Anda di halaman 1dari 92

Cerita dewasa sedarah kakak ketagihan ngentot adik

kandung

Cerita Dewasa – Sebelum aku ceritakan pengalaman incest sedarah ku ini, perkenalkan dulu
pembaca namaku Serlina teman-teman biasa memangilku Erlin. Aku seorang cewek
mahasiswi ekonomi Universitas Pajajaran. Semenjak dua tahun yang lalu, saat diterima
kuliah di Universitas Pajajaran, aku tinggal di Bandung. Aku berasal dari Sukabumi, ayahku
berasal dari Bandung, sedangkan ibu asli Sukabumi. Mereka tinggal di Sukabumi. Cerita
Dewasa Sedarah ini menceritakan kisahku yang terjadi saat kelas 1 SMU sewaktu aku masih
tingal di Sukabumi dan cerita dewasa ini masih terus berlanjut sampai detik ini! aku terus
kecanduan ngentot adik kandung ku sendiri.
Gw anak yang paling tua dari tiga bersaudara. Gw mempunyai satu adik laki-laki dan satu
adik perempuan. Umurku berbeda 1 tahun dengan adik lelakiku namu adik perempuanku
beda lagi 10 tahun. Kami sangat dimanja oleh orang tua kami, sehingga tingkahku yang
tomboy dan suka maksa pun tidak dilarang oleh mereka. Begitupun dengan adikku yang tidak
mau disunat walaupun dia sudah kelas 2 SMP.
Waktu kecil, Gw sering mandi bersama bersama adik gw, tetapi sejak dia masuk Sekolah
Dasar, kami tidak pernah mandi bersama lagi. Walaupun begitu, Gw masih ingat betapa kecil
dan keriputnya penis adik gw. Sejak saat itu, Gw tidak pernah melihat lagi penis adik gw.
Sampai suatu hari, Gw sedang asyik telpon dengan teman cewekku. Gw telpon berjam-jam,
kadang tawa keluar dari mulutku, kadang kami serius bicara tentang sesuatu, sampai akhirnya
Gw rasakan kandung kemihku penuh sekali dan Gw kebelet pengen pipis. Benar-benar
kebelet pipis sudah di ujung lah. Cepat-cepat kuletakkan gagang telpon tanpa permisi dulu
sama temanku. Gw berlari menuju ke toilet terdekat. Ketika kudorong ternyata sedang
dikunci.
hallow..! Siapa di dalam buka dong..! Udah nggak tahan..! Gw berteriak sambil menggedor-
gedor pintu kamar mandi
Iyaaaaaaa..! Wait..! ternyata adikku yang di dalam. Terdengar suaranya dari dalam.
Nggak bisa nunggu..! Cepetan..! kata Gw memaksa.
aduhhhhhhhh….. Gw benar-benar sudah tidak kuat menahan ingin pipis.
kreottttttt..! terbuka sedikit pintu toilet, kepala adikku muncul dari celahnya.
Ada apa sih kak? katanya.
Tanpa menjawab pertanyaannya, Gw langsung nyerobot ke dalam karena sudah tidak tahan.
Langsung Gw jongkok, menaikkan rokku dan membuka celana dalamku.
criitttttt keluar air seni dari vagina Gw.
Kulihat adikku yang berdiri di depanku, badannya masih telanjang bulat.
Yeahhhhh..! Sopan dikit napa kak? teriaknya sambil melotot tetap berdiri di depanku.
Waitttt..! Udah nggak kuat nih, kata Gw.
Sebenarnya Gw tidak mau menurunkan pandangan mata Gw ke bawah. Tetapi sialnya, turun
juga dan akhirnya kelihatan deh burungnya si adik gw.
hahahahah.. Masih keriput kayak dulu, cuma sekarang agak gede dikit kataku dalam hati.
Gw takut tertangkap basah melihat kontolnya, cepat-cepat kunaikkan lagi mata Gw melihat
ke matanya. Eh, ternyata dia sudah tidak melihat ke mata Gw lagi. Sialan..! Dia lihat vagina
Gw yang lagi mekar sedang pipis. Cepat-cepat kutekan sekuat tenaga otot di vagina Gw biar
cepat selesai pipisnya. Tidak sengaja, kelihatan lagi burungnya yang masih belum disunat itu.
Sekarang penisnya kok pelan-pelan semakin gemuk. Makin naik sedikit demi sedikit, tapi
masih kelihatan lemas dengan kulupnya masih menutupi helm penisnya.
Sialan nih adikku. Malah ngeliatin lagi, mana belum habis nih air kencing..! Gw bersungut
dalam hati.
o0oooo.. Kayak gitu ya Kak..? katanya sambil tetap melihat ke vagina Gw.
Eh kurang ajar Lu ya dik! langsung saja Gw berdiri mengambil gayung dan kulemparkan ke
kepalanya.
Kletokkkk..! kepala adikku memang kena pukul, tetapi hasilnya air kencingku kemana-mana,
mengenai rok dan celana dalamku.
Ya… basah deh rok kakak… katGw melihat ke rok dan celana dalamku.
Syukurin..! Makanya jangan masuk seenaknya..! katanya sambil mengambil gayung dari
tanganku.
Mandi lagi ahh..! lanjutnya sambil menyiduk air dan menyiram badannya.
Terus dia mengambil sabun dan mengusap sabun itu ke badannya.
Waduh.., sialan nih adik gw! sungutku dalam hati.
Waktu itu Gw bingung mau gimana nih. Mau keluar, tapi Gw jijik pake rok dan celana dalam
yang basah itu. Akhirnya kuputuskan untuk buka celana dalam dan rokku, lalu pinjam
handuk adikku dulu. Setelah salin, baru kukembalikan handuknya.
Udah.., pake aja handuk Gw kak! kata adikku.
Sepertinya dia mengetahui kebingunganku. Kelihatan kontolnya mengkerut lagi.
Jadi lucu lagi gitu..! Hihihi..! dalam hatiku.
Gw lalu membuka celana dalam gw yang warnanya merah muda, lalu dilanjutkan dengan
membuka rok. Kelihatan lagi deh memek Gw. Gw takut adikku melihatku dalam keadan
seperti itu. Jadi kulihat adik gw. Eh sialan, dia memang memperhatikan Gw yang tanpa
celana.
kakak Memek tu emang gemuk kayak gitu ya..? kakakaka..! katanya sambil nyengir.
Sialan, dia menghina vagina Gw, Daripada culun kayak punya lhoo..! kata Gw sambil
memukul bahu adik gw.
Eh tiba-tiba dia berkelit, wakzzzzzz..! katanya.
Karena Gw memukul dengan sekuat tenaga, akhirnya Gw terpeleset. Punggungku jatuh ke
tubuhnya. Kena deh pantatku ke penisnya.
Iiihhh.., rasanya geli banget..! cepat-cepat kutarik tubuhku sambil bersungut, Huh..! kakak
sih..!
kak.. kata Kakak tadi culun, kalau kayak gini culun nggak..? katanya mengacuhkan
omonganku sambil menunjuk ke penisnya.
Kulihat penisnya mulai lagi seperti tadi, pelan-pelan semakin gemuk, makin tegak ke arah
depan.
Ya.. gitu doang..! Masih kayak anak SD ya..? kata Gw mengejek dia.
Padahal Gw kaget juga, ukurannya bisa bertambah begitu jauh. Ingin juga sih tahu sampai
dimana bertambahnya. Iseng Gw tanya, Gedein lagi bisa nggak..? kata Gw sambil mencibir.
Bisa..! Tapi kakak harus bantu dikit dong..! katanya lagi.
Megangin ya..? Wisssss.., ya nggak mau lah..! kataku.
Bukan..! kakak taruh ludah aja di atas kontolku..! jawabnya.
Karena penasaran ingin melihat penis cowok kalau lagi penuh, kucoba ikuti perkataan dia.
Gitu doang kan..? Mau kakak ngeludahin Kamu mah. Dari dulu Kakak pengen ngeludahin
Kamu” ujarku
Sialan nih adikku, Gw dikerjain. Kudekatkan kepal Gw ke arah penisnya, lalu Gw
mengumpulkan air ludahku. Tapi belum juga Gw membuang ludahku, kulihat penisnya sudah
bergerak, kelihatan penisnya naik sedikit demi sedikit. Diameternya makin lama semakin
gede, jadi kelihatan semakin gemuk. Dan panjangnya juga bertambah. keren banget
melihatnya. Geli di sekujur tubuh melihat itu semua. Tidak lama kepala penisnya mulai
kelihatan di antara kulupnya. Perlahan-lahan mendesak ingin keluar. Wahh..! Bukan main
perasaan senangku waktu itu. Gw benar-benar asyik melihat helm itu perlahan muncul.
Akhirnya bebas juga kepala penis itu dari halangan kulupnya. Penis adikku sudah tegang
sekali. Menunjuk ke arahku. Warnanya kini lebih merah. Gw jadi terangsang melihatnya.
Kualihkan pandangan ke adikku.
Hehe… dia ke arahku. Masih culun nggak..? katanya lagi. Hehe..! Macho kan kak! katanya
tetap tersenyum.
Tangannya tiba-tiba turun menuju ke selangkanganku. Walaupun Gw terangsang, tentu saja
Gw tepis tangan itu.
Apaan sih dik..! kubuang tangannya ke kanan.
Kak..! Please kakkk.. Pegang aja kak… Nggak akan diapa-apain… Gw pengen tahu rasanya
megang itu-nya cewek. Cuma itu aja kak.. kata adik gw, kembali tangannya mendekati
selangkangan dan mau memegang memek gw.
ehmmmm.. sebenarnya Gw mau jaga image, masa mau sih sama adik sendiri, tapi Gw juga
ingin tahu bagaimana rasanya dipegang oleh cowok di memek!hihihii…
Inget..! Jangan digesek-gesekin, taruh aja tanganmu di situ..! akhirnya Gw mengiyakan. Deg-
degan juga hati ini.
Tangan adik gw lalu mendekat, bulu kemaluanku sudah tersentuh oleh tangannya. Ihh geli
sekali… Gw lihat penisnya sudah keras sekali, kini warnanya lebih kehitaman dibanding
dengan sebelumnya. opppssttttt… Hangatnya tangan sudah terasa melingkupi vagina Gw.
Geli sekali rasanya saat bibir vagina Gw tersentuh telapak tangannya. Geli-geli nikmat di
syaraf vagina Gw. Gw jadi semakin terangsang sehingga tanpa dapat ditahan, vagina Gw
mengeluarkan cairan.
Hihihi.. kakak terangsang ya..?
Enak aja… sama adik mah mana bisa terangsang..! jawabku sambil merapatkan selangkangan
gw agar cairannya tidak semakin keluar.
Ini basah banget apaan Kak..?
Itu sisa air kencing Kakak tahuuu..! kata Gw berbohong padanya.
Kak… memek tu anget, empuk dan basah ya..?
Tau ah… Udah belum..? Gw berlagak sepertinya Gw menginginkan situasi itu berhenti,
padahal sebenarnya Gw ingin tangan itu tetap berada di situ, bahkan kalau bisa mulai
bergerak menggesek bibir memek Gw.
Kak… gesek-gesek dikit ya..? pintanya.
Tuh kan..? Katanya cuma pegang aja..! Gw pura-pura tidak mau.
Dikit aja Kak… Please..!
Terserah adik aja deh..! Gw mengiyakan dengan nada malas-malasan, padahal mau banget
tuh. Hihihi.. Habis enak sih…
Tangan adik gw lalu makin masuk ke dalam, terasa bibir vagina Gw terbawa juga ke dalam.
uhhhhhh..! Hampir saja kata-kata itu keluar dari mulut gw. Rasanya nikmat sekali. Otot di
dalam vagina Gw mulai terasa berdenyut. Lalu tangannya ditarik lagi, bibir vagina Gw ikut
tertarik lagi.
Ouughhhhhhhhh..! akhirnya keluar juga desahan nafasku menahan rasa nikmat di vagina Gw.
Badanku terasa limbung, bahuku condong ke depan. Karena takut jatuh, Gw bertumpu pada
bahu adik gw.
Enak ya kak..?
Heeheee.., jawabku sambil memejamkan mata.
Tangan adik gw lalu mulai maju dan mundur, kadang klitoris gw tersentuh oleh telapak
tangannya. Tiap tersentuh rasanya nikmat luar biasa, badan ini akan tersentak ke depan.
kak..! Adek juga pengen ngerasaain enaknya dong..!
Kamu mau diapain..? jawab gw lalu membuka mata dan melihat ke arahnya.
Ya pegang-pegangin juga..! katanya sambil tangan satunya lalu menuntun tanganku ke arah
kontolnya.
Kupikir egois juga jika Gw tidak mengikuti keinginannya. Kubiarkan tangannya menuntun
tangan gw. Terasa hangat penisnya di genggaman tangan ini. Kadang terasa kedutan di
dalamnya. Karena masih ada sabun di penisnya, dengan mudah Gw bisa memaju-mundurkan
tanganku mengocok penisnya.
Kulihat tubuh adikku kadang-kadang tersentak ke depan saat tanganku sampai ke pangkal
penisnya. Kami berhadapan dengan satu tangan saling memegang kemaluan dan tangan
satunya memegang bahu.
Tiba-tiba dia berkata, Kak..! Titit Adek sama memek Kakak digesekin aja yah..!
hooh Gw langsung mengiyakan karena Gw sudah tidak tahan menahan rangsangan di dalam
tubuh.
Lalu dia melepas tangannya dari vagina Gw, memajukan badannya dan memasukkan
penisnya di antara selangkangan gw. Terasa hangatnya batang penisnya di bibir vagina Gw.
Lalu dia memaju-mundurkan pinggulnya untuk menggesekkan penisnya dengan vagina Gw.
ohhhhh..! Gw kini tidak malu-malu lagi mengeluarkan erangan.
Dek… masukin aja..! Kakak udah nggak tahan..! Gw benar-benar sudah tidak tahan, setelah
sekian lama menerima rangsangan. Gw akhirnya menghendaki sebuah penis masuk ke dalam
memek Gw.
Iya Kak..!
Lalu dia menaikkan satu paha Gw, dilingkarkan ke pinggangnya, dan tangan satunya
mengarahkan penisnya agar tepat masuk ke itil Gw.
Gw terlonjak ketika sebuah benda hangat masuk ke dalam kemaluanku. Rasanya ingin
berteriak sekuatnya untuk melampiaskan nikmat yang kurasa. Akhirnya Gw hanya bisa
menggigit bibir gw untuk menahan rasa nikmat itu. Karena sudah dari tadi dirangsang, tidak
lama kemudian Gw mengalami orgasme. Vagina Gw rasanya seperti tersedot-sedot dan
seluruh syaraf di dalam tubuh berkontraksi.
ohhhhhh..! Gw tidak kuat untuk tidak berteriak.
Kulihat adik gw masih terus memaju-mundurkan pinggulnya dengan sekuat tenaga. Tiba-tiba
dia mendorong sekuat tenaga hingga badanku terdorong sampai ke tembok.
Ouughhh..! katanya.
Pantatnya ditekannya lama sekali ke arah vagina Gw. Lalu badannya tersentak-sentak
melengkung ke depan. Kurasakan cairan hangat di dalam vagina Gw.
Lama kami terdiam dalam posisi itu, kurasa penisnya masih penuh mengisi vagina Gw. Lalu
dia mencium bibirku dan melumatnya. Kami berpagutan lama sekali, basah keringat
menyiram tubuh ini. Kami saling melumat bibir lama sekali. Tangannya lalu meremas
payudara dan memilin putingnya.
Kak..! Kakak nungging, terus pegang bibir bathtub itu..! tiba-tiba dia berkata.
Wahh..! Gila adik ya..!
Udah.., ikutin aja..! katanya lagi.
Gw pun mengikuti petunjuknya. Gw berpegangan pada bathtub dan menurunkan tubuh
bagian atasku, sehingga batang kemaluannya sejajar dengan pantatku. Gw tahu adikku bisa
melihat dengan jelas vagina Gw dari belakang. Lalu dia mendekatiku dan memasukkan
penisnya ke dalam vagina Gw dari belakang.
uhhhhhh..! %@!#$&tt..! Gw menjerit saat penis itu masuk ke dalam rongga vagina Gw.
Rasanya lebih nikmat dibanding sebelumnya. Rasa nikmat itu lebih kurasakan karena tangan
adikku yang bebas kini meremas-remas payudara Gw. Adikku terus memaju-mundurkan
pantatnya sampai sekitar 10 menit ketika kami hampir bersamaan mencapai orgasme. Gw
rasakan lagi tembakan sperma hangat membasahi rongga vagina Gw. Kami lalu berciuman
lagi untuk waktu yang cukup lama.
Setelah kejadian itu, kami jadi sering melakukannya, terutama di kamar gw ketika malam
hari saat orang tua sudah pergi tidur. Minggu-minggu awal, kami melakukannya bagaikan
pengantin baru, hampir tiap malam kami bersetubuh. Bahkan dalam semalam, kami bisa
melakukan sampai 4 kali. Biasanya Gw membiarkan pintu kamar gw tidak terkunci, lalu
sekitar jam 2 malam, adik gw akan datang dan menguncinya. Lalu kami bersetubuh sampai
kelelahan. Kini setelah Gw di Bandung, kami masih selalu melakukannya jika ada
kesempatan. Kalau bukan Gw yang ke Sukabumi, maka dia yang akan datang ke Bandung
untuk menyetor jatah spermanya ke memek Gw. Saat ini Gw mulai berani menelan sperma
yang dikeluarkan oleh adik kandung gw sendiri! Beginilah cerita sex sedarah yang kami
lakukan sampai sekarang! Terus terang gw kecanduan ngentot ama adik gw
• Cerita Birahi Ibu Muda
• Cerita Dewasa Om Hidung Belang
• Cerita Dewasa Sedarah
• Cerita Dewasa Tante Girang
• Cerita Panas Anak SMA
• Cerita Panas Daun Muda
Cerita dewasa ngentot pembantu tetangga

Cerita Dewasa ini terasa konyol rasanya untuk aku ceritakan. Betapa tidak akibat nafsu sex
dewasa yang ga terbendung, seorang pembatu tetangga kuentot juga. Pembantunya dah
dewasa lho, bukan abg…tar dikira pedhopil lagi he2…. Tapi asyik juga, ada sensasi sex
tersendiri ketika ngentot pembantu. Kalo ngentot tante girang ato perek mah dah biasa, asal
ada duit tinggal ngentot aja kekekkeke…
Ceritanya begini, aku kan sekarang tinggal di sebuah komplek perumahan, disitu banyak
pasangan muda yang mempercayakan anak balitanya ke para pembantu untuk mengasuh
anaknya (baby sitter). Kalo pagi banyak baby sitter yang ngumpul depan rumahku, memang
rumahku rada tusuk sate, sehingga kayanya strategis buat ngerumpi, palagi praktis gak da
mobil yang lalu lalang. Kalo lagi dirumah aku suka memperhatikan para baby sitter itu.
Umumnya si tampang pembokat yang dipakein seragam baby sitter yang umumnya kalo gak
putih, pink atau birumuda warnanya. Tapi ada satu yang laen dari yang laen. Kalo yang laen
kulitnya pada sawomatang, yang satu ini putih, manis lagi, gak da tampang pembokat deh.
Bodi sih gak kliatan kemontokannya, maklum kan seragam baby sitter pink yang dipakenya
rada kebesaran kayanya, sehingga menyamarkan lika liku bodinya. Tinggi tubuhnya sekitar
167 cm. Rambutnya tergerai sebahu. Wajahnya cantik dengan bentuk mata, alis, hidung, dan
bibir yang indah. lumayan buat cuci mata. Lama2 dia tau juga kalo aku sering memperhatikan
dia kalo lagi didepan rumah. Dia senyum2 ke aku, ya buat pantesnya aku juga senyum ma dia
juga. Suatu saat kebetulan dia cuma sendiri di depan rumahku, kesempatan aku untuk
kenalan. “Kok sendirian, yang laen pada kemana?” “Gak tau ni om, saya kesiangan si
keluarnya”. “Ngapain dulu”. “ada yang dikerjain dirumah”. “Majikan kamu dua2nya kerja
ya”. “Iya om, om ndiri kok gini ari masi dirumah, gak kerja mangnya”. “Aku si bebas kok
kerjanya, sering kerjanya ya dari rumah aja. Kalo keluar paling ke tempat klien”. “Klien,
paan tu om”. “Klien tu langganan”. “Mangnya om jualan apa”. “aku kerja jadi konsultan”.
“apa lagi tu konsiltan, maap ya om, jadi nanya terus, bis gak ngarti si”. “Mangnya kamu gak
skola ya”, aku bales bertanya. “Cuma sampe SMU om, gak ada biaya buat nerusin, ya mesti
cari kerja lah, bantu2 orang tua juga”. “Mangnya ortu dimana, tau kan ortu, orang tua”. “Di
kampung om, didaerah banten”. “Pantes kamu putih ya, yang laen pasti dari jawa ya, kulitnya
item2?. “Nama kamu sapa si”. “Ayu om, kalo om?” “Aku edo”. “Om gak punya istri ya,
kayaknya gak perna kliatan prempuan dirumah ini”. “Aku duda kok, kamu mau jadi
prempuan dirumah ini”. “Ah si om, aku balik dulu ya om, dah siang ni, mataharinya dah
tinggi, anaknya kepanasan”. “Ya udah”. Sejak itu aku belon dapet kesempatan ngobrol ma
Ayu berdua aja karena selalu rame ma baby sitter yang laennya.
Sampe pada suatu sore ketika ku lanja di hypermarket deket rumahku, aku melihat seorang
abg, bodinya asik banget, togepasarlah, dia pake tshirt ketat dan jins yang ketat juga, kalo
aura kasi aja sih lewat lah. Setelah aku perhattin ternyat Ayu. “Yu,” panggilku. Ayu noleh,
“Eh si om, blanja ya om”. “La iyalah, ke hipermarket masak mo nonton bioskop. Kamu
blanja juga”. “Cuma beli pemalut aja kok om, siap2 kalo dapet”. “Mangnya dah mo dapet
ya”. “Kalo itung kalender si dah ampir om, persisnya si gak tau”. “Kamu seksi banget kalo
pake jins ma tshirt Yu, kalo jagain anak mestinya kaya gini pakeannya”. “Kalo nungguin
anak kudu pake seragam si om”. “Kamu kok bisa kluyuran kemari”. “Iya om, majikan
dua2nya pergi kluar kota, kerumah ortunya katanya, jadi anaknya dibawa. Bete ni om
dirumah aja, mana tu nenek2 crewet lagi”. “Nenek2?”. “Iya om, pembantunya, dah tua,
crewet banget deh, suka mrintah2, palagi gak ada majikan. Aku tinggal klayapan aja”. “Kmu
antuin aku blanja ya, ntar pembalut kamu aku bayarin deh, kamu ada keperluan yang laen
gak, skalian aja. Hap kamu tu dah bikinan cina, jadul banget. Aku beliin yang sama merknya
dan ada kameranya ya”. “Hp kan mahal om, mending beliian aku pakean dan spatu aja”.
“Dua2nya juga bole kok”. “Bener nih om, wah om baek bener deh, pasti ada maunya ni ye”.
Aku tersenyum aja, Ayu langsung ke konter hp, dia mencari hp yang sama dengan merk hp
lamanya tapi yang ada kameranya. Kebetulan lagi ada program tuker tambah. “Cuma dihargai
50 ribu om”. “Ya udah gak apa, minta tolong mbaknya mindahin isi hp lama kamu ke yang
baru aja”. Cukup lama, [proses pembelian dan transfer data dari hp lamanya Ayu ke yang
baru. Setelah itu selesai, Ayu menuju ke konter pakean, dia milih jins dan t shirt. “Beli
dalemannya bole ya om”. “Buat kamu apa sih yang gak boleh”. Ketkia milih bra, aku jadi tau
ukuran toketnya, 34C, pantes kliatan gede banget. Selesainya beli pakean, Ayu milih sendal
yang bagusan, abis itu baru kita blanja. Dia beli pembalut dan makanan kecil, aku membeli
keperluan rumah untuk sebulan sehingga kereta blanjaan penuh. “Wah balnjanya banyak
banget om, sampe sekreta penuh”. kita blanja sambil ngobrol dan becanda. Ayu orangnya
enak buat diajak becanda, dia slalu terpingkel2 kalo aku guyonin, sampe pelanggan yang laen
pada nengok. “Yu, kalo ketawa jangan keras2, diliat orang tuh”. “Biar aja diliatin, om si bikin
lucu2, mana aku tahan gak ketawa”. “Ya udah lucu2 nya terusin dirumahku ya”. Ayu diem
aja, aku dah slesai blanjang dan ngantri di kasir. Hari ini rame juga yang blanja jadi ngantri
cukup lama sampe slesai bayar. selama ngantre aku terus aja becandain Ayu, dan dia ketawa
ketiwi karenanya. Dia membantu memsukkan blanjaanku dan blanjaannya ke mobil dan
duduk diseblah aku. “Cari makan dulu ya YU, dah siang nih. Kamu suka makan apa?”
“Makan apa juga aku suka”. “Pecel lele doyan gak”. “Doyan om”. Mobil meluncur ke
warung pecel lele, aku pesen makanan dan minuman. Kami makan sambil nerusin becanda.
Selesai makan dan minum, “Kita mo kemana lagi Yu”. “Ya pulang lah om, dah kenyang gini
aku suka ngantuk”. “Kerumahku aja ya, katanya kamu gak mo ketemu sinenek”. “Oke om”.
Mobil meluncur pulang.
Sampe dirumah, Ayu membantu mengeluarkan belanjaan dari mobil, diapun membantu
menyimpan belanjaanku ditempatnya. Belanjaanya ditumpik aja dideket sofa. Kemudian dia
mengeluarkan hp barunya, sambil membaca buku manualnya dia berkenalan dengan hp
barunya. Karena aku kringetean, aku tinggalkan dia mandi. Selesai mandi aku hanya
mengenakan celana pendek dan kaos buntung aja. “Om santai amat, gak pergi kerja”. “Kan
ada kamu, masak aku tinggal”. “ayu tinggal disini sampe sore boleh ya om, om kalo mo pergi
kerja pergi aja. aku mo blajar hp baru, makasi ya om, om baek banget deh. Pasti abis ini
minta upah ya om”. “Mangnya kamu mo ngasi upahnya apaan”. “apa yang om minta, pasti
aku kasi, kalo aku bisa’. Wah nantangin ni anak, pikirku. “Kamu mo nuker baju Yu, aku
punya kaos yang gede banget, pasti kalo kamu pake jadi kaya daster”. “Bole deh om, aku
mandi aja ya om, gerah nih”. Aku mengambilkan baju kaos gombrongku dan memberikan ke
Ayu, “Pake aja anduk aku ya, dikamar mandi ada sabun, mo kramas juga ada sampo”.
“Mangnya mandi junub om, pake kramas segala”. “Mangnya gak boleh kalo gak junub kamu
kramas”. “Bole juga si om”. Dia menghilang ke kamar mandi. Aku mengambil 2 botol soft
drink dari lemari es, kemudian aku menyiapkan video bokep yang aku belon liat. Aku mo
macing napsunya Ayu pake video bokep.
Selesai mandi Ayu hanya mengenakan baju kaosku, cukup si buat dia, cuma jadi kaya make
rok min saja. 15cm di atas lutut. Paha dan betis yang tidak ditutupi kaosku itu tampak amat
mulus. Kulitnya kelihatan licin, dihiasi oleh rambut-rambut halus yang pendek. Pinggulnya
yang besar melebar. Pinggangnya kelihatan ramping. Walaupun kaos iru gombrong, tapi
kelihatan sekali bentuk toketnya yang besar kenceng itu, sangat menggairahkan, palagi
pentilnya tercetak di kaos itu. Rupanya Ayu tidak mengenakan bra. Lehernya jenjang dengan
beberapa helai rambut terjuntai. Sementara bau harum sabun mandi terpancar dari tubuhnya.
sebagai laki-laki normal, kon tolku berdiri melihat tubuhnya. Dari samping kulihat toketnya
begitu menonjol dari balik kaos itu. Melihat Ayu sewaktu membelakangiku, aku terbayang
betapa nikmatnya bila tubuh tersebut digeluti dari arah belakang. Kuperhatikan gerak
tubuhnya dari belakang. Pinggul yang besar itu meliuk ke kiri-kanan mengimbangi langkah-
langkah kakinya. Ingin rasanya kudekap tubuh itu dari belakang erat-erat. Ingin kutempelkan
kon tolku di gundukan pantatnya. Dan ingin rasanya kuremas-remas toket montoknya habis-
habisan.
Aku duduk di sofa. Ayu menuangkan soft drink ke gelas, “Kok softdrinknya 2 botol om”.
“Yang satunya buat kamu”. Dia menunagkan soft drink satunya ke gelas dan membawa ke 2
gelas itu ke sofa. “Om gak ada pembantu ya”. “Ada kok Yu, cuma datengnya 2 kali
seminggu, buat bebersih rumah dan nyetrika, aku nyucinya seminggu juga 2 kali, pake mesin
cuci, jadi tinggal ngejemur aja kan. Kamu mo nemenin dan bantu aku disini. aku gak
tersinggung lo kalo kamu mau”. “Kerjaannya dikit om, ntar aku gak ada kerjaannya”. “Kalo
gak ada kerjaan, aku mau kok ngejain kamu tiap ari”, godaku sambil tersenyum. “Ih si om,
genit ah”. “Dah ngerti blon hp barunya”. “Dah om, prinsipnya sama dengan hp lama,
merknya kan sama, cuma lebi canggih aja. kalo dah dipake ntar juga lancar diri”.
Kembali kita ngobrol ngalor ngidul soal macem2. kesempatan bagiku untuk menatapnya dari
dekat tanpa rasa risih. Akhirnya pembicaraan menyerempet soal sex. “Yu, kamu perna
maen”. “Maen apaan om”. “Maen ma lelaki”. “Pernah om, ma majikan yang sebelon ini. Aku
diprawanin ma dia. Napsunya gede banget deh, kalo maen, pembantunya yang umurnya lebih
muda dari aku diembat juga. Cuma kali maen ma pembantu cuma sekali, ma aku bisa ampe 3
kali”. “Ya teranglah, kamu merangsang gini. Pasti pembantunya item kan kaya babysitter
laennya”. “Iya sih om”. “Terus napa kok brenti?” “Kepergok ibu om, ketika itu aku lagi man
ma majikan, gak taunya ibu pulang mendadak. Langsung deh aku dikluarin. Baiknya ada
temen yang ngasi tau ada lowongan di tempat yang skarang”. “Ma majikan yang skarang
maen juga?” “Enggak bisa om, kan ada si nenek, bisa dilaporin ibu kalo si bapak macem2 ma
aku”. “Kamu dah sering maen terus gak maen2, pa gak kepengen?” “Pengen si om, tapi ma
siapa, aku suka gesek2 ndiri kalo lagi mandi”. “Mangnya enak”. “Enak om, ngikutin cara si
bapak yang dulu ngegesek”. “Ngegesek apaan Yu”. “Ih om nanya mulu, malu kan aku”.
“Kita nonton film ya, asik kok filmnya”. “FIlm apaan om”. “Ya udah kamu liat aja”. Aku
memutar video bokep, kayanya orang thai ceweknya sehingga mirip banget ma orang kita,
cowoknya bule. “Ih om gedebanget ya punya si bule”. “Ma punya majikan kamu yang duluan
gede mana”. “Gede ini om, ampe gak muat tu diemutnya”. “Kamu suka disuru ngemut Yu”.
“Iya om, majikan seneng banget kalo diemut”. Ayu terpaku melihat adegan seru di layar
kaca, suara ah uh merupakan serenade wajib film bokep terdengar jelas. “Keenakan ya om
prempuannya, sampe mengerang2 gitu”. “Mangnya kamu enggak”. “Iya juga sih”.
Setelah melihat Ayu mulai gelisah duduknya, sebentar kaki kiri ditopang kaki kanan, terus
sebaliknya, aku tau Ayu dah mulai terangsang. “Napa kok gelisah Yu, kamu napsu ya”,
kataku to the point. Ayu diem saja. Kon tolku dah ngaceng dengan kerasnya. Apalagi ketika
paha yang putih terbuka karena kaosnya yang tersingkap. Kuelus betisnya. Dia diam saja.
elusanku mermabat makin keatas. Ayu menggeliat, geli katanya. Kusingkapkan bagian
bawah dasternya sampai sebatas perut. Kini paha mulus itu terhampar di hadapanku. Di atas
paha, beberapa helai bulu jembut keluar dari CD yang minim berbentuk segitiga. Sungguh
kontras warnanya. Jembutnya berwarna hitam, sedang tubuhnya berwarna putih. Kueluskan
tanganku menuju pangkal pahanya sambil kuamati wajah Ayu. Kueluskan perlahan ibu jariku
di belahan bibir no noknya. Aku membungkuk diatas pahanya, kuciumi paha mulus tersebut
berganti-ganti, kiri dan kanan, sambil tanganku mengusap dan meremasnya perlahan-lahan.
Kedua paha tersebut secara otomatis bergerak membuka agak lebar. Kembali kuciumi dan
kujilati paha dan betis nya. Nafsuku semakin tinggi. Aku semakin nekad. Kulepaskan kaos
Ayu, “Om, Aku mau diapain”, katanya lirih. Aku menghentikan aksiku. Aku memandangi
tubuh mulus Ayu tanpa daster menghalanginya. Tubuh moleknya sungguh membangkitkan
birahi. toket yang besar membusung, pinggang yang ramping, dan pinggul yang besar
melebar. pentilnya berdiri tegak. Kupandangi Ayu. Alangkah cantiknya wajahnya. Lehernya
jenjang. Toketnya yang montok bergerak naik-turun dengan teratur mengiringi nafasnya.
Pinggangnya ramping, dan pinggulnya yang besar melebar.
“Yu, aku mau ngasi kenikmatan sama kamu, mau enggak”, kataku perlahan sambil mencium
toket nya yang montok. Ayu diam saja, matanya terpejam. Hidungku mengendus-endus
kedua toket yang berbau harum sambil sesekali mengecupkan bibir dan menjilatkan
lidahku.pentil toket kanannya kulahap ke dalam mulutku. Badannya sedikit tersentak ketika
pentil itu kugencet perlahan dengan menggunakan lidah dan gigi atasku. “Om…”, rintihnya,
rupanya tindakanku membangkitkan napsunya juga. Karena sangat ingin merasakan
kenikmatan dien tot, Ayu diam saja membiarkan aku menjelajahi tubuhnya. kusedot-sedot
pentil toketnya secara berirama. Mula-mula lemah, lama-lama agak kuperkuat sedotanku.
Kuperbesar daerah lahapan bibirku. Kini pentil dan toket sekitarnya yang berwarna
kecoklatan itu semua masuk ke dalam mulutku. Kembali kusedot daerah tersebut dari lemah-
lembut menjadi agak kuat. Mimik wajah Ayu tampak sedikit berubah, seolah menahan suatu
kenikmatan. Kedua toket harum itu kuciumi dan kusedot-sedot secara berirama. kon tolku
bertambah tegang. Sambil terus menggumuli toket dengan bibir, lidah, dan wajahnya, aku
terus menggesek-gesekkan kon tol di kulit pahanya yang halus dan licin. Kubenamkan
wajahku di antara kedua belah gumpalan dada Ayu. perlahan-lahan bergerak ke arah bawah.
Kugesek-gesekkan wajahku di lekukan tubuh yang merupakan batas antara gumpalan toket
dan kulit perutnya. Kiri dan kanan kuciumi dan kujilati secara bergantian. Kecupan-kecupan
bibirku, jilatan-jilatan lidahku, dan endusan-endusan hidungku pun beralih ke perut dan
pinggang Ayu. Sementara gesekan-gesekan kepala kon tolku kupindahkan ke betisnya. Bibir
dan lidahku menyusuri perut sekeliling pusarnya yang putih mulus. wajahku bergerak lebih
ke bawah. Dengan nafsu yang menggelora kupeluk pinggulnya secara perlahan-lahan.
Kecupanku pun berpindah ke CD tipis yang membungkus pinggulnya tersebut. Kususuri
pertemuan antara kulit perut dan CD, ke arah pangkal paha. Kujilat helaian-helaian rambut
jembutnya yang keluar dari CDnya. Lalu kuendus dan kujilat CD pink itu di bagian belahan
bibir no noknya. Ayu makin terengah menahan napsunya, sesekali terdengar lenguhannya
menahan kenikmatan yang dirasakannya.
Aku bangkit dan melepaskan semua yang menempek ditubuhku. “Punya om gede banget,
kayanya segede punya si bule deh”. Dengan posisi berdiri di atas lutut kukangkangi
tubuhnya. kon tolku yang tegang kutempelkan di kulit toket Ayu. Kepala kon tol kugesek-
gesekkan di toket yang montok itu. Sambil kukocok batangnya dengan tangan kananku,
kepala kon tol terus kugesekkan di toketnya, kiri dan kanan. Setelah sekitar dua menit aku
melakukan hal itu. Kuraih kedua belah gumpalan toket Ayu yang montok itu. Aku berdiri di
atas lutut dengan mengangkangi pinggang ramping Ayu dengan posisi badan sedikit
membungkuk. Batang kon tolku kujepit dengan kedua gumpalan toketnya. Kini rasa hangat
toket Ayu terasa mengalir ke seluruh batang kon tolku. Perlahan-lahan kugerakkan maju-
mundur kon tolku di cekikan kedua toket Ayu. Kekenyalan daging toket tersebut serasa
memijit-mijit batang kon tolku, memberi rasa nikmat yang luar biasa. Di kala maju, kepala
kon tolku terlihat mencapai pangkal lehernya yang jenjang. Di kala mundur, kepala kon tolku
tersembunyi di jepitan toketnya.
Lama-lama gerak maju-mundur kon tolku bertambah cepat, dan kedua toket nya kutekan
semakin keras dengan telapak tanganku agar jepitan di batang kon tolku semakin kuat. Aku
pun merem melek menikmati enaknya jepitan toketnya. Ayu pun mendesah-desah tertahan,
“Ah… hhh… hhh… ah…” kontolku pun mulai melelehkan sedikit cairan. Cairan tersebut
membasahi belahan toket Ayu. Oleh gerakan maju-mundur kon tolku di dadanya yang
diimbangi dengan tekanan-tekanan dan remasan-remasan tanganku di kedua toketnya, cairan
itu menjadi teroles rata di sepanjang belahan dadanya yang menjepit batang kon tolku. Cairan
tersebut menjadi pelumas yang memperlancar maju-mundurnya kon tolku di dalam jepitan
toketnya. Dengan adanya sedikit cairan dari kon tolku tersebut aku merasakan keenakan dan
kehangatan yang luar biasa pada gesekan-gesekan batang dan kepala kon tolku dengan
toketnya. “Hih… hhh… … Luar biasa enaknya…,” aku tak kuasa menahan rasa enak yang
tak terperi. Nafas Ayu menjadi tidak teratur. Desahan-desahan keluar dari bibirnya , yang
kadang diseling desahan lewat hidungnya, “Ngh… ngh… hhh… heh… eh… ngh…”
Desahan-desahan Ayu semakin membuat nafsuku makin memuncak. Gesekan-gesekan maju-
mundurnya kon tolku di jepitan toketnya semakin cepat. kon tolku semakin tegang dan keras.
Kurasakan pembuluh darah yang melalui batang kon tolku berdenyut-denyut, menambah rasa
hangat dan nikmat yang luar biasa. “Enak sekali, Yu”, erangku tak tertahankan. Aku
menggerakkan maju-mundur kon tolku di jepitan toket Ayu dengan semakin cepatnya. Rasa
enak yang luar biasa mengalir dari kon tol ke syaraf-syaraf otakku. Kulihat wajah Ayu. Alis
matanya bergerak naik turun seiring dengan desah-desah perlahan bibirnya akibat tekanan-
tekanan, remasan-remasan, dan kocokan-kocokan di toketnya. Ada sekitar lima menit aku
menikmati rasa keenakan luar biasa di jepitan toketnya itu.
Toket sebelah kanannya kulepas dari telapak tanganku. Tangan kananku lalu membimbing
kon tol dan menggesek-gesekkan kepala kon tol dengan gerakan memutar di kulit toketnya
yang halus mulus. Sambil jari-jari tangan kiriku terus meremas toket kiri Ayu, kon tolku
kugerakkan memutar-mutar menuju ke bawah. Ke arah perut. Dan di sekitar pusarnya, kepala
kon tolku kugesekkan memutar di kulit perutnya yang putih mulus, sambil sesekali
kusodokkan perlahan di lobang pusarnya. kucopot CD minimnya. Pinggul yang melebar itu
tidak berpenutup lagi. Kulit perut yang semula tertutup CD tampak jelas sekali. Licin, putih,
dan amat mulus. Di bawah perutnya, jembut yang hitam lebat menutupi daerah sekitar lobang
no noknya. Kedua paha mulus Ayu kurenggangkan lebih lebar. Kini hutan lebat di bawah
perut tadi terkuak, mempertontonkan no noknya. Aku pun mengambil posisi agar kon tolku
dapat mencapai no nok Ayu dengan mudahnya. Dengan tangan kanan memegang batang kon
tol, kepalanya kugesek-gesekkan ke jembut Ayu. Rasa geli menggelitik kepala kon tolku.
kepala kon tolku bergerak menyusuri jembut menuju ke no noknya. Kugesek-gesekkan
kepala kon tol ke sekeliling bibir no noknya. Terasa geli dan nikmat. kepala kon tol
kugesekkan agak ke arah lobang. Dan menusuk sedikit ke dalam. Lama-lama dinding mulut
lobang no nok itu menjadi basah. Kugetarkan perlahan-lahan kon tolku sambil terus
memasuki lobang no nok. Kini seluruh kepala kon tolku yang berhelm pink tebenam dalam
jepitan mulut no nok Ayu. Jepitan mulut no nok itu terasa hangat dan enak sekali. Kembali
dari mulut Ayu keluar desisan kecil tanda nikmat tak terperi. kon tolku semakin tegang.
Sementara dinding mulut no nok Ayu terasa semakin basah. Perlahan-lahan kon tolku
kutusukkan lebih ke dalam. Kini tinggal separuh batang yang tersisa di luar. Secara perlahan
kumasukkan kon tolku ke dalam no nok. Terbenam sudah seluruh batang kon tolku di dalam
no nok Ayu. Sekujur batang kon tol sekarang dijepit oleh no nok Ayu dengan sangat
enaknya. secara perlahan-lahan kugerakkan keluar-masuk kon tolku ke dalam no noknya.
Sewaktu keluar, yang tersisa di dalam no nok hanya kepala kon tol saja. Sewaktu masuk
seluruh kon tol terbenam di dalam no nok sampai batas pangkalnya. Rasa hangat dan enak
yang luar biasa kini seolah memijiti seluruh bagian kon tolku. Aku terus memasuk-keluarkan
kon tolku ke lobang no noknya. Alis matanya terangkat naik setiap kali kon tolku menusuk
masuk no noknya secara perlahan. Bibir segarnya yang sensual sedikit terbuka, sedang
giginya erkatup rapat. Dari mulut sexy itu keluar desis kenikmatan, “Sssh…sssh… hhh…
hhh… ssh… sssh…” Aku terus mengocok perlahan-lahan no noknya. Enam menit sudah hal
itu berlangsung. Kembali kukocok secara perlahan no noknya. Kurasakan enaknya jepitan
otot-otot no nok pada kon tolku. Kubiarkan kocokan perlahan tersebut sampai selama dua
menit. Kembali kutarik kon tolku dari no nok Ayu. Namun kini tidak seluruhnya, kepala kon
tol masih kubiarkan tertanam dalam mulut no noknya. Sementara batang kon tol kukocok
dengan jari-jari tangan kananku dengan cepatnya.
Rasa enak itu agaknya dirasakan pula oleh Ayu. Ayu mendesah-desah akibat sentuhan-
sentuhan getar kepala kon tolku pada dinding mulut no noknya, “Sssh… sssh… zzz…ah…
ah… hhh…” Tiga menit kemudian kumasukkan lagi seluruh kon tolku ke dalam no nok Ayu.
Dan kukocok perlahan. Kunikmati kocokan perlahan pada no noknya kali ini lebih lama.
Sampai kira-kira empat menit. Lama-lama aku tidak puas. Kupercepat gerakan keluar-masuk
kon tolku pada no noknya. Kurasakan rasa enak sekali menjalar di sekujur kon tolku. Aku
sampai tak kuasa menahan ekspresi keenakanku. Sambil tertahan-tahan, aku mendesis-desis,
“Yu… no nokmu luar biasa… nikmatnya…” Gerakan keluar-masuk secara cepat itu
berlangsung sampai sekitar empat menit. rasa gatal-gatal enak mulai menjalar di sekujur kon
tolku.
Berarti beberapa saat lagi aku akan ngecret. Kucopot kon tolku dari no nok Ayu. Segera aku
berdiri dengan lutut mengangkangi tubuhnya agar kon tolku mudah mencapai toketnya.
Kembali kuraih kedua belah toket montok itu untuk menjepit kon tolku yang berdiri dengan
amat gagahnya. Agar kon tolku dapat terjepit dengan enaknya, aku agak merundukkan
badanku. kon tol kukocokkan maju-mundur di dalam jepitan toketnya. Cairan no nok Ayu
yang membasahi kon tolku kini merupakan pelumas pada gesekan-gesekan kon tolku dan
kulit toketnya. “Oh… hangatnya… Sssh… nikmatnya…Tubuhmu luarrr biasa…”, aku
merintih-rintih keenakan. Ayu juga mendesis-desis keenakan, “Sssh.. sssh… sssh…” Giginya
tertutup rapat. Alis matanya bergerak ke atas ke bawah. Aku mempercepat maju-mundurnya
kon tolku. Aku memperkuat tekananku pada toketnya agar kon tolku terjepit lebih kuat. Rasa
enak menjalar lewat kon tolku. Rasa hangat menyusup di seluruh kon tolku. Karena basah
oleh cairan no nok, kepala kon tolku tampak amat mengkilat di saat melongok dari jepitan
toket Ayu. Leher kon tol yang berwarna coklat tua dan helm kon tol yang berwarna pink itu
menari-nari di jepitan toketnya. Lama-lama rasa gatal yang menyusup ke segenap penjuru
kon tolku semakin menjadi-jadi. Semakin kupercepat kocokan kon tolku pada toket Ayu.
Rasa gatal semakin hebat. Rasa hangat semakin luar biasa. Dan rasa enak semakin menuju
puncaknya. Tiga menit sudah kocokan hebat kon tolku di toket montok itu berlangsung. Dan
ketika rasa gatal dan enak di kon tolku hampir mencapai puncaknya, aku menahan sekuat
tenaga benteng pertahananku sambil mengocokkan kon tol di kempitan toket indah Ayu
dengan sangat cepatnya. Rasa gatal, hangat, dan enak yang luar biasa akhirnya mencapai
puncaknya. Aku tak kuasa lagi membendung jebolnya tanggul pertahananku. “Ayu…!”
pekikku dengan tidak tertahankan. Mataku membeliak-beliak. Jebollah pertahananku. Rasa
hangat dan nikmat yang luar biasa menyusup ke seluruh sel-sel kon tolku saat menyemburkan
peju. Crot! Crot! Crot! Crot!
Pejuku menyemprot dengan derasnya. Sampai empat kali. Kuat sekali semprotannya, sampai
menghantam rahang Ayu. Peju tersebut berwarna putih dan kelihatan sangat kental. Dari
rahang peju mengalir turun ke arah leher Ayu. Peju yang tersisa di dalam kon tolku pun
menyusul keluar dalam tiga semprotan. Cret! Cret! Cret! Kali ini semprotannya lemah.
Semprotan awal hanya sampai pangkal lehernya, sedang yang terakhir hanya jatuh di atas
belahan toketnya. Aku menikmati akhir-akhir kenikmatan. “Luar biasa… Yu, nikmat sekali
tubuhmu…,” aku bergumam. “Kok gak dikeluarin di dalem aja om”, kata Ayu lirih. “Gak apa
kalo om ngecret didalem Yu”, jawabku. “Gak apa om, Ayu pengen ngerasain kesemprot peju
anget. Tapi Ayu ngerasa nikmat sekali om, belum pernah Ayu ngerasain kenikmatan seperti
ini”, katanya lagi. “Ini baru ronde pertama Yu, mau lagi kan ronde kedua”, kataku. “Mau om,
tapi ngecretnya didalem ya”, jawabnya. “Kok tadi kamu diem aja Yu”, kataku lagi. “Bingung
om, tapi nikmat”, jawabnya sambil tersenyum. “Engh…” Ayu menggeliatkan badannya. Aku
segera mengelap kon tol dengan tissue yang ada di atas meja, dan memakai celana pendek.
beberapa lembar tissue kuambil untuk mengelap pejuku yang berleleran di rahang, leher, dan
toket Ayu. Ada yang tidak dapat dilap, yakni cairan pejuku yang sudah terlajur jatuh di
rambut kepalanya. “Mo kemana om”, tanyanya. “Mo ambil minum dulu”, jawabku. “Kok
celananya dipake, katanya mau ronde kedua”, katanya. Rupanya Ayu sudah pengen aku
menggelutinya sekali lagi.
Aku kembali membawa gelas berisi air putih, kuberikan kepada Ayu yang langsung
menenggaknya sampe habis. Aku keluar lagi untuk mengisi gelas dengan air dan kembali lagi
ke kekamar. Masih tidak puas aku memandangi toket indah yang terhampar di depan mataku
tersebut. mataku memandang ke arah pinggangnya yang ramping dan pinggulnya yang
melebar indah. Terus tatapanku jatuh ke no noknya yang dikelilingi oleh bulu jembut hitam
jang lebat. Betapa enaknya ngen totin Ayu. Aku ingin mengulangi permainan tadi,
menggeluti dan mendekap kuat tubuhnya. Mengocok no noknya dengan kon tolku dengan
irama yang menghentak-hentak kuat. Dan aku dapat menyemprotkan pejuku di dalam no
noknya sambil merengkuh kuat-kuat tubuhnya saat aku nyampe. Nafsuku terbakar.
“Ayu…,” desahku penuh nafsu. Bibirku pun menggeluti bibirnya. Bibir sensual yang
menantang itu kulumat-lumat dengan ganasnya. Sementara Ayu pun tidak mau kalah.
Bibirnya pun menyerang bibirku dengan dahsyatnya, seakan tidak mau kedahuluan oleh
lumatan bibirku. Kedua tangankupun menyusup diantara lengan tangannya. Tubuhnya
sekarang berada dalam dekapanku. Aku mempererat dekapanku, sementara Ayu pun
mempererat pelukannya pada diriku. Kehangatan tubuhnya terasa merembes ke badanku,
toketnya yang membusung terasa semakin menekan dadaku. Jari-jari tangan Ayu mulai
meremas-remas kulit punggungku. Ayu mencopot celanaku.Ayu pun merangkul punggungku
lagi. Aku kembali mendekap erat tubuh Ayu sambil melumat kembali bibirnya. Aku terus
mendekap tubuhnya sambil saling melumat bibir. Sementara tangan kami saling meremas-
remas kulit punggung. Kehangatan menyertai tubuh bagian depan kami yang saling
menempel. Kini kurasakan toketnya yang montok menekan ke dadaku. Dan ketika saling
sedikit bergeseran, pentilnya seolah-olah menggelitiki dadaku. kon tolku terasa hangat dan
mengeras. Tangan kiriku pun turun ke arah perbatasan pinggang ramping dan pinggul besar
Ayu, menekannya kuat-kuat dari belakang ke arah perutku. kon tolku tergencet perut
bawahku dan perut bawah Ayu dengan enaknya. Sementara bibirku bergerak ke arah
lehernya.kuciumi, kuhisap-hisap dengan hidungku, dan kujilati dengan lidahku. “Ah… geli…
geli…,” desah Ayu sambil menengadahkan kepala, agar seluruh leher sampai dagunya
terbuka dengan luasnya. Ayu pun membusungkan dadanya dan melenturkan pinggangnya ke
depan. Dengan posisi begitu, walaupun wajahku dalam keadaan menggeluti lehernya, tubuh
kami dari dada hingga bawah perut tetap dapat menyatu dengan rapatnya. Tangan kananku
lalu bergerak ke dadanya yang montok, dan meremas-remas toket tersebut dengan perasaan
gemas.
Setelah puas menggeluti lehernya, wajahku turun ke arah belahan dadanya. Aku berdiri
dengan agak merunduk. Tangan kiriku pun menyusul tangan kanan, yakni bergerak
memegangi toket. Kugeluti belahan toket Ayu, sementara kedua tanganku meremas-remas
kedua belah toketnya sambil menekan-nekankannya ke arah wajahku. Kugesek-gesekkan
memutar wajahku di belahan toket itu. bibirku bergerak ke atas bukit toket sebelah kiri.
Kuciumi bukit toket nya, dan kumasukkan pentil toket di atasnya ke dalam mulutku. Kini aku
menyedot-sedot pentil toket kiri Ayu. Kumainkan pentil di dalam mulutku itu dengan
lidahku. Sedotan kadang kuperbesar ke puncak bukit toket di sekitar pentil yang berwarna
coklat. “Ah… ah… om…geli…,” Ayu mendesis-desis sambil menggeliatkan tubuh ke kiri-
kanan. Aku memperkuat sedotanku. Sementara tanganku meremas kuat toket sebelah kanan.
Kadang remasan kuperkuat dan kuperkecil menuju puncak bukitnya, dan kuakhiri dengan
tekanan-tekanan kecil jari telunjuk dan ibu jariku pada pentilnya. “Om… hhh… geli… geli…
enak… enak… ngilu…ngilu…” Aku semakin gemas. toket Ayu itu kumainkan secara
bergantian, antara sebelah kiri dan sebelah kanan. Bukit toket kadang kusedot sebesar-
besarnya dengan tenaga isap sekuat-kuatnya, kadang yang kusedot hanya pentilnya dan
kucepit dengan gigi atas dan lidah. Belahan lain kadang kuremas dengan daerah tangkap
sebesar-besarnya dengan remasan sekuat-kuatnya, kadang hanya kupijit-pijit dan kupelintir-
pelintir kecil pentil yang mencuat gagah di puncaknya. “Ah…om… terus… hzzz…ngilu…
ngilu…” Ayu mendesis-desis keenakan. Matanya kadang terbeliak-beliak. Geliatan tubuhnya
ke kanan-kiri semakin sering frekuensinya.
Sampai akhirnya Ayu tidak kuat melayani serangan-serangan awalku. Jari-jari tangan kanan
Ayu yang mulus dan lembut menangkap kon tolku yang sudah berdiri dengan gagahnya.
“Om.. Batang kon tolnya besar ya”, ucapnya. Sambil membiarkan mulut, wajah, dan
tanganku terus memainkan dan menggeluti kedua belah toketnya, jari-jari lentik tangan
kanannya meremas-remas perlahan kon tolku secara berirama. Remasannya itu memberi rasa
hangat dan nikmat pada batang kon tolku. kurengkuh tubuhnyadengan gemasnya. Kukecup
kembali daerah antara telinga dan lehernya. Kadang daun telinga sebelah bawahnya kukulum
dalam mulutku dan kumainkan dengan lidahku. Kadang ciumanku berpindah ke punggung
lehernya yang jenjang. Kujilati pangkal helaian rambutnya yang terjatuh di kulit lehernya.
Sementara tanganku mendekap dadanya dengan eratnya. Telapak dan jari-jari tanganku
meremas-remas kedua belah toketnya. Remasanku kadang sangat kuat, kadang melemah.
Sambil telunjuk dan ibu jari tangan kananku menggencet dan memelintir perlahan pentil toket
kirinya, sementara tangan kiriku meremas kuat bukit toket kanannya dan bibirku menyedot
kulit mulus pangkal lehernya yang bebau harum, kon tolku kugesek-gesekkan dan kutekan-
tekankan ke perutnya. Ayu pun menggelinjang ke kiri-kanan. “Ah… om… ngilu… terus
om… terus… ah… geli…geli…terus… hhh… enak… enaknya… enak…,” Ayu merintih-
rintih sambil terus berusaha menggeliat ke kiri-kanan dengan berirama sejalan dengan
permainan tanganku di toketnya. Akibatnya pinggulnya menggial ke kanan-kiri. Goyang
gialan pinggul itu membuat kon tolku yang sedang menggesek-gesek dan menekan-nekan
perutnya merasa semakin keenakan. “Ayu… enak sekali Ayu… sssh… luar biasa… enak
sekali…,” aku pun mendesis-desis keenakan. “Om keenakan ya? Batang kon tol om terasa
besar dan keras sekali menekan perut Ayu. Wow… kon tol om terasa hangat di kulit perut
Ayu. tangan om nakal sekali … ngilu,…,” rintih Ayu. “Jangan mainkan hanya pentilnya
saja… geli… remas seluruhnya saja…” Ayu semakin menggelinjang-gelinjang dalam
dekapan eratku. Dia sudah makin liar saja desahannya, rupanya dia sangat menikmati
gelutannya. “om.. remasannya kuat sekali… Tangan om nakal sekali…Sssh… sssh… ngilu…
ngilu…Ak… kon tol om … besar sekali… kuat sekali…”
Ayu menarik wajahku mendekat ke wajahnya. bibirnya melumat bibirku dengan ganasnya.
Aku pun tidak mau kalah. Kulumat bibirnya dengan penuh nafsu yang menggelora,
sementara tanganku mendekap tubuhnya dengan kuatnya. Kulit punggungnya yang teraih
oleh telapak tanganku kuremas-remas dengan gemasnya. Kemudian aku menindihi tubuh
Ayu. kon tolku terjepit di antara pangkal pahanya dan perutku bagian bawah sendiri. Rasa
hangat mengalir ke batang kon tolku yang tegang dan keras. Akhirnya aku tidak sabar lagi.
Bibirku kini berpindah menciumi dagu dan lehernya, sementara tanganku membimbing kon
tolku untuk mencari liang no noknya. Kuputar-putarkan dulu kepala kon tolku di kelebatan
jembut disekitar bibir no nok Ayu. Ayu meraih batang kon tolku yang sudah amat tegang.
Pahanya yang mulus itu terbuka agak lebar. “Om kon tolnya besar dan keras sekali” katanya
sambil mengarahkan kepala kon tolku ke lobang no noknya. kepala kon tolku menyentuh
bibir no noknya yang sudah basah. dengan perlahan-lahan dan sambil kugetarkan, kon tol
kutekankan masuk ke liang no nok. Kini seluruh kepala kon tolku pun terbenam di dalam no
noknya. Aku menghentikan gerak masuk kon tolku.
“Om… teruskan masuk… Sssh… enak… jangan berhenti sampai situ saja…,” Ayu protes
atas tindakanku. Namun aku tidak perduli. Kubiarkan kon tolku hanya masuk ke lobang no
noknya hanya sebatas kepalanya saja, namun kon tolku kugetarkan dengan amplituda kecil.
Sementara bibir dan hidungku dengan ganasnya menggeluti lehernya yang jenjang, lengan
tangannya yang harum dan mulus, dan ketiaknya yang bersih dari bulu ketiak. Ayu
menggelinjang-gelinjang dengan tidak karuan. “Sssh… sssh…enak… enak… geli… geli, om.
Geli… Terus masuk, om..” Bibirku mengulum kulit lengan tangannya dengan kuat-kuat.
Sementara tenaga kukonsentrasikan pada pinggulku. Dan… satu… dua… tiga! kon tolku
kutusukkan sedalam-dalamnya ke dalam no nok Ayu dengan sangat cepat dan kuatnya. Plak!
Pangkal pahaku beradu dengan pangkal pahanya yang sedang dalam posisi agak membuka
dengan kerasnya. Sementara kulit batang kon tolku bagaikan diplirid oleh bibir no noknya
yang sudah basah dengan kuatnya sampai menimbulkan bunyi: srrrt! “Auwww!” pekik Ayu.
Aku diam sesaat, membiarkan kon tolku tertanam seluruhnya di dalam no nok Ayu tanpa
bergerak sedikit pun. “Sakit om… ” kata Ayu sambil tangannya meremas punggungku
dengan kerasnya. Aku pun mulai menggerakkan kon tolku keluar-masuk no nok Ayu. Aku
tidak tahu, apakah kon tolku yang berukuran panjang dan besar ataukah lubang no nok Ayu
yang berukuran kecil. Yang saya tahu, seluruh bagian kon tolku yang masuk no noknya
serasa dipijit-pijit dinding lobang no noknya dengan agak kuatnya. “Bagaimana Yu, sakit?”
tanyaku. “Sssh… enak sekali… enak sekali… kon tol om besar dan panjang sekali… sampai-
sampai menyumpal penuh seluruh penjuru lobang no nok Ayu..,” jawabnya. Aku terus
memompa no nok Ayu dengan kon tolku perlahan-lahan. toketnya yang menempel di dadaku
ikut terpilin-pilin oleh dadaku akibat gerakan memompa tadi. Kedua pentilnya yang sudah
mengeras seakan-akan mengkilik-kilik dadaku. kon tolku serasa diremas-remas dengan
berirama oleh otot-otot no noknya sejalan dengan genjotanku tersebut. Terasa hangat dan
enak sekali. Sementara setiap kali menusuk masuk kepala kon tolku menyentuh suatu daging
hangat di dalam no nok Ayu. Sentuhan tersebut serasa menggelitiki kepala kon tol sehingga
aku merasa sedikit kegelian. Geli-geli nikmat.
Aku mengambil kedua kakinya dan mengangkatnya. Sambil menjaga agar kon tolku tidak
tercabut dari lobang no noknya, aku mengambil posisi agak jongkok. Betis kanan Ayu
kutumpangkan di atas bahuku, sementara betis kirinya kudekatkan ke wajahku. Sambil terus
mengocok no noknya perlahan dengan kon tolku, betis kirinya yang amat indah itu kuciumi
dan kukecupi dengan gemasnya. Setelah puas dengan betis kiri, ganti betis kanannya yang
kuciumi dan kugeluti, sementara betis kirinya kutumpangkan ke atas bahuku. Begitu hal
tersebut kulakukan beberapa kali secara bergantian, sambil mempertahankan gerakan kon
tolku maju-mundur perlahan di no nok Ayu. Setelah puas dengan cara tersebut, aku
meletakkan kedua betisnya di bahuku, sementara kedua telapak tanganku meraup kedua belah
toketnya. Masih dengan kocokan kon tol perlahan di no noknya, tanganku meremas-remas
toket montok Ayu. Kedua gumpalan daging kenyal itu kuremas kuat-kuat secara berirama.
Kadang kedua pentilnya kugencet dan kupelintir-pelintir secara perlahan. pentil itu semakin
mengeras, dan bukit toket itu semakin terasa kenyal di telapak tanganku. Ayu pun merintih-
rintih keenakan. Matanya merem-melek, dan alisnya mengimbanginya dengan sedikit
gerakan tarikan ke atas dan ke bawah. “Ah… om, geli… geli… … Ngilu om, ngilu… Sssh…
sssh… terus om, terus…. kon tol om membuat no nok aku merasa enak sekali… Nanti jangan
dingecretinkan di luar no nok, ya om. Ngecret di dalam saja… ” Aku mulai mempercepat
gerakan masuk-keluar kon tolku di no nok Ayu. “Ah-ah-ah… bener, om. Bener… yang cepat.
Terus om, terus… ” Aku bagaikan diberi spirit oleh rintihan-rintihan Ayu. Tenagaku menjadi
berlipat ganda. Kutingkatkan kecepatan keluar-masuk kon tolku di no nok Ayu. Terus dan
terus. Seluruh bagian kon tolku serasa diremas-remas dengan cepatnya oleh no nok Ayu.
Mata Ayu menjadi merem-melek. Begitu juga diriku, mataku pun merem-melek dan
mendesis-desis karena merasa keenakan yang luar biasa.
“Sssh… sssh… Ayu… enak sekali… enak sekali no nokmu… enak sekali no nokmu…” “Ya
om, Ayu juga merasa enak sekali… terusss…terus om, terusss…” Aku meningkatkan lagi
kecepatan keluar-masuk kon tolku pada no noknya. “Om… sssh… sssh… Terus… terus…
aku hampir nyampe…sedikit lagi… sama-sama ya om…,” Ayu jadi mengoceh tanpa kendali.
Aku mengayuh terus. Aku belum merasa mau ngecret. Namun aku harus membuatnya
nyampe duluan. Sementara kon tolku merasakan no nok Ayu bagaikan berdenyut dengan
hebatnya. “Om… Ah-ah-ah-ah-ah… Mau keluar om… mau keluar..ah-ah-ah-ah-ah…
sekarang ke-ke-ke…” Tiba-tiba kurasakan kon tolku dijepit oleh dinding no nok Ayu dengan
sangat kuatnya. Di dalam no nok, kon tolku merasa disemprot oleh cairan yang keluar dari no
nok Ayu dengan cukup derasnya. Dan telapak tangan Ayu meremas lengan tanganku dengan
sangat kuatnya. Ayu pun berteriak tanpa kendali: “…keluarrr…!” Mata Ayu membeliak-
beliak. Sekejap tubuh Ayu kurasakan mengejang.
Aku pun menghentikan genjotanku. kon tolku yang tegang luar biasa kubiarkan tertanam
dalam no nok Ayu. kon tolku merasa hangat luar biasa karena terkena semprotan cairan no
nok Ayu. Kulihat mata Ayu memejam beberapa saat dalam menikmati puncaknya. Setelah
sekitar satu menit berlangsung, remasan tangannya pada lenganku perlahan-lahan
mengendur. Kelopak matanya pun membuka, memandangi wajahku. Sementara jepitan
dinding no noknya pada kon tolku berangsur-angsur melemah, walaupun kon tolku masih
tegang dan keras. Kedua kaki Ayu lalu kuletakkan kembali di atas ranjang dengan posisi agak
membuka. Aku kembali menindih tubuh telanjang Ayu dengan mempertahankan agar kon
tolku yang tertanam di dalam no noknya tidak tercabut.
“Om… luar biasa… rasanya seperti ke langit ke tujuh,” kata Ayu dengan mimik wajah penuh
kepuasan. kon tolku masih tegang di dalam no noknya. kon tolku masih besar dan keras. Aku
kembali mendekap tubuh Ayu. kon tolku mulai bergerak keluar-masuk lagi di no nok Ayu,
namun masih dengan gerakan perlahan. Dinding no nok Ayu secara berangsur-angsur terasa
mulai meremas-remas kon tolku. Terasa hangat dan enak. Namun sekarang gerakan kon tolku
lebih lancar dibandingkan dengan tadi. Pasti karena adanya cairan yang disemprotkan oleh no
nok Ayu beberapa saat yang lalu.”Ahhh.. om… langsung mulai lagi… Sekarang giliran om..
semprotkan peju om di no nok aku.. Sssh…,” Ayu mulai mendesis-desis lagi. Bibirku mulai
memagut bibir Ayu dan melumat-lumatnya dengan gemasnya. Sementara tangan kiriku ikut
menyangga berat badanku, tangan kananku meremas-remas toket Ayu serta memijit-mijit
pentilnya, sesuai dengan irama gerak maju-mundur kon tolku di no noknya. “Sssh… sssh…
sssh… enak om, enak… Terus…teruss… terusss…,” desis Ayu. Sambil kembali melumat
bibir Ayu dengan kuatnya, aku mempercepat genjotan kon tolku di no noknya. Pengaruh
adanya cairan di dalam no nok Ayu, keluar-masuknya kon tol pun diiringi oleh suara, “srrt-
srret srrrt-srrret srrt-srret…” Ayu tidak henti-hentinya merintih kenikmatan, “Om… ah… ”
kon tolku semakin tegang. Kulepaskan tangan kananku dari toketnya. Kedua tanganku kini
dari ketiak Ayu menyusup ke bawah dan memeluk punggungnya. Tangan Ayu pun memeluk
punggungku dan mengusap-usapnya. Aku pun memulai serangan dahsyatku. Keluar-
masuknya kon tolku ke dalam no nok Ayu sekarang berlangsung dengan cepat dan bertenaga.
Setiap kali masuk, kon tol kuhunjamkan keras-keras agar menusuk no nok Ayu sedalam-
dalamnya. kon tolku bagai diremas dan dihentakkan kuat-kuat oleh dinding no nok Ayu.
Sampai di langkah terdalam, mata Ayu membeliak sambil bibirnya mengeluarkan seruan
tertahan, “Ak!” Sementara daging pangkal pahaku bagaikan menampar daging pangkal
pahanya sampai berbunyi: plak! Di saat bergerak keluar no nok, kon tol kujaga agar
kepalanya tetap tertanam di lobang no nok. Remasan dinding no nok pada batang kon tolku
pada gerak keluar ini sedikit lebih lemah dibanding dengan gerak masuknya. Bibir no nok
yang mengulum batang kon tolku pun sedikit ikut tertarik keluar. Pada gerak keluar ini Ayu
mendesah, “Hhh…” Aku terus menggenjot no nok Ayu dengan gerakan cepat dan
menghentak-hentak. Tangan Ayu meremas punggungku kuat-kuat di saat kon tolku
kuhunjam masuk sejauh-jauhnya ke lobang no noknya. Beradunya daging pangkal paha
menimbulkan suara: Plak! Plak! Plak! Plak! Pergeseran antara kon tolku dan no nok Ayu
menimbulkan bunyi srottt-srrrt… srottt-srrrt… srottt-srrrt… Kedua nada tersebut
diperdahsyat oleh pekikan-pekikan kecil Ayu: “Ak! Hhh… Ak! Hhh… Ak! Hhh…” kon
tolku terasa empot-empotan luar biasa. “Yu… Enak sekali Yu… no nokmu enak sekali… no
nokmu hangat sekali… jepitan no nokmu enak sekali…” “Om… terus om…,” rintih Ayu,
“enak om… enaaak… Ak! Hhh…” Tiba-tiba rasa gatal menyelimuti segenap penjuru kon
tolku. Gatal yang enak sekali. Aku pun mengocokkan kon tolku ke no noknya dengan
semakin cepat dan kerasnya. Setiap masuk ke dalam, kon tolku berusaha menusuk lebih
dalam lagi dan lebih cepat lagi dibandingkan langkah masuk sebelumnya. Rasa gatal dan rasa
enak yang luar biasa di kon tol pun semakin menghebat. “Ayu… aku… aku…” Karena
menahan rasa nikmat dan gatal yang luar biasa aku tidak mampu menyelesaikan ucapanku
yang memang sudah terbata-bata itu. “Om, aku… mau nyampe lagi… Ak-ak-ak… aku
nyam…”
Tiba-tiba kon tolku mengejang dan berdenyut dengan amat dahsyatnya. Aku tidak mampu
lagi menahan rasa gatal yang sudah mencapai puncaknya. Namun pada saat itu juga tiba-tiba
dinding no nok Ayu mencekik kuat sekali. Dengan cekikan yang kuat dan enak sekali itu, aku
tidak mampu lagi menahan jebolnya bendungan dalam alat kelaminku. Pruttt! Pruttt! Pruttt!
Kepala kon tolku terasa disemprot cairan no nok Ayu, bersamaan dengan pekikan Ayu, “…
nyampee…!” Tubuh Ayu mengejang dengan mata membeliak-beliak. “Ayu…!” aku
melenguh keras-keras sambil merengkuh tubuh Ayu sekuat-kuatnya. Wajahku kubenamkan
kuat-kuat di lehernya yang jenjang. Pejuku pun tak terbendung lagi. Crottt! Crottt! Crottt!
Pejuku bersemburan dengan derasnya, menyemprot dinding no nok Ayu yang terdalam. kon
tolku yang terbenam semua di dalam no nok Ayu terasa berdenyut-denyut.
Beberapa saat lamanya aku dan Ayu terdiam dalam keadaan berpelukan erat sekali. Aku
menghabiskan sisa-sisa peju dalam kon tolku. Cret! Cret! Cret! kon tolku menyemprotkan
lagi peju yang masih tersisa ke dalam no nok Ayu. Kali ini semprotannya lebih lemah.
Perlahan-lahan baik tubuh Ayu maupun tubuhku tidak mengejang lagi. Aku menciumi leher
mulus Ayu dengan lembutnya, sementara tangan Ayu mengusap-usap punggungku dan
mengelus-elus rambut kepalaku. Aku merasa puas sekali berhasil ngen totin Ayu.
Dipaksa Maen Seks Dengan Pembantuku

