Anda di halaman 1dari 9

Uang dan Lembaga Keuangan

1. Uang

A. Definisi dan Pengertian


Dari sudut pandang ekonom, uang (money) merupakan stok aset-aset yang
digunakan untuk transaksi. Uang adalah sesuatu yang diterima / dipercaya masyarakat
sebagai alat pembayaran atau transaksi. Karena itu uang dapat berbentuk apa saja, tetapi
tidak berarti segala sesuatu itu adalah uang. Misalnya kita mengenal dan menggunakan
kertas yang digunakan sebagai alat transaksi, tetapi tidak semua kertas adalah uang,
bukan karena harga kertasnya yang murah, melainkan karena tidak diterima / dipercaya
sebagai alat pembayaran. Kita juga pernah mendengar pada zaman dahuu kala ada uang
logam yang terbuat dari emas, contohnya uang dinar (emas) di timur tengah, walaupun
harga emas masih tinggi, tetapi uang logam emas sudah tidak digunakan lagi sebagai alat
transaksi, karena kedudukannya telah digantikan oleh bentuk-bentuk uang yang lain.

1) Uang Fiat (Fiat Money atau Token Money)


Uang fiat (fiat money atau token money) adalah komoditas yang diterima sebagai
uang, namun nilai nominalnya jauh lebih besar dari nilai komoditas itu sendiri (nilai
intrinsiknya).

2) Uang Komoditas (commodity money)


Uang komoditas (commodity money) adalah uang yang nilainya sebesar dengan
nilai komoditas itu sendiri.

3) Uang Hampir Likuid Sempurna (Near Money)


Salah satu syarat suatu asset untuk dapat digunakan sebagai uang adalah
likuiditasnya. Uang fiat dan uang komoditas adalah uang yang likuid sempurna, sehingga
untuk dapat digunakan tidak perlu ditukarkan atau dicairkan terlebih dahulu. Selain kedua

1
jenis uang tersebut ada juga asset financial yang berfungsi sebagai uang namun untuk
menggunakannya harus ditukarkan atau dicairkan terlebih dahulu.

B. Fungsi Uang
Uang memiliki empat fungsi penting yaitu sebagai satuan hitung (unit of account),
alat transaksi / pembayaran (medium of exchange), penyimpanan nilai (store of value),
dan standar pembayaran di masa mendatang (standards of deffered payment).

1) Satuan hitung (Unit of Account)


Yang dimaksud uanng sebagai satuan hitung (unit of account) adalah uang dapat
memberikan harga suatu komoditas berdasarkan satu ukuran umum, sehingga syarat
terpenuhinya double coincidence of wants (kehendak ganda yang selaras) tidak
diperlukan lagi.

2) Alat Transaksi (Medium of Exchange)


Uang juga berfungsi sebagai alat transaksi (medium of exchange). telah
dikatakan, untuk dapat berfungsi sebagai alat tukar, uang harus diterima / mendapat
jaminan kepercayaan. Dalam perekonomian modern ini, jaminan kepercayaan itu
diberikan oleh pemerintah brdasarkan undang-undang atau keputusan yang berkekuatan
hukum. Dengan fungsinya sebagai alat transaksi, uang amat mempermudah dan
mempercepat kegiatan pertukaran dalam perekonomian modern.

3) Penyimpanan Nilai (Store of Value)


Fungsi uang sebagai penyimpanan nilai (store of value) dikaitkan dengan
kemampuan uang menyimpan hasil transaksi atau pemberian yang meningkatkan daya
beli, sehingga semua transaksi tidak perlu dihabiskan saat itu juga.

4) Standar Pembayaran di Masa Mendatang (Standard of Deffered Payment)


Banyak sekali kegiatan ekonomi yang balas jasanya tidak diberikan saat itu juga.
Para pegawai umumnya setelah bekerja sebulan penuh baru mendapat gaji. Pembayaran
untuk masa mendatang tersebut dimungkinkan karena uang memiliki fungsi standar

2
pembayaran di masa mendatang (standard of deffered payment). Dengan fungsi tersebut
berapa balas jasa atau pembayaran di masa mendatang menjadi lebih mudah dihitung,
karena diukur dengan daya beli (purchasing power), disbanding bila diukur dengan nilai
komoditas tertentu.

C. Permintaan Uang
Teori yang menjelaskan mengenai permintaan uang dapat dibedakan menjadi
teori klasik dan teori Keynesian.

