GAMBARAN PENGARUH PENGETAHUAN, PERILAKU MASYARAKAT DAN KEADAAN SANITASI SERTA UPAYA PENANGGULANGAN TERHADAP KEJADIAN HEPATITIS A DI RT 01 RW I DESA

KETIMANG KECAMATAN WONOAYU KABUPATEN SIDOARJO

Disusun oleh : ARRY SETYO DHARMA, S. Ked CUSTODIA B FLORINDO, S. Ked HARYO YUDO PRABOWO, S. Ked SUJUD ZAINUR ROSYID, S. Ked NI KOMANG AYU SRI H, S. Ked 01700111 02700212 01700223 01700140 00700117

UNIVERSITAS WIJAYA KUSUMA SURABAYA FAKULTAS KEDOKTERAN BAGIAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT 2008

LEMBAR PENGESAHAN

Laporan penelitian ini diajukan sebagai salah satu prasarat untuk dapat mengikuti ujian profesi dokter di Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya.

Mengetahui

Kepala Puskesmas Wonoayu Kecamatan Wonoayu Kabupaten Sidoarjo

Dosen Pembimbing Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya

Dr. Nanny Katili

Dr. Suprijati D. Rochadi, MS

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala rahmat dan karuniaNya sehingga kami dapat menyelesaikan penelitian dengan judul “Gambaran Pengaruh Pengetahuan, Perilaku Masyarakat dan Keadaan Sanitasi Serta Upaya Penanggulangan Terhadap Kejadian Hepatitis A di RT 01 RW I Desa Ketimang Kecamatan Wonoayu Kabupaten Sidoarjo”. Penelitian ini merupakan bagian dari Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya. Dengan terselesaikannya kegiatan ini diharapkan dapat menambah pengetahuan kami tentang permasalahan kesehatan masyarakat, khususnya yang berkaitan dengan judul penelitian ini. Dalam penyusunan laporan penelitian ini kami mendapat bantuan dari berbagai pihak, untuk itu kami mengucapkan terima kasih kepada: 1. Prof. dr. H. Bambang Rahino S., selaku Rektor Universitas Wijaya Kusuma Surabaya. 2. Prof. DR. dr. H. P.E. Soedijono P., Sp. THT (K) selaku Dekan Fakultas Kedoteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya. 3. dr. Widianto Hadiwinoto, MS. selaku Kepala Bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Wijaya Kusuma Surabaya. 4. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sidoarjo beserta staf. 5. dr. Nanny Katili selaku Kepala Puskesmas Wonoayu, Kecamatan Wonoayu Kabupaten Sidoarjo beserta Staf. 6. dr. Suprijati D. Rochadi, MS, selaku Dosen pembimbing yang telah memberikan arahan dan bimbingan pada kami. 7. Kepala Desa Ketimang beserta Staf. 8. Bidan Desa serta Kader di desa Ketimang. 9. Rekan-rekan dokter muda Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya. 10. Dan semua pihak yang telah membantu penyelesaian peneletian ini.

”Tidak ada gading yang tak retak”, kami menyadari banyak kekurangan dalam penyusunan laporan penelitian ini. Untuk itu kritik dan saran yang membangun sangat kami harapkan untuk penyempurnaan laporan penelitian ini.

Surabaya, Juni 2008 Penyusun

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................... KATA PENGANTAR ............................................................................................ DAFTAR ISI.......................................................................................................... DAFTAR TABEL ................................................................................................. DAFTAR DIAGRAM ............................................................................................ BAB I PENDAHULUAN....................................................................................... A. LATAR BELAKANG ................................................................................ B. RUMUSAN MASALAH ............................................................................ C. TUJUAN PENELITIAN ............................................................................. D. MANFAAT PENELITIAN ......................................................................... BAB II TINJAUAN PUSTAKA............................................................................. A. DEFINISI ................................................................................................... B. PENYEBAB ............................................................................................... C. PATOGENESA .......................................................................................... D. MANIFESTASI KLINIS ............................................................................ E. KOMPLIKASI ........................................................................................... F. PENATALAKSANAAN ........................................................................... G. PENCEGAHAN ........................................................................................ H. PERANAN PERILAKU TERHADAP KESEHATAN ............................... I. FAKTOR-FAKTOR YANG BERPENGARUH TERHADAP KEJADIAN HEPATITIS A................................................................................................ BAB III OBYEK DAN METODE.......................................................................... A. JENIS PENELITIAN .................................................................................. B. POPULASI PENELITIAN ......................................................................... C. SAMPEL .................................................................................................... D. WAKTU DAN TEMPAT PENELITIAN .................................................... E. PENGUMPULAN, PENGOLAHAN DAN ANALISA DATA ...................

i ii iv vi vii 1 1 2 2 3 4 4 4 4 4 5 5 5 6

7 9 9 9 9 10 10

.......................................................................................................................... A......................................................................... LEMBAR KUESIONER ....... B............................................ DAFTAR PUSTAKA......................... GAMBARAN UMUM ........................................................... BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................. KARAKTERISTIK RESPONDEN .................................................................................. PETA DESA KETIMANG ............................................................................................... 14 14 15 27 30 32 33 36 ...... BAB V PEMBAHASAN .BAB IV HASIL PENELITIAN DAN ANALISA DATA ........................

......... 19 TABEL 6 Kebiasaan Memasak Air Minum Sebelum di gunakan di RT 01 RW I Desa Ketimang ..... Terdapatnya Jamban Keluarga di RT 01 RW I Desa Ketimang .... 16 TABEL 3 Kebiasaan Responden Tentang Mencuci Tangan sebelum Makan di RT 01 RW I Desa Ketimang .................................................................................... 17 18 TABEL 4 TABEL 5 Kebiasaan BAB di RT 01 RW I Desa Ketimang ....................................... Jarak Sumur dengan Resapan Air di RT 01 RW I Desa Ketimang ....................... 15 TABEL 2 Pengetahuan Responden Tentang Sumber Penularan / Penyebaran Hepatitis A di RT 01 RW I Desa Ketimang ............................ 20 21 22 23 TABEL 7 TABEL 8 TABEL 9 TABEL 10 Sumber Air Minum di RT 01 RW I Desa Ketimang ............................................................................................................ Pemberian Penyuluhan Tentang Hepatitis A di RT 01 RW I Desa Ketimang ............. Pemberian Imunisasi di RT 01 RW I Desa Ketimang ...............DAFTAR TABEL TABEL I Pengetahuan Responden Tentang Gejala Atau Tanda-tanda Hepatitis A di RT 01 RW I Desa Ketimang .... ............. Kebiasaan Mencuci Tangan Setelah BAB di RT 01 RW I Desa Ketimang ............................ 24 25 26 TABEL 11 TABEL 12 Pemeriksaan Kualitas Air di RT 01 RW I Desa Ketimang .....................

.................................................................... 16 DIAGRAM 3 Proporsi Kebiasaan Responden Tentang Mencuci Tangan Sebelum Makan di RT 01 RW I Desa Ketimang ......................................................................... DIAGRAM 7 Proporsi Sumber Air Minum di RT 01 RW I Desa Ketimang ........................ DIAGRAM 11 Proporsi Pemeriksaan Kualitas Air di RT 01 RW I Desa Ketimang ......................................... 19 DIAGRAM 6 Proporsi Kebiasaan Memasak Air Minum Sebelum di gunakan di RT 01 RW I Desa Ketimang ............................................................. 22 20 21 DIAGRAM 9 Proporsi Jarak Sumur dengan Resapan Air di RT 01 RW I Desa Ketimang ........... Proporsi Kebiasaan Mencuci Tangan Setelah BAB di RT 01 RW I Desa Ketimang ................. 15 DIAGRAM 2 Proporsi Pengetahuan Responden Tentang Sumber Penularan / Penyebaran Hepatitis A di RT 01 RW I Desa Ketimang .....................DAFTAR DIAGRAM DIAGRAM I Proporsi Pengetahuan Responden Tentang Gejala Atau Tanda-tanda Hepatitis A di RT 01 RW I Desa Ketimang ......... DIAGRAM 12 Proporsi Pemberian Imunisasi di RT 01 RW I Desa Ketimang ... 25 26 24 23 ............................................................................ DIAGRAM 8 Proporsi Terdapatnya Jamban Keluarga di RT 01 RW I Desa Ketimang ..................... DIAGRAM 10 Proporsi Pemberian Penyuluhan Tentang Hepatitis A di RT 01 RW I Desa Ketimang ................ 17 18 DIAGRAM 4 DIAGRAM 5 Proporsi Kebiasaan BAB di RT 01 RW I Desa Ketimang .............................

