
atau peer review.

2.1.1 Bidang-bidang Metrologi


Metrologi ilmiah dibagi oleh BIPM (Bureau International des Poids et Mesures, Biro
Internasional Timbangan dan Takaran) menjadi 9 bidang teknis:

 massa dan besaran terkait,


 kelistrikan,
 panjang,
 waktu dan frekuensi,
 suhu,
 radiasi pengion dan radioaktivitas,
 fotometri dan radiometri,
 akustik,
 jumlah zat.

Di samping itu masih ada bidang lain, misalnya aliran dan metrologi antar-disiplin, yang
belum secara formal ditetapkan oleh BIPM.

Bidang-bidang dan sub-bidang beserta contoh-contoh standar pengukuran yang berkaitan


disajikan dalam Tabel 2.1.

10
Tabel 2.1
Bidang pengukuran, subbidang dan standar ukuran yang penting.
Hanya bidang teknis yang dicantumkan.

Bidang Sub-bidang Standar pengukuran yang penting


Pengukuran

Massa dan Pengukuran massa Standar massa, timbangan standar, mass


besaran terkait comparators

Gaya dan tekanan Load cell, dead-weight tester, force,


moment and torque converter; pressure
balance oli atau gas, mesin uji gaya

Volume dan densitas, Areometer gelas, glassware


viskositas laboratorium, vibration densitometer,
viskometer kapiler gelas, viskometer
rotasi, skala viskometri

Kelistrikan dan Kelistrikan DC Komparator arus kriogenis, efek


kemagnetan Josephson dan efek Quantum Hall, acuan
diode Zener, metode potensiometris,
jembatan (bridge) komparator

Kelistrikan AC Pengubah (converter) AC/DC, kapasitor


standar, kapasitor udara, induktansi
standar, kompensator, wattmeter

Kelistrikan frekuensi tinggi Pengubah termal, kalorimeter,


bolometer

Arus kuat dan tegangan Transformator pengukur arus dan


tinggi tegangan, sumber tegangan tinggi acuan

Panjang Panjang gelombang dan Laser stabil, interferometer, sistem


interferometri pengukuran interferometri laser,
komparator interferometris

Metrologi dimensi Balok ukur, skala mistar, step gauge,


setting ring, plug, height master, dial
gauge, mikroskop ukur, standar kerataan
optis, mesin ukur koordinat, laser scan
micrometer, mikrometer kedalaman

Pengukuran sudut Autocollimator, meja rotari, balok


sudut, poligon, penyipat datar

11
Bidang Sub-bidang Standar pengukuran yang penting
Pengukuran

Panjang Bentuk Kelurusan, kerataan, kesejajaran,


kesikuan, kebundaran, standar silinder

Kualitas permukaan Step height and groove standard,


standar kekasaran, alat pengukur
kekasaran

Waktu dan Pengukuran waktu Standar frekuensi atomik Cesium, alat


frekuensi pengukur interval waktu

Frekuensi Standar frekuensi atomik Cesium,


osilator kuarsa, laser, pencacah
elektronis dan synthesiser, alat ukur
geodetic

Termometri Pengukuran suhu secara Termometer gas, titik-tetap ITS 90,


kontak termometer tahanan, termokopel

Pengukuran suhu secara Black body suhu tinggi, radiometer


tidak-kontak kriogenis, pirometer, fotodiode Si

Kelembaban Mirror dew point meter atau higrometer


elektronis, double pressure/temperature
humidity generator

Radiasi Dosis terserap — produk Kalorimeter, high dose rate cavity


pengion dan industri tingkat tinggi terkalibrasi, dosimeter dikromat
radioaktivitas
Dosis terserap — produk Kalorimeter, kamar ionisasi
medis

Perlindungan terhadap Kamar ionisasi, berkas/medan radiasi


radiasi acuan, pencacah proporsional dan
lainnya, TEPC, spektrometer neutron
Bonner

Radioaktivitas Kamar ionisasi tipe sumur (well), sumber


radioaktivitas bersertifikat, spektroskopi
gamma dan alpha, detektor 4 Gamma

12
Bidang Sub-bidang Standar pengukuran yang penting
Pengukuran

Fotometri dan Radiometri optis Radiometer kriogenis, detektor, sumber


radiometri acuan laser stabil, bahan acuan — serat
Au

Fotometri Detektor cahaya tampak, fotodioda Si,


detektor efisiensi kuantum

Kolorimetri Spektrofotometer

Serat optis Bahan acuan — serat Au

Aliran Aliran gas (volume) Bell prover, meter gas rotari, meter gas
turbin, meter transfer dengan critical
nozzle

Aliran air (volume, massa Standar volume, standar terkait massa


dan energi) Coriolis, level meter, pengukur aliran
Aliran zat cair selain air induktif dan ultrasonik

Anemometri Anemometer

Akustik, Pengukuran akustik dalam Mikrofon standar, pistonphone, mikrofon


ultrasound dan gas kondensor, kalibrator suara
vibrasi
Akselerometri Akselerometer, transduser gaya,
vibrator, interferometer laser

Pengukuran akustik dalam Hidrofon


cairan

Ultrasound Pengukur daya ultrasonik, radiation


force balance

Jumlah zat Kimia lingkungan CRM (Certified reference material),


Kimia klinis spektrometer massa, kromatograf

Kimia bahan Bahan murni, CRM

Kimia pangan CRM


Biokimia
Mikrobiologi
Pengukuran keasaman

13
2.1.2 Standar-standar Pengukuran
Standar pengukuran adalah bahan ukur, alat ukur, bahan acuan atau sistem pengukuran
yang dimaksudkan untuk mendefinisikan, mewujudkan, memelihara, atau mereproduksi
suatu satuan atau suatu nilai dari suatu besaran, untuk dipakai sebagai acuan.

Contoh: “meter” ditetapkan sebagai panjang lintasan yang ditempuh oleh cahaya
dalam ruang hampa dalam kurun waktu selama 1/299 792 458 sekon
(berarti, dalam 1 sekon, cahaya telah menempuh jarak 299 792 458 meter).
Meter diwujudkan pada tingkat primer berdasarkan panjang gelombang laser
helium-neon yang distabilkan dengan iodium. Pada tingkat yang lebih
rendah digunakan pula bahan ukur seperti balok ukur, dan
ketertelusurannya dipastikan menggunakan interferometri optis untuk
menentukan panjang sebuah balok ukur dengan acuan kepada panjang
gelombang cahaya laser yang disebut di atas.

Berbagai jenis standar ukur dalam berbagai tingkat dalam rantai ketertelusuran
ditampilkan dalam Gambar 2.1. Bidang-bidang metrologi, sub-bidang dan standar-
standar ukur yang penting dicantumkan dalam Tabel 2.1 pada sub-bagian 2.1.1.

Definisi-definisi berbagai standar diuraikan di Kosa Kata, Bab 6.

2.1.3 Bahan Acuan Bersertifikat


Bahan acuan bersertifikat (certified reference material, disingkat CRM; atau di AS sering
disebut standard reference material atau SRM) adalah suatu bahan acuan yang sifat-
sifatnya disertifikasi melalui suatu prosedur yang memberinya ketertelusuran ke satuan
dasarnya. Sifat-sifat tadi dinyatakan sebagai nilai dengan satuan yang sama dengan
satuan dasar tadi. Setiap nilai yang dicantumkan dalam sertifikat disertai dengan
ketidakpastian pada tingkat kepercayaan tertentu.

CRM pada umumnya dibuat dalam batch. Nilai dari sifat-sifatnya ditentukan berdasarkan
pengukuran pada sampel-sampel yang mewakili seluruh batch.

14
2.1.4 Ketertelusuran dan Kalibrasi

Ketertelusuran
Sebuah rantai ketertelusuran, seperti pada Gambar 2.1, adalah suatu rantai tak terputus
dari beberapa perbandingan, yang masing-masing dinyatakan dengan suatu
ketidakpastian. Hal ini untuk memastikan bahwa suatu hasil pengukuran atau nilai dari
suatu standar terpaut dengan suatu acuan yang lebih tinggi, dan seterusnya hingga
standar primer.

BIPM
(Bureau International Definisi satuan
des Poids et Mesures)

Lembaga metrologi nasional atau Standar Primer Standar Primer


laboratorium nasional yang Negara Lain Nasional
ditunjuk

Lembaga kalibrasi,
Standar Acuan
khususnya yang terakreditasi

Perusahaan Standar Industri

Pengguna akhir Pengukuran

Infrastruktur
Metrologi Nasional Ketidakpastian pengukuran:
semakin ke bawah, semakin besar

Gambar 2.1 Rantai Ketertelusuran

15
Dalam kimia dan biologi, ketertelusuran biasanya didapat menggunakan CRM dan
prosedur-prosedur standar; lihat Bab 2.1.3 dan 2.1.5.

Seorang pemakai dapat memperoleh ketertelusuran hingga ke tingkat tertinggi di tingkat


internasional, baik secara langsung (melalui suatu lembaga metrologi nasional) maupun
tidak langsung (melalui suatu laboratorium kalibrasi sekunder). Berkat adanya berbagai
pengaturan saling mengakui (Mutual Recognition Arrangement, MRA), ketertelusuran
juga dapat diperoleh dari laboratorium di negara-negara lain.

Kalibrasi
Untuk menjamin ketertelusuran suatu hasil pengukuran, maka alat ukur dan bahan ukur
yang digunakan harus dikalibrasi. Proses kalibrasi dapat menentukan nilai-nilai yang
berkaitan dengan kinerja suatu alat ukur atau bahan acuan. Hal ini dicapai dengan
pembandingan langsung terhadap suatu standar ukur atau bahan acuan bersertifikat.
Keluaran dari kalibrasi adalah sertifikat kalibrasi. Selain sertifikat, biasanya juga ada
label atau stiker yang disematkan pada alat yang sudah dikalibrasi.

Ada tiga alasan penting mengapa sebuah alat ukur perlu dikalibrasi:

1. Memastikan bahwa penunjukan alat tersebut sesuai dengan hasil pengukuran lain.
2. Menentukan akurasi penunjukan alat.
3. Mengetahui keandalan alat, yaitu bahwa alat tersebut dapat dipercayai.

2.1.5 Prosedur Acuan


Prosedur acuan bisa diartikan sebagai suatu prosedur untuk melakukan pengujian,
pengukuran atau analisis, yang ditelaah dengan seksama dan dikontrol dengan ketat.
Tujuannya adalah untuk mengkaji prosedur lain untuk pekerjaan yang serupa, atau untuk
menentukan sifat-sifat bahan acuan (termasuk objek acuan), atau untuk menentukan
suatu nilai acuan.

Ketidakpastian dalam hasil kerja suatu prosedur acuan harus diperkirakan dengan
memadai dan sesuai untuk penggunaan yang dimaksudkan.

Menurut definisi ini, maka prosedur acuan dapat digunakan untuk:

 memvalidasi pengukuran lain atau prosedur pengujian lain, yang digunakan untuk
pekerjaan yang serupa, dan menentukan ketidakpastiannya;
 menentukan nilai acuan sifat-sifat dari suatu bahan, yang dapat disusun dalam buku
panduan atau pangkalan data, atau nilai acuan yang terkandung dalam bahan acuan
atau objek acuan.

16
2.1.6 Ketidakpastian
Ketidakpastian (atau ketidakpastian pengukuran) adalah suatu ukuran kuantitatif mutu
dari sebuah hasil pengukuran, sehingga hasil pengukuran tersebut dapat diperbandingkan
dengan hasil-hasil pengukuran lain, acuan, spesifikasi atau standar.

Semua pengukuran cenderung mengandung kesalahan, dalam pengertian bahwa hasil


pengukuran ternyata berbeda dengan “nilai sejati” dari besaran yang diukur. Dengan
waktu dan sumber daya yang ada, kebanyakan sumber-sumber kesalahan pengukuran
dapat dikenali dan karenanya besarnya kesalahan dapat diketahui, sehingga kesalahan
tersebut dapat dikoreksi (misalnya dengan kalibrasi). Walaupun begitu, biasanya kita
tidak punya cukup waktu dan sumber daya untuk menentukan dan mengoreksi semua
kesalahan pengukuran secara menyeluruh.

Ketidakpastian pengukuran dapat dihitung dengan berbagai cara. Suatu metode yang
digunakan dan diterima secara luas (misalnya oleh badan-badan akreditasi) adalah
“metode GUM” yang direkomendasikan oleh ISO dan diuraikan dalam dokumen “Guide to
the Expression of Uncertainty in Measurement”. Pokok-pokok penting dalam metode
GUM dan filosofi dasarnya diuraikan di bawah ini.

Filosofi Ketidakpastian GUM


1. Suatu besaran ukur X, yang nilainya tidak diketahui dengan tepat,
dianggap sebagai variabel stokastik dan mempunyai fungsi probabilitas.

2. Hasil x dari suatu pengukuran merupakan estimasi dari nilai harapan


E(X).

3. Ketidakpastian baku u(x) sama dengan akar kuadrat dari estimasi variansi
V(X).

4. Evaluasi tipe A: nilai harapan dan variansi diestimasi secara statistik dari
sehimpunan pengukuran.

5. Evaluasi tipe B: nilai harapan dan variansi diestimasi dengan cara-cara


lain. Metode yang paling umum adalah dengan cara mengasumsikan suatu
sebaran probabilitas, misalnya sebaran persegi, berdasarkan suatu
pengalaman atau informasi lain.

17
Metode GUM – penjabaran dari filosofi ketidakpastian GUM
1. Kenali semua komponen penting ketidakpastian pengukuran
Banyak sumber yang mungkin berkontribusi pada ketidakpastian
pengukuran. Buatlah suatu model untuk menggambarkan proses
pengukuran yang sesungguhnya guna mengidentifikasi sumber-sumber
ketidakpastiannya. Tuliskan suatu model matematis yang menunjukkan
hubungan antara besaran-besaran ukur yang berpengaruh.
Contoh: Y = M + N atau Y = P + Q·R

2. Hitung ketidakpastian baku tiap-tiap komponen ketidakpastian


pengukuran
Tiap komponen ketidakpastian pengukuran dinyatakan sebagai suatu
ketidakpastian baku, baik dari evaluasi tipe A maupun tipe B.

3. Hitung ketidakpastian gabungan

Prinsip:
Ketidakpastian gabungan dihitung dengan cara menggabungkan semua
komponen ketidakpastian, sesuai dengan hukum perambatan
ketidakpastian (propagation of uncertainty).

