Anda di halaman 1dari 48

LAPORAN KERJA PRAKTEK

UPAYA DAN STRATEGI PENINGKATAN PELAYANAN


PENERBANGAN PERINTIS DAN DOMESTIK DI BANDAR UDARA
DOMINE EDUARD OSOK (DEO) SORONG

Disusun oleh:

Nama : Greice M Pairi

NIM : 06050044

JURUSAN TEKNIK PENERBANGAN


SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI ADISUTJIPTO
YOGYAKARTA
2010
Kata Pengantar

Dengan mengucapkan puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, yang
telah memberikan rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan
Laporan Kerja Praktek ini dengan baik.

Kerja Praktek ini dilaksanakan di Bandar Udara Domine Eduard Osok


(DEO) Sorong. Selama Kerja praktek ini Penulis banyak mempelajari tentang
peningkatan pelayanan penerbangan. Dengan data-data yang ada Penulis
membuat Laporan Kerja Praktek tentang Upaya Peningkatan Kualitas Pelayanan
Penerbangan di Bandar Udara Domine Eduard Osok (DEO).

Dalam kesempatan ini, Penulis mengucapkan terima kasih yang sebanyak-


banyaknya kepada yang terhormat :

1. Bapak Ir. Suyitmadi, MT selaku Ketua Sekolah Tinggi Teknologi


Adisutjipto Yogyakarta.

2. Bapak

3. Bapak

4. Bapak Ir. Puguh

5. Bapak Jacobus Sapulette,S.Sos

6. Dan tak lupa kepada rekan-rekan dan kedua orang tua yang telah
membantu dan memberikan dorongan secara moril maupun
materil.

Penulis menyadari masih banyak terdapat kekurangan dalam penulisan


Laporan ini.Dan Penulis berharap semoga Laporan ini bermanfaat bagi pembaca
dan bagi Penulis sendiri dalam pelaksanaan tugas-tugas selanjutnya.

Sorong,10 Oktober 2009


Penulis

DAFTAR ISI

Kata Pengantar

Daftar isi

Daftar Gambar

Lembar Nilai Kerja Praktek

Lembar Pengesahan

Lembar Ijin Kerja Praktek

BAB I PENDAHULUAN

A. Umum

B. Latar Belakang

C. Tujuan kerja Praktek

D. Ruang Lingkup dan Batasan Masalah

BAB II GAMBARAN UMUM

A. Sejarah Berdirinya Bandar Udara Domine Eduard OSOK ( DEO )

B. Penyerahan Pertamina Kepada Menteri Perhubungan

C. Lokasi

D. Struktur Organisasi

BAB III DASAR TEORI

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN


A. Kesimpulan

B. Saran

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

BAB I

PENDAHULUAN

Transportasi Udara mempunyai peran yang sangat penting bagi urat nadi
kehidupan masyarakat, bangsa dan negara. Sebagai pendukung dan pendorong
pertumbuhan sektor-sektor lain serta pemicu pertumbuhan wilayah,peranan
transportasi udara selalu mendapat perhatian untuk terus di kembangkan sesuai
dengan tingkat pertumbuhan dan kebutuhan pelayanan jasa angkutan udara.

Keberadaan bandar udara sebagai prasarana transportasi udara memberikan


andil yang cukup besar bagi perkembangan perekonomian wilayah,baik regional
maupun nasional,terutama dalam memberikan kemudahan mobilitas bagi para
pelaku ekonomi dan masyarakat.

Dengan semakin mantapnya pelaksanaan otonomi daerah, transportasi udara


mampu mendorong percepatan pertumbuhan ekonomi daerah yang berdampak
terhadap peningkatan kebutuhan sarana dan prasarana transportasi udara yang
berupa persawat udara, Bandar udara dan navigasi penerbangan.

Sejak awal dibangunnya sebuah bandar udara di suatu wilayah, disamping


memperoleh manfaat akan kecepatan transportasi udara ,harus di sadari pula
bahwa antar bandar udara dan masyarakat di sekitarnya akan saling
mempengaruhi satu dengan yang lainnya. Pengaruh-pengaruh itu bisa saja saling
menguntungkan tetapi dapat juga saling merugikan.
Pembangunan bandar udara, untuk memenuhi kebutuhan prasarana
transportasi udara yang ideal, di harapkan juga harus menjamin kepentingan-
kepentingan masyarakat dan ekologi di sekitarnya.

Kebutuhan akan pengendalian terhadap masyarakat di sekitar bandar udara


sangat di perlukan, mengingat kemungkinan kegiatan-kegiatan tersebut dapat
mengganggu keselamatan operasi pesawat terbang.

1.1 Latar Belakang Masalah

Dalam Kerja Praktek ini penulis berkesempatan untuk mempelajari Sistem


pelayanan Penerbangan dalam Kelancaran Penerbangan,khususnya di Bandar
Udara Domine Eduard Osok Sorong.

Daerah Propinsi Papua Barat yang merupakan wilayah Negara Kesatuan


Republik Indonesia juga tidak terlepas deari permasalahan perhubungan yang
belum memadai dalam menunjang kebutuhan jasa transportasi bagi masyarakat
secara keseluruhan. Kondisi ini dapat terlihat dengan letak geografis yang sangat
luas,jangkauan antara satu daerah ke daerah lain masih membutuhkan
pembenahan secara menyeluruh baik prasarana maupun Sumber daya manusia
yang siap pakai.

Propinsi Papua Barat memiliki potensi sumber daya alam yang melimpah
yang sebagian besar belum dikelola,untuk itu perlu adanya perhatian khusus
secara terpadu dari Pemerintah baik tingkat Pusat maupun Dearah,di samping itu
rentang kendali pelayanan kepada masyarakat masih sangat besar di rasakan.

Selama ini fasilitas perhubungan udara yang digunakan adalah Bandar


Udara Jefman yang telah dipindahkan pengoperasiannya ke Bandara Domine
Eduard Osok (DEO) Sorong yang hingga saat ini masih dalam tahap pembenahan
baik infrastruktur maupun sarana dan prasarana lainnya.

Pelayanan jasa transportasi udara yang digunakan untuk Penerbangan


Perintis maupun domestik di kota maupun kabupaten Sorong, oleh Departemen
Perhubungan ditetapkan pada Bandar Udara Domine Eduard Osok ( DEO)
Sorong, dan ini sangatlah tepat dirasakan dalam mengefesiensi waktu dan biaya
yang di keluarkan oleh pemakai jasa tersebut. Kondisi ini mengakibatkan telah
terjadinya lonjakan penumpang terhadap keberadaan Bandara Domine Eduard
Osok (DEO).

