Anda di halaman 1dari 104

LAPORAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN

UPAYA MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA


DENGAN PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND
LEARNING (CTL) PADA SISWA KELAS V SEMETER I TAHUN
PELAJARAN 2010 – 2011 DI SDN 1 TIMAHAN KECAMATAN
KAMPAK KABUPATEN TRENGGALEK

Disusun Oleh:
ISMU SALAMAH
NIM : 818001845

KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL


UNIVERSITAS TERBUKA
UPBJJ MALANG
POKJAR TRENGGALEK
PROGRAM S1 PGSD
OKTOBER 2010
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN

UPAYA MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA DENGAN


PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL)
PADA SISWA KELAS V SEMETER I TAHUN PELAJARAN 2010 – 2011 DI
SDN 1 TIMAHAN KECAMATAN KAMPAK KABUPATEN TRENGGALEK

Identitas Penulis

Nama Mahasiswa : ISMU SALAMAH


NIM : 818001845
Program Studi : S1 PGSD
Tempat Mengajar : SDN 1Timahan
Jumlah Siklus : 2 Siklus
Tempat Pelaksanaan : SDN 1Timahan
Tanggal Pelaksanaan :22 September dan 01 Oktober 2010

Fokus Perbaikan Pembelajaran

a. Eksakta
1. Peningkatan prestasi belajar Matematika materi operasi hitung bilangan bulat
melalui Pendekatan Contextual Teaching and Learning (CTL)
2. Peningkatan keaktifan dan prestasi belajar materi operasi hitung bilangan bulat
melalui melalui pendekatan Contextual Teaching and Learning (CTL) pada siswa
kelas V SDN 1 Timahan Kecamatan Kampak Kabupaten Trenggalek
Trenggalek, Oktober 2010

Mengetahui,
Supervisor/Pembimbing
Mata Kuliah Pemantapan Kemampuan
Profesional Mahasiswa,
(PDGK 4501)

ISMU SALAMAH
Prof.Dr. SOEDJIJONO, M.Hum NIM : 818001845
NIP. 19440512 196604 1 001
ABSTRAK

Ismu, Salamah. 2010. Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Matematika dengan


Pendekatan kontektual Theacing and Learning pada Siswa Kelas V
Semester I Tahun Pelajaran 2010 – 2011 di SDN 1 Timahan Kecamatan
Kampak Kabupaten Trenggalek, Program Sarjana, Universitas Terbuka
Malang. Pembimbing : Prof. Dr. Soedjijono, M.Hum.

Kata Kunci : hasil Belajar Matematika, Penerapan Contextual teaching and Learning
(CTL)

Hasil belajar siswa kelas V SD Negeri 1 Timahan pada pokok bahasan operasi
hitung bilangan bulat pada semester I tahun ajaran 20010/2011 setelah dianalisis
mempunyai hasi yang rendah, hal ini diduga karena pendekatan pembelajaran pada saat
itu belum tepat, maka dalam penelitian kelas ini digunakan pendekatan pembelajaran
Contextual Teaching and Learning (CTL) yang menekankan konsep belajar yang
membantu guru mengkaitkan antara materi yang diajarkannya dengan situasi dunia
nyata siswa dan mendorong siswa untuk membuat hubungan antara pengetahuan yang
dimilikinya dengan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.
Adapun permasalahan yang akan dibahas adalah apakah pembelajaran
matematika dengan pendekatan CTL pada pokok bahasan operasi hitung bilangan bulat
dapat meningkatkan hasil belajar siswa kelas V SD Negeri 1 Timahan Kecamatan
Kampak Kabupaten Trenggalek? Sedangkan tujuan diadakannya penelitian ini adalah
untuk mengetahui peningkatan hasil belajar siswa pada pokok bahasan operasi hitung
bilangan bulat dengan pendekatan CTL.
Lokasi penelitian dilakukan di SD Negeri 1 Timahan Kecamatan Kampak
Kabupaten Trenggalek. Subyek penelitian ini adalah siswa kelas V SD Negeri 1
Timahan Kecamatan Kampak Kabupaten Trenggalek, guru kelas V SD Negeri 1
Timahan Kecamatan Kampak Kabupaten Trenggalek dan pengamat. Penelitian dibagi
menjadi 2 siklus, setiap siklus terdiri dari tahap perencanaan, pelaksanaan, pengamatan
dan refleksi. Sedangkan indikator keberhasilan penelitian tindakan kelas ini tercapai
apabila siswa mempunyai nilai rata-rata kelas minimal 6,5 dan ketuntasan belajar kelas
diatas 75%. Pada siklus I siswa mencapai nilai rata-rata kelas minimal 69 sedangkan
ketuntasan belajarnya adalah 65 %. Siklus II mencapai nilai rata-rata kelas 84 dan
ketuntasan belajarnya adalah 85%.
Berdasarkan hasil belajar siswa diatas dapat disimpulkan bahwa pembelajaran
dengan pendekatan CTL dapat meningkatkan hasil belajar siswa kelas V SD Negeri 1
Timahan Kecamatan Kampak Kabupaten Trenggalek pada pokok bahasan operasi
hitung bilangan bulat, sehingga disarankan agar dalam mengajar pada pokok bahasan
operasi hitung bilangan bulat, guru seyogyanya menggunakan pendekatan CTL.
KATA PENGANTAR

Puji syukur Alhamdulillah tercurahkan atas kehadirat Allah SWT, yang telah
memberikan rahmat serta hidayah-Nya, sehingga penulis mampu menyelesaikan
kegiatan perkuliahan dan menuangkannya dalam bentuk laporan yang berjudul “Upaya
Meningkatkan Hasil Belajar Matematika dengan Pendekatan kontektual Theacing and
Learning pada Siswa Kelas V Semester I Tahun Pelajaran 2010 – 2011 di SDN 1
Timahan Kecamatan Kampak Kabupaten Trenggalek”

Keberhasilan, kelancaran, dan kesuksesandalam penyelesaian laporan ini


kiranya tidak bisa terlepas dari bantuan dan kerjasama berbagai pihak. Oleh karena itu,
penulis menyampaikan terima kasih kepada berbagai pihak sebagai berikut:

1. Bapak Prof. Drs. Gatot Muhsetyo, M.Sc selaku kepala UPBJJ UT Malang
2. Bapak Prof. Dr. Soedjijono, M.Hum. selaku dosen pembimbing PKP yang dengan
kesabaran dan kedisiplinannya mengarahkan penulis sehingga dapat
menyelesaikan laporan PTK ini.
3. Bapak Abu Mansyur selaku Kepala Dinas Pendidikan kabupaten Trenggalek, yang
memberikan ijin penulis mengikuti program perkuliahan S1 PGSD UT.
4. Ibu Munaryati, A.Ma.Pd selaku Kepala SDN 1 Timahan Kecamatan Kampak
Kabupaten Trenggalek yang telah memberikan ijin kepada penulis untuk
melakukan penelitian.
5. Keluarga besar SDN 1 Timahan Trenggalek yang telah membantu penulis dalam
pelaksanaan Laporan PTK.
6. Semua pihak yang tidak mungkin disebutkan satu per satu yang telah memberikan
andil yang besar dalam penyusunan PTK ini.
Semoga apa yang telah diberikan kepada penulis mendapatkan imbalan dari
Allah SWT. Penulis menyadari masih banyak kekurangan dan jauh dari kata sempurna
dalam penyusunan laporan ini. Oleh karena itu penulis mengharapkan saran dan kritik
yang membangun demi kemajuan laporan ini ke arah yang lebih baik.
Trenggalek, Oktober 2010
Penulis
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ..................................................................................... i

LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................ iii

ABSTRAK ...................................................................................................... iv

KATA PENGANTAR ................................................................................... v

DAFTAR ISI .................................................................................................. vi

BAB I PENDAHULUAN ...................................................................... 1


A. Latar Belakang Masalah ....................................................... 1
B. Rumusan Masalah .................................................................. 3
C. Tujuan Penelitian ................................................................... 4
D. Manfaat Penelian .................................................................. 4

BAB II KAJIAN PUSTAKA ................................................................... 5


A. Tijauan tentan Belajar ............................................................ 5
B. Implementasi Materi Pembelajaran degan Pendekatan CTL 13

BAB III PELAKSANAAN PERBAIKAN ................................................. 17


A. Subyek Penelitian ................................................................... 17
B. Deskripsi Per Siklus .............................................................. 17
1. Siklus I ............................................................................... 18
2. Siklus II ............................................................................. 20
C. Indikator Keberhasilan ......................................................... 21

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ........................... 25


A. Hasil Penelitian ..................................................................... 25
B. Pembahasan ........................................................................... 42

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .................................................. 46


A. Kesimpulan ......................................................................... 46
B. Saran .................................................................................... 46

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 47

LAMPIRAN-LAMPIRAN
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Sejauh ini pendidikan kita masih didominasi oleh pandangan bahwa


pengetahuan sebagai perangkat fakta – fakta yang harus dihapal. Kelas masih berfokus
pada guru sebagai sumber utama pengetahuan, kemudian ceramah menjadi pilihan
utama strategi belajar. Untuk itu diperlukan strategi belajar “baru” yang lebih
memperdayakan siswa. Sebuah strategi belajar yang tidak mengharuskan siswa
menghapal fakta-fakta, tetapi sebuah strategi yang mendorong siswa mengkontruksikan
pengetahuan dibenak mereka sendiri (Diknas 2003 : 2). Melalui landasan filosofi
kontruktivisme, CTL siswa diharapkan belajar melalui”mengalami” bukan
“menghapal”.

Pendekatan Contextual Teaching and Learning (CTL), Merupakan konsep


belajar yang membantu guru mengaitkan antara materi yang diajarkannya dengan
situasi dunia nyata siswa dan mendorong siswa membuat hubungan antara pengetahuan
yang dimilikinya dengan penerapannya dalam kehidupan mereka sebagai anggota
keluarga dan masyarakat (Depdiknas : 2002 : 1). Dengan konsep itu belajar diharapkan
lebih bermakna bagi siswa. Proses pembelajaran berlangsung alamiah dalam bentuk
kegiatan siswa mengalami, bukan transfer pengetahuan dari guru ke siswa. Siswa perlu
mengerti apa makna belajar, apa manfaatnya, dalam status mereka, dan bagaimana
mencapainya. Dengan begitu mereka memposisikan sebagai diri sendiri yang
memerlukan suatu bekal untuk hidupnya nanti. Dalam upaya itu, mereka memerlukan
guru sebagai pengarah dan pembimbing.

Dalam kelas kontekstual tugas guru adalah membantu siswa mencapai


tujuannya. Maksudnya, guru lebih banyak berurusan dengan strategi dari pada memberi
informasi. Tugas guru mengelola kelas sebagai suatu tim yang bekerja sama untuk
menemukan sesuatu yang baru bagi siswa tersebut. Begitulah peran guru dalam kelas
yang dikelola dengan pendekatan kontekstual.

Pada masa seperti sekarang ini kualitas sumber daya manusia sangat di perlukan
karena untuk menghadapi tantangan dunia pada era globalisasi yang penuh dengan
persaingan, tidak menutup kemungkinan bila sebuah negara tidak mempunyai kualitas
sumber daya manusia yang tinggi akan tertinggal jauh dengan negara-negara lain,
rendahnya kualitas pendidikan dapat diartikan sebagai kurang berhasilnya suatu proses
belajar mengajar di suatu lingkungan pendidikan tersebut. Jika dilihat dari penyebabnya
biasa dari siswa, guru sarana dan prasarana maupun model pembelajaran yang di
gunakan. Jika minat dan motivasi dan kemampuan siswa rendah, kualitas pendidik
yang kurang profesional

Pada umumnya siswa disekolah mempunyai kesan bahwa matematika


merupakan mata pelajaran yang sulit bagi mereka oleh karena itu guru – guru
matematika perlu memiliki strategi dan penguasaan yang baik tentang berbagai metode
dan pendekatan dalam proses pembelajaran matematika.

Dalam melaksanakan tugasnya guru tidak hanya berperan sebagai nara sumber
kepada siswanya saja, tetapi guru mempunyai peranan sebagai pembimbing dan juga
fasilitator. Guru sendiri menyadari peranan yang dipegangnya dalam pertemuan dengan
siswa . Berperan sebagai guru mengandung tantangan, karena di satu pihak guru harus
sabar, ramah, menunjukkan pengertian, memberikan kepercayaan, dan menciptakan
suasana yang efektif ; dilain pihak guru harus memberikan tugas, mendorong siswa
untuk berusaha mencapai tujuan, mengadakan koreksi, menegur dan menilai sebelum
proses belajar mengajar di mulai. Siswa pada suatu kelas umumnya merupakan
kumpulan individu - individu yang heterogen, artinya mereka memiliki perbedaan
individual dalam proses belajar mengajar. Perbedaanperbedaan tersebut antara lain
perbedaan intelegensi, bakat, minat, kepribadian, kondisi fisiologis, dan faktor
lingkungan. Dengan adanya perbedaan-perbedaan tersebut, maka ada siswa yang
memiliki kemampuan tinggi dan ada pula siswa yang kurang mampu dalam mengikuti
pelajaran.

Sesungguhnya matematika itu merupakan ilmu abstrak yang butuh ketelitian,


kesabaran, keuletan dan kesungguhan guru dalam menerapkan konsep dan mengetahui
keadaan kondisi murid. Pada umumnya siswa berfikir dari hal - hal yang konkret
menuju hal-hal yang abstrak. Agar siswa dapat berfikir yang abstrak digunakan bantuan
yaitu dengan menggunakan media pendidikan atau alat peraga. Keterlibatan latar
belakang keluarga dan ketimpangan ekonomi yang begitu minim berdampak pada
motivasi anak menekuni pelajaran matematika dan juga berpengaruh pada hasil belajar
anak yang belum memenuhi taraf maksimal. Maka dari itu peneliti membuat alat
peraga yang sederhana yang bisa dijangkau oleh masyarakat yang minim akan
ekonomi, yaitu alat peraga tersebut berupa kartu mainan yang bahannya dari kertas dan
bisa dibeli dengan harga terjangkau.

Matematika adalah sebagai ilmu dasar, dewasa ini telah berkembang amat
pesat, baik materi maupun kegunaanya . Dalam usaha untuk menanggulangi rendahnya
hasil belajar matematika dan untuk meningkatkan mutu pendidikan di Indonesia. Maka
pemerintah telah melakukan berbagai usaha antara lain dengan perubahan kurikulum
pendidikan, sekaligus merupakan pedoman dalam melaksanakan pengajaran pada
semua jenis dan jenjang pendidikan. Pada tahun 1975 telah disusun kurikulum
matematika yang kemudian disempurnakan tahun 1984 kemudian disempurnakan lagi
tahun 1994 dan tahun 2004 . sekarang yang dipergunakan adalah yaitu kurikulum tahun
2006 yang disebut dengan kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Pelaksanaan
kurikulum KTSP ini berorentasi pada tujuan instruksional yang hendak dicapai dan
prinsip belajar tuntas, (mastery learning ). Agar tujuan pembelajaran tercapai dan
ketuntasan belajar dapat terwujud dengan maksimal , maka kesalahan-kesalahan dalam
menyelesaikan soal-soal cerita pada pokok bahasan operasi hitung campuran perlu
diketahui sedini mungkin. Hal ini untuk menghindari kesulitan belajar yang berlarut-
larut dan terbawa sampai padajenjang yang lebih tinggi. Kemudian soal cerita
merupakan hal yang paling sulit dialami siswa didalam menyelesaikannya

Berdasarkan latar belakang diatas penulis ingin mengadakan penelitian dengan


judul: Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Materi Hitung Campuran dengan
Pendekatan Contextual Teaching And Learning(CTL) Pada Siswa kelas 5 SDN 1
Timahan Kecamatan Kampak Kabupaten Trenggalek.

B. Permasalahan

1. Apakah hasil belajar siswa pada pokok bahasan soal cerita hitung campuran
dengan pendekatan contextual teaching and learning (CTL) Pada Siswa kelas 5
SDN 1 Timahan Kecamatan Kampak Kabupaten Trenggalek dapat meningkat ?

C. Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian ini adalah untuk meningkatkan hasil belajar siswa dalam
menyelesaikan soal hitung campuran dengan pendekatan Contextual Teaching and
Learning (CTL).
D. Manfaat Penelitian

Dari hasil penelitian tindakan kelas ini diharapkan memberi manfaat yang

berarti bagi siswa, guru dan sekolah.

1. Bagi siswa

a. Siswa memperoleh motivasi belajar sehingga lebih giat belajar matematika.


b. Siswa dapat menyelesaikan soal-soal yang mengandung pengerjaan hitung
campuran.
c. Siswa merasa senang untuk belajar matematika, tidak menganggap matematika
sebagai momok di sekolah.
d. Meningkatkan hasil belajar dan prestasi siswa

2. Bagi guru

a. Meningkatkan kemampuan guru dalam menguasai materi pada operasi hitung


campuran.
b. Menambah semangat guru untuk belajar mengajar dan mendidik.
c. Menambah wawasan guru tentang strategi pembelajaran matematika yang
membuat suasana kelas kondusif .
d. Meningkatkan kualitas guru
e. Meningkatkan kreativitas guru dalam memanfaatkan benda – benda di
sekitarnya untuk dijadikan media pembelajaran yang menarik.

3. Bagi sekolah

a. Meningkatkan mutu kualitas sekolah khususnya pelajaran matematika.


b. Memberi kontribusi yang lebih baik pada sekolah dalam rangka perbaikan
pembelajaran khususnya pada pokok bahasan operasi hitung campuran, serta
kemajuan sekolah pada umumnya.
BAB II
KAJIAN PUSTAKA

A. Tinjauan Tentang Belajar

Ada beberapa konsep tentang belajar yang telah didefinisikan oleh para pakar psikologi,
antara lain:

1. Menurut Gagne and Berliner (1983: 252) dalam Anni, Tri Catharina (2004: 2)
belajar merupakan proses dimana suatu organisme mengubah perilakunya karena
hasil dari pengalaman.

2. Menurut Morgan et.al. (1986: 140) dalam Anni, Tri Catharina (2004: 2) belajar
merupakan perubahan relatif permanen yang terjadi karena hasil dari praktik atau
pengalaman.

3. Menurut Slavin (1994: 152) dalam Anni, Tri Catharina (2004: 2) belajar merupakan
perubahan individu yang disebabkan oleh pengalaman.

