P. 1
LPJ Penjelajahan Sadagori

LPJ Penjelajahan Sadagori

|Views: 1,048|Likes:
Dipublikasikan oleh Lauravista Septy Ferlany

More info:

Published by: Lauravista Septy Ferlany on Oct 24, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/25/2012

pdf

text

original

Sections

LAPORAN PENJELAJAHAN G. MANGLAYANG G. PANGPORANG - G.

BUKIT TUNGGUL 28 JULI – 2 AGUSTUS 2009

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat dalam Mendapatkan Nomor Pokok Anggota Perhimpunan Pecinta Alam Sadagori

Peserta : Widiana S. Restu Nurul Lauravista Septy F. Rezki Naufan Rizky Firmansyah NSA.S 140320233 HJR NSA.S 140327271 THJ NSA.S 140327274 THJ NSA.S 140328293 BWN NSA.S 140328294 BWN

Pembimbing : Nizar Adityo Kumboro NPA.S 1403187 BDG

SEKOLAH MENENGAH ATAS NEGERI 5 BANDUNG PERHIMPUNAN PENCINTA ALAM SADAGORI 2009
i

LEMBAR PENGESAHAN

Ketua Tim

Pembimbing

Rizky Firmansyah NSA. 140328294 BWN

Nizar Adityo Kumboro NPA. S 1403187 BDG

Koordinator Tim Evaluasi Penjelajahan 2009 Perhimpunan Pecinta Alam Sadagori

Bramanto Aji NPA. S 1403172 HJL

Ketua Dewan Pengurus XXVII PPA SADAGORI

Vegga Firsthya Suyana
NSA.S 140328295 BWN

ii

KATA PENGANTAR

Kami panjatkan puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas rahmatnya sehingga laporan ini dapat diselesaikan. Laporan ini disusun untuk dipresentasikan kepada Dewan Kehormatan PPA Sadagori serta seluruh anggota sebagai syarat untuk memeroleh nomor pokok. Kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam terlaksananya penjelajahan ini baik dalam tahap persiapan, pelaksanaan dan pelaporan. Tiada lagi harapan kami, semoga laporan ini dapat bermanfaat.

Bandung, 20 Agustus 2009

Penyusun

iii

DAFTAR ISI
1 PENDAHULUAN................................................................................4 1.1 1.2 1.3 1.4 LATAR BELAKANG ................................................................................................ 4 DASAR PEMIKIRAN.................................................................................................4 MAKSUD DAN TUJUAN.............................................................................................4 DASAR PELAKSANAAN.............................................................................................5

2 LITERATUR......................................................................................6 2.1 2.1 2.2 2.3 2.4 DATA GEOGRAFI.................................................................................................. 6 DATA – DATA KLIMATOLOGI.....................................................................................6 HIDROLOGI......................................................................................................... 7 VEGETASI TUMBUHAN.............................................................................................7 GAMBARAN TRIANGULASI.........................................................................................7

3 LAPORAN PERENCANAAN DAN PERSIAPAN PERJALANAN.....................9 3.1 LATAR BELAKANG PERJALANAN...................................................................................9 3.2 LATAR BELAKANG PEMILIHAN LOKASI...........................................................................9 3.3 BENTUK MEDAN...................................................................................................9 3.4 KEGIATAN........................................................................................................ 10 3.5 TUJUAN........................................................................................................... 10 3.6 GAMBARAN UMUM KEGIATAN..................................................................................10 3.7 JADWAL KEGIATAN...............................................................................................11 3.8 PELAKSANAAN....................................................................................................12 3.8.1 Personalia.............................................................................................12 3.8.2 Pembagian Kerja & Uraian Tugas.........................................................12 3.8.3 Organigram...........................................................................................14 3.8.4 Struktur Organisasi Tim .......................................................................15 3.8.5 Struktur Operasional Tim .....................................................................15 3.9 ACTION PLAN (IMPLEMENTASI OPERASI).....................................................15 3.9.1 Rencana Operasi Secara Global............................................................15 3.10 SKENARIO OPERASI...........................................................................................17 3.11 PEMBAGIAN TUGAS............................................................................................19 3.12 NAVIGASI.......................................................................................................19 3.13 TRANSPORTASI.................................................................................................22 3.14 KOMUNIKASI....................................................................................................22 3.14.1 Skema Komunikasi..............................................................................22 3.14.2 Rencana Jadwal Komunikasi...............................................................23 3.15 AKOMODASI.................................................................................................... 24 3.16 LOGISTIK ...................................................................................................... 24 3.16.1 Perlengkapan Individu........................................................................24 3.16.2 Perlengkapan Regu.............................................................................26 3.16.3 Perbekalan Makanan...........................................................................27 3.16.4 Daftar Menu Makanan.........................................................................29 3.16.5 Penyakit yang Perlu Diantisipasi.........................................................32 3.16.6 Skema Emergency Rescue Procedure (ERP).......................................33 3.17 DOKUMENTASI................................................................................................. 34 1

3.17.1 Kebutuhan Dokumentasi ...................................................................34 3.18 ANGGARAN BIAYA.....................................................................................34 3.18.1 Detail Anggaran Biaya yang Dibutuhkan............................................34 4 LAPORAN PERJALANAN...................................................................35 4.1 ORGANIGRAM.................................................................................................... 35 4.2 STRUKTUR ORGANISASI TIM ...................................................................................35 4.3 STRUKTUR OPERASIONAL TIM .................................................................................35 4.4 PEMBAGIAN KERJA & URAIAN TUGAS.........................................................................36 4.5 LOKASI PERJALANAN.............................................................................................38 4.5.1 Tempat Kegiatan..................................................................................38 4.5.2 Rute Perjalanan....................................................................................38 4.5.3 Kronologi Perjalanan.............................................................................38 4.6 PERLENGKAPAN PERJALANAN....................................................................................39 4.6.1 Perlengkapan Individu..........................................................................39 4.6.2 Perlengkapan Regu...............................................................................42 4.6.3 Perbekalan Makanan.............................................................................43 4.7 MENU DALAM PERJALANAN.....................................................................................45 4.8 PENGAMATAN DAN LAPORAN PERJALANAN.....................................................................46 4.8.1 Objek Pengamatan..............................................................................46 4.9 CATATAN PERJALANAN..........................................................................................51 4.9.1 Hari 1 (Selasa, 28 Juli 2009)..................................................................51 4.9.2 Hari 2 (Rabu, 29 Juli 2009)....................................................................52 4.9.3 Hari 3 (Kamis, 30 Juli 2009)..................................................................53 4.9.4 Hari 4 (Jumat, 31 Juli 2009)...................................................................53 4.9.5 Hari 5 (Sabtu, 1 Agustus 2009).............................................................54 4.9.6 Hari 6 (Minggu, 2 Agustus 2009)..........................................................54 4.10 BIAYA PERJALANAN............................................................................................55 4.11 SOSIOLOGI PEDESAAN.........................................................................................56 4.11.1 Situasi Umum Lokasi...........................................................................56 4.11.2 Kependudukan....................................................................................56 4.11.3 Sarana................................................................................................ 59 4.11.4 Potensi Fisik Lokasi Desa....................................................................62 4.12 EVALUASI PERJALANAN........................................................................................62 4.12.1 Evaluasi Operasional..........................................................................62 4.12.2 Evaluasi Logistik.................................................................................63 4.12.3 Evaluasi Dokumentasi.........................................................................63 4.12.4 Evaluasi Medis ...................................................................................63 4.12.5 Evaluasi Dapur....................................................................................63 5 SIMPULAN DAN SARAN...................................................................64 5.1 PERUBAHAN RENCANA..........................................................................................64 5.2 KONDISI UMUM JALUR PENJELAJAHAN..........................................................................64 5.3 KONDISI TIM.....................................................................................................64

2

DAFTAR TABEL
TABEL 1. TABEL DATA KLIMATOLOGI PER TAHUN 1987..........................6 TABEL 1. TABEL RENCANA JADWAL KEGIATAN....................................11 TABEL 1. TABEL RENCANA JADWAL KEGIATAN....................................11 TABEL 2. TABEL DATA PESERTA.........................................................12 TABEL 4. TABEL RENCANA OPERASI SECARA GLOBAL..........................15 TABEL 5. TABEL ROUNDDOWN...........................................................17 TABEL 6. TABEL PEMBAGIAN TUGAS...................................................19 TABEL 7. TABEL NAVIGASI.................................................................19 TABEL 8. TABEL SKEMA TRANSPORTASI ............................................22 TABEL 9. TABEL RENCANA JADWAL KOMUNIKASI ...............................23 TABEL 10. TABEL AKOMODASI...........................................................24 TABEL 11. TABEL PERLENGKAPAN INDIVIDU.......................................24 TABEL 12. TABEL PERLENGKAPAN REGU.............................................26 TABEL 13. TABEL PERBEKALAN MAKANAN..........................................27 TABEL 14. TABEL MENU MAKANAN.....................................................29 TABEL 15. TABEL DISTRIBUSI PAKET MAKANAN..................................31 TABEL 16. TABEL DISTRIBUSI BEBAN DALAM GRAM.............................31 TABEL 8. TABEL KRONOLOGI PERJALANAN..........................................38 TABEL 3. TABEL PERLENGKAPAN INDIVIDU.........................................39 TABEL 4. TABEL PERLENGKAPAN REGU..............................................42 TABEL 5. TABEL PERBEKALAN MAKANAN............................................43

3

BAB I 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang

Stabilitas sebuah bangsa bergantung kepada sikap mental para pemudanya yang merupakan kunci terpenting bagi harapan dan tujuan setiap negara. Untuk itu kegiatan-kegiatan bersifat positif dalam pembentukan karakter, sangat diperlukan guna mewujudkan kemajuan bangsa berbasiskan sikap mental baik para pemuda. Perhimpunan Pecinta Alam (PPA) Sadagori SMAN 5 Bandung merupakan organisasi yang bergerak dibidang kepecintaalaman dengan kesamaan visi dan misi anggotanya, yaitu untuk mengenal dan mencintai alam khususnya alam Indonesia. Serta merupakan wadah yang membina generasi muda dalam menempa dirinya untuk menjadi tulang punggung bangsa yang kokoh, berbekal keterampilan dan kecerdasan serta pribadi yang tangguh dan handal guna membangun bangsa dan negaranya. Salah satu realisasi untuk mencapai visi dan misi tersebut adalah melalui penjelajahan yang dilakukan oleh setiap anggota untuk mendapatkan Nomor Pokok Anggota (NPA) Sadagori. Penjelajahan yang dilakukan kali ini adalah penjelajahan yang dilakukan oleh lima orang peserta dengan seorang pembimbing. Penjelajahan ini dinamakan Penjelajahan G. Manglayang – G. Pangporang – G. Bukit Tunggul karena berlokasi di sekitar kawasan gunung-gunung tersebut. 1.2 Dasar Pemikiran

Pelaksanaan penjelajahan ini didasarkan pada pemikiran antara lain : 1. Pada dasarnya manusia selalu berhubungan dengan Tuhan, alam, dan sekitarnya. 2. Salah satu jalan untuk menambah wawasan terutama dalam bidang kepecintaalaman. 3. Menambah pengalaman sebagai pelaksanaan dari pengetahuan-pengetahuan yang kami dapatkan. 4. Penjelajahan merupakan salah satu kegiatan untuk melatih dan membina kemampuan, keterampilan, serta kepribadian anggota Sadagori. 1.3 Maksud dan Tujuan

Tujuan pendakian pegunungan yang berada di sebelah timur laut Kota Bandung ini adalah :

4

1. Memenuhi kewajiban sebagai Anggota Muda Sadagori sebagai salah satu syarat mendapatkan NPA. 2. Mengumpulkan data dan informasi terbaru dari pegunungan ini. 3. Membentuk karakter pelajar yang memiliki fisik dan mental yang kuat serta berpengetahuan tinggi. 4. Salah satu bentuk eksistensi generasi muda Sadagori dalam berkegiatan di alam bebas. 5. Mendata daerah potensi wisata. 6. Mencari referensi untuk Pendidikan Dasar. 1.4 Dasar Pelaksanaan 1. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Perhimpunan Pecinta Alam Sadagori. 2. Program Kerja Dewan Pengurus XXVII Perhimpunan Pecinta Alam Sadagori SMAN 5 Bandung.

