Anda di halaman 1dari 122

E E P R ELO PE L PRO LOR ATIH DUKS SEB HAN KS

AN KONS ODUL TAN R KONSE L PELREPROSELOR ELATIPRODULO


R E
LON LING M S EHA LON ODU TAN KON UL P N RE NSE
E A NG M SEHA LON MOD ATA O ING
NSEEMAJA KBAGI C SE I E
L JA K I C LIN A G ES EH
A L N K
O NSEL AJA
A G
SI EBAY N KON REM YA BA ONSE MAJA AGI N KO I REM AY
R A K C
S I B A S
OR LATIHAODUKSR SEBAIHAN UKKSI REEBAYAELATIHRODUK R SEBG
PE REPR SELO PELAT PROD LOR S UL P N REP NSELOSELINJA
TAN N KON DUL AN RE ONSE G MODEHATA ON KO KON REMA A
ALO ING MO S E HAT LON K SELIN A KES I CAL TIHAN UKSI SEBAYL
SELMAJA K AGI CAN KONI REMA YA BAGL PELA
E J ROD LOR ODU
EP E M HA
RE AYA B ATIHA DUKS SEBAMODU ATAN R KONSELING KESE I C
S E B PEL PRO LOR NG SEH LON NS AJA AG
R DUL N RE NSE SELI JA KE I CA N KO I REM YAB LA
MOSEHATALON KO N KONI REMA YA BAGLATIHAODUKSR SEBA U L PE R
KE GI CA ATIHA DUKS SEBA L PE REPR SELO MOD HATAN N
BA L PELREPRO ELOR MODUHATAN N KON ELINGA KESE I CALOT
O D U TAN
KO NS LING KESE ALO KONS EMAJ BAG PELA
M SEHA LON NSE AJA AGI C AN SI R BAYA DUL N RE
KE GI CA N KO I REM YA B LATIH ODUK R SE MO EHATA N
BA ATIHAODUKS SEBA UL PEN REPRNSELO ELINGA KES I CALO G
PELREPR SELORG MODEHATA ON KO KONSREMAJ A BAG SELINJA
TAN N KONSELINJA KES I CAL TMODUL H AN UPELATIHAN
K Y KON EMA
SI EBAKONSELING
I D OR S IHAN KSI R EBAY
ALON KONI REMA YA BAGL PELA R O
P SEL LAT ODU R S OD
A KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA
A U R E
TIH ODUKSR SEB MODEHATAN N KONDUL PEN REPRNSELLOING M E SE
R G
EP NSELO ELIN A KESBAGI A O
LCALON M O KONSELOR
AT ON K SEBAYA
A O S E AJA AGK
I C G EH N
KO KONSREMAJ A BAG SELINJA KESGI CAL AN K SI REMBAYA B A O
HANDUKSI SEBAY N KONI REMAAYA BA ELATIPHRODUKOR SE ELATIHRO
PROSELOR LATIHAODUKSR SEB DUL PAN RE ONSE DUL PAN REPON
L
ON UL PE REPR SELO NG MOSEHAT LON K G MOSEHAT LON K OD
N N I E A IN E A M
MOSDEHATALON KOONSELMAJA KBAGI CONSELMAJA KBAGI C LING KES
KE GI CA AN K SI RE AYA AN K SI RE AYA ONSE MAJA BA
BA ELATIHRODUK R SEBLATIH ODUK R SEB HAN KKSI RE BAYA O
L P N REP NSELO UL PEN REPRNSELO ELATIPRODU OR SEIHAN KKS
A O D P
HAT LON K G MOSEHATALON KOODUL TAN RE ONSE PELAT PRODULO
L
CA SELINJA KE GI CA ING M SEHA LON K DUL AN RE ONSE A
O HAT N K IH
KONI REMAAYA BAONSELMAJA KBAGI CAING M
E T
E O
ES I CAL L PEL EPR A
K S EB
U R S HA KSI N K R E
A Y A EL K
S MAJ BAG ODU TAN R O
A
I E B O N
ELOPELAT PROD LOR S IHAN KKSI RE BAYA ING MESEHA ALON K
U
UL TAN RE ONSE PELAT PROD U R2008 SE SEL JA K GI C IHAN
A N K L E EL O
JAKARTA,
K O N EMA BA LAT OD
H
E ALO ODU TAN R
O N S A N KSI R BAYA L PE REPR SE
GI C K H
M SEHA LON LATI ODU R SE ODU TAN KON
E CA PE PR LO M HA N
MODUL PELATIHAN KONSELING
KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA
BAGI CALON KONSELOR SEBAYA

Diterbitkan Oleh:
Direktorat Remaja dan Perlindungan Hak-Hak Reproduksi, BKKBN

Hak Cipta @ 2008


Badan Kooredinasi Keluarga Berencana Nasional

Cetakan Kedua, 2008

Disiapkan oleh :

Siti Fathonah
Elly Irawan
Temazaro Zega
Mien Juliety
Nurlaila
Syahmida Arsyad
Yunus Noya

Editor

Drs. M. Masri Muadz, M.Sc.

Direktorat Remaja dan Perlindungan Hak-Hak Reproduksi, BKKBN


Jl. Permata No. 1 Halim Perdanakusuma Jakarta Timur
Telp/Fax. (021)8009029, 8008548
http://ceria@bkkbn.go.id
MODUL PELATIHAN KONSELING
KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA
BAGI CALON KONSELOR SEBAYA

Cerita Remaja Indonesia

BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL


DIREKTORAT REMAJA DAN PERLINDUNGAN HAK-HAK REPRODUKSI
JAKARTA, TAHUN 2008
KATA PENGANTAR

Puji syukur kita panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkat
Rahmat-Nya sehingga kita dapat menyelesaikan penyusunan Modul Pelatihan
Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja bagi calon Konselor Sebaya.
Modul ini disusun atas kerjasama Direktorat Remaja dan Perlindungan Hak-
hak Reproduksi dengan Pusdiklat Pegawai dan Tenaga Program BKKBN.
Tim penulis adalah para alumni program “International Worksop on
adolescent and reproductive health counseling skill building” di Bangkok
serta beberapa narasumber yang kompeten di bidang konseling.
Dengan disusunnya modul ini diharapkan dapat menjadi acuan dasar dalam
merancang dan melaksanakan workshop maupun pelatihan konseling KRR
bagi para calon konselor sebaya maupun tenaga penyuluh KRR yang berminat
menjadi konselor sebaya. Disamping itu, modul ini memperkaya referensi
yang berkaitan dengan program kesehatan reproduksi remaja, khususnya
untuk penguatan SDM di lapangan.
Tentu saja modul ini masih memungkinkan untuk dimodifikasi sesuai dengan
kondisi dan situasi daerah sepanjang tidak bertentangan dengan prinsip-
prinsip konseling yang ada.
Kepada semua pihak yang telah berpartisipasi dalam penyusunan Kurikulum
dan Modul Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor
Sebaya kami mengucapkan banyak terimakasih. Agar modul ini menjadi
lebih sempurna, kami mengharapkan adanya masukan dari para pengguna.
.

Jakarta, April 2008


Direktur Remaja dan Perlindungan
Hak-hak Reproduksi

Drs. M. Masri Muadz, MSc

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR........................................................................... i

DAFTAR ISI ...................................................................................... iii

MODUL PELATIHAN: KONSELING KESEHATAN


REPRODUKSI REMAJA BAGI CALON KONSELOR SEBAYA ............1

I. Latar Belakang ............................................................................ 1

II. Peserta Pelatihan dan Uraian Tugas ......................................... 2


A. Peserta Pelatihan ................................................................. 2
B. Uraian Tugas ....................................................................... 2
III. Tujuan Pelatihan......................................................................... 2
A. Tujuan Umum .................................................................... 2
B. Tujuan Khusus ..................................................................... 2
IV. Kemampuan yang Diharapkan ....................................................2

V. Pengalaman Belajar .................................................................... 3

VI. Isi Dan Struktur Modul .............................................................. 6

VII. Strategi Pelatihan ........................................................................7

VIII. Penilaian Pelatihan ..................................................................... 8


A. Penilaian yang dilakukan ..................................................... 8
B. Kriteria Keberhasilan ............................................................8
IX. Modifikasi Modul ....................................................................... 8

Alokasi Waktu Pelatihan Konseling KRR ............................................ 9

BAHAN PEMBELAJARAN : BINA SUASANA .................................... 11

I. Tujuan ........................................................................................11

iii
II Jenis-jenis Kegiatan/ Permainan ................................................. 11
1. Perkenalan ...........................................................................11
2. Kerja Kelompok (Team Building) ......................................... 12
3. Menilai Diri Sendiri (waktu ± 30 menit) .............................. 12
BAHAN PEMBELAJARAN : KEBIJAKAN TEKNIS PROGRAM
KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA ................................................ 15

I. Pendahuluan .............................................................................. 15
A. Latar belakang ..................................................................... 15
B. Tujuan ................................................................................. 15
C. Ruang lingkup (sub-pokok bahasan) ..................................... 16
II. Situasi Kesehatan Reproduksi Remaja di Indonesia .................... 16
A. Fakta ................................................................................... 16
B. Mengapa Program KRR perlu? ..............................................18
III. Dasar Kebijakan Teknis KRR .......................................................19

IV. Isu-Isu Pokok KRR ...................................................................... 19

V. Arah Kebijakan Teknis KRR ........................................................ 20

VI. Pokok-Pokok Kegiatan KRR ........................................................ 20


A. Pemberdayaan pengelola program dan masyarakat .............. 21
B. Pusat Informasi dan Konsultasi KRR (PIK-KRR) ..................... 22
C. Komunikasi, Informasi, dan Edukasi (KIE)
Kesehatan Reproduksi Remaja ............................................. 22
D. Advokasi untuk pcnguatan komitmen program KRR ............. 23
VII. Penutup ...................................................................................... 23

BAHAN PEMBELAJARAN : GAMBARAN UMUM KONSELING


KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA ................................................ 25

I. Pendahuluan .............................................................................. 25

iv
A. Latar belakang ..................................................................... 25
B. Tujuan ................................................................................. 25
C. Ruang Lingkup .....................................................................26
II. Pengertian, Jenis dan Bentuk Komunikasi ................................... 26

III. Arti dan Sasaran Konseling KRR .................................................. 27


A. Pengertian Konseling ........................................................... 27
B. Konseling KRR ..................................................................... 27
C. Sasaran Konseling KRR ........................................................ 28
IV. Syarat Konseling KRR ................................................................. 28
A. Syarat menjadi Konselor KRR ...............................................28
B. Syarat Tempat Konseling ..................................................... 29
C. Sikap Konselor .....................................................................29
V. Langkah-Langkah Konseling KRR ................................................ 30

BAHAN PEMBELAJARAN : KETERAMPILAN MIKRO ........................31

I. Pendahuluan .............................................................................. 31
A Latar Belakang ..................................................................... 31
B. Tujuan ................................................................................. 31
C. Ruang Lingkup .....................................................................32
II. Observasi dan Memantapkan Hubungan Baik ............................32
A. Tingkah laku verbal ............................................................. 32
B. Tingkah laku non verbal ...................................................... 32
C. Kesenjangan ........................................................................ 33
III. Keterampilan Mendengar Aktif ................................................... 33
A. Tipe mendengar aktif ........................................................... 35
IV. Keterampilan Bertanya Efektif .................................................... 36

V. Kiat-Kiat Bertanya Efektif ............................................................ 37

v
VI. Keterampilan Membantu Klien Dalam Pengambilan Keputusan .. 38
A. Fisik .................................................................................... 38
B. Emosional ............................................................................38
C. Rasional .............................................................................. 38
D. Praktikal .............................................................................. 38
E. Interpersonal ....................................................................... 39
F. Struktural ............................................................................. 39
VII. Situasi Sulit Dalam Konseling ..................................................... 41

BAHAN PEMBELAJARAN : SEKSUALITAS .........................................47

I. Pendahuluan .............................................................................. 47
A. LatarBelakang ..................................................................... 47
B. Tujuan ................................................................................. 48
C. Ruang Lingkup .................................................................... 48
II. Tumbuh Kembang Remaja ......................................................... 48
A. Pengertian ........................................................................... 49
B. Pubertas .............................................................................. 50
C. Mimpi Basah ....................................................................... 52
D. Menstruasi ........................................................................... 53
III. Sistem, Fungsi dan Proses Reproduksi .........................................55
A. Organ Reproduksi .............................................................. 55
B Kehamilan ........................................................................... 58
IV. Konsekuensi Hubungan Seks Pra Nikah ......................................64
A. KTD (Kehamilan Tak Diinginkan) .........................................64
B. Aborsi ..................................................................................64
C. Infeksi Menular Seksual (IMS) .............................................. 66
V. Penutup ......................................................................................70

vi
BAHAN PEMBELAJARAN HIV/AIDS ................................................. 71

I. Pendahuluan .............................................................................. 71
A. Latar Belakang .................................................................... 71
B. Tujuan Pembelajaran ........................................................... 71
C. Ruang Lingkup .....................................................................72
II. Pengertian HIV dan AIDS............................................................ 72

II Proses Penularan Dan Penyebaran HIV/AIDS ..............................73


A. Beberapa kegiatan yang dapat menularkan HIV ................... 73
B. HIV tidak menular melalui ...................................................74
C. Fenomena Gunung Es ..........................................................77
D. Pencegahan Penularan dan Penanggulangan HIV .................78
IV. Pemeriksaan/Test HIV/AIDS .......................................................79
A. Tes Darah HIV/AIDS ............................................................79
B. Syarat dan Prosedur Tes Darah HIV/AIDS ............................ 80
C. Pengobatan HIV/AIDS ......................................................... 88
V. Stigma dan Diskriminasi ............................................................. 82

IV. Penutup ..................................................................................... 83

BAHAN PEMBELAJARAN : NARKOTIKA, ALKOHOL,


PSIKOTROPIKA DAN ZAT ADIKTIF LAINNYA (NAPZA) ................. 85

I. Pendahuluan .............................................................................. 85
A. Latar Belakang ..................................................................... 85
B. Tujuan ................................................................................. 85
C. Pengertian ........................................................................... 85
D. Ruang Lingkup .....................................................................86
II. Jenis-Jenis Narkotika ......................................................................87
A. Opioid(Opiad) ....................................................................... 87

vii
III. Alhohol ...................................................................................... 88

IV. Jenis-Jenis Psikotropika .............................................................. 89


A. Ecstasy ................................................................................ 89
B. Candu ................................................................................. 90
C. Morfin ................................................................................. 90
D. Heroin (Putaw) .................................................................... 91
E. Codein ................................................................................ 91
F. Demarol .............................................................................. 91
G. Methadon ............................................................................ 92
H. Zat Adiktif Lainnya .............................................................. 92
V. Penyalahgunaan NAPZA ........................................................... 92
A. Pengertian Penyalahgunaan NAPZA .................................... 92
B. Tahapan Pengguna .............................................................. 93
C. Faktor Yang Mempengaruhi Penyalahgunaan NAPZA .......... 93
D. Dampak Penyalahgunaan .................................................... 96
E. Penanggulangan Penyalahgunaan NAPZA ........................... 101
VI. Hubungan Penyalahgunaan NAPZA dengan HIV/AIDS
dan Hubungan Seks Bebas Tidak Aman ...................................... 105
A. Penyalahgunaan Napza-Hub Seks Bebas dan Tidak Aman ... 105
B. Penyalahgunaan NAPZA -HIV/AIDS .................................... 105
VI Penutup ..................................................................................... 106

BAHAN PEMBELAJARAN : INFORMASI PELAYANAN RUJUKAN


MASALAH KESEHATAN REPRODUSI REMAJA ................................ 107

I. Pendahuluan .............................................................................. 107


A. Latarbelakang ...................................................................... 107
B. Tujuan ................................................................................. 108
C. Ruang lingkup (sub-pokok bahasan) ..................................... 108

viii
II. Identifikasi Pusat-Pusat Rujukan Masalah KRR ........................... 108
A. Identiflkasi potensi pusat-pusat rujukan masalah kesehatan
reproduksi .......................................................................... 108
B. Identiflkasi jejaring kerja dengan pusat-pusat rujukan ...........108
III. Mekanisme Pelayanan Rujukan ................................................. 109
A. Kriteria sasaran/klien yang perlu dirujuk .............................. 109
B. Siapa yang berhak melakukan rujukan ................................. 110
C. Bagaimana cara merujuk (surat, telpon, datang) ................... 110
IV. Sistem Pembiayaan Di Pusat-Pusat Rujukan ................................ 110
A. Sistem pembiayaan untuk pusat rujukan medis (klinik) .........110
B. Sistem pembiayaan untuk pusat rujukan non-medis ............. 111
V. Penutup ..................................................................................... 111

DAFTAR ALAMAT RUJUKAN PUSAT REHABILITASI NAPZA .......... 112

I. Perawatan Medis ........................................................................ 112

II. Unit Pelayanan Rehabilitasi Sosial Eks Departemen Sosial/


Badan Kesejahteraan Sosial Nasional .......................................... 113

III. Lembaga Pelayanan Rehabilitasi Sosial Korban NAPZA


(dikelola oleh POLDA Metro Jaya Jakarta) ...................................113

IV. Lembaga Rehabilitasi (dikelola oleh LSOM ................................. 113

ix
MODUL PELATIHAN:
KONSELING KESEHATAN REPRODUKSI
REMAJA BAGI CALON KONSELOR SEBAYA

I. Latar Belakang
Kepedulian pemerintah terhadap masalah kesehatan reproduksi remaja
cenderung semakin tinggi. Hal ini disebabkan antara lain karena berbagai
masalah yang dihadapi remaja semakin kompleks. Masa remaja sangat
erat kaitannya dengan perkembangan psikis pada periode yang dikenal
sebagai pubertas serta diiringi dengan perkembangan seksual. Kondisi
ini menyebabkan remaja menjadi rentan terhadap masalah-masalah
perilaku berisiko, seperti melakukan hubungan seks sebelum menikah
dan penyalahgunaan napza, yang keduanya dapat membawa risiko
terhadap penularan HIV dan AIDS. Kompleksitas permasalahan remaja
tersebut perlu mendapat perhatian secara terus menerus baik dari pihak
pemerintah, LSM, masyarakat, maupun keluarga, guna menjamin kualitas
generasi mendatang.
Dalam upaya meningkatkan pemahaman remaja tentang kesehatan
reproduksi, menjadikan remaja tegar dalam menghadapi masalah dan
mampu mengambil keputusan terbaik bagi dirinya, maka pelayanan
konseling sangat diperlukan remaja. Meskipun kepedulian pemerintah,
masyarakat maupun LSM dalam memperluas penyediaan informasi dan
pelayanan kesehatan reproduksi sudah semakin meningkat, namun dalam
akses pemberian pelayanan konseling masih terbatas. Hal ini antara lain
disebabkan keterbatasan jumlah fasilitas pelayanan konseling bagi remaja
yang terbatas. Disamping itu, kemampuan tenaga konselor dalam
memberikan konseling kepada remaja di pusat-pusat pelayanan informasi
dan konsultasi kesehatan reproduksi remaja juga masih terbatas.
Atas dasar itulah maka guna mendukung kemampuan SDM dalam
melakukan konseling kesehatan reproduksi remaja perlu disiapkan tenaga
yang terlatih melalui pelatihan konseling kesehatan reproduksi remaja.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 1


II. Peserta Pelatihan dan Uraian Tugas
A. Peserta pelatihan
Peserta pelatihan adalah calon konselor sebaya yang memenuhi
kriteria berikut:

1. Sudah pernah mengikuti pelatihan/orientasi tentang pendidik


sebaya
2. Aktif di Pusat Informasi dan Konsultasi KRR (PIK-KRR) atau yang
sejenisnya
3. Mempunyai minat dan motivasi yang tinggi untuk menolong
orang lain
4. Sering menjadi tempat curahan hati (curhat) orang lain atau
teman
B. Uraian Tugas
1. Melakukan kegiatan konseling kesehatan reproduksi remaja
2. Menjadi nara sumber tentang kesehatan reproduksi remaja
III. Tujuan Pelatihan
A. Tujuan Umum;
Peserta memiliki pengetahuan, sikap dan keterampilan dalam
melakukan konseling kesehatan reproduksi remaja (KRR).

B. Tujuan Khusus :
1. Meningkatkan pengetahuan peserta tentang Seksualitas, HIV dan
AIDS dan NAPZA
2. Meningkatkan sikap dan keterampilan mikro dalam melakukan
konseling KRR
3. Meningkatkan pengetahuan tentang penanggulangan masalah
remaja
IV. Kemampuan yang Diharapkan
Kemampuan yang diharapkan:
1. Memahami substansi Kesehatan Reproduksi Remaja:

2 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


1.1. Seksualitas
1.2. HIV dan AIDS
1.3. NAPZA
2. Sikap dan keterampilan dalam hal:
2.1. Komunikasi interpersonal
2.2. Keterampilan Mikro
2.3. Konseling praktis
3. Menguasai informasi tentang penanggulangan masalah remaja
V. Pengalaman Belajar
Pengalaman belajar peserta melalui pelatihan adalah sebagai berikut:
1. Mempelajari isu seksualitas
1.1. Membahas tumbuh kembang remaja
1.2. Membahas alat, sistem dan proses reproduksi (alat reproduksi
pria dan wanita, proses kehamilan, menstruasi)
1.3. Konsekuensi hubungan sex pra-nikah
2. Mempelajari isu HIV dan AIDS
2.1. Membahas informasi umum HIV dan AIDS
2.2. Mendiskusikan cara penularan virus HIV dan AIDS
2.3. Mendiskusikan cara menghindari HIV dan AIDS
2.4. Membahas cara mengetahui orang yang terinfeksi HIV dan AIDS
2.5. Membahas stigma dan diskriminasi
3. Mempelajari isu NAPZA
3.1. Membahas jenis-jenis NAPZA
3.2. Mendiskusikan akibat penyalahgunaan NAPZA
3.3. Mendiskusikan cara menghindari penyalahgunaan NAPZA
3.4. Mendiskusikan cara mengatasi ketergantungan terhadap NAPZA
4. Mempelajari gambaran umum KIP/Konseling Kesehatan Reproduksi
Remaja
4.1. Pengenalan KIP/konseling
4.2. Tujuan KIP/konseling

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 3


4.3. Syarat konselor yang baik
4.4. Langkah-langkah dalam proses konseling
5. Mempelajari tingkat keterampilan konseling dengan pendekatan
keterampilan mikro
5.1. Observasi dan pemantapan hubungan baik
5.1. Mendengar aktif dan bertanya efektif
5.2. Membantu klien dalam pengambilan keputusan
6. Mempraktikkan KIP/konseling Kesehatan Reproduksi Remaja
6.1. Praktik KIP/konseling seksualitas
6.2. Praktik KIP/konseling HIV dan AIDS
6.3. Praktik KIP/konseling NAPZA
7. Mempelajari Kebijakan teknis program Kesehatan Reproduksi Remaja
7.1. Membahas visi dan misi program KB
7.2. Membahas kebijakan dan strategi teknis program Kesehatan
Reproduksi Remaja
7.3. Membahas program Kesehatan Reproduksi Remaja
7.4. Pengelolaan kegiatan Kesehatan Reproduksi Remaja
7.5. Mekanisme Rujukan
8. Bina Suasana
8.1. Membahas kekuatan dan kelemahan diri
8.2. Langkah-langkah pembentukan kelompok
8.3. Manfaat pembentukan kelompok
9. Memahami Penanggulangan Masalah Kesehatan Reproduksi Remaja
9.1. Membahas pusat rujukan masalah KRR
9.2. Mekanisme pelayanan rujukan dan pembiayaan
10. Mempraktikkan Konseling Seksualitas
10.1. Membahas jenis dan tahapan konseling
10.2. Pemantapan hubungan baik
10.3. Pengumpulan dan pemberian informasi
10.4. Pengambilan keputusan dan pemecahan masalah
10.5. Tindak lanjut

4 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


10.6. Proses SATU TUJU
10.7. Peran Konselor
10.8. Pelaksanaan Praktik
10.9. Pemberian Umpan Balik
11. Mempraktikkan Konseling HIV dan AIDS
11.1. Membahas jenis dan tahapan konseling
11.2. Pemantapan hubungan baik
11.3. Pengumpulan dan pemberian informasi
11.4. Pengambilan keputusan dan pemecahan masalah
12.5. Tindak lanjut
11.5. Proses SATUTUJU
11.6. Peran Petugas
11.7. Pelaksanaan Praktik
11.8. Pemberian Umpan Balik
12. Mempraktikkan Konseling NAPZA
12.1. Membahas jenis dan tahapan konseling
12.2. Pemantapan hubungan baik
12.3. Pengumpulan dan pemberian informasi
12.4. Pengambilan keputusan dan pemecahan masalah
12.5. Tindak lanjut
12.6. Proses SATU TUJU
12.7. Peran Petugas
12.8. Pelaksanaan Praktik
12.9. Pemberian Umpan Balik

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 5


VI. Isi Dan Struktur Modul

JUMLAH JAM
NO MATERI
T P L JML
A. DASAR
1. Kebijakan teknis program KRR 1 - - 1
2. Seksualitas 4 - - 4
3. HIV/AIDS 2 - - 2
4. NAPZA 2 - - 2
B. INTI
5. Gambaran umum KIP/ Konseling 1 1 - 2
6. Keterampilan Mikro 4 4 - 8
7. Konseling Seksualitas - 6 - 6
8. Konseling HIV/AIDS - 6 - 6
9. Konseling NAPZA - 6 - 6
C. PENUNJANG
10. Bina Suasana - 2 - 2
11. Penanggulangan Masalah Remaja 2 - - 2

JUMLAH 16 25 - 41

Catatan ;
1. Waktu Pelatihan 41 JP (1 JF - 45')
2. Lama Pelatihan 5 hari efektif
3. T = Teori, P = Praktik, L= Lapangan

6 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


Pra Pelatihan Pelaksanaan Pelatihan Pasca Pelatihan

PERSIAPAN PEMBEKALAN PEMBEKALAN PRAKTIK


MATERI TEORITIS MATERI PRAKTIS KONSELING Evaluasi
keterampilan
VII. Strategi Pelatihan

z Penentuan konseling
pengajar, lokasi, z Kebijakan teknis z Gambaran KIP/ z Konseling
waktu dan program KRR Konseling Seksualitas
peserta
z Seksualitas z Keterampilan z Konseling HIV
z Pemanggilan Mikro dan AIDS
z HIV dan AIDS
peserta

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


z Konseling
z NAPZA
z Persiapan bahan NAPZA
dan media z Penanggulangan
masalah remaja
z Persiapan
administrasi

(H-4) 1 hari 1 hari 3 hari (H+3 bln)

7
VIII. Penilaian Pelatihan
A. Penilaian yang dilakukan
1. Penilaian terhadap peserta:
a. Pre-test dan post-test: untuk mengukur pengetahuan peserta
pelatihan
b. Pengamatan selama pelatihan oleh tim fasilitator: untuk
mengukur sikap peserta
c. Penugasan dan praktik: untuk mengukur keterampilan dilihat
dari aspek psikomotorik
2. Penilaian terhadap narasumber/fasilitator:
Selama pelatihan peserta akan diberikan kesempatan untuk
menilai performance narasumber/fasilitator.
3. Penilaian terhadap penyelenggaraan pelatihan:
Penilaian meliputi proses belajar mengajar, sarana, prasarana,
akomodasi serta aspek pendukung lain selama pelatihan.
B. Kriteria Keberhasilan
Ukuran keberhasilan dalam pelatihan ini apabila peserta
menunjukkan peningkatan kemampuan, menunjukkan semangat
belajar yang tinggi dan terlibat aktif berpartisipasi selama pelatihan.
Kriteria keberhasilan dapat diukur apabila minimal 60% peserta nilai
akhir (pengetahuan, sikap dan keterampilan) rata-rata baik.

IX. Modifikasi Modul


Modul ini bisa dimodifikasi sesuai kebutuhan lapangan atau dengan
menambah muatan lokal tanpa mengurangi tujuan pelatihan.

