Anda di halaman 1dari 598

Tafsir Ibnu Kasir 1

J U Z 5

An-Nisa, ayat 24

dan (diharamkan j u g a kalian mengawini) wanita yang bersuami,


kecuali budak-budak yang kalian miliki. (Allah telah m e n e t a p k a n
h u k u m itu) sebagai ketetapan-Nya atas kalian. Dan dihalalkan
bagi kalian selain yang demikian itu, (yaitu) mencari istri-istri
dengan harta kalian untuk dikawini, bukan untuk berzina. Maka
istri-istri yang telah kalian nikmati (campuri) di antara mereka,
berikanlah kepada mereka maharnya (dengan sempurna), seba-
gai suatu kewajiban; dan tiadalah mengapa bagi kalian terhadap
sesuatu yang kalian telah saling merelakannya, sesudah menen-
tukan mahar itu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi
Mahabijaksana.

F i r m a n Allah Swt.:
2 Juz 5 — An-Nisa

dan (diharamkan j u g a kalian m e n g a w i n i ) wanita yang bersuami,


kecuali budak-budak yang kalian miliki. (An-Nisa: 24)

Diharamkan atas kalian m e n g a w i n i wanita yang telah terpelihara ke-


hormatannya, yakni telah bersuami. Kecuali budak-budak yang kalian
miliki melalui tawanan perang, dihalalkan bagi kalian menggauli m e -
reka bila terlebih dahulu kalian meng-istibra' -km (membersihkan ra-
him) mereka terlebih dahulu, karena sesungguhnya ayat ini diturun-
kan berkenaan d e n g a n hal tersebut.
I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telali menceritakan kepada kami
Abdur R a z z a q , telah menceritakan kepada kami Sufyan As-Sauri, dari
U s m a n Al-Batti, dari Abui Khalil, dari A b u S a ' i d Al-Khudri yang
menceritakan, " K a m i pernah m e m p e r o l e h tawanan perang dari tawan-
an P e r a n g Autas, sedangkan m e r e k a (wanita-wanita hasil tawanan)
m e m p u n y a i s u a m i . M a k a k a m i tidak suka menggauli m e r e k a karena
mereka p u n y a suami. Lalu k a m i bertanya kepada Nabi S a w . , d a n tu-
runlah firman-Nya:

'dan (diharamkan j u g a kalian m e n g a w i n i ) wanita yang bersuami


kecuali budak-budak yang kalian miliki ' (An-Nisa: 24).

M a k a k a m i m e n g h a l a l k a n f'arji m e r e k a . " H a l yang sama diriwayatkan


oleh I m a m T u r m u z i , dari A h m a d ibnu M a n i ' , dari H a s y i m . I m a m
Nasai m e r i w a y a t k a n n y a melalui hadis Sufyan As-Sauri dan S y u ' b a h
ibnul Hajjaj, ketiga-tiganya m e n e r i m a hadis ini dari U s m a n Al-Batti.
Ibnu Majah m e r i w a y a t k a n n y a melalui hadis A s y ' a s ibnu Siwar,
dari U s m a n Al-Batti. I m a m M u s l i m m e r i w a y a t k a n n y a di d a l a m kitab
sahihnya melalui hadis S y u ' b a h , dari Qatadah. U s m a n Al-Batti dan
Qatadah m e n e r i m a hadis ini dari A b u i Khalil Saleh ibnu A b u
M a r y a m , dari A b u S a ' i d A l - K h u d r i .
Hal yang s a m a diriwayatkan oleh A b d u r Razzaq, dari M a ' m a r ,
dari Q a t a d a h , dari A b u i Khalil, dari A b u S a ' i d Al-Khudri dengan la-
faz yang sama.
Diriwayatkan melalui jalur lain dari Abui Khalil, dari A b u
A l q a m a h A l - H a s y i m i , dari A b u S a ' i d A l - K h u d r i . U n t u k itu I m a m
Tafsir Ibnu Kasir 3

A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami A h m a d , telah


menceritakan k e p a d a kami Ibnu A b u Addi, dari S a ' i d , dari Qatadah,
dari A b u i Khalil, dari A b u A l q a m a h , dari A b u S a ' i d Al-Khudri,
b a h w a sahabat-sahabat Rasulullah S a w . m e m p e r o l e h t a w a n a n wanita
dalam P e r a n g A u t a s , s e d a n g k a n tawanan-tawanan wanita itu m e m p u -
nyai s u a m i y a n g m u s y r i k . Tersebutlah b a h w a sahabat-sahabat
Rasulullah S a w . ada y a n g enggan d a n m e r a s a berdosa bila m e n g g a u l i
mereka. M a k a turunlah ayat berikut s e h u b u n g a n d e n g a n peristiwa itu,
yaitu flrman-Nya:

dan (diharamkan j u g a kalian m e n g a w i n i ) wanita-wanita yang


bersuami, kecuali budak-budak yang kalian miliki. (An-Nisa: 24)

Hal yang s a m a diriwayatkan oleh I m a m Muslim, I m a m A b u D a u d ,


dan I m a m N a s a i melalui hadis S a ' i d ibnu A b u Arubah. I m a m M u s l i m
dan S y u ' b a h m e n a m b a h k a n b a h w a I m a m T u r m u z i m e r i w a y a t k a n n y a
dari hadis H a m m a m ibnu Y a h y a . Ketiga-tiganya m e n e r i m a hadis ini
dari Q a t a d a h berikut sanadnya d e n g a n lafaz yang semisal. I m a m
T u r m u z i m e n g a t a k a n b a h w a hadis ini hasan. " A k u merasa yakin ti-
dak ada seorang pun yang m e n y e b u t k a n A b u A l q a m a h d a l a m sanad
hadis ini kecuali apa y a n g diutarakan oleh H a m m a m dari Q a t a d a h , "
demikianlah m e n u r u t I m a m T u r m u z i . Ternyata hal ini diikuti oleh
S a ' i d dan S y u ' b a h .
I m a m T a b r a n i m e r i w a y a t k a n melalui hadis A d - D a h h a k , dari Ibnu
Abbas, b a h w a ayat ini diturunkan berkenaan d e n g a n t a w a n a n Perang
Khaibar, lalu Tabrani m e n u t u r k a n kisah seperti y a n g diutarakan oleh
Abu Sa'id.
Segolongan u l a m a Salaf berpendapat, menjual budak wanita m e -
rupakan talak baginya dari s u a m i n y a , karena berdasarkan k e u m u m a n
m a k n a ayat ini.
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a kami Ibnu
M u s a n n a , telah menceritakan k e p a d a kami M u h a m m a d ibnu Ja'far,
dari S y u ' b a h , dari M u g i r a h , dari Ibrahim, b a h w a ia pernah ditanya
tentang m a s a l a h b u d a k p e r e m p u a n y a n g dijual, sedangkan b u d a k pe-
4 Juz 5 — An-Nisa

rempuan itu m e m p u n y a i s u a m i . M a k a Ibrahim m e n g a t a k a n , " D a h u l u


Abdullah pernah m e n g a t a k a n b a h w a menjualnya berarti s a m a saja de-
n g a n m e n c e r a i k a n n y a dari suaminya. Lalu Abdullah m e m b a c a k a n fir-
man-Nya:

'dan (diharamkan j u g a kalian m e n g a w i n i ) wanita-wanita yang


bersuami, kecuali budak-budak yang kalian miliki ' (An-Nisa:
24)."

Hal yang sama diriwayatkan oleh Sufyan As-Sauri, dari M a n s u r dan


Mugirah dan A l - A ' m a s y dari Ibrahim, dari ibnu M a s ' u d yang telah
mengatakan "Menjual budak p e r e m p u a n (yang telah bersuami) sama
dengan m e n c e r a i k a n n y a . " A s a r ini munqati'.
Sufyan As-Sauri m e r i w a y a t k a n n y a dari Khulaid, dari Abu
Qilabah, dari Ibnu M a s ' u d yang m e n g a t a k a n b a h w a b u d a k p e r e m p u a n
apabila dijual d a l a m keadaan telah bersuami, maka tuan y a n g m e m b e -
linya adalah orang yang lebih berhak terhadap farjinya.
S a ' i d m e r i w a y a t k a n n y a dari Qatadah yang mengatakan b a h w a
Ubay ibnu K a ' b , Jabir ibnu Abdullah, dan Ibnu Abbas mengatakan,
"Menjual budak p e r e m p u a n (yang telah bersuami) sama dengan m e n -
ceraikannya."
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a k u Y a ' q u b , te-
lah menceritakan k e p a d a k a m i Ibnu U l a y y a h , dari Khulaid, dari
Ikrimah, dari Ibnu A b b a s yang m e n g a t a k a n b a h w a perceraian budak
perempuan ada e n a m (lima) perkara, yaitu: Menjualnya berarti men-
ceraikannya, m e m e r d e k a k a n n y a berarti menceraikannya, m e n g h i b a h -
kannya berarti m e n c e r a i k a n n y a , m e n g - w / z b / a ' - k a n n y a berarti m e n c e -
raikannya, d a n diceraikan oleh suaminya berarti menceraikannya.
A b d u r R a z z a q m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami
M a ' m a r , dari Az-Zuhri, dari Ibnul M u s a y y a b sehubungan dengan fir-
m a n -Nya: ^

dan (diharamkan j u g a kalian m e n g a w i n i ) wanita yang bersuami.


(An-Nisa: 2 4 )
Tafsir Ibnu Kasir 5

B a h w a ayat ini berkenaan dengan wanita-wanita y a n g m e m p u n y a i su-


ami, Allah m e n g h a r a m k a n m e n g a w i n i mereka; kecuali budak-budak
yang dimiliki olehmu, m a k a menjualnya berarti sama dengan m e n c e -
raikannya. M a ' m a r m e n g a t a k a n bahwa Al-Hasan telah mengatakan
hal yang semisal.
Hal yang sama diriwayatkan oleh S a ' i d ibnu Abu Arubah, dari
Qatadah, dari A l - H a s a n sehubungan dengan firman-Nya:

dan (diharamkan j u g a kalian m e n g a w i n i ) wanita-wanita yang


bersuami, kecuali budak-budak yang kalian miliki. (An-Nisa:
24)

Apabila budak wanita m e m p u n y a i suami, lalu dijual, m a k a menjual-


nya sama d e n g a n m e n c e r a i k a n n y a dari suaminya.
Auf telah m e r i w a y a t k a n dari Al-Hasan, b a h w a menjual budak
p e r e m p u a n sama dengan m e n c e r a i k a n n y a dari suaminya, dan menjual
budak laki-laki sama d e n g a n m e n c e r a i k a n n y a dari istrinya.
Demikianlah p e n d a p a t yang dikatakan oleh ulama Salaf. Tetapi
berbeda d e n g a n m e r e k a apa y a n g dikatakan oleh j u m h u r ulama, baik
yang terdahulu m a u p u n yang k e m u d i a n ; m e r e k a berpendapat b a h w a
menjual budak p e r e m p u a n bukan berarti m e n c e r a i k a n n y a dari suami-
nya. Dikatakan demikian karena pihak pembeli m e m p a k a n pengganti
dari pihak penjual. Sedangkan pihak penjual sejak semula telah dike-
cualikan dari pemilikannya manfaat ini, lalu ia menjual si budak yang
m e m e g a n g manfaat ini.
M e r e k a y a n g m e n g a t a k a n demikian berpegang kepada hadis
Barirah yang diketengahkan di dalam kitab Sahihain dan kitab lain-
nya. D i s e b u t k a n b a h w a Siti A i s y a h U m m u l M u - m i n i n m e m b e l i
Barirah, lalu m e m e r d e k a k a n n y a , sedangkan nikah Barirah d e n g a n su-
aminya — M u g i s — tetap utuh, tidak fasakh, melainkan Rasulullah
Saw. m e n y u r u h n y a memilih antara fasakh dan tetap. Ternyata Barirah
m e m i l i h fasakh. K i s a h mengenai Barirah ini c u k u p terkenal.
D i s i m p u l k a n dari hadis di atas, seandainya menjual budak pe-
r e m p u a n adalah m e n c e r a i k a n n y a dari suaminya, seperti yang dikata-
kan mereka, niscaya Nabi Saw. tidak m e n y u r u h n y a memilih. Karena
6 Juz 5 — An-Nisa

ternyata N a b i Saw. m e n y u r u h n y a memilih antara fasakh dan tetap, hal


ini berarti m e n u n j u k k a n b a h w a nikahnya tetap utuh. S e d a n g k a n yang
dimaksud d a l a m ayat tersebut khusus bagi wanita-wanita yang diha-
silkan dari tawanan p e r a n g saja.
Barangkali dapat dikatakan b a h w a m a k n a yang d i m a k s u d dari
firman-Nya:

dan (diharamkan j u g a kalian m e n g a w i n i ) wanita-wanita yang


bersuami. (An-Nisa: 24)

Yakni wanita-wanita y a n g terpelihara k e h o n n a t a n n y a d i h a r a m k a n ba-


gi kalian sebelum kalian m e m i l i k i p e g a n g a n n y a melalui nikah, saksi-
saksi, m a h a r , d a n wali; seorang, dua orang, tiga orang, atau e m p a t
orang. D e m i k i a n l a h m e n u r u t apa yang diriwayatkan oleh Ibnu Jarir,
dari A b u i Aliyah, T a w u s , dan selain keduanya.
U m a r d a n Ubaid m e n g a t a k a n s e h u b u n g a n dengan firman-Nya:

dan (diharamkan j u g a kalian m e n g a w i n i ) wanita-wanita yang


bersuami. (An-Nisa: 24)

selain dari e m p a t o r a n g istri, h a r a m bagi kalian (kawin lagi), kecuali


b u d a k - b u d a k wanita y a n g kalian miliki (pergundikan, pent.).
F i r m a n Allah Swt.:

sebagai ketetapan (dari) Allah buat kalian. (An-Nisa: 24)

P e n g h a r a m a n ini adalah h u k u m Allah yang ditetapkan-Nya atas kali-


an. Y a n g dimaksud ialah e m p a t istri. M a k a berpeganglah k a l i a n kepa-
da k e t e t a p a n - N y a dan j a n g a n l a h kalian m e n y i m p a n g dari h u k u m - h u -
k u m - N y a , tetapilah syariat d a n h u k u m - N y a .
Ubaidah, Ata, d a n A s - S a d d i m e n g a t a k a n s e h u b u n g a n d e n g a n fir-
m a n -Nya:
Tafsir Ibnu Kasir 7

sebagai ketetapan Allah atas kalian. (An-Nisa: 24)

Y a k n i e m p a t orang istri.
Ibrahim m e n g a t a k a n sehubungan dengan finnan-Nya:

sebagai ketetapan Allah atas kalian. (An-Nisa: 24)

Yaitu hal-hal yang diharamkan atas kalian.


F i r m a n Allah Swt.:

Dan dihalalkan bagi kalian selain yang demikian. (An-Nisa: 24)

Selain dari wanita-wanita m a h r a m yang telah disebutkan, s e m u a n y a


halal kalian kawini. D e m i k i a n l a h m e n u r u t Ata dan lain-lainnya.
Ubaidah dan As-Saddi m e n g a t a k a n sehubungan dengan firman-
Nya:

Dan dihalalkan bagi kalian selain yang demikian. (An-Nisa: 24)

Selain dari e m p a t orang istri. A k a n tetapi, pendapat ini j a u h dari ke-


benaran. P e n d a p a t yang benar adalah apa yang dikatakan oleh Ata ta-
di.
Q a t a d a h m e n g a t a k a n s e h u b u n g a n dengan firman-Nya:

Dan dihalalkan bagi kalian selain yang demikian. (An-Nisa: 24)

Yaitu b u d a k - b u d a k wanita yang kalian miliki.


8 Juz 5 — An-Nisa

Ayat ini m e r u p a k a n dalil yang dijadikan hujali bagi orang yang


mengatakan halal m e n g h i m p u n dua wanita bersaudara dalam nikah,
Juga oleh pendapat orang y a n g mengatakan bahwa masalah tersebut
dihalalkan oleh satu ayat dan diharamkan oleh ayat yang lain.
Firman Allah Swt.:

(yaitu) mencari istri-istri dengan harta kalian untuk kalian ka-


wini, bukan untuk berzina. (An-Nisa: 24)

Kalian boleh mencari istri sebanyak empat orang dengan harta kalian,
atau b u d a k - b u d a k w a n i t a s e b a n y a k y a n g k a m u sukai m e l a l u i j a l a n
yang diakui oleh syariat. K a r e n a itulah disebutkan di d a l a m firman-
Nya:

^jiK"' / <
. 'i
cn> fLiJo i/V LU * ^ j C i ^ a > -
t

untuk kalian kawini, bukan untuk berzina. (An-Nisa: 24)

Firman Allah Swt.:

Cy*>JSr> J^\3^^^J^C^J[A3

Maka istri-istri yang telah kalian gauli di antara mereka, beri-


kanlah kepada mereka maharnya (dengan sempurna), sebagai
suatu kewajiban. (An-Nisa: 24)

Sebagaimana kalian telah m e m p e r o l e h kesenangan dari mereka, m a k a


berikanlah kepada m e r e k a m a h a r n y a sebagai imbalan hal tersebut.
Perihalnya s a m a dengan m a k n a yang terkandung di d a l a m firman-
Nya:

c v i : c.,'djjJi ^

Bagaimana kalian mengambilnya kembali, padahal sebagian ka-


lian telah bergaul (bercampur) dengan yang lain. (An-Nisa: 21)
Tafsir Ibnu Kasir 9

Sama d e n g a n m a k n a firman-Nya:

Berikanlah maskawin (mahar) kepada wanita (yang kalian ni-


kahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan. (An-Nisa: 4)

Seperti firman Allah Swt.:

Tidak halal bagi kalian mengambil kembali sesuatu dari yang te-
lah kalian berikan kepada mereka. (Al-Baqarah: 229)

K e u m u m a n m a k n a ayat ini dijadikan dalil yang m e m b o l e h k a n nikah


mut'ah, dan tidak diragukan lagi nikah mut'ah m e m a n g disyariatkan
pada m a s a p e r m u l a a n Islam, k e m u d i a n sesudah itu di-mansukh.
I m a m Syafii dan segolongan u l a m a mengatakan b a h w a pada per-
mulaannya nikah mut'ah diperbolehkan, k e m u d i a n di-mansukh, lalu
diperbolehkan lagi dan akhirnya di-mansukh lagi; pe-nasikh-an terha-
dapnya terjadi dua kali. S e d a n g k a n u l a m a lainnya berpendapat lebih
banyak dari dua kali. U l a m a lainnya lagi mengatakan b a h w a nikah
mut'ah h a n y a diperbolehkan sekali, k e m u d i a n di-mansukh d a n tidak
diperbolehkan lagi sesudahnya.
Telah diriwayatkan dari Ibnu A b b a s dan sejumlah sahabat suatu
pendapat yang m e n g a t a k a n boleh bila d a l a m keadaan darurat. Penda-
pat ini m e r u p a k a n riwayat yang diketengahkan oleh I m a m A h m a d .
Tersebutlah b a h w a Ibnu A b b a s , Ubay ibnu K a ' b , S a ' i d ibnu Jubair,
dan As-Saddi m e m b a c a ayat ini dengan m e m a k a i tafsirnya seperti
berikut:

Maka istri-istri yang telah kalian nikmati (campuri) di antara


mereka —sampai dengan batas waktu tertentu— berikanlah ke-
pada mereka maharnya (dengan sempurna), sebagai suatu kewa-
jiban.
10 Juz 5 — An-Nisa

Mujahid m e n g a t a k a n b a h w a ayat ini diturunkan b e r k e n a a n d e n g a n


m a s a l a h n i k a h mut'ah.
A k a n tetapi, j u m h u r u l a m a berpendapat tidak demikian. H a l yang
menjadi p e g a n g a n d a l a m masalah ini ialah s e b u a h hadis yang terdapat
di dalam kitab Sahihain dari Amirul M u - m i n u n Ali ibnu A b u Talib
yang m e n g a t a k a n :

Rasulullah Saw. melarang nikah mut'ah dan ( m e m a k a n ) daging


keledai kampung pada hari Perang Khaibar.

Hadis ini m e m p u n y a i banyak lafaz dan u n g k a p a n , yang s e m u a n y a itu


m e r u p a k a n bagian dari kilabul ahkam (kitab-kitab yang m e m b a h a s
masalah h u k u m ) .
Di d a l a m kitab Sahih Muslim disebutkan dari A r - R a b i ' ibnu
Sabrah ibnu M a ' b a d Al-Juhani, dari ayahnya, bahwa ia pernah berpe-
rang b e r s a m a - s a m a Rasulullah S a w . pada hari penaklukan atas kota
M e k a h . M a k a beliau S a w . bersabda:

Hai manusia sekalian, sesungguhnya aku dahulu pernah meng-


izinkan kalian melakukan nikah mut'ah terhadap wanita. Dan se-
sungguhnya Allah telah mengharamkan hal tersebut sekarang
sampai hari kiamat. Karena itu, barang siapa yang padanya ter-
dapat sesuatu dari nikah mut'ah ini, hendaklah ia melepaskan-
nya, dan janganlah kalian mengambil kembali apa yang telah
kalian berikan kepada mereka barang sedikit pun.

J u g a di d a l a m riwayat lain bagi I m a m M u s l i m d a l a m kisah haji'


Tafsir Ibnu Kasir 11

w a d a ' , hadis ini diungkapkan dengan berbagai lafaz, yang p e m b a h a s -


annya b e r a d a di d a l a m kitab-kitab fiqih.
F i r m a n Allah Swt.:

dan tiadalah mengapa bagi kalian terhadap sesuatu yang kalian


telah saling merelakannya, sesudah menentukan mahar itu. (An-
Nisa: 24)

O r a n g yang menginterpretasikan ayat ini b e r m a k n a nikah mut'ah


sampai batas waktu y a n g ditentukan m e n g a t a k a n , "Tidak ada dosa ba-
gi kalian apabila w a k t u n y a telah habis untuk saling merelakan (berne-
gosiasi) untuk p e n a m b a h a n masa nikah mut'ah dan p e n a m b a h a n im-
balannya."
As-Saddi m e n g a t a k a n , "Jika pihak lelaki m e n g h e n d a k i , boleh
merelakan pihak wanita sesudah m a h a r y a n g pertama, yakni upah
yang telah diberikannya k e p a d a pihak wanita sebagai imbalan m e n i k -
mati t u b u h n y a sebelum m a s a berlaku nikah mut'ah yang disepakati
kedua belah pihak habis. Untuk itu pihak laki-laki berkata k e p a d a pi-
hak p e r e m p u a n , ' A k u akan nikah mut'ah lagi d e n g a n m u d e n g a n im-
balan sekian dan sekian.' Jika u p a h b e r t a m b a h sebelum pihak wanita
m e m b e r s i h k a n r a h i m n y a p a d a hari habisnya m a s a mut'ah di antara
keduanya, m a k a hal inilah yang disebutkan di dalam firman-Nya:

'dan tiada mengapa bagi kalian terhadap sesuatu yang kalian te-
lah saling merelakannya sesudah menentukan faridah itu' (An-
Nisa: 2 4 ) . "

As-Saddi m e n g a t a k a n , "Apabila masa mut'ah habis, m a k a tiada jalan


bagi p i h a k laki-laki terhadap pihak wanita, dan pihak wanita bebas
dari p i h a k laki-laki. S e s u d a h itu pihak wanita harus m e m b e r s i h k a n ra-
himnya, d a n tidak ada saling m e w a r i s lagi di antara keduanya. U n t u k
itu satu p i h a k tidak dapat m e w a r i s p i h a k lainnya. H u b u n g a n keduanya
telah t e r p u t u s . "
12 Juz 5 — An-Nisa

O r a n g yang berpendapat seperti ini pada pendapat yang pertama


tadi menjadikan ayat ini s e m a k n a dengan firman-Nya:

Berikanlah maskawin kepada wanita (yang kalian nikahi) seba-


gai pemberian dengan penuh kerelaan. (An-Nisa: 4)

Dengan kata lain, apabila e n g k a u telah menentukan sejumlah maska-


win kepada pihak wanita, lalu pihak wanita merelakan sebagian dari-
nya untuk pihak laki-laki atau keseluruhannya, m a k a tidak ada dosa
bagi k a m u dan bagi pihak wanita dalam hal tersebut.
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami
M u h a m m a d ibnu Abdul A ' l a , telah menceritakan kepada k a m i Al-
M i f t a m i r ibnu Sulaiman, dari ayahnya yang mengatakan b a h w a Al-
Hadrami m e n d u g a b a h w a banyak kaum lelaki yang telah menentukan
mahar, k e m u d i a n barangkali seseorang dari mereka ada yang m e n g -
alami kesulitan. M a k a Allah Swt. berfirman, "Tidak m e n g a p a bagi
k a m u , hai manusia, terhadap sesuatu yang k a m u telah saling merela-
kannya sesudah m e n e n t u k a n mahar. Yakni jika pihak wanita merela-
kan k e p a d a m u sebagian dari maharnya, m a k a hal itu diperbolehkan
bagimu." Pendapat inilah yang dipilih oleh ibnu Jarir.
Ali ibnu A b u T a l h a h meriwayatkan dari Ibnu Abbas sehubungan
dengan m a k n a firman-Nya:

CYti

dan tiadalah mengapa bagi kalian terhadap sesuatu yang kalian


telah saling merelakannya, sesudah menentukan mahar itu. (An-
Nisa: 24)

Y a n g dimaksud d e n g a n saling merelakan ialah bila pihak lelaki m e m -


berikan m a h a r secara sempurna kepada pihak wanita, kemudian pihak
lelaki m e n y u r u h pihak wanita menentukan pilihan, antara tetap men-
jadi istri atau berpisah (cerai).
Tafsir Ibnu Kasir 13

F i r m a n Allah Swt.:

CVH

Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Mahahijaksana.


(An-Nisa: 24)

Sangatlah sesuai p e n y e b u t a n kedua sifat Allah ini sesudah D i a men-


syaratkan hal-hal yang diharamkan.

An-Nisa, ayat 25

icS2

Dan barang siapa di antara kalian (orang m e r d e k a ) yang tidak


cukup perbelanjaannya untuk mengawini wanita merdeka lagi
beriman, ia boleh mengawini wanita yang beriman, dari budak-
budak yang kalian miliki. Allah mengetahui keimanan kalian; se-
bagian kalian adalah dari sebagian yang lain, karena itu kawini-
lah mereka dengan seizin tuannya, dan berilah maskawinnya me-
14 Juz 5 — An-Nisa

nurut yang patut, sedangkan mereka pun wanita-wanita yang


memelihara diri, bukan pezina dan bukan (pula) wanita yang
mengambil laki-laki lain sebagai piaraannya; dan apabila mere-
ka telah menjaga diri dengan kawin, kemudian mereka menger-
jakan perbuatan yang keji (zina), maka atas mereka separo hu-
kuman dari hukuman wanita-wanita merdeka yang bersuami.
(Kebolehan m e n g a w i n i budak) itu adalah bagi orang-orang yang
takut kepada kemasyakatan menjaga diri (dari perbuatan zina) di
antara kalian, dan kesabaran itu lebih baik bagi kalian. Dan
Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Allah Swt. berfirman:

Dan barang siapa di antara kalian (orang merdeka) yang tidak


cukup perbelanjaannya. (An-Nisa: 25)

Yakni tidak m e m p u n y a i k e m a m p u a n dan kemudahan.

untuk mengawini wanita merdeka lagi beriman. (An-Nisa: 25)

Yaitu wanita y a n g m e r d e k a , terpelihara k e h o r m a t a n n y a lagi m u k -


minah.
I b n u W a h b m e n g a t a k a n b a h w a Abdul Jabbar telah menceritakan
kepadaku dari R a b i ' a h sehubungan dengan firman-Nya:

Dan barang siapa di antara kalian (orang merdeka) yang tidak


cukup perbelanjaannya untuk mengawini wanita merdeka. (An-
Nisa: 25)

Menurut R a b i ' a h , y a n g dimaksud dengan tulan ialah kesukaan, yakni


ia boleh m e n i k a h i budak p e r e m p u a n , jika m e m a n g dia suka kepada-
Tafsir Ibnu Kasir 15

nya. D e m i k i a n l a h m e n u r u t riwayat Ibnu A b u H a t i m dan Ibnu Jarir,


kemudian ia m e n g o m e n t a r i pendapat ini dengan komentar yang bu-
ruk, b a h k a n m e n y a n g g a h n y a .

maka ia boleh mengawini wanita yang beriman dari budak-


budak yang kalian miliki. (An-Nisa: 25)

D e n g a n kata lain, kawinilah olehmu budak-budak wanita yang ber-


iman yang dimiliki oleh orang-orang m u k m i n , mengingat firman
Allah m e n y e b u t k a n :

dari budak-budak wanita kalian yang beriman. (An-Nisa: 25)

Menurut Ibnu A b b a s dan lain-lainnya, hendaklah dia m e n g a w i n i bu-


dak-budak p e r e m p u a n k a u m m u k m i n . Hal y a n g sama dikatakan oleh
As-Saddi dan Muqatil ibnu H a y y a n .
K e m u d i a n disebutkan j u m l a h mu'taridah (kalimat sisipan) mela-
lui firman-Nya:

Allah mengetahui keimanan kalian; sebagian kalian adalah dari


sebagian yang lain. (An-Nisa: 25)

Dia m e n g e t a h u i s e m u a hakikat segala perkara dan rahasia-rahasianya,


dan s e s u n g g u h n y a bagi kalian, hai manusia, hanyalah yang lahiriah
saja dari perkara-perkara tersebut.
Selanjutnya disebutkan oleh firman-Nya:

karena itu kawinilah mereka dengan seizin tuannya. (An-Nisa:


25)
16 Juz 5 — An-Nisa

Hal ini menunjukkan b a h w a tuan yang memiliki budak adalah seba-


gai walinya; seorang budak p e r e m p u a n tidak boleh nikah kecuali de-
ngan seizin tuannya. Demikianlah pula h a l n y a si tuan m e n i p a k a n wali
dari budak lelakinya; seorang budak lelaki tidak diperkenankan kawin
tanpa seizin tuannya. Seperti disebutkan di dalam sebuah hadis yang
mengatakan:

siapa pun budaknya kawin tanpa seizin tuan-tuannya, maka dia


adalah seorang pezina.

Apabila tuan seorang budak p e r e m p u a n adalah seorang wanita, m a k a


si budak p e r e m p u a n dikawinkan oleh orang y a n g m e n g a w i n k a n tuan-
nya dengan seizin si tuan, berdasarkan k e p a d a sebuah hadis y a n g m e -
ngatakan:

Wanita tidak boleh mengawinkan wanita lainnya, dan wanita ti-


dak boleh mengawinkan dirinya sendiri, karena sesungguhnya
perempuan pezina adalah wanita yang mengawinkan dirinya
sendiri.

Firman Allah Swt.:

dan berilah maskawinnya menurut yang patut. (An-Nisa: 25)

Artinya, bayarkanlah oleh kalian maskawin m e r e k a dengan cara yang


makruf, dengan kerelaan hati kalian; dan j a n g a n l a h kalian mengu-
rangi m a s k a w i n n y a karena m e r e m e h k a n mereka karena mereka ada-
lah budak-budak p e r e m p u a n yang dimiliki.
F i r m a n Allah Swt.:
Tafsir Ibnu Kasir 17

yang memelihara kehormatannya. (An-Nisa: 25)

Yaitu menjaga dirinya dari perbuatan zina dan tidak pernah melaku-
kannya. K a r e n a itu, disebutkan d a l a m firman selanjurnya:

bukan pezina. (An-Nisa: 25)

Yang d i m a k s u d dengan musafihal ialah wanita-wanita tuna susila


yang tidak pernah m e n o l a k lelaki yang hendak berbuat keji terhadap
dirinya.
Firman Allah Swt.:

dan bukan (pula) wanita yang mengambil laki-laki lain sebagai


piaraannya. (An-Nisa: 25)

M e n u r u t Ibnu A b b a s , m a k n a musafihal ialah wanita tuna susila yang


terang-terangan, yakni m e r e k a yang tidak pernah menolak lelaki yang
hendak berbuat m e s u m terhadap dirinya. Ibnu A b b a s m e n g a t a k a n ,
yang dimaksud dengan firman-Nya:

dan bukan (pula) wanita yang mengambil laki-laki lain sebagai


piaraannya. (An-Nisa: 25)

Y a k n i laki-laki piaraan. H a l yang sama dikatakan m e n u r u t riwayat


A b u Hurairah, Mujahid, A s y - S y a ' b i , A d - D a h h a k , Ata Al-Khurrasani,
Y a h y a ibnu A b u Kasir, Muqatil ibnu Hayyan, dan As-Saddi; mereka
semuanya m e n g a t a k a n , yang dimaksud adalah laki-laki piaraan.
Al-Hasan Al-Basri mengatakan b a h w a yang dimaksud dengan
mullakhizali akhdan ialah wanita yang mengambil laki-laki lain seba-
gai temannya.
A d - D a h h a k pernah pula m e n g a t a k a n sehubungan dengan firman-
Nya:
18 Juz 5 — An-Nisa

dan bukan (pula) wanita yang mengambil laki-laki lain sebagai


piaraannya. (An-Nisa: 25)

Yaitu wanita y a n g m e m p u n y a i laki-laki y a n g ia setujui (yakni kumpul


kebo). Allah Swt. melarang hal tersebut, yakni m e n g a w i n i wanita se-
perti itu selagi si wanita masih tetap dalam keadaan demikian.
Firman Allah Swt.:

cro.*tLAhJ t—yJJJi,V^.r: AHSJ'PZAJ '

dan apabila mereka telah menjaga diri dengan kawin, kemudian


mereka mengerjakan perbuatan yang keji (zina), maka atas me-
reka separo hukuman dari hukuman wanita-wanita merdeka
yang bersuami. (An-Nisa: 25)

Para u l a m a berbeda p e n d a p a t sehubungan dengan bacaan ahsanna;


sebagian dari m e r e k a m e m b a c a n y a uhsinna dalam bentuk mabni maj-
hul, d a n sebagian yang lain m e m b a c a n y a ahsanna sebagai fi'il yang
lazim.
K e m u d i a n disimpulkan b a h w a m a k n a kedua qiraah tersebut sa-
m a saja, tetapi m e r e k a berbeda pendapat sehubungan dengan makna;
pendapat m e r e k a terangkum ke dalam dua pendapat, yaitu:
Pertama, yang dimaksud dengan ihsan dalam ayat ini ialah Is-
lam. Hal tersebut diriwayatkan dari Abdullah ibnu M a s ' u d , Ibnu
Umar, Anas, A l - A s w a d ibnu Yazid, Zurr ibnu Hubaisy, S a ' i d ibnu
Jubair, Ata, Ibrahim A n - N a k h a ' i , A s y - S y a ' b i , dan As-Saddi.
Az-Zuhri m e r i w a y a t k a n pendapat yang sama dari U m a r ibnul
Khattab, predikatnya munqati'.
P e n d a p a t inilah yang dinaskan oleh I m a m Syafii dalam riwayat
A r - R a b i ' . Ia m e n g a t a k a n , " S e s u n g g u h n y a kami mengatakan pendapat
ini semata-mata berlandaskan kepada sunnah dan ijma' kebanyakan
ahlul 'ilmi."
Tafsir Ibnu Kasir 19

Ibnu A b u H a t i m m e r i w a y a t k a n sehubungan d e n g a n masalah ini


sebuah hadis marfu\ U n t u k itu ia mengatakan, telah menceritakan ke-
p a d a k a m i Ali ibnul H u s a i n ibnul Junaid, telah menceritakan k e p a d a
kami A h m a d ibnu A b d u r R a h m a n ibnu Abdullah, telah menceritakan
kepada kami ayahku, dari ayahnya, dari Abu H a m z a h , dari Jabir, dari
seorang lelaki, dari A b u A b d u r R a h m a n , dari Ali ibnu A b u Talib,
bahwa Rasulullah S a w . sehubungan dengan firman-Nya:

dan apabila mereka telah menjaga diri dengan kawin. (An-Nisa:


25)

pernah bersabda menafsirkannya:

Ihsan seorang wanita ialah bila ia masuk Islam dan memelihara


kehormatannya.
Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , yang dimaksud dengan ihsan dalam
ayat ini ialah kawin. Ibnu A b u H a t i m mengatakan bahwa Ali menga-
takan, " D e r a l a h m e r e k a (budak-budak wanita yang berzina)." K e m u -
dian Ibnu Abu Hatim mengatakan bahwa hadis ini munkar.
Menurut kami, dalam sanad hadis ini terkandung kelemahan, di
dalamnya terdapat seorang perawi yang tidak disebutkan namanya;
hadis seperti ini tidak layak dijadikan sebagai hujan (pegangan).
A l - Q a s i m dan Salim m e n g a t a k a n , yang dimaksud d e n g a n ihsan
ialah bila ia masuk Islam dan m e m e l i h a r a kehormatannya.
Kedua, m e n u r u t pendapat lain m a k n a yang dimaksud dengan ih-
san dalam ayat ini ialah kawin. P e n d a p a t ini dikatakan oleh Ibnu
A b b a s , Mujahid, Ikrimah, T a w u s , S a ' i d ibnu Jubair, Al-Hasan,
Qatadah, dan lain-lainnya.
P e n d a p a t ini dinukil oleh Abu Ali At-Tabari di dalam kitabnya
yang berjudul Al-Idah, dari Imam Syafii, m e n u r u t apa y a n g diriwa-
yatkan oleh Abui H a k a m ibnu Abdul H a k a m dari I m a m Syafii.
Lais ibnu A b u Sulaim meriwayatkan dari Mujahid, b a h w a ihsan
seorang budak wanita ialah bila dikawini oleh lelaki merdeka; dan se-
20 Juz 5 — An-Nisa

baliknya ihsan seorang b u d a k laki-laki ialah bila dikawini oleh wanita


merdeka. H a l yang sama diriwayatkan oleh Ibnu A b u Talhah, dari
Ibnu A b b a s . K e d u a - d u a n y a diriwayatkan oleh Ibnu Jarir di dalam ki-
tab tafsirnya. Ibnu A b u Hatim m e r i w a y a t k a n n y a dari A s y - S y a ' b i dan
An-Nakha'i.
Menurut p e n d a p a t lain, m a k n a kedua bacaan tersebut berbeda.
Orang yang m e m b a c a uhsinna, m a k n a yang dimaksud ialah kawin.
D a n orang yang m e m b a c a ahsanna, m a k n a yang dimaksud ialah Is-
lam. P e n d a p a t k e d u a ini dipilih dan didukung oleh A b u Ja'far ibnu
Jarir di dalam kitab tafsirnya.
P e n d a p a t y a n g kuat — h a n y a Allah yang m e n g e t a h u i — bahwa
m a k n a yang dimaksud d e n g a n ihsan dalam ayat ini ialah nikah, kare-
na konteks ayat m e n u n j u k k a n kepada pengertian tersebut, mengingat
Allah Swt. telah berfirman:

Dan barang siapa di antara kalian (orang merdeka) yang tidak


cukup perbelanjaannya untuk mengawini wanita merdeka lagi
beriman, ia boleh mengawini wanita yang beriman, dari budak-
budak yang kalian miliki. (An-Nisa: 25)

Konteks ayat ini m e n u n j u k k a n pembicaraan tentang wanita-wanita


yang beriman. D e n g a n demikian, m a k n a ihsan dalam ayat ini h a n y a
menunjukkan pengertian kawin, seperti tafsir yang d i k e m u k a k a n oleh
Ibnu A b b a s dan lain-lainnya.
Pada garis besarnya m a s i n g - m a s i n g dari kedua pendapat di atas
masih m e n g a n d u n g kemusykilan (kesulitan) menurut pendapat j u m -
hur ulama. Dikatakan demikian karena mereka mengatakan bahwa se-
sungguhnya budak wanita itu apabila berbuat zina dikenai h u k u m a n
dera sebanyak lima puluh kali, baik ia muslimah ataupun kafirah, dan
baik sudah kawin ataupun masih gadis. Padahal pengertian ayat me-
nunjukkan bahwa tiada h u k u m a n had kecuali terhadap wanita yang
sudah kawin berbuat zina, sedangkan dia bukan budak.
Tafsir Ibnu Kasir 21

Analisis m e r e k a s e h u b u n g a n d e n g a n masalah ini (budak wanita


yang berbuat zina) berbeda-beda, seperti penjelasan berikut:
Pertama, m e n u r u t j u m h u r ulama tidak diragukan lagi bahwa
m a k n a y a n g tersirat lebih diprioritaskan daripada m a k n a y a n g tidak
tersirat.
Banyak hadis yang m e n g a n d u n g m a k n a u m u m menunjukkan di-
tegakkannya h u k u m a n had terhadap budak wanita yang berzina.
Karena itu, pengertian ini lebih kami prioritaskan k e t i m b a n g m a k n a
y a n g tidak tersirat. A n t a r a lain ialah hadis yang diriwayatkan oleh
I m a m M u s l i m di dalam kitab sahihnya melalui Ali r.a., bahwa ia per-
nah berkhotbah, " H a i manusia sekalian, tegakkanlah h u k u m a n had
atas b u d a k - b u d a k p e r e m p u a n kalian, baik yang telah menikah ataupun
yang b e l u m m e n i k a h . K a r e n a s e s u n g g u h n y a pernah budak perempuan
milik Rasulullah Saw. m e l a k u k a n perbuatan zina, m a k a beliau Saw.
m e m e r i n t a h k a n k e p a d a k u untuk m e n d e r a n y a . Ternyata budak perem-
puan tersebut masih b a a i d a l a m keadaan nifas, m a k a aku merasa kha-
watir bila m e n d e r a n y a , nanti dia akan mati. Ketika aku ceritakan hal
tersebut k e p a d a Nabi Saw., maka Nabi Saw. bersabda:

'Tindakanmu baik, biarkanlah dia dahulu hingga keadaannya


membaik'."

Menurut riwayat Abdullah ibnu A h m a d , dari selain ayahnya,


Rasulullah S a w . bersabda kepadanya:

Apabila dia telah bebas dari nifasnya, maka deralah dia seba-
nyak lima puluh kali.

Dari A b u Hurairah, disebutkan bahwa ia pernah mendengar


Rasulullah S a w . bersabda:
22 Juz 5 — An-Nisa

Apabila budak perempuan seseorang di antara kalian berbuat zi-


na, dan perbuatannya itu terbukti, hendaklah ia menderanya se-
bagai hukuman had, tetapi tidak boleh dimaki-maki. Kemudian
jika si budak perempuannya berbuat zina lagi untuk kedua kali-
nya, hendaklah ia menderanya sebagai hukuman had, tetapi ti-
dak boleh dimaki-maki. Kemudian jika si budak berbuat zina lagi
untuk ketiga kalinya dan perbuatan zinanya terbukti, hendaklah
ia menjualnya, sekalipun dengan harga (yang senilai dengan) se-
utas tali bulu.

Menurut riwayat I m a m M u s l i m disebutkan seperti berikut:

Apabila si budak berbuat zina sebanyak tiga kali. hendaklah ia


menjualnya bila melakukan untuk keempat kalinya.

Malik telah m e r i w a y a t k a n dari Y a h y a ibnu S a ' i d , dari Sulaiman ibnu


Yasar, dari A b d u l l a h ibnu Iyasy ibnu A b u R a b i ' a h A l - M a k h z u m i
yang menceritakan b a h w a Khalifah U m a r ibnul Khattab pernah m e -
merintahkan k e p a d a n y a untuk menjatuhkan h u k u m a n terhadap para
p e m u d a Quraisy. M a k a kami menjatuhkan h u k u m a n dera terhadap
budak-budak wanitanya sebanyak lima puluh kali dera terhadap lima
puluh orang, karena berbuat zina.
Kedua, m e n u r u t analisis orang y a n g berpendapat b a h w a seorang
budak wanita bila berbuat zina, sedangkan dia belum k a w i n , m a k a ti-
dak ada h u k u m a n had atas dirinya, melainkan hanya h u k u m a n pukul-
an sebagai h u k u m a n ta'zir.
P e n d a p a t ini diriwayatkan dari Ibnu A b b a s r.a. P e n d a p a t inilah
yang dipegang oleh T a w u s , S a ' i d ibnu Jubair, A b u Ubaid A l - Q a s i m
ibnu S a l a m , dan D a u d ibnu Ali Az-Zahiri m e n u r u t suatu riwayat dari-
nya.
Tafsir Ibnu Kasir 23

P e g a n g a n m e r e k a adalah m a k n a yang tersirat dari ayat ini, yaitu


p e m a h a m a n yang berkaitan d e n g a n persyaratan. Hal inilah yang
dijadikan hujah di k a l a n g a n k e b a n y a k a n dari mereka, dan lebih di-
prioritaskan oleh m e r e k a daripada k e u m u m a n m a k n a ayat. J u g a Hadis
A b u Hurairah serta Zaid ibnu Khalid yang mengatakan bahwa
Rasulullah S a w . pernah ditanya m e n g e n a i masalah seorang b u d a k wa-
nita yang berbuat zina, sedangkan ia masih belum kawin. M a k a be-
liau S a w . m e n j a w a b :

Jika ia berbuat zina, maka had-lah dia oleh kalian; kemudian ji-
ka ia berbuat zina lagi, maka deralah dia; kemudian juallah dia,
sekalipun hanya dengan seharga seutas tali.

Ibnu S y i h a b m e n g a t a k a n , " A k u tidak mengetahui ada yang ketiga


atau yang k e e m p a t kalinya." H a d i s ini diketengahkan oleh I m a m
Bukhari dan I m a m M u s l i m di d a l a m kitab Sahihain.
M e n u r u t riwayat I m a m Muslim, Ibnu S y i h a b mengatakan bahwa
yang dimaksud dengan dafirin ialah seutas tali.
M e r e k a m e n g a t a k a n b a h w a di dalam hadis ini tidak disebutkan
batasan h u k u m a n had, tidak seperti h u k u m a n terhadap wanita yang
telah k a w i n . T i d a k seperti a p a yang dikatakan di d a l a m A l - Q u r ' a n
yang p a d a n y a disebutkan batasan h u k u m a n n y a , yaitu separo dari hu-
k u m a n wanita yang merdeka. K a r e n a itu, sudah m e r u p a k a n suatu ke-
harusan m e n g g a b u n g k a n pengertian ayat dengan hadis ini.
Dalil lain yang lebih jelas daripada hadis di atas ialah apa yang
diriwayatkan oleh S a ' i d ibnu M a n s u r dari Sufyan, dari M i s ' a r , dari
A m r ibnu M u r r a h , dari S a ' i d ibnu Jubair, dari Ibnu A b b a s yang men-
ceritakan b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersabda:

Tiada hukuman terhadap budak wanita sebelum kawinnya,


apabila ia telah kawin, dikenakan atasnya separo hukuman dari
wanita yang merdeka (yakni apabila si budak berbuat zina).
24 Juz 5 — An-Nisa

Ibnu K h u z a i m a h m e r i w a y a t k a n n y a dari Abdullah ibnu Imran Al-


Abidi dari Sufyan d e n g a n lafaz yang s a m a secara marfu'. Ibnu
K h u z a i m a h m e n g a t a k a n , "Predikat marfu' untuk hadis ini keliru, se-
benarnya itu adalah perkataan Ibnu A b b a s . "
Hal yang sama diriwayatkan oleh I m a m Baihaqi melalui hadis
Abdullah ibnu I m r a n , kemudian I m a m Baihaqi m e n g a t a k a n hal yang
sama seperti yang dikatakan oleh Ibnu K h u z a i m a h (yakni bukan mar-
fV).
M e r e k a m e n g a t a k a n b a h w a hadis Ali dan U m a r m e m b a h a s masa-
lah a'yan, sedangkan terhadap hadis A b u Hurairah dapat dijawab de-
ngan j a w a b a n seperti berikut:
Pertama, b a h w a hal tersebut dapat diinterpretasikan terhadap bu-
dak wanita yang telah kawin, karena berdasarkan p e m a h a m a n ga-
bungan antara hadisnya d e n g a n hadis ini.
Kedua, u n g k a p a n had yang disebutkan di dalam sabdanya:

Maka hendaklah ia menegakkan hukuman had terhadapnya.

m e r u p a k a n kata sisipan dari salah seorang perawi, sebagai buktinya


ialah ada p a d a j a w a b a n yang ketiga. Yaitu b a h w a hadis ini bersumber
dari dua orang sahabat, sedangkan hadis tersebut hanya diriwayatkan
oleh A b u Hurairah sendiri. Hadis yang berasal dari dua o r a n g itu jelas
lebih diutamakan daripada hadis yang hanya berasal dari satu orang
saja.
Selain itu I m a m Nasai m e r i w a y a t k a n n y a berikut sanadnya de-
ngan syarat I m a m M u s l i m melalui hadis Abbad ibnu T a m i m , dari pa-
m a n n y a . P a m a n n y a adalah salah seorang yang ikut dalam Perang
Badar. Disebutkan b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersabda:

Apabila budak wanita berbuat zina, maka deralah dia oleh kali-
an; kemudian jika ia berzina lagi, maka deralah pula dia oleh
Tafsir Ibnu Kasir 25

kalian; kemudian jika ia berbual zina lagi, maka deralah pula ia


oleh kalian; kemudian jika ia berbuat zina lagi. maka juallah
dia, sekalipun dengan harga seutas tali.

Ketiga, tidaklah mustahil bila salah seorang perawi m e n g u c a p k a n


lafaz had d a l a m hadis ini d e n g a n m a k s u d h u k u m a n dera; karena keti-
ka yang disebutkan adalah h u k u m a n dera, m a k a ia m e m a h a m i n y a se-
bagai h u k u m a n had, atau dia sengaja m e n g u c a p k a n lafaz had dengan
m a k s u d h u k u m a n ta'zir.
Perihalnya sama dengan sebutan had terhadap pukulan yang di-
timpakan terhadap orang-orang sakit yang berbuat zina, yaitu dengan
sapu lidi pelepah k u r m a yang di dalamnya terdapat seratus lidi. Juga
terhadap h u k u m a n dera yang ditimpakan terhadap seorang lelaki yang
berbuat zina d e n g a n budak p e r e m p u a n istrinya, jika si istri mengizin-
k a n n y a untuk berbuat zina terhadap budak p e r e m p u a n n y a , si suami
dikenakan seratus kali dera. Sesungguhnya h u k u m a n tersebut hanya-
lah sebagai h u k u m a n ta'zir yang bersifat edukatif menurut pandangan
orang y a n g berpendapat demikian, seperti I m a m A h m a d dan lain-lain-
nya dari k a l a n g a n u l a m a Salaf.
S e s u n g g u h n y a h u k u m a n had yang hakiki ialah seratus kali dera
bagi orang yang b e l u m pernah kawin, dan h u k u m a n rajam bagi orang
yang telah kawin atau orang yang berbuat seperti perbuatan kaum
Nabi Lut.
Ibnu Majah m e r i w a y a t k a n —juga Ibnu Jarir— di dalam kitab taf-
sirnya, telah menceritakan kepada kami Ibnul Musanna, telah m e n c e -
ritakan k e p a d a kami M u h a m m a d ibnu Ja'far, telah menceritakan ke-
pada k a m i S y u ' b a h , dari A m r ibnu Murrah, b a h w a ia pernah mende-
ngar S a ' i d ibnu Jubair mengatakan, " B u d a k wanita tidak boleh dipu-
kul, bila ia berbuat zina selagi ia belum k a w i n . " Sanad asar ini sahih,
bersumber dari S a ' i d ibnu Jubair.
M e r u p a k a n p e n d a p a t yang aneh jika S a ' i d ibnu Jubair b e r m a k s u d .
b a h w a si b u d a k p e r e m p u a n pada asalnya tidak dikenai h u k u m a n pu-
kulan m e l a i n k a n h u k u m a n had, seakan-akan ia mengambil dari maf-
hum ayat ini dan belum sampai k e p a d a n y a hadis mengenai hal terse-
but. Jika dia b e r m a k s u d b a h w a si budak p e r e m p u a n tidak dikenai hu-
k u m a n had pukulan, maka hal ini bukan berarti dia bebas dari hu-
26 Juz 5 — A n - N i s a

k u m a n p u k u l a n sebagai ta'zir. Jika demikian, berarti sama dengan


pendapat ibnu A b b a s dan orang-orang yang mengikutinya dalam ma-
salah ini.
Ayat ini (An-Nisa: 25) m e n u n j u k k a n bahwa budak perempuan
yang telah kawin bila berbuat zina dikenai h u k u m a n had separo yang
dikenakan terhadap wanita merdeka. Jika ia berbuat zina sebelum ih-
san, m a k a p e n g e r t i a n n y a t e r c a k u p ke d a l a m k e u m u m a n m a k n a A l -
Q u r ' a n dan sunnah yang m e n y a t a k a n dikenai h u k u m a n dera sebanyak
seratus kali. Seperti y a n g disebutkan di dalam firman-Nya:

Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, maka dera-


lah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali dera. (An-Niir:
2)

Hadis U b a d a h ibnus Samit mengatakan:

Ambillah dariku, ambillah dariku, sesungguhnya Allah telah


memberikan jalan keluar bagi mereka; orang yang belum kawin
dengan orang yang belum kawin dikenai seratus kali dera dan
dibuang satu tahun, dan orang yang sudah kawin dengan orang
yang sudah kawin dikenai seratus kali dera dan dirajam dengan
batu.

Hadis ini terdapat di d a l a m kitab Sahih Imam Muslim, dan hadis-ha-


dis lainnya. P e n d a p a t ini dikenal b e r s u m b e r dari D a u d ibnu Ali Az-
Zahiri. Tetapi pendapat ini sangat lemah, karena bilamana Allah Swt.
telah m e m e r i n t a h k a n m e n d e r a budak wanita yang telah k a w i n dengan
h u k u m a n dera separo yang dikenakan terhadap wanita m e r d e k a , yaitu
lima puluh kali dera. M a k a b a g a i m a n a h u k u m a n n y a bila ia melaku-
kan zina sebelum k a w i n , m e n g a p a dikatakannya j a u h lebih berat dari-
Tafsir Ibnu Kasir 27

pada setelah k a w i n ? Padahal kaidah h u k u m syariat m e n y a t a k a n keba-


likan dari pendapatnya.
N a b i S a w . sendiri ketika ditanya oleh sahabat-sahabatnya tentang
h u k u m b u d a k wanita yang berbuat zina, sedangkan budak tersebut be-
lum k a w i n , m a k a beliau bersabda, "Deralah ia," tetapi beliau tidak
m e n y e b u t k a n sebanyak seratus kali. S e a n d a i n y a h u k u m budak wanita
itu seperti y a n g diduga oleh D a u d Az-Zahiri, niscaya Nabi S a w . m e n -
jelaskan h u k u m a n tersebut k e p a d a sahabat-sahabatnya. M e n g i n g a t
m e r e k a sengaja bertanya k e p a d a Nabi S a w . karena tidak ada penjelas-
an h u k u m seratus kali dera terhadap b u d a k - b u d a k wanita yang telah
kawin berbuat zina. Jika tidak demikian pengertiannya, apakah faedah
ungkapan m e r e k a d a l a m pertanyaannya yang m e n y e b u t k a n , " S e d a n g -
kan dia b e l u m k a w i n , " m e n g i n g a t tidak ada perbedaan di antara ke-
duanya (yang s u d a h k a w i n d a n y a n g b e l u m k a w i n ) , sekiranya ayat ini
b e l u m diturunkan.
Tetapi m e n g i n g a t m e r e k a m e n g e t a h u i h u k u m salah satunya, m a -
k a m e r e k a sengaja m e n a n y a k a n h u k u m yang lainnya, lalu Nabi Saw.
menjelaskan hal tersebut k e p a d a m e r e k a . Perihalnya sama d e n g a n pe-
ngertian sebuah hadis y a n g terdapat di d a l a m kitab Sahihain, yaitu
bahwa m e r e k a (para sahabat) pernah bertanya kepada Nabi Saw. ten-
tang m e l a k u k a n salawat buat N a b i Saw. Lalu N a b i S a w . m e n e r a n g -
k a n n y a k e p a d a m e r e k a , k e m u d i a n beliau bersabda kepada mereka:

Dan mengenai salam adalah seperti apa yang telah kalian ke-
tahui.

Menurut lafaz y a n g lain, ketika Allah Swt. m e n u r u n k a n firman-Nya:

Hai orang-orang yang beriman, betsalawatlah kalian untuk Nabi


dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya. (Al-Ahzab: 56)

Para sahabat bertanya, " S a l a m p e n g h o r m a t a n k e p a d a m u telah kami


ketahui, tetapi b a g a i m a n a k a h bersalawat u n t u k m u ? " H i n g g a akhir ha-
28 Juz 5 — An-Nisa

dis. D e m i k i a n pula m a k s u d pertanyaan yang terkandung pada hadis di


atas.
Mengenai mafhum ayat, d i k e m u k a k a n oleh A b u Saur. Pendapat
ini lebih aneh daripada p e n d a p a t y a n g d i k e m u k a k a n oleh Daud ditin-
jau dari berbagai seginya. D i k a t a k a n demikian karena ia m e n g a t a k a n ,
"Apabila b u d a k - b u d a k wanita tersebut telah kawin (lalu berbuat zina),
m a k a dikenakan atasnya h u k u m a n separo yang dikenakan terhadap
wanita m e r d e k a yang telah kawin, yaitu h u k u m a n rajam; padahal hu-
k u m a n rajam itu tidak dapat dibagi dua. M a k a budak p e r e m p u a n yang
berbuat zina tetap h a r u s dikenai h u k u m a n rajam. S e b e l u m ihsan (ka-
win), m a k a wajib dikenai h u k u m a n dera sebanyak lima puluh kali."
Ternyata A b u S a u r keliru d a l a m m e m a h a m i ayat, dan pendapat-
nya bertentangan d e n g a n pendapat j u m h u r u l a m a dalam h u k u m m a s a -
lah ini. B a h k a n A b u A b d u l l a h Asy-Syafii pernah m e n g a t a k a n bahwa
kaum m u s l i m tidak ada yang memperselisihkan b a h w a tidak ada hu-
k u m a n rajam terhadap b u d a k dalam masalah zina.
D e m i k i a n itu k a r e n a ayat ini m e n u n j u k k a n bahwa dikenakan atas
mereka h u k u m a n separo yang dikenakan terhadap wanita-wanita mer-
deka. Huruf alif dan lam pada lafaz al-muhsanat menunjukkan makna
'ahd (telah d i m a k l u m i ) , m e r e k a adalah wanita-wanita yang telah ka-
win y a n g disebutkan di permulaan ayat, melalui firman-Nya:

Dan barang siapa di antara kalian (orang merdeka) tidak cukup


perbelanjaannya untuk mengawini wanita merdeka lagi beriman.
(An-Nisa: 25)

Yang dimaksud adalah wanita-wanita saja, yakni janganlah ia menco-


ba k a w i n d e n g a n wanita yang merdeka.
F i r m a n Allah Swt. yang mengatakan-

separo hukuman dari hukuman wanita-wanita merdeka yang


bersuami. (An-Nisa: 2 5 )
Tafsir Ibnu Kasir 29

menunjukkan b a h w a m a k n a yang dimaksud dari h u k u m a n tersebut ia-


lah h u k u m a n y a n g dapat diparo (dibagi), yaitu h u k u m a n dera, bukan
h u k u m a n rajam.
I m a m A h m a d m e r i w a y a t k a n sebuah hadis untuk m e n j a w a b pen-
dapat A b u Saur melalui riwayat A l - H a s a n ibnu S a ' i d , dari ayahnya,
bahwa Safiyyah pernah berbuat zina d e n g a n seorang lelaki dari Al-
Hims. dan dari perbuatan zinanya itu lahirlah seorang bayi, lalu si ba-
yi diakui oleh lelaki tersebut. K e d u a n y a bersengketa di hadapan Kha-
lifah U s m a n , dan Khalifah U s m a n mengajukan perkara ini kepada Ali
ibnu A b u T a l i b . M a k a Ali ibnu A b u Talib mengatakan, " A k u akan
m e m u t u s k a n terhadap k e d u a n y a d e n g a n keputusan yang pernah dila-
kukan oleh Rasulullah Saw., yaitu anak bagi frasy, sedangkan bagi
pezina adalah b a t u . " Lalu Ali m e n d e r a mereka masing-masing seba-
nyak lima puluh kali deraan.
Menurut pendapat yang lain. m a k n a yang dimaksud dari mafhum
(makna yang tidak tersirat) ayat ini ialah menjatuhkan h u k u m a n yang
ringan dengan m e n g i n g a t k a n h u k u m a n yang paling berat. D e n g a n ka-
ta lain, h u k u m a n yang diterima oleh budak wanita yang berbuat zina
ialah separo h u k u m a n yang diterima oleh wanita merdeka, sekalipun
budak y a n g bersangkutan telah kawin. P a d a asalnya tidak ada hukum-
an had dengan rajam atasnya, baik sebelum ataupun sesudah nikah;
dan s e s u n g g u h n y a h u k u m a n had y a n g mereka terima ( b u d a k - b u d a k
u a n i t a yang berzina) hanyalah h u k u m a n dera dalam dua keadaan ber-
dasarkan sunnah.
P e n d a p a t ini dikatakan oleh penulis kitab Al-lfsah. Dia menutur-
kan p e n d a p a t ini dari I m a m Syafii melalui riwayat yang diketengah-
kan oleh I b n u A b d u l H a k a m . I m a m Baihaqi m e r i w a y a t k a n n y a pula di
dalam kitab sunnah dan asarnya dari I m a m Syafii. Tetapi pendapat ini
sangat j a u h dari pengertian lafaz ayat, karena sesungguhnya kami
m e n g a m b i l k e s i m p u l a n h u k u m a n setengah wanita m e r d e k a ini h a n y a
dari ayat, b u k a n dari dalil lainnya. B a g a i m a n a m u n g k i n dapat disim-
pulkan setengah h u k u m a n bila bukan dari ayat":
I m a m Baihaqi m e n g a t a k a n , b a h k a n m a k n a yang d i m a k s u d ialah
bila si budak d a l a m k e a d a a n telah k a w i n , tiada seorang p u n yang ber-
hak m e n e g a k k a n h u k u m a n had terhadap dirinya selain I m a m . D a l a m
keadaan seperti ini tuan si b u d a k tidak boleh menjatuhkan h u k u m a n
30 Juz 5 — An-Nisa

had terhadapnya. P e n d a p a t ini m e r u p a k a n salah satu p e n d a p a t di ka-


langan m a z h a b I m a m A h m a d . S e b e l u m kawin si tuan boleh m e n e g a k -
kan h u k u m a n had terhadapnya. H u k u m a n had d a l a m dua keadaan ter-
sebut ( b e l u m k a w i n dan sudah kawin) adalah separo h u k u m a n had
orang m e r d e k a .
P e n d a p a t ini p u n j a u h dari kebenaran, karena di d a l a m ayat ini ti-
dak terkandung pengertian yang m e n u n j u k k a n k e arah itu. Seandainya
tidak ada ayat, niscaya kita tidak akan m e n g e t a h u i b a g a i m a n a k a h hu-
k u m a n tansif terhadap b u d a k - b u d a k belian y a n g berbuat zina. Jika ti-
dak ada ayat ini, sudah dipastikan h u k u m a n m e r e k a d i m a s u k k a n ke
d a l a m k e u m u m a n m a k n a ayat yang m e n y a t a k a n h u k u m a n had secara
sempurna, yaitu seratus kali dera atau dirajam, seperti y a n g tampak
jelas p a d a m a k n a lahiriahnya.
D a l a m p e m b a h a s a n di atas disebutkan b a h w a sahabat Ali r.a.
pernah m e n g a t a k a n , " H a i m a n u s i a sekalian, tegakkanlah h u k u m a n
had atas budak-budak kalian, baik y a n g telah kawin m a u p u n y a n g be-
lum k a w i n . " Sedangkan hadis-hadis yang disebutkan di atas tidak m e -
n g a n d u n g rincian antara b u d a k y a n g telah kawin dan lainnya, seperti
hadis A b u H u r a i r a h y a n g dijadikan hujan oleh jumliur ulama, yaitu:

Apabila budak perempuan seseorang di antara kalian berbuat zi-


na dan perbuatan zinanya itu terbuktikan, hendaklah ia mendera-
nya sebagai hukuman had, dan tidak boleh dimaki-maki.

K e s i m p u l a n m a k n a ayat m e n y a t a k a n b a h w a apabila seorang budak


berbuat zina, m a k a a d a b e b e r a p a pendapat, seperti penjelasan berikut:
Pertama, dikenai h u k u m a n had lima puluh kali dera, baik telah
kawin ataupun b e l u m . A k a n tetapi, a p a k a h dibuang; ada tiga pendapat
m e n g e n a i n y a . P e n d a p a t pertama m e n g a t a k a n dibuang, p e n d a p a t ke-
dua m e n g a t a k a n tidak dibuang s a m a sekali, dan pendapat yang ketiga
m e n g a t a k a n d i b u a n g selama setengah tahun, yaitu separo h u k u m a n
orang m e r d e k a . P e r b e d a a n p e n d a p a t ini terjadi di kalangan m a z h a b
I m a m Syafii.
M e n u r u t I m a m A b u Hanifah, p e m b u a n g a n m e r u p a k a n h u k u m a n
ta'zir d a n b u k a n termasuk b a g i a n dari h u k u m a n had. S e b e n a r n y a hu-
Tafsir Ibnu Kasir 31

kum p e m b u a n g a n ini semata-mata pendapat I m a m belaka; jika ia m e -


lihat perlu dijatuhkan, m a k a ia m e l a k s a n a k a n n y a ; dan jika ia melihat
tidak perlu, m a k a ia boleh m e n i a d a k a n n y a , baik terhadap pihak laki-
laki ataupun pihak wanita yang bersangkutan.
M e n u r u t I m a m Malik, sesungguhnya h u k u m a n p e m b u a n g a n ini
hanya diberlakukan terhadap pihak laki-laki (yang berzina), tidak un-
tuk pihak wanita, karena p e m b u a n g a n bertentangan dengan citra m e -
melihara kehormatannya; dan tidak ada suatu dalil pun yang menyata-
kan h u k u m a n p e m b u a n g a n terhadap pihak laki-laki, tidak pula terha-
dap pihak wanita.
M e m a n g s e h u b u n g a n dengan masalah ini ada hadis Ubadah dan
Abu Hurairah m e n y e b u t k a n b a h w a Rasulullah S a w . pernah m e m u t u s -
kan terhadap seorang yang berbuat zina h u k u m a n p e m b u a n g a n sela-
ma satu tahun dan menjatuhkan h u k u m a n had terhadapnya. Demiki-
anlah m e n u r u t riwayat Imam Bukhari. Tetapi hal ini hanya khusus
diberlakukan terhadap o r a n g y a n g bersangkutan. D e n g a n kata lain, tu-
j u a n u t a m a dari h u k u m a n p e m b u a n g a n ialah adanya j a m i n a n terpeli-
hara, s e d a n g k a n faktor ini tidak dapat terpenuhi jika si terpidananya
adalah wanita.
Kedua, seorang budak wanita bila m e l a k u k a n zina didera lima
puluh kali bila telah kawin, dan h a n y a dikenai h u k u m a n pukulan se-
pantasnya sebagai h u k u m a n ta'zir bila ia b e l u m kawin.
D a l a m p e m b a h a s a n di atas disebutkan sebuah asar y a n g diriwa-
yatkan oleh Ibnu Jarir, dari S a ' i d ibnu Jubair, b a h w a budak wanita
yang b e l u m k a w i n (bila berbuat zina) tidak dikenai h u k u m a n pukulan.
Jika y a n g d i m a k s u d k a n ialah m e n i a d a k a n h u k u m a n tersebut, berarti
bertentangan d e n g a n takwil. Jika tidak demikian pengertiannya, berar-
ti sama d e n g a n pendapat y a n g kedua.
P e n d a p a t yang lain m e n g a t a k a n b a h w a b u d a k wanita bila berbuat
zina s e b e l u m k a w i n dikenai h u k u m a n dera seratus kali, dan bila su-
dah k a w i n h a n y a dikenai lima puluh kali dera, seperti p e n d a p a t yang
terkenal dari D a u d . P e n d a p a t ini sangat lemah.
P e n d a p a t y a n g lainnya lagi m e n g a t a k a n b a h w a ia dikenai h u k u m -
an dera sebelum k a w i n , yaitu sebanyak lima puluh kali dera. Jika ia
telah kawin dikenai h u k u m a n rajam. Pendapat ini dikatakan oleh A b u
32 Juz 5 — An-Nisa

Saur, d a n p e n d a p a t ini dinilai lemah pula; hanya Allah yang mengeta-


hui pendapat yang benar.
F i r m a n Allah Swt.:

Yang demikian itu adalah bagi orang-orang yang lakui kepada


kesulitan menjaga diri (dari perbuatan zina) di antara kalian.
(An-Nisa: 25)

S e s u n g g u h n y a diperbolehkan m e n g a w i n i budak-budak wanita dengan


persyaratan yang telah disebutkan di atas, hanyalah bagi orang yang
merasa khawatir dirinya akan terjcaimus ke dalam perbuatan zina,
dan dirinya tidak sabar m e n a h a n keinginan penyaluran biologisnya.
Bila keinginan ini ditahannya, m a k a akan m e n y e b a b k a n dirinya kepa-
yahan. D a l a m keadaan seperti ini ia diperbolehkan mengawini budak
p e r e m p u a n . Tetapi jika ia tidak mengawininya dan berjihad m e l a w a n
hawa nafsunya agar j a n g a n berzina, hal ini lebih baik baginya. Dika-
takan demikian karena bila ia terpaksa mengawini budak wanita, ke-
lak a n a k - a n a k n y a y a n g akan lahir menjadi budak-budak bagi tuannya.
Kecuali jika suaminya adalah seorang laki-laki asing, maka anak-anak
yang akan lahir darinya bukan menjadi budak lagi, m e n u r u t qaul
qadim I m a m Syafii.
F i r m a n Allah Swt.:

dan kesabaran itu lebih baik bagi kalian. Dan Allah Maha Peng-
ampun lagi Maha Penyayang. (An-Nisa: 25)

Dari ayat ini j u m h u r u l a m a m e n y i m p u l k a n dalil yang m e m p e r b o l e h -


kan m e n g a w i n i budak-budak p e r e m p u a n , d e n g a n syarat bila lelaki
yang bersangkutan tidak m e m p u n y a i perbelanjaan yang c u k u p untuk
m e n g a w i n i wanita yang m e r d e k a , karena takut akan terjerumus ke da-
lam perbuatan zina. Dikatakan demikian karena menikahi budak pe-
r e m p u a n a k a n m e n i m b u l k a n mafsadat bagi anak-anaknya kelak kare-
na m e r e k a akan menjadi budak seperti ibunya. Juga karena perbuatan
Tafsir Ibnu Kasir 33

beralih m e n i k a h i budak wanita d e n g a n meninggalkan wanita merdeka


m e r u p a k a n perbuatan yang rendah.
I m a m A b u Hanifah dan semua m u r i d n y a berpendapat berbeda
dengan j u m h u r ulama sehubungan dengan kedua syarat ini. Untuk itu
m e r e k a m e n g a t a k a n , m a n a k a l a lelaki yang bersangkutan belum per-
nah k a w i n dengan wanita m e r d e k a , diperbolehkan baginya menga-
wini budak p e r e m p u a n yang m u k m i n a h dan yang Ahli Kitab, baik ia
m e m p u n y a i perbelanjaan yang c u k u p untuk mengawini wanita m e r d e -
ka atau tidak, dan baik ia takut terjerumus ke dalam perbuatan zina
atau tidak; semuanya sama saja, tidak ada pengaruhnya.
Dalil y a n g menjadi pegangan mereka (jumhur ulama) ialah fir-
m a n Allah Swt. yang mengatakan:

(Dan dihalalkan m e n g a w i n i ) wanita-wanita yang menjaga kehor-


matannya di antara orang-orang yang diberi Al-Kitab sebelum
kalian. (Al-Maidah: 5)

Yang d i m a k s u d d e n g a n muhsanat ialah wanita-wanita yang m e m e l i -


hara k e h o r m a t a n n y a , pengertiannya u m u m m e n c a k u p wanita merdeka
dan budak. A y a t ini m e n g a n d u n g makna y a n g u m u m dan surat A n - N i s a
ayat 25 j e l a s maknanya, m e n u r u t pendapat j u m h u r ulama.

An-Nisa, ayat 26-28

y f \ i' " f '


34 Juz 5 — An-Nisa

Allah hendak menerangkan (hukum syariat-Nya) kepada kalian,


dan menunjuki kalian kepada jalan-jalan orang yang sebelum
kalian (para nabi dan salihin) dan (hendak) menerima tobat kali-
an. Dan Allah Maha Mengetahui lagi Mahabijaksana. Dan Allah
hendak menerima tobat kalian, sedangkan orang-orang yang
mengikuti hawa nafsunya bermaksud supaya kalian berpaling se-
jauh-jauhnya (dari kebenaran). Allah hendak memberikan keri-
nganan kepada kalian, dan manusia dijadikan bersifat lemah.

Allah Swt. m e m b e r i t a h u k a n b a h w a Dia akan menjelaskan kepada ka-


lian, hai orang-orang m u k m i n , hal-hal yang dihalalkan bagi kalian
dan hal-hal y a n g d i h a r a m k a n bagi kalian melalui hal-hal yang telah
disebutkan p a d a ayat-ayat sebelumnya dan yang lainnya.

dan memberi kalian petunjuk kepada jalan-jalan orang yang se-


belum kalian. (An-Nisa: 26)

Yaitu jalan-jalan m e r e k a yang terpuji agar kalian mengikuti syariat-


syariat-Nya yang disukai dan diridai-Nya.

Dan Allah hendak menerima tobat kalian. (An-Nisa: 26)

dari semua dosa dan s e m u a perbuatan haram.

I «v*
Dan Allah Maha Mengetahui lagi Mahabijaksana. (An-Nisa: 26)

Yakni d a l a m syariat-Nya, dalam takdir-Nya, dalam semua perbuatan


dan u c a p a n - N y a .
F i r m a n Allah Swt.:
Tafsir Ibnu Kasir 35

sedangkan orang-orang yang mengikuti hawa nafsunya bermak-


sud supaya kalian berpaling sejauh-jauhnya (dari kebenaran).
(An-Nisa: 27)

Para pengikut setan dari kalangan Yahudi dan Nasrani serta para tuna
susila bertujuan m e n y i m p a n g k a n kalian dari kebenaran menuju kepa-
da kebatilan dengan p e n y i m p a n g a n yang sejauh-jauhnya.

Allah hendak memberikan keringanan kepada kalian. (An-Nisa:


28)

Yaitu d a l a m syariat-syariat-Nya, perintah-pcrintah-Nya, larangan-la-


rangan-Nya, serta semua yang ditakdirkan-Nya bagi kalian. Karena
itu, Dia m e m p e r b o l e h k a n kalian m e n g a w i n i budak-budak perempuan
dengan syarat-syarat tertentu. Seperti yang dikatakan oleh Mujahid
dan lain-lainnya s e h u b u n g a n d e n g a n firman-Nya:

dan manusia dijadikan bersifat lemah. (An-Nisa: 28)

M a k a a d a n y a keringanan ini sangatlah sesuai, mengingat kondisi ma-


nusia itu l e m a h , begitu p u l a tekad d a n kemaviannya.
Ibnu A b u Hatim m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami
M u h a m m a d ibnu Ismail A l - A h m a s i , telah menceritakan k e p a d a kami
W a k i ' , dari Sufyan, dari Ibnu T a w u s , dari ayahnya sehubungan de-
n g a n firman-Nya:

' J

dan manusia dijadikan bersifat lemah. (An-Nisa: 28)

Yakni terhadap perkara wanita. M e n u m t W a k i ' , akal lelaki l e m a h bila


m e n g h a d a p i wanita. M u s a a.s. kalimullah a.s. berkata k e p a d a Nabi ki-
ta M u h a m m a d S a w . ketika beliau menjalani isra dan bersua d e n g a n -
36 Juz 5 — An-Nisa

nya di saat baru kembali dari Sidratul Muntaha, " A p a k a h y a n g telah


difardukan atas k a l i a n ? "
Nabi Saw. m e n j a w a b , "Allah m e m e r i n t a h k a n kepadaku menger-
jakan salat lima puluh kali setiap sehari s e m a l a m . " Nabi Musa a.s.
berkata, " K e m b a l i l a h k e p a d a T u h a n m u , dan mintalah keringanan ke-
pada-Nya, karena sesungguhnya u m a t m u pasti tidak akan m a m p u m e -
lakukan hal tersebut. S e s u n g g u h n y a aku telah menguji m a n u s i a de-
ngan tugas yang lebih ringan dari itu, tetapi ternyata mereka tidak
m a m p u ; dan s e s u n g g u h n y a u m a t m u memiliki pendengaran, penglihat-
an, dan kalbu y a n g lebih lemah (daripada u m a t k u ) . "
M a k a Nabi S a w . kembali, dan diringankan sebanyak sepuluh ka-
li, lalu Nabi S a w . kembali lagi kepada Musa. Hal tersebut terus-me-
nerus terjadi hingga pada akhirnya tinggal salat lima waktu.

An-Nisa, ayat 29-31

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian saling mema-


kan harta sesama kalian dengan jalan yang batil, kecuali dengan
jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama suka di antara
kalian. Dan janganlah kalian membunuh diri kalian, sesungguh-
nya Allah adalah Maha Penyayang kepada kalian. Dan barang
Tafsir Ibnu Kasir 37

siapa berbuat demikian dengan melanggar hak dan aniaya, maka


Kami kelak akan memasukkannya ke dalam neraka. Yang demiki-
an itu adalah mudah bagi Allah. Jika kalian menjauhi dosa-dosa
besar di antara dosa-dosa yang dilarang kalian mengerjakannya,
niscaya Kami hapus kesalahan-kesalahan kalian (dosa-dosa kali-
an y a n g kecil) dan Kami masukkan kalian ke tempat yang mulia
(surga).

Allah Swt. melarang h a m b a - h a m b a - N y a yang beriman m e m a k a n har-


ta sebagian dari mereka atas sebagian yang lain dengan cara yang ba-
til, yakni melalui usaha y a n g tidak diakui oleh syariat, seperti dengan
cara riba dan judi serta cara-cara lainnya y a n g termasuk ke dalam ka-
tegori tersebut d e n g a n m e n g g u n a k a n berbagai m a c a m tipuan dan pe-
ngelabuan. Sekalipun pada lahiriahnya cara-cara tersebut m e m a k a i
cara y a n g diakui oleh h u k u m syara', tetapi Allah lebih mengetahui
bahwa sesungguhnya para pelakunya hanyalah semata-mata menja-
lankan riba, tetapi d e n g a n cara hailah (tipu muslihat). Demikianlah
yang terjadi p a d a k e b a n y a k a n n y a . Hingga Ibnu Jarir mengatakan, te-
lah menceritakan k e p a d a k u Ibnul MuSanna, telah menceritakan kepa-
da kami Abdul W a h h a b , telah menceritakan kepada kami D a u d , dari
Ikrimah, dari Ibnu A b b a s sehubungan dengan seorang lelaki yang
m e m b e l i dari lelaki lain sebuah pakaian. Lalu lelaki pertama menga-
takan, "Jika aku suka, m a k a aku akan m e n g a m b i l n y a , dan jika aku ti-
dak suka, m a k a akan kukembalikan berikut dengan satu dirham."
Ibnu A b b a s m e n g a t a k a n bahwa hal inilah yang disebutkan oleh Allah
Swt. di d a l a m firman-Nya:

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian saling


memakan harta sesama kalian dengan jalan \ang batil. (An-
Nisa: 29)

Ibnu A b u Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ali


ibnu Harb Al-Musalli, telah menceritakan kepada kami lbnul Fudail,
dari D a u d Al-Aidi, dari Amir, dari Alqamah, dari Abdullah sehu-
38 Juz 5 — An-Nisa

b u n g a n d e n g a n ayat ini, b a h w a ayat ini muhkamah, tidak di-mansukh


dan tidak akan di-mansukh sampai hari kiamat.
Ali i b n u A b u T a l h a h m e r i w a y a t k a n dari Ibnu A b b a s , b a h w a keti-
k a Allah m e n u r u n k a n firman-Nya:

C . V 1 ; *^duJJl=>

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian saling mema-


kan harta sesama kalian dengan jalan yang batil. (An-Nisa: 29)

M a k a k a u m m u s l i m berkata, " S e s u n g g u h n y a Allah telah m e l a r a n g ki-


ta m e m a k a n harta sesama kita d e n g a n cara yang batil, sedangkan ma-
kanan adalah harta kita yang paling utama. M a k a tidak halal bagi se-
orang p u n di antara kita m a k a n p a d a orang lain, b a g a i m a n a k a h nasib
orang lain (yang tidak m a m p u ) ? " Maka Allah Swt. m e n u r u n k a n fir-
man-Nya:

Tiada dosa atas orang-orang tuna netra. (Al-Fat-h: 17), hingga


akhir ayat.

Hal yang sama telah dikatakan p u l a oleh Qatadah.


F i r m a n Allah Swt.:

terkecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka


sama suka di antara kalian. (An-Nisa: 29)

Lafaz tijaratan dapat pula dibaca lijaratun. ungkapan ini m e n i p a k a n


bentuk istisna munqati'. Seakan-akan dikatakan, "Janganlah kalian
menjalankan usaha y a n g m e n y e b a b k a n perbuatan yang d i h a r a m k a n ,
tetapi berniagalah m e n u r u t peraturan yang diakui oleh syariat, yaitu
perniagaan yang dilakukan suka sama suka di antara pihak pembeli
dan pihak penjual; dan carilah keuntungan d e n g a n cara yang diakui
Tafsir Ibnu Kasir 39

oleh syariat." Perihalnya sama dengan istisna y a n g disebutkan di


dalam firman-Nya:

do« janganlah kalian membunuh jiwa yang diharamkan Allah


( m e m b u n u h n y a ) kecuali dengan sesuatu (sebab) yang benar. (Al-
A n ' a m : 151)

Juga seperti y a n g ada di dalam firman-Nya:

mereka tidak akan merasakan mati di dalamnya kecuali mati di


dunia. (Ad-Dukhan: 56)

Berangkat dari pengertian ayat ini, I m a m Syafii m e n y i m p u l k a n dalil


yang m e n g a t a k a n tidak sah j u a l beli itu kecuali dengan serah terima
secara lafzi (qabul), karena hal ini m e r u p a k a n bukti yang menunjuk-
kan adanya suka sama suka sesuai dengan m a k n a nas ayat. Lain hal-
nya d e n g a n jual beli secara mu'alah, hal ini tidak menunjukkan ada-
nya saling suka sama suka, adanya sigat ijab qabul itu merupakan su-
atu keharusan dalam jual beli.
Tetapi j u m h u r ulama. Imam Malik, I m a m Abu Hanifah, dan
Imam A h m a d berpendapat berbeda. Mereka mengatakan, sebagaima-
na ucapan itu menunjukkan adanya suka sama suka. begitu pula per-
buatan, ia dapat menunjukkan kepastian adanya suka sama suka da-
lam kondisi tertentu. Karena itu, mereka m e m b e n a r k a n keabsahan
jual beli secara mu'alah (secara mutlak).
Di antara mereka ada yang berpendapat b a h w a jual beli mu'alah
hanya sah dilakukan terhadap hal-hal yang kecil dan terhadap hal-hal
yang dianggap oleh k e b a n y a k a n orang sebagai jual beli. Tetapi pen-
dapat ini adalah pandangan hati-hati dari sebagian ulama ahli tahqiq
dari kalangan m a z h a b Syafii.
Mujahid m e n g a t a k a n sehubungan d e n g a n firman-Nya:
40 Juz 5 — An-Nisa

kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sa-


ma suka di antara kalian. (An-Nisa: 29)

Baik berupa jual beli atau ala yang diberikan dari seseorang kepada
orang lirin. D e m i k i a n l a h menurut apa yang diriwayatkan oleh Ibnu
Jarir. K e m u d i a n I b n u Jarir mengatakan, telah menceritakan kepada
kami W a k i ' , telah menceritakan kepada kami ayahku, dari Al-Qasim,
dari S u l a i m a n Al-Ju'fi, dari ayahnya, dari M a i m u n ibnu Mihran yang
menceritakan b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersabda:

Jual beli harus dengan suka sama suka, dan khiyar adalah sesu-
dah transaksi, dan tidak halal bagi seorang muslim menipu mus-
lim lainnya.

Hadis ini berpredikat mursal.


Faktor yang m e n u n j u k k a n adanya suka sama suka secara sem-
purna terbukti melalui adanya khiyar majelis. Seperti y a n g disebutkan
di dalam kitab Sahihain, b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersabda:

Penjual dan pembeli masih dalam keadaan khiyar selagi kedua-


nya belum berpisah.

M e n u r u t lafaz y a n g ada pada I m a m Bukhari disebutkan seperti ber-


ikut:

Apabila dua orang lelaki melakukan transaksi jual beli, maka


masing-masing pihak dari keduanya boleh khiyar selagi kedua-
nya belum berpisah.
Tafsir Ibnu Kasir 41

Orang yang berpendapat sesuai d e n g a n m a k n a hadis ini ialah I m a m


A h m a d d a n I m a m Syafii serta murid-murid keduanya, j u g a kebanyak-
an u l a m a Salaf d a n u l a m a Khalaf.
T e r m a s u k k e d a l a m pengertian hadis ini adanya khiyar syarat se-
sudah transaksi sampai tiga hari berikutnya disesuaikan m e n u r u t apa
yang dijelaskan di dalam transaksi m e n g e n a i subyek barangnya, se-
kalipun sampai satu tahun, selagi masih d a l a m satu k a m p u n g dan
tempat lainnya yang semisal. D e m i k i a n l a h m e n u r u t pendapat yang
terkenal dari I m a m Malik.
M e r e k a menilai sah jual beli mu'atah secara mutlak. P e n d a p a t ini
dikatakan oleh m a z h a b I m a m Syafii. Di antara mereka ada yang m e -
ngatakan b a h w a jual beli secara mu'atah itu sah h a n y a p a d a barang-
barang yang kecil y a n g m e n u r u t tradisi orang-orang dinilai sebagai
jual beli. Pendapat ini m e r u p a k a n hasil penyaringan yang dilakukan
oleh s e g o l o n g a n u l a m a dari kalangan murid-murid I m a m Syafii dan
telah disepakati di kalangan mereka.
F i r m a n Allah Swt.:

Dan janganlah kalian membunuh diri kalian. (An-Nisa: 29)

Yakni d e n g a n mengerjakan hal-hal yang d i h a r a m k a n Allah dan mela-


k u k a n perbuatan-perbuatan maksiat terhadap-Nya serta m e m a k a n har-
ta orang lain secara batil.

sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepada kalian.


(An-Nisa: 29)

Yaitu d a l a m s e m u a perintah-Nya k e p a d a kalian dan d a l a m s e m u a la-


rangannya.
I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami
H a s a n ibnu M u s a , telah menceritakan k e p a d a kami Ibnu L u h a i ' a h , te-
lah m e n c e r i t a k a n k e p a d a k a m i Yazid ibnu A b u Habib, dari Imran
ibnu A b u A n a s , dari A b d u r R a h m a n ibnu Jubair, dari A m r ibnul A s
42 Juz 5 — An-Nisa

r.a. yang m e n c e r i t a k a n b a h w a ketika Nabi Saw. m e n g u t u s n y a dalam


Perang Zatus Salasil, di suatu m a l a m yang sangat dingin ia b e r m i m p i
m e n g e l u a r k a n air m a n i . Ia m e r a s a khawatir bila m a n d i j i n a b a h , nanti
akan binasa. Akhirnya ia terpaksa bertayamum, lalu salat Subuh ber-
sama t e m a n - t e m a n n y a .
A m r ibnul A s melanjutkan kisahnya, "Ketika kami kembali kepa-
da Rasulullah S a w . , m a k a aku ceritakan hal tersebut kepadanya. B e -
liau bersabda, ' H a i A m r , apakah k a m u salat d e n g a n t e m a n - t e m a n m u ,
sedangkan k a m u m e m p u n y a i j i n a b a h ? ' .
A k u (Amr) m e n j a w a b , ' W a h a i Rasulullah Saw., s e s u n g g u h n y a
aku bermimpi m e n g e l u a r k a n air mani di suatu m a l a m yang sangat di-
ngin, hingga aku m e r a s a khawatir bila mandi akan binasa, kemudian
aku teringat kepada firman Allah Swt. yang mengatakan:

Dan janganlah kalian membunuh diri kalian, sesungguhnya


Allah adalah Maha Penyayang kepada kalian. (An-Nisa: 29)

K a r e n a itu, lalu aku b e r t a y a m u m dan salat.' M a k a Rasulullah Saw


tertawa d a n tidak m e n g a t a k a n sepatah kata p u n . "
Hal yang s a m a diriwayatkan oleh I m a m A b u Daud melalui hadis
Y a h y a ibnu A y y u b , dari Yazid ibnu A b u Habib.
Ia m e r i w a y a t k a n p u l a dari M u h a m m a d ibnu A b u Salamah, dari
Ibnu W a h b , dari Ibnu L u h a i ' a h , dan U m a r ibnul Haris; k e d u a n y a dari
Yazid i b n u A b u H a b i b , dari Imran ibnu A b u A n a s , dari A b d u r
R a h m a n i b n u J u b a i r Al-Masri, dari A b u Q a i s m a u l a A m r ibnul A s ,
dari A m r ibnul A s . L a l u ia m e n u t u r k a n hadis yang semisal. P e n d a p a t
ini — A l l a h lebih m e n g e t a h u i — lebih dekat k e p a d a kebenaran.
A b u B a k a r ibnu M u r d a w a i h m e n g a t a k a n , telah menceritakan ke-
pada k a m i A b d u r R a h m a n ibnu M u h a m m a d ibnu H a m i d Al-Balkhi,
telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a k a m i M u h a m m a d ibnu Saleh i b n u Sahi
Al-Balkhi, telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a k a m i A b d u l l a h ibnu U m a r Al-
Qawariri, telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a kami Yusuf ibnu Khalid, telah
menceritakan k e p a d a k a m i Ziyad ibnu S a ' d , dari Ikrimah, dari Ibnu
Abbas, b a h w a A m r ibnul A s p e r n a h salat menjadi i m a m orang-orang
Tafsir Ibnu Kasir 43

banyak d a l a m keadaan m e m p u n y a i jinabah. Ketika mereka datang ke-


pada Rasulullah Saw., lalu m e r e k a menceritakan kepadanya hal terse-
but. Rasulullah Saw. m e m a n g g i l A m r dan m e n a n y a k a n hal itu kepa-
danya. M a k a A m r ibnul A s m e n j a w a b , "Wahai Rasulullah, aku mera-
sa khawatir cuaca y a n g sangat dingin akan m e m b u n u h k u (bila aku
mandi j i n a b a h ) , sedangkan Allah Swt. telah berfirman:

'Dan janganlah kalian membunuh diri kalian' (An-Nisa: 29),


hingga akhir ayat."

Maka Rasulullah Saw. diam, m e m b i a r k a n A m r ibnul As.


K e m u d i a n s e h u b u n g a n d e n g a n ayat ini Ibnu M u r d a w a i h m e n g e -
tengahkan sebuah hadis melalui A l - A ' m a s y , dari A b u Saleh, dari Abu
Hurairah yang menceritakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

Barang siapa yang membunuh dirinya sendiri dengan sebuah be-


si, maka besi iiu akan berada di tangannya yang dipakainya un-
tuk menusuki perutnya kelak di hari kiamat di dalam neraka Ja-
hannam dalam keadaan kekal di dalamnya untuk selama-lama-
nya. Dan barang siapa yang membunuh dirinya sendiri dengan
racun, maka racun itu berada di tangannya untuk ia teguki di
dalam neraka Jahannam dalam keadaan kekal di dalamnya un-
tuk selama-lamanya.

Hadis ini ditetapkan di dalam kitab Sahihain. Hal yang sama telah di-
riwayatkan oleh A b u z Zanad dari A l - A ' r a j , dari A b u Hurairah, dari
Nabi Saw. d e n g a n lafaz yang semisal.
Dari A b u Qilabah, dari Sabit ibnu D a h h a k r.a. Disebutkan b a h w a
Rasulullah S a w . pernah bersabda:
44 Juz 5 — An-Nisa

Barang siapa yang membunuh dirinya dengan sesuatu, maka ke-


lak pada hari kiamat dia akan diazab dengan sesuatu itu.

Al- J a m a ' a h telah m e n g e t e n g a h k a n hadis tersebut dalam kitabnya dari


jalur A b u Qilalah.
Di dalam kitab Sahihain melalui hadis Al-Hasan dari J u n d u b
ibnu Abdullah Al-Bajli dinyatakan b a h w a Rasulullah S a w . pernah
bersabda:

Dahulu ada seorang lelaki dari kalangan umat sebelum kalian


yang terluka, lalu ia mengambil sebuah pisau dan memotong
urat nadi tangannya, lalu darah terus mengalir hingga ia mati.
Allah Swt. berfirman, "Hamba-Ku mendahului (izm)-Ku terha-
dap dirinya, Aku haramkan surga atas dirinya."

Karena itu, d a l a m firman selanjurnya disebutkan:

Dan barang siapa berbuat demikian dengan melanggar hak dan


aniaya. (An-Nisa: 30)

M a k s u d n y a , barang siapa yang m e l a k u k a n hal-hal yang d i h a r a m k a n


Allah terhadap dirinya d e n g a n m e l a n g g a r kebenaran dan aniaya da-
lam m e l a k u k a n n y a . Yakni dia mengetahui keharaman perbuatannya
dan berani melanggarnya:

c r . t f.
Tafsir Ibnu Kasir 45

maka Kami kelak akan memasukkannya ke dalam neraka. (An-


Nisa: 30)

Ayat ini m e n g a n d u n g a n c a m a n keras dan peringatan yang dikukuh-


kan. Karena itu, s e m u a orang yang berakal dari kalangan orang-orang
yang m e m p u n y a i p e n d e n g a r a n dan menyaksikan hendaklah bersikap
hati-hati dan waspada.
F i r m a n Allah Swt.:

Jika kalian menjauhi dosa-dosa besar di antara dosa-dosa yang


dilarang kalian mengerjakannya, niscaya Kami hapus kesalahan-
kesalahan kalian (dosa-dosa kalian yang kecil). (An-Nisa: 31)

Apabila kalian menjauhi dosa-dosa besar yang dilarang kalian m e -


ngerjakannya, m a k a K a m i akan m e n g h a p u s dosa-dosa kecil kalian,
dan K a m i m a s u k k a n kalian ke dalam surga. Oleh karena itu, dalam
firman selanjutnya disebutkan:

dan Kami masukkan kalian ke tempat yang mulia (surga). (An-


Nisa: 31)

Al-Hafiz A b u B a k a r Al-Bazzar mengatakan, telah menceritakan kepa-


da kami M u a m m a l ibnul H i s y a m , telah menceritakan kepada kami
Ismail ibnu Ibrahim, telah menceritakan kepada kami Khalid ibnu
A y y u b , dari M u ' a w i y a h ibnu Qurrah, dari Anas yang mengatakan,
" K a m i b e l u m pernah melihat hal yang semisal dengan apa yang di-
sampaikan kepada k a m i dari T u h a n kami, kemudian kami rela keluar
m e n i n g g a l k a n semua keluarga dan harta benda, yaitu diberikan peng-
a m p u n a n bagi kami atas semua dosa selain dosa-dosa besar." Allah
Swt. telah berfirman:

C l • « - t L a t l s ...
46 Juz 5 — An-Nisa

Jika kalian menjauhi dosa-dosa besar di antara dosa-dosa yang


dilarang kalian mengerjakannya, niscaya Kami hapuskan kesa-
lahan-kesalahan kalian (dosa-dosa kalian yang kecil). (An-Nisa:
31), h i n g g a akhir ayat.

B a n y a k hadis yang berkaitan d e n g a n m a k n a ayat ini. Berikut ini akan


kami k e t e n g a h k a n sebagian darinya yang m u d a h .
I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami
H a s s y i m , dari M u g i r a h , dari A b u M a ' s y a r , dari Ibrahim, dari M a r b a '
Ad-Dabbi, dari S a l m a n Al-Farisi yang menceritakan b a h w a Nabi
Saw. pernah bersabda kepadanya, " T a h u k a h k a m u , apakah hari J u m a t
itu?" S a l m a n Al-Farisi m e n j a w a b , "Hari J u m a t adalah hari Allah
m e n g h i m p u n kakek m o y a n g m u (yakni hari kiamat terjadi p a d a hari
J u m a t ) . " Nabi Saw. bersabda:

0 , i&^S&^tf&s&z&W

Tetapi aku mengetahui apakah hari Jumat itu. Tidak sekali-kali


seorang lelaki bersuci dan ia melakukannya dengan baik, lalu ia
mendatangi salat Jumat dan diam mendengarkan khotbah hingga
imam menyelesaikan salatnya, melainkan hari Jumat itu merupa-
kan penghapus bagi dosa-dosa (kecil)«ya antara Jumat itu sam-
pai Jumat berikutnya selagi dosa-dosa yang membinasakan (dosa
besar) dijauhi (nya).

I m a m B u k h a r i m e r i w a y a t k a n hal yang semisal dari jalur yang lain,


melalui Salman.
A b u Ja'far ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepadaku
Al-Musanna, telah menceritakan kepada kami A b u Saleh, telah m e n -
ceritakan kepada kami Al-Lais, telah menceritakan kepadaku Khalid,
dari S a ' i d ibnu A b u Hilal, d a r i . N a ' i m A l - M u j a m m a r , telah mencerita-
kan kepadaku Suhaib m a u l a A s - § a w a r i ; ia pernah m e n d e n g a r A b u
Tafsir Ibnu Kasir 47

Hurairah dan A b u Sa'id menceritakan hadis berikut, b a h w a


Rasulullah Saw. di suatu hari berkhotbah k e p a d a para sahabat. Beliau
Saw. bersabda, " D e m i T u h a n yang j i w a k u berada di dalam g e n g g a m -
an k e k u a s a a n - N y a . " K a l i m a t ini d i u c a p k a n n y a tiga kali, lalu beliau
m e n u n d u k k a n kepalanya. M a k a m a s i n g - m a s i n g dari kami m e n u n d u k -
kan kepala pula seraya m e n a n g i s ; kami tidak mengetahui apa yang di-
alami oleh beliau.
Setelah itu beliau m e n g a n g k a t kepalanya, sedangkan p a d a roman
wajahnya t a m p a k tanda kegembiraan; m a k a hal tersebut lebih kami
sukai k e t i m b a n g m e n d a p a t k a n ternak unta yang unggul. Lalu Nabi
Saw. bersabda:

Tidak sekali-kali seorang hamba salat lima waktu, puasa Rama-


dan, menunaikan zakat, dan menjauhi tujuh dosa besar, melain-
kan dibukakan baginya semua pintu surga, kemudian dikatakan
kepadanya, "Masuklah dengan selamat."

Hal yang sama diriwayatkan oleh I m a m N asai dan I m a m H a k i m di


dalam kitab Mustadrak-nya melalui hadis Al-Lais ibnu S a ' d dengan
lafaz yang sama. I m a m H a k i m m e r i w a y a t k a n pula —juga Ibnu Hib-
b a n — di d a l a m kitab sahihnya melalui hadis Abdullah ibnu W a h b ,
dari A m r ibnul Haris, dari S a ' i d ibnu A b u Hilal d e n g a n lafaz yang sa-
ma. K e m u d i a n I m a m H a k i m m e n g a t a k a n b a h w a hadis ini sahih de-
ngan syarat Syaikhain, tetapi keduanya tidak mengetengahkannya.

Tujuh dosa besar

Disebut di dalam kitab Sahihain melalui hadis Sulaiman ibnu Hilal,


dari Saur ibnu Zaid, dari Salim Abui Gais, dari A b u Hurairah, b a h w a
Rasulullah S a w . pernah bersabda:
48 Juz 5 — An-Nisa

"Jauhilah oleh kalian tujuh dosa yang membinasakan." Dikata-


kan, "Wahai Rasulullah, apa sajakah hal itu?" Nabi Saw. ber-
sabda, "Mempersekutukan Allah, membunuh jiwa yang diharam-
kan Allah ( m e m b u n u h n y a ) kecuali dengan alasan yang benar, si-
hir, memakan riba, memakan harta anak. yatim, lari dari medan
perang (sabilillah), dan menuduh berzina wanita mukmin yang
memelihara kehormatannya yang sedang lalai."

Jalur lain dari A b u Hurairah diriwayatkan oleh Ibnu A b u Hatim. Di-


sebutkan b a h w a telah menceritakan kepada kami ayahku, telah men-
ceritakan k e p a d a kami F a h d ibnu Auf, telah menceritakan kepada ka-
mi A b u U w w a n a h , dari A m r ibnu A b u Salamah, dari ayahnya, dari
Abu Hurairah secara marfu', b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersab-
Ja:

Dosa besar itu ada tujuh macam, yang pertama ialah memperse-
kutukan Allah, kemudian membunuh jiwa tanpa alasan yang hak,
memakan riba, memakan harta anak yatim sampai ia dewasa, la-
»• dari medan perang, menuduh wanita yang terpelihara kehor-
r>-a:annya berbuat zina, dan kembali ke perkampungan sesudah
r
; •>'ah.
Tafsir Ibnu Kasir 49

Nas y a n g m e n y a t a k a n b a h w a dosa-dosa besar yang tujuh m a c a m ini


tidak berarti m e n i a d a k a n dosa-dosa besar selainnya, kecuali menurut
pendapat orang yang berpegang kepada pengertian kata kiasan. Tetapi
pendapat ini lemah jika tidak dibarengi dengan adanya qarinah, terle-
bih lagi bila adanya dalil yang kuat bagi manluq yang menunjukkan
tidak ada penafsiran lain, seperti yang akan kami ketengahkan dalam
p e m b a h a s a n berikut.
Di antara hadis-hadis yang m e n g a n d u n g penjelasan dosa-dosa be-
sar selain ketujuh m a c a m dosa di atas ialah diriwayatkan oleh Imam
H a k i m di dalam kitab Mustadrak-nya. I m a m H a k i m mengatakan, te-
lah menceritakan k e p a d a kami A h m a d ibnu K a m i l Al-Qadi secara
imla, telah menceritakan kepada kami A b u Qilabah (yaitu Abdul
Malik ibnu M u h a m m a d ) , telah menceritakan kepada kami M u ' a z ibnu
H a n i ' , telah menceritakan k e p a d a kami H a r b ibnu Syaddad, telah
menceritakan k e p a d a kami Yahya ibnu A b u Kasir, dari Abdul Hamid
ibnu Sinan, dari U b a i d ibnu Umair, dari ayahnya (yakni U m a i r ibnu
Qatadah r.a.) yang m e m p u n y a i predikat sahabat, b a h w a Rasulullah
Saw. p e r n a h bersabda d a l a m haji w a d a ' - n y a :

?2- , / r " •#7 -7^ 'Z '*


9
-rf " ' ' S -v . ,f-

Ingatlah, sesungguhnya wali-wali Allah itu adalah orang-orang


yang salat, yaitu orang yang mendirikan salat lima waktu yang
diwajibkan atas dirinya, puasa Ramadan karena mengharapkan
pahala Allah dan memandangnya sebagai suaiu kewajiban bagi-
nya, dan menunaikan zakat hartanya dengan mengharapkan pa-
hala Allah, dan menjauhi dosa-dosa besar yang dilarang oleh
Allah.

