P. 1
BABAD PASEK GELGEL

BABAD PASEK GELGEL

|Views: 16,151|Likes:
Dipublikasikan oleh chrisgerald

More info:

Published by: chrisgerald on Oct 27, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/26/2014

pdf

text

original

Sections

  • BABAD PASEK GELGEL
  • Ketika Alam Masih Kosong
  • Bali dalam keadaan labil
  • Lahirnya Sang Panca Tirta
  • Sang Catur Sanak dari Panca Tirtha kembali ke Bali
  • Peranan Para Mpu di Bali
  • Mpu Kuturan, Konseptor Desa Pakraman
  • Mpu Semeru Menurunkan Putra Dharma
  • Asal dan Arti kata Pasek
  • Peristiwa Terbunuhnya Pasek Badak
  • Peristiwa Penting yang dialami Pasek Padang Subadra
  • Pura Kyaki Agung Pasek Gelgel Aan
  • Pasek Sanak Selem
  • Pasek Penatahan
  • Pasek Bendesa
  • Keturunan Mpu Ragarunting
  • Keturunan Mpu Dangka dan Riwayat Kebo Iwa
  • KISAH GDE PASAR BADUNG
  • Pasek Tangkas Kori Agung
  • PERANAN MPU WITHADARMMA DALAM BEBERAPA PERISTIWA
  • Bandesa Gde Selat Diangkat Menjadi Anglurah di Padanglawah

BABAD
PASEK GELGEL

OLIH:
Putu Kurniawan Adi Krisna
XI IPA 6 / 23

SMA NEGERI 1 DENPASAR
2008/2009

PANGAKSAMA

Om Awighnam Astu

Purwa pangastungkaran titiang ring jeng Sang Hyang Parama Kawi sane maraga
sarining sastra, saantukan sangkaning asung kerta waranugrahan Idane titiang prasida
muputang babad. Pasek Gelgel puniki.
Yadiastun sampun wenten sane kawedar riinan, babad puniki kaketus titiang
santukan wenten tugas Bahasa Bali ring kasekolahan, sane pacing kaanggen nilai
tugas utawi afektif. Duaning asapunika, liang manah titiang santukan ring babad
puniki I raga mrasidayang manggihang sapunapi Ida Betara Sakti matirtayatra, tur
prasida ngewangun makudang-kudang Pura Dang Kahyangan ring jagat Baline. Taler
ring babad puniki I raga pacang mikolihang tatwa utawi filsafat, kalih piteket dahat
mautama sane sepatutnya anggen sesana urip I raga ring gumine. Dumadak mangda
sida antuk nincapang tur ngamanggihang pikolih kanirmalan pikayun.
Sapunika taler titiang maatur pengaksama ring Jro Mangku Gede Ketut Soebandi
sane sampun nyusun babad Pasek Gelgel sane marupa buku. Titiang taler nunas
ampura saantukan wenten kaiwangan titiang ring penyusun babad puniki. Titiang
wantah sisya sane malajah akidik-akidik, dumogi para penyusun kalih para sujana
sinamian prasida antuk ngampurayang titiang.
Pinih untat titiang ngaturang parama santi

Om Santih,Santih,Santih Om

Denpasar, 28 April 2009

Penyusun

i

PURWAKA

Om Swastyastu

Angayu bagia astitiang titiang majeng ring Ida Sang Hyang Widhi Wasa duaning
majanten sangkaning asung kertha waranugrahan Ida mawinan babad sane mamurda
“Babad Pasek Gelgel”prasida kaaturang utawi kasurat.
Babad inggih punika ceritra indik palelintih kaluwarga mawit saking pamargin para
leluhure saking Nusa ke Nusa. Babad puniki prasida kaanggen ngrereh ilmu sajeroning
ilmu-ilmu sane kahannyane Dharma. Punika kaambil saking parilaksana para leluhure
rikala pamargin ipune ring Bali. Penyusun babad puniki matetujon ngejangkepin tugas
Bahasa Bali saking Bapak Drs. I Ketut Kartha Astikamakadi guru mata pelajaran Bahasa
Bali ring SMA Negeri 1 Denpasar.Duaning ipun mangdaning titiang uning ring babad
titiange tur nglestariang budaya warisan leluhur.
Nanging peyusun babad puniki nenten sempurna. Duaning asapunika nunas penyusun
piteket mangda jangkep karya babad puniki. Nenten lali penyusun ngucapang suksma
ring reraman titiange, timpal-timpal, lan Bapak Ketut Kartha makadi guru mata pelajaran
Bahasa Bali ring SMA Negeri 1 Denpasar tur makasami sane sampun nulungin
penyuusun babad puniki.
Dumogi babad puniki maguna ring sapasira sane ngarsang. Punika manten sane
presida katur, pemuputne penulis ngaturang pramasanthi,