4. Menurut Gagne (1977: 3) dalam Anni, Tri Catharina (2004: 2) belajar merupakan
perubahan disposisi atau kecakapan manusia, yang berlangsung selama periode
waktu tertentu, dan perubahan perilaku itu tidak berasal dari proses pertumbuhan.

Menurut Hamalik :1986 : 41 Belajar adalah suatu kegiatan yang tidak


terpisahkan dari kehidupan manusia, sejak lahir manusia telah menilai melakukan
kegiatan belajar untuk memenuhi kebutuhan sekaligus mengembangkan dirinya, oleh
karena belajar sebagai suatu kegiatan telah dikenal dan bahkan sadar atau tidak telah
dilakukan oleh manusia.

Sudjana: 1989 mengatakan bahwa belajar adalah proses yang ditandai dengan
adanya perubahan pada diri seseorang. Sedangkan Gagi Berliner juga mengatakan
bahwa belajar adalah suatu proses di mana organisme berubah perilakunya akibat
pengalaman (Anonim 1996 : 4).

Dari keempat konsep di atas tampak bahwa konsep tentang belajar mengandung
tiga unsur utama, yaitu:

a. Belajar berkaitan dengan perubahan perilaku.

b. Perubahan perilaku itu terjadi karena didahului oleh proses pengalaman.

c. Perubahan perilaku terjadi karena belajar bersifat relatif permanen.


Jadi, belajar (learning) mengacu pada perubahan perilaku yang terjadi sebagai
akibat dari interaksi antara individu dengan lingkungannya. Perubahan perilaku yang
dimaksud dapat berbentuk perubahan kognitif, afektif, maupun psikomotorik (Anni, Tri
Catharina (2004: 3).

Benyamin S. Bloom (Gay, 1985: 72-76; Gagne dan Berliner, 1984: 57-60)
dalam Anni, Tri Catharina (2004: 6) mengusulkan tiga taksonomi yang disebut dengan
ranah belajar, yaitu:

1. Ranah Kognitif

Ranah kognitif berkaitan dengan hasil berupa pengetahuan, kemampuan, dan


kemahiran intelektual yang mencakup kategori: pengetahuan/ingatan,
pemahaman, penerapan/aplikasi, analisis, sintesis, dan penilaian.

2. Ranah Afektif

Taksonomi tujuan pembelajaran afektif, dikembangkan oleh Krathwohl dkk,


merupakan hasil belajar yang paling sukar diukur. Tujuan pembelajaran ini
berhubungan dengan sikap, minat, dan nilai. Kategori tujuan pembelajaran ini
mencerminkan hierarki yang berentangan dari keinginan untuk menerima
sampai dengan pembentukan pola hidup.

3. Ranah Psikomotorik

Tujuan pembelajaran ranah psikomotorik menunjukkan adanya kemampuan


fisik seperti keterampilan motorik dan syaraf, manipulasi objek, dan koordinasi
syaraf. Penjabaran ranah psikomotorik ini sangat sukar karena seringkali
tumpang tindih dengan ranah kognitif dan afektif.

Dari penjelasan di atas, maka ranah-ranah tersebut harus selalu diperhatikan


karena satu sama lain saling menunjang dalam kegiatan pembelajaran.

2. Hakikat pembelajaran

Hakikat pembelajaran adalah merupakan sebuah proses pembelajaran dimana


guru berfungsi sebagai tranformator dan siswa sebagai mediator dengan menggunakan
media dan alat peraga tertentu untuk memperjelas pemahaman suatu konsep.

Selain itu mengajar dapat diartikan mengatur dan mengorganisasikan


lingkungan yang ada di sekitar siswa sehingga dapat mendorong dan menumbuhkan
siswa untuk melakukan kegiatan belajar.Dengan demikian pemikiran antara para ahli
yang satu dengan yang lainya berbeda permasalahannya.

a. Teori William Brownell

Dalam mengajarkan matematika di pendidikan dasar sebaiknya juga menggunakan


alat peraga benda konkret.

b. Teori Dienes (1965)

Bagian ini Dienes berpendapat , sebaiknya konsep diajarkan melalui penemuan ,


tidak melalui pemberitahuan dan siswa sebaiknya berpengalaman memanipulasi
benda konkrit . pengajaran dimulai dengan contoh-contoh yang menuju pada suatu
konsep, secara induktif.

Alat peraga dalam mengajar memegang peranan penting sebagai alat bantu
untuk menciptakan proses belajar-mengajar yang efektif Sudjana (1989: 99). Kemudian
Ruseffendi (1982 : 6) juga berpendapat, sebaiknya mengajarkan sesuatu konsep
diusahakan melalui berbagai media dan berbagai cara mengajar agar lebih dapat
dipahami

3. Pembelajaran matematika pendidikan dasar

Mata pelajaran matematika di pendidikan dasar berfungsi mengembangkan


kemampuan, berkomunikasi dengan menggunakan bilangan dan simbol - simbol serta
ketajaman penalaran yang dapat membantu memperjelas dan menyelesaikan masalah
dalam kehidupan sehari-hari.

Matematika di pendidikan dasar diutamakan agar siswa mengenal yang

diperlukan sehingga memahami secara mahir menggunakan soal cerita dalam kaitannya
dalam praktek kehidupan sehari-hari

Matematika sebagai sistem yang deduktif formal mengandung arti bahwa


matematika harus dikembangkan berdasarkan pola pikir atau penalaran edukatif dan
setiap prinsip,teori, dalil dalam matematika harus dibuktikan kebenarannya secara
formal berdasarkan konsistensi kebenaran. Namun perinsip dalam matematika perlu
dibuktikan dengan pola pikir deduktif hal ini dimaksudkan agar matematika yang
dibangun terhindar dari kontradiksi.
Tujuan pembelajaran matematika :

Secara umum pembelajaran matematika meliputi :

1. mempersiapkan siswa dalam menghadapi masalah sehingga mampu


menyelesaikan secara logis, kritis, rasional, cermat dan jujur,
2. mempersiapkan siswa agar dapat menggunakan matematika dan pola pikir,
matematika dalam kehidupan sehari – hari dan dalam mempelaja mempelajari
berbagai ilmu pengetahuan.

Secara khusus tujuan pembelajaran matematika yaitu:

1. siswa memiliki kemampuan yang dapat di alih gunakan melalui kegiatan


matematika
2. siswa memiliki ketrampilan matematika untuk dapat digunakan dalam
kehidupan sehari – hari .
3. siswa memiliki pandangan yang lebih luas serta memiliki sikap menghargai
kegunaan matematika, sikap kritis, logis,objektif, terbuka, kreatif serta inovatif.

Sejauh mana siswa memahami konsep soal cerita hitung campuran dan seberapa jauh
siswa memahami serta menguasai cara pengerjaan soal cerita hitung campuran pada
sub pokok operasi hitung campuran

Guru menyajikan bermacam - macam informasi yang harus dipelajari oleh


siswa, siswa diharapkan untuk dapat menerima dan mengolah informasi ini menjadi
bentuk yang dapat disimpan didalam ingatannya dan memakainya

kembali atau memindahkannya kedalam situasi lain apabila diperlukan. Kemampuan


siswa untuk menerima dan mengolah tersebut sangat bervariasi , siswa tidak mungkin
dapat menerima atau mempelajari semua informasi yang ada. Dia akan menyeleksi dan
mendeteksi sesuai dengan kemampuan dan karakteristiknya.. memori dikenal sebagai
ingatan yang sesungguhnya adalah fungsi mental yang menangkap-menangkap
informasi dari stimuli, dan merupakan tempat penyimpanan informasi dan pengetahuan
yang terdapat didalam otak manusia. kegiatan belajar mengajar dikatan efisien kalau
hasil belajar yang diinginkan dapat tercapai dengan usaha yang seminim mungkin.
Perwujudan perilaku belajar biasanya terlihat dalam perubahan perubahan kebiasaan,
ketrampilan, dan pengamatan,sikap dan kemampuan tersebut sebagai hasil belajar.
Secara umum belajar adalah proses perubahan tingkah laku sebagai hasil pengalaman
individu dalam berinteraksi dengan lingkungannya.
4. Hasil belajar Matematika

Hasil belajar disebut sebagai hasil belajar yang dapat dilihat dan diukur.
Sudjana (1995 : 22 ) mengemukakan bahwa hasil belajar matematika adalah
kemampuan-kemampuan yang dimiliki siswa setelah ia memperoleh pengalaman
belajarnya. Dalam belajar matematika terjadi proses berfikir dan terjadi kegiatan mental
dalam kegiatan menyusun hubungan - hubungan antara bagian-bagian informasi yang
diperoleh sebagai pengertian. karena itu orang menguasai hubungan-hubungan tersebut.
Dengan demikian ia dapat menampilkan pemahaman dan penguasaan bahan yang
dipelajari tersebut. Gagne (dalam Sudjudi : 2005) mengelompokkan hasil belajar
menjadi lima bagian dalam bentuk kapabilitas yakni ketrampilan intelektual, strategi
kognitif, informasi verbal, ketrampilan motorik, dan sikap.

Gagne dan Briggs N (dalam Gufron : 2005) meenerangkan bahwa hasil belajar
yang berkaitan dengan lima kategori tersebut adalah

1. Ketrampilan intektual adalah kecakapan yang berkenaan dengan pengetahuan


prosedural yang terdiri atas deskriminasi jamak, kosep konkrit dan terdefinisi,
kaidah serta prinsip.
2. Strategi kognitif adalah kemampuan untuk memecahkan masalah – masalah
baru dengan jalan mengatur proses internal masing – masing dalam
memperhatikan , mengingat, dan berfikir.
3. Informasi verbal adalah kemampuan untuk mendiskripsikan sesuatu dengan
kata – kata mengatur informasi – informasi yang relevan .
4. Ketrampilan motorik adalah kemampuan untuk melaksanakan dan
mengkoordinasikan gerakan – gerakan yang berhubungan dengan otot.
5. Sikap merupakan kemampuan internal yan berperan dalam mengambil tindakan
untuk menerima atau menolak berdasarkan penilaian terhadap objek tersebut.

Bloom (dalam Gufron : 2005) membagi hasil belajar menjadi tiga bagian yaitu
kognitif, afektif, dan psikomotor. Bagian kognitif berkenaan dengan ingatan atau
pengetahuan dan kemampuan intelektual serta ketrampilan - ketrampilan . bagian
afektif menggambarkan sikap-sikap, minat dan nilai serta pengembangan pengertian
atau pengetahuan dan penyesuaian diri yang memadai. Bagian psikomotorik adalah
kemampuan-kemampuan menggiatkan dan mengkoordinasikan gerak. Bagian kognitif
dibagi atas enam macam kemampuan intelektual mengenai lingkungan yang disusun
secra hirarkis dari paling sederhana sampai kepada yang paling kompleks, yaitu; (1)
Pengetahuan adalah pengetahuan mengingat kembali hal - hal yang telah dipelajari; (2)
pemahaman adalah kemampuan menangkap makna atau arti sesuatu hal; (3) penerapan
adalah kemampuan mempergunakan hal – hal yang telah dipelajari untuk menghadapi
situasi – situasi baru dan nyata; (4) analisis adalah kemampuan menjabarkan sesuatu
menjadi bagian – bagian sehingga struktur organisasinya dapat difahami; (5) sintesis
adalah kemampuan untuk memadukan bagian – bagian menjadi suatu keseluruhan yang
berarti; (6) penilaian adalah kempuan memberi harga sesuatu hal berdasarkan kriteria
intern atau kelompok atau kriteria ekstern ataupun yang ditetapkan lebih dahulu.

Berdasarkan pandangan - pandangan para ahli di atas maka yang dimaksud


dengan hasil belajar matematika dalam penelitian ini adalah hasil seseorang siswa
dalam mengikuti proses pengajaran matematika pada jenjang pendidikan Sekolah Dasar
yang diukur dari kemampuan siswa tersebut dalam menyelesaikan suatu permasalahan
matematika Tidak semua materi pelajaran dapat dipelajari dengan ingatan saja
melainkan harus dengan percobaan atau dengan didemonstrasikan .

4. Pengertian Contextual Teaching and Lerning ( Diknas : 2002 ).

Pembelajaran kontekstual (contextual Teaching and Learning) adalah konsep


belajar yang membantu guru mengaitkan antara materi yang diajarkannya dengan
situasi dunia nyata siswa dan mendorong siswa membuat hubungan antara pengetahuan
yang dimilikinya dengan penerapannya dalam kehidupan mereka sehari- hari, dengan
melibatkan tujuh komponen utama pembelajaran efektif, yaitu.

1) Konstruktivisme (Constructivism)

2) menemukan (Inquiry)

3) bertanya (Questioning)

4) masyarakat belajar (Learning Community)

5) pemodelan (Modeling)

6) refleksi (Reflection)

7) penilaian sebenarnya (Authentic Assessment)


Konstruktivisme (Constructivism) merupakan landasan berfikir filosofi
pendekatan CTL , yaitu bahwa pengetahuan dibangun oleh manusia sedikit demi
sedikit, yang hasilnya diperluas melalui konteks yang terbatas (sempit) dan tidak
sekonyong - konyong. Dalam pandangan kontruktivis, ‘strategi memperoleh’ lebih
diutamakan dibandingkan seberapa banyak siswa memperoleh dan mengingat
pengetahuan.

Menemukan (Inquiry) merupakan bagian inti dari kegiatan pembelajaran


berbasis CTL. Pengetahuan dan ketrampilan yang diperoleh siswa diharapkan bukan
hasil mengingat seperangkat fakta- fakta, tetapi hasil menemukan sendiri. Bertanya
(Questioning) merupakan strategi utama pembelajaran CTL bertanya dalam
pembelajaran dipanadang sebagai kegiatan guru untuk mendorong, membimbing, dan
menilai kemampuan siswa. Bagi siswa bertanya merupakan bagian penting dalam
menggali informasi yang belum diketahuinya questioning dapat diterapkan: antara
siswa dengan siswa, antara guru dengan siswa, antara siswa dengan guru, antara siswa
dengan orang lain yang didatangkan kekelas, dan sebagainya.

Masyarakat belajar (Learning Community) menyarankan hasil pembelajaran


diperoleh dari kerjasama dengan orang lain . hasil belajar diperoleh dari sharing antara
teman, antar kelompok, dan atara yang tahu ke yang belum tahu. Masyarakat belajar
bisa terjadi apabila ada proses komunikasi dua arah (two way)

Pemodelan (Modeling) maksudnya dalam pembelajaran ketrampilan atau


pengetahuan tetentu, ada model yang bisa ditiru. Model itu bisa cara mengoperasikan
sesuatu. Misalnya cara menerjemahkan soal cerita hitung campuran. Memahami dan
membaca cepat scanning . dalam CTL guru bukan satu - satunya model. model dapat
dirancang dengan melibatkan siswa. Alat peraga dan sebagainya.

Refleksi (Reflection) juga bagian penting dalam dalam pembelajaran dengan


pendekatan CTL. Refleksi adalah cara berfikir tentang apa yang baru dipelajari atau
berpikir kebelakang tentang apa-apa yang sudah kita lakukan dimasa yang lalu.
Refleksi merupakan respon terhadap kejadian, aktivitas, atau pengetahuan yang baru
diterima.

Penilaian sebenarnya (Authentic Assessment) adalah porses pengumpulan


berbagai data yang bisa memberikan gambaran perkembangan belajar siswa.
Pembelajaran yang benar memeang seharusnya ditekankan pada upaya membantu
siswa agar mampu mempelajari (learning how to learn) sesuatu bukan ditekankan pada
diperolehnya sebanyak mungkin informasi di akhir periode pembelajaran. Kemajuan
belajar dinilai dari proses, bukan melalui hasil dan dengan berbagai tes hanya salah
satunya. itulah yang sebenarnya.

Perbedaan Pendekatan Kontekstual dengan


Pendekatan Tradisional

No Pendekatan CTL Pendekatan Tradisional

1 Siswa secara aktif dalam proses Siswa adalah penerima informasi


pembelajaran secara pasif
2 Siswa belajar dari teman melalui Siswa belajar secara individu
kerja kelompok, diskusi, saling
mengoreksi
3 Pembelajaran dikaitkan Pembelajaran secara abstrak dan
dengankehidupan dunia nyata teoritis
dan/atau masalah yang
disimulasikan
4 Perilaku dibangun atas kesadaran Perilaku dibangun atas dasar
diri kebiasaan
5 Keterampilan dikembangkan atas Keterampilan dikembangkan atas
dasar pemahaman dasar latihan
6 Hadiah untuk perilaku baik adalah Hadiah untuk perilaku baik adalah
kepuasan diri pujian atau nilai (angka) rapor
7 Seseorang tidak melakukan hal Seseorang tidak melakukan hal
yang jelek karena dia sadar hal itu yang jelek karena takut hukuman
keliru dan merugikan
8 Bahasa diajarkan dengan Bahasa diajarkan dengan
pendekatan komunikatif, yaitu pendekatan struktural, yaitu rumus
siswa diajak menggunakan bahasa diterangkan sampai paham,
dalam konteks nyata kemudian dilatih (drill)
9 Pemahaman rumus dikem- Rumus itu ada di luar diri siswa,
bangkan atas dasar skemata yang harus diterangkan, diterima,
(kumpulan konsep/ketegori yang dihafal, dan dilatih.
digunakan individu ketika ia
berinteraksi dengan lingkunga-
nnya) yang sudah ada dalam diri
siswa.
10 Pemahaman rumus itu relatif Rumus adalah kebenaran absolut
berbeda antara siswa yang satu (sama untuk semua orang). Hanya
dengan yang lainnya, sesuai ada dua kemungkinan, yaitu
dengan skemata siswa. pemahaman rumus yang benar atau
pemahaman rumus yang salah
11 Siswa menggunakan kemam-puan Siswa secara pasif menerima
berfikir kritis, terlibat penuh rumus atau kaidah (membaca,
dalam mengupayakan terjadinya mendengar, mencatat, menghafal),
pembelajaran yang efektif, ikut tanpa memberikan konstribusi ide
tanggung jawab atas terjadinya ke dalam pembelajaran.
proses pembelajaran yang efektif,
dan membawa skemata
masingmasing ke dalam
pembelajaran
12 Pengetahuan yang dimiliki Pengetahuan adalah penangkapan
manusia dikembangkan oleh terhadap serangkaian fakta, konsep,
manusia itu sendiri. Manusia atau hukum yang berada di luar diri
menciptakan atau membangun manusia.
pengetahuan dengan cara
memberi arti dan memahami
pengalamannya.
13 Karena ilmu pengetahuan Kebenaran bersifat absolut dan
dikembangkan (dikonstruksi) oleh pengetahuan bersifat final
manusia itu sendiri, sementara
manusia mengalami peristiwa
yang baru, maka pengetahuan itu
tidak stabil, selalu berkembang
14 Siswa diminta bertanggungjawab Guru adalah penentu jalannya
memonitor dan mengembangkan pembelajaran.
pembelajaran mereka masing-
masing
15 Penghargaan terhadap pengala- Pembelajaran tidak memperhatikan
man siswa sangat diutamakan pengalaman siswa
16 Hasil belajar diukur dengan Hasil belajar hanya diukur dengan
berbagai cara: proses bekerja, tes.
hasil karya, penampilan, rekaman,
tes, dll.
17 Pembelajaran terjadi di berbagai Pembelajaran hanya terjadi di
tempat, konteks, dan setting dalam kelas.
18 Penyesalan adalah hukuman dari Sanksi adalah hukuman dari
perilaku jelek perilaku jelek
19 Perilaku baik berdasarkan Perilaku baik berdasarkan motivasi
motivasi intrinsik. Ekstrinsik
20 Seseorang berperilaku baik karena Seseorang berperilaku baik karena
dia yakin itulah yang terbaik dan dia terbiasa melakukan begitu.
bermanfaat. Kebiasaan itu dibangun dengan
hadiah yang menyenangkan
Sumber: (Nurhadi, dkk; 2004:35-36)
Zahorik (1995 : 14 -22) ada lima elemen yang harus diperhatikan dalam praktek
dalam pembelajaran kontekstual

1) Pengaktifan pengetahuan yang sudah ada (activating knowledge)


2) Pemerolehan pengetahuan baru (acquiring knowledge)
3) Pemahaman pengetahuan ( understanding knowledge)
4) Mempraktekkan pengetahuan dan pengalaman (applying knowledge)
5) Melakukan refleksi (reflecting knowledge)

Dalam pembelajaran kontekstual, program pembelajaran merupakan rencana


kegiatan kelas yang dirancang guru, yang berisi skenario tahap demi tahap tentang apa
yang akan dilakukan bersama siswanya.

