Anda di halaman 1dari 20

1

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pertusis (batuk rejan) disebut juga whooping cough, tussis quinta, violent cough,
dan di Cina disebut batuk seratus hari. Uraian pertama epidemi penyakit ini ditulis
pada tahun 1578 di Paris. Kuman penyebab baru diketahui pada tahun 1908 oleh
Bodet dan Gengou.1 Pertusis merupakan penyakit yang disebabkan oleh infeksi
bakteri Bordetella pertussis, merupakan penyakit infeksi saluran napas akut yang
dapat menyerang setiap orang yang rentan seperti anak yang belum diimunisasi
atau orang dewasa dengan kekebalan yang menurun.1-3 Orang yang tinggal di
rumah yang sama dengan penderita pertusis lebih mungkin terjangkit.2
Pertusis masih merupakan penyebab terbesar kematian dan kesakitan pada
anak terutama di negara berkembang. World Health Organization) WHO
memperkirakan + 600.000 kematian disebabkan pertusis setiap tahunnya terutama
pada bayi yang tidak diimunisasi. Dengan kemajuan perkembangan antibiotik dan
program imunisasi maka mortalitas dan morbiditas penyakit ini mulai menurun.1
Imunisasi amat mengurangi risiko terinfeksi, tetapi infeksi ulang dapat terjadi.
Jika diderita bayi penyakit ini merupakan penyakit yang gawat dengan kematian
15% sampai 30%. Pada anak-anak penyakit ini jarang menyebabkan kematian,
tetapi pengobatan terhadap penyakit ini sulit dan memakan waktu lama
(8 minggu) sehingga pengobatan terhadap pertusis memerlukan biaya yang cukup
tinggi.2
Di Amerika Serikat, sebanyak 71% kasus pertusis diderita oleh anak usia
kurang dari 5 tahun dan 38% pada usia kurang dari 6 bulan. Sebanyak 1,3% kasus
fatal pada bayi usia kurang dari 1 bulan dan 0,3% fatal pada bayi yang berumur 2
sampai 11 bulan.2
Data yang diambil dari profil kesehatan Jawa Barat 1993, jumlah kasus
pertusis tahun 1990 adalah 4.970 kasus dengan CFR (case fatality rate) 0,2%,
menurun menjadi 2.752 kasus pada tahun 4.970 kasus dengan CFR 0%, kemudian
menurun lagi menjadi 1.379 kasus dengan CFR 0% pada tahun 1992.1

1
2

1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum
Tujuan umum dari makalah ini adalah untuk melakukan penyuluhan kepada
masyarakat mengenai penyakit pertusis pada anak. Diharapkan melalui
penyuluhan dan makalah ini, orang tua dapat mengerti dan memahami hal-hal
mengenai penyakit pertusis dan pencegahanya pada anak masing-masing.

1.2.2 Tujuan Khusus


Tujuan khusus dari makalah ini adalah untuk melakukan penyuluhan ini agar
masyarakat :
1. Mengetahui penyebab penyakit pertusis.
2. Mengerti dan memahami cara penularan penyakit pertusis.
3. Mengerti dan memahami tanda dan gejala penyakit pertusis.
4. Mengerti dan memahami pencegahan penularan penyakit pertusis.
3

BAB 2
PEMBAHASAN

2.1 Definisi Pertusis


Pertusis yang berarti batuk yang sangat berat atau batuk yang intensif. Disebut
juga whooping cough karena penyakit ini ditandai oleh suatu sindrom yang terdiri
dari batuk yang bersifat spasmodik dan paroksismal disertai nada yang meninggi,
karena pasien berupaya keras untuk menarik napas sehingga pada akhir batuk
sering disertai bunyi yang khas. Nama pertusis lebih disukai daripada whooping
cough karena tidak semua pasien pertusis disertai bunyi yang khas. Pertusis
merupakan penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri Bordetella pertussis. 1

2.2 Etiologi Penyakit Pertusis


Genus Bordetella mempunyai 4 spesies yaitu B.pertusis, B.parapertusis,
B.bronkiseptika, dan B.avium. Penyebab pertusis adalah Bordetella pertusis dan
perlu dibedakan denga sindrom pertusis yang disebabkan oleh Bordetella
parapertusis dan adenovirus (tipe 1,2,3, dan 5).
Bordetella pertussis termasuk kokobasilus, gram negatif, kecil, ovoid,
ukuran panjang 0,5 µm sampai 1 µm dan dimeter 0,2 µm sampai 0,3 µm, tidak
bergerak, tidak berspora, tumbuh pada suhu kamar, aerob obligat, segera mati di
luar saluran nafas. Dengan pewarnaan toluidin biru, dapat terlihat granula bipoler
metakromatikdan mempunyai kapsul. Untuk melakukan biakan B.pertusis,
diperlukan suatu media pembenihan yang disebut bordet gengou (potato-blood-
glycerol agar) yang ditambah Penisilin G 0,5 µg/ml untuk menghambat
pertumbuhan organisme lain.1,4

