Anda di halaman 1dari 22

A.

SKRINING FITOKIMIA KARANG LUNAK (OCTOCORALLIA:


ALCYONIINA) SEBAGAI POTENSI FARMASI DI DAERAH INTERTIDAL
PERAIRAN TELUK MENTIGI LOMBOK UTARA, NTB

B. LATAR BELAKANG MASALAH


Karang lunak (Soft coral) kelompok alcyoniina, tersebar luas di seluruh dunia
dan merupakan komponen penting ekosistem terumbu karang, terutama di daerah
Indo-Pasifik (Chanmethakul, et al., 2010). Anggota karang ini ditemukan di perairan
laut dari katulistiwa sampai ke perairan kutub, pada semua kedalaman dari daerah
pasang surut (intertidal) sampai ke perairan terdalam (Manuputty, 1996). Kelompok
ini menempati urutan kedua dalam ekosistem terumbu karang jika ditinjau dari
jumlah serta ukuran koloninya. Ia memiliki tubuh yang lunak tetapi lentur. Jaringan
tubuhnya disokong oleh kumpulan duri-duri kecil, mengandung kalsium karbonat
yang disebut spikula. Disusun sedemikian rupa sehingga tubuhnya lentur dan tidak
mudah sobek atau putus. Secara sepintas tampak seperti tumbuhan, karena bentuk
koloninya bercabang seperti pohon, memiliki tangkai yang identik dengan batang dan
tumbuh melekat pada substrat dasar yang keras (Manuputty, 1998).
Kelompok karang ini umumnya bersifat allelofatik bagi lingkungannya, hal ini
disebabkan oleh senyawa terpen (bioaktif) yang dikandungnya. Terpena adalah salah
satu senyawa yang paling banyak ditemukan pada karang lunak. Senyawa terpena
merupakan suatu kelompok senyawa kimia dari golongan hidrokarbon isometrik yang
mempunyai rumus molekul C10H16. Senyawa ini umumnya ditemukan dalam minyak
astiri dari tumbuhan yang berbau harum, seperti eucalyptus, pinus, damar dan
sebagainya. Senyawa ini digunakan dalam industri farmasi terutama dalam
pembuatan obat-obat antibiotik, antijamur dan antitumor. Secara alamiah senyawa
terpena digunakan oleh karang lunak itu sendiri sebagai penangkal terhadap serangan
predator, dalam hal memperebutkan ruang lingkup, dan dalam proses reproduksi
(Manuputty, 2002 dalam Fikri, 2007). Ia menghasilkan senyawa metabolit sekunder
selain untuk menghadapi serangan predator, juga menjadikannya media kompetisi,
mencegah infeksi bakteri, membantu proses reproduksi, dan mencegah sengatan sinar
ultra violet (Harper et al. 2001 dalam hardiningtiyas, 2009).
Diantara organisme yang hidup di laut, karang lunak termasuk organisme
penghasil komponen bioaktif yang terbesar. Karang lunak merupakan sumber yang
kaya akan senyawa kimia, seperti terpenoid, steroid, steroid glykosida, racun lipoid
dan bahan bioaktif. Elyakov dan Stonik (2003) dalam Hardiningtyas (2009)
melaporkan bahwa karang lunak menghasilkan beberapa dari golongan senyawa hasil
metabolit sekunder, seperti alkaloid, terpenoid, steroid, flavonoid, fenol, saponin, dan
peptida. Umumnya senyawa-senyawa tersebut dikenal dengan senyawa fitokimia
karena seringkali ditemukan di dalam jaringan tumbuhan. Dalam dekade terakhir,
dilaporkan bahwa sebanyak 50 % senyawa bioaktif yang ditemukan dalam
invertebrata laut ini bersifat toksik (Radhika, 2006 dalam Fikri, 2007).
Beberapa komponen bioaktif yang dihasilkan oleh karang lunak meliputi
antibiotika, senyawa antitumor, antijamur dan antikanker (Manuputty 2002 dalam
Fikri, 2007). Selain itu juga diketahui bahwa karang lunak menghasilkan senyawa
antineoplastik, HIV-inhibitory (Rashid et al., 2000 dalam Fikri, 2007) dan anti-
inflammatory (Radhika, 2006 dalam Fikri, 2007). Pada beberapa penelitian juga
diketahui bahwa senyawa terpena yang dihasilkan oleh karang lunak dapat berpotensi
sebagai zat antimikroba.(Fikri, 2007).
Besarnya potensi yang ada pada karang lunak tersebut menjadikan senyawa
bioaktif yang dihasilkannya dapat dimanfaatkan terutama dalam industri farmasi,
yaitu dalam produksi obat-obatan seperti antibiotika, anti jamur dan anti kanker (Coll
dan Samarco, 1986 dalam Manuputty, 1989), dan masih berpotensi sebagai penghasil
senyawa-senyawa kimia bahan alam baru yang belum ditemukan. Disamping itu,
riset atau penelitian pada karang lunak Indonesia juga masih sangat sedikit. Dari
tahun 1997-2002, hanya 3 (tiga) studi yang melaporkan penemuan senyawa-senyawa
baru dari karang lunak Indonesia (Dewi dkk., 2008).
Adanya senyawa bioaktif sebagai salah satu potensi karang ini merupakan
mekanisme respon terhadap berbagai tantangan kehidupannya, dipengaruhi juga oleh
lingkungan tempat mereka hidup. Tursch et al (1978) dalam Manuputty (1990) dan
Haris (2001) menyebutkan bahwa untuk memproduksi senyawa-senyawa terpen yang
memiliki ciri khas kimiawi pada karang lunak banyak ditentukan oleh karakteristik
lingkungannya termasuk didalamnya adalah pengaruh faktor geografis. Sebagai
contoh, Karang lunak (S. flexibilis) yang hidup di perairan Maluku dengan yang hidup
di perairan Great Barier Reef mengandung senyawa terpen yang berbeda (Tursch et
al, 1978 dalam Manuputty, 1990)
Dari semua zona laut yang ada, daerah litoral (intertidal) merupakan daerah
tempat hidup dengan variasi faktor lingkungan terbesar jika dibandingkan dengan
daerah bahari lainnya (Nybakken, 1992). Berdasarkan hasil analisis kandungan
bioaktif yang telah dilakukan pada karang lunak, sudharma dkk. (2004) pernah
menyimpulkan bahwa semakin menjauh dari daratan utama, bioaktifitas ekstrak
beberapa karang lunak semakin rendah, begitu juga dengan karang lunak yang
tumbuh pada kedalaman yang lebih dangkal memiliki bioaktifitas ekstrak yang lebih
tinggi dibanding dengan yang tumbuh di tempat lebih dalam.
Oleh karena itu, penelitian ini bertujuan untuk membuktikan keberadaan
senyawa-senyawa fitokimia seperti apakah yang terkandung didalam jaringan tubuh
karang lunak yang tumbuh di sekitar daerah intertidal (litoral) perairan Teluk Mentigi,
kecamatan Pemenang, Lombok Utara, NTB yang diharapkan dapat menjadi
informasi awal bagi penelitian selanjutnya dalam upaya pemanfaatannya sebagai
salah satu sumber daya kelautan bagi para ahli biologi, kimia, farmasi ataupun
masyarakat lainnya.
C. PERUMUSAN MASALAH
Berdasarkan latar belakang di atas maka dapat dirumuskan suatu
permasalahan yang akan dikaji adalah “Senyawa-senyawa fitokimia apa saja yang
terkandung dalam Karang Lunak (Alcyoniina) di sekitar daerah intertidal Teluk
Mentigi, Pemenang, Lombok Utara ?”
D. TUJUAN PENELITIAN
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui kelompok senyawa fitokimia
pada Karang lunak (Alcyoniina) yang ada di sekitar daerah intertidal perairan Teluk
Mentigi, Kecamatan Pemenang, Kabupaten Lombok Utara, NTB.
E. LUARAN YANG DIHARAPKAN
1. Diketahuinya kandungan senyawa fitokimia yang terkandung pada
beberapa Karang Lunak yang tumbuh di perairan Lombok.
2. Ditemukannya Jenis-jenis karang lunak yang berpotensi untuk
dikembangkan lebih lanjut.
3. Pengembangan dan pemanfaatan Karang Lunak dalam bidang farmasi
sebagai sumber daya alam lokal sehingga dapat mengurangi atau menghentikan
ketergantungan terhadap sumber daya dari luar.