Tinja juga merupakan salah satu sumber penyebaran penyakit Hepatitis A. tingkat ekonomi yang rendah dan budaya masyarakat yang sulit berubah. Upaya memotivasi masyarakat dilakukan pemerintah melalui kerjasama lintas program dan lintas sektoral termasuk tokoh masyarakat dan swasta. kejadian Hepatitis A di Desa Ketimang. LATAR BELAKANG Penyakit Hepatitis A sampai saat ini masih merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat di Indonesia yang cenderung meningkat dan semakin luas penyebarannya. Dengan ini virus dengan mudah menyebar pada daerah dengan sanitasi dan kondisi higyene perorangan yang buruk. Untuk memberantas penyakit Hepatitis A diperlukan pembinaan peran serta masyarakat yang terus menerus dalam memutuskan mata rantai penyebaran virus Hepatitis A dengan meningkatkan pola hidup bersih dan sehat. Virus ini masuk ke dalam tubuh melalui makanan atau air yang tercemar. Menurut data yang didapatkan peneliti dari puskesmas Wonoayu. Hal ini disebabkan karena masih rendahnya tingkat pengetahuan masyarakt tentang budaya hidup bersih dan sehat. kondisi lingkungan pemukiman yang semakin padat. Namun demikian penyakit ini masih terus endemis dan angka kesakitan cenderung meningkat di berbagai daerah. tertinggi terdapat di RT 01 RW I sebanyak 4 kasus. Dalam rangka memutuskan mata rantai penularan / penyebaran Hepatitis A diperlukan adanya kerjasama antara masyarakat dengan tenaga kesehatan. untuk itu diperlukan pengetahuan tentang gejala atau tanda-tanda dan penularan / penyebaran Hepatitis A. . Oleh karena itu upaya untuk membatasi angka kesakitan penyakit ini sangatlah penting.BAB I PENDAHULUAN A. Virus Hepatitis A menyebar melalui orang ke orang melalui kontaminasi dengan air liur penderita. Dari 23 kasus di 23 Desa di Kecamatan wonoayu didapatkan 8 kasus di Desa Ketimang. kecamatan Wonoayu kabupaten Sidoarjo pada bulan April-Mei 2008 lebih banyak dibandingkan desa-desa lain.

perilaku masyarakat dan keadaan sanitasi lingkungan serta upaya penanggulangan terhadap kejadian Hepatitis A di RT 01 RW I Desa Ketimang Kecamatan Wonoayu Kabupaten Sidoarjo. perilaku masyarakat dan keadaan sanitasi serta upaya penanggulangan terhadap kejadian Hepatitis A di RT 01 RW I desa Ketimang Kecamatan Wonoayu Kabuapaten Sidoarjo. Tujuan Umum Tujuan umum dilakukannya penelirtian ini adalah mengetahui gambaran pengaruh pengetahuan. PERUMUSAN MASALAH Bagaimana gambaran pengaruh pengetahuan. C. Inilah yang mendorong kami untuk melakukan penelitian dengan judul ” Gambaran Pengaruh Pengetahuan. Tujuan Khusus Tujuan khusus dilakukannya penelitian ini adalah untuk : a. Mengetahui gambaran pengaruh pengetahuan tentang hal berikut terhadap kejadian Hepatitis A : 1) Gejala/tanda-tanda hepatitis A 2) Sumber penularan/penyebaran virus hepatitis b. 2. Perilaku Masyarakat dan Keadaan Sanitasi Serta Upaya Penanggulangan Terhadap Kejadian Hepatitis A di RT 01 RW I Desa Ketimang Kecamatan Wonoayu Kabupaten Sidoarjo” B. Seperti yang kita ketahui kejadian Hepatitis A dipengaruhi oleh keadaan lingkungan seperti kualitas air minum dan perilaku masyarakat seperti budaya mencuci tangan sebelum makan. Oleh sebab itu diperlukan suatu upaya penanggulangan yang mendasar seperti pemberian penyuluhan. Mengetahui gambaran perilaku responden seperti berikut terhadap : 1) Kebiasaan mencuci tangan sebelum makan . TUJUAN 1.Penyebarannya disebut fecal oral. perlunya pengawasan terhadap sanitasi lingkungan juga pemberian imunisasi Hepatitis A. Dari uraian tersebut maka peneliti tertarik untuk melakukan penelitian di RT 01 RW I Desa Ketimang kecamatan Wonoayu kabupaten Sidoarjo. buang air besar di jamban.

2) Penggunaan fasilitas jamban .

b. MANFAAT PENELITIAN Hasil penelitian ini diharapkan bermanfaat bagi : 1. c. Mengetahui gambaran pengaruh sanitasi lingkungan kejadian Hepatitis A : 1) Sunber air bersih yang dikonsumsi 2) Jarak resapan dengan air minum 3) Tersedianya jamban d. Meningkatkan perilaku hidup sehat masyarakat. Meningkatkan lingkungan. Sebagai suatu strategi terhadap upaya penanggulangan penyakit Hepatitis A di RT 01 RW I Desa Ketimang pada program kerja selanjutnya. Menurunkan angka kesakitan dan kematian akibat penyakit Hepatitits A di RT 01 RW I Desa Ketimang. 2. Mengetahui gambaran kegiatan upaya penanggulangan penyakit berikut terhadap Hepatitis A : 1) Penyuluhan tentang Hepatitis A 2) Pemeriksaan kualitas air 3) Pemberian imunisasi Hepatitis A berikut terhadap D. penyebab serta penyebaran hepatitis A. Instansi Terkait a. b. c. Meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang gejala/tanda-tanda.3) Penggunaan sabun untuk cuci tangan setelah BAB 4) Penyediaan air minum c. pengetahuan masyarakat tentang pentingnya sanitasi . Sebagai bahan evaluasi terhadap keberhasilan program kerja dalam penanggulangan penyakit Hepatitis A di RT 01 RW I Desa Ketimang. Masyarakat Semua informasi untuk : a.

mual sampai muntah. (Manjsoer A. Kuman ini masuk ke dalam tubuh dengan perantara makanan atau air yang tercemar. dimana tinggal di dalam kapiler-kapiler darah dan menyerang jaringan-jaringan sekitarnya sehingga menyebabkan radang hati. Masa Inkubasi 2. penyebarannya disebut fecal-oral (tinja ke mulut).525-528) D. MANIFESTASI KLINIS Umumnya Hepatitis Virus A menunjukkan gambaran klinis : 1. nyeri perut sebelah kanan. kemudian diangkut melalui aliran darah ke dalam hati. p. BAB II TINJAUAN PUSTAKA A.(Harrison. . Memberikan masukan kepada puskesmas untuk meningkatkan pemberantasan hepatitis di wilayah lain yang memiliki kondisi yang serupa dengan wilayah penelitian. rasa lesu/lemah badan. Masa Prodromal : Berlangsung kurang lebih 28 hari. panas. Di dalam saluran pencernakan kuman tersebut dapat berkembang biak dengan cepat. PENYEBAB Hepatitis A terjadi karena serangan virus yang diberi nama Virus Hepatitis A (HAV) yang merupakan virus RNA positif.1638). DEFINISI Hepatitis A merupakan penyakit infeksi akut (iritasi dan pembengkakan) pada hati yang disebabkan oleh virus Hepatitis A.(MedlinePlus Medical Encyclopedia Hepatitis). Virus yang masuk ke dalam tubuh juga dapat menimbulkan penyakit Hepatitis. p. C.d. B. 2000. 2000. PATOGENESA Virus Hepatitis A disebarkan melalui kotoran atau tinja penderita. anoreksia. : 3-10 hari.

sclera kuning. Masa Ikterik : Didahului kemudian minggu. urine berwarna coklat. seluruh badan. puncak ikterik dalam 1-2 hepatomegali ringan yang nyeri tekan .3.