B. Implementasi Materi Pembelajaran Operasi Hitung Bilangan Bulat degan


Pendekatan CTL

Materi yang diajarkan pada operasi bilangan bulat di SD kleasn V yaitu:

Standar Kompetensi
1. Melakukan Operasi Hitung Bilangan Bulat dalam pemecahan masalah
Kompetensi Dasar
1.2 Melakukan operasi hitung campuran

Adapun materi yang dijarkan adalah sebagai berikut:

Operasi Hitung Bilangan Bulat


1, 2, 3, 4, 5 merupakan bilangan bilangan bulat positif dan –5, – 4, –3, –
2, –1 merupakan bilangan-bilangan bulat negatif. Sedangkan 0, 1, 2, 3, 4, 5
merupakan bilangan-bilangan bulat tidak negatif atau bilangan-bilangan cacah.
selanjutnya 1, 2, 3, ... dinamakan bilangan-bilangan bulat positif, dan ..., –3, –2,
–1 dinamakan bilangan-bilangan bulat negatif, dan ..., –3, –2, –1, 0, 1, 2, 3, ...
dinamakan bilangan-bilangan bulat.
Mengnal Bilangan Bulat Positif dan Negatif
 6 dibaca positif enam atau enam
 - 6 dibaca negatif enam
 Bilangan negatif satu ditulis -1
 Bilangan satu/ positif satu dulis 1
a. Penulisan dengan garis bilangan.

= 4 (empat) = - 4 (negatif empat)

b. Model alat peraga gari bilangan

Untuk merepresentasikan bilangan positif (+) mobil bergerak maju


Contoh 1 : +5 dari posisi 0 maju ke posisi bilangan 5
BAB III

PELAKSANAAN PERBAIKAN

A. Subjek Penelitian

Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan di SDN 1 Timahan yang


beralamatkan Desa Timahan, kecamatan Kampak Kabupaten Trenggalek. Adapun
pelaksanaan penelitian ini dilaksanakan pada kelas V tahun pelajaran 2010/2011
dengan jumlah siswa 20 anak.

Data yang dikumpulkan dalam penelitian ini antara lain:

1. Hasil pekerjaan siswa pada tes awal dan tes akhir.


2. Hasil observasi untuk mengamati kegiatan di kelas selama kegiatan pembelajaran
berlangsung.
3. Rekaman hasil wawancara dengan subyek penelitian untuk menggali pemahaman
materi.
4. Hasil pencatatan lapangan selama proses pelaksanaan penelitian.
5. Angket digunakan untuk menelusuri sikap, minat, respon dan motivasi siswa.

B. Deskripsi Per Siklus

Penelitian tindakan kelas ini direncanakan terdiri dari 2 siklus. Tiap siklus
dilaksanakan dalam 2 pertemuan. Tiap - tiap siklus direncanakan berkesinambungan,
artinya proses dan hasil siklus I akan ditindak lanjuti dalam siklus 2. Prosedur
penelitian tindakan kelas ini setiap siklus meliputi; (1) Perencanaan (Planing); (2)
Tindakan (acting); (3) Observasi (observing); (4) Refleksi (reflecting) .
Alur pelaksanaan tindakan kelas diasajiakan seperti dalam bagan berikut:
Rencana tindakan
(planing)

Analisis &
refleksi
Siklus 1

observasi

Pelaksanaan
tindakan

Perbaikan
rencana tindakan

Analisis & refleksi

Siklus 2

Pelaksanaan observasi
tindakan

Dst.

Gambar 3.1 :Alur Pelaksaan PTK Model Kemmis dan Taggart


(Wiriaatmaja, 2003: 19)
1. Siklus I
Pada siklus ini terdiri dari beberapa hal yang dapat menunjang
tercapainya belajar mengajar yaitu :

a. perencanaan (planing)
1) Menyusun rencana pembelajaran dan skenario pembelajaran dengan
pendekatan contextual teaching and learning menggunakan kartu mainan
2) Menyiapkan alat Bantu mengajar dan mengumpulkan data
3) Menyiapkan alat peraga gambar persegi panjang dan segitiga.
4) Menyusun alat evaluasi.
b. Tindakan (acting)
1) Guru melakukan apersepsi dengan metode Tanya jawab tentang penjumlahan
dan pengurangan dengan tujuan:
a) mengingat kembali konsep penjumlahan
b) agar siswa memehami materi dengan tepat
c) pencapaian materi tepat waktu yang direncanakan
d) memusatkan perhatian pada situasi belajar.
2) Guru memberikan motivasi kepada siswa tentang materi yang akan diajarkan
3) Proses tranformasi materi
a) Guru memperagakan soal cerita yang mengandung pengerjaan hitung
campuran dengan media kartu mainan .
b) Guru membimbing dan mengamati siswa dalam menyelesaikan soal
cerita yang mengandung penjumlahan dan pengurangan.
c) Setelah menyelesaikan soal siswa diminta guru, untuk menulis hasil
kerjanya dipapan tulis. Dengan bimbingan guru siswa diharapkan dapat
menarik kesimpulan dari materi yang sedang dipelajari.
d) Guru memberi tes siklus
c. Observasi (observing)
1) Tehnik pengumpulan data
a) Peneliti mengamati jalannya proses pembelajaran dan kemampuan siswa
dalam menyelesaikan lembar kerja siswa.
b) Observer mengamati dan memberikan penilaian proses pembelaran dari
awal hingga akhir.
2) Alat pengumpulan data
a) Tes siklus I dilaksanakan setelah selesai siklus I untuk memperoleh data
kuantitatif di akhir siklus I
b) Instrumen data kuantitatif observasi guru di kelas

4. Refleksi (reflecting)
Hasil refelksi merupakan landasan untuk menentukan tindakan pada siklus
meliputi :
a) Mengetahui kemampuan hasil belajar siswa
b) Mengetahui kreativitas siswa dalam menyelesaikan permasalahan dengan
pendekatan Contextual teaching and learning
2. Siklus II
1. Perencanaan ( planing)
Rencana yang dibuat pada prinsipnya sama dengan siklus I, hanya materinya
diganti dengan pembagian dan perkalian
2. Tindakan (acting)
a. Guru melakukan apersepsi dengan metode Tanya jawab tentang pembagian
dan perkalian dengan tujuan:
1. mengingat kembali konsep penjumlahan
2. agar siswa memahami materi dengan tepat
3. pencapaian materi tepat waktu yang direncanakan
4. memusatkan perhatian pada situasi belajar.
b. Guru memberikan motivasi kepada siswa tentang materi yang akan diajarkan
c. Proses tranformasi materi
1. Guru memperagakan soal cerita yang mengandung pengerjaan hitung
campuran dengan media kartu mainan .
2. Guru membimbing dan mengamati siswa dalam menyelesaikan soal cerita
yang mengandung pembagian dan perkalian.
3. Setelah menyelesaikan soal siswa diminta guru, untuk menulis hasil
kerjanya dipapan tulis. Dengan bimbingan guru siswa diharapkan dapat
menarik kesimpulan dari materi yang sedang dipelajari.
4. Guru memberi tes siklus II
3. Observasi (observing)Tehnik pengumpulan data
a. Peneliti mengamati jalannya proses pembelajaran dan kemampuan siswa dalam
menyelesaikan lembar kerja siswa.
b. Observer mengamati dan memberikan penilaian proses pembelaran dari awal
hingga akhir.
c. Alat pengumpulan data
d. Tes siklus I dilaksanakan setelah selesai siklus I untuk memperoleh data
kuantitatif di akhir siklus I
e. Instrumen data kuantitatif observasi guru di kelas
3. Refleksi (reflecting)
Pada tahap ini dilakukan analisis data dan pembahasannya. Kegiatan ini untuk
melihat sejauh mana efektivitas kegiatan belajar dengan menggunakan alat peraga
kartu mainan dengan pendekatan Contextual teaching and learning pada pokok
bahasan soal cerita hitung campuran serta untuk mengetahui perubahan - perubahan
yang terjadi baik pada siswa, suasana kelas, maupun guru.

C. Indikator keberhasilan

1. Tes.
Skor hasil tes siswa dalam mengerjakan soal-soal meliputi skor hasil tes
pengetahuan pra syarat yang diberikan sebelum tindakan, hasil tes setiap akhir
tindakan, dan hasil pekerjaan siswa dalam pelaksanaan kegiatan pembelajaran. Hasil
tes tersebut digunakan untuk mengetahui peningkatan pemahaman dan pencapaian
hasil belajar siswa.
Salah satu contoh penggunaan rumus prosentase ketuntasan klasikal adalah:

%X= 100%

%X = Persentase ketuntasan klasikal.


X1 = Jumlah siswa yang tuntas individu.
N = Jumlah siswa seluruh kelas.
Nilai ketercapain hasil belajar/pemahaman siswa mempunyai rentang antara 0 –
100 yang diketegorikan dalam lima taraf keberhasilan yaitu:
0 – 24 = Sangat kurang 65 – 79 = Baik
25 – 49 = Kurang 80 – 100 = Sangat baik
50 – 64 = Cukup (Arwan, 2003)
2. Observasi
Observasi dilakukan untuk mengamati aktifitas siswa dan guru selama kegiatan
pembelajaran di kelas berlangsung. Observasi dimaksud untuk mengetahui adanya
kesesuaian antara perencanaan dan pelaksanaan tindakan serta untuk menjaring data
aktifitas siswa. Observasi dilakukan oleh peneliti dan teman sejawat/observer
dengan menggunakan lembar observasi. Kriteria keberhasilan proses ditentukan
dengan menggunakan lembar observasi yang dilakukan oleh observer. Hasil
observasi dapat dimasukkan dalam rumus fleksibel:

Nilai rata –rata (NR) = X 100%

4 = Sangat baik 2 = Cukup baik


3 = Baik 1 = Kurang baik
(Suharsimi Arikunto, 1997)
Kriteria taraf keberhasilan tindakan dapat ditentukan sebagai berikut:
75% < NR ≤ 100% : Sangat baik, 25% < NR ≤ 50% : Cukup baik
50% < NR ≤ 75% : Baik, 0% < NR ≤ 25% : Kurang baik
3. Wawancara
Wawancara adalah proses tanya jawab dalam penelitian yang berlangsung
secara lisan dimana dua orang atau lebih bertatap muka mendengarkan secara
langsung informasi-informasi atau keterangan-keterangan (dalam Narbuko,
2003:83). Wawancara dilakukan untuk menelusuri dan menggali pemahaman siswa
tentang materi yang diberikan, yang mungkin sulit diperoleh hasil pekerjaan siswa
maupun melalui observasi. Selain itu wawancara juga digunakan untuk mengetahui
pendapat siswa saat proses belajar mengajar.
4. Angket
Angket adalah suatu daftar yang berisikan rangkaian pertanyaan mengenai suatu
masalah atau bidang yang akan diteliti. Angket digunakan untuk mendeteksi sikap,
minat, respon dan motivasi siswa terhadap pembelajaran.
Contoh angket yang memiliki pertanyaan positif sebagai berikut:
Setiap jawaban “Ya” diberi skor 2, jawaban “Tidak” diberi skor 1 dan apabila tidak
menjawab diberi skor 0. Analisis data angket dilakukan dengan mengkaji setiap
pertanyaan.
Skor rata-rata =
1,75 < skor rata-rata ≤ 2,00 : sangat positif
1,50 < skor rata-rata ≤ 1,75 : positif
1,25 < skor rata-rata ≤ 1,50 : negatif
1,00 < skor rata-rata ≤ 1,25 : sangat negatif

5. Catatan Lapangan

Pencatatan lapangan dimaksudkan untuk melengkapi data yang tidak terekam


dalam instrumen pengumpul data yang ada. Dengan demikian diharapkan tidak ada
data penting yang terlewatkan dalam kegiatan penelitian ini.
Pemeriksaan keabsahan data didasarkan pada metode-metode tertentu untuk
menjamin kepercayaan data yang diperoleh pada penelitian, yaitu: (1) perpanjangan
keikutsertaan, (2) ketekunan pengamat, dan (3) triangulasi data.
(1) Perpanjangan keikutsertaan
Perpanjangan keikutsertaan peneliti, sangat menentukan dalam
pengumpulan data. Keikutsertaan tersebut tidak dilakukan dalam waktu singkat,
tetapi memerlukan waktu keikutsertaan yang panjang pada latar penelitian.
Dengan cara seperti ini, dapat meningkatkan tingkat kepercayaan data yang
dikumpulkan. Penpanjangan keikutsertaan peneliti dilakukan dengan menguji
kebenaran data atau informasi yang diperoleh kepada seluruh pihak yang terkait
dalam penelitian ini stelah selesainya waktu penelitian.
(2) Ketekunan pengamat
Ketekunan pengamat bermaksud menemukan ciri-ciri dan unsur-unur
dalam situasi yang sangat relefan dengan persoalan atau isu yang sedang dicari
dan kemudian memusatkan diri pada hal-hal tersebut secara rinci (Moleong,
2000:177).
(3) Triangulasi data
Triangulasi sumber data adalah pemerikasaan keabsahan data yang
memanfaatkan sesuatu yang lain di luar data itu (Moleong, 2000:178).
Trangulasi sumber data dilakukan dengan cara menanyakan kebenaran data
tertentu dari penelitian kepada dosen lain yang membidangi masalah pada
penelitian ini.
Sesuai dengan pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini, yaitu penelitian
kualitatif, maka data yang tekumpul dalam penelitian dianalisis dengan mengunakan
metode analis data kualitatif.
Setiap tindakan dikatakan berhasil apabila memenuhi dua kriteria keberhasilan
yaitu kriteria keberhasilan proses dan kriterian keberhasilan hasil belajar. Kriteria
keberhasilan proses ditinjau dari penilaian observasi pada aktifitas guru maupun siswa
menunjukkan skor 50% < NR ≤ 75% atau kriteria positif. Sedangkan kriteria
keberhasilan hasil belajar dapat ditinjau dari hasil tes, berdasarkan SKBM (Standar
Ketuntasan Belajar Minimum) SDN 1 Timahan meneapkan syarat ketuntasan
diantaranya: (1) ketuntasan inidividual: skor ≥ 70, (2) ketuntasan klasikal : 75%.
Tolok ukur keberhasilan pelaksanaan penelitian tindakan kelas ini dapat dilihat
dari :
1. Nilai rata - rata kelas minimal 70
2. Presentase siswa yang memperoleh skor ≥ 70 adalah 75 % dari 20 siswa yang ada.
3. Keaktifan belajar siswa meningkat.
BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian

Untuk dapat menyajikan data hasil penelitian, maka peneliti melakukan


kegiatan-kegiatan penelitian yang dipaparkan sebagai berikut:

1. Kegiatan Pra Tindakan.

Sebelum melaksanakan penelitian terlebih dahulu peneliti mengadakan


observasi awal yaitu untuk mengetahui tentang keadaan pembelajaran Matematika dan
aktifitas siswa selama pembelajaran berlangsung di SDN 1 Timahan Kecamatan
Kampak Kabupaten Trenggalek. Oleh kerena itu pada hari Senin tanggal 20 September
2010 peneliti meminta izin kepada Ibu Munaryati, S.Pd selaku kepala SDN 1 Timahan
untuk melakukan penelitian.

Ternyata setelah peneliti melakukan observasi diketahui bahwa siswa kelas V


mengalami kesulitan dalam memahami pelajaran Matematika khususnya materi operasi
hitung bilangan bulat. Untuk itu peneliti mencoba untuk melaksanakan pembelajaran
dengan menerapkan metode pendekatan Contextual Teaching and Learning (CTL)
untuk materi operasi hitung bilangan bulat dengan harapan terjadi peningkatan prestasi
belajar siswa.

Selain itu, selama ini siswa dalam belajar lebih banyak secara individu dari pada
kelompok. Sehingga menyebabkan kurangnya interaksi dan komunikasi siswa dengan
teman maupun guru. Hal ini mengakibatkan siswa takut atau enggan mengemukakan
pendapat, ide, pertanyaan maupun saran, dan kalaupun ada yang berani itu hanya pada
siswa tertentu saja, biasanya siswa-siswi yang pandai dan menonjol dalam kelas
tersebut.

