Anda di halaman 1dari 27

AIRCRAFT STRUCTURE REPAIR

Pendahuluan
1. Depo Pemeliharaan 30 adalah Satuan Pelaksana Pemeliharaan yang
berada dibawah jajaran KOHARMATAU.
Tugas Pokok Depohar 30 adalah :
a. Menyelenggarakan dan melaksanakan pemeliharaan tingkat berat pesawat
terbang bersayap tetap / Fix wing baik pemeliharaan motor turbin, pemeliharaan
komponen, alat uji serta produksi materiil.
b. Menyelenggarakan perencanaan pemeliharaan pes bang dan kebutuhan materiil.
c. Melaksanakan program Engineering.
d. Modifikasi Rangka pesawat terbang,modifikasi komponen,alat uji serta
Fabrikasi.
e. Menyelenggarakan pengendalian kualitas pemeliharaan dan pemakaian materiil.
f. Menyelenggarakan Pembinaan Personil, tenaga manusia, Dik Lat serta sarana
dan prasarana pemeliharaan pesawat terbang.
g. Menyelenggarakan pembina Anggaran keuangan dan mengumpulkan /
mengolah data.
h. Menyelenggarakan Pembinaan Administrasi materiil dan proses perbaikan
komponen pesawat terbang juga menyelenggarakan pemberian bantuan tenaga
spesialis dan peralatan kepada satuan diluar Depohar 30.

2. Satuan Pemeliharaan 33 adalah salah satu satuan yang berada dibawah


Depohar 30 dan tugas pokok Sathar 33 diantaranya adalah :
a. Menyelenggarakan dan melaksanakan pemeliharaan tingkat berat pada
komponen pes bang, alat uji serta fabrikasi.
b. Melaksanakan bantuan pemeliharaan materiil kepada satuan-satuan diluar
Depohar 30.
c. Melaksanakan Tata usaha teknik pemeliharaan komponen, alat uji dan fabrikasi.
3. PENGERTIAN-PENGERTIAN
Untuk memberikan keseragaman arti bagi penggunaan istilah dan mendapat
pemahaman yang sama terhadap pemeliharaan pes bang, maka diperlukan
pengertian-pengertian penting yaitu :
a. Pemeliharaan adalah suatu kegiatan yang dilakukan untuk memulihkan dan
menjamin agar kondisi pes bang dalam keadaan siap pakai / Laik terbang.
b. Pemeliharaan Tingkat Berat adalah pemeliharaan yang dilaksanakan pada pes
bang atau komponen yang memerlukan Major Overhaul.
c. Overhaul ( OH ) adalah proses pemeliharaan yang berlaku bagi suatu komponen.
Pelaksanaannya meliputi : Pembongkaran, Pencucian, Pemeriksaan, dan
Pengetesan, perbaikan yang rusak atau mengganti dengan yang baru agar
memenuhi persyaratan standard atau toleransi.
d. Suku cadang / Spare part adalah materiil yang diperlukan untuk kebutuhan
pelaksanaan perneliharaan baik berupa komponen Expendable materiil,
Consumable materiil maupun Chemicals.
e. Non Destructive Testing ( NDT ) adalah suatu cara untuk mengetahui kualitas,
kesempurnaan sifat dan ukuran komponen pes bang tanpa menimbulkan
kerusakan komponen tersebut.
f. Nomenclature / nama barang. Adalah sebutan baku yang jelas dan tunggal bagi
materiil dengan menggunakan bahasa yang tidak mengikat dengan tujuan
menghindari kekeliruan sebutan bagi materiil yang sama walaupun berasal dari
sumber yang berlainan.
g. Part Number ( PN) adalah merupakan kode/nomor yang diberikan oleh pabrik
pembuat barang dan antara pabrik yang satu dengan yang lain tidak mempunyai
ketentuan yang sama dalam hal pemberian nomor sehingga sering terjadi nomor
PN yang sama pada hal barang tersebut berbeda.

