Anda di halaman 1dari 11

Putu Oktavia

MET 08.05
Analisis Makroekonomi

Hubungan antara Inflasi dan Jumlah Uang Beredar


Paper ini mengulas hubungan antara inflasi dan jumlah uang beredar. Bagian
pertama mengulas teori yang menjadi dasar paper ini, yaitu teori kuantitas uang yang
menyangkut hubungan antara inflasi dan jumlah uang beredar. Bagian kedua
menganalisis hubungan antara inflasi dan uang beredar di Indonesia berdasarkan
teori. Untuk menganalisis hubungan antara inflasi dan uang beredar di Indonesia,
digunakan metode regresi linier. Bagian terakhir merupakan kesimpulan.
Data-data yang digunakan dalam paper ini diambil dari Asian Development Bank:
Key Indicators tahun 2006 dan 2007.
Dalam paper ini melalui regresi sederhana ditunjukkan bahwa di Indonesia pada
periode 1988 – 2006 terdapat hubungan yang positif antara tingkat inflasi dengan
pertumbuhan jumlah uang beredar (M2).

I. Teori Kuantitas Uang (Quantity Theory of Money)


Nilai uang ditentukan oleh supply dan demand terhadap uang. Jumlah uang beredar
ditentukan oleh Bank Sentral, sementara jumlah uang yang diminta (money demand)
ditentukan oleh beberapa faktor, antara lain tingkat harga rata-rata dalam
perekonomian. Jumlah uang yang diminta oleh masyarakat untuk melakukan
transaksi bergantung pada tingkat harga barang dan jasa yang tersedia. Semakin
tinggi tingkat harga, semakin besar jumlah uang yang diminta.

Grafik 1. Hubungan antara Supply dan Demand terhadap Uang dengan Tingkat Harga
(Sumber: Mankiw, Principles of Macroeconomics edisi 3: 343)

Gambar di atas menggambarkan hubungan antara supply dan demand terhadap uang.
Sumbu horizontal menggambarkan jumlah uang beredar, sumbu vertikal kiri
menggambarkan nilai uang, 1/P, dan sumbu vertikal kanan menggambarkan tingkat
harga, P. Sumbu-sumbu vertikal menggambarkan bahwa saat nilai uang tinggi, maka

Tugas 1 1
Putu Oktavia
MET 08.05
Analisis Makroekonomi

tingkat harga akan rendah, dan sebaliknya pada tingkat harga yang tinggi maka nilai
uang akan rendah.
Kedua kurva menggambarkan supply dan demand terhadap uang. Kurva supply
berbentuk vertikal karena jumlah uang beredar ditetapkan oleh Bank Sentral. Kurva
demand memiliki slope negatif, mengindikasikan bahwa saat nilai uang rendah dan
tingkat harga tinggi, maka permintaan terhadap uang akan tinggi. Pada titik
equilibrium, A, jumlah uang yang diedarkan dan jumlah uang yang diminta
masyarakat berada dalam keseimbangan. Ekuilibrium antara supply dan demand
terhadap uang menentukan nilai uang dan tingkat harga barang dan jasa.
Jika Bank Sentral mengubah jumlah uang yang beredar, misalnya dengan mencetak
lebih banyak uang, ekuilibrium supply dan demand terhadap uang akan berubah
seperti ditunjukkan pada gambar berikut.

Grafik 2. Pergeseran Equilibrium Harga akibat Peningkatan Jumlah Uang Beredar


(Sumber: Mankiw, Principles of Macroeconomics edisi 3: 344)

