Anda di halaman 1dari 46

SPESIFIKASI TEKNIS

PENYUSUNAN NERACA DAN VALUASI EKONOMI


SUMBERDAYA ALAM PESISIR DAN LAUT

PENYUSUN
Drs. Nilwan
Ir. Irmadi Nahib
Ir. Yatin Suwarno
Mone Iye Cornelia, Spi.

PENYUNTING
Drs. Suwahyuono M.Sc

NARASUMBER/PEMBAHAS
Dr. Aris Poniman (BAKOSURTANAL)
Dr. Suparmoko (Unsoed)
Dr. Ahmad Fauzi (IPB)
Dr. Suharsono (P2O)
Ir. Lili Sarmili, MSc.(P3GL)
Drs. Al. Sumarso (BAKOSURTANAL)
Catur Endah P. S.Si (Dephut)
Drs. Panudju Hadi MSi (BAKOSURTANAL)
Wahyutomo S.H (BAKOSURTANAL)

PUSAT SURVEI SUMBERDAYA ALAM LAUT


BAKOSURTANAL
2003
Kata Pengantar

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah Swt, bahwasanya Buku Spesifikasi Teknis
Penyusunan Neraca dan Valuasi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut dapat kami
selesaikan. Untuk itu kami ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada tim penyusun dan
semua pihak yang terlibat dalam penyusunan buku ini.

Buku ini merupakan panduan dan tahapan-tahapan yang perlu dilakukan dalam penyusunan
neraca dan valuasi sumberdaya alam pesisir dan laut. Spesifikasi teknis ini disusun sebagai salah
satu tugas Pusat Survei Sumberdaya Alam Laut, yaitu merumuskan Norma, Pedoman, Prosedur,
Standar dan Spesifikasi Teknis di bidang Neraca dan Valuasi Sumberdaya Alam dan Lingkungan
Hidup matra laut.

Akhir kata, saran dan kritik yang bersifat membangun sangat kami harapkan demi sempurnanya
buku Spesifikasi Teknis Neraca dan Valuasi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut pada edisi yang
akan datang. Semoga buku ini berguna bagi yang berkepentingan.

Cibinong, September 2003

Pusat Survei Sumberdaya Alam Laut


Kepala,

Drs. Suwahyuono, M.Sc.


NIP 370 000 135
Daftar Isi

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR............................................................................................................. i
DAFTAR ISI ...................................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL ................................................................................................................ iv
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................ iv
DAFTAR LAMPIRAN......................................................................................................... iv

BAB I. PENDAHULUAN .................................................................................................... 1


1.1 Latar belakang ....................................................................................................... 1
1.2 Maksud dan Tujuan ................................................................................................ 3
1.3 Target Pengguna.................................................................................................... 3

BAB II. NERACA SUMBERDAYA ALAM PESISIR DAN LAUT ............................................. 4


2.1 Konsep Neraca Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut .................................................... 4
2.2 Metodologi............................................................................................................. 4
2.3 Analisis Neraca Sumberdaya Alam............................................................................ 6
2.4 Neraca Sumberdaya Lahan Pesisir............................................................................ 6
2.4.1. Neraca Sumberdaya Lahan Pesisir Tingkat Nasional................................................... 6
2.4.2. Neraca Sumberdaya Lahan Pesisir Tingkat Provinsi.................................................... 7
2.4.3. Neraca Sumberdaya Lahan Pesisir Tingkat Kabupaten/Kota........................................ 7
2.4.4. Neraca Sumberdaya Lahan Pesisir Daerah Khusus ..................................................... 8
2.5 Neraca Sumberdaya Hutan Mangrove....................................................................... 9
2.5.1. Neraca Sumberdaya Hutan Mangrove Tingkat Nasional.............................................. 9
2.5.2. Neraca Sumberdaya Hutan Mangrove Tingkat Provinsi............................................... 9
2.5.3. Neraca Sumberdaya Hutan Mangrove Tingkat Kabupaten/Kota................................... 9
2.5.4. Neraca Sumberdaya Hutan Mangrove Daerah Khusus.............................................. 11
2.6 Neraca Sumberdaya Mineral Lepas Pantai............................................................... 12
2.6.1. Neraca Sumberdaya Mineral Lepas Pantai Tingkat Nasional ...................................... 12
2.6.2 Neraca Sumberdaya Mineral Lepas Pantai Tingkat Provinsi ....................................... 12
2.6.3 Neraca Sumberdaya Mineral Lepas Pantai Tingkat Kabupaten/Kota........................... 12
2.6.4. Neraca Sumberdaya Mineral Lepas Pantai Daerah Khusus ........................................ 12
2.7 Neraca Sumberdaya Terumbu Karang .................................................................... 12
2.7.1 Neraca Sumberdaya Terumbu Karang Tingkat Nasional ........................................... 12
2.7.2 Neraca Sumberdaya Terumbu Karang Tingkat Provinsi ............................................ 13
2.7.3 Neraca Sumberdaya Terumbu Karang Tingkat Kabupaten/Kota ................................ 13
2.7.4. Neraca Sumberdaya Terumbu Karang Daerah Khusus.............................................. 14
2.8 Neraca Sumberdaya Ikan Karang ........................................................................... 14
2.8.1 Neraca Sumberdaya Ikan Karang Tingkat Provinsi ................................................... 14
2.8.2. Neraca Sumberdaya Ikan Karang Tingkat Kabupaten/Kota ....................................... 15
2.8.3. Neraca Sumberdaya Ikan Karang Daerah Khusus .................................................... 15

BAB III. VALUASI EKONOMI SUMBERDAYA ALAM PESISIR DAN LAUT ....................... 16
3.1 Konsep Valuasi Ekonomi (VE) ................................................................................ 16
3.2 Metode Penilaian Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut.................................. 19
3.2.1 Pendekatan harga pasar ....................................................................................... 19
3.2.2. Pendekatan dengan nilai barang pengganti (surrogate market price) ....................... 20
3.2.3 Teknik survei ....................................................................................................... 20
3.3 Teknik Valuasi Ekonomi ....................................................................................... 20
3.3.1 Pengukuran Nilai Ekonomi Barang dan Jasa yang Diperdagangkan (Traded Value)...... 20
3.3.2 Pengukuran Nilai Ekonomi Barang dan Jasa yang Tidak Diperdagangkan (Non-Traded
Value) ................................................................................................................. 21
3.4. Langkah-Langkah Penilaian Valuasi ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut. ........ 26
3.4.1. Valuasi Ekonomi Ekosistem Hutan Mangrove (SDA Lahan Pesisir dan hutan Mangrove)
.......................................................................................................................... 27
3.4.2. Valuasi Ekonomi Sumberdaya Terumbu Karang dan Ikan Karang............................. 30
Daftar Isi

3.4.3 Valuasi Ekonomi Sumberdaya Mineral Lepas Pantai ................................................ 33

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................... 35

DAFTAR ISTILAH............................................................................................................ 37

LAMPIRAN...................................................................................................................... 38
Daftar Tabel

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Neraca sumberdaya lahan pesisir tingkat nasional ...................................................... 6


Tabel 2.2. Neraca sumberdaya lahan pesisir tingkat provinsi ..................................................... 7
Tabel 2.3. Neraca sumberdaya lahan pesisir tingkat kabupaten................................................... 7
Tabel 2.4. Neraca sumberdaya lahan pesisir daerah khusus....................................................... 8
Tabel 2. 5. Neraca sumberdaya hutan mangrove tingkat provinsi................................................ 9
Tabel 2. 6. Neraca sumberdaya hutan mangrove tingkat kabupaten/kota .................................. 10
Tabel 2. 7. Neraca sumberdaya hutan mangrove daerah khusus ............................................... 11
Tabel 2. 8. Neraca sumberdaya mineral lepas pantai tingkat provinsi ....................................... 12
Tabel 2. 9. Neraca sumberdaya terumbu karang tingkat nasional.............................................. 12
Tabel 2. 10. Neraca sumberdaya terumbu karang tingkat provinsi............................................. 13
Tabel 2. 11. Neraca sumberdaya terumbu karang tingkat kabupaten/kota ................................. 13
Tabel 2. 12. Neraca sumberdaya terumbu karang tingkat provinsi............................................. 14
Tabel 2. 13. Neraca sumberdaya ikan karang tingkat kabupaten/kota ....................................... 15

Tabel 3. 1. Manfaat dan Fungsi Ekosistem Mangrove ............................................................... 27


Tabel 3. 2. Nilai Ekonomi Hutan Mangrove............................................................................ 29
Tabel 3. 3. Manfaat dan Fungsi Ekosistem Terumbu karang .................................................... 30
Tabel 3. 4. Matriks Metode Penilaian Ekonomi Ekosistem Terumbu .......................................... 31
Tabel 3. 5. Biaya Langsung Penangkapan Ikan Karang per Rumah Tangga ............................... 31
Tabel 3. 6. Identifikasi Manfaat dan Fungsi Sumberdaya Mineral Lepas Pantai .......................... 33

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1. Diagram alir Neraca Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut ........................................ 4
Gambar 2. 2 Proses operasi overlay antara peta aktiva dan peta pasiva...................................... 5
Gambar 2. 3. Diagram alir Analisis Neraca Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut............................. 6

Gambar 3. 1. Taksonomi ekonomi untuk valuasi sumberdaya lingkungan.................................. 18


Gambar 3. 2. Bagan Alir Pemilahan Metode Penilaian Nilai Guna Langsung (Direct Use Value) SDAL
...................................................................................................................... 25
Gambar 3. 3 Bagan Alir Pemilihan Metode Penelitian Nilai Guna Tidak Langsung (Indirect Use
Value), nilai pilihan (Option Value) dan nilai keberadaan (Existence Value) untuk
Hutan Mangrove .............................................................................................. 26

DAFTAR LAMPIRAN

LAMPIRAN 1. CONTOH PERHITUNGAN NILAI EKONOMI TOTAL HUTAN MANGROVE ................. 38


LAMPIRAN 2. CONTOH PERHITUNGAN NILAI EKONOMI TOTAL TERUMBU KARANG .................. 40
Bab I
Pendahuluan

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Ketetapan MPR Nomor XI tahun 2001, Tentang Pembaharuan Agraria dan Pengelolaan
Sumberdaya Alam, telah menetapkan arah kebijakan dalam pengelolaan sumberdaya alam,
diantaranya adalah: 1) Mewujudkan optimalisasi berbagai sumberdaya alam, melalui identifikasi
dan inventarisasi kualitas dan kuantitas sumberdaya alam; 2) Memperluas pemberian akses kepada
masyarakat, mengenai potensi sumber daya alam didaerahnya; dan 3) Mengupayakan pemulihan
ekosistem yang telah rusak akibat ekploitasi sumberdaya alam yang berlebihan.

Ketetapan MPR tersebut, sejalan dengan Undang-undang nomor 25 tahun 2000 tentang Program
Pembangunan Nasional 2000 – 2004, pada matrik kebijakan program pembangunan sumberdaya
alam dan lingkungan hidup, disebutkan bahwa Neraca Sumberdaya Alam merupakan salah satu
Indikator Kinerja yang terkait langsung dengan program nasional pengembangan dan peningkatan
akses informasi sumberdaya alam dan lingkungan hidup.

Program ini dimaksudkan untuk memperoleh dan memperluas informasi yang lengkap mengenai
potensi dan produktivitas Sumberdaya Alam dan Lingkungan Hidup, melalui mekanisme
inventarisasi, evaluasi, valuasi, dan penguatan sistem Informasi.

Sasaran yang ingin dicapai melalui program ini adalah tersedia dan teraksesnya Informasi
Sumberdaya Alam dan Lingkungan Hidup, berupa Infrastruktur Data Spasial, Nilai dan Neraca
Sumberdaya Alam dan lingkungan hidup, oleh masyarakat luas disetiap daerah. Kegiatan pokok
yang dilakukan antara lain adalah : Inventarisasi, Evaluasi , Valuasi Potensi Sumberdaya Alam,
Penyusunan dan Pengkajian Neraca Sumberdaya Alam dan Penyusunan Produk Domestik Bruto
Hijau, Pendataan kawasan ekosistem yang rentan terhadap kerusakan, Pendataan Batas Kawasan
Hutan serta Pengkajian IPTEK dibidang Sistem Informasi sumberdaya alam dan lingkungan serta
Peningkatan akses informasi kepada masyarakat.

Neraca sumberdaya alam, pada awal hanya menyajikan data-data (numerik/statistik) perubahan
kondisi sumberdaya alam, tanpa kita mengetahui dengan pasti letak/lokasi perubahan SDA yang
dimaksud. Namun saat ini, masalah lokasi (keruangan / spasial) sumberdaya alam yang
mengalami perubahan (penambahan dan pengurangan) sudah dapat kita ketahui dengan pasti.

Setelah satu dasawarsa diujicobakan, saat ini program neraca SDA paling tidak diatur dalam 2
Undang-Undang, yaitu UU No. 25 Tahun 2000 tentang Program Pembangunan Nasional (Propenas)
dan UU No. 41/1999 tentang kehutanan.

Dikaitkan dengan PROPENAS tahun 2000 – 2004, kegiatan penyusunan spesifikasi ini mengacu
pada;
a. Program Pengembangan dan Peningkatan Akses Informasi Sumberdaya Alam dan
Lingkungan Hidup yang dibagi menjadi beberapa sub program antara lain; Inventarisasi
dan Evaluasi Sumberdaya Alam dan Lingkungan Hidup darat, air, laut dan udara, Valuasi
Sumberdaya Alam Hutan, Air, Laut dan mineral, Pengkajian Neraca Sumberdaya Alam,
Pendataan kawasan ekosistem yang rentan terhadap kerusakan, termasuk wilayah
kepulauan, Pengkajian IPTEK di bidang informasi sumberdaya alam dan lingkungan hidup,
Peningkatan akses informasi kepada masyarakat.
b. Bidang Pembangunan Ekonomi antara lain, Pemantapan kawasan pesisir dan lautan serta
pengembangan sistem informasi dan perpetaan potensi wilayah pesisir, laut dan pulau-
pulau kecil serta sumberdaya perikanan, dan Eksplorasi dan inventarisasi potensi
keanekaragaman hayati dan potensi ekowisata/jasa maritim dan kelautan.

Dalam UU No. 41/1999 tentang kehutanan, yang dimaksud dengan neraca sumberdaya hutan
adalah suatu informasi yang dapat menggambarkan cadangan sumberdaya hutan, kehilangan dan
Bab I
Pendahuluan

penggunaan sumberdaya hutan, sehingga pada waktu tertentu dapat diketahui kecenderungannya,
apakah surplus atau defisit, jika dibandingkan dengan waktu sebelumnya (pasal 13 ayat 4).
Dengan demikian neraca sumberdaya hutan dapat berfungsi sebagai salah satu alat evaluasi
potensi hutan dan suatu sistem peringatan dini (early warning system) mengenai degradasi hutan.