K e m u d i a n ada seorang lelaki bertanya, ""Wahai Rasulullah, apakaii


dosa-dosa besar itu? " Maka Nabi S a w . menjawab:
. ' -£ti ->^f\'-. s *>.— 'f "^-*»-Z i i " <z
50 Juz 5 — An-Nisa

Ada sembilan macam, yaitu mempersekutukan Allah, membunuh


jiwa yang mukmin tanpa alasan yang hak, lari dari medan pe-
rang, memakan harta anak yatim, memakan riba, menuduh berzi-
na wanita yang memelihara kehormatannya, menyakiti kedua
orang tua yang kedua-duanya muslim, menghalalkan Baitul Ha-
ram kiblat kalian dalam keadaan hidup dan mati, kemudian sese-
orang mati dalam keadaan tidak mengerjakan dosa-dosa besar
tersebut, dan ia mendirikan salat serta menunaikan zakat, me-
lainkan ia kelak akan bersama Nabi Saw. di dalam istana yang
terbuat dari emas (yakni di dalam surga).

Demikianlah menurut riwayat Imam H a k i m secara panjang lebar.


I m a m A b u D a u d dan I m a m Nasai m e n g e t e n g a h k a n n y a secara ringkas
melalui hadis M u ' a z ibnu H a n i ' dengan sanad yang sama. Ibnu Abu
Hatim m e r i w a y a t k a n n y a pula melalui hadis Mu"az ibnu Hani" dengan
panjang lebar. K e m u d i a n I m a m H a k i m m e n g a t a k a n bahwa para pera-
wi hadis ini menurut kitab Sahihain dapat dijadikan sebagai hujah,
kecuali A b d u l H a m i d ibnu Sinan.
Menurut kami, Abdul H a m i d ibnu Sinan adalah seorang ulama
Hijaz; ia tidak dikenal kecuali melalui hadis ini. Ibnu Hibban menye-
butkannya sebagai seorang yang berpredikat siqah di dalam kitab As-
siqat-nyA. I m a m Bukhari m e n g a t a k a n b a h w a hadis yang diriwayatkan
olehnya masih perlu dipertimbangkan.
Ibnu Jarir m e r i w a y a t k a n hadis ini dari Sulaiman ibnu Sabit Al-
Juhdari, dari Salim ibnu Salam, dari A y y u b ibnu Atabah, dari Yahya
ibnu A b u Kasir, dari Ubaid ibnu Umair, dari ayahnya, lalu ia m e n y e -
butkan hadis ini tanpa m e n y e b u t n a m a Abdul H a m i d ibnu Sinan di
dalam sanadnya.
Tafsir Ibnu Kasir 51

Hadis lain yang semakna dengan hadis di atas diriwayatkan oleh


Ibnu Murdawaih. Disebutkan bahwa telah menceritakan kepada kami
Abdullah ibnu Ja'far, telah menceritakan kepada kami A h m a d ibnu
Yunus, telah menceritakan kepada kami Yahya ibnu Abdul Hamid,
telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz, dari Muslim ibnul
Walid, dari Al-Muttalib, dari Abdullah ibnu Hantab, dari Ibnu Umar
yang menceritakan b a h w a Nabi S a w . naik ke mimbar, lalu bersabda:

Aku bersumpah, aku bersumpah.

K e m u d i a n beliau turun dan bersabda:

Gembiralah, gembiralah kalian; barang siapa yang mengerjakan


salat lima waktu dan menjauhi tujuh dosa-dosa besar, kelak ia
akan diseru dari semua pintu surga, "Masuklah/"

Abdul Aziz m e n g a t a k a n , " A k u merasa yakin bahwa beliau pun m e -


ngatakan, ' D e n g a n selamat"."
Al-Muttalib mengatakan b a h w a ia pernah m e n d e n g a r seseorang
bertanya kepada Abdullah Ibnu Umar, "Apakah engkau mendengar-
nya dari Rasulullah S a w . ? " Ibnu U m a r menjawab:

Ya, yaitu menyakiti kedua orang tua, mempersekutukan Allah,


membunuh jiwa, menuduh berzina wanita yang memelihara ke-
hormatannya, memakan harta anak yatim, lari dari medan pe-
rang, dan memakan riba.
52 Juz 5 — An-Nisa

Hadis lain yang s e m a k n a diriwayatkan oleh Abu Ja'far ibnu Jarir di


dalam kitab tafsirnya. Disebutkan bahwa telah menceritakan kepada
kami Ibnu U l a y y a h , telah menceritakan kepada kami Ziyad ibnu
Mikhraq, dari Taisalah ibnu M i y a s yang menceritakan b a h w a ketika
ia bani m a s u k Islam, ia m e l a k u k a n banyak perbuatan dosa yang m e -
nurut pendapatnya adalah termasuk dosa-dosa besar, lalu ia bersua
dengan Ibnu U m a r , lalu bertanya kepadanya, " S e s u n g g u h n y a aku te-
lah m e l a k u k a n banyak dosa yang menurut pendapatku adalah dosa
besar." Ibnu U m a r berkata, " A p a sajakah yang telah e n g k a u laku-
kan?"
A k u (Taisalah) m e n j a w a b , " A k u telah m e l a k u k a n dosa anu dan
anu." Ibnu U m a r berkata, "Itu bukan dosa besar." Aku berkata, " A k u
telah m e l a k u k a n pula d o s a anu dan anu." Ibnu U m a r m e n j a w a b , "Itu
bukan dosa besar."
Ibnu U l a y y a h berkata, " A p a sajakah yang tidak disebutkan oleh
T a i s a l a h ? " Ziyad ibnu M i k h r a q m e n j a w a b , " Y a n g tidak disebutkan
oleh Taisalah ada sembilan m a c a m , " seperti dalam penjelasan berikut:

Mempersekutukan Allah, membunuh jiwa tanpa hak, lari dari


medan perang, menuduh berzina wanita yang terpelihara kehor-
matannya, memakan riba, memakan harta anak yatim secara
aniaya, menghalalkan kesucian Masjidil Haram, melakukan si-
hir, dan membuat kedua orang tua menangis termasuk menya-
kitinya (yakni d o s a besar).

Ziyad melanjutkan kisahnya, b a h w a Taisalah m e n g a t a k a n , ketika Ibnu


U m a r akan berpisah m e n i n g g a l k a n n y a , berkatalah Ibnu U m a r , " A p a -
kah k a m u takut masuk n e r a k a ? " Aku (Taisalah) m e n j a w a b , " Y a . "
Ibnu U m a r bertanya, " K a m u j u g a ingin masuk s u r g a ? " A k u menja-
wab, " Y a . " Ibnu U m a r berkata, "Hormatilah kedua orang t u a m u . "
Tafsir Ibnu Kasir 53

Aku berkata, " A k u hanya m e m p u n y a i ibu." Ibnu U m a r berkata, "Jika


k a m u dapat berkata lemah lembut kepadanya dan memberinya ma-
kan, niscaya kamu benar-benar akan masuk surga selagi kamu men-
jauhi dosa-dosa yang m e m a s t i k a n k a m u masuk neraka."
Jalur lain diriwayatkan oleh Ibnu Jarir. Disebutkan bahwa telah
menceritakan kepada kami Sulaiman ibnu Sabit Al-Juhdari Al-Wasiti,
telah menceritakan kepada kami S a l a m a h ibnu Salam, telah menceri-
takan kepada kami A y y u b ibnu Atabah, dari Taisalah ibnu Ali An-
Nahdi yang menceritakan, " A k u datang menjumpai Ibnu U m a r yang
sedang berteduh di bawah sebuah pohon siwak di hari Arafah, saat itu
ia sedang m e n u a n g k a n air ke atas kepala dan wajahnya. Lalu aku ber-
tanya, 'Ceritakanlah kepadaku tentang dosa-dosa besar!' Ibnu U m a r
menjawab, ' A d a sembilan macam." Aku bertanya, "Apa sajakah?'
Ibnu U m a r m e n j a w a b , ' M e m p e r s e k u t u k a n Allah, m e n u d u h berzina
wanita yang terpelihara k e h o r m a t a n n y a . ' Aku bertanya, 'Tentu saja
sebelum m e m b u n u h jiwa." Ibnu U m a r berkata, ' Y a , j u g a m e m b u n u h
jiwa, yaitu m e m b u n u h j i w a yang m u k m i n , lari dari medan perang, si-
hir, m e m a k a n riba, m e m a k a n harta anak yatim, menyakiti kedua
orang tua, dan menghalalkan kesucian Masjidil H a r a m , kiblat kalian
dalam keadaan hidup dan m a t i ' . "
Demikianlah Ibnu Jarir m e r i w a y a t k a n n y a melalui dua jalur terse-
but secara mauquf (hanya sampai pada Ibnu Umar).
Ali ibnul J a ' d m e r i w a y a t k a n n y a dari A y y u b ibnu Atabah, dari
Taisalah ibnu Ali yang menceritakan bahwa ia datang m e n e m u i Ibnu
U m a r di sore hari pada hari Arafah. Saat itu Ibnu U m a r berada di ba-
wah naungan pohon siwak sedang m e n u a n g k a n air ke atas kepalanya.
Lalu ia bertanya kepada Ibnu U m a r tentang dosa-dosa besar. M a k a
Ibnu U m a r m e n j a w a b b a h w a ia pernah m e n d e n g a r Rasulullah Saw.
bersabda b a h w a dosa besar itu ada tujuh macan).
A b u (Taisalah) bertanya, "Apa sajakah hal i t u ? " Ibnu U m a r men-
j a w a b , " M e m p e r s e k u t u k a n Allah dan m e n u d u h berzina wanita yang
terpelihara k e h o n n a t a n n y a . "
Aku bertanya, "Tentu saja sebelum m e m b u n u h ? " Ibnu U m a r
menjawab, "Ya, sebelum m e m b u n u h , yaitu m e m b u n u h j i w a yang
m u k m i n , lari dari m e d a n perang, melakukan sihir, m e m a k a n riba, m e -
makan harta anak yatim, menyakiti kedua orang tua, menghalalkan
54 Juz 5 — An-Nisa

kesucian Baitullah, kiblat kaitan d a l a m keadaan hidup dan mati.' 1

Hal yang sama diriwayatkan oleh Al-Hasan ibnu Musa Al-


A s y y a b , dari A y y u b ibnu Atabah A l - Y a m a n i , tetapi di dalamnya
terkandung k e l e m a h a n .
Hadis lain diriwayatkan oleh I m a m A h m a d . Disebutkan bahwa
telah menceritakan k e p a d a kami Zakaria ibnu Addi, telah mencerita-
kan kepada kami Baqiyyah, dari Yahya ibnu S a ' i d , dari Khalid ibnu
M a ' d a n , b a h w a A b u R a h m As-Sam"i pernah menceritakan kepada
mereka hadis berikut dari A b u A y y u b yang pernah mengatakan bah-
wa Rasulullah S a w . telah bersabda:

Barang siapa yang menyembah Allah tanpa mempersekutukan-


Nya dengan sesuatu pun, mendirikan salat, menunaikan zakat,
puasa Ramadan, dan menjauhi dosa-dosa besar, maka baginya
surga atau niscaya ia masuk surga.

Lalu ada seorang lelaki bertanya, " A p a k a h dosa-dosa besar itu?" Nabi
Saw. m e n j a w a b :

Mempersekutukan Allah, membunuh jiwa yang muslim, dan lari


dari medan perang.

I m a m A h m a d meriwayatkannya pula, dan I m a m Nasai melalui ba-


nyak j a l u r periwayatan dari Baqiyyah.
Hadis lain diriwayatkan oleh Ibnu M u r d a w a i h di dalam kitab taf-
sirnya melalui j a l u r Sulaiman ibnu Daud A l - Y a m a n i — o r a n g n y a
daif—, dari Az-Zuhri, dari Al-Hafiz A b u Bakar ibnu M u h a m m a d ibnu
U m a r ibnu Hazm, dari ayahnya, dari kakeknya yang menceritakan
bahwa Rasulullah S a w . m e n g i r i m surat k e p a d a penduduk negeri
Yaman yang isinya m e n g a n d u n g hal-hal yang fardu, sunat-sunat, dan
masalah dial. Surat itu d i b a w a oleh A m r ibnu H a z m .
Tafsir Ibnu Kasir 55

Di d a l a m surat tersebut antara lain tertulis:

Sesungguhnya dosa yang paling besar di sisi Allah pada hari


kiamat ialah mempersekutukan Allah, membunuh jiwa yang muk-
min tanpa hak, lari dari medan perang sabilillah, menyakiti ke-
dua orang tua, menuduh berzina wanita yang terpelihara kehor-
matannya, belajar sihir, memakan riba, dan memakan harta
anak yatim.

Hadis lain m e n g e n a i masalah ini disebutkan di d a l a m n y a kesaksian


palsu. I m a m A h m a d mengatakan, telah menceritakan kepada kami
M u h a m m a d ibnu Ja'far, telah menceritakan kepada kami S y u ' b a h , te-
lah menceritakan kepadaku Abdullah ibnu A b u Bakar yang mengata-
kan b a h w a ia pernah m e n d e n g a r A n a s ibnu Malik menceritakan hadis
berikut, b a h w a Rasulullah Saw. menuturkan perihal dosa-dosa besar
atau ditanya m e n g e n a i dosa-dosa besar. Beliau Saw. bersabda:

r'

"Mempersekutukan Allah, membunuh jiwa, dan menyakiti kedua


orang tua." Dan Nabi Saw. bersabda, "Maukah aku ceritakan
kepada kalian tentang dosa yang paling besar?" Kami (para sa-
habat) berkata, "Tentu saja mau." Nabi Saw. bersabda, "Mem-
persekutukan Allah dan ucapan atau kesaksian palsu."

I m a m B u k h a r i dan I m a m M u s l i m m e n g e t e n g a h k a n n y a melalui hadis


S y u ' b a h d e n g a n lafaz yang sama. Ibnu M u r d a w a i h meriwayatkannya
Juz 5 — An-Nisa

melalui dua jalur lain yang kedua-duanya garit), dari Anas dengan la-
faz yang semisal.
Hadis lain diketengahkan oleh Syaikhain (Imam Bukhari dan
Imam M u s l i m ) melalui hadis Abdur R a h m a n ibnu A b u Bakar, dari
ayahnya, b a h w a Nabi S a w . pernah bersabda:

"Maukah aku ceritakan kepada kalian tentang dosa-dosa be-


sar?" Kami menjawab, "Tentu saja mau, wahai Rasulullah."
Nabi Saw. bersabda, "Mempersekutukan Allah dan menyakiti ke-
dua orang tua." Tadinya beliau bersandar, lalu duduk dan ber-
sabda, "Ingatlah, dan kesaksian palsu, ingatlah, dan perkataan
dusta." Nabi Saw. terus mengulang-ulang sabdanya, hingga ka-
mi berharap seandainya beliau diam.

Hadis lain disebutkan di dalamnya tentang m e m b u n u h anak. Hadis ini


ditetapkan di d a l a m kitab Sahihain melalui Abdullah ibnu M a s ' u d
yang menceritakan:

Aku bertanya, "Wahai Rasulullah, dosa apakah yang paling be-


rat —menurut riwayat yang lain disebutkan paling besar—?"
Nabi Saw. bersabda, "Bila kamu membuat tandingan bagi Allah,
padahal Dialah yang menciptakan kamu." Aku bertanya, "Ke-
mudian apa lagi?" Beliau Saw. bersabda, "Bila kamu membu-
nuh anakmu karena takut ia makan bersamamu." Aku bertanya
Tafsir Ibnu Kasir 57

lagi, "Kemudian apa lagi?" Beliau Saw. menjawab, "Bila kamu


berbuat zina dengan istri tetanggamu."

Kemudian beliau S a w . m e m b a c a k a n firman-Nya:

Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan yang lain beserta


Allah. (Al-Furqan: 68)

sampai d e n g a n firman-Nya:

kecuali orang-orang yang bertobat. (Al-Furqan: 70)

Hadis lain m e n y e b u t k a n m e m i n u m khamr. Ibnu Abu Hatim mengata-


kan, telah menceritakan kepada kami Yunus ibnu Abdul A ' l a , telah
menceritakan kepada kami Ibnu W a h b , telah menceritakan kepadaku
Ibnu Sakhr, b a h w a ada seorang lelaki menceritakan hadis kepadanya,
dari I m a r a h ibnu H a z m , b a h w a ia pernah m e n d e n g a r Abdullah ibnu
A m r ibnul A s yang sedang berada di Hijr (Ismail) di M e k a h , lalu ia
(Imarah) bertanya k e p a d a n y a mengenai khamr.
Abdullah ibnu A m r menjawab, " D e m i Allah, sesungguhnya m e -
rupakan dosa besar jika seorang syekh seperti aku berdusta terhadap
Rasulullah S a w . di t e m p a t ini." Lalu Imarah pergi, dan lelaki itu ber-
tanya kepada Imarah; m a k a Imarah kembali (untuk bertanya), lalu ia
bercerita b a h w a ia bertanya kepada Abdullah ibnu A m r tentang
khamr. M a k a Abdullah ibnu A m r menjawab, " M i n u m k h a m r merupa-
kan dosa paling besar, dan merupakan biang dari segala perbuatan ke-
ji. Barang siapa yang m i n u m khamr, niscaya ia meninggalkan salat,
dan m e n y e t u b u h i ibu dan s e m u a bibinya, baik dari pihak ibu ataupun
dari pihak a y a h . " Bila ditinjau dari segi ini, hadis berpredikat garib.
Jalur lain diriwayatkan oleh Al-Hafiz Abu B a k a r ibnu
M u r d a w a i h melalui hadis Abdul Aziz ibnu M u h a m m a d Ad-
Darawardi, dari Daud ibnu Saleh, dari Salim ibnu Abdullah, dari
ayahnya, b a h w a Abu B a k a r As-Siddiq dan U m a r ibnul Khattab serta
58 Juz 5 — An-Nisa

sejumlah sahabat Rasulullah Saw. duduk berkumpul setelah


Rasulullah S a w . wafat, lalu m e r e k a membicarakan tentang dosa yang
paling besar, tetapi pembicaraan mereka m e n e m u i jalan buntu.
Lalu m e r e k a m e n g u t u s k u kepada Abdullah ibnu A m r ibnul As
untuk m e n a n y a k a n kepadanya tentang masalah tersebut. Abdullah
ibnu A m r m e n c e r i t a k a n kepadaku b a h w a d o s a yang paling besar ialah
m e m i n u m khamr.
Aku kembali k e p a d a m e r e k a dan menceritakan j a w a b a n itu kepa-
da mereka. M e r e k a mengingkari j a w a b a n tersebut. A k h i r n y a karena
tidak p u a s , m a k a mereka s e m u a mendatangi Abdullah ibnu A m r di
rumahnya.
Abdullah ibnu A m r menceritakan kepada mereka b a h w a para sa-
habat pernah berbicara di hadapan Rasulullah Saw., menceritakan
suatu kisah sebagai berikut: Dahulu ada seorang raja dari kalangan
Bani Israil m e n a n g k a p seorang lelaki. K e m u d i a n raja menyuruh lelaki
itu memilih antara m i n u m khamr, atau m e m b u n u h j i w a , atau berzina
atau m a k a n daging babi; jika tidak m a u , m a k a raja akan m e m b u n u h -
nya.
Akhirnya si lelaki memilih m e m i n u m k h a m r (yang menurutnya
dipandang paling ringan di antara semua alternatif). Ternyata setelah
ia m i n u m khamr, semua perbuatan yang tadinya ia tolak, kini berani
ia lakukan.
Sesungguhnya Rasulullah S a w . bersabda kepada kami sebagai ja-
wabannya:

Tidak sekali-kali seorang hamba minum khamr melainkan salat-


nya tidak diterima selama empat puluh malam, dan tidak sekali-
kali seseorang mati sedang di dalam perutnya terdapat sesuatu
dari khamr melainkan Allah mengharamkan surga atas dirinya;
Tafsir Ibnu Kasir 59

dan jika ia mati dalam masa empat puluh malam (sesudah mi-
n u m k h a m r ) , maka matinya adalah mati Jahiliah.

Hadis ini sangat garib bila ditinjau dari segi sanad; akan tetapi Daud
ibnu Saleh yang disebut dalam sanadnya dikenal dengan n a m a "At-
T a m m a r Al-Madani m a u l a orang-orang Ansar", I m a m A h m a d sehu-
bungan dengannya mengatakan, " M e n u r u t hematku, dia tidak menga-
pa (hadisnya dapat d i p a k a i ) . " Ibnu Hibban menyebutkannya di dalam
kitab As-Siqat, " A k u b e l u m pernah melihat seseorang men-tajrih-nya
(men-daif-kan d i a ) . "
Hadis lain diriwayatkan dari Abdullah ibnu Amr, di d a l a m n y a di-
sebutkan sumpah palsu. I m a m A h m a d mengatakan, telah mencerita-
kan k e p a d a kami M u h a m m a d ibnu Ja'far, telah menceritakan kepada
kami S y u ' b a h , dari Firas, dari A s y - S y a ' b i , dari Abdullah ibnu Amr,
dari Nabi S a w . yang telah bersabda:

Dosa-dosa yang paling besar ialah mempersekutukan Allah, me-


nyakiti kedua orang tua, atau membunuh jiwa —Syu'bah ragu—
dan sumpah palsu (dusta).

I m a m B u k h a r i , I m a m T u r m u z i dan I m a m Nasai meriwayatkannya


melalui hadis S y u ' b a h . I m a m Bukhari m e n a m b a h k a n , demikian pula
Syaiban; keduanya m e n e r i m a hadis ini dari Firas dengan lafaz yang
sama.
Hadis lain tentang sumpah dusta. Imam Ibnu Abu Hatim menga-
takan, telah menceritakan kepada kami Abu Saleh kitab Al-Lais, telah
menceritakan k e p a d a kami Al-Lais ibnu Sa"d, telah menceritakan ke-
pada kami H i s y a m ibnu S a ' i d , dari M u h a m m a d ibnu Yazid ibnu
Muhajir ibnu Qunfuz A t - T a i m i , dari A b u U m a m a h Al-Ansari, dari
Abdullah i b n u Unais Al-Juhanni dari Rasulullah S a w . yang telah ber-
sabda:
60 Juz 5 — An-Nisa

Dosa yang paling besar ialah mempersekutukan Allah, menyakiti


kedua orang tua, sumpah dusta, dan tidak sekali-kali seseorang
bersumpah dengan menyebut nama Allah sumpah yang teguh,
lalu ia memasukkan ke dalam sumpahnya itu (kedustaan) seberat
sayap nyamuk, melainkan hal itu akan menjadi titik noda di da-
lam hatinya sampai hari kiamat.

Hal y a n g s a m a diriwayatkan oleh I m a m A h m a d di dalam kitab m u s -


nadnya, j u g a oleh A b d u ibnu H u m a i d di d a l a m kitab tafsirnya; kedua-
nya dari Y u n u s ibnu M u h a m m a d A l - M u - a d d i b , dari Al-Lais ibnu
S a ' d dengan lafaz yang sama.
I m a m T u r m u z i m e n g e t e n g a h k a n n y a dari Abdu ibnu H u m a i d de-
ngan lafaz y a n g sama, dan I m a m T u r m u z i m e n g a t a k a n b a h w a hadis
ini hasan garib. A b u U m a m a h Al-Ansari adalah Ibnu S a ' l a b a h , na-
m a n y a tidak dikenal. Tetapi ia telah m e r i w a y a t k a n banyak hadis dari
sahabat-sahabat Nabi S a w .
G u r u k a m i Al-Hafiz A b u i Hajjaj A l - M a z z i m e n g a t a k a n b a h w a
hadis ini diriwayatkan oleh A b d u r R a h m a n ibnu Ishaq A l - M a d a n i , da-
ri M u h a m m a d ibnu Yazid, dari Abdullah ibnu A b u U m a m a h , dari
ayahnya, dari A b d u l l a h ibnu Unais; di d a l a m sanadnya ditambahkan
Abdullah ibnu A b u U m a m a h .
M e n u r u t k a m i , m e m a n g demikianlah yang disebutkan di dalam
tafsir Ibnu M u r d a w a i h dan kitab Sahih Ibnu Hibban melalui jalur
A b d u r R a h m a n ibnu Ishaq, seperti yang dikatakan oleh guru kami.
Hadis lain dari A b d u l l a h ibnu A m r , disebutkan p e n y e b a b yang
m e m b u a t kedua orang tua dicaci m a k i . Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n ,
telah menceritakan kepada k a m i A m r ibnu A b d u l l a h A l - A u d i , telah
menceritakan kepada k a m i W a k i ' , dari M i s ' a r dan Sufyan, dari S a ' d
ibnu Ibrahim, dari H u m a i d ibnu Abdui R a h m a n , dari Abdullah ibnu
Amr; Sufyan m e - r a / a ' - k a n n y a sampai k e p a d a Nabi Saw., s e d a n g k a n
M i s ' a r me-/?iaw<7M/-kannya h a n y a sampai p a d a Abdullah ibnu A m r ,
b a h w a N a b i S a w . p e r n a h bersabda:
Tafsir Ibnu Kasir 61

"Termasuk dosa besar ialah bila seseorang mencaci kedua


orang tuanya." Mereka (para sahabat) bertanya, "Bagaimanakah
seorang anak dapat mencaci kedua orang tuanya?" Nabi Saw.
bersabda, "Dia mencaci ayah orang lain, maka orang lain mem-
balas mencaci ayahnya. Dan dia mencaci ibu orang lain, maka
orang lain membalas mencaci ibunya."

Imam Bukhari m e n g e t e n g a h k a n n y a dari A h m a d ibnu Y u n u s , dari Ib-


rahim ibnu S a ' d ibnu Ibrahim ibnu A b d u r R a h m a n ibnu Auf, dari
ayahnya, dari p a m a n n y a ( H u m a i d i b n u A b d u r R a h m a n ibnu Auf), da-
ri Abdullah ibnu A m r y a n g menceritakan b a h w a Rasulullah S a w . per-
nah bersabda:

"Termasuk dosa besar bila seseorang melaknat kedua orang tua-


nya." Mereka bertanya, "Bagaimanakah seseorang melaknat ke-
dua orang tuanya?" Nabi Saw. bersabda, "Dia mencaci ayah
orang lain, maka orang lain membalas mencaci ayahnya. Dan
dia mencaci ibu orang lain, maka orang lain membalas mencaci
ibunya."

Hal y a n g s a m a diriwayatkan o l e h I m a m M u s l i m melalui hadis Sufyan


d a n S y u ' b a h serta Yazid ibnul H a d , ketiga-tiganya dari S a ' d ibnu Ib-
r a h i m secara marfu' d e n g a n lafaz yang semisal. I m a m T u r m u z i m e -
n g a t a k a n b a h w a hadis ini sahih, d a n d i d a l a m kitab sahih disebutkan
b a h w a R a s u l u l l a h S a w . p e r n a h bersabda:
62 Juz 5 — An-Nisa

Mencaci orang muslim adalah perbuatan fasik dan membunuh-


nya adalah suatu kekufuran.

Hadis lain m e n g e n a i h a l ini diriwayatkan oleh Ibnu A b u H a t i m . D i s e -


butkan b a h w a telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a k a m i A b d u r R a h m a n ibnu
Ibrahim, telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a k a m i D a h i m , telah menceritakan
kepada k a m i A m r ibnu A b u S a l a m a h , telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a ka-
m i Z u h a i r ibnu M u h a m m a d , dari A l - A l a i b n u A b d u r R a h m a n , dari
ayahnya, dari A b u H u r a i r a h y a n g menceritakan b a h w a Rasulullah
S a w . p e r n a h bersabda:

Termasuk dosa .besar seseorang mencemarkan kehormatan se-


orang muslim dan melabraknya dengan cacian dan makian.

D e m i k i a n l a h b u n y i h a d i s m e n u r u t riwayat ini. D a n I m a m A b u Daud


m e r i w a y a t k a n n y a di d a l a m Kitabul Adab, bagian dari kitab siuman-
nya, dari J a ' f a r ibnu Musafir, dari A m r ibnu A b u S a l a m a h , dari Z u -
hair ibnu M u h a m m a d , dari Al-Ala, dari ayahnya, dari A b u Hurairah,
dari N a b i S a w . y a n g telah bersabda:

Termasuk dosa besar ialah berlaku sewenang-wenang terhadap


kehormatan diri seorang lelaki muslim tanpa hak, dan termasuk
dosa besar mencaci makinya.

Hal y a n g s a m a diriwayatkan oleh I b n u M u r d a w a i h melalui j a l u r A b -


dullah ibnul Ala ibnu Zaid, dari A l - A l a (ayahnya), dari A b u Hurairah,
dari Nabi S a w . , lalu ia m e n y e b u t k a n hadis y a n g semisal.
H a d i s lain m e n y e b u t k a n perihal m e n j a m a k dua salat tanpa uzur.
Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami ayah-
ku, telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a k a m i N a ' i m ibnu H a m m a d , telah m e n -
ceritakan k e p a d a k a m i M u ' t a m i r ibnu Sulaiman, dari ayahnya, dari
Tafsir Ibnu Kasir 63

Hanasy, dari Ikrimah, dari Ibnu A b b a s , dari Nabi S a w . yang telah


bersabda:

Barang siapa menjamakkan di antara dua salat tanpa uzur, ma-


ka sesungguhnya ia telah mendatangi suatu pintu dari pintu-pin-
tu dosa besar.

Hal y a n g s a m a diriwayatkan oleh A b u Isa At-Turmuzi, dari A b u Sa-


lamah Y a h y a ibnu Khalaf, dari A l - M u ' t a m i r i b n u Sulaiman d e n g a n
lafaz y a n g semisal. K e m u d i a n I m a m T u r m u z i m e n g a t a k a n b a h w a Ha-
nasy n a m a j u l u k a n n y a ialah A b u Ali Ar-Rahbi yang j u g a dikenal de-
n g a n n a m a H u s a i n ibnu Qais; dia o r a n g n y a daif menurut kalangan ah-
li hadis, d a n I m a m A h m a d serta lain-lainnya menilainya daif.
Ibnu A b u H a t i m m e r i w a y a t k a n , telah menceritakan kepada kami
Al-Hasan ibnu M u h a m m a d A s - S a b b a h , telah menceritakan k e p a d a
kami Ismail ibnu U l a y y a h , dari Khalid Al-Hazza, dari H u m a i d ibnu
Hilal, dari A b u Qatadah (yakni A l - A d a w i ) y a n g menceritakan, "Per-
nah dibacakan k e p a d a k a m i surat Khalifah U m a r yang isinya m e n y e -
butkan b a h w a termasuk d o s a besar ialah m e n g g a b u n g k a n di antara
dua salat — y a k n i tanpa u z u r — , lari dari m e d a n perang, dan m e r a m -
p o k . " S a n a d asar ini sahih.
Tujuannya ialah apabila a n c a m a n ini ditujukan k e p a d a orang
y a n g m e n g g a b u n g k a n antara d u a salat, seperti salat L o h o r d e n g a n sa-
lat Asar, baik jamak taqdim ataupun jamak ta-khir; d e m i k i a n pula
halnya orang yang m e n j a m a k k a n antara salat M a g r i b d a n salat Isya.
Perihalnya s a m a d e n g a n j a m a k karena p e n y e b a b yang diakui oleh
syariat. B a r a n g siapa y a n g m e l a k u k a n n y a tanpa sesuatu p u n dari
uzur-uzur tersebut (yang disebut di d a l a m b a b persyaratan m e m b o l e h -
k a n j a m a k ) , berarti dia m e l a k u k a n suatu dosa yang besar, terlebih lagi
bagi o r a n g y a n g m e n i n g g a l k a n salat secara keseluruhan. K a r e n a itu,
diriwayatkan di d a l a m kitab Sahih Muslim sebuah hadis dari Rasulul-
lah S a w . y a n g telah bersabda:
64 Juz 5 — An-Nisa

Antara seorang hamba dan kemusyrikan ialah meninggalkan sa-


lat.

Di d a l a m kitab sunan disebutkan sebuah hadis marfu' y a n g mengata-


kan sebagai berikut:

Janji antara Kami dan mereka adalah salat; barang siapa yang
meninggalkannya, berarti ia telah kafir.

Rasulullah S a w . telah bersabda pula:

Barang siapa yang meninggalkan salat Asar, maka sesungguh-


nya amalnya telah dihapuskan.

Barang siapa yang meninggalkan salat Asar, maka seakan-akan


ia ditinggalkan oleh keluarga dan harta bendanya.

Hadis lain m e n y e b u t k a n putus asa dari r a h m a t Allah dan merasa


aman dari A z a b Allah. Ibnu A b u H a t i m mengatakan, telah mencerita-
kan k e p a d a kami A h m a d ibnu A m r ibnu A b u A s i m An-Nabil, telah
menceritakan k e p a d a k a m i ayahku, telah menceritakan k e p a d a kami
Syabib ibnu Bisyr, dari Ikrimah, dari Ibnu A b b a s , b a h w a ketika Ra-
sulullah S a w . sedang duduk bersandar, m a s u k l a h seorang lelaki dan
bertanya, " A p a sajakah dosa-dosa besar itu?" Rasulullah S a w . menja-
w a b melalui sabdanya:
Tafsir Ibnu Kasir 65

Mempersekutukan Allah, ingkar kepada nikmat Allah, dan putus


harapan dari rahmat Allah Swt. serta merasa aman dari siksa
(pembalasan) Allah, hal ini merupakan dosa yang paling besar.

I m a m A l - B a z z a r m e r i w a y a t k a n n y a dari A b d u l l a h ibnu Ishaq Al-Attar,


dari A b u A s i m An-Nabil, dari S y a b i b ibnu Bisyr, dari Ikrimah, dari
Ibnu A b b a s , b a h w a seorang lelaki p e r n a h bertanya, " W a h a i Rasulul-
lah, apa sajakah d o s a - d o s a besar i t u ? " Rasulullah S a w . m e n j a w a b :

Mempersekutukan Allah, ingkar kepada nikmat Allah, dan putus


asa dari rahmat Allah Swt.

A k a n tetapi, hadis ini di d a l a m s a n a d n y a m a s i h ada hal yang perlu di-


pertimbangkan. Hal y a n g lebih dekat kepada kebenaran bila menilai
hadis ini sebagai h a d i s mauquf (hanya sampai pada Ibnu Abbas),
karena s e s u n g g u h n y a diriwayatkan dari Ibnu M a s ' u d hal y a n g semisal
(yakni mauquf).
I b n u Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a k a m i Y a ' q u b
ibnu Ibrahim, telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a kami H a s y i m , telah m e n c e -
ritakan k e p a d a k a m i Mutarrif, dari W a b r a h ibnu A b d u r R a h m a n , dari
Abut Tufail y a n g m e n c e r i t a k a n b a h w a I b n u M a s ' u d r.a. p e r n a h ber-
kata:

Dosa yang paling besar ialah mempersekutukan Allah, ingkar


kepada nikmat Allah, dan putus asa dari rahmat Allah Swt. serta
merasa aman dari pembalasan Allah.

Hal yang sama diriwayatkan melalui hadis A l - A ' m a s y d a n A b u Ishaq,


dari W a b r a h , dari A b u t Tufail, dari Abdullah ibnu M a s ' u d dengan la-
faz y a n g sama.
66 Juz 5 — An-Nisa

K e m u d i a n Ibnu Jarir meriwayatkan pula melalui berbagai jalur


dari A b u t Tufail dari Ibnu M a s ' u d , asar ini tidak diragukan lagi sahih
sampai k e p a d a Ibnu M a s ' u d .
Hadis lain, di dalamnya disebutkan buruk sangka kepada Allah.
Ibnu M u r d a w a i h mengatakan, telah menceritakan k e p a d a k a m i Mu-
h a m m a d ibnu Ibrahim ibnu Bandar, telah menceritakan kepada kami
A b u H a t i m (yaitu Bakr ibnu A b d a n ) , telah menceritakan kepada kami
M u h a m m a d ibnu Muhajir, telah menceritakan kepada k a m i A b u Hu-
zaifah Al-Bukhari, dari M u h a m m a d ibnu Ajian, dari N a f i ' , dari Ibnu
Umar, b a h w a ia p e r n a h mengatakan:

Termasuk dosa besar ialah berburuk sangka terhadap Allah Swt.

hadis ini garib sekali.


H a d i s lain, d i d a l a m n y a disebutkan kembali ke p e r k a m p u n g a n
sesudah hijrah. D a l a m p e m b a h a s a n yang lalu disebutkan melalui ri-
wayat U m a r i b n u A b u S a l a m a h , dari ayahnya, dari A b u Hurairah se-
cara marfu'.
Ibnu M u r d a w a i h mengatakan, telah menceritakan k e p a d a kami
Sulaiman ibnu A h m a d , telah menceritakan kepada kami A h m a d ibnu
Rasyidin, telah menceritakan kepada kami A m r ibnu Khalid Al-Har-
rani, telah menceritakan kepada kami Ibnu L u h a i ' a h , dari Ziyad ibnu
Abu H a b i b , dari M u h a m m a d ibnu Sahi ibnu A b u K h a i s a m a h , dari
ayahnya yang menceritakan b a h w a ia p e r n a h m e n d e n g a r N a b i Saw.
pernah bersabda:

Dosa besar itu ada tujuh macam, mengapa kalian tidak mena-
nyakannya kepadaku? Yaitu mempersekutukan Allah, membunuh
Tafsir Ibnu Kasir 67

jiwa, lari dari medan perang, memakan harta anak yatim, mema-
kan riba, menuduh berzina wanita yang terpelihara kehormatan-
nya, dan kembali ke perkampungan sesudah hijrah.

Tetapi di d a l a m s a n a d n y a m a s i h ada hal yang perlu dipertimbangkan.


Menilai marfu' hadis ini keliru sekali. H a l y a n g benar ialah apa yang
diriwayatkan oleh Ibnu Jarir, yaitu telah menceritakan k e p a d a kami
T a m i m ibnu Muntasir, telah menceritakan kepada k a m i Yazid, telah
menceritakan k e p a d a k a m i M u h a m m a d ibnu Ishaq, dari M u h a m m a d
ibnu Sahi ibnu A b u K h a i s a m a h , dari a y a h n y a y a n g menceritakan,
" S e s u n g g u h n y a aku p e r n a h berada di d a l a m masjid ini, yakni masjid
Kufah. Ketika itu Khalifah Ali r.a. sedang berkhotbah kepada orang-
orang di atas m i m b a r n y a seraya berkata, ' H a i m a n u s i a sekalian, dosa
besar itu ada tujuh m a c a m . ' M a k a s e m u a orang tunduk terdiam, dan
Ali m e n g u l a n g i u c a p a n n y a itu tiga kali, lalu berkata, ' M e n g a p a kalian
tidak m a u bertanya kepadaku tentang dosa-dosa besar i t u ? ' Mereka
menjawab, " W a h a i A m i r u l M u - m i n i n , apa sajakah dosa-dosa besar
itu?"
Khalifah Ali r.a. m e n j a w a b , ' M e m p e r s e k u t u k a n Allah, m e m b u -
n u h j i w a y a n g d i h a r a m k a n oleh Allah, m e n u d u h berzina wanita yang
terpelihara k e h o r m a t a n n y a , m e m a k a n harta anak yatim, m e m a k a n ri-
ba, lari dari m e d a n perang (jihad), u a n kembali ke p e r k a m p u n g a n se-
sudah hijrah.'
M a k a aku ( M u h a m m a d ibnu Sahi) bertanya k e p a d a ayahku, 'Hai
ayahku, m e n g a p a k e m b a l i k e p e r k a m p u n g a n d i m a s u k k a n ke d a l a m
bab ini?'
A y a h k u m e n j a w a b , ' H a i anakku, tiada dosa yang lebih besar da-
ripada seseorang y a n g m e l a k u k a n hijrah, hingga setelah ia m e n d a p a t
bagian dari harta fai' dan diwajibkan atas dirinya m e l a k u k a n jihad,
k e m u d i a n ia m e l e p a s k a n diri dari tanggung j a w a b tersebut d a n kem-
bali k e p e r k a m p u n g a n B a d u i seperti k e a d a a n s e m u l a ' . "
H a d i s lain diriwayatkan oleh I m a m A h m a d , telah menceritakan
kepada k a m i H a s y i m , telah menceritakan k e p a d a kami A b u M u ' a w i -
yah (yakni Sinan), dari M a n s u r , dari Hilal ibnu Yusaf, dari Salamah
ibnu Qais A l - A s y j a ' i y a n g m e n g a t a k a n b a h w a Rasulullah S a w . per-
n a h b e r s a b d a d a l a m haji w a d a ' - n y a :
68 Juz 5 — An-Nisa

Ingatlah, sesungguhnya dosa besar itu ada empat: Janganlah ka-


lian mempersekutukan Allah dengan sesuatu pun, janganlah kali-
an membunuh jiwa yang diharamkan oleh Allah membunuhnya
kecuali dengan alasan yang hak, janganlah kalian berzina, dan
janganlah kalian mencuri.

Salamah ibnu Qais A l - A s y j a ' i mengatakan, "Setelah aku m e n d e n g a r


hal ini dari Rasulullah S a w . , m a k a aku tidak segan-segan mencerita-
kannya (kepada orang yang b e l u m pernah m e n d e n g a r n y a ) . "
K e m u d i a n I m a m A h m a d m e r i w a y a t k a n n y a pula hal yang semisal
dengan hadis di atas, j u g a I m a m N a s a i serta Ibnu M u r d a w a i h melalui
hadis M a n s u r berikut sanadnya.
Hadis lain, d a l a m p e m b a h a s a n yang terdahulu telah diutarakan
sebuah h a d i s melalui riwayat U m a r ibnul Mugirah, dari D a u d ibnu
A b u Hindun, dari Ikrimah, dari Ibnu A b b a s , dari N a b i Saw. y a n g te-
lah bersabda:

Menimpakan mudarat (terhadap ahli waris) dalam berwasiat me-


rupakan dosa besar.

Tetapi yang sahih ialah y a n g diriwayatkan oleh selain U m a r ibnul


Mugirah, dari D a u d , dari Ikrimah, dari Ibnu A b b a s . Ibnu A b u H a t i m
m e n g a t a k a n b a h w a m e n u r u t pendapat yang sahih, riwayat ini berasal
dari Ibnu A b b a s dan m e r u p a k a n perkataannya.
Hadis lain m e n g e n a i hal ini. Ibnu Jarir mengatakan, telah m e n c e -
ritakan k e p a d a k a m i A b u K u r a i b , telah menceritakan kepada kami
A h m a d ibnu A b d u r R a h m a n , telah menceritakan k e p a d a k a m i Abbad
ibnu Abbad, dari Ja'far ibnuz-Zubair, dari Al-Qasim, dari A b u U m a -
m a h , b a h w a ada sejumlah orang dari kalangan sahabat Nabi S a w . se-
dang berbincang-bincang m e n g e n a i dosa-dosa besar; saat itu Nabi
Saw. sedang duduk bersandar. M e r e k a mengatakan, "Dosa-dosa besar
Tafsir Ibnu Kasir 69

itu ialah m e m p e r s e k u t u k a n Allah, m e m a k a n harta anak yatim, lari da-


ri m e d a n perang, m e n u d u h berzina wanita y a n g terpelihara kehormat-
annya; menyakiti k e d u a orang tua, kesaksian palsu, penggelapan
(korupsi), sihir, dan m e m a k a n riba."
M a k a Rasulullah S a w . bersabda:

Lalu di manakah kalian tempatkan apa yang disebutkan di dalam


firman-Nya, "Orang-orang yang menukar janji Allah dan sumpah
mereka dengan harga yang sedikit"?

Akan tetapi, di d a l a m sanadnya t e r k a n d u n g kelemahan.

B e r b a g a i p e n d a p a t u l a m a salaf m e n g e n a i d o s a - d o s a b e s a r

D a l a m p e m b a h a s a n y a n g lalu telah disebutkan asar yang diriwayatkan


dari U m a r dan Ali y a n g terkandung di d a l a m hadis-hadis m e n g e n a i
masalah ini.
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepadaku Y a ' q u b ibnu
Ibrahim, telah m e n c e r i t a k a n kepada k a m i Ibnu Ulayyah, dari Ibnu
Aun, dari Al-Hasan, b a h w a s e n i n l a h orang pernah bertanya kepada
Abdullah ibnu A m r di Mesir. U n t u k itu m e r e k a berkata, " K a m i meli-
hat banyak hal di d a l a m Kitabullah yang m e m e r i n t a h k a n agar diamal-
kan, tetapi ternyata tidak diamalkan. M a k a k a m i b e r m a k s u d untuk
menjumpai Amirul Mu-minin sehubungan dengan masalah ini."
M a k a A b d u l l a h ibnu A m r datang bersama m e r e k a (ke Madinah),
lalu l a n g s u n g m e n g h a d a p Khalifah U m a r r.a. Khalifah U m a r berta-
nya, " K a p a n k a h k a m u t i b a ? " A b d u l l a h ibnu A m r m e n j a w a b , "Sejak
hari a n u . " Khalifah U m a r bertanya, " A p a k a h k a m u datang dengan
membawa izin?"
Abdullah ibnu A m r m e n g a t a k a n , " A k u tidak m e n g e t a h u i j a w a b a n
apakah y a n g akan k u k e m u k a k a n k e p a d a n y a . " A k h i r n y a Abdullah
ibnu A m r berkata, " W a h a i Amirul M u - m i n i n , s e s u n g g u h n y a orang-
orang menjumpaiku di Mesir, lalu mereka mengatakan, ' S e s u n g g u h -
70 Juz 5 — An-Nisa

nya k a m i melihat b a n y a k hal di d a l a m Kilabullah yang memerintah-


kan untuk diamalkan, tetapi tidak d i a m a l k a n , ' Lalu mereka mengingin-
kan m e n g h a d a p k e p a d a m u u n t u k m e n a n y a k a n hal tersebut."
Khalifah U m a r berkata, " K u m p u l k a n l a h m e r e k a k e p a d a k u . "
Abdullah ibnu A m r m e n g a t a k a n , " M a k a aku m e n g u m p u l k a n m e -
reka k e p a d a n y a . "
Ibnu A u n (perawi) m e n g a t a k a n , "Menurut keyakinanku A l - H a s a n
mengatakan, ' K u m p u l k a n l a h m e r e k a di s e r a m b i ' . "
L a l u Khalifah U m a r m e m a n g g i l seorang lelaki y a n g paling dekat
d e n g a n n y a dari m e r e k a dan bertanya, " A k u m e m i n t a j a w a b a n m u
yang jujur, demi Allah dan d e m i h a k Islam atas dirimu, apakah k a m u
telah m e m b a c a A l - Q u r ' a n s e m u a n y a ? " Lelaki itu m e n j a w a b , " Y a . "
U m a r bertanya, " A p a k a h k a m u telah m e n g a m a l k a n n y a d a l a m diri-
m u ? " Lelaki itu m e n j a w a b , " Y a Allah, b e l u m . "
Al-Hasan m e n g a t a k a n , seandainya lelaki itu m e n g a t a k a n , " Y a , "
niscaya Khalifah U m a r mendebatnya.
U m a r bertanya, " A p a k a h e n g k a u telah m e n g a m a l k a n n y a pada
penglihatanmu? A p a k a h e n g k a u telah m e n g a m a l k a n n y a p a d a ucapan-
m u ? A p a k a h e n g k a u telah m e n g a m a l k a n n y a p a d a jejak-jejakmu (anak
cucumu)?"
K e m u d i a n Khalifah U m a r m e n a n y a i m e r e k a satu persatu hingga
sampai p a d a o r a n g y a n g terakhir. L a l u Khalifah U m a r berkata, "Cela-
kalah U m a r , apakah kalian m e m b e b a n i n y a agar dia m e n e g a k k a n se-
m u a orang u n t u k m e n g a m a l k a n s e m u a yang ada di d a l a m Kitabullah,
padahal Allah telah m e n g e t a h u i b a h w a kita pasti akan melakukan
keburukan-keburukan ( d o s a - d o s a ) ? "
A l - H a s a n melanjutkan kisahnya, b a h w a setelah itu Khalifah
U m a r m e m b a c a k a n firman-Nya:

Jika kalian menjauhi dosa-dosa besar di antara dosa-dosa yang


dilarang kalian mengerjakannya, niscaya Kami hapus kesalahan-
kesalahan kalian (dosa-dosa kalian y a n g kecil). (An-Nisa: 31),
hingga akhir ayat.
Tafsir Ibnu Kasir 71

K e m u d i a n Khalifah U m a r bertanya, " A p a k a h p e n d u d u k M a d i n a h m e -


n g e t a h u i ? " Atau ia m e n g a t a k a n , " A p a k a h ada seseorang yang m e n g e -
tahui apa y a n g m e n y e b a b k a n kalian datang k e s i n i ? " M e r e k a menja-
wab, "Tidak ada."
Khalifah U m a r berkata, " S e a n d a i n y a m e r e k a (penduduk atau ula-
m a M a d i n a h ) m e n g e t a h u i , niscaya aku beri m e r e k a nasihat dengan
masalah kalian ini."
Sanad asar ini sahih dan m a t a n n y a hasan. Sekalipun d a l a m riwa-
yat A l - H a s a n dari U m a r terdapat inqi\a\ tetapi karena m e n g i n g a t ter-
kenalnya asar ini, m a k a ketenarannya sudah c u k u p dijadikan sebagai
jaminan.
Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami
A h m a d ibnu Sinan, telah menceritakan k e p a d a kami A b u A h m a d
(yakni Az-Zubairi), telah menceritakan k e p a d a k a m i Ali ibnu Saleh,
dari U s m a n ibnul M u g i r a h , dari Malik ibnu Jarir, dari Ali r.a. yang
m e n g a t a k a n , " D o s a - d o s a besar ialah m e m p e r s e k u t u k a n Allah, m e m -
bunuh j i w a , m e m a k a n harta anak yatim, m e n u d u h berzina wanita
y a n g terpelihara k e h o r m a t a n n y a , lari dari m e d a n perang, kembali ke
k a m p u n g sesudah hijrah, sihir, menyakiti k e d u a orang tua, m e m a k a n
riba, m e m i s a h k a n diri dari j a m a a h , dan m e l a n g g a r perjanjian."
D a l a m p e m b a h a s a n yang lalu disebutkan dari Ibnu M a s ' u d , bah-
w a ia p e r n a h m e n g a t a k a n , " D o s a y a n g paling besar ialah m e m p e r s e -
kutukan Allah, ingkar terhadap n i k m a t Allah, putus asa dari r a h m a t
Allah, dan m e r a s a a m a n dari p e m b a l a s a n Allah S w t . "
Ibnu Jarir m e r i w a y a t k a n melalui hadis A l - A ' m a s y ibnu Abud-
Duha, dari M a s r u q dan A l - A ' m a s y , dari Ibrahim, dari A l q a m a h ; ke-
duanya (yakni M a s r u q d a n A l q a m a h ) dari Ibnu M a s ' u d yang m e n g a -
takan b a h w a dosa-dosa b e s a r disebutkan mulai dari awal surat A n -
Nisa sampai ayat tiga puluh.
J u g a darinya disebutkan oleh hadis Sufyan As-Sauri dan
S y u ' b a h , dari A s i m ibnu A b u n Nujud, dari Z u r ibnu Hubaisy, dari Ib-
nu M a s ' u d y a n g m e n g a t a k a n b a h w a dosa-dosa y a n g paling besar di-
sebutkan p a d a p e r m u l a a n surat A n - N i s a sampai tiga puluh ayat. Ke-
mudian ia m e m b a c a k a n firman-Nya:
72 Juz 5 — An-Nisa

Jika kalian menjauhi dosa-dosa besar di antara dosa-dosa yang


dilarang kalian mengerjakannya. (An-Nisa: 31), h i n g g a akhir
ayat.

Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami Al-


Munzir ibnu Syazan, telah menceritakan kepada kami Y a ' l a ibnu
Ubaid, telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a kami Saleh ibnu H a y y a n , dari Ibnu
Buraidah, dari a y a h n y a yang m e n g a t a k a n b a h w a dosa-dosa y a n g pa-
ling besar ialah m e m p e r s e k u t u k a n Allah, menyakiti k e d u a orang tua,
melarang lebihan air sesudah p e n g a i r a n dilakukan, dan m e n c e g a h pe-
manfaatan ternak pejantan kecuali dengan imbalan.
Di d a l a m kitab Sahihain disebutkan sebuah hadis dari Nabi Saw.,
bahwa beliau Saw. p e r n a h bersabda:

Kelebihan air tidak boleh ditahan dengan maksud agar rerum-


putan tidak tumbuh.

Di dalam kitab Sahihain disebutkan pula sebuah hadis dari N a b i Saw.,


bahwa N a b i Saw. pernah bersabda:

Ada tiga macam orang, Allah tidak mau memandang mereka ke-
lak di hari kiamat dan tidak mau menyucikan mereka (dari dosa-
dosanya) serta bagi mereka siksa yang amal pedih, yaitu seorang
lelaki yang memiliki lebihan air di padang pasir, lalu ia mence-
gahnya dari Ibnus Sabil.

hingga akhir hadis.


Di d a l a m kitab Musnad Imam Ahmad disebutkan melalui hadis
A m r ibnu S y u ' a i b , dari ayahnya, dari k a k e k n y a sebuah hadis marfu'
yang m e n g a t a k a n :
Tafsir Ibnu Kasir 73

Barang siapa yang menahan lebihan air dan kelebihan rerum-


putan, niscaya Allah akan menahan kemurahan-Nya dari dia ke-
lak di hari kiamat.

Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada k a m i Al-


Husain i b n u M u h a m m a d ibnu Syaiban Al-Wasiti, telah menceritakan
kepada kami A b u A h m a d , dari Sufyan, dari A l - A ' m a s y , dari Muslim,
dari M a s r u q , dari A i s y a h r.a. yang m e n g a t a k a n b a h w a dosa-dosa be-
sar yang dilarang k a u m wanita mengerjakannya. Ibnu A b u Hatim
m e n g a t a k a n b a h w a yang dimaksud olehnya ialah firman Allah Swt.
yang m e n g a t a k a n :

bahwa mereka tidak akan mempersekutukan Allah dengan sesu-


atu pun, tidak mencuri. ( A l - M u m t a h a n a h : 12), hingga akhir ayat.

I b n u Jarir mengatakan, telah menceritakan k e p a d a k u Y a ' q u b ibnu Ib-


rahim, telah menceritakan k e p a d a kami Ibnu U l a y y a h , telah m e n c e r i -
takan k e p a d a k a m i Ziyad ibnu Mikhraq, dari M u ' a w i y a h ibnu Qurrah
yang menceritakan b a h w a ia pernah datang k e p a d a sahabat A n a s ibnu
Malik, dan tersebutlah b a h w a termasuk di antara pembicaraan dia ke-
pada k a m i ialah ia m e n g a t a k a n , " A k u belum pernah melihat anugerah
yang semisal dengan apa y a n g diberikan oleh T u h a n k e p a d a kita, lalu
untuk m e n d a p a t k a n n y a tidak u s a h keluar m e n i n g g a l k a n keluarga dan
harta b e n d a . " K e m u d i a n sahabat A n a s ibnu Malik r.a. diam sejenak,
lalu berkata, " D e m i Allah, kita tidak dibebani hal tersebut, sesung-
g u h n y a Allah telah m e m a a f k a n dosa-dosa kita selain dosa-dosa be-
sar." L a l u ia m e m b a c a k a n firman-Nya:

d tfrtLjJi^ ^ ' ^ O j j * — _} *'**^-|jl

Jika kalian menjauhi dosa-dosa besar di antara dosa-dosa yang


dilarang kalian mengerjakannya. (An-Nisa: 31), hingga akhir
ayat.
74 Juz 5 — An-Nisa

Pendapat Ibnu Abbas mengenai dosa-dosa besar

Ibnu Jarir m e r i w a y a t k a n melalui hadis A l - M u ' t a m i r ibnu Sulaiman,


dari ayahnya, dari T a w u s yang menceritakan b a h w a m e r e k a m e m b i -
carakan perihal d o s a - d o s a besar di h a d a p a n Ibnu A b b a s ; m e r e k a m e -
ngatakan b a h w a dosa-dosa besar itu ada tujuh m a c a m . M a k a Ibnu
A b b a s berkata b a h w a dosa-dosa besar itu lebih banyak dari tujuh ma-
c a m d a n tujuh m a c a m lainnya.
T a w u s m e n g a t a k a n b a h w a ia tidak ingat lagi berapa banyak Ibnu
A b b a s m e n y e b u t k a n n y a (yakni b a n y a k n y a m a c a m dosa besar).
Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami
ayahku, telah menceritakan k e p a d a k a m i Qubaisah, telah mencerita-
k a n k e p a d a k a m i Sufyan, dari L a i s , dari T a w u s yang m e n g a t a k a n
b a h w a ia pernah bertanya k e p a d a Ibnu A b b a s , " A p a sajakah tujuh
m a c a m d o s a besar i t u ? " Ibnu A b b a s m e n j a w a b , " D o s a - d o s a besar itu
yang b e n a r b a n y a k n y a sampai tujuh puluh m a c a m , paling sedikit ada
tujuh m a c a m . "
I b n u Jarir m e r i w a y a t k a n asar ini dari Ibnu H u m a i d , dari Lais, da-
ri T a w u s yang m e n c e r i t a k a n b a h w a ada seorang lelaki datang k e p a d a
Ibnu A b b a s , lalu berkata, " B a g a i m a n a k a h p e n d a p a t m u terhadap dosa-
dosa besar yang tujuh m a c a m y a n g disebutkan Allah? A p a sajakah?"
Ibnu A b b a s m e n j a w a b , " D o s a - d o s a besar j u m l a h n y a m e n c a p a i tujuh
puluh m a c a m h i n g g a y a n g paling sedikit ada tujuh m a c a m . "
Abdur R a z z a q m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami
M a ' m a r , dari T a w u s , dari a y a h n y a y a n g menceritakan b a h w a pernah
ditanyakan k e p a d a ibnu A b b a s tentang tujuh m a c a m dosa-dosa besar.
Ibnu A b b a s m e n j a w a b , " S e m u a n y a sampai tujuh puluh m a c a m ba-
n y a k n y a . " Hal y a n g s a m a dikatakan oleh Abui Aliyah Ar-Rayyahi
rahimahullah.
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami A l - M u -
sanna, telah menceritakan k e p a d a kami A b u Huzaifah, telah menceri-
takan k e p a d a k a m i Syibl, dari Q a i s ibnu S a ' d , dari S a ' i d ibnu Jubair,
b a h w a ada seorang lelaki bertanya kepada Ibnu A b b a s , " B e r a p a ma-
c a m k a h tujuh dosa besar i t u ? " I b n u A b b a s m e n j a w a b , " M a c a m n y a
ada sampai tujuh puluh h i n g g a tujuh ratus m a c a m , y a n g paling ring-
Tafsir Ibnu Kasir 75

kas adalah tujuh m a c a m . Tetapi tidak ada dosa besar bila disertai de-
ngan istigfar, dan tidak ada dosa kecil bila dibarengi dengan t c a i s -
menerus m e l a k u k a n n y a (yakni d o s a kecil bisa menjadi d o s a besar bila
dilakukan t e r u s - m e n e r u s ) . "
H a l y a n g s a m a diriwayatkan oleh Ibnu A b u H a t i m melalui hadis
Syibl d e n g a n lafaz y a n g sama.
Ali ibnu A b u T a l h a h m e r i w a y a t k a n dari Ibnu A b b a s sehubungan
d e n g a n firman-Nya:

Jika kalian menjauhi dosa-dosa besar di antara dosa-dosa yang


dilarang kalian mengerjakannya. (An-Nisa: 31)

Ibnu A b b a s m e n g a t a k a n b a h w a dosa besar itu ialah setiap dosa yang


dipastikan oleh Allah (atas pelakunya) neraka, atau m u r k a - N y a atau
k u t u k a n - N y a atau azab-Nya. Demikianlah m e n u a i t riwayat Ibnu Jarir.
Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami
Ali ibnu H a r b A l - M a u s u l i , telah menceritakan kepada kami Ibnu
Fudail, telah m e n c e r i t a k a n kepada kami S y a b i b , dari Ikrimah, dari
Ibnu A b b a s yang m e n g a t a k a n b a h w a setiap dosa yang dipastikan oleh
Allah n e r a k a b e s a r b a g i pelakunya adalah dosa besar. H a l yang sama
dikatakan oleh S a ' i d ibnu Jubair dan Al-Hasan Al-Basri.
Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepadaku Y a ' q u b , te-
lah menceritakan kepada kami Ibnu Ulayyah, telah menceritakan ke-
pada k a m i A y y u b , dari M u h a m m a d ibnu Sirin yang menceritakan
b a h w a ia m e n d a p a t berita b a h w a Ibnu Abbas pernah mengatakan,
"Setiap d o s a y a n g dilarang oleh Allah adalah dosa besar." Disebutkan
masalah tarfah ( m e m a n d a n g ) , m a k a Ibnu A b b a s m e n j a w a b b a h w a
tarfah adalah sekali p a n d a n g .
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n pula, telah menceritakan kepada kami Ah-
m a d ibnu H a z i m , telah menceritakan k e p a d a kami A b u N a ' i m , telah
menceritakan k e p a d a k a m i Abdullah ibnu M a ' d a n , dari Abui Walid
yang m e n g a t a k a n b a h w a ia pernah bertanya k e p a d a Ibnu A b b a s m e -
ngenai d o s a - d o s a besar, m a k a Ibnu A b b a s m e n j a w a b , "Segala sesuatu
y a n g m e n d u r h a k a i Allah adalah dosa besar."
76 Juz 5 — An-Nisa

Pendapat tabi'in

Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepadaku Y a ' q u b ibnu Ib-


rahim, telah menceritakan k e p a d a kami Ibnu U l a y y a h , dari Ibnu A u n ,
dari M u h a m m a d yang m e n g a t a k a n b a h w a ia p e r n a h bertanya k e p a d a
Ubaidah tentang dosa-dosa besar. Ia m e n j a w a b b a h w a d o s a - d o s a be-
sar ialah m e m p e r s e k u t u k a n Allah, m e m b u n u h jiwa y a n g dilarang oleh
Allah m e m b u n u h n y a kecuali d e n g a n alasan y a n g hak, lari dari m e d a n
perang, m e m a k a n harta anak yatim, m e m a k a n riba, dan buhtan (ke-
dustaan).
Ibnu U l a y y a h m e n g a t a k a n b a h w a m e r e k a berkata, " K e m b a l i ke
k a m p u n g sesudah hijrah." I b n u A u n berkata, " A k u tanyakan kepada
Muhammad, bagaimanakah dengan sihir?" Muhammad menjawab,
" S e s u n g g u h n y a buhtan itu m e n c a k u p kejahatan y a n g b a n y a k . "
I b n u Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepadaku M u h a m m a d
ibnu U b a i d A l - M u h a r i b i , telah menceritakan k e p a d a k a m i Abui A h -
was S a l a m ibnu Sulaim, dari A b u Ishaq, dari Ubaid ibnu U m a i r yang
m e n g a t a k a n b a h w a dosa besar itu ada tujuh m a c a m ; tidak ada suatu
dosa p u n darinya melainkan disebutkan di dalam suatu ayat dari Ki-
tabullah; antara lain ialah m e m p e r s e k u t u k a n Allah disebutkan oleh
firman-Nya:

Barang siapa mempersekutukan sesuatu dengan Allah, maka


adalah ia seolah-olah jatuh dari langit, lalu disambar oleh bu-
rung, atau diterbangkan angin. (Al-Hajj: 31), hingga akhir ayat.

C l - l p-Cjukh^

Sesungguhnya orang-orang yang memakan harta anak yatim se-


cara zalim, sebenarnya mereka itu menelan api sepenuh perut-
nya. (An-Nisa: 10)
Tafsir Ibnu Kasir 77

Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri


melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan setan lan-
taran (tekanan) penyakit gila. (Al-Baqarah: 275)

Sesungguhnya orang-orang yang menuduh wanita-wanita yang


baik-baik yang lengah lagi beriman (berbuat zina). (An-Nur: 23)

Mengenai lari dari m e d a n perang sabilillah disebutkan oleh firman-


Nya:

Hai orang-orang yang beriman, apabila kalian bertemu dengan


orang-orang yang kafir yang sedang menyerang kalian. (Al-
Anfal: 15), h i n g g a akhir ayat.

M e n g e n a i k e m b a l i k e k a m p u n g sesudah hijrah disebutkan di dalam


firman-Nya:

Sesungguhnya orang-orang yang kembali ke belakang (kepada


kekafiran) sesudah petunjuk itu jelas bagi mereka. ( M u h a m m a d :
25)

M e n g e n a i m e m b u n u h orang m u k m i n disebutkan di dalam firman-


Nya:
78 Juz 5 — An-Nisa

Dan barang siapa yang membunuh seorang mukmin dengan se-


ngaja, maka balasannya ialah Jahannam, ia kekal di dalamnya.
(An-Nisa: 93)

Hal y a n g sama diriwayatkan oleh I b n u A b u H a t i m pula melalui hadis


A b u Ishaq, dari Ubaid ibnu U m a i r d e n g a n lafaz yang semisal.
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami Al-Mu-
sanna, telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a kami A b u Huzaifah, telah menceri-
takan k e p a d a k a m i Syibl, dari I b n u A b u Nujaih, dari Ata ibnu Abu
R a b a h yang m e n g a t a k a n b a h w a dosa-dosa besar itu ada tujuh m a c a m ,
yaitu m e m b u n u h j i w a , m e m a k a n harta anak yatim, m e m a k a n riba,
m e n u d u h berzina wanita y a n g terpelihara kehormatannya, kesaksian
palsu, menyakiti k e d u a orang tua, dan lari dari m e d a n perang.
Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami
A b u Z a r ' a h , telah menceritakan kepada kami U s m a n ibnu A b u
Syaibah, telah menceritakan k e p a d a kami Jarir, dari Mugirah yang
mengatakan b a h w a dahulu sering dikatakan, mencaci m a k i A b u Ba-
kar dan U m a r r.a. termasuk dosa besar.
M e n u r u t k a m i , sesungguhnya ada segolongan u l a m a berpendapat
bahwa orang y a n g m e n c a c i sahabat dihukumi kafir. Pendapat ini m e -
rupakan suatu riwayat y a n g bersumber dari Malik ibnu A n a s
rahimahullah..
M u h a m m a d ibnu Sirin m e n g a t a k a n , " A k u tidak m e n d u g a sese-
orang mencintai Rasulullah S a w . bila ia m e m b e n c i A b u bakar dan
U m a r . " Diriwayatkan oleh I m a m Tirmizi.
Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n pula, telah menceritakan k e p a d a ka-
mi Y u n u s , telah menceritakan kepada kami Ibnu W a h b , telah m e n c e -
ritakan k e p a d a k u A b d u l l a h ibnu Iyasy yang menceritakan b a h w a Zaid
ibnu A s l a m m e n g a t a k a n sehubungan dengan firman Allah Swt.:

Jika kalian menjauhi dosa-dosa besar di antara dosa-dosa yang


dilarang kalian mengerjakannya. (An-Nisa: 31)
Tafsir Ibnu Kasir 79

B a h w a termasuk di antara dosa besar ialah m e m p e r s e k u t u k a n Allah,


ingkar terhadap ayat-ayat Allah dan rasul-rasul-Nya, melakukan sihir,
m e m b u n u h anak-anak, dan orang y a n g mengatakan b a h w a Allah
m e m p u n y a i anak atau istri, dan semua amal perbuatan serta ucapan
yang semisal d e n g a n hal tersebut y a n g tiada suatu amal pun dapat di-
terima bila dibarengi dengannya.
Setiap d o s a y a n g tidak m e m b a h a y a k a n a g a m a dan amal kebaikan
dapat diterima, sekalipun ada bersamanya. M a k a sesungguhnya Allah
m e n g a m p u n i dosa-dosa (kecil) itu d e n g a n a m a l - a m a l kebaikan.
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami Bisyr
ibnu M u ' a z , telah menceritakan k e p a d a kami Yazid, telah mencerita-
kan kepada kami S a ' i d , dari Qatadah sehubungan dengan firman-Nya:

Jika kalian menjauhi dosa-dosa besar di antara dosa-dosa yang


dilarang kalian mengerjakannya. (An-Nisa: 31), hingga akhir
ayat.

S e s u n g g u h n y a Allah telah menjanjikan a m p u n a n bagi orang yang


menjauhi dosa-dosa besar. Q a t a d a h menceritakan k e p a d a kami b a h w a
Nabi S a w . pernah bersabda:

Jauhilah dosa-dosa besar, berjalan luruslah kalian, dan bergem-


biralah kalian.

Ibnu M u r d a w a i h meriwayatkan melalui berbagai j a l u r dari A n a s dan


dari Jabir sebuah hadis yang marfu', yaitu:

*••

Syafaatku bagi orang-orang yang melakukan dosa-dosa besar


dari kalangan umatku.
80 Juz 5 — An-Nisa

A k a n tetapi, sanad hadis ini dari semua jalur periwayatannya m e n g a n -


dung ke-daif-an, kecuali apa y a n g diriwayatkan oleh A b d u r Razzaq, te-
lah menceritakan kepada k a m i M a ' m a r , dari Sabit, dari A n a s yang
menceritakan b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersabda:

Syafaatku buat orang-orang yang berdosa besar dari umatku.

Sesungguhnya sanad hadis ini sahih dengan syarat Syaikhain. Abu Isa
At-Turmuzi m e r i w a y a t k a n n y a secara munfarid dengan lafaz yang sa-
m a dari segi ini melalui A b b a s Al-Anbari dari A b d u r Razzaq. K e m u -
dian ia m e n g a t a k a n b a h w a hadis ini hasan sahih.
Di d a l a m kitab sahih terdapat hadis y a n g m e m b e n a r k a n m a k n a -
nya, yaitu sabda Nabi Saw. sesudah m e n u t u r k a n tentang syafaat:

Tentu kalian memandangnya buat orang-orang mukmin yang


bertakwa? Tidak, melainkan syafaat itu buat orang-orang yang
bersalah lagi berlumuran dengan dosa.

U l a m a usul dan u l a m a Juru' berbeda pendapat mengenai definisi dosa


besar. Di antara m e r e k a ada y a n g m e n g a t a k a n b a h w a dosa besar ialah
suatu tindakan kriminal yang ada sanksi h u k u m a n h a d n y a d a l a m sya-
riat. A d a pula y a n g m e n g a t a k a n b a h w a dosa besar ialah suatu hal
yang ada a n c a m a n k h u s u s m e n g e n a i n y a dari A l - Q u r ' a n dan sunnah.
P e n d a p a t yang lain m e n g a t a k a n selain itu.
Abui Q a s i m (yaitu A b d u l K a r i m ibnu M u h a m m a d Ar-Rafi'i) m e -
ngatakan di dalam kitabnya y a n g terkenal, yaitu Syarhul Kabir, dalam
bagian "Kitabusy Syahadat". Selanjurnya para sahabat radiyallahu
anhum dan generasi y a n g sesudah mereka berbeda pendapat m e n g e -
nai definisi dosa besar dan perbedaan antara dosa besar d e n g a n dosa
kecil. Sebagian kalangan sahabat ada yang menginterpretasikan dosa
besar ditinjau dari berbagai segi berikut:
Tafsir Ibnu Kasir 81

Pertama, perbuatan tersebut m e r u p a k a n m a k s i a t yang mewajib-


kan pelakunya terkena h u k u m a n had.
Kedua, perbuatan m a k s i a t y a n g m e n g a k i b a t k a n pelakunya terke-
na a n c a m a n yang keras oleh nas A l - Q u r ' a n atau hadis. P e n d a p a t ini-
lah yang b a n y a k dikatakan di kalangan mereka. Pendapat yang perta-
m a lebih disukai, tetapi pendapat yang kedua lebih sesuai berdasarkan
keterangan yang mereka k e m u k a k a n dalam menafsirkan pengertian
dosa besar.
Ketiga, I m a m H a r a m a i n m e n g a t a k a n di dalam kitab Al-Irsyad
— j u g a selain d i a — b a h w a setiap tindak pidana yang menunjukkan
pelakunya tidak m e n g i n d a h k a n a g a m a dan b a h w a a g a m a n y a sangat ti-
pis, m a k a hal tersebut m e m b a t a l k a n predikat 'adalah-nya.
Keempat, A l - Q a d i A b u S a ' i d Al-Harawi m e n g a t a k a n b a h w a dosa
besar itu ialah setiap perbuatan y a n g p e n g h a r a m a n n y a dinaskan oleh
Kitabullah, dan setiap perbuatan maksiat yang m e n g h a r u s k a n pelaku-
nya terkena h u k u m a n had, seperti perbuatan m e m b u n u h atau lain-
lainnya; m e n i n g g a l k a n setiap perkara fardu yang diperintahkan agar
dikerjakan d e n g a n segera; dan berdusta d a l a m kesaksian, periwayat-
an, d a n sumpah.
D e m i k i a n l a h m e n u r u t apa yang dikatakan mereka secara ringkas.
K e m u d i a n A b u S a ' i d Al-Harawi mengatakan b a h w a Al-Qadi Ar-Rau-
yani m e r i n c i k a n n y a . U n t u k itu ia m e n g a t a k a n bahwa d o s a besar itu
ada tujuh m a c a m , yaitu: M e m b u n u h j i w a tanpa alasan y a n g dibenar-
kan, berzina, liwat (hubungan sejenis), m e m i n u m khamr, mencuri,
m e r a m p a s harta orang lain, d a n m e n u d u h orang lain berzina. Ia m e -
n a m b a h k a n dalam kitab Asy-Syamil-nya di samping yang tujuh ma-
c a m tadi, yaitu kesaksian palsu.
Penulis kitab Al-Uddah m e n a m b a h k a n selain dari semuanya itu
hal-hal berikut, yaitu: M e m a k a n riba, berbuka di siang hari R a m a d a n
tanpa uzur, s u m p a h dusta, m e m u t u s k a n silaturahmi, menyakiti kedua
orang tua, lari dari m e d a n perang, m e m a k a n harta anak yatim, khianat
(curang) d a l a m m e l a k u k a n takaran dan timbangan, m e n d a h u l u k a n sa-
lat atas w a k t u n y a , m e n g a k h i r k a n salat dari w a k t u n y a tanpa uzur, m e -
mukul orang m u s l i m tanpa alasan yang hak, dusta terhadap Rasulul-
lah Saw. d e n g a n sengaja, mencaci sahabat-sahabat Rasul Saw., m e -
n y e m b u n y i k a n kesaksian tanpa uzur, m e n e r i m a risywah (suap), men-
82 Juz 5 — An-Nisa

jadi g e r m o , menjilat sultan, tidak m e m b a y a r zakat, m e n i n g g a l k a n


amar makruf dan nahi munkar, padahal m a m p u m e l a k u k a n n y a , m e l u -
pakan Al-Our'an sesudah mempelajarinya, m e m b a k a r h e w a n dengan
api, wanita menolak ajakan suaminya tanpa sebab, putus asa dari rah-
mat Allah, merasa aman dari pembalasan Allah; dan menurut penda-
pat y a n g lain, termasuk dosa besar menjatuhkan martabat ahlul ilmi
dan o r a n g - o r a n g yang hafal A l - Q u r ' a n .
T e r m a s u k dosa besar lagi ialah melakukan zihar dan m e m a k a n
daging babi serta bangkai, kecuali dalam keadaan daairat.
I m a m Rafi'i selanjurnya m e n g a t a k a n , "Tetapi pada' sebagian dari
hal-hal yang disebutkan di atas masih ada y a n g masih memerlukan
p e m b a h a s a n lebih lanjut."
M e n u r u t kami, banyak u l a m a menulis tentang dosa-dosa besar ini
ke d a l a m berbagai karya tulis; antara lain ialah apa y a n g d i h i m p u n
oleh guru kami Al-Hafiz A b u Abdullah Az-Zahabi yang bilangannya
sampai tujuh puluh m a c a m dosa besar.
Apabila dikatakan bahwa s e s u n g g u h n y a dosa besar itu ialah hal-
hal yang pelakunya d i a n c a m secara khusus oleh pen-tasyri' akan ma-
suk neraka, seperti yang dikatakan oleh Ibnu A b b a s dan lain-lainnya,
m a k a hal y a n g diikutkan kepada pengertian ini akan terhimpun ba-
nyak m a c a m dosa besar.
Jika dikatakan b a h w a dosa besar adalah semua y a n g dilarang
Allah, m a k a aneka r a g a m dosa besar menjadi lebih banyak lagi bi-
langannya.
Tafsir Ibnu Kasir 83

Dan janganlah kalian iri hati terhadap apa yang dikaruniakan


Allah kepada sebagian kalian lebih banyak dari sebagian yang
lain. (Karena) bagi orang laki-laki ada bagian dari apa yang me-
reka usahakan, dan bagi para wanita (pun) ada bagian dari apa
yang mereka usahakan, dan mohonlah kepada Allah sebagian
dari karunia-Nya. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui segala
sesuatu.

I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a k a m i Sufyan,


dari ibnu A b u Nujaih d a n dari Mujahid y a n g menceritakan b a h w a
U m m u S a l a m a h r.a. p e r n a h berkata, " W a h a i Rasulullah, k a u m pria
dapat ikut berperang, sedangkan kami (kaum wanita) tidak dapat ikut
berperang, d a n bagi kami h a n y a separo warisan (yang diterima lela-
k i ) . " M a k a Allah Swt. m e n u r u n k a n firman-Nya:

Dan janganlah kalian iri hati terhadap apa yang dikaruniakan


Allah kepada sebagian kalian lebih banyak dari sebagian yang
lain. (An-Nisa: 32)

I m a m T u r m u z i m e r i w a y a t k a n n y a dari Ibnu A b u Umar, dari Sufyan,


dari Ibnu A b u Nujaih, dari Mujahid, dari U m m u Salamah, b a h w a ia
pernah menceritakan hadis berikut. Aku bertanya, " W a h a i Rasulul-
lah," h i n g g a akhir hadis. I m a m T u r m u z i mengatakan hadis ini garib.
Salah seorang dari mereka (perawi hadis) ada yang meriwayat-
k a n n y a dari I b n u A b u Nujaih, dari Mujahid, b a h w a U m m u Salamah
r.a. p e r n a h bertanya, " W a h a i R a s u l u l l a h , " h i n g g a akhir hadis.
Ibnu A b u H a t i m , I b n u Jarir, Ibnu M u r d a w a i h , dan I m a m H a k i m
di d a l a m kitab Mustadrak-nya telah m e r i w a y a t k a n melalui hadis A s -
Sauri, dari Ibnu A b u Nujaih, dari Mujahid yang menceritakan bahwa
U m m u S a l a m a h pernah berkata, " W a h a i Rasulullah, m e n g a p a kami
tidak dapat berperang d a n tidak dapat mati syahid, dan m e n g a p a kami
tidak dapat m e w a r i s ( s e p e n u h n y a ) ? " M a k a t u a m l a h ayat ini, dan
Allah m e n u r u n k a n pula firman-Nya:
84 Juz 5 — An-Nisa

Sesungguhnya Aku tidak menyia-nyiakan amal orang-orang yang


beramal di antara kalian, baik laki-laki ataupun perempuan. (Ali
Imran: 195)

K e m u d i a n Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n b a h w a hal yang sama diriwa-


yatkan oleh Sufyan ibnu U y a y n a h , dari Ibnu A b u Nujaih dengan lafaz
yang sama.
Y a h y a Al-Qattan dan W a k i ' ibnul Jarrah meriwayatkan dari A s -
Sauri, dari Ibnu A b u Nujaih, dari Mujahid, dari U m m u S a l a m a h yang
telah menceritakan, " A k u pernah bertanya, ' W a h a i Rasulullah,' hing-
ga akhir h a d i s . "
Diriwayatkan dari Muqatil ibnu H a y y a n serta Khasif hal yang se-
misal.
Ibnu Jarir m e r i w a y a t k a n melalui hadis Ibnu Juraij, dari Ikrimah
dan Mujahid; keduanya pernah m e n g a t a k a n b a h w a ayat ini diturunkan
berkenaan d e n g a n U m m u S a l a m a h .
A b d u r R a z z a q m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami
M a ' m a r , dari seorang syekh dari kalangan u l a m a M e k a h y a n g m e n g a -
takan b a h w a ayat ini d i m a i n k a n berkenaan dengan perkataan k a u m
wanita yang m e n g a t a k a n , " A d u h a i , seandainya kita menjadi k a u m
pria, niscaya kami akan berjihad sebagaimana mereka berjihad dan
kami dapat ikut berperang di jalan Allah S w t . "
Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n pula, telah menceritakan k e p a d a
k a m i A h m a d ibnul Q a s i m ibnu Atiyyah, telah menceritakan kepadaku
A h m a d ibnu A b d u r R a h m a n , telah menceritakan k e a d a k u ayahku, te-
lah m e n c e r i t a k a n kepada k a m i A s y ' a s ibnu Ishaq, dari Ja'far (yakni
Ibnu A b u i M u g i r a h ) , dari S a ' i d ibnu Jubair, dari Ibnu A b b a s sehu-
bungan d e n g a n ayat ini, b a h w a seorang wanita datang k e p a d a Nabi
Saw., lalu berkata, " W a h a i Rasulullah, seorang lelaki m e n d a p a t wa-
risan dua kali lipat seorang wanita, dan kesaksian dua orang wanita
sebanding d e n g a n kesaksian seorang lelaki, padahal kami d a l a m ber-
amal sama saja. Tetapi j i k a seorang wanita m e l a k u k a n suatu kebaik-
an, m a k a yang dicatatkan baginya adalah separo pahala kebaikan
Tafsir Ibnu Kasir 85

(yang dilakukan oleh seorang lelaki)." M a k a Allah m e n u r u n k a n fir-


man-Nya:

Dan janganlah kalian iri hati. (An-Nisa: 32), hingga akhir ayat.

D e n g a n k a t a lain, s e s u n g g u h n y a hal tersebut m e r u p a k a n tindakan


y a n g adil dari-Ku. A k u l a h y a n g m e m b u a t n y a .
As-Saddi m e n g a t a k a n sehubungan dengan ayat ini, b a h w a k a u m
laki-laki m e n g a t a k a n , " S e s u n g g u h n y a kami m e n g h e n d a k i agar kami
beroleh pahala dua kali lipat pahala k a u m wanita, seperti halnya kami
m e m p e r o l e h dua bagian d a l a m harta warisan." K a u m wanita menga-
takan, " S e s u n g g u h n y a k a m i m e n g h e n d a k i agar k a m i m e m p e r o l e h pa-
hala yang s a m a dengan para syuhada, karena kami tidak m a m p u ber-
perang. Seandainya diwajibkan atas kami berperang, niscaya kami
akan berperang p u l a . " Allah m e n o l a k hal tersebut dan berfirman ke-
p a d a m e r e k a , " M i n t a l a h oleh kalian k e p a d a - K u sebagian dari k e m u -
r a h a n - K u . " Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n b a h w a yang dimaksud ialah
bukan yang berkaitan d e n g a n harta d u n i a w i . "
Diriwayatkan hal y a n g sama dari Qatadah.
Ali ibnu A b u T a l h a h m e r i w a y a t k a n dari Ibnu A b b a s sehubungan
dengan ayat ini, janganlah seorang lelaki berharap melalui ucapannya,
" A d u h a i , sekiranya aku m e m p u n y a i harta dan istri seperti yang dimi-
liki oleh si F u l a n . " M a k a Allah Swt. m e l a r a n g hal tersebut, tetapi
hendaklah dia m e m o h o n k e p a d a Allah sebagian dari karunia-Nya.
A l - H a s a n , M u h a m m a d i b n u Sirin, Ata, dan A d - D a h h a k mengata-
kan hal y a n g semisal. Pengertian ini m e r u p a k a n m a k n a lahiriah dari
ayat. A k a n tetapi, tidak termasuk k e d a l a m pengertian ini hal berikut
yang disebutkan di d a l a m sebuah hadis sahih, yaitu:
86 Juz 5 — An-Nisa

Tidak boleh dengki kecuali dalam dua hal, yaitu (terhadap) se-
orang lelaki yang dianugerahi oleh Allah harta yang banyak, la-
lu ia menginfakkan ( m e m b e l a n j a k a n n y a di jalan yang hak, dan
ada lelaki lain mengatakan, "Seandainya aku mempunyai apa
yang semisal dengan yang dipunyai oleh si Fulan, niscaya aku
akan mengamalkan hal yang sama," kedua-duanya beroleh pa-
hala yang sama.

M a k a s e s u n g g u h n y a iri hati yang disebutkan di d a l a m hadis ini bukan


termasuk hal y a n g dilarang oleh ayat ini. D e m i k i a n itu karena hadis
menganjurkan berharap untuk m e m p e r o l e h n i k m a t yang semisal de-
n g a n apa y a n g diperoleh si Fulan. Sedangkan m a k n a ayat melarang
berharap m e m p u n y a i k e b e n d a a n y a n g semisal d e n g a n apa y a n g dimi-
liki o l e h si F u l a n tersebut. Allah Swt. berfirman:

c r v •. e-'

Dan janganlah kalian iri hati terhadap apa yang dikaruniakan


Allah kepada sebagian kalian lebih banyak dari sebagian yang
lain. (An-Nisa: 32)

Yakni yang b e r k e n a a n d e n g a n m a s a l a h - m a s a l a h duniawi; demikian


pula d e n g a n m a s a l a h - m a s a l a h agama, karena berdasarkan k e p a d a ha-
dis U m m u S a l a m a h d a n Ibnu A b b a s .
Hal y a n g sama dikatakan oleh A t a ibnu A b u R a b a h , b a h w a ayat
ini diturunkan berkenaan d e n g a n larangan m e n g h a r a p k a n dapat m e -
miliki apa y a n g dimiliki oleh orang lain, berkenaan d e n g a n harapan
k a u m w a n i t a y a n g m e n g i n g i n k a n agar mereka seperti laki-laki sehing-
ga m e r e k a dapat berperang. D e m i k i a n l a h m e n u r u t riwayat Ibnu Jarir.
K e m u d i a n Allah Swt. berfirman:

(Karena) bagi laki-laki ada bagian dari apa yang mereka usaha-
kan, dan bagi para wanita (pun) ada bagian dari apa yang me-
reka usahakan. (An-Nisa: 32)
Tafsir Ibnu Kasir 87

D e n g a n kata lain, setiap imbalan disesuaikan dengan amal perbuatan-


nya. Jika amal perbuatannya baik, m a k a balasannya pun baik; j i k a
amal p e r b u a t a n n y a buruk, m a k a balasannya pun buruk pula. D e m i k i -
anlah m e n u r u t pendapat Ibnu Jarir.
M e n u r u t p e n d a p a t yang lain, m a k n a yang d i m a k s u d d e n g a n hal
tersebut berkaitan d e n g a n masalah miras (warisan). D e n g a n kata lain,
sedap ahli waris m e n d a p a t bagian sesuai d e n g a n k e d u d u k a n n y a de-
n g a n si m a y a t . D e m i k i a n l a h m e n u r u t Al-Wabili dari Ibnu A b b a s .
K e m u d i a n Allah m e m b e r i k a n petunjuk kepada mereka untuk m e -
lakukan hal y a n g bermaslahat buat diri mereka. Untuk itu Allah Swt.
berfirman:

dan mohonlah kepada Allah sebagian dari karunia-Nya. (An-


Nisa: 32)

D e n g a n kata lain, j a n g a n l a h kalian iri terhadap apa yang telah K a m i


lebihkan buat sebagian dari kalian atas sebagian yang lain, karena se-
s u n g g u h n y a hal ini m e r u p a k a n takdir. D e n g a n kata lain, berharap un-
tuk m e m p e r o l e h n y a m e r u p a k a n hal yang tidak ada manfaatnya sama
sekali. T e t a p i m i n t a l a h kalian sebagian dari k e m u r a h a n - K u , niscaya
A k u akan m e m b e r i kalian, karena sesungguhnya Aku M a h a m u l i a lagi
Pemberi.
I m a m T u r m u z i d a n Ibnu M u r d a w a i h meriwayatkan melalui hadis
H a m m a d ibnu W a q i d , b a h w a ia pernah m e n d e n g a r Israil mencerita-
kan hadis berikut dari A b u Ishaq, dari Abui A h w a s , dari A b d u l l a h ib-
n u M a s ' u d r.a. y a n g m e n c e r i t a k a n b a h w a Rasulullah Saw. pernah ber-
sabda:

Mohonlah kalian kepada Allah sebagian dari karunia-Nya, kare-


na sesungguhnya Allah suka bila diminta. Dan sesungguhnya
ibadah yang paling afdal (utama) ialah menunggu jalan keluar.
88 Juz 5 — An-Nisa

K e m u d i a n I m a m T u r m u z i m e n g a t a k a n bahwa hal yang s a m a diriwa-


yatkan oleh H a m m a d ibnu W a q i d , tetapi H a m m a d ibnu W a q i d bukan
orang yang hafiz.
A b u N a ' i m m e r i w a y a t k a n n y a dari Israil dari H a k i m ibnu Jubair,
dari seorang lelaki, dari N a b i S a w . Hadis y a n g diriwayatkan oleh A b u
N a ' i m lebih dekat k e p a d a predikat kesahihan. H a l yang s a m a diriwa-
yatkan oleh Ibnu M u r d a w a i h melalui hadis W a k i ' , dari Israil.
K e m u d i a n I b n u M u r d a w a i h m e r i w a y a t k a n n y a melalui hadis Qais
ibnur R a b i ' , dari H a k i m ibnu Jubair, dari S a ' i d ibnu Jubair, dari Ibnu
Abbas yang m e n g a t a k a n b a h w a Rasulullah S a w . pernah bersabda:

Memohonlah kalian kepada Allah sebagian dari karunia-Nya,


karena sesungguhnya Allah suka bila diminta, dan sesungguhnya
hamba Allah yang paling disukai oleh-Nya ialah orang yang su-
ka ( m e n u n g g u ) jalan keluar.

K e m u d i a n Allah Swt. berfirman:

&

Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. (An-Nisa:


32)

Dia M a h a M e n g e t a h u i terhadap orang yang berhak m e m p e r o l e h du-


niawi, lalu D i a m e m b e r i n y a sebagian dari duniawi; j u g a terhadap
orang y a n g berhak m e n d a p a t kemiskinan, lalu D i a m e m b u a t n y a m i s -
kin. D i a M a h a M e n g e t a h u i terhadap orang y a n g berhak m e n d a p a t pa-
hala u k h r a w i , lalu D i a m e m b e r i n y a taufik u n t u k m e n g a m a l k a n n y a .
Dia M a h a M e n g e t a h u i terhadap orang yang b e r h a k m e m p e r o l e h kehi-
naan, lalu D i a m e m b u a t n y a hina hingga tidak dapat m e l a k u k a n k e -
baikan dan p e n y e b a b - p e n y e b a b n y a . K a r e n a itulah disebutkan oleh fir-
man-Nya:
Tafsir Ibnu Kasir 89

Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. (An-Nisa:


32).

An-Nisa, ayat 33

Bagi tiap-tiap harta peninggalan dari harta yang ditinggalkan


ibu bapak dan karib kerabat, kami jadikan pewaris-pewaris. Dan
(jika ada) orang-orang yang kalian telah bersumpah setia de-
ngan mereka, maka berilah kepada mereka bagiannya. Sesung-
guhnya Allah menyaksikan segala sesuatu..

Ibnu A b b a s , Mujahid, S a ' i d ibnu Jubair, A b u Saleh, Qatadah, Zaid ib-


nu A s l a m , A s - S a d d i , A d - D a h h a k , d a n Muqatil ibnu H a y y a n serta
lain-lainnya m e n g a t a k a n s e h u b u n g a n d e n g a n firman-Nya:

Bagi tiap-tiap harta peninggalan, Kami jadikan pewaris-pewaris.


(An-Nisa: 33)

Y a n g d i m a k s u d d e n g a n mawali dalam ayat ini ialah warasah (para


ahli waris).
M e n u r u t riwayat lain yang dari Ibnu A b b a s , mawali artinya para
'asabah (ahli waris laki-laki).
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , orang-orang A r a b m e n a m a k a n anak pa-
m a n (saudara sepupu) d e n g a n sebutan maula. Seperti y a n g dikatakan
oleh Al-Fadl ibnu A b b a s d a l a m salah satu bait syairnya, yaitu:
90 Juz 5 — An-Nisa

Tunggulah, hai anak-anak paman kami, mawali kami, jangan se-


kali-kali tampak di antara kita hal-hal yang sejak lalu terpen-
dam!

Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , y a n g d i m a k s u d oleh firman-Nya:

dari harta yang ditinggalkan ibu bapak dan karib kerabat. (An-
Nisa: 33)

Yakni berupa harta peninggalan k e d u a orang tua dan k a u m kerabat.


T a k w i l ayat: B a g i m a s i n g - m a s i n g dari kalian, hai m a n u s i a , telah kami
j a d i k a n para 'asabah yang akan mewarisinya, yaitu dari harta p u s a k a
yang ditinggalkan oleh orang tua dan k a u m kerabatnya sebagai waris-
annya.
F i r m a n Allah Swt.:

Dan (jika ada) orang-orang yang kalian telah bersumpah setia


dengan mereka, maka berilah kepada mereka bagiannya. (An-
Nisa: 33)

Yaitu terhadap orang-orang yang kalian telah b e r s u m p a h setia atas


n a m a i m a n y a n g d i k u k u h k a n antara kalian dan m e r e k a , berikanlah ke-
pada m e r e k a bagiannya dari harta warisan itu, seperti halnya terhadap
hal-hal yang telah kalian janjikan dalam s u m p a h - s u m p a h yang berat.
S e s u n g g u h n y a Allah m e n y a k s i k a n perjanjian dan transaksi yang terja-
di di antara kalian.
Ketentuan h u k u m ini berlaku di m a s a permulaan Islam, k e m u d i -
an h u k u m ini di-mansukh sesudahnya. Tetapi m e r e k a tetap diperintah-
kan agar m e m e n u h i janji terhadap orang-orang yang m e n g a d a k a n per-
janjian d e n g a n m e r e k a , dan m e r e k a tidak boleh m e l u p a k a n keberada-
Tafsir ibnu Kasir 91

an transaksi yang telah m e r e k a lakukan setelah ayat ini diturunkan.


I m a m B u k h a r i m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a k a m i A s -
Silt ibnu M u h a m m a d , telah menceritakan kepada kami A b u U m a m a h ,
dari Idris, dari T a l h a h ibnu Musarrif, dari S a ' i d ibnu Jubair, dari Ibnu
A b b a s s e h u b u n g a n d e n g a n firman-Nya:

Bagi tiap-tiap harta peninggalan Kami jadikan pewaris-pewaris.


(An-Nisa: 3 3 )

Y a n g d i m a k s u d d e n g a n mawali dalam ayat ini ialah pewaris-pewaris.

Dan (jika ada) orang-orang yang kalian telah bersumpah setia


dengan mereka. (An-Nisa: 33)

Dahulu ketika k a u m Muhajirin tiba di Madinah; seorang Muhajir m e -


warisi h a r t a seorang Ansar, bukan k a u m kerabat orang An§ar itu sen-
diri, karena persaudaraan yang telah digalakkan oleh Nabi S a w . di an-
tara m e r e k a . Tetapi ketika ayat ini diturunkan, yaitu firman Allah
Swt.:

Bagi tiap-tiap harta peninggalan. Kami jadikan pewaris-pewaris-


nya. (An-Nisa: 33)

M a k a h u k u m tersebut di-mansukh. K e m u d i a n Ibnu A b b a s m e m b a c a -


kan firman-Nya:

Dan (jika ada) orang-orang yang kalian telah bersumpah setia


dengan mereka, maka berilah kepada mereka bagiannya. (An-
Nisa: 33)
92 Juz 5 — An-Nisa

Yaitu b e r u p a pertolongan, bantuan, dan nasihat, sedangkan h a k waris


sudah ditiadakan dan y a n g ada baginya adalah bagian dari wasiat. K e -
mudian I m a m Bukhari m e n g a t a k a n b a h w a A b u U s a m a h m e n d e n g a r
dari Idris, dan Idris m e n d e n g a r dari Talhah.
Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami
A b u S a ' i d Al-Asyaj, telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a kami Abu Usamah,
telah menceritakan k e p a d a k a m i Idris A l - A u d i , telah menceritakan
kepadaku T a l h a h ibnu Musarrif, dari S a ' i d ibnu Jubair, dari Ibnu A b -
bas s e h u b u n g a n d e n g a n firman-Nya:

Dan (jika ada) orang-orang yang kalian telah bersumpah setia


dengan mereka. (An-Nisa: 33), h i n g g a akhir ayat.

D a h u l u k a u m Muhajirin ketika tiba di M a d i n a h ; seorang Muhajir da-


pat m e w a r i s seorang Ansar, b u k a n k a u m kerabat orang A n s a r itu sen-
diri, karena berkat persaudaraan yang dicanangkan oleh Rasulullah
Saw. di antara m e r e k a . Ketika diturunkan firman-Nya:

Bagi tiap-tiap harta peninggalan dari harta yang ditinggalkan


ibu bapak dan karib kerabatnya. Kami jadikan pewaris-pewaris-
nya. (An-Nisa: 33)

m a k a ketentuan tersebut di-mansukh, k e m u d i a n Ibnu A b b a s m e m b a -


cakan firman-Nya:

Dan (jika ada) orang-orang yang kalian telah bersumpah setia


dengan mereka, maka berilah kepada mereka bagiannya. (An-
Nisa: 33)

Telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a kami A l - H a s a n ibnu M u h a m m a d ibnus


Sabbah, telah m e n c e r i t a k a n kepada k a m i Hajjaj, dari Ibnu Juraij dan
Tafsir Ibnu Kasir 93

USman ibnu Ata, dari Ata, dari Ibnu A b b a s s e h u b u n g a n d e n g a n fir-


man-Nya:

Dan (jika ada) orang-orang yang kalian telah bersumpah setia


dengan mereka, maka berilah kepada mereka bagiannya. (An-
Nisa: 33)

D a h u l u s e b e l u m Islam, seorang lelaki m e n g a d a k a n transaksi perjanji-


an d e n g a n lelaki lain, lalu ia m e n g a t a k a n kepadanya, " E n g k a u dapat
mewarisiku dan aku dapat m e w a r i s i m u . " Hal seperti ini telah m e m b u -
daya di k a l a n g a n b a n y a k kabilah, yakni saling bersumpah setia. M a k a
Rasulullah S a w . bersabda:

Setiap sumpah setia atau transaksi perjanjian di masa Jahiliah,


kemudian dijumpai oleh masa Islam, maka Islam tidak menam-
bahkan kepadanya melainkan hanya memperkuatnya; tetapi tidak
ada transaksi dan tidak ada sumpah setia lagi di masa Islam.

K e m u d i a n ketentuan tersebut di-mansukh oleh ayat ini, yaitu firman-


Nya:

Orang-orang yang mempunyai hubungan kerabat itu sebagian-


nya lebih berhak terhadap sesamanya (daripada y a n g b u k a n ke-
rabat) di dalam Kitabullah. (Al-Anfal: 75)

Selanjutnya I b n u A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah diriwayatkan dari


Sa'id ibnu Jubair, Mujahid, Ata, A l - H a s a n , Ibnul M u s a y y a b , A b u Sa-
leh, S u l a i m a n ibnu Yasar, A s y - S y a ' b i , Ikrimah, A s - S a d d i , A d - D a h -
hak, Cjatadah, dan Muqatil ibnu H a y y a n , b a h w a m e r e k a (yang kalian
94 Juz 5 — An-Nisa

telah b e r s u m p a h setia d e n g a n m e r e k a ) adalah hulafa (saudara sepak-


ta).
I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a k a m i A b -
dullah ibnu M u h a m m a d , telah menceritakan kepada k a m i Ibnu N u -
m a i r d a n A b u U s a m a h , dari Zakaria, dari S a ' i d ibnu Ibrahim yang
menceritakan b a h w a Rasulullah S a w . p e r n a h bersabda:

Tidak ada sumpah pakta dalam Islam. Tetapi sumpah pakta apa
pun yang terjadi di masa Jahiliah, maka Islam tidak menambah-
kan kepadanya, melainkan hanya memperkuatnya.

Hal yang s a m a diriwayatkan oleh I m a m M u s l i m . I m a m Nasai m e r i -


wayatkannya melalui hadis Ishaq ibnu Yusuf Al-Azraq, dari Zakaria,
dari Said ibnu Ibrahim, dari N a f i ' , dari Jubair ibnu M u t ' i m , dari
ayahnya d e n g a n lafaz yang sama.
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami A b u Ku-
raih, telah menceritakan k e p a d a kami W a k i ' , dari Syarik, dari S a m -
mak, dari Ikrimah, dari Ibnu A b b a s yang m e n g a t a k a n b a h w a Rasulul-
lah S a w . pernah bersabda. Telah menceritakan pula k e p a d a k a m i A b u
K u r a i b , telah menceritakan k e p a d a kami M u s ' a b ibnul M i q d a m , dari
Israil, dari Y u n u s , dari M u h a m m a d ibnu A b d u r R a h m a n m a u l a kelu-
arga T a l h a h , dari Ikrimah, dari Ibnu A b b a s yang menceritakan b a h w a
Rasulullah S a w . p e r n a h bersabda:

Tidak ada hilf (sumpah pakta) dalam Islam; dan setiap hilfyang
terjadi di masa Jahiliah, maka. Islam tidak menambahkan kepa-
danya, melainkan hanya mengukuhkannya. Dan tidak menggem-
Tafsir Ibnu Kasir 95

birakan diriku bila aku mempunyai ternak unta, sedangkan aku


berbuat melanggar hilf yang pernah dilakukan di Darun Nud-
wah.

D e m i k i a n l a h m e n u r u t lafaz Ibnu Jarir.


Ibnu Jarir m e n g a t a k a n pula, telah menceritakan k e p a d a kami
Y a ' q u b ibnu Ibrahim, telah menceritakan k e p a d a k a m i Ibnu U l a y y a h ,
dari A b d u r R a h m a n ibnu Ishaq, dari M u h a m m a d ibnu Jubair ibnu
M u t ' i m , dari ayahnya, dari A b d u r R a h m a n ibnu Auf, b a h w a Rasulul-
lah S a w . p e r n a h bersabda:

Aku menyaksikan hilf Tayyibin ketika aku masih berusia remaja


bersama paman-pamanku, dan aku tidak suka bila aku mempu-
nyai ternak unta yang unggul, tetapi harus dengan melanggar
hilf tersebut.