3
4

Gambar 1. Bordetella pertussis

Spesies Bordetella memiliki tingkat homologi DNA (Deoxynucleic acid)


yang tinggi pada gen virulen. Hanya B.pertussis yang mengeluarkan toksin
pertusis (TP), protein virulen utama. Penggolongan serologis tergantung pada
aglutinogen K labil panas. Dari 14 aglutinogen, 6 spesifik untuk B.pertussis.
B.pertussis mengahasilkan beberapa bahan aktif secara biologis yang
berperan dalam penyakit dan imunitas. Sitotoksin trakea, adenilat siklase, dan TP
(toksin pertusis) tampak menghambat pembersihan organisme. Sitotoksin trakea,
faktor dermonekrotik, dan adenilat siklase menyebabkan cedera epitel lokal yang
menghasilkan gejala-gejala pernapasan dan mempermudah penyerapan TP.
Toksin pertusis terbukti mempunyai banyak aktivitas biologis, misalnya
sensitivitas histamin, sekresi insulin, disfungsi leukosit. Toksin pertusis
menyebabkan limfositosis segera pada hewan coba. Toksin pertusis tampak
memainkan peran sentral tetapi bukan peran tunggal dalam patogenesis.
Batuk paroksismal yang mirip pertusis, namun lebih ringan, dari Pertusis
disebabkan B. parapertussis, Chlamydia trachomatis, enterovirus, virus sinsitial
respiratori, dan beberapa jenis Adenovirus. 5

2.3 Faktor Risiko Penyakit Pertusis


Siapa saja berisiko terkena pertusis. Orang yang tinggal serumah dengan penderita
pertusis lebih mungkin terjangkit. Bayi prematur, pasien yang menderita penyakit
jantung, paru-paru, otot atau neuromuscular berisiko tinggi menderita pertusis dan
komplikasinya.2
5

2.4 Epidemiologi
Pertusis merupakan salah satu penyakit yang paling menular yang dapat
menimbulkan attack rate 80% sampai 100% pada penduduk yang rentan. Sampai
saat ini manusia merupakan satu-satunya host. Pertusis dapat ditularkan melalui
udara secara kontak langsung yang berasal dari droplet penderita selama batuk.
Pertusis adalah penyakit endemik. Di Amerika Serikat antara tahun 1932
sampai tahun 1989 telah terjadi 1.188 kali puncak epidemi pertusis. Penyebaran
penyakit ini terdapat di seluruh udara, dapat menyerang semua golongan umur,
yang terbanyak adalah anak umur di bawah 1 tahun. Makin muda usianya makin
berbahaya penyakitnya, lebih sering menyerang anak perempuan daripada laki-
laki. Di Amerika Serikat + 35% penyakit terjadi pada usia kurang dari 6 bulan,
termasuk bayi yang berumur 3 bulan. Sekitar 45% penyakit terjadi pada usia
kurang dari 1 tahun dan 66% pada usia kurang dari 5 tahun. Kematian dan jumlah
kasus yang dirawat tertinggi terjadi pada usia 6 bulan pertama kehidupan.
Antibodi dari ibu (transplansenta) selama kehamilan tidak cukup untuk
mencegah pertusis pada bayi baru lahir. Pertusis yang berat pada neonatus dapat
ditularkan dari ibu dengan gejala pertusis ringan. Kematian sangat menurun
setelah diketahui bahwa dengan pengobatan Eritromisin dapat menurunkan
tingkat penularan pertusis, karena biakan nasofaring akan negatif setelah 5 hari
pengobatan.1

2.5 Patogenesis
Masa inkubasi 6 sampai 20 hari (rata-rata 7 sampai 10 hari). Pertusis paling
mudah menular pada stadium kataral, bisa menular selama 3 minggu, atau sebelm
5 hari pengobatan dengan Eritromisin.1,2
Bordetella pertussis setelah ditularkan melalui sekresi udara pernapasan
kemudian melekat pada silia epitel saluran pernapasan. Mekanisme patogenesis
infeksi terjadi melalui 4 tingkatan yaitu perlekatan, perlawanan terhadap
mekanisme pertahanan pejamu, kerusakan lokal, dan akhirnya timbul penyakit
sistemik.
6