Panduan ringkas:
Jika komponen-komponen ditambahkan atau dikurangkan, ketidakpastian
gabungan dihitung dengan cara menjumlahkan kuadrat dari
ketidakpastian baku tiap-tiap komponen, lalu menarik akar kuadratnya.
Contoh: jika Y = M + N, maka u Y =  u 2  Mu 2 N 
Jika komponen-komponen ada yang dikalikan atau dibagi, maka aturan di
atas berlaku setelah tiap-tiap komponen dikalikan dengan suatu koefisien
sensitivitas.
Contoh: jika Y = P + Q·R, maka u Y =  u2 P c 2 Q ⋅u2 Q c 2 R⋅u 2 R

4. Hitung ketidakpastian terentang


Kalikan ketidakpastian terentang dengan faktor cakupan k.
Contoh: U = k · u(Y)

5. Nyatakan hasil pengukuran dengan format


Y=y±U

18
Contoh
Suatu hasil pengukuran dilaporkan dalam suatu sertifikat dengan format:
Y=y±U
Nilai ketidakpastian U hanya boleh dinyatakan dengan paling banyak dua
angka penting. Sesuai dengan itu, maka nilai y pun harus dibulatkan
sehingga mempunyai digit yang sama dengan U; dalam contoh di bawah ini,
7 digit.
Sebuah pengukur tahanan (resistance meter) menunjukkan nilai
1,000 052 7 Ω ketika mengukur suatu tahanan. Pengukur tahanan itu sendiri,
menurut spesifikasi pembuatnya, mempunyai ketidakpastian 0,081 mΩ.
Maka hasil yang dinyatakan dalam sertifikat adalah
R = (1,000 053 ± 0,000 081) Ω

Faktor cakupan (coverage factor) k = 2


Ketidakpastian yang disebut dalam laporan pengukuran biasanya adalah
ketidakpastian terentang, yang dihitung dengan cara mengalikan
ketidakpastian baku gabungan dengan suatu faktor cakupan numerik,
biasanya k = 2, yang berkaitan dengan rentang pada tingkat kepercayaan
kira-kira 95%.

2.1.7 Pengujian
Pengujian adalah suatu kegiatan untuk menentukan sifat-sifat suatu produk, proses atau
jasa, menurut suatu prosedur, metodologi atau persyaratan tertentu.

Tujuan pengujian misalnya untuk memastikan apakah suatu produk memenuhi spesifikasi
tertentu, misalnya persyaratan keselamatan atau karakteristik yang berkaitan dengan
perdagangan. Dalam hal ini, maka pengujian berkaitan dengan penilaian kesesuaian.

Kegiatan pengujian dilakukan di mana-mana dan bisa mencakup beberapa bidang


pengukuran. Pengujian bisa dilakukan pada berbagai tahap dalam suatu kegiatan dan
tingkat akurasinya pun beragam.

Pengujian dilakukan oleh berbagai laboratorium, baik laboratorium pihak pertama,


kedua maupun pihak ketiga. Laboratorium pihak pertama adalah bagian dari organisasi
produsen; laboratorium pihak kedua dimiliki oleh pembeli, sedangkan laboratorium
pihak ketiga bersifat independen.

Metrologi adalah perangkat yang memungkinkan agar hasil-hasil pengujian dapat


diperbandingkan, misalnya dengan cara mendefinisikan satuan pengukuran dan
menyediakan alur ketertelusuran serta ketidakpastian yang terkait dengan hasil-hasil
pengukuran pada pengujian.

19
2.2 Metrologi Legal
Metrologi legal adalah kategori ketiga dalam metrologi, lihat Bab 1.2. Metrologi legal
bermula dari kebutuhan untuk menjamin keadilan dalam perdagangan, khususnya di
bidang penimbangan dan pengukuran. Metrologi legal terutama berkaitan dengan alat-
alat ukur yang diatur oleh undang-undang.

Tujuan utama metrologi legal adalah menjamin terlaksananya pengukuran yang benar
bagi warga negara bilamana pengukuran itu dilakukan:

 dalam transaksi resmi dan transaksi niaga


 berkaitan dengan lingkungan, kesehatan dan keselamatan kerja.

OIML adalah Organisasi Internasional Metrologi Legal; lihat Bab 3.1.7.

Di luar lingkup metrologi legal, ada juga peraturan-peraturan lain yang mengharuskan
dilakukannya pengukuran untuk menguji kesesuaian dengan peraturan, misalnya
penerbangan, lingkungan dan pengendalian pencemaran.

2.2.1 Perundang-undangan Mengenai Peralatan Ukur


Orang-orang yang menggunakan hasil-hasil pengukuran dalam penerapan metrologi legal
belum tentu ahli dalam ilmu metrologi dan karenanya pemerintah bertanggung jawab
atas kebenaran hasil pengukuran tersebut. Alat-alat ukur yang dikendalikan secara legal
mesti menjamin kebenaran hasil pengukuran:

 ketika digunakan
 selama waktu penggunaan
 dengan kesalahan yang tidak melebihi batas tertentu.

Oleh karena itu, ada persyaratan yang dibuat dalam bentuk peraturan-peraturan
mengenai alat-alat ukur serta metode pengukuran dan pengujian, termasuk untuk
produk-produk jadi.

Di seluruh dunia, negara-negara membuat peraturan mengenai peralatan ukur dan


penggunannya dalam bidang-bidang tersebut di atas.

2.2.2 Uni Eropa – Perundang-undangan Mengenai Peralatan Ukur


Di Eropa, harmonisasi peralatan ukur yang diatur secara hukum saat ini didasarkan pada
Direktif (Panduan) 71/316/EEC yang memuat persyaratan untuk semua kategori
peralatan ukur dan juga panduan-panduan lain yang mencakup kategori-kategori khusus
yang diterbitkan sejak 1971. Peralatan ukur yang telah mendapat EEC type approval
(persetujuan tipe) dan EEC initial verification (verifikasi awal) boleh dipasarkan dan
digunakan oleh negara-negara anggota tanpa pengujian tambahan.

20
Karena sejarahnya, lingkup metrologi legal berbeda-beda di tiap negara. Suatu panduan
baru, Measuring Instruments Directive (MID) telah dikembangkan dan bilamana panduan
ini berlaku nantinya, semua panduan lain berkaitan dengan peralatan ukur akan ditarik.

Panduan Peralatan Ukur (Measuring Instruments Directive, MID) EU


MID ini bertujuan untuk menghilangkan halangan teknis perdagangan sehingga dapat
meregulasi pemasaran dan penggunaan peralatan ukur berikut:

MI-001 meter air


MI-002 meter gas
MI-003 meter energi listrik dan transformator ukur
MI-004 meter kalor
MI-005 peralatan ukur untuk likuida selain air
MI-006 peralatan timbang otomatis
MI-007 meter taxi
MI-008 bahan-bahan ukur
MI-009 sistem pengukuran dimensi
MI-010 penganalisis gas buang

Perangkat lunak yang digunakan dalam peralatan tersebut tidak tercakup dalam panduan
yang ada sekarang, namun aka dicakup oleh MID.

2.2.3 Penegakan Hukum Perundang-undangan Peralatan Ukur di EU

Kontrol Legal
Tindakan pencegahan dilakukan sebelum peralatan dipasarkan, yaitu, peralatan harus
diuji tipe dan diverifikasi. Pembuat alat diberi persetujuan tipe (type approval) oleh
suatu badan yang berwenang dan kompeten bilamana alat tersebut memenuhi semua
persyaratan legal yang terkait. Untuk alat-alat yang diproduksi secara berantai,
verifikasi memastikan bahwa tiap-tiap alat memenuhi semua persyaratan.

Pengawasan pasar adalah tindakan hukum untuk menemukan segala penggunaan ilegal
peralatan ukur. Untuk peralatan yang sedang digunakan, inspeksi atau re-verifikasi
dilakukan untuk memastikan bahwa peralatan ukur memenuhi persyaratan hukum.
Persyaratan tersebut berbeda-beda di tiap-tiap negara, namun standar-standar untuk
inspeksi dan pengujian harus tertelusur ke standar internasional atau nasional.

Perlindungan konsumen berbeda di tiap-tiap negara anggota dan karenanya persyaratan


tentang penggunaan peralatan ukur menjadi lingkup negara masing-masing. Negara-
negara anggota EU boleh membuat persyaratan untuk peralatan ukur yang tidak dicakup
MID.

21
Prosedur penilaian kesesuaian berkaitan dengan Panduan 93/65/EEC pada modul-modul
yang digunakan dalam semua panduan mengenai harmonisasi teknis.

2.2.4 Tanggung jawab Penegakan Hukum


Panduan menetapkan:

 Tanggung jawab produsen: Produk harus memenuhi persyaratan dalam panduan


 Tanggung jawab pemerintah: Produk yang tidak sesuai harus ditarik dari pasar

Tanggung jawab produsen


Setelah MID diterapkan, produsen bertanggung jawab untuk membubuhkan tanda CE (CE
marking) dan tanda-tanda metrologis lainnya pada produk. Dengan melakukan itu,
produsen memastikan dan menyatakan bahwa produknya memenuhi persyaratan
panduan. MID adalah sebuah panduan wajib.

Produsen barang-barang dalam kemasan tertutup harus menerapkan sistem penjaminan


mutu dan pengujian pada proses produksinya. Suatu badan administratif publik atau
badan yang dinotifikasi (notified body) bisa memeriksa sistem penjaminan mutunya dan
juga melakukan pengujian acuan. Panduan Pra-kemas bukanlah panduan wajib.

Tanggung Jawab Pemerintah


Pemerintah berkewajiban mencegah peredaran atau penggunaan peralatan ukur yang
wajib dikontrol namun tidak memenuhi persyaratan dalam panduan. Misalnya, peralatan
yang tidak mempunyai penandaan yang sesuai harus ditarik dari pasar.

Pemerintah harus memastikan bahwa barang dalam kemasan, yang menggunakan tanda
"e" atau epsilon terbalik "∍", memenuhi persyaratan dalam panduan yang sesuai.

Pengawasan Pasar
Kewajiban pemerintah di atas dilaksanakan melalui pengawasan pasar (market
surveillance). Untuk melakukannya, pemerintah memberikan wewenang bagi inspektur
untuk:

 melakukan survei pasar


 mendata produk-produk yang tidak sesuai
 memberitahu pengguna atau pembuat produk tersebut tentang ketidaksesuaiannya
 melaporkan produk yang tidak sesuai tersebut ke pemerintah

22
2.2.5 Pengukuran dan Pengujian Dalam Perundang-Undangan
Perekonomian dunia dan taraf kehidupan kita sehari-hari bergantung pada pengukuran
yang andal dan pengujian yang dapat dipercaya, diterima secara internasional, serta
tidak membentuk suatu halangan perdagangan (barrier to trade). Di samping peraturan-
peraturan yang mewajibkan tera peralatan ukur, ada peraturan tersendiri di bidang-
bidang tertentu yang juga menuntut pengukuran dan pengujian guna menilai kesesuaian,
entah dengan peraturan atau pun berdasarkan standar dokumenter wajib. Contohnya
penerbangan, kir kendaraan, pengendalian dampak lingkungan, dan keamanan mainan
anak-anak. Banyak peraturan yang menekankan pentingnya mutu data, pengukuran dan
pengujian.

Lembaga metrologi nasional dan lembaga-lembaga lain dapat memberikan saran dan
panduan mengenai hal-hal yang berkaitan dengan pengukuran bagi pengguna.

Panduan mengenai praktik pengukuran yang baik


Pengukuran bisa saja dilakukan pada tahap apa pun dalam proses regulasi. Regulasi yang
baik memerlukan pendekatan pengukuran atau pengujian yang sesuai ketika:

 menetapkan dasar pertimbangan peraturan


 menyusun peraturan dan menetapkan batas-batas teknis
 melaksanakan pengawasan pasar.

Ringkasan di bawah ini menggambarkan isi panduan mengenai peraturan terkait


pengukuran dan pengujian yang dibuat oleh beberapa lembaga metrologi nasional
(national metrologi institute, NMI) di Eropa.

Dasar pertimbangan Penyusunan peraturan Pengawasan pasar


peraturan
Pengkajian status terkini Pengukuran dan pengujian
Identifikasi faktor Penetapan batas-batas yang efisien
pendorong teknis yang ketat Umpan balik
Pengumpulan data yang ada Pelaksanaan riset untuk Adaptasi teknologi baru
Pelaksanaan riset untuk menetapkan pemecahan
mendukung dasar Penentuan tingkat rincian
pertimbangan yang harus diatur

23
Pe an

Bahan acuan
nja rd
me min uku nya
tro an lat aya
log ke an a ta bi
Pem is ter a
di e r
ber ya tel se , s
ng usu
laku
an se ra eter ujian siona
l
stan su n K ng terna
dar
uku ai pe ndar in
sta
tepa r ba aan
t w ru ggun
aktu Pen ada
yang

Regulasi yang
tang akreditasi, Lebih Baik Pengembangan sta
Kajian aw al ten n infrastruktur konsultasi dengan
ndar baru,
pemanfaata mitra dagang

Pe
a
dat i ha rsya
mb ra
arkanmada ata tan
as e n t se
erd g m ek rtif
o b yan
Pe g sah
nis ika
t da aik

ir sik yan
pe si,
sar

nge ih
rise ng b

is rda hin
alis ga dar
mb
nga i
An
am ya

n
ang
dal uran

an
k
ngu

me
Pe

tod
e

Paling sedikit ada 8 topik penting pengukuran yang mungkin perlu diperhatikan dalam
tiap tingkat, selain hal-hal di atas:

1. Parameter apa saja yang perlu diukur?


2. Penggunaan infrastruktur kemetrologian yang ada.
3. Penjaminan ketertelusuran pengukuran yang tepat—bilamana bisa, harus tertelusur
ke SI melalui suatu rantai perbandingan yang tidak terputus dan dapat diaudit.
4. Apakah metode dan prosedur yang tepat tersedia untuk semua macam pengujian
atau kalibrasi?
5. Batas-batas teknis ditetapkan dengan analisis risiko berdasarkan data yang kuat—
apakah data yang ada mendukung dasar pertimbangan; apakah perlu data baru
atau tambahan?
6. Penggunaan standar internasional yang ada—jika perlu, ditambah ketentuan-
ketentuan lain atau pengembangan standar internasional baru.
7. Ketidakpastian pengukuran—seberapa besar nilainya dibandingkan dengan batas-
batas teknis, dan apa dampaknya pada kemampuan untuk melakukan penilaian
kesesuaian?
8. Pengambilan sampel dari data—apakah secara acak atau selektif; apakah ada dasar
ilmiah pada ketentuan-ketentuan yang berkaitan dengan frekuensi; apakah ada
dampak dari variasi waktu, musim atau geografis?