Az-Zuhri m e n g a t a k a n b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersabda:

.?U l^^p^iiip
Tidak sekali-kali Islam memperoleh hilf melainkan menambahkan
kepadanya kekukuhan.

Nabi S a w . telah bersabda pula:

Tidak ada hilf dalam Islam.


S e s u n g g u h n y a N a b i S a w . p e r n a h m e n y a t u k a n antara orang-orang Q u -
raisy dan orang-orang Ansar.
Hal yang s a m a diriwayatkan oleh I m a m A h m a d dari B i s y r ibnul
Mufaddal, dari A b d u r R a h m a n ibnu Ishaq, dari A z - Z u h r i d e n g a n se-
lengkapnya. T e l a h m e n c e r i t a k a n k e p a d a k u Y a ' q u b ibnu Ibrahim, te-
96 Juz 5 — An-Nisa

lah m e n c e r i t a k a n k e p a d a kami Hasyim, telah menceritakan kepadaku


M u g i r a h , dari ayahnya, dari S y u ' b a h ibnut T a u - a m , dari Q a i s ibnu
Asim, b a h w a ia p e r n a h bertanya k e p a d a N a b i S a w . tentang hilf, m a k a
Nabi S a w . bersabda:

Hilf yang dilakukan di masa Jahiliah pegang teguhlah oleh kali-


an, tetapi tidak ada hilf lagi di dalam Islam.

Hal yang sama diriwayatkan oleh A h m a d , dari H a s y i m ; dan telah


menceritakan k e p a d a k a m i A b u Kuraib, telah menceritakan k e p a d a
kami W a k i ' , dari D a u d ibnu A b u Abdullah, dari ibnu J a d ' a h yang
m e n c e r i t a k a n n y a dari U m m u S a l a m a h , b a h w a Rasulullah S a w . pernah
bersabda:

Tidak ada hilf dalam Islam; dan hilf yang terjadi di masa Jahili-
ah, Islam tidak menambahkan kepadanya kecuali kekukuhan.

Telah menceritakan k e p a d a k a m i Kuraib, telah menceritakan k e p a d a


kami Y u n u s ibnu B u k a i r , dari M u h a m m a d ibnu Ishaq, dari A m r ibnu
S y u ' a i b , dari ayahnya, dari k a k e k n y a yang menceritakan b a h w a keti-
ka Rasulullah S a w . m e m a s u k i M e k a h p a d a hari k e m e n a n g a n atas kota
M e k a h , m a k a beliau berdiri seraya berkhotbah k e p a d a orang-orang
banyak. Beliau bersabda:

Hai manusia sekalian, hilf yang terjadi di masa Jahiliah, Islam


tidak menambahkan kepadanya kecuali kekukuhan, tetapi tidak
ada hilf dalam Islam.
Tafsir Ibnu Kasir 97

K e m u d i a n I m a m A h m a d m e r i w a y a t k a n n y a melalui hadis H u s a i n Al-


M u ' a l l i m dan A b d u r R a h m a n ibnul Haris dari A m r ibnu S y u ' a i b de-
n g a n lafaz yang sama.
I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami A b -
dullah ibnu M u h a m m a d , telah menceritakan kepada kami Ibnu Nu-
mair d a n A b u U s a m a h , dari Zakaria, dari S a ' d ibnu Ibrahim, dari
ayahnya, dari Jubair ibnu M u t ' i m yang menceritakan b a h w a Rasulul-
lah S a w . pernah bersabda:

Tidak ada hilf dalam Islam, dan hilf apa pun yang terjadi di ma-
sa Jahiliah, Islam tidak menambahkan kepadanya kecuali keku-
kuhan.

Hal yang sama diriwayatkan oleh I m a m Muslim, dari Abdullah ibnu


M u h a m m a d (yaitu A b u B a k a r ibnu A b u Syaibah) dengan sanadnya
dan d e n g a n lafaz y a n g semisal.
I m a m A b u D a u d m e r i w a y a t k a n n y a dari U s m a n , dari M u h a m m a d
ibnu A b u Syaibah, dari M u h a m m a d ibnu Bisyr dan Ibnu N u m a i r serta
Abu U s a m a h , ketiga-tiganya dari Zakaria (yaitu Ibnu A b u Zaidah) de-
ngan sanadnya dan d e n g a n lafaz yang semisal. Ibnu Jarir meriwayat-
k a n n y a melalui hadis M u h a m m a d ibnu Bisyr d e n g a n lafaz yang sama.
I m a m Nasai telah m e r i w a y a t k a n n y a melalui hadis Ishaq ibnu Yusuf
Al-Azraq, dari Zakaria, dari S a ' d ibnu Ibrahim, dari Nafi' ibnu Jubair
ibnu M u t ' i m , dari a y a h n y a d e n g a n lafaz yang sama.
I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a k a m i H a -
syim, telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a kami M u g i r a h , dari a y a h n y a , dari
S y u ' b a h ibnut T a u - a m , dari Q a i s ibnu A s i m , b a h w a ia p e m a h berta-
n y a k e p a d a N a b i S a w . tentang hilf. M a k a beliau S a w . bersabda:

Terhadap hilf yang telah terjadi di masa Jahiliah, pegang teguh-


lah oleh kalian, tetapi tidak ada hilf dalam Islam.
98 Juz 5 — An-Nisa

Hal y a n g s a m a diriwayatkan oleh S y u ' b a h , dari M u g i r a h , (yaitu Ibnu


M i q s a m ) , dari a y a h n y a d e n g a n lafaz yang sama.
M u h a m m a d i b n u Ishaq m e r i w a y a t k a n dari Daud ibnul Husain
yang menceritakan b a h w a ia pernah belajar kepada U m m u S a ' d bintir
R a b i ' bersama anak laki-laki U m m u S a ' d ( M u s a ibnu S a ' d ) ; saat itu
ia sebagai seorang anak yatim y a n g berada di dalam pemeliharaan
A b u Bakar. Lalu ia m e m b a c a firman-Nya k e p a d a U m m u S a ' d dengan
qiraah (bacaan) berikut:

Dan (jika ada) orang-orang yang bersumpah setia kepada kalian.


(An-Nisa: 33)
M a k a U m m u S a ' d m e n j a w a b , "Tidak begitu, tetapi seperti ini," yaitu:

Dan (jika ada) orang-orang yang kalian telah bersumpah setia


dengan mereka. (An-Nisa: 33)

U m m u S a ' d berkata, " S e s u n g g u h n y a ayat ini diturunkan berkenaan


dengan peristiwa A b u B a k a r dan anaknya (yakni Abdur R a h m a n ) , ya-
itu ketika A b d u r R a h m a n m e n o l a k m a s u k Islam. M a k a A b u B a k a r
b e r s u m p a h b a h w a ia tidak akan m e m b e r i n y a warisan. Tetapi setelah
Abdur R a h m a n m a s u k Islam — s a a t Islam m u l a i m e l a k u k a n pepe-
r a n g a n — , m a k a Allah m e m e r i n t a h k a n agar A b u B a k a r m e m b e r i k a n
bagian warisan k e p a d a A b d u r R a h m a n . Ibnu A b u H a t i m meriwayat-
kannya pula. A k a n tetapi, p e n d a p a t ini garib. P e n d a p a t yang sahih
adalah yang pertama tadi, yaitu pendapat y a n g m e n g a t a k a n b a h w a hal
tersebut terjadi p a d a p e r m u l a a n Islam, mereka saling m e w a r i s melalui
hilf (sumpah setia), k e m u d i a n ketentuan ini di-mansukh (dihapuskan).
Tetapi bekas pengaruh dari tradisi hilf m a s i h m e m b e k a s , sekali-
pun m e r e k a diperintahkan agar m e n u n a i k a n janji-janji d a n semua
transaksi serta hilf yang p e r n a h m e r e k a lakukan sebelum itu.
D a l a m hadis Jubair ibnu M u t ' i m yang disebutkan di atas, j u g a
sahabat lainnya m e n y e b u t k a n :
Tafsir Ibnu Kasir 99

Tidak ada hilf dalam Islam, dan hilf apa pun yang terjadi di ma-
sa Jahiliah, Islam tidak menambahkan kepadanya kecuali keku-
kuhan.

Hadis ini m e r u p a k a n nas, y a n g m e m b a n t a h pendapat orang yang m e -


ngatakan b a h w a d i m a s a sekarang ada saling m e w a r i s karena hilf,
seperti y a n g dikatakan oleh m a z h a b I m a m A b u Hanifah d a n murid-
m u r i d n y a serta suatu riwayat dari I m a m A h m a d ibnu H a m b a l .
P e n d a p a t yang b e n a r adalah yang dikatakan oleh j u m h u r ulama,
I m a m Malik, dan I m a m Syafii serta I m a m A h m a d m e n u r u t riwayat
yang terkenal darinya. M e n g i n g a t firman Allah Swt. menyebutkan:

Bagi tiap-tiap harta peninggalan dari harta yang ditinggalkan


oleh ibu bapak dan karib kerabat, Kami jadikan pewaris-pewa-
risnya. (An-Nisa: 33)

Yaitu p a r a p e w a r i s dari kalangan k a u m kerabatnya y a n g dari seibu


sebapak, j u g a k a u m kerabat lainnya; merekalah yang akan mewarisi
hartanya, b u k a n orang lain. Seperti yang ditetapkan di d a l a m kitab
Sahihain, dari I b n u A b b a s , b a h w a Rasulullah S a w . pernah bersabda:

Berikanlah bagian-bagian tertentu kepada pemiliknya masing-


masing; dan apa yang masih tersisa, maka berikanlah kepada
kerabat lelaki yang paling dekat.

D e n g a n kata lain, bagikanlah harta warisan k e p a d a ahli waris yang


m e m p u n y a i bagian-bagian tertentu yang disebutkan oleh Allah Swt.
dalam d u a ayat faraid; dan sisa yang m a s i h ada sesudah p e m b a g i a n
tersebut, berikanlah k e p a d a asabah.
100 Juz 5 — An-Nisa

F i r m a n Allah Swt.:

Dan (jika ada) orang-orang yang kalian telah bersumpah setia


dengan mereka. (An-Nisa: 33)

Yakni s e b e l u m turunnya ayat ini.

maka berilah kepada mereka bagiannya. (An-Nisa: 33)

Yaitu dari harta warisan y a n g ada. M a k a hilf apa p u n yang dilakukan


sesudah itu, hilf tidak berarti lagi. M e n u r u t suatu pendapat, sesung-
guhnya ayat ini me-mansukh hilf di m a s a m e n d a t a n g , j u g a h u k u m hilf
di m a s a y a n g lalu; m a k a tidak ada saling mewaris lagi di antara
orang-orang yang terlibat di dalam hilf (sumpah setia). Seperti yang
diriwayatkan oleh Ibnu A b u Hatim, telah menceritakan k e p a d a kami
A b u S a ' i d Al-Asyaj, telah menceritakan k e p a d a k a m i A b u U s a m a h ,
telah menceritakan kepada kami Idris Al-Audi, telah menceritakan
kepadaku T a l h a h ibnu Musarrif, dari S a ' i d ibnu Jubair, dari Ibnu A b b a s
sehubungan dengan firman-Nya:

maka berilah kepada mereka bagiannya. (An-Nisa: 33)

Yaitu b e r u p a pertolongan, bantuan, dan nasihat; diberikan wasiat ke-


p a d a n y a , tetapi tidak ada hak waris lagi baginya.
I b n u Jarir m e r i w a y a t k a n n y a dari A b u K u r a i b , dari A b u U s a m a h .
Hal y a n g s a m a diriwayatkan dari Mujahid serta A b u Malik d e n g a n la-
faz yang semisal.
Ali ibnu A b u T a l h a h m e r i w a y a t k a n dari I b n u A b b a s sehubungan
dengan firman-Nya:
Tafsir Ibnu Kasir 101

Dan (jika ada) orang-orang yang kalian telah bersumpah setia


dengan mereka. (An-Nisa: 33)

D i m a s a lalu seorang lelaki m e n g a d a k a n transaksi dengan lelaki lain


yang isinya m e n y a t a k a n b a h w a siapa saja di antara keduanya m e n i n g -
gal dunia, m a k a ia dapat m e w a r i s i n y a . M a k a Allah m e n u r u n k a n fir-
man-Nya:

Dan orang-orang yang mempunyai hubungan darah satu sama


lain lebih berhak (waris-mewaris) di dalam Kitab Allah daripada
orang-orang mukmin dan orang-orang Muhajirin, kecuali kalau
kalian mau berbuat baik kepada saudara-saudara (seagama) ka-
lian. ( A l - A h z a b : 6)

Allah Swt. b e r m a k s u d kecuali j i k a kalian m e n e t a p k a n suatu wasiat


buat mereka, m a k a hal tersebut diperbolehkan diambil dari sepertiga
harta peninggalan. H a l inilah y a n g kita m a k l u m i . Hal yang sama di-
naskan oleh bukan h a n y a seorang dari kalangan u l a m a Salaf, b a h w a
h u k u m ini di-mansukh oleh firman-Nya:

Dan orang-orang yang mempunyai hubungan darah satu sama


lain lebih berhak (waris-mewarisi) di dalam kitab Allah daripada
orang-orang mukmin dan orang-orang Muhajirin, kecuali kalau
kalian mau berbuat baik kepada saudara-saudara (seagama) ka-
lian. (Al-Ahzab: 6)

M e n u r u t S a ' i d ibnu Jubair, m a k n a yang dimaksud ialah berikanlah


kepada m e r e k a bagian warisannya. S a ' i d ibnu Jubair m e n g a t a k a n
102 Juz 5 — An-Nisa

b a h w a sahabat A b u b a k a r m e n g a d a k a n transaksi d e n g a n seorang


m a u l a (bekas b u d a k n y a ) , m a k a A b u B a k a r dapat m e w a r i s i n y a . Demi-
kianlah m e n u r u t riwayat I b n u Jarir.
Az-Zuhri m e r i w a y a t k a n dari Ibnul M u s a y y a b , b a h w a ayat ini di-
turunkan berkenaan d e n g a n orang-orang y a n g m e n g a d o p s i anak ang-
kat, lalu anak-anak angkat m e r e k a mewarisi hartanya. K e m u d i a n
Allah m e n u r u n k a n firman-Nya sehubungan d e n g a n mereka, m a k a Dia
menjadikan b a g i m e r e k a bagian dari wasiat, sedangkan warisan dibe-
rikan k e p a d a orang-orang yang m e m p u n y a i h u b u n g a n darah dengan
si m a y a t dari k a l a n g a n k a u m k e m b a r n y a dan para asabah-nya. Allah
m e n o l a k adanya h a k waris bagi anak angkat, dan hanya m e m b e r i k a n
bagian bagi m e r e k a melalui wasiat si mayat. Demikianlah m e n u a i t ri-
wayat I b n u Jarir.
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n m a k n a y a n g dimaksud oleh firman-Nya:

maka berilah kepada mereka bagiannya. (An-Nisa: 33)

Berupa pertolongan, bantuan, dan nasihat, b u k a n m e m b e r i m e r e k a ba-


gian warisan dari harta si mayat, tanpa m e n g a t a k a n b a h w a ayat ini di-
mansukh. H a l tersebut b u k a n pula m e a i p a k a n suatu h u k u m di m a s a
lalu yang k e m u d i a n di-mansukh, melainkan ayat ini hanya menunjuk-
kan k e p a d a pengertian wajib m e n u n a i k a n hilf yang telah disepakati,
yaitu saling m e m b a n t u dan saling m e n o l o n g (bukan saling m e w a r i s ) .
K e s i m p u l a n ayat ini bersifat muhkam dan tidak di-mansukh. A k a n te-
tapi, p e n d a p a t yang dikatakan oleh Ibnu Jarir ini masih perlu diper-
timbangkan. Karena s e s u n g g u h n y a di antara hilf itu ada yang isinya
hanya m e n y a t a k a n kesetiaan untuk saling m e m b a n t u dan saling m e -
nolong, tetapi ada pula y a n g isinya m e n y a t a k a n saling m e w a r i s i , se-
perti y a n g diriwayatkan oleh b u k a n hanya seorang dari kalangan ula-
m a Salaf. J u g a seperti y a n g dikatakan oleh Ibnu A b b a s , b a h w a dahulu
seorang Muhajir dapat m e w a r i s i seorang Ansar, b u k a n k a u m kerabat
atau famili si orang Ansar, lalu h u k u m ini di-mansukh. Mana mung-
kin dikatakan b a h w a ayat ini muhkam dan tidak di-mansukhl
Tafsir Ibnu Kasir 103

An-Nisa, ayat 34

Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh ka-
rena Allah telah melebihkan sebagian mereka (laki-laki) atas se-
bagian yang lain (wanita), dan karena mereka (laki-laki) telah
menafkahkan sebagian dari harta mereka. Sebab itu, maka wani-
ta yang saleh ialah yang taat kepada Allah lagi memelihara diri
di balik pembelakangan suaminya oleh karena Allah telah meme-
lihara (mereka). Wanita-wanita yang kalian khawatiri nusuznya,
maka nasihatilah mereka dan pisahkanlah diri dari tempat tidur
mereka, dan pukullah mereka. Kemudian jika mereka menaati
kalian, maka janganlah kalian mencari-cari jalan untuk menyu-
sahkannya. Sesungguhnya Allah Mahatinggi lagi Mahabesar.

F i r m a n Allah Swt.:

Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita. (An-


Nisa: 34)

Dengan kata lain, lelaki itu adalah pengurus wanita, yakni pemimpin-
nya, k e p a l a n y a , y a n g m e n g u a s a i , dan y a n g m e n d i d i k n y a j i k a m e -
nyimpang.
104 Juz 5 — An-Nisa

oleh karena Allah telah melebihkan sebagian mereka (laki-laki)


atas sebagian yang lain (wanita). (An-Nisa: 34)

Yakni karena k a u m laki-laki lebih afdal daripada k a u m wanita, se-


orang lelaki lebih baik daripada seorang wanita, karena itulah m a k a
nubuwwah (kenabian) h a n y a khusus bagi k a u m laki-laki. Demikian
pula seorang raja. K a r e n a ada sabda Nabi S a w . yang mengatakan:

Tidak akan beruntung suatu kaum yang urusan mereka dipegang


oleh seorang wanita.

Hadis riwayat I m a m Bukhari melalui A b d u r R a h m a n ibnu A b u Bak-


rah, dari ayahnya. D e m i k i a n pula dikatakan terhadap k e d u d u k a n per-
adilan dan lain-lainnya.

dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari


harta mereka. (An-Nisa: 34)

Berupa mahar (maskawin), nafkah, dan biaya-biaya lainnya yang di-


wajibkan oleh Allah atas k a u m laki-laki terhadap k a u m wanita, mela-
lui kitab-Nya dan sunnah R a s u l - N y a .
Diri lelaki lebih u t a m a daripada wanita, laki-laki m e m p u n y a i ke-
utamaan di atas wanita, j u g a laki-lakilah yang m e m b e r i k a n keutama-
an k e p a d a wanita. M a k a sangat sesuailah bila dikatakan b a h w a lelaki
adalah p e m i m p i n wanita. Seperti y a n g disebutkan di dalam ayat lain,
yaitu firman-Nya:

Akan tetapi, para suami mempunyai satu tingkatan kelebihan


daripada istrinya. (Al-Baqarah: 228), h i n g g a akhir ayat.
Tafsir Ibnu Kasir 105

Ali ibnu A b u T a l h a h m e r i w a y a t k a n dari I b n u A b b a s sehubungan de-


n g a n firman-Nya:

Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita. (An-


Nisa: 34)

Yakni menjadi kepala atas m e r e k a ; seorang istri diharuskan taat kepa-


da s u a m i n y a d a l a m hal-hal y a n g diperintahkan oleh Allah yang
m e n g h a r u s k a n seorang istri taat k e p a d a suaminya. T a a t k e p a d a suami
ialah d e n g a n berbuat baik k e p a d a keluarga suami dan menjaga harta
suami. H a l yang sama dikatakan oleh Muqatil, As-Saddi, dan A d -
Dahhak.
A l - H a s a n Al-Basri m e r i w a y a t k a n b a h w a ada seorang istri datang
k e p a d a N a b i S a w . m e n g a d u k a n perihal s u a m i n y a yang telah m e n a m -
parnya. M a k a Rasulullah S a w . bersabda, " B a l a s l a h ! " M a k a Allah
Swt. m e n u r u n k a n firman-Nya:

Kaum laki-laki adalah pemimpin bagi kaum wanita. (An-Nisa:


34)

Akhirnya si istri kembali k e p a d a s u a m i n y a tanpa ada qisas (pemba-


lasan) I b n u Juraij dan Ibnu A b u H a t i m m e r i w a y a t k a n n y a melalui
berbagai j a l u r dari A l - H a s a n Al-Basri. Hal yang sama di-mursal-kan
hadis ini oleh Q a t a d a h , Ibnu Juraij, dan As-Saddi. S e m u a n y a itu dike-
tengahkan o l e h Ibnu Jarir.
Ibnu M u r d a w a i h m e n y a n d a r k a n hadis ini k e j a l u r y a n g lain. U n -
tuk itu ia m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a k a m i A h m a d ibnu
Ali A n - N a s a i , telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a k a m i M u h a m m a d ibnu
Hibatullah A l - H a s y i m i , telah menceritakan k e p a d a k a m i M u h a m m a d
ibnu M u h a m m a d A l - A s y ' a s , telah menceritakan kepada k a m i M u s a
ibnu Ismail ibnu M u s a ibnu Ja'far ibnu M u h a m m a d y a n g m e n g a t a k a n
b a h w a ayahku telah menceritakan k e p a d a kami, dari kakekku, dari
Ja'far ibnu M u h a m m a d , dari ayahnya, dari Ali yang menceritakan
106 Juz 5 — An-Nisa

b a h w a datang k e p a d a Rasulullah S a w . seorang lelaki dari kalangan


Ansar d e n g a n seorang wanita m a h r a m n y a . Lalu si lelaki itu berkata,
" W a h a i Rasulullah, s e s u n g g u h n y a suami wanita ini (yaitu Fulan bin
Fulan Al-Ansari) telah m e n a m p a r wajahnya h i n g g a m e m b e k a s pada-
nya."
Rasulullah S a w . bersabda, " I a tidak boleh m e l a k u k a n hal itu."
M a k a Allah Swt. m e n u r u n k a n firman-Nya:

Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita. (An-


Nisa: 34)

Yakni dalam hal m e n d i d i k . M a k a Rasulullah S a w . bersabda:

Aku menghendaki suatu perkara, tetapi ternyata Allah menghen-


daki yang lain.

Hadis ini Ai-mursal-kan pula oleh Qatadah, Ibnu Juraij, dan As-Saddi;
semuanya diketengahkan oleh Ibnu Jarir.
A s y - S y a ' b i m e n g a t a k a n sehubungan dengan ayat ini, yaitu fir-
man-Nya:

Kaum laki-laki adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh karena


Allah telah melebihkan sebagian mereka (laki-laki) atas sebagian
yang lain (wanita), dan karena mereka (laki-laki) telah menaf-
kahkan sebagian dari harta mereka. (An-Nisa: 34)

Yaitu m a s k a w i n yang diberikan oleh laki-laki kepadanya. T i d a k k a h


A n d a melihat seandainya si suami m e n u d u h istrinya berzina, maka si
suami m e l a k u k a n mula'anah terhadapnya (dan bebas dari h u k u m a n
Tafsir Ibnu Kasir 107

had). Tetapi j i k a si istri m e n u d u h s u a m i n y a berbuat zina, si istri dike-


nai h u k u m a n dera.
F i r m a n Allah Swt. yang m e n g a t a k a n , "As-SalihatT artinya wani-
ta-wanita yang saleh.
F i r m a n A l l a h Swt. y a n g m e n g a t a k a n , "Qanitatr m e n u n i t Ibnu
Abbas dan lain-lainnya y a n g b u k a n h a n y a seorang, y a n g dimaksud
ialah istri-istri yang taat k e p a d a suaminya.

lagi memelihara diri di balik pembelakangan suaminya. (An-


Nisa: 34)

M e n u r u t A s - S a d d i dan lain-lainnya, m a k n a yang d i m a k s u d ialah wa-


nita yang m e m e l i h a r a k e h o r m a t a n dirinya dan harta b e n d a s u a m i n y a
di saat s u a m i n y a tidak ada di tempat.
F i r m a n Allah Swt.:

oleh karena Allah telah memelihara (mereka). (An-Nisa: 34)

Orang yang terpelihara ialah orang yang dipelihara oleh Allah. Ibnu
Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a k u A l - M u s a n n a , telah
menceritakan k e p a d a k a m i A b u Saleh, telah menceritakan k e p a d a ka-
mi A b u M a ' s y a r , telah menceritakan kepada k a m i S a ' i d ibnu A b u
Sa'id A l - M a q b a r i , dari A b u Hurairah y a n g menceritakan b a h w a Ra-
sulullah S a w . p e r n a h bersabda:

Sebaik-baik wanita ialah seorang istri yang apabila kamu meli-


hat kepadanya, membuatmu gembira; dan apabila kamu meme-
rintahkannya, maka ia menaatimu; dan apabila kamu pergi me-
108 Juz 5 — An-Nisa

ninggalkan dia, maka ia memelihara kehormatan dirinya dan


hartamu.

A b u Hurairah r.a. melanjutkan kisahnya, b a h w a setelah itu Rasulullah


Saw. m e m b a c a k a n firman-Nya:

Kaum laki-laki adalah pemimpin bagi kaum wanita. (An-Nisa:


34), h i n g g a akhir ayat.

Ibnu A b u H a t i m m e r i w a y a t k a n n y a dari Y u n u s ibnu H a b i b , dari A b u


D a u d At-Tayalisi, dari M u h a m m a d ibnu A b d u r R a h m a n ibnu Abu
Zi-b, dari S a ' i d A l - M a q b a r i , dari A b u Hurairah dengan lafaz y a n g se-
misal.
I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami Yah-
ya ibnu Ishaq, telah menceritakan kepada k a m i Ibnu L u h a i ' a h , dari
Abdullah ibnu A b u Ja'far; Ibnu Q a r i z pernah menceritakan kepada-
nya b a h w a A b d u r R a h m a n ibnu Auf pernah menceritakan b a h w a Ra-
sulullah S a w . telah bersabda:

Seorang wanita itu apabila mengerjakan salat lima waktunya,


puasa bulan ( R a m a d a n ) n y a , memelihara kehormatannya, dan
taat kepada suaminya, maka dikatakan kepadanya, "Masuklah
kamu ke dalam surga dari pintu mana pun yang kamu sukai."

Hadis ini diriwayatkan secara munfarid (menyendiri) oleh I m a m Ah-


mad melalui jalur Abdullah ibnu Qariz, dari A b d u r R a h m a n ibnu Avif.
F i r m a n Allah Swt.:

Wanita-wanita yang kalian khawatiri nusyuznya. (An-Nisa: 34)


Tafsir Ibnu Kasir 109

Yakni w a n i t a - w a n i t a yang kalian khawatirkan bersikap m e m b a n g k a n g


terhadap suaminya.
An-Nusyuz artinya tinggi diri; wanita yang nusyuz ialah wanita
yang bersikap s o m b o n g terhadap suaminya, tidak m a u m e l a k u k a n pe-
rintah suaminya, berpaling darinya, dan m e m b e n c i suaminya. Apabila
timbul tanda-tanda nusyuz pada diri si istri, hendaklah si suami mena-
sihati dan m e n a k u t i n y a dengan siksa Allah bila ia durhaka terhadap
dirinya. Karena sesungguhnya Allah telah mewajibkan k e p a d a n y a
agar taat k e p a d a s u a m i n y a dan haram berbuat durhaka terhadap su-
ami, karena suami m e m p u n y a i k e u t a m a a n dan m e m i k u l tanggung ja-
w a b terhadap dirinya. Rasulullah S a w . sehubungan dengan hal ini te-
lah bersabda:

Seandainya aku diberi wewenang untuk memerintah seseorang


agar bersujud terhadap orang lain, niscaya aku perintahkan ke-
pada wanita untuk bersujud kepada suaminya, karena hak suami
yang besar terhadap dirinya.

I m a m B u k h a r i m e r i w a y a t k a n melalui A b u Hurairah r.a. yang m e n c e -


ritakan b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersabda:

Apabila seorang lelaki mengajak istrinya ke tempat tidurnya, lalu


si istri menolaknya, maka para malaikat melaknatnya sampai pa-
gi hari.

Menurut riwayat I m a m M u s l i m disebutkan seperti berikut:


110 Juz 5 — An-Nisa

Apabila seorang istri tidur semalam dalam keadaan memisahkan


diri dari tempat tidur dengan suaminya, maka para malaikat me-
laknatnya sampai pagi hari.

Karena itulah disebutkan di dalam firman-Nya:

Wanita-wanita yang kalian khawatir/ nusyuznya, maka nasihati-


lah mereka. (An-Nisa: 34)

Adapun firman Allah Swt.:

dan pisahkanlah diri dari tempat tidur mereka. (An-Nisa: 34)

M c n u a i t Ali ibnu A b u T a l h a h , dari Ibnu Abbas, m a k n a yang dimak-


sud ialah hendaklah si suami tidak m e n y e t u b u h i n y a , tidak pula tidur
bersamanya; jika terpaksa tidur bersama, m a k a si suami m e m a l i n g k a n
p u n g g u n g n y a dari dia.
Hal yang sama dikatakan pula oleh bukan hanya seorang. Tetapi
ulama yang lainnya, antara lain As-Saddi, A d - D a h h a k , Ikrimah, j u g a
Ibnu Abbas menurut riwayat yang lain m e n g a t a k a n b a h w a selain itu
si suami j a n g a n berbicara dengannya, j a n g a n pula m e n g o b r o l dengan-
nya.
Ali ibnu A b u T a l h a h m e r i w a y a t k a n pula dari Ibnu A b b a s , hen-
daknya si suami menasihatinya sampai si istri kembali taat. Tetapi ji-
ka si istri tetap m e m b a n g k a n g , h e n d a k l a h si suami berpisah dengan-
nya dalam t e m p a t tidur, j a n g a n pula berbicara dengannya, tanpa m e -
nyerahkan m a s a l a h nikah kepadanya; y a n g demikian itu terasa berat
bagi pihak istri.
Mujahid, A s y - S y a ' b i , Ibrahim, M u h a m m a d ibnu Ka"b, M i q s a m ,
dan Q a t a d a h m e n g a t a k a n b a h w a yang d i m a k s u d dengan al-hajru ialah
hendaknya si suami tidak menidurinya.
A b u D a u d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada k a m i M u s a
ibnu I s m a i l , telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a kami H a m m a d ibnu S a l a m a h ,
Tafsir Ibnu Kasir 111

dari Ali ibnu Zaid. dari A b u M u r r a h A r - R a q q a s y i , dari p a m a n n y a ,


bahwa Nabi Saw. pernah bersabda:

Jika kalian merasa khawatir mereka akan nusyuz ( m e m b a n g -


kang), maka pisahkanlah diri kalian dari tempat tidur mereka.

H a m m a d m e n g a t a k a n b a h w a yang dimaksud ialah j a n g a n m e n y e m -


buh inya.
Di dalam kitab sunan dan kitab m u s n a d disebutkan dari M u ' a w i -
yah ibnu H a i d a h Al-Qusyairi, b a h w a ia pernah bertanya, "Wahai R a -
sulullah, a p a k a h hak seorang istri di antara kami atas diri s u a m i n y a ? "
Nabi S a w . m e n j a w a b :

Hendaknya kamu memberi dia makan jika kamu makan, dan


memberinya pakaian jika kamu berpakaian, dan janganlah kamu
memukul wajah dan jangan memburuk-burukkan, janganlah ka-
mu mengasingkannya kecuali dalam lingkungan rumah.

Firman Allah Swt.:

dan pukullah mereka. (An-Nisa: 34)

Yakni apabila nasihat tidak bermanfaat dan m e m i s a h k a n diri dengan-


n y a tidak ada hasilnya j u g a , m a k a kalian boleh m e m u k u l n y a dengan
pukulan yang tidak m e l u k a i . Seperti y a n g disebutkan di d a l a m kitab
Sahih Muslim, dari Jabir, dari Nabi Saw., b a h w a Nabi Saw. pernah
bersabda d a l a m haji w a d a ' - n y a :
112 Juz 5 — An-Nisa

Bertakwalah kepada Allah dalam urusan wanita, karena sesung-


guhnya mereka di sisi kalian merupakan penolong, dan bagi ka-
lian ada hak atas diri mereka, yaitu mereka tidak boleh memper-
silakan seseorang yang tidak kalian sukai menginjak hamparan
kalian. Dan jika mereka melakukannya, maka pukullah mereka
dengan pukulan yang tidak melukakan, dan bagi mereka ada hak
mendapat rezeki (nafkah) dan pakaiannya dengan cara yang
makruf.

D e m i k i a n l a h yang dikatakan oleh Ibnu A b b a s dan lain-lainnya yang


bukan h a n y a seorang, yaitu dengan pukulan yang tidak m e l u k a k a n .
M e n u r u t A l - H a s a n Al-Basri, y a n g dimaksud ialah pukulan yang
tidak m e m b e k a s .
U l a m a fiqih m e n g a t a k a n , y a n g dimaksud ialah pukulan yang
tidak sampai m e m a t a h k a n suatu anggota tubuh pun, dan tidak m e m -
bekas barang sedikit pun.
Ali ibnu A b u T a l h a h m e r i w a y a t k a n dari I b n u A b b a s ; j i k a si istri
nusyuz, h e n d a k l a h si suami m e m i s a h k a n diri dari tempat tidurnya. Ji-
ka si istri sadar d e n g a n cara tersebut, m a k a m a s a l a h n y a sudah selesai.
Tetapi j i k a cara tersebut tidak bermanfaat, m a k a Allah mengizinkan
k e p a d a m u untuk m e m u k u l n y a d e n g a n pukulan yang tidak m e l u k a k a n ,
dan j a n g a n l a h k a m u m e m a t a h k a n suatu tulang pun dari tubuhnya,
hingga ia k e m b a l i taat k e p a d a m u . Tetapi jika cara tersebut tidak ber-
manfaat, m a k a Allah telah menghalalkan bagimu m e n e r i m a tebusan
( k h u l u ' ) darinya.
Sufyan ibnu U y a y n a h m e r i w a y a t k a n dari Az-Zuhri, dari Abdul-
lah ibnu A b d u l l a h ibnu U m a r , dari Iyas ibnu A b d u l l a h ibnu A b u Zi-
ab y a n g menceritakan b a h w a Nabi S a w . pernah bersabda:

Janganlah kalian memukul hamba-hamba perempuan Allah!


Tafsir Ibnu Kasir 113

M a k a datanglah U m a r r.a. kepada Rasulullah Saw. dan m e n g a t a k a n ,


" B a n y a k istri y a n g m e m b a n g k a n g terhadap s u a m i n y a , " Lalu Rasulullah
Saw. m e m p e r b o l e h k a n m e m u k u l mereka (sebagai pelajaran). Akhirnya
banyak istri d a t a n g k e p a d a keluarga R a s u l u l l a h Saw. m e n g a d u k a n
perihal suami mereka. Lalu Rasulullah Saw. bersabda:

Sesungguhnya banyak istri yang berkerumunan di rumah keluarga


Muhammad mengadukan perihal suami mereka; mereka (yang
berbuat demikian terhadap istrinya) bukanlah orang-orang yang
baik dari kalian.

Hadis riwayat I m a m A b u D a u d , I m a m Nasai, dan I m a m Ibnu Majah.


I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami Su-
- l a i m a n ibnu D a u d (yakni A b u Daud At-Tayalisi), telah menceritakan
kepada k a m i A b u U w w a n a h , dari Daud A l - A u d i , dari A b d u r R a h m a n
As-Sulami, dari A l - A s y ' a s ibnu Qais y a n g menceritakan, " A k u per-
nah b e r t a m u di r u m a h U m a r r.a. Lalu U m a r m e m e g a n g istrinya dan
m e n a m p a r n y a , setelah itu ia berkata, 'Hai A s y ' a s , hafalkanlah dariku
tiga perkara berikut y a n g aku hafalkan dari Rasulullah S a w . yaitu:
Janganlah kamu menanyai seorang suami karena telah m e m u k u l istri-
nya, dan j a n g a n l a h k a m u tidur m e l a i n k a n setelah mengerjakan w i t i r ' . "
A I - A s y ' a s lupa perkara yang ketiganya.
Hal y a n g sama diriwayatkan oleh I m a m A b u Daud, I m a m Nasai,
I m a m I b n u Majah, dari hadis A b d u r R a h m a n ibnu M a h d i , dari Abu
U w w a n a h , dari Daud Al-Audi d e n g a n lafaz yang sama.
F i r m a n Allah Swt.:

Kemudian jika mereka menaatimu, maka janganlah kamu men-


cari-cari jalan untuk menyusahkannya. (An-Nisa: 34)
114 Juz 5 — An-Nisa

Artinya, apabila seorang istri taat kepada suaminya dalam semua apa
yang dikehendaki suaminya pada diri si istri sebatas yang dihalalkan
oleh Allah, m a k a tidak ada jalan bagi si suami untuk m e n y u s a h k a n -
nya, dan suami tidak boleh m e m u k u l n y a , tidak boleh pula m e n g a s i n g -
kannya.

F i r m a n Allah Swt.:

Sesungguhnya Allah Mahalinggi lagi Mahabesar. (An-Nisa: 34)

M e n g a n d u n g a n c a m a n terhadap k a u m laki-laki jika m e r e k a berlaku


aniaya terhadap istri-istrinya tanpa sebab, karena s e s u n g g u h n y a Allah
Mahatinggi lagi M a h a b e s a r y a n g akan m e n o l o n g para istri; Dialah
yang akan m e m b a l a s terhadap lelaki (suami) yang berani berbuat ani-
aya terhadap istrinya.

An-Nisa, ayat 35

Dan jika kalian khawatirkan ada persengketaan antara kedua-


nya, maka kirimlah seorang hakam dari keluarga laki-laki dan
seorang hakam dari keluarga perempuan. Jika kedua orang ha-
kam itu bermaksud mengadakan perbaikan, niscaya Allah mem-
beri taufik kepada suami istri itu. Sesungguhnya Allah Maha Me-
ngetahui lagi Maha Mengenal.

D a l a m p e m b a h a s a n pertama disebutkan bilamana nusyuz dan m e m -


bangkang timbul dari pihak istri, k e m u d i a n dalam p e m b a h a s a n ini di-
sebutkan bilamana nusyuz timbul dari kedua belah pihak. Untuk itu
Tafsir Ibnu Kasir 115

Allah Swt. berfirman:

D a n jY/ca kalian khawatirkan ada persengketaan antara kedua-


nya, maka kirimkanlah seorang hakam dari keluarga laki-laki
dan seorang hakam dari keluarga perempuan. (An-Nisa: 35)

U l a m a fiqih m e n g a t a k a n , apabila terjadi persengketaan di antara sepa-


sang suami istri, m a k a hakimlah yang melerai k e d u a n y a sebagai pi-
hak p e n e n g a h yang m e m p e r t i m b a n g k a n perkara keduanya dan m e n c e -
gah orang yang aniaya dari keduanya m e l a k u k a n perbuatan aniaya-
nya.
Jika perkara k e d u a n y a bertentangan j u g a dan persengketaan ber-
tambah panjang, m a k a pihak hakim m e m a n g g i l seorang yang diperca-
ya dari keluarga si p e r e m p u a n dan seorang yang dipercaya dari kaum
laki-laki, lalu k e d u a n y a berkumpul untuk m e m p e r t i m b a n g k a n perkara
kedua pasangan yang sedang bersengketa itu. K e m u d i a n keduanya
m e l a k u k a n hal y a n g lebih maslahat baginya menurut pandangan ke-
duanya, antara berpisah atau tetap bersatu sebagai suami istri. Akan
tetapi, imbauan syariat menganjurkan untuk tetap utuh sebagai suami
istri. Karena itulah disebutkan di dalam firman-Nya:

Jika kedua orang hakam itu bermaksud mengadakan perbaikan,


niscaya Allah memberi taufik kepada suami isiri itu. (An-Nisa:
35)

Ali ibnu A b u T a l h a h m e r i w a y a t k a n dari Ibnu Abbas, b a h w a Allah


m e m e r i n t a h k a n agar m e r e k a m e n g u n d a n g seorang lelaki yang saleli
dari kalangan keluarga laki-laki, dan seorang lelaki lain yang semisal
dari kalangan keluarga si p e r e m p u a n . Lalu keduanya m e l a k u k a n pe-
nyelidikan untuk mencari fakta, siapa di antara keduanya yang ber-
buat b u a i k . Apabila ternyata pihak y a n g berbuat b u a i k adalah piliak
Juz 5 — An-Nisa

laki-laki, m a k a pihak suami m e r e k a halang-halangi dari istrinya, dan


mereka m e n g e n a k a n sanksi k e p a d a pihak suami untuk tetap m e m b e r i
nafkah.
Jika y a n g berbuat b u r a k adalah pihak p e r e m p u a n , maka mereka
para h a k a m m e n g e n a k a n sanksi terhadapnya untuk tetap di bawah
naungan suaminya, tetapi m e r e k a m e n c e g a h n y a untuk m e n d a p a t naf-
kah.
Jika k e d u a h a k a m sepakat m e m i s a h k a n atau m e n g u m p u l k a n n y a
kembali d a l a m n a u n g a n suatu rumah tangga sebagai suami istri, hal
tersebut boleh dilakukan keduanya.
Tetapi jika k e d u a h a k a m berpendapat sebaiknya pasangan terse-
but d i k u m p u l k a n kembali, sedangkan salah seorang dari suami istri
yang bersangkutan rela dan yang lainnya tidak; k e m u d i a n salah se-
orangnya meninggal dunia, m a k a pihak yang rela dapat mewarisi pi-
hak yang tidak rela, dan pihak yang tidak rela tidak dapat mewarisi
pihak yang rela. D e m i k i a n l a h m e n u m t apa yang diriwayatkan oleh Ib-
nu A b u H a t i m dan Ibnu Jarir.
Abdur R a z z a q m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami
M a ' m a r , dari Ibnu T a w u s , dari Ikrimah ibnu Khalid, dari Ibnu Abbas
yang m e n g a t a k a n , " A k u dan M u ' a w i y a h pernah diutus sebagai ha-
k a m . " M a ' m a r melanjutkan kisahnya, b a h w a yang m e n g u t u s kedua-
nya adalah Khalifah U s m a n . Khalifah U s m a n berkata k e p a d a kedua-
nya, "Jika k a m u berdua berpendapat sebaiknya pasangan suami istri
itu d i k u m p u l k a n kembali, k a m u berdua boleh m e n g h i m p u n n y a k e m -
bali. Jika k a m u berdua berpendapat sebaiknya keduanya dipisahkan,
m a k a k a m u berdua boleh m e m i s a h k a n k e d u a n y a . "
A b d u r Razzaq m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami Ibnu
Juraij, telah menceritakan kepadaku Ibnu Abu Mulaikah, b a h w a Aqil
ibnu A b u Talib kawin dengan Fatimah binti A t a b a h ibnu R a b i ' a h .
M a k a F a t i m a h binti Atabah berkata, " K a m u ikut denganku dan aku
bersedia m e n a f k a h i m u . " Tersebutlah apabila Aqil m a s u k m e n e m u i is-
trinya, istrinya berkata, "Di m a n a k a h Atabah ibnu R a b i ' a h dan Syai-
bah ibnu R a b i ' a h ? " Lalu Aqil menjawabnya, "Di sebelah kirimu di
neraka jika k a m u m e m a s u k i n y a . " M e n d e n g a r j a w a b a n itu F a t i m a h
binti A t a b a h merapikan bajunya, lalu datang kepada Khalifah U s m a n
dan menceritakan k e p a d a n y a perihal suaminya itu. M a k a Khalifah
Tafsir Ibnu Kasir 117

U s m a n tertawa, lalu m e n g u t u s Ibnu Abbas dan M u ' a w i y a h untuk m e -


lerai k e d u a n y a .
Ibnu A b b a s berkata, " S e s u n g g u h n y a aku benar-benar akan memi-
sahkan k e d u a n y a . " Lain halnya dengan M u ' a w i y a h , ia m e n g a t a k a n .
" A k u tidak akan m e m i s a h k a n di antara dua orang dari kalangan Bani
A b d u Manaf." Ketika Ibnu A b b a s dan M u ' a w i y a h datang k e p a d a ke-
duanya, ternyata mereka berdua menjumpai pintu r u m a h n y a tertutup
bagi mereka. A k h i r n y a Ibnu A b b a s dan M u ' a w i y a h kembali.
A b d u r Razzaq m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami
M a ' m a r , dari A y y u b , dari M u h a m m a d ibnu Sirin, dari Ubaidah yang
menceritakan bahwa ia pernah m e n y a k s i k a n sahabat Ali kedatangan
seorang wanita dan seorang lelaki (suami istri). M a s i n g - m a s i n g dari
keduanya diiringi oleh sejumlah orang. Akhirnya Khalifah Ali meng-
angkat salah seorang dari suatu r o m b o n g a n sebagai h a k a m , dan dari
r o m b o n g a n yang lain seorang h a k a m lagi. K e m u d i a n ia berkata kepa-
da kedua h a k a m itu, " T a h u k a h kalian, apakah y a n g harus kalian ker-
jakan? S e s u n g g u h n y a kewajibanmu adalah jika kamu berdua melihat
bahwa k e d u a pasangan itu sebaiknya dikumpulkan, m a k a k a m u h a m s
menyatukannya kembali."
Pihak wanita berkata, "Aku rela dengan keputusan apa pun ber-
dasarkan KitabuUah." Pihak laki-laki berkata, " A k u tidak m a u berpi-
sah." Khalifah Ali berkata, " K a m u dusta, demi Allah, kamu tidak bo-
leh m e n i n g g a l k a n tempat ini sebelum k a m u rela dengan keputusan
apa pun berdasarkan Kitabullah."" Demikianlah menurut riwayat Ibnu
A b u Hatim.
Ibnu Jarir m e r i w a y a t k a n n y a melalui Y a ' q u b , dari Ibnu U l a y y a h .
dari A y y u b , dari Ibnu Sirin, dari U b a i d a h , dari Ali dengan lafaz yang
semisal. Ibnu Jarir m e r i w a y a t k a n n y a pula melalui j a l u r lain, dari Ibnu
Sirin, dari Ubaidah, dari Ali dengan lafaz y a n g sama.
Para ulama sepakat b a h w a dua orang h a k a m diperbolehkan m e -
nyatukan dan m e m i s a h k a n , hingga Ibrahim A n - N a k h a ' i mengatakan.
"Jika dua orang h a k a m m e n g h e n d a k i perpisahan di antara pasangan
yang bersangkutan, keduanya boleh menjatuhkan sekali talak, atau
dua kali talak, atau tiga kali talak secara l a n g s u n g . " Pendapat ini m e -
nurut riwayat yang bersumber dari I m a m Malik.
; :s Juz 5 — An-Nisa

Al-Hasan Al-Basri m e n g a t a k a n b a h w a dua orang h a k a m m e m -


punyai h a k s e p e n u h n y a untuk m e m p e r s a t u k a n pasangan yang ber-
sangkutan, tetapi tidak untuk m e m i s a h k a n n y a .
Hal y a n g sama dikatakan oleh Q a t a d a h dan Zaid ibnu Aslam.
Pendapat inilah yang dikatakan oleh I m a m A h m a d ibnu H a m b a l , A b u
Saur, dan I m a m D a u d . Dalil m e r e k a ialah firman Allah Swt. yang
mengatakan:

Jika kedua orang hakam itu bermaksud mengadakan perbaikan,


niscaya Allah memberi taufik kepada suami istri itu. (An-Nisa:
35)

Ternyata d a l a m ayat ini tidak disebutkan masalah m e m i s a h k a n suami


istri yang bersangkutan.
Jika kedua orang tersebut sebagai wakil dari m a s i n g - m a s i n g pi-
hak yang bersangkutan, m a k a h u k u m y a n g ditetapkan keduanya dapat
dilaksanakan, baik y a n g m e n y i m p u l k a n m e n y a t u k a n kembali ataupun
m e m i s a h k a n k e d u a n y a , tanpa ada seorang ulama pun yang m e m p e r s e -
lisihkannya.
Para I m a m berselisih pendapat sehubungan dengan kedua h a k a m
ini, a p a k a h k e d u a n y a diangkat oleh h a k i m , karenanya m e r e k a berdua
berhak m e m u t u s k a n perkara, sekalipun pasangan suami istri yang ber-
sangkutan tidak p u a s ? A t a u k a h k e d u a n y a berkedudukan sebagai wakil
dari m a s i n g - m a s i n g pihak yang bersangkutan? Sebagai j a w a b a n n y a
ada dua pendapat.
J u m h u r ulama c e n d e r u n g kepada pendapat y a n g pertama tadi, ka-
rena berdasarkan k e p a d a firman-Nya y a n g mengatakan:

maka kirimlah seorang hakam dari keluarga laki-laki dan se-


orang hakam dari keluarga perempuan. (An-Nisa: 35)

Dalam ayat ini keduanya d i n a m a k a n hakam, dan sudah sepantasnya


bagi h a k a m m e n e t a p k a n keputusannya, sekalipun yang dikenai kepu-
Tafsir Ibnu Kasir 119

tusannya tidak puas. P e n d a p a t ini m e r u p a k a n m a k n a lahiriah ayat.


Sedangkan m e n u r u t gaul jaelid dari m a z h a b Syafii —juga m e n u -
ait pendapat I m a m A b u Hanifah serta s e m u a m u r i d - m u r i d n y a — cen-
derung k e p a d a pendapat y a n g kedua, karena berdasarkan kepada per-
kataan Khalifah Ali r.a. kepada seorang suami yang mengatakan,
" A k u tidak m e n g i n g i n k a n perpisahan," lalu Ali r.a. berkata, " K a m u
dusta, sebelum k a m u m e n g a k u i seperti pengakuan yang dilakukan
oleh istrimu." Mereka m e n g a t a k a n , " S e a n d a i n y a kedua orang tersebut
benar-benar h a k a m . niscaya tidak diperlukan adanya ikrar dari pihak
suami."
Syekh Abu U m a r ibnu Abdul Bar mengatakan b a h w a para ulama
sepakat dua orang h a k a m itu apabila pendapat keduanya berbeda, ma-
k a pendapat pihak lain tidak dianggap. Tetapi m e r e k a sepakat b a h w a
pendapat keduanya dapat dilaksanakan bila m e n y a n g k u t penyatuan
kembali, sekalipun pihak s u a m i istri yang bersangkutan tidak m e n g -
angkat k e d u a n y a sebagai wakil dari m a s i n g - m a s i n g pihak.
M e r e k a berselisih pendapat, apakah pendapat k e d u a n y a dapat di-
laksanakan bila m e n y a n g k u t masalah perpisahan? K e m u d i a n diriwa-
yatkan dari j u m h u r u l a m a b a h w a pendapat keduanya dapat dilaksana-
kan s e h u b u n g a n dengan masalah perpisahan ini, sekalipun tanpa per-
wakilan (dari suami istri yang bersangkutan).

An-Nisa, ayat 36

Sembahlah Allah dan janganlah kalian mempersekutukan-Nya


dengan sesuatu pun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu
120 Juz 5 — An-Nisa

bapak, karib kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, te-


tangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu
sabil, dan hamba sahaya yang kalian miliki. Sesungguhnya Allah
tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-
banggakan diri.

Allah Swt. m e m e r i n t a h k a n k e p a d a h a m b a - h a m b a - N y a agar m e n y e m -


bah Dia semata, tiada sekutu bagi Dia. K a r e n a s e s u n g g u h n y a Dialah
Yang M a h a Pencipta, M a h a P e m b e r i rezeki, Y a n g m e m b e r i nikmat,
Yang m e m b e r i k a n karunia k e p a d a m a k h l u k - N y a dalam semua waktu
dan k e a d a a n . Dialah Y a n g berhak untuk d i s e m b a h oleh m e r e k a de-
ngan m e n g e s a k a n - N y a dan tidak m e m p e r s e k u t u k a n - N y a d e n g a n se-
suatu pun dari m a k h l u k - N y a . Seperti yang disebutkan di d a l a m sabda
Nabi S a w . kepada M u ' a z ibnu Jabal:

"Tahukah kamu, apakah hak Allah atas hamba-hamba-Nya?"


Mu'az menjawab, "Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui."
Nabi Saw. bersabda, "Hendaknya mereka menyembah-Nya dan
tidak mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun."

Antara lain N a b i Saw. bersabda pula:

Tahukah kamu, apakah hak hamba-hamba Allah atas Allah, apa-


bila mereka mengerjakan hal tersebut? Yaitu Dia tidak akan
mengazab mereka.

K e m u d i a n Nabi S a w . m e w a s i a t k a n agar kedua orang tua diperlakukan


dengan perlakuan y a n g baik, karena sesungguhnya Allah Swt. menja-
dikan keduanya sebagai p e n y e b a b bagi k e b e r a d a a n m u dari alam
'adam sampai k e alam wujud. Sering sekali Allah Swt. m e n g g a n -
Tafsir Ibnu Kasir 121

dengkan antara perintah beribadah k e p a d a - N y a dengan berbakti kepa-


da kedua orang tua, seperti yang disebutkan di dalam firman-Nya:

Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu.


(Luqman: 14)

Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan me-


nyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu

K e m u d i a n berbuat baik kepada ibu bapak ini diiringi dengan perintah


berbuat baik kepada k a u m kerabat dari kalangan kaum laki-laki dan
wanita. Seperti yang disebutkan di dalam sebuah hadis:

Bersedekah kepada orang miskin adalah sedekah, tetapi kepada


kerabat adalah sedekah dan silaturahmi.

Selanjurnya Allah Swt. berfirman:

crv.fUuJJ^ -t, -•1 'J

dan (berbuat'baiklah kepada) anak-anak yatim. (An-Nisa: 36)

Demikian itu karena m e r e k a telah kehilangan orang yang mengurus


kemaslahatan m e r e k a dan orang yang m e m b e r i mereka nafkah. Maka
Allah m e m e r i n t a h k a n agar m e r e k a diperlakukan dengan baik dan de-
n g a n p e n u h kasih sayang.
K e m u d i a n disebutkan oleh firman-Nya:

C V 7 t WtTn'lJltJ
122 Juz 5 — An-Nisa

dan (berbuat baiklah k e p a d a ) orang-orang miskin. (An-Nisa: 36)

M e r e k a adalah orang-orang yang m e m e r l u k a n uluran tangan karena


tidak m e n e m u k a n apa yang dapat m e n c u k u p i kebutuhan hidup m e r e -
ka. M a k a Allah m e m e r i n t a h k a n agar m e r e k a dibantu h i n g g a kebutuh-
an hidup m e r e k a c u k u p terpenuhi dan terbebaskan dari keadaan daru-
ratnya. P e m b a h a s a n m e n g e n a i fakir miskin ini akan disebutkan secara
rinci d a l a m tafsir surat B a r a - a h (surat At-Taubah).
Firman Allah Swt.:

dan (berbuat baiklah kepada) tetangga yang dekat dan tetangga


yang jauh. (An-Nisa: 36)

Ali ibnu A b u Talhah m e r i w a y a t k a n dari Ibnu A b b a s , yang dimaksud


dengan jari zil qurba ialah tetangga yang antara k a m u dan dia ada
hubungan kerabat, sedangkan jaril junub ialah tetangga y a n g antara
kamu dan dia tidak ada h u b u n g a n kerabat.
Hal y a n g sama diriwayatkan dari Ikrimah, Mujahid, M a i m u n ib-
nu Mihran, A d - D a h h a k , Zaid ibnu A s l a m , Muqatil ibnu H a y y a n . dan
Qatadah.
Abu Ishaq m e r i w a y a t k a n dari Nauf Al-Bakkali s e h u b u n g a n de-
ngan m a k n a firman-Nya:
o '

dan (berbuat baiklah kepada) tetangga yang dekat. (An-Nisa: 36)

Yakni tetangga y a n g muslim.

dan (berbuat baiklah kepada) tetangga yang jauh. (An-Nisa: 36)

Yakni yang b e r a g a m a Yahudi dan Nasrani. Demikianlah menurut ri-


wayat Ibnu Jarir dan Ibnu A b u Hatim.
Tafsir Ibnu Kasir 123

Jabir Al-Ju'fi m e r i w a y a t k a n dari A s y - S y a ' b i , dari Ali dan Ibnu


M a s ' u d s e h u b u n g a n d e n g a n m a k n a firman-Nya:

dan (berbuat baiklah kepada) tetangga yang dekat. (An-Nisa: 36)

Yakni istri.
Mujahid m e n g a t a k a n pula sehubungan d e n g a n m a k n a firman-
Nya:

dan (berbuat baiklah kepada) tetangga yang jauh. (An-Nisa: 36)

Yaitu teman seperjalanan. Banyak hadis yang menganjurkan berbuat


baik kepada tetangga, berikut ini kami ketcngahkan sebagian darinya
yang m u d a h , h a n y a k e p a d a Allah kami m e m o h o n pertolongan.
Hadis pertama. I m a m A h m a d mengatakan, telah menceritakan
kepada kami M u h a m m a d ibnu Ja'far, telah menceritakan kepada kami
S y u ' b a h , dari U m a r ibnu M u h a m m a d ibnu Zaid, b a h w a ia pernah
m e n d e n g a r M u h a m m a d menceritakan hadis berikut dari Abdullah
ibnu Umar, b a h w a Rasulullah Saw. telah bersabda:

Jibril masih terus berwasiat kepadaku mengenai tetangga, hing-


ga aku menduga bahwa Jibril akan memberinya hak mewaris.

Hadis diketengahkan oleh I m a m Bukhari dan I m a m M u s l i m di dalam


kitab sahihnya m a s i n g - m a s i n g d e n g a n melalui M u h a m m a d ibnu Zaid
ibnu A b d u l l a h ibnu U m a r d e n g a n lafaz y a n g sama.
Hadis kedua. I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan ke-
pada k a m i Sufyan, dari D a u d ibnu Syabur, dari Mujahid, dari Abdul-
lah ibnu U m a r y a n g m e n g a t a k a n b a h w a Rasulullah S a w . pernah ber-
sabda:
124 Juz 5 — An-Nisa

Jibril masih terus berwasiat kepadaku mengenai tetangga se-


hingga aku menduga bahwa Jibril akan memberinya hak mewa-
ris.

I m a m A b u D a u d dan I m a m T u r m u z i meriwayatkan hal yang semisal


melalui hadis Sufyan ibnu U y a y n a h , dari Basyir A b u Ismail. I m a m
T u r m u z i m e n a m b a h k a n D a u d ibnu Syabur, k e d u a n y a (yakni A b u Is-
mail dan Daud ibnu Syabur) dari Mujahid dengan lafaz yang sama.
K e m u d i a n I m a m T u r m u z i m e n g a t a k a n bahwa hadis ini hasan garih
bila ditinjau dari sanadnya. H a d i s ini diriwayatkan pula dari Mujahid,
Aisyah, dan Abu Hurairah, dari Nabi Saw.
Hadis ketiga. I m a m A h m a d mengatakan pula, telah menceritakan
kepada kami A b d u l l a h ibnu Yazid, telah menceritakan k e p a d a kami
Haiwah, telah menceritakan kepada kami Syurahbil ibnu Syarik, bah-
wa ia p e r n a h m e n d e n g a r Abu A b d u r R a h m a n Al-Jaili menceritakan
hadis berikut dari Abdullah ibnu A m r ibnul As, dari Nabi Saw., bah-
wa Nabi S a w . pernah bersabda:

\'\ •>* ""-r'

Sebaik-baik teman di sisi Allah ialah orang yang paling baik ke-
pada temannya, dan sebaik-baik tetangga di sisi Allah ialah
orang yang paling baik kepada tetangganya.

I m a m T u r m u z i m e r i w a y a t k a n n y a dari A h m a d ibnu M u h a m m a d , dari


Abdullah ibnul M u b a r a k , dari H a i w a h ibnu Syuraih dengan lafaz
yang sama. Ia m e n g a t a k a n b a h w a hadis ini garib.
Hadis keempat. I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan
kepada kami A b d u r R a h m a n ibnu M a h d i , telah menceritakan kepada
kami Sufyan, dari ayahnya, dari A b a y a h ibnu Rifa'ah, dari U m a r
yang m e n g a t a k a n b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersabda:
Tafsir Ibnu Kasir 125

Seorang lelaki tidak boleh kenyang tanpa tetangganya.

Hadis ini diriwayatkan oleh I m a m A h m a d secara munfarid (menyen-


diri).
Hadis kelima. I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan ke-
pada kami Ali ibnu Abdullah, telah menceritakan kepada kami Mu-
h a m m a d ibnu Fudail ibnu G a z w a n , telah menceritakan k e p a d a kami
M u h a m m a d ibnu S a ' d Al-Ansari yang m e n g a t a k a n bahwa ia m e n d e -
ngar dari A b u Zabyah A l - K a l a ' i yang telah mendengarnya dari Al-
Miqdad ibnul A s w a d yang m e n g a t a k a n b a h w a Rasulullah Saw. ber-
sabda k e p a d a sahabat-sahabatnya:

"Bagaimanakah menurut kalian perbuatan zina itu?" Mereka


menjawab, "Perbuatan haram yang telah diharamkan oleh Allah
dan Rasul-Nya, zina tetap diharamkan sampai hari kiamat." Ra-
sulullah Saw. bersabda, "Sesungguhnya bila seseorang lelaki
berbuat zina dengan sepuluh orang wanita, hal ini lebih ringan
baginya daripada ia berbual zina dengan istri tetangganya." Ra-
sulullah Saw. bertanya pula, "Bagaimanakah menurut kalian
perbuatan mencuri itu?" Mereka menjawab, "Allah dan Rasul-
Nya telah mengharamkannya, dan ia tetap haram sampai hari
126 Juz 5 — An-Nisa

kiamat." Rasulullah Saw. menjawab, "Sesungguhnya bila sese-


orang lelaki mencuri dari sepuluh rumah, hal ini lebih ringan
baginya daripada ia mencuri dari rumah tetangganya."

Hadis ini diriwayatkan oleh I m a m A h m a d secara munfarid (menyen-


diri). Tetapi hadis ini m e m p u n y a i syahid yang m e m p e r k u a t n y a di da-
lam kitab Sahihain melalui hadis Ibnu M a s ' u d yang mengatakan:

Aku bertanya, "Wahai Rasulullah, dosa apakah yang paling be-


sar?" Nabi Saw. menjawab, "Bila kamu menjadikan tandingan
bagi Allah, padahal Dia Yang menciptakan kamu." Aku berta-
nya, "Kemudian apa lagi?" Nabi Saw. menjawab. "Bila kamu
membunuh anakmu karena khawatir dia akan makan bersama-
mu." Aku bertanya, "Kemudian apa lagi?" Nabi Saw. menja-
wab, "Bila kamu berzina dengan istri tetanggamu."

Hadis keenam. I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada


k a m i Yazid, telah menceritakan kepada k a m i H i s y a m , dari Hafsah,
dari Abui Aliyah, dari seorang lelaki dari kalangan Ansar yang telah
menceritakan hadis berikut:
Aku keluar dari r u m a h keluargaku menuju r u m a h Nabi Saw. Ti-
ba-tiba aku j u m p a i beliau sedang berdiri m e n g h a d a p i seorang lelaki
yang ada bersamanya. Aku m e n d u g a bahwa keduanya sedang dalam
suatu keperluan.
Lelaki Ansar melanjutkan kisahnya, b a h w a Rasulullah Saw. teais
berdiri d a l a m waktu yang cukup lama sehingga aku merasa kasihan
kepadanya. Ketika lelaki itu pergi, aku bertanya, " W a h a i Rasulullah,
sesungguhnya lelaki ini sangat lama berdiri d e n g a n m u , sehingga aku
merasa kasihan k e p a d a m u karena lama berdiri m e l a y a n i n y a . "
Rasulullah S a w . bersabda, " A p a k a h k a m u m e l i h a t n y a ? " A k u
Tafsir Ibnu Kasir 127

m e n j a w a b , " Y a . " Rasulullah Saw. bertanya, " T a h u k a h k a m u siapakah


d i a ? " A k u m e n j a w a b , " T i d a k . " Nabi S a w , bersabda:

Dia adalah Jibril, dia terus-menerus mewasiatkan kepadaku me-


ngenai tetangga, hingga aku menduga bahwa dia akan memberi-
nya hak mewaris.

K e m u d i a n Rasulullah Saw. bersabda pula:

Ingatlah, sesungguhnya kamu seandainya mengucapkan salam


kepadanya, niscaya dia menjawab salammu.

Hadis ketujuh. Abdu ibnu H u m a i d m e n g a t a k a n di dalam kitab m u s -


nadnya. telah menceritakan kepada kami Y a ' l a ibnu Ubaid, telah men-
ceritakan k e p a d a kami A b u B a k a r (yakni Al-Madani), dari Jabir ibnu
Abdullah yang menceritakan b a h w a seorang lelaki dari pegunungan
datang ketika Rasulullah Saw. dan Malaikat Jibril sedang salat, yaitu
pada saat N a b i S a w . sedang menyalatkan jenazah.
Ketika Nabi S a w . menyelesaikan salatnya, lelaki tersebut berta-
nya, " W a h a i Rasulullah, siapakah lelaki yang kulihat ikut salat bersa-
m a m u i t u ? " Rasulullah S a w . balik bertanya, " A p a k a h kamu melihat-
n y a ? " Ia m e n j a w a b , " Y a . " Nabi Saw. bersabda:

Sesungguhnya engkau telah melihat kebaikan yang banyak.


Orang ini adalah Jibril. Dia terus-menerus berwasiat kepadaku
mengenai tetangga, hingga aku berpendapat bahwa dia akan
memberinya hak mewaris.

Ditinjau dari segi ini hadis diriwayatkan oleh A b d u ibnu H u m a i d se-


128 Juz 5 — A n - N i s a

cara munfarid, tetapi hadis ini m e n g u k u h k a n hadis sebelumnya.


Hadis kedelapan. A b u B a k a r Al-Bazzar m e n g a t a k a n , telah m e n -
ceritakan kepada k a m i Ubaidillah ibnu M u h a m m a d alias A b u r R a b i '
Al-Muharibi, telah m e n c e r i t a k a n kepada k a m i M u h a m m a d ibnu Is-
mail ibnu Abu Fudaik, telah menceritakan kepadaku A b d u r R a h m a n
ibnul Fadl, dari Ata Al-Khurrasani, dari Al-Hasan, dari Jabir ibnu
Abdullah yang menceritakan b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersab-
da:

Tetangga itu ada liga macam, yaitu tetangga yang mempunyai


satu hak; dia adalah tetangga yang memiliki hak paling rendah.
Lalu tetangga yang mempunyai dua hak, dan tetangga yang
mempunyai tiga hak, dia adalah tetangga yang memiliki hak pa-
ling utama. Adapun tetangga yang mempunyai satu hak, maka
dia adalah tetangga musyrik yang tidak mempunyai hubungan
kerabat baginya; dia mempunyai hak tetangga. Adapun tetangga
yang mempunyai dua hak, maka dia adalah tetangga muslim; dia
mempunyai hak Islam dan hak tetangga. Adapun tetangga yang
mempunyai tiga hak ialah tetangga muslim yang masih mem-
punyai hubungan kerabat; dia mempunyai hak tetangga, hak
Islam, dan hak kerabat.

Al-Bazzar m e n g a t a k a n , " K a m i tidak mengetahui ada seseorang yang


m e r i w a y a t k a n dari A b d u r R a h m a n ibnul Fadl kecuali h a n y a Ibnu Abu
Fudaik."
Tafsir Ibnu Kasir 129

Hadis kesembilan. I m a m A h m a d mengatakan, telah mencerita-


kan kepada kami M u h a m m a d ibnu Ja'far, telah menceritakan kepada
kami S y u ' b a h , dari A b u Imran, dari Talhah ibnu Abdullah, dari Ai-
syah, b a h w a ia pernah bertanya kepada Rasulullah Saw. U n t u k itu ia
mengatakan:

"Sesungguhnya aku mempunyai dua orang tetangga, maka kepa-


da siapakah aku akan mengirimkan hadiah (kiriman) ini?" Nabi
Saw. bersabda, "Kepada tetangga yang pintunya lebih dekat ke-
padamu. "

I m a m Bukhari m e r i w a y a t k a n n y a melalui hadis S y u ' b a h dengan sanad


yang sama.
Hadis kesepuluh. I m a m Tabrani dan Abu N a ' i m meriwayatkan
dari A b d u r R a h m a n yang di dalam riwayatnya ditambahkan bahwa
Rasulullah S a w . m e l a k u k a n w u d u , lalu orang-orang berebutan m e n g -
usapkan bekas air w u d u n y a . M a k a Rasulullah S a w . bersabda, " A p a -
kah gerangan yang m e n d o r o n g kalian berbuat d e m i k i a n ? " M e r e k a
menjawab, "Cinta k e p a d a Allah dan R a s u l - N y a . " Rasulullah Saw.
bersabda:

Barang siapa yang menginginkan cima kepada Allah dan Rasul-


Nya, hendaklah ia berkata benar apabila berbicara, dan hendak-
lah ia menunaikan amanat bila dipercaya, (dan hendaklah ia ber-
buat baik d e n g a n tetangga).

Hadis kesebelas. I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan ke-


pada k a m i Q u t a i b a h , telah menceritakan kepada kami Ibnu L u h a i ' a h
yang telah m e n g a t a k a n b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersabda:
130 Juz 5 — An-Nisa

Sesungguhnya mula-mula dua seteru yang diajukan di hari kia-


mat nanti adalah dua orang yang bertetangga.

Firman Allah Swt.

dan (berbuat baiklah kepada) teman-teman sejawat. (An-Nisa:


36)

As-Sauri m e r i w a y a t k a n dari Jabir Al-Ju'fi, dari A s y - S y a ' b i , dari Ali


dan I b n u M a s ' u d , y a n g d i m a k s u d ialah istri.
Ibnu A b u Hatim mengatakan, telah diriwayatkan dari A b d u r Rah-
m a n ibnu A b u Laila, Ibrahim A n - N a k h a ' i , Al-Hasan, dan S a ' i d ibnu
Jubair d a l a m salah satu riwayatnya yang m e n y a t a k a n hal selain itu.
Ibnu A b b a s d a n sejumlah u l a m a m e n g a t a k a n , y a n g dimaksud
adalah t a m u . Ibnu A b b a s , Mujahid, Ikrimah, dan Q a t a d a h m e n g a t a k a n
bahwa yang dimaksud adalah t e m a n seperjalanan.
A d a p u n Ibnu Sabil, menurut Ibnu A b b a s dan sejumlah ulama,
yang dimaksud adalah t a m u . M e n u a i t Mujahid, A b u Ja'far, Al-Baqir,
Al-Hasan, A d - D a h h a k , dan Muqatil, yang dimaksud d e n g a n Ibnu Sa-
bil ialah orang y a n g sedang d a l a m perjalanan yang m a m p i r kepada-
m u . P e n d a p a t ini lebih jelas, sekalipun pendapat yang m e n g a t a k a n
" t a m u " bermaksud orang yang dalam perjalanan, lalu bertamu, pada
garis besarnya k e d u a pendapat bermaksud sama. P e m b a h a s a n menge-
nai Ibnu Sabil ini akan diketengahkan secara rinci dalam tafsir surat
Al-Bara-ah (surat A t - T a u b a h ) . H a n y a kepada Allah m o h o n keperca-
y a a n dan h a n y a k e p a d a - N y a bertawakal.
F i r m a n Allah Swt.:

dan (berbuat baiklah kepada) hamba sahaya yang kalian miliki.


(An-Nisa: 36)

Ayat ini m e m e r i n t a h k a n untuk berbuat baik k e p a d a para h a m b a saha-


ya, karena h a m b a sahaya adalah orang yang lemah u p a y a n y a , dan di-
Tafsir Ibnu Kasir 131

kuasai oleh orang lain. Karena itu, terbukti b a h w a Rasulullah Saw.


mewasiatkan k e p a d a u m a t n y a d a l a m sakit y a n g m e m b a w a kewafatan-
n y a melalui sabdanya y a n g mengatakan:

Salat, salat, dan budak-budak yang kalian miliki!

M a k a beliau Saw. m e n g u l a n g - u l a n g sabdanya hingga lisan beliau ke-


lihatan terus b e r k o m a t - k a m i t mengatakannya.
I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami
Ibrahim ibnu A b u i A b b a s , telah menceritakan k e p a d a k a m i Baqiyyah,
telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a kami Bujair ibnu S a ' d . dari Khalid ibnu
M a ' d a n , dari A l - M i q d a m ibnu M a ' d i Kariba yang menceritakan bah-
wa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

Tidak sekali-kali kamu beri makan dirimu melainkan hal itu se-
dekah bagimu, tidak sekali-kali kamu beri makan anakmu me-
lainkan hal itu sedekah bagimu, tidak sekali-kali kamu beri ma-
kan istrimu melainkan hal itu sedekah bagimu, dan tidak sekali-
kali kamu beri makan pelayanmu melainkan hal itu sedekah
bagimu.

I m a m Nasai m e r i w a y a t k a n n y a melalui hadis B a q i y y a h , sanad hadis


berpredikat sahih.
Dari A b d u l l a h i b n u A m r , disebutkan b a h w a ia pernah bertanya
kepada Q a h r i m a n (pegawai)nya, " A p a k a h e n g k a u telah m e m b e r i k a n
m a k a n a n p o k o k k e p a d a b u d a k - b u d a k ? " Ia m e n j a w a b , " B e l u m . " A b -
dullah ibnu A m r berkata, " B e r a n g k a t l a h sekarang dan berikanlah ma-
kanan p o k o k itu k e p a d a m e r e k a , k a r e n a s e s u n g g u h n y a Rasulullah
Saw. telah bersabda:
132 Juz 5 — An-Nisa

'Cukuplah dosa seseorang, bila ia menahan makanan pokok ter-


hadap hamba saharanya'. "

Hadis riwayat I m a m M u s l i m . Disebutkan dari sahabat A b u Hurairah


r.a., dari Nabi Saw. yang telah bersabda:

Hamba sahaya berhak mendapatkan makanan dan pakaiannya,


dan tidak boleh dibebani dengan pekerjaan melainkan sebatas
kemampuannya.

Hadis riwayat I m a m M u s l i m pula.


Dari A b u Hurairah r.a. pula, dari Nabi S a w . Disebutkan bahwa.
Nabi S a w . pernah bersabda:

Apabila pelayan seseorang di antara kalian datang menyuguh-


kan makanan, lalu ia tidak mau mempersilakan pelayan untuk
makan bersamanya, maka hendaklah ia memberikan kepadanya
sesuap atau dua suap makanan, sepiring atau dua piring makan-
an, karena sesungguhnya pelayanlah yang memasak dan yang
menghidangkannya.

Hadis diketengahkan oleh I m a m B u k h a r i dan I m a m M u s l i m . Lafaz


hadis ini berdasarkan apa yang ada p a d a Sahih Bukhari, sedangkan
m e n u r u t lafaz I m a m M u s l i m adalah seperti berikut:
Tafsir Ibnu Kasir 133

Hendaklah ia mempersilakan pelayannya untuk makan bersama-


nya; dan jika makanan tersebut untuk orang banyak lagi sedikit,
maka hendaklah ia memberinya makanan di tangannya barang
sesuap atau dua suap makanan.

Dari A b u Z a r r.a., dari Nabi Saw. yang telah bersabda:

Mereka (para pelayan) adalah saudara-saudara kalian lagi bu-


dak-budak kalian, Allah telah menjadikan mereka di bawah ke-
kuasaan kalian. Maka barang siapa yang saudaranya berada di
bawah kekuasaannya, hendaklah ia memberinya makan dari apa
yang ia makan, dan hendaklah ia memberinya pakaian dari apa
yang ia pakai, dan janganlah kalian membebani mereka peker-
jaan yang tidak mampu mereka lakukan; dan jika kalian terpaksa
membebani mereka (dengan pekerjaan berat), maka bantulah me-
reka.

Hadis d i k e t e n g a h k a n oleh I m a m Bukhari dan I m a m Muslim.


F i r m a n Allah Swt.:

c r T. s-i

Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong


lagi membangga-banggakan diri. (An-Nisa: 36)

Yakni congkak, takabur, dan s o m b o n g terhadap orang lain; dia meli-


hat b a h w a dirinya lebih baik daripada m e r e k a . D i a m e r a s a dirinya be-
sar, tetapi di sisi Allah h i n a dan di kalangan m a n u s i a dibenci.
Mujahid m e n g a t a k a n s e h u b u n g a n d e n g a n firman-Nya:
134 Juz 5 — An-Nisa

Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong.


(An-Nisa: 36)

yang dimaksud d e n g a n mukhtal ialah takabur dan s o m b o n g . Sedang-


kan yang dimaksud d e n g a n firman-Nya:

lagi membangga-banggakan diri. (An-Nisa: 36)

tidak p e r n a h bersyukur kepada Allah Swt. setelah diberi n i k m a t oleh-


Nya, b a h k a n dia berbangga diri terhadap orang-orang d e n g a n karunia
nikmat yang telah diberikan oleh Allah Swt. k e p a d a n y a , dan dia
orang yang sedikit bersyukur k e p a d a Allah atas hal tersebut.
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a k u A l - Q a s i m ,
telah menceritakan k e p a d a k a m i Al-Husain, telah menceritakan kepa-
da kami M u h a m m a d ibnu Kasir, dari Abdullah ibnu W a q i d , dari A b u
Raja A l - H a r a w i yang m e n g a t a k a n b a h w a ia tidak pernah menjumpai
orang yang j a h a t p e r a n g a i n y a kecuali ada pada diri orang y a n g som-
bong lagi m e m b a n g g a - b a n g g a k a n dirinya, lalu ia m e m b a c a k a n fir-
man-Nya:

dan (berbuat baiklah k e p a d a ) hamba sahaya yang kalian miliki.


(An-Nisa: 36), h i n g g a akhir ayat.

Tidak pernah ia j u m p a i orang y a n g menyakiti k e d u a orang t u a n y a ke-


cuali ada p a d a diri orang s o m b o n g lagi durhaka, lalu la m e m b a c a k a n
firman-Nya:

dan berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikan aku se-
orang yang sombong lagi celaka. (Maryam: 32)

Ibnu A b u H a t i m m e r i w a y a t k a n dari A l - A w w a m ibnu H a u s y a b hal


y a n g semisal s e h u b u n g a n d e n g a n m a k n a mukhtal (sombong) dan
Tafsir Ibnu Kasir 135

fakhur ( m e m b a n g g a - b a n g g a k a n diri). U n t u k itu ia m e n g a t a k a n , telah


menceritakan k e p a d a k a m i ayahku, telah menceritakan k e p a d a kami
A b u N a ' i m , dari A l - A s w a d ibnu Syaiban, telah menceritakan k e p a d a
k a m i Yazid ibnu Abdullah ibnusy Syikhkhir yang m e n g a t a k a n b a h w a
Mutarrif p e r n a h m e n c e r i t a k a n b a h w a telah sampai k e p a d a n y a sebuah
hadis dari A b u Z a r y a n g m e m b u a t n y a ingin sekali bersua d e n g a n A b u
Zar. Lalu ia m e n j u m p a i Abu Zar.
A k u (Mutarrif) bertanya, " H a i A b u Zar, telah sampai kepadaku
b a h w a dirimu pernah m e n d u g a b a h w a Rasulullah S a w . telah bersab-
da, ' S e s u n g g u h n y a Allah m e n y u k a i tiga orang dan m e m b e n c i tiga
o r a n g ' . " A b u Zar m e n j a w a b , " M e m a n g benar, k a m u tentu percaya
bahwa aku tidak akan berdusta k e p a d a kekasihku (Nabi S a w . ) , " seba-
nyak tiga kali. A k u bertanya, " L a l u siapakah tiga m a c a m orang yang
dibenci oleh Allah i t u ? " A b u Hurairah m e n j a w a b , " O r a n g y a n g som-
bong lagi m e m b a n g g a - b a n g g a k a n diri. B u k a n k a h k a m u pun telah
m e n j u m p a i n y a di dalam Kitabullah yang ada pada k a l i a n ? " K e m u d i a n
A b u Hurairah r.a. m e m b a c a k a n firman-Nya:

Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong


dan membangga-banggakan diri. (An-Nisa: 36)

D a n telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a k a m i ayahku, telah menceritakan ke-


pada k a m i M u s a ibnu Ismail, telah menceritakan kepada kami W u -
haib, dari Khalid, dari A b u T a m i m a h , dari seorang lelaki dari kalang-
an Banil Hujaim yang menceritakan:

Aku pernah berkata, "Wahai Rasulullah, berwasiatlah untukku."


Maka Rasulullah Saw. bersabda, "Jangan sekali-kali kamu me-
manjangkan kainmu, karena sesungguhnya memanjangkan kain
merupakan sikap orang yang sombong, dan sesungguhnya Allah
tidak menyukai (orang yang bersikap) sombong."
136 Juz 5 — An-Nisa

An-Nisa, ayat 37-39

(yaitu) orang-orang yang kikir, dan menyuruh orang lain ber-


buat kikir, dan menyembunyikan karunia Allah yang telah diberi-
kan-Nya kepada mereka. Dan Kami telah menyediakan untuk
orang-orang kafir siksa yang menghinakan. Dan (juga) orang-
orang yang menafkahkan harta mereka karena riya kepada ma-
nusia, dan orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan
kepada hari kemudian. Barang siapa yang mengambil setan itu
menjadi temannya, maka setan itu adalah teman yang seburuk-
buruknya. Apakah kemudaratannya bagi mereka, kalau mereka
beriman kepada Allah dan hari kemudian dan menafkahkan se-
bagian rezeki yang telah diberikan Allah kepada mereka? Dan
adalah Allah Maha Mengetahui keadaan mereka.

Allah Swt. berfirman m e n c e l a orang-orang y a n g kikir dengan harta


benda mereka, tidak m a u menginfakkannya untuk keperluan hal-hal
yang diperintahkan oleh Allah, seperti berbakti k e p a d a k e d u a orang
tua, berbuat kebajikan kepada k a u m kerabat, anak-anak yatim, orang-
orang miskin, tetangga dekat, tetangga j a u h dan teman sejawat, ibnu
sabil, serta h a m b a sahaya yang mereka miliki. M e r e k a tidak m a u
Tafsir Ibnu Kasir 137

m e m b a y a r hak Allah yang ada p a d a harta mereka, bahkan m e r e k a


menganjurkan orang lain untuk bersikap kikir. Rasulullah Saw. telah
bersabda:

Penyakit manakah yang lebih parah dari penyakit kikir?

D a l a m k e s e m p a t a n y a n g lain Rasulullah S a w . bersabda pula:

Hati-hatilah kalian terhadap sifat kikir, karena sesungguhnya si-


fat kikir itu telah membinasakan orang-orang sebelum kalian.
Sifat kikir memerintahkan kepada mereka untuk memutuskan hu-
bungan silaturahmi, lalu mereka memutuskannya. Dan sifat kikir
memerintahkan kepada mereka untuk berbuat maksiat, lalu mere-
ka mengerjakannya.

F i r m a n Allah Swt.:

dan menyembunyikan karunia Allah yang telah diberikan-Nya


kepada mereka. (An-Nisa: 37)

O r a n g yang kikir adalah orang yang ingkar k e p a d a n i k m a t Allah; nik-


m a t Allah tidak t a m p a k p a d a dirinya, tidak kelihatan p a d a m a k a n a n ,
pakaian, tidak pula p a d a p e m b e r i a n dan s u m b a n g a n . Seperti yang di-
sebutkan di d a l a m ayat lain, yaitu firman-Nya:

Sesungguhnya manusia itu sangat ingkar, tidak berterima kasih


kepada Tuhannya, dan sesungguhnya manusia itu menyaksikan
(sendiri) keingkarannya. (Al-Adiyat: 6-7)
138 Juz 5 — A n - N i s a

Yakni m e n y a k s i k a n keadaan dan sepak terjangnya sendiri yang ingkar


itu.

dan sesungguhnya dia sangat bakhil karena cintanya kepada


harta. (Al-Adiyat: 8)

Sedangkan dalam surat An-Nisa ini disebutkan:

dciH menyembunyikan karunia Allah yang telah diberikan-Nya


kepada mereka. (An-Nisa: 37)

Karena itulah dalam firman selanjutnya Allah Swt. m e n g a n c a m mere-


ka:

Dan Kami telah menyediakan untuk orang-orang kafir siksa yang


menghinakan. (An-Nisa: 37)

Al-Kufru artinya menutupi dan m e n y e m b u n y i k a n ; orang yang kikir


menutupi nikmat Allah yang diberikan kepadanya, lalu ia s e m b u n y i -
kan dan ia ingkari, m a k a dia kafir terhadap n i k m a t Allah y a n g telah
diberikan k e p a d a n y a . Di dalam sebuah hadis disebutkan:

Sesungguhnya Allah apabila memberikan suatu nikmat kepada


seorang hamba. Dia suka bila si hamba menampakkan pengaruh
dari nikmat itu pada dirinya.

D a l a m d o a N a b a w i disebutkan:
Tafsir Ibnu Kasir 139

Dan jadikanlah kami orang-orang yang mensyukuri nikmat-Mu,


memuji-Mu karenanya, menerimanya, dan sempurnakanlah nik-
mat-Mu kepada kami.

Sebagian ulama Salaf menginterpretasikan m a k n a ayat ini ditujukan


kepada kekikiran orang-orang Y a h u d i , karena m e r e k a telah m e n g e -
tahui perihal sifat Nabi M u h a m m a d S a w . melalui kitab-kitab yang
ada di tangan mereka, tetapi mereka m e n y e m b u n y i k a n n y a . Untuk
itulah disebutkan di d a l a m firman-Nya:

Dan Kami telah menyediakan untuk orang-orang kafir siksa yang


menghinakan. (An-Nisa: 37)

Diriwayatkan oleh Ibnu Ishaq, dari M u h a m m a d ibnu A b u M u h a m -


mad, dari Ikrimah atau S a ' i d ibnu Jubair, dari Ibnu A b b a s . P e n d a p a t
ini dikatakan oleh Mujahid dan lain-lainnya yang bukan hanya se-
orang.
Tidak d i r a g u k a n m e m a n g ayat ini m e n g a n d u n g pengertian terse-
but. Tetapi makna lahiriah ayat menunjukkan sifat kikir dalam masalah
harta benda, sekalipun kikir d a l a m m a s a l a h ilmu termasuk pula k e da-
lam m a k n a n y a d e n g a n pengertian y a n g prioritas.
K o n t e k s ayat ini berkaitan d e n g a n m e m b e r i nafkah kepada k a u m
kerabat dan orang-orang lemah (miskin). Begitu pula ayat y a n g sesu-
dahnya, yaitu firman-Nya:

Dan (juga) orang-orang yang menafkahkan harta-harta mereka


karena riya (pamer) kepada manusia. (An-Nisa: 38)

P a d a ayat p e r t a m a disebutkan perihal orang-orang yang m e n y e m b u -


nyikan hartanya lagi tercela; m e r e k a adalah orang-orang yang kikir.
K e m u d i a n d a l a m ayat selanjurnya disebutkan orang-orang yang m e m -
140 Juz 5 — An-Nisa

belanjakan hartanya karena pamer, dengan tujuan pada pemberiannya


itu ingin dipuji dan dihormati, dan dalam hal tersebut m e r e k a sama
sekali tidak m e n g h a r a p k a n pahala Allah Swt. Di dalam hadis m e n g e -
nai tiga m a c a m orang yang api neraka dibesarkan untuk m e r e k a — y a -
itu orang alim, orang yang berperang, dan orang yang berinfak; yang
semuanya itu dilakukan mereka karena riya (pamer) dengan amal per-
buatan m e r e k a — disebutkan seperti berikut:

Pemilik harta berkata. "Aku tidak pernah membiarkan suatu ja-


lan pun yang Engkau sukai bila aku berinfak untuknya, melain-
kan aku mengeluarkan infak di jalan-Mu itu." Maka Allah berfir-
man, "Kamu dusta, sesungguhnya yang kamu ingini ialah agar
dikatakan bahwa kamu orang yang dermawan, dan hal itu telah
diucapkan."

Yakni k a m u telah m e n g a m b i l (menerima) pahalamu di dunia yang


m e r u p a k a n tujuan dari p e r b u a t a n m u itu.
Di d a l a m sebuah hadis disebutkan b a h w a Rasulullah Saw. ber-
sabda kepada Addi ibnu Hatim:

Sesungguhnya ayahmu menghendaki suatu perkara, dan ia telah


mencapai (mendapatkan)nya.

D a l a m hadis lain disebutkan b a h w a Rasulullah Saw. pernah ditanya


mengenai Abdullah ibnu J a d ' a n , apakah infak dan m e m e r d e k a k a n bu-
dak y a n g dilakukannya bermanfaat bagi dia. M a k a Rasulullah Saw.
menjawab:
Tafsir Ibnu Kasir 141

Tidak, karena sesungguhnya dia dalam suatu hari dari masa hi-
dupnya belum pernah mengatakan, "Ya Tuhanku, ampunilah
bagiku atas kesalahan-kesalahan (dosa-dosa)£« di hari pemba-
lasan (nanti)."

Karena itulah d a l a m ayat ini disebutkan:

dan orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan kepada


hari kemudian. (An-Nisa: 38). hingga akhir ayat.

Dengan kata lain, sesungguhnya yang m e n d o r o n g mereka berbuat


perbuatan y a n g buruk itu dan m e n y i m p a n g dari jalan ketaatan adalah
setan. Setanlah yang m e m b i s i k k a n hal itu kepada mereka dan m e m -
buat m e r e k a berangan-angan untuk m e l a k u k a n n y a , dan setan selalu
m e n e m a n i mereka hingga semua perbuatan yang buruk akan mereka
kerjakan dengan baik. Karena itulah dalam firman selanjurnya dise-
butkan seperti berikut:

Barang siapa yang mengambil setan itu menjadi temannya, maka


setan itu adalah teman yang seburuk-buruknya. (An-Nisa: 38)

Salah seorang penyair sehubungan dengan pengertian ini telah m e -


ngatakan:

Jangan kamu tanyakan kepada seseorang siapa dia adanya, teta-


pi lihatlah siapa temannya, karena setiap teman mempengaruhi
orang yang ditemaninya.

K e m u d i a n Allah Swt. berfirman:


142 Juz 5 — An-Nisa

Apakah kemudaratannya bagi mereka, kalau mereka beriman ke-


pada Allah dan hari kemudian dan menafkahkan sebagian rezeki
yang telah diberikan Allah kepada mereka? (An-Nisa: 39), hing-
ga akhir ayat.

Apakah bahayanya sekiranya m e r e k a beriman kepada Allah dan m e -


n e m p u h jalan yang terpuji, m e m b e b a s k a n diri dari riya (pamer) dan
berikhlas serta beriman k e p a d a Allah dengan mengharapkan janji-Nya
di hari akhirat bagi orang yang beramal baik, dan menginfakkan seba-
gian dari rezeki y a n g diberikan oleh Allah kepada mereka ke jalan-ja-
lan yang disukai dan diridai Allah Swt.?
Firman Allah Swt.:

Dan adalah Allah Maha Mengetahui keadaan mereka. (An-Nisa:


39)

Dia M a h a Mengetahui niat mereka, apakah niat yang baik atau yang
buruk, dan Dia M a h a Mengetahui siapa yang berhak dari mereka
yang m e n d a p a t taufik, lalu Dia m e m b e r i n y a jalan petunjuk dan m e m -
berinya ilham untuk mengerjakanya serta m e n g g e r a k k a n n y a untuk
melakukan amal saleh yang diridai-Nya. Dia M a h a mengetahui ten-
tang orang yang berhak m e n d a p a t kehinaan dan yang terusir dari sisi-
Nya Yang Mahabesar, yaitu o r a n g yang terusir dari rahmat-Nya. Se-
sungguhnya orang tersebut sangat kecewa dan merugi di dunia dan
akhirat. S e m o g a Allah melindungi kita semua dari keadaan seperti itu.

An-Nisa, ayat 40-42


Tafsir Ibnu Kasir 143

Sesungguhnya Allah tidak menganiaya seseorang walaupun


sebesar zarrah; dan jika ada kebajikan sebesar zarrah, niscaya
Allah akan melipatgandakannya dan memberikan dari sisi-Nya
pahala yang besar. Maka bagaimanakah (halnya orang kafir
nanti) apabila Kami mendatangkan seorang saksi (rasul) dari
tiap-tiap umat dan Kami mendatangkan kamu ( M u h a m m a d ) se-
bagai saksi atas mereka itu (sebagai u m a t m u ) . Dan hari itu
orang-orang kafir dan orang-orang yang mendurhakai rasul
ingin supaya mereka disamaratakan dengan tanah, dan mereka
tidak dapat menyembunyikan (dari Allah) sesuatu kejadian pun.

Allah Swt. berfirman m e m b e r i t a k a n bahwa Dia tidak menganiaya se-


orang m a k h l u k pun di hari kiamat nanti barang sebesar biji sawi, ti-
dak pula barang seberat zarrah, melainkan Dia pasti m e n u n a i k a n n y a
dan m e l i p a t g a n d a k a n n y a jika hal itu merupakan amal kebaikan. Se-
perti yang disebutkan dalam ayat yang lain, yaitu firman-Nya:

Kami akan memasang timbangan yang tepat. (Al-Anbiya: 47)

Allah Swt. telah berfirman pula menceritakan perihal L u q m a n . b a h w a


ia pernah m e n g a t a k a n , seperti yang disitir oleh firman-Nya:

Hai anakku, sesungguhnya jika ada (sesuatu perbuatan) seberat


biji sawi, dan berada dalam batu atau di langit atau di dalam
bumi niscaya Allah akan mendatangkannya. (Luqman: 16)

D a n d a l a m ayat yang lain Allah Swt. telah berfirman:


144 Juz 5 — An-Nisa

Pada hari itu manusia keluar dari kuburannya dalam keadaan


yang bermacam-macam, supaya diperlihatkan kepada mereka
(balasan) pekerjaan mereka. Barang siapa yang mengerjakan ke-
baikan seberat zarrah pun, niscaya dia akan melihat (balas-
a n ) ^ . Dan barang siapa yang mengerjakan kejahatan seberai
zarrah pun, niscaya dia akan melihat ( b a l a s a n n y a pula. (Az-Zal-
zalah: 6-8)

Di d a l a m kitab Sahihain melalui hadis Zaid ibnu A s l a m , dari Ata


ibnu Yasar, dari A b u S a ' i d Al-Khudri, dari Rasulullah Saw. sehu-
bungan d e n g a n hadis syafaat yang c u k u p panjang. Di d a l a m n y a anta-
ra lain disebutkan hal berikut:

Maka Allah Swt. berfirman, "Kembalilah kalian. Maka barang


siapa yang kalian jumpai dalam kalbunya iman sebesar biji sa-
wi, keluarkanlah dia oleh kalian dari neraka.'"

D a l a m lafaz yang lain disebutkan: " K a d a r iman yang j a u h lebih kecil,


jauh lebih kecil, j a u h lebih kecil dari zarrah, m a k a keluarkanlah dia
oleh kalian dari neraka. Lalu keluarlah dari neraka m a n u s i a yang
jumlahnya banyak."
K e m u d i a n A b u S a ' i d m e n g a t a k a n , "Bacalah oleh kalian jika kali-
an suka firman Allah Swt. berikut," yaitu:

Cl--! * t z J l 3

Sesungguhnya Allah tidak menganiaya seseorang walaupun


sebesar zarrah. (An-Nisa: 40)
Tafsir Ibnu Kasir 145

Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami Abu


S a ' i d Al-Asyaj, telah menceritakan k e p a d a kami Isa ibnu Y u n u s , dari
Harun ibnu Antarah, dari Abdullah ibnus Sa-ib, dari Zazan, b a h w a
sahabat Abdullah Ibnu M a s ' u d pernah m e n g a t a k a n hal berikut:
Kelak di hari kiamat seorang h a m b a laki-laki atau seorang h a m b a
p e r e m p u a n didatangkan, lalu ada j u r u penyeru m e n y e n i k a n di kalang-
an semua m a k h l u k , baik yang terdahulu m a u p u n yang terkemudian,
"Ini adalah Fulan bin F u l a n . Barang siapa yang m e m p u n y a i hak ter-
hadapnya, hendaklah ia d a t a n g m e n g a m b i l h a k n y a . " M a k a h a m b a wa-
nita m e r a s a gembira bila ia m e m p u n y a i hak atas ayahnya atau ibunya
atau saudaranya atau suaminya.
K e m u d i a n Abdullah ibnu M a s ' u d m e m b a c a k a n firman-Nya:

maka tidak ada lagi pertalian nasab di antara mereka pada hari
itu, dan tidak ada pula mereka saling bertanya. (Al-Mu-minun:
101)

L a l u Allah m e m b e r i k a n a m p u n a n dari haknya menurut apa yang di-


kehendakinya, tetapi D i a tidak m e m b e r i k a n a m p u n a n barang sedikit
p u n yang bertalian d e n g a n hak-hak orang lain. Lalu h a m b a y a n g di-
panggil dihadapkan di m u k a orang-orang (yang bersangkutan dengan-
nya), dan Allah Swt. berfirman kepadanya, "Berikanlah kepada
orang-orang itu hak-hak m e r e k a ! "
H a m b a y a n g bersangkutan m e n j a w a b , " Y a T u h a n k u , dunia telah
lenyap. Dari m a n a k a h aku dapat m e m e n u h i hak-hak m e r e k a ? " Allah
Swt. berfirman, " A m b i l l a h oleh kalian dari amal-amal salehnya!" La-
lu para malaikat m e m b e r i k a n k e p a d a orang-orang itu haknya m a s i n g -
m a s i n g sesuai dengan perbuatan aniaya si h a m b a (terhadap dirinya).
Jika si h a m b a y a n g bersangkutan adalah kekasih Allah, dan masih
ada tersisa sebesar zarrah dari amal salehnya, m a k a Allah melipatgan-
d a k a n n y a untuk si h a m b a hingga si h a m b a masuk surga karenanya.
Selanjurnya Abdullah ibnu M a s ' u d m e m b a c a k a n firman-Nya ke-
pada k a m i , yaitu:
146 Juz 5 — A n - N i s a

C t- : r.f^..\\\-i

Sesungguhnya Allah tidak menganiaya seseorang walaupun se-


besar zarrah; dan jika ada kebajikan sebesar zarrah, niscaya
Allah akan melipatgandakannya. (An-Nisa: 40)

Jika si h a m b a yang bersangkutan adalah orang yang celaka, maka


malaikat y a n g ditugaskan berkata melapor, " Y a T u h a n k u , s e m u a ke-
baikannya telah habis, sedangkan orang-orang yang m e n u n t u t n y a ma-
sih b a n y a k . " L a l u Allah Swt. berfirman, " A m b i l l a h dari amal kebu-
rukan mereka, k e m u d i a n t a m b a h k a n l a h kepada amal keburukan si
h a m b a itu." K e m u d i a n si h a m b a yang bersangkutan dibelenggu dan
dimasukkan ke d a l a m neraka.
Asar ini diriwayatkan pula oleh Ibnu Jarir melalui j a l u r lain dari
Zazan dengan lafaz y a n g semisal. Sebagian dari kandungan asar ini
m e m p u n y a i syahid (bukti) yang m e m p e r k u a t n y a dari hadis yang sa-
hih.
Ibnu A b u Hatim m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami
ayahku, telah menceritakan k e p a d a kami A b u N a ' i m , telah mencerita-
kan k e p a d a kami Fudail (yakni Ibnu M a r z u q ) , dari Atiyah Al-Aufi,
telah menceritakan kepadaku A b d u l l a h ibnu U m a r yang m e n g a t a k a n
bahwa ayat ini diturunkan berkenaan dengan orang-orang Arab Ba-
dui, yaitu firman-Nya:

Barang siapa membawa amal yang baik, maka baginya (pahala)


sepuluh kali lipat amalnya. ( A l - A n ' a m : 160)

Seorang lelaki bertanya, "Hai A b u A b d u r R a h m a n , lalu a p a k a h buat


orang-orang M u h a j i r i n ? " A b d u l l a h ibnu U m a r m e n j a w a b , "Bagi m e -
reka ada pahala yang lebih u t a m a dari itu, yakni yang disebutkan di
dalam firman-Nya:
Tafsir Ibnu Kasir 147

'Sesungguhnya Allah tidak menganiaya seseorang walaupun se-


besar zarrah; dan jika ada kebajikan sebesar zarrah, niscaya
Allah akan melipatgandakannya dan memberikan dari sisi-Nya
pahala yang besar' (An-Nisa: 4 0 ) . "

Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami A b u


Z a r ' a h , t e l a h menceritakan kepada kami Y a h y a ibnu Abdullah ibnu
Bukair, telah menceritakan k e p a d a k u Abdullah ibnu L u h a i ' a h , telah
menceritakan k e p a d a k u Ata ibnu Dinar, dari S a ' i d ibnu Jubair sehu-
bungan d e n g a n m a k n a firman-Nya:

dan jika ada kebajikan sebesar zarrah, niscaya Allah akan meli-
patgandakannya. (An-Nisa: 40)

A d a p u n o r a n g musyrik, diringankan darinya azab di hari kiamat, teta-


pi ia tidak dapat keluar dari neraka selama-lamanya. Ia m e n g a t a k a n
demikian atas dasar dalil hadis sahih yang m e n y e b u t k a n b a h w a Al-
Abbas pernah bertanya, " W a h a i Rasulullah, sesungguhnya p a m a n m u
A b u Talib dahulu selalu m e l i n d u n g i m u dan m e n o l o n g m u , apakah
engkau dapat m e m b e r i k a n sesuatu manfaat u n t u k n y a ? " Nabi S a w .
menjawab:

Ya, dia berada di bagian pinggir (atas) dari neraka. Seandainya


tidak ada aku, niscaya dia berada di bagian paling bawah dari
neraka.

Tetapi barangkali hal ini hanya khusus bagi A b u Talib, bukan untuk
orang-orang kafir. Sebagai dalilnya ialah sebuah hadis y a n g diriwa-
yatkan oleh A b u D a u d At-Tayalisi di dalam kitab musnadnya, telah
148 Juz 5 — An-Nisa

menceritakan kepada kami Imran, telah menceritakan kepada kami


Qatadah, dari A n a s , b a h w a Rasulullah S a w . pernah bersabda:

Sesungguhnya Allah tidak menganiaya orang mukmin walaupun


suatu kebaikan, Allah memberinya pahala rezeki di dunia, dan
memberinya balasan pahala di akhirat nanti. Adapun orang ka-
fir, maka Allah hanya memberinya di dunia; dan apabila hari
kiamat, maka dia tidak memiliki suatu kebaikan pun.