Pencegahan Umum Meliputi nasihat kepada pasien : a. Tidak ada indikasi terapi kortikosteroid untuk hepatitis virus akut. lemas badan dan hepatomegali.  Diet khusus tidak ada. mobilisasi berangsur dimulai jika keluhan atau gejala berkurang.nl) F. (PDT Ilmu Penyakit Dalam divisi Gasteroenterologi-Hepatologi). Aktifitas normal sehari-hari dimulai setelah keluhan hilang dan data laboratorium normal.Masa Penyembuhan : Ikterus berangsur berkurang dan hilang dalam 2-6 minggu.rnw. E. Perbaikan higiene sanitasi lingkungan dan pribadi. bilirubin dan transaminase serum menurun. . disesuaikan dengan sclera penderita. yang penting adalah jumlah kalori dan protein adekuat. PENATALAKSANAAN  Istirahat baring pada masa masih banyak keluhan. sehingga perlu ditunjang oleh nutrisi parenteral : infuse Dekstrose 10-20 %. 1500 kalori/hari.demikian pula anoreksia. G.  Hingga sekarang belum ada pengobatan spesifik bagi hepatitis virus akut. b. PENCEGAHAN 1. (http://www2. terkadang pemasukan nutrisi dan cairan kurang akibat mual dan muntah. penambahan vitamin dengan makanan tinggi kalori protein diberikan pada penderita yang mengalami penurunan berat badan atau malnutrisi. Perbaikan higiene makanan-minuman. Penyembuhan sempurna sebagian besar terjadi dalam 3-4 bulan (PDT Ilmu Penyakit Dalam divisi Gasteroenterologi-Hepatologi). KOMPLIKASI Komplikasi akibat Hepatitits A hampir tidak ada kecuali pada para lansia atau seseorang yang memang sudah mengidap penyakit hati kronis atau sirosis.

perilaku pencegahan penyakit. (http:///www. yaitu bagaimana manusia berespon.id) H. (Soekidjo Notoatmodjo. 2003) Perilaku kesehatan pada dasarnya adalah suatu respon seseorang (organisme) terhadap stimulus yang berkaitan dengan sakit dan penyakit. sistem pelayan kesehatan. 2005) Perilaku seseorang terhadap sakit dan penyakit. makanan. Sedangkan stimulus atau rangsangan disini terdiri dari empat unsur pokok yaitu : sakit dan penyakit. Penularan juga dapat melalui . Pasif dengan immunoglobulin normal manusia (NHIG : Normal Human Immune Globulin). baik bersifat pasif (pengetahuan.c. baik secara pasif (mengetahui. b. Perilaku ini sesuai dengan tingkat-tingkat pencegahan penyakit yakni : perilaku sehubungan dengan peningkatan dan pemeliharaan kesehatan. bersikap. Tipe penyebaran yang demikian disebut sebagai penyebaran “fecaloral”. mempersepsi penyakit dan rasa sakit yang ada pada dirinya dan diluar dirinya) maupun secara aktif (tindakan) yang dilakukan sehubungan dengan penyakit dan sakit tersebut. serta lingkungan. 2003) Virus Hepatitis A menyebar melalui orang ke orang melalui kontaminasi dengan air liur penderita. Dengan alasan ini virus dengan mudah menyebar pada daerah dengan sanitasi yang buruk dan kondisi higiene perorangan yang buruk. sistem pelayanan kesehatan. Isolasi pasien (anak dilarang ke sekolah atau penitipan anak sampai dengan 2 minggu sesudah timbul gejala) 2. Aktif dengan vaksin HAV yang diinaktifasi.jangkar.org. PERANAN PERILAKU TERHADAP KESEHATAN Green (1971) seperti yang dikutip oleh Ircham (1985) bahwa perilaku adalah kegiatan manusia atau makhluk hidup yang dapat dilihat secara langsung pada waktu tertentu disatu tempat tertentu. Pencegahan Khusus Dengan cara : a. persepsi dan sikap) maupun bersifat aktif (tindakan yang nyata atau praktis). (Soekidjo Notoatmodjo. Respon atau reaksi manusia. perilaku sehubungan dengan pencarian pengobatan dan perilaku sehubungan dengan pemulihan kesehatan. (Ircham Machfoed.

Kontak biasa tidak menyebabkan penularan (WHO).kontak seksual dengan penderita. .

Pengetahuan masyarakat yang kurang tentang penyakit ini menyebabkan terlambatnya penanganan terhadap penderita. Selain gejala dan tanda-tanda penyakiy Hepatitis A. Virus ini masuk ke dalam tubuh melalui makanan atau air yang tercemar. Perilaku Masyarakat Perilaku masyarakat juga mempengaruhi penularan penyakit Hepatitis A ini.525-528) Dalam rangka memutuskan mata rantai penularan / penyebaran Hepatitis A diperlukan adanya kerjasama antara masyarakat dengan tenaga kesehatan untuk itu diperlukan pengetahuan tentang gejala atau tanda-tanda dan penularan / penyebaran Hepatitis A. I.Biasanya tangan secara tidak sengaja menyentuh benda bekas terkena tinja (misal di kamar mandi) dan kemudian digunakan untuk makan. 2000. Oleh karena itu pengetahuan masyarakat harus ditingkatkan salah satunya dengan jalan penyuluhan. Pengetahuan Masyarakat Pengetahuan masyarakt tentang gejala dan tanda-tanda penyakit Hepatitis A sangatlah penting dalam memutuskan mata rantai penularan/penyebaran penyakit ini. Jika pengetahuan masyarakat meningkat maka salah satu rantai penyebaran penyakit ini dapat diputus. Perilaku-perilaku hidup bersih dan sehat masih belum sepenuhnya dilakukan oleh masyarakat. 2. FAKTOR-FAKTOR HEPATITIS A YANG BERPENGARUH TERHADAP KEJADIAN 1. Kebiasaan seperti mencuci tangan sebelum makan dan setelah BAB kemudian penggunaan fasilitas jamban dan penyediaan air minum merupakan faktor-faktor yang dapat mempermudah penularan . Tinja juga merupakan salah satu sumber penyebaran penyakit Hepatitis A. p. kebersihan yang kurang. Penyebarannya disebut fecal oral. dapat juga melalui tranfusi darah. Dengan ini virus dengan mudah menyebar pada daerah dengan sanitasi dan kondisi higyene perorangan yang buruk. juga harus diketahui mengenai sumber penularanpenyakit ini agar dapat mencegah terjadinya penularan kemudian terjadi wabah. (Manjsoer A. alat-alat tidak steril. tempat tinggal yang sesak. Virus Hepatitis A menyebar melalui orang ke orang melalui kontaminasi dengan air liur penderita.

Jarak resapan dengan air yang terlalu dekat semakin mempermudah penularan penyakit Hepatitis A. 4. Sanitasi yang buruk dapat mempermudah penularan penyakit Hepatitis A. 3. Oleh karena itu peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat harus semakin digalakkan guna mencegah terjadinya penularan penyakit Hepatitis A. pemeriksaan kualitas air dan imunisasi Hepatitis A. Keadaan Sanitasi Beberapa keadaan sanitasi yang berpengaruh terhadap terjadinya kejadian Hepatitis A adalah sumber air minum yang dikonsumsi. jarak resapan dengan sumber air dan tersedianya jamban. Upaya-upaya tersebut dapat membantu dalam pencegahan terjadinya penyakit hepatitis A. Oleh karena virus Hepatittis A ini masuk ke dalam tubuh melalui makanan atau air yang tercemar.penyakit Hepatitis A. Upaya Penanggulangan Puskesmas Upaya-upaya penanggulangan yang dilakukan oleh puskesmas juga berpengaruh dalam memutuskan mata rantai penularan penyakit Hepatitis A. Hal ini disebabkan karena penularan penyakit ini melalui fecal-oral maka perilaku masyarakat sangat besar pegaruhnya. Upaya yang dilakukan antara lain penyuluhan. .