Beberapa hal yang dilakukan pada kegiatan pratindakan diantaranya:

a. Peneliti bersama observer merumuskan permasalahan secara operasional, relevan


dengan rumusan masalah penelitian.
b. Peneliti bersama observer merumuskan hipotesis tindakan. Penelitian tindakan lebih
menitikberatkan pada pendekatan naturalistik, sehingga hipotesis tindakan yang
dirumuskan bersifat tentative yang mungkin mengelami perubahan sesuai dengan
keadaan lapangan.
c. Menetapkan dan merumuskan rancangan tindakan yang didalamnya meliputi:
 Menetapkan indikator desain pembelajaran kontekstual.
 Menyusun metode dan alat perekam data yang berupa catatan lapangan, pedoman
wawancara, pedoman analisis dokumentasi, dan catatan harian.
 Menyusun rencana pengolahan data, baik yang bersifat kualitatif maupun
kuantitatif.
d. Membuat soal tes awal / pre tes.

Untuk mengetahui sejauh mana pemahaman awal siswa tentang operasi hitung
bilangan bulat perlu diadakan tes awal.
e. Menentukan sumber data.

Sumber data yang digunakan adalah siswa kelas V SDN 1 Timahan Kecamatan
Kampak Kabupaten Trenggalek tahun pelajaran 2010/2011 yang berjumlah 20
siswa.

f. Melakukan tes awal / pre tes.

Pada hari Senin tanggal 20 September 2010 dimulai pukul 07.30 WIB dilaksanakan
tes awal / pre tes. Hasil tes ini digunakan untuk mengetahui sejauh mana
pemahaman siswa mengenai operasi hitung bilangan bulat yang nantinya digunakan
untuk menentukan strategi apa yang tepat untuk pembelajaran oprasi hitung bilngan
bulat.

g. Mentukan subyek wawancara.

Penelitian ini dilakukan pada siswa kelas V SDN 1 Timahan Kecamatan Kampak
Kabupaten Trenggalek. Untuk mempermudah dalam proses pengamatan dengan
melihat hasil tes awal/pre tes maka diambil 3 siswa dengan nilai terendah, nilai
sedang dan nilai tinggi.
2. kegiatan Pelaksanaan Tindakan

Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan dalam dua siklus yang dipaparkan
sebagai berikut:

a. Siklus I

1. Perencanaan Tindakan.
Berdasarkan temuan pada tahap kegiatan pra tindakan, disusunlah
rencana tindakan dan perbaikan atas masalah-masalah yang ditemukan dalam
proses pembelajaran. Rencana dari tindakan ini disesuaikan dengan hasil
observasi yang dilakukan peneliti pada tempat penelitian. Adapun rencana yang
dilakukan pada perencanaan tindakan ini adalah:
1) Menyusun rencana tindakan berupa rencana pembelajaran.
Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) ini disesuaikan
dengan metode yang akan digunakan yaitu pembelajaran melalui pendekatan
Contextual Teaching and Learning (CTL) untuk meningkatkan prestasi belajar
siswa pada materi operasi hitung bilangan bulat.
2) Membuat lembar observasi.
Pada hari Rabu 22 September 2010 peneliti membuat lembar observasi.
Berdasarkan penelitian yang akan dilakukan makan disusun dua lembar
observasi yaitu:
 Lembar observasi yang digunakan untuk mengobservasi kegiatan guru pada
waktu mengajar, sebagai observernya adalah guru kelas IV.
 Lembar observasi yang digunakan untuk mengobservasi kegiatan siswa
pada proses belajar mengajar. (lembar observasi terlampir).

3) Membuat LKS.

LKS ini dibuat untuk menunjang kegiatan belajar mengajar tentang


materi operasi operasi hitung bilangan bulat. Pembuatan LKS ini disesuaikan
dengan metode pembelajaran yang akan peneliti gunakan yaitu Contextual
Teaching and Learning. LKS ini diharapkan dapat membantu sisws
mempermudah pemahaman tentang materi operasi hitung bilangan bulat.
4) Membuat Soal atau Tes

Pembuatan soal atau tes ini disesuaikan dengan metode pembelajaran


yang digunakan oleh peneliti yaitu CTL. Soal tes ini terdiri dari soal kelompok
dan soal tes indidu di akhir kegiatan.

2. Pelaksanaan Tindakan.
Di dalam pelaksanaan tindakan siklus I yaitu pada hari Rabu , 22
September 2010. Pelaksanaan tindakan yang dilaksanakan pada siklus I adalah
sebagai berikut:

No. Kegiatan Guru Kegiatan siswa Komponen


A. Pendahuluan
1. Guru memberikan salam dan mendata siswa Siswa membalas
yang hadir salam guru
2 Guru mengingatkan kembali tentang Siswa memperha-tikan Tanya
penjumlahan dan pengurangan (aperspsi) apa yang disampaikan jawab
oleh guru
3. Guru menyampaikan tujuan Siswa memperhatikan
pembelajaran yaitu agar siswa mampu penjelasan guru
menyelesaikan masalah dalam kehidupan
sehari-hari yang berhubungan dengan
penjumlahan dan pengurangan.
4. Guru memotivasi siswa agar melaksanakan Siswa memper-siapakan
kegiatan dengan penuh semangat diri untuk melaksanakan
pembe-lajaran
5. Guru menginformasikan pokok bahasan Siswa menyimak
dalam pembelajaran hari ini informasi guru
B. Kegiatan Inti
1. Guru menejelaskan sifat – sifat operasi Siswa memperhatikan Ceramah
hitung. keterangan guru
2. Guru mendemonstrasikan alat peraga berupaSiswa memperhatikan Modelling
mobil - mobilan. demonstrasi guru
3. Guru memberikan informasi jika Siswa mengembangkan Inquiry
Mobil bergerak maju artinya itu adalah pengetahuannya,
operasi penjumlahan, dan jika mundur kemudian bila ada siswa
adalah pengurangan. yang dapat
menghubungkannya
maka siswa diminta
untuk menjawabnya.
6. Guru membentuk 4 kelompok dari 20 siswa Siswa membetuk Learning
yang hadir tiap Kelompok beranggotakan : kelompok dan melak- community
 beranggotakan 5 siswa. sanakan kegiatan
 Membuat model pembelajajan dari
papan yang diberi tanda nomer dan
mobil mainan.
7. Guru membagikan LKS berserta peralatan Siswa memperhatikan Learning
kerja kelompok Guru memberikan petunjuk petunjuk guru. community
pengisian LKS serta cara menggunakan
mainan/ alat peraga.
8. Guru mengawasi kerja tiap kelompok dan Kelompok bekerja Learning
membimbing kelompok yang mengalami dibawah bimbingan community
kesulitan. guru.
9. Guru mempersilahkan wakil kelompok untuk
Wakil kelompok
mengerjakan hasil kerja kelompok di depan
mempresentasikan hasil
kelas. kerja kelompoknya.
10 Guru mengoreksi hasil kerja kelompok Siswa ikut mengoreksi
berserta dengan siswa yang lain jawaban yang
dikerjakan oleh
rekannya di depan kelas.
11. Guru memberikan pujian kepada kelompok Siswa memberikan
yang berhasil menyelesaikan LKS dengan tepuk tangannya
benar sebagai penguatan.
C Penutup

1. Guru membimbing siswa membuat Siswa menjawab Reflection


kesimpulan. pertanyaan siswa.
“Jika operasi penjumlahan maka mobil pada
papan peraga harus bergerak maju, dan
sebaliknya. Dan jika bilangan tersebut positif
maka mobil tidak berputar arah dan jika
bilangan itu negatif maka mobil harus
berputar arah”.(terlampir dalam ringkasan
materi.)
2. Guru menanyakan apakah siswa dapat Siswa menjawab – Reflection
memahami materi yang telah diberikan? pertanyaan guru dengan
mantap
3. Guru menanyakan apakah pelajaran hari ini Siswa memperhatikan
sangat menyenangkan dan bila diberikan pesan guru.
pada pembelajaran yang akan datang apakah
siswa bersedia!
4. Guru mengingatkan materi pembelajaran Siswa memperhatikan
yang akan dilakukan besok kepada siswa dan pesan guru.
apa yang harus dipersiapkan besok!.
5. Guru menutup pelajaran dengan Siswa menjawab salam
salam guru

Sebelum pelaksanaan tindakan guru menjelaskan terlebih dahulu tentang


operasi hitung penjumlahan dan pengurangan (pada bilangan positif dan negatif). Pada
saat guru menjelaskan materi kepada siswa, siswa kelihatan tegang. Apabila guru
memberikan pertanyaan secara lesan kepada siswa terlihat beberapa siswa diam dan
tidak menjawab pertanyaan yang diajukan oleh guru hal itu dilihat dari data yang
terangkum mengenai partisipasi siswa, dalam pembelajaran siswa antara lain ;
1) Banyak siswa yang aktif 25 % dari jumlah siswa
2) Banyak siswa yang kurang terlibat dan tidak aktif dalam mengikuti proses
pembelajaran 25% atau 5 siswa.
3) Siswa yang memperoleh nilai > 7,5 sebanyak 11 dari 20 siswa. (berdasarkan
nilai pada tes kelompok)
Dari data diatas dapat diambil kesimpulan bahwa siswa merasa takut untuk
bertanya kepada guru hal itu menyebabkan ketidak aktifan siswa dalam pembelajaran.
Selanjutnya guru dan siswa melaksanakan skenario yang telah di tentukan , yakni guru
menjelaskan operasi hitung bilangan bulat Sehingga anak benar-benar faham tentang
konsep operasi hitung.

3. Hasil pengamatan

Pengamatan dilakukan bersamaan dengan pelaksanaan tindakan. Pada tahap ini


peneliti bertindak sebagai pengajar, sedangkan yang bertindak sebagai observer adalah
guru kelas IV SDN 1 Timahan Kecamatan Kampak Kabupaten Trenggalek.
 Observasi untuk guru
Dari hasil observasi yang telah dilakukan terlihat bahwa:
- Guru kurang jelas dalam penyampaian materi.
- Guru dalam menjelaskan dan dalam memberikan tugas belum menghubungkan
dengan kehidupan sehari-hari.
- Guru kurang dapat memberikan motivasi pada siswa.
- Guru kurang memberi waktu siswa untuk mempresentasikan hasil kerja
kelompoknya.
- Guru tidak memberi kesempatan siswa yang belum mengerti untuk bertanya.
- Guru belum mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan.
 Observasi untuk siswa

Dari hasil observasi yang telah dilakukan terlihat bahwa:

- Banyak siswa yang tidak memperhatikan penjelasan guru (kurang antusias)


- Siswa ramai dan bermai dengan teman sebangkunya.
- Siswa masih malu untuk bertanya kepada guru tentang materi yang kurang
jelas.
- Siswa sulit jika disuruh untuk mempresentasikan hasil pekerjaannya.
- Siswa masih malas dalam membuat rangkuman.

4. Refleksi

 Hasil analisis mengunakan metode Contektual Teaching and Learning.


Hasil observasi pembelajaran di kelas selama proses belajar mengajar pada siklus
I dilaksanakan dalam satu kali pertemuan (2 X 35 menit) yang dikemas dalam
lembar observasi. Lembar observasi ini terdiri dari dua lembar observasi yaitu
observasi untuk guru dan observasi untuk siswa(terlampir). Dalam siklus I ini
lembar observasi secara ringkas dipaparkan dalam tabel berikut:

Tabel 4.1: Data hasil observasi guru dalam proses pembelajaran pada siklus I

No. Nama Observer Jumlah Skor Skor maks

1. Sulistyani ,S.Pd 38 56

Berdasarkan data observasi guru terdapat 14 aspek pengamatan sehingga diperoleh skor
maksimal adalah 56 (4 x 14 item pengamatan)

Persentase Nilai Rata-rata (NR) = X 100%


56

= 67,85%
 Analisa Data Observasi Siswa
Hasil pengamatan terhadap aktivitas dan keterlibatan siswa selama
proses pembelajaran pada siklus I disajikan pada tabel berikut:

Tabel 4.2: Data hasil observasi aktivitas dan keterlibatan siswa selama proses
pembelajaran pada siklus I

No. Nama Observer Jumlah Skor Skor maks

1. Sulistyani ,S.Pd 34 52

Berdasarkan data observasi guru terdapat 12 aspek pengamatan sehingga diperoleh skor
maksimal adalah 52 ( 4 x 13 item aspek pengamatan).

Persentase Nilai Rata-rata (NR) = X 100%


52

= 65,38%

Nilai NR di atas jika dikonversikan ke dalam kriteria taraf keberhasilan tindakan, maka
aktivitas dan ketrlibatan siswa selama proses pembelajaran dengan menggunakan
mendia manik yang dilaksanakan oleh guru termasuk kriteria “Baik” ( kisaran NR :
50% < NR ≤ 75%).

 Analisa Hasil Tes Siswa


Pada langkah perencanaan sebelum melaksanakan tes, guru telah
menetapkan nilai batas ketuntasan yang harus dicapai siswa sebagai batas
pencapaian ketuntasan individual siswa, yaitu nilai 65 dengam persentase
ketuntasan kelas minimal yang ingin dicapai sebesar 75% dari jumlah siswa. Selain
itu sebelum melakukan tindakan guru juga telah melakukan tes, tujuannya untuk
mengetahui prestasi belajar siswa sebelum dan sesudah tindakan pada siklus I
disajikan pada tabel berikut:
Tabel 4.3 : Data hasil test siswa pada sebelum siklus dan siklus I
Keterangan
Nilai
No. ketuntasan Individual
Nama Responden
Sebelum Sebelum
Siklus I Siklus I
Siklus Siklus
1. Aqil Ramadhan 40 80 TT T
2. Bayu Anggara 60 80 TT T
3. Bery Nuranto 60 80 TT T
4. Feni Maliya 40 60 TT TT
5. Gita Ramadant 40 40 TT TT
6. Heny Irawati 70 80 T T
7. Herik Julian 70 80 T T
8. Jepri Mustaim 50 80 TT T
9. Khairina Mahrani 60 80 TT T
10. Mery Astuti 50 40 TT TT
11. Mustakim 70 80 T T
12. Nopa Rayani 70 80 T T
13. Rendi Puspita 40 40 TT TT
14. Rini Rindiani 60 60 TT TT
15. Sri Rahayu 70 80 T T
16. Surianti Dewi 60 80 TT T
17. Suryadi 40 40 TT TT
18. Taufik Hidayat 60 60 TT TT
19. Tia Nadira 70 80 T T
20. Wahyudiansyah 70 80 T T

TT = 13 TT = 7
Jumlah 1150 1380 T = 13
T =7
Rata-rata 57,5 69
Ketuntasan kelas 35 % 65%
Keterangan: KKM ≥ 65
TT = Tidak Tuntas
T = Tuntas
Persentase ketuntasan kelas yang diperoleh:

1. Sebelum siklus

Persentase ketuntasan kelas

Berdasarkan standar ketuntasan kelas yang telah ditetapkan sebelumnya, maka


nilai test siswa pada sebelum siklus dianggap “Tidak Tuntas (TT)”

2. Siklus I

Berdasarkan standar ketuntasan kelas yang telah ditetapkan sebelumnya, maka


nilai test siswa pada sebelum siklus dianggap “Tidak Tuntas (TT)”

4. Refleksi

Dari pengamatan dan analisa data selama pelaksanaan siklus I dapat


direfeksikan sebagai berikut:

1. Dalam peningkatan kualitas pembelajaran berdasarkan hasil penilaian partisipan


terhadap 14 butir pengamatan terhadap ketrampilan guru yang perlu dicermati, ada
beberapa butir yang tidak terlaksana dengan baik.
2. Kemampuan operasi hitung bilangan bulat siswa kelas V SDN 1 Timahan pada
siklus I masih rendah, ketuntasan kelas 75 % dari siswa yang telah ditetapkan
belum tercapai.