F. KEGUNAAN PENELITIAN
Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat untuk:
1. Memberikan informasi mengenai kehadiran beberapa karang lunak dan jenis
senyawa fitokimia yang dikandungnya, yang tumbuh di daerah intertidal perairan
Teluk Mentigi, Kecamatan Pemenang, Kabupaten Lombok Utara.
2. Sebagai data awal dan atau tambahan bagi penelitian serta pengembangan lebih
lanjut mengenai karang lunak .

G. TINJAUAN PUSTAKA
Klasifikasi dan Morfologi Karang Lunak
Karang lunak (Soft coral) bersama-sama dengan karang keras (K. Batu)
termasuk dalam kingdom animalia, filum Cnidaria (Coelentrata), klas Anthozoa,
namun berbeda subklas dengan karang keras, yaitu subklas Octocoralia, sedangkan
karang keras masuk dalam subklas Hexacorallia (daly et.al, 2007; Rose, 2009).
Klasifikasi organisme-organisme pada anggota subklas Octocorallia masih terdapat
banyak keraguan jika dibandingkan dengan subklas Hexacorallia dan sampai saat
ini masih terjadi perubahan. Octocorallia tersusun dari tiga ordo, yaitu ordo
Alcyonacea (karang lunak), Helioporacea/Coenothecalia (blue corals), dan
Pennatulacea (sea pens dan sea pans) (Rose, 2009).
Alcyoniina merupakan salah satu subordo dari ordo Alcyonacea. Alcyonacea
adalah ordo yang dahulunya terbentuk dari 4 ordo (alcyonacea, gorgonacea,
stolonifera, dan telestacea) kemudian dikelompokkan menjadi satu ordo tunggal
(Alcyonacea) yang dibagi menjadi 5 subordo karang lunak, yaitu Calaxonia,
Holaxonia, Scleraxonia, Alcyoniina, dan Stolonifera. Subordo Alcyoniina atau
dikenal sebagai Karang Lunak Sejati dilengkapi dengan jaringan koenenkim
berdaging dengan banyak sklerit-sklerit di dalamnya, menjadikannya memililki
bentuk yang beragam (Rose, 2009). Daly et al. (2007) mengklasifikasikan alcyoniina
menjadi grup yang terdiri dari 5 famili, yaitu alcyonidae terdiri dari 34 marga dan
diperkirakan ada 430 spesies, nephtheidae dengan 20 marga dan sekitar 500 spesies,
nidaliidae (7 marga dan sekitar 75 spesies), paralcyoniidae (4 marga, ± 10 sp), dan
xeniidae (14 marga, ± 130 spesies). Fabricius dan Alderslade (2001) dalam Fikri
(2007) mengklasifikasikan alcyoniina sebagai sub-ordo dengan 6 famili, yaitu 5
famili yang telah disebutkan sebelumnya ditambahkan dengan famili
Asterospiculaiidae. Beberapa contoh marga dari Alcyoniina antara lain Sinularia,
Sarcophyton, Xenia, Nephthea, Dendronephthya, dan Anthelia.
Pada prinsipnya yang termasuk dalam kelompok karang lunak (Soft coral)
adalah anggota Octocorallia atau dikenal juga dengan Alcyonaria yang memiliki
tekstur tubuh yang lunak, polip dibagi menjadi tiga bagian besar yaitu antokodia,
kaliks dan antostela (Gambar 1). Antokodia merupakan bagian yang terdapat di
permukaan koloni dan bersifat retraktil, yaitu dapat ditarik masuk ke dalam jaringan
tubuh yang terdiri dari delapan tentakel dilanjutkan dengan delapan septa yang tidak
berupa kapur. Pada bagian kaliks berupa saluran faring, rongga gastrovaskuler dan
organ reproduksi. Bagian antostela merupakan dasar dari polip yang terdiri dari
jaringan solenia, jaringan inilah yang menghubungkan polip satu dengan yang lainnya
(Manuputty 2002 dalam Fikri 2007).

Gambar 1. Morfologi karang lunak (Manuputty 1986 ; Fikri 2007)


Tubuh karang lunak lemah tetapi disokong oleh sejumlah besar duri-duri yang
kokoh, berukuran kecil dan tersusun sedemikian rupa sehingga tubuhnya lentur dan
tidak mudah putus. Duri-duri ini mengandung kalsium karbonat yang disebut spikula.
Komponen ini memegang peranan penting dalam proses identifikasi di laboratorium.
Karang lunak terlihat seperti tumbuhan karena bentuk koloninya yang bercabang-
cabang seperti pohon dan melekat pada substrat yang keras (Bayer 1956 dalam Fikri
2007).
Koloni karang lunak umumnya memiliki warna-warna yang sangat indah.
Warna ini disebabkan oleh sejumlah Zooxanthellae yang hidup di dalam jaringan
tubuhnya, yang menghasilkan pigmen kuning, coklat, hijau dan sebagainya.
Zooxanthellae ini merupakan alga uniseluler yang bersifat mikroskopik, hidup
bersimbiosis pada jaringan polip karang sejak berbentuk telur atau larva yang baru
lahir. Polip menarik Zooxanthellae yang berenang bebas ke dalam rongga mesentri
lewat mulut, kemudian menginfeksinya (Manuputty 2002 dalam Fikri 2007).
Zooxanthellae menerima nutrisi-nutrisi penting dari karang dan memberikan 95 %
energi hasil fotosintesis kepada karang. Asosiasi yang erat ini sangat efisien, sehingga
karang dapat bertahan hidup bahkan di perairan yang sangat miskin hara (Muscatine
1990 dalam Fikri 2007). Karang lunak bangsa (ordo) Alcyonacea yang mengandung
Zooxanthellae adalah genus Alcyonium, Lithophyton, Lobophytum, Sarcophyton,
Sinularia, Capnella, Cladiella, Lemnalia, Paralemnalia, sedangkan pada genus
Dendronephthya, Stereopnephthya dan Umbellulufera tidak ditemukan
Zooxanthellae (Sorokin 1989 dalam Fikri 2007).