1. Teori Permintaan Uang Klasik


Menurut pandangan ekonom klasik, fungsi uang hanyalah sebagai alat
tukar. Karenanya jumlah uang yang diminta berbanding proposional dengan
tingkat output atau pendapatan. bila tingkat output meningkat, maka permintaan
uang meningkat, begitu juga sebaliknya. Jumlah uang yang dipegang oleh
masyarakat bukanlah semata-mata nilai nominalnya, tetapi juga daya belinya,
yaitu nilai nominal dibandingkan dengan tingkat harga (real money balances).
(M/P)d = k.Y dimana (M/P)d = permintaan uang riil
M = nilai nominal uang
P = tingkat harga
Y = pendapatan atau output
k = proporsi permintaa uang terhadap pendapatan atau
output
Karena hanya berfungsi sebagai alat tukar, maka uang bersifat netral,
dalam arti uang hanya mempengaruhi tingkat harga. Pendapat tersebut dinyatakan
dalam persamaan kuantitas uang klasik, dikemukakan oleh Irving Fisher.
M x V = P x T atau MV = PT dimana M = jumlah uang yang beredar
V = velositas uang
P = tingkat harga umum
T = jumlah unit transaksi
Dengan demikian Jumlah Uang x Velositas = Harga x Transaksi

3
Velositas uang merupakan konsep yang menunjukkan berapa kali dalam
setahun uang berputar di dalam sebuah perekonomian. Dalam jangka pendek,
kecepatan uang beredar dianggap tetap.

2. Teori Permintaan Keynesian


Menurut teori Keynes ada tiga motivasi orang memegang uang, yaitu
untuk transaksi (transaction motive), berjaga-jaga (precautionary motive), dan
memperoleh keuntungan (speculation motive).

A. Motivasi Transaksi (Transaction Motive)


Permintaan uang untuk transaksi dalam teori Keynes adalah sama dengan
permintaan uang dalam teori klasik. Masyarakat memegang uang dalam rangka
mempermudah kegiatan transaksi sehari-hari. Permintaan uang untuk transaksi
berhubungan positif dengan tingkat pendapatan.. Bila pendapatan meningkat,
maka kebutuhan uang untuk transaksi meningkat.

B. Motivasi Berjaga-jaga (Precautionary Motive)


Hal lain yang juga memotivasi orang memegang uang adalah persiapan
untuk menghadapi hal-hal yang tidak diinginkan dan atau tak terduga. Permintaan
uang untuk brjaga-jaga juga berhubungan positif dengan tingkat pendapatan. Jika
pendapatan meningkat, permintaan uang untuk berjaga-jaga juga meningkat.

C. Motivasi Spekulasi (Mendapatkan Keuntungan) (Speculation Motive)


Motivasi menyimpan uang untuk memperoleh keuntungan disebut sebagai
motivasi spekulasi (speculation motive). Keynes mengembangkan teori ini
berdasarkan asumsi bahwa uang adalah salah satu dari dua asset financial yang
dapat dimiliki oleh masyarakat. Keuntungan dari memegang uang adalah
likuiditasnya yang sempurna. Kapan pun dibutuhkan, pada saat itu juga dapat
digunakan untuk transaksi.

Terdapat beberapa alasan mengapa masyarakat memegang uang yaitu :

4
A. Kebutuhan Transaksi : 1) Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.
2) Sebagai alat tukar
B. Berjaga-jaga : 1) Untuk menghadapi kondisi darurat / tak terduga
2) Sebagai alat tukar
3) Sebagai penyimpan nilai
C. Mendapat Keuntungan : 1) Sebagai penyimpan nilai
(Spekulasi) 2) Sebagai salah satu bentuk asset

D. Jumlah Uang yang Beredar


Yang dimaksud dengan jumlah uang beredar adalah nilai keseluruhan uang yang
berada di tangan masyarakat. Jumlah uang yang beredar dalam arti sempit (narrow
money) adalah jumlah uang beredar yang terdiri atas uang kartal dan uang giral.
M1 = C + D dimana M1 = jumlah uang beredar dalam arti sempit
C = uang kartal (currency) = uang kertas + uang logam
D = uang giral atau cek (demand deposit)
Secara teknis, yang dihitung sebagai uang beredar adalah uang yang benar-benar
berada di tangan masyarakat. Uang yang berada di tangan bank (bank umum dan bank
sentral), serta uang kertas dan logam (uang kartal) milik pemerintah tidak dihitung
sebagai uang beredar. Perkembangan jumlah uang beredar mencerminkan atau seiring
dengan perkembangan ekonomi.