8 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


Alokasi Waktu Pelatihan Konseling KRR

HARI HARI HARI HARI HARI


WAKTU
PERTAMA KEDUA KETIGA KEEMPAT KELIMA
Gambaran
08.00 - Umum Seksualitas Konseling
HIV/AIDS
09.30 KIP/Konseling (1) NAPZA (1)
KRR
09.30-
ISTIRAHAT
10.00
Keterampilan
10.00- Mikro Dalam (2) Konseling
(2)
11.30 Konseling HIV/AIDS (1)
(1)
Konseling
11.30-
(2) Seksualitas (2) (3)
13.00
(1)
13.00 -
ISTIRAHAT
14.00

• Pembukaan
Informasi
14.00- Workshop
(3) (2) (3) Penanggulangan
15.30 • Penjelasan
Masalah Remaja
Workshop

15.30 -
16,00 ISTIRAHAT

• Bina
Suasana
16.00 - • Kebijakan • Review
(4) (3) NAPZA
17.30 Teknis • Penutupan
Program
KRR

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 9


BAHAN PEMBELAJARAN:
BINA SUASANA

I. Tujuan
Untuk mencairkan suasana pelatihan, agar setiap peserta dapat bebas
berpartisipasi mengemukakan pendapat.

II. Jenis-jenis kegiatan/permainan


Jenis-jenis kegiatan/permainan yang dapat digunakan dalam kegiatan
pelatihan konseling KRR
1. Perkenalan
Tujuan: peserta dapat mengenal peserta lain melalui permainan lagu.
A. Menyusun Lagu (waktu ± 30 menit)
1) Cara bermain:
a. Fasilitator membagi secara acak beberapa judul lagu (bisa
lagu daerah), misalnya 5 (lima) judul lagu bagi 5 (lima)
kelompok.
b. Peserta menerima judul lagu dan mencari peserta lain yang
mempunyai judul yang sama.
c. Setelah peserta berkelompok berdasarkan judul lagu,
kemudian mereka berkenalan dan mempelajari lagu yang
diterima untuk dinyanyikan.
d. Setiap kelompok memperkenalkan anggotanya dan
menyanyikan lagu sesuai dengan topik yang diterima.
2) Pembahasan:
Fasilitator menjelaskan pentingnya perkenalan dan juga dapat
kreatif menyusun lagu.

B. Nyala Api (waktu 30 menit)


Perkenalan model lain bisa dengan menggunakan korek api. Tujuan:
peserta dapat mengenal peserta lain dengan korek api.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 11


1) Cara bermain:
a. Peserta duduk melingkar dan fasilitator menugaskan kepada
setiap peserta untuk menyalakan korek api pada waktu
memperkenalkan diri.
b. Peserta mulai bergiliran memperkenalkan diri secara bebas
dengan menggunakan korek api, selama api menyala peserta
harus terus berbicara, tetapi apabila api mati, peserta harus
berhenti memperkenalkan diri.
2) Pembahasan:
Fasilitator menjelaskan bahwa peserta harus dapat berpikir cepat
dalam memecahkan masalah.
2. Kerja Kelompok (Team Building)
Tujuan : selama pelatihan diharapkan dapat terbentuk tim yang
kondusif melalui kegiatan yang kreatif.

A. Menciptakan Bentuk (waktu ± 45 menit) 1)


1). Cara bermain:
a. Kepada pesera dibagikan sejumlah kertas manila, selotip,
gunting dan lem.
b. Fasilitator menugaskan kepada setiap kelompok (±5 orang)
untuk menyusun bentuk apa saja tapi yang ada makna dari
kertas manila yang dibagikan.
c. Waktu yang disediakan dibatasi ± 30 menit.
d. Syarat dalam menyusun bentuk tidak boleh berbicara, jadi
mereka berkomunikasi dengan bahasa isyarat.
e. Hasil kelompok disajikan.
2). Pembahasan
Fasilitator menjelaskan pentingnya komunikasi dalam kelompok,
tanpa komunikasi kerja sama dalam kelompok akan terasa berat.
3. Menilai Diri Sendiri (waktu ± 30 menit)
Tujuan : peserta dapat menilai diri sendiri tentang emosi yang ada
pada dirinya sebelum dan sesudah kegiatan bina suasana.

12 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


1) Cara bermain;
a. Fasilitator membagikan beberapa gambar wajah kepada
setiap peserta.
b. Kepada peserta ditugaskan untuk memilih jenis emosi yang
dirasakan melalui gambar (baik sebelum ataupun sesudah,
beri tanda pada gambar yang sesuai dengan emosi peserta).
c. Pilihan bisa dari satu gambar.
d. Fasilitator menanyakan kepada peserta alasan kenapa
memilih gambar.
Contoh jenis emosi (digambarkan dan ditulis dibawahnya tulis
jenis emosinya):
i. Takut (fear)
ii. Khawatir (worry)
iii. Cemas (anxiety)
iv. Marah (anger)
iv. Sebal (Annoyances)
v. Frustasi (frustration)
vi. Cemburu (jealous)
vii. Iri hati (envy)
ix. Ingin tahu (curiosity)
x. Afeksi / sayang (affection)
xi. Duka cita (grief)
xii. Bahagia (happines)
2) Pembahasan:
Pada setiap awal pelatihan selalu ada rasa khawatir, cemas, takut,
curiga dan sebagainya, karena masuk dalam situasi baru yang
belum saling mengenal. Namun, yang paling penting adalah
belajar menghadapi situasi dengan sikap rasional.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 13


BAHAN PEMBELAJARAN:
KEBIJAKAN TEKNIS PROGRAM KESEHATAN
REPRODUKSI REMAJA

I. Pendahuluan
A. Latar belakang
Sejak Konferensi Internasional tentang Kependudukan dan
Pembangunan (ICPD) pada tahun 1994, masyarakat internasional
secara konsisten mengukuhkan hak-hak remaja akan informasi tentang
kesehatan reproduksi yang benar dan pelayanan kesehatan reproduksi
termasuk konseling. Masyarakat internasional juga telah mengingatkan
kembali bahwa hak dan tanggung jawab para orang tua adalah
membimbing, termasuk tidak menghalangi anak remajanya, untuk
mendapatkan akses terhadap pelayanan dan informasi yang mereka
butuhkan tentang kesehatan reproduksi yang baik.

Sejak tahun 2000, Pemerintah Indonesia telah mengangkat kesehatan


reproduksi remaja menjadi program nasional. Program kesehatan
reproduksi remaja (KRR) merupakan upaya pelayanan untuk
membantu remaja memiliki status kesehatan reproduksi yang baik
melalui: pemberian informasi, pelayanan konseling, dan pendidikan
ketrampilan hidup.

Untuk memahami program kesehatan reproduksi remaja hingga


kegiatan pokok yang harus dilakukan, maka materi kebijakan teknis
reproduksi remaja ini perlu disampaikan.

B. Tujuan
1. TPU:
Setelah mempelajari materi ini, peserta akan memahami
kebijakan teknis kesehatan reproduksi remaja.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 15


2. TPK:
a. Peserta dapat menjelaskan situasi KRR di Indonesia dan
mengapa program KRR diperlukan.
b. Peserta dapat menjelaskan dasar kebijakan KRR
c. Peserta dapat menyebutkan isu-isu pokok KRR
d. Peserta dapat menjelaskan arah kebijakan teknis KRR
e. Peserta dapat menyebutkan kegiatan pokok KRR
C. Ruang lingkup (sub-pokok bahasan)
• Situasi kesehatan reproduksi remaja di Indonesia
• Dasar kebijakan teknis KRR
• Isu-isu pokok KRR
• Arah kebijakan teknis KRR
• Pokok-pokok kegiatan KRR
II. Situasi Kesehatan Reproduksi Remaja di Indonesia
A. Fakta
Tingkat pengetahuan remaja di Indonesia tentang kesehatan
reproduksi masih rendah, khususnya dalam hal cara-cara melindungi
diri terhadap risiko kesehatan reproduksi, seperti pencegahan KTD,
IMS, dan HIV dan AIDS. Hasil Survei Kesehatan Reproduksi Remaja
(SKRRI) tahun 2002-03 yang dilakukan oleh BPS memperlihatkan
bahwa tingkat pengetahuan dasar penduduk usia 15-24 tahun tentang
ciri-ciri pubertas sudah cukup baik, namun dalam hal pengetahuan
tentang masa subur, risiko kehamilan, dan anemia relatif masih
rendah.

Tingkat pengetahuan penduduk usia 15-24 tahun tentang beberapa


isu Kesehatan Reproduksi, Indonesia, 2002-2003

16 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


Tingkat pengetahuan penduduk usia 15-24 tahun tentang beberapa isu Kesehatan
Reproduksi, Indonesia, 2002-03
Persentase Penduduk yang mengetahui dengan benar tentang:
Risiko hamil
Karakteristik Ciri pubertas
Ciri pubertas Masa subur jika sekali
pada Anemia
pada laki-laki perempuan berhubungan
perempuan
seks
Laki-laki 80.2 70.2 20.4 46.1 65.7
Perempuan 80.8 90.1 30.7 43.1 44.9

Demikian pula pengetahuan remaja tentang IMS dan HIV dan AIDS masih
sangat rendah. Gencarnya informasi tentang HIV dan AIDS selama ini
nampaknya belum mampu meningkatkan pengetahuan remaja secara
signifikan tentang penyakit tersebut, apalagi sampai dengan perubahan
perilaku. Apa yang telah banyak dilakukan selama ini nampaknya baru
kesadaran di kalangan remaja bahwa fenomena HIV dan AIDS ada di
sekitar mereka. Masih sangat sedikit remaja yang memiliki pengetahuan
yang benar tentang seluk beluk HIV dan AIDS. Kondisi yang sama juga
berlaku untuk IMS.
Tingkat pengetahuan penduduk usia 15-24 tahun tentang beberapa isu
HIV dan AIDS dan IMS, Indonesia, 2002-2003
Tingkat pengetahuan penduduk usia 15-24 tahun tentang beberapa isu HIV dan AIDS
dan IMS, Indonesia, 2002-03

Persen Penduduk
Percaya Mengetahui 1 Mengetahui 2 Dapat
Karakteristik Pernah Pernah
HIV/AIDS cara cara menyebut-
dengar dengar
dapat menghindari menghindari kan gejala
HIV/AIDS IMS
dihindari HIV/AIDS HIV/AIDS IMS
Laki-laki 82.1 65.6 36.3 10.7 40.0 30.0
Perempuan 87.7 70.1 32.8 9.9 30.0 20.0

Survei yang pernah dilakukan oleh Lembaga Demografi-Fakultas Ekonomi


Universitas Indonesia pada tahun 1999 dan 2003 membuktikan bahwa
pemberian informasi seksualitas tidak terbukti mendorong remaja
mencoba atau menjadi aktif untuk melakukan hubungan seks. Pemberian
informasi atau pelatihan yang benar tidak mengajarkan remaja melakukan

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 17


hubungan seks atau berperilaku seksual aktif. Penelitian ini mempunyai
temuan yang sama dengan beberapa survei di berbagai negara.
B. Mengapa Program KRR perlu?
Kondisi kesehatan reproduksi sangat penting dalam pembangunan
nasional karena remaja adalah aset dan generasi penerus bangsa.
Masyarakat internasional menekankan pentingnya terus menerus
memperjuangkan hak remaja untuk memperoleh informasi dan
pelayanan kesehatan yang dapat melindungi kesehatan reproduksi
mereka secara memadai. Sayang dimana-mana, remaja masih terus
dihalangi untuk memperoleh informasi dan pelayanan kesehatan
reproduksi yang mereka butuhkan demi memperoleh kesehatan
reproduksi dan kehidupan seksual yang baik.

Orang dewasa sebagai sumber utama bagi anak dan remaja untuk
memperoleh informasi, semakin lama semakin langka (karena
kesibukan) atau semakin tidak memahami ancaman-ancaman baru
terhadap kesehatan reproduksi.

Urbanisasi, perubahan struktur keluarga yang semakin kecil (keluarga


inti) dan perubahan sosial ekonomi lainnya mempunyai dampak pada
sistem tradisional yang pada masa lampau mempersiapkan remaja
menghadapi peran reproduksinya untuk masa depan. Wabah IMS
termasuk HIV dan AIDS menambah tantangan untuk lebih
menyediakan informasi para remaja mengenai ancaman-ancaman
terhadap kesehatan seksual dan reproduksi mereka.

Meskipun hampir semua negara menandatangani kesepakatan


International Conference on Population and Development (ICPD)
tahun 1994, tetapi tidak banyak yang melaksanakannya secara
konsisten. Negara yang secara efektif menyelesaikan masalah
kesehatan reproduksi remaja memperlakukan isu ini sebagai isu yang
mendesak menyangkut kesehatan masyarakat, bukan isu moral.

Sayangnya banyak informasi yang diterima remaja simpang siur


bahkan menyesatkan. Karena itulah negara yang harus menyediakan
informasi baik dan benar agar dapat diakses oleh remaja dari sumber
dan dengan cara yang benar.

18 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


III. Dasar Kebijakan Teknis KRR
Dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) yang disyahkan
melalui Peraturan Presiden No. 7/2005, maka program KRR merupakan
salah satu program prioritas dalam pembangunan nasional. Tujuan dari
program kesehatan reproduksi remaja secara eksplisit dinyatakan untuk
meningkatkan pemahaman, pengetahuan, sikap dan perilaku positif
remaja tentang kesehatan dan hak-hak reproduksi, guna meningkatkan
derajat kesehatan reproduksinya dan mempersiapkan kehidupan
berkeluarga dalam mendukung upaya peningkatan kualitas generasi
mendatang.

IV. Isu-Isu Pokok KRR


Secara garis besar ruang lingkup substansi/isu kesehatan reproduksi
remaja adalah: 1). Perkembangan seksual dan seksualitas (termasuk
pubertas dan KTD), 2). HIV dan AIDS, dan 3). NAPZA (Narkotika, alkohol,
psikotropika, dan zat adiktif lainnya). Ketiga substansi tersebut biasa
dikenal dengan sebutan “triad KRR” yang mempunyai kaitan sebab akibat
antara satu dengan lainnya.
Di dalam substansi seksualitas, materi yang dicakup antara lain meliputi:
a), pubertas (ciri-ciri pubertas, mimpi basah, menstruasi), b). Alat/sistem,
fungsi dan proses reproduksi (pengenalan organ-organ reproduksi, fungsi
dan proses reproduksi), dan c). Konsekuensi hubungan seks pra-nikah
(kehamilan tidak diinginkan=KTD, aborsi, infeksi menular seksuaHMS).
Dalam substansi HIV dan AIDS yang perlu disampaikan kepada remaja
adalah: a). Informasi umum HIV dan AIDS, b). Tahap perubahan fase,
c). Penularan HIV dan AIDS, d), Cara menghindari HIV dan AIDS, e).
Bagaimana mengetahui seseorang terinfeksi HIV dan AIDS, dan f). Stigma
dan diskriminasi.
Dalam substansi NAPZA, beberapa materi pokok yang dibicarakan
adalah: a). Jenis-jenis NAPZA, b). Penyalah gunaan NAPZA, c). Cara
menghindari penyalahgunaan NAPZA, dan d). Cara mengatasi
ketergantungan terhadap NAPZA.
Ketiga isu pokok KRR tersebut akan dibicarakan secara mendalam dalam
sesi yang berbeda.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 19


V. Arah Kebijakan Teknis KRR
Di dalam RPJM telah digariskan bahwa arah dari program KRR adalah:
a). Peningkatan pemahaman kesehatan reproduksi remaja, b). Penguatan
institusi masyarakat dan pemerintah yang memberikan pelayanan
kesehatan reproduksi bagi remaja, dan c). Pemberian konseling tentang
permasalahan remaja.
Peningkatan pemahaman kesehatan reproduksi remaja menjadi arah
kebijakan di bidang penyediaan informasi. Penyediaan informasi tidak
hanya dilakukan oleh pihak pemerintah, namun juga oleh berbagai LSM
peduli kesehatan reproduksi remaja. Masalahnya adalah apakah informasi
yang disiapkan selama ini dapat memenuhi kebutuhan remaja akan
informasi kesehatan reproduksi?
Selanjutnya, penguatan institusi masyarakat dan pemerintah yang
memberikan pelayanan kesehatan reproduksi bagi remaja menjadi arah
dari kebijakan KRR. Berbagai institusi yang sudah ada di masyarakat
perlu diberdayakan untuk mendekatkan akses remaja terhadap informasi
dan pelayanan kesehatan reproduksi remaja. Begitu pula dari sisi
pemerintah, berbagai sektor perlu membantu memperluas penyediaan
informasi dan pelayanan kesehatan reproduksi.
Arah kebijakan yang tidak kalah pentingnya adalah pemberian konseling
tentang permasalahan remaja. Hal yang mendasari adalah karena
pemberian informasi saja tidak cukup, sebagian remaja sudah mengalami
berbagai permasalahan dalam kesehatan reproduksi. Sehingga mereka
perlu memperoleh bantuan dari orang lain untuk keluar dari masalah-
masalah yang dialami. Bantuan tersebut dapat berupa konseling, karena
konseling pada prinsipnya membantu klien untuk mengambil keputusan.

VI. Pokok-Pokok Kegiatan KRR


Pemahaman dan kesadaran tentang hak dan kesehatan reproduksi pada
remaja masih rendah, dan beberapa diantaranya pemahaman tersebut
tidak tepat. Masyarakat dan keluarga masih enggan untuk membicarakan
masalah reproduksi secara terbuka dalam keluarga dan masyarakat. Anak
dan remaja lebih merasa nyaman mendiskusikannya secara terbuka
dengan sesama teman. Pembahasan kesehatan reproduksi dari sudut
nilai-nilai adat, budaya, dan agama yang menganggap masalah kesehatan

20 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


reproduksi remaja sebagai hal yang tabu justru lebih populer dibanding
dengan pemahaman pentingnya untuk mengetahui dan mendiskusikan
secara benar tentang masalah kesehatan reproduksi remaja. Padahal
pengetahuan para remaja yang secara tepat dan benar tentang masalah
kesehatan reproduksi sangat penting. Pengetahuan tersebut diperlukan
untuk mendukung: a) upaya meningkatkan status kesehatan reproduksi
remaja, dan b) pengendalian angka kelahiran melalui pengaturan usia
kawin. Oleh karena itu, upaya peningkatan pengetahuan, sikap dan
perilaku remaja dan orang tua yang bertanggung jawab tentang kesehatan
reproduksi menjadi salah satu program dalam keluarga berencana. Upaya
tersebut dilakukan melalui: a), pemberdayaan pengelola program,
penyediaan pusat-pusat informasi, b). pemberiaan KIE kepada remaja
dan orang tua, serta c). Advokasi guna mendapat dukungan politis
(political will) dan komitmen termasuk pendanaan untuk mendukung
program kesehatan reproduksi remaja.
A. Pemberdayaan pengelola program dan masyarakat
Peran pendidik dan konselor sebaya dalam program kesehatan
reproduksi remaja sangat penting. Berbagai hasil studi
memperlihatkan bahwa para remaja lebih merasa terbuka jika
berdiskusi tentang KRR dengan orang yang dianggap sebaya dan
mengerti tentang kehidupan mereka. Karena itulah para remaja atau
mereka yang peduli dan dapat memahami kehidupan remaja dapat
dijadikan sebagai tenaga penyuluh, pendidik, pembimbing, dan
konselor tentang kesehatan reproduksi melalui latihan, fasilitasi,
bimbingan serta bantuan teknis secara sistematis.

Disamping para pendidik dan konselor sebaya tersebut, penting pula


untuk memberdayakan para pengelola program pada seluruh
tingkatan (pusat, provinsi, maupun kabupaten/kota). Para pengelola
tersebut perlu dibekali dengan berbagai pengetahuan tentang
bagaimana mengembangkan program KRR yang ramah remaja
‘adolescent friendly’. Banyak kegagalan dalam program KRR karena
pengelola program tidak memahami bagaimana program yang ramah
remaja. Mereka lebih banyak mengembangkan program dari sudut
pandang mereka dan bukan dari sudut kebutuhan remaja. Oleh
karena iru dalam mengembangkan program KRR, para pengelola

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 21


program harus melibatkan para remaja mulai dari perencanaan
sampai pada monitoring dan evaluasi.

Para tenaga pendidik dan konselor sebaya tersebut nantinya bersama-


sama dengan pengelola program KRR dari BKKBN atau instansi serta
stakeholder lainnya, termasuk provider kesehatan dapat
mengembangkan bentuk-bentuk kegiatan yang sesuai dengan kondisi
daerah dan target sasaran masing-masing.

B. Pusat Informasi dan Konsultasi KRR (PIK-KRR)


Pusat atau lembaga advokasi dan konsultasi hak-hak dan kesehatan
reproduksi bagi remaja yang ada saat ini masih terbatas jangkauannya
dan belum memuaskan mutunya. Di lain pihak keberadaan lembaga
tersebut sangat penting bagi perlindungan dan bantuan untuk
mewujudkan hak-hak reproduksi para remaja. Oleh karena perlu
upaya meningkatkan akses dan kualitas pelayanan pusat informasi
dan konsultasi KRR tersebut. Keberadaan pusat tersebut harus makin
diketahui secara luas oleh masyarakat dan mudah dijangkau oleh
para remaja, atau siapa saja yang membutuhkannya. Diperlukan
informasi dan pelayanan dengan tingkat kualitas yang makin
memadai dan terstandarisasi karena buruknya informasi akan
memberikan hasil yang tidak memuaskan.

C. Komunikasi, Informasi, dan Edukasi (KIE) Kesehatan Reproduksi


Remaja
Pemberian informasi kesehatan reproduksi kepada remaja maupun
orang tua dapat dilakukan melalui berbagai jalur media yang tersedia
baik mass media berupa media cetak, elektronik maupun “e-file”,
berbagai kelompok yang ada di dalam masyarakat serta sekolah.
Pemberian informasi tersebut ditujukan kepada remaja maupun
orang tua. Materi meliputi 3 aspek utama: a) kesehatan reproduksi
yaitu seputar seksualitas manusia termasuk reproduksi manusia, b)
HIV dan AIDS, dan c) narkoba. Ketiga isu utama KRR tersebut dikemas
dan dikaitkan dengan life skilll (kecakapan/keterampilan hidup), yaitu
bagaimana para remaja dapat menghindari hal-hal yang buruk bagi
kondisi kesehatan reproduksi mereka. Dalam proses penyiapan
KIE tersebut maka selain diperlukan penyiapan SDM dan metode

22 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


penyampaian juga perlu dikembangkan materi yang berkualitas yang
mampu merubah tidak saja aspek pengetahuan namun juga sikap
dan perilaku target sasaran (Behavior Change Communication =
Komunikasi Perubahan Perilaku).

D. Advokasi untuk penguatan komitmen program KRR


Keberhasilan pelaksanaan program KRR perlu didukung dengan
kemauan politis dan komitmen pendanaan serta perangkat peraturan
dan kebijakan bagi terselenggaranya upaya penanganan masalah
KRR. Komitmen tersebut perlu dikembangkan disemua tingkatan dan
melibatkan berbagai stakeholder termasuk keluarga (orang tua).
Banyak pengalaman memperlihatkan bahwa keberlanjutan program
KRR dilapangan sangat tergantung dari dukungan orang tua dan tokoh
masyarakat. Penolakan terhadap program KRR seringkali disebabkan
orang tua dan tokoh masyarakat tidak memiliki informasi yang
memadai tentang makna program yang sesungguhnya.

VII. Penutup
Tujuan program kesehatan reproduksi remaja adalah untuk
meningkatkan pemahaman, pengetahuan, sikap dan perilaku positif
remaja tentang kesehatan dan hak-hak reproduksi. Untuk itu isu pokok
dalam kesehatan reproduksi remaja menyangkut 3 hal (“triad KRR”):
seksualitas, HIV dan AIDS, dan NAPZA.
Selanjutnya, kebijakan teknis kesehatan rproduksi remaja diarahkan
untuk: a). Peningkatan pemahaman kesehatan reproduksi remaja, b).
Penguatan institusi masyarakat dan pemerintah yang memberikan
pelayanan kesehatan reproduksi bagi remaja, dan c). Pemberian
konseling tentang permasalahan remaja. Upaya yang dilakukan sebagai
kegiatan di lapangan adalah: a). Pemberdayaan pengelola program dan
masyarakat, b). Pusat Informasi dan Konsultasi KRR (PIK-KRR), c).
Komunikasi, Informasi dan Edukasi (KIE) Kesehatan Reproduksi Remaja,
dan d) Advokasi untuk penguatan komitmen program KRR

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 23


BAHAN PEMBELAJARAN:
GAMBARAN UMUM KONSELING KESEHATAN
REPRODUKSI REMAJA

I. Pendahuluan
A. Latar Belakang
Perubahan fisik dan kepribadian yang signifikan pada remaja
berdampak pada perubahan emosional yang besar, Dalam aspek
kognitif, remaja juga mengalami peningkatan dalam pemahaman
mereka tentang dunianya. Individu pada masa remaja tidak lagi
memandang orang dewasa sebagai “selalu benar”. la mulai memiliki
kemungkinan yang kuat untuk mulai mandiri, tidak terikat pada orang
tua, tetapi ia juga masih merasa bingung dalam menghadapi dunia
barunya. Sehingga isu yang paling penting dan kritis pada masa
remaja adalah pencarian identitas diri.

Remaja cenderung memilih teman sebaya sebagai orang terdekat untuk


membicarakan masalah-masalah yang dihadapi. Oleh karena itu, dalam
program kesehatan reproduksi remaja, pendekatan konselor sebaya
menjadi pilihan untuk memberikan pelayanan konseling kepada
remaja. Sedangkan unsur penting yang menunjang keberhasilan
konseling kesehatan reproduksi remaja adalah berkomunikasi secara
efektif dan melakukan konseling secara memuaskan.

Untuk mewujudkan terciptanya komunikasi yang efektif serta konseling


yang berhasil, maka para konselor sebaya perlu memahami tentang
gambaran umum konseling KRR dengan mempelajari materi ini.

B. Tujuan
Setelah mempelajari materi ini peserta diharapkan dapat:

1. Tujuan pembelajaran urnum.


Memahami gambaran umum tentang konseling KRR

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 25


2. Tujuan Pembelajaran Khusus :
a. Menjelaskan pengertian, jenis dan bentuk komunikasi.
b. Menjelaskan arti, tujuan dan sasaran konseling KRR
c. Menjelaskan persyaratan konselor sebaya
d. Menjelaskan langkah-langkah dalam proses konseling.
C. Ruang Lingkup
Yang menjadi ruang lingkup materi adalah:

a. Pengertian, jenis dan bentuk komunikasi


b. Arti, tujuan dan sasaran konseling KRR
c. Persyaratan konselor sebaya
d. Langkah-langkah proses konseling KRR
II. Pengertian, Jenis dan Bentuk Komunikasi
Komunikasi adalah proses dimana seseorang mengirimkan pesan kepada
orang lain. Pengiriman pesan ini biasanya dilakukan dengan
menggunakan ‘’kata” atau “bahasa”. Agar proses komunikasi dapat
berlangsung, diperlukan adanya beberapa unsur komunikasi. Unsur-unsur
tersebut adalah: komunikator, pesan, penerima dan umpan balik. Pada
dasarnya setiap orang setiap saat memikirkan, merasakan sesuatu dan
ingin berkomunikasi dengan orang lain. Berbagai jenis komunikasi yang
dilakukan setiap orang diantaranya:
1. Komunikasi massa
Komunikasi massa adalah penyampaian pesan kepada sejumlah besar
orang, biasanya ditujukan kepada sebagian besar masyarakat.
Misalnya : pidato bapak Bupati,
2. Komunikasi Intrapersonal
Komunikasi intrapersonal adalah komunikasi yang terjadi didalam
diri seseorang.
Komunikasi ini menyangkut pada pertimbangan-pertimbangan atas
tindakan-tindakan yang bersangkutan.
3. Komunikasi Interpersonal/KIP
KIP adalah komunikasi satu orang keorang lain, dua arah, secara verbal

26 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


dan non verbal yang menyangkut saling berbagi informasi, dan perasaan
antara individu dengan individu atau antar individu di dalam kelompok.
Misalnya: antara konselor sebaya dengan klien remaja.
Model komunikasi interpersonal memfokuskan kepada diri individu
masing-masing, pesan-pesan yang saling dipertukarkan. Aspek verbal
dan non verbal dari KIP menyangkut pada bagaimana keduanya
berinteraksi bersama. Ini berarti penempatan pernyataan didalam
pertukaran tingkah laku non verbal mempunyai arti tertentu, sebagai
contoh, seorang konselor mengkombinasikan adanya sikap tergesa-
gesa dan kurang sabar ketika ia memotong pembicaraan seseorang.
Komunikasi interpersonal mempengaruhi setiap aspek kehidupan
kita. Komunikasi yang efektif akan berpengaruh pada kepuasan klien.
Sejumlah penelitian di beberapa negara menunjukan bahwa kualitas
interaksi antara klien dan konselor mempengaruhi kepuasan klien.