Hasil refleksi pada siklus I ini akan direfeksikan pada siklus II, dengan lebih
memusatkan pada aspek-aspek yang belum terlaksana dengan baik disamping tetap
mempertahankan yang sudah terlaksana dengan baik dan peningkatan prestasi belajar
untuk mendapatkan hasil yang lebih baik.

b. Siklus II
1. Perencaan tindakan
Berdasarkan refleksi pada siklus I disusunlah rencana tindakan perbaikan atas
kekurangan-kekurangan yang ditemukan. Rencana tindakan ini merupakan persiapan
untuk melakukan tindakan sehingga pada saat melaksanakan tindakan tidak mengalami
hambatan dan kesulitan. Adapun rencana tindakan 2 adalah membuat Rencana
Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), membuat soal post tes, menyiapkan lembar obsevasi
guru dan lembar observasi siswa.(terlampir)
2. Pelaksanaan tindakan

Di dalam pelaksanaan siklus II terdapat satu kali pertemuan yaitu pada hari
Jumat, 01 Oktober 2010. Pada pertemuan ini peneliti tetap menggunakan metode CTL.
Yaitu permasalahan yang diberikan adalah permasalahan yang akrap dengan siswa dan
berhubungan dengan kehidupan sehari-hari. Pada pertemuan ini, peneliti melaksanakan
tindakan pembelajaran sesuai dengan RPP yang telah dibuat sebagai berikut:

No. Kegiatan Guru Kegiatan siswa Komponen


A. Pendahuluan
1. Guru memberikan salam dan Siswa membalas
mendata siswa yang hadir salam guru
2. Guru mengingatkan kembali tentang: Siswa memperha- Tanya
operasi oenjumlahan bilangan bulat tikan apa yang jawab
posif dan negatif. disampaikan oleh
guru
3. Guru menyampaikan tujuan Siswa memperha-
pembelajaran yaitu agar siswa tikan penjelasan
mampu menyelesaikan masalah guru.
dalam kehidupan sehari-hari yang
berhubungan dengan penjumlahan
dan pengurangan.
4. Guru memotivasi siswa agar Siswa
melaksanakan kegiatan dengan mempersiapakan diri
penuh semangat untuk melaksanakan
pembelajaran
5. Guru menginformasikan pokok Siswa menyimak
bahasan dalam pembelajaran hari ini informasi guru
B. Kegiatan Inti
1. Guru menjelaskan unsur-unsur Siswa Ceramah
penting dalam oprasi bilangan bulat. memperhatikan
keterangan guru
2. Guru mendemonstrasikan alat peraga Siswa Modelling
berupa mobil –mobilan yang yang memperhatikan
digerakkan maju jika operasi demonstrasi guru
penjumlahan dan mundur jika
terdapat operasi pengungan. Mobil
berputar arah jika bilangan bulat
adalah negatif dan terus (tidak
berputar) apabila pada bilangan
positif. (terlampir dalam materi)
3. Guru mengajak siswa untuk Siswa mulai Questioning
berfikir/merenungkan demonstrasi memikirkan
keterangan guru.
4. Guru mendemonstrasikan lagi alat Siswa ikut Modelling +
peraga agar pemahaman siswa benar mendemonstrasikan inquiry
– benar kuat. alat peraga.
6. Guru membentuk 4 kelompok belajar Siswa membentuk Learning
siswa dari 20 siswa yang hadir. kelompok dan community
Setiap kelompok terdiri dari 5 siswa. melaksanakan
Selain itu guru juga menyiapkan kegiatan
LKS untuk masing-masing kelompok
7. Guru memberikan petunjuk Siswa memper- Learning
pengisian LKS serta cara hatikan petunjuk community
menggunakan peralatan kerja berupa: guru
penggaris, gunting, alat tulis, karton
8. Guru mengawasi kerja tiap kelompok Kelompok bekerja Learning
dan membimbing kelompok yang dibawah bimbingan Community
mengalami kesulitan guru.
9. Guru mempersilahkan wakil Wakil kelompok
kelompok untuk mengerjakan hasil Mempresentasikan
kerja kelompok di depan kelas. hasil kerja
kelompoknya
10. Guru mengoreksi hasil kerja Siswa ikut
kelompok berserta dengan siswa mengoreksi jawaban
yang lain yang dikerjakan oleh
rekannya di depan
kelas
11. Guru memberikan pujian kepada Siswa memberikan
kelompok yang berhasil tepuk tangannya.
menyelesaikan LKS dengan benar
sebagai penguatan
C. Penutup
1. Guru membimbing siswa membuat Siswa membuat
simpulan. simpulan dibantu
oleh guru
2. Guru memberikan tes singkat secara Siswa mengerjakan
individual tes singkat dengan
antusias
3. Guru menanyakan apakah siswa Siswa menjawab Reflection
dapat memahami materi yang telah pertanyaan siswa.
diberikan?
4. Guru menanyakan apakah pelajaran Siswa menjawab Reflection
hari ini sangat menyenangkan dan pertanyaan guru
bila diberikan pada pembelajaran dengan mantap
yang akan datang apakah siswa
bersedia!
5. Guru mengingatkan materi Siswa
pembelajaran yang akan dilakukan memperhatikan
besok kepada siswa dan apa yang pesan guru.
harus dipersiapkan besok!
6. Guru menutup pelajaran dengan Siswa menjawab
salam salam guru

3. Pengamatan

Pengamatan dilakukan bersamaan dengan pelaksanaan tindakan. Pada tahap ini


peneliti bertindak sebagai pengajar, sedangkan yang bertindak sebagai observer adalah
guru kelas IV SDN 1 Timahan Kecamatan Kampak Kabupaten Trenggalek.
 Observasi untuk guru
Dari hasil observasi yang dilakukan terlihat bahwa:
- Guru agak jelas dalam penyampaian materi operasi hitung bilangan bulat.
- Guru dalam menjelaskan dan dalam memberikan tugas sudah menghubungkan
dengan kehidupan sehari-hari.(kontektual)
- Guru sudah memberikan motivasi kepada siswa.
- Guru sudah memberi waktu siswa untuk mempresentasikan hasil kerjanya.
 Observasi untuk siswa.

Dari hasil observasi yang tekah dilakukan terlihat bahwa:


- Pada siklus II ini siswa sudah mulai memperhatikan penjelasan guru.
- Siswa sudah menunjukkan antusias dalam belajar.
- Siswa sudah melai berani bertanya kepada guru tentang materi luas persegi
panjang dan segitiga yang menurutnya kurang jelas.
- Siswa mulai tumbuh minat jika disuruh untuk mempresentasikan hasil
pekerjaannya.
- Siswa mau membuat rangkuman.

4. Refleksi

a. Hasil analisis penggunaan metode Contextual Teaching and Learning


hasil observasi proses pembelajaran di kelas selama porses belajar mengajar
pada siklus II dilaksanakan dalam satu kali pertemuan yang dikemas dalam lembar
observasi. Lembar observasi ini terdiri dari dua lembar observasi yaitu observasi untuk
guru dan observasi untuk siswa. Dalam siklus II ini lembar observasi secara ringkas
dipaparkan dalam tabel berikut : (data terlampir)

tabel 4.4 tabel taraf keberhasilan guru pada siklus II

Skor yang Prosentase taraf


Skor maks. Taraf keberhasilan
diperoleh keberhasilan(%)
56 48 85,71 Sangat Baik
Berdasarkan data observasi guru terdapat 14 aspek pengamatan sehingga
diperoleh skor maksimal adalah 56 (4 x 14 item pengamatan)

Persentase Nilai Rata-rata (NR) = X 100%


56

= 85,71%
 Analisa Data Observasi Siswa
Hasil pengamatan terhadap aktivitas dan keterlibatan siswa selama
proses pembelajaran pada siklus II disajikan pada tabel berikut:

Tabel 4.2: taraf keberhasilan siswa pada siklus II


Skor yang Prosentase taraf
Skor maks. Taraf keberhasilan
diperoleh keberhasilan(%)
52 48 92,30 Sangat Baik
Berdasarkan data observasi siswa terdapat 13 aspek pengamatan sehingga
diperoleh skor maksimal adalah 52 (4 x item pengamatan)

Persentase Nilai Rata-rata (NR) = X 100%


52

= 92,30%

 Analisa Data Observasi Siswa


Hasil pengamatan terhadap aktivitas dan keterlibatan siswa selama
proses pembelajaran pada siklus I disajikan pada tabel berikut:

Keterangan:

Dari tabel diatas diperoleh kriteria keberhasilan guru mencapai 85,71% dengan
taraf keberhasilan sangat baik. Dan kriteria keberhasilan siswa mencapai 92,30%
dengan taraf keberhasilan “sangat baik”. Dari kedua hal tersebut diperoleh kesimpulan
bahwa taraf keberhasilan guru dan siswa belum mencapai maksimal, sehingga masih
diperlukan tindakan selanjutnya.
b. Hasil Analisis Ketuntasan Kelas dan Tingkat Pemahaman(data terlampir)

ketuntasan kelas dan tingkat pemahaman ini dapat diukur dengan cara
menganalisis hasil tes, hasil tes itu terdapat dua macam yaitu post tes pada siklus I dan
post tes pada siklus II. Hasil post tes tersebut peneliti paparkan sebagai berikut:
tabel 4.6 : Tabel ketuntasan kelas dan tingkat pemahaman(terlampir)
Jenis Tes Jumlah Siswa Jumlah Seluruh Prosentase
yang tuntas Siswa Ketuntasan dan
Indivudual Pemahaman
Post Test Siklus I 13 20 65 %
Post Test Siklus II 17 20 85 %

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa ketuntasan siswa pada siklus I dan siklus
II mengalami kenaikan 25 %. Meskipun begitu nilai dari tes akhir (Post Test) siklus II
sudah memuaskan karena ketuntasan kelas sebesar 85 %, di atas standar ketuntasan
klasikal yang ditentukan yaitu 75%.
 Analisa Hasil Tes Siswa
Seperti pada pelaksanaan siklus I, pada siklus II ini sebelum melaksanakan tes,
guru juga menetapkan nilai batas ketuntasan yang harus dicapai siswa sebagai
batas pencapaian ketuntasan individual siswa, yaitu nilai 70 dengam persentase
ketuntasan kelas yang ingin dicapai sebesar 70% dari jumlah siswa. Hasil tes
evaluasi siswa pada siklus I dan setelah dilaksanakannya siklus II disajikan pada
tabel berikut:
Tabel 4.7: Data hasil test siswa pada siklus I dan siklus II
Keterangan ketuntasan
Nilai
Individual
No. Nama Responden

Siklus I Siklus II Siklus I Siklus II

1. Aqil Ramadhan 80 80 T T

2. Bayu Anggara 80 100 T T

3. Bery Nuranto 80 80 T T

4. Feni Maliya 60 100 TT T

5. Gita Ramadant 40 60 TT TT

6. Heny Irawati 80 100 T T

7. Herik Julian 80 80 T T

8. Jepri Mustaim 80 80 T T

9. Khairina Mahrani 80 80 T T

10. Mery Astuti 40 100 TT T

11. Mustakim 80 100 T T

12. Nopa Rayani 80 80 T T

13. Rendi Puspita 40 60 TT TT

14. Rini Rindiani 60 60 TT TT

15. Sri Rahayu 80 100 T T

16. Surianti Dewi 80 80 T T

17. Suryadi 40 80 TT T

18. Taufik Hidayat 60 80 TT T

19. Tia Nadira 80 100 T T

20. Wahyudiansyah 80 100 T T


Jumlah 1380 1680
TT = 7 TT = 3
Rata-rata 69 84
T = 13 T = 17
Ketuntasan kelas 65% 85%

Keterangan: TT = Tidak Tuntas, T = Tuntas

Dari hasil observasi dan nilai siswa pada siklus II ini bisa dilihat bahwa
motivasi belajar siswa kelas V sudah mulai meningkat dibandingkan dengan motivasi
belajar siswa yang diperoleh pada siklus I. Hasil test yang diperoleh juga meningkat
dibandingkan dengan hasil test pada siklus I. Selain itu juga masih terdapat
kekurangan-kekurangan yang harus diperbaiki, diantaranya adalah guru kurang jelas
dalam penyampaian materi, guru kurang memberi waktu siswa untuk
mempresentasikan hasil kerja kelompoknya, siswa ramai dan bermain dengan teman
sebangkunya, dan siswa masih sulit jika disuruh untuk mempresentasikan hasil
kerjanya.

B. Pembahasan

Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh peneliti diketahui bahwa


pembelajaran matematika dengan menggunakan metode pendekatan Contextual
Teaching and Learning (CTL) pada materi Opersi Hitung Bilangan Bulat telah mampu
membawa perubahan pada motivasi dan hasil belajar siswa yang ditunjukkan dari data
peningkatan persentase ketuntasan klasikal dan rata – rata nilai, meskipun masih
terdapat kekurangan-kekurangan dalam penerapannya.
Dalam keadaan sebelum diberi tindakan pelaksaan siklus I dan siklus II terjadi
peningkatan motivasi belajar siswa. Hal ini ditunjukkan dengan sikap semangat dan
antusias siswa dalam mengikutu proses pembelajaran Contextual Teaching and
Learning (CTL) ini. Selain itu dilihat dari hasil wawancara dan data angket yang
diberikan kepada siswa siswa terhadap pelaksanaan pembelajaran dengan pendekatan
Contextual Teaching and Learning (CTL) ini, siswa banyak yang sangat senang dan
menyukai model pembelajaran ini.
Peningkatan motivasi belajar siswa ini dimungkinkan karena adanya suasana
baru dalam pembelajaran, misalnya dengan belajar berdiskusi bersama teman dalam
satu kelompok dalam menyelesaikan soal-soal telah menimbulkan rasa kepuasan
tersendiri. Kemudian hasil pekerjaan tersebut dipresentasikan ke depan kelas telah
menumbuhkan rasa kebanggaan pada diri siswa. Hal ini membuat siswa menjadi
antusias serta suasana kelas tidak monoton dan siswa menjadi aktif. Dengan terciptanya
suasana belajar yang baru ini, maka siswa akan merasa senang dan termotivasi untuk
giat belajar dan berusaha secara maksimal demi keberhasilan mereka.
1) Siklus I.
Pada siklus I guru kurang jelas dalam penyampaian materi, guru kurang dapat
memberikan motivasi pada siswa, guru kurang memberi waktu siswa untuk
mempresentasikan hasil kerja kelompoknya, dan guru belum dapat mengatur alokasi
waktu dengan baik. Selain itu pada siklus I masih banyak siswa yang tidak
memperhatikan penjelasan guru, siswa ramai dan bermain dengan teman sebangkunya,
siswa masih malu untuk bertanya kepada guru tentang materi yang kurang jelas, siswa
sulit jika disuruh untuk mempresentasikan hasil pekrjaannya, siswa masih malas dalam
membuat rangkuman juga masih ragu untuk menjawab pertanyaan guru jika guru
bertanya kepada siswa.
Mengenai kurangnya kurangnya aktifitas dan antusias siswa saat proses diskusi
kelompok karena tidak terbiasa belajar kelompok, dan terkadang ada siswa yang tidak
senang dengan teman kelompoknya.
Dari permasalahan inilah kemudian peneliti berusaha memperbaikinya dengan
memberikan motivasi pada siswa untuk membiasakan belajar kelompok dalam
menyelesaikan suatu masalah/soal. Dalam hal ini peneliti menggunakan alat peraga
yang kontektual yaitu mobil – mobilan agar anak merasa senang selama pembelajaran.
Bahwa dengan belajar kelompok mereka yang tidak mengerti bisa minta bantuan
anggota kelompok lain untuk memberi pengertian, terkadang siswa malu / enggan
untuk bertanya kepada guru dan penjelasan dari teman dengan bahasa dan cara
penyampaian yang lebih sederhana akan lebih mudah dimengerti. Mengenai masalah
penyampaian materi dengan metode Contextual Teaching and Learning (CTL)
diharapkan dapat menumbuhkan jiwa dan kebiasaan siswa untuk aktif bergelut dengan
ide-ide, tidak mudah putus asa ketika mengalami kesulitan dalam menyelesaikan
masalah/soal, dengan menemukan suatu ide/teori.
Berdasarkan hasil observasi mengenai penggunaan Contextual Teaching and
Learning (CTL) yang diamati selama berlangsungnya pembelajaran pada siklus I
keberhasilan yang diperoleh peneliti (guru) adalah 67,85% yang dikategorikan “baik”.
Dan keberhasilan yang diperoleh siswa adalah 65,38% dengan kategori “baik”.

2) Siklus II

Pada siklus II terjadi peningkatan kebehasilan yang diperoleh peneliti (guru)


adalah 85,71% dengan kategori “sangat baik”. Dan keberhasilan yang diperoleh siswa
adalah 92,30 % dengan kategori “sangat baik”.(terlampir)

Berdasarkan refleksi pada siklus I diperoleh bahwa adanya siswa yang belum
tuntas belajar disebabkan siswa belum termotivasi untuk belajar melalui pembelajaran
Contextual Teaching and Learning (CTL), dan siswa kurang memahami materi secara
keseluruhan karena masih bingung dengan pelaksanaan metode Contextual Teaching
and Learning (CTL) yaitu siswa secara aktif terlibat dalam proses pembelajaran siswa
belajar dari teman melalui kerja kelompok, diskusi dan saling mengoreksi, ketrampilan
dikembangkan atas dasar pemahaman. Pada siklus II peneliti (guru) berusaha untuk
menumbuhkan semangat dan motivasi belajar siswa dalam pembelajaran Contextual
Teaching and Learning (CTL) dan menjelaskan pelaksanaan metode pendekatan
Contextual Teaching and Learning (CTL) yaitu siswa menemukan dan menerapkan
idenya sendiri dengan pantauan guru.

Dari pembahasan ini menunjukkan bahwa pembelajaran dengan pendekatan


Contextual Teaching and Learning (CTL) dengan menggunakan media mobil –
mobilan pada meteri opersi hitung bilanagn bulat merupakan salah satu alternatif yang
bisa digunakan meningkatkan prestasi belajar siswa. Peningkatan hasil belajar
siswa yang terekam melalui nilai post tes soal individu yang mengalami peningkatan
per siklus nya tersaji dalam grafik di bawah ini:
Grafik 4.8 : Grafik nilai siswa per siklus

Grafik Nilai Siswa Per Siklus

100

80
Nilai Siswa
60

40

Terendah 20

Tertinggi 0
Sblm Siklus Siklus I Siklus II
Mean
BAB V

SIMPULAN DAN SARAN

A. Simpulan

Berdasarkan pada pembahasanhasil penelitian siklus I dan siklus II dapat


disimpulkan bahwa dengan menggunakan alat peraga mobil – mobilan pada materi
operasi hitung bilangan bulat hitung dengan pendekatan Contextual Teaching and
Learning (CTL), dapat meningkatkan hasil belajar siswa hal ini terbukti: Pada siklus I
jumlah siswa yang Tuntas pada pokok operasi hitung bilangan bulat hitung
(penjumlahan dan pengurangan) dengan pendekatan Contextual Teaching and Learning
(CTL) adalah 65 % atau 13 dari 20 siswa.
Pada siklus II prosentase ketuntasan siswa mengalamai peningkatan dengan
pendekatanContextual Teaching and Learning (CTL) yaitu sebanyak 85 % atau 17
dari 20 siswa.
B. Saran

Setelah dilaksanakan PTK dikelas V SDN 1 Timahan Kecamatan Kamapak


Kabupaten Trenggalek pada tahun paelajaran 2010 / 2011 bahwa salah satu cara
meningkatkan hasil belajar siswa pada konsep penjumlahan, pengurangan (operasi
bilangan bulat) dapat digunakan pembelajaran menggunakan alat peraga mobil -
mobilan atau papan operasi hitung, hal ini merupakan pembelajaran yang sangat
kontektual dengan dunia anak. Dengan pendekatan Contextual Teching and Learning
(CTL) terbukti dapat meningkatkan hasil belajar siswa khusunya materi bilangan bulat,
maka dari pada itu penggunaan alat peraga mobil – mobilan ini bisa menjadi salah satu
alternatif dalam pembelajaran bilangan bulat.
DAFTAR PUSTAKA

Afifudin, dkk. 1988. Psikologi Pendidikan Anak Usia Sekolah Dasar. Solo: Harapan
Masa.

Andayani. Dkk. Pemantapan Kemampuan Profesional. Jakarta. Universitas Terbuka.


2010.

Anggoro, Toha. 2002. Metode Penelitian. Jakarta: Universitas Terbuka.

Arikunto, Suharsimi. 2002. Prosedur Penelitian. Jakarta: Rineka Cipta.

Arikunto, Suharsimi. Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan. Jakarta: Bumi Aksara. 2001.