CERITA SEX DENGAN PEMBANTU


Saat ini aku sudah berkeluarga dan mempunyai seorang anak yang imut dan lucu. Semenjak
itu semuanya menjadi berubah, aku dan istriku menjadi lebih dewasa dan matang, juga lebih
santai dalam menjalani hari-hari kehidupan ini. Tapi ada satu yang mengganjal dan tidak
berubah dalam diriku yaitu nafsu seks liar yang menggebu-gebu. Pada saat awal-awal
perkawinan dulu, bahkan istriku sampai terampun-ampun melayani nafsu seks liarku yang
luar biasa, lama-lama dia menyerah juga dan kami membuat kesepakatan, yaitu dia
mengijinkanku untuk mencari vagina di luaran asal vagina itu dibeli bukan dipelihara.
Wouww… sku sih setuju saja, kapan lagi? Lama-lama bosan juga aku dengan pelacur yang
umumnya sudah kutahu gayanya, pelan-pelan aku bisa membendung nafsu seksku dan lebih
banyak tinggal di rumah, sementara istriku sibuk dengan karirnya yang semakin menanjak,
sebentar-sebentar ke luar kota, sedangkan anak kami diserahkan ke rumah orang tua kami,
karena mereka memaksa untuk mengasuh sampai umur 10 tahun. Setiap minggu kami
mengunjungi anak kami dan bermain-main dengannya. Anakku baru umur 2 tahun.
Suatu hari sepulang dari kantor aku terkejut melihat seorang wanita di rumah, sedangkan
istriku sedang pergi. Aku baru teringat istriku tadi pagi menelepon dari luar kota, bahwa nanti
ada pembantu baru untuk rumah kami. Ternyata ini nih, wah boleh juga nih pembokat. Dia
memperkenalkan dirinya bernama Inah, asal dari Jawa Timur. Kuperhatikan sewaktu dia
menyiapkan meja makan. Umurnya kurang lebih 32 tahunan, tubuhnya alamak bahenol
banget, semuanya kelihatan kencang, dia memakai rok yang sepertinya pemberian orang,
sebab kekecilan sehingga pantatnya yang bahenol menyembul kencang, begitu juga dengan
blousenya yang kekecilan sehingga payudaranya yang sangat besar seolah-olah mau meloncat
keluar.
Kuperhatikan wajahnya, wah wajah yang penuh nafsu juga nih, bukannya sok tahu wajahnya
sih biasa saja, cuma raut wajahnya seperti perek-perek yang pernah kugumuli. Sepertinya dia
tahu kalau aku sedang memperhatikannya, aku segera masuk ke kamar menukar pakaian,
kulihat penisku sudah berdiri dengan kencang. Wah minta dilemasin nih.
“Pak.., makanan sudah saya siapkan di meja”, tiba-tiba dia berbicara dari balik pintu kamar.
Aku mengiyakan. Lalu aku keluar untuk makan siang. Dia berjalan menuju ke belakang,
mungkin mau mencuci atau apalah. Setelah makan aku heran kok tidak ada suara apa-apa
dari belakang. Aku berjalan ke belakang menuju area service, kudekati kamar mandi
pembantu, tidak ada suara, kudekati kamar pembantu, juga dia tidak ada. Mungkin turun
kegarasi kali, pikirku. Aku kembali melewati kamar mandinya, sekilas mataku melihat
seonggok pakaianku di sudut dekat pintu, tapi ada seonggok lagi dekat bak mandi.
Tiba-tiba aku ingat temanku pernah bilang bahwa vagina pembantu baunya nikmat, soalnya
jarang kemasukan penis, waktu itu aku cuma tertawa, temanku bilang menyetubuhi pembantu
lebih nikmat, soalnya vaginanya bisa dijilat-jilat tanpa takut kena penyakit. Aku jadi curious
juga nih, aku berjalan masuk mendekati pakaian yang teronggok dekat bak, lalu kuambil BH-
nya, kecil banget nih BH, pantas saja payudara sepertinya mau loncat, tercium bau khas
pembantu, terangsang juga aku, kucium BH-nya, memang nikmat juga baunya. Lalu kuraih
CD-nya, tercium bau vagina dan bau pesing, ada noda-noda di bagian tutup vaginanya,
kuperhatikan ternyata lendir yang agak encer, kucium celana itu, baunya memang lain, lebih
nikmat. Sialan juga temanku itu, ternyata dia benar!, penisku sudah kencang sekali.
“Mau diapain celana dalam saya Pak?”, Rasanya seperti tersambar geledek. Tiba-tiba Inah
sudah di belakangku sambil memandang tanganku yang menggenggam CD-nya. Aku benar-
benar mati kutu.
“Inah akan lapor pada Ibu apa yang Bapak lakukan di sini”, Mati gua!! perek mah biasa, tapi
pembantu? Istriku bisa ngamuk besar nih.
“Jangan dong In.., Saya akan keluar sekarang juga, anggap saja tidak ada apa-apa yang terjadi
di sini”, Aku melangkah ke pintu, tapi Inah tidak beranjak, tangannya menghalangiku. Dia
memandangku.
“Tidak begitu gampang, Pak. Kalau tidak mau Inah laporin, berarti Bapak harus Inah
hukum”, Wah.., ngelunjak nih pembantu. Tapi kalau dilaporin mati beneran deh.., malunya
itu.
“Apa hukumannya? Gaji kamu minta dinaikkan?”, Aku bertanya. Inah menggeleng.
“Turuti semua perintah Inah, itu hukumannya” Dia berkata tegas. Aku melongo, tapi
akhirnya aku mengangguk juga. Kalau tidak begitu nggak beres-beres urusan ini.
“Bapak harus buka semua baju Bapak, Inah mau lihat berapa besar sih penis Bapak, apakah
sesuai dengan keberanian Bapak atau tidak”, Perintahnya.
Itu sih encer, segera kulepaskan pakaianku sampai telanjang bulat, penisku memang tidak
besar sekali, tapi sudah tegang sekali. Inah menjilat bibir atasnya sambil memandang
penisku.
“Sekarang ambil celana dalam Inah, terus jilatin lendir yang ada di sana sampai bersih, harus
diisap-isap ya”, Katanya, aku terdiam, pelan-pelan kuambil CD-nya.
“Cepat! Inah mau lihat hasil jilatan Bapak”, tiba-tiba tangannya mencengkaram penisku dan
meremas serta menekuknya, Aduh, sakit juga rasanya. Cepat-cepat kujilat cairan yang
menempel di CD-nya dan kuhisap semua lendirnya. Inah terus mengocok penisku dengan
kasar. Lalu dia melepaskan blouse serta roknya, sehingga terlihat dia cuma memakai CD
yang berwarna putih dan BH warna hitam. Tubuhnya betul-betul aduhai, serba kencang dan
harum. Kulihat ketiaknya penuh dengan bulu yang lebat. Aku menelan ludah. Kulihat dia
mengangkat kedua tangannya ke atas, aku meremas-remas buah dadanya, kucoba untuk
melepaskan BH-nya, tapi dia melarang, belum waktunya, katanya.
Sialan, tangannya terus mengocok penisku, aku tak mau kalah, kuremas payudaranya yang
besar itu dengan sekuat tenaga, dia berkelojotan sambil merintih dan mendesis, wah pemain
kasar rupanya.
Tiba-tiba tangannya menjambak rambutku lalu menarik kepalaku menuju ketiaknya.
“Jilat yang bersih”, desisnya. Ketiaknya berbau khas, wah segera saja kujilat dan kucium-
cium kedua ketiaknya, Inah terus merintih, lalu satu tangannya di masukkan ke dalam celana
dalamnya, aku tak tahu apa yang dia mau. Lalu dikeluarkan lagi, kulihat jari telunjuk dan jari
tengahnya penuh dengan lendir, lalu di masukan tangannya ke dalam mulutku, segera kujilat
habis lendir yang baunya nikmat itu.
Sekarang wajahku ditarik menuju buah dadanya, wah mukaku seperti hilang di sana. Hangat
dan berbau nikmat.
“Buka BH Inah pakai mulut, tidak boleh pakai tangan”, desisnya, aku jadi curiga nih
pembokat kebanyakan nonton BF atau bekas perek? Setelah BH-nya lepas, tampak payudara
yang betul-betul besar tapi kencang sekali, mungkin karena sebagai pembantu waktu ngepel
atau nyuci otomatis otot-otot dadanya terlatih dengan baik. Putingnya besar juga, berwarna
merah tua. Kujilat-jilat puting itu, kuhisap-hisap sambil meremas kencang, Inah merintih
tidak karuan sambil menjambak rambutku, sebentar-sebentar tangannya yang penuh lendir di
masukan lagi ke mulutku. Lalu kulihat dia memasukan lagi tangannya ke dalam CD-nya, lalu
di masukkan tangan yang penuh lendir itu ke dalam mulutnya sambil menarik wajahku, lalu
kami bersama-sama menikmati lendir itu. Aku mencoba memasukkan tanganku ke dalam
CD-nya tapi selalu ditepis, sambil berkata belum waktunya.
Sekarang kepalaku ditarik menuju vaginanya, otomatis aku jadi berjongkok sementara dia
berdiri. Inah menaikkan sebelah kakinya ke atas bak, lalu mulai menggosok-gosokkan
vaginanya yang masih ditutupi CD itu ke wajahku sambil mengerang-erang.
“Hisap vagina Inah, buka celana Inah pakai mulut, Pak”, kuturuti apa yang dimintanya.
Setelah celana dalamnya bersih kujilat, lalu kutarik dengan gigiku sampai ketelapak kakinya.
Tiba-tiba dia memasukkan jempol kakinya ke dalam mulutku dan menyuruhku
mengemutnya. Kuturuti lagi, soalnya nafsuku juga sedang memuncak hebat dengan cara-cara
yang baru seperti ini. Aku kembali naik menuju vaginanya, dia menyurukkan kepalaku di
sela-sela pahanya dan menjepitnya di sana. Tercium bau vagina yang nikmat sekali, ini dia
yang diceritakan oleh temanku itu. Memang baunya eksotis sekali.
“Jilat dan hisap sampai bersih semua lendir Inah, Pak”, kumasukkan lidahku sedalam
mungkin ke lubang vaginanya, dia menjerit-jerit sambil menggoyang-goyangkan pinggulnya,
sebentar kemudian tubuhnya berkelojotan sambil menjerit keras, kurasakan cairan hangat
mengalir masuk ke dalam mulutku, rasanya asin dan baunya dashyat. Kusedot habis
semuanya sementara Inah menggosokkan clitorisnya ke hidungku dan tak lama kemudian
hidungku digosokin, aku diam saja sementara dia mengerang-erang, dan entah berapa kali dia
mencapai klimaks.
“Bapak tiduran di lantai”, Inah kembali menunjukkan kekuasaannya. Aku telentang di lantai,
lalu Inah jongkok tepat di atas wajahku, wajahnya menghadap ke depan. Vaginanya tepat di
atas hidungku, lalu kembali dia memasukkan lubang vaginanya yang sudah merah itu ke
dalam hidungku yang penuh lendirnya.
“Jilat lubang pantat Ina, Pak” Kulihat dia mengeden, dan lubang pantatnya terbuka sedikit,
segera kujilat-jilat lubang pantat yang berwarna merah tua itu. Tubuhnya bergetar sambil
memperhatikan apa yang sedang dilakukan di atas wajahku. Tak lama kemudian dari lubang
vaginanya mengalir lagi cairan kenikmatan diiringi erangannya. Sekarang dia berputar
sehingga lubang pantatnya persis di hidungku sementara vaginanya tenggelam dalam
mulutku, kubuat dia menjerit untuk kesekian kalinya.
Tiba-tiba Inah terdiam, tubuhnya tegang, lalu kurasakan cairan panas menyembur ke wajah
dan mulutku, ternyata air pipis. Inah pipis di mulutku! Sialan.
“Minum pipis Inah”, Kujilat-jilat air kencingnya yang asin. Sementara mulutnya mengemut
penisku dengan ganas sekali. Aku tak dapat bertahan lama, waktu mau keluar Inah
menyuruhku duduk di atas wajahnya. Kusetubuhi mulutnya, sebentar-sebentar lepas sehingga
hidungnya yang jadi sasaran, Wajahnya sudah penuh dengan lendirku. Tiba-tiba aku
mengerang keras, penisku menyembur-nyembur dashyat di dalam mulutnya. Dengan lahap
dan ganas perempuan itu menelan air maniku yang banyak sekali, sebagian mengalir keluar
ke hidungnya. Lalu Inah menjilat-jilat lubang pantatku, nafsuku segera bangkit, kutempelkan
lubang pantatku dihidungnya lalu kugosok-gosokkan disana, sementara penisku dikocok-
kocok terus supaya tegang. Aku meneruskan tugasku di lubang vagina dan pantatnya.
“Inah mau minum air pipis Bapak”, Kulihat Inah melepaskan jilatan di lubang pantatku dan
menyuruhku pipis. Ketika air kencingku mau keluar, Inah segera memasukkan penisku ke
dalam mulutnya, lalu menyemburlah air kencingku yang panas di dalam mulutnya, Inah
terbatuk-batuk tapi terus meminum air kencingku dengan lahap, seluruh wajahnya sudah
basah oleh air kencingku. Kumasukkan jari tengahku ke dalam lubang pantatnya. Dia
merintih-rintih, tak lama kemudian penisku mulai tegang akibat hisapan Inah.
Dia menjilat-jilat sisa air maniku. Lalu dia menuntun penisku menuju lubang vaginanya.
Segera kutusuk dengan kasar lubang sempit itu. Dia menjerit kenikmatan waktu penisku
masuk ke dalam semua. Lalu mulailah genjotan demi genjotan. Kulihat lubang vaginanya
sudah basah dan berbusa karena lendirku dan lendirnya. Kadang-kadang dia menyuruhku
mencabut lalu dijilatinya lendir di penisku sampai bersih, baru kutusuk lagi.
Sementara mulutku menghisap puting susunya, kadang-kadang kujilat ketiaknya yang
berbulu lebat. Setiap kali mau keluar dia menyuruhku memasukkan lidahku menggantikan
penisku di dalam vaginanya.
“Bapak kok nggak keluar-keluar lagi sih?, Masukin aja ke lubang pantat Inah Pak, di situ
lebih sempit”. Kucoba memasukkan ke lubang pantatnya, sempit banget, tapi akhirnya masuk
juga, tapi diiringi teriakan Inah yang kesakitan, tangannya menggaruk-garuk punggungku,
tapi sebentar kemudian rintihan mulai keluar dari mulutnya. Setelah kugenjot beberapa kali,
kurasakan penisku mau menyembur lagi, Inah cepat menyuruhku memasukkan ke dalam
mulutnya, lalu kusetubuhi lagi mulutnya, sambil kujilati lubang pantatnya yang sudah
melebar.
“Inah, Bapak udah mau keluar nih” Aku mendesis. Inah segera berbalik sehingga aku di
bawah. Lubang pantatnya masuk ke dalam hidungku, sementara lidahku menjalar ke dalam
vaginanya. Dan kami sama-sama menjerit keras, waktu aku menyemburkan air maniku,
sedangkan Inah mengeluarkan cairan hangat lagi.
Kubersihkan lubang vagina dan pantatnya lalu kami mandi bersama. Betul-betul pengalaman
yang dashyat untukku. Sejak itu aku lebih memberi semangat pada istriku kalau mau keluar
kota
Cerita dewasa Dina bersama pria beristri
Cerita Dewasa kali mengisahkan seorang cewek abg bernama Dina yang terenggut
keperawanannya oleh seorang pria dewasa yang sudah beristri. Benar kata orang “love is
blind”, karena cinta buta Dina merelakan keperawanannya untuk orang yang dicintainya.
Seperti apa cerita dewasa dan kisah pengalaman pertama Dina hilang keperawanan, berikut
ceritanya…
Sebelumnya perkenalkan, namaku Dina…pertama kali aku mengenal cinta, dunia ini
menjadi terasa indah bagiku. Hanya sayangnya cinta pertamaku ini jatuh tidak pada orang
yang tepat. Dia seorang pria yang sudah beristri dan berkeluarga. Jadilah cinta kami berjalan
sembunyi-bunyi alias backstreet. Aku mengenal pria tersebut ketika datang pada acara ultah
temenku. Dia saat itu enjadi event organizer acara tersebut. Sejak awal melihatnya aku sudah
jatuh hati padanya. Selain dia pria yang ganteng badannya juga atletis, siapapun cewek pasti
akan jatuh hati kepadanya. “Din, ini MAS, dia yang nyelenggaraan pesta ini, asik kan
pestanya. Kamu nemenin MAS ngobrol ya”. Temanku itu tau kalo aku suka dengan pria yang
umurnya jauh lebih tua dari aku. Kami jadi asik ngobrol ngalor ngidul. Dia sangat humoris
sehingga aku selalu terpingkal-pingkal mendengar guyonannya. Makin lama guyonannya
makin mengarah yang vulgar, aku sih ok aja. Ketika aara makan, dia menemani aku
menikmati hidangan yang tersedia. Ketika acar dansa, dia mengajak aku turun, ketika itu
lagunya slow. Aku larut dalam dekapannya yang sangat mesra. Dia berbisik: “Din, kamu
cantik sekali, kamu yang paling cantik dari semua prempuan yang dateng ke pesta ini. Aku
suka kamu Din”. “Mas kan dah punya keluarga, masak sih suka ma abg kaya aku”. “Justru
karena kamu masih abg, kecantikan kamu masih sangat alami, bukan polesan make up yang
tebal”.
Memang sih dandananku biasa saja, tanpa make up yang tebal. Perempuan mana sih yang gak
suka dipuji lelaki yang kebetulan dikaguminya. Ketika pulang dia mengantarkan aku pulang,
sebelum aku turun dari mobil, pipiku dikecupnya, “Kapan2 kita ketemuan lagi ya Din, ni
nomer hpku”. Kami bertukaran no hp.
Sejak pertemuan pertama itu, kami sering jumpa di mal, di bioskop atau ditempat fitnes.
Karena dia tau aku suka fitnes, makanya diapun mendaftar menjadi member ditempat aku
biasa fitnes. Karena sering ketemu, hubungan kami makin lama makin akrab. Dia adalah
lelaki pertama yang mencium bibirku. Itu kejadiannya ketika kami sedang dibioskop. Karena
bukan weekend, jumlah penontonnya sedikit, sehingga dia milih tempat duduk yang jauh dari
penonton lain. Dia berbisik: “Din, aku sayang sekali ma kamu. Kamu?’ “Aku juga sayang ma
Mas, sayangnya ma dah keluarga ya”. “Kita jalani aja dulu Din, gak apa kan kalo backstreet
kaya gini. Pokoknya aku akan berusaha untuk ketemu kamu sesering mungkin, sayang”. Dia
meluncurkan rayuan mutnya, sehingga aku makin berbung-bunga. “Din..”, panggilnya lagi.
aku menoleh karahnya. Karena duduk kami berdempetan, dia langusng merangkul pundaknya
dan mendekatkan bibirnya ke bibirku. aku memejamkan mataku, terasa lembut sekali
bibirnya menyentuh bibirku, kemudian terasa bibirnya mulai mengisap bibirku. aku pasrah
ketika dia cukup lama mengecup bibirku. “Mas”, desahku ketika dia melepas bibirnya,
seakan aku gak rela dia melepaskan bibirku. Diapun mengecup bibirku lagi, kali ini lebih
lama lagi. Demikianlah sepanjang film itu kami tidak menikmati filmnya tetapi aku
menikmati bagaimana bibirnya mengulum-ngulu bibirku. “Mas, aku sayang sekali ma mas,
aku mau jadi pacar mas”.
Sejak kejadian dibioskop itu, kami menjadi rutin berciuman kalo ketemu, paling tidak kami
melakukannya sebentar di mobil sebelum mobil jalan atau sebelum aku turun didepan
rumahku. Temenku mengingatkan aku agar jangan terlalu larut dalam berhubungan dengan
Mas, karena dia dah berkeluarga. “Nanti kamu yang nyesel lo kalo dia harus mutusin
hubungan kamu dengan dia”. Tapi aku tidak mengindahkan himbauan temanku. Aku seakan
buta tertutup cinta yang makin lama makin berkobar-kobar.
Sampai suatu weekend, dia mengajakku ke satu vila diluar kota, katanya dia mau survei
tempat itu karena akan diadakan perhelatan disana. “Temenin aku yuk, mumpung bisa keluar
kota ma kamu. Mau ya sayang”. Karena aku dah lama pengen berdua dia seharian, aku turuti
saja ajakannya. Ke ortu, aku pamit mo jalan ma temen2 ke vila mereka. Aku seneng sekali
ketika dah duduk disebelahnya dalam mobilnya. Mobilnya meluncur arah luar kota. Saat itu
aku mengenakan celana ketat dari kain yang cukup tipis berwarna putih sehingga bentuk
bokongku yang bulat padat begitu kentara, dan bahkan saking ketatnya CDku sampai
kelihatan sekali berbentuk segitiga. Atasannya aku mengenakan baju kaos putih ketat dan
polos sehingga bentuk toketku yang membulat terlihat jelas, kaosku yang cukup tipis
membuat braku yang berwarna putih terpampang jelas sekali. “Din, kamu seksi sekali deh
pake pakean kaya gitu”. “Mas suka kan”. “Suka banget, palagi kalo amu gak pake baju Din”.
“Ih mas, mulai deh genit, aku turun disini aja deh”, aku pura2 merajuk, padahal dalam hati
seneng sekali mendengar pujiannya. “Ya udah turun aja he he”, tertawanya berderai ketika
dia mengatakan hal itu, tetpi mobil tetap melaju kencang. “Katanya disuruh turun, kok gak
minggir”. “Loncat aja kalo berani”. “mas, iih”, kataku sambil mencubit pinggangnya, mesra.
Dia menggeliat kegelian, “Jangan dikitikin dong, nanti nabrak lo”. “abis mas sih mulai
duluan”. Sepanjang jalan kami bercanda rian, sesekali tangannya gantian menggelitiki
pinggangku, sehingga aku menggelinjang. Kadang tangannya mendarat di pahaku dan
mengelus2nya sampe kedeket pangkal pahaku. aku menjadi merinding karena rabaannya.
Maklum deh dia pria pertama yang melakukan hal ini. “Maas”, aku hanya melenguh ketika
pahaku dielus2 begitu. Karena aku tidak menolak, maka dia meneruskan elusannya dipahaku.
aku menjadi gelisah, dudukku gak bisa diam, ada rasa geli bercampur nikmat dan aku merasa
pengen kencing. “Mas maih jauh ya”.
“Napa Din”. “aku pengen pipis”. “Bentar lagi juga sampe. Itu bukan pengen pipis biasa Din”.
“abis apaan?” “Pasti kamu terangsang ya karena aku ngelus2 paha kamu”. “Ih”, kucubit lagi
pinggangnya.
Mobilnya sudah masuk ke satu vila. Ada seorang bapak2 yang menyambut di gerbang vila.
Dia orang yang ditugaskan pemilik vila untuk menunggui vila itu. Aku keluar dari mobil, ikut
dengan dia melihat lokasi. Vilanya tidak terlalu besar tetapi halamannya luas. Dia mulai
mengeluarkan catatannya, mengukur sana mengukur sini, mencoret2 di buku catatannya.
Kadang dia menanyakan pendapatku tentang satu hal. Aku menjawab setauku saja. “Setelah
selesai, dia berkata kepada si bapak, “Pak kami mo menginap di vila ini”. “Iya, yang punya
dah kasi tau bapak, ya silahkan saja pak. sudah saya sediakan makanan secukupnya di lemari
es, kalo mo makan ya silahkan dihangatkan dulu. soalnya bapak mo pulang”. Si bapak
meninggalkan kami berdua. “Din, kita honimun ya”, katanya sambil tersenyum. aku jadi
berdebar2membayangkan apa yang aka dilakukannya padaku. Aku sering mendengar cerita
teman2ku ang sudah pernah berhubungan sex dengan cowo2nya, mendengar betapa
nikmatnya kalo memek kemasukan kontol. Aku jadi merinding sendiri, aku pengen juga
mengalami kenikmatan itu.
Aku menghempaskan pantatku di sofa, dia menyusulku segera dan duduk rapat di sampingku,
“Dina sayang” katanya sambil menggenggam erat dan mesra kedua belah tanganku. Selesai
berkata begitu dia mendekatkan mukanya ke wajahku, dengan cepat dia mengecup bibirku
dengan lembut. Hidung kami bersentuhan lembut. Dia mengulum bibir bawahku, disedot
sedikit. Lima detik kemudian, dia melepaskan kecupan bibirnya dari bibirku. Aku saat
kukecup tadi memejamkan mata, “Aku pengen melakukan itu ma kamu, sayang. Kamu
bersediakah?”, rayunya lebih lanjut. Dia berusaha mengecup bibirku lagi, namun dengan
cepat aku melepaskan tangan kananku dari remasannya, dadanya kutahan dengan lembut.
“Mass” bisikku lirih. “Dina sayang, mau ya”, rayunya lagi. “Tapi mass, aku takut Mas”,
jawabku. “Takut apa sayang, katakanlah”, bisiknya kembali sambil meraih tanganku. “Aku
takut Mas nanti meninggalkan aku”, bisikku. Dia menggenggam kuat kedua tanganku lalu
secepat kilat dia mengecup bibirku. “Dina sayangku, aku terus terang tidak bisa menjanjikan
apa-apa sama kamu tapi percayalah aku akan membuktikannya kepadamu, aku akan selalu
sayang sama kamu”, bujuknya untuk lebih meyakinkanku. “Tapi Mas” bisikku masih ragu.
“Din, percayalah, apa aku perlu bersumpah sayang, kita memang masih baru beberapa bulan
kenal sayang, tapi percayalah, yakinlah sayang, kalau Tuhan menghendaki kita pasti selalu
bersama sayang”, rayunya lagi. “Lalu kalau aku sampai hamil gimana mass?” ujarku sembari
menatapnya.”Aah, jangan khawatir sayang, aku akan bertanggung jawab semuanya kalau
kamu sampai hamil, bagaimana sayang?” bisiknya. Rasioku sudah tidak jalan dengan baik,
tertutup oleh rayuan mautnya dan rasa ingin merasakan kenikmatan yang makin menggebu.
Tangannya bergerak semakin berani, yang tadinya hanya meremas jemari tangan kini mulai
meraba ke atas menelusuri dari pergelangan tangan terus ke lengan sampai ke bahu lalu
diremasnya dengan lembut. Dia memandangi toketku dari balik baju kaosku yang ketat, “Mas
harus janji dulu sebelum…” aku tak melanjutkan ucapanku. “Sebelum apa sayang,
katakanlah”, bisiknya tak sabar. Kini jemari tangan kanannya mulai semakin nekat
menggerayangi pinggulku, ketika jemarinya merayap ke belakang diusapnya belahan
pantatku lalu diremasnya dengan gemas. “aahh… Mas”, aku merintih pelan. “Mas aah
mmas.. aku rela menyerahkan semuanya asal Mas mau bertanggung jawab nantinya”, aku
berbisik semakin lemah, saat itu jemari tangan kanannya bergerak semakin menggila,
menelusup ke pangkal pahaku, dan mulai mengelus gundukan bukit memekku. Diusapnya
perlahan dari balik celanaku yang amat ketat, dua detik kemudian dia memaksa masuk jemari
tangannya di selangkanganku dan bukit memekku itu telah berada dalam genggaman
tangannya. Aku menggelinjang kecil, saat jemari tangannya mulai meremas perlahan. Dia
mendekatkan mulutnya kembali ke bibirku hendak mencium, namun aku menahan dadanya
dengan tangan kananku, “eeehh Mas..berjanjilah dulu Mas”, bisikku di antara desahan
nafasnya yang mulai sedikit memburu. “Oooh Dina sayang, aku berjanji untuk bertanggung
jawab, aahh aku menginginkan keperawananmu sayang”, ucapnya. Sementara jemari
tangannya yang sedang berada di sela-sela selangkangan pahaku itu meremas gundukan
memekku lagi. “Ba.. baiklah Mas, aku percaya sama Mas”, bisikku. “Jadi?” tanyanya. “hh.
lakukanlah mass, aku milik Mas seutuhnya.. hh..” jawabku. “Benarkah? ooh..Dina
sayanggg.” Secepat kilat bibirku kembali dikecup dan dikulumnya, digigit lembut, disedot.
Hidung kami bersentuhan lembut. Dengus nafasku terdengar memburu saat dia mengecup
dan mengulum bibirku cukup lama. DIa mempermainkan lidahnya di dalam mulutku, aku
mulai berani membalas cumbuannya dengan menggigit lembut dan mengulum lidahnya
dengan bibirku. Lidah kami bersentuhan, lalu dia mengecup dan mengulum bibir atas dan
bawahku secara bergantian. Terdengar suara kecapan-kecapan kecil saat bibir kami saling
mengecup. “aah Dina sayang, kamu pintar sekali, kamu pernah punya pacar yaach?”
tanyanya curiga. “Mm aku belum pernah punya pacar Mas, kan Mas yang selama ini ngajari
aku ciuman”, sahutku. “Wah kamu belajarnya cepat seklai ya, jangan-jangan kamu sering
nonton film porno yaa?” godanya. Aku tersenyum malu, dan wajahku pun tiba-tiba bersemu
merah, aku menundukkan mukaku, malu. “I…iya Mas, beberapa kali”, sahutku terus terang
sambil tetap menundukkan muka. “Dina sayang, kamu nggak kecewa khan karena aku benar-
benar sangat menginginkan keperawananmu sayang?” tanyanya. “Aku serahkan apa yang
bisa aku persembahkan buat Mas, aku ikhlas, lakukanlah Mas kalau Mas benar-benar
menginginkannya”, sahutku lirih.
Jemari tangan kanannya yang masih berada di selangkanganku mulai bergerak menekan ke
gundukan memekku yang masih perawan, lalu diusap-usap ke atas dan ke bawah dengan
gemas. Aku memekik kecil dan mengeluh lirih, kupejamkan mataku rapat-rapat, sementara
wajahku nampak sedikit berkeringat. Dia meraih kepalaku dalam pelukannya dengan tangan
kiri dan dia mencium rambutku. “Oooh masss”, bisikku lirih. “Enaak sayang diusap-usap
begini”, tanyanya. “hh… iiyyaa mass”, bisikku polos. Jemarinya kini bukan cuma mengusap
tapi mulai meremas bukit memekku dengan sangat gemas. “sakit Mas aawww” aku memekik
kecil dan pinggulku menggelinjang keras. Kedua pahaku yang tadi menjepit pergelangan
tangan kanannya kurenggangkan. Dia mengangkat wajah dan daguku kearahnya, sambil
merengkuh tubuhku agar lebih merapat ke badannya lalu kembali dia mengecup dan
mencumbu bibirku dengan bernafsu.
Puas mengusap-usap bukit memekku, kini jemari tangan kanannya bergerak merayap ke atas,
mulai dari pangkal paha terus ke atas menelusuri pinggang sampai ujung jemarinya berada di
bagian bawah toketku yang sebelah kiri. Dia mengelus perlahan di situ lalu mulai mendaki
perlahan, akhirnya jemari tangannya seketika meremas kuat toketku dengan gemasnya.
Seketika itu pula aku melepaskan bibirku dari kuluman bibirnya, “aawww… Mas sakitt,
jangan keras-keras dong meremasnya”, protesku. Kini secara bergantian jemari tangannya
meremas kedua toketku dengan lebih lembut. Aku menatapnya dan membiarkan tangannya
menjamah dan meremas-remas kedua toketku.
“Auuggghh..” tiba2 dia menjerit lumayan keras dan meloncat berdiri. Aku yang tadinya
sedang menikmati remasan pada toketku jadi ikutan kaget. “Eeehh kenapa Mas?” “Aahh anu
sayang… kontolku sakit nih”, sahutnya sambil buru-buru membuka celana panjangnya di
hadapanku. Aku tak menyangka dia berbuat demikian hanya memandangnya dengan
terbelalak kaget. Dia membuka sekalian CDku dan “Tooiiing”, kontolnya yang sudah tegang
itu langsung mencuat dan mengacung keluar mengangguk-anggukan kepalanya naik turun .
“aawww… Mas jorok”, aku menjerit kecil sambil memalingkan mukaku ke samping dan
menutup mukaku dengan tangan. “He…he…” dia terkekeh geli, batang kontolnya sudah
kelihatan tegang berat, urat-urat di
permukaan kontolnya sampai menonjol keluar semua. Batang kontolnya bentuknya montok,
berurat, dan besar. Sementara aku masih menutup muka tanpa bersuara, dia mengocok
kontolnya dengan tangan kanannya, “Uuuaahh…nikmatnya”. “Din sebentar yaa… aku mau
cuci kontolku dulu yaa… bau nih soalnya”, katanya sambil ngibrit ke belakang, kontolnya
yang sedang “ON” tegang itu jadi terpontang-panting sambil mengangguk-anggukkan
kepalanya ke sana ke mari ketika dia berlari. Aku masih terduduk di atas sofa dan begitu
melihatnya keluar berlari tanpa pakai celana jadi terkejut lagi melihat kontolnya yang sedang
tegang bergerak manggut-manggut naik turun. “aawww…” teriakku kembali sembari
menutup mukaku dengan kedua jemari tanganku. “Iiihh… Din… takut apa sih, kok mukanya
ditutup begitu”, tanyanya geli. “Itu Mas, kontol Mas”, sahutku lirih. “Lhoo… katanya sudah
sering nonton BF kok masih takut, kamu kan pasti sudah lihat di film itu kalau kontol cowok
itu bentuknya gini”, sahutnya geli. “Iya…m..Mas, tapi kontol Mas mm besar sekalii”, sahutku
masih sambil menutup muka. “Yaach… ini sih kecil dibanding di film nggak ada apa-apanya,
itu khan film barat, kontol mereka jauh lebih gueedhee… kalau kontolku kan ukuran orang
Indonesia sayang, ayo sini dong kontolku kamu pegang sayang, ini kan milik kamu juga”,
sahutnya nakal. “Iiih… malu aah Mas, jorok.” “Alaa.. malu-malu sih sayang, aku yang
telanjang saja nggak malu sama kamu, masa kamu yang masih pakaian lengkap malu, ayo
dong sayang kontol Mas dipegang biar kamu bisa merasakan milik kamu sendiri”, sahutnya
sembari meraih kedua tanganku yang masih menutupi mukaku. pada mulanya aku menolak
sambil memalingkan wajahku ke samping, namun setelah dirayu-rayu akhirnya aku mau
juga.
kedua tanganku dibimbingnya ke arah selangkangannya, namun kedua mataku masih
kupejamkan rapat. Jemari kedua tanganku mulai menyentuh kepala kontolnya yang sedang
ngaceng. Mulanya jemari tanganku hendak kutarik lagi saat menyentuh kontolnya yang
ngaceng namun karena dia memegang kedua tanganku dengan kuat, dan memaksanya untuk
memegang kontolnya itu, akhirnya aku hanya menurut saja. Pertama kali aku hanya mau
memegang dengan kedua jemarinya. “Aah… terus sayang pegang erat dengan kedua
tanganmu”, rayunya penuh nafsu. “Iiih… keras sekali Mas”, bisikku sambil tetap
memejamkan mata. “Iya sayang, itu tandanya aku sedang ngaceng sayang, ayo dong
digenggam dengan kedua tanganmu, aahh…” dia mengerang nikmat saat tiba-tiba saja aku
bukannya menggenggam tapi malah meremas kuat. Aku terpekik kaget, “Iiih sakit mass…”
tanyaku. Aku menatapnya gugup. “Ooouhh jangan dilepas sayang, remas seperti tadi lekas
sayang oohh…” erangnya lirih. Aku yang semula agak gugup, menjadi mengerti lalu jemari
kedua tanganku yang tadi sedikit merenggang kini bergerak dan meremas kontolnya seperti
tadi. Dia melenguh nikmat. Aku kini sudah berani menatap kontolnya yang kini sedang
kuremas, jemari kedua tanganku itu secara bergantian meremas batang dan kepala kontolnya.
Jemari kiri berada di atas kepala kontolnya sedang jemari yang kanan meremas kontolnya.
.dia hanya bisa melenguh panjang pendek. “.sshh…Din… terusss sayang, yaahh… ohh…
ssshh”, lenguhnya keenakan. Aku memandangnya sambil tersenyum dan mulai mengusap-
usap maju mundur, setelah itu kugenggam dan kuremas seperti semula tetapi kemudian aku
mulai memompa dan mengocok kontolnya itu maju mundur. “Aakkkhh… ssshh” dia
menggelinjang menahan nikmat. Aku semakin bersemangat melihatnya merasakan
kenikmatan, kedua tanganku bergerak makin cepat maju mundur mengocok kontolnya. Dia
semakin tak terkendali, “Din… aahhgghh… sshh…awas pejuku mau keluarr” teriaknya
keras. aku meloncat berdiri begitu dia mengatakan kalimat itu, aku melepaskan remasan
tanganku dan berdiri ke sebelahnya, sementara pandangan mataku tetap ke arah kontolnya
yang baru kukocok. “Kamu kok lari sih…” bisiknya lirih disisiku. “Tadi katanya pejunya
mau keluar mass… kok nggak jadi?” tanyaku polos. Rupanya dia gak mau ngecret karena
aku kocok makanya dia bilang pejunya mau keluar.
Dia meraih tubuhku yang berada di sampingnya dan dipeluknya dengan gemas, aku
menggelinjang saat dia merapatkan badannya ke tubuhku sehingga toketku yang bundar
montok menekan dadanya yang bidang. Aku merangkulkan kedua lenganku ke lehernya, dan
tiba-tiba ia pun mengecup bibirku dengan mesra, kemudian dilumatnya bibirku sampai aku
megap-megap kehabisan napas. Terasa kontolnya yang masih full ngaceng itu menekan kuat
bagian pusarku, karena memang tubuhnya lebih tinggi dariku. Sementara bibir kami
bertautan mesra, jemari tangannya mulai menggerayangi bagian bawah tubuhku, dua detik
kemudian jemari kedua tangannya telah berada di atas bulatan kedua belah bokongku.
Diremasnya dengan gemas, jemarinya bergerak memutar di bokongku. Aku merintih dan
mengerang kecil dalam cumbuannya. Lalu dia merapatkan bagian bawah tubuhnya ke depan
sehingga mau tak mau kontolnya yang tetap tegang itu jadi terdesak perutku lalu menghadap
ke atas. Aku tak memberontak dan diam saja. Sementara itu dia mulai menggesek-gesekkan
kontolnya yang tegang itu di perutku. Namun baru juga 10 detik aku melepaskan ciuman dan
pelukannya dan tertawa-tawa kecil, “Kamu apaan sih kok ketawa”, tanyanya heran.
“Abisnya… Mas sih, kan aku geli digesekin kaya gitu”, sahutku sambil terus tertawa kecil.
Dia segera merengkuh tubuhku kembali ke dalam pelukannya, dan aku tak menolak saat dia
menyuruhku untuk meremas kontolnya seperti tadi. Segera jemari tangan kananku mengusap
dan mengelus-elus kontolnya dan sesekali kuremas. Dia menggelinjang nikmat. “aagghh…
Din… terus sayang…” bisiknya mesra. Wajah kami saling berdekatan dan aku memandang
wajahnya yang sedang meringis menahan rasa nikmat. “Enaak ya mass…” bisikku mesra.
Jemari tanganku semakin gemas saja mempermainkan kontolnya bahkan mulai kukocok
seperti tadi. Dia melepaskan kecupan dan pelukanku. “Gerah nih sayang, aku buka baju dulu
yaah sayang”, katanya sambil terus mencopot kancing kemejanya satu persatu lalu
dilemparkan sekenanya ke samping.
Kini dia benar-benar polos dan telanjang bulat di hadapanku. Aku masih tetap mengocok
kontolnya maju mundur. “Sayang… kau suka yaa sama kontolku”, katanya. Sambil tetap
mengocok kontolnya aku menjawab dengan polos. “suka sih Mas… habis kontol Mas lucu
juga, keras banget Mas kayak kayu”, ujarku tanpa malu-malu lagi. “Lucu apanya sih?”
tanyanya. Aku memandangnya sambil tersenyum “pokoknya lucu saja”, bisikku lirih tanpa
penjelasan. “Gitu yaa… kalau memek kamu seperti apa yaa… aku pengen liat dong”,
katanya. Aku mendelik sambil melepaskan tanganku dari kontolnya.
“Mas jorok ahh…” sahutku malu-malu. “Ayo, aku sudah kepengen ngerasain nih… aku buka
ya celana kamu”, katanya lagi. Dan dengan cepat dia berjongkok di depanku, kedua
tangannya meraih pinggulku dan didekatkan ke arahnya. Pada mulanya aku agak
memberontak dan menolak tangannya namun begitu aku memandang wajahnya yang
tersenyum padaku akhirnya aku hanya pasrah dan mandah saat jemari kedua tangannya mulai
gerilya mencari ritsluiting celana ketatku yang berwarna putih itu.
Mukanya persis di depan selangkanganku sehingga dia dapat melihat gundukan bukit
memekku dari balik celana ketatku. Dia semakin tak sabar, dan begitu menemukan
ritsluitingku segera ditariknya ke bawah sampai terbuka, kebetulan aku tak memakai sabuk
sehingga dengan mudah dia meloloskan dan memplorotkan celanaku sampai ke bawah.
Sementara pandangannya tak pernah lepas dari selangkanganku, dan kini terpampanglah di
depannya CDku yang berwarna putih bersih itu tampak sedikit menonjol di tengahnya.
Terlihat dari CDku yang cukup tipis itu ada warna kehitaman, jembutku. Waahh… dia
memandang ke atas dan aku menatapnya sambil tetap tersenyum. “Aku buka ya.. CDnya”,
tanyanya. Aku hanya menganggukan kepala perlahan. Dengan gemetar jemari kedua
tangannya kembali merayap ke atas menelusuri dari kedua betisku terus ke atas sampai kedua
belah paha, dia mengusap perlahan dan mulai meremas. “Oooh…Masss” aku merintih kecil.
kemudian jemari kedua tangannya merayap ke belakang kebelahan bokongku yang bulat. Dia
meremas gemas disitu. Ketika jemari tangannya menyentuh tali karet CDku yang bagian atas,
sreeet… secepat kilat ditariknya ke bawah CDku itu dengan gemas dan kini terpampanglah
sudah daerah ‘forbidden’ ku.
Menggembung membentuk seperti sebuah gundukan bukit kecil mulai dari bawah pusarku
sampai ke bawah di antara kedua belah pangkal pahaku, sementara di bagian tengah
gundukan bukit memekku terbelah membentuk sebuah bibir tebal yang mengarah ke bawah
dan masih tertutup rapat menutupi celah liang memekku. Dan di sekitar situ ada jembut yang
cukup lebat. “Oohh.. Din, indahnya…” Hanya kalimat itu yang sanggup diucapkan saat itu.
Dia mendongak ketika aku sedang membuka baju kaosku, setelah melemparkan kaos
sekenanya kedua tanganku lalu menekuk ke belakang punggungnya hendak membuka braku
dan tesss… bra itupun terlepas jatuh di mukanya. Selanjutnya aku melepas juga celana dan
CDku yang masih tersangkut di mata kakiku, lalu sambil tetap berdiri di depannya, aku
tersenyum manis kepadanya, walaupun wajahku sedikit memerah karena malu. Toketku
berbentuk bulat seperti buah apel, besarnya kira-kira sebesar dua kali bola tenis, warnanya
putih bersih hanya pentil kecilnya saja yang tampak berwarna merah muda kecoklatan.
“kamu cantik sekali sayang”, bisiknya lirih. Aku mengulurkan kedua tanganku kepadanya
mengajaknya berdiri lagi. “Mass… aku sudah siap, aku sayang sama Mas, aku akan serahkan
semuanya seperti yang Mas inginkan”, bisikku mesra. Dia merangkul tubuhku yang
telanjang. Badanku seperti kesetrum saat kulitku menyentuh kulit nya, kedua toketku yang
bulat menekan lembut dadanya yang bidang. Jemari tangannya tergetar saat mengusap
punggungku yang telanjang, “Aahh.. Din kita ng***** di kamar yuk, aku sudah kepingin
ngen tot sayang”, bisiknya tanpa malu-malu lagi. Aku hanya tersenyum dalam pelukannya.
“Terserah Mas saja, mau ng*****nya dimana”, sahutku mesra.
Dengan penuh nafsu dia segera meraih tubuhku dan digendongnya ke dalam kamar.
Direbahkannya tubuhku yang telanjang bulat itu di atas kasur busa di dalam kamar tengah,
tempat tidur itu tak terlalu besar, untuk 2 orang pun harus berdempetan. Suasana dalam
kamar kelihatan gelap karena semua gorden tertutup, gorden yang berada dalam kamar ini
sama sekali tidak menghadap ke jalan umum namun menghadap ke kebun di belakang. Dia
segera membuka gorden agar sinar matahari sore dapat masuk, dan benar saja begitu
disibakkan sinar matahari dari arah barat langsung menerangi seluruh isi kamar. Dia
memandangi tubuhku yang telanjang bulat di ranjang. Segera dia menaiki ranjang, aku
memandangnya sambil tersenyum. Dia merayap ke atas tubuhku yang bugil dan
menindihnya, sepertinya dia sudah tak sabar ingin segera memasuki memekku. “Buka
pahamu sayang, aku ingin mengen totimu sekarang”, bisiknya bernafsu. “Mass…” aku hanya
melenguh pasrah saat dia setengah menindih tubuhku dan kontolku yang tegang itu mulai
menusuk celah memekku, tangannya tergetar saat membimbing kontolnya mengelus
memekku lalu menelusup di antara kedua bibir memekku. “Sayang, aku masukkan yaah…
kalau sakit bilang sayang.. kamu kan masih perawan.” “Pelan-pelan Mas”, bisikku pasrah.
Lalu dengan jemari tangan kanannya diarahkannya kepala kontolnya ke memekku. Aku
memeluk pinggangnya mesra, sementara dia mencari liang memekku di antara belahan bukit
memekku. Dia mencoba untuk menelusup celah bibir memekku bagian atas namun setelah
ditekan ternyata jalan buntu. “Agak ke bawah Mas, aahh kurang ke bawah lagi Mas… mm..
yah tekan di situ Mas… aawww pelan-pelan Mas sakiiit”, aku memekik kecil dan menggeliat
kesakitan. Akhirnya dia berhasil menemukan celah memekku itu setelah aku menuntunnya,
diapun mulai menekan ke bawah, kepala kontolnya dipaksanya untuk menelusup ke dalam
liang memekku yang sempit. Dia mengecup bibir ku sekilas lalu berkonsentrasi kembali
untuk segera dapat membenamkan kontolnya seluruhnya ke dalam liang memekku. Aku
mulai merintih dan memekik-mekik kecil ketika kepala kontolnya yang besar mulai berhasil
menerobos liang memekku yang sangat-sangat sempit sekali. “Tahan sayang…aku masukkan
lagi, sempit sekali sayang aahh”, erangnya mulai merasakan kenikmatan dan kurasakan
kepala kontolnya berhasil masuk dan terjepit ketat sekali dalam liang memekku.
“aawwww…. masss sakiit…” teriakku memelas, tubuhku menggeliat kesakitan. Dia berusaha
menentramkan aku sambil mengecup mesra bibirku dan dilumat dengan perlahan. Lalu,
“tahan sayang, baru kepalanya yang masuk sayang, aku tekan lagi yaah”, bisiknya.
Tiba2 dia mencabut kembali kontolnya yang baru masuk kepalanya saja itu dengan perlahan.
“Ah… sayang, aku masukin nanti saja deh, liang memekmu masih sangat sempit dan kering
sayang.” “memekku sakit Mas”, erangku lirih. “Yahh… aku tahu sayang kamu kan masih
perawan, kita bercumbu dulu sayang, aku kepingin melihat kamu nyampe”, bisiknya
bernafsu. Segera dia merebahkan badannya di atas tubuhku dan dipeluknya dengan kasih
sayang, “Din… hh.. bagaimana perasaanmu sayang”, bisiknya mesra. Aku memandangnya
dan tertawa renyah. “mm… aku bahagia sekali bersama Mas seperti ini, rasanya nikmat ya
Mas berpelukan sambil telanjang kaya gini”, ujarku polos. “Iyaa sayang, anggaplah aku
suamimu saat ini sayang”, bisiknya nakal. “Iih.. Mas, Mas cumbui isterimu dong, beri istrimu
kenik…mmbhh”, belum sempat aku selesai ngomong, dia sudah melumat bibirku. Aku
membalas ciumannya dan melumat bibirnya dengan mesra.Dia menjulurkan lidahnya ke
dalam mulutku dan aku langsung mengulumnya hangat, begitu sebaliknya. Jemari tangan
kirinya merayap ke bawah menelusuri sambil mengusap tubuhku mulai pundak terus ke
bawah sampai ke pinggul dan diremasnya dengan gemas. Ketika tangannya bergerak
kebelakang ke bulatan bokongku, dia mulai menggoyangkan seluruh badannya menggesek
tubuhku yang bugil terutama pada bagian selangkangan dimana kontolnya yang sedang
tegang-tegangnya menekan gundukan bukit memekku. Dia menggerakkan pinggulnya secara
memutar sambil menggesek-gesekkan batang kontolnya di permukaan bibir memekku sambil
sesekali ditekan-tekan. Aku ikut-ikutan menggelinjang kegelian, beberapa kali kepala
kontolnya yang tegang salah sasaran memasuki belahan bibir memekku seolah akan
menembus liang memekku lagi. Aku hanya merintih kesakitan dan memekik kecil,
“Aawwww… Mas saakiit”, erangku. “Aahh.. Din… memekmu empuk sekali sayang, ssshh”,
dia melenguh keenakan.
Beberapa menit kemudian setelah kami puas bercumbu bibir, dia menggeser tubuhnya
kebawah sampai mukanya tepat berada di atas kedua bulatan toketku, kini ganti perutnya
yang menekan memekku. Jemari kedua tangannya secara bersamaan mulai menggerayangi
gunung “Fujiyama” milikku, dia mulai menggesekkan ujung-ujung jemarinya mulai dari
bawah toketku di atas perut terus menuju gumpalan kedua toketku yang kenyal dan montok.
Aku merintih dan menggelinjang antara geli dan nikmat. “Mass, geli”, erangku lirih.
Beberapa saat dia mempermainkan kedua pentilku yang kemerahan dengan ujung jemarinya.
Aku menggelinjang lagi, dipuntirnya sedikit pentilku dengan lembut. ” Mas…” aku semakin
mendesah tak karuan. Secara bersamaan akhirnya dia meremas-remas gemas kedua toketku
dengan sepenuh nafsu. “Aawww…Mas”, aku mengerang dan kedua tanganku memegangi
kain sprei dengan kuat. Dia semakin menggila tak puas meremas lalu mulutnya mulai
menjilati kedua toketku secara bergantian. Lidahnya menjilati seluruh permukaan toketku itu
sampai basah, mulai dari toket yang kiri lalu berpindah ke toket yang kanan, digigit-gigitnya
pentilku secara bergantian sambil diremas-remas dengan gemas sampai aku berteriak-teriak
kesakitan. Lima menit kemudian lidahnya bukan saja menjilati kini mulutnya mulai beraksi
menghisap kedua pentilku sekuat-kuatnya. Dia tak peduli aku menjerit dan menggeliat
kesana-kemari, sesekali kedua jemari tanganku memegang dan meremasi rambutnya,
sementara kedua tangannya tetap mencengkeram dan meremasi kedua toketku bergantian
sambil menghisap-hisap pentilnya. Bibir dan lidahnya dengan sangat rakus mengecup,
mengulum dan menghisap kedua toketku. Di dalam mulutnya pentilku dipilin dengan
lidahnya sambil terus dihisap. Aku hanya bisa mendesis, mengerang, dan beberapa kali
memekik kuat ketika giginya menggigiti pentilku dengan gemas, hingga tak heran kalau di
beberapa tempat di kedua bulatan toketku itu nampak berwarna kemerahan bekas hisapan dan
garis-garis kecil bekas gigitannya.
Cukup lama dia mengemut toketku, setelah itu bibir dan lidahnya kini merayap menurun ke
bawah. Ketika lidahnya bermain di atas pusarku, aku mulai mengerang-erang kecil keenakan,
dia mengecup dan membasahi seluruh perutku. Ketika dia bergeser ke bawah lagi dengan
cepat lidah dan bibirnya telah berada di atas gundukan bukit memekku. “Buka pahamu Din..”
teriaknya tak sabar, posisi pahaku yang kurang membuka itu membuatnya kurang leluasa
untuk mencumbu memekku itu. “Oooh… masss”, aku hanya merintih lirih. Dia membetulkan
posisinya di atas selangkangan ku. Aku membuka ke dua belah pahaku lebar-lebar, aku sudah
sangat terangsang sekali. Kedua tanganku masih tetap memegangi kain sprei, aku kelihatan
tegang sekali. “Sayang… jangan tegang begitu dong sayang”, katanya mesra.
“Lampiaskan saja perasaanmu, jangan takut kalau IDin merasa nikmat, teriak saja sayang biar
puass….” katanya selanjutnya. Sambil memejamkan mata aku berkata lirih. “Iya mass eenaak
sih mass”, kataku polos. Dia memandangi memekku yang sudah ditumbuhi jembut namun
kulit dimemekku dan sekitarnya itu tidak tampak keriput sedikitpun, masih kelihatan halus
dan kencang. Bibir memekku kelihatan gemuk dan padat berwarna putih sedikit kecoklatan,
sedangkan celah sempit yang berada diantara kedua bibir memekku itu tertutup rapat.
“MAs… ngapain sih kok ngelamun, bau yaa Mas?” tanyaku sambil tersenyum. Wajahku
sedikit kusut dan berkeringat.”abisnya memekmu lucu sih, bau lagi”, balasnya nakal. “Iiihh…
jahat”, Belum habis berkata begitu aku memegang kepalanya dan mengucek-ucek rambutnya.
Dia tertawa geli.
Selanjutnya aku menekan kepalanya ke bawah, sontak mukanya terutama hidung dan
bibirnya langsung nyosor menekan memekku, hidungnya menyelip di antara kedua bibir
memekku. Bibirnya mengecup bagian bawah bibir memekku dengan bernafsu, sementara
jemari kedua tangannya merayap ke balik pahaku dan meremas bokongku yang bundar
dengan gemas. Dia mulai mencumbui bibir memekku yang tebal itu secara bergantian seperti
kalau dia mencium bibirku. Puas mengecup dan mengulum bibir bagian atas, dia berpindah
untuk mengecup dan mengulum bibir memekku bagian bawah. Karena ulahnya aku sampai
menjerit-jerit karena nikmatnya, tubuhku menggeliat hebat dan terkadang meregang kencang,
beberapa kali kedua pahaku sampai menjepit kepalanya yang lagi asyik masyuk bercumbu
dengan bibir memekku. Dia memegangi kedua belah bokongku yang sudah berkeringat agar
tidak bergerak terlalu banyak, sepertinya dia tak rela melepaskan pagutan bibirnya pada bibir
memekku. aku mengerang-erang dan tak jarang memekik cukup kuat saking nikmatnya.
Kedua tanganku meremasi rambutnya sampai kacau, sambil menggoyang-goyangkan
pinggulku. Kadang pantat kunaikkan sambil mengejan nikmat atau kadang kugoyangkan
memutar seirama dengan jilatan lidahnya pada seluruh permukaan memekku. aku berteriak
makin keras, dan terkadang seperti orang menangis saking tak kuatnya menahan kenikmatan
yang diciptakannya pada memekku. Tubuhku menggeliat hebat, kepalaku bergerak ke kiri
dan ke kanan dengan cepat, sambil mengerang tak karuan. Dia semakin bersemangat melihat
tingkahku, mulutnya semakin buas, dengan nafas setengah memburu disibakkannya bibir
memekku dengan jemari tangan kanannya, terlihat daging berwarna merah muda yang basah
oleh air liurnya bercampur dengan cairan lendirku, agak sebelah bawah terlihat celah liang
memekku yang amat sangat kecil dan berwarna kemerahan pula. Dia mencoba untuk
membuka bibir memekku agak lebar, namun aku memekik kecil karena sakit. “aawww mass..
sakiit”, pekikku kesakitan. “maaf sayang, sakit yaa…” bisiknya khawatir. Dia mengusap
dengan lembut bibir memekku agar sakitnya hilang, sebentar kemudian lalu disibakkan
kembali pelan-pelan bibir memekku, celah merahnya kembali terlihat, agak ke atas dari liang
memekku yang sempit itu ada tonjolan daging kecil sebesar kacang hijau yang juga berwarna
kemerahan, inilah itil, bagian paling sensitif dari memek wanita. Lalu secepat kilat dengan
rakus lidahnya dijulurkan sekuatnya keluar dan mulai menyentil-nyentil daging itilku. Aku
memekik sangat keras sambil menyentak-nyentakkan kedua kakiku ke bawah. Aku
mengejang hebat, pinggulku bergerak liar dan kaku, sehingga jilatannya pada itilku jadi
luput. Dengan gemas dia memegang kuat-kuat kedua belah pahaku lalu kembali
menempelkan bibir dan hidungnya di atas celah kedua bibir memekku, dia menjulurkan
lidahnya keluar sepanjang mungkin lalu ditelusupkannya lidahnya menembus jepitan bibir
memekku dan kembali menyentil nikmat itilku dan, aku memekik tertahan dan tubuhku
kembali mengejan sambil menghentak-hentakkan kedua kakiku, pantat ku angkat ke atas
sehingga lidahnya memasuki celah bibir memekku lebih dalam dan menyentil-nyentil itilku.
Begitu singkat karena tak sampai 1 menit aku terisak menangis dan ada semburan lemah dari
dalam liang memekku berupa cairan hangat agak kental banyak sekali. Dia masih menyentil
itilku beberapa saat sampai tubuhku terkulai lemah dan akhirnya pantatku pun jatuh kembali
ke kasur. Aku melenguh panjang pendek meresapi kenikmatan yang baru kurasakan,
sementara dia masih menyedot sisa-sisa lendir yang keluar ketika aku nyampe. Seluruh
selangkanganku tampak basah penuh air liur bercampur lendir yang kental. Dia menjilati
seluruh permukaan memekku sampai agak kering, “Sayaang… puas kan…” bisiknya lembut
namun aku sama sekali tak menjawab, mataku terpejam rapat namun mulutku tersenyum
bahagia. “Giliranku sayang, aku mau masuk nih… tahan sakitnya sayang”, bisiknya lagi
tanpa menunggu jawabannya.
Dia segera bangkit dan duduk setengah berlutut di atas tubuhku yang telanjang berkeringat.
Toketku penuh lukisan hasil karyanya. Dengan agak kasar dia menarik kakiku ke atas dan
ditumpangkannya kedua pahaku pada pangkal pahanya sehingga kini selangkanganku
menjadi terbuka lebar. Dia menarik bokongku ke arahnya sehingga kontolnya langsung
menempel di atas memekku yang masih basah. Dia mengusap-usapkan kepala kontolnya
pada kedua belah bibir memekku dan lalu beberapa saat kemudian dengan nakal kontolnya
ditepuk-tepukkan dengan gemas ke memekku. Aku menggeliat manja dan tertawa kecil,
“Mas… iiih.. gelii.. aah”, jeritku manja. “Sayaang, kontolku mau masuk nih… tahan yaa
sakitnya”, bisiknya nakal penuh nafsu. “Iiihh… jangan kasar ya mass… pelan-pelan saja
masukinnya, aku takut sakiit”, sahutku polos penuh kepasrahan. Sedikit disibakkannya bibir
memekku dengan jemari kirinya, lalu diarahkannya kepala kontolnya yang besar ke liang
memekku yang sempit. Dia mulai menekan dan aku pun meringis, dia tekan lagi… akhirnya
perlahan-lahan mili demi mili liang memekku itu membesar dan mulai menerima kehadiran
kepala kontolnya. Aku menggigit bibir. Dia melepaskan jemari tangannya dari bibir
memekku dan plekk… bibir memekku langsung menjepit nikmat kepala kontolnya. “Tahan
sayang…” bisiknya bernafsu. Aku hanya mengangguk pelan, mata lalu kupejamkan rapat-
rapat dan kedua tanganku kembali memegangi kain sprei. Dia agak membungkukkan
badannya ke depan agar pantatnya bisa lebih leluasa untuk menekan ke bawah. Dia
memajukan pinggulnya dan akhirnya kepala kontolnya mulai tenggelam di dalam liang
memekku. Dia kembali menekan, dan aku mulai menjerit kesakitan. Dia tak peduli, mili demi
mili kontolnya secara pasti terus melesak ke dalam liang memekku dan tiba-tiba setelah
masuk sekitar 4 centi seperti ada selaput lunak yang menghalangi kepala kontolnya untuk
terus masuk, dia terus menekan dan aku melengking keras sekali lalu menangis terisak-isak.
selaput daraku robek. Dia terus menekan kontolnya, ngotot terus memaksa memasuki liang
memekku yang luar biasa sempit itu. Dia memegang pinggulku, dan ditariknya kearahnya
kontolnya masuk makin ke dalam, Aku terus menangis terisak-isak kesakitan, sementara dia
sendiri malah merem melek keenakan. Dan dia menghentak keras ke bawah, dengan cepat
kontolnya mendesak masuk liang memekku. dia mengerang nikmat. Dihentakkan lagi
pantatnya ke bawah dan akhirnya kontolnya secara sempurna telah tenggelam sampai kandas
terjepit di antara bibir memekku. dia berteriak keras saking nikmatnya, matanya mendelik
menahan jepitan ketat memekku yang luar biasa. Sementara aku hanya memekik kecil lalu
memandangnya sayu. “Mass… aku sudah nggak perawan lagi sekarang”, bisikku lirih. Kami
sama-sama tersenyum.
Direbahkannya badannya di atas tubuhku yang telanjang, aku memeluknya penuh kasih
sayang, toketku kembali menekan dadanya. Memekku menjepit meremas kuat kontolnya
yang sudah amblas semuanya. Kami saling berpandangan mesra,dia mengusap mesra
wajahku yang masih menahan sakit menerima tusukan kontolnya. “Mas… bagaimana
rasanya”, bisikku mulai mesra kembali, walaupun sesekali kadang aku menggigit bibir
menahan sakit. “Enaak sayang.. dan nikmaat… oouhh aku nggak bisa mengungkapkannya
dengan kata-kata sayang… selangit pokoknya”, bisiknya. “MAs, bagaimana kalau aku
sampai hamil?” bisikku sambil tetap tersenyum.”Oke…nanti setelah ng***** kita cari obat di
apotik, obat anti hamil”, bisiknya gemas. “Iihh… nakal…” sahutku sambil kembali mencubit
pipinya. “Biariin…” “Maasss…” aku agak berteriak. “Apaan sih…” tanyanya kaget. Lalu
sambil agak bersemu merah dipipi aku berkata lirih. “dienjot dong…” bisikku hampir tak
terdengar.
“Iiih kamu kebanyakan nonton film porno, kan memeknya masih sakiit”, jawabnya.
“Pokoknya, dienjot dong Mas…” sahutku manja. Dia mencium bibirku dengan bernafsu, dan
akupun membalas dengan tak kalah bernafsu. Kami saling berpagutan lama sekali, lalu
sambil tetap begitu dia mulai menggoyang pinggul naik turun. kontolnya mulai menggesek
liang memekku dengan kasar, pinggulnya menghunjam-hunjam dengan cepat mengeluar
masukkan kontolnya yang tegang. Aku memeluk punggungnya dengan kuat, ujung jemari
tanganku menekan punggungnya dengan keras. Kukuku terasa menembus kulitnya. Tapi dia
tak peduli, dia sedang meng*****i dan menikmati tubuhku. Aku merintih dan memekik
kesakitan dalam cumbuannya. Beberapa kali aku sempat menggigit bibirnya, namun itupun
dia tak peduli. Dia hanya merasakan betapa liang memekku yang hangat dan lembut itu
menjepit sangat ketat kontolnya. Ketika ditarik keluar terasa daging memekku seolah
mencengkeram kuat kontolnya, sehingga terasa ikut keluar. Aku melepaskan ciumannya dan
mencubit pinggangnya. “Awww… aduuh Mass… sakit … . ngilu Mas” aku berteriak
kesakitan. “Maaf sayang… aku mainnya kasar yaah? aku nggak tahan lagi sayang
aahhgghghh”, bisiknya. “pejuku mau keluar, desahnya sambil menyemprotkan peju yang
banyak di liang memekku. Kami pun berpelukan puas atas kejadian tersebut. Dan tanpa
terasa kami ketiduran sambil berpelukan telanjang bulat karena kecapaian dalam permainan
tadi.
Kami tidur dua jam lamanya lalu kami berdua mandi bersama. Di dalam kamar mandi kami
saling membersihkan dan berciuman. Dia minta aku jongkok. Dia mengajariku untuk
menjilati serta mengulum kontolnya yang sudah tegak berdiri. Kontolnya kukulum sambil
mengocoknya pelan-pelan naik turun. “Enak banget yang, kamu cepet ya belajarnya. Terus
diemut yang”, erangnya. Kemudian giliran dia, aku disuruhnya berdiri sambil kaki satunya
ditumpangkan di bibir bathtub agar siap mendapat serangan oralnya. Dia menyerang
selangkanganku dengan lidah yang menari-nari kesana kemari pada itilku sehingga aku
mengerang sambil memegang kepalanya untuk menenggelamkannya lebih dalam ke
memekku. Dia tahu apa yang kumau, lalu dijulurkannya lidahnya lebih dalam ke memekku
sambil mengorek-korek itilku dengan jari manisnya. Semakin hebat rangsangan yang aku
rasakan sampai aku nyampe, dengan derasnya lendirku keluar tanpa bisa dibendung. Dia
menjilati dan menelan semua lendirku itu tanpa merasa jijik. “Mas, nikmat banget deh, aku
sampe lemes”, kataku. “Ya udah kamu istirahat aja, aku mau ngangetin makanan dulu ya”,
katanya. .Aku berbaring di ranjang, ngantuk sampe ketiduran lagi.
DIa membangunkanku dan mengajakku makan nasi padang yang sudah disiapkannya. “Din,
malem ini kita tidur disini aja ya, aku masih pengen ngerasain peretnya memekmu lagi.
Kamu mau kan kita ngen tot lagi”, katanya sambil membelai pipiku. “Aku nurut aja apa yang
mas mau, aku kan udah punyanya mas”, jawabku pasrah. Sehabis makan langsung Aku
dibawanya lagi keranjang, dan direbahkan. Kami langsung berpagutan lagi, aku sangat
bernapsu meladeni ciumannya. Dia mencium bibirku, kemudian lidahnya menjalar menuju ke
toketku dan dikulumnya pentilku. Terus menuju keperut dan dia menjilati pusarku hingga aku
menggelepar menerima rangsangan itu yang terasa nikmat. “Mas enak sekali..” nafasku
terengah2. Lumatannya terus dilanjutkannya pada itilku. Itilku dijilatinya, dikulum2,
sehingga aku semakin terangsang hebat. Pantatku kuangkat supaya lebih dekat lagi
kemulutnya. Diapun merespons hal itu dengan memainkan lidahnya ke dalam memekku yang
sudah dibukanya sedikit dengan jari. Ketika responsku sudah hampir mencapai puncak, dia
menghentikannya. Dia ganti dengan posisi 6. Dia telentang dan minta aku telungkup diatas
tubuhnya tapi kepalaku ke arah kontolnya. Dia minta aku untuk kembali menjilati kepala
kontolnya lalu mengulum kontolnya keluar masuk mulutku dari atas. Setelah aku lancar
melakukannya, dia menjilati memek dan itilku lagi dari bawah. Selang beberapa lama kami
melakukan pemanasan maka dia berinisiatif untuk menancapkan kontolnya di memekku.
Aku ditelentangkannya, pahaku dikangkangkannya, pantatku diganjal dengan bantal. “buat
apa mas, kok diganjel bantal segala”, tanyaku. “biar masuknya dalem banget yang, nanti
kamu juga ngerasa enaknya”, jawabnya sambil menelungkup diatasku. Kontolnya
digesek2kan di memekku yang sudah banyak lendirnya lagi karena itilku dijilati barusan.
“Ayo Mas cepat, aku sudah tidak tahan lagi” pintaku dengan bernafsu. “Wah kamu sudah
napsu ya Din, aku suka kalo kita ngen tot setelah kamu napsu banget sehingga gak sakit
ketika kontolku masuk ke memek kamu”, jawabnya. Dengan pelan tapi pasti dia masukan
kontolnya ke memekku. “Pelan2 ya mas, biar gak sakit”, lenguhku sambil merasakan
kontolnya yang besar menerobos memekku yang masih sempit. Dia terus menekan2
kontolnya dengan pelan sehingga akhirnya masuk semua. Lalu dia tarik pelan-pelan juga dan
dimasukkan lagi sampai mendalam, terasa kontolnya nancep dalem sekali. “Mas enjot yang
cepat, Mas, aku udah mau nyampe ach.. Uch.. Enak Mas, lebih enak katimbang dijilat mas
tadi”, lenguhku. “Aku juga mau keluar, yang”, jawabnya. Dengan hitungan detik kami berdua
nyampe bersama sambil merapatkan pelukan, terasa memekku berkedutan meremes2
kontolnya. Lemas dan capai kami berbaring sebentar untuk memulihkan tenaga.
Sudah satu jam kami beristirahat, lalu dia minta aku mengemut kontolnya lagi. “Aku belum
puas yang, mau lagi, boleh kan?” yanyanya. “Boleh mas, aku juga pengen ngerasain lagi
nyampe seperti tadi”, jawabku sambil mulai menjilati kepala kontolnya yang langsung
ngaceng dengan kerasnya. Kemudian kepalaku mulai mengangguk2 mengeluar masukkan
kontolnya dimulutku. Dia mengerang kenikmatan, “Enak banget Din emutanmu. Tadi
memekmu juga ngempot kontolku ketika kamu nyampe. Nikmat banget deh malam ini, boleh
diulang ya sayang kapan2?. Aku diam tidak menjawab karena ada kontolnya dalam mulutku.
“Din, aku udah mau ngecret nih, aku masukkin lagi ya ke memek kamu”, katanya sambil
minta aku nungging. “MAu ngapain mas, kok aku disuru nungging segala”, jawabku tidak
mengerti. “udah kamu nungging aja, mas mau ngen totin kamu dari belakang”, jawabnya.
Sambil nungging aku bertanya lagi, “Mau dimasukkin di pantat ya mas, aku gak mau ah”.
“Ya gak lah yang, ngapain di pantat, di memek kamu udah nikmat banget kok”, jawabnya.
dengan pelan diumasukkannya kontolnya ke memekku, ditekan2nya sampe amblas semua,
terasa kontolnya masuk dalem sekali, seperti tadi ketika pantatku diganjel bantal. Kontolnya
mulai dikeluarmasukkan dengan irama lembut. Tanpa sadar aku mengikuti iramanya
dengan menggoyangkan pantatku. Tangan kirinya menjalar ke toketku dan diremas-remas
kecil, sambil mulai memompa dengan semakin cepat. Aku mulai merasakan nikmatnya dien
tot, sakit sudah tidak terasa lagi. “Mas, aku udah ngerasa enaknya dien tot, terus yang cepet
ngenjotnya mas, rasanya aku udah mau nyampe lagi”, erangku. Dia tidak menjawab, enjotan
kontolnya makin lama makin cepet dan keras, nikmat banget deh rasanya. Akhirnya dengan
satu enjotan yang keras dia melenguh, “Din aku ngecret, aah”, erangnya. “Mas, aku nyampe
juga mas, ssh”, bersamaan dengan ngecretnya pejunya aku juga nyampe.Kembali aku
terkapar kelelahan.
Ketika aku terbangun, hari udah terang. Aku nggeletak telanjang bulat di ranjang dengan Satu
kaki terbujur lurus dan yang sebelah lagi menekuk setengah terbuka mengangkang. Dia yang
sudah bangun lebih dulu, menaiki ranjang dan menjatuhkan dadanya diantara kedua belah
paha ku. Lalu dengan gemas, diciumnya pusarku. ” Mass, geli!” aku menggeliat manja. Dia
tersenyum sambil terus saja menciumi pusarku berulang2 hingga aku menggelinjang
beberapa kali. Dengan menggunakan ke2 siku dan lututnya ia merangkak sehingga wajahnya
terbenam diantara ke2 toketku. Lidahnya sedikut menjulur ketika dia mengecup pentilku
sebelah kiri, kemudian pindah ke pentil kanan. Diulangnya beberapa kali, kemudian dia
berhenti melakukan jilatannya. Tangan kirinya bergerak keatas sambil meremes dengan
lembut toketku. Remasannya membuat pentilku makin mengeras, dengan cepat dikecupnya
pentilku dan dikulum2nyasambil mengusap punggungku dengan tangan kanannya. “Kamu
cantik sekali,” katanya sambil mendekatkan wajahnya ke wajahku. Aku hanya tersenyum,
aku senang mendengar pujiannya. Kurangkul lehernya, kemudian kucium bibirnya. Lidahnya
yang nyelip masuk mulutku kuhisap2. Aku segera meraba kontolnya lagi, kugenggam dan
kugesek2kan ke memekku yang mulai berlendir. Lendir memekku melumuri kepala
kontolnya, kontolnya menjadi makin keras. Urat2 berwarna hijau di kulit batang kontolnya
makin membengkak. Dia menekan pinggulnya sehingga kepala kontolnya nyelip di bibir
memekku. Terasa bibir memekku menjepit kontolnya yang besar itu. Dia menciumi leherku,
dadanya direndahkan sehingga menekan toketku. “Oh…mas”, lenguhku ketika ia menciumi
telingaku. “Kakimu dibelitkan di pinggangku Din”, pintanya sambil terus mencium bibirku.
Tangan kirinya terus meremas toketku sedang tangan satunya mengelus pahaku yang sudah
kulingkarkan di pinggangnya. Lalu dia mendorong kontolnya lebih dalam. Sesak rasanya
memekku. Pelan2 dia menarik sedikit kontolnya, kemudian didorongnya. Hal ini dia lakukan
beberapa kali sehingga lendir memekku makin banyak keluarnya, mengolesi kepala
kontolnya. Sambil menghembuskan napas, dia menekan lagi kontolnya masuk lebih dalam.
Dia menahan gerakan pinggulnya ketika melihat aku meringis. “Sakit yang”, tanyanya.
“Tahan sedikit ya”. Dia kembali menarik kontolnya hingga tinggal kepalanya yang terselip di
bibir luar memekku, lalu didorongnya kembali pelan2. Dia terus mengamati wajahku, aku
setengah memejamkan mata tapi sudah tidak merasa sakit. “Din, nanti dorong pinggul kamu
keatas ya”, katanya sambil menarik kembali kontolnya. Dia mencium bibirku dengan lahap
dan mendorong kontolnya masuk kontolnya. Pentilku diremesnya dengan jempol dan
telunjuknya. Aku tersentak karena enjotan kontolnya dan secara reflex aku mendorong
pinggulku ke atas sehingga kontolnya nancap lebih dalam. Aku menghisap lidahnya yang
dijulurkan masuk ke mulutku. Sementara itu dia terus menekan kontolnya masuk lebih dalam
lagi. Dia menahan gerakan pinggulnya, rambutku dibelai2nya dan terus mengecup bibirku.
Kontolnya kembali ditariknya keluar lagi dan dibenamkan lagi pelan2, begitu dilakukannya
beberapa kali sehingga seluruh kontolnya sudah nancap di memekku. Aku merangkul
lehernya dan kakiku makin erat membelit pinggangnya.”Akh mas”, lenguhku ketika terasa
kontolnya sudah masuk semua, terasa memekku berdenyut meremes2 kontolnya. “Masih
sakit Din”, tanyanya. “Enak mas”, jawabku sambil mencakari punggungnya, terasa biji
pelernya memukul2 pantatku. Dia mulai mengenjotkan kontolnya keluar masuk memekku.
Entah bagaimana dia mengenjotkan kontolnya, itilku tergesek kontolnya ketika dia
mengenjotkan kontolnya masuk. Aku menjadi terengah2 karena nikmatnya. Dia juga
mendesah setiap kali mendorong
kontolnya masuk semua, “Din, memekmu peret sekali, terasa lagi empotannya, enak banget
sayang ng***** dengan kamu”.Tangannya menyusup ke punggungku sambil terus
mengenjotkan kontolnya. Terasa bibir memekku ikut terbenam setiap kali kontolnya dienjot
masuk. “Mas”, erangku. Terdengar bunyi “plak” setiap kali dia menghunjamkan kontolnya.
Bunyi itu berasal dari beradunya pangkal pahanya dengan pangkal pahaku karena aku
mengangkat pinggulku setiap dia mengenjot kontolnya masuk. “Din, aku udah mau ngecrot”,
erangnya lagi. Dia menghunjamkan kontolnya dalam2 di memekku dan terasalah pejunya
nyembur2 di dalam memekku. Bersamaan dengan itu, “Mas, aku nyampe juga mas”, aku
mengejang karena ikutan nyampe. Nikmat banget bersama dia, walaupun perawanku hilang
aku tidak nyesel karena ternyata dien tot itu mendatangkan kenikmatan luar biasa
Kisah Nyata Memperkosa Adik Pacarku