Filamentous hemaglutinin (FHA), lymphositosis promoting factor (LPF)/


pertusis toxin (PT) dan protein 69 Kd berperan dalam perlekatan B.pertussis pada
silia. Setelah terjadi perlekatan, B.pertusis kemudian bermultiplikasi dan
menyebar ke seluruh permukaan epitel saluran pernapasan. Proses ini tidak
invasif, oleh karena itu pada pertusis tidak terjadi bakterimia. Selama
pertumbuhan B.pertussis akan dihasilkan toksin yang akan menyebabkan penyakit
yang dikenal dengan whooping cough. Toksin terpenting yang dapat
menyebabkan penyakit adalah pertussis toxin. Toksin pertusis mempunyai 2
subunit, yaitu A dan B. Toksin subunit B selanjutnya berikatan dengan reseptor
sel target, kemudian menghasilkan sel unit A yang aktif pada daerah aktivasi
membran sel. Efek LPF menghambat migrasi limfosit dan makrofag ke daerah
infeksi.
Toxin mediated adenosine diphosphate mempunyai efek mengatur sintesis
protein di dalam membran sitoplasma, berakibat terjadi perubahan fungsi
fisiologis dari sel target termasuk limfosit (menjadi lemah dan mati),
meningkatkan pengeluaran histamin dan serotonin, efek memblokir beta
adrenergik dan meningkatkan aktivitas insulin, sehingga akan menurunkan
konsentrasi gula darah.
Toksin menyebabkan peradangan ringan dengan hiperplasia jaringan
limfoid peribronkial dan meningkatkan jumlah mukus pada permukaan silia, maka
fungsi silia sebagai pembersih terganggu, sehingga mudah terjadi infeksi sekunder
(tersering oleh Streptococcus pneumoniae, H.influenzae, dan Staphylococcus
aureus). Penumpukan mukus akan menimbulkan plug yang dapat menyebabkan
obstruksi dan kolaps paru. Hipoksemia dan sianosis disebabkan oleh gangguan
pertukaran oksigen saat ventilasi dan timbulnya apnea saat terserang batuk.
Terdapat perbedaan pendapat mengenai kerusakan susunan saraf pusat, apakah
akibat pengaruh langsung toksin atau sekunder sebagai akibat anoksia. Terjadi
perubahan fungsi sel yang reversibel, pemulihan tampak bila sel mengalami
regenerasi, hal ini dapat menerangkan mengapa kurangnya efek antibiotik
terhadap proses penyakit.
7

Dermonecrotic toxin adalah heat labile cytoplasmic toxin menyebabkan


kontraksi otot polos pembuluh darah dinding trakea sehingga menyebabkan
iskemia dan nekrosis trakea. Sitotoksin bersifat menghambat sintesis DNA,
menyebabkan siliostasis, dan diakhiri dengan kematian sel. Pertussis
lipopolysaccharide (endotoksin) tidak terlalu penting dalam hal patogenesis
penyakit ini. Kadang-kadang B.pertussis hanya menyebabkan infeksi yang ringan
karena tidak menghasilkan toksin pertusis.1

2.6 Gambaran Klinis Penyakit Pertusis


Perjalanan klinis pertusis dapat berlangsung dalam 3 stadium, yaitu stadium
kataralis (prodromal, preparoksismal), stadium akut paroksismal (paroksismal,
spasmodik), dan stadium konvalesens. Manivestasi klinis tergantung dari etiologi
spesifik, umur, dan status imunisasi. Gejala pada anak usia kurang dari 2 tahun
terdapat pada tabel 1.

Tabel 1. Gejala pertusis pada anak usia kurang dari 2 tahun


Batuk paroksismal 100%
Whoops 60-70%
Emesis 66-80%
Dispnea 70-80%
Kejang 20-25%

Pada anak yang lebih besar, manivestasi klinis tersebut lebih ringan dan
lama sakit lebih pendek, kejang jarang pada anak kurang dari 2 tahun. Suhu jarang
lebih dari 38,4oC pada semua golongan umur. Penyakit yang disebabkan
B.parapertussis atau B.bronkiseptika lebih ringan daripada B.pertussis dan juga
lama sakit lebih pendek. Ketiga stadium pertusis diuraikan di bawah ini.1

2.6.1. Stadium Kataral (1-2 minggu)


8

Gejala awal menyerupai gejala infeksi saluran napas bagian atas yaitu timbulnya
rinore ringan (pilek) dengan lendir yang cair dan jernih, injeksi pada konjungtiva,
lakrimasi, batuk ringan dan panas tidak begitu tinggi. Pada stadium ini biasanya
diagnosis pertusis belum dapat ditetapkan karena sukar dibedakan dengan
common cold.
Selama stadium ini sejumlah besar organisme tersebar dalam inti droplet
dan anak sangat infeksius, pada tahap ini kuman paling mudah diisolasi.1

2.6.2. Stadium Paroksismal (2 sampai 4 minggu)


Frekuensi dan derajat batuk bertambah, khas terdapat pengulangan 5 sampai
10 kali batuk kuat selama ekspirasi yang diikuti oleh usaha inspirasi masif yang
mendadak dan menimbulkan bunyi melengking (whoop) akibat udara yang
dihisap melalui glotis yang menyempit. Pada anak yang lebih tua dan bayi yang
lebih muda, serangan batuk hebat dengan bunyi whoop sering tidak terdengar.
Selama serangan, muka merah dan sianosis, mata menonjol, lidah menjulur,
lakrimasi, salivasi dan distensi vena leher bahkan sampai terjadi ptekie di wajah
(terutama konjungtiva bulbi). Episode batuk paroksismal dapat terjadi lagi sampai
mucous plug pada saluran napas menghilang. Muntah sesudah batuk paroksismal
cukup khas, sehingga sering kali menjadi tanda kecurigaan apakah anak menderita
pertusis walaupun tidak disertai bunyi whoop. Anak menjadi apatis dan berat
badan menurun. Batuk mudah dibangkitkan dengan stres emosional (menangis,
sedih, gembira) dan aktivitas fisik.
Pada bayi kurang dari 3 bulan, whoop-nya biasanya tidak ada, namun bayi
tersebut sering apnea lama dan meninggal. Sebanyak 80% kasus fatal terjadi pada
pasien kurang dari 2 tahun. Remaja dan dewasa sering tidak bersuara whoop,
hanya ada batuk ngikil yang bertahan lama. Anak yang sudah divaksinasi lengkap
masih dapat terinfeksi Pertusis dengan gejala yang lebih ringan, tetapi bisa
menular.1
9