III. Arti dan Sasaran Konseling KRR


A. Pengertian Konseling
Konseling adalah suatu proses dimana seseorang membantu orang
lain dalam membuat ksputusan atau mencari jalan untuk mengatasi
masalah, melalui pemahaman tentang fakta-fakta dan perasaan-
perasaan “ yang terlibat didalamnya.
B. Konseling KRR
Konseling KRR adalah suatu proses tatap muka dimana seorang
konselor membantu remaja untuk memecahkan masalah yang
berkaitan dengan kesehatan reproduksinya.
Oleh sebab itu dalam konseling KRR harus terjadi:
1. Hubungan saling percaya
2. Komunikasi yang terbuka
3. Pemberdayaan klien agar mampu mengambil keputusannya
sendiri.
Konseling berbeda dengan pemberian nasehat. Konseling
berpedoman pada pandangan bahwa pengambilan keputusan adalah
tanggung jawab klien.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 27


Seorang konselor bukan yang mengatur, mengkritik atau membuat
keputusan yang kenaungkinan tidak diterapkan oleh klien setelah
pertemuan konseling. la menjadi mitra/rekan dari klien, tetapi klien
lah yang paling tahu dunianya sehingga dialah pembuat keputusan.
Dalam pemberian nasihat, pemberi nasihat berperan seakan ia
seorang “ahli” dan memikul tanggung jawab lebih besar terhadap
tingkah laku/tindakan klien.
Konseling bisa terjadi tidak hanya antara 2 orang yang saling bertatap
muka, namun ada pula konseling yang dilakukan terhadap keluarga
atau family konseling. Prinsip dasar yang digunakan sama dengan
konseling individu, namun perlu pendekatan khusus karena
situasinya lebih kompleks dan yang perlu dibantu adalah keluarga
sebagai suatu kesatuan yang efektif.
C. Sasaran Konseling KRR
Yang menjadi sasaran konseling KRR adalah semua orang, tidak
terbatas dengan usia dan jenis kelamin yang ingin bertanya atau
mengalami masalah sehubungan Kesehatan Reproduksinya misalnya;

1. Individu remaja
2. Kelompok Remaja
3. Klien dengan kehamilan yang tidak diinginkan
4. Penyalahguna napza
5. Pengidap HIV dan AIDS (ODHA)
IV. Syarat Konseling KRR
A. Syarat menjadi Konselor KRR
Beberapa syarat seorang konselor sebaya:

1. Berpengalaman sebagai pendidik sebaya.


2. Mempunyai minat yang sungguh-sungguh untuk membantu klien
3. Terbuka pada pendapat orang lain
4. Menghargai dan menghormati klien
5. Peka terhadap perasaan orang dan mampu berempati
6. Dapat dipercaya dan mampu memegang rahasia

28 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


7. Perasaan stabil dan kontrol diri yang kuat
8. Memiliki pengetahuan yang luas mengenai:
a. Seksualitas yang meliputi tumbuh kembang remaja, alat,
system dan proses reproduksi, konsekuensi hubungan sex
pra nikah ; kehamilan.
b. HIV dan AIDS serta PMS
c. NAPZA
9. Memiliki ketrampilan dalam :
a. Menciptakan suasana yang aman, nyaman dan menimbulkan
rasa percaya klien terhadap konselor
b. Melakukan komunikasi interpersonal, yaitu hubungan timbal
balik yang bercirikan :
1) Komunikasi dua arah
2) Memperhatikan aspek verbal dan non verbal
3) Mendengar secara aktif
4) Penggunaan pertanyaan untuk menggali informasi,
perasaan dan pikiran.
5) Membantu klien dalam pengambilan keputusan.
B. Syarat Tempat Konseling
Konseling dapat dilakukan dimana saja dengan syarat:

1. Terjamin privacy
2. Nyaman, tidak bising
3. Tenang
C. Sikap Konselor
S Smile
Duduk menghadap ke klien berikan anggukan atau senyuman.
O Open and Non Judgemental facial expression
Expresi muka menunjukan sikap terbuka dan tidak menilai.
L Lean towards Client
Tubuh condong ke klien

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 29


E Eye contact
Kontak sesuai cara yang diterima budaya setempat
R Relaxed and Friendly manner
Santai dan sikap bersahabat.
V. Langkah-Langkah Konseling KRR
SA : Salam, memberi perhatian dan menciptakan hubungan dan situasi
nyaman.
T : Tanya, mengajukan pertanyaan untuk mengetahui kebutuhan,
pengetahuan dan perasaan klien tentang masalah yang dihadapi
dan latar belakangnya, Identifikasi effek dari masalah terhadap klien
dan hal lain.
U : Uraikan :
Uraikan dan tawarkan informasi umum mengenai alternatif
pemecahan masalah untuk pengambilan keputusan.
TU: Bantu klien untuk mengambil keputusan yang diinginkan. Beri
waktu dan dorong klien untuk berpendapat
J : Jelaskan secara rinci mengenai alternatif pemecahan masalah yang
telah dipilih klien, konsekuensi-konsekuensi yang mungkin
dihadapi. Ajukan pertanyaan apakah klien sudah mengerti apa
yang disampaikan agar bisa membuat keputusan tanpa tekanan.
U : Rencanakan kunjungan ulang atau rujuk ketempat pelayanan
konseling bila diperlukan.

30 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


BAHAN PEMBELAJARAN:
KETERAMPILAN MIKRO

I. Pendahuluan
A. Latar Belakang
Seorang konselor sebaya harus memahami substansi KRR, harus juga
menguasai keterampilan konseling. Keterampilan konseling yang
harus dimiliki mencakup keterampilan-keterampilan mikro (mikro
skill) yang harus dilatih satu persatu. Oleh karena konselor telah
menguasai substansi KRR namun belum memiliki keterampilan
mikro, maka kualitas pelayanan konseling yang diberikan menjadi
kurang optimal.

Mengingat cukup kompleksnya permasalahan-permasalahan


kesehatan reproduksi yang dihadapi, maka pelaksanaan konseling
bagi remaja hendaknya dapat berjalan secara efektif. Untuk itu hal-
hal yang perlu dikuasai oleh konselor sebaya meliputi: keterampilan
observasi, pemantapan hubungan baik, mendengar aktif dan bertanya
efektif, keterampilan membantu klien dalam pengambilan keputusan.

B. Tujuan
Tujuan Pembelajaran Umum (TPU):
Setelah mempelajari materi ini, diharapkan peserta akan terampil
melakukan konseling KRR.
Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK):
1. Peserta terampil mempraktikkan observasi dan memantapkan
hubungan baik
2. Peserta terampil mempraktikkan teknik mendengar aktif
3. Peserta terampil mempraktikkan bertanya efektif
4. Peserta terampil dalam membantu klien daiam mengambil
keputusan

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 31


C. Ruang Lingkup
1. Observasi dan memantapkan hubungan baik
2. Teknik mendengar aktif dan bertanya efektif
3. Membantu klien dalam pengambilan keputusan
4. Situasi-situasi sulit dalam konseling
II. Observasi dan Memantapkan Hubungan Baik
Keterampilan dasar yang harus dimiliki seorang konselor adalah
keterampilan observasi dan memantapkan hubungan baik. Untuk dapat
memiliki keterampilan observasi didalam proses konseling seorang
konselor sebaya harus memperhatikan tingkah laku verbal dan tingkah
laku non verbal serta kesenjangan antara tingkah laku verbal dan non
verbal. Berikut ini uraian mengenai hal-hal tersebut:
A. Tingkah laku verbal
Yang termasuk kedalam tingkah laku verbal adalah semua suara-
suara yang bermakna dari konselor atau klien lain. Termasuk juga
ungkapan-ungkapan seperti penjelasan secara rinci, saling memberi,
saling memuji dan mengajukan pertanyaan langsung. Begitu juga
ungkapan mengenai kapan klien beralih topik dan apa saja kata-kata
kunci yang diungkapkan oleh klien serta pengulangan kata-kata
penting yang telah diungkapkan oleh klien.

B. Tingkah laku non verbal


Yang termasuk ke dalam tingkah laku non verbal adalah bahasa tubuh,
tatapan mata, nada/intonasi suara, jangka waktu (tempo), ekspresi
wajah (raut muka), masa diam saat pembicaraan meupun gerakan
fisik seperti sentuhan, anggukan kepala, gerakan tangan yang terbuka
atau kata-kata seperti “ehmm...ehmm..”.

Posisi tubuh layak mendapat perhatian khusus, seperti misalnya posisi


kepala dan tubuh, cara dan tempat seseorang duduk atau berdiri
serta cara menggerakkan anggota badan.
C. Kesenjangan
Kesenjangan adalah ketidak sesuaian tingkah laku verbal dan non

32 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


verbal. Seorang konselor sebaya yang jeli dengan pengamatannya
akan mengenali jika terjadi ketidak sesuaian antara tingkah laku verbal
dan non verbal klien, antara dua pernyataan atau antara apa yang
dikatakan dan apa yang dilakukan. Hal itu tidak saja penting untuk
mengamati orang lain tetapi juga dalam mengamati atau menilai
diri konselor sendiri. Oleh karena itu selama proses konseling,
konselor perlu mengamati tingkah laku verbal dan non verbal klien
untuk mengidentifikasi peran yang tidak sejalan (kesenjangan).

Keterampilan dasar berikutnya yaitu memantapkan hubungan baik


meliputi hal sebagai berikut:

1. Menerima klien apa adanya


2. Memberi salam dan memperkenalkan diri
3. membuat klien merasa diterima, nyaman, rileks antara lain
dengan cara menanyakan nama klien, memulai pembicaraan
tentang topik umum yang sedang berkembang di masyarakat,
selain itu konselor juga perlu observasi perasaan dan emosi serta
suasana hati klien
4. Menjalin kerja sama dengan klien
5. Memberi respon positif, pujian dan dukungan
Pujian dan dukungan penting diberikan kepada klien sehingga dapat
secara terbuka mengemukakan permasalahan-permasalahannya.
Memberikan pujian adalah sama dengan mengungkapkan
persetujuan atau kekaguman sehingga mendorong tingkah laku yang
baik, penghargaan terhadap tindakan/usaha yang telah dilakukan
klien dengan baik. Contoh: Hari ini kamu kelihatan segar sekali”.

Memberi dukungan, kepercayaan dan harapan merupakan ungkapan


kata-kata agar klien tahu bahwa konselor percaya klien dapat
mengatasi masalah dengan bantuan konselor. Contoh: “Kamu sudah
memiliki keputusan yang tepat untuk merencanakan masa depanmu”.

III. Keterampilan Mendengar Aktif


Seringkali kita mendengar, namun tidak benar-benar mendengar klien
dengan baik. Konselor sebaya harus menjadi pendengar yang baik dalam

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 33


memberikan konseling, hendaknya mempergunakan kalimat yang bersifat
mendorong klien untuk banyak berbicara dan tidak memotong
pembicaraan klien, oleh karena pembicaraan yang terpotong merupakan
ucapan-ucapan yang bersifat memotong pembicaran dan klien merasa
tidak nyaman.
Mendengar aktif merupakan proses aktif yang melakukan partisipan aktif
orang yang mendengarkan serta penuh perhatian. Disamping itu
mendengar aktif dapat berupa mendengarkan dengan usaha untuk
memahami sudut pandang orang yang bicara atau perasaan yang tersurat
maupun tersirat.
Untuk memiliki keterampilan mendengar aktif, seorang konselor perlu
menguasai keterampilan memberikan refleksi isi (paraphrasing), refleksi
perasaan dan merangkum. Melakukan refleksi yang akurat dan mengakui
perasaan yang dirasakan oleh klien merupakan hal yang sangat perlu
dan penting di dalam proses konseling. Sebelum klien siap dan mau
mengatasi situasinya, mendengarkan pilihan-pilihan dan mengambil
keputusan yang tepat berdasarkan informasi, dia harus terlebih dahulu
percaya bahwa konselor mendengar dan mengerti akan perasaan,
kepentingan individual dan keprihatinannya.
Berikut ini uraian mengenai refleksi isi (paraphrasing), refleksi perasaan,
merangkum dan tips mendengar aktif.
1. Refleksi Isi (Paraphrasing)
Merefleksi isi percakapan klien adalah mengungkapkan kembali atau
memberi masukan tentang inti dari apa saja yang baru dikatakannya
dengan cara memendekkan dan memperjelas pendapat klien.
Merefleksi isi tidak sama dengan membeokan merefleksi isi
menggunakan kata-kata inti dan klien ditambah menggunakan
sebagian kata-kata konselor.

2. Refleksi perasaan
Refleksi perasaan menyangkut emosi klien dan umpan balik inti dari
perasaan klien yang telah teramati oleh konselor. Emosi membentuk
dasar dari sebagian besar pengalaman hidup. Mengenali perasaan
klien dan membantu klien untuk memperjelas perasaan, dapat
menjadi satu hal yang sangat berguna. Saat konselor merefleksikan

34 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


perasaan, konselor dapat menambahkan refleksi isi sesuai dengan
kondisi emosi klien yang dapat diungkap baik dari aspek verbal
maupun non verbal. Hal ini menunjukkan kesadaran konselor tentang
keadaan perasaan klien.

Berikut contoh refleksi isi dan perasaan berdasarkan ungkapan kata-


kata klien dibawah ini.

“Saya bingung tentang hubungan saya dengan pacar saya. Saya sayang
sama dia, tapi sikapnya sering kurang ajar, karena dia suka meraba-
raba tubuh saya. Awalnya saya marah, tetapi dia terus memaksa dan
akhirnya saya diamkan saja. Sebenarnya saya tidak suka dengan
perbuatanya, kerena takut dia perbuat yang lebih jauh dan itu kan
dilarang agama”

Refleksi isi dan perasaan : “Bisa saya bayangkan betapa sulitnya kamu
menghadapi permasalahan ini. Kamu sayang sama pacarmu, tapi
tidak suka dengan perlakuannya.”

3. Merangkum
Merangkum hampir sama dengan refleksi isi. Perbedaannya adalah
bahwa merangkum dilakukan setelah beberapa waktu yang lebih
lama dan mencakup beberapa informasi yang diungkap oleh klien.
Merangkum dapat digunakan saat akan mengakhiri suatu percakapan,
untuk transisi antar topik atau untuk memberi penjelasan panjang
terhadap masalah klien yang rumit.

A. Tipe mendengar aktif


1. Terima klien apa adanya, hargai klien sebagai individu yang
berbeda dari individu lainnya.
2. Dengarkan apa yang dikatakan klien dan juga bagaimana ia
mengatakan hal itu. Perhatian intonasi suara, pemilihan kata,
ekspresi wajah dan gerakan-gerakan tubuh.
3. Tempatkan diri pada posisi klien selama mendengarkan.
4. Beri waktu pada klien untuk berpikir, bertanya dan berbicara
sesuai dengan kecepatan klien.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 35


5. Dengarkan klien dengan seksama, jangan berpikir apa
yang akan dikatakan selanjutnya.
6. Lakukan pengulangan/refleksi apa yang didengar, sehingga baik
konselor maupun klien tahu bahwa konselor telah paham.
7. Duduk menghadap klien dengan nyaman, hindari gerakan yang
mengganggu, tatap dan perhatikan klien,
8. Tunjukkan tanda perhatiaan verbal (misalnya dengan
mengucapkan: ehmm..., ya ya…, lalu.., terus.., ohh… begitu,
dsb.) dan non verbal (sesekali mengangguk).
IV. Keterampilan Bertanya Efektif
Untuk bertanya efektif, terdapat beberapa jenis pertanyaan yang dapat
digunakan, yaitu pertanyaan tertutup, terbuka, mendalam dan pertanyaan
mengarahkan.
1. Pertanyaan tertutup
Adalah pertanyaan yang hanya dapat dijawab dengan singkat serta
menghasilkan jawaban “ya” atau “tidak”. Pertanyaan jenis ini berguna
untuk mengumpulkan informasi yang faktual dan biasanya dilakukan
pada awal-awal percakapan. Namun pertanyaan ini tidak meciptakan
suasana nyaman dan kurang mendukung proses pengambilan
keputusan yang baik, karena klien hanya akan memberikan informasi
yang berkaitan dengan pertanyaan yang diajukan. Kegunaan
pertanyaan tertutup antara lain untuk menanyakan riyawat hidup
dan identitas pribadi.

2. Pertanyaan terbuka
Adalah pertanyaan yang memungkinkan adanya berbagai macam
jawaban serta memberi kebebasan atau kesempatan kepada klien
menjawab. Disamping itu dengan menggunakan pertanyaan terbuka
memungkinkan partisipasi aktif klien dalam percakapan konseling,
Jenis pertanyaan ini biasanya memakai kata tanya “ bagaimana” atau
“apa”. Cara yang efektif untuk bertanya adalah dengan menggunakan
pertanyaan terbuka dan digunakan dengan nada suara yang
menunjukkan minat dan perhatian. Kegunaan pertanyaan terbuka
untuk mempelajari perasaan, kepercayaan dan pengetahuan klien.

36 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


3. Pertanyaan mendalam
Merupakan pertanyaan untuk menggali informasi lebih lanjut dari
klien. Pertanyaan ini biasanya digunakan untuk menanggapi
pertanyaan klien dan memperjelas informasi yang diberikan klien
serta merupakan kelanjutan dari pertanyaan terbuka.

4. Pertanyaan mengarahkan
Merupakan yang bersifat sugestif dan mendorong klien untuk
menjawab pertanyaan sesuai dengan keinginan konselor. Pertanyaan
ini tidak pernah keinginan konselor. Pertanyaan ini tidak pernah
akan cocok digunakan dalam konseling karena berfungsi sebagai
“penutup pintu” dan tidak mendorong klien untuk mengatakan apa
yang benar-benar dirasakannya.

Contoh bentuk pertanyaan sesuai dengan jenisnya :

a. Pertanyaan tertutup
“Sudah berapa lama kamu kecanduan rokok ?”

b. Pertanyaan terbuka
“Bagaimana pendapat pacarmu dengan keputusan kamu untuk
menggugurkan kehamilan ?”

c. Pertanyaan mendalam
“Dapatkah kamu menceritakan lebih lanjut apa yang kamu
katakan bahwa kamu pernah kecanduan narkoba ?”

d. Pertanyaan mengarahkan
“Apakah kami mengidap IMS ?”

V. Kiat-Kiat Bertanya Efektif


a. Gunakan intonasi suara yang menunjukkan perhatiaan minat dan
keakraban.
b. Gunakan kata-kata yang dipahami klien.
c. Ajukan pertanyaan saru persatu. Tunggu jawaban dengan penuh
minat, jangan memotong.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 37


d. Gunakan kata tanya yang mendorong klien tetap bicara, seperti:”dan
?”, “bagaimana?”, lalu?”, “maksudnya?”
e. Bila harus menanyakan hal-hal yang sangat pribadi jelaskan
“mengapa”, karena kemungkinan klien dapat merasa “disalahkan”.
f. Ajukan pertanyaan yang sama dengan berbagai cara bila klien belum
paham.
g. Hindari pertanyaan yang mengarahkan.
h. Gunakan “pertanyaan terbuka” karena lebih efektif daripada
menggunakan pertanyaan tertutup.
VI. Keterampilan Membantu Klien Dalam Pengambilan Keputusan
Tingkatan keterampilan mikro yang paling tinggi yang harus dikuasai oleh
konselor sebaya adalah “membantu klien dalam pengambilan keputusan”.
Setiap keputusan yang kita buat bersifat kompleks, terdapat banyak faktor
dan parasaan yang tercakup di belakangnya. Keputusan-keputusan mungkin
diambil berdasarkan berbagai alasan tertentu. Terdapat 6 (enam) faktor
yang mempengaruhi tingkah laku pengambilan keputusan, yaitu :
A. Fisik
Didasarkan pada rasa yang dialami tubuh, seperti rasa sakit, tidak
nyaman, atau nikmat. Orang akan menghindari tingkah laku yang
menimbulkan rasa sakit atau sebaliknya orang akan memilih tingkah
laku yang memberikan kesenangan.
B. Emosional
Didasarkan pada perasaan atau sikap. Orang akan bereaksi pada
suatu situasi secara subyektif.
C. Rasional
Didasarkan pada pengetahuan. Orang akan mendapat informasi,
memahami situasi dan berbagai konsekuensinya.
D. Praktikal
Didasarkan pada keterampilan individual dan kemampuan
melaksanakannya. Seseorang akan menilai potensi diri dan
kepercayaan dirinya melalui kemampuannya dalam bertindak.

38 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


E. Interpersonal
Didasarkan pada pengaruh jaringan-jaringan sosial yang ada.
Hubungan antar satu orang ke orang lainnya dapat mempengaruhi
tindakan individual.
F. Struktural
Didasarkan pada lingkup sosial, ekonomi dan politik,lingkungan
mungkin memberikan hasil yang mendukung atau mengkritik suatu
tingkah laku tertentu.
Disamping faktor-faktor di atas terdapat tipe-tipe pengambilan
keputusan, tipe-tipe tersebut adalah:

1. Pengambilan keputusan karena ketidak sanggupan segera;


membiarkan kejadian berlalu, tanpa berbuat apa-apa.
2. Pengambilan keputusan intuitif, bersifat segera; terasa sebagai
tepat dan langsung diputuskan.
3. Pengambilan keputusan yang terpaksa, karena sudah kritis;
sesuatu yang harus segera dilaksanakan.
4. Pengambilan keputusan yang reaktif; “kamu telah melakukan
hal itu untuk saya, karenanya saya akan melakukan itu untukmu”.
Seringkali dilakukan dalam situasi marah atau tergesa-gesa.
5. Pengambilan keputusan yang ditangguhkan; dialihkan pada
orang lain, membiarkan orang lain yang bertanggung jawab.
6. Pengambilan keputusan secara berhati-hati; dipikirkan baik-baik,
mempertimbangkan berbagai pilihan.
Apabila kebutuhan klien telah diungkapkan dan ditegaskan secara
jelas, sudah saatnya konselor sampai pada kegiatan membantu klien
dalam membuat keputusan dalam mengatasi permasalahan KRR.
Dalam hal ini konselor akan membantu klien memberikan informasi
yang tepat untuk pengambilan keputusan tersebut. Pada akhirnya
pengambilan keputusan adalah tanggung jawab klicn. Terdapat 4
(empat) gagasan atau strategi membantu klien membuat keputusan:

a. Membantu klien meninjau kemungkinan pilihannya.


b. Membantu klien dalam mempertimbangkan pilihan
spesifikasinya.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 39


c. Membantu klien mengevaluasi pilihan.
d. Membantu klien menyusun rencana kerja.
Disamping harus mempertimbangkan 4 (empat) strategi pengambilan
keputusan diatas, dalam proses membantu klien, konselor sebaya
juga harus memperhatikan “4K”, meliputi:

a. Kondisi masalah yang dihadapi.


Apa masalahnya, ruang lingkupnya dan tujuan yang hendak
dicapai dengan keputusan yang akan diambil.

b. Daftar kemungkinan pilihan atau alternatif keputusan.


Cari kemungkinan sebanyak mungkin, misalnya pilihan a, b, c dst.

c. Timbang konsekuensi dari setiap pilihan yang ada.


- Setiap pilihan selalu mengandung konsekuensi, baik yang
positif maupun yang negatif.
- Timbang tiap pilihan sesuai kondisi masalah.
Faktor-faktor yang berpengaruh akan secara otomatis masuk ke
dalam pertimbangan ini hingga menghasilkan prioritas pilihan.

d. Buat keputusan dan tinjau kembali apakah keputusan itu sudah


merupakan pilihan terbaik bagi kita.
Untuk lebih mudahnya “4K” dalam proses pengambilan
keputusan yang telah diuraikan diatas dapat disusun sebagai
berikut:

a. KONDISI MASALAH YANG DIHADAPI:


..................................................................................................................
..................................................................................................................
..................................................................................................................
b. DAFTAR KEMUNGKINAN PILIHAN KEPUTUSAN
(1). ............................................................................................................
(2). ............................................................................................................
(3). ............................................................................................................

40 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


c. KONSEKUENSI UNTUK TIAP PILIHAN
Konsekuensi (1):
Positif Negatif
.................... .....................
.................... .....................
.................... .....................
Konsekuensi (2):
Positif Negatif
.................... .....................
.................... .....................
.................... .....................
Konsekuensi (3):
Positif Negatif
.................... .....................
.................... .....................
.................... .....................
d. KEPUTUSAN
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................

VII. Situasi Sulit Dalam Konseling


Konselor sebaya kemungkinan akan mengalami situasi sulit selama
berlangsungnya proses konseling. Beberapa situasi sulit yang mungkin
dihadapi antara lain sebagai berikut:
1. Klien pasif dan diam
2. Klien menangis terus menerus
3. Klien bertanya tentang hal-hal pribadi konselor
4. Konselor melakukan suatu kesalahan
5. Konselor tidak dapat menjawab pertanyaan yang diajukan oleh klien
6. Konselor meyakini bahwa tidak ada pemecahan bagi masalah klien

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 41


7. Konselor dan klien saling mengenal.
Penjelasan secara rinci mengenai hal tersebut adalah sebagaimana uraian
dibawah ini.
A. Diam. Klien tidak rnau berbicara selama beberapa waktu. Hal ini
biasanya terjadi pada klien-klien yang merasa cemas atau marah.
Apabila hal ini terjadi pada awal pertemuan, setelah beberapa saat,
sebaiknya konselor memperhatikan hal ini dengan mengatakan
misalnya: “Saya mengerti hal ini sulit untuk dibicarakan (refleksi
perasaan). Biasanya pada pertemuan pertama klien-klien saya juga
merasa begitu (Validasi). Apakah Saudara merasa cemas?”. Atau
alternatif lain apabila klien diam karena marah (misalnya, klien
berpaling muka dari konselor). Sebagai konselor anda dapat berkata:
“Bagaimana perasaan saudara karena berada di sini sekarang?”.
Pernyataan-pernyataan ini harus diikuti dengan suasana hening
selama beberapa saat, pada saat ini konselor memandang klien dan
memperlihatkan sikap tubuh yang menunjukkan perhatian.
Kadang-kadang keadaan klien tidak mau bicara atau diam ini terjadi
pada pertengahan pertemuan. Dalam situasi seperti ini konselor harus
memperhatikan konteks pembicaraan dan menilai mengapa hal ini
terjadi. Mungkin hal tersebut terjadi karena klien merasa berat
menceritakan hal-hal yang pribadi atau suatu rahasia tentang dirinya,
atau ia tidak senang dengan sikap konselor. Pada umumnya, lebih
baik menunggu beberapa saat, memberi kesempatan kepada klien
untuk mengekpresikan perasaan atau pikirannya, meskipun konselor
merasa tidak nyaman dengan keadaan tersebut. Kadang-kadang klien
diam karena sedang berfikir atau memperhatikan dengan seksama.
Dalam hal ini tidak perlu berusaha memecahkan kesunyian, juga
tidak perlu menunjukkan sikap tidak menerima.