Om Santih,Santih,Santih Om

Penyusun

ii

DAFTAR ISI

Halaman

Pangaksama ………………………………………………………........................ i
Purwaka ……………………………………………………........................……...ii
Daftar isi ………………………………………………………........................…..iii
Pendahuluan …………………………………………………........................…….1
Pengartos ………………………………………………........................………2
Sejarah kerajaan ring Bali …………………………………........................…..2
Wigunan babad ring krama Bali ………………….......................…………….3
Pengertian babad ……………………………………........................…………3
Hakekat babad ………………………………………........................…………3
Sifat babad ……………………………………………........................………..4
Peranan dan fungsi babad pada masyarakat Bali …….......................……….. .5
Daftar lontar-lontar babad ……………………………….......................……...8
Babad Pasek Gelgel …………………………………………......................……..26
Ketika alam masih kosong ……………………………………......................…....27
Bali dalam keadaan labil ………………………………………......................…...27
Lahirnya Sang Panca Tirtha ....................................................................................29
Sang Catur Sanak dari Panca Tirtha kembali ke Bali ……………..........................31
Peranan para Mpu di Bali …………………………………………........................32
Mpu Kuturan, konseptor desa pakraman ……………………….......................…..35
Mpu Semeru menurunkan putra Dharma ……………………….......................….37
Asal dan Arti kata Pasek ……………………………………….......................…..38
Peristiwa terbunuhnya Pasek Badak …………………….......................…………39
Peristiwa penting yang dialami Pasek Padang Subadra …….......................…..…..39
Pura Kyayi Agung Pasek Gelgel Aan ……………………….........................…….51
Pasek Sanak Selem ………………………………………..........................……….53
Pasek Penatahan ………………………………………………..........................….54
Pasek Bandesa…………………………………………………...........................…55
Anglurah untuk Ki Balian Batur………………………………............................…56
Kuturunan Mpu Ragarunting ……………………………...........................………74

iii

Keturunan Mpu Dangka dengan Riwayat Kebo Iwa ……………….............................89
Kisah Gde Pasar Badung ………………………………………...........................……99
Pasek Tangkas Kori Agung ………………………………..........................…………101
Peranan Mpu Withadarma dalam beberapa peristiwa ……….........................……….114
Ki Pasek Gelgel berhasil membujuk Danghyang Wiragansandhi .........................…...124
Bandesa Gde Selat diangkat menjadi anglurah di Padanglawah …...............................125