Chotimah, Husnul. M.Pd. Dra. 2007. Model-Model Pembelajaran untuk PTK. Malang:
Yayasan Pendidikan Universitas Negeri Malang.

Dasna, I.W. 2007. Penelitian Tindakan Kelas. Malang: Universitas Negeri Malang.

Departemen Pendidikan Nasioanal. 2002. Pendekatan Kontekstual (Contextual


Teaching and Learning (CTL)). Jakarta: Depdiknas.

Hobri. 2007. Penelitian Tindakan Kelas (PTK) untuk Guru dan Praktisi. Jember:
UPTD Balai Pengembangan Pendidikan BPP Dinas Pendidikan Kabupaten
Jember.

Hudoyo, Herman. 1990. Strategi Mengajar Belajar Matematika. Malang: IKIP Malang
.

Ibrahim, H.M., dkk. 2000. Pembelajaran Kooperatif. Surabaya: Universitas Negeri


Surabaya.

JL Moleong, 2002. Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: Remaja Rosdakarya.

Johnson, Elani. 2002. Contextual Teaching and Learning .:MLS.

Pasaribu dan Simanjuntak. 1983. Proses Belajar Mengajar.: Tarsito.

Tim Bina Karya Guru. 2008. Terampil Berhitung Matematika untuk SD Kelas V.
Jakarta: Erlangga.
Wardhani, IGAK. 2007. Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta: Universitas Terbuka.

Winataputra, Udin. 2007. Teori Belajar dan Pembelajaran. Jakarta: Unversitas


Terbuka.
Lampiran 1
Format Kesediaan Sebagai Teman Sejawat dalam
Penyelenggaraan PKP

Kepada
Kepala UPBJJ 74 Malang
Di Malang

Yang bertanda tangan di bawah ini, menerangkan bahwa:


Nama : SULISTYANI, S.Pd
NIP : 19650317 199201 2 001
Tempat Mengajar : SDN 1 Timahan Kecamatan Kampak Kabupaten Trenggalek
Alamat Sekolah : RT/RW 02/01 Desa Timahan Kecamatan Kampak
Kabupaten Trenggalek
Telp. :-
Menyatakan bahwa bersedia sebagai teman sejawat untuk mendampingi dalam
pelaksanaan PKP atas nama:
Nama : ISMU SALAMAH
NIM : 818001845
Tempat mengajar : SDN 1 Timahan Kecamatan Kampak Kabupaten Trenggalek
Alamat Sekolah : RT/RW 02/01 Desa Timahan Kecamatan Kampak
Kabupaten Trenggalek
Telp. :-

Demikian agar surat pernyataan ini dapat digunakan sebagaimana mestinya.


Trenggalek, 22 September 2010
Mengetahui,
Kepala Sekolah Teman Sejawat,
SDN 1 Timahan

MUNARYATI,S.Pd SULISTYANI, S.Pd


NIP : 19560617 197703 2 001 NIP : 19650317 199201 2 001
Lampiran 2

SURAT PERYATAAN

Yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama : ISMU SALAMAH

NIM : 818001845

Menyatakan bahwa :

Nama : SULISTYANI, S.Pd

Tempat Mengajar :SDN 1 Timahan Kecamatan Kampak Kabupaten Trenggalek

Guru Kelas : IV

Adalah teman teman sejawat yang akan membantu dalam dalam pelaksanaan
perbaikan pembelajaran, yang merupakan tugas Mata Kuliah PDGK 4501 Pemantapan
Kemampuan Profesioanal (PKP).

Demikian pernyataan ini dibuat untuk digunakan sebagaimana mestinya.

Trenggalek, 22 September 2010

Yang membuat peryataan


Teman Sejawat, Mahasiswa

SULISTYANI, S.Pd ISMU SALAMAH


NIP : 19650317 199201 2 001 NIM : 818001845
Lampiran 3

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


(SIKLUS I)

Satuan Pendidikan : SDN 1 Timahan


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : V/1
Hari / Tanggal : Rabu, 22 September 2010
Alokasi Waktu : 2 X 35 menit
Materi Pokok : Bilangan Bulat
+

A. STANDAR KOMPETENSI

2. Melakukan Operasi Hitung Bilangan Bulat dalam pemecahan masalah

B. KOMPETENSI DASAR

1.2 Melakukan operasi hitung campuran

C. INDIKATOR

1. Melakukan operasi penjumlahan dan pengurangan bilangan bulat.

D. TUJUAN PEMBELAJARAN

Melalui penjelasan dan diskusi siswa dapat:

 Melakukan penjumlahan dan pengurangan pada bilangan bulat dengan benar

E. MATERI POKOK

Bilangan Bulat
F. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN
Pengorganisasian
No Langkah Kegiatan
Kelas Waktu

1. Pra kegiatan Klasikal 5 menit


a. Mengucapkan salam
b. Mengatur/memimpin siswa berdoa
c. Memeriksa kehadiran siswa

2. Kegiatan awal 10 menit


a. Apersepsi :
Klasikal
Tanya jawab tentang perkalian:
Guru : “Anak – anak, apabila ibu Guru mempunyai 25 buah
buah mangga, kemudian Ani meminta 19. Tinggal berapa buah
mangga yang ibu guru punya?
klasikal
d. menyampaikan tujuan yang akan dicapai siswa selama
pembelajaran, yaitu:
 melakukan penjumlahan dan pengurangan pada bilangan
bulat dengan benar.

3. Kegiatan inti 40 menit

a. Penjelasan singkat tentang bilangan bulat. klasikal


b. Siswa dibagi menjadi beberapa kelompok, tiap kelompok 5 klasikal
siswa.
c. Siswa menyelesaikan lembar kerja secara kelompok (diskusi Kelompok

kelompok). .(guru mendampingi dan membinbing siswa dalam


kerja kelompok).
Kelompok
d. Tiap kelompok melaporkan hasil kerjanya dalam diskusi kelas.
e. Menyimpulkan hasil diskusi kelas.
Kelompok
f. Pemajangan hasil kerja kelompok yang sudah direvisi.
g. Selama kegiatan diadakan penilian dalam proses dengan lembar Klasikal

pengamatan.

4. Kegiatan akhir 15 menit

a. Guru bersama siswa menyimpulkan materi pembelajaran yang Klasikal


tentang materi yang telah dipelajari.
Individu
b. Evaluasi: Guru memberikan tes tulis kepada siswa.
c. Guru menutup pelajaran dengan mengucapkan salam
klasikal
G. METODE PEMBELAJARAN
1. Ceramah/penjelasan.
2. Tanya jawab.
3. Latihan
4. Diskusi.
5. Pemberian tugas.
6. Penugasan
H. PENDEKATAN PEMBELAJARAN
 Kontextual Learning

H. MEDIA / ALAT ATAU SUMBER

a. Media alat :
a. Garis bilangan
b. Mobil – mobilan serta papan garis.
b. Sumber belajar:

KTSP 2008(Kurikulum SDN 1 Timahan Kecamatan Kampak Kabupeten


Ternggalek)

Sidik, Hasnun, dkk. Terampil Berhitung Jilid 5 untuk sekolah Dasar, Jakarta:
Penerbit Erlangga, 2007. Hal. 1 - 13

Tim Matematika. Cerdas Matematika untuk Kelas V, Jakarta: Penerbit


Yudistira, 2007. Hal. 1 - 11

Silabus

Program Semester

I. PENILAIAN

1. Penilaian Proses :

a. Jenis : Keaktifan siswa

b. Bentuk : Kinerja siswa

c. Alat : Lembar Pengamatan

d. Prosedur : Dilakukan selama proses pembelajaran


2. Penilaian Hasil :

a. Jenis : Tes tulis

b. Bentuk : Subyektif

c. Alat : Lembar soal

d. Prosedur : Dilakukan pada akhir pembelajaran

Trenggalek, 22 September 2010

Mengetahui,
Kepala Sekolah SDN 1 Timahan Mahasiwa,

MUNARYATI, S.Pd ISMU SALAMAH


NIP: 19560617 197703 2 001 NIM: 818001845
Ringkasan Materi
Operasi Hitung Bilangan Bulat
1, 2, 3, 4, 5 merupakan bilangan bilangan bulat positif dan –5, – 4, –3, –
2, –1 merupakan bilangan-bilangan bulat negatif. Sedangkan 0, 1, 2, 3, 4, 5
merupakan bilangan-bilangan bulat tidak negatif atau bilangan-bilangan cacah.
selanjutnya 1, 2, 3, ... dinamakan bilangan-bilangan bulat positif, dan ..., –3, –2,
–1 dinamakan bilangan-bilangan bulat negatif, dan ..., –3, –2, –1, 0, 1, 2, 3, ...
dinamakan bilangan-bilangan bulat.

A. Membaca dan Menulis Bilangan Bulat


 2 dibaca positif dua atau dua
 - 2 dibaca negatif dua
 Positif 5 ditulis dengan +5 atau 5
 Negatif lima dapat ditulis -5
B. Letak Bilangan Bulat pada Garis Bilangan.

Garis bilangan di atas menggambarkan letak bilangan bulat mulai -10

sampai dengan 10 pada suatu garis. 34

= 4 (empat) = - 4 (negatif empat)


C. Penjumlahan dan Pengurangan Bilangan Bulat dengan Alat Peraga yang
Kontektual

 Penjumlahan Bilangan Bulat

Alat peraga yang dimaksud diberi nama “Papan Operasi Hitung Bilangan
Bulat”, seperti tampak pada Gambar

Bahan yang diperlukan :


1. Balok kayu dengan panjang 84 cm, lebar 3 cm dan tinggi 3 cm
2. Mobil mainan anak-anak dengan ukuran panjang maksimum 4 cm.
Cara Membuat :
1. Balok kayu dibagi rata menjadi 21 bagian yang sama, kemudian ditulis
bilangan bulat mulai dari –10 sampai dengan 10, (lihat gambar 8).
2. Mobil mainan dapat di buat menggunakan balok kayu atau membeli di
toko terdekat.
 Sebelum menggunakan alat peraga, yang perlu diperhatikan adalah
perbedaan tanda +, – sebagai tanda suatu bilangan dan +, − sebagai
operasi :
1. 5 + (–3) dibaca “lima ditambah negatif tiga”
2. – 6 + (–2) dibaca “negatif enam ditambah negatif dua”
Penggunaan Alat
1. Posisi awal mobil berada di bilangan nol dan menghadap ke arah bilangan
positif

2. Untuk merepresentasikan bilangan positif (+) mobil bergerak maju


Misal : +5 dari posisi 0 maju ke posisi bilangan 5
3. Untuk merepresentasikan bilangan negatif (–) mobil bergerak mundur
Misal : –4 , dari posisi 0 mobil mundur ke posisi –4

4. Untuk merepresentasikan operasi penjumlahan mobil bergerak terus dari


sebelumnya. Misal :
a. 5 + 4, mobil bergerak maju 5 satuan kemudian terus maju 4 satuan

(1) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil pertama


(2) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil lanjutan
(3) Anak panah yang menunjukkan hasil akhir mobil berada.
Hasil peragaan : 5 + 4 = 9
b. 6 +(–3), mobil maju 6 satuan, kemudian terus mundur 3 satuan

(1) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil pertama


(2) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil lanjutan
(3) Anak panah yang menunjukkan hasil akhir mobil berada.
Hasil peragaan : 6 +(–3) = 3
c. –5 + 3, mobil mundur 5 satuan, kemudian maju 3 satuan
(1) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil pertama
(2) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil lanjutan
(3) Anak panah yang menunjukkan hasil akhir mobil berada.
Hasil peragaan : – 5 + 3) = – 2
d. – 4 + (–3) , mobil mundur 4 satuan, kemudian terus mundur lagi 3 satuan

(1) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil pertama


(2) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil lanjutan
(3) Anak panah yang menunjukkan hasil akhir mobil berada.
Hasil peragaan : – 4 +(–3) = – 7

 Pengurangan Bilangan Bulat

Sebelum menggunakan alat peraga, yang perlu diperhatikan adalah


perbedaan tanda +, – sebagai tanda suatu bilangan dan +, − sebagai operasi :
1. 5 − (–3) dibaca “lima dikurangi negatif tiga”
2. – 6 − (– 2) dibaca “negatif enam dikurangi negatif dua”
Penggunaan Alat Peraga
1. Posisi awal mobil berada di bilangan nol dan menghadap kearah bilangan
positif

2. Untuk merepresentasikan bilangan positif (+) mobil bergerak maju


Contoh 1 : +5 dari posisi 0 maju ke posisi bilangan 5
3. Untuk merepresentasikan bilangan negatif (-) mobil bergerak mundur
Contoh 2 : – 4 , dari posisi 0 mobil mundur ke posisi – 4.

4. Untuk mempresentasikan operasi pengurangan, mobil berbalik arah.


Misalnya :
a. 7 – 4 (positif tujuh dikurangi positif empat) mobil maju 7 satuan,
kemudian berbalik arah dan maju 4 satuan.

(1) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil pertama, berbalik


arah
(2) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil kedua
(3) Anak panah yang menunjukkan hasil akhir yaitu 3, jadi 7 – 4 = 3
b. 6 – (– 3) (positif enam dikurangi negative tiga), mobil maju 6 satuan,
kemudian berbalik arah dan mundur 3 satuan.

(1) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil pertama, berbalik


arah
(2) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil kedua
(3) Anak panah yang menunjukkan hasil akhir yaitu 9, jadi 6 – (–3) = 9
c. – 5 – (–5) (negatif lima dikurangi negatif lima), mobil mundur 5 satuan,
kemudian berbalik arah dan mundur 5 satuan.

(1) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil pertama, berbalik


arah
(2) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil kedua
(3) Anak panah yang menunjukkan hasil akhir yaitu 0, jadi – 5 – (– 5) = 0
LEMBAR KERJA KELOMPOK
(SIKLUS I)

Satuan Pendidikan : SDN 1 Timahan


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : V/1
Hari / Tanggal : Rabu, 22 September 2010
Materi Pokok : Bilangan Bulat

Jawablah pertanyaan berikut dengan alat peraga.


1. 5 + (-2) = ...

2. – 3 + 6 = ....

3. – 3 + - 4

Tuliskan operasi penjumlahan bilangan bulat yang ditunjukkan pada gambar


peragaan berikut :
4

5.
KUNCI JAWABAN LEMBAR KERJA KELOMPOK
(SIKLUS I)

Satuan Pendidikan : SDN 1 Timahan


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : V/1
Hari / Tanggal : Rabu, 22 September 2010
Materi Pokok : Bilangan Bulat

1. 5 + (-2) = 3
2. -3 + -6 = 3
3. – 3 + - 4 = -7
4. – 5 + 8
5. 4 + (- 6 )
DAFTAR NILAI LEMBAR KERJA KELOMPOK
(SIKLUS I)

Satuan Pendidikan : SDN 1 Timahan


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : V/1
Hari / Tanggal : Rabu, 22 September 2010
Materi Pokok : Bilangan Bulat

Keterangan
NO Nama Siswa Skor (5) Nilai
T TT

1 Aqil Ramadhan 4 80 √ -
2 Bayu Anggara 4 80 √ -
3 Bery Nuranto 4 80 √ -
4 Feni Maliya 3 60 - √
5 Gita Ramadant 2 40 - √
6 Heny Irawati 3 60 - √
7 Herik Julian 4 80 √ -
8 Jepri Mustaim 4 80 √ -
9 Khairina Mahrani 3 60 - √
10 Mery Astuti 2 40 - √
11 Mustakim 4 80 √ -
12 Nopa Rayani 4 80 √ √
13 Rendi Puspita 2 40 - √
14 Rini Rindiani 4 80 - √
15 Sri Rahayu 4 80 √ -
16 Surianti Dewi 4 80 √ √
17 Suryadi 2 40 - √
18 Taufik Hidayat 3 60 - √
19 Tia Nadira 4 80 √ -
20 Wahyudiansyah 3 60 - √
Jumlah 1340 11 9
Rata – rata 67
KKM ≥ 65
Keterangan :
T = Tuntas
TT = Tidak Tuntas
Kriteria Penilaian:

 Setiap Soal benar bernilai 1


 Salah bernilai 0
 Skor maksmal 5

Nilai Akhir = Skor Perolehan x 100


Skor maksimal (5)

Trenggalek, 22 September 2010

Mengetahui,
Kepala Sekolah SDN 1 Timahan Mahasiwa,

MUNARYATI, S.Pd ISMU SALAMAH


NIP: 19560617 197703 2 001 NIM: 818001845
ANALISIS SOAL KELOMPOK
(SIKLUS I)
Satuan Pendidikan : SDN 1 Timahan
Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : V/1
Materi Pokok : Bilangan Bulat
Ket
Soal Nomor Sko
NO Nama Siswa Nilai
r (5) T TT
1 2 3 4 5
1 Aqil Ramadhan - √ √ √ √ 4 80 √ -
2 Bayu Anggara √ √ √ √ - 4 80 √ -
3 Bery Nuranto √ √ √ √ √ 4 80 - √
4 Feni Maliya √ √ - - √ 3 60 √ -
5 Gita Ramadant √ - - √ - 2 40 - √
6 Heny Irawati √ √ √ - √ 4 80 √ -
7 Herik Julian √ √ √ √ - 4 80 √ -
8 Jepri Mustaim √ √ √ √ - 4 80 √ -
9 Khairina Mahrani √ √ √ √ 4 80 √ -
10 Mery Astuti √ √ - - - 2 40 - √
11 Mustakim √ √ √ - √ 4 80 √ -
12 Nopa Rayani √ √ - √ √ 4 80 √ √
13 Rendi Puspita - √ - √ - 2 40 - √
14 Rini Rindiani √ √ √ - - 3 60 - √
15 Sri Rahayu √ √ √ √ - 4 80 √ -
16 Surianti Dewi √ √ √ √ - 4 80 - √
17 Suryadi √ √ - - - 2 40 √ -
18 Taufik Hidayat √ √ - √ - 3 60 - √
19 Tia Nadira √ √ √ - √ 4 80 √ -
20 Wahyudiansyah √ √ √ √ - 4 80 √ -
Keterangan : T = Tuntas TT = Tidak Tuntas

Trenggalek, 22 September 2010


Mengetahui,
Kepala Sekolah SDN 1 Timahan Mahasiwa,

MUNARYATI, S.Pd ISMU SALAMAH


NIP: 19560617 197703 2 001 NIM: 818001845
SOAL INDIVIDU
(SIKLUS I)