Gambar 2. Batuk paroksismal pada pertusis

2.6.3. Stadium Konvalesen / Penyembuhan (1 sampai 2 minggu)


Stadium penyembuhan ditandai dengan berhentinya whoop dan muntah dengan
puncak serangan paroksismal yang berangsur-angsur menurun. Batuk biasanya
masih menetap untuk beberapa waktu dan akan menghilang sekitar 2 sampai
3 minggu. Pada beberapa pasien akan timbul serangan batuk paroksismal kembali.
Episode ini terjadi berulang-ulang untuk beberapa bulan dan sering dihubungkan
dengan infeksi saluran napas bagian atas yang berulang.1

2.7 Diagnosis Penyakit Pertusis


Diagnosis ditegakkan berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisik dan pemeriksaan
penunjang.

2.7.1 Anamnesis
Pada anamnesis penting ditanyakan adanya riwayat kontak dengan pasien
pertusis, adakah serangan khas yaitu paroksismal dan bunyi whoop yang jelas.
Perlu pula ditanyakan mengenai riwayat imunisasi.

2.7.2 Pemeriksaan Fisik


Gejala klinis yang didapat dari pemeriksaan fisik tergantung dari stadium saat
pasien diperiksa.
10

2.7.3 Pemeriksaan Penunjang


Pada pemeriksaan laboratorium didapatkan leukositosis 20.000 sampai 50.000/ UI
dengan limfositosis absolut khas pada akhir stadium kataral dan selama stadium
paroksismal. Pada bayi jumlah leukosit tidak menolong untuk diagnosis karena
respon limfositosis juga terjadi pada infeksi lain.

Gambar 3.Limfositosis pada pertusis

Isolasi B.pertussis dari sekret nasofaring dipakai untuk membuat diagnosis


pertusis. Biakan positif pada stadium kataral 95% sampai 100%, stadium
paroksismal 94% pada minggu ke-3 dan menurun sampai 20% untuk waktu
berikutnya.
Tes serologi terhadap antibodi toksin pertusis berguna pada stadium lanjut
penyakit dan untuk menentukan adanya infeksi pada individu dengan biakan
negatif. ELISA (Enzime Linked Immuno Assay) dapat dipakai untuk menentukan
serum IgM (Immuno globulin M), IgG (Immuno globulin G), dan IgA (Immuno
globulin A) terhadap FHA dan PT. Nilai serum IgM FHA dan PT menggambarkan
respons imun primer baik disebabkan oleh penyakit maupun vaksinasi. Immuno
globulin G toksin pertusis merupakan tes yang paling sensitif dan spesifik untuk
mengetahui infeksi alami dan tidak tampak setelah imunisasi pertusis.
Pemeriksaa lain yaitu foto toraks dapat memperlihatkan infiltrat perihiler,
atelektasis, atau emfisema.1
11

2.8 Diagnosis Banding Penyakit Pertusis


1. Batuk spasmodik pada bayi perlu dipikirkan bronkiolitis (disebabkan oleh
Respiratory Syncitial Virus, pada bayi kurang dari 6 bulan), pneumonia
bakterial, sistik fibrosis, tuberkulosis, dan penyakit lain yang menyebabkan
limfadenopati dengan penekanan di luar trakea dan bronkus.
2. Asma.
3. Obstruksi benda asing di trakea (biasanya gejalanya mendadak dan dapat
dibedakan dengan pemeriksaan radiologik dan endoskopi).
4. Infeksi B.parapertussis, B.bronkiseptika, dan adenovirus dapat
menyerupai sindrom klinis B.pertussis. Dapat dibedakan dengan isolasi kuman
penyebab.
5. Lukemia akut (reaksi lukomoid).

