Anda di halaman 1dari 25

PROPOSAL TUGAS AKHIR

DESAIN ULANG KAPAL IKAN DI DAERAH


BRONDONG LAMONGAN

Oleh:
1. Eka widya A. NRP : 6107030011
2. Mistar Afandi NRP : 6107030012

TEKNIK PERANCANGAN DAN KONTRUKSI KAPAL


JURUSAN TEKNIK BANGUNAN KAPAL
POLITEKNIK PERKAPALAN NEGERI SURABAYA
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
2009
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

BAB I

PENDAHULUAN

I. RINGKASAN
I.1. PENGUSUL
a. Nama : 1. Eka Widya A. NRP : 6107030011
2. Mistar Afandi NRP : 6107030012
b. Jurusan/Program Studi : TBK / DC
c. Semester : LIMA (V)
I.2 MATERI TUGAS AKHIR
a. Judul

DESAIN ULANG KAPAL IKAN DI DAERAH BRONDONG


LAMONGAN

b. Abstrak
Ikan merupakan salah satu kekayaan laut Indonesia sebagai Negara
kepulauan. Oleh sebab itu sebagian besar penduduk di pesisir pantai adalah
nelayan. Mulai dari nelayan kecil yang hanya mencari ikan dengan peralatan
seadanya hingga nelayan-nelayan yang mempunyai banyak kapal ikan
walaupun masih sederhana. Sebagian besar dari kapal-kapal tersebut dibuat
dengan peralatan seadanya dan tidak terstruktur dengan baik. Ini disebabkan
karena sebagaian besar para pembuat kapal hanya mengandalkan keahlian
yang didapat dari nenek moyang mereka. Sehingga kapal-kapal ikan di masing-
masing daerah mempunyai ciri-ciri tersendiri. Sesuai budaya dan tradisi
masing-masing.
Di salah satu tempat penangkapan ikan di Lamongan yaitu Brondong,
para pembuat kapal tiap mendesain kapal hanya memikirkan bagaimana
membuat kapal yang bisa mengangkut muatan sebanyak-banyaknya tanpa
memikirkan aspek-aspek lain. Sehingga kapal-kapal pada daerah tersebut
cenderung memiliki Coefisien Blok besar .Ini tentu saja akan memperbesar
tahanan kapal sehingga akan boros terhadap bahan bakar. Selain itu
kemampuan maneuver kapal akan rendah. Apalagi setiap kali melaut ruang
muat hanya terisi rata-rata (60-80)%.
Pada Tugas Akhir ini akan dilakukan desain ulang pada salah satu
kapal ikan di tempat tersebut dengan bentuk lambung yang lebih ramping ( cb
kecil ) dengan tujuan untuk mengurangi tahanan sehingga kapal bisa lebih
efisien dan beroperasi dengan maksimal. Selain itu Tugas Akhir ini diharapkan
dapat memberikan sumbangan ide dan desain kapal ikan yang benar-benar
efisien untuk dioperasikan di daerah tersebut.

1
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

c. Latar Belakang
Indonesia merupakan Negara kepulauan dari Sabang sampai Merauke
dengan luas lautan mencapai 5,8 juta km2 yang terdiri dari 0,8 juta km² laut
territorial, 2,3 juta km2 laut nusantara, dan 2,7 juta km2 Zona Ekonomi
Eksklusif Indonesia. Dengan garis pantai terpanjang di dunia sebesar 81.000 km
dan gugusan pulau-pulau sebanyak 17.508, Indonesia memiliki potensi ikan
yang diperkirakan terdapat sebanyak 6,26 juta ton per- tahun yang dapat
dikelola secara lestari dengan rincian sebanyak 4,4 juta ton pertahun dapat
ditangkap di perairan Indonesia. Namun dengan kondisi nelayan yang serba
terbatas terutama dalam segi ilmu pengetahuan mengenai perkapalan dan
peralatan melaut (dalam hal ini adalah kapal ikan), potensi tersebut tidak
termanfaatkan secara maksimal.
Brondong, Lamongan merupakan salah satu wilayah yang lautnya
memiliki potensi ikan cukup tinggi. Sebagai contoh, Ciri khas dari kapal ikan di
daerah ini adalah memiliki lambung yang gemuk ( cb besar ), pertimbangan
awalnya adalah agar dengan cb yang besar dapat diperoleh displacement yang
besar pula sehingga muatan juga dapat lebih banyak, selain itu stabilitas kapal
memang lebih baik. Tetapi dengan desain tersebut tahanan yang di alami oleh
kapal juga akan semakin besar sehingga untuk mencapai kecepatan yang sama
maka akan dibutuhkan mesin dengan daya yang lebih besar. Ini tentunya akan
sangat merugikan karena semakin besar dayanya maka haraga mesinnya juga
akan semakin mahal dan konsumsi bahan bakarnyapun (SFOC) juga semain
besar.
Mungkin pada tahun-tahun sebelumnya kapal dengan desain tersebut
tidak masalah tetapi untuk kondisi saat ini dimana jumlah nelayan yang
semakin bertambah diikuti dengan menurunnya jumlah ikan, kapal-kapal
tersebut menjadi tidak efisien karena meskipun memiliki kapasitas yang besar
tidak sepenuhnya terisi dengan muatan (ikan). Berdasarkan hal tersebut kami
bermaksud mendesain ulang kapal ikan di daerah tersebut sehingga bisa
beroperasi secara maksimal dan lebih efisien dengan tidak mengurangi nilai
kestabilan kapal maupun keselamatan kerjanya.