iv

PENDAHULUAN

Salah satu warisan budaya Bali yang masih hidup di tengah-tengah masyarakat Bali
sampai sekarang adalah babad. Berbicara masalah babad di Bali kita tidak dapat
melupakan jasa-jasa para pecinta kebudayaan Bali untuk mengumpulkan naskah–naskah
kuno berbentuk lontar di agar terhindar dari kerusakan dan kemusnahan.
Babad di Bali pada umumnya memiliki 2 bentuk, yaitu berbentuk prosa (ganjaran)
seperti Babad Dalem, Babad Pasek, Babad pengakan Timbul dan sebagainya.dan yang
kedua berbentuk puisi (tembang, geguritan) seperti sinom uwug Payangan, geguritan
rusak Buleleng, ditulis di atas lontar yang menggunakan bahasa Jawa kuno atau bahasa
Kawi. Dari segi isinya, pada umumnya lebih banyak menceritakan masalah sejarah
keluarga sehingga bersifat lebih genealogis.Babad sebagai Historiografi lokal masih bisa
diklasifikasikan lagi yaitu ada yang bersifat umum yaitu dapat dianggap sebagai induk
seperti babad Dalem, Pemancangah, Usana Bali, Usana Jawa yang menceritakan
kedatangan arya ke Bali.dari Jawa sampai dengan masa kerajaan Gelgel.Ada jenis babad
yang hanya satu kelompok dari keluarga tertentu seperti Babad Pasek, prasasti Pande,
Babad Catur Brahmana, dan masih ada lagi sejarah keluarga yang lebih kecil, antara lain
palelintih sira arya gajah lan sira arya getas ,Pemancangah Anak Agung Karangasem
,babad Pande Tonja , babad bendesa Manik Mas . Babad dapat juga dikelompokan dalam
kaitannya dengan sejarah pemerintahan atau sejarah pemerintahan atau sejarah
kerajaan ,seperti babad mengwi , babad buleleng , babad Manggis Gianyar ,babad
Sukawati , babad Blahpatuh . Hampir semua isinya menceritakan keluarga raja-raja yang
memerintah sehingga bersifat istana sentris atau raja kultus . Di samping sejarah
keluarga ,ada babad yang menceritakan masalah runtuhnya suatu kerajaan karena
peperangan ,antara lain dengan istilah uwug ,rusak,rereg yang berati hancur . Beberapa
masalah yang dihadapi dalam upaya melestarikan babad di Bali adalah masalah
penyelamatan naskah yang berupa lontar agar terhindar agar dari proses kerusakan .
Dalam usaha pelestarikan ini diperlukan penanganan serius dari seluruh pihak .Salah satu
cara melestarikan Babad di Bali adalah dengan cara melakukan pelestarian naskah
menerus dari satu generasi ke generasi berikutnya. Masyarakat Bali sampai sekarang
masih memfungsikan Babad lebih mengutamakan untuk menelusuri sejarah keluarga.

1

Itulah sebabnya timbul usaha untuk menulis sejarah keluarganya. Menurut pandangan
dan keyakinan masyarakat Bali bahwa fungsi babad adalah untuk mencatat silsilah para
leluhur dengan baik dan dijauhkkan dari segala dosa, sehingga hubungan keluarga bisa
bersatu padu dan berbakti kepada leluhur agar mendapatkan keselamatan sampai ke anak
cucu.

PENGARTOS

Babad punika pengartos nyane medaging cerita-cerita silsilah leluhur utawi kawitan
jadma sane kakawi mangda keturunan nyane uning saparindik kawitan nyane utawi
ingkah-ingkuh babad nyane. Babad inggih punika ceritra indik silsilah kaluarga mawit
saking pamargin para leluhure saking Nusa ke Nusa.

SEJARAH KERAJAAN RING BALI

Babad punika sampun wenten saking abad ke-16. Ring rumasane punika kerajaan
Majapahit sampun nguasain gumi Baline. Krama Baline sampun polih maagama Hindu.
Para krama baline sampun polih kapalih antuk catur warna lan wangsa.Catur warna
kapalih antuk Brahman (Ida Bagus,Ida Ayu), ksatria (Cokorda,Dewa), waisia (Gusti), lan
sudra. Ring Bali wenten masih petita wangsa lan Kawula Wisudha.
Madasar saking prasasti Sukawana, sadurung Kerajaan Majapahit Bali kaprintah
antuk makudang-kudang kerajaan. Kerajaan sane kapertama wenten ring Buleleng
mawasta Singamawanda. Rajane mawasta Sri ratu Ugrasena. Kerajaan sane lianan inggih
punika kerajaan Singadawala ring Besakih, sane kaprintah antuk Dinasti Warmadewa.
Rajane punika maparab Sri Kesari Warmadewa, sane kadados raja Purnawarman ring
kerajaan Tarumanegara ring Jawa Barat. Kerajaan Singadawala dados ngaonin kerajaan
Singamawanda. Raris raja sane lianan sane ngwasain Kerajaan Singadwala punika ring
tahun 1343, Gadjah mada lan pasukan Majapahit polih ngalahin raja Bali Sri Astasura
Ratna bumi banten. Puniki ngawinin gumi baline kaprintah antuk Kerajaan Majapahit.
Raja sane kapertama puniki Sri Aji Kresna Kepakisan. Luirin ipun wenten makudang-
makudang arya sane dados senopati. Punika dasar sejarah babad.