Metode neraca sumberdaya alam ini merupakan salah satu hasil kegiatan inventarisasi sumberdaya
alam, dimana disajikan kondisi sumberdaya alam minimal untuk dua periode waktu, sehingga kita
dapat memprediksi kecenderungannnya. Neraca SDA ini menyajikan perubahan kondisi fisik SDA,
yang bagi kalangan ekonom dinilai belum lengkap karena belum menyajikan nilai ekonomi dari
perubahan kondisi fisik SDA tersebut. Oleh sebab itu dalam kaitan dengan program neraca
sumberdaya alam, maka kajiannya juga termasuk penghitungan nilai ekonomi sumberdaya alam.

Menurut Keputusan Presiden Nomor 3 tahun 2002 tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi,
Kewenangan, Susunan Organisasi, dan Tata Kerja Lembaga Pemerintah Non Departemen,
BAKOSURTANAL mempunyai tugas melaksanakan tugas pemerintah di bidang survei dan
pemetaan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Dengan tugas
tersebut, maka fungsinya adalah melakukan :
a. Pengkajian dan penyusunan kebijakan nasional di bidang survei dan pemetaan,
b. Pembinaan infrastruktur data spasial nasional,
c. Koordinasi kegiatan fungsional pelaksanaan tugas Bakosurtanal,
d. Pemantauan, pemberian bimbingan, dan pembinaan terhadap kegiatan instansi
pemerintah di bidang survei dan pemetaan,
e. Penyelenggaraan pelaksanaan pembinaan dan pelayanan administrasi umum di bidang
perencanaan umum, ketata-usahaan, organisasi dan tata laksana, kepegawaian,
keuangan, kearsipan, hukum, persandian, perlengkapan, dan rumah tangga.

Adapun kewenangan BAKOSURTANAL berdasarkan Keppres tersebut di atas adalah :


a. Menyusun rencana nasional secara makro di bidang survei dan pemetaan
b. Merumuskan kebijakan di bidang survei dan pemetaan untuk mendukung pembangunan
nasional secara makro
c. Menetapkan sistem informasi dibidang survei dan pemetaan
d. Kewenangan lain sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku:
e. Perumusan dan pelaksanaan kebijakan tertentu di bidang survei dan pemetaan;
f. Penetapan pedoman dan pemetaan dasar nasional.

Berdasarkan Keputusan Kepala BAKOSURTANAL Nomor : OT.01.01.03-KA/I/2002, Pusat Survei


Sumberdaya Alam Laut mempunyai tugas melaksanakan penyiapan perumusan kebijakan teknis di
bidang survei sumberdaya alam laut, yang meliputi :
a. penyiapan perumusan kebijakan teknis di bidang inventarisasi, neraca, dan basis data
sumberdaya alam dan lingkungan hidup matra laut;
b. penyiapan perumusan rencana dan program di bidang inventarisasi, neraca dan basis data
sumberdaya alam dan lingkungan hidup matra laut;
c. perumusan norma, pedoman, prosedur, standar dan spesifikasi di bidang inventarisasi,
neraca dan basis data sumberdaya alam dan lingkungan hidup matra laut;
d. pengendalian pelaksanaan kebijakan teknis di bidang inventarisasi, neraca dan basis data
sumberdaya alam dan lingkungan hidup matra laut;
e. pelaksanaan pemantauan, pemberian bimbingan dan pembinaan kegiatan di bidang
inventarisasi, neraca dan basis data sumberdaya alam dan lingkungan hidup matra laut
oleh instansi pemerintah lain;
f. koordinasi kegiatan fungsional pelaksanaan kebijakan teknis di bidang inventarisasi,
neraca dan basis data sumberdaya alam dan lingkungan hidup matra laut;
g. evaluasi dan penyusunan laporan di bidang inventarisasi, neraca dan basis data
sumberdaya alam dan lingkungan hidup matra laut;
h. pembinaan kelompok jabatan fungsional;
i. pelaksanaan tugas lain sesuai dengan kebijakan yang ditetapkan oleh Deputi Bidang Survei
Dasar dan Sumberdaya Alam.
Bab I
Pendahuluan

Kegiatan didasarkan juga pada RENSTRA Pusat SSDAL, dengan sasaran antara lain menyusun
sebanyak 30 Norma Pedoman Prosedur Standard dan Spesifikasi (NPPSS) untuk Inventarisasi,
Neraca dan Basis Data Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut.

1.2 Maksud dan Tujuan


Maksud dari penyusunan spesifikasi teknis neraca dan valuasi sumberdaya alam pesisir dan laut ini
adalah untuk memfasilitasi institusi/stake holder pemetaan dalam melaksanakan evaluasi potensi
(penyusunan neraca) dan penghitungan nilai ekonomi (valuasi ekonomi) sumberdaya alam laut
(SDAL). Sedangkan tujuannya adalah agar diperoleh kesamaan persepsi dalam evaluasi potensi
(penyusunan neraca) dan penghitungan nilai ekonomi (valuasi ekonomi) sumberdaya alam laut
(SDAL) menuju suatu sistem informasi spasial nasional yang andal untuk menunjang
pembangunan nasional yang berkelanjutan.

1.3 Target Pengguna


Buku ini merupakan pedoman bagi masyarakat pengguna yang ingin melakukan kegiatan evaluasi
potensi (penyusunan neraca) dan penghitungan nilai ekonomi (valuasi ekonomi) sumberdaya alam
pesisir dan laut. Didalam buku ini dijelaskan hal-hal yang perlu diketahui untuk melakukan
kegiatan evaluasi potensi (penyusunan neraca) dan penghitungan nilai ekonomi (valuasi ekonomi)
sumberdaya alam pesisir dan laut mulai dari persiapan, pelaksanaan sampai penyajian informasi
dalam bentuk peta.

Pokok utama yang diuraikan dalam buku ini adalah neraca sumberdaya alam pesisir dan laut,
metode penyusunan neraca dan metode penghitungan nilai ekonomi sumberdaya alam pesisir dan
laut. Untuk memahami dan dapat menerapkan apa yang diuraikan dalam buku ini perlu
sumberdaya manusia (SDM) dengan latar belakang pendidikan setara S1 ilmu kebumian atau
kelautan.
Bab II
Neraca Sumbedaya Alam Pesisir dan Laut

BAB II
NERACA SUMBERDAYA ALAM PESISIR DAN LAUT

2.1 Konsep Neraca Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut


Penyusunan neraca sumberdaya alam pesisir dan laut spasial dilakukan dengan menggunakan hasil
kegiatan inventarisasi, minimal pada dua waktu yang berbeda. Pada masing-masing kegiatan
inventarisasi, klasifikasi yang digunakan harus sama. Hasil inventarisasi disajikan dalam bentuk
peta cetak atau digital. Dalam bentuk cetak peta harus dilengkapi dengan simbol dan legenda
yang jelas. Dalam bentuk digital, atribut peta disimpan dalam tabel.

Periode waktu penyusunan neraca sumberdaya alam pesisir dan laut yaitu satu tahun berdasarkan
data per 1 Januari s/d 31 Desember tahun yang sudah lewat. Namun dalam kondisi khusus
penyusunan neraca bisa dilakukan dalam periode waktu yang lebih pendek atau lebih lama
tergantung kebutuhan dan keberadaan data. Data hasil inventarisasi yang dilakukan pada waktu
yang lebih lama dianggap sebagai aktiva yang menggambarkan kondisi awal dari perhitungan.
Sedangkan data hasil inventarisasi yang dilakukan pada waktu yang lebih baru dianggap sebagai
pasiva yang menggambarkan kondisi akhir dari perhitungan. Neraca adalah perubahan kondisi dari
aktiva dan pasiva.

Skala peta neraca yang dihasilkan sesuai dengan peta inventarisasi (lihat Spesifikasi teknis
Inventarisasi SDAL, BAB III, sub bab 3.2).

2.2 Metodologi
Studi tentang neraca sumberdaya alam secara umum ditujukan untuk melakukan monitoring dan
evaluasi dari suatu sumberdaya alam tersebut. Oleh karena itu, pendekatan studi yang dilakukan
adalah integrasi (integrated study) yang dimulai dari penyiapan data (inventarisasi data),
penyusunan neraca untuk mengetahui perimbanganya, serta dilengkapi dengan kebutuhan
informasi mengenai basisdata. Selain itu untuk keperluan monitoring dan evaluasi perlu dilakukan
penajaman (kajian yang lebih mendalam) yaitu menyangkut analisis degradasi dan perhitungan
nilai ekonomi (economic valuation/ economic accounting) dari kondisi terakhir sumberdaya alam
tersebut. Pada akhirnya hasil analisis tersebut diharapkan dapat memberikan kontribusinya dalam
mewujudkan green gross domestic bruto (green GNB). Secara garis besar, pembuatan peta
neraca disajikan pada Gambar 2.1.

Sumberdata Inventarisasi

Proses Aktiva Pasiva

Hasil Neraca

Gambar 2. 1. Diagram alir Neraca Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut


Bab II
Neraca Sumbedaya Alam Pesisir dan Laut

Data yang diperlukan untuk menyusun neraca terdiri dari data statistik (data angka) dan data
spasial (data peta). Data statistik merupakan data kondisi (tingkat kerusakan) dari berbagai waktu
(minimal dua periode waktu), sedangkan data spasial merupakan peta dalam kondisi yang
dianggap terkini. Untuk keperluan ini kedua jenis data tersebut diperoleh berdasarkan kompilasi
dari berbagai sumber, terutama dari instansi sektoral terkait yang berwenang dengan masalah
data tersebut. Kajian lapangan dilakukan pada lokasi-lokasi yang diperlukan untuk mewakili
klasifikasi masing-masing sumberdaya. Untuk mendapatkan peta neraca dilakukan dengan cara
overlay antara peta aktiva dan peta pasiva. Proses operasi overlay ini disajikan pada Gambar 2.2.

Neraca spasial

Aktiva Pasiva

Klas Klas A2 B2 C2 Data atribut


1 A1 U 1 A2 A1
2 B1 2 B2 B1
3 C1 3 C2 C1

Aktiva Pasiva Neraca Peta Area


neraca
Aa Ap Aa Ap A Na
Aa Bp Aa Bp B Nb
Ba Ap Ba Ap C Nc
Ba Bp Ba Bp D Nd

Gambar 2. 2. Proses operasi overlay antara peta aktiva dan peta pasiva

Penyajian neraca sumberdaya alam pesisir dan laut menggunakan metode sebagai berikut:

o Penyajian neraca secara spasial (peta) menggunakan peta sesuai skala yang diinginkan
o penyajian neraca secara numerik (angka) menggunakan tabel discontro, sehingga akan
mencerminkan kolom-kolom sebagai kondisi awal (aktiva), kondisi akhir (pasiva), dan
perubahannya. Neraca numerik diperoleh dari data atribut dari peta spasial. Contoh
penyajian neraca numerik (angka) disajikan pada Tabel 2.1.
Bab II
Neraca Sumbedaya Alam Pesisir dan Laut

2.3 Analisis Neraca Sumberdaya Alam


Secara garis besar, analisis neraca disajikan pada Gambar 2.3.

Sumberdata Inventarisasi

Proses Neraca Tata Ruang

Kesesuaian Peruntukan
Hasil pada Trend Perubahan

Gambar 2. 3. Diagram alir Analisis Neraca Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

Data yang diperlukan untuk analisis neraca terdiri dari data statistik (data angka) dan data spasial
(data peta). Data statistik merupakan data kondisi (tingkat kerusakan) dari berbagai waktu
(minimal dua periode waktu), sedangkan data spasial merupakan peta dalam kondisi yang
dianggap terkini. Untuk keperluan ini kedua jenis data tersebut diperoleh berdasarkan kompilasi
dari berbagai sumber, terutama dari instansi sektoral terkait yang berwenang dengan masalah
data tersebut. Kajian lapangan dilakukan pada lokasi-lokasi yang diperlukan untuk mewakili
klasifikasi masing-masing sumberdaya. Untuk mendapatkan peta neraca dilakukan dengan cara
overlay antara peta aktiva dan peta pasiva.

2.4 Neraca Sumberdaya Lahan Pesisir

2.4.1. Neraca Sumberdaya Lahan Pesisir Tingkat Nasional


Neraca sumberdaya lahan Tingkat Nasional secara spasial ditampilkan pada peta skala 1 :
1.000.000, klas disesuaikan dengan tingkat kedetilan Peta Tata Ruang Nasional. Sumber data
berasal dari peta hasil inventarisasi pada skala nasional, peta tata ruang wilayah nasional. Neraca
sumberdaya lahan pesisir yang ditampilkan merupakan perubahan peruntukan lahan pada dua
periode waktu sesuai dengan klasifikasi Tingkat Nasional dan perubahan penutupan lahan. Secara
numerik neraca peruntukan lahan pesisir Tingkat Nasional ini disajikan dalam bentuk tabel scontro
(Tabel 2.1.).
Tabel 2.1. Neraca sumberdaya lahan pesisir tingkat nasional
AKTIVA PASIVA PERUBAHAN
KLASIFIKASI HA % KLASIFIKASI HA % HA %
Hutan Mangrove Hutan Mangrove
Vegetasi Non Mangrove Vegetasi Non Mangrove
Non Vegetasi Non Vegetasi
Terumbu Karang Terumbu Karang

JUMLAH 100 100


Bab II
Neraca Sumbedaya Alam Pesisir dan Laut

2.4.2. Neraca Sumberdaya Lahan Pesisir Tingkat Provinsi


Neraca sumberdaya lahan pesisir Tingkat Provinsi secara spasial ditampilkan pada peta skala 1 :
250.000, yaitu disesuaikan dengan tingkat kedetilan Peta Tata Ruang Provinsi. Sumber data
berasal dari peta hasil inventarisasi pada skala provinsi. Neraca sumberdaya lahan yang
ditampilkan merupakan perubahan peruntukan lahan pada dua periode waktu sesuai dengan
klasifikasi Tingkat Provinsi. Secara numerik neraca peruntukan lahan pesisir Tingkat Provinsi ini
disajikan dalam bentuk tabel scontro (Tabel 2.2.).
Tabel 2.2. Neraca sumberdaya lahan pesisir tingkat provinsi
AKTIVA PASIVA PERUBAHAN
KLASIFIKASI HA % KLASIFIKASI HA % HA %
Hutan Mangrove Hutan Mangrove
Hutan Rawa Hutan Rawa
Hutan Pantai Hutan Pantai
Lahan Pertanian Lahan Pertanian
Perkebunan Perkebunan
Permukiman Permukiman
Lahan Terbuka Lahan Terbuka
Tambak Tambak
Budidaya laut Budidaya laut
Pelabuhan laut Pelabuhan laut
Pelabuhan Udara Pelabuhan Udara
Terumbu Karang Terumbu Karang
Padang Lamun Padang Lamun

JUMLAH 100 100

2.4.3. Neraca Sumberdaya Lahan Pesisir Tingkat Kabupaten/Kota


Neraca sumberdaya lahan pesisir Tingkat Kabupaten/Kota secara spasial untuk Wilayah Jawa, Bali
dan Nusa Tenggara ditampilkan pada peta skala 1 : 25.000, sedangkan untuk wilayah Sumatera,
Kalimantan dan Sulawesi pada peta skala 1 : 50.000, serta untuk wilayah Maluku dan Irian Jaya
pada peta skala 1 : 100.000, yaitu disesuaikan dengan tingkat kedetilan Peta Tata Ruang Provinsi.
Sumber data berasal dari photo udara, citra satelit, survei lapang dan data pendukung lainnya.
Secara numerik neraca peruntukan lahan pesisir Tingkat Kabupaten/Kota ini disajikan dalam
bentuk tabel scontro (Tabel 2.3.).