Cerita dewasa ini adalah kisah nyataku memperkosa cewek sebut saja namanya putri. Putri
adalah adik pacarku, cewekku itu telah mengkhianatiku sehingga timbul niatan yang tidak
baik didiriku untuk membalas. Tetapi karena aku dengan cewekku beda kota, jadinya niat itu
agak sulit terwujud. Namun putri adik dari pacarku itu kebetulan kuliah di Jogja, sama seperti
tempat menetapku sekarang. Keinginan balas dendam untuk memperkosa adik pacarku
tersebut mulai kurencanakan.
Putri adalah cewek manis berumur 19 tahun, dan aku sendiri berumur 24 tahun. Putri
menganggapku sebagai kakakknya, karena dari dulu putri sangat menginginkan punya kakak
laki2, sedangkan mereka hanya 2 bersodara, begitu juga aku yang menginginkan seorang adik
cewek, pada mulanya kami sering pergi bareng, bahkan putri pernah menunggui aku ketika
aku mengalami sakit parah di RS, tetapi kembali lagi bahwa tidak ada niatan dan rasa apa-
apa, karena kami selalu menganggap bahwa kami adalah saudara kandung.
Oh iya Putri cewek dengan tinggi sekitar 165cm, dengan berat 45 kg, cukup kurus memang,
wajah spesifik khas orang jawa, ya mirip-mirip Anggun C. Sasmi dengan potongan rambut
pendek lah… tonjolan di dadanya tampaknya cukup kecil dengan ukuran 32b.
Setelah mengetahui aku dikhianati oleh cewekku, maka timbul niatan didalam hatiku untuk
membalas cewekku itu, namun aku bingung bagaimana caranya, disaat aku melamun mencari
cara untuk membalas, tiba-tiba terdengar bunyi dering SMS, yang ternyata dari putri, putri
pingin tanya tugas ujian yang akan ditempuhnya, maklum karena aku adalah asisten dosen,
sehingga putri sering banyak tanya ke aku. Lalu aku menjawab sms tsb “ ya udah kamu ke
sini aja, nanti aku ajarin, kira-kira 1 jam lagi ya, karena aku mau mandi dulu”, karena saat itu
Putri mau datang, aku bergumam kalau “ Nah ini aja cara untuk balas dendam ke Tyas ( nama
kakak dari putri ) ” dengan cepat aku siapkan handycam dan aku pasang sedemikian rupa
sehingga tidak kelihatan oleh orang yang tidak tahu, kemudian aku langsung keluar naik
motor membeli obat peangsang untuk wanita. Semua persiapan sudah dilakukan, tinggal
menunggu kesempatan saja. Tepat jam 2 siang dirumahku, “ting-tong” bel berbunyi, pintu
dibukakan oleh adikku, Putri kupersilakan masuk, tetapi aku masih bingung bagaimana akan
menikmati tubuh Putri, karena ortu dan adikku ada dirumah, sambil berpikir keras mencari
cara, ternyata tiba-tiba ada telepon dari nenekku kalau ada rapat keluarga mendadak
membahas masalah warisan, biasanya ortuku selalu mengajakku untuk nyopir, tetapi karena
sedang ada putri, maka akhirnya adikku yang menyopir. “Kebetuan sekali” gumamku, sambil
menutup pagar setelah mereka pergi, aku menyiapkan segelas teh yang tentunya udah kuberi
dengan obat perangsang yang tadi aku beli. Dosisnya kuberi agak banyak untuk jaga-jaga
kalau putri minum sedikit, karena putri sangat haus, maka putri langsung menghabiskan teh
itu, karena kebanyakan dosis putri malah pusing dan langsung pingsan.
buy abilify
buy accupril
buy accutane
buy acomplia
buy actos
buy acyclovir
buy aldactone
buy alesse
buy amoxil
buy ampicillin
buy antabuse
buy antivert
buy aricept
buy atarax
buy augmentin
buy avodart
buy ayurSlim
buy baclofen
buy bactrim
buy bactroban
buy benicar
buy bentyl
buy cafergot
buy carisoprodol
buy ceftin
buy celebrex
buy celexa
buy cialis
buy cialis jelly
buy cialis professional
buy cialis soft tabs
buy cialis super active
buy cipro
buy clomid
buy crestor
buy cytotec
buy depakote
buy diclofenac
buy differin
buy diflucan
buy dilantin
buy dostinex
buy doxycycline
buy effexor
buy elavil
buy elimite
buy erythromycin
buy evista
buy famvir
buy female viagra
buy flagyl er
buy flomax
buy floxin
buy fluoxetine
buy furosemide
buy glucophage
buy grifulvin v
buy herbal phentermine
buy herbal testosterone
buy inderal
buy kamagra
buy lamictal
buy lasix
buy levaquin
buy levitra
buy levitra professional
buy lexapro
buy lipitor
buy lotrisone
buy meclizine
buy medrol
buy mircette
buy mysoline
buy nexium
buy nolvadex
buy omnicef
buy orlistat
buy penis growth pills
buy phenergan
buy plavix
buy prednisone
buy prevacid
buy prilosec
buy propecia
buy propranolol
buy proscar
buy prozac
buy revatio
buy rimonabant
buy robaxin
buy sarafem
buy seroquel
buy singulair
buy soma
buy stromectol
buy sumycin
buy synthroid
buy tagamet
buy tetracycline
buy topamax
buy toprol xl
buy torsemide
buy tramadol
buy trazodone
buy triamterene
buy trimox
buy ultracet
buy ultram
buy valtrex
buy vasotec
buy vermox
buy viagra
buy viagra jelly
buy viagra plus
buy viagra professional
buy viagra soft tabs
buy viagra super active
buy voltaren
buy xenical
buy zanaflex
buy zithromax
buy zoloft
buy zovirax
buy zyban
buy zyloprim
buy zyprexa
buy zyvox
cheap abilify
cheap accupril
cheap accutane
cheap acomplia
cheap actos
cheap acyclovir
cheap aldactone
cheap alesse
cheap amoxil
cheap ampicillin
cheap antabuse
cheap antivert
cheap aricept
cheap atarax
cheap augmentin
cheap avodart
cheap ayurSlim
cheap baclofen
cheap bactrim
cheap bactroban
cheap benicar
cheap bentyl
cheap cafergot
cheap carisoprodol
cheap ceftin
cheap celebrex
cheap celexa
cheap cialis
cheap cialis jelly
cheap cialis professional
cheap cialis soft tabs
cheap cialis super active
cheap cipro
cheap clomid
cheap crestor
cheap cytotec
cheap depakote
cheap diclofenac
cheap differin
cheap diflucan
cheap dilantin
cheap dostinex
cheap doxycycline
cheap effexor
cheap elavil
cheap elimite
cheap erythromycin
cheap evista
cheap famvir
cheap female viagra
cheap flagyl er
cheap flomax
cheap floxin
cheap fluoxetine
cheap furosemide
cheap glucophage
cheap grifulvin v
cheap herbal phentermine
cheap herbal testosterone
cheap inderal
cheap kamagra
cheap lamictal
cheap lasix
cheap levaquin
cheap levitra
cheap levitra professional
cheap lexapro
cheap lipitor
cheap lotrisone
cheap meclizine
cheap medrol
cheap mircette
cheap mysoline
cheap nexium
cheap nolvadex
cheap omnicef
cheap orlistat
cheap penis growth pills
cheap phenergan
cheap plavix
cheap prednisone
cheap prevacid
cheap prilosec
cheap propecia
cheap propranolol
cheap proscar
cheap prozac
cheap revatio
cheap rimonabant
cheap robaxin
cheap sarafem
cheap seroquel
cheap singulair
cheap soma
cheap stromectol
cheap sumycin
cheap synthroid
cheap tagamet
cheap tetracycline
cheap topamax
cheap toprol xl
cheap torsemide
cheap tramadol
cheap trazodone
cheap triamterene
cheap trimox
cheap ultracet
cheap ultram
cheap valtrex
cheap vasotec
cheap vermox
cheap viagra
cheap viagra jelly
cheap viagra plus
cheap viagra professional
cheap viagra soft tabs
cheap viagra super active
cheap voltaren
cheap xenical
cheap zanaflex
cheap zithromax
cheap zoloft
cheap zovirax
cheap zyban
cheap zyloprim
cheap zyprexa
cheap zyvox

Aku tipikal orang yang tidak bergairah jika menyetubuhi cewek yang lagi tidur, maka aku
ambil seutas tali, tangan kiri dan kanan aku ikat di pojok tempat tidur, kaki aku biarkan saja,
supaya nanti ada sedikit usaha untuk menikmati tubuhnya..setelah persiapan selesai, Putri aku
bangunkan dengan memerciki air ke wajahnya, akhirnya putri terbangun, putri berteriak “
Mas apa2an ini??!!??”, “gak apa-apa Put, kamu belom pernah ngrasain surga dunia kan?,
kamu akan aku kasih gratis put, kamu harusnya bangga lho put, soalnya gak semua cewek
bisa nikmatin kaya gini, cewek2 lain tunggu mereka nikah” jawabku…lalu putri memohon”
Aku mau diapakan mas? Jangan mas” mulutnya langsung kubekap dengan bibirku, aku ciumi
bibirnya secara liar, tampaknya putri belum terangsang dan masih menolak membalas
ciumanku, langsung aku cium lehernya dengan liar, putri agak sedikit merasa geli campur
kenikmatan, dengan tangan yang terikat putri tetap berteriak “ Jangan Mmmmaaasshh,
mmmhhh, ahhhh, janghhggaannn” karena putri mulai mendesah, tanganku mulai bergerilya,
mula-mula aku remas-remas punggungnya, sambil tetap kuciumi leher dan tengkuknya,
tanganku masih memain2kan punggungnya biar tali Bhnya lepas, dan tak lama setelah itu tali
Bhnya pun lepas, aku udah tidak tahu lagi apa yang putri teriakkan, karena diriku udah
terkubur oleh nafsu, perlahan-lahan tanganku mulai kedepan sambil tetap meremas, namun
kupindah kebelakang lagi, dengan permainan lidahku dilehernya, tampaknya udah membuat
Putri lupa ingatan, mungkin karena pengaruh perangsang tadi, Putri tanpa sengaja mendesah,
“ Janggann mmmassshh, mmmppphhh, jaangann, jangan, hentikaann, ahhh, jangan hentikan,
ahh teruss” tanpa sengaja Putri berusaha untuk memutar badannya, tampaknya malah putri
yang menginginkan payudaranya diremas, karena dari tadi aku hanya meremas punggungnya,
aku bergumam “ bentar lagi kena kamu “ akhirnya putri udah tidak tahan lagi, badannya
memutar dadanya langsung diarahkan ke tanganku, tetapi tetap kupermainkan putri, tidak
langsung aku pegang payudaranya. Karena pengaruh obat perangsang tadi, putri malah
memohon dengan suara memelas “ please mas….tolong aku…, pegang susuku, remas, dan
cium…tolong mas…jangan hentikan….” Putri masih kupermainkan, payudaranya tidak
langsung aku pegang, setelah berkali-kali aku mendengar rintihannya, langsung kulepas
kaosnya, pada mulanya aku bingung gimana cara melepasnya, karena tangannya terikat,
tanpa pikir panjang langsung aku ambil gunting di dekat kasur, yang rencananya akan
digunakan untuk mengancam, langsung aku gunting bajunya dan Bhnya, karena aku udah
tidak tahan lagi, langsung aku jilat putingnya yang kanan, dan yang kiri aku remas, sambil
aku mainkan putingnya dengan jari, Putri yang saat itu masih terhanyut dalam obat
perangsang tiba-tiba agak tersadar dan berteriak “ mas…kenapa ahh mas ahh lakukan ini??
Ahh..ahh” kujawab “ karena aku sayang kamu, jadi kuberi kamu kenikmatan yang cewek lain
gak bisa nikmatin, bahkan mbak kamu aja gak pernah lho…”sambil bergantian kiri kanan
menjilat putingnya, tanganku yang satunya lagi bergerilya kebawah, Putri saat itu masih
memakai celana jeans. Aku buka pengait di jeansnya, terlihat saat itu putri masih agak
memberontak, karena meskipun fisiknya menerima rangsangan yang hebat, namun hatinya
masih menolak karena disetubuhi orang yang putri anggap kakak kandungnya sendiri,
kakinya berusaha menendang2, tetapi justru itu memudahkan bagiku untuk melepas jinsnya,
dengan cepat aku tarik jinsnya sehingga putri kini hanya tinggal menggunakan celana dalam
saja..sambil menjilati putingnya, dengan cepat kutarik cdnya dengan cepat, bahkan mungkin
cdnya robek karena aku menariknya kuat2.
Kini putri udah telanjang bulat, melihat putri telanjang bulat, aku langsung bangun dan
memandangi wajah putri dengan tangan terikat, tanpa benang sehelaipun, putri saat itu
langsung menangis, mungkin merasa malu karena tubuhnya yang telanjang bulat dilihat oleh
cowok yang dianggapnya kakak sendiri. Dengan cepat aku langsung melepas seluruh
pakaianku sehingga aku juga telanjang bulat, melihat aku telanjang, putri langsung menjerit,
dan merem melek, liat penisku. Penisku sih kayaknya standar saja, karena ukurannya 14 cm,
tapi karena putri itu dasarnya orang yang tidak aneh2, dan bisa dikatakan lugu, maka dia tetap
kaget.
Putri memohon “ mas…jangan mas, aku itu sayang mas, dan kuanggap sebagai kakakku
sendiri, kenapa mas tega lakukan ini??”… “ Put…aku juga sayang kamu, makanya kamu
kuberi hadiah yang tidak bakal terlupakan, sudah kamu nikmatin aja ya put” bibirku langsung
cepat melumat bibirnya dengan memeras dan memilin putting susunya, putri mulai
mengerang “ ahhh…ahh…mmmhhh”ciumanku mulai menurun ke arah putting susunya, dan
mulai kebawah lagi hingga ke liang kenikmatannya, sambil tetap memeras dan memilin2
susunya, aku mencoba menjilat vaginanya ( jujur aja saat itu aku juga baru pertama kali
melakukannya ) pertama aku juga agak jijik dan sedikit mual, tetapi karena reaksi yang
diterima putri menunjukkan respon positif dengan mendesah agak keras, maka aku juga
semakin berani menjilat-jilat kekiri dan kekanan di lubang kenikmatannya. Putri saat itu udah
merem melek merasakan nikmat, sambil terus mendesah “mmmphhh….ahhhh….ammpphh…
aahhh…mmmphh” karena merasa udah sedikit aman, aku mencoba melepas ikatan tali
ditangannya, untuk melihat respon dia yang sudah terangsang, ternyata yang dilakukan sama
putri secara tidak sengaja malah membimbing tanganku untuk memilin2 putingnya sambil
berteriak “terrusss maasss….mmmpphhh,,,..aahhh…” selama 15 menit aku jilat lubang
kenikmatannya tiba-tiba dia memegang tanganku dengan kencang sekali, tubuhnya kaku, dan
dia menggelinjang hebat sambil berteriak “ kepalanya jangan disitu mas…..aku mau
ngeluarin…” aku gak perduli dan tetap menjilat2, sampai akhirnya dia orgasme banyak sekali
sampai mulutku blepotan terkena cairan kenikmatannya..”ahhh…ahhh…ahhh” dia berteriak
sambil menggelinjang.
Beberapa saat setelah putri orgasme dengan hebat, putri langsung memeluk badanku,
tampaknya putri udah tidak perduli lagi…langsung kesempatan itu aku lakukan dengan
berusaha memasukkan penisku kedalam vaginanya, karena dia habis orgasme, maka
vaginanya masih terdapat banyak cairan, karena aku udah tidak tahan lagi, sambil memeras
dan menjilat putingnya, aku mencoba memasukkan penisku, “ Putri yang saat itu udah mulai
sadar dari kenikmatannya langsung berteriak “ Jangan dimasukkan mas…aku mohon, aku
lakukan apapun biar mas bisa merasakan enak, apapun mas…” “bener nih??” tanyaku “ Iya
mas, apapun, aku juga janji gak bakal cerita sama siapapun mas…” Setelah itu aku cium
bibirnya dengan penuh kelembutan, putri pun mau membalas ciumanku, kujulurkan lidahku
di bibirnya, dan dia membalas dengan saling menjulurkan lidah, kami saling berciuman hebat
selama 10 menit, sambil berciuman tanganku tetap meremas dan memilin putting susunya,
sehingga putri udah mulai terangsang kembali, sambil terus mendesah aku terus menciumi
lehernya hingga kebawah, tampaknya Putri udah mulai tidak perduli atas perkosaan yang
dialaminya, mungkin karena pengaruh obat perangsang, putri terus mendesah, dan mendesah,
desahan-desahan yang kudengar sangat membuat nafsuku semakin tinggi, aku mulai semakin
turun menjilat vaginanya kembali, dan vaginanya udah mulai basah kembali, karena sudah
mulai terangsang, aku mencoba kembali untuk memasukkan penisku, putri agak tersentak
kaget “ Mas aku mohon..jangan mas”, “ Cuma menggesek-gesek kok put, gak apa2, gak
bakalan masuk”, jawabku..lalu putri mengiyakan, dengan menggesek-gesekan penisku ke
lubang kenikmatannya, membuatku leluasa menciumi lehernya sambil meremas dan memilin
putingnya, kadang aku memberhentikan gesekanku, tetapi malah putri menggoyang
pinggulnya supaya klitorisnya mengenai penisku, dan hal tersebut berlangsung selama 15
menit, karena putri sudah tidak tahan atas rangsangan yang begitu hebat, maka secara tidak
sadar putri terlena dan berbisik kepadaku “ Mas…akkhhh akkuu, uddaah gak tahaan..akkhhh,
massukkin aja mas…sssshhh” mendapat lampu hijau aku langsung mencoba untuk masukin,
karena aku pada dasarnya juga belum melakukan seperti itu, maka aku coba masukin secara
pelan-pelan, lubangnya sempit sekali, karena memang putri masih perawan. Aku coba terus
menerus dan berusaha sekuat tenaga, Putri berteriak “ Pelan-pelan Mas”, selama hampir 5
menit aku mencoba juga belum masuk2, akhirnya dengan perjuangan sekuat tenaga
blessshhh, penisku berhasil masuk ke vaginanya, putri mem*kik “ Ahhh… sakit mas“, keluar
darah segar dari vagina putri tanda keperawanannya telah bobol. “ Sakitnya cuma sebentar
sayang, habis itu enak sekali” jawabku, aku terus memompa batang penisku di lubang
kenikmatan putri, aku merasakan penisku dipijit-pijit oleh lubang kenikmatannya, rasanya
nikmat sekali, benar-benar merasakan surga dunia, Putri pun juga tampak menikmatinya
sambil mendesah “ Ahhhkk…ahhh…ahh…teruss mass..ssshh…mmmhh, jangann berrhenti…
ahhkk, ennaakk sekali mass…”, “sepeti surga dunia kan put?” tanyaku.. “ Iyyaa…
ahhkk..masshh..” jawab putri..
Aku terus memompa dengan sangat cepat sekali, sampai payudara putri bergerak naik
turun..suatu pemandangan yang sungguh indah melihat Putri telanjang bulat sedang aku
setubuhi..setelah 25 menit aku memompa, tiba-tiba badan putri kembali kaku, mengejang,
dan menggelinjang dengan hebat tanda putri sudah mau orgasme…langsung kupercepat
kocokanku supaya aku juga dapat ngluarin bareng.. tetapi karena putri udah tidak tahan maka
dia berteriak “ Maasss…..eennaakk sekaalii…aku mau keluarin” putri orgasme untuk yang
kedua kalinya, aku merasakan ada cairan panas di kepala penisku, aku tetap mengocok tubuh
putri sehingga selang beberapa saat aku juga mau orgasme ” Put aku juga mau keluar…”
kataku, langsung aku keluarkan di dalam rahim Putri, putri merasakan ada cairan hangat yang
masuk kerahimnya, setelah orgasme, kami berdua saling berpelukan cukup lama, dan aku
membiarkan penisku berada di liang vaginanya…
Entah apa yang berada di dalam pikiran putri, sehingga dia hanya terdiam seribu bahasa, lalu
aku kecup keningnya sambil berkata “ Gimana Put? Enak kan ? “ dia mengangguk dengan
mata yang agak sembab, mungkin dalam hati kecilnya dia agak menyesal atas apa yang
terjadi, tetapi dia tidak bisa menahan keinginan fisik dan nafsunya untuk disetubuhi..akhirnya
kami tertidur dalam keadaan telanjang, sampai akhirnya kami kaget dengan bunyi bel tanda
ortuku dan adikku pulang..Saat itu kami panik, kami berdua masih telanjang, sedangkan baju
putri udah robek semua terkena gunting…cdnya juga udah robek..
Setelah pintu digedor beberapa lama namun kami tidak membukakan karena masih bingung
akan pakai pakaian apa putri nanti, putri langsung kusuruh sembunyi di lemari pakaian, dan
aku pura2 dari kamar mandi. “ Kenapa pintunya lama sekali dibuka ? “ tanya ayahku, “ Oh
maaf, tadi aku baru mandi pap “. “Lho Putri mana ? kok motornya masih disini ?” tanya
ibuku. “ Oh tadi ketempat temennya di dekat sini aku yang anterin mam, terus nanti aku
jemput. Lho papa mama kok udah pulang ? “ tanyaku “ Oh ini ada yang ketinggalan berkas
sertifikat rumah, bentar lagi juga berangkat “ Jawab ayahku. “ Yes “ gumamku dalam hati,
masih ada kesempatan untuk bisa lepas dari masalah ini. Setelah ortuku berangkat, aku buka
pintu lemari, dan aku bilang ke Putri kalau semuanya sudah aman. Aku kembali mencium
keningnya, mulut kami saling berpagutan dan akhirnya saling bersetubuh kembali sampai 1
jam lamanya, entah berapa kali dia orgasme, yang jelas aku merasakan orgasme sampai 3
kali, putri tampaknya benar-benar menikmati persetubuhan ini. Setelah itu akhirnya putri
pulang dengan pinjam kaosku, setelah kejadian itu kami tidak pernah saling kontak, dan
komunikasi. Tapi setelah kejadian itu, Putri malah punya pacar, dan dia membuka diri untuk
berhubungan dengan cowok, tidak seperti dulu yang tidak bisa menerima cowok, mungkin
karena ketagihan kali ya?
Tetapi setiap mengingat desahan dan goyangan putri membuatku langsung dibakar
nafsu..Putri benar-benar hebat untuk pengalaman pertamaku, aku menyesal kenapa dia tidak
kujadikan pacar saja, karena kalo dia pacarku bisa jadi aku merasakan kenikmatan setiap saat.
• Cerita Birahi Ibu Muda
• Cerita Dewasa Om Hidung Belang
• Cerita Dewasa Sedarah
• Cerita Dewasa Tante Girang
• Cerita Panas Anak SMA
• Cerita Panas Daun Muda
Cerita Dewasa Sex Tukar Pasangan