Dasar Pemikiran
4. Dasar pemikiran yang dipergunakan dalam hal ini mengacu pada
rujukan-rujukan sebagai referensi adalah :
a. Skep Kasau No 4 / III / 2004 tanggal 1 Maret 2004 tentang pokok-pokok
organisasi dan procedure eselon pelaksana pusat tingkat Mabes AU. Procedure
ini merupakan petunjuk pembinaan Logistik mengenai pemenuhan kebutuhan
materiil mulai dari proses pengadaan materiil sampai dengan materiil tersebut
digunakan, atau dihapus dari inventaris Negara. Materiil tersebut mulai dari
Matsista, Bekal umum, Ran mor sampai Bahan bakar minyak dan Pelumas.
b. Skep Kasau No 5 / III / 2004 tentang POP Depohar 30. Buku ini memuat
keputusan proses pemeliharaan Alutsista TNI AU sampai dengan proses materiil
yang sudah dipakai untuk pemeliharaan hingga materiil tersebut dihapus karena
secara ekonomis tidak menguntungkan untuk proses pemeliharaan.
c. Petunjuk teknis udara No PTU 83 tanggal 26 Juni 2004 tentang Buku Pedoman
Perencanaan Pemeliharaan Alutsista Udara ( BP3A).
d. TO / Technical Order adalah Publikasi pemeliharaan yang berasal dari pabrik
pembuat pesawat terbang sebagai petunjuk untuk melaksanakan pemeliharaan
pes bang maupun untuk melaksanakan Penerbangan.
e. Rencana Program kerja Depohar 30 tentang susunan rencana dan program
pemeliharaan pes bang, motor, komponen dan Fabrikasi serta penjadwalan
kegiatan pelaksanaannya.

Kemampuan yang dimiliki Depohar 30 adalah sebagai berikut :


a. Sat har 3l
1. Overhaul engine T-56-A-7-15 & 50l-D22A
2. Overhaul engine TPE 331-IOR-501C
3. H S I engine CT7-9C
4. Repair and rework komponen pes bang dengan fasilitas perbaikan antara lain :
a. Metal spray
b. Pelapisan logam (metal platting) dan hard chrome.
c. Pencucian logam (metal cleaning)
d. Las argon, las asetelin dan las listrik
e. Permesinan semi otomatis
f. Pengolahan logam (Heat treatment)
g. Balancing rotor untuk turbine dan compressor engine
h. Kontrol korosi logam (metal corrosion control)
i. Overhaul & test fuel nozzle engine T56-A-7-15 & D50l-D22A
j. Non Destructive Inspection (N D I)
k. Recoating
b. Sat har 32
Kemampuan yang dimiliki Satuan pemeliharaan 32 adalah melaksanakan
pemeliharaan / perbaikan tingkat berat pesawat tempur dan pesawat angkut ringan
meliputi :
1. PI 3600 pesawat cassa C-212-200
2. Major servicing Hawk MK 109 / 209
3. Repair and Bay service komponen pendukung pesawat.

c. Sat har 33
Kemampuan yang dimiliki Satuan Pemeliharaan 33 adalah antara lain :
1. Overhaul dan repair komponen listrik pesawat terbang
2. Overhaul dan rekondisi Quick Engine Change (Q E C)
3. Non Destructive Testing (N D T)
4. Kalibrasi ulang alat ukur presisi (A U P)
5. Pengecatan pes bang, komponen pes bang, GSE Power and GSE Non Power
6. Perbaikan, modifikasi Fiber Glass dan Flexi Glass
7. Penimbangan pesawat ( Weight & Balance ), pengukuran keseimbangan
pesawat (Alignment) dan Swing Compass.
8. Pneumatic Test, Hydraulic Test
9. Overhaul Wheel & Tire pesawat C-212, F-5 E/F, dan C-130.
10. Perbaikan Airframe pesawat terbang.
11. Fabrikasi : Komponen ( Spare part) pendukung pesawat dengan menggunakan
Fasilitas antara lain :
a. Mesin CNC (Computerize Numerical Control) untuk produksi masal.
b. Mesin-mesin semi automatis (Bubut, Frais, Milling, dll) untuk produksi
terbatas.
KEMAMPUAN PEMELIHARAAN FABRIKASI