Bertambahnya jumlah uang beredar menggeser kurva supply dari MS1 ke MS2,
sehingga titik equilibrium ikut bergeser dari A ke B. Akibatnya, nilai uang turun dari
½ ke ¼, dan tingkat harga equilibrium naik dari 2 ke 4. Dengan kata lain,
meningkatnya jumlah uang beredar mendorong terjadinya kenaikan harga yang
menyebabkan nilai uang menjadi turun.
Lebih lanjut dapat dijelaskan bahwa dampak langsung dari injeksi moneter yang
dilakukan Bank Sentral adalah meningkatnya supply uang. Sebelum injeksi,
perekonomian berada pada titik equilibrium A. Pada titik ini, tingkat harga seimbang
dengan jumlah uang yang diminta masyarakat. Saat jumlah uang beredar meningkat,
pada tingkat harga yang sama masyarakat memiliki lebih banyak uang dari yang
mereka minta. Meningkatnya jumlah uang menyebabkan naiknya permintaan
terhadap barang dan jasa. Jika jumlah barang dan jasa yang diminta tidak seimbang
dengan jumlah barang dan jasa yang diproduksi, maka akan terjadi peningkatan
harga. Peningkatan harga kemudian mendorong naiknya jumlah uang yang diminta
masyarakat. Pada akhirnya, perekonomian akan mencapai equilibrium baru, yaitu

Tugas 1 2
Putu Oktavia
MET 08.05
Analisis Makroekonomi

titik B, saat jumlah uang yang diminta kembali seimbang dengan jumlah uang yang
diedarkan.
Penjelasan yang menggambarkan bagaimana tingkat harga ditentukan dan berubah
seiring dengan perubahan jumlah uang beredar disebut teori kuantitas uang
(quantity theory of money). Berdasarkan teori ini, jumlah uang yang beredar dalam
suatu perekonomian menentukan nilai uang, sementara pertumbuhan jumlah uang
beredar merupakan sebab utama terjadinya inflasi.
Secara umum, teori kuantitas uang menggambarkan pengaruh jumlah uang beredar
terhadap perekonomian, dikaitkan dengan variabel harga dan output. Hubungan
antara jumlah uang beredar, output, dan harga dapat ditulis dalam persamaan
matematis sebagai berikut:
MxV=PxY
Dimana P adalah tingkat harga (GDP deflator), Y adalah jumlah output (real GDP),
M adalah jumlah uang beredar, PxY adalah nominal GDP, dan V adalah velocity of
money (perputaran uang). Persamaan ini disebut sebagai persamaan kuantitas
(quantity equation).
Velocity of money (perputaran uang) mengukur tingkat dimana uang bersirkulasi
dalam perekonomian (Mankiw, 2003). Atau dapat dikatakan mengukur kecepatan
perpindahan uang dari satu orang ke orang lainnya. Velocity of money dapat dihitung
melalui pembagian antara GDP nominal dengan jumlah uang beredar. Secara
matematis, dapat ditulis sebagai berikut:
V=(PxY)/M
Persamaan di atas dapat dianggap sebagai suatu definisi yang menunjukkan
perputaran V sebagai rasio GDP nominal, PY, terhadap kuantitas uang M. Persamaan
tersebut merupakan suatu identitas. Jika satu atau lebih variabel itu berubah, maka
satu atau lebih variabel lainnya juga harus berubah untuk menjaga kesamaan.
Misalnya, jika jumlah uang beredar meningkat, maka akibatnya dapat dilihat dari
ketiga variabel lainnya: harga harus naik, kuantitas output harus naik, atau kecepatan
perputaran uang harus turun.
Dari berbagai kasus, dapat dilihat bahwa perputaran uang relatif stabil. Gambar
berikut menunjukkan hubungan antara GDP nominal, jumlah uang beredar (M2) dan
velocity of money di Amerika Serikat sejak tahun 1960.

