Anda di halaman 1dari 27

Mineral Modeling

BAB III
MINERAL MODELING

Penggunaan Komputer di Dunia Pertambangan Indonesia saat ini


sudah banyak digunakan sehingga para engineer atau calon engineer
diharapkan mengusai alat yang satu ini. Sehingga penguasaan terhadap
Software-software tertentu sangat diperlukan.
Selain menghemat waktu kerja (efisiensi kerja), perhitungan
menggunakan bantuan komputer akan menghasilkan perhitungan yang lebih
akurat dibandingkan perhitungan secara manual (old fashion).
Pada perusahaan yang bergerak dalam bidang pertambangan
software-software tertentu banyak digunakan pada design tambang,
perhitungan cadangan, perhitungan alat, dll.
Untuk design tambang, Datamine digunakan di 45 negara di seluruh
dunia karena software ini mempunyai kemampuan yang cukup lengkap
seperti 3D Stereonet Viewer, Geological Exploration Satistic, Enchanged
Geostatistic, Orebody Modeling, Unfold, Mine Surveying, Open Pit Mine
Design, Production Scheduling, Optimizined Blending, Short Term Open Pit
Planning, Stockpile Management System, Underground Mine Planing,
Underground Ring Design, Floating Stope Optimiser. Sehingga penguasaan
software ini sangat diperlukan oleh para engineer atau calon engineer yang
bergerak di bidang pertambangan.
Penguasaan yang mendalam terhadap software ini diharapkan para
engineer atau calon engineer dapat menguasai software sejenis seperti
Surpac, Micromine, Minecom, Minesight dengan lebih cepat.

DPP, 8 juni 2004

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 1


Mineral Modeling

3.1 MEMULAI DATAMINE

Untuk memulai Datamine pada computer anda pilih (Start / Program /


Datamine):

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 2


Mineral Modeling

Setelah itu anda akan ditanya akan membuka project baru atau
membuka project yang telah dibuat. Untuk membuka projext yang telah
dibuat pilih Open exciting project.

Untuk membuka project baru pilih New project wizard

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 3


Mineral Modeling

jika anda ingin memasukkan project lama pada project anda yang baru pilih
Recent

Kemudian tekan OK, buat nama project yang anda inginkan,

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 4


Mineral Modeling

tekan next jika anda ingin menambahkan script pada project yang anda buat
dan jika tidak, pilih Finish.

Mengenal Tampilan DATAMINE

Nama File Aktif

Menu Bar
Tool Bar

Command Browser

Output Window

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 5


Mineral Modeling

Design Window

Visualizer Window

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 6


Mineral Modeling

Graphics Window

Browsing Database

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 7


Mineral Modeling

3.2 INPUT DATA


Untuk memasukkan data ke dalam database DATAMINE dapat
dilakukan dengan dua cara yaitu:
1) Menggunakan perintah INPHIL (Data / Tranfer / Input DD and CSV Data).

2) Menggunakan perintah IMPORT (Data / Import)

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 8


Mineral Modeling

Perintah INPHIL
Input data dengan menggunakan cara ini hanya terbatas untuk file text
ASCII.
Untuk file string pada DATAMINE minimal harus memiliki 6 (enam)
buah field numeric yang terdiri atas PVALUE, PTN, XP, YP, ZP, COLOUR
yang semua nama field tersebut harus ditulis dengan hurup kapital.

Langkah-langkah menggunakan proses ini:


- Ketik INPHIL atau pada menubar pilih (Data / Tranfer / Input DD and
CSV
Data).
- Isi Output file kemudian tekan OK
- Isilah keterangan file serta informasi field.

FILE DESKRIPSTION > TEKAN ENTER


FIELDNAME > PVALUE
TYPE A/N >N
STORED >Y
DEFAULT >-
FIELDNAME > PTN
TYPE A/N >N
STORED >Y
DEFAULT >-
FIELDNAME > XP
TYPE A/N >N
STORED >Y
DEFAULT >-
FIELDNAME > YP
TYPE A/N >N
STORED >Y
DEFAULT >-

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 9


Mineral Modeling

FIELDNAME > ZP
TYPE A/N >N
STORED >Y
DEFAULT >-
FIELDNAME > COLOUR
TYPE A/N >N
STORED >Y
DEFAULT >-
FIELDNAME >[
CONFIRM >Y

Isi Disini

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 10


Mineral Modeling

Kemudian isi dengan file text yang berupa data string (CONTOUR)

Untuk membuat lubang bor, diperlukan tiga jenis data yaitu:


- Data COLLAR yang berisi lokasi titik bor.
- Data SURVEY yang berisi arah dan kemiringan bor.
- Data ASSAY yang berisi data geologi dari titik bor.