CERITA DEWASA SEX TUKAR PASANGAN


antara aku, istri, kakak ipar dan suaminya
Sebelum cerita dewasa ini saya kisahkan, mungkin pembaca perlu tahu bahwa saya
termasuk pria yang aneh atau punya kelainan seks. Coba bayangkan saja, sudah punya istri
yang cantik tapi masih merindukan wanita dewasa lain juga. Kurang ajarnya, wanita
dewasa itu adalah kakak ipar sendiri. Kalau dibanding-bandingkan maka jelas istri saya
memiliki beberapa kelebihan. Selain lebih muda dibanding kaka iparku yg terliat dewasa, di
mata saya istriku lebih cantik dan manis. Postur tubuhnya lebih ramping dan berisi.
Sedangkan kakak iparku yang sudah punya dua anak itu badannya sedikit gemuk, tetapi
kulitnya lebih mulus.
Entah setan mana yang sering membuatku mengkhayal berhubungan intim dengan dia.
Perasaan itu sudah muncul ketika saya masih berpacaran dengan adiknya. Semula saya
mengira setelah menikah dan punya anak perasaan itu akan hilang sendiri. Ternyata lima
tahun kemudian setelah punya anak berusia empat tahun, perasaan khusus terhadap kakak
ipar saya tidak menghilang. Bahkan terasa tambah mendalam. Ketika menggauli istri saya
seringkali tanpa sadar membayangkan yang saya sebadani adalah kakak ipar, dan biasanya
saya akan mencapai puncak kenikmatan paling tinggi. Ketika bertemu saya sering secara
sembunyi-sembunyi menikmati lekuk-lekuk tubuhnya. Mulai dari pinggulnya yang bulat
besar hingga buah dadanya yang proporsional dengan bentuk tubuhnya.
Sesekali saya sukses mencuri lihat paha atau belahan buah dadanya yang putih mulus. Jika
sudah demikian maka jantung akan berdetak sangat kencang. Nafsu saya menjadi begitu
bergelora.
Pernah suatu ketika saya mengintip saat dia mandi di rumah saya lewat lubang kunci pintu
kamar mandi.
Namun karena takut ketahuan istri dan orang lain, itu saya lakukan tanpa konsentrasi
sehingga tidak puas. Keinginan untuk menikmati tubuh kakak ipar makin menguat. Namun
saya masih menganggap itu hanya angan-angan karena rasanya mustahil dia mau suka rela
berselingkuh dengan adik ipar sendiri. Namun entah kenapa di lubuk hati yang paling dalam
saya punya keyakinan mimpi gila-gilaan itu akan kesampaian.
Cuma saya belum tahu bagaimana cara mewujudkan. Kalau pun suatu waktu itu terjadi saya
tidak ingin prosesnya terjadi melalui kekerasan atau paksaan. Saya ingin melakukan suka
sama suka, penuh kerelaan dan kesadaran, serta saling menikmati. Mungkin setan telah
menunjukkan jalannya ketika suatu hari istri saya bilang kakaknya ingin meminjam VCD
porno. Kebetulan saya punya cukup banyak VCD yang saya koleksi sejak masih bujangan.
Sebelum berhubungan intim saya dan istri biasa nonton VCD dulu untuk pemanasan
meningkatkan gairah dan rangsangan. ”Kenapa kakakmu tiba-tiba pengin nonton VCD gituan
?” tanya saya pada istri saya. ”Nggak tahu.” ”Barangkali setelah sterilisasi nafsunya gede,”
komentar saya asal-asalan. Beberapa keping VCD pun saya pinjamkan. Ini salah satu jalan
untuk mencapai mimpi saya. Tetapi harus sabar karena semua memerlukan proses dan waktu
agak panjang. Setelah itu secara rutin kakak ipar saya meminjam VCD porno. Rata-rata
seminggu sekali. ”Dia lihat sendiri atau sama suaminya ?” tanya saya. ”Ya sama suaminya
dong,” jawab istri saya. ”Kamu cerita sama dia ya sebelum main kita nonton VCD biru ?”
”Iya …,” jawab istri saya malu-malu. ”Wah rahasia kok diceritakan sama orang lain.” ”Kan
sama saudara sendiri nggak apa-apa.” ”Eh … kamu bilang sama dia, kapan-kapan kita nonton
bareng yuk …” ”Maksudmu ?” ”Ya dia dan suaminya nonton bareng sama kita.” ”Huss …
malu ah …” ”Kenapa malu ? Toh kita sama-sama suami istri dan seks itu kan hal wajar dan
normal …” Sampai di situ saya sengaja tidak memperpanjang pembicaraan.
Saya hanya bisa menunggu sambil berharap mudah-mudahan saran itu benar-benar
disampaikan kepada kakaknya. Sebulan setelah itu kakak ipar dan suaminya berkunjung ke
rumah kami dan menginap. Istri saya mengatakan mereka memenuhi saran saya untuk nonton
VCD porno bersama-sama. Diam-diam saya bersorak dalam hati. Satu langkah maju telah
terjadi. Namun saya mengingatkan diri sendiri, harus tetap sabar dan berhati-hati. Kalau tidak
maka rencana bisa buyar.
Malam itu setelah anak-anak tidur kami nonton VCD porno bersama-sama. Saya lihat pada
adegan-adegan yang hot kakak ipar tampak terpesona. Tanpa sadar dia mendekati suaminya.
Beberapa VCD telah diputar. Tampak nafsu mereka sudah tak terkendali. Saling mengelus
dan meremas. Istri saya juga demikian. Sejak tadi tangannya sudah menelusup di balik sarung
saya memegangi senjata kebanggaan saya. ”Mbak silakan pakai kamar belakang,” kata saya
kepada kakak ipar setelah melihat mereka kelihatan tak bisa menahan diri lagi.
Tanpa berkata sepatah pun kakak ipar menarik tangan suaminya masuk kamar yang saya
tunjukkan. ”Sekarang kita gimana ?” tanya saya menggoda istri saya. ”Ya main dong …”
Kami berdua segera masuk kamar satunya lagi. Anak-anak kami kebetulan tidur di lantai dua
sehingga suara-suara birahi kami tak akan mengganggu tidur mereka. Ketika saya berpacu
dengan istri saya, di kamar belakang kakak ipar dan suaminya juga melakukan hal serupa.
Jeritan dan erangan kenikmatan wanita yang diam-diam saya rindukan itu kedengaran sampai
telinga saya. Saya pun jadi makin terangsang. Malam itu istri saya kembali saya bayangkan
sebagai kakak ipar. Saya bikin dia orgasme berkali-kali dalam permainan seks yang panjang
dan melelahkan tetapi sangat menyenangkan. Selanjutnya kegiatan bersama itu kami lakukan
rutin, minimal seminggu sekali. Sesekali di rumah kakak ipar sebagai variasi. Dua keluarga
tampak rukun, meski diam-diam saya menyimpan suatu keinginan lain.
Saat anak-anak liburan sekolah saya mengusulkan wisata bersama ke daerah pegunungan.
Istri saya, kakak ipar dan suaminya setuju. Tak lupa saya membawa beberapa VCD porno
baru pinjaman teman serta playernya. Setelah seharian bermain kesana-kemari anak-anak
kelelahan sehingga mereka cepat tertidur. Apalagi udaranya dingin. Sedangkan kami orang
tua menghabiskan malam untuk mengobrol tentang banyak hal. ”Eh … dingin-dingin begini
enaknya nonton lagi yuk,” kata saya. ”Nonton apa ?” tanya suami kakak ipar. ”Biasa. VCD
gituan. Kebetulan saya punya beberapa VCD baru.” Mereka setuju.
Kemudian kami berkumpul di kamar saya, sedangkan anak-anak ditidurkan di kamar kakak
ipar yang bersebelahan. Jadilah di tengah udara dingin kami memanaskan diri dengan melihat
adegan-adegan persetubuhan yang panas beserta segala variasinya. Sampai pada keping
ketiga tampak kakak ipar sudah tak tahan lagi. Dia merapat ke suaminya, berciuman. Istri
saya terpengaruh.
Wanita itu mulai meraba-raba selangkangan saya. Senjata kebanggaan saya sudah mengeras.
”Ayo kita pindah ….” bisik istri saya. ”Husss .. pindah kemana. Di sebelah ada anak-anak. Di
sini saja.” Akhirnya kami bergulat di sofa. Tak risih meski di tempat tidur tidak jauh dari
kami kakak ipar dan suaminya juga melakukan hal serupa. Bahkan mereka tampak sangat
bergairah. Pakaian kakak ipar sudah tak karuan lagi. Saya bisa melirik paha dan perutnya
putih mulus. Mereka berpagutan dengan ganas sehingga sprei tempat tidur juga awut-awutan.
Istri saya duduk mengangkangkan paha.
Saya tahu, ia minta dioral. Mulut dan lidah saya pun mulai mempermainkan perangkat
kelaminnya tanpa melepas celana dalam. ”Ohhhh … terus .. enakkkkkk, Mas ….” lenguh istri
saya merasa sangat nikmat. Sementara itu ekor mata saya melirik aksi kakak ipar dan
suaminya yang berkebalikan dengan saya dan istri. Kakak ipar tampak amat bergairah
mengaraoke penis suaminya. Saya pun melanjutkan menggarap vagina dan wilayah
sekitarnya milik istri saya.
Lidah saya makin dalam mempermainkan lubang, mengisap-isap, dan sesekali menggigit
klitoris. ”Ooh … ahhhhh …. ahhhh ……..” istri saya mengerang keras tanpa merasa malu
meski di dekatnya ada kakak kandungnya yang juga sedang bergulat dengan suaminya. Satu
demi satu saya lepas pakaiannya yang menghalangi. Pertama celana dalamnya, lalu rok
bawahnya. Lenguhan istri saya bersahut-sahutan dengan erangan suami kakak ipar.
Beberapa saat kemudian posisi berubah. Istri saya gantian mengulum penis saya, sedangkan
suami kakak ipar mulai menggarap kelamin istrinya. Erangan saya pun berlomba dengan
erangan kakak ipar. Setengah jam kemudian saya mulai menusuk istri saya. Tak lama disusul
suami kakak ipar yang melakukan hal serupa terhadap istrinya.
Lenguhan dua perempuan kakak beradik yang dilanda kenikmatan terdengar bergantian.
”Mas, batangmu enakkk sekali ….”’ bisik istri saya. ”Lubangmu juga enak,” jawabku.
Sembari menaikturunkan pinggul tanganku meremas-remas payudara istri saya yang meski
tidak terlalu besar tetapi padat dan tampak merangsang. Setelah beberapa saat bertahan dalam
posisi konvensional, lalu saya memutar tubuh istri saya dan menyetubuhi dari belakang. Saya
melirik ke tempat tidur. Posisi kakak ipar berada di atas suaminya.
Teriakan dan gerakan naik turunnya sangat merangsang saya untuk merasakan betapa
enaknya menyetubuhi kakak ipar. Namun saya harus menunggu saat yang tepat.
Kira-kira ketika istri saya, kakak ipar dan suaminya sudah berada di dekat puncak
kenikmatannya, sehingga kesadarannya agak berkurang. Sambil menggenjot istri saya dari
belakang saya terus melirik mereka berdua. Entah sudah berapa kali istri saya mencapai
puncaknya, saya sudah tak begitu memperhatikan lagi.
”Ayo kita ke tempat tidur,” bisik saya pada istri saya. ”Kan dipakai …. ” Saya segera
menggendong tubuhnya, lalu menelentangkan di tempat tidur di samping kakaknya yang
sedang digarap suaminya. Mula-mula keduanya agak kaget atas kehadiran kami. Tetapi
kemudian kami mulai asyik dengan pasangan masing-masing. Tak perduli dan tak malu.
Malah suara-suara erotis di sebelah kami makin meningkatkan gairah seksual.
Di tengah-tengah nafsu yang menggelora saya menggamit suami kakak ipar saya. Dia
menoleh sambil menyeringai menahan nikmat. ”Ssst … kita tukar ….” ”Hhhh …. ” dia
terbengong tak paham. Lalu saya mengambil keputusan. Penis saya cabut dari vagina istri
saya, kemudian bergeser mendekati kakak ipar saya yang masih merem-melek menikmati
tusukan suaminya.
”Mas sama istri saya, saya gantian dengan Mbak …,” kata saya. Tanpa memedulikan
kebengongannya saya langsung memeluk tibuh mulus kakak ipar yang sudah sekian lama
saya rindukan. Saya ciumi lehernya, pipinya, bibirnya, dan saya kulum puting susunya yang
mengeras. Mula-mula kakak ipar saya kaget dan hendak memberontak. Tapi mulutnya segera
saya tutup dengan bibir saya. Kemudian penis saya masukkan pelan-pelan ke vaginanya yang
telah basah kuyup.
Setelah itu saya melakukan gerakan memompa naik-turun sambil sesekali memutar.
Ternyata vaginanya masih sangat enak. Untuk menambah gairah kedua payudaranya saya
remas dan sesekali saya gigit putingnya. ”Ohhh …. ahhhh ….. hhhhh … shhhh ….,” suaranya
mulai tak karuan menahan gempuran hebat saya. Di samping saya, suami kakak ipar saya
tampaknya juga tak mau kehilangan waktu percuma. Dia pun menyetubuhi istri saya dengan
penuh semangat. Tak ada keraguan lagi. Yang ada hanya bagaimana menuntaskan nafsu yang
sudah memuncak di ubun-ubun.
Saya merasakan kenikmatan yang luar biasa. Impian menggauli kakak ipar kesampaian
sudah. Hampir satu jam kami bertempur dengan berbagai gaya. Mulai konvensional, miring,
hingga menungging. Suami kakak ipar saya lebih dulu menyelesaikan permainannya.
Beberapa menit kemudian saya menyusul dengan menyemprotkan begitu banyak sperma ke
dalam vagina kakak ipar saya. Rasanya belum pernah saya mengeluarkan begitu banyak
sperma sebagaimana malam itu. Kakak ipar pun tampak melenguh puas.
Vaginanya menjempit penis saya cukup lama. Setelah peristiwa malam itu, kami menjadi
terbiasa mengadakan hubungan seks bersama-sama dan bisa ditebak akhirnya kami
bergantian pasangan secara sukarela. Tak ada paksaan sama sekali.
- tamat -
Ngeseks Ika, si genit mojang Bandung
Cerita Sex Cewek Bandung
Cerita panas ini bermula waktu umurku masih 23 tahun. Aku duduk di tingkat akhir suatu
perguruan tinggi teknik di kota Bandung. Wajahku ganteng. Badanku tinggi dan tegap,
mungkin karena aku selalu berolahraga seminggu tiga kali. Teman-temanku bilang, kalau aku
bermobil pasti banyak cewek cantik sexy yang dengan sukahati menempel padaku. Aku
sendiri sudah punya pacar. Kami pacaran secara serius. Baik orang tuaku maupun orang
tuanya sudah setuju kami nanti menikah.
Tempat kos-ku dan tempat kos-nya hanya berjarak sekitar 700 m. Aku sendiri sudah
dipegangi kunci kamar kosnya. Walaupun demikian bukan berarti aku sudah berpacaran
tanpa batas dengannya. Dalam masalah pacaran, kami sudah saling cium-ciuman, gumul-
gumulan, dan remas-remasan. Namun semua itu kami lakukan dengan masih berpakaian. Toh
walaupun hanya begitu, kalau “voltase’-ku sudah amat tinggi, aku dapat ‘muntah” juga. Dia
adalah seorang yang menjaga keperawanan sampai dengan menikah, karena itu dia tidak mau
berhubungan sex sebelum menikah. Aku menghargai prinsipnya tersebut. Karena aku belum
pernah pacaran sebelumnya, maka sampai saat itu aku belum pernah merasakan memek
perempuan.
Pacarku seorang anak bungsu. Kecuali kolokan, dia juga seorang penakut, sehingga sampai
jam 10 malam minta ditemani. Sehabis mandi sore, aku pergi ke kosnya. Sampai dia
berangkat tidur. aku belajar atau menulis tugas akhir dan dia belajar atau mengerjakan tugas-
tugas kuliahnya di ruang tamu. Kamar kos-nya sendiri berukuran cukup besar, yakni 3mX6m.
Kamar sebesar itu disekat dengan triplex menjadi ruang tamu dengan ukuran 3mX2.5m dan
ruang tidur dengan ukuran 3mX3.5m. Lobang pintu di antara kedua ruang itu hanya ditutup
dengan kain korden.
lbu kost-nya mempunyai empat anak, semua perempuan. Semua manis-manis sebagaimana
kebanyakan perempuan Sunda. Anak yang pertama sudah menikah, anak yang kedua duduk
di kelas 3 SMA, anak ketiga kelas I SMA, dan anak bungsu masih di SMP. Menurut desas-
desus yang sampai di telingaku, menikahnya anak pertama adalah karena hamil duluan.
Kemudian anak yang kedua pun sudah mempunyai prestasi. Nama panggilannya Ika. Dia
dikabarkan sudah pernah hamil dengan pacarya, namun digugurkan. Menurut penilaianku,
Ika seorang playgirl. Walaupun sudah punya pacar, pacarnya kuliah di suatu politeknik,
namun dia suka mejeng dan menggoda laki-laki lain yang kelihatan keren. Kalau aku datang
ke kos pacarku, dia pun suka mejeng dan bersikap genit dalam menyapaku.
lka memang mojang Sunda yang amat aduhai. Usianya akan 18 tahun. Tingginya 160 cm.
Kulitnya berwarna kuning langsat dan kelihatan licin. Badannya kenyal dan berisi.
Pinggangnya ramping. Buah dadanya padat dan besar membusung. Pinggulnya besar, kecuali
melebar dengan indahnya juga pantatnya membusung dengan montoknya. Untuk gadis seusia
dia, mungkin payudara dan pinggul yang sudah terbentuk sedemikian indahnya karena
terbiasa dinaiki dan digumuli oleh pacarnya. Paha dan betisnya bagus dan mulus. Lehernya
jenjang. Matanya bagus. Hidungnya mungil dan sedikit mancung. Bibirnya mempunyai garis
yang sexy dan sensual, sehingga kalau memakai lipstik tidak perlu membuat garis baru,
tinggal mengikuti batas bibir yang sudah ada. Rambutnya lebat yang dipotong bob dengan
indahnya.
Sore itu sehabis mandi aku ke kos pacarku seperti biasanya. Di teras rumah tampak Ika
sedang mengobrol dengan dua orang adiknya. Ika mengenakan baju atas ‘you can see’ dan
rok span yang pendek dan ketat sehingga lengan, paha dan betisnya yang mulus itu
dipertontonkan dengan jelasnya.
“Mas Bob, ngapel ke Mbak Dina? Wah… sedang nggak ada tuh. Tadi pergi sama dua
temannya. Katanya mau bikin tugas,” sapa Ika dengan centilnya.
“He… masa?” balasku.
“Iya… Sudah, ngapelin Ika sajalah Mas Bob,” kata Ika dengan senyum menggoda. Edan!
Cewek Sunda satu ini benar-benar menggoda hasrat. Kalau mau mengajak beneran aku tidak
menolak nih, he-he-he…
“Ah, neng Ika macam-macam saja…,” tanggapanku sok menjaga wibawa. “Kak Dai belum
datang?”
Pacar Ika namanya Daniel, namun Ika memanggilnya Kak Dai. Mungkin Dai adalah
panggilan akrab atau panggilan masa kecil si Daniel. Daniel berasal dan Bogor. Dia ngapeli
anak yang masih SMA macam minum obat saja. Dan pulang kuliah sampai malam hari.
Lebih hebat dan aku, dan selama ngapel waktu dia habiskan untuk ngobrol. Atau kalau
setelah waktu isya, dia masuk ke kamar Ika. Kapan dia punya kesempatan belajar?
“Wah… dua bulan ini saya menjadi singgel lagi. Kak Dai lagi kerja praktek di Riau.
Makanya carikan teman Mas Bob buat menemani Ika dong, biar Ika tidak kesepian… Tapi
yang keren lho,” kata Ika dengan suara yang amat manja. Edan si playgirl Sunda mi. Dia
bukan tipe orang yang ngomong begitu bukan sekedar bercanda, namun tipe orang yang suka
nyerempet-nyerempet hat yang berbahaya.
“Neng Ika ini… Nanti Kak Dainya ngamuk dong.”
“Kak Dai kan tidak akan tahu…”
Aku kembali memaki dalam hati. Perempuan Sunda macam Ika ini memang enak ditiduri.
Enak digenjot dan dinikmati kekenyalan bagian-bagian tubuhnya.
Aku mengeluarkan kunci dan membuka pintu kamar kos Dina. Di atas meja pendek di ruang
tamu ada sehelai memo dari Dina. Sambil membuka jendela ruang depan dan ruang tidur,
kubaca isi memo tadi. ‘Mas Bobby, gue ngerjain tugas kelompok bersama Niken dan Wiwin.
Tugasnya banyak, jadi gue malam ini tidak pulang. Gue tidur di rumah Wiwin. Di kulkas ada
jeruk, ambil saja. Soen sayang, Dina’
Aku mengambil bukuku yang sehari-harinya kutinggal di tempat kos Di. Sambil menyetel
radio dengan suara perlahan, aku mulai membaca buku itu. Biarlah aku belajar di situ sampai
jam sepuluh malam.
Sedang asyik belajar, sekitar jam setengah sembilan malam pintu diketok dan luar. Tok-tok-
tok…
Kusingkapkan korden jendela ruang tamu yang telah kututup pada jam delapan malam tadi,
sesuai dengan kebiasaan pacarku. Sepertinya Ika yang berdiri di depan pintu.
“Mbak Di… Mbak Dina…,” terdengar suara Ika memanggil-manggil dan luar. Aku
membuka pintu.
“Mbak Dina sudah pulang?” tanya Ika.
“Belum. Hari ini Dina tidak pulang. Tidur di rumah temannya karena banyak tugas. Ada
apa?”
“Mau pinjam kalkulator, mas Bob. Sebentar saja. Buat bikin pe-er.”
“Ng… bolehlah. Pakai kalkulatorku saja, asal cepat kembali.”
“Beres deh mas Bob. Ika berjanji,” kata Ika dengan genit. Bibirnya tersenyum manis, dan
pandang matanya menggoda menggemaskan.
Kuberikan kalkulatorku pada Ika. Ketika berbalik, kutatap tajam-tajam tubuhnya yang
aduhai. Pinggulnya yang melebar dan montok itu menggial ke kiri-kanan, seolah menantang
diriku untuk meremas-remasnya. Sialan! Kontholku jadi berdiri. Si ‘boy-ku ini responsif
sekali kalau ada cewek cakep yang enak digenjot.
Sepeninggal Ika, sesaat aku tidak dapat berkonsentrasi. Namun kemudian kuusir pikiran yang
tidak-tidak itu. Kuteruskan kembali membaca textbook yang menunjang penulisan tugas
sarjana itu.
Tok-tok-tok! Baru sekitar limabelas menit pintu kembali diketok.
“Mas Bob… Mas Bob…,” terdengar Ika memanggil lirih.
Pintu kubuka. Mendadak kontholku mengeras lagi. Di depan pintu berdiri Ika dengan senyum
genitnya. Bajunya bukan atasan ‘you can see’ yang dipakai sebelumnya. Dia menggunakan
baju yang hanya setinggi separuh dada dengan ikatan tali ke pundaknya. Baju tersebut
berwarna kuning muda dan berbahan mengkilat. Dadanya tampak membusung dengan
gagahnya, yang ujungnya menonjol dengan tajam dan batik bajunya. Sepertinya dia tidak
memakai BH. Juga, bau harum sekarang terpancar dan tubuhnya. Tadi, bau parfum harum
semacam ini tidak tercium sama sekali, berarti datang yang kali ini si Ika menyempatkan diri
memakai parfum. Kali ini bibirnya pun dipolesi lipstik pink.
“Ini kalkulatornya, Mas Bob,” kata Ika manja, membuyarkan keterpanaanku.
“Sudah selesai. Neng Ika?” tanyaku basa-basi.
“Sudah Mas Bob, namun boleh Ika minta diajari Matematika?”
“0, boleh saja kalau sekiranya bisa.”
Tanpa kupersilakan Ika menyelonong masuk dan membuka buku matematika di atas meja
tamu yang rendah. Ruang tamu kamar kos pacarku itu tanpa kursi. Hanya digelari karpet
tebal dan sebuah meja pendek dengan di salah satu sisinya terpasang rak buku. Aku pun
duduk di hadapannya, sementara pintu masuk tertutup dengan sendirinya dengan perlahan.
Memang pintu kamar kos pacarku kalau mau disengaja terbuka harus diganjal potongan kayu
kecil.
“Ini mas Bob, Ika ada soal tentang bunga majemuk yang tidak tahu cara penyelesaiannya.”
Ika mencari-cari halaman buku yang akan ditanyakannya.
Menunggu halaman itu ditemukan, mataku mencari kesempatan melihat ke dadanya. Amboi!
Benar, Ika tidak memakai bra. Dalam posisi agak menunduk, kedua gundukan payudaranya
kelihatan sangat jelas. Sungguh padat, mulus, dan indah. Kontholku terasa mengeras dan
sedikit berdenyut-denyut.
Halaman yang dicari ketemu. Ika dengan centilnya membaca soal tersebut. Soalnya cukup
mudah. Aku menerangkan sedikit dan memberitahu rumusnya, kemudian Ika menghitungnya.
Sambil menunggu Ika menghitung, mataku mencuri pandang ke buah dada Ika. Uhhh…
ranum dan segarnya.
“Kok sepi? Mamah, Ema, dan Nur sudah tidur?” tanyaku sambil menelan ludah. Kalau
bapaknya tidak aku tanyakan karena dia bekerja di Cirebon yang pulangnya setiap akhir
pekan.
“Sudah. Mamah sudah tidur jam setengah delapan tadi. Kemudian Erna dan Nur berangkat
tidur waktu Ika bermain-main kalkulator tadi,” jawab Ika dengan tatapan mata yang
menggoda.
Hasratku mulai naik. Kenapa tidak kusetubuhi saja si Ika. Mumpung sepi. Orang-orang di
rumahnya sudah tidur. Kamar kos sebelah sudah sepi dan sudah mati lampunya. Berarti
penghuninya juga sudah tidur. Kalau kupaksa dia meladeni hasratku, tenaganya tidak akan
berarti dalam melawanku. Tetapi mengapa dia akan melawanku? jangan-jangan dia ke sini
justru ingin bersetubuh denganku. Soal tanya Matematika, itu hanya sebagai atasan saja.
Bukankah dia menyempatkan ganti baju, dari atasan you can see ke atasan yang
memamerkan separuh payudaranya? Bukankah dia datang lagi dengan menyempatkan tidak
memakai bra? Bukankah dia datang lagi dengan menyempatkan memakai parfum dan lipstik?
Apa lagi artinya kalau tidak menyodorkan din?
Tiba-tiba Ika bangkit dan duduk di sebelah kananku.
“Mas Bob… ini benar nggak?” tanya Ika.
Ada kekeliruan di tengah jalan saat Ika menghitung. Antara konsentrasi dan menahan nafsu
yang tengah berkecamuk, aku mengambil pensil dan menjelaskan kekeliruannya. Tiba-tiba
Ika lebih mendekat ke arahku, seolah mau memperhatikan hal yang kujelaskan dan jarak
yang lebih dekat. Akibatnya… gumpalan daging yang membusung di dadanya itu menekan
lengan tangan kananku. Terasa hangat dan lunak, namun ketika dia lebih menekanku terasa
lebih kenyal.
Dengan sengaja lenganku kutekankan ke payudaranya.
“Ih… Mas Bob nakal deh tangannya,” katanya sambil merengut manja. Dia pura-pura
menjauh.
“Lho, yang salah kan Neng Ika duluan. Buah dadanya menyodok-nyodok lenganku,”
jawabku.
lka cemberut. Dia mengambil buku dan kembali duduk di hadapanku. Dia terlihat kembali
membetulkan yang kesalahan, namun menurut perasaanku itu hanya berpura-pura saja. Aku
merasa semakin ditantang. Kenapa aku tidak berani? Memangnya aku impoten? Dia sudah
berani datang ke sini malam-malam sendirian. Dia menyempatkan pakai parfum. Dia sengaja
memakai baju atasan yang memamerkan gundukan payudara. Dia sengaja tidak pakai bra.
Artinya, dia sudah mempersilakan diriku untuk menikmati kemolekan tubuhnya. Tinggal aku
yang jadi penentunya, mau menyia-siakan kesempatan yang dia berikan atau
memanfaatkannya. Kalau aku menyia-siakan berarti aku band!
Aku pun bangkit. Aku berdiri di atas lutut dan mendekatinya dari belakang. Aku pura-pura
mengawasi dia dalam mengerjakan soal. Padahal mataku mengawasi tubuhnya dari belakang.
Kulit punggung dan lengannya benar-benar mulus, tanpa goresan sedikitpun. Karena padat
tubuhnya, kulit yang kuning langsat itu tampak licin mengkilap walaupun ditumbuhi oleh
bulu-bulu rambut yang halus.
Kemudian aku menempelkan kontholku yang menegang ke punggungnya. Ika sedikit terkejut
ketika merasa ada yang menempel punggungnya.
“Ih… Mas Bob jangan begitu dong…,” kata Ika manja.
“Sudah… udah-udah… Aku sekedar mengawasi pekerjaan Neng Ika,” jawabku.
lka cemberut. Namun dengan cemberut begitu, bibir yang sensual itu malah tampak
menggemaskan. Sungguh sedap sekali bila dikulum-kulum dan dilumat-lumat. Ika berpura-
pura meneruskan pekerjaannya. Aku semakin berani. Kontholku kutekankan ke punggungnya
yang kenyal. Ika menggelinjang. Tidak tahan lagi. tubuh Ika kurengkuh dan kurebahkan di
atas karpet. Bibirnya kulumat-lumat, sementara kulit punggungnya kuremas-remas. Bibir Ika
mengadakan perlawanan, mengimbangi kuluman-kuluman bibirku yang diselingi dengan
permainan lidahnya. Terlihat bahkan dalam masalah ciuman Ika yang masih kelas tiga SMA
sudah sangat mahir. Bahkan mengalahkan kemahiranku.
Beberapa saat kemudian ciumanku berpindah ke lehernya yang jenjang. Bau harum terpancar
dan kulitnya. Sambil kusedot-sedot kulit lehernya dengan hidungku, tanganku berpindah ke
buah dadanya. Buah dada yang tidak dilindungi bra itu terasa kenyal dalam remasan
tanganku. Kadang-kadang dan batik kain licin baju atasannya, putingnya kutekan-tekan dan
kupelintir-pelintir dengan jari-jari tanganku. Puting itu terasa mengeras.
“Mas Bob Mas Bob buka baju saja Mas Bob…,” rintih Ika. Tanpa menunggu persetujuanku,
jari-jari tangannya membuka Ikat pinggang dan ritsleteng celanaku. Aku mengimbangi, tall
baju atasannya kulepas dan baju tersebut kubebaskan dan tubuhnya. Aku terpana melihat
kemulusan tubuh atasnya tanpa penutup sehelai kain pun. Buah dadanya yang padat
membusung dengan indahnya. Ditimpa sinar lampu neon ruang tamu, payudaranya kelihatan
amat mulus dan licin. Putingnya berdiri tegak di ujung gumpalan payudara. Putingnya
berwarna pink kecoklat-coklatan, sementara puncak bukit payudara di sekitarnya berwarna
coklat tua dan sedikit menggembung dibanding dengan permukaan kulit payudaranya.
Celana panjang yang sudah dibuka oleh Ika kulepas dengan segera. Menyusul. kemeja dan
kaos singlet kulepas dan tubuhku. Kini aku cuma tertutup oleh celana dalamku, sementara Ika
tertutup oleh rok span ketat yang mempertontonkan bentuk pinggangnya yang ramping dan
bentuk pinggulnya yang melebar dengan bagusnya. Ika pun melepaskan rok spannya itu,
sehingga pinggul yang indah itu kini hanya terbungkus celana dalam minim yang tipis dan
berwarna pink. Di daerah bawah perutnya, celana dalam itu tidak mampu menyembunyikan
warna hitam dari jembut lebat Ika yang terbungkus di dalamnya. Juga, beberapa helai jembut
Ika tampak keluar dan lobang celana dalamnya.
lka memandangi dadaku yang bidang. Kemudian dia memandang ke arah kontholku yang
besar dan panjang, yang menonjol dari balik celana dalamku. Pandangan matanya
memancarkan nafsu yang sudah menggelegak. Perlahan aku mendekatkan badanku ke
badannya yang sudah terbaring pasrah. Kupeluk tubuhnya sambil mengulum kembali
bibirnya yang hangat. Ika pun mengimbanginya. Dia memeluk leherku sambil membalas
kuluman di bibirnya. Payudaranya pun menekan dadaku. Payudara itu terasa kenyal dan
lembut. Putingnya yang mengeras terasa benar menekan dadaku. Aku dan Ika saling
mengulum bibir, saling menekankan dada, dan saling meremas kulit punggung dengan penuh
nafsu.
Ciumanku berpindah ke leher Ika. Leher mulus yang memancarkan keharuman parfum yang
segar itu kugumuli dengan bibir dan hidungku. Ika mendongakkan dagunya agar aku dapat
menciumi segenap pori-pori kulit lehernya.
“Ahhh… Mas Bob… Ika sudah menginginkannya dari kemarin… Gelutilah tubuh Ika…
puasin Ika ya Mas Bob…,” bisik Ika terpatah-patah.
Aku menyambutnya dengan penuh antusias. Kini wajahku bergerak ke arah payudaranya.
Payudaranya begitu menggembung dan padat. namun berkulit lembut. Bau keharuman yang
segar terpancar dan pori-porinya. Agaknya Ika tadi sengaja memakai parfum di sekujur
payudaranya sebelum datang ke sini. Aku menghirup kuat-kuat lembah di antara kedua bukit
payudaranya itu. Kemudian wajahku kugesek-gesekkan di kedua bukit payudara itu secara
bergantian, sambil hidungku terus menghirup keharuman yang terpancar dan kulit payudara.
Puncak bukit payudara kanannya pun kulahap dalam mulutku. Kusedot kuat-kuat payudara
itu sehingga daging yang masuk ke dalam mulutku menjadi sebesar-besarnya. Ika
menggelinjang.
“Mas Bob… ngilu… ngilu…,” rintih Ika.
Gelinjang dan rintihan Ika itu semakin membangkitkan hasratku. Kuremas bukit payudara
sebelah kirinya dengan gemasnya, sementara puting payudara kanannya kumainkan dengan
ujung lidahku. Puting itu kadang kugencet dengan tekanan ujung lidah dengan gigi.
Kemudian secara mendadak kusedot kembali payudara kanan itu kuat-kuat. sementara jari
tanganku menekan dan memelintir puting payudara kirinya. Ika semakin menggelinjang-
gelinjang seperti ikan belut yang memburu makanan sambil mulutnya mendesah-desah.
“Aduh mas Booob… ssshh… ssshhh… ngilu mas Booob… ssshhh… geli… geli…,” cuma
kata-kata itu yang berulang-ulang keluar dan mulutnya yang merangsang.
Aku tidak puas dengan hanya menggeluti payudara kanannya. Kini mulutku berganti
menggeluti payudara kiri. sementara tanganku meremas-remas payudara kanannya kuat-kuat.
Kalau payudara kirinya kusedot kuat-kuat. tanganku memijit-mijit dan memelintir-pelintir
puting payudara kanannya. Sedang bila gigi dan ujung lidahku menekan-nekan puting
payudara kiri, tanganku meremas sebesar-besarnya payudara kanannya dengan sekuat-
kuatnya.
“Mas Booob… kamu nakal…. ssshhh… ssshhh… ngilu mas Booob… geli…” Ika tidak
henti-hentinya menggelinjang dan mendesah manja.
Setelah puas dengan payudara, aku meneruskan permainan lidah ke arah perut Ika yang rata
dan berkulit amat mulus itu. Mulutku berhenti di daerah pusarnya. Aku pun berkonsentrasi
mengecupi bagian pusarnya. Sementara kedua telapak tanganku menyusup ke belakang dan
meremas-remas pantatnya yang melebar dan menggembung padat. Kedua tanganku menyelip
ke dalam celana yang melindungi pantatnya itu. Perlahan-lahan celana dalamnya
kupelorotkan ke bawah. Ika sedikit mengangkat pantatnya untuk memberi kemudahan celana
dalamnya lepas. Dan dengan sekali sentakan kakinya, celana dalamnya sudah terlempar ke
bawah.
Saat berikutnya, terhamparlah pemandangan yang luar biasa merangsangnya. Jembut Ika
sungguh lebat dan subur sekali. Jembut itu mengitari bibir memek yang berwarna coklat tua.
Sambil kembali menciumi kulit perut di sekitar pusarnya, tanganku mengelus-elus pahanya
yang berkulit licin dan mulus. Elusanku pun ke arah dalam dan merangkak naik. Sampailah
jari-jari tanganku di tepi kiri-kanan bibir luar memeknya. Tanganku pun mengelus-elus
memeknya dengan dua jariku bergerak dan bawah ke atas. Dengan mata terpejam, Ika
berinisiatif meremas-remas payudaranya sendiri. Tampak jelas kalau Ika sangat menikmati
permainan ini.
Perlahan kusibak bibir memek Ika dengan ibu jari dan telunjukku mengarah ke atas sampai
kelentitnya menongol keluar. Wajahku bergerak ke memeknya, sementara tanganku kembali
memegangi payudaranya. Kujilati kelentit Ika perlahan-lahan dengan jilatan-jilatan pendek
dan terputus-putus sambil satu tanganku mempermainkan puting payudaranya.
“Au Mas Bob… shhhhh… betul… betul di situ mas Bob… di situ… enak mas… shhhh…,”
Ika mendesah-desah sambil matanya merem-melek. Bulu alisnya yang tebal dan indah
bergerak ke atas-bawah mengimbangi gerakan merem-meleknya mata. Keningnya pun
berkerut pertanda dia sedang mengalami kenikmatan yang semakin meninggi.
Aku meneruskan permainan lidah dengan melakukan jilatan-jilatan panjang dan lubang anus
sampai ke kelentitnya.
Karena gerakan ujung hidungku pun secara berkala menyentuh memek Ika. Terasa benar
bahkan dinding vaginanya mulai basah. Bahkan sebagian cairan vaginanya mulai mengalir
hingga mencapai lubang anusnya. Sesekali pinggulnya bergetar. Di saat bergetar itu
pinggulnya yang padat dan amat mulus kuremas kuat-kuat sambil ujung hidungku
kutusukkan ke lobang memeknya.
“Mas Booob… enak sekali mas Bob…,” Ika mengerang dengan kerasnya. Aku segera
memfokuskan jilatan-jilatan lidah serta tusukan-tusukan ujung hidung di vaginanya. Semakin
lama vagina itu semakin basah saja. Dua jari tanganku lalu kumasukkan ke lobang
memeknya. Setelah masuk hampir semuanya, jari kubengkokkan ke arah atas dengan tekanan
yang cukup terasa agar kena ‘G-spot’-nya. Dan berhasil!
“Auwww… mas Bob…!” jerit Ika sambil menyentakkan pantat ke atas. sampai-sampai jari
tangan yang sudah terbenam di dalam memek terlepas. Perut bawahnya yang ditumbuhi bulu-
bulu jembut hitam yang lebat itu pun menghantam ke wajahku. Bau harum dan bau khas
cairan vaginanya merasuk ke sel-sel syaraf penciumanku.
Aku segera memasukkan kembali dua jariku ke dalam vagina Ika dan melakukan gerakan
yang sama. Kali ini aku mengimbangi gerakan jariku dengan permainan lidah di kelentit Ika.
Kelentit itu tampak semakin menonjol sehingga gampang bagiku untuk menjilat dan
mengisapnya. Ketika kelentit itu aku gelitiki dengan lidah serta kuisap-isap perlahan, Ika
semakin keras merintih-rintih bagaikan orang yang sedang mengalami sakit demam.
Sementara pinggulnya yang amat aduhai itu menggial ke kiri-kanan dengan sangat
merangsangnya.
“Mas Bob… mas Bob… mas Bob…,” hanya kata-kata itu yang dapat diucapkan Ika karena
menahan kenikmatan yang semakin menjadi-jadi.
Permainan jari-jariku dan lidahku di memeknya semakin bertambah ganas. Ika sambil
mengerang-erang dan menggeliat-geliat meremas apa saja yang dapat dia raih. Meremas
rambut kepalaku, meremas bahuku, dan meremas payudaranya sendiri.
“Mas Bob… Ika sudah tidak tahan lagi… Masukin konthol saja mas Bob… Ohhh… sekarang
juga mas Bob…! Sshhh. . . ,“ erangnya sambil menahan nafsu yang sudah menguasai segenap
tubuhnya.
Namun aku tidak perduli. Kusengaja untuk mempermainkan Ika terlebih dahulu. Aku mau
membuatnya orgasme, sementara aku masih segar bugar. Karena itu lidah dan wajahku
kujauhkan dan memeknya. Kemudian kocokan dua jari tanganku di dalam memeknya
semakin kupercepat. Gerakan jari tanganku yang di dalam memeknya ke atas-bawah, sampai
terasa ujung jariku menghentak-hentak dinding atasnya secara perlahan-lahan. Sementara ibu
jariku mengusap-usap dan menghentak-hentak kelentitnya. Gerakan jari tanganku di
memeknya yang basah itu sampai menimbulkan suara crrk-crrrk-crrrk-crrk crrrk…
Sementara dan mulut Ika keluar pekikan-pekikan kecil yang terputus-putus:
“Ah-ah-ah-ah-ah…”
Sementara aku semakin memperdahsyat kocokan jari-jariku di memeknya, sambil
memandangi wajahnya. Mata Ika merem-melek, sementara keningnya berkerut-kerut.
Crrrk! Crrrk! Crrek! Crek! Crek! Crok! Crok! Suara yang keluar dan kocokan jariku di
memeknya semakin terdengar keras. Aku mempertahankan kocokan tersebut. Dua menit
sudah si Ika mampu bertahan sambil mengeluarkan jeritan-jeritan yang membangkitkan
nafsu. Payudaranya tampak semakin kencang dan licin, sedang putingnya tampak berdiri
dengan tegangnya.
Sampai akhirnya tubuh Ika mengejang hebat. Pantatnya terangkat tinggi-tinggi. Matanya
membeliak-beliak. Dan bibirnya yang sensual itu keluar jeritan hebat, “Mas Booo00oob …!“
Dua jariku yang tertanam di dalam vagina Ika terasa dijepit oleh dindingnya dengan kuatnya.
Seiring dengan keluar masuknya jariku dalam vaginanya, dan sela-sela celah antara tanganku
dengan bibir memeknya terpancarlah semprotan cairan vaginanya dengan kuatnya. Prut!
Prut! Pruttt! Semprotan cairan tersebut sampai mencapai pergelangan tanganku.
Beberapa detik kemudian Ika terbaring lemas di atas karpet. Matanya memejam rapat.
Tampaknya dia baru saja mengalami orgasme yang begitu hebat. Kocokan jari tanganku di
vaginanya pun kuhentikan. Kubiarkan jari tertanam dalam vaginanya sampai jepitan dinding
vaginanya terasa lemah. Setelah lemah. jari tangan kucabut dan memeknya. Cairan vagina
yang terkumpul di telapak tanganku pun kubersihkan dengan kertas tissue.
Ketegangan kontholku belum juga mau berkurang. Apalagi tubuh telanjang Ika yang
terbaring diam di hadapanku itu benar-benar aduhai. seolah menantang diriku untuk
membuktikan kejantananku pada tubuh mulusnya. Aku pun mulai menindih kembali tubuh
Ika, sehingga kontholku yang masih di dalam celana dalam tergencet oleh perut bawahku dan
perut bawahnya dengan enaknya. Sementara bibirku mengulum-kulum kembali bibir hangat
Ika, sambil tanganku meremas-remas payudara dan mempermainkan putingnya. Ika kembali
membuka mata dan mengimbangi serangan bibirku. Tubuhnya kembali menggelinjang-
gelinjang karena menahan rasa geli dan ngilu di payudaranya.
Setelah puas melumat-lumat bibir. wajahku pun menyusuri leher Ika yang mulus dan harum
hingga akhirnya mencapai belahan dadanya. Wajahku kemudian menggeluti belahan
payudaranya yang berkulit lembut dan halus, sementara kedua tanganku meremas-remas
kedua belah payudaranya. Segala kelembutan dan keharuman belahan dada itu kukecupi
dengan bibirku. Segala keharuman yang terpancar dan belahan payudara itu kuhirup kuat-
kuat dengan hidungku, seolah tidak rela apabila ada keharuman yang terlewatkan sedikitpun.
Kugesek-gesekkan memutar wajahku di belahan payudara itu. Kemudian bibirku bergerak ke
atas bukit payudara sebelah kiri. Kuciumi bukit payudara yang membusung dengan gagahnya
itu. Dan kumasukkan puting payudara di atasnya ke dalam mulutku. Kini aku menyedot-sedot
puting payudara kiri Ika. Kumainkan puting di dalam mulutku itu dengan lidahku. Sedotan
kadang kuperbesar ke puncak bukit payudara di sekitar puting yang berwarna coklat.
“Ah… ah… mas Bob… geli… geli …,“ mulut indah Ika mendesis-desis sambil
menggeliatkan tubuh ke kiri-kanan. bagaikan desisan ular kelaparan yang sedang mencari
mangsa.
Aku memperkuat sedotanku. Sementara tanganku meremas-remas payudara kanan Ika yang
montok dan kenyal itu. Kadang remasan kuperkuat dan kuperkecil menuju puncak bukitnya,
dan kuakhiri dengan tekanan-tekanan kecil jari telunjuk dan ibu jariku pada putingnya.
“Mas Bob… hhh… geli… geli… enak… enak… ngilu… ngilu…”
Aku semakin gemas. Payudara aduhai Ika itu kumainkan secara bergantian, antara sebelah
kiri dan sebelah kanan. Bukit payudara kadang kusedot besarnya-besarnya dengan tenaga
isap sekuat-kuatnya, kadang yang kusedot hanya putingnya dan kucepit dengan gigi atas dan
lidah. Belahan lain kadang kuremas dengan daerah tangkap sebesar-besarnya dengan remasan
sekuat-kuatnya, kadang hanya kupijit-pijit dan kupelintir-pelintir kecil puting yang mencuat
gagah di puncaknya.
“Ah… mas Bob… terus mas Bob… terus… hzzz… ngilu… ngilu…” Ika mendesis-desis
keenakan. Hasratnya tampak sudah kembali tinggi. Matanya kadang terbeliak-beliak.
Geliatan tubuhnya ke kanan-kini semakin sening fnekuensinya.
Sampai akhirnya Ika tidak kuat mehayani senangan-senangan keduaku. Dia dengan gerakan
eepat memehorotkan celana dalamku hingga tunun ke paha. Aku memaklumi maksudnya,
segera kulepas eelana dalamku. Jan-jari tangan kanan Ika yang mulus dan lembut kemudian
menangkap kontholku yang sudah berdiri dengan gagahnya. Sejenak dia memperlihatkan rasa
terkejut.
“Edan… mas Bob, edan… Kontholmu besar sekali… Konthol pacan-pacanku dahulu dan
juga konthol kak Dai tidak sampai sebesar in Edan… edan…,” ucapnya terkagum-kagum.
Sambil membiankan mulut, wajah, dan tanganku terus memainkan dan menggeluti kedua
belah payudaranya, jan-jari lentik tangan kanannya meremasremas perlahan kontholku secara
berirama, seolah berusaha mencari kehangatan dan kenikmatan di hiatnya menana
kejantananku. Remasannya itu mempenhebat vohtase dam rasa nikmat pada batang
kontholku.
“Mas Bob. kita main di atas kasur saja…,” ajak Ika dengan sinar mata yang sudah dikuasai
nafsu binahi.
Aku pun membopong tubuh telanjang Ika ke ruang dalam, dan membaringkannya di atas
tempat tidun pacarku. Ranjang pacarku ini amat pendek, dasan kasurnya hanya terangkat
sekitar 6 centimeter dari lantai. Ketika kubopong. Ika tidak mau melepaskan tangannya dari
leherku. Bahkan, begitu tubuhnya menyentuh kasur, tangannya menanik wajahku mendekat
ke wajahnya. Tak ayal lagi, bibirnya yang pink menekan itu melumat bibirku dengan
ganasnya. Aku pun tidak mau mengalah. Kulumat bibirnya dengan penuh nafsu yang
menggelora, sementara tanganku mendekap tubuhnya dengan kuatnya. Kuhit punggungnya
yang halus mulus kuremas-remas dengan gemasnya.
Kemudian aku menindih tubuh Ika. Kontholku terjepit di antara pangkal pahanya yang mulus
dan perut bawahku sendiri. Kehangatan kulit pahanya mengalir ke batang kontholku yang
tegang dan keras. Bibirku kemudian melepaskan bibir sensual Ika. Kecupan bibirku pun
turun. Kukecup dagu Ika yang bagus. Kukecup leher jenjang Ika yang memancarkan bau
wangi dan segarnya parfum yang dia pakai. Kuciumi dan kugeluti leher indah itu dengan
wajahku, sementara pantatku mulai bergerak aktif sehingga kontholku menekan dan
menggesek-gesek paha Ika. Gesekan di kulit paha yang licin itu membuat batang kontholku
bagai diplirit-plirit. Kepala kontholku merasa geli-geli enak oleh gesekan-gesekan paha Ika.
Puas menggeluti leher indah, wajahku pun turun ke buah dada montok Ika. Dengan gemas
dan ganasnya aku membenamkan wajahku ke belahan dadanya, sementara kedua tanganku
meraup kedua belah payudaranya dan menekannya ke arah wajahku. Keharuman
payudaranya kuhirup sepuas-puasku. Belum puas dengan menyungsep ke belahan dadanya,
wajahku kini menggesek-gesek memutar sehingga kedua gunung payudaranya tertekan-tekan
oleh wajahku secara bergantian. Sungguh sedap sekali rasanya ketika hidungku menyentuh
dan menghirup dalam-dalam daging payudara yang besar dan kenyal itu. Kemudian bibirku
meraup puncak bukit payudara kiri Ika. Daerah payudara yang kecoklat-coklatan beserta
putingnya yang pink kecoklat-coklatan itu pun masuk dalam mulutku. Kulahap ujung
payudara dan putingnya itu dengan bernafsunya, tak ubahnya seperti bayi yang menetek susu
setelah kelaparan selama seharian. Di dalam mulutku, puting itu kukulum-kulum dan
kumainkan dengan lidahku.
“Mas Bob… geli… geli …,“ kata Ika kegelian.
Aku tidak perduli. Aku terus mengulum-kulum puncak bukit payudara Ika. Putingnya terasa
di lidahku menjadi keras. Kemudian aku kembali melahap puncak bukit payudara itu sebesar-
besarnya. Apa yang masuk dalam mulutku kusedot sekuat-kuatnya. Sementara payudara
sebelah kanannya kuremas sekuat-kuatnya
dengan tanganku. Hal tersebut kulakukan secara bergantian antara payudara kiri dan
payudara kanan Ika. Sementara kontholku semakin menekan dan menggesek-gesek dengan
beriramanya di kulit pahanya. Ika semakin menggelinjang-gelinjang dengan hebatnya.
“Mas Bob… mas Bob… ngilu… ngilu… hihhh… nakal sekali tangan dan mulutmu… Auw!
Sssh… ngilu… ngilu…,” rintih Ika. Rintihannya itu justru semakin mengipasi api nafsuku.
Api nafsuku semakin berkobar-kobar. Semakin ganas aku mengisap-isap dan meremas-remas
payudara montoknya. Sementara kontholku berdenyut-denyut keenakan merasakan hangat
dan licinnya paha Ika.
Akhirnya aku tidak sabar lagi. Kulepaskan payudara montok Ika dari gelutan mulut dan
tanganku. Bibirku kini berpindah menciumi dagu dan lehernya, sementara tanganku
membimbing kontholku untuk mencari liang memeknya. Kuputar-putarkan dahulu kepala
kontholku di kelebatan jembut di sekitar bibir memek Ika. Bulu-bulu jembut itu bagaikan
menggelitiki kepala kontholku. Kepala kontholku pun kegelian. Geli tetapi enak.
“Mas Bob… masukkan seluruhnya mas Bob… masukkan seluruhnya… Mas Bob belum
pernah merasakan memek Mbak Dina kan? Mbak Dina orang kuno… tidak mau merasakan
konthol sebelum nikah. Padahal itu surga dunia… bagai terhempas langit ke langit ketujuh.
mas Bob…”
Jan-jari tangan Ika yang lentik meraih batang kontholku yang sudah amat tegang. Pahanya
yang mulus itu dia buka agak lebar.
“Edan… edan… kontholmu besar dan keras sekali, mas Bob…,” katanya sambil
mengarahkan kepala kontholku ke lobang memeknya.
Sesaat kemudian kepala kontholku menyentuh bibir memeknya yang sudah basah. Kemudian
dengan perlahan-lahan dan sambil kugetarkan, konthol kutekankan masuk ke liang memek.
Kini seluruh kepala kontholku pun terbenam di dalam memek. Daging hangat berlendir kini
terasa mengulum kepala kontholku dengan enaknya.
Aku menghentikan gerak masuk kontholku.
“Mas Bob… teruskan masuk, Bob… Sssh… enak… jangan berhenti sampai situ saja…,” Ika
protes atas tindakanku. Namun aku tidak perduli. Kubiarkan kontholku hanya masuk ke
lobang memeknya hanya sebatas kepalanya saja, namun kontholku kugetarkan dengan
amplituda kecil. Sementara bibir dan hidungku dengan ganasnya menggeluti lehernya yang
jenjang, lengan tangannya yang harum dan mulus, dari ketiaknya yang bersih dari bulu
ketiak. Ika menggelinjang-gelinjang dengan tidak karuan.
“Sssh… sssh… enak… enak… geli… geli, mas Bob. Geli… Terus masuk, mas Bob…”
Bibirku mengulum kulit lengan tangannya dengan kuat-kuat. Sementara gerakan
kukonsentrasikan pada pinggulku. Dan… satu… dua… tiga! Kontholku kutusukkan sedalam-
dalamnya ke dalam memek Ika dengan sangat cepat dan kuatnya. Plak! Pangkal pahaku
beradu dengan pangkal pahanya yang mulus yang sedang dalam posisi agak membuka
dengan kerasnya. Sementara kulit batang kontholku bagaikan diplirit oleh bibir dan daging
lobang memeknya yang sudah basah dengan kuatnya sampai menimbulkan bunyi: srrrt!
“Auwww!” pekik Ika.
Aku diam sesaat, membiarkan kontholku tertanam seluruhnya di dalam memek Ika tanpa
bergerak sedikit pun.
“Sakit mas Bob… Nakal sekali kamu… nakal sekali kamu….” kata Ika sambil tangannya
meremas punggungku dengan kerasnya.
Aku pun mulai menggerakkan kontholku keluar-masuk memek Ika. Aku tidak tahu, apakah
kontholku yang berukuran panjang dan besar ataukah lubang memek Ika yang berukuran
kecil. Yang saya tahu, seluruh bagian kontholku yang masuk memeknya serasa dipijit-pijit
dinding lobang memeknya dengan agak kuatnya. Pijitan dinding memek itu memberi rasa
hangat dan nikmat pada batang kontholku.
“Bagaimana Ika, sakit?” tanyaku
“Sssh… enak sekali… enak sekali… Barangmu besar dan panjang sekali… sampai-sampai
menyumpal penuh seluruh penjuru lobang memekku…,” jawab Ika.
Aku terus memompa memek Ika dengan kontholku perlahan-lahan. Payudara kenyalnya yang
menempel di dadaku ikut terpilin-pilin oleh dadaku akibat gerakan memompa tadi. Kedua
putingnya yang sudah mengeras seakan-akan mengkilik-kilik dadaku yang bidang.
Kehangatan payudaranya yang montok itu mulai terasa mengalir ke dadaku. Kontholku
serasa diremas-remas dengan berirama oleh otot-otot memeknya sejalan dengan genjotanku
tersebut. Terasa hangat dan enak sekali. Sementara setiap kali menusuk masuk kepala
kontholku menyentuh suatu daging hangat di dalam memek Ika. Sentuhan tersebut serasa
menggelitiki kepala konthol sehingga aku merasa sedikit kegelian. Geli-geli nikmat.
Kemudian aku mengambil kedua kakinya yang kuning langsat mulus dan mengangkatnya.
Sambil menjaga agar kontholku tidak tercabut dari lobang memeknya, aku mengambil posisi
agak jongkok. Betis kanan Ika kutumpangkan di atas bahuku, sementara betis kirinya
kudekatkan ke wajahku. Sambil terus mengocok memeknya perlahan dengan kontholku, betis
kirinya yang amat indah itu kuciumi dan kukecupi dengan gemasnya. Setelah puas dengan
betis kiri, ganti betis kanannya yang kuciumi dan kugeluti, sementara betis kirinya
kutumpangkan ke atas bahuku. Begitu hal tersebut kulakukan beberapa kali secara
bergantian, sambil mempertahankan rasa nikmat di kontholku dengan mempertahankan
gerakan maju-mundur perlahannya di memek Ika.
Setelah puas dengan cara tersebut, aku meletakkan kedua betisnya di bahuku, sementara
kedua telapak tanganku meraup kedua belah payudaranya. Masih dengan kocokan konthol
perlahan di memeknya, tanganku meremas-remas payudara montok Ika. Kedua gumpalan
daging kenyal itu kuremas kuat-kuat secara berirama. Kadang kedua putingnya kugencet dan
kupelintir-pelintir secara perlahan. Puting itu semakin mengeras, dan bukit payudara itu
semakin terasa kenyal di telapak tanganku. Ika pun merintih-rintih keenakan. Matanya
merem-melek, dan alisnya mengimbanginya dengan sedikit gerakan tarikan ke atas dan ke
bawah.
“Ah… mas Bob, geli… geli… Tobat… tobat… Ngilu mas Bob, ngilu… Sssh… sssh… terus
mas Bob, terus…. Edan… edan… kontholmu membuat memekku merasa enak sekali…
Nanti jangan disemprotkan di luar memek, mas Bob. Nyemprot di dalam saja… aku sedang
tidak subur…”
Aku mulai mempercepat gerakan masuk-keluar kontholku di memek Ika.
“Ah-ah-ah… benar, mas Bob. benar… yang cepat… Terus mas Bob, terus…”
Aku bagaikan diberi spirit oleh rintihan-rintihan Ika. tenagaku menjadi berlipat ganda.
Kutingkatkan kecepatan keluar-masuk kontholku di memek Ika. Terus dan terus. Seluruh
bagian kontholku serasa diremas-remas dengan cepatnya oleh daging-daging hangat di dalam
memek Ika. Mata Ika menjadi merem-melek dengan cepat dan indahnya. Begitu juga diriku,
mataku pun merem-melek dan mendesis-desis karena merasa keenakan yang luar biasa.
“Sssh… sssh… Ika… enak sekali… enak sekali memekmu… enak sekali memekmu…”
“Ya mas Bob, aku juga merasa enak sekali… terusss… terus mas Bob, terusss…”
Aku meningkatkan lagi kecepatan keluar-masuk kontholku pada memeknya. Kontholku
terasa bagai diremas-remas dengan tidak karu-karuan.
“Mas Bob… mas Bob… edan mas Bob, edan… sssh… sssh… Terus… terus… Saya hampir
keluar nih mas Bob…
sedikit lagi… kita keluar sama-sama ya Booob…,” Ika jadi mengoceh tanpa kendali.
Aku mengayuh terus. Aku belum merasa mau keluar. Namun aku harus membuatnya keluar
duluan. Biar perempuan Sunda yang molek satu ini tahu bahwa lelaki Jawa itu perkasa. Biar
dia mengakui kejantanan orang Jawa yang bernama mas Bobby. Sementara kontholku
merasakan daging-daging hangat di dalam memek Ika bagaikan berdenyut dengan hebatnya.
“Mas Bob… mas Bobby… mas Bobby…,” rintih Ika. Telapak tangannya memegang kedua
lengan tanganku seolah mencari pegangan di batang pohon karena takut jatuh ke bawah.
lbarat pembalap, aku mengayuh sepeda balapku dengan semakin cepatnya. Bedanya,
dibandingkan dengan pembalap aku lebih beruntung. Di dalam “mengayuh sepeda” aku
merasakan keenakan yang luar biasa di sekujur kontholku. Sepedaku pun mempunyai daya
tarik tersendiri karena mengeluarkan rintihan-rintihan keenakan yang tiada terkira.
“Mas Bob… ah-ah-ah-ah-ah… Enak mas Bob, enak… Ah-ah-ah-ah-ah… Mau keluar mas
Bob… mau keluar… ah-ah-ah-ah-ah… sekarang ke-ke-ke…”
Tiba-tiba kurasakan kontholku dijepit oleh dinding memek Ika dengan sangat kuatnya. Di
dalam memek, kontholku merasa disemprot oleh cairan yang keluar dari memek Ika dengan
cukup derasnya. Dan telapak tangan Ika meremas lengan tanganku dengan sangat kuatnya.
Mulut sensual Ika pun berteriak tanpa kendali:
“…keluarrr…!”
Mata Ika membeliak-beliak. Sekejap tubuh Ika kurasakan mengejang.
Aku pun menghentikan genjotanku. Kontholku yang tegang luar biasa kubiarkan diam
tertanam dalam memek Ika. Kontholku merasa hangat luar biasa karena terkena semprotan
cairan memek Ika. Kulihat mata Ika kemudian memejam beberapa saat dalam menikmati
puncak orgasmenya.
Setelah sekitar satu menit berlangsung, remasan tangannya pada lenganku perlahan-lahan
mengendur. Kelopak matanya pun membuka, memandangi wajahku. Sementara jepitan
dinding memeknya pada kontholku berangsur-angsur melemah. walaupun kontholku masih
tegang dan keras. Kedua kaki Ika lalu kuletakkan kembali di atas kasur dengan posisi agak
membuka. Aku kembali menindih tubuh telanjang Ika dengan mempertahankan agar
kontholku yang tertanam di dalam memeknya tidak tercabut.
“Mas Bob… kamu luar biasa… kamu membawaku ke langit ke tujuh,” kata Ika dengan
mimik wajah penuh kepuasan. “Kak Dai dan pacar-pacarku yang dulu tidak pernah membuat
aku ke puncak orgasme seperti ml. Sejak Mbak Dina tinggal di sini, Ika suka membenarkan
mas Bob saat berhubungan dengan Kak Dai.”
Aku senang mendengar pengakuan Ika itu. berarti selama aku tidak bertepuk sebelah tangan.
Aku selalu membayangkan kemolekan tubuh Ika dalam masturbasiku, sementara dia juga
membayangkan kugeluti
dalam onaninya. Bagiku. Dina bagus dijadikan istri dan ibu anak-anakku kelak, namun tidak
dapat dipungkiri bahwa tubuh aduhai Ika enak digeluti dan digenjot dengan penuh nafsu.
“Mas Bob… kamu seperti yang kubayangkan. Kamu jantan… kamu perkasa… dan kamu
berhasil membawaku ke puncak orgasme. Luar biasa nikmatnya…”
Aku bangga mendengar ucapan Ika. Dadaku serasa mengembang. Dan bagai anak kecil yang
suka pujian, aku ingin menunjukkan bahwa aku lebih perkasa dari dugaannya. Perempuan
Sunda ini harus kewalahan menghadapi genjotanku. Perempuan Sunda ini harus mengakui
kejantanan dan keperkasaanku. Kebetulan aku saat ini baru setengah perjalanan pendakianku
di saat Ika sudah mencapai orgasmenya. Kontholku masih tegang di dalam memeknya.
Kontholku masih besar dan keras, yang hams menyemprotkan pelurunya agar kepalaku tidak
pusing.
Aku kembali mendekap tubuh mulus Ika, yang di bawah sinar lampu kuning kulit tubuhnya
tampak sangat mulus dan licin. Kontholku mulai bergerak keluar-masuk lagi di memek Ika,
namun masih dengan gerakan perlahan. Dinding memek Ika secara berargsur-angsur terasa
mulai meremas-remas kontholku. Terasa hangat dan enak. Namun sekarang gerakan
kontholku lebih lancar dibandingkan dengan tadi. Pasti karena adanya cairan orgasme yang
disemprotkan oleh memek Ika beberapa saat yang lalu.
“Ahhh… mas Bob… kau langsung memulainya lagi… Sekarang giliranmu… semprotkan air
manimu ke dinding-dinding memekku… Sssh…,” Ika mulai mendesis-desis lagi.
Bibirku mulai memagut bibir merekah Ika yang amat sensual itu dan melumat-lumatnya
dengan gemasnya. Sementara tangan kiriku ikut menyangga berat badanku, tangan kananku
meremas-remas payudara montok Ika serta memijit-mijit putingnya, sesuai dengan mama
gerak maju-mundur kontholku di memeknya.
“Sssh… sssh… sssh… enak mas Bob, enak… Terus… teruss… terusss…,” desis bibir Ika di
saat berhasil melepaskannya dari serbuan bibirku. Desisan itu bagaikan mengipasi gelora api
birahiku.
Sambil kembali melumat bibir Ika dengan kuatnya, aku mempercepat genjotan kontholku di
memeknya. Pengaruh adanya cairan di dalam memek Ika, keluar-masuknya konthol pun
diiringi oleh suara, “srrt-srret srrrt-srrret srrt-srret…” Mulut Ika di saat terbebas dari lumatan
bibirku tidak henti-hentinya mengeluarkan rintih kenikmatan,
“Mas Bob… ah… mas Bob… ah… mas Bob… hhb… mas Bob… ahh…”
Kontholku semakin tegang. Kulepaskan tangan kananku dari payudaranya. Kedua tanganku
kini dari ketiak Ika menyusup ke bawah dan memeluk punggung mulusnya. Tangan Ika pun
memeluk punggungku dan mengusap-usapnya. Aku pun memulai serangan dahsyatku.
Keluar-masuknya kontholku ke dalam memek Ika sekarang berlangsung dengan cepat dan
berirama. Setiap kali masuk, konthol kuhunjamkan keras-keras agar menusuk memek Ika
sedalam-dalamnya. Dalam perjalanannya, batang kontholku bagai diremas dan dihentakkan
kuat-kuat oleh dinding memek Ika. Sampai di langkah terdalam, mata Ika membeliak sambil
bibirnya mengeluarkan seruan tertahan, “Ak!” Sementara daging pangkal pahaku bagaikan
menampar daging pangkal pahanya sampai berbunyi: plak! Di saat bergerak keluar memek,
konthol kujaga agar kepalanya yang mengenakan helm tetap tertanam di lobang memek.
Remasan dinding memek pada batang kontholku pada gerak keluar ini sedikit lebih lemah
dibanding dengan gerak masuknya. Bibir memek yang mengulum batang kontholku pun
sedikit ikut tertarik keluar, seolah tidak rela bila sampai ditinggal keluar oleh batang
kontholku. Pada gerak keluar ini Bibir Ika mendesah, “Hhh…”
Aku terus menggenjot memek Ika dengan gerakan cepat dan menghentak-hentak. Remasan
yang luar biasa kuat, hangat, dan enak sekali bekerja di kontholku. Tangan Ika meremas
punggungku kuat-kuat di saat kontholku kuhunjam masuk sejauh-jauhnya ke lobang
memeknya. beradunya daging pangkal paha menimbulkan suara: Plak! Plak! Plak! Plak!
Pergeseran antara kontholku dan memek Ika menimbulkan bunyi srottt-srrrt… srottt-srrrt…
srottt-srrrtt… Kedua nada tersebut diperdahsyat oleh pekikan-pekikan kecil yang merdu yang
keluar dari bibir Ika:
“Ak! Uhh… Ak! Hhh… Ak! Hhh…”
Kontholku terasa empot-empotan luar biasa. Rasa hangat, geli, dan enak yang tiada tara
membuatku tidak kuasa menahan pekikan-pekikan kecil:
“lka… Ika… edan… edan… Enak sekali Ika… Memekmu enak sekali… Memekmu hangat
sekali… edan… jepitan memekmu enak sekali…”
“Mas Bob… mas Bob… terus mas Bob rintih Ika, “enak mas Bob… enaaak… Ak! Ak! Ak!
Hhh… Ak! Hhh… Ak! Hhh…”
Tiba-tiba rasa gatal menyelimuti segenap penjuru kontholku. Gatal yang enak sekali. Aku
pun mengocokkan kontholku ke memeknya dengan semakin cepat dan kerasnya. Setiap
masuk ke dalam, kontholku berusaha menusuk lebih dalam lagi dan lebih cepat lagi
dibandingkan langkah masuk sebelumnya. Rasa gatal dan rasa enak yang luar biasa di
konthol pun semakin menghebat.
“Ika… aku… aku…” Karena menahan rasa nikmat dan gatal yang luar biasa aku tidak
mampu menyelesaikan ucapanku yang memang sudah terbata-bata itu.
“Mas Bob… mas Bob… mas Bob! Ak-ak-ak… Aku mau keluar lagi… Ak-ak-ak… aku ke-
ke-ke…”
Tiba-tiba kontholku mengejang dan berdenyut dengan amat dahsyatnya. Aku tidak mampu
lagi menahan rasa gatal yang sudah mencapai puncaknya. Namun pada saat itu juga tiba-tiba
dinding memek Ika mencekik kuat sekali. Dengan cekikan yang kuat dan enak sekali itu. aku
tidak mampu lagi menahan jebolnya bendungan dalam alat kelaminku.
Pruttt! Pruttt! Pruttt! Kepala kontholku terasa disemprot cairan memek Ika, bersamaan
dengan pekikan Ika, “…keluarrrr…!” Tubuh Ika mengejang dengan mata membeliak-beliak.
“Ika…!” aku melenguh keras-keras sambil merengkuh tubuh Ika sekuat-kuatnya, seolah aku
sedang berusaha rnenemukkan tulang-tulang punggungnya dalam kegemasan. Wajahku
kubenamkan kuat-kuat di lehernya yang jenjang. Cairan spermaku pun tak terbendung lagi.
Crottt! Crott! Croat! Spermaku bersemburan dengan derasnya, menyemprot dinding memek
Ika yang terdalam. Kontholku yang terbenam semua di dalam kehangatan memek Ika terasa
berdenyut-denyut.
Beberapa saat lamanya aku dan Ika terdiam dalam keadaan berpelukan erat sekali, sampai-
sampai dari alat kemaluan, perut, hingga ke payudaranya seolah terpateri erat dengan tubuh
depanku. Aku menghabiskan sisa-sisa sperma dalam kontholku. Cret! Cret! Cret! Kontholku
menyemprotkan lagi air mani yang masih tersisa ke dalam memek Ika. Kali ini semprotannya
lebih lemah.
Perlahan-lahan tubuh Ika dan tubuhku pun mengendur kembali. Aku kemudian menciumi
leher mulus Ika dengan lembutnya, sementara tangan Ika mengusap-usap punggungku dan
mengelus-elus rambut kepalaku. Aku merasa puas sekali berhasil bermain seks dengan Ika.
Pertama kali aku bermain seks, bidadari lawan mainku adalah perempuan Sunda yang
bertubuh kenyal, berkulit kuning langsat mulus, berpayudara besar dan padat, berpinggang
ramping, dan berpinggul besar serta aduhai. Tidak rugi air maniku diperas habis-habisan pada
pengalaman pertama ini oleh orang semolek Ika.
“Mas Bob… terima kasih mas Bob. Puas sekali saya. indah sekali… sungguh… enak sekali,”
kata Ika lirih.
Aku tidak memberi kata tanggapan. Sebagai jawaban, bibirnya yang indah itu kukecup
mesra. Dalam keadaan tetap telanjang, kami berdekapan erat di atas tempat tidur pacarku. Dia
meletakkan kepalanya di atas dadaku yang bidang, sedang tangannya melingkar ke badanku.
Baru ketika jam dinding menunjukkan pukul 22:00, aku dan Ika berpakaian kembali. Ika
sudah tahu kebiasaanku dalam mengapeli Dina, bahwa pukul 22:00 aku pulang ke tempat
kost-ku sendiri.
Sebelum keluar kamar, aku mendekap erat tubuh Ika dan melumat-lumat bibirnya beberapa
saat.
“Mas Bob… kapan-kapan kita mengulangi lagi ya mas Bob… Jangan khawatir, kita tanpa
Ikatan. Ika akan selalu merahasiakan hal ini kepada siapapun, termasuk ke Kak Dai dan
Mbak Dina. Ika puas sekali bercumbu dengan mas Bob,” begitu kata Ika.
Aku pun mengangguk tanda setuju. Siapa sih yang tidak mau diberi kenikmatan secara gratis
dan tanpa ikatan? Akhirnya dia keluar dari kamar dan kembali masuk ke rumahnya lewat
pintu samping. Lima menit kemudian aku baru pulang ke tempat kost-ku.
• Cerita Birahi Ibu Muda
• Cerita Dewasa Om Hidung Belang
• Cerita Dewasa Sedarah
• Cerita Dewasa Tante Girang
• Cerita Panas Anak SMA
• Cerita Panas Daun Muda
Cerita Tante Girang Haus Sex

CERITA DEWASA TANTE HAUS NGESEX


Menikah Pada usia belia tak membuatku mendapat Kepuasan seks. Cerita Dewasa ini pun
kemudian berawal dari pertemuanku dengan Ronald. Aku menikah pada usia sangat belia,
yakni 22 tahun. Aku tak sempat melanjutkan kuliah, karena aku pada usia tersebut sudah
dinikahkan olah orang tua, karena ayah memiliki hutang judi yang banyak dengan seorang
laki-laki playboy “kampungan”. Aku menikah dengan sang playboy, usianya sangat renta
sekali, 65 tahun pada saat aku dinikahinya. Setahun aku hidup sekasur dengan dia, selama itu
pula aku tidak pernah merasakan apa yang dinamakan nikmat seksual.