24
3 Organisasi Metrologi

3.1 Infrastruktur Internasional

3.1.1 Konvensi Meter


Pada pertengahan abad ke-19, disadari adanya kebutuhan akan suatu sistem metrik
desimal yang universal, khususnya pada saat pameran-pameran universal yang pertama.
Pada tahun 1875, sebuah pertemuan diplomatis tentang meter dilakukan di Paris dan
dihadiri 17 pemerintahan yang menandatangani perjanjian (treaty) “Konvensi Meter”.
Para penandatangan sepakat untuk menciptakan dan mendanai sebuah lembaga ilmiah:
Biro Internasional Timbangan dan Takaran (Bureau International des Poids et Mesures,
BIPM).

Konferensi Umum Timbangan dan Takaran (Conférence Générale des Poids et Mesures,
CGPM) membahas dan memeriksa pekerjaan yang dilakukan lembaga-lembaga metrologi
nasional dan BIPM, dan membuat rekomendasi mengenai ketetapan-ketetapan
metrologis fundamental dan segala hal penting yang berkaitan dengan BIPM.

Pada tahun 2003, 51 negara telah menjadi anggota Konvensi Meter dan 10 negara lagi
menjadi anggota associate CGPM. Indonesia menjadi anggota Konvensi Meter sejak 1960.

Beberapa Komite Bersama (Joint Committee) antara BIPM dan organisasi-organisasi


internasional lainnya telah dibentuk untuk melakukan tugas-tugas khusus, misalnya:

 JCDCMAS – Komite Bersama Koordinasi Bantuan kepada Negara Berkembang dalam


Bidang Metrologi, Akreditasi dan Standardisasi
 JCGM – Komite Bersama untuk Panduan dalam Metrologi
 JCR – Komite Bersama BIPM dan IAU (Persatuan Astronomi Internasional)
 JCRB – Komite Bersama Organisasi Metrologi Regional dan BIPM
 JCTLM – Komite Bersama Ketertelusuran dalam Obat-obatan Laboratorium

3.1.2 Pengaturan Saling Mengakui (MRA) CIPM


Pada bulan Oktober 1999, dibuatlah Pengaturan Saling Mengakui (Mutual Recognition
Arrangement) CIPM, atau CIPM MRA, untuk standar-standar ukur nasional dan untuk
sertifikat-sertifikat kalibrasi dan pengukuran yang dikeluarkan oleh lembaga-lembaga
metrologi nasional. Pada awal 2005, CIPM MRA telah ditandatangani oleh 45 negara
anggota Konvensi Meter, 16 anggota associate CGPM, dan 2 organisasi internasional.

25
Konvensi Meter
Konvensi internasional, didirikan tahun 1875 dengan anggota 51 negara pada
tahun 2003

CGPM Konferensi Umum Timbangan dan Takaran


Komite dengan wakil-wakil dari negara-negara anggota Konvensi Meter.
Konferensi pertama diadakan tahun 1889 dan kemudian setiap 4 tahun.
Menetapkan dan memutakhirkan sistem SI berdasarkan hasil-hasil riset
fundamental metrologi.

CEN
CIPM Komite
Konvensi Internasional
internasional, Timbangan
didirikan dan Takaran
tahun 1875 dengan anggota 51 negara pada
tahun 2003
Komite dengan 18 wakil negara. IEC
Mengawasi BIPM dan mencalonkan ketua-ketua untuk Consultative Committee.

Bekerjasama dengan organisasi-organisasi metrologi internasional lainnya. ISO

Lain-lain

BIPM Consultative Committee:


Biro Internasional CCAUV: Akustik, ultrasound dan
Timbangan dan Takaran vibrasi
Melakukan riset CCEM: Kelistrikan dan kemagnetan
internasional dalam
bidang satuan dan CCL: Panjang
standar fisik. CCM: Massa dan besaran terkait
Mengelola uji banding CCPR: Fotometri dan radiometer
antar-laboratorium
internasional untuk CCQM: Jumlah zat
lembaga-lembaga
metrologi nasional dan CCRI: Radiasi pengion
laboratorium lainnya CCT: Termometri
yang ditunjuk.
CCTF: Waktu dan frekuensi
CCU: Satuan-satuan

Gambar 3.1 Organisasi Konvensi Meter

Tujuan dari CIPM MRA adalah untuk membuat landasan yang kokoh agar pemerintahan di
berbagai negara dan pihak-pihak lain dapat membuat kesepakatan-kesepakatan yang
lebih luas berkaitan dengan perdagangan internasional dan peraturan-peraturan. Hal ini
dicapai dengan dua mekanisme:

 Bagian 1, menetapkan tingkat kesetaraan (degree of equivalence) antar-standar


pengukuran nasional yang dipelihara oleh NMI-NMI anggota,

26
 Bagian 2, berkenaan dengan saling mengakui sertifikat kalibrasi dan pengukuran
yang dikeluarkan tiap-tiap NMI.
Para peserta dalam CIPM MRA saling mengakui kemampuan peserta lain jika kriteria
berikut terpenuhi:

1. Keikutsertaan dalam uji banding yang diselenggarakan komunitas metrologi


internasional, dalam bidang-bidang yang dianggap mempunyai signifikansi untuk
besaran-besaran tertentu dan mencakup rentang ukur tertentu. Hasil keikutsertaan
itu harus cukup meyakinkan. Pada saat ini, sudah ada sekitar 400 uji banding kunci
(key comparison) yang direncanakan dan dilaksanakan oleh NMI-NMI. Dari jumlah
itu, sekitar 130 sudah diselesaikan.
2. Keikutsertaan dalam uji banding lain yang terkait dengan layanan kalibrasi tertentu
atau yang dianggap penting dan berkaitan dengan kegiatan ekonomi di suatu
negara atau wilayah geografis. Uji banding semacam ini disebut uji banding
tambahan (supplementary comparison). Saat ini ada sekitar 50 uji banding
tambahan yang diselenggarakan.
3. Pengumuman kemampuan ukur dan kalibrasi (CMC, calibration and measurement
capabilities) tiap-tiap peserta, setelah menjalani peer review dan diterbitkan di
pangkalan data uji banding kunci BIPM (BIPM KCDB).
4. Suatu sistem mutu untuk menjalankan layanan kalibrasi yang diakui pada tingkat
internasional, berdasarkan kriteria yang disepakati bersama.

Dua kriteria pertama di atas merupakan dasar teknis pengakuan menurut bagian pertama
MRA. Pemenuhan kriteria 3 dan 4 memungkinkan pengakuan menurut bagian kedua MRA.

Sebagai konsekuensinya, keikutsertaan suatu NMI dalam CIPM MRA memberikan


keyakinan pada badan-badan akreditasi dan pihak-pihak lainnya akan kredibilitas dan
keberterimaan hasil pengukuran yang dikeluarkan NMI yang bersangkutan di tingkat
internasional. Hal ini juga memberikan kepercayaan di tingkat internasional bagi
laboratorium-laboratorium kalibrasi dan pengujian terakreditasi, asalkan laboratorium
tersebut dapat menunjukkan ketertelusuran hasil pengukuran mereka ke suatu NMI yang
ikut dalam MRA.

Pangkalan Data Uji Banding Kunci BIPM


Pangkalan data uji banding kunci (key comparison database, KCDB) BIPM memuat hasil-
hasil uji banding kunci dan tambahan, serta daftar CMC yang sudah di-peer-review dan
disetujui dari tiap-tiap NMI. Pada tahun 2003, kira-kira ada 13 500 CMC yang diterbitkan
di BIPM KCDB, dan semuanya sudah diperiksa oleh para pakar dari NMI-NMI yang diselia
organisasi-organisasi metrologi regional. Kegiatan ini dikoordinasikan secara
internasional oleh JCRB (Joint Committee of the Regional Metrology Organisations).

27
3.1.3 Lembaga Metrologi Nasional
Sebuah lembaga metrologi nasional atau kerap disingkat NMI (national metrology
institute) adalah suatu lembaga yang ditunjuk secara nasional untuk mengembangkan
dan memelihara standar-standar ukur nasional untuk satu atau lebih besaran.

Beberapa negara menerapkan sistem terpusat dengan hanya satu NMI. NMI ini bisa saja
mendelegasikan tugas memelihara standar ukur khusus ke laboratorium tertentu yang
tidak mesti berstatus NMI. Sementara negara-negara lain menerapkan sistem tersebar
dengan adanya beberapa lembaga yang semuanya berstatus NMI.

Sebuah NMI mewakili negara tersebut secara internasional dalam berhubungan dengan
NMI negara-negara lain, dengan organisasi metrologi regional, dan dengan BIPM. NMI-NMI
adalah tulang punggung organisasi metrologi internasional seperti digambarkan dalam
Bab 3.1.1.

Daftar NMI tersedia di organisasi metrologi regional. Misalnya, untuk Asia-Pasifik nama-
nama NMI tersebut bisa dilihat di APMP; untuk Eropa di Euromet, dan sebagainya.

Banyak NMI yang melakukan realisasi satuan dasar tingkat primer dan satuan turunan
pada tingkat tertinggi. Dengan demikian, maka NMI tersebut mempunyai standar primer
untuk satuan dasar dan standar tertinggi untuk satuan turunan. Sementara, ada NMI lain
yang hanya mempunyai standar nasional yang tertelusur ke NMI lainnya.

Banyak juga NMI yang melakukan riset yang diakui secara internasional dalam bidang-
bidang spesifik dan mengembangkan satuan-satuan ukur yang terkait dengan cara
mengembangkan standar-standar primernya. NMI-NMI juga ikut serta dalam uji banding
pada tingkat tertinggi internasional.

3.1.4 Laboratorium Nasional yang Ditunjuk


Di banyak negara, ada laboratorium tertentu (designated laboratory) yang ditunjuk oleh
NMI untuk bidang ukur tertentu dalam rangka penerapan sistem metrologi di negara
tersebut, sesuai dengan kebijakan pengukuran yang berlaku di negara tersebut.

3.1.5 Laboratorium Terakreditasi


Akreditasi adalah pengakuan oleh pihak ketiga atas kompetensi teknis, sistem mutu dan
ketidakberpihakan suatu laboratorium.

Baik laboratorium milik pemerintah maupun swasta bisa diakreditasi. Akreditasi


sebetulnya bersifat sukarela. Namun, ada beberapa pihak yang berwenang di tingkat
internasional, regional maupun nasional yang mewajibkan laboratorium kalibrasi dan
pengujian dalam bidang tertentu diakreditasi oleh suatu badan akreditasi. Misalnya, di

28
beberapa negara, akreditasi dipersyaratkan bagi laboratorium yang bergerak di bidang
pangan atau tera alat ukur di pasar.

Akreditasi diberikan berdasarkan asesmen langsung ke laboratorium dan pengawasan


rutin. Akreditasi biasanya didasarkan pada standar internasional dan regional, misalnya
ISO/IEC 17025 “General requirements for the competence of testing and calibration
laboratories”. Selain itu, masih ada syarat-syarat teknis dan panduan lain yang relevan
dengan tiap-tiap laboratorium.

Tujuan akhirnya adalah supaya hasil pengujian dan kalibrasi dari suatu laboratorium
terakreditasi di suatu negara dapat diterima atau diakui oleh pihak berwenang atau
industri di negara-negara lain yang terikat suatu pengaturan saling mengakui (MRA).
Karena itu, badan-badan akreditasi juga mempunyai suatu pengaturan saling mengakui
di tingkat regional dan internasional, dengan tujuan agar ada pengakuan atas kesetaraan
sistem masing-masing dan atas sertifikat kalibrasi dan pengujian yang diterbitkan oleh
lembaga yang terakreditasi.

3.1.6 ILAC
Kerjasama Akreditasi Laboratorium Internasional (ILAC) adalah kerjasama internasional
antara berbagai skema akreditasi laboratorium yang ada di seantero dunia.

ILAC yang didirikan 20 tahun lalu diformalkan sebagai lembaga kerjasama pada tahun
1996. Pada tahun 2000, anggota ILAC menandatangani MRA – Mutual Recognition
Agreement (Kesepakatan Saling Mengakui) yang memperluas pengakuan internasional
atas data pengujian dan menghilangkan hambatan teknis perdagangan seperti
direkomendasikan dan untuk mendukung kesepakatan TBT WTO. ILAC menjadi suatu
korporasi pada tahun 2003.

3.1.7 OIML
Organisasi metrologi legal internasional OIML didirikan pada tahun 1955 berdasarkan
kesepakatan untuk memajukan harmonisasi global prosedur metrologi legal. OIML adalah
organisasi kesepakatan antarpemerintahan dengan 58 negara anggota yang berpartisipasi
dalam aktivitas teknis dan 51 negara anggota yang bergabung dalam OIML sebagai
pengamat.

OIML bekerjasama dengan Konvensi Meter dan BIPM dalam harmonisasi internasional
metrologi legal. OIML bekerja sama dengan lebih dari 100 lembaga internasional dan
regional berkaitan dengan aktivitas dalam bidang metrologi, standardisasi dan bidang-
bidang terkait lainnya.

29
Suatu struktur teknis yang mendunia memberikan pedoman metrologis kepada anggota
untuk elaborasi persyaratan nasional dan regional yang berhubungan dengan
pembuatan/manufaktur dan pemakaian peralatan ukur untuk aplikasi metrologi legal.

OIML membuat peraturan acuan dan mengeluarkan rekomendasi internasional yang


memberikan dasar yang diterima secara internasional kepada anggota untuk pembuatan
peraturan nasional bagi bermacam kategori peralatan ukur. Persyaratan teknis dalam
European Measuring Instrument Directive sebagian besar setara dengan rekomendasi
internasional dari OIML.

Elemen utama dari rekomendasi internasional tersebut adalah:

 lingkup, aplikasi dan terminologi


 persyaratan metrologis
 persyaratan teknis
 metode dan peralatan untuk pengujian dan verifikasi kesesuaian terhadap
persyaratan
 format laporan pengujian

Rancangan rekomendasi dan dokumen OIML disusun oleh komisi teknis atau subkomisi
yang terdiri atas perwakilan negara-negara anggota. Lembaga internasional dan regional
tertentu juga berpartisipasi secara konsultatif. Kesepakatan kerjasama dibangun antara
OIML dan lembaga-lemabaga seperti ISO dan IEC dengan tujuan menghindari persyaratan
yang bertentangan. Dengan demikian, pabrik dan pengguna laboratorium uji peralatan
ukur dapat secara bersamaan menggunakan publikasi dari OIML dan lembaga lain.

