Anda di halaman 1dari 36

1

GAMBARAN PENGETAHUAN IBU HAMIL TENTANG


KEHAMILAN EKTOPIK TERGANGGU DI RUMAH
BERSALIN HADIJAH MEDAN
TAHUN 2008

KARYA TULIS ILMIAH

OLEH:

MULISYANI
0114420540016

AKADEMI KEBIDANAN NUSANTARA 2000


MEDAN
2008
2

DAFTAR ISI

LEMBAR JUDUL
LEMBAR PERSETUJUAN
LEMBAR PENGESAHAN
DAFTAR RIWAYAT HIDUP
ABSTRAK
KATA PENGANTA
DAFTAR ISI.......................................................................................................... i
BAB 1. PENDAHULUAN .............................................................................. 1
1.1. Latar Belakang................................................................................... 1
1.2. Perumusan Masalah........................................................................... 2
1.3. Tujuan Penelitian............................................................................... 3
1.3.1........................................................................................Tuju
an Umun................................................................................. 3
1.3.2........................................................................................Tuju
an Khusus............................................................................... 3
1.3.3........................................................................................Manf
aat Penelitian.......................................................................... 3
BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA...................................................................... 4
2.1. Pengetahuan....................................................................................... 4
2.1.1........................................................................................Peng
ertian...................................................................................... 4
2.1.2........................................................................................Ting
kat Pengetahuan Yang Tercakup Dalam Domain
Kognitif ................................................................................. 4
2.2. Karakteristik Ibu yang Mempengaruhi Pengetahuan Tentang
Kehamilan Ektopik Terganggu.......................................................... 5
2.2.1........................................................................................Umu
r.............................................................................................. 5
2.2.2........................................................................................Pend
idikan...................................................................................... 6
2.2.3........................................................................................Peke
rjaan........................................................................................ 6
2.2.4........................................................................................Grav
ida........................................................................................... 6
2.3. Kehamilan.......................................................................................... 6
2.4. Kehamilan Ektopik Terganggu.......................................................... 6
2.5. Kehamilan Ektopik Terganggu Dalam Kehamilan............................ 7
2.5.1........................................................................................Defe
nisi.......................................................................................... 7
3

2.5.2........................................................................................Etiol
ogi ......................................................................................... 7
2.5.3........................................................................................Klasi
fikasi Kehamilan Ektopik Terganggu.................................... 7
2.5.4........................................................................................Fakt
or Prediposisi......................................................................... 9
2.5.5........................................................................................Kom
plikasi Kehamilan Ektopik..................................................... 10
2.5.6........................................................................................Gam
baran Klinik........................................................................... 11
2.5.7........................................................................................Diag
nosis Kehamilan Ektopik Terganggu Dalam
Kehamilan.............................................................................. 11
2.5.8........................................................................................Pena
nganan.................................................................................... 11
2.5.9........................................................................................Peng
obantan................................................................................... 12
BAB 3. METODE PENELITIAN................................................................... 13
3.1. Kerangka Konsep............................................................................... 13
3.2. Defenisi Oprasional........................................................................... 13
3.2.1........................................................................................Peng
etahuan................................................................................... 13
3.2.2........................................................................................Umu
r.............................................................................................. 13
3.2.3........................................................................................Pend
idikan...................................................................................... 14
3.2.4........................................................................................Peke
rjaan........................................................................................ 14
3.2.5........................................................................................Grav
ida........................................................................................... 14
3.3. Jenis Penelitian................................................................................... 15
3.4. Lokasi dan Waktu Penelitian............................................................. 15
3.4.1........................................................................................Loka
si Penelitian............................................................................ 15
3.4.2........................................................................................Wakt
u Penelitian............................................................................. 15
3.5. Populasi Sampel................................................................................. 15
3.5.1........................................................................................Popu
lasi.......................................................................................... 15
3.5.2........................................................................................Sam
pel........................................................................................... 15
3.6. Metode Pengumpulan Data................................................................ 16
3.7. Aspek Pengukuran Pengetahuan........................................................ 16
4

3.8. Pengolahan Dan Analisa Data........................................................... 17


3.8.1........................................................................................Peng
olahan Data............................................................................ 17
3.8.2........................................................................................Anal
isa Data................................................................................... 17
BAB 4. HASIL PENELITIAN........................................................................ 20
4.1. Hasil Penelitian.................................................................................... 20
4.1.1. Distribusi Pengetahuan Ibu Hamil......................................... 20
4.1.2. Distribusi Umur Ibu Hamil.................................................... 20
4.1.3. Disrtibusi Pendidikan Ibu Hamil........................................... 21
4.1.4. Distribusi pekerjaan ibu hamil ............................................. 21
4.1.5. Distribusi Gravida Ibu Hamil ................................................ 22
4.1.6. Distribusi Umur Ibu Hamil Tentang Kehamilan
Ektopik Terganggu................................................................. 22
4.1.7. Distribusi Pendidikan Ibu Hamil Tentang Kehamilan
Ektopik Terganggu................................................................. 23
4.1.8. Distribusi Pekerjaan Ibu Hamil Tentang Kehamilan
Ektopik Terganggu ................................................................ 24
4.1.9. Distriobusi Gravida Ibu Hamil Tentang Kehamilan Ektopik
Terganggu.............................................................................. 24
4.2. Pembahasan.......................................................................................... 25
4.2.1. Pengetahuan Ibu Berdasarkan Umur..................................... 25
4.2.2. Pengetahuan Ibu hamil berdasarkan pendidikan.................... 26
4.2.3. Pengetahuan Ibu Hamil Berdasarkan Pekerjaan.................... 27
4.2.4. Pengetahuan Ibu Hamil Berdasarkan Gravida....................... 28
BAB 5. KESIMPULAN DAN SARAN........................................................... 30
5.1. Kesimpulan.......................................................................................... 30
5.2. Saran.................................................................................................... 31

DAFTAR PUSTAKA
BAB 1

PENDAHULUAN

1.4. Latar Belakang

Kehamilan ektopik terganggu adalah suatu keadaan di mana hasil konsepsi

berimplantasi tumbuh dan berkembang di luar endometrium kavum uteri (Achadiat,

2004). Kehamilan ektopik terganggu sering terjadi karena penyakit infeksi alat
5

kandungan dalam keadaan gizi yang buruk keadaan kesehatan yang rendah dan lain-

lain. Kehamilan ektopik terganggu dapat di ketahui apabila terjadi robekan pada salah

satu tampak dari alat kandungan bagian dalam yang akan menimbulkan perdarahan

kedalam rongga perut bila cukup banyak dapat hipotensi berat atau syok, bahkan

mengalami kematian bila terlambat mendapat penanganan yang tepat (Chalik, 1998).