Untuk mewujudkan pelayanan penerbangan perintis dan domestik yang baik,


maka harus mempunyai bandar udara yang memiliki arena dan prasarana yang
dapat digunakan untuk menjalankan tugas dan fungsinya dalam seluruh kegiatan
penerbangan dengan memperhatikan keamanan, kenyamanan, kelancaran dan
keselamatan penerbangan,serta sumber daya manusia yang berkualitas. Dengan
memperhatikan tujuan kebijakan transportasi udara yaitu :

1. Memajukan pengembangan suatu sistem transportasi udara yang aman,


lancar, teratur, dan efisien di Bandar Udara Domine Eduard Osok ( DEO )
Sorong.

2. Memanfaatkan modal transportasi dengan biaya yang optimal.

3. Memenuhi kebutuhan baik penyelenggara maupun pengguna jasa


transportasi.

1.2 Rumusan Masalah

Dalam pelaksanaan Kerja Praktek ini penulis melakukan studi kasus tentang
sistem pelayanan penerbangan perintis dan domestik di Bandar Domine Eduard
Osok (DEO). Maka penulis merumuskan masalah pada :

1. Apakah fasilitas Bandar Udara Domine Eduard Osok (DEO) Sorong sudah
sesuai dengan standarisasi bandar udara pada umumnya?

2. Bagaimana penerapan sistem pelayanan di bandar udara?

3. Bagaimana prosedur sistem penerbangan yang baik dan benar?


1.3 Batasan Masalah

Dalam pelaksanaan Kerja Praktek agar lebih terarah maka penulis


membatasi permasalahan pada peningkatan sistem pelayanan di bandar udara
tersebut.

1.4 Tujuan Kerja Praktek

Adapun tujuan kerja praktek ini adalah :


1. Tujuan Umum
Pengurangan kesenjangan antara profil tenaga kerja yang dibutuhkan
oleh dunia industri dengan lulusan pendidikan.
2. Tujuan Khusus
A. Bagi Mahasiswa
1) Sebagai studi banding teori yang didapatkan dibangku kuliah
dengan keadaan yang diterapkan dilapangan.
2) Mahasiswa mendapatkan informasi tentang unit pelayanan di
bandar udara.
3) Untuk memperdalam bidang tersebut sehingga dapat
mengembangkannya lebih lanjut.
4) Menambah pengalaman dan gambaran yang sebenarnya sebagai
bekal setelah selesai kuliah untuk menghadapi dunia kerja.
5) Untuk melengkapi kurikulum pada Jurusan Teknik Penerbangan
Sekolah Tinggi Teknologi Adisutjipto Yogyakarta
B. Bagi Institusi
1) Mendapatkan informasi dunia industri mengenai tenaga kerja.
2) Sebagai bahan evaluasi dibidang akademik untuk
mengembangkan mutu pendidikan.
3) Meningkatkan mutu lulusan dengan kebutuhan tenaga kerja
industri.
1.5 Manfaat Kerja Praktek
Praktek ini diharapkan dapat bermanfaat bagi beberapa pihak adapun
manfaat yang diperoleh antara lain :
1. Bagi Mahasiswa
a. Menambah wawasan dan sebagai tolak ukur antara teori yang
diperoleh dibangku kuliah dengan praktek dilapangan.
b. Mahasiswa mendapatkan pengalaman praktis sistem pelayanan
yang ada di bandar udara
c. Memahami masalah dengan cara pemecahannya sebagai bekal
setelah memasuki dunia kerja.
2. Bagi Institusi
a. Mempererat dan memperluas kerja sama antara institusi dengan
dunia industri.
b. Meningkatkan mutu lulusan sesuai dengan kebutuhan tenaga kerja
pada dunia industri.
3. Bagi Perusahaan
a. Sebagai sarana tukar informasi dan media instrospeksi untuk
meningkatkan sarana dan prasarana yang telah ada.
b. Memperoleh informasi dari lembaga pendidikan.
c. Meniadakan kesenjangan antara kualitas dan kualifikasi tenaga
kerja.
d. Memberikan peluang masuk penempatan alumni dan kerja sama
dua arah.

1.6 Metoda dan Teknik Pengambilan Data


Metoda penulisan yang digunakan dalam penyusunan laporan dibagi
menjadi tiga bagian, yaitu :

1. Data Primer
Yaitu data yang langsung diperoleh dari obyek yang akan diteliti dari
sumbernya di perusahaan yang bersangkutan dengan cara :
a. Metode Observasi
Metode pencarian data dengan mengadakan pengamatan langsung
pada perusahaan prihal yang di inginkan seperti apa yang dinyatakan
didalam judul.

b. Metode Interview
Metode mengadakan wawancara dengan pembimbing lapangan yang
mengetahui permasalahan yang ada.
2. Data Sekunder
Yaitu suatu metode yang diambil dengan mengumpulkan data dari
pustaka, li-teratur, dan referensi-referensi yang tersedia baik yang dimiliki
oleh perusahaan ataupun buku-buku yang berkaitan dengan obyek
permasalahan yang akan diteliti.

1.7 Sistematika Penulisan


Sistematika penulisan dan komposisi bab yang terkandung dalam laporan ini
adalah sebagai berikut :

BAB I Pendahuluan

Meliputi latar belakang, tujuan kerja praktek, ruang


lingkup dan batasan masalah dan sistematika
penulisan laporan kerja praktek.

BAB II Gambaran Umum Perusahaan


Meliputi sejarah berdirinya perusahaan dan struktur
organisasi di Bandar Udara Domine Eduard Osok
(DEO) Sorong.

BAB III Dasar Teori

Meliputi penjelasan tentang Standarisasi Fasilitas


yang ada di bandara, Prosedur Sistem Pelayanan
Penerbangan, serta Masalah dan Pemecahannya.

BAB IV Pembahasan

Meliputi data Rekapitulasi Lalu Lintas Angkutan


Udara Bandar Udara Domine Eduard Osok ( DEO )
Sorong.

BAB V Kesimpulan dan Saran

Pada bab terakhir ini penulis menjabarkan


kesimpulan yang di peroleh setelah pelaksanaan
Kerja Praktek. Juga saran-saran baik untuk
perusahaan maupun bagi kampus.
BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 Standarisasi Fasilitas Bandar Udara dan Sistem Pelayanan

di Bandar Udara

Seperti yang kita ketahui bersama bahwa penyelenggaraan penerbangan


memerlukan berbagai macam prasarana penunjang di darat, berupa fasilitas
Bandar Udara yang mencakup fasilitas pokok , utilitas dan penunjang , terdiri dari
berbagai macam kontruksi, bangunan, gedung dan sebagainya yang secara
langsung mendukung operasi penerbangan.

Kawasan bandar udara yang merupakan daerah lingkungan kerja adalah


wilayah darat dan perairan , yang dipergunakan untuk pelayanan kegiatan Bandar
Udara, terdiri dari fasilitas - fasilitas pokok terdiri dari :

a. Fasilitas Sisi Udara ( Air Side )

b. Fasilitas Sisi Darat ( Land Side )


c. Fasilitas Komunikasi Penerbangan

d. Fasilitas Navigasi Penerbangan

e. Fasilitas Alat Bantu Navigasi Visual

Fasilitas sisi udara maksudnya adalah sarana yang diperlukan sebagai


tempat pendaratan dan pembeerangkatan ( Landing dan Take Off ) pesawat udara
yang meliputi :

a. Landasan Pacu

b. Penghubung Landasan Pacu

c. Tempat Parkir Pesawat ( Apron )

d. Fasilitas pertolongan kecelakaan penerbangan dan pemadam


kebakaran ( PKP – PK ).