Padahal, kata teman-teman, malam pertama malam yang paling indah. Sedangkan untuk aku,
malam pertama adalah malam neraka !!!. Ternyata, Burhan, suamiku itu mengidap penyakit
diabetes (kadar gula darah yg tinggi), yang sangat parah, hingga mengganggu kejantanannya
diatas ranjang. Selama lima tahun kami menikah, selama itu pula aku digaulinya hanya
dengan mencumbu, mencium, dan meng-elus-elus saja, selebihnya hanya keluhan-keluhan
kekecewaan saja. Burhan sering merangsang dirinya dengan memutar film-film porno yang
kami saksikan berdua sebelum melakukan aktifitas seksual. Tapi apa yang terjadi ? Burhan
tetap saja loyo, tak mampu merangsang penisnya agar bisa ereksi, tapi justru aku yang sangat
amat terangsang, konyol sekali. Aku mendapat pelajaran seksual dari film-film yang diputar
Burhan. Aku sering berkhayal, aku disetubuhi laki-laki jantan. Aku sering melakukan
masturbasi ringan untuk melampiaskan hasrat seksualku, dengan berbagai cara yang kudapat
dari khayalan-khayalanku.
Pada suatu hari, Burhan harus terbaring di rumah sakit yang disebabkan oleh penyakitnya itu.
Selama hampir satu bulan dia dirawat di RS, aku semakin terasa kesepian selama itu pula.
Pada suatu hari aku harus pergi menebus obat di sebuah apotek besar, dan harus antre lama.
Selama antre aku jenuh sekali. Tiba-tiba aku ingin keluar dari apotek itu dan mencari suasana
segar. Aku pergi ke sebuah Mall dan makan dan minum disebuah restauran. Disitu aku duduk
sendiri disebuah pojok. Karena begitu ramainya restauran itu, sehingga aku mendapat tempat
yang belakang dan pojok. Setelah beberapa saat aku makan, ada seorang anak muda ganteng
minta ijin untuk bisa duduk dihadapan aku.
Karena mungkin hanya bangku itu yang satu-satunya masih tersisa. Dia ramah sekali dan
sopan, penuh senyum. Singkat cerita, kami berkenalan, dan ngobrol ngalor-ngidul, hingga
suatu waktu, dia membuka identitas dirinya. Dia masih bujang, orang tuanya tinggal di luar
negeri. Di Jakarta dia tinggal bersama adik perempuannya yang masih di bangku SMU.
Hampir satu jam kami ngobrol. Dalam saat obrolan itu, aku memberikan kartu namaku
lengkap dengan nomor teleponnya. Cowok itu namanya Ronald, badannya tegap tinggi,
kulitnya sawo matang, macho tampaknya. Sebelum kami berpisah, kami salaman dan janji
akan saling menelpo kemudian. Sewaktu salaman, Ronald lama menggenggap jemariku
seraya menatap dalam-dalam mataku diiringi dengan sebuah senyum manis penuh arti. Aku
membalasnya, tak kalah manis senyumku. Kemudian kami berpisah untuk kembali
kekesibukan masing-masing. Dalam perjalanan pulang, aku kesasar sudah tiga kali.
Sewaktu aku nyetir mobil, pikiranku kok selalu ke anak muda itu ? kenapa hanya untuk jalan
pulang ke kawasan perumahanku aku nyasar kok ke Ciputat, lalu balik kok ke blok M lagi,
lantas terus jalan sambil mengkhayal, eh…..kok aku sudah dikawasan Thamrin. Sial
banget !!! Tapi Ok lho ?! Sudah satu minggu usia perkenalanku dengan Ronald, setiap hari
aku merasa rindu dengan dia. Suamiku Burhan masih terbaring di rumah sakit, tapi
kewajibanku mengurusi Burhan tak pernah absen. Aku memberanikan diri menelpon Ronald
ke HP nya. Ku katakan bahwa aku kanget banget dengan dia, demikian pula dia, sama kangen
juga dengan aku. Kami janjian dan ketemu ditempat dulu kami bertemu. Ronald mengajak
aku jalan-jalan, aku menolak, takut dilihat orang yang kenal dengan aku. Akhirnya kami
sepakat untuk ngobrol di tempat yang aman dan sepi, yaitu; ” Hotel”. Ronald membawa aku
ke sebuah hotel berbintang. Kami pergi dengan mobilnya dia. Sementara mobilku ku parkir
di Mall itu, demi keamanan privacy. Di hotel itu kami mendapat kamat di lantai VII, sepi
memang, tapi suasananya hening, syahdu, dan romantis sekali. ” Kamu sering kemari ?”
tanyaku, dia menggeleng dan tersenyum. ” Baru kali ini Tante ” sambungnya. ” Jangan
panggil aku tante terus dong ?! ” pintaku.
Lagi-lagi dia tersenyum. ” Baik Yulia ” katanya. Kami saling memandang, kami masih
berdiri berhadapan di depan jendela kamar hotel itu. Kami saling tatap, tak sepatahpun ada
kata-kata yang keluar. Jantungku semakin berdebar keras, logikaku mati total, dan
perasaanku semakin tak karuan, bercampur antara bahagia, haru, nikmat, romantis, takut,
ah…..macam-macamlah!!!. Tiba-tiba saja, entah karena apa, kami secara berbarengan saling
merangkul, memeluk erat-erat. Ku benamkan kepalaku di dada Ronald, semakin erat aku
dipeluknya. Kedua lenganku melingkar dipinggangnya. Kami masih diam membisu. Tak
lama kemudian aku menangis tanpa diketahui Ronald, air mataku hangat membasahi
dadanya. ” Kamu menangis Yulia ? ” Tanyanya. Aku diam, isak tangisku semakin serius. ”
kanapa ? ” tanyanya lagi. Ronals menghapus air mataku dengan lembutnya. ” Kamu
menyesal kemari Yulia ?” tanya Ronald lagi. Lagi-lagi aku membisu. Akhirnya aku
menggeleng. Dia menuntunku ketempat tidur. Aku berbarin di bagian pinggir ranjang itu.
Ronald duduk disebelahku sambil membelai-belai rambutku. Wah….rasanya selangit
banget !.
Aku menarik tangan Ronald untuk mendekapku, dia menurut saja. Aku memeluknya erat-
erat, lalu dia mencium keningku. Tampaknya dia sayang padaku. Ku kecup pula pipinya.
Gairah sex ku semakin membara, maklum sekian tahun aku hanya bisa menyaksikan dan
menyaksikan saja apa yang dinamakan ” penis” semnatar belum pernah aku merasakan
nikmatnya. Ronald membuka kancing bajunya satu persatu. Kutarik tangannya untuk
memberi isyarat agat dia membuka kancing busananku satu persatu. Dia menurut. Semakin
dia membuka kancing busanaku semakin terangsang aku. Dalam sekejap aku sudah bugil
total ! Ronal memandangi tubuhku yang putih mulus, tak henti-hentinya dia memuji dan
menggelengkan kepalanya tanda kekagumannya. Lantas diapun dalam sekejap sudah menjadi
bugil. Aduh……jantan sekali dia. Penisnya besar dan ereksinya begitu keras tampaknya.
Nafasku semakin tak beraturan lagi.
Ronald mengelus payudaraku, lalu……mengisapnya. Oh…..nikmat dan aku terangsang
sekali. Dia menciumi bagian dadaku, leherku. Aku tak kalah kreatif, ku pegang dan ku elus-
elus penisnya Ronald. Aku terbayang semua adegan yang pernah ku saksikan di film porno.
Aku merunduk tanpa sadar, dan menghisap penisnya Ronald. Masih kaku memang gayaku,
tapi lumayanlah buat pemula. Dia menggelaih setiap kujilati kepala penisnya. Jari jemari
Ronald mengelus-elus kemaluanku, bulu memekku di elus-elus, sesekali manarik-nariknya.
Semakin terangsang aku. Basah tak karuan sudah vaginaku, disebabkan oleh emosi sex yang
meluap-luap.
Aku lupa segalanya. Akhirnya, kami sama-sama mengambil posisi ditengah-tengah ranjang.
Aku berbarimng dan membuka selangkanganku, siap posisi, siap digempur. Ronald
memasukkan penisnya kedalam vaginanku, oh….kok sakit, perih ?, aku diam saja, tapi makin
lama makin nikmat. Dia terus menggoyang-goyang, aku sesekali meladeninya.
Hingga….cret…cret…cret…air mani Ronald tumpah muncrat di dalam vaginaku.
Sebenarnya aku sama seperti dia, kayaknya ada yang keluar dari vaginaku, tapi aku sudah
duluan, bahkan sudah dua kali aku keluar. Astaga, setelah kami bangkit dari ranjang, kami
lihat darah segar menodai seprei putih itu. Aku masih perawan !!! Ronald bingung, aku
bingung. Akhirnya aku teringat, dan kujelaskan bahwa selama aku menikah, aku belum
pernah disetubuhi suamiku, karena dia impoten yang disebabkan oleh sakit kencing manis. ”
Jadi kamu masih perawan ?! ” Tanyanya heran. Aku menjelaskannya lagi, dan dia memeluk
aku penuh rasa sayang dan kemesraan yang dalam sekali. Kami masih bugil, saling
berangkulan, tubuh kami saling merapat. Aku mencium bibir nya, tanda sayangku pula.
Seharusnya kegadisanku ini milik suamiku, kenapa harus Ronald yang mendapatkannya?
Ah….bodo amat ! aku juga bingung ! Hampit satu hari kami di kamar hotel itu, sudah tiga
kali aku melakukan hubungan sex dengan anak muda ini.
Tidak semua gaya bisa ku praktekkan di kamar itu. Aku belum berpengalaman ! Tampaknya
dia juga begitu, selalu tak tahan lama !! Tapi lumayan buat pemula . Setelah istirahat makan,
kami tudur-tiduran sambil ngobrol, posisi masig dengan busana seadanya. Menjelang sore
aku bergegas ke kamar mandi. membrsihkan tubuh. Ronald juga ikut mandi. Kami mandi
bersama, trkadang saling memeluk, saling mencium, tertawa, bahkan sedikit bercanda dengan
mengelus-elus penisnya. Dia tak kalah kreatif, dimainkannya puting payudaraku, aku
terangsang……dan…….oh,….kami melakukannya lagi dengan posisi berdiri. Tubuh kami
masih basah dan penuh dengan sabun mandi. Oh nikmatnya, aku melakukan persetubuhan
dalam keadaan bugil basah di kamar mandi. Ronal agak lama melakukan senggama ini,
maklum sudah berapa ronde dia malakukannya,. kini dia tampak tampak sedikit kerja keras.
Dirangsangnya aku, diciuminya bagian luar vaginaku, dijilatinya tepinya, dalamnya, dan
oh….aku menggeliat kenikmatan.
Akupun tak mau kalah usaha, ku kocok-kocok penis Ronald yang sudah tegang membesar
itu, ku tempelkan ditengah-tengah kedua payudaraku, kumainkan dengan kedua tetekku
meniru adegan di blue film VCD. Tak kusangka, dengan adegan begitu, Ronald mampu
memuncratkan air maninya, dan menyemprot ke arah wajahku. Aneh sekali, aku tak jijik,
bahkan aku melulurkannya kebagian muka dan kurasakan nikmat yang dalam sekali. ” Kamu
curang ! Belum apa-apa sudah keluar !” Seruku. ” Sorry, enggak tahan….” Jawabnya.
Kutarik dia dan kutuntun ****** ronal masuk ke memekku, kudekap dia dalam-dalam,
kuciumi bibirnya, dan kugoyang-goyang pinggulku sejadinya. Ronald diam saja, tampak dia
agak ngilu, tapi tetap kugoyang, dan ah….aku yang puas kali ini, hingga tak sadar aku
mmencubit perutnya keras-keras dan aku setengah berteriak kenikmatan, terasaada sesuatu
yang keluar di vaginaku, aku sudah sampai klimaks yang paling nikmat.
Setelah selesai mandi, berdandan, baru terasa alat vitalku perih. Mungkin karena aku terlalu
bernafsu sekali. Setelah semuanya beres, sebelum kami meninggalkan kamar itu untuk
pulang, kami sempat saling berpelukan di depan cermin. Tak banyak kata-kata yang kami
bisa keluarkan. Kami membisu, saling memeluk. ” Aku sayang kamu Yulia ” Terdenga suara
Ronald setengah berbisik, seraya dia menatap wajahku dalam-dalam. Aku masih bisu, entah
kenapa bisa begitu. Diulanginya kata-kata itu hingga tiga kali. Aku masih diam. Tak kuduga
sama sekali, aku meneteskan airmata, terharu sekali. ” Aku juga sayang kamu Ron ” Kataku
lirih.” Sayang itu bisa abadi, tapi cinta sifatnya bisa sementara ” Sambungku lagi. Ronald
menyeka air mataku dengan jemarinya. Aku tampak bodoh dan cengeng, kenapa aku bisa
tunduk dan pasrah dengan anka muda ini ? Setelah puas dengan adegan perpisahan itu, lantas
kami melangkah keluar kamar, setelah check out, kami menuju Blok M dan kami berpisah di
pelataran parkir. Aku sempat mengecup pipinya, dia juga membalasnya dengan mencium
tanganku. Ronald kembali kerumahnya, dan aku pulang dengan gejolak jiwa yang sangat
amat berkecamuk tak karua.
Rasa sedih, bahagia, puas, cinta, sayang dan sebaginya dan sebagainya. Ketika memasuki
halaman rumahku, aku terkejut sekali, banyak orang berkumpul disana. Astaga ada bendera
kuning dipasang disana. Aku mulai gugup, ketika aku kemuar dari mobil, kudapati keluarga
mas Burhan sudah berkumpul, ada yang menangis. Ya ampun, mas Burhan suamiku sudah
dipanggil Yang Kuasa. Aku sempat dicerca pihak keluarganya, kata mereka aku sulit
dihubungi. Karuan saja, HP ku dari sejak di Hotel kumatikan hingga aku dirumah belum
kuhidupkan. Kulihat mas Burhan sudah terbujur kaku ditempat tidur. Dia pergi untuk
selamanya, meninggalkan aku, meninggalkan seluruh kekayaannya yang melimpah ruah.
Kini aku jadi janda kaya yang kesepian dalam arti yang sebenarnya. Tiga hari kemudian aku
menghubungi Ronald via HP, yang menjawab seorang perempuan dengan suara lembut. Aku
sempat panas, tapi aku berusaha tak cemburu. Aku mendapat penjelasan dari wanita itu,
bahwa dia adik kandungnya Ronald. Dan dijelaskan pula bahwa Ronald sudah berangkat ke
Amerika secara mendadak, karena dipanggil Papa Mamanya untuk urusan penting.
Kini aku telah kehilangan kontak dengan Ronald, sekaligus akan kehilangan dia. Aku
kehilangan dua orang laki-laki yang pernah mengisi hidupku. Sejak saat itu sampai kini, aku
selalu merindukan laki-laki macho seperti Ronald. Sudah tiga tahun aku tak ada kontak lagi
dengan Ronald, dan selama itu pula aku mengisi hidupku hanya untuk shopping, jalan-jalan,
nonton, ah…macam-macamlah. Yang paling konyol, aku menjadi pemburu anak-anak muda
ganteng. Banyak sudah yang kudapat, mulai dari Gigolo profesional hingga anak-anak
sekolah amatiran. Tapi kesanku, Ronald tetap yang terbaik !!! Dalam kesendirianku ini . . .
Segalanya bisa berubah .. . Kecuali, Cinta dan kasihku pada Ronad, Aku tetap menunggu,
sekalipun kulitku sampai kendur, mataku lamur, usiaku uzur, ubanku bertabur, dan sampai
masuk kubur, Oh….Ronald, kuharap engkau membaca kisah kita ini. Ketahuilah, bahwa aku
kini menjadi maniak seks yang luar biasa, hanya engkau yang bisa memuaskan aku Ron ?
Kenangan Bersama Cindy Manis
CERITA DEWASA SEX MAHASISWI
Perkenalkan pembaca namaku Ryan, umurku 22 tahun dan aku sekarang sedang
menyelesaikan kuliah di sebuah PTS di Yogyakarta. Pengalaman nyata cerita sex ini terjadi
tiga tahun yang lalu ketika aku masih kuliah di Bandung. Sudah lama memang, tapi aku
selalu ingat akan kejadian itu dan tak akan pernah aku melupakan satu nama : Cindy. Walau
hingga sekarang pun akan selalu kukenang saat-saat indah bersamanya.

Aku akrab dengan Cindy karena ia adalah cucu dari ibu kostku. Cindy lebih tua 2 tahun dan
dia anak Surabaya, sedang kuliah di Bandung hanya beda kampus denganku. Yang aku tahu,
kedua orangtuanya sudah pisah ranjang selama dua tahun (tapi tidak bercerai) dan Cindy ikut
tinggal bersama neneknya (ibu kostku) ketika ia masuk kuliah. Mungkin terlalu panjang kalo
kuceritakan bagaimana prosesnya hingga kami berpacaran. Aku beruntung punya cewek
seperti dia yang wajahnya sangat cantik (pernah dia ditawarin untuk menjadi model), segala
yang diidamkan pria melekat pada dia. Kulitnya yang putih, hidung bangir, matanya yang
indah dan bening, rambut ikal serta tubuhnya yang padat.. Aku juga nggak tahu kenapa ibu
kost menerimaku untuk nge-kost dirumahnya padahal yang kost di rumahnya adalah cewek
semua. Mungkin karena ngeliat tampangku seperti orang baik-baik kali ya (hehehe)…
Pada awal kami berpacaran , Cindy termasuk pelit untuk urusan mesra-mesraan. Jangankan
untuk berciuman, minta pegang tangannya saja susahnya minta ampun! Padahal aku termasuk
orang yang hypersex, dan aku sering kali melakukan onani untuk melampiaskan nafsu
seksku, hingga sekarang. Aku bisa melakukan onani sampai tiga kali sehari. Setiap kali
fantasi dan gairah seksku datang, pasti kulakukan kebiasaan jelekku itu. Entah dikamar mandi
menggunakan sabun, sambil nonton VCD porno dan seringnya sambil tiduran telungkup di
atas kasur sambil kugesek-gesekkan penisku. Aku merasakan nikmat setiap orgasme onani.
Back to story, sejak aku dan Cindy resmi jadian, baru dua minggu kemudian dia mau kucium
pipinya. Itu pun setelah melalui perdebatan yang panjang, akhirnya ia mau juga kucium
pipinya yang mulus itu, dan aku selalu ingin merasakan dan mengecup lagi sejak saat itu.
Hingga pada suatu malam, ketika waktu menunjukkan pukul setengah sepuluh, aku, Cindy
dan Desi (anak kost yang lain) masih asyik menonton TV di ruang tengah. Sementara ibu
kostku serta 3 anak kost yang lain sudah pergi tidur. Kami bertiga duduk diatas permadani
yang terhampar di ruang tengah. Desi duduk di depan sementara aku dan Cindy duduk agak
jauh dibelakangnya. Lampu neon yang menyinari ruangan selalu kami matikan kalau sedang
menonton TV. Biar tidak silau kena mata maksudnya. Atau mungkin juga demi menghemat
listrik. Yang jelas, cahaya dari TV agak begitu samar dan remang-remang. Desi masih asyik
menonton dan Cindy yang disampingku saat itu hanya mengenakan kaos ketat dan rok mini
matanya masih konsen menonton film tersebut. Sesekali saat pandangan Desi tertuju pada
TV, tanganku iseng-iseng memeluk pinggang Cindy. Entah Cindy terlalu memperhatikan
film hingga tangannya tidak menepis saat tanganku memeluk tubuhnya yang padat. Dia
malah memegang rambutku, dan membiarkan kepalaku bersandar di pundaknya. Terkadang
kalo pas iklan, Cindy pura-pura menepiskan tanganku agar perbuatanku tidak dilihat Desi.
Dan saat film diputar lagi, kulingkarkan tanganku kembali.
“I love you, honey….” Bisikku di telinganya.
Cindy menoleh ke arahku dan tanpa sepengetahuan Desi, ia mendaratkan ciumannya ke
pipiku. Oh my God, baru pertama kali aku dicium seorang cewek, tanpa aku minta pula.
Situasi seperti ini tiba-tiba membuat pikiranku jadi ngeres apalagi saat Cindy meremas
tanganku yang saat itu masih melingkar di pinggangnya, dan matanya yang sayu sekilas
menoleh ke arah Desi yang masih nongkrong di depan TV. Aman, pikirku.Apalagi ditambah
ruangan yang hanya mengandalkan dari cahaya Tv, maka sesekali tanganku meremas
payudara Cindy. Cindy menggelinjang, sesekali menahan nafas. Lutut kanannya ditekuk,
hingga saat tangan kiriku masuk ke dalam daster bagian bawah yang agak terbuka dari tadi,
sama sekali tidak diketahui Desi. Mungkin ia konsen dengan film, atau mungkin juga ia
sudah ngantuk karena kulihat dari tadi sesekali ia mengangguk seperti orang ketiduran.
Ciumanku kini sedikit menggelora, menelusuri leher Cindy yang putih mulus sementara
tangan kiriku menggesek-gesekkan perlahan vagina Cindy yang masih terbungkus celana
dalam. Ia mendesah dan mukanya mendongak ke atas saat kurasakan celana dalamnya mulai
basah dan hangat. Mungkin ia merasakan kenikmatan, pikirku.Tanganku yang mulai basah
oleh cairan vagina Cindy buru-buru kutarik dari dalam roknya, ketika tiba-tiba Desi bangkit
dan melihat ke arah kami berdua. Kami bersikap seolah sedang konsen nonton juga.
“Aku ngantuk. Tidur duluan ya….. nih remote-nya!” ujar Desi sambil menyerahkan remote
TV pada Cindy.
Desi kemudian masuk ke kamarnya dan mengunci pintu dari dalam. Aku yang tadi agak
gugup, bersorak girang ketika Desi hanya pamitan mau tidur. Aku pikir dia setidaknya
mengetahui perbuatanku dengan Cindy. Bisa mati aku. Cindy yang sejak tadi diam (mungkin
karena gugup juga) matanya kini tertuju pada TV. Aku tahu dia juga pura-pura nonton, maka
saat tubuhnya kupeluk dan bibirnya kucium dia malah membalas ciumanku.
“Kita jangan disini Say, nanti ketahuan….” Bisiknya diantara ciuman yang menggelora.
Segera kubimbing tangan Cindy bangkit, setelah mematikan TV dan mengunci kamar Cindy,
kuajak dia ke kamar sebelah yang kosong. Disini tempatnya aman karena setiap yang akan
masuk ke kamar ini harus lewat pintu belakang atau depan. Jalan kami berjingkat supaya
orang lain yang telah tertidur tidak mendengar langkah-langkah kami atau ketika kami
membuka dan menutup kunci dan pintu kamar tengah dengan perlahan.
Setelah kukunci dari dalam dan kunyalakan lampu kamar kuhampiri Cindy yang telah duduk
di tepi ranjang.
“Aku cinta kamu, Cindy…..” ujarku ketika aku telah duduk disampingnya.
Mata Cindy menatapku lekat.. Sejenak kulumat bibirnya perlahan dan Cindy pun membalas
membuat lidah kami saling beradu. Nafas kami kembali makin memburu menahan
rangsangan yang kian menggelora. Desahan bibirnya yang tipis makin mengundang birahi
dan nafsuku. Kuturunkan ciumanku ke lehernya dan tangannya menarik rambutku. Nafasnya
mendesah. Aku tahu dia sudah terangsang, lalu kulepaskan kaosnya. Payudaranya yang padat
berisi ditutupi BH berwarna merah tua. Betapa putih kulitnya, mulus tak ada cacat. Kemudian
bibir kami pun berciuman kembali sementara tanganku sibuk melepaskan tali pengikat BH,
dan sesaat kemudian kedua payudaranya yang telah mengeras itu kini tanpa ditutupi kain
sehelai pun.
Kuusap kedua putingnya, dan Cindy pun tersenyum manja.
“Ayo Yan, lakukanlah….” Ujarnya.
Tak kusia-siakan kesempatan ini, dan mulai kujilati payudaranya bergantian. Sementara
tangan Cindy membantu tanganku melepaskan kemeja yang masih kukenakan. Kukecup
putingnya hingga dadanya basah mengkilap. Betapa beruntungnya aku bisa menikmati semua
yang ada ditubuhnya. Tangan kananku yang nakal mulai merambah turun masuk ke dalam
roknya, dan kugesek-gesekkan pelan di bibir vaginanya. Cindy menggelinjang menahan
nikmat, sesekali tangannya juga ikut digesek-gesekkan kesekitar vaginanya sendiri.
Bibirnya mendesah menahan kenikmatan. Matanya terpejam, Sebentar kemudian vaginanya
mulai sedit basah. Dan kami pun mulai melepaskan celana kami masing-masing hingga tubuh
kami benar-benar polos. Betapa indahnya tubuh Cindy, apalagi ketika kulihat vaginanya yang
terselip diantara kedua selangkangannya yang putih mulus.
“Wah.. punyamu oke Cindy, Ok’s banget…” ujarku terpana
Begitu mulus memang,ditambah dengan bulu-bulu lebat disekitar bagian sensitifnya.
“Burungmu juga besar dan bertenaga. Aku suka Yan….” Balasnya sambil tangannya
mencubit pelan kemaluanku yang sudah tegak dari tadi.
“Come on Honey….” Pintanya menggoda.
Aku tahu Cindy sudah begitu terangsang maka kemudian kusuruh Cindy berbaring di atas
kasur. Dan aku baringkan tubuhku terbalik, kepalaku berada di kakinya dan sebaliknya(posisi
69). Kucium ujung kakinya pelan dan kemudian ciumanku menuju hutan lebat yang ada
diantara kedua selangkangannya. Kukecup pelan bibir vaginanya yang sudah basah, kujilat
klitorisnya sementara mulut Cindy sibuk mengocok-ngocok kemaluanku. Bibir vaginanya
yang merah itu kulumat habis tak tersisa. Ehm, betapa nikmatnya punyamu Cindy, pikirku.
Ciumanku terus menikmati klitoris Cindy, hingga sekitar vaginanya makin basah oleh cairan
yang keluar dari vaginanya.
Kedua jari tanganku aku coba masukkan lubang vaginanya dan kurasakan nafas Cindy
mendesah pelan ketika jariku kutekan keluar masuk.
“Ahh… nikmat Yannn…ahhhh…” erangnya.
Kugesek-gesekkan kedua jariku diantara bibir klitorisnya dan Cindy makin menahan nikmat.
Selang 5 menit kemudian kuhentikan gesekkan tanganku, dan kulihat Cindy sedikit kecewa
ketika aku menghentikan permainan jariku.
“Jangan sedih Say, aku masih punya permainan yang menarik, okay?”
“Oke. Sekarang aku yang mengatur permainan ya?” ujarnya.
Aku mengangguk.Jujur saja, aku lebih suka kalau cewek yang agresif.Cindy pun bangkit, dan
sementara tubuhku masih terbaring di atas kasur.
“Aku di atas, kamu dibawah, okay? Tapi kamu jangan nusuk dulu ya Say?”
Tanpa menunggu jawabanku tubuh Cindy menindih tubuhku dan tangan kanannnya
membimbing penisku yang telah berdiri tegak sejak tadi dan blessss…….ah,Cindy merasa
bahagia saat seluruh penisku menembus vaginanya dan terus masuk dan masuk menuju
lubang kenikmatan yang paling dalam. Dia mengoyang-goyangkan pantatnya dan sesekali
gerakannya memutar, bergerak mundur maju membuat penisku yang tertanam bergerak bebas
menikmati ruang dalam “gua”-nya.
Cindy mendesah setiap kali pantatnya turun naik, merasakan peraduan dua senjata yang telah
terbenam di dalam surga.Tanganku meremas kedua payudara Cindy yang tadi terus
menggelayut manja. Rambutnya dibiarkan tergerai diterpa angin dingin yang terselip diantara
kehangatan malam yang kami rasakan saat ini. Kubiarkan Cindy terus menikmati permainan
ini. Saat dia asyik dengan permainannya kulingkarkan tanganku dipinggangnya dan kuangkat
badanku yang terbaring sejak tadi kemudian lidah kami pun beradu kembali.
“Andainya kita terus bersama seperti ini, betapa bahagianya hidupku ini Cindy ” bisikku
pelan
“Aku juga, dan ku berharap kita selalu bersama selamanya..”
Sepuluh menit berlalu, kulihat gesekan pinggang Cindy mulai lemah. Aku tahu kalau dia
mulai kecapekan dan aku yang mengambil inisiatif serangan. Kutekan naik turun
pinggangku, sementara Cindy tetap bertahan diam. Dan suara cep-clep-clep… setiap kali
penisku keluar masuk vaginanya.
“Ahh terusss Yannnnn….terusss…nikmattttt…ahh…ahhhh….” hanya kalimat itu yang
keluar dari mulut Cindy, dan aku pun makin menggencarkan seranganku.
Ingin kulibas habis semua yang ada dalam vaginanya. Suara ranjang berderit, menambah hot
permainan yang sedang kami lakukan. Kutarik tubuh Cindy tanpa melepaskan penisku yang
sedang berlabuh dalam vaginanya dan kusuruh dia berdiri agar kami melakukan gerakan sex
sambil berdiri.
“Kamu punya banyak style ya say?” katanya menggoda.
“Iya dong, demi kepuasan kamu juga” jawabku sambil mulai menggesek-gesekan pebisku
kembali.
“Ahh teruss…terusss……” desah Cindy ketika penisku berulang kali menerobos vaginanya.
Kupeluk tubuh Cindy erat sementara jari tangan kirinya membelai lembut bulu-bulu
vaginanya, dan sesekali membantu penisku masuk kembali setiap kali terlepas. Keringat
membasahi tubuh kami. Lehernya yang mulus kucium pelan, sementara nafas kami mulai
berdegup kencang.
“Yan, keteteran nih, mau klimaks. Jangan curang dong….”
“Oke, tahan dulu Cindy” dan kucabut batang penisku yang telah basah sejak tadi.
Kusuruh Cindy nungging di ranjang, sementara tanganku mengarahkan penisku yang telah
siap masuk kembali. Dan kumasukkan sedikit demi sedikit hingga penisku ambles semua ke
dalam surga yang nikmat.
“Ah…tekan Yan…enaaaakkkkk…terusssss Yannn….” Erangnya manja setiap kali penisku
menari-nari di dalam vaginanya.
Tanganku memegang pinggangnya agar gerakanku teratur dan penisku tidak terlepas,.
“Ohh…nikmat sekali Yan….teruss….terusss……” desahnya.
Betapa nikmatnya saat-saat seperti ini…dan terus kuulang sementara mulut kami mendesah
merasakan kenikmatan yang teramat sangat setiap kali penisku mempermaikan vaginanya.
“Yan….aku mo keluar nih…..udah ngga tahan….ahhh….ahhhh….” ujar Cindy tiba-tiba.
“Tahan Cin, aku juga hampir sampai….” aku menekan-nekan penisku kian cepat,sehingga
suara ranjang ikut berderit cepat.
Dan kurasakan otot-otot penisku mengejang keras dan cairan spermaku berkumpul dalam
satu titik.
“Aku keluar sekarang Cin….” penisku kucabut dari lubang vaginanya dan Cindypun seketika
membalikkan badan dan menjulurkan lidahnya, mengocok-ngocok batang penisku yang
kemerahan dan saat kurasakan aku tak mampu menahan lagi kutaruh penisku diantara kedua
belah payudaranya dan kedua tangan Cindy pun menggesek-gesekkan payudaranya yang
menjepit batang kemaluanku dan….croott…crooottt… spermaku jatuh disekitar dada dan
lehernya Sebagian tumpah diatas sprei. Cindy menjilati penisku membersihkan sisa-sisa
spermaku yang masih ada.
“Kamu ternyata kuat juga Say, aku hampir tak berdaya dihadapanmu” kubelai rambut Cindy
yang sudak acak-acakan tak karuan.
“Aku juga ngga nyangka kamu sehebat ini Yan….”desahnya manja .
Waktu sudah menunjukkan setengah satu malam Dan setelah kami istirahat sekitar lima belas
menit, kami memakai pakaian kami kembali dan membereskan tempat tidur yang sudah
berantakan. Dan tak lama kemudian kami pun pergi tidur dikamar masing-masing
melepaskan rasa lelah setelah kami ‘bermain” tadi.
Begitulah kisahku dengan Cindy, setiap hari kami selalu melakukannya setiap kali kami ingin
dan ada kesempatan. Kami melakukannya di kamar sebelah kalau malam hari, kamar kostku,
atau bahkan dikamar mandi (sambi mandi bareng disaat rumah kost kosong hanya ada kami
berdua).
Hingga pada suatu hari Cindy harus pindah ke luar kota ikut kedua orang tuanya yang telah
berbaikan lagi. Aku benar-benar kehilangan dia, dan ingin kuterus bersamanya. Pernah
beberapa kali kususul ke tempatnya yang baru dan kami melakukannya berkali-kali di hotel
tempat kami menginap. Tanggal 27 November 1998, tiba-tiba kuterima surat dari Cindy yang
mengabarkan bahwa ia akan menikah dengan orang yang dipilihkan orang tuanya dan aku
benar-benar kehilangan dia….. Sekarang, setiap kali aku melakukan masturbasi, fantasiku
selalu melayang mengingat saat-saat terindah kami melakukan hubungan seks pertama kali
dikamar sebelah itu. Ingin rasanya aku ulangi saat-saat indah itu…
• Cerita Birahi Ibu Muda
• Cerita Dewasa Om Hidung Belang
• Cerita Dewasa Sedarah
• Cerita Dewasa Tante Girang
• Cerita Panas Anak SMA
• Cerita Panas Daun Muda
Pengalaman Sex Pertamaku Waktu SMA

