Anda di halaman 1dari 4

Menemukan Ide Pokok dengan Membaca Cepat

Dalam membaca cepat, Anda dituntut mengutamakan kecepatan dengan tidak mengabaikan pemahamannya. Biasanya, kecepatan ini dikaitkan dengan tujuan membaca, keperluan, dan bahan bacaan. Kecepatan membaca dapat diukur dengan berapa banyak kata yang terbaca setiap menit. Secepat apakah kemampuan membaca Anda? Untuk dapat menguasai teknik membaca cepat, Anda harus memperhatikan hal hal berikut.

1. Motivasi atau Minat Motivasi dapat ditumbuhkan melalui sikap ilmiah berupa rasa ingin tahu atau penasaran. Semakin tinggi rasa ingin tahu, semakin banyak kegiatan membaca yang harus Anda lakukan.

1. Penguasaan Kosakata Semakin banyak perbendaharaan kata yang dimiliki, semakin baik pula kemampuan Anda memahami suatu bacaan.

2. Kemampuan Menemukan Ide Pokok Dengan kemampuan ini, Anda dapat dengan cepat menentukan bagian mana yang harus dibaca dan bagian mana yang harus dilewatkan dari sebuah bacaan.

3. 4. Konsentrasi Ketika membaca, usahakan Anda dapat berkonsentrasi terhadap bahan bacaan. Ingatlah isi bacaan tersebut dengan baik.

4. 5. Gerak Mata Gerakan mata pada saat membaca tidak perlu diikuti dengan gerakan kepala. Dengan demikian, kegiatan membaca akan menjadi lebih efektif dan efisien. Untuk memiliki kemampuan membaca cepat, Anda harus melatih kecepatan gerak mata. Berikut ini adalah latihan yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan kemampuan mata dan meningkatkan kekuatan ingatan saat membaca.

Dalam kotak persegi panjang berikut, terdapat angka 1 sampai dengan 50 yang terletak tidak beraturan. Tariklah secepat mungkin garis penghubung angka-angka itu dengan pensil mengikuti urutan angka 1 sampai dengan 50. Catatlah waktu yang Anda pergunakan untuk menyelesaikan latihan ini.

pensil mengikuti urutan angka 1 sampai dengan 50. Catatlah waktu yang Anda pergunakan untuk menyelesaikan latihan

Sekarang, untuk melatih gerak mata Anda, amati gambar berikut. Tugas Anda adalah menyusuri garisnya dari bagian awal sampai bagian akhir.

menyusuri garisnya dari bagian awal sampai bagian akhir. Sebelum Anda membaca teks bacaan berikut, persiapkanlah jam

Sebelum Anda membaca teks bacaan berikut, persiapkanlah jam tangan atau stopwatch untuk mengukur kecepatan membaca Anda.

2. Mulailah Anda baca teks bacaan berikut dengan memperhatikan cara membaca cepat

yang baik.

3. Hitunglah kapan waktu mulai dan berakhirnya membaca.

Mulai membaca : Pukul

menit

detik

Pencemaran Sungai Jadi Ancaman

Keberadaan Sungai Cenrana dan Teluk Bone tidak bisa dipungkiri menjadi salah satu kebanggaan para petambak di Bone, khususnya di Desa Pallima. Bukan apa-apa, perpaduan air sungai dan air laut dari teluk inilah yang diakui menjadi salah satu factor penyebab kepiting pallima unggul. Keberadaan dua perairan ini pula yang diakui para petambak menjadi lokasi paling bagus bagi tumbuh kembangnya kepiting pallima. Siapa sangka, saat ini sungai dan teluk ini pula yang menjadi ancaman bagi kelangsungan usaha kepiting pallima. Pencemaran besar besaran yang terjadi di Sungai Cenrana saat ini menjadi hal yang menakutkan bagi para petambak di sepanjang sungai tersebut. Mimpi buruk ini sudah mulai menyata beberapa tahun terakhir. Saat kemarau, Sungai Cenrana mendangkal. Hutan-hutan bakau dan nipah di sepanjang bantaran sungai pun ikut menanggung akibatnya. Padahal, sebagaimana diketahui, hutan ini adalah istana bagi para kepiting. Sebaliknya, setiap kali hujan, sungai ini langsung meluap. Tentu saja bibit-bibit kepiting serta tambak- tambak warga pun ikut meluap. Saat banjir menggenang di sejumlah daerah di Sulawesi Selatan (Sulsel) akhir tahun 2003 lalu, Cenrana lagi-lagi meluap. Beruntung, kejadiannya tidak separah tahun 2001. Akan tetapi, hujan atau sebaliknya, tetap saja menjadi mimpi buruk bagi warga di sepanjang Sungai Cenrana. Adapun yang membuat warga semakin bersedih sebenarnya karena pencemaran ini

lebih banyak disebabkan oleh pencemaran yang terjadi di hulu sungai, bukan lagi disebabkan oleh warga sekitar. Secara geografis, Sungai Cenrana memang menjadi muara dari sejumlah sungai besar

dan kecil di Sulsel. Dalam peta, jelas terlihat bagaimana Sungai Bila, Walanae, Sa'dan, dan beberapa sungai lainnya mengalirkan sebagian besar airnya ke Danau Tempe, salah satu danau terbesar di Sulsel. Khusus Danau Tempe, satu-satunya tempat keluarnya air dari danau ini hanyalah Sungai Cenrana. Dari Sungai Cenrana air kemudian dibawa ke Teluk Bone.