Tugas 1 3
Putu Oktavia
MET 08.05
Analisis Makroekonomi

Grafik 3. Hubungan antara GDP Nominal, Jumlah Uang Beredar (M2) dan Perputaran
Uang di Amerika (Sumber: Mankiw, Principles of Macroeconomics edisi 3: 348)

Dalam gambar dapat dilihat bahwa dalam periode 1960 – 2000, walaupun velocity of
money tidak konstan, namun tidak berubah banyak. Karenanya, velocity of money
sering diasumsikan sebagai konstan. Sebaliknya, jumlah uang beredar dan GDP
nominal meningkat lebih dari sepuluh kali lipat.
Jika diasumsikan bahwa V adalah konstan, maka persamaan kuantitas dapat dilihat
sebagai teori yang menentukan GDP nominal. Persamaan kuantitas dengan V
konstan dapat dituliskan sebagai berikut:
MV = PY
Persamaan di atas dapat diinterpretasikan sebagai berikut: perubahan dalam kuantitas
uang (M) harus menyebabkan perubahan yang proporsional dalam GDP nominal
(PY). Yaitu, jika perputaran adalah tetap, maka kuantitas uang menentukan nilai dari
output perekonomian.
Secara teoretis, hubungan antara tingkat inflasi dan tingkat harga ekuilibrium yang
digambarkan dalam quantity theory of money dapat dijelaskan sebagai berikut
(Mankiw, Principles of Macroeconomics edisi 3: 348; Mankiw (2003): 82):
1. Velocity of money relatif stabil dalam jangka panjang.
2. Karena velocity relatif stabil, saat Bank Sentral mengubah jumlah uang beredar
(M), terjadi perubahan proporsional dalam nilai output nominal (PY).
3. Besarnya output barang dan jasa (Y) ditentukan oleh supply faktor produksi dan
teknologi produksi. Secara khusus, karena uang adalah netral, uang tidak
memengaruhi besaran output.
4. Dengan output (Y) ditentukan oleh supply faktor dan teknologi, saat Bank
Sentral mengubah jumlah uang beredar (M) dan menyebabkan perubahan
proporsional terhadap nilai output nominal (PY), perubahan tersebut akan
tercermin dalam tingkat harga (P). Jadi, teori ini menunjukkan bahwa tingkat
harga adalah proporsional terhadap jumlah uang beredar.
5. Karena tingkat inflasi ditunjukkan oleh perubahan persentase dalam tingkat harga,
maka meningkatnya jumlah uang beredar akan menyebabkan inflasi.

Tugas 1 4
Putu Oktavia
MET 08.05
Analisis Makroekonomi

Persamaan kuantitas dapat ditulis dalam bentuk perubahan persentase, sebagai


berikut:
Perubahan % M + Perubahan % V = Perubahan % P + Perubahan % Y
Persamaan tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut. Pertama, perubahan persentase
dalam kuantitas uang M berada di bawah pengawasan Bank Sentral. Kedua,
perubahan persentase dalam perputaran uang V mencerminkan pergeseran dalam
permintaan uang; diasumsikan bahwa perputaran adalah konstan sehingga perubahan
persentase dalam perputaran V adalah nol. Ketiga, perubahan persentase dalam
tingkat harga P adalah tingkat inflasi. Keempat, perubahan persentase dalam output
Y bergantung pada pertumbuhan faktor-faktor produksi dan kemajuan teknologi
yang dapat dianggap sebagai baku (given). Analisis ini menyatakan bahwa
pertumbuhan jumlah uang beredar menentukan tingkat inflasi.