Semua perlengkapan tersebut diatas diperlukan agar operasi penerbangan di


setiap Bandar Udara dapat berjalan lancar. Apabila salah satu perlengkapan
landasan tersebut tidak sempurna dapat mengganggu kelancaran dan keselamatan
oprasi penerbangan.

Fasilitas sisi darat (Lanside Facility ) maksudnya adalah sarana berupa


bangunan gedung yang dipergunakan oleh para pengguna jasa di bandar udara
guna memperlancar operasi udara. Serta untuk kegiatan operasional bagi petugas
operasi penerbangan di bandar udara yang meliputi :

a. Bangunan terminal penumpang

b. Bangunan terminal cargo

c. Bangunan operasi

d. Menara pengatur lalu lintas udara ( ATC Tower )


e. Bangunan VIP

f. Bangunan Meteorologi

g. Bangunan SAR

h. Jalan masuk ( Access Road )

i. Depo pengisian BBM pesawat udara

j. Bangunan adminitrasi / perkantoran

k. Marka dan rambu

Fasilitas navigasi penerbangan adalah sarana yang merupakan rambu-rambu


yang dapat member petunjuk kepada pesawat udara yang akan berangkat dan
mendarat. Sarana ini sangat diperlukan untuk memperlancar pendaratan dan
keberangkatan pesawat. Dengan prasarana ini setiap pesawat yang akan mendarat
dapat mengetahui posisi landasan serta serta bagaimana posisi pesawat itu sendiri
terhadap landasan. Peralatan tersebut terdiri dari :

a. Non Direction Beacon ( NDB )

b. Doppler VHF Omni Range ( DVOR )

c. Distance Measuring Equipment ( DME )

d. Runway Visual Range ( RVR )

e. Insrtument Landing System ( ILS )

f. Radio Detection and Rangin ( RADAR )

g. Very High Frequency Finder ( VHF – DF )

h. Diferential Global Positioning System ( DGPS )

i. Automatic Defender Surveillance ( ADS )

j. Aerodrome Surfance Detection Equipment


k. Very High Frequency Omni Directional Range

Peralatan ini sangat diperlukan bagi pesawat agar terjamin


kelancaran,keselamatan dan ketetapan pendaratan, sehingga dapat dihindarkan
kemungkinan timbulnya bahaya kecelakaan yang antara lain disebabkan oleh
cuaca buruk atau turunya hujan lebat karena dapat mempengaruhi jarak pandang.

Fasilitas alat bantu pendaratan visual adalah sarana yang memberikan


kemudahan bagi pesawat yang akan megadakan pendaratan/landing. Peralatan
tersebut terdiri dari :

a. Marka dan rambu

b. Runway Lighting

c. Taxiway Lighting

d. Thereshold Lighting

e. Runway End Lighting

f. Apron Lighting

g. Precion Approach Parth indicator (PAPI/Visual Approach Slope


Indicator (VASI)

h. Rotating Beacon

i. Apron Aea Flood/ Apron Flood Light

j. Aproad Lighting System

k. Indicator and Signaling Device

l. Circling Guindance Light

m. Sequence Flashing Light

n. Runway Lead in Lighting System


o. Runway Guard Light

p. Road Holding Position Light

q. Aircraft Docking Guidance System

Fasilitas komunikasi penerbangan maksudnya adalah sarana peralatan yang


diperlukan untuk mengadakan hubungan antara pesawat udara dengan Bandar
Udara baik yang akan mendarat atau yang akan berangkat guna menyampaikan
petunjuk/instruksi yang diperlukan untuk take off atau landing. Peralatan ini juga
diperlukan untuk mengadakan hubungan antara tempat berangkat pesawat dengan
bandar udara yang dituju, untuk menyampaikan berita tentang data pesawat
seperti jam berangkat, ketinggian terbang,jenis pesawat, serta Copilotnya. Data
ketinggian terbang ini dipelukan agar supaya seandainya ada pesawat yang akan
berangkat dari bandar udara tujuan dari pesawat pertama tidak akan menggunakan
ketinggian terbang yang sama, sehingga tabrakan di udara dapat di hindari.

Fasilitas Komunikasi Penerbangan tersebut antara lain :

1. Komunikasi antar stasiun penerbangan ( Aeronautical Fixid Service


/AFS )

- Very High Frequency (VHF) Air Gruond Communication

- Automatic Massage Switching Centre (AMSC)

- High Frequency – Single Side Band (HF-SSB)

- Direct Speech

- Tele Printer

2. Peralatan Komunikasi Lalu Lintas penerbangan (Aeronautical Mobile


Service / AMS)

- High Frequency Air Ground Communication

- Very High Frequency Air Ground Communication


- Voice Swithing Communication System

- Aerodrome Terminal Information System

3. Transmisi

- Radio Link

- VSAT

a. Sarana Penunjang

Sarana penunjang / secunder dari saran atersebut terdiri dari :

a. Penginapan Hotel

b. Penyediaan Toko dan Restoran

c. Fasilitas penempatan kendaraan

d. Fasilitas peralatan pada umumnya ( antara lain perawatan


gedung/perkantoran, peralatan operasional)

e. Fasilitas pergudangan

b. Sistem Pelayanan Di Bandar Udara

Sistem pelayanan di bandar udara diklasifikasikan sebagai berikut :

Sistem Operasi Penerbangan ( Landing/Take Off )


1. Pesawat yang mendarat ( Landing )

a. Petugas keselamatan penerbangan dalam hal ini Air Traffic


Reporting Office atau Briefing Office ( BO ) harus menerima
Flight Plan dari stasiun / bandara lain paling lambat 1 jam
sebelum keberangkatan melalui telex, radio SSB atau faximile

b. Petugas BO mengirim informasi cuaca ( Weather report )


kepada stasiun/ bandara yang mengirim Flight Plan jika
pesawat yang dimaksud akan segera berangkat.

c. Petugas BO menerima berita jam keberangkatan kemudian


posisi/ Estime Time Arrival (ETA)

d. Petugas tower (ATC) menerima limpahan tanggung jawab


pelayanan keselamatan penerbangan pada point tertentu atau
waktu tertentu untuk di bandara AFIS yaitu yaitu 15 menit
sebelum waktu tiba (ETA) atau pada ketinggian tertentu.

e. Setelah berkomunikasi dengan pesawat, maka petugas


keselamatan penerbangan memberikan informasi cuaca Traffic
Info jika ada informasi lainm yang menyangkut keselamatan
penenerbangan serta memberikan instruksi – instruksi
keselamatan penerbangan.

f. Setelah pesawat pada posisi mendekati jam landing dan


berkomunikasi kembali maka petugas Kespen atau petugas
Tower memberikan landing info berupa angin , altimeter
setting dan aerodrome pressure serta nomor runway yang akan
di pakai serta circuit mana yang akan dilalui serta clearance.

g. Setelah pesawat landing petugas Tower memverikan jam


landing pada pesawat serta temapt parker atau dapat di atur
oleh unit AMC ( Aircraft Movement Control ) atau unit yang
mengatur parker pesawt di apron.
h. Petugas Tower kemudian mengirim jam kedatangan pada
stasiun keberangkatan dan Bandara Alternate.