2.9 Komplikasi Penyakit Pertusis


Komplikasi pertusis utama adalah apnea, infeksi sekunder (otitis media dan
pneumonia), dan sekuele fisik batuk kuat. Kebutuhan untuk perawatan intensif
dan ventilasi artifisial biasanya terbatas pada bayi kurang dari 36 bulan. Apnea,
sianosis, dan pneumonia bakteri sekunder mempercepat kebutuhan intubasi dan
ventilasi.5 Pneumonia merupakan penyulit yang paling sering dijumpai,
menyebabkan 90% kematian pada anak kurang dari 3 tahun. Pneumonia dapat
diakibatkan oleh B.pertussis, tetapi lebih sering diakibatkan oleh infeksi sekunder
(H.influenzae, S.pneumoniae, S.aureus, S.pyogenes). Tuberkulosis laten dapat
juga menjadi aktif. Atelektasis terjadi sekunder terhadap sumbatan mukus yang
kental. Aspirasi mukus atau muntah dapat menyebabkan pneumonia. Panas tinggi
merupakan tanda infeksi sekunder oleh bakteri.1
Kenaikan tekanan intratoraks dan intraabdomen selama batuk dapat
menyebabkan perdarahan konjungtiva dan sklera, ptekie pada bagian tubuh atas,
epistaksis, perdarahan pada sistem saraf sentral dan retina, pneumotoraks dan
emfisema subkutan, dan hernia umbilikaslis serta inguinalis. Luka robek frenulum
lidah tidak jarang.5
12

Gambar 4. Perdarahan konjungtiva dan prolaps rektum

Penyulit pada susunan saraf pusat yaitu kejang, koma, ensefalitis,


hiponatremia sekunder terhadap SIADH (syndrome of inapproriate diuretic
hormon) juga dapat terjadi. Kejang tetanik mungkin dihubungan dengan alkalosis
yang disebabkan oleh muntah persisten. Peneliti Inggris melaporkan di antara
2.295 kasus didapatkan penyulit pada tabel 2.1

Tabel 2. Penyulit pertusis1


Berat badan menurun 16,8%
Bronkitis akut 9,8%
Atelektasis 0,3%
Bronkopneumonia 0,88%
Apnea 1,1%
Kejang 0,6%
Otitis media 7,5%

2.10 Pengobatan Penyakit Pertusis


Pemberian antibiotik tidak memperpendek stadium paroksismal. Eritromisin
(50 mg/kgBB/hari) atau Ampisilin (100 mg/kgBB/hari) dapat mengeliminasi
organisme dari nasofaring dalam 3 sampai 4 hari. Terapi suportif terutama untuk
menghindari faktor yang menimbulkan serangan batuk, mengatur hidrasi, dan
nutrisi. Oksigen hendaknya diberikan pada distress pernapasan yang akut dan
kronik. Perlu penghisapan lendir terutama pada bayi dengan pneumonia dan
distress pernapasan. Efek betametasol dan salbutamol tidak berbeda bermakna
dibandingkan dengan plasebo. Eritromisin dapat mengeliminasi pertusis bila
diberikan pada pasien stadium kataral sehingga memperpendek periode
penularan.1
13

Penelitian menunjukkan bahwa pemberian imunoglobulin pertusis telah


pada anak kurang dari 2 tahun (1,25 ml/24 jam dalam 3 sampai 5 dosis) tidak
bermakna, oleh karena itu tidak direkomendasikan.1

2.11 Pencegahan
Cara terbaik untuk mengontrol penyakit ini adalah dengan imunisasi. Banyak
laporan mengemukakan bahwa terdapat penurunan angka kejadian pertusis
dengan adanya program imunisasi. Pada tahun 1926 sampai tahun 1930 (era
sebelum imunisasi) di Amerika Serikat dan Inggris terdapat sebanyak 36.013
kematian yang disebabkan pertusis dan setelah era imunisasi berjalan terdapat 26
kematian yang disebabkan pertusis (tahun 1986 sampai tahun 1988). Melalui PPI
(Program Pengembangan Imunisasi), Indonesia telah melaksanakan imunisasi
pertusis dengan vaksin DPT (Difteri Pertusis Tetanus). Pencegahan dapat
dilakukan melalui imunisasi pasif dan aktif.1

2.11.1. Imunisasi Pasif


Dalam imunisasi pasif dapat diberikan human hyperimmune globulin. Namun
berdasarkan beberapa penelitian di klinik terbukti tidak efektif sehingga akhir-
akhir ini human hyperimmune globulin tidak lagi diberikan untuk pencegahan.1

2.11.2. Imunisasi Aktif


Diberikan vaksin pertusis dari kuman B.pertussis yang telah dimatikan untuk
mendapatkan kekebalan aktif. Imunisasi pertusis diberikan bersama-sama dengan
vaksin difteria dan tetanus. Dosis imunisasi dasar dianjurkan 12 IU (International
Unit) dan diberikan 3x sejak umur 2 bulan, dengan jarak 8 minggu. Jika
prevalensi pertusis di dalam masyarakat tinggi, imunisasi dapat dimulai pada
umur 2 minggu dengan jarak 4 minggu. Anak umur lebih dari 7 tahun tidak lagi
memerlukan imunisasi rutin. Hasil imunisasi pertusis tidak permanen oleh karena
proteksi menurun selama adolesens, walaupun demikian infeksi pada pasien yang
lebih besar biasanya ringan, tetapi dapat menjadi sumber penularan infeksi
14