5

BAB II 2 LITERATUR
2.1 Data Geografi

Gambar 1. Gunung Bukit Tunggul

G. Bukit Tunggul terletak kurang lebih 30 km sebelah utara kota Bandung. Kawasan Bukit Tunggul merupakan pertemuan 3 batas daerah administratif, yaitu Kab. Sumedang, Kab. Subang, dan Kab. Bandung. Secara geografis batas – batas kawasan Bukit Tunggul adalah 7o12’ LS – 107o04’ BT. Di sekeliling kawasan ini banyak terdapat gunung – gunung yang bersatupunggungan dengan ukuran relatif kecil. Di sebelah utara terletak G. Kembar, G. Orem, dan G. Buleud. G. Canggak dan G. Ipis terletak di sebelah Timur Laut. Tepat sebelah timur terdapat G. Sanggara dan G. Pangparang. Selatan terdapat G. Palasari, sedangkan sebelah Barat dibatasi oleh G. Ciruangbadak dan G. Cikoneng. G. Bukit Tunggul memiliki ketinggian 2.209 mdpl. Kawasan utara bertebing cukup terjal terutama pada koordinat lintang 47,10. Sedangkan kawasan selatan lebih landai. 2.1 Data – Data Klimatologi

Data – data klimatologi di bawah ini kami kutip dari Laporan Pendataan Bukit Tunggul milik WANADRI yang disusun pada tahun 1987. Pengukuran data – data klimatologi di Bandung ada dua stasiun, yaitu Stasiun Bandara Husein Sastranegara dan Stasiun Lembang. Untuk daerah Bukit Tunggul dan sekitarnya, data klimatologi diambil dari pengukuran Stasiun Lembang. Tabel 1. Tabel Data Klimatologi per Tahun 1987 No
1

Faktor faktor Klimatologi
Temperatur (oC)

September Rata-rata Total harian

Bulan November Rata-rata Total harian

Desember Rata-rata Total harian

6

No

Faktor faktor Klimatologi
Rata-rata Maksimum Minimum Curah hujan (mm) Tekanan udara (mb) Penyinaran matahari (%)

September Rata-rata Total harian
636,1 814,8 451,8 19 26284,5 1824 21,2 27,2 15,1 3 hari 876,2 61

Bulan November Rata-rata Total harian
633,3 795,3 489,5 259,2 26272,7 1239 21,1 26,5 16,3 875,8 41

Desember Rata-rata Total harian
636,9 804,1 507,3 242 27154,8 1053 20,6 25,9 16,4 22 hari 876 34

2 3 4

2.2

Hidrologi

Kondisi hidrologi Kawasan pegunungan ini dipengaruhi oleh aspek geofisik permukaan seperti sifat morfologi (hidromorfologi), sifat morfometri (hidromorfologi), sifat morfometri (hidromorfometri), sifat batuan (hidrogeologi), dan sifat cuaca dan iklim (hidrometeorologi – klimatologi). Dari data yang kami peroleh terdapat, G. Bukit Tunggul memiliki mata air sepanjang tahun sebanyak 8 buah kurang lebih sepanjang 20 km dan musiman sebanyak 5 buah kurang lebih sepanjang 8 km.Terdapat beberapa curug dalam kawasan G. Bukit Tunggul. Diantaranya yang menjadi objek pendataan kami adalah Curug Luhur dan Curug Cileat. Sedangkan G. Manglayang terdapat kurang lebih empat sungai sepanjang tahun antara lain S. Ciseupan, S. Cipalintang, S. Cinambo dan S. Cihampelas. S. Cihampelas membentuk beberapa curug (air terjun). Setidaknya ada enam curug atau cai urug yang sudah diberi nama yaitu Curug Batupeti, Curug Papak, Curug Panganten, Curug Kacapi, Curug Leknan, dan Curug Dampit. Disebut Curug Batupeti karena di samping curug itu terdapat bongkah lava yang terbelah karena proses alam, membentuk dua sisinya rata menyerupai peti tertutup. Curug Papak karena disana terdapat bongkah lava yang permukaannya rata. Di Curug Panganten terdapat batu yang mirip pelaminan. Curug Kacapi yang konon setiap malam Senin suaranya seperti dentingan kecapi. Dinamai Curug Leknan, karena lembah ini merupakan lokasi jatuhnya pesawat udara pada tahun 1953 dengan pilot berpangkat letnan. Masyarakat sekitar menyebut letnan dengan lafal leknan, sehingga lembahnya disebut Legok Leknan dan air terjunnya disebut Curug Leknan. 2.3 Vegetasi Tumbuhan

Di pegunungan ini dapat ditemui beberapa jenis tumbuhan, diantaranya tumbuhan obat seperti babadotan, kayu manis, burahol, kina, pacing, lumut kerak, dan kecubung. Ada juga jenis tumbuhan makanan seperti ganyong, gandapura, saliara, paku harupat, konyal, dan honje. Tumbuhan beracun antara lain biduri, kecubung wulung, dan kecubung gunung. 2.4 Gambaran Triangulasi

Bentuk G. Bukit Tunggul sangat kerucut bila dibandingkan dengan gunung-gunung lain di sekitar Bandung. Pada puncaknya terdapat punden berundak seperti kolam yang bertingkat7

tingkat. Punden berundak ini disebut juga babalongan oleh masyarakat Desa Sunten Jaya, Kab. Bandung karena bentuknya yang menyerupai kolam. Punden berundak ini adalah peninggalan karuhun Bandung dari kebudayaan megalitik yang umurnya cukup tua, paling tidak 3.000 tahun yang lalu atau 1.000 tahun SM.

8

BAB III 3 LAPORAN PERENCANAAN DAN PERSIAPAN PERJALANAN
3.1 Latar Belakang Perjalanan Stabilitas sebuah bangsa bergantung kepada sikap mental para pemudanya yang merupakan kunci terpenting bagi harapan dan tujuan setiap negara. Untuk itu kegiatan-kegiatan bersifat positif dalam pembentukan karakter, sangat diperlukan guna mewujudkan kemajuan bangsa berbasiskan sikap mental baik para pemuda. Perhimpunan Pecinta Alam (PPA) Sadagori SMAN 5 Bandung merupakan organisasi yang bergerak dibidang kepecintaalaman dengan kesamaan visi dan misi anggotanya, yaitu untuk mengenal dan mencintai alam khususnya alam Indonesia. Serta merupakan wadah yang membina generasi muda dalam menempa dirinya untuk menjadi tulang punggung bangsa yang kokoh, berbekal keterampilan dan kecerdasan serta pribadi yang tangguh dan handal guna membangun bangsa dan negaranya. Salah satu realisasi untuk mencapai visi dan misi tersebut adalah melalui penjelajahan yang dilakukan oleh setiap anggota untuk mendapatkan Nomor Pokok Anggota (NPA) Sadagori. Sebagai salah satu syarat menjadi angota penuh dalam PPA Sadagori. 3.2 Latar Belakang Pemilihan Lokasi

Penjelajahan kali ini berlokasi di pegunungan sebelah timur laut kota Bandung, Jawa Barat. Latar belakang pemilihan lokasi tersebut adalah : 1. Penjelajahan ini memiliki jarak tempuh sejauh 40 km dan perintisan sejauh 5 km dengan beda ketinggian 800 meter sehingga memenuhi syarat sebagai lokasi yang dapat digunakan untuk penjelajahan PPA Sadagori. 2. Adanya daerah pedesaan untuk melakukakan sosiologi pedesaan. 3. Terdapat Curug Luhur dan Curug Cileat sebagai objek yang kami data. 4. Tersedianya kemudahan dalam transportasi dengan biaya yang relatif murah. 5. Laporan pertanggungjawaban penjelajahan dan pendataan Pegunungan ini dapat dijadikan referensi untuk pendidikan dasar. 3.3 Bentuk Medan

Daerah yang kami pilih memiliki kriteria pendakian sebagai berikut : 1. Gunung-gunung yang dilalui antara lain G.Manglayang, G.Jambu, G. Kadaka, G.Pangporang, G.Canggak, dan G.Bukit Tunggul. 2. Puncak tertinggi G.Bukit Tunggul (2.209 mdpl ) 3. Daerah kawasan pertanian hortikultura seperti kentang, kol, daun bawang, kacang merah, wortel, dan tomat.
9

3.4

Kegiatan

Kegiatan yang dilakukan dalam penjelajahan ini meliputi : 1. Perintisan jalur. 2. Pengamatan vegetasi. 3. Pendataan daerah potensi wisata yaitu Curug Cileat dan Curug Luhur. 4. Bivoac selama 5 malam. 5. Sosiologi pedesaan. 3.5 Tujuan

Tujuan pendakian pegunungan yang berada di sebelah timur laut Kota Bandung ini adalah : 7. Memenuhi kewajiban sebagai Anggota Muda Sadagori sebagai salah satu syarat mendapatkan NPA. 8. Mengumpulkan data dan informasi terbaru dari pegunungan ini. 9. Membentuk karakter pelajar yang memiliki fisik dan mental yang kuat serta berpengetahuan tinggi. 10. Salah satu bentuk eksistensi generasi muda Sadagori dalam berkegiatan di alam bebas. 11. Mendata daerah potensi wisata. 12. Mencari referensi untuk Pendidikan Dasar. 3.6 Gambaran Umum Kegiatan 1. Melakukan perjalanan gunung hutan dengan ketinggian tertinggi 2.209 mdpl longmarch sejauh 40 km dan rintisan sejauh 5 km. 2. Sosiologi Pedesaan di Desa Cilengkrang dan Desa Mayang 3. Perintisan jalur dengan beda ketinggian 800 meter. 4. Melakukan navigasi di sepanjang perjalanan dan pendakian. 5. Mendata vegetasi di sekitar jalur pendakian. 6. Melakukan pendataan mengenai Curug Cileat dan Curug Luhur.

10

3.7

Jadwal Kegiatan

Persiapan penjelajahan ini dimulai dari minggu kedua bulan Juni sampai medan operasi yang berlangsung pada 28 Juli – 29 Agustus 2009. Tabel 1. Tabel Rencana Jadwal Kegiatan
Kegiatan Pendaftaran tim Pencarian informasi Penyerahan laporan awal Sidang Laporan awal Revisi Latihan dan tes Fisik Pembuatan perizinan Medan Operasi 0 JUNI JULI AGT

11

3.8

Pelaksanaan

Pelaksanaan penjelajahan dilakukan oleh enam orang ditambah dengan seorang pembimbing. Peserta penjelajahan seluruhnya merupakan anggota PPA Sadagori yang telah melewati masa bimbingan dan pendidikan dasar. 3.8.1 Personalia

Penjelajahan ini dilaksanakan oleh lima orang peserta, dengan rincian sebagai berikut : Tabel 2. Tabel Data Peserta No
1

Nama Lengkap
Widiana S.

Alamat

TTL

NSA
NSA.S 140320233 HJR NSA.S 140327271 THJ NSA.S 140327274 THJ NSA.S 140328293 BWN NSA.S 140328294 BWN

Hp/ telepon
08156089361/ 022- 6075252 085722397696/ 022-4208642

Jabatan
Logistik

Jl. Marga Asri V Bandung, C 252 Bandung 11-11-1985 Jl. Banda Bandung 7/S Garut, 3-3-1991

2

Restu Nurul

Pendanaan

3

Lauravista

Jl. Bojong Mekar Surabaya, 47 RT 1 RW 15 18-9-1991 Bandung Jl. Terjun Payung Bandung, 12 Bandung 12-9-1991 Jl. Terusan Kalijati 18 Bandung Bandung, 7-10-1991

08562002618 / Kesekretariatan 08565968716 / Operasional 022-7102524 085624795674 /Ketua Tim

4

Rezki Naufan Rizky F.

5

3.8.2

Pembagian Kerja & Uraian Tugas

Pembagian kerja ini dibagi menurut jabatan dalam tim dengan menguraikan hak dan kewajiban setiap jabatan baik dalam tahap persiapan maupun dalam tahap perjalanan. Hal ini dibuat agar tugas dan wewenang tiap orang jelas sehingga penjelajahan dapat berjalan dengan baik. Untuk memperjelas uraian jobdesk dapat dilihat dari uraian di bawah ini : 1. Ketua Tim a. Bersama anggota tim membagi tugas sesuai kesepakatan bersama b. Mengontrol dan mengoreksi kerja tim c. Mengevaluasi kerja tim d. Bertanggungjawab dan mengetahui atas terselenggaranya penjelajahan

12

2. Kesekretariatan a. Mencatat hasil yang diperoleh setiap pertemuan tim , mencatat informasi dan data yang diperlukan dalam penyusunan laporan b. Mencatat hasil evaluasi tim c. Bertanggungjawab dan mengkoordinir penyusunan laporan penjelajahan. d. Membuat laporan dan evaluasi kesekretariatan e. Bertanggungjawab kepada ketua tim 3. Bendahara a. Menyusun rencana anggaran biaya berdasarkan kebutuhan tiap bidang b. Menyimpan uang yang dimiliki tim c. Memutuskan prioritas terhadap pengeluaran tim d. Bertanggungjawab terhadap keluar masuknya uang e. Mencatat pengeluaran uang selama penjelajahan f. Mencatat laporan dan evaluasi keuangan g. Bertanggung jawab terhadap ketua tim 4. Logistik a. Merencanakan , mencatat dan mengkoordinir peralatan tim b. Merencanakan biaya pengeluaran yang dibutuhkan logistik c. Merencanakan pembagian peralatan tim selama perjalanan d. Menghitung berat beban yang dibawa masing –masing orang e. Bertanggung jawab terhadap keadaan , kondisi dan penggunaan barang. f. Membuat laporan terhadap kondisi dan penggunaan barang. g. Bertanggungjawab terhadap ketua tim 5. Operasional a. Mencari data dan menganalisa data dan informasi yang dibutuhkan dalam perjalanan. b. Merencanakan skenario perjalanan c. Menganalisa, merencanakan dan memutuskan lintasan perjalanan d. Merencanakan pembagian tugas navigasi e. Membuat laporan dan evaluasi pelaksanaan operasi f. Bertanggungjawab terhadap ketua tim 6. Dokumentasi a. Merencanakan skenario dokumentasi Perjalanan
13

b. Menyusun dan menyediakan perlengkapan dokumentasi c. Bertanggungjawab atas dokumentasi perjalanan d. Merencanakan biaya pengeluaran yang dibutuhkan dokumentasi e. Membuat laporan dan evaluasi dokumentasi f. Bertanggungjawab atas ketua tim 7. Dapur 1. Merencanakan dan mengkoordinir pengadaan perbekalan tim 2. Menyusun menu serta menghitung kebutuhan kalori 3. Merencanakan dan mengkoordinasi pembagian perbekalan tim 4. Bertanggungjawab terhadap pengadaan makanan selama penjelajahan 5. Membuat laporan dan evaluasi dapur 6. Bertanggungjawab terhadap ketua tim 8. Medis 1. Mendata dan mempersiapkan pengadaan obat –obatan tim 2. Memberi pertolongan pertama pada anggota tim yamng mengalami kecelakaan dan gangguan kesehatan 3. Membuat laporan dan evaluasi medis 4. Bertanggung jawab terhadap ketua tim 3.8.3 Organigram : Kepala SMAN 5 Bandung : - Wakasek Kesiswaan - Pembina PPA SADAGORI - Dewan Kehormatan Sadagori Penanggung Jawab : - Ketua OSIS - Ketua Dewan Pengurus XXVII PPA SADAGORI - Ketua Panitia Penjelajahan 2009

Pelindung Penasehat

14

3.8.4

Struktur Organisasi Tim PEMBIMBING KETUA Rizky Nizar Adityo K.