Tabel 2.3. Neraca sumberdaya lahan pesisir tingkat kabupaten


KABUPATEN/KOTA :
PROVINSI :

AKTIVA PASIVA PERUBAHAN


KLASIFIKASI HA % KLASIFIKASI HA % HA %
Hutan Mangrove Hutan Mangrove
Hutan Rawa Hutan Rawa
Hutan Pantai Hutan Pantai
Rawa Pantai (swale) Rawa Pantai (swale)
Pertanian Lahan Kering Pertanian Lahan Kering
Pertanian Lahan Basah Pertanian Lahan Basah
Perkebunan (Kelapa,dll) Perkebunan (Kelapa,dll)
Permukiman Permukiman
Industri Industri
Rig Rig
Kilang Minyak Kilang Minyak
Bab II
Neraca Sumbedaya Alam Pesisir dan Laut

Pembangkit Energi Pembangkit Energi


Pariwisata Pantai Pariwisata Pantai
Lahan Terbuka Lahan Terbuka
Tambak Garam Tambak Garam
Tambak Ikan/Udang Tambak Ikan/Udang
Budidaya laut Budidaya laut
Pelabuhan laut Pelabuhan laut
Pelabuhan udara Pelabuhan udara
Terumbu Karang Terumbu Karang
Padang Lamun Padang Lamun

JUMLAH 100 100

2.4.4. Neraca Sumberdaya Lahan Pesisir Daerah Khusus


Neraca sumberdaya lahan Daerah Khusus spasial secara umum ditampilkan pada peta skala
1:25.000 atau lebih besar, atau disesuaikan dengan tingkat kedetilan Peta Tata Ruang Daerah
Khusus Provinsi. Sumber data berasal dari foto udara, citra satelit, dan survei lapang. Secara
numerik neraca peruntukan lahan pesisir Daerah Khusus ini disajikan dalam bentuk tabel scontro
(Tabel 2.4.).
Tabel 2.4. Neraca sumberdaya lahan pesisir daerah khusus
DAERAH :
KABUPATEN :
PROVINSI :
AKTIVA PASIVA PERUBAHAN
KLASIFIKASI HA % KLASIFIKASI HA % HA %
Hutan Mangrove Hutan Mangrove
Hutan Rawa Tergenang Hutan Rawa Tergenang
Permanen Permanen
Hutan Rawa Tergenang Hutan Rawa Tergenang
Temporer Temporer
Hutan Pantai Hutan Pantai
Rawa Pantai Rawa Pantai
Ladang Ladang
Kebun Campuran Kebun Campuran
Sawah irigasi Sawah irigasi
Sawah Non Irigasi Sawah Non Irigasi
Perkebunan Kelapa Perkebunan Kelapa
Perkebunan Sawit Perkebunan Sawit
Perkebunan Karet Perkebunan Karet
Permukiman Kota (Bangunan Permukiman Kota (Bangunan
> 80 %) > 80 %)
Permukiman Kota Desa Permukiman Kota Desa
(Bangunan 50 – 80 %) (Bangunan 50 – 80 %)
Permukiman Desa Permukiman Desa
(Bangunan < 50 %) (Bangunan < 50 %)
Industri perikanan (TPI, Industri perikanan (TPI,
Pembibitan dll) Pembibitan dll)
Komplek Daerah Bisnis Komplek Daerah Bisnis
Komplek Daerah Industri Komplek Daerah Industri
Rig Rig
Kilang Minyak Kilang Minyak
Pembangkit Energi Pembangkit Energi
Pariwisata Pantai Pariwisata Pantai
Lahan Terbuka Lahan Terbuka
Semak Semak
Belukar Belukar
Bab II
Neraca Sumbedaya Alam Pesisir dan Laut

Rumput Rumput
Tambak Garam Tambak Garam
Tambak ikan / udang Tambak ikan / udang
Budidaya Mutiara Budidaya Mutiara
Budiadaya Rumput Laut Budiadaya Rumput Laut
Keramba Keramba
Pelabuhan Laut Pelabuhan Laut
Pelabuhan Udara Pelabuhan Udara
Terumbu Karang Terumbu Karang
Padang Lamun Padang Lamun

JUMLAH 100 100

2.5 Neraca Sumberdaya Hutan Mangrove

2.5.1. Neraca Sumberdaya Hutan Mangrove Tingkat Nasional


Neraca sumberdaya hutan mangrove Tingkat Nasional tidak diklasifikasikan karena tingkat
kedetilan datanya merupakan bagian dari Neraca Sumberdaya Lahan Pesisir Tingkat Nasional.

2.5.2. Neraca Sumberdaya Hutan Mangrove Tingkat Provinsi


Neraca sumberdaya hutan mangrove Tingkat Provinsi secara spasial ditampilkan pada peta skala 1
: 250.000, yaitu disesuaikan dengan tingkat kedetilan Peta Tata Ruang Provinsi.

Sumber data berasal dari peta hasil inventarisasi pada skala provinsi. Neraca sumberdaya hutan
mangrove yang ditampilkan merupakan perubahan peruntukan hutan mangrove pada dua periode
waktu sesuai dengan klasifikasi Tingkat Provinsi. Secara numerik neraca peruntukan hutan
mangrove Tingkat Provinsi ini disajikan dalam bentuk tabel scontro (Tabel 2.5 ).
Tabel 2. 5. Neraca sumberdaya hutan mangrove tingkat provinsi
AKTIVA PASIVA PERUBAHAN
KLASIFIKASI HA % KLASIFIKASI HA % HA %
Hutan mangrove Hutan mangrove
¾Delta ¾Delta
¾Dataran lumpur ¾Dataran lumpur
¾Dataran pulau ¾Dataran pulau
¾Dataran pantai ¾Dataran pantai
Hutan non mangrove Hutan non mangrove
Non hutan Non hutan
JUMLAH 100 100

2.5.3. Neraca Sumberdaya Hutan Mangrove Tingkat Kabupaten/Kota


Neraca sumberdaya hutan mangrove Tingkat Kabupaten/Kota secara spasial untuk Wilayah Jawa,
Bali dan Nusa Tenggara ditampilkan pada peta skala 1 : 25.000, sedangkan untuk wilayah
Sumatera, Kalimantan dan Sulawesi pada peta skala 1 : 50.000, serta untuk wilayah Maluku dan
Irian Jaya pada peta skala 1 : 100.000, yaitu disesuaikan dengan tingkat kedetilan Peta Tata
Ruang kabupaten/kota. Sumber data berasal peta hasil inventarisasi dari dua kurun waktu dengan
skala yang sama. Secara numerik neraca peruntukan hutan mangrove Tingkat Kabupaten/Kota ini
disajikan dalam bentuk tabel scontro (Tabel 2.6).
Bab II
Neraca Sumbedaya Alam Pesisir dan Laut

Tabel 2. 6. Neraca sumberdaya hutan mangrove tingkat kabupaten/kota


KABUPATEN/KOTA :
PROVINSI :

AKTIVA PASIVA PERUBAHAN


KLASIFIKASI HA % KLASIFIKASI HA % HA %
Hutan mangrove Hutan mangrove
¾Delta ¾Delta
o Famili (dominan) o Famili (dominan)
ƒ Rendah ƒ Rendah
ƒ Sedang ƒ Sedang
ƒ Tinggi ƒ Tinggi
o Nipah o Nipah
¾Dataran lumpur ¾Dataran lumpur
o Famili (dominan) o Famili (dominan)
ƒ Rendah ƒ Rendah
ƒ Sedang ƒ Sedang
ƒ Tinggi ƒ Tinggi
o Nipah o Nipah
¾Dataran pulau ¾Dataran pulau
o Famili (dominan) o Famili (dominan)
ƒ Rendah ƒ Rendah
ƒ Sedang ƒ Sedang
ƒ Tinggi ƒ Tinggi
o Nipah o Nipah
¾Dataran pantai ¾Dataran pantai
o Famili (dominan) o Famili (dominan)
ƒ Rendah ƒ Rendah
ƒ Sedang ƒ Sedang
ƒ Tinggi ƒ Tinggi
o Nipah o Nipah
Hutan non mangrove Hutan non mangrove
Non hutan Non hutan
JUMLAH 100 100
Bab II
Neraca Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

2.5.4. Neraca Sumberdaya Hutan Mangrove Daerah Khusus


Neraca sumberdaya hutan mangrove Daerah Khusus spasial secara umum ditampilkan pada peta
skala 1:25.000 atau lebih besar, atau disesuaikan dengan tingkat kedetilan Peta Tata Ruang
Daerah Khusus Provinsi. Sumber data berasal dari foto udara, Ikonos, dan ground truth. Secara
numerik neraca peruntukan hutan mangrove Daerah Khusus ini disajikan dalam bentuk tabel
scontro (Tabel 2.7).
Tabel 2. 7. Neraca sumberdaya hutan mangrove daerah khusus
DAERAH :
KABUPATEN :
PROVINSI :
AKTIVA PASIVA PERUBAHAN
KLASIFIKASI HA % KLASIFIKASI HA % HA %
Hutan mangrove Hutan mangrove
¾Delta ¾Delta
o Genus (dominan) o Genus (dominan)
ƒ Rendah ƒ Rendah
ƒ Sedang ƒ Sedang
ƒ Tinggi ƒ Tinggi
o Nipah o Nipah
¾Dataran lumpur ¾Dataran lumpur
o Genus (dominan) o Genus (dominan)
ƒ Rendah ƒ Rendah
ƒ Sedang ƒ Sedang
ƒ Tinggi ƒ Tinggi
o Nipah o Nipah
¾Dataran pulau ¾Dataran pulau
o Genus (dominan) o Genus (dominan)
ƒ Rendah ƒ Rendah
ƒ Sedang ƒ Sedang
ƒ Tinggi ƒ Tinggi
o Nipah o Nipah
¾Dataran pantai ¾Dataran pantai
o Genus (dominan) o Genus (dominan)
ƒ Rendah ƒ Rendah
ƒ Sedang ƒ Sedang
ƒ Tinggi ƒ Tinggi
o Nipah o Nipah
Hutan non mangrove Hutan non mangrove
Non hutan Non hutan
JUMLAH 100 100
Bab II
Neraca Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

2.6 Neraca Sumberdaya Mineral Lepas Pantai

2.6.1. Neraca Sumberdaya Mineral Lepas Pantai Tingkat Nasional


Neraca sumberdaya mineral lepas pantai tingkat nasional secara spasial ditampilkan pada peta
skala 1 : 1.000.000 tidak dibuat, karena data dari PPGL dimulai dari skala 1:250.000.
2.6.2 Neraca Sumberdaya Mineral Lepas Pantai Tingkat Provinsi

Tabel 2. 8. Neraca sumberdaya mineral lepas pantai tingkat provinsi


AKTIVA PASIVA PERUBAHAN
KLASIFIKASI Ton Rp KLASIFIKASI Ton Rp Ton/ Rp
/m3 /m3 m3
Mineral logam Mineral logam
Logam dasar Logam dasar
Logam Mulia Logam Mulia
Logam Besi dan Paduan Logam Besi dan Paduan
Besi Besi
Logam Ringan dan Logam Ringan dan
Logam Langka Logam Langka

Mineral industri dan Mineral industri dan


batuan batuan
Mineral Industri Mineral Industri
Bahan Keramik Bahan Keramik
Bahan Bangunan Bahan Bangunan
Batumulia dan Batuhias Batumulia dan Batuhias

Batubara dan gambut Batubara dan gambut


Komoditas Batubara Komoditas Batubara
Komoditas Gambut Komoditas Gambut

JUMLAH
2.6.3 Neraca Sumberdaya Mineral Lepas Pantai Tingkat Kabupaten/Kota
Klasifikasi neraca sumberdaya mineral lepas pantai tingkat kabupaten/kota sama dengan klasifikasi
tingkat provinsi.
2.6.4. Neraca Sumberdaya Mineral Lepas Pantai Daerah Khusus
Klasifikasi neraca sumberdaya mineral lepas pantai tingkat daerah khusus sama dengan klasifikasi
tingkat provinsi dan tingkat kabupaten/kota.