pertusis pada bayi non imun. Vaksin pertusis monovalen (0,25 ml/ im) telah
dipakai untuk mengontrol epidemi di antara orang dewasa yang terpapar.1
Untuk mengurangi terjadinya kejang demam dapat diberikan
antikonvulsan setiap 4 sampai 6 jam selama 48 sampai 72 jam. Anak dengan
kelainan neurologik dengan riwayat kejang 7,2x lebih mudah terjadi kejang
setelah imunisasi DTP dan 4,5x lebih tinggi bila hanya mempunyai iwayat kejang
dalam keluarga. Maka pada keadaan anak yang demikian hanya diberikan
imunisasi DT (Difteri Tetanus).1
Kontraindikasi pemberian vaksin pertusis yaitu anak yang mengalami
ensefalopati dalam 7 hari sebelum imunisasi, kejang demam atau kejang tanpa
demam dalam 3 hari sebelum imunisasi, menangis lebih dari 3 jam, high pitch cry
dalam 2 hari, kolaps atau hipotensif hiporesponsif dalam 2 hari, demam lebih dari
40,5oC selama 2 hari yang tidak dapat diterangkan penyebabnya.1
Eritromisin efektif untuk pencegahan pertusis pada bayi baru lahir dari ibu
dengan pertusis. Kontak erat pada anak usia kurang dari 7 tahun yang sebelumnya
telah diberikan imunisasi hendaknya diberi booster dan Eritromisin
50 mg/kgBB/hari dalam 2 sampai 4 dosis selama 14 hari. Booster tidak perlu
diberikan bila telah diberi imunisasi dalam 6 bulan terakhir. Kontak erat pada usia
lebih dari 7 tahun juga perlu diberikan eritromisin sebagai profilaksis.1
Pengobatan eritromisin awal berguna untuk mengurangi penyebaran
infeksi dan mengurangi gejala penyakit. Seseorang yang kontak dengan pasien
pertusis tetapi belum pernah diimunisasi hendaknya diberi eritromisin selama
14 hari setelah kontak diputuskan. Jika kontak tidak dapat diputuskan hendaknya
eritromisin diberikan sampai pasien berhenti batuk atau setelah pasien mendapat
eritromisin selama 7 hari. Vaksin pertusis monovalen dan eritromisin diberikan
waktu terjadi epidemi.1

a. Vaksin Seluruh Sel


15

Vaksin yang sekarang digunakan untuk seri imunisasi primer di AS (Amerika


Serikat) dan dianjurkan oleh WHO untuk penggunaan seluruh bagian terbesar
dunia adalah vaksin seluruh sel mati yang membentuk suspensi B.pertusis yang
diinaktifkan, digabung dengan toksoid difteri dan tetanus (DT) dan tambahan
berisi aluminium (vaksin DPT). Kekuatan vaksin pertusis di-assay dalam tikus
dengan uji proteksi-tantangn intraserebral, suatu standard yang terbukti
berkorelasi dengan kemajuan protektif vaksin pada manusia. Kekuatan vaksin
diwujudkan pada unit kekeruhan (juga standard keamanan) atau unit protektif
preparat AS berisi 4 sampai 12 unit protektif dan tidak lebih dari 16 unti
kekeruhan per 0,5 ml dosis. Kemanjuran vaksin sel utuh bervariasi menurut
definisi kasus dari 64% untuk batuk ringan, sampai 81% untuk batuk paroksismal,
dan sampai 95% untuk penyakit klinis berat. Komposisi preparat yang digunakan,
tingkat kecocokan antara tipe-tipe aglutinogen dalam vaksin dan strain tantangan,
tipe pajanan, waktu sesudah imunisasi dan kebutuhan untuk konfirmasi biakan
kasus semua berdampak pada perkiraan kemajuan vaksin. Individu lebih dari
7 tahun tidak secara rutin diberi vaksin berisi pertusis. Bila digunakan pada orang
dewasa untuk mengendalikan ledakan serangan rumah sakit, vaksin seluruh sel
ternyata kurang reaktogenik daripada yang dilaporkan pada anak.5
Keterbatasan utama penggunaan vaksin seluruh sel adalah reaktogenisitas
terkaitnya, yang dilaporkan 1 dekade yang lalu terjadi pada 75% vaksin.
Dibanding dengan vaksin DT, DTP mempunyai reaksi lokal yang lebih bermakna
seperti nyeri, pembengkakan, eritema, dan reaksi sitemik seperti demam, rewel,
menangis, mengantuk, dan muntah. Manivestasi ini terjadi dalam beberapa jam
setelah imunisasi dan berkurang secara spontan tanpa sekuele. Penelitian baru-
baru ini melaporkan frekuensi reaksi lokal da sistemik yang lazim menurun,
memberi kesan bahwa modifikasi vaksin seluruh sel telah terjadi. Anafilaksis
berat atau abses steril sangat jarang paska vaksin DTP. Urtikaria sementara
jarang, mungkin terkait dengan kompleks antigen-anti bodi dalam sirkulasi, dan
jika reaksi tidak terjadi dalam beberapa menit imunisasi adalah tidak mungkin
menjadi reaksi serius yang diperantarai IgE (Immunoglobulin E), atau kumat pada
imunisasi berikutnya.5
16

