Anda di halaman 1dari 7

1.

Hitunglah besar momentum serangga yang massanya 22 gram yang tengah terbang
dengan laju 80 m/s.
2. Sebuah bola tenis bermassa 60 gram dipukul hingga mencapai kecepatan 144 km/jam,
Hitunglah impuls bola tenis tersebut.
3. Bola kasti bermassa 145 gram dilempar dengan kecepatan 39 m/s ternyata dapat
dipukul
balik hingga mencapai kecepatan 52 m/s. Hitunglah impuls yang terjadi pada bola kasti.

4. Gerbong bermassa 6500 kg bergerak dengan kecepatan 5 m/s menumbuk gerbong


yang
massanya sama yang sedang diam, setelah tubukan kedua-duanya bergerak bersama-
sama.
Hitunglah kecepatan kedua gerbong itu setelah tumbukan.

5. Peluru bermassa 20 gram ditembakkan dengan kecepatan 230 m/s mengenai balok
yang
diam di atas lantai. Massa balok 2 kg. Ternyata peluru melewati bagian dalam balokdan
setelah keluar dari balok kecepatan peluru berkurang menjadi 160 m/s. Hitunglah
kecepatan balok setelah ditembus peluru demikian.

6. Sebuah pasak panjangnya 40 cm menancap bagian depannya di atas tanah ditumbuk


dengan martil yang dilemparkan jatuh bebas dari ketinggian 5 meter. Massa martil 10 kg.
Jika gaya tahan tanah terhadap martil 100 KN(1KN=1000 N). Perhitungkan bagaimana
pasak bisa masuk ke dalam tanah.

1. Diketahui:

massa(m) = 22 gram = 0,022 kg


kecepatan(v) = 80 m/s
momentum(p) = ...
p= m.v

= 0,022.80
= 1,76 kg m/s
2. Diketahui:
massa = 60 gram = 0,060 kg
kecepatan(v) = 144 km/jam = 40 m/s

impuls(I) = ...
I=perubahan momentum(p)
p= m.v

= 0,060.40
= 2,4 kg m/s
I= 2,4 Ns
3. Diketahui:
massa = 145 gram = 0,145 kg
kecepatan(v) = 39 m/s
v’ = 52 m/s
I = ...
I= perubahan momentum(p)
p1 = 0, 145.39

= 5,655 m/s
p2 = 0,145.52
= 7,54 m/s

I = p2-p1
= 7,54-5,655
= 1,855 Ns

4. Diketahui:

m1 = 6500 kg
v1 = 5 m/s
m2 = 6500 kg
v1 = 0 m/s(diam)
kecepatan setelah tumbukan(v’) = ...

impuls(I) = ...
I=perubahan momentum(p)
p= m.v

= 0,060.40
= 2,4 kg m/s
I= 2,4 Ns
3. Diketahui:
massa = 145 gram = 0,145 kg
kecepatan(v) = 39 m/s
v’ = 52 m/s

I = ...
I= perubahan momentum(p)
p1 = 0, 145.39

= 5,655 m/s
p2 = 0,145.52
= 7,54 m/s
I = p2-p1
= 7,54-5,655
= 1,855 Ns

4. Diketahui:

m1 = 6500 kg
v1 = 5 m/s
m2 = 6500 kg
v1 = 0 m/s(diam)
kecepatan setelah tumbukan(v’) = ...

m1v1 + m2v2
13000
v’= 2,5 m/s
5. Diketahui:
m1 = 20 gram = 0,02 kg

v1 = 230 m/s v1’ = 160 m/s m2 = 2 kg

v2 = 0 m/s(diam)

v2’ = ...
m1.v1 + m2.v2 = m1.v1’ + m2.v2’
v2 = 0, maka m1.v1 = m1.v1’ + m2.v2’
0,02 . 230 = 0,02 . 160 + 2.v2’
4,6 = 3,2 + 2.v2’
4,6 – 3,2 = 2.v2’
1,4 =1,4=0,7
2
v2’ = 0,7 m/s

2.v2’

6. Diketahui:
panjang(l) = 40 cm = 0,4 m
m1 = 10 kg
h =5 m
Vm(kecepatan martil)=...
Ftanah = 100 KN = 100.000 N

Vm= √2.g.h
= √2.10.5
= √100

Vm= 10 m/s
P = m.v
= 10.10
P = 100 Ns
P(momentum) = I(impuls)
100 = F.t
100 = 10000.t

100
t = 10000 = 0,01 s

1. Sebuah benda bermassa 4 kg dijatuhkan tanpa kecepatan awal dan ketinggian


62,5 m. Jika kecepatan gravitasi bumi g = 9,8 m/s2. Ketika menumbuk permukaan tanah mometum
benda sama dengan.