Dengan perintah yang sama (INPHIL) input data titik bor. Untuk data
COLLAR field yang dimiliki BHID, XCOLLAR, YCOLLAR, ZCOLLAR. Untuk
data SURVEY field yang dimiliki BHID, AT, BRG, DIP sedangkan untuk data
ASSAY fieldnya BHID, FROM, TO, KODE GEOLOGI .

3.3 Perintah IMPORT


Input data dengan cara ini dapat dilakukan untuk beberapa jenis file
seperti file text, CAD (DXF), MICROMINE, dll.
Langkah-langkah menggunakan perintah ini:
- Ketik IMPORT (Data / Import)
- Untuk mengimport data berupa text, pilih text, table, kemudian tekan OK.
- Ikuti petunjuk pada komputer.
- Hal yang perlu diingat adalah format data yang akan diimport adalah data
dengan format column delimited.

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 11


Mineral Modeling

- Data yang dimasukan pastikan berupa data numerik atau alphanumerik


- Kemudian simpan data yang telah di import dengan nama yang anda
inginkan.
Contoh kasus :
Data masukan untuk file geologi
Field Tipe Keterangan
BHID Alphanumerik Nama Bor
FROM Numerik Posisi awal dari interval
sampel
TO Numerik Posisi akhir dari interval
sampel
LODEID Numerik Kode nama batuan
QUARTZ Numerik Perkiraan presentasi
% quartz

3.4 EXPORT DATA


Untuk mengeksport data dari DATAMINE ke file bentuk lain agar
dapat dibaca menggunakan software lain menggunakan perintah Export
(Data / Export)

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 12


Mineral Modeling

Kemudian pilih bentuk file yang akan diexport (plotfile, string,wireframe,dll),


tekan ok kiemudian anda akan diminta untuk menentukan nama file yang
akan di export, Bentuk file hasil export, tekan OK

3.5 MENGOLAH DATA TITIK BOR


File sampel akan berisis informasi dari log pemboran serta informasi
perconto(assay).File collara akan berisi informasi titik koordinat bor yang
diperoleh dari surveyor. File survey akan berisi data kemiringan dan arah
kemiringan bor.
Terkadang data sampel terbagi kedalam beberapa file. Misalkan data geologi
akan dipisahkan dengan data assay. Hal ini disebabkan karena interval dari
FROM dan TO untuk kedua data teersebut berbeda. Jika terdapat lebih dari
satu file sampel, maka proses HOLES 3D akan menggabungkan file-file
tersebut terlebih dahulu sebelum melakukan desurvey. Proses HOLES 3D
memungkinkan untuk menggunakan maksimal lima file assay yang berbeda
dan meggabungkannya.
Kebutuhan minimal dari proses ini adalah sebuah data collar dan sebuah
data sampel. Jika tidak ada file survey yang digunakan ,maka proses HOLES
3D akan mengasumsikan bahwa semua bor adalah vertikal. File keluaran
dari proses ini akan berisi informasi field yang berguna untuk proses
berikutnya seperti untuk estimasi kadar atau komposite bor. Data bor yang
sudah di desurvey juga dapat ditampilkan di jendela design dan jendela
visualiser.
Untuk mengolah data titik bor di software DATAMINE yang berupa data
COLLAR, SURVEY dan ASSAY menggunakan perintah HOLES3D
(Drillholes / Validate and Desurvey).

Langkah pelaksanaan:
- Ketik perintah HOLES3D atau (Drillhoes / Validate and Desurvey)
- Isilah tabel dengan data yang sesuai.
- Tekan OK.

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 13


Mineral Modeling

- Kemudian simpan dengan nama tertentu.

MENAMPILKAN TITIK BOR


Untuk menampilkan titik bor hasil desurveying di desain window
dengan cara pilih pilih Data/Load/Drillhole pada menubar atau klik kanan
kemudian pilih Load/drillhole.

MENAMPILKAN LEGENDA DATA BOR


Untuk menampilkan legenda data bor pilih menu bar
Format/Legend/Use Precentil Fill, maka anda dapat menampilkan
Presentase kadar dari endapan bijih yang anda modelkan.
Selain cara tersebut diatas ada beberapa cara lain untuk menampilkan
legenda data bor diantaranya yaitu dengan cara manual tanpa menggunakan
filter, menampilkan range legenda secara automatis serta menampilkan
legenda dengan menggunakan filter.