2. Sampel Sampel dalam penelitian ini adalah rumah yang dipakai sebagai tempat tinggal dan terpilih.5/81) n= 81 x 0.4/81) (81-1) 0. C. JENIS PENELITIAN Jenis penelitian ini bersifat deskriptif yang menggambarkan pengetahuan. POPULASI PENELITIAN Populasi dalam penelitian ini adalah semua kepala keluarga RT 01 RW I Desa Ketimang Kecamatan Wonoayu Kabupaten Sidoarjo.05 0. Untuk mengetahui perilaku masyarakat maka yang dijadikan responden adalah pemilik rumah. SAMPEL 1. Besar sampel n= N x P (1-P) ( N-1) D + P (1-P) n= 81 x 4/81 (1 .BAB III OBYEK DAN METODE A. Adapun responden dalam penelitian ini adalah kepala keluarga karena dianggap tahu tentang keadaan rumah.5 ≈ 41 Jadi jumlah responden dalam penelitian ini adalah 41 . B. Jumlah kepala keluarga 81 kepala keluarga.05 n= 40. perilaku masyarakat dan keadaan sanitasi serta upaya penanggulangan penyakit oleh puskesmas dikaitkan dengan kejadian Hepatitis A.000625 + 4/81 (1. jika tidak ditemukan dapat digantikan oleh anggota keluarga lainnya.05 + 0.

.

Cara pengambilan Sampel Sample diambil secara simple random sampling. b. PENGUMPULAN.Keterangan : n = Besar sampel N = Besar populasi P = Proporsi = 4 / 81 = 0. di RT 01 RW I Desa Ketimang Kecamatan Wonoayu Kabupaten Sidoarjo. PENGOLAHAN DAN ANALISA DATA 1. Data sekunder Data diambil dari Puskesmas Wonoayu. Kabupaten Sidoarjo .05)2/4 = 0. Nomor-nomor yang terpilih inilah yang menjadi anggota sample untuk pengambilan data. Pengumpulan Data a. Terlebih dahulu nama-nama kepala keluarga disusun dalam daftar kemudian dilakukan pengundian dengan cara menuliskan nomor daftar ke secarik kertas yang digulung kecil-kecil kemudian dimasukkan kedalam suatu wadah dan dilakukan pengocokkan sampai keluar sejumlah gulungan kertas sejumlah 41 Kepala Keluarga.05 = yang terkena hepatitis A / jumlah KK D = B2/4 = (0.000625 B = Bound of error (0. Data primer Dikumpulkan dengan teknik wawancara menggunakan acuan kuisioner dan observasi langsung dengan responden adalah kepala keluarga. 1989) D. WAKTU DAN TEMPAT PENELITIAN Penelitian dilakukan pada bulan Mei 2008. E. (Singarimbun.05) 3. yaitu cara mengundi anggota populasi ( 81 Kepala Keluarga ) atau teknik lotere sehingga setiap unit mempunyai peluang yang sama untuk dipilih.

3. lesu Nyeri perut sebelah kanan .2. Gambaran perilaku masyarakat 1) Kebiasaan mencuci tangan sebelum makan 2) Penggunaan fasilitas jamban 3) Penggunaan sabun untuk cuci tangan setelah BAB 4) Penyediaan air minum c. Variabel Penelitian a. Pengolahan Data Data mentah dari kuisioner dan wawancara diolah dalam tabel dan diagram lingkaran ( pie ) dengan menggunakan metode deskriptif. Analisa Data Analisa data sesuai dengan jenis penelitian deskriptif dilakukan dengan intepretasi data dari tabel untuk memberikan gambaran setiap variabel dihubungkan dengan kejadian Hepatitis A di tempat penelitian. 4. Definisi Operasional a. Gejala dan tanda Hepatitis A adalah :      Sclera kuning Kencing seperti teh Mual muntah Demam. Gambaran upaya penanggulangan terhadap kejadian Hepatitis A 1) Penyuluhan 2) Pemeriksaan kualitas air 3) Imunisasi 5. lemah. Gambaran tentang keadaan sanitasi : 1) Sumber air minum yang dikonsumsi 2) Jarak resapan dengan air minum 3) Tersedianya jamban d. Gambaran pengetahuan tentang : 1) Gejala/tanda-tanda Hepatitis A 2) Sumber penularan/penyebaran Hepatitis A b.

rasa. Tersedianya jamban adalah tersedianya fasilitas untuk BAB oleh responden berupa jamban tertutup atau terbuka. d. Penggunaan sabun setelah buang air besar adalah kebiasan mencuci tangan menggunakan sabun setelah buang air besar oleh responden. Sumber penularan/penyebaran adalah bahan yang dapat menyebabkan penyebaran Hepatits A adalah :    Air minum yang tercemar Sanitasi yang buruk Higyene yang buruk c. bau. j. k. f. Penyediaan air minum adalah usaha yang dilakukan untuk memasak air terlebih dahulu sebelm digunakan.Responden dinyatakan :   Tahu apabila dapat menyebut 3 . Kebiasaan cuci tangan sebelum makan adalah kebiasaan mencuci tangan dengan air bersih dan sabun sebelum makan. e. i. Kebiasan buang air besar adalah tempat dimana responden biasanya buang air besar.4 gejala Tidak tahu apabila menyebut 1 gejala atau tidak dapat menyebut sama sekali b. h. g. . Sumber air bersih adalah sumber air yang dipergunakan oleh masyarakat yang memenuhi standar secara fisik dan jarak sumur dengan resapan air ≥ 10 meter. Pemeriksaan kualitas air bersih adalah pemeriksaan yang dilakukan secara inspeksi terhadap fisik air yaitu warna. Imunisasi Hepatitis A adalah pemberian vaksin yang berisi virus Hepatitits A yang dilemahkan agar manusia mempunyai kekebalan terhadap virus tersebut. Penyuluhan adalah usaha untuk menginformasikan atau mengajak masyarakat untuk mencegah terjadinya suatu penyakit.

Sumber air minum yang dikonsumsi b. Kebiasaan mencuci tangan sebelum makan b. Pengetahuan masyarakat tentang : a. Jarak resapan dengan sumber air c. Upaya penanggulangan Puskesmas a. Pemeriksaan kualitas air bersih c. Kebiasaan mencuci tangan setelah BAB d. Gejala / tanda-tanda Hepatitis A b. Penyuluhan b. Penggunaan fasilitas jamban c.6. Tersedianya jamban 4. Perilaku Masyarakat a. Keadaan Sanitasi a. Kerangka Konsep Penelitian Kerangka konseptual penelitian dapat dilihat pada diagram dibawah ini : Faktor-faktor yang berpengaruh terhadap kejadian Hepatitis A : 1. Imunisasi Hepatitis A KEJADIAN HEPATITIS A . Sumber penularan / penyebaran Hepatitis A 2. Penyediaan air minum 3.

GAMBARAN UMUM 1.830 Ha.BAB IV HASIL PENELITIAN DAN ANALISA DATA A. Desa Ketimang terdiri dari dua pedukuhan :   Dusun Ketimang Dusun Peganggong Luas Wilayah Desa Ketimang seluruhnya 132. Data Demografi    Jumlah penduduk Desa Ketimang 2701 jiwa Jumlah Kepala Keluarga Desa Ketimang 689 KK Jumlah Penduduk RT 01 RW I 310 jiwa Jumlah penduduk laki-laki 154 jiwa Jumlah penduduk perempuan 156 jiwa . Batas Desa Ketimang     Sebelah Utara Sebelah Timur Sebelah Selatan Sebelah Barat : Wonokasian : Pilang : Modong : Jimbaran Wetan Pembagian Pemerintahan Desa Ketimang   RW RT :3 :9 Batas RT 01 RW I Desa Ketimang     Utara Selatan Timur Barat : Desa Ploso : RT II : RT III : Desa Jimbaran Wetan 2.830 Ha. Data Geografi Luas Wilayah Desa Ketimang seluruhnya 132.

