Anda di halaman 1dari 245

Hanni Ramsul

prolog
R
IUH-RENDAH suara tetamu
tidak mampu membuat dia turut
larut di dalam suasana meriah
majlis itu. Tiba-tiba bermacam-macam perasaan membalut
hatinya. Dalam gembira melihat senyum yang terukir di bibir
Sabrina, tidak dapat dinafikan hatinya cemburu. Cemburu
melihat wajah bahagia manusia di sebelah gadisnya itu.
Semua silapnya. Andainya dia memberi kesempatan pada
Sabrina, andainya dia memberi peluang pada Sabrina…
andainya dia tidak menghukum Sabrina secara melulu, pasti
Sabrina kini menjadi miliknya. Dia pernah memiliki gadis itu,
namun dia mensia-siakan peluang yang ada. Dia biarkan gadis
itu jauh daripadanya.
Tepukan gemuruh tiba-tiba membuat dia tersedar
daripada terus melayan perasaan.
Sabrina tidak lagi berada di pelamin. Kini gadis itu
tersenyum bahagia. Ceria menyertai para jemputan untuk
acara memotong kek. Memang wajar senyuman itu
menghiasi bibir Sabrina setelah sebegitu banyak kesedihan
yang terpaksa diharunginya.

1
Pergilah Air Mata

“Aku yang bodoh!”


Dia bermonolog sendiri. Lupa pada
persekitarannya.
“I juga silap menilai….”
Dia berpaling….

2
Hanni Ramsul

bab 1
T
ERKIAL-KIAL dia membimbit
beg pakaian yang bersaiz
sederhana besar mengekori
langkah laju lelaki yang mendahuluinya itu. Dalam rasa
canggung yang amat sangat, dia terpaksa mengikut lelaki itu.
Dia tidak ada pilihan. Kurang jelas di mana silapnya, namun
kesilapan itu ternyata membawanya ke dunia asing ini.
Badrul berhenti seketika di hadapan pintu utama
banglo yang tersergam indah itu. Tercegat di situ untuk
beberapa ketika sebelum berpaling memandang wajah
Sabrina.
Menanggapi renungan Badrul yang dingin,
membuat Sabrina kecut perut. Sudahnya, dia tunduk
memandang kakinya sendiri. Tidak sanggup dia membalas
renungan lelaki itu. Renungan yang penuh dengan kebencian.
Renungan yang penuh rasa tidak puas hati.
Perlahan-lahan Badrul menolak daun pintu,
melangkah masuk dengan perasaan yang berbelah bahagi.
Sebenarnya segunung rasa malu menghempap jiwanya saat

3
Pergilah Air Mata

ini. Malu untuk berdepan dengan ibu dan ayah. Malu dengan
apa yang telah menimpanya. Teringatkan peristiwa buruk
yang dilaluinya, dia menoleh lagi.
Dengan perasaan yang berbaur, dia merenung tajam
ke arah Sabrina yang masih tercegat di luar. Mematung di
hujung tangga bersama wajah mendungnya. Seperti biasa,
melihat wajah mendung itu, rasa geram pasti meluap-luap di
hatinya. “Hey! Masuklah! Apa lagi tercegat kat situ? Nak
tunggu aku dukung ke?”
Herdikan itu membuat Sabrina tersentak. Beg
pakaian terlepas di tangan. Rasa sebak menyerang jiwanya
tiba-tiba. Dengan begitu mudah, air mata bertamu lagi di
birai mata lalu mengalir laju membasahi pipinya.
Badrul membuang pandang. Itu ajalah yang dia
tahu! Menangis, menangis dan menangis. Naik muak dia
melihat air mata itu.
“Oh! Please… aku benci tengok air mata tu. Please
la!!!” bentak Badrul geram.
Segera Sabrina mengesat air mata yang membanjiri
pipi. Menahan esakan yang mula menghimpit rasa. Melihat
wajah Badrul yang mencuka dan menyedari air mata sering
menitis di pipi, tiba-tiba dia terasa keseorangan di dunia ini.
Ya Allah… kenapa sehebat ini dugaan yang kau berikan
padaku? Tertanggungkah aku, Ya Allah? Sabrina mula
menghitung nasib.
“Masuk!”
Sekali lagi dia tersentak. Perlahan-lahan dia
beranikan diri menentang renungan Badrul yang tetap penuh
dengan kebencian. Beginikah caranya dia disambut di rumah
besar ini? Bukanlah sambutan meriah yang dia harapkan.
Tetapi, janganlah dia dilayan seburuk ini. Walau apa yang

4
Hanni Ramsul

berlaku, dia masih seorang manusia. Menyedari renungan


marah Badrul tidak mungkin berubah, dia kembali
menundukkan muka.
Perlahan-lahan dia mencapai beg pakaian yang
terlucut dari pegangan sebentar tadi. Perlahan-lahan juga dia
melangkah masuk ke dalam banglo mewah milik Datuk
Hamidi. Mengekori langkah Badrul. Kemudian dia cuma
terkebil-kebil melihat Badrul melangkah laju meninggalkannya
sendirian tercegat di tengah-tengah ruang tamu yang luas.
Tiada sesiapa di situ. Apa yang patut dia lakukan di sini? Ke
manakah harus dia aturkan langkah di dalam rumah yang
teramat asing padanya ini? Di mana semua orang? Benci
benar penghuni rumah ini padaku, hati Sabrina berdetik
sendu. Padahal apa yang berlaku bukan salahnya.
Bibir matanya kembali terasa panas. Hiba dengan
layanan keluarga kaya itu. Kehadirannya di situ seolah-olah
tidak dialu-alukan langsung. Ingin sahaja dia pergi dari situ.
Tetapi kakinya sudah terikat. Akad yang baru Badrul lafazkan
tadi, telah merantai langkahnya. Dia sudah terikat dengan
ikatan perkahwinan. Sama ada dia suka atau tidak, dia kini
isteri Badrul. Seorang lelaki yang langsung tidak dia kenali.
Air mata yang menitis disapu perlahan. Cuma itulah
yang mampu dia lakukan sejak seminggu lalu. Menangis,
menangis dan terus menangis.
“Sabrina. Kenapa tercegat kat situ?”
Suara itu membuat Sabrina sedikit tersentak. Ada
orang rupa-rupanya. Pipinya yang basah, disapu segera.
Datuk Hamidi tercegat di hadapannya. Dia cuba mengukir
senyum, namun gagal. Wajah serius Datuk Hamidi cukup
menakutkan. Segarit senyum pun tiada di wajah itu. Serius.
Menakutkan!

5
Pergilah Air Mata

“Datuk….” Sabrina bersuara gugup. Serba salah.


Dalam enggan, dia menghulurkan tangan. Tidak mahu
dianggap biadab sebenarnya. Dan tidak pula dia sangka,
Datuk Hamidi sudi menyambut huluran tangannya.
Tangan Datuk Hamidi dikucup perlahan. Walau
lelaki itu suka atau tidak, dia kini sudah menjadi menantunya.
Dia pula sama ada suka atau tidak, perlu menghormati Datuk
Hamidi sebagai mertuanya.
“Duduklah.”
Sabrina mematung. Matanya menatap wajah Datuk
Hamidi. Tidak menjangka Datuk Hamidi akan melayannya
sebaik ini.
Melihat wajah Sabrina yang jelas kelihatan serba
salah, Datuk Hamidi mengukir senyum.
Sabrina turut tersenyum. Membalas senyuman bapa
mertuanya dengan sekuntum senyuman yang cukup hambar.
Hatinya sedikit lega melihat senyuman Datuk Hamidi.
Sekurang-kurangnya masih ada insan yang sudi melayannya
seperti manusia.
Perlahan-lahan lelaki itu melabuhkan punggung ke
sofa. “Duduk, Sabrina.”
Bicara Datuk Hamidi kedengaran seperti arahan.
Sabrina mengangguk. Dia melabuhkan punggung
di hadapan lelaki separuh abad itu setelah lelaki itu tersandar
selesa di sofa. “Terima kasih, Datuk.”
Datuk Hamidi tersenyum nipis. Wajah Sabrina
ditatap agak lama. Jelas kelihatan mata Sabrina yang
bengkak. Pasti terlalu banyak menangis. Wajah itu nampak
cukup sugul. Langsung tiada seri pengantin. Mana datang
serinya kalau semua yang berlaku cuma dalam sekelip mata.

6
Hanni Ramsul

Dia mengeluh perlahan. Arang yang terconteng di muka,


rasanya masih berbekas. Malu sungguh dia dengan tingkah
anak sendiri. Siapa yang harus dipersalahkan? Badrul atau
Sabrina? Sudahnya, dia mengambil keputusan, abaikan siapa
yang salah dan siapa yang betul. Jalan paling selamat baginya,
satukan pasangan itu sebelum lebih banyak cerita tidak enak
diproses dek telinganya nanti. Pasti sakit telinganya mendengar
alunan irama sumbang tentang berita Badrul nanti.
“Sabrina dah menikah dengan Badrul. Bermakna
sekarang ni, Sabrina dah jadi menantu saya. Panggil saya
abah….”
Walau payah untuk dia akui semua itu, kenyataan
yang ada di hadapan mata tidak boleh dia pertikaikan. Badrul
sudah selamat melafazkan akadnya dan ini bermakna Sabrina
adalah menantunya. Dan orang yang bertanggungjawab
memberi arahan itu adalah dirinya sendiri.
Sabrina mendongak. Bagai tidak percaya mendengar
kata-kata yang baru keluar dari bibir Datuk Hamidi.
Bermimpikah dia? Ternyata masih ada insan yang sudi
menerimanya di sini. “Datuk tak marahkan saya?”
“Marah abah takkan dapat mengubah apa yang dah
berlaku.” Datuk Hamidi memberi jawapan yang cukup tegas.
Sabrina tunduk lagi. Dalam sekali maksud kata-kata
yang meniti di bibir Datuk Hamidi. Namun dia gagal
menebak erti sebenarnya.
“Badrul mana?”
Sabrina menggeleng. Manalah dia tahu. Masuk
sahaja ke rumah ini, Badrul terus menghilangkan diri.
Meninggalkannya terpacak sendirian di tengah-tengah ruang
tamu.
Perlahan-lahan mindanya kembali berfungsi. Baru

7
Pergilah Air Mata

dia sedar, tindakannya yang tidak membantah saat Datuk


Hamidi mengarahkan agar dia dan Badrul dikahwinkan,
adalah satu kesilapan. Tetapi dia memang tidak mampu
berbuat apa-apa saat itu. Dia benar-benar keseorangan. Dia
benar-benar takut. Dia benar-benar bingung dengan apa yang
berlaku. Ditambah pula dengan rasa terkejut yang amat
sangat serta rasa malu yang tidak bertepi, dia benar-benar
menjadi manusia bisu. Dia tidak mampu bersuara walaupun
untuk membela dirinya sendiri. Dia betul-betul menjadi
manusia yang amat lemah.
Saat itu Sabrina cuma terbayangkan wajah Ikmal
dan Maria. Namun, hingga ke akhirnya Maria dan Ikmal tidak
muncul di hadapannya. Tidak tahu apa puncanya. Mungkin
Ikmal dan Maria marah padanya. Marah kerana sekelip mata
dia menjadi seorang perempuan yang tiada maruah.
“Abah minta maaf. Abah tak dapat hadir majlis akad
nikah tadi. Ada emergency. Tapi, Pak Cik Syuib ada, kan?”
Kata-kata yang terlafaz dari bibir Datuk Hamidi,
sekali lagi membuat Sabrina terkejut. Begitu baik layanan
Datuk Hamidi. Ikhlaskah lelaki ini menerimanya sebagai
menantu? Lama dia menatap wajah tenang itu. Tenang,
namun penuh dengan ketegasan.
Sabrina mengukir senyum sambil mengangguk
perlahan, menjawab pertanyaan Datuk Hamidi. Padahal dia
sendiri tidak pasti yang mana satu Pak Cik Syuib yang Datuk
Hamidi maksudkan. Majlis akad nikahnya di masjid sebentar
tadi cuma dihadiri oleh beberapa orang yang langsung tidak
dia kenalinya. Barangkali teman rapat keluarga Badrul.
Barangkali saudara-mara Badrul. Sungguh. Dia tidak tahu.
“Jamilah!” Tiba-tiba Datuk Hamidi memanggil
seseorang.

8
Hanni Ramsul

“Ya, Datuk. Ada apa?”


Muncul seorang wanita pertengahan tiga puluhan.
Mungkin pembantu rumah besar itu.
Dia cuba mengukirkan senyuman untuk wanita itu.
Namun wanita yang dipanggil Jamilah itu cuma membuang
pandang. Senyumnya dibiarkan sepi. Langsung tidak berbalas.
Datuk Hamidi menoleh. “Tolong panggilkan Badrul.
Cakap dengan dia, saya ada hal nak bincang dengan dia.”
“Baik, Datuk. Errr… itu pun Encik Badrul, Datuk.”
Badrul yang sedang melangkah longlai, berhenti
tatkala mendengar namanya disebut.
Sabrina turut memandang ke arah lelaki itu.
Badrul sudah berganti pakaian. Baju Melayu yang
melekat di badan sebentar tadi, sudah berganti dengan
kemeja T dan seluar jean.
“Bad, ke mari. Abah nak cakap sikit.”
Dengan wajah mencuka, Badrul melangkah
mendekati bapa dan isterinya.
“Duduk.”
Badrul menurut. Perlahan-lahan dia melabuhkan
pungung ke sofa. Sempat berlaga pandangan dengan Sabrina.
Namun jelingannya yang tajam membuat Sabrina tertunduk
lagi.
“Saya pergi dulu, Datuk.” Jamilah bersuara sambil
melangkah mahu meninggalkan kumpulan manusia yang
kelihatan serba canggung itu.
“Tunggu! Tolong simpan beg pakaian Sabrina ni.”
“Tak apa, Datuk. Tak payah susah-susah, kak. Nanti
saya bawa sendiri.” Sabrina bersuara.

9
Pergilah Air Mata

Jamilah kelihatan serba salah.


“Bawa beg pakaian dia!” Tegas suara Datuk Hamidi,
terus mengunci mulut Sabrina.
Jamilah menggaru-garu kepala.
“Ke mana, Datuk?” soal Jamilah lambat-lambat.
Tidak tahu ke mana harus dibawa beg pakaian itu.
Datuk Hamidi merenung tajam wajah pembantu
rumahnya itu. “Ke mana lagi, bilik suami dialah!”
“No way! Dah kurang bilik ke kat rumah ni, abah?
I’m not going to share my room with this woman. No!
Never!” bantah Badrul dengan suara sedikit tinggi. Tidak
berpuas hati dengan keputusan bapanya.
Sabrina semakin menunduk. Pedih! Hatinya terhiris
lagi mendengar kata-kata Badrul. Sedaya upaya dia menahan
air mata supaya jangan menitis lagi.
Jamilah pula terkedu bersama beg pakaian Sabrina
di tangannya. Sekarang, arahan siapa yang perlu dia ikut?
Empunya banglo atau empunya bilik?
“Bawa beg tu ke bilik Badrul!” Datuk Hamidi
bersuara tanpa mempedulikan kata-kata Badrul.
Jamilah akur. Terus melangkah laju meninggalkan
ruang tamu.
“Abah…”
“Diam!” Datuk Hamidi bersuara sebelum sempat
Badrul menghabiskan bicaranya.
Badrul terdiam. Tidak berani melawan walaupun
ada rasa tidak puas hati yang bersarang di jiwa. Dan, semua
rasa tidak puas hati itu berpunca daripada Sabrina!
“Sabrina.”

10
Hanni Ramsul

Sabrina mengangkat muka. Memandang wajah bapa


mertuanya, menanti kata-kata yang bakal diluahkan.
“Sabrina dah jadi sebahagian daripada keluarga ni.
Kamu akan tinggal kat sini. Buatlah seperti rumah kamu
sendiri. Cuma satu yang abah minta, jaga maruah sebagai
isteri Badrul.”
Sabrina diam. Apa maksud kata-kata Datuk Hamidi?
“Well… Sabrina… Badrul… abah tak tahu apa yang
berlaku antara kamu sebelum ni. Tapi, bila perkara macam ni
dah berlaku, kita dah tak boleh nak buat apa-apa lagi. Nasi
dah jadi bubur. Nak menyesal pun dah tak ada gunanya.
Kamu berdua pun dah menikah. Cuma satu yang abah minta,
Sabrina… sebagai menantu, kamu bertanggungjawab
menjaga maruah keluarga ni. Jangan sampai terconteng
arang sekali lagi di wajah abah dan mama. Abah harap kamu
faham. Dan, kamu juga Badrul.”
Sabrina bungkam. Bicara Datuk Hamidi seakan
meletakkan segala kesalahan di bahunya seorang. Ini tidak
adil. “Saya tak bersalah dalam hal ni, Datuk.”
Akhirnya Sabrina bersuara membela diri. Akhirnya
keberanian itu muncul juga. Namun rasanya sudah sedikit
terlewat.
“Kau tak salah? Kalau kau tak salah, siapa yang
salah? Aku? Kau nak cakap aku yang salah? Siapa yang masuk
bilik siapa? Kau yang masuk bilik aku, tapi, aku yang salah?
Macam tu?” Cepat-cepat Badrul membalas kata-kata Sabrina
dengan nada marah. Memang marahnya pada Sabrina masih
belum hilang. Rasanya memang tidak akan hilang. Kerana
gadis itu, hidupnya berubah dalam sekelip mata. Statusnya
turut berubah tiba-tiba. Tiba-tiba dia terpaksa menjadi suami
kepada gadis yang langsung tidak dikenalinya.

11
Pergilah Air Mata

“Saya tak cakap awak salah. Tapi, betul… ni bukan


salah saya. Ini satu salah faham!”
Badrul tergelak sinis. “Salah faham? Sekarang baru
kau nak cakap semua ni salah faham? Kenapa tak cakap
sebelum kita dinikahkan? Apa sebenarnya rancangan kau,
hah?”
Herdikan Badrul membuatkan Sabrina tersentak.
Walau cuba ditahan, kali ini air matanya tetap mengalir lagi.
Melihat air mata itu, Badrul membuang pandang.
Menyampah!
“Sudah! Cukup! Jangan nak salahkan satu sama
lain. Benda dah jadi. Apa yang berlaku, jadikan pengajaran.
Kita hidup sebagai orang Islam, ada batasan dalam perlakuan.
Bila dah melampaui batasan yang ditetapkan, nilah akibatnya.
Sekarang ni, apa yang lebih penting, Badrul… cuba jadi
seorang suami yang baik. Sabrina, cuba jadi seorang isteri
dan menantu yang baik. Itu aja yang abah harapkan.”
Sabrina menahan nafas. Ternyata Datuk Hamidi
pun sama dengan yang lain. Menganggap dia yang bersalah di
dalam hal ini. Rasanya adalah satu perbuatan yang sia-sia
untuk dia menceritakan tentang kebenaran pada insan-insan
yang tidak mahu mempercayainya. Nampaknya dia terpaksa
menanggung rasa malu ini buat selama-lamanya. Sekelip
mata dia berubah menjadi wanita yang tidak bermaruah di
mata semua orang. Bagaimana cara untuk dia bersihkan
kembali namanya yang sudah tercemar ini? Dia buntu. Dan,
sedihnya menerima tuduhan di atas perkara yang tidak dia
lakukan itu. Menyakitkan!
“Bad, bawa Sabrina masuk. Barangkali dia nak
berehat. And, please… jangan bergaduh. Kamu berdua kena
bertanggungjawab atas perbuatan masing-masing.”

12
Hanni Ramsul

“It wasn’t me, abah. Saya tak tahu-menahu semua


ni. Saya tak tahu macam mana perempuan ni boleh berada
dalam bilik saya.”
“Dia isteri kamu sekarang. Ingat tu! Sudah. Abah
tak nak dengar apa-apa lagi. Bawa dia masuk.” Mudah saja
jawapan yang meluncur dari bibir Datuk Hamidi.
Badrul mengeluh keras.
Datuk Hamidi mengangkat punggung. Bergerak
meninggalkan Badrul dan Sabrina.
Sekali lagi Badrul menghadiahkan satu jelingan
benci buat Sabrina.
Sabrina tunduk merenung lantai.
“Kak Milah! Kak Milah! Ke sini kejap!” Badrul
bersuara. Agak keras suaranya. Sengaja ingin melampiaskan
rasa geram yang terbuku di hati.
Terkocoh-kocoh Jamilah datang setelah namanya
dipanggil bertalu. “Ada apa, Encik Badrul?”
“Bawa perempuan ni ke bilik saya!” Badrul memberi
arahan dengan suara dingin.
Sabrina angkat muka. Perempuan ni? Sungguh
hatinya tergores dengan bahasa Badrul. Tidak pernah dia
menerima layanan seburuk ini. Tidak pernah dia dilayan
serendah ini. Air mata yang laju mengalir, dibiarkan saja.
“Baik, encik.” Jamilah menjawab sambil
menganggukkan kepala.
Badrul berlalu tanpa banyak bicara.
“Jomlah. Sebab awak, tak pasal-pasal saya kena
tengking. Tak pernah orang dalam rumah ni bercakap kasar
macam tu pada saya tau!” Jamilah mula membebel dengan
wajah yang kelat.

13
Pergilah Air Mata

Sabrina angkat punggung. Malas untuk bersuara.


Nampaknya semua orang di dalam rumah ini memang tidak
senang dengan kehadirannya. Kepalanya mula berfikir
kemungkinan demi kemungkinan yang meresahkan.
Bagaimana dia hendak menyesuaikan diri di tengah-tengah
kebencian penghuni banglo ini?

14
Hanni Ramsul

bab 2
B
ADRUL menolak pinggan.
Seleranya hilang entah ke
mana.
Datin Hamidah memandang nasi di pinggan
anaknya yang cuma sedikit sahaja berusik. Kemudian dia
memandang pula wajah anak tunggalnya yang masam
mencuka. Sejak pulang dari Cherating, wajah itu tidak
pernah manis. Wajah kelat itu membuat hatinya sedikit risau.
“Kenapa sikit sangat makan tu?” soalnya lembut.
Badrul tersenyum tawar. “Saya tak lapar, mama.”
Datin Hamidah menggeleng perlahan. Bertambah
risau dengan keadaan Badrul. Terlalu banyak perubahan
anaknya itu. “Mama tengok kebelakangan ni, sikit sangat
kamu makan. Makanlah… nanti sakit.”
“Tak ada selera.” Pendek jawapan yang meluncur
keluar dari bibir Badrul.
Jawapan yang membuat Datin Hamidah mengeluh
panjang.

15
Pergilah Air Mata

“Sabrina dah makan? Kenapa tak ajak dia sekali?”


Datuk Hamidi bersuara tiba-tiba, membuat muncung Badrul
semakin panjang dan suapan Datin Hamidah terhenti tiba-
tiba.
“Abah, boleh tak jangan sebut nama budak tu depan
mama? Menyampah mama dengar. Nasib baik dia tak ada.
Kalau tak, dengan mama sekali hilang selera makan tau!”
“Tak baik cakap macam tu. Apa pun, dia sekarang
dah jadi menantu kita. Dah dekat seminggu dia kat sini, tak
pernah sekali pun nampak dia turun makan dengan kita.
Kamu pun Bad, sepatutnya cuba berbaik-baik. Jangan buat
Sabrina tu rasa terasing dalam rumah ni.”
Badrul membuang pandang. Geram pula dia
mendengar kata-kata nasihat itu. Bagaimana mungkin dia
boleh berbaik dengan Sabrina. Melihat wajah itu pun,
bencinya membuak-buak. Geramnya tidak pernah bertepi.
Marahnya juga menjadi semakin marak.
“Pergi panggil dia turun makan!”
“Amboi… puteri raja ke perempuan tu? Sampai nak
makan kena berjemput segala?” Sedikit lantang suara Datin
Hamidah. Geram melihat layanan suaminya pada menantu
yang langsung tidak dikenalinya itu. Manusia asing yang tiba-
tiba muncul dengan status menantu. Sakit hatinya setiap kali
teringatkan insiden memalukan yang membawa seorang
perempuan bernama Sabrina ke dalam rumahnya ini.
“Apa dia buat kat atas tu, Bad?” Datuk Hamidi
bertanya lagi. Soalan sinis isterinya dibiarkan sepi.
“Apa lagi? Termenunglah! Lepas termenung,
menangis. Lepas menangis, termenung. Bosan Bad tengok.
Menyampah! Dah tak ada kerja lain agaknya!”
Datuk Hamidi menggeleng perlahan. Sama lancang

16
Hanni Ramsul

bicara isteri dan anaknya itu. “Cuba kamu selidik, kenapa dia
jadi macam tu?”
“Saya malaslah abah. Kalau ikutkan hati, memang
saya takkan kahwin dengan dia. Nak naik mahkamah pun
saya tak kisah. Nak kena bayar denda pun saya tak kisah.
Sebab saya tahu, saya memang tak bersalah langsung. Tapi,
abah beria-ia paksa kami kahwin. Abah yang nak sangat
perempuan yang tak tahu datang dari ceruk mana tu jadi
menantu abah!”
“Senang aja kamu cakap, ya? Kamu ingat abah suka
dengan semua ni? Abah tak suka langsung! Cuma, abah tak
nak perkara macam ni berpanjangan. Banyak yang tak elok
daripada yang elok. Elok-elok tak ada sesiapa yang tahu, nanti
satu Malaysia boleh tahu. Kalau dah terpampang kat surat
khabar, masa tu mana kamu nak sorok muka kamu tu? Kalau
kamu tak tahu malu, ni… muka abah dengan mama macam
mana? Nak letak kat mana muka kami ni? Ada kamu fikir
semua tu?”
Badrul tunduk. Diam. Tidak mahu membalas kata-
kata itu. Bimbang hanya akan membangkitkan amarah
bapanya. Tidak elok untuk kesihatan bapanya. Perlahan-lahan
Badrul angkat punggung.
“Nak ke mana tu?”
Badrul mengeluh perlahan, memandang wajah
Datuk Hamidi. “Ke depan.”
“Pergi ajak Sabrina makan dulu. Lama-lama tak
makan, sakit pula budak tu nanti!” Tegas arahan yang keluar
dari bibir Datuk Hamidi.
Badrul mengeluh keras.
“Abah ni… biarkanlah budak tu. Nak manjakan
sangat buat apa? Nanti dipijaknya kepala kita. Kalau dia lapar,

17
Pergilah Air Mata

pandailah dia cari sendiri. Tak payah nak pujuk-pujuk, nak


suruh-suruh!” Datin Hamidah menyampuk.
“Betul cakap mama tu.”
“Abah kata pergi, pergilah!”
Badrul membuang pandang. Dengan muka
mencuka, dia bergerak meninggalkan ruang makan.
“Peliklah abah ni. Kenapa nak bela sangat
perempuan tu?”
Datuk Hamidi memadang wajah isterinya. Muncung
pun sudah sama panjang dengan muncung Badrul. “Suka
atau tak, dia sekarang dah jadi menantu kita, mama….”
“Mama memang tak akan suka dia, abah. Kita tak
kenal langsung siapa dia tu. Siapa keluarganya, asal usul
keturunannya, niatnya. Semuanya buat mama takut. Abah
tahu tak?”
“Nak takutkan apa?”
“Yalah… manalah tahu… entah-entah dia sengaja
perangkap anak kita tu. Orang zaman sekarang, macam-
macam akalnya kalau nak hidup mewah. Nakkan harta orang.
Tapi, yang paling mama takut, keturunannya abah. Kita tak
tahu langsung! Takkan kita nak menantu daripada keturunan
yang tak baik? Minta dijauhkan!”
Datuk Hamidi mengeluh perlahan. “Cuba jangan
fikir yang buruk-buruk.”
“Kalau dah kena tangkap basah, memang dah tak
ada yang baiknya. Orang baik-baik takkan masuk dalam bilik
lelaki yang bukan muhrimnya, senang-senang macam tu
saja.”
“Abah tak nak tuduh Sabrina aja. Mungkin anak
kita pun salah juga. Apa pun, sekarang ni semuanya dah

18
Hanni Ramsul

berlaku. Dah tak boleh nak buat apa-apa. Sabrina pun dah
menikah dengan Badrul. Kita terimalah semua ni seadanya.
Abah tengok, Sabrina tu pun macam budak baik.”
Datin Hamidah mencebik. Sudu dan garpu
diletakkan di atas pinggan. Selera makannya hilang sudah.
“Budak baik tak masuk bilik lelaki sesuka hati abah
oiii!” Datin Hamidah bersuara geram sambil angkat
punggung.
“Nak ke mana pula tu?”
“Tiba-tiba mama kenyang bila asyik bercakap pasal
menantu abah tu!”
“Midah… kita ni orang tua. Sepatutnya biarlah kita
yang bertindak mengikut akal. Kalau dah awak ikut
perasaan… Badrul pun ikut perasaan… apa akan jadi pada
dia nanti? Mama sepatutnya pujuk Badrul supaya terima
kenyataan. Terima tanggungjawab. Bukan api-apikan dia
macam ni!”
“Bila masa pula mama api-apikan Badrul?”
“Mama sokong semua perbuatan dia. Mama yakan
semua tindakan dia. Itu sebabnya dia jadi macam tu!”
“Mama buat macam tu, sebab mama pun tak boleh
terima perempuan tu jadi menantu mama. Mama tak suka
langsung!”
Datuk Hamidi mengeluh perlahan. Susah bercakap
dengan orang degil. Sudahnya, pinggannya turut ditolak ke
tepi. Emosi turut sama membantutkan seleranya. “Jamilah!”
“Ya, Datuk! Ada apa?”
Datuk Hamidi menoleh ke arah Jamilah yang sudah
tercegat di belakangnya. “Kemaskan!”
“Baik, Datuk.”

19
Pergilah Air Mata

Datuk Hamidi angkat punggung. “Dan, satu lagi…


tolong hantar makanan untuk Sabrina.”
Jamilah mengangguk laju.
Datuk Hamidi bergerak meninggalkan meja makan.
“Errr… Datuk.”
Datuk Hamidi menoleh.
“Nak hantar ke bilik Encik Badrul ke?” Teragak-
agak soalan itu meniti di bibir Jamilah.
“Dah tu, nak hantar ke mana lagi?”
Jamilah menggaru kepala.
“Kenapa? Ada masalah ke?”
Jamilah tersenyum kelat.
“Jangan mengada-ada bawa masuk makanan ke
dalam bilik saya. Saya tak suka. Kalau dia nak makan, turun
ke bawah. Bukan kat sini!”
Amaran Badrul bagai melekat di telinganya. Ngeri
melihat wajah Badrul yang merah menyala menahan marah.
“Jamilah?”
Jamilah tersentak.
“Awak ada masalah ke dengan arahan saya tu?”
“Tak. Tak ada Datuk. Nanti saya hantar makanan
untuk Puan Sabrina.”
Datuk Hamidi mengangguk perlahan sambil
berlalu.

AIR MATA yang hampir kering di pipi disapu lagi. Hiba di


hatinya bagai tidak mahu berlalu pergi. Bertalu-talu soalan

20
Hanni Ramsul

yang sama menghimpit dirinya. Mengapa mesti dia? Mengapa


semua ini mesti berlaku padanya? Hampir seminggu dia berada
di sini. Semuanya serba tidak kena padanya. Teringatkan
perkahwinannya, dia jadi sayu. Teringatkan Badrul, dia jadi
kecut. Teringatkan Ikmal dan Maria, dia jadi hiba. Rasa
pedih mendengar kata-kata Ikmal juga masih belum hilang
menghiris hatinya.
“Dah lama Ina sembunyikan semua ni daripada
abang, ya?”
“Ina tak tahu apa-apa, bang. Abang datanglah…
tolong Ina. Ina tak salah bang….”
“Untuk apa abang ke sana? Tengok Ina kahwin
dengan lelaki tu? Sampai hati Ina….”
“Ina takut. Ina takut, bang. Tolonglah Ina. Ina tak
nak lalui semua ni!”
“Sekarang baru Ina nak takut? Masa Ina duduk
dalam bilik dengan lelaki tu, Ina tak takut? Dah lama Ina buat
kerja macam ni, ya?”
“Abang… janganlah cakap macam tu. Sumpah! Ina
tak kenal dia. Ina tak tahu macam mana dia boleh ada kat
dalam bilik tu.”
“Entahlah, Ina… hancur hati abang bila Ina buat
macam ni. Ina curang pada abang. Apa salah abang pada Ina?
Kurang lagi ke kasih sayang yang abang beri pada Ina?”
“Tak. Ina sayang abang. Ina tak pernah curang pada
abang. Abang datanglah tolong Ina. Ina takut bang. Ina
sorang-sorang kat sini.”
“Kekasih Inakan ada. Anak Datuk, kan? Jauh lebih
baik daripada abang. Patutlah sanggup ikut sampai ke bilik.”
Perlahan-lahan dia pejamkan mata. Pedihnya kata-

21
Pergilah Air Mata

kata Ikmal. Rayuannya langsung tidak berbekas di hati lelaki


itu. Sehingga dia diijabkabulkan, Ikmal langsung tidak
muncul. Ikmal tidak percaya padanya. Ikmal sama saja
dengan manusia di sekelilingnya sekarang. Maria juga tidak
muncul pada saat dia amat memerlukan seorang teman di
sisi. Dia betul-betul keseorangan. Bagaimana dia akan
menempuh segala ranjau ini sendirian? Kuatkah dia?
“Bila kau nak berhenti menangis, ya?”
Sabrina tersentak. Air mata yang kembali bertamu,
diseka segera.
“Maaf. Saya tak sengaja….” Gugup suaranya sambil
menunduk. Tidak berani angkat muka. Wajah berang Badrul
sering membuat hatinya kecut.
“Kenapa tak turun makan?”
Soalan Badrul yang dingin menyentuh gegendang
telinganya. Perlahan-lahan dia beranikan diri mengangkat
muka, menatap wajah Badrul yang tidak berperasaan. “Saya
tak lapar….”
“Lapar ke, tak lapar ke… kalau dah waktu makan,
turun makan. Aku penat dengar abah aku menceceh pasal
kau. So, lepas ni, please… jangan kusutkan lagi kepala otak
aku yang memang dah kusut ni. Aku tak ada masa nak dengar
abah bising pasal kau… pasal aku. Betul-betul tak ada masa!”
“Saya minta maaf. Saya tak berniat nak menyusahkan
awak.”
“Tak payah minta maaf. Maaf kau tu tak boleh ubah
apa-apa pun!”
Sabrina bergerak meninggalkan jendela. Melangkah
perlahan mendekati Badrul. Memerhati Badrul yang sedang
bersiap.

22
Hanni Ramsul

“Awak….” Perlahan dia bersuara.


Badrul yang leka menyikat rambut, berpaling.
“Kenapa?”
“Saya… saya nak cakap sikit, boleh?”
“Aku ada hal. Nak keluar!”
“Tapi….”
“Aku ada hal. Lagipun aku tak boleh duduk dalam
bilik ni lama-lama. Panas!” Badrul bersuara sedikit keras.
Sabrina diam seketika. Namun dia perlu bersuara
juga. “Saya cuma nak…”
Badrul berpaling. Menatap tajam wajah Sabrina,
membuatkan Sabrina terus kelu. “Kau ni tak faham bahasa
ke? Aku cakap, aku tak ada masa. Lagipun aku memang tak
ada perasaan nak bercakap dengan kau. Tak ada perasaan.
Kau tahu tak?”
Sabrina tertunduk mendengar bicara itu. Sekali lagi
hatinya dihiris pedih. Hinanya dia di mata Badrul.
“Kalau benda yang kau nak cakap tu penting sangat,
tulis. Letak kat meja aku. Nanti aku baca.”
Sabrina angkat muka. Sampai begitu sekali layanan
Badrul padanya? Bercakap dengannya pun Badrul tidak sudi.
Perlahan-lahan dia duduk di birai katil.
Tiba-tiba pintu bilik diketuk dari luar.
“Siapa?” Agak lantang Badrul bertanya.
“Saya, Encik Badrul.”
“Masuk!”
Pintu terbuka.
Serentak Badrul dan Sabrina memandang ke arah
pintu.

23
Pergilah Air Mata

“Saya minta maaf Encik Badrul. Saya tahu Encik


Badrul tak bagi, tapi, Datuk yang suruh.” Cepat-cepat Jamilah
membuat penjelasan sebelum sempat Badrul membuka
mulut.
Badrul membuang pandang. Malas dia hendak
bercakap banyak. Pantas dia mencapai kunci kereta dan
bergerak meninggalkan Jamilah yang termangu-mangu
memegang dulang di muka pintu.
Sabrina juga terkebil-kebil memandang Badrul
yang berlalu begitu sahaja. Seketika kemudian dia
mengalihkan pandangan pada Jamilah. Serba salah berdepan
dengan Jamilah.
“Kenapa Kak Milah bawa makanan ke sini? Kan
Encik Badrul dah marah semalam.” Sabrina bersuara risau.
“Kalau ikutkan saya, memang saya tak nak hantar
pun. Datuk yang suruh.”
Sinis sungguh kata-kata yang meniti di bibir
Jamilah.
Sabrina diam. Dia tahu, Jamilah juga tidak pernah
senang dengan kewujudannya di sini.
Jamilah melangkah masuk. Perlahan-lahan
meletakkan dulang di atas meja kecil yang tersedia di sebelah
sofa.
“Kak Milah….”
Jamilah menoleh.
“Saya minta maaf. Saya dah menyusahkan Kak
Milah.”
“Tahu tak apa!” Cukup selamba Jamilah membalas.
Sabrina terdiam lagi. Sungguh. Kelu lidahnya
untuk terus berdepan dengan kelancangan mulut penghuni

24
Hanni Ramsul

banglo ini. “Kak Milah marah saya ke? Sebab saya, Kak Milah
selalu kena marah.”
“Dah nasib orang gaji, nak buat macam mana?
Terima ajalah!” Sekali lagi Jamilah bersuara dengan nada
yang cukup sinis.
Jamilah menyindirnya. Sabrina cukup tahu itu.
“Saya betul-betul minta maaf, Kak Milah.”
“Hmmm….”
Sabrina memandang wajah Jamilah yang kelat.
“Makanlah. Saya tengok dah seminggu awak tak
makan. Nanti kalau sakit, susah.”
Sabrina tersenyum kecil. “Nanti saya makan.
Terima kasih, Kak Milah.”
“Hmmm… kalau dah sudah, panggil saya. Saya
kemaskan semua.”
“Tak apalah. Nanti saya sendiri akan hantar ke
dapur.” Sabrina bersuara.
Jamilah mengeluh pendek. “Suka hatilah!”
Sabrina tidak menjawab lagi. Cuma memandang
Jamilah melangkah keluar dari biliknya. Sebaik Jamilah
pergi, dia mengeluh panjang. Memerhati sekeliling bilik yang
besar itu. Terasing sendirian di dunia yang tidak pernah
menjadi impiannya. Perlahan-lahan dia angkat punggung dan
bergerak ke meja kerja Badrul. Dia duduk seketika di kerusi
sambil melihat meja yang tersusun kemas. Hampir seminggu
dia cuba bercakap dengan Badrul, namun lelaki itu langsung
tidak memberinya peluang. Sekarang, perlu berinteraksi
menggunakan pen dan kertas pula. Entah sampai bila dia
sanggup melalui semua ini.
Perlahan-lahan dia mencapai pen sambil mencari

25
Pergilah Air Mata

kertas. Ingin menulis nota untuk suaminya seperti yang


dicadangkan.
Tatkala menulis, terlintas di kepala, bagaimana pula
Badrul akan membalas setiap notanya nanti. Akan berutus
suratkah mereka di dalam bilik itu?
Sekali lagi dia mengeluh lemah. Nota yang sudah
siap ditulis, diselitkan di bawah bekas pen. Dia kemudian
bergerak semula ke jendela. Menyambung menungannya.
Melayan perasaannya.

26
Hanni Ramsul

bab 3
“I
NA tak tahu apa-apa, bang.
Abang datanglah. Tolonglah
Ina… Ina tak salah….”
“Ina takut. Ina takut, bang. Tolonglah Ina. Ina tak
nak lalui semua ni!”
“Tak. Ina sayang abang. Ina tak pernah curang pada
abang. Abang datanglah tolong Ina. Ina takut bang. Ina
sorang-sorang kat sini.”
Hiba di hati mendengar rintihan itu. Terlalu hiba.
Saat itu terbayang di matanya esakan Sabrina yang tidak
berhenti. Terbayang di matanya pipi Sabrina yang lencun
dengan air mata. Simpatinya membukit. Mana pernah dia
membiarkan walau setitis pun air mata gadis itu gugur. Dia
terlalu sayangkan gadis manja yang amat sensitif itu. Dia
sanggup lakukan apa saja untuk menghapuskan air mata
yang membasahi pipi Sabrina. Apa saja!
Dia selalu menjadi orang pertama yang akan hadir
di sisi Sabrina setiap kali hati gadis itu dilanda rawan.
Menjadi orang pertama yang datang memujuk. Tetapi, itu

27
Pergilah Air Mata

dulu. Entah kenapa, kali ini hatinya menjadi sekeras batu.


Walau segunung simpati yang bertandang, hatinya berat
untuk memujuk. Walau selaut hiba yang datang, tiada kocak
sendu datang memujuk amarahnya.
Dia tersenyum sinis. Bagaimana mungkin dia bisa
memujuk Sabrina, padahal hatinya sendiri remuk
diperlakukan gadis itu. Sampai hati Sabrina. Teringatkan apa
yang berlaku pada Sabrina, cepat sahaja simpatinya bertukar
menjadi benci. Cepat juga simpatinya bertukar menjadi
marah.
Ketukan di pintu membuat dia tersentak. Cepat-
cepat dia berpaling.
Maria muncul bersama senyum yang mekar di bibir.
“Sorry! Lambat sikit. Ada discussion dengan bos.”
Ikmal tersenyum tawar. Perlahan dia menjongket
bahu, isyarat dia tidak kisah menunggu lama.
Maria melangkah longlai ke mejanya. Melabuhkan
punggung sambil memandang wajah Ikmal yang kelihatan
teramat sugul. “Lama kau tunggu aku?”
Ikmal memandang jam di pergelangan tangan.
“Lima belas minit.”
“Sorry ya. Biasalah… kalau jadi bidan terjun ni.
Banyak benda yang nak kena review. Banyak benda yang nak
kena refer semula. So, nak lunch kat mana?”
Ikmal tersenyum hambar sambil menjongket bahu.
Bukannya dia berselera untuk menyentuh makanan pun saat
ini. Dia ke sini pun sebab rindukan Sabrina. Ingin melihat
ruang kerja yang menjadi tempat gadis kesayangannya itu.
Ingin merasai kehadiran Sabrina di situ.
Ikmal memandang wajah Maria. Dahulu, di kerusi

28
Hanni Ramsul

itu, dia akan nampak senyum manja Sabrina. Dia akan


nampak celoteh riang Sabrina. Kini, kerusi itu berganti tuan.
Maria yang menggantikan tempat gadis kesayangannya itu.
“Mal.…”
Ikmal tersentak lagi. Sekali lagi dia dibawa jauh dek
ingatannya pada Sabrina. Pada kekasih hati yang sudah
bergelar isteri orang. Pada kekasih hati yang tega meletakkan
nama lelaki lain di sebelah namanya. Menyediakan satu ruang
untuk lelaki lain di hatinya.
“Lupakanlah, Mal….”
Ikmal tersenyum pahit. Mudahnya bibir Maria
berkata-kata. Namun, hatinya tidak semudah itu untuk
memadam nama Sabrina. Fikirannya tidak semudah itu
untuk membuang kenangan bersama Sabrina. Walau sesakit
mana keperitan yang Sabrina hadiahkan kepadanya, di
hatinya masih terukir nama itu.
“Bukan aku tak cuba, Mar… tapi, susah sangat. Aku
sayang sangat pada dia. Tapi, dia… sanggup dia buat macam
ni kat aku!” ujarnya lirih.
“Aku faham perasaan kau, Mal. Tapi, kau tak boleh
berterusan begini. Sampai bila kau nak bersedih macam ni?”
Ikmal mengeluh panjang. “Kau tak faham, Mar.
Tujuh tahun aku dengan dia. Tujuh tahun. Macam mana aku
nak lupakan semua kenangan selama tujuh tahun tu?”
Maria mengeluh perlahan. “Kau jangan lupa Mal.
Kalau tujuh tahun dia jadi kekasih kau, bermakna tujuh
tahun juga dia jadi kawan aku. Kau ingat aku tak sedih bila
benda macam ni berlaku?”
Ikmal diam sambil otaknya mencerna kata-kata
Maria. Ya, kata-kata Maria itu ada benarnya. Mereka memang

29
Pergilah Air Mata

kenal sejak masing-masing menjejakkan kaki di menara


gading.
Sambil bersandar, Ikmal memandang wajah Maria.
Wajah itu dikenalinya lebih lama daripada dia mengenali
Sabrina. Mereka bersahabat sejak dari bangku sekolah lagi.
“Macam manalah dia sekarang? Aku risau kalau-
kalau dia tak dapat nak hadapi semua ni sendirian. Ina tu
lemah semangat orangnya. Lagipun dia tu jenis yang cepat
mengalah.” Ikmal bersuara tiba-tiba.
Ikmal membetulkan duduknya. Mengenangkan
Sabrina, hatinya gundah. Mengingati Sabrina, jiwanya resah.
Sabrina tidak kuat melawan dugaan. Gadis itu terlalu mudah
berserah, lebih senang membiarkan diri larut dalam tangisan.
Pasti Sabrina hanya akan membiarkan air mata yang bertamu
di bibir mata. Dia terlalu kenal Sabrina. Tunjang yang
memberi gadis itu kekuatan, cuma dia dan Maria. Tanpa dia
dan Maria, bagaimana Sabrina akan menghadapi segala-
galanya sendirian? Dia di dunia ini pun, cuma sendirian.
Sabrina tidak mempunyai sesiapa untuk menjadi dahan
tempat dia berpaut.
“Nak risau apa?” balas Maria perlahan.
Ikmal membisu lagi. Betul juga, apa yang hendak
dia risaukan?
“Dia ada telefon kau?” Meniti satu soalan yang
terlalu kontra dengan apa yang dibicarakan oleh hatinya. Dia
tetap risau.
Maria menggeleng.
“Sebelum dia nikah, dia ada telefon kau?” soal
Ikmal lagi. Satu soalan yang amat menyakitkan untuk
diajukan.

30
Hanni Ramsul

“Sekali. Tapi, masa tu aku kat kampung. Tak boleh


nak cakap lama masa tu.”
“Kau rasa betul ke cakap dia?”
“Maksud kau?”
“Ina cakap dia tak bersalah. Dia tak kenal lelaki tu.”
Maria tunduk seketika sebelum perlahan
mengangkat muka.
“Mungkin dia benar….” Ikmal bersuara lagi.
Namun nadanya cukup perlahan.
Maria tersenyum kelat. “Benar atau tidak, dah tak
ada apa-apa makna, kan? Dia dah kahwin dengan lelaki tu.
Dia dah jadi milik orang, Mal. Dah jadi isteri orang. Kalau dia
tak cakap bohong, kenapa dia sanggup kahwin dengan lelaki
tu?”
Ikmal mengeluh hiba. Sayu setiap kali memikirkan
kenyataan itu. Punah segala angan indah untuk mencipta
hari persandingan yang paling istimewa bersama gadis
kesayangannya itu. “Mungkin aku patut jumpa dia hari tu.”
Maria menatap wajah Ikmal. “Untuk apa?”
“Mungkin aku patut dengar penjelasan Ina. Kalau
dia tak salah, macam mana?”
“Ikmal, wake up! Okey… semua benda dah berlaku.
Tak guna kau nak menyesal atau rasa bersalah. Apa yang
berlaku bukan salah kau. Mungkin ada hikmah di sebalik
semua ni.”
Ikmal diam. Tunduk seketika. “I miss her. I miss
her so much….”
Perlahan dia merintih dalam tunduknya. Seminggu
lalu, ego membuang segala simpatinya pada Sabrina. Namun,
hari ini dia kalah. Dia kalah pada perasaannya sendiri.