B. Klien manangis. Klien yang menangis tersedu-sedu membuat


konselor marasa tidak nyaman. Reaksi yang wajar yang dapat kita
lakukan adalah berusaha menenangkan, tetapi hal ini tidak selalu
mengurungkan dalam konseling. Manangis bila disebabkan karena
beberapa alasan. Ada kemungkinan untuk melepaskan emosi, dalam
hal ini yang dapat dilakukan konselor adalah menunggu beberapa
saat, dan apabila masih terus menangis, katakan banwa tidak apa-

42 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


apa kalau ingin menangis, adalah wajar apabila marasa sedih kita
menangis. Biasanya tangisan mereda sendiri setelah beberapa lama.
Bagaimanapun, kadang-kadang menangis dilakukan untuk menarik
perhatian atau untuk menghentikan pertanyaan-pertanyaan yang
menyelidiki lebih lanjut. Tangisan juga mungkin merupakan cara
klien memanipulasi konselor, sekali lagi, cara terbaik adalah memberi
kesempatan klien menangis. Untuk klien manipulatifpun pada
akhirnya akan menyadari bahwa konselor tidak bisa dimanipulasi.
Konselor dari latar belakang budaya tertentu mungkin dapat
menenangkan klien dengan menyentuh badan (misal : menepuk-
nepuk bahu atau memegang tangan klien), menenangkan harus
dilakukan dengan hati-hati. Disamping itu, hal ini memerlukan
perhatian khusus. Alasannya, apabila kesulitan klien yang
hubungannya dengan masalah seks, menyentuh klien, meskipun
sentuhan itu tanda perhatian, hal tersebut dapat disalah artikan dan
akan menimbulkan ketakutan pada diri klien. Faktor budaya usia
dan jenis kelamin dari konselor maupun klien perlu diperhatikan.
Yang penting adalah bahwa hubungan profesional (bukan sosial)
antara konselor dan klien harus tetap dijaga.

C. Klien bertanya tentang hal-hal pribadi konselor. Hubungan konselor


klien adalah hubungan profesional, bukan hubungan sosial. Hal ini
penting karena dengan demikian konselor bersikap berbeda dengan
sikap orang lain dalam kehidupan klien. Hal ini mungkin sulit
dimengerti klien pada awalnya, terutama kalau konselor bersikap
akrab dan hangat. Resiko dari hubungan seperti ini adalah konselor
mendapat pertanyaan-pertanyaan yang bersifat pribadi dari klien yang
harus dijawab. Hal ini sebaiknya tidak dilakukan karena beberapa
alasan. Hal ini akan mengalihkan perhatian konselor dari klien. Hal
ini mengarah pada serangkaian pertanyaan yang pada awalnya
bersifat ringan saja, lama kelamaan pertanyaan akan menjurus kepada
masalah-masalah pribadi yang tidak ingin dijawab konselor. Hal ini
akan menimbulkan salah pengertian pada klien, seakan ada hal yang
salah pada konselor atau pada klien karena perhatian pada masalah
tersebut. Kadang-kadang klien ingin tahu apakah konselor pernah
mengalami hal yang sama. Jawaban “YA” akan membuat klien tidak

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 43


yakin konselor dapat menolong. Sementara kalau dijawab “TIDAK”
klien akan merasa konselor tidak mengerti masalahnya. Akan lebih
baik apabila ada pertanyaan-pertanyaan pribadi
D. Konselor melakukan kesalahan. Dalam banyak hal, konselor dapat
melakukan suatu kesalahan, kesalahan mungkin salah mengartikan
maksud kata-kata klien, konselor mungkin berkonsentrasi sehingga
bertanya berkali-kali kepada klien tentang suatu hal. Konselor
mungkin memberikan informasi yang salah. Konselor mungkin
merasa malu atau marah karena ucapan klien. Hal utama yang
terpenting untuk menciptakan hubungan baik dengan klien adalah
bersikap jujur. Menghargai klien adalah salah satu syarat dalam
konseling. Menghargai dan mempercayai klien dapat ditunjukkan
dengan cara mengakui bahwa konselor telah melakukan kesalahan.
Minta maaflah salah/keliru. Misalnya, konselor dapat mengatakan :
“Maaf, saya lupa bahwa tadi Saudara sudah mengatakan kalau
Saudara memiliki tiga adik. Seandainya konselor tersinggung/marah
karena kata-kata klien, konselor perlu menyadari dan dapat
menyatakan penyesalannya dengan mengatakan: “Tahukah Saudara
beberapa waktu tadi Saudara mengatakan bahwa Saudara merasa
sulit harus meminum obat setiap hari, saya agak menghardik Saudara,
saya agak geram karena pada pertemuan sebelumnya kita sudah
mendiskusikan betapa pentingya meminum obat setiap hari, mungkin
Saudara memperhatikan reaksi saya, maafkan. Apakah Saudara ingin
membicarakan hal itu lagi?”. Perlu diketahui bahwa apapun reaksi
emosi konselor, akan dirasakan klien, Semakin terbuka perasaan kita
selama pertemuan dengan klien (bukan berarti membuka diri tentang
pribadi diluar konseling) semakin terbuka pula perasaan klien.
Kesalahan konselor dapat berubah menjadi hal yang baik bagi klien.
E. Konselor tidak tahu jawaban dari pertanyaan klien. Hal ini
merupakan kecemasan yang biasa diutarakan konselor. Seperti situasi
sebelumnya, sudah sepantasnya mengatakan bahwa konselor tidak dapat
menjawab pertanyaan klien, tetapi akan berusaha mencari informasi
tersebut untuk klien. Konselor dapat pula menunjukkan sumber lain
untuk mendapatkan informasi tersebut. Mengelak pertanyaan atau
menjawab tanpa dasar pengetahuan, akan lebih berpengaruh negatif
terhadap hubungan dengan klien yang sudah terbina secara baik lebih
baik mengakui keterbatasan pengetahuan konselor.

44 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


F. Konselor meyakini bahwa tidak ada pemecahan bagi masalah
klien.Kondisi ini biasanya mencemaskan, konselor merasa tidak tahu
harus berbuat apa. Perlu diingatnya bahwa utama konseling adalah
pada subyek/orangnya, bukan pada masalahnya. Meskipun masalah
yang dihadapi sangat sulit, seperti misalnya seorang remaja putri
ingin melakukan aborsi, sementara konselor tidak mungkin
memenuhi permintaan tersebut ; atau misalnya seseorang
diultimatum bahwa usia/masa hidupnya tidak lama lagi karena
mengidap HIV. Dalam hal ini tidak berarti konselor tidak dapat
menolong klien. Salah satu langkah yang dapat dilakukan terhadap
klien yang mendesak ingin dibantu konselor dalam memecahkan
masalahnya adalah dengan mengubah keadaan, tetapi menurut
pengalaman, semakin mengenal klien secara baik akan semakin
membantu, karena klien dapat timbul perubahan pandangan atau
pemikiran baru sehingga klien lebih siap dalam mengatasi
masalahnya. Konselor sebaiknya tidak cepat membuat asumsi/
kesimpulan. Misalnya pada seorang gadis yang mencemaskan hal-
hal yang terjadi pada pacarnya, kemudian konselor langsung
menyimpulkan dan mengekspresikan dirinya, semakin
memungkinkan baginya untuk memahami mengapa keadaan itu
terjadi pada dirinya dan semakin menguatkan dirinya dalam
menghadapi kesulitan.
G. Konselor dan klien sudah saling kenal. Pada kelompok masyarakat
kecil biasaya antara konselor dan klien sudah saling kenal. Kalau
hubungan ini biasa-biasa saja (tidak terlalu akrab), konselor dapat
melayani seperti pada umumnya, tetapi perlu ditekankan bahwa
kerahasiaan akan tetap terjaga, dan konselor akan bersikap sedikit
berbeda dengan sikap di luar konseling terhadap klien sebagai
temannya. Apabila klien bahwa lebih baik pindah ke konselor lain
yang melayani konseling. Berdasarkan pengalaman, hubungan akrab
ini dapat sangat mempengaruhi jalannya konseling.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 45


BAHAN PEMBELAJARAN:
SEKSUALITAS

I. Pendahuluan
A. Latar Belakang
Seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan terutama dibidang
teknologi informasi, permasalah remaja yang terkait dengan kesehatan
reproduksinya semakin kompleks. Hal ini tentu akan mempengaruhi
status kesehatan reproduksi para remaja yang pada gilirannya akan
berdampak terhadap kualitas generasi dimasa mendatang.

Pemahaman remaja akan kesehatan reproduksi menjadi bekal bagi


remaja dalam berperilaku sehat dan bertanggung jawab. Namun belum
semua remaja memperoleh informasi yang cukup dan benar tentang
kesehatan reproduksi. Keterbatasan pengetahuan dan pemahaman ini
dapat membawa remaja ke arah perilaku berisiko. Anggapan remaja
bahwa jika melakukan hubungan seks hanya sekali tidak mungkin
terjadi kehamilan, merupakan cermin bahwa ia belum memahami
proses terjadinya kehamilan. Konsekuensi hubungan seks pra-nikah
tidak berhenti pada masalah kehamilan yang tidak diinginkan (KTD)
saja. Masalah psikis yang seringkali mengiringinya adalah rasa berdosa,
malu, tertekan (depresi), bahkan ingin bunuh diri. Disamping itu
seringkali ada dorongan yang kuat untuk melakukan tindakan aborsi.

Permasalahan seksualitas lainnya yang sering dialami remaja adalah


orientasi seksual (sexual orientation, seperti: homoseksual,
heteroseksual dan biseksual) dan kelainan perilaku seksual (sexual
disorders, seperti: vayourisme, fetihisme, sadisme, machosisme, dll).
Perilaku tersebut lebih banyak dipengaruhi oleh faktor lingkungan
dimana remaja cenderung meniru perilaku teman sekitarnya.

Kondisi tersebut menunjukkan bahwa proses konseling kepada


remaja yang mengalami masalah seksualitas menjadi sangat sensitif
dan kompleks. Tidak hanya mencakup masalah moral dan agama

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 47


saja, tetapi juga masalah keharmonisan komunikasi dalam keluarga
serta nilai-nilai dalam masyarakat setempat.

Bahan pembelajaran seksualitas ini diharapkan dapat melengkapi


kebutuhan pelatihan konseling KRR sebagaimana yang diharapkan.

B. Tujuan
Tujuan Pembelajaran Umum

Setelah mempelajari materi ini, diharapkan peserta akan dapat lebih


memahami tentang seksualitas dalam lingkup Kesehatan Reproduksi
Remaja.

Tujuan Pembelajaran Khusus

1. Peserta dapat menjelaskan dengan baik dan benar tentang


tumbuh kembang remaja yang meliputi pengertian seksualitas,
pubertas, menstruasi, mimpi basah, orientasi seksual dan
kelainan perilaku seksual.
2. Peserta dapat menjelaskan tentang sistim, fungsi dan proses
reproduksi.
3. Peserta dapat menjelaskan konsekwensi hubungan seks pra
nikah,
C. Ruang Lingkup
Ruang lingkup materi ini meliputi:

1. Tumbuh Kembang Remaja


2. Sistim, Fungsi dan Proses Reproduksi
3. Konsekwensi Hubungan Seks Pranikah
II. Tumbuh Kembang Remaja
Dalam bagian ini akan diuraikan berbagai hal yang menyangkut
pengertian seksualitas, pubertas, menstruasi, mimpi basah, orientasi
seksual dan kelainan perilaku seksual.

48 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


A. Pengertian
Seksualitas adalah segala sesuatu yang menyangkut dan sikap
berkaitan dengan perilaku seksual maupun orientasi seksual.

Kata seksualitas berasal dari kata dasar seks, yang memiliki beberapa
arti, yaitu:

1. Jenis Kelamin: keadaan biologis manusia yang membedakan


laki da perempuan. Istilah jenis kelamin berbeda dengan jender.
Jender adalah pembedaan jenis kelamin berdasarkan peran yang
dibentuk oleh masyarakat/budaya tertentu (misalnya perempuan-
lembut, laki-laki kasar).
2. Reproduksi Seksual: Membuat bayi. Bagian-bagian tubuh
tertentu laki maupun perempuan bisa menghasilkan bayi dengan
kondisi-kondisi tertentu. Bagian tubuh itu disebut alat atau organ
reproduksi. Organ reproduksi laki-laki dan perempuan berbeda
karena punya fungsi yang berbeda.
3. Organ reproduksi: organ reproduksi lakilaki dan perempuan
terdiri atas organ bagian luar dan bagian dalam. Organ reproduksi
perempuan antara lain vagina dan rahim; sedangkan organ laki-
laki antara lain penis dan testis.
4. Rangsangana atau Gairah Seksual: rangsangan seksual dapat
disebabkan perasaan tertarik sekali (seperti magnit) pada
seseorang sehingga terasa ada getaran “aneh” yang muncul
dalam tubuh.
5. Hubungan Seks: Hubungan seks (HUS) terjadi bila dua individu
saling merasa terangsang satu sama lain (dapat terjadi pada lain
jenis maupun pada sejenis) sampai organ seks satu sama lain
bertemu dan terjadi penetrasi.
6. Orientasi seksual (sexual orientation) adalah kecenderungan
seseorang mencari pasangan seksualnya berdasarkan jenis
kelamin. Ada tiga orientasi seksual:
• Heteroseksual (tertarik pada jenis kelamin yang berbeda).
• Homoseksual (tertarik pada jeniskelamin yang sama: gay
pada laki-laki, lesbian pada perempuan).

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 49


• Biseksual (tertarik pada dua jenis kelamin: laki-laki
dan perempuan).
7. Kelainan Perilaku Seksual (sexual disorders) adalah
kecenderungan seseorang untuk memperoleh kepuasan seksual
melalui tingkah laku tertentu. Misalnya:
- Vayourisme
- Fetihisme
- Sadisme : memperoleh kepuasan seksual dengan melukai/
menyiksa pasangannya
- Machosisme: memperoleh kepuasan seksual dengan melukai
diri sendiri
B. Pubertas
1. Pengertian
a. Masa puber adalah masa dimana seseorang mengalami
perubahan struktur tubuh: dari anakanak menjadi dewasa.
b. Masa pubertas ditandai dengan kematangan organ-organ
reproduksi, baik organ reproduksi primer (produksi sperma, sel
telur) maupun sekunder (kumis, rambut kemaluan, payudara, dll).
2. Kapan Awal Masa Pubertas
a. Awal masa puber berkisar antara 13-14 tahun pada laki-laki,
dan 11-12 tahun pada perempuan (lebih cepat daripada laki-
laki). Pubertas berakhir sekitar umur 17-18 tahun.
b. Batasan umur ini tidak mutlak karena kondisi tubuh masing-
masing orang berbeda-beda. Ada laki-laki atau perempuan yang
mengalami masa puber lebih cepat, ada yang terlambat.
c. Beberapa faktor yang mempengaruhi antara lain adalah gizi,
lingkungan keluarga, dll. Karena perubahan yang terjadi banyak
dan cepat, perasaan dan emosi remaja akan terpengaruh (lihat
perubahan psikologis).
3. Apa Yang Terjadi Pada Masa Pubertas
a. Tubuh mengalami perubahan kerja hormon.
b. Perubahan terjadi karena hypothalamus (pusat pengendali utama

50 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


otak) bekerja sama dengan kelenjar bawah otak mengeluarkan
hormon-hormon tertentu, antara lain hormon estrogen dan
testosteron.
c. Pada perempuan, yang dominan adalah hormon estrogen dan
pada laki-laki yang dominan adalah hormon testosteron.
Pada perempuan, hormon estrogen membuat seorang anak
perempuan memiliki sifat kewanitaan setelah remaja. Sedangkan
hormon progesteron efeknya yang utama adalah melemaskan otot-
otot halus, meningkatkan produksi zat lemak di kulit, mempertebal
dinding di dalam rahim dan merangsang kelenjar-kelenjar agar
mengeluarkan cairan pemupuk bagi sel telur yang dibuahi.
Pada laki-laki, hormon testosteron dihasilkan oleh kelenjar
prostat. Hormon ini ada di dalam darah dan mempengaruhi alat-
alat dalam tubuh serta menyebabkan terjadinya beberapa
pertumbuhan seks primer.
d. Karena di masa puber hormon-hormon seksual berkembang
dengan pesat, remaja sangat mudah terangsang secara seksual.
Pada laki-laki, reaksi dorongan seks adalah mengerasnya penis
(ereksi). Karena belum stabilnya hormon di dalam tubuh, ereksi
bisa muncul tanpa adanya rangsangan seksual. Kondisi yang
sering kali muncul secara tak terduga ini bisa membuat remaja
laki-laki salah tingkah (kebingungan menyembunyikan tonjolan
di celana gara-gara ereksi),
4. Perubahan Fisik Pada Perempuan
Hormon estrogen dan progesteron mulai berperan aktif akan
menimbulkan perubahan fisik, seperti tumbuh payudara, panggul
mulai melebar dan membesar dan akan mengalami menstruasi atau
haid. Di samping itu akan mulai tumbuh bulu-bulu halus di sekitar
ketiak dan vagina.
5. Perubahan Fisik Pada Laki-Laki
Hormon testosteron akan membantu tumbuhnya bulu-bulu halus di
sekitar ketiak, kemaluan, wajah (janggut dan kumis), terjadi
perubahan suara pada remaja laki-laki, tumbuhnya jerawat dan mulai
diproduksinya sperma yang pada waktu-waktu tertentu keluar sebagai
mimpi basah.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 51


6. Perubahan Psikologis
a. Perubahan-perubahan kebutuhan, konflik nilai antara keluarga
dunia luar dan perubahan fisik menyebabkan remaja sangat
sensitif.
b. Remaja jadi sering bersikap irasional, mudah tersinggung,
bahkan stres.
c. Ciri-ciri tingkah laku remaja yang sedang puber :
• Mulai meninggalkan ketergantungan kepada keluarga dan
ketenangan masa kecil.
• Butuh diterima oleh kelompoknya.
• Mulai banyak menghabiskan waktunya dengan teman-teman
sebaya.
• Mulai mempelajari sikap serta pandangan yang berbeda
antara keluarganya dengan dunia luar (tentang moral,
seksualitas, dll).
• Mulai menghadapi konflik dan harus memutuskan apa saja
norma yang harus diambil dari luar, serta berapa banyak
ajaran orang tuanya yang harus dia tolak.
• Mulai muncul kebutuhan akan privasi.
• Mulai muncul kebutuhan keintiman dan ekspresi erotik.
• Mulai memperhatikan penampilan
• Tertarik pada lawan jenis.
• Ingin menjalin hubungan yang lebih dekat pada lawan
jenisnya.
C. Mimpi Basah
1. Pengertian Mimpi Basah
a. Secara alamiah sperma akan keluar saat tidur, sering pada saat
mimpi tentang seks, disebut ‘mimpi basah’,
b. Mimpi basah sebetulnya merupakan salah satu cara tubuh laki-
Iaki ejakulasi. Ejakulasi terjadi karena sperma, yang terus-
menerus diproduksi, perlu dikeluarkan.
c. Ini adalah pengalaman yang normal bagi semua remaja laki-
Iaki.

52 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


2. Proses Mimpi Basah
a. Sperma yang telah diproduksi akan dikeluarkan dari testis melalui
saluran/ vas deferens kemudian berada dalam cairan mani yang
ada di vesicula seminalis.
b. Sperma disimpan dalam kantung mani, jika penuh akan secara
otomatis keluar, dan jika tidak terjadi pengeluaran sperma ini
akan diserap kembali oleh tubuh.
c. Mimpi basah umumnya terjadi secara periodik, berkisar setiap
2-3 minggu.
d. Mereka yang sudah dewasa/menikah jarang mengalami mimpi
basah karena mereka teratur mengeluarkannya melalui
hubungan seksual dengan pasangan/istri.
D. Menstruasi
1. Fengertian
a. Menstruasi adalah proses peluruhan lapisan dalam/endometrium
yang banyak mengandung pembuluh darah dari uterus melalui
vagina.
b. Menstruasi dimulai saat pubertas, berhenti sesaat waktu hamil
atau menyusui, dan berakhir saat menopause, ketika seorang
perempuan berumur sekitar 40-50 tahun. Di Indonesia,
menopause terjadi rata-rata di atas usia 50 tahun.
2. Proses Menstruasi
a. Ovarium bayi perempuan yang baru lahir mengandung ratusan
ribu sel telur, tetapi belum berfungsi. Ketika pubertas,
ovariumnya mulai berfungsi dan terjadi proses yang disebut
siklus menstruasi (jarak antara hari pertama menstruasi bulan
ini dengan hari pertama menstruasi bulan berikutnya).
b. Dalam satu siklus dinding rahim menebal sebagai persiapan jika
terjadi kehamilan (akibat produksi hormon-hormon oleh ovarium).
Sel telur yang matang akan berpotensi untuk dibuahi oleh sperma
hanya dalam 24 jam. Bila ternyata tidak terjadi pembuahan maka
sel telur akan mati dan terjadilah perubahan pada komposisi kadar
hormon yang akhirnya membuat dinding rahim tadi akan luruh
disertai perdarahan, inilah yang disebut menstruasi.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 53


c. Menstruasi yang pertama disebut menarche.
3. Kapan menstruasi terjadi?
a. Kira-kira umur 9 tahun (paling lambat kira-kira 16 tahun). Variasi
Ini terjadi karena proses perrumbuhan setiap orang berbeda-beda.
b. Menstruasi biasanya terjadi setelah buah dada mulai membesar,
rambut tumbuh di seputar alat vital dan di ketiak, dan vagina
mengeluarkan cairan keputih-putihan.
4. Berapa lama masa menstruasi berlangsung?
Rata-rata masa menstruasi berlangsung empat sampai lima hari.
Namun ada juga yang mengalami haid hanya tiga hari, ada juga
yang sampai satu minggu.

5. Apakah akan terjadi berulang-ulang?


Ya. Menstruasi akan terus selama sel telur yang matang tidak dibuahi
sperma.

6. Bagaimana menghitung siklus menstruasi?


a. Pada kebanyakan perempuan, siklus haid berkisar antara 28
sampai 29 hari. Namun demikian, siklus yang berlangsung dari
20 sampai 35 hari masih dianggap normal. Siklus menjadi teratur
setelah tahun pertama dan seterusnya.
b. Siklus menstruasi pada setiap orang tidak sama. Siklus menstruasi
yang normal sekitar 24-31 hari tetapi ada juga yang kurang atau
lebih dari siklus menstruasi yang normal. Siklus ini tidak selalu
sama setiap bulannya. Perbedaan siklus ini ditentukan oleh
beberapa faktor, misalnya gizi, stres dan usia. Pada masa remaja
biasanya emang mempunyai siklus yang belum teratur, bisa maju
atau mundur atau beberapa hari. Pada masa remaja, hormon-
hormon seksualnya belum stabil
c. Semakin dewasa biasanya siklus menstruasi menjadi lebih teratur,
walaupun tetap saja bisa maju atau mundur karena faktor stres
atau kelelahan.
d. Biasanya paling lambat setelah satu tahun sejak menstruasi
pertama, siklus menstruasi sudah mulai teratur. Namun bisa juga

54 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


tidak, karena dipengaruhi oleh kondisi emosional atau oleh
perubahan kebiasaan.
e. Bila masa haid tetap tidak teratur sampai dua tahun sejak mulai
pertama haid, maka harus segera rnenghubungi dokter.
III. Sistem, Fungsi dan Proses Reproduksi
Dalam sistim, fungsi dan proses alat reproduksi akan diuraikan tentang
organ reproduksi baik pria maupun wanita beserta fungsinya, kehamilan
dan proses disekitar kehamilan dan persalinan.
A. Organ Reproduksi
1. Perempuan
Berikut adalah gambaran organ reproduksi perempuan beserta
penjelasan fungsinya.
a. Ovarium (indung telur)
Yaitu organ di kiri dan kanan rahim di
ujung saluran fimbrae (umbai-umbai)
dan terletak di rongga pinggul indung
telur berfungsi mengeluarkan sel telur
(ovum), sebulan sekali indung telur kiri
dan kanan secara bergiliran
mengeluarkan sel telur. Sel telur
adalah sel yang dihasilkan oleh indung
telur yang dapat dibuahi oleh sperma
sehingga terjadi janin. Bila tidak dibuahi, akan ikut keluar
bersama darah pada saat menstruasi.
b. Fimbrae (umbai-umbai)
Dapat dianalogikan dengan jari-jari tangan.Umbai-umbai ini
berfungsi untuk menangkap ovum yang dikeluarkan indung telur.
c. Tuba Falopi (saluran telur)
Yaitu saluran di kiri dan kanan rahim yang berfungsi untuk dilalui
oleh ovum dari indung telur menuju rahim. Ujungnya adalah
fimbrae.
d. Uterus (rahim)
Yaitu tempat calon bayi dibesarkan, bentuknya seperti buah

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 55


alpukat gepeng dan berat normalnya antara 30 - 50 gram. Pada
saat tidak hamil, besar rahim kurang lebih sebesar telur ayam
kampung.
e. Cervix (leher rahim)
Yaitu bawah rahim bagian luar yang ditetapkan sebagai batas
penis masuk ke dalam vagina. Pada saat persalinan tiba, leher
rahim membuka sehingga bayi dapat keluar.
f. Vagina (lubang senggama)
Yaitu sebuah saluran berbentuk silinder dengan diameter dinding
depan ± 6,5 cm dan dinding belakang ± 9 cm yang bersifat elastis
dengan berlipat-lipat. Fungsinya sebagai tempat penis berada waktu
bersanggama, tempat keluarnya menstruasi dan bayi.
g. Mulut vagina
Yaitu awal dari vagina, merupakan rongga penghubung rahim
dengan bagian luar tubuh. Lubang vagina ini ditutupi oleh sel dara.
Hymen (selaput dara) yaitu selaput tipis yang terdapat di muka
liang vagina. Selaput dara tidak mengandung pembuluh darah.
2. Laki-Laki
Berikut adalah gambaran organ reproduksi laki-laki beserta penjelasan
fungsinya.

a. Penis
Berfungsi sebagai alat senggama dan
sebagai saluran untuk pembuangan
sperma dan air seni. Pada keadaan
biasa, ukuran penis kecil. Ketika
terangsang secara seksual darah
banyak dipompakan ke penis
sehingga berubah menjadi tegang
dan besar disebut ereksi (lihat
bagian ereksi).
b. Glans
Adalah bagian depan atau kepala penis. Glans banyak
mengandung pembuluh darah dan syaraf. Kulit yang menutupi
bagian glans disebut foreskin (Preputium). Di beberapa negara

56 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


memiliki kebiasaan membersihkan daerah sekitar preputium ini
atau yang dikenal dengan sunat. Sunat dianjurkan karena
memudahkan pembersihan penis sehingga mengurangi
kemungkinan terkena infeksi, radang dan beberapa macam kanker.
c. Uretra (saluran kencing)
Yaitu saluran untuk mengeluarkan air seni dan air mani. Mulut
uretra adalah awal dari saluran kencing / uretra.
d. Vas deferens (saluran sperma)
Adalah saluran yang menyalurkan sperma dari testis menuju
ke prostat. Vas deferens panjangnya ± 4,5 cm dengan diameter
± 2,5 mm.
e. Epididimis
Adalah saluran-saluran yang lebih besar dari vas deferens.
Bentuknya berkelok-kelok dan membentuk bangunan seperti topi,
Sperma yang dihasilkan oleh testis akan berkumpul di Epididymis.
f. Testis (pelir)
Berjumlah dua buah untuk mereproduksi sperma setiap hari
dengan bantuan testosteron.
Testis berada di dalam scrotum, di luar rongga panggul karena
pertumbuhan sperma membutuhkan suhu yang lebih rendah
dari pada suhu tubuh.
Sperma yaitu sel yang berbentuk seperti berudu berekor hasil dari
testis yang dikeluarkan saat ejakulasi bersama cairan mani dan bili
bertemu dengan sel telur yang matang akan terjadi pembuahan.
g. Scrotum
Adalah kantung kulit yang melindungi testis, berwarna gelap da
berlipat-lipat. Scrotum adalah tempat bergantungnya testis.
Scrotum mengandung otot polos yang mengatur jarak testis ke
dinding peri dengan maksud mengatur suhu testis agar relatif tetap.
h. Kelenjar prostat
Yaitu kelenjar yang menghasilkan hormon laki laki (testosteron).
i. Vesikula seminalis
Berfungsi menghasilkan sekaligus menampung cairan mani
sebagai media pengantar sperma.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 57


j. Kandung kencing
Adalah tempat penampungan sementara air yang berasal dari
ginjal ( air seni).
B. Kehamilan
1. Pengertian
Kehamilan merupakan suatu bentuk alamiah reproduksi manusia,
yaitu proses regenerasi yang diawali dengan pertemuan sel telur
perempuan dengan sel sperma laki-laki yang membentuk suatu sel
(embrio) dimana merupakan cikal bakal janin, dan berkembang
didalam rahim sampai akhirnya dilahirkan sebagai bayi.

