Anda di halaman 1dari 3

k. Mengulangi langkah no. 3 s.d. no.

10 dengan perlakuan sebagai berikut :

i. Pada langkah no. 4, ditambahkan 5 tetes HCl

ii. Pada langkah no. 4, ditambahkan 5 tetes NaOH

iii. Pada langkah no. 4, dipanaskan sampai mendidih


l. Mencuci dan membersihkan kembai tabung –tabung reaksi dan alat-alat
yang telah digunakan
V. TABEL HASIL PENGAMATAN
 Pada hati ayam
Perlakuan
Gelembung
Dimasukkan bara api
Ekstrak + H2O2
+ + +
Menyala
Ekstrak + HCl + H2O2
-
Tidak menyala
Ekstrak + NaOH + H2O2
+ +
Tidak menyala
Ekstrak + H2O2 (mendidih)
-
Tidak menyala
 Pada jantung ayam
Perlakuan
Gelembung
Dimasukkan bara api
Ekstrak + H2O2
+ + +
Menyala
Ekstrak + HCl + H2O2
-
Tidak menyala
Ekstrak + NaOH + H2O2
+ +
Tidak menyala
Ekstrak + H2O2 (mendidih)
-
Tidak menyala
Keterangan :
+ + + = banyak gelembung
+ +
= gelembungnya sedang
+
= sedikit gelembung
-
= tidak ada gelembung
VI. PEMBAHASAN
Enzim adalah katalis yang terbuat dari protein dan dihasilkan oleh sel. Enzim mempunyai sifat spesifik

yaitu hanya mengatalisis reaksi kimia tertentu. Sebagai contoh enzim katalase yang hanya menguraikan H2O2

menjadi H2O dan O2 dengan reaksi sebagai berikut :


2H2O2 2H2O + O2

Hal ini dapat dibuktikan dengan percobaan. Percobaan ini dilakukan dengan menggunakan hati ayam dan

jantung ayam (sebagaiperbandingan). Hati ayam digunakan karena banyak mengandung enzim katalase. Hati ayam

dan
jantung ayam kemudian dibuat ekstrak. Yang terjadi pada ekstrak saat diberi
perlakuan adalah sebagai berikut :
 Pada hati ayam
1. Ekstrak ditambah H2O2 (hidrogen peroksida)

Saat ekstrak diberi H2O2 terjadi gelembung-gelembung udara yang banyak. Hal ini membuktikan bahwa enzim

katalase yang terdapat di dalam hati ayam mengubah H2O2 menjadi H2O (air), sedangkan pada waktu dimasukkan

lidi membara ke dalamnya, timbul nyala api. Hal ini membuktikan bahwa H2O2 juga diuraikan menjadi oksigen

(O2).
2. Ekstrak ditambah HCl dan H2O2

Pertambahan HCl disini dimaksudkan untuk membuat ekstrak dalam keadaan terlalu asam. Kemudian ditambah

H2O2 ternyata tidak terbentuk gelembung udara ketika dimasukkan bara api ke dalamnya juga tidak terjadi nyala api.

Hal ini menunjukkan bahwa enzim katalase tidak dapat bekerja dalam kondisi terlalu asam.
3. Ekstrak ditambah NaOH dan H2O2

Penambahan NaOH disini dimaksudkan untuk membuat ekstrak dalam keadaan terlalu basa. Kemudian ditambah

H2O2 ternyata terbentuk gelembung udara yang sedang, tetapi saat bara api dimasukkan ke dalamnya tidak terjadi

nyala api. Hal ini membuktikan bahwa enzim katalase tidak dapat bekerja secara optimal dalam kondisi terlalu basa.
4. Ekstrak dididihkan kemudian ditambah H2O2

Ekstrak yang dididihkan kemudian ditambah H2O2, ternyata tidak timbul gelembung udara dan saat bara api

dimasukkan ke dalamnya juga tidak timbul nyala api. Hal ini disebabkan karena protein di dalam enzim katalase

yang terdapat di ekstrak telah rusak sehingga tidak dapat menguraikan H2O2 menjadi H2O dan O2.
 Pada jantung ayam
Sebagai perbandingan, digunakan jantung ayam yang kandungan
enzim katalasenya lebih sedikit dibandingkan dengan hati ayam.
1. Ekstrak ditambah H2O2
Hasilnya sama seperti pada ekstrak hati ayam, tetapi terbentuknya
gelembung sedikit lama.
2. Ekstrak ditambah HCl an H2O2
Hasilnya sama seperti pada ekstrak hati ayam.
3. Ekstrak ditambah NaOH dan H2O2

Gelembung udara yang terbentuk sedikit dan juga tidak terbentuk nyala api. Gelembung udara yang terbentuk

sedikit berbeda dengan yang terjadi pada ekstrak hati ayam.


4. Ekstrak yang dididihkan kemudian ditambah H2O2
Hasilnya sama seperti pada ekstrak hati ayam.

Dari percobaan dapat diketahui bahwa kerja enzim dipengaruhi oleh derajat keasaman (pH) dan suhu.

Pada pH terlalu asam dan basa, enzim menjadi non aktif, sehingga tidak dapat bekerja. Sedangkan pada saat

dididihkan, suhu menjadi tinggi sehingga enzim menjadi rusak (denaturasi). Hal ini menyebabkan enzim katalse

tidakdapat menguraikan H2O2 menjadi H2O dan O2.


VII. KESIMPULAN
Berdasarkan percobaan tersebut dapat disimpulkan bahwa. Penambahan
asam, basa, maupun pemanasan yang ekstrim dapat merusak enzim.
Kutoarjo, 6 Oktober 2009
Penyusun
Sarifudin

Laporan Biologi Kerja Enzim Katalase