Anda di halaman 1dari 4

C.

UNSUR-UNSUR PERIODE KETIGA

Unsur-unsur periode ketiga di alam


Unsur Keberadaan di alam
Natrium Na berada dalam garam batu NaCl, senyawa Chili, Karnalit, trona, dan air laut
Magnesium Mg berada pada senyawa MgCl2 di air laut dan deposit garam
Alumunium Al adalah unsur ketiga terbanyak di kerak bumi setelah O dan Si. Al dapat
ditemukan di bebatuan yang mengandung aluminosilikat, korundum, kriolit, dan bauksit
Silikon Si sebagai unsur terbanyak kedua di kerak bumi setelah O dengan kadar ~25,7%.
Dapat ditemukan di silica dan senyawa silikat
Fosfor Fosdor (P) ditemukan pada bebatuan fosfat sebagai senyawa Fluorapatit
Belerang Belerang (S) ditemukan pada bebatuan dalam bentuk senyawa dan unsur
Klorin Cl ditemukan sebagai senyawa klorida dalam air laut dan garam batu
Argon Ar terdapat di udara dengan kadar 0,934% udara kering

1. Sifat-sifat unsur periode ketiga


a. Sifat fisis unsur-unsur periode ketiga
• Sifat atomic unsur-unsur periode ketiga
Sifat atomik Na Mg Al Si P S Cl Ar
Jari-jari ionic (pm) 102 72 54 26 17 29 180 -
Jari-jari logam/kovalen(pm) 190 160 118 111 102 102 99 98
Energi ionisasi I (kJ/mol) 496 738 578 789 1.013 1.000 1.250 1.520
Afinitas electron -52,8 >0 -42,5 -134 -72,0 -200 -349 >0
Keelektronegatifan 1,0 1,2 1,5 1,8 2,1 2,5 3,0 -
Biloks (maks) +1 +2 +3 +4 +5 +6 +7 0
Dari tabel tersebut dapat terlihat keteraturan sebagai berikut:
Nilai jari-jari atom berkurang dari Na ke Ar>
Nilai ionisasi bertambah dari Na ke Ar>
Nilai afinitas electron bertambah dari Na ke Ar>
Nilai keelektronegatifan bertambah dari Na ke Cl>
Nilai biloks maks bertambah dari Na ke Cl>

• Struktur unsur-unsur periode ketiga


Unsur Fase Kerapatan
(kg/m3) Kekerasan
(Mohs)* Titik leleh
(oC) Titik didih
(oC) fus
(kJ/mol) v
(kJ/mol) D hantar panas (W/cmK) D hantar listrik (MΩ-1cm-1)
Na Padat 970 0,5 98 883 2,60 97 0,210 1,41
Mg Padat 1.740 2,5 649 1.107 8,95 127 0,226 1,56
Al Padat 2.702 2,75 660 2.519 10,79 293 0,377 2,37
Si Padat 2.330 6,5 1.410 3.280 50,55 359 << 1,48
P Padat 1.820 - 44,1 277 0,657 12,1 << 0,00235
S Padat 2.070 - 115 444 1,718 9,8 << 0,00269
Cl Gas 3,214 - -101 -35 5,9 10,2 - 0,00009
Ar Gas 1,78 - -189 -186 1,19 6,45 - 0,00018

Dari pernyataan tabel diatas mka kita mendapatkan sebuah keteraturan:


Kerapatan bertambah dari Na ke Al, lalu berkurang dari Al ke Ar>
Kekerasan bertambah dari Na ke Si>
Titik leleh dan> fus bertambah dari Na ke Si
Titik didih dan> v bertambah dari Na ke Si
> Daya hantar listrik dan daya hantar panas logam Na, Mg, dan Al lebih baik
dibandungkan semi logam Si dan non-logam P, S, Cl, dan Ar
Struktur kovalen raksasa
Silikon memiliki struktur kovalen raksasa seperti intan. Bagian terkecil dari struktur
dapat dilihat seperti di bawah ini:

Strukturnya terikat dengan ikatan kovalen yang kuat dalam tiga dimensi.
Fosfor
Fosfor mengandung molekul P4. Untuk molekul fosfor, anda tidak dapat memecahkan
ikatan kovalennya, hanya gaya van der Waals antar molekulnya yang lemah.
Phosphor putih Phosphor merah
Titik leburnya rendah (44oC) dan terbakar pada titik leburnya Titik leburnya 59oC, dan
terbakar diatas suhu 300oC
Beracun Tidak beracun
Bercahaya (fosforensi) Tidak bercahaya
Larut dalam CS2 Tidak larut dalam CS2
Berbau ozon Tidak berbau
metastabil Selalu stabil

Cara pembuatan fosfor diperoleh melalui proses Wohler, hasilnya disimpan dalam air
(mudah terbakar)

Sulfur
Sulfur terdiri dari atom S8 yang berbentuk cincin. Molekulnya lebih besar dari pada
molekul fosfor dan gaya van der Waals yang lebih kuat, hal ini penting untuk
menjelaskan titik leleh dan titik didih yang lebih tinggi.