2.7 Neraca Sumberdaya Terumbu Karang

2.7.1 Neraca Sumberdaya Terumbu Karang Tingkat Nasional


Neraca sumberdaya terumbu karang tingkat provinsi secara spasial ditampilkan pada peta skala 1 :
1.000.000, klas disesuaikan dengan tingkat kedetilan Peta Tata Ruang Nasional. Sumber data
berasal dari peta hasil inventarisasi pada skala nasional dan peta tata ruang wilayah nasional.
Secara numerik neraca peruntukan terumbu karang Tingkat Nasional ini disajikan dalam bentuk
tabel scontro (Tabel 2.9.).
Tabel 2. 9. Neraca sumberdaya terumbu karang tingkat nasional
AKTIVA PASIVA PERUBAHAN
KLASIFIKASI HA % KLASIFIKASI HA % HA %
Karang Hidup Karang Hidup
Karang Mati Karang Mati
JUMLAH 100 100
Bab II
Neraca Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

2.7.2 Neraca Sumberdaya Terumbu Karang Tingkat Provinsi

Tabel 2. 10. Neraca sumberdaya terumbu karang tingkat provinsi


AKTIVA PASIVA PERUBAHAN
KLASIFIKASI HA % KLASIFIKASI HA % HA %
Fringing Fringing
Karang hidup Karang hidup
Karang mati Karang mati
Pasir kasar Pasir kasar
Pasir halus Pasir halus
Lamun/seagrass Lamun/seagrass

Barrier Barrier
Karang hidup Karang hidup
Karang mati Karang mati
Pasir kasar Pasir kasar
Pasir halus Pasir halus
Lamun/seagrass Lamun/seagrass

Atol Atol
Karang hidup Karang hidup
Karang mati Karang mati
Pasir kasar Pasir kasar
Pasir halus Pasir halus
Lamun/seagrass Lamun/seagrass

Patch reef Patch reef


Karang hidup Karang hidup
Karang mati Karang mati
Pasir kasar Pasir kasar
Pasir halus Pasir halus
Lamun/seagrass Lamun/seagrass
JUMLAH 100 100

2.7.3 Neraca Sumberdaya Terumbu Karang Tingkat Kabupaten/Kota

Tabel 2. 11. Neraca sumberdaya terumbu karang tingkat kabupaten/kota


DAERAH :
KABUPATEN :
PROVINSI :
AKTIVA PASIVA PERUBAHAN
KLASIFIKASI HA % KLASIFIKASI HA % HA %
Fringing Fringing
Karang hidup Karang hidup
Sangat baik Sangat baik
Baik Baik
Sedang Sedang
Buruk Buruk
Karang mati Karang mati
Pasir kasar Pasir kasar
Pasir halus Pasir halus
Lamun/seagrass Lamun/seagrass
Bab II
Neraca Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

Barrier Barrier
Karang hidup Karang hidup
Sangat baik Sangat baik
Baik Baik
Sedang Sedang
Buruk Buruk
Karang mati Karang mati
Pasir kasar Pasir kasar
Pasir halus Pasir halus
Lamun/seagrass Lamun/seagrass

Atol Atol
Karang hidup Karang hidup
Sangat baik Sangat baik
Baik Baik
Sedang Sedang
Buruk Buruk
Karang mati Karang mati
Pasir kasar Pasir kasar
Pasir halus Pasir halus
Lamun/seagrass Lamun/seagrass

Patch reef Patch reef


Karang hidup Karang hidup
Sangat baik Sangat baik
Baik Baik
Sedang Sedang
Buruk Buruk
Karang mati Karang mati
Pasir kasar Pasir kasar
Pasir halus Pasir halus
Lamun/seagrass Lamun/seagrass
JUMLAH 100 100
2.7.4. Neraca Sumberdaya Terumbu Karang Daerah Khusus
Klasifikasi sumberdaya terumbu karang untuk daerah khusus sama dengan klasifikasi tingkat
kabupaten/kota.
2.8 Neraca Sumberdaya Ikan Karang

2.8.1 Neraca Sumberdaya Ikan Karang Tingkat Provinsi

Tabel 2. 12. Neraca sumberdaya terumbu karang tingkat provinsi


Provinsi :
Periode Waktu :
AKTIVA PASIVA PERUBAHAN
KLASIFIKASI TON Rp KLASIFIKASI TON Rp TON Rp
Ikan target/konsumsi Ikan target/konsumsi

Ikan indikator Ikan indikator

Ikan mayor Ikan mayor

JUMLAH
Bab II
Neraca Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

2.8.2. Neraca Sumberdaya Ikan Karang Tingkat Kabupaten/Kota

Tabel 2. 13. Neraca sumberdaya ikan karang tingkat kabupaten/kota


Kabupaten/Kota :
Provinsi :
Periode Waktu :

AKTIVA PASIVA PERUBAHAN


KLASIFIKASI TON Rp KLASIFIKASI TON Rp TON Rp
Ikan target/konsumsi Ikan target/konsumsi
Serranidae Serranidae
Lutjanidae Lutjanidae
Haemulidae Haemulidae
Lethrinidae Lethrinidae

Ikan indikator Ikan indikator


Chaetodontidae Chaetodontidae

Ikan mayor Ikan mayor


Pomacentridae Pomacentridae
Scaridae Scaridae
Acanthuridae Acanthuridae
Caesionidae Caesionidae
Labridae Labridae
Siganidae Siganidae
Muliidae Muliidae
Apogonidae Apogonidae

2.8.3. Neraca Sumberdaya Ikan Karang Daerah Khusus


Klasifikasi neraca sumberdaya ikan karang untuk daerah khusus sama dengan klasifikasi tingkat
kabupaten/kota.
Bab III
Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

BAB III
VALUASI EKONOMI SUMBERDAYA ALAM PESISIR DAN LAUT

3.1 Konsep Valuasi Ekonomi (VE)


Menurut Barbier et. al. (1997), ada 3 jenis pendekatan penilaian sebuah ekosistem alam yaitu (1)
impact analysis, (2) partial analysis dan (3) total valuation. Pendekatan impact analysis dilakukan
apabila nilai ekonomi ekosistem dilihat dari dampak yang mungkin timbul sebagai akibat dari
aktivitas tertentu, misalnya akibat reklamasi pantai terhadap ekosistem pesisir. Sedangkan partial
analysis dilakukan dengan menetapkan dua atau lebih alternatif pilihan pemanfaatan ekosistem.
Sementara itu, total valuation dilakukan untuk menduga total kontribusi ekonomi dari sebuah
ekosistem tertentu kepada masyarakat.

Nilai ekonomi (economic value) dari suatu barang atau jasa diukur dengan menjumlahkan
kehendak untuk membayar (KUM, willingness to pay, WTP) dari banyak individu terhadap barang
atau jasa yang dimaksud. Pada gilirannya, KUM merefleksikan preferensi individu untuk suatu
barang yang dipertanyakan. Jadi dengan demikian, VE dalam konteks lingkungan hidup adalah
tentang pengukuran preferensi dari masyarakat (people) untuk lingkungan hidup yang baik
dibandingkan terhadap lingkungan hidup yang jelek. Valuasi merupakan fundamental untuk
pemikiran pembangunan berkelanjutan (sustainable development). Hal yang sangat penting untuk
dimengerti adalah, apa yang harus dilakukan dalam melaksanakan VE.

Hasil dari valuasi dinyatakan dalam nilai uang (money terms) sebagai cara dalam mencari
preference revelation, misalnya dengan menanyakan "apakah masyarakat berkehendak untuk
membayar?". Lebih lanjut dinyatakan bahwa penggunaan nilai uang memungkinkan
membandingkan antara "nilai lingkungan hidup (environmental values)" dan "nilai pembangunan
(development values)" (CSERGE, 1994).

Pada prinsipnya VE bertujuan untuk memberikan nilai ekonomi kepada sumberdaya yang
digunakan sesuai dengan nilai riil dari sudut pandang masyarakat. Dengan demikian dalam
melakukan VE perlu diketahui sejauh mana adanya bias antara harga yang terjadi dengan nilai riil
yang seharusnya ditetapkan dari sumberdaya yang digunakan tersebut. Selanjutnya adalah apa
penyebab terjadinya bias harga tersebut. Ilmu ekonomi sebagai perangkat melakukan VE adalah
ilmu tentang pembuatan pilihan-pilihan (making choices). Pembuatan pilihan-pilihan dari alternatif
yang dihadapkan kepada kita tentang lingkungan hidup adalah lebih kompleks, dibandingkan
dengan pembuatan pilihan dalam konteks; barang-barang privat murni (purely private goods).

Dalam konteks lingkungan hidup, apa yang harus dibandingkan adalah satu barang dengan harga
(priced good, private good), dan satu barang tanpa harga (unpricedgood, public good), misalnya
ketika menentukan untuk investasi dalam pengendalian polusi, ketimbang kapasitas output
ekonomi baru. Tetapi mungkin pula kita membandingkan dengan lebih dari dua barang tanpa
harga (misalnya kualitas udara v.s. kualitas air). Dalam konteks pilihan ini diperlukan untuk
memperhitungkan suatu nilai (impute to a value) untuk barang atau jasa lingkungan
(environmental good or service).

Dalam pasar, individual mempraktekkan pilihan dengan membandingkan KUM mereka dengan
harga produk. Mereka akan membeli barang apabila KUM-nya melebihi harga, dan tidak berlaku
sebaliknya. Perhitungan nilai (imputing values) melibatkan temuan beberapa ukuran dari KUM
untuk kualitas lingkungan.

Inilah secara esensial sebagai proses dari VE yaitu melibatkan temuan suatu ukuran KUM dalam
menghadapi hambatan di mana kegagalan pasar tidak dapat memberikan harga secara langsung.

Salah satu tantangan yang dihadapi oleh para pembuat kebijakan adalah bagaimana menilai suatu
sumberdaya alam secara komprehensif. Dalam hal ini tidak saja market value dari barang yang
dihasilkan dari suatu sumberdaya melainkan juga jasa yang ditimbulkan oleh sumberdaya tersebut.
Bab III
Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

Pertanyaan yang sering timbul misalnya bagaimana mengukur, atau menilai jasa tersebut padahal
konsumen tidak mengkonsumsinya secara langsung, bahkan mungkin tidak pernah mengunjungi
tempat dimana sumberdaya alam tersebut berada. Salah satu cara untuk melakukan valuasi
ekonomi adalah dengan menghitung Nilai Ekonomi Total (TEV).

Nilai Ekonomi Total (NET) adalah nilai-nilai ekonomi yang terkandung dalam suatu sumberdaya
alam, baik nilai guna maupun nilai fungsional yang harus diperhitungkan dalam menyusun
kebijakan pengelolaannya sehingga alokasi dan alternatif penggunaannya dapat ditentukan secara
benar dan mengenai sasaran. Nilai Ekonomi Total ini dapat dipecah-pecah ke dalam suatu set
bagian komponen. Sebagai ilustrasi misalnya dalam kontek penentuan alternatif penggunaan lahan
dari ekosistem terumbu karang. Berdasarkan hukum biaya dan manfaat (a benefit - cost rule),
keputusan untuk mengembangkan suatu ekosistem terumbu karang dapat dibenarkan (justified)
apabila manfaat bersih dari pengembangan ekosistem tersebut lebilh besar dari manfaat bersih
konservasi. Jadi dalam hal ini manfaat konservasi diukur dengan NET dari ekosistem terumbu
karang tersebut. NET ini juga dapat diinterpretasikan sebagai NET dari perubahan kualitas
lingkungan hidup.

NET atau total economic value (TEV) dapat ditulis dalam persamaan matematis sebagai
berikut (CSERGE, 1994):

TEV = UV + NUV = (DUV + IUV + OV) + (XV + BV)

Dimana:
TEV = Total econornic value
Dimana nilai ekonomi diukur dalam terminologi sebagai kesediaan membayar (willingness
to pay) untuk mendapatkan komoditi tersebut.

UV = Use values (Nilai Manfaat)


Yaitu suatu cara penilaian atau upaya kuantifikasi barang dan jasa sumberdaya alam dan
lingkungan ke nilai uang (monetize), terlepas ada atau tidaknya nilai pasar terhadap
barang dan jasa tersebut.

NUV = Non-use value (Nilai Bukan Manfaat)

DUV = Direct use value (Nilai Langsung)


Yaitu output (barang dan jasa) yang terkandung dalam suatu sumberdaya yang secara
langsung dapat dimanfaatkan.

IUV = Indirect use value (Nilai Tidak Langsung)


Yaitu barang dan jasa yang ada karena keberadaan suatu sumberdaya yang tidak secara
langsung dapat diambil dari sumberdaya alam tersebut.

0V = Option value (Nilai Pilihan)


Yaitu potensi manfaat langsung atau tidak langsung dari suatu sumberdaya alam yang
dapat dimanfaatkan diwaktu mendatang dengan asumsi sumberdaya tersebut tidak
mengalami kemusnahan atau kerusakan yang permanen. Nilai ini merupakan kesanggupan
individu untuk membayar atau mengeluarkan sejurnlah uang agar dapat memanfaatkan
potensi SDA di waktu mendatang.

XV = Eqsistence value (Nilai Keberadaan)


Yaitu nilai keberadaan suatu sumberdaya alam yang terlepas dari manfaat yang dapat
diambil daripadanya. Nilai ini lebih berkaitan dengan nilai relijius yang melihat adanya hak
hidup pada setiap komponen sumberdaya alam.

BV = Bequest value (Nilai Warisan)


Bab III
Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

nilai yang berkaitan dengan perlindungan atau pengawetan (preservation) suatu


sumberdaya agar dapat diwariskan kepada generasi mendatang sehingga mereka dapat
mengambil manfaat daripadanya sebagai manfaat yang telah diambil oleh generasi
sebelumnya.

Untuk lebih jelasnya taksonomi ekonomi untuk valuasi sumberdaya lingkungan dapat dikaji pada
Gambar 3.1.

Nilai Ekonomi Total

Use Value Non-Use Value

EV, BV

DUV IUV OV
Metode
CVM

Metode : Metode :
1. Market Value 1. Biaya Pencegahan
2. CVM 2. Productivity approach
3. ISA 3. Replacement Cost
4. HP 4. Relocation Cost
5. TCM 5. SMP

Keterangan : HP = Hedonic Pricing, TCM = Travel Cost Method, CVM = Contingent Valuation
Method, ISA = Indirect Subtitution Approach, SMP = Surrogate Market Price

Gambar 3. 1. Taksonomi ekonomi untuk valuasi sumberdaya lingkungan


Dari gambar diatas dapat dianalisis lebih lanjut hal-hal berikut:

1. TEV dari sumberdaya dapat disagregasi ke dalam dua bagian yang terdiri dari Use Value
(UV) dan Non-Use Value (NUV).
2. Use Value dapat menjadi :
Direct Use Value (DUV) misalnya seseorang membuat penggunaan aktual dari fasilitas;
mengurangi daerah rekreasi untuk memancing dan mempunyai KUM dari penggunaan ini;
Indirect Use Value (IUV), misalnya manfaat-manfaat yang diperoleh dari fungsi
ekosistem. Option Value (OV), yang KUM-nya untuk pilihan (option) untuk penggunaan
fasilitas seperti daerah rekreasi untuk penggunaan di masa yang akan datang.
Bab III
Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

Kegunaan dari penggunaan Use Value adalah:


a. Sebagai alat bantu untuk dapat memanfaatkan barang dan jasa SDA dan lingkungan
secara bijaksana dan proporsional (wise and proportional).
b. Sebagai pintu gerbang proses internalisasi biaya lingkungan dan sosial ke dalam
kegiatan ekonomi dan pembangunan sebagai upaya nyata implementasi konsep
pembangunan berkelanjutan yang berwawasan lingkungan.

3. Non-Use Value (NUV) dipihak lain dapat dibagi atas:


a. Existence Value (XV) yang mengukur KUM untuk suatu sumberdaya untuk moral,
altruistik atau dasar lain yang tidak ada hubungannya dengan penggunaan atau nilai
opsion;
b. Bequest Value (BV) yang mengukur suatu KUM untuk menjamin bahwa turunan
mereka akan mampu menggunakan sumberdaya di masa yang akan datang.