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 14


Mineral Modeling

3.6 DATA MANAGEMENT


Yang termasuk manajemen data adalah menampilkan data,
menghapus data, menyimpan data. Baik itu data point, string, wireframe,
drilhole dan model.

Untuk menampilkan data dengan perintah:


ga Menampilan semua file string.
gs Menampilkan satu buah string dari data string dengan PVALUE
gp Menpilkan data dalam bentuk titik.
gw Menampilakan file wireframes
gd Menampilkan file lubang bor.

Untuk menghapus data dengan perintah:


Df Untuk menghapus file

Untuk menyimpan data dengan perintah:

wa Menyimpan semua string data ke string file.


ws Menyimpan string yang dipilih.
wp Menyimpan semua data titik.
ww Menyimpan semua data wireframe.
Wd Menyimpan semua data lubang bor.

3.7 STRING EDIT


Ada dua istilah yang harus dibedakan antara istilah string dan
perimeter. Istilah perimeter digunakan untuk menyatakan string yang
tertutup. String disebut tertutup apabila titik pertama dan titik terakhir dari
string tersebut berada identik pada satu lokasi. Terkadang istilah perimeter
diganti dengan istilah string tertutup(closed string).
Perintah-perintah yang digunakan untuk mengedit string adalah:
Ns pembuatan string baru (Design / New string)

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 15


Mineral Modeling

Ule pembatalan string terakhir (Edit / undo string edit)


Com menggabungkan 2 string (Design / String tool / Combine)
Eal menghapus memori string (Edit / Erase / All string)
Ext perpanjang string yang ada (Design / String Tool / Extend)
Rev pembalikan ujung string (Design / String Tool / Reverse)
Conn menghubungkan 2 string terbuka (Design / String Tool / connect)
Ctp menghapus sebagian titik pada pada batas perimeter (Design / String
Tool / Clip to Perimeter)
Ou membuat outline string (Design / Outlines / Generate Outline)
Spe pemilihan perimeter (Edit / Select / Select Perimeter)

MEMBUAT STRING BARU


Terlebih dahulu bersihkan jendela design dari data dengan
menggunakan perintah Edit / Clear Design Window. Kemudian jalankan
perintah Design / New String. Kemudian akan muncul tampilan kotak-kotak
warna yang bisa digunakan untuk pembuatan string. Setiap kotak dinomori
sesuai dengankode numerik yang digunakan oleh datamine saat merekam
data kedalam file.

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 16


Mineral Modeling

Pada bagian kiri terdapat 4 pilihan yang dapat dignakan untuk merubah
atribut string. Cobalah keempat pilihan tersebut dengan mengkliknya satu
persatu.
Pilihan pertama adalah atribut warna.
Pilihan kedua adalah symbol yang akan ditampilkan pada setiap lokasi titik.
Pilihan ketiga menunjukan jenis garis dari string yang dibuat.
Pilihan keempa (ATT) adalah atribut tambahan yang didefinisikan oleh user.
Setelah selesai klik tombol finish untuk keluar dari mode string (mengakhiri
pembuatan string)

Untuk meghapus atau merekam string maka dapat digunakan perintah-


perintah berikut :
Wa Rekam semua string kedalam Data / Save / All String
sebuah file datamine
ws Pilih satu atau lebih string terpilih Data / Save / Selected String
kedalam sebuah file datamine
eal Hapus semua string dari memori Edit / Erase / All String
ers Hapus string terpilih dari memori Edit / Erase / selected String

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 17


Mineral Modeling

MENGCOPY, MEMUTAR DAN MEMPROYEKSIKAN STRING


Perintah untuk mentransformasikan dan memproyeksikan string
dalam jendela design terdapat pada menu design. Beberapa perintah yang
ada pada menu tersebut adalah sebagai berikut:
Mo Memindahkan string ke lokasi yang baru Design / Move String
Cps Mengcopy string ke lokasi yang baru Design / Copy
String
Rst Memutar string dengan sumbu putar Design / Rotate String
Tertentu
Exp Memperbesar/memperkecil sebuah Design / String
Tools
string dengan jarak tertentu
tra Memndahkan string berdasarkan jarak Design / Translate
String
X, Y, dan Z tertentu
Pro Memproyeksikan sebuah string berdasakan Design / Project
String
jarak and sudut proyeksi tertentu
Perintah-perintah diatas memungkinkan kita untuk mengatur posisi
sebuah string, membuat copy-nya serta merubah lokasi relatif terhadap
lokasi awalnya. Perintah-perintah tersebut sangat berguna paa saat
melakukan design pit.