31
Pergilah Air Mata

Ternyata bukan mudah untuk dia melupakan Sabrina.


Ternyata dia terlalu merindui seraut wajah Sabrina. Dia
rindukan segala-galanya tentang Sabrina.
“Ikmal…”
“Aku tak boleh hidup tanpa Ina, Mar. Aku sayang
sangat pada dia. Aku terlalu cintakan dia….”
“Aku yakin kau boleh, Mal. Ini semua bukan
pengakhir hidup kau. Kita sama-sama keliru dengan apa yang
berlaku. Aku sendiri macam tak percaya dengan apa yang
berlaku. Aku macam tak percaya Ina boleh buat benda macam
tu.”
“Maksud kau? Memang dia bersalah? Memang Ina
kenal lelaki tu? Memang dia berdua-duaan dengan lelaki tu?”
Maria mengeluh perlahan. Perlahan juga dia
menjongket bahu. “Aku tak tahu. Tak tahu sama ada nak
percaya atau tak pada ceritanya. Cuma aku hairan, macam
mana dia cakap dia tak tahu apa-apa? Dia berada dalam bilik
lelaki tu. Lepas tu dia cakap dia tak tahu apa-apa. Macam tak
masuk akal. Apa yang dia buat dalam bilik lelaki tu
sebenarnya?”
Ikmal terdiam lagi. Soalan Maria bagai minyak yang
menyemarakkan api kemarahannya. Rasa simpatinya hilang
tiba-tiba. Dia membuang pandang. Sakit hati membayangkan
Sabrina bersama lelaki lain selain daripada dirinya.
“Apa pendapat kau?” soal Maria sambil menatap
wajah Ikmal.
Ikmal mengeluh lagi. Perlahan dia angkat
punggung dan mundar-mandir di hadapan Maria. “Aku
buntu. Buntu sangat-sangat. Kalau macam ni, aku boleh jadi
gila, Mar! Gila!!!”

32
Hanni Ramsul

“Sebab tu aku suruh kau jangan ikut perasaan.”


“Sekejap aku kasihan pada dia, Mar. Aku tak sampai
hati dengar dia menangis. Aku tak sanggup biarkan dia sedih.
Sekejap aku rasa geram sangat. Benci sangat apabila aku
ingat perbuatan dia pada aku. Aku dah tak sanggup nak lalui
semua ni, Mar. Aku tak kuat. Aku nak lupakan dia, Mar. Tapi,
tak boleh….”
Maria terpaku seketika. Tergamam melihat air mata
yang mengalir di pipi Ikmal. Perlahan dia bergerak
menghampiri Ikmal. Menyentuh bahu lelaki itu perlahan.
Ikmal tunduk sambil menyeka air mata dengan
hujung jari telunjuknya.
“Be calm… duduk dulu.”
Ikmal menggeleng perlahan.
“I can’t, Mar. Aku tak boleh lupakan dia. Tolong
aku, Mar….” Ikmal bersuara sebak.
Maria memandang resah. “Kau cakap Ina yang tak
kuat, yang lemah… tapi, kenapa sekarang kau pun dah jadi
selemah Ina?”
“Aku tak kuat tanpa dia, Mar.”
“Sampai bila? Sampai bila kau nak macam ni?
Melayan perasaan kau yang tak menentu ni? Sekejap kau
benci dia, sekejap lagi kau kasihankan dia. Kau tak boleh
macam ni. Semua ni... akan menyakitkan kau, Mal. Aku tak
sampai hati tengok kau buat diri kau macam ni.”
Ikmal bungkam di kerusi. Dia melurut rambutnya
perlahan-lahan. Kalaulah dia mampu membuang sejauhnya
rasa ngilu yang menusuk hatinya saat ini. Kalaulah dia boleh
membuang jauh-jauh kenangan Sabrina yang mengganggu
setiap hela nafasnya….

33
Pergilah Air Mata

bab 4
D
ENGAN malas, Badrul
melonggarkan tali lehernya.
Penat. Matanya sekali lagi
memandang sekeliling. Bilik itu kosong. Sabrina tiada di
situ. Dia menghela nafas panjang. Bagus juga. Ada sedikit
ruang untuk dia bersendiri. Kadang-kadang rimas rasanya,
setiap kali pulang dari pejabat, disuakan dengan wajah
murung Sabrina. Perlahan dia melabuhkan punggung di
kerusi. Bersandar seketika. Cukup untuk melegakan rasa letih
yang bergayut di tubuhnya. Sejak beberapa hari ini, Sabrina
seolah-olah mengerti apa yang bermain di hatinya. Sabrina
melarikan diri sebaik dia tiba di rumah. Sabrina seakan-akan
tahu dia tidak pernah mahu melihatnya.
Sambil menggeliat, matanya tertancap pada sehelai
kertas yang terselit di bawah bekas pen. Pantas tangannya
mencapai cebisan kertas tersebut.

Saya nak minta izin keluar. Saya nak ambil
barang di rumah sewa saya.

34
Hanni Ramsul

Badrul diam seketika. Perlahan-lahan mindanya


mula memproses permintaan Sabrina. Rumah sewa? Di mana
rumah sewa gadis itu? Langsung dia tidak tahu. Selain
daripada Sabrina Shahzan, nama penuh isterinya itu,
memang Badrul tidak tahu apa-apa lagi tentang Sabrina.
Nama itu pun terpaksa dia hafal untuk dilafazkan di hadapan
kadi. Sesungguhnya dia tidak kenal langsung siapa Sabrina
Shahzan yang kini terpaksa berkongsi bilik dengannya.
Dia mengeluh panjang. Bangkit dari kerusi sambil
bergerak ke jendela. Dari jauh dia melihat Sabrina melayan
menungnya di halaman rumah. Termenung sambil
menongkat dagu. Kadang-kadang terdetik rasa aneh apabila
melihat Sabrina. Pelik. Misteri. Apa sebenarnya yang sedang
bermain di hati gadis itu? Apa sebenarnya agenda
tersembunyi yang membawa gadis itu ke caletnya lebih tiga
minggu yang lalu? Apa sebenarnya yang Sabrina inginkan
daripadanya? Siapa sebenarnya Sabrina?
Matanya lari pada coretan nota Sabrina yang masih
dipegangnya. Melihat kertas itu, tanpa sedar, senyum
menguntum di bibir. Tidak menyangka Sabrina mengikut
sahaja saranannya di dalam marah tempoh hari. Saranan itu
bukanlah satu saranan yang serius. Rasa marah yang
membuak mendesak dia berbicara tanpa berfikir. Dan,
Sabrina menurut sahaja apa yang dia ungkapkan. Semenjak
hari itu juga, Sabrina langsung tidak bercakap dengannya.
Sebaik bertentang mata, cepat-cepat gadis itu menghilangkan
diri. Dia harus berterima kasih untuk itu sebenarnya. Lapang
rasa dadanya tanpa gangguan daripada Sabrina. Tidak sangka
pula, Sabrina boleh bertukar menjadi seorang isteri yang
sangat memahami. Isteri? Dia tergelak sinis.
Sekali lagi pandangannya dihalakan ke arah
Sabrina. Sabrina tidak lagi bersendirian. Ibunya tercegat di

35
Pergilah Air Mata

hadapan gadis itu. Berbicara sesuatu. Dia terus memandang


wajah Sabrina yang terkebil-kebil mendengar. Jelas wajah itu
bertukar mendung tiba-tiba. Pasti ibunya menghamburkan
kata-kata yang menyakitkan hati. Ibunya berlalu pergi, dan
dia melihat Sabrina menyeka pipi. Pasti gadis itu menangis
lagi. Dia menggeleng perlahan. Barangkali menangis
merupakan salah satu hobi gadis itu.
“Tak habis-habis dengan menangis…” rungutnya
tanpa sedar.
“Apa dia Encik Badrul?”
Badrul tersentak. Segera dia berpaling.
“Apa Kak Milah buat kat sini? Tiba-tiba terpacak kat
belakang saya!” katanya sedikit keras. Geram dengan
kehadiran Jamilah secara tiba-tiba itu.
“Errr… akak dah ketuk pintu. Encik Badrul tak
dengar. Pintu pula terbuka, jadi akak masuklah.”
Badrul merengus perlahan. “Ada apa?”
“Hmmm… Datin tanya, Encik Badrul nak minum
petang kat bawah ke kat dalam bilik?”
“Bila masa pula saya suka makan kat dalam bilik?
Itu pun nak kena tanya saya ke? Dah berapa lama Kak Milah
kerja kat sini, sampai apa yang saya suka dan apa yang saya
tak suka pun, Kak Milah masih tak tahu?”
“Tak adalah... Datin yang suruh tanya. Manalah
tahu kalau-kalau Encik Badrul tak nak Puan Sabrina ganggu
encik.”
“Kak Milah…”
“Bukan akak yang cakap, Datin yang cakap. Akak
cuma sampaikan aja.” Cepat-cepat Jamilah menyampuk.
Memang itu bukan ayatnya. Datin Hamidah yang

36
Hanni Ramsul

mengeluarkan kata-kata itu. Dia cuma mengulangi kata-kata


majikannya sahaja. Tidak lebih daripada itu.
Badrul tersenyum lucu.
Melihat senyuman itu, Jamilah sedikit lega.
Lamanya dia tidak melihat senyuman di bibir lelaki itu.
Semenjak berkahwin dengan Sabrina, Badrul seperti sudah
lupa bagaimana untuk tersenyum. Kasihan dia melihat
majikannya itu.
“Saya nak mandi dulu. Nanti saya turun. Tak payah
bawa makanan ke sini. Kak Milah pun tahu saya tak suka,
kan?”
Jamilah mengangguk.
“Tak suka apa?”
Badrul memandang ke arah pintu.
Datin Hamidah tercegat di situ.
Jamilah cepat-cepat bergerak keluar dari ruangan
itu.
Badrul kambali berpaling ke arah jendela.
Menyambung pandang ke arah Sabrina.
“Tak suka apa?” Sekali lagi ibunya bertanya.
“Tak ada apa-apa, mama.”
Datin Hamidah bergerak menghampiri Badrul.
Berdiri di sebelah Badrul, matanya sekali lagi disuakan
dengan wajah yang mengundang rasa sakit hatinya. Dia
mengeluh keras. Geram melihat Sabrina yang sedang
termenung. “Sejak bila kamu mula mengintai ni?”
“Mengintai? Mengintai apa mama?”
“Bukan ke kamu tengah curi pandang bini kamu
tu!”

37
Pergilah Air Mata

Badrul tergelak. Melencong sungguh tekaan ibunya.


Tiada masa untuk dia mengintai Sabrina. “Tak ada maknanya
saya nak mengendap dia!”
“Dah tu, apa kamu buat kat sini?”
Badrul berpaling. Memandang wajah ibunya yang
memuncung. “Apa mama cakap dengan dia tadi? Lepas mama
pergi, saya tengok dia menangis.”
“Hai… dah cair ke tengok air mata perempuan!”
“Tak adalah… saya tanya aja.”
“Mama tanya apa yang dia nak daripada kamu. Tu
aja!”
Badrul tersenyum nipis. “Apa dia cakap?”
“Dia diam aje. Memang saja nak mencabar
kesabaran mama. Kurang ajar!”
“Biarkanlah dia, mama.”
Datin Hamidah mendengus kasar. “Kertas apa tu?”
“Hah?”
“Kat tangan kamu tu. Kertas apa?”
Badrul melihat kertas di tangannya. “Oh… nota.
Sabrina yang bagi.”
“Nota? Nota apa?”
Badrul tidak menjawab. Kertas itu disuakan pada
Datin Hamidah.
“Pergi ambil barang?”
“Haah.”
“Hai… kenapa sampai nak kena tulis pulak. Dah tak
ada mulut nak bertanya? Nak bercakap? Budak ni memang
kurang ajarlah! Geramnya mama dapat menantu macam ni!”

38
Hanni Ramsul

Badrul tergelak kecil. Dalam resah, ada rasa lucu


melihat wajah ibunya yang merah menyala.
“Bukan salah dia, mama. Saya yang terlepas cakap
hari tu. Tak sangka pula dia boleh ikut aja cakap saya!”
Datin Hamidah mencebik. “Dah mula menangkan
dia, nampak? Takkan Bad dah suka kat perempuan tu kut?”
“Tak adalah mama… saya cakap benda betul.”
“Hmmm… benda betul konon. Kamu tahu ke kat
mana rumah sewa dia? Nampaknya macam nak pindah terus
aja. Tak malu! Dah tahu semua orang kat rumah ni tak suka
dia, terhegeh-hegeh nak usung barang ke sini buat apa?
Mama lagi suka kalau dia cepat-cepat keluar dari rumah ni!”
Badrul diam. Dia juga lebih suka kalau Sabrina
memilih untuk keluar dari sini.
“Bad! Dengar tak mama tanya ni?”
“Apa?”
“Kamu tahu ke kat mana rumah sewa dia?”
Badrul menggeleng.
“Tak tahu? Dah tu kamu nak lepaskan dia pergi?”
“Yalah... takkan nak halang pulak!”
“Jangan nak mengada-ada. Mama tak setuju!”
Badrul kerutkan kening. Pelik mendengar kata-kata
ibunya. “Kenapa mama?”
“Betul ke dia nak pergi ambil barang? Entah-entah
pergi jumpa jantan, tak? Mana tahu kalau-kalau dia nak
jumpa kekasih dia. Kalau terjadi apa-apa, macam mana?
Kamu nak abah malu sekali lagi? Mau masuk ICU kami
berdua nanti.”
Badrul terdiam. Berfikir sejenak.

39
Pergilah Air Mata

“Takkanlah macam tu kut, mama. Insya-Allah tak


ada apa-apalah!”
“Yalah tu… dalam tak ada apa-apalah, tup-tup
kamu kena tangkap basah. Susah mama nak percaya
perempuan tu.”
“Dah tu? Macam mana?”
“Tak payah nak pergi ambil apa-apa. Barang apa
yang dia ada? Apa, anak mama dah tak ada duit ke nak beli
barang untuk isteri? Beli aja yang baru. Habis cerita!”
“Sayang betul mama kat menantu ya? Sampai tak
bagi keluar rumah,” sakat Badrul tiba-tiba, membuat wajah
Datin Hamidah kembali bertukar warna.
“Itu bukan menantu. Itu hantu! Sebab dia hantu,
kita kena rantai dia kat dalam rumah. Jangan bagi lepas
keluar,” bebel Datin Hamidah marah.
Badrul tergelak halus. Datin Hamidah kalau
marah… “Tak baik mama cakap macam tu.”
“Dah tu, apa kamu berdua buat tu… baik?”
“Mama ni… kan saya dah cakap, kami tak buat apa-
apa. Saya tak kenal dialah, mama!” Badrul bersuara. Gelaknya
hilang tiba-tiba. Soalan paku buah keras itu, tiba-tiba
menghilangkan moodnya.
“Sebab tak kenal dialah, kita kena berhati-hati.
Entah-entah dia ada niat jahat kat keluarga kita. Tak pun nak
mengikis harta kita.”
“Hmmm… jangan mimpilah. Mama ingat saya ni
bodoh ke, nak bagi dia semua tu?”
“Sekarang memanglah kamu tak bodoh. Tapi,
mama risau kalau-kalau suatu hari nanti, dia berjaya
perbodohkan kamu. Itu yang mama bimbangkan tu!”

40
Hanni Ramsul

“Don’t worry, mama….”


Datin Hamidah diam. Matanya sekali lagi ditebarkan
ke halaman. Sabrina sudah tiada di situ.
“Ingat tu. Jangan biarkan dia keluar sorang-sorang.
Kurung aja dia kat rumah ni. Mama tak nak nanti timbul
pula masalah baru.”
“Tahulah saya nak buat macam mana. Mama jangan
risaulah.”
“Yalah….”
Badrul tersenyum tawar sambil memerhati setiap
langkah yang diatur oleh Datin Hamidah. Perlahan-lahan
wanita separuh abad itu melangkah keluar dari biliknya. Dia
pula dengan perlahan-lahan menutup jendela biliknya yang
terbuka.

WAJAH Ikmal di skrin telefon bimbitnya ditatap lagi.


Rindunya pada lelaki itu bagai tidak dapat ditahan-tahan.
Betapa dia terlalu mengharapkan lelaki itu datang padanya.
Memujuknya seperti selalu. Mendendangkan cerita-cerita
lucu untuk dia buang jauh kesedihan hati. Tetapi, Ikmal tidak
muncul. Barangkali lelaki itu tidak akan muncul lagi. Segala-
galanya kini cuma tinggal kenangan. Kenapa perlu begini
berakhirnya cinta dia dan Ikmal?
“Awak siapa?” soalnya hairan. Sepatutnya ruang ini
kosong sebab Maria keluar berjumpa temannya. Pintu
memang sengaja tidak berkunci. Maria sudah jelaskan.
Memandangkan dia sudah hampir sampai, pintu tidak
dikunci, sementara kunci yang ada, Maria pegang. Alasannya
tidak mahu mengganggu seandainya dia terpaksa pulang

41
Pergilah Air Mata

lewat. Itulah yang Maria ucapkan menerusi telefon. Dan


sekarang? Siapa lelaki ini?
“Apa awak buat kat dalam bilik ni?”
Sabrina terkedu. Segera dia berpaling muka. Segan
melihat lelaki di hadapannya yang hanya bertuala. Kepalanya
ligat berfikir. Dia yakin inilah nombor bilik yang Maria
berikan kepadanya. Hatinya digaru resah. Perlahan-lahan dia
menggaru kepala yang tidak gatal. Atau dia tersilap dengar?
“Helo! Saya bercakap dengan awak ni, awak buat
apa kat dalam bilik saya ni?”
Sabrina berpaling sekali lagi. Cepat-cepat dia
tunduk melihat lelaki itu masih tidak berbaju. Sekali lagi dia
mengangkat muka, tubuh lelaki itu sudah pun dibaluti
T-shirt.
“Bilik awak?”
“Yalah. Takkan bilik awak pulak? Cepat keluar!”
“Tapi….” Kata-kata Sabrina terhenti apabila pintu
bilik diketuk tiba-tiba. Dalam keliru, dia saling berpandangan
dengan lelaki yang masih tercegat di hadapannya. Dengan
langkah yang sedikit tergesa-gesa, lelaki itu melangkah ke
pintu.
Beg di tangan terlepas tiba-tiba. Hampir pitam
melihat empat orang lelaki berkopiah tercegat di muka pintu.
Terasa gelap dunianya. Tanpa perlu mendengar apa yang
dibicarakan oleh lelaki-lelaki itu, dia sudah tahu apa yang
berlaku. Ujian apakah ini? Saat itu, dia teringatkan Maria. Di
mana Maria? Maria tersilap beri nombor bilik atau dia yang
tersilap dengar? Ya Allah! Tidak sanggup dia lalui saat yang
memalukan ini!
Ketukan yang agak kuat di meja membuatkan dia

42
Hanni Ramsul

hampir terloncat dari kerusi. Peristiwa hitam yang


mengganggu fikiran hilang tiba-tiba. Dia mengangkat muka.
Badrul tercegat di hadapannya. Dia memandang kosong.
Hairan dengan kemunculan lelaki itu secara tiba-tiba. Ada
lagikah perbuatannya yang kurang senang di mata lelaki itu?
Dia cuba untuk tidak menyusahkannya. Bibirnya bergerak
ingin bertanya. Tetapi mengingatkan kata-kata Badrul
tempoh hari, dia lebih suka berdiam diri. Sudahnya dia
tunduk.
“Apa kau buat kat sini?”
Sabrina mengangkat muka. “Tak buat apa-apa.
Kenapa? Awak nak duduk kat sini ke? Kalau macam tu, saya
masuk. Saya minta maaf!”
Cepat-cepat Sabrina angkat punggung. Sangkanya
berada di sini, dia tidak akan mengganggu Badrul. Rupa-
rupanya dia silap. Kepalanya ligat mencari ceruk untuk dia
sorokkan wajahnya daripada penghuni banglo besar itu.
Susahnya apabila diri dibenci orang.
“Menangis lagi?”
Sabrina bungkam.
“Saya tak tahu awak ada dekat-dekat sini. Saya ingat
awak dalam bilik. Saya minta maaf!” Sekali Sabrina memohon
maaf. Sudah acap kali kali Badrul memarahinya. Sudah
berpuluh kali juga lelaki itu memberi amaran keras
kepadanya.
“Tolong jangan menangis depan aku. Aku tak suka
nak tengok!”
Mana mungkin dia dapat lupakan dua baris ayat itu.
Tetapi, kali ini bukan salahnya. Badrul yang muncul tiba-tiba.
Sudah hampir seminggu dia tenang menghabiskan waktunya
di sini. Lewat tengah malam barulah dia bergerak ke bilik. Itu

43
Pergilah Air Mata

pun setelah yakin yang Badrul telah lena diulit mimpi. Dia
faham perasaan Badrul. Badrul tidak suka melihatnya.
“Saya masuk dulu!”
“Duduk!”
Langkah Sabrina terhenti. Dia berpaling sambil
menatap wajah Badrul dengan pandangan hairan. “Saya ke?”
Badrul bersandar pada kerusi sambil matanya
memandang sekeliling. “Kau ada nampak orang lain kat
sini?”
Sabrina diam. Perlahan-lahan dia melabuhkan
punggungnya di hadapan Badrul sambil tunduk menunggu
bicara.
“Mana kau tinggal?”
Sabrina mengangkat muka. Sedikit terpinga-pinga
mendengar soalan itu.
“Saya, maksud awak?”
“Rumah sewa kau kat mana?”
Perlahan-lahan Sabrina memahami maksud soalan
Badrul. Pasti Badrul sudah baca notanya. Hampir seminggu
nota itu terletak di atas meja. Baru sekarang rupa-rupanya
lelaki itu baca notanya. “Subang.”
“So, kau orang sini?”
“Saya tinggal kat Subang. Menyewa dengan kawan.
Dah jadi macam ni, saya rasa elok saya ambil barang-barang
saya kat sana. Awak benarkan saya pergi?”
“Rumah kekasih kau ke?”
Sabrina kerutkan kening. Apa jenis soalan yang
lelaki ini ajukan? Sungguh dia tidak senang dengan soalan
itu.

44
Hanni Ramsul

“Kawanlah. Kenapa awak tanya macam tu?”


Badrul tidak menjawab. Cuma memandang wajah
Sabrina yang jelas tidak senang dengan pertanyaannya itu.
“Boleh saya pergi?” Sekali lagi Sabrina bertanya.
Bukan senang untuk cari saat-saat begini. Saat lelaki itu sudi
ringankan mulut menyapanya.
“Tak payah ambil. Beli aja yang baru.”
“Tapi…”
“Full stop!” potong Badrul.
“Takkan saya nak tinggalkan semua barang saya kat
sana? Menyusahkan kawan saya nanti....”
“Kau ni memang jenis yang suka menyusahkan
orang pun. Beli aja yang baru. Beritahu kawan kau, kalau tak
boleh simpan, buang semua barang kau tu.”
Sabrina terkebil-kebil. Melampaunya arahan. Ingat
sampah ke? Hatinya digaru sedikit rasa geram.
“Saya kena pergi juga,” balasnya dalam takut.
Badrul menoleh. Merenung tajam wajah Sabrina.
Sabrina tertunduk. Kecut melihat renungan garang
itu.
“Kau minta kebenaran aku. Sekarang aku dah
cakap. Aku tak benarkan. Apa lagi yang tak kena ni?”
“Takkan kereta saya pun, nak kena buang jugak….”
Sabrina menjawab perlahan.
Tawa Badrul pecah. Langkahnya terbantut. Seketika
dia berpaling memandang wajah Sabrina. “Kau cakap nak
ambil barang. Tak ada pun cakap nak ambil kereta.”
“Sekalilah tu.”
“Bila kau nak pergi?”

45
Pergilah Air Mata

“Hari minggu ni. Boleh tak?”


Badrul mengangguk perlahan.
Sabrina tersenyum. Bagai tidak percaya mendengar
jawapan lelaki itu.
Badrul bergerak perlahan-lahan mendekati Sabrina.
Merenung dalam-dalam wajah itu. “Muka kau hari ni nampak
lain….”
Sabrina kerutkan kening. Cepat-cepat jari-
jemarinya menyentuh pipi. Apa yang lainnya?
“Patutlah. Kau senyum rupa-rupanya. Ingatkan dah
tak reti nak senyum!”
Sabrina terkedu. Badrul sedang bergurau? Tak
mungkin! Wajah lelaki itu kini kelihatan terlalu serius.
“Errr… terima kasih. Saya pergi kejap aja. Lepas
ambil semua barang, saya terus balik.”
“Aku ikut!”
Ha? Bulat mata Sabrina menatap wajah Badrul.
Kenapa perlu lelaki itu menemaninya? “Tak payahlah! Saya
tak nak susahkan awak.”
“Kenapa? Kau nak jumpa buah hati ke?” Sinis
soalan yang meniti di bibir Badrul.
Seperti biasa, hatinya akan tersentuh. Dia manusia
yang diciptakan dengan perasaan yang sensitif. “Saya cuma
tak nak menyusahkan awak. Tapi, kalau awak nak ikut, saya
tak kisah.”
“Okey!” Balas Badrul sepatah, lalu melangkah
meninggalkannya.
Sabrina diam, menahan sebak. Cukup rendah
pandangan penghuni rumah itu padanya.

46
Hanni Ramsul

bab 5
S
UAPANNYA terhenti. Sudu dan
garpu diletakkan di pinggan.
Matanya lebih terarah pada
Badrul. Pada menungan Badrul. Badrul lebih banyak
termenung sejak akhir-akhir ini. Dia sedar akan perubahan
itu. Teramat sedar. Namun, berat mulutnya untuk bertanya.
Biarlah lelaki itu sendiri yang bercerita. Tetapi setelah
hampir sebulan, tiada juga cerita yang keluar dari mulut
Badrul, sedang hatinya sudah dilanda pelbagai persoalan.
Sudah dihimpit segunung rasa ingin tahu. Ingin tahu
punca perubahan Badrul. Lelaki itu seperti sudah hilang
keceriaannya.
“Bad….”
Sepi.
“Bad….” Sekali lagi dia bersuara sambil menyentuh
jari-jemari Badrul.
Badrul tersentak.
Dayana tersenyum.
“Melamun…” ujarnya perlahan.

47
Pergilah Air Mata

Badrul tersenyum kecil. “Sorry.”


“It’s okay. Kenapa ni? You ada masalah ke?
Bergaduh dengan abah you lagi ya?”
Badrul menggeleng perlahan. “Nothinglah. Eh…
kenapa tak makan, tadi cakap lapar?”
“Tadi memanglah lapar. Tapi, bila tengok you asyik
mengelamun, tiba-tiba I jadi kenyang pula.”
Badrul tersenyum mendengar Dayana bercanda.
“Kenapa ni? Dah dekat sebulan I tengok you macam
ni. Kenapa? Kalau ada masalah, ceritalah kat I. Mana tahu I
boleh tolong.”
Badrul diam. Matanya memandang wajah Dayana.
Rasa bersalah pada gadis itu, bagai tidak dapat dibuang. Dia
ingin berterus terang, tetapi dia takut memikirkan penerimaan
Dayana. Dia takut Dayana nekad meninggalkannya. Sedangkan
dia tidak mahu kehilangan gadis itu. Dia takut Dayana akan
membencinya, sedangkan cintanya melangit pada gadis itu.
“Bad, I tanya ni, jawab la. Jangan pandang I macam
tu….” Dayana bersuara sambil tersenyum segan. Malu ditatap
lama dek Badrul.
“You know… I takut kehilangan you!” Badrul
bersuara tiba-tiba.
Dayana tergelak halus. Sedikit hairan dengan
pengakuan Badrul. Selebihnya, dia lebih terkejut dengan
pengakuan itu. Tiba-tiba Badrul berbicara seromantis itu.
Padahal, dia tahu benar sifat Badrul. Badrul bukanlah seorang
lelaki yang romantik. Yang suka bercakap soal hati dan
perasaan. Yang suka bercakap tentang sayang dan rindu.
Perlahan-lahan Dayana membawa jari-jemarinya ke
pipi Badrul.

48
Hanni Ramsul

“Are you okay?” soal Dayana bersama sisa gelaknya.


Pantas Badrul mencapai jari-jemari yang lembut itu
lalu menggenggam erat.
Tawa Dayana mati tiba-tiba. Reaksi serius Badrul
bagai memberi isyarat yang lelaki itu tidak merayu sekadar
untuk menceriakan suasana. Tidak merayu sekadar untuk
mempamerkan rasa sayang dan cinta.
“I’m serious!”
Dayana bungkam. Tanpa bicara, matanya tidak
berkelip memandang wajah resah Badrul. “I know... you tak
pernah macam ni. Of course I know you serious. Cuma, I
pelik. What happened? Kenapa tiba-tiba you cakap macam ni?
I’m here for you, sayang. Forever! You takkan kehilangan I.
Jangan bimbang….”
Badrul tersenyum kelat. Benarkah Dayana akan
berada di sisinya buat selama-lamanya? Sukarnya untuk dia
percaya kata-kata itu. Mustahil Dayana dapat terima berita
buruk yang menimpanya ini dengan cukup positif. Mustahil!
“Bad… kenapa ni? Takkan pasal I refuse untuk
kahwin dengan you cepat-cepat, you jadi macam ni. Kalau
pasal tu... I’m sorry, okay? One day, kita pasti akan kahwin. I
pun memang nak kita kahwin. Cuma bukan sekarang. Banyak
benda yang belum I capai sekarang. Masih banyak benda yang
I nak kejar. You cakap you faham. Tapi, kenapa jadi macam ni
pulak?” Dayana bersuara dalam nada hairan.
“No! Bukan pasal tu.”
“Dah tu? Pasal apa? Kenapa stress sangat ni? Muka
pun tak ceria aja. Janganlah berahsia dengan I.”
Badrul menarik nafas panjang. Wajah mulus Dayana
dipandang sekali lagi. Dia perlu berterus terang dengan gadis

49
Pergilah Air Mata

ini. Semakin lama perkara ini menjadi rahsia, semakin


bermasalah hubungan mereka.
“Walau apa pun yang berlaku, you janji akan tetap
bersama I? You tak akan tinggalkan I?”
“Bad… kenapa ni? Jangan buat I tertanya-tanya
macam ni. Apa yang you cuba nak beritahu I? What is really
going on?”
“You tahukan, I ke Cherating hari tu?”
“Yup! You cakap you nak jumpa kawan lama, kan?
Kenapa pula?”
Badrul kelu lagi. Mengeluh panjang sambil
membuang pandang. Membuat Dayana semakin resah.
“Kita kahwin sekarang?” Tiba-tiba terpacul kata-
kata itu dari bibir Badrul.
“Bad! Kenapa tiba-tiba tukar topik ni? Cepat
cerita… apa sebenarnya yang dah berlaku di Cherating?”
“I nak kita kahwin sekarang!”
“But, why? Sebelum ni you kata you boleh
tunggu….”
“Yana… I nak kita kahwin. I nak you tahu, I benar-
benar serius dengan you. And, I langsung tak ada niat nak
permainkan you.”
“I tahu… I tahu you serius. I juga tahu you tak
pernah mempermainkan I. Jangan risau, okey. I takkan ragu-
ragu pada you. I yakin dengan cinta you pada I....”
“Walau apa sekalipun yang berlaku pada I, you
boleh percaya tak yang semua tu bukan kehendak I?”
Dayana mengeluh panjang. Kata-kata Badrul yang
berjela-jela dan berselirat, benar-benar membuat dia hilang

50
Hanni Ramsul

sabar untuk terus menunggu. Tajam matanya merenung


wajah Badrul. Menebak apa sebenarnya yang bersarang di
hati lelaki itu.
“Apa ni? I tak fahamlah. Please… jangan buat I
tertanya-tanya macam ni.”
Badrul diam.
Melihat kebisuan itu, Dayana semakin diburu
keliru.
“Tell me!” gesa Dayana kali ini kurang sabar.
“I love you….”
“Apa yang sebenarnya you rahsiakan daripada I?”
gesa Dayana lagi.
“Promise me. You takkan salahkan I. You akan
percaya pada I dan you takkan tinggalkan I.”
Dayana sudah tidak betah lagi. Pinggan nasi
ayamnya sudah ditolak jauh. Seleranya mati. Saat ini, dia
lebih gusar dengan bicara yang ingin Badrul luahkan. Rahsia
apa yang Badrul simpan sehingga mendambakan pengertian
yang sebegitu tinggi daripadanya?
“Please, Bad. You pun tahu I tak pernah suka kalau
you berdolak-dalih. Just straight to the point.”
Badrul tunduk seketika. Mencari kekuatan untuk
bersuara. Perkara ini tidak boleh lagi menjadi rahsia. Dia
perlu berani berterus terang. “Semasa I di Cherating, I
kena…”
“Kena apa? Please, Bad… jangan buat I tertunggu-
tunggu macam ni. Berterus terang, okey!”
“I ditangkap basah!”
Dayana tergamam. Bulat matanya memandang

51
Pergilah Air Mata

wajah Badrul. Patutlah lelaki ini berubah. Lemah segala


sendinya. Hancur luluh hatinya. Patutlah susah benar Badrul
ingin bersuara.
“How could you….” Hanya itu yang mampu dia
luahkan.
“Yana. Dengar dulu penjelasan I….”
“Sekarang baru nak jelaskan? Kenapa baru
sekarang?” Suara Dayana sudah bertukar nada. Benar-benar
dia berasa tertipu dengan Badrul. Hampir sebulan peristiwa
itu berlaku, baru sekarang Badrul ingin berterus terang.
“Please, Yana… jangan buat kesimpulan melulu.
You mesti dengar semuanya.”
“Siapa perempuan tu?”
“I tak kenal.”
“Pelacur? You langgan pelacur?”
“No! I bukan jenis macam tu. You pun tahu I bukan
macam tu!” Pantas Badrul menepis tuduhan melulu Dayana.
“Kalau you tak kenal, macam mana perempuan tu
boleh ada dalam bilik you? Or, you yang pergi ke bilik dia?”
Sinis soalan yang meniti di bibir Dayana. Hatinya bagai
dipanggang di atas bara. Panas! Dia tidak pernah menduga
Badrul akan melakukan perkara seburuk itu.
“Tiba-tiba dia muncul dalam bilik I. Sumpah I tak
kenal dia. Tak pernah jumpa dengan dia!”
Dayana diam. Tidak mahu menyampuk. Dia perlu
mencari kekuatan untuk berdepan dengan kenyataan yang
amat menyakitkan ini. Lelaki yang dia cintai sepenuh hati,
ditangkap berdua-duaan dengan perempuan lain. Terlalu
menyakitkan.
“So, dia datang dari langit, and muncul tiba-tiba

52
Hanni Ramsul

depan you. Itu maksud you? Dan, you nak I percaya dengan
kata-kata you tu? Sorry, Bad. I tak percaya langsung!”
“You have to trust me. I tak tipu. I tak kenal dia.
You mesti percaya pada I, Yana.”
Dayana merengus perlahan. Melihat wajah sedih
Badrul, geramnya sedikit menghilang. “So, sekarang macam
mana?”
“I married that girl.” Badrul bersuara perlahan.
“You what?” soalnya kuat.
Badrul tersentak.
Juga membuat beberapa pelanggan di dalam
restoran turut tersentak. Kemudian saling berpandangan
sesama sendiri.
“I hate you!” Keras nada bicara Dayana sambil
cepat-cepat berlalu meninggalkan Badrul.
“Yana! Wait!!!”
Gadis itu terus berlalu.
Badrul benar-benar menggelabah. Inilah yang tidak
ingin dia hadapi. Dia sudah jangka, pasti situasi akan menjadi
rumit. Cepat-cepat dia mengeluarkan sekeping not seratus.
Diletakkan di atas meja sebelum bergerak mengejar Dayana.
“Yana! Tunggu!!! Dengar dulu penjelasan I!”
Dayana terus melangkah laju. Namun tangan
Badrul yang memaut lengannya membuat langkahnya
terhenti.
Badrul bergerak menghalang langkah Dayana.
“Yana….”
Gadis itu angkat muka. Ada air mata yang
membasahi pipi gadis itu yang membuatkan Badrul terkedu.

53
Pergilah Air Mata

Dayana bukanlah seorang gadis yang mudah kalah dengan air


mata. Tetapi hari ini, Dayana menangis.
“Sampai hati you….”
“Please don’t cry. Ini semua bukan seperti yang you
fikirkan, okey….”
Lembut suara Badrul berusaha menenangkan
Dayana. Melihat air mata Dayana, dia jadi tidak keruan. Tidak
sama rasanya dengan melihat air mata Sabrina. Air mata
Sabrina cuma mengundang rasa benci dan geram di hatinya.
“I terpaksa. Abah I paksa kami kahwin. You pun
faham kenapa, kan? Abah tak nak press tahu hal ni. Dia tak
nak hal ni dipanjangkan.”
Dayana angkat muka. Dia menentang renungan
Badrul yang sayu. “So, you nak I buat apa sekarang? Wish
selamat pengantin baru pada you?”
“Jangan sindir I macam tu. I faham kalau you
marahkan I. Tapi, jangan sampai you tinggalkan I. I love
you.”
“Dah tu, you nak buat apa sekarang?”
“Kita kahwin?”
“Senangnya! Macam mana dengan perempuan tu?”
“I tak nak tahu pasal dia. I cuma nak tahu pasal
kita. I tak nak sebab dia, hubungan kita terjejas.”
Dayana menarik tangannya daripada genggaman
Badrul. Senang sungguh lelaki ini membuat keputusan.
“Masa you berdua-duaan dengan dia, tak terfikir
pula pasal hubungan kita?”
“Yana, sumpah! Bukan macam tu keadaannya. I
keluar dari bilik air, I tengok dia dah ada dalam bilik I. Tak

54
Hanni Ramsul

tahu dia datang dari mana. Semuanya terlalu pantas. Masa tu


juga, ada orang ketuk pintu. And… you know apa jadi lepas
tu. I betul-betul terperangkap.”
“Siapa dia? Kenapa dia nak perangkap you?
Perempuan tu, ex-girlfriend you ke? Sampai nekad macam tu
sekali nakkan you?” soal Dayana bertubi-tubi. Dia ragu-ragu
dengan penjelasan Badrul itu.
“Percayalah cakap I. And… kita kahwin ya?”
“You nak I bermadu dengan perempuan tu? Sorry! I
tak nak berkongsi suami. I tak nak rampas suami orang!”
Badrul mengeluh panjang. “I takkan pandang dia. I
takkan sentuh dia. Isteri yang betul-betul I inginkan, adalah
you. Bukan perempuan tu,”
“Sudah! I tak nak dengar apa-apa lagi!”
“Yana!”
“Jangan ganggu I!”
Badrul mati akal. Dia cuma mampu membiarkan
Dayana melangkah pergi. Melihat reaksi Dayana itu, bencinya
pada Sabrina terasa semakin bertambah. Dalam diam,
marahnya bertukar menjadi dendam. Tidak kira apa niat
Sabrina padanya, dia akan pastikan Sabrina tidak akan dapat
apa yang dia inginkan. Juga, dia akan pastikan... air mata
akan terus menemani gadis itu!

55
Pergilah Air Mata

bab 6
“J
ADI juga kamu ambil barang-
barang kamu ya?”
Sabrina mengangguk.
“Itulah yang kamu nak sebenarnya, kan?”
“Nak? Nak apa mama?”
Bulat mata Datin Hamidah merenungnya. “Jangan
panggil aku mama. Aku tak pernah terima kau jadi menantu
aku!”
Sabrina tunduk. “Saya minta maaf, Datin.”
“Huh! Itu ajalah yang kamu tahu. Maaf, maaf,
maaf!”
Sabrina diam. Melawan air mata yang mahu
bertandang. Dia penat menangis. Dia tidak mahu menangis
lagi.
“Kamu memang ada niat nak tinggal dalam rumah
besar nikan?”
“Apa maksud Datin?”
“Kamu sengaja masuk ke bilik anak aku, kan?

56
Hanni Ramsul

Sengaja rancang semua ni semata-mata nak hidup senang


dalam rumah besar ni. Aku tak fahamlah dengan manusia
zaman sekarang ni! Sanggup buat apa saja semata-mata nak
hidup senang. Sanggup gadai maruah diri. Sanggup biarkan
diri ditangkap berkhalwat dengan orang yang kau sendiri tak
kenal perangainya.”
“Tak. Saya bukan macam tu, Datin. Saya pun tak…”
“Dah… dah… aku tak nak dengar alasan kau yang
berkarung-karung tu. Aku nak kau ingat satu perkara aja.
Jangan ingat bila kau masuk dalam rumah ni, kau boleh
hidup senang. Tak. Jangan nak mimpilah!”
Sabrina sebak menahan sendu. Kata-kata yang sinis
itu terus terngiang-ngiang di telinganya. Terus memburu
pendengarannya. Setiap kali teringatkan kata-kata Datin
Hamidah, terasa betapa kotornya dia di dalam banglo itu.
Tidak pernah dia bermimpi untuk tinggal di situ. Keluarga
Datuk Hamidi pun dia tidak pernah kenal. Badrul sendiri pun
dia tidak pernah kenal. Bagaimana mungkin dia boleh
menyimpan niat sejahat itu pada Badrul dan keluarganya? Air
mata yang mulai memberat di bibir mata, cepat-cepat disapu.
Tidak mahu air mata itu menitis di hadapan Badrul. Takut
kata-kata sinis Badrul pula yang menghiris perasaannya.
Hatinya yang remuk bagai tidak dapat dirawat lagi.
“Kau ni, kenapa pulak?”
Sabrina menggeleng laju.
Badrul menjeling sekilas. Bukan dia tidak perasan
air mata yang bertakung di mata gadis itu. Melihat gelengan
Sabrina, dia terus menyambung konsentrasi pemanduannya.
Namun, dia sedar satu perkara. Kebelakangan ini, Sabrina
berusaha untuk tidak menitiskan air mata di hadapannya.
Setiap permintaannya, pasti Sabrina akan penuhi.

57
Pergilah Air Mata

“Kat mana rumah sewa kau?” tanya Badrul.


Sabrina mengangkat muka perlahan. “Jalan terus.
Selang tiga buah rumah, tu la rumah saya.”
“Siapa ada kat sana sekarang?”
“Entah. Mungkin kawan saya.”
Badrul diam. Terus mengemudi kereta dengan
berhati-hati.
Sabrina menahan nafas seketika. Tiba-tiba
jantungnya berdegup kencang sebaik sahaja Badrul
memperlahankan keretanya di hadapan teres dua tingkat
yang dia sewa bersama Maria. Toyota Rush hitam di hadapan
pagar, membuat nafas Sabrina menjadi sesak. Membuat sendu
bertandang lagi. Membuat jari-jemarinya dingin serta-merta.
Kenapa kereta itu harus berada di situ?
“Tak nak turun ke?”
Sabrina tersentak. Soalan dingin Badrul tidak
dijawab. Perlahan-lahan dia membuka pintu kereta. “Awak
nak tunggu atau nak balik dulu?”
“Suka hati akulah!”
“Tapi… saya balik dengan kereta saya, ya?”
“Kau keluar. Tinggalkan aku kat sini. Aku nak
tunggu ke… tak nak tunggu ke… itu aku punya pasal!”
Sabrina diam. Membiarkan sinis bicara Badrul larut
di relung hatinya. Membekas di situ. Meninggalkan rasa ngilu
yang pasti akan merembeskan lagi air matanya.
Perlahan-lahan Sabrina menarik nafas. Perlahan-
lahan juga dia melangkah keluar dari kereta. Melangkah
mendekati Toyota Rush milik Ikmal. Apa Ikmal buat di sini?
Bagaimana dia mahu berhadapan dengan lelaki itu. Rasa
malu tiba-tiba menyerbu. Malu untuk berdepan dengan Maria

58
Hanni Ramsul

dan Ikmal. Malu walaupun apa yang berlaku bukanlah


salahnya.
Sabrina berpaling ke belakang. Badrul masih di
situ, memerhati tiap langkahnya dari dalam kereta. Dia
berdiri seketika di pintu pagar. Mencari sisa kekuatan untuk
berdepan dengan insan-insan yang dia sayang. Cuma itulah
yang dia ada. Maria dan Ikmal. Namun, rasanya situasi
sekarang sudah tidak seperti dulu. Peristiwa hitam itu pasti
akan mengubah segala-galanya.
Perlahan-lahan Sabrina menekan loceng di pintu
pagar. Agak lama, Maria terjengul di muka pintu. Dia kaku
menatap wajah Maria. Tidak tahu harus menunjukkan reaksi
yang bagaimana.
“Ina!”
“Mar… aku….” Sabrina cuba bersuara. Namun
suaranya terputus di situ.
Maria berkejar ke pintu pagar lalu menolak pintu
pagar tersebut untuk memberi ruang kepada Sabrina
melangkah masuk.
Melihat wajah Maria, air mata sudah laju turun di
pipi Sabrina.
“Ina… kau datang sorang ke?”
“Mar….” Sabrina cuba bersuara lagi. Sekali lagi
juga, suaranya tersekat di kerongkong. Sudahnya dia
menerkam Maria. Menjatuhkan dirinya ke dalam pelukan
Maria. Menangis semahu-mahunya di bahu Maria.
Maria sedikit tergamam. “Ina. Dahlah… cuba
bertenang. Kenapa ni?”
Sabrina terus menangis. Dia tidak punya kekuatan
untuk menjawab soalan Maria. Sudah lama dia ingin

59
Pergilah Air Mata

melampiaskan kesedihannya pada seseorang. Pada seseorang


yang begitu rapat dengannya.
“Kita masuk dulu.” Maria bersuara sambil memaut
bahu Sabrina. Membiarkan sahaja Sabrina terus melayan
tangisnya. Dia sudah masak benar dengan perangai Sabrina
yang mudah menangis itu.
“Duduk dulu,” suruh Maria, lembut.
Sabrina akur. Dia melabuhkan punggung di sofa
sambil menyapu air mata yang bertandang tanpa henti.
Maria mengambil tempat di sebelah Sabrina.
“Sorry, Ina. Masa kau telefon, aku kat kampung.
Line tak berapa elok. Sekarang ni pula, memang aku sibuk
sangat. Tak sempat nak telefon kau tanya khabar. Aku minta
maaf, ya….” Maria bersuara sambil memandang wajah
Sabrina yang basah dengan air mata.
Sabrina tunduk. Walau sedikit terkilan dengan
sikap Maria, dia tidak boleh memaksa Maria memberi
sepenuh perhatian padanya. Dia faham akan situasi Maria.
“Aku faham….”
“So, kau macam mana sekarang?”
“Aku rasa teruk sangat, Mar. Aku tak kuat nak lalui
semua ni. Aku tak salah, Mar. Aku tak salah….”
“Macam mana kau boleh ada dalam bilik orang tu?”
Maria bertanya perlahan.
“Aku tak tahu. Aku ingat tu nombor calet yang kau
bagi. Mungkin aku silap dengar….”
Maria diam. Terus memandang wajah hiba
temannya itu.
“D07. Nombor tu yang kau cakap kat aku, kan?”
soal Sabrina sambil menatap wajah Maria.