Abu Hurairah, Ikrimah, S a ' i d ibnu Jubair, Al-Hasan, Qatadah, dan


A d - D a h h a k m e n g a t a k a n sehubungan dengan m a k n a firman-Nya:

dan memberikan dari sisi-Nya pahala yang besar. (An-Nisa: 40)

Yakni berupa surga; kami m e m o h o n rida Allah dan surga.


I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami A b -
dus-Samad, telah menceritakan kepada kami Sulaiman (yakni Ibnul
M u g i r a h ) , dari Ali ibnu Yazid, dari A b u U s m a n yang menceritakan,
"Telah sampai k e p a d a k u dari A b u Hurairah yang m e n g a t a k a n b a h w a
Allah Swt. m e m b a l a s satu kebaikan seorang h a m b a yang m u k m i n de-
ngan sejuta k e b a i k a n . "
Ali ibnu Zaid melanjutkan kisahnya, b a h w a ia mendapat kesem-
patan untuk berangkat m e l a k u k a n haji atau u m r a h , lalu ia menjumpai
Abu U s m a n . Ia bertanya, " S e s u n g g u h n y a telah sampai kepadaku se-
buah hadis darimu b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersabda, 'Suatu
kebaikan seorang h a m b a m e n d a p a t balasan sejuta k e b a i k a n ' . "
Aku (Abu U s m a n ) berkata, "Kasihan k a m u . Sebenarnya tidak
ada seorang pun y a n g lebih banyak belajar dari Abu Hurairah selain
Tafsir Ibnu Kasir 149

diriku, tetapi aku b e l u m pernah m e n d e n g a r hadis ini darinya." M a k a


aku berangkat d e n g a n tujuan untuk m e n e m u i A b u Hurairah, tetapi
aku tidak m e n j u m p a i n y a karena ia telah berangkat m e n u n a i k a n haji.
A k u p u n berangkat pula m e n u n a i k a n haji untuk mencari hadis ini.
Ketika aku m e n j u m p a i n y a , aku langsung bertanya, " W a h a i A b u H u -
rairah, hadis apakah yang pernah k u d e n g a r e n g k a u m e m b e r i k a n n y a
kepada p e n d u d u k B a s r a h ? " A b u Hurairah balik bertanya, " H a d i s apa-
kah y a n g k a m u m a k s u d k a n ? "
A k u m e n j a w a b , " M e r e k a m e n d u g a b a h w a engkau telah mengata-
kan, ' S e s u n g g u h n y a Allah m e l i p a t g a n d a k a n suatu kebaikan menjadi
sejuta k e b a i k a n ' . "
A b u Hurairah m e n g a t a k a n , " W a h a i A b u U s m a n , a p a k a h yang
m e m b u a t m u heran dengan m a s a l a h ini? B u k a n k a h Allah Swt. telah
berfirman:

'Siapakah yang mau memberi pinjaman kepada Allah, pinjaman


yang baik, maka Allah akan melipatgandakan pembayaran kepa-
danya dengan lipatganda yang banyak' (Al-Baqarah: 245).

Allah Swt. telah berfirman pula:

'Padahal kenikmatan hidup di dunia ini (dibandingkan d e n g a n


kehidupan) di akhirat hanyalah sedikit' (At-Taubah: 38).

D e m i T u h a n yang j i w a k u berada di d a l a m g e n g g a m a n kekuasaan-


Nya, aku b e n a r - b e n a r telah m e n d e n g a r Rasulullah S a w . bersabda:

'Sesungguhnya Allah melipatgandakan satu kebaikan menjadi


dua juta (pahala) kebaikan'."
150 Juz 5 — An-Nisa

I m a m A h m a d m e n g a t a k a n b a h w a hadis ini garib, dan Ali ibnu Zaid


ibnu J a d ' a n ini m e m p u n y a i b a n y a k hadis yang munkar.
I m a m A h m a d m e r i w a y a t k a n n y a pula. U n t u k itu ia mengatakan,
telah menceritakan k e p a d a k a m i Yazid, telah menceritakan kepada
kami Mubarak ibnu Fudailah dari Ali ibnu Zaid, dari A b u U s m a n A n -
Nahdi y a n g menceritakan bahwa ia pernah datang kepada sahabat
A b u Hurairah, lalu bertanya kepadanya, "Telah sampai kepadaku
bahwa e n g k a u pernah m e n g a t a k a n , ' S e s u n g g u h n y a pahala suatu ke-
baikan itu b e n a r - b e n a r dilipatgandakan menjadi sejuta pahala kebaik-
an'."
A b u H u r a i r a h r.a. bertanya, " A p a k a h yang m e n y e b a b k a n k a m u
merasa heran dari hal tersebut? S e s u n g g u h n y a aku, d e m i Allah, per-
nah m e n d e n g a r Rasulullah S a w . bersabda:

'Sesungguhnya Allah benar-benar melipatgandakan pahala suatu


kebaikan (hingga) menjadi dua juta pahala kebaikan'."

Ibnu A b u H a t i m m e r i w a y a t k a n n y a melalui jalur lain. U n t u k itu ia m e -


ngatakan, telah menceritakan k e p a d a kami A b u Khallad d a n Sulaiman
ibnu Khallad A l - M u - a d d i b , telah menceritakan k e p a d a k a m i M u h a m -
mad Ar-Rifa'i, dari Ziyad ibnul Jassas, dari A b u U s m a n A n - N a h d i
yang menceritakan, " S e s u n g g u h n y a tidak ada seorang pun yang lebih
banyak d u d u k (belajar) kepada A b u Hurairah selain diriku. A b u
Hurairah datang berhaji lebih awal dariku, sedangkan aku datang se-
sudahnya. Tiba-tiba orang-orang dari Basrah m e n g k l a i m adanya se-
buah h a d i s darinya y a n g m e n y e b u t k a n b a h w a dia pernah m e n d e n g a r
Rasulullah S a w . bersabda:

'Sesungguhnya Allah melipatgandakan pahala suatu kebaikan


menjadi sejuta pahala kebaikan'."

L a l u aku berkata, " K a s i h a n kalian ini. Sebenarnya tidak ada seorang


p u n y a n g lebih banyak belajar dari A b u Hurairah selain diriku sendiri,
tetapi aku tidak p e r n a h m e n d e n g a r hadis ini darinya."
Tafsir Ibnu Kasir 151

L a l u aku bertekad m e n e m u i n y a , tetapi kujumpai dia telah berang-


kat m e n u n a i k a n haji. K e m u d i a n aku pun berangkat m e n u n a i k a n haji
untuk m e n e m u i n y a sehubungan dengan hadis ini.
Ibnu A b u H a t i m m e r i w a y a t k a n n y a melalui j a l u r lain. U n t u k itu ia
m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami Bisyr ibnu M u s l i m , te-
lah menceritakan k e p a d a k a m i A r - R a b i ' ibnu Rauh, telah mencerita-
kan k e p a d a k a m i M u h a m m a d ibnu Khalid A z - Z a h a b i , dari Ziyad Al-
Jassas, dari A b u U s m a n y a n g menceritakan hadis berikut: A k u berta-
nya k e p a d a A b u Hurairah, " H a i A b u Hurairah, aku m e n d e n g a r sauda-
ra-saudaraku di B a s r a h m e n d u g a e n g k a u p e r n a h m e r i w a y a t k a n b a h w a
engkau pernah m e n d e n g a r Rasulullah Saw. bersabda:

'Sesungguhnya Allah membalas pahala suatu kebaikan dengan


sejuta pahala kebaikan'."

Abu Hurairah m e n j a w a b , " D e m i Allah, bahkan aku m e n d e n g a r Nabi


Saw. bersabda:

'Sesungguhnya Allah membalas pahala suatu kebaikan dengan


dua juta pahala kebaikan'."

K e m u d i a n A b u Hurairah m e m b a c a k a n firman-Nya:

Padahal kenikmatan hidup di dunia ini (dibandingkan d e n g a n ke-


hidupan) di akhirat hanyalah sedikit. (At-Taubah: 38)

F i r m a n Allah Swt.:

Maka bagaimanakah apabila Kami mendatangkan seseorang


saksi (rasul) dari tiap-tiap umat dan Kami mendatangkan kamu
152 Juz 5 — An-Nisa

( M u h a m m a d ) sebagai saksi atas mereka itu (sebagai u m a t m u ) .


(An-Nisa: 41)

Allah Swt. berfirman, menceritakan kengerian yang terjadi p a d a hari


kiamat d a n perkara serta keadaannya yang sangat keras; m a k a b a g a i -
m a n a k a h perkara dan k e a d a a n hari kiamat nanti ketika didatangkan
seorang saksi dari tiap-tiap u m a t , yang dimaksud ialah para nabi. Se-
perti pengertian y a n g t e r k a n d u n g di dalam ayat lain, yaitu firman-
Nya:

Dan terang benderanglah bumi (padang mahsyar) dengan caha-


ya (keadilan) Tuhannya; dan diberikanlah buku (perhitungan per-
buatan masing-masing) dan didatangkanlah para nabi dan saksi-
saksi. (Az-Zumar: 69), h i n g g a akhir ayat.

(Dan ingatlah) akan hari (ketika) Kami bangkitkan pada tiap-tiap


umat seorang saksi atas mereka dari mereka sendiri. (An-Nahl:
89), h i n g g a akhir ayat.

I m a m B u k h a r i m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a k a m i M u h a m -
mad i b n u Yusuf, telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a kami Sufyan, dari Al-
A ' m a s y , dari Ibrahim, dari U b a i d a h , dari A b d u l l a h ibnu M a s ' u d yang
m e n g a t a k a n b a h w a Rasulullah Saw. p e r n a h bersabda kepadanya:
Tafsir Ibnu Kasir 153

"Bacakanlah ( A l - Q u r ' a n ) untukku!" Aku menjawab, "Wahai Ra-


sulullah, apakah aku membacakan Al-Qur'an untukmu, padahal
Al-Qur'an diturunkan kepadamu?" Rasulullah Saw. menjawab,
"Ya, sesungguhnya aku- suka bila mendengarnya dari orang
lain."

L a l u aku m e m b a c a surat An-Nisa. Ketika b a c a a n k u sampai k e p a d a


firman-Nya:

Maka bagaimanakah apabila Kami mendatangkan seseorang


saksi (rasul) dari tiap-tiap umat dan kami mendatangkan kamu
( M u h a m m a d ) sebagai saksi atas mereka itu (sebagai u m a t m u ) .
(An-Nisa: 41)

M a k a Nabi Saw. bersabda:

Cukuplah sekarang!

Ternyata k e d u a mata beliau berlinangan air mata.


I m a m M u s l i m m e r i w a y a t k a n n y a pula melalui hadis A l - A ' m a s y
dengan sanad yang sama. Telah diriwayatkan melalui berbagai jalur
dari Ibnu M a s ' u d ; hal ini m e m b u k t i k a n bahwa hadis ini benar-benar
dari Ibnu M a s ' u d . I m a m A h m a d m e r i w a y a t k a n melalui jalur A b u
H a y y a n d a n A b u R a z i n , dari Ibnu Mas"ud.
Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami
A b u B a k a r ibnu A b u d D u n i a , telah menceritakan kepada kami As-Silt
ibnu M a s ' u d Al-Juhdari, telah menceritakan k e p a d a k a m i Fudail ibnu
Sulaiman, telah menceritakan k e p a d a k a m i Y u n u s ibnu M u h a m m a d
ibnu Fudalah Al-Ansari, dari ayahnya yang menceritakan b a h w a
ayahnya termasuk salah seorang y a n g menjadi sahabat Nabi Saw. Ia
pernah menceritakan b a h w a Nabi Saw. datang mengunjungi mereka
di Bani Zafar, lalu beliau d u d u k di atas sebuah batu besar y a n g ada di
tempat Bani Zafar. Saat itu N a b i Saw. ditemani oleh Ibnu M a s ' u d ,
154 Juz 5 — An-Nisa

M u ' a z ibnu J a b a l , d a n sejumlah orang dari kalangan sahabat-sahabat-


nya.
L a l u Nabi S a w . m e m e r i n t a h k a n k e p a d a seorang qari" untuk
m e m b a c a A l - Q u r ' a n . M a n a k a l a bacaan si qari' sampai pada firman-
Nya:

Maka bagaimanakah apabila Kami mendatangkan seseorang


saksi (rasul) dari tiap-tiap umat dan Kami mendatangkan kamu
( M u h a m m a d ) sebagai saksi atas mereka itu (sebagai u m a t m u ) .
(An-Nisa: 41)

M a k a Rasulullah S a w . m e n a n g i s hingga air matanya m e m b a s a h i ke-


dua pipi dan j a n g g u t n y a . Lalu beliau Saw. berkata:

Ya Tuhanku, sekarang aku bersaksi atas orang-orang yang aku


berada di antara mereka, bagaimanakah dengan orang yang
belum aku lihat (yakni sesudahku)?

Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepadaku M u h a m m a d ib-


nu Abdullah Az-Zuhri, telah menceritakan kepada k a m i Sufyan, dari
A l - M a s ' u d i , dari J a ' f a r ibnu A m r ibnu H a r b , dari ayahnya, dari A b -
dullah (yaitu Ibnu M a s ' u d ) s e h u b u n g a n d e n g a n ayat ini. Ia mencerita-
kan b a h w a Rasulullah Saw. p e r n a h bersabda:

Aku orang yang menyaksikan lagi mengetahui selagi aku berada


di antara mereka; tetapi apabila Engkau mewafatkan diriku, ma-
ka hanya Engkaulah yang mengawasi mereka.

A d a p u n m e n g e n a i apa y a n g diceritakan oleh A b u Abdullah Al-Qurtu-


bi di d a l a m kitab Tazkirah, ia m e n g a t a k a n d a l a m bab "Hal yang M e -
nyebutkan Kesaksian N a b i S a w . atas U m a t n y a " , telah menceritakan
Tafsir Ibnu Kasir 155

kepada k a m i Ibnul M u b a r a k , telah menceritakan kepada kami seorang


lelaki dari kalangan Ansar, dari Al-Minhal ibnu A m r , b a h w a ia per-
nah m e n d e n g a r S a ' i d ibnul M u s a y y a b mengatakan, "Tiada suatu hari
p u n y a n g terlewatkan m e l a i n k a n ditampilkan kepada Nabi Saw. peri-
hal u m a t n y a di pagi dan sore harinya. Maka Nabi S a w . mengenal na-
m a dan amal perbuatan m e r e k a . Karena itulah Nabi Saw. m e m p e r s a k -
sikan atas perbuatan m e r e k a . Allah Swt. telah berfirman:

Maka bagaimanakah apabila Kami mendatangkan seseorang


saksi (rasul) dari tiap-tiap umat dan Kami mendatangkan kamu
( M u h a m m a d ) sebagai saksi atas mereka itu (sebagai u m a t m u ) .
(An-Nisa: 41)

M a k a sesungguhnya hal ini adalah asar (bukan hadis), di d a l a m sa-


nadnya terdapat incjiia'. Di dalam sanadnya terdapat seseorang yang
tidak dikenal lagi tidak disebutkan n a m a n y a . Hal ini m e r u p a k a n per-
k a t a a n S a ' i d ibnul M u s a y y a b sendiri, dan dia tidak m e - r o / o ' - k a n n y a
(sampai k e p a d a Rasulullah Saw.)
Ternyata Al-Qurtubi m e n e r i m a kenyataan ini. Lalu sesudah m e -
ngetengahkan asar ini ia m e n g a t a k a n dalam p e m b a h a s a n yang lalu te-
lah disebutkan b a h w a semua amal perbuatan dilaporkan kepada Allah
pada tiap hari Senin dan K a m i s ; kepada para nabi, para ayah, dan pa-
ra ibu p a d a hari Jumat. Al-Qurtubi mengatakan, tidak ada pertentang-
an m e n g i n g a t barangkali hal ini k h u s u s bagi Nabi kita saja, sehingga
ditampilkan k e p a d a n y a s e m u a amal perbuatan setiap hari, j u g a pada
hari J u m a t y a n g b e r s a m a - s a m a para nabi lainnya.
Firman Allah Swt.:

Di hari hu orang-orang kafir dan orang-orang yang mendurha-


kai rasul ingin supaya mereka disamaratakan dengan tanah, dan
156 Juz 5 — An-Nisa

mereka tidak dapat menyembunyikan (dari Allah) sesuatu kejadi-


an pun. (An-Nisa: 42)

Seandainya saja bumi terbelah dan m e n e l a n mereka, nisaya mereka


terhindar dari kengerian dan huru-hara di Maugif (padang m a h s y a r ) ,
dan terhindar dari kehinaan, kemaluan, dan c e m o o h a n . M a k n a ayat
ini sama seperti yang disebutkan di dalam firman-Nya:

pada hari manusia melihat apa yang telah diperbuat oleh kedua
tangannya. ( A n - N a b a ' : 40) , hingga akhir ayat.

A d a p u n firman Allah Swt.:

dan mereka tidak dapat meyembunyikan (dari Allah) sesuatu ke-


jadian pun. (An-Nisa: 42)

Hal ini menceritakan k e a d a a n mereka, b a h w a mereka m e n g a k u i se-


m u a yang telah m e r e k a kerjakan, dan tidak dapat m e n y e m b u n y i k a n
dari Allah sesuatu p u n dari amal perbuatan mereka.
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami H a k i m ,
telah menceritakan k e p a d a kami A m r , dari Mutarrif, dari Al-Minhal
ibnu A m r , dari S a ' i d ibnu Jubair yang menceritakan b a h w a seorang
lelaki datang k e p a d a Ibnu A b b a s , lalu lelaki itu m e n a n y a k a n kepada-
nya tentang firman Allah Swt. yang menceritakan keadaan orang-
orang musyrik di hari kiamat, b a h w a mereka mengatakan:

Demi Allah, Tuhan kami, tiadalah kami mempersekutukan Allah.


( A l - A n ' a m : 23)

D a l a m ayat y a n g lain Allah Swt. telah berfirman:


Tafsir Ibnu Kasir 157

dan mereka tidak dapat menyembunyikan (dari Allah) sesuatu ke-


jadian pun. (An-Nisa: 42)

M a k a Ibnu A b b a s m e n g a t a k a n , " A d a p u n mengenai firman-Nya:

'Demi Allah, Tuhan kami, tiadalah kami mempersekutukan


Allah' ( A l - A n ' a m : 23).

Sesungguhnya mereka (orang-orang musyrik) ketika melihat dengan


mata kepala m e r e k a sendiri b a h w a tidak dapat masuk surga kecuali
hanya orang-orang Islam, m a k a m e r e k a berkata (kepada sesamanya),
'Marilah kita m e n g i n g k a r i perbuatan kita!' Lalu mereka m e n g a t a k a n
seperti yang disitir oleh firman-Nya:

'Demi Allah, Tuhan kami, tiadalah kami mempersekutukan


Allah' (Al-An'am: 23).

M a k a Allah m e n g u n c i mati m u l u t mereka dan berbicaralah kedua ka-


ki dan t a n g a n m e r e k a . Seperti y a n g disebutkan oleh firman-Nya:

'dan mereka tidak dapat menyembunyikan (dari Allah) sesuatu


kejadian pun' (An-Nisa: 4 2 ) . "

Abdur Razzaq m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami M a ' m a r ,


dari seorang lelaki, dari A l - M i n h a l ibnu A m r , dari S a ' i d ibnu Jubair
yang menceritakan b a h w a ada seorang lelaki datang kepada Ibnu A b -
bas, lalu bertanya b a n y a k hal y a n g bertentangan di d a l a m A l - Q u r ' a n
m e n u r u t pendapatku. Ibnu Abbas berkata, " C o b a sebutkan y a n g ma-
na, apakah e n g k a u m e r a g u k a n A l - Q u r ' a n ? " Lelaki itu berkata, "Ti-
dak, tetapi aku b i n g u n g m e m a h a m i n y a . " Ibnu A b b a s bertanya, " A p a -
k a h y a n g m e m b i n g u n g k a n m u di d a l a m A l - Q u r ' a n i t u ? " Lelaki itu
berkata b a h w a Allah Swt. telah berfirman d a l a m suatu ayat, yaitu fir-
man-Nya:
158 Juz 5 — An-Nisa

Kemudian tiadalah fitnah mereka kecuali mengatakan, "Demi


Allah, Tuhan kami, tiadalah kami mempersekutukan Allah." (Al-
A n ' a m : 23)

D a l a m ayat y a n g lainnya Allah Swt. telah berfirman:

dan mereka tidak dapat menyembunyikan (dari Allah) sesuatu ke-


jadian pun. (An-Nisa: 42)

Ternyata dari pengertian tersebut mereka dapat m e n y e m b u n y i k a n se-


suatu dari Allah?
M a k a Ibnu A b b a s m e n j a w a b b a h w a m e n g e n a i firman-Nya:

Kemudian tiadalah fitnah mereka kecuali mengatakan, "Demi


Allah, Tuhan kami, tiadalah kami mempersekutukan Allah." (Al-
A n ' a m : 23)

S e s u n g g u h n y a tatkala m e r e k a m e n y a k s i k a n di hari kiamat b a h w a


Allah tidak m e m b e r i k a n a m p u n a n kecuali k e p a d a pemeluk a g a m a Is-
lam, d a n Allah m e n g a m p u n i semua dosa betapapun besarnya kecuali
dosa m e m p e r s e k u t u k a n Allah. M e r e k a bermaksud mengingkari hal
tersebut. U n t u k itu m e r e k a mengatakan:

Demi Allah, Tuhan kami, tiadalah kami mempersekutukan Allah.


( A l - A n ' a m : 23)

M e r e k a m e n g h a r a p k a n d e n g a n hal ini agar Allah m e m b e r i k a n a m p u n -


an bagi m e r e k a , tetapi Allah m e n g u n c i m u l u t m e r e k a dan berbicara-
lah k e d u a tangan dan kedua kaki m e r e k a tentang hal-hal yang m e r e k a
Tafsir Ibnu Kasir 159

lakukan sebenarnya. M a k a di saat itulah disebutkan di d a l a m firman-


Nya:

Di hari itu orang-orang kafir dan orang-orang yang mendurha-


kai rasul ingin supaya mereka disamaratakan dengan tanah, dan
mereka tidak dapat menyembunyikan (dari Allah) sesuatu kejadi-
an pun. (An-Nisa: 42)

Juwabir m e r i w a y a t k a n dari A d - D a h h a k , bahwa Nafi' ibnul Azraq per-


nah datang kepada Ibnu A b b a s , lalu m e n a n y a k a n k e p a d a n y a m e n g e -
nai m a k n a firman-Nya:

Di hari itu orang-orang kafir dan orang-orang yang mendurha-


kai rasul ingin supaya mereka disamaratakan dengan tanah, dan
mereka tidak dapat menyembunyikan (dari Allah) sesuatu kejadi-
an pun. (An-Nisa: 42)

J u g a firman-Nya:

Demi Allah, Tuhan kami, tiadalah kami mempersekutukan Allah.


( A l - A n ' a m : 23)

M a k a I b n u A b b a s berkata k e p a d a n y a , " A k u merasa yakin b a h w a ka-


m u berangkat dari kalangan t e m a n - t e m a n m u dengan m a k s u d akan
m e n e m u i k u u n t u k m e n a n y a k a n ayat-ayat mutasyabih dari A l - Q u r ' a n .
Untuk itu apabila k a m u kembali kepada mereka, beri tahukanlah ke-
pada m e r e k a b a h w a Allah Swt. m e n g h i m p u n semua manusia di hari
kiamat di suatu padang (mahsyar). L a l u orang-orang yang m e m p e r -
160 Juz 5 — An-Nisa

sekutukan Allah m e n g a t a k a n b a h w a sesungguhnya Allah tidak akan


m e n e r i m a sesuatu p u n dari seseorang kecuali dari orang yang m e n g e -
sakan-Nya. Lalu m e r e k a berkata, 'Marilah kita ingkari perbuatan ki-
ta.' K e t i k a ditanyai, m e r e k a m e n g a t a k a n seperti yang disebutkan oleh
firman-Nya:

c i r :

'Demi Allah, Tuhan kami, tiadalah kami mempersekutukan


Allah' ( A l - A n ' a m : 2 3 ) . "

Ibnu A b b a s melanjutkan kisahnya, b a h w a sebelum mereka mengata-


kan hal tersebut Allah m e n g u n c i m u l u t m e r e k a dan berbicaralah se-
m u a anggota tubuh m e r e k a , dan bersaksilah semua anggota tubuh m e -
reka terhadap diri m e r e k a d e n g a n m e n y a t a k a n b a h w a sebenarnya m e -
reka adalah orang-orang yang m e m p e r s e k u t u k a n Allah.
M a k a p a d a saat itu m e r e k a berharap seandainya diri m e r e k a dite-
lan oleh b u m i .

c t v i ct~,. .-ih-.

dan mereka tidak dapat menyembunyikan (dari Allah) sesuatu ke-


jadian pun. (An-Nisa: 42)

R i w a y a t Ibnu Jarir.

An-Nisa, ayat 43
Tafsir Ibnu Kasir 161

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian salat, sedang


kalian dalam keadaan mabuk, sehingga kalian mengerti apa
yang kalian ucapkan, (jangan pula hampiri masjid) sedang kalian
dalam keadaan junub, kecuali sekadar berlalu saja, hingga kali-
an mandi. Dan jika kalian sakit atau sedang dalam musafir atau
seseorang di antara kalian datang dari tempat buang air atau
kalian telah menyentuh perempuan, kemudian kalian tidak men-
dapat air, maka bertayamumlah kalian dengan tanah yang baik
(suci); sapulah muka kalian dan tangan kalian. Sesungguhnya
Allah Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun.

Allah Swt. m e l a r a n g orang-orang m u k m i n m e l a k u k a n salat dalam ke-


adaan m a b u k y a n g m e m b u a t seseorang tidak m e n y a d a r i apa yang di-
katakannya. Dan Allah melarang pula mendekati tempat salat (yaitu
masjid-masjid) bagi orang yang m e m p u n y a i jinabah (hadas besar),
kecuali j i k a ia h a n y a sekadar m e l e w a t i n y a dari suatu pintu ke pintu
yang lain tanpa diam di dalamnya.
Ketentuan h u k u m ini terjadi sebelum k h a m r diharamkan, seperti
y a n g ditunjukkan oleh hadis yang telah kami ketengahkan dalam taf-
sir ayat surat A l - B a q a r a h , yaitu p a d a firman-Nya:

Mereka bertanya kepadamu tentang khamr dan judi. (Al-


Baqarah: 219), h i n g g a akhir ayat.

Rasulullah S a w . m e m b a c a k a n n y a (sebanyak tiga kali) k e p a d a U m a r .


M a k a U m a r berkata, " Y a Allah, jelaskanlah k e p a d a kami masalah
k h a m r ini d e n g a n penjelasan yang m e m u a s k a n . "
K e t i k a ayat ini diturunkan, m a k a Nabi S a w . m e m b a c a k a n n y a ke-
p a d a U m a r . Lalu U m a r berkata, " Y a Allah, berilah kami penjelasan
tentang m a s a l a h k h a m r ini d e n g a n penjelasan yang m e m u a s k a n . " Se-
telah itu m e r e k a tidak m i n u m k h a m r dalam waktu-waktu salat, hingga
turun ayat berikut:
162 Juz 5 — An-Nisa

Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum)


khamr, berjudi, (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib de-
ngan panah, adalah perbuatan keji, termasuk perbuatan setan.
Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kalian mendapat
keberuntungan. (Al-Maidah: 90)

sampai dengan firman-Nya:

maka berhentilah kalian (dari mengerjakan perbuatan itu). (Al-


Maidah: 91)

M a k a barulah U m a r m e n g a t a k a n , " K a m i berhenti, kami berhenti."


M e n u r u t riwayat Israil, dari Abi lshaq, dari Umar ibnu Syurahbil,
dari U m a r ibnul Khattab m e n g e n a i kisah p e n g h a r a m a n k h a m r yang di
dalamnya antara lain disebutkan: M a k a turunlah ayat yang ada di da-
lam surat An-Nisa, yaitu firman-Nya:

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian salat, sedang


kalian dalam keadaan mabuk, sehingga kalian mengerti apa
yang kalian ucapkan. (An-Nisa: 43)

Tersebutlah b a h w a j u r u seru Rasulullah Saw. (yakni tukang azan)


apabila m e n g i q a m a h k a n salat m e n y e n i k a n s e m a n berikut, yaitu: "Ja-
ngan sekali-kali orang yang sedang m a b u k mendekati salat!" D e m i k i -
anlah lafaz hadis m e n u m t riwayat I m a m Abu Daud.
Ibnu A b u S y a i b a h m e n u t u r k a n s e h u b u n g a n d e n g a n asbabun
miziil ayat ini sebuah hadis y a n g diriwayatkan oleh Ibnu Abu Hatim.
Tafsir Ibnu Kasir 163

Disebutkan b a h w a telah menceritakan kepada kami Yunus ibnu Ha-


bib, telah menceritakan kepada kami Abu Daud, telah menceritakan
kepada kami S y u ' b a h , telah menceritakan kepadaku S a m m a k ibnu
Harb yang m e n g a t a k a n bahwa ia pernah m e n d e n g a r M u s ' a b ibnu
Sa'd menceritakan hadis berikut dari S a ' d y a n g mengatakan, "Telah
diturunkan e m p a t buah ayat berkenaan dengan kami (orang-orang
Ansar). Pada awal m u l a n y a ada seorang lelaki dari kalangan Ansar
m e m b u a t j a m u a n m a k a n a n , lalu ia m e n g u n d a n g sejumlah orang dari
kalangan Muhajirin dan sejumlah orang dari kalangan Ansar untuk
menghadirinya.
M a k a kami makan dan m i n u m hingga kami semua m a b u k , kemu-
dian kami saling m e m b a n g g a - b a n g g a k a n diri. Lalu ada seorang lelaki
mengambil rahang unta dan m e m u k u l k a n n y a ke hidung S a ' d hingga
hidung S a ' d terluka karenanya. Demikian itu terjadi sebelum ada
p e n g h a r a m a n khamr. Lalu turunlah firman-Nya:

'Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian salat, sedang


kalian dalam keadaan mabuk.' (An-Nisa: 43), hingga akhir
ayat."

Hadis secara lengkapnya ada pada I m a m Muslim melalui riwayat


S y u ' b a h . H a d i s ini diriwayatkan pula oleh Ahlus Sunan — k e c u a l i Ib-
nu M a j a h — dengan melalui berbagai jalur dari S a m m a k dengan lafaz
yang sama.
P e n y e b a b lain berkaitan dengan asbabun nuzul ayat ini sebuah
hadis y a n g diriwayatkan oleh Ibnu Abu Hatim. Disebutkan b a h w a te-
lah menceritakan k e p a d a kami M u h a m m a d ibnu A m m a r , telah men-
ceritakan kepada kami A b d u r R a h m a n ibnu Abdullah Ad-Dusytuki,
telah menceritakan k e p a d a kami A b u Ja'far, dari Ata ibnus Sa-ib, dari
Abu A b d u r R a h m a n A s - S u l a m i , dari Ali ibnu A b u Talib yang m e n c e -
ritakan, " A b d u r R a h m a n ibnu Auf m e m b u a t suatu j a m u a n m a k a n a n
buat k a m i , lalu ia m e n g u n d a n g kami dan m e m b e r i kami m i n u m a n
khamr. L a l u k h a m r mulai bereaksi di kalangan sebagian dari kami,
dan waktu salat pun tiba."
164 Juz 5 — An-Nisa

K e m u d i a n m e r e k a mengajukan si Fulan sebagai imam. M a k a si


Fulan m e m b a c a surat Al-Kafinin dengan bacaan seperti berikut, "Ka-
takanlah, hai orang-orang kafir, aku tidak akan m e n y e m b a h apa yang
kalian sembah, dan kami m e n y e m b a h apa yang kalian s e m b a h " (de-
ngan bacaan yang k e l i a i sehingga m e n g u b a h a n i n y a secara fatal).
M a k a Allah m e n u r u n k a n firman-Nya:

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian salat, sedang


kalian dalam keadaan mabuk, sehingga kalian mengerti apa
yang kalian ucapkan. (An-Nisa: 43)

Hal yang sama diriwayatkan oleh Ibnu A b u Hatim. Imam T u r m u z i te-


lah m e r i w a y a t k a n melalui A b d u ibnu H u m a i d , dari Abdur R a h m a n
A d - D u s y t u k i d e n g a n lafaz yang sama. I m a m Turmuzi selanjutnya
m e n g a t a k a n b a h w a hadis ini h asan sahih.
Ibnu Jarir m e r i w a y a t k a n n y a dari M u h a m m a d ibnu Basysyar, dari
A b d u r R a h m a n ibnu M a h d i , dari Sufyan A s - S a u r i , dari Ata ibnus
Sa-id. dari A b u A b d u r R a h m a n , dari Ali. b a h w a dia (Ali) dan Abdur
R a h m a n serta seorang lelaki lainnya pernah m i n u m khamr, lalu Ab-
dur R a h m a n salat menjadi imam mereka dan m e m b a c a surat Al-Kafi-
run, tetapi bacaannya itu n g a w u r dan keliru. Maka turunlah firman-
Nya:

janganlah kalian salat, sedang kalian dalam keadaan mabuk.


(An-Nisa: 43)

Hal yang sama diriwayatkan oleh I m a m Abu Daud dan I m a m Nasai


melalui hadis As-Sauri dengan lafaz yang sama.
Ibnu Jarir m e r i w a y a t k a n pula dari Ibnu Humaid, dari Jarir, dari
Ata, dari A b u A b d u r R a h m a n As-Sulami y a n g menceritakan b a h w a
Ali b e r s a m a sejumlah sahabat pernah diundang ke rumah Abdur Rah-
Tafsir Ibnu Kasir 165

nian ibnu Auf, lalu m e r e k a m a k a n , dan A b d u r R a h m a n menyajikan


k h a m r k e p a d a m e r e k a , lalu m e r e k a m e m i n u m n y a . Hal ini terjadi se-
belum ada p e n g h a r a m a n k h a m r . L a l u datanglah waktu salat, m a k a
mereka m e n g a j u k a n Ali sebagai i m a m mereka, dan Ali m e m b a c a k a n
kepada m e r e k a surat Al-Kafirun, tetapi bacaannya tidak sebagaimana
mestinya. M a k a Allah Swt. m e n u r u n k a n firman-Nya:

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian salat, sedang


kalian dalam keadaan mabuk. (An-Nisa: 43)

Ibnu Jarir m e n g a t a k a n pula, telah menceritakan kepadaku A l - M u s a n -


na, telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a kami Al-Hajjaj ibnul Minhal, telah
menceritakan kepada k a m i H a m m a d , dari Ata ibnus Sa-ib, dari A b d u r
R a h m a n ibnu H a b i b (yaitu A b u A b d u r R a h m a n As-Sulami), bahwa
Abdur R a h m a n ibnu Auf pernah m e m b u a t suatu j a m u a n m a k a n a n dan
m i n u m a n . L a l u ia m e n g u n d a n g sejumlah sahabat Nabi S a w . K e m u d i -
an ia salat M a g r i b b e r s a m a mereka, yang di dalamnya ia m e m b a c a -
kan surat Al-Kafirun dengan bacaan seperti berikut, " K a t a k a n l a h ,
'Hai orang-orang kafir, aku m e n y e m b a h yang kalian sembah dan kali-
an m e n y e m b a h apa yang aku sembah, dan aku m e n y e m b a h apa yang
kalian sembah; bagi kalian a g a m a kalian, dan bagi kami a g a m a
k a m i ' . " M a k a Allah Swt. m e n u r u n k a n firman-Nya:

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian salat, sedang


kalian dalam keadaan mabuk, sehingga kalian mengerti apa
yang kalian ucapkan. (An-Nisa: 43)

Al-Aufi m e r i w a y a t k a n dari Ibnu A b b a s sehubungan dengan kisah


ayat ini, b a h w a sejumlah k a u m lelaki datang dalam keadaan mabuk;
hal ini terjadi sebelum k h a m r diharamkan. M a k a Allah Swt. m e n u -
runkan firman-Nya:
166 Juz 5 — An-Nisa

janganlah kalian salat, sedang kalian dalam keadaan mabuk.


(An-Nisa: 43), h i n g g a akhir ayat.

Ibnu Jarir m e n g a t a k a n b a h w a hal yang sama dikatakan pula oleh A b u


Razin dan Mujahid.
Abdur R a z z a q m e r i w a y a t k a n dari M a ' m a r , dari Qatadah, b a h w a
mereka selalu menjauhi m a b u k - m a b u k a n di saat h e n d a k m e n g h a d a p i
salat lima waktu, k e m u d i a n hal ini di-mansukh dengan p e n g h a r a m a n
khamr.
A d - D a h h a k m e n g a t a k a n sehubungan dengan ayat ini, b a h w a
yang dimaksud bukanlah m a b u k karena khamr, melainkan mabuk ka-
rena tidur (yakni tertidur lelap sekali). Demikianlah menurut apa yang
diriwayatkan oleh Ibnu Jarir dan Ibnu A b u Hatim. Tetapi Ibnu Jarir
m e m b e r i k a n k o m e n t a r n y a , " Y a n g benar, m a k n a yang dimaksud ialah
mabuk karena k h a m r . " Ibnu Jarir mengatakan b a h w a larangan ini ti-
dak ditujukan kepada m a b u k yang m e n y e b a b k a n orang yang bersang-
kutan tidak dapat m e m a h a m i khitab (perintah) karena hal ini disama-
kan h u k u m n y a dengan orang gila. Sesungguhnya larangan ini hanya-
lah ditujukan k e p a d a m a b u k yang orang yang bersangkutan masih da-
pat m e m a h a m i /c*///" (kewajiban). Demikianlah kesimpulan dari k o -
mentar Ibnu Jarir.
P e n d a p a t ini disebutkan pula bukan oleh h a n y a seorang dari ka-
langan u l a m a Usul Fiqh, yaitu bahwa larangan ini ditujukan kepada
orang yang dapat m e m a h a m i ucapan, bukan orang m a b u k y a n g tidak
mengerti apa yang diucapkan kepadanya, karena sesungguhnya pema-
h a m a n itu m e r u p a k a n syarat bagi taklif.
Akan tetapi, dapat pula diinterpretasikan b a h w a m a k n a yang di-
m a k s u d ialah sindiran yang m e n g a n d u n g arti larangan terhadap orang
yang m a b u k berat, m e n g i n g a t mereka diperintahkan pula untuk mela-
k u k a n salat lima waktu di sepanjang m a l a m dan siang hari. Dengan
demikian, si p e m a b u k berat selamanya tidak dapat mengerjakan salat
lima waktu pada w a k t u n y a m a s i n g - m a s i n g . Hal ini sama pengertian-
nya d e n g a n m a k n a firman Allah Swt. yang mengatakan:
Tafsir Ibnu Kasir 167

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kalian kepada


Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-
kali kalian mati melainkan dalam keadaan beragama Islam. (Ali
Imran: 102)

Ayat ini m e n g a n d u n g m a k n a perintah yang ditujukan kepada mereka


agar mereka bersiap-siap mati dalam keadaan m e m e l u k a g a m a Islam
dan selalu menetapi ketaatan kepada Allah yang merupakan realisasi
dari hal tersebut. Dan firman-Nya:

sehmgga kalian mengerti apa yang kalian ucapkan. (An-Nisa:


43)

Hal ini m e r u p a k a n pendapat terbaik yang dikatakan sehubungan de-


ngan definisi mabuk, yaitu orang yang bersangkutan tidak mengerti
apa yang diucapkannya, sebab orang yang sedang m a b u k itu bacaan
A l - Q u r ' a n n y a pasti akan n g a w u r dan tidak direnungi serta tidak ada
kekhusyukan dalam bacaannya.
I m a m A h m a d mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ab-
dus S a m m a d , telah menceritakan kepada kami ayahku, telah menceri-
takan kepada kami A y y u b , dari Abu Cjilabah, dari Anas y a n g menga-
takan b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersabda:

Apabila seseorang di antara kalian mengantuk, sedangkan ia da-


lam salat, hendaklah ia bersalam, lalu tidur hingga ia mengerti
(menyadari) apa yang diucapkannya.
168 Juz 5 — An-Nisa

Hadis ini diriwayatkan oleh I m a m B u k h a r i secara munfarid, tanpa


Imam M u s l i m . A d a p u n I m a m Muslim, dia m e r i w a y a t k a n n y a —juga
Imam N a s a i — melalui hadis A y y u b dengan lafaz yang sama, tetapi
pada sebagian lafaz hadis disebutkan:

karena barangkali ia mengucapkan istigfar, tetapi justru memaki


dirinya sendiri.

Firman Allah Swt.:

(Jangan pula hampiri masjid) sedang kalian dalam keadaan ju- m

nub, kecuali sekadar berlalu saja, hingga kalian mandi. (An-


Nisa: 43)

Ibnu Abu H a t i m mengatakan, telah menceritakan kepada kami Mu-


h a m m a d ibnu A m m a r , telah menceritakan kepada kami Abdur Rah-
man A d - D u s y t u k i , telah menceritakan kepada kami A b u Ja'far, dari
Zaid ibnu A s l a m , dari Ata ibnu Y a s a r , d a r i Ibnu A b b a s sehubungan
dengan firman-Nya:

dan (jangan pula hampiri masjid) sedang kalian dalam keadaan


junub, kecuali sekadar berlalu saja hingga kalian mandi. (An-
Nisa: 43)

Ibnu Abbas m e n g a t a k a n , "Janganlah kalian m e m a s u k i masjid ketika


kalian sedang dalam keadaan berjinabah, kecuali orang yang hanya
sekadar lewat saja." D e n g a n kata lain, hanya lewat saja dan tidak du-
duk di d a l a m n y a .
Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n pula b a h w a hal yang semisal telah
diriwayatkan pula dari Abdullah ibnu M a s ' u d , Anas, A b u Ubaidah,
Tafsir Ibnu Kasir 169

Sa'id ibnul M u s a y y a b , A d - D a h h a k , Ata, Mujahid, M a s u r q , Ibrahim


A n - N a k h a ' i , Zaid ibnu A s l a m , A b u Malik, A m r ibnu Dinar, Al-
H a k a m ibnu Atabah, Ikrimah, A l - H a s a n Al-Basri, Y a h y a ibnu Sa'id
Al-Ansari, Ibnu Syihab, dan Qatadah.
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami A l - M u -
sanna, telah menceritakan kepada kami A b u Saleh, telah mencerita-
kan kepadaku Al-Lais, telah menceritakan k e p a d a kami Yazid ibnu
A b u H a b i b m e n g e n a i firman Allah Swt.:

dan (jangan pula hampiri masjid) sedang kalian dalam keadaan


junub kecuali sekadar berlalu saja. (An-Nisa: 43)

S e s u n g g u h n y a b a n y a k k a u m laki-laki dari kalangan Ansar pintu ru-


m a h - r u m a h m e r e k a m e n g h a d a p ke masjid. Apabila mereka m e n g a -
lami jinabah, sedangkan mereka tidak m e m p u n y a i air, m a k a terpaksa-
lah m e r e k a harus mencari air, dan jalan yang paling dekat menuju
tempat air tiada lain harus melalui masjid. M a k a Allah Swt. m e n u r u n -
kan firman-Nya:

dan (jangan pula hampiri masjid) sedang kalian dalam keadaan


junub kecuali sekadar berlalu saja. (An-Nisa: 43)

Kesahihan riwayat Yazid ibnu A b u H a b i b rahimahullah ini terbukti


melalui sebuah hadis di d a l a m Sahih Bukhari yang m e n y e b u t k a n bah-
wa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

Tutuplah semua celah (pintu) yang menuju ke masjid, kecuali ce-


lah milik Abu Bakar.

Hal ini dikatakan oleh Nabi Saw. d a l a m usia senjanya, sebagai p e m -


beritahuan darinya b a h w a A b u B a k a r r.a. kelak akan m e m e g a n g tam-
puk khalifah sesudahnya. Jalan menuju masjid k e b a n y a k a n h a n y a di-
170 Juz 5 — An-Nisa

pakai untuk keperluan-keperluan penting yang m e n y a n g k u t kemasla-


hatan k a u m m u s l i m . M a k a Nabi S a w . m e m e r i n t a h k a n agar m e n u t u p
semua pintu yang menuju masjid, kecuali pintu milik A b u B a k a r r.a.
A d a p u n m e n g e n a i riwayat seseorang yang m e n g a t a k a n bahwa
y a n g tidak ditutup adalah pintu milik Ali r.a., seperti y a n g disebut di
dalam sebagian kitab sunan; hal ini m e a i p a k a n suatu kekeliruan.
Yang benar adalah riwayat y a n g ditetapkan di dalam kitab Sahih
Bukhari tadi.
Berangkat dari pengertian ayat ini, banyak kalangan i m a m yang
menarik k e s i m p u l a n b a h w a orang y a n g m e m p u n y a i jinabah diharam-
kan berdiam di d a l a m masjid, tetapi diperbolehkan baginya melewati
masjid. T e r m a s u k pula k e dalam pengertian jinabah yaitu wanita yang
berhaid dan y a n g sedang nifas; tetapi ada sebagian u l a m a yang m e n g -
h a r a m k a n k e d u a n y a melewati masjid karena dikhawatirkan d a r a h n y a
akan mengotori masjid. Sebagian u l a m a mengatakan, j i k a m a s i n g - m a -
sing dari k e d u a n y a terjamin kebersihannya dan tidak akan mengotori
masjid, m a k a k e d u a n y a boleh melewati masjid; tetapi jika tidak terja-
min, h u k u m n y a tetap h a r a m , tidak boleh lewat masjid.
Di d a l a m kitab Sahih Muslim disebutkan sebuah hadis dari Siti
Aisyah r.a. yang menceritakan:

Rasulullah Saw. pernah bersabda kepadaku, "Ambilkanlah kain


penutup kepala dari dalam masjid." Maka Aku menjawab, "Se-
sungguhnya aku sedang berhaid." Nabi Saw. bersabda, "Sesung-
guhnya haidmu bukan pada tanganmu."

I m a m M u s l i m m e r i w a y a t k a n pula hal y a n g semisal melalui A b u H u -


rairah r.a. D i dalam hadis ini terkandung m a k n a yang menunjukkan
bahwa wanita yang berhaid boleh lewat di d a l a m masjid, dan wanita
y a n g bernifas termasuk k e dalam pengertian wanita y a n g berhaid.
Tafsir Ibnu Kasir 171

I m a m A b u D a u d m e r i w a y a t k a n melalui hadis Afiat ibnu Khalifah


A l - A m i r i , d a r i Jisrah (anak p e r e m p u a n Dajajah), dari Siti Aisyah r.a.
yang menceritakan b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersabda:

Sesungguhnya aku tidak menghalalkan masjid bagi orang yang


haid, tidak pula bagi orang yang berjinabah.

Abu M u s l i m Al-Khattabi m e n g a t a k a n b a h w a j a m a a h menilai dai j^ ha-


dis ini. M e r e k a m e n g a t a k a n b a h w a Afiat adalah orang yang tidak di-
kenal. A k a n tetapi, Ibnu Majah m e r i w a y a t k a n n y a melalui hadis Abui
Khattab Al-Hajri, dari M a h d u j Az-Zuhali, dari Jisrah, dari U m m u Sa-
lamah, dari Nabi S a w . d e n g a n lafaz yang sama. Abu Z a r ' a h Ar-Razi
m e n g a t a k a n b a h w a Jisrah m e n g a t a k a n dari U m m u Salamah. Y a n g be-
nar adalah Jisrah. dari Siti Aisyah.
Adapun m e n g e n a i hadis yang diriwayatkan oleh Abu Isa At-Tur-
muzi, dari Salim ibnu A b u Hafsah, dari Atiyyah, dari A b u S a ' i d Al-
Khudri yang m e n g a t a k a n b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersabda:

Hai Ali, tidak halal bagi seseorang yang berjinabah di dalam


masjid ini selain aku dan kamu.

Hadis ini daif d a n tidak kuat, karena sesungguhnya Salim yang dise-
but dalam s a n a d n y a berpredikat matruk (tak terpakai hadisnya); dan
gurunya (yaitu Atiyyah) berpredikat daif.
Hadis lain s e h u b u n g a n dengan m a k n a ayat diriwayatkan oleh Ib-
nu A b u H a t i m . Disebutkan b a h w a telah menceritakan k e p a d a kami
Al-Munzir ibnu Syazan, telah menceritakan k e p a d a kami Abdullah
ibnu M u s a , telah menceritakan kepadaku Ishaq ibnu Abu Laila, dari
Al-Minhal, dari Z u r ibnu Hubaisy, dari Ali sehubungan dengan mak-
na firman-Nya:
172 Juz 5 — An-Nisa

Dan (jangan pula hampiri masjid) sedang kalian dalam keadaan


junub, terkecuali sekadar berlalu saja. (An-Nisa: 43)

Seseorang tidak boleh mendekati (mengerjakan) salat (bila dalam ke-


adaan berjinabah); kecuali jika ia sebagai seorang musafir yang m e -
ngalami j i n a b a h , lalu ia tidak menjumpai air, m a k a ia boleh salat
hingga menjumpai air.
K e m u d i a n Ibnu A b u Hatim m e r i w a y a t k a n n y a melalui jalur lain
dari Al-Minhal ibnu Amr, dari Zur, dari Ali ibnu A b u Talib, lalu ia
m e n g e t e n g a h k a n n y a . Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , hal yang semisal
telah diriwayatkan dari Ibnu A b b a s dalam salah satu riwayatnya, j u g a
dari S a ' i d ibnu Jubair serta A d - D a h h a k .
Ibnu Jarir m e r i w a y a t k a n melalui hadis W a k i ' , dari A b u Laila, da-
ri A b b a d ibnu Abdullah atau Z u r ibnu Hubaisy, dari Ali, lalu ia m e -
ngetengahkannya. Ibnu Jarir m e r i w a y a t k a n n y a pula melalui j a l u r Al-
Aufi dan A b u Mijlaz, dari Ibnu A b b a s , lalu ia m e n g e t e n g a h k a n n y a .
Ibnu Jarir m e r i w a y a t k a n n y a pula hal yang semisal dari S a ' i d ibnu
Jubair, Mujahid, A l - H a s a n ibnu M u s l i m , A l - H a k a m ibnu Utbah, Zaid
ibnu A s l a m , dan a n a k n y a (yaitu A b d u r R a h m a n ) .
Diriwayatkan melalui jalur Ibnu Jarir, dari Abdullah ibnu Kasir
yang m e n g a t a k a n , " K a m i pernah m e n d e n g a r hal tersebut berkaitan
dengan masalah safar (bepergian).'" P e n d a p a t ini didukung oleh ada-
nya sebuah hadis y a n g diriwayatkan oleh I m a m A h m a d dan ahlus su-
nan melalui hadis A b u Qilabah, dari U m a r ibnu Najdan, dari A b u Zar
yang m e n g a t a k a n b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersabda:

Debu yang baik (suci) adalah sarana bersuci orang muslim, se-
kalipun engkau belum menjumpai air selama sepuluh haji (ta-
hun). Dan apabila kamu menjumpai air, maka usapkanlah ke ku-
litmu, karena hal tersebut lebih baik bagimu.

Selanjurnya Ibnu Jarir sesudah m e n g e t e n g a h k a n kedua pendapat di


atas m e n g a t a k a n b a h w a pendapat y a n g lebih u t a m a s e h u b u n g a n de-
ngan m a k n a firman-Nya:
Tafsir Ibnu Kasir 173

dan (jangan pula hampiri masjid) sedang kalian dalam keadaan


junub, kecuali sekadar berlalu saja. (An-Nisa: 43)

ialah pendapat yang m e n g a t a k a n b a h w a terkecuali bagi orang-orang


yang m e l e w a t i n y a saja. D e m i k i a n itu karena Allah Swt. telah menje-
laskan h u k u m orang musafir bila tidak m e n e m u k a n air, sedangkan ia
dalam k e a d a a n j u n u b . Yaitu yang disebutkan di dalam firman-Nya:

Dan jika kalian sakit atau sedang dalam musafir. (An-Nisa: 43),
hingga akhir ayat.

Dengan demikian, berarti m a s a l a h n y a telah dimaklumi, b a h w a sean-


dainya firman Allah Swt.:

dan (jangan pula hampiri masjid) sedang kalian dalam keadaan


junub, kecuali sekadar berlalu saja, hingga kalian mandi. (An-
Nisa: 43)

d i m a k s u d k a n adalah orang yang dalam bepergian (musafir), m a k a ti-


dak perlu diulang lagi penyebutannya p a d a firman-Nya:

Dan jika kalian sakit atau sedang dalam musafir. (An-N^sa: 43)

mengingat d a l a m firman s e b e l u m n y a telah disebutkan.


D e n g a n demikian, berarti takwil ayat adalah seperti berikut: Hai
orang-orang yang beriman, j a n g a n l a h kalian mendekati masjid untuk
salat di d a l a m n y a ketika kalian sedang dalam keadaan m a b u k , hingga
kalian mengerti apa yang kalian ucapkan; jangan pula kalian hampiri
174 Juz 5 — An-Nisa

masjid ketika kalian sedang dalam keadaan j u n u b , hingga kalian man-


di, kecuali sekadar berlalu saja.
'Abirus sabil artinya orang yang melewati dan m e n y e b e r a n g i n y a .
Seperu pengertian d a l a m kalimat " A k u menyeberangi jalan itu" dan
"Si Fulan m e n y e b e r a n g i sungai itu", disebutkan dengan akar kata
yang sama, yaitu 'abara, 'abran, dan 'uburan. Termasuk ke dalam
pengertian kata 'araba ialah dikatakan terhadap unta yang kuat dalam
perjalanan j a u h dengan sebutan 'abral asfar, mengingat kekuatannya
dalam menjelajahi jarak yang sangat jauh.
P e n d a p a t inilah y a n g didukung oleh j u m h u r ulama, yaitu sesuai
dengan m a k n a lahiriah ayat. Seakan-akan Allah Swt. melarang mela-
kukan pekerjaan salat dalam keadaan tidak pantas, bertentangan de-
ngan tujuan dari salat itu sendiri; melarang pula m e m a s u k i tempat sa-
lat dalam keadaan y a n g tidak layak, yaitu berjinabah; y a n g jelas ber-
tentangan dengan salat, j u g a dengan tempat salat itu sendiri yang
suci.
Firman Allah Swt.:

hingga kalian mandi. (An-Nisa: 43)

Firman ini m e a i p a k a n dalil bagi m a z h a b ketiga Imam, yaitu I m a m


Abu Hanifah, I m a m Malik, dan I m a m Syafii y a n g m e n g a t a k a n b a h w a
h a r a m bagi o r a n g y a n g j u n u b d i a m di d a l a m masjid, hingga ia mandi
atau b e r t a y a m u m jika tidak ada air, atau tidak m a m p u m e n g g u n a k a n
air karena sesuatu sebab.
I m a m A h m a d berpendapat, " M a n a k a l a orang y a n g m e m p u n y a i
jinabah m e l a k u k a n w u d u , m a k a ia diperbolehkan tinggal di dalam
masjid," karena berdasarkan kepada apa yang diriwayatkan sendiri
dan j u g a S a ' i d ibnu M a n s u r di dalam kitab s u n a n n y a d e n g a n sanad
yang sahih, y a n g m e n y e b u t k a n b a h w a dahulu para sahabat melakukan
hal tersebut.
S a ' i d ibnu M a n s u r m e n g a t a k a n di dalam kitab sunannya, telah
menceritakan k e p a d a k a m i A b d u l Aziz Ibnu M u h a m m a d (yakni Ad-
Darawardi), dari H i s y a m ibnu S a ' d , dari Zaid ibnu A s l a m , dari A t a
Tafsir Ibnu Kasir 175

ibnu Yasar y a n g menceritakan b a h w a ia melihat banyak sahabat Ra-


sulullah S a w . d u d u k - d u d u k di dalam masjid — s e d a n g k a n m e r e k a da-
lam keadaan j u n u b — karena mereka telah m e l a k u k a n w u d u seperti
w u d u untuk salat. Sanad riwayat ini sahih dengan syarat Muslim.
F i r m a n Allah Swt.:

Dan jika kalian sakit atau sedang dalam musafir atau seseorang
di antara kalian datang dari tempat buang air atau kalian telah
menyentuh perempuan, kemudian kalian tidak mendapat air, ma-
ka bertayamumlah kalian dengan tanah yang baik (suci). (An-
Nisa: 43)

Adapun m e n g e n a i sakit yang m e m b o l e h k a n seseorang b e r t a y a m u m


adalah sakit yang m e n g k h a w a t i r k a n akan matinya salah satu anggota
tubuh, atau sakit bertambah parah, atau s e m b u h n y a bertambah lama
jika m e n g g u n a k a n air. Tetapi ada u l a m a yang m e m b o l e h k a n bertaya-
m u m hanya karena alasan sakit saja, berdasarkan k e u m u m a n m a k n a
ayat.
Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami
ayahku, telah menceritakan kepada kami A b u Gassan Malik ibnu Is-
mail, telah menceritakan kepada kami Qais ibnu Hafs, dari Mujahid
sehubungan d e n g a n firman-Nya:

Dan jika kalian sakit. (An-Nisa: 43)

Ayat ini d i t u a m k a n berkenaan dengan seorang lelaki dari kalangan


Ansar yang sedang sakit, karenanya ia tidak dapat bangkit untuk m e -
lakukan w u d u , dan ia tidak m e m p u n y a i seorang pembantu pun yang
m e n y e d i a k a n air w u d u untuknya. Lalu ia m e n a n y a k a n masalah terse-
but k e p a d a Nabi S a w . M a k a Allah m e n u a i n k a n ayat ini. Hadis ini
mursal.
176 Juz 5 — An-Nisa

M e n g e n a i safar atau bepergian, tidak ada bedanya antara jarak


yang j a u h dan jarak y a n g dekat.
F i r m a n Allah Swt.:

e tv- t*CluaJ'0

atau seseorang di antara kalian datang dari tempat buang air.


(An-Nisa: 43)

Y a n g d i m a k s u d dengan al-gai{ ialah tempat y a n g tenang, kemudian


dipinjam u n t u k m e n u n j u k k a n pengertian tempat buang air.
A d a p u n m e n g e n a i firman-Nya:

atau kalian telah menyentuh perempuan. (An-Nisa: 43)

Ada yang m e m b a c a n y a lamastum, dan ada pula yang m e m b a c a n y a


lamastum. U l a m a tafsir dan para i m a m berbeda pendapat mengenai
maknanya.
P e r t a m a m e n g a t a k a n b a h w a hal tersebut adalah kata kinayah
(sindiran) m e n g e n a i persetubuhan, karena berdasarkan firman Allah
Swt. y a n g lainnya, yaitu:

Jika kalian menceraikan istri-istri kalian sebelum kalian bercam-


pur dengan mereka, padahal sesungguhnya kalian sudah menen-
tukan maharnya, maka bayarlah separo dari mahar yang lelah
kalian tentukan itu. (Al-Baqarah: 237)

Dalam ayat yang lain Allah Swt. telah berfirman pula:


Tafsir Ibnu Kasir 177

C S . 1 t <_>»

Hai orang-orang yang beriman, apabila kalian menikahi perem-


puan-perempuan yang beriman, kemudian kalian ceraikan mere-
ka sebelum kalian mencampurinya, maka sekali-kali tidak wajib
atas mereka iddah bagi kalian yang kalian minta menyempurna-
kannya. (Al-Ahzab: 49)

Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami Abu


Sa'id A l - A s y a j , telah menceritakan kepada kami Waki", dari Sufyan,
dari A b u Ishaq, dari S a ' i d ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas sehubungan
dengan firman-Nya:

atau kalian telah menyentuh perempuan. (An-Nisa: 43)

bahwa yang dimaksud dengan lamastum dalam ayat ini adalah perse-
tubuhan.
Telah diriwayatkan dari Ali, U b a y ibnu K a ' b , Mujahid, T a w u s ,
Al-Hasan, Ubaid ibnu U m a i r , Sa"id ibnu Jubair, A s y - S y a ' b i , Qatadah,
dan Muqatil ibnu H a y y a n hal y a n g semisal.
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepadaku H u m a i d ib-
nu M a s ' a d a h , telah menceritakan kepada kami Yazid ibnu Zurai", te-
lah menceritakan kepada kami S y u ' b a h , dari A b u Bisyr, dari S a ' i d ib-
nu Jubair y a n g menceritakan b a h w a mereka m e m b i c a r a k a n masalah
al-lams, m a k a sebagian orang dari kalangan bekas-bekas budak m e -
ngatakan b a h w a yang d i m a k s u d adalah b u k a n persetubuhan (tetapi
persentuhan). Sejumlah orang dari kalangan orang-orang A r a b m e -
ngatakan b a h w a m a k n a y a n g dimaksud adalah persetubuhan.
Sa'id ibnu Jubair melanjutkan kisahnya, "Setelah itu aku men-
jumpai Ibnu A b b a s , dan kukatakan k e p a d a n y a b a h w a orang-orang da-
ri kalangan M a w a l i dan orang-orang A r a b berselisih pendapat menge-
nai m a k n a al-lams. Para M a w a l i m e n g a t a k a n b a h w a hal itu bukan
persetubuhan, sedangkan orang-orang A r a b m e n g a t a k a n n y a persetu-
buhan."
178 Juz 5 — An-Nisa

Ibnu Abbas bertanya, "Kalau kamu berasal dari golongan yang


m a n a di antara k e d u a golongan i t u ? " Aku m e n j a w a b , " A k u berasal
dari M a w a l i . " Ibnu A b b a s berkata, " K e l o m p o k Mawali kalah, sesung-
guhnya lams dan mass serta mubasyarah artinya persetubuhan. Allah
sengaja m e n g u n g k a p k a n n y a dengan kata-kata sindiran m e n u r u t apa
yang d i k e h e n d a k i - N y a . "
K e m u d i a n Ibnu Jarir m e r i w a y a t k a n n y a pula dari Ibnu Basysyar,
dari G u n d a r , dari S y u ' b a h dengan m a k n a yang semisal.
K e m u d i a n ia m e r i w a y a t k a n n y a pula melalui jalur lainnya dari
Sa'id ibnu Jubair dengan lafaz y a n g semisal.
Hal y a n g semisal disebutkannya bahwa telah menceritakan kepa-
daku Y a ' q u b , telah menceritakan kepada kami H a s y i m yang mengata-
kan b a h w a A b u Bisyr pernah berkata, "Telah menceritakan kepada
kami S a ' i d ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas yang m e n g a t a k a n bahwa al-
lams, al-mass, dan al-mubasyarah artinya persetubuhan, tetapi Allah
m e n g u n g k a p k a n n y a dengan kata sindiran m e n u r u t apa y a n g disukai-
Nya."
Telah menceritakan kepada kami Abdul H a m i d ibnu Bayan, telah
menceritakan kepada kami Ishaq Al-Azraq, dari Sufyan, dari Asim
Al-Ahwal, dari Bikr ibnu Abdullah, dari Ibnu A b b a s y a n g mengata-
kan b a h w a al-mutamasah artinya j i m a k ; tetapi Allah M a h a m u l i a , Dia
m e n g u n g k a p k a n n y a dengan kata sindiran menurut apa y a n g dikehen-
daki-Nya.
M e n u r u t riwayat yang dinilai sahih, telah disebutkan hal tersebut
dari Ibnu A b b a s melalui berbagai jalur periwayatan. K e m u d i a n Ibnu
Jarir m e r i w a y a t k a n n y a dari salah seorang yang d i k e m u k a k a n oleh Ib-
nu Abu H a t i m dari mereka.
K e m u d i a n Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , ulama lainnya m e n g a t a k a n
bahwa Allah Swt. bermaksud m e n g g u n a k a n ungkapan tersebut dituju-
kan k e p a d a setiap orang yang m e n y e n t u h dengan tangannya atau de-
ngan anggota lainnya. Diwajibkan pula atas setiap orang yang m e -
nyentuhkan salah satu anggota tubuhnya kepada anggota tubuh pe-
rempuan secara langsung (tanpa penghalang).
Selanjurnya Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepada
kami Ibnu Basysyar, telah menceritakan kepada kami A b d u r R a h m a n ,
telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari Mukhariq, dari Tariq,
Tafsir Ibnu Kasir 179

dari Abdullah ibnu M a s ' u d yang m e n g a t a k a n b a h w a al-lams ialah


melakukan kontak tubuh dengan perempuan selain persetubuhan.
Diriwayatkan dari berbagai jalur b e r s u m b e r dari Ibnu M a s ' u d de-
ngan lafaz y a n g semisal.
Diriwayatkan melalui hadis A l - A ' m a s y , dari Ibrahim, dari Abu
Ubaidah, dari Abdullah ibnu M a s ' u d yang mengatakan b a h w a ciuman
termasuk al-massu, pelakunya diwajibkan berwudu.
I m a m Tabrani meriwayatkan berikut sanadnya, dari Abdullah ib-
nu M a s ' u d yang m e n g a t a k a n b a h w a seorang lelaki diharuskan ber-
wudu karena m e l a k u k a n persentuhan dengan p e r e m p u a n , m e m e g a n g -
nya d e n g a n tangan, j u g a m e n c i u m n y a . Tersebutlah b a h w a Abdullah
ibnu M a s ' u d m e n g a t a k a n sehubungan dengan m a k n a ayat ini, yaitu
firman-Nya:

a:uu kalian telah menyentuh perempuan. (An-Nisa: 43)

Yakni m e n g e d i p k a n mata.
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepadaku Y u n u s , te-
lah menceritakan k e p a d a kami Ibnu W a h b , telah menceritakan kepa-
daku Abdullah ibnu Umar, dari Nafi', b a h w a Ibnu U m a r pernah m e -
lakukan w u d u karena telah m e n c i u m istrinya. Ia beipendapat b a h w a
perbuatan tersebut m e n g h a r u s k a n seseorang berwudu. M e n u r u t n y a
perbuatan tersebut termasuk al-limas.
Ibnu A b u Hatim dan Ibnu Jarir m e r i w a y a t k a n pula melalui jalur
S y u ' b a h , dari Mukhariq, dari Tariq, dari Abdullah yang m e n g a t a k a n
bahwa al-lams ialah melakukan kontak tubuh dengan perempuan
kecuali bersetubuh.
K e m u d i a n Ibnu A b u H a t i m mengatakan, telah diriwayatkan hal
yang semisal dari Ibnu U m a r , Ubaidah, A b u U s m a n A n - N a h d i , Abu
Ubaidah (yakni ibnu Abdullah ibnu M a s ' u d ) , A m i r A s y - S y a ' b i , Sabit
ibnul Hajjaj, Ibrahim A n - N a k h a ' i , dan Zaid ibnu Aslam.
M e n u r u t kami diriwayatkan oleh I m a m Malik dari Az-Zuhri, dari
Salim ibnu Abdullah ibnu Umar, dari ayahnya, b a h w a ia pernah m e -
ngatakan, " C i u m a n seorang lelaki terhadap istrinya dan m e m e g a n g -
so Juz 5 — An-Nisa

nya ( m e r e m a s n y a ) d e n g a n tangan termasuk k e d a l a m pengertian mu-


lamasah. K a r e n a itu, barang siapa y a n g m e n c i u m istrinya atau m e m e -
gangnya d e n g a n tangan, m a k a ia harus b e r w u d u . "
Al-Hafiz Abdul H a s a n Ad-Daruqutni m e r i w a y a t k a n hal y a n g se-
misal di d a l a m kitab sunannya melalui U m a r ibnul Khattab.
Akan tetapi, diriwayatkan kepada kami dari U m a r ibnul Khattab
melalui jalur yang lain. b a h w a ia pernah m e n c i u m istrinya, k e m u d i a n
langsung salat tanpa w u d u lagi.
R i w a y a t yang b e r s u m b e r dari U m a r berbeda-beda. K a r e n a itu,
dapat diinterpretasikan riwayat darinya yang m e n g a t a k a n w u d u , jika
m e m a n g sahih b e r s u m b e r darinya b a h w a yang d i m a k s u d k a n adalah
sunat, bukan wajib.
P e n d a p a t yang m e n g a t a k a n wajib w u d u karena m e n y e n t u h pe-
rempuan adalah pendapat I m a m Syafii dan s e m u a sahabatnya serta
Imam Malik, dan m e n u r u t riwayat yang terkenal dari I m a m A h m a d
ibnu H a m b a l .
O r a n g - o r a n g y a n g m e n d u k u n g pendapat ini m e n g a t a k a n bahwa
ayat ini ada yang m e m b a c a n y a lamastum, ada pula yang m e m b a c a n y a
lamastum. Pengertian al-lams m e n u r u t istilah syara' ditujukan kepada
m a k n a m e n y e n t u h atau m e m e g a n g dengan tangan, seperti pengertian
yang terdapat di d a l a m firman-Nya:

Dan kalau Kami turunkan kepadamu tulisan di atas kertas, lalu


mereka dapat memegangnya dengan tangan mereka. ( A l - A n ' a m :
7)

Yakni m e m e g a n g n y a dan m e n y e n t u h n y a dengan tangan mereka.


Rasulullah S a w . telah bersabda kepada M a ' i z tatkala ia m e n g a k u
berbuat zina, lalu Nabi Saw. m e n a w a r k a n kepadanya agar mencabut
kembali p e n g a k u a n n y a melalui sabdanya:

Barangkali kamu hanya menciumnya atau memegang-megang-


nya.
Tafsir Ibnu Kasir 181

Di d a l a m hadis sahih disebutkan:

Zina tangan ialah meraba (wanita lain).

Siti Aisyah r.a. menceritakan hadis berikut, "Jarang sekali kami le-
watkan setiap harinya melainkan Rasulullah Saw. berkeliling m e -
ngunjungi k a m i (para istrinya) semua, lalu beliau m e n c i u m dan
memegang (kami)."
T e r m a s u k pula ke d a l a m pengertian ini sebuah hadis yang telah
ditetapkan di dalam kitab Sahihain, b a h w a Rasulullah Saw. melarang
jual beli mulamasah (yang dipegang berarti dibeli).
Pada garis besarnya m a k n a lafaz ini — b e r d a s a r k a n k e d u a penaf-
siran di a t a s — tetap merujuk kepada pengertian m e m e g a n g dengan
tangan. M e r e k a m e n g a t a k a n , " M e n u r u t istilah bahasa, lafaz al-lams
ditujukan k e p a d a pengertian m e m e g a n g dengan tangan, sebagaimana
ditujukan pula k e p a d a pengertian bersetubuh." Salah seorang penyair
mengatakan, "Telapak tanganku berjabatan tangan dengan telapak ta-
ngannya untuk meminta kecukupan."
S e h u b u n g a n d e n g a n pengertian m e m e g a n g ini m e r e k a k e m u k a -
kan p u l a sebuah hadis yang diriwayatkan oleh I m a m A h m a d . Dise-
butkan b a h w a telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a k a m i Abdullah ibnu M a h d i
dan A b u S a ' i d ; k e d u a n y a m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada ka-
m i Z a i d a h , dari Abdul Malik ibnu U m a i r y a n g m e n g a t a k a n bahwa
A b u S a ' i d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami Abdul Malik
Ibnu Umair, dari A b d u r R a h m a n ibnu A b u Laila, dari M u ' a z , bahwa
sesungguhnya Rasulullah Saw. pernah kedatangan seorang lelaki, lalu
lelaki itu bertanya, " W a h a i Rasulullah, b a g a i m a n a k a h m e n u r u t m u
tentang seorang lelaki y a n g menjumpai seorang wanita yang tidak di-
kenalnya, lalu lelaki itu m e l a k u k a n segala sesuatu terhadapnya se-
bagaimana terhadap istrinya sendiri, hanya saja ia tidak m e n y e t u b u h i -
nya?
Sahabat M u ' a z ibnu Jabal melanjutkan kisahnya, b a h w a sehu-
bungan d e n g a n peristiwa tersebut turunlah firman-Nya:
182 Juz 5 — An-Nisa

Dan dirikanlah salat itu pada kedua tepi siang (pagi dan petang)
dan pada bagian permulaan daripada malam. (Hud: 114), hing-
ga akhir ayat.

M u ' a z melanjutkan kisahnya, b a h w a lalu Rasulullah Saw. bersabda:-

"Berwudulah, kemudian salatlah!" Mu'az bertanya, "Apakah


khusus baginya, wahai Rasulullah; ataukah untuk kaum mukmin
secara umum?" Rasulullah Saw. bersabda, "Tidak, bahkan untuk
kaum mukmin secara umum."

Imam T u r m u z i m e r i w a y a t k a n n y a melalui hadis Zaidah dengan lafaz


>ang sama, lalu ia mengatakan b a h w a sanad hadis ini tidak muttasil.
I m a m Nasai m e r i w a y a t k a n n y a melalui hadis S y u ' b a h , dari Abdul
Malik ibnu Umair, dari A b d u r R a h m a n ibnu Abu Laila secara mursal.
Mereka m e n g a t a k a n b a h w a Nabi S a w . m e m e r i n t a h k a n k e p a d a n y a un-
tuk m e l a k u k a n w u d u , karena dia hanya m e n y e n t u h p e r e m p u a n dan ti-
dak m e n g g a u l i n y a . Tetapi penilaian ini disanggah dengan alasan bah-
\ \ a dalam sanad hadis ini terdapat inqita antara A b u Laila dan M u ' a z ,
karena s e s u n g g u h n y a A b u Laila tidak pernah bersua dengan M u ' a z
ibnu Jabal.
K e m u d i a n m a k n a hadis ini dapat pula diinterpretasikan b a h w a
perintah Nabi Saw. yang m e n g a n j u r k a n n y a m e l a k u k a n w u d u dan m e -
ngerjakan salat fardu adalah sama dengan apa yang disebutkan di da-
lam hadis As-Siddiq (Abu Bakar) yang telah kami sebutkan j a u h se-
belum ini, yaitu:

Tidak sekali-kali seseorang hamba melakukan suatu dosa. lalu ia


berwudu dan melakukan salat dua rakaat, melainkan Allah mem-
berikan ampunan baginya.
Tafsir Ibnu Kasir 183

hingga akhir h a d i s . Hadis ini disebutkan di d a l a m tafsir surat Ali Im-


ran, yaitu p a d a p e m b a h a s a n mengenai firman-Nya:

mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-


dosa mereka. (Ali Imran: 135)

K e m u d i a n Ibnu Jarir m e n g a t a k a n b a h w a pendapat yang paling benar


di antara k e d u a pendapat tersebut ialah pendapat orang yang menga-
takan b a h w a yang d i m a k s u d oleh Allah Swt. dalam firman-Nya, "Au-
lamastumun nisa" ialah persetubuhan, bukan m a k n a lams lainnya.
Karena ada sebuah hadis sahih dari Rasulullah S a w . yang m e n g a t a k a n
bahwa beliau pernah m e n c i u m salah seorang istrinya, lalu salat tanpa
wudu lagi.
Lalu Ibnu Jarir m e n g a t a k a n . " H a l tersebut diceritakan kepadaku
oleh Ismail ibnu M u s a As-Saddi yang m e n g a t a k a n b a h w a telah m e n -
ceritakan k e p a d a kami A b u B a k a r ibnu A y y a s y , dari A l - A ' m a s y , dari
Habib ibnu A b u Sabit, dari U r w a h , dari Siti Aisyah yang mencerita-
kan:

.gZf^fi .UjSj&fcife &fcM&3t

'Rasulullah Saw. pernah melakukan wudu, kemudian mencium


(salah seorang istrinya), lalu langsung salat tanpa wudu lagi'."

Ibnu Jarir m e n g a t a k a n pula, telah menceritakan k e p a d a kami A b u Ku-


raih, telah menceritakan kepada kami W a k i ' , dari A l - A ' m a s y , dari
Habib, dari U r w a h , dari Siti Aisyah:
184 Juz 5 — An-Nisa

Bahwa Rasulullah Saw. mencium salah seorang istrinya, kemudi-


an keluar rumah untuk menunaikan salat tanpa wudu lagi. Aku
(Urwah) berkata, "Dia tiada lain kecuali engkau sendiri." Maka
Siti Aisyah tertawa.

Hal yang sama diriwayatkan oleh I m a m A b u D a u d , I m a m T u r m u z i ,


dan I m a m Ibnu Majali, dari sejumlah guru mereka, dari Waki" dengan
lafaz yang sama. K e m u d i a n I m a m Abu D a u d mengatakan, telah diri-
wayatkan dari As-Sauri; ia pernah m e n g a t a k a n , " H a b i b tidak pernah
menceritakan hadis kepada kami kecuali dari Urwah A l - M u z a n i . "
Yahya Al-Qattan m e n g a t a k a n k e p a d a seorang perawi, " R i w a y a t k a n -
lah dariku b a h w a hadis ini mirip dengan bukan h a d i s . " I m a m T u r m u -
zi m e n g a t a k a n b a h w a ia pernah m e n d e n g a r I m a m Bukhari menilai
daif hadis ini. I m a m T u r m u z i m e n g a t a k a n , " H a b i b ibnu A b u Sabit be-
lum pernah m e n d e n g a r hadis dari U r w a h . "
Disebutkan di d a l a m hadis riwayat Ibnu Majali b a h w a ia meneri-
m a n y a dari A b u B a k a r ibnu A b u Syaibah dan Ali ibnu M u h a m m a d
At-Tanafisi, dari W a k i ' , dari Al-A*masy, dari Habib ibnu A b u Sabit,
dari U r w a h ibnuz Zubair, dari Aisyah. Lebih jelas lagi hal tersebut
ialah hadis yang diriwayatkan oleh I m a m A h m a d di dalam kitab m u s -
nadnya melalui hadis H i s y a m ibnu U r w a h , dari ayahnya, dari Siti
Aisyah. H a l ini m e r u p a k a n nas yang menunjukkan b a h w a dia adalah
U r w a h ibnuz Zubair, dan yang menjadi buktinya ialah ucapannya
yang m e n g a t a k a n , " D i a tiada lain kecuali e n g k a u sendiri," lalu Siti
Aisyah tertawa.
Akan tetapi, I m a m A b u D a u d m e r i w a y a t k a n dari Ibrahim ibnu
Makhlad, telah menceritakan kepada kami W a k i ' , telah menceritakan
kepada k a m i Sufyan, dari A b u Rauq A l - H a m d a n i At-Taliqani, dari
Abdur R a h m a n ibnu Magra, dari A l - A ' m a s y yang mengatakan, " T e -
lah menceritakan kepada kami t e m a n - t e m a n kami dari Urwah Al-
Muzani, dari Siti Aisyah, lalu ia m e n u t u r k a n hadis ini."
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n pula, telah menceritakan kepada kami A b u
Zaid, dari U m a r ibnu Unais, dari H i s y a m ibnu Abbad, telah menceri-
takan k e p a d a kami M u s a d d a d ibnu Ali, dari Lais, dari Ata, dari Siti
Aisyah. Juga dari A b u Rauq, dari Ibrahim At-Taimi, dari Siti Aisyah
r.a. y a n g mengatakan:
Tafsir Ibnu Kasir 185

Dahulu Nabi Saw. pernah berkesempatan menciumku sesudah


wudu, kemudian beliau tidak mengulangi wudunya.

I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami Waki",


telah menceritakan k e p a d a kami Sufyan, dari A b u Rauq A l - H a m d a n i ,
dari Ibrahim A t - T a i m i , dari Siti Aisyah r.a. yang mengatakan:

Bahwa Rasulullah Saw. pernah menciumku, lalu langsung salat


tanpa wudu lagi.

Imam A b u D a u d dan I m a m Nasai meriwayatkannya melalui hadis


Yahya Al-Qattan, I m a m Abu Daud m e n a m b a h k a n Ibnu M a h d i yang
k e d u a - d u a n y a dari Sufyan As-Sauri, dengan lafaz yang sama. K e m u -
dian I m a m A b u D a u d dan I m a m Nasai mengatakan b a h w a Ibrahim
At-Taimi belum pernah m e n d e n g a r dari Siti Aisyah.
K e m u d i a n Ibnu Jarir m e n g a t a k a n pula, telah menceritakan kepa-
da kami S a ' i d ibnu Y a h y a A l - U m a w i , telah menceritakan k e p a d a ka-
mi ayahku, telah menceritakan kepada kami Yazid, dari Sinan, dari
Abdur R a h m a n A l - A u z a ' i , dari Y a h y a ibnu Abu Kasir, dari Abu Sa-
lamah, dari U m m u Salamah:

Bahwa Rasulullah Saw. menciumnya, sedangkan beliau dalam


keadaan puasa, lalu tidak berbuka dan tidak pula melakukan
wudu.

Ibnu Jarir m e n g a t a k a n pula, telah menceritakan kepada kami A b u Ku-


raib, telah menceritakan kepada kami Hafs ibnu G a y y a s , dari Hajyaj,
186 Juz 5 — An-Nisa

dari A m r ibnu S y u ' a i b , dari Z a i n a b A s - S a h m i y y a h , dari Siti Aisyah,


dari N a b i Saw.:

Bahwa Nabi Saw. pernah mencium (salah seorang istrinya), ke-


mudian langsung salai tanpa wudu lagi.

I m a m A h m a d ibnu M u h a m m a d ibnu Fudail meriwayatkannya dari


Hajjaj ibnu Artah, dari A m r ibnu S y u ' a i b , dari Zainab A s - S a h m i y y a h ,
dari Siti Aisyah, dari Nabi Saw. dengan lafaz y a n g sama.
F i r m a n Allah Swt.:

kemudian kalian tidak mendapat air, maka bertayamumlah kali-


an dengan tanah yang baik (suci). (An-Nisa: 43)

K e b a n y a k a n ulama fiqih m e n y i m p u l k a n h u k u m ayat ini, b a h w a sese-


orang y a n g tidak m e n e m u k a n air tidak boleh b e r t a y a m u m kecuali se-
telah berupaya terlebih dahulu mencari air. Bilamana ia telah berupa-
ya mencari air dan tidak m e n e m u k a n n y a juga, barulah ia boleh mela-
kukan t a y a m u m . Mereka m e n y e b u t k a n cara-cara mencari air di dalam
kitab-kitab fiqih d a l a m Bab " T a y a m u m " .
M e n g e n a i k e b o l e h a n b e r t a y a m u m ini disebut di dalam kitab Sa-
hihain melalui hadis Imran ibnu Husain, b a h w a Rasulullah Saw. m e -
lihat seorang lelaki menyendiri, tidak ikut salat bersama k a u m yang
ada. M a k a beliau Saw. bertanya:

Hai Fulan, apakah yang mencegahmu hingga kamu tidak salat


bersama kaum, bukankah kamu seorang muslim?

Lelaki itu m e n j a w a b , " W a h a i Rasulullah, tidak demikian, melainkan


karena aku terkena jinabah, sedangkan air tidak ada." Rasulullah S a w .
bersabda:
Tafsir Ibnu Kasir 187

Vokallah debu olehmu, karena sesungguhnya debu itu cukup bagi


(bersuci)mw.

Karena itulah m a k a di dalam firman-Nya disebutkan:

kemudian kalian tidak mendapat air, maka bertayamumlah kali-


an dengan tanah yang baik (suci). (An-Nisa: 4 3 )

Istilah tayamum m e n u a i t bahasa artinya bertujuan. Orang-orang A r a b


m e n g a t a k a n , "Tayammamakalla.hu bihifzihi" artinya semoga Allah
berkenan m e m e l i h a r a dirimu, yakni bertujuan untuk melindungimu.
T e r m a s u k ke dalam pengertian ini perkataan I m a i ' u l Qais dalam bait-
bait syairnya, yaitu:

Ketika kekasihku melihat bahwa maut pasti datang merenggut-


nya, dan batu-batu kerikil yang berada di bawah telapak kakinya
telah penuh dengan darah(nya), maka ia menuju ke mata air
yang berada di Darij untuk mencari naungan yang airnya penuh
berlimpah.

As-Sa'id m e n u a i t pendapat y a n g lain adalah segala sesuatu yang


muncul di p e r m u k a a n bumi. D e n g a n demikian, termasuk pula ke da-
lam pengertiannya debu, pasir, p e p o h o n a n , bebatuan, dan tumbuh-
t u m b u h a n . Demikianlah m e n u a i t pendapat I m a m Malik.
M e n u a i t pendapat lainnya lagi, yang dimaksud dengan sa'id ia-
lah segala sesuatu yang termasuk ke dalam jenis debu, seperti pasir,
granit, dan kapur. D e m i k i a n l a h menurut m a z h a b I m a m Abu Hanifah.
M e n u a i t p e n d a p a t y a n g lainnya lagi, yang dimaksud dengan
sa'id ialah debu saja. D e m i k i a n l a h m e n u a i t pendapat I m a m Syafii
188 Juz 5 — An-Nisa

dan I m a m A h m a d serta semua murid mereka. Mereka m e n g a t a k a n


demikian dengan bcrdalilkan firman-Nya yang mengatakan:

hingga (kebun itu) menjadi tanah yang licin. (Al-Kahfi: 40)

Yaitu debu yang licin lagi baik. Berdasarkan kepada sebuah hadis di
dalam Sahih Muslim melalui Huzaifah ibnul Y a m a n y a n g mencerita-
kan b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersabda:

Kita diberi keutamaan di atas semua orang (umat) karena tiga


perkara, yaitu saf-saf kita dijadikan seperti saf-saf para malai-
kat, bumi dijadikan bagi kita semua sebagai tempat untuk sujud
(salat), dan tanah dijadikan bagi kita suci lagi menyucikan jika
kita tidak menemukan air.

Menurut lafaz y a n g lain disebutkan:

Dan dijadikan debunya bagi kita suci lagi menyucikan bilamana


kita tidak menemukan air.

M e r e k a m e n g a t a k a n penyebutan debu dalam hadis ini sebagai sarana


untuk bersuci m e r u p a k a n suatu prioritas. Seandainya ada hal lain
yang dapat m e n g g a n t i k a n fungsinya, niscaya disebutkan bersamanya.
Y a n g dimaksud d e n g a n istilah tayyib dalam ayat ini ialah yang
halal. M e n u r u t pendapat y a n g lain, yang tidak najis alias suci. Seba-
gaimana sebuah hadis yang diriwayatkan oleh I m a m A h m a d dan Ahli
Sunan kecuali Ibnu Majali melalui A b u Qilabah, dari A m r ibnu Naj-
Tafsir Ibnu Kasir 189

dan, dari A b u Zar y a n g menceritakan b a h w a Rasulullah Saw. pernah


bersabda:

Debu yang suci merupakan sarana bersuci orang muslim jika ia


tidak menemukan air, sekalipun selama sepuluh musim haji (se-
puluh tahun). Tetapi apabila ia menemukan air, hendaklah ia
menyentuhkan (menggunakan)nya ke kulitnya, karena sesungguh-
nya hal ini lebih baik baginya.

I m a m T u r m u z i m e n g a t a k a n b a h w a hadis ini hasan sahih, dan I m a m


Ibnu H i b b a n menilainya sahih.
Al-Hafiz A b u B a k a r Al-Bazzar di dalam kitab m u s n a d n y a telah
meriwayatkannya melalui A b u Hurairah. dan hadisnya ini dinilai sa-
hih oleh Al-Hafiz Abui Hasan Al-Qattan.
Ibnu A b b a s pernah m e n g a t a k a n b a h w a tanah (debu) yang paling
baik ialah y a n g dari lahan pertanian. Demikianlah m e n u r u t riwayat
Ibnu A b u Hatim, dan Ibnu M u r d a w a i h m e - r a / a ' - k a n n y a di d a l a m ki-
tab tafsirnya.
Firman Allah Swt.:

sapulah muka kalian dan tangan kalian. (An-Nisa: 43)

T a y a m u m m e r u p a k a n pengganti w u d u dalam pengertian kegunaan-


nya, tetapi bukan berarti m e r u p a k a n pengganti wudu dalam semua
anggotanya, melainkan cukup hanya dengan m e n g u s a p k a n n y a pada
m u k a dan k e d u a tangan saja. Demikianlah menurut kesepakatan se-
m u a ulama.
Akan tetapi, para i m a m berselisih pendapat m e n g e n a i cara berta-
y a m u m , seperti d a l a m penjelasan berikut:
1. M e n u r u t m a z h a b Syafii dalam qaul jadid-nya, diwajibkan m e n g -
usap wajah dan kedua tangan sampai ke batas siku dengan d u a kali
190 Juz 5 — An-Nisa

usapan. Dikatakan d e m i k i a n karena kata ' k e d u a t a n g a n ' pengertian-


nya menunjukkan sampai batas kedua pangkal lengan, j u g a sampai ba-
tas k e d u a siku, s e b a g a i m a n a y a n g disebutkan di dalam ayat mengenai
wudu. A d a k a l a n y a diucapkan dengan maksud sampai sebatas kedua
telapak tangan, seperti yang terdapat di dalam ayat mengenai h u k u m -
an mencuri, yaitu firman-Nya:

maka potonglah tangan keduanya. (Al-Maidah: 38)

Mereka m e n g a t a k a n b a h w a menginterpretasikan kata ' k e d u a tangan"


dalam ayat ini (An-Nisa: 43) dengan pengertian seperti yang ada pada
ayat m e n g e n a i w u d u adalah lebih u t a m a karena adanya kesamaan da-
lam B a b "Bersuci". Salah seorang ulama menuturkan sebuah hadis
yang diriwayatkan oleh I m a m Daruqutni melalui Ibnu U m a r yang
menceritakan b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersabda:

Tayamum itu adalah dua kali usapan, satu usapan pada muka
dan yang lainnya pada kedua tangan sampai batas kedua siku.

A k a n tetapi, di d a l a m sanad ini terkandung kelemahan yang m e m b u a t


hadis kurang k u a t untuk dijadikan sebagai dalil.
I m a m A b u D a u d m e r i w a y a t k a n melalui Ibnu U m a r dalam sebuah
hadis y a n g m e n g a t a k a n b a h w a Rasulullah S a w . m e n e m p e l k a n telapak
tangannya pada tembok, lalu tangannya itu beliau usapkan ke m u k a .
K e m u d i a n beliau t e m p e l k a n lagi tangannya (ke t e m b o k ) , setelah itu ia
gunakan untuk m e n g u s a p kedua hastanya. Tetapi di d a l a m sanadnya
terdapat M u h a m m a d ibnu Sabit Al-Adbi, sedangkan sebagian huffaz
ada y a n g menilainya daif. Selain I m a m Abu Daud ada yang m e r i w a -
yatkannya dari beberapa orang yang siqah, lalu mereka me-mauquf-
k a n n y a h a n y a sampai p a d a perbuatan Ibnu Umar.
I m a m Bukhari, A b u Z a r ' a h , dan Ibnu Addi m e n g a t a k a n b a h w a
pendapat yang benar ialah y a n g menilainya sahih. I m a m Baihaqi m e -
ngatakan b a h w a menilai marfu' hadis ini tidak dapat diterima.
Tafsir Ibnu Kasir 191

I m a m Syafii berdalilkan d e n g a n sebuah hadis yang diriwayatkan


dari Ibrahim ibnu M u h a m m a d , dari Abui Huwairis, dari A b d u r Rah-
m a n ibnu M u ' a w i y a h , dari A l - A ' r a j , dari Ibnus S u m m a h , b a h w a Ra-
sulullah Saw. m e l a k u k a n t a y a m u m , untuk itu beliau m e n g u s a p wajah
dan kedua hastanya.
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepadaku M u s a ibnu
Sahi A r - R a m l i , telah menceritakan kepada kami N a ' i m ibnu H a m -
mad, telah menceritakan kepada kami Kharijah ibnu M u s ' a b , dari A b -
dullah ibnu Ata, dari M u s a ibnu L)qbah, dari A l - A ' r a j , dari A b u Ju-
h a i m yang menceritakan:

Aku pernah melihat Rasulullah Saw. sedang buang air kecil, lalu
aku mengucapkan salam penghormatan kepadanya, tetapi beliau
tidak menjawab salamku, hingga beliau selesai dari buang air
kecilnya. Kemudian beliau berdiri di dekat tembok, lalu menem-
pelkan kedua telapak tangannya ke tembok itu. lalu mengusapkan
kedua tangannya ke mukanya. Kemudian menempelkan lagi ke-
dua tangannya ke tembok itu, lalu mengusapkan keduanya pada
kedua tangannya sampai kedua sikunya, setelah itu baru beliau
menjawab salamku,

2. P e n d a p a t ini m e n g a t a k a n b a h w a yang diwajibkan ialah m e n g u s a p


wajah dan kedua telapak tangan d e n g a n dua kali usapan (sekali usap-
an p a d a m a s i n g - m a s i n g n y a ) . P e n d a p a t inilah y a n g dikatakan oleh
I m a m Syafii d a l a m gaul gadim-nya.
3. P e n d a p a t ketiga m e n g a t a k a n , c u k u p m e n g u s a p muka dan k e d u a te-
lapak tangan d e n g a n sekali usapan (pada kesemuanya). I m a m A h m a d
m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami M u h a m m a d ibnu Ja'far,
192 Juz 5 — An-Nisa

telah menceritakan kepada kami S y u ' b a h , dari A l - H a k a m , dari Zar,


dari A b d u r R a h m a n ibnu Abza, dari ayahnya, bahwa ada seorang le-
laki datang m e n g h a d a p Khalifah Umar. Lalu lelaki itu berkata, " S e -
sungguhnya aku terkena j i n a b a h dan aku tidak m e n e m u k a n air." Kha-
lifah U m a r berkata, "Kalau demikian, kamu jangan salat."
A m m a r (yang hadir di majelis itu) berkata, " T i d a k k a h engkau
ingat, hai Amirul Mu-minin, ketika aku dan engkau berada dalam su-
atu pasukan k h u s u s . Lalu kita m e n g a l a m i jinabah, sedangkan kita ti-
dak m e n e m u k a n air. A d a p u n engkau tidak m e l a k u k a n salat karena-
nya, sedangkan aku berguling di tanah (debu), lalu aku salat. Ketika
kita datang kepada Nabi Saw., lalu kuceritakan hal tersebut kepada-
nya. M a k a beliau Saw. bersabda:

Sebenarnya cukup bagimu seperti ini.

K e m u d i a n Nabi Saw. m e n e m p e l k a n telapak tangannya ke tanah, lalu


m e n i u p n y a , setelah itu beliau g u n a k a n untuk m e n g u s a p wajah dan ke-
dua telapak t a n g a n n y a . "
I m a m A h m a d m e n g a t a k a n pula, telah menceritakan kepada kami
Affan, telah menceritakan k e p a d a kami A b b a n , telah menceritakan
kepada kami Qatadah, dari U r w a h , dari Sa'id ibnu A b d u r R a h m a n ib-
nu A b z a , dari ayahnya, dari A m m a r , bahwa Rasulullah S a w . pernah
bersabda:

Melakukan tayamum ialah dengan sekali usap pada wajah dan


kedua telapak tangan.

Jalur lain. I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada ka-


mi Affan, telah menceritakan kepada kami Abdul W a h i d , dari Sulai-
m a n A l - A ' m a s y , telah menceritakan kepada kami Syaqiq, b a h w a ia
pernah duduk b e r s a m a Abdullah dan Abu M u s a . Lalu A b u Y a ' l a ber-
kata kepada Abdullah, " S e a n d a i n y a ada seorang lelaki tidak m e n e m u -
kan air, lalu ia tidak salat. B a g a i m a n a k a h menurut p e n d a p a t m u ? " A b -
Tafsir Ibnu Kasir 193

dullah m e n j a w a b , " T i d a k k a h k a m u ingat apa yang dikatakan oleh


A m m a r kepada Khalifah Umar, yaitu: ' T i d a k k a h kamu ingat ketika
Rasulullah Saw. m e n g i r i m k u b e r s a m a m u dalam suatu iringan unta, la-
lu aku m e n g a l a m i j i n a b a h , dan kemudian aku berguling di tanah. K e -
tika aku kembali kepada Rasulullah Saw., kuceritakan hal itu kepada-
nya. M a k a Rasulullah Saw. h a n y a tertawa dan bersabda:

Sebenarnya kamu cukup melakukan seperti ini.

Lalu beliau Saw. m e n e m p e l k a n kedua telapak tangannya ke tanah,


kemudian d e b u n y a ia gunakan untuk m e n g u s a p kedua telapak tangan-
nya, dan m u k a n y a sekali usap d e n g a n sekali ambilan debu t a d i ' . "
Abdullah berkata, "Tidak m e n g a p a selagi kamu melihat U m a r
menerima hal tersebut." A b u M u s a berkata lagi kepadanya, "Jika de-
mikian, b a g a i m a n a k a h dengan ayat yang di dalam surat A n - N i s a , " ya-
itu firman-Nya:

kemudian kalian tidak mendapat air, maka bertayamumlah kali-


an dengan tanah yang baik (suci). (An-Nisa: 43)

Abdullah tidak m e n g e t a h u i apa yang h a a i s ia katakan, lalu A b u Musa


berkata, " S e a n d a i n y a kita m e m b e r i k a n kemurahan buat mereka dalam
masalah t a y a m u m , niscaya tanpa segan-segan bila seseorang di antara
mereka m e r a s a dingin j i k a kena air, ia langsung m e l a k u k a n taya-
mum."
D a l a m surat A l - M a i d a h disebutkan oleh firman-Nya:

sapulah muka kalian dan tangan kalian dengan tanah (debu) itu.
(Al-Maidah: 6)

Berangkat dari pengertian ayat ini I m a m Syafii berpendapat bahwa


t a y a m u m diharuskan m e m a k a i tanah yang suci dan m e n g a n d u n g de-
194 Juz 5 — An-Nisa

bu, hingga ada sebagian dari debu itu yang m e n e m p e l pada m u k a dan
kedua tangan. Seperti yang disebutkan dalam hadis yang diriwayatkan
oleh I m a m Syafii d e n g a n sanad y a n g telah disebutkan di atas dari Ib-
nus S u m m a h , b a h w a ia pernah bersua dengan Nabi Saw. yang sedang
buang air kecil, lalu ia m e n g u c a p k a n salam kepadanya. Tetapi Nabi
Saw. tidak m e n j a w a b salamnya, melainkan beliau langsung menuju
ke sebuah tembok dan m e n g e r i k n y a dengan tongkat yang ada pada-
nya. Setelah itu beliau m e n e m p e l k a n telapak tangannya pada tembok
itu, k e m u d i a n m e n g u s a p k a n n y a pada wajah dan kedua hastanya.
F i n n a n Allah Swt.:

Allah tidak hendak menyulitkan kalian. (Al-Maidah: 6)

Yakni d a l a m masalah a g a m a y a n g telah disyariatkan-Nya buat kalian.

tetapi Dia hendak membersihkan kalian. (Al-Maidah: 6)

K a r e n a itulah m a k a Allah m e m b o l e h k a n t a y a m u m bila kalian tidak


m e n e m u k a n air, yaitu m e n g g a n t i n y a d e n g a n debu. T a y a m u m m e n i p a -
kan suatu karunia bagi kalian, supaya kalian bersyukur.
Untuk itulah m a k a disebutkan b a h w a di antara keistimewaan
umat ini ialah disyariatkan-Nya t a y a m u m bagi mereka, sedangkan pa-
da umat lain hal tersebut tidak disyariatkan. Seperti yang disebutkan
di d a l a m kitab Sahihain melalui hadis Jabir ibnu Abdullah r.a. yang
m e n g a t a k a n b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersabda:
Tafsir Ibnu Kasir 195

Aku dianugerahi lima hal yang belum pernah diberikan kepada


seorang (rasul pun) sebelumku, yaitu: Aku diberi pertolongan
melalui rasa gentar (yang m e n c e k a m hati m u s u h ) dalam jarak
perjalanan satu bulan, bumi ini dijadikan bagiku sebagai tempat
untuk salat dan sarana untuk bersuci. Karena itu, barang siapa
dari kalangan umatku menjumpai waktu salat, hendaklah ia sa-
lat.

M e n u r u t lafaz y a n g lain adalah seperti berikut:

karena di dekatnya ada masjid dan sarana bersuci; ganimah di-


halalkan bagiku, sedangkan ganimah belum pernah dihalalkan
kepada seorang pun sebelumku; aku diberi izin untuk memberi
syafaat; dan dahulu seorang nabi diutus hanya untuk kaumnya,
sedangkan aku diutus untuk seluruh umat manusia.

D a l a m hadis Huzaifah yang lalu yang diriwayatkan oleh I m a m Mus-


lim disebutkan:

Kita diberi keutamaan di atas manusia karena tiga perkara, ya-


itu saf-saf kita dijadikan seperti saf-saf para malaikat; bumi dija-
dikan bagi kita sebagai tempat salat dan tanahnya suci lagi me-
nyucikan jika kita tidak menemukan air.

Allah Swt. dalam surat ini (An-Nisa) berfirman:


t* J> < i^f / 'vy^ \ i c \ l s •> \/ V**" ,9 9 i v ^"t-T
36 Juz 5 — An-Nisa

sapulah muka kalian dan tangan kalian. Sesungguhnya Allah


Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun. (An-Nisa: 43)

Dengan kata lain, termasuk pemaafan dari Allah kepada kalian dan
ampunan-Nya bagi kalian ialah disyariatkan-Nya t a y a m u m bagi kali-
an, dan m e m b o l e h k a n kalian mengerjakan salat dengan t a y a m u m bila
kalian tidak m e n e m u k a n air, sebagai k e m u d a h a n dan keringanan buat
kalian.
Di dalam ayat ini terkandung pula m a k n a yang menunjukkan
bahwa demi m e m b e r s i h k a n salat, tidak boleh mengerjakannya dengan
keadaan y a n g tidak baik, misalnya dalam k e a d a a n mabuk, hingga se-
seorang mengerti d a n m e m a h a m i apa yang diucapkannya. Tidak b o -
leh pula mengerjakannya dalam keadaan m e m p u n y a i jinabah, hingga
mandi; atau berhadas, hingga b e r w u d u ; kecuali jika orang y a n g ber-
sangkutan d a l a m keadaan sakit atau tidak ada air, m a k a Allah m e m -
berikan keringanan dengan m e m b o l e h k a n t a y a m u m sebagai rahmat
dari Allah buat h a m b a - h a m b a - N y a , kasih sayang Allah kepada m e r e -
ka, d a n k e m u r a h a n bagi mereka.

