Anda di halaman 1dari 11

LARUTAN DAN KELARUTAN

A. LARUTAN
Larutan adalah campuran yang bersifat homogen antara
molekul, atom ataupun iondari dua zat atau lebih. Disebut
campuran karena susunannya atau komposisinya dapat berubah.
Disebut homogen karena susunanya begitu seragam sehingga
tidak dapat diamati adanya bagian-bagian yang berlainan,
bahkan dengan mikroskop optis sekalipun. Fase larutan dapat
berwujud gas, padat ataupun cair. Larutan gas misalnya udara.
Larutan padat misalnya perunggu, amalgam dan paduan logam
yang lain. Larutan cair misalnya air laut, larutan gula dalam air,
dan lain-lain. Komponen larutan terdiri dari pelarut (solvent) dan
zat terlarut (solute). Pelarut merupakan komponen yang utama
yang terdapat dalam jumlah yang banyak, sedangkan
komponen minornya merupakan zat terlarut. Larutan
terbentuk melalui pencampuran dua atau lebih zat murni
yang molekulnya berinteraksi langsung dalam keadaan
tercampur. Semua gas bersifat dapat bercampur dengan
sesamanya, karena itu campuran gas adalah larutan.

Sifat fisik larutan pada umumnya terbagi menjadi 3 Yaitu:

1. Sifat koligatif. tergantung pada jumlah partikel dalam larutan


2. Sifat aditif. tergantung pada atom total dalam molekul atau
pada jumlah sifat konstituen dalam larutan,
3. Sifat konstitutif, tergantung pada atom penyusun molekuk
(pada jenis atom dan jumlah atom)

Sedangkan larutan nyata, tidak mengikuti hukum Roult,, atau


terjadi penyimpangan, Penyimpangannya dapat positif dan

1
negatif,, Penyimpangan negatif jika Penyimpangan cukup besar,
kurva tekanan uap total memperlihatkan minimum, mengikuti
hukum Roult, kecenderunagn melepaskan diri, Sedangkan untuk
penyimpangan positif jikakurva tekanan uap total maksimum,
tekanan parsial lebih besar daripada hukum Roult,
kecenderungan melepaskan diri akibat ketidaksamaan kepolaran
atau tekanan dalam dari konstituen

Jenis-jenis Larutan
a. Berdasarkan kemampuannya menghantarkan listrik
Berdasarkan kemampuannya menghantarkan listrik,
larutan dapat dibedakan sebagai larutan elektrolit dan larutan
non-elektrolit. Larutan elektrolit mengandung zat elektrolit
sehingga dapat menghantarkan listrik, sementara larutan
non-elektrolit tidak dapat menghantarkan listrik.

• Larutan Elektrolit

Larutan elektrolit adalah larutan yang dapat


menghantarkan arus listrik Zat elektrolit dapat berupa
senyawa ion atau senyawa kovalen polar yang dapat
terhidrolisis (bereaksi dengan air). Larutan elektrolit
terbentuk dari suatu zat yang larut atau terurai kedalam
bentuk ion-ion dan membuat larutan menjadi konduktor
elektrik. Ion merupakan atom-atom yang bermuatan
elektrik. Contoh : larutan HCl.

Arus listrik adalah aliran muatan. Arus listrik melalui logam


adalah aliran elektron, dan arus listrik melalui larutan
adalah aliran ion-ion. Ion-ion ini berasal dari zat-zat yang
terlarut dan terionisasi menjadi atom-atom bermuatan.
Karena itu, larutan elektrolit dapat berupa asam, basa

2
maupun garam. Larutan asam adalah larutan dimana zat
terlarutnya terdisosiasi melepaskan ion hidrogen (H+) di
dalam larutan. Larutan basa adalah larutan dimana zat
terlarutnya terdisosiasi melepaskan ion hidroksida (OH-) di
dalam larutan. Larutan garam adalah larutan dimana zat
terlarutnya bersifat netral dan terdisosiasi menjadi ion-ion
pembentuk garamnya di dalam larutan. Jenis dan
konsentrasi (kepekatan) suatu larutan dapat berpengaruh
terhadap daya hantar listriknya. Untuk menunjukkan
kekuatan elektrolit digunakan derajat ionisasi yaitu jumlah
ion bebas yang dihasilkan oleh suatu larutan. Derajat
ionisasi (a) didapat dari perbandingan antara jumlah zat
yang mengion dengan jumlah zat yang dilarutkan. Makin
besar harga a , makin kuat keelektrolitan larutan tersebut.