60
Hanni Ramsul

Maria kerutkan kening. “G07 la Ina. Aku beritahu


kau, G07.”
Mendengar kata-kata Maria, Sabrina sekali lagi
menangis. Dia menutup muka dengan kedua-dua belah
telapak tangannya. Bodohnya dia. Kerana kebodohannya yang
sekecil itu, masa depannya gelap sama sekali. “Bodohnya aku,
Mar. Kenapa nasib aku jadi macam ni?”
Maria memandang simpati. “Aku tak tahu nak cakap
apa, Ina. Aku tumpang simpati.”
“Aku dah tak boleh nak bersihkan nama aku. Semua
orang ingat aku ni jahat, Mar. Semua orang ingat aku sengaja
buat perangkap ni. Aku kehilangan segala-galanya. Segala-
gala yang aku usahakan selama ni. Aku kehilangan kerja. Aku
kehilangan Ikmal….”
“Pasal kerja kau tu, aku minta maaf. Aku tak ada
niat nak ambil alih.”
“Aku faham, Mar. Encik Taufik telefon aku, suruh
aku bagi surat letak jawatan. Aku tak tahu dari mana dia tahu
semua ni. Dia langsung tak beri peluang untuk aku bela diri.
Sama dengan semua orang yang berada di sekeliling aku
sekarang. Lebih suka menuduh daripada mendengar. Dia juga
beritahu aku, kau akan ambil alih tempat aku. Aku tak marah.
Aku tahu, kau pun tersepit di tengah-tengah.”
Maria tersenyum kecil. “Syukurlah kalau kau
faham.”
Sabrina tersenyum hiba. Jawatan yang dia idamkan,
terpaksa dilepaskan begitu sahaja. Dia tahu kini, Maria yang
menyandang jawatan itu. Pengurus kewangan. Bermati-
matian dia bekerja dan berusaha untuk sampai ke tahap itu.
Belum sampai sebulan dia di kerusi itu, dia diminta berhenti
kerja. Alasan Encik Taufik cukup mudah. Dia tidak perlukan

61
Pergilah Air Mata

pekerja yang tidak bermoral untuk berkhidmat di syarikatnya.


Sabrina menyapu lagi air matanya. “Aku datang nak ambil
barang-barang aku.”
Maria mengangguk perlahan.
“Ikmal?”
Maria kerutkan kening.
“Aku nampak kereta dia kat depan tu.”
“Oh… dia datang tadi. Kereta aku rosak. Dia tolong
hantar ke bengkel. Sebab, aku nak kena tunggu kau kat sini,
kan?”
Sabrina mengangguk perlahan. Rindunya dia pada
Ikmal. Rindu yang tidak terucap. Namun dia tahu, antara dia
dan Ikmal, sudah menjadi kenangan. Dia sudah menjadi isteri
orang. “Maaf. Aku menyusahkan kau pula.”
Maria tersenyum manis. “Tak apa... tapi, kau boleh
uruskan sorang-sorang, kan? Aku nak keluar kejap. Kejap aja.
Ada hal sikit. Kalau tak sempat tunggu aku, letak kunci
rumah kat tempat biasa.”
Sabrina diam seketika. Entah kenapa, tiba-tiba dia
berasa Maria di hadapannya bukan lagi Maria yang dulu.
Maria nampak berbeza. Maria sudah tidak berusaha
menyejukkan hatinya seperti selalu. Maria tidak lagi memberi
kata-kata semangat padanya. Adakah Maria pun sama dengan
Ikmal? Sudah tidak percaya pada kata-katanya lagi? Adakah
Maria pun sama dengan orang di luar sana yang lebih suka
menghukumnya tanpa memberi kesempatan untuk dia
membela diri?
“Boleh, kan?”
Rasa hiba menjenguk lagi. Dia mengangguk
perlahan. Biarlah Maria ingin pergi. Dia tidak mahu

62
Hanni Ramsul

memaksa. Dia ke sini pun sekadar mengambil barang-barang


pentingnya sahaja.
Maria tersenyum sambil angkat punggung.
“Thanks. Aku pergi dulu!”
Sabrina mengangguk lagi.
Maria berlalu keluar.
Sabrina mula menghayun langkah ke biliknya
dengan perasaan yang kosong. Tiada lagi sedih. Tiada lagi
hiba. Tiada juga rasa marah. Dia seolah-olah sudah
kehilangan semuanya. Untuk seketika, dia memandang
biliknya. Kemas dan tersusun seperti semasa dia tinggalkan
hampir sebulan yang lalu.
Perlahan-lahan Sabrina membuka almari.
Mengambil beg pakaian dan memasukkan semua pakaiannya
ke dalam beg. Selesai di situ, dia bertenggek di birai katil.
Patung teddy bear besar di atas katil, dipegangnya. Hadiah
Ikmal yang sering menjadi teman tidurnya. Perlukah hadiah
ini dibawa bersama? Membawa hadiah ini, sama seperti dia
membawa kenangan Ikmal bersamanya. Bagaimana mungkin
dia boleh hidup bersama kenangan itu, walhal saat ini, dia
sudah bergelar isteri kepada lelaki bernama Badrul. Tetapi,
rasanya tidak kena untuk dia tinggalkan kenangan itu di sini.
Hatinya berbisik.
Akhirnya Sabrina menarik patung besar itu ke
dalam pelukannya. Biarlah patung ini menjadi penemannya.
Peneman untuk dia lalui hari-hari duka yang mendatang. Dia
memandang sekeliling. Tiada lagi barang-barang penting
yang ingin dia bawa bersama. Dengan longlai, dia mencapai
pen di atas meja solek sambil mengambil sehelai kertas dari
dalam laci.

63
Pergilah Air Mata

Maria, aku dah ambil semua yang aku nak.


Apa yang aku tinggal ni, terserahlah pada kau
sama ada nak simpan atau buang.
- Sabrina -

Perlahan-lahan dia melipat kertas itu, lalu


diletakkan di atas meja solek. Perlahan-lahan juga, dia angkat
punggung dan mencapai beg pakaian yang besar sambil
mendukung teddy bear. Buat kali terakhir dia memandang
sekeliling biliknya sebelum melangkah keluar menuju ke
arah Gen 2 birunya.
Sabrina memasukkan beg pakaiannya ke dalam
kereta. Namun pergerakannya terhenti apabila mendapati
sebuah kereta berhenti di hadapan pintu pagar. Kereta milik
Maria. Berderau darahnya saat melihat Ikmal melangkah
keluar dari kereta itu.
Ikmal berdiri seketika sambil matanya tajam
menikam wajah Sabrina. Dengan langkah sedikit kekok, dia
melangkah masuk ke halaman rumah.
Sabrina tunduk. Dia tidak kuat berdepan dengan
Ikmal. Kata-kata Ikmal tempoh hari masih berbekas di
hatinya.
“Ina….”
Perlahan-lahan dia angkat muka. Wajah Ikmal
sedikit cengkung. Melihat wajah itu, meninggalkan rasa
simpati di hati Sabrina. Pasti Ikmal masih bersedih dengan
apa yang berlaku.
“Abang sihat?” soal Sabrina perlahan.
Ikmal diam. Cuma matanya menangkap seraut
wajah Sabrina sepuas-puasnya.

64
Hanni Ramsul

“Ina minta maaf. Ina dah kecewakan abang….”


Sabrina bersuara lagi apabila melihat Ikmal membisu.
Kali ini mata Ikmal terarah pada patung beruang di
dalam pelukan Sabrina. Gadis itu masih mahukan hadiahnya.
Hati Ikmal sedikit tersentuh.
Melihat kebisuan Ikmal, Sabrina menjadi salah
tingkah. “Ina pergi dulu, ya?”
Akhirnya Sabrina mengambil keputusan undur diri.
Tidak betah berdepan lama-lama dengan kebisuan Ikmal.
“Ina… tunggu!”
Sabrina menoleh.
Ikmal bergerak ke kereta Maria dan mengeluarkan
sebuah kotak dari situ. Kotak itu kemudiannya dihulurkan
pada Sabrina.
“Apa ni?”
Ikmal diam lagi.
Melihat Ikmal terus membisu, pantas tangannya
membuka penutup kotak tersebut. Air mata jatuh lagi. Dia
angkat muka dan memandang wajah Ikmal.
Ikmal kelihatan sedikit serba salah. Bukan senang
untuk dia membuat keputusan ini. Satu keputusan yang
sukar demi untuk melupakan kekasih hatinya itu. Dia sedar,
dia tidak boleh terus melayan rasa cintanya pada isteri orang.
“Kenapa?” Dalam sebak Sabrina bertanya.
Ikmal menyepi.
“Macam tu sekali ke abang bencikan Ina? Abang
macam tak kenal Ina langsung….”
Hibanya hati Ikmal mendengar rintihan itu. Namun
apa dayanya….

65
Pergilah Air Mata

“Mungkin ni yang terbaik untuk kita.” Ikmal


bersuara serak. Melihat air mata Sabrina, mahu sahaja dia
menarik gadis itu ke dalam pelukannya. Mahu sahaja dia
memujuk gadis itu seperti selalu. Tapi dia tahu, semua itu
salah.
Sabrina menyeka air matanya. Kotak berisi hadiah
pemberiannya kepada Ikmal dipandang sekali lagi. Ikmal
memulangkan semua hadiah yang pernah dia beri. Pilunya
hati tika ini. “Mungkin Ina pun tak patut simpan ni….”
Patung beruang terlepas dari tangannya.
Ikmal menahan sebak.
Sabrina pula, terus membiarkan air mata
menemaninya. Tiada siapa lagi yang akan memujuknya
selepas ini.
“Aku dah agak dah!”
Sabrina tersentak.
Ikmal pantas menoleh.
“Ini tujuan sebenarnya, kan? Siapa ni? Kekasih
kau?”
Keras soalan Badrul membuatkan Sabrina terkedu.
Sangkanya Badrul sudah pulang. “Ini…”
“Ikmal!” Ikmal bersuara agak lantang. Geram
melihat layanan kasar lelaki ini pada Sabrina.
“So, semua ni rancangan kau berdua, ya? Berpakat
nak mengikis harta aku?”
“Tak....” Hampir terjerit Sabrina menafikannya.
“Cakap baik-baik sikit!” Ikmal membalas geram.
Sabrina kecut. Melihat wajah berang kedua-dua
lelaki di hadapannya itu, dia jadi gerun.

66
Hanni Ramsul

“Jom, balik!” tengking Badrul sambil menarik


tangan Sabrina.
“Tapi, kereta saya? Biar saya drive…”
“Tak payah! Kau balik aja dengan aku!”
“Minta maaf, aku bukan nak masuk campur urusan
kau. Tapi, tolong jangan layan Sabrina macam ni!” Suara
Ikmal meninggi tiba-tiba.
“Kenapa? Kau nak aku layan kekasih kau ni macam
permaisuri? Dengar sini! Sabrina, aku takkan lepaskan kau.
Di hadapan buah hati kau ni, aku bersumpah akan pastikan
hidup kau benar-benar hancur. Korang berdua tak akan dapat
apa yang kau berdua rancangkan tu. Tak akan!”
“Apa kau cakap ni? Jangan sembarangan cakap!”
Badrul merengus marah. Tangan Sabrina disentap
kuat, membuat Sabrina terdorong ke depan sambil
menyeringai kesakitan.
“Jangan buat dia macam tu!” tengking Ikmal sambil
menahan laluan Badrul.
“Kalau aku buat juga, kenapa? Kau nak pukul aku?
Silakan. Peliklah kau ni. Kau sanggup serah kekasih kau pada
lelaki lain, sanggup tengok kekasih kau kena tangkap basah,
tapi kau tak sanggup tengok dia kena marah!”
“Sudahlah tu!” Sabrina menjerit tiba-tiba. Gerun
melihat tangan Ikmal yang sudah mula mahu menghayun
penumbuk ke muka Badrul. Juga gerun melihat wajah Badrul
yang memerah menahan amarah.
“Sudahlah bang. Jangan macam ni!”
“Dia tak patut layan Ina macam ni!”
Sabrina memandang wajah Badrul.

67
Pergilah Air Mata

“Saya balik dengan kereta saya!”


“Balik dengan aku! Kereta tu, sesiapa pun boleh
datang ambil!” kata Badrul tegas. Mengunci bicara Sabrina.
Suara itu mengundang geram di hati Ikmal sekali
lagi. Hatinya sakit melihat Sabrina diperlakukan sebegitu.
“Abang… biarkan Ina!” Sabrina cepat-cepat
bersuara sebaik melihat wajah marah Ikmal.
Ikmal diam.
Badrul pula terus menarik kasar tangan Sabrina
menuju ke keretanya.
Sabrina panjangkan langkah mengikut langkah
Badrul yang laju. Sesungguhnya hatinya kecut memikirkan
tindakan Badrul selepas ini.

BERDENTUM Badrul menghempas pintu kereta.


Semua itu cukup untuk membuat Sabrina
tersentak. Tubuhnya menggigil tiba-tiba. Dia kaku di dalam
kereta. Takut untuk melangkah keluar. Pantas matanya
meliar memandang sekeliling. Sunyi sepi kawasan itu. Tiada
manusia langsung. Cuma dia dan Badrul sahaja di situ.
Janganlah amarah Badrul membawa malapetaka lain pula
padanya. Dadanya berombak kencang. Dia betul-betul takut
berdepan dengan emosi Badrul. Dia memandang Badrul yang
mundar-mandir di luar kereta. Dari tadi, tiada sepatah
perkataan pun keluar dari bibir lelaki itu. Dia tahu Badrul
terlalu marah. Dia terkejut besar apabila tiba-tiba tangan
Badrul mengetuk cermin kereta. Tajam mata lelaki itu
menikam wajahnya.
Gerakan tangan Badrul jelas memberi arahan agar

68
Hanni Ramsul

dia keluar dari kereta. Perlahan-lahan dia menelan liur.


Perlahan-lahan juga dia menolak pintu kereta. Bergerak
keluar dengan perasaan yang berbelah bahagi.
Badrul merengus marah. Rasa tercabar dengan
perbuatan Sabrina. Rasa tercabar dengan permainan Sabrina.
Dia yakin, apa yang sedang bermain di fikirannya benar
belaka.
Sabrina pula tunduk memandang rumput di
kakinya.
“Kenapa aku?”
Dalam takut, Sabrina memberanikan diri
mengangkat muka. Berlaga pandangan dengan Badrul.
“Dalam banyak-banyak lelaki dalam dunia ni,
kenapa aku? Kenapa aku yang kau pilih untuk jadi mangsa
kau?”
Sabrina diam. Dia mulai faham maksud soalan
Badrul. Lalaki itu terus menuduhnya seperti selalu. Perlukah
dia berusaha untuk membela diri lagi? Walhal dia tahu,
Badrul akan menolak mentah-mentah apa saja penjelasan
yang keluar dari bibirnya.
“Kenapa aku?!” tengking Badrul.
Bergerak bahu Sabrina menahan rasa terkejut.
Membuat dia sebak lagi. Walau cuba ditahan, air mata menitis
tiba-tiba. “Awak… kan saya dah cakap….”
“Aku tak percaya! Aku tak percaya pada cerita kau.
Aku yakin kau memang bersubahat dengan kekasih kau tu.
Dah lama buat kerja ni? Jalan paling mudah nak dapatkan
wang. Kan?”
“Awak tahu tak yang tuduhan awak tu dah
melampau!” Sabrina memberanikan diri melawan. Tuduhan

69
Pergilah Air Mata

Badrul semakin menghinanya. Sampai bila dia harus


menerima penghinaan sebegitu?
“Apa? Dah melampau? Kau cakap dah melampau?
Kau tahu tak, apa yang kau buat ni dah lebih daripada
melampau! Kau yang melampau sebenarnya! Kau musnahkan
hidup aku! Masa depan aku!”
Sabrina angkat muka. Membalas renungan Badrul
dengan renungan tajamnya. Terasa benteng kesabarannya
semakin menipis. Entah dari mana, tiba-tiba dia terasa ada
satu kekuatan yang luar biasa yang mendorongnya untuk
melawan. Dia sudah penat menangis. Tangisan tidak
membawa dia ke mana-mana. Tangisan membuat maruahnya
semakin diinjak-injak oleh manusia sekelilingnya.
“Baik awak jaga sikit mulut awak tu!” katanya
dalam nada lembut namun penuh amaran.
Badrul menentang renungan Sabrina. Dia sedikit
terkejut dengan kata-kata gadis itu. Sabrina sudah berani
memberi amaran padanya. Malangnya, dia tidak takut pada
amaran itu. Saat ini, apa yang bergelora di hatinya lebih
menggamit emosinya.
“Kenapa? Salah ke apa yang aku cakap? Aku tak rasa
aku salah. Kau perangkap orang kaya untuk dapatkan wang.
Wang untuk kau dan kekasih hati kau tu. Kan? Kau jangan
buat-buat tak tahu pulak. Sebenarnya, kau ni bodoh! Sanggup
menggadai maruah untuk lelaki tak guna tu. Sampai bila kau
nak buat kerja macam ni?”
“Baik awak diam! Saya tak suka awak cakap macam
tu!” ucapnya separuh menengking.
Badrul tergelak sinis.
Gelak yang tiba-tiba membakar hati Sabrina.
Sabrina menarik nafas panjang.

70
Hanni Ramsul

“Kenapa? Kenapa tiba-tiba emosi ni? Biasanya kau


cuma tahu menangis aja.”
Sabrina diam.
“Saya rasa baik kita balik. Tak guna kita saling
menuding jari.” Sabrina bersuara setelah agak lama berdiam
diri. Tidak guna mereka saling bertelingkah di situ. Saling
tuduh-menuduh. Semua itu tidak akan membawa apa-apa
kebaikan. Baik padanya atau pun pada Badrul sendiri.
“Senangnya cakap. Kau tahu tak, perbuatan kau ni
dah menyusahkan aku. Menyusahkan masa depan aku. Aku
kehilangan segala-galanya sebab terjebak dalam perangkap
kau!!”
Sabrina menarik nafas perlahan. “Saya nak balik!”
“Jangan harap! Aku takkan balik sehingga kau
beritahu aku, kenapa kau pilih aku?”
Sabrina angkat muka. Berpandangan dengan muka
Badrul yang langsung tiada segarit ketenangan pun. “Tak ada
apa yang nak saya beritahu. Semuanya dah berlaku.”
Sabrina cuba sedaya upaya untuk berlembut. Walau
hatinya sudah mula membara dengan tuduhan demi tuduhan
dari mulut Badrul, dia cuba untuk menggunakan akal. Dia
tidak mahu larut di dalam emosi seperti Badrul.
“Wah! Cepatnya kau reda dengan apa yang berlaku.
Baru tiga minggu lalu kau menangis dan menangis dan
menangis… tiba-tiba hari ni kau jadi tabah pula. Kenapa?
Sebab kau dah jumpa buah hati?”
“Diam!” jerit Sabrina tiba-tiba.
Badrul terkedu. Sabrina merenung tajam wajahnya.
“Diam! Saya tak nak dengar apa-apa lagi. Tak nak!
Faham!!!”

71
Pergilah Air Mata

Badrul tersandar di badan kereta. Dia terkejut


dengan jeritan Sabrina sebentar tadi. Dan kini Sabrina
bergerak menghampirinya. Terkebil-kebil Badrul melihat
Sabrina yang cuma separas dadanya, mendongak menentang
wajahnya dengan pandangan yang sukar untuk ditafsirkan.
“Awak cakap ni mimpi buruk awak? Kalau awak nak
tahu, ini malapetaka bagi saya! Awak cakap awak kehilangan
segala-galanya, tapi saya musnah! Seluruh kehidupan saya
dah musnah! Awak tahu tak… saya hilang maruah diri. Saya
hilang kerjaya. Saya hilang kekasih. Saya hilang seluruh
kehidupan saya yang dulu! Semua yang saya usahakan, lenyap
dalam sekelip mata. Jadi, awak jangan senang-senang nak
tuduh saya yang menjadi punca semua ni!!!”
Badrul tergamam. Dia kehilangan kata-kata sebaik
sahaja mendengar jeritan Sabrina. Memang semua ini di luar
jangkaannya.
“Kalau awak marahkan saya, lepaskan saya! Tak
perlu terus menghina saya begini,” katanya dengan nada yang
sedikit mengendur.
“Jangan harap!”
Sabrina kembali memandang wajah Badrul. Tidak
faham dengan sikap Badrul. Lelaki memang ego! bentaknya
di dalam hati. “Saya dah penat. Penat untuk terus jadi bahan
cacian orang. Kalau tak suka, lepaskan aja. Buat apa nak
bergaduh macam ni?”
“Supaya kau boleh cari mangsa yang baru? Mangsa
yang lebih bodoh dan lebih mudah ditipu?”
Sabrina mengeluh panjang. Tidak guna bercakap
dengan Badrul. Sia-sia saja. Sia-sia jeritannya sebentar tadi.
Dia sendiri tidak tahu dari mana dia mendapat kekuatan
untuk menghamburkan kemarahan itu. Dari mana sekalipun

72
Hanni Ramsul

keberanian itu menjengah, ternyata sekarang dia berasa


sedikit lega. Walau Badrul masih tidak mempercayainya,
tetapi dia tetap berasa lega. Terasa beban yang menghimpit
perasaannya menjadi sedikit ringan. Patutlah Badrul sering
menengkingnya. Barangkali itu cara lelaki itu melampiaskan
beban yang memberat di hatinya selama ini.
Perlahan-lahan dia mengatur langkah. Bergerak
menuruni kawasan berbukit yang sunyi itu.
Badrul digaru sedikit rasa hairan. “Woit!”
Sabrina terus melangkah.
“Kau nak ke mana tu?”
Melihat Sabrina terus melangkah tanpa berpaling,
Badrul dilanda serba salah. Tidak mungkin dia akan pergi
pada gadis itu dan memujuknya. Tidak wajar juga dia
membiarkan Sabrina berlalu di kawasan terpencil begini.
Sengaja dia ke sini untuk menghamburkan kemarahannya
yang menggunung tinggi. Dia tidak boleh melepaskan
kemarahannya di rumah. Pasti kecoh kalau sampai ke
pengetahuan bapanya. Namun, segunung marahnya itu tiba-
tiba merata tatkala jeritan Sabrina pula yang bertukar tempat.
Betul-betul di luar jangkaan. Gadis yang sering bertemankan
air mata itu, tiba-tiba boleh menjerit menentangnya.
Membuat dia terkedu dan kelu.
“Sa… Sabrina. Tunggu!” jeritnya tatkala melihat
kelibat Sabrina semakin menjauh. Melihat gadis itu tidak
bereaksi dengan panggilannya, dia mengambil keputusan
untuk mengejar gadis itu.
“Kau nak ke mana?” soalnya sebaik berdiri
menghalang langkah Sabrina.
Sabrina menyapu air mata yang basah di pipinya.

73
Pergilah Air Mata

“Entah!” jawabnya sepatah.


“Jom.” Badrul bersuara sambil memegang tangan
Sabrina.
Cepat-cepat Sabrina merentap tangannya. Terasa
sakit. Perlahan-lahan dia menggosok lengannya.
Mata Badrul tertangkap kesan merah pada lengan
Sabrina yang putih. “Lengan kau…”
Sabrina cuma memandang wajah Badrul, sebelum
langkahnya dihayun semula.
“Kau nak ke mana?” Sekali lagi Badrul bersuara.
Kali ini dengan nada geram.
“Entah!”
“Jom balik!”
“Awak baliklah. Tinggalkan saya kat sini.”
“Kau gila? Macam mana kau nak balik nanti?”
“Pandai-pandailah saya.”
“Jangan nak mengada-ada. Aku tak ada masa nak
pujuk-pujuk kau. Cepat masuk dalam kereta!”
“Tak nak. Saya tak nak ikut awak!”
Badrul merengus marah. Ternyata banyak onar
gadis ini yang membuat hatinya sakit. Tanpa bersuara, dia
menarik tangan Sabrina.
“Tak nak! Saya tak nak ikut awak. Saya dah jelak
dengar penghinaan awak. Saya dah muak dengar awak
marah-marah!” Sabrina menjerit sambil merentap kuat
tangannya.
“Jangan mengada-ada. Cepat ikut aku balik!”
Sabrina meronta sambil menarik kuat tangannya.

74
Hanni Ramsul

“Lepaskan tangan saya!!!” Sekali lagi dia menjerit.


Cukup kuat untuk membuat darah Badrul membuak tiba-
tiba.
“Fine! Aku lepaskan!” Tanpa berfikit panjang,
Badrul melepaskan pegangannya.
Sabrina terduduk atas tanah yang berbatu. Dia
menyeringai kesakitan. Punggungnya terasa sakit. Tangannya
yang menekan tanah, turut luka terkena batu.
Badrul terkebil-kebil memandang Sabrina yang
jatuh terduduk.
Perlahan-lahan, Sabrina mengangkat kedua-dua
belah tangannya. Melecet dah berdarah. Dia cuba bangkit,
tetapi rasa sengal di punggung membuatkan dia terduduk
semula.
Melihat keadaan Sabrina, Badrul cuba sembunyikan
senyum. Padan muka! Badrul menghulurkan tangannya,
mengandaikan Sabrina akan menyambut huluran tangannya
untuk berdiri.
Namun, sebaliknya Sabrina membuang pandang.
Dia cuba untuk bangun sendiri.
“Dah sakit macam ni pun, masih nak tunjuk keras
kepala!”
Sabrina diam. Dia tidak akan menerima bantuan
Badrul. Rasa sengal ditahannya. Dia menangis. Menangis
kerana menahan rasa sakit dan pedih. Namun, dia terduduk
sekali lagi.
Badrul mengeluh keras.
“Sakit ke?” soal Badrul agak keras.
“Sakitlah!” Keras jawapan yang keluar dari bibir
Sabrina.

75
Pergilah Air Mata

Badrul tergelak kecil. Dia malas melayan marah


gadis itu. Dia sendiri sudah hilang mood untuk bertekak.
Tidak seronok menengking Sabrina, apabila kemudiannya dia
pula yang ditengking. Sudahnya dia tunduk memegang bahu
Sabrina dan menolong mengangkat tubuh gadis itu.
Sabrina mengalah dalam terpaksa. Rasa sengal di
punggungnya membuatkan dia mengalah.
“Tengok tangan tu.”
“Sikit aje,” balas Sabrina dingin. Perlahan-lahan dia
melangkah. Sakitnya!
“Boleh jalan ke?”
Sabrina diam. Boleh pula bercakap lembut, bisiknya
dalam hati.
“Boleh jalan ke tak ni?”
“Boleh. Saya boleh jalan sendiri.”
“Betul?”
Sabrina mengangguk. Tangan Badrul yang
mendarat di bahunya, ditolak perlahan-lahan.
Badrul sekadar memandang Sabrina yang berjalan
terdengkut-dengkut. Jelas wajah itu menahan sakit. Dia
melangkah perlahan-lahan di belakang gadis itu. Berjaga-jaga
kalau Sabrina terjatuh lagi.
“Lain kali jangan buat keras kepala!” Badrul
bersuara tiba-tiba.
Tiada balasan.
Badrul menggeleng perlahan. Pantas tangannya
membuka pintu kereta untuk Sabrina.
Sabrina terus melangkah masuk tanpa banyak
bicara.

76
Hanni Ramsul

Badrul mencapai kedua-dua belah tangan Sabrina.


Agak banyak kesan calar akibat terkena batu. Darah mula
meleleh. Dia mencapai tisu, kemudian melekapkan pada
kedua-dua belah telapak tangan Sabrina yang luka. Lengan
Sabrina yang lebam, dibelek seketika. “Hmmm… kita ke
klinik.”
“Sikit aje. Tak payahlah!”
“Jangan banyak cakap!” ujar Badrul tegas sambil
bergerak ke bahagian pemandu.
Sabrina diam. Malas untuk bersuara. Tekak pun
terasa perit tiba-tiba. Tidak pernah dia menjerit, tiba-tiba hari
ini dia memecah tradisi pula.
“Kita ke klinik. At least untuk ambil ubat tahan
sakit dan cuci luka tu.”
“Sikit aja.”
Badrul menjeling. Tidak mahu bersuara lagi.
Keputusannya muktamad. Sesekali dia menoleh, melihat
wajah Sabrina yang menahan sakit. Terbit rasa kasihan
melihat wajah itu.

SABRINA menatap beg plastik berisi ubat di atas meja kecil


di sebelah katilnya. Kemudian dia menatap pula luka di
kedua-dua belah telapak tangannya. Sudah disapu ubat luka.
Mungkin esok atau lusa, luka itu akan menjadi parut. Cuma
punggungnya masih terasa sengal. Masih sakit. Dia mengeluh
perlahan. Ketukan di pintu, memaksa dia menoleh. Dengan
perasaan sedikit malas, dia bangun lalu bergerak ke arah
pintu. Daun pintu dibuka perlahan.
“Abah!”

77
Pergilah Air Mata

Datuk Hamidi mengukir senyum. “Mama cakap Ina


jatuh. Teruk ke?”
Sabrina tersenyum. Perlahan-lahan dia menggeleng.
Dia melangkah keluar sambil menutup pintu bilik.
“Teruk ke?”
“Taklah. Sikit aje, abah,”
“Macam mana boleh jatuh?”
Sabrina menggaru kepala yang tidak gatal.
Datuk Hamidi bergerak ke sofa. Memberi isyarat
agar Sabrina turut melabuhkan punggung di situ.
Sabrina akur. Terus melabuhkan punggung,
bertentangan dengan Datuk Hamidi.
Datuk Hamidi menghela nafas buat seketika.
“Macam mana boleh jatuh?”
Sekali lagi soalan itu meniti di bibir Datuk Hamidi.
“Terlanggar batu. Ya… ya… saya terlanggar batu,”
jawab Sabrina tergagap-gagap.
“Bukan sebab bergaduh dengan Bad? Bukan sebab
Bad mengasari Ina?”
Laju Sabrina menggeleng. Laju juga jari-jemarinya
menutup lengan yang lebam. Tidak mahu Datuk Hamidi
melihat lebam di lengannya pula.
“Betul?”
Sabrina mengangguk laju.
“Badrul tu panas paran. Abah risau kalau-kalau dia
tak dapat kawal emosi dia. Sebab, abah tengok kebelakangan
ni, dia macam terganggu. Sering memberontak.”
Sabrina mengukir senyum.

78
Hanni Ramsul

“Abah tak suka anak abah ringan tangan pukul


isteri. Kalau Bad ada buat macam tu pada Ina, beritahu abah.
Jangan rahsiakan.”
“Tak adalah…”
“Kenapa? Abah ingat anak mama tu jahat sangat
ke?”
Belum sempat Sabrina menghabiskan kata-katanya,
satu suara lantang memecah keheningan malam. Sabrina
diam. Mematung di sofa sambil memandang wajah Datin
Hamidah yang mencuka.
“Mama…”
“Abah dengar sini. Mama kenal sangat anak mama.
Anak mama bukan jenis lelaki yang pukul perempuan. Jangan
nak mereka-reka cerita pasal Badrul pula. Mama tak suka.
Anak mama baik. Cuma tak tahu apa malangnya terpaksa
berkahwin dengan perempuan murah ni.”
“Jaga sikit mulut tu….” Lembut Datuk Hamidi
menegur.
“Kenapa? Apa tak betul ke cakap mama ni? Kenapa
abah tiba-tiba baik sangat dengan budak ni? Apa yang dah dia
jampi kat abah? Sampai abah ikut aje cakap dia!”
Sabrina tunduk. Cuba pekakkan telinga mendengar
sindiran ibu mertuanya itu. Cuba menasihati minda agar
kata-kata yang menerpa di telinga itu tidak dicernakan. Tidak
mahu hati terus merintih sedih sebenarnya. Dia harus kuat
hadapi semua ini sementelah sekarang cuma dia yang boleh
membantu dirinya sendiri. Dia sudah tidak punya sesiapa
lagi. Dia sudah kehilangan insan-insan yang sentiasa berada
di belakangnya.
“Tak baik cakap macam tu, mama.”

79
Pergilah Air Mata

“Dah abah tu cakap anak kita macam tu, baik sangat


ke?” soal Datin Hamidah geram.
Datuk Hamidi menggeleng perlahan. “Midah… kita
kenal anak kita. Kita kenal Badrul. Abah cuma tak nak dia
khilaf dalam amarahnya sendiri.”
“Badrul tahu kawal diri. Lagipun, kalau dia yang
pukul budak ni, takkan dia pergi hantar ke klinik?”
“Tak. Saya jatuh abah… Datin. Saya terjatuh
sendiri. Badrul tak pernah pun mengkasari saya. Mungkin dia
marah pada saya. Tapi, dia tak pernah mengkasari saya.”
“Memanglah… sebab anak aku tu, baik. Anak aku
tu anak orang baik-baik!” Datin Hamidah menyampuk sinis.
Sabrina tunduk.
“Mama… kalau setakat nak bertengkar, baik mama
jangan duduk kat sini.”
“Haiii… menghalau mama pulak? Mula-mula halau
mama dari ruang ni. Nanti, halau mama dari rumah ni pulak?
Pandai kau pengaruhi suami aku, ya?”
“Mama…”
“Yalah… mama pergi. Mama pun tak ingin nak
tengok muka menantu kesayangan abah ni. Abah pandanglah
menantu abah ni puas-puas!” Datin Hamidah bersuara sambil
berlalu.
Sabrina menarik nafas panjang.
“Ina…”
“Saya tak apa-apa, abah. Abah jangan bimbang….”
“Mama tu baik sebenarnya. Cuma… semua yang
berlaku ni, buat dia terkejut. Buat dia susah nak terima
kenyataan. Abah yakin Ina boleh faham keadaan mama.”

80
Hanni Ramsul

“Saya faham, abah,” balas Sabrina perlahan.


Memang dia faham perasaan semua orang. Siapa yang suka
dengan apa yang telah berlaku? Namun malangnya, manusia
di sekeliling juga tidak pernah mahu memahami apa yang
terjadi.
“Petang tadi Ina pergi ambil kereta, kan? Mana
keretanya?”
“Badrul minta orang lain yang ambil nanti.”
“Kenapa? Kan Ina boleh drive sendiri?”
Sabrina termangu. Apa yang hendak dia jawab?
Takkan dia hendak bercerita tentang Badrul yang hampir
bertumbuk dengan Ikmal.
“Tangan Sabrina dah macam tu. Macam mana dia
nak drive?”
Sabrina menoleh ke arah Badrul yang tercegat di
hujung tangga. Mendengar penjelasan Badrul, Sabrina tidak
berminat untuk bersuara. Jelas Badrul cuba sembunyikan
pekung di dada. Mahu rahsiakan apa yang terjadi daripada
pengetahuan bapanya.
“Kamu dari mana ni?” Datuk Hamidi bertanya tiba-
tiba.
“Keluar. Jumpa kawan.”
“Tiap-tiap malam jumpa kawan?”
Badrul menjongket bahu sambil melangkah menuju
ke bilik.
“Duduklah dulu. Abah nak cakap sikit.”
“Saya nak mandilah, abah. Rimas rasanya ni.”
Datuk Hamidi tidak bersuara lagi. Sekadar
membiarkan Badrul terus berlalu.

81
Pergilah Air Mata

Sabrina pula lebih senang menjadi pemerhati. Dia


mengerti maksud kata-kata Badrul. Dirinya yang membuat
Badrul rimas sebenarnya.
“Ina?”
Sabrina tersentak kecil.
“Kenapa ni?”
“Ha? Tak ada apa-apa… tak ada apa-apa, abah….”
“Ina dengan Badrul macam mana sekarang?”
Sabrina tersenyum. Diam. Soalan itu dibiarkan sepi.
Rasanya bapa mertuanya itu pun sudah maklum akan situasi
sebenar perkahwinan anak tunggalnya itu. Tidak perlu
rasanya untuk dia membuka cerita. Satu rumah itu pun
sudah maklum.
“Badrul ke mana tadi tu?”
Sabrina menggeleng.
“Takkan dia tak beritahu Ina, ke mana dia nak
pergi?”
Sekali lagi Sabrina menggeleng. Memang dia tidak
tahu. Badrul tidak beritahu apa-apa padanya. Dia faham, dia
tidak berhak untuk mencampuri urusan hidup Badrul.
“Ina belajarlah sesuaikan diri. Abah yakin, lama-
kelamaan baik Ina ataupun Badrul… kamu berdua pasti
dapat terima kenyataan.” Datuk Hamidi bersuara tenang.
Sabrina mengeluh perlahan. Kata-kata Datuk
Hamidi kedengaran cukup mudah. Penuh dengan harapan.
Namun, realitinya semudah itukah? Dia tidak nampak walau
sedikit pun cahaya kebahagiaan di dalam ikatan perkahwinan
yang baru dimeterai itu. Dia sendiri pun tidak tahu apa
sebenarnya yang dia harapkan daripada ikatan ini.
Perkahwinan ini membuat perasaannya mati. Membuat dia

82
Hanni Ramsul

terperangkap di dalam lorong yang amat gelap. Terlalu gelap,


sehingga dia tidak tahu di mana harus dia mulakan langkah.
Tidak nampak arah yang perlu dia tuju.
“Abah rasa, mungkin kamu berdua patut luangkan
masa bersama. Luangkan masa berdua. Barangkali itu boleh
membantu.”
Sabrina memandang wajah Datuk Hamidi dengan
kening yang berkerut. Tidak faham maksud kata-kata lelaki
itu. “Maksud abah?”
“Spend more time together. Honeymoon?”
“Hah?”
Spontan soalan itu terpacul dari bibir Sabrina.
“Kita tak boleh mengharapkan sesuatu perkara tu
berubah menjadi baik dengan hanya berserah aja. Kita kena
berusaha ke arah itu. Abah rasa honeymoon satu usaha yang
baik. Mungkin kamu berdua boleh lebih mengenali hati budi
masing-masing.”
“Tak payahlah, abah.”
“Bincanglah dengan Badrul. Nanti beritahu abah.
Abah akan sponsor honeymoon kamu berdua. Anggaplah ni
hadiah perkahwinan daripada abah.”
Sabrina tersenyum kelat. Tidak masuk akal saranan
bapa mertuanya itu.
“Fikirkan cadangan abah ni.” Datuk Hamidi
bersuara sambil angkat punggung.
Sabrina sekadar mendengar. Fikirkan? Sabrina
tersenyum sinis. Sebaiknya dia fikirkan bagaimana caranya
untuk dia akhiri ketegangan yang timbul ini. Fikirkan
bagaimana caranya untuk dia akhiri perkahwinan ini. Dia
memandang Datuk Hamidi yang berlalu menuju ke biliknya.

83
Pergilah Air Mata

Kemudian dia termangu sendirian di sofa. Tidak tahu mahu


melangkah ke mana. Mahu masuk ke bilik, dia tidak mahu
mengganggu Badrul. Sudahnya, dia bergerak ke balkoni.
Menikmati kegelapan malam di situ. Rasa mengantuk yang
menjengah, ditahan. Tunggulah sehingga Badrul lena. Itulah
rutin hariannya kini.
“Ehem….”
Sabrina menoleh. Badrul tercegat di belakangnya.
Santai bersama track suit dan t-shirt hitam. Baru selesai
mandi barangkali. Seketika kemudian, dia kembali
menebarkan pandangan pada kegelapan malam.
Badrul bergerak ke pagar balkoni. Bersandar sambil
memandang Sabrina yang leka melayan menungnya. “Macam
mana? Sakit lagi ke?”
Sabrina mengalih pandangan. Merenung tepat ke
wajah Badrul. Bukan sedikit hairan yang membukit di
benaknya saat ini. Hairan melihat perubahan Badrul yang
mendadak.
“Tak. Sikit aja,” jawab Sabrina pendek.
Badrul mengeluh panjang. “Apa kau cakap dengan
abah tadi?”
“Tak ada apa-apa….”
“Ada abah tanya pasal kita?”
“Macam biasalah. Saya rasa dengan awak pun, abah
tanya soalan yang sama.”
“Kalau boleh, jangan selalu sangat bersembang
dengan abah.” Badrul bersuara tanpa memandang wajah
Sabrina.
Sabrina merenung Badrul hairan. “Kenapa?”
“Aku tahu. Kau cuba pengaruhi abah, kan? Sebab

84
Hanni Ramsul

dalam rumah ni, cuma abah aja yang beri perhatian pada
kau.”
Sabrina mengeluh perlahan. Sekali lagi tuduhan
tidak berasas dilemparkan padanya.
“Awak… saya nak minta maaf pasal petang tadi.
Saya tak bermaksud nak tengking awak. Tak tahu kenapa…
tiba-tiba saya hilang sabar.” Sabrina bersuara tanpa
menghiraukan tuduhan Badrul.
Badrul tersenyum sinis.
Entah kenapa, sakit hatinya melihat senyuman
lelaki itu.
“Siapa yang boleh sabar kalau buah hati kena
kutuk. Ya tak?” sindir Badrul pedas.
Sabrina merenung wajah itu buat seketika.
Akhirnya dia mengalihkan pandangan ke arah lain. Malas
melayan bicara Badrul yang menyakitkan hati.
“Bila kau nak jumpa dia lagi?”
Sabrina diam.
Badrul tergelak.
Gelak yang membuat Sabrina berasa tersindir.
Memang Badrul tetap tidak mempercayai kata-katanya. Masih
menganggap dialah punca segala insiden memalukan itu.
“Kalau awak tak percayakan saya, baik kita tamatkan semua
ni. Buat apa kita saling bertengkar?”
“I told you, jangan harap!”
“Kenapa?”
“Sebab ni yang kau mahu, kan? Kan kau nak hidup
bersama aku. Kau dah rancang nak kena tangkap basah
dengan aku. Jadi, takkan aku nak kecewakan kau, kan?”

85
Pergilah Air Mata

“Suka hatilah awak nak cakap apa pun.”


“Tengok tu. Tiba-tiba kau dah jadi kuat, ya? Kalau
tak, sikit-sikit meleleh... sikit-sikit meleleh.”
Sabrina diam lagi. Dia nekad untuk terus
membiarkan kata-kata pedih itu berlalu pergi.
Tiada guna dia pertahankan kebenaran, kalau tiada
siapa yang mahu menilainya. Tiada guna dia terus menangis
kalau tiada siapa yang sudi memujuknya. Tiada guna dia terus
bertelagah kalau akhirnya dia tersungkur di kaki amarah.
Biarlah dia menjadi pemerhati untuk setiap
tindakan. Melatih kesabaran biar menebal di hatinya yang
parah.

86
Hanni Ramsul

bab 7
M
ARIA menggeleng perlahan
sambil mengacau air Nescafe
panasnya. Melihat menungan
Ikmal, membuat dia dilanda resah yang tidak berpenghujung.
Lelaki ini terlalu mengikut perasaan. Terlalu lemah sehingga
sering tewas pada emosinya sendiri. Sekali lagi pandangannya
dilayangkan ke wajah Ikmal. Renungan Ikmal jauh memecah
dinding kaca tempat dia menikmati makan malam. Merenung
kawasan Sunway Lagoon yang luas.
“Ina suka pandang Sunway Lagoon dari sini.
Cantik, katanya.” Ikmal bersuara tiba-tiba.
Maria mengangkat muka perlahan-lahan. “Ikmal.
Sampai bila kau nak macam ni? Sampai bila?”
“Entah….” Lemah Ikmal menjawab.
“Orang tu dah kahwin. Dah bahagia agaknya. Kau
pula yang makan hati kat sini.”
“Bahagia? Kau tak nampak apa yang aku nampak?”
Maria kerutkan kening. Apa yang Ikmal nampak?

87
Pergilah Air Mata

“Apa yang kau nampak?” soalnya perlahan.


“Suami Ina… kasar betul dia dengan Ina.”
“Ya ke?”
Ikmal mengangguk perlahan. Peristiwa tiga hari
lepas kembali berlegar di ingatannya. Teringat wajah Sabrina
yang menahan kesakitan. Juga teringat wajah ketakutan
Sabrina mendengar lelaki itu menengkingnya.
“Takkanlah…”
“Aku nampak, Mar. Sakit hati aku. Aku sendiri tak
pernah layan Ina macam tu. Tak ada sesiapa yang pernah
layan Ina sekasar tu. Takkan kau tak perasan? Depan aku, dia
cakap akan buat Ina menderita!”
Maria diam seketika.
“Entahlah... tak tahu nak cakap apa. Hari tu, aku
nampak mereka mesra aja. Macam tak kena kahwin paksa
pun.” Tanpa dirancang, meluncur satu pembohongan dari
bibir Maria. Pembohongan yang tidak disengajakan.
“Betul ke?”
Maria mengangguk perlahan sambil meneguk air
Nescafe panasnya. Maafkan aku Ina, dalam diam hatinya
berbisik sendiri. Bukan tidak ada rasa bersalah yang
menghantui perasaannya. Namun, pembohongan itu terpaksa
dia timbulkan.
“Kenapa kau tak bersama Ina hari tu?” soal Ikmal
tiba-tiba.
Maria mengeluh perlahan. Wajah Ikmal dipandang
agak lama. “Dia mahu privacy katanya. So, apa lagi aku nak
cakap? Aku pun keluarlah.”
“Ya ke? Takkan Ina cakap macam tu?”

88
Hanni Ramsul

“Itulah yang dia cakap pada aku. Agaknya, sejak jadi


menantu datuk ni, privacy penting kat dia kut. Ikmal, sudah-
sudahlah tu. Jangan fikir lagi pasal dia. Aku kasihan tengok
kau terus macam ni. Ina kahwin dengan orang lain, tak
bermakna hidup kau dah berakhir. Berapa kali aku nak ulang
pada kau? Belajar lupakan dia, okey? Dia dah jadi isteri orang
pun.”
“Kalau dia bahagia, aku lega. Aku tak kisah.
Walaupun hati aku sakit, aku lega sangat-sangat. Tapi, aku
tak sanggup tengok Ina macam tu. Dia tak bahagia, Mar….”
“Mana kita tahu, Mal? Kita cuma tengok dia hari tu
aja….”
“Tapi, semua tu dah cukup untuk beritahu aku, Ina
tak bahagia. Hidup dia terseksa!”
“Agaknya suami dia cemburu tengok kau dengan
dia. Yalah... orang kalau dah cemburu, macam-macam
gayanya.”
Ikmal berfikir seketika. Betul ke kemarahan lelaki
itu berpunca daripada rasa cemburu? Ikmal memandang
wajah Maria yang tenang menghadap nasi goreng.
“Ina tak ada cerita apa-apa ke pada kau?” tanya
Ikmal. Dia cuba merisik sesuatu tentang Sabrina daripada
Maria.
Maria menggeleng perlahan.
“Takkan tak ada langsung?”
“Tak ada. Cerita apa yang kau maksudkan?”
“Pasal peristiwa tangkap basah tu? Hari tukan, dia
cakap bukan salah dia. Mesti dia ada cerita apa sebenarnya
yang berlaku pada kau.”
“Tak ada. Bila aku nak buka cerita pasal tu, dia terus

89
Pergilah Air Mata

tukar topik. Tak tahu kenapa.” Maria memotong kata-kata


Ikmal dengan satu lagi pembohongan.
Wajah Ikmal jelas kelihatan kecewa.
“Kalau kau nak aku paksa dia cerita apa yang
terjadi, aku boleh telefon dan tanya dia.”
Ikmal menggeleng perlahan. “Tak apalah, Mar.
Kalau dia tak nak cerita, tak apalah. Takkan kita nak paksa
pula. Mungkin dia tak nak ingat pasal peristiwa tu kut.”
“Entahlah….”
“Aku rasa macam mimpi aje, Mar. Semalam mak
aku tiba-tiba tanya pasal Ina. Pelik aku. Entah dari mana dia
tahu Ina kena tangkap basah.”
“Errr… kau tak pernah cerita kat mak kau ke?”
Ikmal menggeleng.
“Kenapa kau tak cakap dengan mak kau?”
“Aku tak sampai hati, Mar. Mak aku dah beli semua
barang hantaran untuk pertunangan kami. Bukannya lama,
sebulan aja lagi. Beria-ia dia siapkan semuanya. Takkan tiba-
tiba aku nak beritahu Ina kena tangkap basah dengan lelaki
lain?”
Maria terdiam. Untuk seketika dia cuma
memandang wajah Ikmal yang semakin murung. “Tapi, mak
kau berhak tahu, kan?”
“Ya. Tapi, aku tak tahu macam mana nak berterus
terang dengan dia. Aku tak berani nak tengok dia sedih. Dia
sayang sangat pada Ina. Tiba-tiba dapat berita macam tu, aku
rasa kau pun boleh agak macam mana reaksinya nanti.”
“Tapi… sekarang dia dah tahu, kan?” soal Maria
dengan nada tersekat-sekat.