Latar b e l a k a n g pen-tasyri'-an (penetapan hukum) tayamum

Sesungguhnya kami sengaja m e n y e b u t k a n asbabun nuzul pen-tasyri'-


an t a y a m u m d a l a m p e m b a h a s a n ini karena ayat surat A n - N i s a ditu-
runkan lebih dahulu daripada ayat A l - M a i d a h . Jelasnya ayat ini ditu-
runkan sebelum ada p e n g h a r a m a n masalah khamr. S e s u n g g u h n y a
k h a m r h a n y a bani d i h a r a m k a n sesudah P e r a n g Uhud d a l a m j a n g k a
waktu yang tidak lama, yaitu di saat Nabi S a w . m e n g e p u n g Bani
Nadir.
Ayat t a y a m u m yang ada di d a l a m surat A l - M a i d a h sesungguhnya
termasuk w a h y u A l - Q u r ' a n y a n g paling akhir dituninkan, terlebih lagi
bagian permulaannya. M a k a sangatlah sesuai bila asbabun nuziil-nya
diketengahkan d a l a m p e m b a h a s a n ini.
I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami Ibnu
Namir, dari H i s y a m , dari ayahnya, dari Siti Aisyah r.a., b a h w a ia per-
nah m e m i n j a m sebuah kalung dari A s m a , lalu kalungnya itu hilang.
M a k a Rasulullah S a w . m e n g i r i m k a n beberapa orang lelaki untuk
Tafsir Ibnu Kasir 197

mencarinya, ternyata mereka berhasil m e n e m u k a n n y a . W a k t u salat


tiba, sedangkan m e r e k a tidak m e m p u n y a i air, m a k a mereka terpaksa
mengerjakannya tanpa w u d u . Setelah itu mereka melaporkan hal ter-
sebut k e p a d a Rasulullah Saw., lalu Allah Swt. m e n u r u n k a n ayat taya-
mum.
Usaid ibnu Hudair berkata kepada Siti Aisyah, " S e m o g a Allah
membalasmu dengan kebaikan. D e m i Allah, tidak sekali-kali kamu
m e n g a l a m i suatu hal yang tidak k a m u sukai, melainkan Allah menja-
dikan bagimu — j u g a bagi kaum m u s l i m — suatu kebaikan dalam hal
tersebut .
Jalur yang lain. I m a m Bukhari mengatakan, telah menceritakan
kepada kami Abdullah ibnu Yusuf, telah menceritakan kepada kami
Malik, dari A b d u r R a h m a n ibnul Q a s i m , dari ayahnya, dari Siti Ai-
syah yang m e n g a t a k a n , " K a m i berangkat bersama Rasulullah Saw.
dalam suatu perjalanannya. Ketika kami sampai di Al-Baida atau di
Zatul Jaisy. kalungku putus dan terjatuh. M a k a Rasulullah Saw. ber-
henti untuk mencarinya. Orang-orang pun berhenti pula bersamanya,
sedangkan saat itu m e r e k a bukan di tempat yang ada mata airnya, dan
mereka tidak m e m p u n y a i air lagi.
Orang-orang datang kepada Abu Bakar, lalu berkata, ' T i d a k k a h
k a m u lihat apa yang telah dilakukan oleh Aisyah. Dia telah m e n g h e n -
tikan Rasulullah Saw. dan semua orang, padahal m e r e k a berhenti bu-
kan di tempat y a n g ada mata airnya, dan persediaan air m e r e k a telah
h a b i s . ' Lalu A b u B a k a r datang, saat itu Rasulullah Saw. sedang tidur
dengan meletakkan kepalanya di atas pangkuanku. A b u B a k a r berka-
ta, ' E n g k a u telah m e n a h a n Rasulullah Saw. dan orang banyak, se-
dangkan mereka bukan berada di tempat yang ada mata airnya dan
persediaan air mereka telah h a b i s ' . "
Siti Aisyah melanjutkan kisahnya, " M a k a Abu Bakar menegurku
dan m e n g u c a p k a n kata-kata m e n u r u t apa yang dikehendaki oleh
Allah. D a n ia menggelitiki pinggangku, sedangkan aku tidak berani
bergerak karena kepala Rasulullah Saw. berada di atas pahaku ( se-
dang tidur). Rasulullah Saw. b a n g u n pada waktu subuh, sedang saat
itu tidak ada air. M a k a Allah m e n u r u n k a n ayat t a y a m u m , lalu mereka
semua b e r t a y a m u m . "
198 Juz 5 — An-Nisa

Usaid ibnu Hud air berkata, "Ini bukan berkah kalian y a n g perta-
ma, hai keluarga A b u B a k a r . " (Selanjutnya Siti Aisyah berkata), " K e -
mudian aku m e m b e n a h i unta yang kunaiki, ternyata aku m e n e m u k a n
kalung tersebut berada di b a w a h n y a . "
I m a m Bukhari m e r i w a y a t k a n n y a melalui Qutaibah, dari Ismail.
Imam M u s l i m m e r i w a y a t k a n n y a dari Y a h y a ibnu Yahya, dari Malik.
Hadis lain. I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepa-
da kami Y a ' q u b , telah menceritakan kepada kami ayahku, dari A b u
Saleh, Ibnu Syihab m e n g a t a k a n b a h w a telah menceritakan kepadaku
Ubaidillah ibnu A b d u l l a h , dari Ibnu A b b a s , dari A m m a r ibnu Yasir,
bahwa Rasulullah S a w . turun istirahat di m a l a m hari di Zatul Jaisy;
saat itu Rasulullah Saw. ditemani oleh Siti Aisyah. Lalu kalung yang
dipakai Siti Aisyah terbuat dari untaian kuku binatang putus dan ter-
jatuh. M a k a orang-orang (yang bersama Rasulullah S a w . ) berhenti
mencari kalungnya yang hilang, hingga fajar subuh terbit, sedangkan
orang-orang tidak m e m p u n y a i bekal air. M a k a Allah m e n u r u n k a n ke-
pada R a s u l - N y a w a h y u yang berisikan keringanan bersuci m e m a k a i
debu yang suci.
M a k a k a u m m u s l i m bersama-sama Rasulullah Saw. m e n e m p e l -
kan t a n g a n n y a m a s i n g - m a s i n g k e tanah, lalu tangan m e r e k a diangkat
tanpa m e m b e r s i h k a n n y a lagi dari debu y a n g m e n e m p e l padanya ba-
rang sedikit pun, k e m u d i a n mereka usapkan langsung ke wajah dan
kedua tangan m e r e k a sampai ke batas pundak, dan dari bagian dalam
tangan m e r e k a sampai ke ketiak mereka.
Ibnu Jarir m e r i w a y a t k a n , telah menceritakan kepada kami A b u
Kuraib berikut s a n a d n y a sampai kepada Ibnu Abui Y a q z a n yang
menceritakan, " K a m i pernah bersama Rasulullah Saw., lalu kalung
milik Siti Aisyah hilang, maka Rasulullah Saw. terpaksa turun istira-
hat sampai fajar subuh terbit. Peristiwa ini m e m b u a t A b u Bakar ma-
rah k e p a d a Siti Aisyah. M a k a turunlah k e p a d a Rasulullah rukhsah
yang m e m b o l e h k a n bersuci d e n g a n m e m a k a i debu yang suci. Setelah
itu A b u B a k a r m a s u k m e n e m u i Siti Aisyah dan berkata kepadanya,
' S e s u n g g u h n y a e n g k a u m e m b a w a berkah, telah diturunkan suatu
rukhsah karena k a m u . ' M a k a kami mengambil debu d e n g a n telapak
tangan kami sekali ambil untuk diusapkan ke wajah k a m i , dan sekali
Tafsir Ibnu Kasir 199

ambil lagi untuk kami usapkan ke tangan kami sampai batas pundak
dan ketiak."
Hadis lain. Al-Hafiz A b u B a k a r ibnu M u r d a w a i h mengatakan,
telah menceritakan kepada kami M u h a m m a d ibnu A h m a d ibnu Ibra-
him, telah m e n c e r i t a k a n kepada kami A l - H a s a n ibnu A h m a d , telah
menceritakan kepada kami Al-Lais, telah menceritakan kepada kami
M u h a m m a d ibnu Marzuq, telah menceritakan kepada kami A l - A b b a s
ibnu A b u Sariyyah, telah menceritakan kepadaku A l - H a i s a m , dari Zu-
raiq Al-Maliki dari kalangan Bani M a l i k ibnu K a ' b ibnu S a ' d yang
hidup selama seratus tujuh belas tahun; ia meriwayatkan hadis ini dari
ayahnya, dari A l - A s l a ' ibnu Syarik yang m e n g a t a k a n bahwa ia pernah
ditugaskan untuk m e n y i a p k a n unta kendaraan Rasulullah Saw. Di su-
atu m a l a m yang sangat dingin ia terkena jinabah, tidak lama kemudi-
an Rasulullah Saw. bermaksud melanjutkan perjalanannya. Maka ia
tidak suka bila m e n y i a p k a n kendaraan Rasulullah Saw. saat dia se-
dang d a l a m keadaan m e m p u n y a i jinabah, sedangkan ia khawatir mati
atau sakit bila m a n d i d e n g a n m e m a k a i air dingin. L a l u ia m e m e r i n -
tahkan k e p a d a seorang lelaki dari kalangan Ansar, dan lelaki Ansar
itu langsung m e n y i a p k a n n y a .
K e m u d i a n aku ( A s i a ' ) m e m b a k a r beberapa buah batu y a n g kugu-
nakan untuk m e n g h a n g a t k a n air, lalu aku m a n d i . Setelah itu aku m e -
nyusul r o m b o n g a n Rasulullah S a w . dan para sahabatnya. M a k a Ra-
sulullah Saw. bersabda, "Hai A s i a ' , m e n g a p a kurasakan pelana unta
yang k a m u persiapkan ini menjadi b e r b e d a ? " Aku m e n j a w a b , " W a h a i
Rasulullah, b u k a n aku y a n g m e m p e r s i a p k a n n y a , melainkan seseorang
dari kalangan A n s a r . "
Rasulullah S a w . bertanya, " M e n g a p a ? " A k u m e n j a w a b , " S e s u n g -
guhnya aku terkena j i n a b a h dan aku merasa khawatir terhadap cuaca
yang sangat dingin ini akan m e m b a h a y a k a n diriku, m a k a aku perin-
tahkan k e p a d a seseorang dari kalangan A n s a r untuk m e m p e r s i a p k a n -
nya, sedangkan aku sendiri m e m a n a s k a n batu-batuan untuk kuguna-
kan m e n g h a n g a t k a n air m a n d i k u , lalu aku mandi dengan air itu."
M a k a Allah m e n u r u n k a n finnan-Nya:
200 Juz 5 — An-Nisa

Janganlah kalian salat, sedang kalian dalam keadaan mabuk, se-


hingga kalian mengerti apa yang kalian ucapkan. (An-Nisa: 43)

sampai d e n g a n firman-Nya:

Sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun. (An-


Nisa: 43)

Hadis ini diriwayatkan pula melalui jalur lain yang j u g a bersumber


dari A l - A s l a ' .

An-Nisa, ayat 44-46

Apakah kalian tidak melihat orang-orang yang telah diberi bagi-


an Al-Kitab (Taurat)? Mereka membeli (memilih) kesesalan (de-
n g a n petunjuk) dan mereka bermaksud supaya kalian tersesat
(mcrtyimpang) dari jalan (yang benar). Dan Allah lebih mengeta-
hui (daripada kalian) tentang musuh-musuh kalian. Dan cukuplah
Allah menjadi Pelindung (bagi kalian). Dan cukuplah Allah men-
jadi Penolong (bagi kalian). Yaitu orang-orang Yahudi, mereka
mengubah perkataan dari tempat-tempatnya. Mereka berkata,
Tafsir Ibnu Kasir 201

"Kami mendengar, tetapi kami tidak mau menurutinya." Dan


(mereka m e n g a t a k a n pula), "Dengarlah," semoga kalian tidak
dapat mendengar apa-apa. Dan (mereka m e n g a t a k a n ) , "Ra'ina,"
dengan memutar-mutar lidahnya dan mencela agama. Sekiranya
mereka mengatakan, "Kami mendengar dan menurut, dan de-
ngarlah, dan perhatikanlah kami," tentulah itu lebih baik bagi
mereka dan lebih tepat, tetapi Allah mengutuk mereka, karena
kekafiran mereka. Mereka tidak beriman kecuali iman yang sa-
ngat tipis.

Allah menceritakan perihal orang-orang Yahudi — s e m o g a laknat


Allah terus-menerus m e n i m p a mereka sampai hari k i a m a t — , bahwa
m e r e k a m e m b e l i kesesatan dengan petunjuk, yakni m e n u k a r petunjuk
dengan kesesatan; dan berpaling dari w a h y u yang diturunkan oleh
Allah k e p a d a R a s u l - N y a , serta m e n y e m b u n y i k a n pengetahuan yang
ada di tangan m e r e k a dari para nabi terdahulu mengenai sifat-sifat
Nabi M u h a m m a d Saw. dengan tujuan m e m p e r o l e h imbalan h a r g a
y a n g sedikit berupa harta duniawi yang fana.

dan mereka bermaksud supaya kalian menyimpang dari jalan


yang benar. (An-Nisa: 44)

M e r e k a sangat m e n g h a r a p k a n bila kalian ingkar terhadap apa yang


diturunkan k e p a d a kalian; hai orang-orang m u k m i n , dan m e n i n g g a l -
k a n h i d a y a h serta ilmu y a n g bermanfaat yang ada p a d a kalian.
>'.\

Dan Allah lebih mengetahui (daripada kalian) tentang musuh-mu-


suh kalian. (An-Nisa: 45)

D i a lebih m e n g e t a h u i perihal m e r e k a dan m e m p e r i n g a t k a n kalian agar


kalian bersikap w a s p a d a terhadap m e r e k a .
202 Juz 5 — An-Nisa

Dan cukuplah Allah menjadi Pelindung (bagi kalian), dan cukup-


lah Allah menjadi Penolong (bagi kalian). (An-Nisa: 45)

Cukuplah Allah sebagai P e l i n d u n g orang y a n g berlindung kepada-


Nya, dan sebagai P e n o l o n g orang y a n g m e m i n t a tolong kepada-Nya.

Yaitu orang-orang Yahudi, (An-Nisa: 46)

Min dalam ayat ini menunjukkan m a k n a keterangan jenis. Seperti pe-


ngertian min yang terdapat di dalam firman lainnya, yaitu:

maka jauhilah perkara yang najis yaitu berhala-berhala tersebut.


(Al-Hajj: 30)

A d a p u n firman Allah Swt.:

* 's t^*11' 'i,

mereka mengubah perkataan dari tempat-tempatnya. (An-Nisa:


46)

M a k s u d n y a , mereka m e n a k w i Ikannya bukan dengan takwil yang se-


benarnya, dan menafsirkannya bukan dengan tafsir yang dimaksud
oleh Allah Swt.; d e n g a n sengaja mereka m e l a k u k a n n y a sebagai ke-
dustaan dari m e r e k a sendiri.

Mereka mengatakan, "Kami mendengar." (An-Nisa: 46)

Yakni kami m e n d e n g a r apa yang engkau katakan, hai M u h a m m a d ,


dan kami tidak akan m e n a a t i m u . D e m i k i a n l a h menurut apa yang di-
tafsirkan oleh Mujahid dan Ibnu Zaid m e n g e n a i m a k n a yang dimak-
sud dari kalimah ini. Hal ini jelas m e n g g a m b a r k a n kekufuran dan ke-
ingkaran m e r e k a y a n g sangat keterlaluan. Sebenarnya mereka berpa-
Tafsir Ibnu Kasir 203

ling dari Kitabullah sesudah mereka m e m a h a m i n y a , padahal mereka


m e n g e t a h u i b a h a y a yang m e n i m p a diri m e r e k a akibat perbuatannya,
yaitu berupa dosa dan siksaan y a n g akan m e n i m p a diri mereka.
Ucapan m e r e k a y a n g disebutkan oleh firman-Nya:

Dan ucapan mereka, "Dengarlah," semoga kamu tidak mende-


ngar apa-apa. (An-Nisa: 46)

Artinya, dengarkanlah apa yang kami katakan, m u d a h - m u d a h a n k a m u


tidak m e n d e n g a r n y a . D e m i k i a n l a h m a k n a ayat menurut apa yang diri-
wayatkan oleh A d - D a h h a k dari Ibnu A b b a s . Mujahid dan Al-Hasan
m e n g a t a k a n b a h w a m a k n a ayat ialah: "Dengarlah, m u d a h - m u d a h a n
k a m u tidak m a u m e n e r i m a n y a . "
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n b a h w a yang benar adalah m a k n a yang
p e r a m a karena hal ini menunjukkan c e m o o h a n dan ejekan mereka.
Semoga laknat Allah selalu m e n i m p a mereka.

Dan (mereka m e n g a t a k a n pula), "Ra'ina," dengan memutar-mu-


tar lidahnya dan mencela agama. (An-Nisa: 46)

Ucapan m e r e k a y a n g m e n g a t a k a n , "Ra'ina," m e m b e r i k a n kesan bah-


wa seakan-akan m e r e k a m e n g a t a k a n , "Perhatikanlah kami dengan
p e n d e n g a r a n m u . " P a d a h a l sebenarnya m e r e k a b e r m a k s u d mencaci
Nabi S a w . melalui perkataan ini y a n g berakar dari kata ru'unah (caci-
an). P e m b a h a s a n m e n g e n a i tafsir ini telah kami k e m u k a k a n dalam
tafsir firman-Nya:

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian katakan (kepa-


da M u h a m m a d ) , "Ra'ina." Tetapi katakanlah, "Unzurna." (Al-
Baqarah: 104)
204 Juz 5 — An-Nisa

K a r e n a itulah- Allah Swt. berfirman m e n y e b u t k a n perihal orang-orang


Yahudi yang selalu m e n g e l u a r k a n ucapan-ucapan yang bertentangan
dengan sikap lahiriahnya, yaitu:

dengan memutar-mutar lidahnya dan mencela agama. (An-Nisa:


46)

K a r e n a m e r e k a m e n c a c i Nabi S a w . K e m u d i a n Allah Swt. berfirman:

Sekiranya mereka mengatakan, "Kami mendengar dan menurut,


dan dengarlah, dan perhatikanlah kami," temulah itu lebih baik
bagi mereka dan lebih tepat, tetapi Allah mengutuk mereka, ka-
rena kekafiran mereka. Mereka tidak beriman kecuali iman yang
sangat tipis. (An-Nisa: 46)

Hati m e r e k a dijauhkan dari kebaikan dan terusir dari kebaikan, se-


hingga i m a n tidak m a s u k d a l a m kalbu m e r e k a barang sedikit pun
yang dapat m e m b e r i k a n manfaat buat mereka.
M e n g e n a i firman-Nya:

Mereka tidak beriman kecuali iman yang sangat tipis. (An-Nisa:


46)

telah disebutkan dalam p e m b a h a s a n yang j a u h sebelum ini. M a k n a


yang dimaksud ialah b a h w a mereka tidaklah beriman dengan keiman-
an y a n g bermanfaat buat diri mereka.

An-Nisa, ayat 47-48


Tafsir Ibnu Kasir 205

Hai orang-orang yang telah diberi Al-Kitab, berimanlah kalian


kepada apa yang telah Kami turunkan (Al-Qur'aii) yang membe-
narkan Kitab yang ada pada kalian sebelum Kami mengubah
muka (kalian), lalu Kami putarkan ke belakang atau Kami kutuki
mereka sebagaimana Kami telah mengutuki orang-orang (yang
berbuat maksiat) pada hari Sabtu. Dan ketetapan Allah pasti ber-
laku. Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik,
dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu
bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barang siapa yang memperse-
kutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar.

Allah Swt. m e m e r i n t a h k a n kepada Ahli K i t a b agar m e r e k a beriman


kepada kitab y a n g diturunkan k e p a d a R a s u l - N y a , yaitu Nabi M u h a m -
mad Saw., berupa A l - Q u r ' a n . Di d a l a m A l - Q u r ' a n terkandung berita
yang m e m b e n a r k a n berita-berita yang ada pada kitab m e r e k a me-
nyangkut berita-berita gembira, dan m e n g a n d u n g a n c a m a n bagi mere-
ka jika m e r e k a tidak m a u beriman kepadanya. A n c a m a n ini disebut-
kan melalui firman-Nya:

sebelum Kami mengubah muka (kalian), lalu Kami putarkan ke


belakang. (An-Nisa: 47)

Sebagian ahli tafsir m e n g a t a k a n b a h w a m a k n a y a n g dimaksud oleh


firman-Nya:

y? J 9 y 't < f ' < ,


206 Juz 5 — An-Nisa

sebelum Kami mengubah muka (kalian). (An-Nisa: 47)

At-tams artinya m e m b a l i k k a n , yakni m e m u t a r k a n n y a ke arah bela-


k a n g dan p a n d a n g a n mereka pun menjadi ada di belakang mereka.
Tetapi dapat pula diinterpretasikan b a h w a m a k n a firman-Nya:

sebelum Kami mengubah muka (kalian). (An-Nisa: 47)

ialah K a m i tidak akan m e m b i a r k a n bagi wajah mereka adanya pende-


ngaran, penglihatan, dan p e n c i u m a n . Tetapi sekalipun demikian, Ka-
mi tetap m e m u t a r k a n n y a ke arah belakang.
Al-Aufi m e r i w a y a t k a n dari I b n u A b b a s sehubungan dengan mak-
na ayat ini, yaitu firman-Nya:

sebelum Kami mengubah muka (kalian). (An-Nisa: 47)

Y a n g dimaksud d e n g a n m e n g u b a h n y a ialah m e m b u t a k a n m a t a n y a .

lalu Kami putarkan ke belakang. (An-Nisa: 47)

Allah Swt. berfirman, " K a m i j a d i k a n m u k a mereka berada di teng-


kuknya, h i n g g a mereka berjalan m u n d u r , dan kami jadikan pada sese-
orang dari mereka dua buah mata pada tengkuknya. Hal yang sama
dikatakan oleh Q a t a d a h dan Atiyyah Al-Aufi. H a l ini m e r u p a k a n sik-
saan yang paling berat dan p e m b a l a s a n yang paling pedih. A p a yang
d i u n g k a p k a n oleh Allah dalam firman-Nya ini m e r u p a k a n p e r u m p a -
m a a n tentang keadaan m e r e k a yang berpaling dari perkara yang hak
dan kembali kepada perkara y a n g batil. Mereka m e n o l a k hujah yang
terang dan m e n e m p u h jalan kesesatan dengan langkah yang cepat se-
raya berjalan m u n d u r ke arah belakang mereka.
U n g k a p a n ini menurut sebagian ulama sama m a k n a n y a dengan
pengertian yang terkandung di dalam firman-Nya:
Tafsir Ibnu Kasir 207

Sesungguhnya Kami telah memasang belenggu di leher mereka,


lalu tangan mereka (diangkat) ke dagu, maka karena itu mereka
tertengadah. Dan kami adakan di hadapan mereka dinding. (Ya-
sin: 8-9), hingga akhir ayat.

D e n g a n kata lain, hal ini m e r u p a k a n p e r u m p a m a a n buruk yang di-


buatkan oleh Allah tentang mereka dalam hal kesesatan dan penolak-
an m e r e k a terhadap petunjuk.

Mujahid mengatakan sehubungan dengan m a k n a firman-Nya:

sebelum Kami mengubah muka (kalian). (An-Nisa: 47)

Y a k n i s e b e l u m K a m i palingkan m e r e k a dari jalan kebenaran.

Lalu Kami putarkan ke belakang. (An-Nisa: 47)

M a k s u d n y a , m e n g e m b a l i k a n m e r e k a ke jalan kesesatan. Ibnu A b u


Hatim m e n g a t a k a n , telah diriwayatkan hal y a n g semisal dari Ibnu A b -
bas dan Al-Hasan.
As-Saddi m e n g a t a k a n sehubungan dengan firman-Nya:

Lalu Kami putarkan ke belakang. (An-Nisa: 47)

Yaitu kami cegah mereka dari jalan kebenaran dan K a m i kembalikan


mereka k e p a d a kekufuran, K a m i kutuk m e r e k a sebagai kera-kera
(orang-orang yang bersifat seperu kera).
208 Juz 5 — An-Nisa

M e n u r u t A b u Zaid, Allah m e n g e m b a l i k a n mereka ke negeri


S y a m dari tanah Hijaz. M e n u r u t suatu riwayat, K a ' b A l - A h b a r masuk
Islam ketika m e n d e n g a r ayat ini.
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami A b u Ku-
raih, telah menceritakan k e p a d a kami Jabir ibnu Nuh, dari Isa ibnul
M u g i r a h yang menceritakan, " K a m i pernah m e m b i n c a n g k a n perihal
K a ' b m a s u k Islam di dekat M a q a m I b r a h i m . " Isa ibnul M u g i r a h m e -
ngatakan bahwa K a ' b m a s u k Islam pada masa pemerintahan Khalifah
U m a r . Pada mulanya ia berangkat menuju ke Baitul M a q d i s , lalu ia
lewat di M a d i n a h , m a k a Khalifah U m a r keluar m e n e m u i n y a dan ber-
kata k e p a d a n y a , " H a i K a ' b , m a s u k Islamlah k a m u . " M a k a K a ' b m e n -
j a w a b , " B u k a n k a h kalian y a n g m e n g a t a k a n dalam kitab kalian hal be-
rikut (yakni firman-Nya):

'Perumpamaan orang-orang yang dipikulkan kepadanya Taurat,


kemudian mereka tiada memikulnya adalah seperti keledai yang
membawa kitab-kitab yang tebal.' ( A l - J u m u ' a h : 5 )

dan sekarang aku m e m b a w a kitab Taurat itu. Maka U m a r membiar-


kannya."
K e m u d i a n K a ' b m e n e r u s k a n perjalanannya. Ketika sampai di
H i m s a , ia m e n d e n g a r seorang lelaki dari kalangan ulamanya sedang
dalam k e a d a a n sedih seraya m e m b a c a k a n firman-Nya:

Hai orang-orang yang telah diberi Al-Khab, berimanlah kalian


kepada apa yang telah Kami turunkan (Al-Qur'-an) yang membe-
narkan Kitab yang ada pada kalian sebelum Kami mengubah
muka (kalian), lalu Kami putarkan ke belakang. (An-Nisa: 47)
hingga akhir ayat.
Tafsir Ibnu Kasir 209

Setelah itu K a ' b berkata, " Y a T u h a n k u , sekarang aku m a s u k Islam."


Ia bersikap demikian karena takut akan terancam oleh ayat ini, lalu ia
kembali dan pulang k e r u m a h keluarganya di Y a m a n , k e m u d i a n ia
datang m e m b a w a m e r e k a semua dalam keadaan masuk Islam.
Hal yang sama diriwayatkan oleh Ibnu A b u Hatim dengan lafaz
yang lain melalui jalur y a n g lain. Untuk itu ia m e n g a t a k a n , telah
menceritakan k e p a d a k a m i ayahku, telah menceritakan kepada kami
Ibnu Nufail, telah menceritakan k e p a d a kami A m r ibnu W a q i d , dari
Yunus ibnu Hulais, dari A b u Idris (yaitu Aizullah Al-Khaulani) yang
menceritakan b a h w a A b u M u s l i m Al-Jalili dan r o m b o n g a n n y a , antara
lain terdapat K a ' b ; dan K a ' b selalu m e n c e l a n y a karena ia bersikap
terlambat, tidak m a u tunduk kepada Rasulullah Saw.
Pada suatu hari A b u M u s l i m m e n g i r i m k a n K a ' b untuk melihat
apakah Rasulullah S a w . itu benar seperti yang disebutkan olehnya
( K a ' b ) . K a ' b m e n g a t a k a n b a h w a lalu ia segera m e m a c u kendaraannya
menuju M a d i n a h . Setelah sampai di Madinah, tiba-tiba ia menjumpai
seorang q a r i ' sedang m e m b a c a k a n firman-Nya:

Hai orang-orang yang telah diberi Al-Kitab, berimanlah kalian


kepada apa yang telah Kami turunkan ( A l - Q u r ' a n ) yang membe-
narkan Kitab yang ada pada kalian sebelum Kami mengubah
muka (kalian), lalu Kami putarkan ke belakang. (An-Nisa: 47)

M a k a ia segera m e n g a m b i l air dan langsung m a n d i . K a ' b mencerita-


kan, " S e s u n g g u h n y a aku benar-benar menutupi m u k a k u karena takut
akan dikutuk, k e m u d i a n aku masuk Islam."
F i r m a n Allah Swt.:

atau Kami kutuki mereka sebagaimana Kami telah mengutuki


orang-orang (yang berbuat maksiat) pada hari Sabtu. (An-Nisa:
47)
210 Juz 5 — An-Nisa

Yakni orang-orang y a n g m e l a n g g a r larangan m e n a n g k a p ikan pada


hari Sabtu dengan m e m a k a i tipu muslihat. M e r e k a dikutuk oleh Allah
menjadi kera-kera dan babi-babi. D a l a m surat A l - A ' r a f kisah m e n g e -
nai m e r e k a akan disebutkan dengan p e m b a h a s a n yang terinci.
F i r m a n Allah Swt.:

Dan ketetapan Allah pasti berlaku. (An-Nisa: 47)

Apabila Allah m e m e r i n t a h k a n sesuatu, m a k a Dia tidak dapat diten-


tang dan tidak dapat dicegah.
K e m u d i a n Allah Swt. m e m b e r i t a k a n b a h w a Dia tidak akan m e -
n g a m p u n i dosa m e m p e r s e k u t u k a n Dia, yakni Dia tidak akan m e m b e -
rikan a m p u n a n k e p a d a seorang h a m b a yang m e n g h a d a p k e p a d a - N y a
dalam keadaan m e m p e r s e k u t u k a n Dia.

dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu.
(An-Nisa: 48)

Y a n g dimaksud d e n g a n ma d a l a m ayat ini ialah segala m a c a m dosa.

bagi siapa yang dikhendaki-Nya. (An-Nisa: 48)

dari k a l a n g a n h a m b a - h a m b a - N y a .
S e h u b u n g a n d e n g a n m a k n a ayat ini banyak hadis y a n g berhu-
bungan d e n g a n n y a dalam keterangan-keterangannya. M a k a berikut ini
kami k e t e n g a h k a n sebagian darinya yang m u d a h didapat, yaitu:
Hadis pertama. I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan
kepada k a m i Yazid i b n u H a r u n , telah menceritakan k e p a d a k a m i Sa-
daqah ibnu M u s a , telah menceritakan kepada kami A b u Imran Al-Ju-
ni, dari Y a z i d ibnu A b u M u s a , dari Siti Aisyah r.a. y a n g mencerita-
kan b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersabda:
Tafsir Ibnu Kasir 211

Kitab-kitab catatan amal perbuatan di sisi Allah ada tiga ma-


cam, yaitu: Kitab catatan yang tidak diindahkan oleh Allah ada-
nya barang sedikit pun, kitab catatan yang tidak dibiarkan oleh
Allah barang sedikit pun darinya, dan kitab catatan yang tidak
diampuni oleh Allah. Adapun kitab catatan yang tidak diampuni
oleh Allah ialah perbuatan mempersekutukan Allah.

Allah Swt. telah berfirman:

Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan


Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu. (An-
Nisa: 4 8 ) , hingga akhir ayat.

-i'r, A'** \'f'<.< - 1 'A •'.>»•"'t*\

Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan)


Allah, maka pasti Allah mengharamkan kepadanya surga. (Al-
M a i d a h : 72)
212 Juz 5 — An-Nisa

Adapun mengenai kitab catatan yang tidak diindahkan oleh Allah


barang sedikit pun, berkaitan dengan perbuatan aniaya seorang
hamba kepada dirinya sendiri menyangkut dosa antara dia de-
ngan Allah, seperti tidak berpuasa sehari atau meninggalkan su-
atu salat; maka sesungguhnya Allah mengampuni hal tersebut
dan memaafkannya jika Dia menghendaki. Adapun mengenai ki-
tab catatan yang tidak dibiarkan oleh Allah barang sedikit pun
darinya, maka menyangkut perbuatan aniaya sebagian para
hamba terhadap sebagian yang lain, hukumannya ialah qisas se-
bagai suatu kepastian.

Hadis ini diriwayatkan oleh I m a m A h m a d secara munfarid (menyen-


diri).
Hadis kedua. Al-Hafiz A b u B a k a r Al-Bazzar m e n g a t a k a n di da-
lam kitab m u s n a d n y a , telah menceritakan kepada kami A h m a d ibnu
Malik, telah menceritakan k e p a d a kami Zaidah ibnu A b u z Zanad A n -
Namiri, dari A n a s ibnu Malik, dari Nabi Saw. yang telah bersabda:

Perbuatan aniaya (dosa) itu ada tiga macam, yaitu perbuatan


aniaya yang tidak diampuni oleh Allah, perbuatan aniaya yang
diampuni oleh Allah, dan perbuatan aniaya yang tidak dibiarkan
begitu saja oleh Allah barang sedikit pun darinya. Adapun per-
buatan aniaya yang tidak diampuni oleh Allah ialah perbuatan
syirik ( m e m p e r s e k u t u k a n Allah). Allah telah berfirman, "Sesung-
Tafsir Ibnu Kasir 213

guhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman


yang besar" ( L u q m a n : 13). Adapun perbuatan aniaya yang di-
ampuni oleh Allah ialah perbuatan aniaya para hamba terhadap
dirinya masing-masing menyangkut dosa antara mereka dengan
Tuhan mereka. Dan adapun mengenai perbuatan aniaya yang ti-
dak dibiarkan oleh Allah ialah perbuatan aniaya sebagian para
hamba atas sebagian yang lain, hingga Allah memperkenankan
sebagian dari mereka untuk menuntut balas kepada sebagian
yang lain (yang berbuat aniaya).

Hadis ketiga. I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a


kami Safwan ibnu Isa, telah menceritakan k e p a d a kami S a u r ibnu Ya-
zid, dari A b u A u n , dari A b u Idris y a n g menceritakan b a h w a ia telah
m e n d e n g a r M u ' a w i y a h m e n g a t a k a n b a h w a ia pernah m e n d e n g a r Ra-
sulullah S a w . bersabda:

Semua dosa mudah-mudahan diampuni oleh Allah kecuali dosa


seseorang yang mati dalam keadaan kafir atau seseorang mem-
bunuh seorang mukmin dengan sengaja.

I m a m Nasai m e r i w a y a t k a n n y a melalui M u h a m m a d ibnu M u s a n n a ,


dari Safwan ibnu Isa d e n g a n lafaz y a n g sama.
Hadis keempat. I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan
kepada k a m i H a s y i m ibnul Q a s i m , telah menceritakan kepada kami
Abdul H a m i d , telah menceritakan kepada kami Syahr, telah m e n c e r i -
takan k e p a d a kami Ibnu T a m i m , b a h w a A b u Z a r pernah menceritakan
k e p a d a n y a dari Rasulullah S a w . y a n g telah bersabda:
214 Juz 5 — An-Nisa

Sesungguhnya Allah berfirman, "Hai hamba-Ku, selagi kamu


menyembah-Ku dan berharap kepada-Ku, maka sesungguhnya
Aku mengampuni kamu atas semua dosa yang telah kamu laku-
kan. Hai hamba-Ku, sesungguhnya jika kamu menghadap kepa-
da-Ku dengan dosa-dosa yang sepenuh bumi, kemudian kamu
bersua dengan-Ku dalam keadaan tidak mempersekutukan diri-
Ku dengan sesuatu pun. niscaya Aku membalasmu dengan am-
punan sepenuh bumi."

Hadis diriwayatkan oleh I m a m A h m a d secara munfarid bila ditinjau


dari segi sanad ini.
Hadis kelima. I m a m A h m a d mengatakan, telah menceritakan ke-
pada k a m i A b d u s S a m a d , telah menceritakan k e p a d a kami ayahku, te-
lah m e n c e r i t a k a n k e p a d a K a m i H u s a i n Ibnu B u r a i d a h ; Y a h y a ibnu
Y a ' m u r pernah menceritakan kepadanya bahwa Abui Aswad Ad-
Daili pernah m e n c e r i t a k a n k e p a d a n y a b a h w a A b u Zar pernah men-
ceritakan k e p a d a n y a b a h w a Rasulullah S a w . telah bersabda:

Tidak sekali-kali seorang hamba mengucapkan kalimah "Tidak


ada Tuhan selain Allah", kemudian ia meninggal dunia dalam
keadaan seperti itu, niscaya ia masuk surga.

Aku ( A b u Zar) bertanya, "Sekalipun dia telah berbuat zina dan men-
c u r i ? " Nabi S a w . m e n j a w a b , "Sekalipun dia berbuat zina dan sekali-
pun dia m e n c u r i . "
A b u Z a r bertanya lagi, "Sekalipun dia telah berzina dan m e n -
c u r i ? " Nabi S a w . m e n j a w a b , "Sekalipun dia berbuat zina d a n sekali-
pun m e n c u r i , " sebanyak tiga kali, dan p a d a y a n g k e e m p a t kalinya be-
liau S a w . bersabda, " S e k a l i p u n h i d u n g A b u Z a r k e r o p o s . "
Abui A s w a d A d - D a i l i melanjutkan kisahnya, b a h w a setelah itu
A b u Z a r k e l u a r seraya m e n y i n g s i n g k a n k a i n n y a (karena ketakutan)
Tafsir Ibnu Kasir 215

sambil b e r g u m a m , "Sekalipun hidung A b u Zar k e r o p o s . " D a n tersebut-


lah b a h w a s e t e l a h itu j i k a A b u Z a r m e n c e r i t a k a n h a d i s ini selalu
mengatakan di akhirnya, "Sekalipun hidung Abu Zar k e r o p o s . "
I m a m B u k h a r i dan I m a m M u s l i m m e n g e t e n g a h k a n hadis ini me-
lalui H u s a i n dengan lafaz y a n g sama.
Jalur lain m e n g e n a i h a d i s A b u Zar. I m a m A h m a d mengatakan,
telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a kami A b u M u ' a w i y a h , telah menceritakan
kepada k a m i A l - A ' m a s y , dari Zaid ibnu W a h b , dari A b u Z a r yang
m e n c e r i t a k a n b a h w a ketika ia sedang berjalan b e r s a m a Nabi S a w . di
tanah lapang M a d i n a h p a d a suatu petang hari, seraya m e m a n d a n g ke
arah B u k i t U h u d , m a k a N a b i S a w . bersabda, " H a i A b u Z a r ! " Aku
(Abu Zar) menjawab "Labbaika, ya R a s u l u l l a h . " Nabi S a w . bersabda,
" A k u tidak s u k a sekiranya Bukit U h u d itu menjadi e m a s milikku, lalu
berlalu m a s a tiga hari, sedangkan p a d a diriku masih tersisa dari dinar
darinya — m e l a i n k a n satu dinar y a n g kusimpan, yakni untuk m e m b a -
yar u t a n g n y a — kecuali aku m e n y e d e k a h k a n n y a k e p a d a h a m b a - h a m b a
Allah seperti ini." Rasulullah S a w . m e n g a t a k a n demikian seraya m c -
raupkan k e d u a t a n g a n n y a dari arah kanan, dari arah kiri, dan dari arah
d e p a n n y a ( m e m p e r a g a k a n p e n g a m b i l a n untuk sedekahnya).
A b u Zar melanjutkan kisahnya, "Setelah itu k a m i melanjutkan
perjalanan k a m i , d a n Rasulullah S a w . bersabda, ' H a i A b u Zar, se-
sungguhnya orang-orang y a n g m e m i l i k i harta yang banyak kelak ada-
lah orang-orang y a n g paling sedikit m e m i l i k i pahala di hari kiamat,
kecuali orang-orang y a n g bersedekah seperti ini dan seperti ini.' Ra-
sulullah S a w . m e n g a t a k a n demikian seraya m e m p e r a g a k a n n y a dengan
m e r a u p k a n k e d u a tangan dari arah kanan, arah kiri, dan bagian de-
pannya."
A b u Z a r melanjutkan kisahnya, "Lalu k a m i melanjutkan perjalan-
an k a m i , dan Rasulullah S a w . bersabda, ' H a i A b u Zar, tetaplah k a m u
di t e m p a t m u sekarang h i n g g a aku datang k e p a d a m u ' . "
A b u Z a r melanjutkan kisahnya, "Nabi S a w . pergi h i n g g a tidak
kelihatan olehku. L a l u aku m e n d e n g a r suara gemuruh, dan aku berka-
ta (kepada diriku sendiri), 'Barangkali Rasulullah S a w . m e n g a l a m i
suatu g a n g g u a n . ' Ketika aku hendak mengikutinya, aku teringat kepa-
d a pesan beliau y a n g m e n g a t a k a n , ' J a n g a n k a m u tinggalkan tempat-
m u ini h i n g g a aku datang k e p a d a m u . '
216 Juz 5 — An-Nisa

M a k a terpaksa aku diam m e n u n g g u hingga beliau S a w . datang.


Lalu aku ceritakan k e p a d a n y a suara g c m u a i h yang tadi aku dengar.
Maka Rasulullah S a w . bersabda:

Dia adalah Jibril, dalang menemuiku, lalu berkala, 'Barang


siapa dari kalangan umatmu yang meninggal dunia dalam ke-
adaan tidak mempersekutukan Allah dengan sesuatu pun, niscaya
dia masuk surga.'

Aku (Abu Zar) bertanya, 'Sekalipun dia telah berbuat zina dan sekali-
pun ia telah m e n c u r i ? ' Rasulullah S a w . bersabda, 'Sekalipun dia ber-
zina dan sekalipun dia m e n c u r i ' . "
I m a m Bukhari dan I m a m Muslim m e r i w a y a t k a n n y a di dalam ki-
tab sahih m a s i n g - m a s i n g melalui hadis A l - A ' m a s y d e n g a n lafaz yang
sama.
I m a m B u k h a r i dan I m a m M u s l i m m e r i w a y a t k a n n y a pula dari
Qutaibah, dari Jarir, dari Abdul H a m i d , dari Abdul A z i z ibnu Rafi',
dari Zaid ibnu W a h b , dari A b u Zar y a n g menceritakan b a h w a di su-
atu m a l a m ia pernah keluar. Tiba-tiba ia bersua dengan Rasulullah
Saw. y a n g sedang berjalan sendirian tanpa ditemani oleh seorang pun.
Abu Zar mengatakan b a h w a ia m e n d u g a Rasulullah Saw. sedang dalam
keadaan tidak suka berjalan dengan seorang teman pun.
M a k a aku (Abu Zar) berjalan dari kejauhan di b a w a h terang sinar
rembulan. Tetapi Nabi S a w . m e n o l e h ke belakang dan melihatku. M a -
k a beliau bertanya, " S i a p a k a h k a m u ? "
A k u m e n j a w a b , " A b u Zar, s e m o g a Allah menjadikan diriku seba-
gai t e b u s a n m u . " Rasulullah S a w . bersabda, " H a i A b u Zar, kemari-
lah!" L a l u a k u berjalan b e r s a m a beliau selama sesaat, dan beliau ber-
sabda:
Tafsir Ibnu Kasir 217

< •—'y i*>y u y , f ^ • ' y ' t ' ^ y y <

Sesungguhnya orang-orang yang memperbanyak hartanya ada-


lah orang-orang yang mempunyai sedikit pahala kelak di hari
kiamat, kecuali orang yang diberi kebaikan (harta) oleh Allah,
lalu ia menyebarkannya ( m e n y e d e k a h k a n n y a ) ke arah kanan, ke
arah kiri, ke arah depan, dan ke arah belakangnya, serta harta
itu ia gunakan untuk kebaikan.

Aku berjalan lagi b e r s a m a n y a s e l a m a sesaat, lalu ia bersabda kepada-


ku, " D u d u k l a h di sini." Beliau Saw. m e n y u r u h k u duduk di suatu le-
gokan y a n g dikelilingi oleh bebatuan. K e m u d i a n beliau bersabda,
" D u d u k l a h di sini h i n g g a aku kembali k e p a d a m u ! "
Rasulullah S a w . pergi ke arah harrah (padang pasir) hingga aku
tidak m e l i h a t n y a lagi. Beliau c u k u p l a m a pergi m e n i n g g a l k a n aku.
B e b e r a p a l a m a k e m u d i a n aku m e n d e n g a r suara langkah-langkah be-
liau d a t a n g seraya m e n g a t a k a n , "Sekalipun dia telah berzina dan se-
kalipun dia telah m e n c u r i . "
Ketika beliau datang, aku tidak sabar lagi untuk mengajukan per-
tanyaan. Lalu aku bertanya, "Wahai Rasulullah, s e m o g a Allah menja-
dikan diriku ini sebagai t e b u s a n m u , siapakah orang y a n g berbicara
d e n g a n m u di dekat harrah tadi? K a r e n a s e s u n g g u h n y a aku m e n d e -
ngar suara seseorang y a n g m e l a k u k a n tanya j a w a b d e n g a n m u . "
Rasulullah S a w . bersabda:
218 Juz 5 — An-Nisa

Dia adalah Jibril yang menampakkan dirinya kepadaku di sebe-


lah padang itu, lalu dia berkata, "Sampaikanlah berita gembira
ini kepada umatmu, bahwa barang siapa yang mati dalam ke-
adaan tidak mempersekutukan Allah dengan sesuatu pun, niscaya
ia masuk surga." Aku bertanya, "Wahai Jibril,sekalipun dia te-
lah mencuri dan telah berbuat zina?" Jibril menjawab, "Ya."
Aku bertanya, "Sekalipun dia telah mencuri dan berbuat zina?"
Jibril menjawab, "Ya." Aku bertanya lagi. "Dan sekalipun ia te-
lah mencuri dan berbuat zina?" Jibril menjawab, "Ya, sekalipun
ia telah minum khamr."

Hadis keenam. A b d u ibnu H u m a i d menceritakan di d a l a m kitab m u s -


nadnya, telah menceritakan k e p a d a kami A b d u l l a h ibnu M u s a , dari
Ibnu A b u Laila, dari A b u z Zubair, dari Jabir y a n g menceritakan bah-
wa ada seorang lelaki d a t a n g k e p a d a Rasulullah Saw., lalu bertanya,
" W a h a i Rasulullah, apakah y a n g d i m a k s u d d e n g a n d u a perkara yang
m e m a s t i k a n i t u ? " Rasulullah S a w . bersabda:

Barang siapa yang mati dalam keadaan tidak mempersekutukan


Allah dengan sesuatu pun, pastilah ia masuk surga. Dan barang
siapa yang mati dalam keadaan mempersekutukan Allah dengan
sesuatu, pastilah ia masuk neraka.

A b d u ibnu H u m a i d m e n g e t e n g a h k a n hadis ini secara munfarid, bila


ditinjau dari sanad ini, lalu ia m e n g e t e n g a h k a n hadis ini h i n g g a sele-
sai.
Jalur lain. Ibnu A b u H a t i m mengatakan, telah menceritakan ke-
pada k a m i ayahku, telah menceritakan k e p a d a kami A l - H a s a n ibnu
A m r ibnu Khallad A l - H a n a n i , telah menceritakan kepada kami M a n -
sur ibnu Ismail Al-Qurasyi, telah menceritakan kepada kami M u s a Ib-
n u U b a i d a h A t - T u r m u z i , telah menceritakan k e p a d a k u Abdullah ibnu
Ubaidah, dari Jabir ibnu Abdullah y a n g menceritakan b a h w a Rasulul-
lah S a w . pernah bersabda:
Tafsir Ibnu Kasir 219

Tidak sekali-kali seseorang meninggal dunia dalam keadaan ti-


dak mempersekutukan Allah dengan sesuatu pun, melainkan
magfirah ( a m p u n a n ) dapat mengenainya; jika Allah menghen-
daki, mengazabnya; dan jika Dia menghendaki, niscaya meng-
ampuninya. Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa
syirik, dan Dia mengampuni segala dosa selain dari (syirik) itu,
bagi siapa yang dikehendaki-Nya.

Al-Hafiz A b u Y a ' l a m e r i w a y a t k a n n y a di dalam kitab m u s n a d melalui


hadis M u s a ibnu U b a i d a h , dari saudaranya (yaitu Abdullah ibnu
Ubaidah), dari Jabir. b a h w a Nabi S a w . pernah bersabda:

Magfirah ( a m p u n a n Allah) terus-menerus mengenai seorang


hamba selagi dia tidak melakukan hijab (dosa yang m e n g h a l a n g i
ampunan).

Seseorang ada yang bertanya, " A p a k a h y a n g dimaksud d e n g a n hijab


itu, w a h a i N a b i A l l a h ? " Nabi S a w . m e n j a w a b , " M e m p e r s e k u t u k a n
A l l a h . " Selanjurnya Nabi S a w . bersabda:

Tidak sekali-kali seseorang menghadap kepada Allah dalam ke-


adaan tidak mempersekutukan Dia dengan sesuatu pun, melain-
kan ia akan memperoleh ampunan dari Allah Swt. Jika Dia
menghendaki untuk mengazabnya (Dia akan m e n g a z a b n y a ) , dan
220 Juz 5 — An-Nisa

jika Dia menghendaki untuk mengampuninya (Dia akan m e n g a m -


puninya).

K e m u d i a n N a b i S a w . m e m b a c a k a n firman-Nya:

Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan


Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi
siapa yang dikehendaki-Nya. ( An-Nisa: 48)

Hadis ketujuh. I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a


kami A b u N a ' i m , telah menceritakan k e p a d a kami Zakaria, dari Atiy-
yah, dari A b u S a ' i d Al-Khudri yang menceritakan b a h w a Rasulullah
Saw. pernah bersabda:

Barang siapa yang meninggal dunia dalam keadaan tidak mem-


persekutukan Allah dengan sesuatu pun, niscaya masuk surga.

Ditinjau dari segi sanad ini I m a m A h m a d m e r i w a y a t k a n n y a secara


munfarid (menyendiri).
Hadis kedelapan. I m a m A h m a d mengatakan b a h w a telah m e n c e -
ritakan k e p a d a k a m i H a s a n ibnu M u s a , telah menceritakan k e p a d a ka-
m i Ibnu L u h a i ' a h , telah menceritakan kepada kami A b u Qabil, dari
Abdullah i b n u Nasyir, dari Bani Sari" y a n g m e n g a t a k a n b a h w a ia per-
nah m e n d e n g a r A b u R a h m — s e o r a n g u l a m a S y a m — m e n g a t a k a n
b a h w a ia p e r n a h m e n d e n g a r A b u A y u b Al-Ansari menceritakan hadis
berikut: D i suatu hari Rasulullah Saw. keluar m e n j u m p a i m e r e k a (pa-
ra sahabat). L a l u beliau bersabda, " S e s u n g g u h n y a T u h a n kalian Yang
M a h a a g u n g lagi Mahatinggi telah m e n y u r u h k u memilih antara tujuh
p u l u h ribu orang m a s u k surga dengan c u m a - c u m a tanpa hisab dan
simpanan yang ada di sisi-Nya bagi u m a t k u . "
Salah seorang sahabat bertanya, " W a h a i Rasulullah, apakah Tu-
h a n m u m e n y i m p a n hal t e r s e b u t ? " Rasulullah S a w . (tidak m e n j a w a b ) ,
lalu m a s u k (ke d a l a m r u m a h ) , k e m u d i a n ke luar lagi seraya bertakbir
Tafsir Ibnu Kasir 221

dan bersabda, " S e s u n g g u h n y a T u h a n k u m e m b e r i k a n t a m b a h a n kepa-


daku p a d a setiap seribu orang (dari m e r e k a y a n g tujuh p u l u h ribu itu)
ditemani o l e h tujuh p u l u h ribu o r a n g lagi, dan (menyuruhku m e m i l i h
antara itu d e n g a n ) s i m p a n a n di sisi-Nya."
A b u R a h m (perawi) bertanya, " W a h a i A b u A y y u b , apakah yang
dimaksud d e n g a n s i m p a n a n buat Rasulullah itu m e n u r u t d u g a a n m u ?
Agar tidak menjadi bahan pertanyaan orang-orang yang nantinya m e -
reka m e n g a t a k a n , ' A p a k a h u r u s a n m u d e n g a n s i m p a n a n Rasulullah
Saw.?'."
A k h i r n y a A b u A y y u b m e n g a t a k a n , "Biarkanlah lelaki ini, j a n g a n
kalian hiraukan. A k u akan menceritakan k e p a d a kalian tentang sim-
panan Rasulullah S a w . itu m e n u r u t d u g a a n k u — b a h k a n dia mengata-
kan demikian seakan-akan m e r a s a y a k i n — . S e s u n g g u h n y a simpanan'
Rasulullah S a w . itu adalah sabda beliau y a n g mengatakan:

'Barang siapa yang telah bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain
Allah semata, tiada sekutu bagi-Nya, dan Muhammad adalah
hamba dan rasul-Nya, dengan lisannya yang dibenarkan oleh
kalbunya, niscaya ia masuk surga'."

Hadis kesembilan. I b n u A b u H a t i m m e n g a t a k a n b a h w a ayahku telah


menceritakan k e p a d a kami, telah menceritakan kepada kami M u a m -
m a l ibnul F a d l Al-Harrani, telah m e n c e r i t a k a n kepada k a m i Isa ibnu
Y u n u s . J u g a telah menceritakan k e p a d a k a m i H a s y i m ibnul Q a s i m
Al-Harrani melalui suratnya y a n g ditujukan kepadaku, telah m e n c e r i -
takan kepada k a m i Isa ibnu Y u n u s sendiri, dari Wasil ibnus Sa-ib Ar-
R a q q a s y i , dari A b u S u r a h (keponakan A b u A y y u b Al-Ansari), dari
A b u A y y u b yang m e n c e r i t a k a n b a h w a seorang lelaki datang m e n g h a -
dap N a b i S a w . , lalu bertanya, " S e s u n g g u h n y a aku m e m p u n y a i se-
orang k e p o n a k a n yang tidak pernah berhenti dari m e l a k u k a n perbuat-
an yang d i h a r a m k a n . " N a b i S a w . bertanya, " A p a k a h a g a m a yang di-
p e l u k n y a ? " Ia m e n j a w a b , " D i a salat dan m e n g e s a k a n Allah S w t . " R a -
222 Juz 5 — An-Nisa

sulullah S a w . bersabda, " A g a m a n y a k a m u minta saja. Apabila ia ti-


dak m a u m e m b e r i k a n , m a k a belilah darinya."
Lelaki itu berangkat dan m e m i n t a hal tersebut k e p a d a keponak-
annya, tetapi si k e p o n a k a n tetap m e n o l a k n y a (tidak m a u m e m b e r i , ti-
dak m a u p u l a menjualnya). M a k a lelaki itu datang m e n g h a d a p Nabi
Saw. dan menceritakan hal tersebut seraya berkata, " A k u menjumpai-
nya sangat teguh dengan a g a m a n y a . "
A b u A y y u b melanjutkan kisahnya, b a h w a setelah itu t u a m l a h fir-
man-Nya:

Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan


Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi
siapa yang dikehendaki-Nya. (An-Nisa: 48)

Hadis kesepuluh. Al-Hafiz A b u Y a ' l a mengatakan, telah mencerita-


kan k e p a d a kami A m r ibnud D a h h a k , telah menceritakan k e p a d a
k a m i ayahku, telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a kami A b u H a m m a m Al-
Hana-i, telah menceritakan k e p a d a kami Sabit, dari A n a s y a n g m e n -
ceritakan b a h w a seorang lelaki d a t a n g kepada Rasulullah Saw., lalu
bertanya, " W a h a i Rasulullah, a k u tidak pernah m e m b i a r k a n suatu ke-
perluan p u n dan tidak pula seorang pun y a n g perlu ditolong melain-
kan aku m e m b e r i n y a . " Rasulullah S a w . bertanya, " B u k a n k a h k a m u
telah bersaksi b a h w a tidak ada T u h a n selain Allah dan M u h a m m a d
utusan A l l a h ? " H a l ini dikatakannya sebanyak d g a kali. Lelaki itu
m e n j a w a b , " Y a . " N a b i S a w . bersabda, " M a k a s e s u n g g u h n y a kesaksi-
a n m u itulah y a n g m e m b u a t s e m u a n y a diterima."
Hadis kesebelas. I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan
k e p a d a k a m i A b u Amir, telah menceritakan k e p a d a kami Ikrimah ib-
n u A m m a r , dari D a m d a m ibnu J a u s y A l - Y a m a m i yang m e n g a t a k a n
b a h w a A b u H u r a i r a h p e r n a h berkata kepadanya, "Hai Y a m a m i , ja-
ngan sekali-kali k a m u m e n g a t a k a n terhadap seseorang, ' S e m o g a
Allah tidak m e n g a m p u n i m u , atau s e m o g a Allah tidak m e m a s u k k a n -
m u ke d a l a m s u r g a ' . "
Tafsir Ibnu Kasir 223

A k u ( Y a m a m i ) berkata, " H a i A b u Hurairah, s e s u n g g u h n y a kali-


m a t tersebut biasa dikatakan oleh seseorang terhadap saudaranya dan
t e m a n n y a jika ia d a l a m keadaan m a r a h . "
A b u Hurairah berkata, " J a n g a n k a m u katakan hal itu, karena se-
sungguhnya aku pernah m e n d e n g a r Rasulullah Saw. bersabda," yaitu:

Dahulu di kalangan umat Bani Israil terdapat dua orang lelaki;


salah seorangnya rajin beribadah, sedangkan yang lainnya zalim
terhadap dirinya sendiri (tukang maksiat); keduanya sudah se-
perti saudara. Orang yang rajin ibadah selalu melihat saudara-
nya berbuat dosa dan mengatakan kepadanya, "Hai kamu, henti-
kanlah perbuatanmu." Tetapi saudaranya itu menjawab, "Biar-
kanlah aku dan Tuhanku, apakah kamu ditugaskan untuk terus
mengawasiku?" Hingga pada suatu hari yang rajin beribadah
melihat saudaranya tukang maksiat itu melakukan suatu perbuat-
an dosa yang menurut penilaiannya sangat besar. Maka ia ber-
kata kepadanya, "Hai kamu, hentikanlah perbuatanmu." Dan
orang yang ditegurnya menjawab, "Biarkanlah aku, ini urusan
Tuhanku, apakah engkau diutus sebagai pengawasku?" Maka
yang rajin beribadah berkata, "Demi Allah, semoga Allah tidak
memberikan ampunan kepadamu, atau semoga Allah tidak me-
masukkanmu ke surga untuk selama-lamanya."
224 Juz 5 — An-Nisa

A b u H u r a i r a h melanjutkan kisahnya, b a h w a setelah itu Allah m e n g -


utus seorang malaikat untuk m e n c a b u t n y a w a kedua orang tersebut,
dan k e d u a n y a b e r k u m p u l di h a d a p a n Allah. M a k a Allah Swt. berfir-
m a n k e p a d a orang yang berdosa, "Pergilah, dan m a s u k l a h ke dalam
surga karena r a h m a t - K u . " Sedangkan kepada yang lainnya Allah Swt.
berfirman, " A p a k a h k a m u merasa alim, apakah k a m u m a m p u meraih
apa y a n g ada di tangan k e k u a s a a n - K u ? B a w a l a h dia k e dalam nera-
ka!"
Nabi S a w . bersabda, " D e m i T u h a n yang j i w a Abui Q a s i m berada
di d a l a m g e n g g a m a n k e k u a s a a n - N y a , sesungguhnya orang tersebut
(yang m a s u k neraka) benar-benar m e n g u c a p k a n suatu kalimat yang
m e n g h a n c u r k a n dunia dan akhiratnya."
I m a m A b u D a u d m e r i w a y a t k a n n y a melalui hadis Ikrimah ibnu
A m m a r , b a h w a D a m d a m ibnu Jausy menceritakan k e p a d a n y a dengan
lafaz y a n g sama.
Hadis kedua belas. I m a m Tabrani m e n g a t a k a n , telah mencerita-
kan k e p a d a kami Abusy Syekh, dari M u h a m m a d ibnul H a s a n ibnu
Ajian Al-A§fahani, telah menceritakan kepada kami S a l a m a h ibnu
Syabib, telah m e n c e r i t a k a n kepada kami Ibrahim ibnul H a k a m ibnu
A b b a n , dari ayahnya, dari Ikrimah, dari I b n u A b b a s , dari Rasulullah
Saw. y a n g telah bersabda:

Allah Swt. berfirman, "Barang siapa yang mengetahui bahwa


Aku mempunyai kekuasaan untuk mengampuni segala dosa, nis-
caya Aku memberikan ampunan baginya tanpa peduli selagi dia
tidak mempersekutukan Aku dengan sesuatu.

Hadis ketiga belas. Al-Hafiz A b u B a k a r A l - B a z z a r dan Al-Hafiz A b u


Y a ' l a m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada k a m i H u d b a h (yaitu Ib-
n u Khalid), telah menceritakan k e p a d a kami Sahi ibnu A b u H a z m ,
dari Sabit, dari A n a s y a n g m e n g a t a k a n b a h w a Rasulullah Saw. pernah
bersabda:
Tafsir Ibnu Kasir 225

Barang siapa yang dijanjikan suatu pahala oleh Allah atas suatu
amal perbuatan, maka Dia pasti menunaikan pahala itu baginya.
Dan barang siapa yang diancam oleh Allah mendapat suatu sik-
saan karena suatu amal perbuatan, maka Dia sehubungan de-
ngan hal ini bersikap memilih (antara m e m a a f k a n dan m e n g h u -
kum).

Hadis ini diriwayatkan secara munfarid.


I b n u A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami
Bahr ibnu N a s r Al-Khaulani, telah menceritakan k e p a d a kami Khalid
(yakni Ibnu A b d u r R a h m a n Al-Khurrasani), telah menceritakan kepa-
da kami A l - H a i s a m ibnu H a m m a d , dari Salam ibnu A b u M u t i ' , dari
Bakr ibnu A b d u l l a h A l - M u z a n i , dari Ibnu U m a r y a n g menceritakan
b a h w a kami sahabat Nabi S a w . tidak m e r a g u k a n lagi terhadap pem-
bunuh j i w a , p e m a k a n harta anak yatim, m e n u d u h berzina wanita yang
memelihara k e h o r m a t a n n y a , dan saksi palsu (bahwa m e r e k a pasti ma-
suk neraka), hingga t u a i n ayat ini, yaitu firman-Nya:

Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan


Dia mengampuni segala dosa selain (syirik) itu, bagi siapa yang
dikehendaki-Nya. (An-Nisa: 48)

M a k a sejak saat itu s e m u a sahabat Nabi S a w . m e n a h a n diri dari


kesaksian.
Ibnu Jarir m e r i w a y a t k a n n y a melalui hadis A l - H a i s a m ibnu H a m -
m a d d e n g a n lafaz y a n g sama.
Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n pula, telah menceritakan kepada ka-
m i A b d u l M a l i k ibnu A b d u r R a h m a n Al-Muqri, telah menceritakan
kepada k a m i A b d u l l a h ibnu Asini, telah menceritakan k e p a d a kami
Saleh (yakni Al-Murri), telah menceritakan k e p a d a k a m i A b u Bisyr,
226 Juz 5 — An-Nisa

dari A y y u b , dari N a f i ' , dari Ibnu U m a r yang m e n g a t a k a n , " D a h u l u


kami tidak m e r a g u k a n lagi terhadap orang yang dipastikan oleh Allah
masuk neraka di d a l a m A l - Q u r ' a n , hingga t u a i n k e p a d a kami ayat ini,
yaitu firman-Nya:

'Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan


Dia mengampuni segala dosa selain dari (syirik) itu, bagi siapa
yang dikehendaki-Nya' (An-Nisa: 4 8 ) .

Setelah k a m i m e n d e n g a r ayat ini, m a k a kami m e n a h a n diri dari ke-


saksian dan m e n g e m b a l i k a n segala urusan k e p a d a Allah S w t . "
Al-Bazzar m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami M u h a m -
mad ibnu A b d u r R a h m a n , telah menceritakan kepada kami Syaiban
ibnu A b u Syaibah, telah menceritakan kepada k a m i H a r b ibnu Syu-
raib, dari A y y u b , dari N a f i ' , dari I b n u U m a r y a n g m e n g a t a k a n , "Da-
hulu kami d d a k m a u m e m o h o n a m p u n buat orang-orang yang berdo-
sa besar, h i n g g a k a m i m e n d e n g a r Nabi k a m i m e m b a c a k a n firman-
Nya:

'Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan


Dia mengampuni segala dosa selain dari (syirik) itu, bagi siapa
yang dikehendaki-Nya' (An-Nisa: 4 8 ) .

D a n Nabi S a w . telah bersabda:

'Aku tangguhkan syafaatku buat orang-orang yang berdosa be-


sar dari umatku kelak di hari kiamat'."

A b u J a ' f a r A r - R a z i m e r i w a y a t k a n dari A r - R a b i ' , telah menceritakan


kepadaku M u h a b b a r , dari A b d u l l a h ibnu U m a r y a n g menceritakan
b a h w a ketika ayat ini diturunkan,yaitu firman-Nya:
Tafsir Ibnu Kasir 227

cor t^^=> —
Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri me-
reka sendiri, janganlah kalian berputus asa dari rahmat Allah.
(Az-Zumar: 53), hingga akhir ayat.

M a k a ada seorang lelaki berdiri dan bertanya, " B a g a i m a n a k a h dengan


dosa m e m p e r s e k u t u k a n Allah, wahai Nabi A l l a h ? " Rasulullah Saw.
tidak suka d e n g a n pertanyaan tersebut, lalu beliau S a w . m e m b a c a k a n
firman-Nya:

Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan


Dia mengampuni segala dosa selain dari (syirik) itu, bagi siapa
yang dikehendaki-Nya. Barang siapa yang mempersekutukan
Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar. (An-
Nisa: 48)

D e m i k i a n l a h m e n u r u t riwayat Ibnu Jarir. H a d i s ini diriwayatkan oleh


Ibnu M u r d a w a i h melalui berbagai jalur dari Ibnu Umar.
A y a t yang ada d a l a m surat A z - Z u m a r tadi m e n g a n d u n g suatu
syarat, yaitu tobat. M a k a barang siapa y a n g bertobat dari dosa apa-
pun, sekalipun ia m e l a k u k a n n y a berulang-ulang, niscaya Allah m e n e -
rima tobatnya. Karena itulah disebutkan di d a l a m firman-Nya:

Katakanlah, "Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas ter-


hadap diri mereka sendiri, janganlah kalian berputus asa dari
rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa se-
muanya." (Az-Zumar: 53)
Juz 5 — An-Nisa

Yakni d e n g a n syarat tobat. S e a n d a i n y a diartikan tidak demikian, nis-


caya termasuk pula k e d a l a m pengertian ayat ini dosa m e m p e r s e k u t u -
kan Allah. Pengertian ini jelas tidak benar, m e n g i n g a t Allah Swt. te-
lah m e m a s t i k a n d a d a a m p u n a n bagi dosa syirik dalam ayat ini (An-
Nisa: 48), dan Dia telah m e m a s u k a n pula b a h w a Dia m e n g a m p u n i se-
mua dosa selain dari dosa m e m p e r s e k u t u k a n Allah, bagi siapa yang
dikehendaki-Nya. D e n g a n kata lain, sekalipun pelakunya b e l u m ber-
tobat, hal ini m e m b e r i k a n pengertian b a h w a ayat surat A n - N i s a ini le-
bih besar h a r a p a n n y a daripada ayat surat A z - Z u m a r tadi, bila ditinjau
dari segi ini.
F i r m a n Allah Swt.:

Barang siapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia te-


lah berbuat dosa yang besar. (An-Nisa: 48)

Ayat ini s a m a m a k n a n y a d e n g a n ayat lain, yaitu firman-Nya:

* J. r T

sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar ke-


zaliman yang besar. ( L u q m a n : 13)

Di dalam kitab Sahihain disebutkan sebuah hadis melalui Ibnu M a s ' u d


yang menceritakan hadis berikut:

Aku bertanya, "Wahai Rasulullah, dosa apakah yang paling be-


sar? " Nabi Saw. menjawab, "Bila kamu menjadikan tandingan
bagi Allah, padahal Dialah Yang menciptakanmu. "

hingga akhir hadis.


Ibnu M u r d a w a i h m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami
Ishaq ibnu Ibrahim ibnu Zaid, telah menceritakan k e p a d a k a m i A h -
Tafsir Ibnu Kasir 229

mad ibnu A m r , telah menceritakan kepada kami Ibrahim ibnul M u n -


zir, telah menceritakan k e p a d a kami M a ' a n , telah menceritakan kepa-
da kami Sa'id ibnu Basyir, dari Qatadah, dari Al-Hasan, dari Imran
ibnu Husain, b a h w a Rasulullah S a w . telah bersabda:

Aku akan menceritakan kepada kalian tentang dosa besar yang


paling berat, yaitu mempersekutukan Allah.
K e m u d i a n beliau S a w . m e m b a c a k a n firman-Nya:

Barang siapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia te-


lah berbuat dosa yang besar. (An-Nisa: 48)

dan menyakiti kedua orang tua.

Lalu beliau m e m b a c a k a n firman-Nya:

Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu,


hanya kepada-Kulah kembali kalian. (Luqman: 14)

An-Nisa, ayat 49-52


230 Juz 5 — An-Nisa

Apakah kamu tidak memperhatikan orang yang menganggap


dirinya bersih. Sebenarnya Allah membersihkan siapa yang dike-
hendaki-Nya dan mereka tidak dianiaya sedikit pun. Perhatikan-
lah, betapakah mereka mengada-adakan dusta terhadap Allah?
Dan cukuplah perbuatan itu menjadi dosa yang nyata (bagi m e -
reka). Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang di-
beri bagian dari Al-Kitab? Mereka percaya kepada yang disem-
bah selain Allah dan tagut, dan mengatakan kepada orang-orang
kafir (musyrik M e k a h ) bahwa mereka itu lebih benar jalannya
daripada orang-orang yang beriman. Mereka itulah orang yang
dikutuki Allah. Barang siapa yang dikutuki Allah, niscaya kamu
sekali-kali tidak akan memperoleh penolong baginya.

A l - H a s a n dan Q a t a d a h m e n g a t a k a n bahwa firman-Nya berikut ini:

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang mengang-


gap dirinya bersih. (An-Nisa: 49)

diturunkan b e r k e n a a n dengan orang-orang Yahudi dan orang-orang


Nasrani ketika mereka m e n g a t a k a n , " K a m i adalah anak-anak Allah
dan k e k a s i h - k e k a s i h - N y a . " J u g a sehubungan d e n g a n u c a p a n mereka
yang disebutkan oleh firman-Nya:

C » i s e,

Sekali-kali tidak akan masuk surga kecuali orang-orang (yang


beragama) Yahudi atau Nasrani. (Al-Baqarah: 111)

Mujahid m e n g a t a k a n b a h w a d a h u l u m e r e k a m e n e m p a t k a n anak-anak
di h a d a p a n m e r e k a d a l a m berdoa dan s e m b a h y a n g sebagai i m a m m e -
Tafsir Ibnu Kasir 231

reka; m e r e k a m e n d u g a b a h w a anak-anak itu tidak m e m p u n y a i dosa.


Hal y a n g sama dikatakan oleh Ikrimah dan A b u Malik. Ibnu Jarir m e -
riwayatkan hal tersebut.
AI-Ufi mengatakan dari Ibnu A b b a s y a n g mengatakan sehubungan
dengan firman-Nya:

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang mengang-


gap dirinya bersih. (An-Nisa: 49)
B a h w a d e m i k i a n itu karena orang-orang Yahudi m e n g a t a k a n , " S e -
sungguhnya anak-anak kita telah meninggal dunia dan m e r e k a m e m -
punyai h u b u n g a n kerabat dengan kita. M e r e k a pasti m e m b e r i syafaat
kepada kita dan m e m b e r s i h k a n kita (dari d o s a - d o s a ) . " M a k a Allah
Swt. m e n u r u n k a n ayat ini k e p a d a Nabi M u h a m m a d S a w . yaitu fir-
man-Nya:

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang mengang-


gap dirinya bersih. (An-Nisa: 49), h i n g g a akhir ayat.

Demikianlah m e n u r u t riwayat yang diketengahkan oleh Ibnu Jarir.


Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami
ayahku, telah menceritakan kepada k a m i M u h a m m a d ibnu Musaffa,
telah menceritakan k e p a d a kami Ibnu H i m y a r , dari Ibnu L u h a i ' a h , da-
ri Bisyr ibnu A b u A m r a h , dari Ikrimah, dari Ibnu A b b a s yang m e n g a -
takan b a h w a dahulu orang-orang Yahudi m e n e m p a t k a n anak-anak
mereka sebagai i m a m d a l a m s e m b a h y a n g n y a , j u g a m e n y e r a h k a n kor-
ban mereka kepada anak-anak tersebut. M e r e k a berbuat demikian de-
n g a n alasan b a h w a anak-anak m e r e k a masih belum berdosa dan ddak
m e m p u n y a i kesalahan.
M e r e k a berdusta, dan Allah m e n j a w a b mereka, " S e s u n g g u h n y a
A k u tidak akan m e m b e r s i h k a n orang yang berdosa karena orang lain
yang tidak b e r d o s a . " Allah Swt. m e n u r u n k a n firman-Nya:
232 Juz 5 -•- An-Nisa

Apakah kamu lidak memperhatikan orang-orang yang mengang-


gap dirinya bersih. (An-Nisa: 49)

Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n pula, telah diriwayatkan hal yang semi-


sal dari Mujahid, A b u Malik, As-Saddi, Ikrimah, dan A d - D a h h a k .
A d - D a h h a k m e n g a t a k a n bahwa orang-orang Yahudi selalu mengata-
kan, " K a m i tidak m e m p u n y a i dosa sebagaimana anak-anak kami ti-
dak m e m p u n y a i d o s a . " L a l u Allah Swt. m e n u r u n k a n firman-Nya:

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang mengang-


gap dirinya bersih. (An-Nisa: 49)

ayat ini diturunkan berkenaan dengan m e r e k a itu.


M e n u r u t p e n d a p a t yang lain, ayat ini diturunkan berkenaan de-
ngan celaan terhadap perbuatan memuji dan menyanjung. Di dalam
kitab Sahih Muslim disebutkan dari Al-Miqdad ibnul A s w a d yang
menceritakan hadis berikut:

Rasulullah Saw. telah memerintahkan kepada kita agar menabur-


kan pasir ke wajah orang-orang yang tukang memuji.

Di d a l a m kitab Sahihain disebutkan melalui jalur Khalid Al-Hazza,


dari A b d u r R a h m a n ibnu A b u Bakrah, dari ayahnya, b a h w a Rasulul-
lah S a w . m e n d e n g a r seorang lelaki memuji lelaki lainnya. M a k a be-
liau S a w . bersabda:
Tafsir Ibnu Kasir 233

Celakalah kamu, kamu telah memotong leher temanmu.

K e m u d i a n Nabi S a w . bersabda:

Jika seseorang dari kalian diharuskan memuji temannya, hen-


daklah ia mengatakan, "Aku menduganya demikian," karena ia
tidak dapat membersihkan seseorang terhadap Allah.

I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami M u ' t a -


mir, dari ayahnya, dari N a ' i m ibnu A b u Hindun yang mengatakan
b a h w a U m a r ibnul Khattab pernah berkata, " B a r a n g siapa yang m e -
ngatakan, ' A k u o r a n g mukmin," m a k a dia adalah orang kafir. Barang
siapa yang m e n g a t a k a n bahwa dirinya adalah orang alim, m a k a dia
adalah orang yang jahil (bodoh). B a r a n g siapa yang m e n g a t a k a n bah-
wa dirinya m a s u k surga, m a k a dia m a s u k neraka."
Ibnu M u r d a w a i h m e r i w a y a t k a n n y a melalui jalur M u s a ibnu
Ubaidah, dari Talhah ibnu Ubaidillah ibnu Kuraiz, dari Umar, bahwa
U m a r p e r n a h mengatakan, " S e s u n g g u h n y a hal yang paling aku kha-
watirkan akan m e n i m p a kalian ialah rasa ujub (besar diri) seseorang
terhadap pendapatnya sendiri. M a k a barang siapa yang m e n g a t a k a n
bahwa dirinya orang m u k m i n , m a k a dia adalah orang kafir. Barang
siapa y a n g m e n g a t a k a n b a h w a dirinya adalah orang alim, m a k a dia
adalah orang yang bodoh. Barang siapa yang m e n g a t a k a n bahwa diri-
nya m a s u k surga, m a k a dia m a s u k neraka."
I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada k a m i Mu-
h a m m a d ibnu Ja'far, telah menceritakan kepada k a m i S y u ' b a h , telah
menceritakan k e p a d a k a m i Hajaj, telah menceritakan kepada kami
S y u ' b a h dari S a ' d ibnu Ibrahim, dari M a ' b a d Al-Juhani yang m e n c e -
ritakan b a h w a M u ' a w i y a h j a r a n g menceritakan hadis dari Nabi Saw.
M a ' b a d Al-Juhani m e n g a t a k a n bahwa M u ' a w i y a h hampir j a r a n g tidak
m e n g u c a p k a n kalimat-kalimat berikut pada hari Jumat, yaitu sebuah
hadis dari Nabi S a w . Ia m e n g a t a k a n b a h w a Nabi S a w . telah bersabda:
234 Juz 5 — An-Nisa

Barang siapa yang dikehendaki baik oleh Allah, niscaya dia


memberinya pengertian dalam masalah agama. Dan sesungguh-
nya harta ini manis lagi hijau, maka barang siapa yang meng-
ambilnya dengan cara yang hak, niscaya diberkati padanya; dan
waspadalah kalian terhadap puji memuji, karena sesungguhnya
pujian itu adalah penyembelihan.

Ibnu Majah m e r i w a y a t k a n sebagian darinya dari A b u B a k a r ibnu A b u


Syaibah, dari G u n d a r , dari S y u ' b a h dengan lafaz yang sama yang
bunyinya seperti berikut:

Hati-hatilah kalian terhadap puji-memuji, karena sesungguhnya


pujian itu adalah penyembelihan.

M a ' b a d adalah Ibnu Abdullah ibnu U w a i m Al-Basri Al-Qadri.


Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami Y a h y a
ibnu Ibrahim A l - M a s ' u d i , telah menceritakan kepadaku ayahku, dari
ayahnya, dari kakeknya, dari A l - A ' m a s y , dari Qais ibnu M u s l i m , dari
Tariq ibnu S y i h a b yang menceritakan b a h w a Abdullah ibnu M a s ' u d
pernah m e n g a t a k a n , " S e s u n g g u h n y a seorang lelaki berangkat dengan
agamanya, k e m u d i a n ia kembali, sedangkan p a d a n y a tidak ada se-
suatu p u n dari a g a m a n y a itu. Dia m e n j u m p a i seseorang yang tidak
m e m p u n y a i kekuasaan untuk m e n i m p a k a n m u d a r a t terhadap dirinya,
tidak pula m e m b e r i k a n manfaat kepadanya; lalu ia berkata kepada-
nya, ' S e s u n g g u h n y a k a m u , d e m i Allah, d e m i k i a n dan d e m i k i a n (yak-
ni m e m u j i n y a ) . ' D i a berbuat d e m i k i a n d e n g a n harapan kembali m e m -
peroleh imbalan. Tetapi ternyata dia tidak m e m p e r o l e h suatu keperlu-
an pun darinya, b a h k a n ia kembali d a l a m keadaan Allah m u r k a terha-
dap dirinya."
K e m u d i a n sahabat A b d u l l a h ibnu M a s ' u d m e m b a c a k a n firman-
Nya:
Tafsir Ibnu Kasir 235

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang mengang-


gap dirinya bersih. (An-Nisa: 49), h i n g g a akhir ayat.

P e m b a h a s a n ini akan diterangkan secara rinci d a l a m tafsir firman-


Nya:

Maka janganlah kalian mengatakan diri kalian suci. Dialah yang


paling mengetahui tentang orang yang bertakwa. (An-Najm: 32)

Karena itulah dalam surat ini Allah Swt. berfirman:

Sebenarnya Allah membersihkan siapa yang dikehendaki-Nya.


(An-Nisa: 49)

Yakni segala sesuatu m e n g e n a i hal ini dikembalikan kepada Allah


Swt. Dialah y a n g lebih mengetahui hakikat s e m u a perkara dan raha-
sia-rahasianya.
K e m u d i a n Allah Swt. berfirman:

dan mereka tidak dianiaya sedikit pun. (An-Nisa: 49)

Dia tidak akan m e m b i a r k a n bagi seseorang sesuatu pahala pun. Beta-


papun kecilnya pahala itu, Dia pasti menunaikan pahala itu kepada-
nya.
M e n u r u t I b n u A b b a s , Mujahid, Ikrimah, Ata, Al-Hasan, dan Qa-
tadah serta lain-lainnya yang bukan hanya seorang dari kalangan ula-
m a Salaf, y a n g d i m a k s u d dengan fatil ialah sesuatu yang sebesar biji
sawi.
236 Juz 5 — An-Nisa

M e n u r u t suatu riwayat yang j u g a dari Ibnu A b b a s , m a k n a yang


dimaksud ialah sebesar sesuatu yang k a m u pintal d e n g a n jari j e m a r i -
mu. K e d u a p e n d a p a t ini saling berdekatan pengertiannya.
F i r m a n Allah Swt.:

CO- : f-dijjtjs t_J

Perhatikanlah, betapakah mereka mengada-adakan dusta terha-


dap Allah? (An-Nisa: 50)

Yaitu d a l a m p e n g a k u a n mereka y a n g m e n g a n g g a p diri m e r e k a bersih


dari dosa-dosa, dan p e n g a k u a n m e r e k a yang m e n g a t a k a n b a h w a diri
mereka adalah anak-anak Allah d a n kekasih-kekasih-Nya. Juga perka-
taan m e r e k a yang disitir oleh firman-Nya:

Sekali-kali tidak akan masuk surga kecuali orang-orang (yang


beragama) Yahudi atau Nasrani. (Al-Baqarah: 111)

U c a p a n m e r e k a yang disebutkan oleh firman-Nya:

Kami sekali-kali tidak akan disentuh oleh api neraka, kecuali se-
lama beberapa hari saja. (Al-Baqarah: 80)

J u g a penyandaran nasib m e r e k a k e p a d a amal perbuatan nenek m o -


yang m e r e k a y a n g saleh. Padahal Allah telah menentukan b a h w a
amal perbuatan n e n e k m o y a n g tidak dapat menjamin anak keturunan-
nya barang sedikit pun. Seperti yang disebutkan di d a l a m firman-Nya:
""^y'f* <y * \ " f 9
1 ' " • ' 9 s* s*

Itu adalah umat yang lalu; baginya apa yang telah diusahakan-
nya, dan bagi kalian apa yang sudah kalian usahakan. (Al-Baqa-
rah: 134), h i n g g a akhir ayat.
Tafsir Ibnu Kasir 237

K e m u d i a n Allah Swt. berfirman:

D a « cukuplah perbuatan itu menjadi dosa yang nyata (bagi me-


reka). (An-Nisa: 50)

Artinya, cukuplah perbuatan mereka itu sebagai perbuatan dusta dan


k e b o h o n g a n y a n g nyata.
Firman Allah Swt.:

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang diberi ba-


gian dari Al-Kilab? Mereka percaya kepada yang disembah se-
lain Allah dan tagut. (An-Nisa: 51)

M a k n a al-jibti m e n u n i t riwayat M u h a m m a d ibnu Ishaq, dari Hissan


ibnu Qaid, dari U m a r ibnul Khattab, yang mengatakan bahwa yang
dimaksud dengan al-jibl ialah sihir, sedangkan tagut ialah setan. Hal
yang sama diriwayatkan dari Ibnu A b b a s , Abui Aliyah, Mujahid, Ata,
Ikrimah, S a ' i d ibnu Jubair, A s y - S y a ' b i , Al-Hasan, A d - D a h h a k , dan
As-Saddi.
Diriwayatkan dari Ibnu Abbas, Abui Aliyah, Mujahid, Ata, Ikri-
m a h , S a ' i d ibnu Jubair, A s y - S y a ' b i , Al-Hasan, dan Atiyyah, bahwa
yang dimaksud dengan al-jibl ialah setan. M e n u n i t riwayat dari Ibnu
Abbas ditambahkan di Al-Habasyiyyah.
Dari Ibnu A b b a s , disebutkan b a h w a al-jibl artinya syirik, juga
berarti berhala-berhala.
M e n u r u t riwayat dari A s y - S y a ' b i , al-jibl artinya juru ramal (tu-
kang tenung).
Dari Ibnu A b b a s lagi disebutkan b a h w a yang dimaksud dengan
al-jibl ialah Huyay ibnu A k h t a b .
Dari Mujahid, yang dimaksud dengan al-jibl ialah K a ' b ibnul
Asyraf.
238 Juz 5 — An-Nisa

Allamah A b u Nasr ibnu Ismail ibnu H a m m a d Al-Jauhari di da-


lam kitab sahihnya m e n g a t a k a n bahwa lafaz al-jibt ditujukan k e p a d a
pengertian berhala, tukang ramal, penyihir, d a n lain sebagainya yang
semisal. D i dalam sebuah hadis disebutkan:

Tiyarah, iyafah, dan tarq termasuk jibt.

Selanjurnya A b u Nasr m e n g a t a k a n bahwa kata al-jibt ini bukan asli


dari bahasa A r a b , mengingat di dalamnya terhimpun antara huruf jim
dan huruf ta d a l a m satu kata, bukan karena sebab sebagai huruf yang
dipertemukan.
Hadis yang disebutkan oleh A b u Nasr ini diriwayatkan oleh
I m a m A h m a d di dalam kitab m u s n a d n y a . Untuk itu I m a m A h m a d
mengatakan, telah menceritakan kepada k a m i M u h a m m a d ibnu Ja'far,
telah menceritakan k e p a d a kami A u f ibnu Hayyan ibnul Ala, telah
menceritakan kepada kami Qatn ibnu Cjubaisah, dari a y a h n y a (yaitu
Qubaisah ibnu M u k h a r i q ) , b a h w a ia pernah m e n d e n g a r Nabi Saw.
bersabda:

Sesungguhnya 'iyafah, tarq, dan tiyarah termasuk al-jibt.

Auf m e n g a t a k a n b a h w a iyafah ialah s e m a c a m ramalan yang dilaku-


kan d e n g a n mengusir burung. Al-Tarq yaitu s e m a c a m ramalan dengan
cara m e m b u a t garis-garis di tanah.
M e n u r u t Al-Hasan, al-jibt artinya rintihan (bisikan) setan.
Demikianlah menurut apa yang diriwayatkan oleh Imam Abu
Daud di dalam kitab sunannya, I m a m Nasai, dan Ibnu Abu Hatim di
dalam kitab tafsirnya melalui hadis Auf Al-A"rabi.
Dalam surat Al-Baqarah telah disebutkan m a k n a lafaz tagul. Jadi,
dalam pembahasan ini tidak perlu diulangi lagi.
Ibnu Abu H a t i m mengatakan, telah menceritakan kepada kami
ayahku, telah menceritakan kepada kami lshaq ibnud-Daif, telah men-
ceritakan kepada kami Hajaj, dari Ibnu Juraij, telah menceritakan ke-
Tafsir Ibnu Kasir 239

padaku Abuz-Zubair, b a h w a ia pernah m e n d e n g a r Jabir ibnu A b d u l -


lah ketika ditanya m e n g e n a i arti tawagit. M a k a Jabir ibnu Abdullah
m e n j a w a b , " M e r e k a adalah para peramal yang setan-setan turun
membantu mereka."
Mujahid m e n g a t a k a n bahwa tagut ialah setan dalam bentuk ma-
nusia, m e r e k a m e n g a n g k a t n y a sebagai p e m i m p i n mereka dan m e n g -
adukan segala perkara mereka kepada dia, dialah yang m e m u t u s k a n -
nya.
I m a m Malik m e n g a t a k a n b a h w a tagut ialah semua yang disem-
bah selain Allah Swt.
F i r m a n Allah Swt.:

dan mengatakan kepada orang-orang kafir (musyrik Mekah)


bahwa mereka itu lebih benar jalannya daripada orang-orang
yang beriman. (An-Nisa: 51)

Mereka lebih m e n g u t a m a k a n orang-orang kafir daripada k a u m m u s -


lim, karena kebodohan mereka sendiri, m i n i m n y a agama mereka, dan
kekafiran m e r e k a k e p a d a Kitab Allah yang ada di tangan mereka.
Ibnu A b u Hatim m e r i w a y a t k a n , telah menceritakan kepada kami
M u h a m m a d ibnu Abdullah ibnu Yazid Al-Muqri, telah menceritakan
kepada k a m i Sufyan, dari A m r , dari Ikrimah yang menceritakan bah-
wa H u y a y ibnu A k h t a b dan K a ' b ibnul Asyraf datang k e p a d a pendu-
duk M e k a h , lalu mereka bertanya kepada keduanya, "Kalian adalab
Ahli Kitab dan Ahlul Ilmi (orang yang berilmu). M a k a ceritakanlah
kepada k a m i perjhal kami dan perihal M u h a m m a d ! " Mereka balik
bertanya, " B a g a i m a n a k a h dengan kalian dan bagaimanakah pula de-
ngan M u h a m m a d ? "
M e r e k a m e n j a w a b , " K a m i selalu bersilaturahmi, m e n y e m b e l i h
unta, m e m b e r i m i n u m air di samping air susu, m e m b a n t u orang yang
kesulitan dan m e m b e r i m i n u m orang-orang yang haji. Sedangkan Mu-
h a m m a d adalah orang yang miskin lagi hina, m e m u t u s k a n silaturahmi
dengan k a m i , diikuti oleh j a m a a h haji pencuri dari Bani Giffar. Ma-
nakah yang lebih baik, kami atau d i a ? "
240 Juz 5 — An-Nisa

K e d u a n y a m e n j a w a b , " K a l i a n j a u h lebih baik dan lebih benar ja-


lannya (daripada d i a ) . " M a k a Allah Swt. m e n u r u n k a n firman-Nya:

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang diberi


bagian dari Al-Kitab? (An-Nisa: 51), hingga akhir ayat.

Hadis ini diriwayatkan melalui berbagai j a l u r dari Ibnu A b b a s dan se-


j u m l a h u l a m a Salaf.
I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a k a m i M u -
h a m m a d ibnu A b u A d d i , dari D a u d , dari Ikrimah, dari I b n u A b b a s
yang m e n c e r i t a k a n b a h w a ketika K a ' b ibnul Asyraf tiba di M e k a h ,
m a k a orang-orang Quraisy berkata, " B a g a i m a n a k a h m e n u r u t m u si
miskin y a n g diasingkan oleh k a u m n y a ini? D i a m e n d u g a b a h w a diri-
nya lebih baik daripada k a m i , padahal kami adalah ahli j a m a a h haji
dan ahli y a n g m e n g u r u s K a ' b a h serta ahli siqayah." K a ' b ibnul Asy-
raf m e n j a w a b , " K a l i a n lebih baik." M a k a turunlah firman-Nya:

Sesungguhnya orang-orang yang membenci kamu, dialah yang


terputus. (Al-Kausar: 3)

T u r u n pula firman-Nya y a n g mengatakan:

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang diberi


bagian dari Al-Kitab? (An-Nisa: 51)

sampai d e n g a n firman-Nya:

niscaya kamu sekali-kali tidak akan memperoleh penolong bagi-


nya. (An-Nisa: 52)
Tafsir Ibnu Kasir 241

Ibnu Ishaq m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a k u M u h a m m a d ib-


nu A b u M u h a m m a d , dari Ikrimah atau S a ' i d ibnu Jubair, dari Ibnu
Abbas yang m e n g a t a k a n b a h w a orang-orang yang m e m b a n t u pasukan
golongan bersekutu ialah dari kabilah Cjuraisy, Gatafan, Bani Cjurai-
sah, H u y a y ibnu Akhtab, Salam ibnu Abui Haqiq, Abu Rafi", Ar-
R a b i ' ibnu Abui H a n i q , A b u Amir, W a h u h ibnu Amir, dan Haudah
ibnu Qais. W a h u h dan A b u A m i r serta H a u d a h berasal dari Bani
Wail, sedangkan sisanya dari kalangan Bani Nadir.
Ketika m e r e k a tiba di kalangan orang-orang Cjuraisy, maka
orang-orang Cjuraisy berkata, " M e r e k a adalah para rahib Y a h u d i dan
ahli ilmu tentang kitab-kitab terdahulu. M a k a tanyakanlah k e p a d a m e -
reka, apakah a g a m a kalian yang lebih baik, ataukah a g a m a M u h a m -
m a d ? " L a l u m e r e k a bertanya k e p a d a orang-orang Yahudi tersebut,
dan para rahib Yahudi itu m e n j a w a b , " A g a m a kalian lebih baik dari-
pada a g a m a M u h a m m a d , dan jalan kalian lebih benar daripada dia
dan orang-orang yang m e n g i k u t i n y a . " M a k a Allah Swt. menurunkan
firman-Nya:

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang diberi


bagian dari Al-Kitab? (An-Nisa: 51)

sampai d e n g a n firman-Nya:

dan Kami telah memberikan kepadanya kerajaan yang besar.


(An-Nisa: 54)

Hal ini m e r u p a k a n laknat Allah bagi mereka, sekaligus sebagai pem-


beritahuan b a h w a mereka tidak akan m e m p e r o l e h penolong di dunia,
tidak pula di akhirat. Mereka berangkat menuju M e k a h yang sebenar-
nya untuk m e m i n t a pertolongan dari k a u m musyrik M e k a h , dan se-
sungguhnya m e r e k a m e n g a t a k a n demikian untuk m e n d a p a t k a n simpa-
ti dari k a u m musyrik agar m e r e k a m a u m e m b a n t u n y a . Ternyata k a u m
musyrik m a u m e m b a n t u m e r e k a dan datang bersama mereka dalam
242 Juz 5 — An-Nisa

Perang A h z a b , h i n g g a m e m a k s a Nabi S a w . dan para sahabatnya un-


tuk m e n g g a l i parit di sekitar M a d i n a h sebagai pertahanannya. Akhir-
nya Allah m e n o l a k kejahatan mereka, seperti y a n g disebutkan di da-
lam firman-Nya:

Dan Allah menghalau orang-orang yang kafir itu yang keadaan


mereka penuh kejengkelan, (lagi) mereka tidak memperoleh ke-
untungan apa pun. Dan Allah menghindarkan orang-orang muk-
min dari peperangan. Dan adalah Allah Mahakuat lagi Maha-
perkasa. (Al-Ahzab: 25)

An-Nisa, ayat 53-55

Ataukah ada bagi mereka bagian dari kerajaan (kekuasaan)?


Kendatipun ada, mereka tidak akan memberikan sedikit pun (ke-
bajikan) kepada manusia, ataukah mereka dengki kepada manu-
sia ( M u h a m m a d ) lantaran karunia yang Allah lelah berikan ke-
pada manusia itu? Sesungguhnya Kami telah memberikan Kitab
dan Hikmah kepada keluarga Ibrahim, dan Kami telah memberi-
kan kepadanya kerajaan yang besar. Maka di antara mereka
(orang-orang yang dengki itu) ada orang-orang yang beriman
kepadanya, dan di antara mereka ada orang-orang yang meng-
Tafsir Ibnu Kasir 243

halangi (manusia) dari beriman kepadanya. Dan cukuplah (bagi


m e r e k a ) Jahannam yang menyala-nyala apinya.

Allah Swt. telah berfirman:

Ataukah ada bagi mereka bagian dari kerajaan? (An-Nisa: 53)

Istifham atau kata tanya d a l a m ayat ini menunjukkan m a k n a istifham


ingkari (kata tanya y a n g negatif), yakni m e r e k a tidak m e m p e r o l e h
bagian dari kerajaan itu.
K e m u d i a n Allah Swt. m e n y e b u t k a n sifat m e r e k a y a n g kikir m e -
lalui firman berikutnya, yaitu:

Kendatipun ada, mereka tidak akan memberikan sedikit pun (ke-


bajikan) kepada manusia. (An-Nisa: 53)

Karena sekalipun m e r e k a m e m p e r o l e h bagian dari kerajaan itu dan


kekuasaan, niscaya m e r e k a tidak akan m e m b e r i k a n suatu kebajikan
pun k e p a d a orang lain, terlebih lagi kepada Nabi M u h a m m a d Saw.
Yang d i m a k s u d d e n g a n naqir ialah secuil lembaga yang ada di dalam
sebuah biji, m e n u r u t p e n d a p a t Ibnu A b b a s dan kebanyakan ulama.
Ayat ini semakna dengan ayat lain, yaitu firman-Nya:

Katakanlah, "Seandainya kalian menguasai perbendaharaan-


perbendaharaan rahmat Tuhanku, niscaya perbendaharaan itu
kalian lahan, karena takut membelanjakannya." (Al-Isra: 100)

D e n g a n kata lain, karena kalian m e r a s a takut perbendaharaan yang


ada di tangan kalian itu akan habis, padahal perbendaharaan rahmat
Allah itu tidak ada habis-habisnya. S e s u n g g u h n y a sikap demikian itu
hanyalah terdorong oleh sikap kikir dan sikap pelit kalian sendiri. Ka-
rena itulah dalam firman selanjurnya disebutkan:
244 Juz 5 — An-Nisa

Dan adalah manusia itu sangat kikir. (Al-Isra: 100)

K e m u d i a n Allah Swt. berfirman:

ataukah mereka dengki kepada manusia ( M u h a m m a d ) lantaran


karunia yang Allah telah berikan kepada manusia itu? (An-Nisa:
54)

Yakni dengki m e r e k a kepada Nabi M u h a m m a d Saw. yang telah di-


anugerahi kenabian yang besar oleh Allah Swt. Hal yang m e n g h a m -
bat m e r e k a untuk percaya k e p a d a Nabi M u h a m m a d S a w . ialah rasa
dengki mereka terhadapnya, mengingat Nabi Saw. dari kalangan,
bangsa A r a b , bukan dari kalangan Bani Israil.
I m a m Tabrani m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada k a m i Mu-
h a m m a d ibnu Abdullah AI-Hadrami, telah menceritakan kepada kami
Yahya A l - H a m m a n i , telah menceritakan k e p a d a kami Qais ibnur
R a b i ' , dari A s - S a d d i , dari Ata, dari Ibnu A b b a s sehubungan dengan
firman-Nya:

ataukah mereka dengki kepada manusia. (An-Nisa: 54), hingga


akhir ayat.

Ibnu A b b a s m e n g a t a k a n b a h w a yang dimaksud dengan manusia ada-


lah kami (bangsa A r a b ) , b u k a n orang lain.
Allah Swt. berfirman:

Sesungguhnya Kami telah memberikan Kitab dan Hikmah kepa-


da keluarga Ibrahim, dan Kami telah memberikan kepadanya ke-
rajaan yang besar. (An-Nisa: 54)
Tafsir Ibnu Kasir 245

D e n g a n kata lain, s e s u n g g u h n y a K a m i menjadikan kenabian di ka-


langan keturunan Israil (Nabi Y a ' q u b ) yang j u g a m e r u p a k a n keturun-
an dari Nabi Ibrahim. K a m i turunkan kepada m e r e k a kitab-kitab, dan
mereka berkuasa di kalangan k a u m n y a dengan m e m a k a i sunnah-sun-
nah (yakni h i k m a h ) , dan K a m i jadikan raja-raja di antara mereka (na-
bi-nabi Bani Israil). Sekalipun demikian, di antara mereka ada yang
beriman k e p a d a anugerah dan n i k m a t ini, ada pula yang ingkar dan
kafir k e p a d a n y a serta berpaling darinya, berupaya menghalang-ha-
langi manusia untuk beriman kepadanya. Padahal nabi m e r e k a dari
kalangan m e r e k a dan dari bangsa m e r e k a sendiri (yakni B a n i Israil),
tetapi m e r e k a m e n e n t a n g n y a . M a k a terlebih lagi terhadap k a m u , hai
M u h a m m a d , yang b u k a n dari kalangan Bani Israil.
Mujahid m e n g a t a k a n b a h w a di antara mereka ada yang beriman
kepadanya (yakni N a b i M u h a m m a d Saw.), ada pula yang ingkar (ka-
fir) k e p a d a n y a . M a k a orang-orang yang kafir dari kalangan m e r e k a
sudah pasti lebih mendustakan k a m u dan lebih j a u h dari hidayah serta
perkara hak yang jelas yang diturunkan k e p a d a m u .
K a r e n a itulah dalam firman selanjutnya Allah Swt. m e n g a n c a m
mereka melalui firman-Nya:

Dan cukuplah (bagi mereka) Jahannam yang menyala-nyala api-


nya. (An-Nisa: 55)

Cukuplah neraka J a h a n n a m sebagai siksaan buat mereka atas kekafir-


an dan keingkaran mereka serta'sikap m e n a n t a n g mereka terhadap ki-
tab-kitab Allah dan rasul-rasul-Nya.

An-Nisa, ayat 56-57


246 Juz 5 — An-Nisa

Sesungguhnya orang-orang yang kafir kepada ayat-ayat Kami


kelak akan Kami masukkan mereka ke dalam neraka. Setiap kali
kulit mereka hangus, Kami ganti kulit mereka dengan kulit yang
lain, supaya mereka merasakan azab. Sesungguhnya Allah Ma-
haperkasa lagi Mahabijaksana. Dan orang-orang yang beriman
dan mengerjakan amalan-amalan yang saleh kelak akan Kami
masukkan mereka ke dalam surga yang di dalamnya mengalir
sungai-sungai; kekal mereka di dalamnya; mereka di dalamnya
mempunyai istri-istri yang suci, dan Kami masukkan mereka ke
tempat yang teduh lagi nyaman.

Allah Swt. m e n c e r i t a k a n perihal siksaan-Nya di dalam neraka Jahan-


n a m terhadap orang-orang yang ingkar kepada ayat-ayat-Nya dan ka-
fir k e p a d a rasul-rasul-Nya. Untuk itu Allah Swt. berfirman:

Sesungguhnya orang-orang yang kafir kepada ayat-ayat Kami.


(An-Nisa: 56), h i n g g a akhir ayat.

M a k s u d n y a , K a m i akan masukkan mereka k e dalam neraka y a n g m e -


liputi s e m u a tubuh dan anggota mereka.
K e m u d i a n Alah Swt. menceritakan perihal kekekalan siksa dan
p e m b a l a s a n yang m e r e k a terima. U n t u k itu Allah Swt. berfirman:

Setiap kali kulit mereka hangus, Kami ganti kulit mereka dengan
kulit yang lain, supaya mereka merasakan azab. (An-Nisa: 56),
hingga akhir ayat.