Dari nilai derajat ionisasi tersebut, larutan elektrolit dapat


dibedakan menjadi elektolit kuat dan lemah.

Larutan elektrolit lemah adalah larutan elektrolit


dimana zat yang terlarut tidak terionisasi seluruhnya
(ionisasi sebagian 0 < a < 1 ). Sifat kekonduktorannya
buruk karena sedikitnya zat yang mengion. Persamaan
reaksi ionisasi elektrolit lemah ditandai dengan panah dua
arah (reaksi reversible) artinya tidak semua molekul terurai
(ionisasi tidak sempurna).

Larutan ini biasanya berupa larutan asam lemah dan basa


lemah,

3
a. Asam Lemah

Asam lemah adalah zat asam yang tidak terionisasi


seluruhnya ketika zat asam tersebut dilarutkan dalam air.
Tetapan ionisasinya dituliskan dalam bentuk Ka. Ka
didefinisikan sebagai:

b. Basa Lemah

Basa lemah adalah zat basa yang tidak berubah


seluruhnya menjadi ion hidroksida dalam larutan. Tetapan
ionisasinya dituliskan dalam bentuk Kb. Kb didefinisikan
sebagai:

Larutan Elektrolit Larutan Non Elektrolit


1. Dapat menghantarkan 1. Tidak dapat
listrik menghantarkan listrik
2. 2. Tidak terjadi proses
Terjadi proses ionisasi 3. ionisasi
3. (terurai menjadi ion-ion) Lampu tidak menyala
Lampu dapat menyala dan tidak ada
terang atau redup dan ada gelembung gas
gelembung gas

Contoh: Contoh:

4
Garam dapur (NaCl) Larutan gula
Cuka dapur (CH3COOH) (C12H22O11)
Air accu (H2SO4) Larutan urea (CO
Garam magnesium (MgCl2) NH2)2
Larutan alkohol
C2H5OH (etanol)
Larutan glukosa
(C6H12O6)

b. Berdasarkan fase zat terlarut dan pelarutnya.

Tabel berikut menunjukkan contoh-contoh larutan


berdasarkan fase komponen-komponennya.

Contoh Zat terlarut


larutan Gas Cairan Padatan
Pelar Gas Udara (oksigen Uap air di udara Bau suatu
ut dan gas-gas (kelembapan) zat padat
lain dalam yang timbul
nitrogen) dari larutnya
molekul
padatan
tersebut di
udara

5
Sukrosa
(gula) dalam
air; natrium
Air Etanol dalam air;
klorida
terkarbonasi campuran
(garam
Cairan (karbon berbagai
dapur)
dioksida dalam hidrokarbon
dalam air;
air) (minyak bumi)
amalgam
emas dalam
raksa
Hidrogen larut Aloi logam
Air dalam arang
Padata dalam logam, seperti baja
aktif; uap air
n misalnya dan
dalam kayu
platina duralumin

B. KELARUTAN

Kelarutan atau solubilitas adalah kemampuan suatu zat


kimia tertentu, zat terlarut (solute), untuk larut dalam suatu
pelarut (solvent). Kelarutan dinyatakan dalam jumlah maksimum
zat terlarut yang larut dalam suatu pelarut pada kesetimbangan.
Larutan hasil disebut larutan jenuh. Zat-zat tertentu dapat larut
dengan perbandingan apapun terhadap suatu pelarut.
Contohnya adalah etanol di dalam air. Sifat ini lebih dalam
bahasa Inggris lebih tepatnya disebut miscible.