90
Hanni Ramsul

Ikmal mengangguk lesu.


“So, macam mana penerimaan dia?”
Ikmal tergelak hiba. “Dia mengamuk. Marahkan
aku. Katanya ada orang telefon beritahu Ina kena tangkap
basah.”
“Orang? Siapa?” tanya Maria dengan kening
berkerut. Jantungnya berdegup kencang. Jangan-jangan ibu
Ikmal cam suaranya.
“Entah. Mak kata dia tak cam suara orang tu. Tapi,
mak marah betul pada aku. Marah pada Ina. Aku tak salahkan
mak. Aku tahu dia kecewa sangat.”
Maria mengeluh lega. “Sekarang macam mana?”
“Dia merajuk dengan aku. Dia kata, benda serius
macam ni pun aku tak nak beritahu dia.”
“Laaa… dah tu sekarang ni, macam mana? Betul
juga cakap mak kau tu. Kau rahsiakan benda serius macam
ni daripada dia, macam kau belakangkan dia la. Padahal kau
tahu, dia yang bersusah payah untuk majlis pertunangan kau
tu. Entah-entah dia dah jemput saudara-mara terdekat.”
“Itu yang buat dia mengamuk tu!”
“Maksud kau, mak kau dah jemput saudara-mara
dan kawan-kawan dia?”
Ikmal mengangguk lemah.
“Ya Allah, Ikmal. Takkan kau tak terfikir semua ni?
Kenapa tak beritahu mak kau awal-awal lagi? Kan memalukan
kalau tiba-tiba majlis pertunangan tu dibatalkan?”
“Aku lupa. Aku betul-betul lupa pasal majlis tu. Aku
tak boleh nak fikir apa-apa, Mar. Aku jadi blank. Bingung.
Dan, sekarang… bertambah bingung aku dibuatnya.”

91
Pergilah Air Mata

“Dah ramai ke mak kau jemput orang?”


“Mak dah tetapkan tarikh rupa-rupanya. Tunggu
hari aje. Lagi parah, pak long aku siap nak buat kenduri
kesyukuran. Dah jemput orang kampung, pun….”
“Masalah tu, Mal. Banyak pihak yang terlibat. Kau
pun silap. Kalau kau beritahu mak kau awal-awal dulu,
mungkin mak kau tak marah macam ni. Yalah… macam
mana dia tak marah? Tarikh dah ditetapkan, barang hantaran
dah dibeli, jemputan dah diundang… malu dia kalau tak
jadi.”
“Ya, aku mengaku memang salah aku. Tapi, aku
betul-betul buntu masa tu. Aku macam orang sasau.” Ikmal
bersuara lemah.
Maria mengeluh panjang. “Yalah… yalah... aku
faham perasaan kau. So, sekarang macam mana?”
“Entah!”
“Entah?” soal Maria dengan kening berkerut.
Ikmal di hadapannya kini, bukan lagi Ikmal yang
dia kenal lapan tahun lalu. Bukan Ikmal yang ceria dan
penuh semangat. Ikmal di hadapannya kini, nampak sungguh
lemah. Ikmal sudah menjadi selemah Sabrina. Walaupun
tidak menangis, dia nampak ada air mata yang bergenang di
birai mata Ikmal. Wajah itu begitu murung sehingga
kemurungan itu menjentik rasa bersalah di hatinya.
“Ikmal… aku faham kau sedih dengan apa yang
berlaku. Tapi, kau kena belajar terima suratan takdir. Kau
kena terima qadak dan qadar yang telah tertulis buat kita.
Aku faham, kalau kau nak terus bersedih pasal Ina. Tapi, aku
rasa sekarang, baik kau tumpukan pada mak kau. Kasihan
dia, Mal. Dia terpaksa hadapi semua ni sendirian,” nasihat
Maria.

92
Hanni Ramsul

“Aku dah tak boleh nak fikir. Mak berkeras nak


teruskan pertunangan tu. Bukan ke gila namanya tu?”
“Maksud kau? Mak kau nak kau bertunang juga
dengan Ina? Inakan dah…”
“Bukan dengan Ina. Dengan sesiapa aja!” pintas
Ikmal dengan suara yang cukup lemah.
Maria tergelak kecil. “Serius?”
Ikmal angkat muka. Merenung wajah Maria. “Muka
aku nampak macam main-main ke?”
“Sorry… aku tak bermaksud nak gelakkan kau.
But, it sounds ridiculous. Dengan sesiapa aja?”
Ikmal mengangkat bahu tanpa senyum. Walau berat
permintaan ibunya malam tadi, bukan hal itu yang berlegar-
legar di fikirannya. Bukan kedegilan ibu yang tidak mahu
membatalkan majlis tersebut yang mengganggu lenanya.
Sebaliknya, air mata Sabrina yang mengganggu fikirannya.
Wajah pilu Sabrina yang terus-terusan mengekorinya.
“So, apa kau nak buat sekarang?”
Sekali lagi Ikmal angkat bahu.
“Kau tak boleh macam ni. Jangan jadi lemah sampai
macam ni sekali. Lupakan dulu pasal Sabrina. Sekarang kau
kena fikirkan pasal mak kau.”
“Aku tak tahu!”
Maria mengeluh panjang. “Kalau mak kau desak
juga macam mana?”
“Aku dah tak kisah. Aku dah kehilangan Sabrina.”
“Maksud kau?”
Ikmal diam seketika. Sekali lagi pandangannya
dihalakan ke luar tingkap.

93
Pergilah Air Mata

“Mal… aku tanya ni?”


“Aku tak kisah. Buatlah apa saja. Aku dah tak
kisah!”
“Takkan kau nak bertunang dengan sesiapa saja
pilihan mak kau?”
Ikmal mengeluh panjang. “Tukar topiklah….”
“Ini masa depan kau, Mal. Of course kau kena ambil
tahu. Mana boleh kau serah bulat-bulat pada mak kau.”
“Aku yang salah, kan?”
“Yalah… tapi takkan kau nak bertunang dengan
orang yang kau tak kenal? Then… kahwin?”
“Aku dah tak nak fikir semua tu. Perasaan aku dah
mati, Mar. Dah mati. Please stop it. Aku tak nak cakap pasal
tu lagi.”
Maria merengus marah. “Mana boleh stop? Aku
takkan biar kawan aku musnahkan hidup dia macam ni.
Dunia belum nak kiamatlah, Mal!”
“But it’s over to me.”
“Aku tak nak dengar kau cakap macam ni lagi.
Faham?”
Ikmal tersenyum kelat sambil memandang wajah
Maria yang menyinga.
“Kau marah aku, Mar?” soalnya cuba berlucu.
“Of course aku marah. Kalau kau nak terus hidup
macam ni, baik kau tak payah jumpa aku lagi!”
Ikmal tersenyum kecil. Tersentuh dengan perhatian
Maria. Dia faham kalau Maria marah padanya. Maria tidak
mahu melihat dia terus menyeksa diri. Tapi, Maria tidak tahu.
Maria tidak tahu bagaimana sukarnya membuang selaut rasa

94
Hanni Ramsul

kasih pada Sabrina yang sentiasa mendamaikannya selama


ini. “Thanks, Maria!”
Maria menatap wajah Ikmal yang mula terhias
sekuntum senyum. Walau tidak seceria mana, sekurang-
kurangnya dia dapat juga melihat senyum Ikmal.
“Aku hargai perhatian kau. Memang kau sahabat
yang baik. Terima kasih sebab kau tak pernah penat beri aku
kekuatan.”
“Aku tak akan pernah penat, Mal. Aku akan terus
berada di sisi kau. Selagi kau perlukan aku.”
“Of course I need you. Kalau kau tak ada, tak
tahulah sama ada aku boleh hadapi semua ni atau tak.”
Maria tersenyum kecil. Perlahan-lahan dia
menggenggam tangan Ikmal. “I’m here for you. Forever….”
Ikmal tersenyum kecil. “Thanks!”
Maria tersenyum lagi. “Kalau kau kawan aku,
selesaikan masalah mak kau dulu. Kasihan dia….”
“Aku dah tak tahu lagi macam mana cara nak pujuk
dia. Marah betul dia pada Ina. Marah betul dia pada aku.”
“Cakap elok-elok dengan dia. Atau… kau nak aku
yang cakap dengan mak kau?”
Ikmal tergelak kecil. “Kau tak kenal mak aku, Mar.
Keras hatinya. Bukan senang nak dipujuk dia. Lebih-lebih
lagi, bila dah melibatkan maruah keluarga macam ni.”
“Kita cuba dulu. Tengok ada penyelesaian atau tak?”
“Penyelesaian apa? Dia nak teruskan juga.
Biarkanlah… janji, mak aku tak malu dengan saudara-mara
dan kawan-kawannya.”
“Kau?”

95
Pergilah Air Mata

Ikmal tersenyum panjang. “Tukar topik lain, okey?


Kalau tak, kita cuma akan mengulang percakapan yang sama.
Biar masa yang tentukan segala-galanya. Okey?”
Maria menarik nafas panjang. Wajah Ikmal
direnung buat seketika.
“Okey!” jawabnya sepatah.
“Tak nak makan ke?” soal Maria tatkala melihat
makanan Ikmal yang langsung tidak berusik.
Ikmal menggeleng perlahan. Seleranya mati.
“Order, tapi tak makan. Makanlah sikit. Aku tengok
kau ni dah susut benar. Makanlah sikit,” kata Maria separuh
memujuk.
“Aku tak ada seleralah.”
“Hmmm… kalau tak nak makan, kita baliklah.”
Ikmal memandang wajah Maria.
Maria tersenyum manis sambil angkat kening.
“Kau baliklah dulu.”
Maria kerutkan kening.
“Aku nak duduk sini kejap.”
Maria mengeluh lagi. “Sekejap? Sampai Sunway
Pyramid ni tutuplah tu.”
Ikmal tersenyum tawar.
Maria menggeleng perlahan. “Aku rasakan, semua
staf kat sini dah cam muka kau. Selalu sangat termenung
melayan perasaan kat sini. Kau duduk sini sampai tua pun,
bukannya boleh ubah apa yang dah berlaku.”
“Aku senang duduk kat sini. Aku rasa dekat dengan
Ina.”

96
Hanni Ramsul

“Mal… Mal….”
“Aku tahu aku bodoh. Tapi, tak apalah. Aku sanggup
jadi bodoh untuk Ina.”
“Aku faham. Kau perlukan masa. Right?”
Ikmal cuma menjawab dengan senyuman.
“Okeylah. Aku nak balik dulu.”
“Yup! Terima kasih sebab temankan aku.”
“Small matter. Lagipun, kita kawan, kan?”
“Ya. Kita kawan….”
Ikmal tersenyum sambil memandang Maria
menolak hidangannya seraya angkat punggung. Melihat
Maria berlalu pergi, dia menyambung lamunannya.
Menjemput Sabrina hadir ke alam khayalannya. Dia mahu
terus bersama dengan Sabrina saat ini.

97
Pergilah Air Mata

bab 8
“P
UAN SABRINA!”
Sabrina menoleh.
Memandang wajah kelat
Jamilah. “Ada apa, Kak Milah?”
“Datuk suruh masuk. Sejuk kat luar ni.”
Sabrina tersenyum kecil. “Saya nak ambil angin
kejap. Kejap lagi saya masuklah.”
“Masuk ajelah, puan. Nanti saya kena marah
pulak.”
“Tak payahlah panggil saya puan. Panggil Ina
cukup.”
“Puankan isteri majikan saya. Mana boleh panggil
macam tu.”
Sabrina tersenyum lagi. Dia sedar kata-kata Jamilah
penuh dengan nada sinis. Memang Jamilah tidak pernah suka
padanya sejak dari hari pertama dia melangkah masuk ke
rumah ini. Tetapi, dia tidak boleh salahkan Jamilah. “Dah
lama Kak Milah kerja kat sini?”

98
Hanni Ramsul

“Kenapa pula puan nak tahu?”


“Saja saya nak tanya. Sebab Kak Milah nampak
macam sayang sangat pada keluarga ni. Mesti Kak Milah dah
lama kerja dengan Datuk Hamidi, kan?”
“Lamalah juga.”
“Berapa lama?”
“Lamalah juga... hampir lima tahun.”
“Oh… lama juga tu.”
Jamilah diam. Berdiri sambil memandang Sabrina
yang tenang di buaian besi di halaman banglo.
“Encik Badrul tu, memang garang ke Kak Milah?”
Jamilah tersenyum sinis. “Takkan puan tak tahu
perangai Encik Badrul tu?”
“Manalah saya tahu. Bukan saya kenal dia pun.”
“Kalau tak kenal, macam mana puan boleh ada
dalam bilik dia? Sampai kena tangkap basah? Sampai terpaksa
kahwin?”
Sabrina tersenyum kelat. “Sampai Kak Milah pun
bukan main marah lagi dengan saya, kan?”
Jamilah perlahan-lahan menggaru kepalanya. Dia
terkena dengan soalan Sabrina.
Sabrina tersenyum lebar. “Saya faham perasaan Kak
Milah. Mestilah Kak Milah geram pada orang yang nak
malukan keluarga Datuk Hamidi.”
Jamilah tersenyum kecil. Entah kenapa makin dia
cuba mencari kekurangan Sabrina, makin hilang kekurangan
itu. Sikap Sabrina nampak cukup berbeza dengan persepsi
yang dilemparkan oleh seluruh keluarga itu. “Puan tak marah
pada saya ke?”

99
Pergilah Air Mata

“Janganlah panggil saya macam tu. Panggil aja Ina.


Lagipun, gelaran tu tak layak untuk saya.”
“Mana boleh macam tu.”
“Saya bukan sesiapa kat sini, Kak Milah. Saya
tercampak ke sini. Tempat yang tak pernah saya tahu pun
sebelum ni.”
“Maksud puan?”
Sabrina tersenyum lesu. “Lupakanlah… buat apa
nak bercakap tentang perkara yang dah lepas. Betul tak?”
“Errr….”
“Bukan boleh ubah apa yang dah berlaku pun.”
“Kak Milah!!!”
Jamilah tidak jadi buka mulut. Segera dia berpaling
ke arah suara yang memanggil namanya.
“Kak Milah panggil dia masuk, ke Kak Milah duduk
bersembang dengan dia?”
“Hah? Errr….”
Bicara Jamilah tergantung di situ. Tiada jawapan
untuk soalan Badrul.
“Lama abah tunggu kat dalam. Tahu tak?”
“Kak Milah minta maaf.”
“Dah. Kak Milah pergi masuk.”
Laju Jamilah mengangguk sambil berlalu.
Sabrina sekadar memandang. Kadang-kadang baran
Badrul tidak bertempat. Atau baran lelaki itu cuma datang
apabila berdepan dengannya?
“Abah nak jumpa. Ada hal nak cakap katanya.”
“Hal? Hal apa?” Sabrina merisik tanya. Pelik

100
Hanni Ramsul

mendengar kata-kata Badrul. Apa lagi yang bapa mertuanya


itu mahu bincangkan?
“Mana aku tahu. Katanya dia ada suruh kau bincang
dengan aku. Apa dia? Kau tak ada cakap apa-apa pun kat aku.
Sengaja nak tengok aku nampak bodoh depan abah, ya?”
Dahi Sabrina berkerut seribu. Hal apa pula yang
Datuk Hamidi maksudkan ni? “Saya tak tahu. Apa yang abah
cakap dengan awak?”
“Apa keputusan kamu? Dah bincang dengan
Sabrina?” Badrul bersuara sinis sambil mengajuk percakapan
bapanya.
Sabrina terkebil-kebil memandang wajah Badrul.
Benar-benar dia tidak tahu perkara apa yang Datuk Hamidi
maksudkan.
“Takkan nak buat muka cicak tertelan kapur aje.
Apa dia? Cakaplah kat aku apa halnya.”
Sabrina menggeleng perlahan. Gagal menebak apa
yang Datuk Hamidi maksudkan.
Badrul mengeluh sambil menggosok belakang
tengkuknya. “Tak nak masuk ke? Ke kau nak tidur kat sini?”
“Awak masuklah dulu. Saya nak ambil angin kat
sini kejap.”
“Jangan lama-lama.”
Sabrina mengangguk perlahan. Dia memandang
wajah Badrul dengan sedikit rasa hairan. Layanan Badrul
padanya malam ini agak berlainan. Agak baik. Itu yang
menjadi tanda tanya. Menimbulkan seribu satu persoalan.
“What?” Badrul bersuara. Barangkali menyedari
renungan Sabrina yang aneh.
Sabrina tersentak. Laju kepalanya menggeleng.

101
Pergilah Air Mata

“Kat sini lagi? Patutlah abah tunggu tak muncul-


muncul.”
Mendengar suara itu, Sabrina dan Badrul sama-
sama menoleh.
Datuk Hamidi tercegat di muka pintu utama.
Badrul melangkah malas ke arah bapanya.
Melihat Datuk Hamidi sudah pun santai di kerusi
besi di luar rumah, Sabrina angkat punggung dari buaian.
Pasti ada sesuatu yang penting, yang ingin diperkatakan oleh
lelaki itu. Sebelum dia ditengking oleh Badrul, lebih baik dia
segera mengekori langkah lelaki itu.
“Duduk dulu.”
Bagai budak yang patuh, Badrul dan Sabrina sama-
sama melabuhkan punggung di hadapan Datuk Hamidi.
“So, macam mana? Ina dah bincang dengan
Badrul?”
Sabrina menggaru kepala yang tidak gatal. Bincang?
Bincang apa?
“Bincang apa, abah?” soal Sabrina termangu-
mangu.
Datuk Hamidi mengeluh perlahan sambil
menggeleng. “Patutlah Bad pun macam blur aje tadi.”
Badrul cuma bersandar di kerusi tanpa sebarang
reaksi. Senyum tidak, serius pun tidak. Cuma matanya agak
kerap memandang telefon bimbit di tangan.
“Pasal rancangan abah hari tu.”
“Rancangan apa pula abah?” Badrul pula menyoal.
“Honeymoon kamu berdualah.”
“Hah?” Agak kuat soalan itu meniti di bibir Badrul.

102
Hanni Ramsul

Sabrina terkebil-kebil. Baru dia teringat akan


cadangan bapa mertuanya itu. Sedikit pun dia tidak ambil
serius akan cadangan yang tidak masuk dek akal itu.
“Ya. Yang kamu ni terkejut sangat, kenapa?”
Badrul mengeluh panjang. Merepek betul orang tua
ni, bisiknya dalam hati.
“Kamu cakap kat mana destinasinya. Abah support
semua. As a wedding gift from me.”
“Tak payahlah! Saya sibuk sekarang ni.” Badrul
bersuara sambil lewa.
Sabrina diam. Jawapan itu sudah dijangka. Dia
sendiri pun tidak berminat untuk ke mana-mana bersama
Badrul.
“Ambillah cuti. Banyak pula alasannya. Kamu
kahwin dah dekat sebulan. Pergilah berehat berdua. Cari
keserasian!”
“Tak penting semua tu, abah!”
“Betul cakap Bad tu, abah.”
Datuk Hamidi angkat punggung. Memandang
seketika wajah anak dan menantunya.
“Fikir dulu. Esok beritahu jawapannya. Kalau tak
ada jawapan, abah akan tentukan sendiri. And you, Badrul.
You must take leave. Jangan banyak alasan!”
“Abah! Saya dah besarlah abah. Janganlah atur
hidup saya macam ni. Saya bukan budak kecil lagi.”
“Besar ke… kecil ke… kamu anak abah. So, kena
patuh cakap abah.”
Badrul membuang pandang. Geram dengan sikap
bapanya.

103
Pergilah Air Mata

“Tak ada alasan!” Sempat Datuk Hamidi mengulangi


kata-katanya sebelum melangkah ke arah pintu utama.
“Abah!”
Datuk Hamidi berpaling ke arah Badrul.
“So, abah memang nak kami pergi honeymoon la?”
Datuk Hamidi kerutkan kening. “Kamu tak faham
bahasa Melayu ke?”
Badrul menggaru kepala sambil tersenyum kelat.
“Pangkor!” tukasnya spontan.
“Apa?” soal Datuk Hamidi sambil memandang
wajah Badrul. Dia tidak faham maksud kata-kata anak
tunggalnya itu.
“Saya nak ke Pangkor. Tempat penginapannya, esok
saya beritahu. But, saya nak pergi as soon as possible. Lusa?”
Datuk Hamidi menggosok dagu seketika.
Sabrina pula terkedu. Bulat matanya memandang
wajah Badrul. Memang tindakan dan fikiran lelaki ini terlalu
sukar untuk dijangka.
“Tadi bukan main menolak. Sekarang dah tak sabar-
sabar pulak?”
“Kalau tak boleh lusa, saya tak nak pergi!”
“Hai… kata dah besar. Takkan pasal kena delay
sikit, dah nak merajuk?”
“Saya seriuslah abah!”
“Suka hati kamulah. Esok pagi-pagi inform abah.
Betul ke nak ke Pangkor ni? Tak nak ke tempat lain ke?
Oversea ke?”
“Pangkor. Saya nak ke Pangkor. And, terima kasih,
abah!”

104
Hanni Ramsul

“Untuk apa pula?”


“For that wedding gift.”
Datuk Hamidi mendengus perlahan.
“Dah malam. Pergi masuk tidur!” arah Datuk
Hamidi.
Badrul tersenyum sambil mengangguk.
Sabrina pula terus setia menjadi pemerhati. Dia
tidak berani mencelah. Cuma, kepalanya ligat berfikir tentang
keputusan Badrul. Cukup aneh keputusan yang baru Badrul
ambil. Hatinya memberontak mahu bertanya apa yang
mengubah pendirian Badrul. Namun, apabila teringatkan
kata-kata Badrul yang selalu sinis dan pedas, lidahnya
menjadi kelu.
Badrul mengeluh panjang sebaik sahaja Datuk
Hamidi hilang dari pandangan. Matanya dilalihkan ke wajah
Sabrina yang jelas kelihatan terpinga-pinga. Untuk seketika,
dia bersandar di kerusi. Ingin menanti soalan dari bibir gadis
itu. Dia tahu, pasti Sabrina terkejut. Selebihnya pasti gadis
itu kehairanan. Agak lama menunggu, Sabrina tetap tidak
bersuara. Mengundang rasa geram pula di hatinya.
“Anything to say?” soalnya sambil tajam meratah
wajah di hadapannya itu.
Sabrina menggeleng perlahan.
Badrul menarik nafas panjang. “Tak rasa pelik ke?”
Sabrina angkat muka. Memandang wajah Badrul
yang masih merenungnya. “Pasti awak ada sebab tersendiri,
kan? Saya rasa, saya tak ada hak untuk bertanya. So, terserah
pada awaklah….”
Lembut jawapan Sabrina bagai membakar rasa
marah Badrul. Dia tidak tahu mengapa dia harus marah.

105
Pergilah Air Mata

Kerana Sabrina tidak mahu melawan cakapnya? Atau kerana


Sabrina terlalu tenang berdepan dengannya. Itulah yang dia
perasan. Sejak akhir-akhir ini, Sabrina lebih tenang
menghadapi marahnya. Menghadapi kata-kata sinisnya.
Membuatkan pertelingkahan yang baru ingin dicetuskan,
berkubur begitu saja. Terasa seperti orang bodoh pula dia
kerana marah-marah pada Sabrina. Padahal gadis itu tenang
menghadapinya. Tiada cabaran. Tiada keseronokan. Sudahnya
dia yang angkat punggung. “Tak nak masuk?”
Sabrina menggeleng.
Badrul memandang jam pada telefon bimbitnya.
“Dah dekat pukul dua belas. Masuklah. Malam-malam macam
ni, kat kawasan ni banyak hantu. Tu… rumah kosong kat
depan tu… malam-malam macam ni, macam-macam bunyi
boleh dengar.”
Sabrina menelan liur. Matanya terarah pada banglo
besar yang tersergam di hadapan banglo milik Datuk Hamidi.
Memang nampak suram dan gelap. Dan yang paling penting,
banglo itu kosong dan menakutkan. Membuat bulu romanya
tiba-tiba meremang. Sabrina mengalihkan pandangan ke arah
Badrul.
Badrul mengangkat kening. Puas hati dapat melihat
wajah pucat Sabrina. Tidak dapat membuat gadis itu marah,
dapat menakutkannya pun sudah cukuplah! Perlahan-lahan
dia melangkah meninggalkan Sabrina sambil menyembunyikan
senyuman. “Oh, ya… nanti kalau ada apa-apa yang datang kat
pagar and…”
Sabrina menjerit tiba-tiba. Terus dia angkat
punggung dan berlari masuk ke dalam, meninggalkan Badrul
yang terpinga-pinga kerana terkejut melihat Sabrina yang
berlari laju melintasinya.

106
Hanni Ramsul

Melihat reaksi spontan gadis itu, Badrul tergelak


kuat sambil menyambung langkah ke ruang tamu. Untuk
seketika, dia mengamati Sabrina yang tercegat ketakutan.
“Kau ni, kenapa?”
Laju dia menggeleng.
“Aku cakap, kalau ada sesiapa yang datang dalam
keadaan mencurigakan, jangan hirau. Terus masuk. Manalah
tahu kalau-kalau perompak ke… pencuri ke… pembunuh
ke….”
Sabrina merenung tajam wajah selamba Badrul.
Geram. “Tak ada hantulah?”
Badrul tergelak lagi. Tidak disangka yang gadis ini
takutkan hantu. “Bodoh. Mana ada hantu? Kau percaya hantu
ke? Kalau ada hantu pun, hantu mesti respect kat orang jahat
macam kau ni. Dia orang tak akan kacau kau punya!”
Sabrina membuang pandang. Laju dia melangkah
meniti anak tangga. Tidak mahu sendirian di ruang tamu
yang besar itu.
“Nak ke mana tu?”
“Tidur,” jawab Sabrina pendek.
Badrul tersenyum sambil menggeleng perlahan. Dia
mengatur langkah mengekori Sabrina. “Biasanya kau tunggu
aku tidur dulu, kan?”
“Malam ni saya mengantuk sangat.”
“Mengantuk ke takut hantu?”
Sabrina diam. Malas menjawab. Dia tahu Badrul
sengaja ingin menyakiti hatinya. Sengaja ingin membuat dia
marah.
“Tak sangka zaman sekarang, ada lagi orang
percayakan hantu.”

107
Pergilah Air Mata

Sabrina membuka pintu bilik. Membiarkan Badrul


terus berceloteh sendirian tentang kobodohannya. Cukup
ceria wajah itu apabila dapat mengutuknya. Sudahnya, dia
hanya menggigit bibir menahan geram. Dia cuba pekakkan
telinga sambil tangannya menarik bantal dan selimut,
kemudian melangkah ke sofa panjang. Tempat beradunya.
“Good night!” ujar Sabrina. Sengaja mahu
membakar amarah Badrul. Dia tahu Badrul menahan rasa
setiap kali marahnya tidak bersambut. Bicara sinis daripada
lelaki itu sudah tidak berbekas di hatinya.
Badrul menjeling ke arah Sabrina yang sudah siap
berselimut. Sudah tidak tahu di mana kaki, di mana kepala.
Satu badan ditutup dengan comforter.
“Hantu punya perempuan!” Perlahan-lahan dia
merungut sambil merebahkan badan ke katil. Lampu meja
dipadamkan.

108
Hanni Ramsul

bab 9
N
AFISAH mengeluh lagi. Serba
tidak kena hatinya saat ini. Berat
kepala memikirkan masalah
yang ditinggalkan oleh Sabrina. “Tak sampai sebulan lagi,
Mal.”
Ikmal mengangkat muka. Memandang wajah
ibunya yang masam mencuka. Ikmal mengeluh perlahan.
Faham apa yang sedang berperang di hati orang tua itu.
Tetapi, apa yang dia boleh buat? “Mal minta maaf, mak.”
“Minta maaf aja tak cukup, Mal. Mak nak kita
teruskan juga pertunangan kamu tu. Malu mak nanti. Semua
saudara mak dah jemput untuk majlis tu.”
“Tapi, saya nak bertunang dengan siapa mak? Nak
bertunang ni, bukan macam nak beli ikan kat pasar.”
“Catering pun mak dah booking. Takkan nak cancel
macam tu aja?”
Ikmal mengeluh panjang. Wajah mendung ibunya
dipandang lagi.
“Dah tu, nak buat macam mana?” tanyanya.

109
Pergilah Air Mata

“Sampai hati Ina buat kita macam ni….” Suara


ibunya tiba-tiba bertukar sendu.
Ikmal bergerak menghampiri ibunya yang
bersandar di sofa. Dia melabuhkan punggung di sebelah
ibunya. “Mak….”
Nafisah berpaling. Menatap wajah muram anaknya.
Perlahan-lahan jari-jemarinya mengusap wajah Ikmal. “Mak
tak rela Ina buat anak mak macam ni. Dia tak akan bahagia,
Mal.”
“Mak… jangan cakap macam tu. Tak baik, mak.”
“Mak tahu hati kamu hancur. Mak tahu kamu sedih.
Tapi, mak nak kamu juga tahu, kita tak boleh batalkan semua
ni. Nanti orang sekeliling cakap apa? Kalau orang tanya, apa
kita nak jawab?”
“Takkan kita nak cakap bakal tunang kau dah kena
tangkap basah? Mak tak nak aibkan orang macam tu. Walau
jahat macam mana pun Ina tu, mak tak sanggup nak aibkan
dia depan orang,” sambung Nafisah sambil merenung wajah
Ikmal. Minta agar anak itu memahami situasinya yang
tersepit.
“Mak… saya ada jumpa Ina hari tu.”
“Buat apa kamu jumpa dia?”
Ikmal memandang wajah ibunya. Menggenggam
erat tangan tua itu. “Kasihan Ina, mak.”
Nafisah membuang pandang. Tidak sanggup dia
mendengar nama yang telah membuang senyum di bibir
anak tunggalnya itu. Marah betul dia pada Sabrina. Sanggup
Sabrina melakukan perbuatan terkutuk itu di belakang Ikmal.
Padahal, hari pertunangan mereka berdua sudah terlalu
hampir.

110
Hanni Ramsul

“Dia macam tak bahagia, mak.”


“Macam mana nak bahagia, kalau sebab dia nak
kejar bahagia tu, dia kena lukakan perasaan orang lain?
Lukakan perasaan Mal. Lukakan perasaan mak. Dia
hancurkan semua kepercayaan mak pada dia.”
“Entahlah mak….”
“Sudah! Mak tak nak cakap lagi pasal Ina. Hancur
hati mak ni!”
Ikmal termangu tatkala diherdik oleh Nafisah. Baru
dia bercadang ingin berkongsi kesedihan dengan ibunya itu.
“Sekarang ni, mak nak kita selesaikan masalah yang
Ina tinggalkan untuk kita.”
“Kalau Mal, Mal batalkan aja majlis tu. Senang…
tak payah nak pening-pening kepala.”
“Kamu orang muda, memang senang aja buat
keputusan!”
“Mal pun dah tak ada perasaan nak bertunang, mak.
Tak ada perasaan nak kahwin.”
“Jangan nak mengada! Dah tu, kamu nak jadi apa?
Tak nak kahwin sampai ke tua semata-mata sebab kekasih
kamu yang curang tu? Tak berbaloi Ikmal, oiii!”
Ikmal diam. Sedikit tidak selesa menghadapi emosi
ibunya yang berubah-ubah itu. Sekejap ibunya bersikap persis
diktaktor. Sekejap berubah menjadi begitu sentimental.
Kemudian menjadi emosional. Sukar untuk ditebak. Sama
sepertinya, dia faham perasaan ibunya kala ini. Namun, satu
perkara yang dia cukup yakin, walaupun emosi wanita itu
berselirat, namun keputusan untuk meneruskan majlis
pertunangannya itu tetap utuh. Tidak mungkin ibunya itu
akan mengubah fikiran.

111
Pergilah Air Mata

“Mak… siapa yang nak mak jadikan menantu mak?”


Akhirnya soalan itu meniti di bibir Ikmal.
“Mak tak kisah. Asalkan dia baik dan boleh jaga
anak mak dengan baik. Dapat beri kasih sayang yang tak
berbelah bahagi pada kamu. Itu dah cukup bagi buat mak.”
“Tak semudah macam yang mak cakap.”
“Maria?”
Ikmal angkat muka. Terkejut tatkala nama Maria
disebut. Wajah ibu dipandang tidak berkelip. Kenapa pula
Maria perlu masuk di dalam perbincangan mereka? “Kenapa
dengan Maria? Dia ada jumpa mak ke? Hari tu, dia ada cakap
dia nak jumpa mak.”
“Ada. Semalam dia datang jumpa mak.” Nafisah
buka cerita.
“Apa yang dia cakap pada mak?”
“Tak banyak yang dia cakap. Cuma dia cakap, kalau
dia boleh bantu kita, dia sanggup buat apa saja.”
Ikmal bersandar di sofa.
“Dia cakap, Mal terlalu ikutkan perasaan sedih.”
Ikmal diam. Maria… Maria… kenapa perlu
ceritakan semua itu pada ibunya. Pasti bertambah risau orang
tua itu.
“Mak setuju dengan cakap Maria.”
“Apa yang dia cakap?”
“Kamu tak boleh terlalu layan perasaan. Yang rosak
nanti, diri kamu sendiri. Lupakanlah Ina tu. Anggaplah dia
bukan jodoh kamu.”
Ikmal mengeluh perlahan. Pandangannya dilontar
jauh ke luar.

112
Hanni Ramsul

“Lupakanlah apa yang Ina buat pada kamu, Mal.


Buktikan pada Ina, tanpa dia kamu masih boleh hidup
bahagia.”
Ikmal tersenyum pahit. “Itu pun Mar yang cakap
ke, mak?”
“Bukan. Itu mak yang cakap.”
“Entahlah, mak… susah saya nak hidup tanpa Ina.
Ina dah jadi sebahagian daripada hidup saya. Terlalu banyak
perkara yang kami kongsi bersama. Sedih… senang…
susah… semuanya mak. Tinggi harapan saya untuk hidup
bahagia dengan Ina. Tapi tiba-tiba semua ni terjadi....”
Nafisah menghela nafas panjang. Sebak hatinya
mendengar suara sendu Ikmal merintih pilu. “Pasti ada
hikmahnya, Mal. Sekurang-kurangnya kita tahu semua ni
sebelum dia jadi sebahagian daripada keluarga kita.”
“Tapi hati saya berkata, Ina tak bersalah, mak.”
“Perasaan sayang dah kaburi hati kamu tu, Mal.
Sudahlah... tak payah lagi cakap pasal orang yang dah jadi
milik orang lain.”
Ikmal diam. Dia tidak lagi mampu bersuara.
“Mak tengok, Maria tu pun baik juga budaknya. Dia
risaukan kamu. Pasti dia sayangkan kamu….”
“Memanglah mak. Diakan kawan saya,” balas Ikmal
acuh tidak acuh.
“Dia tak nak tengok kamu terus bersedih.”
“Kenapa ni, mak? Kenapa tiba-tiba cakap pasal
Maria ni?”
“Sebab mak rasa mak dah jumpa calonnya.”
“Calon? Calon apa ni?”

113
Pergilah Air Mata

Ikmal tergamam bersama soalannya. Segera dia


berpaling. Memandang wajah ibunya yang duduk di sofa
sambil merenungnya. Apa yang bermain di kepala ibunya
bagai sudah dapat dia teka. “Mak jangan cakap mak nak…”
“Ya, Mal. Mak nak pinang Maria untuk kamu.”
Ikmal mengeluh panjang. Tidak percaya dengan apa
yang baru saja melintas di fikiran ibunya. “Saya tak setuju!”
“Kenapa pula?”
Ikmal menggosok tengkuk sambil mula mundar-
mandir di hadapan ibunya. Mengarut! Itu sahaja yang
melantun kuat di hatinya. Dia tidak sanggup menyusahkan
Maria semata-mata kerana ibunya ingin menjaga maruah
keluarga. “Tak baik buat macam tu, mak.”
“Apa pula yang tak baiknya?”
“Saya tak nak gunakan Maria, mak. Dia kawan saya.
Takkan saya nak heret dia dalam masalah saya ni. Saya tak
nak. Saya faham kalau dia kasihankan saya. Tapi, saya tak
akan ambil kesempatan pada Maria. Memang dia baik. Tapi,
mana boleh kita buat macam tu mak? Tak adil buat, Maria.”
“Kita bukan paksa dia.”
Ikmal mengeluh panjang. Susahnya bercakap
dengan ibunya yang keras hati ini. “Saya tetap tak setuju.
Saya tak akan bertunang dengan Maria!”
“Kenapa? Dia dah ada kekasih ke?”
“Mak… ni bukan soal ada kekasih atau tak! Saya tak
nak libatkan Maria. Kasihan dia nanti. Lagipun, saya memang
dah tak ada perasaan nak bertunang. Saya dah tak ada
perasaan nak kahwin. Saya cuma nak macam ni aja.”
“Macam ni tu, macam mana? Terus termenung
sana, termenung sini? Terus teringatkan Sabrina yang dah

114
Hanni Ramsul

buat macam ni pada kamu? Sampai bila kamu nak macam ni?
Sudah! Jangan nak mengada-ada. Mak tak suka kamu cakap
macam tu.”
“Mak tak faham….”
“Apa lagi yang mak tak faham? Mak rasa Maria tu
pun ambil berat tentang kamu.”
“Yalah, mak… tapi, ambil berat sebagai kawan. Mak
janganlah fikir yang bukan-bukan pula.”
“Dia dah ada kekasih ke?” Nafisah merisik lagi. Dia
memandang wajah Ikmal yang kelihatan tegang.
Ikmal menggeleng perlahan.
“Maksud kamu?”
“Setahu saya tak ada. Mak… tolonglah jangan fikir
sampai ke situ. Kalau mak tetap nak teruskan juga majlis tu,
mak carilah perempuan lain. Tapi, mak janganlah libatkan
Maria. Saya tak nak. Tak baik saya terus susahkan dia.”
“Entah-entah dia pun sukakan kamu tak? Sebab tu
sampai sekarang masih tak ada kekasih.”
Ikmal membuang pandang.
“Ikmal… mak bukan nak paksa Maria. Mak nak
tanya dulu. Kalau dia tak nak, tak apalah. Tapi, kalau Maria
setuju, apa salahnya kamu bertunang dengan dia? Kamu pun
bukan tak kenal dia. Mak pun dah kenal dia. Selama mana
mak kenal Sabrina, selama itu jugalah mak kenal Maria tu.
Malah lebih lama daripada mak kenal Sabrina lagi. Dia kawan
kamu sejak dari sekolah lagi. Dengarlah cakap mak ya, Mal.”
“Mak, soal hati dan perasaan mana boleh kita paksa.
Mungkin juga Maria dah ada pilihannya sendiri. Cuma, saya
yang tak tahu.”
Nafisah tersenyum kecil.

115
Pergilah Air Mata

“Serahkan semuanya pada mak. Mak tahulah apa


nak buat.”
Mendengar kata-kata ibunya itu, Ikmal kehilangan
kata-kata. Sudahnya dia merenung wajah ibunya. “Mak. Tak
payahlah buat macam tu, ya?”
Untuk kesekian kalinya, Ikmal cuba memujuk.
“Mak rasa Maria pun sukakan kamu.”
“Mak….”
“Mak akan tanya Maria. Kalau dia setuju, mak akan
pinang dia untuk kamu.”
“Mak, cubalah faham….”
“Hati mak ni, siapa nak faham? Pak long kamu dah
tahu. Mak su kamu dah tahu. Itu belum masuk lagi kawan-
kawan mak. Mak tak sanggup nak batalkan majlis tunang tu,
macam tu aja.”
Ikmal menggaru kepala yang tidak gatal. Tiba-tiba
dia buntu dengan cadangan ibunya itu. Hendak dibantah,
tidak sampai hati pula membiarkan ibunya menanggung
malu. Hendak diikutkan, bimbang hati sendiri yang tidak
berkenan. Sudahnya dia menarik nafas dalam-dalam.
“Kitakan pihak lelaki. Tak adalah malu sangat kalau
tak jadi, mak. Lagipun, Ina tukan anak yatim piatu. Jadi,
rasanya masalah ni bukannya besar sangat. Lainlah kalau kita
ni di pihak perempuan atau dah berjanji dengan keluarga Ina.
Kita batalkan ajalah!” sarannya.
“Tak ada batalnya. Pak long kamu dah siap tempah
daging, nak buat kenduri kesyukuran sebab kamu bertunang.
Tahu tak?”
Ikmal mengeluh lemah. Dia hampir terlupa pada
hasrat pak longnya.

116
Hanni Ramsul

“Pak long kamu tu, bukan kamu tak tahu. Dia tak
ada anak. Kamulah anak dia. Memang dia suka sangat bila
kamu nak bertunang. Dah lama sangat dia tunggu kamu naik
pelamin. Minggu lepas dia telefon lagi. Dia cakap persiapan
untuk kenduri kat kampung dah siap. Orang kampung dah
dijemput. Elok selesai majlis tunang kamu, dia memang nak
kita semua balik kampung. Raikan kamu kat sana. Mak dah
tak boleh nak kata apa-apa lagi dah.”
Ikmal terduduk di sofa. Kali ini dia benar-benar
buntu. Rupa-rupanya banyak agenda yang bakal tertunda
kalau majlis ini tidak dilangsungkan. Patutlah ibunya nekad
mahu teruskan majlis tersebut.
Tangannya laju memicit dahi. Salah dia juga kerana
merahsiakan kejadian tersebut daripada pengetahuan ibunya.
Kalau dia berterus terang dari awal, mungkin masih sempat
untuk dia batalkan semua rancangan yang sudah tersusun
rapi.
“Sekarang kamu tahu, kenapa mak nak teruskan
juga majlis tu? Pak long tu, ketua kampung. Malu dia kalau
tiba-tiba kenduri tu tak jadi. Bukan salah dia. Dia seronok
nak sambut bakal menantu.”
“Buntulah saya macam ni, mak!” Ikmal bersuara
separuh membentak. Bukan marah pada ibunya, tetapi dia
sudah tidak mampu berfikir lagi.
Nafisah memandang wajah sugul itu dengan hati
yang sarat dengan rasa simpati.
“Mak buat ajalah apa yang patut….” Ikmal
merengus perlahan. Ada rasa sebal yang menghimpit
perasaannya. Kenapa tiba-tiba segala-galanya menjadi begitu
rumit? “Saya tak boleh nak fikir apa-apa lagi dah!”
“Kamu tergamak ke nak malukan pak long?”

117
Pergilah Air Mata

Ikmal tunduk. Dadanya rasa tepu tiba-tiba. Ingin


rasanya dia menjerit sekuat hati. Bagi melampiaskan rasa
terbuku yang tersekat di hatinya.
Perlahan-lahan Ikmal angkat punggung. Dia perlu
keluar dari ruang ini. Dia perlu mencari udara segar untuk
melepaskan rasa terbuku yang menghimpit dada. Kepalanya
seakan-akan mahu pecah. Wajah Sabrina seolah-olah
mengepung fikirannya. Diganggu pula dengan desakan
ibunya. Cadangan yang tidak masuk dek akal. Semuanya
kerana ingin menjaga air muka bapa saudara yang terlalu
menyayanginya. Yang menganggapnya sebagai anak.
Ikmal laju melangkah ke meja kecil di hujung
tangga. Segugus kunci capai.
“Nak ke mana tu?”
“Keluar!”
“Ke mana? Mak belum habis cakap lagi ni.”
“Saya tak boleh nak dengar apa-apa lagi mak. Saya
nak keluar kejap!”
Nafisah mengeluh perlahan. Dia risau melihat
wajah Ikmal yang kelihatan tertekan benar. Tidak sampai hati
pula untuk dia terus mendesak. Dia harus beri ruang untuk
Ikmal tenangkan perasaannya.
“Hati-hati bawa kereta tu!” Akhirnya Nafisah
bersuara.
Ikmal terus melangkah keluar. Bergerak laju ke
keretanya.

118
Hanni Ramsul

bab 10
S
ABRINA termenung di balkoni.
Angin laut kuat menyapa
wajahnya. Membuat rambut
ikalnya yang separas pinggang itu turut beralun ditiup angin.
Permandangan Resort Damai Laut dari balkoni biliknya
nampak begitu cantik. Lebih-lebih lagi apabila petang sudah
disimbah kelam senja. Dia menongkat dagu di situ.
“Kau jangan keluar dari bilik ni!”
Sabrina tersentak. Segera dia berpaling.
Badrul muncul bersama satu beg plastik yang
sederhana besarnya. Dari tengah hari lelaki itu menghilang.
Entah ke mana dia pergi. Hanya nota yang ditinggalkan.

Jangan ke mana-mana. Duduk dalam bilik ini


sampai aku balik!

“Apa?” Sabrina bertanya hairan.


“Pekak ke? Aku cakap, jangan keluar dari bilik ni!”

119
Pergilah Air Mata

Sabrina terkebil-kebil. Perlahan-lahan dia bergerak


dari balkoni. Memandang wajah Badrul tanpa berkelip.
“Kenapa pulak?” soalnya hairan.
“Sebab itu arahan aku!”
“Takkan saya nak duduk dalam bilik ni aja?
Bosanlah!”
“Peduli apa aku kau bosan!” Selamba Badrul
menjawab sambil meletakkan beg plastik di tangannya ke atas
katil.
Sabrina menggetap bibir. Perlahan-lahan dia
menghentakkan kaki ke karpet yang lembut. Memberontak
dalam diam. Punah segala angannya. Melihat pantai dan
menikmati angin lembut yang menyapu muka. Malah dia
sudah tidak sabar-sabar ingin menikmati deru ombak sambil
berjalan menyusuri pantai. Tetapi, sekarang? “Awak tak boleh
buat macam ni!”
“Kenapa pulak tak boleh?”
Sabrina memilih untuk diam. Pertanyaan Badrul
itu dibiarkan ditelah angin laut.
“Ingat pesan aku tu!”
“Untuk hari ni aja, kan?” soal Sabrina ingin
mendapatkan kepastian.
“Untuk dua minggu,”
“Hah? Mana boleh!”
“Kenapa pulak tak boleh?” soal Badrul sekali lagi
bersama wajah yang selamba. Tenang hatinya tatkala melihat
wajah Sabrina yang tegang.
“Kalau setakat duduk dalam bilik, baik tak payah
datang sini. Baik awak datang sorang-sorang.”