3.2 Metode Penilaian Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut


Berbagai metode penilaian terhadap dampak lingkungan telah dipraktekkan dalam banyak proyek
di berbagai negara. Metode-metode tersebut pada dasarnya dapat dikelompokkan menjadi tiga
macam metode: 1
o metode yang secara langsung didasarkan pada nilai pasar atau produktivitas
o metode yang menggunakan nilai pasar barang pengganti atau barang pelengkap
o metode yang didasarkan pada hasil survei

3.2.1 Pendekatan harga pasar


Pendekatan dengan harga pasar dapat dibedakan lagi menjadi pendekatan harga pasar dan
pendekatan nilai barang pengganti.

o Pendekatan harga pasar yang sebenarnya atau pendekatan produktivitas telah banyak
digunakan dalam menganalisis biaya dan manfaat suatu proyek. Namun dengan
dipertimbangkannya dimensi lingkungan, akan sulit untuk menentukan harga pasar yang
tepat.
o Pendekatan modal manusia (human capital) atau pendekatan pendapatan yang hilang
(foregone earnings) menggunakan harga pasar dan tingkat upah untuk menilai
sumbangan kegiatan terhadap penghasilan masyarakat. Pendekatan ini diterapkan untuk
menilai sumberdaya manusia bila terjadi kematian, cacat tubuh yang permanen dan
sebagainya sebagai akibat adanya suatu proyek.

Apabila data mengenai harga atau upah tidak cukup tersedia, biaya kesempatan atau
pendapatan yang hilang dapat digunakan sebagai pendekatan. Akan menjadi sulit bila kita
harus mempertimbangkan bahwa nilai barang dan jasa lingkungan seperti pada pertamanan
nasional, hutan wisata dan sebagainya nilainya meningkat lebih cepat daripada nilai barang modal
yang ada.

Memang tidak mudah untuk mendapatkan harga pasar bagi produk atau jasa yang timbul karena
adanya suatu proyek. Untuk itu sedapat mungkin digunakan nilai harga alternatif atau biaya
kesempatan “opportunity cost”. Cara ini dapat dipakai untuk mengukur berapa pendapatan yang
hilang karena adanya suatu proyek. Pendapatan yang hilang itu dapat diartikan sebagai biaya tidak
langsung dari adanya pembangunan proyek tersebut.

Untuk sumberdaya alam dan lingkungan seperti itu akan dinilai dengan pendekatan kesediaan
membayar (willingnes to pay) dari para pemakai sumberdaya alam dan lingkungan tersebut.

1
Maynard M. Huftschmidt, David James, Anton D. Meister, Blair T. Bower, John Dixon, Environment, Natural Systems, and
Development: An Economic Valuation Guide, The John Hopkins University Press, Baltimore, 1983, hal. 170-261. Lihat juga
M. Suparmoko dan Maria R. Suparmoko, Ekonomika Lingkungan, BPFE Yogyakarta, 2000, halaman 101-132.
Bab III
Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

3.2.2. Pendekatan dengan nilai barang pengganti (surrogate market price)


o Pendekatan nilai kekayaan
Pendekatan ini merupakan pendekatan kedua setelah pendekatan dengan harga pasar
untuk menilai perubahan lingkungan. Seringkali kita temui keadaan di mana sangat sulit
mendapatkan harga pasar ataupun harga alternatif. Namun dengan pendekatan nilai
barang pengganti (substitusi) maupun nilai barang pelengkap (komplementer), kita
berusaha menemukan harga pasar bagi barang dan jasa yang terpengaruh lingkungan.
Pendekatan nilai kekayaan (hedonic property prices) didasarkan atas pemikiran bahwa
kualitas lingkungan mempengaruhi harga rumah yang dipengaruhi oleh jasa atau guna
yang diberikan oleh kualitas lingkungan

o Pendekatan tingkat upah


Pendekatan atas dasar tingkat upah sebenarnya mirip dengan pendekatan atas dasar nilai
kekayaan. Pendekatan ini menggunakan tingkat upah pada jenis pekerjaan yang sama
tetapi pada lokasi yang berbeda untuk menilai kualitas lingkungan kerja pada masing-
masing lokasi tersebut. Pendekatan yang dipakai adalah bahwa upah dibayarkan lebih
tinggi pada lokasi yang lebih tercemar

o Pendekatan biaya perjalanan


Pendekatan ini menggunakan biaya transportasi atau biaya perjalanan terutama untuk
menilai lingkungan pada obyek-obyek wisata. Pendekatan ini menganggap bahwa biaya
perjalanan serta waktu yang dikorbankan para wisatawan untuk menuju obyek wisata
dianggap sebagai nilai lingkungan yang wisatawan bersedia untuk membayar. Ingat bahwa
dalam suatu perjalanan (travel) orang harus membayar “biaya finansial” (financial costs)
dan “biaya waktu”. Biaya waktu tergantung pada biaya kesempatan (opportunity costs)
masing-masing.

3.2.3 Teknik survei


Beberapa teknik survei seperti lelang, survei langsung dan metode Delphi dapat digunakan untuk
menentukan nilai lingkungan.

o Lelang
Pendekatan ini banyak dipakai dalam hal kita harus mencari kesediaan membayar untuk
dilaksanakannya suatu proyek atau kesediaan untuk menerima pembayaran demi tidak
dilakukannya suatu proyek yang berkaitan dengan lingkungan. Dengan kata lain
pendekatan dengan cara lelang ini digunakan untuk mengetahui preferensi masyarakat
sehingga nilai barang dan jasa lingkungan dapat ditentukan.

o Survei langsung
Mewawancarai responden secara langsung mengenai kesediaan mereka untuk membayar
(willingnes to pay) atau kesediaan menerima pembayaran (willingnes to accept) karena
perubahan lingkungan dapat dipakai untuk menentukan nilai lingkungan.

o Pendekatan Delphi
Pendekatan ini mendasarkan diri pada pendapat para ahli tentang nilai lingkungan
tertentu, dan telah banyak dipraktekkan dalam pengambilan keputusan. Dalam hal
penentuan nilai lingkungan, pendekatan ini ditentukan oleh pengalaman dan pengetahuan
serta latar belakang kehidupan para ahli.

3.3 Teknik Valuasi Ekonomi

3.3.1 Pengukuran Nilai Ekonomi Barang dan Jasa yang Diperdagangkan (Traded Value)
Komponen barang dan jasa yang dihasilkan dari sumberdaya alam terdiri dari 2 yaitu : barang dan
jasa yang diperdagangkan (traded goods) dan tidak diperdagangkan (non-traded). Untuk barang
dan jasa yang diperdagangkan, teknik pengukuran nilai ekonominya dapat dilakukan dengan lebih
Bab III
Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

terukur karena bentuk fisiknya jelas dan memiliki nilai pasar (market value). Beberapa cara
pengukuran yang dapat dilakukan menyangkut surplus konsumen dan surplus produsen.
o Surplus Konsumen
Surplus konsumen adalah pengukuran kesejahteraan di tingkat konsumen yang diukur
berdasarkan selisih keinginan membayar dari seseorang dengan apa yang sebenarnya dia
bayar. Di dalam valuasi ekonomi sumberdaya, surplus konsumen ini dapat digunakan
untuk mengukur besarnya kehilangan (loss) akibat kerusakan ekosistem dengan mengukur
perubahan konsumer surplus.
o Surplus Produsen
Surplus produsen diukur dari sisi manfaat dan kehilangan dari sisi produsen atau pelaku
ekonomi. Dalam bentuk yang sederhana, nilai ini dapat diukur tanpa harus mengetahui
kurva penawaran dari barang yang diperdagangkan.
3.3.2 Pengukuran Nilai Ekonomi Barang dan Jasa yang Tidak Diperdagangkan (Non-
Traded Value)
Beberapa barang dan jasa yang dihasilkan dari sumberdaya alam dan lingkungan seperti nilai
rekreasi, nilai keindahan dan sebagainya yang tidak diperdagangkan dan sulit mendapatkan data
mengenai harga dan kuantitas dari barang dan jasa tersebut. Untuk itu, para ahli ekonomi
sumberdaya melakukan beberapa pendekatan untuk mengukur barang dan jasa yang termasuk
dalam kategori tersebut. Diantaranya :

A. Teknik Pengukuran Tidak Langsung (Indirect)


Penilaian terhadap barang dan jasa yang tidak diperdagangkan dapat dilakukan menggunakan
teknik tidak langsung yang didasarkan pada deduksi atas perilaku seseorang atau masyarakat
secara keseluruhan terhadap penilaian sumberdaya alam, sehingga teknik ini juga sering
disebut teknik revealed willingness to pay. Dengan teknik ini diharapkan akan diperoleh nilai
yang secara konseptual identik dengan nilai pasar (market value).

Termasuk di dalam teknik-teknik ini antara lain; Hedonic Price and Wage Techniques, the
Travel Cost Methods, Averrive Behavior and Conventional Market Approaches. Semua itu
adalah tidak langsung sebab mereka tidak tergantung pada jawaban langsung masyarakat
terhadap pertanyaan tentang, "berapa banyak mereka KUM/WTP atau KUA/WTA untuk
perubahan kualitas lingkungan hidup" (CSERGE, 1994).

o Travel Cost Method (TCM)


¾ Dapat digunakan untuk menilai daerah tujuan wisata alam.
¾ Dilakukan dengan cara survei biaya perjalanan dan atribut lainnya terhadap respon
pengunjung suatu obyek wisata.
¾ Biaya perjalanan total merupakan biaya perjalanan PP, makan dan penginapan.
¾ Surplus konsumen merupakan nilai ekonomi lingkungan obyek wisata tersebut.

o Hedonic Pricing Method (HP)


Teknik ini pada prinsipnya adalah mengestimasi nilai implicit dari karakteristik atau atribut
yang melekat pada suatu produk dan mengkaji hubungan antara karakteristik yang
dihasilkan tersebut dengan permintaan barang dan jasa. Analisa HP biasanya melibatkan
dua tahapan. Pertama adalah menentukan variabel kualitas lingkungan yang akan
dijadikan studi (fungsi HP) dan mengkajinya ketersediaan data spasial dan juga data dari
harga dari suatu obyek yang akan dinilai. Kedua adalah menentukan fungsi permintaan.
Teori dasarnya adalah ada keterkaitan antara permintaan atau produksi komoditi yang
dapat dipasarkan (marketable commodity) dengan yang tidak dapat dipasarkan (non
marketable commodity).

Contoh;
(1) hasil tangkapan ikan dalam suatu area tertentu merupakan fungsi dari kualitas
perairan (PI = B1PL + B20T + B3SA + B4NI),
Bab III
Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

(2) nilai keindahan alam dan udara bersih suatu pantai dapat dinilai melalui harga rumah
tinggal yang berlokasi sesuai dengan kriteria yang dimaksud. Dengan kata lain, harga
rumah di suatu lokasi merupakan fungsi dari kualitas udara dan keindahan alam
(Pembiayaan = a + b1S + b2N + b3E).

Langkah pelaksanaannya:
1. Identifikasi kualitas lingkungan, isu penting, ketersediaan data sekunder.
2. Temukan cara pengukuran kualitas lingkungan (bising dengan db, udara dengan
kandungan partikulat, S02, air dengan BOD, COD dll).
3. Spesifikasi fungsi persamaan hedonic.
4. Pengumpulan data
5. Pengolahan data
6. Intepretasi
7. Pembuatan laporan

Secara rinci tahapan tersebut diuraikan sebagai berikut:

1. Menentukan fungsi HP.


Pada tahap ini melibatkan pemodelan beberapa variabel karakteristik yang diduga
mempengaruhi permintaan suatu barang dan jasa. Permintaan (P) akan dipengaruhi oleh
beberapa variable karakteristik, seperti kualitas lingkungan (Q), tingkat kebisingan (N), dan
asesibility (A). Jika variabel-variabel ini sudah teridentifikasi, teknik regresi sederhana
seperti dalam CVM bisa dilakukan untuk mengestimasi fungsi tersebut melalui persamaan:

Ph = f (Qj, Nk, At)

Dari persamaan di atas akan diperoleh fungsi permintaan implisist terhadap kualitas
lingkungan. Dengan menurunkan fungsi di atas terhadap variable Q akan diperoleh:

dPh
----- = f (Qj, Nk, At)
dQj

Fungsi ini juga disebut sebagai fungsi permintaan terbalik (inverse demand curve) bagi
kualitas lingkungan.

2. Menentukan fungsi permintaan dari variable lingkungan yang ingin diketahui.


Tahap ini adalah menentukan fungsi permintaan dari kualitas lingkungan berdasarkan
informasi yang diperoleh pada tahap sebelumnya. Penentuan fungsi permintaan ini akan
dipengaruhi oleh informasi mengenai sisi penawaran (supply) pasar.

B. Teknik Pengukuran Langsung (Direct)


Pada pendekatan pengukuran secara langsung, nilai ekonomi sumberdaya dan lingkungan
dapat diperoleh langsung dengan menanyakan kepada individu atau masyarakat mengenai
keinginan membayar mereka (willingness to pay) terhadap barang dan jasa yang dihasilkan
oleh sumberdaya alam.

Pendekatan langsung menurunkan preferensi secara langsung dengan cara survey dan
teknik-teknik percobaan (experimental tecniques) misalnya “contingent valuation" dan
“contingent ranking methods”.

o Contingent Valuation Method (CVM)


Pendekatan ini disebut contingent (tergantung kondisi) karena pada prakteknya informasi
yang diperoleh sangat tergantung dari hipotesis pasar yang dibangun, misalnya: seberapa
besar biaya yang harus ditanggung, bagaimana pembayarannya, dsb. Pendekatan CVM ini
secara teknis dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu: teknis eksperimental melalui
Bab III
Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

simulasi dan permainan dan melalui teknik survey. Pendekatan pertama lebih banyak
dilakukan dengan melalui simulasi komputer sehingga penggunaannya di lapangan sangat
sedikit.

Pendekatan CVM pada hakekatnya bertujuan untuk mengetahui keinginan membayar


(willingness to pay atau WTP) dari sekelompok masyarakat misalnya terhadap perbaikan
kualitas lingkungan dan keinginan menerima (willingness to accept atau WTA) dari
kerusakan suatu lingkungan perairan.

Metode CVM merupakan metode valuasi melalui survei langsung mengenai penilaian
respon secara individual dengan cara menanyakan kesediaan untuk membayar (willingness
to pay) terhadap suatu komoditi lingkungan atau terhadap suatu sumberdaya yang non
marketable. Dikatakan contingent, karena pada kondisi tersebut respon seolah-olah
dihadapkan pada pasar yang sesungguhnya dimana sedang terjadi transaksi.

Metoda ini selain dapat digunakan untuk mengkuantifikasi nilai pilihan, nilai eksistensi dan
nilai pewarisan juga dapat digunakan untuk menilai penurunan kualitas.

Ada 4 macam tipe pertanyaan, yaitu (1) Direct Question Method disebut juga pertanyaan
terbuka, (2) Bidding Game, (3) Payment Card, (4) Take it or leave it. Ada lima macam
(sumber) bias yang perlu diwaspadai, yaitu (1) strategic bias, (2) starting point bias, (3)
hyphotetical bias, (4) sampling bias dan (5) commodity spesificafion bias.

