Anda di halaman 1dari 6

I.

Sistem Pencernaan pada Aves


Contoh burung : Merpati (Columba livia)

ALAT PENCERNAAN

Susunan saluran pencernaan burung pemakan


terdiri atas paruh, rongga mulut,
kerongkongan, tembolok, lambung kelenjar,
lambung pengunyah (empedal), usus halus,
usus besar, dan kloaka.

SISTEM PENCERNAAN

Paruh → rongga mulut  kerongkongan →


tembolok → lambung kelenjar → empedal →
usus halus → usus besar → kloaka

• Di dalam rongga mulut burung tidak terdapat gigi sehingga makanan tidak
dikunyah dan langsung masuk ke dalam kerongkongan.
• Tembolok merupakan pelebaran ujung bawah kerongkongan. Tembolok
berbentuk kantung. Tembolok berguna untuk menyimpan makanan sementara.
• Lambung kelenjar memiliki dinding otot yang tipis dan mengandung banyak
kelenjar pencernaan. Disebut lambung kelenjar karena dindingnya mengandung
kelenjar yang menghasilkan getah lambung yang berfungsi mencerna makanan
secara kimiawi.
• Lambung pengunyah (lambung otot atau empedal) sering pula disebut ampela.
Kontraksi otot lambung pengunyah ini mencerna makanan secara mekanik. Di
dalam lambung pengunyah burung pemakan
biji-bijian sering terdapat pasir atau batu-
batu kecil. Batu-batu kecil/ pasir ini sengaja
ditelan untuk memperlancar pencernaan.
• Dari lambung, makanan hasil pencernaan
menuju usus halus. Di dalam usus halus
terjadi pencernaan secara kimiawu oleh
enzim-enzim pencernaan yang dihasilkan
oleh pankreas, dan empedu yang dihasilkan
oleh hati. Sari-sari makanan hasil
pencernaan diserap oleh pembuluh-
pembuluh darah di usus halus.
• Selanjutnya, sari-sari makanan diedarkan ke
seluruh tubuh oleh darah. Sisa-sisa makanan
yang tidak terserap akan masuk ke usus
besar menjadi feses (kotoran). Feses akan
menuju rektum dan dikeluarkan melalui kloaka.
• Kloaka merupakan muara tiga saluran, yaitu saluran pencernaan, saluran urin,
dan saluran kelamin (saluran perkembangbiakan).

Hewan non ruminansia (unggas) memiliki pencernaan monogastrik (perut


tunggal) yang berkapasitas kecil. Makanan ditampung di dalam crop (tembolok)
kemudian di empedal/gizzard terjadi penggilingan sempurna hingga halus.
Makanan yang tidak tercerna akan keluar bersama ekskreta, oleh karena itu sisa
pencernaan pada unggas berbentuk cair. Sistem pencernaannya disebut simple
monogastric system.

Zat kimia dari hasil–hasil sekresi kelenjar pencernaan memiliki peranan penting
dalam sistem pencernaan manusia dan hewan monogastrik lainnya. Pencernaan
makanan berupa serat tidak terlalu berarti dalam spesies ini. Unggas tidak
memerlukan peranan mikroorganisme secara maksimal, karena makanan berupa
serat sedikit dikonsumsi. Saluran pencernaan unggas sangat berbeda dengan
pencernaan pada mamalia. Perbedaan itu terletak didaerah mulut dan perut,
unggas tidak memiliki gigi untuk mengunyah, namun memiliki lidah yang kaku
untuk menelan makanannya. Perut unggas memiliki keistimewaan yaitu terjadi
pencernaan mekanik dengan batu-batu kecil yang dimakan oleh unggas di
gizzard.

I. Saluran Pencernaan pada Ruminansia


Pada mamalia terdapat jenis gigi dan susunan alat pencernaan makanan yang
berbeda sesuai dengan makanannya. Bentuk dan susunan gigi hewan herbivor
berbeda dengan susunan gigi hewan karnivor. Hewan herbivor mempunyai tidak
mempunyai gigi taring sebaliknya hewan karnivor mempunyai gigi taring. Pada
hewan herbivor, di antara gigi taring dan geraham depan ada ruang yang tidak
ditumbuhi dinding. Ruang ini disebut diastema. Gigi hewan herbivor selalu
tumbuh dan gigi yang tanggal akan digantikan. Hewan herbivora ada yang
digolongkan hewan ruminansia (pemamah biak) seperti domba, rusa, sapi, dan
kerbau karena mengunyah makanannya dua kali.

Sistem pencernaan makanan pada hewan ini lebih panjang dan kompleks.
Makanan hewan ini banyak mengandung selulosa yang sulit dicerna oleh hewan
pada umumnya sehingga sistem pencernaannya berbeda dengan sistem
pencernaan hewan lain.