Cerita sex panas ini bener-bener ga bisa kulupakan. Pengalaman sex yang menggelikan tiap
kali aku mengingatnya. Hanya disini dan pertama kali ini aku akan menceritakan
pengalaman sex pertamaku ini. Siap-siap saja kalian tersenyum geli waktu membacanya,
cerita sex pengalaman pertama yang aneh, seru dan menggelikan… hihihi… tapi ini bener-
bener terjadi lohhh…
OK.. sebelumnya perkenalkan, sebut saja namaku Cindy umur 20 tahun. Aku akan
menceritakan kisah seruku waktu masih duduk di bangku kelas 2 SMA di Surabaya. Aku
sekolah di SMA swasta Katolik terkenal. Aku termasuk anak yang pandai di kelas namun
tidak kuper. Temanku banyak, karena aku orangnya seru dan gokil. Dan aku juga suka pesta,
bukan pesta sex lho he2… Beberapa waktu sekali aku dan teman teman ’se-gank’ suka
mengadakan pesta di berbagai tempat. Kalau lagi ada uang kami bahkan menyewa restoran
hotel untuk pesta. Dengan mengundang teman-teman seangkatan, kami patungan untuk
menyewa tempat. Kadang di Westin, Sheraton, Shangri-la atau Majapahit.
Aku sangat menikmati masa-masa SMA dulu, berkumpul dengan teman-teman. Meskipun
aku anak yang pandai tidak berarti aku anak yang belajar melulu. Aku juga pernah ikut
teman-teman bolos pelajaran atau eskul. Malah pernah aku terlibat ngerjai guru. Lucu sekali.
Untung dengan wajahku yang polos ini aku dapat lolos dari hukuman. Aku bilang kalau aku
tidak ikut-ikut. Dan para guru percaya. Yang kena ya teman-teman pria.
Selain teman wanita, aku juga punya banyak teman pria. Tapi aku selalu memegang prinsip,
bahwa selama belum kuliah aku tidak akan pacaran. Soalnya rugi. Aku tidak akan
mendapatkan teman yang banyak. Beberapa dari mereka pernah berusaha menjadikanku
pacar. Menurut mereka aku cukup keren dan asyik. Tapi aku ya menolak dengan halus
sehingga tidak menyakiti perasaan mereka. Soalnya mereka juga teman sendiri. Kalau sakit
hati kan persahabatan bisa bubar.
Kupikir-pikir aku memang keren kok. Hihihi… Yang jelas aku rutin aerobic seminggu tiga
kali. Postur tubuhku juga lumayan, tapi beberapa teman mengatakan aku agak kurus. Dengan
tinggi 163 cm, beratku hanya 46 kg. Tapi biarlah tidak pa-pa. Yang penting kan sexy.
Kejadian mendebarkan dan tidak akan terlupa kualami waktu pesta Valentine bulan Februari.
Seperti biasa, kami segera mempersiapkan event besar ini dengan pesta yang heboh. Bahkan
kami menentukan tema pesta kali ini. Seluruh undangan harus pakai kostum aneh. Asyik juga
meskipun akhirnya tidak ada yang sewa kostum, hanya kostum bikinan sendiri hasil
modifikasi bersama.
Aku sendiri memakai gaunku yang model jaman kerajaan. Seperti gaun Cinderella dengan
rok menggembung disumpal jalinan kain dan sejenis kawat lentur seperti kandang ayam.
Payah juga. Agak mengganggu waktu duduk. Tapi saat aku memakainya aku seperti melihat
wanita anggun tempo dulu. Hanya kurang payung kecil dan wig pirang. Aku mempersiapkan
kostum ini semalaman dibantu Mamaku. Aku rasa ini akan jadi pesta Valentine terheboh
sepanjang SMA.
Karena pada saat itu semua hotel tidak menyewakan restorannya (karena masing-masing
sudah punya pesta Valentine), maka kami sepakat untuk menggunakan villa salah satu teman
kami di Trawas. Villa ini besar sekali dan full fasilitas. Kami sudah sering menginap
beramai-ramai di tempat ini.
Kami mengundang banyak sekali anak kelas 2. Maka saat kami memulai pestanya kami
benar-benar seperti dalam acara besar. Ada yang berkaraoke, ada yang joget dan ada yang
main billyard. Pokoknya kami menikmati seluruh fasilitas di villa.
Mendekati puncak acara, yaitu disko ramai-ramai, aku pergi ke meja minuman untuk
mengambil minum lagi. David temanku yang anak orang kaya itu mensponsori berbagai
macam minuman, dari yang beralkohol sampai juice buah-buahan. Aku tertarik dengan
minuman berwarna hijau daun yang entah sampai saat ini aku tidak tahu namanya. Mungkin
Fanta, hihihi.
Tiba-tiba dari bawah meja yang ditutupi taplak besar muncul salah satu temanku Andi.
Aku kaget dan bertanya, “Ngapain kamu?”
Dia bilang kalau mau bikin kejutan di tengah arena disko dengan muncul tiba-tiba pakai
kostum Zorro. Aku hanya tertawa mendengarnya. Soalnya dari tadi Andi tidak muncul. Baru
muncul sekarang dengan kostum Zorro-nya yang kacau balau.
Sekedar informasi, Andi adalah sahabat baikku sejak kecil. Kebetulan rumah kami
berdekatan. Dari kecil kami selalu main bersama, sekolah di sekolah yang sama dan kadang
kala beli baju kembaran. Orangtuaku dan orangtuanya sudah kenal baik sejak pindah di
komplek perumahanku sekitar tahun 1980an. Sebenarnya aku ada sedikit perasaan sih sama
Andi. Tapi kok rasanya dia hanya menganggapku saudara. Jadi ya kusimpan baik-baik saja.
Yang tahu hanya sahabatku Rosa.
Aku menyetujui usulnya. Kemudian dia bilang kalau dia butuh bantuanku. Dia mau sembunyi
di dalam rokku yang besar, terus aku disuruh jalan ke tengah arena, dan dia segera muncul.
Kemudian berlagak menyandera salah satu cewek. Jelas saja aku tidak mau. Kesenangan dia
dong. Terus dia bilang kalau dia kan sudah sering lihat aku berenang. Buat apa malu.
Lagipula ini kan teman-teman sendiri.
Setelah kupikir-pikir, oke lah. Dia toh sudah sering melihatku pakai baju renang maupun baju
senam kok. Dan aku tidak malu. Selama ini Andi juga tidak pernah kurang ajar padaku.
Malah cenderung memperhatikan dan menyayangiku.
Kemudian setelah mendapat persetujuanku, dia segera mempersiapkan topengnya dan masuk
ke dalam rokku. Tidak ada yang melihatnya masuk ke dalam rokku, karena meja minuman ini
ada di sudut samping tangga, agak jauh dari kerumunan. Jadi semua berjalan lancar. Aku
senyum-senyum saja membayangkan rencana si Andi. Sebenarnya risih juga ada seorang
pria, meskipun si Andi, berada dekat sekali dengan daerah pinggulku. Tapi kupikir toh dia
sudah sering lihat. Aku merasa dia sedang membetulkan posisinya di dalam rokku. Memang
rokku besar juga dan Andi orangnya kurus. Tapi pasti cukup sulit bagi orang setinggi kira-
kira 175 cm untuk bergerak.
Tiba-tiba bagai disambar petir, aku baru ingat kalau aku ternyata hanya pakai celana dalam
terbaruku yang model G-string. Model celana dalam yang bagian depannya kecil sekali dan
bagian belakangnya masuk di antara pantatku. Selain itu aku hanya pakai stocking warna
coklat. Wajahku mendadak bersemu merah. Jantungku berdebar. Andi belum pernah melihat
pantatku terbuka sedemikian rupa. Dia pasti melihat pantatku. Aku segera panik dan berusaha
memanggil Andi.
Aku baru sadar kalau Andi diam saja di dalam rokku. Aku hanya merasakan hembusan
napasnya di pahaku. Berarti dia sedang melihat daerah kemaluanku. Aku menepuk-nepuk
rokku dan berusaha memanggilnya. Tapi dia diam saja. Kemudian kulihat Rosa dan Dewi
menghampiriku. Mereka mengambil minum dan menanyakan kenapa aku berdiri di pojok
terus. Kok tidak bersama teman yang lain.
Sementara aku bercakap-cakap dengan Rosa dan Dewi, aku merasa kalau Andi berpindah ke
belakang. Sial. Dia pasti sedang menikmati pantatku yang montok. Aku merasa hembusan
napasnya yang dekat sekali. Sedetik kemudian dia mulai meraba pantatku. Aku tersentak,
sehingga Rosa bertanya. Aku berusaha menjelaskan kalau aku hanya kaget karena minuman
yang kuambil ternyata tidak enak. Aku segera berlagak mengganti dengan minuman yang
lain.
Dalam hatiku berkata, “Awas kamu Ndi..!”
Sebenarnya aku bisa saja menolak dengan mengangkat rokku atau bergerak ke samping,
sehingga Andi keluar. Tapi ada perasaan aneh dan mendebarkan kala Andi meraba pantatku.
Aku merasakan sensasi yang aneh yang belum pernah kurasakan.
Tahu kalau aku tidak marah, Andi semakin berani. Dia mengelus-elus pantatku dengan
lembut, dari batas pinggul ke bawah terus hingga daerah selangkangan. Kemudian dia
mengusap-usap perlahan dengan gerakan tidak beraturan. Kadang berputar lebar, kemudian
makin ke tengah. Aku begitu menikmatinya walau aku terus berbicara dengan Rosa dan
Dewi. Entah rona wajahku berubah atau tidak.
Kemudian Rosa mengajakku karaoke. Aku bilang kalau aku masih mau mencobai minuman
yang ada. Setelah Rosa dan Dewi pergi dengan keheranan, aku setengah berbisik memanggil
Andi. Kutepuk kepalanya (kira-kira) dan kusuruh segera keluar meskipun sebenarnya aku
penasaran.
Andi hanya berkata, “Sebentar..!” sambil tetap meneruskan aksinya.
Kemudian disco time mulai. Lampu mulai dipadamkan, hanya lampu disko mini punya
Samuel yang dinyalakan. Sehingga suasana cenderung gelap. Hanya arena disko yang agak
terang dengan lampu warna warni. Kulihat beberapa pasangan mulai larut dalam kegelapan.
Ada yang asyik berciuman, ada yang berdansa mesra, bahkan kulihat pasangan yang asyik
petting di sofa. Aku mengingatkan Andi untuk segera memulai aksinya. Namun dia diam
saja. Aku jadi salah tingkah.
Melihat suasana yang mendukung, Andi segera melancarkan jurus baru yang membuatku
semakin terlena. Dia menciumi pantatku dengan lembut. Mulainya perlahan, dari pantat yang
kiri kemudian yang kanan. Setelah mencium seluruh permukaan pantatku, Andi mulai
menjilati keduanya. Aku sampai memejamkan mata karena asyiknya. Geli sekali tapi enak.
Membuat bulu kudukku berdiri. Pantatku sampai tegang dan merapat. Suaraku masih
menyuruh Andi keluar, tapi hatiku masih menginginkan dia meneruskan aksinya.
Saat itu perasaanku campur aduk. Otakku sudah lepas kontrol. Karena Andi merasa aku
hanya setengah hati menyuruhnya keluar, dia semakin berani. Dia berpindah ke depan dan
menempelkan mulutnya di daerah kemaluanku. Dengusan napasnya yang hangat sampai di
antara pahaku. Aku bergetar dan mulai menyukainya. Aku diam saja waktu dia menciumi dan
menjilati daerah itu sampai celana dalamku basah. Aku merasa otot-otot di sekitar
kemaluanku mengejang. Rasanya seperti merapat terus.
Dia terus menjilati dan menyedot sambil tangannya meremas-remas pantatku.
“Aahh..!” hanya desahan tertahan itu yang keluar dari mulutku.
Pantatku menegang terus karena geli dan nikmat. Aku tidak mengerti apa yang harus
kulakukan, karena ini pengalaman baru bagiku. Aku hanya merasakan dan merasakan.
Suaraku tenggelam dalam suara keras house music yang berdebam-debam.
Kemudian Andi melakukan suatu hal yang paling mengejutkan seumur hidupku. Dengan
beraninya dia menurunkan celana dalamku sampai ke paha. Aku malu sekali. Dia melihat hal
yang tidak boleh dilihat. Dia melihat kemaluanku. Matanya tepat di depan kemaluanku.
Sesuatu yang tidak pernah dilihat pria manapun sejak ditumbuhi bulu. Aku malu sekali dan
menyuruhnya menghentikan perbuatannya. Tapi dia malah melepaskan celana dalamku
sampai ke bawah.
Aku hampir marah padanya sampai tiba-tiba aku merasa ada benda lembut dan hangat lewat
di antara paha yang kurapatkan menyentuh permukaan kemaluanku.
“Aahh..!” aku menjerit tertahan.
Antara kaget dan geli, kusadari dia menjilati kemaluanku. Lembut sekali. Mendadak
kemarahanku hilang tidak berbekas, bahkan ingin dia tetap meneruskan. Aku memejamkan
mata dan mengerang. Aku berpegangan pada sisi tangga dan meja minuman. Lidahnya
bermain ke sana kemari. Benar-benar nikmat. Tanpa terasa aku semakin melebarkan kakiku.
“Ahh..!” jilatannya semakin terasa.
Seakan tahu keinginanku, Andi memasukkan wajahnya di antara pahaku dan menjilati
kemaluanku sepuas-puasnya. Seluruh kemaluanku masuk ke dalam mulutnya. Kemudian
dengan kuat dia menghisap kemaluanku. Rasanya seluruh cairanku terhisap keluar. Badanku
menegang seperti orang kesetrum.
Setelah itu, lidahnya menjulur keluar masuk secara terus menerus namun lembut. Terbersit
perasaan malu, namun nafsuku mengalahkannya. Pikiranku sudah terbang ke khayangan.
Uuhh..! Apalagi aku merasakan lidahnya bermain di antara belahan bibir kemaluanku.
Dihisap, dikulum, dijilat dan diciumi. Sampai pada tahap lidahnya memainkan klitorisku.
Uuahh… Sensasinya, benar-benar membuatku terlena. Dengan ujung lidahnya dia menjilati
klitorisku. Ke atas ke bawah, berputar dan kadang dengan seluruh permukaan lidahnya yang
lebar, melewati klitorisku ke depan dan ke belakang.
Aku sudah tidak perduli pada sekeliling. Toh suasana gelap. Aku membiarkan Andi menjilati
dan memainkan kemaluanku. Celana dalamku terasa mengganggu sehingga aku membiarkan
Andi melepaskannya dari kakiku. Kemudian salah satu kakiku dinaikkan ke pundaknya.
Aahh… Semakin nikmat. Aku membiarkan dia menghisap sambil kedua tangannya menyibak
bibir kemaluanku. Aku merasa kemaluanku terbuka lebar dan bagian dalamnya dijilati oleh
lidahnya yang lembut.
Luar biasa..! Benar-benar nikmat tidak terkira. Aku seperti orang gila yang menahan erangan.
Ingin rasanya aku berteriak merasakan aksinya sepuas-puasnya.
Dalam waktu kira-kira sepuluh menit dia mengerjai kemaluanku, aku merasa ada dorongan
aneh. Seluruh otot di daerah kemaluanku mengejang dan rasanya seperti ada sesuatu yang
mau keluar dari kemaluanku. Aku tidak dapat menahan dan mencengkram pinggiran meja
dengan kuat. Andi tetap menjilati klitorisku dengan cepat. Dan akhirnya, setelah perasaan
yang tidak dapat kugambarkan karena nikmatnya, aku menjadi lemas, lemas sekali. Seakan-
akan seluruh tulangku lepas. Aku sempoyongan. Untungnya Andi sigap dan menyangga
kedua kakiku.
Dengan susah payah aku berpegangan pada tangga dan Andi keluar dari rokku dan memapah
pundakku. Kemudian kami menyadarkan diri di tangga dan dia mengambil minuman segar
dan menawarkan padaku. Aku mengangguk malu. Setelah kami berdua minum, dia segera
mencium pipiku seperti biasa dan menanyakan padaku apa aku suka dengan tindakannya tadi.
Ciumannya terasa lain. Lebih lembut. Aku pura-pura marah dan mengatakan aku tidak suka.
Tapi Andi kembali mencium pipiku dan menggodaku dengan bertanya enak mana dihisap,
dijilat atau dikulum? Aku memukul bahunya sambil menyembunyikan wajahku yang tersipu.
Aku masih malu sekali mengingatnya. Mungkin kalau lampunya terang dia dapat tertawa
melihat wajahku yang tidak karuan. Sambil mengantongi celana dalamku yang jatuh di lantai
dia berkata kalau pernah lihat BF dan ingin mempraktekkan apa yang dilihat. Terutama dia
penasaran dengan kemaluan cewek. Penasaran apakah cewek memang bereaksi seperti itu
atau hanya acting saja. Karena itu waktu melihat celana dalamku yang seksi itu dia penasaran
ingin mencobanya.
Sialan, terus aku yang dijadikan kelinci percobaan pikirku.
“Tapi itu nggak akan membuatku hamil kan..?” aku bertanya polos.
Dia tertawa dan berkata, “Gile kamu Cin, nggak ada yang masuk ke kemaluanmu kok. Kamu
masih perawan, bagaimana bisa hamil..? Lagipula aku nggak akan merusak masa depanmu.
Aku sayang banget sama kamu.”
Lega juga mendengar perkataannya.
Aku sudah berpikir yang tidak-tidak. Bagaimana kalau aku hamil..? Bagaimana kalau aku
sudah tidak perawan..? Bagaimana kalau aku tidak kawin dengannya..? Namun aku lega
semuanya tidak akan terjadi.
Malam itu aku meneruskan pesta sampai pulang tanpa menggunakan celana dalam, rasanya
aneh, dingin. Sedang otot-otot kemaluanku masih berdenyut-denyut nikmat seperti perasaan
mau pipis. Soalnya ini pertama kali aku orgasme. Ternyata asyik dan menegangkan juga
berada di antara teman-teman tidak memakai celana dalam. Dan mereka tidak tahu. Celana
dalamku yang basah dimasukkan tasnya Andi bersama pakaian gantinya. Dia janji akan
mengantarkan lewat pos. Sialan dia.
Sejak saat itu aku semakin akrab dengan Andi. Aku terkadang masih suka membayangkan
perbuatannya pada kemaluanku. Kenikmatannya yang mengasyikkan. Andi juga semakin
dekat padaku. Kemana-mana makin sering berdua. Sampai teman-teman mengira kami
jadian. Kalau di rumah tidak ada orang, kami sering mandi bersama. Dan Andi masih sering
melakukan kesukaannya mengerjai kemaluanku sampai aku orgasme, kali ini sambil
meremas-remas payudaraku.
Aku juga mulai belajar menghisap burungnya Andi. Lewat BF, aku belajar merangsang
burung agar mencapai orgasme. Soalnya aku kasihan melihat dia selalu onani setelah
memuaskan aku. Andi baik juga, dia tidak memaksaku melakukan itu. Dia hanya senang
kalau aku orgasme. Aku jadi semakin tidak enak mendengarnya. Maka itu aku cari
kesempatan mempraktekkan ‘ilmuku’ saat rumahku kosong.
Di siang hari, di rumah aku sering sendirian. Kakak perempuanku sekolah di luar negeri,
sedang ayahku kerja sampai sore. Kalau ibuku sering aktif di beberapa organisasi sejak aku
SMA. Tinggal pembantuku yang agak-agak lugu.
Ketika kesempatan itu tiba, aku segera mengontak Andi agar datang ke rumahku. Segera
setelah Andi masuk ke kamarku, aku menyampaikan maksudku. Andi hanya tertawa dan
segera meremas-remas lembut kedua payudaraku. Aku bilang kalau aku serius. Tapi dia tidak
perduli, malah tangannya meraba-raba kemaluanku.
Kemudian dia membuka dasterku sehingga aku hanya pakai celana dalam saja. Kemudian
tangannya masuk ke celana dalamku. Dia meremas kemaluanku. Kudorong dia ke ranjangku,
kemudian kukunci pintu dan kunyalakan BF di bagian yang sudah kupelajari. Kemudian
kubuka celananya.
Pertama kalinya, sambil melihat BF di kamarku, aku mulai dengan memegang seluruh bagian
burung. Rasa penasaranku semakin menjadi-jadi saat menggenggam burungnya secara
langsung. Mulai kepalanya, batangnya dan telurnya. Kemudian kuusap-usap. Andi
memejamkan mata dan mendesah.
Kupikir, “Wah.., bisa nih..!”
Terus aku mulai dengan mengurutnya seperti cara dia onani. Perlahahan-lahan, kemudian
makin cepat. Andi bergetar seperti orang kedinginan. Kepala burungnya mulai basah. Aku
semakin hanyut oleh perasaan. Senang rasanya kalau dapat membuatnya orgasme. Lalu
kulihat di BF, si cewek mulai memasukkan burung lawan mainnya ke mulut dan
memainkannya dengan lidah. Perlahan kucoba mendekatkan mulutku ke burungnya. Dengan
jelas kulihat kepala burungnya yang merah dan basah. Aku terhenti sejenak.
Kemudian Andi berkata kalau aku tidak siap tidak usah. Justru perkataannya semakin
membuatku merasa egois. Dia tidak jijik kok aku merasa jijik. Dengan cepat kumasukkan
kepala burungnya ke mulutku. Andi mengerang dengan keras. Rasanya aneh. Seperti rasa
besi. Hihihi… Aku melirik ke arah TV melihat apa saja yang dilakukan si cewek dan
bagaimana reaksi si cowok. Soalnya aku penasaran.
Kuhisap perlahan naik turun sambil tanganku mengelus-elus telurnya. Konon katanya telur
itu kalau diusap-usap nikmatnya sebanding dengan kalau puting payudaraku diusap-usap.
Perasaan aneh karena bau dan rasa burung yang asing segera hilang melihat Andi mengerang-
erang dan memejamkan matanya karena nikmat. Aku ingat perasaanku saat itu. Aku segera
meneruskan aksiku.
Kulihat di TV si cewek meneteskan ludahnya ke kepala burung dan menjilatinya. Aku
menirunya. Woow.., si Andi tampak menikmatinya. Lalu kujilati batang burungnya dari
pangkal sampai ujung kepalanya. Lalu kuhisap lagi sedalam-dalamnya, terus keluar masuk
sambil tanganku mengelus-elus telurnya.
Setelah berbagai gaya mengerjai burung kulancarkan, Andi terlihat akan mencapai klimaks.
Sambil merintih dia memintaku mengocoknya. Aku mengocoknya dengan kecepatan tinggi
sehingga dia makin kejang-kejang tidak karuan. Aku tidak mengerti kecepatan yang sesuai
bagaimana. Tiba-tiba dari kepala burungnya menyemprot cairan putih banyak sekali ke atas,
kemudian jatuh. Sebagian mengenai rambutku, sebagian jatuh lagi ke pahanya.
Di TV kulihat si cewek cepat-cepat memasukkan burung cowoknya ke mulut begitu orgasme.
Aku menirunya. Kumasukkan burungnya ke mulutku dan kuhisap perlahan naik turun. Andi
berkata sesuatu tapi aku tidak mendengarnya dengan jelas karena dia bergetar hebat. Seluruh
otot perut dan pantatnya mengejang. Kuhisap terus burungnya sampai mulutku penuh cairan
putih itu. Tiba-tiba burung Andi menjadi loyo tidak bertenaga. Aku sempat bingung. Terus
terlihat Andi yang terkapar tidak berdaya.
Dia berkata lagi bahwa spermanya jangan diminum. Aku baru sadar bahwa mulutku penuh
sperma sampai menetes ke badanku. Rasanya aneh, hangat dan agak asin. Aku memuntahkan
sperma Andi ke wastafel, kemudian kumur. Rasa burung dan sperma seakan-akan
mendominasi mulutku sampai agak lama.
Kata pertama yang diucapkan Andi waktu aku kembali adalah, “Hebatnya kocokanmu,
sampai burungku mau lepas..!”
Aku agak bingung pertamanya. Baru setelah itu kusadari kalau kocokanku terlalu cepat.
Hihihi. Maklum baru pertama. Saat itu perasaanku senang sekali dapat membalas ‘jasa’ Andi
memuaskanku. Jadi kini aku dapat juga memuaskan Andi.
Kadang kala timbul keinginan memasukkan burungnya ke dalam kemaluanku, tapi Andi
selalu menolak. Aku sendiri kalau sedang nafsu tidak mampu mengontrol diriku sendiri.
Sampai saat ini, setelah sekian lama berlalu, pengalaman itu tidak akan pernah kulupakan.
Pengalaman peramaku mencapai orgasme tanpa kehilangan keperawanan dan pelajaran
memuaskan pria tanpa berhubungan.
• Cerita Birahi Ibu Muda
• Cerita Dewasa Om Hidung Belang
• Cerita Dewasa Sedarah
• Cerita Dewasa Tante Girang
• Cerita Panas Anak SMA
• Cerita Panas Daun Muda
Gilanya Diriku Memperkosa Orang Gila