120
Hanni Ramsul

“Memang aku nak datang sorang pun. Yang kau


ikut, kenapa?”
Sabrina menggaru kepala yang tidak gatal. Benar-
benar tidak faham dengan tindakan Badrul. “Kalau betul
awak tak nak saya ikut, cakaplah! Boleh saya cakap dengan
abah yang awak nak honeymoon sorang-sorang.”
Tajam mata Badrul mencerlung pada Sabrina.
“Bodoh! Kalau aku datang sorang-sorang, tak adalah
honeymoon namanya. Kau ingat senang-senang ke abah nak
bagi aku ke sini kalau kau tak ikut?”
Sabrina mengeluh perlahan. Betul-betul dia tidak
mengerti dengan pendirian Badrul.
“Tapi, kenapa?” soal Sabrina lemah.
“Aku tak perlu jelaskan apa-apa pada kau. Apa yang
aku nak, mulai sekarang kau duduk diam-diam dalam bilik
ni. Jangan keluar ke mana-mana!”
“Awak tak boleh buat saya macam orang tawanan!”
“Memang sekarang kau orang tawanan aku. Kau
kena ikut segala cakap aku. Kau ingat senang ke nak tipu
orang ni?”
“Kalau saya lapar macam mana?”
“Aku akan belikan kau makanan!”
“Bosanlah saya macam ni. Janganlah kejam
sangat!”
“Tu….” Panjang muncung Badrul menunjukkan
beg plastik yang dibawa sebentar tadi.
“Apa?” soal Sabrina hairan.
“Kalau bosan, kau baca semua tu. Tengok CD ke?”
Sabrina melabuhkan punggung di atas katil. Beg

121
Pergilah Air Mata

plastik sederhana besar itu dibuka perlahan-lahan. Matanya


bulat memandang pelbagai jenis majah dan novel di dalam
beg plastik tersebut. Dia mengeluh lemah tatkala meninjau
kandungan beg tersebut. Majalah dan novel berbahasa Cina!
“Saya bukannya reti baca bahasa Cina,” rungut
Sabrina perlahan. Bodoh punya lelaki! kutuknya di dalam
hati.
Badrul tersenyum panjang. “Tak boleh baca, tengok
gambar. Tak pun tengok CD.”
Sabrina menyelongkar beg plastik tersebut. Pelbagai
judul CD ada di dalamnya. Satu per satu dibelek dan
dicampakkan ke katil.
Badrul tersenyum sambil bersandar di sofa.
Sabrina angkat muka.
“Semua cerita hantu. Nak buat apa?” soal Sabrina
geram.
Badrul ketawa riuh. Dia seronok melihat Sabrina
marah-marah begitu.
“Tengoklah… biar hilang takut kau tu,” balas
Badrul senang.
Sabrina memandang wajah Badrul yang tersenyum
lebar. Senyum yang menyakitkan hatinya. “Awak ni saja nak
seksa saya, ya?”
“Smart girl. Yes, I am. Memang aku nak buat kau
terseksa.”
Sabrina diam seketika.
“Kalau macam tu, tak apalah….” Akhirnya Sabrina
bersuara perlahan.
Badrul kerutkan kening.

122
Hanni Ramsul

Sabrina angkat punggung. Bergerak semula ke


balkoni.
Badrul bangkit dari sofa. Cepatnya Sabrina
mengalah. Sangkanya Sabrina akan melawan. Langkah kaki
dihayun ke arah balkoni. Dia tidak boleh tinggal diam.
“Tak apalah?” soalnya tidak puas hati.
Sabrina berpaling. Memandang wajah Badrul yang
kelat. Hilang sudah senyum manis lelaki itu. “Yalah. Tak
apalah. Saya ikut arahan awak.”
Badrul bersandar di balkoni. Dia mulakan lagi! Kali
ini Sabrina buat muka tidak kisah. “Tak bosan?”
“Tak apalah… setakat bosan aja. Bukannya boleh
buat mati pun,” jawab Sabrina, selamba.
Badrul menggetap bibir. Mencari idea lain untuk
memancing rasa marah Sabrina. “Aku tak nak kau tidur…”
“Tak apa. Saya tak kisah tidur kat sofa tu. Bukan tak
biasa pun!” Cepat-cepat Sabrina menyampuk. Apa yang
bermain di kepala Badrul bagaikan sudah dapat dia baca. Dia
tersenyum kecil. Macamlah selama ni aku tidur kat sebelah
dia, Sabrina mula merungut sendiri.
“Aku tak nak kau tidur kat sofa.”
“Hah?” Ternganga mulut Sabrina sambil matanya
menyapu seraut wajah Badrul yang tidak mempunyai
perasaan.
Badrul tersenyum sedikit. Tindak balas yang baik.
“Dah tu, takkan saya nak tidur dalam bilik air?” soal
Sabrina sambil cuba mengawal suaranya. Terasa Badrul sudah
sedikit melampau.
“Tidur dengan aku.” Selamba cadangan itu keluar
dari bibir Badrul. Dan senyumnya melebar lagi tatkala

123
Pergilah Air Mata

melihat wajah Sabrina sudah disimbah riak terkejut. Berjaya!


Dia sudah berjaya memancing amarah Sabrina. Dia sudah
berjaya menggoyahkan ketenangan wajah itu.
“Okey!” jawab Sabrina sepatah.
Senyum Badrul mati tiba-tiba.
Sabrina memalingkan wajah. Cuba sembunyikan
senyum dari mata Badrul. Rancangan lelaki itu tidak berjaya.
“I want more than that!” cabar Badrul geram.
Sabrina berpaling. Memandang wajah Badrul sambil
tersenyum.
“Terserah. Saya halal pada awak,” balasnya selamba
sambil melangkah meninggalkan Badrul yang sudah merah
wajahnya. Dia tahu Badrul tidak serius dengan kata-katanya.
Lelaki itu cuma mahu bertikam lidah dengannya. Pelik betul.
Tidak pula dia tahu rupa-rupanya ada jenis manusia yang
suka sangat bergaduh. Contoh yang paling hampir, ialah
lelaki yang tercegat bersamanya saat ini.
Badrul menggigit bibir. Besi balkoni dipukul kuat.
Geram! Selambanya gadis ini mematikan setiap hujahnya.
Selambanya gadis ini membakar perasaannya.
“Halal?” soalnya menahan geram.
Sabrina tersenyum sambil melabuhkan punggung
atas sofa. Wajah marah Badrul dipandang tenang. Senang
hatinya dapat melihat wajah Badrul yang kelat itu.
Badrul melangkah dari balkoni. “Apa kau cakap?
Halal?”
“Yalah. Kenapa? Tak betul ke?”
Badrul menghayun langkah di hadapan Sabrina.
Dia mundar-mandir di situ. Menyuntik sedikit rasa aneh di
hati Sabrina. Langkahnya mati di hadapan Sabrina.

124
Hanni Ramsul

“Yes. You’re right. Kenapalah aku tak terfikir


sebelum ni, ya?”
Entah kenapa, tiba-tiba Sabrina pula diserang
gelisah di sofa.
“Betul? Apa yang betul?” soalnya lambat-lambat.
Senyum yang sudah mula terukir di bibir Badrul, tiba-tiba
membuat dia rasa takut. Dia lupa, dia mencabar seorang
lelaki. Seorang lelaki yang halal padanya.
“Kalau aku cakap, aku nak sekarang… macam
mana?” sergah Badrul sambil melabuhkan punggung di
sebelah Sabrina.
Sabrina terjerit. Terkejut disergah begitu. Dan
terkejut apabila lelaki itu tiba-tiba duduk di sebelahnya.
Terasa semangatnya terbang jauh. Senyuman Badrul mula
membuat dia rasa seram sejuk. Dan, apabila Badrul membelai
rambutnya yang mengurai, dia hampir mahu menangis.
Menyesal rasanya dia mengeluarkan kata-kata itu sebentar
tadi. Seratus kali dia rela Badrul memakinya daripada
berdepan dengan senyuman Badrul yang sangat aneh ini.
Seribu kali dia rela Badrul memarahinya daripada Badrul
melayannya begini.
“Boleh?” soalnya lembut di telinga Sabrina.
Dada Sabrina seakan mahu pecah. Air matanya tiba-
tiba menitis. Dia sudah tidak kisah kalau Badrul memarahinya
kerana menitiskan air mata. Saat ini, dia berharap suara
lantang lelaki itu memarahinya. Tetapi, kenapa lelaki ini tidak
meninggikan suara? Kenapa lelaki ini cuma tersenyum? Dan,
apabila jari-jemari Badrul menyapu air mata yang mengalir
di pipinya, dia terasa mahu pengsan.
“Kenapa menangis? Kata tak kisah….”
Bahu Sabrina sudah terhenjut-henjut menahan

125
Pergilah Air Mata

esakan. Spontan dia bangkit dari sofa dan berlari ke bilik air.
Berdentum dia menutup pintu. Dengan tangan yang
menggeletar, dia mengunci pintu dari dalam. Memang dia
akan tidur di sini malam ini. Dia tidak kisah tidur dalam bilik
air. Debar jantungnya seakan tidak mahu berhenti.
Badrul tersenyum panjang.
“Yes!” bisiknya bersama ketawa besar. Dia menang
kali ini. Padan muka!
Badrul melangkah ke arah bilik air. Perlahan-lahan
dia mengetuk pintu bilik air.
“Kenapa menangis?” soalnya bersama ketawa yang
sukar ditahan.
Diam
“Bisu ke?”
Diam lagi.
“Buka pintu ni!”
“Tak nak!”
“Hidup lagi. Ingatkan dah jadi duda aku tadi.
Manalah tahu, tiba-tiba kau mati mengejut.”
Diam.
“Cepat buka pintu ni!”
“Tak nak!”
“Oit! Aku nak mandilah. Kau ni, berlakon over
sangatlah. Cepat buka pintu ni. Aku nak mandi la oiii. Dah
nak masuk maghrib ni!”
“Awak tak serius, kan?”
Badrul tergelak lagi.
“Perasanlah kau! Tak hingin aku. Cepat! Aku nak

126
Hanni Ramsul

mandi ni!” Badrul bersuara dengan nada tinggi. Kesabarannya


sudah mula dicabar.
“Betul?”
“Helo perempuan. Kalau kat dalam dunia ni, hanya
ada kau aja, mungkin aku pertimbangkanlah. Jangan nak
perasanlah. Cepat buka pintu ni!”
“Kejap!”
Tidak lama kemudian, pintu terkuak. Terjengul
kepala Sabrina dengan wajah yang was was.
“Keluarlah!” ujar Badrul geram sambil menolak
daun pintu yang sedikit terbuka. Tangannya pantas menarik
lengan Sabrina.
Sabrina menyeringai menahan sakit.
“Aku cakap elok-elok, kau sengaja nak bagi aku naik
angin.”
Sabrina diam. Lengannya yang sedikit sengal,
disapu perlahan. Tidak mengapa. Dia lebih sukakan Badrul
sekarang daripada Badrul yang menyeramkan tadi.
“Awak…” Sabrina memberanikan diri membuka
mulut.
“Apa? Nak kena cium ke?”
“Bukanlah!”
Badrul bergerak mencapai tuala di penyidai. “Dah
tu? Apa?”
Sabrina bergerak agak jauh daripada Badrul. Dia
tidak mahu berada dekat dengan lelaki itu. “Apa kata kalau
saya sewa bilik lain aje?”
Cukup perlahan cadangan yang keluar dari bibir
Sabrina.

127
Pergilah Air Mata

“What?” Badrul mula naik angin.


Sabrina tersentak. Perlahan-lahan dia mengurut
dada. “Saya sewa bilik lain. Kita anggap kita tak kenal antara
satu sama lain. Kita buat hal masing-masing.”
Badrul merenung tajam ke wajah Sabrina. Dia
melangkah menghampiri gadis itu.
Sabrina cepat-cepat bergerak ke pintu bilik air.
Bersedia lari ke dalam bilik itu, jika Badrul cuba mengapa-
apakannya.
“Supaya senang kau panggil kekasih kau datang ke
sini? Temankan kau di sini? Aku dah cakap dengan kau, aku
tak akan bagi laluan mudah pada kau. Biar kau tahu langit tu
tinggi atau rendah. So, jangan mimpilah!”
Sinis Badrul bersuara sambil merenung tajam
wajah Sabrina.
Sabrina tunduk. “Itu cadangan aja….”
“Cadangan ditolak!”
Sabrina mengeluh pendek.
“Dah! Tepi! Tak payah nak jadi guard kat bilik air ni
pulak. Aku nak mandi ni.”
Sabrina mengengsot ke tepi. Berdentum Badrul
menutup pintu bilik air. Dengan langkah longlai, Sabrina
bergerak semula ke sofa. Dia berbaring di situ. Terasa sia-sia
berada di sini kalau terpaksa berkurung di dalam bilik selama
dua minggu. Apalah agenda Badrul mengajak dia datang ke
sini?

128
Hanni Ramsul

bab 11
“D
AYANA!”
Laju Dayana
melangkah meninggalkan
Badrul. Dalam pada itu, ada rasa hairan mengganggu
perasaannya. Dari mana Badrul tahu dia berada di sini?
“Dayana!”
Sekali lagi Badrul memanggil sambil separuh
berlari, mengejar langkah laju Dayana. Panjang benar rajuk
gadis itu padanya. Bukan main susah untuk dia menjejak
gadis itu. Selepas dia berterus terang dengan Dayana, gadis
itu terus menyepi.
“Tunggu, sayang!” Badrul bersuara sambil mencapai
lengan Dayana.
Sepantas kilat gadis itu merentap tangannya. Marah
betul dia. “Jangan panggil I sayang!”
“Amboiii marah nampak! Kenapa? Dah tak suka I
panggil macam tu ke?” soal Badrul cuba bergurau dengan
Dayana. Dia tahu Dayana marah. Dan dia sedar, memang
wajar untuk Dayana berasa marah. Siapa yang tidak marah

129
Pergilah Air Mata

kalau kekasih hati ditangkap basah dengan orang lain.


Terpaksa berkahwin pula tu. Kalau dia pun, pasti dia marah!
“Memang I tak suka! I tak nak jumpa you lagi!!!”
“You dah bencikan I, ke?”
“Apa you buat kat sini?”
“Cari you la….”
Dayana diam seketika. Memandang wajah Badrul
yang kelihatan sedikit tenang berbanding pertemuan mereka
tempoh hari. “Mana you tahu I ada kat sini?”
Badrul tersenyum kecil. “Bukan susah nak cari you.
Ada bau….”
Dayana menjeling geram.
Badrul tersenyum.
“Yanti yang bagitau. Dekat tiga hari tiga malam I
pujuk dia,” beritahunya sambil tersengih.
Dayana jegilkan mata. Celaka Yanti! Tak boleh
simpan rahsia betul! kutuknya dalam hati.
“You jangan marahkan dia pulak. I yang paksa dia.”
Dayana bungkam.
“You belum jawab soalan I.”
“Soalan?”
“You dah bencikan I, ke?”
Dayana diam. Kepalanya dihalakan ke laut yang
terbentang luas. Bencikah dia pada Badrul? Mustahil dia
bencikan lelaki yang begitu dia cintai ini. Dia cuma kecewa.
Kecewa dengan berita yang Badrul sampaikan padanya
tempoh hari. Kecewa dengan nasib yang menimpa
percintaannya dengan Badrul.

130
Hanni Ramsul

Badrul merenung wajah Dayana yang termenung


jauh. Gadis itu tidak menjawab soalannya. Mungkin Dayana
tidak membencinya. Pasti masih ada ruang untuknya di hati
gadis itu.
“You tak jawab soalan I. Kenapa?” Badrul bersuara
perlahan.
Dayana tunduk. Pilu mendengar soalan Badrul.
Tanpa sedar ada air mata yang mengalir di pipinya.
Air mata itu membuat Badrul terkedu. Janganlah
menangis, sayang. Air mata itu meruntun hati ini. Perlahan-
lahan Badrul bergerak menghampiri Dayana.
“Syyy… don’t cry,” bisiknya lembut di telinga
Dayana. Perlahan-lahan tubuh itu ditarik ke dalam
pelukannya.
Mendengar pujukan lembut itu, tangis Dayana terus
pecah di bahu Badrul. Lama dia pendam kesedihan itu. Dia
cuba tidak menitiskan air mata, menangisi apa yang telah
terjadi. Dia tidak mahu menjadi lemah. Tetapi, kata-kata
Badrul telah membangkitkan rasa pilu yang bukan sedikit di
hatinya. Dia tidak pernah bencikan Badrul. Tidak pernah!
“Jangan menangis lagi.”
“I sedih, Bad. Why? Kenapa jadi macam ni?” Dayana
bersuara sendu. Terus membiarkan air matanya mengalir
membasahi t-shirt hitam Badrul.
“You mesti ingat. Bukan you aja yang sedih. I pun
tak sangka semuanya boleh jadi sampai macam ni. Macam
nak gila I cari you. Please… jangan buat macam ni lagi.”
Dayana menahan sendunya. Mengangkat perlahan
wajahnya dari bahu Badrul. Menolak perlahan dada Badrul.
Seakan faham, Badrul meleraikan pelukannya.

131
Pergilah Air Mata

Dayana menyapu pipinya yang basah. “I buntu. Tak


tahu nak fikir macam mana. Suka atau tak, I dah kehilangan
you. You bukan lagi milik I. Sakit sungguh untuk I terima
kenyataan ni, Bad.”
Badrul mencapai tangan Dayana. Dia merenung
mata Dayana yang basah. Melihat wajah itu, perasaannya
berkecamuk. Dia tidak mahu kehilangan gadis ini. “You tak
pernah kehilangan I. I tetap milik you sampai bila-bila.”
Dayana tersenyum pahit. Malangnya kenyataan
yang terbentang di hadapan mata tidak seindah bicara yang
meniti di bibir Badrul. “You dah kahwin….”
“Itu bukan masalahnya. You masih marahkan I
pasal kejadian tu ke?”
Dayana mengeluh panjang. Dia sendiri tidak tahu
sama ada dia masih marahkan Badrul atau tidak. Kalau pun
dia marah, wajarkah dia memarahi lelaki itu? Padahal segala
yang berlaku bukan salah Badrul. Badrul diperangkap. Itulah
yang diceritakan oleh Badrul padanya. Dan, hati perempuannya
mempercayai kata-kata itu. “Entahlah, Bad. Kalau I nak
marahkan you pun, buat apa? Tak ada apa yang akan
mengubah kenyataan. I tetap kehilangan you. You sekarang
dah jadi milik perempuan lain.”
“I tak pernah jadi milik sesiapa, kecuali you. Youlah
satu-satunya perempuan yang memiliki hati I, wahai Dayana
Dahari.”
Dayana tersenyum kecil. Seperti biasa, dia senang
apabila lelaki itu memanggilnya dengan nama penuh. Terasa
betapa dekatnya dia dengan Badrul. “Badrul Datuk Hamidi.
Jangan menggoda I. I tak nak jadi pengganggu rumah tangga
orang.”
“I akan terus menggoda orang yang I cintai.”

132
Hanni Ramsul

Dayana melangkah perlahan. Membiarkan kakinya


basah disapu ombak yang lesu menghempas pantai.
Badrul turut melangkah santai di sebelah Dayana.
“Cakap memang mudah, Bad.”
“I tak akan lupakan you. I tak mampu nak lupakan
you, Yana. Semua yang berlaku ni, tak akan kurangkan cinta
I pada you. I cuma nak satu saja... kita kahwin.”
“You gila, Bad. You kan dah kahwin!”
“I nak kita kahwin. Please… jangan tolak
permintaan I ni. Kita kahwin, ya?”
Dayana melangkah laju meninggalkan Badrul yang
terkulat-kulat memandangnya. Permintaan Badrul membuat
dia geram. Pantas Badrul mengejar Dayana sekali lagi.
Dayana terus melangkah tanpa berpaling. Adakah
lelaki itu sengaja ingin menduga hati perempuannya?
“Yana… janganlah macam ni.”
“You jangan cakap macam tu depan I!” bentak
Dayana berang.
“Kenapa?”
“Sebab I tak suka!”
“But, why?”
“You dah kahwin!”
“Tapi, bukan dengan you.”
“I tak nak kahwin dengan suami orang!”
“Tapi, I kekasih you.”
“Yes! Tapi itu dulu. Dulu you memang kekasih I.
Tapi, sekarang you dah ada isteri. You dah jadi suami orang!”
“I tak cintakan dia. I cuma cintakan you. Dan, I nak

133
Pergilah Air Mata

kahwin dengan orang yang I cintai. The one that I truly


love.”
“But, still… you kahwin juga dengan dia!!!” jerit
Dayana cuba melawan suara ombak.
“Abah yang paksa. Semua ni bukan kehendak I!!!”
jerit Badrul juga.
Dayana menjerit lagi. Kali ini lebih kuat dan
lantang.
Badrul tergelak kecil. Dia tahu Dayana sedang
melepaskan geram. Begitulah selalunya apabila gadis itu
melepaskan rasa marah.
“You jangan nak manipulasi I, okey!” Dayana
bersuara sambil menjeling tajam.
Namun, jelingan itu belum mampu membuat hati
Badrul kecut. Sebaliknya menyemarakkan lagi rasa kasih
Badrul pada gadis itu. “I will. I will, sayang. Sampai you say,
yes!”
Dayana merengus marah. “Jangan seksa I lagi, Bad.
Kalau pun you anggap tu sebagai gurauan… gurauan you tak
lucu langsung. Gurauan you menyakitkan hati I.”
Badrul melangkah lebih laju, kemudian berdiri
menghalang langkah Dayana. “Joke? You tengok muka I
macam buat kelakar ke? I’m serious about this. I memang
nak kita kahwin.”
“Wife you? Macam mana dengan dia? You nak
ceraikan dia?”
“No. I won’t!”
Dayana kerutkan kening. “You nak madukan I?
Kenapa you tak nak ceraikan dia? You dah jatuh cinta kat dia
ke?”

134
Hanni Ramsul

“I nak ajar dia!”


“What do you mean?”
“I tak akan bagi dia hidup senang. Dengan apa yang
dia cuba lakukan, I think she deserves for it!”
Dayana diam. Dia kehilangan kata-kata. Matanya
merenung wajah Badrul yang tiba-tiba serius. “You… dengan
dia?”
“Nothing happened between I dengan dia. Never!
Percayalah… I langsung tak ada perasaan pada dia. Kalau ada
pun, satu saja.”
Dayana menahan nafas. Matanya tajam menatap
wajah Badrul. Tiba-tiba rasa cemburu menguasai diri.
“Benci!”
Tanpa sedar, Dayana menarik nafas lega.
Badrul tersenyum tatkala menyedari riak cemburu
Dayana. Itu bererti, dia masih berpeluang untuk memiliki
semula gadis itu.
“Ada lagi,” tambahnya sambil tersenyum nakal.
Dayana jegilkan mata. Dia tahu Badrul cuba
mempermainkannya. Sengaja ingin membuat perasaan
cemburunya muncul lagi. “Apa dia?
“Dendam!”
Dayana mencebik.
“Kenapa?” soal Badrul sedikit hairan dengan
cebikan Dayana.
“Mula-mula memanglah benci. Dendam. Tapi, kalau
dah hari-hari bersama, lama-lama jadi rindu dendamlah
pulak.”
“Kalau macam tu, jomlah kita kahwin!”

135
Pergilah Air Mata

Dayana diam. Perlahan-lahan dia menyambung


langkahnya yang dihalang oleh Badrul. “Jangan cakap macam
tu, Bad. I tak suka. You pun tahu prinsip I, kan? I tak suka
berkongsi kasih.”
“No. You won’t.”
“Tapi, bukan ke tak baik you buat dia macam tu?
You tak nak lepaskan dia, tapi you tak nak bertanggungjawab
pada dia.”
“I tak akan ikat dia dengan perkahwinan ni. Sampai
masanya, I akan lepaskan dia. I cuma nak ajar dia aja. Ajar
biar dia respect maruah diri. Biar dia tahu bukan senang nak
tipu orang. Bukan senang nak senang. Biar dia serik dan tak
ada lagi lelaki yang jadi mangsa dia.”
Dayana diam. Dia memandang wajah Badrul. Tidak
tahu apa perasaannya tatkala mendengar kata-kata Badrul
itu.
“Why? Kenapa pandang I macam tu?”
“Tetap kejam bunyinya,” ujar Dayana perlahan.
Badrul tersenyum kecil.
“Sebenarnya dia yang kejam. Kejam pada dirinya
sendiri,” ujar Badrul geram. Wajah Sabrina tiba-tiba muncul
di hadapannya. Wajah yang sering mengundang rasa
amarahnya.
“Bad….”
Badrul tersentak kecil apabila lengannya ditepuk
perlahan. Dia menoleh. Dayana memandang ke arahnya. “Ya.
Apa dia?”
“Kita tetap macam dulu, kan?” Badrul bersuara
lirih.
Buat seketika, mata kedua-duanya berlaga pandang.

136
Hanni Ramsul

“Kalau diikutkan hati yang marah, I memang nak


lupakan you. Namun cinta you telah merantai I. I tak boleh
nak buang you dari hidup I.”
“Terima kasih, sayang. Terima kasih kerana masih
sudi menyintai I.”
“Tapi I rasa bersalah kerana mencintai suami orang.
I rasa berdosa pada isteri you.”
Badrul merenung wajah Dayana yang nampak
begitu murung. “You tak bersalah, sayang. Percayalah…
semua ni bukan salah you. Takdir dah tentukan kita begini.
Kita kahwin, ya?”
Dayana tersenyum pahit. Bagaimana mungkin dia
boleh mengahwini Badrul? Bagaimana mungkin dia boleh
berkongsi kasih dengan perempuan lain? Dan, bagaimana
mungkin dia boleh melupakan Badrul? Bagaimana mungkin
dia boleh hidup tanpa lelaki itu? Bagaimana mungkin dia
boleh hidup tanpa cinta lelaki itu? Lagipun bukan sehari dua
mereka menjalinkan cinta. Sudah lima tahun mereka
menyemai kasih, menyulam sayang.
Dayana pandang wajah Badrul. Sungguh! Dia tidak
sanggup kehilangan lelaki itu. Namun di satu sudut yang lain
pula, dia juga tidak sanggup berkongsi kasih dengan
perempuan lain.

137
Pergilah Air Mata

bab 12
P
ERLAHAN-LAHAN Badrul
menolak pintu biliknya.
Sunyi sepi. Dengan santai
dia melangkah masuk. Hatinya berbunga riang. Lebih
seminggu dia di sini, dan usaha memujuk Dayana juga
seakan berjalan dengan lancar. Perlahan-lahan Dayana
dapat menerima situasinya. Perlahan-lahan Dayana seakan
dapat memaafkannya. Mungkin sedikit hari lagi, dia berjaya
memujuk Dayana agar berkahwin dengannya.
Ruang bilik yang luas itu begitu sepi. Tiada bunyi
televisyen seperti selalu. Dia menutup pintu sambil matanya
melilau mencari bayang Sabrina. Tiada di balkoni. Tiada juga
di sofa. Terdetik rasa hairan di hati. Keluarkah gadis itu?
Baru sahaja rasa marahnya mahu meledak, dia terpandang
sesusuk tubuh yang lena di atas katil. Ada rupa-rupanya.
Badrul melangkah ke tepi katil. Memandang
sekeliling tubuh gadis itu. Perlahan-lahan dia menggeleng.
Kasihan melihat wajah yang sedang lena itu. Matanya
dilemparkan ke lantai. Hampir dengan kakinya, beberapa
kotak origami daripada kertas yang sederhana besar, berderet

138
Hanni Ramsul

di kaki katil. Di dalam kotak-kotak tersebut penuh dengan


lipatan origami kecil berbentuk burung dan bunga tulip.
Kesemuanya daripada kertas majalah dan novel Cina yang dia
beli tempoh hari.
Perlahan-lahan dia melabuhkan punggung di atas
katil. Menjenguk wajah Sabrina yang lena. Pasti tertidur
kebosanan. Di kiri dan kanan tubuh gadis itu dipenuhi
dengan origami burung dan bunga tulip pelbagai saiz.
Bersepah di atas katil. Tanpa sedar, bibirnya mengukir
senyum. Pasti gadis ini terlalu bosan. Kasihan. Matanya
kembali ke wajah bujur sirih gadis itu. Mengambil
kesempatan pada lena Sabrina. Wajah itu diamatinya dalam-
dalam. Nampak begitu mulus di matanya. Wajah itu begitu
bersih tanpa solekan. Cuma sebiji jerawat sedikit mengganggu
di dahi. Namun tidak sampai mencacatkan. Kerana wajah
Sabrina nampak lebih manis dengan jerawat yang baru mula
memerah itu. Inilah buat kali pertama dia mengambil
kesempatan menatap wajah gadis yang dinikahi lebih sebulan
yang lalu. Kenapalah wajah semulus ini, sanggup melakukan
perkara seburuk itu?
Badrul mengeluh perlahan sambil membetulkan
duduknya agar wajah Sabrina lebih senang untuk terus
diamati. Tiba-tiba hatinya bertanya, berapakah umur isterinya
ini? Sekuntum senyuman sumbing muncul di sudut bibir.
Rupa-rupanya selain daripada nama, dia tidak tahu apa-apa
tentang Sabrina. Pantas tangannya mencapai beg tangan
milik Sabrina. Menyelongkar mencari dompet milik Sabrina.
Dia tersenyum sambil mengeluarkan dompet dari beg tangan
gadis itu. Matanya mengawasi Sabrina. Bimbang kalau-kalau
gadis itu tiba-tiba terjaga. Dia menatap kad pengenalan milik
Sabrina.
“Sabrina Shahzan…” bisiknya perlahan.

139
Pergilah Air Mata

“14 September 1981. Hmmm… dua puluh lapan


tahun.” Dia mencongak sendiri. Enam tahun lebih muda
daripadanya.
Matanya beralih pula pada sekeping gambar kecil di
sebelah ruang kad pengenalan. Dia tersenyum sumbing.
Gambar Sabrina bersama seorang lelaki dan seorang gadis.
Bergambar bertiga sambil tersenyum riang. Lelaki itu
dikenalinya. Lelaki yang hampir bertumbuk dengannya
tempoh hari. Gadis di sebelah Sabrina itu, tidak pula dia
kenali. Manis senyum yang menghiasi bibir Sabrina cukup
menunjukkan gadis itu begitu gembira saat itu. Matanya
berbalik ke wajah Sabrina yang masih lena. Seminggu lebih
gadis ini terkurung di dalam bilik. Sangkanya Sabrina akan
ingkar pada perintahnya. Nampaknya telahannya meleset.
Sabrina akur pada arahannya itu. Gadis itu tidak lagi
memberontak seperti tempoh hari.
Badrul meletakkan semula dompet Sabrina di
dalam beg tangan. Matanya terpandang pula telefon bimbit
milik gadis itu. Laju tangannya ingin mencapai. Namun,
gerakannya terhenti. Terasa dia sedang mencabuli hak
peribadi gadis itu pula. Sudahnya, dia batalkan niatnya itu.
Beg tangan milik Sabrina diletakkan semula di atas meja di
tepi katil.
Badrul kembali memandang Sabrina sambil
menongkat dagu. Boleh tahan cantiknya gadis ini. Matanya
mula nakal meneliti sekujur tubuh Sabrina. Nampak comel
di dalam track suit besarnya dan body shirt berwarna ungu
gelap. Menyerlahkan warna kulitnya yang kuning langsat.
Sabrina berkalih tidur. Membuat dia sedikit
menggelabah. Dan apabila tangan Sabrina bergerak ke arah
pehanya, spontan dia berundur. Badrul tidak mahu gadis itu
sedar yang dirinya sedang diperhatikan. Namun entah apa

140
Hanni Ramsul

malang nasibnya, dia gagal untuk menyeimbangkan


langkahnya lalu jatuh terduduk di atas karpet. Dan lebih
malang, pandangannya berpinar-pinar apabila kepalanya
terhantuk pada hujung meja kecil di sebelah katil.
“Adui!” jerit Badrul agak kuat sambil memegang
kepalanya yang berdenyut.
Jeritan Badrul itu mengejutkan Sabrina yang
sedang tidur. Pantas dia bangkit dan menoleh ke arah lelaki
itu. Kemudian matanya terpisat-pisat memandang sekeliling.
Kepalanya tiba-tiba berasa sakit kerana tersedar dari lena
secara mengejut. Sambil menggosok-gosok mata, dia
memandang ke arah Badrul yang tersandar di meja kecil
sambil menekan kepala.
“Kenapa awak ni?” soalnya hairan.
Badrul merenung tajam wajah yang terpinga-pinga
itu. “Bodoh!”
Kening Sabrina berkerut. Bodoh? Siapa pula yang
bodoh ni? hati Sabrina berdetik sendiri.
“Benda apa yang bersepah kat lantai ni? Tak ada
kerja lain ke? Sengaja nak bagi aku tersungkur kat sini?”
Badrul bersuara sambil menunjukkan kotak-kotak
kertas yang berderet di tepi katil. Sekadar untuk menutup
rasa malu yang bersarang di hati. Nasib baik Sabrina tidak
menyedari tindakannya sebentar tadi.
Sabrina bergerak ke birai katil. Memandang kotak-
kotak yang diatur di situ. Elok sahaja. Tidak ada satu pun
yang berselerak. Dia kembali memandang Badrul. Dahinya
berkerut. Kalau sekadar terlanggar kotak-kotak itu, pasti
sudah berterabur kesemua isinya. Tetapi macam mana Badrul
boleh jatuh? Isy… macam tak percaya aje.

141
Pergilah Air Mata

“Awak jatuh ke?” Akhirnya dia ajukan juga soalan


tersebut pada Badrul.
“Tak! Aku tengah tidur ni. Tak nampak ke?” balas
Badrul geram.
“Ohhh tidur…!”
Selamba Sabrina menjawab sambil tersenyum kecil.
Sengaja ingin membuat darah Badrul menyirap. Sengaja
ingin melepaskan rasa geramnya dikurung selama lebih
seminggu di dalam bilik itu. Dek kebosanan, hampir kesemua
kertas di dalam bilik itu dilipat menjadi origami. Ternyata
cubaannya berjaya. Dia dapat melihat wajah lelaki itu merah
menahan marah.
“Sakit ke?” soalnya cuba ambil berat.
“Shut up!” jerit Badrul sambil bangkit bergerak ke
birai katil. Tangannya menekan kuat belakang kepalanya yang
terasa sengal.
Sabrina menggaru kepala. Rambutnya yang panjang
mengurai, diikat ringkas dengan getah pengikat rambut.
Melihat wajah Badrul yang masih menahan sakit, dia
bergerak menghampiri lelaki itu. “Macam mana boleh
jatuh?”
Badrul diam.
“Kepala awak kena apa?”
“Meja.”
“Meja? Nak saya tengok?” soal Sabrina lambat-
lambat.
Badrul diam seketika. Matanya menatap wajah
Sabrina yang nampak betul-betul tidak bersalah. Memang
bukan salah Sabrina pun, dia yang jatuh sendiri. Tanpa
menjawab, perlahan-lahan dia tundukkan kepala di hadapan

142
Hanni Ramsul

Sabrina. Memberi izin pada Sabrina untuk melihat kepalanya


yang mula terasa pedih.
Sabrina terpaku seketika. Tangannya teragak-agak
untuk menyentuh rambut Badrul yang hitam pekat itu.
Sudahnya, dia cuma menjengah. Melihat tempat yang
dipegang oleh Badrul sebentar tadi.
“Kau tengok ke tak?”
“Tengoklah ni... tapi, tak nampak apa-apa pun. Awak
selaklah rambut tu.”
Badrul mengangkat muka. Berang dengan kata-kata
itu. “Kau ni, nak tolong ke tak?”
“Naklah. Tapi, macam mana nak tengok kalau awak
tak selak rambut tu?”
“Selaklah sendiri!” arah Badrul garang. Memang
perempuan ini mencabar kesabarannya. Nampak sangat tidak
ikhlas menawarkan pertolongan.
“Boleh ke? Awak tak marah ke?”
“Arghhh!!!” Tanpa sedar, Badrul menjerit geram.
“Okey… okey….” Laju Sabrina menjawab sambil
tangannya cepat-cepat menyentuh rambut Badrul. Dia
menyelak perlahan-lahan tempat yang dimaksudkan. Risau
kalau-kalau tertekan kuat, lelaki itu akan menyinga sekali
lagi. Kepala Badrul kelihatan lebam dan bengkak. Juga sedikit
luka. Pasti terhantuk di bucu meja.
“Luka sikit,” beritahu Sabrina.
Badrul menyentuh kepalanya. Tanpa sengaja, dia
tersentuh jari-jemari Sabrina juga.
“Banyak ke lukanya?” soal Badrul tanpa memandang
wajah Sabrina.

143
Pergilah Air Mata

“Sikit aje. Tapi dah bengkak. Nak saya tuam?”


“Suka hatilah,” balas Badrul sambil lewa.
Sabrina bergerak turun dari katil. Menuju ke arah
seterika yang tersedia di sudut kabinet. Suis seterika
dihidupkan.
“Kau gila ke? Takkan kau nak seterika kepala aku?”
Laju mulut Badrul bertanya membuat Sabrina
melopong seketika.
“Mana ada?”
“Tu? Apa kau buat tu?”
Sabrina memandang ke arah seterika yang sudah
panas. Dia tersenyum lucu. Faham maksud soalan Badrul.
Dalam pandai, bodoh juga lelaki ini! Sabrina menggeleng
perlahan sambil mencapai tuala kecil di atas meja solek.
“Awak duduklah kat sini,” arah Sabrina sambil
jarinya lurus dihalakan ke arah kerusi meja solek.
Dalam hairan, Badrul melangkah menghampiri
Sabrina. Dia duduk di kerusi meja solek di sebelah Sabrina.
Hatinya tertanya-tanya, apakah yang sedang Sabrina cuba
lakukan padanya? Jangan balas dendam, sudahlah. Tak pasal-
pasal karang, rentung rambutnya yang dijaga rapi itu.
Badrul memandang Sabrina yang sedang
meletakkan seterika di atas tuala. Tidak lama kemudian, tuala
tersebut dilipat kecil dan diletakkan di atas kepalanya yang
bengkak itu. Berkali-kali Sabrina mengulangi langkah yang
sama. Badrul cuma memerhati. Rupa-rupanya itu yang cuba
Sabrina lakukan padanya. Sangkanya Sabrina ingin tuam
kepalanya dengan seterika tadi.
“Mana kau belajar semua ni?” soal Badrul dengan
suara yang sedikit kendur.

144
Hanni Ramsul

“Belajar apa?”
“Tuam pakai seterika ni.”
“Oh… kenapa? Awak tak tahu ke?”
Badrul diam. Malas menjawab soalan itu.
“Macam mana awak boleh jatuh ni?”
Setelah agak lama berdiam diri, sekali lagi Sabrina
bertanyakan soalan yang sama.
“Boleh tolong diam, tak?” marah Badrul tiba-tiba.
Takkan dia hendak beritahu Sabrina yang dia terjatuh sebab
terlalu asyik menatap wajah gadis itu.
“Okey. Saya tak tanya lagi,” balas Sabrina perlahan.
Tidak mahu mencetuskan suasana yang kurang senang.
Sudahnya, dia kembali menyambung kerjanya. Namun
tersentak apabila Badrul tiba-tiba memegang tangannya.
“Cukuplah tu,” ujar Badrul pendek.
“Tapi….”
“Aku cakap cukup, cukuplah!” Badrul bersuara lagi.
Kali ini lebih tegas.
Sabrina sekadar menjongket bahu.
Sebaik Sabrina bergerak menyimpan tuala, cepat-
cepat Badrul angkat punggung menuju ke balkoni. Dia ingin
berada jauh dari Sabrina. Ingin membuang jauh debar yang
tiba-tiba bergayut di jiwanya. Tiba-tiba perasaannya berperang
sendiri. Lebih-lebih lagi apabila haruman yang dipakai oleh
gadis itu, berkali-kali menerpa hidungnya. Membuat hati
lelakinya berkocak hebat.
“Awak tak apa-apa ke?”
Badrul tersentak. Dia berpaling memandang wajah
hairan Sabrina.

145
Pergilah Air Mata

“Aku okey. Kenapa?” soalnya dengan suara sedikit


bergetar. Saat ini, hanya satu doanya. Janganlah gadis itu
melangkah rapat padanya.
“Muka awak macam ada masalah aje.”
Badrul membuang pandang. Memang aku sedang
bermasalah! hati Badrul menjerit, memberontak. “Errr… kau
pergi bersiap.”
Tiba-tiba terpacul kata-kata itu dari bibirnya sebaik
dia melihat Sabrina ingin melangkah menghampirinya.
Membuat langkah Sabrina mati tiba-tiba. Itulah yang dia
mahu. Saat ini dia tidak mahu Sabrina berada hampir
dengannya.
“Bersiap?” soal Sabrina hairan.
“Ya! Kau tak faham bahasa Melayu ke?”
“Bersiap nak ke mana?”
Badrul mengeluh keras. Wajah Sabrina direnung.
Tetapi cuma untuk seketika. Dia tidak boleh pandang wajah
itu lama-lama. Dia harus keluar dari bilik ini secepat
mungkin. “Kita pergi dinner.”
“Dinner?” soal Sabrina dengan dahi berkerut.
“Ya… dinner. Kalau nak lagi faham, makan malam,”
jawab Badrul separuh geram.
“Tapi, kan awak kata….”
“Kau nak kena cium ke?”
“Okey. Saya bersiap sekarang!” Laju Sabrina
bergerak ke bilik air. Seketika kemudian dia keluar semula.
“Apa lagi tu?!” Badrul sudah mula menengking.
“Lupa ambil baju dan towel,” jawab Sabrina sambil
tangannya pantas mencapai tuala dan pakaiannya. Dia kecut

146
Hanni Ramsul

mendengar tengkingan Badrul. Pelik betul. Tiba-tiba sahaja


lelaki itu naik angin.
Badrul mengeluh panjang. Menarik nafas sedalam
mungkin. Kenapalah tiba-tiba perlu muncul perasaan begini?
Pintu bilik air diketuk bertalu-talu.
“Nak apa?”
Terdengar suara Sabrina yang sedikit meninggi,
diselangi bunyi air dari pancuran. Membuat jiwanya semakin
terseksa.
“Aku bagi kau sepuluh minit. Aku tunggu kat
bawah. Cepat!”
Dia bersuara sambil terus berlalu keluar dari bilik.
Tidak betah untuk terus berlama-lama dengan Sabrina.
Bimbang ada sesuatu yang tidak diingini berlaku. Sesuatu
yang akan membuat dia menyesal. Dia tidak mahu
mengecewakan Dayana.

147
Pergilah Air Mata

bab 13
S
ABRINA bangkit daripada
pembaringannya. Dia berjalan
mundar-mandir di dalam bilik.
Bosannya hanya Tuhan sahaja yang tahu.
Badrul pula, sejak malam tadi tidak balik ke bilik.
Tidak tahu ke mana. Pulang sahaja dari makan malam, lelaki
itu terus berlalu tanpa sepatah kata. Meninggalkan dia
sendirian di dalam bilik yang cukup besar itu. Membuat
tidurnya malam tadi pun menjadi tidak begitu lena. Sering
terganggu dek rasa takut. Tidur sendirian di tempat yang
masih asing padanya, memang bukanlah satu situasi yang dia
gemar. Sudahnya, entah berapa jam sahaja matanya terpejam
lena. Selebihnya, dia terkebil-kebil di dalam comforter yang
membalut seluruh tubuhnya. Menutup kaki dan kepalanya.
Kalaulah malam ini Badrul tidak pulang juga, pasti dia
terpaksa bersengkang mata sekali lagi.
Dia memandang jam di dinding. Hampir pukul
enam petang. Ke manalah Badrul pergi? Kalau diikutkan
hatinya, mahu sahaja dia keluar dari bilik itu. Mencari sedikit
ketenangan di luar sana. Menghirup udara segar. Namun,

148
Hanni Ramsul

larangan Badrul terpaksa dia patuhi. Dia tidak mempunyai


pilihan. Walau apa pun, dia tidak boleh ingkar pada perintah
suami.
Satu keluhan keluar dari bibirnya. Tidak tahu apa
aktiviti yang hendak dibuat. Sudahnya dia menjenguk
selonggok CD yang tidak dia sentuh sejak Badrul berikan
padanya tempoh hari. Semuanya cerita seram. Sengaja mahu
kenakan dia. Perlahan-lahan dia mencapai longgokan CD itu
lalu dibawa ke riba. Berkerut keningnya melihat imej-imej
yang langsung tidak nampak cantik di matanya itu. Satu per
satu dicampak ke meja semula. Sehinggalah dia terpandang
satu CD yang menggamit memori. Sekuntum senyum terukir
tiba-tiba.
“Abang! Kita nak tengok cerita apa ni?”
Ikmal tersenyum nakal.
Sedang Maria yang duduk di sebelah Ikmal di dalam
panggung yang sudah mulai gelap itu, tersenyum lucu.
Sabrina merenung tajam wajah dua insan di
hadapannya itu. Senyuman itu bagaikan sedang
menyembunyikan sesuatu. “Cerita apa ni, bang?”
“Jangan Pandang Belakanggg…” jawab Maria
dengan nada yang menyeramkan membuat Sabrina terjerit
kecil.
Ikmal tergelak.
Maria tersengih.
“Abang….”
Ikmal merenungnya bersama sebaris senyum.
“What?” soalnya lembut.
“Tak naklah. Nak keluar. Tak baik tipu Ina tau.”

149
Pergilah Air Mata

“Mana ada abang tipu? Abang cuma ajak tengok


wayang aje. Tak cakap pun nak tengok cerita apa.”
“Jahatlah abang buat Ina macam ni. Ina nak
keluar!” bebel Sabrina sambil angkat punggung.
Pantas Ikmal mencapai tangan Sabrina. “Duduklah
sayang. Abang memang nak tengok sangat cerita ni.
Temankan abang, ya?”
“Ina tak suka tengok cerita macam nilah. Bukan
abang tak tahu….”
“Memang abang tahu. Sebab tu abang tak nak cakap
kita tengok cerita apa,” balas Ikmal masih dengan senyum
nakalnya.
Sabrina membuang pandang.
“Temankan abang, ya? Kalau rasa takut sangat tu,
peluk aje abang. Abang tak kisah,” tambah lelaki itu separuh
bergurau.
Sabrina tersenyum kelat. Manisnya kenangan itu.
Tiba-tiba dia menjadi terlalu rindu pada Ikmal. Bagaimanalah
keadaan lelaki itu sekarang? Tiba-tiba juga dia teringatkan
tarikh pertunangannya dan Ikmal yang bakal tiba tidak lama
lagi. Nampaknya majlis itu terpaksa dibatalkan. Timbul rasa
bersalah di hatinya. Bersalah pada ibu Ikmal yang terlalu
sayang padanya. Bersalah pada Ikmal yang terlalu
mencintainya. Tanpa sedar, tangannya pantas mengeluarkan
CD tersebut dari bekasnya dan memasukkan ke dalam CD
player. Dalam sekelip mata filem Jangan Pandang Belakang
sudah pun muncul di kaca televisyen. Filem itu membuat dia
teringatkan Ikmal. Dan dia ingin terus mengingati Ikmal.
Dalam keasyikan melayan kenangan, dia tersentak
tatkala mendengar jeritan yang menyeramkan di kaca
televisyen. Pantas dia mencapai alat kawalan jauh. Menekan

150
Hanni Ramsul

ikon ‘mute’. Filem berlangsung tanpa bunyi. Dia bergerak ke


arah katil. Mengambil comforter dan bergerak semula ke
sofa. Sabrina duduk di sofa sambil menarik comforter
menutupi tubuhnya. Dia menonton filem bisu itu sambil
menutup muka. Hanya sesekali dia melihat. Selebihnya dia
diam sambil menghitung detik CD itu habis diputar.
“Hoi! Apa ni?”
Sabrina terperanjat. Dia menjerit kuat. Hampir
menitis air matanya. Cepat-cepat dia menyelak comforter.
Badrul kelihatan terkejut. “Apa ni? Berbungkus
macam ni?”
Sabrina menelan liur. Perlahan-lahan dia mengurut
dada.
Melihat wajah terkejut Sabrina, Badrul tersenyum
kecil.
“Tengok cerita hantu, ye? Tak takut ke? Kenapa
bisukan volumenya?” soal Badrul sambil melabuhkan
punggung ke sofa. Alat kawalan jauh di tangan Sabrina,
dicapai. Ikon ‘mute’ dimatikan.
Perlahan-lahan Sabrina angkat punggung.
“Nak ke mana tu?”
“Saya tak nak tengoklah!”
“Kan kau yang pasang cerita ni. Duduklah!” Badrul
bersuara sambil menarik tangan Sabrina. Memaksa Sabrina
duduk di sebelahnya.
Sabrina akur dalam terpaksa. Terkebil-kebil dia
tatkala melihat Badrul menarik comforter di ribanya.
“Mana ada orang tengok TV sambil tutup muka,”
perlekeh Badrul sambil tersengih.