Sistem Sertifikat OIML memberikan kemungkinan kepada pabrik untuk mendapatkan


sertifikat OIML dan sebuah laporan pengujian yang menyatakan bahwa suatu jenis
instrumen memenuhi persyaratan-persyaratan rekomendasi internasional OIML terkait.
Sertifikat dikeluarkan negara anggota OIML yang telah mempunyai satu atau lebih
lembaga sertifikasi yang bertugas memroses pendaftaran dari perusahaan yang ingin
mendapatkan sertifikasi untuk jenis instrumen mereka. Sertifikat ini dapat diterima dan
diakui secara sukarela oleh layanan metrologi nasional.

3.1.8 IUPAP
International Union of Pure and Applied Physics—Himpunan Fisika Murni dan Terapan
Internasional—memusatkan diri pada

 pengukuran fisis,
 metrologi murni dan terapan,
 nomenklatur dan simbol untuk besaran fisis dan satuan-satuannya,

30
dan mendorong penelitian yang turut andil untuk memperbaiki nilai massa atom dan
konstanta-konstanta fisis dasar yang direkomendasikan dan menfasilitasi adopsinya
secara universal.

IUPAP mengeluarkan “Buku Merah” berjudul “Simbol, Satuan dan Nomenklatur Fisika”.

3.2 Infrastruktur Asia Pasifik

3.2.1 Metrologi — APMP


Program Metrologi Asia Pasifik (Asia Pacific Metrology Program, APMP) menyatukan
lembaga metrologi nasional di kawasan tersebut serta bertujuan untuk membangun
pengakuan internasional atas kemampuan pengukuran anggota-anggotanya. APMP
dimulai sejak tahun 1977 dan merupakan organisasi metrologi regional tertua di dunia
yang terus beroperasi. APMP merupakan organisasi metrologi regional untuk Asia Pasifik
di bawah CIPM MRA, lihat Bab 3.1.2.

APMP bekerjasama erat dengan BIPM dan organisasi metrologi regional yang lain untuk
membangun MRA global dan memiliki program uji banding yang dirancang agar anggota-
anggotanya mendapatkan akses ke BIPM KCDB, lihat Bab 3.1.2.

3.2.2 Akreditasi — APLAC


Kerjasama Akreditasi Laboratorium Se-Asia-Pasifik (Asia Pacific Laboratory Accreditation
Cooperation, APLAC) merupakan kerjasama antarorganisasi yang bertanggungjawab
untuk mengakreditasi fasilitas pengujian dan inspeksi di lingkungan Asia Pasifik.

APLAC beranggotakan badan akreditasi yang diakui secara nasional dan biasanya dimiliki
atau disetujui oleh pemerintah negara bersangkutan. Anggota APLAC melakukan
asesmen laboratorium dan lembaga inspeksi terhadap standar internasional dan
mengakreditasinya sebagai lembaga yang kompeten untuk melakukan pengujian atau
inspeksi tertentu.

APLAC dimulai pada tahun 1992 sebagai sebuah forum yang memungkinkan badan
akreditasi untuk bertukar informasi, melakukan harmonisasi prosedur dan membangun
MRA sehingga hasil pengujian dan inspeksi dapat diterima antarnegara anggota. APLAC
secara aktif mempunyai program untuk:

 Pertukaran informasi antaranggota


 Pengembangan dokumen panduan teknis
 Uji banding antarlaboratorium atau uji profisiensi
 Pelatihan asesor laboratorium
 Pengembangan prosedur dan aturan untuk membuat MRA

31
32
33
3.2.3 Metrologi Legal — APLMF
Forum Metrologi Legal Asia Pasifik merupakan perkumpulan otoritas metrologi legal yang
bertujuan untuk mengembangkan metrologi legal dan mendukung perdagangan bebas
dan terbuka di dalam kawasan melalui harmonisasi dan penghilangan hambatan teknis
dan administrasi perdagangan dalam metrologi legal. Sebagai salah satu organiasi
regional yang bekerjasama erat dengan OIML, APLAC mendorong komunikasi dan
interaksi antarorganisasi metrologi legal dan mencari harmonisasi metrologi legal di
kawasan Asia Pasifik.

APMP, APLAC, APLMF diakui oleh APEC, Kerjasama Ekonomi Asia Pasifik, sebagai
organisasi regional khusus. Organisasi regional khusus membantu Sub-komisi Standar dan
Kesesuaian (SCSC) APEC untuk memenuhi tujuan dalam menghilangkan hambatan teknis
perdagangan di kawasan Asia Pasifik. Organisasi regional khusus bekerja sama dengan
sejawat regional dan internasional lain.

3.3 Infrastruktur Eropa

3.3.1 Metrologi — EUROMET


EUROMET adalah forum kerjasama standar pengukuran yang didirikan melalui Nota
Kesepakatan pada tahun 1987. EUROMET bermula dari WEMC—Klub Metrologi Eropa Barat
—yang dimulai oleh sebuah konferensi metrologi di Eropa barat pada tahun 1973. Di
bawah CIPM MRA, EUROMET adalah RMO untuk Eropa, lihat Bab 3.1.2.

EUROMET merupakan kerjasama sukarela antarlembaga metrologi nasional negara-


negara Uni Eropa (EU), EFTA dan negara yang dipilih EU. Komisi Eropa juga merupakan
anggota EUROMET. Negara Eropa lain dapat mendaftar sebagai anggota berdasarkan
kriteria tertentu.

Pada tahun 2003, ada 27 anggota dan 12 pelamar dan lembaga metrologi nasional dari
beberapa negara sedang dalam proses mendaftar menjadi anggota.

EUROMET mempunyai tugas khusus sebagai berikut:

 Menyiapkan kerangka proyek kerjasama riset dan uji banding antarlaboratorium


antarlembaga metrologi nasional negara-negara anggota
 Melakukan koordinasi investasi besar untuk fasilitas metrologi
 Mentransfer keahlian dalam bidang standar nasional atau standar primer
antaranggota
 Menyiapkan informasi sumber daya dan layanan serta kerjasama layanan kalibrasi
dan layanan metrologi legal di Eropa.

34
3.3.2 Akreditasi — EA
Kerjasama Eropa untuk Akreditasi (European Co-operation for Acreditation, EA) adalah
organisasi badan akreditasi di Eropa. Pada bulan Juni 2000 EA didirikan sebagai entitas
legal sesuai hukum negeri Belanda. Anggota EA adalah badan akreditasi yang dikenal
secara nasional di negara-negara anggota atau calon anggota Uni Eropa dan EFTA.

Anggota EA yang telah berhasil melakukan peer evaluation dapat menandatangani


kesepakatan multilateral yang sesuai untuk

 akreditasi lembaga sertifikasi


 akreditasi laboratorium
 akreditasi lembaga inspeksi

yang dengannya mereka saling mengakui dan mempromosikan kesetaraan sistem,


sertifikat dan laporan yang dikeluarkan lembaga terakreditasi.

Pada tahun 2003 EA mempunyai lebih dari 30 anggota tetap dan tidak tetap, 20 di
antaranya adalah badan akreditasi penandatangan MLA pengujian.

Di sebagian besar negara, infrastruktur metrologi terdiri atas lembaga metrologi nasional
atau NMI, laboratorium nasional yang ditunjuk dan laboratorium terakreditasi. Ada
kecenderungan bagi NMI dan laboratorium yang ditunjuk untuk mendapatkan asesmen
sistem mutu dari pihak ketiga melalui akreditasi, sertifikasi atau peer assessment.

3.3.3 Metrologi Legal – WELMEC


Kerjasama Eropa dalam Metrologi Legal, WELMEC, didirikan melalui MoU pada tahun
1990 yang ditandatangani oleh 15 negara anggota EU dan 3 negara anggota EFTA
berkaitan dengan persiapan dan pemberlakuan Pedoman “New Approach”. Nama ini
diganti menjadi “European Cooperation in Legal Metrology” (Kerjasama Eropa dalam
Metrologi Legal) pada tahun 1995 namun tetap sama dengan WELMEC. Sejak saat itu,
WELMEC menerima keanggotaan tidak tetap dari negara yang telah melakukan
perjanjian dengan Uni Eropa. Anggota WELMEC adalah otoritas metrologi legal nasional
di negara anggota Uni Eropa dan EFTA sementara otoritas metrologi legal negara-negara
yang masih dalam transisi keanggotaan Uni Eropa menjadi anggota tidak tetap. Pada
tahun 2003 terdapat 30 negara anggota.

Tujuan dari WELMEC adalah

 membangun kepercayaan timbal balik antarotoritas metrologi legal di Eropa


 harmonisasi aktivitas metrologi legal
 mendorong pertukaran informasi antarsemua lembaga terkait

35
Komisi WELMEC terdiri atas delegasi dari negara anggota tetap dan tidak tetap dan
pengamat dari EUROMET, Kerjasama Eropa untuk Akreditasi – EA, Organisasi
Internasional Metrologi Legal OIML dan organisasi-organisasi regional lain yang
mempunyai kepentingan dengan metrologi legal. Komisi ini bertemu sekurang-kurangnya
satu kali dalam satu tahun dan didukung oleh tujuh kelompok kerja. Sebuah kelompok
kecil memberikan masukan kepada tentang hal-hal strategis kepada ketua.

WELMEC memberikan masukan kepada Komisi dan Dewan Eropa berkenaan dengan
pengembangan peraturan peralatan ukur.

3.3.4 EUROLAB
EUROLAB adalah Federasi Eropa untuk Asosiasi Nasional Laboratorium Pengukuran,
Pengujian dan Analitis yang beranggotakan sekitar 2000 laboratorium negara-negara
Eropa. Eurolab merupakan kerjasama sukarela yang mewakili dan mempromosikan
pandangan teknis dan politis komunitas laboratorium dengan mengoordinasikan aksi yang
berhubungan dengan, misalnya, Komisi Eropa, Standardisasi Eropa dan masalah-masalah
internasional.

Eurolab mengadakan lokakarya dan simposium serta mengeluarkan pernyataan sikap dan
laporan teknis. Banyak laboratorium yang berkepentingan dengan metrologi juga
merupakan anggota Eurolab.

3.3.5 EURACHEM
EURACHEM yang didirikan pada tahun 1989 merupakan jaringan organisasi-organisasi dari
31 negara Eropa ditambah dengan Komisi Eropa yang mempunyai tujuan membangun
sistem ketertelusuran internasional pengukuran kimia dan promosi praktek mutu yang
baik. Kebanyakan negara anggota telah membangun jaringan EURACHEM nasional.

EURACHEM dan EUROMET bekerjasama berkenaan dengan pendirian laboratorium yang


ditunjuk, penggunaan bahan acuan, dan ketertelusuran ke satuan SI jumlah zat, mol.
Permasalahan teknis diurus oleh Kelompok Kerja gabungan MetChem.

3.3.6 COOMET
COOMET adalah sebuah organisasi seperti EUROMET dengan anggota dari negara Eropa
tengah, Eropa timur dan Asia.

36
3.4 Infrastruktur Amerika

3.4.1 Metrologi – SIM


Sistem Metrologi Se-Amerika (Sistema Interamericano de Metrologia, SIM), dibentuk
melalui persetujuan organisasi metrologi nasional 34 negara anggota OAS — Organization
of American States. SIM merupakan organisasi metrologi regional untuk Amerika di
bawah CIPM MRA, lihat Bab 3.1.2.

SIM yang didirikan untuk mendukung kerjasama internasional khususnya antarnegara


Amerika, dan regional dalam bidang metrologi mempunyai komitmen untuk
mengimplementasikan sistem pengakuan global di Amerika yang semua pengguna dapat
mempercayainya.

Bekerja untuk membuat sistem pengukuran regional yang kokoh, SIM dibagi menjadi 5
sub wilayah:

 NORAMET untuk Amerika utara


 CARIMET untuk Karibia
 CAMET untuk Amerika tengah
 ANDIMET untuk negara-negara Andean
 SURAMET untuk Amerika selatan

SIM juga mengurus masalah metrologi legal di Amerika. Tujuan kelompok kerja metrologi
legal adalah harmonisasi persyaratan dan aktivitas metrologi legal di Amerika dengan
mempertimbangkan rekomendasi dan dokumen OIML.

3.4.2 Akreditasi – IAAC


Kerjasama Akreditasi Se-Amerika (Inter America Accreditation Cooperation, IAAC)
merupakan persatuan badan akreditasi dan organisasi lain yang berkepentingan dengan
penilaian kesesuaian di Amerika.

IAAC mempunyai misi untuk menciptakan kesepakatan saling mengakui antarbadan


akreditasi di Amerika yang diakui secara internasional. IAAC juga mendorong kerjasama
antarbadan akreditasi dan pihak-pihak yang tertarik dengan Amerika yang bertujuan
untuk membangun struktur penilaian kesesuaian untuk mencapai perbaikan produk,
proses dan layanan. Badan akreditasi laboratorium maupun sistem manajemen dapat
menjadi anggota IAAC. IAAC menyediakan program pelatihan yang ekstensif bagi
anggotanya.
IAAC mempunyai 14 anggota tetap dan 5 anggota tidak tetap. ILAC dan IAF mengakui
IAAC sebagai badan perwakilan regional untuk Amerika.

37
3.5 Infrastruktur Afrika

3.5.1 SADC
SADC adalah Southern African Development Community – Masyarakat Pembangunan
Afrika Bagian Selatan – dengan 14 negara anggota penandatangan Perjanjian SADC.
Program SADC SOAM, “Kesepakatan Kesepahaman untuk Kerjasama dalam Standardisasi,
Jaminan Mutu, Akreditasi dan Metrologi dalam Masyarakat Pembangunan Afrika Bagian
Selatan” ditandatangani pada tahun 2000. Nota kesepakatan ini membentuk program
SADC SOAM dan struktur regional yang diperlukan: SADCA, SACMET, SADCMEL, SADCSTAN
dan SQAMEG dengan tujuan untuk menghilangkan hambatan teknis perdagangan (TBT).

3.5.2 Metrologi – SADCMET


Kerjasama SADC dalam Ketertelusuran Pengukuran (SADC Cooperation in Measurement
Traceability, SADCMET) didirikan pada tahun 2000. Saat ini SADCMET mempunyai 14
anggota tetap – yaitu lembaga metrologi nasional negara-negara anggota dan 4 anggota
tidak tetap. SADCMET merupakan RMO untuk Afrika bagian selatan di bawah MRA CIPM,
lihat Bab 3.1.2.

3.5.3 Akreditasi – SADCA


Kerjasama SADC dalm Akreditasi, SADCA, membantu pembentukan kelompok
laboratorium terakreditasi, lembaga sertifikasi personil, produk dan sistem, termasuk
sistem mutu dan manajemen lingkungan di daerah ini yang dapat diterima secara
internsional serta memberikan akses akreditasi bagi negara anggota sebagai alat untuk
menghilangkan TBT baik yang bersifat sukarela maupun wajib.