250 Kata

Sungai Bila, Walanae, dan Sa’dan adalah tiga sungai besar di Sulsel yang berada di posisi hulu dan ketinggian. Persoalannya, lingkungan hulu sungai besar ini umumnya sudah rusak. Hutan-hutan di sepanjang bantaran sungai, sebagian besar sudah gundul. Bahkan, sisi-sisi sungai tidak ada lagi tanaman berakar kuat untuk menahan erosi. Sebagian bantaran sungai berubah menjadi permukiman, kebun sayur, sawah, dan lainnya. Ini ditambah lagi perlakuan masyarakat di sepanjang hulu sungai yang ikut menjadi penyumbang terbesar rusaknya sungai. Akibatnya, setiap kali air sungai ini mengalir membawa serta tanah, lumpur, dan berbagai sampah, termasuk potongan-potongan kayu. Sebagai tempat keluarnya air Danau Tempe, Sungai Cenrana pun menanggung akibatnya dan mengalami pendangkalan hebat. Diibaratkan botol, Danau Tempe

adalah badan botol yang besar, sementara Sungai Cenrana adalah leher botol yang kian hari kian menyempit. Sementara di Teluk Bone, abrasi dan kerusakan lingkungan lainnya membuat teluk ini mulai kehilangan fungsinya sebagai muara. Bisa dibayangkan, apa yang terjadi pada warga di Desa Pallima jika pada saat bersamaan air Sungai Cenrana meluap dan air Teluk Bone pasang. Kemarau sebenarnya adalah saat paling bagus untuk memelihara kepiting. Pasalnya, saat itu perpaduan antara air laut dan air sungai cukup bagus dan tidak berlebihan sehingga sangat bagus bukan hanya untuk perkembangan kepiting, tetapi juga untuk rasa kepiting.

500 Kata

Sebenarnya, untuk masalah lingkungan ini, warga di Desa Pallima dan sekitarnya sudah melakukan berbagai upaya, di antaranya menggalakkan penanaman pohon

bakau di sepanjang sisi-sisi tambak. Sementara terhadap pohon-pohon bakau dan nipah yang sudah ada, para petambak tetap menjaganya dan bahkan melarang untuk ditebang. Ini masih pula ditambah aturan lain, seperti tidak mengotori sungai dan perbuatan lain yang dianggap dapat

mencemari sungai. "Tetapi, sebaik apapun usaha kami menjaga lingkungan sekitar sini, kalau di hulu tetap rusak, usaha kami tentu sia-sia. Kami sudah mati-matian tidak mengotori sungai, tetapi air yang mengalir ke sini tidak henti-hentinya membawa lumpur, tanah, dan sampah dari tempat lain," ujar H. Sultan. Diakui petambak setempat, masalah lingkungan ini mulai berdampak pada usaha tambak mereka. Ini bukan hanya pada kualitas, tetapi juga kuantitasnya. Bahkan, secara umum luas tambak pun mulai berkurang, terutama saat musim hujan, karena tersapu luapan air. Data Badan Pusat Statistik Kabupaten Bone menunjukkan pengurangan luas tambak sepanjang tahun 2000–2001. Kalau tahun 2000 luas tambak kepiting masih 2.850 hektar, tahun 2001 berkurang menjadi 2.189 hektar. Bahkan jumlah ini pun diyakini petambak terus berkurang hingga kini. Belajar dari pengalaman banjir beberapa tahun belakangan ini, mimpi masyarakat tentang Sungai Cenrana menjadi makin buruk. “Kalau sekarang saja sudah begini parah, bagaimana tahun-tahun nanti," tutur

H. Mandu,

Sumber: Kompas, 11 Maret 2007

700

Kata

Waktu akhir membaca Pukul

menit

detik

Jumlah kata dalam bacaan tersebut sebanyak 700 kata. Anda ingin tahu kecepatan membaca yang Anda miliki? Lihatlah table berikut. Tabel Kecepatan Membaca Per Menit

waktu

jmh kata per menit

1

640

1.15

522

1.3

427

1.45

366

2

320

2.15

284

2.3

256

2.45

233

3

213

3.15

197

3.3

183

3.45

171

4

160

4.15

151

4.3

142

4.45

135

5

128

5.15

122

5.3

116

5.45

111

Kecepatan membaca Anda:

kata per menit

Jawablah

jawabannya di buku tugas.

pertanyaan-pertanyaan berikut tanpa melihat teks. Kemudian, tuliskan

1. Apakah yang menjadi faktor keberadaan Sungai Cenrana dan Teluk Bone menjadi

salah satu kebanggaan para petambak di Bone?

2. Apakah ancaman yang mengganggu kelangsungan usaha kepiting pallima?

3. Bagaimanakah keadaan Sungai Cenrana saat musim kemarau datang?

4. Apakah fungsi hutan di sekitar Sungai Cenrana bagi para kepiting?

5. Di manakah pencemaran Sungai Cenrana berasal?

6. Bagaimanakah keadaan Sungai Cenrana secara geografis?

7. Apakah nama danau terbesar di Sulawesi Selatan?

8. Bagaimanakah keadaaan hutan-hutan di sekitar hulu Sungai Cenrana?

9. Bagaimana pula kondisi bantaran Sungai Cenrana?

10. Bagaimankah kondisi di Teluk Bone?

Buatlah ringkasan isi teks dalam beberapa kalimat berdasarkan isi jawaban nomor 1 s.d. 10

isi teks dalam beberapa kalimat berdasarkan isi jawaban nomor 1 s.d. 10 söndag den 30 augusti

söndag den 30 augusti 2009 liliSPS@ymail.com