PENGKONDISIAN STRING
Perintah pengeditan string dalam jendela dsign ada dalam menu
Design / Condition. Perintah-perintah diatas digunakan untuk memperbaiki
atau memodifikasi string yang telah ada. Adapun perintah-perintah yang
digunakan dalam pengkondisian string :
Cond Penempatan ulang posisi titik-titik Design/Cond/Cond String
Sepanjang string

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 18


Mineral Modeling

Ter Menghilangkan persilangan pada Design/Cond/Trim


Crossovers
Suatu string
Tre Menggabngkan koordinat string Design/Cond/Trim Corners
Sms Menyispkan tambahan titik Design/Cond/Smooth String
pada sebuah string
Red Mengurangi jumlah titik pada string Design/Cond/Reduce
Point
Ii Menambahkan titik pada string Design/Cond/Insert at
terpilih dei tempat string ybs. Intersection

3.8 WIREFRAME

Apakah wireframe itu?


Wireframe adalah bentuk permukaan atau bentuk 3D yang tersusun dari titik-
titik yang saling berhubungan membentuk segitiga. Segitiga tersebut akan
terhubung satu sama yang lain dan membentuk suatu bentuk permukaan
dimana model dapat dibuat dan volumenya dapat dihitung. Data yang
digunakan untuk membentuk wireframe ini adalah string yang mana titik-
titiknya digunakan untuk membentuk triangle.

MEMBUAT WIREFRAME

Untuk membuat wirefreme badan bijih pada DATAMINE menggunakan


perintah:
Md Membuat DTM wireframe (Wireframe / Interactive DTM Creation /
Make DTM)
Uld Menghapus DTM wireframe yang dibuat dari memori (Wireframe /
Interactive DTM Creation / Undo Last DTM)

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 19


Mineral Modeling

Sol memilih string terluar sebagai batas (Wireframe / Interactive DTM


Creation / Select Outer Limit)
Sil Memilih string sebagai batas dalam (Wireframe / Interactive DTM
Creation / Select Inner Limit)
Dli Menghapus salah satu pembentukan wireframre (Wireframe /
Interactive DTM Creation / Deselect One Limit)
Dal Menghapus semua batas pembentukan wireframe (Wireframe /
Interactive DTM Creation / Deselect All Limits)
Uw Menghapus sebuah huibungan wireframe (Edit / Erase /
Wireframe Link)
Ls Menghubungkan dua string (Wireframes / Lingking / Link string)
lbo Menghubungkan string yang telah dibatasi (Wireframes / lingking / link
boundary)
ll Menghubungkan string terbuka dgn string tertutup (Wireframes /
Linking / Link to line)
eli Buat wireframe dari satu string (Wireframe / Linking / End Link)
elb Buat wireframe dari sebuah string tertutup (Wireframe / Linking /
End Link Boundary)
ull Hapus hubungan wireframe yang dibuat terakhir (Wireframe /
Linking Undo last Link)
tgs Sisipkan sebuah string penanda (Wireframe / Linking / create tag
string)

apakah DTM itu?


DTM adalah suatu bentuk permukaan dari wireframe. Salah satu
contohnya adalah wireframe yang terbentuk dari string topografi

MEMBUAT MODEL DASAR WIREFRAME


Untuk membuat wireframe terlebih dahulu harus dibuat model
dasarnya. Model dasar dari wirwframe adalah sebuah string baik berupa

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 20


Mineral Modeling

string tertutup ataupun dua buah string yang berupa string terbuka dan
string tertutp. Langkah pertama yang harus dilakukan adalah membuat
model dasar (seperti yang terlihat pada gambar)

Setelah membuat model dasar maka langkah selanjutnya adalah


menghubungkan string yang kita buat dengan menggunakan menu bar
Wireframe / Linking / Link String maka string yang kita buat akan terhubung
dan untuk mengakhiri/batas akhir wireframeing maka digunakan perintah
menu Wireframe / Linking / End Link.