Kejang-kejang terjadi dalam 48 jam dari sekitar 1:1.750 dosis yang


diberikan, singkat, menyeluruh dan sembuh sendiri, terjadi pada anak demam
pada hampir semua keadaan. Terjadi lebih lazim pada mereka dengan riwayat
pribadi atau keluarga konvulsi dan tidak berakibat epilepsi atau sekuele neurologis
permanen. Menangis terus-menerus yang tidak dapat dihibur atau berteriak selama
3 jam/lebih dilaporkan sesudah diberikan 1% dosis, biasanya pada bayi muda
yang menderita reaksi lokal, tidak aneh pada imunisasi pertusis dan tampak
merupakan manivestasi nyeri pada banyak keadaan. Keadaan kolaps (episode
hipotonik-hipertonik) biasanya tidak terkait dengan demam atau reaksi lokal, telah
diamati sesudah 1:1.750 vaksinasi pertusis, biasanya pada bayi muda. Reaksi ini
tampak terkait secara unik dengan vaksin pertusis dan tidak mempunyai sekuele
neurologis permanen. Sebanyak 60 anak dievaluasi secara teliti segera pasca
kejadian-kejadian yang merugikan akibat vaksin pertusis termasuk kejang-kejang,
menangis terus-menerus yang tidak dapat dihibur, demam sangat tinggi, dan
hipotonik-hiporesponsif. Sebanyak 90% kejang adalah khas kejang demam. Tidak
ada kekacauan metabolik atau toksin pertusis yang dapat diukur ditemukan dalam
darah. Bayi umur kurang dari 1 tahun cenderung mempunyai kadar insulin lebih
tinggi daripada yang diharapkan memberi kesan kemungkinan kerentanan terkait
umur individu atau perubahan akibat vaksin dalam pengaturan insulin.5
Amat jarang (dengan dosis 1:140.000) vaksin pertusis dapat dihubungkan
dengan penyakit neurologis akut yang sebelumnya normal. Kejadian berat yang
merugikan seperti kematian, ensefalopati, mulai gangguan kejang, perkembangan
lambat, atau masalah belajar atau perilaku telah terjadi pada individu yang
berkaitan secara temporal dengan imunisasi pertusis atau diduga keras ada
hubungan sebab akibat. Lima penelitian epidemiologi utama telah memeriksa
risiko neurologis akibat imunisasi pertusis. Kematian bayi mendadak (sudden
infant death) dan spasme infantil ditemukan tidak terkait sementara atau tidak
terkait sebab akibat. Analisis dan reanalisis oleh 7 komisi besar tidak
mendapatkan informasi yang cukup untuk mendapatkan hubungan sebab akibat
antara DTP dan gangguan neurologis kronik. Pertimbangan manfaat lawan risiko
vaksin seluruh sel telah berulang-ulang menyimpulkan setuju penggunaannya.5
17

b. Vaksin Aseluler
Komponen vaksin pertusis aseluler yang dimurnikan (AP), pada mulanya
berkembang di Jepang adalah imunogenik dan disertai dengan kejadian kurang
merugikan bila dibandingkan dengan DTP. Vaksin yang disediakan oleh 6 pabrik
telah digunakan secara luas di Jepang sejak tahun 1981, dan penggunaannya telah
mengendalikan pertusis. Trial kemanjuran kendali-plasebo, acak (tetapi bukan
kendali DTP) 2 vaksin pertusis aseluler (dikembangkan oleh institut kesehatan
Jepang dan dilakukan di Swedia selama tahun 1986-1987 di bawah sponsor AS)
menunjukkan kemanjuran vaksin aseluler ini sedikit kurang dibandingkan secara
historis dengan vaksin pertusis seluruh sel yang digunakan di AS. Reaktogenisitas
vaksin aseluler yang lebih rendah dan imunogenisitas yang baik pada anak AS
yang baru belajar jalan, digabung dengan bukti kemanjuran pada pemajanan-
rumah tangga dan penelitian berdasar populasi dari Jepang, menyebabkan
keluarnya lisensi AS (tahun 1991 sampai 1992) pada DTAP untuk penggunaan
pada anak umur lebih dari/ sama dengan15 bulan sebagai dosis ke-4 dan/ atau
ke-5 seri DTP yang dianjurkan. Vaksin ini ditoleransi dengan baik, dan
penggunaannya disertai dengan sedikit reaksi lokal yang lazim dan gejala-gejala
sistemik, demam dan kejang demam.5

2.12 Prognosis
Prognosis tergantung usia, anak yang lebih tua mempunyai prognosis lebih baik.
Pada bayi risiko kematian 0,5-1% disebabkan ensefalopati. Pada observasi jangka
panjang, apnea atau kejang akan menyebabkan gangguan intelektual di kemudian
hari.1