 Jumlah KK RT 01 RW I : 81 KK .

17%) responden tahu tentang gejala hepatitis A dan sebanyak (26. KARAKTERISTIK RESPONDEN 1. Pengetahuan Responden a. Karena masih adanya responden yang tidak tahu tanda-tanda Hepatitis A maka kemungkinan adanya sumber infeksi Hepatitis A belum dikatakan oleh mereka.17 26. berarti masih cukup banyak responden yang tidak paham tentang gejala hepatitis A.82 100 Tahu Tidak tahu Diagram 1 Proporsi pengetahuan responden tentang gejala atau tanda-tanda Hepatitis A di RT 01 RW I Desa Ketimang. Dari tabel diatas menunjukkan bahwa (73.82%) tidak tahu tentang gejala hepatitis A. Tingkat Pengetahuan Tahu Tidak tahu Total Sumber : Hasil survey Jumlah 30 11 41 % 73.  Tingkat pendidikan penduduk RT 01 RW I rata-rata SD Mata pencaharian penduduk RT 01 RW I : Petani dan Buruh Pabrik B. Pengetahuan responden tentang gejala atau tanda-tanda Hepatitis A Tabel 1 Pengetahuan responden tentang gejala atau tanda-tanda Hepatitis A di RT 01 RW I Desa Ketimang. .

41 100 Tahu Tidak tahu Diagram 2 Proporsi pengetahuan responden tentang sumber penularan/penyebaran Hepatitis A di RT 01 RW I Desa Ketimang. Sehingga kemungkinan terkena Hepatitis A semakin besar.58 63. Dari tabel diatas bahwa yang tahu tentang sumber penularan Hepatitis A sebanyak (36. Berarti masih cukup banyak responden yang tidak tahu tentang sumber penularan Hepatitis A. Pengetahuan responden tentang sumber penularan/penyebaran Hepatitis A Tabel 2 Pengetahuan responden tentang sumber penularan/penyebaran Hepatitis A di RT 01 RW I Desa Ketimang. dan sebanyak (63. . Tingkat Pengetahuan Tahu Tidak tahu Total Sumber : Hasil survey Jumlah 15 26 41 % 36.41%) tidak tahu tentang sumber penularan Hepatitis A. Karena banyak responden yang tidak tahu mengenai sumber penularan/penyebaran Hepatitis A maka mereka tidak bisa mencegah dan menghindarinya.58%).b.

Dari tabel diatas bahwa sebanyak (100%) mencuci tangan sebelum makan. Perilaku Responden a. . Kebiasaan responden mencuci tangan sebelum makan.2. Tabel 3 Kebiasaan responden tentang mencuci tangan sebelum makan di RT 01 RW I Desa Ketimang. Artinya seluruh proses penularan dan penyebaran Hepatitis A melalui tangan dapat dihindari. Mencuci tangan sebelum makan Ya Tidak Total Sumber : Hasil survey Jumlah 41 41 % 100 100 Ya Tidak Diagram 3 Proporsi kebiasaan mencuci tangan sebelum makan di RT 01 RW I Desa Ketimang.

sebanyak (21. .04 21. Artinya kemungkinan penularan/penyebaran Hepatitis A masih bisa terjadi melalui pemanfaatan air sungai. Kebiasaan BAB Di WC Disungai Total Sumber : hasil survey jumlah 32 9 41 78. Kebiasaan BAB (Buang Air Besar) Tabel 4 Tempat dimana responden biasa BAB di RT 01 RW I Desa Ketimang. Dari tabel diatas bahwa sebanyak (78.95%) BAB disungai.b.04%) BAB di WC.95 100 % Di WC Di Sungai Diagram 4 Proporsi tentang kebiasaan BAB di RT 01 RW I Desa Ketimang.

dan yang tidak mencuci tangan setelah BAB tidak ada.c.20%) mencuci tangan tanpa sabun. . Dalam hal ini tidak semua responden mencuci tangan dengan sabun maka virus Hepatitis A masih ada karena tangan yang tidak bersih. Gambaran responden tentang kebiasaan mencuci tangan setelah BAB.80 100 Mencuci Tangan Tanpa Sabun Mencuci Tangan Dengan Sabun Tidak Mencuci Tangan Diagram 5 Proporsi kebiasaan cara mencuci tangan setelah BAB di RT 01 RW I Desa Ketimang. Dari tabel diatas diperoleh data bahwa sebanyak (12. Kebisaan mencuci tangan setelah BAB Mencuci tangan tanpa sabun Mencuci tangan dengan sabun Tidak mencuci tangan Total Sumber : Hasil survey jumlah 5 36 41 % 12. sebanyak (87.80%) mencuci tangan dengan sabun.20 87. Tabel 5 Kebiasaan cara mencuci tangan setelah BAB di RT 01 RW I Desa Ketimang.

Penyediaan Air Minum Dimasak dahulu Tidak dimasak Total Sumber : Hasil survey jumlah 38 3 41 % 92. Dari tabel diatas diperoleh data bahwa sebanyak (92.31%) yang tidak memasak air minum sebelum digunakan.31 100 Dimasak dahulu Tidak dimasak Diagram 6 Proporsi kebiasaan memasak air minum sebelum digunakan di RT 01 RW I Desa Ketimang.d. Tabel 6 Penyediaan air minum sebelum digunakan di RT 01 RW I Desa Ketimang.68%) yang memasak air minum sebelum digunakan dan sebanyak (7. Artinya masih ada kemungkinan untuk terjadi penularan/penyebaran Hepatitis A melalui air minum yang dikonsumsi. Penyediaan air minum sebelum digunakan.68 7. .

dan yang menggunakan air sumur harus di masak lebih dulu.61%) yang menggunakan air sumur sebagai sumber air minum. Dari tabel diatas diperoleh data bahwa sebanyak (24. Dari data tersebut diatas dapat dilihat bahwa kemungkinan untuk terjadinya penularan/penyebaran Hepatitis A sangat besar. .39%) yang menggunakan air isi ulang sebagai sumber air minum dan sebanyak (75. Sumber air minum Tabel 7 Sumber air minum di RT 01 RW I Desa Ketimang.39 75. Keadaan Sanitasi a.3. Karena air isi ulang yang langsung di minum belum menjamin sterilitasnya. Sumber Air Minum Air Isi Ulang Air Sumur Total Sumber : Hasil survey jumlah 10 31 41 % 24.61 100 Air Isi Ulang Air Sumur Diagram 7 Proporsi sumber air minum di RT 01 RW I Desa Ketimang.

85%) yang memiliki jamban keluarga dan sebanyak (34.15%) tidak memiliki jamban keluarga.85 34.b. Dari data diatas didapatkan adanya selisih antara tabel 8 dengan tabel 4 mengenai kebiasaan BAB disebabkan karena 5 responden menumpang di jamban tetangga atau keluarga lain. Terdapatnya keluarga Ada Tidak ada Total Sumber : Hasil survey 27 14 41 65. . Masih adanya responden yang tidak memiliki jamban maka memungkinkan untuk terjadinya penularan/penyebaran Hepatitis A. Dari tabel diatas diperoleh data bahwa sebanyak (65. Tersedianya jamban Tabel 8 Tersedianya jamban di RT 01 RW I Desa Ketimang.15 100 jamban jumlah % Ada Tidak Ada Diagram 8 Proporsi terdapatnya jamban keluarga di RT 01 RW I Desa Ketimang.

61%) responden memiliki sumur berjarak < 10 meter dari resapan air dan sebanyak (24.61 24.b. Dari tabel diatas diperoleh data bahwa sebanyak (75.39%) responden memiliki sumur yang berjarak ≥ 10 meter dari resapan air. Dari data tersebut diatas dapat dilihat bahwa masih banyak rumah yang memiliki jarak sumur < 10 meter dari resapan air sehingga memungkinkan terjadinya pencemaran sumber air bersih sehingga akan berpengaruh terhadap kejadian Hepatitis A. Jarak sumur dengan resapan air Tabel 9 Jarak sumur dengan resapan air di RT 01 RW I Desa Ketimang. Jarak sumur dengan resapan air < 10 meter ≥ 10 meter Total Sumber : Hasil survey jumlah 31 10 41 % 75. .39 100 < 10 meter > 10 meter Diagram 9 Proporsi jarak sumur dengan resapan air di RT 01 RW 01 Desa Ketimang.