2

WIGUNAN BABAD RING KRAMA BALI

Sekadi sane sampun kebaosan ring ajeng, babad punika medaging crita kawitan
jadma. Olih krana punika penyusunan babad puniki meguna mangda kruna Bali sinamian
keuningin napi kawitan nyane. Krane karma Bali galah sekadi mangkin sampun kedik
sane uning saparindik kawitan nyane. Duaning babad punika maguna ring utsaha
nglestariang warisan budaya leluhur. Babad punika masih dados unsure seni kasusastraan
bali sane patut kelestariang.

PENGERTIAN BABAD

Istilah babad tidak hanya dipergunakan di wilayah Bali. Istilah-istilah ini ternyata
juga dikenal di wilayah Jawa, Lombok, dan Madura. Di wilayah lainnya, babad dikenal
dengan nama yang berbeda. Misalnya di Sulawesi Selatan dikenal dengan Tambo,
ataupun di Kalimantan dan Sumatera dikenal dengan istilah hikayat.
Dengan beberapa daerah itu, para peneliti mencoba mendeskripsikan arti dari babad
itu sendiri. Menurut Darusuprapto(1976), babad merupakan salah satu jenis sastra-sejarah
berbahasa Jawa baru yang penamaannya beraneka ragam, antara lain berdasarkan nama
diri, nama geografi, nama peristiwa, atau yang lainnya. Lain lagi dengan Sartono
Kartodirdjo (1968) yang mendeskripsikan babad sebagai suatu penulisan sejarah
tradisional atau historigrafi yang membentangkan riwayat, dimana sifat-sifat dan tingkat
kultur mempengaruhi bahkan menentukan bentuk itu sehingga historigrafi selalu
mencerminkannya. Menurut Soekmono (1973), babad merupakan cerita sejarah yang
biasanya lebih berupa cerita daripada uraian sejarah. Teeuw (1984) menejelaskan babad
sebgai teks-teks historic atau genealogic yang mengandung unsure-unsur kesusatraan.
Itulah banyak pengertian mengenai babad, yang diharapkan akan lebih memapankan kita
dalam menghayati unsur-unsur dalam babad.

HAKIKAT BABAD

Babad telah dikembangkan sedemikian rupa oleh beberapa penulis ulangnya. Realitas
babad yang merupakan titik temu sejarah dan sastra, dalam masa ini telah menunjukkan
bentuk baru dari naskah aslinya. Dengan demikian, babad tidaklah mutlak merupakan
dokumen sejarah, tetapi dilihat juga sebagai teks hasil kreatifitas dalam menafsirkan dan

3

membayangkan sejarah, tentunya dalam rangka pandangan dunia masyarakat Bali. Oleh
karena itu babad menjadi semacam model gaya bercerita yang laku dimasyarakat. Itulah
mengapa penulis babad lebih menekankan karyanya pada pemberian makna dan
eksistensi manusia lewat cerita, meskipun adapula peristiwa yang barangkali tidak benar
secara factual tetapi masuk akal secara maknawi. Memang kita sadari ketika kita
memasuki cerita dalam babad, kita ada dalam regangan antara sejarah dan kisah. Adanya
rekaan dan kenyataan dalam sastra memiliki hubungan dialektik(tiruan tidak mungkin
tanpa kreasi, dan kreasi tidak mungkin tanpa tiruan) cukup memperjelas bahwa
keberadaan dan perpaduan kenyataan dan impian merupakan hal hakiki untuk kita
sebagai manusia., Faktor objek yang tidak mutlakpun mempengaruhi kreasi penulis, yang
dikarenakan oleh beberapa hal misalnya :

→Fakta-fakta yang tidak pernah lengkap, selalu berupa potongan-potongan

kisah yang harus menggunakan logika secara fakta atau khayalan yang
melengkapinya.

→Harus selektifnya penulis, karena tidak semua data dan fakta sama

relevannya. Sehingga mau tidak mau ia akan menulis apa yang sebaiknya
ditulis, bukan apa yang seharusnya ia tulis

→Penulis adalah manusia yang secara lansung atau tidak langsung dalam

karyanya akan dipengaruhi berbagai hal yang menyangkut penulis,
misalnya pendirian, latar belakang, daya nalarnya, lingkungan, situasi, dan
aspek-aspek sosialb budaya lainnya

SIFAT BABAD

Seperti yang telah disebutkan dalam beberapa pengertian diatas, maka babad
memiliki sifat-sifat sacral-magis(dikramatkan), religi magis (mengandung kepercayaan),
legendaris (berhubungan dengan alam semesta), mitologis (berhubungan dengan dewa
dewa), hagiografis (mengandung kemukjizatan yang menyimpang dari hukum alam),
simbolis (mengandung lambing-lambang, kata atau benda kramat), sugestif (mengandung
ramalan, suatu gaib,tabir mimpi), istana sentries (berlokasi pada kerajaan), pragmentaris
(tidak lengkap), raja kultus (mengagungkan leluhur), local (bersifat kedaerahan), dan
anonym (tanpa nama pengarang).