Klor
Klor, adalah molekul yang lebih kecil dengan gaya van der Waals yang lebih lemah dan
klor memiliki titik leleh dan titik didih yang lebih rendah dari pada sulfur dan fosfor.

Argon
Molekul argon hanya terdiri dari satu atom argon, Ar. Jangkauan gaya van der Waals
antar atom-atomnya sangat terbatas begitu pula titik leleh dan titik didih argon lebih
rendah lagi.
b. Sifat kimia unsur-unsur periode ketiga
Konfigurasi electron periode ketiga
Na [Ne] 3s1
Mg [Ne] 3s2
Al [Ne] 3s2 3px1
Si [Ne] 3s2 3px1 3py1
P [Ne] 3s2 3px1 3py1 3pz1
S [Ne] 3s2 3px2 3py1 3pz1
Cl [Ne] 3s2 3px2 3py2 3pz1
Ar [Ne] 3s2 3px2 3py2 3pz2
Dalam tiap kasus, [Ne] menunjukkan struktur elektronik yang lengkap dari atom neon.
Energi ionisasi pertama adalah energi yang dibutuhkan untuk melepaskan satu elektron
yang terikat paling lemah dari satu mol atom dalam keadaan gas menjadi satu mol ion
dalam keadaan gas dengan muatan +1.

Dibutuhkan energi untuk tiap perubahan 1 mol X.


Energi ionisasi pertama dipengaruhi oleh:
• Muatan dalam inti;
• Jarak elektron terluar dari inti;
• Banyaknya pemerisaian oleh elektron yang lebih dalam;
• Apakah elektron dalam orbital berpasangan atau tidak.
Elektronegativitas / keelektronegatifan
Keelektronegatifan adalah ukuran kecenderungan atom untuk menarik pasangan elektron
ikatan.

Skala Pauling adalah yang paling umum digunakan. Fluor (unsur yang paling
elektronegatif) diberi skala 4.0 dan nilai ini makin menurun hingga cesium dan francium
dengan keelektronegatifan terendah yaitu 0.7.
c. Daya reduksi dan oksidasi unsur-unsur periode ketiga
Daya reduksi unsur-unsur periode ketiga berkurang dari Na ke Cl, sedangkan daya
oksidasinya bertambah dari Na ke Cl
d. Sifat asam-basa hidroksida unsur-unsur periode ketiga
Na Mg Al Si P S Cl
Biloks (maks) +1 +2 +3 +4 +5 +6 +7
Senyawa hidroksida NaOH Mg(OH)2 Al(OH)3 Si(OH)4 P(OH)5 S(OH)6 Cl(OH07
Jenis ikatan Ionik Ionik Ionik Kovalen Kovalen Kovalen Kovalen
Sifat basa hidroksida berkurang dari sifat asam
hidroksida bertambah dari Na ke Cl

2. Proses ekstrasi Unsur-unsur periode ketiga


a. Aluminium (Al)
Bauksit dihancurkan dan Al2O3 dipisahkan>
NaAl(OH)4 diencerkan dengan air>
Al2O3 kemudian dilarutkan dalam lelehan kriolit>
b. Silikon (Si)
SiO2 dipanaskan dengan kokas (C)>
Lelehan Si yang dihasilkan dikeluarkan dari bawah tungku dan akan membentuk
padatan>
Si dipanaskan dengan Cl2>
Lelehan SiCl4 yang dihasilkan dimurnikan dengan proses destilasi>
SiCl4 lalu direduksi menjadi Si melalui pemanasan dengan H2 dan Mg>
Produk reaksi lalu dicuci dangan air panas untuk memperoleh Si>
Si dimurnikan dengan alat Zone refining>
c. Fosfor (P)
Diekstraksi dari senyawa fosfat Ca3(PO4)2>
d. Belerang (S)
Proses ekstraksi dalam bentuk unsur>
Proses ekstraksi dalam bentuk senyawa sulfide>

3. Aplikasi unsur-unsur periode ketiga dalam kehidupan sehari-hari


Silicon digunakan sebagai bahan baku keramik dan gelas, untuk campuran semen>
Fosfor digunakan untuk pertumbhan tanaman, digunakan sebagai bom asap>
Belerang digunakan untuk pencampur bubuk mesiu>

4. Dampak pemanfaatan unsur dan senyawa periode ketiga


Emisi CO2 berpengaruh pada pemanasan global DI DUNIA>
Pemanfaatan asbestos dapat berpengaruh pada gangguan paru-paru>
Bijih fosfat bila terlarut dalam sungai maka akan membuat matinya tanaman dan
keracunan pada ternak>
Pemanfaatan unsur P pada deterjen maka akan menyebabkan eutrofikasi>