BENDAHARA Restu Nurul

KESEKRETARIATAN Lauravista S.F

LOGISTIK Widiana S.

OPERA-SIONAL Rezki Naufan

3.8.5

Struktur Operasional Tim

PEMBIMBING KETUA Rizky Nizar Adityo K.

MEDIS + DAPUR Restu Nurul

DOKUMEN-TASI Lauravista S.F

LOGISTIK Widiana S.

OPERASIONAL Rezki Naufan

3.9 3.9.1

ACTION PLAN (IMPLEMENTASI OPERASI) Rencana Operasi Secara Global

Tabel 4. Tabel Rencana Operasi Secara Global
15

No

Kegiatan

Deskripsi
- Dari Sekretariat menuju Desa Cilengkrang

1

H1

- Bermalam di Rumah Dinar (BNP) - Evaluasi - Sosped di Desa Cilengkrang

2

H2

- Menuju titik 1 X : 0804150 Y : 9242250 - Evaluasi - Menuju titik 2

3

H3

X:0808000 Y: 9246000 - Menuju titik 3(G. Pangporang) - Evaluasi - G. Canggak

4

H4

- Curug Cileat - Evaluasi - Pendataan Curug Cileat

5

H5

- Pasir Buleud - Evaluasi - Puncak Bukit Tunggul

6

H6

- Pendataan Curug Luhur - Pulang ke Sekretariat

16

3.10 Skenario Operasi Pada saat melakukan perintisan jalur tim terbagi atas dua bagian yaitu : Tim 1 : Rizky Firmansyah Rezki Naufan Tim 2 : Widiana Setya Restu Nurul Lauravista Septy F. Tabel 5. Tabel Rounddown Hari
1

Pukul (WIB)
14.00 16.00 16.00 17.00 17.00 19.00 19.00 20.00 06.00 00.07 07.00 09.00 09.00 10.00 10.00 10.30 10.30 13.00 13.00 14.00 14.00 17.00 17.00 19.00 19.00 20.00 06.00 08.00 08.00 10.30 10.30 12.00 12.00 13.00 13.00 14.00

Kegiatan
Cek Barang Berangkat ke Rumah Dinar Makan malam Evaluasi MCK, sarapan, packing Sosped di desa Cilengkrang Menuju Curug Dokumentasi Curug Puncak G. Manglayang Soliskan Desa Genteng Makan malam, Bivoac Evaluasi MCK, sarapan, packing Puncak G. Jambu Menuju titik X : 0808625 Y : 9245875 Soliskan Puncak G. Kadaka

Kebutuhan
Logistik Transportasi Nasi bungkus Laporan dari tiap jobdesk Nasi bungkus Lembar Sosped Alat Navigasi Alat Dokumentasi Alat Navigasi Alat Masak, Perbekalan Alat Navigasi Alat masak, tenda Laporan dari tiap departemen Alat Masak Alat Navigasi Alat Navigasi Alat Masak Alat Navigasi

Keterangan
Logistik Operasional Dapur Ketua Tim Dapur Kesekretariatan Operasional Kesekretariatan Operasional Dapur Operasional Dapur Ketua Tim Dapur Operasional Operasional Dapur Operasional

2

3

17

Hari

Pukul (WIB)
14.00 16.00 16.00 18.00 18.00 19.00 19.00 20.00 06.00 08.00 08.00 12.00 12.00 13.00 13.00 16.00 16.00 18.00 18.00 19.00 06.00 08.00 08.00 11.00 11.00 12.00 12.00 13.00 13.00 16.00 13.00 15.00 15.00 16.00 15.00 17.00 17.00 18.00 18.00 19.00 06.00 08.00 08.00 11.00 11.00 12.30 12.30 14.00 14.00 14.30

Kegiatan
Menuju titik X : 0806100 Y: 9246800 Bivoac Makan malam Evaluasi MCK, sarapan, packing Puncak G. Canggak Soliskan Curug Cileat Bivoac Makan malam MCK, sarapan, packing Tim 1 merintis sampai X:0802150 Y:9247200 Tim 2 mendata Curug Cileat Tim 2 menyusul Tim 1 Soliskan Tim 1 merintis sampai X: 0801850 Y: 9247100 Tim 2 mendata tebing Tim 2 menyusul Tim 1 Bivoac Makan malam Evaluasi MCK, sarapan, packing Menuju Puncak G. Bukit Tunggul Soliskan Menuju Curug Luhur Pendataan Curug Luhur

Kebutuhan
Alat Navigasi Tenda Alat Masak Laporan dari tiap jobdesk Alat Masak Alat Navigasi Alat Masak Alat Navigasi Tenda Alat Masak Alat Masak Alat Navigasi, Golok Tebas Alat Pendataan Alat Masak Alat Navigasi Alat Pendataan Tenda Alat Masak Laporan dari tiap jobdesk Alat Masak Alat Navigasi Alat Masak Alat Navigasi Alat Pendataan

Keterangan
Operasional Logistik Dapur Ketua Tim Dapur Operasional Dapur Operasional Logistik Dapur Dapur Operasional Kesekretariatan Dapur Operasional Kesekretariatan Logistik Dapur Ketua Tim Dapur Operasional Dapur Operasional Kesekretariatan

4

5

6

18

Hari

Pukul (WIB)
14.30 17.00 17.00 20.00

Kegiatan
Menuju Desa Sunteng Jaya Menuju Sekretriat

Kebutuhan
Alat Navigasi Transportasi

Keterangan
Operasional Operasional

3.11 Pembagian Tugas Untuk mempermudah pelaksanaan operasi penjelajahan ini dibagi beberapa tugas sesuai dengan masing-masing jabatan. Pembagian tugas tersebut dapat dilihat dalam table di bawah ini : Tabel 6. Tabel Pembagian Tugas
Tugas Nama Widi Restu Laura Rezki Rizky x x x x x x x x x x H2 x x x x x x H3 x x x x x H4 x x x H5 x x H6 A B C D E A B C D E A B C D E A B C D E A B C D E

Keterangan : A. Bertugas menebas B. Bertugas memasang dan membongkar bivoac C. Bertugas pengamatan D. Bertugas dokumentasi E. Bertugas memasak 3.12 Navigasi Pada penjelajahan ini direncanakan untuk dapat melalui beberapa titik koordinat yang ada di pegunungan kawasan Sukamulya, Ujung Berung, Lembang, dan Segalaherang. Titik-titik koordinat tersebut antara lain : Tabel 7. Tabel Navigasi
No 1 2 3 4 X :0801975 Y :9237700 X :0802475 Y :9238625 X :0803450 Y :9238875 X :0804000 Koordinat Keterangan

Puncak G.Manglayang Pasir Buluh 19

No 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 Y :9248025 X :0804400 Y :9241025 X :0806250 Y :9243300 X :0806850 Y :9244000 X :0806775 Y :9244325 X :0807200 Y :9244000 X :0807500 Y :9245550 X :0807800 Y :9245950 X :0809450 Y :9246075 X :0809000 Y :9246275 X :0807500 Y :9246550 X :0807250 Y :9246625 X :0806400 Y :9246325 X:0806400 Y:9247125 X:0805625 Y:9248500 X:0805325 Y:9249375 X:0805900 Y:9250000 X:0805025 Y:9250425 X:0805275 Y:9250350 X :0803200 Y :9249100 X :0802850 Y :9249105 X :0802750 Y :9248600

Koordinat

Keterangan

G.Kadaka

G.Pangporang

G.Canggak Daerah Curug Cileat

20

No 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 X :0802500 Y :9248350 X :0802600 Y :9247950 X :0802450 Y :9247600 X :0802325 Y :9247325 X :0805150 Y :9247200 X :0804950 Y :9247275 X :0801850 Y :9247100 X :0801725 Y :9246550 X :0801425 Y :9246275 X :0800750 Y :9247125 X :0799625 Y :9247250 X :0799200 Y :9247125 X :0799411 Y:9247314 X :0799925 Y :9246500

Koordinat

Keterangan

Daerah Curug Luhur

21

3.13 Transportasi Untuk menuju kawasan penjelajahan ini dibutuhkan transportasi dengan estimasi waktu dan biaya sebagai berikut : Tabel 8. Tabel Skema Transportasi No
1 2

Dari
Sekretariat Cibodas

Tujuan
Rumah Dinar (BNP) Sekretariat

Transportasi
Angkot + ojek Angkot

Biaya /orang (Rp)
15000 15000

Waktu
90 menit 90 menit

Keterangan

Jumlah total biaya Transportasi Rp180.000,00 Biaya Transportasi per orang Rp30.000,00

3.14 Komunikasi Untuk konfirmasi keadaan tim pada saat penjelajahan berlangsung dibutuhkan komunikasi antara tim dan PIC di Sekretariat. Skema komunikasi tersebut dapat dilihat di bawah ini : 3.14.1 Skema Komunikasi SEKRETARIAT SADAGORI, PIC : Saphira Zahra (085723554701) ? / Bramanto Aji (0817436430)

Telkomsel XL, Indosat

Desa Cilengkrang

H1

H2

H3

H4

H5

H6

Desa Sunteng Jaya

22

3.14.2 Rencana Jadwal Komunikasi Untuk konfirmasi keadaan peserta dibutuhkan komunikasi antara peserta pada medan operasi dan PIC di sekretariat. Untuk memudahkan komunikasi tersebut kami susun rencana jadwal komunikasi yaitu sebagai berikut : Tabel 9. Tabel Rencana Jadwal Komunikasi No
1 2 3 4 5 6 7 8

Tanggal
29 Juli 2009 29 Juli 2009 30 Juli 2009 30 Juli 2009 31 Juli 2009 31 Juli 2009 1 Agustus 2009 1 Agustus 2009

Jam
07:00 19:00 07.00 19:00 07.00 19.00 07.00 19.00

Lokasi
Desa Cilengkrang Desa Genteng Desa Genteng X:0808625 Y:9245875 X:0808625 Y:9245875 Curug Cileat Curug Cileat X:0805150 Y:9247200 X:0805150 Y:9247200 Curug Luhur

Tujuan
PIC PIC PIC PIC PIC PIC PIC PIC

Berita
Posisi , kondisi Posisi , kondisi Posisi , kondisi Posisi , kondisi Posisi , kondisi Posisi , kondisi Posisi , kondisi Posisi , kondisi

Sarana
HP HP HP HP HP HP HP HP

9 10

2Agustus 2009 2 Agustus 2009

07.00 13.00

PIC PIC

Posisi , kondisi Posisi , kondisi

HP HP

23

3.15 Akomodasi Akomodasi yang di rencanakan adalah sarana penginapan dan makan di luar hari-hari operasi gunung hutan. Untuk menginap, regu akan menginap di rumah Dinar (BNP) yang dekat dengan titik awal. Mengenai makanan, regu akan mengadakannya dari warung-warung nasi setempat. Tabel 10. Tabel Akomodasi Hari
1 2 3

Tanggal
28 Juli 2009 29 Juli 31 Juli 2009

Tempat
Desa Genteng Desa Genteng Desa Mayang

Uraian
Makan Malam Makan Pagi Makan Siang

Biaya (Rp)
@7500x6=45000 @7500x6=45000 @7500x6=45000

Sarana
Warung Nasi Warung Nasi Warung Nasi

Total Biaya Akomodasi tim : Rp135.000,00 3.16 Logistik Perlengkapan yang kami bawa antara lain perlengkapan individu, regu, dan konsumsi. Rincian perlengkepan tersebut dapat dilihat pada tabel di bawah ini : 3.16.1 Perlengkapan Individu Tabel 11. Tabel Perlengkapan Individu No
1

Nama Barang
Perlengkapan per jalan Ransel 60 – 80 liter Baju Lapangan Celana Lapangan Sabuk Topi Lapangan

Jumlah

Berat (gr)

1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 pasang 1 pasang 1 buah

500 250 400 100 100 1000 70 50

Sepatu Lapangan
Kaos Kaki Syal 2 Perlengkapan Ganti Baju Lapangan Celana Lapangan

