Anda di halaman 1dari 5

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA

ELEKTROLISA

Disusun Oleh:
Achmad Budi
Dea Afriana
Heri D
Messa Siti N
Rosie R
Vani Cahyani
Kelas: XII IPA 4

2010-2011

[Type the company name]

SEKOLAH MENENGAH ATAS NEGERI 16 BANDUNG


Elektrolisa

A. TUJUAN : Mengetahui dan mengamati perubahan yang terjadi pada


reaksi redoks tidak spontan.

B. ALAT DAN BAHAN :


 Alat :
1. Pipa U
2. Elektroda Karbon (C)
3. Elektroda Tembaga (Cu)
4. Batu Battery/ accu dan kabel
5. Standard dan Klem
6. Gelas ukur dan pipet tetes
 Bahan :
1. Larutan Tembaga (II) sulfat, CuSO4 0,5 M
2. Larutan Kalium Iodida, Kl 0,5 M
3. Kertas lakmus merah dan biru
4. Larutan Amilum (Kanji)
5. Indikator Phenoptalein (PP)

C. LANDASAN TEORI :
Elektrolisis adalah penguraian suatu elektrolit oleh arus listrik. Pada sel elektrolisis. Reaksi
kimia akan terjadi jika arus listrik dialirkan melalui larutan elektrolit, yaitu energi listrik (arus listrik)
diubah menjadi energi kimia (reaksi redoks). Tiga ciri utama, yaitu:
1. Ada larutan elektrolit yang mengandung ion bebas. Ion-ion ini dapat memberikan atau
menerima elektron sehingga electron dapat mengalir melalui larutan.
2. Ada sumber arus listrik dari luar, seperti baterai yang mengalirkan arus listrik searah
(DC)
3. Ada 2 elektroda dalam sel elektrolisis
Elektroda yang menerima elektron dari sumber arus listrik luar disebut Katoda, sedangkan
elektoda yang mengalirkan elektron kembali ke sumber arus listrik luar disebut Anoda. Katoda adalah
tempat terjadinya reaksi reduksi yang elektrodanya negative (-) dan Anoda adalah tempat terjadinya
reaksi oksidasi yang elektrodanya positive (+).

Kelompok1 XII IPA4 Page 2


Elektrolisa

D. LANGKAH KERJA :
I. PERCOBAAN 1
Elektrolisa larutan CuSO4 0,5 M dengan elektroda karbon / C (Elektroda Inert)
- Prosedur
1. Isi pipa U dengan 25 ml CuSO4 0,5 M
2. Dengan keadaan bersih timbang elektroda C yang berfungsi sebagai katoda
3. Masukan elektroda-elektroda karbon ke ppipa U kemudian sambungkan kedua kutub
elektroda ini dengan battery dan tentukan anoda dan katodanya.
4. Biarkan selama ± 5 menit, amati dan catat untuk data hasil pengamatan
5. Keluarkan elektroda, setelah dikeringkan timbang batng C sebagai Katoda
6. Kedalam larutan di kedua mulut pipa celupkan masing-masing kertas lakmus merah
dan biru, catat perubahan warna pada lakmus tersebut
7. Teteskan masing-masing 5 tetes larutan indicator PP kedalam kedua pipa U dan amati
perubahan yang terjadi

II. PERCOBAAN 2
Elektrolisa larutan Kl 0,5 M dengan elektroda karbon/ C (elektroda inert)
- Prosedur
1. Isi pipa U dengan 25 ml larutan Kl 0,5 M
2. Masukan elektroda-elektroda karbon ke pipa U kemudian sambungkan kedua kutub
elektroda ini dengan battery dan tentukan anoda dan katodanya
3. Biarkan selama ± 5 menit, amati dan catat untuk data hasil pengamatan
4. Keluarkan kedua elektroda
5. Kedalam larutan di kedua mulut pipa U, pada anoda teteskan 5 tetes larutan amilum
dan pada katoda teteskan 5 tetes indicator PP, amati perubahan yang terjadi