2. Kondisi Yang Menyebabkan Kehamilan


a. Usia Subur
Yaitu usia dimana seorang individu secara seksual sudah matang,
pada umur yang bervariatif untuk pria dan wanita. Untuk pria
dimulai sejak diproduksinya sperma, biasanya ditandai dengan
mimpi basah. Untuk perempuan dimulai sejak diproduksinya
sel telur, ditandai dengan terjadinya menstruasi.
Menopause (berakhirnya usia subur) adalah saat tidak
diproduksinya lagi sel telur pada perempuan. Menopause terjadi
pada usia sekitar 40-50 tahun.
Pada laki-laki dikenal dengan nama andropause, yaitu tidak
diproduksinya lagi sperma. Pada andropause produksi
testosteron menurun, bukan berhenti. Usia terjadinya
andropause lebih variatif (bisa di atas 60 bahkan 70an). Variasi
usia menopause dan andropause disebabkan oleh banyak faktor,
diantaranya faktor genetis maupun gizi.
b. Melakukan Hubungan Seksual
Yaitu mempertemukan alat kelamin laki-laki dan perempuan
hingga terjadi penetrasi.
c. Pertemuan Sperma dan Ovum
Kehamilan diawali dengan keluarnya sel telur yang telah matang
dari indung telur. Sel telur yang matang (yang berada di saluran
telur yang bertemu sperma (yang masuk) akan menyatu

58 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


membentuk sel yang akan bertumbuh (zygote). Baik sel telur
maupun sel sperma harus berada dalam kondisi sehat.
Zygote akan membelah dari satu sel menjadi dua sel lalu
membelah menjadi 4 sel dan seterusnya berkembang sambil
bergerak menuju rahim. Sesampainya di rahim hasil konsepsi
tersebut akan menanamkan diri pada dinding rahim (uterus),
sel yang tertanam tersebut disebut embrio. Jika embrio tersebut
bertahan hingga di bulan untuk selanjutnya dia akan disebut
janin (fetus) sampai pada saat bayi dilahirkan.
3. Tanda-Tanda Kehamilan
• Terdengar detak jantung janin
• Tidak datang haid
• Ibu merasakan gerakan bayi
• Pusing dan muntah pada pagi hari
• Teraba bagian bayi Buah dada membesar
• Pemeriksaan medis melalui USG
• Daerah sekitar puting susu menjadi agak gelap
• Perut membesar
4. Keadaan Ideal Untuk Hamil
Kesiapan seorang perempuan untuk hamil atau mempunyai anak
ditentukan oleh kesiapan dalam tiga hal, yaitu kesiapan fisik, kesiapan
mental/emosi/psikologis dan kesiapan sosial-ekonomi.

a. Kesiapan fisik
Yaitu apabila seorang perempuan telah menyelesaikan
pertumbuhan tubuhnya, yaitu sekitar usia 20 tahun
b. Kesiapan mental/emosional/psikologis
Bila seorang perempuan dan pasangannya merasa telah ingin
mempunyai anak dan merasa telah siap menjadi orang tua
termasuk mengasuh dan mendidik anaknya.
c. Kesiapan sosial-ekonomi
Bila orangtua sudah siap memenuhi kebutuhan-kebutuhan
seperti: makan minum, pakaian, tempat tinggal dan kebutuhan

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 59


pendidikan bagi anaknya.
Meskipun seorang remaja perempuan telah melampaui usia 20
tahun tetapi jika ia dan pasangannya belum mampu memenuhi
kebutuhan sandang pangan dan tempat tinggal bagi keluarganya
maka ia belum dapat dikatakan siap untuk hamil dan melahirkan.
Apa yang terjadi jika kamu menikah/hamil pada usia sangat
muda (di bawah 20 tahun)?
Perempuan yang belum mencapai usia 20 tahun sedang berada
di dalam proses pertumbuhan dan perkembangan fisik. Karena
tubuhnya belum berkembang secara maksimal, maka perlu
dipertimbangkan hambatan/ kerugian antara lain:
• Ibu muda pada waktu hamil kurang memperhatikan
kehamilannya termasuk kontrol kehamilan. Ini berdampak
pada meningkatnya berbagai resiko kehamilan
• Ibu muda pada waktu hamil sering mengalami
ketidakteraturan tekanan darah yang dapat berdampak pada
keracunan kehamilan serta kejang yang berakibat pada
kematian
• Penelitian juga memperlihatkan bahwa kehamilan usia muda
(di bawah 20 tahun) sering kali berkaitan dengan munculnya
kanker rahim. Ini erat kaitannya dengan belum sempurnanya
perkembangan dinding rahim.
5. Perawatan Kehamilan
Selama kehamilan pemeriksaan ke bidan atau dokter minimal
dilakukan sebanyak 4 kali.
a. Pemeriksaan pertama dilakukan paling tidak pada akhir minggu
ke 16 (bulan keempat kehamilan) untuk melihat adanya penyakit
(anemia, penyakit menular seksual, malaria). Dianjurkan
pemberian tablet zat besi dan imunisasi TT pertama pada ibu
hamil.
b. Pemeriksaan kehamilan kedua dilakukan pada bulan ke 6 atau
ke 7 dari kehamilan.
c. Pemeriksaan kehamilan ketiga dilakukan pada bulan ke 8, untuk
kemungkinan keracunan kehamilan dengan melakukan

60 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


pemeriksaan tekanan darah, kaki dan tangan (ada atau tidaknya
pembengkakan), keluhan pusing dan pandangan kabur, serta
mulai merencanakan tempat dan penolong persalinan.
d. Pemeriksaan kehamilan keempat dilakukan pada bulan ke 9,
yaitu dengan memeriksa posisi atau letak bayi dan sekali lagi
memastikan tempat dan penolong persalinan.
6. Persalinan
a. Persalinan yang berisiko tinggi dapat terjadi apabila:
• Terlalu muda (usia ibu hamil kurang dari 20 tahun).
• Terlalu tua (usia ibu hamil lebih dari 35 tahun).
• Terlalu banyak (jumlah anak sudah lebih dari 3 orang).
• Terlalu dekat (jarak kehamilan kurang dari 3 tahun).
• Riwayat kehamilan dan persalinan yang buruk (persalinan
macet operasi, lahir mati, lahir prematur, kehamilan kembar,
atau mengalami keguguran 3 kali berturut-turut).
• Adanya kelainan letak bayi dalam kandungan.
b. Beberapa tanda bahaya kehamilan dan persalinan
• Bila tanda-tanda ini muncul perlu dilakukan rujukan ke rumah
sakit dimana persalinan harus segera ditolong tenaga medis:
• Terjadi perdarahan.
• Pengeluaran cairan pada kehamilan.
• Pucat dan berat badan kurang dari 45 Kg.
• Gejala kejang yang timbul tiba-tiba.
• Pembengkakan di tubuh terutama pada kaki, pandangan
kabur, dan sering sakit kepala.
• Tekanan darah yang meningkat.
• demam dengan temperatur suhu diatas 38 derajat celcius.
7. Pasca Persalinan
a. Perawatan bayi
Segera menyusui setelah melahirkan, berikan ASI yang pertama
keluar (disebut kolostrum dan berwarna kuning) pada bayi karena
mengandung zat kekebalan dari ibu.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 61


Memberikan imunisasi kepada bayi karena imunisasi dapat
melindungi bayi dari bahaya terserang penyakit menular seperti
difteri, batuk rejan, tetanus, polio, TBC dan campak.
Memberikan ASI secara eksklusif selama 6 bulan, kemudian baru
makanan tambahan yang mengandung gizi yang baik sesuai
dengan umur bayi.
Apa yang perlu diketahui tentang ASI?
• Air Susu Ibu yang pertama keluar (Kolostrum) dan berwarna
kuning merupakan susu yang bersih dan makanan yang
paling cocok untuk bayi, serta mengandung kadar zat
kekebalan untuk melindungi bayi dari penyakit menular.
• ASI mengandung gizi yang bernilai tinggi untuk
pertumbuhan dan kecerdasan bayi.
• ASI mudah dicerna dan dihisap, tidak menyebabkan susah
buang air besar dan alergi, selalu bersih dan segar serta
mempunyai suhu yang sesuai untuk bayi dan anak. Juga
dapat langsung diminum setiap saat dibutuhkan.
• ASI dapat menjalin hubungan batin yang erat bagi bayi dan
ibunya.
• Pemberian ASI secara eksklusif (tanpa memberikan makanan
tambahan apapun) diberikan sampai bayi berumur 6 bulan.
b. Perawatan ibu
• Melakukan perawatan payudara untuk membantu
keberhasilan ibu dalam menyusui bayinya (memperlancar
dan memperbanyak ASI).
• Makan hidangan bergizi terutama yang mengandung banyak
zat besi. Jika dirasakan kurang maka perlu mengkonsumsi
tablet zat besi yang dosisnya menurut anjuran petugas medis.
• Menjaga kebersihan diri, tetapi sebaiknya tidak melakukan
cara-cara tradisional yang berbahaya misalnya meletakkan
abu yang sudah dipanaskan pada luka vagina.
• Melakukan senam secara teratur setelah persalinan.
• Melakukan pemeriksaan pasca persalinan kepada mereka
yang ahli.

62 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


8. Pengaturan Kehamilan
a. Alasan perlunya pengaturan kehamilan
• Memulihkan kesehatan dan kesiapan fisik setelah
melahirkan.
• Dapat merencanakan kehamilan berikutnya.
• Meningkatkan konsentrasi untuk mengasuh anak.
• Merencanakan kesiapan ekonomi.
b. Cara mengatur kehamilan
• Alat kontrasepsi (alokon) digunakan pada program keluarga
berencana untuk menunda, mengatur jarak dan mencegah
terjadinya kehamilan.
• Remaja sebenarnya tidak membutuhkan alokon, tetapi pada
beberapa kasus di mana terjadi remaja telah seksual aktif,
atau pernah melakukan aborsi biasanya dilakukan konseling
untuk mencari jalan keluarnya.
• Setelah melalui proses konseling, dapat diketahui perilaku
remaja tersebut dan bila memang sulit untuk dihentikan
aktifitas seksualnya dan tidak/belum mau menikah maka
dapat dipertimbangkan konseling untuk penggunaan alokon.
Konselor harus memiliki pengetahuan mengenai seluruh
metode kontrasepsi beserta jenisnya, indikasi, kontraindikasi,
cara kerja, efektivitas, efek samping, waktu penggunaan dan
cara penggunaan yang benar.
Mengapa remaja tidak dianjurkan menggunakan alat kontrasepsi?
1. Peraturan perundang-undangan di Indonesia tidak
memperbolehkan penggunaan Alokon bagi remaja yang
belum menikah.
2. Ada jenis alat kontrasepsi tertentu (misalnya IUD) tidak boleh
digunakan pada rahim yang belum pernah hamil karena dapat
merusak dinding rahim.
3. Secara mental remaja yang menggunakan alokon akan merasa
bahwa dia dapat berperilaku seksual aktif tanpa risiko kehamilan
dalam arti dia akan permisif terhadap perilaku tersebut dan akan
sangat mudah terjadi gonta-ganti pasangan, padahal semua

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 63


alokon tetap punya angka kegagalan dan hubungan seksual tidak
hanya berakibat kehamilan tetapi juga terkena IMS (Penyakit
Menular Seksual).
4. Lebih baik bila jalan keluar yang dipilih adalah pengendalian
dorongan seksual, menikah atau mengalihkan ke aktifitas lain
yang lebih positif.
IV. Konsekwensi Hubungan Seks Pra Nikah
A. KTD (Kehamilan Tak Diinginkan)
1. Pengertian KTD
Kehamilan yang tidak diinginkan (KTD) adalah kehamilan yang tidak
diinginkan atau tidak diharapkan oleh salah satu atau kedua-duanya
calon orang tua bayi tersebut.

2. Sebab KTD
a. Ketidak tahuan atau rendahnya pengetahuan tentang perilaku
seksual yang dapat menyebabkan kehamilan.
b. Akibat pemerkosaan, diantaranya pemerkosaan oleh teman
kencannya (date-rape).
c. Tidak menggunakan alat kontrasepsi.
d. Kegagalan alat kontrasepsi akibat mereka menggunakan alat
kontrasepsi tanpa disertai pengetahuan yang cukup tentang
metode kontrasepsi yang benar atau kegagalan alokonnya sendiri
(efektivitas / efikasi)
3. Dampak KTD
a. Dampak fisik: pendarahan, komplikasi, kehamilan bermasalah, dll.
b. Dampak psikologis: tidak percaya diri, malu, stres.
c. Dampak sosial: drop-out sekolah, dikucilkan masyarakat, dll,
B. Aborsi
1. Pengertian aborsi
• Aborsi spontan (abortus spontane) adalah keguguran yang terjadi
secara alamiah atau tidak sengaja.

64 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


• Aborsi buatan (abortus provokatus) adalah usaha penguguran
yang disengaja. Ada dua cara melakukan aborsi buatan, yaitu
cara yang aman secara medis dan cara yang tidak aman secara
medis (self treatment/unsafe abortion).
2. Alasan remaja memilih aborsi
• Ingin terus melanjutkan sekolah atau kuliah.
• Takut pada kemarahan orangtua.
• Belum siap secara mental dan ekonomi untuk menikah dan
mempunyai anak.
• Malu pada lingkungan sosial bila ketahuan hamil sebelum nikah.
• Tidak mencintai pacar yang menghamili.
• Tidak tahu status anak nantinya karena kehamilan terjadi akibat
perkosaan, terlebih bila pemerkosa tidak dikenal oleh si remaja putri.
Mengapa aborsi cenderung dilakukan dengan usaha “Self
treatment”?
• Aborsi di Indonesia illegal, sehingga remaja yang mengalami
KTD tidak dapat mengakses pelayanan aborsi.
• Tenaga medis tidak mau mengambil risiko melakukan aborsi
kecuali atas indikasi medis.
• Tidak semua remaja mencoba pergi ke dukun karena takut
konsekuensi negatif dari layanan yang tidak higienis dan tidak
profesional.
• Mereka mencoba usaha-usaha self-treatment karena percaya
pada cerita atau pengalaman orang lain (biasanya teman/sahabat
mereka) dan mempercayai bahwa usaha-usaha itu akan berhasil
menggugurkan kandungan mereka.
• Tindakan aborsi mengandung risiko yang cukup tinggi, bahkan
menyebabkan kematian, apabila dilakukan tidak sesuai standar
profesi medis, misalnya dengan cara :
a. Penggunaan ramuan yang membuat panas rahim seperti
nanas muda yang dicampur dengan merica atau obat-obatan
yang keras lainnya.
b. Manipulasi fisik, seperti melakukan pijatan pada rahim agar
janin terlepas dari rahim.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 65


c. Menggunakan alat bantu tradisional yang tidak steril
(misalnya ujung bambu yang diruncingkan, daun alang-
alang) yang dapat mengakibatkan infeksi pada rahim.
3. Dampak aborsi
• Aborsi sangat berbahaya bagi kesehatan dan keselamatan.
• Dampak fisik: Aborsi yang dilakukan secara sembarangan (oleh
mereka yang tidak terlatih) dapat menyebabkan kematian bagi
ibu hamil. Perdarahan yang terus menerus serta infeksi yang
terjadi setelah tindakan aborsi merupakan sebab utama kematian
wanita yang melakukan aborsi.
• Dampak psikologis: Perasaan bersalah seringkali menghantui
pasangan khususnya perempuan setelah mereka melakukan
tindakan aborsi.
• Konseling mutlak diperlukan kepada pasangan sebelum mereka
memutuskan aborsi. Tindakan aborsi harus diyakini sebagai
tindakan terakhir jika alternatif lain sudah tidak dapat diambil.
Apa akibat yang timbul bila aborsi dilakukan secara tidak aman?
• Pendarahan sampai menimbulkan shock dan gangguan
neurologis/syaraf di kemudian hari. Pendarahan juga dapat
mengakibatkan kematian.
• Infeksi alat reproduksi karena kuretasi yang dilakukan secara
tidak steril. Hal tersebut dapat membuat perempuan mengalami
kemandulan.
• Risiko terjadinya ruptur uterus (robek rahim) besar dan penipisan
dinding rahim akibat kuretasi. Hal tersebut dapat menyebabkan
kemandulan karena rahim yang robek harus diangkat seluruhnya.
• Terjadinya fistula genital traumatis. Fistula genital adalah
timbulnya suatu saluran/hubungan yang secara normal tidak ada
antara saluran genital dan saluran kencing atau saluran
pencernaan.
C. Infeksi Menular Seksual (IMS)
1. Informasi Umum tentang IMS
Infeksi Menular Seksual (IMS) adalah infeksi yang menyerang organ

66 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


kelamin seseorang dan sebagian besar ditularkan melalui hubungan
seksual. Penyakit menular seksual akan lebih berisiko bila melakukan
hubungan seksual dengan berganti-ganti pasangan baik melalui
vagina, oral maupun anal.

2. Contoh IMS
a. Gonore/GO (Kencing nanah)
Penyebab: Bakteri Neisseria Gonorrhea.
Masa inkubasi: 2-10 hari setelah kuman masuk ke tubuh.
Gejala pada pria:
• Dari uretra (lubang kencing) keluar cairan berwarna putih,
kuning kehijauan, rasa gatal, panas dan nyeri.
• Mulut uretra bengkak dan agak merah
Gejala pada wanita:
• Terdapat keputihan (cairan vagina), kental, berwarna
kekuningan
• Rasa nyeri di rongga panggul
• Rasa sakit waktu haid
Akibat:
• Penyakit radang panggul, kemungkinan kemandulan
• Infeksi mata pada bayi yang dilahirkan
• Memudahkan penularan HIV
• Lahir muda, cacat bayi, lahir mati
b. Sifilis (Raja Singa)
Penyebab: Bakteri Treponema Pallidum.
Masa inkubasi: 2-6 minggu, kadang-kadang sampai 3 bulan
sesudah kuman masuk ketubuh melalui hubungan seksual.
Gejala:
• Luka pada kemaluan tanpa rasa nyeri biasanya tunggal,
kadang-kadang bisa sembuh sendiri
• Bintil/bercak merah di tubuh, tanpa gejala klinis yang jelas
• Kelainan syaraf, jantung, pembuluh darah dan kulit

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 67


Akibat:
• Jika tidak diobati dapat menyebabkan kerusakan berat pada
otak dan jantung
• Selama masa kehamilan dapat ditularkan pada bayi dalam
kandungan dan dapat menyebabkan keguguran, lahir cacat
• Memudahkan penularan HIV
c. Herpes Genitalis
Penyebab: Virus Herpes Simplex
Masa inkubasi: 4-7 hari setelah virus masuk ke tubuh, dimulai
dengan rasa terbakar atau rasa kesemutan pada tempat virus masuk.
Gejala:
• Bintil-bintil berkelompok seperti anggur yang sangat nyeri
pada kemaluan
• Kemudian pecah dan meninggalkan luka yang kering
berkerak lalu hilang sendiri
• Gejala kambuh lagi seperti di atas namun tidak senyeri pada
tahap awal, biasanya hilang dan timbul, kambuh apabila
ada faktor pencetus (misalnya stres) dan menetap seumur
hidup
Akibat:
• Rasa nyeri berasal dari syaraf
• Dapat ditularkan kepada bayi pada waktu lahir
• Dapat menimbulkan infeksi baru, penularan pada bayi dan
menyebabkan lahir muda, cacat bayi dan lahir mati
• Memudahkan penularan HIV
• Kanker leher rahim
d. Trikomonas Vaginalis
Penyebab: Sejenis Protozoa Trikomonas Vaginalis Masa inkubasi:
3-28 hari setelah kuman masuk ke tubuh

Gejala:
• Cairan vagina (keputihan encer, berwarna kuning kehijauan
berbusa dan berbau busuk

68 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


• Bibir kemaluan agak bengkak, kemerahan, gatal, berbusa
dan terasa tidak nyaman
Akibat:

• Kulit seputar bibir kemaluan lecet


• Dapat menyebabkan bayi prematur
• Memudahkan penularan HIV
e. Hepatitis B
Penyebab: Virus Hepatitis B Masa inkubasi: 1-6 bulan

Gejala:
• Kuning pada mata dan kulit
• Hati membesar
• Gejala lain yang sering muncul yaitu sering merasa cepat lesu
dan lemah, gangguan pada perut bagian atas (mual, kembung).
Akibat:
f. Kanker hati (sirosis) / HIV dan AIDS
Penjelasan detail dapat dilihat pada bahan ajar tentang HIV dan
AIDS.
3. Pencegahan IMS
a. Tidak melakukan hubungan seksual sama sekali
b. Menjalankan perilaku seksual yang sehat
c. Menghindari berhubungan seksual dengan berganti-ganti
pasangan
d. Menggunakan kondom ketika melakukan hubungan seksual
berisiko tinggi
e. Memeriksakan segera bila ada gejala-gejala IMS yang dicurigai
Yang terbaik bagi remaja agar tidak terkena IMS adalah :
a. Menghindari melakukan hubungan seksual sebelum menikah
b. Melakukan kegiatan-kegiatan positif (menghilangkan keinginan
melakukan hubungan seksual)
d. Mencari informasi yang benar sebanyak mungkin tentang risiko
tertular IMS

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 69


e. Meningkatkan ketahanan moral melalui pendidikan agama
f. Mendiskusikan dengan orang tua, guru atau teman mengenai
hal-hal yang berkaitan dengan perilaku seksual, jangan malu
untuk bertanya
g. Menolak ajakan pasangan yang meminta untuk melakukan
hubungan seksual
h. Mengendalikan diri saat bermesraan
i. Bersikap waspada jika diajak ke suatu tempat yang sepi dan
berbahaya
4. Pengobatan
a. IMS yang disebabkan oleh bakteri dapat disembuhkan,
sedangkan IMS yang disebabkan oleh virus tidak.
b. Satu-satunya cara adalah berobat ke dokter atau tenaga
kesehatan. Jika kita terkena IMS, pasangan kita juga harus
diperiksa dan diobati, serta jangan mengobati diri sendiri.
c. Patuhi cara pengobatan sesuai petunjuk yang diberikan oleh
dokter atau tenaga kesehatan untuk memastikan kesembuhan.
Hindari hubungan seksual selama masih ada keluhan/gejala.
Bila hamil, beritahukan dokter atau tenaga kesehatan.
Bagaimana cara pengobatan IMS yang benar?
Sebelum pengobatan dilakukan, perlu dipastikan terlebih dahulu
bahwa tubuh sudah dijangkiti IMS. Periksa ke dokter atau
laboratorium.
Untuk mengobati IMS, perlu diperhatikan :
a. Jangan sekali-kali minum obat tanpa konsultasi dokter
b. Beri tahu bila ada riwayat alergi
c. Sedapat mungkin pasangan seksual diajak serta untuk berobat
untuk menghindari penularan berulang
d. Hindari hubungan seksual selama masih ada gejala IMS.
V. Penutup
Bahan pembelajaran ini diharapkan dapat membantu peserta pelatihan
mendalami seksualitas dan permasalahannya yang terkait dengan
Kesehatan Reproduksi Remaja.

70 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


BAHAN PEMBELAJARAN:
HIV dan AIDS

I. Pendahuluan
A. Latar Belakang
Jumlah remaja yang cukup besar dengan permasalahan yang semakin
kompleks harus menjadi perhatian pemerintah dan masyarakat
terutama dengan perilaku remaja yang cenderung berisiko. Oleh
karena itu para remaja perlu dibekali dengan pengetahuan dan
keterampilan tentang kesehatan reproduksi, termasuk substansi
tentang HIV dan AIDS, agar remaja lebih bertanggung jawab
terhadap kehidupan reproduksinya.

Bahan pembelajaran HIV dan AIDS ini diperlukan sebagai materi


yang diberikan kepada para peserta pelatihan konseling KRR bagi
calon konselor sebaya sebagai modal dalam memberi informasi dan
konseling kesehatan reproduksi kepada remaja. Diharapkan dengan
penguasaan materi ini para peserta pelatihan mempunyai
pengetahuan dan wawasan yang luas sebagai konselor serta dapat
membantu klien dalam mengatasi masalahnya khususnya yang
berkaitan dengan HIV dan AIDS. Mengingat para remaja sangat
membutuhkan informasi tentang HIV dan AIDS maka pengetahuan
ini merupakan salah satu materi yang harus dikuasai oleh konselor
sebaya kesehatan reproduksi remaja.

B. Tujuan Pembelajaran
1. Tujuan Pembelajaran Umum (TPU)
Setelah pelatihan selesai diharapkan para peserta dapat menguasai
dan memahami pengetahuan tentang HIV dan AIDS.
2. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK)
Peserta diharapkan dapat:
a. Menjelaskan pengertian tentang HIV dan AIDS

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 71


b. Menjelaskan proses penularan HIV dan AIDS
c. Menjelaskan upaya pencegahan dan penanggulangan masalah
HIV dan AIDS
d. Menjelaskan syarat dan langkah-langkah untuk VCT (Voluntary
Counselling Test)
e. Menjelaskan stigma dan diskriminasi
C. Ruang Lingkup
a. Pengertian tentang HIV dan AIDS
b. Proses penularan dan penyebaran HIV dan AIDS
c. Pencegahan dan penanggulangan HIV dan AIDS
d. Pemeriksaan/test HIV dan AIDS
e. Stigma dan Diskriminasi
II. Pengertian HIV dan AIDS
HIV adalah singkatan dari Human Immunodeficiency Virus. Virus ini
menurunkan sampai merusak sistem kekebalan tubuh manusia. Setelah
beberapa tahun jumlah virus semakin banyak sehingga sistem kekebalan tubuh
tidak lagi mampu melawan penyakit yang masuk. Ketika individu sudah tidak
lagi memiliki sistem kekebalan tubuh maka semua penyakit dapat dengan
mudah masuk ke dalam tubuh. Selanjutnya AIDS adalah singkatan dari
Acquired Immuno Deficiency Syndrome atau kumpulan berbagai gejala
penyakit akibat turunnya kekebalan tubuh individu akibat HIV.
Kasus AIDS pertama sekali dilaporkan di Los Angeles oleh Gottleib dan
kawan-kawan pada tanggal 5 Juni 1981, walaupun sebenarnya telah
ditemukan di rumah sakit-rumah sakit di Negara Afrika Sub-Sahara pada
akhir tahun 1970-an, sedangkan kasus AIDS di Indonesia ditemukan di
Bali pada tahun 1987 (dilaporkan oleh Jaringan Epidemiologi Nasional
tahun 1993). Setelah ditemukannya kasus AIDS pertama kali di Los Angeles
terus dilakukan pengamatan terhadap kasus yang ada dengan melihat
peningkatan kasus infeksi yang tidak lazim berupa infeksi oportunistik
yang merusak sitem kekebalan tubuh, terutama pada para homoseks.
Semula para doker tidak mengetahui penyebab rusaknya kekebalan tadi.
Sebelumnya infeksi oportunistik ini hanya dilaporkan terjadi pada orang-
orang yang sistem kekebalan tubuhnya rusak oleh kanker atau oleh obat-

72 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


obat penekan sistem kekebalan tubuh misalnya mereka yang menjalani
pencangkokan organ tubuh. Karena sistem kekebalan tubuhnya menjadi
sangat lemah, penyakit yang tadinya tidak berbahaya akan menjadi sangat
berbahaya. Kondisi ini kemudian diberi nama AIDS. Sementara itu HIV
ditemukan oleh Dr.Luc Montagnier dkk dari Institut Pasteur Perancis
dan mereka berhasil menisolasi virus penyebab AIDS. Kemudian pada
bulan Juli 1994 Dr. Robert Galoo dari Lembaga Kanker Nasional Amerika
Serikat menyatakan bahwa dia menemukan virus baru dari seseorang
pasien penderita AIDS yang diberi nama HTLV-III dan virus ini terus
berkembang dengan nama HIV. Kemudian Ilmuwan lainnya, J.Levy juga
menemukan virus penyebab AIDS yang ia namakan AIDS related virus
yang disingkat ARV. Akhir Mei 1986 Komisi Taksonomi International
sepakat menyebut nama virus AIDS ini dengan HIV. Istilah HIV dan
AIDS sering bersama tetapi terpisah karena orang yang baru terpapar
HIV belum tentu menderita AIDS, hanya saja lama kelamaan sistem
kekebalan tubuhnya makin lama semakin lemah sehingga semua penyakit
dapat masuk ke dalam tubuh dan orang dalam fase ini artinya sudah
masuk dalam kategori menderita AIDS.