3 buah 2 buah

750 800 24

No

Nama Barang
Kaos Kaki Pakaian dalam

Jumlah
2 pasang 3 buah

Berat (gr)
140 260

3

Perlengkapan Tidur Sweeter Kupluk Sarung tangan Sleeping Bag 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 400 80 50 500

4

Perlengkapan MCK Sikat gigi Pasta gigi Handuk sabun 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 20 30 200 50

5

Perlengkapan lain Rain Coat Ponco Senter dan batere Batere cadangan Lampu cadangan Korek api Kantung plastik Pluit Golok tebas Webbing Carabiner Alat jahit Total 1 buah 1 buah 1 buah 6 buah 2 buah 2 kotak 1 pak 1 buah 2 buah 1 buah 1 buah 1 set 350 200 200 300 10 5 60 20 500 100 180 50 7730

25

3.16.2 Perlengkapan Regu Tabel 12. Tabel Perlengkapan Regu No
1

Nama Barang
Surat – surat dan alat tulis Alat tulis Surat izin jalan Berkas Sosped Berkas penelitian curug Berkas Evaluasi Perjalanan

Jumlah

Total Harga

Berat (gr)

1 set 1 set 1 set 1 set 10 lembar

-

Seluruhnya 300gr

2

Perlengkapan Navigasi Peta AMS Photocopy Peta Bako Kompas Bidik Altimeter GPS 3 lembar 3 lembar 3 buah 1 buah 1 buah 18000 25000 100 100 100 50 100

3

Perlengkapan Bivoac Tenda Dome Flysheet Tali Raffia 2 buah 1 buah 2 gulung 4000 2000 500 80

4

Perlengkapan Dokumentasi Kamera Digital 2 buah 1500

5

Perlengkapan Masak Pisau Lap Misting Kompor Parafin Trangia Spirtus Gelas Plastik Sendok Tisue basah Sabun cuci piring 1 buah 1 buah 2 set 2 buah 3 pak 1 set 3 liter 6 buah 6 buah 2 pak 1 pak 18000 30000 10000 2000 100 20 800 200 400 400 3000 50 200 50 80 26

No
6

Nama Barang
Perlengkapan Lain Bendera Lilin Plastik Sampah Tali Pramuka Jerigen 5 liter dan air Botol agua 1,5 liter

Jumlah

Total Harga

Berat (gr)

1 buah 2 pak 10 lembar 3 gulung 5 buah 5 buah

15000 10000 30000 -

100 200 20 50 30000 12000

Total

Rp. 160000

10500 gr

3.16.3 Perbekalan Makanan Tabel 13. Tabel Perbekalan Makanan NO Nama Barang Jumlah Harga Total (Rp) Berat (gr) Keterangan

Perbekalan Makanan
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Tempe kering Chicken nugget Sosis Kentang Beras Dendeng Mi goreng instan Mi rebus instan Daging cincang Keju Abon Wortel Spaghetti LaFonte Saus LaFonte 1 bungkus 1 bungkus 7 pak 20 buah 6 liter 1 bungkus 10 bungkus 10 bungkus 1 bungkus 4 bungkus 1 bungkus 3 buah 4 pak 4 bungkus 15000 35000 10000 15000 12000 16500 40000 10000 3000 28000 32000 600 360 1400 2000 3000 600 700 840 300 800 500 500 1000 1400 Ada Beli Beli Beli Ada Ada Beli Beli Beli Beli Beli Beli Beli Beli 27

NO
15 16 17 18 19 20 21 22 23

Nama Barang
Saus Tomat Saus Sambal Burger bun Hotdog bun Daging ham Biskuit Coklat Roti Mayonaise

Jumlah
1 pak 1 pak 12 pasang 12 pasang 2 pak 3 pak 6 bungkus 12 bungkus 2 botol

Harga Total (Rp)
5000 5000 12000 12000 18000 3000 60000 30000 36000

Berat (gr)
200 200 120 120 600 600 600 1200 450

Keterangan
Beli Beli Beli Beli Beli Beli Beli Beli Beli

Perbekalan Minuman
1 2 3 4 5 Energen The celup STMJ Kopi susu Pocari sweat 30 sachet 1 bungkus 30 sachet 40 sachet 10 sachet 30000 7000 21000 40000 35000 600 200 600 800 200 Beli Beli Beli Beli Beli

Perbekalan Tambahan
1 2 3 4 5 6 7 8 Garam Kecap Saos Gula Bawang-bawangan Minyak goreng Mentega Marsmellow 1 bungkus 1 botol 1 botol 1 bungkus 1 set 1 botol 2 bungkus 2 bungkus 1000 2500 2500 3000 5000 10000 30000 150 140 140 500 100 500 300 300 Beli Beli Beli Beli Ada Beli Beli Beli

Total

579500

22920

28

3.16.4 Daftar Menu Makanan Perbekalan makanan dikemas dalam paket-paket untuk memudahkan persiapan makanan dilapangan. Semua berjumlah 5 paket yang terdiri dari makan pagi, siang dan malam. Tabel 14. Tabel Menu Makanan Hari ke2

Waktu Makan
Pagi Siang

Menu
Nasi warung Nasi warung

Kal/sajian
600 600 83 120 150 200 100 1853 200 320 200 150 100 330 50 90 120 100 360 90 50 100 2260 200 330 100 90 100 150 600 200 280 90 80 100 2320

Berat (gr)
600 360 700 600 120 2380 600 600 600 120 120 420 150 200 500 120 600 200 150 120 4500 600 420 200 200 120 120 60 300 200 225 120 2565

Kebutuhan Spiritus Air (ml)
-

Tempe kering Nugget Malam Sayur sop merah Kentang goreng Kopi susu Total Paket Hari 2 3 Nasi Dendeng Pagi Kentang goreng Energen STMJ Mi goreng Daging cincang Siang Keju Abon Pocari sweat Spaghetti Bolognese Keju Malam Daging cincang Kopi susu Total Paket Hari 3 Nasi Bakmi rebus Sosis Pagi Keju STMJ Energen Siang Nasi warung Burger bun Daging ham Malam Keju Mayonaise Kopi susu Total Paket Hari 4

150

1,5 ltr

150

1 ltr

150

1,5 ltr

150

1,5 ltr

4

150

1,5 ltr

-

-

150

1 ltr

29

Hari ke5

Waktu Makan

Menu

Kal/sajian
300 300 200 150 100 200 280 90 80 100 360 90 50 100 2400 330 200 150 90 150 100 200 150 80 100 600 2150

Berat (gr)
600 400 600 120 120 60 300 200 225 120 600 200 150 120 3815 600 420 200 200 200 120 60 200 225 120 2345

Kebutuhan Spiritus Air (ml)

Nasi Sosis 2 buah Pagi Kentang goreng Energen STMJ Burger bun Daging ham Siang Keju Mayonaise Kopi susu Spaghetti Bolognese Keju Malam Daging cincang Kopi susu Total Paket Hari 5 Bakmi rebus Nasi Sosis Pagi Keju Energen STMJ Hotdog bun Siang Sosis Mayonaise Kopi susu Malam Nasi warung Total Paket Hari 6

150

1 ltr

150

1 ltr

150

1,5 ltr

6

150

1,5 ltr

150

1 ltr

3.16.4.1 Pemakaian Spritus dan Lilin Pemakaian Spiritus Kebutuhan spritus untuk setiap kali masak sekitar 150 ml Total pemakaian : 150 x 11 Untuk cadangan Jumlah total = 3000 ml = 1650 ml = 1350 ml = 3 ltr = Rp30.000,00

Jadi total harga 3 liter x 10.000 Pemakaian Lilin

Untuk jangka waktu 6 hari operasi berbivoac 5 kali, 1 kali bivak membutuhkan 4 batang lilin.
30

Jadi total kebutuhan lilin 4 x 5 = 20 batang 3.16.4.2 Distribusi Paket Makanan Dalam penjelajahan ini, makanan dikemas dalam satu paket, satu paket untuk keperluan konsumsi satu hari. Distribusi paket makanan dapat dilihat dalam table di bawah ini : Tabel 15. Tabel Distribusi Paket Makanan No
1 2 3 4 5

Nama
Laura Restu Widi Rezki Rizky

PH2
X

PH3

PH4

PH5

PH6

X X X X

Keterangan : PH = Paket Harian 3.16.4.3 Distribusi Beban dalam Gram Tabel 16. Tabel Distribusi Beban dalam Gram Nama
Laura Restu Widi Rezki Rizky

Pribadi
7430 7430 7430 7430 7430

Regu
2100 2100 2100 2100 2100

Paket Makanan
(PH2)2380 (PH6)2345 (PH4)2565 (PH5)3815 (PH3)4500

Medis
0 202 0 0 0

Air
7000 7000 7000 7000 7000

Total
18910 19077 19095 20345 21030

31

3.16.4.4 Daftar Obat-obatan No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Nama Barang Mitella Pembalut gulung Betadine Kassa Steril Kassa Gulung Kapas Hansaplast Plester Rivanol Vitamin C Handyclean Oralit Parasetamol Counterpain Amoxylin CTM Fungsi Perban Luka Antiseptik luka Luka Luka Luka Luka Luka Pembersih luka vitamin Pembersih Diare Pusing/nyeri Terkilir Antibiotik Gatal-gatal Total Jumlah 5 buah 2 buah 1 buah 2 pak 2 gulung 1 gulung 2 pak 1 gulung 1 botol 1 botol 2 botol 10 sachet 1 strip 2 buah 1 botol 1 botol Berat (gr) 10 10 10 5 2 1 5 2 35 2 5 20 5 50 20 20 202 gr Keterangan

3.16.5 Penyakit yang Perlu Diantisipasi Dalam medan operasi dapat terjadi hal – hal yang tidak diinginkan antara lain terjadinya lukaluka atau timbulnya penyakit. Penyakit yang perlu kami antisipasi antara lain : 1. Dehidrasi : Kekurangan kadar air dalam tubuh metabolisme menyebabkan gangguan

2. Gigitan hewan berbisa : Hewan berbisa yang perlu diwaspadai antara lain ular, kalajengking, laba –laba. 3. Luka luar : Luka yang hanya terjadi pada bagian kulit. 4. Gatal-gatal : Karena gigitan serangga dan karena daun pulus. 5. Luka dalam : Seperti terkilir, patah tulang , retak tulang. 6. Hiportemia : Suhu tubuh dibawah normal (350 C). 7. Diare : Dapat disebabkan oleh keracunan makanan dan air yang tidak matang.
32

3.16.6 Skema Emergency Rescue Procedure (ERP) Skema Emergency Rescue Procedure (ERP) atau prosedur penyelamatan darurat dibuat untuk mengantisipasi terjadinya keadaan darurat yang mebutuhkan pertolongan lebih lanjut oleh profesional (dokter/paramedis). Bila kecelakaan terjadi di jalur survivor harus di bawa turun ke Rumah Sakit atau Puskesmas.

Alur skema ERP seperti flowchart di bawah ini :

RSHS BANDUNG
IGD 24 JAM, DOKTER 24 JAM, ICU,AMBULANS
Ambulance-70km,2jam Ambulance-15km, 0,5jam

Fasilitas: UGD, Dokter, Ambulans

RSUD BANDUNG

Mobil-10km-1 jam

Fasilitas : Puskesmas Dokter Jaga Puskesmas

Ojek-1 km-10 menit

Ojek-2km 15 mnt

Desa Cupunegara

Desa Genteng

Tandu Darurat

Tandu Darurat

0-8 km dari jarak lintasan

0-10 km dari jarak lintasan

33

3.17 Dokumentasi Dalam penjelajahan ini memakai kamera digital sebagai alat dokumentasi untuk mengambil gambar. Kebutuhan dokumentasi dapat dilihat dalam table di bawah ini : 3.17.1 Kebutuhan Dokumentasi No
1

Nama Barang
Batere AAA Total

Jumlah
5 pasang

Harga (Rp)
50000 Beli 50000

Keterangan

3.18 ANGGARAN BIAYA 3.18.1 Detail Anggaran Biaya yang Dibutuhkan Tahap Persiapan Kesekretariatan 1. Penyusunan laporan awal
Rp20.000,00 2. Jilid + Fotocopy Rp30.000,00

Tahap Pelaksanaan
Komunikasi 1. Voucher Rp50.000,00

Tahap Pelaporan Dokumentasi 1. Batere AAA Rp50.000,00

Logistik
1. Perbekalan Regu Rp160.000,00 2. Perbekalan Makanan Rp579.500,00

Transportasi 1. Keberangkatan Rp90.000,00 2. Kepulangan Rp90.000,00 Akomodasi 1. Biaya Makan Rp135.000,00 2. Dana Taktis Rp100.000,00

Kesekretariatan 1. Laporan Akhir Rp20.000,00 2. Jilid Rp50.000,00

Operasi
1. Beli Peta Bako + Fotokopi Rp170.000,00

Jumlah Rp959.500,00

Jumlah Rp465.000,00

Jumlah Rp120.000,00

Total Seluruh Kegiatan Rp1.460.000,00 Biaya perorang Rp1.544.500,00 : 5 = Rp308.900,00

34

BAB IV 4 LAPORAN PERJALANAN
4.1 Organigram : Kepala SMAN 5 Bandung : - Wakasek Kesiswaan - Pembina PPA SADAGORI - Dewan Kehormatan Sadagori Penanggung Jawab : - Ketua OSIS - Ketua Dewan Pengurus XXVII PPA SADAGORI - Ketua Panitia Penjelajahan 2009 4.2 Struktur Organisasi Tim PEMBIMBING KETUA Rizky Nizar Adityo K. Pelindung Penasehat

BENDAHARA Restu Nurul

KESEKRETARIATAN Lauravista S.F

LOGISTIK Widiana S.