1. PERMESINAN : Mampu melaksanakan pembuatan dan perbaikan part


komponen (bagian bagian) komponen pes bang dll.
Seperti; Shaft, Longeron, Elbow, Bolt and nut, Casing, General Tool, Special Tool,
Modifikasi Fixture, Clamp, Stand Engine, Stand QEC, Dolly Engine, Moveable
Crank dll baik secara terbatas maupun produksi masal
2. PENGELASAN : Melaksanakan pengelasan pada bahan Cadmium Sheet
Steel, Nickel, Baja paduan (Alloy Steel ), dan Alluminium dengan menggunakan
peralatan Las Argon, Las Listrik, Las Asetelin (Karbit )dan Las Titik ( Spot
welding).
3. PENGECATAN : Melaksanakan pengecatan Pes bang, Komponen pes
bang, USE Power dan Non Power, Special / General Tool dengan menggunakan
peralatan pengecatan Wet painting.
4. FIBRE GLASS : Melaksanakan pembuatan, modifikasi dan perhaikan
part pesawat, GSE Power dan GSE non power, Radom, Cetakan ( molding ) dll,
yang bahannya terbuat dari Fibreglass dan Flexiglass.
5. PLATING / HARD CHROME : Mampu melaksanakan Plating
(pelapisan Logam ) dan Hard chrome / pengerasan permukaan logam pada bagian
pesawat, GSE power / non power, special tool / general tool seperti ; Bolt, Nut, Tee
Bolt Engine, Bearing Cage, Strainger, Rib, Spar dll dengan menggunakan bahan
Alluminium Alloys, Alodine, Cadmium, Nickel, Bronch, Stainless Steels (untuk
plating) Chromium (untuk Hard Chrome) kegiatan ini dilaksanakan di Sathar 31.
6. HYDRAULIC TEST : Melaksanakan proses Assembly, perbaikan dan
pengetesan terhadap Hose assy, mulai dari tekanan rendah sampai tekanan tinggi
yang digunakan pada pes bang. GSE power / Non power seperti Hydraulic System,
Fuel system, Pnumatic system dll. dengan menggunakan peralatan Hydraulic tools
dan Hydraulic tester.
7. STRUCTURE REPAIR : Melaksanakan pembuatan, modifikasi dan
perbaikan terhadap structure pes bang, GSE power / non power seperti pembuatan
Lubang hujan buatan, potret udara, Overhaul Air frame QEC pesawat C-130, Over
haul Horstab, Aileron, Rudder,Wing dll yang komponen dasarnya terbuat dan All
Alloys, Stainless steel, Baja karbon (Karbon steel), Nickel dan Bronch.
8. HEAT TREATMENT : Melaksanakan proses Heat treatment (perlakuan
panas) antara lain; Hardening, Tempering, Carbunizing dan Normalizing pada
logam (Carbon steel) dan Alluminium Alloy yaitu proses peningkatan dan
penurunan kekerasan permukaan logam sampai batas tertentu seperti peningkatan
kekerasan pada Carbon steel dan peningkatan / penurunan pada All Alloy sheet.
9. CORROSION CONTROL : Melaksanakan proses pengendalian korosi
pada permukaan logam dan non logam seperti perlakuan proses Wet blast, Dzy
blast, Chemical cleaning,Metal platting dan painting.
10. KAYU / JAHIT : Melaksanakan pembuatan, perbaikan dan modifikasi
pekerjaan yang bersifat non pesawat dan komponennya seperti pembuatan Box
pengepakan, meja kursi dll, Bengkel Jahit mampu membuat Seat Ran Mor, Interior
Pes bang dll.
KEMAMPUAN PEMELIHARAAN KHUSUS

1. WEIGHT & BALANCE


Yaitu melaksanakan Penimbangan Pes bang baik Pesawat Tempur maupun Pes
Angkut seperti Pesawat Hawk, F-5 E/F, F-16 A/B, HS-Hawk MK-53, Hawk Mk
109/209. Pesawat Latih (T-34C Mentor), AS 202 Bravo dan Pesawat Ringan /
Sedang seperti Cassa 212-100/200 F-27, F-28, CN 235, C-130 B/H.
2. ALIGNMENT
Mampu melaksanakan Alignment untuk pesawat Tempur seperti F-5E/F, F-16 A/B,
HS Hawk MK 53, Hawk MK 109/209 dan pesawat Latih T-34C Mentor, AS Bravo
serta pesawat ringan terbatas seperti Cassa 212-100/200, F-27, CN 25
3. SWING COMPASS
Melaksanakan Swing compass (Reposisi arah navigasi) pada pesawat tempur baik
terhadap pesawat F-5, F-16, HS Hawk MK 53, maupun Hawk 109/209.
4. KALIBRASI ALAT UKUR PRESISI (AUP)
Melaksanakan kalibrasi pada peralatan khusus (special tool) seperti alat ukur Torsi
atau Torque meter, Alat ukur Tekanan (Pressure Gauge Manometer) Test Gauge,
Tire Gauge, Hydraulic Press, Press Fuel Pump, Turbo Engine Press, Tester Vacum
Press, Breather Press,dll. Alat ukur Listrik (Volt meter AC/DC, Multi tester, Avo
meter, Digital multi meter, Torque Dynamo meter, Frequency meter,dll)
Alat ukur Demensi (Dial Indicator Micro meter, Deep micro meter, Micro Dial
Indicator dll), Alat ukur Tensi (Tension meter tester, Vernier Caliper, Inclino meter)
dan alat ukur Suhu (EGT Indicator, IC Temp Indicator, Thermocouple tester)
5. NON DESTRUCTIVE INSPECTION (NDI)
Mampu melaksanakan pemeriksaan komponen Logam (Carbon Steel) dan Non
Logam (Alluminium Alloy) dengan menggunakan metode : Zyglo Inspection Unit,
Magnaflux Testing, Eddy Current Tester, Ultrasonic Flow Detector, X-RAY tester
dan Boroscop.
6. BANTUAN PEMELIHARAAN LAPANGAN ( BANHARLAP)
Mampu melaksanakan bantuan pemeliharaan Lapangan diluar Depohar 30 seperti :
W & B, Alignment, Swing compass, Cabin press (khusus pesawat tempur)
perbaikan Engine C-1130, NDT, Boroscop dan Hydraulic System (pesawat tempur,
angkut, dan latih) Kalibrasi AUP (special tools terbatas) Pengecatan pesawat / GSE
power/Non power baik pesawat Tempur, Angkut, dan Latih.