III. Proses Penularan Dan Penyebaran HIV dan AIDS


Syarat utama yang harus dipenuhi dalam penularan HIV untuk bisa masuk
ke dalam tubuh melalui aliran darah, bisa berbentuk luka, pembuluh
darah maupun lewat membrane mukosa (selaput lendir).
Virus HIV bisa terdapat pada semua cairan tubuh manusia, tetapi yang
bisa menjadi media penularan hanya ada pada:
1. Darah
2. Cairan sperma (air mani)
3. Cairan vagina
Dari tiga cairan tersebut, HIV akan menular kepada orang lain jika ada
salah satu jenis cairan orang yang terinfeksi HIV masuk ke dalam aliran
darah orang yang tidak terinfeksi HIV.
A. Beberapa kegiatan yang dapat menularkan HIV yaitu :
1. Hubungan seksual yang tidak aman (tidak menggunakan kondom)
dengan orang yang telah terinfeksi HIV.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 73


2. Pengunaan jarum suntik, tindik, tato yang dapat menimbulkan luka
dan tidak disterilkan, dipergunakan secara bersama-sama dan
sebelumnya telah digunakan oleh orang yang terinfeksi HIV.
3. Melalui transfusi darah yang terinfeksi HIV.
4. Ibu hamil yang terinfeksi HIV pada anak yang dikandungnya pada saat:
a. Antenatal yaitu saat bayi masih berada didalam rahim,
melalui plasenta
b. Intranatal yaitu saat proses persalinan, bayi terpapar darah ibu
atau cairan vagina
c. Post-natal yaitu setelah proses persalinan, melalui air susu ibu
d. Kenyataannya 25-35% dari semua bayi yang dilahirkan oleh
ibu yang sudah terinfeksi di negara berkembang tertular HIV,
dan 90% bayi dan anak yang tertular HIV tertular dari ibunya.
B. HIV tidak menular melalui:
1. Hubungan kontak sosial biasa dari satu orang ke orang lain di rumah,
tempat kerja atau tempat umum lainnya.
2. Makanan
3. Udara dan air (kolam renang, toilet, dll)
4. Gigitan serangga/nyamuk
5. Batuk, bersin, meludah
6. Bersalaman, menyentuh, berpelukan atau cium pipi
Orang yarg sudah terinfeksi HIV tidak dapat dibedakan dengan orang
yang sehat di masyarakat. Mereka masih dapat melakukan aktivitas,
badan terlihat sehat dan masih dapat bekerja dengan baik. Untuk
sampai pada fase AIDS seseorang yang telah terinfeksi HIV akan
melewati beberapa fase.

Fase pertama
Pada awal terinfeksi ciri-cirinya belum dapat dilihat meskipun yang
bersangkutan melakukan test darah, karena pada fase ini system
antibody terhadap HIV belum terbentuk, tetapi yang bersangkutan
sudah dapat menulari orang lain. Masa ini disebut dengan window
period biasanya antara 1-6 bulan.

74 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


Fase kedua
Fase ini berlangsung lebih lama sekitar 2-10 tahun setelah terinfeksi
HIV. Pada fase kedua orang ini sudah HIV positif dan belum
menampakan gejala sakit, tetapi sudah dapat menularkan pada
orang lain.

Fase ketiga
Pada fase ketiga muncul gejala-gejala awal penyakit yang disebut
dengan penyakit yang terkait dengan HIV. Tahap ini belum dapat
disebut dengan gejala AIDS. Gejala-gejala yang berkaitan dengan
infeksi HIV antara lain:

• Keringat berlebihan pada waktu malam


• Diare terus menerus
• Pembengkakan kelenjar getah bening
• Flu tidak sembuh-sembuh
• Nafsu makan berkurang dan lemah
• Berat badan terus berkurang
Pada fase ketiga, sistem kekebalan tubuh mulai berkurang.

Fase keempat sudah masuk pada tahap AIDS. AIDS baru dapat
terdiagnosa setelah kekebalan tubuh sangat berkurang dilihat dari
jumlah sel-T nya (dibawah 2001 mikro liter) dan timbul penyakit
tertentu yang disebut dengan infeksi oportunistik, yaitu:

• Kanker khususnya kanker kulit yang disebut sarcoma kaposi.


• Infeksi paru-paru yang menyebabkan radang paru-paru dan
kesulitan bernafas (TBC umumnya diderita oleh pengidap AIDS)
• Infeksi usus yang menyebabkan diare parah selama berminggu-
minggu.
• Infeksi otak yang menyebabkan kekacauan mental, sakit kepala
dan sariawan.
Menurut para ahli medis pada fase ini perlu pemeriksaan darah
kembali dan diukur persentase sel darah putih yang belum terbunuh
virus HIV. Sebenarnya seseorang yang terinfeksi HIV akan memasuki
fase AIDS sangat tergantung pada gizi yang dia makan, dan obat-

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 75


obatan yang membantu proses pembentukan pertahanan tubuh.
Selama ini orang yang terinfeksi HIV akan meninggal karena penyakit-
penyakit yang menyerang tubuh sedangkan system kekebalan tubuh
lemah sekali.

Mekanisme kerja HIV dalam tubuh manusia sampai saat ini terus
diteliti. Namun secara umum telah diketahui HIV menyerang sel-sel
darah pada sistem kekebalan tubuh yang tugasnya adalah menangkal
infeksi, yaitu sel darah putih bernama limfosit yang disebut “sel T
penolong”. HIV tergolong kelompok retrovirus, karena
kemampuanya mengkopi cetak biru materi genetic dari sel-sel
manusia yang ditumpanginya. Dengan proses ini HIV dapat
mematikan sel-sel T. Setelah infeksi HIV berlangsung beberapa tahun,
jumlah HIV sudah semakin banyak, sementara jumlah sel T menjadi
semakin sedikit. Semakin rendah jumlah sel T semakin rusak fungsi
sistem kekebalan tubuh sehingga penyakit-penyakit yang tadinya
tidak menyebabkan kelainan yang serius pada orang yang memiliki
sistem kekebalan yang sehat seperti cacingan, jamuran, herpes dan
lain-lain akan berkembang dengan parah. Hal ini disebut dengan
“penurunan sistem kekebalan tubuh”. Orang tersebut mulai
menampakkan gejala-gejala AIDS dan kondisinya akan terus
memburuk hingga meninggal.

Lamanya waktu dari mulai terinfeksi HIV sampai menunjukkan gejala-


gejala yang terkait dengan penurunan sistem kekebalan tubuh
seseorang dan usaha yang dilakukan dalam merubah ke perilaku
yang lebih sehat untuk menjaga kesehatan yang ada. Hasil penelitian
WHO menunjukkan beberapa factor yang berpengaruh dalam
perkembangan AIDS pada pengidap HIV antara lain:

• Semakin tua pengidap HIV semakin cepat sampai ke tahap AIDS.


Bayi yang terinfeksi HIV akan sampai ke tahap AIDS lebih cepat
dari pada orang dewasa yang mengidap HIV yang merokok akan
sampai.
• Orang yang telah mempunyai gejala minor pada waktu mulai
tertular HIV lebih cepat sampai pada tahap AIDS dari pada yang
tanpa gejala.

76 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


• Pengidap HIV yang merokok akan sampai pada tahap AIDS lebih
cepat dari pada yang tidak merokok.
Sebetulnya cukup sulit untuk mengukur berapa lama waktu diantara
infeksi HIV dan penyakit AIDS, sehingga banyak orang pengidap
HIV tidak akan tahu kapan mereka tertular HIV. Akan tetapi perkiraan
WHO 60 % dari orang dewasa pengidap HIV akan berkembang
menjadi AIDS dalam waktu 12-13 tahun sesudah tertular HIV.
Perkiraan para ahli menyebutkan pula bahwa sebagian besar
pengidap HIV akan sampai ke tahap AIDS. Dewasa ini menunjukkan
bahwa penderita HIV dan AIDS pada kelompok muda (usia produktif)
meningkat tajam disebabkan oleh beberapa hal:

• Kaum muda lebih rawan terhadap infeksi


• Perilaku seksual yang tidak sehat dan tidak bertangung jawab.
• Jumlah kaum muda cukup besar
• Perkembangan teknologi tidak sejalan dengan kesiapan anak
untuk bisa menerimanya.
• Anak muda berada pada posisi “transisi perilaku” atau masa
gonjang-ganjing sehingga mudah sekali terpengaruh dan
keinginan untuk coba-coba tinggi.
C. Fenomena Gunung Es
1. Kasus HIV dan AIDS bagaikan gunung es.
2. Yang nampak hanyalah permukaan belaka namun kasus yang
sesungguhnya jauh lebih besar dari pada kasus yang nampak, maka
terjadi apa yang disebut sebagai “Fenomena Gunung Es”. Artinya
adalah data kasus mengenai jumlah angka individu yang terinfeksi
HIV maupun individu yang AIDS bukan jumlah yang sebenarnya.
WHO memperkirakan setiap 1 kasus yang ada, maka disekitarnya
terdapat 100-200 kasus lainnya yang tidak terdeteksi.
3. Terdapat banyak kasus HIV dan AIDS yang tidak dilaporkan mengingat
pada fase awal AIDS selain tanpa gejala, juga tidak dapat dideteksi.
Selain itu kesadaran masyarakat untuk melakukan tes HIV masih rendah,
sehingga dimungkinkan masih banyak kasus yang tidak terdata, dan
menjadikan data yang ada adalah bukan angka yang sebenarnya,

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 77


D. Pencegahan Penularan Dan Penanggulangan HIV:
1. Secara Umum
Lima cara pokok untuk mencegah penularan HIV (A, B, C, D, E),
yaitu:

A : Abstinence memilih untuk tidak melakukan hubungan seks


berisiko tinggi, terutama seks pranikah
B : Be faithful - saling setia dengan pasangannya
C : Condom - Menggunakan kondom secara konsisten dan benar
D : Drugs - Tolak penggunaan NAPZA
E : Equipment - Jangan pakai jarum suntik bersama
2. Untuk Pengguna Napza
Pencandu yang IDU dapat terbebas dari penularan HIV dan AIDS
jika:

a. Mulai berhenti menggunakan Napza, sebelum terinfeksi HIV


b. Atau paling tidak, tidak memakai jarum suntik
c. Atau paling tidak, sehabis dipakai, jarum suntik Iangsung dibuang
d. Atau paling tidak kalau menggunakan jarum yang sama, sterilkan
dulu, yaitu dengan merendam pemutih (dengan kadar campuran
yang benar) atau direbus dengan ketinggian suhu yang benar.
Proses ini biasa disebut bleaching (sterilisasi dengan pemutih)
3. Untuk Remaja
Karena semua orang tanpa kecuali dapat tertular HIV apabila
perilakunya sehari-hari termasuk dalam perilaku yang berisiko tinggi
terpapar HIV, maka yang perlu dilakukan remaja antara lain:

a. Tidak melakukan hubungan seks sebelum menikah. Yang


ditekankan di sini yaitu hubungan seks tidak aman berisiko IMS,
dan infeksi menular seksual (IMS) memperbesar risiko penularan
HIV dan AIDS.
b. Mencari informasi yang lengkap dan benar yang berkaitan
dengan HIV dan AIDS

78 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


c. Mendiskusikan secara terbuka permasalahan yang sering dialami
remaja dalam hal ini tentang masalah perilaku seksual- dengan
orang tua, guru, teman maupun orang yang memang paham
mengenai hal ini.
d. Menghindari penggunaan obat-obatan terlarang dan jarum
suntik, tato dan tindik
e. Tidak melakukan kontak langsung percampuran darah dengan
orang yang sudah terpapar HIV
f. Menghindari perilaku yang dapat mengarah pada perilaku yang
tidak sehat dan tidak bertanggung jawab
IV. Pemeriksaan/Test HIV dan AIDS
Seseorang tidak akan tahu apakah dia terinfeksi HIV dan AIDS atau tidak
tanpa melakukan tes HIV dan AIDS lewat contoh darah dalam tubuhnya.
A. Tes Darah HIV dan AIDS
• Tes HIV adalah tes yang dilakukan untuk memastikan apakah
individu yang bersangkutan telah dinyatakan terinfeksi HIV atau
tidak.
• Tes HIV berfungsi untuk mengetahui adanya antibodi terhadap
HIV atau mengetes adanya antigen HIV dalam darah.
• Ada beberapa jenis tes yang biasa dilakukan di antaranya yaitu:
tes Elisa, Rapid test dan tes Western Blot.
• Masing-masing alat tes memiliki sensitivitas atau kemampuan
untuk menemukan orang yang mengidap HIV dan spesifitas atau
kemampuan untuk menemukan individu yang tidak mengidap
HIV.
• Untuk tes antibodi HIV semacam Elisa memiliki sensitivitas yang
tinggi.
• Dengan kata lain persentase pengidap HIV yang memberikan
hasil negatif palsu sangat kecil. Sedangkan spesifitasnya adalah
antara 99,7%-99,90% dalam arti 0,1% - 0,3% dari semua orang
yang tidak berantibodi HIV akan dites positif untuk antibodi
tersebut.
• Untuk itu hasil Elisa positif perlu diperiksa ulang (dikonfirmasi)

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 79


dengan metode Western Blot yang mempunyai spesifisitas yang
lebih tinggi.
B. Syarat Dan Prosedur Tes Darah HIV dan AIDS
Syarat tes darah untuk keperluan HIV adalah :

• Bersifat rahasia
• Harus dengan konseling baik pra tes maupun pasca tes
• Tidak ada unsur paksaan (sukarela), sedangkan prosedur
pemeriksaan darah untuk HIV dan AIDS meliputi beberapa
tahapan yaitu :
a. Pre tes konseling
• Identifikasi risiko perilaku seksual (pengukuran tingkat risiko
perilaku)
• Penjelasan arti hasil tes dan prosedurnya (positif/negatif)
• Informasi HIV dan AIDS sejelas-jelasnya
• Identifikasi kebutuhan pasien, setelah mengetahui hasil tes
• Rencana perubahan perilaku
b. Tes darah Elisa
• Hasil tes Elisa (-) kembali melakukan konseling untuk
penataan perilaku seks yang lebih aman (safer sex).
Pemeriksaan diulang kembali dalam waktu 3-6 bulan
berikutnya.
• Hasil tes Elisa (+), konfirmasikan dengan Western Blot
c. Tes Western Blot
• Hasil tes Western Blot (+) laporkan kedinas kesehatan
(dalam keadaan tanpa nama). Lakukan pasca konseling dan
pendampingan (menghindari emosi putus asa keinginan
untuk bunuh diri).
• Hasil tes Western Blot (-) sama dengan Elisa (-)
C. Pengobatan HIV dan AIDS
a. HIV dan AIDS belum dapat disembuhkan
• Sampai saat ini belum ada obat-obatan yang dapat
menghilangkan HIV dari dalam tubuh individu.

80 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


• Ada beberapa kasus yang menyatakan bahwa HIV dan AIDS
dapat disembuhkan. Setelah diteliti lebih lanjut,
pengobatannya tidak dilakukan dengan standar medis, tetapi
dengan pengobatan alternatif atau pengobatan lainnya.
• Obat-obat yang selama ini digunakan berfungsi menahan
perkembangbiakan virus
• HIV dalam tubuh, bukan menghilangkan HIV dari dalam
tubuh. Hal inilah yang dialami Magic Johnson, pebasket tim
LA Lakers.
• Konsurnsi obat-obatan dilakukan untuk menahan jalannya
virus sehingga kondisi tubuh tetap terjaga.
• Obat-obatan ARV sudah dipasarkan secara umum, untuk
obat generic, biaya obat ARV yaitu sekitar Rp. 380.000,-
per paket.
• Namun tidak semua orang yang HIV positif sudah
membutuhkan obat- obat ARV, ada kriteria khusus,
• Jadi pengobatan HIV Magic Johnson belum tentu dapat
diterapkan pada orang lain.
Meskipun semakin hari makin banyak individu yang dinyatakan
positif HIV, namun sampai saat ini belum ada informasi adanya
obat yang dapat menyembuhkan HIV dan AIDS. Bahkan sampai
sekarang belum ada perkiraan resmi mengenai kapan obat yang
dapat menyembuhkan AIDS atau vaksin yang dapat mencegah
AIDS ditemukan.

b. Upaya Pengobatan
Untuk menahan lajunya tahap perkembangan virus beberapa
obat yang ada adalah antiretroviral dan infeksi oportunistik.

• Obat antiretroviral (ARV) adalah obat yang dipergunakan


untuk retrovirus seperti HIV guna menghambat perkembang-
biakan virus. Obat-obatan yang termasuk anti retroviral yaitu
AZT, Didanoisne, Zaecitabine, Stavudine.
• Obat infeksi oportunistik adalah obat yang digunakan untuk
penyakit yang muncul sebagai efek samping rusaknya
kekebalan tubuh. Yang penting untuk pengobatan

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 81


oportunistik yaitu menggunakan obat-obat sesuai jenis
penyakitnya, contoh: obat-obat anti TBC, dll.
V. Stigma dan Diskriminasi
1. Diskriminasi Terhadap ODHA (Orang Dengan HIV dan AIDS)
a. Oleh masyarakat
Masyarakat banyak meminta ODHA untuk dikarantina ke shelter
khusus pengidap HIV dan AIDS, padahal tanpa media dan cara
yang ada di atas HIV dan AIDS tidak akan tertular. Sebagian
masyarakat melakukan diskriminasi karena:
• Kurang informasi yang benar bagaimana cara penularan HIV
dan AIDS, hal-hal apa saja yang dapat menularkan dan apa
yang tidak menularkan.
• Tidak percaya pada informasi yang ada sehingga ketakutan
mereka terhadap HIV dan AIDS berlebihan.
b. Oleh penyedia layanan kesehatan
• Masih ada penyedia layanan kesehatan yang tidak mau
memberikan pelayanan kepada penderita HIV dan AIDS.
• Hal ini disebabkan ketidaktahuan mereka terhadap penyakit
ini dan juga kepercayaan yang mereka miliki.
2. Yang Harus Dilakukan Oleh ODHA
• Mendekatkan diri pada Tuhan
• Menjaga kesehatan fisik
• Tetap bersikap / berpikir positif
• Tetap mengaktualisasikan dirinya
• Masuk dalam kelompok dukungan (support group)
• Menghindari penyalahgunaan NAPZA
• Menghindari seks bebas dan tidak aman
• Berusaha mendapatkan terapi HIV / AIDS
3. Yang Dapat Dilakukan Oleh Masyarakat Terhadap ODHA
Sebenarnya banyak hal yang dapat dilakukan kepada ODHA yaitu
dengan memberikan dukungan. Dukungan di sini tentunya dalam

82 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


pengertian yang luas, yaitu misalnya dengan memberikan
kesempatan, dsb. Di antaranya anggota masyarakat harus peduli
dengan penanggulangan epidemi AIDS dan mendukung ODHA
untuk melawan diskriminasi, peduli terhadap ODHA yang sering
mendapatkan penolakan dari orang lain.

IV. Penutup
Bahan pembelajaran HIV dan AIDS ini sangat membantu peserta
pelatihan untuk meningkatkan pengetahuan dan wawasannya sebagai
konselor remaja, sehingga berbagai informasi yang berkaitan dengan
masalah remaja khususnya HIV dan AIDS dapat disampaikan kepada
klien. Semoga dengan upaya yang tiada hentinya ini para remaja dapat
kita persiapkan sebagai generasi yang berkualitas untuk kepentingan
pembangunan bangsa dan negara.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 83


BAHAN PEMBELAJARAN:
NARKOTIKA, ALKOHOL, PSIKOTROPIKA,
DAN ZAT ADIKTIF LAINNYA (NAPZA)

I. Pendahuluan
A. Latar Belakang
Salah satu upaya pemenuhan kebutuhan remaja yang terkait dengan
Kesehatan Reproduksi Remaja adalah penyiapan tenaga Konselor
KRR yang memiliki pemahaman dan penguasaan akan Kesehatan
Reproduksi. Dan sebagaimana kita ketahui, Kesehatan Reproduksi
Remaja mempunyai muatan yang kita kenal sebagai triad KRR yakni
Seksualitas, HIV/AIDS dan Napza.
Oleh karenanya, materi Napza ini diposisikan sebagai bacaan yang
diharapkan dapat memenuhi kebutuhan Pelatihan Konseling KRR
disamping buku/bacaan lainnya.
B. Tujuan
1. Tujuan Pembelajaran Umum :
Setelah mempelajari materi ini, diharapkan peserta akan dapat
memahami tentang Napza.

2. Tujuan Pembelajaran Khusus :


a. Peserta dapat menjelaskan tentang pengertian Napza
b. Peserta dapat menyebutkan tentang jenis-jenis Narkotika,
psikotropika dan miras termasuk efek samping, gejala-gejala
keracunan (intoksikasi), gejala putus obat
c. Peserta dapat menjelaskan tentang penyalah gunaan,
pencegahan dan penanggulangan penyalah gunaan Napza.
d. Peserta dapat menjelaskan tentang berbagai mitos disekitar napza.
C. Pengertian
1. Napza (Narkotika, Alkohol, Psikotropika, Zat Additif lainnya)

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 85


zat kimiawi yang dimasukkan ke dalam tubuh manusia, baik
secara oral (melalaui mulut), dihirup (melalui hidung). Kata lain
yang sering dipakai adalah Narkoba (Narkotika, Fsikotropika dan
Bahan-bahan berbahaya lainnya).
2. Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau
bukan tanaman baik sintetis maupun semi sintetis yang dapat
menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya
rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri, dan dapat
menimbulkan ketergantungan, yang dibedakan ke dalam
golongan-golongan sebagaimana terlampir dalam undang-
undang ini atau yang kemudian ditetapkan dengan Keputusan
Menteri Kesehatan.
3. Pecandu adalah orang yang menggunakan / menyalah gunakan
narkotika dan dalam keadaan ketergantungan pada narkotika
baik secara fisik maupun psikis.
4. Ketergantungan narkotika adalah gejala dorongan untuk
menggunakan narkotika secara terus menerus, toleransi dan
gejala putus narkotika apabila penggunaan dihentikan.
5. Penyalahgunaan adalah orang yang menggunakan narkotika
tanpa sepengetahuan dan pengawasan dokter.
6. Rehabilitasi medis adalah suatu proses kegiatan pemulihan
secara terpadu untuk membebaskan pecandu dari
ketergantungan narkotika.
7. Rehabilitasi sosial adalah suatu proses kegiatan pemulihan secara
terpadu baik fisik, mental maupun sosial agar bekas pecandu
narkotika dapat kembali melaksanakan fungsi sosial dalam
kehidupan masyarakat.
D. Ruang Lingkup
1. Jenis-jenis Narkotika
2. Minuman Keras
3. Jenis-jenis Psikotropika
4. Penyalahgunaan Napza
5. Kaitan Napza dan HIV dan AIDS

86 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


II. Jenis-Jenis Narkotika
A. Opioid (Opiad)
Opioid atau opiat berasal dari kata
opium, jus dari bunga opium,
Papaver somniverum, yang
mengandung kira-kira 20 alkaloid
opium, termasuk morfin. Nama
Opioid juga digunakan untuk opiat,
yaitu suatu preparat atau derivat dari
opium dan narkotik sintetik yang
kerjanya menyerupai opiat tetapi tidak didapatkan dari opium, opiat
alami lain atau opiate yang disintesis dari opiat alami adalah heroin
(diacethylmorphine), kodein (3-methoxy morphine), dan
hydromorphone (Dilaudid).

Efek samping yang ditimbulkan:


Mengalami pelambatan dan kekacauan pada saat berbicara,
kerusakan penglihatan pada malam hari, mengalami kerusakan pada
liver dan ginjal, peningkatan resiko terkena virus HIV dan hepatitis
dan penyakit infeksi lainnya melalui jarum suntik dan penurunan
hasrat dalam hubungan sex, kebingungan dalam identitas seksual,
kematian karena overdosis.

Gejala putus obat:


Gejala putus obat dimulai dalam enam sampai delapan jam setelah
dosis terakhir. Biasanya setelah suatu periode satu sampai dua minggu
pemakaian kontinu atau pemberian antagonis narkotik.

Sindroma putus obat mencapai puncak intensitasnya selama hari


kedua atau ketiga dan menghilang selama 7 sampai 10 hari
setelahnya. Tetapi beberapa gejala mungkin menetap selama enam
bulan atau lebih lama, antara lain:

kram otot parah dan nyeri tulang, diare berat, kram perut, rinorea
lakrimasipiloereksi, menguap, demam, dilatasi pupil, hipertensi
takikardia disregulasi temperatur, termasuk pipotermia dan
hipertermia.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 87


Seseorang dengan ketergantungan opioid jarang meninggal akibat
putus opioid, kecuali orang tersebut memiliki penyakit fisik dasar
yang parah, seperti penyakit jantung.

Turunan OPIOID (OPIAD) yang sering disalahgunakan adalah candu.

III. Alkohol
Alkohol terdapat dalam minuman keras (MIRAS). Minuman keras terbagi
dalam 3 (tiga) golongan yaitu:
• Gol. A berkadar Alkohol 01%-05%
• Gol. B berkadar Alkohol 05%-20%
• Gol. C berkadar Alkohol 20%-50%
Beberapa jenis minuman beralkohol dan kadar
yang terkandung di dalamnya:
• Bir, Green Sand 1% - 5%
• Martini, Wine (Anggur) 5% - 20%
• Whisky, Brandy 20% -55%.
Efek samping yang ditimbulkan :
Efek yang ditimbulkan setelah mengkonsumsi alkohol dapat dirasakan
segera dalam waktu beberapa menit saja, tetapi efeknya berbeda-beda,
tergantung dari jumlah / kadar alkohol yang dikonsumsi. Dalam jumlah
yang kecil, alkohol menimbulkan perasaan relax, dan pengguna akan
lebih mudah mengekspresikan emosi, seperti rasa senang, rasa sedih
dan kemarahan.
Bila dikonsumsi lebih banyak lagi, akan muncul efek sebagai berikut:
merasa lebih bebas lagi mengekspresikan diri, tanpa ada perasaan
terhambat menjadi lebih emosional (sedih, senang, marah secara
berlebihan) muncul akibat ke fungsi fisik - motorik, yaitu bicara cadel,
pandangan menjadi kabur, sempoyongan, inkoordinasi motorik dan bisa
sampai tidak sadarkan diri. kemampuan mental mengalami hambatan,
yaitu gangguan untuk memusatkan perhatian dan daya ingat terganggu.
Pengguna biasanya merasa dapat mengendalikan diri dan mengontrol
tingkah lakunya. Pada kenyataannya mereka tidak mampu

88 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


mengendalikan diri seperti yang mereka sangka mereka bisa. Oleh sebab
itu banyak ditemukan kecelakaan mobil yang disebabkan karena
mengendarai mobil dalam keadaan mabuk.
Pemabuk atau pengguna alkohol yang berat dapat terancam masalah
kesehatan yang serius seperti radang usus, penyakit liver, dan kerusakan
otak. Kadang-kadang alkohol digunakan dengan kombinasi obat - obatan
berbahaya lainnya, sehingga efeknya jadi berlipat ganda. Bila ini terjadi,
efek keracunan dari penggunaan kombinasi akan lebih buruk lagi dan
kemungkinan mengalami over dosis akan lebih besar.