OPERA-SIONAL Rezki Naufan

4.3

Struktur Operasional Tim

35

PEMBIMBING KETUA Rizky Nizar Adityo K.

MEDIS + DAPUR Restu Nurul

DOKUMEN-TASI Lauravista S.F

LOGISTIK Widiana S.

OPERASIONAL Rezki Naufan

4.4

Pembagian Kerja & Uraian Tugas

Pembagian kerja ini dibagi menurut jabatan dalam tim dengan menguraikan hak dan kewajiban setiap jabatan baik dalam tahap persiapan maupun dalam tahap perjalanan. Hal ini dibuat agar tugas dan wewenang tiap orang jelas sehingga penjelajahan dapat berjalan dengan baik. Untuk memperjelas uraian jobdesk dapat dilihat dari uraian di bawah ini : 1.Ketua Tim e. Bersama anggota tim membagi tugas sesuai kesepakatan bersama f. Mengontrol dan mengoreksi kerja tim g. Mengevaluasi kerja tim h. Bertanggungjawab dan mengetahui atas terselenggaranya penjelajahan 2. Kesekretariatan f. Mencatat hasil yang diperoleh setiap pertemuan tim , mencatat informasi dan data yang diperlukan dalam penyusunan laporan g. Mencatat hasil evaluasi tim h. Bertanggungjawab dan mengkoordinir penyusunan laporan penjelajahan. i. Membuat laporan dan evaluasi kesekretariatan j. Bertanggungjawab kepada ketua tim 3. Bendahara h. Menyusun rencana anggaran biaya berdasarkan kebutuhan tiap bidang i. Menyimpan uang yang dimiliki tim j. Memutuskan prioritas terhadap pengeluaran tim k. Bertanggungjawab terhadap keluar masuknya uang
36

l. Mencatat pengeluaran uang selama penjelajahan m. Mencatat laporan dan evaluasi keuangan n. Bertanggung jawab terhadap ketua tim 4. Logistik h. Merencanakan , mencatat dan mengkoordinir peralatan tim i. Merencanakan biaya pengeluaran yang dibutuhkan logistik j. Merencanakan pembagian peralatan tim selama perjalanan k. Menghitung berat beban yang dibawa masing –masing orang l. Bertanggung jawab terhadap keadaan , kondisi dan penggunaan barang. m. Membuat laporan terhadap kondisi dan penggunaan barang. n. Bertanggungjawab terhadap ketua tim 5. Operasional g. Mencari data dan menganalisa data dan informasi yang dibutuhkan dalam perjalanan. h. Merencanakan skenario perjalanan i. Menganalisa, merencanakan dan memutuskan lintasan perjalanan j. Merencanakan pembagian tugas navigasi k. Membuat laporan dan evaluasi pelaksanaan operasi l. Bertanggungjawab terhadap ketua tim 6. Dokumentasi g. Merencanakan skenario dokumentasi Perjalanan h. Menyusun dan menyediakan perlengkapan dokumentasi i. Bertanggungjawab atas dokumentasi perjalanan j. Merencanakan biaya pengeluaran yang dibutuhkan dokumentasi k. Membuat laporan dan evaluasi dokumentasi l. Bertanggungjawab atas ketua tim 7. Dapur a. Merencanakan dan mengoordinir pengadaan perbekalan tim b. Menyusun menu serta menghitung kebutuhan kalori c. Merencanakan dan mengkoordinasi pembagian perbekalan tim d. Bertanggungjawab terhadap pengadaan makanan selama penjelajahan e. Membuat laporan dan evaluasi dapur f. Bertanggungjawab terhadap ketua tim
37

8. Medis a. Mendata dan mempersiapkan pengadaan obat –obatan tim b. Memberi pertolongan pertama pada anggota tim yamng mengalami kecelakaan dan gangguan kesehatan c. Membuat laporan dan evaluasi medis d. Bertanggung jawab terhadap ketua tim 4.5 4.5.1 Lokasi Perjalanan Tempat Kegiatan

Penjelahan ini memilih kawasan G. Manglayang , G. Pangporang, dan G. Bukit Tunggul yang terletak di sebelah timur laut kota Bandung. 4.5.2 Rute Perjalanan

Dalam pelaksanaannya, rute yang kami lalui dalam penjelajahan ini adalah sebagai berikut : Sekretariat – Desa Cilengkrang – Curug Cilengkrang – G. Manglayang 4.5.3 Kronologi Perjalanan

Tabel 8. Tabel Kronologi Perjalanan Hari
1

Pukul (WIB)
15.00 – 18.50 18.50 – 19.50 19.50 – 20.50 20.50 – 24.00 24.00

Kegiatan
Cek Barang di Sekretariat Berangkat ke Rumah Dinar (Desa Cilengkrang) Makan malam Evaluasi Istirahat MCK, sarapan, packing Menuju kantor Kepala Desa Cilengkrang Sosiologi Pedesaan Menuju Curug Cilengkrang Curug Cilengkrang Curug Dampit Istirahat, makan siang Tiba di puncak G. Manglayang Makan malam, bivoac Evaluasi Istirahat MCK, sarapan, packing Menuju ke Desa Genteng dan G. Pangporang Evakuasi ke Desa Nanggerang Tiba di Singkup, Desa Nanggerang 38

2

05.30 – 07.00 07.00 – 07.50 07.50 – 09.15 09.15 – 09.30 09.30 – 09.45 10.00 14.00 – 14.30 17.45 17.45 – 20.00 20.00 – 21.00 21.00

3

05.30 – 08.00 08.00 11.30 13.30

Hari

Pukul (WIB)
13.30 – 17.00 17.00 – 19.00 19.00 – 20.00 20.00

Kegiatan
Menuju G. Bukit Tunggul Bivoac di X: 0805787 Y: 9239997, makan malam Evaluasi Istirahat MCK, sarapan, packing Tiba di gunung kasur Sholat jumat, makan siang Tiba di kaki G. Bukit Tunggul Bivoac , makan malam Evaluasi Istirahat MCK, sarapan, packing Menuju Curug Cileat Istirahat Tiba di Desa Bunikasih Makan siang, Sholat Menuju Curug Cileat Bivoac di dekat S. Cileat Makan malam dan evaluasi Istirahat MCK, sarapan, packing Mencari jalur ke Curug Cileat Menuju Desa Mayang Menuju Curug Cileat Dokumentasi Curug Cileat Cibago Tiba di Sekretariat

4

05.30 – 08.15 08.15 – 11.30 11.30 – 13.00 13.00 – 17.00 17.00 – 20.00 20.00 – 21.00 21.00

5

05.30 – 08.00 08.00 – 12.30 12.30 – 13. 00 13.00 – 15.00 15.00 – 16.00 16.00 – 17.30 17.30 – 19.00 19.00 – 20.00 20.00

6

05.30 – 08.00 08.00 – 09.00 09.00 – 11.00 11.00 – 14.00 14.00 – 14.30 14.30 – 16.00 16.00 – 19.00

4.6

Perlengkapan Perjalanan

Perlengkapan yang kami bawa antara lain perlengkapan individu, regu, dan konsumsi. Rincian perlengkepan tersebut dapat dilihat pada tabel di bawah ini : 4.6.1 Perlengkapan Individu

Tabel 3. Tabel Perlengkapan Individu No
1

Nama Barang
Perlengkapan per jalan Ransel 60 – 80 liter

Jumlah

Berat (gr)

1 buah

500 39

No

Nama Barang
Baju Lapangan Celana Lapangan Sabuk Topi Lapangan

Jumlah
1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 pasang 1 pasang 1 buah

Berat (gr)
250 400 100 100 1000 70 50

Sepatu Lapangan
Kaos Kaki Syal 2 Perlengkapan Ganti Baju Lapangan Celana Lapangan Kaos Kaki Pakaian dalam 3 Perlengkapan Tidur Sweeter Kupluk Sarung tangan Sleeping Bag 4 Perlengkapan MCK Sikat gigi Pasta gigi Handuk sabun 5 Perlengkapan lain Rain Coat Ponco Senter dan batere Batere cadangan Lampu cadangan Korek api Kantung plastik Pluit Golok tebas Webbing

3 buah 2 buah 2 pasang 3 buah

750 800 140 260

1 buah 1 buah 1 buah 1 buah

400 80 50 500

1 buah 1 buah 1 buah 1 buah

20 30 200 50

1 buah 1 buah 1 buah 6 buah 2 buah 2 kotak 1 pak 1 buah 2 buah 1 buah

350 200 200 300 10 5 60 20 500 100

40

No

Nama Barang
Carabiner Alat jahit Total

Jumlah
1 buah 1 set

Berat (gr)
180 50 7730

41

4.6.2

Perlengkapan Regu

Tabel 4. Tabel Perlengkapan Regu No
1

Nama Barang
Surat – surat dan alat tulis Alat tulis Surat izin jalan Berkas Sosped Berkas penelitian curug Berkas Evaluasi Perjalanan

Jumlah

Total Harga

Berat (gr)

1 set 1 set 1 set 1 set 10 lembar

-

Seluruhnya 300gr

2

Perlengkapan Navigasi Peta AMS Photocopy Peta Bako Kompas Bidik Altimeter GPS 3 lembar 3 lembar 3 buah 1 buah 1 buah 18000 25000 100 100 100 50 100

3

Perlengkapan Bivoac Tenda Dome Flysheet Tali Raffia 2 buah 1 buah 2 gulung 4000 2000 500 80

4

Perlengkapan Dokumentasi Kamera Digital 2 buah 1500

5

Perlengkapan Masak Pisau Lap Misting Kompor Parafin Trangia Spirtus Gelas Plastik Sendok Tisue basah Sabun cuci piring 1 buah 1 buah 2 set 2 buah 3 pak 1 set 3 liter 6 buah 6 buah 2 pak 1 pak 18000 30000 10000 2000 100 20 800 200 400 400 3000 50 200 50 80 42

No
6

Nama Barang
Perlengkapan Lain Bendera Lilin Plastik Sampah Tali Pramuka Jerigen 5 liter dan air Botol agua 1,5 liter

Jumlah

Total Harga

Berat (gr)

1 buah 2 pak 10 lembar 3 gulung 5 buah 5 buah

15000 10000 30000 -

100 200 20 50 30000 12000

Total

Rp. 160000

10500 gr

4.6.3

Perbekalan Makanan

Tabel 5. Tabel Perbekalan Makanan NO Nama Barang Jumlah Harga Total (Rp) Berat (gr) Keterangan

Perbekalan Makanan
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Tempe kering Chicken nugget Sosis Kentang Beras Dendeng Mi goreng instan Mi rebus instan Daging cincang Keju Abon Wortel Spaghetti LaFonte Saus LaFonte 1 bungkus 1 bungkus 7 pak 20 buah 6 liter 1 bungkus 10 bungkus 10 bungkus 1 bungkus 4 bungkus 1 bungkus 3 buah 4 pak 4 bungkus 15000 35000 10000 15000 12000 16500 40000 10000 3000 28000 32000 600 360 1400 2000 3000 600 700 840 300 800 500 500 1000 1400 Ada Beli Beli Beli Ada Ada Beli Beli Beli Beli Beli Beli Beli Beli 43

NO
15 16 17 18 19 20 21 22 23

Nama Barang
Saus Tomat Saus Sambal Burger bun Hotdog bun Daging ham Biskuit Coklat Roti Mayonaise

Jumlah
1 pak 1 pak 12 pasang 12 pasang 2 pak 3 pak 6 bungkus 12 bungkus 2 botol

Harga Total (Rp)
5000 5000 12000 12000 18000 3000 60000 30000 36000

Berat (gr)
200 200 120 120 600 600 600 1200 450

Keterangan
Beli Beli Beli Beli Beli Beli Beli Beli Beli

Perbekalan Minuman
1 2 3 4 5 Energen The celup STMJ Kopi susu Pocari sweat 30 sachet 1 bungkus 30 sachet 40 sachet 10 sachet 30000 7000 21000 40000 35000 600 200 600 800 200 Beli Beli Beli Beli Beli

Perbekalan Tambahan
1 2 3 4 5 6 7 8 Garam Kecap Saos Gula Bawang-bawangan Minyak goreng Mentega Marsmellow 1 bungkus 1 botol 1 botol 1 bungkus 1 set 1 botol 2 bungkus 2 bungkus 1000 2500 2500 3000 5000 10000 30000 150 140 140 500 100 500 300 300 Beli Beli Beli Beli Ada Beli Beli Beli