Reproduksi dan Propagasi pada Karang Lunak


Organ tubuh Karang lunak masih sederhana, yaitu bagian mulut terdapat di
sebelah atas, dari bagian ini semua aktivitas dilakukan antara lain keluar masuknya
aliran air dan zat makanan, maupun pelepasan telur, sperma, atau larva kedalam
kolom air. Umumnya pada kebanyakan karang lunak, polip yang fertil (autosoid),
organ reproduksi (gonad) jantan dan betina terpisah, masing-masing berada pada
koloni jantan dan betina. Model seperti ini disebut gonokhorik. Sebaliknya beberapa
jenis karang lunak bersifat hermaprodit, yaitu seperti Heteroxenia dan xenia, karena
pada koloni dewasa ditemukan organ reproduksi jantan maupun betina (Benayahu &
Loya, 1984 dalam Manuputty, 2005). Gonad yang berasal atau terbentuk dari lapisan
endodermis, terdapat pada masing-masing mesenteri (Manuputty, 2005).
Secara ringkas, Karang lunak diketahui berkembang biak dengan tiga cara,
yaitu fertilisasi internal, dimana telur yang dibuahi tetap tinggal pada permukaan
tubuh, fertilisasi eksternal yang terjadi diluar tubuh dimana larva yang terbentuk
memiliki silia atau bulu getar, kemudian berenang bebas mencari tempat perlekatan
berupa substrat dasar yang keras untuk selanjutnya tumbuh menjadi polip atau koloni
baru dan reproduksi secara aseksual yaitu peleburan atau pertumbuhan koloni dan
fragmentasi (Manuputty 2002 dalam Fikri 2007).
Manuputty (2005) telah menjelaskan beberapa proses reproduksi yang terjadi
pada karang lunak sebagai berikut:
a. Reproduksi Seksual
Proses ini meliputi pelepasan telur (oosit) yang berbentuk bulat dan
sperma oleh masing-masing polip ke dalam air laut. Kemudian disusul dengan
fertilisasi eksternal di luar tubuh. Secara berangsur telur yang sudah dibuahi akan
berubah bentuk. Larva yang terbentuk memiliki silia atau bulu getar, kemudian
berenang bebas atau melayang sebagai plankton untuk kurun waktu beberapa hari
sampai beberapa minggu, hingga mendapat tempat perlekatan di substrat dasar
yang keras untuk selanjutnya terus bermetamorfosis, tumbuh menjadi polip muda
kemudian membentuk koloni baru.
Koloni baru dapat terpisah sejauh 10 - 100 km dari induknya. Pelepasan
telur (spawning) kadang- kadang terjadi berdasarkan siklus bulan, beberapa jam
setelah matahari terbenam dan atau tergantung pada suhu air laut. Kesempatan
untuk terjadinya fertilisasi di air berlangsung sangat singkat, dan secara cepat pula
akan tersebar terbawa arus. Untuk larva yang dibuahi di dalam tubuh betina
(internal brooding), sejumlah kecil telur akan dibuahi berkembang menjadi larva
di dalam tubuh betina. Setelah beberapa hari sampai beberapa minggu larva akan
dilepaskan ke dalam air pada saat larva tersebut hampir siap untuk berubah bentuk
(metamorfosis). Sebagai contoh pada jenis Xenia dan Heteroxenia (BENAYAHU
et al., 1988; ZASLOW & BENAYAHU, 1996; dalam Manuputty, 2005). Untuk
larva yang dibuahi di luar tubuh, di dalam kolom air, telur yang sudah dibuahi
akan berkembang menjadi larva di dalam kantong yang berlapis lendir, menetap
beberapa waktu di bagian permukaan koloni induknya, sampai fase akhir larva.
Larva seperti ini memiliki daya apung (bouyensi) yang negatif, sehingga akan
tenggelam dan biasanya hanya berjarak beberapa meter dari koloni induknya.
Sesudah fase planktonik, terjadi perubahan bentuk menjadi oval kemudian
memanjang seperti buah pir, melekat di dasar yang keras. Pemilihan dasar untuk
tempat melekat juga dipengaruhi oleh intensitas cahaya matahari yang cukup.
Alga berkapur yang sudah mengerak merupakan substrat yang paling disukai,
sedangkan patahan karang (rubble) atau dasar dengan sedimen yang tebal atau
juga dengan pertumbuhan alga yang seperti lumut (turf alga), tidak disukai.
Kadang-kadang untuk menghindari predator seperti ikan dan bulubabi, atau
pengikisan oleh sedimen, larva melekat pada substrat yang berbentuk seperti parit
ataupun pada bagian dalam dinding gua yang terlindung. Namun di tempat seperti
ini pertumbuhannya menjadi lambat terutama pada jenis yang memiliki
zooxanthellae karena kurangnya penetrasi cahaya matahari. Setelah melekat,
proses metamorfosis berjalan sangat cepat membentuk polip muda atau juvenil.
Pada prinsipnya polip muda membentuk tangkai pendek di bagian basal
tempat perlekatan koloni, dan di bagian ujung lainnya memipih kemudian
membagi diri menjadi 8 (delapan) tunas sebagai bakal tentakel dengan bagian
pangkal tunas membentuk lubang sebagai bakal mulut. Sesudah beberapa hari,
polip karang lunak berkembang dengan sempurna. Pada fase ini, beberapa jenis
yang mengandung zooxanthellae sudah dapat mulai mengambil zooxanthellae
planktonik melalui mulut, dan menimbunnya di dalam jaringan endodermis
(gastrodermis). Zooxanthellae ini akan memulai tugasnya sebagai simbion, yang
membantu karang dalam proses fotosintesis. Hanya beberapa jenis karang lunak
yang hidup di laut dalam yang hidupnya soliter dan tidak membentuk koloni,
bentuk dewasanya terdiri dari satu polip saja. Perkembangan jenis-jenis lainnya
berasal dari satu polip hasil fertilisasi kemudian berkembang menjadi koloni
dengan jalan membentuk tunas.
b. Reproduksi aseksual
Cara reproduksi aseksual disebut sebagai propagasi (propagasi aseksual),
tujuannya untuk menambah atau memperluas koloni. Propagasi merupakan cara
reproduksi yang umum terjadi pada karang lunak, karena tekstur tubuhnya yang
lentur dan lunak sangat memungkinkan terjadinya cara reproduksi seperti ini.
Propagasi dapat terjadi dalam beberapa cara:
1) Dengan membentuk stolon (runner formation)
Pada koloni karang lunak, stolon merupakan jaringan berupa pita atau
pembuluh yang terletak di bagian basal koloni identik dengan akar rimpang pada
tumbuhan. Stolon tetap melekat pada substrat dasar. Pada jenis tertentu, panjang
stolon yang terjulur dapat mencapai 3-5 kali ukuran koloni asalnya. Koloni induk
kemudian melepaskan sebagian massa tubuhnya melalui stolon dan membentuk
koloni anakan. Kemudian stolon akan menghilang karena terabsorbsi. Koloni
anakan kemudian memisahkan diri dari koloni induk dan tumbuh menjadi koloni
baru yang lepas dengan ukuran yang sama dengan induknya.
2) Fragmentasi atau memisah (fragmentation, fission)
Terjadi pada beberapa jenis seperti Sarcophyton, Lobophytum, dan
beberapa Sinularia yang bercabang, Nephthea dan Xenia dapat membentuk massa
pembatas vertikal pada koloni induk, dan membagi koloni menjadi dua koloni
dewasa berukuran kecil (bukan koloni anakan). Umumnya pembatasan terjadi
pada bagian koloni induk yang menyempit. Selanjutnya masing-masing koloni
akan tumbuh membesar, kadang- kadang jembatan penghubungnya tidak putus
atau menghilang namun ikut tumbuh dan melebar.
Jenis Dendronephthya, dapat merontokkan beberapa kumpulan polipnya
(polyp bundles) yang terdiri dari 5-10 polip, dan akan melekat di dasar dengan
membentuk jaringan seperti akar, kemudian tumbuh terpisah dan lepas dari
induknya menjadi koloni baru.
3) Membentuk tunas (budding)
Jenis Sarcophyton gemmatum membentuk tunas pada bagian tepi
kapitulum (bagian atas koloni), biasanya di antara lekukan. Tunas akan
melepaskan diri dari koloni induk, kemudian melekat pada substrat dan tumbuh
menjadi koloni dewasa yang terpisah. Pada jenis Sinularia flexibilis, tunas muncul
dari bagian pangkal tangkai induknya, kemudian tumbuh membesar di dekat
induknya.