2
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

d. Rumusan Masalah
Kapal ikan yang ada di daerah Brondong Lamongan kebanyakan dibuat
tanpa Perencanaan yang baik terutama pada bagian lambung sehingga menjadi
tidak efisien pada saat operasional. Dari hal tersebut diambil rumusan masalah
yang akan di bahas dalam pengerjaan Tugas Akhir ini antara lain:
1. Berapa dimensi kapal ikan yang ideal untuk daerah Brondong, Lamongan ?
2. Bagaimana desain lambung kapal ikan yang efisien untuk daerah
Brondong, Lamongan ?
e. Tujuan
Berdasarkan rumusan masalah yang ada maka tujuan dari penyusunan
Tugas Akhir ini adalah:
1. Untuk mengetahui dimensi kapal ikan yang ideal untuk daerah Brondong,
Lamongan.
2. Untuk mendesain lambung kapal ikan yang efisien untuk daerah Brondong,
Lamongan.
f. Batasan Masalah
Batasan masalah dilakukan dengan maksud agar permasalahan yang
dibahas tidak terlalu melebar, Dalam pengerjaan Tugas Akhir ini permasalahan
di fokuskan pada:
1. Desain ulang kapal ikan agar lebih efisien dalam segi operasional
2. Desain ulang dilakukan dengan tidak mengubah waktu pelayaran yaitu
selama 1 hari atau ± 24 jam

3
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Kapal Ikan

Kapal ikan adalah kapal yang berfungsinya untuk menangkap ikan dari daerah Base
pointke daerah penangkapan / Fising Ground. Ditinjau dari alat tangkapnya, kapal
ikan dapat dibedakan :

1. Kapal Long Liner


Kapal Long Liner termasuk jenis kapal ikan pasif. Alat tangkapnya berupa pancing
dan kapal ini cocok untuk daerah demersal (kedalaman menengah).

Jenis kapal Long Liner tergantung dari jenis ikan yang ditangkap.

2. Kapal Purse Seiner


Kapal Purse Seiner menggunakan alat tangkap berupa jaring, Kapal Purse Seiner
termasuk jenis kapal ikan aktif, artinya pada saat melakukan operasi penangkapan
kapal bergerak.

3. Kapal Poler and Liner


Kapal Poler and Liner termasuk jenis kapal pasif dengan alat tangkap berupa
pancing dan kapal ini cocok untuk daerah pelagis (permukaan) atau demersal
(kedalaman menengah)

4. Kapal Gillnetter
Kapal Gillnetter merupakan kapal ikan yang menggunakan alat tangkap Gillnet
(biasanya disebut jaring klitik)

 Dilihat dari penempatan alat tangkapnya dibagi:

Gillnet belakang
Gillnet samping
Kapal Gillnet merupakan kapal ikan pasif artinya kapal ini tidak bergerak pada saat
melakukan operasi penangkapan.

4
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

5. Boat Cast Net


Boat Cast Net termasuk jenis kapal aktif dengan alat tangkap berupa jala (net) yang
di jatuhkan dari atas perahu/kapal. Penebaran jala dengan membentuk suatu
lingkaran. Ikan yang didapat adalah ikan yang ada dalam jangkauan rectangel
tersebut.