Sebagian besar wanita yang mengalami kehamilan ektopik terganggu

berumur 25 – 35 tahun, kehamilan ektopik terganggu dilaporkan 1 diantara 300

kehamilan akan tetapi angka ini masih terlampau rendah. Di antara kehamilan ektopik

terganggu yang terbanyak ialah yang terjadi di tuba (90%), khususnya di ampula

dengan isthmus (winkjosastro, 2002).

Sampai sekarang kehamilan ektopik terganggu banyak terjadi pada gestasi 5

- 9 minggu sebanyak 42 orang (62,69%), khusus kehamilan ektopik terganggu sering

di jumpai pada ampula kehamilan yang terdapat sebanyak 42 orang dari 83,58%

kasus kehanilan setelah di teliti kehamilan ektopik terganggu terjadi di bagian ampula

sekitar 80 – 90%, sedangkan disebelah kanan tuba terdapat 41 kasus dari 61,12%
1
kehamilan (Jones, 2001).

Di Amerika Serikat 2 % kehamilan ektopik yaitu pada tahun 1992.

Sedangkan di rumah sakit manado Kehamilan Ektopik Terganggu terjadi pada ibu

yang menggunakan alat kontrasepsi IUD sebanyak 12 orang dari 20,89%. Di Negara

Indonesia dampak hubungan dengan kebiasaan menikah usia muda penurunan Ket

terbanyak di paritas 2 yaitu 31 dari 46,27% kehamilan. (Eddy, 2001) Berdasarkan hal

diatas penulis merasa tertarik untuk melakukan penelitian tentang gambaran


6

pengetahuan ibu hamil tentang kehamilan ektopik terganggu dirumah bersalin

Hadijah Medan tahun 2008.

Dalam dasawarsa terjadi peningkatan angka kejadian Kehamilan Ektopik

Terganggu walaupun demikian angka Kehamilan Ektopik Terganggu masih sulit

untuk diperkirakan secara tepat. Di Hongkong pada tahun 1995 Kehamilan Ektopik

Terganggu dapat dilaporkan 0,77 % sedangkan di Negara Eropa Utara pada tahun

1995 mencapai 1,88 % kehamilan. (Eddy, 2001).

Tingkat kematian maternal atau kematian ibu (AKI) di defenisikan sebagai

jumlah kematian meternal selama 1 tahun dalam 100.000 kelahiran hidup. Angka

kematian ibu di Indonesia tertinggi yaitu 307/100.000 kelahiran hidup. Survey

demografi kesehatan di Indonesia pada tahun 2002-2003 lebih dari 18 ibu tiap tahun

atau setiap 2 jam ibu meninggal dunia yang disebabkan oleh kelahiran, dan nifas

(Rukmini, 2005). Dari 4%-10% kematian maternal dan sekitar 16% kematian di

sebabkan oleh pendarahan dalam kehamilan di laporkan yang disebabkan oleh

kehamilan ektopik yang pecah.(Chalik, 1998).

Di Rumah Sakit Dr. Cipto Mangunkusumo pada tahun 1987 terdapat 153

kehamilan ektopik terganggu diantara 4.007 persalinan atau 1 diantara 26 persalinan.

Sementara dalam kepustakaan frekuensi kehamilan ektopik terganggu dilaporkan 1 :

28 sampai 1 : 329 tiap kehamilan (Winkjosastro, 2002).

1.5. Perumusan Masalah

Belum diketahui gambaran pengetahuan ibu hamil tentang Kehamilan

Ektopik Terganggu di rumah bersalin Hadijah Tahun 2008.


7

1.6. Tujuan Penelitian

1.6.1. Tujuan Umun

Untuk mengetahui gambaran pengetahuan ibu hamil tentang kehamilan

ektopik terganggu dirumah bersalin Hadijah Medan 2008.

1.6.2. Tujuan Khusus

1. Untuk mengetahui gambaran pengetahuan ibu hamil tentang kehamilan

ektopik terganggu berdasarkan umur.

2. Untuk mengetahui gambaran pengetahuan ibu hamil tentang kehamilan

ektopik terganggu berdasarkan pendidikan.

3. Untuk mengetahui gambaran pengetahuan ibu hamil tentang kehamilan

ektopik terganggu berdasarkan pekerjaan.

4. Untuk mengetahui gambaran pengetahuan ibu hamil tentang kehamilan

ektopik terganggu berdasarkan gravida.

1.7. Manfaat Penelitian

1.7.1. Sebagai bahan masukan kepada tenaga kesehatan atau informasi tentang

kehamilan ektopik terganggu

1.7.2. Sebagai bahan bacaan dan referensi di perpustakaan Akademi Kebidanan

Nusantara 2000 Medan.

1.7.3. Sebagai aplikasi ilmu penghetahuan yang di dapatkan selama perkuliahan di

Akademi Kebidanan Nusantara 2000 Medan


8

BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2.6. Pengetahuan

2.1.1. Pengertian

Pengetahuan adalah merupakan hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah orang

melakukan pengindraan terhadap suatu objek tertentu. Pengindraan terjadi melalui

panca indra, penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba. Sebagian besar

pengetahuan manusia di peroleh malalui pendidikan, pengalaman sendiri,


9

pengalaman orang lain, media masa maupun klinik. Pengetahuan atau kognitif

merupakan domain yang sangat penting dalam membentuk tindakan seseorang.