3.5.4 Metrologi Legal – SADCMEL


Kerjasama SADC dalam Metrologi Legal, SADCMEL, membantu harmonisasi peraturan
metrologi legal negara anggota dan antara SADC dan blok perdagangan regional dan
internasional lainnya. Anggota tetap organisasi ini adalah otoritas metrologi legal di
negara anggota SADC.

3.5.5 Standardisasi – SADCSTAN


Kerjasama SADC dalam Standardisasi, SADCSTAN, mendorong koordinasi aktivitas dan
layanan standardisasi di daerah ini dengan tujuan mencapai harmonisasi standar dan
peraturan teknis dengan pengecualian peraturan metrologi legal.

38
4 Satuan Metrologis
Gagasan di balik sistem metrik—sebuah sistem satuan yang berdasarkan pada satuan
meter dan kilogram—muncul pada saat revolusi Perancis, yaitu ketika dua buah standar
acuan platina untuk satuan meter dan kilogram dibuat dan disimpan di Pusat Arsip
Nasional Perancis di Paris pada tahun 1799—belakangan dikenal sebagai Meter Arsip dan
Kilogram Arsip. Akademi Ilmu Pengetahuan Perancis ditugasi oleh parlemen untuk
merancang sistem satuan baru untuk digunakan di seluruh dunia dan pada tahun 1946
sistem MKSA (metre, kilogram, second, ampere atau meter, kilogram, sekon, ampere)
diterima oleh negara-negara anggota Konvensi Meter. Pada tahun 1954, sistem MKSA
diperluas dengan memasukkan satuan kelvin dan candela. Sistem ini kemudian memakai
nama Sistem Internasional Satuan, SI, Le Système International d’Unités.

SI ditetapkan pada tahun 1960 dalam CGPM (Konferensi Umum Timbangan dan Takaran)
yang ke-11.

“Sistem Internasional Satuan, SI, adalah sistem satuan koheren yang diadopsi dan
direkomendasikan oleh CGPM”

Pada pertemuan CGPM ke-14 tahun 1971, SI kembali diperluas dengan memasukkan mol
sebagai satuan dasar untuk jumlah zat. Saat ini SI terdiri dari tujuh satuan atau besaran
dasar yang bersama dengan satuan-satuan turunan membentuk sistem satuan yang
koheren. Selain itu, satuan tertentu lain di luar SI dapat digunakan dengan satuan SI.

Satuan SI
Tabel 4.1 Satuan dasar SI
Tabel 4.2 Satuan turunan SI dinyatakan dalam satuan dasar SI
Tabel 4.3 Satuan turunan SI dengan nama dan simbol tertentu
Tabel 4.4 Satuan turunan SI yang nama dan simbolnya meliputi satuan turunan SI
dengan nama dan simbol tertentu

Satuan selain SI
Tabel 4.5 Satuan-satuan yang diterima karena banyak digunakan
Tabel 4.6 Satuan-satuan yang digunakan dalam bidang-bidang tertentu
Table 4.7 Satuan-satuan yang digunakan dalam bidang tertentu dan nilainya
didapatkan melalui eksperimen

39
Tabel 4.1
Satuan dasar SI [2]

Besaran Satuan dasar Simbol


panjang meter m
massa kilogram kg
waktu sekon s
arus listrik amper A
suhu termodinamika kelvin K
kuantitas zat mole mol
kuat cahaya kandela cd

Tabel 4.2
Contoh-contoh satuan turunan SI yang dinyatakan dengan satuan dasar SI [2]

Besaran turunan Satuan turunan Simbol


2
luas meter persegi m
isi meter kubik m3
kecepatan meter per sekon m·s-1
percepatan meter per sekon kuadrat m·s-2
kecepatan sudut radian per sekon rad·s-1
percepatan sudut radian per sekon kuadrat rad·s-2
rapat massa kilogram per meter kubik kg·m-3
kuat medan magnet ampere per meter A·m-1
(rapat arus linier)
rapat arus listrik ampere per meter persegi A·m-2
momen gaya newton meter N·m
kekuatan medan listrik volt per meter V·m-1
permeabilitas henry per meter H·m-1
permisivitas farad per meter F·m-1
kapasitas panas spesifik joule per kilogram Kelvin J·kg-1·K-1
konsentrasi jumlah zat mol per meter kubik mol·m-3
luminansi candela per meter persegi cd·m-3

40
4.1 Satuan Dasar SI

Sebuah satuan dasar adalah satuan pengukuran sebuah besaran dasar pada sebuah sistem
besaran [4]. Definisi dan realisasi dari setiap satuan dasar bisa berubah dengan adanya
penelitian kemetrologian yang menemukan kemungkinan dapat dicapainya definisi dan
realisasi yang lebih akurat dari satuan tersebut.

Contoh: Definisi meter pada tahun 1889 didasarkan pada prototipe internasional
platina-iridium yang ada di Paris.
Pada tahun 1960, meter didefinisikan ulang sebagai 1 650 763,73 panjang
gelombang dari garis spektral tertentu krypton-86.
Pada tahun 1983 definisi di atas dirasakan tidak mencukupi dan diputuskan
untuk mendefinisikan ulang meter sebagai panjangnya jarak yang ditempuh
oleh cahaya dalam hampa dalam waktu 1/299 792 458 sekon, dan
direalisasikan misalnya dalam panjang gelombang dari laser helium-neon
yang distabilkan dengan iodine.
Pendefinisian ulang ini telah mengurangi ketidakpastian relatif dari 10-7
menjadi 10-11.

Definisi Satuan Dasar SI


Meter: panjang lintasan yang ditempuh oleh cahaya dalam hampa dalam waktu
1/299 792 458 sekon.

Kilogram: massa prototipe kilogram internasional.

Sekon: durasi dari 9 192 631 770 periode radiasi yang sesuai dengan transisi antara dua
tingkat sangat halus dari ground state sebuah atom caesium-133.

Amper: arus tetap yang, jika dijaga dalam dua kawat konduktor yang lurus dan parallel
dengan panjang tak terhingga dan luas penampang dapat diabaikan serta berjarak 1
meter satu sama lain, dalam ruang hampa, akan menghasilkan gaya sebesar 2 r 10-7
newton per meter panjang kawat.

Kelvin: 1/273,16 dari suhu termodinamis titik tripel air.

Mole: jumlah zat dari sebuah sistem yang mengandung entitas sebanyak entitas yang ada
dalam 0,012 kg atom karbon-12.

Apabila satuan mole digunakan, entitas dasar harus didefinisikan apakah itu atom,
molekul, ion, elektron, partikel lain atau gabungan tertentu dari partikel-partikel.

Kandela: intensitas luminansi pada arah tertentu dari sebuah sumber yang memancarkan
radiasi monokromatik dengan frekuensi 540 r 1012 hertz dan mempunyai intensitas
radian pada arah tersebut sebesar 1/683 watt per steradian.

41
Tabel 4.3
Satuan turunan SI dengan nama dan simbol tertentu

Besaran turunan Satuan Simbol, Dalam Dalam satuan


turunan SI, simbol satuan dasar SI
nama khusus khusus SI
frekuensi hertz Hz s-1
gaya newton N m·kg·s-2
tekanan, stress pascal Pa N/m2 m-1·kg·s-2
energi, kerja, kuantitas joule J N·m m2·kg·s-2
panas
daya, fluks radian watt W J/s m2·kg·s-3
muatan listrik coulomb C s·A
beda potensial listrik, emf volt V W/A m2·kg·s-3·A-1
kapasitas listrik farad F C/V m2·kg-1·s4·A2
tahanan listrik ohm Ω V/A m2·kg·s-3·A-2
daya hantar listrik / siemens S A/V m-2·kg-1·s3·A2
konduktansi
fluks magnetik weber Wb V·S m2·kg·s-2·A-1
induksi magnet, rapat tesla T Wb/m2 kg·s-2·A-1
fluks magnet
induktansi henry H Wb/A m2·kg·s-2·A-2
fluks luminan lumen lm Cd·sr m2·m-2·Cd = Cd
Iluminansi lux lx Lm/m2 m2·m-4·Cd =
Cd·m-2
aktifitas (dari becquerel Bq s-1
radionuklida)
dosis absorbsi, kerma, gray Gy J/kg m2·s-2
energi
setara dosis sievert Sv J/kg m2·s-2
sudut datar radian Rad m·m-1 = 1
sudut ruang steradian Sr m·m-1 = 1
aktivitas katalitik katal Kat s-1·mol

42
4.2 Satuan Turunan SI
Satuan turunan adalah sebuah satuan pengukuran dari sebuah besaran turunan dalam
sebuah sistem besaran [4].

Satuan turunan SI diturunkan dari satuan dasar SI sesuai dengan hubungan fisis
antarbesaran.

Contoh: Dari hubungan fisik antara


besaran panjang yang diukur dalam satuan m, dan
besaran waktu yang diukur dalam satuan s,
besaran kecepatan yang diukur dalam satuan m/s dapat diturunkan.

Satuan turunan dinyatakan dalam satuan dasar dengan simbol matematis perkalian dan
pembagian. Contoh-contoh diberikan dalam Tabel 4.2.

CGPM telah menyetujui nama dan simbol khusus untuk beberapa satuan turunan seperti
tampak pada Tabel 4.3.

Beberapa satuan dasar digunakan dalam besaran yang berbeda-beda seperti tampak
pada Tabel 4.4. Sebuah satuan turunan sering dapat dinyatakan dalam kombinasi yang
berbeda-beda dari 1) satuan-satuan dasar dan 2) satuan-satuan turunan dengan nama
khusus. Di lapangan, ada kecenderungan penggunaan nama satuan khusus dan kombinasi
satuan-satuan untuk membedakan antara besaran yang berbeda-beda dengan dimensi
yang sama. Oleh karena itu, peralatan ukur sebaiknya menunjukkan satuan serta besaran
yang diukur.

43
Tabel 4.4
Contoh satuan turunan SI yang nama dan simbolnya terdapat satuan turunan SI dengan
nama dan simbol khusus [2]

Besaran turunan Satuan turunan Simbol Dalam satuan


dasar SI
viskositas dinamik pascal sekon Pa·s m-1·kg·s-1
momen gaya newton meter N·m m-2·kg·s-2
tegangan permukaan newton per meter N/m kg·s-2
kecepatan sudut radian per sekon Rad/s m· m-1·s-1 = s-1
percepatan sudut radian per sekon Rad/s2 m· m-1·s-2 = s-2
kuadrat
rapat fluks panas, iradiansi watt per meter W/m2 kg·s-3
persegi
kapasitas panas, entropi joule per kelvin J/K m-2·kg·s-2·K-1
kapasitas panas jenis, joule per kilogram J/(kh·K) m-2·s-2·K-1
entropi jenis kelvin
energi jenis joule per kilogram J/kg m-2·s-2
konduktivitas termal watt per meter W/(m·K) m·kg·s-3·K-1
kelvin
rapat energi joule per meter kubik J/m3 m-1·kg·s-2
kekuatan medan listrik volt per meter V/m m·kg·s-3·A-1
rapat muatan listrik coulomb per meter C/m3 m-3·s·A
kubik
rapat fluks listrik coulomb per meter C/m2 m-2·s·A
persegi
permitivitas farad per meter F/m m-3·kg-1·s4·A2
permeabilitas henry per meter H/m m·kg·s-2·A-2
energi molar joule per mole J/mol m2·kg·s-2·mol-1
entropy molar, kapasitas joule per mole kelvin J/(mol/K) m2·kg-
panas molar s-2·K-1·mol-1
paparan (sinar χ dan γ) coulomb per kilogram C/kg kg-1·s·A
laju dosis absorbsi gray per sekon Gy/s m2·s-3
intensitas radian watt per steradian W/sr m4·m-2· kg·s-3 =
m-2· kg·s-3
radiansi watt per meter W/(m2·sr) m2·m-2· kg·s-3 =
persegi steradian kg·s-3
konsentrasi katalitik katal per meter kubik Kat/m3 m-3·s-1·mol
(aktivitas)

44
4.3 Satuan–satuan di Luar SI
Tabel 4.5 memperlihatkan satuan-satuan selain SI yang diterima untuk digunakan
bersama dengan satuan SI karena banyak digunakan atau karena digunakan pada bidang-
bidang tertentu.

Tabel 4.6 memperlihatkan contoh satuan-satuan selain SI yang diterima untuk digunakan
pada bidang tertentu.

Tabel 4.7 memperlihatkan satuan selain SI yang dapat digunakan dalam bidang tertentu
yang nilainya didapatkan dari hasil eksperimen.

Tabel 4.5.
Satuan selain SI yang diterima

Besaran Satuan Simbol Nilai dalam satuan SI


waktu menit min 1 min = 60 s
jam h 1 h = 60 min = 3600 s
hari d 1 d = 24 h
sudut permukaan derajat ° 1º = (π/180) rad
menit ' 1' = (1/60)'= (π/10800) rad
sekon " 1" = (1/60)"= (π/648 000) rad
nygrad gon 1 gon = (π/2000) rad
volume liter L, ℓ 1 ℓ = 1 dm3 = 10-3 m3
massa ton metrik T 1 t = 103 kg
tekanan udara, bar bar 1 bar = 105 Pa
fluida

45
Tabel 4.6
Satuan-satuan selain SI yang digunakan pada bidang-bidang tertentu

Besaran Satuan Simbol Nilai dalam satuan SI


panjang mil 1 mil laut = 1852 m
nautika
kecepatan knot 1 mil laut per jam = (1852/3600) m/s
massa karat 1 karat = 2 r 10-4 kg = 200 mg
densitas linier tex tex 1 tex = 10-6 kg/m = 1 mg/m
kekuatan sistem dioptre 1 dioptre = 1 m-1
optik
tekanan pada milimeter mmHg 1 mmHg = 133 322 Pa
fluida dalam merkuri
tubuh manusia
luas are a 1 a = 100 m2
luas hektar ha 1 ha = 104 m2
tekanan bar bar 1 bar = 100 kPa = 105 Pa
panjang ångström Å 1 Å = 0,1 nm = 10-10 m
penampang barn b 1 b = 10-28 m2

Tabel 4.7
Satuan-satuan selain SI yang digunakan pada bidang-bidang tertentu dan nilainya
diperoleh dari hasil eksperimen [2]. Ketidakpastian gabungan (faktor cakupan = 1)
sampai dengan 2 digit diberikan dalam tanda kurung.