4

PERANAN DAN FUNGSI BABAD PADA MASYARAKAT BALI

Sebagaimana telah disebutkan bahwa babad pada hakekatnya merupakan penafsiran
kenyataan, berupa alternatifnya, suatu kenyataan, berupa alternatifnya, atau kenyataan
yang diberi makna cerita. Dengan demikian, makna babad tidak terletak pada peristiwa
yang terjadi di dalamnya, melainkan apa yang terungkap dibalik peristiwa itu. Dengan
kenyataan itulah, babad memiliki system symbol yang dipandang menggambarkan suatu
cara masyarakat Bali memperkuat dan melestarikan dirinya melalui simbolisasi dari nilai-
nilai serta konsep sosio-religius yang mendasari struktur social babad itu sendiri. Hal itu
menjadi penting ketika ditinjau dari segi proses interaksi masyarakat bali sebagai
makhluk sosial, yang dalam konteks ini dipahami sebagai interaksi lanjut oleh orang Bali
sebagai sarana pernyataan gagasan sebagai manusia yang berbudaya dalam berinteraksi.
Selanjutnya sebagai warisan budaya, kiranya babad dapat dipandang sebagai konsepsi-
konsepsi orang Bali dalam menanggapi kehidupan dan lingkungannya demi eksistensinya
secara historis. Dari segi lain, babad juga dapat dipandang sebagai suatu abstraksi tingkah
laku, sebagai mekanisme control kelakuan orang Bali. Dengan begini, hal penting dalam
babad seperti bhisama dan persoalan sesame bagi klien bersangkutan dapat dipahami
dalam konteks yang lebih utuh. Walaupun babad ditulis untuk mengenal serta mengingat
peristiwa sejarah dengan berbagai konsekuensinya, maka untuk kedepan kita dituntut
untuk dapat memahami dan memberikan penafsiran secara jernih dan juga konprehensif
mengingat bahwa fungsi dokumentasi babad hendaknya dipahami sebagai kodratnya
sebagai ciptaan sastra. Babad dengan realitasnya memiliki hukumnya sendiri yang tidak
harus sama dengan apa yang ada di alam nyata. Oleh karena itulah, maka dari isi babad
tidaklah dapat dipertanggung jawabkan secara penuh. Informasi yang ada dalam babad
hanya dapat dimanfaatkan sebagai bahan tambahan. Jika informasi tersebut dimanfaatkan
sebagai bahan penyusun sejarah, haruslah dicari hubungan yang relevan dengan sumber-
sumber sejarah lainnya.

Walaupun demikian, babad diakui diciptakan dalam rangka struktur dan pemenuhan
fungsi. Sejalan dengan itulah, maka babad dapat difungsikan sebagai berikut :

Berfungsi melegitimasi asal usul ataupun silsilah leluhur seseorang,
kejadian atau peristiwa,desa,pura, atau hal-hal nlainnya. Sehubungan dengan itulah

5

maka factor kepercayaan dan religius berhadapan dan saling menentukan satu sama
lainnya. Penambahan unsur-unsur lainnya seperti mitos, legenda,hagiografi
simbolisme, dan sugesti amat dibutuhkan dalam upaya menambahkan kekramatan
dan kewajiban tokoh atau peristiwa yang dilegitimasi.

Selain itu, babad berfungsi pula untuk penghormatan pada leluhur.
Sebagaimana telah diketahui bahwa salah satu kepercayaan orang Bali adalah
kepercayaan terhadap leluhurnya. Adanya kasus mengenai leluhurnya, hidup
sengsara. Tetapu setelah menemukan dan mengenal leluhurnya, kehidupannya
menjadi lebih baik. Tersirat dalam kekawin Ramayana, bahwa untuk menjadi
seseorang yang memiliki kebajikan (gunamanta) seperti sang dasarartha, maka kita
diwajibkan berbakti pada leluhur (tar malupeng pitrapuja) disamping
bertaqwa(bhakti ring dewa).