2. Pesawat Yang Berangkat ( Take Off )

a. Unit kespen dan petugas BO setelah menerima Flight Plan dari


pilot atau petugas airline segera mengirim ke bandara tujuan.

b. Pada saat pesawat meminta start engine petugas tower


memberikan informasi angin, temperature, dan altimeter setting
serta nomor runway yang dipakai, traffic info jika ada ATC
Clearance.

c. Setelah pesawat take off petugas tower memberikan jam


berangkat ( Airborn Time ) ke pesawat dan unit terkait di
bandara setempat.

d. Pada saat pesawat berkomunikasi dengan tower memberikan


informasi lain yang berhubungan dengan keselamatan
penerbangan di bandara tujuan, serta menginstruksikan untuk
kontak pada unit kespen selanjutnya pada point, ketinggian
atau waktu tertentu.

e. Setelah pesawat kontak pada unit kespen selanjutnya dan


Transsfeoff Responsibility sudah di laksanakan maka tanggung
jawab pelayanan keselamatan penerbangan suah berpindah
tetapi tetap memonitor jjika ada hal – hal lain yang
memungkinkan pesawat RTB ( Return To Base ) atau kembali
ke bandara keberangkatan.

f. Setelah pesawat mendarat di bandara tujuan maka tanggung


jawab pada pesawat dimaksud telah selesai yaitu petugas BO
menerima berita jam kedatangan pesawat ( Arrival ) baik
melaui radio SSB ,telex , atau alat komunikasi lainnya.

c. Sistem Pelayanan Penumpang

1. Penumpang Berangkat

a. Penumpang yang memasuki terminal bandara untuk tujuan


keberangkatan pada saat memasuki ruangan Check in harus
memiliki tiket dan harus di periksa oleh petugas security
bandara mengenai pemeriksaan badan melalui walk through,
barang bawaan, dan bagasi melalui peralatan x – ray.

b. Di counter Check in, perusahaan penerbangan penumpang


mempunyai hak untuk membawa bagasi dengan berat yang
ditetapkan oleh perusahaan penerbangan , serta mengetahui
berat bagasi melalui timbangan yang akurat yang di sediakan
oleh perusahaan penerbangan.

c. Setelah Check in, penumpang akan mendapatkan Boarding


Pass , nomor tempat duduk, label nomor bagasi dan kewajiban
sesuai aturan untuk membeli atau membayar airport passanger
tax ( PJP3U ) pada bandra keberangkatan.

d. Di terminal bandara, setelah memegang karcis PJP3U


penumpang mempunyai hak memasuki ruang tunggu yang
telah disediakan dan dapat menggunakan fasilitas yang ada.

e. Proses check in yang ditetapkan oleh masing – masing airlines


yaitu biasanya 1,5 jam sebelum jam keberangkatan.
f. Di ruang tuggu Bandara, penumpang akan menunggu
panggilan boarding yamg di umumkan melalui publik address
system yang tersedia.

g. Pada saat boarding , penumpang akan menuju pesawat sambil


menunjukkan boarding pass dan dipandu oleh petugas airline
sampai menuju pesawat yang akan ditumpangi.

2. Penumpang Datang

a. Penumpang yang dating pada bandara tujuan akan menuju


ruang kedatangan sambil menunggu proses bagasi dan
penumpang tersebut mempunyai hak untuk menggunakan
fasilitas umum yang ada di bandara.

b. Penumpang mempunyai hak untuk melapor tentang kehilangan


bagasi pada petugas airline yang di sebut Lost and Found.

c. Jika dalam beberapa hari yang telah ditentukan barang tersebut


tidak ditemukan maka penumpang berhak mengklaim
perusahaan penerbangan untuk penggantian barang yang hilang
tersebut sesuai dengan peraturan yang ada.

d. Sistem Pelayanan Pesawat di Bandar Udara ( Aircraft Handling )

Penanganan pesawat di bandar udara merupakan satu unit kerja yang


tidak pernah berhubungan langsung dengan para pengguna jasa penerbangan,
tetapi merupakan unit kerja yang sangat penting dan paling menentukan
terhadap keberhasilan terlaksananya suatu penerbangan.
Unit kerja penanganan pesawat di bandar udara dapat dikelompokkan ke
dalam tiga bidang pekerjaan sebagai berikut :

1. Flight operation
Flight operation: bidang operasi penerbangan yang tugasnya antara lain
sebagai berikut.
a. Flight plan, bertugas mengatur perencanaan penerbangan.
b. Load and Balance, bertugas mengatur keseimbangan pesawat.
c. Notice to Airman, tugasnya berkomunikasi dengan penerbang,
misalnya memberikan keterangan mengenai cuaca (NOTAM).
2. Penanganan Pesawat di pelalaran Bandar Udara (Ramp Handling)
Bidang kerja ini melayani melaksanakan tugas-tugas sebagai berikut.
a. Marshelling, bertugas memandu kedatangan/keberangkatan pesawat.
b. Maintenance, bertugas memeriksa/memelihara kondisi pesawat,
termasuk kebersihan tempat duduk dan pantry.
c. Fueling/Refueling, mengisi bahan baker pesawat
d. Load Planning, perencanaan muatan penumpang dan barang.
e. Loading/Unloading, melaksanakan bongkar muat barang.
f. Load and Balance, mengatur keseimbangan pesawat, dalam hal ini
termasuk penumpang dan barang/bagasi.
g. Aircraft Cleaning, membersihkan kabin pesawat dan kamar keeil.
3. Catering
Catering bertugas menyediakan konsumsi bagi para penumpang selama
dalam penerbangan. Menjadi kewajiban dari perusahaan penerbangan untuk
senantiasa menyediakan konsumsi bagi setiap penumpang yang menggunakan
jasa penerbangannya. Namun, tidaklah mungkin bagi setiap perusahaan
penerbangan untuk menyiapkan konsumsi bagi para penumpangnya. Oleh
karenanya, untuk urusan katering biasanya dipercayakan kepada perusahaan
lain sebagai partner usaha.

e. Pelayanan Penumpang Selama Penerbangan ( Inflight Servis )


Penanganan/pelayanan penumpang di dalam penerbangan dilaksanakan
oleh awak pesawat/kru (crew) yang terdiri dari cockpit crew dan cabin crew.
1) Cockpit crew adalah awak pesawat yang bertugas di kokpit, yang
terdiri dari:
a) Pilot in Command ialah kapten penerbang yang bertindak sebagai
pimpinan dalam penerbangan.
b) First Officer/Co Pilot adalah asisten penerbang.
c) Flight Engineer merupakan montir penerbangan.