(Overt behavior) (Natoatmodjo, 2003).

2.1.2. Tingkat Pengetahuan Yang Tercakup Dalam Domain Kognitif

Menurut B. Bloom yang dikutip oleh (Natoatmodjo, 2003) pengetahuan

yang tercakup dalam domain kognitif mempunyai 6 tingkatan yaitu :

1. Tahu (Know)

Tahu artinya sebagai mengingat sesuatu materi yang telah dipelajari

sebelumnya. Termasuk ke dalam pengetahuan tingkat ini adalah mengingat

kemabali (Recall) sesuatu yang spesifik dari seluruh bahan yang dipelajari

atau rangasangan yang telah diterima. Oleh karena itu, tahu ini adalah

merupakan tingkat pengetahuan yang paling rendah.

2. Memahami (Comprehensif) 5
Memahami dapat diartikan sebagai suatu kemampuan untuk menjelaskan

secara benar objek yang diketahui, dan dapat menginterpretasikan materi

tersebut secara benar. Orang yang telah paham terhadap objek atau materi

harus dapat menjelaskan, menyebutkan contoh, menyimpulkan, meramalkan

dan sebagainya terhadap objek yang dipelajari.

3. Aplikasi (Aflication)

Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah

dipelajari pada situasi atau kondisi real (sebenarnya).


10

4. Analisa (Analysis)

Analisa adalah suatu kemampuan untuk meletakkan atau menjabarkan materi

atau suatu objek kedalam komponen-komponen, tetapi masih dalam suatu

struktur organisasi, dan masih ada kaitannya satu sama lain.

5. Sintesis (Syntesis)

Sintesis menunjukan kepada suatu kemampuan untuk meletakan atau

menghubungkan bagian-bagian di dalam suatu bentuk keseluruhan yang baru.

Dengan kata lain sintesis adalah suatu kemampuan untuk menyusun formulasi

dari formulasi-formulasi yang ada.

6. Evaluasi (Evaluation)

Evaluasi ini berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan justifikasi atau

penilaian terhadap suatu materi atau objek. Penilaian-penilaian itu di dasarkan

pada suatu kriteria yang ditentukan sendiri, atau yang menggunakan kriteria-

kriteria yang telah ada.

2.2. Karakteristik Ibu Yang Mempengaruhi Pengetahuan Tentang


Kehamilan Ektopik Terganggu

2.2.1. Umur

Umur adalah lamanya seseorang hidup di hitung dari tahun lahirnya sampai

dengan ulang tahunnya yang terakhir. (Zaluchu, 2006)

2.2.2. Pendidikan
11

Pendidikan adalah peranan yang paling penting dalam menentukan kualitas

manusia. Dengan pendidikan manusia di anggap akan memperoleh pengetahuan.

Semakin tinggi pendidikan manusia akan semakin berkualitas. (Hurlock, 1998)

2.2.3. Pekerjaan

Pekerjaan adalah kegiatan yang dilakukan dalam kehidupan sehari-sehari

yang di anggap sebagai karier. Pekerjaan yang dilakukan seseorang berpengaruh

terhadap pengetahuan. Pekerjaan yang dilakukan memberikan kepuasan kepada

seseorang dalam segala hal. (Hurlock, 1998)

2.2.4. Gravida

Gravida adalah seorang wanita yang sedang hamil. Gravida merupakan

salah satu faktor penyebab kesehatan reproduksi seorang wanita (Mochtar, 1998)

yang dikategorikan :

1. Primigravida : ibu yang hamil anak pertama kali

2. Scundigravida : Ibu yang hamil melahirkan anak ke dua

3. Multigravida : ibu yang melahirkan anak ke tiga sampai anak ke empat

4. Grande Multigravida : ibu yang melahirkan lebih dari lima kali

2.3. Kehamilan

Kehamilan adalah masa perubahan baik secara fisik maupun emosional

kehamilan dapat terjadi karena adanya hubungan seksual antara perempuan dan laki-

laki. Laki-laki memasukan sel sperma sekitar 200 – 500 juta kedalam lubang vagina.

Sel sperma akan melindungi oleh cairan semen yang terdapat dalam vagina. Sel

sperma ini berbentuk kecebong dan berekor yang dapat menerobos masuk kesaluran
12

telur melalui rahim jika dalam waktu 35 menit perjalanan salah satu sperma bertemu

dengan sel telur atau ovum maka akan terjadi perubahan dalam rahim perempuan

(Dinawati, 2003)

2.4. Kehamilan Ektopik Terganggu

Kehamilan Ektopik Terganggu adalah suatu keadaan dimana hasil konsepsi

berimplantasi, bertumbuh dan berkembang di luar endometrium dan kavum uteri.

(Achadiat, 2004)

2.5. Kehamilan Ektopik Terganggu dalam Kehamilan

2.5.1. Defenisi

Kehamilan Ektopik Terganggu dalam kehamilan adalah kehamilan yang

terjadi pada ovum yang dapat dibuahi dan tertanam pada daerah kavum uteri.

Kehamilan ini sangat jarang, dan dapat berlanjut lebih lama dari 6 – 10 minggu.

(Farerr, 2001)

2.5.2. Etiologi

Etiologi kehamilan ektopik terganggu telah banyak diselidiki, tetapi

sebagian besar penyebabnya tidak diketehui. Tiap kehamilan dimulai dengan

pembuahan telur dibagian ampula tuba, dan dalam perjalanan ke uterus telur

mangalami hambatan sehingga pada saat midasi masih di tuba, atau midasinya di tuba

dipermudah. Faktor-faktor yang memegang peran dalam hal ini ialah sbb :

1. Faktor dalam lumen tuba


13

a. Endosapligitis dapat menyebabkan perlekatan endosapling, sehingga

lumen tuba menyempit atau membentuk kantong buntu.

b. Pada hipolapsia uteri lumen tuba sepit dan berlekuk-lekuk dan hal ini

sering disertai gangguan funsi silia endosapling.

c. Oprasi plastic tuba dan sterilisasi yang tak sempurna dapat menjadi

sebab lumen tuba menyempit.