Ekologi Karang Lunak


Kelompok karang lunak juga tergantung pada kondisi lingkungan di sekitar
tempat tumbuhnya, terutama substrat dasar yang keras untuk perlekatan larva.
Parameter lingkungan yang mempengaruhi adalah parameter fisika seperti cahaya
matahari, pergerakan air dan sedimentasi. Tingkat toleransi dan adaptasi terhadap
faktor-faktor lingkungan tersebut berbeda pada masing-masing individu, jenis
maupun marga (Fabricius dan de’ath, 2000 dalam Manuputty, 2008). Kebanyakan
marga yang hidup di lingkungan yang sering berubah-ubah kondisi fisik perairannya,
hanya menempati area yang sempit (Fabricius & De’ath, 1997 dalam Manuputty,
2008). Ada dua perubahan lingkungan yang berhubungan dengan tempat tumbuh dan
melekatnya koloni, yaitu secara vertikal (perubahan kedalaman), dan secara
horizontal (perubahan pada jarak antara tempat hidup koloni dengan daratan).
Perubahan horizontal berhubungan langsung dengan abrasi pantai akibat gelombang
(Fabricius, 1997 dalam manuputty, 2008).
Karang lunak merupakan kelompok organisme yang tersebar luas dan dari
segi ekologi menunjukkan variasi yang cukup tinggi, sebaliknya dalam kondisi
tertentu, seperti kekeringan, sedimentasi yang tinggi, rendahnya salinitas, biota
tersebut kurang mampu bertoleransi terutama dalam waktu lama. Hanya beberapa
jenis yang bisa bertahan dalam kondisi-kondisi tersebut bila terjadinya secara
beraturan (periodik). Kelompok karang lunak (Alcyonacea, alcyoniina) di perairan
tropis Pasifik dapat bertahan terhadap kekeringan pada saat surut terendah dan ini
terjadi secara periodik, karena pengaruh pasang surut. Sudah diketahui bahwa
beberapa jenis juga dapat hidup di bawah garis surut terendah, dan aman terhadap
kekeringan, tetapi umumnya ditemukan di perairan yang jernih dan dengan sedikit
sedimentasi.
Faktor-faktor Lingkungan Kehidupan Karang
Kondisi optimal lingkungan bagi kelangsungan hidup karang lunak hampir
sama dengan karang batu (Manuputty, 1986; Manuputty, 2002 dalam Fikri, 2007).
1. Ombak dan gelombang
Karang lunak sangat rawan terhadap abrasi, atau bentuk kerusakan lain
yang diakibatkan oleh ombak dan gelombang terutama bila terjadi badai. Pada
saat gelombang besar, jenis-jenis yang bertahan ialah yang koloninya melekat
pada substrat yang keras, sedangkan yang tertanam di pasir akan tergerus oleh
ombak. Hanya sedikit dari kelompok karang lunak yang hidup di daerah
hempasan ombak. Beberapa jenis dapat hidup di tempat-tempat terbuka yang
menghadap arah datangnya gelombang, tetapi umumnya adalah jenis-jenis yang
memiliki bentuk pertumbuhan mengerak dan melekat kuat pada substrat, misalnya
marga Sinularia dan Cladiella. Atau jenis-jenis dengan koloni yang kecil, padat
dan kokoh seperti marga Capnella, Paralemnalia, Asterospicularia, dan Xenia
(Manuputty, 2008)..
2. Arus
Umumnya kelompok karang lunak melimpah di daerah yang memiliki
arus deras dan terlindung dari hempasan ombak. Kelompok hewan ini umumnya
cenderung konsisten pada perairan dengan kekuatan arus sedang, arahnya tidak
menentu, atau arus yang dapat membuat biota ini menangkap makanan secara
maksimal. Fungsi arus adalah untuk membawa zat makanan ke tubuh biota dan
membersihkan koloni dari partikel-partikel pengganggu selain juga dapat
merangsang terjadinya fotosintesis pada hewan yang berasosiasi dengan
zooxanthellae (Manuputty, 2008). Selain itu perairan yang berarus
memungkinkan karang memperoleh sumber air yang segar, memberi oksigen,
menghalangi pengendapan sedimen, sumber nutrien dan makanan (Nybakken,
1988 dan Birkeland, 1997 dalam Sugiyanto 2004)
3. Cahaya
Cahaya diperlukan dalam proses fotosintesis alga simbiotik zooxanthella
untuk memenuhi kebutuhan oksigen biota terumbu karang (Nybakken, 1992)
tanpa cahaya yang cukup, laju fotosintesis akan berkurang dan kemampuan
karang untuk menghasilkan kalium karbonat akan berkurang pula (Harahap,
2004).
Cahaya dapat membantu pertumbuhan jenis karang lunak yang
mengandung zooxanthella berdasarkan tingkat irradiasi yang akan mempercepat
proses fotosintesis. Namun cahaya juga dapat menghambat pertumbuhan jenis-
jenis yang tidak mengandung zooxanthella, karena umumnya larva karang
cenderung mencari tempat gelap untuk melekatkan diri. Batas kedalaman untuk
pertumbuhan jenis-jenis karang lunak bertambah sejalan dengan bertambahnya
tingkat kecerahan suatu perairan (Fabricius & De’ath, 2000 dalam Manuputty,
2008)
Kisaran sebaran karang lunak bervariasi berdasarkan kemampuan
penetrasi cahaya matahari dan juga tergantung pada kedalaman, kecerahan air dan
derajat kemiringan dari lereng terumbu. Partikel yang ada dalam air laut tidak
hanya dapat membuat perairan keruh tapi juga menghambat penetrasi cahaya
matahari. Tingkat turbiditas yang tinggi ditemukan dirataan terumbu perairan
dangkal yang dekat dengan pantai atau muara sungai, dimana ombak dan arus
dapat mengaduk-aduk sedimen dan lumpur dari dasar perairan (Manuputty,
2008).
4. Nutrien
Nutrien yang berbentuk partikel atau terlarut di perairan terbuka (oceanic),
berasal dari berbagai sumber. Di perairan terbuka daerah tropis nutrien diperoleh
dari proses pertumbuhan plankton dan organisme pengurai lainnya, terutama di