AIRCRAFT STRUCTURE

1. Pengertian :
Aircraft Structure Repair adalah pengetahuan dan ketrampilan didalam suatu
pekerjaan konstruksi pesawat terbang.
2. Tujuan Pendidikan adalah : Untuk memberikan bekal dan meningkatkan
pengetahuan serta ketrampilan terhadap personil TNI AU baik sebagai Mekanik
maupun Inspektor, agar dapat melaksanakan ke pemeliharaan pesawat terbang di
satuan masing-masing sesuai dengan kejuruan dan kemampuan personil yang
bersangkutan.
3. Setelah memperoleh pendidikan siswa diharapkan :
a. Memiliki pengetahuan tentang Structure Repair
b. Memiliki ketrampilan dan kemampuan sebagai teknisi pesawat terbang.

Kamus istilah Aircraft structure adalah : Kebutuhan akan spesialisasi


pengetahuan aircraft structure, Karena pesawat TN! yang kita miliki semua terbuat dari
logam, maka diperlukan Iptek dan ketrampilan untuk menangani rangka pesawat
terbang dan komponen / Airframe pes bang tersebut.
Para perancang dan pembuat pes bang memutuskan membuat pesawat yang
berkonstruksi logam, dengan memakai baja campur (Alloy) yang Ringan tapi Kuat.
Rancangan dan bentuk konstruksi juga diubah untuk menghasilkan pesawat
yang lebih ringan tetapi lebih kuat dan tahan untuk penerbangan dengan kacepatan
tinggi dan manuver yang lebih komplek.

Identifikasi Bagian-bagian Aircraft structure :


A. FUSELAGE
Adalah bagian utama dari pes bang (Main structure unit) yang merupakan tempat
muatan (Car Engine Nacelle ) juga bagian-bagian utama lainya baik langsung
maupun tak langsung seperti : Wing, Empenage/Ekor dan Under Carrigge / Roda
pendarat.
Konstuksi Fuselage terdiri dari :
1. Bulkhead
2. Former
3. Rings
4. Strenger (Stiffener)
5. Longeron
6. Skin, dll.
STRINGERS dan LONGERON adalah bagian konstruksi pes bang yang membujur
dan disebut juga Penguat.
Longeron adalah bagian pesawat yang tebal dan kuat, dan merupakan kerangka
utama / Pokok juga sebagai tulang punggung konstruksi.
Biasanya jumlah longerons pada pesawat ada 4 longerons yaitu 2 (dua) berada
diatas dan 2 lagi dibawah.
Stringers jumlahnya lebih banyak, lebih tipis dan lebih kecil. Dan berguna agar
konstruksi lebih kaku (kekar) juga sebagai pembentuk body pesawat serta untuk
menempelkan skin.
Bulkhead, Former, Ring adalah bagian konstuksi yang melintang, Bulkhead
merupakan dinding yang tebal dan memisahkan ruangan satu dengan yang lain dan
merupakan konstuksi utama dari pesawat terbang.
Former adalah lebih tipis dari bulkhead dan merupakan pembentuk (potongan
melintang fuselage yang berbentuk bundar atau hampir bundar)
Ring lebih tipis dari former dan merupakan tempat menempelnya skin dan sebagai
penambah kekamya konstruksi pesawat terbang.
Skin adalah merupakan pembungkus fuselage dan untuk memperkuat konstruksi pes
bang. Tebal skin bermacam-macam tergantung tipe pesawat dan letaknya di
fuselage. Pada bagian fuselage yang menerima beban lebih berat maka skinnya lebih
tebal/kuat.
Skin juga merupakan COWLING sehingga permukaannya harus tetap dijaga agar
halus dan tidak mengganggu Aerodinamika pesawat.
Pada pesawat yang bertekanan (Pressurised) skin perlu mendapat perhatian khusus
(Seperti tidak ada goresan,lekukan atau dent dsb)
B. Wing
Adalah bagian utama dan pesawat terbang yang menghasilkan daya angkat ( Lift )
dan menahan berat pesawat pada waktu terbang. Kebanyakan pada pesawat militer
modern mempunyai wing yang CANTILEVENED artinya semua penguat berada
dalam wing (tidak ada brace / kait) atau penguat lainnya dari luar.
Pada wing terdapat Engine, Alat kemudi aileron dan Flap. Selain itu wing
difungsikan sebagai tangki bahan baker (integral fuel tank)
Konstruksi Wing terdini dari :
1. Spars
2. Ribs
3. Stringers/Stiffeners
4. Skin.
SPARS adalah konstruksi yang membujur seperti balok pipih yang tebal satu
didepan dan satu lagi dibelakang, Spars merupakan penguat utama dan wing.
RIBS mempunyai 2 (dua) fungsi yaitu sebagai pemberi bentuk (Countour) dan
sebagai penguat.
Ribs diletakkan melintang dalam sayap dan sebagai pada pesawat-pesawat besar
yang menggunakan sayap sebagai tangki bahan bakar maka diperlukan bulkhead
untuk membagi ruangan-ruangan dalam sayap.
Stingers/Stiffeners pada wing biasanya dicetak atau dibuat dan batangan yang di cor
berbentuk ” “ atau Hat ” “
Skin atau Planks yang ditempelkan pada stringers merupakan pembungkus wing dan
tebal skin bervariasi tergantung dan tipe pesawat dan tempatnya pada wing tersebut.
TERBATAS
2