2. Faktor pada dinding tuba

a. Endometerosis tuba dapat memudahkan implantasi telur yang dibuahi

dalam tuba.

b. Di vertical tuba congenital atau ostium asesorius tuba dapat menahan telur

yang dibuahi.

3. Faktor diluar dinding tuba

a. Pelekatan peritubal dengan distorsi atau lekukan tuba dapat menghambat

perjalanan telur.

4. Faktor lain

a. Migrasi luar ovum yaitu perjalanan dari ovarium kanan ke tuba kiri

atau sebaliknya dapat memperpanjang perjalanan telur yang dibuahi ke

uterus, pertumbuhan telur yang terlalu cepat menyebabkan implantasi

prematur.

2.5.3. Klasifikasi Kehamilan Ektopik Terganggu


14

Menurut tirus klasifikasi pembagian tempat-tempat kejadian terjadinya

kehamilan ektopik adalah:

1. Kehamilan tuba

Kehamilan tuba adalah kehamilan yang asalnya pada ujung tuba dan

kemudian tumbuh kedalam kavum peritoneum. Kehamilan tuba yang asalnya

dari ovarial atau tuba, tetapi kantongnya terjadi dari jaringan tuba maupun

ovarium.

Menurut tempat nidasi maka terjadi

− Kehamilan ampula

− Kehamilan ismus (atau isthmus)

− Kehamilan intertisial

(FK, Padjadjaran Bandung, 2005)

2. Kehamilan Ovarial

Kehamilan ovarial biasanya dapat terjadi ruptur pada kehamilan muda akibat

perdarahan dalam perut, hasil konsepsi dapat pula mengalami kematian

sebelumnya, sehingga tidak terjadi ruptur. Ditemukan benjolan dengan

berbagai ukuran, yang terdiri atas jaringan ovarium yang mengandung daerah

vilikorialis dan mungkin juga selaput embrio. (Wiknjosastro, 2006)

3. Kehamilan Abnormal

Kehamilan abnormal primer terjadi apa bila ovum dan spertmatozoon bertemu

dan bersatu di dalam satu tempat pada peritoneum dalam rongga perut, dan
15

kemudian juga berimplantasi di tempat tersebut. (Wiknjosastro, 2007).

Kehamilan abnormal sekunder yang merupakan kehamilan tuba, yang terjadi

gangguan menyebabkan meninggalnya embrio bertambah terus. Embrio yang

menjadi janin dapat meninggal melalui ostium abdominalis atau lewat

robekan dinding tuba.

4. Kehamilan Interstitialis

Implantasi telur terjadi dalam pars interstitialis tuba, kerena lapisan

myometrium, disini lebih tebal maka ruptur terjadi lebih lambat kira-kira pada

bulan ke-3 atau ke-4 kalau ruptur maka perdarahan hebat tempat ini banyak

pembuluh darahnya sehingga dalam waktu yang sangat singkat dapat

meyebabkan kematian. (FK. Padjadjaran Bandung, 2004)

5. Kehamilan Servikalis

Kehamilan servik biasanya berakhir pada kehamilan muda sering

menimbulkan perdarahan hebat yang memaksa tindakan operasi.

(Wiknjosastro, 2007)

2.5.4. Faktor yang Mempengeruhi Kehamilan Ektopik Terganggu

Terjadinya kehamilan ektopik dapat di pengaruhi oleh faktor sebagai

berikut:

1. Meningkatnya prevalensi penyakit tuba karena Penyakit Menular Seksual

(PMS) sehingga terjadi okulasi parsial tuba. Terjadi salpingitis, terutama


16

radang endosampling yang mengakibatkan menyempitnya lumen tuba dan

berkurangnya silia mukosa tuba karena infeksi yang memudahkan terjadinya

implantasi zigot di dalam tuba.

2. Adhesi perituba yang terjadi setelah infeksi seperti apendisitis atau

endometriosis. Tuba dapat tertekuk atau lumen menyempit.

3. Pernah menderita kehamilan ektopik sebelumya. Meningkatnya risiko ini

kemungkinan karena salpingitis yang terjadi sebelumnya.

4. Meningkatnya penggunaan kontrasepsi untuk mencegah kehamilan, seperti

AKDR dan KB suntik derivat progestin.

5. Operasi memperbaiki patensi tuba, kegagalan sterilisasi, dan menignkatkan

kejadian kehamilan ektopik

6. Abortus provokatus dengan infeksi. Makin sering tindakan abortus provokatus

makin tinggi kemungkinan terjadi salpingitis.

7. Fertilitas yang terjadi oleh obat-obatan pemacu ovulasi, fertilisasi in vitro.

8. Tumor yang mengubah bentuk tuba (mioma uteri dan tumor adneksa).

9. Teknik diagnosis lebih baik dari masa lalu sehingga dapat mendeteksi dini

kehamilan ektopik.