B. Stabilitas Kapal Ikan

Stabilitas kapal merupakan suatu hal yang penting di dalam perkapalan, dimana
pengertian dari stabilitas itu sendiri adalah kemampuan dari suatu benda yang
melayang atau mengapung yang dimiringkan, untuk kembali ke posisi semula
(tegak kembali). Jadi pengertian stabilitas kapal adalah kemampuan kapal untuk
kembali pada keadaan semula apabila mendapat gayadari luar, misalnya gelombang

 Di dalam perkapalan terdapat dua macam kondisi stabilitas, yaitu :

a. Stabilitas Memanjang (waktu terjadi trim). Terjadi pada sudut-sudut


miring yang memanjang.
b. Stabilitas Melintang (waktu terjadi oleng). Terjadi pada sudut-sudut
miring melintang.
c. Tetap stabil dalam kondisi operasi (saat menebar dan menarik alat
penangkap ikan)
 Kriteria Stabilitas

Kriteria stabilitas yang direkomendasikan adalah sebagai berikut:

Daerah di bawah tuas kurva perbaikan (GZ Curve) sebaiknya tidak


kurang dari 0.005 m radian sudut kemiringan 300 dan tidak kurang dari
0.09 meter radians hingga θ = 400 atau sudut genangan sebesar θf atau
kurang dari 400. Selain itu daerah dibawah curva tuas perbaikan adalah
diantara sudut kemiringan sebesar 300 dan 400 atau diantara 300 dan θf,
apabila sudut θ. Kurang dari 400 meter radians maka sebaiknya tidak
kurang dari 0.03 meter radian.
Tuas perbaikan GZ sebaiknya sekurang-kurangnya 0.20 meter radian
dan sudut kemiringan sama dengan atau lebih besar dari 300.

5
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

Lengan perbaikan maximal seharusnya terdapat pada sudut kemiringan,


yang sangat diutamakan, pada 300 atau tidak kurang dari 250.
Tinggi Metacenter awal sebaiknya GM tidak kurang dari 0.15 m.
Apabila karakteristik dari sebuah kapal tidak memenuhi syarat-syarat
diatas maka kapal tersebut tidak dapat digunakan.

C. Geometri Kapal

Sisi luar lambung kapal berbentuk lengkung pada beberapa kasus terdapat
tekukan, penggambaran lambung kapal pada sebidang kertas gambar dinamakan
rencana garis ( lines plan/ship’s lines/lines ), bentuk lambung kapal secara umum
harus mengikuti kebutuhan daya apung, stabilitas, kecepatan, kekuatan mesin, olah
gerak dan yang penting adalah kapal bisa dibangun.

Gambar Rencana garis ( lines plan ) terdiri dari


proyeksi ortographis/siku-siku dari
interseksi/perpotongan antara permukaan/surface
lambung kapal dan tiga set bidang yang saling tegak
lurus.

Rencana sheer/Profil/Sheer plan menunjukkan interseksi/perpotongan antara


permukaan/surface lambung kapal dengan bidang tengah/centreplane – sebuah bidang
vertical pada garis tengah / centreline kapal – dan bidang tegak/buttockplane yang sejajar
dengannya (centreplane), Interseksi dengan bidang tengah akan menghasilkan profil
haluan/bow dan buritan/stern.

Rencana sheer/Sheer plan untuk kapal komersial digambar dengan meletakkan


haluan kapal/bow section pada sisi kanan.

6
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

Rencana garis air/Half breadth/Waterlines plan menunjukkan interseksi permukaan


lambung kapal dengan bidang yang sejajar bidang dasar/baseplane horizontal, bidang
dasar/baseplane adalah bidang horizontal yang melalui garis dasar/baseline. Interseksi
dengan bidang-bidang tersebut akan menghasilkan Rencana garis air/Waterlines plan.

Body plan menunjukkan bentuk dari station/section yang merupakan interseksi


antara permukaan lambung kapal dengan bidang yang tegak lurus dengan bidang
tegak/buttockplane dan bidang garis air/waterline plane.

Pada umumnya penggambaran body plan dibagi 2 sisi kiri dan sisi kanan, sisi kiri
untuk setengah bagian belakang dan sisi kanan untuk setengah bagian depan.

Permukaan lambung kapal yang dimaksud diatas adalah permukaan


molded/molded surface adalah permukaan yang dibentuk oleh sisi luar gading kapal atau
sisi dalam kulit, hal ini berlaku untuk kapal baja, kapal aluminium dan kapal kayu untuk
kapal fibreglass/FRP permukaan molded dibentuk oleh sisi luar kulit (lambung kapal).