III. PERCOBAAN 3
Elektrolisa larutan CuSO4 0,5 M dengan elektroda Cu (Non Inert)
- Prosedur
1. Isi pipa U dengan laruta CuSO4 0,5 M
2. Masuka elektroda-elektroda tembaga (Cu) kedalam pipa U kemudian sambungkan
kedua kutub elektroda ini dengan battery dan tentukan anoda dan katodanya
3. Biarkan selama ± 5 menit, amati dan catat hasil pengamatan
4. Keluarkan kedua elektroda, dan amati kedua elektroda tersebut

Kelompok1 XII IPA4 Page 3


Elektrolisa

E. HASIL PENGAMATAN
I. Pengamatan-1, elektrolisa larutan CuSO4 0,5 M dengan elektroda C.
Elektroda Selama proses elektrolisis berlangsung
Anoda Terdapat Gelembung Gas
Katoda Terjadi Pengendapan
Massa C Awal: 9,5 & 9,9 Akhir: 9,5 & 9,95 gram
gram
Indikator Perubahan Warna
Katoda Anoda
Lakmus Merah Tetap Tetap
Lakmus Biru Tetap Merah
Phenolptailein Biru pudar Biru Pekat

• Pertanyaan :
1. Persamaan reaksi elektrolisis larutan CuSO4 0,5 M
Ionisasi : CuSO4 0,5 M (aq) → Cu2+(aq) + SO42-(aq)
Anoda : 2H2O(l) + SO4(aq) → 2H+(aq) + ½O2(g) + 2e-
Katoda : Cu2+(aq) + 2e- → Cu(s) +
CuSO4(aq) → 2H+(aq) + ½O2(g) + Cu(s)
2. Reaksi oksidasi terjadi pada ? Katoda
3. Reaksi reduksi terjadi pada ? Anoda
4. Massa Cu yang diendapkan pada katoda adalah ?
W = e.F
W = 31,75 x 0,018 = 0,57 gram
5. Zat-zat yang dihasilkan pada anoda adalah? 2H+(aq) dan ½O2(g)

II. Pengamatan 2, elektrolisa larutan Kl 0,5 M dengan elektroda C


Elektroda Selama proses elektrolisis berlangsung
Anoda Berwarna coklat seperti betadine
Katoda Terdapat gelembung gas
Indikator Perubahan Warna
Amylum pada Anoda Biru Dongker
Ditambah PP pada Katoda Merah muda (Pink)

• Pertanyaan :

Kelompok1 XII IPA4 Page 4


Elektrolisa

1. Reaksi elektrolisa larutan Kl ……………………………


Ionisasi : Kl → K+ + l-
Anoda : 2I- → I- + 2e-
Katoda : 2H2O + 2e- → H2+ + 2OH- +
2I- + 2H2O → H2+ + 2OH- + I2

III. Pengamatan 3, elektrolit larutan CuSO4 0,5 M dengan elektroda Cu


Elektroda Selama proses elektrolisis berlangsung
Anoda Tetap
Katoda Tembaga jadi berwarna merah

• Pertanyaan :
1. Reaksi elektrolisa larutan CuSO4 …………………………
Ionisasi : CuSO4 → Cu2+ + SO4-
Anoda : Cu → Cu2+ + 2e-
Katoda : Cu2++ 2e- → Cu +
Cu2+ + Cu → Cu + Cu2+

F. KESIMPULAN :
1. Pada elektrolisis larutan CuSO4 pada anoda terjadi okisdasi air menjadi H+ (pembawa
sifat asam) dan gas O2. Yang terbukti dengan perubahan lakmus menjadi merah dan
terdapatnya gelembung-gelembung gas. Sementara di katoda terjadi pengendapan yang
menyebabkan massa C yang mengendap terjadi peningkatan.
2. Pada elektrolisis larutan Kl katoda nya bersifat basa karena adanya yang menunjukan
reduksi air yang menghasilkan OH-. Dan terbukti terjadi okisdasi ion I- pada anoda dengan
perubahan yang terjadi pada anoda yang awalnya coklat menjadi biru dongker.
3. Dan pada elektrolisis CuSO4 dengan elektroda Cu (non inert) anodanya tetap sedangkan
katodanya berubah warna menjadi merah.

Kelompok1 XII IPA4 Page 5