151
Pergilah Air Mata

Sabrina diam. Dia tunduk memandang tangannya.


Siapa yang nak tengok TV? Dia cuma ingin mengimbau
kenangan indahnya bersama Ikmal. Itu aja….
“Tengoklah!”
“Awak ke mana malam tadi?” soal Sabrina. Dia
berusaha mengabaikan segala bunyi yang singgah di
telinganya.
“Itu bukan urusan kau.”
“Saja tanya.”
“Diamlah. Aku nak tengok cerita ni.”
“Saya keluar kejap, boleh?” pinta Sabrina sambil
memandang wajah Badrul. Sekurang-kurangnya dia tidak
perlu lagi menghadap cerita seram itu.
“Tak boleh!”
Sabrina mengeluh hampa.
“Best juga cerita ni ya?” Badrul bersuara sambil
matanya terus melekat di kaca televisyen. “Kau agak, kat sini
ada tak benda-benda macam ni?”
Sabrina ternganga. Janganlah buat andaian macam
tu.
“Mungkin ada kut. Yang rambut panjang ni,
memang banyak kat sini,” kata Badrul sambil jari telunjuknya
dituding ke kaca televisyen.
Sabrina turut memandang. Namun cuma seketika.
Cepat-cepat dia pejamkan mata dan palingkan muka. Dia
ngeri melihat wajah hantu yang hodoh itu. Menyesal dia
mainkan filem itu. Sekali lagi Sabrina angkat punggung.
Malas untuk menonton filem yang seram itu. Namun sekali
lagi tangannya ditarik oleh Badrul. Lelaki ini memang
sengaja mahu menyakatnya.

152
Hanni Ramsul

“Saya tak nak tengoklah! Janganlah paksa saya.”


“Kenapa pula?”
“Nanti saya tak boleh tidur.”
“Apa kena-mengena cerita hantu dengan kau tak
boleh tidur?” soal Badrul buat-buat bodoh.
Sabrina membuang pandang.
“Tengok TV tu.”
Sabrina menggeleng.
Lebar senyuman yang terukir di bibir Badrul.
Penakut sungguh perempuan ni! Dia ketawa geli hati. Namun
tawanya tiba-tiba mati apabila Sabrina bangun dan duduk
menghadapnya. Kena sampuk ke? Biar betul perempuan ni.
Hatinya mula berteka-teki.
“Kenapa kau ni?”
Sabrina menggeleng. Wajah Badrul dipandang
tanpa berkelip.
“Janganlah pandang aku. Aku nak tengok TV.
Pandang TV tu!”
“Tak naklah. Kalau awak tak nak bagi saya tengok
muka awak, bagilah saya pergi kat tempat lain. Tolonglah
jangan paksa saya tengok cerita ni!”
“Tak apa. Aku bagi kau tengok muka aku. Tengoklah
puas-puas. Aku tahu, kau memang dah lama pun nak tilik
muka aku, kan? Aku bagi kau peluang sekarang ni. Sebab aku
faham, orang kacak macam aku ni, memang ramai yang nak
pandang. Lebih-lebih lagi perempuan macam kau!”
Sabrina mencebik dalam diam. Perasannya suami
aku ni!
“Betul, kan?”

153
Pergilah Air Mata

“Entah!”
“Entah? Kalau entah, kenapa pandang aku?”
“Sebab muka awak tu lawa sikit daripada muka
hantu tu,” jawab Sabrina selamba.
“Apa?” soal Badrul dengan nada tinggi.
“Sorry!” Cepat-cepat Sabrina bersuara.
Badrul memandang wajah itu buat seketika.
Bimbang gelora rasanya yang bertandang semalam, datang
lagi. Dia cuba sedaya upaya memberi tumpuan pada cerita
yang ditayangkan. Namun, ekor matanya tidak berhenti
daripada melirik Sabrina. Wajah gadis itu bagaikan melekat
di pipinya.
Badrul sedikit gelisah. Dia ingin beredar dari situ.
Namun entah kenapa, kakinya terasa berat untuk melangkah.
Tidak seperti malam tadi, dengan cepat dia boleh menghayun
langkah meninggalkan Sabrina sendirian di dalam bilik. Dia
menyewa bilik lain. Dia ingin memenuhi permintaan Sabrina
agar benarkan dia pergi dari sofa itu. Namun, dia tidak mahu
mengalah. Dia ingin terus melihat wajah Sabrina yang
ketakutan. Dia mengerling dengan ekor matanya. Sabrina
masih termenung sambil menatap pipinya.
“Hah!” jeritnya tiba-tiba.
Sabrina menjerit sekuat hati. Sepantas kilat
melompat ke atas ribaan Badrul. Memaut tengkuk dan
memeluk tubuh Badrul. Memang dia terkejut. Terkejut yang
teramat sangat.
Sabrina sudah meraung di bahunya. Dapat dia
rasakan degupan jantung Sabrina yang laju di dadanya.
Memang Sabrina sangat ketakutan saat ini.
“Okey… okey… sorry. Aku tak sengaja. Sorry,

154
Hanni Ramsul

okey?” Badrul bersuara sambil memegang bahu Sabrina.


Cuba menolak tubuh Sabrina yang masih menggigil itu lebih
jauh darinya.
“Janganlah macam ni. Aku minta maaf. Lepas ni,
aku tak usik kau lagi,” pujuk Badrul.
Tubuh Sabrina sedikit mengendur. Baru dia tersedar
yang dia kini berada di atas ribaan Badrul. Air mata ketakutan
yang membasahi pipi, segera dikesat.
“Sorry….” Sabrina bersuara perlahan sambil
bergerak ke sofa. Dia tidak berani memandang wajah Badrul.
Dia tahu saat ini, mata Badrul tidak berkelip merenungnya.
Barangkali lelaki itu marah. Tetapi, dia betul-betul tidak
sengaja. “Saya tak nak tengok lagi. Please….”
“Okey! Aku tutup.” Pantas Badrul mematikan
televisyen.
Sabrina bersandar ke sofa sambil terus menyapu air
matanya.
“Kenapa kau ni penakut sangat?”
Sabrina menjeling seketika. Bodoh punya soalan!
Debar di dadanya masih bersisa. Kepalanya seakan-akan
berpusing dek kerana terkejut disergah begitu. Nasib baik dia
tidak pengsan. “Awak paksa saya tengok tu, kenapa?”
“Kau yang pasang, kan?”
“Saya pasang, tapi tak ada suara. Lagipun, bukannya
saya tengok.”
Badrul tersenyum kecil. Melihat wajah itu seketika
sambil cuba melenyapkan debar yang bergelora di jiwanya.
Dia menarik nafas panjang. Melarikan pandangan ke arah
lain. “Aku dah sewa bilik lain!”
Tiba-tiba Badrul bersuara.

155
Pergilah Air Mata

“Hah?”
Badrul memandang wajah terkejut Sabrina.
“Kenapa terkejut pulak?”
“Kenapa sewa bilik lain?” soal Sabrina hairan. Debar
yang baru sahaja ingin menjauh, sekali lagi bertenggek di
ranting hati.
“Suka hati akulah!” balas Badrul sambil angkat
punggung. Ingin menjarakkan kedudukan antara dia dan
Sabrina.
“Mana boleh macam tu?” Sabrina bersuara tidak
puas hati. Dia tidak mahu tidur sendirian malam ini.
Sudahnya dia mengekori langkah Badrul.
“Kenapa tak boleh?” soal Badrul sambil bersandar
pada balkoni.
Sabrina diam. Betul kata Badrul, apa hak dia untuk
menghalang lelaki itu?
“Malam ni?” soal Sabrina sambil memandang wajah
Badrul minta simpati.
Badrul membuang pandang. Pandangan itu tidak
mampu dia lawan saat ini. “Aku cuma nak balik mandi dan
tukar baju. Lepas ni aku nak keluar.”
Laju dia bersuara tanpa memandang wajah Sabrina.
Sabrina mengeluh lemah. “Mana boleh macam tu.
Awak dah cakap macam-macam benda mengarut tadi, lepas
tu awak nak biarkan saya tidur sorang-sorang? Mana boleh?”
Bulat mata Sabrina memandang Badrul.
Badrul diam tidak bersuara. Semakin dia cuba
menghindari, semakin gadis ini datang menghampiri.
“Kenapa tak boleh?”

156
Hanni Ramsul

“Sebab saya takutlah…” rintihnya perlahan.


Rintihan yang membuatkan Badrul semakin tidak
tenteram. Tidak! Dia tidak boleh mengikut perasaan. “Kau
takut hantu ke… kau takut aku?”
“Ha?”
Badrul merenung wajah yang terpinga-pinga itu.
“Kenapa pula saya nak takut kat awak?”
Mendengar soalan itu, Badrul melangkah rapat pada
Sabrina.
“Sebab… aku rasa macam nak belai rambut kau,”
bisiknya sambil membelai rambut Sabrina. Membuat gadis
itu sedikit tersentak.
“Aku rasa macam nak sentuh bibir kau.”
Sabrina resah.
“Aku rasa macam nak belai tubuh kau.”
Sabrina gelabah.
“Aku rasa macam… macam nak bersama kau.”
Sabrina resah dan gelabah.
“Boleh? Kalau boleh, I’ll stay….”
Gulp! Kalau tak boleh, maknanya dia kena tidur
sendirian? Sabrina menelan liur. Perlahan-lahan dia bergerak
ke belakang. Berat permintaan Badrul.
Badrul tersenyum kecil.
“Boleh?” Sekali lagi dia bertanya.
“Errr….”
Badrul tersenyum sambil bergerak mencapai tuala.
“Lepas mandi, aku pergi. Make sure kunci pintu.”
“Hah?”

157
Pergilah Air Mata

“Ya. Aku pergi. Aku tak boleh tinggal dengan kau


kat sini.”
Sabrina diam. Rasa seperti mahu menangis. Pilihan
yang Badrul berikan memang berat.
Melihat wajah itu, Badrul mengeluh perlahan.
“Tak ada apa yang nak ditakutkanlah,” pujuknya
lembut.
Sabrina kelu.
“Apa-apa berlaku, aku kat sebelah aja. Ketuk aja
pintu bilik aku.”
Sabrina terus melongo. Terkebil-kebil memikirkan
dia harus tinggal sendirian lagi malam ini.

158
Hanni Ramsul

bab 14
P
ERLAHAN-LAHAN pintu bilik
diketuk. Sunyi. Tangannya cuba
menolak daun pintu. Tidak
berkunci. Membuat darahnya terasa menyerbu ke muka.
Pantas dia melihat jam di pergelangan tangan. Sepuluh minit
lagi pukul tujuh pagi. Takkan seawal ini Sabrina membiarkan
pintu tidak berkunci? Atau mungkin Sabrina lupa mengunci
pintu malam tadi? Andaian itu membuat darahnya tiba-tiba
menyirap.
Segera Badrul menolak daun pintu. Ruang bilik
terang-benderang dengan semua lampu terpasang.
Nampaknya Sabrina lupa menutup suis, atau sengaja tidur di
dalam terang. Liar matanya mencari gadis itu. Laju kakinya
melangkah ke arah katil.
Badrul menggeleng perlahan tatkala melihat
selonggok selimut di atas katil. Dia tahu Sabrina yang
berselubung di bawah selimut itu. Perlahan-lahan dia
menyelak selimut yang menutup keseluruhan tubuh Sabrina.
“Masya-Allah! Ya Rabbi....”

159
Pergilah Air Mata

Tersentap Badrul sambil mengurut dada. Terkejut


melihat Sabrina yang tidur dengan bertelekung putih. “Hey,
bangunlah….”
Perlahan-lahan dia menggoncang bahu Sabrina.
Diam.
“Bangunlah! Kenapa tak kunci pintu? Dah kuat
sangat nak lawan penyamun?” Badrul bersuara sedikit keras.
Bahu Sabrina juga digoncang agak kuat.
“Hmmm….”
Jawapan Sabrina membuat Badrul sedikit geram.
Pantas dia melabuhkan punggung di sebelah Sabrina.
“Bangun! Aku kata bangun!”
“Hmmm….” Hanya itu jawapan Sabrina sambil
berkalih tidur. Mata terpejam rapat di dalam telekungnya.
“Bangunlah! Aku nak cakap dengan kau ni.”
Diam. Tidak berjawab. Dalam berang, Badrul
memandang sekeliling. Dia terpandang surah Yasin di tepi
bantal. Tidak tidurkah Sabrina malam tadi? Melihat pada
ketakutan Sabrina malam tadi, tidak mustahil gadis itu
menghabiskan malamnya dengan membaca surah Yasin.
“Pukul berapa kau tidur, hah? Sampai susah sangat
nak buka mata ni?” soal Badrul.
Diam.
Badrul mengeluh perlahan. Nampaknya dia
bercakap seorang diri.
“Bangunlah!” Badrul separuh menjerit di telinga
Sabrina.
Sabrina tersentak. Pantas dia bangkit daripada tidur
dengan muka mamai.

160
Hanni Ramsul

Badrul turut tersentak.


Perlahan-lahan Sabrina mengurut dada.
“Kau ni! Dah macam pocong bangkit dari kubur!
Yang tidur dengan telekung ni, kenapa? Bukalah!”
“Hmmm….”
Dengan mata terpejam, Sabrina membiarkan sahaja
Badrul menanggalkan telekung yang dipakainya. Kemudian
dia berbaring semula di katil.
“Tidur lagi?” Badrul mula merungut. “Bangunlah!
Bersiap! Kita keluar. Kan ke kau nak sangat keluar dari bilik
ni? Cepat bangun!”
“Hmmm….”
Badrul kerutkan kening. Sia-sia bercakap dengan
Sabrina saat ini. Gadis ini memang tidak sedar langsung, atau
saja-saja berlakon? Dia memandang jam di atas meja. Hampir
pukul tujuh suku. Masih awal. Sengaja dia bangun awal.
Selesai solat subuh, dia bergegas menjengah ke bilik Sabrina.
Ingin melihat keadaan gadis itu sebenarnya. Dia tinggalkan
Sabrina di dalam ketakutan malam tadi.
Melihat Sabrina yang terus lena, dia berbaring di
sebelah gadis itu. Menunggu kalau-kalau Sabrina terjaga. Sia-
sia!
“Bangunlah!” gesanya sekali lagi sambil menongkat
kepala di bantal.
“Hmmm….”
“Hmmm… hmmm… bangun aku cakap. Aku cium
karang, baru tahu!”
“Hmmm….”
Aik! Ugut macam tu pun, masih hmmm… juga?

161
Pergilah Air Mata

Badrul dekatkan mukanya ke telinga Sabrina. “Make love


with me….”
“Hmmm….”
Sah! Perempuan ini memang tidur mati. Mulut
sahaja memberi tindak balas, tetapi otak langsung tidak
berfungsi. Dan dia tersangat yakin, memang Sabrina tidak
tidur malam tadi. Barangkali gadis ini baru lena.
Badrul menggeleng. Pelik dengan sikap Sabrina.
Kadang-kadang dia melihat karektor gadis ini jauh berbeza
dengan karektor yang telah diproses oleh akal logiknya.
Kadang-kadang gadis ini nampak begitu naif. Namun, kalau
Sabrina senaif itu, apa yang gadis itu fikirkan sehingga
sanggup melangkah masuk ke bilik seorang lelaki yang
terlalu asing padanya? Apa yang gadis itu inginkan dengan
persetujuan untuk berkahwin dengannya setelah mereka
ditangkap dulu? Kalau betul semua ini bukan rancangannya,
Sabrina patut menolak saranan bapanya. Sabrina tidak perlu
mengahwininya. Tetapi, Sabrina tidak berkata apa-apa. Gadis
itu cuma mendiamkan diri. Seolah-olah perkahwinan itulah
sebenarnya yang dia inginkan. Seakan-akan ada agenda
tersembunyi di sebalik tindakan Sabrina. Agenda yang masih
belum diketahui hingga saat ini.
Lamunannya menjauh apabila tangan Sabrina tiba-
tiba jatuh ke perutnya. Membuat darahnya berderau seketika.
Membangkitkan kembali gelora di jiwanya. Pantas dia
memandang wajah itu. Terlalu lena tidur Sabrina. Tidak
sampai hati untuk dia terus mengejutkan gadis itu.
Badrul bergerak merapati tubuh Sabrina. Menarik
tangan gadis itu agar melingkari pinggangnya. Mengusap
lembut wajah Sabrina yang lena. Sesekali tidur di dalam
pelukan gadis ini, apa salahnya. Sabrina isterinya. Tidak salah

162
Hanni Ramsul

apa yang dia lakukan ini. Lagipun, hari masih terlalu pagi
untuk dia menjalankan sebarang aktiviti luar.
Perlahan-lahan Badrul menarik selimut sambil
memeluk tubuh Sabrina. Kedinginan pagi ditambah pula
dengan penyaman udara yang terpasang, membuat dia ingin
menyambung semula tidurnya. Dia lena di balik keharuman
rambut Sabrina.

“APA kau nak buat hari ni? Aku temankan kau.”


Sabrina bungkam. Matanya menjeling tajam ke
arah Badrul yang sedang menikmati hidangan makan tengah
hari. Selamba sungguh reaksi lelaki ini.
“Saya nak rehat kat bilik….” Sabrina bersuara
perlahan.
Suapan Badrul terhenti. Matanya tajam memandang
wajah Sabrina yang menunduk. “Kenapa pulak?”
Sabrina diam. Tidak tahu apa alasan yang patut
diberi. Kenyataannya, dia tidak mahu terus berdepan dengan
Badrul. Rasa malu masih bersisa. Bagaimana dia boleh lena
di dalam pelukan erat lelaki itu? Bagaimana dia boleh tidak
sedar langsung?
“Kenapa tak kunci pintu?”
Tiba-tiba Badrul bersuara. Mengutarakan soalan
yang tidak Sabrina endahkan pagi tadi.
“Mana ada?”
“Mana ada apa? Kalau kau kunci, macam mana aku
boleh masuk?”
Sabrina diam seketika. Cuba mengingati semula

163
Pergilah Air Mata

sama ada dia kunci atau tidak pintu biliknya. “Saya lupa kut.”
Akhirnya Sabrina menjawab perlahan.
“Lupa kut? Baguslah. Dibuatnya orang masuk,
dengan kau sekali dia orang angkut? Kalau kena rogol, siapa
yang nak tanggung?”
Tersedak Sabrina mendengar kata-kata itu. Tiba-
tiba terasa darah menyerbu ke muka. Ngeri betul andaian
Badrul!
“Berapa kali aku pesan, kunci pintu. Sebelum aku
keluar pun, aku dan pesan, kan? Ke kau rasa kau tu dah kuat
sangat nak melawan?”
Sabrina diam. Menadah telinga sahaja.
“Kenapa diam?”
“Betullah tu!”
“Apa yang betul? Kau tu dah kuat sangat? Kalau
kuat sangat, kenapa aku peluk pun kau tak sedar?”
Wajah Sabrina memerah. Tiba-tiba dia teringatkan
kehangatan pelukan Badrul pagi tadi. Cepat-cepat dia tunduk.
“Aku rasakan… kalau aku rogol kau pun, kau tak
akan sedar tadi.” Tiba-tiba Badrul berbisik di telinganya.
Mata Sabrina membulat memandang Badrul.
Jantungnya tiba-tiba berdegup kencang. “Kalau awak nak
marah, marah aje la. Saya dengar. Tapi, tolonglah jangan
merepek macam ni!”
Melihat wajah Sabrina yang benar-benar berubah,
Badrul tersenyum kecil.
“Saya nak balik bilik dululah!” Sabrina bersuara
sambil angkat punggung.
“Tak nak ajak aku sekali ke? Kalau nak, cakaplah

164
Hanni Ramsul

terus terang. Tak payahlah berkias-kias macam ni. Aku tak


kisah pun. Anytime aku boleh temankan,” sakat Badrul
dengan muka serius.
“Eh, jangan nak perasan la!” Serta-merta Sabrina
duduk semula. Bimbang kalau-kalau benar Badrul
mengikutnya ke bilik.
“Pukul dua petang baru bangun, takkan dah
mengantuk lagi?”
Sabrina diam. Ini bukan masalah mengantuk. Tapi,
masalah mulut Badrul tu….
“Pukul berapa kau tidur malam tadi?”
Sabrina menggeleng.
“Apa geleng-geleng?”
“Lepas solat subuh, baru saya boleh tidur.”
“Patutlah tidur macam orang mati!”
Sabrina diam. Dia pandang wajah Badrul. Dalam
diam, dia tertanya-tanya akan perubahan sikap lelaki itu
padanya. Badrul tidak lagi sekeras dulu. Sedikit bertolak
ansur dan peramah. Sudah ada topik perbualan antara dia
dan Badrul. Walaupun perbualan mereka lebih ke arah
pertelingkahan, sekurang-kurangnya ada sedikit komunikasi
di antara mereka berdua.
“Kenapa?”
“Hah?” soal Sabrina terpinga-pinga.
“Kenapa kau pandang aku?”
Sabrina menggeleng perlahan.
“Makanlah.”
Sabrina memandang nasi goreng di hadapannya.
Tak ada selera langsung!

165
Pergilah Air Mata

“Bila kita nak balik?” soal Sabrina tiba-tiba.


Badrul mendongak mencari wajah Sabrina.
“Kenapa?” soalnya pendek.
“Tak ada apa-apa. Saja tanya.”
“Bosan?”
Memanglah bosan kalau asyik kena kurung! hati
Sabrina menjerit geram.
“Tak adalah….” Akhirnya jawapan itu yang meniti
di bibir Sabrina.
“Sabarlah. Cukup dua minggu, kita baliklah. Balik
awal, nanti kena soal. Aku malas nak jawab.”
Sabrina diam. Dua minggu. Dia menghitung
sendiri. “Maknanya, lagi tiga harilah?”
“Ya la kut. Aku pun tak kira.”
Sabrina menongkat dagu. Nampaknya dia akan
dikurung di situ selama tiga hari lagi. Lama juga tu, fikirnya.
“Apa lagi kau fikir tu? Makanlah….”
“Kenapa tiba-tiba ajak saya makan kat luar?” soal
Sabrina lagi.
Badrul mengeluh panjang. Sudu dan garpu diletak
di atas pinggan. Makin dilayan, makin banyak pula soalan
gadis ini.
“Tolong diam boleh tak?” bentak Badrul geram.
“Okey! Saya diam,” balas Sabrina kalut. Sebelum
arahan lebih keras keluar dari mulut Badrul, cepat-cepat dia
mencapai sudu dan garpu. Baru sahaja ingin menyuap nasi
goreng ke mulut, dia terpaku seketika. Tergamam melihat
wajah berang seorang gadis cantik yang memandang ke
arahnya.

166
Hanni Ramsul

“Awak… tu…” kata Sabrina tergagap-gagap.


“Apa lagi? Makan ajalah!” marah Badrul.
Sabrina terdiam. Cuma matanya terus memandang
gadis yang semakin menghampiri mereka.
“Apa semua ni?!”
Lantang suara itu bergema di belakang Badrul.
Membuat suapan Badrul terhenti tiba-tiba. Dia kenal suara
itu. Segera dia berpaling. Wajah Dayana merah menyala
memandangnya.
“Datang cari I konon! Betul ke you datang cari I?
Atau… sebenarnya you sedang honeymoon?”
“Yana. I can explain….”
“You nak explain apa lagi?”
Badrul menggelabah.
Dayana membuang pandang. Geram melihat
tingkah Badrul.
Sabrina pula terkebil-kebil menjadi pemerhati.
“Dengar penjelasan I dulu. Memang I datang sini
cari you. I tak tipu. Sumpah!”
“Apa-apalah, Bad! I dah tak heran dengan sumpah
you tu!” Dalam marah, Dayana berlalu.
Badrul bungkam di kerusi. Dia ingin mengejar
gadis itu, namun dia malu dengan pengunjung restoran yang
sedang menjeling ke arahnya. Lagaipun, sia-sia memujuk
Dayana saat ini.
“Kekasih awak ke?” soal Sabrina perlahan.
Badrul diam.
“No wonderlah awak nak sangat datang sini,”
tambah Sabrina lagi. Kali ini, juga dengan nada perlahan. Dia

167
Pergilah Air Mata

sedikit berjauh hati. Tidak tahu kenapa, terasa seperti Badrul


sedang mempergunakannya saat ini.
“Yes! So what?”
“Kejarlah!”
“Ha?” Badrul bertanya pelik.
“Kejarlah kekasih awak tu. Awak explain la pada
dia.”
Badrul memandang wajah selamba Sabrina. “Kau
tak kisah ke?”
“Kenapa saya nak kisah? Pergilah!”
“No point…” ujar Badrul lemah.
“No point?”
“Dia hot tempered. Tak guna pujuk kalau dia tengah
marah. Sia-sia aja. Better tunggu dia cool down sikit.”
“Macam tu ke?”
“Haah…” jawab Badrul lambat-lambat.
“Awak... dia datang balik la…” bisik Sabrina sambil
matanya terarah pada Dayana.
“Hah?” Badrul berpaling. Dayana melangkah laju ke
arahnya. Jantungnya berdegup kencang.
“Yana… dengarlah dulu penjelasan I.” Badrul
bersuara sebaik sahaja Dayana tiba di hadapannya.
Dayana tercegat sambil memandang wajah Badrul.
“I nak kahwin dengan you!”
Dayana berlalu pergi sebaik sahaja mengungkapkan
kata-kata tersebut. Meninggalkan Badrul dan Sabrina yang
terpinga-pinga.
“Hah? Apa dia cakap?”

168
Hanni Ramsul

“Dia cakap, dia nak kahwin dengan awak.”


Laju Sabrina menjelaskan.
Hah? Dayana nak kahwin dengan aku? Betul ke? Dia
memandang wajah Sabrina. “Aku rasa, aku patut kejar dia
sekarang!”
“Cepat!” ujar Sabrina sepatah.
Untuk seketika, Badrul memandang wajah Sabrina.
Pantas tangannya mencapai jari-jemari gadis itu.
“Thanks!” Ucapnya perlahan.
Sabrina cuma membalas dengan sekuntum
senyuman yang sukar untuk ditafsirkan maknanya.
Cemburukah dia?

169
Pergilah Air Mata

bab 15
“M
ANA duit aku?”
Maria menjeling
tajam. Wajah Iskandar
direnung geram. “Duit apanya? Bukan kau yang kena tangkap
dengan Ina. Dia dah kena tangkap dengan orang lain.”
“Itu bukan masalah aku. Yang penting, ikut
rancangan, kau akan bayar aku, kan? Cepat bayar! Dahlah
melepas peluang aku nak kahwin dengan Ina. Sekarang, duit
aku pun kau tak nak bagi?”
“Kau melepas, sebab kau bodoh. Yang kau bagi
nombor bilik yang salah, kenapa?”
“Helo, Mar. Pembetulan. Bukan aku yang bodoh.
Tapi, kau tu yang bengap. Pekak. Aku bagi nombor lain, kau
pergi cakap nombor lain. Dah! Aku tak nak cerita panjang.
Bagi duit aku. Aku dah buat apa kau suruh!”
Maria menjeling tajam.
“Cepatlah! Dahlah sewa bilik hari tu pun, pakai duit
aku. Aku tak claim pun, tu dah kira nasib baik tau!”

170
Hanni Ramsul

Maria mengeluh panjang. “Yalah… yalah… nanti


aku bank in kat akaun kau!”
“Bagi cashlah….”
“Aku tak ada cash sekarang!”
“Cek?”
“Hesy! Aku kata nanti, nantilah! Jangan risaulah.
Aku takkan lari punya!”
“Dah lebih sebulan kau cuba lari daripada aku.
Bukan aku tak tahu!”
Selamba lelaki itu bersuara, membuat wajah Maria
memerah menahan geram. “Aku bukan larilah. Banyak benda
yang aku kena uruskan. Aku janjilah, by next week kau dapat
duit tu. Kerja tak buat, senang-senang kau angkut duit ya?”
“Yalah. Tak ada dalam perjanjian kita, kalau misi
gagal, upah dikira hangus. Kan?”
“Banyaklah kau punya misi. Nasib baik nombor aku
bagi tu, ada lelaki kat dalamnya. Kalau dibuatnya bilik
perempuan? Sia-sia aja aku rancang semua ni, tahu tak?”
Iskandar tergelak riuh mendengar rungutan itu.
“Tapi, aku terkilanlah….”
Maria merenung wajah Iskandar. “Terkilan apa
pulak?”
“Yalah. Kalau bukan kerana kebodohan kau tu,
Sabrina dah selamat kahwin dengan aku sekarang. Dah jadi
isteri aku pun, tahu tak? Ni… sebab kau, aku putih mata.”
Maria tersenyum kecil. “Kau ni, betul-betul nak
kahwin dengan dia ke… cuma nak dia aja?”
“Aku suka Sabrina tu. Manja. Comel. Bahagia kalau
aku dapat dia.”

171
Pergilah Air Mata

“Yalah tu. Bukan aku tak kenal buaya macam kau


ni. Semua perempuan buat kau bahagia.”
Iskandar tersenyum. “Kalau aku jumpa dia sekali
lagi….”
“Tak payah nak beranganlah. Dia dah jadi menantu
Datuk pun.”
“Maksud kau?”
“Aku tersilap bagi nombor bilik anak Datuk kat
dia.”
“Siotlah kau, Mar!”
“Nak buat macam mana? Aku bukannya sengaja.”
“Sepatutnya kau kena bayar aku double, tahu tak?”
“Jangan nak mengada-ada! Aku nak bagi, dah kira
cukup bagus, tau tak?”
Iskandar tersenyum lagi. “Ada lagi ke perempuan
yang kau nak bagi tangkap basah dengan aku?”
“Mana ada? Jangan nak mengada-adalah!”
“Manalah tahu, kan? Tapi, aku hairanlah. Kenapa
kau buat macam tu kat Ina? Best friend kau pula tu.”
“Aku ada sebab aku sendiri!”
“Sebab Ikmal ke?”
Maria diam.
“Jahat betullah kau ni!
”Mulut tu jaga sikit, ya? Kalau aku ni jahat, kau tu
apa? Yang kau sanggup nak tolong tu, kenapa?”
“Yalah. Dah kau suruh aku kena tangkap basah
dengan gadis idaman aku, mestilah aku nak. Dah lama aku
perhatikan Ina tu. Susah sangat nak dekat. Asyik dengan

172
Hanni Ramsul

kekasih dia aje. Tu yang buat aku geram tu. Aku suka sangat
kalau dapat makan ayam hutan ni.”
“Sudahlah tu. Jangan nak berangan depan aku.
Ayam kau tu, dah masuk dalam sangkar emas dah. Tak usah
nak bermimpilah. Kalau nak, pergi cari perempuan lain!”
“Takkan sama dengan Ina tu….”
“Diamlah! Macam dah tak ada cerita lain kau nak
cakap, ya?” Maria bersuara geram.
Iskandar ketawa riuh. “Kau cemburu, kan? Kau
cemburu bila aku asyik puji Sabrina. Agaknya, sebab
cemburulah kau sanggup buat dia macam ni.”
Maria menarik nafas panjang. Kata-kata Iskandar
terus melekat di kotak fikirannya.
“Ehem!”
Maria tersentak. Segera dia berpaling. Ikmal
tercegat di belakangnya. Sekuntum senyuman diukir buat
lelaki itu. “Dah habis berkemas ke?”
Ikmal tersenyum kecil. Perlahan-lahan dia
melabuhkan punggung di sebelah Maria. Memandang kanak-
kanak yang berkejaran di halaman rumah pak longnya yang
luas itu. Majlis kenduri kesyukuran sudah pun selesai.
“Kenapa?”
Maria berpaling. Sedikit hairan mendengar soalan
Ikmal yang cuma sepatah itu.
Ikmal merenung jauh ke hadapan. Tajam renungan
itu.
“Kenapa, apa?” soal Maria menagih penjelasan.
“Bila aku suruh mak aku buat keputusan, aku
mengharapkan agar kau tolak permintaan mak aku tu. Tapi,
kenapa kau tak tolak? Kenapa kau terima?”

173
Pergilah Air Mata

Maria mengeluh perlahan. Dia faham maksud


Ikmal. “Entahlah, Mal… aku kasihan tengok muka mak kau.”
“Kau tak kasihan pada diri kau sendiri? Bukan kecil
pertaruhan yang kau buat ni, Mar. Ini melibatkan masa depan
kau. Hidup kau. Mana boleh kau buat keputusan hanya
kerana kasihan? Aku tahu kau nak tolong kawan. Tapi, bukan
ni caranya untuk kau tolong aku, Mar. Terlalu besar
pengorbanan yang kau buat ni.”
Maria tersenyum sambil merenung cincin permata
ruby yang menghiasi jari manisnya. Cincin yang sepatutnya
ibu Ikmal sarungkan ke jari manis Sabrina.
“Insya-Allah... aku takkan menyesal, Mal.”
“Aku tak tahulah apa ayat yang mak aku guna
untuk pujuk kau. Berkali-kali aku tolak. Berkali-kali dia
nekad nak tanya kau. Kalau kau setuju, bermakna aku juga
kena akur. Itu keputusan muktamadnya. Kenapa kau setuju?
Itu yang aku paling tak faham.”
“Entahlah. Anggaplah apa yang aku buat ni kerana
mak kau. Kerana maruah keluarga kau. Aku tak kisah kena
jadi bidan terjun macam ni.” Maria bersuara separuh
melawak, membuat Ikmal tersenyum tawar.
“Tak sangka, kan?”
“Apa yang kau tak sangka?”
Ikmal memandang wajah Maria. “Kita diikat dengan
ikatan ni.”
“Aku faham perasaan kau. Jangan salah faham
dengan tindakan aku ni. Aku tak nak kau anggap aku
mengambil kesempatan atas apa yang berlaku pada Ina. Atas
apa yang berlaku pada kau. Mak kau cakap, pak long kau dah
siapkan semuanya untuk majlis kenduri ni. Aku jadi tak

174
Hanni Ramsul

sampai hati nak kecewakan pak long kau. Kalau kau tak nak
teruskan pertunangan ni, tak apa. Aku reda. Lagipun,
semuanya dah selamat, kan? Kau boleh putuskan
pertunangan ni kalau kau mahu.”
Ikmal memandang wajah Maria tajam. Tidak
percaya mendengar kata-kata Maria. Begitu sekali usaha
Maria untuk menjaga nama baik keluarganya. “Aku tak
sejahat tu, Mar. Takkan aku nak malukan keluarga kau pula,
setelah kau selamatkan air muka keluarga aku. Aku cuma
bimbang… bimbang nanti aku akan buat kau kecewa.”
“Aku faham... aku tahu bukan senang kau nak
lupakan Ina. Lupakan kenangan kau dengan dia. Aku tak
kisah. Betul-betul tak kisah….”
Ikmal diam. Perlahan-lahan dia mengeluh.
Memandang wajah Maria sekali lagi. Begitu tulus hati gadis
ini. “Kalau aku tanya kau satu soalan, aku harap kau tak salah
faham.”
Maria tersenyum manis. Memandang wajah Ikmal
lama. Senang hatinya melihat wajah itu. Bagai mimpi, kini
dia duduk di hadapan lelaki itu sebagai seorang tunang.
Impian yang tidak pernah dia sangka akan menjadi kenyataan.
“Apa yang kau nak tanya?”
Ikmal diam. Seketika, dia cuma tunduk.
“Hei, tanyalah. Apa dia? Aku dengar ni,” tanya Maria
sambil menepuk bahu Ikmal.
Ikmal tersenyum seketika.
“Apa yang kau harapkan dengan menjadi tunangan
aku?” soal Ikmal perlahan-lahan. Soalan yang membuat Maria
sedikit tersentak.
“Sorry! Aku tak berniat nak buat kau tersinggung.

175
Pergilah Air Mata

Aku cuma nak tau.” Cepat-cepat Ikmal memohon maaf sebaik


melihat riak wajah Maria yang berubah tiba-tiba.
Maria mengukir senyum. Sedikit kelat. “Aku tak
harapkan apa-apa….”
“Maksud kau?”
“Niat aku ikhlas. Aku nak tolong kawan. Selebihnya,
aku serahkan pada takdir. Biarlah takdir yang tentukan
segala-galanya. Apa yang boleh aku buat cuma satu, berusaha
membuat hidup kita menjadi lebih bermakna. Walaupun tak
menjadi terlalu baik, sekurang-kurangnya biarlah kehidupan
kita hari ni lebih baik daripada semalam. Dan esok…
kehidupan kita menjadi lebih baik daripada hari ni. Itu aja.”
Ikmal diam.
“Dan, untuk tu… kita perlulah berusaha, Mal.
Berusaha untuk menjadi orang baru. Jangan biarkan kisah
sedih tu terus merantai jiwa kita. Untuk aku berusaha
sendirian, memanglah payah. Kita perlu sama-sama berusaha,
kalau kita nak kekalkan ikatan ni. Aku tak akan mendesak.
Jauh sekali memaksa. Keputusan ada di tangan kau. Aku akan
terima dengan senang hati.”
“Kau ni, memang pandai berkata-kata. Setiap patah
perkataan yang keluar dari mulut kau, penuh dengan
motivasi. Bercakap dengan kau, buat aku rasa macam aku
tengah hadiri sesi kaunselinglah pulak.” Ikmal bersuara
separuh bergurau.
“Suka hati kaulah, kau nak cakap apa,” kata Maria
sambil tergelak kecil.
Ikmal tersenyum. “Kau tahu, Mar?”
Maria memandang wajah Ikmal sambil angkat
kening.

176
Hanni Ramsul

“Bila dengar kau cakap, aku rasa macam senangnya


hidup aku ni. Senangnya nak buat begitu. Senangnya nak
buat begini. Tapi, kenapa bila aku cuba, rasanya macam susah
sangat?”
“Sebab kau biarkan hati kau terus dibelenggu
cerita-cerita sedih tu. Kau sayang nak lepaskan kesedihan tu.
Kau rasa bersalah nak buang cinta Ina.”
Ikmal diam. Barangkali Maria benar. Dia merelakan
dirinya larut dalam kesedihan semata-mata kerana dia ingin
dekat dengan Sabrina. Dia ingin terus merasai cinta Sabrina.
Dia ingin Sabrina terus wujud di hatinya.
Maria menatap wajah Ikmal. Perlahan-lahan dia
mencapai tangan lelaki itu. “Just let her go. Itu akan buat kau
rasa tenang. Dan akan beri kau semangat untuk bina hidup
baharu.”
“Tak semudah yang kau cakap, Mar.”
“Aku tahu ia tak mudah. Sebab tu aku takkan paksa
kau. Cuma aku minta, kau cuba sedikit demi sedikit. Cuba
belajar hidup tanpa Ina. Tanpa kenangan Ina. Dan tak salah
rasanya kalau kita bina kenangan baru pula.”
“Terima kasih, Mar. Terima kasih kerana jadi
sahabat aku. Kalau kau tak ada, aku tak tau macam mana nak
hadapi semua ni,” kata Ikmal sambil memandang Maria.
Maria tersenyum. “Tak apa… cukup-cukuplah
berterima kasih pada aku. Aku tak ada buat apa-apa pun!”
“Tak. Kau telah kembalikan semangat aku yang
hampir hilang.”
“Aku sedia membantu, selagi kau mahu dibantu. Itu
yang paling penting. Semuanya tak bermakna, kalau kau
sendiri tak nak berusaha.”

177
Pergilah Air Mata

“Aku akan cuba.”


“Bagus. Tu yang aku nak dengar.”
Ikmal tersenyum kecil. Namun, entah kenapa,
dalam azamnya yang baru, wajah Sabrina masih datang
mengganggu. “Entah macam manalah Ina sekarang. Aku
harap sangat dia bahagia. Walaupun dia tak kahwin dengan
aku. Aku tak sanggup nak tengok Ina terseksa.”
Maria diam seketika. Perlahan-lahan dia angkat
muka. Wajah Ikmal ditatap seketika. “Mungkin dia sedang
bahagia sekarang….”
Ikmal membalas renungan Maria. Mungkinkah
Maria mengetahui sesuatu tentang Sabrina? “Maksud kau?”
Maria angkat punggung dan berdiri di hadapan
Ikmal. “Hari tu aku ada telefon rumah mertua dia.”
“Mana kau dapat nombor telefon dia?”
“Masa dia balik ambil barang dulu.”
“Kau bercakap dengan dia? Dia apa khabar?”
Laju soalan itu meniti bibir Ikmal. Membuat hati
Maria terhiris perlahan-lahan. Namun, dia kena terima. Dia
harus terima ini semua. Membantu Ikmal melupakan nama
Sabrina, sedikit demi sedikit. Dan dia maklum, itu bukanlah
satu tugas yang mudah.
“Tak. Aku tak bercakap dengan dia. Orang gaji dia
yang jawab.”
Ikmal kelihatan sedikit hampa.
“Dia tak ada di rumah masa aku call. Kata orang
gaji dia, Sabrina ke Pangkor. Honeymoon….”
Wajah Ikmal berubah serta-merta. Tiba-tiba dia
dilanda rasa cemburu yang teramat sangat.

178
Hanni Ramsul

“Mal... I’m sorry. Aku tak patut beritahu kau, kan?”


Ikmal menahan nafas.
“Berapa lama dia ke sana?” soalnya dengan nada
dingin.
“Dua minggu.”
Ikmal menahan rasa. Kenapa dia perlu berperasaan
begini? Kenapa dia perlu berasa sakit? Seharusnya dia
gembira kerana Sabrina kini bahagia. Bukankah itu yang dia
inginkan? Namun ternyata berita itu menjadi duka buatnya.
Ternyata kata-katanya sebentar tadi cumalah luahan hipkorit
dari hatinya. Dia memang mahu Sabrina bahagia. Dia
memang mahu Sabrina gembira. Tetapi, dia mahu
kebahagiaan dan kegembiraan itu dikongsi bersamanya.
Bukan bersama lelaki lain.
“Mal….”
“Sorry. Aku rasa aku nak bersendiri sekarang ni….”
Ikmal bersuara perlahan. Pedih hatinya mendengar berita
tentang Sabrina.
Maria mengeluh perlahan. “Itu sebabnya kau kena
cuba lupakan Ina.”
“Please, Mar….”
“Okeylah. Aku pergi. Tapi, kau… tolonglah jangan
layan sangat perasaan sedih kau tu. Ina boleh hidup
bahagia… buktikan kau juga boleh.”
Ikmal diam. Tunduk melayan rasa pilunya.
“Be strong. Kalau bukan untuk kau… buatlah
untuk aku. Kalau bukan untuk aku… buatlah untuk mak
kau. Takkan kau sampai hati nak biarkan mak kau sedih
tengok keadaan kau macam ni.”
Ikmal diam. Dalam tunduk, dia biarkan air matanya

179
Pergilah Air Mata

menitis. Dia teringatkan pengorbanan Maria, juga harapan


ibunya.
“Aku masuk dulu. Apa-apa hal, panggil aku.” Maria
bersuara sayu sambil melangkah.
“Tunggu, Mar!”
Pantas Ikmal menarik tangan Maria. Membuat
Maria tergamam seketika.
Perlahan-lahan Maria melabuhkan punggungnya di
sebelah Ikmal.
“Okey. Aku tunggu,” ujarnya perlahan.
“Thanks, Mar…” bisiknya sambil menjatuhkan
wajah ke bahu Maria. Membiarkan bibir matanya memberat
dengan air mata.
“Please, Mal. Jangan jadi lemah macam ni.”
Ikmal diam. Tidak menjawab. Cuma membiarkan
rasa sedih terus larut di dalam hatinya.

180
Hanni Ramsul

bab 16
“Y
ANA. Mana you pergi?”
“Ada.”
Badrul memandang
wajah Dayana yang sedikit mencuka. Selepas pulang dari
Pangkor, Dayana terus-terusan cuba mengelak daripada
bertemu dengannya. Membuat dia keliru dengan permintaan
Dayana tempoh hari. Gadis itu seakan terus menutup mulut
daripada bercakap tentang persetujuannya tempoh hari.
“You mengelak nak jumpa I, ya?”
Dayana memandang wajahnya.
“Betul, kan?”
Dayana mengeluh perlahan.
Badrul tersenyum nipis. “Kenapa? Kenapa perlu
nak mengelak?”
“Entahlah… I rasa malu pada diri sendiri.”
“Malu? Kenapa mesti rasa malu?”
Dayana mengeluh panjang. “I tak patut cakap
macam tu, tempoh hari.”

181
Pergilah Air Mata

“Cakap apa?” soal Badrul hairan.


Dayana membuang pandang.
“Cakap apa?” soal Badrul. Kali ini dengan nada yang
lembut.
“I tak patut cakap I nak kahwin dengan you. Just
forget it, okay?”
“Kenapa? You tak nak kahwin dengan I, ke?”
“No….”
“So, kenapa nak lupakan pula?”
“Bad… kita dah bincang, kan?”
“Ya. Memang kita dah bincang. Tapi, you dah ubah
keputusan you.”
“I tak sengaja. I… I marah sangat masa tu….”
“No. You sayang sangat pada I sebenarnya, kan?”
“Kalau I sayang pun, dah tak ada gunanya….”
Dayana mengeluh lemah.
“Kenapa pula? Kita kahwinlah….”
“Bad!”
“Yana!”
Dayana membuang pandang.
Badrul tersenyum lebar. Perlahan-lahan dia
mencapai jari-jemari Dayana. “I nak kahwin dengan you. Will
you marry me?”
“Bad, tak bolehlah. Wife you macam mana?
Lagipun, I tak nak bermadu.”
“Nama aja bermadu. Tapi, sebenarnya tak. You pun
tahu, kan?”
“Keluarga I? Keluarga I tahu macam mana? You

182
Hanni Ramsul

ingat mereka nak terima you kalau mereka tahu you dah
kahwin? You ingat mereka nak biarkan I kahwin dengan
suami orang?”
“Famili you dah tahu ke?”
“Memanglah mereka belum tahu!”
“Senang aja. Tak payah cerita pada mereka yang I
dah kahwin. Lagipun, sampai masa I akan lepaskan Sabrina
tu. I pun tak suka nak seksa dia. Tapi, macam I cakap hari tu,
orang macam dia tu kena bagi pengajaran sikit.”
“Oh… nama dia Sabrina, ya?”
Badrul mengangguk.
“Cantik orangnya.”
Badrul tersenyum kecil. Sedar ada nada cemburu
dalam pujian Dayana.
“You lagi cantik,” puji Badrul.
Dayana menjeling. “Yalah tu….”
“So, kita kahwin, ya?”
Dayana mengeluh panjang
“Janganlah menolak lagi. Tak ada benda yang perlu
kita risaukan. Kita kahwin dan mulakan hidup baharu.”
“Tapi….”
“No tapi… tapi. You balik dan bincang dengan
parents you. I akan masuk meminang dan kita terus kahwin.
Tak payah tunggu lama-lama.”
“Errr….”
“Please, Yana. I love you. I nak kahwin dengan
you.”
“Nantilah I fikirkan….”

183
Pergilah Air Mata

“I tak nak you fikir. I nak you say yes!”