Dari tabel diatas diperoleh data bahwa sebanyak (17.07 82. Upaya penanggulangan Puskesmas a. I Desa Pemberian Penyuluhan Pernah Tidak pernah Total Sumber : Hasil survey jumlah 7 34 41 % 17. Pemberian Penyuluhan Tentang Hepatitis A Tabel 10 Pemberian Penyuluhan Tentang Hepatitis A di RT 01 RW Ketimang.4.92 100 Pernah Tidak Pernah Diagram 10 Proporsi Pemberian Penyuluhan Tentang Hepatitis A di RT 01 RW 01 Desa Ketimang. .92%) yang tidak pernah mendapat penyuluhan tentang Hepatitis A.07%) pernah mendapat penyuluhan tentang Hepatitis dan sebanyak (82. Dari data diatas bahwa ada tidaknya penyuluhan yang diberikan berdampak pada pengetahuan dan sikap serta perilaku yang dapat mempermudah penularan/penyebaran Hepatitis A.

20 87. pemeriksaan dilakukan secara inspeksi terhadap fisik air yaitu warna.80 100 Pernah Tidak Pernah Diagram 11 Proporsi Pemeriksaan Kualitas Air di RT 01 RW I Desa Ketimang. Pemeriksaan Kualitas Air Pernah Tidak pernah Total Sumber : Hasil survey jumlah 5 36 41 % 12. bau. Pemeriksaan kualitas air yang dimaksud adalah air bersih. rasa sedangkan tidak dilakukan pemeriksaan laboratorium.80%) tidak diperiksa. Dari tabel diatas diperoleh data bahwa sebanyak (12.20%) yang kualitas airnya diperiksa dan sebanyak (87. . Dari data diatas didapatkan bahwa kurangnya pemeriksaan kualitas air bersih dapat berpengaruh terhadap tingginya kejadian Hepatitis A.b. Pemeriksaan Kualitas Air Tabel 11 Pemeriksaan kualitas air di RT 01 RW I Desa Ketimang.

Pemberian Imunisasi Sudah Belum Total Sumber : Hasil survey jumlah 0 41 41 % 0 100 100 Sudah Belum Diagram 12 Proporsi Pemberian Imunisasi Hepatitis A di RT 01 RW I Desa Ketimang. . Imunisasi berpengaruh pada kekebalan tubuh terhadap virus Hepatitis A. hal ini berpengaruh terhadap kejadian Hepatitis A. Pemberian Imunisasi Hepatitis A Tabel 12 Pemberian Imunisasi Hepatitis A di RT 01 RW I Desa Ketimang.c. Dari tabel diatas diperoleh data bahwa sebanyak (100%) yang belum mendapat imunisasi Hepatitis A.

kelompok pengajian.41% responden tidak tahu tentang sumber penularan/penyebaran Hepatitis A sehingga responden masih membiasakan diri untuk hidup kurang bersih dan sehat. Desa Ketimang Kecamatan Wonoayu pada bulan juni 2008 memberi gambaran sebagai berikut : 1. Cara lain untuk meningkatkan pengetahuan responden adalah dengan menambah jumlah kader terbina sehingga penyuluhan bisa merata. kelompok arisan.82% responden tidak tahu tentang gejala/tandatanda Hepatitis A. Hal ini memungkinkan penyebaran Hepatitis A terus berlanjut. Untuk meningkatkan pengetahuan responden tentang Hepatitis A maka perlu dimotivasi untuk mengikuti penyuluhan atau mengubah metode penyuluhan menjadi lebih bersifat kekeluargaan seperti. Gambaran pengetahuan tentang Hepatitis A Dilihat dari tabel 1 sebanyak 26. Karena masih adanya responden yang tidak tahu gejala/tanda-tanda Hepatitis A maka banyak yang tidak tentang berobat ke Puskesmas akibatnya orang sakit tersebut menjadi sumber penularan bagi orang yang sehat. PKK dan lainlain. Pada tabel 2 sebanyak 63. 2. Pada tabel 4.BAB V PEMBAHASAN Sesuai dengan data demografi yang diperoleh diketahui bahwa Desa Ketimang memiliki 2 pedukuhan yaitu : Dusun Ketimang dan Dusun Peganggong. kebiasaan membuang BAB di sungai berpengaruh juga dalam penyebaran Hepatitis A melalui pemenfaatan air sungai. Survey dilakukan di RT 01 RW 01 Dusun Peganggong. sehingga memungkinkan terkena Hepatitis A. Gambaran Perilaku masyarakat . Hal ini dipengaruhi oleh sedikitnya responden yang mengikuti penyuluhan sehingga pengetahuan responden tidak berubah atau tidak bertambah.

Kurangnya pengetahuan mengenai Hepatitis A dapat berpengaruh pada sikap masyarakat tentang hidup sehat. Perilaku merupakan salah satu cara pencegahan Hepatitis A karena salah satu cara pemutusan rantai penyebaran Hepatitis A ialah .

responden mencuci tangan sebelum makan hal ini menunjukkan bahwa masyarakat sadar akan kebersihan. 95% responden mempunyai kebiasaan BAB di sungai. hal ini juga menyebabkan terjadinya pencemaran air. Hal ini menunjukkan bahwa responden belum memahami pentingnya penggunaan sumber air minum yang bersih untuk mencegah terjadinya Hepatitis A. hal ini menyebakan kuman tidak mati sehingga bisa mengakibatkan terjadinya Hepatitis A. jarak sumur dari resapan air yang dekat. BAB di sungai.61% responden menggunakan air sumur yang tercemar sebagai sumber air minum. Semakin tingginya pencemaran air sungai dan air sumur dapat menjadi sumber penularan/penyebaran Hepatitis A sehingga memungkinan terjadinya penularan Hepatitis A. . Pada tabel 5 sebanyak 12. 3. 61% responden memiliki sumur berjarak < 10 meter dari resapan air. Gambaran keadaan Sanitasi Tersedianya sumber air minum yang tercemar. akibatnya banyak masyarakat yang BAB di sungai sehingga menyebabkan tercemarnya air sungai dan pada tabel 9 sebanyak 75. 15%. Salah satu cara pemecahannya ialah dengan meningkatkan penyuluhan supaya masyarakat dapat merubah perilaku yang tidak sehat menjadi sehat. tidak memasak air sebelum digunakan akan cenderung memicu meningkatnya kejadian Hepatitis A. Tidak terdapatnya jamban dapat dilihat pada tabel 8 sebanyak 34. cara pengelolaan limbah keluarga yang tidak benar merupakan sumber penularan/penyebaran virus penyebab Hepatitis A. akibatnya sungai tercemar dan menjadi sumber penyebaran Hepatitis A. Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa dengan perilaku masyarakat yang mempunyai kebiasaan tidak mencuci tangan sebelum makan. 20% responden mencuci tangan tanpa sabun setelah BAB. 31%. Kebiasaan tidak memasak air minum dapat dilihat pada tabel 6 sebanyak 7. Pada tabel 7 sebanyak 75. tidak terdapatnya jamban keluarga. bilamana tangan kurang bersih kuman dapat masuk melalui mulut hal ini menjadi penyebab terjadinya Hepatitis A. mencuci tangan tanpa sabun setelah BAB. Pada tabel 4 sebanyak 21.dengan perilaku hidup bersih. Dari tabel 3 sebanyak 100%.