Pelarut umumnya merupakan suatu cairan yang dapat


berupa zat murni ataupun campuran. Zat yang terlarut, dapat
berupa gas, cairan lain, atau padat. Kelarutan bervariasi dari
selalu larut seperti etanol dalam air, hingga sulit terlarut, seperti

6
perak klorida dalam air. Istilah "tak larut" (insoluble) sering
diterapkan pada senyawa yang sulit larut, walaupun sebenarnya
hanya ada sangat sedikit kasus yang benar-benar tidak ada
bahan yang terlarut. Dalam beberapa kondisi, titik
kesetimbangan kelarutan dapat dilampaui untuk menghasilkan
suatu larutan yang disebut lewat jenuh (supersaturated) yang
metastabil.

Kelarutan tergantung pada:

• Sifat solvent

Kelarutan yang besar terjadi bila molekul-molekul


solute mempunyai kesamaan dalam struktur dan sifat-sifat
kelistrikan dari molekul-molekul solvent. Bila ada
kesamaan dari sifat-sifat kelistrikan, misalnya momen dipol
yang tinggi, antara solvent-solvent, maka gaya-gaya tarik
yang terjadi antara solute solvent adalah kuat. Sebaliknya,
bila tidak ada kesamaan, maka gaya-gaya terik solute
solvent lemah.
Secara umum, padatan ionik mempunyai kelarutan yang
lebih tinggi dalam solvent polar daripada dalam pelarut
non-polar. Juga, jika solvent lebih polar, maka kelarutan
dari padatan-padatan ionik akan lebih besar.

• Suhu

Kelarutan gas dalam air biasanya menurun jika suhu


larutan dinaikkan. Gelembung-gelembung kecil yang
dibentuk bila air dipanaskan adalah kenyataan bahwa
udara yang terlarut menjadi kurang larut pada suhu-suhu
yang lebih kecil. Hal yang serupa, tidak ada aturan yang

7
umum untuk perubahan suhu terhadap kelrutan cairan-
cairan dan padatan-padatan.

• Tekanan

Kelarutan dari semua gas naik jika tekanan saham


dari gas yang terletak di atas larutan dinaikkan. Secara
kuantitatif, hal ini dinyatakan dalam hukum Henry, yang
menyatakan bahwa pada suhu tetap perbandingan dari
tekanan saham dari solute gas dibagi dengan mol fraksi
dari gas dalam larutan adalah tetap.

Satuan Kelarutan

Kelarutan (khususnya untuk zat yang sukar larut)


dinyatakan dalam mol L. Jadi kelarutan sama dengan
kemolaran dari larutan jenuhnya.

S = n/v dimana n adalah jumlah mol dan v = volume (liter)

Sifat Koligatif Larutan Non-elektrolit

Sifat larutan berbeda dengan sifat pelarut murninya. Terdapat empat


sifat fisika yang
penting yang besarnya bergantung pada banyaknya partikel zat
terlarut tetapi tidak
bergantung pada jenis zat terlarutnya. Keempat sifat ini dikenal
dengan sifat koligatif larutan. Sifat ini besarnya berbanding lurus
dengan jumlah partikel zat terlarut. Sifat koligatif tersebut adalah :

8
• tekanan uap
• titik didih
• titik beku
• tekanan osmosis.
Menurut hukum sifat koligatif, selisih tekanan uap, titik beku, dan titik
didih suatu larutan dengan tekanan uap, titik beku, dan titik didih
pelarut murninya, berbanding langsung dengan konsentrasi molal zat
terlarut. Larutan yang bisa memenuhi hukum sifat koligatif ini disebut
larutan ideal. Kebanyakan larutan mendekati ideal hanya jika sangat
encer.