II. Hubungan Jumlah Uang Beredar dan Inflasi di Indonesia


Friedman dan Schwartz menulis dua makalah yang mendokumentasi sumber dan
pengaruh perubahan dalam kuantitas uang selama periode 1867 – 1960 dan 1867 –
1975 di Amerika Serikat. Secara empiris, Friedman dan Schwartz berhasil
memverifikasi hubungan antara inflasi dan pertumbuhan jumlah uang beredar. Hasil
penelitian Friedman dan Schwartz menunjukkan bahwa di Amerika Serikat dekade-
dekade dengan pertumbuhan uang tinggi cenderung memiliki inflasi yang tinggi, dan
dekade-dekade dengan pertumbuhan uang rendah cenderung memiliki inflasi yang
rendah.
Hasil yang sama diperoleh dari perbandingan tingkat rata-rata inflasi dan tingkat
rata-rata pertumbuhan uang di lebih dari 100 negara selama tahun 1990-an. Dalam
kajian tersebut, terdapat hubungan yang jelas antara pertumbuhan uang dan inflasi.
Negara-negara dengan pertumbuhan uang tinggi cenderung memiliki inflasi yang
tinggi, sementara negara-negara dengan pertumbuhan uang rendah cenderung
memiliki inlfasi yang rendah.
Namun demikian, menurut Mankiw (2003), keeratan hubungan inflasi dengan jumlah
uang beredar tidak dapat dilihat dalam jangka pendek. Teori inflasi ini bekerja paling
baik dalam jangka panjang, bukan dalam jangka pendek. Dengan demikian,
hubungan antara pertumbuhan uang dan inflasi dalam data bulanan tidak akan seerat
hubungan keduanya jika dilihat selama periode 10-tahun.
Paper ini akan mencoba menganalisis hubungan antara inflasi dengan jumlah uang
beredar di Indonesia. Data yang digunakan adalah data tahun 1988 – 2006 yang
bersumber dari Asian Development Bank, sebagai berikut:
Tabel 1. Inflasi, Jumlah Uang Beredar, Pertumbuhan Jumlah Uang Beredar dan
PDB Nominal
Jumlah uang Pertumbuhan
Nominal PDB
Tahun Inflasi (%) beredar (M2) Jumlah uang
(Rp Trilyun)
(Rp Trilyun) Beredar (%)
1988 5.47 42.00 23.9 149.67
1989 5.97 58.70 39.8 179.58
1990 9.53 84.63 44.2 210.87

Tugas 1 5
Putu Oktavia
MET 08.05
Analisis Makroekonomi

Jumlah uang Pertumbuhan


Nominal PDB
Tahun Inflasi (%) beredar (M2) Jumlah uang
(Rp Trilyun)
(Rp Trilyun) Beredar (%)
1991 9.52 99.06 17.1 249.97
1992 4.94 119.05 20.2 282.40
1993 9.77 145.20 22.0 329.78
1994 9.24 174.51 20.2 382.22
1995 8.64 222.64 27.6 454.51
1996 6.47 288.63 29.6 532.57
1997 11.05 355.64 23.2 627.70
1998 77.63 577.38 62.4 955.75
1999 2.01 646.21 11.9 1,099.73
2000 9.35 747.03 15.6 1,389.77
2001 12.55 844.05 13.0 1,684.28
2002 10.03 883.91 4.7 1,821.83
2003 5.06 955.69 8.1 2,013.67
2004 6.40 1,033.53 8.1 2,295.83
2005 17.11 1,203.22 16.4 2,784.96
2006 6.60 1,382.07 14.9 3,338.20
Sumber: Key Indicators 2006 dan 2007, ADB