Satuan Pendidikan : SDN 1 Timahan


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : V/1
Hari / Tanggal : Rabu, 22 September 2010
Materi Pokok : Bilangan Bulat

Hitunglah!
1. 5 + (-6) =...
2. – 8 + (- 4) = ....
3. 10 – 12 = .....
4. -15 + 5 = ....
5. 20 + (- 9) = ...
KUNCI JAWABAN SOAL INDIVIDU
(SIKLUS I)

Satuan Pendidikan : SDN 1 Timahan


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : V/1
Hari / Tanggal : Rabu, 22 September 2010
Materi Pokok : Bilangan Bulat

1. 1
2. – 12
3. – 2
4. – 10
5. 11
DAFTAR NILAI SOAL INDIVIDU SISWA
(SIKLUS I)

Satuan Pendidikan : SDN 1 Timahan


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : V/1
Hari / Tanggal : Rabu, 22 September 2010
Materi Pokok : Bilangan Bulat

Keterangan
NO Nama Siswa Skor (5) Nilai
T TT

1 Aqil Ramadhan 4 80 √ -
2 Bayu Anggara 4 80 √ -
3 Bery Nuranto 4 80 √ -
4 Feni Maliya 3 60 - √
5 Gita Ramadant 2 40 - √
6 Heny Irawati 4 80 √ -
7 Herik Julian 4 80 √ -
8 Jepri Mustaim 4 80 √ -
9 Khairina Mahrani 4 80 √ -
10 Mery Astuti 2 40 - √
11 Mustakim 4 80 √ -
12 Nopa Rayani 4 80 √ √
13 Rendi Puspita 2 40 - √
14 Rini Rindiani 3 60 - √
15 Sri Rahayu 4 80 √ -
16 Surianti Dewi 4 80 - √
17 Suryadi 2 40 √ -
18 Taufik Hidayat 3 60 - √
19 Tia Nadira 4 80 √ -
20 Wahyudiansyah 4 80 √ -
Jumlah 1380 13 7
Rata – rata 69
Ketuntasan klasikal 65%
KKM ≥ 65
Keterangan :
T = Tuntas
TT = Tidak Tuntas

Kriteria Penilaian:

 Setiap Soal benar bernilai 1


 Salah bernilai 0
 Skor maksmal 5

Nilai Akhir = Skor Perolehan x 100


Skor maksimal (5)

Trenggalek, 22 September 2010

Mengetahui,
Kepala Sekolah SDN 1 Timahan Mahasiwa,

MUNARYATI, S.Pd ISMU SALAMAH


NIP: 19560617 197703 2 001 NIM: 818001845
ANALISIS SOAL INDIVIDU
(SIKLUS I)
Satuan Pendidikan : SDN 1 Timahan
Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : V/1
Alokasi Waktu : 2 X 35 menit
Materi Pokok : Bilangan Bulat
Ket
Soal Nomor Sko
NO Nama Siswa Nilai
r (5) T TT
1 2 3 4 5
1 Aqil Ramadhan - √ √ √ √ 4 80 √ -
2 Bayu Anggara √ √ √ √ - 4 80 √ -
3 Bery Nuranto √ √ √ √ √ 4 80 √ -
4 Feni Maliya √ √ - - √ 3 60 - √
5 Gita Ramadant √ - - √ - 2 40 - √
6 Heny Irawati √ √ √ - √ 4 80 √ -
7 Herik Julian √ √ √ √ - 4 80 √ -
8 Jepri Mustaim √ √ √ √ - 4 80 √ -
9 Khairina Mahrani √ √ √ √ 4 80 √ -
10 Mery Astuti √ √ - - - 2 40 - √
11 Mustakim √ √ √ - √ 4 80 √ -
12 Nopa Rayani √ √ - √ √ 4 80 √ √
13 Rendi Puspita - √ - √ - 2 40 - √
14 Rini Rindiani √ √ √ - - 3 60 - √
15 Sri Rahayu √ √ √ √ - 4 80 √ -
16 Surianti Dewi √ √ √ √ - 4 80 √ -
17 Suryadi √ √ - - - 2 40 - √
18 Taufik Hidayat √ √ - √ - 3 60 - √
19 Tia Nadira √ √ √ - √ 4 80 √ -
20 Wahyudiansyah √ √ √ √ - 4 80 √ -
Keterangan : T = Tuntas TT = Tidak Tuntas

Trenggalek, 22 September 2010


Mengetahui,
Kepala Sekolah SDN 1 Timahan Mahasiwa,

MUNARYATI, S.Pd ISMU SALAMAH


NIP: 19560617 197703 2 001 NIM: 818001845
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(SIKLUS II)

Satuan Pendidikan : SDN 1 Timahan


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : V/1
Hari / Tanggal : Jumat, 01 Oktober 2010
Alokasi Waktu : 2 X 35 menit
Materi Pokok : Bilangan Bulat

A. STANDAR KOMPETENSI

1. Melakukan Operasi Hitung Bilangan Bulat dalam pemecahan masalah

B. KOMPETENSI DASAR

1.2 Melakukan operasi hitung campuran

C. INDIKATOR

1. Melakukan operasi penjumlahan dan pengurangan bilangan bulat.

D. TUJUAN PEMBELAJARAN

Melalui penjelasan dan diskusi siswa dapat:

 Melakukan penjumlahan dan pengurangan pada bilangan bulat dengan benar

E. MATERI POKOK

Bilangan Bulat
F. LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN
Pengorganisasian
No Langkah Kegiatan
Kelas Waktu

1. Pra kegiatan Klasikal 5 menit


e. Mengucapkan salam
f. Mengatur/memimpin siswa berdoa
g. Memeriksa kehadiran siswa

2. Kegiatan awal Klasikal 10 menit


a. Apersepsi :
Tanya jawab tentang perkalian:
Guru : “Anak – anak, apabila ibu memegang mobil – mobilan
ini maju, maka artinya kita harus menggunakan operasi hitung.
penjumlahan?
b. menyampaikan tujuan yang akan dicapai siswa selama klasikal
pembelajaran, yaitu:
 melakukan penjumlahan dan pengurangan pada bilangan
bulat dengan benar.

3. Kegiatan inti 40 menit

a. Penjelasan singkat tentang bilangan bulat(merespon ingatan klasikal


siswa). klasikal
b. Guru membagi siswa menjadi 4 kelompok. Kelompok

c. Siswa memperagakan papan operasi hitung / alat peraga satu Kelompok

persatu. (guru mengamati jika masih ada yang belum guru


menjelaskan)
klasikal
d. Guru memberikan penguatan tentang penggunaan papan operasi
hitung.
klasikal
e. Siswa berlatih mengerjakan soal yang diberikan guru..
klasikal
f. Selama kegiatan diadakan penilian dalam proses dengan lembar
pengamatan.

4. Kegiatan akhir 15 menit

a. Guru bersama siswa menyimpulkan materi pembelajaran yang Klasikal


tentang materi yang telah dipelajari.
Individu
b. Evaluasi: Guru memberikan tes tulis kepada siswa.
c. Guru menutup pelajaran dengan mengucapkan salam
klasikal
G. METODE PEMBELAJARAN
1. Ceramah/penjelasan.
2. Tanya jawab.
3. Latihan
4. Diskusi.
5. Pemberian tugas.
6. Penugasan
H. PENDEKATAN PEMBELAJARAN
 Kontextual Learning

H. MEDIA / ALAT ATAU SUMBER

a. Media alat :
c. Garis bilangan
d. Papan peraga / papan operasi bilangan bulat.
b. Sumber belajar:

KTSP 2008(Kurikulum SDN 1 Timahan Kecamatan Kampak Kabupeten


Ternggalek)

Sidik, Hasnun, dkk. Terampil Berhitung Jilid 5 untuk sekolah Dasar, Jakarta:
Penerbit Erlangga, 2007. Hal. 1 - 13

Tim Matematika. Cerdas Matematika untuk Kelas V, Jakarta: Penerbit


Yudistira, 2007. Hal. 1 - 11

Silabus

Program Semester

I. PENILAIAN

1. Penilaian Proses :

e. Jenis : Keaktifan siswa

f. Bentuk : Kinerja siswa

g. Alat : Lembar Pengamatan

h. Prosedur : Dilakukan selama proses pembelajaran


2. Penilaian Hasil :

e. Jenis : Tes tulis

f. Bentuk : Subyektif

g. Alat : Lembar soal

h. Prosedur : Dilakukan pada akhir pembelajaran

Trenggalek, 01 Oktober 2010

Mengetahui,
Kepala Sekolah SDN 1 Timahan Mahasiwa,

MUNARYATI, S.Pd ISMU SALAMAH


NIP: 19560617 197703 2 001 NIM: 818001845
Ringkasan Materi

Operasi Hitung Bilangan Bulat

A. Penjumlahan dan Pengurangan Bilangan Bulat dengan Alat Peraga yang


Kontektul
 Penjumlahan Bilangan Bulat
1. Untuk merepresentasikan operasi penjumlahan mobil bergerak terus dari
sebelumnya. Misal :
a. 5 + 4, mobil bergerak maju 5 satuan kemudian terus maju 4 satuan

(1) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil pertama


(2) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil lanjutan
(3) Anak panah yang menunjukkan hasil akhir mobil berada.
Hasil peragaan : 5 + 4 = 9
b. 6 +(–3), mobil maju 6 satuan, kemudian terus mundur 3 satuan

(1) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil pertama


(2) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil lanjutan
(3) Anak panah yang menunjukkan hasil akhir mobil berada.
Hasil peragaan : 6 +(–3) = 3
c. –5 + 3, mobil mundur 5 satuan, kemudian maju 3 satuan

(1) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil pertama


(2) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil lanjutan
(3) Anak panah yang menunjukkan hasil akhir mobil berada.
Hasil peragaan : – 5 + 3) = – 2
d. – 4 + (–3) , mobil mundur 4 satuan, kemudian terus mundur lagi 3 satuan

(1) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil pertama


(2) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil lanjutan
(3) Anak panah yang menunjukkan hasil akhir mobil berada.
Hasil peragaan : – 4 +(–3) = – 7

 Pengurangan Bilangan Bulat

1. Posisi awal mobil berada di bilangan nol dan menghadap kearah bilangan
positif

2. Untuk merepresentasikan bilangan positif (+) mobil bergerak maju


Contoh 1 : +5 dari posisi 0 maju ke posisi bilangan 5
3. Untuk merepresentasikan bilangan negatif (-) mobil bergerak mundur
Contoh 2 : – 4 , dari posisi 0 mobil mundur ke posisi – 4.

4. Untuk mempresentasikan operasi pengurangan, mobil berbalik arah.


Misalnya :
a. 7 – 4 (positif tujuh dikurangi positif empat) mobil maju 7 satuan,
kemudian berbalik arah dan maju 4 satuan.

(1) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil pertama, berbalik


arah
(2) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil kedua
(3) Anak panah yang menunjukkan hasil akhir yaitu 3, jadi 7 – 4 = 3
b. 6 – (– 3) (positif enam dikurangi negative tiga), mobil maju 6 satuan,
kemudian berbalik arah dan mundur 3 satuan.

(4) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil pertama, berbalik


arah
(5) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil kedua
(6) Anak panah yang menunjukkan hasil akhir yaitu 9, jadi 6 – (–3) = 9
c. – 5 – (–5) (negatif lima dikurangi negatif lima), mobil mundur 5 satuan,
kemudian berbalik arah dan mundur 5 satuan.

(4) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil pertama, berbalik


arah
(5) Anak panah yang menunjukkan gerakan mobil kedua
(6) Anak panah yang menunjukkan hasil akhir yaitu 0, jadi – 5 – (– 5) = 0
LEMBAR KERJA KELOMPOK
(SIKLUS II)

Satuan Pendidikan : SDN 1 Timahan


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : V/1
Hari / Tanggal : Jumat, 01 Oktober 2010

Jawablah pertanyaan berikut dengan memperhatikan alat peraga (papan operasi hitung)!
1. 7 - 2 = ...

2. 4 – (- 3) = ....

3. – 3 –( - 7)

Tuliskan operasi penjumlahan bilangan bulat yang ditunjukkan pada gambar


peragaan berikut :
4

5.
KUNCI JAWABAN LEMBAR KERJA KELOMPOK
(SIKLUS II)

Satuan Pendidikan : SDN 1 Timahan


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : V/1
Hari / Tanggal : Jumat, 01 Oktober 2010

1. 5
2. 7
3. 4
4. – 5 + 9 = 4 (mobil berhenti di titik 4)
5. 4 – 6 = - 2 (mobil berhenti di titik -2)
DAFTAR NILAI LEMBAR KERJA KELOMPOK
(SIKLUS II)

Satuan Pendidikan : SDN 1 Timahan


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : V/1
Hari / Tanggal : Jumat, 01 Oktober 2010
Materi Pokok : Bilangan Bulat

Keterangan
NO Nama Siswa Skor (5) Nilai
T TT

1 Aqil Ramadhan 4 80 √ -
2 Bayu Anggara 4 80 √ -
3 Bery Nuranto 5 100 √ -
4 Feni Maliya 3 60 - √
5 Gita Ramadant 3 60 - √
6 Heny Irawati 3 60 - √
7 Herik Julian 4 80 √ -
8 Jepri Mustaim 4 80 √ -
9 Khairina Mahrani 3 60 - √
10 Mery Astuti 3 60 - √
11 Mustakim 4 80 √ -
12 Nopa Rayani 4 80 √ -
13 Rendi Puspita 3 60 - √
14 Rini Rindiani 4 80 √ -
15 Sri Rahayu 4 80 √ -
16 Surianti Dewi 4 80 √ -
17 Suryadi 2 40 - √
18 Taufik Hidayat 4 80 √ -
19 Tia Nadira 4 80 √ -
20 Wahyudiansyah 3 60 - √
Jumlah 1440 12 8
Rata – rata 72
KKM ≥ 65
Keterangan :
T = Tuntas
TT = Tidak Tuntas
Kriteria Penilaian:

 Setiap Soal benar bernilai 1


 Salah bernilai 0
 Skor maksmal 5

Nilai Akhir = Skor Perolehan x 100


Skor maksimal (5)

Trenggalek, 01 Oktober 2010

Mengetahui,
Kepala Sekolah SDN 1 Timahan Mahasiwa,

MUNARYATI, S.Pd ISMU SALAMAH


NIP: 19560617 197703 2 001 NIM: 818001845
ANALISIS SOAL KELOMPOK
(SIKLUS II)
Satuan Pendidikan : SDN 1 Timahan
Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : V/1
Alokasi Waktu : 2 X 35 menit
Materi Pokok : Bilangan Bulat
Ket
Soal Nomor Sko
NO Nama Siswa Nilai
r (5) T TT
1 2 3 4 5
1 Aqil Ramadhan - √ √ √ √ 4 80 √ -
2 Bayu Anggara √ √ √ √ - 4 80 √ -
3 Bery Nuranto √ √ √ √ √ 5 100 √ -
4 Feni Maliya √ √ - - √ 3 60 - √
5 Gita Ramadant √ - - √ - 3 60 - √
6 Heny Irawati √ - √ - √ 3 60 - √
7 Herik Julian √ √ √ √ - 4 80 √ -
8 Jepri Mustaim √ - √ √ √ 4 80 √ -
9 Khairina Mahrani √ - √ √ 3 60 - √
10 Mery Astuti √ √ - √ - 3 60 - √
11 Mustakim √ √ - √ √ 4 80 √ -
12 Nopa Rayani √ √ - √ √ 4 80 √ √
13 Rendi Puspita √ √ - √ - 3 60 - √
14 Rini Rindiani √ √ √ - √ 4 80 √ -
15 Sri Rahayu √ √ √ √ - 4 80 √ -
16 Surianti Dewi √ √ √ √ - 4 80 √ -
17 Suryadi - √ √ - - 2 40 - √
18 Taufik Hidayat - √ √ √ - 4 80 √ -
19 Tia Nadira √ √ √ - √ 4 80 √ -
20 Wahyudiansyah √ √ √ - - 3 60 - √
Keterangan : T = Tuntas TT = Tidak Tuntas

Trenggalek, 01 Oktober 2010


Mengetahui,
Kepala Sekolah SDN 1 Timahan Mahasiwa,

MUNARYATI, S.Pd ISMU SALAMAH


NIP: 19560617 197703 2 001 NIM: 818001845
LEMBAR KERJA INDIVIDU
(SIKLUS II)

Satuan Pendidikan : SDN 1 Timahan


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : V/1
Hari / Tanggal : Jumat, 01 Oktober 2010
Materi Pokok : Bilangan Bulat

Kerjakan soal dibawah ini!