a. Tekanan Uap Larutan


Tekanan uap larutan lebih rendah dari tekanan uap pelarut
murninya. Pada larutan ideal, menurut hukum Raoult, tiap
komponen dalam suatu larutan melakukan tekanan yang sama
dengan fraksi mol kali tekanan uap dari pelarut murni.
PA = XA .
P0

PA = tekanan uap yang dilakukan oleh komponen A dalam


larutan.
XA = fraksi mol komponen A.
P0 = tekanan uap zat murni A.
Dalam larutan yang mengandung zat terlarut yang tidak mudah
menguap (tak-atsiri atau nonvolatile), tekanan uap hanya
disebabkan oleh pelarut, sehingga PA dapat dianggap sebagai
tekanan uap pelarut maupun tekanan uap larutan.

b. Titik Didih Larutan

9
Titik didih larutan bergantung pada kemudahan zat terlarutnya
menguap. Jika zat terlarutnya lebih mudah menguap daripada
pelarutnya (titik didih zat terlarut lebih rendah), maka titik didih
larutan menjadi lebih rendah dari titik didih pelarutnya, atau
dikatakan titik didih larutan turun. Contohnya larutan etil alkohol
dalam air titik didihnya lebih rendah dari 100˚C tetapi lebih
tinggi dari 78,3˚C (titik didih etil alkohol 78,3˚C dan titik didih air
100˚C). Jika zat terlarutnya tidak mudah menguap (tak-atsiri
atau nonvolatile) daripada pelarutnya (titik didih zat terlarut
lebih tinggi), maka titik didih larutan menjadi lebih tinggi dari
titik didih pelarutnya, atau dikatakan titik didih larutan naik. Pada
contoh larutan etil alkohol dalam air tersebut, jika dianggap
pelarutnya adalah etil alkohol, maka titik didih larutan juga naik.
Kenaikan titik didih larutan disebabkan oleh turunnya tekanan
uap larutan.
Berdasar hukum sifat koligatif larutan, kenaikan titik didih
larutan dari titik didih pelarut murninya berbanding lurus dengan
molalitas larutan.
Δtb = kb .
m

Δtb = kenaikan titik didih larutan.


kb = kenaikan titik didih molal pelarut.
m = konsentrasi larutan dalam molal.

c. Titik Beku Larutan


Penurunan tekanan uap larutan menyebabkan titik beku larutan
menjadi lebih rendah dari titik beku pelarut murninya. Hukum
sifat koligatif untuk penurunan titik beku larutan berlaku pada
larutan dengan zat terlarut atsiri (volatile) maupun tak-atsiri
(nonvolatile).

10
Berdasar hukum tersebut, penurunan titik beku larutan dari titik
beku pelarut murninya berbanding lurus dengan molalitas
larutan.
Δtf = kf .
m

Δtf = penurunan titik beku larutan.


kf = penurunan titik beku molal pelarut.
m = konsentrasi larutan dalam molal.

d. Tekanan Osmose Larutan


Peristiwa lewatnya molekul pelarut menembus membran
semipermeabel dan masuk ke dalam larutan disebut osmose.
Tekanan osmose larutan adalah tekanan yang harus diberikan
pada larutan untuk mencegah terjadinya osmose (pada tekanan
1 atm) ke dalam larutan tersebut. Hampir mirip dengan tekanan
pada gas ideal, pada larutan ideal, besarnya tekanan osmose
berbanding lurus dengan konsentrasi zat terlarut.
π.V = (n.R.T) : V = M.R.T

π= tekanan osmose (atm).


n = jumlah mol zat terlarut (mol).
R = tetapan gas ideal = 0,08206 L.atm/mol.K
T = suhu larutan (K).
V = volume larutan (L).
M = molaritas (M = mol/L).
Jika tekanan yang diberikan pada larutan lebih besar dari
tekanan osmose, maka
pelarut murni akan keluar dari larutan melewati membran
semipermeabel. Peristiwa ini disebut osmose balik (reverse
osmosis), misalnya pada proses pengolahan untuk memperoleh
air tawar dari air laut.

11