Perbedaan sistem pencernaan makanan pada hewan ruminansia tampak pada


struktur gigi, yaitu terdapat geraham belakang (molar) yang besar, berfungsi
untuk mengunyah rerumputan yang sulit dicerna. Di samping itu, pada hewan
ruminansia terdapat modifikasi lambung yang dibedakan menjadi 4 bagian,
yaitu: rumen (perut besar), retikulum (perut jala), omasum (perut kitab), dan
abomasum (perut masam).

Dengan ukuran yang bervariasi sesuai dengan umur dan makanan alamiahnya.
Kapasitas rumen 80%, retlkulum 5%, omasum 7-8%, dan abomasums 7-
8'/o.Pembagian ini terlihat dari bentuk gentingan pada saat otot spingter
berkontraksi. Abomasum merupakan lambung yang sesungguhnya pada hewan
ruminansia.

ALAT PENCERNAAN

Saluran pencernaan makanan hewan pemamah biak terdiri atas mulut,


kerongkongan, lambung, usus halus, usus besar, dan anus. Lambung
terdiri dari perut besar (rumen), perut jala (reticulum), perut kitab
(omasum), dan perut masam (abomasum).

Struktur khusus sistem pencernaan hewan ruminansia :

1 1. Gigi seri (Insisivus) memiliki bentuk untuk menjepit makanan berupa


. tetumbuhan seperti rumput.
2. Geraham belakang (Molare) memiliki bentuk datar dan lebar.
3. Rahang dapat bergerak menyamping untuk menggiling makanan.
4. Struktur lambung memiliki empat ruangan, yaitu: Rumen, Retikulum,
Omasum dan Abomasum.
2
.
3
.
4
.

SISTEM PENCERNAAN

Makanan → Mulut  Kerongkongan → Rumen → Retikulum → Mulut →


Omasum → Abomasum → Usus halus → Usus besar → Anus.
• Hewan memamah biak memiliki gigi seri dan gigi geraham. Gigi seri
berfungsi untuk menjepit makanan. Hewan memamah biak mempunyai
lambung yang besar untuk menyimpan makanan sementara.
• Pada proses pencernaan, makanan dari mulut akan masuk ke
kerongkongan.
• Dari kerongkongan, makanan masuk ke rumen dan retikulum.
• Di dalam rumen, Di rumen terjadi pencernaan protein, polisakarida, dan
fermentasi selulosa oleh enzim selulase yang dihasilkan oleh bakteri dan
jenis protozoa tertentu.
• Dari rumen, makanan akan diteruskan ke retikulum dan di tempat ini
makanan akan dibentuk menjadi gumpalan-gumpalan yang masih kasar
(disebut bolus).
• Makanan yang belum dikunyah dengan sempurna atau masih kasar akan
dimuntahkan kembali ke dalam mulut untuk dikunyah kedua kalinya.
• Selanjutnya, makanan masuk ke retikulum, dan seterusnya masuk ke
omasum. Di dalam omasum makanan dicerna secara mekanik. Pada
omasum terdapat kelenjar yang memproduksi enzim yang akan bercampur
dengan bolus.
• Selanjutnya makanan masuk ke abomasum. Di dalam abomasum dihasilkan
asam dan enzim pencernaan. Pencernaan di perut masam menghasilkan
bentuk makanan seperti bubur yang disebut kim.
• Selulase yang dihasilkan oleh mikroba (bakteri dan protozoa) akan
merombak selulosa menjadi asam lemak. Akan tetapi, bakteri tidak tahan
hidup di abomasum karena pH yang sangat rendah, akibatnya bakteri ini
akan mati, namun dapat dicernakan untuk menjadi sumber protein bagi
hewan pemamah biak. Dengan demikian, hewan ini tidak memerlukan asam
amino esensial seperti pada manusia.
• Kim selanjutnya masuk ke usus halus. Di usus halus terjadi penyerapan zat-
zat makanan. Sisa-sisa makanan menuju usus besar untuk dikeluarkan
melalui anus sebagai feses.
Hewan seperti kuda, kelinci, dan marmut tidak mempunyai struktur lambung
seperti pada sapi atau rusa untuk fermentasi seluIosa. Proses fermentasi atau
pembusukan yang dilaksanakan oleh bakteri terjadi pada sekum yang banyak
mengandung bakteri. Proses fermentasi pada sekum tidak seefektif fermentasi
yang terjadi di lambung. Akibatnya kotoran kuda, kelinci, dan marmut lebih
kasar karena proses pencernaan selulosa hanya terjadi satu kali, yakni pada
sekum. Sedangkan pada sapi proses pencernaan terjadi dua kali, yakni pada
lambung dan sekum yang kedua-duanya dilakukan oleh bakteri dan protozoa
tertentu.