perairan biru dan jernih. Di perairan pesisir, konsentrasi zat makanan yang terlarut
di dalam air lebih tinggi dibandingkan dengan di perairan terbuka yang jauh dari
pantai. Di area pesisir yang dangkal, yang mana penetrasi sinar matahari
terhambat akibat keruhnya perairan, didominasi oleh kelompok karang lunak dari
suku Alcyoniidae. Umumnya karang lunak yang mengandung zooxanthella jarang
ada di lokasi dengan tingkat polusi yang tinggi (Manuputty, 2008).
5. Sedimentasi
Sedimentasi merupakan masalah yang umum di daerah tropis,
pembangunan di daerah pantai dan aktivitas-aktivitas manusia lainnya seperti
pengerukan, pertambangan, aktivitas pertanian dan pembukaan hutan dapat
membebaskan sedimen ke perairan daerah terumbu karang. Pengaruh sedimen
terhadap pertumbuhan binatang karang dapat terjadi secara langsung maupun
tidak langsung. Sedimen dapat langsung mematikan binatang karang, yaitu
apabila sedimen tersebut ukurannya cukup besar atau banyak sehingga menutupi
polyp atau mulut karang ((Hubbard dan Pocock, 1972; Bak dan Elgershuizen,
1976; Bak, 1978) dalam Supriharyono, 2000;2007). Pengaruh tidak langsungnya
adalah melalui turunnya penetrasi cahaya matahari yang penting untuk
fotosintesis alga simbion karang (zooxanthella) dan banyaknya energi yang
dikeluarkan oleh hewan karang untuk menghalau sedimen tersebut, yang
berakibat turunnya laju pertumbuhan (Pastorok dan Bilyard 1985 dalam
Supriharyono, 2000; 2007; Sugiyanto, 2004). Perairan yang sedimentasinya tinggi
atau keruh, keanekaragaman dan tutupan karang hidup cenderung rendah
(Supriharyono, 2000; 2007).
Sedimentasi yang terjadi secara alami pada terumbu karang bervariasi
secara signifikan. Pengaruh sedimentasi pada karang lunak juga bervariasi,
tergantung pada tingkat toleransi dari masing-masing jenis. Bila proses
sedimentasi terjadi bersamaan dengan peningkatan konsentrasi nutrien di
perairan, terutama bila perairan berdekatan dengan muara sungai yang melewati
daerah pertanian, akan mengganggu kesehatan koloni karang di dalam ekosistem
terumbu karang. Penimbunan sedimen yang cukup tebal akan mematikan koloni
karang yang kecil terutama yang baru tumbuh. Sedimen juga berpengaruh negatif
pada proses fotosintesis, karena disamping menutupi koloni karang juga
menghalangi penyerapan cahaya matahari dan akhirnya mengakibatkan koloni
karang menjadi stres. Kelompok karang lunak (Alcyoniina) dari suku Xeniidae
dan Nephtheidae, umumnya membutuhkan perairan yang jernih, sedangkan dari
suku Alcyoniidae terutama marga Sinularia, Lobophytum, Sarcophyton dan
Klyxum dapat tumbuh dan berkembang dengan cepat di perairan yang tidak jernih
terutama di perairan pesisir (Manuputty, 2008).
6. Salinitas
Salinitas juga dapat menjadi faktor pembatas kehidupan hewan karang.
Hewan karang hidup subur pada kisaran salinitas sekitar 34-36 o/oo (Kinsman,
1964 dalam Supriharyono, 2000; 2007). Namun pengaruh salinitas terhadap
kehidupan hewan karang sangat bervariasi tergantung pada kondisi periairan laut
setempat, bahkan seringkali salinitas di bawah minimum dan di atas maksimum
tersebut karang masih bisa hidup, demikian pula dengan pengaruh salinitas pada
tiap jenis terjadi variasi (Supriharyono, 2000; 2007).
Tidak banyak diketahui tentang pengaruh salinitas terhadap karang lunak
dalam hubungannya dengan toleransinya terhadap air tawar. Kadar salinitas
sekitar 35 ppt merupakan nilai yang normal bagi lingkungan perairan Indo-
Pasifik. Hasil penelitian membuktikan bahwa peningkatan kadar salinitas sampai
45 ppt, yang terjadi di perairan utara Laut Merah dan Teluk Persia tidak
mematikan koloni karang lunak di daerah itu (Fabricius & Alderslade, 2001
dalam Manuputty, 2008). Naiknya nilai salinitas sekitar 2 – 3 ppt di atas nilai
normal akibat penguapan air laut, masih dianggap normal. Sebaliknya, penurunan
kadar salinitas terutama di daerah rataan terumbu yang dapat mengalami
kekeringan akibat pasang surut, ditambah lagi dengan jika terjadinya di musim
hujan sehingga dipengaruhi oleh air tawar, dapat mengakibatkan kematian karang.
Di perairan Indo-Pasifik, kadar salinitas di bawah 30 ppt dapat mempengaruhi
anggota suku Xeniidae, dan dengan kadar 25 ppt bahkan dapat mematikan jenis-
jenis karang (Manuputty, 2008).
7. Temperatur
Suhu air atau temperatur merupakan faktor penting yang menentukan
kehidupan karang. Menurut Wells (1954) dalam supriharyono (2000; 2007) suhu
yang baik adalah berkisar antara 25-29 oC. sedangkan batas minimum dan
maksimum suhu berkisar antara 16-17 oC dan sekitar 36 oC (Kinsman, 1964 dalam
supriharyono, 2000; 2007). Di beberapa tempat, karang masih bisa hidup dengan
toleransi 36-40 oC (Nybakken, 1988 dalam sugiyanto, 2004).
Lebih lanjut dilaporkan mengenai pengaruh suhu terhadap hewan karang,
suhu yang mematikan hewan karang bukan suhu yang ekstrem, yaitu suhu
minimum atau maksimum saja, namun lebih karena perbedaan perubahan suhu
secara mendadak dari suhu alami. Menurut Coles dan Jokiel (1978) dan
Neudecker (1981) dalam Supriharyono (2000; 2007) perubahan suhu secara
mendadak sekitar 4-6 oC di bawah atau di atas “suhu alami” dapat mengurangi