Besaran Satuan Simbol Definisi Dalam satuan SI


energi electron- eV 1 eV adalah energi kinetik 1 eV =
volt sebuah elektron yang 1,602 177 33 (49) · 10-19 J
melewati beda potensial
sebesar 1 V dalam ruang
hampa
massa satuan u 1 u adalah energi kinetik 1u=
massa dari massa sebuah atom 1,660 540 2 (10) · 10-27 kg
atom netral C-12 pada ground
state
panjang satuan ua 1 ua =
astronomi 1,495 978 706 91 (30) · 1011
m

46
4.4 Prefiks atau Awalan Satuan SI
CGPM telah mengadopsi dan merekomendasikan prefiks dan simbol prefiks seperti pada
Tabel 4.8.

Aturan penggunaan prefiks dengan benar

1. Prefiks hanya untuk pangkat 10 (bukan pangkat 2, misalnya)


Contoh: satu kilobit berarti 1000 bit bukan 1024 bit

2. Prefiks harus ditulis tanpa spasi di depan simbol satuan


Contoh: Centimeter ditulis cm bukan c m

3. Tidak boleh menggabungkan prefiks


Contoh: 10-6 kg harus ditulis 1 mg bukan 1 µkg

4. Prefiks tidak boleh dituliskan sendirian


Contoh: 109/m3 tidak boleh ditulis G/m3

Tabel 4.8
Prefiks satuan SI

Faktor Nama Simbol Faktor Nama Simbol


prefiks prefiks
101 deka da 10-1 deci d
102 hekto h 10-2 centi c
103 kilo k 10-3 milli m
106 mega M 10-6 mikro µ
109 giga G 10-9 nano n
1012 tera T 10-12 pico p
1015 peta P 10-15 femto f
1018 exa E 10-18 atto a
1021 zetta Z 10-21 zepto z
1024 yotta Y 10-24 yocto y

47
4.5 Penulisan Nama dan Simbol Satuan SI
1. Simbol tidak ditulis dalam huruf besar, tetapi huruf pertama dari simbol ditulis
dalam huruf besar apabila:
Nama satuan berasal dari nama orang, atau
Simbol merupakan awalan dari kalimat.
Contoh: Satuan kelvin ditulis dengan simbol K

2. Simbol tidak berubah dalam jamak atau plural – tidak ditambah s.

3. Simbol tidak pernah diikuti dengan titik kecuali terletak di akhir kalimat.

4. Satuan-satuan yang digabungkan dengan perkalian dari beberapa satuan harus


dituliskan dengan titik di atas garis atau spasi.
Contoh: N·m atau N m

5. Satuan-satuan yang digabungkan dengan pembagian dari beberapa satuan harus


dituliskan dengan garis miring atau pangkat negatif.
Contoh: m/s atau m·s-1

6. Satuan-satuan yang digabungkan hanya boleh ada satu garis miring


Diperbolehkan menggunakan tanda kurung atau pangkat negatif untuk kombinasi
yang kompleks.
Contoh: m/s2 atau m·s-2 bukan m/s/s
Contoh: m·kg/(s3·A) atau m·kg·s-3·A-1 bukan m·kg/s3/A ataupun m·kg/s3·A
7. Simbol harus dipisahkan dari nilai besaran dengan sebuah spasi.
Contoh 5 kg bukan 5kg
8. Simbol dan nama satuan tidak boleh tercampur.

Notasi Angka
Sebaiknya diberikan satu spasi antara setiap tiga angka baik pada sebelah kanan atau
sebelah kiri tanda desimal (15 739,012 53). Untuk angka empat digit, spasi boleh
dihilangkan. Titik sebaiknya tidak digunakan sebagai pemisah angka ribuan.

Operasi matematika sebaiknya dipakai hanya untuk simbol satuan (kg/m3), bukan nama
satuan (kilogram/meter kubik)

Penulisan harus jelas menunjukkan simbol satuan untuk setiap nilai besaran dan operasi
matematika yang mana yang berlaku untuk nilai besaran

Contoh: 35 cm × 48 cm bukan 35 × 48 cm
100 g ± 2 g bukan 100 ± 2 g

48
5 Metrologi di Indonesia
Bab ini merupakan tambahan khusus untuk edisi Bahasa Indonesia buku ini, sebagai
pelengkap untuk informasi mengenai infrastruktur metrologi yang diuraikan di Bab 3 dan
peraturan mengenai metrologi yang diuraikan di Bab 2.

5.1 Infrastruktur Metrologi Indonesia

5.1.1 Lembaga Metrologi Nasional — Puslit KIM-LIPI


Pusat Penelitian Kalibrasi, Instrumentasi dan Metrologi yang merupakan bagian dari
Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia dan disingkat Puslit KIM-LIPI adalah instansi
pemerintah yang menjalankan fungsi lembaga metrologi nasional atau NMI di Indonesia.
Hal tersebut merupakan penjabaran dari Undang-undang Metrologi Legal (UUML) nomor
2 tahun 1981 yang mengharuskan adanya lembaga yang membina standar nasional dan
ditetapkan oleh Keppres. Lalu diturunkan menjadi Keppres no 79 tahun 2001 tentang
Komite Standar Nasional untuk Satuan Ukuran (Komite SNSU), yang menyerahkan
pengelolaan teknis ilmiah SNSU tersebut kepada LIPI. Secara tidak langsung, Keppres ini
berisi penunjukan NMI kepada salah satu unit kerja di LIPI. Dalam hal ini, Puslit KIM
adalah unit organisasi di bawah LIPI yang bidang kegiatannya paling berkaitan dengan
pengelolaan standar nasional.

Puslit KIM-LIPI mempunyai kompetensi di bidang metrologi panjang, waktu, massa dan
besaran terkait, kelistrikan, suhu, radiometri dan fotometri, serta akustik dan getaran.
Kebanyakan standar yang dipelihara oleh Puslit KIM-LIPI adalah standar tertinggi di
Indonesia. Besaran yang tidak ditangani oleh Puslit KIM-LIPI adalah jumlah zat. Standar
dan ketertelusuran untuk besaran ini ditangani oleh Pusat Penelitian Kimia (juga bagian
dari LIPI) untuk metrologi kimia pada umumnya, dan Pusat Teknologi Keselamatan dan
Metrologi Radiasi (PTKMR) di bawah Badan Tenaga Atom Nasional (BATAN) yang
menangani metrologi radiasi pengion dan radioaktivitas.

Di forum internasional, Puslit KIM-LIPI adalah wakil Indonesia di Konvensi Meter dan
telah menandatangani CIPM MRA pada tanggal 2 Juni 2004. Di lingkup Asia-Pasifik, Puslit
KIM-LIPI adalah anggota APMP. Sedangkan di tingkat nasional, Puslit KIM-LIPI mendukung
sistem akreditasi laboratorium oleh KAN, di antaranya dengan menjadi laboratorium
acuan dalam uji banding antar laboratorium.

5.1.2 Badan Akreditasi — KAN


Komite Akreditasi Nasional (KAN) adalah lembaga non-struktural yang bertugas
membantu Badan Standardisasi Nasional (BSN) dalam menyelenggarakan kegiatan
akreditasi untuk berbagai bidang kegiatan standardisasi, termasuk di antaranya

49
akreditasi laboratorium kalibrasi, laboratorium pengujian, dan lembaga sertifikasi
produk.

Dalam melakukan kegiatan akreditasi, KAN dibantu oleh tenaga-tenaga profesional (baik
pegawai pemerintah maupun swasta) dari berbagai lembaga, instansi, organisasi dan
perusahaan yang mempunyai kompetensi di bidang yang diakreditasi.

Di tingkat regional, KAN adalah penandatangan APLAC MRA. Pada awal tahun 2005, KAN
telah mendapatkan pengakuan untuk bidang kalibrasi dan pengujian, yang berarti bahwa
sertifikat kalibrasi atau laporan pengujian yang diterbitkan oleh laboratorium yang
diakreditasi KAN bisa diakui di lingkungan Asia-Pasifik. Di tingkat internasional, KAN juga
anggota dari ILAC.

5.1.3 Badan Standardisasi — BSN


Badan Standardisasi Nasional (BSN) adalah lembaga pemerintah di bawah Presiden RI
yang bertugas mengembangkan dan membina kegiatan standardisasi dan penilaian
kesesuaian di Indonesia dalam suatu Sistem Standardisasi Nasional (SSN). Tujuan utama
standardisasi di Indonesia adalah melindungi konsumen, tenaga kerja, dan masyarakat
dari aspek keamanan, keselamatan, kesehatan serta berwawasan lingkungan didasarkan
pada Peraturan Pemerintah No. 102 tahun 2000 tentang Standardisasi Nasional. BSN
menetapkan standar yang disebut Standar Nasional Indonesia (SNI).

5.1.4 Metrologi legal — Direktorat Metrologi Departemen Perdagangan


Direktorat Metrologi di bawah Departemen Perdagangan adalah organisasi sentral yang
bertanggungjawab atas pelaksanaan metrologi legal di Indonesia. Direktorat Metrologi
tergabung dalam OIML. Dalam era otonomi daerah, pelaksanaan metrologi legal
dilakukan oleh unit-unit kerja tertentu yang berada di bawah tiap-tiap pemerintah
daerah (baik di tingkat provinsi maupun kabupaten/kota).

5.2 Undang-undang Mengenai Metrologi di Indonesia


Peraturan tertinggi di Indonesia yang menyangkut masalah metrologi adalah Undang-
undang Republik Indonesia No 2 Tahun 1981 Tentang Metrologi Legal (Undang-undang
Metrologi Legal atau UUML). Undang-undang ini mengatur hal-hal mengenai pembuatan,
pengedaran, penjualan, pemakaian dan pemeriksaan alat-alat ukur, takar, timbang dan
perlengkapannya.

Di bawah UUML, ada Peraturan Pemerintah (PP) No 2 Tahun 1989 Tentang Standar
Nasional untuk Satuan Ukuran yang menjabarkan perihal penetapan, pengurusan,
pemeliharaan dan pemakaian Standar Nasional untuk Satuan Ukuran (SNSU) sebagai
acuan tertinggi pengukuran yang berlaku di Indonesia.

50
6 Kosakata
[x] merujuk ke acuan atau daftar pustaka no. [x] pada Bab 7.
Akreditasi Lihat Laboratorium terakreditasi
Akurasi pengukuran Kedekatan antara hasil pengukuran dan nilai benar dari besaran
yang diukur
Akurasi peralatan ukur Kemampuan peralatan ukur untuk memberikan nilai mendekati
nilai benar. [4]
Ambang batas resolusi Perubahan terbesar pada stimulan yang tidak berpengaruh pada
respons suatu alat ukur.
APEC Asia-Pacific Economic Cooperation (Kerjasama Ekonomi Se-Asia Pasifik)
APLAC Asia-Pacific Laboratory Accreditation Cooperation (Kerjasama Akerditasi
Laboratorium se Asia Pasifik), lihat Bab 3.3.2.
APLMF Asia-Pacific Legal Metrology Forum (Forum Metrologi Legal Se-Asia Pasifik) lihat
Bab 3.3.3.
APMP Asia Pacific Metrology Programme (Program Metrology Se-Asia Pasifik), lihat Bab
3.3.1.
Artefak Sebuah benda yang dibuat/disiapkan oleh tangan manusia. Contoh artefak yang
dibuat untuk melakukan pengukuran adalah anak timbangan dan mistar.
Badan Standardisasi Nasional Badan yang bertanggungjawab atas penyusunan standar di
Indonesia.
Bahan acuan Bahan atau zat yang satu sifatnya atau lebih cukup homogen dan telah
dibuat dengan baik untuk digunakan dalam kalibrasi peralatan, penilaian metode
pengukuran dan penentuan nilai bahan. [4]
Bahan acuan bersertifikat CRM atau certified reference material, bahan acuan yang
mempunyai sertifikat yang mempunyai satu sifat atau lebih yang nilainya telah
disertifikasi dengan sebuah prosedur yang membuat ketertelusuran ke realisasi satuan
yang akurat di mana nilai tersebut dinyatakan dan masing-masing nilai disertai dengan
nilai ketidakpastian pada tingkat kepercayaan yang ditentukan. [4] lihat Bab 2.1.3.
Bahan acuan primer Bahan acuan yang mempunyai mutu metrologi tertinggi yang
nilainya ditentukan menggunakan metode primer.
Bahan ukur (material measure) Alat yang dimaksudkan untuk memberikan satu atau
lebih nilai yang diketahui dari sebuah besaran secara permanen selama digunakan.
Misalnya anak timbangan, bejana, blok pengukur atau bahan acuan. [4]
Batas kesalahan (untuk peralatan ukur) lihat Kesalahan terbesar yang diperbolehkan.
Besaran berpengaruh Besaran yang bukan besaran yang diukur namun mempengaruhi
hasil pengukuran. [4]
Besaran turunan Besaran yang ditetapkan, dalam sebuah sistem besaran, sebagai
sebuah fungsi dari besaran dasar sistem tersebut. Misalnya kecepatan adalah fungsi dari
panjang dan waktu.

51
Besaran ukur (measurand) Besaran tertentu yang diukur.
Besaran yang dapat diukur Sifat dari fenomena, bentuk, atau zat, yang dapat dikenali
secara kualitatif dan ditentukan secara kuantitatif. [4]
Bidang metrologi Metrologi dibagi dalam 11 bidang. Lihat Bab 2.1.1.
BIPM Bureau International des Poids et Mesures, Biro Internasional untuk Timbangan dan
Takaran, lihat Bab 3.1.1.
BIPM KCDB - Key Comparison Database Lihat Bab 3.1.2.
BIPM key comparison data base: lihat Bab 3.1.2.
BNM Bureau National de Métrologie, lembaga metrologi nasional Perancis.
BSN Lihat Badan Standardisasi Nasional.
CCAUV Consultative Committee for Acoustic, Ultrasound and Vibration – Komite
Konsultatif untuk akustik, ultasonik dan getaran – didirikan pada tahun 1998
CCEM Consultative Committee for Electricity and Magnetism – Komite Konsultatif untuk
kelistrikan dan magnet – didirikan pada tahun 1927.
CCL Consultative Committee for Length – Komite Konsultatif untuk panjang – didirikan
pada tahun 1952.
CCM Consultative Committee for Mass and related quantities – Komite Konsultatif untuk
massa dan besaran yang berkaitan – didirikan pada tahun 1980.
CCPR Consultative Committee for Photometry and Radiometry – Komite Konsultatif
untuk Fotometri dan Radiometri – didirikan pada tahun 1933.
CCQM Consultative Committee for Amount of Substance – Komite Konsultatif Untuk
Jumlah Zat – Metrologi Kimia – didirikan tahun 1993.
CCRI Consultative Committee for Ionising Radiation – Komite Konsultatif untuk Radiasi
Ionisasi – didirikan tahun 1958.
CCT Consultative Committee for Thermometry – Komite Konsultatif untuk Suhu –
didirikan tahun 1937.
CCTF Consultative Committee for Time and Frequency – Komite Konsultatif untuk Waktu
dan Frekuensi – didirikan tahun 1956.
CCU Consultative Committee for Units – Komite Konsultatif untuk Satuan – didirikan
tahun 1964.
CEM Centro Español de Metrología – lembaga metrologi nasional Spanyol
CEN Comité Européene de Normalisation: Organisasi Standardisasi Eropa.
CGPM Conférence Générale des Poids et Mesures – Konferensi Umum Timbangan dan
Takaran. Diadakan pertama kali tahun 1889. Pertemuan diadakan setiap 4 tahun sekali.
Lihat Bab 3.1.1.
CIPM Comité Internationale des Poids et Mesures, lihat Bab 3.1.1.
CIPM MRA Lihat Mutual Recognition Arrangement.