2.5.5. Komplikasi Kehamilan Ektopik

Komplikasi lanjut pada umumnya adalah infeksi rongga panggul yang bisa

bersifat lokal seperti salpingitis atau bersifat meluas seperti pelvio perinitis dan

bahkan sepsis yang bertambah parah. Infersilitas dapat berulangnya kejadian

kehamilan ektopik. (Chalik, 1998)


17

1. Kehamilan Tuba

1) Interstitial

2) Ampula tuba

3) Isthmus tuba

4) Kehamilan pada osteum tuba ekternum

2. Kehamilan Servik

3. Kehamilan Ovarium

4. Kehamilan Abnormal

1) Primer Implantasi

2) Skunder Implantasi

5. Kehamilan Intraligamenter

1) Ligamentum rotendum (Manuabah, 2001)

2.5.6. Gambaran Klinis

Gambaran klinik kehamilan ektopik bervariasi dari bentuk abortus tuba atau

terjadi ruptur tuba. Mungkin dijumpai rasa nyeri dan gejala hamil muda. Pada

pemeriksaan dalam terdapat pembesaran uterus yang tidak sesuai dengan luka

kehamilan dan belum dapat di raba, kehamilan pada tuba karena tuba dalam keadaan

lembek (Manuabah, 1998)

2.5.7. Diagnosis Kehamilan Ektopik Terganggu Dalam Kehamilan

1. Amenorea atau terlambat haid.

2. Sinkope dan gejala-gejala abdomen akut, yang disebabkan perdarahan

intraperitoneal dan hipovolemia pada serkulasi


18

3. Nyeri perut yang biasanya unilateral dan ini biasanya khas untuk kehamilan

tuba, tetapi bisa juga bilateral, di perut bawah, perut atas atau bahkan seluruh

bagian perut. Sebagian kasus menunjukan pula adanya nyeri bahu, yakni

apabila perdarahan yang terjadi sudah mulai mengiritasi diafragma.

4. Perdarahan atau spotting per vaginam yang terjadi pada sebagian besar kasus,

yakni 2 -3 minggu setelah terlambat haid.

5. Gejala yang tidak spesifik, seperti mual sampai muntah, rasa tegang pada

payudara dan kadang-kadang kesulitan defekasi. (Achadiat, 2004)

2.5.8. Penanganan

Dalam menghadapi penderita dengan kehamilan ektopik yang pecah

diperlukan keterpaduan tindakan yang sistematis. Pada umumnya tindakan yang

demikian dapat diuraikan menjadi 3 komponen tidakan yaitu ; mengatasi kegawatan

(emergency treatment), menutup perlukaan yang terjadi (surgical treatment), dan

membuat penyembuhan (Supportive treatment). (Chalik, 1998)

2.5.9. Pengobantan

Segera dilakukan operasi, yaitu salpingektomi dengan pemberian transfusi

darah. Operasi tidak usah ditangguhkan sampai syok teratasi, asal transfusi sudah

jalan, operasi dapat dimulai dengan segera. (FK. Padjadjaran, 2005)


19

BAB 3

METODE PENELITIAN

3.9. Kerangka Konsep

1. Umur

2. Pendidi

kan

3. Pekerja
20

Pengetahuan Ibu Hamil Tentang

Kehamilan Ektopik Terganggu

3.10. Defenisi Oprasional

3.10.1. Pengetahuan

Pengetahuan adalah kemampuan ibu untuk menjawab pertanyaan yang

dianjurkan oleh penuli yang berupa kuisioner dengan katagori :

1. Baik

2. Cukup

3. Kurang

3.10.2. Umur

Umur adalah lamanya usia ibu sejak lahir sampai dengan ulang tahun yang

terakhir di nyatakan dalam tahun yang di katagorikan menjadi

1. < 20 tahun

2. 20 – 35 tahun

3. > 35 tahun
16
3.10.3. Pendidikan

Pendidikan adalah suatu tingkatan yang di peroleh mulai pertama belajar

hingga pendidikan terakhir yang pernah di selesaikan oleh seorang ibu saat di lakukan

penelitian dengan katagori

1. SD

2. SMP
21

3. SMU

4. Perguruan Tinggi

3.10.4. Pekerjaan

Pekerjaan adalah aktifitas ibu yang di lakukan sehari-hari yang dikerjakan

secara rutinitas yang di katagorikan menjadi

1. IRT / tidak bekerja

2. Pedagang

3.10.5. Gravida

Gravida adalah banyaknya kehamilah yang pernah di alami oleh ibu sampai

kehamilan yang sekarang

1. Primigravida

2. Scundigravida

3. Multigravi

3.11. Jenis Penelitian

Jenis penelitian yang digunakan adalah bersifat diskriptif yaitu untuk

mengetahui gambaran pengetahuan ibu hamil tentang kehamilan ektopik

terganggu di rumah bersalin Hadijah Medan 2008.

3.12. Lokasi dan Waktu Penelitian

3.12.1. Lokasi Penelitian


22

Penelitian ini dilakukan di klinik bersalin Hadijah dengan alasan pemilihan

lokasi. Banyaknya ibu hamil yang memeriksakan kandungannya di rumah bersalin

Hadijah.

3.12.2. Waktu Penelitian

Waktu yang digunakan untuk menyelesaikan penelitian ini mulai dari bulan

Agustus 2008.

3.13. Populasi Sampel

3.13.1. Populasi

Populasi penelitian ini adalah seluruh ibu hamil yang meriksakan

kehamilannya di rumah bersalin Hadijah pada tanggal 1 Agustus sampai 7 Agustus

35 orang

3.13.2. Sampel

Sampel yang di ambil dalam penelitian ini adalah ibu hamil yang datang

pada tanggal 1 Agustus sampai 7 Agustus dengan cara pengambilan sampel dalam

penelitian ini adalah dengan menggunakan teknik Quota Sampling yaitu dengan

menetapkan sampel berdasarkan jatahnya sesuai dengan maksud dan kapasitas yang

dimungkinkan oleh peneliti 35 orang

3.14. Metode Pengumpulan Data

Pengumpulan data menggunakan data primer yaitu dengan menggunakan

kuisioner yang terlebih dahulu memberikan penjelasan singkat tentang kuisioner

kepada responden tentang tujuan penelitian.

3.15. Aspek Pengukuran Pengetahuan


23

Di ukur dengan cara memberi pertanyaan sejumlan 20 nomor masing -

masing pertanyaan akan diberi skor sebagai berikut :

1. Jawaban yang benar diberi skor nilai (1)

2. Jawaban yang salah diberi sekor nilai (0)

Total nilai tertinggi untuk pengetahuan adalah 20 x 1 = 20 (Notoatmojo, 2002).