A. 7,9 kg m/s
B. 35 kg m/s
C. 70 kg m/s
D. l4Okgm/s
E. l225kgm/s

2. Peluru dengan massa 10 gram dan kecepatan 1000 m/s mengena dan menembus
sebuah balok dengan massa 100 kg yang diam di atas bidang datar tanpa gesekan. Kecepatan peluru
setetah menembus balok 100 m/s, kecepatan balok karena tertembus peluru adalah

A. 900 m/s
B. 90 m/s
C. 9 m/s
D. 0,9 m/s
E. 0,09 m/s

3. Sebuah benda bergerak dengan momentum yang besarnya p. Sekonyong-


konyong benda itu pecah menjadi dua bagian yang masing-masing besarnya momentum p 1 dan P2
dalam arah yang saling tegak lurus, maka

A. P = p1 + p2
B. P = p1 - p2
C. P = p2 - p1

D. (
P = p1 + p 2
2 2
) 12
E. (
P = p1 − p 2
2 2
) 12
4. Bola A yang bergerak lurus dan mempunyai momentum mV, menumbuk bola B
yang bergerak pada garis lurus yang sama. Jika setelah tumbukan bola A mempunyal momentum 3
mV, maka perubahan momentum bola B adalah

A. 2rnV
B. -2mV
C. 3mV
D. -4mV
E. 4mV
5. Sebuah senapan yang massanya 4 kg menembakkan peluru yang massanya 10
gram dengan kecepatan 6 x 102 m/s. Jika pada waktu peluru terlepas gerakan senapan ke pundak
berlangsung selama 0,3 detik, maka besar beban yang diderita pundak adalah (dalam newton)

A. 25
B. 30
C. 10
D. 15
E. 20

6. Sebuah benda bermassa 2,5 kg digerakkan mendatar di meja licin dari keadaan
diam oleh gaya mendatar F yang berubah waktu menurut F = 80 + 5t, dalam s dan F dalam N. Pada
saat t = 2 s, maka
1) kecepatan benda 68 m/s
2) percepatan benda 36 m/s
3) momentum benda 170 kg m/s
4) energi kinetik benda 5780 J

7. Balok bermassa m1 (2 kg) dan m2 (4 kg) saling mendekati di atas bidang


horizontal yang licin, laju awal m1 dan m2 adalah V1 = 5m/s dan V2 =10 m/s. Kedua alok
saIingbertumbukan. Maka
momentum linier:

1) sistem adalah 30 kg m/s


2) balok kedua 30 kg m/s jika balok pertama menjadi nol
3) balok kedua 20 kg m/s jika kecepatan balok pertama 5 m/s ke kiri
4) balok pertama 30 kg m/s ketika laju balok kedua nol

8. Gerbong barang kereta api yang massanya 20 ton yang dalam keadaan diam
ditumbuk oleh gerbong tangki yang massanya 30 ton. Setelah terjadi tumbukan kedua gerbong itu
terikat dan bergerak bersama-sama dengan kecepatan 0,6 m/s. Kecepatan gerbong tangki sebelum
tumbukan adalah

A. 0,5 m/s
B. 0,75 m/s
C. 1 m/s
D. 1,5 m/s
E. 4 m/s

9. Benda A -(5 kg) dan benda B (1 kg) bergerak saling mendekati dengan
kecepatan masing-masing 2 m/s dan 12 rn/s. Setelah tumbukan kedua benda saling menempel
kecepatan seszsat setelah dua benda bertumbukan adalah

A. 0,25 m/s searah dengan gerak benda A semula


B. 0,33 m/s berlawanan arah dengan gerak benda A semula
C. 0,45 m/s searah dengan gerak benda A semula
D. 0,45 m/s benlawanan arah dengan gerak benda A semula
E. 0,55 m/s searah dengan gerak benda A semula