Tahap prosedur Pelaksanaan Survei CVM :


1. Identifikasi issu atau dampak lingkungan yang akan dinilai.
2. Identifikasi populasi yang terkena dampak atau yang memanfaatkan sumberdaya tersebut
atau yang mengerti betul.
3. Tetapkan prosedur survei, kapan dan dimana.
4. Tentukan cara sampling dan pemilihan sampel.
5. Desain kuisioner meliputi jenis dan isi pertanyaan.
6. Melakukan pelatihan terhadap surveyor mengenai tata cara survei.
7. Lakukan uji pendahuluan kuisioner (pretest) untuk meminimalkan bias yang mungkin
terjadi.
8. Pelaksanaan survei dan ekstraksi data.
9. Pengolahan data.
10. Penulisan laporan.

Analisis valuasi ekonomi sumberdaya alam secara umum dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu
cara langsung (direct method) dan cara tidak langsung (indirect method). Teknik penilaian secara
langsung sering menggunakan contingent valuation method (CVM), sedangkan untuk teknik tidak
langsung pendekatan yang biasa digunakan adalah hedonic pricing (HP).

Dalam operasionalnya untuk melakukan pendekatan CVM dilakukan lima tahapan kegiatan atau
proses, yaitu:
1. Membuat hipotesis pasar.
Pada awal proses kegiatan CVM, seorang peneliti terlebih dahulu harus membuat hipotesis
pasar terhadap sumberdaya yang akan divaluasi. Dalam hal ini kita bisa membuat suatu
kuesioner yang berisi informasi lengkap mengenai kegiatan atau proyek yang akan
dilaksanakan. Kuesioner ini bisa terlebih dahulu diuji pada kelompok kecil untuk
mengetahui reaksi dari proyek yang akan dilakukan sebelum proyek tersebut betul-betul
dilaksanakan.
2. Mendapatkan nilai lelang (bids).
Untuk memperoleh nilai lelang dilakukan dengan melakukan survei baik melalui survei
langsung dengan kuesioner, interview via telpon maupun lewat surat. Tujuan dari survei ini
untuk memperoleh nilai maksimum keinginan membayar (WTP) dari responden terhadap
suatu proyek misalnya perbaikan lingkungan. Nilai lelang ini bisa dilakukan dengan teknik:
Bab III
Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

pertanyaan berstruktur dengan membuat kuesioner yang berstruktur sehingga akan


diperoleh nilai WTP yang maksimum, pertanyaan terbuka yaitu responden diberikan
kebebasan untuk menyatakan nilai moneter (rupiah yang ingin dibayar) untuk suatu
proyek perbaikan lingkungan, model referendum yaitu responden diberikan suatu nilai
rupiah, kemudian kepada mereka diberikan pertanyaan setuju atau tidak.

3. Menghitung rataan WTP dan WTA.


Setelah survey dilaksanakan, tahap berikutnya adalah menghitung nilai rataan dari WTP
dan WTA dari setiap individu. Nilai ini didasarkan nilai lelang (bid) yang diperoleh pada
tahap dua. Perhitungan ini biasanya didasarkan pada nilai “mean” (rataan) dan nilai
“median” (nilai tengah). Pada tahap ini harus diperhatikan kemungkinan timbulnya
“outlier” (nilai yang sangat jauh menyimpang dari nilai rata-rata). Perhitungan nilai rataan
WTP dan WTA lebih mudah dilakukan untuk survey yang menggunakan pertanyaan
berstruktur daripada pertanyaan referendum.

4. Memperkirakan kurva lelang (bid curve).


Kurva lelang (bid curve) diperoleh misalnya dengan me-regresikan WTP/WTA sebagai
variabel tidak bebas (dependent variable) dengan beberapa variable bebas. Misalnya saja
kita ingin memformulasikan bahwa WTP dari seorang individu akan dipengaruhi oleh
pendapatan (I), pendidikan (E), umur (A) dan kualitas lingkungan (Q), maka secara
matematis bisa dituliskan sebagai berikut:

Wi = f (I,E,A,Q)

Persamaan di atas secara lebih eksplisit bisa dituliskan dalam fungsi logarithmic sehingga
bisa diestimasi dengan metode regresi biasa, misalnya:

LnWi = a0 + a1 LnI1 + a2 LnE2 + a3LnAi + a4LnQi + e

Dimana i menunjukkan indeks responden, W adalah variabel WTP, sedangkan variabel


lainnya sama dengan definisi di atas.

5. Meng-agregat-kan data.
Tahap terakhir dalam teknik CVM adalah mengagregatkan rataan lelang yang diperoleh
pada tahap ke-tiga. Proses ini melibatkan konversi dari data rataan sampel ke rataan
populasi secara keseluruhan. Salah satu cara untuk mengkonversi ini adalah mengalikan
rataan sampel dengan jumlah rumah tangga didalam populasi.

Secara skematis pemilahan metode yang digunakan untuk penilaian ekonomi sumberdaya alam
laut dan pesisir disajikan pada Gambar 3.2 dan Gambar 3.3.
Bab III
Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

Ya Metode manfaat sosial bersih


Data demand dan supply, sdal
(Net Social Beneft Methods)
tersedia lengkap

Tidak

Ada pasar hasil sdal Ya Metode Harga Pasar


(Hasil sdal dijual di pasar) (Market Price Methods)

Tidak
Harga penggantian (Surrogate Prices):
1 Harga substitusi
2 Harga Substitusi tak langsung
Hasil sdal merupakan barang siap Ya 3 Biaya oportunitas tidak langsung
pakai (Final Product) 4 Nilai tukar
5 Biaya relokasi
6 Biaya perjalanan / pengadaan
(Travel Cost)

Tidak

Nilai Produksi :
Hasil sdal merupakan produk Ya 1 Pendekatan fungsi produksi
antara (Intermediate Product) 2 Faktor pendapatan bersih

Gambar 3. 2. Bagan Alir Pemilahan Metode Penilaian Nilai Guna Langsung (Direct Use Value) SDAL
Bab III
Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

Metode perlindungan asset


SDAL mempunyai fungsi Ya (Protection of Assets)
perlindungan terhadap aset 1. Biaya pemulihan
2. Biaya rehabilitasi
3. Nilai kehilangan produksi
4. Biaya pembangunan
Tidak

Nilai fungsi SDAL/Atribut SDAL Ya Hedonic Pricing


dapat direfleksikan dalam nilai
lahan atau harga lainnya

Tidak

SDAL (Ekosistemnya) berfungsi Nilai Produksi :


Ya 1. Pendekatan fungsi produksi
mendukung produksi (Pertanian)
2. Faktor pendapatan bersih

Tidak

Harga pengganti (Surrogate Prices)


Ada daftar pasar untuk barang Ya 1. Harga subtitusi
yang mempunyai fungsi sama 2. Harga subtitusi tak langsung
dengan fungsi hutan

Tidak

Fungsi/Atribut hutan tidak dapat Ya


didekati baik dengan transaksi Penilaian Kontingensi
komersial maupun penggantian (Contingent Valution)
dan dekat

Gambar 3. 3. Bagan Alir Pemilihan Metode Penelitian Nilai Guna Tidak Langsung (Indirect Use
Value), nilai pilihan (Option Value) dan nilai keberadaan (Existence Value) untuk
Hutan Mangrove

3.4. Langkah-Langkah Penilaian Valuasi ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut.
Beberapa langkah yang harus ditempuh dalam melakukan penilaian sumberdaya alam dan
lingkungan yaitu:
o Mengidentifikasi dampak penting dari suatu kegiatan atau kejadian.
o Menguantifikasi besarnya dampak.
Bab III
Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

o Dampak kuantitatif dinyatakan dalam nilai uang (rupiah/dollar).


o Analisis ekonomi, misalnya dengan menggunakan analisis biaya dan manfaat yang
diperluas, dengan memasukkan dimensi lingkungan dalam standar analisis biaya dan
manfaat.

3.4.1. Valuasi Ekonomi Ekosistem Hutan Mangrove (SDA Lahan Pesisir dan hutan
Mangrove)

1. Identifikasi Manfaat dan Fungsi


Identifikasi manfaat dan fungsi sumberdaya alam adalah upaya penemuan nilai ekonomi
total dari suatu SDA. Mengklasifikasikan fungsi dan manfaat ekosistem hutan mangrove
dalam 2 kelompok penggunaan ekosistem, yaitu use value dan non use value.
Tabel 3. 1. Manfaat dan Fungsi Ekosistem Mangrove
Use Value Non-Use Value
DUV
IUV OUV EV BV
1. Kayu log 1. Fungsi ekologis Spesies, habitat Pelindung habitat Spesies,
2. Kayu Bakar 2. Pengendali Banjir dan biodiversity terancam punah, habitat
3. Ikan 3. Pelindung abrasi Keanekaragaman dan
4. Udang 4. Pelindung badai hayati tradisi
5. Burung 5. Penyerap karbon spesies langka
6. Rekreasi 6. Wisata alam dan estetika
7. Air tawar 7. Dll

2. Indentifikasi informasi / data


Indentifikasi informasi / data yang diperlukan dan metode pengumpulannya, lalu tentukan
metode penilaian yang sesuai dengan data tersedia.

3. Kuantifikasi nilai ekonomi hutan mangrove


Untuk mengetahui harga setiap manfaat di atas dilakukan kuantifikasi segenap manfaat
dan fungsi ke dalam nilai uang. Teknik kuantifikasi yang digunakan adalah sebagai berikut:
(1) Nilai Pasar, (2) Harga Tidak Langsung dan (3) Metode nilai kontingensi. Nilai ekonomi
hutan mangrove dimasukan dalam Tabel 3.1.

4. Merupiahkan besarnya dampak


Untuk mengetahui harga setiap manfaat dari ekosistem hutan mangrove yang paling tepat
digunakan harga pasar.

5. Analisis Ekonomi
Suatu kegiatan atau proyek harus dipandang dari berbagai kelayakan (feasibility),
diantaranya adalah kelayakan teknis, kelayakan finansial, kelayakan ekonomi, kelayakan
sosial budaya, dan kelayakan lingkungan.

(1) Net Present Value (NPV)


NPV atau nilai sekarang bersih adalah jumlah nilai sekarang dari manfaat bersih. Kriteria
keputusan yang lebih baik adalah nilai NPV yang positif dan alternatif yang mempunyai NPV
tertinggi pada peringkat pertama. Secara matematis, Net Present Value dapat disajikan sebagai
berikut (Abelson, 1979) :

n Bi - Ci
NPV = ¦
i
i =1 (1+r)
Bab III
Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

Dimana :
B = manfaat per tahun
C = biaya
r = discount rate per tahun
i = jangka waktu perhitungan proyek

(2) Benefit Cost Ratio (BCR)


Adalah rasio jumlah nilai sekarang dari manfaat dan biaya. Kriteria alternatif yang layak adalah
BCR > 1 dan kita meletakkan alternatif yang mempunyai BCR tertinggi pada tingkat pertama.
Secara matematis, BCR dapat disajikan sebagai berikut (Abelson, 1979):

n B–C > 0
¦
i
i=1 (1 + r)
Net BCR =
n C–B < 0
¦
i
i=1 (1 + r)

Dimana :
B = manfaat per tahun
C = biaya
R = discount rate per tahun
i = jangka waktu perhitungan proyek
Bab III
Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

Tabel 3. 2. Nilai Ekonomi Hutan Mangrove

NO. JENIS MANFAAT Rp/ha/thn


(1) (2) (3)

1 Nilai Guna (Use Value)


a. Nilai Guna Langsung (Direct Use Value)
1) Kayu sebagai Bahan Baku
a) Industri oleh HPH (mangrove)
b) Kayu Bangunan oleh Masyarakat (kayu mangrove)
2) Nir-Kayu Sebagai Bahan Baku Industri
(Jenis dominan : rotan)
3) Kayu sebagi Sumber Energi/ Kayu Bakar
4) Ikan
5) Udang
6) Burung
7) Air tawar
8) dll.
Jumlah Nilai Guna Langsung

b. Nilai Guna Tidak Langsung (In-Direct Use Value)


1) Fungsi Elologis
2) Pengendali Banjir
3) Pelindung Abrasi
4) Pelindung Badai
5) Penyerapan Karbon
6) Wisata Alam
7) Dll.
Jumlah Nilai Guna Tidak Langsung

2. Nilai Pilihan (Option Value) Flora dan Fauna

3. Nilai Keberadaan (Existence Value) :


a Keanekaragam Hayati
b Perlindungan Habitat
Jumlah Nilai Keberadaan :

TOTAL NILAI HUTAN MANGROVE


Bab III
Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

3.4.2. Valuasi Ekonomi Sumberdaya Terumbu Karang dan Ikan Karang

1. Identifikasi Manfaat dan Fungsi


Identifikasi manfaat dan fungsi sumberdaya alam adalah upaya penemuan nilai ekonomi total dari
suatu SDA.
Tabel 3. 3. Manfaat dan Fungsi Ekosistem Terumbu karang
Use Value Non-Use Value
DUV
IUV OUV EV BV
1. Ikan tangkap 1. Penyedia pakan Spesies, Habitat Spesies,
2. Marikultur untuk kura-kura, habitat dan terancam habitat dan
3. Perdagangan ikan dan burung laut biodiversity punah, tradisi
Akuarium 2. Physical Protection spesies langka
4. Udang untuk : dan estetika
5. Kerang x Garis pantai,
6. Kepiting x Navigasi,
7. Wideng x Ekosistem dll,
8. Ular x Cadangan karbon
9. Burung global.
10. Sayuran 3. Pariwisata
11. Bahan obat 4. Keilmuan/penelitian
12. Bahan
bangunan

2. Identifikasi informasi / data

Indentifikasi informasi / data yang diperlukan dan metode pengumpulannya, lalu tentukan metode
penilaian yang sesuai dengan data tersedia.

Data-data yang dibutuhkan untuk keperluan valuasi ekonomi terumbu karang :


1. Data persen penutupan karang hidup beserta kondisinya dan kelimpahan ikan karang.
2. Data panjang garis pantai (km) dan luas terumbu karang (ha) Æ dapat mengacu dari data
COREMAP.
3. Alat tangkap yang digunakan nelayan di sekitar terumbu karang (bagan/kelong, bubu, gill net,
pancing, trammel net).
4. Jumlah armada kapal (kapal motor, perahu tanpa motor dan motor tempel) dan produksinya
(ton).
5. Daerah operasi penangkapan ikan dan waktu operasi.
6. Data jenis-jenis ikan karang tangkap yang dominan. Data hasil tangkapan (total produksi) ikan
di sekitar terumbu karang (termasuk didalamnya udang dan moluska) Æ produksi (ton/th) dan
nilai jualnya (US$).
7. Jumlah RTP (Rumah Tangga Perikanan).