Total

579500

22920

44

4.7

Menu dalam Perjalanan Hari ke1 2 Pagi Siang

Waktu Makan
Pagi Nasi Ayam goreng Nasi Kornet telur Sosis Hotdog Pocari Sweat

Menu

Malam 3

Pagi Siang

Malam 4

Pagi Siang

Malam

5

Pagi

Siang Malam

Nasi Spaghetti Bolognese daging cincang Sosis Kopi susu Hamburger keju mayonnaise Energen Nasi bungkus Ayam Sayur tempe Spaghetti Bolognese daging cincang Kentang goreng Kopi susu STMJ Hamburger keju mayonnaise Energen Nasi warung Mie instan Telur mata sapi Kering kentang Dendeng Sosis Jagung Nasi Kopi susu Marshmellow Hotdog mayonnaise keju Energen Nasi warung Mie instan Telur mata sapi Kopi susu Nasi Sosis Daging cincang 45

Hari ke6

Waktu Makan

Menu
STMJ Bubur knor rasa ayam Abon Energen Nasi warung Sarden Kornet telur Teh hangat

Pagi

Siang

4.8 4.8.1

Pengamatan dan Laporan Perjalanan Objek Pengamatan

Selama penjelajahan ini, kami melakukan beberapa pengamatan dan pendataan. Pengamatan tersebut antara lain : 1. Pengamatan flora dan fauna 2. Pengamatan dan pendataan curug sebagai daerah potensi wisata 3. Pengamatan jalur untuk referensi pendidikan dasar 4.8.1.1 Hasil Pengamatan Pengamatan I Tanggal Lokasi Tempuh Koordinat Waktu berangkat Waktu tiba Jarak tempuh datar Ketinggian lokasi asal Ketinggian lokasi tujuan Kemiringan Jenis flora Jenis fauna : 29 Juli 2009 : Kantor Kepala Desa – Curug Dampit : X:0801257 Y:9237304 – X: 0802000 Y:9238000 : 09.15 WIB : 10.00 WIB : ± 2,2 km : 1009 mdpl : 1230 mdpl : ± 200 : Pinus, tumbuhan perdu, kebun jagung : Anjing, sapi, kambing

Medan : Jalan aspal dan jalan batu, lebarnya sekitar 2 m, dilanjutkan jalan setapak dan jalan rawan longsor. Keterangan lain :

Jalan dari kantor kepala desa menuju Curug Cilengkrang cukup mudah dicapai, jaraknya sekitar 500 m Sedangkan dari pintu masuk Curug Cilengkrang menuju Curug Dampit
46

medannya cukup sulit. Karena melalui jalan setapak, menyisir jurang, dan rawan longsor. Jaraknya sekitar 2 km. Di Curug Dampit sama sekali tidak terdapat air. Pengamatan II Tanggal Lokasi Tempuh Koordinat Waktu berangkat Waktu tiba Jarak tempuh datar Ketinggian lokasi asal Ketinggian lokasi tujuan Kemiringan Jenis flora Jenis fauna : 29 Juli 2009 : Curug Dampit – Puncak G. Manglayang : X: 0802000 Y:9238000 – X : 0803246 Y: 9238896 : 10.00 WIB : 17.45 WIB : ± 2 km : 1230 mdpl : 1817 mdpl : ± 200 - 800 : Pinus, tumbuhan perdu, bambu, tanaman berduri : Burung

Medan : Jalan terjal, jalan rintisan, dan jalan setapak Keterangan lain :

Dari Curug Dampit ke puncak G. Manglayang, kami melakukan perintisan sekitar 2 km dengan beda ketinggian 600 m. Perintisan ini cukup sulit sehingga pergerakan lambat. Hal yang paling istimewa ketika kami harus memanjat serangkaian batu besar yang kami temui ketika merintis. Pengamatan III Tanggal Lokasi Tempuh Koordinat Waktu berangkat Waktu tiba Jarak tempuh datar Ketinggian lokasi asal Ketinggian lokasi tujuan Kemiringan Jenis flora Jenis fauna : 30 Juli 2009 : Puncak G. Manglayang – Desa Nanggerang : X: 0803246 Y: 9238896 – X: 0806375 Y:9238875 : 08.00 WIB : 13.30 WIB : ± 6,3 km : 1817 mdpl : 1050 mdpl : ± 200 - 800 : Pinus, tumbuhan perdu, bambu, padi, tanaman berduri : Burung

Medan : Jalan setapak dan jalan rawan longsor, dilanjutkan jalan aspal.
47

Keterangan lain

:

Jalan yang dilalui cukup terjal dan licin. Membutuhkan kehati-hatian yang ekstra karena rawan longsor, banyak batu-batu baik yang berukuran besar, sedang, dan kecil. Terdapat tumbuhan berduri sehingga cukup menyulitkan pergerakan. Vegetasinya cukup padat sehingga walaupun jalan setapak terlihat jelas, tetap saja dibutuhkan golok tebas untuk membuka jalan. Pengamatan IV Tanggal Lokasi Tempuh Koordinat Waktu berangkat Waktu tiba Jarak tempuh datar Ketinggian lokasi asal Ketinggian lokasi tujuan Kemiringan Jenis flora Jenis fauna : 31 Juli 2009 : Gunungkasur – Camp III (kawasan G. Bukit Tunggul) : X: 0801757 Y: 9242768 – X: 0803626 Y: 9245918 : 11.30 WIB : 17.00 WIB : ± 6 km : 1522 mdpl : 1705 mdpl : ± 200 - 400 : kebun teh, kebun jagung, sawah : Burung

Medan : Jalan batu dan jalan setapak Keterangan lain :

Jalur Gunungkasur sampai camp III relatif mudah. Jalan yang naik turun cukup membuat letih. Terdapat pemukiman dan warung di daerah Gunungkasur dan di gerbang kawasan G. Bukit Tunggul. Pengamatan V Tanggal Lokasi Tempuh Koordinat Waktu berangkat Waktu tiba Jarak tempuh datar Ketinggian lokasi asal Ketinggian lokasi tujuan Kemiringan : 2 Agustus 2009 : Desa Bunikasih – Curug Cileat : X: 0803246 Y: 9238896 – X: 0806375 Y:9238875 : 09.00 WIB : 14.30 WIB : ± 4,2 km : 1087 mdpl : 920 mdpl : ± 200 - 600

48

Jenis flora Jenis fauna

: Pinus, tumbuhan perdu, bambu, sawah, tanaman berduri : Burung

Medan : Jalan setapak dan jalan rawan longsor, dilanjutkan jalan berbatu dan pematang sawah Keterangan lain :

Jalan menuju Curug Cileat ini sangat bervariasi sehingga tidak membosankan. Mulai dari jalan turunan yang terjal dan licin, jalan setapak yang dihiasi tanaman berduri sampai harus melewati pematang sawah yang membutuhkan keseimbangan. Pengamatan III Tanggal Lokasi Tempuh Koordinat Waktu berangkat Waktu tiba Jarak tempuh datar Ketinggian lokasi asal Ketinggian lokasi tujuan Kemiringan Jenis flora Jenis fauna : 2 Agustus 2009 : Curug Cileat - Cibago : X: Y: – X: Y: : 08.00 WIB : 13.30 WIB : ± 6,3 km : 1817 mdpl : 1050 mdpl : ± 200 - 800 : Pinus, tumbuhan perdu, bambu, padi, tanaman berduri : Burung

Medan : Jalan setapak dan jalan rawan longsor, dilanjutkan jalan aspal. Keterangan lain :

Jalan yang dilalui cukup terjal dan licin. Membutuhkan kehati-hatian yang ekstra karena rawan longsor, banyak batu-batu baik yang berukuran besar, sedang, dan kecil. Terdapat tumbuhan berduri sehingga cukup menyulitkan pergerakan. Vegetasinya cukup padat sehingga walaupun jalan setapak terlihat jelas, tetap saja dibutuhkan golok tebas untuk membuka jalan.

4.8.1.2 Pengamatan dan Pendataan Curug 1. Curug Cilengkrang Koordinat Lebar Sumber mata air : X : 0801807 Y : 9237486 : sekitar 3 m : Sungai Cihampelas
49

Daerah yang dilalui Muara Keadaan jalan Fasilitas

: Pasirangin dan Desa Cisurupan : Sungai Cikeruh, Kab. Bandung : Medan tanah, berbatu, sudah terlihat jelas : Saung, tempat duduk, warung kopi, loket karcis

Curug Cilengkrang terdiri atas enam curug yaitu Curug Dampit, Leugok Leknan, Curug Kacapi, Curug Panganten, Curug Papak, Curug Batupeti. Curug ini bisa kita jangkau melalui Desa Cilengkrang dengan menggunakan kendaraan, baik mobil maupun motor sampai kedepan pintu masuk Curug Cilengkrang, hanya mungkin sedikit sulit untuk mobil pribadi melewati jalan menuju Curug dari daerah Desa Cilengkrang cukup sulit, karena jalur perjalanannya masih berupa bebatuan. Kebersihan Curug Cilengkrang sendiri cukup terjaga, hanya saja keteraturannya tidak terawat karena tampaknya tidak ada petugas khusus yang menjaga. Warung kopi dan loket karcis ditutup. Keadaan sangat sepi mungkin karena kurangnya minat pengunjung pada waktu itu. Setelah bertanya pada penduduk setempat, kita mendapatkan informasi bahwa Curug Cilengkrang biasa dioperasikan pada saat hari-hari libur nasional seperti pada saat hari kemerdekaan 17 Agustus dan pada saat hari raya Idul Fitri maupun hari raya Idul Adha. Tidak dapat diketahui dengan pasti nama dan curugnya karena tidak terdapat papan nama pada masing-masing curug. Yang terdapat papan namanya hanya Curug Panganten, Curug Batupeti, dan Curug Dampit. Curug Dampit berada di paling ujung sekitar 2 km dari pintu masuk Curug Cilengkrang. Keadaan Curug Dampit sangat berbeda dengan curug yang lain karena sangat kering dan lokasinya sulit dicapai. Medan yang dilalui pun tidak semata jalan setapak tetapi juga melalui jalan yang menyisir jurang serta jalan rawan longsor yang terjal. Selain itu, kita juga melewati sungai. Khusus untuk perjalanan menuju curug dampit , kita harus sangat-sangat waspada , terlebih lagi bila kita ingin pergi ke curug itu pada saat musim penghujan. Dipastikan jalan tersebut pada musim penghujan akan sangat licin dan berbahaya bagi keselamatan pengguna jalan. 2. Curug Cileat Koordinat Tinggi Curug Lebar Curug Sumber mata air Daerah yang dilalui Keadaan jalan Fasilitas : X : 0804114 Y : 9249615 : ± 50 m :±8m : Sungai Cileat : Cibago, Desa Mayang : Jalan tanah setapak, berbatu, dan agak terjal. : - 3 bangku kayu, 1 bangku dari batu dan semen - bangunan bekas warung (tidak terawat) - MCK Curug Cileat merupakan curug yang cukup tinggi. Terdapat dua curug di kawasan ini tetapi yang satu lebih kecil ukurannya dan debit airnya lebih sedikit. Kebersihannya pun dapat
50

diacungi jempol. Curug yang berlokasi tepat di titik X: 0804114 Y : 9249615 merupakan curug yang debit airnya tergantung pada musim. Apabila musim kemarau debit airnya sedikit dan apabila musim penghujan debit airnya sangatlah banyak. Menurut para warga yang tinggal disekitar curug cileat, curug ini biasa ramai pengunjung pada saat hari libur lebaran. Pada saat dioperasikan pada hari-hari tertentu curug cileat bukan curug yang dapat diakses secara gratis. Para pengunjung diharuskan membayar uang sekitar Rp.3000,- untuk satu orang pengunjung baik anak-anak maupun dewasa. Hal itu terbayar dengan pelayanan fasilitas yang cukup memadai seperti adanya MCK walaupun kondisinya juga bisa dibilang kurang layak untuk digunakan. Disamping itu, didaerah sekitar curug, terdapat warung-warung kecil yang beroperasi khusus pada hari-hari libur lebaran. Akses jalan menuju Curug Cileat pun bisa dibilang cukup sulit. Itu dibuktikan dengan susahnya akses kendaraan baik mobil maupun motor untuk masuk ke areal Curug Cileat. Ada 2 jalan yang dapat ditempuh apabila kita ingin pergi ke Curug Cileat. Yang pertama melalui daerah desa bunikasih. Jalan yang kurang lebih kita tempuh sepanjang 4,2 km dengan berjalan kaki ini melalui beberapa medan yang sulit, dari melewati kebun cabe, beberapa sungai, hutan pohon bambu yang licin dan sangat terjal untuk dituruni serta sawah tadah hujan. Jalan yang kita turuni setinggi 180 meter pun akan banyak kita jumpai tanamantanaman yang dapat mengganggu perjalanan seperti tanaman berduri,dsb. Yang kedua dapat kita lewati melalui jalan dari cibogo desa mayang. Jalan ini lebih mudah daripada jalan pertama yang kita lalui dari desa bunikasih. Dari cibago kita hanya melewati jalan setapak yang cukup landai dan sawah tadah hujan. Dari cibago kita dapat mencapai curug setelah berjalan 2,7 km. Untuk para wisatawan yang ingin berwisata ke curug cileat, anda dapat menggunakan kendaraan pribadi anda untuk mengakses ke tempat wisata tersebut. Namun, anda hanya dapat menggunakan kendaraan pribadi anda sampai ke desa cibago. Disana disediakan tempat parkir khusus untuk pengunjung curug. Dari tempat parkir para wisatawan harus jalan kaki menuju curug dan disediakan guide bagi para wisatawan asing maupun domestik agar perjalanan terasa lebih menyenangkan.