pertumbuhan karang bahkan mematikannya.
Temperatur yang hangat pada suatu perairan merupakan faktor pembatas
bagi pertumbuhan maupun sebaran karang batu dan karang lunak yang
mengandung zooxanthella. Terbatasnya sebaran jenis yang mengandung
zooxanthella disebabkan oleh kecilnya kemampuan bertoleransi alga ini terhadap
temperatur. Penurunan air laut sampai di bawah 18 oC untuk jangka waktu yang
panjang merupakan ancaman bagi jenis karang lunak yang mengandung
zooxanthella. Di lokasi seperti ini hanya ditemukan sedikit koloni karang lunak.
Hanya kelompok yang tidak mengandung zooxanthella yang dapat tumbuh di
perairan dengan temperatur dingin, atau di perairan yang dalam.
Naiknya temperatur walaupun hanya satu atau dua derajat saja dapat
mempengaruhi konsentrasi zooxanthella di dalam jaringn karang. Bila kenaikan
temperatur terlalu tinggi, jaringan karang akan mengerut, dan zooxanthella akan
keluar ke air laut. Dengan demikian, pada jenis yang mengandung zooxanthella
tidak ada proses fotosintesis dan dalam waktu lama karang akan mati. Akibat
keluarnya zooxanthella, pigmen pada karang akan hilang dan koloni karang
menjadi berwarna putih. Proses ini dikenal dengan “bleaching”. Populasi karang
lunak menjadi berkurang pada waktu terjadi proses tersebut secara besar-besaran
pada tahun 1998, dan kesempatan untuk bertahan hidup pada waktu itu bervariasi
pada masing-masing jenis (Manuputty, 2008).
8. Kedalaman
Perumbuhan karang juga dapat dipengaruhi oleh faktor kedalaman.
Pengaruh kedalaman biasanya berhubungan dengan faktor lingkungan lain seperti
cahaya, pergerakan air dan bahkan di beberapa tempat lainnya dengan suhu dan
atau salinitas (Supriharyono 2000 dalam Sugiyanto, 2004; harahap, 2004).
Pertumbuhan karang yang dipengaruhi kedalaman tergantung juga pada spesies
dan faktor lingkungan lainnya. Semakin dalam laju pertumbuhan semakin turun.
Pertumbuhan optimum karang pada umumnya terjadi pada kedalaman di bawah
permukaan, hal ini kemungkinan berkaitan dengan cahaya (Harahap, 2004) dan
zooxanthella di jaringannya.
9. pH (Derajat keasaman)
Skala pH menunjukkan perbandingan konsentrasi antara ion H+ dan OH-.
Sistem kerbondioksida-asam askorbat-bikarbonat berfungsi sebagai buffer yang
dapat mempertahankan pH air laut dalam suatu kisaran yang sempit (Nybakken
1988 dalam Sugiyanto, 2004). Menurut Tomascik dkk (1997) dalam Harahap
(2004) dan Sugiyanto (2004), habitat yang cocok bagi pertumbuhan terumbu
karang yaitu habitat yang memiliki kisaran pH 8,2 – 8,5.
Komponen Bioaktif dan Manfaat Karang Lunak
Senyawa bioaktif adalah senyawa kimia aktif yang dihasilkan oleh organisme
melalui jalur biosintetik metabolit sekunder. (Khatab et al., 2008 dalam
Hardiningtyas, 2009). Metabolit sekunder (natural product) tersebut diproduksi oleh
organisme pada saat kebutuhan metabolisme primer sudah terpenuhi dan digunakan
dalam mekanisme evolusi atau strategi adaptasi lingkungan yang penting dalam
ekologi (Muniarsih, 2005 dalam Hardiningtyas, 2009).
Karang lunak merupakan sumber yang kaya akan senyawa kimia, seperti
terpenoid, steroid, steroid glykosida, racun lipoid dan bahan bioaktif. Senyawa kimia
ini dihasilkan secara alamiah melalui proses metabolisme tubuh. Pernah dilaporkan
bahwa sebanyak 50 % senyawa bioaktif ditemukan dalam invertebrata laut ini bersifat
toksik (Radhika, 2006 dalam Fikri, 2007).
Menurut Khatab et al. (2008) dalam Hardiningtyas (2009), metabolit sekunder
yang dihasilkan oleh karang lunak memiliki keragaman yang tinggi dan struktur
kimia yang unik. Muniarsih (2005) dalam Hardiningtyas (2009) berpendapat bahwa
hal tersebut dipengaruhi oleh tingginya keanekaragaman organisme laut dan pengaruh
lingkungan laut, seperti kadar garam, rendahnya intensitas cahaya, adanya arus
maupun kompetisi yang kuat sehingga mendorong organisme laut menghasilkan
metabolit sekunder yang mempunyai struktur kimia relatif berbeda dengan organisme
darat.
Karang lunak menghasilkan senyawa metabolit sekunder berfungsi untuk
menghadapi serangan predator, media kompetisi, mencegah infeksi bakteri,
membantu proses reproduksi, dan mencegah sengatan sinar ultra violet (Harper et al.
2001 dalam hardiningtiyas, 2009). Elyakov dan Stonik (2003) dalam Hardiningtyas
(2009) melaporkan bahwa karang lunak menghasilkan beberapa dari golongan
senyawa hasil metabolit sekunder, seperti alkaloid, terpenoid, steroid, flavonoid,
fenol, saponin, dan peptida.
Beberapa komponen bioaktif yang dihasilkan oleh karang lunak meliputi
antibiotika, senyawa antitumor, antijamur dan antikanker (Manuputty 2002 dalam
Fikri, 2007). Selain itu juga diketahui bahwa karang lunak menghasilkan senyawa
antineoplastik, HIV-inhibitory (Rashid et al., 2000 dalam Fikri, 2007) dan anti-
inflammatory (Radhika, 2006 dalam Fikri, 2007).
Salah satu senyawa yang paling banyak ditemukan pada karang lunak adalah
terpena. Senyawa terpena merupakan suatu kelompok senyawa kimia dari golongan
hidrokarbon isometrik yang mempunyai rumus molekul C10H16. Senyawa ini
umumnya ditemukan dalam minyak astiri dari tumbuhan yang berbau harum, seperti
eucalyptus, pinus, damar dan sebagainya. Senyawa ini digunakan dalam industri