“Nanti apa kata wife you?”
“Dia tak ada hak untuk cakap apa-apa pun.”
“Bad! Apa pun, dia isteri you. Kalau dia tak setuju
macam mana? Kalau dia beritahu famili I tentang
perkahwinan you, macam mana?”
Badrul mengeluh panjang. Kata-kata Dayana petang
tadi terus mengganggunya sehingga ke saat ini. Betul juga
andaian yang Dayana berikan itu. Semuanya pasti akan
musnah kalau Sabrina buat onar. Dia perlu minta kepastian
daripada Sabrina. Dia perlu pastikan Sabrina tidak menjadi
batu penghalang. Dia nekad mahu mengahwini Dayana. Dia
ingin menghabiskan sepanjang hidupnya dengan Dayana.
Bukan dengan Sabrina. Bukan dengan gadis yang langsung
tidak diketahui akan latar belakangnya itu.
Perlahan-lahan Badrul menghela nafas panjang.
Sekilas dia melihat Sabrina mengatur langkah menuju ke
ruang dapur. “Sabrina!”
Pantas gadis itu menoleh padanya.
“Kenapa?” soal Sabrina sedikit hairan.
“Duduklah. Aku nak cakap sikit.”
Sabrina menurut. Kaku di kerusi sambil
memandang wajah Badrul.
Badrul menarik nafas seketika. Mencari ayat yang
sesuai untuk memulakan bicara.
“Awak nak cakap apa?”
“Kau dah kenal Dayana, kan?”
Sabrina angguk. Selintas wajah cantik gadis itu
terbayang di kepalanya.

184
Hanni Ramsul

“Kau tahu dia siapa, kan?”


Sabrina angguk lagi.
Badrul diam. Memandang wajah Sabrina yang
nampak begitu bersahaja, membuat hatinya berbelah bahagi
untuk berterus terang. Bukan senang rupa-rupanya untuk
meminta keizinan berkahwin lain.
“Kau dengar dia cakap apa hari tukan?”
Sabrina angguk perlahan. Matanya tidak berkelip
memandang wajah Badrul. Tertanya-tanya apa sebenarnya
yang cuba Badrul sampaikan.
“Kalau aku nak kahwin dengan dia, apa pendapat
kau?”
Sabrina terpaku seketika. Sedikit terkejut
mendengar kata-kata itu. Seketika kemudian dia mengukir
senyuman. “Kenapa minta pendapat saya?”
“Sebab aku dah berkahwin dengan kau.”
Sabrina berdeham perlahan. Memandang wajah
Badrul yang terlalu sukar untuk dia tebak hatinya sekarang.
Adakah Badrul sedang meminta keizinan untuk membenarkan
dia berkahwin lagi? Tetapi, perlukah lelaki itu meminta
keizinannya? Padahal dia bukan sesiapa pun pada Badrul. Dia
cuma seorang gadis bernasib malang yang turut menyeret
sama Badrul ke dalam nasibnya yang malang itu.
“Apa hak saya untuk halang awak daripada
mengahwini kekasih hati awak?” soal Sabrina.
Badrul terpegun. Kata-kata Sabrina itu
mengheretnya ke kancah resah. Dia tahu, Sabrina sedang
menyembunyikan perasaannya kala ini.
“Saya tak akan halang,” ucap Sabrina lagi. “Cuma
satu aja pinta saya…”

185
Pergilah Air Mata

“Apa dia?” pintas Badrul.


“Kalau awak nak berkahwin dengan Dayana, awak
lepaskan saya….” Sabrina bersuara lembut.
“Kenapa? Dah tak sabar nak balik ke pangkuan
kekasih kau ke? Jangan mimpi! Aku tak akan lepaskan kau
semudah tu!”
Wajah Sabrina serta-merta berubah. Tersentap
dengan mood Badrul yang juga berubah. Salahkah
permintaannya itu? Dia memandang Badrul dengan riak
keliru. Sikap Badrul memang sukar difahami. “Dah tu…
takkan Dayana nak bermadu dengan saya. Mesti dia tak nak,
kan?”
“Dia setuju, kalau kau setuju rahsiakan hubungan
kita. Jangan beritahu sesiapa. Terutamanya keluarga dia.”
Sabrina menahan nafas.
“Dia yang cakap macam tu?” soalnya lambat-
lambat.
Badrul mengeluh panjang. “Bukan! Aku yang cakap.
Sebab dia bimbang sangat kalau kau tak setuju aku kahwin
dengan dia. Dia bimbang kalau-kalau kau hebahkan status
kita pada keluarga dia. So, aku tanya kau sekarang, kau ada
apa-apa masalah ke kalau aku kahwin dengan Dayana?”
Sabrina menggeleng perlahan. Tidak berani buka
mulut apabila suara Badrul sudah berubah nada. Sekejap
elok, sekejap tidak layanan lelaki itu padanya.
“Aku tanya ni, jawablah. Jangan diam macam tu!”
“Tak! Saya tak kisah… awak kahwinlah.” Laju
Sabrina menjawab.
Badrul tersenyum lega.
Sabrina angkat punggung.

186
Hanni Ramsul

“Kau nak ke mana tu?”


“Dapur. Awak dah habis cakap, kan?”
“Ada aku cakap dah habis ke?”
“Belum ke?” soal Sabrina macam orang bodoh.
“Duduk!”
“Okey!” jawab Sabrina sepatah sambil melabuhkan
semula punggungnya ke kerusi.
Sabrina melihat Badrul mengeluarkan telefon
bimbit dari poket seluarnya lalu membuat satu panggilan.
Sabrina mula dihurung teka-teki.
“Nah!”
“Apa ni?” soal Sabrina hairan apabila Badrul
menghulurkan telefon bimbitnya.
“Katak!”
Sabrina menjeling.
“Jawab!” arah Badrul tegas.
“Kenapa? Siapa ni?”
“Dayana. Kau beritahu dia sendiri, kau tak kisah
kalau dia kahwin dengan aku. Dia tak akan yakin kalau aku
yang beritahu dia.”
Sabrina diam. Perlahan-lahan, dia capai telefon di
tangan Badrul. Perlahan-lahan juga, dia melekapkan telefon
ke telinga kanannya.
“Helo… cakaplah. Kenapa you ni, Bad? Kenapa
diam?”
Sabrina kelu tiba-tiba. Memandang Badrul yang
selamba memerhatikannya.
“Bad… jangan main-main dengan I, boleh tak? I tak

187
Pergilah Air Mata

sukalah. Kalau nak cakap, cakap ajelah. Kalau tak, I letak


telefon ni.”
“Assalamualaikum.”
Diam. Tiba-tiba suara Dayana hilang.
Sabrina kerutkan kening. “Cik Dayana?”
“Awak ni siapa?”
“Saya… saya… Sabrina.”
Diam lagi.
Sabrina memandang Badrul. Tidak tahu apa yang
hendak dia bualkan dengan Dayana. Dia yakin, Dayana tidak
mahu bercakap dengannya.
“Awak nak apa?”
Sabrina menarik nafas perlahan-lahan tatkala
mendengar soalan Dayana.
“Bad tahu ke awak call saya ni?”
“Tahu.”
“Tahu? Mana dia?”
“Ada depan saya ni.”
“Apa hal awak telefon saya?”
“Saya… saya nak cakap… saya tak kisah kalau awak
nak berkahwin dengan Badrul.”
Dayana diam lagi.
“Cik Dayana….”
“Kenapa awak tak kisah? Badrulkan suami awak.
Kenapa awak nak berkongsi dia dengan saya?”
“Antara saya dengan dia, adalah satu kesilapan. Tapi,
takkan sebab kesilapan tu, awak dengan Badrul mesti merana,
kan?”

188
Hanni Ramsul

“Betul awak tak kisah?”


“Betul.”
“Awak dengan Badrul… awak pernah….”
“Tak mungkinlah. Badrul tak sukakan saya. Dia
cuma sukakan awak. Saya cuma nak cakap, saya tak kisah
kalau awak kahwin dengan Badrul.” Pantas Sabrina
menjawab. Faham akan maksud soalan Dayana.
“Awak tak kisah ke terpaksa sembunyikan status
awak? Terpaksa nafikan hak awak sebagai seorang isteri?”
“Mana saya ada hak, Cik Dayana.”
“Awak tak kisah?”
Sekali lagi soalan Dayana melekat di telinga
Sabrina.
“Saya tak kisah….” jawab Sabrina lambat-lambat.
Talian putus tiba-tiba. Sabrina termangu.
“Dia letak phone,” ujar Sabrina sambil
menghulurkan semula telefon milik Badrul.
“Apa dia cakap?”
“Entah. Dia terus letak phone. Ada apa-apa lagi ke?”
“So, aku akan kahwin dengan Dayana. Dan, famili
dia tak boleh tahu yang kau ni isteri aku. Faham?”
Sabrina membuang pandang.
“Helo. Aku cakap dengan kau ni.”
“Suka hati awaklah. Awak yang nak kahwin, bukan
saya.”
“Okey. Nanti aku akan cakap dengan mama dan
abah.”
Sabrina diam sambil tertunduk.

189
Pergilah Air Mata

“And… terima kasih, Sabrina.”


Sabrina angkat muka. Nada suara Badrul berubah
lagi. Menjadi lembut dan menyejukkan hatinya. Dia tersenyum
kecil. “Tak ada hal pun pada saya. Saya tak nak sebab peristiwa
ni, awak hilang kebahagiaan yang awak inginkan.”
Badrul tersenyum kelat mendengar kata-kata itu.
Sabrina sedang cuba mengumpan perasaannya ke? Sabrina
cuba membuat dia serba salah. Tidak! Keputusan ini adalah
muktamad. Dia mahu mengahwini Dayana. Dia tidak boleh
terpengaruh dengan kata-kata hiba Sabrina. Barangkali ini
semua cuma satu lakonan gadis itu.
“Kalau tak ada apa-apa lagi, saya pergi dulu.”
Badrul mengangguk perlahan. Dalam diam, dia
berterima kasih pada gadis itu. Walaupun menyakitkan hati,
Sabrina telah memberinya kebahagiaan yang dia dambakan.
Sabrina memberi dia kesempatan untuk dia hidup bersama
gadis yang dicintai.

190
Hanni Ramsul

bab 17
“W
HAT?!” Bergegar ruang
tamu di banglo itu
dengan suara Datuk
Hamidi yang memetir.
Sabrina tersentak. Dia terus menyelit di sebelah
Badrul. Wajah Datuk Hamidi tidak berani ditentangnya.
Cebikan Datin Hamidah pun tidak berani dilihatnya.
“Nonsense! Mengarut! Abah tak setuju!”
Sabrina sekali lagi tersentak. Dia memandang
wajah Badrul. Tidak sanggup menanggapi kemarahan Datuk
Hamidi. Kemarahan itulah yang membuat dia menjadi bisu
dan kelu dua bulan yang lalu. Yang membuat dia setuju
menjadi isteri Badrul tanpa sepatah bantahan pun. Yang buat
melangit marah Badrul padanya.
“Kamu ingat ini perkara main-main ke?”
“Kamu, Badrul. Kamu rasa kamu ni dah cukup
layak ke nak beristeri dua? Dah cukup ilmu kat dada tu?”
Melantun suara garang Datuk Hamidi memenuhi segenap
ruang tamu yang besar itu.

191
Pergilah Air Mata

“Kamu pula Sabrina!”


Sabrina tersentak lagi. Perlahan-lahan dia angkat
muka memandang wajah menyinga Datuk Hamidi.
“Dah hilang perasaan malu kamu? Senang-senang
nak bagi suami kamu kat orang lain?”
“Tapi, abah….”
Pantas jari-jemari Badrul menjentik lengannya. Dia
menoleh.
Badrul meletakkan jari telunjuk ke bibirnya.
Memberi isyarat agar tidak bersuara.
“Diam! Abah belum habis cakap!”
Air mata jatuh laju di pipinya mendengar
tengkingan itu. Tersentap apabila Datuk Hamidi tiba-tiba
menengkingnya. Patutlah Badrul cepat-cepat memberi
isyarat. Namun, terasa perasaannya sedikit tenang apabila
tangan Badrul menggenggam erat tangannya. Terasa Badrul
ada di sisinya untuk memberi kekuatan ketika berdepan
dengan kemarahan Datuk Hamidi.
“Abah cakap, abah tak setuju! Titik. Kamu dah
kahwin dengan Sabrina. Hidup aja dengan Sabrina. Tak payah
mengada-ada nak kahwin lain!”
“Apa salahnya, abah? Menantu awak pun dah setuju,
kan?” Datin Hamidah tiba-tiba menyampuk.
“Dia setuju ke, anak awak yang paksa?” soal Datuk
Hamidi geram.
“Saya yang setuju!” Cepat-cepat Sabrina menjawab.
Cuba memberanikan diri menyampuk sekali lagi.
Datuk Hamidi merenung tajam wajah Sabrina.
“Kenapa?”

192
Hanni Ramsul

Sabrina menelan liur. Sekali lagi dia memandang


wajah Badrul. Entah kenapa, melihat wajah Badrul, dia terasa
bagaikan mendapat kekuatan untuk terus bersuara. “Sebab
Badrul berhak hidup bahagia, abah.”
“Sekarang dia tak bahagia ke?” soal Datuk Hamidi
lagi.
Sabrina diam.
“Abah. Saya bercinta dengan Yana dah lama.
Benarkanlah saya kahwin dengan dia. Saya nak kahwin
dengan orang yang saya cinta.”
“Sabrina? Sabrina macam mana?”
“Abah tak perlu risau pasal saya. Saya boleh terima
kenyataan ni.” Sekali lagi Sabrina bersuara.
Datuk Hamidi mengeluh keras. “Kamu orang muda
nikan… anggap ringan semua perkara. Bad, kamu ingat
senang ke kamu nak pikul tanggungjawab ni? Perkahwinan
kamu dengan Sabrina ni pun, abah tengok macam tak berapa
nak elok lagi. Ada hati pula kamu nak kahwin lain?”
“Saya dah tak ada masalah dengan Sabrina, abah!”
Cepat-cepat Badrul bersuara sambil memaut bahu Sabrina.
Sabrina tersenyum kelat.
“Kalau tak ada masalah, kenapa nak kahwin lain?”
Senyum Sabrina mati.
Badrul tergamam. Sudahnya Badrul meletakkan
dahinya di bahu Sabrina.
Sabrina memandang wajah bapa mertuanya. Pandai
lelaki ini membuat kenyataan yang boleh memerangkap.
Memerangkap Badrul. Apa lagi alasan Badrul pada bapanya
kali ini?

193
Pergilah Air Mata

Perlahan-lahan Badrul angkat muka. “Pleaselah


abah. Biarlah saya kahwin dengan Dayana. Inilah satu-
satunya permintaan saya. Saya dah tunaikan permintaan abah
untuk berkahwin dengan Sabrina. Sekarang, abah tolonglah
tunaikan permintaan saya pula.”
“Nekad ke kamu nak kahwin dengan Dayana tu?”
Badrul mengangguk.
“Kamu Sabrina?”
Sabrina mengangkat muka. “Ya, abah.”
“Kamu yakin, kamu tak menyesal dengan keputusan
yang kamu buat ni?”
Sabrina angguk.
“Abah nak kamu jawab.”
“Saya tak menyesal, abah.”
“Bad… kamu dengar apa yang isteri kamu cakap
tu?”
Giliran Badrul pula yang mengangguk.
“Kamu tak rasa apa-apa?”
“Rasa apa?”
Datuk Hamidi merengus marah. “Kamu yakin
kamu tak menyesal buat kat Sabrina macam ni?”
“Tak!”
“Abah tetap tak setuju. Abah bagi kamu berdua
masa untuk berfikir. Tapi cuma tiga hari. Tiga hari abah bagi
kamu masa untuk fikir dengan semasak-masaknya. Lepas tu,
kalau kamu nak teruskan juga, abah tak ada halangan. Dan,
abah juga tak akan ambil tahu apa-apa lagi pasal kamu
berdua. Kalau ada masalah di kemudian hari, jangan cari
abah.”

194
Hanni Ramsul

SABRINA menarik nafas sedalam-dalamnya. Hari ini genap


tiga hari masa yang Datuk Hamidi berikan. Entah apalah
jawapan yang akan Badrul berikan. Dia harus akur dengan
setiap keputusan lelaki itu. Dia sudah bersetuju dengan
permintaan Badrul. Matanya ditebarkan ke luar bangunan.
Melalui dinding kaca, dia dapat melihat suasana malam
di kawasan Sunway Lagoon yang luas. Di sini, tempat
kenangannya bersama Ikmal. Dia mengeluh lagi. Leka
melayan perasaan di situ. Berterima kasih pada Badrul kerana
mengizinkan dia keluar dari banglo besar itu buat seketika.
“Ina….”
Sabrina tersentak. Dia mengangkat muka.
“Abang….”
Dia kaku seketika tatkala melihat senyuman yang
terukir di bibir Ikmal. Rindunya dia pada lelaki ini. Rindu
sunguh-sungguh! “Apa abang buat kat sini?”
“Ina pula, buat apa kat sini?”
Sabrina tersenyum kecil.
Ikmal bagaikan hanyut di dalam senyuman itu.
Sesungguhnya dia amat merindui senyuman itu.
“Abang selalu ke sini.” Ikmal menyambung bicara
tatkala melihat kebisuan Sabrina.
“Kenapa?”
“Cari Ina.”
“Cari Ina?” soal Sabrina sedikit hairan.
Ikmal tersenyum kecil. “Cari Ina dalam kenangan-
kenangan kita….”
“Abang. Janganlah cakap macam tu.”
Ikmal tersenyum pahit.

195
Pergilah Air Mata

“Abang buat Ina sedih,” bisik Sabrina perlahan.


“Ina buat abang sakit….”
“Abang….”
Ikmal tersenyum melihat wajah Sabrina yang sudah
mendung. Tidak banyak berubah sifat Sabrina di matanya.
Sabrina tetap seorang gadis yang penuh dengan rasa belas
kasihan pada kesusahan orang lain. Ternyata status menantu
seorang Datuk tidak mengubah personaliti Sabrina yang amat
dia senanginya itu.
“Abang bergurau aja.”
Sabrina tersenyum pahit. “Gurau abang tak kelakar.
Abang sendiri pun tak gelak.”
Ikmal tersenyum lagi. “Ina sorang aja ke?”
Sabrina angguk.
Ikmal tersenyum lagi. Perlahan-lahan dia
melabuhkan punggungnya di hadapan Sabrina. “Ina bahagia
sekarang?”
Sabrina tersenyum tawar. Bahagiakah dia?
Bagaimana dia mampu bahagia kalau terpaksa berpisah
dengan lelaki yang amat dicintainya ini? Sekilas matanya
tertangkap sebentuk cincin di jari manis Ikmal. Dia kenal
cincin itu. Tanpa sedar, dia menyentuh cincin di jari Ikmal.
Memandang Ikmal dengan pandangan penuh pertanyaan. Ini
cincin yang dia pilih untuk majlis pertunangannya dengan
Ikmal. Dia minta Ikmal yang simpan cincin itu. Cincin yang
akan dia sarungkan ke jari lelaki itu.
“Abang?” Sabrina bersuara sambil menatap mata
Ikmal. Dia mahukan penjelasan daripada Ikmal. Hatinya
menjadi resah tatkala melihat cincin tersebut tersarung di
jari manis lelaki itu.

196
Hanni Ramsul

“Mak. Kehendak mak. Mak nak pertunangan tu


diteruskan juga.”
Bagai ada batu yang menghempap dadanya saat dia
mendengar kata-kata yang meniti di bibir Ikmal. Maksud
lelaki itu, dia kini sudah menjadi tunangan orang? Dipandang
wajah Ikmal dengan perasaan yang berbaur. Kekasihnya kini
sudah bertunang dengan orang lain. Dadanya menjadi sesak
tiba-tiba. Pedih, perit dan rasa ngilu bersatu. “Siapa bang?”
Ikmal menelan liur. Soalan lirih Sabrina
menggetarkan perasaannya. Dia dapat lihat kesedihan yang
tidak tertanggung di mata gadis itu.
“Siapa?”
“Mar….”
Tidak! Tidak! raungnya di dalam hati.
“Sabrina!”
Sabrina kaku. Memandang kosong wajah Ikmal.
Terasa tubuhnya terlalu ringan saat itu. Bagai melayang-
layang. Tiba-tiba dia terasa lengannya direntap kuat. Namun,
dia tidak berasa apa-apa. Tidak terasa sakit pun.
“Hei! Jangan buat Ina macam tu!”
Sabrina terkebil-kebil melihat kemarahan Ikmal.
“Kau diam! Dia isteri aku. Suka hati akulah nak
buat macam mana!”
Pandangannya dialihkan pula pada Badrul yang
menyinga. Entah dari mana lelaki itu muncul. Wajah bengis
Badrul tidak dapat menyuntik rasa gentar di hatinya. Dia
hilang rasa. Dia hilang perasaan.
“Balik!”
Dia cuma mengikut sahaja langkah Badrul yang

197
Pergilah Air Mata

laju. Dia mendengar mulut Badrul membebel. Tetapi, satu


pun tidak singgah di fikirannya untuk diproses. Ternyata dia
terlalu terkejut dengan berita yang Ikmal sampaikan tadi.
“Sabrina!”
Dia tersentak. Baru tersedar dia bukan lagi berada
bersama Ikmal. Dia bersama Badrul di kawasan meletak
kereta. Dalam suasana yang agak gelap, dia dapat melihat
wajah Badrul yang merah menyala.
“Aku dah agak! Kau jumpa lelaki tu lagi. Tu
sebabnya kau nak keluar, ya? Patutlah dengan senang hati
kau izinkan aku kahwin dengan Dayana. Rupa-rupanya kau
ada agenda lain! Mulai hari ni, aku tak benarkan kau keluar
dari rumah. Faham!!!”
Sabrina mendongak memandang wajah Badrul.
Rasa sedih dengan pertunangan Ikmal baru membekas di
hatinya. Membuat rasa pilu menyelubungi perasaan.
Sudahnya, dia menjatuhkan diri ke dalam pelukan Badrul.
Melepaskan tangisan semahu-mahunya di dada Badrul.
Badrul kaku seketika. Perlahan-lahan Badrul
menggaru kepala.
“Alahai… ni yang aku lemah ni. Asal marah...
menangis. Asal marah… menangis. Sudahlah tu. Malu orang
tengoklah.” Badrul bersuara geram.
Tiada sebarang reaksi. Cuma tangisan Sabrina saja
yang tetap tidak mahu reda.
Dalam enggan, perlahan-lahan dia mengusap
rambut Sabrina yang tersanggul rapi. Mengusap belakang
Sabrina. Dia cuba mententeramkan gadis itu. “Kau ni
kenapa? Kau menangis sebab aku marah, atau sebab kekasih
kau tu? Dia minta duit dengan kau ke?”

198
Hanni Ramsul

Sabrina menggeleng di dalam pelukan Badrul. Dia


sudah tidak mampu bersuara lagi.
“Sudahlah tu. Jangan menangislah….”
“Assalamualaikum, encik.”
“Oh my god!!!” Badrul tergamam. Kaku melihat
dua anggota polis bersama dua orang lelaki berkopiah datang
menyapa.
“Waalaikumussalam…” jawabnya lemah. Perlahan-
lahan dia meleraikan pelukannya.
“She’s my wife. Kami dah kahwin.” Laju Badrul
bersuara.
Sabrina angkat muka. Terpempan. Takkanlah kut!
Takkan sekali lagi kena tangkap basah?
“Boleh tunjukkan kami kad perakuan nikah?”
“Kau bawa tak?” Laju Badrul bertanya.
Sambil mengesat air mata Sabrina menggeleng,
membuat Badrul tersandar lemah pada kereta.
Sabrina menahan nafas.
“IC, encik.”
Badrul akur pada permintaan empat lelaki di
hadapannya itu.
“Maaf, encik. Perlakuan encik tadi tak manis. Encik
terpaksa kami tahan. Sila ikut kami ke balai.”
“Dia isteri saya, encik.”
“Sesiapa pun boleh jadi isteri kalau dah kena
tangkap macam ni.”
Sabrina kelu. Cuma wajahnya terasa menebal. Malu.
Malang betul. Tangisannya mati tiba-tiba. Sedihnya juga
hilang buat seketika.

199
Pergilah Air Mata

“Tapi...”
“Sila beri kerjasama, encik.”
Badrul mengeluh keras. Sempat menjeling ke arah
Sabrina yang kelihatan terkejut. Geram sungguh dia pada
gadis itu. “Baiklah. Tapi, saya follow dengan kereta saya?”
“Maaf, encik. Encik kena pergi dengan kami.”
“Kereta saya?”
Pegawai polis di hadapannya cuma tersenyum nipis.
“Okey. Tapi, saya nak buat panggilan dulu.”
“Sekejap aja, encik.”
Badrul mengangguk. Pantas dia mengeluarkan
telefon bimbitnya dari poket seluar. Menghubungi bapanya.
“Encik boleh bercakap dengan bapa saya. Dia boleh buktikan
yang kami dah kahwin.”
“Semua orang boleh jadi ayah encik, dalam telefon
ni.” Salah seorang lelaki berkopiah bersuara lembut.
Badrul mengeluh perlahan sambil membawa telefon
ke telinga. “Helo! Assalamualaikum, abah….”
“Waalaikumussalam….”
“Abah… datang ke balai.”
“Kenapa? Apa kamu dah buat?”
“Abah bawa sekali kad akuan nikah saya dan
Sabrina. Ada dalam laci kat bilik saya.”
“Kenapa pula?”
“Saya kena tangkap basah.”
“Hah! Masya-Allah, Bad. Kamu ni kenapa? Tak
habis-habis nak malukan abah. Kali ni, dengan siapa pula?”
“Dengan Sabrina.”

200
Hanni Ramsul

“Subhanallah! Kamu kat mana ni?”


“Subang. Kat Sunway. Cepat sikit abah. Bawa
Rahman sekali. Suruh dia datang ambil kereta saya.”
“Eee... abah tak tahulah kamu berdua ni!”
“Okeylah abah. Cepat sikit, ya!”
Talian cepat-cepat diputuskan. Dia malas mahu
mendengar leteran bapanya. Dia memandang wajah Sabrina.
Rasa ingin sahaja marah, tetapi memikirkan ada empat orang
lelaki sedang memerhatikannya, dibatalkan niatnya itu.
“Encik, sila ikut kami.”
Badrul mengangguk lemah sambil mencapai tangan
Sabrina, mengekori lelaki-lelaki itu menuju ke arah kereta
peronda polis. Nasib baik saat ini kawasan itu lengang. Tidak
ada mata yang memandang. Kalau tidak, tidak tahu di mana
hendak disorokkan muka.

DATUK HAMIDI tersenyum.


“Maaf atas salah faham ni, Datuk.”
“Tak apa, saya faham. Encik cuma jalankan tugas.”
Badrul cuma memandang. Lelaki berkopiah yang
bersalaman dengan bapanya itu direnung.
“Encik Badrul, lain kali kalau keluar dengan isteri,
jangan lupa bawa ‘lesen’.
Badrul tersenyum kelat. Faham ‘lesen’ yang
dimaksudkan oleh lelaki itu.
“Boleh kami pergi sekarang?” soal Datuk Hamidi
masih bersama senyumnya.

201
Pergilah Air Mata

Badrul turut tersenyum nipis. Dia tahu, senyuman


bapanya itu sekadar menutup rasa marah di hati.

“KAMU ni! Tak serik-serik ya?” sergah Datuk Hamidi sebaik


sahaja mereka keluar dari pekarangan balai.
“Benda dah nak jadi, nak buat macam mana, abah?”
kata Badrul sambil tersengih.
Datuk Hamidi membuang pandang. Geram! Kalau
tidak memikirkan dia kini berada di kawasan awam, mahu
saja dia menengking anak menantunya itu sekuat hati. Tidak
pandai menjaga maruah diri!
“Saya minta maaf, abah.” Sabrina bersuara perlahan
setelah berdiam diri sejak tadi.
Datuk Hamidi menatap wajah Sabrina yang
ketakutan. Melihat wajah itu, hatinya yang panas tiba-tiba
menjadi sejuk. Marahnya sedikit hilang. “Kalau tahu nak
keluar sama, bawa kad nikah tu sekali. Benda macam ni pun,
kamu berdua tak boleh nak fikir, ke? Apa, seronok sangat ke
kena tangkap basah ni? Sampai dua kali kena tangkap?”
Badrul menjeling ke arah Sabrina. “Ini semua kau
punya pasal, tahu tak?”
“Apa pulak?” soal Sabrina sedikit resah. Dia pula
yang dipersalahkan.
“Yang kau peluk aku tu, kenapa?”
Wajah Sabrina tiba-tiba bertukar warna. Malu pada
Datuk Hamidi apabila kata-kata itu meluncur laju dari bibir
Badrul.
Datuk Hamidi sembunyi senyum. Sedikit lucu

202
Hanni Ramsul

mendengar kata-kata marah anaknya, juga melihat wajah


Sabrina yang menahan malu. Hendak marah pun, rasanya
tiada guna. “Sudah! Sama aja. Dah tak boleh tunggu sampai
rumah ke?”
Sabrina tunduk. Perlahan-lahan menggetap bibir.
Tuhan saja yang tahu apa yang dia rasai saat ini. Kata-kata
Badrul itu telah menyebabkan bapa mertuanya fikir yang
bukan-bukan.
Datuk Hamidi memandang wajah anak dan
menantunya. “Kalau kat luar pun kena tangkap basah sekali
lagi, nampaknya rancangan kamu tu kira batallah, ya?”
“Rancangan apa abah?”
“Tak jadilah kamu nak kahwin dengan Dayana?”
Badrul diam. Mendengar soalan itu, dia terus
teringatkan lelaki yang bersama Sabrina tadi. Dia yakin,
Sabrina memang ada agenda yang tersembunyi. Sabrina tidak
akan dapat menjadi isteri yang baik untuknya. Gadis itu cuma
bermain wayang. “Saya nekad. Saya tetap nak kahwin dengan
Dayana. Secepat yang mungkin!”
Datuk Hamidi mengeluh panjang.
Sabrina merenung kosong wajah Badrul yang tiba-
tiba bertukar serius.
“Abah malas nak masuk campur lagi. Kamu buatlah
apa yang kamu suka.”
Badrul diam. Marah bapanya sudah sampai ke
kemuncak. Dia tahu itu.
Datuk Hamidi mengatur langkah meninggalkan
Badrul bersama Sabrina.
“Betul ke awak tetap nak kahwin dengan Dayana?”
soal Sabrina tiba-tiba.

203
Pergilah Air Mata

“Kenapa? Kau dah setuju, kan?”


Sabrina diam. Memang dia sudah bersetuju. Tetapi,
kenapa tiba-tiba hatinya menjadi gundah? Kenapa tiba-tiba
dia mengharapkan Badrul batalkan niatnya itu.
“Kenapa? Kau ubah fikiran ke?”
“Tak. Saya cuma tanya aja.”
“Baguslah!”
Sabrina diam lagi.
“Cepat! Abah dah tunggu tu!”
Sabrina panjangkan langkah apabila Badrul
menarik lengannya. Laju dia berjalan cuba menyaingi
langkah Badrul. “Kereta saya macam mana? Awak turunkan
saya kat Sunway. Saya nak ambil kereta.”
“Jangan harap! Kau nak ambil kereta atau kau nak
jumpa kekasih kau tu?”
“Saya cuma terserempak dengan dia tadi.”
Badrul matikan langkah. Dia berdiri menghadap
wajah Sabrina. “Terserempak? Oh… terserempak. Kalau
pegang tangan pula apa namanya? Terpegang?”
Sabrina ternganga. Salah faham lagi! “Bukanlah.
Saya… saya….”
“Saya apa?”
“Lupakanlah….” Akhirnya Sabrina bersuara lemah.
Sia-sia dia terangkan pada Badrul.
“Ingat sikit. Kau tu isteri orang. Lepas ni, aku tak
nak kau keluar ke mana-mana lagi. Kau tu isteri aku.
Tanggungjawab kau jaga maruah aku!”
“Tanggungjawab awak, apa pulak?”
Terlontar soalan itu dari bibir Sabrina. Cepat-cepat

204
Hanni Ramsul

dia menutup mulutnya. Tersasul melepaskan geram pada


Badrul.
Badrul menjegilkan matanya. “Kau nak persoalkan
tanggungjawab aku pulak? Kau nak aku jalankan
tanggungjawab aku ke?”
Laju Sabrina menggeleng. Tidak perlu. Lelaki itu
tidak perlu bertanggungjawab ke atas dirinya. Dia tidak
perlukan tanggungjawab Badrul sebagai suami.
“Tak payah! Saya tersalah cakap sebenarnya,” ujar
Sabrina sambil mengatur langkah meninggalkan Badrul.
Badrul berlari kecil. Menyaingi semula langkah
Sabrina yang laju. “Aku temankan kau pergi ambil kereta.”
“Kereta awak macam mana pulak?”
“Rahman bawa!”
“Kereta abah?”
“Abah drive sendiri.”
Sabrina diam.
Badrul turut diam. Cuma melangkah laju ke arah
Datuk Hamidi yang sudah menunggu di dalam kereta.

205
Pergilah Air Mata

bab 18
“M
AK nak pertunangan tu
diteruskan juga.”
Sabrina menarik
nafas panjang. Hampir dua minggu kata-kata itu
mengganggunya. Hampir dua minggu kata-kata itu membuat
air mata terus menemani tidurnya. Membuat dia kembali
melayan menungnya yang tidak berpenghujung. Dia sendiri
tidak faham mengapa dia berasa begitu kecewa. Sepatutnya
dia tidak perlu berasa kecewa. Dia tidak boleh salahkan
Ikmal. Ikmal tidak bersalah. Dia juga tidak boleh salahkan
ibu Ikmal. Maria juga tidak boleh dipersalahkan. Ini semua
kesilapannya. Kalau dia tidak tersilap dengar dulu, semua ini
pasti tidak akan berlaku. Pasti saat ini, cincin yang tersarung
di jari manis Maria, berada di jarinya. Kasihan Maria. Pasti
temannya itu terpaksa menurut permintaan ibu Ikmal.
Sabrina meraup wajahnya perlahan-lahan. Kenapa
dia perlu berasa sedih? Padahal dia sudah lama kehilangan
Ikmal. Sejak Badrul melafazkan akad, dia sudah pun
kehilangan Ikmal. Perlahan-lahan, dia pejamkan mata.
Berusaha membuang kesedihan itu sejauh mungkin.

206
Hanni Ramsul

“Puan!”
Sabrina berpaling, memandang Jamilah yang
tercegat memandangnya. “Kak Milah. Ada apa kak?”
Sabrina mengukir senyum melihat wajah Jamilah
yang sedikit hiba. Sedikit rasa hairan terselit di hatinya.
“Kenapa Kak Milah? Ada yang mengganggu akak ke? Akak
ada masalah ke?”
Jamilah kelihatan sedikit gelisah.
Sabrina kerutkan kening. “Kenapa ni? Kalau akak
ada masalah, cakap dengan saya. Mana tahu kalau saya boleh
tolong.”
Jamilah tersenyum kecil. “Tak adalah. Akak tak ada
masalah… cuma….”
“Cuma apa?”
Jamilah terdiam seketika.
“Duduklah. Cakap dengan saya, apa dia? Apa yang
mengganggu akak?” pelawa Sabrina tatkala melihat Jamilah
kelihatan serba salah.
Perlahan-lahan Jamilah melabuhkan punggungnya
di kerusi besi, di halaman banglo.
Sabrina tersenyum sambil menunggu bicara dari
mulut Jamilah.
“Akak nak tanya satu soalan, puan jangan marah
ya?”
“Berapa kali saya cakap, jangan panggil saya puan.
Panggil saya Ina. Saya bukan puan dalam rumah ni. Tolong
ya… panggil saja saya Ina.”
“Hmmm… maaf kalau akak tanya. Kenapa Ina
izinkan Encik Badrul kahwin lain? Ina tak kisah ke?”

207
Pergilah Air Mata

“Saya perlu kisah ke, kak? Hmmm… mereka dah


bertunang pun. Minggu depan, kahwin.” Sabrina tersenyum
kecil.
“Ina sanggup bermadu? Macam mana nanti kalau
Encik Badrul tak berlaku adil?”
Sabrina diam. Entah kenapa soalan Jamilah
membuat dia sedikit tersentap. Membuat jantungnya
berdegup kencang. Soalan itu membuatkan dia tersedar yang
selepas ini, dia akan berkongsi Badrul dengan perempuan
lain. Namun, apa bezanya? Sekarang pun dia tidak pernah
memiliki Badrul. Jadi, bermakna dia tidak akan berkongsi
Badrul dengan sesiapa, kerana Badrul tidak pernah menjadi
miliknya.
Sabrina cuba mengukir senyum. Namun dia tahu,
senyumnya tidak ikhlas.
“Akak tengok, Ina ni bukan macam yang kami
sangka sebelum ni.”
“Dahlah, kak. Anggap aja semua ini suratan takdir.”
“Apa yang berlaku sebenarnya? Kenapa Ina tak
jelaskan semuanya pada Datuk dan Datin? Pada Encik
Badrul?”
Sabrina tersenyum kecil. Perlukah semua
penjelasan tu? Sedang kata-katanya sering dicantas dengan
sindiran yang menyakitkan perasaan. Rasanya, lebih baik dia
simpan segala kebenaran itu di dalam hati.
“Dah letih mulut saya cuba terangkan apa yang
berlaku. Tak ada siapa pun yang nak percaya. Malah, anggap
saya sengaja mereka-reka cerita. Tak guna saya terus bercakap
benda yang benar, kalau semua orang tak nak percaya. Tak
guna. Biarlah... saya percaya suatu hari nanti, kebenaran ni
akan terbongkar juga,” ujarnya perlahan.

208
Hanni Ramsul

Jamilah kelu. Kata-kata Sabrina menyucuk


perasaannya. Dia yakin Sabrina seorang yang baik. Sabrina
tidak sejahat seperti yang Datin Hamidah fikirkan. Seperti
yang Badrul sangkakan. Sabrina memiliki pekerti yang
tinggi.
“Akak terkejut bila dapat tahu Ina setuju nak
bermadu. Padahal, Ina pun baru sangat berkahwin dengan
Encik Badrul.” Jamilah bersuara lagi.
Sabrina tersenyum mendengar kata-kata Jamilah
itu. “Perkahwinan saya tu tak dirancang, kak. Tak sepatutnya
berlaku pun. Tapi, perkahwinan Encik Badrul kali ni, dengan
gadis yang dicintainya. Tak adil kalau kita halang kebahagiaan
dia, kan?”
“Tapi... kebahagiaan Ina, macam mana pulak?”
Sabrina berdeham perlahan. Sukarnya untuk
menjawab soalan itu.
“Kebahagiaan saya tak penting, kak. Biarlah takdir
yang tentukan segalanya. Saya malas nak fikir semua tu.”
Sabrina bersuara tenang.
“Akak doakan kebahagiaan Ina. Akak minta maaf
atas sikap akak yang dulu.”
Sabrina memandang wajah Jamilah. Wajah itu
nampak benar-benar menyesal. Perlahan-lahan dia mencapai
tangan Jamilah. Mengusap lembut tangan perempuan itu.
“Saya tak pernah salahkan akak. Tak pernah ada
rasa marah pun. Ada sebab untuk akak berperasaan begitu.
Lupakanlah perkara yang dah lepas tu. Terima kasih sebab
akak percayakan saya. Sekurang-kurangnya, masih ada orang
yang sudi percayakan saya,” luah Sabrina.
Jamilah tersenyum hiba.

209
Pergilah Air Mata

“Ehem! Relaks nampak. Dah tak ada kerja ke, Kak


Milah?” tegur Badrul yang berdiri di belakang Jamilah.
Jamilah tersentak. Segera dia angkat punggung.
“Maaf, Encik Badrul,” kata Jamilah sebelum
berlalu.
Badrul tidak memberi sebarang reaksi. Dengan
santai, dia melabuhkan punggung ke kerusi.
“Hmmm… tolong bawa sarapan saya ke sini!”
laungnya pada Jamilah.
Langkah Jamilah terhenti. Dia berpatah balik
mendapatkan Sabrina. “Puan Sabrina nak saya bawakan
sarapan ke sini juga ke?”
“Tak payah. Saya tak rasa lapar,” kata Sabrina sambil
menggeleng.
“Bawa sekali untuk cik puan ni. Banyak sikit.”
Badrul bersuara sambil menatap wajah Sabrina yang
langsung tidak ceria.
“Baiklah.”
Badrul memandang kosong ke arah Jamilah yang
berlalu pergi.
Sabrina pula kembali menyambung menungnya
sambil menongkat dagu. “Oh pocot!”
Badrul tersenyum kecil mendengar Sabrina
melatah.
Sabrina menarik muncung. Mukanya hampir
tersembam ke meja apabila Badrul tiba-tiba menolak
tangannya yang sedang menongkat dagu.
“Pagi-pagi buta dah termenung sana, termenung
sini,” rungut Badrul perlahan.

210
Hanni Ramsul

“Tak ada kerja ke? Kalau tersembam tadi, macam


mana?” soal Sabrina sedikir geram.
“Macam mana apa? Sakitlah!”
Sabrina membuang pandang.
“Kau ni kenapa? Tiba-tiba start termenung balik?
Dah dua minggu aku tengok kau asyik termenung. Tak
makan….”
“Suami nak kahwin lain, mestilah saya susah hati.”
Sabrina cuba berlawak.
“Ha… ha… ha… so funny,” balas Badrul bersama
tawa yang dibuat-buat. Dia tahu bukan itu punca gadis itu
termenung.
Sabrina tersenyum tawar.
“Tension kena kurung atau rindu kat kekasih kau?
Susah hati sebab kau dah tak boleh nak jumpa dia? Dah tak
boleh nak lepaskan rindu dendam macam hari tu?”
Sabrina menahan nafas. Sakit hati mendengar
soalan Badrul yang berbaur tuduhan itu. Penjelasannya
langsung lelaki itu tidak mahu dengar. Sebaliknya, Badrul
lebih suka membuat spekulasi sendiri. “Awak jangan tuduh
saya yang bukan-bukan!”
“Aku tak tuduh. Aku nampak dengan mata aku
sendiri.”
Sabrina mengeluh perlahan. “Kalau saya ceritakan
pada awak, awak percaya tak?”
“Tentang apa? Tentang kau? Kalau tentang kau,
sorrylah. Susah sikit nak percaya. Apa yang aku nampak, buat
aku makin susah nak percayakan kau.”
Sabrina diam. Kalau itu jawapannya, memang tiada
guna dia membuka cerita. Buat sakit hati aje. Sudahnya, dia

211
Pergilah Air Mata

mengalihkan pandangan ke arah Jamilah yang sedang


menatang hidangan ke arah mereka. Dia mengukir senyuman
pada Jamilah.
“Kenapa awak tak sarapan kat dalam?”
“Suka hati akulah.”
Sabrina menjeling sekilas. Berlagak! “Awak nak
minum apa? Jus ke Milo?”
“Milo.”
Sabrina mencapai teko dan menuangkannya ke
dalam cawan. Kemudian dia menghulurkannya kepada
Badrul. Pinggan berisi bihun goreng ditolak hampir pada
Badrul.
“Aku nak roti. Bihun ni untuk kau. Makanlah.”
“Tak naklah. Saya tak ada selera.”
“Ada aku bagi pilihan ke? Aku kata makan,
makanlah.”
“Tak naklah. Nanti saya lapar, saya makanlah.”
“Dah dua minggu aku tengok kau tak lapar-lapar.
Nanti boleh tinggal tulang aja, kau tau. Jangan nak mengada-
ada. Makan!”
Sabrina mengeluh panjang. Wajah selamba Badrul
yang sedang menikmati roti bakar dipandang geram. Dia
paling tidak suka dipaksa. “Saya masuk dululah.”
Pantas Badrul mencapai lengan Sabrina. Menarik
agar wanita itu duduk di kerusinya semula. “Makan!”
Sabrina memandang bihun di dalam pinggan.
Bagaimana dia ingin makan, kalau seleranya sudah mati?
“Nak aku suap ke?” gertak Badrul sambil mencapai
garpu.

212
Hanni Ramsul

“Tak naklah!” Sabrina bersuara geram.


“Makan!”
“Kenapa awak ni? Nak paksa-paksa orang pulak?”
“Aku takut kau mati kebulur nanti. Cepat makan!”
“Yalah… yalah!”
Badrul tersenyum melihat Sabrina mula menarik
pinggan dan menyuap bihun ke mulut. Hampir dua minggu
dia melihat makan Sabrina tidak teratur. Selalu hilang di
meja makan. Kalau ada pun, cuma beberapa kali. Itupun
sekadar memandang hidangan. Bukan menikmati hidangan.
“Kau nak keluar?” soal Badrul sambil meneguk air
Milonya.
Sabrina angkat muka. Pinggan ditolak ke tepi.
Tajam mata Badrul memerhati perlakuannya, membuat dia
menarik semula pinggan bihun perlahan-lahan.
“Awak bagi saya keluar? Betul ke?” soal Sabrina
bagai tidak percaya. Bermakna, hukumannya sudah berakhir?
“Jangan happy sangat. Keluar dengan aku la.”
Sabrina memandang hairan. “Awak tak keluar
dengan Dayana ke? Sepatutnya waktu-waktu macam ni, awak
sibuk cari barang-barang perkahwinan awak. Masa dah
suntuk. Saya rasa awak tak perlu buang masa keluar dengan
saya.”
“Sebab tu aku ajak kau keluar. Temankan aku cari
barang.”
“Kenapa? Dayana ke mana?”
“Dia ke Beijing.”
“Hah? Kan minggu depan awak dah nak kahwin.
Kenapa pula dia ke sana?”

213
Pergilah Air Mata

“Jangan banyak cakap, boleh tak?”


Sabrina mengunci mulut. Pelik dengan sikap
Dayana. Sepatutnya Dayana sekarang seronok membuat
persiapan kahwin mereka. Bukan pergi ke luar negara.
“Dia ada urusan kerja kat sana,” jelas Badrul.
Sabrina mengangguk perlahan. Urusan kerja pada
saat-saat akhir perkahwinannya? Penting betul kerja pada
Dayana. “Dia tak minta cuti ke?”
“Tak. Memang dia suka kerja. Biarlah. Itu lebih baik
daripada kerjanya memerangkap lelaki. Ya tak?”
Sabrina diam. Badrul menyindirnya. Sengaja mahu
mencabar kesabarannya.
“Boleh ke tak?”
“Awak tak kisah ke? Nanti kalau terserempak
dengan sesiapa, macam mana? Tak pasal-pasal rahsia yang
awak simpan, terbongkar macam tu aja.”
“Aku tanya, boleh ke tak? Bukan suruh kau buat
andaian sendiri!”
“Boleh. Saya siap dulu. Bihun ni, saya makan
kemudian.”
“Jangan nak mengada-ada. Habiskan dulu. Lepas tu
baru bersiap!”
“Banyak sangat ni.”
“Habiskan!”
Sabrina menyambung suapan dalam terpaksa.
Badrul terus mematung di hadapannya. Nampaknya memang
lelaki ini mahu menunggu dia habiskan makanan di pinggan.
“Apa yang awak nak beli? Barang hantaran semua
dah sedia ke?”

214
Hanni Ramsul

“Entah. Aku pun tak tahu. Aku cuma bosan duduk


kat rumah.”
Sabrina mengangguk-angguk perlahan.
“Dan, lagi satu… tolong bawa kad akuan nikah ya.
Aku tak nak kena tangkap kali ketiga. Kalau kena jugak,
memang aku wajib mandi bunga.”
“Awaklah yang bawa.”
“Kau aja yang bawa. Jangan lupa tu.”
“Ala… setakat pergi shopping, takkan kena
tangkap.” Sabrina bersuara sambil mencebik.
“Mana tahu, tiba-tiba kau peluk aku kat shopping
mall pulak.”
Sabrina angkat muka. “Malaslah saya nak cakap
dengan awak. Saya bukannya sengaja. Berapa kali nak cakap?
Tak payahlah nak ungkit-ungkit benda yang dah lepas tu.”
Badrul tersengih melihat Sabrina yang tiba-tiba
angkat punggung. Wajah gadis itu memerah. Tidak pasti
sama ada malu atau marah.
“Bihun ni?”
“Awak yang habiskan.”
Badrul pandang pinggan di hadapannya.
“Okey. Dah separuh kau habiskan. Tak apa... kau
boleh bersiap sekarang. Ingat pesan aku tadi.”
Sabrina berlalu bersama wajah yang mencuka,
membuat Badrul tergelak senang. Senang dapat melihat
wajah cemberut Sabrina.