Data jumlah uang beredar yang digunakan adalah M2, yaitu jumlah total M1 (uang
kartal dan uang giral) dan uang kuasi (deposito berjangka dan tabungan, dalam
rupiah dan valuta asing serta giro valuta asing milik penduduk) dalam trilyun rupiah.
Data inflasi merupakan data inflasi menurut tahun kalender. Sedangkan data nominal
PDB adalah PDB atas dasar harga berlaku dalam trilyun rupiah.
Jumlah perputaran uang dihitung melalui pembagian antara GDP nominal dengan
jumlah uang beredar. Dari hasil perhitungan, rata-rata jumlah perputaran uang yang
terjadi pada periode 1988 – 2006 adalah sebesar 2,23 kali per tahun. Dapat diartikan,
bahwa selama periode tersebut, terjadi perpindahan uang rata-rata hanya sebesar 2,23
kali per tahun masuk ke dalam pendapatan individu di Indonesia. Jika jumlah
perputaran hanya memerhitungkan M1 (uang kartal dan uang giral), rata-rata jumlah
perputaran yang terjadi pada periode 1988 – 2006 adalah sebesar 9,09 kali per tahun.
Hal ini menunjukkan bahwa semakin liquid suatu aset (dalam hal ini uang) semakin
besar jumlah perputaran yang terjadi.
Kolom terakhir pada tabel berikut menunjukkan besaran k yang menunjukkan bagian
pendapatan nominal yang dipegang seseorang sebagai uang tunai. Rata-rata bagian
pendapatan yang dipegang seseorang di Indonesia pada periode 1988 – 2006 adalah
sebesar 46,36%. Dari hasil perhitungan dapat dilihat bahwa, seperti dalam teori,
terdapat hubungan kebalikan antara jumlah perputaran (V) dan besaran k. Jumlah
perputaran terkecil terjadi pada tahun 1998, yaitu pada saat terjadinya krisis moneter
di Indonesia. Pada tahun 1998, perputaran uang hanya terjadi sebesar 1,66 kali per
tahun, sementara bagian pendapatan yang dipegang sebagai uang tunai sebesar
60,41%. Ketidakpastian yang terjadi dalam perekonomian Indonesia pada periode
krisis (1997 – 1999) menyebabkan orang lebih memilih untuk menyimpan uang
dalam bentuk tunai di rumah dibandingkan menyimpan di Bank atau berinvestasi.

Tugas 1 6
Putu Oktavia
MET 08.05
Analisis Makroekonomi

Seiring dengan membaiknya kondisi perekonomian setelah krisis, jumlah uang yang
dipegang dalam bentuk tunai semakin berkurang, dan jumlah perputaran uang
semakin meningkat walaupun tidak sesering pada masa sebelum krisis.
Tabel 2. PDB Nominal, Jumlah Uang Beredar (M2), Jumlah Perputaran dan k
Uang Beredar Jumlah
Nominal PDB
Tahun (M2) perputaran k
(Rp Trilyun)
(Rp Trilyun) (V)
1988 149.67 42.00 3.56 28.06
1989 179.58 58.70 3.06 32.69
1990 210.87 84.63 2.49 40.13
1991 249.97 99.06 2.52 39.63
1992 282.40 119.05 2.37 42.16
1993 329.78 145.20 2.27 44.03
1994 382.22 174.51 2.19 45.66
1995 454.51 222.64 2.04 48.98
1996 532.57 288.63 1.85 54.20
1997 627.70 355.64 1.76 56.66
1998 955.75 577.38 1.66 60.41
1999 1,099.73 646.21 1.70 58.76
2000 1,389.77 747.03 1.86 53.75
2001 1,684.28 844.05 2.00 50.11
2002 1,821.83 883.91 2.06 48.52
2003 2,013.67 955.69 2.11 47.46
2004 2,295.83 1,033.53 2.22 45.02
2005 2,784.96 1,203.22 2.31 43.20
2006 3,338.20 1,382.07 2.42 41.40
Rata-rata 2.23 46.36
Sumber: Key Indicators 2006 dan 2007, ADB; Hasil perhitungan

70.00

60.00

50.00

40.00

30.00

20.00

10.00

-
1988

1990

1992

1994

1996

1998

2000

2002

2004

2006

Velocity k

Grafik 4. Hubungan antara Perputaran Uang (V) dengan k Tahun 1988 – 2006 di Indonesia

Tugas 1 7
Putu Oktavia
MET 08.05
Analisis Makroekonomi

Dari hasil perhitungan dan dapat dilihat pada grafik berikut, selama periode 1988 –
2006 jumlah perputaran uang relatif stabil. Sebaliknya, GDP nominal meningkat 21
kali lipat dan uang beredar meningkat hampir 32 kali lipat.
4,000.00

3,500.00

3,000.00

2,500.00

2,000.00

1,500.00

1,000.00

500.00

-
1988
1989
1990
1991
1992

1993
1994
1995
1996

1997
1998
1999
2000
2001
2002
2003
2004
2005
2006
Nominal PDB Uang Beredar (M2) Velocity