Gambar 1. Aircraft Fuselage Constrution Cross – Sectional Structural Members.

TERBATAS
TERBATAS
3

Gambar 2. Aircraft Fuselage Constrution Lengtwise Structural Members.

TERBATAS
C. EMPENAGE
Empenage. (Bidang ekor) adalah bagian pesawat yang berfungsi sebagai
keseimbangan / Stabilizer dari pesawat. Dan pada bidang ini terdapat :
1. Vertical Stabilizer
2. Horizontal Stabilizer
3. Rudder (Elevator dan Trim Tab)
Konstruksi Empenage mirip dengan konstruksi wing.

D. UNDER CARIAGE (Roda Pendarat)


Adalahbagian pesawat yang berfungsi sebagai penopang beban pesawat pada saat
didarat juga untuk pergerakan pesawat pada waktu taxi dan untuk melaksanakan
Take off and Landing.
Konstruksi dan Under carriage ini memerlukan konstruksi yang kuat terutama pada
material Strut Landing Geamya.

E. Keseimbangan Komponen
Dalam memperbaiki atau mengganti bagian-bagian airframe pesawat, disamping
mengembalikan pada keadaan (kekuatan) semula juga kesetimbangannya perlu
diperhatikan secara serius. Kesetimbangan disini Artinya : Titik berat (CG) tetap
berada dalam batas-batas normal dan harus diadakan penimbangan / balancing
sesudah diadakan perbaikan seperti : Pendoubleran,Pengecatan dsb.
Urutan pekerjaan adalah NDT, Engingeering, Strucffire Repair, WB.

F. Logam-logam (Metal) yang banyak digunakan pada A/C Structure :


a. Alluminium
b. Steel dan Stainless steel
c. Titanium
d. Magnesium.
KETERANGAN:
1. Alluminium adalah logam yang paling banyak digunakan pada
pes bang karena ringan dan cukup kuat apbila sudah dijadikan alloy. Juga mudah
dalam membentuknya/mengerjakannya.
2. Steel adalah campuran besi dan karbon. Kalau pada steel
ditambahkan lagi elemen lain maka steel tersebut akan berubah menjadi steel
alloy. seperti Stainless steel, bahan ini merupakan bahan yang tahan
karat/corrosi dan dapat dipakai pada daerah yang bersuhu tinggi (800°F)
3. Titanium juga merupakan bahan yang tahan karat dan lebih
kuat dari alluminium serta dapat dipakai pada daerah panas ( 800°F ) tapi jangan
menggunakan pencil yang mengadung karbon apabila menggambar pada
permukaan titanium karena dapat menyebabkan lemahnya bagian yang tergores
pensil tersebut.
4. Magnesium adalah merupakan logam yang sangat ringan, berat
magnesium adalah 2/3 dari alluminium dan merupakan bahan yang mudah
terbakar pada suhu 800°F juga mudah korosi.
I
MATERI A/C STRUCFURE

a. Ilmu Bahan
b. Gambar Teknik
c. Corrosion Control
d. Structure repair tools
e. Heat treatment
f. Riveting
g. Macam-macam Fasteners
h. Forming
i. Lamja
j. Publikasi teknik