215
Pergilah Air Mata

bab 19
S
ABRINA termenung di celah-
celah baju yang bergantungan.
Memandang kosong Badrul yang
asyik membelek kemeja. Dia menggaru kepala yang tidak
gatal. Bosan menemani Badrul dari satu bahagian ke satu
bahagian yang lain. Dari tadi lelaki itu cuma merayau-rayau
tanpa arah tujuan. Matanya terkebil-kebil melihat seorang
lelaki datang menepuk bahu Badrul dari belakang. Membuat
Badrul sedikit tersentak.
“Apa ni? Macam perempuan… keluar shopping!”
Sabrina tersenyum. Betul. Dia sokong kata-kata
lelaki yang tidak dia kenali itu.
“Dar! Apa kau buat kat sini?”
Lelaki itu tersenyum. “Aku baru lepas lunch. Kau
shopping sorang aja ke? Sejak bila ada hobi shopping ni?”
“Taklah. Aku dengan….”
Sabrina terus tercegat melihat Badrul menoleh ke
kiri dan kanan. Pasti lelaki itu mencarinya.

216
Hanni Ramsul

“Mana pulak perginya… sekelip mata dah hilang.”


“Teruklah kau Bad. Kalau budak kecil yang kau
bawa, sah-sah (tentu) dah lama budak tu kena culik.”
Badrul diam. Matanya meliar mencari Sabrina.
Terpandang Sabrina yang terselit di celah-celah baju. “Apa
kau buat kat situ?”
Sabrina sedikit terkesima. Tersenyum kecil apabila
dua pasang mata kini terarah padanya. Perlahan-lahan dia
melangkah keluar dari celahan kemeja.
“Aku dengan dia ni, Sabrina.”
“Oh… nilah Sabrina. Hai! Saya Darius.”
Sabrina tersenyum. Lelaki ini mengenalinya?
Perlahan-lahan dia menganggukkan kepala tanda menyapa.
Darius senyum. “So, apa kau cari ni?”
“Saja. Tak tahu nak beli apa pun,” balas Badrul
sambil menyambung membelek helaian kemeja di
hadapannya.
Darius mencebik. Kembali memberi perhatian pada
gadis manis di hadapannya. “So, Sabrina. Apa khabar? Banyak
yang Badrul cerita pasal awak.”
Sabrina memandang Badrul yang sedang
membelakanginya. “Mesti semua yang buruk-buruk, kan?”
“Don’t worry, saya ni jenis yang susah nak percaya
pada cerita-cerita dari mulut orang ni. Saya lebih suka nilai
sendiri dengan pandangan mata saya.”
Sabrina tersenyum kelat. “Betullah tu....”
Darius tergelak. “Tak adalah. Bad bukan jenis yang
suka memburukkan orang lain. Mungkin dia ada tanggapan
tertentu pada awak. Tapi, cuma dia saja yang tahu. Dia tak

217
Pergilah Air Mata

akan kongsi cerita buruk seseorang. So, saya dapat tahu,


minggu depan dia akan kahwin dengan Dayana. Awak yang
bagi persetujuan?”
Sabrina tersenyum hambar.
“Dah lama saya nak jumpa dengan awak sebenarnya.
Tapi, Badrul tak pernah nak kenalkan awak kat saya.”
“Awak ni, kawan baik dia ke?”
Darius tersenyum. “Jom, ke sana!”
Dia bersuara sambil memberi isyarat agar Sabrina
mengikutnya.
Sabrina memandang dengan wajah teragak-agak.
“Ala... bukannya jauh pun. Bad boleh nampak kita.”
Sabrina menoleh sekali lagi pada Badrul yang leka
memilih kemeja. Kemudian memandang wajah Darius.
Perlahan-lahan dia mengangguk. Melangkah mengekori
Darius ke sebuah kerusi kayu yang tersedia di situ.
“So, memang awak izinkan Bad kahwin dengan
Dayana?” soal Darius sebaik melabuhkan punggung di situ.
Sabrina mengangguk sambil mengambil tempat di
sebelah Darius.
“Kenapa?” tanya Darius.
Sabrina memandang wajah Darius. Hairan
mendengar soalan lelaki itu. “Awak kawan Badrul, kan?
Takkan awak tak tahu Dayana tu kekasih Badrul?”
Darius tergelak kecil. “Bukan tu maksud saya. Saya
tahu hubungan Bad dengan Yana. Cuma, saya hairan dengan
apa yang berlaku ni. Awak tak patut izinkan.”
“Kenapa pula?” soal balas Sabrina. Semakin
berkerut dahinya, peliknya!

218
Hanni Ramsul

Darius mengeluh perlahan. Dia pandang ke arah


Badrul. “Saya rasa dia terlalu terburu-buru….”
“Maksud awak?”
Darius berpaling. Memandang wajah Sabrina. “Awak
tahu kenapa Badrul ke Cherating hari tu?”
Sabrina mengangkat bahu. Manalah dia tahu.
“Sebab kecewa dengan Dayana.”
“Kecewa dengan Dayana? Kenapa?”
“Lamaran dia ditolak. Dayana belum bersedia nak
kahwin. Awak tak pelik ke, dalam masa sesingkat ni, dia boleh
ubah fikiran? Dan, Badrul pula… terus setuju.”
“Mungkin dia rasa masanya dah tiba. Dan, tentulah
Badrul setuju. Sebab tu yang dia nak, kan?”
“Berkahwin dalam keadaan tergesa-gesa macam ni,
suatu hari mereka pasti menyesal. Percayalah cakap saya.”
“Tak kut. Mereka kan saling mencintai….”
“Cinta dengan tanggungjawab, tak sama Sabrina.
Saya kenal Dayana. Dia memang very independent lady.
Pentingkan kerjaya. List utama dia, kerjaya. Saya yakin,
paling kurang pun dalam tiga empat tahun ni, keutamaan dia
memang pada kerja. Sebab tu dia tolak lamaran Badrul. Bila
Badrul beritahu dia akan kahwin dengan Dayana minggu
depan, memang saya tak percaya. Saya yakin Dayana belum
bersedia mengambil tanggungjawab sebagai seorang isteri.
Dia sedang melakukan satu kesilapan apabila dia bersetuju
berkahwin dengan Badrul. Badrul pula, sedang melakukan
kesilapan apabila menerima perkahwinan tu tanpa fikirkan
apa akan terjadi lepas dia kahwin nanti.”
Sabrina mendengar tanpa bicara.
“Awak pula silap, apabila setuju dia berkahwin lain,”

219
Pergilah Air Mata

tokok Darius selepas mengambil nafas seketika. Dia


mengerling Sabrina di sebelahnya.
Sabrina sedikit tersentak. “Apa pula saya? Pandai-
pandai Encik Darius ni. Saya tak ada kena-mengena
langsung!”
“Apa pulak? Memang awak silap. Sepatutnya awak
jangan setuju dulu. Awakkan dah kahwin dengan Badrul.
Saya yakin, lama-lama Badrul boleh terima perkahwinan dia
dengan awak ni.”
Sabrina diam.
“Betul tak?”
Mendengar soalan Darius, Sabrina tergelak kecil.
“Tak betul kut. Ada sesetengah perkara, memang tak boleh
dipaksa. Insya-Allah, dia dengan Dayana tak akan ada masalah
kut. Janganlah doakan yang bukan-bukan.”
“Kalau mereka berdua tak ada masalah, awak nanti
macam mana?”
“Saya? Kenapa dengan saya?”
“Buat-buat tanya pula. Takkan selamanya awak nak
bermadu?”
Sabrina tersenyum kelat. Dia memandang wajah
Darius. Sedikit pelik. Kenapa dia boleh berbual perkara-
perkara sebegini dengan lelaki ini? Barangkali kerana
keramahan Darius? Berbicara dengan Darius seolah-olah dia
sudah mengenali lelaki ini terlalu lama. Satu lagi perkara
yang menyenangkan tentang Darius. Lelaki ini tidak
memandangnya dengan pandangan pelik sebagaimana Badrul
dan keluarganya. Lelaki ini nampak ikhlas.
“Dengar tak saya tanya?”
Sabrina cuma menjawab dengan sekuntum senyum

220
Hanni Ramsul

yang tidak begitu menjadi. Dia sendiri kurang pasti dengan


perasaannya.
Darius tersenyum sambil menjongket bahu. Faham,
Sabrina tidak mahu menjawab soalannya. “Satu lagi…
Dayana mana? Kenapa Badrul keluar dengan awak? Kata tak
boleh tengok muka awak. Geram. Sakit hati….”
Sabrina menelan liur. Itukah yang Badrul beritahu
Darius? Geram? Sakit hati? “Dia cakap, Dayana pergi
Beijing….”
Lambat-lambat Sabrina menjawab. Entah kenapa,
perasaannya tiba-tiba menjadi sensitif. Kata-kata Badrul ligat
diproses. Membuat dia berasa hiba tiba-tiba.
“Hah?”
Sabrina tersentak. Perlahan-lahan dia mengurut
dada. Wajah terkejut Darius dipandang tidak berkelip.
“Beijing? See... betul tak cakap saya?”
Sabrina tersenyum kecil. Emosional sungguh
Darius. “Urgent kut?”
Darius menggeleng perlahan. Menatap wajah
Sabrina. Bukan tidak cantik gadis di hadapannya ini. Kalau
dia menjadi Badrul, mungkin dia akan pasrah sahaja dengan
takdir ini. Sabrina tidak kelihatan seperti seorang gadis yang
tidak baik. Tidak ada cacat cela langsung di matanya.
“Pelik saya dengan Badrul. Pelik dengan Dayana.
Pelik juga dengan awak,” tutur Darius.
Sabrina tersengih kecil. Apalah yang dipelik sangat
tu?
“Awak dah ada kekasih?”
Sabrina terkesima. Terkejut sungguh mendengar
soalan yang terlalu jauh tersasar dari persoalan yang sedang

221
Pergilah Air Mata

mereka bualkan. “Kenapa tiba-tiba awak tanya soalan macam


tu?”
“Yalah... kalau tak ada, saya nak cuba nasiblah. Saya
ni baik orangnya. Tak banyak kerenah. Boleh jadi macam-
macam….”
Sabrina tergelak.
“Macam-macam?” soalnya sambil menutup mulut
dengan jari-jemarinya. Menyembunyikan gelak lucunya.
“Yalah. Macam-macam. Saya boleh jadi penghibur,
kalau awak sedang berduka. Boleh jadi kelakar kalau awak
ingin ketawa. Boleh jadi romantik, kalau awak mahu
romantik. Boleh jadi penyelamat kalau awak dalam
kesusahan. Boleh jadi teman, kalau awak kesepian….”
Sabrina menyambung gelaknya.
Darius turut ketawa. “Nak tahu lagi?”
Sabrina menggeleng sambil berusaha membuang
tawanya.
“Awak patut lebih banyak ketawa. Cantik sangat….”
Sabrina terus menahan tawa sambil menggeleng
perlahan. Sungguh dia senang dengan lelaki ini. Darius bijak
membuang laranya buat seketika. Bijak membuat dia terlupa
sejak kebelakangan ini dia hidup dengan air mata. “Awak
pandai buat lawak.”
Darius tersenyum kecil. Senang melihat wajah itu
sudah sedikit ceria. Tidak seperti sebentar tadi. Wajah itu
nampak muram tanpa seri. “Saya tak suka tengok gadis
cantik bermuram. Kurang aset daripada Ilahi.”
“Kurang aset?”
“Yalah... kan elok kalau wajah cantik ni, ceria
selalu.”

222
Hanni Ramsul

“Oh… yang cantik ajalah? Yang tak cantik, macam


mana?”
“Errr… samalah. Yang tak cantik, pun samalah. Tak
elok bermuram.” Darius menjawab sambil tergelak. Terkena
dengan kata-kata Sabrina.
Sabrina turut tersenyum sambil menggeleng.
“Awak memang bermulut manis.”
Darius tersenyum sambil menjongket bahu. “So,
soalan saya tadi? Awak dah ada kekasih ke semasa kena
tangkap dengan Badrul?”
Sabrina diam. Selintas dia teringatkan Ikmal.
Senyumnya hilang serta-merta. “Semua dah jadi sejarah kut.
Sekarang ni, saya cuma seorang isteri.”
Darius diam seketika. Melihat wajah muram itu,
juga buat seketika. “Saya harap, Badrul tak akan sia-siakan
awak. Saya yakin, awak orang baik-baik.”
Sabrina tersenyum tawar.
“Amboi! Siap boleh dating ke? Melampau betul. Aku
ajak kau keluar, sebab nak suruh temankan aku shopping.
Bukan nak suruh kau berdating dengan kawan aku.”
Sabrina mengangkat muka.
Darius turut mendongak memandang wajah Badrul
yang tidak begitu manis. “Hai… takkan cemburu kut?”
Selamba Darius bersuara sambil angkat punggung.
Badrul cuma membuang pandang mendengar
usikan itu.
“Okeylah. Tak nak kacaulah kalau ada yang
cemburu. Aku pergi dululah. Sabrina, seronok bersembang
dengan awak.” Darius bersuara lagi.

223
Pergilah Air Mata

Sabrina tersenyum kecil sambil mengangguk.


“Aku pergi dulu Bad. Lawa isteri kau. Kalau tak nak,
seribu kali aku nak.”
“Bagus! Pergi cepat-cepat,” sampuk Badrul sambil
menolak tubuh sasa Darius.
Darius tergelak sambil berlalu. Sempat mengangkat
tangan pada Sabrina tanda meminta diri.
Sabrina tersenyum.
“Amboi, lebar senyum. Kau ni, pantang tengok
lelaki, ya? Gatal!”
Senyum Sabrina mati tiba-tiba. Tajam sungguh
kata-kata Badrul. Perlahan-lahan dia angkat punggung.
“Dah beli ke barang yang awak nak tu?” soalnya
cuba mengubak topik.
“Belum. Aku tak tahu nak pilih. Kau tolong
pilihkan.”
“Saya mana tahu apa yang awak suka. Awak nak beli
apa sebenarnya?”
“Kemeja dan t-shirt.”
“La… tu aja? Barang hantaran memang semua dah
ready, ya?”
“Itu semua mama dah siapkan. Cepatlah. Kau
pilih.”
Laju Badrul menarik tangannya.
“Tunggulah Dayana balik. Beli dengan dia.”
Badrul tidak menjawab. Cuma renungannya sahaja
cukup untuk memberitahu Sabrina bahawa itu amaran
supaya dia menutup mulut.
Sabrina diam sambil membelek kemeja di

224
Hanni Ramsul

hadapannya. Sehelai kemeja merah jambu dihulurkan kepada


Badrul.
“Pink? Kau ingat aku ni perempuan ke?”
Sabrina kerutkan kening. “Biru?”
“Dah banyak.”
“Merah?”
“Macam India la.”
Sabrina mencebik. “Oren?”
“Kau ingat aku pakai kemeja nak pergi buat show
sarkas ke?”
“Okeylah… warna oren. Sesekali pakai warna
ceria….”
“Aku tak suka warna oren.”
“Hijau?”
“Macam katak!”
Jawapan itu ternyata membuat Sabrina tergelak
besar. “Hitam?”
“Pun sama. Dah banyak.”
“Awak pilihlah sendiri. Cerewat sangat!”
“Kalau aku boleh pilih, aku tak minta kau tolong.”
“Last. Lepas ni, awak pilih sendiri.”
Badrul mendengar tanpa sebarang reaksi.
Sabrina mencapai sehelai kemeja berwarna ungu
gelap berjalur hitam. Jalur halus yang nampak cukup cantik
di mata Sabrina. “Yang ni?”
Badrul diam seketika. Meneliti kemeja yang Sabrina
hulurkan. Agak menarik.
“Okey,” jawabnya sepatah.

225
Pergilah Air Mata

Sabrina tersenyum lega. Cuma seketika. Senyumnya


mati tiba-tiba.
“Kenapa?” tanya Badrul.
Sabrina memandang wajah Badrul. Perlahan-lahan
dia menggeleng sambil sekali lagi mencuri pandang ke arah
orang yang sangat dia rindui. Ikmal bersama Maria. Sedang
berjalan bersama sambil membelek baju wanita. Dia
mengeluh perlahan. Hati, janganlah merintih….
Melihat wajah Sabrina yang berubah muram,
Badrul memandang ke arah yang sama. “Dia lagi? Aku tak
tahulah sama ada dunia ni terlalu kecil, atau dia tu memang
dah jadi bayang-bayang kau. Atau… kau ada cakap dengan
dia, yang kau nak ke sini?”
Sabrina menggeleng.
“Siapa tu? Cepat betul dia lupakan kau ya?”
“Pergilah bayar.” Sabrina mengubah topik.
Badrul tersenyum kecil. “Aku kasihan tengok kau
ni. Agaknya, tu kekasih dia atau mangsa baru dia?”
“Awak… tolonglah…!”
“Kenapa? Sakit? Itulah, lain kali jangan bodoh
sangat. Percaya sangat pada lelaki. Dah jadi macam kau ni,
baru padan muka. Lelaki macam tu, memang banyak kat
dalam dunia ni. Hidup senang atas duit perempuan.
Perempuan bodoh macam…”
Pang!
Badrul ternganga.
Sabrina memuncung.
Perlahan-lahan, Badrul menyapu pipinya yang
sedikit pedih. Nasib baik tidak kuat tangan Sabrina melayang

226
Hanni Ramsul

ke pipinya. Nasib baik juga mereka berada di tempat yang


tersorok. “Kau! Berani kau tampar aku.”
“Jangan burukkan dia. Dia baik. Dia lelaki baik!”
“Memang baik. Sebab baiklah dia hantar kau ke
bilik aku.”
Sekali lagi Sabrina mengangkat tangan.
Namun kali ini, sempat Badrul menahan.
“Awak tak kenal dia, awak jangan tuduh dia yang
bukan-bukan.”
Sabrina bersuara geram sambil merentap
tangannya. Geram mendengar tuduhan-tuduhan Badrul yang
sama sekali tidak berasas itu.
“Ada sebab kenapa aku tuduh dia. Dan, kau…
jangan suka-suka angkat tangan lagi. Kalau kau buat lagi,
siap kau!”
Sabrina membuang pandang. “Sorry. Saya tak
sengaja.”
Dengan separuh hati, Sabrina meminta maaf.
Mendengar ungkapan maaf itu, mulut Badrul
terkunci. Amarah yang ingin dihamburkan, hilang begitu
sahaja.
“Saya nak balik!”
“Tak nak jumpa buah hati kau dulu ke?”
Sabrina menjeling tajam.
Badrul tersenyum sinis. Pantas tangannya memaut
bahu Sabrina. “Aku rasa, aku nak jumpa kekasih kau kejap.”
“Tak naklah. Saya nak balik!”
“Kenapa? Kau tak nak tunjukkan kebahagiaan kau
depan dia? Aku tengok macam tengah bahagia sangat gayanya

227
Pergilah Air Mata

tu? Tak nak ke?” duga Badrul dengan keningnya terangkat


naik.
“Tak naklah. Saya nak balik!”
“Kita ke sana. Aku memang geram sangat tengok
muka lelaki tu!” Badrul berkeras sambil menarik Sabrina.
“Please….”
Hibanya kedengaran suara itu. Badrul berhenti
melangkah. Dia memandang wajah Sabrina.
“Please… saya tak nak ke sana. Saya tak nak mereka
nampak saya. Saya tak nak tengok mereka. Please awak….”
Badrul mengeluh perlahan. Menatap seketika muka
Sabrina yang sudah merah menahan tangis.
“Dah... dia buat dah... muka seposen dia tu. Malas
betul la aku nak layan kau ni. Hah! Yalah… yalah… aku bayar
dulu, lepas tu kita balik.”
Sabrina mengeluh lega. Sungguh dia tidak mahu
berhadapan dengan Ikmal dan Maria saat ini. Sukarnya untuk
dia menerima kenyataan yang Ikmal sekarang sudah menjadi
tunang Maria. “Terima kasih, awak….”
Badrul merengus tanpa menjawab. Cuma menarik
tangan Sabrina menuju ke kaunter bayaran.

228
Hanni Ramsul

bab 20
T
ANPA sedar, ada air jernih yang
mengalir membasahi pipi. Untuk
apa? Dia sendiri tidak tahu. Yang
pasti, tatkala melihat Badrul dan Dayana di atas pelamin, dia
terasa jiwanya tiba-tiba kosong. Dan, tatkala mereka berdua
berpeluk mesra untuk bergambar, air matanya menitis tanpa
sedar.
“Ina….”
Sedikit tersentak, Sabrina menoleh.
Jamilah memandang wajahnya dengan renungan
simpati.
Perlahan-lahan dia mengukir senyum. Dari tingkat
atas, dia memandang majlis persandingan yang dibuat di
ruang tamu. Badrul segak dengan baju Melayu berwarna
ungu gelap. Dan Dayana cukup jelita dengan kebaya lace dari
warna sedondon.
“Masuklah ke dalam.” Jamilah bersuara sambil
melabuhkan punggung ke sofa panjang. Simpatinya
membuak-buak melihat wajah Sabrina.

229
Pergilah Air Mata

Sabrina menggeleng. Air mata di pipi disapu


perlahan. “Kak Milah tak sibuk ke?”
Jamilah menggeleng. “Kalau semua ni buat Ina
sedih, janganlah tengok. Pergilah masuk bilik.”
Sabrina menggeleng perlahan. “Tak apa. Saya tak
apa-apa….”
“Kalau tak apa-apa… ni apa ni?” Jamilah bersuara
sambil menyapu air mata di pipi Sabrina.
Sabrina tergelak dalam sendu.
“Saya pun tak tahu, kak. Air hujan kut,” balasnya
cuba berseloroh.
Jamilah tersenyum hiba. Perlahan-lahan menarik
Sabrina rapat ke bahunya.
Sabrina terkedu. Pelukan Jamilah terasa begitu
mendamaikan. Rindunya dia pada pelukan sebegini. Pelukan
yang sudah bertahun tidak dia rasai. Pelukan yang membuat
dia teringatkan mak su. Ibu saudara yang menjaganya sejak
dia kehilangan ayah dan ibu. Ibu saudara yang telah pergi
meninggalkannya tiga tahun lalu. Dengan sedikit teragak-
agak, Sabrina membalas pelukan itu. Terasa hangat pelukan
Jamilah. Sehangat pelukan mak su sewaktu dia perlukan
sokongan arwah ibu saudaranya itu.
“Sabarlah….”
Sabrina sebak mendengar kata-kata pujukan itu.
Terasa apa yang sedang menghimpit dadanya, bakal meledak
keluar. “Saya pun tak tahu kenapa saya rasa macam ni, Kak
Milah. Sebelum ni, saya tak berperasaan macam ni pun.”
“Walaupun Ina kahwin sebab terpaksa, Encik Badrul
tetap suami Ina. Isteri mana yang boleh tersenyum senang
melihat suami bersanding dengan orang lain?”

230
Hanni Ramsul

Sabrina kaku di dalam pelukan Jamilah. Betul ke?


Sebab itu ke air mata menitis di pipinya? “Kenapa sebelum
ni, saya langsung tak kisah?”
Dia bertanya lagi. Benar-benar tidak faham dengan
perasaannya sendiri.
Jamilah diam. Cuma perlahan-lahan mengelus
rambut Sabrina. “Sudahlah tu. Jomlah masuk.”
Sabrina meleraikan pelukannya. Memandang sekali
lagi ke arah ruang tamu yang cukup meriah dengan para
jemputan. Kerlipan flash kamera bagai kilat sabung-
menyabung. Melihat wajah ceria Badrul dan Dayana, hatinya
terasa perit tiba-tiba. Cepat-cepat dia alihkan pandangan.
Terpaut pada renungan Darius. Darius memerhatinya dalam
diam. Di celahan tetamu yang ramai, Darius tercegat
memandangnya.
“Awak pula silap, apabila setuju dia berkahwin
lain.”
Selintas kata-kata Darius tempoh hari menjengah
di ruang ingatan. Inikah kesilapan yang Darius maksudkan?
Dia silap menilai perasaan sendiri. Dia yakin dia boleh lalui
semua ini dengan mudah. Namun, saat ini, baru dia sedar,
terlalu sukar untuk menerima hakikat dia kini terpaksa
berkongsi Badrul dengan Dayana. Walaupun tiada rasa cinta
untuk Badrul, namun lelaki itu pernah melafazkan akad yang
sama untuknya. Melihat Badrul dan Dayana berpakaian
indah, pantas dia teringatkan majlis akad nikahnya yang
penuh dengan air mata. Pipinya lencun tatkala Badrul
melafazkan namanya di hadapan tuk kadi.
Dia melihat segarit senyum di bibir Darius. Dengan
payah dia membalas senyuman itu. “Saya nak masuk dululah,
Kak Milah.”

231
Pergilah Air Mata

Jamilah mengangguk. “Nak akak temankan?”


Sabrina menggeleng pantas. “Tak payah. Kak Milah
mesti sibuk nak layan tetamu. Takut Datin marah pula nanti.
Saya minta maaf ya, Kak Milah. Saya betul-betul tak boleh
tolong Kak Milah. Saya ingat saya kuat, rupa-rupanya saya
lemah sangat. Saya tak sanggup nak tengok semua ni.”
Jamilah tersenyum nipis. Dia memandang wajah
Sabrina yang sedikit sugul. Dalam hati segundah itu, Sabrina
masih sempat memikirkan tentang dirinya. “Tak payah risau
pasal akaklah. Akak dah biasa. Sekarang Ina pergi rehat.
Jangan fikir sangat tentang benda ni.”
Sabrina tersenyum kecil sambil mengangkat
punggung. Dia melangkah lesu menuju ke biliknya. Dalam
enggan, dia berhenti di hadapan bilik Badrul. Menolak daun
pintu tanpa tujuan tertentu. Melihat bilik itu yang dihias
cantik. Bilik pengantin. Dia mengeluh perlahan sambil
menutup semula pintu bilik itu.
Sabrina menyambung langkah menuju ke biliknya.
Dia kini terpaksa tidur di dalam bilik lain. Dalam diam, dia
mulai berasa jauh daripada Badrul.
Ini yang kau mahu Ina. Kau kena terima semua ni.
Sabrina menelan liur. Suara hatinya tidak lebih
daripada membuat dia berasa semakin sedih. Pintu bilik
ditolak perlahan. Bilik tetamu kini menjadi biliknya. Mungkin
hanya bilik ini yang layak untuknya. Pintu bilik ditutup
perlahan. Sepi. Terpisah daripada segala keriuhan di luar. Dia
mengeluh kecil. Bergerak ke katil. Sepinya hati ini saat ini.
Banyak yang tersimpan di hatinya. Ingin rasanya dia luahkan
pada seseorang. Tetapi, saat ini dia tidak mempunyai sesiapa.
Tidak ada teman untuk berkongsi rasa sedih ini.
Dia mencapai telefon. Ingin menghubungi Maria.

232
Hanni Ramsul

Tetapi, untuk apa? Tiba-tiba dia teringatkan layanan Maria


padanya tempoh hari. Berbeza sekali layanan temannnya itu.
Takkan Maria mahu mendengar rintihan hatinya. Ikmal?
Lelaki itu tidak sesuai untuk menjadi tempat dia luahkan
perasaan. Lagipun dia tidak mahu menambah beban di bahu
Ikmal.
Sabrina mengeluh perlahan. Sekarang baru dia
sedar, rupa-rupanya teman akrabnya cuma Maria. Bahu untuk
dia melepaskan tangisnya, cuma Ikmal. Teman-teman lain,
tidak lebih sekadar teman berkongsi cerita gembira.
Kehilangan Ikmal dan Maria, membuat dia hilang dahan
tempat berpaut. Dan, saat ini, dia harus belajar menelan
setiap kepahitan sendirian. Dia harus lebih kuat daripada
sebelumnya.
Telefon bimbit diletakkan semula di atas meja kecil
di tepi katil. Terpandang cincin di jari manisnya. Cincin yang
tidak pernah dia acuhkan selama ini. Cincin perkahwinannya
dengan Badrul. Perlahan-lahan dia menyentuh cincin emas
yang terlalu biasa bentuknya itu. Tiba-tiba timbul rasa sayang
pada cincin itu.
Sekali lagi dia menghela nafas panjang sambil
melangkah ke jendela. Mengintai ke halaman banglo Datuk
Hamidi yang penuh dengan khemah. Badrul berkeras mahu
mengadakan majlis perkahwinannya di rumah sahaja.
Menolak cadangan ibu mertuanya agar majlis itu dibuat di
hotel mewah. Kenapa? Tidak pula dia tahu. Senyum lebar
Badrul dan Dayana yang sedang melayan tetamu, dipandang
sepi. Bahagianya pasangan itu.
“Saya harap awak tak menyesal dengan keputusan
ni. Kalau awak sayangkan Bad, baik awak minta saya batalkan
perkahwinan ni. Saya tak nak nanti timbul masalah….”

233
Pergilah Air Mata

“Tak. Saya tak ada apa-apa perasaan pada Badrul.


Lagipun saya tak berhak menghalang Badrul untuk hidup
bahagia….”
“Saya tak tahu kenapa saya boleh setuju dengan
cadangan Badrul ni. Mungkin sebab saya terlalu cintakan dia,
atau sebab saya cemburukan awak. Tapi, saya terima
perkahwinan ni sebab awak cakap, perkahwinan ni tak
membawa makna pada awak. Awak tak harap apa-apa daripada
perkahwinan ni. Dan Badrul pula, dia cakap, dia akan
lepaskan awak. Sampai masa, dia akan lepaskan awak. Sebab
tu saya terima. Sebab, saya tak nak berkongsi Badrul dengan
orang lain….”
“Jangan bimbang, Badrul hanya milik awak. Dia
cuma nak awak jadi teman hidupnya.”
“Awak yakin awak tak akan menyesal? Saya harap
awak dah fikir masak-masak. Saya kahwin dengan Badrul dan
awak terpaksa lupakan hak awak sebagai isteri dia sehingga
dia lepaskan awak. Kalau semua tu terlalu berat pada awak,
baik awak ubah keputusan awak sekarang. Sebelum saya
berbincang dengan famili saya. Betul awak tak rasa sayang
pada perkahwinan awak ni? Sikit pun tak ada?”
Sabrina memandang wajah Dayana. Perlahan-lahan
dia menggeleng. “Saya cuma nak tunggu hari Badrul
lepaskan saya. Lagipun, kekasih saya setia menanti saya.”
Sabrina mengeluh panjang. Kata-katanya amat
meyakinkan lewat pertemuannya dengan Dayana sebelum
kata putus tentang perkahwinan itu dibuat. Dia sendiri amat
yakin dengan perasaannya saat itu. Dia tidak berbohong pada
Dayana. Kalau ada pun, cuma satu. Tidak pernah ada kekasih
yang menunggunya. Namun, dia perlu berbohong untuk
meyakinkan Dayana. Memang saat itu, dia cuma mahu Badrul

234
Hanni Ramsul

lepaskannya. Dan kata-kata Dayana bagaikan memberi


kekuatan padanya. Dayana memberitahu, Badrul memang
berhasrat ingin lepaskannya. Sungguh!
Itulah satu-satunya berita yang dia nantikan selama
ini. Tetapi, kenapa kini perasaannya seakan berubah? Kenapa
tiba-tiba dia sayang pada perkahwinan yang tidak pernah dia
acuhkan selama ini? Kenapa dia berasa jauh dengan Badrul
apabila melihat lelaki itu erat memeluk tubuh Dayana. Berasa
sedih melihat gelak tawa gembira lelaki itu?
“Bodoh! Jangan jadi bodoh Sabrina. Kau dah janji.
Kau tak boleh mungkir janji! Kau sendiri yang cakap, kau tak
ada apa-apa perasaan pada dia….”
Sabrina memegang kepala. Dia sudah mula
bercakap sendiri. Gilakah dia? Satu keluhan yang teramat
berat dilepaskan. Dia tidak mahu tengok semua ini. Dia tidak
mahu fikir tentang semua ini. Langsir ditarik perlahan. Dia
bergerak ke katil sambil merebahkan diri di situ. Cuba
membuang rasa sebak yang kembali datang menghimpit
dada. Pergilah wahai air mata. Janganlah memberat di tubir
mata ini lagi.
Sabrina cuba pejamkan mata. Cuba membuat
lena….

BADRUL mengukirkan senyuman di bibirnya. Bagaikan


bermimpi, akhirnya Dayana bergelar isterinya. Dari jauh
dia melihat Dayana sedang berbual mesra dengan ibu dan
bapanya. Acara sudah berakhir. Tetamu sudah beransur
pulang. Halaman yang dari pagi penuh dengan manusia, kini
sudah sunyi sepi.

235
Pergilah Air Mata

“Kak Milah!” panggilnya sebaik melihat kelibat


pembantu rumahnya itu.
Jamilah menoleh. Melangkah merapati Badrul. “Ada
apa Encik Badrul?”
“Hmmm… Sabrina mana? Saya tak nampak dia
pun.” Badrul mengajukan soalan. Agak pelik apabila dia tidak
melihat kelibat Sabrina sepanjang hari.
“Ada kat bilik dia kut. Dia nampak sedih aja tadi,”
jawab Jamilah bersahaja.
“Sedih? Kenapa pulak?”
“Manalah akak tahu. Encik Badrul pergilah tengok
sendiri.”
Baru sahaja dia mahu ajukan lagi soalan, Jamilah
sudah berlalu. Sedih? Sabrina sedih? Kenapa gadis itu mesti
bersedih? Semalam dia melihat Sabrina tersenyum senang
membantu Jamilah menyiapkan persiapan perkahwinannya.
Sebelum ini pun, Sabrina riang bertenggek di ruang tamu
melihat ibunya menghias barang-barang hantaran. Hari ini,
tiba-tiba bersedih pulak?
Badrul mengeluh perlahan. Menghayun langkah
menuju ke tingkat atas. Ingin melihat keadaan Sabrina. Laju
dia melangkah sebelum berhenti seketika di hadapan pintu
bilik Sabrina. Teragak-agak untuk mengetuk pintu. Tiba-tiba
dia jadi serba salah untuk berdepan dengan gadis itu. Dalam
rasa serba salah itu, perlahan-lahan dia mengetuk pintu.
Senyap. Tidak berjawab. Dia mencuba sekali lagi. Sama.
Sudahnya dia menolak daun pintu perlahan-lahan. Tidak
berkunci. Pintu dikuak lebih lebar, sebelum dia melangkah
masuk.
“Tidur lagi. Tak ada kerja lain ke?” Dia merungut
perlahan melihat Sabrina lena di katil.

236
Hanni Ramsul

Badrul melangkah mendekati katil. Dia melabuhkan


punggungnya di situ. Dia memandang wajah Sabrina dalam
lena. Nampak begitu tenang. Dalam benci, dia harus
berterima kasih pada gadis ini. Kerana Sabrina, Dayana
bersetuju untuk mengahwininya. Dia tidak tahu apa yang
Sabrina bualkan dengan Dayana. Tetapi, setelah pertemuan
empat mata antara Sabrina dan Dayana, akhirnya kekasihnya
itu memberi kata putus. Kata putus yang membahagiakannya.
“Thanks…” bisiknya perlahan sambil mengusap
perlahan rambut Sabrina.
Usapannya terhenti tatkala dia terpandangkan
cincin di atas telapak tangan Sabrina. Dia ingat cincin itu.
Cincin ibunya. Cincin yang diberi ibunya untuk digunakan
sewaktu majlis akad nikahnya dengan Sabrina. Dia terpaksa
menggunakan cincin ibunya kerana tidak sempat
menyediakannya. Atau lebih tepat lagi, dia tidak mahu
menyediakannya. Biasanya, cincin itu tersarung elok di jari
manis gadis ini. Kenapa hari ini cincin itu ditanggalkan? Dan,
kenapa jantungnya tiba-tiba berdegup kencang tatkala
melihat cincin itu tidak lagi tersarung di jari Sabrina?
Dengan hati-hati, Badrul mencapai cincin di telapak
tangan Sabrina. Namun sebaik jarinya tersentuh tangan
Sabrina, mata gadis itu tiba-tiba terbuka. Cepat-cepat cincin
yang sudah dia ambil, digenggam erat.
Sabrina terjerit kecil. Pantas berengsot ke kepala
katil sambil mengurut dada. “Awak ni! Tak pandai ketuk pintu
ke?”
Badrul memandang wajah Sabrina. “Dah nak roboh
pintu tu aku ketuk. Kau tu yang tidur mati.”
Sabrina diam. Dia melihat tangannya. Cincin di
telapak tangannya sudah tiada. Mana perginya? Dia melihat

237
Pergilah Air Mata

sekeliling. Tiada. Pantas tangannya menyelak selimut. Tiada.


Kemudian dia bergerak turun dari katil sambil membongkok
mencari di lantai.
“Kau cari apa?”
Sabrina tidak menjawab. Dia malu untuk berterus
terang dengan Badrul. Dia tidak sebodoh itu untuk
membiarkan dirinya yang sedang bersedih ini, dimarahi
Badrul. Terbongkok dia terus mencari di lantai.
Badrul terus memandang. Dia tahu sebenarnya apa
yang dicari oleh Sabrina. Namun, seronok pula dia melihat
wajah Sabrina yang cemas. Daripada membongkok, Sabrina
kini merangkak perlahan-lahan mencari di sekitar katilnya.
Membuat darah lelaki itu menyerbu ke muka tatkala melihat
leher baju kurung Sabrina yang terjatuh. Menampakkan dada
putihnya. Pasti gadis itu tidak sedar.
“Hey!”
Sabrina angkat muka.
“Apa?” soalnya geram.
Badrul tidak menjawab. Cuma matanya tidak
bergerak.
Sabrina menurut arah renungan Badrul dan
renungan itu berakhir ke dadanya. Wajahnya terasa panas
tiba-tiba. Cepat-cepat dia duduk di lantai sambil memegang
leher baju kurungnya.
“Awak pergi keluarlah. Jangan kacau saya!” jerit
Sabrina geram.
Badrul tergelak melihat wajah Sabrina yang merah
menyala menahan malu. “Kau cari apa?”
“Adalah. Bukan urusan awak. Pergilah keluar.
Jangan ganggu saya!”

238
Hanni Ramsul

“Amboi! Garangnya. Kak Milah kata kau tengah


bersedih. Tapi, ni bukan bersedih. Ni tengah hot tempered
ni.”
Sabrina menjeling tajam. Cuba membuang rasa
malu yang menjengah.
“Apa awak buat kat sini?” soalnya sedikit hairan.
“Pergilah masuk bilik awak. Janganlah kacau saya.”
Badrul merangkak ke atas katil, kemudian duduk di
lantai sambil bersandar pada tiang katil.
“Kau cari ni ke?” soalnya sambil membuka
genggaman.
Sabrina memandang cincin di telapak tangan
Badrul. Patutlah hilang….
“Awak nak balik ke, cincin tu?” soal Sabrina
perlahan. Dia tahu cincin itu bukan miliknya. Juga bukan
milik Badrul.
Badrul memandang hairan.
“Mama awak nak semula ya?” soal Sabrina lagi.
“Kenapa kau tanggalkan?”
Sabrina diam. Nampaknya dia bakal kehilangan
cincin yang baru sahaja dia hargai akan kewujudannya itu.
Perlahan-lahan dia bangun. Ingin melangkah keluar dari bilik
itu. Langkahnya terhenti apabila tangan Badrul mencapai
jari-jemarinya. Dia pandang wajah Badrul. Segak bersongkok
dengan baju Melayu ungunya. Masih belum berganti pakaian.
“Come!” ujar Badrul sambil menarik tangan
Sabrina.
Sabrina akur. Dia turut melabuhkan punggung di
sebelah Badrul sambil bersandar pada tiang katil.

239
Pergilah Air Mata

“Kenapa kau tanggalkan cincin ni?”


Sekali lagi Badrul bertanya.
Sabrina diam. Dia sendiri tidak tahu kenapa dia
tanggalkan cincin itu. Mungkin dia ingin menggenggam
semula perkahwinan yang sudah dia lepaskan ini. Dia
pandang wajah Badrul. Mustahil untuk dia berterus terang
dengan Badrul. Tidak penting rasanya.
“Tahniah!” ucapnya sekadar ingin mengubah tajuk
perbualan.
Badrul diam. Ternyata ucapan tahniah Sabrina
berbeza nadanya daripada ucapan tahniah para tetamu yang
hadir tadi. Ucapan daripada Sabrina membuat dia terkedu.
Dia merenung wajah Sabrina. Perlahan-lahan dia mencapai
jari-jemari Sabrina, membuat Sabrina sedikit tercengang.
Sabrina memandang wajah hairan Badrul. Dia
terpaku seketika apabila Badrul menyarungkan semula cincin
itu ke jari manisnya.
“Jangan tanggalkan lagi.”
Sabrina memandang jari manisnya. Tersenyum.
“Terima kasih,” ucapnya perlahan.
Badrul turut tersenyum. Dia menggenggam erat
jari-jemari Sabrina.
Sabrina terkebil-kebil. Kurang selesa dengan cara
Badrul. Tangannya ditarik perlahan-lahan. Namun,
genggaman Badrul tetap erat mencengkam.
“Sabrina….”
Sabrina angkat muka, memandang Badrul.
“Kak Milah kata, kau sedih. Kenapa? Sebab aku
kahwin dengan Dayana ke?”

240
Hanni Ramsul

Sabrina betul-betul tergamam. Lembutnya suara


Badrul mengalunkan soalan itu. Tidak pernah Badrul
bercakap selembut ini dengannya.
“Berterus teranglah dengan aku.”
Sabrina berdeham perlahan. Cuba bersuara. Tetapi
tidak mampu. Sudahnya, dia cuma menggeleng perlahan.
“Apa maksudnya? Aku tak faham!”
“Saya… saya tak sedih pun. Kak Milah tu, pandai-
pandai aja….”
Badrul tersenyum kecil. Perlahan-lahan dia
menjatuhkan tangannya ke bahu Sabrina. Menarik Sabrina
ke dalam pelukannya.
“Thanks…” ucapnya lembut sambil melayangkan
satu kucupan di dahi Sabrina.
Sabrina kaku tidak bergerak. Pelik betul tingkah
Badrul hari ini. Lama bibir itu melekat di dahinya. Membuat
jantungnya tiba-tiba berdegup kencang.
“Untuk apa?” soal Sabrina perlahan.
“Untuk segala-galanya. Aku tahu… Dayana setuju
berkahwin dengan aku, sebab kau. Sebab sesuatu yang keluar
dari bibir kau. Bukan sebab aku ajak dia kahwin. Dia menolak
sehinggalah kau berjumpa dengannya. Aku tak tahu apa yang
kau cakap padanya. Tapi, terima kasih….”
Sabrina tersenyum kecil.
“Awak….”
Badrul menatap wajah Sabrina sambil gadis itu
cuba melepaskan diri daripada pelukannya. Gagal. Kerana
pautan tangannya di bahu Sabrina, lebih kuat daripada kudrat
gadis itu.

241
Pergilah Air Mata

“Awak… keluarlah. Bilik awak kat sebelah.”


Badrul tersenyum kecil. “Kau takut ke?”
Sabrina menjeling. “Nanti Dayana cari awak.
Cepatlah keluar!”
“Menghalau nampak!” balas Badrul sambil angkat
punggung.
Sabrina terus duduk bersandar di katil sambil
memandang cincin di jarinya. Kemudian, Sabrina menyentuh
dahinya yang masih terasa hangat kucupan Badrul.
“Jangan sambung tidur pulak. Dah nak senja.
And… tolong turun makan. Aku tak nampak kau seharian
hari ni. Mesti kau tak makan.”
Sabrina membuat muka selamba.
“Dengar tak?”
“Dengar. Saya tahulah… saya ni bukan budak kecil.
Dah, cepatlah keluar!”
Badrul tergelak. Dia berlalu keluar dari bilik itu.
Meninggalkan Sabrina terkebil-kebil di tengah-tengah katil.
Dia sukakan layanan Badrul sebentar tadi. Badrul tidak
mengeluarkan kata-kata sinis padanya. Lelaki itu melayannya
dengan baik sekali. Dia suka apabila lelaki itu ambil berat
tentang dirinya.
“And… tolong turun makan. Aku tak nampak kau
seharian hari ni. Mesti kau tak makan.”
Walaupun bersama Dayana, Badrul masih perasan
akan ketiadaannya. Sabrina tersenyum. Tidak faham akan
maksud senyuman itu. Bukan senyum gembira, bukan juga
senyum menutup kesedihan. Dia benar-benar keliru dengan
perasaannya kala ini….

242
No. ISBN:- 978-967-5067-37-2
Jumlah muka surat: 871
Harga Runcit:-
Semenanjung M’sia: RM28, Sabah/Sarawak: RM31
Harga Ahli KKN:-
Semenanjung M’sia: RM24, Sabah/Sarawak: RM27

Sinopsis:-
Sebuah bala... sebuah malapetaka telah merantai
Badrul Datuk Hamidi dan Sabrina ke alam rumah tangga.
Badrul yang tidak dapat menerima kenyataan ini
tegar menyakiti hati Sabrina yang tidak bersalah. Air matalah
peneman setia Sabrina di dalam sangkar emas keluarga Datuk
Hamidi. Tanpa ketahuan mereka rupa-rupanya bala tersebut
adalah rancangan seseorang yang tidak senang dengan
kebahagiaan Sabrina.
Hiduplah Badrul dengan salah sangkanya terhadap
Sabrina dan Sabrina dengan kesedihan yang tidak
berpenghujung.
Mujurlah Datuk Hamidi tak mudah melatah,
melayan Sabrina dengan baik.
Namun, lama-kelamaan benci Badrul mula berubah
rindu. Sepanjang masa hanya wajah Sabrina yang melekat di
ingatan, senyuman Sabrina yang menari-nari di mindanya.
Tetapi hatinya masih belum mempercayai Sabrina
sepenuhnya. Masih ada syak yang melingkari sukmanya.
Walaupun bencinya masih ada, perpisahan yang
dipinta oleh Sabrina telah mencarik hatinya.

“Akan kulepaskan jua air mata ini pergi... jauh...


sejauhnya... sehingga sepasang mata ini tidak mampu ingat
pada hangat titisannya dahulu.”

Untuk mengetahui kesudahan perasaan Badrul


terhadap Sabrina, dapatkan PERGILAH AIR MATA di
rangkaian kedai buku MPH, Popular dan kedai-kedai
berdekatan anda.
Anda juga boleh terus melanggan dengan Kaki
Novel Enterprise melalui online atau pun pos.
Untuk melanggan melalui online, sila layari laman
web kami di:- www.kakinovel.com.
Untuk melanggan melalui pos, anda hanya perlu
tuliskan nama, alamat lengkap, no. telefon, tajuk novel yang
ingin dilanggan dan jumlah naskhah berserta wang pos/
kiriman wang atas nama:- KAKI NOVEL ENTERPRISE dan
poskan ke alamat berikut:-

Kaki Novel Enterprise


No. 33-2, Jalan Wangsa Delima 12,
D’Wangsa, Wangsa Maju,
53000 Kuala Lumpur.
No. Telefon:- 03-4149 0096
No. Faks:- 03-4149 1196