CERITA SEX PANAS PERKOSAAN


Aku hidup dan dibesarkan di sebuah desa semasa di SMA. Aku dilahirkan dan dibesarkan
dalam keluarga yang begitu sederhana dan tabu membicarakan sex, sehingga aku tidak begitu
paham seputar sex. Sampai suatu saat aku diberi tahu temanku bahwa sebenarnya aku ada
karena hasil hubungan sex kedua orang tuaku. Aku sangat bimbang benarkah demikian?
Saat itu umurku 16 tahun, dorongan sexku sangat kuat dan aku tidak tahu cara melepaskan
tekanan sex itu. Penisku menegang manakala aku melihat gambar gadis cantik di kalender
yang mengenakan baju semi bikini. Dalam gambar itu aku suka sekali mengusapkan jariku di
bagian buah dadanya. Beberapa kali aku bisa mimpi basah, seakan aku bertemu dan memeluk
gadis dalam kalender, kemudian penisku menyemprotkan cairan nikmat. Setelah semprotan
itu, aku merasakan ototku menjadi lebih kendor dan badanku ringan. Aku berusaha mencari
jawaban melalui teman dan bacaan, mengapa aku biasa seperti itu.
Pada akhirnya aku menemukan rahasia sangat berarti dan berharga, ternyata untuk
mengeluarkan semprotan nikmat bisa tanpa melalui mimpi basah. Berdasarkan pengalaman
pribadi dan omomg-omong dengan teman, onani adalah cara paling nikmat mengendorkan
otot-otot yang menegang. Malam itu pertama kali aku melihat film porno di rumah teman,
setelah selesai belajar bersama, aku diajak nonton video porno. Disinilah aku memperoleh
pengalaman banyak bahwa penis yang menegang artinya membutuhkan penyaluran sex, bisa
lewat hubungan sex atau lewat onani. Bacaan porno yang dimiliki temanku sering aku
pinjam, sambil membaca aku melakukan onani. Sehari aku bisa beronani sampai tiga kali
berkat pemberitahuan temanku cara beronani paling nikmat, yaitu menggunakan minyak
kelapa yang dioleskan di tangan. Pelajaran berikutnya adalah mencari kenikmatan dengan
mengoleskan susu kental manis ke penis, kemudian seokor anak kucing disuruh menjilati
susu di penis (boleh dicoba nikmat lho). Pengalaman berikutnya adalah membuat vagina
tiruan menggunakan balon yang diisi air hangat dan diolesi minyak kelapa. Aduh mak nikmat
sekali.
Kisah berikut ini adalah pengalaman pertamaku merasakan nikmatnya vagina perempuan dan
sekaligus hilangnya keperjakaanku. Hari minggu aku dan temanku sepakat pergi memancing
di sungai dekat pasar kecamatan. Disana ada pintu air yang airnya jernih dan tenang serta
banyak ikannya. Memancing bagi kami hanya pekerjaan iseng saja, karena untuk
mendapatkan ikan bukan tujuan utama. Sambil mancing kami membawa bacaan porno dan
ngobrol tentang sex. Ketika kami asik merebahkan badan di rerumputan yang terlindung
semak rimbun, tiba-tiba ada rombongan ibu-ibu turun ke sungai memandikan perempuan
gembel muda yang otaknya tidak waras (Orang-orang di desaku pada saat itu masih banyak
yang mandi di sungai. Tempat madi perempuan dipisah jauh dengan tempat mandi laki-laki
dan ditutup kain. Selama mandi seorang perempuan memakai kain panjang yang disebut
kemben). Sedangkan perempuan muda yang sedang dimandikan ibu-ibu, telanjang bulat
sambil berdiri digosok sabun dan dikeramasi. Melihat pemandangan seperti itu birahiku
memuncak. Dari jarak pandang yang cukup jelas dan tersembunyi, kami bisa melihat bentuk
tubuh montok perempuan gila yang dimandikan. Kami berdua tiarap dan begitu asik
menikmati tubuh telanjang yang semakin lama semakin bersih dengan warna kulit kuning
langsap. Begitu juga rambut yang gembel setelah selesai dikeramas dipotong pendek.
Perempuan gila itu kelihatan senang selama dimandikan ibu-ibu, terlihat ia berjingkrakan
sambil mainan air.
Sekemabali dari tempat mancing, dengan perut lapar, kami menuju ke salah satu warung di
pasar. Betapa kaget, ternyata di dalam warung itu sejumlah laki-laki sedang merubung
perempuan gila yang tadi dimandikan untuk ditanyai nomor undian (SDSB). Perempuan itu
telah mengenakan sarung dan switer bersih. Sambil cengar cengir dia membuat coret-coretan
di atas karton pembungkus rokok. Semua laki-laki disitu mengikuti dengan cermat setiap
goresan yang dibuat perempuan gila. Aku sendiri tidak peduli pada tingkah mereka, karena
yang menjadi daya tarik adalah si perempuan gila bertubuh montok. Aku dan temanku saling
pandang dan kami saling berbisik, alangkah nikmatnya bila kami bisa memandikan
perempuan itu.
Sehari kemudian aku belajar di rumah temanku. Seperti hari-hari yang lalu, selesai belajar
kami putar video porno meskipun filemnya hanya ada satu-satunya. Selesai nonton jam telah
menunjukkan pukul 10.30 malam, aku mengayuh sepeda menuju rumah dengan diterangi
cahaya bulan. Penisku sepanjang perjalanan tegang terus karena belum memperoleh
penyaluran lewat onani. Jalan desa yang sangat sepi, masih aku kenali dengan baik berkat
lampu sepeda dan cahaya bulan sehingga tidak akan menabrak sesuatu. Aku kaget ketika di
depanku tiba-tiba melintas seorang wanita. Aku mengerem sepeaku dengan mendadak dan
memperhatikan kaki perempuan yang melintas. Pikiran pertama yang terbayang dalam
benakku perempuan itu kuntilanak (sejenis setan perempuan dan kalau berjalan seperti
terbang), seperti kepercayaan orang-orang di desaku. Tapi aku kaget ketika mendengar suara
perempuan ngomong dan ketawa kecil persis sepeti suara si tubuh montok di warung. Setelah
aku perhatikan, ternyata ia perempuan gila yang dimandikan ibu-ibu di sungai.
Entah apa yang membuat pikiranku berubah kotor tiba-tiba ada harapan untuk bisa meraba
tubuh perempuan telanjang. Keinginan itu sangat kuat dan aku memutar sepeda balik ke
rumah teman belajarku, kami diskusikan rencana untuk bisa menelanjangi dan diraba-raba
tubuh perempuan. Itu saja rencana yang ada pada kami.
Singkat kata, kami berdua meninggalkan sepeda di rumahnya dan membeli makanan di
warung sebagai bekal. Ternyata perempuan gila itu sudah tidak ada di tempatnya lagi. Kami
berdua mencari dengan sembunyi-sembunyi dan melintasi balik pagar jalanan, supaya tidak
dilihat orang. Akhirnya ia kami menemukan perempuan itu di dekat jalan menuju lintasan ke
sawah. Ia sedang duduk di tepi jalan. Dengan jantung berdegup keras, kami dekati dan kami
bujuk serta kami beri makanan kemudian kami bimbing ke tepi sawah di balik tanah yang
menggunung jauh dari jalan desa. Disana ada sebuah bangau kecil (tempat istirahat setelah
bekerja di sawah). Setelah kami beri minuman, mulailah aku membuka switer dan sarung
yang dikenakan perempuan itu tanpa kesulitan. Anehnya temanku menggigil menahan
gejolak hatinya sehingga ia tidak membantu ketika aku membuka baju perempuan itu. Tubuh
telanjang itu sudah ada di hadapan kami dan ternyata perempuan itu tanpa BH dan celana
dalam. Penisku langsung menegang dan mengeras seperti batu. Kemudian kami rebahkan
perempuan itu di papan lebar tempat duduk di bangau dengan kaki menjuntai ke bawah.
Sarung dan switer digunakan sebagai bantalnya. Mulailah tanganku menggerayangi
badannya, aku tarik tangan temanku yang masih menggigil untuk ikut meraba dadanya yang
menggelembung kenyal. Temanku mulai tenang dan menggigilnya reda dan mulai
menggerakkan tangannya di sepanjang tubuh dan perut perempuan itu. Rencana semula yang
hanya meraba dan menikmati tubuh telanjang, akhirnya berubah setelah perempuan itu kami
lihat mulai terangsang.
Meskipun ia perempuan gila, ternyata bisa mengeluarkan erangan nikmat ketika jariku masuk
ke liang vaginanya yang mulai basah dan pinggulnya ikut digerakkan. Aku kaget ketika
perempuan itu tiba-tiba teriak keras “aduh enak banget…… aduh enak…….terus….”
terpaksa aku minta temanku membekap mulutnya. Aku perhatikan ternyata temanku
menggigil lagi seperti orang sakit malaria. Akhirnya aku membuat inisiatif untuk
menyetubuhi perempuan itu dan temanku setuju. Aku memperoleh kesempatan lebih dulu
merasakan persetubuhan dan temanku akan berjaga-jaga dari jarak jauh sambil menenangkan
hatinya. Kesepakatan lain adalah tidak boleh ada mani yang dikeluarkan dalam vaginanya,
agar tidak terjadi kehamilan yang bisa bermasalah dikemudian hari.
Aku sedikit menggiigil ketika aku membuka baju dan celanaku. Penisku yang sudah tegang
mulai kuarahkan ke vaginanya. Jari-jariku membuka sedikit bibir vaginanya untuk
memudahkan penisku masuk ke dalamnya. Ketika kepala penisku masuk, perempuan itu
kelihatannya memahami kalau harus membuka pahanya. Untuk memperlancar, penisku aku
tarik dan aku masukkan dengan pelan dan semakin lama semakin dalam. Terasa saat penis
aku tarik, ada otot yang menangkap dan menjepit. Ketika penis aku dorong ke depan, ada
cengekraman dan denyutan dalam vaginanya, sehingga aku akhirnya mendorong habis
penisku sampai habis ke dalam. Aku sangat kaget karena tiba-tiba perempuan gila itu bangkit
dan memelukku erat badanku serta menggoyangkan pinggulnya sambil teriak nikmat.
Teriakannya cukup keras terpaksa aku atasi dengan menyumpal mulutnya dengan mulutku.
Meskipun mulutnya bau tidak enak, tapi rasa vagina yang mulai meremas penisku, ternyata
mengalahkan segala bau yang harus aku terima. Penisku mulai bermain maju mundur sambil
merebahkan badan perempuan itu. Belum sempat aku menikmati 2 menit, ujung penisku
mulai ada rasa desakan yang akan menembakkan cairan. “Oohhh….. hahhhhh…….” terpaksa
aku cabut penisku dan aku keluarkan di luar jatuh diantara kedua belah pahanya yang
terjuntai. Agar tidak diketahui temanku kalau aku sudah sampai puncak, aku bergaya seolah-
olah perempuan itu sedikit binal. Secapatnya penisku aku lap dengan tangan dan aku menarik
tangannya untuk memegang penisku. Ternyata dia tahu dan mengarahkan penisku ke dalam
lubang kenikmatannya. Aku masukkan dengan sekali terobos kemudian aku kocok dengan
binal. Disini aku merasakan betapa nikmat dan beda rasa vagina dengan rasa onani.
Tanganku memeras buah dadanya yang masih kenyal dan mulutku mulai melumat puting
susunya. Sedotan vaginanya pun semakin kuat dan kembali terdengar suara teriakan keras
tanda kenikmatan. Kembali mulutku menyumpal mulutnya. Aku tidak sempat
mempertahankan lebih lama agar perempuan ini sampai puncak seperti yang aku lihat di
video. Aku kalah lagi ketika terulang desakan dalam penisku tidak terbendung, secepatnya
aku cabut penisku dan aku muncratkan di luar vaginanya. Permpuan itu kelihatan kecewa
ketika aku mengakhiri kocokan tanpa peduli dia belum sampai puncak.
Aku panggil temanku untuk meneruskan dengan sedikit pesan agar jangan sampai dia teriak
kencang saat mencapai kenikmatan. Caranya mulutnya harus dibekap. Aku kemudian
menjauh ganti berjaga sambil melepas kepenatan. Tidak lama kemudian perempuan itu teriak
sepertinya sebagai tanda kenikmatan dan pantatnya diangkat tinggi. Dari jarak pandang yang
cukup jelas ternyata temanku kesulitan membekap mulutnya karena perempuan itu
menggoyang-goyangkan kepalanya sangat kencang. Aku kawatir teriakannya ada yang
mendengar sehingga aku lari mendekat dan aku bekap. Temanku belum berhasil melepaskan
cairan kenikmatannya dan meneruskan mengocok sambil berlutut. Gerakan buah dadanya di
bawah terang sinar rembulan terayun seirama kocokan temanku menyebabkan aku tidak
tahan untuk memeras dan mengenyot teteknya. Aku lihat temanku menaikkan kedua kaki
perempuan itu di pundaknya dan kembali menggenjot dengan kuat. Melihat pemandangan
semacam itu ditambah rintihan perempuan, aku tidak tahan membiarkan penisku yang tegang
kembali menanggur. Penisku membutuhkan penyaluran tahap ketiga. Aku ambil cara sambil
mengenyot teteknya, tangan kiriku mengocok penis dan tangan kananku membekap mulut si
perempuan itu. Aku melihat tangan perempuan itu memegang erat pinggiran tempat duduk
seolah berusaha bisa mencapai puncak.
Temanku kelihatan lebih perkasa, setelah berjalan 15 menit badanya menegang dan dengan
cekatan mencabut penisnya, dia mencapai puncak dan memuntahkan maninya di luar.
Secepatnya kedudukan temanku aku ambil alih dan seperti gaya temanku, aku angkat kaki
perempuan itu di pundakku, kemudian penisku aku hujamkan kembali di vaginanya. Gerakan
mengocok aku lakukan dengan pelan-pelan agar aku bisa bertahan lama dan tidak cepat
keluar. Gerakan pelan itu ternyata menambah kuat cengkeraman vaginanya disertai denyutan
panjang yang kemudian diikuti gerakan liar pantatnya. Tidak lama kemudian perempuan itu
merintih dan teriak panjang “Aduh…….aduh……. ennaaakkkkk banget…….. aaahhhhh”
kemudian menjadi jeritan tertahan yang diikuti dengan rangkulan sebagai pertanda ia
mencapai puncak. Desakan dalam penisku juga tidak bisa aku bendung lagi dan aku
semprotkan maniku di dalam. Aku merasakan betapa nikmat mengeluarkan cairan itu di
dalam vagina.
Kami cepat-cepat berpakain dan mengenakan pakaian perempuan itu. Kami mengalami
kesulitan ketika mengenakan pakaiannya karena dia sudah tertidur pulas. Kami berdua pulang
mengambil jalan memutar supaya tidak ketemu orang. Sepanjang jalan kami berdua diam
tidak bicara apapun. Ketika aku mengambil sepedaku di rumahnya, jam menunjukkan pukul
2.30 pagi lebih sedikit. Sampai di rumah aku berbaring dan tidak bisa tidur, masih terbayang
rasa kenikmatan yang baru saya rasakan bersama hilangnya keperjakaanku. Maafkan
kebiadabanku perempuan
Ngentot Anak Perawan SMP
Cerita Panas Ngentot Anak Perawan SMP.
Tiba- tiba Kring.. Kring.. HP-ku berbunyi. Siang itu aku berada di kantor sedang membaca
surat-surat dan dokumen yang barusan dibawa sekretarisku LIA, untuk aku tanda tangani.
Kulihat di layar handphone ku tampak sebuah nomor telepon yang sudah kukenal.
“Hello.. Dita.. Apa kabar” sapaku.
“Hi.. Pak Robert.. Kok udah lama nih nggak kontak Dita”
“Iya habis sibuk sih” jawabku sambil terus menandatangani surat-surat di mejaku.
“Ini Pak Robert.. Ada barang bagus nih..” terdengar suara Dita di seberang sana.
Dita ini memang kadang-kadang aku hubungi untuk menyediakan wanita untuk aku
suguhkan pada tamu atau klienku. Memang terkadang untuk menggolkan proposal, perlu
adanya servis semacam itu. Terkadang lebih ampuh daripada memberikan uang di bawah
meja.
“Bagusnya gimana Dit?” tanyaku penasaran.
“Masih anak-anak Pak.. Baru 15 tahun. Kelas 3 SMP. Masih perawan, bener-bener gadis
virgin”
Mendengar hal itu langsung senjataku berontak di sarangnya. Memang sering aku kencan
dengan wanita cantik, ABG atupun istri orang. Tetapi jarang-jarang aku mendapatkan yang
masih perawan seperti ini.
“Cantik nggak?” tanyaku
“Cantik dong Pak.. Tampangnya innocent banget. Bapak pasti suka deh..” rayu Mami Dita
ini.
Setelah itu aku tanya lebih lanjut latar belakang gadis itu. Namanya Tari, anak keluarga
ekonomi lemah yang perlu biaya untuk melanjutkan sekolahnya. Orang tuanya tidak mampu
menyekolahkannya lagi sehabis SMP nanti, sehingga setelah dibujuk Dita, dia mau
melakukan hal ini.
“Minta berapa Dit? ” tanyaku
“Murah kok Pak.. cuma lima juta”
Wah.. Pikirku. Murah sekali.. Aku pernah dengar ada orang yang beli keperawanan sampai
puluhan juta. Singkat kata, akupun setuju dengan tawaran Dita. Aku berjanji untuk
menelponnya lagi setelah aku sampai di lokasi nanti.
“Lia.. Ke sini sebentar” kutelpon sekretarisku yang sexy itu. Tak lama Lia pun masuk ke
ruanganku. Sambil tersenyum manis dia pun duduk di kursi di hadapanku.
“Ada apa Pak Robert?” tanyanya sambil menyilangkan kakinya memamerkan pahanya yang
putih.
Belahan buah dadanya tampak ranum terlihat dari balik blousenya yang agak tipis. Ingin
rasanya aku nikmati dia saat itu juga, tetapi aku lebih ingin menikmati perawan yang
ditawarkan Dita. Toh masih ada hari esok untuk Lia, pikirku.
“Saya perlu uang lima juta untuk entertain klien. Tolong minta ke bagian keuangan ya”
kataku.
“Baik Pak” jawabnya.
“Ada lagi yang bisa saya bantu Pak Robert..?” Lia berkata genit sambil menatapku
menggoda.
“Nggak.. Mungkin lain kali Lia.. Saya sibuk banget nih” kataku pura-pura.
Aku tak ingin staminaku habis sebelum bertempur dengan Tari, anak SMP itu. Liapun
beranjak pergi dengan raut muka kecewa, dan tak lama dia kembali membawa uang yang aku
minta beserta slip tanda terima untuk aku tandatangani.
“Nanti kalau perlu lagi, panggil Lia ya Pak” katanya masih mengharap.
“Baik Lia.. Saya pergi dulu sekarang. Jangan telepon saya kecuali ada emergency ya”
jawabku sambil mengemasi laptopku.
Tak lama akupun sudah meluncur dengan Mercy kesayanganku menuju hotel di kawasan
Semanggi. Akupun cek in di hotel yang berdekatan dengan plaza yang baru dibangun di
daerah itu. Setelah mendapatkan kunci akupun bergegas menuju kamar suite di hotel itu.
Setiba di kamar, kutelpon Dita untuk memberitahukan lokasiku. Dia berjanji untuk datang
sekitar satu jam lagi. Sambil menunggu kunyalakan TV dan menonton siaran CNN di ruang
tamu kamarku. Sedang asyik-asyiknya melihat berita perang di Irak tiba-tiba HP-ku berbunyi.
“Sialan Lia. Aku khan sudah bilang jangan telepon.” pikirku sambil mengangkat telepon
tanpa melihat caller ID-nya.
“Halo. Pak Robert.. Ini Santi” kata suara di seberang sana. Santi ini adalah istri dari Pak
Arief, manajer keuangan di kantorku.
“Oh Santi.. Aku pikir sekretarisku. Ada apa San?”
“Nggak Pak Robert.. Cuma kangen aja. Pengin ketemu lagi nih Pak.. Aku pengin ulangi
kejadian yang di pesta dulu itu. Bisa ketemuan nggak Pak hari ini?”
“Wah.. Kalau hari ini nggak bisa San.. Aku sedang di tempat klien nih” jawabku mengelak.
“Khan minggu depan suamimu sudah pergi.. Jadi kita bisa puas deh nanti seharian” lanjutku.
“Habis Santi udah kangen banget Pak..” rengeknya.
“Sabar ya sayang.. Tinggal beberapa hari lagi kok” hiburku.
“OK deh.. Sorry kalau mengganggu ya Pak” katanya menyudahi pembicaraan.
Wah, ternyata dia sudah tak sabar kepengin aku kencani, pikirku. Mungkin baru pertama dia
bertemu dengan laki-laki jantan sepertiku di pesta perkawinan dulu. Kemudian aku telepon
Lia untuk menanyakan kepastian kepergian Pak Arief ke Singapore, yang dijawab bahwa
semuanya sudah confirm dan Pak Arief akan berangkat tiga hari lagi.
Setelah satu jam setengah aku menunggu, terdengar bunyi bel kamarku. Kubuka pintu
kamarku dan tampak Dita bersama seorang gadis belia, Tari.
“Maaf Pak Robert. Tadi Tari baru pulang dari latihan pramuka di sekolahnya” alasan Dita.
Mungkin tampak di wajahku kalau aku kesal menunggu mereka.
“OK nggak apa.. Ayo masuk” kataku sambil memperhatikan Tari.
Hari itu dia mengenakan tanktop yang memperlihatkan bahunya yang putih mulus. Juga rok
mini jeans yang dikenakan menambah cantik penampilannya. Tubuhnya termasuk bongsor
untuk anak seusia dirinya. Dari balik tanktopnya tersembul buah dadanya yang baru tumbuh.
Yang membuat aku kagum adalah wajahnya yang cantik dan terkesan innocent.
“Tari.. Ini Oom Robert” kata Dita memperkenalkanku padanya.
Kuulurkan tanganku dan disambutnya sambil berkata lirih, “Tari..”
Kemudian kami bertiga duduk di sofa, dengan Tari duduk disamping sedangkan Dita
berhadapan denganku. Kurengkuh pundak Tari dengan tangan kiriku, sambil kuelus-elus
sayang.
“Gimana Pak.. OK khan” Dita bertanya
“OK.. Kamu jemput lagi aja nanti” jawabku sambil mengelus dan meremas lengan Tari yang
mulus itu gemas. Setelah itu Dita pamitan, tentu saja setelah menerima pembayarannya.
“Kamu lapar nggak Tari? Kita pesan makanan dulu yuk” saranku.
Dia hanya menganggukkan kepalanya. Sekarang memang sudah waktunya makan malam,
dan aku tak mau staminaku tidak prima hanya karena perutku yang lapar. Apalagi ternyata
gadis yang dibawa Dita ini cantik sekali.
“Pesan apa?” tanyaku sambil memberikan room service menu padanya.
“Nasi goreng aja Oom”
“Minumnya?”
“Minta susu boleh Oom?” jawabnya.
Langsung aja aku pesan beefsteak dan bir untukku, dan nasi goreng serta susu untuk Tari.
Sambil menunggu pesanan datang, kamipun menonton TV.
“Channelnya Tari ganti ya Oom” katanya sambil mengambil remote.
“Oh ya.. Oom juga bosen lihat perang terus” jawabku sambil mengagumi keindahan Tari.
Setelah dia duduk, kuelus-elus rambutnya yang berpita dan panjangnya sebahu itu. Tari
kemudian mengubah channel TV ke channel Disney. Rupanya dia suka menonton film
kartun. Maklum masih anak-anak, pikirku.
“Kamu sudah punya pacar?” tanyaku setelah kami terdiam beberapa saat.
“Belum Oom..”
“Kenapa?” tanyaku lagi
“Tari khan masih kecil..” katanya sambil terus menatap adegan kartun di TV.
Aku pun makin bernafsu mendengar jawabannya. Yah.. Akulah nantinya yang akan
menikmatimu untuk pertama kalinya he.. He.. Kuciumi pipinya sambil kuelus-elus pahanya.
Tari nampak tak terbiasa dan bergerak agak menghindar. Pahanya yang putih mulus makin
tersibak menampakkan pemandangan yang indah. Tanganku kemudian meraba dadanya yang
baru tumbuh itu. Kemudian kupegang wajahnya dan kucium bibirnya. Tampak sekali bahwa
dia belum berpengalaman dalam hal seperti ini. Tanganku sudah ingin melucuti tanktopnya
ketika tiba-tiba bel kamarku berbunyi.
“Room Service” terdengar suara di depan kamarku.
Akupun berdiri meninggalkan Tari untuk membuka pintu. Tampak ada perasaan lega di raut
wajah Tari ketika aku beranjak pergi.
“Ada pesanan lagi Pak?” tanya petugas room service setelah meletakkan makanan di meja.
“Nggak” jawabku
“Mungkin buat anaknya?” tanyanya lagi
“Mungkin nanti menyusul” kataku sambil menandatangani bill yang diserahkannya.
Aku geli juga mendengar si petugas menyangka Tari adalah anakku. Memang pantas sih
dilihat dari perbedaan umur kami.
Kamipun lalu menyantap makanan kami. Tari menikmati nasi goreng dan segelas susunya
sambil terus menonton kartun kesayangannya.
“Mau buah Tari?” kataku sambil mengambil buah-buahan dari minibar.
“Nggak Oom.. Udah kenyang. Dibungkus aja boleh ya Oom.. Untuk adik di rumah” katanya.
Hm.. Benar-benar manis ini anak, pikirku. Dalam hati aku kasihan juga pada dia, tapi aku tak
dapat menahan nafsu birahiku untuk menikmati tubuhnya yang muda itu.
Aku makan satu buah apel dan kuberikan sisanya padanya. Diterimanya buah-buahan itu dan
kemudian dimasukkan dalam tasnya. Akupun kembali duduk disampingnya dan kemudian
kuambil remote dan kumatikan TVnya.
“Ayo sayang kita mulai ya..” kataku sambil menciumi pundaknya yang terbuka.
Aku kemudian beralih menciumi bibirnya sambil tanganku meremas-remas dadanya. Tak ada
response darinya. Ketika tangannya yang mungil aku letakkan di atas kemaluanku, dia diam
saja.
“Kok diam saja sih!!” Bentakku.
“Oom.. Tari nggak pernah Oom.. Belum ngerti” jawabnya lirih ketakutan.
“Ya sudah sini kamu..” kataku sambil beranjak ke meja dimana laptopku berada. Tari
mengikutiku dari belakang. Langsung kusetel film BF yang aku simpan di dalam harddiskku.
“Ayo sini duduk Oom pangku” kataku.
Taripun duduk di atas pangkuanku sambil melihat adegan persetubuhan dimana seorang
wanita bule cantik sedang dengan rakusnya mengulum kemaluan orang berkulit hitam.
Mata Tari tampak takjub melihat adegan yang pasti baru pertama kalinya dia lihat itu.
Sementara aku menciumi dan menjilati pundak dan lehernya yang jenjang dari belakang.
Tangankupun telah masuk ke dalam tanktopnya dan meremas-remas buah dadanya yang
masih tertutup BH itu. Kutarik ke atas cup BHnya sehingga tangankupun leluasa menjelajahi
dan meremas buah dadanya yang mulai tumbuh itu. Kupilin perlahan puting dadanya yang
mulai mengeras.
“Oom.. Jangan Oom.. Tari malu” katanya sambil menatap adegan di laptopku dimana si
wanita bule sedang mengerang-erang nikmat disetubuhi dari belakang.
“Nggak usah malu sayang” jawabku sambil agak memutar tubuhnya sehingga aku leluasa
menikmati dadanya.
Kulumat buah dada yang baru tumbuh itu dan kujilat lalu kuisap putingnya yang kecil
berwarna merah muda itu. Sementara tanganku yang satu telah merambah paha sampai
mengenai celana dalamnya.
“Pelan-pelan Oom.. Sakit” desahnya ketika tanganku mengusap-usap kemaluannya setelah
celana dalamnya aku sibak. Mulutku masih sibuk mencari kepuasan dari buah dada anak
belia ini.
“Kamu cantik sekali Tari.. Ohh yeah..” kataku meracau sambil mengulum dan menjilati buah
dadanya.
Tanganku mengelus-elus pundaknya yang jernih, sedangkan yang satunya sedang merambah
kemaluan anak perawan ini. Kemaluanku tampak memberontak di dalam celanaku, bahkan
sudah mengeluarkan cairannya karena sudah sangat terangsang.
Kuturunkan Tari dari pangkuanku, dan akupun berdiri didepannya. Kuciumi bibirnya dengan
ganas sambil tanganku meremas-remas rambutnya.
“Emmhh.. Emmhh..” hanya itu yang terdengar dari mulut Tari.
Kumasukkan lidahku dan kujelajahi rongga mulutnya. Sementara kuraih tangan Tari dan
kuletakkan ke kemaluanku yang sudah sangat membengkak. Tetapi lagi-lagi dia hanya diam
saja. Memang dasar anak-anak, belum tahu cara memuaskan lelaki, pikirku. Dengan agak
kesal kutekan pundaknya sehingga dia berlutut di depanku. Dia agak berontak akan bangun
lagi.
“Ayo.. Berlutut!!” kataku sambil menarik rambutnya.
Tampak air mata Tari berlinang di sudut matanya. Dengan cepat aku lepas celana dan celana
dalamku, sehingga kemaluanku berdiri dengan gagah di depannya.
“Ayo isap!!” perintahku pada Tari yang tampak ketakutan melihat kemaluanku yang sebesar
lengannya itu. Kugenggamkan tangannya pada kemaluanku itu.
“Ampun oomm.. Jangan Oom.. Besar sekali.. Nggak muat Oom” katanya mengiba-iba.
Terasa tangannya bergetar memegang kemaluanku.
“Ayo!!” bentakku sambil menarik rambutnya sehingga kemaluankupun menyentuh wajahnya
yang imut dan innocent itu.
Tampak Tari sambil menahan tangisnya membuka mulutnya dan akupun sambil berkacak
pinggang menyorongkan kemaluanku padanya.
“Aahh.. Yes.. Make Daddy happy..” desahku ketika kemaluanku mulai memasuki mulutnya
yang mungil. Akupun mengelus-elus rambutnya yang berpita itu dengan penuh kasih sayang
ketika Tari mulai menghisapi kemaluanku.
“Ayo jilati batangnya.. Sayang” kataku sambil mengeluarkan kemaluanku dari mulutnya.
Taripun mulai menjilati batang kemaluanku dengan perlahan.
“Ayo isap lagi” instruksiku lagi sambil tanganku mengangkat dagunya dan menyorongkan
kemaluanku padanya.
Taripun mulai lagi mengulum kemaluanku, walaupun hanya ujungnya saja yang masuk ke
dalam mulutnya. Kutekan kemaluanku ke dalam mulutnya sehingga hampir separuhnya
masuk kedalam mulutnya. Tampak dia tersedak ketika kemaluanku mengenai
kerongkongannya. Dikeluarkannya kemaluanku untuk mengambil nafas, sementara aku
tertawa geli melihatnya.
“Sudah. Oom.. Jangan lagi Oom” Tari memohon. Air matanya tampak menetes di pipinya
“Oom belum puas. Ayo lagi!!” bentakku sambil menjambak rambutnya, sehingga wajahnya
terdongak ke atas menatapku.
Taripun terisak menangis, tetapi kemudian dia kembali menjilati dan mengulum kemaluanku.
Pemandangan di kamar hotel itu sangatlah indah menurutku. Seorang laki-laki dewasa
dengan tubuh tinggi besar sedang berkacak pinggang, sementara seorang anak di bawah umur
dengan wajah tanpa dosa sedang mengulum kemaluannya.
Mungkin sekitar 15 sampai 20 menit aku ajari anak perawan itu cara untuk memberikan
kepuasan oral pada lelaki. Setelah itu aku merasakan kemaluanku akan meledakkan cairan
ejakulasinya.
“Buka mulutmu!!” perintahku pada Tari sambil mengeluarkan kemaluanku dari kulumannya.
Kemudian kukocok-kocok kemaluanku sebentar, dan kemudian muncratlah cairan spermaku
ke dalam mulutnya dan sebagian mengenai wajahnya.
“Oh.. Yeahh.. Nikmat.. Kamu hebat Tari..” erangku saat orgasme.
“Ayo telan!!” perintahku lagi ketika melihat dia akan memuntahkan spermaku keluar.
Tampak dia berusaha menelan spermaku, walaupun karena jumlahnya yang banyak, sebagian
meleleh keluar dari mulutnya. Diambilnya tisu dan dibersihkannya wajahnya sambil
membetulkan pakaiannya sehingga rapi kembali. Dia pun kemudian mengambil dan
meminum habis sisa susunya. Sementara aku pergi ke toilet untuk buang air kecil.
Sekembalinya aku dari toilet, tampak Tari sedang duduk gelisah di sofa. Pandangan matanya
tampak kosong dan berubah menjadi takut ketika melihat aku menghampirinya. Aku
tersenyum dan duduk disampingnya. Kembali kuelus-elus pundak dan tangannya.
“Omm.. Tari pengin pulang Oom.. Tari capek..” katanya.
“Yach kamu istirahat dulu aja sayang” jawabku sambil mencium pipinya.
Kamipun duduk terdiam. Kusetel kembali TV yang masih menayangkan acara kartun
kesukaannya itu. Kuusap-usap tubuhnya yang duduk di sampingku sambil sesekali kuciumi.
Aku menunggu hingga kejantananku bangkit kembali.
Aku beranjak ke meja dimana laptopku masih menayangkan adegan syur semenjak tadi. Di
layar sekarang seorang pria bule sedang dihisap kemaluannya oleh dua wanita cantik. Yang
satu bule juga, sedangkan yang lain wanita Asia, kalau tidak salah Asia Carrera namanya.
Memang film produksi Vivid ini bagus sehingga aku menyimpannya di harddiskku. Melihat
adegan demi adegan di layar, kejantananku pun perlahan bangkit kembali. Kudatangi sofa
dimana Tari berada. Tari tampak gelisah ketika aku berlutut di depannya.
“Aku ingin menikmati memekmu sayang” kataku sambil menyibakkan rok mininya. Kuciumi
pahanya dan kujilati sampai mengenai celana dalamnya. Kemudian kulepas celana dalamnya
itu sehingga vaginanya yang bersih tak berbulu itu tampak mempesonaku.
“Jangan Oom.. Tolong Oom” kata Tari ketika tanganku mulai meraba kemaluannya. Karena
gemas, langsung aku jilati dan isap vaginanya. Lidahku menari-nari dan kumasukkan ke
dalam liangnya yang perawan itu.
“Uhh.. Ampun Oom..” erangnya ketika aku menemukan klitorisnya dan langsung kuhisap.
Sementara tanganku naik ke atas meremas buah dadanya. Kupilin-pilin putingnya sehingga
mulai mengeras. Sementara vaginanya pun sudah mengeluarkan lendir tanda dia telah siap
untuk disetubuhi.
“Ayo kita lanjutkan di ranjang, manis..” kataku sambil merengkuh tubuhnya dan
menggendongnya. Aku ciumi bibirnya sambil badannya tetap aku gendong menuju kamar
tempat tidur.
Kurebahkan tubuhnya di ranjang, dan akupun mulai melucuti pakaianku. Tampak
kemaluanku sudah kembali membengkak ingin diberi kenikmatan oleh anak kecil ini. Tari
tampak memandangku dengan tatapan mengiba. Matanya menampakkan ketakutan melihat
ukuran kemaluanku.
Langsung kuterkam tubuhnya di ranjang dan kuciumi wajahnya yang manis. Kubuka
tanktopnya juga BHnya dan kulempar ke lantai. Langsung kusantap buah dadanya yang
masih dalam masa pertumbuhan itu, dan kujilati dan kuisapi putingnya hingga mengeras.
Lalu kubuka rok mininya, sehingga Taripun sudah telanjang bulat pasrah di atas ranjang.
Jariku kemudian menari merambah vaginanya dan mengusap-usap klitorisnya.
“Tolong jangan Oom.. Aduh.. Oom.. Jangan Oom.. Tari masih perawan Oom.” rengeknya.
Aku menghentikan kegiatanku dan menatapnya
“Memangnya Bu Dita bilang apa?” tanyaku
“Katanya Tari nggak akan diperawani. Cuma dipegang dan diciumi aja” jawabnya terisak.
Mendengar itu timbul perasaan iba karena ternyata dia telah dibohongi oleh Dita.
“Ya sudah..
“Kataku.
“Kamu hisap lagi aja kontol Oom seperti tadi” perintahku.
Akupun lalu tidur telentang dan Taripun kutarik hingga wajahnya berada di depan
kemaluanku yang sudah berdiri tegak. Kutekan kepalanya perlahan, hingga Taripun kembali
memberikan kenikmatan mulutnya pada kemaluanku. Tampak dari tatapanku, kepalanya naik
turun menghisapi kemaluanku. Tangankupun mengelus-elus rambutnya penuh rasa sayang
seperti rasa sayang bapak kepada anaknya.
“Ya terus.. Sayang” erangku menahan nikmat yang tiada tara.
Setelah beberapa menit, kutarik tubuhnya sehingga wajahnya tepat berada diatas wajahku.
Kuciumi bibirnya sambil tanganku meremas-remas pantatnya. Kemudian kubalikkan
badannya, sehingga badanku yang tinggi besar menindih tubuh belianya. Kusedot puting
buah dadanya dan kugigit-gigit sehingga menimbulkan bekas memerah.
Lalu kurenggangkan pahanya, dan kuarahkan kemaluanku ke vaginanya.
“Jangan Oom.. Ampun Oom.. Jangan.. Ampun..” rengek Tari ketika kemaluanku mulai
menyentuh bibir vaginanya.
Aku tambah bernafsu saja mendengar rengekannya, dan kutekan kemaluanku sehingga mulai
menerobos liang vagina perawannya. Terasa sesuatu menghalangi kemaluanku, yang pasti
adalah selaput daranya
“Ahh.. Sakiitt..” jeritnya menahan tangis ketika kutekan kemaluanku merobek selaput
daranya.
Kutahan sebentar menikmati saat aku mengambil keperawanan anak ini, kemudian
kugerakkan pantatku maju mundur menyetubuhinya.
“Ah.. Nikmat.. Ahh.. God.. Memekmu enak Tari.” racauku
“Oh.. Ampun.. Sakit.. Udah Oom.. Ampun..” Tari merintih kesakitan sambil menangis.
“Yes.. You naughty girl.. Daddy must punish you.. Yeah..” aku kembali meracau
kenikmatan.
Kugenjot terus kemaluanku, dan aku merasakan nikmatnya jepitan vagina Tari yang sangat
sempit itu. Tampak air mata Tari meleleh membasahi pipinya, dan ketika kugenjot
kemaluanku tampak wajahnya menyeringai menahan sakit.
Kemudian kutarik pahanya sehingga melingkari pinggangku, dan sambil duduk di ranjang
kugenjot lagi vaginanya. Tanganku sibuk menjelajahi buah dadanya.