Dengan demikian pengetahuan responden dapat di ukur dengan menggunakan

rumus :

X
S= X x 100 %
r

Keterangan :

S = Skor

X = Jawaban yang benar

r = Jumlah nilai maksimum ( 20 soal ). (Natoatmodjo, 2002)

Setelah semua data di olah menjadi katagori pengetahuan kemudian di

masukan ke dalam kriteria standart absolut sebagai berikut :

1. Pengetahuan baik jika jawaban benar 13 – 20 ( 61% – 100 % )

2. Pengetahuan Cukup jika jawaban benar 9 – 12 ( 41% – 60 % )

3. Pengetahuan Kurang jika jawaban benar 0 – 8 ( 0% – 40 % )

3.16. Pengolahan Dan Analisa Data

3.16.1. Pengolahan Data


24

Data yang telah dikumpulkan di olah secara manual dengan menggunakan

langkah-langkah sebagai berikut :

1. Editing

Mengevaluasi kelengkapan konsistensi dari jawaban responden

2. Coding

Hasil jawaban dari setiap pertanyaan di beri kode sesuai dengan petunjuk

3. Tabulating

Data di tabulasi dan dimasukan ke dalam tabel distribusi frekuensi

3.16.2. Analisa Data

Analisa data di lakukan secara deskriptif yaitu hasil presentase yang telah di

kumpulkan dan kemudian di analisa dengan mengambarkan keadaan dan setiap

variable dengan menggunakan teori-teori dan keperpustakaan yang relevan.

BAB 4

HASIL PENELITIAN

4.1. Hasil Penelitian

4.1.1. Distribusi Pengetahuan Ibu Hamil

Tabel 4.1. Distribusi Pengetahuan Ibu Hamil Tentang Kehamilan Ektopik


Terganggu di Rumah Bersalin Hadijah Medan Tahun 2008 .
25

No Pengetahuan Jumlah %
1 Baik 9 25,72
2 Cukup 20 57,14
3 Kurang 6 17,14
Jumlah 35 100

Dari tabel 4.1 di atas dapat diketahui bahwa pengatahuan ibu tentang

kehamilan ektopik terganggu terbanyak pengetahuan cukup yaitu 20 orang (57,14 %)

kemudian berpengetahuan baik sebanyak 9 orang (25,71 %) dan yang paling sedikit

pengetahuan kurang yaitu 6 orang (17,14 %).

4.1.2 Distribusi Umur Ibu Hamil

Table 4.2. Distribusi Umur Ibu Hamil di Rumah Bersalin Hadijah Medan
Tahun 2008 .

No Umur Jumlah %
1 < 20 2 5,71
2 20 – 35 30 85,71
> 35 3 8,58
Jumlah 35 100

Dari tabel di 4.2 di atas dapat diketahui bahwa responden terbanyak berumur
21 %) kemudian berumur > 35 tahun
20 – 35 tahun sebanyak 30 responden (85,71

sebanyak 3 responden (8,58 %) dan yang paling sedikit responden sebanyak < 20

sebanyak 2 responden (5,71 %)

4.1.3. Disrtibusi Pendidikan Ibu Hamil

Tabel 4.3. Distribusi Pendidikan Ibu Hamil di Rumah Bersalin Hadijah Medan
Tahun 2008 .

No Pendidikan Jumlah %
26

1 SD 4 11,42
2 SMP 14 40,00
3 SMU 16 45,72
P.T 1 2,86
Jumlah 35 100

Dari tabel di 4.3 di atas dapat diketahui bahwa responden terbanyak

berpendidikan SMU sebanyak 16 orang (45,72%) kemudian SMP sebanyak 14 orang

(40,00%) dan pendidikan SD sebanyak sebanyak 4 orang (11,42%) yang paling

sedikit pendidikan perguruan tinggi sebanyak 1 orang (2,86%).

4.1.4 Distribusi Pekerjaan Ibu Hamil

Tabel 4.4. Distribusi Pekerjaan Ibu Hamil di Rumah Bersalin Hadijah Medan
Tahun 2008.

No Pekerjaan Jumlah %
1 IRT 26 74,28
2 Pedagang 9 25,72
Jumlah 35 100

Dari tabel di 4.4 di atas dapat diketahui bahwa responden terbanyak IRT yaitu

sebanyak 26 orang (74,28%) kemudian wiraswasta yaitu sebanyak 9 orang ( 25,72%).

4.1.5 Distribusi Gravida Ibu Hamil

Tabel 4.5. Distribusi Gravida Ibu Hamil di Rumah Bersalin Hadijah Tahun
2008.

No Gravida Jumlah %
1 Primigravida 9 25,72
2 Scundigravida 16 45,72
3 Multigravida 10 28,56
Jumlah 35 100
27

Dari tabel di 4.5 di atas dapat diketahui bahwa responden terbanyak

Scundigravida yaitu sebanyak 16 orang (45,72%) kemudian multigravida sebanyak

10 orang ( 28,56%) dan yang paling sedikit primigravida 9 orang (25,72%)

4.1.6 Distribusi Ibu Hamil Tentang Kehamilan Ektopik Terganggu


Berdasarkan umur

Tabel 4.6. Distribusi Ibu Hamil Tentang Kehamilan Ektopik Terganggu


Berdasarkan Umur di Rumah Bersalin Hadijah Medan Tahun 2008.

Pengetahuan
Jumlah
No Umur Baik Cukup Kurang
F % F % F % F %
1 < 20 1 50 1 50 0 0 2 100
2 20 – 30 8 26,66 16 53,34 6 20 30 100
3 > 35 0 0 3 100 0 0 3 100
Jumlah 35 100

Dari tabel 4.6 di atas dapat diketahui bahwa dari 30 orang berumur 20-35

tahun,8 orang yang berpengetahuan baik (26,66),dan 16 orang berpengetahuan

cukup (53,34%), sementara 6 orang yang berpengetahuan kurang (20%).