52
CMC Calibration and Measurement Capabilities—Kemampuan Kalibrasi dan Pengukuran,
lihat Bab 3.1.2.
CMI Czech Metrology Institute, lembaga metrologi nasional Republik Ceko.
COOMET Kerjasama lembaga metrologi nasional Asia Eropa. Lihat Bab 3.4.6.
CRM Lihat bahan acuan bersertifikat.
CSIR-NML National Metrology Laboratory – Lembaga metrologi nasional Afrika Selatan
CSIRO-NML Lihat NMIA
Daerah mati (Dead Band) Interval terbesar sebuah stimulan yang dapat diubah tanpa
menghasilkan perubahan pada peralatan ukur.
Detektor Sebuah alat atau zat yang mengindikasikan keberadaan sebuah fenomena
tanpa perlu memberikan nilai dari besaran yang bersangkutan, contoh: kertas litmus. [4]
DFM Dansk Institut for Fundamental Metrologi, lembaga metrologi nasional Denmark.
Dimensi besaran Pernyataan yang menyatakan sebuah besaran turunan dari besaran-
besaran sebagai perkalian dan pangkat faktor-faktor yang menyatakan besaran dasar
sistem tersebut. [4]
Divisi skala (scale division) Bagian dari skala di antara dua tanda skala yang berurutan.
Drift Perubahan perlahan karakteristik metrologi dari sebuah peralatan ukur. [4]
EA European Cooperation for Accreditaion – dibentuk dengan menggabungkan EAL
(European Cooperation for Accreditaion of Laboratories – Kerjasama Eropa untuk
Akreditasi Labortorium) dan EAC (European Accreditation of Certification – Akreditasi
Sertifikasi Eropa) pada bulan Nopember 1997. Lihat Bab 3.4.2.
EAC Lihat EA
EAL Lihat EA
EOTC European Organisation for Conformity Assessment – Organisasi Eropa untuk
Penilaian Kesesuaian.
EPTIS European Proficiency Testing Information System – Sistem Informasi Uji Profisiensi
Eropa, lihat Bab 7.
Eurachem Lihat Bab 3.4.5.
EUROLAB Lihat Bab 3.4.4.
EUROMET (sekarang menjadi EURAMET) Lihat Bab 3.4.1.
Faktor cakupan Lihat Bab 2.1.6.
Faktor Koreksi Faktor yang dikalikan dengan hasil pengukuran belum terkoreksi sebagai
kompensasi kesalahan sistematis. [4]
GLP Good Laboratory Practice – Praktik Laboratorium yang Baik. Salah satu acuan
akreditasi laboratorium dari OECD (Organisation for Economic Co-operation and
Development).

53
GUM Guide to the Expression of Uncertainty in Measurement – Panduan Menyatakan
Ketidakpastian Pengukuran. Diterbitkan oleh BIPM, IEC, ISO, OIML dan IFCC, IUPAC dan
IUPAP
GUM, Metode Lihat Bab 2.1.6.
Hasil pengukuran Nilai yang melekat pada besaran ukur, yang didapatkan dari
pengukuran. [4]
Hasil terkoreksi Hasil pengukuran setelah dikoreksi dengan kesalahan sistematis.
IEC International Electrotechnical Commission
IFCC International Federation on Clinical Chemistry – Federasi Internasional Kimia Klinis
ILAC International Laboratory Accreditation Cooperation Lihat Bab 3.1.6.
Interval kalibrasi Interval waktu antara dua kalibrasi berurutan sebuah peralatan ukur.
IPQ Instituto Português da Qualidade, lembaga metrologi nasional Portugal.
IRMM Institute for Reference Material and Measurement – Lembaga Bahan acuan dan
Pengukuran, Pusat Riset Gabungan di bawah Komisi Eropa.
ISO International Organisation for Standardisation – Organisasi Internasional untuk
Standardisasi.
ITDI Industrial Technology Development Institute, lembaga metrologi nasional Filipina.
IUPAP International Union of Pure and Applied Physics – Himpunan internasional Fisika
Murni dan Terapan
JCRB Lihat Bab 3.1.1.
Justervesenet Lembaga metrologi nasional Norwegia.
Kalibrasi Satu set operasi atau rangkaian kegiatan yang bertujuan untuk menetapkan,
dalam kondisi tertentu, hubungan antara nilai besaran yang ditunjukkan oleh peralatan
atau sistem ukur dan nilai yang diukur oleh standar.
KAN Lihat Komite Akreditasi Nasional.
KCDB - Key Comparison Database Lihat Bab 3.1.2.
Keberulangan (repeatability) hasil ukur Tingkat kedekatan antarhasil pengukuran
berulang besaran ukur yang sama yang dilakukan pada kondisi pengukuran yang sama.
Keberulangan (repeatability) peralatan ukur Kemampuan sebuah peralatan ukur, pada
kondisi tertentu, untuk memberikan respon yang mirip dalam penggunaan yang berulang
terhadap stimulan yang sama.
Kelas akurasi Kelas peralatan ukur yang memenuhi persyaratan metrologies tertentu
yang dimaksudkan untuk menjaga kesalahan dalam batas-batas tertentu. [4]
Kepresisian Lihat Presisi pengukuran.
Kesalahan acak Hasil dari sebuah pengukuran dikurangi rata-rata yang dihasilkan dari
pengukuran tak terhingga banyaknya dari besaran ukur yang sama yang dilakukan pada
kondisi yang berulang. [4]

54
Kesalahan pengukuran absolut Apabila diperlukan untuk membedakan antara
“kesalahan” dan “kesalahan relatif”, maka digunakan istilah “kesalahan absolut
pengukuran” untuk kesalahan.
Kesalahan pengukuran Hasil pengukuran dikurangi nilai sejati besaran ukur.
Kesalahan relatif Kesalahan pengukuran dibagi dengan nilai sejati besaran ukur.
Kesalahan sistematis (pada alat ukur) Kesalahan sistematis penunjukan alat ukur.
Kesalahan sistematis Kesalahan rata-rata yang dihasilkan dari pengukuran tak berhingga
dari sebuah besaran ukur yang sama yang dilakukan dalam kondisi yang berulang
dikurangi nilai benar besaran ukur tersebut.
Kesalahan terbesar yang diperbolehkan (MPE – Maximum Permissible Error) (dari
peralatan ukur) Nilai kesalahan terbesar yang diperbolehkan oleh spesifikasi,
regulasi/peraturan, dll, untuk peralatan ukur tertentu. [4]
Kesalahan terbesar yang diperbolehkan (untuk alat ukur) Nilai ekstrim kesalahan yang
diperbolehkan untuk peralatan ukur tertentu oleh spesifikasi, regulasi/peraturan, dll. [4]
Ketertelusuran Sifat dari hasil sebuah pengukuran atau nilai sebuah standar yang dapat
dihubungkan kepada acuan tertentu, biasanya sebuah standar nasional atau
internasional, melalui sebuah rantai perbandingan yang tidak terputus yang semuanya
mempunyai ketidakpastian. [4]
Ketidakpastian pengukuran Parameter, yang berkaitan dengan hasil pengukuran, yang
mencirikan penyebaran nilai-nilai yang dapat dianggap mewakili besaran ukur. [4]
Estimasi ketidakpastian berdasarkan panduan GUM biasanya dianggap memadai. [6]
Ketidakpastian terentang Lihat Bab 2.1.6.
KIM-LIPI Lihat Puslit KIM-LIPI.
Komite Akreditasi Nasional Badan akreditasi Indonesia, lihat Bab 3.2.2.
Kondisi acuan Kondisi penggunaan yang diharuskan untuk pengujian unjuk kerja
peralatan ukur atau untuk uji banding hasil pengukuran. [4]
Konferensi Umum Timbangan dan Takaran lihat CGPM
Konstanta peralatan Koefisien yang harus dikalikan dengan penunjukan peralatan ukur
untuk mendapatkan nilai yang ditunjukkan besaran terukur atau koefisien yang
digunakan untuk menghitung nilai besaran terukur.
Konvensi Meter Konvensi internasional yang dimulai pada tahun 1875 untuk memastikan
sistem satuan pengukuran yang seragam secara global. Pada tahun 2003 ada 51 negara
anggota. Lihat Bab 3.1.1.
KRISS Lembaga metrologi nasional Korea Selatan
Laboratorium pihak ketiga Lihat Bab 2.1.7.
Laboratorium primer Laboratorium yang melakukan riset metrologi fundamental yang
diadopsi secara internasional dan merealisasikan serta menjaga standar pada tingkat
internasional tertinggi.

55
Laboratorium terakreditasi Laboratorium yang mendapatkan pengakuan dari pihak
ketiga tentang kompetensi teknik, sistem jaminan mutu yang digunakan dan
ketidakberpihakannya. Lihat Bab 3.1.5.
Laporan kalibrasi Hasil dari sebuah proses kalibrasi dapat dicatat dalam sebuah
dokumen yang kadang-kadang diberi nama sertifikat kalibrasi atau laporan kalibrasi. [4]
Lembaga metrologi national National metrological institute, NMI, lihat Bab 3.1.3.
Measurand Lihat Besaran ukur
METAS Kantor Metrologi dan Akreditasi Federal Swiss, lembaga metrologi nasional Swiss.
Meter Convention Lihat Konvensi Meter
Metode GUM Lihat Bab 2.1.6.
Metode pengukuran Urutan logis kegiatan, diuraikan secara generik, yang digunakan
untuk melakukan pengukuran. [4]
Metode primer Sebuah metode dengan mutu metrologi tertinggi yang apabila
diimplementasikan dapat dijelaskan dan dipahami sepenuhnya dengan komponen
ketidakpastian dalam satuan SI dengan hasil dapat diterima tanpa harus mengacu ke
suatu standar lain.
Metrologi Dari kata Yunani metron yang berarti pengukuran. Ilmu mengenai pengukuran.
Metrologi fundamental Tidak ada definisi internasional dari istilah “metrologi
fundamental” tetapi istilah ini menyatakan tingkatan pengukuran dengan akurasi paling
tinggi dalam disiplin ilmu tertentu, lihat Bab 1.2.
Metrologi ilmiah Kegiatan untuk mengorganisasikan, membangun dan memelihara
standar pengukuran, lihat Bab 1.2.
Metrologi industri Kegiatan untuk memastikan fungsi yang sesuai dari peralatan ukur
yang digunakan di industri serta di proses produksi dan pengujian.
Metrologi legal Kegiatan untuk memastikan akurasi pengukuran bilamana nilai yang
diukur mempengaruhi kesehatan, keselamatan, atau kejujuran perdagangan. Lihat Bab
2.2.
MIRS Lembaga Metrologi dan Standar Slovenia, lembaga metrologi nasional Slovenia.
MRA Lihat Mutual Recognition Arrangement.
Mutual recognition arrangement CIPM MRA untuk standar pengukuran nasional dan
untuk sertifikat kalibrasi dan pengukuran yang diterbitkan oleh NMI, lihat Bab 3.1.2.
Mutual recognition arrangement ILAC lihat Bab 3.1.6.
Nilai (sebuah besaran) Besarnya sebuah besaran tertentu yang biasanya dinyatakan
sebagai satuan pengukuran dikali dengan sebuah bilangan. [4]
Nilai acuan Biasanya merupakan bagian dari kondisi acuan sebuah peralatan.
Nilai koreksi Nilai yang ditambahkan secara aljabar terhadap hasil pengukuran yang
belum dikoreksi untuk kompensasi kesalahan sistematis. [4]
Nilai nominal Nilai yang dibulatkan atau diperkirakan sebagai sebuah karaterisktik
sebuah peralatan ukur yang memberikan panduan untuk penggunannya.

56
Nilai sejati konvensional (dari sebuah besaran) Nilai yang diberikan kepada sebuah
besaran tertentu dan diterima melalui konvensi dan memiliki ketidakpastian yang sesuai
untuk tujuan yang dimaksud. Kadang-kadang disebut juga assigned value, perkiraan
terbaik, nilai konvensional atau nilai acuan [4]
Nilai transformasi (sebuah besaran ukur) Nilai dari sebuah sinyal yang mewakili besaran
ukur. [4]
Nilai turunan Kondisi penggunaan untuk menjaga karakteristik metrologi sebuah
peralatan ukur supaya tetap dalam batas-batas tertentu.
NIMT National Institute of Metrology (Thailand), lembaga metrologi nasional Thailand.
NIST National Institute of Standards and Technology, lembaga metrologi nasional
Amerika Serikat.
NMI Singkatan dalam bahasa Inggris yang sering digunakan untuk lembaga metrologi
nasional (national metrological institute) sebuah negara, lihat Bab 3.1.3.
NMIA National Measurement Institute of Australia (dulu CSIRO-NML), lembaga metrologi
nasional Australia, di bawah Departemen Perindustrian, Wisata, dan Sumber Daya.
NMIJ National Metrology Institute of Japan, lembaga metrologi nasional Jepang.
NMI-VSL Nederlands Meetinstitut – Van Swinden Laboratorium, lembaga metrologi
nasional negeri Belanda.
Nominal Lihat Nilai nominal.
NPL National Physical Laboratory, lembaga metrologi nasional Inggris.
NRC National Research Council, Institute for National Measurement Standard, lembaga
metrologi nasional Kanada.
OAS Organisation negara-negara Amerika.
OIML Organisation Intenationale de Métrologie Légale, Organisasi metroologi legal
internasional.
Pangkalan data uji banding kunci BIPM – BIPM Key Comparison Database Lihat Bab
3.1.2.
Pemeliharaan standar pengukuran Serangkaian tindakan yang diperlukan untuk
menjaga karakteristik metrologi standar pengukuran supaya tetap dalam batasan
tertentu. [4]
Pencegahan Lihat Tindakan pencegahan
Pengaturan peralatan ukur Proses yang dilakukan untuk membuat peralatan ukur
berada dalam kondisi yang sesuai dengan fungsinya.
Pengujian Prosedur teknis yang berisi penentuan satu karakteristik atau lebih dari
sebuah produk, proses atau layanan, sesuai dengan prosedur yang dipersyaratkan.
Pengukuran Serangkaian kegiatan untuk menentukan nilai suatu besaran. [4]
Penilaian kesesuaian Kegiatan yang memberikan bukti bahwa persyaratan tertentu yang
berhubungan dengan sebuah produk, proses, sistem, orang atau badan dapat dipenuhi,
yaitu pesyaratan pengujian, inspeksi, sertifikasi produk, personil dan sistem manajemen,
lihat Bab 2.1.7.