Adapun metode penilai ekosistem terumbu karang seperti pada Tabel 3.4.
Bab III
Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

Tabel 3. 4. Matriks Metode Penilaian Ekonomi Ekosistem Terumbu

No. Klasifikasi Nilai Metode Penilaian


1. Nilai Pakai Langsung (Direct Use Values) Effect on Production dan
Replacement Cost-Benefit
2. Nilai Pakai Tidak Langsung (Indirect Use Values) Effect on Production atau
Replacement Cost-Benefit
I Option Values II Transfer Cost-Benefit
3. Nilai Non-Pakai (Non-use Values)
III Existence Values IV Transfer Cost-Benefit
Sumber : Dimodifikasi dari Barton (1994)

3. Kuantifikasi nilai ekonomi ekosistem terumbu karang

Untuk mengetahui harga setiap manfaat di atas dilakukan kuantifikasi segenap manfaat dan fungsi
ke dalam nilai uang. Teknik kuantifikasi yang digunakan adalah sebagai berikut : (1) Nilai
Pasar, (2) Harga Tidak Langsung dan (3) Metode nilai kontingensi.

4. Identifikasi Biaya

Komponen biaya terdiri atas biaya langsung dan biaya tidak langsung. Biaya langsung adalah
biaya yang dikeluarkan agar dapat mengambil manfaat dari ekosistem tersebut. Sedangkan biaya
tidak langsung adalah biaya yang dikeluarkan untuk memelihara ekosistem tersebut agar tetap
memberikan manfaat secara lestari (biaya rehabilitasi dan proteksi).

Selain investasi, diperlukan juga biaya operasional, biaya tahunan dan pajak yang secara lengkap
disajikan pada Tabel 3.5.
Tabel 3. 5. Biaya Langsung Penangkapan Ikan Karang per Rumah Tangga
No. Jenis Biaya Komponen
1. Investasi Kapal
Mesin (11 PK)
Jaring
Kompas
Tali slambar
Sub total (1)
2. Operasi Solar
Oli
Es
Sub total (2)
3. Biaya Tetap Tahunan
a. Depresiasi Kapal
Mesin (11 PK)
Jaring
Kompas
Tali slambar
b. Biaya Pemeliharaan Kapal
Mesin (11 PK)
Jaring
Sub total (3)
4. Pajak
Sub total (4)
Total
Sumber : Saragih (1993)
Bab III
Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

5. Analisis Biaya Manfaat Kriteria (NPV dan BCR)

Dalam langkah yang terakhir ini, nilai-nilai yang diperoleh berasal dari langkah sebelumnya dan
menunjukkan bagaimana manfaat dan biaya menyebar. Hal ini ditujukan untuk membentuk aliran
tunai (cash flow). Untuk tujuan ini kita harus mengetahui tingkat diskon masyarakat. Tingkat
diskon menunjukkan angka dimana kita akan mengorbankan konsumsi masa datang untuk masa
sekarang. Angka diskon positif yang tinggi menyatakan secara tidak langsung bahwa kita menilai
konsumsi saat sekarang lebih tinggi dari konsumsi masa yang akan datang. Nilai diskon nol persen
menyatakan bahwa kita tidak membedakan antara nilai konsumsi sekarang dan mendatang.

Sedangkan kriteria-kriteria yang paling umum digunakan dalam analisis manfaat biaya ini adalah
sebagai berikut :

(1) Net Present Value (NPV)


NPV atau nilai sekarang bersih adalah jumlah nilai sekarang dari manfaat bersih. Kriteria
keputusan yang lebih baik adalah nilai NPV yang positif dan alternatif yang mempunyai NPV
tertinggi pada peringkat pertama. Secara matematis, Net Present Value dapat disajikan sebagai
berikut (Abelson, 1979) :

n Bi - Ci
NPV = ¦
i
i =1 (1+r)

Dimana :
B = manfaat per tahun
C = biaya
r = discount rate per tahun
i = jangka waktu perhitungan proyek

(2) Benefit Cost Ratio (BCR)


Adalah rasio jumlah nilai sekarang dari manfaat dan biaya. Kriteria alternatif yang layak adalah
BCR > 1 dan kita meletakkan alternatif yang mempunyai BCR tertinggi pada tingkat pertama.
Secara matematis, BCR dapat disajikan sebagai berikut (Abelson, 1979):

n B–C > 0
¦
i
i=1 (1 + r)
Net BCR =
n C–B < 0
¦
i
i=1 (1 + r)

Dimana :
B = manfaat per tahun
C = biaya
R = discount rate per tahun
i = jangka waktu perhitungan proyek
Bab III
Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

3.4.3 Valuasi Ekonomi Sumberdaya Mineral Lepas Pantai

1. Identifikasi dampak penting

Suatu dampak kegiatan terhadap lingkungan hidup dikatakan sebagai dampak penting apabila
mempunyai kriteria sebagai berikut:
x Jumlah manusia yang terkena dampak cukup banyak,
x Wilayah persebaran dampak cukup luas,
x Intensitas dampak cukup tinggi dan berlangsung lama,
x Banyak komponen lingkungan lainnya yang terkena dampak,
x Dampak yang bersangkutan bersifat kumulatif,
x Dampak lingkungan itu bersifat tidak terbalik (irreversible).

Tabel 3. 6. Identifikasi Manfaat dan Fungsi Sumberdaya Mineral Lepas Pantai


USE VALUE NON USE VALUE
DIRECT INDIRECT OPTION VALUE EXISTENCE BIQUEST
USE VALUE USE VALUE VALUE VALUE
Bahan urugan Kualitas Air Laut Obyek penelitian
Bahan bangunan Flora dan Fauna
Bahan baku Wilayah nelayan
industri tradisional
Jalur pelayaran
Jalur kabel laut

2. Mengkuantifikasi besarnya dampak

Untuk mengetahui harga setiap manfaat di atas dilakukan kuantifikasi segenap manfaat dan fungsi
ke dalam nilai uang. Teknik kuantifikasi yang digunakan adalah sebagai berikut : (1) Nilai
Pasar, (2) Harga Tidak Langsung dan (3) Metode nilai kontingensi

3. Merupiahkan besarnya dampak

Untuk mengetahui harga setiap manfaat dari sumberdaya mineral lepas pantai yang paling tepat
digunakan harga pasar.

Sumberdaya mineral sebagai bahan bangunan, yaitu seluruh sumberdaya mineral tersebut
digunakan sebagai campuran dengan semen. Sumberdaya mineral lepas pantai biasanya
didominasi oleh mineral-mineral kuarsa yang bagus untuk bahan bangunan. Sebelum digunakan
mineral-mineral tersebut dicuci terlebih dahulu untuk menghilangkan kadar garam yang tinggi.
Harga setiap meter kubik mineral tergantung pasar, dan biasanya dijual tidak jauh dari lokasi
penambangan.

Sumberdaya mineral lepas pantai sebagai material urugan, yaitu seluruh bahan galian
yang digali dari dasar laut digunakan sebagai bahan urugan, walaupun didalam bahan galian
tersebut kemungkinan terkandung berbagai jenis mineral berharga. Contoh untuk jenis ini adalah
pasir laut dari perairan Provinsi Riau yang marak dijual ke Singapura. Nilai dari mineral tersebut
biasanya dihargai dengan harga pasar lokal. Sebagai contoh adalah pasir laut dari perairan Riau
yang dijual hanya ke Singapura, meskipun sudah lintas Negara tetapi dilihat dari jaraknya masih
dianggap pasar lokal.

Sumberdaya mineral lepas pantai sebagai bahan baku industri, yaitu bahan galian yang
diambil dari dasar laut kemudian diekstrak dan didapatkan mineral-mineral berharga seperti:
magnetit, zircon, illmenit, monzonit, rutil, casiterit, emas dan platina. Nilai dari masing-masing
Bab III
Valuasi Ekonomi Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut

mineral dapat dilihat pada harga pasar, baik pasar lokal, regional, maupun internasional. Harga
lokal dapat diketahui secara langsung di daerah survey, sedangkan harga regional dan
internasional dapat dilihat pada internet.

4. Analisis Ekonomi

Suatu kegiatan atau proyek harus dipandang dari berbagai kelayakan (feasibility), diantaranya
adalah kelayakan teknis, kelayakan finansial, kelayakan ekonomi, kelayakan sosial budaya, dan
kelayakan lingkungan.

Net Present Value (NPV)

Setelah perkiraan nilai biaya dan manfaat suatu proyek atau kegiatan diperoleh, maka analisis
mengenai layak atau tidaknya suatu kegiatan atau proyek harus dibuat. Salah satu cara yang
umum dipakai adalah menghitung nilai sekarang bersih (net present value = NPV), yaitu dengan
cara mengurangkan semua nilai manfaat dengan semua nilai biaya yang seluruhnya dinyatakan
dalam nilai sekarang. Apabila positip (NPV > 0), maka proyek atau kegiatan dinyatakan layak.

Dalam rangka penentuan besarnya pungutan lingkungan, maka yang digunakan sebagai alat
analisis adalah analisis biaya dan manfaat yang telah dikembangkan (extended net present value).
Untuk jenis sumberdaya mineral digunakan rumus (Abelson, P., 1979) sebagai berikut:
n (PQ – SC + Eb – Ec)i
NPV = ™ ------------------------------
i=1 (1+r)i

dimana:
NPV = Net Present Value
P = Price of Mineral
Q = Quantity sold
SC = Social Cost of resources used in production
Eb = External Benefits (include social assets created by the mineral companies, such as
roads and ports)
Ec = External Cost (water pollution and distruction of fauna and flora)
r = The discount rate
i = year in the life of the project
n = number of years in the life of the project

Benefit Cost Ratio (BCR)

Selain analisis NPV, dalam analisis kelayakan proyek dikenal analisis perbandingan antara manfaat
dan biaya proyek atau kegiatan yang umum disebut sebagai benefit – cost ratio analysis (BCR).
Cara ini dilakukan dengan cara membandingkan antara total manfaat proyek terhadap total biaya
proyek, yang semuanya dinyatakan dalam nilai sekarang. Nilai biaya dan manfaat juga harus
dihitung dengan memasukkan unsur biaya dan manfaat eksternal (unsur lingkungan). Kriteria
kelayakan suatu proyek atau kegiatan adalah sebagai berikut:
x Apabila nilai B/C > 1, maka proyek atau kegiatan dinyatakan layak.
x Apabila nilai B/C <= 1, maka proyek atau kegiatan dinyatakan tidak layak.
Daftar Pustaka

DAFTAR PUSTAKA

Abelson, P. 1979. Cost Benefit Analysis and Environmental Problems. Itchen Printers Limited,
Southampton. England.

Alino, P. M., A. J. Uichiaco, N. A. Bermas, and E. D. Gomez. 1992. Assemblage Stucture of Coral
Reef Fish : Multi-scale Correlatons With Environmental Variables. In : Chou, L. M & C. R.
Wilkinson (eds.). 1992 Third ASEAN Scince Technology Week Conference Proceedings, Vol.
6:Marine Science: Living Coastal Resources, 21-23 Sept. 1992. Singapore. Dept. of
Zoology, National University of Singapore and National Science and Technology Board,
Singapore.

Barbier, R., E. B. M. Acreman, and D. Nowler. 1997. Economic Valuation of Wetland : A Guide for
Makers and Planners. RAMSAR Convention Berau, Gland. Switzerland.

Barton, D. N. 1994. Economic Factors and Valuation of Tropical Coastal Resources. Universiteit I
Bergen. Senter for Miljo-Og Ressursstudier. Norway.

Cesar, H., 1996. "Economic Analysis of Indonesian Coral Reefs." World Bank Environment
Department Department Paper, Environmentally Sustainable Development Vice Presidency.
December 1996. The World Bank.

Dahuri, 1995. Studi Pengembangan Kebijaksanaan Ekosistem Lingkungan. PPLH IPB dan Kantor
Kementerian Negara Lingkungan Hidup.

Dahuri, R., J. Rais, S. P. Ginting., dan M. J. Sitepu. 1996. Pengelolaan Sumberdaya Wilayah
Pesisir dan Lautan Secara Terpadu. Pradnya Paramita, Jakarta.

Davis, R., 1963. Recreation Planning as an Economic Problem. Natural Resource Journal 3,
239-249.

Djajadiningrat, S.T. 2001. Untuk Generasi Masa Depan: Tantangan dan Permasalahan
Lingkungan. Studio Tekno Ekonomi ITB. Bandung

Fauzi, Akhmad., 1999. Teknik Valuasi Sumberdaya Alam dan Lingkungan. Bahan pelatihan
“Manajemen Lingkungan Segara Anakan”. Bogor, Agustus 1999.

Fauzi, Akhmad., 2002. Teknik Valuasi Ekonomi Sumberdaya Pesisir dan Lautan. Bahan pelatihan
“Pengelolaan Sumberdaya Wilayah Pesisir dan Lautan, Universitas Diponegoro”.
Semarang, Maret 2002.

Field, B.C. 1994. Environmental Economics: An introduction. McGraw-Hill Book Co.

Hutomo, M. (1987), "Coral Fish Resources and Their Relation to Reef Condition: Some Case
Studies in Indonesian Waters", Coral Reef Management in Southeast Asia. Vol. 29, pp.
67-8 1.

Krutila, J. (1967). Conservation Reconsidered. American Economic Review, 57, 787-796

Kusumastanto, T. 2000. Ekonomi Sumberdaya dan Lingkungan. Program Pengelolaan


Sumberdaya Pesisir dan Lautan, Program Pasca Sarjana. Institut Pertanian Bogor.
Bogor.

Kusumastanto, T Dan Purwanto, A.B. 2001. Metode Penghitungan Nilai Ekonomi Sumberdaya
Alam. Prosiding Rapat Koordinasi Teknis Neraca Sumberdaya Alam Spasial.
BAKOSURTANAL.
Daftar Pustaka

Maynard M. Huftschmidt, David James, Anton D. Meister, Blair T. Bower, John Dixon. 1983.
Environment, Natural Systems, and Development: An Economic Valuation Guide. The
John Hopkins University Press, Baltimore. hal. 170-261.

Nugroho, B, 2001. Paparan Teoritis : Menghitung Nilai Ekonomi Sumberdaya Hutan. Najalah Surili
Edisi 21/2001(hal 17 21).

Nybakken, J. W. 1988. Biologi Laut Suatu Pendekatan Ekologis (Terjemahan Muhammad Eidman,
Koesoebiono, Dietriech G. B., Malikusworo Hutomo Dan Sukristijono). Penerbit PT.
Gramedia. Jakarta.

Pearce, D.W. 1986. The Economics of Natural Resource Management. Projects Policy
Department. The World Bank. Washington.

Repetto, R. et. Al. 1992. Green Fees: How a tax shift can work for the environment and the
economy.

Ruitenbeek, H. J. 1991. Mangrove Management : An Economic Analysis of Management Options


with a Focus on Bintuni Bay, Irian Jaya. EMDI/KLH. Jakarta.

Saragih, H. H. 1993. Keadaan Umum Perikanan di Kecamatan Percut Sei Tuah, Kabupaten Deli
Serdang Provinsi Sumatera Utara. Fakultas Perikanan IPB. Bogor.

Suparmoko, M. 1998. Ekonomi Sumberdaya Alam dan Lingkungan. BPFE, Yogyakarta.