BAB 3
KESIMPULAN DAN SARAN
18

3.1. Kesimpulan
Pertusis merupakan penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri B.pertussis.
Pertusis disebut juga batuk rejan atau whooping cough karena pasien batuk 5
sampai 10x batuk tanpa berhenti dan berupaya keras untuk menarik napas
sehingga pada akhir batuk sering disertai bunyi yang khas (whoop). Pertusis
ditularkan melalui aerosol batuk atau bersin dari penderita pertusis. Tanpa
pengobatan, penderita pertusis dapat menularkan penyakitnya kepada orang lain
mulai awal batuk sampai berminggu-minggu kemudian hingga batuk berhenti,
namun dapat menjadi tidak infeksius setelah 5 hari pengobatan dengan
eritromisin. Masa inkubasi 6 sampai 20 hari (rata-rata 7 sampai 10 hari). Stadium
klinis pertusis terdiri dari stadium katar yang ditandai dengan gejala seperti
infeksi saluran pernapasan, stadium paroksismal yang ditandai dengan batuk berat
5 sampai 10x batuk tanpa henti dan diakhiri dengan suara khas (whoop) dan/ atau
muntah, dan stadium konvalesens ditandai dengan batuk berkurang dan tidak
muntah lagi. Penegakan diagnosis berdasarkan klinis dan pemeriksaan penunjang
(limfositosis dan biakan bakteri B.pertussis). Eritromisin 50 mg/kgBB/hari dalam
2 sampai 4 dosis dapat membasmi basil dalam 3 sampai 4 hari, namun tidak
meringankan stadium paroksismal penyakit. Terapi suportif diberikan terutama
untuk menghindari faktor yang menimbulkan serangan batuk, mengatur hidrasi
dan nutrisi, bila perlu beri oksigen dan pengisapan lendir pada bayi. Komplikasi
pertusis terutama pada sistem pernapasan (apnea dan pneumonia) dan saraf pusat
(ensefalopati dan kejang). Prognosisnya lebih baik pada anak usia lebih tua.
Siapa saja dapat terkena pertusis, terutama bayi muda dan anak yang lebih
tua. Infeksi pada bayi lebih serius dan dapat menimbulkan kematian. Imunisasi
yang diberikan pada usia 2, 4, dan 6 bulan efektif untuk mencegah infeksi yang
berat, namun tidak memberikan kekebalan yang permanen. Oleh karena itu, perlu
diberikan booster dan profilaksis eritromisin pada anak usia kurang dari 7 tahun
yang kontak erat dengan penderita pertusis. Efek samping vaksinasi pertusis
adalah demam tinggi, nyeri lokal, dan rewel. Kontraindikasi pemberian vaksin
18
19

pertusis yaitu anak yang mengalami ensefalopati dalam 7 hari sebelum imunisasi,
kejang demam atau kejang tanpa demam dalam 3 hari sebelum imunisasi,
menangis lebih dari 3 jam, high pitch cry dalam 2 hari, kolaps atau hipotensif
hiporesponsif ndalam 2 hari, demam lebih dari 40,5oC selama 2 hari yang tidak
dapat diterangkan penyebabnya. Pemberian vaksin pertusis aseluler memberi efek
samping lebih ringan, namun efek protektifnya lebih rendah dibandingkan
dengan vaksin pertusis sel penuh.

3.2. Saran
Bayi sangat rentan terhadap infeksi pertusis, oleh karena itu dianjurkan pemberian
vaksin DTP pada usia 2, 4, dan 6 bulan sesuai dengan Program Pengembangan
Imunisasi untuk mencegah infeksi yang berat. Vaksin booster dianjurkan pada
usia 4 tahun dan 15 tahun karena imunisasi dasar pertusis tidak memberi
kekebalan permanen. Selain itu bila ada kontak erat dengan penderita pertusis
perlu diberikan profilaksis eritromisin dan isolirkan penderita, jika tidak mungkin
memutus kontak, maka perlu diberi eritromisin profilaksis hingga batuk berhenti.

DAFTAR PUSTAKA
20

1. Soedarmo, SSP., Garna, H., Hadinegoro SRS., Satari HI. 2010. Pertusis.
Dalam: Buku Ajar Infeksi dan Peiatri Tropis Edisi 2. Jakarta: Balai
penerbit IDAI. hal.331-336.
2. News Health. 2008. Pertusis (Batuk Rejan). Diunduh dari:
http:www.mhcs.heatlh.nws.gov.au.pdf. [diakses tanggal 20 Agustus 2010]
3. Pertusis (Batuk Rejan). Diunduh dari: http://digilib.unnes.ac.id.pdf.
[diakses tanggal 20 Agustus 2010]
4. Brooks, GF., Butel, JS., Ornston, LN. 1996. Bordetella. Dalam:
Mikrobiologi Kedokteran. Jakarta: EGC. hal 268-270.
5. Long, SS. 2000. Pertusis. Dalam: Wahab AS (Editor). Ilmun Kesehatan
Anak Nelson Volume 2 Edisi 15. Jakarta: EGC. hal.960-965.

20