M e n u r u t riwayat A l - A ' m a s y , dari Ibnu U m a r , apabila kulit m e r e k a


terbakar, m a k a kulit itu diganti lagi d e n g a n kulit yang lain berwarna
Tafsir Ibnu Kasir 247

putih seperti kertas (kapas). D e m i k i a n l a h m e n u r u t apa yang diriwa-


yatkan oleh I m a m Ibnu A b u Hatim.
Y a h y a ibnu Y a z i d A l - H a d r a m i mengatakan, telah sampai kepada-
nya s e h u b u n g a n dengan m a k n a ayat ini suatu penafsiran y a n g menga-
takan b a h w a dijadikan bagi orang kafir seratus m a c a m kulit, di antara
dua kulit ada sejenis siksaannya sendiri. D e m i k i a n l a h m e n u r u t riwa-
yat Ibnu A b u H a t i m .
I b n u A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami
ayahku, telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a kami Ali ibnu M u h a m m a d At-Ta-
nafisi, telah m e n c e r i t a k a n kepada kami Husain Al-Ju'fi, dari Zaidah,
dari H i s y a m , dari A l - H a s a n sehubungan dengan firman-Nya:

Setiap kali kulit mereka hangus. (An-Nisa: 56)

D a l a m waktu sehari kulit mereka terbakar h a n g u s sebanyak tujuh pu-


luh ribu kali.
D a l a m sanad hadis ini sesudah H u s a i n d i t a m b a h k a n Fudail, dari
H i s y a m , dari Al-Hasan, sehubungan dengan firman-Nya:

Setiap kali kulit mereka hangus. (An-Nisa: 56)

Dikatakan k e p a d a m e r e k a , " K e m b a l i l a h seperti s e m u l a ! " M a k a kulit


mereka k e m b a l i seperti semula.
Ibnu Abu Hatim mengatakan pula, telah diriwayatkan dari Hisyam
ibnu A m m a r , telah menceritakan kepada kami S a ' i d ibnu Y a h y a (yakni
A s - S a ' d a n i ) , telah menceritakan kepada kami N a f i ' maula Y u s u f As-
Sulami Al-Basri, dari N a f i ' , dari Ibnu U m a r y a n g menceritakan b a h w a
ada s e o r a n g lelaki m e m b a c a k a n a y a t b e r i k u t di h a d a p a n K h a l i f a h
Umar, yaitu firman-Nya:

Setiap kali kulit mereka hangus, Kami ganti kulit mereka dengan
yang lain. (An-Nisa: 56)
248 Juz 5 — An-Nisa

Maka U m a r berkata, " U l a n g i lagi b a c a a n m u u n t u k k u ! " Lalu lelaki itu


mengulangi bacaan ayat tersebut. M a k a M u ' a z ibnu Jabal berkata,
"Aku m e m p u n y a i tafsir ayat ini, kulit mereka diganti seratus kali se-
tiap saatnya." M a k a U m a r berkata, "Hal yang sama pernah kudengar
dari Rasulullah S a w . "
Ibnu M u r d a w a i h m e r i w a y a t k a n n y a dari M u h a m m a d ibnu A h m a d
ibnu Ibrahim, dari A b d a n ibnu M u h a m m a d Al-Marwazi, dari Hisyam
ibnu A m m a r d e n g a n lafaz yang sama.
Ibnu M u r d a w a i h m e r i w a y a t k a n pula dengan lafaz y a n g lain dari
jalur yang lain. Untuk itu ia m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada
kami M u h a m m a d ibnu Ishaq, dari Imran, telah menceritakan kepada
kami I b r a h i m ibnu M u h a m m a d ibnul Haris, telah menceritakan kepa-
da k a m i Syaiban ibnu Farukh, telah menceritakan kepada kami Nafi'
A b u H u r m u z , telah menceritakan k e p a d a kami N a f i ' , dari Ibnu U m a r
y a n g m e n g a t a k a n b a h w a seorang lelaki m e m b a c a k a n ayat ini di ha-
dapan Khalifah U m a r , yaitu firman-Nya:

Setiap kali kulit mereka hangus. (An-Nisa: 56), hingga akhir


ayat.

M a k a U m a r berkata, "Ulangi lagi b a c a a n m u u n t u k k u , " saat itu di


tempat tersebut terdapat K a ' b . M a k a K a ' b berkata, " W a h a i Amirul
Mu-minin, aku m e m p u n y a i tafsir ayat ini, aku pernah m e m b a c a n y a
sebelum m a s u k Islam."
Ibnu U m a r melanjutkan kisahnya, b a h w a lalu U m a r berkata, "Hai
K a ' b , coba sebutkan. Jika y a n g k a m u sebutkan itu sama d e n g a n apa
yang pernah k u d e n g a r dari Rasulullah Saw., m a k a aku m e m b e n a r k a n -
m u ( p e r c a y a , k e p a d a m u ) ; dan jika tidak, m a k a kami tidak m e n g a n g -
g a p n y a . " K a ' b m e n j a w a b , " S e s u n g g u h n y a aku telah m e m b a c a n y a se-
belum m a s u k Islam, yaitu setiap kali kulit m e r e k a hangus, m a k a Ka-
mi gantikan d e n g a n kulit yang lain d a l a m satu saat sebanyak seratus
dua puluh satu kali g a n t i a n . " M a k a U m a r berkata, "Hal yang sama
pernah kudengar dari Rasulullah S a w . "
A r - R a b i ' ibnu A n a s m e n g a t a k a n , telah disebutkan di dalam kitab
yang terdahulu b a h w a kulit seseorang di antara mereka tebalnya e m -
Tafsir Ibnu Kasir 249

pat puluh hasta, gigi m e r e k a panjangnya e m p a t puluh hasta, dan perut


mereka saking besarnya seandainya ditaruh di dalamnya sebuah gu-
nung, niscaya dapat m e m u a t n y a . Apabila api neraka m e m b a k a r ha-
ngus kulit mereka, m a k a kulit itu diganti lagi dengan kulit yang lain.
Di d a l a m hadis lain disebutkan hal yang lebih jelas daripada ini.
I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada k a m i W a k i ' ,
telah menceritakan k e p a d a kami Abu Y a h y a At-Tawil, dari A b u Yah-
ya AI-Qattat, dari Mujahid, dari Ibnu U m a r , dari Nabi Saw. yang te-
lah bersabda:

Tubuh ahli neraka di dalam neraka menjadi besar, hingga saking


besarnya jarak antara bagian bawah telinga seseorang di antara
mereka sampai ke pundaknya sama dengan jarak perjalanan se-
ratus tahun. Dan sesungguhnya tebal kulitnya adalah tujuh puluh
hasta, dan sesungguhnya besar gigi kunyahnya adalah seperti
Bukit JJhud.

Hadis diriwayatkan oleh I m a m A h m a d secara munfarid dari segi sa-


nad ini.
M e n u r u t pendapat lain, yang dimaksud d e n g a n firman-Nya:

Setiap kali kulit mereka hangus. (An-Nisa: 56)

Yakni baju-baju kurung mereka. D e m i k i a n l a h m e n u r u t apa yang diri-


wayatkan oleh Ibnu Jarir. Tetapi pendapat ini lemah, mengingat ber-
tentangan d e n g a n m a k n a lahiriah ayat.
Firman Allah Swt.:
250 Juz 5 — An-Nisa

Dan orang-orang yang beriman dan mengerjakan amalan-amal-


an yang saleh kelak akan Kami masukkan mereka ke dalam sur-
ga yang di dalamnya mengalir sungai-sungai, kekal mereka di
dalamnya. (An-Nisa: 57)

Hal ini menceritakan perihal tempat kembali orang-orang yang berba-


hagia di d a l a m surga ' A d n y a n g di dalamnya mengalir sungai-sungai
di semua l e m b a h n y a , d a n berbagai tempatnya menurut apa y a n g m e -
reka kehendaki dan di m a n a pun yang mereka kehendaki, sedangkan
mereka kekal di d a l a m n y a untuk selama-lamanya; m e r e k a tidak akan
pindah, d d a k akan dipindahkan, serta tidak ingin pindah darinya.
F i r m a n Allah Swt.:

mereka di dalamnya mempunyai istri-isiri yang suci. (An-Nisa:


57)

Yaitu suci dari haid, nifas, dan segala penyakit, akhlak-akhlak yang
buruk dan sifat-sifat y a n g kurang. Seperti yang dikatakan oleh Ibnu
Abbas, b a h w a yang dimaksud ialah suci dari s e m u a kotoran dan pe-
nyakit. Hal y a n g sama dikatakan oleh Ata, Al-Hasan, A d - D a h h a k ,
A n - N a k h a ' i , A b u Saleh, Atiyyah, dan As-Saddi.
Mujahid m e n g a t a k a n m a k n a yang dimaksud ialah suci dari air se-
ni, haid, dahak, ludah, m a n i , dan anak (yakni d d a k beranak).
Q a t a d a h m e n g a t a k a n , m a k n a yang dimaksud ialah suci dari pe-
nyakit, dosa-dosa, dan d a d a haid serta tiada beban.
F i r m a n Alah Swt.:

dan Kami masukkan mereka ke tempat yang teduh lagi nyaman.


(An-Nisa: 57)

Yakni n a u n g a n y a n g teduh, rindang, wangi lagi indah sekali. Ibnu Ja-


rir m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami Ibnu Basysyar, telah
Tafsir Ibnu Kasir 251

menceritakan k e p a d a kami A b d u r R a h m a n , telah menceritakan kepa-


da k a m i Ibnul M u s a n n a , dan telah menceritakan kepada kami Ibnu
Ja'far; k e d u a n y a m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami Syu'-
bah yang m e n g a t a k a n b a h w a ia pernah m e n d e n g a r A d - D a h h a k men-
ceritakan hadis berikut dari Abu Hurairah, dari Nabi Saw. yang telah
bersabda:

Sesungguhnya di dalam surga terdapat sebuah pohon —bila se-


orang yang berkendaraan menempuh sepanjang naungannya se-
lama seratus tahun, masih belum melewatinya— yaitu pohon
khuldi.

An-Nisa, ayat 58

Sesungguhnya Allah menyuruh kalian menyampaikan amanat ke-


pada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kalian) apabila
menetapkan hukum di antara manusia supaya kalian menetapkan
dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang se-
baik-baiknya kepada kalian. Sesungguhnya Allah adalah Maha
Mendengar lagi Maha Melihat.

Allah Swt. m e m b e r i t a h u k a n b a h w a Dia memerintahkan agar amanat-


amanat itu disampaikan kepada y a n g berhak m e n e r i m a n y a . Di dalam
hadis Al-Hasan, dari S a m u r a h , disebutkan b a h w a Rasulullah Saw. te-
lah bersabda:
252 Juz 5 — An-Nisa

Sampaikanlah amanat itu kepada orang yang mempercayaimu,


dan janganlah kamu berkhianat terhadap orang yang berkhianat
kepadamu.

Hadis riwayat I m a m A h m a d dan semua pemilik kitab sunan. M a k n a


hadis ini u m u m m e n c a k u p s e m u a jenis amanat yang diharuskan bagi
manusia m e n y a m p a i k a n n y a .
A m a n a t tersebut antara lain yang m e n y a n g k u t hak-hak Allah
Swt. atas h a m b a - h a m b a - N y a , seperti salat, zakat, puasa, kifarat,
semua j e n i s nazar, dan lain sebagainya yang semisal yang dipercaya-
kan k e p a d a seseorang dan tiada seorang h a m b a pun y a n g melihatnya.
Juga termasuk pula hak-hak yang m e n y a n g k u t h a m b a - h a m b a Allah
sebagian dari m e r e k a atas sebagian yang lain, seperti s e m u a titipan
dan lain-lainnya yang m e m p a k a n subjek tidpan tanpa ada bukti yang
menunjukkan ke arah itu. M a k a Allah Swt. m e m e r i n t a h k a n agar hal
tersebut ditunaikan k e p a d a yang berhak m e n e r i m a n y a . Barang siapa
yang tidak m e l a k u k a n hal tersebut di dunia, m a k a ia akan dituntut
nanti di hari kiamat dan d i h u k u m karenanya. S e b a g a i m a n a yang dise-
butkan di d a l a m sebuah hadis sahih, b a h w a Rasulullah S a w . pernah
bersabda:

Sesungguhnya semua hak itu benar-benar akan disampaikan ke-


pada pemiliknya, hingga kambing yang tidak bertanduk diperin-
tahkan membalas terhadap kambing yang bertanduk (yang dahu-
lu di dunia pernah m e n y e r u d u k n y a ) .

Ibnu A b u Hatim m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami Mu-


h a m m a d ibnu Ismail A l - A h m a s i , telah menceritakan kepada kami
W a k i ' , dari Sufyan, dari Abdullah ibnus Sa-ib, dari Zazan, dari Ab-
dullah ibnu M a s ' u d y a n g m e n g a t a k a n , " S e s u n g g u h n y a syahadat itu
m e n g h a p u s s e m u a d o s a kecuali amanat."
Ibnu M a s ' u d m e n g a t a k a n b a h w a di hari kiamat kelak seseorang
diajukan (ke hadapan peradilan Allah). Jika lelaki itu gugur di jalan
Allah, dikatakan k e p a d a n y a , "Tunaikanlah a m a n a t m u . " M a k a lelaki
itu m e n j a w a b , " B a g a i m a n a aku akan m e n u n a i k a n n y a , sedangkan du-
Tafsir Ibnu Kasir 253

nia telah t i a d a ? " M a k a a m a n a t m e n y e r u p a k a n dirinya dalam bentuk


sesuatu yang terpadat di d a l a m dasar neraka J a h a n n a m . M a k a lelaki
itu turun ke dasar neraka, lalu m e m i k u l n y a di atas pundaknya.
Ibnu M a s ' u d m e n g a t a k a n b a h w a setiap kali ia mengangkat ama-
nat itu, m a k a amanat itu terjatuh dari p u n d a k n y a , lalu ia pun ikut ter-
jatuh ke dasar neraka; begitulah selama-lamanya.
Z a z a n m e n g a t a k a n b a h w a lalu ia datang m e n e m u i Al-Barra ibnu
Azib dan menceritakan hal tersebut kepada Al-Barra. M a k a Al-Barra
m e n g a t a k a n , " B e n a r l a h apa yang dikatakan oleh saudaraku." Lalu ia
m e m b a c a k a n firman-Nya:

Sesungguhnya Allah menyuruh kalian menyampaikan amanat ke-


pada yang berhak menerimanya. (An-Nisa: 58)

Sufyan As-Sauri m e r i w a y a t k a n dari Ibnu A b u Laila, dari seorang le-


laki, dari Ibnu A b b a s sehubungan dengan m a k n a ayat ini, b a h w a
amanat ini b e r m a k n a u m u m dan wajib ditunaikan terhadap semua
orang, baik yang b e r t a k w a m a u p u n yang durhaka.
M u h a m m a d ibnul Hanafiyah m e n g a t a k a n bahwa a m a n a t ini
u m u m pengertiannya m e n y a n g k u t bagi orang yang berbakti dan orang
yang durhaka.
Abui Aliyah m e n g a t a k a n bahwa amanat itu ialah s e m u a hal yang
mereka diperintahkan untuk m e l a k u k a n n y a dan semua hal y a n g dila-
rang m e r e k a mengerjakannya.
Ibnu A b u H a d m m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami
Abu S a ' i d , telah menceritakan k e p a d a kami Hafs ibnu G a y y a s , dari
A l - A ' m a s y , dari A b u d - D u h a , d a r i M a s r u q yang m e n g a t a k a n b a h w a
Ubay ibnu K a ' b p e r n a h m e n g a t a k a n , " T e r m a s u k k e dalam pengertian
amanat ialah m e m e l i h a r a farji bagi seorang wanita."
A r - R a b i ' ibnu A n a s mengatakan b a h w a wanita termasuk amanat
yang m e n y a n g k u t antara k a m u dan orang lain.
Ali ibnu A b u T a l h a h m e r i w a y a t k a n dari Ibnu A b b a s sehubungan
dengan firman-Nya:
254 Juz 5 — An-Nisa

Sesungguhnya Allah menyuruh kalian menyampaikan amanat ke-


pada yang berhak menerimanya. (An-Nisa: 58)

T e r m a s u k k e d a l a m pengertian a m a n a t ini ialah nasihat sultan kepada


k a u m wanita, yakni p a d a hari raya.
K e b a n y a k a n Mufassirin m e n y e b u t k a n b a h w a ayat ini diturunkan
berkenaan d e n g a n U s m a n ibnu Talhah ibnu A b u Talhah. N a m a A b u
Talhah ialah Abdullah ibnu Abdul U z z a ibnu U s m a n ibnu Abdud D a r
ibnu Qusai ibnu Kilab Al-Qurasyi Al-Abdari, pengurus K a ' b a h . D i a
adalah saudara sepupu Syaibah ibnu U s m a n ibnu A b u T a l h a h yang
berpindah k e p a d a n y a tugas pengurusan K a ' b a h hingga turun-temurun
ke anak c u c u n y a sampai sekarang.
U s m a n yang ini m a s u k Islam d a l a m m a s a perjanjian gencatan
senjata antara Perjanjian Hudaibiyah dan terbukanya kota Mekah.
Saat itu ia m a s u k Islam b e r s a m a Khalid ibnul Walid dan A m r ibnul
As. P a m a n n y a b e r n a m a U s m a n ibnu Talhah ibnu Abu T a l h a h , ia m e -
m e g a n g panji pasukan k a u m m u s y r i k dalam Perang U h u d , dan terbu-
nuh d a l a m peperangan itu d a l a m keadaan kafir.
S e s u n g g u h n y a k a m i sebutkan nasab ini d a d a lain karena keba-
nyakan Mufassirin kebingungan d e n g a n n a m a ini dan n a m a itu (yakni
antara U s m a n ibnu A b u T a l h a h pengurus K a ' b a h dan U s m a n ibnu
T a l h a h ibnu A b u T a l h a h yang mati kafir d a l a m P e r a n g U h u d ) .
P e n y e b a b t u r u n n y a ayat ini berkaitan dengan U s m a n tersebut
ialah ketika Rasulullah S a w . m e n g a m b i l kunci pintu K a ' b a h dari ta-
n g a n n y a p a d a hari k e m e n a n g a n atas kota M e k a h , k e m u d i a n Rasulul-
lah S a w . m e n g e m b a l i k a n kunci itu kepadanya (setelah ayat ini ditu-
runkan).
M u h a m m a d ibnu Ishaq m e n g a t a k a n sehubungan d e n g a n perang
k e m e n a n g a n atas kota M e k a h , telah menceritakan kepadaku M u h a m -
mad ibnu J a ' f a r ibnuz Zubair, dari Ubaidillah ibnu Abdullah ibnu
Abu Saur, dari Safiyyah b i n d Syaibah, b a h w a ketika Rasulullah Saw.
turun di M e k a h , s e m u a orang tenang. M a k a beliau Saw. keluar hingga
sampai di Baitullah, lalu m e l a k u k a n tawaf di sekelilingnya sebanyak
Tafsir Ibnu Kasir 255

tujuh kali dengan berkendaraan, dan beliau m e n g u s a p rukun Hajar


Aswad d e n g a n tongkat yang berada di tangannya.
Seusai tawaf, beliau m e m a n g g i l U s m a n ibnu Talhah, lalu m e n g -
ambil kunci pintu K a ' b a h darinya. K e m u d i a n pintu K a ' b a h dibukakan
untuk Nabi Saw., lalu Nabi Saw. masuk ke dalamnya. Ketika berada di
daiam beliau m e l i h a t p a t u n g b u r u n g m e r p a t i y a n g t e r b u a t dari ka-
y u , m a k a b e l i a u m e m a t a h k a n p a t u n g itu d e n g a n t a n g a n n y a , lalu
m e m b u a n g n y a . Setelah itu beliau berhenti di pintu K a ' b a h , sedangkan
semua o r a n g dalam keadaan t e n a n g dan diam dengan penuh hormat
kepada Nabi Saw.; semuanya berada di masjid.
Ibnu Ishaq m e n g a t a k a n b a h w a salah seorang Ahlul Ilmi telah
menceritakan kepadaku b a h w a Rasulullah Saw. bersabda ketika ber-
diri di depan pintu K a ' b a h :

Tidak ada Tuhan selain Allah semata, tiada sekutu bagi-Nya, Dia
lelah menunaikan janji-Nya kepada hamba-Nya, dan telah meno-
long hamba-Nya dan telah mengalahkan pasukan yang bersekutu
sendirian. Ingatlah, semua dendam atau darah atau harta yang
didakwakan berada di bawah kedua telapak kakiku ini, kecuali
jabatan Sadanalul Ka'bah (pengurus K a ' b a h ) dan Siqayatut Haj
(pemberi m i n u m j a m a a h haji).

Ibnu Ishaq melanjutkan kisah hadis sehubungan dengan khotbah Nabi


Saw. p a d a hari itu, h i n g g a ia m e n g a t a k a n b a h w a setelah itu Rasulul-
lah S a w . d u d u k di masjid. M a k a m e n g h a d a p l a h k e p a d a n y a Ali ibnu
A b u T a l i b seraya m e m b a w a kunci pintu K a ' b a h . Lalu Ali berkata,
" W a h a i Rasulullah, serahkan sajalah tugas ini kepada kami b e r s a m a
jabatan siqayah, s e m o g a Allah m e l i m p a h k a n salawat k e p a d a m u . "
M a k a Rasulullah S a w . bersabda, "Di m a n a k a h U s m a n ibnu T a l -
h a h ? " Lalu U s m a n dipanggil. Setelah ia m e n g h a d a p , Rasulullah S a w .
bersabda k e p a d a n y a :
256 Juz 5 — An-Nisa

Inilah kuncimu, hai Usman, hari ini adalah hari penyampaian


amanat dan kebajikan.

Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepadaku Al-Qasim, telah


menceritakan k e p a d a kami Al-Husain, dari Hajjaj, dari Ibnu Juraij se-
hubungan dengan ayat ini, b a h w a ayat ini diturunkan berkenaan de-
ngan U s m a n ibnu Talhah. Rasulullah Saw. mengambil kunci pintu
K a ' b a h darinya, lalu beliau m a s u k ke d a l a m K a ' b a h ; hal ini terjadi
pada hari k e m e n a n g a n atas kota M e k a h . Setelah itu beliau S a w . kelu-
ar dari d a l a m K a ' b a h seraya m e m b a c a k a n ayat ini, yaitu firman-Nya:

Sesungguhnya Allah menyuruh kalian menyampaikan amanat ke-


pada yang berhak menerimanya. (An-Nisa: 58), h i n g g a akhir
ayat.

Lalu Rasulullah Saw. m e m a n g g g i l U s m a n dan m e n y e r a h k a n kepada-


nya k u n c i tersebut.
Ibnu Juraij m e n g a t a k a n b a h w a ketika Rasulullah S a w . keluar dari
dalam K a ' b a h seraya m e m b a c a firman-Nya:

Sesungguhnya Allah menyuruh kalian menyampaikan amanat ke-


pada yang berhak menerimanya. (An-Nisa: 58)

M a k a U m a r ibnul Khattab berkata, " S e m o g a Allah menjadikan ayah


dan ibuku sebagai tebusan beliau. Aku tidak pernah m e n d e n g a r beliau
m e m b a c a ayat ini s e b e l u m n y a . "
T e l a h menceritakan k e p a d a kami Al-Qasim, telah menceritakan
kepada k a m i Al-Husain, telah menceritakan kepada k a m i Az-Zunjr
ibnu Khalid, dari Az-Zuhri y a n g m e n g a t a k a n b a h w a Nabi S a w . m e -
nyerahkan kunci pintu K a ' b a h k e p a d a U s m a n seraya berkata, "Bantu-
lah d i a oleh kalian (dalam menjalankan tugasnya sebagai hijabatul
bait)."
Tafsir Ibnu Kasir 257

Ibnu M u r d a w a i h m e r i w a y a t k a n melalui jalur Al-Kalbi, dari Abu


Saleh, dari Ibnu A b b a s sehubungan dengan firman-Nya:

Sesungguhnya Allah menyuruh kalian menyampaikan amanat ke-


pada yang berhak menerimanya. (An-Nisa: 58)

Ketika Rasulullah S a w . m e m b u k a kota M e k a h , beliau m e m a n g g i l Us-


m a n ibnu Talliah. Setelah U s m a n m e n g h a d a p , beliau bersabda, "Beri-
kanlah kunci itu k e p a d a k u . " Lalu U s m a n ibnu Talhah mengambil
kunci itu untuk diserahkan k e p a d a Nabi Saw. Ketika ia mengulurkan
tangannya k e p a d a Nabi Saw., m a k a A l - A b b a s datang m e n g h a m p i r i -
nya dan berkata, " W a h a i Rasulullah, s e m o g a ayah dan ibuku menjadi
tebusanmu, berikanlah jabatan sadanah ini bersama jabatan siqayah
k e p a d a k u . " M a k a U s m a n menarik kembali tangannya, dan Rasulullah
Saw. bersabda, " H a i U s m a n , serahkanlah kunci itu k e p a d a k u . " M a k a
U s m a n m e n g u l u r k a n t a n g a n n y a untuk m e n y e r a h k a n kunci. Tetapi Al-
Abbas m e n g u c a p k a n kata-katanya yang tadi, dan U s m a n kembali m e -
narik tangannya. M a k a Rasulullah S a w . bersabda:

"Hai Usman, jika kamu beriman kepada Allah dan hari kemudi-
an, serahkanlah kunci itu." Maka Usman berkala, "Terimalah
dengan amanat dari Allah."

Rasulullah S a w . berdiri dan m e m b u k a pintu K a ' b a h , dan di d a l a m n y a


beliau m e n j u m p a i patung Nabi Ibrahim a.s. sedang m e m e g a n g piala
yang biasa dipakai u n t u k m e n g u n d i . M a k a Rasulullah Saw. bersabda:

Apakah yang dilakukan oleh orang-orang musyrik ini, semoga


Allah melaknat mereka, dan apakah kaitannya antara Nabi Ibra-
him dengan piala ini?
258 Juz 5 — An-Nisa

Kemudian Nabi S a w . m e m i n t a sebuah panci besar yang berisikan air,


lalu beliau m e n g a m b i l air itu dan m e m a s u k k a n piala itu ke d a l a m n y a
berikut patung tersebut. Lalu beliau mengeluarkan maqam Ibrahim
dari d a l a m K a ' b a h , k e m u d i a n m e n e m p e l k a n n y a pada dinding K a ' b a h .
Pada m u l a n y a m a q a m Ibrahim ditaaih di dalam K a ' b a h . Setelah itu
beliau bersabda:

Hai manusia, inilah kiblat.'

Selanjurnya Rasulullah S a w . keluar, lalu m e l a k u k a n tawaf di K a ' b a h


sekali atau d u a kali keliling. M e n u r u t apa y a n g disebutkan oleh pemi-
lik kitab Bardul Miftah, setelah itu turunlah Malaikat Jibril. K e m u d i a n
Rasulullah Saw. m e m b a c a k a n firman-Nya:

Sesungguhnya Allah menyuruh kalian menyampaikan amanat ke-


pada yang berhak menerimanya. (An-Nisa: 58), h i n g g a akhir
ayat.

Demikian m e n u r u t riwayat yang terkenal, yang m e n y e b u t k a n b a h w a


ayat ini diturunkan berkenaan dengan peristiwa tersebut. P a d a garis
besarnya tidak m e m a n d a n g apakah ayat ini diturunkan berkenaan de-
ngan peristiwa tersebut atau tidak, m a k n a ayat adalah u m u m . Karena
itulah Ibnu A b b a s dan M u h a m m a d ibnul Hanafiyah m e n g a t a k a n bah-
wa a m a n a t ini m e n y a n g k u t orang yang berbakti d a n orang yang dur-
haka. D e n g a n kata lain, bersifat u m u m m e r u p a k a n perintah terhadap
semua orang.
F i r m a n Allah Swt.:

dan ( m e n y u r u h kalian) apabila menetapkan hukum di antara ma-


nusia supaya kalian menetapkan dengan adil. (An-Nisa: 58)
Tafsir Ibnu Kasir 259

Hal ini m e r u p a k a n perintah Allah Swt. yang menganjurkan m e n e t a p -


kan h u k u m di antara m a n u s i a d e n g a n adil. Karena itulah m a k a Mu-
h a m m a d ibnu K a ' b , Zaid ibnu A s l a m , dan S y a h r ibnu H a u s y a b m e -
ngatakan b a h w a ayat ini diturunkan hanya berkenaan d e n g a n para
umara, yakni para p e n g u a s a yang m e m u t u s k a n perkara di antara ma-
nusia. Di d a l a m sebuah hadis disebutkan:

Sesungguhnya Allah selalu bersama hakim selagi ia tidak ani-


aya; apabila ia berbuat aniaya dalam kepuiusannya, maka Allah
menyerahkan dia kepada dirinya sendiri (yakni menjauh dari-
nya).

Di d a l a m sebuah as"ar disebutkan:

Berbuat adil selama sehari lebih baik daripada melakukan iba-


dah empat puluh tahun.

F i r m a n Allah Swt.:

Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya


kepada kalian. (An-Nisa: 58)

Allah m e m e r i n t a h k a n kepada kalian untuk m e n y a m p a i k a n amanat-


amanat tersebut dan m e m u t u s k a n h u k u m d e n g a n adil di antara m a n u -
sia serta lain-lainnya yang termasuk perintah-perintah-Nya dan syari-
at-syariat-Nya yang sempurna lagi agung dan m e n c a k u p semuanya.
F i r m a n Allah Swt.:

Sesungguhnya Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Meli-


hat. (An-Nisa: 58)
260 Juz 5 — An-Nisa

M a h a m e n d e n g a r s e m u a u c a p a n kalian lagi M a h a Melihat semua per-


buatan kalian.
Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami
A b u Z a r ' a h , telah menceritakan k e p a d a kami Yahya ibnu Abdullah
ibnu Bukair, telah menceritakan kepada kami Abdulah ibnu L u h a i ' a h ,
dari Yazid ibnu A b u H a b i b , dari Abui Khair, dari Uqbah ibnu A m i r
yang menceritakan b a h w a ia pernah melihat Rasulullah S a w . sedang
m e m b a c a ayat ini, yaitu firman-Nya:

C Oh: eT~;,,\tl-i ^AfrtfSLu»

Maha Mendengar lagi Maha Melihat. (An-Nisa: 58)

Lalu beliau S a w . bersabda:

Maha Melihat segala sesuatu.

Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n pula, telah menceritakan k e p a d a kami


Yahya A l - Q a z w a i n i , telah menceritakan k e p a d a kami Al-Muqri (yak-
ni A b u A b d u r R a h m a n Abdullah ibnu Yazid), telah menceritakan ke-
pada kami H a r m a l a h (yakni Ibnu Imran), b a h w a At-Tajibi Al-Masri
pernah menceritakan b a h w a dia m e n d e n g a r hadis ini dari Y u n u s yang
m e n g a t a k a n b a h w a ia pernah m e n d e n g a r A b u Hurairah m e m b a c a fir-
man-Nya:

Sesungguhnya Allah menyuruh kalian menyampaikan amanat ke-


pada yang berhak menerimanya. (An-Nisa: 58)

sampai dengan firman-Nya:

Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya


kepada kalian. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mendengar la-
gi Maha Melihat. (An-Nisa: 58)
Tafsir Ibnu Kasir 261

A b u H u r a i r a h m e l e t a k k a n jari j e m p o l n y a pada telinganya, sedangkan


jari yang berikutnya ia letakkan p a d a matanya, lalu ia berkata b a h w a
demikianlah yang pernah ia lihat dari Rasulullah S a w . ketika m e m b a -
ca ayat ini, lalu beliau S a w . m e l e t a k k a n k e d u a jarinya pada kedua
anggota tersebut (telinga dan mata).
A b u Zakaria m e n g a t a k a n b a h w a Al-Muqri m e m p e r a g a k a n n y a ke-
pada kami. K e m u d i a n A b u Zakaria meletakkan jari j e m p o l n y a yang
kanan pada m a t a k a n a n n y a dan jari berikutnya pada telinga kanannya.
Lalu ia m e n g a t a k a n , " A l - M u q r i m e m p e r a g a k a n seperti ini kepada
kami."
I m a m A b u D a u d , I m a m Ibnu Hibban di dalam kitab sahihnya,
I m a m H a k i m di d a l a m kitab m u s t a d r a k n y a . dan Ibnu M u r d a w a i h di
dalam kitab tafsirnya telah m e r i w a y a t k a n melalui hadis A b u Abdur
R a h m a n Al-Muqri berikut sanadnya dengan lafaz yang semisal.
A b u Y u n u s yang disebutkan di d a l a m sanad hadis ini adalah
maula A b u Hurairah r.a., n a m a aslinya adalah Sulaim ibnu Jubair.

An-Nisa, ayat 59

Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Ra-


sul-Nya, dan ulil amri di antara kalian. Kemudian jika kalian
berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia ke-
pada Allah ( A l - Q u r ' a n ) dan Rasul (sunnahnya), jika kalian be-
nar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demi-
kian itu lebih utama (bagi kalian) dan lebih baik akibatnya.

I m a m B u k h a r i m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami S a d a q a h


ibnul Fadl, telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a kami Hajaj ibnu M u h a m m a d
262 Juz 5 — An-Nisa

A l - A ' w a r , dari Ibnu Juraij, dari Y a ' l a ibnu M u s l i m , dari S a ' i d ibnu
Jubair, dari Ibnu A b b a s sehubungan dengan firman-Nya:

taatilah Allah dan taatilah Rasul-(Nya), dan ulil amri di antara


kalian. (An-Nisa: 59)

Ibnu A b b a s m e n g a t a k a n b a h w a ayat ini diturunkan berkenaan dengan


Abdullah ibnu Huzafah ibnu Qais ibnu A d d i ketika ia diutus oleh Ra-
sulullah S a w . untuk m e m i m p i n suatu pasukan khusus.
Hal y a n g sama diketengahkan oleh j a m a a h lainnya, kecuali I m a m
Ibnu Majah, melalui hadis Hajaj ibnu M u h a m m a d A l - A ' w a r . I m a m
T u r m u z i m e n g a t a k a n hadis ini hasan garib, kami tidak m e n g e n a l n y a
kecuali melalui hadis Ibnu Juraij.
I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami A b u
M u ' a w i y a h , dari A l - A ' m a s y , dari S a ' d ibnu Ubaidah, dari A b u Abdur
R a h m a n A s - S u l a m i , dari Ali yang menceritakan b a h w a Rasulullah
Saw. m e n g i r i m k a n suatu p a s u k a n khusus, dan m e n g a n g k a t menjadi
panglimanya seorang lelaki dari kalangan A n s a r . M a n a k a l a mereka
berangkat, maka si lelaki A n s a r tersebut menjumpai sesuatu pada diri
mereka. M a k a ia berkata kepada mereka, " B u k a n k a h Rasulullah Saw.
telah m e m e r i n t a h k a n k e p a d a kalian untuk taat k e p a d a k u ? " M e r e k a
menjawab, " M e m a n g benar." Lelaki Ansar itu berkata, " K u m p u l k a n -
lah kayu bakar buatku." Setelah itu si lelaki Ansar tersebut meminta
api, lalu kayu itu dibakar.
Selanjutnya lelaki A n s a r berkata, " A k u b e r m a k s u d agar kalian
benar-benar m e m a s u k i api itu." Lalu ada s e o r a n g p e m u d a dari ka-
langan mereka berkata, " S e s u n g g u h n y a jalan keluar bagi kalian dari
api ini h a n y a l a h k e p a d a Rasulullah. Karena itu, kalian j a n g a n tergesa-
gesa sebelum m e n e m u i Rasulullah. Jika Rasulullah Saw. memerintah-
kan k e p a d a kalian agar m e m a s u k i api itu, m a k a masukilah."
K e m u d i a n m e r e k a kembali m e n g h a d a p Rasulullah S a w . dan
menceritakan hal itu kepadanya. M a k a Rasulullah Saw. bersabda ke-
pada mereka:
Tafsir Ibnu Kasir 263

Seandainya kalian masuk ke dalam api itu, niscaya kalian tidak


akan keluar untuk selama-lamanya. Sebenarnya ketaatan itu ha-
nya dalam kebaikan.

I m a m B u k h a r i dan I m a m M u s l i m m e n g e t e n g a h k a n n y a di dalam kitab


Sahihain melalui hadis A l - A ' m a s y d e n g a n lafaz yang sama.
I m a m A b u D a u d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami
Musaddad, telah menceritakan kepada kami Yahya, dari Ubaidillah,
telah menceritakan k e p a d a kami N a f i ' , dari Abdullah ibnu U m a r , dari
Rasulullah S a w . yang telah bersabda:

Tunduk dan patuh diperbolehkan bagi seorang muslim dalam se-


mua hal yang disukainya dan yang dibencinya, selagi ia tidak di-
perintahkan untuk maksiat. Apabila diperintahkan untuk maksiat,
maka tidak boleh tunduk dan tidak boleh patuh.

I m a m B u k h a r i dan I m a m M u s l i m m e n g e t e n g a h k a n n y a melalui hadis


Y a h y a AI-Qattan.
Dari U b a d a h ibnus Samit, " K a m i b e r s u m p a h setia k e p a d a Rasu-
lullah S a w . untuk tunduk patuh dalam s e m u a keadaan, baik d a l a m ke-
adaan semangat ataupun d a l a m keadaan m a l a s , dalam keadaan sulit
ataupun d a l a m keadaan m u d a h , d e n g a n m e n g e s a m p i n g k a n kepenting-
an pribadi, dan kami tidak akan m e r e b u t urusan dari yang berhak m e -
n e r i m a n y a . " Rasulullah S a w . bersabda:

Terkecuali jika kalian melihat kekufuran secara terang-terangan


di kalangan kalian, dan ada bukti dari Allah mengenainya.
264 Juz 5 — An-Nisa

Hadis diketengahkan oleh I m a m Bukhari dan I m a m Muslim.


Di d a l a m hadis yang lain, dari A n a s , disebutkan b a h w a Rasulul-
lah Saw. pernah bersabda:

Tunduk dan patuhlah kalian, sekalipun yang memimpin kalian


adalah seorang budak Habsyah yang kepalanya seperti zabibah
(anggur kering).

Hadis riwayat I m a m Bukhari.


Dari A b u Hurairah r.a. disebutkan:

Kekasihku (Nabi Saw.) lelah mewasiatkan kepadaku agar aku


tunduk dan patuh (kepada p e m i m p i n ) , sekalipun dia (si p e m i m -
pin) adalah budak Habsyah yang cacat anggota tubuhnya (tuna
daksa).

Hadis riwayat I m a m M u s l i m .
Dari U m m u l Husain. disebutkan b a h w a ia pernah m e n d e n g a r
Rasulullah S a w . m e n g a t a k a n dalam khotbah haji w a d a ' - n y a :

Seandainya seorang budak memimpin kalian dengan memakai


pedoman Kitabullah, maka tunduk dan patuhlah kalian kepada-
nya.

Hadis riwayat I m a m M u s l i m . M e n u n i t lafaz lain yang j u g a dari I m a m


M u s l i m disebutkan:
Tafsir Ibnu Kasir 265

budak Habsyah yang tuna daksa (cacat anggota tubuhnya).

Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepadaku Ali ibnu M u s l i m


At-Tusi, telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a k a m i Ibnu A b u Fudaik, telah
menceritakan k e p a d a k u Abdullah ibnu M u h a m m a d ibnu^Urwah, dari
Hisyam ibnu U r w a h , dari A b u Saleh A s - S j r n m a n , dari A b u Hurairah,
b a h w a N a b i S a w . telah bersabda:

Kelak sesudahku kalian akan diperintah oleh para pemimpin,


maka ada pemimpin yang bertakwa yang memimpin kalian de-
ngan ketakwaannya, dan ada pemimpin durhaka yang memimpin
kalian dengan kedurhakaannya. Maka tunduk dan patuhlah kali-
an kepada mereka dalam semua perkara yang sesuai dengan ke-
benaran, dan bantulah mereka. Jika mereka berbuat baik, maka
kebaikannya bagi kalian dan mereka. Dan jika mereka berbual
buruk, maka baik bagi kalian dan buruk bagi mereka.

Dari A b u Hurairah r.a. Disebutkan b a h w a Rasulullah S a w . pernah


bersabda:

Dahulu umat Bani Israil diperintah oleh nabi-nabi. Manakala se-


orang nabi meninggal dunia, maka digantikan oleh nabi yang
lain. Dan sesungguhnya tidak ada nabi sesudahku, dan kelak
akan ada para khalifah yang banyak.

Para sahabat bertanya, " W a h a i Rasulullah, apakah yang e n g k a u perin-


tahkan k e p a d a k a m i ? " Rasulullah Saw. menjawab:
266 Juz 5 — An-Nisa

Tunaikanlah baiat orang yang paling pertama, lalu yang sesu-


dahnya; dan berikanlah kepada mereka haknya, karena sesung-
guhnya Allah akan meminta pertanggungjawaban dari mereka
atas kepemimpinannya.

Hadis diketengahkan oleh I m a m Bukhari dan I m a m Muslim.


Dari Ibnu A b b a s r.a. Disebutkan bahwa Rasulullah S a w . telah
bersabda:

Barang siapa yang melihat dari pemimpinnya sesuatu hal yang


tidak disukainya, hendaklah ia bersabar. Karena sesungguhnya
tidak sekali-kali seseorang memisahkan diri dari jamaah sejauh
sejengkal, lalu ia mati, melainkan ia mati dalam keadaan mati
Jahiliah.
Hadis diketengahkan oleh I m a m Bukhari dan I m a m M u s l i m .
Dari I b n u U m a r r.a. Disebutkan b a h w a ia pernah m e n d e n g a r
Rasulullah Saw. bersabda:

Barang siapa yang mencabut janji setianya, maka kelak ia akan


menghadap kepada Allah tanpa ada yang membelanya. Dan ba-
rang siapa yang meninggal dunia, sedangkan pada pundaknya ti-
dak ada suatu baiat pun, maka ia mati dalam keadaan mati Ja-
hiliah.
Hadis riwayat I m a m M u s l i m .
Tafsir IbnuKasir 267

I m a m M u s l i m m e r i w a y a t k a n pula dari A b d u r R a h m a n ibnu A b d u


Rabil K a ' b a h yang menceritakan hadis berikut: Ia masuk ke dalam
masjid, dan tiba-tiba ia m e n j u m p a i Abdullah ibnu A m r ibnul A s se-
dang duduk di b a w a h n a u n g a n K a ' b a h dan di sekelilingnya terdapat
banyak o r a n g yang b e r k u m p u l m e n d e n g a r k a n n y a . Lalu aku (Abdur
R a h m a n ) datang kepada m e r e k a dan bergabung duduk dengan m e r e -
ka. M a k a A b d u l l a h ibnu A m r ibnul A s menceritakan hadis berikut:
K a m i (para sahabat) pernah bersama Rasulullah S a w . dalam suatu
perjalanan, lalu kami turun istirahat di suatu tempat. M a k a di antara
k a m i ada orang-orang yang m e m p e r s i a p k a n k e m a h n y a , ada pula yang
berlatih m e n g g u n a k a n senjatanya, dan di antara k a m i ada orang-orang
yang sibuk m e n g u r u s unta-unta kendaraannya. Tiba-tiba j u r u seru Ra-
sulullah S a w . m e n y e n i k a n , "Salat berjamaah!" M a k a kami berkumpul
kepada Rasulullah S a w . dan beliau Saw. bersabda:
268 Juz 5 — An-Nisa

Sesungguhnya tidak ada seorang nabi pun sebelumku melainkan


diwajibkan baginya memberi petunjuk kepada umatnya tentang
kebaikan yang ia ketahui, dan memperingatkan kepada mereka
tentang keburukan yang ia ketahui. Dan sesungguhnya ketente-
raman umat ini dijadikan pada permulaannya (generasi pertama-
nya), dan kelak malapetaka akan menimpa akhir dari umat ini,
juga akan terjadi banyak perkara yang kalian ingkari. Fitnah-fit-
nah datang menimpa mereka secara beriringan. Suatu fitnah (co-
baan) datang, lalu seorang mukmin berkata, "Inilah kebinasaan-
ku," kemudian fitnah itu lenyap, tetapi disusul lagi oleh fitnah
yang lain. Maka orang mukmin berkata, "Fitnah ini datang lagi
menyusul fitnah lainnya." Maka barang siapa yang ingin dijauh-
kan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, hendaklah keti-
ka maut datang menjemputnya ia dalam keadaan beriman kepa-
da Allah dan hari kemudian. Dan hendaklah ia memberikan ke-
pada orang lain hal-hal yang ia suka bila diberikan kepada diri-
nya. Barang siapa yang berbaiat (berjanji setia) kepada seorang
imam, lalu si imam memberikan kepadanya apa yang dijanjikan-
nya dan apa yang didambakan hatinya, maka hendaklah ia taat
kepadanya sebatas kemampuannya. Dan jika datang orang lain
yang hendak menyainginya (merebutnya), maka penggallah leher
orang lain itu.

A b d u r R a h m a n ibnu A b d u R a b b i l K a ' b a h m e l a n j u t k a n k i s a h n y a ,
"Lalu aku mendekat kepadanya (Abdullah ibnu A m r ibnul A s ) dan
kukatakan k e p a d a n y a , ' A k u m e m i n t a k e p a d a m u , demi Allah, apakah
engkau telah m e n d e n g a r hadis ini langsung dari Rasulullah S a w . ? '
Maka Ibnu A m r mengisyaratkan dengan kedua tangannya dituju-
kan k e arah kedua telinga dan hatinya seraya berkata, ' A k u telah
m e n d e n g a r n y a d e n g a n kedua telingaku ini, lalu dihafal baik-baik oleh
hadku'."
A b d u r R a h m a n ibnu Abdu Rabbil K a ' b a h berkata kepadanya,
"Ini anak p a m a n m u (yaitu M u ' a w i y a h ) . Dia memerintahkan kepada
kita m e m a k a n harta di antara kita dengan cara yang batil, dan sebagi-
Tafsir Ibnu Kasir 269

an dari kita m e m b u n u h sebagian yang lain, padahal Allah Swt. telah


berfirman:

'Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian memakan har-


ta sesama kalian dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan
peniagaan yang berlaku dengan suka sama suka di antara kali-
an. Dan janganlah kalian membunuh diri kalian, sesungguhnya
Allah adalah Maha Penyayang kepada kalian' (An-Nisa: 2 9 ) . "

Abdur R a h m a n ibnu A b d u Rabbil K a ' b a h melanjutkan kisahnya, bah-


wa Ibnu A m r d i a m sesaat, tidak m e n j a w a b , kemudian berkata, "Taati-
lah dia bila m e m e r i n t a h k a n taat k e p a d a Allah, dan durhakailah dia bi-
la m e m e r i n t a h k a n durhaka k e p a d a Allah."
Hadis-hadis yang m e n e r a n g k a n m a s a l a h ini cukup banyak j u m -
lahnya.
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami M u h a m -
mad ibnul Husain, telah menceritakan kepada kami A h m a d ibnul
Fadl, telah menceritakan kepada kami Asbat, dari As-Saddi sehu-
bungan dengan firman-Nya:

taatilah Allah dan taatilah Rasul-(Nya), dan ulil amri di antara


kalian. (An-Nisa: 59)

B a h w a Rasulullah Saw. pernah m e n g i r i m k a n suatu pasukan khusus di


bawah pimpinan Khalid ibnul Walid, di dalam pasukan itu terdapat
A m m a r ibnu Yasir. Mereka berjalan menuju tempat k a u m y a n g dituju
oleh m e r e k a ; dan ketika berada di dekat tempat tersebut, m e r e k a tu-
run berisdrahat karena hari telah m a l a m . K e m u d i a n mereka diketahui
270 Juz 5 — An-Nisa

oleh m a t a - m a t a k a u m yang dituju mereka, lalu mata-mata itu m e m -


beritahukan k e p a d a k a u m n y a akan kedatangan mereka. M a k a k a u m -
nya pergi m e l a r i k a n diri meninggalkan tempat m e r e k a kecuali se-
orang lelaki yang m e m e r i n t a h k a n kepada keluarganya agar s e m u a ba-
rang m e r e k a dikemasi. K e m u d i a n ia sendiri pergi dengan berjalan ka-
ki di kegelapan m a l a m hari menuju ke tempat pasukan Khalid ibnul
Walid.
Setelah ia sampai di tempat pasukan kaum muslim, m a k a ia m e -
nanyakan tentang A m m a r ibnu Yasar, lalu ia datang kepadanya dan
mengatakan, "Hai A b u i Yaqzan, sesungguhnya sekarang aku masuk
Islam dan bersaksi b a h w a tidak ada T u h a n selain Allah, dan b a h w a
M u h a m m a d adalah h a m b a dan utusan-Nya. S e s u n g g u h n y a k a u m k u
setelah m e n d e n g a r kedatangan kalian; m e r e k a s e m u a n y a melarikan
diri, tetapi aku tetap tinggal di tempat. M a k a apakah Islamku ini da-
pat bermanfaat bagiku besok pagi nanti? Jika tidak, m a k a aku pun
akan ikut lari."
A m m a r m e n j a w a b , "Tidak, bahkan I s l a m m u dapat bermanfaat
untuk dirimu. Sekarang pulanglah, dan tetaplah di tempat tinggalmu!"
Lalu lelaki itu pulang dan m e n e t a p di tempatnya.
P a d a k e e s o k a n harinya Khalid ibnul Walid datang m e n y e r a n g ,
dan ternyata ia tidak m e n e m u k a n seorang pun dari m u s u h n y a selain
lelaki tadi, lalu Khalid m e n a w a n n y a dan mengambil s e m u a hartanya.
Ketika sampai berita itu kepada A m m a r , m a k a A m m a r datang kepada
Khalid dan m e n g a t a k a n kepadanya, "Lepaskanlah lelaki ini, karena
sesungguhnya dia telah masuk Islam, dan sesungguhnya dia telah ber-
ada di b a w a h p e r l i n d u n g a n k u . " Khalid berkata, "Atas dasar apakah
kamu memberi perlindungan?"
K e d u a n y a bertengkar, dan akhirnya keduanya melaporkan peris-
tiwa itu k e p a d a Rasulullah S a w . M a k a Rasulullah S a w . m e m p e r b o -
lehkan tindakan A m m a r , tetapi m e l a r a n g n y a m e n g u l a n g i perbuatan-
nya lagi, yakni m e m b e r i k a n perlindungan tanpa seizin p e m i m p i n pa-
sukan.
K e d u a n y a m a s i h terus berbalas caci-rnaki di h a d a p a n Rasulullah
Saw. M a k a Khalid berkata, " W a h a i Rasulullah, apakah engkau biar-
kan saja budak yang hina ini m e n c a c i k u ? " Rasulullah S a w . menja-
wab:
Tafsir Ibnu Kasir 271

Hai Khalid, janganlah engkau mencaci Ammar, karena sesung-


guhnya barang siapa yang mencaci Ammar, Allah membalas
mencacinya; dan barang siapa yang membenci Ammar, Allah
membalas membencinya; dan barang siapa yang melaknat Am-
mar, maka Allah membalas melaknatnya.

A m m a r m a s i h dalam keadaan e m o s i . Maka ia bangkit dan pergi, lalu


diikuti oleh Khalid. K e m u d i a n Khalid menarik bajunya dan m e m i n t a
maaf k e p a d a n y a . A k h i r n y a A m m a r memaafkannya. Maka Allah Swt.
m e n u r u n k a n firman-Nya:

Taatilah Allah dan taatilah Rasul-(Nya), dan ulil amri di antara


kalian. (An-Nisa: 59)

Hal yang sama diriwayatkan oleh Ibnu Abu H a t i m melalui j a l u r A s -


Saddi secara mursal. Ibnu M u r d a w a i h meriwayatkannya melalui Al-
H a k a m ibnu Zahir, dari A s - S a d d i , dari A b u Saleh, dari Ibnu A b b a s .
Lalu ia m e n g e t e n g a h k a n kisah yang semisal.
Ali ibnu A b u Talhah meriwayatkan dari Ibnu Abbas sehubungan
dengan m a k n a ulil amri yang terdapat di dalam firman-Nya:

dan ulil amri di antara kalian.(An-Nisa: 59)

B a h w a yang dimaksud adalah ahli fiqih dan ahli agama. Hal yang sa-
m a telah dikatakan oleh Mujahid, Ata, Al-Hasan Al-Basri dan Abui
Aliyah, b a h w a m a k n a firman-Nya:
272 Juz 5 — An-Nisa

dan ulil amri di antara kalian. (An-Nisa: 59)

adalah para ulama.


Tetapi m e n u n i t m a k n a lahiriah ayat — h a n y a Allah yang lebih
m e n g e t a h u i — m a k n a lafaz ini u m u m m e n c a k u p semua ulil amri dari
kalangan pemerintah, j u g a para ulama. Allah Swt. telah berfirman:

Mengapa orang-orang alim mereka, pendeta-pendeta mereka, ti-


dak melarang mereka mengucapkan perkataan bohong dan me-
makan yang haram? (Al-Maidah: 63)

maka tanyakanlah oleh kalian kepada orang-orang yang berilmu,


jika kalian tidak mengetahui. (Al-Anbiya: 7)

Di dalam sebuah hadis sahih yang telah disepakati kesahihannya dari


Abu Hurairah r.a. disebutkan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersab-
da:

Barang siapa yang taat kepadaku, berarti ia taat kepada Allah;


barang siapa yang durhaka kepadaku, berarti ia durhaka kepada
Allah. Dan barang siapa yang taat kepada amirku, berarti ia taat
kepadaku; dan barang siapa yang durhaka terhadap amirku,
berarti ia durhaka kepadaku.

Nas-nas tersebut di atas m e r u p a k a n dalil-dalil y a n g m e m e r i n t a h k a n


agar taat k e p a d a u l a m a dan pemerintah. Karena itulah dalam surat ini
disebutkan:
Tafsir Ibnu Kasir 273

Taatilah Allah. (An-Nisa: 59)

Yakni ikutilah ajaran Kitab ( A l - Q u r ' a n ) - N y a .

dan taatilah Rasul-(Nya). (An-Ni:

M a k s u d n y a , amalkanlah sunnah-sunna

«tol.

dan ulil amri di antara kalian. (An-Nisa: 59)

Yaitu d a l a m s e m u a perintahnya k e p a d a kalian m e n y a n g k u t masalah


taat k e p a d a Allah, b u k a n durhaka kepada Allah; karena sesungguhnya
tidak ada ketaatan k e p a d a makhluk bila menganjurkan untuk berbuat
durhaka terhadap T u h a n Y a n g M a h a Pencipta. Seperti yang disebut-
kan di d a l a m sebuah hadis sahih yang mengatakan:

Sesungguhnya ketaatan itu hanyalah dalam masalah kebajikan.

I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami Abdur


R a h m a n , telah menceritakan kepada kami H a m m a m , telah mencerita-
kan kepada kami Qatadah, dari Ibnu Hurayyis, dari Imran ibnu Hu-
sain, dari Nabi Saw. yang telali bersabda:

Tidak ada ketaatan dalam maksiat terhadap Allah.

Firman Allah Swt.:


274 Juz 5 — An-Nisa

Kemudian jika kalian berlainan pendapat tentang sesuatu, maka


kembalikanlah ia kepada Allah (AI-Qur'an) dan Rasul (sunnah-
nya). (An-Nisa: 59)

Menurut Mujahid dan bukan hanya seorang dari kalangan u l a m a Sa-


laf, yang m e n g a t a k a n bahwa m a k n a yang dimaksud ialah m e n g e m b a -
likan hal tersebut kepada Kilabullah ( A l - Q u r ' a n ) dan S u n n a h Rasulul-
lah S a w .
Hal ini m e r u p a k a n perintah Allah Swt. yang m e n y e b u t k a n b a h w a
segala sesuatu yang diperselisihkan di antara manusia m e n y a n g k u t
masalah p o k o k - p o k o k agama dan cabang-cabangnya, hendaknya per-
selisihan m e n g e n a i n y a itu dikembalikan kepada penilaian Kilabullah
dan Sunnah Rasulullah. Seperti yang disebut oleh ayat lain, yaitu fir-
man-Nya:

Tentang sesuatu apa pun kalian berselisih, maka putusannya


(terserah) kepada Allah. (Asy-Syura: 10)

M a k a apa yang diputuskan oleh Kilabullah d a n S u n n a h Rasulullah


yang dipersaksikan kesahihannya, m a k a hal itu adalah perkara yang
hak. Tiadalah sesudah perkara y a n g hak, melainkan h a n y a kebatilan
belaka. K a r e n a itulah d a l a m firman selanjurnya disebutkan:

jika kalian benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudi-


an. (An-Nisa: 59)
Kembalikanlah semua perselisihan dan k e b o d o h a n itu k e p a d a Kita-
bullah dan S u n n a h Rasulullah, lalu carilah keputusan masalah yang
kalian perselisihkan itu k e p a d a keduanya.
Tafsir Ibnu Kasir 275

jika kalian benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudi-


an.(An-Nisa: 59)

Hal ini m e n u n j u k k a n b a h w a barang siapa yang tidak m e n y e r a h k a n


keputusan h u k u m kepada Kitabullah dan S u n n a h R a s u l - N y a di saat
berselisih pendapat, dan tidak m a u merujuk kepada k e d u a n y a , m a k a
dia b u k a n orang y a n g beriman k e p a d a Allah dan hari k e m u d i a n .
F i r m a n Allah Swt.:

Yang demikian itu lebih utama (bagi kalian). (An-Nisa: 59)

Yakni m e n y e r a h k a n keputusan kepada Kitabullah dan Sunnah Rasul-


Nya, serta merujuk k e p a d a keduanya dalam menyelesaikan perselisih-
an pendapat m e r u p a k a n hal y a n g lebih utama.

t^i, W ' " " f '

dan lebih baik akibatnya. (An-Nisa: 59)

Yaitu lebih baik akibat dan penyelesaiannya, menurut pendapat A s -


Saddi dan lain-lainnya y a n g bukan hanya seorang. Sedangkan menu-
rut Mujahid, m a k n a yang d i m a k s u d ialah lebih baik penyelesaiannya;
apa yang dikatakan Mujahid ini lebih dekat k e p a d a kebenaran.

An-Nisa, ayat 60-63


276 Juz 5 — An-Nisa

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang mengakui


dirinya telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadamu
dan kepada apa yang diturunkan sebelum kamu? Mereka hendak
berhakim kepada tagut, padahal mereka telah diperintah meng-
ingkari tagut itu. Dan setan bermaksud menyesatkan mereka (de-
ngan) penyesatan yang sejauh-jauhnya. Apabila dikatakan kepa-
da mereka, "Marilah kalian (tunduk) kepada hukum yang telah
Allah turunkan dan kepada hukum Rasul," niscaya kamu lihat
orang-orang munafik menghalangi (manusia) dengan sekuat-
kuatnya dari (mendekati) kamu. Maka bagaimanakah halnya
apabila mereka (orang-orang munafik) ditimpa sesuatu musibah
disebabkan perbuatan tangan mereka sendiri, kemudian mereka
datang kepadamu sambil bersumpah, "Demi Allah, kami sekali-
kali tidak menghendaki selain penyelesaian yang baik dan per-
damaian yang sempurna." Mereka itu adalah orang-orang yang
Allah mengetahui apa yang di dalam hati mereka. Karena itu,
berpalinglah kamu dari mereka, dan berilah mereka pelajaran,
dan katakanlah kepada mereka perkataan yang berbekas pada
jiwa mereka.

Allah Swt. ingkar terhadap orang yang m e n g a k u i dirinya beriman ke-


pada apa y a n g diturunkan oleh Allah kepada Rasul-Nya, j u g a kepada
para nabi terdahulu, padahal di samping itu ia berkeinginan d a l a m
m e m u t u s k a n s e m u a perselisihan merujuk kepada selain Kilabullah
dan S u n n a h R a s u l - N y a . Seperti y a n g disebutkan di d a l a m asbabun
nuzul ayat ini.
Tafsir Ibnu Kasir 277

Ayat ini d i t u m n k a n berkenaan dengan seorang lelaki dari kalang-


an A n s a r dan seorang lelaki dari kalangan Yahudi, y a n g keduanya
terlibat d a l a m suatu persengketaan. Lalu si lelaki Yahudi mengatakan,
"Antara aku dan k a m u M u h a m m a d sebagai p e m u t u s n y a . " Sedangkan
si lelaki A n s a r m e n g a t a k a n , "Antara aku dan k a m u K a ' b ibnul Asyraf
sebagai h a k i m n y a . "
Menurut pendapat yang lain, ayat ini diturunkan berkenaan de-
ngan sejumlah orang munafik dari kalangan orang-orang yang h a n y a
lahiriahnya saja Islam, lalu mereka bermaksud mencari keputusan
perkara kepada p a r a h a k i m Jahiliah. D a n m e n u r u t p e n d a p a t yang lain-
nya, ayat ini d i t u m n k a n bukan karena p e n y e b a b tersebut.
P a d a k e s i m p u l a n n y a m a k n a ayat lebih u m u m daripada s e m u a n y a
itu, yang garis besarnya m e n g a t a k a n celaan terhadap orang yang m e -
n y i m p a n g dari Kitabullah dan S u n n a h Rasul-Nya, lalu ia m e n y e r a h -
kan keputusan perkaranya kepada selain Kitabullah dan Sunnah Ra-
sul-Nya, yaitu k e p a d a kebatilan. Hal inilah yang dimaksud dengan is-
ulah tagut d a l a m ayat ini. Seperti yang disebutkan di dalam firman-
Nya:

Mereka hendak berhakim kepada tagut. (An-Nisa: 60), hingga


akhir ayat.

Adapun firman Allah Swt.:

<=•«»„tloJi 3 - L ^ <JCS- Oj-WaJ


mereka (orang-orang munafik) menghalangi (manusia) dengan
sekuat-kuatnya dari (mendekati) kamu. (An-Nisa: 61)

Dengan kata lain, mereka berpaling darimu d e n g a n sikap menjauh se-


jauh-jauhnya, seperti halnya sikap orang y a n g sombong terhadapmu.
S e b a g a i m a n a y a n g d i g a m b a r k a n oleh Allah Swt. perihal k a u m m u s y -
rik, melalui firman-Nya:
278 Juz 5 — An-Nisa

Dan apabila dikatakan kepada mereka, "Ikutilah apa yang telah


diturunkan Allah," mereka menjawab, "(Tidak), tetapi kami ha-
nya mengikuti apa yang telah kami dapati dari (perbuatan) nenek
moyang kami." (AI-Baqarah: 170)

Sikap mereka berbeda dengan sikap k a u m m u k m i n yang disebut oleh


Allah Swt. melalui firman-Nya:

Sesungguhnya jawaban orang-orang mukmin, bila mereka di-


panggil kepada Allah dan Rasul-Nya agar Rasul menghukum
(mengadili) di antara mereka, ialah ucapan, "Kami mendengar
dan kami patuh." (An-Nur: 51), hingga akhir ayat.

K e m u d i a n Allah Swt. berfirman dalam rangka mencela orang-orang


munafik-melalui firman-Nya:

Maka bagaimanakah halnya apabila mereka ditimpa sesuatu mu-


sibah karena perbuatan tangan mereka sendiri. (An-Nisa: 62)

Yakni a p a k a h yang akan dilakukan mereka apabila takdir menggiring


mereka untuk m e n g a n g k a t m u menjadi h a k i m mereka d a l a m m e n a n g -
gulangi m u s i b a h - m u s i b a h y a n g m e n i m p a mereka disebabkan dosa-do-
sa m e r e k a sendiri, lalu m e r e k a m e n g a d u k a n hal tersebut k e p a d a m u .

kemudian mereka datang kepadamu sambil bersumpah, "Demi


Allah, kami sekali-kali tidak menghendaki selain penyelesaian
yang baik dan perdamaian yang sempurna." (An-Nisa: 62)
Tafsir Ibnu Kasir 279

Yaitu m e r e k a m e m i n t a maaf k e p a d a m u dan bersumpah, " K a m i tidak


m a u pergi m e n g a d u k a n hal ini kepada selainmu dan m e m i n t a kepu-
tusan h u k u m kepada m u s u h - m u s u h m u , karena kami menginginkan
penyelesaian y a n g baik dan keputusan yang s e m p u r n a . " D e n g a n kata
lain, hal itu mereka utarakan sebagai bahasa diplomasi dan menjilat,
bukan atas dasar keyakinan mereka akan kebenaran dari keputusan-
nya. Seperti yang diceritakan oleh Allah Swt. mengenai perihal mere-
ka melalui firman-Nya dalam ayat yang lain, yaitu:

Maka kamu akan melihat orang-orang yang ada penyakit dalam


hatinya (orang-orang munafik) bersegera mendekati mereka (Ya-
hudi dan Nasrani) seraya berkata, "Kami takut akan mendapat
bencana." (Al-Maidah: 52)

sampai d e n g a n firman-Nya:

i?» Y V "<

Maka karena itu mereka menjadi menyesal terhadap apa yang


mereka rahasiakan dalam diri mereka. (Al-Maidah: 52)

I m a m T a b r a n i mengatakan, telah menceritakan kepada kami A b u


Zaid A h m a d ibnu Yazid Al-Hauti, telah menceritakan kepada kami
Abui Y a m a n , telah menceritakan k e p a d a kami Safwan ibnu U m a r ,
dari Ikrimah, dari Ibnu A b b a s yang m e n g a t a k a n bahwa dahulu Abu
Barzah Al-Aslarni adalah seorang tukang ramal; dialah yang m e m u -
tuskan peradilan di antara orang-orang Yahudi dalam s e m u a perkara
yang diperselisihkan di kalangan mereka. Lalu k a u m musyrik p u n
ikut-ikutan berhakim kepadanya. M a k a Allah Swt. m e n u r u n k a n fir-
man-Nya:
280 Juz 5 — An-Nisa

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang mengakui


dirinya telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadamu
dan kepada apa yang diturunkan sebelum kamu? (An-Nisa: 60)

sampai dengan firman -Nya:

CV l *tluJJ>3

kami sekali-kali tidak menghendaki selain penyelesaian yang


baik dan perdamaian yang sempurna. (An-Nisa: 62)

K e m u d i a n Allah Swt. berfirman:

Mereka itu adalah orang-orang yang Allah mengetahui apa yang


di dalam hati mereka. (An-Nisa: 63)

Mereka adalah orang-orang munafik, Allah m e n g e t a h u i apa y a n g ada


di d a l a m hati m e r e k a , dan kelak Allah akan m e m b e r i k a n balasan
terhadap mereka atas hal tersebut. Karena sesungguhnya tidak ada se-
suatu p u n y a n g tersembunyi bagi Allah. Karena itu, serahkanlah u a i s -
an m e r e k a kepada Allah, hai M u h a m m a d , sebab Dia Mengetahui la-
hiriah mereka dan apa yang m e r e k a sembunyikan.
D a l a m firman selanjurnya disebutkan:

Karena itu, berpalinglah kamu dari mereka. (An-Nisa: 63)

M a k s u d n y a , j a n g a n l a h k a m u bersikap kasar terhadap kemunafikan


yang ada di d a l a m hati mereka.

dan berilah mereka pelajaran. (An-Nisa: 63)

Yakni cegahlah m e r e k a dari kemunafikan dan kejahatan yang m e r e k a


sembunyikan di dalam h a d m e r e k a .
Tafsir Ibnu Kasir 281

dan katakanlah kepada mereka perkataan yang berbekas pada ji-


wa mereka. (An-Nisa: 63)

Nasihatilah mereka dalam semua perkara yang terjadi antara kamu


dengan mereka, yaitu dengan perkataan yang m e m b e k a s dalam jiwa
mereka lagi m e m b u a t mereka tercegah dari niat jahatnya.

An-Nisa, ayat 64-65

Dan Kami tidak mengutus seseorang rasul, melainkan untuk di-


taati dengan seizin Allah. Sesungguhnya jikalau mereka ketika
menganiaya dirinya dalang kepadamu, lalu memohon ampun ke-
pada Allah, xlan Rasul pun memohonkan ampun untuk mereka,
tentulah mereka mendapati Allah Maha Penerima Tobat lagi
Maha Penyayang. Maka demi Tuhanmu, mereka (pada hakikat-
nya) tidak beriman hingga mereka menjadikan kamu hakim ter-
hadap perkara yang mereka perselisihkan, kemudian mereka ti-
dak merasa dalam hati mereka sesuatu keberatan terhadap pu-
tusan yang kamu berikan, dan mereka menerima dengan sepe-
nuhnya.
282 Juz 5 — An-Nisa

Firman Allah Swt.:

Dan Kami tidak mengutus seseorang rasul, melainkan untuk di-


taati. (An-Nisa: 64)

Artinya, k a u m yang diutus kepada mereka seorang rasul diwajibkan


taat k e p a d a n y a .
M e n g e n a i firman-Nya:

dengan seizin Allah. (An-Nisa: 64)

M e n u r u t pendapat Mujahid, m a k n a yang dimaksud ialah tiada se-


orang pun y a n g taat kepadanya kecuali dengan seizin-Ku. Dengan kata
lain, tiada seorang pun yang taat kepada rasul kecuali orang yang te-
lah A k u berikan k e p a d a n y a taufik untuk itu. Perihalnya sama dengan
pengertian y a n g terkandung di dalam ayat lain, yaitu firman-Nya:

Dan sesungguhnya Allah telah memenuhi janji-Nya kepada ka-


mu, ketika kamu membunuh mereka dengan izin-Nya.(A\\ Imran:
152)

Yakni atas perintah dari Allah dan berdasarkan takdir dan kehendak-
Nya serta p e m b e r i a n kekuasaan dari Allah kepada kalian untuk m e -
ngalahkan mereka.
F i r m a n Allah Swt.:

cm-.t-t^»=>.., m<Ullfr*LJg J L > » ^ l j J j

Sesungguhnya jikalau mereka ketika menganiaya dirinya. (An-


Nisa: 64), h i n g g a akhir ayat.

Melalui firman-Nya ini Allah m e m b e r i k a n bimbingan kepada orang-


Tafsir Ibnu Kasir 283

orang durhaka yang berdosa, bila m e r e k a terjerumus k e dalam kesa-


lahan dan kemaksiatan, h e n d a k n y a m e r e k a datang m e n g h a d a p Rasul
Saw., lalu m e m o h o n a m p u n k e p a d a Allah di hadapannya dan m e m i n -
ta kepadanya agar m a u m e m o h o n k a n a m p u n kepada Allah buat mere-
ka. Karena s e s u n g g u h n y a jikalau mereka m e l a k u k a n hal tersebut, nis-
caya Allah m e n e r i m a tobat mereka, m e r a h m a t i mereka, dan m e m b e r i -
kan a m p u n a n bagi m e r e k a . Karena itulah dalam firman berikutnya di-
sebutkan:

tentulah mereka mendapati Allah Maha Penerima Tobat lagi


Maha Penyayang. (An-Nisa: 64)

Sejumlah u l a m a — a n t a r a lain Syekh A b u M a n s u r A s - S a b b a g di da-


lam kitabnya Asy-Syamil— m e n g e t e n g a h k a n kisah yang terkenal dari
Al-Atabi y a n g menceritakan b a h w a ketika ia sedang duduk di dekat
kubur Nabi S a w . , datanglah seorang A r a b B a d u i , lalu ia m e n g u c a p -
kan, "Assalamu'alaika, ya Rasulullah ( s e m o g a kesejahteraan terlim-
pahkan k e p a d a m u , w a h a i Rasulullah). A k u telah m e n d e n g a r Allah
berfirman:

'Sesungguhnya jikalau mereka ketika menganiaya dirinya datang


kepadamu, lalu memohon ampun kepada Allah, dan Rasul pun
memohonkan ampun untuk mereka, tentulah mereka menjumpai
Allah Maha Penerima Tobat lagi Maha Penyayang' (An-Nisa:
64),

Sekarang aku datang k e p a d a m u , m e m o h o n a m p u n bagi dosa-dosaku


(kepada Allah) dan m e m i n t a syafaat k e p a d a m u (agar engkau m e m o -
honkan a m p u n a n bagiku) kepada T u h a n k u . "
K e m u d i a n lelaki Badui tersebut m e n g u c a p k a n syair berikut , ya-
itu:
284 Juz 5 — An-Nisa

Hai sebaik-baik orang yang dikebumikan di lembah ini lagi pa-


ling agung, maka menjadi harumlah dari pancaran keharuman-
nya semua lembah dan pegunungan ini. Diriku sebagai tebusan
kubur yang engkau menjadi penghuninya; di dalamnya terdapat
kehormatan, kedermawanan, dan kemuliaan.

K e m u d i a n lelaki Badui itu pergi, dan dengan serta-merta mataku te-


rasa m e n g a n t u k sekali hingga tertidur. D a l a m tidurku itu aku b e r m i m -
pi bersua d e n g a n Nabi Saw., lalu beliau Saw. bersabda, "Hai Atabi,
susullah orang B a d u i itu dan sampaikanlah berita gembira kepadanya
bahwa Allah telah m e m b e r i k a n a m p u n a n k e p a d a n y a ! "
F i n n a n Allah Swt.:

Maka demi Tuhanmu, mereka (pada hakikatnya) tidak beriman


hingga mereka menjadikan kamu hakim terhadap perkara yang
mereka perselisihkan. (An-Nisa: 65)

Allah Swt. b e r s u m p a h d e n g a n m e n y e b u t diri-Nya Yang M a h a m u l i a


lagi M a h a s u c i , b a h w a tidaklah beriman seseorang sebelum ia m e n -
jadikan R a s u l S a w . sebagai h a k i m n y a d a l a m semua u m s a n n y a . Se-
m u a yang diputuskan oleh Rasul Saw. adalah perkara yang hak d a n
wajib diikuti lahii dan batin. Karena itulah dalam finnan selanjutnya
disebutkan:

kemudian mereka tidak merasa dalam hati mereka sesuatu kebe-


ratan terhadap putusan yang kamu berikan, dan mereka meneri-
ma dengan sepenuhnya. (An-Nisa: 65)
Tafsir Ibnu Kasir 285

D e n g a n kata lain, apabila m e r e k a m e m i n t a keputusan hukum darimu,


m a k a m e r e k a m e n a a t i n y a dengan tulus ikhlas sepenuh hati mereka,
dan dalam h a d mereka tidak terdapat suatu keberatan pun terhadap
apa yang telah engkau putuskan; mereka tunduk kepadanya secara la-
hir batin serta m e n e r i m a n y a dengan sepenuhnya, tanpa ada rasa yang
mengganjal, tanpa ada tolakan, dan tanpa ada sedikit pun rasa menen-
tangnya. Seperti y a n g dinyatakan di dalam sebuah hadis yang menga-
takan:

Demi Tuhan yang jiwaku berada di dalam genggaman kekuasa-


an-Nya, tidak sekali-kali seseorang di antara kalian beriman se-
belum keinginannya mengikuti keputusan yang telah ditetapkan
olehku.

I m a m B u k h a r i m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami Ali Ibnu


Abdullah, telah menceritakan kepada kami M u h a m m a d ibnu Ja'far,
telah menceritakan k e p a d a kami M a ' m a r , dari Az-Zuhri, dari U r w a h
yang telah menceritakan b a h w a Az-Zubair pernah bersengketa dengan
seorang lelaki d a l a m masalah pengairan di lahan Harrah (Madinah).
M a k a Nabi Saw. bersabda:

Hai Zubair, ainlah lahanmu, kemudian salurkan airnya kepada


lahan tetanggamu!

K e m u d i a n lelaki yang dari kalangan A n s a r itu berkata, " W a h a i Rasu-


lullah, engkau p u t u s k a n demikian karena dia adalah saudara sepupu-
m u . " M a k a r o m a n wajah Rasulullah Saw. m e m e r a h (marah), k e m u d i -
an bersabda lagi:
286 Juz 5 — An-Nisa

Airilah lahanmu, hai Zubair, lalu tahanlah airnya hingga berba-


lik ke arah tembok, kemudian alirkanlah ke lahan tetanggamu.

D a l a m k e p u t u s a n ini N a b i S a w . menjaga hak Az-Zubair d e n g a n ke-


putusan y a n g g a m b l a n g karena orang A n s a r tersebut m e n a h a n air itu.
Nabi S a w . m e m b e r i k a n saran demikian ketika k e d u a n y a m e l a p o r k a n
hal tersebut k e p a d a n y a , dan ternyata k e p u t u s a n n y a itu m e n g a n d u n g
keadilan yang merata.
Az-Zubair m e n g a t a k a n , " A k u merasa yakin ayat ini d i m a i n k a n
berkenaan d e n g a n peristiwa tersebut." Yang dimaksud olehnya adalah
firman Allah Swt. y a n g mengatakan:

Maka demi Tuhanmu, mereka (pada hakikatnya) tidak beriman


hingga menjadikan kamu hakim terhadap perkara yang mereka
perselisihkan. (An-Nisa: 6 5 ) , hingga akhir ayat.

Hal y a n g s a m a diriwayatkan oleh I m a m B u k h a r i d a l a m b a b ini, yakni


di d a l a m kitab tafsir, bagian kitab sahihnya, d e n g a n melalui hadis
M a ' m a r . D a l a m kitab yang m e m b a h a s m a s a l a h m i n u m a n ia riwayat-
kan m e l a l u i hadis I b n u Juraij, j u g a melalui M a ' m a r . S e d a n g k a n di da-
l a m kitab yang m e m b a h a s m a s a l a h suluh (perdamaian) ia m e r i w a y a t -
k a n n y a melalui hadis S y u ' a i b ibnu A b u H a m z a h . Ketiga-tiganya
(yakni M a ' m a r , I b n u Juraij, dan S y u ' a i b ) b e r s u m b e r dari Az-Zuhri,
dari U r w a h . L a l u I m a m Bukhari m e n g e t e n g a h k a n hadis ini. M e n u r u t
lahiriahnya hadis ini berpredikat mursal, tetapi secara m a k n a w i ber-
predikat muttasil.
I m a m A h m a d m e r i w a y a t k a n n y a melalui sanad ini, m a k a ia m e -
nyebutkan d e n g a n jelas perihal ke-/wwr5a/-annya. Untuk itu ia m e n g a -
takan, telah menceritakan kepada k a m i Abui Y a m a n , telah mencerita-
kan kepada k a m i S y u ' a i b , dari Az-Zuhri, telah menceritakan kepada-
ku U r w a h i b n u z Zubair; A z - Z u b a i r pernah menceritakan hadis berikut
k e p a d a n y a , b a h w a dirinya p e r n a h bersengketa d e n g a n seorang lelaki
Tafsir Ibnu Kasir 287

dari kalangan A n s a r yang pernah ikut Perang Badar, yaitu dalam ma-
salah pengairan lahan di Syarajul Harrah. Ketika keduanya melapor-
kan hal tersebut k e p a d a Nabi Saw., m a k a Nabi S a w . bersabda k e p a d a
Az-Zubair:

Siramilah lahanmu, kemudian olirkanlah airnya ke tetanggamu!

Tetapi orang A n s a r itu marah dan berkata, " W a h a i Rasulullah, apakah


karena ia saudara s e p u p u m u ? " M a k a wajah Rasulullah Saw. m e -
merah, k e m u d i a n beliau bersabda:

Airilah lahanmu, hai Zubair, kemudian tahanlah airnya hingga


berbalik ke tembok

Kali ini Nabi S a w . m e m p e r h a t i k a n kepentingan Az-Zubair, padahal


pada m u l a n y a beliau m e m b e r i k a n saran kepada Az-Zubair suatu pen-
dapat y a n g di d a l a m n y a m e n g a n d u n g keleluasaan bagi orang Ansar.
Akan tetapi, setelah orang Ansar itu h a n y a m e m e n t i n g k a n kepenting-
an dirinya, m a k a Rasulullah Saw. m e m b e r i k a n keputusan yang di da-
lamnya jelas terkandung pemeliharaan terhadap hak Az-Zubair.
Az-Zuhri mengatakan, " U r w a h melanjutkan kisahnya, b a h w a Az-
Zubair m e n g a t a k a n , ' D e m i Allah, aku yakin ayat ini d i m a i n k a n ber-
k e n a a n d e n g a n peristiwa t e r s e b u t ' , " yakni firman-Nya:

Maka demi Tuhanmu, mereka (pada hakikatnya) tidak beriman


hingga mereka menjadikan kamu hakim terhadap perkara yang
mereka perselisihkan, kemudian mereka tidak merasa dalam hati
mereka sesuatu keberatan terhadap putusan yang kamu berikan,
dan mereka menerima dengan sepenuhnya. (An-Nisa: 65)
288 Juz 5 — An-Nisa

Demikianlah m e n u n i t apa yang diriwayatkan oleh Imam A h m a d . Ha-


dis ini d a l a m sanadnya terdapat mata rantai yang terputus antara Ur-
wah dan ayahnya (yaitu A z - Z u b a i r ) , karena s e s u n g g u h n y a U r w a h be-
lum p e r n a h m e n e r i m a hadis dari ayahnya.
Tetapi dapat d i p a s d k a n b a h w a U r w a h m e n d e n g a r hadis ini dari
saudara lelakinya yang bernama Abdullah ibnuz Zubair, karena se-
sungguhnya A b u M u h a m m a d alias Abdur R a h m a n ibnu A b u H a t i m
meriwayatkannya seperti itu d a l a m kitab tafsirnya.
I b n u A b u H a d m m e n y e b u t k a n , telah menceritakan k e p a d a kami
Yunus ibnu Abdul A ' l a , telah menceritakan k e p a d a k a m i Ibnu W a h b ,
telah menceritakan k e p a d a k u Al-Lais dan Y u n u s , dari Ibnu Syihab,
b a h w a U r w a h i b n u z Zubair pernah menceritakan kepadanya b a h w a
saudaranya yang b e r n a m a Abdullah ibnuz Zubair pernah mencerita-
kan hadis berikut dari ayahnya (yaitu Az-Zubair ibnul A w w a m ) .
Disebutkan b a h w a Az-Zubair pernah bertengkar d e n g a n seorang
lelaki A n s a r yang telah ikut d a l a m Perang B a d a r b e r s a m a Nabi Saw.
Lalu A z - Z u b a i r m e n g a d u k a n perkaranya itu kepada Rasulullah Saw.
Masalah yang dipersengketakan mereka berdua adalah m e n g e n a i parit
yang ada di Al-Harrah. K e d u a n y a mengairi kebun k u r m a n y a dari pa-
rit tersebut.
O r a n g Ansar itu berkata, " L e p a s k a n l a h air parit itu biar mengaliri
k e b u n n y a . " Tetapi Az-Zubair menolak. M a k a Rasulullah S a w . ber-
sabda:

Hai Zubair, airilah kebunmu terlebih dahulu, kemudian kirim-


kanlah air itu untuk mengairi tetanggamu!

Orang A n s a r itu salah tanggap dan m a r a h , lalu berkata, " W a h a i Ra-


sulullah, engkau putuskan demikian karena dia adalah anak bibimu
bukan?"
M a k a r o m a n m u k a Rasulullah Saw. b e m b a h m a r a h , lalu bersab-
da:
Tafsir Ibnu Kasir 289

Ainlah kebunmu, hai Zubair, kemudian bendunglah airnya agar


kembali lagi hulunya.'

D a l a m keputusannya kali ini Rasulullah Saw. berpihak k e p a d a Az-


Zubair. P a d a m u l a n y a beliau Saw. sebelum ada sanggahan dari orang
Ansar itu, b e a i p a y a untuk memelihara hak keduanya dan memberikan
keluasan bagi orang Ansar, j u g a bagi Az-Zubair.
Tetapi setelah orang Ansar itu m e m b a n d e l , tidak mau tunduk ke-
pada putusan Rasulullah Saw., m a k a Rasulullah Saw. m e m i h a k ke-
pentingan Az-Zubair dalam keputusan berikutnya secara terang-te-
rangan. M a k a Az-Zubair berkata b a h w a dia merasa yakin ayat berikut
diturunkan berkenaan dengan kasusnya, yaitu firman Allah Swt.:

CIO-. «-tuZjl^
Maka demi Tuhanmu, mereka (pada hakikatnya) tidak beriman
hingga mereka menjadikan kamu hakim dalam perkara yang me-
reka perselisihkan, kemudian mereka tidak merasa keberatan da-
lam hati mereka terhadap putusan yang kamu berikan, dan mere-
ka menerima dengan sepenuhnya. (An-Nisa: 65)

Hal yang sama diriwayatkan oleh I m a m Nasai melalui hadis Ibnu


W a h b d e n g a n lafaz yang sama. I m a m A h m a d meriwayatkannya, be-
gitu pula s e m u a j a m a a h , melalui hadis Al-Lais d e n g a n lafaz yang
sama. Hadis ini dikategorikan oleh murid-murid Al-Atraf ke dalam
m u s n a d A b d u l l a h I b n u z Zubair. Hal yang sama dikatakan pula oleh
I m a m A h m a d , yaitu d i m a s u k k a n ke d a l a m m u s n a d Abdullah ibnuz
Zubair.
Hal y a n g sangat aneh dari I m a m H a k i m A b u Abdullah An-Nai-
saburi ialah dia m e r i w a y a t k a n hadis ini melalui jalur keponakanku
(yaitu Ibnu Syihab), dari p a m a n n y a , dari U r w a h , dari Abdullah ibnuz
Zubair, dari Az-Zubair, lalu ia m e n y e b u t k a n hadis ini, k e m u d i a n m e -
ngatakan b a h w a sanad hadis ini sahih, padahal keduanya ( I m a m Bu-
khari dan I m a m M u s l i m ) tidak m e n g e t e n g a h k a n n y a . Kukatakan demi-
290 Juz 5 — An-Nisa

kian karena s e s u n g g u h n y a aku tidak m e n g e t a h u i seorang p u n yang


m e n y a n d a r k a n sanad ini k e p a d a Az-Zuhri dengan m e n y e b u t k a n A b -
dullah ibnuz Zubair selain k e p o n a k a n k u , sedangkan dia berpredikat
daif.
Al-Hafiz A b u B a k a r ibnu M u r d a w a i h m e n g a t a k a n , telah m e n c e -
ritakan k e p a d a k a m i M u h a m m a d ibnu Ali A b u D u h a i m , telah m e n c e -
ritakan kepada k a m i A h m a d ibnu H a z i m , telah menceritakan kepada
kami Al-Fadl ibnu D a k i n , telah menceritakan kepada kami Ibnu
U y a y n a h , dari A m r ibnu Dinar, dari Salamah (seorang lelaki dari ka-
langan keluarga A b u S a l a m a h ) y a n g menceritakan bahwa Az-Zubair
pernah bersengketa d e n g a n seorang lelaki di hadapan Nabi S a w . Ma-
ka N a b i S a w . m e m u t u s k a n untuk k e m e n a n g a n Az-Zubair. Kemudian
lelaki itu berkata, " S e s u n g g u h n y a dia m e m u t u s k a n untuk k e m e n a n g -
annya k a r e n a dia adalah saudara s e p u p u n y a . " Lalu turunlah ayat ini,
yaitu firman-Nya:

Maka demi Tuhanmu, mereka (pada hakikatnya) tidak beriman.


(An-Nisa: 6 5 ) , h i n g g a akhir ayat.

Ibnu A b u H a d m m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami ayah-


ku, telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a k a m i A m r ibnu U s m a n , telah m e n c e r i -
takan k e p a d a k a m i A b u H a i w a h , telah menceritakan k e p a d a kami
S a ' i d ibnu A b d u l Aziz, dari Az-Zuhri, dari S a ' i d ibnul M u s a y y a b se-
h u b u n g a n d e n g a n firman-Nya:

Maka demi Tuhanmu, mereka (pada hakikatnya) tidak beriman.


(An-Nisa: 65)

B a h w a ayat ini diturunkan berkenaan d e n g a n Az-Zubair ibnul


A w w a m dan H a t i b ibnu A b u B a l t a ' a h ; k e d u a n y a bersengketa dalam
masalah air. M a k a Nabi Saw. m e m u t u s k a n agar air disiramkan ke
tempat y a n g paling d n g g i terlebih dahulu, kemudian tempat yang ter-
Tafsir Ibnu Kasir 291

bawah. Hadis ini mursal, tetapi m e n g a n d u n g faedah, yaitu dengan di-


sebutkannya n a m a lelaki A n s a r tersebut secara jelas.

P e n y e b a b lain y a n g m e l a t a r b e l a k a n g i t u r u n n y a a y a t ini, b e r -
d a s a r k a n r i w a y a t y a n g garib jiddan (aneh sekali)

Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a k a m i Y u n u s


ibnu Abdul A ' l a secara qiraah, telah menceritakan k e p a d a kami
W a h b , telah menceritakan kepadaku Abdullah ibnu L u h a i ' a h , dari Al-
Aswad y a n g menceritakan b a h w a ada dua orang lelaki m e n g a d u k a n
persengketaan y a n g terjadi di antara keduanya k e p a d a Rasulullah
Saw. M a k a Rasulullah Saw. m e m b e r i k a n keputusan peradilan yang
seimbang di antara keduanya.
K e m u d i a n pihak yang dikalahkan mengatakan, "kembalikanlah
perkara k a m i ini k e p a d a U m a r ibnul K h a t t a b . " M a k a Rasulullah Saw.
bersabda, " B a i k l a h , " lalu k e d u a n y a berangkat menuju tempat U m a r
ibnu K h a t t a b . Ketika k e d u a n y a sampai pada Umar, m a k a lelaki yang
m e m p u n y a i usul tadi m e n g a t a k a n , "Hai Ibnul Khattab, Rasulullah
Saw. telah m e m u t u s k a n perkara k a m i untuk k e m e n a n g a n orang ini.
M a k a kukatakan, ' K e m b a l i k a n l a h kami kepada U m a r ibnul Khattab.'
M a k a beliau m e n g i z i n k a n k a m i untuk m e m i n t a keputusan h u k u m
darimu."
U m a r bertanya, " A p a k a h m e m a n g d e m i k i a n ? " Si lelaki itu berka-
ta, " Y a . " U m a r berkata, " K a l a u d e m i k i a n , tetaplah k a m u berdua di
t e m p a t m u , hingga aku keluar m e n e m u i m u untuk m e m u t u s k a n perkara
di antara k a m u b e r d u a . "
M a k a U m a r keluar m e n e m u i k e d u a n y a seraya m e n y a n d a n g pe-
dangnya, lalu d e n g a n serta-merta i a m e m u k u l pihak y a n g m e n g a t a k a n
kepada Rasulullah S a w . , " K e m b a l i k a n l a h k a m i kepada U m a r , " de-
ngan p e d a n g itu h i n g g a mati s e k e d k a itu j u g a .
S e d a n g k a n lelaki yang lain pergi dan d a t a n g m e n g h a d a p Rasulul-
lah S a w . , lalu berkata, " W a h a i Rasulullah, demi Allah U m a r telah
m e m b u n u h t e m a n k u . Seandainya saja aku tidak m e m p u n y a i k e m a m -
p u a n m e n g h a d a p i n y a , niscaya dia a k a n m e m b u n u h k u pula." Rasulul-
292 Juz 5 — An-Nisa

lah S a w . bersabda, " A k u tidak m e n d u g a b a h w a U m a r berani m e m b u -


nuh seorang m u k m i n . " M a k a Allah Swt. m e n u a m k a n firman-Nya:

Mfl/:a rfe/m Tuhanmu, mereka (pada hakikataya) f/rfaft beriman


hingga menjadikan kamu hakim mereka. (An-Nisa: 65), hingga
akhir ayat.

D e n g a n demikian, tersia-sialah darah lelaki itu dan bebaslah U m a r


dari tuntutan m e m b u n u h lelaki itu. A k a n tetapi, Allah tidak suka bila
hal ini dijadikan sebagai teladan nanti. M a k a d i t u a i n k a n - N y a l a h fir-
man-Nya:

Dan sesungguhnya kalau Kami perintahkan kepada mereka,


"Bunuhlah diri kalian." (An-Nisa: 66), hingga akhir ayat.

Hal yang s a m a diriwayatkan oleh Ibnu M u r d a w a i h melalui jalur Ibnu


L u h a i ' a h , dari A b u i A s w a d , dengan lafaz yang sama. Tetapi asar ini
garib lagi mursal, dan Ibnu L u h a i ' a h orangnya daif.
Jalur lain. Al-Hafiz Abu Ishaq Ibrahim ibnu A b d u r R a h m a n ibnu
Ibrahim ibnu D u h a i m m e n g a t a k a n di dalam kitab tafsirnya, telah
menceritakan kepada k a m i S y u ' a i b , telah menceritakan kepada kami
A b u i M u g i r a h , telah menceritakan kepada k a m i Atabah ibnu D a m r a h ,
telah menceritakan k e p a d a k u ayahku, b a h w a ada dua orang lelaki m e -
laporkan p e r s e n g k e t a a n y a n g terjadi di antara k e d u a n y a k e p a d a R a -
sulullah S a w . M a k a Rasulullah Saw. m e m u t u s k a n perkara untuk ke-
m e n a n g a n orang (pihak) yang b e n a r dan m e n g a l a h k a n pihak yang
salah.
M a k a orang yang dikalahkan berkata, " A k u k u r a n g p u a s . " Lalu
lawannya berkata, " A p a lagi k e m a u a n m u ? " Ia menjawab, " M a r i kita
berangkat menuju A b u B a k a r A s - S i d d i q , " lalu k e d u a n y a pergi m e n g -
h a d a p A b u Bakar.
M a k a berkatalah orang yang m e n a n g , " S e s u n g g u h n y a kami telah
m e n g a d u k a n perkara k a m i k e p a d a Nabi Saw., dan Nabi S a w . m e m u -
Tafsir Ibnu Kasir 293

tuskan untuk k e m e n a n g a n k u . " Abu Bakar menjawab, " K a m u berdua


harus mengikuti apa yang telah diputuskan oleh Rasulullah S a w . " Te-
tapi orang y a n g dikalahkan menolak dan masih kurang puas. M a k a
Abu Bakar r.a. m e m b e r i k a n sarannya agar keduanya pergi kepada
U m a r ibnul Khattab.
Sesampainya di tempat U m a r ibnul Khattab, orang yang menang
mengatakan, " S e s u n g g u h n y a kami telah m e n g a d u k a n perkara kami
kepada Nabi Saw., dan beliau m e m u t u s k a n untuk k e m e n a n g a n k u atas
dia, tetapi dia ini menolak dan kurang p u a s . " Lalu U m a r bertanya ke-
pada pihak yang kalah, " A p a k a h m e m a n g benar d e m i k i a n ? " D a n
pihak yang kalah m e n g a t a k a n hal yang sama.
M a k a U m a r masuk ke dalam r u m a h n y a , lalu keluar lagi seraya
m e m b a w a sebilah pedang di tangannya yang dalam keadaan terhunus,
lalu ia langsung m e m e n g g a l kepala pihak yang menolak lagi tidak
puas d e n g a n keputusan Nabi Saw. hingga mati seketika itu juga.
M a k a Allah Swt. m e n u r u n k a n firman.-Nya:

Maka demi Tuhanmu, mereka (pada hakikatnya) tidak beriman.


(An-Nisa: 65)

An-Nisa, ayat 66-70


294 Juz 5 — An-Nisa

Dan sesungguhnya kalau Kami perintahkan kepada mereka,


"Bunuhlah diri kalian atau keluarlah kalian dari kampung kali-
an," niscaya mereka tidak akan melakukannya, kecuali sebagian
kecil dari mereka. Dan sesungguhnya kalau mereka melaksana-
kan pelajaran yang diberikan kepada mereka, tentulah hal yang
demikian itu lebih baik bagi mereka dan lebih menguatkan (iman
mereka); dan kalau demikian, pasti Kami berikan kepada mereka
pahala yang besar dari sisi Kami, dan pasti Kami tunjuki mereka
kepada jalan yang lurus. Dan barang siapa yang menaati Allah
dan Rasul-Nya, mereka itu akan bersama-sama dengan orang-
orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah, yaitu nabi-nabi, para
siddiqin, orang-orang yang mati syahid, dan orang-orang saleh.
Dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya. Yang demikian
itu adalah karunia dari Allah, dan Allah cukup mengetahui.

Allah Swt. menceritakan perihal k e b a n y a k a n u m a t manusia, bahwa


mereka itu seandainya diperintahkan mengerjakan hal-hal yang dila-
rang m e r e k a m e l a k u k a n n y a , niscaya mereka tidak akan melakukan-
nya karena watak m e r e k a yang b u a i k telah diciptakan dalam keadaan
m e m p u n y a i naluri untuk m e n e n t a n g perintah. Hal ini m c n i p a k a n
bagian dari pengetahuan Allah Swt. terhadap hal yang b e l u m terjadi,
atau hal y a n g telah terjadi, lalu b a g a i m a n a kelanjutannya di masa
mendatang. K a r e n a itulah Allah Swt. dalam ayat ini berfirman:

c-lliptuiJl:

Dan sesungguhnya kalau Kami perintahkan kepada mereka,


"Bunuhlah diri kalian.'" (An-Nisa: 66), hingga akhir ayat.

Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepadaku A l - M u s a n n a , te-


lah menceritakan k e p a d a k u Ishaq, telah menceritakan k e p a d a kami
Al-Azar, dari Ismail, dari A b u lshaq A s - Z u b a i ' i sehubungan dengan
firman-Nya:
Tafsir Ibnu Kasir 295

cli

Dan sesungguhnya kalau Kami perintahkan kepada mereka,


"Bunuhlah diri kalian.'" (An-Nisa: 66), hingga akhir ayat.

B a h w a tatkala ayat ini d i m a i n k a n , ada seorang lelaki mengatakan,


"Sekiranya kita diperintahkan untuk itu, niscaya kami benar-benar
akan m e l a k u k a n n y a , tetapi segala puji bagi Allah yang telah menyela-
matkan kita dari perintah itu." Ketika hal tersebut sampai kepada
Nabi Saw., m a k a beliau Saw. bersabda:

**

Sesungguhnya di antara umatku benar-benar terdapat banyak


lelaki yang iman di dalam hati mereka lebih teguh lagi lebih ko-
koh daripada gunung-gunung yang terpancangkan dengan ko-
kohnya.

Ibnu A b u H a t i m m e r i w a y a t k a n n y a pula. Untuk itu ia mengatakan, te-


lah menceritakan kepada kami Ja'far ibnu Munir, telah menceritakan
kepada k a m i Rauh, telah menceritakan kepada kami Hisyam, dari Al-
Hasan berikut sanadnya, dari A l - A ' m a s y yang mengatakan sehubung-
an dengan firman-Nya:

ClItc-tLjJJl^ »

Dan sesungguhnya kalau Kami perintahkan kepada mereka,


"Bunuhlah diri kalian!" (An-Nisa: 66). hingga akhir ayat.

Ketika ayat ini d i t u a m k a n , ada segolongan orang dari sahabat Nabi


Saw. yang mengatakan, "Sekiranya kita diperintahkan oleh T u h a n ki-
ta untuk itu, niscaya kita benar-benar akan m e l a k u k a n n y a . " Maka
sampailah perkataan itu k e p a d a Nabi Saw., lalu beliau bersabda:
296 Juz 5 — A n - N i s a

Iman benar-benar lebih kokoh di dalam hati para pemiliknya


daripada gunung-gunung yang dipancangkan dengan kokohnya.

As-Saddi m e n g a t a k a n b a h w a Sabit ibnu Qais ibnu S y a m m a s saling


bcrbangga diri dengan seorang lelaki Yahudi. Lelaki Yahudi itu m e -
ngatakan, "Allah telah m e m e r i n t a h k a n kepada kami untuk bunuh diri,
lalu kami bunuh diri kami (yakni di masa N a b i M u s a a.s.)." M a k a Sa-
bit berkata, " D e m i Allah, sekiranya Allah memerintahkan kepada ka-
mi untuk m e m b u n u h diri kami, seperti yang disebutkan oleh firman-
Nya:

Bunuhlah diri kalian! (An-Nisa: 6 6 )

niscaya kami benar-benar akan m e l a k u k a n n y a . " M a k a Allah Swt. m e -


nurunkan ayat ini.
Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami
ayahku, telah menceritakan kepada kami M a h m u d ibnu Gailan, telah
menceritakan kepada kami Bisyr ibnus Sirri, telah menceritakan kepa-
da kami M u s ' a b ibnu Sabit, dari p a m a n n y a (yaitu Amir ibnu Abdul-
lah ibnuz Zubair) yang mengatakan sehubungan dengan firman-Nya:

Dan sesungguhnya kalau Kami perintahkan kepada mereka,


"Bunuhlah diri kalian atau keluarlah kalian dari kampung kali-
an," niscaya mereka tidak akan melakukannya, kecuali sebagian
kecil dari mereka. (An-Nisa: 66)

Ketika ayat ini diturunkan, maka Rasulullah Saw. bersabda:

Seandainya perintah itu diturunkan, niscaya Ibnu Ummi Abdin


termasuk dari mereka (yang menaati-Nya).
Tafsir Ibnu Kasir 297

Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n pula, telah menceritakan kepada kami


ayahku, telah menceritakan kepada k a m i Abui Y a m a n , telah menceri-
takan kepada kami Ismail ibnu A y y a s y , dari Safwan ibnu A m r , dari
Syuraih ibnu Ubaid yang menceritakan b a h w a ketika Rasulullah
m e m b a c a ayat ini, yaitu firman-Nya:

Dan sesungguhnya kalau Kami perintahkan kepada mereka,


"Bunuhlah diri kalian.'" (An-Nisa: 66), hingga akhir ayat.

M a k a beliau mengisyaratkan t a n g a n n y a menunjukkan ke arah Abdul-


lah ibnu R a w w a h a h , lalu bersabda:

Seandainya Allah memerintahkan hal tersebut, niscaya orang ini


termasuk dari mereka yang sedikit itu.

Y a n g d i m a k s u d ialah Abdullah ibnu R a w w a h a h .


F i r m a n Allah Swt.:

Dan sesungguhnya kalau mereka melaksanakan pelajaran yar.z


diberikan kepada mereka. (An-Nisa: 66)

Sekiranya mereka mengerjakan apa yang diperintahkan k e p a d a mere-


ka dan m e n i n g g a l k a n apa yang dilarang mereka m e l a k u k a n n y a .

tentulah hal yang demikian itu lebih baik bagi mereka. (An-Nisa:
66)

Yakni lebih baik daripada m e n e n t a n g perintah dan mengerjakan la-


rangan-larangan.

-1
298 Juz 5 — An-Nisa

dan lebih menguatkan (iman mereka). (An-Nisa: 66)

M e n u a i t A s - S a d d i , m a k n a yang dimaksud ialah lebih percaya.

dan kalau demikian, pasti Kami berikan kepada mereka dari sisi
Kami. (An-Nisa: 67)

Yaitu dari perbendaharaan K a m i .

V** V f *1

pahala yang besar. (An-Nisa: 67)

Pahala y a n g besar itu adalah surga.

dan pasti Kami tunjuki mereka kepada jalan yang lurus. (An-
Nisa: 68)

Yakni di dunia dan akhirat.