Kapal kayu mempunyai 2 buah Rencana garis, Rencana garis sisi dalam kulit
(inside planking) dan sisi luar kulit (outside planking), rencana garis sisi dalam kulit
digunakan untuk membentuk gading dan bagian konstruksi lainnya sedangkan rencana
garis sisi luar kulit digunakan untuk menghitung hydrostatic, stabilitas dan tahanan kapal,
hal tersebut karena kulit kapal kayu lebih tebal dibanding kulit baja sedang ukuran kapal

7
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

kayu lebih kecil dibanding kapal baja, sehingga tebal kulit tidak bisa diabaikan dalam
perhitungan hydrostatic, stabilitas dan tahanan hal ini berbeda dengan kapal baja.

Jumlah station/section pada umumnya 21 buah, antara garis tegak depan dan garis
tegak belakang dibagi 20 interval, indentifikasi station dimulai dari AP (station nomor nol)
hingga FP (station nomor 20 ).

Naval arsitektur ( Bangunan kapal ) memiliki terminologi tersendiri yang berupa


simbol atau singkatan kata.

1. After Perpendicular/garis tegak buritan (AP)


adalah garis tegak yang terletak pada sisi belakang sterpost atau bila tidak ada
sternpost, FP terletak pada sumbu poros kemudi.
2. Forward Perpendicular/garis tegak haluan (FP)
adalah garis tegak vertikal yang melalui interseksi antara garis air muat/garis air
perencanaan /DWL dan sisi dalam linggi haluan
3. Panjang antara garis tegak / Length between perpendicular (LBP/LPP)
adalah jarak horizontal antara AP dan FP
4. Panjang garis air/ Length of water lines (LWL)
adalah jarak horisontal antara FP dan interseksi antara sisi dalam linggi buritan dan
garis air muat/garis air perencanaan /DWL
5. Panjang keseluruhan/ Length overall (LOA)
adalah panjang kapal yang diukur dari ujung haluan dan ujung buritan pada sisi
dalam kulit
6. Amidship /
Tengah kapal adalah titik tengah antara garis tegak haluan/FP dan garis tegak
buritan/AP
7. Midship section

8
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

adalah station/section pada tengah kapal/Amidship


8. Lebar kapal/Breadth molded (Bmld)
adalah lebar kapal molded yang diukur pada tengah kapal pada sisi luar gading/ sisi
dalam kulit

9. Tinggi molded/Depth molded (Dmld)


dalah jarak vertikal pada amidship yang diukur
dari sisi atas Lunas/keel ke sisi bawah pelat
geladak padaa tepi kapal.
10. Sarat molded/Draft molded (Tmld)
adalah jarak vertical yang diukur dari sisi atas
Lunas/keel ke Garis air/WL
11. Sarat/Draft ( T )
adalah jarak vertical yang diukur dari sisi bawah Lunas/keel ke Garis air/WL
12. Keel Point/Titik lunas
adalah titik yang terletak pada tengah kapal/amidship, pada Garis tengah/Centreline
dan sisi atas Lunas/keel
13. Molded Base Line adalah garis horizontal yang melalui keel point, garis ini
digunakan sebagai garis referensi perhitungan hidrostatik
14. Sheer adalah kelengkungan horizontal geladak kapal, diukur dari perbedaan tinggi
berbagai posisi dan tinggi pada tengah kapal, pada umumnya sheer bagian depan
lebih tinggi dibanding bagian belakang, desain kapal modern pada saat ini banyak
kapal yang tidak memiliki sheer
15. Camber Kelengkungan transversal geladak kapal, diukur dari perbedaan antara
tinggi bagian tengah kapal dan tinggi pada sisi kapal
16. Centreline plane/Middle line plane, bidang tengah adalah bidang vertical pada
garis tengah/ centreline yang membagi kapal secara simetri
17. Water planes bidang garis air adalah bidang yang dibatasi oleh garis air
18. Freeboard lambung bebas adalah jarak vertikal antara garis air yang diijinkan dan
sisi atas geladak pada tepi geladak tengah kapal

9
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

Freeboard mark/Load line mark/Plimsol Mark


merkah garis muat adalah marka/tanda yang harus
dipasang pada lambung kapal komersial pada tengah
kapal dikedua sisi, marka ini menunjukkan sarat
maksimum yang diijinkan untuk wilayah perairan dan
musim tertentu,