IV. Jenis-Jenis Psikotropika


Psikotropika adalah zat atau obat baik alamiah maupun sintetis,
bukan narkotika, yang bersifat atau berkhasiat psiko aktif melalui
pengaruh selektif pada susunan syaraf pusat yang menyebabkan
perubahan khas pada aktivitas mental dan perilaku.
Zat atau obat yang dapat menurunkan aktivitas otak atau merangsang
susunan syaraf pusat dan menimbulkan kelainan perilaku, disertai dengan
timbulnya halusinasi (mengkhayal), ilusi, gangguan cara berpikir,
perubahan alam perasaan dan dapat menyebabkan ketergantungan serta
mempunyai efek stimulasi (merangsang) bagi para pemakainya.
Pemakaian Psikotropika yang berlangsung lama tanpa pengawasan dan
pembatasan kesehatan dapat menimbulkan dampak yang lebih buruk,
tidak saja menyebabkan ketergantungan bahkan juga menimbulkan
berbagai macam penyakit serta kelainan fisik maupun psikis si pemakai,
tidak jarang bahkan menimbulkan kematian.
Sebagaimana Narkotika, Psikotropika terbagi dalam empat golongan yaitu
psikotropika golongan I, psikotropika golongan II, psikotropika golongan
III dan psikotropika golongan IV. Psikotropika yang sekarang sedang
populer dan banyak disalahgunakan adalah psikotropika golongan I,
diantaranya yang dikenal dengan ecstasy dan psikotropik golongan II
yang dikenal dengan nama shabu-shabu.
A. Ecstacy
Ecstacy mulai bereaksi setelah sampai 60 menit diminum. Efek
berlangsung maksimum 1 jam Seluruh tubuh akan terasa melayang.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 89


Kadang-kadang lengan kaki dan rahang
terasa kaku, set mulut rasanya kering. Pupil
mata membesar dan jantung berdegup
lebih kencang. Mungkin pula akibat
timbul rasa mual, bisa juga pada awalnya
timbul kesulitan bernafas (untuk itu
diperlukan sedikit udara segar jenis reaksi
fisik tersebut biasanya tidak terlalu lama. Selebihnya akan timbul
perasaan seolah-olah kita menjadi hebat dalam segala hal dan segala
perasaan, malu menjadi hilang. Kepala terasa kosong, rileks dan
“asyik”. Dalam keadaan seperti ini, kita merasa membutuhkan teman
mengobrol, teman bercermin, dan juga untuk menceritakan hal-hal
rahasia. Semua perasaan itu akan berangsur-angsur menghilang dalam
waktu 4 sampai 6 jam. Setelah itu kita akan merasa sangat lelah dan
tertekan.

B. Candu
Getah tanaman Papaver Somniferum
didapat dengan menyadap (menggores)
buah yang hendak masak. Getah yang
keluar berwarna putih dan dinamai
“Lates”. Getah ini dibiarkan mongering
pada permukaan buah sehingga
berwarna coklat kehitaman dan sesudah diolah akan menjadi suatu
adonan yang menyerupai aspal lunak. Inilah yang dinamakan candu
mentah atau candu kasar. Candu kasar mengandung bermacam-
macam zat-zat aktif yang sering disalahgunakan. Candu mas;
warnanya coklat tua atau coklat kehitaman. Diperjual belikan dalam
kemasan kotak kaleng dengan berbagai macam cap, antara lain ular,
tengkorak, burung elang, bola dunia, cap 999, cap anjing, dsb.
Pemakaiannya dengan cara dihisap.

C. Morfin
Morfin adalah hasil olahan dari opium/
candu mentah. Morfin merupakan alkaloida
utama dari opium (C17H19NO3) . Morfin

90 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


rasanya pahit, berbentuk tepung halus berwarna putih atau dalam
bentuk cairan berwarna. Pemakaiannya dengan cara dihisap dan
disuntikkan.

D. Heroin (Putaw)
Heroin mempunyai kekuatan yang dua
kali lebih kuat dari morfin dan merupakan
jenis opiat yang paling sering
disalahgunakan orang di Indonesia pada
akhir - akhir ini . Heroin yang secara
farmakologis mirip dengan morfin
menyebabkan orang menjadi mengantuk dan perubahan mood yang
tidak menentu. Walaupun pembuatan, penjualan dan pemilikan
heroin adalah ilegal, tetapi diusahakan heroin tetap tersedia bagi
pasien dengan penyakit kanker terminal karena efek analgesik dan
euforik-nya yang baik.

E. Codein
Codein termasuk garam atau turunan
dari opium/candu. Efek codein lebih
lemah dari pada heroin, dan potensinya
untuk menimbulkan ketergantungaan
rendah. Biasanya dijual dalam bentuk pil
atau cairan jernih. Cara pemakaiannya
ditelan dan disuntikkan.

F. Demarol
Nama lain dari Demerol adalah
pethidina. Pemakaiannya dapat
ditelan atau dengan suntikan.
Demerol dijual dalam bentuk pil dan
cairan tidak berwarna.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 91


G. Methadon
Saat ini Methadone banyak digunakan orang
dalam pengobatan ketergantungan opioid.
Antagonis opioid telah dibuat untuk
mengobati overdosis opioid dan
ketergantungan opioid.

H. Zat Adiktif Lainnya


Adalah zat, bahan kimia dan biologi, baik dalam bentuk tunggal maupun
campuran yang dapat membahayakan kesehatan dan lingkungan hidup
secara langsung atau tidak langsung yang mempunyai sifat, karsinogenik,
teratogenik, mutagenik, korosif dan iritasi.

Bahan berbahaya ini adalah zat adiktif yang bukan Narkotika dan
Psikotropika atau Zat-zat baru hasil olahan manusia yang
menyebabkan kecanduan. Contoh: lem dan whipped cream.

V. Penyalahgunaan NAPZA
A. Pengertian Penyalahgunaan NAPZA
NAPZA pada mulanya ditemukan dan dikembangkan untuk
pengobatan dan penelitian. Tujuannya adalah untuk kebaikan
manusia. Namun berbagai jenis obat tersebut kemudian
disalahgunakan untuk mencari kenikmatan sementara atau mengatasi
persoalan sementara.

Penyalahgunaan NAPZA adalah Pemakaian NAPZA yang bukan


untuk tujuan pengobatan atau yang digunakan tanpa mengikuti aturan
atau pengawasan dokter. Digunakan secara berkali-kali atau terus
menerus.

Penyalahgunaan NAPZA menyebabkan ketagihan/ kecanduan atau


ketergantungan baik secara fisik/jasmani maupun mental emosional,
bahkan menimbulkan gangguan fisik mental emosional dan fungsi
sosial. Biasanya penyalahgunaan menghasilkan akibat yang serius,
dan dalam beberapa kasus, bisa fatal atau mengakibatkan kematian
dan tentunya kerugian sosial dan ekonomi yang luar biasa.

92 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


B. Tahapan Pengguna
Karena bermula dari rasa ingin tahu, senang-senang/hura- hura,
pemakai seringkali pada awalnya berpikiran bahwa kalau hanya
mencoba-coba saja tidak mungkin kecanduan atau ketagihan.
Kenyataannya, walaupun hanya coba-coba (experimental user)
derajat pemakaian tanpa disadari akan meningkat (intensive user),
dan pada akhirnya akan menjadi sangat tergantung pada obat tersebut
(compulsary user).

Tahap pemakai narkoba dapat dibedakan dalam:

a. Pemakai coba-coba

Biasanya untuk memenuhi rasa ingin tahu atau agar diakui oleh
kelompoknya.

b. Pemakai sosial/rekreasi

Biasanya untuk bersenang-senang, pada saat rekreasi atau


santai, umumnya dilakukan dalam kelompok.

c. Pemakai situasional

Biasanya untuk menghilangkan rasa ketegangan, kesedihan, atau


kekecewaan.

d. Pemakai ketergantungan

Biasanya sudah tidak dapat melalui hari tanpa mengkonsumsi


NAPZA.

C. Faktor Yang Mempengaruhi Penyalahgunaan NAPZA


a. Internal

Individul yang paling berperan menentukan apakah ia akan atau


tidak akan menjadi pengguna NAPZA, keputusannya dipengaruhi
oleh dorongan dari dalam maupun luar dirinya.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 93


Dorongan dari dalam biasanya menyangkut kepribadian dan kondisi
kejiwaan seseorang yang membuatnya mampu atau tidak mampu
melindungi dirinya dari penyalahgunaan NAPZA. Dorongan dari
dalam atau motivasi tersebut merupakan predisposisi untuk
menggunakan obat, misalnya ingin mencoba-coba, pendapat bahwa
NAPZA bisa menyelesaikan masalahnya, dan seterusnya. Hal lain
adalah adanya masalah pribadi, seperti stres, tidak percaya diri,
takut,ketidak mampuan mengendalikan diri, serta tekanan mental
dan psikologis menghadapi berbagai persoalan.

Kepribadian tidak begitu saja terbentuk dari dalam individu


melainkan juga dipengaruhi oleh nilai-nilai yang tertanam sejak
kecil dalam keluarga (enkulturasi) dan sosialisasi baik dari
keluarga maupun lingkungan masyarakat.

Kemampuan membentuk konsep diri (self concept), sistem nilai


yaitu teguh sejak kecil/dan kestabilan emosi, merupakan
beberapa kepribadian yang bisa membantu seseorang untuk tidak
mudah terpengaruh atau terdorong menggunakan NAPZA.

Faktor-faktor individual penyebab penyalahgunan NAPZA antara


lain:

• Keingintahuan yang besar untuk mencoba, tanpa sadar atau


berpikir panjang mengenai akibatnya
• Keinginan untuk mencoba-coba karena “penasaran”
• Keinginan untuk bersenang-senang (just for fun)
• Keinginan untuk mengikuti trend atau gaya (fashionable)
• Keinginan untuk diterima oleh lingkungan atau kelompok
(konformitas)
• Lari dari kebosanan, masalah atau kegetiran hidup
• Adanya pemahaman yang salah bahwa penggunaan sekali-
sekali tidak akan menimbulkan ketagihan
• Tidak mampu atau tidak berani menghadapi tekanan dari
lingkungan atau kelompok pergaulan untuk menggunakan
NAPZA

94 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


• Tidak dapat berkata TIDAK terhadap NAPZA
b. Eksternal
Faktor eksternal adalah masyarakat dan lingkungan sekitar yang tidak
mampu mencegah dan menanggulangi penyalahgunaan NAPZA,
bahkan membuka “kesempatan” pemakaian NAPZA.
Yang dimaksud dengan faktor “kesempatan” adalah adanya situasi-
situasi “permisif” (memungkinkan) untuk memakai NAPZA di waktu
luang, di tempat rekreasi seperti diskostik, dan pesta.
Lingkungan pergaulan dan lingkungan sebaya merupakan salah satu
pendorong kuat untuk menggunakan NAPZA. Keinginan untuk
menganut nilai-nilai yang sama dalam kelompok (konformitas), diakui
(solidaritas), dan tidak dapat menolak tekanan kelompok (peer
pressure) merupakan hal-hal yang mendorong penggunaan NAPZA.
Dorongan dari luar adalah ajakan, rayuan, tekanan dan paksaan
terhadap individu untuk memakai NAPZA sementara individu tidak
dapat menolaknya.
Dorongan luar juga bisa disebabkan pengaruh media massa yang
memperperlihatkan gaya hidup dan berbagai rangsangan lain yang
secara langsung maupun tidak langsung mendorong pemakaian
NAPZA.
Di lain pihak, masyarakat tidak mampu mengendalikan bahkan
membiarkan penjualan dan peredaran NAPZA, misalnya karena
lemahnya penegakan hukum, penjualan obat-obatan secara bebas,
bisnis narkotika yang terorganisir dan keuntungan yang menggiurkan.
NAPZA semakin mudah diperoleh dimana-mana dengan harga
terjangkau. Berbagai kesempatan untuk memperoleh dan
menggunakan NAPZA memudahkan terjadinya penggunaan dan
penyalahgunaan NAPZA
c. Kandungan Zat dalam NAPZA
Ketika seseorang sudah terbiasa menggunakan NAPZA, maka secara
fisik dan psikologis (sugesti) orang tersebut tidak dapat lagi hidup
normal tanpa ada zat-zat NAPZA di dalam tubuhnya.
Apabila zat-zat NAPZA tidak berada lagi dalam tubuh penyalahguna
NAPZA, secara fisik ia akan merasa kesakitan dan sangat tidak

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 95


nyaman. Kesakitan dan penderitaannya hanya akan berhenti ketika
zat-zat tersebut kembali berada dalam tubuhnya.
Secara psikologis, ia membutuhkan rasa nikmat yang biasa ia rasakan
ketika zat-zat tersebut bereaksi dalam tubuhnya dalam bentuk
perubahan perasaan dan pikiran, ketika kenikmatan itu tidak ada,
pikiran dan perasaannya hanya terfokus pada kebutuhan tersebut.
Pikiran dan perasaannya kembali tenang ketika zat tersebut kembali
ada dalam tubuhnya. Zat-zat yang memberikan “kenikmatan” bagi
pemakainya mendorong terjadinya pemakaian berulang, pemakaian
berkepanjangan, dan ketergantungan karena peningkatan dosis
pemakaian yang terus bertambah. Lingkaran setan seperti inilah yang
menyebabkan ketergantungan.
D. Dampak Penyalahgunaan
l. Fisik
Efek NAPZA bagi tubuh tergantung pada jenis NAPZA, jumlah/dosis,
frekuensi pemakaian, cara menggunakan (apakah digunakan
bersamaan dengan obat lain),faktor psikologis (kepribadian, harapan
dan perasaan saat memakai), dan faktor biologis (berat badan, dan
kecenderungan alergi).

Secara fisik organ tubuh yang paling banyak dipengaruhi adalah sistim
syaraf pusat yaitu otak dan sumsum tulang belakang, organ-organ
otonom (jantung, paru, hati, ginjal) dan pancaindera (karena yang
dipengaruhi adalah susunan syaraf pusat). Pada dasarnya
penyalahgunaan NAPZA akan mengakibatkan komplikasi pada
seluruh organ tubuh hingga adanya gangguan bahkan kematian,
seperti:

a. Gangguan pada sistim syaraf (neurologis), seperti kejang-kejang,


halusinasi, gangguan kesadaran, kerusakan syaraf tepi;
b. Gangguan pada jantung dan pembuluh darah (kardiovaskuler),
seperti infeksi akut otot jantung dan ganguan peredaran darah;
c. Gangguan pada kulit (dermatologis), seperti: adanya nanah,
bekas suntikan atau sayatan, dan alergi;

96 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


d. Gangguan pada paru-paru, seperti: kesukaran bernafas, pengerasan
jaringan paru-paru, dan penggumpalan benda asing yang terhirup;
e. Gangguan pada darah: pembentukan sel darah terganggu;
f. Gangguan pencernaan (gastrointestinal): mencret, radang lambung
& kelenjar ludah perut, hepatitis, perlemakan hati, pengerasan
dan pengecilan hati;
g. Gangguan sistim reproduksi, seperti gangguan fungsi seksual
sampai kemandulan, gangguan fungsi reproduksi, ketidak
teraturan menstruasi, serta cacat bawaan pada janin yang
dikandung;
h. Gangguan pada otot dan tulang, seperti peradangan otot akut,
penurunan fungsi otot (akibat alkohol);
i. Terinfeksi virus Hepatitis B dan C, serta HIV, akibat pemakaian
jarum suntik bersama sama dengan salah saru penderita. Saat
ini terbukti salah satu sebab utama penyebaran HIV yang pesat,
terjadi melalui pertukaran jarum suntik di kalangan pengguna
NAPZA suntik (Injecting Drug Users =IDU);
j. Kematian sudah terlalu banyak terjadi akibat pemakaian NAPZA,
terutama karena pemakaian berlebih (Over Dosis =OD) dan
kematian karena AIDS serta penyakit lainnya.
2. Psikologis
a. Ketergantungan fisik dan psikologis kadangkala sulit dibedakan,
karena pada akhirnya ketergantungan psikologis lebih
mempengaruhi.
b. Ketergantungan pada NAPZA menyebabkan orang tidak lagi
dapat berpikir dan berperilaku normal. Perasaan, pikiran dan
perilakunya dipengaruhi oleh zat yang dipakainya.
c. Berbagai gangguan psikis atau kejiwaan yang sering dialami oleh
mereka yang menyalahgunakan NAPZA antara lain adalah:
depresi, paranoid, percobaan bunuh diri, melakukan tindak
kekerasan, dan lain-lain.
d. Gangguan kejiwaaan ini bisa bersifat sementara tetapi juga bisa
permanen karena kadar kergantungan pada NAPZA yang
semakin tinggi.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 97


e. Gangguan psikologis paling nyata ketika pengguna berada pada
tahap compulsif yaitu berkeinginan sangat kuat dan hampir tidak
bisa mengendalikan dorongan untuk menggunakan NAPZA.
Dorongan psikologis untuk memakai dan memakai ulang ini
sangal nyata pada pemakai yang sudah kecanduan.
f. Banyak pengguna sudah mempunyai masalah psikologis sebelun
memakai NAPZA dan penyalahgunaan NAPZA menjadi pelarian
atau usaha untuk mengatasi permasalahan tersebut.
g. NAPZA tertentu justru memperkuat perasaan depresi pada
pengguna tertentu. Demikian pula ketika mereka gagal untuk
berhenti. Depresi juga akan dialami karena sikap dan perlakukan
negatif masyarakat terhadap para pengguna NAPZA.
h. Gejala-gejala psikologis yang biasa dialami para pengguna
NAPZA. adalah:
Keracunan (Intoksikasi)
Adalah suatu keadaan ketika zat-zat yang digunakan sudah mulai
meracuni darah pemakai dan mempengaruhi perilaku
pemakainya; misalnya tidak lagi bisa berbicara normal, berpikir
lambat dan lain-lain. Perilaku orang mabuk adalah salah satu
bentuk intoksikasi
NAPZA.
Peningkatan Dosis (Toleransi)
Yaitu istilah yang digunakan untuk menunjukkan bahwa
seseorang membutuhkan jumlah zat yang lebih banyak untuk
memperoleh efek yang sama setelah pemakaian berulang kali.
Dalam jangka waktu lama, jumlah atau dosis yang digunakan
akan meningkat. Toleransi akan hilang jika gejala putus obat
hilang.
Gejala Putus Obat (“Withdrawal syndrome”)
Adalah keadaan dimana pemakai mengalami berbagai gangguan
fisik dan psikis karena tidak memperoleh zat yang biasa ia pakai.
Gejalanya antara lain gelisah, berkeringat, kesakitan, mual-mual.
Gejala putus obat menunjukkan bahwa tubuh membutuhkan
zat atau bahan yang biasa dipakai. Gejala putus obat akan hilang
ketika kebutuhan akan zat dipenuhi kembali atau bila pemakai

98 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


sudah terbebas sama sekali dari ketergantungan pada zat/obat
tertentu. Perlu diketahui bahwa menangani gejala putus obat
bukan berarti menangani ketergantungannya pada obat. Gejala
putus obatnya selesai, belum tentu ketergantungannya pada
obatpun selesai.
Ketergantungan (dependensi)
Adalah keadaan dimana seseorang selalu membutuhkan zat/obat
tertentu agar dapat berfungsi secara wajar, baik fisik maupun
psikologis. Pemakai tidak lagi bisa hidup wajar tanpa zat/obat-
obatan tersebut. ,
3. Sosial - Ekonomi
Dampak sosial menyangkut kepentingan lingkungan masyarakat yang
lebih luas diluar diri para pemakai itu sendiri, yaitu; keluarga, sekolah,
tempat tinggal, bahkan bangsa. Penyalahgunaan NAPZA yang
semakin meluas merugikan masyarakat diberbagai aspek kehidupan
mulai dari aspek kesehatan, sosial psikologis, hukum, hingga
ekonomi.

a. Aspek Kesehatan
Dalam aspek kesehatan, pemakaian NAPZA sudah
menyebabkan rendahnya tingkat kesehatan para pemakai.
Tetapi penyalahgunaan NAPZA tidak hanya berakibat buruk pada
diri para pemakai tetapi juga orang lain yang berhubungan dengan
mereka. Pemakaian NAPZA melalui pemakaian jarum suntik
bersama misalnya, telah terbukti menjadi salah satu penyebab
meningkatnya secara drastis penyebaran HIV dan AIDS di
masyarakat selain penyakit lain seperti Hepatitis B dan C.
Beberapa jenis NAPZA yang sangat popular saat ini seperti Putau
dan Shabu-shabu juga digunakan dengan cara menyuntikan ke
dalam tubuh (disamping ditelan atau dihirup).
Penggunaan NAPZA melalui jarum suntik bergantian adalah
salah satu cara paling efisien untuk menularkan.
HIV dan AIDS di berbagai negara berkembang termasuk
Indonesia.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 99


Sementara itu, data menunjukkan bahwa mereka yang terkena
antara lain melalui NAPZA yang menggunakan jarum suntik
secara bergantian dan seks tidak aman, sebagian besar adalah
mereka yang berusia muda dan produktif. Apa yang akan terjadi
pada bangsa ini bagi sebagian penduduk mudanya yang
produktifnya sakit dan meninggal karena NAPZA dan AIDS.

b. Aspek Sosial dan Psikologis


Tekanan berat pada orang-orang terdekat pemakai, seperti
saudara, orang tua, kerabat, teman.

Keluarga sebagai unit masyarakat terkecil harus menanggung


beban sosial dan psikologis terberat menangani anggota keluarga
yang sudah terjerumus dalam penyalahgunaan NAPZA.

c. Aspek Hukum dan Keamanan


Berbagai penelitian menunjukkan bahwa banyak perilaku
menyimpang seperti perkelahian, tawuran, kriminalitas,
pencurian, perampokan, dan perilaku seks berisiko, dipengaruhi
atau bahkan dipicu oleh penggunaan NAPZA.

Pemakai NAPZA seringkali tidak dapat mengendalikan diri dan


bersikap sesuai dengan norma-norma umum masyarakat.

Perilaku menyimpang ini jelas mengganggu ketenteraman dan


kenyamanan masyarakat yang terkena imbas perilaku
penyalahgunaan NAPZA, misalnya dengan terjadinya berbagai
perilaku kriminal.

Pemakai NAPZA yang sulit mengendalikan pikiran dan


perilakunya juga mudah menyakiti (pada kasuskasus tertentu
bahkan membunuh) dirinya sendiri maupun orang lain.

d. Aspek Ekonomis
Aspek ekonomis dari penyalahgunaan NAPZA sudah sangat nyata
yaitu semakin berkurangnya sumber daya manusia yang potensial
dan produktif untuk membangun negara.

100 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


Para pemakai NAPZA tidak membantu, tetapi justru menjadi
beban bagi negara. Bukan hanya dalam bentuk ketiadaan tenaga
dan sumbangan produktif, tetapi negara justru harus
mengeluarkan biaya sangat besar untuk menanggulangi persoalan
penyalahgunaan NAPZA.

Perawatan dan penanganan para pemakai NAPZA tidaklah


murah. Biaya yang harus dikeluarkan masyarakat untuk kesehatan
jelas meningkat dengan meningkatnya masalah kesehatan akibat
pemakaian NAPZA.

Perkiraan biaya tersebut terus menerus meningkat dibandingkan


tahun-tahun sebelumnya antara lain karena meningkatnya
epidemi HIV dan jumlah penyalahgunaan NAPZA dari tahun ke
tahun.

E. Penanggulangan Penyalahgunaan
1. Pencegahan (preventif)
a. Mengurangi pasokan (Supply Reduction)
Biasanya berkaitan dengan langkah-langkah penegakan hukum
terhadap penanaman atau pembuatan NAPZA, pengolahan,
pengangkutan serta peredaran dan perdagangan NAPZA.
Kemauan politis untuk mengurangi pemasokan tidak selalu ada,
terutama di negara-negara penghasil tanaman illegal (bahan dasar
NAPZA). Kalaupun ada kemauan politis untuk menindak secara
hukum pihak-pihak yang terlibat dalam pemasokan, maka
kesulitannya adalah menghadapi perlawanan dari pihak-pihak
yang mangambil manfaat besar dari pemasokan (sindikat).
Berbagai upaya lain untuk mengurangi pemasokan NAPZA
masih dan sedang dilakukan di berbagai negara seperti
penggantian jenis tanaman, perundang undangan mengenai
NAPZA dan persetujuan internasional dan multilateral.
Pengurangan pasokan tidak akan berhasil selama perdagangan
NAPZA mampu menghasilkan keuntungan yang sangat besar
dan selama upaya tidak ada upaya pengurangan permintaan.
Pengurangan pasokan bisa berhasil bila dimulai di akar-akar

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 101


persoalan: penegakan hukum, pemberantasan korupsi,
pengembangan ekonomi, dan lain-lain.
b. Mengurangi permintaan (Demand Reduction)
Biasanya dilakukan dalam bentuk upaya preventif dan kuratif.
Upaya preventif atau pencegahan biasanya berbentuk pendidikan
mengenai bahaya NAPZA maupun penyediaan alternatif kegiatan
lain agar orang tidak memakai NAPZA. Upaya ini juga mencakup
terapi pada pengguna untuk mengurangi konsumsi mereka.

Pendidikan mengenai NAPZA dan dampak buruknya biasanya


ditujukan pada masyarakat umum, generasi muda melalui
program di sekolah maupun di luar sekolah, dan pada para
pengguna NAPZA sendiri.

Pendidikan yang lebih berhasil adalah yang memandang


kecanduan sebagai penyakit, dan karenanya pengguna NAPZA
membutuhkan dukungan dan terapi.

Dengan simpati dan empati (bukan berarti menyetujui) terhadap


pengguna NAPZA sebagai “korban”dari sebuah situasi (sosial,
ekonomi, politik, dan lain-lain) yang tidak harmonis, maka terapi
bisa lebih berhasil.

Terapi yang berhasil, terutama terhadap ketergantungan NAPZA,


memerlukan lebih dari sekedar detoksifikasi atau pembersihan
racun-racun NAPZA dari dalam darah, melainkan pemahaman
menyeluruh terhadap setiap individu pemakai (jenis yang dipakai,
lama memakai, karakteristik individu, dan lain-lain) sehingga
dapat dilakukan pendekatan terapi yang sesuai dengan karakter
dan masalah setiap individu.

Perlu diingat terapi biasanya tidak cukup satu kali, tetapi bisa
berulang karena jarang sekali seorang pecandu berhasil langsung
berhenti sama sekali setelah menjalani terapi.

Perawatan pengguna NAPZA tidak hanya akan membantu pasien


sendiri, melainkan juga berguna bagi masyarakat karena akan
meningkatkan fungsi sosial dan psikologis, mengurangi

102 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


kriminalitas dan kekerasan, dan mengurangi penyebaran AIDS,
selain juga akan sangat mengurangi berbagai kerugian biaya
karena penyalahgunaan NAPZA.

c. Mengurangi dampak buruk (Harm Reduction)


Adalah sebuah upaya jangka pendek untuk mencegah dampak
buruk yang lebih luas dari penggunaan NAPZA. Strategi ini
terutama diarahkan pada pencegahan dampak buruk meluasnya
penyebaran HIV dan AIDS melalui penggunan NAPZA dengan
jarum suntik. Dasar pemikirannya adalah kenyataan bahwa
NAPZA tidak dapat diberantas dalam waktu cepat dan dalam
waktu dekat ini.

Ketersediaan NAPZA dan keadaan sosial yang melahirkan


permintaan akan NAPZA mengakibatkan permintaan pada
NAPZA akan berlangsung terus.

Strategi ini meliputi beberapa tahap; mulai dari mendorong


pengguna untuk berhenti menggunakan NAPZA jika belum dapat
berhenti, mendorong pengguna berhenti menggunakan cara
menyuntik NAPZA kalau belum dapat berhenti dengan cara
menyuntik, memastikan ia tidak berbagi/bertukar semua peralatan
suntiknya dengan pengguna lain bila masih belum dapat
menghentikan cara berbagi, memastikan (mendorong dan
melatih) para pengguna untuk menyucihamakan peralatan setiap
kali menyuntik.

Selama upaya pengurangan dampak buruk ini dilakukan,


pengguna tidak ditempatkan sebagai penerima pelayanan yang
pasif, melainkan dilibatkan secara aktif dalam pencegahan
dampak buruk NAPZA bagi dirinya sendiri maupun orang lain.
Untuk dapat melakukan hal ini, dibutuhkan berbagai cara
pendekatan kepada kelompok-kelompok pengguna.