K e m u d i a n Allah Swt. berfirman:

Dfl« barang siapa yang menaati Allah dan Rasul-(Nya), mereka


itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi
nikmat oleh Allah, yaitu nabi-nabi, para siddiqin, orang-orang
yang mati syahid, dan orang-orang saleh. Dan mereka itulah te-
man yang sebaik-baiknya. (An-Nisa: 69)

Dengan k a t a lain, barang siapa yang mengerjakan apa yang diperin-


tahkan oleh Allah dan Rasul-Nya, serta meninggalkan apa yang dila-
Tafsir Ibnu Kasir 299

rang oleh Allah dan R a s u l - N y a , m a k a sesungguhnya Allah Swt. akan


m e n e m p a t k a n n y a di d a l a m r u m a h k e h o r m a t a n - N y a (yakni surga) dan
menjadikannya berteman dengan para nabi, orang-orang y a n g kedu-
dukannya di b a w a h m e r e k a yaitu para siddiqin, lalu orang-orang yang
mati syahid, dan semua k a u m m u k m i n , yaitu mereka yang saleh lahir
dan batinnya.
K e m u d i a n Allah Swt. memuji mereka melalui finnan selanjut-
nya:

Dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya. (An-Nisa: 69)

I m a m B u k h a r i m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada k a m i M u h a m -


mad ibnu A b d u l l a h ibnu H a u s y a b , telah menceritakan k e p a d a kami
Ibrahim ibnu S a ' d , dari ayahnya, dari U r w a h , dari Sid Aisyah yang
m e n g a t a k a n b a h w a ia pernah m e n d e n g a r Rasulullah Saw. bersabda:

Tiada seorang nabi pun yang mengalami sakit melainkan ia disu-


ruh memilih antara dunia dan akhirat.

Tersebutlah pula b a h w a ketika Nabi S a w . dalam sakit yang m e m b a w a


kepada kewafatannya, beliau terserang rasa sakit y a n g sangat, lalu Sid
Aisyah m e n d e n g a r n y a m e n g u c a p k a n kalimat berikut:

bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi nikmat


oleh Allah, yaitu nabi-nabi, para siddiqin, orang-orang yang ma-
ti syahid, dan orang-orang saleh.

M a k a Siti Aisyah m e n g e t a h u i b a h w a saat itu Nabi Saw. sedang disu-


ruh memilih oleh Allah Swt.
300 Juz 5 — An-Nisa

Hal yang sama diriwayatkan oleh I m a m Muslim melalui hadis


S y u ' b a h , dari S a ' d ibnu Ibrahim d e n g a n lafaz yang sama.
Hadis di atas m e r u p a k a n m a k n a dari sabdanya yang menyebut-
kan:

Ya Allah, (aku memilih) bersama-sama Rafigul A'la.

Kalimat tersebut beliau u c a p k a n sebanyak tiga kali, k e m u d i a n wafat-


lah beliau. S e m o g a salawat dan salam yang paling afdal terlimpahkan
kepadanya.

P e m b a h a s a n m e n g e n a i latar b e l a k a n g t u r u n n y a ayat y a n g mulia


ini

Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami H u m a i d , te-


lah menceritakan k e p a d a kami Y a ' q u b A l - Q u m m i , dari J a ' f a r ibnu
Abui Mugirah, dari S a ' i d ibnu Jubair yang menceritakan b a h w a se-
orang lelaki dari kalangan Ansar datang m e n g h a d a p Rasulullah Saw.
dalam keadaan sedih. Lalu Nabi Saw. bertanya kepadanya, "Hai Fu-
lan, m e n g a p a kulihat k a m u dalam keadaan s e d i h ? "
Lelaki itu m e n j a w a b , " W a h a i Nabi Allah, ada sesuatu hal yang
sedang kupikirkan."
Nabi Saw. bertanya, " A p a k a h yang sedang k a m u p i k i r k a n ? "
Ia m e n j a w a b , " K a m i setiap pagi dan petang selalu berangkat m e -
n e m u i m u dan m e m a n d a n g wajahmu serta duduk satu majelis dengan-
mu, tetapi besok (di hari akhirat) engkau diangkat b e r s a m a para nabi.
M a k a kami d d a k akan dapat sampai k e p a d a m u lagi."
Nabi S a w . d i a m , tidak m e n j a w a b sepatah kata pun. Lalu datang-
lah Malaikat Jibril kepadanya m e n y a m p a i k a n finnan-Nya:
Tafsir Ibnu Kasir 301

Dan barang siapa yang menaati Allah dan Rasul-(Nya), mereka


itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi
nikmat oleh Allah, yaitu nabi-nabi. (An-Nisa: 69), hingga akhir
ayat.

M a k a N a b i S a w . m e n g i r i m k a n utusan kepada lelaki tersebut, lalu be-


rita gembira itu disampaikan kepadanya.
Asar ini telah diriwayatkan secara mursal dari Masruq, Ikrimah,
A m i r A s y - S y a ' b i , Q a t a d a h , dan A r - R a b i ' ibnu A n a s . Asar ini m e m i -
liki sanad y a n g paling baik.
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami Al-Mu-
sanna, telah m e n c e r i t a k a n kepada k a m i Ibnu A b u Ja'far, dari ayah-
nya, dari A r - R a b i ' s e h u b u n g a n d e n g a n firman-Nya:

Dan barang siapa yang menaati Allah dan Rasul-(Nya). (An-


Nisa: 69), hingga akhir ayat.

Para sahabat Nabi Saw. mengatakan, " K a m i mengetahui b a h w a Nabi


Saw. m e m p u n y a i k e u t a m a a n di atas semua orang yang beriman kepa-
danya dari kalangan orang-orang yang mengikutinya dan percaya ke-
padanya di d a l a m tingkatan surga nanti. M a k a bagaimanakah apabila
mereka b e r k u m p u l di dalam surga untuk dapat saling melihat antara
sebagian dari m e r e k a kepada sebagian yang lain?"
M a k a Allah m e n u n i n k a n ayat ini. dan Rasulullah Saw. bersabda:

Sesungguhnya orang-orang yang berada di tingkatan yang pa-


ling tinggi (dari kalangan ahli surga) turun menemui orang-orang
302 Juz 5 — An-Nisa

yang menempati tingkatan di bawah mereka, lalu mereka ber-


kumpul di dalam taman-taman surga dan memperbincangkan pe-
rihal nikmat yang telah diberikan oleh Allah kepada mereka se-
raya memuji-Nya. Dan orang-orang yang berada di tingkatan
yang tinggi turun menemui mereka (yang berada di tingkatan pa-
ling bawah), lalu membawakan buat mereka semua apa yang di-
inginkan dan didambakan oleh mereka. Mereka semuanya ber-
kumpul di dalam suatu taman sambil bergembira ria dan berse-
nang-senang di dalamnya.

Hadis ini diriwayatkan secara marfu' melalui jalur yang lain oleh Abu
Bakar i b n u M u r d a w a i h . Disebutkan b a h w a telah menceritakan kepada
kami A b d u r R a h i m ibnu M u h a m m a d ibnu muslim, telah mencerita-
kan k e p a d a kami Ismail ibnu A h m a d ibnu Usaid, telah menceritakan
kepada k a m i Abdullah ibnu lmran, telah menceritakan k e p a d a kami
Fudail ibnu Iyad, dari M a n s u r , dari Ibrahim, dari A l - A s w a d , dari Siti
Aisyah yang m e n g a t a k a n b a h w a pernah seorang lelaki datang kepada
Nabi Saw., lalu berkata, " W a h a i Rasulullah, sesungguhnya engkau
benar-benar lebih aku cintai daripada diriku sendiri, dan lebih aku
cintai daripada keluargaku, serta lebih aku cintai daripada anakku. Se-
sungguhnya bila aku berada di dalam r u m a h , lalu aku teringat ke-
p a d a m u , m a k a aku tidak sabar lagi sebelum bersua d e n g a n m u dan
melihatmu. Tetapi bila aku ingat akan matiku dan m a t i m u , m a k a aku
mengetahui jika e n g k a u d i m a s u k k a n ke d a l a m surga pasti diangkat
k e d u d u k a n m u b e r s a m a para n a b i . Jika aku m a s u k surga, aku m e r a s a
khawatir bila tidak dapat m e l i h a t m u lagi."
Nabi S a w . diam, d d a k m e n j a w a b , hingga turunlah firman-Nya:

Dan barang siapa yang menaati Allah dan Rasul-(Ny'd), mereka


itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi
Tafsir Ibnu Kasir 303

nikmat oleh Allah, yaitu nabi-nabi, para siddiain, orang-orang


yang mati syahid, dan orang-orang saleh. Dan mereka itulah te-
man yang sebaik-baiknya. (An-Nisa: 69)

Hal yang sama diriwayatkan oleh Al-Hafiz A b u Abdullah Al-Maqdisi


di d a l a m kitabnya yang berjudul Sifatul Jannah melalui jalur I m a m
Tabrani, dari A h m a d ibnu A m r ibnu M u s l i m Al-Khallal, dari A b d u l -
lah ibnu Imran Al-Abidi d e n g a n lafaz yang sama. K e m u d i a n ia m e -
ngatakan b a h w a m e n u r u t dia sanad hadis ini tidak m e n g a n d u n g ke-
lemahan.
Ibnu M u r d a w a i h m e n g a t a k a n pula, telah menceritakan kepada
kami S u l a i m a n ibnu A h m a d , telah menceritakan kepada k a m i Al-
Abbas ibnul Fadl Al-Isqati, telah menceritakan kepada kami A b u Ba-
kar ibnu Sabit, dari ibnu A b b a s Al-Basri, telah menceritakan kepada
kami Khalid ibnu Abdullah, dari Ata ibnus Sa-ib, dari Amir Asy-
S y a ' b i , dari ibnu A b b a s , b a h w a seorang lelaki datang kepada Nabi
Saw., lalu berkata, " W a h a i Rasulullah, s e s u n g g u h n y a aku benar-benar
mencintaimu, sehingga bila aku berada di dalam rumah benar-benar
tetap m e n g i n g a t m u dan ini sangat berat bagiku. Dan aku mengingin-
kan agar b e r s a m a - s a m a d e n g a n m u dalam satu derajat (tingkatan di
surga n a n t i ) . " Nabi Saw. tidak menjawab sepatah kata pun kepada-
nya. M a k a Allah Swt. m e n u r u n k a n ayat ini.
Ibnu Jarir m e r i w a y a t k a n n y a melalui ibnu H u m a i d , dari Jarir, dari
Ata, dari A s y - S y a ' b i secara mursal.
Di d a l a m kitab Sahih Muslim disebutkan melalui hadis Hiql ibnu
Ziyad, dari A l - A u z a ' i , dari Y a h y a ibnu A b u Kasir, dari A b u Salamah
ibnu A b d u r R a h m a n , dari R a b i ' a h ibnu K a ' b Al-Aslami yang m e n c e -
ritakan hadis berikut:
304 Juz 5 — An-Nisa

Aku menginap di rumah Nabi Saw. dan aku mendatangkan (me-


nyiapkan) air wudunya serta keperluannya, lalu beliau bersabda
kepadaku, "Mintalah." Aku menjawab, "Wahai Rasulullah, aku
meminta kepadamu supaya dapat menemanimu di surga." Nabi
Saw. bersabda, "Mintalah selain itu." Aku menjawab, "Hanya
itulah yang kuminta." Nabi Saw. bersabda, "Maka bantulah aku
untuk dirimu dengan memperbanyak sujud (salat)."

I m a m A h m a d mengatakan, telah menceritakan kepada kami Yahya


ibnu Ishaq, telah menceritakan kepada kami Ibnu L u h a i ' a h , dari Ab-
dullah ibnu A b u Ja'far, dari Isa ibnu Talhah, dari A m r ibnu Murrah
Al-Juhani yang menceritakan bahwa seorang lelaki datang kepada
Nabi S a w . , lalu berkata, " W a h a i Rasulullah, aku telah bersaksi bahwa
ddak ada T u h a n selain Allah, dan b a h w a e n g k a u adalah utusan Allah,
dan aku mengerjakan salat lima waktu, menunaikan zakat, dan puasa
bulan R a m a d a n . " M a k a Rasulullah Saw. bersabda:

Barang siapa yang mati dalam keadaan demikian, maka ia akan


bersama-sama dengan nabi-nabi, para siddiqin, dan orang-orang
yang mati syahid kelak di hari kiamat, seperti ini—seraya meng-
acungkan kedua jarinya— selagi dia tidak menyakiti kedua
orang tuanya.

Hadis ini diriwayatkan oleh I m a m A h m a d secara munfarid.


I m a m A h m a d m e n g a t a k a n pula, telah menceritakan kepada kami
A b u Sa-id m a u l a A b u H a s y i m , telah menceritakan kepada kami Ibnu
L u h a i ' a h , dari Ziyad ibnu Qaid, dari Sahi ibnu M u ' a z ibnu A n a s , dari
ayahnya y a n g menceritakan b a h w a Rasulullah Saw. pernah bersabda:
Tafsir Ibnu Kasir 305

Barang siapa yang membaca seribu ayat di jalan Allah, maka


kelak di hari kiamat ia akan dihimpun bersama-sama para nabi
para siddiqin, orang-orang yang mati syahid, dan orang-orang
saleh; dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya, Insya
Allah.

I m a m T u r m u z i m e r i w a y a t k a n dari jalur Sufyan As-Sauri, dari Abu


H a m z a h , dari A l - H a s a n Al-Basri, dari A b u S a ' i d yang menceritakan:

Pedagang yang jujur lagi dipercaya akan (dihimpun) bersama-


sama dengan para nabi, para siddigin, dan orang-orang yang
mati syahid.

K e m u d i a n I m a m T u r m u z i m e n g a t a k a n b a h w a hadis ini hasan, kami


tidak m e n g e n a l n y a kecuali dari jalur ini. A b u H a m z a h nama aslinya
adalah Abdullah ibnu Jabir, seorang g u n i di Basrah.
Y a n g lebih besar dari semuanya ialah sebuah berita gembira
yang disebutkan di dalam kitab-kitab sahih dan musnad serta kitab-ki-
tab hadis lain melalui berbagai j a l u r yang mulawalir dari sejumlah sa-
habat y a n g m e n y e b u t k a n bahwa Rasulullah Saw. pernah ditanya m e -
ngenai seorang lelaki yang mencintai suatu k a u m (ulama), tetapi ke-
dudukan si lelaki itu tidak dapat menyusul mereka. M a k a Rasulullah
Saw. bersabda:

Seseorang itu akan bersama-sama dengan orang yang dicin-


tainya.

Anas m e n g a t a k a n b a h w a k a u m m u s l i m belum pernah merasa gembira


seperti k e g e m b i r a a n m e r e k a dengan hadis ini.
M e n u r u t riwayat lain dari A n a s , disebutkan b a h w a ia pernah m e -
ngatakan, " S e s u n g g u h n y a aku benar-benar mencintai Rasulullah Saw.
306 Juz 5 — An-Nisa

dan cinta pula k e p a d a A b u B a k a r dan U m a r radiyallahu anhuma, dan


aku berharap s e m o g a Allah m e m b a n g k i t k a n aku b e r s a m a - s a m a mere-
ka, sekalipun aku b e l u m dapat beramal seperti amal m e r e k a . "
I m a m Malik ibnu A n a s m e r i w a y a t k a n dari Safwan ibnu Sulaim,
dari Ata ibnu Yasar, dari A b u S a ' i d Al-Khudri yang menceritakan
bahwa Rasulullah S a w . pernah bersabda:

Sesungguhnya penduduk surga itu benar-benar memandang pen-


duduk guraf (kedudukan yang tertinggi di dalam surga) yang ber-
ada di atas mereka, sebagaimana kalian memandangi bintang-
bintang gemerlapan yang jauh berada di ufuk timur atau di ufuk
barat, karena adanya perbedaan keutamaan di antara mereka.

Para sahabat bertanya, " W a h a i Rasulullah, tempat itu adalah tempat


kediaman para nabi yang ddak dapat dicapai selain m e r e k a . " Rasulul-
lah Saw. menjawab:

Tidak, demi Tuhan yang jiwaku berada di dalam genggaman ke-


kuasaannya, (mereka adalah) kaum laki-laki yang beriman ke-
pada Allah dan percaya kepada para rasul.

Hadis diketengahkan oleh I m a m Bukhari dan I m a m Muslim di dalam


kitab Sahihain melalui hadis Malik, lafaz hadis berdasarkan apa yang
ada pada Sahih Muslim.
I m a m A h m a d m e r i w a y a t k a n , telah menceritakan kepada kami
Fazzarah, telah menceritakan k e p a d a k u Fulaih, dari Hilal (yakni Ibnu
Ali), dari Ata, dari A b u Hurairah, b a h w a Rasulullah S a w . pernah
bersabda:
Tafsir Ibnu Kasir 307

Sesungguhnya penduduk surga benar-benar saling memandangi


—sebagaimana kamu memandangi— bintang-bintang gemerlapan
yang berada jauh di ufuk yang tinggi karena adanya perbedaan
keutamaan dalam hal tingkatan ( di antara mereka).

Para sahabat bertanya, " W a h a i Rasulullah, mereka yang tinggal di


tempat yang tinggi itu adalah para nabi tentunya." Nabi Saw. bersab-
da:

Tidak demikian, demi Tuhan yang jiwaku berada di dalam geng-


gaman kekuasaan-Nya, (mereka adalah) kaum laki-laki yang ber-
iman kepada Allah dan percaya kepada rasul-rasul.

Menurut Al-Hafiz Ad-Diya-ul Maqdisi disebutkan b a h w a hadis ini


dengan syarat I m a m Bukhari (kesahihannya tergantung kepada penye-
butannya dalam kitab Bukhari, pent).
Al-Hafiz Abui Q a s i m I m a m Tabrani m e n g a t a k a n di dalam kitab
M u ' j a m u l Kabir, telah menceritakan kepada kami Ali ibnu Abdul
Aziz, telah menceritakan kepada kami M u h a m m a d ibnu A m m a r Al-
Mausuli, telah menceritakan k e p a d a kami Ali ibnu Afif ibnu Salim,
dari A y y u b , dari Atabah, dari Ata, dari Ibnu U m a r yang menceritakan
b a h w a datanglah seorang lelaki dari Habsyah m e n g h a d a p kepada Ra-
sulullah S a w . untuk bertanya. M a k a Rasulullah S a w . bersabda kepa-
danya, "Bertanyalah dan mintalah p e m a h a m a n ( k e p a d a k u ) . "
Lelaki itu berkata, " W a h a i Rasulullah, engkau diberi keutamaan
di atas k a m i berkat bentuk, warna kulit, dan k e n a b i a n . " K e m u d i a n le-
laki H a b s y a h (yang hitam kulitnya) berkata lagi, " B a g a i m a n a k a h m e -
nurutmu, j i k a aku beriman kepada apa yang engkau imani dan m e n g -
amalkan amalan seperti yang e n g k a u amalkan, apakah aku dapat ber-
sama-sama d e n g a n m u di dalam surga n a n t i ? "
308 Juz 5 — An-Nisa

Rasulullah S a w . menjawab:

Ya, demi Tuhan yang jiwaku berada di dalam genggaman ke-


kuasaan-Nya, sesungguhnya sinar dari warna hitam itu benar-
benar dapat menerangi sejauh perjalanan seribu tahun di dalam
surga.

K e m u d i a n Rasulullah Saw. bersabda pula:

Barang siapa yang mengucapkan, "Tidak ada Tuhan selain


Allah," maka kalimah tersebut membuatnya mendapat janji
Allah. Dan barang siapa yang mengucapkan, "Mahasuci Allah
dan dengan memuji-Nya," maka dicatatkan baginya seratus ribu
kebaikan dan dua puluh empat ribu kebaikan.

Lalu ada seorang lelaki berkata, " B a g a i m a n a k a h jika kami mati se-
sudah itu, y a Rasulullah S a w . ? " M a k a Rasulullah Saw. bersabda:
Tafsir Ibnu Kasir 309

Sesungguhnya seorang lelaki dalang di hari kiamat dengan mem-


bawa pahala amal perbuatan: seandainya amal itu diletakkan di
atas sebuah bukit, niscaya bukit itu keberatan dengannya. Kemu-
dian dibangkitkan suatu nikmat dari nikmat-nikmat Allah, maka
hampir saja nikmat dari Allah itu dapat menghabiskan semua
amal itu kecuali bila Allah meliputinya dengan rahmat-Nya.

Lalu turunlah ayat-ayat berikut, yakni firman-Nya:

Bukankah telah datang alas manusia suatu waktu dari masa,


sedangkan dia ketika itu belum merupakan sesuatu yang dapat
disebut? (Al-Insan: 1)

Sampai d e n g a n firman-Nya:

Berbagai macam kenikmatan dan kerajaan yang besar. (Al-


Insan: 20)

Lalu orang Habsyi itu berkata, "Apakah kedua mataku ini benar dapat
pula melihat apa yang dilihat oleh kedua m a t a m u di dalam s u r g a ? "
Nabi Saw. menjawab, " Y a . " Maka lelaki Habsyah itu menangis hing-
ga meninggal dunia.
Ibnu U m a r m e n g a t a k a n , " S e s u n g g u h n y a aku melihat Rasulullah
Saw. m e n u m n k a n j e n a z a h n y a ke liang laharnya."
Hadis ini m e n g a n d u n g garabah (keanehan) dan nakarah (hal-hal
yang diingkari), lagi pula sanadnya daif.
F i r m a n Allah Swt.:

Yang demikian itu adalah karunia dari Allah. (An-Nisa: 70)

Yakni dari sisi Allah; berkat rahmat-Nya-lah yang menjadikan mere-


ka dapat m e m p e r o l e h hal tersebut, bukan karena amal perbuatan me-
reka.
310 Juz 5 — An-Nisa

dan Allah cukup mengetahui. (An-Nisa: 70)

Dia M a h a M e n g e t a h u i siapa yang berhak mendapat hidayah dan


taufik-Nya.

An-Nisa, ayat 71-74

Hai orang-orang yang beriman, bersiap siagalah kalian, dan


majulah (ke m e d a n perang) berkelompok-kelompok, atau majulah
bersama-sama! Dan sesungguhnya di antara kalian ada orang
yang sangat berlambat-lambat (ke m e d a n perang). Maka jika ka-
lian ditimpa musibah, ia berkata, "Sesungguhnya Tuhan lelah
menganugerahkan nikmat kepada saya karena saya tidak ikut
berperang bersama-sama mereka." Dan sungguh jika kalian ber-
oleh karunia ( k e m e n a n g a n ) dari Allah, tentulah dia mengatakan
seolah-olah belum pernah ada hubungan kasih sayang antara
kamu dengan dia, "Wahai, kiranya saya ada bersama-sama me-
Tafsir Ibnu Kasir 311

reka, tentu saya mendapat kemenangan yang besar (pula)." Ka-


rena itu, hendaklah (orang m u k m i n ) berperang di jalan Allah
(melawan) orang-orang yang menukar akhirat dengan dunia.
Barang siapa yang berperang di jalan Allah, lalu gugur atau
memperoleh kemenangan, maka kelak akan Kami berikan kepa-
danya pahala yang besar.

Allah Swt. m e m e r i n t a h k a n kepada h a m b a - h a m b a - N y a yang beriman


agar bersikap w a s p a d a terhadap m u s u h - m u s u h mereka. H a l ini tentu
saja m e n u n t u t adanya kesiagaan untuk m e n g h a d a p i m e r e k a dengan
m e m p e r s i a p k a n semua persenjataan dan pasukan serta m e m p e r b a n y a k
pasukan d e n g a n m e n g a d a k a n mobilitas u m u m untuk berjihad di jalan
Allah.
Y a n g dimaksud d e n g a n lafaz subatin ialah berkelompok-kelom-
pok, s e k u m p u l a n demi sekumpulan, dan satuan pasukan demi satuan
pasukan, Subat adalah bentuk j a m a k dari sabatun, tetapi adakalanya
dijamakkan lafaz as-sabah ini menjadi sibina. Ali ibnu A b u Talhah
m e r i w a y a t k a n dari Ibnu Abbas s e h u b u n g a n d e n g a n firman-Nya:

- \S-i I9S ' l '

majulah (ke m e d a n pertempuran) berkelompok-kelompok. (An-


Nisa: 71)

Yaitu s e k u m p u l a n demi sekumpulan. Dengan kata lain, berpencar


menjadi b e b e r a p a s a m a n pasukan.

atau majulah bersama-sama. (An-Nisa: 71)

M a k s u d n y a , kalian s e m u a n y a maju menjadi satu dalam m e d a n per-


tempuran.
Hal y a n g s a m a dikatakan oleh Mujahid, Ikrimah, As-Saddi, Qata-
dah, A d - D a h h a k , A t a A l - K h u r r a s a n i , ' M u q a t i l ibnu H a y y a n , dan Al-
Khasif Al-Jazari.
F i r m a n Allah Swt.:
312 Juz 5 — An-Nisa

Dan sesungguhnya di antara kalian ada orang yang sangat ber-


lambat-lambat (ke m e d a n pertempuran). (An-Nisa: 72)

Menurut Mujahid, m a k n a yang dimaksud ialah bukan hanya seorang;


ayat ini diturunkan berkenaan d e n g a n orang-orang munafik.
Menurut Muqatil ibnu H a y y a n , m a k n a firman-Nya:

benar-benar ia berlambat-lambat (ke medan pertempuran). (An-


Nisa: 72)

Yakni dia tidak ikut berjihad. Tetapi dapat pula diinterpretasikan bah-
w a m a k n a y a n g d i m a k s u d ialah dia m e m a n g bersikap lamban dalam
m e n a n g g a p i anjuran berjihad. D e n g a n kata lain, e n g g a n m e l a k u k a n ji-
had dan menganjurkan orang lain untuk e n g g a n berjihad. Seperti yang
dilakukan oleh A b d u l l a h ibnu Ubay ibnu Salul, semoga Allah m e n g u -
tuk perbuatannya; dia tidak m a u ikut jihad, b a h k a n m e n g h a l a n g - h a -
langi orang lain untuk ikut berjihad. Demikianlah m e n u r u t pendapat
Ibnu Juraij dan Ibnu Jarir.
Sikap orang munafik tersebut d i g a m b a r k a n oleh Allah Swt. da-
lam firman-Nya:

Maka jika kalian ditimpa musibah. (An-Nisa: 72)

Yakni ada y a n g gugur dan mati syahid serta m u s u h dapat mengalah-


kan kalian, karena ada h i k m a h Allah dalam hal tersebut y a n g hanya
diketahui oleh Dia.

ia berkata, "Sesungguhnya Tuhan telah menganugerahkan nik-


mat kepada saya karena saya tidak ikut berperang bersama-sa-
ma mereka." (An-Nisa: 72)
Tafsir Ibnu Kasir 313

Yakni karena aku tidak ikut bersama mereka dalam pertempuran, dia
m e n g a n g g a p bahwa hal tersebut m e r u p a k a n nikmat Allah kepadanya.
Padahal ia tidak mengetahui pahala yang terlewatkan olehnya, yaitu
pahala bersabar dalam peperangan atau mati syahid jika gugur.

Dan sungguh jika kalian beroleh karunia dari Allah. (An-Nisa:


73)

Yakni k e m e n a n g a n , keberhasilan, dan ganimah.

tentulah dia mengatakan seolah-olah belum pernah ada hubung-


an kasih sayang antara kalian dengan dia. (An-Nisa: 73)

Seakan-akan dia b u k a n dari kalangan yang seagama d e n g a n kalian.

Wahai, kiranya saja ada bersama-sama mereka, tentu saya men-


dapat kemenangan yang besar (pula). (An-Nisa: 73)

Yang d i m a k s u d n y a ia m e n d a p a t satu bagian ganimah sama dengan


mereka dan berhasil meraihnya, dan m e m a n g itulah tujuan utama dan
cita-citanya d a l a m berjihad.
Kemudian Allah Swt. berfirman:

Karena itu, hendaknya berperanglah. (An-Nisa: 74)

Artinya, orang m u k m i n yang telah terdaftar hendaknya berperang.


314 Juz 5 — An-Nisa

di jalan Allah (untuk m e m e r a n g i ) orang-orang yang menjual


akhirat mereka dengan dunia. (An-Nisa: 74)

Yaitu m e r e k a yang menjual agama mereka d e n g a n harga yang sedikit


dari perbendaharaan dunia (betapapun besarnya harta dunia bila di-
bandingkan d e n g a n pahala akhirat sangat kecil dan tak berarti, pent).
Hal itu tiada lain k a r e n a kekufuran m e r e k a dan ketiadaan i m a n m e r e -
ka.
K e m u d i a n Allah S w t . berfirman:

Barang siapa yang berperang di jalan Allah, lalu gugur atau


memperoleh kemenangan, maka kelak akan Kami berikan kepa-
danya pahala yang besar. (An-Nisa: 74)

S e m u a o r a n g yang berperang di jalan Allah, baik ia gugur ataupun di-


kalahkan, m a k a baginya di sisi Allah terdapat pahala yang besar dan
imbalan y a n g berlimpah.
Di d a l a m kitab Sahihain disebutkan sebuah hadis y a n g mengata-
kan b a h w a Allah m e n j a m i n bagi orang yang berjihad di j a l a n - N y a , j i -
ka dia diwafatkan oleh-Nya, b a h w a Dia akan m e m a s u k k a n n y a ke da-
lam surga, atau (jika selamat) m e n g e m b a l i k a n n y a k e tempat tinggal-
nya sewaktu ia k e l u a r darinya d e n g a n m e m b o y o n g pahala atau gani-
m a h (bila beroleh k e m e n a n g a n ) .

An-Nisa, ayat 75-76


Tafsir Ibnu Kasir 315

Mengapa kalian tidak mau berperang di jalan Allah dan ( m e m -


bela) orang-orang yang lemah, baik laki-laki, wanita-wanita
maupun anak-anak yang semuanya berdoa, "Ya Tuhan kami, ke-
luarkanlah kami dari negeri ini (Mekah) yang zalim penduduk-
nya, dan berilah kami pelindung dari sisi Engkau, dan berilah
kami penolong dari sisi Engkau!" Orang-orang yang beriman
berperang di jalan Allah, dan orang-orang yang kafir berperang
di jalan tagut. Sebab itu, perangilah kawan-kawan setan itu, ka-
rena sesungguhnya tipu daya setan itu adalah lemah.

Allah S w t . m e n g a n j u r k a n k e p a d a h a m b a - h a m b a - N y a yang m u k m i n
untuk berjihad di j a l a n - N y a dan berupaya untuk m e n y e l a m a t k a n
orang-orang l e m a h yang tinggal di M e k a h dari kalangan k a u m laki-
laki, k a u m wanita, dan anak-anak yang terpaksa tinggal di M e k a h
tanpa ada pilihan lain. K a r e n a itulah Allah Swt. m e n y e b u t k a n dalam
firman-Nya:

semuanya berdoa, "Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami dari ne-


geri ini." (An-Nisa: 75)

Y a n g d i m a k s u d adalah k o t a M e k a h . Seperti y a n g disebutkan di dalam


ayat y a n g lain, yaitu firman-Nya:

Dan berapa banyaknya negeri-negeri yang (penduduknya) lebih


kuat daripada (penduduk) negerimu ( M u h a m m a d ) yang telah
mengusirmu itu. ( M u h a m m a d : 13)
316 Juz 5 — An-Nisa

Selanjutnya Allah menyifati penduduk negeri tersebut melalui firman-


Nya:

yang zalim penduduknya dan berilah kami pelindung dari sisi


Engkau, dan berilah kami penolong dari sisi Engkau. (An-Nisa:
75)

Y a k n i b e r i k a n l a h k e p a d a kami p e l i n d u n g dan p e n o l o n g dari sisi


Engkau.
I m a m Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada k a m i Ab-
dullah ibnu M u h a m m a d , telah menceritakan k e p a d a k a m i Sufyan, dari
Ubaidillah yang m e n g a t a k a n b a h w a ia pernah m e n d e n g a r Ibnu Abbas
mengatakan:

Aku dan ibuku termasuk di antara orang-orang yang lemah itu.

Telah menceritakan kepada kami Sulaiman ibnu H a r b , telah menceri-


takan k e p a d a kami H a m m a d ibnu Zaid, dari A y y u b , dari Ibnu A b u
Mulaikah, b a h w a Ibnu A b b a s m e m b a c a k a n firman-Nya:

CIAIC'CLAJO C)

kecuali mereka yang terlindas, baik laki-laki atau wanita


ataupun anak-anak. (An-Nisa: 98)

Lalu ia mengatakan:

Aku dan ibuku termasuk orang-orang yang dimaafkan oleh Allah


Swt.
Tafsir Ibnu Kasir 317

K e m u d i a n Allah Swt. berfirman:

Orang-orang yang beriman berperang di jalan Allah, dan orang-


orang yang kafir berperang di jalan tagut. (An-nisa: 76)

O r a n g - o r a n g m u k m i n berperang karena taat kepada Allah dan ingin


m e m p e r o l e h rida-Nya, sedangkan orang-orang kafir berperang karena
taat k e p a d a setan.
K e m u d i a n Allah m e n g g u g a h semangat orang-orang m u k m i n un-
tuk m e m e r a n g i m u s u h - m u s u h Allah melalui firman-Nya:

Sebab itu, perangilah kawan-kawan setan itu, karena sesungguh-


nya tipu daya setan itu adalah lemah. (An-Nisa: 76)
318 Juz 5 — An-Nisa

Tidakkah kamu perhatikan orang-orang yang dikatakan kepada


mereka, "Tahanlah tangan kalian (dari berperang), dirikanlah
salat, dan tunaikanlah zakat.'" Setelah diwajibkan kepada mere-
ka berperang, tiba-tiba sebagian dari mereka (golongan muna-
fik) takut kepada manusia (musuh), seperti takutnya kepada
Allah, bahkan lebih (sangat) dari itu takutnya. Mereka berkata,
"Ya Tuhan kami, mengapa Engkau wajibkan kepada kami berpe-
rang? Mengapa tidak Engkau tangguhkan (kewajiban berperang)
kepada kami sampai ke beberapa waktu lagi?" Katakanlah, "Ke-
senangan di dunia ini hanya sebentar, dan akhirat itu lebih baik
untuk orang-orang yang bertakwa, dan kalian tidak akan di-
aniaya sedikit pun. Di mana saja kalian berada, kemalian akan
mendapatkan kalian, kendatipun kalian di dalam benteng yang
tinggi lagi kokoh." Dan jika mereka memperoleh kebaikan, me-
reka mengatakan, "Ini adalah dari sisi Allah." Dan kalau mere-
ka ditimpa sesuatu bencana, mereka mengatakan, "Ini (datang-
nya) dari sisi kamu (Muhammad)." Katakanlah, Semuanya (da-
tang) dari sisi Allah." Maka mengapa orang-orang itu (munafi-
kin) hampir-hampir tidak memahami pembicaraan sedikit pun?
Apa. saja nikmat yang kamu peroleh adalah dari Allah; dan apa
saja bencana yang menimpamu, maka dari (kesalahan) dirimu
sendiri. Kami mengutusmu menjadi rasul kepada segenap manu-
sia. Dan cukuplah Allah menjadi saksi.

Dahulu di masa permulaan Islam ketika orang-orang mukmin masih


berada di Mekah, mereka diperintahkan untuk mengerjakan salat dan
menunaikan zakat, sekalipun masih belurrr ada ketentuan nisab-nya..
Mereka diperintahkan untuk membantu orang-orang yang miskin dari
kalangan mereka sendiri, diperintahkan pula bersikap pemaaf, meng-
ampuni perbuatan orang-orang musyrik, dan bersabar sampai datang
perintah dari Allah.
Tafsir Ibnu Kasir 319

M e r e k a sangat m e r i n d u k a n a d a n y a perintah dari Allah y a n g m e -


merintahkan agar m e r e k a berperang m e l a w a n m u s u h - m u s u h mereka,
untuk m e m b a l a s sakit hati terhadap orang-orang m u s y r i k y a n g selalu
m e n g g a n g g u m e r e k a . Saat itu perintah berperang m a s i h b e l u m sesuai
karena banyak sebab, antara lain ialah k a u m m u s l i m m a s i h minoritas
bila dibandingkan d e n g a n m u s u h m e r e k a . P e n y e b a b lainnya ialah ka-
rena k e b e r a d a a n k a u m m u k m i n saat itu ada di negeri m e r e k a sendiri,
yaitu di T a n a h Suci M e k a h y a n g m e r u p a k a n bagian dari b u m i yang
paling suci. Perintah untuk berperang di dalam negeri m e r e k a bukan
atas dasar m e m u l a i , m e n u r u t suatu pendapat. Karena itulah m a k a ji-
had baru diperintahkan hanya di M a d i n a h , yaitu di saat k a u m m u k m i n
telah m e m p u n y a i negeri sendiri, pertahanan, dan para penolongnya.
A k a n tetapi, setelah m e r e k a diperintahkan berperang seperti yang
mereka d a m b a k a n sebelumnya, ternyata sebagian dari m e r e k a ada
yang m e n g e l u h d a n menjadi takut m e n g h a d a p i m a n u s i a dengan takut
yang sangat. Hal ini disebutkan oleh Allah Swt. melalui firman-Nya:

Mereka berkata, "Ya Tuhan kami, mengapa Engkau wajibkan


berperang kepada kami? Mengapa tidak Engkau tangguhkan
(kewajiban berperang) kepada kami sampai ke beberapa waktu
lagi?" (An-Nisa: 77)

Yakni m e n g a p a tidak E n g k a u t a n g g u h k a n kewajiban berperang itu


sampai beberapa w a k t u yang lain, karena s e s u n g g u h n y a perang itu
berakibat teralirkannya darah, anak-anak menjadi yatim, dan istri-istri
menjadi j a n d a ? M a k n a ayat ini s a m a d e n g a n ayat lainnya, yaitu fir-
man-Nya:

Dan orang-orang yang beriman berkata, "Mengapa tiada ditu-


runkan suatu surat?" Maka apabila diturunkan suatu surat yang
320 Juz 5 — An-Nisa

jelas maksudnya dan disebutkan di dalamnya (perintah) perang.


( M u h a m m a d : 20), h i n g g a beberapa ayat berikutnya.

Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a k a m i Ali ib-


nul Husain, telah menceritakan k e p a d a kami M u h a m m a d ibnu Abdul
Aziz, dari A b u Z a r ' a h dan Ali ibnu R u m h a h ; keduanya mengatakan,
telah menceritakan k e p a d a kami Ali ibnul H a s a n , dari Al-Husain ibnu
W a q i d , dari A m r ibnu Dinar, dari Ikrimah, dari Ibnu A b b a s , b a h w a
Abdur R a h m a n ibnu Auf dan beberapa orang temannya datang m e n e -
m u i Nabi S a w . di M e k a h . L a l u m e r e k a berkata, " W a h a i Nabi Allah,
dahulu k a m i berada d a l a m kejayaan ketika m a s i h musyrik. Tetapi se-
telah b e r i m a n , k a m i menjadi k a l a h . " Nabi S a w . bersabda:

Sesungguhnya aku diperintahkan untuk memberi maaf (terhadap


tindakan-tindakan k a u m musyrik). Karena itu, janganlah kalian
memerangi kaum itu.

Setelah Allah m e m i n d a h k a n Nabi S a w . ke M a d i n a h , m a k a Allah m e -


merintahkannya untuk m e m e r a n g i orang-orang musyrik. Ternyata
mereka y a n g berkata demikian tidak m a u berperang. M a k a Allah m e -
n u r u n k a n firman-Nya:

Tidakkah kamu perhatikan orang-orang yang dikatakan kepada


mereka, "Tahanlah tangan kalian (dari b e r p e r a n g ) . " (An-Nisa:
77), h i n g g a akhir ayat.

I m a m Nasai dan I m a m H a k i m serta Ibnu M u r d a w a i h m e r i w a y a t k a n -


nya melalui hadis Ali ibnul H a s a n ibnu Syaqiq dengan lafaz yang
sama.
Asbat m e r i w a y a t k a n dari As-Saddi, b a h w a tiada yang diwajibkan
atas k a u m m u k m i n saat itu kecuali hanya salat dan zakat. L a l u m e r e -
ka m e m i n t a k e p a d a Allah agar diwajibkan berperang atas diri mereka.
K e d k a diwajibkan atas m e r e k a berperang, m a k a k e a d a a n n y a berbeda,
seperti y a n g disebutkan f i n n a n - N y a :
Tafsir Ibnu Kasir 321

tiba-tiba sebagian dari mereka takut kepada manusia (musuh)


seperti takutnya kepada Allah, bahkan lebih (sangat) dari itu ta-
kutnya. Mereka berkata, "Ya Tuhan kami, mengapa Engkau wa-
jibkan berperang kepada kami? Mengapa tidak Engkau tangguh-
kan (kewajiban berperang) kepada kami sampai ke beberapa
waktu lagi?" (An-Nisa: 7 7 )

Yang dimaksud dengan ajalin qarib ialah mati.


Allah Swt. berfirman:

Katakanlah, "Kesenangan dunia ini hanya sebentar, dan akhirat


itu lebih baik untuk orang-orang yang bertakwa."' (An-Nisa: 77)

Mujahid m e n g a t a k a n , s e s u n g g u h n y a ayat ini diturunkan berkenaan


dengan orang-orang Y a h u d i ; diriwayatkan oleh Ibnu Jarir.

D a n firman-Nya:

Katakanlah, "Kesenangan dunia ini hanya sebentar dan akhirat


itu lebih baik untuk orang-orang yang bertakwa." (An-Nisa: 77)

Artinya, akhirat bagi orang yang bertakwa adalah lebih baik daripada
kehidupan dunianya.

dan kalian tidak akan dianiaya sedikit pun. (An-Nisa: 77)

Tiada sedikit p u n dari a m a l perbuatan kalian y a n g dianiaya, melain-


k a n s e m u a n y a pasti ditunaikan d e n g a n balasan yang sempurna.
322 Juz 5 — An-Nisa

Makna ayat ini mengandung pengertian hiburan bagi kaum muk-


min dalam menghadapi kehidupan dunia, sekaligus menanamkan rasa
suka kepada pahala akhirat serta menggugah mereka untuk berjihad.
Ibnu Abu H a d m mengatakan, telah menceritakan kepada kami
ayahku, telah menceritakan kepada kami Ya'qub ibnu Ibrahim Ad-
Dauraqi, telah menceritakan kepada kami Abdur Rahman ibnu Mahdi,
telah menceritakan kepada kami Hammad ibnu Zaid, dari Hisyam
yang menceritakan bahwa Al-Hasan Al-Basri membacakan firman-
Nya:

c.vv t (,tuiJ>h;3

Katakanlah, "Kesenangan dunia ini hanya sebentar." (An-Nisa:


77)

Lalu ia berkata, "Semoga Allah merahmad seorang hamba yang me-


nilai duniawi dengan penilaian tersebut. Dunia ini semuanya dari
awal sampai akhir, tiada lain sama halnya dengan seorang lelaki yang
tertidur sejenak, lalu ia melihat dalam mimpinya sesuatu yang disu-
kainya. Tetapi tidak lama kemudian ia terbangun dari tidurnya."
Ibnu Mu'in mengatakan bahwa Abu Mis-har mengatakan dalam
bait-bait syairnya:

Tiada kebaikan pada dunia bagi orang yang tidak mempunyai


bagian pahala dari Allah di tempat yang kekal nanti. Jika dunia
memang dapat membuat terpesona banyak laki-laki, maka se-
sungguhnya dunia itu kesenangan yang sebentar dan lenyapnya
tidak lama lagi.

Firman Allah Swt.:


Tafsir Ibnu Kasir

Di mana saja kalian berada, kemalian akan mendapatkan kalian,


kendatipun kalian di dalam benteng yang tinggi lagi kokoh. (An-
Nisa: 78)

Maksudnya, kalian pasd akan mau, dan tiada seorang pun dari kalian
yang selamat dari maut. Perihalnya sama dengan yang disebutkan di
dalam ayat lain, yaitu firman-Nya:

Semua yang ada di bumi itu akan binasa. (Ar-Rahman: 26)

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. (Ali Tmran: 185)

Kami tidak menjadikan hidup abadi bagi seorang manusia pun


sebelum fawiw.(Al-Anbiya: 34)

Makna yang dimaksud ialah setiap orang pasd akan mati, tiada se-
suatu pun yang dapat menyelamatkan dia dari kematian, baik dia ikut
dalam berjihad ataupun ddak ikut berjihad. Karena sesungguhnya
umur manusia itu ada batasnya dan mempunyai ajal yang telah diten-
tukan serta kedudukan yang telah ditetapkan baginya. Seperti yang di-
katakan oleh Khalid ibnul Walid kedka menjelang kematiannya di
atas tempat tidurnya:
>24 Juz 5 — An-Nisa

Sesungguhnya aku telah mengikuti perang anu dan perang anu,


dan tiada suatu anggota tubuhku melainkan padanya terdapat lu-
ka karena tusukan atau lemparan panah. Tetapi sekarang aku
mati di atas tempat tidurku, semoga mata orang-orang yang pe-
ngecut tidak dapat tidur.

Firman Allah Swt.:

k
' ' < 9 ,*f .

kendatipun kalian di dalam benteng yang tinggi lagi kokoh. (An-


Nisa: 78)

Yakni benteng yang kuat, kokoh, lagi tinggi. M e n u r u t pendapat lain,


yang d i m a k s u d dengan buruj ialah bintang-bintang yang ada di langit.
Pendapat ini dikatakan oleh A s - S a d d i , tetapi lemah. P e n d a p a t yang
sahih ialah y a n g m e n g a t a k a n b a h w a yang d i m a k s u d d e n g a n n y a ada-
lah benteng y a n g kuat. D e n g a n kata lain, tiada g u n a n y a sikap waspa-
da dan berlindung di t e m p a t yang kokoh dari a n c a m a n maut. Seperti
yang dikatakan oleh seorang penyair (Jahiliah), yaitu Zuhair ibnu A b u
Salma:

Barang siapa yang takut terhadap penyebab kematian, niscaya


dia akan didapatkannya sekalipun dia naik ke langit yang tinggi
dengan memakai tangga.

K e m u d i a n m e n u r u t pendapat y a n g lain, al-musyayyadah s a m a artinya


dengan al-masyidah. S e b a g a i m a n a yang disebutkan di d a l a m firman-
Nya:

dan istana yang tinggi. (Al-Hajj: 45)

Menurut p e n d a p a t y a n g lainnya lagi, di antara keduanya terdapat per-


bedaan, yaitu: Kalau dibaca al-musyayyadah d e n g a n m e m a k a i tasydid
Tafsir Ibnu Kasir 325

artinya y a n g ditinggikan, sedangkan kalau dibaca takhfi'f (tanpa tasy-


did) artinya yang dibangun dengan m e m a k a i batu kapur.
Tbnu Jarir dan Ibnu A b u H a t i m sehubungan dengan bab ini m e -
ngetengahkan sebuah kisah panjang dari Mujahid, b a h w a z a m a n da-
hulu terdapat seorang wanita y a n g sedang melahirkan, lalu si wanita
itu m e m e r i n t a h k a n k e p a d a p e l a y a n n y a untuk mencari api.
Ketika si pelayan keluar, tiba-tiba ia bersua dengan seorang lela-
ki yang sedang berdiri di depan pintu (entah dari m a n a datangnya).
Lalu lelaki itu bertanya, " A p a k a h wanita itu telah melahirkan bayi-
n y a ? " Si pelayan m e n j a w a b , " Y a , seorang bayi p e r e m p u a n . " Selanjut-
nya lelaki itu berkata, "Ingatlah, sesungguhnya bayi p e r e m p u a n itu
kalau sudah d e w a s a nanti akan berbuat zina dengan seratus orang
laki-laki, k e m u d i a n ia dikawini oleh pelayan si wanita itu, dan kelak
matinya disebabkan oleh laba-laba."
Mujahid melanjutkan kisahnya, b a h w a pelayan itu k e m u d i a n
kembali k e dalam r u m a h dan dengan serta-merta ia m e r o b e k p e m t si
bayi d e n g a n pisau h i n g g a m e n g a n g a lebar, lalu ia pergi melarikan diri
karena ia m e r a s a yakin b a h w a bayi itu telah mati.
Melihat hal itu ibu si bayi segera mengobati luka tersebut dengan
menjahitnya. L a m a - k e l a m a a n luka si bayi sembuh dan ia tumbuh
hingga remaja. Setelah dewasa, ia menjadi wanita y a n g tercantik di
kotanya.
Sedangkan si pelayan yang kabur tadi pergi menjelajahi semua
daerah, dan akhirnya ia menjadi penyelam, lalu berhasil m e m p e r o l e h
harta yang berlimpah (dari d a l a m laut).
D e n g a n bekal harta itu ia menjadi orang yang paling kaya, lalu ia
kembali ke negerinya semula dan b e n u a k s u d untuk k a w i n . Untuk itu
ia berkata k e p a d a seorang nenek, " A k u ingin kawin d e n g a n wanita
yang paling cantik di kota i n i . " Si nenek berkata, "Di kota ini tidak
ada wanita yang lebih cantik dari si F u l a n a h . " Ia berkata, "Kalau de-
mikian pergilah k a m u untuk m e l a m a r n y a b u a t k u . " Si nenek akhirnya
berangkat ke r u m a h wanita yang dimaksud, dan ternyata si wanita itu
menyetujui lamarannya.
Ketika akan m e n g g a u l i n y a , ia sangat terpesona d e n g a n kecantik-
an istrinya itu. M a k a si istri itu bertanya kepadanya m e n g e n a i asal-
usulnya. Lalu ia menceritakan kepada istrinya semua yang pernah ia
326 Juz 5 — An-Nisa

alami h i n g g a m e n y a n g k u t m a s a l a h bayi p e r e m p u a n tadi. M a k a si istri


menjawab, " A k u l a h bayi p e r e m p u a n itu," lalu si istri memperlihatkan
bekas r o b e k a n y a n g ada pada penitnya, hingga ia percaya d e n g a n
bukti tersebut.
Ia berkata, "Jika dulu e n g k a u benar-benar bayi tersebut, sesung-
g u h n y a ada seorang lelaki (barangkali malaikat) yang memberitahu-
kan k e p a d a k u tentang dua perkara yang m e r u p a k a n suatu keharusan
akan m e n i m p a m u . Salah satunya ialah bahwa e n g k a u telah berbuat zi-
na d e n g a n seratus o r a n g laki-laki." Si istri menjawab, " M e m a n g aku
telah berbuat itu, tetapi aku lupa dengan berapa banyak lelaki aku
m e l a k u k a n n y a . " Si suami m e n j a w a b , " J u m l a h mereka adalah seratus
orang laki-laki."
Si suami melanjutkan kisahnya, " H a l yang kedua ialah engkau
akan m a t i karena seekor laba-laba."
K a r e n a si suami sangat mencintai istrinya, m a k a ia m e m b a n g u n -
kan u n t u k si istri sebuah g e d u n g yang kokoh lagi tinggi untuk melin-
dunginya dari p e n y e b a b tersebut. Tetapi pada suatu hari ketika m e r e -
ka s e d a n g a s y i k m a s y u k , tiba-tiba a d a s e e k o r laba-laba di a t a p ru-
mah. Lalu ia m e m p e r l i h a t k a n laba-laba itu kepada istrinya. M a k a si
istri berkata, " I n i k a h yang engkau takutkan akan m e n y e r a n g diriku?
Demi Allah, b a h k a n akulah yang akan m e m b u n u h n y a . "
Para p e m b a n t u m e n u r u n k a n laba-laba itu dari atap ke b a w a h , ke-
mudian si istri d e n g a n sengaja mendekatinya dan menginjaknya de-
ngan j e m p o l kakinya hingga laba-laba itu mati seketika itu j u g a .
Akan tetapi, takdir Allah berjalan sesuai d e n g a n k e h e n d a k - N y a .
Ternyata ada sebagian dari racun laba-laba itu y a n g masuk ke dalam
kuku jari k a k i n y a dan terus m e n e m b u s k e dagingnya, h i n g g a kaki si
wanita itu menjadi hitam dan m e m b u s u k ; hal tersebutlah y a n g m e n g -
antarkannya kepada kematian.
D a l a m p e m b a h a s a n ini kami ketengahkan sebuah kisah tentang
Raja A l - H a d a r yang b e r n a m a Satirun, ketika ia diserang oleh Raja
Sabur y a n g m e n g e p u n g bentengnya. Akhirnya Sabur dapat m e m b u -
nuh semua orang y a n g ada di dalam benteng sesudah m e n g e p u n g n y a
selama d u a tahun. S e h u b u n g a n dengan kisah ini orang-orang Arab
m e r e k a m n y a k e d a l a m syair-syair mereka, y a n g antara lain mengata-
kan:
Tafsir Ibnu Kasir 32"

Raja Al-Hadar, ketika membangun negerinya dan Sungai Tigris


dialirkannya menuju negerinya, begitu pula Sungai Khabur, ia
membangun istananya dengan memakai batu marmar dan lantai-
nya memakai keramik yang indah lagi anggun. Di atas punca-:
istananya yang tinggi itu banyak burung merpati bersarang. Ta-
ngan-tangan kematian tidak ditakuti oleh benteng yang kokoh la-
gi tinggi itu. Akan tetapi, si raja binasa dalam membela benteng-
nya yang kini menjadi reruntuhan yang ditinggalkan.

Ketika Ali m a s u k m e n e m u i U s m a n , ia mengatakan, " Y a Allah, persa-


tukanlah u m a t M u h a m m a d . " K e m u d i a n Ali m e n g u c a p k a n syair beri-
kut:

Aku melihat bahwa maut tidak menyisakan seorang yang perkasa


pun, dan tidak pernah memberikan perlindungan kepada perr.n-
rontak di negeri ini dan kawasan ini. Penduduk benteng tinggs'.
dengan aman, sedangkan pintu benteng dalam keadaan tertuiu-
kemegahan dan tingginya menyamai bukit-bukit.

Ibnu H i s y a m m e n g a t a k a n bahwa Kisra S a b u r — y a n g dijuluki Zu,


Aktaf— y a n g m e m b u n u h Satirun, Raja Al-Hadar. Tetapi di lain ke-
sempatan Ibnu H i s y a m m e n g a t a k a n pida b a h w a sesungguhnya orang
yang m e m b u n u h Raja A l - H a d a r adalah Sabur ibnu Ardsyir ibnu Ba-
bik, generasi p e r t a m a Raja Bani Sasan; dia pulalah yang mengalahkan
raja-raja T a w a i f d a n m e n g e m b a l i k a n kekuasaan k e p a d a kekaisaran-
nya.
328 Juz 5 — An-Nisa

A d a p u n S a b u r yang dijuluki Zul Aktaf, dia bani m u n c u l j a u h se-


sudah itu. Demikianlah m e n u n i t riwayat yang diketengahkan oleh A s -
Suhaili.
Ibnu H i s y a m menceritakan bahwa S a b u r m e n g e p u n g benteng
Satirun selama dua tahun. P e p e r a n g a n itu terjadi karena Satirunlah
yang m e m u l a i n y a ; S a t i m n m e n y e r a n g negeri Sabur di saat Raja Sabur
sedang bepergian ke Irak.
P a d a suatu hari putri Raja S a t i m n bernama Nadirah naik k e atas
benteng, lalu ia melihat-lihat, dan p a n d a n g a n matanya tertuju ke arah
Raja S a b u r y a n g m e m a k a i pakaian kebesaran yang terbuat dari kain
sutra, di atas k e p a l a n y a terdapat m a h k o t a terbuat dari e m a s murni
yang bertatahkan intan dan berbagai m a c a m batu permata yang amat
langka.
H a d si putri terpikat, lalu ia m e n y u s u p m e n e m u i n y a dan m e n g a -
takan kepadanya, "Jika aku bukakan pintu benteng ini, m a u k a h kamu
memperistri d i r i k u ? " M a k a Raja Sabur menjawab, " Y a . "
Pada sore harinya Raja S a t i m n m i n u m k h a m r hingga m a b u k , dan
sudah menjadi kebiasaannya bila hendak tidur ia mabuk terlebih da-
hulu. M a k a putrinya m e n g a m b i l kunci pintu gerbang benteng dari ba-
w a h bantal ayahnya. Setelah itu kunci tersebut ia kirimkan k e p a d a
Raja Sabur melalui seorang bekas budaknya, m a k a Raja S a b u r dapat
m e m b u k a benteng tersebut.
M e n u r u t riwayat y a n g lain, si putri menunjukkan k e p a d a mereka
sebuah rajah yang berada di dalam benteng itu. Benteng tersebut tidak
akan dapat d i b u k a s e b e l u m diambil seekor burung merpati abu-abu,
lalu kedua kakinya dibasahi dengan kotoran darah haid seorang gadis
yang b e r m a t a biru, kemudian baru dilepaskan terbang. Apabila bu-
rang merpati itu h i n g g a p di atas tembok benteng, m a k a tembok ben-
teng itu akan runtuh dan terbukalah pintu gerbangnya.
Raja Sabur m e l a k u k a n hal tersebut. Setelah pintu gerbang ben-
teng terbuka, m a k a S a b u r m e m b u n u h Raja S a t i m n dan berlaku sewe-
n a n g - w e n a n g k e p a d a penduduk benteng, lalu m e r u s a k n y a hingga
menjadi puing-puing. K e m u d i a n ia berangkat bersama putri tersebut
yang telah ia kawini.
Tersebutlah b a h w a di suatu m a l a m hari ketika si putri telah ber-
ada di atas peraduannya, tiba-tiba ia gelisah, tidak dapat tidur. H a l ini
Tafsir Ibnu Kasir 329

m e m b u a t resah si raja, lalu ia m e n g a m b i l sebuah lilin dan m e m e r i k s a


tempat tidur istrinya, ternyata ia m e n j u m p a i selembar daun pohon as
(yang pada z a m a n itu sebagai kertas).
Raja S a b u r berkata kepadanya, " R u p a n y a inilah yang m e n y e b a b -
kan k a m u tidak dapat tidur. A p a k a h yang telah dilakukan oleh ayah-
m u di m a s a l a l u ? " Ia m e n j a w a b , " D a h u l u ayahku m e n g h a m p a r k a n
kain sutra kasar buat p e r m a d a n i k u dan m e m a k a i k a n k e p a d a k u kain
sutra y a n g indah-indah, serta memberiku m a k a n s u m s u m dan m e m -
beriku m i n u m a n k h a m r . "
At-Tabari menceritakan b a h w a dahulu ayah si putri m e m b e r i n y a
m a k a n s u m s u m dan zubdah serta m a d u yang bermutu tinggi, dan
memberinya minum khamr.
At-Tabari menceritakan pula, b a h w a Raja Sabur dapat melihat
s u m s u m betisnya (karena kecantikannya dan keindahan tubuhnya,
pent.).
Raja Sabur akhirnya berkata, "Ternyata j a s a a y a h m u itu dibalas
olehmu d e n g a n air tuba, dan e n g k a u pun p a s d akan lebih cepat m e -
lakukan hal yang s a m a terhadap diriku."
Raja Sabur akhirnya m e m e r i n t a h k a n agar p e n n a i s u r i n y a itu di-
tangkap, lalu gelungan r a m b u t n y a diikatkan ke buntut kuda, k e m u d i -
an k u d a n y a dihardik untuk lari sekencang-kencangnya, hingga mati-
lah ia diseret kuda.
F i r m a n Allah Swt.:

dan jika mereka memperoleh kebaikan. (An-Nisa: 78)

Yaitu k e m a k m u r a n dan rezeki yang berlimpah berupa buah-buahan,


hasil pertanian, banyak anak, dan lain-lainnya berupa rezeki. D e m i k i -
anlah m e n u r u t p e n d a p a t Ibnu A b b a s , Abui Aliyah, dan As-Saddi.

CV/lu 1

mereka mengatakan, "Ini adalah dari sisi Allah," dan kalau me-
reka ditimpa sesuatu bencana. (An-Nisa: 78)
330 Juz 5 — An-Nisa

Berupa paceklik, kekeringan, dan rezeki y a n g kering, atau tertimpa


kematian anak atau tidak m e m p u n y a i penghasilan atau lain-lainnya
yang m e r u p a k a n bencana. D e m i k i a n l a h menurut p e n d a p a t Abui
Aliyah dan As-Saddi.

mereka mengatakan, "Ini (datangnya) dari sisi kamu (Muham-


m a d ) . " (An-Nisa: 78)

Yakni dari sisi k a m u , disebabkan k a m i mengikuti k a m u dan m e m a -


suki a g a m a m u . Seperti m a k n a y a n g terkandung di d a l a m firman-Nya
yang menceritakan perihal k a u m F i r ' a u n , yaitu:

Kemudian apabila datang kepada mereka kemakmuran, mereka


berkata, "Ini adalah karena (usaha) kami." Dan jika mereka di-
timpa kesusahan, mereka lemparkan sebab kesialan itu kepada
Musa dan orang-orang yang mengikutinya. (Al-A'raf: 131)

J u g a s e m a k n a d e n g a n a p a y a n g t e r k a n d u n g di dalam firman-Nya:

Dan di antara manusia ada orang yang menyembah Allah de-


ngan berada di tepi. (Al-Hajj: 11), h i n g g a akhir ayat.

D e m i k i a n p u l a y a n g dikatakan oleh orang-orang munafik, yaitu m e r e -


k a y a n g m a s u k I s l a m lahiriahnya, sedangkan hati m e r e k a b e n c i terha-
dap Islam. K a r e n a itulah bila m e r e k a tertimpa bencana, m a k a m e r e k a
kaitkan hal itu d e n g a n p e n y e b a b k a r e n a mengikuti Nabi S a w .
A s - S a d d i m e n g a t a k a n s e h u b u n g a n d e n g a n firman-Nya:
Tafsir Ibnu Kasir 331

dan jika mereka memperoleh kebaikan. (An-Nisa: 78)

Y a n g d i m a k s u d d e n g a n al-hasanah ialah k e m a k m u r a n d a n kesuburan


yang m e m b u a t ternak m e r e k a b e r k e m b a n g biak d e n g a n pesatnya
— b e g i t u pula ternak k u d a m e r e k a — dan keadaan m e r e k a menjadi
m e m b a i k serta istri-istri m e r e k a melahirkan anak-anaknya.

CVA- f.

mereka mengatakan, "Ini adalah dari sisi Allah," dan kalau me-
reka tertimpa sesuatu bencana. (An-Nisa: 78)

Y a n g d i m a k s u d d e n g a n sayyi-ah ialah kekeringan (paceklik) d a n ben-


cana yang m e n i m p a harta mereka; m a k a m e r e k a m e l e m p a r k a n kesial-
an itu k e p a d a Nabi M u h a m m a d S a w . , lalu mereka m e n g a t a k a n , "Ini
gara-gara k a m u . " D e n g a n kata lain, m e r e k a b e r m a k s u d b a h w a karena
k a m i m e n i n g g a l k a n a g a m a k a m i dan mengikuti M u h a m m a d , akhirnya
kami tertimpa b e n c a n a ini. M a k a Allah Swt. m e n u r u n k a n firman-Nya:

Katakanlah, "Semuanya (datang) dari sisi Allah." (An-Nisa: 78)

A d a p u n firman Allah Swt.:

Katakanlah, "Semuanya (datang) dari sisi Allah." (An-Nisa:78)

M a k s u d n y a , s e m u a n y a itu adalah atas ketetapan dan takdir Allah, D i a


m e l a k u k a n k e p u t u s a n - N y a terhadap s e m u a orang, baik terhadap orang
yang b e r t a k w a m a u p u n terhadap orang y a n g durhaka, dan baik terha-
dap orang m u k m i n m a u p u n terhadap orang kafir, tanpa p a n d a n g bulu.
Ali i b n u A b u T a l h a h m e r i w a y a t k a n dari Ibnu A b b a s sehubungan
dengan firman-Nya:
332 Juz 5 — An-Nisa

Katakanlah, "Semuanya (datang) dari sisi Allah." (An-Nisa: 78)

Yaitu kebaikan dan keburukan itu semuanya dari Allah. Hal y a n g sa-
m a dikatakan oleh Al-Hasan Al-Basri.
K e m u d i a n Allah Swt. berfirman, mengingkari m e r e k a yang m e -
ngatakan demikian yang timbul dari keraguan dan k e b i m b a n g a n m e -
reka, m i n i m n y a p e m a h a m a n dan i b n u mereka yang diliputi dengan
k e b o d o h a n dan aniaya, yaitu:

Maka mengapa orang-orang itu (orang munafik) hampir-hampir


tidak memahami pembicaraan sedikit pun. (An-Nisa: 78)

Sehubungan d e n g a n firman-Nya:

Katakanlah, "Semuanya (datang) dari sisi Allah." (An-Nisa: 78)

terdapat sebuah hadis garib y a n g diriwayatkan oleh Al-Hafiz A b u


Bakar Al-Bazzar. T e l a h menceritakan k e p a d a kami A s - S a k a n ibnu
S a ' i d , telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a k a m i U m a r ibnu Y u n u s , telah men-
ceritakan k e p a d a k a m i Ismail ibnu H a m m a d , dari M u q a d l ibnu
Hayyan, dari A m r ibnu S y u ' a i b , dari ayahnya, dari k a k e k n y a y a n g te-
lah menceritakan, " K e t i k a k a m i sedang duduk di sisi Rasulullah Saw.,
datanglah A b u B a k a r b e r s a m a dua kabilah, suara m e r e k a kedengaran
amat gaduh.
Lalu A b u B a k a r duduk di dekat Nabi S a w . dan U m a r p u n duduk
di dekat A b u Bakar. M a k a Rasulullah Saw. bertanya, ' M e n g a p a suara
k a m u berdua kedengaran g a d u h ? '
Seorang lelaki m e m b e r i k a n j a w a b a n , ' W a h a i Rasulullah, A b u
Bakar m e n g a t a k a n b a h w a s e m u a kebaikan dari Allah dan s e m u a ke-
burukan dari diri kita sendiri.'
Rasulullah S a w . bersabda, ' L a l u apakah y a n g k a m u katakan, hai
Tafsir Ibnu Kasir 333

U m a r ? ' U m a r m e n j a w a b , ' A k u k a t a k a n b a h w a s e m u a kebaikan dan


keburukan dari Allah.'
Rasulullah S a w . bersabda, ' S e s u n g g u h n y a orang yang m u l a - m u l a
m e m b i c a r a k a n m a s a l a h ini adalah Jibril dan Mikail. Mikail mengata-
kan hal yang s a m a seperti apa y a n g dikatakan o l e h m u , hai A b u Ba-
kar. S e d a n g k a n Jibril m e n g a t a k a n hal yang sama seperti apa yang di-
katakan o l e h m u , hai U m a r . '
Nabi S a w . melanjutkan kisahnya, ' P e n d u d u k langit pun berselisih
pendapat m e n g e n a i n y a . Jika penduduk langit berselisih, m a k a pendu-
duk b u m i p u n berselisih pula. L a l u k e d u a n y a mengajukan permasa-
lahannya kepada M a l a i k a t Israfd. M a k a Israfil m e m u t u s k a n di antara
mereka d e n g a n keputusan b a h w a s e m u a kebaikan dan s e m u a kebu-
rukan berasal dari Allah.'
K e m u d i a n Rasulullah Saw. berpaling k e arah A b u B a k a r dan
Umar, lalu bersabda, 'Ingatlah keputusanku ini olehmu berdua. Sean-
dainya Allah berkehendak untuk tidak didurhakai, niscaya D i a d d a k
akan m e n c i p t a k a n i b l i s ' . "
Syaikhul Islam T a q i y u d Din A b u i A b b a s Ibnu T a i m i y a h m e n g a -
takan b a h w a hadis ini maudu' lagi buatan, m e n u n i t kesepakatan ahli
ma'rifah (para u l a m a ) .
K e m u d i a n Allah Swt. berfirman k e p a d a Rasul-Nya, tetapi m a k n a
yang d i m a k s u d ialah m e n c a k u p s e m u a orang, sehingga finnan berikut
dapat d i a n g g a p sebagai j a w a b a n , yaitu:

Apa saja nikmat yang kamu peroleh adalah dari Allah. (An-Nisa:
79)

Yakni dari k e m u r a h a n Allah, kasih sayang serta rahmat-Nya.

dan apa saja bencana yang menimpamu, maka dari (kesalahan)


dirimu sendiri. (An-Nisa: 79)

Yaitu akibat p e r b u a t a n m u sendiri. Perihalnya sama d e n g a n m a k n a


yang terkandung di d a l a m ayat lain, yaitu firman-Nya:
334 Juz 5 — An-Nisa

Dan apa saja musibah yang menimpa kamu adalah disebabkan


oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaajkan sebagi-
an besar (dari kesalahanmu). (Asy-Syura: 30)
As-Saddi, A l - H a s a n Al-Basri, Ibnu Juraij, dan Ibnu Zaid m e n g a t a k a n
sehubungan d e n g a n firman-Nya:

/t t Si/O 'i

maka dari dirimu sendiri. (An-Nisa: 79)

Yaitu disebabkan d o s a m u sendiri.


Q a t a d a h m e n g a t a k a n sehubungan d e n g a n m a k n a firman-Nya:

^1 Y?' '

maka dari dirimu sendiri. (An-Nisa: 79)

sebagai h u k u m a n b u a t m u , hai anak A d a m , karena d o s a m u sendiri.


Qatadah m e n g a t a k a n , telah diriwayatkan k e p a d a kami b a h w a Nabi
Saw. telah bersabda:

Tidak sekali-kali seseorang terkena lecet (karena tertusuk) kayu,


tidak pula kakinya tersandung, tidak pula uratnya terkilir, me-
lainkan karena tfe>sa(nya), tetapi yang dimaafkan oleh Allah jauh
lebih banyak.

Hadis mursal y a n g diriwayatkan oleh Qatadah ini telah diriwayatkan


secara muttasil di d a l a m kitab sahih, yang bunyinya mengatakan:
Tafsir Ibnu Kasir 335

Demi Tuhan yang jiwaku berada di dalam genggaman kekuasa-


an-Nya, tiada suatu kesusahan pun yang menimpa orang muk-
min, tiada suatu kesedihan pun, dan tiada suatu kelelahan pun,
hingga duri yang menusuk (kaki)«ya, melainkan Allah mengha-
puskan sebagian dari dosa-dosanya karena musibah itu.

A b u Saleh m e n g a t a k a n sehubungan dengan firman-Nya:

Dan apa saja bencana yang menimpamu, maka dari (kesalahan)-


mu sendiri. (An-Nisa: 79)

Yakni karena d o s a m u sendiri, dan Akulah (kata Allah) y a n g menak-


dirkannya atas dirimu. Demikianlah menurut riwayat Ibnu Jarir.
Ibnu A b u H a d m m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami
A h m a d ibnu A m m a r , telah menceritakan k e p a d a k a m i Sahi ibnu Bak-
kar, telah m e n c e r i t a k a n kepada k a m i A l - A s w a d ibnu Syaiban, telah
menceritakan k e p a d a k u U q b a h ibnu Wasil (keponakan Mutarrif), dari
Mutarrif ibnu A b d u l l a h sendiri yang m e n g a t a k a n , " A p a k a h yang kali-
an k e h e n d a k i dari masalah takdir ini, tidakkah m e n c u k u p i kalian ayat
yang ada di d a l a m surat A n - N i s a , " yaitu firman-Nya:

dan jika mereka memperoleh kebaikan, mereka mengatakan, "Ini


adalah dari sisi Allah." Dan kalau mereka ditimpa sesuatu ben-
cana, mereka mengatakan, "Ini (datangnya) dari sisi kamu (Mu-
h a m m a d ) . " (An-Nisa: 78)

Yaitu k a r e n a dirimu. D e m i Allah, mereka tidak diserahkan kepada


takdir s e p e n u h n y a karena mereka telah diperintah, dan ternyata yang
terjadi adalah seperti yang m e r e k a alami. H a l ini m e r u p a k a n pendapat
336 Juz 5 — An-Nisa

yang kuat lagi kokoh untuk m e m b a n t a h aliran Qadariyah dan Jabari-


yah sekaligus. M e n g e n a i rinciannya, disebutkan di d a l a m kitab yang
lain.
F i r m a n Allah Swt.:

Kami mengutusmu menjadi rasul kepada segenap manusia. (An-


Nisa: 79)

untuk m e n y a m p a i k a n k e p a d a mereka syariat-syariat (perintah-perin-


tah) Allah, hal-hal yang disukai dan diridai-Nya, serta s e m u a hal yang
dibenci dan ditolak-Nya.

Dan cukuplah Allah menjadi saksi. (An-Nisa: 79)

Yakni saksi yang menyatakan b a h w a Dialah yang m e n g u t u s m u . Dia


menjadi saksi pula antara k a m u dan mereka, Dia M a h a M e n g e t a h u i
semua y a n g engkau sampaikan kepada mereka, j u g a j a w a b a n serta
sanggahan mereka terhadap perkara hak yang k a m u sampaikan kepa-
da m e r e k a karena kekufuran dan keingkaran mereka.

An-Nisa, ayat 80-81


Tafsir Ibnu Kasir 337

Barang siapa yang menaati rasul, sesungguhnya ia telah menaati


Allah. Dan barang siapa yang berpaling (dari ketaatan itu), maka
Kami tidak mengutusmu untuk menjadi pemelihara bagi mereka.
Dan mereka mengatakan, "(Kewajiban kami hanyalah) taat."
Tetapi apabila mereka lelah pergi dari sisimu, sebagian dari me-
reka mengatur siasat di malam hari ( m e n g a m b i l k e p u t u s a n ) lain
dari yang telah mereka katakan tadi. Allah menulis siasat yang
mereka alur di malam hari itu, maka berpalinglah kamu dari me-
reka dan tawakallah kepada Allah. Cukuplah Allah menjadi Pe-
lindung.

Allah Swt. m e m b e r i t a h u k a n perihal h a m b a dan Rasul-Nya (yaitu


Nabi M u h a m m a d S a w . ) , b a h w a barang siapa y a n g menaatinya, berarti
ia taat k e p a d a Allah. B a r a n g siapa yang durhaka kepadanya, berarti ia
durhaka k e p a d a Allah. Hal tersebut tidak lain karena apa y a n g di-
u c a p k a n n y a itu ( A l - Q u r ' a n ) bukan m e n u n i t k e m a u a n h a w a nafsunya.
U c a p a n n y a itu d a d a lain hanyalah w a h y u yang diturunkan kepadanya.
Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami
A h m a d ibnu Sinan, telah menceritakan kepada kami A b u M u ' a w i y a h ,
dari A l - A ' m a s y , dari A b u Saleh, dari Abu Hurairah yang mencerita-
kan b a h w a Rasulullah S a w . telah bersabda:

Barang siapa yang taat kepadaku, berarti ia taat kepada Allah;


dan barang siapa yang durhaka kepadaku, berarti ia durhaka ke-
pada Allah. Barang siapa yang menaati amir(ku), berarti ia taat
kepadaku; dan barang siapa yang durhaka kepada amir(ku),
berarti ia durhaka kepadaku.

Hadis ini disebutkan di d a l a m kitab Sahihain melalui riwayat Al-


A ' m a s y d e n g a n lafaz yang sama.
F i n n a n Allah Swt.:
,I7^"*<^< ' W » .-v
338 Juz 5 — An-Nisa

Dan barang siapa yang berpaling (dari ketaatan itu), maka Kami
tidak mengutusmu untuk menjadi pemelihara bagi mereka. (An-
Nisa: 80)

T u g a s m u bukan untuk itu, melainkan hanyalah m e n y a m p a i k a n . Untuk


itu barang siapa yang m e n g i k u t i m u , m a k a berbahagia dan selamatlah
ia, sedangkan b a g i m u ada pahala yang semisal dengan pahala yang
diperolehnya. B a r a n g siapa y a n g berpaling darimu, m a k a rugi dan ke-
cewalah dia, sedangkan k a m u tidak dikenai b e b a n sedikit p u n dari
urusannya. M a k n a ayat ini sama d e n g a n apa yang disebut oleh sebuah
hadis y a n g mengatakan:

Barang siapa yang menaati Allah dan Rasul-Nya, berarti ia telah


mendapat petunjuk; dan barang siapa yang durhaka terhadap
Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya dia tidak membahaya-
kan selain hanya terhadap dirinya sendiri.

Firman Allah Swt.:

Dan mereka mengatakan, "(Kewajiban k a m i hanyalah) taat."


(An-Nisa: 81)

Allah Swt. menceritakan perihal k a u m munafik, b a h w a m e r e k a m e -


n a m p a k k a n setuju d a n taat h a n y a pada lahiriahnya saja.

Tetapi apabila mereka telah pergi dari sisimu. (An-Nisa: 81)

Yakni pergi dan tidak kelihatan olehmu.


Tafsir Ibnu Kasir 339

sebagian dari mereka mengatur siasat di malam hari (mengambil


k e p u t u s a n ) lain dari yang telah mereka katakan tadi. (An-Nisa:
81)

Yaitu d e n g a n d i a m - d i a m di m a l a m harinya m e r e k a mengatur siasat di


antara sesama m e r e k a y a n g bertentangan d e n g a n apa yang m e r e k a la-
hirkan di h a d a p a n m u . M a k a Allah Swt. berfirman:

Allah menulis siasat yang mereka atur di malam hari itu. (An-
Nisa: 81)

Allah m e n g e t a h u i dan m e n c a t a t n y a ke dalam buku catatan amal per-


buatan mereka. Hal ini dilakukan oleh para malaikat pencatat amal
perbuatan y a n g ditugaskan oleh Allah Swt. untuk m e n a n g a n i n y a ter-
hadap semua h a m b a - N y a .
Di d a l a m firman ini terkandung a n c a m a n yang tersimpulkan dari
pemberitahuan Allah y a n g m e n y a t a k a n b a h w a D i a mengetahui semua
y a n g tersimpan di d a l a m hati mereka, s e m u a hal yang m e r e k a raha-
siakan di antara s e s a m a n y a , d a n semua m a k a r y a n g m e r e k a sepakati
di m a l a m hari (yaitu m a k a r untuk m e n e n t a n g Rasulullah S a w . dan
mendurhakainya), sekalipun pada lahiriahnya m e r e k a bersikap m e -
n a m p a k k a n ketaatan dan sikap setuju. Kelak di hari k e m u d i a n Allah
akan m e m b a l a s perbuatan mereka itu terhadap diri mereka. Perihal
mereka s a m a d e n g a n yang disebutkan di d a l a m ayat lain, yaitu fir-
man-Nya:

Dan mereka berkata, "Kami telah beriman Kepada Allah dan ra-
sul, dan kami menaati (keduanya)." (An-Nur: 47), hingga akhir
ayat.

M e n g e n a i firman Allah Swt.:

maka berpalinglah kamu dari mereka. (An-Nisa: 81)


340 Juz 5 — An-Nisa

D e n g a n kata lain, maafkanlah m e r e k a dan bersabarlah terhadap m e r e -


ka; j a n g a n k a m u m e n g h u k u m mereka, j a n g a n k a m u sebarkan perihal
mereka (orang-orang munafik itu) di kalangan orang banyak, j a n g a n
pula k a m u m e r a s a takut terhadap ancaman mereka.

dan bertawakallah kepada Allah. Cukuplah Allah menjadi Pelin-


dung. (An-Nisa: 81)

D e n g a n kata lain, c u k u p l a h Allah sebagai Penolong, Pelindung, dan


P e m b a n t u bagi orang yang bertawakal dan berserah diri k e p a d a - N y a .

An-Nisa, ayat 82-83

Maka apakah mereka tidak memperhatikan Al-Qur'an? Kalau ki-


ranya Al-Qur'an itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka men-
dapat pertentangan yang banyak di dalamnya. Dan apabila da-
tang kepada mereka suatu berita tentang keamanan ataupun ke-
takutan, mereka lalu menyiarkannya. Dan kalau mereka menye-
rahkannya kepada Rasul dan ulil amri di antara mereka, tentu-
lah orang-orang yang ingin mengetahui kebenarannya (akan da-
pat) mengetahuinya dari mereka (Rasul dan ulil amri). Kalau ti-
daklah karena karunia dan rahmat Allah kepada kalian, tentulah
Tafsir Ibnu Kasir 341

kalian mengikut setan, kecuali sebagian kecil saja (di antara


kalian).

Allah Swt. m e m e r i n t a h k a n kepada m e r e k a untuk m e m p e r h a t i k a n apa


yang terkandung di d a l a m A l - Q u r ' a n , j u g a melarang m e r e k a berpa-
ling darinya dan dari m e m a h a m i m a k n a - m a k n a n y a yang muhkam ser-
ta lafaz-lafaznya yang m e m p u n y a i paramasastra yang tinggi. Allah
Swt. m e m b e r i t a h u k a n k e p a d a m e r e k a bahwa tidak ada pertentangan,
tidak ada kelabilan, d a n tidak ada perbedaan di dalam A l - Q u r ' a n ka-
rena A l - Q u r ' a n d i t u a m k a n dari T u h a n Y a n g Mahabijaksana lagi M a -
ha Terpuji. A l - Q u r ' a n adalah perkara yang hak dari T u h a n Yang M a -
habenar. Karena itulah d a l a m ayat lain disebutkan melalui firman-
Nya:

Maka apakah mereka tidak memperhatikan Al-Qur'an ataukah


hati mereka terkunci? ( M u h a m m a d : 24)

K e m u d i a n Allah Swt. berfirman:

Kalau kiranya Al-Qur'an itu bukan dari sisi Allah. (An-Nisa: 82)

Seandainya A I - Q u r ' a n itu dibuat-buat sendiri, seperti yang dikatakan


oleh sebagian k a u m musyrik dan k a u m munafik yang bodoh dalam
hati mereka.

tentulah mereka mendapat pertentangan yang banyak di dalam-


nya. (An-Nisa: 82)

Yaitu niscaya dijumpai banyak pertentangan dan kelabilan. D e n g a n


kata lain, sedangkan A l - Q u r ' a n itu ternyata bebas dari pertentangan;
hal ini m e n u n j u k k a n b a h w a A I - Q u r ' a n itu dari sisi Allah. Seperti
yang disebutkan oleh Allah Swt. d a l a m ayat yang lain, menyitir
342 Juz 5 — An-Nisa

perkataan orang-orang y a n g m e n d a l a m ilmunya, yaitu melalui firman-


Nya:

c v . ojy**_iJi= *-iJ A ^ J ^ J 5 A j Hai

Kami beriman kepada ayat-ayat yang mutasyabihat, semuanya


itu dari sisi Tuhan kami. (Ali Imran: 7)

Baik y a n g muhkam m a u p u n y a n g mulasyabih, s e m u a n y a b e n a r . K a r e -


n a itulah m e r e k a m e n g e m b a l i k a n ( m e m j u k k a n ) yang mutasyabih ke-
pada y a n g muhkam, dan akhirnya m e r e k a m e n d a p a t petunjuk. Se-
d a n g k a n orang-orang y a n g d a l a m hatinya c o n d o n g kepada kesesatan,
m e r e k a m e n g e m b a l i k a n yang muhkam k e p a d a yang mutasyabih;
akhirnya m e r e k a tersesat. K a r e n a itulah d a l a m ayat ini A l l a h memuji
sikap orang-orang yang m e n d a l a m i l m u n y a dan m e n c e l a orang-orang
yang d a l a m h a d n y a c o n d o n g kepada kesesatan.
Imam A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami A n a s
ibnu Iyad, telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a kami A b u M u ' a w i y a h , telah
m e n c e r i t a k a n k e p a d a k a m i A b u H a z i m , telah menceritakan k e p a d a
k a m i A m r i b n u S y u ' a i b , dari ayahnya, dari k a k e k n y a yang mencerita-
kan b a h w a ia dan saudaranya d u d u k di sebuah majelis yang lebih ia
Sukai daripada m e m i l i k i ternak unta y a n g u n g g u l . Ketika dia d a n sau-
daranya telah berada di d a l a m majelis itu, tiba-tiba beberapa sesepuh
dari k a l a n g a n sahabat N a b i S a w . berada di sebuah pintu dari pintu-
pintu yang biasa dilalui oleh N a b i S a w . M a k a k a m i tidak suka bila
m e m i s a h k a n di antara m e r e k a , h i n g g a k a m i terpaksa d u d u k di ping-
gir. Saat itu m e r e k a s e d a n g m e m b i c a r a k a n suatu ayat dari A l - Q u r ' a n ,
lalu m e r e k a berdebat m e n g e n a i n y a hingga suara m e r e k a saling m e n e -
gang. M a k a R a s u l u l l a h S a w . keluar d a l a m k e a d a a n marah h i n g g a ro-
m a n w a j a h n y a kelihatan m e r a h , lalu beliau m e n a b u r k a n debu k e p a d a
m e r e k a yang berdebat itu dan bersabda:
Tafsir Ibnu Kasir 343

Tenanglah hai kaum, karena hal inilah umat-umat terdahulu se-


belum kalian binasa, yaitu karena pertentangan mereka dengan
nabi-nabi mereka dan mengadu-adukan sebagian dari isi Al-Ki-
tab dengan sebagian yang lain. Sesungguhnya Al-Qur'an tidak
diturunkan untuk mendustakan sebagian darinya terhadap se-
bagian yang lain. Tetapi ia diturunkan untuk membenarkan se-
bagian daripadanya terhadap sebagian yang lain. Karena itu,
apa yang kalian ketahui dari Al-Qur'an, amalkanlah ia; dan apa
yang kalian tidak mengerti darinya, maka kembalikanlah kepada
yang mengetahuinya.

Hal yang s a m a diriwayatkan pula oleh I m a m A h m a d melalui Abu


M u ' a w i y a h , dari D a u d ibnu A b u Hindun, dari A m r ibnu S y u ' a i b , dari
ayahnya, dari k a k e k n y a yang m e n g a t a k a n b a h w a pada suatu hari Ra-
sulullah Saw. keluar, yaitu ketika para sahabat sedang m e m p e r b i n -
cangkan m a s a l a h takdir. Saat itu wajah beliau seakan-akan seperti biji
delima y a n g m e r a h karena m a r a h . Lalu beliau S a w . bersabda kepada
mereka:

Mengapa kalian mengadukan Kitabullah sebagian darinya de-


ngan sebagian yang lain? Hal inilah yang menyebabkan orang-
orang sebelum kalian binasa.

Perawi m e n g a t a k a n b a h w a sejak saat itu tiada suatu majelis pun yang


di d a l a m n y a ada Rasulullah S a w . y a n g lebih ia sukai daripada majelis
t e r s e b u t S e k i r a n y a dia d d a k m e n y a k s i k a n n y a , a m a t kecewalah dia.
344 Juz 5 — An-Nisa

Ibnu Majali m e r i w a y a t k a n n y a melalui hadis Daud ibnu A b u Hin-


dun d e n g a n sanad yang s a m a dan d e n g a n lafaz yang semisal.
I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami A b -
dur R a h m a n ibnu M a h d i , telah menceritakan kepada kami H a m m a d
ibnu Zaid, dari A b u I m r a n Al-Juni yang m e n g a t a k a n b a h w a Abdullah
ibnu R a b b a h pernah menulis surat kepadanya, menceritakan sebuah
hadis yang ia terima dari Abdullah ibnu A m r . Disebutkan b a h w a pada
suatu siang hari A b d u l l a h ibnu A m r ia berangkat m e n e m u i Rasulullah
Saw. Saat itu ketika dia dan yang lainnya sedang duduk, d b a - d b a ada
dua orang berselisih pendapat tentang m a k n a sebuah ayat, hingga
suara m e r e k a berdua menjadi m e n g e r a s dan bersitegang. M a k a
Rasulullah S a w . bersabda:

Sesungguhnya penyebab yang membinasakan orang-orang sebe-


lum kalian hanyalah karena pertentangan mereka mengenai Al-
Kitab.

I m a m M u s l i m d a n I m a m Nasai m e r i w a y a t k a n n y a melalui hadis H a m -


mad ibnu Zaid d e n g a n lafaz yang sama.
F i r m a n Allah Swt.:

Dan apabila datang kepada mereka suatu berita tentang ke-


amanan atau ketakutan, mereka lalu menyiarkannya. (An-Nisa:
83)

Hal ini m e r u p a k a n pengingkaran terhadap orang yang tergesa-gesa


dalam m e n a n g g a p i berbagai urusan sebelum meneliti kebenarannya,
lalu ia m e m b e r i t a k a n d a n m e n y i a r k a n n y a , padahal b e l u m tentu hal itu
benar.
I m a m M u s l i m m e n g a t a k a n di dalam mukadimah (pendahuluan)
kitab sahihnya, telah menceritakan k e p a d a kami A b u B a k a r ibnu A b u
Syaibah, telah menceritakan k e p a d a kami Ali ibnu Hafs, telah m e n c e -
ritakan k e p a d a k a m i S y u ' b a h , dari H a b i b ibnu Abdur R a h m a n , dari
Tafsir Ibnu Kasir 345

Hafs ibnu A s i m , dari A b u Hurairah, dari Nabi Saw. yang telah ber-
sabda:

Cukuplah kedustaan bagi seseorang bila dia menceritakan semua


apa yang didengarnya.

Hal yang s a m a diriwayatkan oleh I m a m A b u D a u d di dalam Kitabul


Adab, bagian dari kitab sunnahnya, dari M u h a m m a d ibnul Husain
ibnu Isykab, dari Ali ibnu Hafs, dari S y u ' b a h secara musnad.
I m a m M u s l i m m e r i w a y a t k a n n y a pula melalui hadis M u ' a z ibnu
H i s y a m Al-Anbari dan A b d u r - R a h m a n ibnu M a h d i . Begitu juga
I m a m A b u D a u d , m e r i w a y a t k a n n y a melalui hadis Hafs ibnu A m r A n -
Namiri. Ketiga-tiganya dari S y u ' b a h , dari Habib, dari Hafs ibnu Asim
dengan lafaz yang sama secara mursal.
Di dalam kitab Sahihain disebutkan dari A l - M u g i r a h ibnu S y u ' -
bah hadis berikut, b a h w a Rasulullah Saw. telah melarang perbuatan
qil dan qal. Makna yang dimaksud ialah melarang perbuatan banyak
bercerita tentang apa y a n g dibicarakan oleh orang-orang tanpa m e n e -
liti kebenarannya, tanpa menyeleksinya terlebih dahulu, dan tanpa
membuktikannya.
Di d a l a m kitab Sunan Abu Daud disebutkan b a h w a Rasulullah
Saw. telah bersabda:

Seburuk-buruk lisan seseorang ialah (mengatakan) bahwa mere-


ka menduga (anu dan anu).

Di dalam kitab sahih disebutkan hadis berikut, yaitu:

Barang siapa yang menceritakan suatu kisah, sedangkan ia


menganggap bahwa kisahnya itu dusta, maka dia termasuk salah
seorang yang berdusta.
346 Juz 5 — An-Nisa

D a l a m k e s e m p a t a n ini kami ketengahkan sebuah hadis dari U m a r ib-


nul K h a t t a b yang telah disepakati kesahihannya, yaitu ketika ia m e n -
d e n g a r berita b a h w a Nabi S a w . menceraikan istri-istrinya. M a k a ia
datang dari r u m a h n y a , lalu masuk k e d a l a m masjid, dan ia menjumpai
banyak orang yang sedang m e m p e r b i n c a n g k a n berita itu. U m a r tidak
sabar m e n u n g g u , lalu ia m e m i n t a izin m e n e m u i Nabi Saw. dan mena-
n y a k a n k e p a d a n y a apakah m e m a n g benar beliau menceraikan s e m u a
istrinya? T e r n y a t a j a w a b a n Rasulullah S a w . negatif (yakni tidak). M a -
ka ia berkata, "Allahu Akbar (Allah M a h a b e s a r ) , " h i n g g a akhir hadis.
M e n u r u t lafaz yang ada p a d a I m a m Muslim, aku (Umar) berta-
nya, " A p a k a h e n g k a u menceraikan m e r e k a s e m u a ? " Nabi S a w . m e n -
j a w a b , " T i d a k . " A k u bangkit dan berdiri di pintu masjid, lalu aku ber-
kata d e n g a n sekeras suaraku, m e n y e r u k a n b a h w a Rasulullah Saw. ti-
dak menceraikan istri-istrinya. Lalu turunlah ayat berikut, yaitu fir-
man-Nya:

Dan apabila datang kepada mereka suatu berita tentang ke-


amanan ataupun ketakutan, mereka lalu menyiarkannya. Dan ka-
lau mereka menyerahkannya kepada Rasul dan ulil amri di anta-
ra mereka, tentulah orang-orang yang ingin mengetahui kebe-
narannya (akan dapat) mengetahuinya dari mereka (Rasul dan
ulil amri). (An-Nisa: 83)

Aku (kata U m a r ) termasuk salah seorang yang ingin mengetahui ke-


benaran perkara tersebut.
M a k n a yastanbituna.hu ialah m e n y i m p u l k a n n y a dari sumbernya.
Dikatakan islanbatar rajulul 'aina, yang artinya lelaki itu menggali
m a t a air dan m e n g e l u a r k a n air dari dasarnya.
F i r m a n Allah Swt.:
Tafsir Ibnu Kasir 347

tentulah kalian mengikuti setan, kecuali sebagian kecil saja (di


antara kalian). (An-Nisa: 8 3 )

Ali ibnu A b u T a l h a h mengatakan dari Ibnu Abbas, b a h w a m a k n a


yang dimaksud ialah orang-orang m u k m i n . Abdur-Razzak mengata-
kan, dari M a ' m a r , dari Qatadah, b a h w a firman Allah berikut:

Tentulah kalian mengikuti setan, kecuali sebagian kecil saja ( di


antara kalian). (An-Nisa: 8 3 )

M a k n a y a n g dimaksud ialah kalian semuanya niscaya mengikuti lang-


kah setan. O r a n g yang m e n d u k u n g pendapat ini (yakni yang m e n g a r -
tikan semuanya) m e m p e r k u a t alasannya d e n g a n ucapan At-Tirmah ib-
nu H a k i m d a l a m salah satu bait syairnya ketika memuji Yazid ibnul
M u h a l l a b , yaitu:

Aku mencium keharuman nama orang yang sangat dermawan,


tiada cela dan tiada kekurangan baginya.

M a k n a yang dimaksud ialah tidak ada cela dan tidak ada kekurangan-
nya, sekalipun diungkapkan dengan kata sedikit cela dan kekurangan-
nya.

An-Nisa, ayat 84-87


348 Juz 5 — An-Nisa

Maka berperanglah kamu pada jalan Allah, tidaklah kamu dibe-


bani melainkan dengan kewajiban kamu sendiri. Kobarkanlah se-
mangat orang-orang mukmin (untuk berperang). Mudah-mudah-
an Allah menolak serangan orang-orang kafir itu. Allah amat be-
sar kekuatan dan amat keras siksaan-(Nya). Barang siapa yang
memberikan syafaat yang baik, niscaya ia akan memperoleh ba-
gian (pahala) darinya. Dan barang siapa yang memberi syafaat
yang buruk, niscaya ia akan memikul bagian (dosa) darinya.
Allah Mahakuasa atas segala sesuatu. Apabila kalian diberi
penghormatan dengan sesuatu penghormatan, maka balaslah
penghormatan itu dengan yang lebih baik darinya, atau balaslah
penghormatan itu (dengan yang serupa). Sesungguhnya Allah se-
lalu membuat perhitungan atas tiap-tiap sesuatu. Allah, tidak
ada Tuhan selain Dia. Sesungguhnya Dia akan mengumpulkan
kalian di hari kiamat, yang tidak ada keraguan padanya. Dan
siapakah orang yang lebih benar perkataan(ny&) daripada
Allah?

Allah Swt. m e m e r i n t a h k a n kepada h a m b a dan Rasul-Nya (yaitu Nabi


M u h a m m a d Saw.) untuk ikut terjun k e dalam kancah peperangan,
berjihad di jalan Allah. Barang siapa yang menolak, tidak ikut berpe-
rang, maka tiada paksaan atas dirinya untuk mengikuti peperangan.
Karena itulah disebutkan di dalam firman-Nya:
Tafsir Ibnu Kasir 349

tidaklah kamu dibebani melainkan dengan kewajibanmu sendiri.


(An-Nisa: 84)

Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami ayah-


ku, telah m e n c e r i t a k a n kepada kami M u h a m m a d ibnu A m r ibnu Na-
bih, telah menceritakan k e p a d a kami H a k k a m , telah menceritakan ke-
pada k a m i Al-Jarrah Al-Kindi, dari Abu Ishaq yang menceritakan
b a h w a ia p e r n a h bertanya kepada Al-Barra ibnu A z i b tentang seorang
lelaki yang m e n g h a d a p i m u s u h sebanyak seratus orang, tetapi ia tetap
berperang m e l a w a n mereka, y a n g pada akhirnya dia termasuk orang
yang disebut di d a l a m finnan-Nya:

dan janganlah kalian menjatuhkan diri kalian sendiri ke dalam


kebinasaan. (Al-Baqarah: 195)

M a k a Al-Barra ibnu A z i b m e n j a w a b bahwa Allah Swt. telah berfir-


m a n pula k e p a d a N a b i - N y a , yaitu:

Maka berperanglah kamu pada jalan Allah, tidaklah kamu dibe-


bani melainkan dengan kewajiban kamu sendiri. Kobarkanlah se-
mangat orang-orang mukmin (untuk berperang). (An-Nisa: 84)

D e n g a n kata lain, lelaki tersebut tidak termasuk ke d a l a m larangan


yang disebutkan ayat di atas.
I m a m A h m a d m e r i w a y a t k a n n y a melalui Sulaiman ibnu D a u d , da-
ri A b u B a k a r ibnu A y y a s y , dari A b u Ishaq yang menceritakan bahwa
ia pernah bertanya kepada Al-Barra m e n g e n a i seorang lelaki yang
maju sendirian m e l a w a n orang-orang musyrik yang j u m l a h n y a ba-
nyak, apakah dia termasuk orang yang menjatuhkan dirinya ke dalam
kebinasaan? Al-Barra m e n j a w a b n y a tidak, karena sesungguhnya
Allah m e n g u t u s R a s u l - N y a dan berfinnan kepadanya:
350 Juz 5 — An-Nisa

Maka berperanglah kamu pada jalan Allah, tidaklah kamu dibe-


bani melainkan dengan kewajiban kamu sendiri. (An-Nisa: 84)

S e s u n g g u h n y a hal y a n g k a m u sebutkan hanyalah m e n y a n g k u t masa-


lah nafkah.
Hal yang sama diriwayatkan oleh Ibnu M u r d a w a i h melalui jalur
Abu B a k a r ibnu A y y a s y dan Ali ibnu A b u Saleh, dari A b u Ishaq, dari
Al-Barra d e n g a n lafaz y a n g sama.
K e m u d i a n Ibnu M u r d a w a i h mengatakan, telah menceritakan ke-
pada k a m i Sulaiman ibnu A h m a d , telah menceritakan k e p a d a kami
Ahmad ibnu N a d r Al-Askari, telah menceritakan kepada k a m i M u s -
lim ibnu A b d u r R a h m a n Al-Harsi, telah menceritakan k e p a d a kami
M u h a m m a d ibnu H i m y a r , telah menceritakan kepada k a m i Sufyan
A§-Sauri, dari A b u Ishaq, dari Al-Barra yang menceritakan bahwa ke-
tika diturunkan k e p a d a Nabi Saw. ayat berikut, yaitu firman-Nya:

Maka berperanglah kamu pada jalan Alldh, tidaklah kamu dibe-


bani melainkan dengan kewajiban kamu sendiri. Kobarkanlah se-
mangat orang-orang mukmin (untuk berperang). (An-Nisa: 84),
hingga akhir ayat.

Lalu N a b i S a w . bersabda k e p a d a sahabat-sahabatnya:

Sesungguhnya Allah telah memerintahkan kepadaku untuk berpe-


rang. Karena itu, berperanglah kalian.

Hadis ini berpredikat garib.


F i r m a n Allah Swt.:

. S '

Kobarkanlah semangat orang-orang mukmin (untuk berperang).


(An-Nisa: 84)
Tafsir Ibnu Kasir 351

Artinya, bangkitkanlah semangat untuk berperang, kobarkanlah sema-


ngat mereka, dan tanamkanlah keberanian m e r e k a untuk berperang.
Seperti y a n g beliau Saw. katakan k e p a d a para sahabatnya dalam P e -
rang B a d a r ketika beliau sedang merapikan saf mereka:

Bangkitlah kalian menuju surga yang luasnya seluas bumi dan


langit!

Banyak hadis y a n g diriwayatkan m e n g e n a i masalah ini, yaitu anjuran


berperang di jalan Allah, antara lain ialah apa y a n g diriwayatkan oleh
I m a m B u k h a r i melalui sahabat A b u Hurairah r.a. yang m e n g a t a k a n
b a h w a Rasulullah S a w . pernah bersabda:

Barang siapa yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, mendi-


rikan salat, menunaikan zakat, dan puasa bulan Ramadan, maka
sudah semestinya bagi Allah memasukkannya ke dalam surga,
baik ia hijrah dijalan Allah ataupun tetap tinggal di tempat ke-
lahirannya.

Para sahabat bertanya, " W a h a i Rasulullah, bolehkah k a m i m e n y a m -


paikan berita gembira ini k e p a d a o r a n g - o r a n g ? " Rasulullah Saw. ber-
sabda:
352 Juz 5 — An-Nisa

Sesungguhnya di dalam surga terdapat seratus derajat (tingkat-


an) yang telah disediakan oleh Allah bagi. orang-orang yang ber-
jihad dijalan Allah; jarak antara tiap-tiap dua derajat sama de-
ngan jarak antara langit dan bumi. Apabila kalian memohon ke-
pada Allah, mintalah kepadanya surga Firdaus, karena sesung-
guhnya surga Firdaus adalah tengah-tengah surga dan surga
yang paling tinggi. Di atasnya terdapat Arasy Tuhan Yang Maha
Pemurah, dan dari surga Firdaus mengalirlah semua sungai sur-
ga.

Diriwayatkan hal yang semisal melalui hadis U b a d a h , M u ' a z , dan


Abu Darda.
Dari A b u S a ' i d Al-Khudri, disebutkan b a h w a Rasulullah S a w . te-
lah bersabda:

Hai Abu Sa'id, barang siapa yang rela Allah sebagai Tuhannya,
Islam sebagai agamanya, dan Muhammad sebagai Rasul dan
Nabi (panutannya), maka pastilah ia masuk surga.

Perawi melanjutkan kisahnya, b a h w a m e n d e n g a r hal itu A b u S a ' i d


merasa takjub, lalu bertanya, "Ulangilah lagi kepadaku, wahai Rasu-
lullah." A b u S a ' i d m e n g u c a p k a n demikian sebanyak tiga kali, ke-
mudian baru Rasulullah Saw. bersabda lagi:

Dan yang lainnya lagi menyebabkan Allah mengangkat seorang


hamba karenanya seratus derajat (tingkatan) di dalam surga; ja-
Tafsir Ibnu Kasir 353

rak antara tiap-tiap dua derajat sama dengan jarak antara langit
dan bumi.

A b u S a ' i d Al-Khudri bertanya, " W a h a i Rasulullah, amalan apakah


itu?" Rasulullah Saw. menjawab:

Berjihad di jalan Allah.