Marka S untuk Summer

W untuk Winter

T untuk Tropical

WNA untuk Winter North Atlantic

TF untuk Tropical Fresh Water

19. Parallel Middle Body (PMB)


adalah panjang dimana station/section memiliki luas dan bentuk yang sama

D. Kurva Hidrostatik

Merupakan kumpulan kurva-kurva yang menggambarkan karakteristik badan kapal


yang terbenam dalam air atau air laut, dan kurva-kurva ini digambarkan pada berbagai
sarat (T) pada saat kapal EVEN KEEL.

10
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

Kurva tersebut adalah :

1. (disp) : Displacement Moulded

adalah displasement bersih, massa air yang dipindahkan oleh


badan kapal yang tercelup dalam air pada kondisi tanpa kulit
(ton).

2. ’(Disp) : Displacement Including Shell

adalah massa air yang dipindahkan oleh badan kapal yang


tercelup dalam air dengan kulit (ton).

3. KB : Keel of Buoyancy

Jarak pusat titik benam diatas dasar kapal (m).

4. B : Midship of centre Buoyancy

Jarak ttitk benam terhadap titik tengah memanjang kapal (m).

5. TKM : Transversal Keel of Mentacentre

Jarak metacenter melintang diatas dasar kapal (m).

6. LKM : Longitudinal Keel of Mentacentre

Jarak metacenter memanjang diatas dasar kapal (m).

7. F : Midship to centre Floatation

Jarak titik apung terhadap titik tengah memanjang kapal (m).

8. WSA : Water Surface Area

Luas permukaan basah badan kapal (m2).

9. WPA : Water Plan Area

Luasan bidang garis air (m2).

11
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

10. MSA : Midship Sectition Area

Luas midship pada sarat tertentu

11. DDT : Displacement Due To Trim One Centimetre.

Perubahan / pemindahan / pengurangan dispasement akibat


trim kapal sebesar I cm.

12. MTC : Moment To Change One Mentacentre

Besarnya momen yang diperlukan untuk merubah trim sebesar


1 cm.

13. TBM : Transversal Buoyancy Of Mentacentre.

Jarak titik tekan kapal terhadap titik mentacentre melintang


kapal.

14. LBM : Longitudinal Buoyancy Of Metacentre

Jarak titik tekan keatas sampai dengan titi metacentre


memanjang kapal.

15. TPC : Ton Per Centimetre Immersion

Besarnya displasemenyang yang dibutuhkan unruk merubah


sarat.

16. Cb : Coeffisien Block

Perbandingan antara volume careen dengan balok yang


mengelilinginya ( L x B x T ).

17. Cp : Coeffisien Prismatic

Perbandigan antara volume carene dengan volume silinder


yang luas penampang Am dan panjang L.

12
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

18. Cm : Coeffisien Midship

Perbandingan antara luasan midship dengan kotak yuang


mengelilinginya ( B x T )

19. Cw : Coeffisien Water Line

Perbandungan antara Luas garis air dengan luas kotak yang


mengelilinginya ( L x B ).

E. Rencana Umum

Rencana umum dari sebuah kapal dapat didefinisikan sebagai perancangan


di dalam penentuan atau penandaan dari semua ruangan yang dibutuhkan, ruangan
yang dimaksud seperti ruang muat dan ruang kamar mesin dan akomodasi, dalam
hal ini disebut superstructure (bangunan atas). Disamping itu juga direncanakan
penempatan peralatan-peralatan dan letak jalan-jalan dan beberapa sistem dan
perlengkapan lainnya.
Dalam pembuatan sebuah kapal meliputi beberapa pekerjaan yang secara
garis besar dibedakan menjadi dua kelompok pengerjaan yakni kelompok pertama
adalah perancangan dan pembangunan badan kapal sedangkan yang kedua adalah
perancangan dan pemasangan permesinan kapal.
Pengerjaan atau pembangunan kapal yang terpenting adalah perencanaan
untuk mendapatkan sebuah kapal yang dapat bekerja dengan baik harus diawali
dengan perencanaan yang baik pula.
Dalam perencanaan Rencana Umum terdapat beberapa hal yang perlu dijadikan
pertimbangan yakni :

Ruang muat merupakan sumber pendapatan, sehingga diusahakan volume


ruang muat besar.
Pengaturan sistem yang secanggih dan seoptimal mungkin agar
mempermudah dalam pengoperasian, pemeliharaan, perbaikan, pemakaian
ruangan yang kecil dan mempersingkat waktu kapal dipelabuhan saat
sedang bongkar muat.