2) Cabin Crew adalah awak pesawat yang bertugas di dalam kabin


pesawat untuk memberikan pelayanan kepada penumpang, yang terdiri
dari:
a) Purser/Cabin Superintendant adalah pimpinan awak kabin.
b) Steward/pramugara bertugas memberikan pelayanan kepada
penumpang selama penerbangan. Pramugara adalah petugas laki
laki.
c) Stewardess atau flight hostess/pramugari memiliki tugas sama
dengan pramugara. Pramugari adalah petugas wanita.

f. Sistem Pelayanan Cargo

Penanganan Barang Kirim(Can


a rg o H a n d lin
) g

Istilah kargo dipergunakan untuk barang-barang kiriman dan benda-


benda pos yang diangkut dengan pesawat udara dari satu bandar udara ke
bandar udara lain, baik di dalam negeri maupun ke luar negeri.
Penanganan/pelayanan barang-barang kiriman atau benda pos dilakukan
oleh suatu unit kerja tersendiri yang dalam pelaksanaan tugasnya tidak
terlepas dari kerja sama dengan perusahaan penerbangan dan pengelola
pelabuhan/bandara.

Di bandar udara yang kecil biasanya penanganan/pelayanan


penumpang, bagasi dan kargo dilaksanakan dalam satu atap di gedung
terminal yang sama. Di bandar udara komersial internasional, penanganan
kargo dilaksanakan di terminal kargo yang berdiri sendiri. Pengiriman
barang melalui kargo biasanya dilakukan untuk yang sangat diperlukan
cepat sampai ke tempat tujuan sesuai dengan kebutuhannya. Misalnya :

(a) suku cadang berbagai mesin pabrik dan peralatan elektronik;

(b) yang berhubungan dengan bisnis dan finansial/perbankan;

(c) barang-barang yang mudah rusak, seperti sayuran dan buah-buahan.

Pengiriman barang-barang melalui jasa pelayanan penerbangan pasti lebih


cepat dan tepat bila dibandingkan dengan transportasi lainnya.

Demikianlah empat unit kerja utama untuk menunjang terselenggaranya


bisnis angkatan udara atau penerbangan.

g. Sistem Informasi Penerbangan

a. Informasi tentang kedatangan dan keberangkatan pesawat


diumumkan lewat CCTV ( Circuit Current Television ) yang
terpasang digudang terminal baik diruang tunggu dan boarding
lounge,juga melalui petugas informasi yang diumumkan
melalui pengeras suara.

b. Informasi terhadap penumpang dilayani petugas informasi ,


juga petunjuk tertulis ( marking ) yang terpasang disegala
ruangan serta pada tiket dan boarding pass.

c. Informasi untuk pemilik barang dilayani oleh petugas


informasi, petugas lost, dan found pada masing – masing
perusahaan penerbangan atau petugas gudang cargo jika sang
pemilik mempunyai dokumen yang resmi.

d. Informasi public dapat dilayani oleh infirmasi bandara,


petunjuk tertulis ( marking ) dan rambu- rambu yang terpasang
diseluruh area bandara.

2.2 Prosedur Sistem Pelayanan Penerbangan

Adapun sistem pelayanan yang dapat diberikan dalam rangka keselamatan


penerbangan yaitu :

1. Sistem pelayanan pengawasan keselamatan operasi dan lalu


lintas pesawat udara pelaksanaanya adalah :

a. Air Taffic Control ( ATC )

b. Communication officer ( COM )

c. Aeronautical Information Service ( AIS )

2. Sistem pelayanan berupa pemberian pertolongan pada


kecelakaan penerbangan dan pemadam kebakaran , sebagai
pelaksana adalah unit kerja PKPPK yang dilengkapi denagn
mobil pemadam kebakaran serta perlengkapan lainnya yang
dibutuhkan saat menjalankan tugas tersebut.

3. Pelayanan berupa bantuan penggunaan alat bantu Navigasi


Udara. Pelaksanaannya adalah unit kerja telekomunikasi dan
navigasi dengan fasilitas berupa VOR ( Very High Omni
Directional Range ), NDB ( Non Dirrectional Beacon ), dan
DME ( Distance Meassurement Equipment ).

4. Pelayanan terhadap penumpang pesawat udara

Unit pelaksana oleh petugas satpam hygene, sanitasi


penerangan dan terminal. Dengan fasilitas pendukung berupa
ruang tunggu yang mampu menampung 150 penumpang.
Explosive detector, metal detector, dan X –ray.

Adapun penggambaran hari ini dan jam terdapat traffic


terbanyak adalah sebagai berikut :

1. Hari terpadat :

~ Senin – Rabu, rata – rata traffic : 28 take off / landing

~ Sabtu, rata – rata traffic : 24 take off / landing

2. Jam – jam terpadat :

~ Senin – Rabu, pada jam 02.30 – 05.00 UTC

~ Kamis, pada jam 02.30 – 05.00 UTC

~ Sabtu, pada jam 02.30 – 05.00 UTC

Local prosedur untuk Outbond dan local traffic adalah sebagai


berikut :
~ ATC unit DEO Aerodrome Control Tower Frequency
122,4 Mhz space ( frequency kedua )

~ Airspace Dimention DEO Aerodrome Traffic Zone :

a. Lateral Limit : lingkaran dengan radius 10 NM


berpusat pada “ SOG” VOR / DME.

Vertical Limit :

~ Upper Limit 4000 feet

~ Lower Limit Ground/ Meam Sea Level

b. Klasifikasi Ruang Udara : B

c. Ruang Udara berdekatan : Biak sector

d. Terletak didalam : Biak Fir

DEO Aerodrome Control Tower memberikan pelayanan


kepada pesawat terbang sebagai berikut :

~ Aerodrome Control Service

~ Fligh Information Service

~ Alerting Service

~ Inbound dan Outbond Prosedur

~ Local Traffic

~ Penerbangan Helicopter

~ Turn Light Prosedure

~ Turn Light Climb 2500 QNH dan kontak ATC


BAB III

GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

3.1 Sejarah Berdirinya Bandara Domine Eduard Osok (DEO)


Kabupaten Sorong mempunyai bandar udara yang terletak di sebuah pulau
dalam gugusan pulau-pulau Raja Ampat yang bernama pulau Jefman, sesuai
dengan ketentuan ICAO ( International Civil Aviation Organitation), maka bandar
udara di ambil dari nama desa yang terdekat dari area bandara.

