Anda di halaman 1dari 1

KHOTBAH124

Tentang Kaum Khariji dan Pandangannya tentang Tahkim

Kami tidak mengambil manusia, melainkan kami mengambil Al-Qur'an (menjadi)


pentahkim. Al-Qur'an adalah sebuah Kitab, bersampul, di antara dua sampul, dan ia
tidak bercakap-cakap. Karena itu maka perlu ada juru bicara. Hanya manusia yang
dapat menjadi juru bicara itu. Ketika orang-orang itu mengundang kita untuk
mengambil Al-Qur'an sebagai pentahkim di antara kita, kita tidak boleh menjadi
pihak yang berpaling dari Kitab Allah, karena Allah telah bersabda,

"Jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu maka kembalikanlah kepada Allah dan
Rasul. (QS. 4:59)

Rujukan kepada Allah berarti bahwa kita memutuskan menurut Al-Qur'an, sedang
rujukan kepada Rasul berarti bahwa kita mengikuti sunah beliau. Oleh karena itu,
apabila tahkim dilakukan dengan sebenarnya melalui Kitab Allah (Al-Qur'an) maka
kamilah yang sebenarnya paling berhak dari semua manusia atas kekhalifahan; atau
apabila itu dilakukan dengan sunah Rasul maka kamilah yang amat lebih disukai
daripada mereka.

Mengenai pertanyaan Anda mengapa saya merenggangkan waktu antara saya dan mereka
berkenaan dengan tahkim itu, saya lakukan itu agar orang-orang yang tak tahu dapat
mendapatkan (kebenaran) dan orang yang telah mengetahui dapat berpegang dengan
kuat padanya. Mungkin, sebagai hasil perdamaian ini, Allah memperbaiki keadaan
orang-orang ini, dan mereka tak akan tertangkap di kerongkongan dan tidak akan
menjadi pendurhaka sebagaimana dahulunya, sebelum penunjukan kebenaran.
Sesungguhnya manusia yang terbaik di hadapan Ailah ialah yang paling berhasrat
untuk bertindak menurut kebenaran, sekalipun hal itu menyebabkan kesulitan dan
kesusahan, ketimbang (bertindak) menurut yang batil, meskipun memberikan
keuntungan dan peningkatan.

Maka, ke manakah Anda sedang disesatkan dan dari mana Anda telah dibawa (ke dalam
keadaan itu)? Bersiap-siaplah untuk maju menghadapi orang-orang yang telah
menyeleweng dari yang hak dan tidak melihatnya, telah terlibat dalam perbuatan
batil dan tidak diperbaiki. Mereka jauh dari Kitab dan berpaling dari jalan (yang
benar). Anda tak terpercaya untuk diandalkan, tidak pula Anda pemegang kehormatan
untuk dianuti. Anda sangat buruk dalam menyulut api peperangan. Celakalah Anda!
Saya terpaksa memikul banyak kecemasan dari Anda. Suatu hari saya memanggil Anda
(untuk berjihadj dan suatu hari saya berbicara kepada Anda secara rahasia; Anda
bukanlah manusia merdeka yang sesungguhnya pada saat panggilan itu, bukan pula
sahabat yang dapat dipercaya pada saat berbicara secara rahasia. �