Berikutnya babad difungsikan sebagai penuntun keturunan tokohnya
dalam menjalankan kewajiban lanjutan leluhurnya.
Dalam hal ini, babad dapat dipandang sebagai suatu mekanisme penataan tingkah
laku,dan mekanisme control bagi tingkah orang Bali. Dikatakan babad sebagai kristalisasi
pandangan hidup dan ajaran-ajaran luhur dimasa lampau, ini dikarenakan oleh adanya
bhisama leluhur dalam setiap isi babad yang wajib dilaksanakan oleh keturunannya untuk
lebih mengenal diri. Memahami eksistensi dan hakikat diri sebagai makhluk sosial.
Artinya, babad tidak mengajarkan keturunannya untuk hidup terkotak-kotak, membatasi
lingkungan hidupnya, tetapi sebaliknya yaitu mengajarkan untuk berinteraksi sebagai
makhluk sosial. Dalam penjelasan inilah, babad merupakan gabungan antara antologis
dan kosmologis. Untuk itulah adanya usaha konprehensif, baik terhadap manusia itu
sendiri dan dunianya beserta Tuhan dalam keseluruhan konseptual yang koheren. Hal
itulah yang memaksa pikiran untuk menggali inti yang tersembunyi dalam struktur-
stuktur pengalaman manusia pada masa yang lalu. Akan sangat baik apabila keturunan
kita mampu melaksanakan pemahaman yang demikian tentang babad sehingga yang
demikian tentang babad sehingga tumbuh kesadaran yang terfleksikan dalam bentuk
pelaksanaan dharma negara, yang ditiru dari jejak leluhurnya, dan perlu kita sadari bahwa
babad adalah produk lampau yang telah dimaknai masa kini. Artinya, diperlukan
kepekaan terhadap situasi dan kondisi zaman pada saat membacanya.Tak jarang terjadi

6

salah penafsiran tentang babad, karena apa yang diharapkan dan diamanatkan oleh
leluhur yang merupakan kewajiban telah dilupakan, dan kita melihat hak-hak yang dapat
kita peroleh. Itulah yang selanjutnya akan menjadi konflik internal atau eksternal.

Fungsi lainnya adalah sebagai inspirasi seni. Cabang seni lainnya seperti
seni pertunjukkan,seni rupa, seni patung, bahkan genre sastra lainnya seperti kidung
dan geguritan kerap kali mengambil babad sebagai sumber teksnya. Namun perlu
diperhatikan dalam mengangkat kisah babad

Sebagai sumber inspirasi seni, haruslah ada kesinambungan yang mampu
menunjukkan cirri khas babad yang membedakannya dengan teks-teks lain. Ciri-ciri
itu antara lain adalah legitimasi, genealogi, hagiografi, simbolisme, mitologi serta
unsur sugesti.

7

DAFTAR LONTAR-LONTAR BABAD

Di Bali sesungguhnya terdapat banyak sekali babad, namun hanya sedikit orang yang
mengetahuinya. Masing-masing keluarga memiliki asal-usul tersendiri sesuai dengan
silsilah leluhur keluarga mereka masing-masing. Adapun macam-macam babad tersebut
antara lain :