Menurut sejarah dan leganda yang ada bahwa Bandar Udara Jefman dulu
dibuat loeh tantara DAINIPPON yakni semasa penjajahan Jepang. Ketika pecah
perang perang dunia II, bandar udara direbut oleh tentara sekutu dan selesai
perang dunia II bandar udara Jefman Diperbaiki dan dikelola oleh perusahaan
minyak Belanda yaitu: “ NNGPM ( Nederland Nicuw Guenia Petroleum
Maastseshapay)”. Fungsi bandar udara Jefman pada waktu itu berubah menjadi
heume base usaha pencaharian dan pengeboran minyak bumi di daerah Sorong
dan sekitarnya.

Pada saat pengalihan Irian Jaya/ Papua yang waktu itu bernama Irian Barat
kepada Pemerintah Republik Indonesia, maka bandar udara Jefman langsung
diambil alih oleh Pemerintah Republik Indonesia.

Untuk kelancaran komunikasi dan transportasi angkutan operasi


pertambangan minyak di Kabupaten Sorong dan sekitarnya, maka Perusahaan
Pertambangan Minyak dan Gas Negara ( PERTAMINA) Unit V Sorong merasa
perlu membangun lapangan terbang di Kabupaten Sorong ( Sorong Daratan/Tanah
Besar).

Sebagai bahan laporan untuk Perusahaan Penerbangan Udara/ lapangan


terbang Direktorat Jendral perhubungan Udara, Departmen Perhubungan maka
PERTAMINA Unit V-Sorong membuat surat kepada Gubernur Kepala Daerah
Propinsi Irian Jaya Barat di Jayapura tertanggal 07 Juli 1973 No. 080/BN-S
IV/7/73 perihal mohon persetujuan membangun lapangan terbang di Sorong,
lampiran 1 (satu) peta situasi (lokasi pembangunan lapangan terbang) yang di
tandatangani oleh Drs. TRISNA ALHAYAT jabatan hubungan masyarakat.
Pelaksanaan bandar udara Sorong Daratan mulai di kerjakan dengan
penggantian tanaman tumbuhan sedangkan pekerjaan konstruksi oleh kontraktor
ETDNASA.

3.2 Penyerahan Pertamina Kepada Menteri Perhubungan

Sebagaimana diketahui bahwa sorong adalah kota terbesar kedua di propinsi


Papua setelah Ibu Kota propinsi Jayapura , bahkan dalam beberapa hal tertentu
malah melebihinya.

Kondisi dan potensi telah lama tercium oleh pemerintah pusat yang antara
lain adalh sektor perhubungan, dimana pada saat itu Kabupaten Sorong
menggunakan Bandar Udara Jefman yang terletak disebuah pulau sejauh kurang
lebih 15 km dari kota Sorong, dengan aksebilitas melewati kapal penyebrangan
atau longboat.

Kemampuan teknis bandar udara jefman masih terbatas untuk melayani


pesawat pesawat terbesar hanta sampai jenis F-28dengan jumlah terbatas. Panjang
landasan 1650 M dibatasi oleh laut pada kedua ujungnya, dengan kata lain ,
panjangnya hanya dimungkinkan dengan Penimbunan laut (Reklamasi).

Meskipun kemajuan teknologi memungkinkan untuk melaksanakan


Reklamasi namun berbagai pertimbangan , mengesampingkan kemungkinan
reklamasi ini antara lain:

1. Pertimbangan yang sangat mahal

2. Aksebilitasi bandar bdara ke kota

3. Terlalu banyak resiko dan

4. Dampak – dampak lainnya.

3.3 Kondisi Lapangan Terbang saat di Serahkan


Dengan berasumsi bahwa sebagian lahan yang akan digunakan adalah milik
Negara ( Hibah Pertamina ), dengan keadaan seperti itu Pertamina telah
melakukan penimbunan jalan masuk +- 900 x 4 m, penimbunan ke barak kerja
( Kontraktor EDNASA ) +- 15 x 4m dari barak kerja.

3.4 Landasan Pacu

Luas areal yang telah diganti rugi tanaman tumbuh kepada masyarakat yang
berkebun tdak di ketahui, dengan kata lain tik mengetahui seberapa luasnya yang
telah dig anti rugi oleh pertanahan pada saat itu.

Dengan semakin berkembangnya pengguna jasa udara maka pihak


Direktorat Jendral Udara akan bekerja sama dengan konsultan Perancis yang telah
mengerjakannya dan dapat digunakan pada tahun 1984 dengan kondisi seperti
berikut :

1. Runway : 650 x 30 m

2. Exit taxi way : 2 x 67 x 15 m

3. Apron : 45 x 95 m

Dengan asumsi bahwa sebagian besar lahan yan akan digunakan adalah
millik Negara ( Hibah Pertamina ).

Konsultan berpendapat bahwa daerah yang perlu dibebaskan adalah daerah


sekitar rencana terminal, yaitu ke tepi jalan arah timur selatan keluar Kota Sorong
seluas +- 47 Ha. Pada hari minggu tanggal 03 Oktober 1982 telah diadakan survey
dari uadara menggunakan helicopter milik Airfast atas tapak tanah yang
direncanakan oleh Pertamina dan lahan yang akan digunakan sebagai lapangan
yang baru Sorong Daratan yang di buat menurut master plan.

3.5 Penerapan Status lokasi Bandar Udara Sorong Daratan


Hasil survey lapangan terbang baru di Sorong Daratan, tanggal 03 oktober
1982 Bupati Kepala Daerah Tingkat II kabupaten Sorong mengirim surat kepada
Bapak Gubernur KDH Tingka I Irian Jaya pada tanggal 04 oktober 1982 No.
Surat PBH/I/647/1982 perihal pengamanan daerah Bandar Udara Sorong Daratan
survey. Di samping Bupati Kepala Daerah tingkat II Kabupaten Sorong ke
Gubernur KDH Tingakt I Irian Jaya, Direktorat Jendral Perhubungan juga menulis
Surat No. DJU/2743/82 tanggal 14 oktober 1982 perihal tanah diperuntukan untuk
pembangunan Bandar udara sorong Daratan.

Bulan juni 1983 sambil menunggu keputusan Gubernur KDH Tingkat I


Irian Jaya tentang penetapan lokasi pembangunan yang diperuntukkan untuk
bandar udara Sorong Daratan pihak bandara Jefman memasang pemberitahuan
dengan memasang 4 ( empat ) buah papan pemberitahuan bahwa lokasi ini akan di
bangun bandara udara Sorong daratan sebagai pengganti bandar udara Jefman.
Papan pemberitahuan tersubut berisikan lapangan terbang yang akan di bangun,
penempatan bangunan penunjang operasional dan luas tanah yang di butuhkan.

Pada tahun 1984 keluarlah keputusan Gubernur Kepada Daerah Tingkat I


Irian Jaya No.115/GJN/184 tanggal 23 Mei tentang penunjukkan dan penindakan
atas lokasi bandar udara Sorong daratan dilampiri peta situasi penggunaan tanah
Bandar Udara Sorong daratan,yang di tanda tangani oleh Gubernur saat itu adalah
Izaac Hindom.