Pokok bahasan:
a. Ilmu bahan : sebagai teknisi pes bang kita harus dapat
memahami tentang macam-macam bahan.
Contoh : Bahan yang terbuat dan Ferrous dan Non Ferrous.
Setelah mengetahui macam bahan kita harus paham juga sifat dan cara
pengerjaannya. Disamping itu hal yang harus diperhatikan sebelum memulai
pekerjaan adalah tentang Type of damage maupun type of repair.
b. Gambar teknik : Sangat diperlukan karena sebelum memulai
suatu pekerjaan kita harus mempunyai referensi baik itu TO, Tech Manual, PTU,
maupun gambar teknik sebagai panduan dalam bekerja agar tidak terjadi kekeliruan
dalam melaksanakan bar pes bang.
c. Corrosion control : Pelajari dan pahami macam apa corrosi
yang terjadi pada benda kerja atau komponen pes bang agar kita tahu bagaimana
melakukan pencegahan dan penanggulangannya.
d. Stucture general tools : ini terdiri dari Hand tools dan Mechine
tools. Contoh Hand tools
1. Mallet di gunakan untuk membuat lekukan, meratakan kerutan dan
forming
2. Pin pinch untuk melepas kepala rivet yang telah di drill/dibor
3. Chisel untuk memotong benda kerja yang tebal
4. Hack saw untuk memotong sheet metal/bahan yang tebal
5. Aviaton snips untuk memotong sheet metal dengan potongan busur
6. File / kikir untuk meratakan metal dan benda kerja yang lain,dll.
Contoh Mechine tools :
1. Bench saw machine
2. Slip roll former
3. Drill press
4. Cutting machine
5. Gerinda machine dll.
e. Heat Treatment adalah suatu ilmu yang diantaranya
mempelajari bagaimana mengeraskan maupun melunakan sheet metal/benda kerja
beserta prosedurnya.
f. Rivet adalah bagian dan aircraft contruction dan penting untuk
performance attaching Part.
Type Rivet
1. Universal rivets
2. Blind rivets :
 Cherry rivets
 Hi shear rivets
Bahan Rivet :
 Alluminium rivet
 Non all rivet ( Stainless steel, monel)
Type Head Rivet:
 Protuding head ini banyak digunakan pada internal airframe part
 Countersank head digunakan pada surface aerodynamic
Rivet selection
Dalam memilih rivet yang akan dipakai, disamping materialnya (Harus sama dengan
metal di pesawat) juga Sank diameter dan rivet tersebut harus ssi dengan jumlah
ketebalan metal yang akan direpair. Karena penggunaan rivet yang berdiameter
besar pada metal yang tipis akan menyebabkan kerusakan pada metal yang
bersangkutan. Penggunaan rivet yang besar akan terjadi distorsi pada metal yang
akan dipakai dan penggunaan rivet yang kecil pada metal yang tebal akan membuat
kurang kuatnya repair tersebut, maka diameter rivet harus sesuai dengan jumlah
tebal metal yang akan direpair.
Contoh cara menghitung yang digunakan untuk merepair skin pesawat terbang
berdasarkan ketentuan perbaikan skin pes bang.
1. ED (Edge Distance) = Z adalah jarak tepi bahan dan pusat
rivet yang terdekat
2. P (Rivet pitch) adalah jarak dan satu rivet ke rivet yang
lain
3. Q (Transfer pitch) adalah jarak rivet ke jajar yang lain
4. d adalah diameter rivet
5. G (jumlah tebal skin)
6. C adalah panjang rivet sebelum dipukul menjadi shop
head
7. D adalah diameter shop head
8. L adalah panjang skin yang crack
9. h adalah tinggi shop head
10. N adalah jumlah rivet
11. T adalah tebal skin
12. S adalah Shear strength
13. B adalah Bearing strength
Diketahui : Tebal skin pesawat = 0.040” Doubler hrs satu tingkat lebih tebal dari
skin = 0.051”. Filler harus sama dengan tebal skin 0.040”
Crack panjang 3”. Lebar = 2”
Rumus Tabel Shear strength 518 pounds
Besar strength 653 pounds

Ditanyakan :
1. Tentukan panjang dan lebar doublernya
2. Tentukan jumlah rivet
3. Tentukan jarak rivetnya yang disesuaikan dengan ketentuan repair pesawat,
antara lain :
a. Jarak edge distance
b. Jarak rivet pitch
c. Jarak transfer pitch
4. Tentukan panjang rivet yang dipakai repair
5. Tuliskan P/N dalam penyediaan rivet untuk repair tersebut dengan :
a. Bahan rivet dan alumunium 2117 T4
b. Rivet countersunk
c. Standard AN