4.9 4.9.1

Catatan Perjalanan Hari 1 (Selasa, 28 Juli 2009)

Kami berkumpul di sekretariat Sadagori pada pukul 15.00 sambil mempersiapkan barangbarang kami. Semua persiapan sudah lengkap kecuali laura yang datang terlambat sekitar pukul 17.00 . Akhirnya dia datang juga dengan ransel yang sangat besar dan semua orang heran, apa aja yang dia bawa di dalam ransel itu. Berangkat ke rumah Dinar setelah maghrib yaitu pukul 18.50. Kami lalu berencana untuk mem-packing ulang barang kami di rumah Dinar. Sebelum berangkat, kami berpamitan pada teman-teman di sekretariat dan sempat berfoto-foto terlebih dahulu. Akhirnya, kami berangkat setelah shalat maghrib dengan mencarter angkot jurusan Panghegar-Dipatiukur dan ransel kami telah dibawakan oleh Danis
51

dengan mobilnya. Biaya dari SMAN 5 Bandung ke rumah Dinar, Desa Cilengkrang sebesar Rp10.000,00/orang. Kami tiba sekitar pukul 19.50 dan langsung meminta izin kepada Ibu Dinar untuk menginap semalam. Kami makan malam disana dan berbincang-bincang menceritakan berbagai pengalaman seru. Kami pun diberi nasihat agar safety first untuk melakukan segala hal dalam perjalanan dan tidak memaksakan bila kondisi tidak sesuai rencana. Setelah makan malam kami lalu mem-packing barang ulang dan membagi rata barang-barang di ransel kami. Ternyata, ransel Laura yang terlihat penuh itu diisi oleh tupperware yang akhirnya tidak kami bawa dan ditinggal di rumah Dinar. Setelah beres semua kami bersiap-siap untuk tidur dan menikmati kasur empuk yang tidak akan kami rasakan untuk empat malam ke depan. Akhirnya kami tertidur pulas sekitar pukul 00:00 dini hari. 4.9.2 Hari 2 (Rabu, 29 Juli 2009)

Jam menunjukkan pukul 5:30 dan kami langsung mengambil air wudhu dan shalat bareng. Dinar telah bersiap dengan seragam sekolahnya untuk pergi ke sekolah. Dia pamit untuk pergi duluan ke sekolah. Setelah mandi dan shalat kami lalu sarapan pagi di rumah Dinar dan sebelum bersiap untuk berpamitan kami menyempatkan diri untuk buang air besar karena tidak tahan dengan makanan pedas yang tadi disajikan. Pukul 7:00 kami berpamitan dan berfoto terlebih dahulu sebelum pergi. Jam 7:50 kami tiba di kantor kepala desa untuk sosiologi pedesaan di Desa Cilengkrang dan menunggu hingga jam delapan karena kantor belum buka. Ternyata rumah kepala desa di depan kantor tersebut dan kami pun bercakapcakap dengannya menceritakan hasrat perjalanan kami. Kami diberi sesuap nasehat agar selamat dalam perjalanan. Pukul 9:15 kami berpamitan dan berfoto sejenak dengan kepala desa dan pergi ke Gunung Manglayang serta menempatkan diri ke Curug Cilengkrang. Ternyata disana telah ada papan penunjuk jalan untuk mencapai curug itu. Sekitar pukul 9:30 kami tiba di Curug Cilengkrang yang terdiri dari Curug Batupeti dan Curug Panganten. Di sana terlihat banyak sampah dan ada busa yang sepertinya telah digunakan untuk mandi atau mencuci. Sekitar pukul 10:00 kami tiba di Curug Dampit yang terletak paling ujung dari Curug Cilengkrang dan disana tidak ada setetes airpun yang jatuh karena biasanya curug itu sangat kering pada musim kemarau. Setelah mengambil foto kami lalu berjalan naik ke atas punggungan untuk masuk ke jalur plot kami pada peta. Ternyata jalan setapak susah ditemukan dan akhirnya kami menebas langsung ke atas dan mencari jalan setapak itu. Sekitar pukul 12:30 kami menemukan juga jalur setapak yang resmi dan mengikuti jalur itu. Di persimpangan kami belok kanan sesuai jalur plot kami dalam peta. Setelah lama berjalan ternyata jalannya menghilang dan kami diharuskan kembali menebas hingga puncak. Sekitar pukul 14:00 kami menyempatkan untuk istirahat dan makan siang sejenak. Menu makan siang kami yaitu hot dog dan pocari sweat. Sejam kemudian kami meneruskan perjalanan dan sepakat untuk menebas ke atas daripada balik mencari jalur resmi. Kami membagi tugas untuk mencari jalur dan menebas jalur itu. Sekitar pukul 17:15 akhirnya kami menemukan jalur setapak resmi hingga puncak dan kami nge-camp di puncak jam enam kurang dan memberi kabar ke sekretariat . Lalu kami membagi tugas untuk mendirikan tenda, mencari kayu bakar, dan masak. Setelah makan malam dan evaluasi, kami berencana untuk mengganti jalur jika kondisi tidak memungkinkan, karena pada malam itu juga Restu sakit panas tinggi dan radang.
52

4.9.3

Hari 3 (Kamis, 30 Juli 2009)

Kami bangun pagi pukul 05:30. Lalu kami shalat dan kemudian menyiapkan sarapan. Demam restu pun mulai berangsur membaik meskipun radang dan flunya masih belum pulih. Sementara yang lain packing dan menyiapkan sarapan, Rizky dan Rezki mencari jalan untuk turun dan menyamakan jalur plot pada peta. Jalur yang kami plot pun ternyata harus menebas pula karena vegetasi di sana sangat lebat. Setelah menemukan punggungan yang benar Rizky dan Rezki balik lagi ke basecamp untuk sarapan. Kami berangkat sekitar pukul 08:00 dan melanjutkan perjalanan sesuai jalur plot pada peta. Ternyata jalur yang kami lalui itu sangat curam dan harus berhati-hati karena itu bisa dipastikan jalur air dan lumayan longsor. Ketika mencapai persimpangan untuk menuju desa genteng dan desa Nanggerang, kami beristirahat sejenak dan memutuskan untuk mengevakuasi ke desa terdekat karena salah satu dari tim kami mengalami sakit. Akhirnya kami berjalan ke desa Nanggerang dan selanjutnya ke singkup untuk membeli makanan disana dan merubah jalur sesuai kondisi tim. Sekitar pukul 13.30 kami tiba di singkup dan beristirahat serta memplot jalur ulang. Akhirnya kami memutuskan untuk ke Cileat dengan merintis di bagian timur Gunung Bukittunggul. Sekitar pukul 16.00 kami berjalan kembali dan akhirnya nge-camp diatas singkup. Sebelum perjalanan meninggalkan singkup, kami sempat mengisi perbekalan air minum karena bisa dipastikan kami tidak akan menemukan air sungai. 4.9.4 Hari 4 (Jumat, 31 Juli 2009)

Pada pukul 05:30 kami semua bangun, kemudian cepat-cepat shalat dan menyiapkan sarapan. Kami bergerak dari tenda dengan perlahan karena udara disana cukup membuat kami menggigil. Lalu laura membuat sereal hangat untuk kami semua. Matahari pun beranjak dan kami menikmati sereal dan sarapan roti. Setelah makan kami semua mempacking barang kami dan menggerakan otot-otot kami untuk dipakai berjalan jauh kembali. Di sela-sela packing, ada orang yang lewat dan kami bertanya-tanya kepadanya arah tujuan kami dan meminta sedikit nasehat. Akhirnya, pukul 08:15 kami mulai berjalan untuk sampai di kaki bukittunggul. Jalanan yang kami lalui banyak tanjakan dan kami banyak istirahat karena dua orang diantara kami masih belum pulih dari demam dan kaki lecetnya. Karena kami harus menghemat waktu, Rezki sebagai operasional berjalan paling depan untuk mencari jalur yang benar dan dia membawa hatonk sebagai alat komunikasi dengan ketua tim, Rizky. Sekitar pukul dua belas kurang, kami sampai di gunung kasur dan kami beristirahat disana serta shalat jumat bagi yang laki-laki. Kami memesan makanan di warung yang dekat dengan musholla. Setelah kenyang dengan makanan yang dimasak di warung, kami pamit pergi kepada ibu warung dan minta sedikit air untuk perbekalan. Kami berjalan cepat dan sampai di kaki bukittunggul jam 17:00. Kami mulai mendirikan tenda dan mencari kayu bakar. Sayang, di daerah camp kami tidak ada sungai jadi kami harus mengirit perbekalan air yang tinggal 7L lagi. Kami berhasil membuat api unggun disana, setelah dari camp-camp sebelumnya tidak bisa membuat api yang bertahan lama, kami lalu memulai pesta dengan masak jagung bakar, kentang, sosis bakar, marshmallow. Setelah pesta api unggun, kami mulai masak nasi ditemani lauk pauk kentang kering dan dendeng sapi. Makanan habis, kami langsung evaluasi dan planning untuk esok hari. Kami bertekad untuk sampai cileat keesokan hari dilihat dari

53

kondisi tim yang kedua orang itu berangsur membaik. Kami pun tertidur pulas dalam mimpi masing-masing setelah akhirnya kenyang dan puas pada pesta api unggun hari ini. 4.9.5 Hari 5 (Sabtu, 1 Agustus 2009)

Seperti biasa, kami bangun pagi pada pukul 05:30, keadaan diluar tenda sangat basah karena embun pagi yang sangat tebal. Kami shalat lalu menyiapkan sarapan roti dan sereal. Matahari pun menyinari kami setelah kami selesai sarapan dan kami berdiam dalam keheningan menikmati keindahan pagi di kaki gunung itu. Sebelum meninggalkan tempat camp, kami berdoa sejenak agar tujuan perjalanan hari ini tercapai dan selalu diberikan kemudahan. Pukul 08:00 kami berjalan, Rizky sebagai ketua tim berjalan paling depan untuk menebas jalan dan Rezki memastikan jalan yang dilalui benar dengan melihat jalan dari GPS. Kami berjalan diatas punggungan dengan samping kanan kiri jurang. Kami sempat bolak-balik mencari arah jalan yang benar. Di jalur plot itu ternyata ada banyak stringline di sepanjang jalan dan ada bekas tempat camp. Kami mengikuti string line itu dan sempat tersasar karena arah string line itu menuju sumber mata air cileat yang bukan tujuan kami. Lalu kami berjalan kembali mengikuti jalur plot pada peta. Pada pukul 13:00 kami beristirahat, lalu Rizky dan Rezki mencari jalan serta air sungai untuk dimasak. Ternyata jalur yang mereka lalui terus tidak berujung pada sungai, dan mereka kembali pada posisi dimana teman-temannya beristirahat dan akhirnya kami makan seadanya dengan biskuit dan sedikit air minum karena perbekalan air telah menipis. Kami mulai berjalan kembali dan pukul 13:45 kami melihat Curug Cileat dari atas pada ketinggian sekitar 1200mdpl. Kami lalu mencari jalur untuk sampai kebawah. Tapi jalur yang kami lalui hanya memutari punggungan terus dan menjauhi curug itu dan tidak menuju kebawah. Di peta juga jalur yang kami lalui menuju desa bunikasih. Akhirnya, pukul 15:00 kami sampai desa bunikasih dan memesan makan di warung. Kami bertanya-tanya tentang cileat dan bagaimana akses kesana. Setelah makan dan shalat disana, kami mulai berjalan kembali pada pukul 16:00 dan mengikuti jalan sesuai arahan jalur plot pada peta. Pukul 17:30 kami masih tidak menemukan curug itu dan akhirnya terpaksa ngecamp di dekat sungai cileat. Kami akhirnya membagi tugas untuk esok hari, agar menemukan Curug Cileat itu sebelum siang hari. Di sungai itu kami mengisi kembali persediaan air untuk perbekalan dan masak. Setelah makan malam dan evaluasi, kami langsung tertidur lelap setelah kecapean dengan jalur yang kami lalui hari ini yang cukup banyak menguras tenaga. 4.9.6 Hari 6 (Minggu, 2 Agustus 2009)