13
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

Penentuan jumlah ABK seefisien dan seefektif mungkin dengan kinerja


yang optimal pada kapal agar kebutuhan ruangan akomodasi dan keperluan
lain dapat ditekan.
Dalam pemilihan Mesin Bongkar Muat dilakukan dengan
mempertimbangkan mengenai berat konstruksi dan harga mesin.
Ruang Akomodasi dan ruangan lain termasuk kamar mesin dilakukan
dengan seefisien dan seefektif mungkin dengan hasil yang optimal.

F. Tahanan Kapal

Macam-macam tahanan :

1. Tahanan gesek
Tahanan gesek adalah komponen tahanan yang diperoleh dengan
mengintegralkanTegang tangensial keseluruh permukaan basah kapal menurut arah
gerakan kapal. Semua fluida mempunyai viskositas, dan viskositas menimbulkan
gesekan. Sehingga besar tidaknya nilai gesekan ini tergantung pada jenis fluida.
Viskositas adalah nilai tahanan fluida terhadap geseran apabila fluida tersebut
bergerak.

2. Tahanan gelombang
Tahanan gelombang adalah komponen tahanan yang terkait dengan energi yang
dikeluarkan untuk menimbulkan gelombang gravitasi. Umumnya yang diartikan
dengan tahanan gelombang adalah tahanan gelombang dengan mengabaikan
tahanan pemecahan gelombang.

3. Tahanan sisa
Tahanan sisa adalah kuantitas yang merupakan hasil pengurangan dari tahanan total
badan kapal, yaitu suatu tahanan gesek yang merupakan hasil perhitungan yang
diperoleh dengan memakai rumus atau cara khusus. Tahanan sisa mencakup
tahanan gelombang, tahanan tekanan viskos, dan tahanan gesek tambahan akibat
kurvatur benda.

4. Tahanan udara

14
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

Tahanan udara adalah tahanan yang dialami oleh bagian kapal utama yang berada
di atas air dan bangunan atas karena gerakan kapal di udara.

 Penentuan tahan kapal

Dalam membuat usulan awal kapal baru, salah satu hal yang harus diketahui adalah
besarnya daya yang diperlukan. Untuk mengetahui daya tersebut dapat dicari dengan
berbagai cara yakni :

Metode kapal pembanding


Metode statistic
Metode Pemakaian Diagram

1. Metode kapal pembanding


Jika memakai metode ini maka harus dipilih suatu kapal pembanding. Kapal
pembanding ini harus merupakan jenis yang sama dengan jenis kapal yang akan
dibuat. Selain itu, ukuran utama dan kecepatan kapal pembanding tersebut harus
tidak jauh berbeda dengan kecepatan yang akan dibuat. Salah satu contoh metode
kapal pembanding adalah metode Froude.

Langkah – langkah penentuan daya dengan menggunakan metode Froude :

 Menentukan skala yang akan digunakan untuk membuat model kapal (


 Memebuat model kapal yang sesuai dengan skala.
 Menguji model kapal sehingga memperoleh nilai tahanan total model (RTm)
 Menghitung tahanan gesek model kapal (Rfm) dengan rumus matematis
sebagai berikut :
Rfm = fm x Sm x vm1.825

Dimana :

fm = koefisien model percobaan Froude

Sm = watted surface area

vm = kecepatan model kapal

15
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

Menghitung tahanan sisa ( Rsm )


Rsm = RTm - Rfm

Menghitung tahanan gesek kapal yang akan dibuat ( Rsk )


Rsk = Rsm x

Menghitung tahanan gesek kapal yang akan dibuat ( Rfk )


Rfk = fk x Sk x vk1.825

Menghitung tahanan total kapal yang akan dibuat ( RTk )


RTk = Rfk + Rsk + Ra + Rw

Menentukan daya kapal ( EHP )


EHP = RTk x vs

2. Metode statistic
Apabila memakai metode statistic maka data propulsi dari seperangkat
kapal dikumpulkan dan dipelajari statistiknya. Hasilnya dapat diberikan berupa
program untuk perhitungan atau seperangkat diagram yang menyatakan daya
sebagai fungsi dari, mungkin, koefisien blok, displasemen, dan rasio panjang
displasemen.