E. Proses Penciptaan Uang


Proses penciptaan uang terjadi di dalam sistem perbankan, di mana bank yang
pertama kali memperoleh deposito akan menyalurkannya kepada bank berikutnya (bank
kedua) sebagai pimpinan. Bank kedua akan menyalurkan pinjaman yang diperolehnya
dari bank pertama kepada bank ketiga. Begitu seterusnya hingga jumlah tak terhingga.

F. Model Matematis Proses Penciptaan Uang


Proses penciptaan uang seperti yang telah di bahas dapat dijelaskan melalui model
matematis sederhana di bawah ini. Definisi jumlah uang yang beredar yang digunakan

5
adalah M1. Tiga konsep yang harus diketahui guna menurunkan persamaan matematis
penciptaan uang adalah :
1) Uang primer dengan notasi B adalah jumlah uang yang dipegang masyarakat
dalam bentuk uang kartal (C) dan cadangan wajib (R). Uang primer dikontrol
oleh bank sentral.
2) Giro wajib minimum yang besarnya ditentukan oleh bank sentral, notasinya
adalah rr.
3) Rasio uang kartal giral dinotasikan cr, yang menggambarkan pilihan bentuk
uang yang dipegang masyarakat, dalam arti jumlah uang yang beredar. Berapa
bagian (%) yang disimpan dalam bentuk uang kartal dan berapa bagian (%)
yang disimpan dalam bentuk uang giral.

2. Lembaga Keuangan

Lembaga keuangan adalah lembaga yang kegiatan utamanya menghimpun dan


menyalurkan dana, dengan motif mendapatkan keuntungan. Porsi terbesar aset nya adalah
aset finansial. Fungsi utama lembaga keuangan adalah sebagai perantara pihak-pihak
yang membutuhkan uang modal (pemakai dana) dengan pihak-pihak yang memilikinya
(pemilik dana). Melalui lembaga keuangan lah uang yang ada dalam perekonomian
dihimpun dan dialirkan ke sector-sektor kegiatan yang membutuhkan. Tanpa adanya
lembaga keuangan, tidak mungkin mengharapkan alokasi sumber daya keuangan yang
efisien, karena pasar uang modal tidak dapat bekerja secara efisien. Dari penjelasan di
atas, lembaga keuangan mempunyai fungsi dan peranan penting untuk meningkatkan
efisiensi pasar uang modal. Lewat upaya lembaga-lembaga keuangan, kekuatan
penawaran dan permintaan uang dipertemukan. Yang dipertukarkan / dialihkan dalam
pasar uang modal adalah hak penggunaaan uang. Penawaran uang-modal berasal dari
individu dan atau nstitusi yang bersedian menunda penggunaan uangnya. Untuk
kesediaan mengalihkan hak penggunaan uang tersebut, anda memperoleh kompensasi
berupa pendapatan bunga dan tabungan atau dividen untuk saham.

6
Jika pengalihan uang tersebut kurang dari satu tahun, masuk dalam kategori pasar
uang. Tetapi jika lebih dari setahun, masuk kategori pasar modal. Uang yang anda simpan
akan disalurkan oleh lembaga keuangan ke pihak-pihak yang membutuhkan (sisi
permintaan). Digunakan untuk kegiatan investasi, produksi, atau konsumsi. Yang
menjembatani antara siss penawaran dan permintaan tersebut adalah lembaga keuangan.
Motivasi usaha mereka adalah untuk memperoleh keuntungan. Besarnya keuntungan
yang diperoleh adalah selisih biaya-biaya yang dikeluarkan untuk menghimpun dana dari
pemilik dengan pendapatan yang diperoleh dari para pengguna dana. Lembaga keuangan
yang dalam menjalankan fungsi intermediasinya diizinkan menyalurkan dan
menghimpun dana dalam bentuk tabungan disebut lembaga keuangan depositori.
Lembaga yang masuk dalam kategori ini adalah perbankan. Sedangkan lembaga
kauangan yang dalam menjalankan usahanya tidak diizinkan menghimpun dana dalam
bentuk tabungan disebut lembaga non depositori atau lembaga bukan bank.