Surat keputusan Gubernur ini telah di tuangkan dalam lembar Daerah


Pimpinan Daerah tingkat I Irian Jaya nomor 89 tanggal 23 Mei 1984 seri D nomor
80 Keputusan tersebut antara lain memutuskan dan menerapkan :

a. Sambil menunggu ketentuan lebih lanjut dari Menteri dalam Negeri


menunjuk tanah Negara dan sebagian tanah yang berada di Remu
seluas +_ 150 Ha,dengan batas-batas seperti di uraikan dalam peta
situasi untuk di cadangkan sebagai lokasi lapangan terbang.
Adapun tipe-tipe pesawat yang pernah mendarat di bandar udara DEO
Tower adalah sebagai berikut :

1. Fixed Wing

 BEA – 146 : British Aerospace 146

 BE – 18 : Twin Beech 18

 BE – 20 : Super King Air 200

 BE – 23 : Sundowner

 C – 185 : Skywagon

 CN – 35 : Casa Nurtanio CN– 235

 DA – 10 : Falcon 10

 DA – 90 : Falcon 90

 DHC – 3 : Dacota

 DHC – 6 : Twin Otter DHC – 6

 F - 27 : Friendship

 F – 28 : Fellowship

 G – 159 : Gufsteam I

 G–3 : Gufsteam III

 HS – 25 : Domine HS – 125

 HS – 74 : Andover 74
 L – 100/C-130 : Hercules

 ND – 16 : Trasal C – 160

 PA – 31 : Piper Navajo

 SH – 7 : Sky Van SC – 70

2. Rotary Wing

 BH – 12 : Bell 212

 BH – 14 : Bell 412

 MBH – 5 : Bolkow 105

 S – 313 : Alloute II , SE – 3130

 S – 316 : Alloute III , SE – 3160

 S – 330 : Puma Sa – 330

 SK – 59 : Sikorsky S – 59

Tipe terbanyak yang digunakan adalah :

- Fixed Wing : F – 28 , DHC – 6

- Rotary Wing : MBH – 5 , SA – 330

Dan pesawat yang mempunyai kateristik adalah :

- L – 100/C – 130 ( Hercules ) antara lain dapat


melakukan
Short Take Off and Landing ( STOL ).

Operasi penerbangan khusus yang berpangkalan di bandar


udara Domine Eduard Osok Sorong tidak ada.

Operator – operator yang beroperasi adalah sebagai berikut :

1. MNA ( Merpati Nusantara Airlines )

Pesawat yang dimilliki adalah :

- F – 27 : Friendship

- F – 28 : Fellowship

- DHC – 6 : Twin Otter DHC – 6

- Boeing : 737 – 200

- F – 10

2. Express Air

Pesawat yang dimiliki adalah :

- F – 100

- Being : 737 – 200

3. Batavia Air

Pesawat yang dimiliki adalah :


- Boeing : 737 - 200

4. IAT ( Indonesian Air Transport )

Pesawat yang dimiliki adalah :

- SH – 7 : sky Van Sc – 7

- S – 313 : Alloute II , SE 3130

5. AMA ( Aviation Mission Service )

Pesawat yang dimiliki adalah :

- S – 316 : Alloute III , SE – 31

3.6 Rekapitulasi Lalu Lintas Angkutan Udara

Rekapitulasi angkutan udra tahun 2008 s/d 2009 serta arus lalu lintas
angkutan udara tahun 2008 s/d 2009 Bandar Udara Domine Eduard Osok ( DEO )
Sorong.

Departmen Perhubungan Udara, bandar udara Domine Eduard Osok


Sorong. Rekapitulasi angkutan udara ini sangat basar pengaruhnya didalam
mengetahui seberapa banyak jumlah yang dating dan berangkat, seberapa banyak
jumlah penumpang yang datang, transit dan berangkat meliputi penumpang laki –
laki, perempuan, anak – anak serta bayi. Seberapa cargo yang dimuat, dibongkar
serta banyaknya pos yang dibongkar maupun yang dimuat perhari, perbulan dan
pertahun.

Tujuan rekapitulasi ini yaitu untuk mengetahui seberapa banyak pergerakan


moda transportasi yang terdapat di bandar udara Domine Eduard Osok ( DEO )
Sorong.
Dengan demikian kita juga dapat dengan mudah mengetahui seberapa
banyak pergerakan arus barang dan jasa yang di kelola di bandar udara Domine
Eduard Osok ( DEO ) Sorong.

BAB IV

PEMBAHASAN

4.1 Masalah yang dihadapi serta cara pemecahannya

Dalam upaya peningkatan pelayanan di bandara Domine Eduard Osok


(DEO ) Sorong, maka menurut pengamatan dan hasil penelitian bahwa masih ada
kendala-kendala yang ditemukan antara lain :

4.1.1 Sarana dan Prasarana

Sarana dan prasarana yang ada di bandara Domine Eduard Osok

( DEO ) Sorong menurut pengamatan penulis masih belum dapat


menunjang kel;ancaran tugas dan pelayanan sebagaimana yang
diharapkan, bagaimanapun juga jika sarana dan prasarana belum lengkap
maka akan mempenguruhi dan mengganggu jalannya pelayanan
penerbangan kebeberapa daerah pedalaman yang meupakan rute
penerbangan perintis serta penerbangan domestik yang tersebar di
berbagai kota besar di Indonesia.

4.1.2 Sumber Daya Manusia

Sumber daya manusia juga merupakan faktor utama yang dapat


menciptakan keharmonisan kerja pada setip tugas dan tanggung jawab.
Dimana para pegawai yang ada pada kantor Bandar Udara Domine Eduard
Osok ( DEO ) Sorong lebih banyak tamatan SLTA +- 42 % yang pernah
mengikuti pendididkan Curug ( Balai Diklat Teknis Penerbangan ) hal ini
tentu dapat mempengaruhi tugas dan tanggung jawab masing – masing,
dengan keterbatasan sumber daya manusia.

4.1.3 Pemecahan Masalah

Upaya dalam pemecahan suatu masalah dalam usaha peningkatan


pelayanan penerbangan bandar Udara Domine Eduard Osok ( DEO )
Sorong adalah sebagai berikut :

1. Sarana dan prasarana merupakan faktor pendukung dalam


menunjang kelancaran operasional penerbangan. Maka dengan
ini sarana tersebut perlu ditingkatkan dan ditambah fasilitasnya
karena bagaimanapun juga sarana dan prasarana merupakan
alat yang digunakan dalam segala hal, yaitu sebagai berikut :

a. Penambahan ruangan kerja .

b. Peningkatan komunikasi antar Bandar Udara Domine


Eduard Osok (DEO) sorong dengan Bandar Udara Perintis.

c. Penambahan fasilitas penerangan.

d. Penambahan fasilitas apron dan taxi way.