4.1.7 Distribusi Ibu Hamil Tentang Kehamilan Ektopik Terganggu


berdasarkan pendidikan.

Tabel 4.7. Distribusi Ibu Hamil Tentang Kehamilan Ektopik Terganggu


Berdasarkan Pendidikan Dirumah Bersalin Hadijah Tahun 2008.

Pengetahuan
Jumlah
No Pendidikan Baik Cukup Kurang
F % F % F % F %
1 SD 1 25 1 25 2 50 4 100
2 SMP 3 21,42 9 64,3 2 14,28 14 100
3 SMU 5 31,25 10 62,5 1 6,25 16 100
4 PT 0 0 1 100 0 0 1 100
28

Jumlah 35 100

Dari tabel 4.7 diatas diketahui bahwa dari 16 orang berpendidikan SMU 10

orang berpengetahuan cukup (62,5%),dan 5 orang berpengetahuan baik

(30,25%),sementara berpengetahuan kurang sebanyak 1 orang (6,25%),dari 14 orang

berpendidikan SMP, 9 orang yang berpengetahuan cukup (64,28%),dan 3 orang yang

berpengetahuan baik (21,42%),sementara yang berpengetahuan kurang 2 orang

(14,28%),dari 4 orang pendidikan SD 1 orang yang berpengetahuan baik (25%),dan

yang berpengetahuan cukup 1orang (25%),dan 1 orang yang berpendidikan PT

1orang yang berpengetahuan cukup (100%).

4.1.8 Distribusi Ibu Hamil Tentang Kehamilan Ektopik Terganggu


Berdasarkan Pekerjaan .

Tabel 4.8. Distruibusi Ibu Hamil Tentang Kehamilan Ektopik Terganggu


Berdasarkan Pekerjaan Dirumah Bersalin Hadijah Tahun 2008.

Pengetahuan
Jumlah
No Pekerjaan Baik Cukup Kurang
F % F % F % F %
1 IRT 7 26,92 14 53,84 5 19,24 26 100
2 Pedagang 2 22,23 6 66,66 1 11,11 9 100
35 100

Dari tabel 4.8 diatas diketahui bahwa dari 26 orang yang sebagai ibu rumah

tangga, 14 orang berpengetahuan cukup (53,84%) dan 7 orang berpengetahuan baik

(26,92%),sementara 5 orang yang berpengetahuan kurang (19,24%), Dari 9 orang


29

yang berkerja sebagai pedagang berpengetahuan cukup (66,66%), dan 2 orang yang

berpengetahuan baik (22,22%), sementara yang berpegetahuan kurang 1 orang

(11,11%).

4.1.9 Distriobusi Ibu Hamil Tentang Kehamilan Ektopik Terganggub


Berdasarkan Gravida

Tabel 4.9. Distribusi Ibu Tentang Kehamilan Ektopik Terganggu Berdasarkan


Gravida Dirumah Bersalin Hadijah Tahun 2008.

Pengetahuan
Jumlah
No Gravida Baik Cukup Kurang
F % F % F % F %
1 Primigravida 3 33,34 4 44,44 2 22,22 9 100
2 scundigravida 4 25 11 68,75 1 6,25 16 100
3 Multigravida 2 20 5 50 3 30 10 100
Jumlah 35 100

Dari tabel 4.9 diatas diketahui bahwa dari 16 orang scundigravida 11 orang

berpengetahuan cukup (68,75%),dan 4 orang yang berpengetahuan baik (25%),

sementara 1orang yang berpengetahuan kurang (6,25%). Dari 10 orang multigravida

5 orang berpengetahuan cukup (50%), dan 3 orang yang berpengetahuan kurang

(30%), sementara 2 yang berpengetahuan baik (20%), Dari 9 orang primigravida 4

orang yang berpengetahuan cukup (44,44%), dan 3 orang yang berpengetahuan baik
100 Keterangan
(33,33%),sementara
100 2 orang berpengetahuan kurang (22,22%).
= Baik
90
4.2. Pembahasan = Cukup
80
= Kurang
4.2.1. Pengetahuan
70 Ibu Berdasarkan Umur
60 53,34
50 50
50
40
30 26,66
20
20
10
0
< 20 20 - 35 >35
30

Grafik 4.1. Distribusi Pengetahuan Ibu Hamil Tentang Kehamilan Ektopik


Terganggu Berdasarkan Umur Dirumah Bersalin Hadijah
Medan 2008

Dari grafik 4.1 di atas dapat diketahui ibu yang berumur 20-35

berpengetahuan cukup (53,34%), dan >35 tahun berpengetahuan cukup (100%), dan

yang berumur <20 tahun yang berpengetahuan cukup (50%).

Besarnya proporsi pengetahuan cukup pada ibu berumur >35 tahun,hal ini

disebabkan karena umur ibu yang relatip tua. Dan keinginan untuk melahirkan anak

sudah tidak ada sehingga ibu tidak ingin mencari informasi atau mengetahui tentang

kehamilan ektopik terganggu.


100
Menurut
100 Harlock (1998) umur adalah indeks yang menempatkan individu
90
dalam urutan perkembangan, lamanya orang hidup dalam hidup dihitugn sejak
Keteranga
80 n
dilahirkan sampai hari ulang tahun. = Baik
70 64,3
60 8 62,5 = Cukup
4.2.2. Pengetahuan Ibu hamil berdasarkan pendidikan
50 50 = Kurang

40
31,25
30 25 25
21,42
20 14,28
10 6,25
0
SD SMP SMU PT
31

Grafik 4.2. Distribusi Pengetahuan Ibu Hamil Tentang Kehamilan Ektopik


Terganggu Berdasarkan Pendidikan Dirumah Bersalin Hadijah
Medan 2008
Dari grafik 4.2 diatas dapat diketahui ibu yang berpendidikan PT

berpengetahuan cukup (100%), SMU berpengetahuan cukup (62,5%), SMP

berpengetahuan cukup (64,3%), dan SD berpengetahuan kurang (50%).