farmasi terutama dalam pembuatan obat-obat antibiotik, antijamur dan antitumor.
Secara alamiah senyawa terpena digunakan oleh karang lunak itu sendiri sebagai
penangkal terhadap serangan predator, dalam hal memperebutkan ruang lingkup, dan
dalam proses reproduksi (Manuputty, 2002 dalam Fikri, 2007). Pada beberapa
penelitian diketahui bahwa senyawa terpena yang dihasilkan oleh karang lunak juga
berpotensi sebagai zat antimikroba.(Fikri, 2007).
Menurut Coll dan Sammarco (1983) dalam Hardiningtyas (2009), terpenoid
merupakan senyawa kimia yang memiliki aroma atau bau yang harum. Senyawa
terpen dapat digunakan dalam bidang farmasi sebagai antibiotika, anti jamur, dan
senyawa anti tumor. Kegunaan senyawa terpen bagi karang lunak itu sendiri ialah
sebagai penangkal terhadap serangan predator, media untuk memperebutkan ruang
lingkup, dan membantu proses reproduksi. Steroid merupakan golongan senyawa
triterpenoid. Steroid alami berasal dari berbagai transformasi kimia dua triterpena,
yaitu lanosterol dan sikloartenol. Senyawa steroid dapat digunakan sebagai bahan
dasar pembuatan obat (Harborne, 1987 dalam Hardiningtyas, 2009).
Handayani et.al.(1997) dalam Dewi dkk. (2008) menemukan 2 jenis
sesquiterpen baru dari karang lunak nephtea chabrolli yang memperlihatkan aktivitas
insektisidal. Pada lobophytum sp juga pernah dilaporkan adanya senyawa antitumor
dan aktifitas antileukimia yang mampu melawan tumor ovarium dan sel leukemia
pada manusia (Morris et.al, 1998 dalam Dewi dkk., 2008), dan ditemukannya
senyawa diterpenoid dari xenia sp yang tumbuh di perairan Indonesia, yaitu xenolides
pada tahun 2002 oleh Anta et.al (Dewi dkk., 2008).
Alkaloid sebagai senyawa metabolit karang lunak pada umumnya mencakup
senyawa bersifat basa yang mengandung satu atau lebih atom nitrogen, biasanya
dalam gabungan, sebagai bagian dari sistem siklik. Alkaloid banyak yang mempunyai
kegiatan fisiologis sehingga digunakan secara luas dalam bidang pengobatan
(Harborne, 1987 dalam Hardiningtyas, 2009). Alkaloid memiliki efek farmakologi
sebagai analgesik (pereda nyeri) dan anestetik (pembius) (Hardiningtyas, 2009).
Flavonoid merupakan golongan terbesar dari senyawa fenol yang larut dalam
air. Flavonoid merupakan golongan yang penting karena memiliki spektrum aktivitas
antimikroba yang luas dan dapat mengurangi kekebalan pada organisme sasaran
(Naidu, 2002 dalam Hardiningtyas, 2009).
Saponin merupakan golongan triterpenoid yang mempunyai kerangka karbon
berdasarkan isoprena. Senyawa ini tidak berwarna, berbentuk kristal, dan sering
mempunyai titik lebur tinggi (Harborne 1987 dalam Hardiningtyas, 2009). Saponin
merupakan golongan senyawa yang dapat menghambat atau membunuh mikroba
dengan cara berinteraksi dengan membran sterol. Efek utama saponin terhadap
bakteri adalah adanya pelepasan protein dan enzim dari dalam sel (Zablotowics et al.,
2002 dalam Hardiningtyas, 2009).
Dipeptida dihasilkan oleh gugus karboksil suatu asam amino yang berkaitan
dengan gugus amino dari molekul asam amino lain dan diikuti dengan melepaskan
molekul air. Dipeptida masih mempunyai gugus amino dan karboksil bebas sehingga
dapat bereaksi dengan dipeptida-dipeptida lainnya membentuk peptida dan akhirnya
membentuk molekul protein (Winarno, 1997 dalam Hardiningtyas, 2009).
Kawasan Intertidal
Zona Intertidal (pasang surut) merupakan daerah terkecil dari semua daerah
yang terdapat di samudra dunia, merupakan pinggiran yang sempit sekali, biasanya
hanya beberapa meter luasnya dan terletak di antara air-tinggi dan air-rendah.
Meskipun luas daerah ini sangat terbatas, tetapi disini terdapat variasi faktor
lingkungan yang terbesar dibandingkan dengan daerah bahari lainnya, dan variasi ini
dapat terjadi pada daerah yang hanya berbeda jarak beberapa sentimeter saja
(Nybakken, 1992). Zona pasang surut dikenal juga dengan zona litoral (mintakat
litoral) dan menjadi bagian dari lingkungan bentik yang merupakan bentangan pantai
yang terletak antara paras air tertinggi dari pasut purnama kearah daratan dan paras
air terendah dari pasut purnama ke arah laut. Berdasarkan bagian yang terkena
perendaman dan pengeringan, zona litoral dibagi menjadi tiga bagian utama yang
menghubungkan daratan dengan lautan, yakni litoral, atas-litoral (supralittoral) dan
bawah-litoral (sublittoral) (Romimohtarto dan Juwana, 2007).
Daerah ini benar-benar merupakan perluasan dari lingkungan bahari dan
dihuni oleh organisme yang hampir semuanya merupakan organisme bahari. Susunan
faktor-faktor lingkungan dan kisaran yang dijumpai di zona intertidal sebagian
disebabkan zona ini berada diudara terbuka selama waktu tertentu dalam setahun, dan
kebanyakan faktor fisiknya menunjukkan kisaran yang lebih besar di udara daripada
di air. Pasang-surut merupakan faktor lingkungan yang paling penting yang
mempengaruhi kehidupan di zona Intertidal. Tanpa adanya pasang surut atau hal-hal
lain yang menyebabkan naik-turunnya permukaan air secara periodik, zona ini tidak
akan seperti itu, dan faktor-faktor lain akan kehilangan pengaruhnya (Nybakken,
1992).
H. METODE PELAKSANAAN
I. JADWAL KEGIATAN
J. RANCANGAN BIAYA
K. DAFTAR PUSTAKA