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 21


Mineral Modeling

LINKING STRING
Apa yang dimaksud dengan linking string ?
Linking string untuk membuat wireframe pada hakikatnya adalah
menghubungkan titik-titik antara dua atau lebih sehingga membentuk
permukaan yang terdiri adri segitiga-segitiga. Tidak seperti perintah pada
Make DTM, perintah ini tidak memerlukan string yang terorientasi pada satu
bidang tertentu.
Jendela Design memberikan memungkinkan anda untuk menggunakan salah
satu dari tiga metode wireframing. Ketiga metode tersebut adalah:
1. Minimum Surface Area
2. Equi-angular Shape
3. Proportional Length
Metoda default adalah metoda Equi-angular Shape. Metoda linking dapat
diubah-ubah setiap saaat sesuai dengan kondisi string yang ada sehingga
didapatkan hasil yang dikehendaki.

Apakah Tag String itu ?

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 22


Mineral Modeling

Tag String memungkinkan kita untuk melakukan kontrol terhadap proses


linking dengan cara menentukan titik-titik yang akan dilink dengan perintah
Link String (ls). Jika digunakan bersamaan dengan pengaturan metoda
linking sebagaimana diatas, maka kombinasi ini sangat bermanfaat untuk
membuat bentuk wireframe yang kompleks. Sebuah tag string dapat memiliki
sejumlah titik, meski demikian , setiap titik dari tag string harus berada pada
perimeter yang berbeda. Anda juga dapat me-link sebuah titik dengan
sejumlah titik pada perimeter lainnya.

MENYIMPAN DATA WIREFRAME


Setelah wireframe yang anda buat jadi kemudian simpan dengan nama yang
anda inginkan.

MENAMPILKAN WIREFRAME YANG TELAH DISIMPAN


Untuk menampilkan wireframe yang telah anda buat di jendela design pilih
pada menubar (Data / Load / Wireframe) kemudian pilih file wireframe yang
akan anda tampilkan.

MEMBUAT WIREFRAME BADAN BIJIH.


Untuk membuat wireframe badan bijih terlebih dahulu anda harus membuat
string pada titik bor sehingga bentuk bijih yang anda inginkan dapat
terbentuk. Untuk menggambar badan bijih ini persepsi tiap orang bisa
berbeda tergantung kemampuannya memperkirakan data-data geologi
lainnya.

3.9 PEMODELAN GEOLOGI

INTERPRETASI GEOLOGI
Setelah anda tampilkan data lubang bor beserta code lithologinya
maka untuk membuat model geologi terlebih dahulu harus dibuat batasan

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 23


Mineral Modeling

geologi untuk tipe batuan yang dibuat. Untuk membuat batasan geologi
tersebut terlebih dahulu digitasikan data bor dan outer limit dari data bor
yang merupakan hasil interpolasi geostatistik.
Hal yang harus diperhatikan dalam mendigitasikan batasan geologi adalah
apabila data bornya banyak serta kemiringannya tidak beraturan maka kita
akan sedikit mengalami kesulitan untuk mendigitasikannya. Untuk itu harus
digunakan clipping distance untuk membuat section sehingga akan
memudahkan dalam menginterpretasikan batasan geologi yang dibuat.

MENGHUBUNGKAN BATAS GEOLOGI


Setelah menampilkan clipping distance maka langkah selanjutnya
adalah menghubungkan daerah-daerah yang mempunyai batasan geologi
yang sama dengan menggunakan string untuk tiap kemajuan atau section.

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 24


Mineral Modeling

Setelah selesai menghubungkan batas geologi dari bijih kemudian kita


kembali ke plan view dan menghilangkan drillhole. Sekarang tinggal tampilan
string dari badan bijih yang telah kita buat. Setelah itu kita Set tampilan dari
string dengan menggunakan view orentation sehingga terlihat tampilan
dengan jelas. Setelah itu kita hubungkan dari beberapa string yang kita buat
dengan menggunakan perintah menu Wireframe/Linking/Link String. Setelah
semua terhubung maka kita dapat melihat visualisasinya dengan cara update
visualizer.

3.10 UPDATING VISUALIZER

Untuk melihat tampilan gambar yang anda buat di Design Window pada
Visualizer Window dengan klik mouse pada bagian kanan pilih Update
Visualizer Object

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 25


Mineral Modeling

Anda dapat mengatur tampilan pada visualiser window ini dengan menekan
tombol klik kanan pada mouse anda, maka akan terdapat beberapa menu
yang dapat digunakan untuk mengatur tampilan dari model yang anda
tampilkan.

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 26


Mineral Modeling

DAFTAR PUSTAKA

1. ……….., Memulai Datamine PT STANIA BARA PERKASA, 2001.


2. ……….., Datamine Studio Help, Mineral Industries Computing
Limited, 1983

Mining Simulation & Computation Laboratory-UPN “Veteran” Yogyakarta III - 27

Anda mungkin juga menyukai