57
Penunjukan peralatan ukur Nilai besaran terukur yang ditunjukkan oleh peralatan ukur.
[4]
Penyimpangan Nilai dikurangi nilai acuan. [4]
Peralatan ukur Alat yang dimaksudkan untuk melakukan pengukuran, baik sendiri
maupun dengan alat bantu lain.
Presisi pengukuran Kedekatan nilai-nilai ukur yang didapatkan dari pengukuran berulang
pada suatu besaran yang dilakukan pada kondisi tertentu. [4]
Prinsip pengukuran Dasar ilmiah dari sebuah metode pengukuran. [4]
Profisiensi Lihat Uji profisiensi laboratorium.
Prosedur pengukuran Serangkaian kegiatan yang digunakan dalam melakukan
pengukuran menurut metode tertentu. [4]
Prototipe Artefak yang mendefinisikan sebuah satuan pengukuran. Prototipe kilogram
(anak timbangan 1 kilogram) di Paris merupakan satu-satunya prototipe dalam sistem
satuan SI.
PTB Physikalisch-Technische Bundesanstalt, lembaga metrologi nasional negara Jerman.
PTS Proficiency Testing Scheme, lihat Bab 7.
Puslit KIM-LIPI Pusat Penelitian Kalibrasi, Instrumentasi dan Metrologi-Lembaga Ilmu
Pengetahuan Indonesia, lembaga metrologi nasional Indonesia, lihat Bab 5.1.1.
Quantity Besaran.
Random error Lihat Kesalahan acak.
Rantai ketertelusuran Rantai perbandingan yang tidak terputus yang didefinisikan
dalam ketertelusuran. [4]
Rantai pengukuran Serangkaian elemen dari suatu peralatan ukur atau sistem
pengukuran yang membentuk jalur sinyal pengukuran dari input hingga ke output.
Realisasi satuan Lihat Bab 2.1.2.
Rentang skala Rangkaian nilai yang dibatasi oleh penunjukan paling pinggir dari sebuah
peralatan ukur analog.
Reprodusibilitas hasil-hasil pengukuran Tingkat kedekatan hasil pengukuran besaran
ukur yang sama yang dilakukan pada kondisi pengukuran yang berubah. [4]
Resolusi sistem pengukuran Perubahan terkecil dalam nilai suatu besaran yang diukur
oleh suatu sistem pengukuran yang dapat menimbulkan perubahan yang bisa diamati
pada penunjukannya. [4]
Resolusi tampilan Perubahan terkecil antara penunjukan-penunjukan suatu tampilan
yang dapat dibedakan. [4]
Respons Sinyal input atau masukan untuk sebuah sistem pengukuran dapat disebut
stimulan, dan sinyal output atau keluaran dapat disebut respon.
Riwayat kalibrasi peralatan ukur Catatan lengkap hasil kalibrasi dari sebuah peralatan
ukur selama periode waktu yang lama untuk dapat mengevaluasi stabilitas jangka
panjang dari peralatan tersebut.

58
RMO Regional Metrology Organisation, organisasi metrologi regional. Lihat Bab 3.2 dan
selanjutnya.
SADCMET Southern African Development Community Cooperation in Measurement
Traceability. Lihat Bab 3.6.1.
Satuan dasar (pengukuran) Satuan pengukuran untuk besaran dasar dalam sebuah
sistem besaran. [4]
Satuan pengukuran Besaran tertentu yang didefinisikan dan diadopsi melalui sebuah
konvensi untuk dibandingkan dengan besaran lain untuk menyatakan besarnya nilai
relatif terhadap besaran tersebut. [4] Lihat Bab 4.
Satuan pengukuran di luar sistem Satuan pengukuran yang tidak ada dalam sistem
satuan terkait. [4]
Satuan pengukuran turunan yang koheren Satuan pengukuran turunan yang dapat
dinyatakan sebagai perkalian dari satuan dasar dengan pangkat dengan koefisien
proporsionalitas 1. [4]
Satuan SI Sebuah satuan dalam SI. Lihat Bab 4.
Satuan turunan (pengukuran) Lihat Bab 4.2.
Scale division Lihat Divisi skala
SCSC APEC Sub-committee on Standard and Conformance, Sub-Komisi Standar dan
Kesesuaian.
Sejarah peralatan ukur Lihat riwayat kalibrasi.
Sensor Elemen dalam sebuah peralatan ukur atau rantai pengukuran yang secara
langsung dipengaruhi oleh besaran ukur. [4]
Sertifikat kalibrasi: Hasil dari sebuah proses kalibrasi dapat dicatat dalam sebuah
dokumen yang kadang-kadang diberi nama sertifikat kalibrasi atau laporan kalibrasi. [4]
SI Sistem Internasional Satuan, kelanjutan dari definisi formal semua satuan dasar SI,
yang disetujui oleh CGPM, lihat Bab 4.
SIM Sistem Metrologi Interamerika, lihat Bab 3.5.1.
Simpangan baku (standard deviation) eksperimental Parameter dari suatu rangkaian n
pengukuran pada besaran yang sama, yang mencirikan penyebaran hasil dan dihitung
dengan rumus untuk simpangan baku.
SIRIM Berhad Standards & Industrial Research Institute of Malaysia Berhad, lembaga
metrologi nasional Malaysia
Sistem metrik Sistem pengukuran berdasarkan pada meter dan kilogram, yang kemudian
dijadikan SI, lihat Bab 4.
Sistem MKSA Seebuah sistem satuan pengukuran yang berdasarkan pada meter,
kilogram, sekon dan ampere. Pada tahun 1954 sistem ini diperluas dengan memasukkan
kelvin dan candela kemudian diberi nama SI, lihat Bab 4.
Sistem pengukuran Serangkaian peralatan ukur dan peralatan lain yang disusun untuk
melakukan pengukuran tertentu. [4]

59
Sistem satuan pengukuran Sejumlah satuan dasar dan satuan turunan yang didefinisikan
sesuai dengan aturan yang diberikan untuk sistem nilai.
Skema uji profisiensi Lihat PTS.
Span Modulus dari perbedaan antara dua batas dari sebuah rentang nominal. [4]
Spasi skala Jarak antara dua tanda skala yang berurutan, diukur sepanjang garis yang
sama dengan panjang skala. [4]
SPRING Singapore Standards, Productivity and Innovation Board of Singapore, lembaga
metrologi nasional Singapura
Stabilitas Kemampuan sebuah peralatan ukur untuk menjaga karakteristik metrologisnya
sepanjang kurun waktu tertentu.
Standar acuan Secara umum, standar dengan mutu metrologi tertinggi yang dapat
diakses di tempat atau organisasi tertentu, yang menjadi acuan pengukuran di lokasi
tersebut. [4] Lihat Bab 2.1.2.
Standar antara Standar yang digunakan sebagai penghubung untuk membandingkan
standar-standar lain. [4]
Standar bergerak Standar yang kadang-kadang secara khusus dibuat untuk perbandingan
antarstandar yang terletak di lokasi yang berbeda.
Standar kerja Standar yang biasanya digunakan untuk mengalibrasi atau mengecek
bahan ukur, peralatan ukur atau bahan acuan. [4]
Standar majemuk Serangkaian bahan ukur atau alat ukur yang mirip yang jika digunakan
bersama-sama membentuk suatu standar.
Standar pengecekan Standar kerja yang digunakan scara rutin untuk memastikan
pengukuran dilakukan dengan benar. [4]
Standar pengukuran Benda ukur, alat ukur, bahan acuan atau sistem pengukuran yang
dimaksudkan untuk mendefinisikan, merealisasikan, menyimpan atau mereproduksi
suatu satuan atau nilai-nilai besaran tertentu sebagai acuan
Standar pengukuran internasional Standar yang oleh kesepakatan internasional diakui
sesuai untuk digunakan secara internasional sebagai dasar untuk menentukan nilai
standar lain pada nilai tertentu.
Standar pengukuran nasional Standar yang diakui dengan keputusan nasional untuk
menjadi dasar pemberian nilai besaran terkait kepada standar lain
Standar primer standar yang dipilih atau yang diakui secara luas mempunyai mutu
metrologi tertinggi yang nilainya dapat diterima tanpa mengacu ke standar lain dari
besaran yang sama [4]. Lihat 2.1.2.
Standar sekunder Standar yang nilainya didapatkan dari perbandingan dengan standar
primer besaran yang sama. [4]
Stimulan Sinyal input atau masukan untuk sebuah sistem pengukuran dapat disebut
stimulan dan sinyal output atau keluaran disebut respons.
TBT Technical barrier to trade - hambatan teknis perdagangan.
Traceability Lihat ketertelusuran.

60
Transfer standard Lihat Standar antara.
Transparansi Kemampuan sebuah peralatan ukur untuk tidak mengubah besaran ukur.
[4]
Uji profisiensi laboratorium Penentuan kapabilitas pengujian sebuah laboratorium
dengan membandingkan pengujian yang dilakukan antara dua laboratorium.
VIM Kosakata Internasional Istilah Dasar dan Umum Metrologi. [4]
VMI Vietnam Metrology Institute, lembaga metrologi nasional Vietnam.
WELMEC Lihat Bab 3.4.3.
Working standard Lihat standar kerja.
WTO World Trade Organisation (Organisasi Perdagangan Dunia).

61
7 Informasi tentang Metrologi
Informasi tentang … Sumber Kontak
Metrologi teknis di Puslit KIM-LIPI www.kim.lipi.go.id
Indonesia Telp. 021-7560562 ext. 3015
Fax 021-7560568
Standardisasi di BSN Badan Standardisasi www.bsn.or.id
Indonesia Nasional Telp. 021-5747043
Fax 021-5747045
Akreditasi KAN Komite Akreditasi www.bsn.or.id
laboratorium di Nasional
Indonesia
Metrologi legal di Direktorat Metrologi, Telp. 022-4202773
Indonesia Departemen Perdagangan Fax. 022-4207035, 42667557
Akreditasi di Eropa EA European Cooperation in Sekretariat: COFRAC 37 rue
Laboratorium Accreditation de Lyon, FR-75012 Paris
terakreditasi www.european-
accreditation.org
Akreditasi di Amerika IAAC Inter American www.iaac.accreditaion.org
Accreditation Cooperation
Akreditasi di Asia APLAC Asia Pacific www.ianz.govt.nz/aplac/
Pasifik Laboratory Accreditation
Cooperation
Kimia analitik dan EURACHEM www.eurachem.ul.pt
permasalahan yang
berhubungan dengan
mutu in Eropa
Proyek teknis dan uji Direktori EURAMET www.euramet.org
banding EUROMET
Peraturan Komunitas Jurnal resmi Komunitas www.europa.e.u.int/eurlex/e
Eropa – Metrologi Eropa terminal data CELEX n/lif/reg/en_register_133012.
html
Badan standardisasi CEN (European Committee www.cenorm.be
nasional Eropa for Standardization – Komisi
Eropa untuk Standardisasi)
Organisasi metrologi SIM Inter American www.sim.metrologia.org.br
regional se Amerika Metrology system
Organisasi metrologi BIPM Bureau International Pavillon de Breteuil, F-92312
internasional des Poids et Mesures Sevres Cedex, France
www.bipm.fr

62
Informasi tentang … Sumber Kontak
Terminal data uji Diterbitkan dalam www.bipm.fr/kcdb
banding kunci Metrologia dan terminal
data ujibaanding kunci BIPM
Metrologi legal di Asia APLMF (Asia Pacific Legal www.aplmf.org/index.shtml
pasifik Metrology Forum – Forum
Metrologi legal Asia Pasifik)
Metrologi legal di WELMEC Sekretariat WELMEC
Eropa www.welmec.org
Metrologi legal OIML Sekertariat di BIPM, Paris,
internasional www.oiml.org
Laboratorium EUROLAB www.eurolab.org
pemgukuran,
pengujian dan analitik
di Eropa
Lembaga metrologi BIPM www.bipm.org
nasional
Lembaga metrologi SADCMET www.bipm.org
nasional di Afrika
Lembaga metrologi SIM www.sim.metrologia.org.br
nasional di amerika
Lembaga metrologi APMP www.apmpweb.org
nasional di Asia Pasifik
Lembaga metrologi Direktori EUROMET www.euromet.org
nasional di Eropa
Uji profisiensi yang EPTIS - European www.eptis.bam.de
diselenggarakan Proficiency Testing
secara berkala oleh Information system – Sistem
EU Informasi ujji profisiensi
Eropa.
Bahan acuan untuk IRMM terminal data COMAR www.irmm.jrc.be
analisa kimia
Organisasi metrologi BIPM www.bipm.org go to useful
regional links
Panduan regulasi Proyek RegMet www.regmet.dk dan
www.euromet.org
Standard ISO www.iso.ch
Hambatan teknis EC DG Trade terminal data mkaccdb.eu.int
perdagangan - TBT Akses Pasar
Sistem Internasional BIPM www.bipm.fr
simbol, konstanta,dlll Buku merah IUPAP www.iupap.org/commissions

63
8 Daftar Pustaka
Daftar pustaka ditulis sesuai nomor acuan [X]

[1] Geoffrey Williams, Dr. University Oxford, “The Assessment of the Economic Role of
Measurement and Testing in Modern Society”, Final Report, European Commission DG
Research, Contrat G6MA-2000-2002, July 2002.

[2] BIPM: The International System of Units, 7th Edition 1998.

[3] CCQM: Report of the President of the Comite Consulatif pour la Quantite de Matiere,
April 1995.

[4] BIPM, IEC, ISO, IUPAC, IUPAP, OIML: International Vocabulary of Basic and General
Term in Metrology, 2nd Edition 1993, ISBN 92-67---01075-1.

[5] ISO: Guide to the Expression of Uncertainty in Measurement, First Edition 1995, ISBN
92067-10188-9

[6] ISO/IEC 17025, General requirements for the competence of testing and calibration
laboratories, 1999

[7] Preben Howarth: “Metrology in Short”, first edition 1999, ISBN 87-988154-0-7

64

Anda mungkin juga menyukai