Maka perlu kesadaran dari masyarakat agar mengajak anaknya untuk segera di imunisasi secara rutin guna meningkatkan sistem imun dalam upaya pencegahan infeksi. . Terjadinya pencemaran air bisa menjadi sumber penularan/penyebaran Hepatitis A. 4. sanitasi lingkungan dan perilaku hidup sehat melalui metode yang tidak terlalu formal seperti : kelompok arisan. Berarti program dari puskesmas kurang cukup baik. Namun kader yang melakukan pemeriksaan air bersih tersebut harus menjelaskan tentang kriteria mengenai air bersih kepada masyarakat. kelompok pengajian. apabila ditemukan keadaan fisik air yang tidak memenuhi syarat. Upaya penanggulangan kejadian Hepatitis A Pada tabel 10 masyarakat ada yang tidak pernah mendapat penyuluhan tentang Hepatitis A. Sedangkan kualitas air secara laboratorium tidak bisa dinilai. Untuk itu perlu ditingkatkan frekuensi penyuluhan tentang pengetahuan mengenai Hepatitis A. petugas puskesmas di Bantu oleh kader hanya melakukan inspeksi dan pemeriksaan fisik air. akibatnya pemahaman responden tentang Hepatitis A tidak berubah atau bertambah. PKK dan lain-lain. Dan kader diharapkan memberi informasi mengenai pentingnya untuk di imunisasi. Pada tabel 12 masyarakat belum pernah mendapat imunisasi Hepatitis A. Hal ini dapat berpengaruh terhadap tingginya kejadian Hepatitis A. Untuk itu harus mengubah metode penyuluhan dan mudah dipahami oleh masyarakat. Tabel 11 menunjukkan bahwa pemeriksaan kualitas air bersih tidak rutin dilakukan oleh petugas puskesmas berhubung karena kendala biaya.Salah satu cara untuk meningkatkan kesadaran masyarakat ialah dengan melakukan penyuluhan mengenai pentingnya sanitasi untuk mencegah kejadian Hepatitis A. Dan harus melibatkan juga tokoh masyarakat seperti perangkat desa dan pemuka agama. Cara lain dengan melakukan pemeriksaan sumber air bersih oleh petugas puskesmas atau kader dan pembangunan jamban bersama.

b. c. Upaya penanggulangan kejadian Hepatitis A melalui program puskesmas seperti penyuluhan. tidak membiasakan diri BAB di sungai juga mencuci tangan dengan sabun setelah BAB. 3. Perilaku masyarakat mengenai pentingnya mencuci tangan sebelum makan. SARAN 1. Hal ini akan cenderung meningkatkan kejadian Hepatitis A. rumah hidup sehat . Peningkatan penyuluhan tentang : a. dan pemberian Imunisasi masih kurang. Pengetahuan responden tentang gejala/ tanda-tanda Hepatitis A. Perilaku responden tidak mencuci tangan sebelum makan. hal ini bisa cenderung memicu kejadian Hepatitis A. Hal tersebut cenderung memicu kejadian Hepatitis A. dimana masih ditemukan air sumur yang berjarak < 10 m dengan resapan air yang digunakan sebagai sumber air minum. dan pentingnya memasak air minum sebelum digunakan.BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN A. Pengetahuan mengenai Hepatitis A. pembangunan sumur yang tidak memenuhi syarat dan kebiasaan membuang sampah di sungai. sumber penularan/penyebaran Hepatitis A masih kurang. mempunyai kebiasaan BAB di sungai. kebiasaan tidak memasak air minum sebelum digunakan dapat menjadi media sumber penularan / penyebaran Hepatitis A sehingga hal ini cenderung memicu kejadian Hepatitis A. tidak mencuci tangan dengan sabun. karena akan menjadi sumber penularan / penyebaran Hepatitis A. 2. kurangnya jamban keluarga. KESIMPULAN Dari hasil penelitian yang dilakukan di RT 01 RW I desa Ketimang Kecamatan Wonoayu disimpulkan : 1. Keadaan Sanitasi lingkungan responden masih kurang. 4. B. Keadaan sanitasi air minum. pemeriksaan air bersih.

6. Meningkatkan peran serta masyarakat untuk keteladanan hidup bersih dan sehat.2. . Mengadakan pemeriksaan kualitas air secara rutin dimana selain inspeksi dapat dilakukan juga pemeriksaan bakteriologis. Pemberian kaporit untuk menjaga kualitas air c. Diadakan arisan jamban 3. Metode-metode penyuluhan seperti: a. b. Tukar pendapat atau informasi mengenai Hepatitis A. Penyuluhan dari rumah ke rumah b. pemuka agama dan tenaga kesehatan yang tinggi dalam lingkungan tersebut sangat membantu dalam proses pemberian informasi tentang Hepatitis A. Peran tokoh-tokoh masyarakat seperti: aparat desa. Optimalkan upaya penanggulangan dengan kegiatan : a. Pendekatan individual. 4. 5.

Volume 4. 2006. Pendidikan Kesehatan Masyarakat Penerbit Fitramaya. 139 . Divisi Gastroenterologi-Hepatologi FK UNAIR. php ? option = com http :// MedlinePlus Medical Encyclopedia Hepatitis http :// www2. rnw. M. Kesehatan Lingkungan. Penerbit Media Ilmu. 2003 Sarudji. Edisi Bahasa Indonesia. Hal : 91-100 Machfoedz. Prinsip-Prinsip Dasar Ilmu Kesehatan Masyarakat. Surabaya. Hal : 1638 http :// jangkar.DAFTAR PUSTAKA Harrison. Santoso. 1994. Jakarta. M. Mansjoer A. Kapita Selekta Kedokteran. 2000. Media Asculapius FK UI. Hal : 525-528 Notoatmojo.j kesehatan 051107 / rubrik kesehatan http :// www. Nl/rnw/id. EGC. Edisi Ketiga. Yogyakarta. Prinsip-prinsip Ilmu Penyakit Dalam. PT Rineka Cipta Jakarta. 2005. S. Jakarta. 2000.Transmission.E. Suryani. Jilid Dua.htm Ilmu Penyakit Dalam. Tema / t. Sidoarjo Jawa Timur.Sc. Hal.. Edisi 13.S. Sutrisno.ikm internet\Hepatitis A . Org / index 2. Didik.

....... JENIS KELAMIN 3. : 1...... SMP/SEDERAJAT 3...... ALAMAT 6.. AKADEMI/PT 8........... HINDU 7........ PEKERJAAN : ..LEMBAR KUISIONER GAMBARAN PENGETAHUAN..................................................... LAKI-LAKI : ....................... SMU/SEDERAJAT 4...... JANDA/DUDA 5............. PERILAKU MASYARAKAT DAN KEADAAN SANITASI SERTA UPAYA PENANGGULANGAN TERHADAP KEJADIAN HEPATITIS A DI RT 01 RW I DESA KETIMANG KECAMATAN WONOAYU KABUPATEN SIDOARJO APRIL-MEI 2008 A....................................... PENDIDIKAN 2................ KRISTEN 5............. ISLAM 4. KAWIN 2..................... : 1. KATHOLIK 2............................. TIDAK KAWIN 3. TH : 1... BUDHA 2............. B........................... USIA 4............. APAKAH ANDA TAHU TENTANG GEJALA HEPATITIS ? a) TAHU ..... PEREMPUAN : 1............ DATA RESPONDEN 1..... APAKAH ANDA BIASA CUCI TANGAN SEBELUM MAKAN ? ........... KUISIONER 1.......................... AGAMA : .......... APAKAH ANDA TAHU TENTANG SUMBER PENULARAN HEPATITIS A ? a) YA b) TIDAK 3..... b) TIDAK TAHU 2.......... STATUS MARITAL : ......................... NAMA 2.. SD/SEDERAJAT 3...

a) YA b) TIDAK .

4. DIMANAKAH ANDA BIASANYA BUANG AIR BESAR ? a) WC b) SUNGAI 5. BAGAIMANA PENGELOLAAN SAMPAH DIRUMAH ANDA ? a) DIBUANG DI SUNGAI b) DIBUANG DI TEMPAT SAMPAH DAN DIANGKUT c) DIBUANG DI TEMPAT SAMPAH LALU DI BAKAR 11. APAKAH DIRUMAH ANDA TERDAPAT JAMBAN ? a) SUDAH b) BELUM 9. APAKAH ANDA CUCI TANGAN SETELAH BUANG AIR BESAR ? a) MENCUCI TANGAN TANPA SABUN b) MENCUCI TANGAN DENGAN SABUN c) TIDAK MENCUCI TANGAN 6. BERAPAKAH JARAK JAMBAN ANDA DENGAN SUMUR DAN RESAPAN AIR ? a) < 10 METER b) ≥ 10 METER 10. PERNAKAH ANDA DIBERI PENYULUHAN TENTANG HEPATITIS A ? a) PERNAH b) TIDAK PERNAH . APAKAH AIR YANG DIKONSUMSI DIMASAK TERLEBIH DAHULU? a) YA b) TIDAK 7. DARIMANA SUMBER AIR MINUM ANDA ? a) AIR ISI ULANG b) AIR SUMUR 8.