Hadis riwayat I m a m M u s l i m .
F i r m a n Allah Swt.:

Mudah-mudahan Allah menolak serangan orang-orang yang ka-


fir itu. (An-Nisa: 84)

Yaitu berkat u p a y a m u dalam m e n g o b a r k a n semangat mereka untuk


berjihad, m a k a bangkitlah semangat m e r e k a untuk m e l a w a n m u s u h -
m u s u h mereka, m e m b e l a negeri Islam dan para pemeluknya, serta
berjuang m e l a w a n mereka dengan penuh keteguhan dan kesabaran.
Firman Allah Swt.:

Allah amat besar kekuatan dan amat keras siksaan-(Nya). (An-


Nisa: 84)

Ardnya, D i a berkuasa terhadap m e r e k a di dunia dan di akhirat. Peri-


halnya s a m a d e n g a n m a k n a yang terkandung di dalam ayat lain, yaitu
firman-Nya:

Demikianlah, apabila Allah menghendaki, niscaya Allah akan


membinasakan mereka, tetapi Allah hendak menguji sebagian
kalian dengan sebagian yang lain. ( M u h a m m a d : 4), hingga akhir
ayat.
354 Juz 5 — An-Nisa

Adapun firman Allah Swt.:

Barang siapa yang memberikan syafaat yang baik, niscaya ia


akan memperoleh bagian (pahala) darinya.(An-Nisa: 85)

M a k s u d n y a , barang siapa yang b c m p a y a dalam suatu urusan, lalu ia


menghasilkan hal yang baik darinya, m a k a dia m e m p e r o l e h bagian
darinya.

Dan barang siapa yang memberi syafaat yang buruk, niscaya ia


akan memikul bagian (dosa) darinya. (An-Nisa: 85)

Yakni dia m e m p e r o l e h d o s a dari urusan tersebut yang d i u p a y a k a n n y a


dan telah diniatkannya sejak semula. Seperti y a n g disebutkan di da-
l a m hadis sahih dari Nabi S a w . , b a h w a beliau S a w . pernah bersabda:

Berikanlah syafaat, niscaya kamu beroleh pahala, dan Allah me-


mutuskan melalui lisan Nabi-Nya apa yang dikehendaki-Nya.

Mujahid ibnu Jabr m e n g a t a k a n b a h w a ayat ini diturunkan sehubungan


dengan syafaat orang-orang y a n g diberikan oleh sebagian dari m e r e k a
untuk sebagian y a n g lain.
Al-Hasan Al-Basri m e n g a t a k a n s e h u b u n g a n dengan finnan Allah
Swt.:

Barang siapa yang memberikan syafaat. (An-Nisa: 85)

D a l a m ayat ini d d a k disebutkan barang siapa y a n g beroleh syafaat.


F i r m a n Allah Swt.:
Tafsir Ibnu Kasir 355

Allah Mahakuasa atas segala sesuatu. (An-Nisa: 85)

Menurut Ibnu A b b a s , Ata, Atiyyah, Qatadah, dan Matar Al-Warraq,


yang dimaksud d e n g a n muqitan ialah Y a n g M a h a Memelihara.
Menurut Mujahid, lafaz muqitan artinya M a h a Menyaksikan.
Menurut riwayat yang lain darinya, m a k n a y a n g dimaksud ialah M a h a
Menghitung.
S a ' i d ibnu Jubair, As-Saddi, dan Ibnu Zaid m e n g a t a k a n b a h w a
m a k n a y a n g dimaksud ialah Y a n g M a h a k u a s a .
M e n u r u t A b d u l l a h ibnu Kasir, m a k n a yang dimaksud ialah Yang
Maha Mengawasi.
M e n u r u t A d - D a h h a k , al-muqit artinya Y a n g M a h a M e m b e r i R e -
zeki.
Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami
ayahku, telah menceritakan k e p a d a kami A b d u r R a h i m ibnu Mutarrif,
telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a kami Isa ibnu Y u n u s , dari Ismail, dari se-
orang lelaki, dari A b d u l l a h ibnu R a w w a h a h , b a h w a ia pernah ditanya
oleh seorang lelaki tentang m a k n a firman-Nya:

Allah Mahakuasa atas segala sesuatu. (An-Nisa: 85)

M a k a ia m e n j a w a b b a h w a Allah m e m b a l a s setiap orang sesuai de-


ngan amal perbuatannya.
F i r m a n Allah Swt.:

Apabila kalian diberi penghormatan dengan sesuatu penghor-


matan, maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik
darinya, atau balaslah penghormatan itu (dengan y a n g serupa).
(An-Nisa: 86)

Apabila seorang m u s l i m m e n g u c a p k a n salam k e p a d a kalian, m a k a ba-


laslah s a l a m n y a itu d e n g a n salam yang lebih baik darinya, atau balas-
356 Juz 5 — An-Nisa

Iah ia d e n g a n salam yang sama. Salam lebihan h u k u m n y a sunat, dan


salam yang semisal h u k u m n y a fardu.
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada k a m i M u s a ib-
nu Sahi A r - R a m l i , telah menceritakan k e p a d a k a m i A b d u l l a h ibnus
Sirri Al-Intaki, telah menceritakan k e p a d a k a m i H i s y a m ibnu Lahiq,
dari A s i m A l - A h w a l , dari A b u U s m a n A n - N a h d i , dari S a l m a n Al-Fa-
risi yang menceritakan b a h w a a d a seorang lelaki datang k e p a d a Nabi
Saw., lalu ia m e n g u c a p k a n , "Assalamu 'alaika, ya Rasulullah (semo-
ga keselamatan terlimpahkan k e p a d a m u , w a h a i Rasulullah)." M a k a
Rasulullah S a w . m e n j a w a b :

Semoga keselamatan dan rahmat Allah terlimpahkan atas dirimu.

K e m u d i a n datang pula lelaki y a n g lain dan m e n g u c a p k a n , "Assalamu


'alaika, ya Rasulullah, warahmatullahi (semoga keselamatan dan rah-
mat Allah terlimpahkan k e p a d a m u , wahai Rasulullah)." M a k a beliau
Saw. menjawab:

Semoga keselamatan dan rahmat serta berkah Allah terlimpah-


kan atas dirimu.

Lalu datang lagi lelaki yang lain dan m e n g u c a p k a n , "Assalamu


'alaika, ya Rasulullah, warahmatullahi wabarakatuh ( s e m o g a kesela-
matan, r a h m a t Allah, dan b e r k a h - N y a terlimpahkan k e p a d a m u , wahai
Rasulullah)." M a k a Rasulullah S a w . menjawab:

Hal yang sama semoga terlimpahkan kepadamu.

M a k a lelaki yang terakhir ini bertanya, " W a h a i Nabi Allah, demi


ayah dan ibuku y a n g menjadi t e b u s a n m u , telah datang k e p a d a m u si
anu dan si anu, lalu k e d u a n y a m e n g u c a p k a n salam k e p a d a m u dan
engkau m e n j a w a b k e d u a n y a dengan j a w a b a n y a n g lebih banyak dari
Tafsir Ibnu Kasir 357

apa yang e n g k a u j a w a b k a n k e p a d a k u . " M a k a Rasulullah S a w . bersab-


da:

Karena sesungguhnya engkau tidak menyisakannya buatku ba-


rang sedikit pun, Allah Swt. lelah berfirman, "Apabila kalian di-
beri penghormatan dengan sesuatu penghormatan, maka balas-
lah penghormatan itu dengan yang lebih baik darinya, atau ba-
laslah penghormatan itu (dengan y a n g serupa). (An-Nisa: 8 6 ) , "
maka aku menjawabmu dengan salam yang serupa.

Hal yang sama diriwayatkan oleh Ibnu A b u H a t i m secara mu'allaq.


Untuk itu ia m e n g a t a k a n , telah diriwayatkan dari A h m a d ibnul H a s a n
dan I m a m T u r m u z i , telah menceritakan k e p a d a k a m i Abdullah ibnus
Sirri A b u M u h a m m a d Al-Intaki, b a h w a Abui H a s a n (seorang lelaki
yang saleh) m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a k a m i H i s y a m ib-
nu Lahiq, lalu ia m e n g e t e n g a h k a n berikut sanadnya d e n g a n lafaz
yang semisal.
A b u B a k a r ibnu M u r d a w a i h m e r i w a y a t k a n pula, telah mencerita-
kan k e p a d a k a m i A b d u l Baqi ibnu Q a n i ' , telah menceritakan kepada
kami A b d u l l a h ibnu A h m a d ibnu H a m b a l , telah menceritakan k e p a d a
kami ayahku, telah menceritakan kepada k a m i H i s y a m ibnu Lahiq
Abu U s m a n , lalu ia m e n g e t e n g a h k a n hadis y a n g semisal, tetapi aku
tidak m e l i h a t n y a di dalam kitab m u s n a d .
Hadis ini m e n g a n d u n g m a k n a yang menunjukkan b a h w a tidak
ada t a m b a h a n d a l a m j a w a b a n salam yang b u n y i n y a m e n g a t a k a n , " A s -
salamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh." Seandainya disyari-
atkan salam yang lebih banyak dari itu, niscaya Rasulullah S a w . m e -
nambahkannya.
I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada k a m i M u -
h a m m a d ibnu Kasir (saudara lelaki Sulaiman ibnu Kasir), telah m e n -
ceritakan k e p a d a k a m i J a ' f a r ibnu Sulaiman, dari Auf, dari A b u Raja
Al-Utaridi, dari Imran ibnul Husain yang menceritakan b a h w a ada se-
358 Juz 5 — An-Nisa

orang lelaki datang k e p a d a Rasulullah Saw., lalu m e n g u c a p k a n , "As-


salamu 'alaikum, ya Rasulullah," lalu Rasulullah Saw. m e n j a w a b n y a
dengan j a w a b a n yang sama, kemudian beliau duduk dan bersabda,
"Sepuluh."
K e m u d i a n datang lelaki lainnya dan m e n g u c a p k a n , "Assalamu
'alaikum warahmatullahi, ya Rasulullah," lalu Rasulullah S a w . m e n -
j a w a b n y a d e n g a n j a w a b a n y a n g sama, kemudian duduk dan bersabda,
"Dua puluh."
Lalu datang lelaki lainnya dan bersalam, "Assalamu'alaikum wa-
rahmatullahi wabarakatuh," m a k a Nabi S a w . m e m b a l a s n y a dengan
salam yang serupa, k e m u d i a n duduk dan bersabda, " T i g a puluh."
Hal yang sama diriwayatkan oleh I m a m A b u D a u d , dari M u h a m -
mad ibnu Kasir. I m a m T u r m u z i m e n g e t e n g a h k a n n y a , begitu pula
I m a m Nasai dan Al-Bazzar yang j u g a melalui hadis M u h a m m a d ibnu
Kasir. K e m u d i a n I m a m T u r m u z i m e n g a t a k a n b a h w a hadis ini berpre-
dikat garib bila ditinjau dari sanadnya.
Dalam bab y a n g sama diriwayatkan pula hadis dari A b u S a ' i d ,
Ali, dan Sahi ibnu Hanif. A l - B a z z a r m e n g a t a k a n b a h w a hal ini telah
diriwayatkan p u l a dari Nabi S a w . melalui berbagai jalur, dan hadis ini
m e r u p a k a n hadis y a n g paling baik sanadnya.
Ibnu A b u H a t i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a kami
Ibnu H a r b A l - M a u s u l i , telah menceritakan k e p a d a kami H u m a i d ibnu
Abdur R a h m a n A r - R a w a s i , dari A l - H a s a n ibnu Saleh, dari S a m m a k ,
dari Ikrimah, dari I b n u A b b a s y a n g m e n g a t a k a n , " B a r a n g siapa yang
m e n g u c a p k a n salam k e p a d a m u dari kalangan makhluk Allah, j a w a b -
lah salamnya, sekalipun dia adalah seorang Majusi." D e m i k i a n itu ka-
rena Allah Swt. telah berfinnan:

maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik dari-


nya, atau balaslah penghormatan itu (dengan yang serupa). (An-
Nisa: 86)
Q.atadah m e n g a t a k a n s e h u b u n g a n d e n g a n firman-Nya:
Tafsir Ibnu Kasir 359

maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik dari-


nya. (An-Nisa: 86)

Yakni kepada orang-orang m u s l i m (yang bersalam k e p a d a m u ) .

CAT. t£uJJ^>
9 L-Aj^JJ'

atau balaslah penghormatan itu (dengan yang serupa). (An-Nisa:


86)

ditujukan k e p a d a kafir zimmi.


Akan tetapi, takwil ini masih perlu dipertimbangkan, atas dasar
hadis di atas tadi y a n g m e n y a t a k a n b a h w a m a k n a yang dimaksud
ialah m e m b a l a s salam p e n g h o r m a t a n dengan y a n g lebih baik. Apabila
seorang m u s l i m m e n g u c a p k a n salam p e n g h o r m a t a n dengan lafaz sa-
l a m y a n g m a k s i m a l dari apa yang disyariatkan, m a k a balasannya ada-
lah salam y a n g serupa. T e r h a d a p ahli zimmah (kafir zimmi), mereka
tidak boleh dimulai dengan salam; dan j a w a b a n terhadap m e r e k a ti-
dak boleh dilebihkan, m e l a i n k a n hanya dibalas dengan yang singkat,
seperti y a n g disebutkan di d a l a m kitab Sahihain melalui Ibnu U m a r ,
bahwa Rasulullah S a w . pernah bersabda:

Apabila orang Yahudi mengucapkan salam kepada kalian, maka


sebenarnya yang diucapkan seseorang dari mereka adalah, "As-
Samu 'alaikum (kebinasaan s e m o g a m e n i m p a kamu), maka kata-
kanlah, "Wa'alaika (dan s e m o g a k a m u pun m e n d a p a t y a n g seru-
pa)-"
Di d a l a m Sahih Muslim disebut melalui A b u Hurairah, b a h w a Rasu-
lullah S a w . telah bersabda:
360 Juz 5 — An-Nisa

Janganlah kalian memulai salam kepada orang Yahudi dan


orang Nasrani, dan apabila kalian bersua dengan mereka di
jalan, maka desaklah mereka ke tempat yang paling sempit.

Sufyan As-Sauri m e r i w a y a t k a n dari seorang laki-laki, dari Al-Hasan


Al-Basri y a n g mengatakan bahwa salam h u k u m n y a sunat, sedangkan
menjawabnya adalah wajib.
Pendapat yang dikatakan oleh Al-Hasan Al-Basri ini j u g a dikata-
kan oleh semua u l a m a , b a h w a menjawab salam h u k u m n y a wajib bagi
orang yang ditujukan salam kepadanya. M a k a berdosalah dia jika ti-
dak m e l a k u k a n n y a , karena dengan begitu berarti dia telah melanggar
perintah Allah yang ada di d a l a m firman-Nya:

CM t «.GxOJl3 l^JbjiJ j \ O
maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik dari-
nya, atau balaslah penghormatan itu (dengan yang serupa). (An-
Nisa: 86)

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh I m a m Abu D a u d berikut


sanadnya yang sampai kepada A b u Hurairah disebutkan b a h w a Ra-
sulullah S a w . pernah bersabda:

Demi Tuhan yang jiwaku berada di dalam genggaman kekuasa-


an-Nya, kalian tidak dapat masuk surga sebelum beriman, dan
kalian belum beriman sebelum saling mengasihi. Maukah aku
tunjukkan kalian kepada suatu perkara; apabila kalian melaku-
kannya, niscaya kalian akan saling mengasihi, yaitu: "Tebarkan-
lah salam di antara kalian."
Tafsir Ibnu Kasir 361

Firman Allah Swt.:

Allah, tidak ada Tuhan selain Dia. (An-Nisa: 87)

m e r u p a k a n p e m b e r i t a h u a n tentang k e e s a a n - N y a dan hanya Dialah


T u h a n s e m u a m a k h l u k . U n g k a p a n ini m e n g a n d u n g qasam (sumpah)
bagi firman selanjurnya, yaitu:

Sesungguhnya Dia akan mengumpulkan kalian di hari kiamat,


yang tidak ada keraguan padanya. (An-Nisa: 87)

Huruf lam y a n g terdapat p a d a lafaz layajma'annakum merupakan


pendahuluan bagi qasam. D e n g a n demikian, m a k a firman-Nya:

Allah, tidak ada Tuhan selain Dia. (An-Nisa: 87)

m e r u p a k a n kalimat berita dan sekaligus sebagai s u m p a h yang m e n y a -


takan b a h w a Dia kelak akan m e n g h i m p u n s e m u a manusia dari yang
awal h i n g g a y a n g terakhir di suatu padang (mahsyar), yakni pada hari
kiamat nanti. Lalu Dia m e m b e r i k a n balasan k e p a d a setiap orang yang
beramal sesuai d e n g a n a m a l n y a m a s i n g - m a s i n g .
F i r m a n Allah Swt.:

Dan siapakah yang lebih benar perkataan(nya) daripada Allah?


(An-Nisa: 87)

Yakni tiada seorang p u n yang lebih benar daripada Allah dalam per-
kataan, berita, janji, dan a n c a m a n - N y a . M a k a tidak ada T u h a n selain
Dia, dan tidak ada P e n g u a s a selain Dia.
362 Juz 5 — An-Nisa

An-Nisa, ayat 88-91

Maka mengapa kalian menjadi dua golongan dalam (mengha-


dapi) orang-orang munafik, padahal Allah telah membalikkan
mereka kepada kekafiran disebabkan usaha mereka sendiri?
Apakah kalian bermaksud memberi petunjuk kepada orang-orang
Tafsir Ibnu Kasir 363

yang telah disesatkan Allah? Barang siapa yang disesalkan


Allah, sekali-kali kamu tidak mendapatkan jalan (untuk memberi
petunjuk) kepadanya. Mereka ingin supaya kalian menjadi kafir
sebagaimana mereka telah menjadi kafir, lalu kalian menjadi sa-
ma (dengan mereka). Maka janganlah kalian jadikan di antara
mereka penolong-penolong (kalian), hingga mereka berhijrah pa-
da jalan Allah. Maka jika mereka berpaling, tawan dan bunuhlah
mereka di mana saja kalian menemuinya, dan janganlah kalian
ambil seorang pun di antara mereka menjadi pelindung, dan ja-
ngan (pula) menjadi penolong, kecuali orang-orang yang memin-
ta perlindungan kepada sesuatu kaum, yang antara kalian dan
kaum itu telah ada perjanjian (damai) atau orang-orang yang
datang kepada kalian, sedangkan hati mereka merasa keberatan
untuk memerangi kalian dan memerangi kaumnya. Kalau Allah
menghendaki, tentu Dia memberi kekuasaan kepada mereka ter-
hadap kalian, lalu pastilah mereka memerangi kalian. Tetapi jika
mereka membiarkan kalian, dan tidak memerangi kalian serta
mengemukakan perdamaian kepada kalian, maka Allah tidak
memberi jalan bagi kalian (untuk m e n a w a n dan m e m b u n u h ) me-
reka. Kelak kalian akan dapati (golongan-golongan) yang lain,
yang bermaksud supaya mereka aman dari kalian dan aman (pu-
la) dari kaumnya. Setiap mereka diajak kembali kepada fitnah
(syirik), mereka pun terjun ke dalamnya. Karena itu, jika mereka
tidak membiarkan kalian dan (tidak) mau mengemukakan per-
damaian kepada kalian, serta (tidak) menahan tangan mereka
(dari m e m e r a n g i kalian), maka tawanlah mereka dan bunuhlah
mereka di mana saja kalian menemui mereka dan merekalah
orang-orang yang Kami berikan kepada kalian alasan yang nya-
ta (untuk m e n a w a n dan m e m b u n u h ) mereka.

Allah Swt. berfirman mengingkari perbuatan orang-orang m u k m i n


dalam perselisihan m e r e k a terhadap orang-orang munafik yang terba-
gi menjadi dua p e n d a p a t . M e n g e n a i latar belakang turunnya ayat ini
masih diperselisihkan. I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan
k e p a d a k a m i B a h z , telah menceritakan k e p a d a k a m i S y u ' b a h yang
m e n g a t a k a n b a h w a A d d i ibnu Sabit pernah m e n g a t a k a n , telah m e n c e -
364 Juz 5 — An-Nisa

ritakan k e p a d a n y a Abdullah ibnu Yazid dari Zaid ibnu Sabit, b a h w a


Rasulullah S a w . berangkat menuju m e d a n P e r a n g U h u d , lalu di te-
ngah jalan sebagian orang yang tadinya berangkat b e r s a m a beliau
kembali lagi k e M a d i n a h .
Sahabat-sahabat Rasulullah Saw. d a l a m m e n a n g g a p i m e r e k a
yang kembali itu ada dua pendapat: Suatu golongan berpendapat bah-
wa m e r e k a harus dibunuh; sedangkan golongan yang lain m e n g a t a k a n
tidak boleh dibunuh, d e n g a n alasan b a h w a m e r e k a masih orang-orang
m u k m i n . M a k a Allah Swt. m e n u n i n k a n firman-Nya:

Maka mengapa kalian menjadi dua golongan dalam (mengha-


dapi) orang-orang munafik. (An-Nisa: 88)

M a k a Rasulullah S a w . bersabda:

Sesungguhnya Madinah itu adalah Tayyibah, dan sesungguhnya


Madinah dapat membersihkan kotoran, sebagaimana pandai besi
dapat membersihkan kotoran (karat) besi.

I m a m B u k h a r i dan I m a m M u s l i m m e n g e t e n g a h k a n n y a melalui hadis


Syu'bah.
M u h a m m a d ibnu Ishaq ibnu Yasar m e n y e b u t k a n dalam peristiwa
Perang U h u d , b a h w a Abdullah ibnu Ubay ibnu Salul k e m b a l i (ke M a -
dinah) b e r s a m a sepertiga pasukan, yakni kembali d e n g a n tiga ratus
personel, sedangkan N a b i S a w . ditinggalkan b e r s a m a tujuh ratus per-
sonel.
Al-Aufi m e r i w a y a t k a n dari Ibnu A b b a s , b a h w a ayat ini diturun-
kan berkenaan d e n g a n suatu k a u m yang dnggal di M e k a h . M e r e k a te-
lah m a s u k Islam, tetapi m e r e k a m e m b a n t u k a u m musyrik. Lalu ke-
lompok ini keluar dari M e k a h dalam r a n g k a suatu keperluan yang
m e n y a n g k u t kepentingan m e r e k a (berniaga). M e r e k a m e n g a t a k a n , "Ji-
ka kita bersua d e n g a n sahabat-sahabat M u h a m m a d , kita pasti tidak
akan diapa-apakan oleh m e r e k a . "
Tafsir Ibnu Kasir 365

L a i n h a l n y a d e n g a n k a u m m u k m i n yang b e r s a m a Rasul S a w . ke-


tika d i s a m p a i k a n k e p a d a m e r e k a berita keluarnya kelompok tersebut
dari M e k a h , m a k a segolongan dari k a u m m u k m i n mengatakan, " A y o
kita kejar p e n g e c u t - p e n g e c u t itu dan kita b u n u h mereka, karena se-
sungguhnya m e r e k a telah m e m b a n t u m u s u h untuk m e l a w a n kita." Se-
dangkan g o l o n g a n yang lainnya mengatakan, " M a h a s u c i Allah — a t a u
kalimat s e m a c a m itu—, apakah kalian akan m e m b u n u h suatu k a u m
yang p e m b i c a r a a n n y a sama d e n g a n apa yang kalian bicarakan (yakni
seagama) h a n y a k a r e n a m e r e k a tidak ikut hijrah dan tidak m a u m e -
ninggalkan r u m a h m e r e k a , lalu kita dapat m e n g h a l a l k a n darah dan
harta b e n d a m e r e k a ? "
D e m i k i a n l a h tanggapan m e r e k a terbagi menjadi dua golongan,
sedangkan Rasul S a w . saat itu berada di antara mereka, dan beliau
Saw. tidak m e l a r a n g salah satu g o l o n g a n dari k e d u a n y a m e l a k u k a n
sesuatu. L a l u turunlah ayat berikut, yaitu firman-Nya:

Maka mengapa kalian menjadi dua golongan dalam (menghadapi)


orang-orang munafik. (An-Nisa: 8 8 )

Hadis ini diriwayatkan oleh I m a m Ibnu A b u H a t i m .


Hal yang mirip d e n g a n hadis ini diriwayatkan melalui A b u Sala-
m a h ibnu A b d u r R a h m a n , Ikrimah, Mujahid, dan A d - D a h h a k serta
lain-lainnya.
Zaid ibnu A s l a m m e r i w a y a t k a n dari salah seorang anak S a ' d ib-
nu M u ' a z , b a h w a ayat ini d i m a i n k a n berkenaan d e n g a n pergunjingan
kabilah Aus dan kabilah Khazraj s e h u b u n g a n dengan sikap Abdullah
ibnu U b a y , ketika Rasulullah Saw. berada di atas m i m b a r memaafkan
sikapnya d a l a m kasus berita b o h o n g . A k a n tetapi, hadis ini garib.
M e n u r u t p e n d a p a t y a n g lainnya lagi, asbabun nuzul ayat ini bukan
demikian.
F i r m a n Allah Swt.:
366 Juz 5 — A n - N i s a

padahal Allah telah membalikkan mereka kepada kekafiran, dise-


babkan usaha mereka sendiri? (An-Nisa: 88)

Yakni Allah m e n g e m b a l i k a n m e r e k a dan menjatuhkan m e r e k a ke da-


lam kekeliruan.
Ibnu A b b a s m e n g a t a k a n s e h u b u n g a n d e n g a n m a k n a firman-Nya;
"Arkasahum." M a k n a yang d i m a k s u d ialah Allah telah menjatuhkan
mereka. S e d a n g k a n m e n u r u t Qatadah, m a k s u d n y a ialah Allah telah
m e m b i n a s a k a n m e r e k a . D a n m e n u r u t As-Saddi ialah Allah telah m e -
nyesatkan m e r e k a .
F i r m a n Allah Swt.:

disebabkan usaha mereka sendiri. (An-Nisa: 88)

Yaitu disebabkan kedurhakaan m e r e k a dan m e n e n t a n g R a s u l serta


m e n g i k u d kebatilan.

Apakah kalian bermaksud memberi petunjuk kepada orang-orang


yang telah disesatkan Allah? Barang siapa yang disesatkan
Allah, sekali-kali kalian tidak mendapatkan jalan (untuk m e m b e -
ri petunjuk) kepadanya. (An-Nisa: 88)

M a k s u d n y a , tiada j a l a n baginya untuk m e n d a p a t hidayah dan ia tidak


dapat m e l e p a s k a n dirinya dari kesesatan menuju k e p a d a j a l a n hida-
yah.
F i n n a n Allah Swt.:

Mereka ingin kalian menjadi kafir sebagaimana mereka telah


menjadi kafir, lalu kalian menjadi sama (dengan m e r e k a ) . (An-
Nisa: 89)
Tafsir Ibnu Kasir 367

D e n g a n k a t a lain, sebenarnya m e r e k a m e n g h e n d a k i kesesatan bagi


kalian, agar kalian s a m a d e n g a n m e r e k a dalam kesesatan. H a l terse-
but d a d a lain k a r e n a kerasnya p e r m u s u h a n mereka dan kebencian m e -
reka terhadap kalian orang-orang m u k m i n . K a r e n a itulah d a l a m fir-
m a n selanjurnya disebutkan:

Maka janganlah kalian jadikan di antara mereka penolong-peno-


long (kalian), hingga mereka mau berhijrah pada jalan Allah.
Maka jika mereka berpaling. (An-Nisa: 89)

Yakni tidak m a u berhijrah, m e n u r u t apa y a n g diriwayatkan oleh Al-


Aufi dari I b n u A b b a s . S e d a n g k a n m e n u r u t As-Saddi, y a n g dimaksud
dengan berpaling ialah m e m p e r l i h a t k a n kekufuran mereka.
k t

tawan dan bunuhlah mereka di mana saja kalian menemuinya,


dan janganlah kalian ambil seorang pun di antara mereka men-
jadi pelindung, dan jangan (pula) menjadi penolong. (An-Nisa:
89)

Artinya, j a n g a n l a h kalian menjadikan mereka t e m a n dan penolong


kalian dalam m e n g h a d a p i m u s u h - m u s u h Allah, selagi sikap mereka
masih tetap demikian.
D a l a m firman selanjurnya Allah m e n g e c u a l i k a n dari mereka
orang-orang yang disebutkan d a l a m ayat ini, yaitu:

kecuali orang-orang yang meminta perlindungan kepada suatu


kaum yang antara kalian dan kaum itu telah ada perjanjian
(damai). (An-Nisa: 90)

Yaitu kecuali orang-orang yang berlindung dan berpihak kepada


k a u m y a n g antara kalian dan m e r e k a telah ada perjanjian gencatan
368 Juz 5 — An-Nisa

senjata atau perjanjian d a m a i , m a k a jadikanlah h u k u m m e r e k a sama


dengan h u k u m k a u m yang berdamai dengan kalian itu. Demikianlah
menurut pendapat A s - S a d d i , Ibnu Zaid, dan Ibnu Jarir.
Ibnu A b u H a t i m m e r i w a y a t k a n , telah menceritakan k e p a d a kami
ayahku, telah menceritakan kepada kami A b u Salamah, telah m e n c e -
ritakan k e p a d a k a m i H a m m a d ibnu Salamah, dari Ali ibnu Zaid ibnu
Jadan, dari Al-Hasan, b a h w a Suraqah ibnu Malik Al-Mudlaji telah
menceritakan k e p a d a k a m i b a h w a sesudah Nabi Saw. m e n g a l a m i ke-
m e n a n g a n dalam Perang B a d a r dan U h u d , semua orang y a n g berada
di sekitarnya m a s u k Islam. Suraqah m e n d e n g a r berita b a h w a Nabi
Saw. akan m e n g i r i m k a n Khalid ibnul Walid b e r s a m a sejumlah pasuk-
an untuk m e n y e r a n g k a u m k u , Banil Mudlaj. M a k a aku datang m e n g -
hadap Nabi Saw. dan berkata, " A k u m e m o h o n k e p a d a m u a m p u n a n . "
M e r e k a (para sahabat) berkata, " D i a m l a h k a m u ! " Nabi Saw. bersab-
da, "Biarkanlah dia. A p a k a h yang d i k e h e n d a k i n y a ? "
Suraqah berkata, "Telah sampai suatu berita kepadaku b a h w a
engkau akan m e n g i r i m k a n pasukan k e p a d a k a u m k u , sedangkan aku
bermaksud h e n d a k n y a engkau bersikap simpati terhadap m e r e k a . Ka-
rena jika k a u m m u (Quraisy) masuk Islam, m e r e k a pun pasti masuk
Islam; jika k a u m m u tidak m a u m a s u k Islam, m a k a hati k a u m m u tidak
membenci mereka."
Lalu Rasulullah S a w . m e m e g a n g tangan Khalid ibnul Walid dan
bersabda, "Pergilah k a m u b e r s a m a n y a dan lakukanlah apa y a n g dike-
h e n d a k i n y a . " M a k a Khalid berdamai d e n g a n m e r e k a d e n g a n syarat
mereka tidak boleh m e m b a n t u m u s u h Rasulullah Saw. untuk mela-
w a n Rasulullah Saw.; dan jika kabilah Cjuraisy m a s u k Islam, m e r e k a
bersedia m a s u k Islam b e r s a m a - s a m a kabilah Cjuraisy. M a k a Allah
m e n u r u n k a n firman-.Nya:

CASip-tluJJIr)
Mereka ingin supaya kalian menjadi kafir sebagaimana mereka
telah kafir, lalu kalian menjadi sama (dengan mereka). Maka ja-
nganlah kalian jadikan di antara mereka penolong-penolong
(kalian). (An-Nisa: 89)
Tafsir Ibnu Kasir 369

Ibnu M u r d a w a i h m e r i w a y a t k a n n y a melalui jalur H a m m a d ibnu Sala-


mah, y a n g di d a l a m n y a disebutkan b a h w a setelah itu Allah menurun-
kan firman-Nya:

kecuali orang-orang yang meminta perlindungan kepada sesuatu


kaum, yang antara kalian dan kaum itu telah ada perjanjian (da-
mai). (An-Nisa: 90)

Tersebutlah b a h w a setiap orang y a n g bergabung dengan mereka, ia


dihukumi s a m a d e n g a n m e r e k a dan berada d a l a m perjanjian tersebut.
Hal ini lebih sesuai d e n g a n konteks pembicaraan ayat. Di dalam kitab
Sahih Bukhari disebutkan dalam kisah Perjanjian Hudaibiyah, b a h w a
orang yang ingin selamat boleh masuk k e dalam perjanjian orang-
orang Quraisy dan p e r d a m a i a n n y a jika ia suka. Seseorang jika suka
boleh m e m a s u k i perjanjian damai Nabi M u h a m m a d S a w . dan para sa-
habatnya.
Tetapi telah diriwayatkan dari Ibnu Abbas b a h w a ia m e n g a t a k a n
s e h u b u n g a n d e n g a n m a s a l a h ini. A y a t ini telah di-mansukh oleh fir-
man-Nya:

Apabila sudah habis bulan-bulan Haram itu. maka bunuhlah


orang-orang musyrik itu di mana saja kalian jumpai mereka.
(At-Taubah: 5), h i n g g a akhir ayat.

Firman Allah Swt.:

atau orang-orang yang datang kepada kalian, sedangkan hati


mereka merasa keberatan untuk memerangi kalian dan meme-
rangi kaumnya. (An-Nisa: 90). h i n g g a akhir ayat.
370 Juz 5 — An-Nisa

M e r e k a adalah k a u m lain y a n g dikecualikan dari perintah m e m e r a n g i


mereka. M e r e k a adalah orang-orang yang datang ke barisan pasukan
k a u m m u s l i m , lalu b e r g a b u n g d e n g a n k a u m m u s l i m , tetapi hati m e r e -
ka m e r a s a berkeberatan dan tidak suka m e m e r a n g i kalian; hati m e r e -
ka berkeberatan pula bila disuruh m e m e r a n g i k a u m n y a b e r s a m a kali-
an. Sikap m e r e k a tidak m e n g u n t u n g k a n kalian dan tidak pula m e m b a -
hayakan kalian.

Kalau Allah menghendaki, tentu Dia memberi kekuasaan kepada


mereka terhadap kalian, lalu pastilah mereka memerangi kalian.
(An-Nisa: 90)

Yakni di antara belas kasihan Allah k e p a d a kalian ialah Dia m e n c e -


gah m e r e k a untuk tidak m e m e r a n g i kalian.

Tetapi jika mereka membiarkan kalian dan tidak memerangi kali-


an serta mengemukakan perdamaian kepada kalian. (An-Nisa:
90)

Yaitu m e n g a d a k a n perjanjian d a m a i d e n g a n kalian.

maka Allah tidak memberi jalan bagi kalian (untuk m e n a w a n dan


m e m b u n u h ) m e r e k a . (An-Nisa: 90)

Tiada alasan bagi kalian untuk m e m e r a n g i m e r e k a selagi m e r e k a ber-


sikap demikian. M e r e k a seperti segolongan orang yang berangkat m e -
nuju m e d a n P e r a n g B a d a r dari kalangan Bani H a s y i m yang ikut ber-
sama pasukan k a u m musyrik. M e r e k a ikut dalam p e p e r a n g a n terse-
but, padahal hati m e r e k a benci terhadap peperangan itu, seperti Al-
A b b a s ( p a m a n Nabi Saw.) d a n lain-lainnya. Karena itulah pada hari
itu Nabi S a w . melarang A l - A b b a s dibunuh, melainkan memerintah-
kan agar ia ditawan saja.
Tafsir Ibnu Kasir 371

F i r m a n Allah Swt.:

Kelak kalian akan dapati (golongan-golongan) yang lain, yang


bermaksud supaya mereka aman dari kalian dan aman (pula)
dari kaumnya. (An-Nisa: 91)

M e r e k a d a l a m bentuk lahiriahnya s a m a d e n g a n orang-orang yang di-


sebutkan di atas, h a n y a saja niat m e r e k a berbeda d e n g a n niat orang-
orang yang pertama tadi. K a r e n a s e s u n g g u h n y a golongan yang dise-
butkan d a l a m ayat ini adalah orang-orang munafik, yaitu orang-orang
yang m e n a m p a k k a n pada lahiriahnya kepada Nabi S a w . d a n para sa-
habatnya, seolah-olah m e r e k a telah m a s u k Islam. M e r e k a bersikap
demikian dengan tujuan agar darah, harta benda, dan anak c u c u m e r e -
ka a m a n di kalangan k a u m m u s l i m . Tetapi d a l a m waktu yang sama
mereka d a l a m batinnya baik d e n g a n orang-orang kafir, b a h k a n m e r e -
ka m e n y e m b a h s e s e m b a h a n - s e s e m b a h a n n y a bersama orang-orang ka-
fir agar d e n g a n d e m i k i a n m e r e k a a m a n berada di tengah-tengah k a u m
musyrik. P a d a garis besarnya batin m e r e k a bersama orang-orang
kafir, seperti yang disebutkan oleh Allah Swt. melalui firman-Nya:

Dan bila mereka kembali kepada setan-setan mereka, mereka


mengatakan, "Sesungguhnya kami sependapat dengan kalian."
(Al-Baqarah: 14)

Sedangkan d a l a m surat ini disebutkan melalui firman-Nya:

Setiap mereka diajak kembali kepada fitnah (syirik), mereka pun


terjun ke dalamnya.(An-Nisa: 91)

Yakni langsung terjun menggelutinya.


372 Juz 5 — An-Nisa

As-Saddi m e n g a t a k a n , y a n g d i m a k s u d d e n g a n fitnah d a l a m ayat


ini ialah syirik.
Ibnu Jarir m e r i w a y a t k a n dari Mujahid, b a h w a ayat ini diturunkan
berkenaan d e n g a n suatu k a u m dari kalangan penduduk M e k a h . M e r e -
ka datang k e p a d a N a b i Saw., lalu pura-pura masuk Islam, k e m u d i a n
mereka kembali k e p a d a k a u m Quraisy, lalu kembali m e n y e m b a h ber-
hala. M e r e k a bersikap d e m i k i a n dengan tujuan agar selamat dan aman
di sana dan di sini. M a k a Allah m e m e r i n t a h k a n , "Perangilah m e r e k a
jika tidak m e m b i a r k a n kalian dan tidak m a u m e n g e m u k a k a n perda-
maian k e p a d a kalian." K a r e n a itulah m a k a d a l a m firman selanjurnya
disebutkan:

Karena itu, jika mereka tidak membiarkan kalian dan (tidak)


mau mengemukakan perdamaian kepada kalian. (An-Nisa: 91)

Yang d i m a k s u d d e n g a n as-silm ialah gencatan senjata dan perjanjian


perdamaian.

serta (tidak) menahan tangan mereka (dari m e m e r a n g i kalian).


(An-Nisa: 91)

Yaitu tidak m a u m e n c e g a h dirinya dari m e m e r a n g i kalian.

maka lawanlah mereka.(An-Nisa: 91)

M a k s u d n y a , tangkaplah m e r e k a sebagai tawanan.

dan bunuhlah mereka di mana saja kalian menemui mereka.


(An-Nisa: 91)

Yakni di m a n a saja kalian j u m p a i mereka.


Tafsir Ibnu Kasir 373

dan merekalah orang-orang yang Kami berikan kepada kalian


alasan yang nyata (untuk m e n a w a n dan m e m b u n u h ) mereka.
(An-Nisa: 91)

An-Nisa, ayat 92-93

Dan tidak layak bagi seorang mukmin membunuh seorang muk-


min (yang lain), kecuali karena tersalah (tidak sengaja); dan ba-
rang siapa membunuh seorang mukmin karena tersalah (hendak-
lah) ia memerdekakan seorang hamba sahaya yang beriman ser-
ta membayar diat yang diserahkan kepada keluarganya (si tcrbu-
374 Juz 5 — An-Nisa

nuh itu), kecuali jika mereka (keluarga terbunuh) bersedekah. Ji-


ka ia (si terbunuh) dari kaum yang memusuhi kalian, padahal ia
mukmin, maka (hendaklah si p e m b u n u h ) memerdekakan hamba
sahaya yang beriman. Dan jika ia (si terbunuh) dari kaum (kafir)
yang ada perjanjian (damai) antara mereka dengan kalian, maka
(hendaklah si p e m b u n u h ) membayar diat yang diserahkan kepa-
da keluarganya (si terbunuh) serta memerdekakan hamba sahaya
yang beriman. Barang siapa yang tidak memperolehnya, maka
hendaklah ia (si p e m b u n u h ) berpuasa dua bulan berturut-turut
untuk penerimaan tobat dari Allah. Dan adalah Allah Maha Me-
ngetahui lagi Mahabijaksana. Dan barang siapa yang membunuh
seorang mukmin dengan sengaja, maka balasannya ialah Jahan-
nam, kekal ia di dalamnya dan Allah murka kepadanya, dan me-
ngutuknya serta menyediakan azab yang besar baginya.

Allah Swt. b e r f i n n a n b a h w a seorang m u k m i n tidak boleh m e m b u n u h


saudaranya yang m u k m i n dengan alasan a p a pun. Seperti yang dise-
butkan di d a l a m kitab Sahihain melalui Ibnu M a s ' u d , b a h w a Rasulul-
lah S a w . telah bersabda:

Tidak halal darah seorang muslim yang telah bersaksi bahwa ti-
dak ada Tuhan selain Allah dan aku adalah utusan Allah, kecuali
karena salah satu dari tiga perkara, yaitu membunuh jiwa balas-
annya dibunuh lagi, duda yang berzina, orang yang meninggal-
kan agamanya lagi memisahkan diri dari jamaah.

K e m u d i a n j i k a terjadi sesuatu dari k e d g a hal tersebut, m a k a tiada hak


atas s e d a p individu m a s y a r a k a t untuk m e n g h u k u m n y a , melainkan
y a n g berhak m e n g h u k u m n y a adalah i m a m atau wakilnya.
Tafsir Ibnu Kasir 375

F i r m a n Allah Swt.:

Terkecuali karena tersalah (tidak sengaja). (An-Nisa: 92)

M e r e k a m e n g a t a k a n b a h w a istisna dalam ayat ini m e r u p a k a n istisna


munqati', perihalnya s a m a dengan pengertian y a n g terdapat pada
ucapan seorang penyair y a n g m e n g a t a k a n :

dari telurnya (burung unta itu) tidak pernah pergi jauh dan tidak
pernah pula menyentuh tanah kecuali karena cuaca dingin yang
memaksanya harus pergi mengungsi.
Bukti-bukti yang m e m b e n a r k a n pengertian ini c u k u p banyak.
M e n g e n a i asbabun nuzul ayat ini masih diperselisihkan, untuk itu
Mujahid d a n lain-lainnya y a n g b u k a n h a n y a seorang m e n g a t a k a n bah-
wa ayat ini diturunkan berkenaan d e n g a n A y y a s y ibnu A b u R a b i ' a h .
A b u R a b i ' a h adalah saudara laki-laki seibu d e n g a n A b u Jahal; ibunya
bernama A s m a binti M a k h r a m a h .
P a d a m u l a n y a A y y a s y m e m b u n u h seorang lelaki yang m e n y i k s a
dirinya b e r s a m a saudaranya karena A y y a s y m a s u k Islam; lelaki itu
bernama Al-Haris ibnu Yazid A l - G a m i d i . D a l a m hati Ayyasy masih
terpendam niat h e n d a k m e m b a l a s saudara Al-Haris itu. Tetapi tanpa
sepengetahuan A y y a s y , saudara Al-Haris tersebut masuk Islam dan
ikut hijrah. Ketika terjadi P e r a n g Fat-h Mekah, tiba-tiba A y y a s y meli-
hat lelaki tersebut, m a k a d e n g a n serta merta ia langsung menyerang-
nya d a n m e m b u n u h n y a karena ia m e n d u g a b a h w a lelaki tersebut ma-
sih m u s y r i k . M a k a Allah m e n u r u n k a n ayat ini.
A b d u r R a h m a n i b n u Zaid i b n u A s l a m m e n g a t a k a n b a h w a ayat
ini diturunkan berkenaan d e n g a n A b u Darda, karena ia m e m b u n u h se-
orang lelaki yang telah m e n g u c a p k a n kalimat i m a n (yaitu syahada-
tain), di saat ia m e n g a n g k a t senjata p a d a n y a . Sekalipun lelaki itu telah
m e n g u c a p k a n kalimat i m a n , A b u Darda tetap m e n g a y u n k a n pedang
k e p a d a n y a , h i n g g a matilah ia. Ketika p e r i s t i w a tersebut diceritakan
376 Juz 5 — An-Nisa

kepada N a b i S a w . , A b u D a r d a beralasan b a h w a s e s u n g g u h n y a lelaki


itu m a u m e n g u c a p k a n kalimat tersebut hanyalah semata-mata untuk
melindungi dirinya. M a k a Rasulullah Saw. bersabda kepadanya:

Apakah kamu telah membelah dadanya?

Hadis ini t e r d a p a t di d a l a m kitab Sahih, tetapi bukan melalui A b u


Darda.
F i r m a n Allah Swt.:

dan barang siapa membunuh seorang mukmin karena tersalah


(hendaklah) ia memerdekakan seorang hamba sahaya yang ber-
iman serta membayar diat yang diserahkan kepada keluarganya
(si terbunuh itu). (An-Nisa: 92)
K e d u a sanksi tersebut wajib d a l a m kasus p e m b u n u h a n tidak sengaja,
yang salah satunya ialah m e m b a y a r kifarat untuk m e n g h a p u s dosa be-
sar yang dilakukannya, sekalipun hal tersebut ia lakukan secara tidak
sengaja. D i antara syarat kifarat ini ialah m e m e r d e k a k a n seorang bu-
dak yang m u k m i n , tidak c u k u p bila yang d i m e r d e k a k a n n y a itu adalah
budak yang kafir.
Ibnu Jarir m e r i w a y a t k a n dari I b n u A b b a s , A s y - S y a ' b i , Ibrahim
A n - N a k h a ' i , A l - H a s a n Al-Basri, b a h w a m e r e k a mengatakan, "Tidak
mencukupi sebagai kifarat m e m e r d e k a k a n budak yang masih kecil,
mengingat anak yang m a s i h kecil masih b e l u m menjadi pelaku i m a n . "
Diriwayatkan melalui jalur A b d u r R a z z a q , dari M a ' m a r , dari Qa-
tadah y a n g m e n g a t a k a n b a h w a di dalam m u s - h a f sahabat U b a y ibnu
K a ' b terdapat keterangan, " M a k a hendaklah ia m e m e r d e k a k a n se-
orang h a m b a sahaya y a n g b e r i m a n , " d a l a m kifarat ini masih belum
m e n c u k u p i bila y a n g d i m e r d e k a k a n n y a adalah budak yang masih
kecil.
Tafsir Ibnu Kasir 377

Tetapi Ibnu Jarir memilih pendapat yang m e n g a t a k a n , "Jika si


budak yang masih kecil itu dilahirkan dari kedua orang tua yang ke-
d u a - d u a n y a muslim, sudah m e n c u k u p i untuk kifarat. Tetapi jika bu-
kan dilahirkan dari k e d u a orang tua yang m u s l i m , h u k u m n y a tidak
mencukupi."
P e n d a p a t y a n g dikatakan oleh j u m h u r u l a m a m e n g a t a k a n , " M a -
nakala b u d a k yang dimerdekakan adalah orang muslim, m a k a sah di-
m e r d e k a k a n sebagai kifarat, tanpa m e m a n d a n g apakah ia masih kecil
atau sudah d e w a s a . "
I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada kami
Abdur R a z z a q , telah menceritakan kepada kami M a ' m a r , dari Az-
Zuhri, dari A b d u l l a h ibnu Abdullah, dari seorang lelaki, dari kalangan
Ansar yang telah menceritakan hadis berikut:

Bahvjo ia datang dengan membawa budak perempuan yang ber-


kulit hitam, lalu ia bertanya, "Wahai Rasulullah, sesungguhnya
aku terkena kewajiban memerdekakan seorang budak yang muk-
min. Untuk itu apabila menurutmu budak ini mukmin, maka aku
akan memerdekakannya." Rasulullah Saw. bertanya kepada bu-
dak perempuan itu, "Apakah engkau telah bersaksi bahwa tidak
ada Tuhan selain Allah?" Budak perempuan itu menjawab,
"Ya." Rasulullah Saw. bertanya lagi, "Apakah engkau telah ber-
saksi pula bahwa aku adalah utusan Allah?" Si budak menja-
378 Juz 5 — An-Nisa

wab, "Ya." Rasulullah Saw. bertanya lagi, "Apakah engkau ber-


iman dengan hari berbangkit sesudah mati?" Si budak menja-
wab, "Ya." Rasulullah Saw. bersabda, "Merdekakanlah dia!"

Sanad hadis ini sahih. M e n g e n a i n a m a sahabat yang tidak disebutkan


dengan jelas, tidak m e n g u r a n g i predikat hadis ini.
Di d a l a m k i t a b Muwatta' Imam Malik,kitab Musnad Imam
Syafii, kitab Musnad Imam Ahmad, Sahih Muslim, Sunan Abu Daud,
dan Sunan Nasai disebutkan sebuah hadis melalui j a l u r Hilal ibnu
A b u M a i m u n a h , dari Ata ibnu Yasar, dari M u ' a w i y a h ibnul H a k a m ,
bahwa ketika ia datang m e m b a w a budak wanita hitam itu k e p a d a R a -
sulullah S a w . , m a k a Rasulullah S a w . bersabda kepada budak itu, "Di
m a n a k a h Allah i t u ? " Ia m e n j a w a b , " D i langit." Rasulullah S a w . ber-
tanya lagi, " S i a p a k a h aku ini?" Ia menjawab, "Utusan A l l a h . " Rasu-
lullah S a w . bersabda:

Merdekakanlah dia, sesungguhnya dia beriman.

F i r m a n Allah Swt.:

dan membayar diat yang diserahkan kepada keluarganya (si ter-


b u n u h itu). (An-Nisa: 92)

Kewajiban yang k e d u a yang dibebankan kepada si p e m b u n u h ialah


yang m e n y a n g k u t kepentingan keluarga si terbunuh, yaitu p e m b a y a r -
an diat k e p a d a m e r e k a , sebagai kompensasi yang diperuntukkan buat
mereka akibat t e r b u n u h n y a keluarga mereka.
Diat ini hanyalah diwajibkan dalam bentuk lima rupa, seperti
yang diriwayatkan oleh I m a m A h m a d dan para pemilik kitab sunnah
melalui hadis Al-Hajjaj i b n u Artah, dari Zaid ibnu Jubair, dari Khasyf
ibnu Malik, dari I b n u M a s ' u d yang menceritakan:
Tafsir Ibnu Kasir 379

Rasulullah Saw. telah memutuskan terhadap diat kasus pembu-


nuhan secara tidak sengaja dibayar dalam bentuk dua puluh
ekor binlu makhad, dua puluh ekor bani makhad, dua puluh ekor
bintu labun, dua puluh ekor jaz'ah, dan dua puluh ekor hiqqah.

Lafaz hadis ini berdasarkan apa y a n g ada pada I m a m Nasai. I m a m


T u r m u z i m e n g a t a k a n , " K a m i tidak mengetahui predikat marfu'-nya
kecuali melalui jalur sanad ini."
Tetapi diriwayatkan pula hal y a n g sama secara mauquf dari Ab-
dullah Ibnu M a s ' u d , begitu pula dari Ali dan sejumlah sahabat lain-
nya. Tetapi menurut pendapat yang lainnya lagi, diat harus dibagi
menjadi e m p a t m a c a m .
Diat ini hanya diwajibkan atas aqilah (para asabah) si p e m b u n u h ,
bukan dibebankan kepada harta si p e m b u n u h .
I m a m Syafii m e n g a t a k a n , " A k u b e l u m pernah mengetahui ada
yang m e n e n t a n g b a h w a Rasulullah Saw. telah m e m u t u s k a n diat di-
tanggung oleh aqilah. Hal ini j a u h lebih banyak daripada hadis yang
k h u s u s . " Hal y a n g diisyaratkan oleh I m a m Syafii ini m e m a n g terbukti
banyak h a d i s yang m e n e r a n g k a n tentangnya. Antara lain ialah hadis
yang disebutkan di d a l a m kitab Sahihain melalui A b u Hurairah yang
menceritakan b a h w a ada dua orang wanita dari kalangan Bani Huzail
berkelahi, lalu salah seorang darinya m e l e m p a r lawannya dengan batu
hingga m e m b u n u h n y a berikut janin yang dikandungnya.
K e m u d i a n kedua keluarga yang bersangkutan m e n g a d u k a n kasus
mereka k e p a d a Rasulullah S a w . M a k a Rasulullah Saw. m e m u t u s k a n
bahwa diat j a n i n si terbunuh ialah m e m e r d e k a k a n seorang budak laki-
laki atau b u d a k p e r e m p u a n , sedangkan keputusan m e n g e n a i diat ibu-
nya dibebankan k e p a d a aqilah si p e m b u n u h .
D a p a t ditarik kesimpulan dari hadis ini b a h w a h u k u m m e m b u n u h
mirip d e n g a n secara sengaja sama dengan h u k u m m e m b u n u h secara
keliru murni d a l a m hal diat-nya. A k a n tetapi, dalam kasus serupa de-
ngan sengaja diai-nya hanya terbagi menjadi tiga m a c a m .
380 Juz 5 — A n - N i s a

Di d a l a m kitab Sahih Bukhari disebut sebuah hadis melalui A b -


dullah i b n u U m a r , b a h w a Rasulullah Saw. m e n g i r i m k a n Khalid ibnul
Walid (bersama sejumlah p a s u k a n yang dipimpinnya) ke tempat
o r a n g - o r a n g Bani J u z a i m a h . L a l u Khalid m e n y e a i mereka dan m e n g -
ajak m e r e k a m a s u k Islam, tetapi m e r e k a tidak dapat m e n g a t a k a n ,
" K a m i m a s u k I s l a m . " Y a n g mereka katakan hanyalah, " K a m i m a s u k
agama Sabi-ah, kami m a s u k a g a m a Sabi-ah." M a k a Khalid m e m -
bunuh m e r e k a . Ketika Rasulullah Saw. m e n d e n g a r hal tersebut, beliau
m e n g a n g k a t kedua t a n g a n n y a , lalu berdoa:

Ya Allah, sesungguhnya aku berlepas diri dari-Mu terhadap apa


yang diperbuat oleh Khalid.

L a l u Rasulullah Saw. m e n g u t u s Ali untuk m e m b a y a r diat m e r e k a


yang terbunuh d a n m e n g g a n t i harta m e r e k a y a n g d i a i s a k tanpa ada
sedikit pun y a n g tertinggal. Dari hadis ini dapat ditarik kesimpulan
bahwa k e k e l i a i a n y a n g ditimbulkan oleh pihak i m a m atau wakilnya,
kerugiannya d i b e b a n k a n k e p a d a Baitul Mal.
F i r m a n Allah Swt.:

e i v : >.-rr..'itl->

kecuali jika mereka (keluarga terbunuh) bersedekah. (An-Nisa:


92)

D a l a m kasus p e m b u n u h a n tidak sengaja diat h a a i s diserahkan k e p a d a


keluarga si terbunuh, kecuali jika keluarga si terbunuh m e n y e d e k a h -
k a n n y a ( m e m a a f k a n n y a ) , m a k a h u k u m diat tidak wajib lagi.
F i r m a n Allah Swt.:
Tafsir Ibnu Kasir 381

Jika ia (si terbunuh) dari kaum yang memusuhi kalian, padahal


ia mukmin, maka (hendaklah si p e m b u n u h ) memerdekakan ham-
ba sahaya yang beriman. (An-Nisa: 92)

Bilamana si terbunuh adalah o r a n g m u k m i n , tetapi semua keluarga-


n y a adalah orang-orang kafir harbi yang b e n n u s u h a n dengan kalian,
m a k a tidak ada diat bagi mereka, dan si p e m b u n u h diwajibkan m e -
m e r d e k a k a n seorang b u d a k yang m u k m i n , tanpa ada sanksi lainnya
lagi.
F i r m a n A l l a h Swt.:

Dan jika ia (si terbunuh) dari kaum (kafir) yang ada perjanjian
(damai) antara mereka dengan kalian. (An-Nisa: 92)

Jika keluarga si terbunuh adalah orang-orang kafir zimmi, atau yang


ada perjanjian p e r d a m a i a n d e n g a n kalian, m a k a mereka m e n d a p a t
diat-nya. Jika si terbunuh adalah o r a n g m u k m i n , m a k a diat-nya leng-
kap; d e m i k i a n pula j i k a si terbunuh kafir, m e n u n i t pendapat sego-
longan u l a m a . T e t a p i m e n u r u t pendapat yang lain, bila si terbunuhnya
adalah orang kafir, m a k a dial-nya hanya separo diat orang muslim.
M e n u n i t p e n d a p a t y a n g lainnya lagi, sepertiganya. Rincian mengenai
m a s a l a h ini dibahas d a l a m kitab-kitab fiqih. Si p e m b u n u h diwajibkan
pula m e m e r d e k a k a n seorang budak yang m u k m i n selain diat tersebut.

Barang siapa yang tidak memperolehnya, maka hendaklah ia (si


p e m b u n u h ) berpuasa dua bulan berturut-turut. (An-Nisa: 92)

Tidak boleh berbuka barang sehari pun di antara dua bulan itu, m e -
lainkan ia l a k u k a n p u a s a n y a secara b e r t u m t - t u m t dan langsung hing-
g a bulan y a n g kedua. Untuk itu jika ia berbuka tanpa uzur sakit atau
haid atau nifas, m a k a ia h a m s m e m u l a i n y a lagi dari permulaan.
Para u l a m a s e h u b u n g a n d e n g a n masalah ini berbeda pendapat
mengenai bepergian, a p a k a h orang yang bersangkutan boleh m e m u -
tuskannya atau tidak. A d a d u a pendapat mengenai masalah ini.
382 Juz 5 — An-Nisa

F i r m a n Allah Swt.:

untuk penerimaan lobai dari Allah. Dan adalah Allah Maha


Mengetahui lagi Mahabijaksana. (An-Nisa: 92)

D e n g a n kata lain, begitulah tobat o r a n g yang m e l a k u k a n p e m b u n u h a n


tidak disengaja, yaitu apabila ia tidak m e n d a p a t k a n b u d a k untuk di-
m e r d e k a k a n n y a , hendaklah ia berpuasa selama dua bulan berturut-tu-
rut sebagai gantinya.
Para u l a m a berselisih pendapat m e n g e n a i orang yang tidak kuat
m e l a k u k a n puasa, apakah ia wajib m e m b e r i m a k a n e n a m puluh orang
miskin, sebagaimana d a l a m kifarat zihafl A d a dua p e n d a p a t m e n g e -
nainya.
P e n d a p a t pertama m e n g i y a k a n , karena disamakan d e n g a n kifarat
dalam m a s a l a h zihar. S e s u n g g u h n y a alternatif ini tidak disebutkan di
dalam ayat, karena k e d u d u k a n ayat m e n g a n d u n g m a k n a a n c a m a n ,
peringatan, dan menakut-nakuti. M a k a tidaklah serasi bila disebutkan
padanya masalah m e m b e r i m a k a n sebagai alternatif lain, karena akan
tersirat pengertian m e m p e r m u d a h dan m e n g a n g g a p ringan.
Pendapat y a n g kedua m e n g a t a k a n tidak boleh berpindah k e p a d a
kifarat m e m b e r i m a k a n , karena sesungguhnya j i k a alternatif m e m b e r i
m a k a n ini h u k u m n y a wajib, niscaya keterangan m e n g e n a i n y a tidak
diakhirkan dari saat dibutuhkan.

Dan_ adalah Allah Maha Mengetahui lagi Mahabijaksana. (An-


Nisa: 92)

Tafsir m e n g e n a i ayat yang berbunyi demikian sering dikemukakan.


Setelah Allah Swt. menjelaskan h u k u m p e m b u n u h a n secara tidak
sengaja, k e m u d i a n dijelaskan h u k u m m e m b u n u h dengan sengaja. U n -
tuk itu Allah Swt. berfirman:
Tafsir Ibnu Kasir 383

Dan barang siapa yang membunuh seorang mukmin dengan se-


ngaja. ( A n - N i s a : 9 3 )

A y a t ini m e n g a n d u n g m a k n a a n c a m a n y a n g k e r a s d a n p e r i n g a t a n
yang tidak m e n g e n a l a m p u n terhadap o r a n g yang m e l a k u k a n dosa b e -
sar ini, y a n g disebut oleh Allah b e r g a n d e n g a n d e n g a n perbuatan syi-
rik d a l a m b a n y a k ayat dari Kitabullah. Di d a l a m surat A l - F u r q a n ,
Allah S w t . berfirman:

IJ

Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan yang lain beserta


Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (mem-
bunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar. (Al-Furqan: 68)

D a l a m ayat lainnya Allah S w t . telah berfirman:

Katakanlah, "Marilah kubacakan apa yang diharamkan atas ka-


lian oleh Tuhan kalian, yaitu: Janganlah kalian mempersekutu-
kan sesuatu dengan Dia." ( A l - A n ' a m : 151)

Ayat-ayat d a n hadis-hadis yang m e n g h a r a m k a n p e m b u n u h a n banyak


sekali, antara lain ialah sebuah hadis y a n g disebut di d a l a m kitab Sa-
hihain melalui Ibnu M a s ' u d , b a h w a Rasulullah S a w . pernah bersabda:

Mula-mula perkara yang diputuskan di antara manusia pada ha-


ri kiamat ialah mengenai masalah darah.

Di d a l a m hadis y a n g lain diriwayatkan oleh I m a m A b u D a u d melalui


riwayat A m r ibnul W a l i d ibnu A b d a h Al-Masri, dari U b a d a h ibnus-
Samit, disebutkan b a h w a Rasulullah S a w . telah bersabda:
384 Juz 5 — An-Nisa

Orang mukmin itu masih tetap dalam keadaan berjalan cepat


dan baik, selagi ia tidak mengalirkan darah yang diharamkan.
Apabila ia mengalirkan darah yang diharamkan, maka terhenti-
lah jalannya (karena lelah dan lemah).

Sesungguhnya lenyapnya dunia ini lebih ringan di sisi Allah da-


ripada membunuh seorang lelaki muslim.

Seandainya bersatu semua penduduk langit dan penduduk bumi


dalam membunuh seorang lelaki muslim, niscaya Allah mencam-
pakkan mereka semua ke dalam neraka.

Barang siapa ikut terlibat dalam membunuh seorang muslim


—sekalipun dengan sepatuh kata— kelak di hari kiamat ia da-
tang, sedangkan di antara kedua matanya tertulis kalimat
"Orang yang dijauhkan dari rahmat Allah."

Ibnu A b b a s m e m p u n y a i p e n d a p a t tiada tobat (yang diterima) bagi


p e m b u n u h orang m u k m i n d e n g a n sengaja.
Tafsir Ibnu Kasir 385

I m a m Bukhari mengatakan, telah menceritakan k e p a d a kami


A d a m , telah menceritakan k e p a d a k a m i S y u ' b a h , telah menceritakan
kepada kami A l - M u g i r a h ibnun N u ' m a n yang m e n g a t a k a n b a h w a ia
pernah m e n d e n g a r Ibnu Jubair mengatakan, " U l a m a Kufah berselisih
pendapat m e n g e n a i m a s a l a h m e m b u n u h orang m u k m i n d e n g a n senga-
ja. M a k a aku (Ibnu Jubair) berangkat m e n e m u i Ibnu A b b a s , lalu aku
tanyakan m a s a l a h ini kepadanya. Ia m e n j a w a b b a h w a telah ditunin-
k a n ayat berikut," yaitu firman-Nya:

Dan barang siapa yang membunuh seorang mukmin dengan se-


ngaja, maka balasannya ialah Jahannam. (An-Nisa: 93)

Ayat ini m e n i p a k a n ayat y a n g paling akhir diturunkan (berkenaan de-


ngan m a s a l a h h u k u m , pent.) dan tiada suatu ayat lain pun yang m e -
mansukh-nya.
Hal y a n g sama diriwayatkan pula oleh I m a m Bukhari, I m a m
Muslim, dan I m a m Nasai melalui berbagai jalur dari S y u ' b a h dengan
lafaz yang sama.
I m a m A b u D a u d m e r i w a y a t k a n n y a dari I m a m A h m a d ibnu H a m -
bal, dari Ibnu M a h d i , dari Sufyan As-Sauri, dari Mugirah ibnun N u ' -
m a n , dari S a ' i d ibnu Jubair, dari Ibnu A b b a s sehubungan dengan fir-
man-Nya:

Dan barang siapa yang membunuh seorang mukmin dengan se-


ngaja, maka balasannya ialah Jahannam. (An-Nisa: 93)

Ibnu A b b a s m e n g a t a k a n b a h w a tiada sesuatu p u n yang me-mansukh


ayat ini.
Ibnu Jarir m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a k a m i Ibnu
Basysyar, telah menceritakan k e p a d a k a m i Ibnu A u n , telah mencerita-
kan k e p a d a k a m i S y u ' b a h , dari S a ' i d ibnu Jubair yang m e n g a t a k a n
b a h w a A b d u r R a h m a n ibnu A b z a menceritakan b a h w a Ibnu Abbas
pernah ditanya m e n g e n a i firman-Nya:
386 Juz 5 — An-Nisa

Dan barang siapa yang membunuh seorang mukmin dengan se-


ngaja, maka balasannya ialah Jahannam. (An-Nisa: 93), hingga
akhir ayat.

Ibnu Abbas m e n j a w a b b a h w a ayat ini tiada yang me-mansukh-nya.


Ibnu A b b a s m e n g a t a k a n s e h u b u n g a n d e n g a n ayat berikut, yaitu fir-
man-Nya:

Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan yang lain beserta


Allah. (Al-Furqan: 68), h i n g g a akhir ayat.

B a h w a ayat ini diturunkan berkenaan dengan orang-orang musyrik.


Ibnu Jarir m e n g a t a k a n pula, telah menceritakan k e p a d a kami Ib-
nu H u m a i d , telah menceritakan k e p a d a k a m i Jarir, dari M a n s u r , telah
menceritakan kepadaku S a ' i d ibnu Jubair; atau telah menceritakan ke-
padaku A l - H a k a m , dari S a ' i d ibnu Jubair yang pernah m e n g a t a k a n
bahwa ia pernah bertanya k e p a d a Ibnu A b b a s m e n g e n a i firman-Nya:

Dan barang siapa yang membunuh seorang mukmin dengan se-


ngaja, maka balasannya ialah Jahannam. (An-Nisa: 93)

M a k a Ibnu A b b a s m e n j a w a b , " S e s u n g g u h n y a seorang lelaki itu apa-


bila telah m e n g e t a h u i Islam dan syariat-syariat ( h u k u m - h u k u m ) n y a ,
kemudian ia m e m b u n u h seorang m u k m i n d e n g a n sengaja, m a k a ba-
lasannya adalah J a h a n n a m dan tiada tobat b a g i n y a . "
Ketika aku ( S a ' i d ibnu Jubair) ceritakan j a w a b a n tersebut k e p a d a
Mujahid, m a k a Mujahid m e n g a t a k a n , "Kecuali orang y a n g menyesali
perbuatannya (yakni bertobat)."
T e l a h menceritakan k e p a d a kami Ibnu H u m a i d dan Ibnu W a k i ' ;
keduanya m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada k a m i Jarir, dari
Y a h y a Al-Jabiri, dari Salim ibnu Abui J a ' d y a n g m e n g a t a k a n , "Keti-
Tafsir Ibnu Kasir 387

ka kami berada di d a l a m rumah Ibnu Abbas sesudah kedua matanya


m e n g a l a m i kebutaan, m a k a datanglah seorang lelaki, lalu bertanya ke-
padanya, ' H a i Abdullah Ibnu A b b a s , b a g a i m a n a k a h m e n u r u t m u ten-
tang seorang lelaki y a n g m e m b u n u h seorang m u k m i n dengan senga-
ja?'
M a k a Ibnu A b b a s m e n j a w a b , ' B a l a s a n n y a ialah neraka Jahan-
n a m , kekal ia di d a l a m n y a dan Allah m u r k a kepadanya serta melak-
natinya dan m e n y e d i a k a n baginya azab y a n g besar.'
Lelaki itu bertanya lagi, ' B a g a i m a n a k a h m e n u r u t m u , bila si p e m -
bunuh itu bertobat dan beramal saleh serta m e n e m p u h jalan h i d a y a h ? '
Ibnu A b b a s m e n j a w a b , ' S e m o g a ibunya kehilangan dia (kata-kata
cacian), m a n a m u n g k i n tobatnya diterima dan dapat m e m p e r o l e h hi-
dayah? Demi T u h a n y a n g j i w a k u berada di d a l a m g e n g g a m a n ke-
kuasaan-Nya, s e s u n g g u h n y a aku pernah m e n d e n g a r Nabi kalian ber-
sabda:

Semoga ibunya kehilangan dia, yaitu pembunuh seorang mukmin


dengan sengaja. Kelak di hari kiamat si terbunuh dengan leher
yang berlumuran darah datang seraya membawa si pembunuh
dengan tangan kanan atau tangan kirinya ke hadapan Arasy Tu-
han Yang Maha Pemurah. Si terbunuh memegang si pembunuh
dengan tangan kirinya, sedangkan tangan kanannya memegang
kepala si pembunuh; si terbunuh berkata: Ya Tuhanku, tanyakan-
lah kepadanya, karena apakah dia membunuhku?

D e m i T u h a n y a n g j i w a Abdullah ini berada di d a l a m g e n g g a m a n ke-


kuasaan-Nya, s e s u n g g u h n y a sejak ayat ini diturunkan, tiada ayat lain
yang me-mansukh-nyu h i n g g a Nabi kalian wafat, dan sesudah turun-
nya ayat ini tiada suatu bukti p u n y a n g m e r e v i s i n y a ' . "
388 Juz 5 — A n - N i s a

I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepada k a m i M u -


h a m m a d ibnu Ja'far, telah menceritakan kepada kami S y u ' b a h , b a h w a
ia pernah m e n d e n g a r Y a h y a ibnul Mujiz menceritakan hadis berikut
dari Salim, dari Ibnu A b u i J a ' d , dari Ibnu A b b a s , b a h w a ada seorang
lelaki datang kepadanya, lalu bertanya, " B a g a i m a n a k a h p e n d a p a t m u
tentang seorang lelaki y a n g m e m b u n u h lelaki lain (yang m u k m i n ) de-
ngan sengaja?"
Ibnu A b b a s m e n j a w a b n y a dengan m e m b a c a k a n firman Allah
Swt.:

Maka balasannya ialah Jahannam, kekal ia di dalamnya. (An-


Nisa: 93)

Lelaki itu bertanya lagi, b a h w a ayat ini m e n i p a k a n ayat (hukum)


yang paling akhir diturunkan, d a d a suatu ayat pun yang me-mansukh-
nya hingga Rasulullah Saw. wafat, dan m e m a n g tiada w a h y u y a n g tu-
run sesudah kepergian beliau S a w . B a g a i m a n a k a h p e n d a p a t m u jika
ternyata si p e m b u n u h itu bertobat, beriman, d a n b e r a m a l saleh serta
mendapatkan h i d a y a h ? "
Ibnu A b b a s m e n j a w a b , " M a n a m u n g k i n tobatnya diterima? Se-
sungguhnya aku pernah m e n d e n g a r Rasulullah Saw. b e r s a b d a , " yaitu:

Semoga ibunya kehilangan dia, yaitu seorang lelaki yang mem-


bunuh lelaki lain dengan sengaja, kelak di hari kiamat si terbu-
nuh akan membawa pembunuhnya dengan tangan kanan atau ta-
ngan kirinya —atau tangan kanan atau tangan kirinya meme-
Tafsir Ibnu Kasir 389

gang kepala si pembunuh— sedangkan dia sendiri dalam keada-


an berlumuran darah pada lehernya. Ia datang ke hadapan
Arasy, lalu berkata, "Wahai Tuhanku, tanyailah hamba-Mu ini,
mengapa dia membunuhku."

I m a m Nasai m e r i w a y a t k a n n y a dari Caitaibah dan Ibnu Majah, dari


M u h a m m a d ibnu§ Sabbah, dari Sufyan ibnu U y a y n a h , dari A m m a r
Az-Zahabi dan Y a h y a Al-Jabiri serta Sabit As-Samali, dari Salim ib-
nu Abui J a ' d , dari Ibnu A b b a s . Lalu ia m e n g e t e n g a h k a n hadis ini.
Hal ini diriwayatkan pula melalui berbagai jalur, dari Ibnu A b -
bas.
Di antara u l a m a Salaf y a n g berpendapat d d a k ada tobat bagi si
p e m b u n u h dengan sengaja ialah Zaid ibnu Sabit, A b u Hurairah, A b -
dullah ibnu U m a r , A b u S a l a m a h ibnu A b d u r R a h m a n , Ubaid ibnu
Umair, Al-Hasan, Q a t a d a h , dan A d - D a h h a k ibnu Muzahim. D e m i k i -
anlah m c n u a i t apa y a n g dinukil oleh Ibnu A b u H a t i m .
Banyak hadis yang m e n e r a n g k a n bab ini, antara lain ialah apa
yang telah diriwayatkan oleh A b u Bakar ibnu M u r d a w a i h di dalam
kitab tafsirnya; telah menceritakan kepada kami D a ' l a j ibnu A h m a d ,
telah menceritakan k e p a d a kami M u h a m m a d ibnu Ibrahim ibnu S a ' i d
Al-Busyanji. Telah menceritakan pula k e p a d a kami Abdullah ibnu
Ja'far, telah menceritakan kepada k a m i Ibrahim ibnu Fahd; keduanya
mengatakan b a h w a telah menceritakan kepada kami Ubaid ibnu Ubai-
dah, telah menceritakan k e p a d a k a m i M u ' t a m i r ibnu Sulaiman, dari
ayahnya, dari A l - A ' m a s y , dari A b u A m r ibnu Syurahbil berikut sa-
nadnya, dari Abdullah ibnu M a s ' u d , dari Nabi Saw. y a n g telah ber-
sabda:
390 Juz 5 — An-Nisa

Kelak di hari kiamat orang yang terbunuh datang dengan mem-


bawa pembunuhnya seraya memegang kepala si pembunuh de-
ngan tangan yang lainnya, lalu berkata, "Wahai Tuhanku, ta-
nyailah orang ini, mengapa dia membunuhku?" Maka si pembu-
nuh menjawab, "Aku membunuhnya untuk membela keagungan-
Mu." Maka Allah berfirman, "Sesungguhnya keagungan itu ada-
lah milik-Ku." Lalu didatangkan lagi orang lain yang menyeret
pembunuhnya, kemudian ia berkata, "Wahai Tuhanku, tanyakan-
lah kepada orang ini, mengapa dia membunuhku." Si pembunuh
menjawab, "Aku telah membunuhnya untuk membela keagungan
si Fulan." Allah Swt. berfirman, "Sesungguhnya si Fulan tidak
memiliki keagungan, maka pikullah dosanya." Lalu si pembunuh
dicampakkan ke dalam neraka dan jatuh ke dalamnya selama tu-
juh puluh musim gugur (tahun).

I m a m Nasai m e r i w a y a t k a n n y a dari Ibrahim ibnul M u s t a m i r Al-Aufi,


dari A m r ibnu A s i m , dari M u ' t a m i r ibnu Sulaiman dengan lafaz yang
sama.
Hadis lain. I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan kepa-
da k a m i Safwan ibnu Isa, telah menceritakan kepada kami Saur ibnu
Yazid, dari A b u A u n , dari A b u Idris yang m e n g a t a k a n b a h w a ia per-
nah m e n d e n g a r M u ' a w i y a h r.a. m e n g a t a k a n b a h w a ia pernah m e n d e -
ngar N a b i Saw. bersabda:

Semua dosa masih mempunyai harapan untuk diampuni oleh


Allah, kecuali seorang lelaki yang mati dalam keadaan kafir,
atau seorang lelaki yang membunuh seorang mukmin dengan se-
ngaja.
Tafsir Ibnu Kasir 391

Hal yang sama diriwayatkan oleh I m a m Nasai, dari M u h a m m a d ibnul


M u s a n n a , dari Safwan ibnu Isa dengan lafaz yang sama.
Ibnu M u r d a w a i h mengatakan, telah menceritakan k e p a d a kami
Abdullah ibnu Ja'far, telah menceritakan kepada k a m i S i m a w a i h , te-
lah menceritakan k e p a d a kami Abdul A ' l a ibnu Mis-har, telah m e n c e -
ritakan k e p a d a kami Sadaqah ibnu Khalid, telah menceritakan k e p a d a
kami Khalid ibnu Dihqan, telah menceritakan k e p a d a k a m i Ibnu
Zakaria; ia pernah m e n d e n g a r U m m u Darda m e n g a t a k a n , " A k u per-
nah m e n d e n g a r A b u Darda berkata b a h w a ia pernah m e n d e n g a r R a -
sulullah Saw. bersabda:

'Semua dosa mudah-mudahan Allah mengampuninya kecuali


orang yang mati dalam keadaan musyrik, atau orang yang mem-
bunuh seorang mukmin dengan sengaja'."

Ditinjau dari sanad ini, hadis berpredikat garib jiddan, karena hadis
yang terkenal dan dihafal adalah hadis M u ' a w i y a h tadi.
K e m u d i a n Ibnu M u r d a w a i h meriwayatkan melalui j a l u r Baqiy-
yah ibnul W a l i d , dari Nafi' ibnu Yazid, telah menceritakan kepadaku
Ibnu Jubair Al-Ansari, dari Daud Al-Husain, dari N a f i ' , dari Ibnu
Umar, dari Nabi Saw. yang telah bersabda:

Barang siapa yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja,


berarti ia telah kafir terhadap Allah Swt.

Hadis ini berpredikat munkar, di d a l a m sanadnya masih banyak hal


yang diragukan.
I m a m A h m a d m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a k a m i A n -
Nadr, telah menceritakan kepada kami Sulaiman ibnul M u g i r a h , telah
menceritakan kepada kami Humaid, telah datang kepadanya Abui
392 Juz 5 — An-Nisa

Aliyah y a n g saat itu sedang bersama seorang temannya. M a k a Abui


Aliyah berkata kepada kami berdua, " K e m a r i l a h k a m u berdua, k a m u
berdua lebih m u d a daripada aku dan lebih k u a t hafalan h a d i s n y a di-
bandingkan diriku."
Lalu A b u i Aliyah m e m b a w a k a m i k e p a d a Bisyr ibnu A s i m . Se-
sampainya di r u m a h Bisyr ibnu Asim, A b u i Aliyah berkata kepada-
nya, "Ceritakanlah h a d i s m u kepada kedua orang ini." M a k a Bisyr ib-
nu A s i m m e n g a t a k a n , telah menceritakan k e p a d a k a m i U q b a h ibnu
Malik Al-Laisi hadis berikut:
Rasulullah S a w . m e n g i r i m k a n suatu pasukan khusus untuk m e -
merangi suatu k a u m .
Lalu ada seorang lelaki bergabung d e n g a n k a u m tersebut, yang
segera diikuti oleh seorang lelaki dari kalangan pasukan Sariyyah se-
raya m e n g h u n u s p e d a n g n y a . Lelaki dari kalangan k a u m itu berkata,
" S e s u n g g u h n y a aku adalah seorang m u s l i m . " Tetapi lelaki dari Sariy-
yah itu tidak m e m p e d u l i k a n kata-katanya, melainkan langsung m e m u -
kulnya d e n g a n pedang h i n g g a ia terbunuh.
K e m u d i a n kejadian itu sampai kepada Rasulullah S a w . M a k a be-
liau S a w . m e n g u c a p k a n kata-kata yang berat terhadap peristiwa itu.
Ketika si p e m b u n u h sampai, yang saat itu Rasulullah S a w . sedang
berkhotbah, m a k a si p e m b u n u h itu berkata, " D e m i Allah, tidak sekali-
kali si terbunuh itu m e n g u c a p k a n kata-kata pengakuannya, melainkan
hanya ingin m e n y e l a m a t k a n dirinya dari p e m b u n u h a n . "
Rasulullah S a w . berpaling darinya, j u g a dari orang-orang yang
ada di belakang lelaki itu, lalu beliau melanjutkan khotbahnya. K e m u -
dian lelaki itu berkata lagi, " W a h a i Rasulullah, tidak sekali-kali dia
m e n g u c a p k a n kata-katanya itu melainkan hanya untuk m e n y e l a m a t -
kan diri dari p e m b u n u h a n . " Rasulullah S a w . berpaling darinya, j u g a
dari orang-orang yang datang b e r s a m a n y a , lalu m e l a n g s u n g k a n khot-
bahnya.
Lelaki itu tidak sabar h i n g g a ia berkata untuk y a n g ketiga kali-
nya, " D e m i Allah wahai Rasulullah, tidak sekali-kali ia m e n g u c a p k a n
kata-katanya itu melainkan h a n y a ingin m e n y e l a m a t k a n dirinya dari
p e m b u n u h a n . " M a k a kali ini Rasulullah Saw. m e n g h a d a p k a n wajah-
nya ke arah lelaki itu, sedangkan wajah beliau Saw. tergambar rasa
penyesalan y a n g sangat. Lalu beliau Saw. bersabda:
Tafsir Ibnu Kasir 393

\0 19 \'\si i'i i

Sesungguhnya Allah menolak (tobat) orang yang membunuh se-


orang mukmin.

Sabda ini diulangnya h i n g g a tiga kali.


I m a m Nasai m e r i w a y a t k a n n y a melalui hadis Sulaiman ibnul
Mugirah.
Tetapi p e n d a p a t yang dipegang oleh j u m h u r ulama dari kalangan
u l a m a Salaf dan Khalaf ialah pendapat y a n g m e n g a t a k a n b a h w a se-
orang p e m b u n u h m a s i h m e m p u n y a i harapan untuk bertobat antara dia
dan Allah Swt. U n t u k itu, jika ia benar-benar tobat dan kembali k e ja-
lan yang benar serta bersikap khusyuk, tawaduk, dan beramal saleh,
m a k a Allah akan m e n g g a n t i keburukannya d e n g a n kebaikan. M e m -
berikan ganti k e p a d a si t e r b u n u h d e n g a n diambil perbuatan-perbuatan
aniayanya, hingga A l l a h rida k e p a d a n y a dan m e n g a m p u n i dosa-dosa-
nya. Allah S w t . telah berfirman:

Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan yang lain beserta


Allah. (Al-Furqan: 68)

sampai d e n g a n firman-Nya:

kecuali orang-orang yang bertobat, beriman, dan mengerjakan


amal saleh. (Al-Furqan: 70)

Hal ini m e r u p a k a n hadis pula yang tidak boleh di-mansukh, sedang-


kan m e n g e n a i interpretasi hal ini ditujukan kepada orang-orang m u s y -
rik, dan ayat surat A n - N i s a diinterpretasikan kepada orang-orang
m u k m i n m e r u p a k a n hal yang bertentangan d e n g a n m a k n a lahiriah
ayat, d a n m a s i h diperlukan adanya dalil y a n g menunjukkan kepada
takwil tersebut ( y a n g mengatakan b a h w a pelaku berdosa besar, masuk
neraka, dan tiada tobat baginya).
394 Juz 5 — An-Nisa

F i r m a n Allah Swt.:

Katakanlah, "Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas ter-


hadap diri mereka sendiri, janganlah kalian berputus asa dari
rahmat Allah." (Az-Zumar: 53), hingga akhir ayat.

M a k n a ayat ini u m u m m e n c a k u p semua dosa, seperti kekufuran, ke-


musyrikan, keraguan, munafik, m e m b u n u h j i w a , dan perbuatan fasik
serta lain-lainnya. D e n g a n kata lain, barang siapa yang bertobat dari
hal-hal tersebut, niscaya Allah m e n e r i m a tobatnya. D a l a m ayat yang
lain Allah Swt. telah berfirman:

Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan


Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi
siapa yang dikehendaki-Nya. (An-Nisa: 48)

Ayat ini u m u m pengertiannya m e n c a k u p semua jenis dosa selain dosa


m e n y e k u t u k a n Allah. Ayat yang b e r m a k n a demikian disebutkan da-
lam surat A n - N i s a , sesudah dan sebelum ayat ini (ayat 93), untuk
m e m p e r k u a t harapan.
Di d a l a m kitab Sahihain disebutkan sebuah kisah di kalangan
k a u m Bani Israil di masa silam, yaitu seorang lelaki dari kalangan
mereka sempat m e m b u n u h seratus orang. Lalu ia m e m i n t a kepada
orang yang alim dari kalangan mereka, " A p a k a h masih ada tobat
b a g i k u ? " O r a n g alim itu m e n j a w a b , "Tiada sesuatu p u n yang m e n g -
halang-halangi antara k a m u dan fobat."
Selanjurnya orang alim itu menunjukkan kepadanya sebuah k a m -
pung y a n g p e n d u d u k n y a m e n y e m b a h Allah Swt., dan menganjurkan-
nya untuk pindah k e k a m p u n g tersebut. M a k a si lelaki tersebut hijrah
ke k a m p u n g yang dimaksud; tetapi di tengah jalan, m a u t merenggut-
nya. P a d a akhirnya lelaki itu d i b a w a oleh malaikat rahmat, seperd
yang sering kami sebut di tempat yang lain.
Tafsir Ibnu Kasir 395

Apabila hal ini terjadi di kalangan k a u m Bani Israil, m a k a lebih


diterima lagi tobat yang dilakukan oleh umat ini, karena Allah Swt.
telah meletakkan semua beban dan belenggu dari kami tidak seperti
yang terjadi p a d a u m a t - u m a t terdahulu, dan Allah Swt. mengutus
Nabi kita d e n g a n m e m b a w a syariat y a n g cenderung kepada kebenar-
an d a n p e n u h d e n g a n toleransi.
A d a p u n m e n g e n a i m a k n a firman-Nya yang mengatakan:

Dan barang siapa yang membunuh seorang mukmin dengan se-


ngaja. (An-Nisa: 93), h i n g g a akhir ayat.

M a k a sahabat A b u Hurairah dan sejumlah u l a m a Salaf m e n g a t a k a n


bahwa m e m a n g demikianlah balasannya, j i k a Allah hendak m e n g -
azabnya. Ibnu M u r d a w a i h m e r i w a y a t k a n asar ini berikut sanadnya se-
cara marfu' melalui j a l u r M u h a m m a d ibnu J a m i ' Al-Attar, dari Al-
Ala ibnu M a i m u n Al-Anbari, dari Hajjaj A l - A s w a d , dari M u h a m m a d
ibnu Sirin, dari A b u Hurairah secara marfu'. A k a n tetapi, tidak sah
bila m a k n a ayat ini diartikan b a h w a m e m a n g itulah balasannya jika
dibalaskan k e p a d a n y a . D e m i k i a n pula halnya dalam s e m u a ancaman
atas suatu perbuatan dosa. Tetapi m e m a n g d e m i k i a n keadaannya ka-
rena adanya penghalang berupa amal-amal saleh yang m e n c e g a h sam-
painya balasan tersebut k e p a d a pelakunya, m e n u r u t kedua pendapat
yang terdapat di d a l a m kitab Muwazanah d a n kitab Al-Ihbat. P e n d a -
pat terakhir ini m e r u p a k a n jalan keluar yang paling baik d a l a m m e n e -
rangkan B a b " W a ' i d " (ancaman).
B i l a m a n a diinterpretasikan bahwa pelaku p e m b u n u h a n dimasuk-
kan k e d a l a m neraka, m a k a m e n u r u t pendapat Ibnu A b b a s dan para
p e n d u k u n g n y a , pengertian ini diinterpretasikan "tidak ada tobat bagi-
nya". Atau kalau menurut pendapat j u m h u r ulama dengan interpretasi
"dia tidak m e m p u n y a i amal saleh y a n g d a p a t m e n y e l a m a t k a n diri-
nya". M a k a y a n g tersimpul dari s e m u a pendapat menunjukkan bahwa
si p e m b u n u h tidak k e k a l di dalam neraka, melainkan istilah kekal di
sini h a n y a m e n u n j u k k a n pengertian masa tinggal yang sangat lama.
Sebagai buktinya banyak hadis mutawatir dari Rasulullah Saw. yang
396 Juz 5 — An-Nisa

m e n y a t a k a n b a h w a kelak akan dikeluarkan dari neraka orang-orang


yang di d a l a m k a l b u n y a terdapat i m a n yang beratnya lebih kecil dari-
pada biji sawi (biji zarrah).
A d a p u n m e n g e n a i hadis M u ' a w i y a h yang mengatakan:

Semua dosa mudah-mudahan Allah mengampuninya, kecuali se-


orang lelaki yang mati dalam keadaan kafir, atau seorang lelaki
yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja.

Pengertian lafaz asa d a l a m ayat ini menunjukkan m a k n a tarajji (ha-


rapan). A p a b i l a pengertian tarajji pada k e d u a g a m b a r a n tersebut tidak
ada, b u k a n berarti m e n i a d a k a n terjadinya tarajji pada salah satu dari
kedua g a m b a r a n itu. Y a n g dimaksud ialah m e m b u n u h , karena a d a n y a
banyak dalil, seperti y a n g telah k a m i k e m u k a k a n di atas.
Orang y a n g mati d a l a m k e a d a a n kafir, m e n u r u t nas dinyatakan
bahwa Allah s a m a sekali tidak m e m b e r i k a n a m p u n a n baginya. M e -
ngenai tuntutan si terbunuh terhadap si p e m b u n u h kelak di hari kia-
mat, s e s u n g g u h n y a hal ini termasuk hak-hak yang m e n y a n g k u t anak
A d a m di antara s e s a m a m e r e k a . H a l ini jelas tidak dapat dihapus de-
n g a n tobat, m e l a i n k a n sudah m e r u p a k a n suatu keharusan urusannya
dikembalikan k e p a d a m e r e k a y a n g bersangkutan. D a l a m hal ini tidak
ada b e d a n y a antara o r a n g yang terbunuh dan orang yang dicuri, orang
yang d i g a s a b d a n orang y a n g dituduh berbuat zina, dan s e m u a hak
yang m e n y a n g k u t anak A d a m . K a r e n a s e s u n g g u h n y a ijma' telah se-
pakat b a h w a hak-hak anak A d a m tidak dapat digugurkan oleh tobat,
melainkan harus dikembalikan k e p a d a m e r e k a yang berhak untuk ke-
benaran tobatnya.
Jika p e n g e m b a l i a n h a k ini tidak dapat dilaksanakan di dunia, pas-
ti di hari k i a m a t akan dituntut. Tetapi adanya tuntutan ini tidak m e -
mastikan adanya p e m b a l a s a n , karena barangkali si p e m b u n u h m e m -
punyai b a n y a k amal saleh y a n g keseluruhan atau sebagiannya dapat
dibayarkan k e p a d a si terbunuh. K e m u d i a n d e n g a n sisa a m a l saleh
Tafsir Ibnu Kasir 397

yang m a s i h dimilikinya, akhirnya ia dapat m a s u k surga karenanya.


Atau barangkali Allah m e m b e r i k a n k e p a d a si terbunuh g a n d rugi m e -
nurut apa y a n g dikehendaki-Nya dari kemurahan-Nya, yaitu berupa
g e d u n g - g e d u n g di d a l a m surga berikut s e m u a kenikmatan yang ada di
dalamnya, d a n derajatnya ditinggikan di d a l a m n y a , serta lain sebagai-
nya y a n g serupa.
Selanjurnya bagi pelaku p e m b u n u h a n secara sengaja terdapat ke-
tentuan-ketentuan h u k u m n y a di dunia dan ketentuan-ketentuan hu-
k u m n y a di akhirat. M e n g e n a i ketentuan h u k u m n y a di dunia ialah ia
diserahkan k e p a d a para wali si terbunuh, sebagaimana yang dinyata-
kan di d a l a m firman-Nya:

Dan barang siapa dibunuh secara zalim, maka sesungguhnya


Kami telah memberi kekuasaan kepada ahli warisnya. (Al-Isra:
33), hingga akhir ayat.

K e m u d i a n ahli waris si terbunuh disuruh m e m i l i h antara m e m b u n u h


si p e m b u n u h , atau m e m a a f k a n atau m e n e r i m a diat berat yang terdiri
atas tiga m a c a m , yaitu tiga puluh ekor unta hiqqah, tiga puluh ekor
unta jaz'ah, d a n e m p a t puluh ekor unta khilfah, seperti y a n g diterang-
kan di d a l a m kitab-kitab fiqih.
Para i m a m berbeda pendapat m e n g e n a i masalah m e m e r d e k a k a n
seorang budak, berpuasa dua bulan berturut-turut ataukah m e m b e r i
m a k a n , m e n u r u t salah satu pendapat di antara dua pendapat, seperti
ketentuan y a n g telah disebutkan d a l a m keterangan kifarat m e m b u n u h
secara tersalah (tidak sengaja). A d a dua p e n d a p a t mengenainya.
M e n u r u t p e n d a p a t I m a m Syafii, semua muridnya, dan segolong-
an u l a m a , kifarat h u k u m n y a wajib atas si p e m b u n u h . Karena jika da-
lam kasus p e m b u n u h a n secara tidak disengaja ia diwajibkan m e m b a -
yar kifarat, m a k a terlebih lagi d a l a m kasus p e m b u n u h a n secara senga-
ja. M e r e k a m e n g k i a s k a n hal ini dengan m a s a l a h s u m p a h palsu, dan
m e n g e m u k a k a n alasannya dengan m e n y e b u t k a n masalah q a d a salat
yang ditinggalkan secara sengaja; b a h w a m e n u n i t kesepakatan m e r e -
ka, wajib pula mcng-qada-i salat yang ditinggalkan secara tidak se-
ngaja.
398 Juz 5 — An-Nisa

M u r i d - m u r i d I m a m A h m a d dan lain-lainnya mengatakan b a h w a


p e m b u n u h a n secara disengaja terlalu berat dosanya bila dihapus de-
ngan kifarat. M a k a tiada kifarat dalam kasus p e m b u n u h a n disengaja.
Hal yang s a m a dikatakan pula terhadap kasus sumpah palsu, dan tia-
da jalan untuk m e m b e d a k a n antara kedua m a s a l a h tersebut dan masa-
lah meninggalkan salat d e n g a n sengaja, karena s e s u n g g u h n y a mereka
mengatakan wajib meng-qada-\ salat bila ditinggalkan d e n g a n se-
ngaja.
Orang-orang y a n g berpendapat wajib m e m b a y a r kifarat dalam
kasus p e m b u n u h a n secara sengaja berpegang k e p a d a sebuah hadis
yang diriwayatkan oleh I m a m A h m a d . Disebutkan b a h w a telah m e n -
ceritakan kepada k a m i A m i r ibnul Fadl. telah menceritakan k e p a d a
kami Ibnul M u b a r a k , dari Ibrahim ibnu A b u Ablah, dari Al-Garif ib-
nu A y y a s y , dari Wa-ilah ibnul A s q a ' yang menceritakan b a h w a sego-
longan orang dari Bani Sulaim datang k e p a d a Nabi Saw., lalu mereka
bertanya, " S e s u n g g u h n y a seorang teman dari kalangan kami yang
pasti m a s u k neraka k a r e n a pernah m e m b u n u h . " M a k a Rasulullah
Saw. bersabda:

Maka hendaklah ia memerdekakan seorang budak yang akan di-


tebus oleh Allah setiap anggota tubuhnya dengan setiap anggota
tubuh budak itu dari neraka.

A h m a d m e n g a t a k a n , telah m e n c e r i t a k a n kepada kami Ibrahim ibnu


Ishaq, telah menceritakan kepada kami D a m r a h ibnu R a b i ' a h , dari Ib-
rahim ibnu A b u A b l a h , dari Al-Garif Ad-Dailami yang menceritakan,
"Kami d a t a n g k e p a d a W a s i l a h ibnul A s q a ' , lalu kami berkata, 'Ceri-
takanlah k e p a d a k a m i sebuah hadis yang pernah engkau dengar dari
Rasulullah S a w . ' . "
Wasilah m e n g a t a k a n , " K a m i datang kepada Rasulullah S a w . se-
hubungan dengan seorang t e m a n k a m i yang telah m e l a k u k a n perbuat-
an dosa besar ( m e m b u n u h ) yang m e m a s u k a n n y a m a s u k neraka. M a k a
Rasulullah S a w . bersabda:
Tafsir Ibnu Kasir 399

'Merdekakanlah oleh kalian seorang budak untuknya, niscaya


Allah akan menebus setiap anggota tubuhnya dengan setiap ang-
gota tubuh budak itu dari neraka'. "

Hal yang sama diriwayatkan oleh I m a m Abu D a u d dan I m a m Nasai


melalui hadis Ibrahim ibnu A b u Ablah dengan lafaz yang sama.
M e n u r u t lafaz I m a m A b u Daud, dari Al-Garif A d - D a i l a m i , dise-
butkan seperti berikut: " K a m i datang k e p a d a Wasilah ibnul A s q a ' , la-
lu kami berkata k e p a d a n y a , "Ceritakanlah sebuah hadis y a n g tidak
k a m u t a m b a h - t a m b a h i dan tidak p u l a k a m u kurangi kepada k a m i . "
M a k a W a s i l a h m a r a h d a n m e n g a t a k a n , " R u p a n y a seseorang dari kali-
an biasa m e m b a c a A l - Q u r ' a n yang ia gantungkan di dalam r u m a h n y a ,
lalu ia m e n a m b a h - n a m b a h dan mengurangi bacaannya."
K a m i berkata, " S e s u n g g u h n y a kami h a n y a bermaksud sebuah ha-
dis yang e n g k a u d e n g a r secara langsung dari Rasulullah Saw. sen-
diri." Wasilah m e n j a w a b , " K a m i pernah m e n g h a d a p Rasulullah Saw.
sehubungan d e n g a n seorang teman k a m i y a n g wajib m a s u k neraka
(karena telah m e m b u n u h seseorang). M a k a Rasulullah S a w . bersabda:

'Merdekakanlah seorang budak oleh kalian untuknya, niscaya


Allah akan menebus setiap anggota tubuhnya dengan setiap ang-
gota tubuh budak itu dari neraka'. "

An-Nisa, ayat 94
400 Juz 5 — An-Nisa

/ / a / orang-orang yang beriman, apabila kalian pergi (berperang)


d/ jfl/on Allah, maka telitilah dan janganlah kalian mengatakan
kepada orang yang mengucapkan 'salam' kepada kalian, "Kamu
bukan seorang mukmin" (lalu k a m u m e m b u n u h n y a ) , dengan
maksud mencari harta benda kehidupan di dunia, karena di sisi
Allah ada harta yang banyak. Begitu jugalah keadaan kalian da-
hulu, lalu Allah menganugerahkan nikmat-Nya atas kalian, maka
telitilah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kalian
kerjakan.

I m a m A h m a d mengatakan, telah menceritakan kepada kami Y a h y a


ibnu A b u B u k a i r dan Khalaf ibnul Walid serta H u s a i n ibnu M u h a m -
mad, telah m e n c e r i t a k a n k e p a d a kami Israil, dari S a m m a k , dari Ik-
rimah, dari I b n u A b b a s yang menceritakan b a h w a seorang lelaki dari
kalangan B a n i S u l a i m bersua d e n g a n sejumlah sahabat Nabi S a w .
yang sedang m e n g g e m b a l a k a n ternak k a m b i n g Nabi S a w . Lalu lelaki
itu m e n g u c a p k a n salam k e p a d a m e r e k a . M a k a m e r e k a berkata (kepa-
da s e s a m a n y a ) , " O r a n g ini d d a k sekali-kali m e n g u c a p k a n s a l a m kepa-
da kita m e l a i n k a n h a n y a untuk m e n y e l a m a t k a n dirinya dari kita, lalu
mereka m e n y e r a n g d a n m e m b u n u h n y a . Setelah itu mereka m e r a m p a s
ternak k a m b i n g milik lelaki (harbi) itu k e p a d a N a b i Saw., lalu turun-
lah ayat i n i , " yaitu firman-Nya:

Hai orang-orang yang beriman. (An-Nisa: 94), h i n g g a akhir


ayat.

I m a m T u r m u z i m e r i w a y a t k a n n y a di d a l a m kitab tafsir, dari A b d u ib-


nu H u m a i d , dari A b d u l A z i z ibnu A b u R a z m a h , dari Israil d e n g a n la-
Tafsir Ibnu Kasir 401

faz y a n g sama. K e m u d i a n I m a m T u r m u z i m e n g a t a k a n b a h w a hadis


ini hasan sahih. D a l a m bab yang sama telah diriwayatkan sebuah ha-
dis dari U s a m a h ibnu Zaid.
I m a m H a k i m m e r i w a y a t k a n n y a melalui jalur Ubaidillah ibnu
Musa, dari Israil d e n g a n lafaz y a n g sama; kemudian ia m e n g a t a k a n
b a h w a sanad hadis ini sahih, tetapi k e d u a n y a (Bukhari dan Muslim)
tidak m e n g e t e n g a h k a n n y a .
Ibnu Jarir m e r i w a y a t k a n n y a melalui hadis Ubaidillah ibnu M u s a
dan A b d u r R a h i m ibnu Sulaiman; keduanya dari Israil d e n g a n lafaz
yang sama. Ibnu Jarir m e n g a t a k a n dalam salah satu kitabnya selain
kitab tafsirnya, b a h w a ia telah m e r i w a y a t k a n n y a dari jalur Abdur
R a h m a n saja. Hadis ini m e n u r u t kami sahih sanadnya, tetapi adakala-
nya m e n u r u t p e n d a p a t orang lain dinilai lemah karena ada beberapa
cela y a n g antara lain ialah tidak diketahui ada seorang mukharrij
yang m e n g e t e n g a h k a n n y a dari S a m m a k , kecuali melalui j a l u r ini. Ke-
lemahan lainnya ialah b a h w a Ikrimah dalam periwayatan hadisnya
m e n u r u t p e n d a p a t m e r e k a masih perlu dipertimbangkan. K e l e m a h a n
lainnya ialah o r a n g y a n g diturunkan ayat ini berkenaan dengannya,
m e n u r u t m e r e k a m a s i h diperselisihkan. Sebagian dari m e r e k a m e n g a -
takan b a h w a ayat ini diturunkan berkenaan dengan M u h a l l i m ibnu Ju-
samah, sebagian yang lainnya m e n g a t a k a n U s a m a h ibnu Zaid, dan
pendapat y a n g lainnya lagi m e n g a t a k a n selain itu.
M e n u r u t k a m i , pendapat ini aneh dan tidak dapat diterima ditin-
jau dari berbagai segi. Pertama ialah terbukti b a h w a hadis ini diriwa-
yatkan melalui S a m m a k , dan telah menceritakan darinya banyak
orang dari kalangan para i m a m yang terkenal. Kedua, b a h w a Ikrimah
menurut penilaian kitab sahih dapat dijadikan hujah hadisnya. Ketiga,
hadis ini diriwayatkan pula melalui jalur selain jalur ini dari Ibnu A b -
bas; seperti y a n g dikatakan oleh I m a m Bukhari, telah menceritakan
k e p a d a k a m i Ali ibnu Abdullah, telah menceritakan kepada k a m i Suf-
yan, dari A m r ibnu Dinar, dari Ata, dari Ibnu A b b a s s e h u b u n g a n de-
ngan ayat ini, yaitu firman-Nya:
402 Juz 5 — An-Nisa

janganlah kalian mengatakan kepada orang y