Borneman,E. 2008. Taxonomy in Awuarium Corals: Part 3-Everithing Else – Soft


Corals, Zoanthids, and Corallimorpharians. Reefkeeping – An Online
Magazine for The Marine Aquarist. http://www.reefkeeping.com [akses: April
2010]

Cesnales,A. Dichotomous Key for Soft Coral Identification [online]. http:


//www.utahreefs.com/article/dichotomous key for soft corals.pdf

Chanmethakul,T., H.Chansang, and S.Watanasit. 2010. Soft Coral (Cnidaria:


Alcyonacea) Distribution Patterns in Thai Water. Zoological Studies 49
(1): 72-84

Dewi,A.S, K.Tarman, dan A.R.Uria. 2008. Marine Natural Products: Prospects and
Impacts on The Sustainable Development in Indonesia. Proceeding of
Indonesian Students Scientific Meeting, DELFT, The Nederlands. [on line].
http://lppm.ipb.ac.id/download/Marine_natural_product.pdf [3 Mei 2010].

Daly,M., et al. 2007. The Phylum Cnidaria: A Review of Phylogenetic Patterns and
Diversity 300 Years After Linnaeus. Zootaxa 1668: 127-182 [online].
http://www.nhm.ku.edu/.../daly et al Zootaxa.pdf

Ellis,S.C. and L.Sharron. 1999. The culture of soft corals (Order: Alcyonacea) for the
marine aquarium trade. Center for Tropical and Subtropical Aquaculture,
Publication Number 137. Waimanalo, Hawaii, USA [online]. http://
www.ctsa.org

Fikri,M. 2007. Penapisan Inhibitor Protease dari Ekstrak Karang Lunak Asal
Perairan Pulau Panggang, Kepulauan Seribu dan Potensi Daya
Hambatnya Terhadap Bakteri Patogen [Skripsi]. FPIK – IPB, Bogor
[online]. http://iirc.ipb.ac.id/.../ C07mfi.pdf [4 Mei 2010]

Fachrul,MF. 2007. Metode Sampling Bioekologi. Eds.1, Cet. 1. Bumi Aksara, Jakarta

Haris, A. 2001. Hubungan Karakteristik Lingkungan Dengan Ciri Khas Kimiawi


Senyawa Terpen Karang Lunak Sinularia fleksibilis Quoy & Gaimard
(Octocorallia: Alcyonacea) di Perairan Pulau Barang Lompo
Sulawesi Selatan. Makalah Falsafah Sains, Program Pasca Sarjana/S3-IPB
[online]. http://www.rudyct.com/.../a_haris.htm

Heriyanto, dkk. 2009. Ekologi Tumbuhan-Laporan Praktikum Lapang Ekologi


Tumbuhan. PS. Pendidikan Biologi Univ. Muhammadiyah Malang.
http://heriyanto-riyan.blogspot.com
Harahap,A.K. 2004. Kondisi Ekosistem Terumbu Karang di Perairan Sekitar Pulau
Batam, Riau [Skripsi]. FPIK – IPB, Bogor [online]. http://iirc.ipb.ac.id [Mei
2010]

Hardiningtyas,S.D. 2009. Aktivitas Anti Bakteri Ekstrak Karang Lunak Sarcophyton


sp. yang Difragmentasi dan Tidak Difragmentasi di Perairan Pulau
Pramuka, Kepulauan Seribu [Skripsi]. FPIK – IPB, Bogor [online].
http://iirc.ipb.ac.id. [Mei 2010]

Janes,M.P. 2008. Laboratory methods for the identification or soft corals


(Octocorallia : Alcyonacea) on Advances in Coral Husbandary in Public
Aquariums-chapter 46. Public Aquarium Husbandry Series, vol.2 R.J. Leewis
and M. Janse (eds), pp.413-426

Janes,M.P and L.M.Wah. 2007. Octocoral Taxonomy Laboratory Manual. Results of


the International Workshop on the Taxonomy of Octocorals, March 20-26,
2005. University of Kerala, India.

Michael,P. 1995. Metode Ekologi untuk Penyelidikan Ladang dan Laboratorium.


Jakarta: UI Press.

Manuputty,A.E.W. 1986. Karang Lunak, Salah Satu Penyusun Terumbu Karang.


Oseana Vol. XI. No.4: 131 – 141 [online]. P2O LIPI, Jakarta.
http://www.coremap.or.id/download/1203.pdf

----------------. 1989. Kondisi Terumbu Karang di Lombok Barat dan


Permasalahannya. Penelitian Oseanologi Perairan Indonesia, Buku I: Biologi,
Geologi, Lingkungan dan Oseanografi, . hal: 12-21. P3O-LIPI, Jakarta

----------------. 1990. Senyawa Terpen Dalam Karang Lunak (Octocorallia:


Alcyonacea). Oseana, Vol. XV No. 2: 77-84. Puslitbang Oseanologi – LIPI,
Jakarta.

----------------. 1989. Karang Lunak, Sinularia flexibilis (Quoy & Gaimard) Penghasil
Senyawa Anti Kanker, Biologi, Ekologi dan Sebarannya di Pulau Pari,
Pulau-pulau Seribu. Seminar Nasional Obat dan Pangan – Kesehatan dari
Laut, Jakarta 26-27 Juni 1989. Kerjasama FSIK-IPB dan Laboratorium Biologi
Kelautan FMIPA-UI.

----------------. 1998. Beberapa Karang Lunak (Alcyonaria) Penghasil Substansi


Bioaktif. Seminar Potensi Farmasitik & Bioaktif Sumber Daya Hayati Terumbu
Karang. Manado 10-11 Maret 1998.

----------------. 2005. Reproduksi dan Propagasi pada Octocorallia. Oceana, Vol.XXX,


No.1 hal: 21-27. P2O-LIPI, Jakarta.
----------------. 2008. Beberapa Aspek Ekologi Oktokoral. Oseana – Majalah Ilmiah
Semi Populer, Vol. XXXIII No.2 hal: 33-42. P2O-LIPI, Jakarta.

Nybakken,J.W. 1992. Biologi Laut – Suatu Pendekatan Ekologis. Gramedia, Jakarta.

Romimohtarto,K., dan S.Juwana. 2007. Biologi Laut – Ilmu Pengetahuan Tentang


Biota Laut. Djambatan, Jakarta.

Rogers,C.S, et al. 1994. Coral Reef Monitoring Manual for The Carribean and
Western Atlantic. National Park Service- Virgin Islands National Park
[online]. http: //fl.biology.usgs.gov/…/Monitoring_Manual.pdf

Rose,A. 2009. Coral Taxonomy [online]. http://coralscience.org [3 Mei 2010]

Supriharyono. 2000. Pengelolaan Ekosistem Terumbu Karang. Djambatan, Jakarta.

----------------. 2007. Pengelolaan Ekosistem Terumbu Karang. Edisi Revisi.


Djambatan, Jakarta.

Sugiyanto,G. 2004. Pertumbuhan dan Kelangsungan Hidup Karang (Caulastrea


furcata) Dengan Fragmentasi Buatan di Perairan Pulai Pari Kepulauan
Seribu [Skripsi]. FPIK – IPB, Bogor.

Soedharma,D., M.Kawaroe, dan A.Harris. 2004. Kajian Potensi Bioaktif Karang


Lunak (Octocorallia: Alcyonacea) di Perairan Kepulauan Seribu, DKI
Jakarta. Ringkasan Hasil Penelitian Pengkajian Kebaharian Tahun 2004
[online]. http: //iirc.ipb.ac.id/.../2004dso_dedis.pdf [3 Mei 2010].

Suripto, A.Jupri, dan B.Farista. 2009. Ekologi Tumbuhan – Penuntun Praktikum. PS


Biologi Fak. MIPA Universitas Mataram

Wing,B.L., and D.R.Barnard. 2004. A Field to Alaskan Corals. U.S. Dep. Commer.,
NOAA Tech. Memo. NMFS – AFSC – 146, 67p.

Yusuf,S. 2004. Kajian Ekologis dan Pendugaan Stok dalam Penentuan Kuota
Perdagangan Karang (Scleractinia) di Kepulauan Spermonde Sulawesi
Selatan [Tesis]. Sekolah Pascasarjana – IPB, Bogor [online].
http://iirc.ipb.ac.id/.../2004syu.pdf