Grafik 5. Hubungan antara GDP Nominal, Jumlah Uang Beredar (M2) dan Perputaran
Uang di Indonesia Tahun 1988 – 2006

Seperti ditunjukkan dalam grafik, pertambahan jumlah uang beredar (M2) di


Indonesia hampir secepat pertambahan GDP nominal. Hal ini dapat menjadi indikasi
bahwa selama periode 1988 – 2006, perubahan jumlah uang beredar di Indonesia
menyebabkan perubahan yang proporsional terhadap GDP nominal. Hal ini sejalan
dengan teori yang menyatakan bahwa, jika perputaran uang adalah tetap, maka
kuantitas uang menentukan nilai dari output perekonomian. Dengan kata lain,
perubahan output nominal yang dicerminkan dalam tingkat harga cukup banyak
dipengaruhi oleh jumlah uang beredar. Lebih jauh dapat diartikan bahwa perubahan
tingkat inflasi di Indonesia sebagai akibat perubahan harga dalam periode tersebut
cukup banyak dipengaruhi oleh jumlah uang beredar.
Untuk membuktikan hal tersebut, dilakukan regresi sederhana. Yang menjadi
variabel dependen adalah tingkat inflasi (%), sedangkan variabel independennya
adalah pertumbuhan jumlah uang beredar (%).Hipotesis yang menjadi dasar regresi
adalah bahwa terdapat hubungan yang positif antara inflasi dengan pertumbuhan
jumlah uang beredar.
Model regresi sederhana yang dipakai adalah:
Inflasi = β0 + β1.pertumbuhan jumlah uang beredar
Dari hasil regresi diperoleh persamaan sebagai berikut:
Inflasi = - 5,407 + 0,78 (M2growth)

Tugas 1 8
Putu Oktavia
MET 08.05
Analisis Makroekonomi

Atau dapat diinterpretasikan bahwa kenaikan pertumbuhan jumlah uang beredar


sebesar 1% akan menyebabkan inflasi sebesar 0,78% (ceteris paribus).
Uji statistik yang digunakan untuk membuktikan hipotesis tersebut adalah:
1. Uji t untuk melihat pengaruh variabel independen, yaitu pertumbuhan jumlah
uang beredar, terhadap variabel dependen tingkat inflasi.
Hipotesis yang digunakan:
Ho : β1 < 0
Ha : β1 > 0
Jika t-hitung < t-tabel, maka Ho diterima dan Ha ditolak artinya variabel
independen tidak memengaruhi variabel dependen secara signifikan.
Jika t-hitung > t-tabel maka Ho ditolak dan Ha diterima artinya variabel
independen memengaruhi variabel dependen secara signifikan.
Dari hasil perhitungan, diperoleh hasil t-hitung untuk β1 sebesar 3,776
sementara t-tabel pada tingkat kepercayaan 5% adalah sebesar 1,753, dengan
kata lain t-hitung > t-tabel. Artinya, variabel independen (pertumbuhan
jumlah uang beredar) memengaruhi variabel dependen (tingkat inflasi) secara
signifikan.
2. Koefisien determinasi (R2). R2 menjelaskan seberapa besar persentasi total
variasi variabel dependen yang dijelaskan oleh model, semakin besar R2
semakin besar pengaruh model dalam menjelaskan variabel dependen. Nilai
R2 berkisar antara 0 sampai 1. Suatu R2 sebesar 1 berarti ada kecocokan
sempurna, sedangkan yang bernilai 0 berarti tidak ada hubungan antara
variabel dependen dengan variabel independen.
Dari hasil perhitungan diperoleh R2 sebesar 0,456. Artinya, variabel
pertumbuhan jumlah uang beredar menjelaskan terjadinya perubahan tingkat
inflasi sebesar 45,6%. Sementara sisanya, yaitu 54,4%, dijelaskan oleh
variabel lain yang tidak termasuk dalam model ini.