12. APAKAH ANGGOTA KELUARGA SUDAH DI BERI IMUNISASI HEPATITIS ? a) SUDAH b) BELUM . APAKAH PERNAH DILAKUKAN PEMERIKSAAN AIR DI RUMAH ANDA ? a) PERNAH b) TIDAK PERNAH 13.

PETA DESA KETIMANG KECAMATAN WONOAYU. KABUPATEN SIDOARJO Sumber : Balai Desa Ketimang .

S. Ked NI KOMANG AYU SRI H. PERILAKU MASYARAKAT DAN KEADAAN SANITASI SERTA UPAYA PENANGGULANGAN TERHADAP KEJADIAN HEPATITIS A DI RT 01 RW I DESA KETIMANG KECAMATAN WONOAYU KABUPATEN SIDOARJO Disusun oleh : ARRY SETYO DHARMA. Ked SUJUD ZAINUR ROSYID. S. Ked HARYO YUDO PRABOWO. S. S. Ked CUSTODIA B FLORINDO. S. Ked 01700111 02700212 01700223 01700140 00700117 UNIVERSITAS WIJAYA KUSUMA SURABAYA FAKULTAS KEDOKTERAN .PROPOSAL PENELITIAN GAMBARAN PENGETAHUAN.

BAGIAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT 2008 LEMBAR PENGESAHAN Proposal pengesahan dengan judul ”Gambaran pengetahuan. Surabaya. Suprijati D Rochadi. MS . Perilaku Masyarakat dan keadaan Sanitasi serta upaya penanggulangan terhadap kejadian Hepatitis A di RT 01 RW I Desa Ketimang Kecamatan Wonoayu Kabupaten Sidoarjo” ini telah disetujui sebagai salah satu prasyarat untuk dapat mengikuti ujian peofesi dokter di Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya Tahun 2008. Mei 30-05-2008 Mengetahui . Kepala Puskesmas Wonoayu Kecamatan Wonoayu Kabupaten Sidoarjo Dosen Pembimbing Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya Dr. Nanny Katili Dr.

P. MS. Nanny Katili selaku Kepala Puskesmas Wonoayu. Soedijono P. Bambang Rahino S. Widianto Hadiwinoto. 13. 16. dr. 15. Perilaku masyarakat dan keadaan Sanitasi serta Upaya penanggulangan terhadap kejadian Hepatitis A di RT 01 RW I Desa Ketimang Kecamatan Wonoayu Kabupaten Sidoarjo”. Rochadi. 19. Penelitian ini merupakan bagian dari Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya.E. THT (K) selaku Dekan Fakultas Kedoteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya. 14. . selaku Rektor Universitas Wijaya Kusuma Surabaya. Rekan-rekan dokter muda Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya. Bidan Desa serta Kader di desa Ketimang. Dalam penyusunan laporan penelitian ini kami mendapat bantuan dari berbagai pihak. Prof. 17. H. 20.KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala rahmat dan karuniaNya sehingga kami dapat menyelesaikan penelitian dengan judul ”Gambaran Pengetahuan. Suprijati D. Prof. Kecamatan Wonoayu Kabupaten Sidoarjo beserta Staf. MS. selaku Dosen pembimbing yang telah memberikan arahan dan bimbingan pada kami. untuk itu kami mengucapkan terima kasih kepada: 11. khususnya yang berkaitan dengan judul penelitian ini. Dr. 18. selaku Kepala Bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Wijaya Kusuma Surabaya. dr. Kepala Desa Ketimang beserta Staf.. Sp. dr. DR. dr. Dan semua pihak yang telah membantu penyelesaian peneletian ini. 12. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sidoarjo beserta staf.. H. Dengan terselesaikannya kegiatan ini diharapkan dapat menambah pengetahuan kami tentang permasalahan kesehatan masyarakat.

30 Mei 2008 Penyusun . Sidoarjo. kami menyadari banyak kekurangan dalam penyusunan laporan penelitian ini.”Tidak ada gading yang tak retak”. Untuk itu kritik dan saran yang membangun sangat kami harapkan untuk penyempurnaan laporan penelitian ini. Akhirnya semoga laporan penelitian ini dapat diterima dan memberi manfaat bagi kita semua.

. PENDIDIKAN 2... PEREMPUAN : 1.Lembar Kuisioner GAMBARAN PENGETAHUAN.... JENIS KELAMIN 3....... D. SD/SEDERAJAT 3. KAWIN 2............ STATUS MARITAL : .. LAKI-LAKI : .................. BUDHA 2.. APAKAH ANDA TAHU TENTANG GEJALA HEPATITIS ? a) PANAS.... ISLAM 4... KATHOLIK 2. b) MUAL/MUNTAH.. PEKERJAAN : ..... ALAMAT 6........ APAKAH ANDA TAHU TENTANG SUMBER PENULARAN HEPATITIS A ? a) YA b) TIDAK 5............. TH : 1... TIDAK KAWIN 3............ MUAL/MUNTAH.............. NAMA 2....... PERILAKU MASYARAKAT DAN KEADAAN SANITASI SERTA UPAYA PENANGGULANGAN TERHADAP KEJADIAN HEPATITIS A DI RT 01 RW I DESA KETIMANG KECAMATAN WONOAYU KABUPATEN SIDOARJO APRIL-MEI 2008 C...... : 1...... HINDU 7....... APAKAH ANDA BIASA CUCI TANGAN SEBELUM MAKAN ? a) YA b) TIDAK i . MATA KUNING................................. AKADEMI/PT 8. DATA RESPONDEN 1... JANDA/DUDA 5...... PANAS 4..................... AGAMA : .. NYERI PERUT....................... PILEK.... KENCING SEPERTI AIR TEH. KUISIONER 2........ : 1.... USIA 4. KRISTEN 5..... BATUK......................................... SMU/SEDERAJAT 4........ SMP/SEDERAJAT 3.............

APAKAH ANDA CUCI TANGAN SETELAH BUANG AIR BESAR ? a) MENCUCI TANGAN TANPA SABUN b) MENCUCI TANGAN DENGAN SABUN c) TIDAK MENCUCI TANGAN 8. BAGAIMANA PENGELOLAAN SAMPAH DIRUMAH ANDA ? a) DIBUANG DI SUNGAI b) DIBUANG DI TEMPAT SAMPAH DAN DIANGKUT c) DIBUANG DI TEMPAT SAMPAH LALU DI BAKAR 12. APAKAH DIRUMAH ANDA TERDAPAT JAMBAN ? a) SUDAH b) BELUM 11.6. DARIMANA SUMBER AIR MINUM ANDA ? a) PDAM b) AIR ISI ULANG c) AIR SUMUR d) AIR SUNGAI 10. PERNAKAH ANDA DIBERI PENYULUHAN TENTANG HEPATITIS A ? a) PERNAH b) TIDAK PERNAH i . DIMANAKAH ANDA BIASANYA BUANG AIR BESAR ? a) WC b) SUNGAI c) JAMBAN BERSAMA 7. APAKAH AIR YANG DIKONSUMSI DIMASAK TERLEBIH DAHULU? a) YA b) TIDAK 9.

APAKAH ANGGOTA KELUARGA SUDAH DI BERI IMUNISASI HEPATITIS A ? c) SUDAH d) BELUM i . APAKAH PERNAH DILAKUKAN PEMERIKSAAN AIR BERSIH DI RUMAH ANDA ? a) PERNAH b) TIDAK PERNAH 14.13.