Program-program pengurangan dampak buruk pada dasarnya


bertujuan merubah perilaku, meliputi: penyediaan informasi
untuk menyadarkan pengguna mengenai berbagai risiko
panggunaan NAPZA; pengalihan NAPZA dengan obat/zat

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 103


pengganti yang lebih aman (metadon); pendidikan penjangkauan
oleh pendidik sebaya; penyebaran jarum suntik suci hama dan
pembuangan jarum suntik bekas; konseling dan tes HIV di antara
pengguna NAPZA; memperbesar peluang pemberian layanan
kesehatan bagi para pengguna NAPZA.

2. Penyembuhan (kuratif)
Yaitu usaha penanggulangan yang bersifat sekunder, artinya
penanggulangan yang dilakukan pada saat penggunaan sudah terjadi
dan diperlukan upaya penyembuhan (treatment). Fase ini biasanya
ditangani oleh lembaga profesional di bidangnya yaitu lembaga medis
seperti klinik, rumah sakit, dokter. Fase ini biasanya meliputi:

a. Fase penerimaan awal (inisial intake)


Antara 1-3 hari dengan melakukan pemeriksaan fisik dan mental.

b. Fase detoksifikasi
Antara 1-3 minggu untuk melakukan pengurangan
ketergantungan bahan-bahan adiktif secara bertahap.

c. Terapi komplikasi medik


3. Pemulihan (Rehab ilitatif)
Yaitu usaha penanggulangan yang bersifat tertier, yaitu upaya untuk
merehabilitasi mereka yang sudah memakai dan dalam proses
penyembuhan. Tahap ini memakan waktu cukup lama dan biasanya
dilakukan di lembaga-lembaga khusus seperti klinik rehabilitasi dan
kelompok masyarakat yang dibentuk khusus untuk itu (therapeutic
community). Tahap ini biasanya terdiri atas:

a. Fase Stabilisasi
Antara 3-12 bulan, untuk mempersiapkan pengguna kembali ke
masyarakat;

b. Fase Sosialisasi Dalam Masyarakat


Agar mantan penyalahguna narkoba mampu mengembangkan
kehidupan yang bermakna di masyarakat.Tahap ini biasanya

104 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


berupa kegiatan konseling, membuat kelompok-kelompok
dukungan, mengembangkan kegiatan alternatif, dan lain-lain

VI. Hubungan Penyalahgunaan NAPZA dengan HIV dan AIDS dan


Hubungan Seks Bebas Tidak Aman
A. Penyalahgunaan Napza -Hub Seks Bebas Dan Tidak Aman
Ada dua karakteristik efek dari NAPZA yang mampu memicu seorang
pengguna NAPZA melakukan hubungan seks bebas tidak aman,
yaitu:

a. Penurunan tingkat kesadaran (awareness) seseorang yang sedang


berada di bawah pengaruh NAPZA. Atas efek inilah seorang
individu kurang memiliki kontrol diri terhadap tindakan yang
akan diambilnya, apalagi untuk memikirkan konsekuensi
tindakannya tersebut (termasuk melakukan hubungan seks bebas
tidak aman).
b. Pada beberapa jenis NAPZA, peningkatan hasrat seksual
merupakan efek yang ditimbulkan saat sesorang berada di bawah
pengaruhnya. Atas efek ini kontrol diri seseorang akan
dihadapkan dengan keinginan seksualnya yang meningkat.
B. Penyalahgunaan NAPZA - HIV dan AIDS
Walau tidak seluruh pengguna NAPZA, namun sebagian besar
pengguna beberapa jenis NAPZA cenderung menggunakan Jarum
Suntik sebagai media pemakaiannya. Penggunaan jarum suntik yang
tidak steril dan dilakukan secara bergantian sangat rentan terhadap
penularan virus HIV dan AIDS (tertular maupun menularkan).

Hal yang lebih mengerikan, pengguna NAPZA yang merupakan ODHA


(Orang dengan HIV dan AIDS) akan membuatnya lebih cepat memasuki
fase AIDS. Hal ini dikarenakan karakteristik NAPZA yang bersifat
menggerogoti organ tubuh. Termasuk juga perokok, karena rokok
memiliki sifat yang sama.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 105


VII. Penutup
Seperti telah diuraikan diawal, bacaan ini dimaksudkan guna memenuhi
kebutuhan pelatihan konseling KRR. Menyadari sepenuhnya bahwa
materi bacaan ini masih jauh dari sempurna, maka para peserta pelatihan
disarankan untuk membaca buku-buku tentang Napza guna memperkaya
pengetahuan dalam hal substansi untuk menjadi konselor yang handal
dan memenuhi kebutuhan klien.

106 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


BAHAN PEMBELAJARAN:
INFORMASI PELAYANAN RUJUKAN MASALAH
KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA

I. Pendahuluan
A. Latar belakang
Semakin beragamnya permasalahan kesehatan reproduksi yang
dialami remaja pada saat ini menuntut adanya tempat-tempat
pelayanan konseling dan pelayanan kesehatan yang dapat mereka
manfaatkan untuk membantu menyelesaikan permasalahan yang
mereka alami.

Dalam konseling terkadang konselor sebaya menghadapi saat dimana


ia tidak mampu menolong klien dalam mengambil keputusan
sehingga klien merasa tidak puas dan perlu memperoleh konseling
lanjutan oleh tenaga yang mempunyai wawasan dan kemampuan
lebih baik. Namun seringkali ada pula klien yang memerlukan bentuk
pelayanan lanjutan (rujukan), misalnya untuk tindakan medis,
detoksifikasi, tempat singgah selama menjalani kehamilan, atau test
darah untuk mengetahui apakah terinfeksi HIV yang tentunya
didahului dengan konseling sukarela (voluntary counseling test =
VCT). Untuk itu maka seorang konselor sebaya harus memiliki
pengetahuan dan informasi yang seluas-luasnya tentang berbagai
tempat rujukan. Informasi tersebut seharusnya mencakup lokasi pusat
rujukan, mekanisme rujukan yang harus ditempuh, serta pembiayaan
yang mungkin di timbulkannya.

Dengan pemberian materi ini diharapkan agar konselor sebaya


mampu mengidentifikasi potensi yang ada di wilayahnya tentang
tempat rujukan untuk berbagai permasalahan kesehatan reproduksi.
Disamping itu, hal lain yang perlu diperhatikan pula adalah apakah
kerjasama atau jejaring kerja telah terbentuk dengan berbagai tempat
pelayanan tersebut, serta apa saja bentuk kerjasama yang disepakti.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 107


B. Tujuan
1. Tujuan Pembelajaran Umum (TPU):
Setelah mempelajari materi ini, peserta mampu mengidentifikasi
dan memahami pentingnya pusat-pusat rujukan bagi
penanggulangan masalah kesehatan reproduksi remaja.

2. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK):


a. Peserta dapat mengidentifikasi pusat-pusat pelayanan KRR
yang potensial menjadi tempat rujukan di wilayahnya.
b. Peserta dapat menjelaskan mekanisme pelayanan rujukan.
c. Peserta dapat menjelaskan sistem pembiayaan di pusat-pusat
rujukan
C. Ruang lingkup (sub-pokok bahasan)
• Identifikasi Pusat-pusat rujukan masalah KRR
• Mekanisme pelayanan rujukan
• Sistem pembiayaan di pusat-pusat rujukan
II. Identifikasi Pusat-Pusat Rujukan Masalah KRR
A. Identifikasi potensi pusat-pusat rujukan masalah kesehatan
reproduksi
Setiap daerah memiliki potensi pusat rujukan yang berbeda-beda,
baik dari sisi jumlah maupun jenis pelayanan yang diberikan. Oleh
karena itu setiap konselor sebaya harus memiliki peta potensi pusat
rujukan yang berkenaan dengan pelayanan lanjutan kesehatan
reproduksi, baik untuk rujukan medis maupun non-medis.

Contoh pusat rujukan kesehatan reproduksi remaja: RSUD,


PUSKESMAS, Pusat Rehabilitasi, Shelter (rumah singgah), Biro
Konsultasi Psikologis, Pusat Pelayanan Terpadu milik POLRI (Ruang
Pelayanan Khusus/RPK Anak, Remaja dan Wanita).

B. Identifikasi jejaring kerja dengan pusat-pusat rujukan


Apabila konselor sebaya sudah memiliki peta potensi pusat rujukan
di daerahnya, maka yang perlu diketahui adalah apakah pusat-pusat

108 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


rujukan potensial tersebut sudah menjalin kerjasama atau membentuk
jejaring kerja guna memberikan pelayanan yang komprehensif
kepada remaja yang memerlukan. Dalam hal ini perlu dicermati pula
bentuk kerjasama yang disepakati, karena akan sangat terkait dengan
mekanisme rujukan dan sistem pembiayaannya. Namun, apabila
belum ada kerjasama maka perlu dirintis, misalnya oleh konselor
sebaya atau oleh pihak lain yang bertanggung jawab terhadap
keberadaan konselor sebaya.

III. Mekanisme Pelayanan Rujukan


A. Kriteria sasaran/klien yang perlu dirujuk
Seorang konselor sebaya harus mampu mengidentifikasi apakah
kliennya memerlukan pelayanan lanjutan atau tidak. Hal-hal yang
dapat dilakukan konselor sebaya untuk memastikan apakah kliennya
memerlukan rujukan atau tidak antara lain adalah:

• Menanyakan secara langsung apakah klien memerlukan bantuan


orang lain. Misalnya dengan menanyakan kepuasan klien akan
konsultasi yang diberikan, dan jika belum puas tanyakan apakah
klien menginginkan orang lain untuk memberikan konsultasi
lanjutan.
• Konselor juga dapat menanyakan apakah klien bermaksud
mendapat pelayanan lanjutan. Misalnya dalam kasus klien yang
ragu apakah ia terinfeksi HIV, kemungkinan klien ingin menjalani
test darah untuk memastikan adanya infeksi.
• Setelah itu lakukan langkah-langkah yang dapat membantu
proses merujuk seperti:
Tanyakan kesediaan klien untuk dirujuk. Untuk itu perlu adanya
kesepakatan antara klien dan konselor tentang pelayanan lanjutan
yang dibutuhkan dan kemana pusat rujukan yang dituju. Konselor
juga menanyakan apakah ada kehendak/pilihan klien terhadap
tempat rujukan tertentu, tenaga yang akan melayani (misalnya:
laki-laki atau perempuan), jam pelayanan, dsb.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 109


B. Siapa yang berhak melakukan rujukan
Apabila klien sepakat untuk dirujuk, maka yang perlu dilakukan
konselor sebaya selanjutnya adalah melakukan rujukan. Pada tahap
ini hendaknya konselor:

• Mengetahui secara pasti bagaimana mekanisme rujukan dari


setiap pusat pelayanan. Mekanisme rujukan ke RSUD
kemungkinan besar berbeda dengan mekanisme rujukan ke pusat
rehabilitasi atau ke shelter/rumah singgah.
• Mengetahui mekanisme rujukan medis dan non medis, karena
keduanya mungkin sangat berbeda.
Dari kerjasama yang telah disepakati, konselor hendaknya mengetahui
dengan pasti siapa orang yang berwenang melakukan rujukan (apakah
dilakukan oleh konselor sebaya langsung atau perlu orang lain yang
bertanggung jawab terhadap keberadaan konselor sebaya).

C. Bagaimana cara merujuk (surat, telpon, datang)


Di dalam kesepakatan kerjasama dengan pusat rujukan hendaknya
sudah jelas tentang bagaimana cara merujuk klien. Misalnya, apakah
dengan surat rujukan resmi, per telepon, atau dapat datang langsung
ke tempat pelayanan rujukan.

IV. Sistem Pembiayaan Di Pusat-Pusat Rujukan


A. Sistem pembiayaan untuk pusat rujukan medis (klinik)
Biaya yang ditimbulkan oleh adanya tindakan medis sangat bervariasi.
Disisi lain, tidak scmua tindakan memerlukan biaya (artinya: gratis),
dan ada pula yang mendapat subsidi dari pemerintah pusat maupun
pemerintah daerah. Untuk itu konselor sebaya harus mengetahui
secara rinci dari kesepakatan kerjasama dengan pusat rujukan medis
tentang sistem pembiayaan tersebut dan harus diinformasikan secara
jelas kepada klien. Dengan demikian klien merasa siap secara
finansial, atau konselor sebaya dapat menjadi mediator untuk
berbicara dengan orang tua/pihak keluarga klien guna mendapatkan
biaya yang diperlukan.

110 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


B. Sistem pembiayaan untuk pusat rujukan non-medis
Pada umumnya, setiap jasa yang diberikan oleh biro konsultasi
psikologis memerlukan biaya. Namun perlu pula dicermati isi
kerjasama yang disepakati, apakah memungkinkan tanpa biaya
apapun dalam memperoleh layanan. Misalnya jika konselor sebaya
merujuk klien ke Pusat Pelayanan Terpadu milik POLR1,
kemungkinan tidak dikenakan biaya.

V. Penutup
Konselor sebaya bukanlah satu-satunya orang yang dapat membantu
memecahkan masalah yang dihadapi remaja sebagai kliennya.
Keberadaan pihak lain (baik institusi maupun perorangan) yang
menyediakan layanan lebih lengkap seringkali sangat membantu klien
yang masih memerlukan layanan rujukan. BentuK pelayanan pada pusat
rujukan tersebut dapat berbentuk medis maupun non-medis. Oleh karena
itu, konselor sebaya harus mampu mengidentifikasi keberadaan dan jenis
pelayanan berbagai pusat-pusat layanan kesehatan reproduksi remaja
yang ada di wilayahnya.
Berbagai pusat pelayanan kesehatan reproduksi yang menjadi pusat
rujukan biasanya terikat dalam format kerjasama tertentu. Konselor sebaya
hendaknya mencari bentuk kerjasama yang memungkinkan dengan
pusat-pusat pelayanan medis dan non medis tersebut. Bentuk kerjasama
tersebut mempunyai konsekuensi pada mekanisme rujukan serta sistim
pembiayaan atas klien yang dirujuk.
Konselor sebaya hendaknya mampu mengidentifikasi apakah klien perlu
dirujuk atau tidak. Jika memerlukan rujukan, konselor sebaya harus
memahami pula bagaimana cara merujuk klien serta kemungkinan biaya
yang harus dikeluarkan oleh klien. Mengingat klien dari konselor sebaya
sebagian besar adalah remaja, maka pembiayaan yang ditimbulkan karena
rujukan terkadang menjadi hambatan bagi klien untuk memperoleh
rujukan. Namun demikian, apabila biaya yang harus ditanggung klien
cukup besar, maka konselor sebaya dapat menjadi mediator untuk
berbicara dengan orang tua klien.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 111


DAFTAR ALAMAT RUJUKAN
PUSAT REHABILITASI NAPZA

I. Perawatan Medis
1. Rumah Sakit Ketergantungan Obat (RSKO), JL Fatmawati, Cilandak,
Jakarta Selatan. Telp. (021) 7695461, 7655461, 7698240, 7504009.
2. Rumah Sakit Jiwa (RSJ) Pemerintah di 24 Provinsi.
3. Rumah Sakit Jiwa Swasta lainnya:
a. Sanatorium Dharmawangsa, Jl. Dharmawangsa No. 13,
Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Telp. (021) 734484. b. RS.
Ongko Mulyo, Jl. Pulomas Barat VI, Jakarta Timur. Tip. (021)
4722719.
c, RSI Islam Khusus Jiwa, Jl. Bunga Rampai 10, Klender, Jakarta
Timur d. RSJ Dharma Sakti, Jl. Kaji No. 40, Jakarta Pusat e. RS
Dharma Jaya, Jl. Raya Mangga Besar, Jakarta Pusat
4. Bagian Psikiatri RSUP di seluruh Indonesia, antara lain:
a. RSUP Dr. Cipto Mangunkusumo, Jl. Diponegoro No. 71,
Jakarta Pusat. Telp. (021) 334044, 326377. b. RSU Hasan
Sadikin, Jl. Pasteur No. 38, Bandung, Jawa Barat. Telp. (022)
234953, 234954, 234955.
c. RSU Dr. Sarjito, Jl. Kesehatan Sekip, Yogyakarta. Telp. (0274)
587383. d. RSU Dr. Karjadi, Jl. Dr. Sutomo No. 16, Semarang,
Jawa Tengah. Telp. (024) 413476.
e. RSU Sanglah, Jl. Diponegoro, Denpasar, Bali. Telp. (0301)
224556. f. RSU Dr. M. Djamil, Jl. Perintis Kemerdekaan, Padang
Sumatera Barat. Telp. (0751)21688.
g. RSU Pringadi, Jl. Prof. M. Yamin, SH. No. 47, Medan, Sumatera
Utara.
h. RSU Palembang, Jl. Jend. Sudirman Km. 3,5, Palembang,
Sumatera Selatan
i. RSU Manado, Jl. Yos Sudarso, manado, Sulawesi Utara j. RSU
Dr. Wahidin Sudiro Husodo, Jl. Perintis Kemerdekaan, Makasar,

112 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


Sulawesi Selatan.
5. Bagian Psikiatri Rumah Sakit ABRI:
a. RSPAD Gatot Subroto, Jl. Abdul Rahman Saleh, Jakarta Pusat
b. RSAL Mintoharjo, Jl. Bendungan Hilir No. 17, Jakarta Pusat
c. RS POLRI, Jl. Kramat Jati, Jakarta Timur
d. RSAU Halim Perdana Kusuma, Lanud Halim Perdana Kusuma,
Jakarta Timur
II. Unit Pelayanan Rehabilitasi Sosial Eks Departemen Sosial/Badan
Kesejahteraan Sosial Nasional
1. Panti Sosial Parmadi Putra Insyaf , Jl. Willem Iskandar No. 37,
Medan, Sumatera Utara
2. Panti Sosial Parmadi Putra Khusnul Khotimah , Jl. Babakan Pocis
Serpong, Tanggerang, Banten
3. Panti Sosial Parmadi Putra Galih Pakuan , Jl. H. MiingNo. 71
Putat Nutug, Parung, Bogor, Jawa Barat.
4. Panti Sosial Parmadi Binangkit , Lembang (Khusus wanita), Jl. Raya
Maribaya No. 23, Lemabang, Bandung, Jawa Barat.
5. Panti Sosial Parmadi Mandi , Jl. Amposari II/4, Kel. Sendang Guwo,
Semarang Timur, Jawa Tengah.
6. Panti Sosial Permadi Putra Teratai , Jl. Balongsari Dalam No. 1,
Surabaya, Jawa Timur.
III. Lembaga Pelayanan Rehabilitasi Sosial Korban NAPZA (dikelola
oleh POLDA Metro Jaya Jakarta)
1. Rumwatik Parmadi Siwi, Polda Metro Jaya, Jl. MT. Haryono No.
11, Cawang, Jakarta Timur. Telp. (021) 8092713.
IV. Lembaga Rehabilitasi (dikelola oleh LSOM)
1. Wisma Adiksi, Jl. Jati Indah 1/23, Pangkalan Jati, Pondok Labu, Jakarta
Selatan 16514.
2. Yayasan Titihan Respati, Jl. Hang Lekir 11/16, Kebayoran Baru, Jakarta
Selatan.

Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya 113


3. Terapi dan Rehabilitasi Pasien NAPZA ala Prof. Dadang Hawari, Jl.
Tebet Mas Indah Blok E/5, Jakarta Selatan.
4. Yayasan Kasih Mulia, Jl. Camar Indah I Blok DD 10 Ruko Pantai
Indah Kapuk, Pluit, Jakarta Utara
5. Pesantren Inabah IV, Jl. Sindanglaya No. 8, Tasik Malaya Jawa
Barat
6. Rumah Kemang, Jl. Kemang 1/8, Jakarta Selatan
7. Yayasan Insan Pengasih/Drop in center, Jl. Daksa IV/69, Kebayoran
Baru, Jakarta Selatan
8. Yayasan Putra Sesana Bali, Telp. (0361) 462306.
9. Program Rehabilitasi Sekolah Tinggi Theologia BKWI Yogyakarta,
Jl. HOS Cokroaminoto Yogyakarta
10. Pesantren Inabah Tamban d/a RS Tamban, Barito Kuala, Kalimantan
Selatan.
11. Panti Rehabilitasi Soteiria, Jl. Padang Bulan Medan, Sumatera Utara.
Tlp. (61) 82201173.

114 Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja Bagi Calon Konselor Sebaya


Untuk informasi lebih lanjut hubungi :
Direktorat Remaja dan Perlindungan Hak-Hak Reproduksi BKKBN
Jl. Permata No. 1 Halim Perdanakusuma Jakarta Timur
Telp/Fax. (021) 8008548

Kurikulum dan Modul Pelatihan Pengelolaan PIK-KRR


bisa didapatkan di http://ceria@bkkbn.go.id
EL EPRO ELOR PELAEPROD LOR SATIHA DUKS SEBA HAN KKS
N R KONS DUL AN R ONSE PEL EPRO ELOR ELATI RODU
ON ING MO E H AT ON K DUL AN R ONS L P REP SELO
ES I CAL G MO EHAT ON K ODU ATAN KON ING
E L A K
NS EMAJ BAG SELINJA KES I CAL ING MESEH ALON SEL AJA
I R BAYA KON EMA A BAG NSEL AJA K AGI C N KON REM YA
R SA E AN SI R BAY K O REM YA B IHA UKSI EBA
IH K
T ODU R SE TIHA UKSI EBA ELAT ROD OR S ING N
L
PE REPR SELO PELA PROD LOR S UL P N REP NSEL NSEL AJ
AN KON DUL N RE NSE MOD HATA N KO N KO I REM Y
N
ALO ING MO E H ATA ON KO ELING KESE CALO ATIHA DUKS SEBA
EL K ES I CAL ONS MAJA BAGI PEL EPRO ELOR DUL
A
S MAJ Pada A
B G 2007AjumlahN KremajaI usia
R E10-24 tahun
A Y A D U L 64 jutaNatau
A
R 28,64%Ndan
O S jumlahMO EHA
RE AYApenduduk
B
tahun
A T IH OD(Proyeksi
Indonesia
S
UK RPenduduk S EB Indonesia
G M O HAT BPS,NBAPPENAS,
terdapat sekitar
tahunE2000-2025, O
K LIUNFPA,
E NG KES I C
SE L P2005). L
E Permasalahan
P R E L O E L INiniAsangat
K S
Ekompleks C A L N S MHal A JiniA BAG
E
N R Koleh
U Tditunjukan
remaja
S OyangNS
Ndata-data
yang ada saat
berkaitanA J gambaran A I
G perilaku
dan
N O
mengkhawatirkan.
K Ikhususnya
RE A Y A ELAT
O D A
M SEHA berhubungan O K E M
R KRR A
dengan
( Y
B
A ATNAPZA, I A
H HIVdan
remaja
S B
KAIDS).STampaknya
E
yang
P R
O N A
dengan N I
resiko TRIAD
S B
Seksualitas,
D U U L
L Aremaja
KE GI CAsebagian T IHIndonesia
D U Kberperilaku
S E tidak sehat.E
P L tidak
Perilaku
E P R O
E L O
sehat tersebut RsepertiO
M D ATAN
terlihat
PEdataL berikut
PRini.SELOR ODUL TAN R KONS LING KESEHCALON
O
BA UL Seks
pada
R E
Npranikah : N M SEHA LON NSE AJA AGI LATI
MOSDEHA?TALDari O hasil
K O
N penelitian E L I N G
A KE oleh
yang dilakukan
I C A N
Situmorang K
tahun O didapatkan
2001 R EM 27%YA B laki-L PE REP
remaja
K GI CA laki K
E danO S
Nremaja M A B J A G mengatakan
I H A sudah K I
S Ehubungan B A Oseks. D U TAN
BA IH?AN
9%
I E perempuan
R DKT Indonesia
A Y
di Medan
A tahun L T
A menunjukan
O U melakukan
D perilkau R S G M diS4Ekota H A ON K
T K S
Hasil Penelitian
U E B LSurabaya E
P dan 2005, R
P S
EMedan E O
L dengan L I
seksual remaja
E I CAL G
N Kmenyatakan
A D S U R
ON54%, E A
PELREPROmelakukan ORseks M TAN51%,
Ddi Jabotabek NS E47% G ELIN
yaitu Jabotabek, Bandung, remaja terbuka
L O A K O M J Medan
Adan B A52%.
E
S IN G
pranikah
H
EPerlindungan O N Bandung
N K Surabaya
Rbulan JanuariY As/d JuniO2008
N S MAJA
AN KO? NMenurut survey E
EL AJA; 1)K97%Aremaja
Komnas S A L
I CSMPLdan A
IHpernah
Anak di 33 K S
Provinsi S I
pada B
E 2) N A K I RE AYA
L O N ONmenyimpulkan
S G A TSMA O D U
menontonR film porno,A
H KS(sex SEB DU
93,7% remaja
A N K ISMP E M A B P E P R L O A T I D U
HA DUKS melalui
R dan
E B AY 3)O62,7%
SMA pernah
D L SMP
ciuman,
Uremaja A N
E
Rdan SMANtidak
genital stimulation
O SEperawan,
(meraba
P
alat
E L4) 21,2P%Rremaja
kelamin) O mengaku
dan oral sex
L O R MO
O R S G M EHA ON K DU AN R ONS LING KESE
mulut), T L E E
R
P SEL O pernah aborsi.
N PKBIKEtahun
LIdata S CAL M O HAT N K NSE AJA AG
? SE I G SEkisaran Opertama
N
KO KON Rhubungan
Dan
A
M YA B J A A G E L I N
2006 didapatkan bahwa
K E I C A L
umur
N K O
I R EMdi YA B N
kali melakukan

AN UKSI rumah
E
A
seks pada
O
umur
N S MAJ BAG TIHA UKS SEBA TIHA
13-18 tahun, A60% tidak menggunakan alokon, 85% dilakukan

D S EByangAN
sendini.
K mempengaruhi
I RE Aremaja Y A untukP E A ROD OR ELA ROD
Lmelakukan L L(3xlebih
O R
? Faktor
R ELO besar)adalah T IH paling
U K S
S E B U L R EP Nseks S Eteman
pranikah
U P REP S
ONSUL PELdengan
A
P
D
RO Eseks
1) Teman
L O R M3)OMempunyai
sebaya yang D
mempunyai
H A A N
pacar , 2)
T temanNyang O
Mempunyai
K M O D yang
H A TAN N KON
setuju

OD HATANuntuk
E hubungan
R melakukan
O N I N G (Analisa
pra nikah,
S seksLpranikah K E SLanjut C A LO LING KESE CALO MOD
E SKKR1,2003). mempengaruhi/mendorong

N E
K : NS AJA AGI NSE AJA AGI I NG E SE
E O
ES I CAL N KO I REM AYA B N KO I REM YA B NSE AJA AG
HIV dan AIDS L K
BAG A T IHAOkasus,
Jumlah orangK
D U S dengan
hidup
S E BHIV H
dan AIDS
T I AsampaiU K S bulan
dengan
S E B A K
September 2008
N O mencapai
I R E M YAB
L PR 15.136
L PEN RENAPZA: E L OR PELAEPRO ELOR ATIHA DUKS SEBA KONS
54,3% dan angka tersebut adalah Dremaja.

NS
Osisi D L N R NS PEL PRO LOR AN SI R
Upenyalahguna
ATA ON K Dan lain, O
M jumlah
H A TA NNarkoba K O sebesar
D U L R E NIndonesia
1,5% dan penduduk
N S E atau A T IH ODUK
3,2
L juta
CA SELremaja G KESGumur
penduduk
IN Akelompok E
Indonesia O
L tahun (BNN
didapati
A sebagai
M Otahun H2006).
penyalahguna
A A
T NKNAPZA, 78% O diantaranya
P L
E EPR ELOR
adalah
C G
J BA I ELIN KES CAL ODU TAN R KONS TIHA
20-29 E O L
O N A
K I RE AYA ONS MAJA BAGI G M SEHA LON PELA PRO
M
UKSR SEB HAN KKSI RE BAYA SELINJA KE GI CA DUL AN RE ON
ELOPELATIPRODULOR SEAN KOSNI REMAAYA BAING MO S E HAT LON K K
UL TAN RE ONSE LATIH ODUK R SEB NSEL AJA KEAGI CA TIHAN U
HA LON K L PE REPR SELO N KO I REM AYA B PELA PROD
I CA MODEUHATAN N KON LATIHAODUKSR SEB ODULATAN REKONSE
O E R O M