3. Metode Pemakaian Diagran


Banyak diagram dan rumus untuk menentukan daya efektif kapal dalam
perencanaan awal yang telah dipublikasikan. Di antara yang pertama adalah
diagram yang dipublikasikan oleh Speed and Power of Ship oleh Taylor. Dalam
siagram tersebut tahanan sisa tiap ton displasemen diberikan sebagai fungsi rasio
panjang-kecepatan. Yang kedua adalah ublikasi Ship resistance oleh Guldhammer
dan Harvald (1965, 1974). Mereka berupaya mengumpulkan sebagian besar dari
data uji berbagai publikasi yang penting untuk kapal niaga.

16
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

BAB III
METODOLOGI
Proses pengerjaan tugas akhir ini dapat digambarkan seperti pada flowchart berikut

START

Identifikasi Lapangan
dan Perumusan
Masalah

Data Teknis Pengumpulan Data


Kapal Kapal di Lapangan

Data Yang Tidak


Dibutuhkan
Lengkap?

Ya
Studi Literatur
Wawancara
Mengenai Rumusan
Buku
Masalah Untuk
Internet
Melakukan Desain
ulang

Menentukan Dimensi
Utama Kapal Ikan

Desain Ulang Kapal


Ikan

Pembuatan laporan

Kesimpulan Dan Saran

End

17
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

1. Identifikasi lapangan dan perumusan masalah


Pada tahap mengidentifikasi lapangan , yaitu mengidentifikasi masalah-
masalah kapal ikan yang terjadi didaerah Brondong, Lamongan. Masalah yang
terjadi adalah bentuk kapal yang mempunyai koefisien blok (cb) yang besar. Hal ini
akan berpengaruh terhadap tahanan dan juga konsumsi bahan bakar yang besar.
Akan tetapi muatan yang didapat tidak sebanding volume ruang muat yang besar.
Oleh sebab itu, perlu adanya desain kapal ikan yang lebih efisien.

2. Pengumpulan data kapal di lapangan


Pengumpulan data kapal (data teknis kapal) dilakukan dengan bertanya
langsung ke nelayan-nelayan yang ada disana. Data teknis kapal antara lain ukuran
utama kapal, konsumsi bahan bakar, rute dan radius pelayaran, jumlah ABK, cara
penangkapan ikan dll.

3. Studi literatur mengenai rumusan masalah untuk melakukan desain ulang


Studi literatur dilakukan dengan mengumpulkan dan mempelajari referensi-
referensi yang berasal dari buku, internet, wawancara serta konsultasi dengan dosen
pembimbing.

4. Menentukan dimensi utama kapal ikan


Penentuan dimensi utama kapal ikan mengacu terhadap permasalahan-
permasalahan yang ada.

5. Desain ulang kapal ikan


Dalam tahapan ini, perancangan ulang kapal ikan di daerah Brondong,
Lamongan menggunakan program autocad baik Lines Plan, Hidrostatik & Boujean
serta Rencana Umumnya.

6. Penyusunan laporan
Penyusunan laporan menggunakan program Microsoft Word sedangkan
perhitungannya mengunakan Microsoft Excel.

7. Kesimpulan dan saran


Kesimpulan dibuat berdasarkan hasil pendesainan kapal ikan yang telah
dilakukan dan saran diberikan sebagai masukan dan bahan pertimbangan untuk
nelayan-nelayan di daerah Brondong, Lamongan dalam membuat kapal ikan.

18
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

BAB IV
SISTEMATIKA TUGAS AKHIR
I. DAFTAR ISI

Kata Pengantar.........................................................................................................................

Abstrak.....................................................................................................................................

Daftar Isi. .................................................................................................................................

Table Daftar Kegiatan .............................................................................................................

BAB I. Pendahuluan ..............................................................................................................

1.1 Latar Belakang.................................................................................


1.2 Permasalahan ...................................................................................
1.3 Pembatasan Masalah........................................................................
1.4 Tujuan Penulisan .............................................................................
1.5 Metode Penulisan.............................................................................
BAB II. Tinjauan Pustaka ......................................................................................................

BAB III. Metodelogi Penelitian ..............................................................................................

BAB IV. Analisa dan Pembahasan..........................................................................................

BAB V. Penutup.....................................................................................................................

V.1 Kesimpulan ...................................................................................