10. Sebuah benda yang ditumbuk oleh benda kedua benda sama lenting sempurna,
maka: mula-mula diam lain. Bila massa dan tumbukan

1) setelah tumbukan, kecepatan benda yang menumbuk menjadi nol dan benda
kedua kecepatannya sama dengan benda pertama sebelum menumbuk
2) koefisien restitusinya satu
3) jumlah momentum linier kedua benda, sebelum dan sesudah tumbukan sama
besar
4) sebetum dan sesudah tumbukan, jumlah energi kinetik kedua benda itu sama
besar

11. Jika dua buah benda mempunyai momentum sama tetapi massanya berbeda,
maka massanya lebih besar mempunyal energi kinetik lebih besar.
SEBAB
Energi kinetik suatu benda berbanding lurus dengan massanya dan berbanding terbalik
dengan momentum.

12. Dua benda yang bertumbukan tidak lenting sama sekali mempunyai kecepatan
sama setelah bertumbukan
SEBAB
Dua benda yang bertumbukan tidak lenting sama sekali tunduk pada hukum kekekalan
momentum

13. Sebuah balok yang massanya 1,5 kg terletak diam di atas bidang horizontal,
koefisien gesekan balok dengan bidang horizontal 0,2. Peluru yang massanya 10 gr ditembakkan
horizontal mengenai balok tersebut dan diam dalam balok. Balok bergeser sejauh 1 meter. Jika g =
10 m/s2 kecepatan peluru menumbuk balok adalah

A. 152 m/s
B. 200 m/s
C. 212 m/s
D. 250 m/s
E. 302 m/s

14. Sebuah bota bermassa 0,3 kg bergerak dengan kecepatan 2 m/s menumbuk
sebuah bola lain yang bermassa 0,2 kg mula-mula diam. Jika setelah tumbukan bola pertama diam
maka kecepatan bola kedua adalah
A. 6m/s
B. 5m/s
C. 4m/s
D. 3m/s
E. 2m/s

15. UMPTN 2001 Rayon A


Suatu ayunan yang massa bandulnya M dinaikkan pada ketinggian H dan dilepaskan.
Pada bagian terendah lintasannya, bandul membentur suatu massa m yang mula-mula diam di atas
permukaan mendatar yang licin. Apabila setelah benturan kedua massa saling menempel, maka
ketinggian h yang dapat dicapal keduanya adalah

A. {m /( m + M )} 2 H ( x10 −4 m 2 )
B. {m /( m + M )} 2 H 2
C. { M /( m + M )} 2 H
D. { M /( m + M )} H 2
E. { M /( m + M )} 2 H 2
16. Sebuah balok kayu massanya 2 kg dan mula-mula diam, disepak (pada saat t =
0) sehingga meluncur beberapa saat lamanya di atas lantai dasar. Bila kecepatan balok sebagai
fungsi waktu digambarkan seperti grafik di samping, maka:
A. perlambatan balok 2 m/s
B. jarak yang ditempuh balok 16 m
C. besar impuls yang diterima balok 16 N/det
D. besar gaya gesek antara balok dengan lantai 4 N

17. Dua balok A dan B yang masing-masing bermassa mA dan mB satu sama lain
dihubungkan dengan sebuah pegas tak bermassa dan diletakkan di atas meja yang 11cm. Kedua
balok mula-mula dijauhkan dan kemudian dilepaskan. Dapat disimpulkan bahwa

1) prinsip kekekalan momentum tetap berlaku meskipun sekiranya kedua balok


bergerak di atas meja yang kasar
2) balok A bergerak lebih cepat daripada balok B bila m = 2 m
3) balok A akan diam ditempatnya sementara balok B bergerak maju mundur
dengan kelajuan bila mA >mB
4) energi kinetik tiap balok pada waktu sebarang berbanding terbalik dengan
massanya

18. UMPTN 1991 Rayon A


Sebuah granat yang diam tiba-tiba meledak dan pecah menjadi dua bagian yang bergerak
dalam arah yang berlawanan. Perbandingan massa kedua bagian itu adalah m 1 : m2. Bila energi yang
dibebaskan 3 x l0 joule, maka perbandingan energi kinetik pecahan granat pertama dan kedua adalah
A. 1:1
B. 2:1
C. 1:3
D. 5:1
E. 7:5