1. 10 – 13 =........
2. 49 – 25 = ...........
3. – 19 + 6 = .........
4. – 20 – 30 = ..........
5. – 10 – (-12) = ...........
KUNCI JAWABAN SOAL INDIVIDU
(SIKLUS II)

Satuan Pendidikan : SDN 1 Timahan


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : V/1
Hari / Tanggal : Jumat, 01 Oktober 2010
Materi Pokok : Bilangan Bulat

1. -3
2. 24
3. -13
4. -50
5. -22
DAFTAR NILAI SOAL INDIVIDU SISWA
(SIKLUS II)

Satuan Pendidikan : SDN 1 Timahan


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : V/1
Hari / Tanggal : Jumat, 01 Oktober 2010
Materi Pokok : Bilangan Bulat

Keterangan
NO Nama Siswa Skor (5) Nilai
T TT

1 Aqil Ramadhan 4 80 √ -
2 Bayu Anggara 5 100 √ -
3 Bery Nuranto 4 80 √ -
4 Feni Maliya 5 100 √ -
5 Gita Ramadant 3 60 - √
6 Heny Irawati 5 100 √ -
7 Herik Julian 4 80 √ -
8 Jepri Mustaim 4 80 √ -
9 Khairina Mahrani 4 80 √ -
10 Mery Astuti 5 100 √ -
11 Mustakim 5 100 √ -
12 Nopa Rayani 4 80 √ -
13 Rendi Puspita 3 60 - √
14 Rini Rindiani 3 60 - √
15 Sri Rahayu 5 100 √ -
16 Surianti Dewi 4 80 √ -
17 Suryadi 4 80 √ -
18 Taufik Hidayat 4 80 √ -
19 Tia Nadira 5 100 √ -
20 Wahyudiansyah 5 100 √ -
Jumlah 1680 17 3
Rata – rata 84
Ketuntasan klasikal 85%
KKM ≥ 65
Keterangan :
T = Tuntas
TT = Tidak Tuntas
Kriteria Penilaian:

 Setiap Soal benar bernilai 1


 Salah bernilai 0
 Skor maksmal 5

Nilai Akhir = Skor Perolehan x 100


Skor maksimal (5)

Trenggalek, 01 Oktober 2010

Mengetahui,
Kepala Sekolah SDN 1 Timahan Mahasiwa,

MUNARYATI, S.Pd ISMU SALAMAH


NIP: 19560617 197703 2 001 NIM: 818001845
LEMBAR PENSKORAN SOAL INDIVIDU
(SIKLUS II)
Satuan Pendidikan : SDN 1 Timahan
Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : V/1
Hari / Tanggal : Jumat, 01 Oktober 2010

Soal Nomor Ket


Sko
No. Nama Siswa Nilai
1 2 3 4 5 r (5) T TT

1 Aqil Ramadhan √ √ √ √ - 4 80 √ -
2 Bayu Anggara √ √ √ √ √ 5 100 √ -
3 Bery Nuranto √ √ √ √ - 4 80 √ -
4 Feni Maliya √ √ √ √ √ 5 100 √ -
5 Gita Ramadant √ - √ √ - 3 60 - √
6 Heny Irawati √ √ √ √ √ 5 100 √ -
7 Herik Julian √ √ √ √ - 4 80 √ -
8 Jepri Mustaim √ √ √ √ - 4 80 √ -
9 Khairina Mahrani √ √ - √ √ 4 80 √ -
10 Mery Astuti √ √ √ √ √ 5 100 √ -
11 Mustakim √ √ √ √ √ 5 100 √ -
12 Nopa Rayani √ √ √ - √ 4 80 √ -

13 Rendi Puspita √ - √ - √ 3 60 - √
14 Rini Rindiani √ √ √ - - 3 60 - √
15 Sri Rahayu √ √ √ √ √ 5 100 √ -
16 Surianti Dewi √ √ √ √ - 4 80 √ -
17 Suryadi √ √ √ √ √ 4 80 √ -
18 Taufik Hidayat √ √ √ √ - 4 80 √ -
19 Tia Nadira √ √ √ √ √ 5 100 √ -
20 Wahyudiansyah √ √ √ √ √ 5 100 √ -
Jumlah 1680 17 3
Rata - rata 84 -
KKM ≥ 65
Keterangan : T = Tuntas TT = Tidak Tuntas

Kriteria Penilaian:
 Setiap jawaban benar bernilai 1, skor maksimal5

NA = Jumlah Skor X 100 = ...


Skor Maksimal (5)

Trenggalek, 01 Oktober 2010

Mengetahui,
Kepala Sekolah SDN 1 Timahan Mahasiwa,

MUNARYATI, S.Pd ISMU SALAMAH


NIP: 19560617 197703 2 001 NIM: 818001845
SEBARAN NILAI TES PRESTASI BELAJAR SISWA
Nilai
No. Nama Responden Sebelum
Siklus I Siklus II
Siklus
1. Aqil Ramadhan 40 80 80
2. Bayu Anggara 60 80 100
3. Bery Nuranto 60 80 80
4. Feni Maliya 40 60 100
5. Gita Ramadant 40 40 60
6. Heny Irawati 70 80 100
7. Herik Julian 70 80 80
8. Jepri Mustaim 50 80 80
9. Khairina Mahrani 60 80 80
10. Mery Astuti 50 40 100
11. Mustakim 70 80 100
12. Nopa Rayani 70 80 80
13. Rendi Puspita 40 40 60
14. Rini Rindiani 60 60 60
15. Sri Rahayu 70 80 100
16. Surianti Dewi 60 80 80
17. Suryadi 40 40 80
18. Taufik Hidayat 60 60 80
19. Tia Nadira 70 80 100
20. Wahyudiansyah 70 80 100
Jumlah 1150 1380 1680
Rata-rata 57,5 69 84
Ketuntasan Kelas / Klasikal 35% 65% 85%
Trenggalek, 05 Oktober 2010
Mengetahui,
Kepala Sekolah SDN 1 Timahan Mahasiwa,

MUNARYATI, S.Pd ISMU SALAMAH


NIP: 19560617 197703 2 001 NIM: 818001845
LEMBAR OBSERVASI GURU PADA
PEMBELAJARAN MATEMATIKA DENGAN PENDEKATAN CTL
SIKLUS I
Mata Pelajaran : Matematika
Pokok Bahasan : Bilangan bulat

Penilaian: Nyatakan penilaian anda dengan memberikan cek list (√) pada kolom yang
sesuai.
Skor
No. Aspek yang Dinilai
1 2 3 4
1. Kemampuan menarik perhatian siswa - √ - -
2. Kemapuan menumbuhkan minat dan motivasi siswa - - √ -
3. Mengkomunikasikan tujuan pembelajaran - - - √
4. Memberikan pengarahan (pelaksanaan dan aturan diskusi) - - √
5. Pelaksanaan diskusi sesuai dengan aturan yang ditetapkan - - √
6. Kemapuan memperjelas masalah dan uraian pendapat - - √
7. Memberikan kesempatan yang sama kepada setiap peserta
- √ - -
diskusi untuk mengeluarkan gagasan/pendapatnya.
8. Mengendalikan pembeicaraan tetap pada masalah yang
- - √ -
dibahas.
9. Kemampuan mengalisis pandangan siswa. - - √ -
10. Membuat pokok-pokok pembahasan sebagai kesimpulan
- √ - -
sesuai hasil diskusi.
11. Kemampuan menggali gagasan/pendapat kepada seluruh
- - √ -
peserta diskusi sebagai umpan balik.
12. Kemampuan menutup diskusi. - - √ -
13. Kemapuan mengelola waktu. - √ - -
14. Kemampuan mengevaluasi siswa - √ - -
Jumlah 0 9 22 7
Jumlah Total 38
Keterangan: 1) Kurang baik, 2) Cukup, 3)Baik, 4) Sangat baik
Trenggalek, 22 September 2010
Pengamat,

SITI AISIYAH, S.Pd


NIP: 19640515 198504 2 004
Pedoman Pemberian Skor dan Analisa Hasil Observasi
 Data hasil observasi atas pembelajaran dengan menggunakan pendekatan
kontektual, pada setiap aspek yang diamati diberi skor 1 – 4, dengan rincian
sebagai berikut:
Skor 4 = sangat baik
Skor 3 = baik
Skor 2 = cukup baik
Skor 1 = kurang baik
 Skor yang didapat dari observer atau pengamat kemudian dicari persentase
nilai rata-ratanya dengan menggunakan rumus:

Persentase nilai rata-rata (NR) = X 100%

Keterangan = Skor maksimal : jumlah aspek yeng diamati x skor


tertinggi (Skor 4)
 Persentase NR dikonversi ke dalam kriteria keberhasilan tindakan yang dapat
ditentukan sebagai berikut:
75% < NR ≤ 100% : Sangat Baik
50% < NR ≤ 75% : Baik
25% < NR ≤ 50% : Cukup Baik
0% < NR ≤ 25% : Kurang Baik

Observasi Pertama (Siklus I)

Skor maksimal 4 x 14 = 56

Persentase Nilai Rata-rata (NR) = X 100%


56
= 67,85% (Baik)
LEMBAR OBSERVASI GURU PADA
PEMBELAJARAN MATEMATIKA DENGAN PENDEKATAN CTL
SIKLUS II
Mata Pelajaran : Matematika
Pokok Bahasan : Operasi Hitng Bilangan bulat
Penilaian: Nyatakan penilaian anda dengan memberikan cek list (√) pada kolom yang
sesuai.
Skor
No. Aspek yang Dinilai
1 2 3 4

1. Kemampuan menarik perhatian siswa - - √ -


2. Kemapuan menumbuhkan minat dan motivasi siswa - - - √
3. Mengkomunikasikan tujuan pembelajaran - - - √
4. Memberikan pengarahan (pelaksanaan dan aturan diskusi) - - √ -
5. Pelaksanaan diskusi sesuai dengan aturan yang ditetapkan - - - √
6. Kemapuan memperjelas masalah dan uraian pendapat - - - √
7. Memberikan kesempatan yang sama kepada setiap peserta
- - - √
diskusi untuk mengeluarkan gagasan/pendapatnya.
8. Mengendalikan pembeicaraan tetap pada masalah yang
- - √ -
dibahas.
9. Kemampuan mengalisis pandangan siswa. - - √ -
10. Membuat pokok-pokok pembahasan sebagai kesimpulan
- - √ -
sesuai hasil diskusi.
11. Kemampuan menggali gagasan/pendapat kepada seluruh
- - √ -
peserta diskusi sebagai umpan balik.
12. Kemampuan menutup diskusi. - - - √

13. Kemapuan mengelola waktu. - - √ -


14. Kemampuan mengevaluasi siswa - - √ -
Jumlah - - 24 24
Jumlah Total 48
Keterangan: 1) Kurang baik, 2) Cukup, 3)Baik, 4)Sangat baik
Trenggalek, 01 Oktober 2010
Pengamat,

SULISTYANI, S.Pd
NIP: 19650317 199201 2 001
Pedoman Pemberian Skor dan Analisa Hasil Observasi
 Data hasil observasi atas pembelajaran dengan menggunakan pendekatan
kontektual, pada setiap aspek yang diamati diberi skor 1 – 4, dengan rincian
sebagai berikut:
Skor 4 = sangat baik
Skor 3 = baik
Skor 2 = cukup baik
Skor 1 = kurang baik
 Skor yang didapat dari observer atau pengamat kemudian dicari persentase
nilai rata-ratanya dengan menggunakan rumus:

Persentase nilai rata-rata (NR) = X 100%

Keterangan = Skor maksimal : jumlah aspek yeng diamati x skor


tertinggi (Skor 4)
 Persentase NR dikonversi ke dalam kriteria kebrhasilan tindakan yang dapat
ditentukan sebagai berikut:
75% < NR ≤ 100% : Sangat Baik
50% < NR ≤ 75% : Baik
25% < NR ≤ 50% : Cukup Baik
0% < NR ≤ 25% : Kurang Baik

Observasi Kedua (Siklus II)


Data hasil observasi guru dalam proses pembelajaran dengan pendekatan CTL
Skor maksimal 4 x 14 =56

Persentase Nilai Rata-rata (NR) = X 100%


56
= 85,71% (Sangat Baik)
LEMBAR OBSERVASI SISWA PADA
PEMBELAJARAN MATEMATIKA DENGAN PENDEKATAN CTL
(Siklus I)
Mata Pelajaran :Matematika
Pokok Bahasan : Operasi Hitung Bilangan Bulat

Penilaian: berilah tanda cek list pada kolom yang tepat.


Skor
No. Aspek yang Dinilai
1 2 3 4

1. Kelengkapan siswa (buku dan alat tulis, buku pegangan - √ - -


2. Memperhatikan penjelasan guru - - √ -
3. Antusias dan minat siswa dalam belajar - √ - -
4. Memprhatikan masalah yang akan dibahas dalam diskusi - - √ -
5. Memperhatikan pengarahan(bagaimana menyajikan
- √ - -
tujuan yang ingin dicapai dan aturan main dalam diskusi)
6. Melaksanakan diskusi sesuai aturan main - - - √
7. Keaktifan memberikan pendapat/gagasan dalam diskusi - - - √
8. Keaktifan siswa dalam berdiskusi - - √ -
9. Siskap siswa dalam menanggapi pendapat orang lain - √ - -
10. Keberanian siswa dalam mengungkapkan pendapatnya - √ - -
11. Bersama-sama membuat kesimpulan hasik diskusi - √ - -
12. Ketertiban dalam melaksanakan evaluasi yang diberikan
- - √ -
guru untuk mengetahui pemahaman siswa
13. Aktifitas belajar secara keseluruhan - √ - -
Jumlah - 14 12 8
Jumlah Total 34
Keterangan: 1) Kurang baik, 2) Cukup, 3) Baik, 4) Sangat baik
Trenggalek, 22 September 2010
Pengamat,

SULISTYANI, S.Pd
NIP : 19650317 199201 2 001
Pedoman Pemberian Skor dan Analisa Hasil Observasi
 Data hasil observasi atas pembelajaran dengan menggunakan pendekatan
kontektual, pada setiap aspek yang diamati diberi skor 1 – 4, dengan rincian
sebagai berikut:
Skor 4 = sangat baik
Skor 3 = baik
Skor 2 = cukup baik
Skor 1 = kurang baik
 Skor yang didapat dari observer atau pengamat kemudian dicari persentase
nilai rata-ratanya dengan menggunakan rumus:

Persentase nilai rata-rata (NR) = X 100%

Keterangan = Skor maksimal : jumlah aspek yeng diamati x skor


tertinggi (Skor 4)
 Persentase NR dikonversi ke dalam kriteria kebrhasilan tindakan yang dapat
ditentukan sebagai berikut:
75% < NR ≤ 100% : Sangat Baik
50% < NR ≤ 75% : Baik
25% < NR ≤ 50% : Cukup Baik
0% < NR ≤ 25% : Kurang Baik

Observasi Pertama (Siklus I)


Data hasil hasil observasi aktivitas dan keterlibatan siswa selama proses pembelajaran
dengan pendekatan CTL
Skor maksimal 4 x 13 =52

Persentase Nilai Rata-rata (NR) = X 100%


52
= 65,38% (Baik)
LEMBAR OBSERVASI SISWA PADA
PEMBELAJARAN MATEMATIKA DENGAN PENDEKATAN CTL
(SIKLUS II)
Mata Pelajaran :Matematika
Pokok Bahasan : Operasi Hitung Bilangan Bulat

Penilaian: Berilah tanda cek list pada kolom yang tepat.


Skor
No. Aspek yang Dinilai
1 2 3 4

1. Kelengkapan siswa (buku dan alat tulis, buku pegangan - - √ -


2. Memperhatikan penjelasan guru - - √ -
3. Antusias dan minat siswa dalam belajar - - - √
4. Memprhatikan masalah yang akan dibahas dalam diskusi - - - √
5. Memperhatikan pengarahan(bagaimana menyajikan
- - - √
tujuan yang ingin dicapai dan aturan main dalam diskusi)
6. Melaksanakan diskusi sesuai aturan main - - - √
7. Keaktifan memberikan pendapat/gagasan dalam diskusi - - √
8. Keaktifan siswa dalam berdiskusi - - √ -
9. Siskap siswa dalam menanggapi pendapat orang lain - - - √
10. Keberanian siswa dalam mengungkapkan pendapatnya - - - √
11. Bersama-sama membuat kesimpulan hasik diskusi - - - √
12. Ketertiban dalam melaksanakan evaluasi yang diberikan
- - √ -
guru untuk mengetahui pemahaman siswa
13. Aktifitas belajar secara keseluruhan - - - √
Jumlah - - 12 36
Jumlah Total 48
Keterangan: 1) Kurang baik, 2) Cukup, 3) Baik, 4) Sangat baik
Trenggalek, 01 Oktober 2010
Pengamat,

SULISTYANI, S.Pd
NIP : 19650317 199201 2 001
Pedoman Pemberian Skor dan Analisa Hasil Observasi
 Data hasil observasi atas pembelajaran dengan menggunakan pendekatan
kontektual, pada setiap aspek yang diamati diberi skor 1 – 4, dengan rincian
sebagai berikut:
Skor 4 = sangat baik
Skor 3 = baik
Skor 2 = cukup baik
Skor 1 = kurang baik
 Skor yang didapat dari observer atau pengamat kemudian dicari persentase
nilai rata-ratanya dengan menggunakan rumus:

Persentase nilai rata-rata (NR) = X 100%

Keterangan = Skor maksimal : jumlah aspek yeng diamati x skor


tertinggi (Skor 4)
 Persentase NR dikonversi ke dalam kriteria kebrhasilan tindakan yang dapat
ditentukan sebagai berikut:
75% < NR ≤ 100% : Sangat Baik
50% < NR ≤ 75% : Baik
25% < NR ≤ 50% : Cukup Baik
0% < NR ≤ 25% : Kurang Baik

Observasi Kedua (Siklus II)


Data hasil hasil observasi aktivitas dan keterlibatan siswa selama proses pembelajaran:
Skor maksimal 4 x 13 =52

Persentase Nilai Rata-rata (NR) = X 100%


52
= 92,30% (Sangat Baik)
ANGKET RESPON SISWA
PADA PEMBELAJARAN OPERSI HITUNG BILANGAN BULAT DENGAN
PENDEKATAN CTL
No. Responden : 14
Nama : Rini Riandari
Hari / Tanggal : 01 Oktober 2010
Petunjuk :
1. Berilah tanda (√ ) pada kolom yang tersedia sesuai dengan yang kamu alami
atau rasakan!
2. Jawablah dengan jujur!

NO PERTANYAAN YA TIDAK

1. Saya senang belajar berhitung √ -


2. Saya senang belajar matematika √ -
3. Matematika itu penting untuk di pelajari √ -
4. Matematika itu ilmunya banyak di gunakan dalam
kehidupan sehari-hari √ -

5. Matematika itu pelajaran yang menyenangkan - √


6. Matematika itu pelajaran yang membosankan √ -
7. Matematika itu pelajaran yang menantang √ -
8. Matematika itu pelajaran yang sulit - √
9. Matematika itu bisa membuat kita stress √ -
10. Pelajaran matematika itu penuh dengan rumus-rumus - √
11. Memahami setiap materi dalam matematika itu √ -
memerlukan waktu yang lama
12. Saya senang belajar secara berkelompok √ -
13. Saya senang belajar secara individu - √
14. Saya senang jika pembelajaran di dalam kelas itu terdapat
- √
diskusi kelas
15. Saya senang belajar di tempat yang tenang - √
16. Saya senang belajar di tempat yang terbuka - √
17. Saya senang belajar di dalam ruangan - -
18. Saya senang belajar di tempat yang ramai (banyak orang) √ -
19. Saya senang belajar sambil melihat televisi - √
20. Saya senang belajar sambil mendengarkan musik √ -
SEKIAN.........................

FILE ASLI HUB: RUKY


CP: 081 331 022 555
OR
RUQHY.FLO@GMAIL.COM