V.2 Saran ..............................................................................................

Daftar Pustaka ........................................................................................................................

Lampiran ................................................................................................................................

19
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

II. RENCANA DAFTAR KEGIATAN


Bulan ke-
No. Rencana Kegiatan
1 2 3 4 5 6
1 Survey Lapangan
2 Pengumpulan Data
3 Studi Literatur
4 Penentuan Dimensi Kapal
5 Perhitungan dan Penggambaran Rencana Garis
Perhitungan dan Penggambaran Grafik
6
Hidrostatik dan Bounjean
7 Perhitungan dan Penggambaran Rencana Umum
8 Pembuatan Laporan

III. DAFTAR PUSTAKA


Harvald, SV.AA.1983. Resistance and Propulsion of Ship. John Wiley&Sons,Inc

Suhardjito, Gaguk.2006. Desain Rencana Garis.PPNS-ITS

Suhardjito, Gaguk.2006. Rencana Umum.PPNS-ITS

Sutomo, Jusuf.1992. Tahanan dan Propulsi Kapal.Surabaya:Airlangga University


Press.
Yepian.2007. Potensi Laut Indonesia. http://blog.lautku.com/2007/09/21/potensi-laut-
indonesia/. Dikunjungi pada 24 juli 2009.
Yepian.2007. Jenis Kapal Ikan. http://blog.lautku.com/2007/09/21/Jenis-kapal-ikan/.
Dikunjungi pada 24 juli 2009.

20
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

LEMBAR PENGESAHAN

PROPOSAL TUGAS AKHIR

DESAIN ULANG KAPAL IKAN DI DAERAH BRONDONG


LAMONGAN

PENGUSUL: Tanda Tangan

1. Nama : Eka Widya A


NRP : 6107030011 .

2. Nama : Mistar Afandi


NRP : 6107030012 .

DAN DISETUJUI OLEH:

Calon Dosen Pembimbing I Calon Dosen Pembimbing II

Ir. Gaguk Suhardjito Ali Imron.ST.MT


NIP: 131 792 969
NIP: 131 288 388

Calon Dosen Pembimbing III Calon Dosen Pembimbing IV

I Putu Sindhu A,ST,.MT I Putu Artha ,ST,.MT


NIP: 132 127 157 NIP: 132 233 784

21
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

Surabaya, 30 Juli 2009

Menyetujui,
Koordinator Tugas Akhir

Aang Wahidin,ST,.MT
NIP: 132 127 281

22
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

LEMBAR PENETAPAN JUDUL

Berdasarkan presentasi pengusul dihadapan Team Evaluasi Tugas Akhir, maka:

JUDUL:

DESAIN ULANG KAPAL IKAN DI DAERAH BRONDONG LAMONGAN

PENGUSUL:

1. Nama : Eka Widya Agustiningsih


Nrp : 6107030011
2. Nama : Mistar Afandi
Nrp : 6107030012
Dinyatakan :
Diterima
Diterima dengan syarat
Ditolak
Diubah menjadi:
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………

Surabaya,
Mengetahui, Team Evaluasi TA
Ketua Jurusan TBK Ketua

Ruddianto, ST,.MT. (……………………)


NIP: 132 127 156 NIP:

23
Proposal Tugas Akhir
Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
Institut Teknologi Sepuluh Nopember 2009
Teknik Bangunan Kapal

LEMBAR PENGESAHAN
REVISI PROPOSAL TUGAS AKHIR
DESAIN ULANG KAPAL IKAN DI DAERAH BRONDONG
LAMONGAN

DOSEN PENGUJI Tanda Tangan


1. Ir. Bambang Teguh S.,ST.MT
NIP : 131 651 421

2. I Putu Artha ,ST,.MT


NIP: 132 233 784

3. M. Afif Sobach, S.ST.


NIP : 132 206 162

4. Zuhri Noo,ST.
NIP : 131 792 973

5. Fais Hamzah, ST.,MT


NIP : 131 792 556
6. Ir. Risma Rustini A, MT
NIP : 132 134 721
7. Usman Dinat, ST.,MM
NIP : 131 792 976

Surabaya, Agustus 2009


Mengetahui, Menyetujui,
Ketua Jurusan TBK Koordinator Tugas Akhir

Ruddianto, ST.,MT Aang Wahidin,ST,.MT


NIP: 132 127 156 NIP: 132 127 281

24
Proposal Tugas Akhir