Suparmoko dan Maria R. Suparmoko. Ekonomika Lingkungan. 2000. BPFE Yogyakarta. hal. 101-
132.

Suparmoko, M. 2002. Penilaian Ekonomi : Sumberdaya Alam dan Lingkungan (konsep dan
Metode Penghitungan). LPPEM Wacana Mulia, Jakarta.

The Centre for Social and Economics Research on the Global Environment (CSERGE). 1994.
Economic Values and the Environment in the Development Wolrd, A Report to the
UNEP, Nairobi.

Tietenberg, T. 1995. Environmental and Natural Resources Economics. HarperCollins Publishers,


Inc., New York.
Daftar Istilah

DAFTAR ISTILAH

Neraca sumberdaya lahan pesisir adalah “timbangan” yang disusun untuk mengetahui
besarnya cadangan awal sumberdaya lahan pesisir yang dinyatakan dalam aktiva, dan
besarnya pemanfaatan yang dinyatakan dengan pasiva, sehingga perubahan cadanagn
dapat diketahui besarnya sisa cadngan yang dinyatakan dalam slado dalam satu kurun
waktu.

Neraca sumberdaya mineral adalah suatu alat evaluasi sumberdaya mineral, yang menyajikan
cadangan awal, perubahan/pemanfaatan, dan keadaan akhir dalam bentuk tabel dan peta
penyebaran sumberdaya mineral.

Peta adalah gambaran dari permukaan bumi pada suatu bidang datar yang dibuat secara
kartografis menurut proyeksi dan skala tertentu dengan menyajikan unsur-unsur alam dan
buatan serta informasi lainnya yang diinginkan.

Peta aktiva adalah peta yang menggambarkan kondisi keadaan awal suatu sumberdaya.

Peta neraca adalah peta hasil tumpang tindih (overlay) peta aktiva dan pasiva, sehingga
memberikan gambaran keadaan awal, perubahan yang terjadi dan keadaan akhir.

Peta pasiva adalah peta yang menggambarkan kondisi akhir suatu sumberdaya.
Lampiran

LAMPIRAN
LAMPIRAN 1. CONTOH PERHITUNGAN NILAI EKONOMI TOTAL HUTAN MANGROVE

1. Nilai Guna Langsung

a). Nilai Kayu log


Nilai manfaat kayu log dihitung berdasarkan data, tegakan, kerapatan dan diameter kayu
tersebut. Nilai kayu mangrove per ha dapat dihitung dengan menggunakan rumus ;
Nilai kayu mangrove = Vha x H= 1/2ȺD2TK x H – B (Rp.m3/ha/th)
Dimana :
Vha = Volume kayu mangrove per hektar per tahun
H = Harga kayu mangrove
T = Tinggi rata-rata
K = Kerapatan rata-rata
D = Diameter rata-rata
B = Biaya operasional

b). Nilai lkan


Nilai ikan dihitung berdasarkan jumlah hasil tangkapan pertahun dikalikan dengan harga jual.
Nilai ikan = (T x H) – B (Rp/ha/th)
Dimana :
T = Tangkapan ikan (kg/ha/th)
H = Harga jual (Rp/kg)
B = Biaya operasional (Rp)

c). Nilai Udang


Nilai udang dihitung berdasarkan jumlah hasil tangkapan pertahun dikalikan dengan harga jual.
Nilai udang = (T x H) – B (Rp/ha/th)
Dimana :
T = Tangkapan udang (kg/ha/th)
H = Harga jual (Rp/kg)
B = Biaya operasional (Rp)

d). Nilai Kepiting


Nilai kepiting dihitung berdasarkan jumlah hasil tangkapan pertahun dikalikan dengan harga
jual.
Nilai kepiting = (T x H) – B (Rp/ha/th)
Dimana :
T = Tangkapan kepiting (ekor/ha/th)
H = Harga jual (Rp/ekor)
B = Biaya operasional (Rp)

e). Nilai Burung


Nilai burung dihitung berdasarkan jumlah hasil tangkapan pertahun dikalikan dengan harga jual.
Nilai burung = (T x H) – B (Rp/ha/th)
Dimana :
T = Tangkapan burung (ekor/ha/th)
H = Harga jual (Rp/ekor)
B = Biaya operasional (Rp)

f). Nilai Kerang


Nilai kerang dihitung berdasarkan jumlah hasil tangkapan pertahun dikalikan dengan harga jual.
Nilai kerang = (T x H) – B (Rp/ha/th)
Dimana :
Lampiran

T = Tangkapan kerang (kg/ha/th)


H = Harga jual (Rp/kg)
B = Biaya operasional (Rp)

2. Manfaat tidak Langsung


a). Fungsi biologis
Manfaat tidak langsung ekosistem hutan mangrove di antaranya adalah sebagai tempat
penyediaan pakan (feeding ground), tempat pembesaran (nursery ground) dan tempat
pemijahan (spawning ground) ikan. Manfaat ini dapat didekati dengan jumlah hasil tangkapan
ikan di perairan sekitar hutan mangrove tersebut dikurangi biaya investasi dan operasional
(asumsi fungsi ini tersebar secara merata). Nilai yang diperhitungkan ini tidak meliputi ikan hasil
tangkapan laut lepas pantai yang dianggap tidak memanfaatkan fungsi hutan tersebut.
Nilai fungsi biologis = (T x H) – B (Rp/ha/th)
Dimana :
T = Tangkapan ikan (kg/ha/th)
H = Harga jual (Rp/kg)
B = Biaya operasional (Rp)

b). Fungsi Fisik


Selain itu, ekosistem hutan mangrove juga berfungsi sebagai pelindung pantai dari gelombang
laut. Nilai ini dihitung melalui pendekatan biaya pembuatan beton yang setara dengan fungsi
hutan mangrove sebagai penahan abrasi.
Nilai fungsi fisik = (P L D) x Dt x Pgp x B (Rp/ha/th)
Dimana :
P L D = Pemecah gelombang berukuran Panjang x Lebar x Dalam (m3)
Dt = Daya tahan (th)
Pgp = Panjang garis pantai (m)
B = Biaya standar beton (Rp)

3. Nilai Pilihan
Nilai plihan dapat diketahui dengan menggunakan Contingent Valuation Method. Nilai pilihan
hasil penelitian Ruintenbeek, 1991 sebesar US$ 1.500/km2/th dapat pula dijadikan sebagai
acuan dengan asumsi hutan mangrove tersebut berfungsi penting secara ekologis dan tetap
terpelihara.

4. Nilai Eksistensi
Nilai ini juga dapat diketahui melalui pendekatan Contingent Valuation. Nilai Rupiah (rata-
rata)/m2/th yang diperoleh dari sejumlah responden merupakan nilai eksistensi hutan mangrove
tersebut. Fakhrudin, 1996 dalam Fauzi, 1999, mendapatkan nilai eksistensi hutan mangrove
sebesar Rp 33,5 milyar/th untuk kawasan hutan mangrove di Kab. Subang.

5. Nilai Ekonomi Total Hutan Mangrove


Nilai ekonomi total hutan mangrove merupakan perjumlahan nilai manfaat langsung, manfaat
tidak langsung, manfaat pilihan dan manfaat eksistensi.
Lampiran

LAMPIRAN 2. CONTOH PERHITUNGAN NILAI EKONOMI TOTAL TERUMBU KARANG


1. Manfaat Langsung
a). Nilai Ikan
Nilai ikan dihitung berdasarkan jumlah hasil tangkapan pertahun dikalikan dengan harga jual. Bila
dari luas lahan 100 ha didapatkan hasil tangkapan ikan 3.000 kg/th dengan harga jual Rp 2.000/kg
dikurangi biaya operasional Rp 100.000/th maka diperoleh nilai ikan = (3.000 kg/th x Rp 2.000/kg)
– Rp 100.000 = Rp 5.900.000/th.

b). Nilai Marikultur


Nilai marikultur dihitung berdasarkan biaya pembuatan sebuah marikultur.

c). Nilai Perdagangan Akuarium


Nilai perdagangan akuarium dihitung berdasarkan jumlah hasil tangkapan pertahun ikan hias untuk
keperluan akuarium dikalikan dengan harga jual. Bila dari luas lahan 100 ha didapatkan hasil
tangkapan ikan hias 2.000 ekor/th dengan harga jual Rp 5.000/ekor dikurangi biaya operasional Rp
100.000/th (pancing, umpan, wadah dsb) maka diperoleh nilai = (2.000 ekor/th x Rp 5.000/ekor) -
Rp 100. 000 = Rp 9.900. 000/th.

d). Nilai Udang


Nilai udang dihitung berdasarkan jumlah hasil tangkapan pertahun dikalikan dengan harga jual.
Bila dari luas lahan 100 ha didapatkan hasil tangkapan udang 10.000 kg/th dengan harga jual Rp
10.000/kg dikurangi biaya operasional Rp 1.000.000/th (jaring udang) maka diperoleh nilai =
(10.000 kg/th x Rp 10.000/kg) - Rp 1.000.000 = Rp 90.000.000/th.

e). Nilai Kerang


Nilai kerang dihitung berdasarkan jumlah hasil tangkapan pertahun dikalikan dengan harga jual.
Bila dari luas lahan 100 ha didapatkan hasil kerang 1.000 kg/th dengan harga jual Rp 1.500/kg
dikurangi biaya operasional Rp 30.000/th maka diperoleh nilai = (1.000 kg/th x Rp 1.500/kg) - Rp
30.000 = Rp 1.470.000/th.

f). Nilai Kepiting


Nilai kepiting dihitung berdasarkan jumlah hasil tangkapan pertahun dikalikan dengan harga jual.
Bila dari luas lahan 100 ha didapatkan hasil tangkapan kepiting 2.000 ekor/th dengan harga jual
Rp 500/ekor dikurangi biaya operasional Rp 100.000/th (pancing, umpan, wadah dsb) maka
diperoleh nilai = (2.000 ekor/th x Rp 500/ekor) - Rp 100. 000 = Rp 1. 900. 000/th.

g). Nilai Wideng


Nilai belut dihitung berdasarkan jumlah hasil tangkapan pertahun dikalikan dengan harga jual. Bila
dari luas lahan 100 ha didapatkan hasil tangkapan wideng 5.000 kg/th dengan harga jual Rp
500/kg dikurangi biaya operasional Rp 100.000/th maka diperoleh nilai = (5.000 kg/th x Rp
500/kg) - Rp 100.000 = Rp 2.400.000/th.

h). Nilai Ular


Nilai ular yang diperoleh dari ekosistem hutan mangrove dihitung berdasarkan hasil tangkapan
pembiayaan pertahun dengan menggunakan jaring. Misalkan, dari 100 ha hutan mangrove
dihasilkan ular 1.000 kg/th dengan harga jual Rp 1.000/kg maka dalam satu tahun diperoleh nilai
ular = (1.000 x Rp 1.000/kg) = Rp 1.000.000. Bila modal jaring Rp 50.000 maka nilai bersihnya =
Rp 950. 000.

i). Nilai Burung


Nilai burung dihitung berdasarkan jumlah hasil buruan pertahun dikalikan dengan harga jual. Bila
dari luas lahan 100 ha didapatkan hasil tangkapan burung 2.000 ekor/th dengan harga jual Rp
1.000/ekor dikurangi biaya operasional Rp 250.000/th (senapan angin dan mimisnya) maka
diperoleh nilai= (2.000 kg/th x Rp 1.000/kg) - Rp 250.000 = Rp 1.750.000/th.
Catatan: Nilai manfaat diatas harus dikurangi Unit rent untuk mendapatkan nilai valuasi.
Lampiran

2. Manfaat Tidak Langsung


a). Fungsi Biologis
Manfaat tidak langsung ekosistem terumbu karang diantaranya adalah sebagai tempat penyediaan
pakan (feeding ground), tempat pembesaran (nursery ground) dan tempat pemijahan (spawning
ground) ikan, kura-kura dan burung laut. Manfaat ini dapat didekati dengan jumlah hasil
tangkapan ikan, kura-kura dan burung laut di perairan sekitar terumbu karang tersebut dikurangi
biaya investasi dan operasional (asumsi fungsi ini tersebar secara merata). Nilai yang
diperhitungkan ini tidak meliputi ikan hasil tangkapan laut lepas pantai yang dianggap tidak
memanfaatkan fungsi terumbu karang tersebut.

b). Fungsi Fisik


Selain itu, ekosistem terumbu karang juga berfungsi sebagai pelindung pantai dari gelombang laut.
Nilai ini dihitung melalui pendekatan biaya pembuatan beton yang setara dengan fungsi terumbu
karang sebagai penahan abrasi. Hasil perhitungan (Dahuri, 1995) biaya standar beton pemecah
gelombang berukuran 1 m x 5 m x 6 m (panjang x lebar x dalam) dengan daya tahan 10 th adalah
Rp 3.000.000 diketahui dengan cara mengalikan nilai standar tersebut dengan panjang garis
pantainya. Seandainya panjang garis tersebut adalah 30.000 m maka diperoleh nilai fungsi sebesar
Rp 90 milyar/ 10 th atau Rp 9 milyar/th. Nilai kerusakan suatu ekosistem terumbu karang
ekuivalen dengan biaya pembuatan terumbu karang buatan.

c). Fungsi Estetik


Ekosistem terumbu karang yang kaya akan keanekaragaman bentuk karang dan ikan-ikan karang
menjadi daya tarik tersendiri bagi para wisatawan dan ilmuwan. Oleh karena itu nilai fungsi estetik
terumbu karang dapat dihitung dengan biaya yang dikeluarkan untuk menikmati keindahan
terumbu karang yang dapat dihitung dengan Travel Cost Method. Didalamnya mencakup biaya
perjalanan untuk mencapai daerah terumbu karang tersebut (biaya bahan bakar, sewa perahu),
biaya peminjaman alat selam (masker, snorkel, SCUBA), biaya penginapan dan lain-lain. Indeks
mortalitas Hard Coral dapat digunakan sebagai proxy untuk menggambarkan kondisi terumbu
karang yang ada.

3. Nilai Pilihan
Nilai pilihan dapat diketahui dengan menggunakan metode Contingent Valuation. Nilai pilihan hasil
penelitian Ruintenbeek, 1991 sebesar US$ 1.500/km2/th dapat pula dijadikan sebagai acuan
dengan asumsi terumbu karang tersebut berfungsi penting secara ekologis dan tetap terpelihara.

4. Nilai Eksistensi
Nilai ini juga dapat diketahui melalui Pendekatan Contingent Valuation. Nilai Rupiah
(rata-rata)/m2/th yang diperoleh dari sejumlah responden merupakan nilai eksistensi terumbu
karang tersebut.

5. Nilai Ekonomi Total Terumbu Karang


Nilai ekonomi total terumbu karang merupakan penjumlahan nilai manfaat langsung, manfaat tidak
langsung, manfaat pilihan dan manfaat eksistensi.