A. Lembaga Keuangan Perbankan (Banking Financial Institution)


Berdasarkan UU No. 7/1992 (sabagaiman dirubah dengan UU No. 10/1998)
tentang perbankan, bank didefiniskan sebagai badan usaha yang menghimpun dana dari
masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam entuk
kredit atau bentuk-bentuk lainnya. Selanjutnya undang-undang tersebut
mengklasifikasikan bank menjadi dua kelompok, yaitu Bank Umum dan Bank
Perkreditan Rakyat ( BPR).
1. Bank Umum
Bank umum adalah bank yang umumnya melaksanakan kegiatan usaha secara
konvensional atau berdasarkan prinsip syariah, yang dalam kegiatannya memberi jasa
dalam lalu lintas pembayaran. Kegiatan uasaha bank umum adalah :
- Menghimpun dana dalam masyarakat dalam bentuk simpanan.
- Memberikan kredit.
- Menerbitkan surat pengakuan hutang.
- Kegiatan-kegiatan lain yang lazim dilakukan oleh bank.
dan yang tidak boleh dilakukan oleh bank umum adalah :
- Melakukan penyertaan modal.

7
- Melakukan uasaha perasuransian.
- Melakukan usaha lain seperti diatur oleh UU.
2. Bank Perkreditan Rakyat
Bank perkreditan rakyat (BPR) adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha
secara konvesional atau berdasarkan prinsip syariah, yang dalam kegiatannya tidak
memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran. Kegiatan yang boleh dilakukan oleh
BPR adalah :
- Menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan
- Memberikan kredit
- Menyediakan pembiayaan bagi nasabah berdasarkan prinsip bagi hasil.
- Menempatkan dananya dalam bentuk SBI, deposito atau tabungan pada
bank lain.
Kegiatan yang diperkenankan dilakukan dilakukan oleh BPR diantaranya adalah :
- Menerima simpanan dalam bentuk giro
- Melakukan penyertaan modal
- Melakukan uasaha perasuransian
- Melakukan usaha lain di luar kegiatan usaha tersebut diatas.

B. Bank Sentral (Central Bank)


Fungsi utama paling mendasar dari sebuah bank sentral adalah mengatur jumlah
uang beredar dalam perekonomian. Tetapi dalam praktiknya, bank sentral menjalankan
banyak fungsi mulai dari penanganan penyelesaian giro sampai kepada pemberian izin,
pembinaan, dan pengawasan perbankan. Secara umum ada beberapa fungsi utam bank
sentral dalam dunia nyata :
1) Agen fiskal pemerintah (Fiscal agent of government)
2) Banknya bank (Banker of bank)
3) Menentukan kebijakan moneter
4) Pengawasan, evaluasi, dan pembinaan perbankan (Supervision, examination, and
regulation of members bank)
5) Penanganan transaksi giro (The clearing and collection of checks)
6) Riset-riset ekonomi (Economic research)

8
C. Bank Indonesia
Bank Indinesia (BI) adalah bank sentral negara Republik Indonesia. Didirikan
pada tahun 1953 dengan mengubah status De Javasche Bank N.V. (yang dinasionalisasi
di tahun 1951) menjadi bank sentral Indonesia. Dasar hokum pendirian BI adalah UU No.
11/1953.

D. Lembaga Keuangan Bukan Perbankan (Non Banking Financial Institution)


Sebagai lembaga keuangan yang tidak diizinkan menghimpun dan, maka lebaga
keuangan ini menghimpun dana dengan cara mengeluarkan kertas berharga dan
menyalurkannya untuk membiayai investasi dan konsumsi individu perusahaan. Terdapat
beberapa lembaga keuangan bukan bank di dalam suatu perkonomian seperti berikut :
1. Perusahaan Asuransi
Produk jasa yang ditawarkan adalah perlindungan finansial untuk
menghadapi berbagai hal yang kurang menguntungkan.

2. Lembaga Dana Pensiun


Lembaga ini menawarkan jasa berupa persiapan dana pensiun.

3. Perusahaan Investasi
Produk yang ditawarkan adalah diversifikasi yaitu peningkatan
kemampuan membeli atau memiliki berbagai jenis atau tipe asset finansial.

4. Perusahaan Pembiayaan
Produk jasa yang ditawarkan adalah memberikan pinjaman dalam skala
besar.

5. Pegadaian.
Lembaga ini memberi bantuan keuangan dengan jaminan asset peminjam
yang diserahkan kepada lembaga pegadaian.