BABAD 1

-

Babad Arya Gajah Para Bancangah

-

Babad Arya Jembrana

-

Babad Arya Kenceng

-

Babad Arya Kepakisan A

-

Babad Arya Kepakisan B

-

Babad Arya Kuta Waringin

-

Babad Arya Majapahit

-

Babad Arya Pinatih A

-

Babad Arya Pinatih B

-

Babad Arya Pinatih C

-

Babad Arya Sukahet A

-

Babad Arya Sukahet B

-

Babad Arya Sukahet C

-

Babad Arya Tabanan

BABAD II

-

Babad Badung A

-

Babad Badung B

-

Babad Badung C

-

Babad Badung Dhamar D

-

Babad Bangli Nyalian A

-

Babad Bangli Nyalian B

-

Babad Brahmana A

-

Babad Brahmana B

-

Babad Blahbatuh

20

-

Bancangah Arya Pinatih A

-

Bancangah Arya Pinatih B

-

Bancangah Pasek Gelgel

-

Bancangah Pasek Salain

-

Bancangah Raja Karangasem

BABAD III

-

Babad Brahmana Budha

-

Babad Brahmana Catur

-

Babad Brahmana Kemenuh

-

Babad Brahmana Siwa A

-

Babad Brahmana Siwa B

-

Babad Buleleng

-

Babad Calonarang A

-

Babad Calonarang B

-

Babad Dalem A

-

Babad Dalem B

BABAD IV

-

Babad Dalem C

-

Babad Dalem D

-

Babad Dalem E

-

Babad Dalem F

-

Babad Dalem Sukawati

-

Babad Dalem Taruk

BABAD V

-

Dharmayatra Dang Hyang Nirartha

-

Dukuh Sulandri

-

Gadjah Mada

-

Gedong Artha

21

-

I Gusti Ngurah Sidemen

-

Jero Tangeb

-

Kaba-Kaba Tabanan

-

Karang Buncing

-

Karang Taman Bali

-

Kawon Sibetan

-

Ksatriya

-

Ksatriya Taman Bali

-

Manggis Gianyar

-

Mangwi I

BABAD VI

-

Mangwi II

-

Mpu Bharadah A

-

Mpu Bharadah B

-

Babad Pacung

-

Pagebug Walanda Ka Buleleng

-

Pamancangah Aji Dalem Kramas

-

Pamancangah Tabanan I

-

Pande Besi

-

Pande Bratan

-

Pande Wesi

-

Panyiwian ring Bali

-

Pasek 1

-

Pasek 2

BABAD VII

-

Pasek 3

-

Pasek Dukuh Sebun

-

Pasek Gelgel

-

Pasek Gelgel/Tangkas

22

-

Pasek Kayu Selem 1

-

Pasek Kayu Selem 2

-

Pasek Arya

-

Pasek Pura Lempuyang

BABAD VIII

-

Piagem Arya Aseman

-

Piagem Arya Gajah Para

-

Piagem Kaba-Kaba/Aseman

-

Piagem Kebon Tuduh

-

Piagem Pasek Kubukal

-

Piagem Rusak Buleleng

-

Piagem Abasan

-

Piagem Dalem

-

Piagem Paminggir

-

Prasasti Pande Capung

-

Prasasti Pasek Bendesa Besakih/Rendang

-

Prasasti Tabanan

-

Prasasti Tutuan

BABAD IX

-

Pulasari 1

-

Pulasari 2

-

Pungakan Timbul

-

Purana Buwahan Tabanan

-

Purana Gajah Para

-

Raja Purana Desa Sibetan

-

Raja Purana Ulun Danu Batur

-

Ratu Jaya Dwipa

-

Ratu Karangasem

-

Ratu Mengwi

23

-

Rusak Sasak

BABAD X

-

Ratu Panji Sakti

-

Ratu Sasak A

-

Ratu Sasak Karangasem

-

Ratu Tabanan

-

Rug Karangasem Sasak

-

Satriya Taman Bali

-

Tangkas Kori Agung

-

Tegeh Kori Wisnu Wangsa

BABAD XI

-

Arya Gajah Para

-

Bali Pulina

-

Brahma Purana A

-

Brahma Purana B

-

Baradah Carita

-

Bujangga Waisnawa

-

Dalem Bali

-

Dalem Agung saking Majapahit

-

Gumi

-

Kagaduhan sira Pande 1

-

Kagaduhan sira Pande 2

BABAD XII

-

Ksatriya Tirta Arum

-

Lebu Guntur A

-

Lebu Guntur B

-

Maspahit

-

Markhandya Purana

24

-

Mpu Bekung 1

-

Mpu Bekung 2

-

Paheling Heling Dalem Balingkang

-

Pamancanangah Arya Pinatih

-

Pamancangah Maospahit

-

Piagem Batu Tulis

BABAD XIII

-

Piagem Pasek Gelgel Gobleg

-

Prasasti Pujangga Waisnawa

-

Prasasti Dadya Pajenengan

-

Prasasti Metra

-

Prasasti Pasek Bendesa

-

Purana Bali

-

Puri Agung Buluh Knana

-

Raden Patah

-

Raja Purana

-

Reringkesan Babad Panji Wijaya

-

Sang Hyang Sidhi Mantra

25

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->