2. Sumber daya manusia demi menunjang pelaksanaan pelayanan


penerbangan. Dan adanya penambahan SDM agar dapat
memperlancar dan dapat lebih baik lagi melayani penumpang
atau konsumen.
Hasil yang dicapai dalam upaya peningkatan pelayanan
penernagan di Bandar Udara Domine Eduard Osok ( DEO ) Sorong adalah
sebagai berikut :

Bahwa upaya pembangunan daerah di mana Kota Sorong menjadi


daerah Otonomi, maka perintah daerah memperhatikan pembangunan
disegala bidang ssebagai pemasukan daerah. Oleh karena itu,
pembangunan Lapangan Udara Domine Eduard Osok sudah mulai di
kerjakan pembangunannya yang dimulai pada tahun 1993 sudah dilakukan
penimbunannya yang mana diharapkan ditingkatkan kemampuannya dari
pendaratan F – 28 ke DNC – 9 serta oada tahun 2005 sudah dapat dirati
oleh pesawat – pesawat berbadan lebar.

Alternative pembangunan Bandar Udara Domine Eduard Osok ( DEO )


Sorong adalah pertimbangan tahunan. Maka dapat di prediksikan
penumpang pada tahun 2000 dan selanjutnya akan mencapai 90.000 jiwa.

Dengan keadaan demikian yang akan langsung mempengaruhi


perkembangan arus lalu lintas udara dan penumpang yang telah dapat di
darati oleh pesawat jenis F – 28, B 737 – 200 itupun dengan kategori
terbatas dimana ukuran landasan 1850 x 30 meter dan tidak menutup
kemungkinan Bandar Udara Domine Eduard Osok ( DEO ) Sorong akan
mencapai 2.400 meter. Dan usaha perpanjangan akan semakin sulit jika
tidak melibatkan semua pihak yang terkait.

4.1.4 Strategi perbaikan dan peningkatan kualitas Pelayanan


Dalam upaya perbaikan dan peningkatan kualitas pelayanan jasa
penumpang pesawat udara di bandar udara Domine Eduard Osok ( DEO )
dapat diidentifikasi prioritas utama yang harus dilakukan oleh manajemen
terhadap 27 karakteristik teknis, antara lain :

1. Berdasarkan standar pemerintah

1. Prioritas utama : memperluas terminal : luas ruang tunggu mejadi =


1243,66 m2, luas ruang kedatangan menjadi = 1029,88 m2, luas ruang
check-in menjadi = 605,75 m2, dan luas pemeriksaan penumpang dan
bagasi menjadi = 168,15 m2.

2. Prioritas kedua : menambah AC di Terminal : ruang check-in dan


ruang kedatangan masing-masing di tambah 2 AC Split 2 pk.

3. Prioritas ketiga : menambah jumlah troli sebanyak 101 troli.

4. Priotitas keempat : merubah tampilan TV 21 inc menjadi 29 inc di


ruang tunggu dan hall kedatangan dan tambahan 1 (satu) TV 29 inc di
ruang keberangkatan.

5. Prioritas kelima : penambahan satu orang petugas kebersihan pada


masing-masing ruang, pelaksanaan kebersihan dilakukan maksimum
tiap 15 menit dan menambah jumlah tempat sampah.

2. Berdasarkan kebutuhan konsumen

Prioritas keenam, ketujuh, kedelapan : pembatasan pengantar dan


penjemput masuk ruang tunggu, ruang check-in dan ruang
kedatangan.
1. Prioritas kesembilan, kesebelas, keempat belas: peningkatan
kemananan dan keselamatan penumpang maupun pengantar di
bandar udara.

2. Prioritas kesepuluh, kedua belas, kelima belas, keenam belas,


ketujuh belas: membuat papan petunjuk, mengatur tata letak dan
tata cara proses boarding pass dan pengambilan bagasi di baggage
claim. Serta mengadakan satu petugas pengambil troli.

3. Prioritas ketiga belas: meningkatkan kualitas atau menggganti


audio dengan kualitas yang lebih baik.

4. Prioritas kedelapan belas, kesembilan belas: melaksanakan


pelatihan personel petugas boarding pass dan meningkatkan
fasilitas peralatan boarding pass.

6. Prioritas kedua puluh, kedua puluh satu: melaksanakan


pengoperasian tempat parkir.

7. Prioritas kedua puluh dua, kedua puluh empat, kedua puluhlima:


mengatur tata letak tempat check-in maskapai penerbangan,
melaksanakan pelatihan personel petugas check-in, dan
meningkatkan fasilitas peralatan check-in.

8. Prioritas kedua puluh tiga: melakukan pengontrolan suhu ruang


tiap 15 menit.

9. Prioritas kedua puluh enam, kedua puluh tujuh: menambah


menambah kapasitas tempat duduk.
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Dalam penulisan ini penulis dapat menyimpulkan bahwa di Bandar Udara


Domine Eduard Osok ( DEO) masih banyak kekurangan. Namun, jika dilihat dari
pembangunan landasan yang sedang berlangsung Penulis berkeyakinan bahwa
Badar Udara Domine Eduard Osok ( DEO ) akan menjadi Bandar Udara yang
besar dan maju dengan pesat.

Karena mempunyai lokasi yang sangat luas dan menjadi gerbang masuk ke
bandara-bandara perintis di pelosok kota. Walaupun Pemerintah harus terlebih
dahulu bernegosiasi kepada penduduk yang ada di sekitaran bandara untuk
membicarakan soal ganti rugi tanah mereka.

Setelah penulis memberikan uraian dari Bab demi Bab tentang peran
penyelenggara bandar udara maka keseluruhan pembahasan tersebut diatas
penulis berkesimpulan bahwa :

1. Problem utama yang dihadapi dalam pelaksanaan tugas sehari-hari adalah


menyangkut masalah penyediaan fasilitas sarana pokok dan sarana
penunjang sesuai persyaratan penerbangan yang berlaku.

2. Standar pelayanan di bandar udara berbeda-beda karena sangat


dipengaruhi oleh sarana yang dimiliki, kondisi bandara dan sifat pola
pengguna jasa yang menunjukkan cirri-ciri yang tidak sama.
3. Peningkatan produksi angkutan udara cukup tinggi disatu pihak serta
dipihak lain-lain penambahan kapasitas prasarana yang masih terbatas
menciptakan suatu ketidakseimbangan dalam penyediaan pelayanan.

4. Untuk memenuhi standar fasilitas yang dimiliki sangat tergantung kepada


skala prioritas dengan anggaran yang tersedia.

5.2 Saran

Setelah Penulis melaksanakan kerja praktek di Bandar Udara Domine


Eduard Osok( DEO ) sorong, ada beberapa hal yang dapat penulis sarankan :

1. Kurangnya SDM yang mempengaruhi kelancaran sistem pelayanan di


bandara.

2. Kurangnya peralatan yang menunjang sistem pelayanan di bandar udara


Domine Eduard Osok ( DEO ).

3. Perlunya kesadaran dari masyarakat sekitar dalam menjaga kebersihan di


areal bandara.

4. Sistem keamanan di bandara perlu di tingkatkan.


DAFTAR GAMBAR