Matahari menyinari tenda kami dan kami telah beranjak dari tidur masing-masing serta telah menyantap sarapan pagi. Rizky, Widi, dan Nizar lalu bergegas mem-packing barang lalu pergi duluan mencari jalur ke Curug Cileat sesuai koordinat yang kami lalui diatas Curug Cileat kemarin. Kami bertiga menyusuri ke atas punggungan dan seketika jalan setapak yang kami lalui berujung pada kebun cabe dan jalan itu menghilang. Lalu kami merintis jalan ke atas langsung dan menemukan hasil yang nihil, karena jika kami semua memakai ransel untuk memakai jalur itu, akan memakan waktu yang sangat lama dan tidak tahu jalur rintisan itu berujung pada apa. Akhirnya kami bertiga memutuskan kembali ke tempat camp dan mengajak mereka untuk memutari punggungan untuk ke Desa Mayang untuk bertanya lebih lanjut. Pukul 09:00 kami semua berjalan ke arah desa mayang dan semakin menjauhi
54

koordinat Curug Cileat yang kami lalui kemarin. Kami berjalan semakin turun ke bawah dan kemudian melihat sawah di atas desa mayang itu. Ketika di persimpangan untuk menuju desa mayang, kami bertemu wisatawan asing dan bertanya darimana mereka itu. Ternyata, mereka dari Curug Cileat dan kami pun bertanya kepadanya arah jalan ke curug itu. Mereka memberi tahu agar mengikuti jalur bebatuan yang mengarah ke tenggara dan dari persimpangan itu untuk menuju ke curug sudah dekat. Lalu kami memutuskan ke curug meskipun salah seorang kami tidak ikut karena dia tidak kuat berjalan naik lagi. Dia beristirahat di persimpangan itu dan kami berlima berjanji untuk kembali dalam setengah jam lagi. Kami berjalan cepat ke arah tenggara dan di tengah perjalanan itu banyak wisatawan pula yang berdatangan. Akhirnya, setelah susah payah dicapai, semangat yang tak patang arang, perjalanan penuh makna, kami menemukan Curug Cileat yang indah itu dan kami memanjatkan puji syukur tak henti-henti kepada Yang Maha Kuasa. Kami lalu berfoto dan menikmati keindahan alam yang memesona itu. Setelah berfoto ria, kami lalu memutuskan untuk kembali ke persimpangan lagi dan langsung pulang ke Bandung. Setengah jam yang dijanjikan kami berlima kami tepati, kami lalu menceritakan kepadanya bahwa kami sampai di Curug Cileat. Dia pun ikut senang meskipun kami sempat tidak enak kepadanya melihat kondisinya yang tak kunjung benar-benar pulih. Akhirnya kami berjalan kembali ke desa mayang yang selanjutnya langsung ke Bandung. Sekitar pukul 16:00 kami sampai di cibago, daerah paling atas di desa mayang. Lalu kami beristirahat sejenak di warung terdekat dan mencari ojek untuk sampai ke Jalan Cagak. Ibu warung itu dengan baik hati mencarikan ojek untuk kami berenam. Setelah mendapat ojek, kami berpamitan kepadanya dan berterima kasih. Sekitar pukul 18:00 kami sampai di Jalan Cagak dan langsung naik elf jurusan Ledeng yang selanjutnya naik Kalapa-Ledeng untuk sampai sekretariat Sadagori. Akhirnya, sekitar pukul 19:00 kami sampai di sekretariat Sadagori dan disambut oleh saudara-saudara kami disana. Kami menceritakan kepada mereka bahwa jalur yang seharusnya kami tempuh tidak kami lalui karena berbagai kondisi yang tidak memungkinkan. Kami hanya bisa bersyukur bahwa kami bisa kembali selamat meski diantara kami ada yang sakit dan tertatih-tatih ketika berjalan. 4.10 Biaya Perjalanan No Tanggal
1 2 3 4 5 6 7 8 9 1 Juli 2009 6 Juli 2009 6 Juli 2009 11 Juli 2009 13 Juli 2009 27 Juli 2009 27 Juli 2009 28 Juli 2009 28 Juli 2009

Uraian Tahap Persiapan
Peta Bakosurtanal Peta AMS Foto kopi peta Foto kopi peta Jilid, Foto kopi Logistik Konsumsi Foto kopi peta Konsumsi

Total
Rp140,000.00 Rp24,000.00 Rp16,500.00 Rp35,000.00 Rp26,600.00 Rp37,000.00 Rp354,680.00 Rp20,300.00 Rp141,000.00 Rp50,000.00 Rp36,000.00 Rp69,000.00 55

Tahap Pelaksanaan
10 28 Juli 2009 11 30 Juli 2009 12 31 Juli 2009 Carter Angkot Makan siang Makan siang, belanja

13 14 15 16

1 Agustus 2009 2 Agustus 2009 2 Agustus 2009 2 Agustus 2009

Makan siang Ojek Carter Kol Carter Angkot

Total 4.11 Sosiologi Pedesaan

Rp36,000.00 Rp30,000.00 Rp50,000.00 Rp36,000.00 Rp1,102,080.00

Pada penjelajahan ini, kami memilih Desa Cilengkrang sebagai objek sosiologi pedesaan kami karena letaknya yang dekat dengan lokasi penjelajahan. Berikut uraian informasi yang kami dapatkan mengenai keadaan Desa Cilengkrang. 4.11.1 Situasi Umum Lokasi 1. Lokasi Administrasi
a. Kabupaten b. Kecamatan c. Desa

: Bandung : Cilengkrang : Cilengkrang : : Kab. Sumedang : Kota Bandung : Desa Cibiru Wetan, Cileunyi : Desa Ciporeat, Cilengkrang

d. Batas-batas Utara Selatan Timur Barat

e. Jarak desa ke pusat kecamatan : 7 km 2. Keadaan Alam
a. Luas wilayah

: 436.877 ha : 20.818 ha : 20 ha : 750 – 1000 mdpl : Tropis : 17135 mm/tahun : 200 – 300 C

Tanah kas Tanah bersertifikat
b. Ketinggian letak c. Iklim

d. Curah hujan
e. Suhu

4.11.2 Kependudukan Nama Kepala Desa : Bapak Adang Suryana
56

1. Jumlah
a. Jiwa

: 3068 : 1564 : 1502 : 928 : 0,00702 jiwa/ha : 894 :2

b. Laki – laki c. Perempuan
d. Kepala keluarga e. Kepadatan penduduk

f. WNI g. WNA 2. Penyebaran Penduduk a. Pendidikan Tingkat Pendidikan
Sedang Sekolah Tamat SMP Tamat SMA Tamat D1 Tamat S1

Jumlah
445 800 300 10 10

b. Pekerjaan Pekerjaan
POLRI PNS Pedagang Buruh Petani Pengrajin Peternak Montir Bidan

Jumlah
4 9 15 60 510 6 205 1 2 57

Dukun

4

c. Umur Umur
0 - 16 17 - 38 39 - 54 55 - 75

Jenis Kelamin
L P L P L P L P

Jumlah
458 394 543 572 456 400 120 134

d. Agama
58

Agama
Islam Kristen

Jumlah L
1564 15
p erem u n pa K te ris n 0 %

P 1500 2

p re p a e mu n Is m la 4% 9 la i -la i k k K te ris n 0 %

la i -la i Is m k k la 5% 1

D ga P n a u A a a ia r m e g n t g m

3. Pola Pemukiman a. Menyebar b. Berkelompok c. Terpusat 4.11.3 Sarana 1. Agama dan Hobi Jenis
Masjid Musholla Sarana Olahraga

Jumlah
7 5 1

59

s ra ao h a n la ra a g 8 %

m s olla uh 3% 8

ms a jid 5% 4

D ga S r n A a ad nH b ia r m a a a g m a o i

2. Transportasi dan Komunikasi Jenis Jalan aspal Jalan makadam TV Ojek Pangkalan ojek Jumlah 4 km 3 km 506 buah 225 buah 3 buah
p n k la a ga n oje k 0 %

Keterangan Rusak

ja nm k d m la a a a 1 %

ja na p l la s a 1 % oje k 3% 0

T V 6% 8

D ga S r n Ta s o t s d n ia r m aa a r n p r a i a K mn ai o u ik s

3. Umum Jenis Warung KUD Toko Kelontong Kios Industri kecil Jumlah 2 1 44 10 2
60

Kelompok Tani SD SMP
In u tri k d s ecil 3 % K ios 1% 7 W ru g a n 3 % KD U 2 %

6 2 1

T o K lon g ok e ton 7% 5

D ga S r n U u ia r m aa a m m

4. Sumber Air Jenis Mata air Sumur gali Sumur pompa Sumur resapan MCK umum Depot isi ulang Jumlah 6 4 4 8 5 1 Pemanfaatan 742 15 4 50

MC u u K mm 1% 8

m ta a a ir 2% 2

s m r re a a u u spn 3% 0 s mr u u p ma o p 1% 5

s m r g li u u a 1% 5

D ga S m e A ia r m u b r ir

5. Pintu pembagi air : 2 unit

61

4.11.4 Potensi Fisik Lokasi Desa Persawahan Perkebunan Hasil : 131.899 ha : 250 ha : cabe rawit, kol, jagung, padi, sawi

Pertambangan : batu kali, batu gunung Peternakan Jenis Sapi Ayam kampung Domba Kambing Bebek Anjing Kelinci
K m in a b g 4 % ai B ek S p eb 5 % 1 %

Jumlah 315 ekor 3550 ekor 2055 ekor 250 ekor 100 ekor 50 ekor 20 ekor

D ma o b 3% 3

A a k mu g ym a p n 5% 7

D ga Je isT r a ia r m n e n k

Hasil Peternakan : susu 32.400 kg/tahun 4.12 Evaluasi Perjalanan Di dalam pelaksanaan penjelajahan ini, terdapat beberapa rencana yang tidak dapat terlaksana dikarenakan banyak faktor. Adapun perubahannya antara lain : 4.12.1 Evaluasi Operasional 1. Koordinat lokasi pada peta sangat berbeda dengan lokasi sebenarnya sehingga memerlambat dan menyulitkan pergerakan. 2. Jalur yang di tempuh sebagian besar tidak sesuai dengan literatur, khususnya jalur dari koordinat.
62

3. Perubahan jalur dikarenakan melihat kondisi tim yang tidak sesuai dengan yang diharapkan. 4. Terjadi beberapa perubahan jadwal perencanaan dari jadwal semula antara lain dapat dilihat dalam tabel di bawah ini : Hari ke-/Tanggal
3/30 Juli 2009

Rencana
Menuju titik X : 0806100 Y: 9246800 Sekitar G.Pangporang

Pelaksanaan
Setelah evakuasi ke Desa Nanggerang, Singkup, bivoac di titik X: 0805787 Y: 9239997 Bivoac di X: 0803626 9245918 Desa Bunikasih Tiba di Curug Cileat Y:

4/31 Juli 2009

Curug Cileat

5/1 Agustus 2009 6/2 Agustus 2009

G. Bukit Tunggul Menuju Curug Luhur

4.12.2 Evaluasi Logistik 1. Kebutuhan logistik sudah terpenuhi. 4.12.3 Evaluasi Dokumentasi 1. Tidak melaksanakan sosiologi pedesaan di Desa Mayang karena pada saat tiba di Desa Mayang tanggal 2 Agustus 2009 sekitar pukul 17.00 WIB kantor kepala desa sudah tutup. 2. Tidak mendokumentasikan Curug Luhur karena terjadi perubahan rute perjalanan atas keputusan tim. 4.12.4 Evaluasi Medis 1. Perbekalan obat sudah lengkap, hanya saja dalam pemakaiannya tidak tahu persis kesesuaian antara penyakit dan dosis obat yang harus diberikan. Dalam hal ini, pengetahuan tentang medis kurang. 4.12.5 Evaluasi Dapur 1. Banyak terjadi perubahan menu karena disesuaikan dengan kebutuhan di lapangan.

63

BAB V 5 SIMPULAN DAN SARAN
Setelah melaksanakan penjelajahan ini, kami dapat mengambil simpulan dan saran sebagai berikut : 5.1 Perubahan Rencana

Pada penjelajahan ini terjadi banyak perubahan dikarenakan kurangnya ketelitian dalam memahami medan dan faktor kelelahan fisik yang menyebabkan perjalanan menjadi terhambat. Hal ini dapat diantisipasi dengan memersiapkan fisik jauh hari sebelum keberangkatan dan latihan navigasi. 5.2 Kondisi Umum Jalur Penjelajahan

Jarak total yang ditempuh Jalan yang ditempuh berupa : 1. Jalan setapak ditemui ketika menuju G. Manglayang 2. Jalan rintisan berupa semak belukar dari Curug Dampit ke puncak G. Manglayang dan dari kawasan Bukit Tunggul menuju Curug Cileat 3. Jalan rawan longsor dan terjal ketika turun dari G. Manglayang 4. Jalan besar berbatu di kawasan Desa Cilengkrang menuju Curug Cilengkrang, Patok Beusi, Gunung Kasur, kawasan Bukit Tunggul, dan kawasan Singkup 5. Jalan aspal di Desa Cilengkrang, Desa Nanggerang, dan Desa Mayang Untuk melalui jalur tersebut, disarankan untuk memersiapkan fisik khususnya ketahanan berjalan jauh dengan medan naik turun. Selain itu, banyak terdapat tumbuhan berduri dan tanaman pulus penyebab gatal - gatal di sepanjang jalan setapak dan rintisan. Jadi, lebih baik memakai pakaian yang sesuai seperti kaos lengan panjang dan celana panjang. Disarankan juga menggunakan alas kaki yang tepat dan sesuai dengan medan yang terjal, licin, dan rawan longsor. Pada malam hari, camp di daerah G. Bukit Tunggul, ketinggian sekitar 1700 mdpl, cukup dingin dan basah berembun, disarankan tenda berflysheet dan barang-barang di kondisikan agar tidak basah. 5.3 Kondisi Tim

Sebelum berangkat ke medan operasi, disarankan untuk memersiapkan mental dan fisik dari jauh-jauh hari yaitu sekitar dua bulan sebelumnya. Latihan fisik rutin sangat dibutuhkan terutama kekuatan kaki. Sebaiknya diadakan cek medis sehari sebelum keberangkatan untuk mengetahui kondisi tubuh dan mengantisipasi penyakit yang mungkin diderita pada saat di medan operasi.

64

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->