Besarnya Proporsi pengetahuan cukp pada ibu berpendidikan SMP, SMU, dan

PT. Hal ini disebabkan karena ibu mempunyai pendidikan yang tinggi dan wawasan

yang luas. Sehingga ibu sulit untuk menerima informasi tentang kehamilan ektopik.

Menurut natoatmodjo (2003) tingkat pendidikan mempunyai hubungan yang

erat dengan faktor sosial,


100 ekonomi,dan prilaku demografi seperti pendapatan gaya
90
hidup, pola reproduksi.
80

4.2.3. Pengetahuan 70 66,66


Ibu Hamil Berdasarkan Pekerjaan Keterangan
60 53,84
= Baik
50
= Cukup
40
= Kurang
30 26,92
19,24 22,22
20
11,11
10
0
IRT Pedagang
32

Grafik 4.3. Distribusi Pengetahuan Ibu hamil Tentang Kehamilan Ektopik


Terganggu Berdasarkan Pekerjaan di Rumah Bersalin Hadijah
Medan 2008

Dari grafik 4.3 di atas diketahui ibu rumah tangga yang berpengetahuan cukup

(53,84%), pedagang berpengetahuan cukup (66,66%). Menurut Notoatmojo pekerjaan

memiliki hubungan yang sangat erat dengan memenuhi kebutuhan sehari-hari dalam

memenuhi kebutuhan hidup. Pekerjaan juga akan mempengaruhi tingkat pengetahuan

yang didapat melalui pengalaman pribadi ataupun lingkungan pergaulan, media cetak

maupun dari tenaga kesehatan yang dapat menambah pengetahuan dibandingkan

degan ibu bekerja dirumah.

Menurut Notoatmojo (2003) pekerjaan memiliki hubungan erat dengan

kehidupan sehari-hari dalam memenuhi kebutuhan hidup, pekerjaan juga akan

mempengaruhi tingkat pengetahuan yang didapat melalui pengalaman pribadi

maupun orang lain. Menurut Zaluchu (2006) pengalaman pribadi adalah sebuah

sumber ide yang sangat kaya dengan pengalaman pribadi biasanya akan lebih muda

meperoleh datangnya ide.


33

4.2.4. Pengetahuan Ibu Hamil Berdasarkan Gravida

100 Keterangan
90 = Baik
80
68,75 = Cukup
70
= Kurang
60
50
50 44,44

40
33,34
30 30
22,22 25
20
20
10 6,25
0
Primigravida Scundigravida Multigravida
Grafik 4.4. Distribusi Pengetahuan Ibu Hamil Tentang Kehamilan Ektopik
Terganggu Berdasarkan Gravida di Rumah Bersalin Hadijah
Medan 2008
34

Dari grafik 4.4 diatas dapat diketehui bahwa ibu yang scundigravida yang

berpengetahuan cukup (68,75%), ibu yang multigravida berpengetahuan cukup

(50%), serta ibu yang primigravida berpengetahuan cukup (44,44%).

Menurut asumsi penulis, gravida adalah banyaknya seseorang atau ibu untuk

hamil, dan banyaknya gravida seseorang mempengaruhi pengetahuan seseorang

dalam mengurus kehamilannya. Hal ini sangat bertentangan dengan hasil penelitian di

lapangan bahwa gravida seseorang tidak mempengaruhi pengetahuan seseorang.

Menurut hasil penelitian bahwa ibu yang primigravida, scundigravida dan ibu

yang multigravida adalah berpengetahuan yang sama yaitu berpengetahuan cukup,

disebabkan karena ibu yang primigravida lebih muda mencari pengetahuan

dibandingkan dengan ibu yang multigravida dalam mencari pengetahuan. Hal ini

disebabkan karena ibu multigravida lebih sibuk mengurus anak dari pada ibu yang

primigravida.

Menurut Muctar (1998) gravida adalah seorang wanita yang sedang hamil.

Gravida merupakan salah satu fakor penyebab kesehatan reproduksi seorang wanita.
35

BAB 5

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan

5.1.1. Distribusi pengetahuan ibu tentang kehamilan ektopik terganggu dirumah

bersalin hadijah terbanyak memiliki pengetahuan cukup sebanyak 20

orang (57,14%),.

5.1.2. Umur 20-35 tahun sebanyak 30 orang (85,71%), dengan pengetahuan

cukup (53,34%),dan umur >35 sebanyak 3 orang (8,58%), dengan

pengetahuan cukup (100%),dan umur < 20 tahun sebanyak 2 orang

(5,71%), dengan pengetahuan cukup (50%).


36

5.1.3 Pendidikan SMU sebanyak 16 orang (45,72%), dengan pengetahuan cukup

(62,5%),SMP sebanyak 14 orang dengan pengetahuan cukup (64,3%) dan

SD sebanyak 4 orang (11,42%) dengan pengetahuan kurang (50%), dan

PT 1 orang (2,86%) dengan pengetahuan cukup (100%).

5.1.4. Ibu rumah tangga sebanyak 26 orang (74,28%),dengan pengetahuan cukup

(53,84%),pedagang sebanyak 9 orang (25,72%),dengan pengetahuan

cukup (66,66%).

5.1.5 Ibu scundigravida sebanyak 16 orang (45,72%) dengan pengetahuan cukup

(68,75%),multigravida sebanyak 10 orang (28,56%) dengan pengetahuan

cukup (50%),dan primigravida sebanyak 9 orang (25,72%),dengan

pengetahuan cukup (44,44%).


32
5.2. Saran

5.2.1.Diharapkan pada petugas kesehatan dapat meberikan informasi tentang

kehamilan ektopik terganggu .

5.2.2. Bagi ibu hamil agar memeriksakan kehamilannya secara rutin dalam masa

kehamilannya.

5.2.3. Kepada ibu hamil diharapkan lebih memperluas pengetahuannya melalui

media elektronik atau media masa, serta sumber informasi lainnya yang

dapat menambah pengetahuan , seperti petugas kesehatan.