Jawaban :
d (diameter rivet) = 3 x T2
= 3 x 0.051”
= 0,153”
= 0,153” x 32 = 4896” = 5”
32 32 32

ED (Edge Distance) = 2 x d
= 2 x 5” = 10’’ = 5”
32 32 16

P (Rivet Pitch) = 6xd


= 6 x 5” = 30” = 15”
32 32 16

Q (Transfer pitch) = 3 x P
4
= 3 x 15” = 45” - 1” = 11”
4 16 64 64 16

L (Panjang Crack) = 3”
Shear Strength = 518 lbs
Bearing Strength = 653 lbs
N (Jumlah Rivet) = L x T x 75.000 = 3” x 0.05 1” x 75.000 = 11.475
S 518 518
= 22,15
= 22 rivet x 2
= 44 rivet
C = 1½ x d
= 3 x 5” = 15”
2 32 64

G = T1 + T2
= 0,040” + 0,051”
= 0,091” x 32 = 2,812” = 3”
32 32 32

L = C+G
= 15” + 3” = 21” = 5”
64 32 64 16

Doubler
A = A + 4Z + 2Q
= 4 + 4 . 5” + 2 . 11”
16 16
= 4 + 20” + 22”
16 16
= 6 10”
16

B = B + 4Z + 2Q
= 2 + 4 . 5” + 2. 11”
16 16
= 2 + 20” + 22”
16 16
= 4 10”
16

VI. PROSES PRODUKSI (SISTEMATIKA KERJA)


Proses produksi dalam rangka perawatan dan perbaikan structure repair (skin
repair) dibagai dalam beberapa tahap, antara lain :
• Pembersihan tempat kerja dan kotoran seperti debu, oil, fuel, dll.
• Persiapan alat (tools) yang diperlukan serta fasilitas pendukung, meliputi :
− Gambar kerja − Pin Punch
− Compressor air supply − Ruller
− Pneumatic rivet gun − Pointed Lead
− Cleco − Straight hand cut
− Cleco pliers − dan lain – lain

• Pembongkaran
− Menghilangkan cat dar permukaan skin yang crack
− Memindahkan gambar kerja pada skin pesawat terbang
− Memotong skin pesawat terbang yang mengalami crack
− Membersihkan skin yang crack
− Membuat filler
− Membuat doubler
− Membuat lubang river countersink
− Dialodine ± 10 menit
− Dibersihkan dengan air sampai kering
− Zinc chromate primer
• Pemasangan
− Mencampur Sealant
− Pasang Doubler + Filler
− Riveting
− Cat sesuai dengan aslinya
GAMBAR KERJA

Penampang A – A
IV. BAHAN
No Nama Bahan Spesifikasi Jml Satuan
1 Aliminium Sheet 2024 – T3 ½ Meter
• Filler Tebal 0,040” ½ Meter
• Dounler Tebal 0,051” ½ Meter
2 Rivet Countersunk AN 426 AD – 5 – 5 2 Lbs
3 Sealant Mil – S – 8802 ½ Can
4 Zinc Kromat Primer Mil – P – 8585 1 Kg
5 Alpatic Nata TT – N – 25 1 Liter
6 Alodine Mil – C – 5541 ½ Can

V. FASILITAS / PERALATAN
No Nama Bahan Spesifikasi Jml Satuan Pemilik
1 Compressor air supply 100 Psi 1 Unit Sekolah
2 Pneumatic drill Offsed Handle 1 EA Sekolah
3 Cleco pliers Air Craft Tools 1 EA Sekolah
4 Cleco Ø 1/8” s/d ¼” 1 SET Sekolah
5 Pneumatic rivet gun Offset Handle 1 EA Sekolah
6 Scrabe Air Craft Tools 1 EA Sekolah
7 Drill Bits Ø 1/8” s/d ¼” 1 SET Sekolah
8 Aviation snips Offset Handle 1 EA Sekolah
9 Pointed Lead Compas Offset Handle 1 EA Sekolah
10 Ruller Matric / inch 1 EA Sekolah
11 Hammer Soft / Hard 1 EA Sekolah
12 Center Punch 90° 1 EA Sekolah
13 Prick Punch 30° 1 EA Sekolah
14 Pin Punch Ø 3/16” 1 EA Sekolah
15 Masking Tape P – 180 – CV 1 EA Sekolah
16 Half Round File Air Craft Tools 1 EA Sekolah
17 Flat File Air Craft Tools 1 EA Sekolah
18 Rotary File Air Craft Tools 1 EA Sekolah
19 Abrasive paper Medium 1 Lembar Sekolah
20 Backing Bar Air Craft Tools 1 EA Sekolah
21 Vernier Caliper Matric / inch 1 EA Sekolah
22 Pencil Mil – P – 83953 1 EA Sekolah
23 Straight Hand Cut Air Craft Tools 1 EA Sekolah
24 Vice grip pliers Air Craft Tools 1 EA Sekolah
25 Countersunk Bits Ø 1/8” s/d ¼” 1 SET Sekolah
26 Micro Countersink Air Craft Tools 1 EA Sekolah
27 Spatula Air Craft Tools 1 EA Sekolah
TERBATAS
17