Secara grafis, hubungan antara tingkat inflasi dengan pertumbuhan uang beredar
digambarkan dalam grafik-grafik di bawah ini. Dalam grafik titik sebar pertumbuhan
uang dan inflasi ini, setiap titik menunjukkan satu tahun. Sumbu horisontal
menunjukkan pertumbuhan jumlah uang beredar (M2) dalam persen, dan sumbu
vertikal menunjukkan tingkat inflasi rata-rata. Dari kedua grafik, dapat dilihat bahwa
secara umum terdapat korelasi positif antara tingkat inflasi dengan pertumbuhan
jumlah uang beredar. Korelasi ini membuktikan prediksi teori kuantitas bahwa
pertumbuhan uang yang tinggi mengarah pada inflasi yang tinggi.

Tugas 1 9
Putu Oktavia
MET 08.05
Analisis Makroekonomi

90.00

80.00

70.00

60.00

50.00

40.00

30.00

20.00

10.00

0.00
1988
1989

1990
1991
1992
1993
1994
1995
1996
1997
1998
1999

2000
2001

2002
2003
2004

2005
2006
Inflasi (%) pertumbuhan M2(%)

Grafik 6. Hubungan antara Pertumbuhan Jumlah Uang Beredar (M2) dan Perputaran Uang
di Indonesia Tahun 1988 – 2006

1998 W
75.00

50.00
Inflasi (%)

25.00

2005 W
2001 W 1997
2002 W 200019911993
1994 W 1990 W
WW W1995
W
2004 2006 W1988 1996W W 1989 W
2003 WW 1992 W W
1999 W
0.00
10.00 20.00 30.00 40.00 50.00 60.00

Pertumbuhan M2 (%)

Grafik 7. Titik sebar yang menggambarkan hubungan antara Pertumbuhan Jumlah Uang
Beredar (M2) dan Perputaran Uang di Indonesia Tahun 1988 – 2006

III. Kesimpulan
Secara teoretis, tingkat inflasi dipengaruhi oleh jumlah uang beredar. Dalam teori
kuantitas uang, ditunjukkan bahwa jika jumlah uang beredar meningkat, maka
akibatnya dapat dilihat dari ketiga variabel lainnya: harga harus naik, kuantitas

Tugas 1 10
Putu Oktavia
MET 08.05
Analisis Makroekonomi

output harus naik, atau kecepatan perputaran uang harus turun. saat Bank Sentral
mengubah jumlah uang beredar (M) dan menyebabkan perubahan proporsional
terhadap nilai output nominal (PY), perubahan tersebut akan tercermin dalam tingkat
harga (P). Karena tingkat inflasi ditunjukkan oleh perubahan persentase dalam
tingkat harga, maka meningkatnya jumlah uang beredar akan menyebabkan inflasi.
Hasil regresi menunjukkan bahwa secara umum selama periode 1988 – 2006 terdapat
korelasi positif antara tingkat inflasi dengan pertumbuhan jumlah uang beredar. Pada
periode tersebut, perputaran uang relatif stabil dengan rata-rata sebesar 2,23 kali per
tahun. Kemudian, seperti dapat dilihat pada grafik 5, 6, dan 7, bahwa selama periode
1988 – 2006, perubahan jumlah uang beredar di Indonesia menyebabkan perubahan
yang cukup proporsional terhadap GDP nominal. Dengan kata lain, perubahan output
nominal yang dicerminkan dalam tingkat harga cukup banyak dipengaruhi oleh
jumlah uang beredar.

Referensi
Asian Development Bank. Indonesian Key Indicators 2006. www.adb.org/statistics.
Asian Development Bank. Indonesian Key Indicators 2007. www.adb.org/statistics.
Mankiw, N. Gregory (2003). Teori Makroekonomi Edisi Kelima. Terjemahan.
Jakarta: Penerbit Erlangga.
Mankiw, N. Gregory. Principles of Macroeconomic edisi 3 (e-book)).

Tugas 1 11

Anda mungkin juga menyukai