Bosan dengan posisi itu, kubalikkan badannya dan kusetubuhi dia dengan gaya “doggy
style”. Sudah tak terdengar lagi rengekan Tari, hanya suara erangannya dan isak tangisnya
yang memenuhi ruangan itu.
“Ahh.. Sakit Oom ampun..” rengeknya kembali ketika rambutnya kutarik sehingga wajahnya
terdongak ke atas.
Sambil kusetubuhi tubuhnya, kadang kuciumi dan kugigiti pundak dan lehernya dari
belakang, sambil tanganku memerah buah dadanya.
Setelah kurang lebih satu jam aku setubuhi dia dengan berbagai macam posisi, akupun tak
tahan untuk mengeluarkan cairan ejakulasiku. Kubalikkan badannya dan kugesek-gesekkan
kemaluanku di dadanya. Kadang kugesek-gesekkan juga ke seluruh wajahnya.
“Ahh.. Memang enak perawan kamu Tari..” erangku sambil menumpahkan spermaku di
dadanya.
Akupun kemudian bergegas menuju toilet untuk membersihkan diri. Kemaluanku pun
kubersihkan dari sisa sperma bercampur darah perawan Tari. Sekembalinya aku dari toilet,
kulihat Tari masih terbaring di ranjang sambil menangis terisak-isak. Kubiarkan saja dia di
sana, karena aku sudah merasa puas dan merasa menjadi lebih muda setelah mereguk
kenikmatan dari anak itu.
Kuminum sisa birku, dan kutelepon Dita untuk menjemput Tari. Tak lama, Dita pun datang.
“Gimana Pak Robert?” tanyanya tersenyum.
“Wah.. Puas.. Tuh anak enak banget” kataku tertawa kecil.
“Syukurlah Pak Robert puas. Sengaja saya pilihin yang bagus kok Pak” katanya lagi.
“Percaya deh sama Dita. Tuh anaknya masih di kamar”
Dita pun masuk ke kamar tidur sedangkan aku nonton TV di sofa. Lagi-lagi masih berita
perang di CNN. Sementara itu, terdengar Tari menangis di kamar sedangkan Dita berusaha
menghiburnya. Setelah kurang lebih setengah jam, merekapun muncul dari dalam kamar
tidur.
“Saya permisi dulu Pak Robert” pamit Dita.
“Oh ya Dit.., kalau ada yang bagus lagi telepon ya. Untuk obat awet muda.” jawabku sambil
mengedipkan mataku.
“Beres Pak” jawabnya sambil menggandeng Tari keluar.
“Ini tasnya ketinggalan” kataku sambil menyerahkan tas Tari yang berisi buah-buahan untuk
adiknya itu. Kuperhatikan mata Tari masih sembab, dan jalannya pun agak pincang ketika
meninggalkan kamar hotelku.
Tak lama akupun cek out dari hotel. Dalam perjalanan pulang ke apartemenku, aku mampir
di panti pijat langgananku. Tubuhku agak pegal sehabis menyetubuhi Tari tadi. Setelah
dipijat, dan mandi air hangat, tubuhku terasa sangat segar. Akupun bergegas pulang dengan
mengendarai Mercy silver metalik kesayanganku. Tak lupa kusetel lagu Al Jarreau
kesayanganku
• Cerita Birahi Ibu Muda
• Cerita Dewasa Om Hidung Belang
• Cerita Dewasa Sedarah
• Cerita Dewasa Tante Girang
• Cerita Panas Anak SMA
• Cerita Panas Daun Muda
Cerita Panasku Waktu SMP Bersama Om BAyu
Pembaca yang budiman… perkenalkan namaku Rini usia23 tahun, saat ini aku bekerja
sebagai karyawati perusahaan BUMN besar di Jakarta. Aku ingin menceritakan pengalaman
seksku yang pertama justru dengan teman baik ayahku sendiri. Ini adalah cerita sex panasku
dari pengalaman pribadi, peristiwa yang tak kuduga ini terjadi ketika aku baru saja akan
masuk kelas 2 SMP. Cerita panas yang tak pernah bisa kulupakan sampai saat ini.
Teman ayahku itu bernama Om Bayu, hubungan kami sangat dekat karena ia sudah dianggap
seperti saudara sendiri di rumahku. Om Bayu wajahnya sangat tampan, jauh lebih muda dari
ayahku, karena memang usianya masih sekitar 28 tahun. Selain tampan, Om Bayu memiliki
tubuh yang sexy, tinggi tegap dengan dada yang bidang.
Cerita panas ini bermula ketika liburan akhir semester, waktu itu kedua papa dan mamaku
harus pergi ke Madiun karena ada perayaan pernikahan saudara. Karena kami dan Om Bayu
cukup dekat, maka aku minta kepada orang tuaku untuk menginap saja di rumah Om Bayu
yang tidak jauh dari rumahku selama 5 hari. Om Bayu sudah menikah, tetapi belum punya
anak. Istrinya adalah seorang karyawan perusahaan swasta, sedangkan Om Bayu tidak
mempunyai pekerjaan tetap. Dia adalah seorang makelar mobil. Hari-hari pertama kulewati
dengan ngobrol-ngobrol sambil bercanda-ria, setelah istri Om Bayu pergi ke kantor. Om
Bayu sendiri karena katanya tidak ada order untuk mencari mobil, jadi tetap di rumah sambil
menunggu telepon kalau-kalau ada langganannya yang mau mencari mobil. Untuk
melewatkan waktu, sering juga kami bermain bermacam permainan seperti halma, atau
monopoli, karena memang Om Bayu orangnya sangat pintar bergaul dengan siapa saja.
Ketika suatu hari, setelah makan siang, tiba-tiba Om Bayu berkata kepadaku, “Rin.. kita main
dokter-dokteran yuk.., sekalian Rini, Om periksa beneran, mumpung gratis”.
Memang kata ayah dahulu Om Bayu pernah kuliah di fakultas kedokteran, namun putus di
tengah jalan karena menikah dan kesulitan biaya kuliah.
“Ayoo..”, sambutku dengan polos tampa curiga.
Kemudian Om Bayu mengajakku ke kamarnya, lalu mengambil sesuatu dari lemarinya,
rupanya ia mengambil stetoskop, mungkin bekas yang dipakainya ketika kuliah dulu.
“Nah Rin, kamu buka deh bajumu, terus tiduran di ranjang”.
Mula-mula aku agak ragu-ragu. Tapi setelah melihat mukanya yang bersungguh-sungguh
akhirnya aku menurutinya.
“Baik Om”, kataku, lalu aku membuka kaosku, dan mulai hendak berbaring.
Namun Om Bayu bilang, “Lho.. BH-nya sekalian dibuka dong.., biar Om gampang
meriksanya”.
Aku yang waktu itu masih polos, dengan lugunya aku membuka BH-ku, sehingga kini
terlihatlah buah dadaku yang masih mengkal.
“Wah.., kamu memang benar-benar cantik Rin..”, kata Om Bayu.
Kulihat matanya tak berkedip memandang buah dadaku, dan aku hanya tertunduk malu.
Setelah telentang di atas ranjang, dengan hanya memakai rok mini saja, Om Bayu mulai
memeriksaku. Mula-mula di tempelkannya stetoskop itu di dadaku, rasanya dingin, lalu Om
Bayu menyuruhku bernafas sampai beberapa kali, setelah itu Om Bayu mencopot
stetoskopnya. Kemudian sambil tersenyum kepadaku, tangannya menyentuh lenganku, lalu
mengusap-usapnya dengan lembut.
“Waah.. kulit kamu halus ya, Rin.. Kamu pasti rajin merawatnya”, katanya. Aku diam saja,
aku hanya merasakan sentuhan dan usapan lembut Om Bayu.
Kemudian usapan itu bergerak naik ke pundakku. Setelah itu tangan Om Bayu merayap
mengusap perutku. Aku hanya diam saja merasakan perutku diusap-usapnya, sentuhan Om
Bayu benar-benar terasa lembut, dan lama-kelamaan terus terang aku mulai jadi agak
terangsang oleh sentuhannya, sampai-sampai bulu tanganku merinding dibuatnya. Lalu Om
Bayu menaikkan usapannya ke pangkal bawah buah dadaku yang masih mengkal itu,
mengusap mengitarinya, lalu mengusap buah dadaku. Ih.., baru kali ini aku merasakan yang
seperti itu, rasanya halus, lembut, dan geli, bercampur menjadi satu. Namun tidak lama
kemudian, Om Bayu menghentikan usapannya. Dan aku kira.. yah, hanya sebatas ini
perbuatannya. Tapi kemudian Tom Bayu bergerak ke arah kakiku.
“Nah.., sekarang Om periksa bagian bawah yah..”, katanya. Setelah diusap-usap seperti tadi
yang terus terang membuatku agak terangsang, aku hanya bisa mengangguk pelan saja. Saat
itu aku masih mengenakan rok miniku, namun tiba-tiba Om Bayu menarik dan meloloskan
celana dalamku. Tentu saja aku keget setengah mati.
“Ih.., Om kok celana dalam Rini dibuka..?”, kataku dengan gugup.
“Lho.., khan mau diperiksa.., pokoknya Rini tenang aja..”, katanya dengan suara lembut
sambil tersenyum, namun tampaknya mata dan senyum Om Bayu penuh dengan maksud
tersembunyi. Tetapi saat itu aku sudah tidak bisa berbuat apa-apa.
Setelah celana dalamku diloloskan oleh Om Bayu, dia duduk bersimpuh di hadapan kakiku.
Matanya tak berkedip menatap vaginaku yang masih mungil, dengan bulu-bulunya yang
masih sangat halus dan tipis. Lalu kedua kakiku dinaikkan ke pahanya, sehingga pahaku
menumpang di atas pahanya. Lalu Om Bayu mulai mengelus-elus betisku, halus dan lembut
sekali rasanya, lalu diteruskan dengan perlahan-lahan meraba-raba pahaku bagian atas, lalu
ke paha bagian dalam. Hii.., aku jadi merinding rasanya.
“Ooomm..”, suaraku lirih.
“Tenang sayang.., pokoknya nanti kamu merasa nikmat..”, katanya sambil tersenyum.
Om Bayu lalu mengelus-elus selangkanganku, perasaanku jadi makin tidak karuan rasanya.
Kemudian, dengan jari telunjuknya yang besar, Om Bayu menggesekkannya ke bibir
vaginaku dari bawah ke atas.
“aahh.., Ooomm..”, jeritku lirih.
“Ssstt.., hmm.., nikmat.., kan..?”, katanya.
Mana mampu aku menjawab, malahan Om Bayu mulai meneruskan lagi menggesekkan
jarinya berulang-ulang. Tentu saja ini membuatku makin tidak karuan, aku menggelinjang-
gelinjang, menggeliat-geliat ke sana-ke mari.
“Ssstthh.., aahh.., Ooomm.., aahh..”, eranganku terdengar lirih, dunia serasa berputar-putar,
kesadaranku bagaikan terbang ke langit. Vaginaku rasanya sudah basah sekali karena aku
memang benar-benar sangat terangsang sekali.
Setelah Om Bayu merasa puas dengan permainan jarinya, dia menghentikan sejenak
permainannya itu, tapi kemudian wajahnya mendekati wajahku, aku yang belum
berpengalaman sama sekali, dengan pikiran yang antara sadar dan tidak sadar, hanya bisa
melihatnya pasrah tanpa mengerti apa yang sebenarnya sedang terjadi. Wajahnya semakin
dekat, kemudian bibirnya mendekati bibirku, lalu ia mengecupku dengan lembut, rasanya
geli, lembut, dan basah. Namun Om Bayu bukan hanya mengecup, ia lalu melumat habis
bibirku sambil memainkan lidahnya, Hii.., rasanya jadi makin geli.., apalagi ketika lidah Om
Bayu memancing lidahku, sehingga aku tidak tahu kenapa, secara naluri jadi terpancing,
sehingga lidahku dengan lidah Om Bayu saling bermain, membelit-belit, tentu saja aku jadi
semakin nikmat kegelian.
Kemudian Om Bayu mengangkat wajahnya dan memundurkan badannya. Entah permainan
apa lagi yang akan diperbuatnya pikirku, aku toh sudah pasrah. Dan eh.., gila.., tiba-tiba
badannya dimundurkan ke bawah dan Om Bayu tengkurap di antara kedua kakiku yang
otomatis terkangkang, kepalanya berada tepat di atas kemaluanku dan Om Bayu dengan cepat
menyeruakkan kepalanya ke selangkanganku, kedua pahaku dipegangnya dan diletakkan di
atas pundaknya, sehingga kedua paha bagian dalamku seperti menjepit kepala Om Bayu. Aku
sangat terkejut dan mencoba memberontak, akan tetapi kedua tangannya memegang pahaku
dengan kuat, lalu tanpa sungkan-sungkan lagi Om Bayu mulai menjilati bibir vaginaku.
“aa.., Ooomm..!”, aku menjerit, walaupun lidah Om Bayu terasa lembut, namun jilatannua itu
terasa menyengat vaginaku dan menjalar ke seluruh tubuhku, namun Om Bayu yang telah
berpengalaman itu, justru menjilati habis-habisan bibir vaginaku, lalu lidahnya masuk ke
dalam vaginaku, dan menari-nari di dalam vaginaku. Lidah Om Bayu mengait-ngait ke sana-
ke mari menjilat-jilat seluruh dinding vaginaku. Tentu saja aku makin menjadi-jadi, badanku
menggeliat-geliat dan terhentak-hentak, sedangkan kedua tanganku mencoba mendorong
kepalanya dari kemaluanku. Akan tetapi usahaku itu sia-sia saja, Om Bayu terus melakukan
aksinya dengan ganas. Aku hanya bisa menjerit-jerit tidak karuan.
“aahh.., Ooomm.., jaangan.., jaanggann.., teerruskaan.., ituu.., aa.., aaku.., nndaak.., maauu..,
geellii.., stoopp.., tahaann.., aahh!”.
Aku menggelinjang-gelinjang seperti kesurupan, menggeliat ke sana-ke mari antara mau dan
tidak biarpun ada perasaan menolak akan tetapi rasa geli, bercampur dengan kenikmatan
yang teramat sangat mendominasi seluruh badanku. Om Bayu dengan kuat memeluk kedua
pahaku di antara pipinya, sehingga walaupun aku menggeliat ke sana-ke mari, namun Om
Bayu tetap mendapatkan yang diinginkannya. Jilatan-jilatan Om Bayu benar-benar
membuatku bagaikan orang lupa daratan, vaginaku sudah benar-benar banjir dibuatnya, hal
ini membuat Om Bayu menjadi semakin liar, ia bukan cuma menjilat-jilat, bahkan
menghisap, menyedot-nyedot vaginaku. Cairan lendir vaginaku bahkan disedot Om Bayu
habis-habisan. Sedotan Om Bayu di vaginaku sangat kuat, membuatku jadi samakin
kelonjotan.
Kemudian Om Bayu sejenak menghentikan jilatannya. Dengan jarinya ia membuka bibir
vaginaku, lalu di sorongkan sedikit ke atas. Aku saat itu tidak tahu apa maksud Om Bayu,
rupanya Om Bayu mengincar clitorisku. Dia menjulurkan lidahnya, lalu dijilatnya clitorisku.
“aahh..”, tentu saja aku menjerit keras sekali, aku merasa seperti kesetrum, karena ternyata itu
bagian yang paling sensitif buatku. Begitu kagetnya aku merasakannya, aku sampai
menggangkat pantatku. Om Bayu malah menekan pahaku ke bawah, sehingga pantatku
nempel lagi ke kasur, dan terus menjilati clitorisku sambil dihisap-hisapnya.
“aa.., Ooomm.., aauuhh.., aahh!”, jeritku semakin menggila. Tiba-tiba aku merasakan sesuatu
yang teramat sangat, yang ingin keluar dari dalam vaginaku, seperti mau pipis, dan aku tak
kuat menahannya, namun Om Bayu yang sepertinya sudah tahu, malahan menyedot clitorisku
dengan kuatnya.
“Ooomm.., aa!”, tubuhku terasa tersengat tegangan tinggi, seluruh tubuhku menegang, tak
sadar kujepit dengan kuat pipi Om Bayu dengan kedua pahaku di selangkanganku. Lalu
tubuhku bergetar bersamaan dengan keluarnya cairan vaginaku banyak sekali, dan tampaknya
Om Bayu tidak menyia-nyiakannya disedotnya vaginaku, dihisapnya seluruh cairan
vaginaku. Tulang-tulangku terasa luluh lantak, lalu tubuhku terasa lemas sekali. Aku tergolek
lemas.
Om Bayu kemudian bangun dan mulai melepaskan pakaiannya. Aku, yang baru pertama kali
mengalami orgasme, merasakan badanku lemas tak bertenaga, sehingga hanya bisa
memandang saja apa yang sedang dilakukan oleh Om Bayu. Mula-mula Om Bayu membuka
kemejanya yang dilemparkan ke sudut kamar, kemudian secara cepat dia melepaskan celana
panjangnya, sehingga sekarang dia hanya memakai CD saja. Aku agak ngeri juga melihat
badannya yang tinggi besar itu tidak berpakaian. Akan tetapi ketika tatapan mataku secara tak
sengaja melihat ke bawah, aku sangat terkejut melihat tonjolan besar yang masih tertutup
oleh CD-nya, mecuat ke depan. Kedua tangan Om Bayu mulai menarik CD-nya ke bawah
secara perlahan-lahan, sambil matanya terus menatapku.
Pada waktu badannya membungkuk untuk mengeluarkan CD-nya dari kedua kakinya, aku
belum melihat apa-apa, akan tetapi begitu Om Bayu berdiri tegak, darahku mendadak serasa
berhenti mengalir dan mukaku menjadi pucat karena terkejut melihat benda yang berada di
antara kedua paha atas Om Bayu. Benda tersebut bulat panjang dan besar dengan bagian
ujungnya yang membesar bulat berbentuk topi baja tentara. Benda bulat panjang tersebut
berdiri tegak menantang ke arahku, panjangnya kurang lebih 20 cm dengan lingkaran sebesar
6 cm bagian batangnya dilingkarin urat yang menonjol berwarna biru, bagian ujung
kepalanya membulat besar dengan warna merah kehitam-hitaman mengkilat dan pada bagian
tengahnya berlubang di mana terlihat ada cairan pada ujungnya. Rupanya begitu yang disebut
kemaluan laki-laki, tampaknya menyeramkan. Aku menjadi ngeri, sambil menduga-duga, apa
yang akan dilakukan Om Bayu terhadapku dengan kemaluannya itu.
Melihat ekspresi mukaku itu, Om Bayu hanya tersenyum-senyum saja dan tangan kirinya
memegang batang kemaluannya, sedangkan tangan kanannya mengelus-elus bagian kepala
kemaluannya yang kelihatan makin mengkilap saja. Om Bayu kemudian berjalan mendekat
ke arahku yang masih telentang lemas di atas tempat tidur. Kemudian Om Bayu menarik
kedua kakiku, sehingga menjulur ke lantai sedangkan pantatku berada tepat di tepi tempat
tidur. Kedua kakiku dipentangkannya, sehingga kedua pahaku sekarang terbuka lebar. Aku
tidak bisa berbuat apa-apa, karena badanku masih terasa lemas. Mataku hanya bisa mengikuti
apa yan sedang dilakukan oleh Om Bayu.
Kemudian dia mendekat dan berdiri tepat diantara kedua pahaku yang sudah terbuka lebar
itu. Dengan berlutut di lantai di antara kedua pahaku, kemaluannya tepat berhadapan dengan
kemaluanku yang telah terpentang itu. Tangan kirinya memegang pinggulku dan tangan
kanannya memegang batang kemaluannya. Kemudian Om Bayu menempatkan kepala
kemaluannya pada bibir kemaluanku yang belahannya kecil dan masih tertutup rapat. Kepala
kemaluannya yang besar itu mulai digosok-gosokannya sepanjang bibir kemaluanku, sambil
ditekannya perlahan-lahan. Suatu perasaan aneh mulai menjalar ke kesuluruhan tubuhku,
badanku terasa panas dan kemaluanku terasa mulai mengembung, aku agak menggeliat-geliat
kegelian atas perbuatan Om Bayu itu dan rupanya reaksiku itu makin membuat Om Bayu
makin terangsang. Dengan mesra Om Bayu memelukku, lalu mengecup bibirku.
“Gimana Rin.., nikmat khan..?”, bisik Om Bayu mesra di telingaku, namun aku sudah tak
mampu menjawabnya, nafasku tinggal satu-satu, aku hanya bisa mengangguk sambil tersipu
malu. Aku sudah tidak berdaya diperlakukan begini oleh Om Bayu dan tidak pernah
kusangka, karena sehari-hari Om Bayu sangat sopan dan ramah.
Selanjutnya tangan Om Bayu yang satu merangkul pundakku dan yang satu di bawah
memegang penisnya sambil digosok-gosokkan ke bibir kemaluanku, hal ini makin
membuatku menjadi lemas ketika merasakan kemaluan yang besar menyentuh bibir
kemaluanku, aku merasa takut tapi kalah dengan nikmatnya permainan Om Bayu, di samping
pula ada perasaan bingung yang melanda pikiranku. Kemaluan Om Bayu yang besar itu
sudah amat keras dan kakiku makin direnggangkan oleh Om Bayu sambil salah satu dari
pahaku diangkat sedikit ke atas. Aku benar-benar setengah sadar dan pasrah tanpa bisa
berbuat apa-apa. Kepala kemaluannya mulai ditekan masuk ke dalam lubang kemaluanku dan
dengan sisa tenaga yang ada aku mencoba mendorong badan Om Bayu untuk menahan
masuknya kemaluannya itu, tapi Om Bayu bilang tidak akan dimasukkan semua cuma
ditempelkan saja. Saya membiarkan kemaluannya itu ditempelkan di bibir kemaluanku.
Tapi selang tak lama kemudian perlahan-lahan kemaluannya itu ditekan-tekan ke dalam
lubang vaginaku, sampai kepala penisnya sedikit masuk ke bibir dan lubang vaginaku.
Kemaluanku menjadi sangat basah, dengan sekali dorong kepala penis Om Bayu ini masuk
ke dalam lubang vaginaku, gerakan ini membuatku terkejut karena tidak menyangka Om
Bayu akan memasukan penisnya ke dalam kemaluanku seperti apa yang dikatakan olehnya.
Sodokkan penis Om Bayu ini membuat kemaluanku terasa mengembang dan sedikit sakit,
seluruh kepala penis Om Bayu sudah berada di dalam lubang kemaluanku dan selanjutnya
Om Bayu mulai menggerakkan kepala penisnya masuk dan keluar dan selang sesaat aku
mulai menjadi biasa lagi, perasaan nikmat mulai menjalar ke seluruh tubuhku, terasa ada
yang mengganjal dan membuat kemaluanku serasa penuh dan besar, tampa sadar dari
mulutku keluar suara, “Ssshh.., sshh.., aahh. oohh.., Ooomm.., Ooomm.., eennaak.., eennaak!
Aku mulai terlena saking nikmatnya dan pada saat itu, tiba-tiba Om Bayu mendorong
penisnya dengan cepat dan kuat, sehingga penisnya menerobos masuk lebih dalam lagi dan
merobek selaput daraku dan akupun menjerit karena terasa sakit pada bagian dalam vaginaku
oleh penis Om Bayu yang terasa membelah kemaluanku.
“aadduuhh.., saakkiitt.., Ooomm.., sttoopp.., sttoopp.., jaangaan.., diterusin”, aku meratap dan
kedua tanganku mencoba mendorong badan Om Bayu, tapi sia-sia saja. Om Bayu mencium
bibirku dan tangannya yang lain mengelus-elus buah dadaku untuk menutupi teriakan dan
menenangkanku. Tangannya yang lain menahan bahuku sehingga aku tidak dapat berkutik.
Badanku hanya bisa menggeliat-geliat dan pantatku kucoba menarik ke atas tempat tidur
untuk menghindari tekanan penis Om Bayu ke dalam liang vaginaku, tapi karena tangan Om
Bayu menahan pundakku, maka aku tidak dapat menghindari masuknya penis Om Bayu lebih
dalam ke liang vaginaku. Rasa sakit masih terasa olehku dan Om Bayu membiarkan penisnya
diam saja tanpa bergerak sama sekali untuk membuat kemaluanku terbiasa dengan penisnya
yang besar itu.
“Om.., kenapa dimasukkan semua, kan.., janjinya hanya digosok-gosok saja?”, kataku dengan
memelas, tapi Om Bayu tidak bilang apa-apa hanya senyum-senyum saja.
Aku merasakan kemaluan Om Bayu itu, terasa besar dan mengganjal rasanya memadati
seluruh relung-relung di dalam vaginaku. Serasa sampai ke perutku karena panjangnya penis
Om Bayu tersebut. Waktu saya mulai tenang, Om Bayu kemudian mulai memainkan
pinggulnya maju mundur sehingga penisnya memompa kemaluanku. Badanku tersentak-
sentak dan menggelepar-gelepar, sedang dari mulutku hanya bisa keluar suara, “Ssshh..,
sshh.., oohh.., oohh”, dan tiba-tiba perasaan dahsyat melanda keseluruhan tubuhku, bayangan
hitam menutupi seluruh pandanganku, sesaat kemudian kilatan cahaya serasa berpendar di
mataku. Sensasi itu sudah tidak bisa dikendalikan lagi oleh pikiran normalku, seluruh
tubuhku diliputi sensasi yang siap meledak. Buah dadaku terasa mengeras dan puting susuku
menegang ketika sensasi itu kian menguat, membuat tubuhku terlonjak-lonjak di atas tempat
tidur. Seluruh tubuhku meledak dalam sensasi, jari-jariku menggengam alas tempat tidur erat-
erat, tubuhku bergetar, mengejang, meronta di bawah tekanan tubuh Om Bayu ketika aku
mengalami orgasme yang dahsyat. Aku merasakan kenikmatan berdesir dari vaginaku,
menghantarkan rasa nikmat ke seluruh tubuhku selama beberapa detik terasa tubuhku
melayang-layang dan tak lama kemudian terasa terhempas lemas tak bedaya, tergeletak
lemah di atas tempat tidur dengan kedua tangan yang terentang dan kedua kaki terkangkang
menjulur di lantai.
Melihat keadaanku Om Bayu makin terangsang, sehingga dengan ganasnya dia mendorong
pantatnya menekan pinggulku rapat-rapat, sehingga seluruh batang penisnya terbenam dalam
kemaluanku. Aku hanya bisa menggeliat lemah karena setiap tekanan yang dilakukannya,
terasa clitorisku tertekan dan tergesek-gesek oleh batang penisnya yang besar dan berurat itu.
Hal ini menimbulkan kegelian yang tidak terperikan. Hampir sejam lamanya Om Bayu
mempermainkanku sesuka hatinya, dan saat itu pula aku beberapa kali mengalami orgasme
dan setiap itu terjadi, selama 1 menit aku merasakan vaginaku berdenyut-denyut dan
menghisap kuat penis Om Bayu, sampai akhirnya pada suatu saat Om Bayu berbisik dengan
sedikit tertahan, “Ooohh.., Riinn.., Riinn.., aakkuu.., maau.., keluar!, Ooohh.., aahh.., hhmm..,
oouuhh!”.
Tiba-tiba Om Bayu bangkit dan mengeluarkan penisnya dari vaginaku. Sedetik kemudian,
“Ccret.., crett.., crett”, spermanya berloncatan dan tumpah tepat di atas perutku. Tangannya
dengan gerakan sangat cepat mengocok-ngocok batang penisnya seolah ingin mengeluarkan
semua spermanya tanpa sisa.
“aahh..”, Om Bayu mendesis panjang dan kemudian menarik napas lega. Dibersihkannya
sperma yang tumpah di perutku. Setelah itu kami tergolek lemas sambil mengatur napas kami
yang masih agak memburu sewaktu mendaki puncak kenikmatan tadi. Dipandanginya
wajahku yang masih berpeluh untuk kemudian disekanya. Dikecupnya lembut bibirku dan
tersenyum.
“Terima kasih, sayang..”, bisik Om Bayu dengan mesra. Dan akhirnya aku yang sudah amat
lemas terlelap di pelukan Om Bayu.
Setelah kejadian itu, pada mulanya aku benar-benar merasa gamang, perasaan-perasan aneh
berkecamuk dalam diriku, walaupun ketika waktu itu, saat aku bangun dari tidurku Om Bayu
telah berupaya menenangkanku dengan lembut. Namun entah kenapa, setelah beberapa hari
kemudian, kok rasanya aku jadi kepengin lagi, memang kalau diingat-ingat sebenarnya
nikmat juga sih. Jadi sepulang sekolah aku mampir ke rumah Om Bayu, tentu saja aku malu
mengatakannya, aku hanya pura-pura ngobrol ke sana-ke mari, sampai akhirnya Om Bayu
menawarkan lagi untuk main-main seperti kemarin dulu, barulah aku menjawabnya dengan
mengangguk malu-malu. Begitulah kisah pengalamanku, ketika pertamakalinya aku
merasakan kenikmatan hubungan seks.
• Cerita Birahi Ibu Muda
• Cerita Dewasa Om Hidung Belang
• Cerita Dewasa Sedarah
• Cerita Dewasa Tante Girang
• Cerita Panas Anak SMA
• Cerita Panas Daun Muda
Cerita Sex ‘Shindy Gadis imut 11 Tahun’
Cerita Sex. Saat ini aku menetap di rumah kos dengan sebuah keluarga yang memiliki tiga
orang anak. Anak pertama berusia 15 tahun laki-laki, yang nomor dua berusia 13 tahun,
perempuan dan yang paling kecil berusia 11 tahun perempuan juga.
Cerita sex ini adalah kisah nyata pengalamanku pribadi. Aku mau menceritakan kisahku
yang sebenarnya pada Shindy, anak ketiga perempuan berusia 11 tahun dalam keluarga itu.
Dia saat ini masih duduk di bangku kelas 5 SD. Anaknya Centil dan sangat grusah-grusuh,
tapi baik hati. Shindy suka membawakan makanan kecil dan selalu ga menolak ketika disuruh
membelikan rokok.
Saat aku tidur sore, dia suka membangunkan aku, menyuruh agar cepat mandi. Tak lupa
setelah itu dia membawakan PR-nya untuk kami kerjakan bersama. Tentu saja aku suka,
karean Shindy memang anak yang baik, bersih, berkulit putih. Ayah ibunya sangat senang,
karena aku suka mengajarinya menyanyi oleh vocal. Sebagai mahasiswa Fakultas Kesenian
jurusan etnomusikologi, aku juga senang memainkan gitar klasikku. Terkadang dari
seberangkamarku, ibu Shindy suka mengikuti nyanyianku. Apalagi kalau aku memetik
gitarku dengan lagu-lagu nostalgia seperti Love Sotery atau send me the pillow.
Sore itu, aku gerah sekali. Aku mengenakan kain sarung. Biasa itu aku lakukan untuk
mengusir rasa gerah. Semua keluargatau itu. Kali ini seperti biasanya aku mengenakan kain
sarung tanpa baju seperti biasanya, hanya saja kali ini aku tidak mengenakan CD.
“Wandy (nama samaran)…ibu pergi dulu ya. Temani Shindy, ya,” ibu kosku setengah
berteriak dari ruang tamu.
“Ok…bu!”jawabku singkat. Aku duduk di tempat tidurku sembari membaca novel
Pramoedya Ananta Toer. AKu mendengar suara pintu tertutup dan Shindy menguncinya. Tak
lama Shindy datang ke kamarku. Dia hanya memakai minishirt. Mungkin karean gerah juga.
Terlihat jelas olehku, teteknya yang mungil baru tumbuh membayang. Pentilnya yang aku
rasa baru sebesar beras menyembul dari balik minishirt itu. Shindy baru saja mandi. Memakai
celana hotpant. Entah kenapa, tiba-tiba burungku menggeliat. Saat Shindy mendekatiku,
langsung dia kupeluk dan kucium pipinya. Mencium pipinya, sudah menjadi hal yang biasa.
Di depan ibu dan ayahnya, aku sudah beberapa kali mencium pipinya, terkadang mencubit
pipi montok putih mulus itu.
Shindy pun kupangku. Kupeluk dengannafsu. Dia diam saja, karen tak tau apa yang bakal
tejadi. Setelah puas mencium kedua pipinya, kini kucium bibirnya. Biobir bagian bawah yang
tipis itu kusedot perlahan sekali dengan lembut. Shindy menatapku dalam diam. Aku
tersenyum dan Shindy membalas senyumku. Shindy berontak sat lidahku memasuki
mulutnya. Tapi aku tetap mengelus-elus rambutnya.
“Ulurkan lidahmu, nanti kamu akan tau, betapa enaknya,” kataku berusaha menggunakan
bahasa anak-anak.
“Ah…jijik,”katanya. Aku terus merayunya dengan lembut. Akhirnya Shindy menurutinya.
Aku mengulum bibirnya dengan lembut. Sebaliknya kuajari dia mkenyedot-nyedot lidahku.
Sebelumnya aku mengatakan, kalau aku sudah sikat gigi.
“Bagaimana, enak kan?” kataku. Shindy diam saja. Aku berjanji akan memberikan yang lebih
nikmat lagi. Shindy mengangukkan kepalanya. Dia mau yang lebih nikmat lagi. Dengan
pelan kubuka minishirt-nya.
“Malu dong kak?” katanya. Aku meyakinkannya, kalau kami hanya berdua di rumah dan tak
akan ada yang melihat. Aku bujuk dia kalau kalau mau tau rasa enak dan nanti akan kubawa
jajan. Bujukanku mengena. Perlahan kubuka minishirt-nya. Bul….buah dadanya yang baru
tumbuh itu menyembul. Benar saja, pentilnya masih sebesar beras. Dengan lembut dan sangat
hati-hati, kujilati teteknya itu. Lidahku bermain di pentil teteknya. Kiri dan kanan. Kulihat
Shindy mulai kegelian.
“Bagaimana…enakkan? Mau diterusin atau stop aja?” tanyaku. Shindy hanya tersenyum saja.
Kuturunkan dia dari pangkuanku. Lalu kuminta dia bertelanjang. Mulanya dia menolak, tapi
aku terus membujuknya dan akupun melepaskan kain sarungku, hingga aku lebih dulu
telanjang. Perlahan kubuka celana pendeknya dan kolornya. Lalu dia kupangku lagi. Kini
belahan vaginanya kurapatkan ke burungku yang sudah berdiri tegak bagai tiang bendera.
Tubuhnya yang mungil menempel di tubuhku. Kami berpelukan dan bergantian menyedot
bibir dan lidah. Dengan cepat sekali Shindy dapat mempelajari apa yang kusarankan. Dia
benar-benar menikmati jilatanku pada teteknya yang mungil itu.
“Shindy mau lebih enak lagi enggak?” tanyaku. Lagi-lagi Shindy diam. Kutidurkan dia di
atas tempat tidurku. Lalu kukangkangkan kedua pahanya. Vagina mulus tanpa bulu dan bibir
itu, begitu indahnya. Mulai kujilati vaginanya. Dengan lidah secara lembut kuarahkan lidahku
pada klitorisnya. Naik-turun, naik-turun. Kulihat Shindy memejamkan matanya.
“Bagaimana, nikmat?” tanyaku. Lagi-lagi Shindy yang suka grusah grusuh itu diam saja.
Kulanjutkan menjilati vaginanya. Aku belum sampai hati merusak perawannya. Dia harus
tetap perawan, pikirku. Shindy pun menggelinjang. Tiba-tiba dia minta berhenti. Saat aku
memberhentikannya, dia dengan cepat berlari ke kamar mandi. Aku mendengar suara, Shindy
sedang kencing. AKua mengerti, kalau Shindy masih kecil. Setelah dia cebok, dia kembali
lagi ke kamarku.
Shindy meminta lagi, agar teteknya dijilati. Nanti kalau sudah tetek di jilati, memek Shindy
jilati lagi ya Kak? katanya. Aku tersenyum. Dia sudah dapat rasa nikmat pikirku. Aku
mengangguk. Setelah dia kurebahkan kembali di tempat tidur, kukangkangkan kedua
pahanya. Kini burungku kugesek-gesekkan ke vaginanya. Kucari klitorisnya. Pada klitoris
itulah kepala burungku kugesek-gesekkan. Aku sengaja memegang burungku, agar tak
sampai merusak Shindy. Sementara lidahku, terus menjilati puting teteknya. Aku merasa tak
puas. Walaupun aku laki-laki, aku selalu menyediakan lotion di kamarku, kalau hari panas
lotion itu mampu mengghilangkan kegerahan pada kulitku. Dengan cepat lotion itu kuolesi
pada bvurungku. Lalu kuolesi pula pada vagina Shindy dan selangkangannya. Kini Shindy
kembali kupangku.
Vaginanya yang sudah licin dan burungku yang sudah licin, berlaga. Kugesek-gesek.
Pantatnya yang mungil kumaju-mundurkan. Tangan kananku berada di pantatnya agar mudah
memaju-mundurkannya. Sebelah lagi tanganku memeluk tubuhnya. Dadanya yang ditumbuhi
tetek munguil itu merapat ke perutku. Aku tertunduk untuk menjilati lehernya. Rasa licin
akibat lotion membuat Shindy semakin kuat memeluk leherku. Aku juga memeluknya erat.
Kini bungkahan lahar mau meletus dari burungku. Dengan cepat kuarahkan kepala burungku
ke lubang vaginanya. Setelah menempel dengan cepat tanganku mengocok burung yang
tegang itu. Dan crooot…crooot…crooot. Spermaku keluar. Aku yakin, dia sperma itu akan
muncrat di lubang vagina Shindy. Kini tubuh Shindy kudekap kuat. Shindy membalas
dekapanku. Nafasnya semakin tak teratur.
“Ah…kak, Shindy mau pipis nih,” katanya.
“Pipis saja,” kataku sembari memeluknya semakin erat. Shindy membalas pelukanku lebih
erat lagi. Kedua kakinya menjepit pinggangku, kuat sekali. Aku membiarkannya
memperlakukan aku demikian. Tak lama. Perlahan-lahan jepitan kedua aki Shindy melemas.
Rangkulannya pada leherku, juga melemas. Dengan kasih sayang, aku mencium pipinya.
Kugendong dia ke kamar mandi. Aku tak melihat ada sperma di selangkangannya.
Mungkinkah spermaku memasuki vaginanya? Aku tak perduli, karean aku tau Shindy belum
haid.
Kupakaikan pakaiannya, setelah di kamar. Aku makai kain sarungku. Mari kita bobo, kataku.
Shindy menganguk.
“Besok lagi, ya Kak,” katanya.
“Ya..besok lagi atau nanti. Tapi ini rahasia kita berdua ya. Tak boleh diketahui oleh siapapun
juga,” kataku. Shindy mengangguk. Kucium pipinya dan kami tertidur pulas di kamar.
Kami terbangun, setelah terdengar suara bell. Shindy kubangunkan untuk membuka pintu.
Mamanya pulang dengan papanya. Sedang aku pura-pura tertidur. Jantungku berdetak keras.
Apakah Shindy menceritakan kejadian itu kepada mamanya atau tidak. Ternyata tidak.
Shindy hanya bercerita, kalau dia ketiduran di sampingku yang katanya masih tertidur pulas.
“Sudah buat PR, tanya papanya.
“Sudah siap, dibantu kakak tadi,” katanya. Ternyata Shindy secara refleks sudah pandai
berbohong. Selamat, pikirku.
Setelah itu, setiap kali ada kesempatan, kami selalu bertelanjang. Jika kesempatan sempit,
kami hanya cipokan saja. Aku menggendongnya lalu mencium bibirnya.
Hal itu kami lakukan 16 bulan lamanya, sampai aku jadi sarjana dan aku harus mencari
pekerjaan.
Malam perpisahan, kami melakukannya. Karena terlalu sering melaga kepala burungku ke
vaginanya, ketika kukuakkan vaginanya, aku melihat selaput daranya masioh utuh. Masa
depannya pasti masih baik, pikirku. Aku tak merusak vagina mungil itu.
Sesekali aku merindukan Shindy, setelah lima tahun kejadian. AKu tak tahu sebesar apa
teteknya sekarang, apakah dia ketagihan atau tidak. Kalau ketagihan, apakah perawannya
sudah jebol atau tidak. Semoga saja tidak.