5. Application Rivet
Standart Number Type of Head Application
(Type of Head)

AN 430
For Internal Airframe Part
(Round Head)

AN 442
For Internal Airframe Part
(Flat Head)

AN 455
For Skin of Slow Aircraft
(Brazier Head)

AN 456
For Skin of Faster Aircraft
(Brazier Head)

AN 470
General use protuding head
(Universal Head)

AN 425
For skin – Thick sheets
(78° Countersunk)

AN 426 For skin – thin and thick


(100° Countersunk) sheet

TERBATAS
TERBATAS
18

6. External Identification Marks

Keterangan :
a. Rivet Al Alloys 1100, 3003, 5056 yaitu Non Heat Treatment Soft Rivets. Rivet
Al Alloys 1100, 3003 yaitu use in non stressed part.
b. Rivet Al Alloys 2117 yaitu Hard Rivet (Terbuat dari dural). Product T4 menjadi
T3 after Riveting.
c. Rivet Al Alloys 2017, 2024 yaitu Hard Rivet. Product dari T4 harus di Heat
Treatment sebelum Riveting.

TERBATAS
TERBATAS
18

7. Rivet Non Aluminium


No Type of Material Letter Designation Marking on Rivet Head
1 Stailess Steel F A rised dash or a bright
Colour resembling nickel
2 Monel M Two raised tips or
Black Colour
3 Copper C Copper colour
4 Mild Steel Raised Triangle or
Brown colour

Keterangan :
a. Stainless Steel adalah jenis rivet yang tahan korosi digunakan untuk Highly
Stressed area dan temperatur tinggi.
b. Monel adalah Strong Rivet yang tahan korosi dan panas. Use for Riveting Steel
Part (seperti jet engine).
c. Mild Steel adalah Resistance to high stress, untuk Riveting Steel Part.

8. Rivet Code Specification


AN 470 AD 4 5
Length of rivet in 1/16” (5/16”)
Diameter of Rivet in 1/32” (4/32”)
Type of Alloys (2117)
Type of Head (Universal Head)
Standard (Army Navy)

TERBATAS

TERBATAS
20

9. Rivet Dimension Before Rifeting


d=3xT
C = 1½ d
L. = C + G

Keterangan :
d = Rivet diameter
L = Panjang Rivet
C = Panjang Rivet dari sheet
G = Tebal Sheet (T + T1)

10. Rivet Dimension After Riveting

D = 1½ x d
h = ½xd

TERBATAS
g. Macam-macam Fastener yang sering digunakan di STR :
1. Rivet
2. Cherry rivet
3. Cam lock / stud
4. Huck bolt & Collar
5. Hi-lock & Collar
6. Davis nut
7. Taper lock
8. Floating nut / stop nut / anchor nut
9. Jo bolt. Dll.

h. Forming adalah salah satu cara untuk membentuk benda kerja


sesuai dengan bentuk di pesawat terbang dengan machine forming maupun
mechanically.

i. Keselamatan Kerja adalah hal yang paling utama dan harus


diperhatikan
Contoh peraturan keamanan kerja :
1. Bekerja dengan cara yang benar
2. Jangan bermain sewaktu bekerja
3. Ikuti peraturan kerja
4. Gunakan alat pengaman
5. Laporkan setiap kondisi/kejadian yang tidak aman
6. Beri pertolongan secepatnya bila terjadi kecelakaan
7. Berikan contoh cara bekerja yang benar
8. Ingat bahwa keamanan adalah nomor satu.

j. Publikasi Teknik adalah Referensi yang mutlak dan harus selalu


dipakai sebagai panduan dalam bekerja untuk menghindari kesalahan dalam
pemeliharaan pes bang. Jadikanlah Habit selalu membaca TO, Tech manual, PTU,
ITU dll sebagai referensi dalam bekerja dan jangan bekerja karena pekerjaan
tersebut sudah hafal diluar kepala.